Anda di halaman 1dari 252

DIKLAT TEKNIS SUBSTANTIF SPESIALISASI (DTSS)

CUKAI LANJUTAN
KEMENTERIAN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA
BADAN PENDIDIKAN DAN PELATIHAN KEUANGAN
PUSDIKLAT BEA DAN CUKAI
2013
Disusun Oleh:

Hendrawan Istanto
(Pranata Komputer Direktorat Jenderal Bea
dan Cukai)
Modul
SISTEM APLIKASI CUKAI
SENTRALISASI








DIKLAT TEKNIS SUBSTANTIF SPESIALISASI (DTSS)
CUKAI LANJUTAN
KEMENTERIAN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA
BADAN PENDIDIKAN DAN PELATIHAN KEUANGAN
PUSDIKLAT BEA DAN CUKAI
2013
Disusun Oleh:

Hendrawan Istanto
(Pranata Komputer Direktorat Jenderal Bea
dan Cukai)
Modul
SISTEM APLIKASI CUKAI
SENTRALISASI

i

KATA PENGANTAR DAN PENGESAHAN
KEPALA PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN BEA DAN CUKAI


Menunjuk Surat Keputusan Kepala Pusat Pendidikan dan Pelatihan Bea dan Cukai
nomor KEP-46/PP.5/2012 tanggal 23 April 2012 hal Pembentukan Tim Penyusunan Modul
Pendidikan dan Pelatihan pada Pusdiklat Bea dan Cukai Tahun Anggaran 2012, maka
kepada Sdr. Hendrawan Istanto, S.E telah ditugaskan menyusun Modul Sistem Aplikasi
Cukai untuk Diklat Teknis Substantif Spesialisasi (DTSS) Cukai Lanjutan.
Oleh karena modul sebagaimana terlampir telah diseminarkan dan telah dilakukan
perbaikan sesuai dengan masukan dan saran hasil seminar, serta mengacu pada peraturan
penyusunan modul yang berlaku, maka dengan ini kami nyatakan Modul tersebut sah dan
layak untuk menjadi Modul DTSS Cukai Lanjutan di lingkungan Badan Pendidikan dan
Pelatihan Keuangan.
Pada kesempatan ini kami ucapkan terima kasih kepada penyusun dan semua pihak
yang telah membantu penyelesaian modul tersebut.
Demikian kata pengantar dan pengesahan ini dibuat untuk dipergunakan
sebagaimana mestinya.

Jakarta, Desember 2012
Kepala Pusdiklat Bea dan Cukai



Agus Hermawan
NIP 19640817 199103 1 002





ii

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ................................................................................................. i
DAFTAR ISI ............................................................................................................... ii
PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL ........................................................................ iv
PETA KONSEP .......................................................................................................... v
DAFTAR GAMBAR .................................................................................................... vi
A. PENDAHULUAN ............................................................................................ 1
1. Deskripsi Singkat ...................................................................................... 1
2. Prasyarat Kompetensi .............................................................................. 2
3. Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar ........................................... 2
4. Relevansi Modul ...................................................................................... 3
B. KEGIATAN BELAJAR .................................................................................... 4
KEGIATAN BELAJAR 1
PENGANTAR SISTEM APLIKASI CUKAI SENTRALISASI
1.1. Uraian dan Contoh .................................................................................. 4
A. Perkembangan SAC Sentralisasi ...................................................... 4
B. Pengenalan Hardware, Jaringan, dan Software SAC Sentralisasi ...... 5
C. Pengenalan Arsitektur SAC Sentralisasi ............................................ 12
1.2. Latihan ..................................................................................................... 19
1.3. Rangkuman ............................................................................................. 19
1.4. Tes Formatif............................................................................................. 20
1.5. Umpan Balik dan Tindak Lanjut ............................................................... 23
KEGIATAN BELAJAR 2
PENGENALAN MENU SISTEM APLIKASI CUKAI SENTRALISASI
2.1 Uraian dan Contoh .................................................................................. 24
A. Administrasi SACS ............................................................................ 24
B. Pelayanan NPPBKC .......................................................................... 29
C. Pelayanan Permohonan Penundaan Pembayaran Cukai .................. 31
D. Pelayanan Fasilitas Tidak Dipungut Cukai (PBCK-1) ......................... 33
E. Pelayanan Fasilitas Pembebasan Cukai (PMCK) ............................... 34
F. Pelayanan Tarif/HJE HT dan MMEA .................................................. 35
G. Pelayanan P3C .................................................................................. 38
H. Pelayanan Pemesanan Pita Cukai .................................................... 41
I. Pelayanan CK-2 dan CK-3 ................................................................. 45
J. Pelayanan CK-4 ................................................................................. 52
iii

K. Pelayanan Pemberitahuan Mutasi BKC (CK-5) .................................. 55
L. Pelayanan Profiling PPIHT ................................................................. 58
2.2 Latihan .................................................................................................... 61
2.3 Rangkuman ............................................................................................ 61
2.4 Tes Formatif ............................................................................................ 62
2.5 Umpan Balik dan Tindak Lanjut ............................................................... 65
KEGIATAN BELAJAR 3
PETUNJUK OPERASIONAL SISTEM APLIKASI CUKAI SENTRALISASI
3.1 Uraian dan Contoh ................................................................................... 66
A. Petunjuk Operasional Bagi Pengusaha ............................................. 66
B. Petunjuk Operasional Untuk User Pada Bagian yang Terkait dengan
Layanan di Bidang Cukai ................................................................... 133
C. Petunjuk Operasional Untuk User Pada Bagian yang Terkait dengan
Perbendaharaan ................................................................................ 181
3.2 Latihan .................................................................................................... 224
3.3 Rangkuman ............................................................................................ 224
3.4 Tes Formatif............................................................................................. 224
3.5 Umpan Balik dan Tindak Lanjut ............................................................... 228
TES SUMATIF ................................................................................................ 229
KUNCI JAWABAN .......................................................................................... 234
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................ 235








iv

PETUNJUK
PENGGUNAAN MODUL

1. Langkah-langkah belajar yang ditempuh.
Modul ini terdiri dari 3 (tiga) Kegiatan Belajar (KB). Perserta Diklat harus mempelajari
KB-1 terlebih dahulu kemudian dilanjutkan dengan KB-2 dan KB-3. Pahami topik/judul
Kegiatan Belajar, pelajari isi/materi KB, kemudian kerjakan latihan. Perhatikan
rangkuman KB dan kerjakan kembali test formatif. Dalam hal belum memenuhi tingkat
pemahaman dengan kategori baik (nilai lebih dari 80), ulangi kembali materi dalam
Kegiatan Belajar tersebut.
2. Perlengkapan yang harus disediakan.
Modul ini juga memberikan referensi bacaan maupun peraturan yang terkait. Peserta
Diklat disarankan mempelajari juga referensi yang diberikan, terutama ketentuan yang
berkaitan dengan pelaksanaan tugas dilapangan.
3. Target waktu dan pencapaian dalam pembelajaran menggunakan modul.
Untuk mempelajari modul ini memerlukan waktu 10 (sepuluh) jam latihan. Namun
alokasi waktu tersebut dapat ditambah untuk mempelajari ketentuan terkait lainnya.
4. Hasil evaluasi self assessment.
Evaluasi atas keseluruhan modul dapat dipelajari pada test sumatif. Hasil evaluasi
dapat Saudara nilai sendiri apakah Saudara sudah cukup memahami materi modul.
Jika hasil evaluasi belum mencapai kategori baik disarankan Saudara mengulangi
materi modul.
5. Prosedur peningkatan kompetensi materi.
Dalam rangka untuk meningkatkan kompetensi materi, Saudara dapat mempelajari
ketentuan dan peraturan terkait setelah Saudara selesai mempelajari keseluruhan materi
modul. Oleh karena peraturan terkait dalam implementasinya berpotensi berubah, maka
disarankan Saudara tetap mengikuti perkembangan/peraturan dimaksud di lapangan.
6. Peran tenaga pengajar dalam proses pembelajaran.
Tenaga pengajar berperan dalam menjelaskan isi materi per sub Kegiatan Belajar,
memberikan contoh-contoh, dan latihan. Pengajar juga menjawab pertanyaan-
pertanyaan atas permasalahan yang terkait dengan modul dan pelaksanaannya di
lapangan



v

PETA KONSEP









SISTEM APLIKASI
CUKAI SENTRALISASI
Pengantar Sistem Aplikasi
Cukai Sentralisasi

Pengenalan Menu Sistem
Aplikasi Cukai Sentralisasi

Petunjuk Operasional Sistem
Aplikasi Cukai Sentralisasi

Perkembangan SAC
Sentralisasi
Petunjuk Operasional
Untuk User Pada Bagian
yang Terkait dengan
Layanan di Bidang Cukai
Petunjuk Operasional Bagi
Pengusah
Pengenalan Arsitektur
SAC Sentralisasi
Pengenalan Hardware,
Jaringan, dan Software
SAC Sentralisasi
Administrasi SACS
Pelayanan NPPBKC
Petunjuk Operasional
Untuk User Pada Bagian
yang Terkait dengan
Perbendaharaan
Permohonan Penundaan
Pembayaran Cukai
Pelayanan Pemesanan
Pita Cukai
Pelayanan P3C
Pelayanan Tarif/HJE HT
dan MMEA
Fasilitas Pembebasan
Cukai
Fasilitas Tidak Dipungut
Cukai (PBCK-1)
Pelayanan CK-2 dan CK-3
Pelayanan Pemberitahuan
Mutasi BKC
Pelayanan CK-4
Pelayanan Profiling PPIHT
vi

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1.1 Mulai Instalasi.............................................................................................. 7
Gambar 1.2 Selesai Instalasi .......................................................................................... 8
Gambar 1.3 Input URL .................................................................................................... 8
Gambar 1.4 Approve Certificate Security ....................................................................... 8
Gambar 1.5 Halaman User Password ............................................................................. 9
Gambar 1.6 Start Application Access .............................................................................. 9
Gambar 1.7 Layar Application Access ............................................................................ 10
Gambar 1.8 URL Installer ............................................................................................... 10
Gambar 1.9 Installer SACS-1 versi VPN ......................................................................... 10
Gambar 1.10 Konfirmasi Download File .......................................................................... 10
Gambar 1.11 Menentukan Lokasi Penyimpanan ............................................................. 11
Gambar 1.12 Uncheck .................................................................................................... 11
Gambar 1.13 Open Folder .............................................................................................. 11
Gambar 1.14 Mengextract Installer ................................................................................. 11
Gambar 1.15 Extract To Folder ....................................................................................... 11
Gambar 1.16 Menjalankan file Instalasi........................................................................... 12
Gambar 1.17 Proses Instalasi ......................................................................................... 12
Gambar 1.18 Skema Jaringan SACS-1 ........................................................................... 12
Gambar 1.19 Skema SACS ............................................................................................ 13
Gambar 2.1 Menu Admin ................................................................................................ 25
Gambar 2.2 Login SACS-1 ............................................................................................. 25
Gambar 2.3 Aktivasi User SSO Bea Cukai ...................................................................... 26
Gambar 2.4 Skema Hubungan Admin Induk Admin Cabang ........................................ 27
Gambar 2.5 Pendaftaran User Akses .............................................................................. 28
Gambar 2.6 Pendaftaran User Cukai Online ................................................................... 28
Gambar 2.7 Perekaman Registrasi NPPBKC .................................................................. 30
Gambar 2.8 Pengelolaan Golongan ................................................................................ 30
Gambar 2.9 Perekaman Permohonan Penundaan .......................................................... 31
Gambar 2.10 Pemeriksaan Permohonan Penundaan ..................................................... 32
Gambar 2.11 Keputusan Permohonan Penundaan ......................................................... 32
Gambar 2.12 Perekaman (PBCK-1) ............................................................................... 33
Gambar 2.13 Perekaman PMCK-1 .................................................................................. 34
Gambar 2.14 Perekaman Permohonan Merk ................................................................. 35
Gambar 2.15 Perekaman Penyesuaian .......................................................................... 36
Gambar 2.16 Perekaman Penetapan Kembali Merk ...................................................... 36
vii

Gambar 2.17 Perekeman Permohonan Merk MMEA ...................................................... 37
Gambar 2.18 Perekaman PPPC ..................................................................................... 38
Gambar 2.19 Validasi PPPC ........................................................................................... 39
Gambar 2.20 Penerimaan DPPC Dari KP DJBC ............................................................. 40
Gambar 2.21 Perekaman CK-1 ....................................................................................... 42
Gambar 2.22 Validasi dan Penomoran CK-1 .................................................................. 42
Gambar 2.23 Urutan Pelunasan ...................................................................................... 43
Gambar 2.24 Persetujuan CK-1 Kredit ............................................................................ 43
Gambar 2.25 Perekaman CK-1A..................................................................................... 44
Gambar 2.26 Perekaman CK-2 ....................................................................................... 45
Gambar 2.27 Perekaman CK-3 ....................................................................................... 46
Gambar 2.28 Pelunasan Biaya Pengganti ....................................................................... 47
Gambar 2.29 Workflow CK-2 Dari PBCK-7 ..................................................................... 48
Gambar 2.30 Perekaman CK-4 ....................................................................................... 53
Gambar 2.31 Menu CK-4 Online ..................................................................................... 54
Gambar 2.32 Alur Aplikasi CK-4 online ........................................................................... 55
Gambar 2.33 Skema Pelayanan CK-5 Online ................................................................. 55
Gambar 2.34 Alur Pelayanan CK-5 ................................................................................. 56
Gambar 2.35 Alur Proses Data Profiling PPIHT .............................................................. 58
Gambar 2.36 Proses Pemutakhiran ............................................................................... 60
Gambar 3.1. Menu SACS-HT .......................................................................................... 66
Gambar 3.2 Flowchart P3C HT ....................................................................................... 67
Gambar 3.3 Perekaman P3C .......................................................................................... 68
Gambar 3.4 Isian NPPBKC ............................................................................................. 68
Gambar 3.5 Isian Detail Pita Cukai ................................................................................. 69
Gambar 3.6. Fasilitas Mencetak PPPC ........................................................................... 69
Gambar 3.7 Flowchart Kegiatan Perekaman Permohonan CK-1 .................................... 70
Gambar 3.8 Tampilan Layar Perekaman......................................................................... 71
Gambar 3.9 Menu Pengelolaan Golongan ...................................................................... 72
Gambar 3.10 Isian detil Merk .......................................................................................... 72
Gambar 3.11 Isian Pejabat Penandatangan .................................................................... 72
Gambar 3.12 Hasil Akhir Pengisian ................................................................................. 73
Gambar 3.14 Tampilan pengecekan Hasil Perhitungan .................................................. 73
Gambar 3.15 Tampilan Formulir CK-1 ............................................................................ 73
Gambar 3.16. Halaman awal website beacukai. Petunjuk Penggunaan Aplikasi CK-4
Online ............................................................................................................................. 74
Gambar 3.17. Icon Portal Pengguna Jasa .................................................................... 75
viii

Gambar 3.18. Halaman awal Portal Pengguna Jasa. Petunjuk Penggunaan Aplikasi CK-4
Online ............................................................................................................................. 75
Gambar 3.19. click Sign In. ........................................................................................... 75
Gambar 3.20. Halaman login aplikasi. Petunjuk Penggunaan Aplikasi CK-4 Online ........ 76
Gambar 3.21. Halaman login aplikasi. ............................................................................. 76
Gambar 3.22. Halaman Home Pengguna Jasa. Petunjuk Penggunaan Aplikasi CK-4
Online ............................................................................................................................. 76
Gambar 3.23 Pemilihan Menu Cukai Online ................................................................. 77
Gambar 3.24. Halaman Sistem Aplikasi Cukai Online. Petunjuk Penggunaan Aplikasi CK-4
Online ............................................................................................................................. 77
Gambar 3.25. Halaman Utama CK-4 A ........................................................................... 78
Gambar 3.26. Tombol CK-4 A Baru. ............................................................................... 78
Gambar 3.27. Halaman Perekaman CK-4 A ................................................................... 79
Gambar 3.28. data NPPBKC ........................................................................................... 79
Gambar 3.29 Nomor Pemberitahuan CK-4 A .................................................................. 79
Gambar 3.30 Tanggal Pemberitahuan ............................................................................ 80
Gambar 3.31 Tanggal Produksi ...................................................................................... 80
Gambar 3.32 Waktu Produksi Petunjuk Penggunaan Aplikasi CK-4 Online .................... 80
Gambar 3.33 Jumlah Produksi ........................................................................................ 81
Gambar 3.34 Contoh Nomor Produksi ............................................................................ 81
Gambar 3.35 Tanggal Dokumen Produksi ...................................................................... 81
Gambar 3.36 Jenis kemasan Petunjuk Penggunaan Aplikasi CK-4 Online ..................... 82
Gambar 3.37. Isi per Kemasan ....................................................................................... 82
Gambar 3.38. Jumlah Kemasan ...................................................................................... 82
Gambar 3.39. Jumlah Isi ................................................................................................. 82
Gambar 3.40 Keterangan lain-lain................................................................................... 83
Gambar 3.41. Daftar Rincian CK-4 A .............................................................................. 83
Gambar 3.42 Tombol Edit dan Hapus ............................................................................. 84
Gambar 3.43 halaman Daftar Kesalahan. ....................................................................... 84
Gambar 3.44. halaman Validasi Isian CK-4 A ................................................................. 85
Gambar 3.45 Daftar data CK-4 A yang telah dikirim. 86 .................................................. 85
Gambar 3.46 menu Copy Dokumen ................................................................................ 85
Gambar 3.47 Halaman Pengisian CK-4 A dengan Copy Dokumen. ................................ 86
Gambar 3.48. Detail Data CK- 4 A .................................................................................. 86
Gambar 3.49. kolom Pencarian Data CK-4 A. ................................................................. 87
Gambar 3.50. Halaman Utama CK-4 B ........................................................................... 88
Gambar 3.51. halaman Perekaman CK-4 B Baru ............................................................ 89
ix

Gambar 3.52. profil NPPBKC CK-4 B ............................................................................. 90
Gambar 3.53. Nomor Pemberitahuan CK-4 B ................................................................. 90
Gambar 3.54 Tanggal Pemberitahuan CK-4 B ................................................................ 90
Gambar 3.55 Tanggal Produksi CK-4 B .......................................................................... 91
Gambar 3.56. Nomor Produksi ........................................................................................ 91
Gambar 3.57. Tanggal Dokumen Produksi ..................................................................... 91
Gambar 3.58. Jenis kemasan CK-4 B ............................................................................. 92
Gambar 3.59. Merk MMEA CK-4 B ................................................................................. 92
Gambar 3.60. Daftar Merk MMEA CK-4 B ....................................................................... 93
Gambar 3.61. data grup Kemasan CK-4 B ...................................................................... 93
Gambar 3.62. Isi per Kemasan ....................................................................................... 93
Gambar 3.63. Tarif Kemasan CK-4 B .............................................................................. 94
Gambar 3.64. Kadar Kemasan CK-4 B ........................................................................... 94
Gambar 3.65. Jumlah Kemasan CK-4B .......................................................................... 94
Gambar 3.66. Jumlah Isi CK-4 B ..................................................................................... 94
Gambar 3.67. Keterangan CK-4 B .................................................................................. 95
Gambar 3.68. Daftar Rincian CK-4 B .............................................................................. 95
Gambar 3.69. Daftar Rincian CK- 4 B ............................................................................. 96
Gambar 3.70. Halaman Pesan Kesalahan. ..................................................................... 96
Gambar 3.71. halaman Validasi Isian CK-4 A ................................................................. 97
Gambar 3.72. Daftar data CK-4 B yang telah dikirim. ...................................................... 97
Gambar 3.73. Tombol Copy Dokumen ............................................................................ 97
Gambar 3.74. Halaman Pengisian CK-4 B dengan Copy Dokumen. ............................... 97
Gambar 3.75. Detail Data CK- 4 B ................................................................................. 99
Gambar 3.76. kolom Pencarian Data CK-4 B. ................................................................. 100
Gambar 3.77. Halaman Utama CK-4 C ........................................................................... 101
Gambar 3.78. Tombol CK-4 C Baru ................................................................................ 101
Gambar 3.79. Halaman Pengisian CK-4 C ...................................................................... 102
Gambar 3.80. profil NPPBKC CK-4 C ............................................................................. 102
Gambar 3.81. Nomor Pemberitahuan CK-4 C ................................................................. 103
Gambar 3.82. Tanggal Pemberitahuan CK-4 C ............................................................... 103
Gambar 3.83. Tanggal Produksi CK-4 C ........................................................................ 103
Gambar 3.84. Jumlah ProduksiHasil Tembakau CK-4 C ................................................. 104
Gambar 3.85. Nomor Produksi CK-4 C ........................................................................... 104
Gambar 3.86. Jenis Hasil Tembakau .............................................................................. 104
Gambar 3.87. Daftar Jenis Hasil Tembakau .................................................................... 105
Gambar 3.88. Jumlah Produksi CK-4 C .......................................................................... 105
x

Gambar 3.89. isian Merk Hasil Tembakau (HT) CK-4 C .................................................. 105
Gambar 3.89. Daftar Merk HT CK-4 C ............................................................................ 106
Gambar 3.90. data Hasil Tembakau yang Dikemas CK-4 C ............................................ 106
Gambar 3.91. isian Jumlah Kemasan CK-4C ................................................................. 106
Gambar 3.92. isian Jumlah Isi CK-4 C ............................................................................ 107
Gambar 3.93. Keterangan rincian CK-4 C ....................................................................... 107
Gambar 3.94. Daftar Rincian CK-4 C .............................................................................. 107
Gambar 3.95. Menu Daftar Rincian CK-4 C .................................................................... 108
Gambar 3.96. Layar Pesan Kesalahan. .......................................................................... 109
Gambar 3.97. halaman Validasi Isian CK-4 ..................................................................... 109
Gambar 3.98. Daftar data CK-4 C yang telah disimpan dan dikirim. ................................ 110
Gambar 3.99. Tombol Copy Dokumen ............................................................................ 110
Gambar 3.100. Halaman Pengisian CK-4 C dengan Copy Dokumen.112 ....................... 111
Gambar 3.101. Tombol Edit Dokumen. ........................................................................... 112
Gambar 3.102. Halaman Edit Draft CK-4 C ..................................................................... 112
Gambar 3.103. Detail Data CK- 4 C ................................................................................ 113
Gambar 3.104. Kolom Pencarian Data CK-4 C. .............................................................. 114
Gambar 3.105. Halaman Sistem Aplikasi Cukai Online. ............................................... 114
Gambar 3.106. Halaman awal Portal Pengguna Jasa. .................................................... 115
Gambar 3.107 menu CK-5 Online ................................................................................. 116
Gambar 3.108 Halaman CK-5 Baru ................................................................................ 117
Gambar 3.109 header EA ............................................................................................... 118
Gambar 3.110 header MMEA ......................................................................................... 118
Gambar 3.111 Header HT ............................................................................................... 118
Gambar 3.112 Nama dan Kode KPPBC.......................................................................... 120
Gambar 3.113 Rincian CK-5 EA ..................................................................................... 121
Gambar 3.114 Rincian CK-5 MMEA atau HT .................................................................. 121
Gambar 3.115 Bagian pemberitahu ................................................................................ 121
Gambar 3.116 Tampilan Pemilihan Tanggal Pengajuan ................................................. 122
Gambar 3.117 Cara Pelunasan Untuk EA ....................................................................... 122
Gambar 3.118 Cara Pelunasan Untuk MMEA dan Hasil Tembakau ................................ 122
Gambar 3.119 Cara mengisi Status Cukai .................................................................... 123
Gambar 3.120 Jenis Pemberitahuan untuk Status Cukai Belum Dilunasi ........................ 123
Gambar 3.121 Jenis Pemberitahuan untuk Status Cukai Sudah Dilunasi........................ 124
Gambar 3.122 CK-5 Ekspor ............................................................................................ 125
Gambar 3.123 CK-5 Untuk Selain Ekspor ....................................................................... 125
Gambar 3.124 Memilih Cara Pengangkutan ................................................................... 126
xi

Gambar 3.125 Daftar Nama, Kode Kantor ...................................................................... 127
Gambar 3.126 Daftar Kode dan Nama Negara ............................................................... 128
Gambar 3.127 ID dan Nama Pelabuhan ......................................................................... 129
Gambar 3.128 Gambar Daftar Merk HT .......................................................................... 129
Gambar 3.129 Isian Merk HT .......................................................................................... 130
Gambar 3.130 Tabel Daftar Merk HT .............................................................................. 130
Gambar 3.131 Daftar CK-5 Yang Telah Direkam ............................................................ 132
Gambar 3.132 Alur/Flowchart Pelayanan Registrasi NPPBKC ........................................ 135
Gambar 3.133 Tampilan Menu Browse Semua NPPBKC ............................................. 135
Gambar 3.134 Daftar Semua NPPBKC ........................................................................... 136
Gambar 3.135 Menu Melanjutkan Perekaman ................................................................ 136
Gambar 3.136 Daftar Perusahaan Sudah Direkam Registrasi ........................................ 136
Gambar 3.137 Menu untuk Melanjutkan Perekaman ...................................................... 137
Gambar 3.138 List Perusahaan Registrasi Ulang ............................................................ 137
Gambar 3.139 Menu Perekaman NPPBKC Baru ............................................................ 138
Gambar 3.140 Perekaman Registrasi Baru ..................................................................... 138
Gambar 3.141 Form A Registrasi Baru ........................................................................... 138
Gambar 3.142 Form B s.d. Form F Registrasi NPPBKC ................................................. 139
Gambar 3.143 Menu Penomoran NPPBKC .................................................................... 139
Gambar 3.144 Menu Penomoran NPPBKC .................................................................... 140
Gambar 3.145 Menu Pengelolaan Golongan .................................................................. 140
Gambar 3.146 Layar Pengelolaan Golongan .................................................................. 141
Gambar 3.147 Menu Perekaman Registrasi Ulang ......................................................... 142
Gambar 3.148 Merekam Registrasi Ulang ...................................................................... 142
Gambar 3.149 Form Perekaman Registrasi Ulang .......................................................... 142
Gambar 3.150 Finalisasi Registrasi Ulang ...................................................................... 143
Gambar 3.151 Layar Konfirmasi Penyimpanan Registrasi NPPBKC ............................... 143
Gambar 3.152 Alur Pelayanan ........................................................................................ 144
Gambar 3.153 Menu Permohonan Baru......................................................................... 145
Gambar 3.154 Menu Perubahan ..................................................................................... 145
Gambar 3.155 Layar Perekaman Permohonan Baru...................................................... 145
Gambar 3.156 Layar Perekeman Permohonan Perubahan ............................................. 146
Gambar 3.157 Layar Detil Permohonan .......................................................................... 147
Gambar 3.158 Menu Pemeriksaan Permohonan Tariff/HJE ............................................ 148
Gambar 3.159 Daftar Pemeriksaan Tarif/HJE ................................................................. 148
Gambar 3.160 Detil Permohonan Tarif/HJE .................................................................... 148
Gambar 3.161 Daftar Tarif/HJE Seluruh Indonesia ......................................................... 149
xii

Gambar 3.162 Layar Perbandingan Tarif/HJE ................................................................ 149
Gambar 3.163 Pilihan Setuju .......................................................................................... 150
Gambar 3.164 Pilihan Tidak Setuju ................................................................................. 150
Gambar 3.165 Menu Penomoran Surat Permohonan ..................................................... 151
Gambar 3.166 Daftar Penomoran Surat .......................................................................... 151
Gambar 3.167 Layar Penomoran Surat........................................................................... 151
Gambar 3.168 Menu Keputusan Permohonan tarif/HJE .................................................. 152
Gambar 3.169 Daftar Permohonan Tarif/HJE Baru ........................................................ 152
Gambar 3.170 Keputusan Permohonan Tarif/HJE .......................................................... 152
Gambar 3.171 Menu Penetapan Kembali tarif/HJE ......................................................... 153
Gambar 3.172 Layar Penetapan Kembali Tarif/HJE ........................................................ 153
Gambar 3.173 Flow Pelayanan Tarif/HJE MMEA ............................................................ 154
Gambar 3.174 Menu Permohonan Tarif Cukai MMEA .................................................... 155
Gambar 3.175 Layar Perekaman Permohonan Tarif/HJE ............................................... 156
Gambar 3.176 Layar Daftar NPPBKC ............................................................................. 157
Gambar 3.177 Daftar Negara .......................................................................................... 158
Gambar 3.178 Lampiran ................................................................................................. 159
Gambar 3.179 Task To Do Pemeriksa Pada Bagian Pabean Cukai ................................ 160
Gambar 3.180 Menu Pencarian Permohonan Tarif/HJE ................................................. 160
Gambar 3.181 List Permohonan Tarif Cukai MMEA ........................................................ 161
Gambar 3.182 Isian SKEP Tarif/HJE MMEA ................................................................... 161
Gambar 3.183 Flowchart P3C Awal Dan Tambahan A Tipe Sentralisasi......................... 162
Gambar 3.184 Flowchart P3C/P3CT KPPBC Tipe B ....................................................... 163
Gambar 3.185 Flowchart P3CT Izin Direktur Jenderal ................................................. 164
Gambar 3.186 Menu P3C ............................................................................................... 165
Gambar 3.187 Layar Perekaman PPPC.......................................................................... 166
Gambar 3.188 Layar Daftar NPPBKC ............................................................................. 167
Gambar 3.189 Filtering NPPBKC .................................................................................... 167
Gambar 3.190 Alamat Perusahaan ................................................................................. 168
Gambar 3.191 Periode Persediaan ................................................................................. 168
Gambar 3.192 Tempat Pengambilan Pita Cukai ............................................................. 168
Gambar 3.193 Detil Isian PPPC ...................................................................................... 169
Gambar 3.194 Layar Konfirmasi ..................................................................................... 170
Gambar 3.195 Layar Informasi Simpan ........................................................................... 171
Gambar 3.196 Tampilam Perekaman CK-1 .................................................................... 171
Gambar 3.197 Tampilan Pengisian Merk ........................................................................ 173
Gambar 3.198 Tampilan Pengisian Pita Cukai ................................................................ 173
xiii

Gambar 3.199 Tampilan Layar Kompensasi ................................................................... 175
Gambar 3.200 Tampilan Pemilihan Jenis Dokumen ........................................................ 175
Gambar. 3.201 Tampilan Dikurangi Pengembalian Cukai ............................................. 176
Gambar. 3.202 Tampilan Penomoran CK-1 .................................................................... 176
Gambar. 3.203 Tampilan Validasi dan Penomoran CK-1 ................................................ 177
Gambar. 3.204 Tampilan Layar Validasi ......................................................................... 178
Gambar. 3.205 Tampilan Konfirmasi ............................................................................... 178
Gambar. 3.206 Tampilan Layar Informasi Penyimpanan ................................................. 179
Gambar. 3.207 Tampilan Tab Penomoran ...................................................................... 179
Gambar. 3.208 Tampilan Layar Informasi Penyimpanan ................................................. 179
Gambar 3.209 Menu perekaman Permohonan Penundaan ............................................ 180
Gambar 3.210 Layar Perekaman Permohonan Penundaan ............................................ 180
Gambar 3.211 Pemilihan Validasi dan Penomoran PPPC .............................................. 181
Gambar 3.212 Tampilan Perekaman P3C MMEA ........................................................... 184
Gambar 3.213 Pemilihan Nama Perusahaan .................................................................. 184
Gambar 3.214 Data NPPBKC ......................................................................................... 185
Gambar 3.215 Pemilihan Periode Persediaan ................................................................ 185
Gambar 3.216 Pemilihan P3C ......................................................................................... 185
Gambar 3.217 Detail PPPC ............................................................................................ 185
Gambar 3.218 Daftar Jenis Pita Cukai ............................................................................ 186
Gambar 3.219 Hasil Perekaman .................................................................................... 186
Gambar 3.220 Pengisian Nama Pejabat Penandatangan ............................................... 186
Gambar 3.221 Hasil Petrekaman P3C ............................................................................ 187
Gambar 3.222 Pemeriksaan P3C MMEA ........................................................................ 187
Gambar 3.223 Proses Penomoran .................................................................................. 187
Gambar 3.224 Layar Penomoran .................................................................................... 189
Gambar 3.225 Perekaman Penerimaan DPPC KPPBC .................................................. 189
Gambar 3.226 Memilih menu Rekam ........................................................................... 190
Gambar 3.227 Pengisian Nomor dan Tanggal DPPC...................................................... 190
Gambar 3.228 Perekaman CK-1 Tunai ........................................................................... 191
Gambar 3.229 Pemilihan Data Perekaman CK-1 Tunai .................................................. 191
Gambar 3.230 Pemilihan Dokumen Pembayaran ........................................................... 192
Gambar 3.231 Pelunasan dengan SPCP ........................................................................ 192
Gambar 3.232 Pengisian Kompensasi PPN .................................................................... 193
Gambar 3.233 Persetujuan CK-1 Kredit .......................................................................... 194
Gambar 3.234 Tampilan Persetujuan Kredit ................................................................... 195
Gambar 3.235 Perekaman Tanggal Jatuh Tempo ........................................................... 195
xiv

Gambar. 3.236 Tampilan Pengeluaran Pita Cukai Pelayanan ......................................... 196
Gambar. 3.237 Pemilihan Menu Ambil Pita .................................................................. 196
Gambar. 3.238 Perekaman Pengambilan Pita Cukai ...................................................... 197
Gambar 3.239 Menu Pemeriksaan Permohonan Penundaan ......................................... 198
Gambar 3.240 Daftar Pemeriksaan Permohonan Penundaan ......................................... 198
Gambar 3. 241 Layar Pemeriksaan Permohonan Penundaan ........................................ 199
Gambar 3. 242 Layar Keputusan penelitian .................................................................... 199
Gambar 3. 243 Menu Penomoran SKEP Penundaan...................................................... 200
Gambar 3. 244 Daftar Penomoran SKEP Penundaan ..................................................... 200
Gambar 3. 245 Layar Perekaman Nomor Dan Tanggal SKEP Penundaan ..................... 201
Gambar 3. 245 Menu Pemberlakuan SKEP Penundaan ................................................. 201
Gambar 3. 246 Daftar Pemberlakuan SKEP Penundaan ................................................ 202
Gambar 3. 247 Layar Pemberlakuan SKEP Penundaan ................................................. 202
Gambar 3. 248 Menu Keputusan Penundaan ................................................................. 203
Gambar 3. 249 Daftar Keputusan Permohonan Penundaan ........................................... 203
Gambar 3.250 Layar keputusan Permohonan Penundaan .............................................. 204
Gambar 3.251 Pilihan Keputusan.................................................................................... 204
Gambar 3.252 Layar Perekaman PBCK-7 ...................................................................... 205
Gambar 3.253 Menu CK-2 .............................................................................................. 205
Gambar 3.254 Perekaman PBCK-7 ................................................................................ 206
Gambar 3.255 Data-Data Header PBCK-7 ...................................................................... 206
Gambar 3.256 Layar Pilihan Tanggal .............................................................................. 206
Gambar 3.257 Layar isian Detil Pita Cukai Yang Dimusnahkan ...................................... 207
Gambar 3.258 Gambar Daftar Merk ................................................................................ 207
Gambar 3.259 Daftar Merk.............................................................................................. 207
Gambar 3.260 Detail BKC ............................................................................................... 208
Gambar 3.261 Mengisikan Catatan ................................................................................. 208
Gambar 3.262 Menyimpan PBCK-7 ................................................................................ 208
Gambar 3.263 Membuka Layar Validasi ......................................................................... 209
Gambar 3.264 Contoh Tanda Terima .............................................................................. 210
Gambar 3.265 Persetujuan PBCK-7 ............................................................................... 210
Gambar 3.266 Layar Perekaman PBCK-3 ...................................................................... 212
Gambar 3.267 Tanda Terima PBCK-3 ............................................................................ 213
Gambar 3.268 Persetujuan dan Surat Keputusan Tim Pengawas ................................... 214
Gambar 3.269 Pilihan Aksi .............................................................................................. 214
Gambar 3.270 BACK-3 ................................................................................................... 215
Gambar 3.271 Pilihan Aksi Rekam CK-2 ......................................................................... 215
xv

Gambar 3.272 Daftar Penandatangan CK-2 ................................................................... 216
Gambar 3.273 Nomor dan tanggal CK-2 ......................................................................... 216
Gambar 3.274 Draft Ck-2 ................................................................................................ 216
Gambar 3.275 Layar SSPCP .......................................................................................... 218
Gambar 3.276 Perekaman BACK-1 ................................................................................ 219
Gambar 3.277 Tampilan Perekaman BACK-1 ................................................................. 220
Gambar 3.278 Tampilan Detail Pemeriksaan .................................................................. 220
Gambar 3.279 Layar Perekaman PBCK-7 (Header) ....................................................... 222
Gambar 3.280 Matriks Asal CK-1A ................................................................................. 223
Gambar 3.281 Detail Pita Cukai Yang Diperiksa Tim Pengawas ..................................... 223









1

A. PENDAHULUAN


1. DESKRIPSI SINGKAT

Mata Diklat Sistem Aplikasi Cukai Sentralisasi (SACS)
merupakan salah satu mata diklat utama dalam kurikulum Diklat
Teknis Substantif Spesialis (DTSS) Cukai Lanjutan. Mata Diklat ini
memberikan pengetahuan dan ketrampilan teknis cukai lanjutan khususnya
terkait dengan sistem aplikasi pelayanan cukai bagi para pegawai yang
melaksanakan kegiatan di bidang cukai, maupun dalam rangka mempersiapkan
para pegawai yang akan ditempatkan di bidang cukai.
Sebagai instansi yang menggunakan teknologi informasi dalam
pelayanan kepada pengguna jasa khususnya yang terkait dengan layanan cukai
maka setiap pegawai DJBC dituntut harus memiliki pengetahuan yang cukup
tentang SACS, agar tugas pelayanan dan pengawasan bisa terlaksana dengan
baik. Dalam rangka peningkatan kompetensi khusus di bidang sistem aplikasi
sebagai lanjutan dari proses belajar pada tingkat DTSD maka
diselenggarakanlah DTSS Cukai Lanjutan.
Berdasarkan kurikulum diklat disebutkan bahwa mata pelajaran SACS
merupakan sequence (lanjutan) dari materi kurikulum DTSS Cukai Lanjutan.
Kompetensi dasar yang disampaikan akan mencakup tiga pokok bahasan, yaitu:
Pengantar SACS, Pengenalan Menu SACS, serta Petunjuk operasional SACS.
Secara ringkas, sub pokok bahasan yang akan dibahas dalam Modul ini
adalah sebagai berikut:
- Pengantar SACS, mencakup : Perkembangan SACS; Pengenalan Hardware
dan software SACS; Pengenalan arsitektur dan SACS.
- Pengenalan Menu SACS, mencakup : Pelayanan NPPBKC; Pelayanan HJE
dan Merk; Pelayanan P3C; Pelayanan Pemesanan Pita Cukai; Pelayanan CK-
2 dan CK-3; Pelayanan CK-4A, CK-4B, CK-4C, Pelayanan Permohonan
Penundaan Pembayaran Cukai, Pelayanan CK-5, Pelayanan CK-6,
2

Pelayanan Fasilitas Tidak Dipungut Cukai, Pelayanan Fasilitas Pembebasan,
dan Sistem Aplikasi Cukai Online.
- Petunjuk Operasional SACS, mencakup: Petunjuk operasional bagi
Pengusaha; Petunjuk operasional untuk user Seksi Cukai; Petunjuk
operasional untuk user Seksi Perbendaharaan.


