Anda di halaman 1dari 24

PROPOSAL BANTUAN SOSIAL KOMUNITAS

BUDAYA

Diajukan Kepada
Menteri Pendidikan dan Kebudayaan
U.p. Direktur Jendral Kebudayaan Lantai 4
Jalan Jendral Sudirman, Senayan, Jakarta





















Oleh :






SANGGAR SENI GILER KAMEUMEUT
SEKRETARIAT : PALABUAN RT. 11 RW. 02
KELURAHAN SUKAMELANG KEC./KAB. SUBANG
HP. 082127287667
2014





SANGGAR SENI
GILER KAMEUMEUT
SEKRETARIAT : PALABUAN RT. 11 RW. 02
KELURAHAN SUKAMELANG KEC./KAB. SUBANG
HP. 082127287667


Nomor : SKM-KB/III/2014
Lampiran : 1 (berkas)
Perihal : Permohonan Bantuan


Yang terhormat
Menteri Pendidikan dan Kebudayaan
Up. Direktur Jendral Kebudayaan
Gedung E Kemdikbud Lantai 4
Jalan Jenderal Sudirman, Senayan Jakarta



Berdasarkan informasi yang disampaikan Balai Pelestarian Nilai Budaya melalui surat No.
Up. 001/196a/UPT/KKP/2012 kepada KOMUNITAS SANGGAR SENI GILER KAMEUMEUT
perihal program bantuan sosial dimaksud untuk KOMUNITAS BUDAYA kami.

Sehubungan dengan hal tersebut, bersama ini kami sampaikan proposal bantuan sosial
dimaksud dijadikan bahan pertimbangan.

Atas perhatiaan dan pertimbangan bapak, kami ucapkan terima kasih.




Subang, Maret 2014
SANGGAR SENI GILER KAMEUMEUT




ENUNG UAR SUARSIH






SANGGAR SENI
GILER KAMEUMEUT
SEKRETARIAT : PALABUAN RT. 11 RW. 02
KELURAHAN SUKAMELANG KEC./KAB. SUBANG
HP. 082127287667

PROPOSAL
1. Nama Komunitas Budaya : SANGGAR SENI GILER KAMEUMEUT
2. Alamat Komunitas Budaya :
a. Jalan : Palabuan Rt. 11 Rw. 02
b. Kelurahan / Desa : Sukamelang
c. Kecamatan : Subang
d. Kabupaten/Kota : Subang
e. Propinsi : Jawa Barat
f. Kode Pos : 41251
3. No. Telp/Hp : 082127287667
4. Jenis Usulan Kegiatan : Fasilitas di Komunitas SANGGAR SENI GILER
KAMEUMEUT
5. Biaya Pelaksanaan
a. Biaya Fasilitas : Rp 169.250.000,-
b. Biaya Manajemen (Maksimal 5% :
Jumlah : Rp 169.250.000,-
Rincian Biaya Pelaksanaan Terlampir
6. Rencana Jadwal Pelaksanaan : dari 07 April 25 April 2014
7. Data Profil Komunitas Budaya Terlampir