2. PRASYARAT KOMPETENSI

Untuk mempelajari modul ini idealnya anda telah ditunjuk sebagi Peserta
DTSS Cukai Lanjutan dan telah memenuhi syarat-syarat sebagai berikut :
a. Pegawai DJBC sebagai pelaksana pemeriksa Bea dan Cukai
b. Usia maksimum 50 Tahun
c. Pangkat/Gol. minimal Penata Muda /III.a
d. Sehat jasmani dan rohani
e. Tidak sedang menjalani atau dalam proses penjatuhan hukuman
disiplin.
f. Tidak sedang ditunjuk mengikuti diklat lain.
g. Ditunjuk oleh Sekretaris DJBC.


3. STANDAR KOMPETENSI DAN KOMPETENSI DASAR

Standar kompetensi.
Setelah mempelajari Modul ini peserta diharapkan mampu :
a. Menggunakan SACS.
b. Mengaplikasikan SACS dalam kegiatan pelayanan cukai.


Kompetensi Dasar.
Kompetensi dasar yang diharapkan setelah mempelajari modul ini adalah
agar peserta mampu melaksanakan tugas pelayanan di bidang cukai dengan
menggunakan SACS:
a. Pelayanan NPPBKC
3

b. Pelayanan HJE dan Merk
- Tarif/HJE Hasil Tembakau
- Tarif/HJE MMEA
c. Pelayanan P3C
- P3C HT
- P3c MMEA
d. Pelayanan Pemesanan Pita Cukai
- CK-1A
- CK-1
e. Pelayanan CK-2 dan CK-3
f. Pelayanan Pemberitahuan BKC Selesai Dibuat
g. Pelayanan CK-5
h. Pelayanan CK-6
i. Pelayanan Permohonan Penundaan Pembayaran Cukai
j. Pelayanan Update/Revisi Data SACS
k. Pelayanan Profiling PPIHT.


4. RELEVANSI MODUL

Relevansi modul terhadap tugas pekerjaan yang akan dijalankan peserta
diklat adalah sebagai berikut :
1) Materi modul ini diharapkan dapat memberikan pemahaman dan wawasan
yang tepat mengenai SACS;
2) Materi modul ini telah disesuaikan dengan perkembangan terbaru (update)
tatacara teknis operasional SACS.

4







PENGANTAR SISTEM APLIKASI CUKAI
SENTRALISASI








A. PERKEMBANGAN SAC SENTRALISASI

Tidak dipungkiri bahwa kebutuhan akan otomasi sistem menjadi suatu hal
yang banyak diterapkan untuk menunjang pelayanan kepabeanan dan cukai.
Adanya sistem aplikasi menjadi kebutuhan penting bagi suatu organisasi pada
saat ini.
Sistem Aplikasi Cukai mulai dikembangkan pada tahun 2001. Karena
adanya beberapa kendala maka aplikasi yang dibangun pada tahun 2001 ini
tidak jadi diimplementasikan. Selanjutnya pada tahun 2003 dikembangkan lagi
menggunakan software oracle developer dan database oracle untuk versi server-
nya. Pengembangan dilakukan pada bulan September hingga Desember 2003.
Aplikasi ini merupakan versi server karena hanya dapat pada server. Aplikasi ini
diujicoba dan diimplementasikan pertama kali di KPPBC Surakarta. Setelah
berhasil aplikasi ini diimplementasikan di kantor kantor lain. Selain membangun
versi server, pada tahun 2003 juga dibangun aplikasi versi PC yang di-install
pada kantor kantor dengan volume kegiatan yang relatif kecil.
KEGIATAN
BELAJAR
Indikator Keberhasilan
Setelah mengikuti pembelajaran ini peserta diharapkan mampu :
a) Memahami perkembangan sistem aplikasi cukai sentralisasi
b) Memahami hardware dan software SACS
c) Memahami arsitektur dari SACS
1
1.1. Uraian Dan Contoh
5

Pada tahun 2008 SAC Sentralisasi (SACS-1) dibangun untuk menjawab
kebutuhan akan sistem aplikasi yang menunjang kegiatan pelayanan cukai HT di
KPPBC Madya Cukai sebagai layanan unggulan. KPPBC Madya Malang
mendapat kesempatan perdana sebagai tempat ujicoba sekaligus mandatory
SAC Sentralisasi. Sejak dibangun pada tahun 2008, SACS mengalami beberapa
kali penyesuaian mayor maupun minor dikarenakan adanya perubahan
peraturan. Dalam periode tahun 2008 s.d. 2011 SACS telah diimplementasikan di
36 KPPBC dan seluruh Kanwil DJBC, dimana implementasi ke kantor kantor
tersebut dilakukan secara bertahap.
Pada Tahun 2011 SACS dikembangkan lagi untuk kegiatan pelayanan
cukai yang belum diakomodir dalam SACS tahap I. SACS yang dibangun ini
dinamakan SACS-2. SACS-2 dibangun berdasarkan TOR (Term Of Reference)
yang diajukan oleh Direktorat Cukai. SACS-2 diujicobakan di 4 kantor yaitu :
KPPBC Madya Pabean Tanjung Emas, KPPBC Madya Cukai Kudus, KPPBC
Madya Pabean Surakarta, KPPBC Madya Pabean Yogyakarta. Pemilihan 4
kantor tersebut didasari dengan pertimbangan terkait dengan mutasi barang
kena cukai.

B. PENGENALAN HARDWARE, JARINGAN, DAN SOFTWARE SAC
SENTRALISASI

SACS merupakan aplikasi pelayanan yang mempunyai desain sentralisasi
sehingga di KPPBC tidak memerlukan server sebagai penyedia aplikasi maupun
database. Yang dibutuhkan agar aplikasi ini dapat digunakan adalah adalah
komputer/PC yang terkoneksi dengan jaringan intranet DJBC. Saat ini kita
mempunyai sistem aplikasi cukai sentralisasi yang dikembangkan menggunakan
2 platform yang berbeda yaitu berbasis .NET dan berbasis Java.

1. Spesifikasi Komputer
SACS akan dapat digunakan secara optimal oleh client dengan
sepesifikasi minimal sebagai berikut :
Processor : Intel Pentium IV
RAM : 128 Mb
Hard disk : 40 GB
Network Card : 100 Mbps
O/S : Windows XP dengan .NET Framework 2.0
6

2. Spesifikasi Jaringan
Untuk kelangsungan pelayanan yang menggunakan sistem aplikasi
sentralisasi jaringan komunikasi merupakan sesuatu yang sangat vital,
karena aplikasi hanya bisa dijalankan jika ada jaringan yang
menghubungkan dari kantor pelayanan ke kantor pusat.
Jaringan yang digunakan pada SACS adalah Local Area Network (LAN),
Wide Area Network (WAN) yang menghubungkan komputer client
menggunakan router yang ada di masing-masing KPPBC dengan server
aplikasi yang berlokasi di KP DJBC menggunakan Multi Protocol Label
Switching (MPLS) atau menggunakan internet.

3. Spesifikasi Software/Sistem Aplikasi
Saat ini DJBC mempunyai 3 aplikasi terkait dengan pelayanan cukai yaitu
SACS-1, SACS-2, dan SAC Online.
a. Platform
SACS-1 menggunakan .NET framework (Smartclient) sehingga
diperlukan instalasi 1 kali saja, selanjutnya aplikasi akan melakukan auto
update jika ada pembaharuan/perubahan aplikasi yang ada di server.
Sedangkan SACS-2 dan SAC Online menggunakan Java (Web-Based)
sehingga tidak memerlukan instalasi, karena aplikasinya dijalankan
secara langsung dari server dengan menggunakan web browser. Selain
aplikasi, database yang digunakan SACS tersentralisasi di Kantor Pusat
DJBC sehingga kegiatan yang dilakukan dapat dipantau secara real-time.
b. User Login
Untuk bisa akses SACS-1 user harus terdaftar ke dalam sistem
administrasi yang ada di SACS-1. Untuk pendaftaran user di SACS-1
dilakukan oleh user Administrator. Berbeda dengan SACS-1 di mana
platform yang digunakan masih yang lama, sedangkan SACS-2 dibangun
ketika platform yang digunakan untuk manajemen user dibuat secara
terpisah, yaitu menggunakan SSO (Single Sign On). Sehingga untuk
pengaturan dan pendaftaran user dibuat secara tersendiri dalam aplikasi
Apps Manager.


7

c. Instalasi SACS-1
Agar dapat menggunakan SACS-1, komputer di KPPBC harus di-
install terlebih dahulu dengan installer SACS-1 yang merupakan smart-
client yang merupakan penghubung antara komputer client dengan server
aplikasi. Dengan menggunakan smart-client ini, resource yang dibutuhkan
komputer untuk menjalankan aplikasi tidak terlalu besar, karena aplikasi
yang terpasang pada client menggunakan services yang ada di server
aplikasi.
Terdapat 2 jenis installer SACS-1 yang dibuat berdasarkan jenis
jaringan yang digunakan yaitu :
1) Installer SACS untuk koneksi MPLS
Digunakan jika koneksi yang digunakan pada suatu kantor adalah
jaringan MPLS. Installer untuk aplikasi cukai kantor pelayanan yang
menggunakan koneksi MPLS dapat diunduh di
http://192.168.202.135/cukai/cukai.htm menggunakan browser firefox
atau internet explorer seperti pada gambar 1.1. Klik install untuk
memulai instalasi.


Gambar 1.1 Mulai Instalasi
8


Gambar 1.2 Selesai Instalasi
Setelah proses instalasi selesai SAC-S dapat dijalankan dari menu
Start
2) Installer SACS untuk koneksi VPN Internet
Digunakan jika koneksi yang digunakan pada suatu kantor adalah
jaringan internet.

Untuk melakukan instalasi komputer harus diiikoneksikan ke internet
terlebih dahulu, untuk mengunduh installer SACS-1. Selanjutnya
kegiatan-kegiatan yang harus dilakukan adalah sebagai berikut :
1) Setelah koneksi internet-nya ada, membuka browser internet explorer,
lalu mengetikkan https://vpn.beacukai.go.id/webvpn.html (Gambar 1.3).

Gambar 1.3 Input URL
2) Mengklik seperti pada gambar 1.4 untuk melanjutkan ke halaman user
password.

Gambar 1.4 Approve Certificate Security
9

3) Memasukkan user = cukai_app, password = password_cukai, seperti
pada gambar 1.5

Gambar 1.5 Halaman User Password
4) Jika user dan password sesuai akan muncul layar seperti pada gambar
1.6 click pada Start Application Access.

Gambar 1.6 Start Application Access
5) Lakukan langkah seperti pada nomor 2 jika muncul layar seperti pada
gambar 1.4.
6) Konfirmasi security access seperti pada gambar 1.5.

Gambar 1.5 Security Warning
7) Click pada Always trus content from this publisher kemudian klik
Run.

Gambar 1.6 Warning Security
10

8) Jika berhasil akan muncul layar Application Access (Gambar 1.7)

Gambar 1.7 Layar Application Access
9) Membuka Mengetikkan URL http://localhost:2222/downloads pada tab
baru internet explorer (Gambar 1.8).

Gambar 1.8 URL Installer
10) Kemudian click pada VPN_X_X_X_X.rar untuk mengunduh installer
yang telah dikompress (Gambar 1.9).
Gambar 1.9 Installer SACS-1 versi VPN
11) Simpan file installer, click yes (Gambar 1.10) lalu tunggu sampai
proses pengunduhan selesai

Gambar 1.10 Konfirmasi Download File
11

12) Click save sekali lagi untuk mengarahkan lokasi dalam komputer
yang digunakan untuk menampung file installer (gambar 1.11).

Gambar 1.11 Menentukan Lokasi Penyimpanan
13) Click pada Close this dialog. untuk menghilangkan tanda
menjadi agar bisa langsung membuka file installer (Gambar 1.12)

Gambar 1.12 Uncheck
14) Setelah proses pengunduhan selesai click open folder (Gambar
1.13), kemudian extract file tersebut dengan click kanan (gambar
1.14) kemudian click Extract to VPN. (Gambar 1.15).

Gambar 1.13 Open Folder

Gambar 1.14 Mengextract Installer

Gambar 1.15 Extract To Folder
12

15) Klik 2 kali pada folder VPN_x_x_x_x, kemudian klik kanan pada file
Cukai_x_x_x_x. Pada jendela yang muncul click open

Gambar 1.16 Menjalankan file Instalasi
16) Click Install untuk menjalankan proses instalasi, setelah instalsi
selesai akan muncul jendela yang berisi User name dan Password.

Gambar 1.17 Proses Instalasi

Untuk SACS-2 tidak memerlukan instalasi, karena aplikasinya berjalan di atas
web browser (web-based).

C. PENGENALAN ARSITEKTUR SAC SENTRALISASI

SACS termasuk dalam aplikasi DJBC yang menggunakan sistem
sentralisasi, dimana server aplikasi dan database ada di KP DJBC. Dengan
desain tersebut aplikasi bisa diakses dari KPPBC manapun dengan
menggunakan koneksi MPLS ataupun internet. Adapun arsitektur SAC-S adalah
seperti gambar 1.18 berikut ini

Gambar 1.18 Skema Jaringan SACS-1
13

Dari gambar 1.18 di atas dapat dijelaskan bahwa :
Server aplikasi dan database ada di Kantor Pusat DJBC (sentralisasi)
Di KPPBC hanya ada PC yang telah di-install program aplikasi dan
jaringannya
terhubung/terkoneksi dengan Kantor Pusat.
Koneksi antara KPPBC dengan Kantor Pusat dapat menggunakan
beberapa teknologi antara lain MPLS, VPN internet, VPN dial atau
teknologi lainnya yang dinilai baik dan aman.
Untuk saat ini semua KPPBC menggunakan teknologi MPLS sebagai
Main Link. Dalam hal main link-nya mengalami gangguan, backup link-
nya adalah VPN Internet atau VPN Dial.
JIka ada perubahan program aplikasi di Kantor Pusat, program aplikasi
yang di-install di KPPBC otomatis akan ter-update/disesuaikan dengan
program aplikasi di Kantor Pusat ketika user melakukan login ke aplikasi.
Tidak diperlukan petugas/kegiatan khusus untuk meng-install ulang
aplikasi tersebut.
Data yang direkam di KPPBC secara langsung (real time) dapat dipantau
oleh Kantor Pusat. Demikian juga sebaliknya. Tetapi data itu hanya bisa
dibuka/dilihat sesuai dengan kewenangan yang diberikan kepada user.
Mulai tahun 2012 DJBC telah mengembangkan 1 aplikasi cukai lagi yaitu SACS-
2, di mana SACS-2 merupakan kelanjutan dari SACS-1. Adapun korelasi antara
kedua aplikasi ini dapat dilihat pada gambar 1.19

Gambar 1.19 Skema SACS
14

Penjelasannya adalah :
SACS-1 adalah sistem aplikasi yang mengakomodir pelayanan cukai hasil
tembakau, dimana ada 2 menu jenis layanan yaitu workflow (Merk HT,
Penundaan, P3C,CK-1) dan back-office (NPPBKC, CK-4C, CK-2, CK-3).
Selain itu ada menu yang bukan merupakan layanan yaitu Admin User
dan Reporting.
SACS-2 adalah system aplikasi lanjutan dari SACS-1 yang
mengakomodir pelayanan cukai hasil tembakau, EA, dan MMEA. Semua
layanan pada SACS-2 bersifat workflow yang artinya adalah layanan
pada aplikasi menyesuaikan dengan SOP manual-nya.
Antara SACS-1 dengan SACS-2 saling berhubungan secara timbal balik
dan saling mendukung. NPPBKC pada SACS-2 mendapatkan data dari
SACS-1, sedangkan SACS-2 menyuplai data CK-2 dan CK-3 kepada
SACS-1.
Data yang menyuplai SACS-2 dan SACS-1 tidak hanya dari perekaman
manual saja, tetapi melalui jalur internet yang dikirim oleh pengusaha
melalui Aplikasi SAC Online (CK-5 dan CK-4).
Untuk mendaftarkan pegawai ke dalam SACS-2 ada 1 aplikasi yang
melakukan hal tersebut, yaitu Applications Manager. Applications
Manager ini mempunyai 2 fungsi yaitu mendaftarkan pegawai dan
mendaftarkan pengusaha BKC yang akan menggunakan SAC Online.
Setelah petugas BC terdaftar pegawai akan terintegrasi ke dalam SSO
(Single Sign On), yang merupakan pintu masuk ke semua aplikasi di
DJBC saat ini dan yang akan datang.
SACS-1, memiliki menu menu sebagai berikut :
Registrasi NPPBKC
Pengelolaan Golongan NPPBKC
Workflow
Penundaan
P3C
CK-1
CK2 dan CK-3
CK-4C
15

SACS-2, memiliki menu menu sebagai berikut :
CK-2, CK-3 secara workflow
Fasilitas Tidak Dipungut Cukai
Fasilitas Pembebasan Cukai
CK-1A
CK-4A dan CK-4B
CK-5 secara workflow
LACK-1 s.d. LACK-9
Profiling PPIHT
SAC Online

Tujuan Pengembangan
Tujuan yang ingin dicapai dengan menggunakan arsitektur sentralisasi ini
adalah sebagai berikut :
a) Standarisasi Prosedur dan Pelayanan
SACS dibuat berdasarkan sistem prosedur dan peraturan teknis yang
berlaku, sehingga diharapkan dengan adanya aplikasi ini, pelayanan cukai hasil
tembakau akan sama di KPPBC manapun atau di KP DJBC karena mengikuti
sistem, prosedur, dan peraturan yang berlaku.
b) Standarisasi Data
Dengan adanya SACS akan diperoleh data yang standard dan bersifat
realtime, yang akan berguna dalam pengambilan keputusan dengan tepat.
c) Realtime
Kegiatan pelayanan yang dilakukan oleh petugas di KPPBC dapat dilihat
secara realtime oleh petugas di Kantor Pusat begitu juga sebaliknya, sehingga
pengambilan keputusan dapat dilakukan dengan cepat.
d) Mempermudah Dalam Pengambilan Keputusan
Data yang tersimpan dalam database akan lebih mudah ditampilkan
kembali dengan mudah dan cepat apabila dibutuhkan oleh pengambil
kebijakan/pimpinan. Kegiatan pelayanan cukai hasil tembakau di KPPBC juga
akan lebih mudah dipantau oleh KP DJBC begitu pula sebaliknya.
16

e) Mempermudah Pelayanan di KPPBC dan KP DJBC
Dengan adanya Aplikasi Cukai Hasil Tembakau Sentralisasi, diharapkan
pelayanan cukai hasil tembakau menjadi lebih mudah, cepat dan akurat,
diantaranya dalam hal pengelolaan NPPBKC, merk, data pemesanan pita cukai,
data stock dan transaksi pita cukai, data stock dan transaksi kredit bagi
pengusaha pabrik rokok yang mendapatkan fasilitas penundaan dan pembuatan
laporan-laporan yang diperlukan oleh KPPBC.
f) Mempermudah dan Mempercepat Penyediaan Pita Cukai
Dengan Aplikasi Cukai Hasil Tembakau Sentralisasi, proses pemesanan
pita cukai dari KP DJBC ke Pencetak pita cukai lebih cepat, karena data
pemesanan pita cukai dari KPPBC tidak perlu direkam lagi di KP DJBC. Data
pemesanan dapat langsung diproses oleh KP DJBC dibandingkan jika harus
menggunakan jasa Pos/jasa penitipan kilat yang masih ada jeda waktu
pengiriman.

Proses Pelayanan pada SACS
Pengiriman data pelayanan ke dalam SACS masih dilakukan secara
manual, yaitu pengusaha mengajukan hardcopy ke kantor pelayanan, kecuali
CK-4 dan CK-5, dimana diberikan opsi untk mengajukannya melalui web (SAC
Online). Selain mengajukan ke kantor pelayanan atau melalui web, pengusaha
bisa menggunakan fasilitas layanan mandiri, melalui komputer yang disediakan
di kantor pelayanan.
Kegiatan pelayanan pada SAC Sentralisasi dikelompokkan menjadi 2, yaitu
workflow dan back-office. Workflow artinya kegiatan pelayanan cukai dilakukan
melalui beberapa tahap kegiatan yang dilakukan oleh group user yang terkait
layanan. Sedangkan kegiatan back-office artinya menu aplikasi digunakan
merekam dokumen layanan yang sudah final. Berikut ini adalah pembagian
layanan yang bersifat workflow dan layanan back-office :
1. Layanan Workflow
Layanan yang bersifat workflow adalah seperti tersebut berikut ini :
a. SACS-1
Fasilitas penundaan pembayaran cukai
P3C
CK-1
17

Permohonan Tarif/HJE
b. SACS-2
2. Layanan back-office
Layanan yang bersifat back-office antara lain adalah berikut ini :
NPPBKC
CK-4
CK-2/CK-3
Pembagian Group User dan Tugas masing - Masing
SAC Sentralisasi membagi tugas-tugas pelayanan ke dalam group user
dan menu. Group user ini ada yang terkait dengan workflow pelayanan dan tidak
terkait dengan workflow pelayanan. Group user dan menu aplikasi dibagikan
pada 4 kelompok pengguna aplikasi ini berdasarkan tupoksi di kantor pelayanan,
yaitu :
SACS-1
1. Seksi kepabeanan dan cukai
Secara garis besar tugas group user pada seksi kepabeanan antara lain :
pengelolaan NPPBKC, pelayanan Tarif/HJE, pelayanan CK-1. Adapun group
user pada seksi ini adalah : Penerimaan dokumen, validator cukai, pemeriksa
cukai, Seksi cukai.
2. Seksi Perbendaharaan
Secara garis besar tugas group user pada seksi perbendaharaan antara
lain : pelayanan fasilitas penundaan pembayaran cukai, pelayanan P3C,
pelayanan CK-2/CK-3, dan pelayanan CK-4. Adapun nama group user pada
seksi ini adalah : Penerimaan dokumen perbendaharaan, Validator
Perbendaharaan, Pemeriksa perbendaharaan, Seksi Perbendaharaan,
Pengelolaan Pita.
3. Seksi P2
Untuk seksi P2 tugasnya adalah merekam pemblokiran NPPBKC yang
melakukan pelanggaran.
4. Group user lainnya
Kelompok group user ini tidak terkait dengan kegiatan workflow ataupun
back-office. Nama group user yang ada pada kelompok ini adalah : Kepala
Kantor, admin, Client Coordinator, Kepatuhan Internal.
5. Pengusaha BKC
18

Group User pengusaha BKC dibuat sebagai akses bagi pengusahan dalam
menyampaikan P3C atau CK-1 yaitu dengan cara merekam permohonan P3C
atau CK-1 di kantor pelayanan.

SACS-2
1. Seksi kepabeanan dan cukai;
Secara garis besar tugas group user pada seksi kepabeanan antara lain
melakukan pelayanan: Fasilitas Tidak Dipungut Cukai, Fasilitas Pembebasan
Cukai, Tarif/HJE MMEA, pelayanan CK-1A, CK-2, CK-3. Adapun group user
pada seksi ini adalah : Penerimaan dokumen, pemeriksa cukai, seksi cukai
2. Seksi Perbendaharaan;
Secara garis besar tugas group user pada seksi perbendaharaan antara
lain pelayanan: P3C MMEA, perekaman SSPCP. Adapun nama group user pada
seksi ini adalah : Pendok perbend, Pemeriksa perbendaharaan, Seksi
Perbendaharaan, Pengelolaan Pita.
3. Seksi P2;
Untuk seksi P2 tugasnya adalah melakukan profiling PPIHT.
4. Kepala Kantor;
Tugas kepala kantor ada di dalam proses pelayanan Tarif/HJE MMEA.
5. Pengusaha BKC;
Tugas pengusaha BKC adalah mengajukan CK-4 dan CK-5 melalui media
web.












19



Untuk menguji pemahaman anda dalam materi kegiatan belajar 1, silahkan anda
diskusikan pertanyaan-pertanyaan berikut:
1. Jelaskan perkembangan sistem aplikasi cukai mulai tahun 2001 hingga
menjadi SACS!
2. Jelaskan spesifikasi komputer yang digunakan oleh client untuk
mengakses SACS!
3. Jelaskan spesifikasi jaringan yang digunakan oleh KPPBC untuk
mengakses SACS!
4. Jelaskan Spesifikasi software SACS di KPPBC!
5. Jelaskan arsitektur SACS!





Rangkuman materi kegiatan belajar 1 dapat kami ringkaskan sebagai berikut :
1. Sistem Aplikasi Cukai Sentralisasi (SACS) adalah sistem aplikasi yang
digunakan untuk membantu kegiatan pelayanan cukai di kantor pelayanan
maupun di kantor pusat.
2. Adanya 3 (tiga) alternatif jaringan yang digunakan untuk menghubungkan
kantor pelayanan dengan kantor pusat, yaitu : MPLS, VPN Internet, dan
VPN Dial-Up.
3. Dengan arsitekturnya yang sentralisasi ini pelayanan cukai dapat dilakukan
secara mudah, cepat, dan mengikuti standar aturan/prosedur yang berlaku.








1.2. Latihan
1.3. Rangkuman
20



Kerjakan latihan formatif berikut dengan cara memilih salah satu pilihan
jawaban yang paling benar.
1. Sistem aplikasi cukai mulai dikembangkan pada tahun : .
a. 2000
b. 2001
c. 2002
d. 2003
2. Versi aplikasi yang mulai dibangun pada tahun 2003 adalah
a. Server
b. PC
c. Server dan PC
d. Tidak ada
3. Dalam periode tahun 2008 s.d. 2011 SACS telah diimplementasikan di ...
a. 30 KPPBC
b. 32 KPPBC
c. 34 KPPBC
d. 36 KPPBC
4. Dokumen utama yang menjadi dasar untuk membangun SACS adalah
a. TOR (Term Of Reference)
b. Nota Dinas
c. Surat Tugas
d. Catatan Hasil Rapat
5. Yang bukan merupakan sistem aplikasi yang terkait dengan pelayanan
cukai adalah :
a. SACS-1
b. SACS-2
c. SAC Online
d. Smart Client
6. Pernyataan yang benar terkait dengan platform SACS adalah :
a. SACS-1 menggunakan .NET framework
b. SACS-2 memerlukan instalasi aplikasi
c. Server Database berada ada di masing masing kantor pelayanan
1.4. Tes Formatif
21

d. Kegiatan yang dilakukan di kantor pelayanan tidak bisa dipantau secara
realtime
7. Pernyataan yang tidak benar terkait dengan user login adalah :
a. Cara login user SACS-1 dan SACS-2 adalah sama.
b. SACS-2 Login menggunakan SSO (Single Sign On)
c. Pendaftaran user SACS-2 menggunakan aplikasi Applications Manager
d. Pendaftaran user pada SACS-1 dilakukan oleh user Administrator
8. Pernyataan yang benar terkait dengan installer SACS adalah :
a. Terdapat 3 jenis installer untuk SACS-1
b. Terdapat 2 jenis installer SACS-1
c. Terdapat 1 jenis installer untuk SACS-2
d. Untuk installer SACS-1 yang menggunakan jaringan VPN internet sama
dengan installer untuk MPLS.
9. Yang bukan teknologi jaringan yang digunakan untuk koneksi SACS-1 saat
ini
a. MPLS
b. VPN Internet
c. VPN Dial
d. Ftp
10. Yang bukan merupakan tujuan yang ingin dicapai dengan arsitektur
sentralisasi adalah :
a. Standarisasi Prosedur dan Pelayanan
b. Standarisasi Data
c. Realtime
d. Desentralisasi
11. Yang bukan merupakan layanan yang disediakan melalui SACS adalah
a. Pengajuan CK-5 secara online
b. Pengajuan CK-1 secara online
c. Pengajuan CK-4 secara online
d. Pengajuan CK-4 dan CK-5 secara manual
12. Yang bukan merupakan layanan yang bersifat workflow pada SACS-1
adalah :
a. Fasilitas Penundaan Pembayaran Cukai
b. Permohonan Tarif/HJE
22

c. P3C
d. CK-4
13. Yang bukan layanan Back-office pada SACS-1 adalah :
a. NPPBKC
b. CK-4
c. CK-2/CK-3
d. P3C
14. Yang bukan merupakan user pada Seksi kepabeanan dan cukai pada
SACS-1 adalah
a. Penerimaan dokumen
b. Validator
c. Seksi cukai
d. Pemeriksa Perbendaharaan
15. Yang bukan merupakan user pada bidang pelayanan kepabeanan dan
cukai pada SACS-2 adalah
a. Penerimaan
b. Validator
c. Pemeriksa Cukai
d. Kasi Pabean Cukai















23



Coba cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban yang telah
disediakan. Hitunglah jawaban yang benar, kemudian gunakan rumus untuk
mengetahui tingkat pemahaman Anda terhadap materi pada kegiatan belajar ini.
Perhatikan dan cocokan hasil jawaban Anda dengan kualifikasi hasil belajar yang
telah terinci sebagaimana rumus berikut.

TP = Jumlah Jawaban Yang Benar X 100%
Jumlah keseluruhan Soal

Apabila tingkat pemahaman (TP) dalam memahami materi yang sudah
dipelajari mencapai:
91 % s.d 100 % : Sangat Baik
81 % s.d. 90,99 % : Baik
71 % s.d. 80,99 % : Cukup
61 % s.d. 70,99 % : Kurang
0 % s.d. 60,99 % : Sangat Kurang

Bila hasil perhitungan Anda telah mencapai 81 % atau lebih, maka Anda telah
menguasai materi kegiatan belajar ini dengan baik. Untuk selanjutnya Anda
dapat melanjutkan kegiatan belajar berikutnya. Jika belum mencapai angka 81%,
kami menyarankan agar Anda mengulang kembali materi kegiatan belajar ini.











1.5. Umpan Balik dan Tindak Lanjut
24




PENGENALAN MENU SISTEM APLIKASI CUKAI SENTRALISASI





A. ADMINISTRASI SACS
Administrasi SACS adalah kegiatankegiatan persiapan yang harus
dilakukan sebelum kegiatan pelayanan dilakukan, antara lain adalah pendaftaran
user pegawai, pendaftaran user pengguna jasa, dan setting nomor agenda
SACS-1
Sebelum memulai memulai SACS harus dipastikan bahwa aplikasi sudah
siap digunakan. Ada 2 hal yang harus disiapkan yaitu user dan setting nomor
agenda. Kedua menu tersebut ada di dalam group menu Administrasi Aplikasi.
KEGIATAN
BELAJAR
Indikator Keberhasilan
Setelah mengikuti pembelajaran ini peserta diharapkan mampu memahami menu SACS
yang terkait dengan :
a) Administrasi SACS
b) Pelayanan NPPBKC.
c) Pelayanan Permohonan Penundaan Pembayaran Cukai
d) Pelayanan Fasilitas Tidak Dipungut Cukai
e) Pelayanan Fasilitas Pembebasan Cukai
f) Pelayanan Tarif/HJE HT dan MMEA.
g) Pelayanan P3C HT dan MMEA.
h) Pelayanan pemesanan Pita cukai CK-1 dan CK-1A.
i) Pelayanan CK-2 dan CK-3.
j) Pelayanan CK-4.
k) Pelayanan Pemberitahuan Mutasi BKC (CK-5)
l) Pelayanan Profiling PPIHT
2
25

Yang akan di capai dengan dijalankan 2 menu tersebut adalah : petugas
BC yang terkait langsung dapat didaftarkan sebagai user aplikasi (Data User),
penomoran otomatis atas beberapa layanan P3C dan CK-1 dan setting nomor
agenda (Gambar 2.1).

Gambar 2.1 Menu Admin
Sedangkan untuk setting menu aplikasi didaftarkan per Kantor Pelayanan,
oleh Direktorat IKC untuk yang pertama kali saja. Grup user pada SACS-1:
Admin
Penerimaan Dokumen Cukai
Validator Cukai
Pemeriksa Cukai
Kasi Cukai
Penerimaan Dokumen Perbendaharaan
Pengelolaan Pita Cukai
Validator Perbendaharaan
Pemeriksa Perbendaharaan
Kasi Perbendaharaan
Selanjutnya untuk pendaftaran petugas BC ke dalam aplikasi dilakukan
oleh user Admin. Setelah didaftarkan, selanjutnya adalah melakukan login ke
SACS-1. Menu ini ada di user admin kantor pelayanan menggunakan user = NIP,
password (default) = 1234 (Gambar 2.2).

Gambar 2.2 Login SACS-1
26


Untuk menjaga keamanan aplikasi, password sebaiknya segera diganti
agar tidak digunakan oleh orang yang tidak berhak.

SACS-2
Sebelum menerapkan SACS-2, KPPBC akan didaftarkan terlebih dahulu
pada aplikasi, dan grup user-nya. Pendaftaran aplikasi dan group user-nya untuk
pertama kali dilakukan oleh Direktorat IKC.
Sejak diterapkannya sistem SSO (Single Sign On) semua pegawai secara
otomatis mempunyai 1 user account untuk mengakses semua aplikasi yang
dibangun oleh DJBC. Sebelum dapat digunakan, user account tersebut harus
diaktifkan terlebih dahulu di Portal Intranet Pegawai Bea Cukai di
http://www.beacukai.go.id/intranet/index.php (Gambar 2.3).