Subang, Maret 2014
SANGGAR SENI GILER KAMEUMEUT




ENUNG UAR SUARSIH






KATA PENGANTAR
Puji dan syukur dipanjatkan kehadirat Allah SWT, yang telah melimpahkan
segala kemampuan dan kekuatan kepada kami sehingga dapat menyusun proposal
pengajuan Bantuan Sosial Komunitas Budaya guna mendukung Pemerintah dalam
upaya melestarikan, mengembangkan nilai-nilai luhur kearifan lokal untuk penguatan
kualitas kesejahteraan manusia.
Disadari atau tidak bahwa tantangan pengembangan program bantuan sosial,
yang mempunyai sasaran mayoritas dan masyarakat tertinggal, menjadi semakin
berat dengan semakin intensifnya dinamikabperubahan lingkungan, baik internal
maupun yang membawa implikasi pada perubahan tata nilai, budaya, hubungan
sosial konstelasi politik dan kompleksitas persoalan ekonomi bangsa. Oleh
karenanya pengembangan program pemeliharaan kearifan local, tidak sekedar
melakukan kegiatan dalam rangka pelaksanaan program di lingkungan internal
sendiri, melainkan harus juga melihat pada aspek yang lebih strategis yang bersifat
fundamental Cultural dan struktural masyarakat.
Sanggar Seni Giler Kameumeut melalui berbagai kegiatan yang dilakukan
oleh segenap komunitas pelaku pemelihara senibudaya di Sanggar Seni Giler
Kameumeut berkeyakinan bahwa keberadaan seni budaya, adat kebiasaan, dan
bentuk-bentuk kearifan local lainnya memiliki kekuatan tersendiri dalam menangkal
berbagai pengaruh negatif budaya baru. Oleh karena itu melauli pengajuan bantuan
sosial ini, kami segenap pelaku Pemelihara Seni Budaya, berkeinginan
meningkatkan aktivitas dan kreativitas, yang didukung dengan berbagai sarana
prasarana yang sangat di butuhkan. Sehingga produk yang kami hasilkan betul-betul
bisa terasa manfaatnya oleh Komunitas kami sendiri, Masyarakat dan Negara yang
kami banggakan.
Kami segenap Komunitas Budaya Sanggar Seni Giler Kameumeut akan terus
berupaya menerapkan konsep bermain adalah belajar dan berbudaya yang
diarahkan untuk saling mengoptimalkan 5 kecerdasan dasar asing-masing
(intelektual, spiritual, emosional dan tehnikal) yang seimbang.
Optimalisasi dari konsep tersebut sangat memungkinkan dapat membangun
SDM yang berkualitas sejak usia dini. Sebagaimana rumusan kualitas Sumber daya
manusia SUNDA yaitu manusia yang Luhung Elmuna, Pengkuh Agamana,
J embar Budayana, sareng Rancage Gawena.
Demikian kiranya sekedar pengantar penyampaian Proposal ini, mudah-
mudahan semua pihak dapat memberikan dukungan sebagaimana yang diharapkan,
sehingga Proposal ini bermanfaat dan berguna bagi nusa bangsa dan agama.










DAFTAR ISI

Kata Pengantar ................................................................................................
Daftar Isi ...........................................................................................................
1. LATAR BELAKANG ....................................................................................
2. TUJUAN .....................................................................................................
3. BENTUK BANTUAN ...................................................................................
4. KEMANFAATAN .........................................................................................
5. TAHAPAN KEGIATAN ................................................................................
6. MONITORING, EVALUASI DAN LAPORAN ..............................................
7. JADWAL KEGIATAN ..................................................................................
8. PERSONAL ................................................................................................
9. RENCANA BIAYA .......................................................................................
10. ANALISA RESIKO ......................................................................................

Lampiran-lampiran
1. Akta Notaris & AD & ART ...........................................................................
2. NPWP .........................................................................................................
3. Foto dop No. Rekening BJB .......................................................................
4. Surat Pernyataan ........................................................................................
5. Denah Lokasi Lembaga ..............................................................................


