Gambar 2.3 Aktivasi User SSO Bea Cukai

SAC Online
Agar bisa login ke SAC Online, pengusaha BKC harus terdaftar sebagai
user Sistem Cukai Online. Pendaftaran ke dalam SAC Online dilakukan melalui
3 tahap, yaitu : Pendaftaran User Akses, Pendaftaran User Aplikasi Cukai Online,
Approval User Aplikasi Cukai Online.
1. Pendaftaran user akses
Pendaftaran user akses merupakan kegiatan yang dilakukan untuk
mengajukan user dan password untuk mengakses ke semua aplikasi DJBC
yang disediakan untuk pengguna jasa.
27

Terdapat 3 jenis data yang harus diisi oleh pengusaha yaitu : data identitas
user, data yang melakukan pendaftaran, dan data username dan password.
Yang perlu ditekankan di sini adalah dalam hal identitas user-nya adalah
NPWP di mana NPWP yang dibaca oleh sistem adalah 9 digit nomor
awalnya.
Dengan adanya sistem identifikasi dengan menggunakan 9 digit NPWP
lazim digunakan sehingga tidak semua perusahaan dalam 1 group
memerlukan pendaftaran user akses. Artinya cukup 1 perusahaan saja
yang melakukan pendaftaran sebagai User Admin Induk (UAI), sedangkan
perusahaan 1 group yang melakukan pendaftaran cukup didaftarkan oleh
UAI, baik itu pengguna jasa yang ada di kantor pelayanan yang sama atau
tidak. Adapun hubungan antara UAI dan UAC dapat dilhat pada gambar 2.4


Gambar 2.4 Skema Hubungan Admin Induk Admin Cabang


Dari gambar 2.4 tersebut, dapat dijelaskan bahwa :
1) Admin Induk dapat membuat user turunan yaitu Operator Induk dan
Admin Cabang.
2) Operator tidak mempunyai kewenangan untuk membuat user turunan
3) Admin Cabang hanya bisa membuat user turunan berupa Operator
Cabang

Untuk mendapatkan user password aplikasi cukai online melalui website
Bea Cukai (http://www.beacukai.go.id/customer/index.ikc?page=registrasi)
28

(gambar 2.5). Melalui email yang telah didaftarkan kode aktivasi user
account dikirimkan. Melalui kode aktivasi tersebut user akses diaktifkan.

Gambar 2.5 Pendaftaran User Akses
2. Pendaftaran user aplikasi cukai online
Pendaftarn user aplikasi cukai online harus dilakukan oleh semua user
account baik yang terdaftar sebagai admin atau operator.
Setelah diaktifkan, user account dapat digunakan untuk membuat user
akses cukai online, setelah dilakukan approval oleh petugas di kantor
pelayanan (Gambar 2.6). Hasil pendaftaran tersebut dicetak dan diajukan
secara manual untuk proses approval di kantor pelayanan.

Gambar 2.6 Pendaftaran User Cukai Online
29

3) Approval user Akses Cukai Online
Pengusaha BKC yang telah mendaftar user cukai online dan telah
mencetak bukti pendaftaran dan dokumen pendukungnya untuk dibawa ke kantor
pelayanan untuk diperiksa dan di-approve menggunakan menu Administrasi
Akses Aplikasi Cukai Online.
Setelah melakukan pendaftaran user cukai online, kegiatan selanjutnya adalah
memverifikasi pendaftaran tesebut. Verifikasi dilakukan dengan membandingkan
hasil perekaman dengan database NPPBKC dan meneliti dokumen pelengkap
pendaftaran, kemudian mencetak persetujuan akses jika permohonan aksesnya
disetujui.
B. PELAYANAN NPPBKC
Setiap orang yang menjalankan kegiatan di bidang cukai hasil tembakau
wajib memiliki izin berupa NPPBKC. Sebelum mengajukan permohonan memiliki
NPPBKC, pengusaha pabrik atau importir terlebih dahulu harus mengajukan
permohonan secara tertulis kepada kepala kantor yang mengawasi untuk
dilakukan pemeriksaan lokasi, bangunan, atau tempat usaha.
NPPBKC adalah induk dari kegiatankegiatan cukai yang lainnya sehingga
berjalan atau tidaknya kegiatankegiatan yang lain amat tergantung dari kegiatan
ini. Kegiatan pelayanan NPPBKC pada SACS bersifat back-office artinya adalah
setelah NPPBKC diterbitkan secara manual, kemudian nomornya harus direkam
ke dalam aplikasi. Kegiatan ini dilakukan pada seksi pabean dan cukai.
Terdapat 2 menu yang harus dijalankan sebelum NPPBKC dapat
digunakan, yaitu : Registrasi NPPBKC dan Pengelolaan Golongan
1. Registrasi NPPBKC
Fungsi menu Perekaman Registrasi NPPBKC adalah untuk merekam data
formulir isian registrasi cukai yang terdiri atas 6 form isian yaitu:
a) Dokumen Pendukung (Form A)
b) Data Umum Perusahaan (Form B)
c) Data Penanggung Jawab Dan Pengurus (Form C)
d) Data kapasitas (Form D)
e) Data Perpajakan, Keuangan, dan Pembukuan (Form E)
f) Data Lainnya (Form F)
Terdapat tanda centang hijau pada form, jika sudah diisi secara lengkap. Setelah
semua form terisi, proses perekaman data registrasi ini diakhiri dengan
30

perekaman nomor NPPBKC berdasarkan hardcopy SKEP NPPBKC yang telah
diterbitkan secara manual (Gambar 2.7).

Gambar 2.7 Perekaman Registrasi NPPBKC
2. Pengelolaan Golongan
Pengelolaan golongan adalah kegiatan perekaman golongan dan jenis
produksi perusahaan berdasarkan SKEP Golongan yang telah diterbitkan secara
manual. Perekaman golongan pabrik dan jenis produksi berdasarkan penetapan
golongan dan jenis produksi yang dikeluarkan oleh kantor pelayanan. Gambar
menu pengelolaan golongan dapat dilihat seperti pada Gambar 3.1
Berdasarkan golongan dan jenis produksi yang direkam sistem secara
otomatis akan menciptakan kode personal berdasarkan nama perusahaan.
Golongan dan jenis produksi ini nantinya akan berpengaruh pada besarnya tarif
spesifik pada saat pengajuan merk.

Gambar 2.8 Pengelolaan Golongan




Centang
Hijau
Menginput Gol/jenis
prod berdasarkan
SKEP Penetapan
Golongan
31

C. PELAYANAN PERMOHONAN PENUNDAAN PEMBAYARAN CUKAI
Adalah menu-menu untuk memproses penerbitan permohonan penundaan
pembayaran cukai. Proses penerbitan permohonan tersebut dilakukan secara
workflow, melalui kegiatankegiatan pada menu sebagai berikut :
1. Perekaman Permohonan Penundaan
Adalah menu untuk merekam hardcopy permohonan penundaan yang
diajukan oleh pengusaha BKC. Menu tersebut dijalankan oleh user group
penerimaan dokumen (Gambar 2.5)

Gambar 2.9 Perekaman Permohonan Penundaan

Menu di atas juga digunakan untuk merekam permohonan penundaan
pembayaran cukai yang baru atau perpanjangan.



2. Pemeriksaan Permohonan Penundaan
Adalah menu untuk menuangkan pilihan keputusan hasil pemeriksaan
penundaan dan keterangan rekomendasinya. Menu pemeriksaan permohonan
penundaan yang dapat diakses oleh group user pemeriksa perbendaharaan ini
dapat dilihat sebagaimana berikut ini (Gambar 2.10):
32


Gambar 2.10 Pemeriksaan Permohonan Penundaan
Fitur lain dari menu tersebut adalah dapat melihat data pemesanan pita cukai
3 bulan atau 6 bulan terakhir sebagai dasar pertimbangan sebelum mengambil
hasil pemeriksaan.
3. Keputusan Permohonan Penundaan
Adalah menu untuk menuangkan hasil keputusan atas permohonan
penundaan yang telah dilakukan pemeriksaan permohonan penundaan. Menu
Keputusan Permohonan Penundaan dapat dilihat pada gambar di bawah ini
(Gambar 2.11):

Gambar 2.11 Keputusan Permohonan Penundaan
Sama seperti menu pemeriksaan penundaan, menu ini juga mempunyai
fungsi untuk melihat/mengecek CK-1 6 bulan atau 3 bulan terakhir. Setelah
menjalankan menu ini SKEP Penundaan harus direkam nomor dan tanggal
SKEPnya yang diambil dari pembukuan secara manual.
4. Penomoran SKEP Penundaan
33

Adalah menu untuk merekam nomor dan tanggal permohonan Penundaan
Pembayaran Cukai yang telah disetujui oleh Kasi Perbendaharaan. Nomor dan
tanggal ini diambil dari nomor pada buku agenda kantor pelayanan. Setelah
proses ini dilakukan, SKEP Penundaan belum bisa digunakan, sebelum direkam
pemberlakuan SKEP Penundaan.
5. Pemberlakuan SKEP Penundaan
Adalah menu untuk mengaktifkan SKEP Penundaan yang telah direkam
nomor dan tanggal SKEP-nya. Kegunaan menu ini akan sangat penting jika
SKEP Penundaan yang baru diterbitkan adalah SKEP Penundaan perubahan
pagu penundaan, karena setelah dijalankannya menu ini maka SKEP
Penundaan yang baru akan aktif sedangkan SKEP Penundaan yang lama
menjadi non aktif. Selama menu ini belum dijalankan, maka CK-1 Kredit akan
memotong SKEP Penundaan yang di lama.

D. PELAYANAN FASILITAS TIDAK DIPUNGUT CUKAI (PBCK-1)
Menu Pelayanan Fasilitas Tidak Dipungut Cukai terdapat SACS-2. Menu ini
digunakan untuk memproses pelayanan Fasilitas Tidak Dipungut Cukai (gambar
2.7). Gambar ini adalah menu perekaman PBCK-1 yang merupakan proses
pertama dari siklus layanan. Berturutturut proses selanjutnya adalah:
Pemeriksaan oleh kasi pabean cukai, pemeriksaan oleh kepala kantor, dan
penetapan.

Gambar 2.12 Perekaman (PBCK-1)
Untuk PBCK-1 yang baru akan diterbitkan NPPP baru, sedangkan PBCK-1
perpanjangan memakai NPPP yang lama.
E. PELAYANAN FASILITAS PEMBEBASAN CUKAI (PMCK)
Menu Pelayanan Fasilitas Pembebasan Cukai pada SACS-2. Menu ini
digunakan untuk memproses permohonan fasilitas pemebebasan cukai.
34

Terdapat 5 jenis fasilitas pembebasan yaitu : PMCK-1, PMCK-2, PMCK-3,
PMCK-4, dan PMCK-5. Proses pelayanan fasilitas pembebasan ini melibatkan
tidak hanya petugas di kantor pelayanan, tetapi juga petugas BC yang ada di KP
DJBC. Terdapat 12 tahap layanan, yaitu :
1. Perekaman hardcopy permohonan PMCK-1
2. Perekaman Selesai
3. Memeriksa Permohonan oleh Pelaksana
4. Memeriksa Permohonan PMCK-1 oleh Kasi Kepabeanan dan Cukai
5. Memeriksa Permohonan PMCK-1 oleh Kepala Kantor
6. Memeriksa Permohonan PMCK-1 oleh Pelaksana Seksi Aneka Cukai I
7. Memeriksa Permohonan PMCK-1 oleh Kasi Aneka Cukai I
8. Memeriksa Permohonan PMCK-1 oleh Kasubdit Aneka Cukai
9. Permohonan PMCK-1 Ditolak
10. Memeriksa Permohonan PMCK-1 oleh Direktur Cukai
11. Penomoran Keputusan Pembebasan
12. Permohonan Selesai

Gambar 2.13 Perekaman PMCK-1
F. PELAYANAN TARIF/HJE HT DAN MMEA
HASIL TEMBAKAU
Setelah NPPBKC dan penetapan golongannya direkam, pelayanan
Tarif/HJE dapat diproses. Proses pelayanan Tarif/HJE ini dilakukan secara
workflow oleh group user pada seksi pabean cukai, yaitu : Penerimaan dokumen,
35

pemeriksa cukai, dan kasi pabean cukai. Proses ini diawali dengan merekam
hardcopy permohonan, pemeriksaan permohonan, keputusan permohonan, dan
diakhiri dengan penomoran SKEP Tarif/HJE. HJE yang diterbitkan dapat dicetak
dengan aplikasi untuk ditandatangani oleh kepala kantor.
Perekaman Tarif/HJE pada Penerimaan dokumen mengikuti kaidahkaidah
yang berlaku, seperti : minimal HJE per batang dan tarif spesifik. Terdapat 3
menu terkait dengan pelayanan Tarif/HJE ini berdasarkan jenis Tarif/HJE yang
akan diterbitkan yaitu :
1. Pelayanan Tarif/HJE baru
Adalah proses pelayanan penerbitan Tarif/HJE baru. Untuk Tarif/HJE
dalam database yang statusnya dicabut atau 6 bulan tidak bisa dipesankan CK-1
nya direkam juga sebagai merk baru. Menu ini ada di user penerimaan dokumen.
Adapun bentuk menu perekamannya adalah seperti pada Gambar 2.14 berikut
ini :

Gambar 2.14 Perekaman Permohonan Merk

2. Pelayanan Tarif/HJE Penyesuaian
Adalah proses pelayanan penerbitan Tarif/HJE atas merkmerk yang
masih aktif karena ada perubahan HJE. Menu ini ada di user penerimaan
dokumen (gambar 2.6).:
36


Gambar 2.15 Perekaman Penyesuaian

3. Penetapan kembali Tarif/HJE
Adalah proses pelayanan penerbitan Tarif/HJE karena adanya perubahan
kebijakan menyangkut besarnya tarif spesifik. Menu untuk merekam penetapan
kembali ada di group user pemeriksa (Gambar 2.7)

Gambar 2.16 Perekaman Penetapan Kembali Merk
Karena proses perekaman permohonan Tarif/HJE dilakukan secara
manual, maka penerimaan dokumen harus memahami jenis pelayanan Tarif/HJE
yang diajukan oleh pengusaha BKC, agar tidak keliru dalam penggunaan menu
perekaman Tarif/HJE. Tarif/HJE yang diterbitkan nanti akan menjadi data
37

referensi perekaman P3C, terkait dengan komponen data HJE, isi, dan tarif
spesifik.

MERK MMEA
Pelayanan Merk MMEA terdapat pada SACS-2, dimana proses layanannya
adalah sebagai berikut:
1). Perekaman (gambar 2.17),
2). Pemeriksaan,
3). Pemeriksaan Kepala Seksi,
4). Pemeriksaan Kepala Kantor,
5). Perekaman Perubahan,
6). Penomoran,
7). Selesai.
Selain pelayanan terhadap permohonan merk MMEA, juga terdapat menu
pencetakan SKEP tarif Tarif/HJE MMEA. Untuk kebutuhan di masa datang akan
disediakan menu untuk meng-update Merk MMEA jika terdapat kesalahan dalam
merekam atau kesalahan permohonan.

Gambar 2.17 Perekeman Permohonan Merk MMEA
G. PELAYANAN P3C
HASIL TEMBAKAU
Menu pelayanan P3C adalah menu yang digunakan untuk memproses
permohonan hardcopy P3C sampai dengan menjadi stok pita cukai. Pengusaha
38

BKC yang akan memesan pita cukai wajib menyampaikan permohonan
penyediaan pita cukai (P3C). Secara aplikasi P3C dapat diajukan jika sudah ada
data Tarif/HJE yang masih aktif pada bulan/periode penyediaan. Pelayanan P3C
dapat dilakukan dengan mengajukan hardcopy atau menggunakan layanan
mandiri di kantor pelayanan.
Proses pelayanan P3C ini dilakukan secara workflow oleh group user pada
seksi perbendaharaan, yaitu : penerimaan dokumen dan validator. P3C yang
diajukan di kantor pelayanan akan diteruskan ke kantor pusat setelah diberi
nomor. Oleh kantor pusat P3C dari kantor pelayanan akan dibuatkan order ke
Peruri (OBC). Setelah dikirim Peruri ke kantor pusat DJBC, pita cukai tersebut
sebagian dikirim ke kantor pelayanan dengan menggunakan daftar pengiriman
pita cukai (DPPC), sedangkan sisanya akan menjadi stock di kantor pusat. Menu
yang terkait dengan P3C terdapat di KPPBC atau KP DJBC adalah:
1. Perekaman P3C
Adalah menu untuk merekam permohonan hardcopy P3C yang diajukan
oleh pengusaha BKC. Perekaman P3C ini mengikuti kaidah kaidah/peraturan
yang berlaku, seperti: tanggal pemesanan, lembar maksimal, periode
penyediaan. Untuk pengisian detailnya akan mengikuti detail merk (jenis
produksi, HJE, tarif spesifik, isi/bungkus) yang aktif pada saat periode
pemesanan. Menu perekaman P3C dapat dilihat pada gambar di bawah ini.

Gambar 2.18 Perekaman PPPC
2. Validasi P3C
Adalah menu untuk meneliti hardcopy P3C dengan hasil perekaman oleh
pendok, merekam hasil penelitian, dan mencetak tanda terima P3C (gambar 2.8).
39


Gambar 2.19 Validasi PPPC

3. Penomoran P3C
Adalah menu untuk merekam penomoran secara otomatis dari sistem
aplikasi berdasarkan tanda terima yang telah ditandatangani oleh pengusaha
BKC.
4. Perekaman OBC
Adalah menu untuk merekam nomor OBC dan membuat flat file OBC
secara otomatis berdasarkan P3C yang telah direkam.
5. Perekaman DPPC Peruri
Adalah menu untuk merekam penerimaan pita cukai berdasarkan dokumen
DPPC yang dikirimkan oleh Peruri.
6. Perekaman DPPC Pelayanan
Adalah menu merekam pengiriman pita cukai dengan menggunakan DPPC
ke kantor pelayanan, dengan menggunakan penomoran secara manual.
7. Penerimaan DPPC dari KP DJBC
Menu untuk merekam penerimaan pita cukai berdasarkan dokumen DPPC
yang dikirimkan oleh KP DJBC (Gambar 2.9).
40


Gambar 2.20 Penerimaan DPPC Dari KP DJBC

PITA CUKAI MMEA
Untuk kantorkantor yang belum menerapkan SACS-2, kantor pelayanan
meneruskan hardcopy P3C MMEA, untuk direkam di Kantor Pusat DJBC P3C
MMEA yang direkam di kantor pelayanan nantinya akan digunakan sebagai
dasar dalam pembuatan order (OBC) ke Peruri. OBC ini akan ditindaklanjuti
dengan pita cukai yang disediakan di kantor pelayanan atau Kantor Pusat DJBC.

1. Pengertian Pelayanan P3C MMEA
Pelayanan P3C MMEA adalah pemrosesan Permohonan Penyediaan Pita Cukai
Minuman Mengandung Etil Alkohol (P3C MMEA) yang terdiri atas kegiatan
perekaman, validasi, dan penomoran. Pelayanan pemesanan pita cukai terdapat
pada SACS-2 di mana proses pelayanan P3C MMEA sama dengan P3C Hasil
Tembakau, yaitu: 1) Perekaman P3C MMEA, 2) validasi, 3) Perekaman
Rekomendasi 4) Penomoran, 5) Perekaman OBC, 6) Perekaman DPPC, 7)
Perekaman DPPC KP DJBC. Proses pelayanan P3C MMEA sama seperti P3C
HT dimana melalui kantor pelayanan, kemudian diteruskan ke kantor pusat.

41

2. Menumenu Pelayanan P3C MMEA
a. Perekaman P3C
Adalah proses perekaman hardcopy P3C MMEA yang diajukan oleh
pengusaha BKC yang pelunasan cukainya dengan cara pelekatan pita
cukai.
b. Validasi P3C
Adalah proses pemeriksaan P3C MMEA yang telah direkam. Proses
pemeriksaan di sini adalah membandingkan hardcopy P3C MMEA
dengan hasil perekaman yang ada di layar komputer.
c. Penomoran P3C
Adalah proses perekaman nomor secara otomatis dari sistem,
berdasarkan hardcopy yang telah ditandatangani oleh pengusaha BKC.
3. P3C Awal Dan P3C Tambahan
P3C MMEA dapat diajukan sebagai P3C awal atau P3C Tambahan.
P3C Awal diajukan setiap tanggal 1 s.d. tanggal 10 untuk periode bulan
depannya. P3C awal dapat diajukan maksimal ratarata CK-1A 3 bulan terakhir
per jenis pita cukai. P3C Tambahan dapat diajukan setelah P3C Awal s.d.
tanggal 25 bulan penyediaan.

H. PELAYANAN PEMESANAN PITA CUKAI

PITA CUKAI HASIL TEMBAKAU
BKC yang akan dijual secara eceran wajib dilunasi cukainya. Untuk BKC
berupa hasil tembakau pelunasan cukainya dilakukan dengan cara pelekatan pita
cukai, wajib memesan untuk mendapatkan pita cukai dengan formulir CK-1.
Pelayanan CK-1 dapat dilakukan dengan mengajukan hardcopy atau
menggunakan layanan mandiri di kantor pelayanan.
Proses pelayanan CK-1 ini dilakukan secara workflow oleh group user
pada seksi pabean cukai dan seksi perbendaharaan. Terdapat 2 jenis layanan
CK-1 ini yaitu CK-1 Tunai dan CK-1 kredit. Pelayanan CK-1 ini nanti akan melalui
beberapa kegiatan sebagai berikut :
1. Perekaman CK-1;
Menu Perekaman CK-1 adalah menu untuk merekam hardcopy CK-1 yang
diajukan oleh pengusaha BKC. Perekaman ini dilakukan oleh penerimaan
42

dokumen dalam hal pengusaha mengajukan hardcopy CK-1. Jika pengusaha
menggunakan fasilitas layanan mandiri penerimaan dokumen tidak perlu
melakukan perekaman (Gambar 2.10).

Gambar 2.21 Perekaman CK-1
2. Validasi perekaman dan penomoran oleh validator;
Menu validasi dan penomoran adalah menu validasi perekaman dan
penomoran oleh validator. Yang tidak boleh dilupakan dalam kegiatan ini adalah
validator mendasarkan pada hardcopy yang sudah ditandatangani oleh
pengusaha untuk merekam penomoran (Gambar 2.11).

Gambar 2.22 Validasi dan Penomoran CK-1
43

3. Pelunasan CK-1
Adalah menu untuk merekam dokumen pelunasan CK-1 yang berupa
kompensasi dan/atau SSPCP. Perekamannya harus urut sesuai dengan list yang
ditampilkan oleh menu pelunasan (Gambar 2.12).

Gambar 2.23 Urutan Pelunasan

4. Persetujuan CK-1 Kredit
Adalah menu untuk merekam tanggal jatuh tempo CK-1 kredit dan
merekam BPJ atas CK-1 Kredit (gambar 2.13).

Gambar 2.24 Persetujuan CK-1 Kredit

5. Penyerahan Pita Cukai
Merupakan menu untuk merekam/mencatat penyerahan pita cukai kepada
pengusaha, setelah CK-1 Kredit direkam tanggal jatuh temponya atau CK-1 tunai
dilunasi. Penyerahan pita cukai ini selain dicatat ke dalam database, juga
diberikan tanda terima yang dikeluarkan oleh aplikasi (gambar 2.14).


44

PITA CUKAI MMEA
Pemesanan pita cukai MMEA dilayani dengan SACS-2, merupakan
kegiatan perekaman hardcopy CK-1A (gambar 2.15) yang diajukan oleh
pengusaha BKC. CK-1A yang diajukan ini direkam oleh user pada seksi Pabean
cukai. Proses pelayanan CK-1A ini akan melalui proses validasi, dan penomoran
otomatis. Pita Cukai MMEA dapat diambil di kantor pelayanan maupun KP DJBC,
setelah direkam SSPCP nya oleh user pada seksi Perbendaharaan.

Gambar 2.25 Perekaman CK-1A

Kegiatan-kegiatan pelayanan CK-1A secara utuh adalah sebagai berkut ini:
1) Merekam CK-1A
Adalah melakukan perekaman hardcopy CK-1A yang diajukan oleh
pengusaha BKC (Gambar 2.15)
2) Memeriksa dan Menomori Permohonan CK1-A
Adalah membandingkan hardcopy yang diajukan oleh pengusaha
dengan hasil perekaman oleh petugas BC. Kemudian menomori secara
otomatis jika sudah sesuai.
3) Pelunasan
Merekam no SSPCP atas CK-1A yang telah diajukan oleh pengusaha.
4) Ambil Pita KPPBC
45

Merekam penyerahan pita cukai di kantor pelayanan. Hal ini akan
mengurangi stok pita cukai di kantor pelayanan.
5) Ambil Pita Pusat
Merekam penyerahan pita cukai di kantor pusat DJBC. Kegiatan ini
akan mengurangi stok pita cukai di kantor pusat DJBC.

I. PELAYANAN CK-2 DAN CK-3

SACS-1
Menu Pelayanan CK-2 dan CK-3 adalah menu untuk merekam hardcopy
CK-2 dan CK-3 yang telah diterbitkan untuk merekam pelunasan biaya
penggantinya agar dpat dipakai sebagai kompensasi atas pemesanan pita cukai
(CK-1). Hutang cukai bisa dilunasi dengan pembayaran ke Bank atau
kompensasi cukai atas BKC yang dimusnahkan (CK-2) atau pita cukai yang
dikembalikan (Ck-3). Penerbitan CK-2 atau CK-3 dilakukan secara manual.
Setelah CK-2 dan CK-3 terbit kemudian direkam ke dalam aplikasi. Terdapat 2
menu yang terkait dengan pelayanan CK-2 dan CK-3, yaitu :
1. Perekaman CK-2.
Adalah menu untuk merekam CK-2 atau CK-3 yang telah diterbitkan.
Setelah direkam ke dalam aplikasi CK-2 atau CK-2 bisa digunakan sebagai
kompensasi jika telah melunasi biaya pengganti atas pita cukai yang ikut
dimusnahkan (Gambar 2.26).

46


Gambar 2.26 Perekaman CK-2
2. Perekaman CK-3.
Adalah menu untuk merekam CK-3 yang telah diterbitkan CK-3 yang
diterbitkan dapat langsung digunakan sebagai kompensasi pemesanan pita cukai
tanpa terlebih dahulu melunasi biaya penggantinya (Gambar 2.27).

Gambar 2.27 Perekaman CK-3


47

3. Pelunasan Biaya Pengganti;
Adalah menu untuk merekam SSPCP atas biaya pengganti atas CK-2 yang
telah direkam agar dapat dipergunakan sebagai kompensasi atas pemesanan
pita cukai (CK-1) (Gambar 2.28).

Gambar 2.28 Pelunasan Biaya Pengganti

SACS-2 - PENGEMBANGAN LAYANAN CK-2, CK-3
Atas BKC yang dimusnahkan/diolah kembali dan pita cukai belum dipakai yang
dikembalikan dapat dimintakan pengembalian cukainya dalam bentuk
kompensasi atau tunai. Dalam SAC-S 2 atas Pemusnahan/Pengolahan kembali
BKC dan Pengembalian Pita Cukai hanya mengakomodir layanan bentuk
kompensasi dengan CK-1.
Jika dibandingkan dengan layanan pengembalian cukai dalam Perdirjen No.
19/BC/2008 tanggal 26 September 2008, maka layanan dalam aplikasi ini
disederhanakan. Bentuk penyederhanaannya antara lain adalah belum
diakomodirnya layanan pengembalian di kantor wilayah DJBC. Akan tetapi
hardcopy yang dikeluarkan oleh kantor wilayah tetap direkam oleh kantor
pelayanan.
Terdapat 3 macam layanan terkait dengan CK-2 dan CK-3, yaitu :
1) Pelayanan CK-2 yang berasal dari PBCK-7;
2) Pelayanan CK-2 yang berasal dari CK-5;
3) Pelayanan Pengembalian Pita Cukai / CK-3.
48

Menu Pelayanan Perusakan Pita Cukai
Menu Pelayanan Perusakan Pita Cukai adalah menu pelayanan pengembalian
cukai atas BKC yang pelunasan cukainya dengan cara pelekatan pita cukai
dengan tujuan dimusnahkan atau diolah kembali. BKC yang dimusnahkan atau
diolah kembali berdasarkan lokasinya dibagi 2 yaitu :
1) di dalam pabrik, di mana pengajuan pengembalian cukainya menggunakan
PBCK-7 sebagai dokumen asalnya
2) di peredaran bebas, dimana pengajuan pengembalian cukainya
menggunakan CK-5 sebagai dokumen asalnya

Berasal Dari PBCK-7
Pelayanan pengembalian cukai atas BKC yang berada di dalam pabrik
berdasarkan tatacara sebagaimana diatur dalam lampiran I P-19/BC/2008,
digambarkan dengan gambar 1.1, atau dibagi menjadi menumenu sebagai
berikut :



Gambar 2.29 Workflow CK-2 Dari PBCK-7
CK-2 Yang Berasal dari PBCK-7
Perbendaharaan Pabean Cukai Pendok Pengusaha
PBCK-7
Perekaman PBCK-7 Validasi PBCK-7
Cetak TT
TTD
Tidak
Rekam BACK-1
Ya
Rekam PBCK-3
Validasi PBCK-3
Setuju
Tidak
Perekaman BACK-3
Ya
Persetujuan CK-2
Setuju
Pelunasan PNBP
Ya
Pelunasan Biaya
Pengganti
Tidak
Selesai
Mulai
49

Perekaman PBCK-7
Adalah menu untuk merekam hardcopy PBCK-7 yang diajukan oleh pengusaha
BKC. Setelah PBCK-7 direkam menu selanjutnya adalah validasi PBCK-7.
Validasi PBCK-7
Adalah menu untuk mencocokkan hasil perekaman dengan hardcopy PBCK-7,
mencetak tanda terima atas PBCK-7 yang direkam, dan memberikan keputusan
setuju atau tidak setuju berdasarkan hasil perekaman. Jika hasil perekaman
sesuai dengan hardcopy, maka proses selanjutnya adalah menu Perekaman
BACK-1.
Perekaman BACK-1
Adalah menu untuk merekam dokumen, terkait dengan pekerjaan tim pengawas
yang tertuang di dalam BACK-1 maupun yang tidak (misalnya : nomor dan
tanggal segel).
Perekaman PBCK-3
Adalah menu untuk merekam PBCK-3 yang diajukan oleh pengusaha BKC.
Perekaman PBCK-3 di sini tidak merekam mulai dari awal, karena ada data yang
cukup diedit saja, yaitu : detail pita cukai yang dimusnahkan.
Validasi PBCK-3
Adalah menu untuk meneliti hasil perekaman PBCK-3 dengan hardcopy yang
diajukan oleh pengusaha. Jika setuju maka akan mencetak tanda terima PBCK-
3 kemudian berlanjut ke menu Persetujuan PBCK-3. Jika tidak setuju
prosesnya akan kembali ke menu Perekaman PBCK-3
Persetujuan PBCK-3
Adalah menu untuk merekam Nomor dan Tanggal Surat Persetujuan dan Nomor
KEP tim pengawas.
Perekaman BACK-3
Menu untuk merekam BACK-3. Menu ini dapat digunakan setelah berita acara
pemusnahan (BACK-3) diterbitkan.
Perekaman CK-2
Adalah menu untuk merekam CK-2, termasuk untuk mencetak draft CK-2.
Penomoran dan tanggal diambil secara otomatis dari system aplikasi.
Pelunasan PNBP
Adalah menu untk merekam no dan tanggal SSPCP serta jumlah rupiah yang
tercantum untuk pelunasan PNBP atas layanan pemusnahan pita cukai
50

Pelunasan Biaya Pengganti
Adalah menu untk merekam no dan tanggal serta jumlah rupiah yang tercantum
pada SSPCP untuk pelunasan biaya pengganti atas pita cukai yang
dimusnahkan/dirusak.
Berasal Dari CK-5
Adalah menu untuk memroses pengembalian cukai yang berasal dari BKC yang
ditarik dari peredaran bebas dengan menggunakan dokumen CK-5. Menumenu
untuk pelayanan CK-5 ini tidak dimulai dari perekaman CK-5, tetapi dimulai dari
perekaman berita acara pemeriksaan pita cukai atau setelah BKC yang akan
dimusnahkan selesai ditarik dari peredaran bebas.
Perekaman BACK-1
Adalah menu untuk merekam dokumen, terkait dengan pekerjaan tim pengawas
yang tertuang di dalam BACK-1 maupun yang tidak (misalnya : nomor dan
tanggal segel).
Perekaman PBCK-3
Adalah menu untuk merekam PBCK-3 yang diajukan oleh pengusaha BKC.
Perekaman PBCK-3 di sini tidak merekam mulai dari awal, karena ada data yang
cukup diedit saja, yaitu : detil pita cukai yang dimusnahkan.
Validasi PBCK-3
Adalah menu untuk meneliti hasil perekaman PBCK-3 dengan hardcopy yang
diajukan oleh pengusaha. Jika setuju maka akan berlanjut ke menu Persetujuan
PBCK-3. Jika tidak setuju akan kembali ke menu Perekaman PBCK-3.
Persetujuan PBCK-3
Adalah menu untuk mencetak tanda terima dan memberikan persetujuan jika
tanda terima PBCK-3 ditandatangani oleh pengusaha BKC.
Perekaman BACK-3
Menu untuk merekam BACK-3. Menu ini dapat digunakan setelah berita acara
pemusnahan (BACK-3) diterbitkan.
Pelunasan PNBP
Adalah menu untk merekam no dan tanggal serta jumlah rupiah yang tercantum
pada SSPCP untuk pelunasan PNBP atas layanan pemusnahan pita cukai.
Perekaman CK-2
Adalah menu untuk merekam CK-2, termasuk untuk mencetak draft CK-2.
51

Pelunasan PNBP
Adalah menu untuk merekam SSPCP yang digunakan untuk melunasi hutang
PNBP.
Pelunasan Biaya Pengganti
Adalah menu untuk merekam pelunasan SSPCP terkait dengan hutang biaya
pengganti.
Menu Pelayanan Pengembalian Pita Cukai (CK-3)
Adalah menu yang digunakan untuk memproses (monitoring) permohonan
pengembalian cukai atas pita cukai rusak atau tidak dipakai
Perekaman PBCK-4
Adalah menu untuk merekam pemberitahuan atas pita cukai rusak atau
tidak dipakai, yang belum dilekatkan, termasuk dokumen lampirannya
(matriks CK-1 asal) yang diajukan oleh pengusaha BKC ke kantor
pelayanan.
Validasi PBCK-4
Adalah menu untuk meneliti/membandingkan hardcopy PBCK-4 dan
lampirannya dengan hasil perekaman, mencetak tanda terima PBCK-4 (jika
hasil perekamannya benar) dan memberikan keputusan setuju atau tidak
setuju berdasarkan tanda terima yang diterima dari pengusaha BKC. Jika
setuju akan berlanjut ke Perekaman BACK-1 jika tidak setuju
dikembalikan ke proses perekaman PBCK-4.
Perekaman BACK-1
Adalah menu untuk merekam nomor dan tanggal : berita acara
pemeriksaan BKC/pita cukai yang dimusnahkan, surat perintah, berita
acara penyegelan, membandingkan dengan PBCK-4 yang diajukan.
Perekaman Pendapat
Adalah menu untuk merekam nomor dan tanggal surat pendapat Kepala
Kantor kepada Direktur Jenderal u.p. Direktur Cukai.
Perekaman Biaya Pengganti
Adalah menu untuk merekam biaya pengganti
52

Perekaman SP Pusat
Adalah menu untuk merekam surat pengantar yang dibuat oleh kantor
pelayanan
Perekaman BA Pusat
Adalah menu untuk merekam nomor, tanggal, dan hasil pemeriksaan yang
tertuang di dalam berita acara pemeriksaan yang dilakukan oleh petugas
Kantor Pusat
Persetujuan
Adalah menu untuk merekam nomor, tanggal, dan hasil yang tertuang di
dalam surat keputusan, yang dibuat berdasarkan berita acara pemeriksaan,
serta memilih keputusan terima atau tolak sesuai dengan keputusan yang
telah diterbitkan. Jika terima kegiatan selanjutnya adalah Perekaman CK-
3 jika tolak berarti permohonan ditolak atau harus mengulangi
permohonan dari awal.
Perekaman CK-3
Adalah menu untuk merekam nomor dan tanggal permohonan

J. PELAYANAN CK-4

Pelayanan CK-4 dibagi menjadi 2 yaitu untuk CK-4C ada di SACS-1
sedangkan di SACS-2 mengakomodir perekaman CK-4A dan CK-4B. Semua
kegiatan pelayanan CK-4 tersebut dilakukan oleh petugas BC. Kemudian setelah
adanya SAC Online pelayanan CK-4A, CK-4B dan CK-4C dapat diberitahukan
oleh pengusaha melalui media internet, dan masuk ke dalam SACS-1 dan
SACS-2.
SACS-1
SACS-1 adalah menu untuk merekam hardcopy laporan produksi barang kena
cukai selesai dibuat (CK-4) yang diajukan oleh pengusaha. Pelayanan CK-4 ini
termasuk dalam layanan back-office karena kegiatannya tidak mengikuti alur
layanan secara utuh. Menu tersebut adalah seperti berikut ini :
1. Perekaman CK-4
Adalah menu untuk merekam hardcopy CK-4 yang diajukan oleh
pengusaha BKC. Perekaman CK-4 tidak harus pada tanggal 1 dan tanggal
15 (gambar 2.30)
53


Gambar 2.30 Perekaman CK-4

2. Update CK-4
Adalah menu untuk melakukan update karena terdapat kesalahan
perekaman CK-4. Untuk melakukan update harus ada surat tugas yang
merupakan syarat sahnya update CK-4.

SACS-2
Kegiatan pelayanan CK-4 pada SACS-2 terdiri atas 2 kegiatan yaitu :
1) Perekaman CK-4A dan CK-4B
Adalah menu untuk merekam hardcopy CK-4A dan CK-4B yang diajukan
oleh pengusaha BKC.
2) Update CK-4A dan CK-4B
Adalah menu untuk melakukan update atas CK-4A dan CK-4B yang telah
direkam oleh petugas BC karena salah rekam atau adanya ralat dari
pengusaha BKC.

CK-4 Online
Ada masanya bahwa ketika diaplikasikan, ternyata tidak sebanding antara
dokumen dengan petugas BC yang merekam dokumen. Selain perekaman oleh
petugas BC, karena masih ada pengusaha yang mengajukan dokumen secara
manual, telah diakomodir penyampaian dokumen secara elektronik melalui
media internet.
54

Yang merupakan sebagian menu dalam SAC Online adalah CK-4A, CK-4B, dan
CK-4C, dengan menu ini pengusaha dapat mengajukan dokumen CK-4 dari
kantornya masingmasing atau dari manapun, tanpa perlu mengajukan
hardcopy-nya ke kantor pelayanan. Menu perekaman CK-4 dapat dilihat pada
gambar 2.31

Gambar 2.31 Menu CK-4 Online

Tujuan dikembangkannya aplikasi ini adalah :
Untuk mempermudah pengusaha barang kena cukai melakukan
pemberitahuan dokumen CK-4.
Untuk mempersingkat waktu pelayanan dokumen CK-4.

Selain menu perekaman CK-4, terdapat juga menu pencetakan tanda terima
sebagai bukti telah memberitahukan CK-4 melalui internet.
Aplikasi CK-4 Online ini adalah perangkat lunak berbasis web yang diakses dari
server melalui web browser di komputer pengguna. Secara garis besar alur
aplikasi CK-4 online ini dapat digambarkan seperti gambar 2.32.
Jika pengguna telah masuk ke aplikasi, pengguna dapat mengakses fitur-fitur
aplikasi seperti berikut ini :
Fungsi Perekaman Dokumen CK-4 Baru.
Fungsi Perekaman Dokumen CK-4 C Draft/Sementara.
Fungsi Melihat Dokumen CK-4 yang telah direkam.
55


Gambar 2.32 Alur Aplikasi CK-4 online

K. PELAYANAN PEMBERITAHUAN MUTASI BKC (CK-5)
Pemberitahuan Mutasi BKC diakomodir dalam SACS-2, dan meliputi
pemberitahuan untuk jenis BKC EA, MMEA, dan HT. Saat ini penyampaian
dokumennya dapat dilayani melalui 2 cara yaitu secara manual atau melalui
media internet. Untuk pengajuan secara manual dapat diajukan ke kantor
pelayanan dan direkam oleh pegawai yang bertugas merekam dokumen ke
dalam SACS-2. Sedangkan untuk pengajuan secara elektronik dapat dilakukan
dengan menggunakan SAC Online bagi pengusaha yang telah terdaftar sebagai
user cukai online. Skema pengajuan CK-5 secara online dapat dilihat pada
gambar 2.20.


Gambar 2.33 Skema Pelayanan CK-5 Online

Setelah CK-5 disampaikan ke kantor baik yang manual atau yang melalui
media internet, akan dilanjutkan dengan proses proses lanjutannya. Secara
lengkap proses pelayanan CK-5 adalah sebagai berikut ini (Gambar 2.34)
56

Pelayanan CK-5 secara utuh akan melalui 10 tahap kegiatan, dimana
tahapantahapan tersebut merupakan kegiatan yang harus dilalui, dan bukan
waktu kegiatan yang sesungguhnya.
1) Perekaman Dokumen
Perekaman dokumen merupakan kegiatan untuk merekam permohonan
CK-5, dimana kegiatan ini dapat dilakukan oleh petugas BC atau
pengusaha BKC.
2) Perekaman Pembayaran/Pembatalan
Kegiatan ini secara otomastis akan muncul pada menu CK-5 pada user
yang bertugas merekam SSPCP jika CK-5 yang diajukan pelunasan
cukainya denngan cara pembayaran dan statusnya belum lunas.


Gambar 2.34 Alur Pelayanan CK-5
Perekaman
Dokumen
Validasi
Valid?
Pemeriksaan
LHP Asal
Ya Tidak
Pemeriksaan
Pengeluaran
Cek Ekspor
Ekspor
Pemeriksaan
LHP Tujuan
Perekaman
Catatan
Bendaharawan
Pemeriksaan
LHP
Penimbunan
Pemeriksaan
LHP
Pemuatan
Cek Singgah Singgah?
Pemeriksaan
LHP Singgah
Ya
Tidak
Tidak
Ya
Mulai
Selesai
P
E
N
G
U
S
A
H
A
Perekaman
Jangka Waktu
Perekaman
Pembayaran /
Pembatalan
Pembayaran Ya Tidak Pembatalan
Pembayaran
Cek
Pembayaran
P
E
R
B
E
N
D
K
A
S
I
P
A
B
E
A
N
C
U
K
A
I
P
E
M
E
R
I
K
S
A

A
S
A
L
P
E
M
E
R
I
K
S
A

T
U
J
U
A
N
P
E
M
E
R
I
K
S
A

T
E
M
P
A
T

P
E
N
I
M
B
U
N
P
E
M
E
R
I
K
S
A

P
E
M
U
A
T
A
N
P
E
M
E
R
I
K
S
A

P
E
L
A
B
U
H
A
N

S
I
N
G
G
A
H
B
E
N
D
A
H
A
R
A
W
A
N
57

3) Perekaman jangka Waktu
Adalah perekaman jumlah hari yang dibutuhkan untuk pengiriman
dalam rangka mutasi BKC dari tempat asal ke tempat tujuan.
4) Pemeriksaan LHP Asal
Perekaman hasil pemeriksaan dan penyegelan oleh petugas yang
melakukan pemeriksaan fisik barang pada kantor pelayanan asal.
5) Pemeriksaan Pengeluaran
Adalah kegiatan perekaman hasil pemeriksaan di kantor pelayanan asal
sebelum keberangkatan sarana pengangkut BKC setelah dilakukan
pemeriksaan barang dan penyegelan atas BKC yang akan dikirimkan
ke pengusaha BKC tujuan.
6) Pemeriksaan LHP Tujuan
Adalah kegiatan perekaman oleh petugas yang melakukan
pemeriksaan barang atas pemeriksaan BKC di tempat tujuan.
7) Pemeriksaan LHP Penimbunan
Jika CK-5 yang diajukan dimaksudkan untuk tujuan ekspor, ada
kegiatan perekaman hasil pemeriksaan oleh petugas yang melakukan
pemeriksaan di tempat penimbunan. Kegiatan ini dilakukan oleh
petugas BC di kantor yang mengawasi tempat penimbunan.
8) Pemeriksaan LHP Pemuatan
Adalah kegiatan perekaman oleh petugas pemeriksa BKC atas hasil
pemeriksaan BKC yang diekspor.
9) Pemeriksaan LHP Singgah
Adalah kegiatan perekaman LHP oleh petugas pemeriksa atas BKC
yang diekspor di kantor pelayanan yang mengawasi pelabuhan
singgah. Kegiatan ini dilakukan jika BKC yang dikirimkan melalui
pelabuhan singgah.
10) Perekaman Catatan Bendaharawan
Kegiatan perekaman catatan bendaharawan oleh petugas
bendaharawan di kantor pelayanan yang mengawasi tempat tujuan/
pelabuhan pemuatan.



58

L. PELAYANAN PROFILING PPIHT
Adalah kegiatan yang dimaksudkan untuk kepentingan perekaman dan
penilaian data guna menentukan tingkatan profil risiko Pengusaha Pabrik dan
Importir Hasil Tembakau. Menu profiling PPIHT terdapat pada SACS-2,
sedangkan data sumber penilaian berasal dari menu input pada SACS-2 dan
sebagian besar berasal dari data transaksi SACS-1, karena yang dinilai terkait
dengan pengusaha hasil tembakau. Untuk kejelasan hal tersebut, dapat dilihat
pada gambar 2.22.
Manfaat dari kegiatan profiling ini adalah :
1. keseragaman dalam penilaian data
2. terbentuknya profil PPHIT yang nantinya dapat digunakan untuk
menentukan tingkat perlakuan dalam pelaksanaan pemberian fasilitas di
bidang cukai
3. optimalisasi pengawasan di bidang cukai

Gambar 2.35 Alur Proses Data Profiling PPIHT
Penjelasan dari gambar 2.35 adalah sebagai berikut :
- PPIHT merupakan akhir dari rangkaian kegiatan profiling yang
menghasilkan data pemutakhiran.
- Data pemutakhiran ini bersifat dinamis, karena adanya data yang
berubah setiap hari seiring dengan adanya kegiatan pelayanan
(CK-4, CK-1, SSPCP).
- Di samping itu ada data yang sifat perubahannya temporer seperti :
Registrasi NPPBKC HT, Data Profiling Registrasi, Data Profiling
Operasional (Audit, Ekspor, Sanksi Administrasi).
- Kegiatan kegiatan di atas tersebut dilakukan oleh petugas di
kantor pelayanan, kecuali untuk Data Profiling Operasional bidang
Audit yang direkam oleh petugas di Direktorat Audit KP DJBC.
59

- Terakhir adalah Data Pemutakhiran PPIHT yang dapat direkam
setelah semua kegiatan di SACS-1 dan SACS-2. Kegiatan ini
dilakukan oleh user P2 di KP DJBC.
Menumenu terkait dengan profiling PPIHT ada di dalam SACS-2 di dalam
SACS-2. Proses pemutakhiran Profiling PPIHT melalui 4 tahap terdiri atas 3
kegiatan penunjang dan 1 kegiatan final, yaitu :
1) Profiling Registrasi
Adalah Perekaman nilai akhir atas registrasi NPPBKC yang sudah
lengkap atau final. Registrasi NPPBKC yang sudah lengkap ditandai
dengan berhasilnya proses Profiling Registrasi. Pada dasarnya profiling
registrasi adalah membuat nilai berdasarkan database registrasi NPPBKC
yang ada di SACS-1.
2) Profiling Operasional
a) Update Riwayat Audit
Adalah kegiatan yang dilakukan oleh petugas pada Direktorat Audit
DJBC untuk menginput LHA beserta jumlah tagihannya.
b) Update Nilai Ekspor
Adalah kegiatan yang dilakukan oleh petugas di Seksi Kepabeanan
Dan Cukai untuk menginput nilai ekspor BKC dari pabrik HT
c) Update Nilai Sanksi Administrasi
Adalah kegiatan yang dilakukan oleh petugas di kantor pelayanan
untuk meng-input nilai sanksi (denda) administrasi perusahaan.
3) Profiling Lokal
Adalah kegiatan untuk merekam kriteriakriteria berdasarkan daftar isian
yang dikumpulkan oleh petugas di kantor pelayanan
4) Update Profil (Pemutakhiran)
Adalah rangkaian terakhir dari kegiatan pelayanan Profiling PPIHT di
mana pada tahap terakhir ini dilakukan oleh petugas di KP DJBC setelah
kegiatan penunjang profiling dilaksanakan.

60


Gambar 2.36 Proses Pemutakhiran PPIHT




















Proses Pemutakhiran PPIHT
K
P
U
/
K
P
P
B
C
D
i
t
.
A
u
d
i
t
D
i
t
.
P
2
Update Nilai
Ekspor
Update Nilai
Sanksi
Administrasi
Update Riwayat
Audit
Profiling Registrasi
Profiling
Operasional
Profiling Lokal
Update Profil
(Pemutakhiran)
61



Untuk menguji pemahaman anda dalam materi kegiatan belajar 2, silahkan anda
diskusikan pertanyaan-pertanyaan berikut:
1. Apakah yang dimaksudkan dengan administrasi SACS, dan kegiatan apa
saja yang harus dilakukan untuk administrasi SACS.
2. Jelaskan kegiatan yang harus dilakukan terkait dengan pelayanan
NPPBKC!
3. Jelaskan kegiatan yang harus dilakukan terkait dengan pelayanan
Penundaan Pembayaran Cukai!
4. Jelaskan kegiatan yang harus dilakukan terkait dengan pelayanan
Tarif/HJE!
5. Jelaskan kegiatan yang harus dilakukan terkait dengan pelayanan P3C!


Rangkuman materi kegiatan belajar 2 dapat kami ringkaskan sebagai berikut :
1. Untuk saat ini terdapat 3 jenis sistem yang digunakan untuk pelayanan
cukai yaitu SACS-1, SACS-2, dan SAC Online
2. Walaupun berdiri sendirisendiri tetapi ke-3 aplikasi tersebut terintegrasi
satu sama lain, di antaranya adalah pelayanan NPPBKC yang ada di
SACS-1 dapat digunakan dalam SACS-2 dan SAC Online.













2.2 Latihan
2.3 Rangkuman
62



Kerjakan latihan formatif berikut dengan cara memilih salah satu pilihan jawaban
yang paling benar.
1. Aplikasi yang bukan bagian dari layanan aplikasi cukai adalah :
a. Profiling PPIHT
b. SACS-1
c. SACS-2
d. Aplikasi Impor
2. Yang bukan merupakan bagian dari layanan penerbitan NPPBKC adalah
a. Registrasi Ulang NPPBKC
b. Pencabutan NPPBKC
c. Registrasi baru NPPBKC
d. Pengelolaan Golongan
3. Yang bukan merupakan layanan penerbitan Tarif/HJE adalah
a. Perekaman Permohonan Tarif/HJE Baru
b. Pencabutan Tarif/HJE
c. Perekaman Penyesuaian Tarif/HJE
d. Penetapan Kembali
4. Yang bukan merupakan bagian dari layanan penerbitan Penundaan
Pembayaran Cukai adalah
a. Perekaman permohonan
b. Pemeriksaan permohonan193
c. Pemberlakuan SKEP Penundaan
d. Pencabutan SKEP Penundaan
5. Dalam layanan PBCK-1 setelah permohonan direkam, kegiatan selanjutnya
adalah
a. Pemeriksaan
b. Penetapan
c. Pemeriksaan oleh Kasi Pabean Cukai
d. Pemeriksaan oleh Kasi Perbendaharaan



2.4 Tes Formatif
63

6. Tahapan layanan Fasilitas pembebasan adalah
a. 10
b. 11
c. 12
d. 13
7. P3C HT tidak dapat direkam ke dalam aplikasi jika
a. Ada daat tarif/HJE yang masih aktif pada bulan/periode penyediaan
b. NPPBKC masih aktif
c. NPPBKC dicabut
d. Direkam saat periode perekaman
8. Pada layanan P3C HT kegiatan yang dilakukan di kantor pusat adalah
a. Perekaman OBC
b. Perekaman P3C
c. Validasi P3C
d. Penomoran P3C
9. Perekaman permohonan Tarif/HJE baru sebaiknya digunakan jika
a. Ada Tarif/HJE baru
b. Ada Tarif/HJE yang naik HJE-nya
c. Ada Tarif/HJE yang berubah sedikit desainnya
d. Ada Tarif/HJE yang turun HJE-nya
10. Yang bukan merupakan layanan Tarif/HJE MMEA Baru adalah
a. Perekaman permohonan
b. Pemeriksaan oleh pemeriksa cukai
c. Pemeriksaan oleh Kepala Seksi
d. Revisi permohonan oleh pendok
11. Yang dilakukan ketika melakukan validasi CK-1 adalah
a. Langsung menyeutujui CK-1
b. Membandingkan hardcopy dengan softcopy CK-1
c. Menomori CK-1
d. Menyetujui CK-1
12. Pita cukai dapat diserahkan jika
a. CK-1 tunai dinomori
b. CK-1 kredit sudah disetujui
c. CK-1 tunai direkam sebagian pelunasannya
64

d. CK-1 kredit dinomori
13. Pada layanan CK-2 yang berasal dari PBCK-7, kegiatan yang dilakukan
oleh Perbendaharaan adalah
a. Pelunasan PNBP, Pelunasan Biaya Pengganti
b. Validasi PBCK-7
c. Perekaman PBCK-7
d. Rekam BACK-1
14. Yang bukan merupakan keunggulan CK-4 Online
a. Mempermudah pengusaha barang kena cukai melakukan
pemberitahuan dokumen
b. Mempersingkat waktu pelayanan dokumen CK-4
c. Menghemat jarak dan waktu
d. Meniadakan kewajiban penyampaian CK-4 secara tepat waktu
15. Yang dapat dilakukan oleh pengusaha BKC terkait dengan layanan CK-5
Online adalah sebagai berikut kecuali .
a. Merekam CK-5
b. Melihat status CK-5
c. Mencetak CK-5 lembar ke-1
d. Mencetak CK-5 lembar ke-2















65



Coba cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban yang telah
disediakan. Hitunglah jawaban yang benar, kemudian gunakan rumus untuk
mengetahui tingkat pemahaman Anda terhadap materi pada kegiatan belajar ini.
Perhatikan dan cocokan hasil jawaban Anda dengan kualifikasi hasil belajar yang
telah terinci sebagaimana rumus berikut.

TP = Jumlah Jawaban Yang Benar X 100%
Jumlah keseluruhan Soal

Apabila tingkat pemahaman (TP) dalam memahami materi yang sudah
dipelajari mencapai:
91 % s.d 100 % : Sangat Baik
81 % s.d. 90,99 % : Baik
71 % s.d. 80,99 % : Cukup
61 % s.d. 70,99 % : Kurang
0 % s.d. 60,99 % : Sangat Kurang

Bila hasil perhitungan Anda telah mencapai 81 % atau lebih, maka Anda telah
menguasai materi kegiatan belajar ini dengan baik. Untuk selanjutnya Anda
dapat melanjutkan kegiatan belajar berikutnya. Jika belum mencapai angka 81%,
kami menyarankan agar Anda mengulang kembali materi kegiatan belajar ini.

2.5 Umpan Balik dan Tindak Lanjut
66









PETUNJUK OPERASIONAL SISTEM APLIKASI CUKAI SENTRALISASI




A. PETUNJUK OPERASIONAL BAGI PENGUSAHA

Pada SACS-HT pengusaha BKC mempunyai hak akses di kantor
pelayanan untuk merekam permohonannya sendiri. User/password yang
didaftarkan pada masing-masing kantor adalah sama, yaitu 6 digit kode kantor
ditambah 000 (Misal untuk KPPBC Madya Cukai Kediri, user = 070800000,
password = 070800000). Setelah login menggunakan user password tersebut
muncul menu seperti gambar 3.1 di bawah ini :

Gambar 3.1. Menu SACS-HT
Indikator Keberhasilan
Setelah mengikuti pembelajaran ini peserta diharapkan
mampu memahami menu SACS yang terkait dengan :
a) Petunjuk operasional administrasi aplikasi
b) Petunjuk operasional bagi Pengusaha.
c) Petunjuk operasional untuk user Pendok/Seksi Cukai.
d) Petunjuk operasional untuk user Seksi
Perbendaharaan.
e) Petunjuk operasional untuk user Kepala Kantor.
KEGIATAN
BELAJAR
3
3.1. Uraian dan Contoh
67

Kewenangan yang diberikan kepada pengusaha BKC adalah untuk
merekam permohonannya saja, sedangkan proses validasi dan penomoran tetap
dilakukan oleh petugas di kantor pelayanan. Terkait dengan pelayanan dalam
SACS-HT terdapat 2 kegiatan pelayanan yang melibatkan pengusaha
pengusaha BKC secara langsung, yaitu :
1. Pelayanan P3C HT
Pada kegiatan pelayanan P3C pengusaha BKC hanya merekam
permohonan P3C, sedangkan validasi P3C dan penomoran P3C tetap dilakukan
oleh petugas di kantor pelayanan. Flowchart perekaman P3C sampai dengan
penomoran dapat dilihat seperti pada gambar 3.2 di bawah ini

Gambar 3.2 Flowchart P3C HT

Langkah-langkah untuk merekam permohonan P3C adalah sebagai
berikut:
a. Memilih menu perekaman PPPC seperti pada gambar di bawah ini :

b. Setelah mengklik menu Perekaman P3C akan muncul layar perekaman
dan muncul secara otomatis tanggal permohonan sesuai dengan tanggal
perekaman/tanggal server/tanggal P3C seperti gambar 3.3 di bawah ini :
68


Gambar 3.3 Perekaman P3C
c. Nomor dan tanggal P3C ini tidak bisa diisi karena akan diisi secara
otomatis ketika diproses oleh validator.
d. Mengisi NPPBKC 10 dijit sebagai ID tambahan yang menghubungkan ke
datadata perusahaan. Setelah meng-input NPPBKC ini data-data
lainnya yang otomatis muncul (gambar 3.4 di bawah ini) adalah Nama
Pemohon, Nama perusahaan, Alamat dan periode persediaan.

Gambar 3.4 Isian NPPBKC
e. Untuk kolom pemohon bisa di-update berdasarkan nama pemohon yang
secara aktual mengajukan PPPC.
f. Periode Persediaan akan memunculkan secara otomatis periode yang
memungkinkan berdasarkan history PPPC sebelumnya.
g. Mengisi detil pita cukai dilakukan dengan mengklik tombol
sehingga muncul layar isian seperti gambar 3.5 di bawah ini.
69


Gambar 3.5 Isian Detail Pita Cukai
h. Setelah semua sudah diisi dan disimpan, pengusaha yang menggunakan
fasilitas layanan mandiri mencetak PPPC sebagaimana gambar 3.6
berikut ini,

Gambar 3.6. Fasilitas Mencetak PPPC
i. Cetakan di atas diajukan ke Validator Perbendaharaan untuk
mendapatkan tanda terima.
j. Pengusaha yang mengajukan P3C wajib menandatangani tanda terima
yang dicetak dari aplikasi setelah membacanya jika setuju dengan isinya.
Jika tidak setuju pengusaha tidak perlu menandatanganinya. Ini akan di-
reject oleh validator.
k. Jika tidak mendatangani tanda terima pengusaha harus merekam ulang
PPPC sesuai dengan kehendaknya.





70

2. Pelayanan CK-1
Pada kegiatan pelayanan CK-1 pengusaha BKC hanya merekam
permohonan CK-1, sedangkan validasi CK-1 dan penomoran CK-1 tetap
dilakukan oleh petugas di kantor pelayanan. Flowchart kegiatan perekaman
sampai dengan penomoran dapat dilihat pada gambar 3.7 berikut ini:

Gambar 3.7 Flowchart Kegiatan Perekaman Permohonan CK-1
Langkah-langkah untuk merekam permohonan CK-1 adalah sebagai
berikut:
a. Memilih menu perekaman CK-1:
b. Setelah mengklik menu perekaman CK-1 akan muncul layar perekaman
dan muncul secara otomatis tanggal permohonan sesuai dengan tanggal
perekaman/tanggal server/tanggal PC seperti gambar 3.8 berikut ini :
71


Gambar 3.8 Tampilan Layar Perekaman
c. Nomor dan tanggal CK-1 ini tidak bisa diisi karena akan diisi secara
otomatis ketika diproses oleh validator.
d. Mengisi NPPBKC 10 dijit sebagai ID tambahan yang menghubungkan ke
data-data perusahaan. Setelah meng-input NPPBKC ini, datadata lainnya
yang otomatis muncul (gambar 3.10 di bawah ini) adalah KPPBC :
- Nama Perusahaan
- Nama Pengusaha,
- Alamat Kantor,
- Nama Pemohon sama dengan Nama pengusaha dan bisa diubah
disesuaikan dengan kondisi aktual,
- Tanggal permohonan,
- Cara Pembayaran default-nya Kredit jika perusahaan mempunyai
SKEP Penundaan yang masih aktif. Jika mengehendaki lain cara
pembayarannya bisa diganti menjadi tunai,

- Jenis BKC, Golongan, Warna Pita Cukai, dan Kode Personalisasi
mengikuti yang didaftarkan pada menu Pengelolaan Golongan
sehingga pilihan jenis BKC-nya tidak hanya 1 saja.


72

- Ambil Pita dan Flag PKP mengikuti menu pengelolaan golongan.

Gambar 3.9 Menu Pengelolaan Golongan
e. Memilih nama yang diberi kuasa dari list kuasa yang didaftarkan pada
menu Perekaman Kuasa.
f. Memilih detil merk yang akan dipesankan pitanya dengan meng-click
tombol sehingga muncul isian seperti gambar 3.10 di bawah ini,
dan isikan sesuai dengan petunjuk gambar, kemudian click tombol simpan :

Gambar 3.10 Isian detil Merk
g. Kemudian menentukan pejabat penandatangan dengan memilih list nama
pejabat seperti gambar 3.11 berikut ini :

Gambar 3.11 Isian Pejabat Penandatangan
h. Menyesuaikan nama penandatangan dari pihak perusahaan sesuai dengan
kondisi yang aktual.
73

i. Hasil akhir dari pengisian di atas tampak seperti pada gambar 3.12 di
bawah:

Gambar 3.12 Hasil Akhir Pengisian
j. Klik simpan kemudian mengecek hasil perhitungan pungutan oleh sistem
dan datadata yang lainnya, seperti pada gambar 3.14 di bawah ini,

Gambar 3.14 Tampilan pengecekan Hasil Perhitungan
k. Menekan tombol Yes jika isian yang dikonfirmasi oleh sistem sudah benar.
l. Mencetak dan menandatangani formulir CK-1 seperti gambar 3.15 yang
ada di bawah ini.

Gambar 3.15 Tampilan Formulir CK-1
74

m. Mengajukan formulir CK-1 yang sudah ditandatangani ke Validator Cukai
untuk divalidasi.
n. Hasil dari validasi adalah tanda terima CK-1 yang harus ditandatangani jika
pengusaha setuju dengan hasil validasi tersebut.
o. Jika tanda terima dikembalikan dalam keadaan ditandatangani, validator
harus merekam penomoran secara otomatis dari sistem, dan meng-input
nomor dan tanggal CK-1 di formulir CK-1 yang diajukan oleh pengusaha.
p. Berdasarkan formulir CK-1 tersebut di atas pengusaha membayar
pungutan cukainya.

3. CK-4 online
a. Mengakses Aplikasi CK-4 Online
Langkah-langkah untuk mengakses Aplikasi CK-4 Online adalah sebagai
berikut :
1) Pastikan komputer yang digunakan terhubung dengan internet.
2) Pastikan komputer yang digunakan telah ter-install web browser seperti
Internet Explorer, Mozilla Firefox atau Opera.
3) Masukkan alamat website beacukai http://www.beacukai.goi.id. jika telah
muncul halaman seperti pada gambar 3.16. berarti komputer anda telah
terhubung dengan internet.

Gambar 3.16. Halaman awal website beacukai. Petunjuk Penggunaan
Aplikasi CK-4 Online
75

4) click icon Portal Pengguna Jasa untuk menuju ke halaman Portal
Pengguna Jasa.

Gambar 3.17. Icon Portal Pengguna Jasa
5) Jika berhasil, maka akan muncul halaman seperti gambar 3.18.

Gambar 3.18. Halaman awal Portal Pengguna Jasa. Petunjuk Penggunaan
Aplikasi CK-4 Online
6) Click Sign In untuk masuk ke Portal Pengguna Jasa.

Gambar 3.19. click Sign In.

76

7) Jika berhasil, maka akan muncul halaman seperti gambar 3.20.

Gambar 3.20. Halaman login aplikasi. Petunjuk Penggunaan Aplikasi CK-4
Online
8) Masukkan User Name, Password dan Key Code. Kemudian tekan
tombol Sign In

Gambar 3.21. Halaman login aplikasi.
9) Jika berhasil, maka akan muncul halaman seperti pada gambar 3.22.

Gambar 3.22. Halaman Home Pengguna Jasa. Petunjuk Penggunaan
Aplikasi CK-4 Online
77

10) klik Cukai Online untuk masuk ke aplikasi, seperti gambar 3.23 di
bawah ini.

Gambar 3.23 Pemilihan Menu Cukai Online
11) Jika berhasil, maka akan muncul halaman seperti gambar 3.24.

Gambar 3.24. Halaman Sistem Aplikasi Cukai Online. Petunjuk
Penggunaan Aplikasi CK-4 Online

b. Fitur-fitur Aplikasi
Sistem Aplikasi Cukai Online ini sebenarnya adalah gabungan dari
Aplikasi CK-4 Online dan Aplikasi Ck-5 Online. Pada Petunjuk Penggunaan
Aplikasi ini hanya menjelaskan tentang petunjuk penggunaan Aplikasi CK-4
Online. Pada bagian ini menjelaskan tentang langkah-langkah
menggunakan fitur-fitur yang ada dalam aplikasi CK-4 Online.
78

1) Menu CK-4 A Online
CK-4 A Online merupakan aplikasi untuk pengisian pemberitahuan
barang kena cukai yang selesai dibuat Etil Alkohol (EA). Halaman ini
dikhususkan untuk para pengusaha penghasil etil alkohol. Pada menu ini
kita dapat melakukan pengisian pemberitahuan, melihat detail data
pemberitahuan dan cetak bukti pemberitahuan.

Gambar 3.25. Halaman Utama CK-4 A

Untuk melakukan pengisian pemberitahuan CK-4 A dapat dilakukan
dengan cara sebagai berikut :
a) Klik tombol Buat CK-4 A Baru yang ada pada halaman utama CK-
4 A Online,

Gambar 3.26. Tombol CK-4 A Baru.

b) Selanjutnya akan muncul halaman pengisian baru seperti pada
gambar 3.27
79


Gambar 3.27. Halaman Perekaman CK-4 A
Halaman ini terdiri dari 2 bagian yaitu bagian header dan detail. Bagian
header memuat informasi utama pemberitahuan CK-4 A seperti :
Data NPPBKC
Data NPPBKC berisi profil data dari perusahaan pengguna jasa
yang terdiri dari Nama, NPPBKC dan Alamat Perusahaan (gambar
3.28).

Gambar 3.28. data NPPBKC
Data Pemberitahuan
Data pemberitahuan terdiri dari: Petunjuk Penggunaan Aplikasi CK-
4 Online.
Nomor Pemberitahuan
Diisi Nomor Pemberitahuan Barang Kena Cukai yang Selesai
Dibuat, maksimal 16 digit (gambar 3.30).

Gambar 3.29 Nomor Pemberitahuan CK-4 A

80

Tanggal Pemberitahuan
Diisi Tanggal Pemberitahuan Barang Kena Cukai yang Selesai
Dibuat (ditulis dengan angka), dengan format DD MMM YYYY
(DD=tanggal, MMM=bulan, YYYY=tahun), contoh=16 Sep 2012
(gambar 3.31)

Gambar 3.30 Tanggal Pemberitahuan
Tanggal Pemberitahuan akan secara otomatis diisi dengan tanggal
saat mengakses halaman ini (current date).
Data Produksi
Data Produksi terdiri dari :
- Tanggal Produksi
Diisi tanggal produksi etil alkohol (ditulis dengan angka), dengan
format DD MMM YYYY (DD=tanggal, MMM=bulan, YYYY=tahun),
contoh = 14 Feb 2012 (gambar 3.32)

Gambar 3.31 Tanggal Produksi
Cara penggunaannya, klik icon tanggal pada kolom Tanggal
Produksi, kemudian pilih tanggal yg diinginkan. Tanggal Produksi
tidak boleh melebihi tanggal pemberitahuan.
- Waktu Produksi
Diisi jam dimulainya dan diakhirinya produksi etil alkohol (ditulis
dengan angka) (gambar 3.32).

Gambar 3.32 Waktu Produksi Petunjuk Penggunaan Aplikasi CK-4 Online
*) Ketentuan :untuk penulisan jam maksimal = 23 dan penulisan maksimal
menit = 59.

- Jumlah Produksi
Diisi jumlah produksi etil alkohol yang diproduksi dalam liter (ditulis
dengan angka) (gambar 3.33).
81


Gambar 3.33 Jumlah Produksi
*) Ketentuan :pengisian dalam format desimal dapat mengguna titik (.)
contoh : 400.75

Detail
Bagian detail berisi rincian hasil produksi yang kan dilaporkan, informasi
yang dimuat dalam bagian ini antara lain :
Dokumen Produksi
Dokumen Produksi terdiri dari :
- Nomor Produksi
Diisi nomor dokumen produksi (gambar 3.35).

Gambar 3.34 Contoh Nomor Produksi
- Tanggal Dokumen Produksi
Diisi tanggal dokumen produksi, dengan meng-click icon kalender
(gambar 3.35) kemudian memilih pada tanggal yang dikehendaki.

Gambar 3.35 Tanggal Dokumen Produksi
*) Cara penggunaan : klik icon tanggal pada kolom Tanggal Produksi,
kemudian pilih tanggal yg diinginkan.
Kemasan
Kemasan terdiri dari :
- Jenis Kemasan
Diisi jenis kemasan hasil produksi, dengan meng-click dan memilih
dari list (gambar 3.36)




82


Gambar 3.36 Jenis kemasan Petunjuk Penggunaan Aplikasi CK-4 Online

Cara penggunaanya : dropdown combobox/pilih icon segitiga kebawah
hingga muncul daftar jenis kemasan, kemudian pilih jenis kemasan yang
diinginkan.
- Isi
Diisi jumlah volume (isi) tiap kemasan (ditulis dengan angka)
dalam format liter.

Gambar 3.37. Isi per Kemasan
*) Ketentuan :pengisian dalam format desimal dapat mengguna titik (.)
contoh : 0.75

Jumlah
Jumlah terdiri dari :
- Jumlah Kemasan
Diisi jumlah kemasan (dalam format angka).

Gambar 3.38. Jumlah Kemasan

- Jumlah Isi
Diisi jumlah dalam liter (hasil perkalian Isi per Kemasan dengan
Jumlah Kemasan).

Gambar 3.39. Jumlah Isi
*) Cara Penggunaan :untuk kolom Jumlah isi tidak perlu disi secara manual
karena akan otomatis terisi setelah mengisikan Jumlah Kemasan dan
selanjutnya click isian Jumlah Isi atau klik tombol Tab pada keyboard.

83

Keterangan
Diisi keterangan lain-lain (dalam hal diperlukan), misal diisi dengan :
4.000 liter EA dikemas dalam 8 drum @500 liter (diambil dari praktek
pengisian yang dilakukan di lapangan) (gambar 3.40).

Gambar 3.40 Keterangan lain-lain

Daftar Rincian
Berisi rincian CK-4 A yang telah disimpan (gambar 3.41).

Gambar 3.41. Daftar Rincian CK-4 A

Pengisian CK-4 A
Tahapan pengisian CK-4 A adalah sebagai berikut :
(a) Yang harus diisi terlebih dahulu adalah bagian header yang
merupakan data induk, seperti Data Pemberitahuan (b) dan Data
Produksi (c).
*) Catatan : dipastikan tidak ada kesalahan pengisian atau masih
ada kolom yang kosong.
(b) Selanjutnya untuk pengisian bagian detail/rincian dapat mulai dari
Dokumen Produksi, Kemasan, Jumlah dan Keterangan. Pastikan
tidak ada kesalahan pengisian atau masih ada kolom yang kosong.
(c) Kemudian klik tombol untuk menyimpan rincian CK-4 A
atau klik untuk mengosongkan bagian detail. Jika
penyimpanan berhasil, maka data rincian akan muncul pada Daftar
Rincian.
(d) Data rincian pada Daftar Rincian juga dapat kita perbaharui atau
dihapus. Klik kanan baris Daftar Rincian yg akan diubah/dihapus
sehingga muncul tombol Edit dan Hapus (gambar 3.42).
84


Gambar 3.42 Tombol Edit dan Hapus
(e) Jika ingin menghapus data rincian, pilih tombol Hapus maka data
rincian akan terhapus.
(f) Jika ingin memperbaharui data rincian, pilih tombol Edit maka data
akan muncul pada bagian rincian CK-4 A. Ubah data sesuai dengan
keinginan anda dan kemudian click tombol Update Rincian untuk
menyimpan hasil perubahan, maka data rincian pada Daftar rincian
akan berubah.
(g) Ulangi proses 2-6 untuk menambahkan data pada daftar rincian.
(h) Jika sudah selesai menambahkan rincian, selanjutnya click tombol
Lanjut pada bagian bawah halaman CK-4A untuk menyimpan
pemberitahuan keseluruhan. Data yang telah diisikan akan
dilakukan pengecekan tanggal pemberitahuan, tanggal produksi
dan tanggal produksi. Untuk rincian serta pengecekan periode
pemberitahuan CK-4A, jika terjadi kesalahan maka akan muncul
jendela baru yang berisi keterangan kesalahan (gambar 3.44).


Gambar 3.43 halaman Daftar Kesalahan.

Jika pengisian lengkap dan benar maka akan muncul halaman
validasi/informasi data yang telah disikan.
85


Gambar 3.44. halaman Validasi Isian CK-4 A

(i) Pada halaman ini kita dapat memeriksa data yang telah diisikan,
jika ada kesalahan kita dapat memperbaiki isian dengan menekan
tombol EDIT.
(j) Untuk mengirim data yang telah diisikan sebagai pemberitahuan
CK-4 A, maka pilih tombol KIRIM ,jika data berhasil dikirim maka
akan muncul pemberitahuan dan data tersebut tidak dapat diubah
lagi serta dengan status Selesai.

Gambar 3.45 Daftar data CK-4 A yang telah dikirim.

2) Copy Dokumen CK-4 A
Untuk mengisi pemberitahuan CK-4 A dapat dilakukan dengan menyalin
data pemberitahuan yang telah ada dengan cara sebagai berikut
klik kanan baris data yang diinginkan dan pilih menu Copy Dokumen
(gambar 3.47).

Gambar 3.46 menu Copy Dokumen
86

Maka akan muncul halaman pengisian pemberitahuan CK-4 A dengan data
yang sama seperti CK-4A yang telah dipilih.

Gambar 3.47 Halaman Pengisian CK-4 A dengan Copy Dokumen.

b. Selanjutnya data dapat diubah sesuai dengan yang diinginkan dan cara
pengisian hingga penyimpanan/pengiriman sama seperti pengisian CK-4 A
baru.

3) Detail Data Pemberitahuan CK-4 A
Data yang telah disimpan dapat dilihat kembali dan didownload tanda
bukti perekaman CK-4 nya dengan cara :
a) mengklik 2 kali data pada Daftar Dokumen CK-4 A sehingga muncul
layar seperti pada gambar 3.48.
.
Gambar 3.48. Detail Data CK- 4 A
87

b) Untuk men-download bukti perekaman CK-4A cukup dengan klik
Download Tanda Bukti CK-4A, yang akan tampil pada halaman
web browser atau secara otomatis akan diunduh ke dalam media
penyimpanan pada komputer.

4) Pencarian Data CK-4 A
Pada halaman Daftar Dokumen CK-4 A user dapat melakukan pencarian
data berdasarkan parameter Nomer Pemberitahuan, Tanggal Pemberitahuan
dan Tanggal Produksi (gambar 3.34).

Gambar 3.49. kolom Pencarian Data CK-4 A.
Cara pencarian data CK-4 A sebagai berikut :
a. Pilih salah satu parameter dan isi kata kunci yang diinginkan.
b. kemudian klik tombol Cari untuk menampilkan data.
c. Untuk mengosongkan isian kata kunci, kita pilih tombol Batal.

Menu CK-4 B Online
CK-4 B Online merupakan aplikasi untuk pengisian pemberitahuan barang
kena cukai yang selesai dibuat Minuman Mengandung Etil Alkohol (MMEA).
Halaman ini akan muncul otomatsi kietika pengusaha pabrik MMEA mengakses
aplikasi cukai online. Pada menu ini kita dapat melakukan pengisian
pemberitahuan melihat detail data pemberitahuan dan cetak bukti
pemberitahuan.
Halaman Utama CK-4 B
Adalah halaman awal ketika mengklik menu CK-4. Pada halaman ini user
langsung bisa melihat daftar CK-4 yang telah direkam sekaligus statusnya,
mencari CK-4, membuat CK-4B Baru, dan mengcopy dokumen CK-4B.
88


Gambar 3.50. Halaman Utama CK-4 B

Perekaman Pemberitahuan CK-4 B
Untuk melakukan pengisian pemberitahuan CK-4 B dapat dilakukan
dengan cara sebagai berikut :
- Klik tombol Buat CK-4 B Baru yang ada pada halaman utama CK-4 B
Online.
- Selanjutnya akan muncul halaman pengisian baru seperti pada gambar
3.51
89


Gambar 3.51. halaman Perekaman CK-4 B Baru
Halaman ini terdiri dari 2 bagian yaitu bagian header dan detail.

Header CK-4B
Bagian header memuat informasi utama pemberitahuan CK-4 B seperti :
a. Data NPPBKC

Data NPPBKC berisi profil data dari perusahaan pengguna jasa yang terdiri
dari Nama, NPPBKC dan Alamat Perusahaan (gambar 3.52)
90



Gambar 3.52. profil NPPBKC CK-4 B
b. Data Pemberitahuan
Data pemberitahuan pada CK-4 B terdiri dari :
1) Nomor Pemberitahuan
Diisi Nomor Pemberitahuan Barang Kena Cukai yang Selesai Dibuat
(gambar 3.53).


Gambar 3.53. Nomor Pemberitahuan CK-4 B

2) Tanggal Pemberitahuan
Diisi Tanggal Pemberitahuan Barang Kena Cukai yang Selesai Dibuat
(ditulis dengan angka), dengan format DD MMM YYYY (DD=tanggal,
MMM=bulan, YYYY=tahun), contoh = 16 Sep 2012 (gambar 3.54).


Gambar 3.54 Tanggal Pemberitahuan CK-4 B

Tanggal Pemberitahuan akan secara otomatis diisi dengan tanggal saat
mengakses halaman ini (current date).





91

c. Data Produksi
Data Produksi terdiri dari :
1) Tanggal Produksi
Diisi tanggal produksi minuman mengandung etil alkohol (ditulis dengan
angka), dengan format DD MMM YYYY (DD=tanggal, MMM=bulan,
YYYY=tahun), contoh = 14 Feb 2012

Gambar 3.55 Tanggal Produksi CK-4 B
klik icon tanggal pada kolom Tanggal Produksi,
kemudian pilih tanggal yg diinginkan.
Tanggal Produksi tidak boleh melebihi tanggal
pemberitahuan.

2) Waktu Produksi
Diisi jam dimulainya dan diakhirinya produksi minuman mengandung etil
alkohol (ditulis dengan angka)

Gambar 3.56. Waktu Produksi Petunjuk Penggunaan Aplikasi CK-4 Online
*) Ketentuan :untuk penulisan jam maksimal = 23 dan penulisan maksimal
menit = 59.
3) Jumlah Produksi
Diisi jumlah produksi minuman mengandung etil alkohol yang diproduksi
dalam liter (ditulis dengan angka)

Gambar 3.57 Jumlah Produksi
*) Ketentuan :pengisian dalam format desimal dapat mengguna titik (.)
contoh : 400.75


92

Bagian detail berisi rincian hasil produksi yang kan dilaporkan, informasi
yang dimuat dalam bagian ini antar lain :
a. Dokumen Produksi
Dokumen Produksi terdiri dari :
1) Nomor Produksi
Diisi nomor dokumen produksi.
2) Tanggal Dokumen Produksi
a. Diisi tanggal dokumen produksi.
b. Kemasan
Kemasan terdiri dari :
1) Jenis Kemasan
Diisi jenis kemasan hasil produksi.

Gambar 3.58. Jenis kemasan CK-4 B
*) Ketentuan : Kolom isian ini tidak perlu diisi secara manual karena akan
terisi ketika memilih merk MMEA.

2) Merk MMEA
Diisi merk kemasan yang dimiliki oleh pengusaha, kolom ini tidak dapat
diisi secara manual namun dengan cara memiih terlebih dahulu daftar Merk
yg ada pada daftar Merk MMEA.

Gambar 3.59. Merk MMEA CK-4 B
Untuk menampilkan daftar Merk MMEA, klik tombol Cari Merk MMEA
hingga muncul jendela baru yang menampilkan daftar merk MMEA.
93


Gambar 3.60. Daftar Merk MMEA CK-4 B
Untuk memilih merk MMEA, klik 2 x salah satu merk hingga jendela
tertutup dan kolom isian Jenis Kemasan, Merk MMEA, Isi, Tarif dan Kadar
terisi sesuai data merk yg anda pilih.

Gambar 3.61. data grup Kemasan CK-4 B
3) Isi
Diisi jumlah volume (isi) tiap kemasan (ditulis dengan angka) dalam format
mililiter. Petunjuk

Gambar3.62. Isi per Kemasan
*) Ketentuan : pengisian dalam format desimal dapat mengguna titik (.)
contoh : 0.75. Kolom isian ini tidak perlu diisi secara manual karena akan
terisi ketika memilih merk MMEA.





94

4) Tarif
Diisi tarif cukai sesuai dengan merk MMEA yang telah dipilih (ditulis
dengan angka).

Gambar 3.63. Tarif Kemasan CK-4 B
*) Ketentuan : pengisian dalam format desimal dapat mengguna titik (.)
contoh : 0.75. Kolom isian ini tidak perlu diisi secara manual karena akan
terisi ketika memilih merk MMEA.

5) Kadar
Diisi kadar minuman yang mengandung etil alkohol (ditulis dengan angka).

Gambar 3.64. Kadar Kemasan CK-4 B
pengisian dalam format desimal dapat mengguna titik (.)
contoh : 0.75. Kolom isian ini tidak perlu diisi secara manual karena akan
terisi ketika memilih merk MMEA.

c. Jumlah
Jumlah terdiri dari :
1) Jumlah Kemasan
Diisi jumlah kemasan (dalam format angka).

Gambar 3.65. Jumlah Kemasan CK-4B
2) Jumlah Isi
Diisi jumlah dalam liter (hasil perkalian Isi per Kemasan dengan Jumlah
Kemasan).

Gambar 3.66. Jumlah Isi CK-4 B
95

*) Cara Penggunaan : untuk kolom Jumlah isi tidak perlu disi secara
manual karena akan otomatis terisi setelah mengisikan Jumlah Kemasan
dan selanjutnya klik isian Jumlah Isi atau klik tombol Tab pada keyboard.

d. Keterangan
Diisi keterangan lain-lain (dalam hal diperlukan).

Gambar 3.67. Keterangan CK-4 B
e. Daftar Rincian
Daftar rincian berisi rincian CK-4 B yang telah disimpan.

Gambar 3.68. Daftar Rincian CK-4 B
f. Cara Perekaman CK-4 B
Tahapan pengisian CK-4 B dapat meliputi:
1. Isi terlebih dahulu bagian header seperti Data Pemberitahuan dan Data
Produksi, pastikan tidak ada kesalahan pengisian atau masih ada kolom
yang kosong.
2. Selanjutnya untuk pengisian bagian detail/ rincian dapat mulai dari
Dokumen Produksi, Kemasan, Jumlah dan Keterangan. Pastikan tidak ada
kesalahan pengisian atau masih ada kolom yang kosong.
3. Kemudian klik tombol Simpan Rincian untuk menyimpan rincian CK-4 B
atau klik Batal untuk mengosongkan bagian detail. Jika penyimpanan
berhasil, maka data rincian akan muncul pada Daftar Rincian.
4. Data rincian pada Daftar Rincian juga dapat kita perbarui atau hapus.
Klik kanan baris Daftar Rincian yg akan diubah/dihapus hingga muncul
tombol Edit dan Hapus.


96

Petunjuk Penggunaan Aplikasi CK-4 Online

Gambar 3.69. Daftar Rincian CK- 4 B
5. Jika ingin menghapus data rincian, pilih menu Hapus maka data rincian
akan terhapus.
6. Jika ingin memperbarui data rincian, pilih menu Edit maka data akan
muncul pada bagian rician CK-4 B. Ubah data sesuai dengan keinginan
anda dan kemudian klik tombol Update Rincian untuk menyimpan hasil
perubahan, maka data rincian pada Daftar rincian akan berubah.
7. Ulangi proses 2-6 untuk menambahkan data pada daftar rincian.
8. Jika sudah selesai menambahkan rincian, selanjutnya klik tombol Lanjut
pada bagian atas halaman CK-4 B untuk menyimpan pemberitahuan
keseluruhan. Jika penyimpanan berhasil maka akan muncul
validasi/informasi data berhasil tersimpan.
9. Jika sudah selesai menambahkan rincian, selanjutnya klik tombol Lanjut
pada bagian atas halaman CK-4 Buntuk menyimpan pemberitahuan
keseluruhan. Data yang telah diisikan akan dilakukan pengecekan tanggal
pemberitahuan, tanggal produksi dan tanggal produksi untuk rincian serta
pengecekan periode pemberitahuan CK-4 B, jika terjadi kesalahan maka
akan muncul jendela baru yang berisi pesan mengenai kesalahan.

Gambar 3.70. Halaman Pesan Kesalahan.
10. Jika pengisian lengkap dan benar maka akan muncul halaman
validasi/informasi data yang telah disikan.
97


Gambar 3.71. halaman Validasi Isian CK-4 A
11. Pada halaman ini kita dapat memeriksa data yang telah diisikan, jika
ada kesalahan kita dapat memperbaiki isian dengan memilih tombol
EDIT.
12. Untuk mengirim data yang telah diisikan sebagai pemberitahuan CK-4
A, maka pilih tombol KIRIM ,jika data berhasil dikirim maka akan muncul
pemberitahuan dan data tersebut tidak dapat diubah lagi serta dengan
status Selesai.

Gambar 3.72. Daftar data CK-4 B yang telah dikirim.
13. Jika sudah selesai menambahkan rincian, selanjutnya klik tombol
Lanjut pada bagian atas halaman CK-4 B untuk menyimpan pemberitahuan
keseluruhan. Jika penyimpanan berhasil maka akan muncul
validasi/informasi data berhasil tersimpan.




98

3.2.2.3. Copy Dokumen CK-4 B
Untuk mengisi pemberitahuan CK-4 B dapat dilakukan dengan menyalin
data pemberitahuan yang telah ada dengan cara sebagai berikut :
a. Klik kanan baris data yang diinginkan dan pilih tombol Copy Dokumen.
Petunjuk Penggunaan Aplikasi CK-4 Online

Gambar 3.73. Tombol Copy Dokumen
b. Maka akan muncul halaman pengisian pemberitahuan CK-4 B dengan
data yang sama seperti yang telah dipilih.

Gambar 3.74. Halaman Pengisian CK-4 B dengan Copy Dokumen.
99

c. Selanjutnya data dapat diubah sesuai dengan yang diinginkan dan cara
pengisian hingga penyimpanan/pengiriman sama seperti pengisian CK-4 B
baru.

3.2.2.4. Detail Data Pemberitahuan CK-4 B
Data yang telah disimpan dapat dilihat secara detail hingga ke rincian
dengan cara sebagai berikut :
a. klik 2 kali baris data pada Daftar Dokumen CK-4 B.

Gambar 3.75. Detail Data CK- 4 B
b. Kita dapat mendownload tanda bukti Ck-4 B dengan memilih Download
Tanda Bukti CK-4 B.

3.2.2.5. Pencarian Data CK-4 B
Pada halaman Daftar Dokumen CK-4 B kita dapat melakukan pencarian
data dengan parameter Nomor Pemberitahuan, Tanggal Pemberitahuan
dan Tanggal Produksi.
100


Gambar 3.76. kolom Pencarian Data CK-4 B.
a. Pilih salah satu parameter dan isi kata kunci yang diinginkan.
b. kemudian pilih tombol Cari untuk melakukan pencarian.
c. Untuk mengosongkan isian kata kunci, tekan tombol Batal.

3.2.3. Menu CK-4 C Online
CK-4 C Online merupakan aplikasi untuk pengisian pemberitahuan barang
kena cukai yang selesai dibuat Hasil Tembakau (HT), yang hanya dapat
diakses oleh para pengusaha penghasil hasil tembakau.
Pada menu ini kita dapat melakukan pengisian pemberitahuan, melihat
detail data pemberitahuan, cetak bukti pemberitahuan dan edit/update data
pemberitahuan yang disimpan sementara (draft).
3.2.3.1. Halaman Utama CK-4 C
Pada halaman utama CK-4 C memuat rincian CK-4 C yang telah direkam,
fitur pencarian data, dan tombol untuk membuat CK-4C baru (gambar
3.64).
101


Gambar 3.77. Halaman Utama CK-4 C
3.2.3.2. Perekaman Pemberitahuan CK-4 C
Untuk melakukan pengisian pemberitahuan CK-4 C dapat dilakukan
dengan cara sebagai berikut :
a. Klik tombol Buat CK-4 C Baru yang ada pada halaman utama CK-4 C
Online,

Gambar 3.78. Tombol CK-4 C Baru
b. Selanjutnya akan muncul halaman pengisian baru yang terdiri dari 2
bagian yaitu bagian header dan detail. Bagian header memuat informasi
utama pemberitahuan CK-4 C seperti :
Data NPPBKC
Data NPPBKC berisi profil data dari perusahaan pengguna jasa yang terdiri
dari Nama, NPPBKC dan Alamat Perusahaan (gambar 3.67).

102


Gambar 3.79. Halaman Pengisian CK-4 C


Gambar 3.80. profil NPPBKC CK-4 C

b. Data Pemberitahuan
Data pemberitahuan pada CK-4 C terdiri dari :
1) Nomor Pemberitahuan
Diisi Nomor Pemberitahuan Barang Kena Cukai yang Selesai Dibuat,
maksimal 16 digit (gambar 3.81).
103


Gambar 3.81. Nomor Pemberitahuan CK-4 C

2) Tanggal Pemberitahuan
Diisi Tanggal Pemberitahuan Barang Kena Cukai yang Selesai Dibuat,
dengan format DD MMM YYYY (DD=tanggal, MMM=bulan, YYYY=tahun),
contoh = 15 Feb 2012 (gambar 3.82).

Gambar 3.82. Tanggal Pemberitahuan CK-4 C
Tanggal Pemberitahuan akan secara otomatis diisi dengan tanggal saat
mengakses halaman ini ( current date).

c. Data Produksi
Data Produksi terdiri dari :
1) Tanggal Produksi
Diisi tanggal produksi dimulainya dan diakhirinya hasil tembakau (ditulis
dengan angka), dengan format DD MMM YYYY (DD=tanggal, MMM=bulan,
YYYY=tahun), contoh = 14 Feb 2012 (gambar 3.83).

Gambar 3.83. Tanggal Produksi CK-4 C
klik icon tanggal pada kolom Tanggal Produks Awal/
Akhir, kemudian pilih tanggal yg diinginkan.
Tanggal Produksi Awal tidak boleh melebihi tanggal
pemberitahuan dan Tanggal Produksi akhir tidak boleh sebelum Tanggal
Produksi Awal.




104


2) Jumlah Produksi

Diisi jumlah produksi hasil tembakau yang diproduksi dalam batang (ditulis
dengan angka)

Gambar 3.84. Jumlah ProduksiHasil Tembakau CK-4 C
*) Ketentuan :pengisian dalam format desimal dapat mengguna titik (.)
contoh : 400.75
Bagian detail berisi rincian hasil produksi yang kan dilaporkan, informasi
yang dimuat dalam bagian ini antar lain :
a. Dokumen Produksi
Dokumen Produksi terdiri dari :
1) Nomor Produksi
Diisi nomor dokumen produksi (gambar 3.85).

Gambar 3.85. Nomor Produksi CK-4 C
2) Tanggal Dokumen Produksi
Diisi tanggal dokumen produksi.

b. Jenis Hasil Tembakau
Jenis Hasil Tembakau terdiri dari :
1) Jenis Hasil Tembakau
Diisi jenis hasil tembakau (ditulis dengan huruf) (gambar 3.86).

Gambar 3.86. Jenis Hasil Tembakau
Kolom isian ini tidak perlu diisi secara manual namun dengan memilih jenis
hasil tembakau pada daftar jenis hasil tembakau. Klik tombol Cari Jenis
Hasil Tembakau untuk menampilkan daftar jenis hasil tembakau atau
105

tekan tombol Tab hingga aktif di isian kode jenis HT selanjutnya klik tombol
Enter (GAMBAR 3.87).

Gambar 3.87. Daftar Jenis Hasil Tembakau
Untuk memilih salah satu jenis hasil tembakau, klik 2 kali pada salah satu
jenis hingga jendela tertutup dan kolom Jenis Hasil tembakau terisi dengan
data yang kita pilih.

2) Jumlah Produksi Per Hasil Tembakau
Diisi jumlah produksi dalam batang atau gram (gambar 3.88).

Gambar 3.88. Jumlah Produksi CK-4 C
*) Ketentuan :pengisian dalam format desimal dapat mengguna titik (.)
contoh : 400.75

d. Hasil Tembakau Yang Dikemas
Hasil tembakau yang dikemas terdiri dari :
1) Merk Hasil Tembakau, HJE , Isi dan Tarif Spesifik
Hasil tembakau yang dikemas terdiri dari Merk Hasil Tembakau, Harga Jual
eceran (HJE) dan Isi per Kemasan. Pengisian semua komponen tidak perlu
secara manual karena akan otomatis terisi dengan memilih Merk Hasil
Tembakau (gambar 3.89).

Gambar 3.89. isian Merk Hasil Tembakau (HT) CK-4 C
106

Untuk menampilkan daftar merk Ht, dapat dilakukan dengan cara :
a. Klik tombol Cari Merk HT (pastikan Jenis Hasil Tembakau telah terisi)
hingga muncul jendela baru yg memuat daftar merk HT atau tekan tombol
Tab hingga aktif di isian Merk HT selanjutnya klik tombol Enter.

Gambar 3.89. Daftar Merk HT CK-4 C
b. Pilih salah satu merek HT dengan klik 2x hingga jendela tertutup dan
kolom isian Merk Hasil Tembakau, Harga Jual eceran (HJE) dan Isi per
Kemasan terisi dengan data yang dipilih.

Gambar 3.90. data Hasil Tembakau yang Dikemas CK-4 C
2) Jumlah Kemasan
Diisi jumlah kemasan per merk (ditulis dengan angka)

Gambar 3.91. isian Jumlah Kemasan CK-4C )
*) Ketentuan :pengisian dalam format desimal dapat mengguna titik (.)
contoh : 400.75


107

3) Jumlah Isi
Diisi jumlah batang atau gram yang dikemas per merk (ditulis dengan
angka)

Gambar 3.92. isian Jumlah Isi CK-4 C
*) Ketentuan : isian Jumlah Isi tidak perlu diisi secara manual karena akan
terisi secara otomatis setelah mengisi Jumlah Kemasan danselanjutnya klik
isian Jumlah Isi atau klik tombol Tab pada keyboard.

e. Keterangan
Diisi keterangan lain-lain (dalam hal diperlukan)

Gambar 3.93. Keterangan rincian CK-4 C

f. Daftar Rincian
Daftar rincian berisi rincian CK-4 C yang telah disimpan

Gambar 3.94. Daftar Rincian CK-4 C
g. Cara perekaman CK-4 C
Tahapan pengisian CK-4 C dapat meliputi :
1. Isi terlebih dahulu bagian header seperti Data Pemberitahuan dan Data
Produksi, pastikan tidak ada kesalahan pengisian atau masih ada kolom
yang kosong.
108

2. Selanjutnya untuk pengisian bagian detail/rincian dapat mulai dari
Dokumen Produksi, Jenis Hasil Tembakau, Hasil Tembakau Yang Dikemas
dan Keterangan. Pastikan tidak ada kesalahan pengisian atau masih ada
kolom yang kosong.
3. Kemudian klik tombol Simpan Rincian untuk menyimpan rincian CK-4 C
atau klik Batal untuk mengosongkan bagian detail. Jika penyimpanan
berhasil, maka data rincian akan muncul pada Daftar Rincian.
4. Data rincian pada Daftar Rincian juga dapat kita perbarui, disalin atau
hapus. Klik kanan baris Daftar Rincian yg akan diubah/ dihapus hingga
muncul tombol Copy, Edit dan Hapus

Gambar 3.95. Menu Daftar Rincian CK-4 C
5. Jika ingin menghapus data rincian, pilih menu Hapus maka data rincian
akan terhapus.
6. Jika ingin mengnyalin data rincian, pilih menu Copy maka data yang
sama akan muncul pada bagian rincian CK-4 C. Kemudian klik tombol
Simpan Rincian untuk menyimpan rincian CK-4 C atau klik Batal untuk
mengosongkan bagian detail. Jika penyimpanan berhasil, maka data
rincian akan muncul pada Daftar Rincian.
7. Jika ingin memperbarui data rincian, pilih menu Edit maka data akan
muncul pada bagian rician CK-4 C. Ubah data sesuai dengan keinginan
anda dan kemudian klik tombol
Update untuk menyimpan hasil perubahan, maka data rincian pada Daftar
rincian akan berubah.
8. Ulangi proses 2-6 untuk menambahkan data pada daftar rincian.
9. Jika sudah selesai menambahkan rincian, selanjutnya klik tombol Lanjut
pada bagian atas halaman CK-4 Cuntuk menyimpan pemberitahuan
keseluruhan. Data yang telah diisikan akan dilakukan pengecekan tanggal
109

pemberitahuan, tanggal produksi awal, tanggal produksi akhir dan tanggal
produksi untuk rincin serta pengecekan periode pemberitahuan CK-4 C,
jika terjadi kesalahan makan akan muncul jendela baru yang berisi
keterangan kesalahan

Gambar 3.96. Layar Pesan Kesalahan.
10. Jika pengisian lengkap dan benar maka akan muncul halaman
validasi/informasi data yang telah disikan

Gambar 3.97. halaman Validasi Isian CK-4
11. Pada halaman ini kita dapat memeriksa data yang telah diisikan, jika
ada kesalahan kita dapat memperbaiki isian dengan memilih tombol
EDIT.
110

12. Data yang telah diisikan dapat kita simpan sementara (draft) yang
dapat kita perbaiki datanya dengan memilih tombol SIMPAN DRAFT, jika
data berhasil dikirim maka akan muncul pemberitahuan dan dengan status
Draft.
13. Untuk mengirim data yang telah diisikan sebagai pemberitahuan CK-4
C, maka pilih tombol KIRIM ,jika data berhasil dikirim maka akan muncul
pemberitahuan dan data tersebut tidak dapat diubah lagi serta dengan
status Selesai

Gambar 3.98. Daftar data CK-4 C yang telah disimpan dan dikirim.

3.2.3.3. Copy Dokumen CK-4 C
Untuk mengisi pemberitahuan CK-4 C dapat dilakukan dengan menyalin
data pemberitahuan yang telah ada baik yang berstatus Draft atau
Selesai dengan cara sebagai berikut :
a. klik kanan baris data yang diinginkan dan pilih tombol Copy Dokumen
(gambar 3.87).

Gambar 3.99. Tombol Copy Dokumen
b. Maka akan muncul halaman pengisian pemberitahuan CK-4 C dengan
data yang sama seperti yang telah dipilih (gambar 3.100).
111


Gambar 3.100. Halaman Pengisian CK-4 C dengan Copy Dokumen.
c. Selanjutnya data dapat diubah sesuai dengan yang diinginkan dan cara
pengisian hingga penyimpanan/pengiriman sama seperti pengisian CK-4 C
baru.

3.2.3.4. Perbaikan Data Pemberitahuan CK-4 C
Fasilitas edit/update hanya berlaku untuk data CK-4 C yang disimpan
sementara (draft), untuk memperbaiki data dapat dilakukan dengan cara
sebagai berikut :
a. Klik kanan daftar data CK-4 C yang berstatus Draft dan pilih menu Edit
Dokumen untuk menampilkan data yang diinginkan
112


Gambar 3.101. Tombol Edit Dokumen.
b. Selanjutnya akan muncul halaman untuk mengubah isian
pemberritahuan CK-4 C yang telah dipilih

Gambar 3.102. Halaman Edit Draft CK-4 C
c. Selanjutnya data dapat diubah sesuai dengan yang diinginkan dan cara
pengisian hingga penyimpanan/pengiriman sama seperti pengisian CK-4 C
baru.
d. Untuk menyimpan data sebagai pengisian sementara kita dapat pilih
tombol SIMPAN DRAFT di halaman validasi.
e. Untuk mengirim data pilih KIRIM dan status akan berubah menjadi
Selesai.
113


3.2.3.5. Detail Data Pemberitahuan CK-4 C

Data yang telah kita isi dapat dilihat secara detail hingga ke rincian dengan
cara sebagai berikut :
a. Klik 2 kali baris data pada Daftar Dokumen CK-4 C baik yang berstatus
Draft atau Selesai

Gambar 3.103. Detail Data CK- 4 C
b. Pada halaman ini akan dimuat detail data, untuk data bersatus Selesai
kita dapat mendownload tanda bukti CK-4 C dengan memilih Download
Tanda Bukti CK-4 C.
c. Sedangkan untuk data berstatusDraft tidak dapat mendowload tanda
bukti dan dapat mengubah data tersebut dengan memilih tombol Edit
hingga muncul halaman Edit CK-4 C, cara pengisiannya sama seperti
proses Edit/Update Pemberitahuan CK-4 C.

114


3.2.3.6. Pencarian Data CK-4 C
Pada halaman Daftar Dokumen Ck-4 C kita dapat melakukan pencarian
data dengan parameter Nomor Pemberitahuan dan Tanggal
Pemberitahuan.

Gambar 3.104. Kolom Pencarian Data CK-4 C.
a. Pilih salah satu parameter dan isi kata kunci yang diinginkan.
b. kemudian pilih tombol Cari untuk melakukan pencarian.
c. Untuk mengosongkan isian kata kunci, kita pilih tombol Batal.

3.3. Menutup Aplikasi
Langkah-langkah menutup aplikasi adalah sebagai berikut:
a. Dari halaman Sistem Aplikasi Cukai Online, seperti pada gambar 3.105.

Gambar 3.105. Halaman Sistem Aplikasi Cukai Online.
115

b. Klik Sign out.
c. Jika berhasil maka akan muncul tampilan halaman Portal Pengguna
Jasa seperti pada gambar 3.106

Gambar 3.106. Halaman awal Portal Pengguna Jasa.
d. Tutup web browser.
4. CK-5 Online
Untuk mengakses aplikasi CK-5 online, user dapat menggunakan langkah
yang 5sama seperti mengakses CK-4 Online (Lihat pada bab 3.1 Mengakses
Aplikasi CK-4 Online)
4.1 Fitur Fitur Aplikasi
Sistem Aplikasi Cukai Online ini sebenarnya adalah gabungan dari
Aplikasi CK-4 Online dan Aplikasi Ck-5 Online. Pada Petunjuk Penggunaan
Aplikasi ini hanya menjelaskan tentang petunjuk penggunaan Aplikasi CK-5
Online. Pada bagian ini menjelaskan tentang langkah-langkah menggunakan
fitur-fitur yang ada dalam aplikasi CK-5 Online.
4.1.1 Melihat Daftar CK-5 Online
Untuk melihat daftar CK-5 dapat mengikuti langkah langkah sebagai
berikut :
116

a. Klik pada menu CK-5 Online hingga muncul halaman seperti pada
gambar 3.107.


Gambar 3.107 menu CK-5 Online
b. Pada halaman tersebut terdapat tombol Buat CK-5 Baru untuk membuat
CK-5 baru dan daftar CK-5 yang telah direkam oleh pengusaha BKC.
4.1.2 Membuat CK-5 Baru
Langkah langkah untuk membuat CK-5 baru adalah sebagai berikut :
117

a. Klik pada tombol Buat CK-5 Baru, hingga muncul halaman seperti
gambar 3.108

Gambar 3.108 Halaman CK-5 Baru

118

4.1.3 Bagian bagian CK-5
Terdapat 4 bagian CK-5, yaitu :
a. Bagian Header
Untuk pengusaha EA, maka jenis BKC terisi EA secara otomatis
(gambar 3.109), sedagnkan untuk pengusaha MMEA terisi MMEA
(gambar 3.110), sedangkan untuk pengusaha HT terisi HT (gambar
3.111)

Gambar 3.109 header EA


Gambar 3.110 header MMEA


Gambar 3.111 Header HT
b. Bagian Permohonan
Bagian permohonan terdiri atas 21 isian yaitu :
1) NPWP
2) NPPBKC
3) Nama dan Alamat Tempat Asal/Pemasok
119

4) Nama dan Kode KPPBC asal
5) Nomor Invoice/Surat Jalan
6) Tanggal Invoice/Surat Jalan
7) Nomor Keputusan Pemberian Fasilitas
8) Tanggal Keputusan Pemberian Fasilitas
9) Cara Pengangkutan Tujuan
10) Jumlah dan Jenis Kemasan
11) Jenis Identitas Tempat tujuan/Pengguna
12) Nomor Identitas Tempat Tujuan/Pengguna
13) Nama dan Alamat Tempat Tujuan/Pengguna
14) Nama dan Kode KPPBC di mana tempat tujuan/pengguna berada
15) Nama dan Kode Negara Tujuan
16) Jenis Identitas, Nomor Identitas, Nama dan Alamat Tempat
Penimbunan Terakhir
17) Jenis Identitas, Nomor Identitas, Nama dan Alamat Tempat
Penimbunan Terakhir
18) Pelabuhan Muat
19) Nama dan Kode KPPBC di mana pelabuhan Muat berada
20) Pelabuhan Singgah Terakhir
21) Nama dan Kode KPPBC di mana Pelabuhan Singgah terakhir
berada pada bagian ini nomor 1 4 akan terisi secara otomatis
sesuai dengan data NPPBKC seperti pada gambar 3.112
120


Gambar 3.112 Nama dan Kode KPPBC
c. Bagian Rincian
Pada bagian rincian (gambar 3.113) terdapat 2 sub bagian yaitu :
1) Input Uraian Barang yang terdiriatas Nomor Kolli, Jumlah Kolli,
Uraian Barang, Merk, Jenis Kolli, Jumlah Barang, Jenis Satuan
Barang, HJE/HJP, tarif Cukai, Jumlah Cukai, Jumlah Devisa dan
Keterangan.
2) Daftar Rincian
Terdapat sedikit perbedaan pada bagian rincian, untuk pengusaha
EA, tidak ada input merk (gambar (3.113), sedangkan untuk
pengusaha MMEA, ada input merk (gambar 3.114) dan untuk
pengusaha HT ada input merk (gambar 3.114).
121


Gambar 3.113 Rincian CK-5 EA

Itas, dan alamat pemberitahu

Gambar 3.114 Rincian CK-5 MMEA atau HT
d. Bagian Pemberitahu
Pada bagian ini terdapat nama, nomor identitas dan alamat
pemberitahu (gambar 3.115)

Gambar 3.115 Bagian pemberitahu
122

4.1.4 Cara Pengisian Bagian Header
Langkah langkah dalam pengisian header adalah sebagai berikut ini:
a. Mengisi nomor pengajuan
b. Mengisi tanggal pengajuan dengan cara menekan tombol ,
kemudian pilih tanggal pengajuan seperti pada gambar 3.116

Gambar 3.116 Tampilan Pemilihan Tanggal Pengajuan
c. Nomor dan tanggal pendaftaran tidak bisa diisi, karena akan terisi
secara otomatis jika data CK-5 yang dikirim valid.
d. Terdapat cara pengisian yang berbeda untuk Cara Pelunasan. Untuk
pengusaha EA, maka cara pelunasannya hanya Pembayaran
(gambar 3.116), jika untuk pengusaha MMEA danpengusaha HT cara
pelunasannya dengan pelekatan pita cukai atau pembubuhan tanda
cukai lainnya (gambar 3.117).

Gambar 3.117 Cara Pelunasan Untuk EA

Gambar 3.118 Cara Pelunasan Untuk MMEA dan Hasil Tembakau


123

e. Memilih status cukai
Pada pilihan Status Cukai terdapat 2 pilihan yaitu : Belum Dilunasi
dan Sudah Dilunasi seperti pada gambar 3.119

Gambar 3.119 Cara mengisi Status Cukai
f. Memilih Jenis Pemberitahuan
Pilihan pada jenis pemberitahuan ini ada 2, tergantung dari status
cukai yang dipilih, yaitu :
Jika Belum Dilunasi (gambar 3.120)
1) Tidak Dipungut Diekspor
2) Tidak Dipungut Ke/Dari Pabrik/Tempat Penimbunan
3) Tidak Dipungut bahan Baku/Penolong BHA Non BKC
4) Dibebaskan bahan Baku/Penolong BHA Non BKC
5) Dibebaskan Iptek/Sosial/Tenaga Ahli/Perwakilan Asing
6) Dibebaskan Ke TPB
7) Dibebaskan Telah/Untuk Dirusak Sehingga Tidak Baik Untuk
Diminum
8) Dibebaskan Untuk konsumsi Penumpang/Awak Sarana
Pengangkut Ke Luar Daerah Pabean

Gambar 3.120 Jenis Pemberitahuan untuk Status Cukai Belum
Dilunasi

124

Jika sudah dilunasi (gambar 3.121)
1) Dibayar Tunai
2) Dibayar Tunda
3) Dibayar Berkala
4) Lainnya Dimusnahkan
5) Lainnya Diolah Kembali

Gambar 3.121 Jenis Pemberitahuan untuk Status Cukai Sudah
Dilunasi
4.1.5 Cara Pengisian Bagian Permohonan
Cara Pengisian Bagian Permohonan ini ada 2, tergantung dari Jenis
Pemberitahuan yang dipilih. Jika untuk tujuan ekspor, maka nomor yang
muncul pada bagian permohonan adalah 15 21 seperti pada gambar
3.122. Akan tetapi jika CK-5 nya selain untuk tujuan ekspor, maka yang
muncul adalah nomor 11 14 (gambar 3.123).
125


Gambar 3.122 CK-5 Ekspor

Gambar 3.123 CK-5 Untuk Selain Ekspor

126

Untuk mengisi bagian permohonan, langkah langkah harus dilakukan
adalah :
a) Mengisikan Nomor dan Tanggal Invoice/Surat Jalan
b) Mengisikan Nomor dan Tanggal Keputusan Pemberian Fasilitas
dalam hal mendapatkan fasilitas.
c) Memilih cara pengangkutan.

Gambar 3.124 Memilih Cara Pengangkutan
d) Mengisikan jumlah dan jenis kemasan
e) Mengisikan jenis identitas Tempat Tujuan / Pengguna
f) Mengisikan Nomor identitas Tempat Tujuan / Pengguna
g) Mengisikan Nama dan Alamat Tempat Tujuan / Pengguna
h) Mengisikan Namadan Kode KPPBC di mana Tempat Tujuan /
Pengguna berada

4.1.6 Cara Pengisian Nama dan Kode Kantor
4.1.7 Langkah Langkah untuk mengisi nama dan kode kantor adalah sebagai
berikut :
a) Tekan tombol pada sebelah kanan kode kantor
b) Jika berhasil akan muncul popup seperti pada gambar 3.125
127


Gambar 3.125 Daftar Nama, Kode Kantor
c) User dapat melakukan filter berdasarkan parameter kode kantor atau
nama kantor, dengan mengetikkan kode kantor atau nama kantor
pada textbox di atas nama kolom, kemdian Enter.
d) Jika nama kantor yang dimaksudkan tampil, klik 2 kali pada baris data
atau tekan tombol Pilih.
e) Jika berhasil maka kotak nama dan kode kantor otomatis terisi.
4.1.8 Cara Pengisian nama dan Kode Negara
Jika CK-5 nya untuk tujuan ekspor (gambar 3.122 ) maka untuk mengisi
nama dan kode negara caranya adalah :
a) Menekan tombol pada sebelah kanan kotak kode negara.
b) Jika berhasil akan muncul layar seperti pada gambar 3.126
128


Gambar 3.126 Daftar Kode dan Nama Negara

c) Nama negara yang tampil adalah 10 record per layar, sehingga jika
nama negara yang dikehendaki tidak muncul, user dapat melakukan
filtering dengan mengetikkan nama negara pada textbox di atas kolom
Nama Negara.
d) Setelah muncul id dan nama negara yang dikehendaki klik 2 kali pada
daftar tersebut.
e) Jika berhasil, maka id dan nama negara akan mengisi textbox id dan
nama negara.
4.1.9 Cara Pengisian Nama dan Kode Pelabuhan
Nama dan Kode Pelabuhan diisi dalam hal CK-5 Ekspor. Adapun
langkah-langkah untuk mengisi nama dan kode pelabuhan adalah :
a) Klik tombol yang terletak di sebelah kanan kode pelabuhan, hingga
muncul layar yang berisi daftar pelabuhan (gambar 3.127)
b) Dalam satu layar berisi 10 row data dari total 464 row data nama
pelabuhan, sehingga untuk menampilkan data yang dikehendaki user
dapat melakukan filtering berdasarkan Id atau Nama Pelabuhan.
c) Untuk melakukan filtering berdasarkan Nama Pelabuhan isikan
textbox yang berada di atas header kolom Nama Pelabuhan.
129


Gambar 3.127 ID dan Nama Pelabuhan

d) Jika muncul nama pelabuhan yang dikendaki klik 2 kali hingga terisi
pada textbox ID dan Nama Pelabuhan.

4.1.10 Cara Pengisian Pada Bagian Rincian
Komponen data yang harus diisikan pada bagian ini antara lain :
a) Nomor Koli
b) Jumlah Koli
c) Uraian Barang
d) Untuk mengisikan merk MMEA atau HT user dapat mengklik tombol
yang teletak di sebelah kanan textbox Merk, kemudian memilih
merk yang muncul (gambar 3.128)

Gambar 3.128 Gambar Daftar Merk HT
130

e) Jika data yang ditampilkan lebih dari 1 layar, lakukan filtering
berdasarkan parameter yang ada, misalkan : Merk, isi (btg/gr), HJE
(Rp), atau Tarif Spesifik. Lakukan klik 2 kali pada list merk yang
dikehendaki.
f) Jika berhasil maka otomatis textbox Uraian Barang, HJE/HJP (Rp.),
Merk, Jenis Satuan Barang, dan Tarif Cukai terisi secara otomatis.

Gambar 3.129 Isian Merk HT

Gamba 3.130 Tabel Daftar Merk HT

g) Mengisikan Jumlah, Jenis Koli dan keterangan, kemdian klik tombol
.
h) Jika berhasil maka tabel daftar merk akan terisi (gambar 3.130)

4.1.11 Cara Mengubah Dan Menghapus Data Rincian
Data rincian yang telah direkam dapat diedit atau dihapus, sepanjang
belum disimpan ke dalam database dengan menggunakan tombol edit (
) atau tombol hapus ( ).
a) Untuk mengedit rincian, user dapat menekan tombol kemudian
mengubah pada data yang dikehendaki kemudian klik .
b) Untuk menhapus rincian klik pada list data di tabel rincian kemudian
klik , maka data langsung terhapus.


131

4.1.12 Cara Pengisian Data Pada Bagian Pemberitahu
Data yang diisikan pada bagian ini adalah data identitas pemilik
perusahaan yang merupakan pihak yang bertanggung jawab secara
langsung dengan Bea Cukai. Data data yang harus diisikan adalah :
a) Nama; yaitu nama pengusaha atau yang bertanggung jawab terhadap
CK-5
b) No Identitas (Nomor identitas pengusaha)
c) Alamat (Alamat Pengusaha yang menandatangani CK-5)
4.1.13 Cara Mengirim Dokumen CK-5
Pada dasarnya ketika menginput di layar perekaman, user seperti
menginput pada layar komputernya sendiri, sehingga ketika sudah diisi
secara lengkap, harus dikirim ke sistem aplikasi cukai sentralisasi. Cara
pengirimannya adalah sebagai berikut :
a) Klik tombol pada bagian kiri atas CK-5.
b) Jika tidak ada pesan error, maka dokumen telah berhasil dikirim.
4.1.14 Melihat Status Dokumen CK-5
Setelah melakukan CK-5 berhasil dikirim maka akan diproses/divalidasi
oleh SACS-2 terutama dalam hal keberadaan NPPBKC di sisi tujuan.
Adapun langkah langkah untuk melihat/ mengecek status CK-5 adalah
sebagai berikut :
a) Klik menu pada bagian kiri halaman perekaman CK-5.
b) Jika berhasil akan muncul daftar CK-5 yang telah direkam (gambar
3.131)
132


Gambar 3.131 Daftar CK-5 Yang Telah Direkam
c) Jika validasinya berhasil dilewati maka akan muncul nomor dan
tanggal CK-5.
d) Untuk melihat detil pengisian CK-5 dapat dklik kanan pada daftar
dokumen kemudian klik tombol .
4.1.15 Merekam Ulang CK-5
Kadang kala item-item pada CK-5 yang direkam hampir sama dengan
CK-5 sebelumnya. Hal ini dapat dimungkinkan jika kegiatan yang
dilakukan sifatnya rutinitas. Agar kegiatan perekaman efektif dan efisien
maka ada feature copy dokumen. Adapun langkah-langkah untuk
mengcopy dokumen CK-5 adalah sebagai berikut :
a) Klik kanan pada daftar CK-5 kemudian tekan tombol
untuk mengcopy data-data CK-5.
b) Jika berhasil akan muncul form CK-5 yang terisi lengkap.
c) Ubahlah data-data yang memang harus dirubah, misalnya : nomor
dan tanggal invoice, tempat tujuan pengguna jika alamat tujuannya.
133

d) Untuk mengirimkan hasil perekaman sama seperti cara mengirim
dokumen CK-5 yang lainnya.

b. PETUNJUK OPERASIONAL UNTUK USER PADA BAGIAN YANG
TERKAIT DENGAN LAYANAN DI BIDANG CUKAI

Terdapat 5 kegiatan yang merupakan fungsi terdapat pada bagian ini yaitu:
Perekaman Dokumen, Validasi Dokumen, Pemeriksaan Dokumen, Pemeriksa
Mutasi BKC, dan Pembuat Keputusan. Kelima fungsi tersebut melekat pada grup
user aplikasi sebagai berikut :
1) Perekaman Dokumen/Permohonan
Adalah kegiatan merekam permohonan yang diajukan kepada kantor
pelayanan dalam bentuk hardcopy. Adapun dokumen/permohonan yang
harus direkam adalah :
- Registrasi NPPBKC
- HT
- MMEA
- CK-4C
- CK-4A
- CK-4B
- CK-5
- Fasilitas Tidak Dipungut Cukai
- Fasilitas Pembebasan Cukai
- PPPC HT
- PPPC MMEA
- CK-1
- CK-1A
- CK-2
- CK-3
- LACK-1 s.d. LACK-9
2) Validasi Dokumen
Adalah kegiatan membandingkan hardcopy dengan hasil perekaman pada
aplikasi. Adapun dokumen-dokumen yang divalidasi adalah :
- PPPC
134

- CK-1
3) Pemeriksaan Permohonan
Adalah kegiatan memeriksa permohonan dan memberikan rekomendasi
permohonan. Adapun permohonan yang harus diberikan rekomendasi
adalah:
- Tarif HJEMMEA
- Fasilitas Tidak Dipungut Cukai
- Fasilitas Pembebasan Cukai
4) Pemeriksaan Mutasi BKC
Bertugas melakukan kegiatan :
- Perekaman LHP Asal
- Perekaman Pengeluaran BKC
5) Pembuat Keputusan
Bertugas melakukan kegiatan :
- Membuat keputusan permohonan
- Merekam/menentukan Jangka Waktu Pengiriman BKC
- Membuat Rekomendasi Permohonan Fasilitas Tidak Dipungut Cukai
- Membuat Rekomendasi Permohonan Fasilitas Pembebasan Cukai
Terdapat kegiatan non-workflow maupun workflow yang dilakukan pada
bagian ini antara lain : Pelayanan NPPBKC (Registrasi NPPBKC, Pengelolaan
Golongan), Pelayanan Tarif/HJE, Perekaman Permohonan PPPC, Perekaman
Permohonan Penundaan Pembayaran Cukai, Pelayanan CK-1.
1. Registrasi NPPBKC
Terdapat 2 jenis pelayanan NPPBKC yaitu : Registrasi NPPBKC Baru dan
Registrasi Ulang NPPBKC sedangkan kegiatan yang terkait dengan NPPBKC
adalah: Perekaman Dokumen, Pemeriksaan Permohonan. Alur/flowchart
Pelayanan NPPBKC pada SACS (Gambar 3.120) dapat dilihat pada gambar di
bawah ini:
135


Gambar 3.132 Alur/Flowchart Pelayanan Registrasi NPPBKC

Memastikan Keberadaan Data NPPBKC
Sebelum merekam data registrasi baru ataupun registrasi ulang harus
dipastikan bahwa data registrasi dicek terlebih dulu keberadaannya, melalui 3
menu berikut ini :
1. Browse Semua NPPBKC
Ikuti petunjuk gambar 3.133 di bawah untuk membuka menu Browse
Semua NPPBKC.

Gambar 3.133 Tampilan Menu Browse Semua NPPBKC

136

Kemudian cari pada list NPPBKC (Gambar 3.134) untuk mengetahui
apakah NPPBKC tersebut ada atau tidak.

Gambar 3.134 Daftar Semua NPPBKC
2. Menu Melanjutkan Perekaman untuk Registrasi Baru.
Ikuti petunjuk gambar 3.135 di bawah untuk membuka menu Melanjutkan
Perekaman.

Gambar 3.135 Menu Melanjutkan Perekaman
Kemudian cek pada list registrasi perusahaan sebagaimana berikut
(gambar 3.136) ini oauntuk memastikan apakah registrasi perusahaan baru
sudah pernah direkam atau belum:

Gambar 3.136 Daftar Perusahaan Sudah Direkam Registrasi
3. Menu Melanjutkan Perekaman untuk Registrasi Ulang.
Ikuti petunjuk gambar di bawah untuk membuka menu Melanjutkan
Perekaman (gambar 3.137).
137


Gambar 3.137 Menu untuk Melanjutkan Perekaman

Kemudian cek pada list registrasi perusahaan sebagaimana berikut ini
(gambar 3.138) untuk memastikan apakah registrasi ulang perusahaan
sudah pernah direkam atau belum:

Gambar 3.138 List Perusahaan Registrasi Ulang
Registrasi NPPBKC Baru
Adalah kegiatan perekaman atas data registrasi dan nomor NPPBKC yang
belum ada pada SACS, proses pelayanannya adalah sebagai berikut:
Perekaman Dokumen
1) Memastikan keberadaan data NPPBKC pada SACS.
2) Jika data registrasi atau NPPBKC tidak ada rekam registrasi perusahaan
dengan membuka menu berikut ini (Gambar 3.139)
138

.
Gambar 3.139 Menu Perekaman NPPBKC Baru
3) Setelah menu perekamnnya muncul rekam data-data registrasi perusahaan
baru, seperti berikut ini (gambar 3.140) :

Gambar 3.140 Perekaman Registrasi Baru
4) Kemudian mengisikan data-data perusahaannya pada form A seperti pada
gambar 3.141 berikut ini :

Gambar 3.141 Form A Registrasi Baru
139

5) Kemudian klik . Setelah itu lanjutkan perekaman dari form B hingga
form F, seperti pada gambar 3.142 di bawah ini :

Gambar 3.142 Form B s.d. Form F Registrasi NPPBKC
6) Isian yang sudah lengkap akan memunculkan tanda pada tab. Dan jika
semua tab terisi tanda proses penomoran dapat dilakukan.
Penomoran Dokumen
Penomoran dapat dilakukan jika NPPBKC diterbitkan untuk perusahaan
baru. Langkah-langkah untuk penomoran adalah sebagai berikut :
1) Merekam penomoran registrasi baru dengan mengambil nomor dari buku
agenda.
2) Penomoran dilakukan dengan membuka menu sebagaimana berikut ini
(gambar 3.143) :

Gambar 3.143 Menu Penomoran NPPBKC
140


3) Setelah muncul data registrasi yang sudah lengkap (seperti pada gambar
di bawah ini) user bisa mengklik tombol (gambar 1.144).

Gambar 3.144 Menu Penomoran NPPBKC

4) Setelah mengisikan Nomor SK, Tanggal, NPPBKC, dan tanggal NPPBKC,
kemudian klik maka proses penomoran selesai.
5) Membuka menu Pengelolaan Golongan untuk menentukan golongan dan
jenis produksinya. Menu tersebut dapat diakses dengan mengikuti petunjuk
gambar 3.133 di bawah ini :

Gambar 3.145 Menu Pengelolaan Golongan

141

6) Setelah muncul layar Pengelolaan Golongan (gambar 3.134) , data
datanya dapat disesuaikan

Gambar 3.146 Layar Pengelolaan Golongan

7) Setelah proses pengelolaan golongan selesai NPPBKC dapat melanjutkan
kegiatan selanjutnya yaitu Pelayanan Tarif/HJE.

Registrasi Ulang NPPBKC
Proses registrasi ulang dilakukan jika ada pembaharuan data registrasi
atas NPPBKC yang sudah diterbitkan. Dengan proses ini semua data registrasi
(A s.d. F) direkam kembali. Proses pelayanan adalah sebagai berikut :
1) Memastikan Keberadaan Data NPPBKC pada SACS.
2) Jika registrasi ulang belum direkam buka menu dengan mengikuti petunjuk
gambar 3.147 berikut ini :
142


Gambar 3.147 Menu Perekaman Registrasi Ulang
3) Setelah list NPPBKC muncul pilih, salah satu NPPBKC yang akan
diregistrasi ulang, seperti pada gambar 3.148 berikut ini :

Gambar 3.148 Merekam Registrasi Ulang
4) Proses pengisian registrasi ulang hampir sama seperti registrasi baru,
minus pengisian Nama Perusahaan dan NPWP (Dapat dilihat pada contoh
di bawah ini). Penerima Dokumen merekam form A s.d. form F (gambar
3.149)

Gambar 3.149 Form Perekaman Registrasi Ulang
143

5) Proses registrasi ulang dapat difinalisasi, setelah semua form (A s.d. F)
terisi, seperti pada gambar di bawah ini (gambar 3.150):

Gambar 3.150 Finalisasi Registrasi Ulang

6) Tahap akhir dari kegiatan registrasi ulang NPPBKC adalah finalisasi yang
dilakukan dengan mengklik tombol , dimana sistem
aplikasi akan menampilkan layar konfirmasi (gambar 3.139) seperti gambar
di bawah ini :

Gambar 3.151 Layar Konfirmasi Penyimpanan Registrasi NPPBKC

2. Pelayanan Tarif/HJE HT
Pelayanan diajukan oleh perusahaan dalam hal terdapat merk baru yang
diajukan, merk lama yang akan dinaikkan HJEnya, atau perubahan kebijakan
144

tarif. Flowchart Pelayanan Tarif/HJE dapat digambarkan sebagai berikut (gambar
3.152).

Gambar 3.152 Alur Pelayanan

Pelayanan Tarif/HJE Baru atau Perubahan/merkHJE
Adalah kegiatan pelayanan atas permohonan Tarif/HJE yang diajukan oleh
pengusaha BKC melalui kantor pelayanan. Alur kegiatan yang dilakukan oleh
group user yang terkait adalah sebagai berikut :
Petugas Yang Merekam Dokumen
Kegiatan yang dilakukan oleh petugas yang merekam dokumen adalah :
1) Merekam hardcopy permohonan yang diajukan oleh pengusaha BKC
dengan mengakses menu berikut ini (gambar 3.153):


145

Jika Baru

Gambar 3.153 Menu Permohonan Baru

Jika yang diajukan adalah permohonan perubahan maka membuka manu
seperti pada gambar 3.154

Gambar 3.154 Menu Perubahan
2) Layar perekaman Tarif/HJE baru adalah seperti berikut ini (gambar 3.155)

Gambar 3.155 Layar Perekaman Permohonan Baru
146


3) Jika Permohonan perubahan layarnya seperti pada gambar 3.156

Gambar 3.156 Layar Perekeman Permohonan Perubahan

4) Komponen header yang harus diisi adalah :
- Nama pemohon
- No dan Tgl permohonan
- Pengisian NPPBKC akan mengakibatkan data yang lainnya otomatis
terisi yaitu : nama perusahaan, alamat.
- Lampiran : Etiket (kemasan), daftar merk, surat pernyataan.
6) Sedangkan komponen detil dapat diisi dengan mengklik tombol maka
akan muncul layar seperti pada gambar 3.157. Jika Tarif/HJE baru
Penerima Dokumen mengisi kolom-kolom Tarif/HJE, jika Perubahan
Tarif/HJE cukup mengklik untuk memilih Tarif/HJE mana yang
akan diubah.
- Nama merk
147

- Jenis produksi dengan mengklik
- Isi
- HJE/bungkus
- Tarif spesifik otomatis muncul berdasarkan jenis produksi, golongan,
dan range HJE/btg nya
- Bahan kemasan, warna dasar (kemasan), tampak depan, tampak
belakang, tampak kiri, tampak kanan, tampak atas, tampak bawah

Gambar 3.157 Layar Detail Permohonan

- Desain kemasan wajib diupload/diunggah agar perekaman detil bisa
disimpan.
- Awal berlaku (default = tanggal rekam)
Petugas Yang Melakukan Pemeriksaan
Petugas BC dapat melakukan pemeriksaan setelah hardcopy permohonan
Tarif/HJE direkam oleh pendok. Yang dilakukan oleh pemeriksa antara lain : a)
148

memastikan antara hardcopy sama dengan softcopynya; b) memastikan bahwa
Tarif/HJE baru yang diajukan tidak menyamai perusahaan lain dari segi : nama
maupun desain kemasannya. Langkah-langkah Untuk melakukan kegiatan
pemeriksaan permohonan Tarif/HJE antara lain :
1) membuka menu sebagaimana pada gambar 3.158 di bawah ini:

Gambar 3.158 Menu Pemeriksaan Permohonan Tariff/HJE
2) Memilih permohonan Tarif/HJE (klik 2x) yang akan diperiksa pada layar
yang ditampilkan menu pemeriksaan (gambar 3.159) di bawah :

Gambar 3.159 Daftar Pemeriksaan Tarif/HJE
3) Memeriksa detil Tarif/HJE seperti dilihat pada gambar 3.160 di bawah ini :

Gambar 3.160 Detil Permohonan Tarif/HJE
149


4) Klik untuk meneliti dan melakukan komparasi atas Tarif/HJE yang
diajukan dengan Tarif/HJE pembandingnya dengan menekan tombol
sehingga muncul data Tarif/HJE seluruh Indonesia
seperti pada gambar 3.161 di bawah ini :

Gambar 3.161 Daftar Tarif/HJE Seluruh Indonesia
5) Operator dapat mencariTarif/HJE berdasarkan kata kunci nama kolomnya,
seperti merk, tampak depan, tampak samping, atau kolom yang lainnya.
Hasil pencarian tersebut akan ditampilkan dalam layar komparasi (gambar
3.162) seperti di bawah ini :

Gambar 3.162 Layar Perbandingan Tarif/HJE
150


6) Berdasarkan hasil komparasi tersebut pemeriksa dapat mengambil
keputusan sebagai rekomendasi bagi Pejabat Pengambil Keputusan. Jika
setuju memilih pilihan setuju (gambar 3.163), jika tidak memilih tidak setuju
dengan menyebutkan uraian/alasan tidak setujunya, seperti pada gambar
3.164 di bawah ini :
7) Jika setuju

Gambar 3.163 Pilihan Setuju


Gambar 3.164 Pilihan Tidak Setuju

151

8) Apapun hasil pilihan Pemeriksa Cukai, keputusan akhirnya ada di Pejabat
Pengambil Keputusan.
9) Petugas Pemeriksa dapat merekam nomor dan tanggal SKEP pada menu
di bawah ini (gambar 3.165), setelah Kasi Cukai merekam hasil
keputusan setuju pada aplikasi.

Gambar 3.165 Menu Penomoran Surat Permohonan
10) Kemudian memilih salah satu list permohonan pada layar seperti pada
gambar 3.166 di bawah :

Gambar 3.166 Daftar Penomoran Surat
11) Mengklik pada layar penomoran seperti pada gambar 3.167 yang
berikut ini :

Gambar 3.167 Layar Penomoran Surat
152


12) Menuliskan nomor dan tanggal SKEP yang diambil dari buku agenda.

Pejabat Yang Memberikan Keputusan
Untuk memberikan hasil keputusannya Pejabat BC melakukan langkah
langkah sebagai berikut :
1) Membuka menu keputusan sebagai berikut :

Gambar 3.168 Menu Keputusan Permohonan tarif/HJE
2) Memilih list permohonan Tarif/HJE Baru sebagai berikut (gambar 3.155):

Gambar 3.169 Daftar Permohonan Tarif/HJE Baru
3) Mengambil keputusan setuju atau tidak setuju, kemudian jika setuju
mencetak draft SKEP Tarif/HJE sebagai berikut :

Gambar 3.170 Keputusan Permohonan Tarif/HJE

153

Pelayanan Penetapan Kembali Tarif/HJE
Adalah kegiatan penetapan Tarif/HJE yang dilakukan oleh kantor
pelayanan karena ada perubahan kebijakan tanpa didahului oleh permohonan
yang diajukan oleh pengusaha. Kegiatan ini hanya melibatkan Pemeriksa
Cukai. Langkah-langkah kegiatan penetapan adalah sebagai berikut ini :
1) Membuka menu penetapan kembali seperti berikut ini (gambar 3.171)

Gambar 3.171 Menu Penetapan Kembali tarif/HJE
2) User hanya perlu memindahkan data merek seperti tergambar pada
ilustrasi berikut ini (gambar 3.172). User hanya perlu memindahkan merek
dari tabel Preview ke Waiting List. Tarif spesifik akan ditentukan secara
otomatis oleh sistem berdasarkan data referensi tarif. Setelah merek-merek
yang akan ditetapkan telah ditambahkan, user harus merekam no dan
tanggal SKEP berdasarkan nomor dari buku agenda masing-masing
kantor.

Gambar 3.172 Layar Penetapan Kembali Tarif/HJE
154

3. Pelayanan Tarif/HJE MMEA
Kegiatan pelayanan yang dilakukan pada bagian layanan cukai adalah:
perekaman permohonan, pemeriksaan, dan keputusan. Alur kegiatan
tersebut dapat dilihat pada flow permohonan Tarif/HJE MMEA seperti pada
gambar 3.173.
Untuk kegiatan yang dilakukan pada bagian/seksi layanan cukai hanya
pada area yang dihijaukan.
a) Perekaman Permohonan Tarif/HJE MMEA
Adapun langkah-langkah atau kegiatan layanan Tarif/HJE MMEA adalah
membuka layar perekaman permohonan Tarif/HJE MMEA dengan
mengakses menu Permohonan Tarif Cukai MMEA (gambar 3.174)
kemudian lakukan kegiatan sebagai berikut :
- Memilih Tombol Aksi. Setelah muncul layar perekaman permohonan
Tarif/HJE MMEA (gambar 3.175) klik tombol yang terletak di
sebelah kiri tombol , kemudian pilih aksi Rekam.

Gambar 3.173 Flow Pelayanan Tarif/HJE MMEA

155


Gambar 3.174 Menu Permohonan Tarif Cukai MMEA

1) Pemrakarsa. Bagian ini terisi secara otomatis sesuai dengan identitas
user yang melakukan login.
2) Header. Pada bagian ini yang dilakukan oleh user adalah menginput
berdasarkan permohonan yang diajukan oleh pengusaha BKC:
- Nomor Permohonan. Adalah nomor permohonan yang dibuat oleh
pengusaha BKC.
- Kota Permohonan adalah kota di mana pengusaha mengajukan
permohonan Tarif/HJE.
- Jumlah Lampiran (dalam lembar) adalah jumlah lampiran yang
menyertai dokumen permohonan Tarif/HJE. Biasanya jika lampiran
ini berupa berkas maka satuan lembar dapat dianggap sebagai
berkas.
- Tanggal permohonan adalah tanggal permohonan yang tertulis di
dalam hardcopy permohonan Tarif/HJE MMEA.
156


Gambar 3.175 Layar Perekaman Permohonan Tarif/HJE
157


3) Pemohon
Data-data yang harus diinput terkait dengan pemohon adalah :
- Nama adalah nama pemohon yang biasanya adalah nama pemilik
atau yang mewakili perusahaan BKC.
- Jabatan dari pemohon yang mewakili perusahaan.
- Alamat pemohon yang mewakili perusahaan.
4) Pabrik/Importir
Data pabrik/importir yang diinput di sini diambil dari database yang ada
di aplikasi sehingga data ini tidak bisa diedit saat perekaman
permohonan, tetapi diedit dari menu Pengelolaan NPPBKC di SACS-1.
Untuk mengisi data pabrik/importir :
- tekan tombol yang terletak di sebelah kanan textbox Nomor
NPPBKC yang memunculkan layar daftar NPPBKC (gambar 3.176)

Gambar 3.176 Layar Daftar NPPBKC
158

- Klik 2 kali pada salah satu NPPBKC sehingga textbox Nomor
NPPBKC, Nomor NPWP, Nama, Nomor PKP, dan Alamat otomatis
terisi.
- Menentukan jenis produksi (Dalam Negeri atau Luar Negeri/ Impor),
dengan menekan tombol yang terletak di sebelah kanan textbox
Jenis Produksi
5) Input Rincian
Yang harus diinput di sini adalah rincian Tarif/HJE atau Merk MMEA.
Adapun komponen komponen yang harus diisi adalah :
- Jenis MMEA. Merupakan jenis dari MMEA yang ditentukan sendiri oleh
pengusaha BKC (bukan standar dari DJBC). Jadi keumungkinanan
jenis MMEA nya tidak ada di daftar jenis MMEA.Untuk mengisikannya
klik tombol yang terletak pada sebelah kanan textbox Jenis MMEA
kemudian hanya dapat memilih dari salah satu jenis MMEA dari list
yang ada.
- Merek MMEA. Untuk mengisikannya rekam merk MMEA yang terdapat
di hardcopy permohonan Tarif/HJE MMEA.
- Negara Asal. Isian negara asal akan muncul jika Jenis Produksi pada
bagian 5 (Pabrik/Importir) adalah Luar Negeri/ Impor. Untuk mengisinya
klik tombol yang terletak di sebelah kanan textbox Negara Asal,
kemudian pilih menggunakan mouse salah satu negara asal (gambar
3.177). Jika negara yang hendak dipilih tidak muncul lakukan filtering
dengan mengetikkan parameter pada textbox yang berada di atas
kolom nama negara lalu tekan Enter pada keyboard.

Gambar 3.177 Daftar Negara
159

- Jenis Kemasan. Untuk mengisikan data ini klik pada tombol lalu pilih
jenis kemasan yang dikehendaki
- Isi kemasan, yang merupakan isi (dalam mili liter) tiap 1 botol atau jenis
kemasan.
- Kadar, adalah persentase kandungan alkohol. Yang diinput adalah
angka 1 s.d. 100. Dengan menginput kadar, maka besarnya tarif cukai
akan terisi secara otomatis.
- Tarif Cukai akan terisi secara otomatis jika kadarnya sudah diinput.
- HJE/Liter merupakan nilai dalam rupiah yang merupakan harga jual tiap
1 liter MMEA.
- HJE/Kemasan merupakan nilai dalam rupiah yang merupakan harga
jual tiap 1 jenis kemasan MMEA.
- Setelah semua data pada bagian Input Rincian terisi klik tombol
6) Tabel Rincian. Data pada tabel rincian akan terisi otomatis setelah data
pada bagian Input Rincian disimpan. Untuk menambah isian maka
langkah-langkah pada point ke-6 dapat dilakukan sampai rinciannya
direkam semuanya.
7) Lampiran. Lampiran yang harus diisi adalah :
- Label/etiket/brosur yang berisi informasi bentuk kemasan dan kadar
EA
- Daftar Rincian yang memuat jenis dan negara asal MMEA impor
Untuk mengisi bagian lampiran dilakukan dengan cara mengklik pada
tombol pada bagian lampiran (gambar 3.178)

Gambar 3.178 Lampiran
8) Komentar. Bagian ini dapat diisi catatan terkait dengan kegiatan
perekaman permohonan Tarif/HJE
9) Mengklik tombol untuk menyimpan hasil perekaman.
Perekaman akan berhasil jika terdapat pesan bahwa perekaman telah
berhasil dilakukan. Jika tidak berhasil kemungkinan terjadi karena ada data
160

wajib isi yang masih kosong, dan aplikasi akan mengarahkan pada data
yang belum diinput.
b) Pemeriksaan Permohonan
Pemeriksaan permohonan dapat berupa kegiatan-kegiatan sebagai
berikut :
- Membandingkan hardcopy dengan hasil perekaman permohonan
Tarif/HJE
- Meneliti kembali kelengkapan permohonan Tarif/HJE
Untuk melakukan pemeriksaan hanya dapat dilakukan oleh setiap user
yang telah mendapatkan akses untuk melakukan pemeriksaan.
Menu untuk melakukan pemeriksaan adalah dapat langsung mengklik
pada job yang ada di tab Task To Do (gambar 3.179) atau menu
pencarian permohonan Tarif/HJE MMEA (gambar 3.180).

Gambar 3.179 Task To Do Pemeriksa Pada Bagian Pabean Cukai


Gambar 3.180 Menu Pencarian Permohonan Tarif/HJE

Yang harus diperhatikan dalam proses pemeriksaan ini adalah terkait
dengan aksi yang harus dipilih/ditentukan yaitu:
- Setuju, dalam hal permohonannya diterima. Prosesnya berlanjut ke
kepala kantor.
- Tolak, dalam hal permohonan yang diajukan tidak diterima. Hal ini
mengakibatkan pengusaha BKC harus mengajukan permohonan
baru lagi.
161

- Kembali Ke Pemrakarsa, dalam hal terdapat kesalahan perekaman
yang dilakukan oleh perekam dokumen. Prosesnya akan kembali ke
perekam dokumen.
Setiap kali kegiatan pada user manapun harus selalu diakhiri dengan
- Menginput catatan pada textbox paling bawah.
- Mengklik lanjut setelah pilihan aksi ditentukan
c) Penomoran
Tugas lain yang harus dikerjakan pada user yang melakukan
pemeriksaan adalah merekam nomor dan tanggal surat keputusan atas
permohonan tarif/HJE MMEA yang telah disetujui oleh Kepala Kantor.
Langkah langkah untuk merekam surat keputusan adalah :
- Mengklik list proses Permohonan Tarif Cukai MMEA (gambar
3.181)

Gambar 3.181 List Permohonan Tarif Cukai MMEA
- Ketikkan nomor, tanggal, dan tanggal awal berlakunya SKEP
Tarif/HJE MMEA seperti pada gambar 3.182

Gambar 3.182 Isian SKEP Tarif/HJE MMEA
- Mengisikan catatan pada textbox Komentar
- Pilih aksi Rekam kemudian klik Lanjut
- Persetujuan Kepala Seksi




162

4. Pelayanan PPPC HT
Flowchart pelayanan PPPC, meliputi :
1. Flowchart P3C Pengajuan Awal Dan Tambahan KPPBC Tipe Madya Dan
Tipe A (gambar 3.183).
2. Flowchart P3C Pengajuan Awal Dan Tambahan KPPBC Tipe B (gambar
3.184).
3. Flowchart P3C Pengajuan Tambahan Izin Dirjen KPPBC Semua Tipe
(gambar 3.185).

Gambar 3.183 Flowchart P3C Awal Dan Tambahan A Tipe Sentralisasi
PENGUSAHA PENDOK/CUKAI PERBENDAHARAAN KP DJBC (DIT. CUKAI)
Flowchart P3C
pengajuan awal dan tambahan
KPPBC Tipe Madya dan Tipe A
(Sentralisasi)
Persetujuan
Pemasukan pita
dari Peruri &
tambah stock
KP + BA
Peruri
Cetak Pita
Proses OBC
Mulai
Selesai
DPPC(hard
copy/soft copy)
+Pita Cukai
Kirim Pita
Cukai + SP
(DP2C)
P3C
Pita diambil
di KPPBC
OBC (hard
copy atau soft
copy atau
PDE)
Persetujuan
Pemasukan Pita &
tambah stock
Perekaman P3C
Validasi
by System
Validasi OK Perbaikan Tidak
Ya
Perekaman
P3C oleh
Pengusaha
atau
Cetak P3C dan
tanda tangan
Validator
Validasi OK
Cetak Tanda
terima P3C
Ya
Tidak
Stok KP
Tidak
Ya
Tanda
Terima
Penomoran
P3C
Setuju
Ya
Tidak
163

Gambar 3.184 Flowchart P3C/P3CT KPPBC Tipe B


PENGUSAHA PERBENDAHARAAN dan PELAYANAN KP DJBC (DIT. CUKAI)
Flowchart P3C
pengajuan awal dan tambahan
KPPBC Tipe B
(Sentralisasi)
Persetujuan
Pemasukan pita
dari Peruri &
tambah stock
KP + BA
Peruri
Cetak Pita
Proses OBC
Mulai
Selesai
DPPC(hard
copy/soft copy)
+Pita Cukai
Kirim Pita
Cukai + SP
(DP2C)
P3C
Pita diambil
di KPPBC
OBC (hard
copy atau soft
copy atau
PDE)
Persetujuan
Pemasukan Pita &
tambah stock
Perekaman P3C
Perbaikan
Validasi OK
Cetak Tanda
terima P3C
Tidak
Stok KP
Tidak
Ya
Tanda
Terima
Penomoran
P3C
Setuju
Ya
Tidak
Ya
Penolakan
P3C
164


Gambar 3.185 Flowchart P3CT Izin Direktur Jenderal
PENGUSAHA PENDOK PERBENDAHARAAN KP DJBC (DIT. CUKAI)
Flowchart P3C
pengajuan tambahan izin Direktur Jenderal
Semua Tipe
(Sentralisasi)
Peruri
Cetak Pita
Proses OBC
Mulai
DPPC(hard
copy/soft copy)
+Pita Cukai
P3C TID
OBC (hard
copy atau soft
copy atau
PDE)
Lengkap?
Perbaikan
Tidak
Ya
KORLAK/KASI
Proses
Cek Eksistensi
Pemeriksaan
Dokumen P3C
TID
Surat
Rekomendasi
+ P3C TID
Setuju
Ya
Tidak
REJECT
Ya
Rekam
P3C TID
Persetujuan
Pemasukan pita
dari Peruri &
tambah stock
Selesai
Kirim Pita
Cukai + SP
(DP2C)
Pita
diambil di
KPPBC
Persetujuan
Pemasukan Pita &
tambah stock
tanda terima
Surat
Penolakan
Surat
Persetujuan
Stok KP
Tidak
Ya
Pemeriksaan
Data P3C
TID
Surat
Penolakan
Surat
Persetujuan
Rekam
Permohonan
P3C TID
Rekam Srt
Rekomendasi
P3C TID
165

Pelayanan PPPC Awal Dan Tambahan
Setiap tanggal 1-10 pengusaha dapat mengajukan P3C awal ke KPPBC.
Setelah mengajukan P3C awal, pengusaha dapat mengajukan P3C tambahan
s.d. tanggal 20 bulan pengajuan CK-1. P3C awal dan tambahan memiliki proses
alur kerja yang sama. P3C tersebut direkam oleh penerima dokumen dengan
urutan sebagai berikut :
1. membuka menu perekaman PPPC (gambar 3.186) dengan klik tombol
PPPC sehingga keluar menu-menu seperti pada layar di bawah ini
2. Pilihlah menu Perekaman PPPC dengan mengklik kiri sehingga muncul
layar perekaman P3C (gambar 3.187)

Gambar 3.186 Menu P3C
A.1 Pengisian Data Header
Isikan data-data sesuai hardcopy sebagai berikut :
1) No./Tgl. PPPC
Tidak bisa diisi, karena nanti akan terisi secara otomatis dari sistem
aplikasi.
2) Nama Pemohon
Nama pemohon ini maksimal dapat diisikan 50 karakter.
3) Tanggal Permohonan
Otomatis terisi sesuai dengan tanggal pada hari ini.
166

4) NPPBKC / Nama Perusahaan
Pemilihan NPPBKC dilakukan dengan klik tombol biru (gambar
3.187). Mis : Data NPPBKC yang ada di bawah KPPBC sejumlah 335
perusahaan (NPPBKC AKTIF). Data yang muncul pada layar jumlahnya
20 perusahaan per halaman, dan terdapat 17 halaman. Untuk melihat
halaman selanjutnya klik tombol atau untuk ke halaman
sebelumnya. Jika anda ingin menuju halaman tertentu klik tombol berikut
kemudian pilihlah halaman yang diinginkan

Gambar 3.187 Layar Perekaman PPPC

Isian detil pita
cukai
Klik memiilih NPPBKC
Klik kiri
167


Gambar 3.188 Layar Daftar NPPBKC
Filtering
Untuk mencari data perusahaan yang diinginkan, ketikkan nama
perusahaan yang dimaksud pada kotak isian di sebelah NAMA
(misalnya: SAMPO)
kemudian klik gambar luv. Yang muncul adalah data nama perusahaan
yang mengandung kata kunci (keyword) SAMPO yaitu HM.
SAMPOERNA TBK, PT. Selain berdasarkan nama perusahaan,
pencarian data perusahaan dapat dilakukan berdasarkan nomor
pokoknya (NPPBKC) seperti berikut ini
.


Gambar 3.189 Filtering NPPBKC
168

5) Klik ganda pada data perusahaan (gambar 3.190) untuk mengisikan
NPPBKC dan Nama Perusahaan sehingga terisi.
Alamat Perusahaan
Terisi otomatis setelah mengisi NPPBKC / Nama Perusahaan (gambar
3.165).

Gambar 3.190 Alamat Perusahaan

6) Periode Persediaan

Gambar 3.191 Periode Persediaan
Muncul secara otomatis, pada contoh gambar diatas (gambar 3.191),
yang muncul hanya satu periode, karena pada periode sebelumnya
(bulan Maret) tidak mengajukan P3C.
7) Tempat pengambilan pita cukai (gambar 3.192)

Gambar 3.192 Tempat Pengambilan Pita Cukai
Data ini otomatis terisi, tergantung dari data yang ada di database
NPPBKCnya. Data ini dapat diubah melalui menu Pengelolaan Golongan
A.2 Pengisian Data Detil
Data detil pita cukai ini diambil dari data merk (Jenis Hasil Tembakau HJE Isi
Warna Tarif Personalisasi) yang dimiliki oleh perusahaan. Data jenis pita
cukai harus diisi satu per satu untuk tiap jenis pita cukai.
Klik tombol hingga muncul layar detil pita cukai (Gambar. 3.168),
kemudian klik tombol kemudian isikan data-data sebagai berikut :
1) Jenis Hasil Tembakau
Pilih dari list Jenis Hasil Tembakau berikut .
2) Seri

3) Pilih seri pita sesuai dengan permintaan pada dokumen P3C seperti
contoh di atas.
Klik pertama
Klik kedua
169

4) Jenis Hasil Tembakau
Pilih dari list Jenis Hasil Tembakau berikut .

Gambar 3.193 Detil Isian PPPC
5) Seri

Pilih seri pita sesuai dengan permintaan pada dokumen P3C seperti
contoh di atas.
6) HJE
Pilih salah satu HJE yang diinginkan dengan mengklik tombol seperti
berikut, kemudian klik pada HJE tersebut.

7) Isi
Isi per bungkus ini terisi otomatis sesuai dengan data merk yang
dimilikinya.
Klik pertama
Klik kedua
Klik pertama
Klik kedua
170


8) Jumlah Pesanan
Pada kolom isian ini terdapat validasi di mana jumlah pita cukai yang
dipesan :
- Tidak lebih dari Batas golongan produksi. Jika jenis produksi belum
pernah dipesan sebelumnya maka Jumlah maksimal pita cukai
yang bisa dipesan = batas produksi golongan perbulan.
- Dalam hal P3C awal, tidak lebih dari 100 % rata rata CK-1 per bulan
dalam kurun waktu 3 (tiga) bulan terakhir. Misal : CK-1 Januari = 100
lembar, Pebruari = 200 lembar, Maret = 300 lembar, maka pada
tanggal 1-10 April, maksimal pemesanan untuk periode Mei = ( 100 +
200 + 300 ) : 3 = 200 lembar ;
- Dalam hal P3C Tambahan, tidak lebih dari 50% jumlah yang diajukan
pada P3C awal.
- Pembulatan jumlah dilakukan kebawah dan dalam kelipatan 10
lembar. Pengecualian : Jika jumlah yang dapat diajukan pada P3C
dibawah 1-10 maka dibulatkan menjadi 10.
Isikan sesuai dengan permintaan pengusaha, jika tidak terkena validasi di
atas. Setelah jumlah lembar diisi klik tombol setelah itu klik
tombol .
9) Pada layar header (layar utama form P3C) klik tombol .
Kemudian muncul layar konfirmasi (gambar 3.194). Jika diyakini data
yang anda simpan sudah benar klik , jika tidak klik
untuk membatalkan perekaman P3C. Jika tombol yang diklik
akan muncul layar pemberitahuan bahwa data telah disimpan (gambar
3.195 ), klik tombol .

Gambar 3.194 Layar Konfirmasi

171


Gambar 3.195 Layar Informasi Simpan
5. Pelayanan CK-1
Menu ini digunakan oleh Penerima Dokumen untuk merekam data-data
CK-1 yang diajukan oleh pengusaha BKC Hasil Tembakau. Untuk membuka
menu perekaman CK-1 user bisa mengklik CK-1>Perekaman CK-1 untuk
memunculkan form seperti gambar 3.196 di bawah ini :

Gambar. 3.196
Langkah langkah untuk merekam data CK-1 adalah sebagai berikut :
1. Mengisi Data Header
a) Tanggal mohon terisi secara otomatis sesuai dengan tanggal
direkamnya CK-1;
b) Operator cukup menginput NPPBKC 10 dijit pada kolom
NPPBKC/Nama Perusahaan;
172

c) Nama Pengusaha, Alamat Kantor, Yang Diberi Kuasa, Nama
pemohon terisi otomatis sesuai dengan data yang ada pada
NPPBKC. Khusus untuk data Nama Pemohon dapat diubah sesuai
dengan permohonan yang diajukan oleh pengusaha;
d) Klik tombol biru di sebelah kanan kolom Yang Diberi Kuasa untuk
mengisikan nama yang dikuasakan untuk mengambil pita cukai
dengan memilih salah satu data yang dimaksud;
e) Cara pembayaran dapat diisi Kredit tergantung dari :
1) perusahaan memiliki SKEP Penundaan Pembayaran CK-1 atau
tidak,
2) saldo penundaannya masih ada atau tidak,
3) SKEP penundaannya masih berlaku atau tidak.
Jika ketiga syarat di atas terpenuhi perusahaan cara pembayaran
otomatis K tetapi dapat diubah menjadi Tunai tergantung dari cara
bayar dalam dokumen CK-1 nya;
4) Kolom jenis BKC dipilih berdasarkan dokumen CK-1 yang diajukan
oleh pengusaha;
5) Kolom Golongan, Warna Pita Cukai, Kode Personalisasi, Ambil Pita,
dan flag PKP otomatis terisi setelah mengisi kolom jenis BKC.
2. Mengisi Data Detil
Ada beberapa hal (validasi) yang dilakukan secara otomatis oleh
sistem yaitu :
a) Merk yang muncul pada detil ini adalah merk merk yang masih
aktif,
b) Jumlah pita cukai yang akan diisikan akan mengecek langsung ke
data stok pita cukai baik itu stok pita cukai di KPPBC atau di KP
DJBC,
c) Saldo penundaannya apakah masih mencukupi jika cara bayarnya
kredit,
d) Apakah batas golongan produksinya masih terpenuhi.
e) Batasan PKP

Pengisian detil adalah sebagai berikut
173

a) Klik tombol untuk mengisikan merk, jumlah pita cukai, dan
besarnya pungutan cukai yang harus dibayar. Setelah muncul layar
seperti gambar. 3.197 di bawah ini klik tombol untuk
mengisikan merk dan banyaknya (lembar) pita cukai yang dipesan.

Gambar. 3.197 Tampilan Pengisian Merk
b) Klik tombol untuk memilih merk mana yang akan dipesankan pita
cukainya. Setelah layar seperti Gambar. 3.198 di bawah ini muncul
pilih dengan cara mengklik ganda (double click) salah satu merk
yang dipesan pita cukainya kemudian isikan berapa lembar pita
cukai yang dipesan. Klik untuk menyimpan merk yang
dipilih.

Gambar. 3.198 Tampilan Pengisian Pita Cukai
174

c) Untuk menambah merk yang lain lakukan langkah langkah seperti
dalam poin b) diatas.
d) Setelah semua merk direkam, klik button . Jika data berhasil
disimpan akan muncul pesan pada layar seperti gambar di bawah
ini.

e) Jika ada kompensasi cukai terutang dengan CK-2 atau CK-3 klik
tombol yang ada di kiri bawah hingga muncul layar
kompensasi ( gambar 3.199).
f) Klik tomboh untuk memilih CK-2 atau CK-3 mana yang akan
dikompensasikan.
g) Pilih jenis dokumen mana yang akan dipakai sebagai kompensasi
seperti contoh di bawah, kemudian klik tombol untuk memilih
dokumen mana yang akan dipakai (gambar 3.200) ;

h) Klik ganda pada dokumen yang akan dipakai, kemudian isikan
besarnya nilai cukai yang digunakan, kemudian klik tombol .
Setelah itu klik tombol .
i) Adakalanya proses penyimpanan tidak berhasil dikarenakan
terkena validasi (jumlah pita cukai, saldo penundaan, saldo pita
cukai, batasan golongan produksi, batasan PKP) seperti yang telah
disebutkan sebelumnya disinggung di atas. Jika terjadi hal tersebut
ceklah pada menu-menu browse untuk memastikan jumlah
maksimal yang dapat diisikan.

175


Gambar 3.199 Tampilan Layar Kompensasi

Gambar 3.200 Tampilan Pemilihan Jenis Dokumen
j) Pada layar CK-1 yang dikompensasikan dengan CK-2 atau CK-3
kotak Dikurangi Pengembalian Cukai terisi adalah sebagai berikut
(gambar 3.201) :
176



Gambar. 3.201 Tampilan Dikurangi Pengembalian Cukai
k) Proses selanjutnya yang akan dilakukan adalah validasi dan
penomoran CK-1.

Validasi dan Penomoran CK-1
CK-1 yang telah direkam diteliti oleh validator cukai untuk dibandingkan
antara hardcopy dengan hasil perekaman penerima dokumen. Langkah-
langkah untuk melakukan validasi dan penomoran adalah sebagai berikut :
1) Klik pada menu CK-1>Validasi dan Penomoran CK-1. Tampilan awalnya
ketika mengklik menu tersebut adalah seperti gambar. 3.202

Gambar. 3.202 Tampilan Penomoran CK-1
177

2) Klik 2 kali pada CK-1 yang akan divalidasi hingga muncul layar validasi
dan penomoran CK-1 gambar. 3.203 di bawah ini.

Gambar. 3.203 Tampilan Validasi dan Penomoran CK-1
3) Setelah membandingkan data yang tampil pada layar validasi dan
penomoran CK-1, klik tombol , kemudian akan muncul layar
validasi berikut (gambar. 3.204).
4) Buatlah keputusan pada kolom hasil validasi berdasarkan penelitian
pada hardcopy dibandingkan dengan data pada layar validasi dan
penomoran pada tombol pilihan . Pilih setuju dari menu drop-down
Hasil Validasi jika data yang tidak sama dengan hardcopy.
5) Kita asumsikan user memilih setuju. Setelah itu klik tombol .
178


Gambar. 3.204 Tampilan Layar Validasi
6) Akan muncul layar konfirmasi penyimpanan keputusan validasi (gambar.
3.205). Jika anda yakin hasil penelitian anda klik OK. Jika masih belum
yakin klik Cancel, kemudian anda dapat mengulangi proses penelitian
kembali pada layar validasi dan penomoran CK-1.

Gambar. 3.205 Tampilan Konfirmasi
7) Setelah mengklik OK akan muncul layar informasi penyimpanan hasil
validasi sebagai berikut (gambar. 3.206 ). Klik OK.
179


Gambar. 3.206 Tampilan Layar Informasi Penyimpanan
8) Setelah muncul tab penomoran (gambar. 3.207). Pada layar ini masih
dimungkinkan untuk setuju atau tidak setuju atas CK-1 yang tadi
divalidasi. Langkah- langkah yang dilakukan pada layar ini sama dengan
proses pada layar validasi. Kita asumsikan bahwa kita memberikan
persetujuan atas hasil validasi. Setelah itu klik simpan.

Gambar. 3.207 Tampilan Tab Penomoran
9) Pada layar komputer akan muncul layar informasi penyimpanan
keputusan penomoran CK-1 (gambar. 3.208), Klik OK.

Gambar. 3.208 Tampilan Layar Informasi Penyimpanan
180

10) Pada layar validasi dan penomoran CK-1 (gambar. 3.207) klik
tombol untuk mencetak CK-1.

6. Pelayanan Permohonan SKEP Penundaan Pembayaran Cukai
Merupakan layanan perekaman permohonan penundaan pembayaran
cukai. Ini merupakan layanan yang dikerjakan oleh Penerimaan Dokumen.
Terdapat 2 macam permohonan SKEP Penundaan yaitu SKEP Penundaan
Pembayaran Cukai Baru dan SKEP Penundaan Perpanjangan. Langkah-langkah
yang dilakukan oleh user Penerimaan Dokumen adalah sebagai berikut :
1) Membuka menu Perekaman Permohonan Penundaan sebagai berikut
(gambar 3.209) :

Gambar 3.209 Menu perekaman Permohonan Penundaan

2) Mengisi data-data permohonan seperti berikut ini (gambar 3.210) :

Gambar 3.210 Layar Perekaman Permohonan Penundaan
3) Kegiatan pelayanan selanjutnya adalah pemeriksaan permohonan
penundaan pembayaran cukai yang dilakukan oleh Pemeriksa
Perbendaharaan.

181

c. PETUNJUK OPERASIONAL UNTUK USER PADA BAGIAN YANG
TERKAIT DENGAN PERBENDAHARAAN

Lakukan pmeriksaan setelah permohonaner dapat kegiatan non-workflow
maupun workflow yang dilakukan pada bagian ini antara lain : Pelayananan
PPPC, Pelayanan CK-2/ CK-3, Pelayanan CK-1, Pelayanan Penundaan
Pembayaran Cukai, Pelayanan CK-1.
1. Pelayanan PPPC
Pelayanan PPPC dilakukan oleh validator dalam hal kegiatan sebagai
berikut:
A. Validasi Dan Penomoran P3C Awal Dan Tambahan
Setelah P3C direkam oleh Pendok, maka tahap berikutnya adalah
kegiatan Validasi dan Penomoran P3C yang dilakukan oleh Validator.
Untuk KPPBC Tipe Madya dan Tipe A, User Pendok dan Validator
dipisah kecuali untuk beberapa KPPBC yaitu KPPBC Tipe B karena
keterbatasan SDM.
B. Validasi PPPC
Validasi dilakukan mulai dari tahap penelitian hardcopy PPPC dengan
data yang telah direkam di SACS sampai dengan tahap pencetakan
tanda terima PPPC . Rincian tahap-tahap validasi adalah sebagai berikut:
1. Membuka menu PPPC dengan klik button (tombol) PPPC, sehingga
keluar menumenu seperti pada layar di bawah ini (gambar 3.211).
Pilihlah menu dengan mengklik Validasi dan Penomoran PPPC.









Gambar 3.211 Pemilihan Validasi dan Penomoran PPPC
182

2. Kemudian akan muncul form Validasi dan Penomoran PPPC. Form
tersebut akan menampilkan semua P3C yang harus divalidasi. Pilih
nama perusahaan yang P3C-nya akan divalidasi dengan cara klik
ganda pada nama perusahaan.
3. Lalu Validator akan meneliti hardcopy P3C dan data yang tertampil
pada SACS. Keputusan validasi ada di tombol validasi &
penomoran yang terletak di kanan atas. (Gambar 3.3).
4. Apabila tidak setuju maka Validator akan memilih Tidak Setuju dan
harus mengisi Keterangan alasan. Jika Validator mereject P3C
tersebut karena adanya kesalahan perekaman oleh Pendok, maka
Validator menyerahkan P3C tersebut kepada Pendok untuk dilakukan
perekaman ulang. Dan apabila Validator mereject P3C tersebut
karena adanya kesalahan pengisian dari pengusaha, maka
Validator menyerahkan P3C tersebut kepada Pengusaha/kuasa untuk
diperbaiki. (Gambar 3.3).
5. Apabila setuju maka Validator akan memilih Setuju (Gambar 3.3)
dan kemudian klik-kiri tombol Simpan untuk menyimpan hasil
validasi.
6. Kemudian Validator mencetak tanda terima PPPC dengan cara klik
kiri pada tombol CETAK TANDA TERIMA. Tanda terima tersebut
dapat langsung diprint dan disimpan (eksport to PDF) di memori
komputer. Tanda terima P3C dan hardcopy diserahkan ke kuasa
untuk dilakukan pengecekan kebenaran perekaman P3C oleh
Pegawai/Pejabat Bea dan Cukai. (Gambar 3.3).
C. Penomoran P3C
Penomoran dilakukan mulai dari tahap penerimaan hardcopy P3C dan
tanda terima P3C sampai dengan tahap penomoran P3C. Rincian tahap-
tahap penomoran adalah sebagai berikut :
1. Validator menerima Tanda Terima P3C dan hardcopy P3C. Jika
pengusaha setuju maka akan menandatangani tanda terima P3C.
Apabila pengusaha tidak setuju maka tidak akan menandatangani
tanda terima P3C.
183

2. membuka menu PPPC dengan klik button (tombol) PPPC, sehingga
keluar menumenu seperti pada layar di bawah ini. Pilihlah menu
dengan mengklik Penomoran PPPC. (Gambar 3.3)
3. Kemudian akan muncul form Penomoran PPPC.)Form tersebut akan
menampilkan semua P3C yang harus dinomori. Pilih nama
perusahaan yang P3C-nya akan diproses dengan cara klik ganda
pada nama perusahaan.
4. Hasil tanda terima P3C direkam dengan cara klik tombol Validasi
dan Penomoran yang terdapat di kanan atas form.
5. Apabila pengusaha/kuasa tidak setuju maka Validator akan memilih
Tidak Setuju dan kemudian validator mengisi Keterangan
alasan. Jika P3C tersebut direject karena adanya kesalahan
perekaman oleh Pendok, maka Validator menyerahkan kembali P3C
tersebut kepada Pendok untuk dilakukan perekaman ulang. Dan jika
P3C direject tersebut karena adanya kesalahan pengisian dari
pengusaha, maka Validator menyerahkan P3C tersebut kepada
Pengusaha untuk diperbaiki. (Gambar 3.3).
6. Apabila pengusaha/kuasa setuju maka Validator akan memilih
Setuju. (Gambar 3.3).
7. Setelah memilih setuju / tidak setuju, kemudian klik-kiri tombol
Simpan untuk menyimpan hasil tanda terima lalu klik keluar. (Ga
8. Kemudian nomor dan tanggal P3C akan muncul secara otomatis dan
data P3C langsung terkirim ke Kantor Pusat DJBC untuk dipesankan
ke Pencetak Pita Cukai. (Gambar 3.3).
2. Pelayanan P3C MMEA
A. Perekaman P3C MMEA
Cara perekaman P3C MMEA adalah sebagai berikut :
i. Klik Menu Permohonan P3C
ii. Kemudian isikan data- data berdasarkan hardcopy P3C MMEA yang
diajukan oleh pengusaha pada layar perekaman P3C MMEA (gambar
3.212) berikut ini:
184


Gambar 3.212 Tampilan Perekaman P3C MMEA
iii. Nomor dan tanggal PPPC kosong, dan akan terisi ketika sampai pada
proses penomoran.
iv. KPPBC otomatis terisi berdasarkan kode kantor user yang melakukan
login.
v. Menginput NPPBKC bisa diketik atau mengklik tombol .
vi. Pilih nama perusahaan dengan melakukan klik ganda pada layar list data
NPPBKC (Gambar 3.213). Secara otomatis data NPPBKC, Nama
perusahaan, dan Alamat akan terisi seperti pada Gambar 3.214

Gambar 3.213 Pemilihan Nama Perusahaan
185


Gambar 3.214 Data NPPBKC

vii. Memilih Periode Persediaan list periode (Gambar 3.215) seperti di
bawah ini :

Gambar 3.215 Pemilihan Periode Persediaan
viii. Memilih P3C yang awal atau tambahan dengan mengklik button
(Gambar 3.216)

Gambar 3.216 Pemilihan P3C
ix. Lokasi penyediaan otomatis terisi sesuai dengan data NPPBKC-nya.
x. Mengisi detil jenis pita cuka dengan mengklik Detil PPPC seperti pada
gambar 3.216 sehingga layar isian detilnya muncul (gambar 3.217). Klik
tombol cari.

Gambar 3.217 Detail PPPC

xi. Memilih jenis pita cukai pada Daftar Jenis Pita Cukai (Gambar 3.218),
dengan cara mengklik ganda pada rincian jenis pita cukainya. Isikan
Jumlah Kemasan dan Jumlah pesanan kemudian klik tombol .
186


Gambar 3.218 Daftar Jenis Pita Cukai
xii. Hasil perekaman tadi dapat dilihat pada gambar 3.219

Gambar 3.219 Hasil Perekaman
xiii. Menginput nama pejabat penandatangan P3C dengan cara memilih dari
List Nama Pegawai (Gambar 3.220)

Gambar 3.220 Pengisian Nama Pejabat Penandatangan


187

xiv. Mengisikan komentar pada kotak paling bawah.
xv. Kembali ke atas klik pilihan rekam pada tombol kemudian klik
xvi. Muncul layar konfirmasi penyimpanan Klik Yes jika sudah yakin dengan
hsail perekaman.
xvii. Kemudian muncul layar informasi bahwa penyimpanan berhasil dilakukan

3. Validasi P3C MMEA
Validasi P3C MMEA ini dapat dilakukan oleh siapapun yang terdaftar sebagai
Pendok. Pada tab TASK TO DO hasil perekaman P3C akan muncul pada daftar
kegiatan (Gambar 3.221).


Gambar 3.221 Hasil Petrekaman P3C

Untuk memulai proses pemeriksaan langkah langkah yang harus dikerjakan
adalah :
1) Klik 2 kali pada daftar kegiatan (Gambar 3.221) untuk menampilkan layar
pemeriksaan P3C MMEA (Gambar 3.222)

Gambar 3.222 Pemeriksaan P3C MMEA

188

2) Mengklik tombol untuk memilih Setuju atau Tidak.
3) Mengisi catatan perekaman
4) Setelah memilih Setuju kemudian klik tombol untuk menyimpan
hasil pilihan, yang akan diikuti dengan munculnya layar konfirmasi
(Simpan atau Tidak) dan layar informasi (Proses perekaman telah
disimpan).
5) Selanjutnya dapat dilanjutkan dengan proses penomoran.

4. Penomoran P3C MMEA
P3C MMEA yang telah mendapat persetujuan muncul di proses
penomoran (Gambar 3.223)


Gambar 3.223 Proses Penomoran

Langkah langkah selanjutnya yang harus dilakukan adalah :
1) Klik 2 kali pada list proses penomoran (Gambar 3.223)
2) Pada layar penomoran (Gambar 3.224)
3) Setelah memilih Setuju kemudian klik tombol untuk menyimpan
hasil pilihan, yang akan diikuti dengan munculnya layar konfirmasi
(Simpan atau Tidak) dan layar informasi (Proses perekaman telah
disimpan).

189


Gambar 3.224 Layar Penomoran
4) Proses telah selesai. Kegiatan selanjutnya akan dilakukan oleh user
Kantor Pusat.

5. Perekaman Penerimaan DPPC KPPBC
Pita cukai MMEA yang telah datang di KPPBC harus segera direkam
realisasi kedatangan pita cukai tersebut agar bisa terekam sebagai stok pita
cukai di KPPBC. Dokumen yang menjadi pengantar pita cukai yang datang
tersebut adalah DPPC. Menu untuk merekam kedatangan pita cukai MMEA
adalah Perekaman Penerimaan DPPC KPPBC (Gambar 3.225). Setelah muncul
layar perekaman penerimaan DPPC KPPBC (Gambar 3.225) yang harus
dilakukan antara lain :

Gambar 3.225 Perekaman Penerimaan DPPC KPPBC
190

1) Memilih rekam seperti pada ilustrasi gambar 3.226


Gambar 3.226 Memilih menu Rekam
2) Mengisikan nomor dan tanggal DPPC berdasarkan hardcopy yang
diterima, serta mengisikan tanggal diterimanya pita cukai. Kemudian
menekan tombol sehingga data pengirimannya tampil (Gambar
3.227).


Gambar 3.227 Pengisian Nomor dan Tanggal DPPC
3) Jika jenis dan jumlah pita cukai yang diterima sudah benar klik
untuk menyimpan hasil perekaman.
4) Jika berhasil disimpan akan muncul layar konfirmasi yang menyatakan
bahwa perekaman berhasil dilakukan.

6. Pelayanan CK-1
Terkait dengan layanan CK-1 pada Seksi Perbendaharaan adalah
persetujuan kredit, pelunasan CK-1 dan Penyerahan Pita Cukai di kantor
pelayanan
Pelunasan CK-1
Setelah CK-1 dinomori selanjutnya CK-1 Tunai harus dilunasi pada hari
yang sama dengan tanggal CK-1. Sedangkan untuk CK-1 Kredit yang telah
disetujui kreditnya harus dilunasi sebelum tanggal jatuh temponya.
191

Untuk melakukan pelunasan CK-1 langkah- langkah yang harus dilakukan
adalah sebagai berikut :
1) Arahkan kursor pada CK-1>Pelunasan CK-1 Tunai sehingga muncul layar
seperti gambar 3.228

Gambar 3.228 Perekaman CK-1 Tunai
2) Klik ganda pada data yang muncul pada layar hingga muncul layar seperti
gambar 3.229

Gambar 3.229 Pemilihan Data Perekaman CK-1 Tunai
3) Ada 3 jenis pilihan dokumen apa yang akan digunakan sebagai dokumen
pembayaran seperti pada gambar 3.230 yaitu SSCP, Kompensasi PPN,
CK2/CK3.
192


Gambar 3.230 Pemilihan Dokumen Pembayaran

4) Isikan kolom-kolom pada gambar 4.4 sesuai dengan dokumen pembayaran
yang diserahkan oleh pengusaha.
a. Pilih item Pelunasan dg SSCP sehingga muncul layar seperti pada gambar
3.231

Gambar 3.231 Pelunasan dengan SPCP
b. Perhatikan kolom Cukai HT,PNBP, dan PPN otomatis terisi sesuai
pungutan - pungutan yang terhutang pada CK-1. Akan tetapi angka
angka ini dapat diupdate sesuai dengan dokumen pembayarnnya.
c. Pilihlah salah satu dari menu drop-down Dokumen Pembayaran sesuai
dengan dokumen yang digunakan untuk pembayaran.
d. Isi No. Dokumen dan Tgl. Dokumen (cara pengisian untuk tanggal 1 Maret
2009 : ddmmyy/010309) sesuai dengan dokumen pembayarannya.
e. Isikan Nilai Cukai, PPN, PNBP sesuai dengan nilai yang tercantum dalam
dokumen pembayarannya
f. Kolom NTPN dan NTP/B wajib diisi,
193

g. Isi kolom nama bank dan kantor cabang, setelah itu klik .
Jika pungutan cukai dan PPN sudah dilunasi langkah selanjutnya adalah
pengeluaran pita cukai. Jika PPN nya dilunasi semua atau sebagian dengan
kompensasi PPN, perekaman dapat diteruskan ke proses perekaman
kompensasi dengan PPN.
5) Kompensasi PPN
PPN yang dikompensasikan dari KPP dapat digunakan untuk melunasi
PPN yang terutang. Kompensasi PPN ini bisa dipakai beberapa kali. Untuk satu
CK-1 PPN terutangnya dapat dilunasi dengan lebih dari kompensasi PPN.
Langkah-langkah untuk melunasi PPN dengan menggunakan kompensasi
adalah sebagai berikut :
a) Pada button pelunasan klik Kompensasi PPN. Tunggu hingga muncul layar
seperti pada Gambar 3.232


Gambar 3.232 Pengisian Kompensasi PPN
b) Pada kolom Bulan Tahun isikan periode bulan tahun sesuai dengan
dokumen kompensasi PPN nya,
c) Isikan nilai restitusi tanpa mengetikkan koma atau titiknya,
194

d) Isikan nilai yang dipakai untuk mengurangi PPN. Nilai di sini adalah PPN
yang terutang dikurangi dengan PPN yang dilunasi dengan dokumen
lainnya (misal: SSCP),
e) Setelah diisi dengan lengkap dan benar klik .

Persetujuan CK-1 Kredit
CK-1 Kredit yang telah diterima sebagai dokumen cukai tidak dapat
dikeluarkan pita cukainya sebelum disetujui kreditnya. Untuk melakukan
persetujuan kredit lakukan langkah langkah sebagai berikut :
1) Bukalah layar persetujuan kredit dengan mengklik CK-1>Persetujuan
CK-1 Kredit (Gambar 3.233)

Gambar 3.233 Persetujuan CK-1 Kredit

2) Klik dua kali pada CK-1 yang akan disetujui kreditnya;
3) Setelah keluar layar Persetujuan CK-1 Kredit (Gambar 3.234), klik
tombol Persetujuan Kredit;
4) Setelah muncul layar Klik tombol Simpan untuk merekam tanggal jatuh
tempo yang muncul pada layar Persetujuan Kredit CK-1 (Gambar
3.235). Tanggal jatuh tempo yang tertera pada layar tersebut dihitung
secara otomatis sesuai dengan golongan produksi pada Skep
Penundaan dan dapat diupdate andaikata tanggal jatuh temponya belum
benar;
195

5) Setelah CK-1 disetujui kreditnya proses selanjutnya adalah pengeluaran
pita cukai dengan CK-1.

Gambar 3.234 Tampilan Persetujuan Kredit

Gambar 3.235 Perekaman Tanggal Jatuh Tempo
Penyerahan Pita Cukai di Kantor Pelayanan
Pengeluaran pita cukai dapat dilakukan setelah CK-1 dilunasi utang
cukainya (CK-1 Tunai) , atau setelah disetujui kreditnya (CK-1 Kredit). Untuk
196

memproses pengeluaran pita cukai ini lakukan langkah langkah sebagai
berikut :
1) Buka layar Pengeluaran Pita Cukai Pelayanan dengan mengklik CK-1>
Pengeluaran Pita Cukai Pelayanan;
2) Setelah muncul layar Pengeluaran Pita Cukai Pelayanan (gambar 3.236)
klik 2 kali pada CK-1 yang hendak diproses. Perhatikan data yang tampil
pada layar ini diurutkan mulai dari tanggal CK-1 termuda sampai dengan
tertua (descending)

Gambar. 3.236 Tampilan Pengeluaran Pita Cukai Pelayanan
3) Pada layar Pengeluaran Pita Cukai Pelayanan (gambar 3.237) klik pada
tab Ambil Pita

Gambar. 3.237 Pemilihan Menu Ambil Pita
197

4) Setelah muncul layar Perekaman Pengambilan Pita Cukai (gambar
3.238), klik Ubah kemudian ubah jumlah lembarnya dan Simpanjika
pita cukai akan diambil sebagian, atau langsung klik Simpan jika pita
cukai akan diambil semuanya.

Gambar. 3.238 Perekaman Pengambilan Pita Cukai
5) Setelah kembali ke layar utama (gambar 3.237) klik Cetak TT PC untuk
mencetak tanda terima penerimaan pita cukai.

7. Pelayanan Permohonan Penundaan Pembayaran Cukai
Setelah permohonan penundaan pembayaran cukai direkam oleh
Penerimaan Dokumen maka kegiatan selanjutnya adalah pemeriksaan
permohonan yang dilakukan oleh Pemeriksa Perbendaharaan dan keputusan
permohonan penundaan pembayaran cukai yang dilakukan oleh Seksi
Perbendaharaan.
Pemeriksa Perbendaharaan
Kegiatan-kegiatan yang dilakukan oleh Pemeriksa Perbendaharaan
adalah sebagai berikut:
1) Membuka menu pemeriksaan penundaan seperti pada gambar 3.239 di
bawah ini :
198


Gambar . 3.239 Menu Pemeriksaan Permohonan Penundaan
2) Memilih dari list permohonan penundaan pembayaran cukai yang telah
direkam oleh Penerimaan Dokumen seperti pada gambar 3.240
berikut ini :

Gambar 3.240 Daftar Pemeriksaan Permohonan Penundaan

3) Meneliti permohonan penundaan pembayaran cukai beserta
lampirannya. Menggunakan fitur pada aplikasi untuk melihat CK-1 3
bulan terakhir atau 6 bulan terakhir, seperti terlihat pada gambar di
bawah ini (gambar 3.241).
199


Gambar 3. 241 Layar Pemeriksaan Permohonan Penundaan

4) Megnklik tombol untuk memutuskan setuju atau tidak setuju
atas permohonan penundaan pembayaran cukai, seperti di bawah ini
(gambar 3. 242):

Gambar 3. 242 Layar Keputusan penelitian

5) Merekam penomoran atas permohonan penundaa pembayaran cukai
yang disetujui oleh Seksi Perbendaharaan, dengan langkah langkah
seperti ini :
- Membuka menu penomoran surat seperti pada gambar di bawah
ini (gambar 3. 243):
200


Gambar 3. 243 Menu Penomoran SKEP Penundaan

- Memilih permohonan yang akan dinomori seperti berikut ini
(gambar 3. 244) :
Gambar 3. 244 Daftar Penomoran SKEP Penundaan

- Merekam nomor dan tanggal dari buku agenda pada layar berikut
ini (gambar 3. 245):
201


Gambar 3. 245 Layar Perekaman Nomor Dan Tanggal SKEP
Penundaan
6) Merekam pemberlakuan SKEP Penundaan yang dinomori dalam hal akan
digunakan dalam CK-1 Kredit dengan langkah langkah seperti berikut :
- Membuka menu pemberlakuan seperti ini (gambar 3.4009):

Gambar 3. 245 Menu Pemberlakuan SKEP Penundaan
- Memilih SKEP Penundaan yang akan diberlakukan seperti berikut ini
(gambar 3. 246):
202


Gambar 3. 246 Daftar Pemberlakuan SKEP Penundaan

- Menekan tombol pada layar di bawah ini dan mengikuti
petunjuk selanjutnya (gambar 3. 247):
Gambar 3. 247 Layar Pemberlakuan SKEP Penundaan



Keputusan Penundaan
Pada SACS, Keputusan Penundaan (untuk KPPBC Tipe A adalah Kasi
Perbendaharaan) merupakan keputusan final atas permohonan penundaan
pembayaran cukai yang telah diperiksa oleh Pemeriksa Perbendaharaan.
Kegiatan yang dilakukan adalah sebagai berikut :
1) Membuka menu keputusan penundaan seperti berikut ini (gambar 3.
248)
203


Gambar 3. 248 Menu Keputusan Penundaan

2) Memilih permohonan penundaan yang akan diputuskan (gambar 3.249)

Gambar 3. 249 Daftar Keputusan Permohonan Penundaan

3) Meneliti hasil rekomendasi Pemeriksa Perbendaharaan. Dapat
memeriksa CK-1 3 bulan dan 6 bulan terakhir. Pada layar berikut ini
(gambar 3. 250):
204


Gambar 3.250 Layar keputusan Permohonan Penundaan

4) Memutuskan setuju atau tidak setuju atas rekomendasi Pemeriksa
Perbendaharaan (gambar 3.251)

Gambar 3.251 Pilihan Keputusan


205

8. KPPBC PELAYANAN CK-2 Dan CK-3

Gambar 3.252 Layar Perekaman PBCK-7

2.1 Berasal Dari PBCK-7
Menu menu menu yang digunakan untuk memroses/ menerbitkan CK-2 dimulai
dan diakses dengan mengklik menu Permohonan CK-2 Asal PBCK7 seperti
pada Gambar 3.253 Kegiatan pelayanan dimulai dengan perekaman
permohonan PBCK-7.

Gambar 3.253 Menu CK-2
2.1.1 Perekaman PBCK-7
Perekaman permohonan PBCK-7 dilakukan oleh petugas pada layar perekaman
PBCK-7 sebagaimana gambar 3.254
206

1) Memilih aktivitas seperti pada gambar 3.254

Gambar 3.254 Perekaman PBCK-7
2) Mengisikan data data PBCK-7 seperti pada gambar 3.255

Gambar 3.255 Data-Data Header PBCK-7
3) Menginput 10 digit NPPBKC (misal: 0706130028) untuk menampilkan nama
perusahaan, Tanggal NPPBKC, dan Alamat.
4) Menginput Nomor PBCK-7, Lampiran (jumlah lamipran), Nama (pemohon),
Jabatan dalam Perusahaan (pemohon), Kota (tempat pengajuan PBCK-7).
5) Tanggal pemusnahan diisi dengan mengklik seperti pada gambar 3.256

Gambar 3.256 Layar Pilihan Tanggal
6) Gunakan kursor kemudian klik pada salah satu tanggal untuk memilih tanggal
pemusnahan.
207

7) Mengisikan detil pita cukai yang dimusnahkan dengan mengklik
, kemudian mengisikan data data pita cukainya seperti pada
gambar 3.257

Gambar 3.257 Layar isian Detil Pita Cukai Yang Dimusnahkan
8) Mengklik tombol untuk menampilkan daftar merk (gambar 3.258)

Gambar 3.258 Gambar Daftar Merk
9) Klik pada salah satu merk yang dikehendaki lalu isikan Jumlah Kemasan,
tahun Pita, kemudian klik (Gambar 3.259) agar tabel detil BKC terisi
seperti gambar 3.259


Gambar 3.259 Daftar Merk

208


Gambar 3.260 Detail BKC

10) Mengisikan komentar pada tabel Komentar (gambar 3.261), yang berisi
catatan/pesan bagi petugas yang akan melakukan validasi. Komentar ini
wajib diisi (mandatory) walaupun hanya sebatas karakter yang tidak berarti,
misalnya : -, lampirannya photo copy.


Gambar 3.261 Mengisikan Catatan

11) Jika perekaman selesai kembali ke bagian paling atas untuk menyimpan hasil
perekaman.
12) Penyimpanan dilakukan dengan memilih Rekam PBCK-7 dan mengklik
(Gambar 3.262)

Gambar 3.262 Menyimpan PBCK-7



209

2.1.2 Validasi PBCK-7
Inti dari kegiatan validasi PBCK-7 adalah untuk merekam keputusan yang
direkam oleh pengusaha BKC, sekaligus untuk meneliti kebenaran data yang
direkam.
1) Untuk melakukan validasi, user yang berwenang akan melihat ada pesan
seperti inbox email pada tab Task To Do, kemudian mengklik pada nama
proses (Gambar 3.263) untuk memulai validasi.

Gambar 3.263 Membuka Layar Validasi
2) Mencetak tanda terima (Gambar 3.264) dan menyerahkan kepada
pengusaha untuk ditandatangani.
3) Tanda terima yang diterima dari pengusaha merupakan dasar bagi petugas
untuk memberikan keputusan setuju jika tanda terima disetujui pengusahan
atau tidak setuju jika tanda terima tidak disetujui oleh pengusaha, kemudian
mengklik tombol untuk menyimpan hasil keputusannya (Gambar
3.265).
210


Gambar 3.264 Contoh Tanda Terima


Gambar 3.265 Persetujuan PBCK-7
4) Mengklik untuk menyimpan hasil keputusan.

211

2.1.3 Perekaman BACK-1
Kegiatan Perekaman BACK-1 yang dilakukan oleh user yang berwenang dapat
dilakukan jika pada tab Task To Do ada aktivitas Perekaman BACK-1.
Kemudian kegiatan-kegiatan yang dilakukan adalah :
1) Mengklik pada aktivitas Perekaman BACK-1 sampai muncul tampilan layar
Perekaman BACK-1.
2) Meng-input nomor dan tanggal : Surat Perintah, BACK-1, BA-Penyegelan,
Tgl. Pemeriksaan, Lokasi Pemusnahan, Pimpinan Perusahaan, Kota, Pejabat
BC yang menandatangani BACK-1.
3) Kemudian menyimpan hasil perekaman BACK-1 dengan memilih aktivitas
Perekaman BACK-1 kemudian mengklik lanjut, seperti pada gambar berikut
ini .

2.1.4 Perekaman PBCK-3
Kegiatan Perekaman BACK-1 yang dilakukan oleh user yang berwenang dapat
dilakukan jika pada tab Task To Do ada aktivitas Perekaman PBCK-3.
Kemudian kegiatan-kegiatan yang dilakukan adalah :
1) Mengklik pada aktivitas Perekaman PBCK-3 sehingga muncul layar isian
seperti pada gambar 3.266
212


Gambar 3.266 Layar Perekaman PBCK-3

2) Mengisikan nomor dan tanggal PBCK-3;
3) Mengisikan Tanggal, Lokasi, dan Kota tempat pemusnahan BKC;
4) Mengisikan catatan pada kotak Komentar.
5) Memilih aktivitas Rekam PBCK-3 sebelum klik .







213

2.1.5 Validasi PBCK-3

Gambar 3.267 Tanda Terima PBCK-3

Untuk memulai kegiatan validasi, user yang berwenang, dapat mengklik pada tab
Task To Do untuk aktivitas Validasi PBCK-7. Validasi dilakukan dengan memilih
keputusan Setuju atau Tidak Setuju, berdasarkan tanda terima PBCK-3
(gambar 3.267) yang diserahkan oleh pengusaha. Kegiatan selanjutnya yang
dilakukan adalah:
214

1) Mencetak tanda terima PBCK-3 dan menyerahkan kepada pengusaha BKC
untuk ditandatangani atau tidak.
2) Hasil Perekaman PBCK-3. Meneliti dan membandingkan hardcopy PBCK-3
dengan hasil perekamannya jika tidak sesuai memilih pilihan aksi Tidak
Setuju. Jika sesuai memilih aksi Setuju kemudian klik .
3) Kemudian muncul layar konfirmasi untuk menyimpan atau tidak. Jika
penyimpanan berhasil akan muncul pesan Proses anda tersimpan dengan ID
id_proses
4) Jika pilihannya Tidak Setuju prosesnya kembali ke Perekaman PBCK-3, jika
Setuju maka berlanjut ke kegiatan selanjutnya (Persetujuan PBCK-3).

2.1.6 Persetujuan PBCK-3
1) Pada tab Task To Do mengklik proses yang memiliki Aktivitas Persetujuan
PBCK-3.
2) Mengisikan nomor dan tanggal : Surat Persetujuan dan Surat Keputusan Tim
Pengawas (Gambar 3.268).


Gambar 3.268 Persetujuan dan Surat Keputusan Tim Pengawas

3) Mengisikan catatan pada kotak komentar.
4) Memilih aksi Persetujuan kemudian klik lanjut.


Gambar 3.269 Pilihan Aksi

5) Mengklik setuju pada layar konfirmasi perekaman dan konfirmasi id_proses.


215

2.1.7 Perekaman BACK-3
1) Pada tab Task To Do klik pada proses Perekaman BACK-3.
2) Merekam nomor dan tanggal BACK-3 dan dokumen yang terkait (surat tugas,
Berita Acara buka segel) seperti pada gambar 3.270


Gambar 3.270 BACK-3

3) Mengisi catatan pada kotak Komentar.
4) Memilih aksi Rekam BACK-3 kemudian klik Lanjut
5) Mengklik layar konfirmasi penyimpanan dan id_proses.

2.1.8 Perekaman CK-2

1) Pada tab Task To Do klik pada proses Perekaman CK-2.
2) Memilih Setuju atau Tidak Setuju pada pilihan aksi (Gambar 3.271).

Gambar 3.271 Pilihan Aksi Rekam CK-2

3) Klik Lanjut, tanpa melupakan untuk mengisi catatan pada kotak Komentar.
4) Mengklik layar konfirmasi penyimpanan.
5) Mengisikan penandatangan CK-2 dalam hal ini adalah Kepala Kantor,
dengan mengklik dan memilih nama layar list pegawai (gambar 2.22),
kemudian klik Simpan

216


Gambar 3.272 Daftar Penandatangan CK-2
6) Kemudian klik pada layar konfirmasi id_proses.
7) Berhasilnya proses penyimpanan terlihat pada nomor dan tanggal CK-2 yang
terisi secara otomatis dari sistem (gambar 3.273)


Gambar 3.273 Nomor dan tanggal CK-2

8) Klik Cetak CK-2 untuk mencetak draft CK-2 9 (Gambar 3.274) yang telah
mendapatkan nomor dan tanggal CK-2.
217


Gambar 3.274 Draft Ck-2

2.1.9 Pelunasan PNBP
1) Pada tab Task To Do klik pada proses Pelunasan PNBP.
2) Pilih aktivitas Pelunasan PNBP kemudian klik lanjut.
3) Pada layar perekaman SSPCP (Gambar 3.275) isikan nomor dan tanggal
SSPCP, Nama Bank, Cabang, nomor dan tanggal NTPN.
4) Klik . Penyimpanan berhasil jika ada pesan bahwa penyimpanan
berhasil.
218


2.1.10 Pelunasan Biaya Pengganti
1) Pada tab Task To Do klik pada salah satu data yang aktivitasnya adalah
Pelunasan Biaya Pengganti.
2) Pilih aksinya adalah Pelunasan Biaya Pengganti kemudian klik , lalu
akan muncul layar konfirmasi Simpan Data, klik Yes.
3) Pada layar perekaman SSPCP seperti Gambar 3.275, tetapi jenis
dokeumennya adalah Pelunasan Biaya Pengganti, kemudian isikan nomor
dan tanggal SSPCP, Nama Bank, Cabang, nomor dan tanggal NTPN, lalu
klik .



Gambar 3.275 Layar SSPCP

2.2 Berasal Dari CK-5
Terdiri atas kegiatan-kegiatan :
2.2.1 Perekaman BACK-1
Perekaman BACK-1 dilakukan oleh user pendok pabean cukai, dengan mengklik
pada menu Permohonan CK-2 Asal CK-5, seperti pada Gambar 3.276

219


Gambar 3.276 Perekaman BACK-1
1) Pada layar Perekaman BACK-1 (Gambar 3.277), menginput :
- KPPBC terinput secara otomatis
- 10 digit NPPBKC atau menggunakan tombol yang terletak di
sebelah kanan textbox NPPBKC untuk menginput NPPBKC
- setelah muncul daftar NPPBKC-nya kemudian pilih salah satu
NPPBKC-nya.
- Nama Perusahaan, tanggal SKEP NPPBKC, dan alamat perusahaan
otomatis terisi.
- Mencari CK-5 yang hendak digunakan dengan mengklik tombol
yang terletak di sebelah Tgl CK-5. Kemudian pilih salah satu CK-5
yang diajukan dalam permohonan BACK-1 nya.
220


Gambar 3.277 Tampilan Perekaman BACK-1
2) Isikan data-data lainnya sesuai dengan dokumen permohonannya.
3) Menginput detail pemeriksaan (gambar 3.278)

Gambar 3.278 Tampilan Detail Pemeriksaan
221

4) Jika detil pemeriksaan sudah terisi klik . Ulangi langkah di atas jika
detilnya lebih dari 1.
5) Mengisikan nama pejabat BC dengan mengklik tombol yang terletak
di dalam kolom Footer. Kemudian pilih salah satu nama pejabat BC
6) Mengisikan catatan pada kolom komentar.
7) Klik setelah memilih salah satu aksi :
- Rekam BACK-1 Selesai jika ingin merekam 1 BACK-1 saja, atau
- Rekam BACK-1 Lagi, jika ingin merekma > 1 BACK-1.
8) Setelah itu secara berturut turut proses selanjutnya adalah
- Perekaman PBCK-3
- Validasi PBCK-3
- Persetujuan PBCK-3
- Perekaman BACK-3
- Pelunasan PNBP
- Perekaman CK-2
- Pelunasan PNBP
- Pelunasan Biaya Pengganti

2.3 Pelayanan CK-3
Langkah langkah untuk merekam permohonan CK-3 adalah :
1) Membuka layar perekaman PBCK-4 (gambar 3.279) dengan cara
mengklik menu Permohonan CK-3
222


Gambar 3.279 Layar Perekaman PBCK-7 (Header)

2) Memilih aksi Rekam
3) Pada Groupbox Header, merekam :
- KPPBC terinput secara otomatis.
- Menginput NPPBKC dengan menekan tombol yang terletak di
sebelah textbox NPPBKC.
- Memilih salah satu NPPBKC.
- Nama Perusahaan, Alamat Perusahaan terisi secara otomatis
- Menginput nama pengusaha, jabatan dalam perusahaan, dan kota
pengajuan PBCK-1
4) Pada Groupbox Detil Matriks Asal CK-1 atau CK-1A, mengisi matriks
asal CK-1A (gambar 3.280) dengan cara :
- Mengklik tombol hingga muncul daftar CK-1 atau CK-1A yang
dimiliki oleh perusahaan
- Memilih dari daftar CK-1 atau CK-1A yang ada,mengisikan jumlah
kepingnya kemudian mengklik .
223


Gambar 3.280 Matriks Asal CK-1A
5) Pada Groupbox Detil Detil Pita Cukai, mengisi detil pita cukai yang telah
diperiksa oleh tim pengawas (gambar 2.30) dengan cara mengisikan
komponen-komponen pada groupbox seperti pada gambar 3.281


Gambar 3.281 Detail Pita Cukai Yang Diperiksa Tim Pengawas
6) Setelah itu kegiatan selanjutnya adalah :
- Validasi PBCK-4
- Rekam BACK-1
- Rekam Pendapat
- Rekam SP Pusat
- Rekam BA Pusat
- Persetujuan
- Rekam CK-3
- Rekam Biaya Penganti
- Rekam Kompensasi Hutang
- Rekam SPMKC
224



Untuk menguji pemahaman anda dalam materi kegiatan belajar 3, silahkan anda
diskusikan pertanyaan-pertanyaan berikut:
1. Sebutkan apa saja layanan yang diberikan kepada pengusaha yang dapat
diakses secara langsung secara mandiri !
2. Kegiatan layanan apa saja yang terkait dengan bidang kepabeanan dan
cukai?
3. Kegiatan layanan apa saja yang terkait dengan bidang perbendaharaan?
4. Sebutkan saling keterkaitan antara bidang kepabeanan dan cukai dengan
bidang perbendaharaan!
5. Sebutkan keterkaitan antara layanan pengusaha secara online (CK-4)
dengan layanan di bidang cukai !



Rangkuman materi kegiatan belajar 3 dapat kami ringkaskan sebagai berikut :
1. Terdapat 3 aplikasi terkait dengan layanan cukai yaitu :
1) SACS-1, yang fokus layanannya adalah Hasil Tembakau
2) SACS-2, yang fokus layanannya dalah EA dan MMEA
3) SAC Online, yang fokus layanannya adalah CK-4 dan CK-5
2. Terdapat 3 bidang kegiatan terkait dengan layanan cukai yaitu :
1) Bidang yang dapat diakses secara langsung oleh pengusaha BKC.
2) Bidang yang terkait dengan layanan cukai
3) Bidang yang terkait dengan layanan perbendaharaan



1. Layanan SAC Online diberikan atas layanan berikut ini kecuali .
a. CK-4B
b. CK-4C
c. CK-5
d. CK-1
3.2 Latihan
3.4 Tes Formatif
3.3 Rangkuman
225

2. Layanan CK-4 Online diberikan atas jenis produksi BKC berikut ini kecuali
...
a. EA
b. MMEA
c. Produksi yang menggunakan BKC dengan hasil akhir non BKC.
d. HT
3. Kegiatan-kegiatan berikut ini harus dilakukan untuk mendapatkan user
akses cukai online, kecuali
a. Aktivasi melalui e-mail
b. Melakukan approval
c. Mencetak bukti pendaftaran user akses cukai online
d. Mengecek e-mail
4. Yang merupakan kegiatan yang dilakukan pengusaha terkait dengan
pelayanan P3C HT secara mandiri adalah ...
a. Validasi P3C
b. Penomoran P3C
c. Perekaman P3C
d. Cetak tanda terima
5. Ketika merekam P3C tanggal yang muncul pada isian Tanggal
Permohonan adalah...
a. Tanggal komputer/PC yang digunakan
b. Tanggal server
c. Kosong
d. Tanggal internet
6. Pernyataan terkait perekaman P3C berikut ini benar, kecuali...
a. Kolom nama pemohon dapat diupdate
b. Periode persediaan muncul secara otomatis, berupa tombol pilihan
c. Detail P3C merupakan data Tarif/HJE yang dimiliki
d. Pengusaha yang setuju dengan tanda terima yang dicetak tidak perlu
menandatangani
7. Pernyataan berikut ini adalah benar terkait periode pada P3C HT, kecuali
a. Muncul secara otomatis berupa tombol pilihan
b. User harus memilih salah satu periode yang muncul
226

c. Pilihan yang muncul merupakan kemungkinan periode penyediaan
didasarkan atas history P3C
d. Pilihan yang ada muncul secara otomatis tanpa bisa dipilih lagi
8. Pada perekaman CK-1, flag PKP (Pengusaha Kena Pajak) yang
mengakibatkan ada pungutan berupa PPN...
a. Otomatis muncul
b. Bisa diubah
c. Tidak bisa diubah
d. Bisa diubah memalui menu lain
9. Tarif/HJE yang muncul saat mengisikan detail CK-1 adalah berikut ini,
kecuali...
a. Tarif/HJE yang masih aktif
b. Tarif/HJE sesuai dengan pilihan jenis produksi
c. Tarif/HJE yang tanggal pemesanan CK-1 terakhirnya kurang dari 6
bulan
d. Sudah 6 bulan lewat tidak dipesan dengan CK-1
10. Yang bukan merupakan pesan teks yang muncul ketika menyimpan CK-1
adalah berikut ini kecuali
a. Cara Bayar
b. Tarif/HJE
c. Ambil Pita
d. PPN
11. Alamat web untuk SAC Online adalah
a. www.beacukai.go.id
b. www.cukaibea.go.id
c. www.bc.go.id
d. www.cukai.go.id
12. Yang dapat dilakukan oleh pengusaha BKC ketika mengakses SAC Online
adalah berikut ini, kecuali
a. Merekam CK-4 Online
b. Merekam CK-5 Online
c. Merekam CK-1
d. Melihat Status Dokumen
227

13. Berikut ini adalah pernyataan yang benar terkait dengan layanan SAC
Online, kecuali
a. CK-4C dapat direkam harian dalam bentuk draft
b. CK-4B dapat direkam harian dalam bentuk draft
c. CK-5 yang diajukan secara online tetap harus diajukan hardcopy
d. Perekaman CK-5 tidak bisa dilakukan dengan cara copy dokumen
14. Agar CK-4C dapat direkam secara harian maka yang harus dilakukan
setelah selesai merekam semua data adalah
a. Edit
b. Simpan Draft
c. Kirim
d. Klik x
15. Pada saat perekaman CK-5 online, jika pilihan status cukai pada header
Sudah Dilunasi, maka pilihan berikut ini adalah benar, kecuali
a. Dibayar Tunai
b. Dibayar Berkala
c. Lainnya Dimusnahkan
d. Lainnya Tunai
















228




Coba cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban yang telah
disediakan. Hitunglah jawaban yang benar, kemudian gunakan rumus untuk
mengetahui tingkat pemahaman Anda terhadap materi pada kegiatan belajar ini.
Perhatikan dan cocokan hasil jawaban Anda dengan kualifikasi hasil belajar yang
telah terinci sebagaimana rumus berikut.

TP = Jumlah Jawaban Yang Benar X 100%
Jumlah keseluruhan Soal

Apabila tingkat pemahaman (TP) dalam memahami materi yang sudah
dipelajari mencapai:
91 % s.d 100 % : Sangat Baik
81 % s.d. 90,99 % : Baik
71 % s.d. 80,99 % : Cukup
61 % s.d. 70,99 % : Kurang
0 % s.d. 60,99 % : Sangat Kurang

Bila hasil perhitungan Anda telah mencapai 81 % atau lebih, maka Anda telah
menguasai materi kegiatan belajar ini dengan baik. Untuk selanjutnya Anda
dapat melanjutkan kegiatan belajar berikutnya. Jika belum mencapai angka 81%,
kami menyarankan agar Anda mengulang kembali materi kegiatan belajar ini.

3.5 Umpan Balik Dan Tindak Lanjut
229


1. Salah satu maksud dibangunnya SACS-1 pada tahun 2008 adalah untuk
kebutuhan :
a. Untuk menunjang kegiatan pelayanan cukai HT di KPPBC Madya Cukai
b. Untuk menunjang kegiatan pelayanan cukai MMEA di KPPBKC Madya
Cukai
c. Untuk menunjang kegiatan pemesanan pita cukai.
d. Untuk menunjang kegiatan penyediaan pita cukai.
2. Saat ini platform yang digunakan dalam SACS adalah
a. .NET saja
b. Java saja
c. .NET dan Java
d. Access
3. Yang bukan merupakan aplikasi pelayanan cukai adalah
a. SACS-1
b. SACS-2
c. SAC Online
d. SACS-3
4. Yang bukan merupakan jaringan yang dapat digunakan untuk koneksi
SACS adalah
a. VPN Dial
b. MPLS
c. VPN Internet
d. Ftp
5. Pernyataan yang tidak benar terkait dengan SACS-1 adalah
a. Terdapat 2 jenis layanan yaitu workflow dan non workflow
b. Terdapat menu layanan CK-5
c. Menu yang bukan layanan cukai yaitu Administrasi User
d. Menu yang bukan layanan cukai yaitu Reporting
6. Saling keterkaitan antara SACS-1, SACS-2, dan SAC Online adalah
a. Data yang menyuplai layanan CK-1 salah satusnya baerasal dari SAC
Online
b. Data NPPBKC pada SACS-1 digunakan sebagai referensi pada SACS-
2
Tes Sumatif
230

c. Untuk layanan CK-1 pada SACS-1 menggunakan data referensi CK-2
atau CK-3 dari SACS-2
d. Data yang digunakan dalam SACS-1 dan SACS-2 antara lain berasal
dari SAC Online
7. Yang bukan merupakan menu layanan pada SACS-1 adalah
a. P3C HT
b. CK-1
c. Fasilitas Tidak Dipungut Cukai
d. CK-4C
8. Yang bukan merupakan tujuan pengembangan SACS
a. Mempermudah dan Mempercepat Penyediaan Pita Cukai
b. Mempermudah Pelayanan di KPPBC dan KP DJBC
c. Standarisasi Prosedur dan Pelayanan
d. Untuk pembayaran cukai secara online
9. Yang bukan merupakan layanan yang bersifat workflow pada SACS-1
a. Pelayanan Penundaan Pembayaran Cukai
b. P3C HT
c. CK-4
d. CK-1
10. Yang bukan merupakan kegiatan administrasi SACS
a. Pendaftaran user pegawai
b. Pendaftaran user pengguna jasa
c. Setting nomor agenda
d. Perekaman SSPCP
11. Terkait dengan SSO, pernyataan berikut ini yang tidak benar adalah
a. Sebelum dapat digunakan user SSO harus diaktifkan di SAC Online
b. SSO merupakan pintu masuk ke semua aplikasi yang dimiliki oleh
DJBC
c. Sebelum menerapkan SACS-2 pertama kali user harus didaftarkan oleh
oleh petugas dari IKC
d. Sebelum dapat digunakan user SSO harus diaktifkan dahulu di website
bea dan cukai
12. Yang bukan pernyataan yang benar terkait dengan pendaftaran user akses
adalah
231

a. Pendaftaran user akses merupakan kegiatan yang dilakukan untuk
mendapatkan user dan password
b. Dengan pendaftaran user akses merupakan kunci untuk masuk ke
aplikasi yang disediakan oleh DJBC
c. Perusahaan yang pertama melakukan pendaftaran user akses akan
mendapatkan UAC (User Admin Cabang)
d. 2 Perusahaan yang sama 9 digit NPWP pertamanya cukup melakukan
pendaftaran salah satu saja
13. Yang tidak dapat dilakukan untuk membuat user turunan adalah
a. Admin Induk dapat membuat user turunan yaitu Operator Induk dan
Admin Cabang
b. User Admin Cabang dapat membuat User Admin Induk
c. Operator tidak mempunyai kewenangan untuk membuat user turunan
d. Admin Cabang hanya bisa membuat user turunan berupa Operator
Cabang
14. Setelah melakukan pendaftaran user akses, kegiatan selanjutnya adalah
a. Mendapatkan kode aktivasi melalui email
b. Melakukan approval di kantor pelayanan yang mengawasi
c. Membuat CK-5 melalui SAC Online
d. Mencetak bukti akses aplikasi cukai online
15. Yang bukan kegiatan yang dilakukan oleh petugas di KPPBC untuk
melakukan approval user akses cukai online adalah
a. Mencetak persetujuan akses
b. Melakukan verifikasi dengan membandingkan data SACS dengan data
isian user dan hardcopy
c. Memeriksa kelengkapan hardcopy
d. Merekam data user akses cukai
16. Pernyataan yang tidak benar, terkait dengan pelayanan NPPBKC
a. Kegiatan NPPBKC bersifat backoffice
b. Dua menu yang harus dijalankan sebelum NPPBKC dapat digunakan
adalah : Registrasi NPPBKC dan Pengelolaan Golongan
c. Setelah melakukan registrasi, kegiatan selanjutnya adalah Pengelolaan
Golongan
d. Pengelolaan golongan dapat dilakukan sebelum Registrasi NPPBKC
232

17. Berikut ini yang merupakan kegiatan pelayanan penundaan pembayaran
cukai :
1) Perekaman Permohonan Penundaan
2) Pemeriksaan Permohonan Penundaan
3) Penomoran SKEP Penundaan
4) Keputusan Permohonan Penundaan
Urutan proses pelayanan yang benar adalah :
a. 1 2 3 - 4
b. 1 2 4 - 3
c. 4 3 2 - 1
d. 2 1 3 - 4
18. Berikut ini yang merupakan kegiatan pelayanan Fasilitas Tidak Dipungut
Cukai :
1) Perekaman PBCK-1
2) Pemeriksaan oleh kasi pabean cukai
3) Pemeriksaan oleh kepala kantor
4) Penetapan
Urutan proses pelayanan yang benar adalah :
a. 1 2 3 - 4
b. 1 2 4 - 3
c. 4 3 2 - 1
d. 2 1 3 - 4
19. Yang bukan merupakan grup user yang melakukan pelayanan Tarif/HJE
HT pada SACS-1 adalah :
a. Pendok
b. Pemeriksa Cukai
c. Kasi Pabean Cukai
d. Kepala Kantor
20. Yang bukan merupakan Layanan Tarif/HJE yang utuh adalah :
a. Pelayanan Tarif/HJE Baru
b. Pelayanan Tarif/HJE Penyesuaian
c. Penetapan Kembali Tarif/HJE
d. Perekaman Tarif/HJE
233

21. Proses pelayanan P3C dilakukan secara workflow oleh user pada seksi
Perbendaharaan
a. Pendok dan validator
b. Pendok dan Pemeriksa Perbendaharaan
c. Pemeriksa Cukai dan Pemeriksa Perbendaharaan
d. Pendok dan Kasi Perbendaharaan
22. Berikut ini merupakan rangkaian kegiatan pelayanan P3C, kecuali
a. Perekeman P3C
b. Persetujuan P3C
c. Validasi P3C
d. Penomoran P3C
23. Berikut ini adalah pernyataan yang benar terkait dengan P3C MMEA
adalah
a. Pengusaha dapat P3C Awal, P3C Tambahan, dan P3C Ijin Dirjen
b. P3C Awal Diajukan setiap tanggal 1 s.d 10 untuk periode pengajuan
CK-1
c. P3C Tambahan Diajukan sampai dengan tanggal 25 bulan pengajuan
CK-1A
d. Maksimal pemesanan P3C Tambahan adalah 50% dari P3C Awal
24. Berikut ini adalah dokumen yang digunakan untuk pelunasan CK-1
1) Kompensasi Cukai dari Ck-2/CK-3
2) SSPCP
3) Kompensasi PPN
Urutan perekaman pada saat pelunasan CK-1 adalah
a. 1 3 2
b. 1 2 3
c. 3 2 1
d. 2 1 3
25. Untuk merekam kompenasi cukai untuk barang yang berasal dari
peredaran bebas menggunakan menu
a. Pelayanan CK-2 yang berasal dari PBCK-7
b. Pelayanan CK-2 yang berasal dari CK-5
c. Pelayanan Pengembalian Pita Cukai / CK-3
d. Pelayanan CK-2 yang berasal dari CK-1A
234



TES FORMATIF
KB-1 KB-2 KB-3
No. Jawab No. Jawab No. Jawab
1 B 1 D 1 D
2 A 2 B 2 C
3 D 3 B 3 D
4 A 4 D 4 C
5 D 5 C 5 A
6 A 6 C 6 D
7 A 7 C 7 D
8 A 8 A 8 B
9 D 9 A 9 D
10 D 10 D 10 B
11 B 11 B 11 A
12 D 12 B 12 C
13 D 13 A 13 A
14 D 14 D 14 B
15 B 15 D 15 D

TES SUMATIF

No. Jawab No. Jawab No. Jawab No. Jawab
1 A 7 C 13 B 19 D
2 C 8 D 14 A 20 D
3 D 9 C 15 D 21 A
4 D 10 D 16 D 22 B
5 B 11 A 17 B 23 C
6 A 12 C 18 A 24 A
25 B


Kunci Jawaban
235




Undang-undang Nomor 11 Tahun 1995 tentang Cukai sebagaimana telah
diubah dengaan Undang-undang Nomor 39 Tahun 2007
Surat Edaran Direktur Jenderal Bea Dan Cukai Nomor SE-07/BC/2009 Tentang
Formulir Isian Registrasi Cukai
Peraturan Direktur Jenderal Bea Dan Cukai Nomor P - 43/BC/2009 Tentang Tata
Cara Penetapan Tarif Cukai Hasil Tembakau
Peraturan Menteri Keuangan Republik Indonesia Nomor 111/PMK.04/2008
Tentang Pemberitahuan Barang Kena Cukai Yang Selesai Dibuat
Peraturan Direktur Jenderal Bea Dan Cukai Nomor P - 16/BC/2008 Tentang
Penyediaan Dan Pemesanan Pita Cukai sebagaimana telah diubah dengan
Peraturan Direktur Jenderal Bea Dan Cukai Nomor P - 29/BC/2009
Peraturan Direktur Jenderal Bea Dan Cukai Nomor P - 26/BC/2009 Tentang Tata
Cara Penundaan Pembayaran Cukai sebagaimana telah diubah dengan
Peraturan Direktur Jenderal Bea Dan Cukai Nomor P - 29/BC/2010
Term Of Reference (TOR) Sistem Aplikasi Cukai Sentralisasi

Daftar Pustaka