SANGGAR SENI
GILER KAMEUMEUT
SEKRETARIAT : PALABUAN RT. 11 RW. 02
KELURAHAN SUKAMELANG KEC./KAB. SUBANG
HP. 082127287667

PROPOSAL BANTUAN SOSIAL KOMUNITAS BUDAYA
1. LATAR BELAKANG
Dalam Undang-undang disebutkan bahwa Kebudayaan Nasional adalah
puncak dari kebudayaan Daerah. Kebudayaan Nasional kita dibangun atas berbagai
kebudayaan Daerah yang beragam warna dan corak sehingga merupakan satu
kesatuan yang harmonis dan dinamis. Kebudayaan satu bangsa merupakan
indikator dan ciri tinggi rendahnya martabat dan peradaban satu bangsa Kesenian
Daerah merupakan ekspresi budaya yang mengandung nilai-nilai luhur yang
memperluas akal budi manusia sehingga menjadi lebih arif dan bijaksana.
Sektor kebudayaan sebagai salah satu landasan pengembangan Pariwisata
Jawa Barat meliputi beberapa aspek, yaitu nilai tradisi, kesenian, kesejahteraan,
kepurbakalaan, museum, bahasa dan aksara daerah. Mengapa kita memberikan
perhatian kepada kesenian Daerah Sunda? Seperti juga setor lainnya kesenian pun
bisa mengalami pasang surut, disamping dapat berkembang dan mencapai
puncaknya, sebagai faktor pendukung keberhasilan pembangunan.
Kesenian Daerah Sunda sebagai bagian dari kebudayaan disamping harus
dapat berkembang juga harus dapat berdialektika dengan perkembangan jaman,
baik dalam upaya mempertahankan keasliannya maupun menjadi warna seni lain
yang baru sebagai hasil kolaborasi atau sebuah pengembangan. Sebab jika sebuah
kesenian tidak dapat merespon perkembangan jaman niscaya akan kehilangan
peluang dan eksistensinya yang berpotensi menuju kemusnahan. Oleh karena itu
dinamika kesenian Daerah Sunda tidak bisa hanya diberikan pada karsa, daya, dan
karya dari para seniman dan masyarakat pendukung kesenian itu sendiri. Serta
dorongan dan dukungan pemerintah, dan pihak Swasta.
Kesenian Daerah yang dimaksud adalah karya estika hasil perwujudan
kreativitas, daya cipta, rasa, karsa dan karya yang hidup atau bakar di daerah Jawa
Barat, baik kesenian tradisional maupun kontemporer. Sebagai karya estika,
kesenian merupakan sebuah ekspresi budaya yang mendukung nilai-nilai luhur yang
mampu memperluas akal budi manusia sehingga menjadi lebih arif dan bijaksana.
Lebih lanjut kesenian sebagai hasil karya cipta manusia yang dinamis, ia akan hidup
dan berkembang bila mendapat dukungan dari masyarakat, pemerintah maupun
pihak swasta.
Sebuah kenyataan bahwa kesenian Daerah Sunda di Jawa Barat yang
dikenal kaya, dan beraneka ragam jenisnya, sampai saat ini masih tercatat ada 300
lebih nama jenis kesenian Tradisional. Namun dari sejumlah itu sekarang banyak
yang sudah tidak dikenal lagi oleh masyarakat pada umumnya bahkan masyarakat
yang pernah menjadi pemiliknya, alias sudah hilang/punah yang ada tinggal
namanya saja (data dari Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Jawa Barat 2009). Jika
hal ini dibiarkan terus Jawa Barat dipastikan akan lebih banyak lagi kehilangan
kekayaan warisan budayanya. Untuk itu mau tidak mau diperlukan upaya yang
serius dari Pemerintah terutama dalam hal pelestarian, pengembangan, dan
pemanfaatan kesenian tradisional, bagaimana Pemerintah bisa lebih banyak
memberikan pasilitasi kepada mereka untuk mendapat peluang sebanyak-
banyaknya dalam mempergelarkan kesenian di tempat-tempat yang strategis untuk
diapresiasi oleh masyarakat umum, dan kalangan pendidikan, sehingga menjadi
bagian dari kebanggaan sebagai bangsa yang berbudaya. Hal ini sesuai dengan
Arah Kebijakan Pemerintah Indonesia yang menjelaskan bahwa arah kebijakan
bidang kebudayaan , kesenian dan pariwisata mencakup tiga hal yaitu :
a. Mengembangkan kebebasan kreasi dalam berkesenian untuk mencapai
sasaran sebagi pemberi inspirasi bagi kepekaan rasa terhadap totalitas
kehidupan dengan tetap mengacu pada etika, moral, dan agama, serta
memberikan perlindungan dan penghargaan terhadap hak cipta dan
royalty bagi pelaku seni dan budaya.
b. Melestarikan apresiasi nilai kesenian dan kebudayaan tradisional serta
menggalakkkan dan memberdayakan sentra-sentra kesenian untuk
merangsang berkembangnya kesenian tradisional yang lebih kuratif dan
inovatif sehingga menumbuhkan rasa kebangsaan Nasional.
c. Menjadikan kesenian dan kebudayaan tradisional sebagai wahana bagi
pengembangan pariwisata Nasional dan mempromosikan ke luar negeri
secara konsisten sehingga dapat menjadi wahana persahabatan antar
bangsa.
Di era otonomi Daerah, pola hubungan spesifik antara kesenian Daerah
dengan kesenian Nasional harus berjalan simetris dan saling melengkapi, sehingga
kesenian Daerah akan menumbuhkan kembali jati diri dan dinamikanya dalam
konteks Negara Kesatuan Republik Indonesia. Peluang kesenian Daerah untuk
mengembangkan diri sangat terbuka luas karena telah bebas dari praktisi hegomoni
kekuasaan yang berperan menyaring dan menghalangi masuknya arus globalisasi,
sehingga segenap kebudayaan daerah menjadi terasing.
Dalam upaya melestarikan kebudayaan asli. Pemerintah sebagai fasilitator
bekerjasama dengan masyarakat harus berupaya memberikan perhatian yang
memadai bagi pengembangan kesenian Daerah Tradisional. Ada tiga upaya yang
akan tetap dilakukan secara berkelanjutan oleh Komunitas Budaya di Sanggar Seni
Giler Kameumeut.
a. Pelindungan yaitu upaya pencegahan dan penanggulangan gejala yang
menimbulkan kerusakan, kerugian dan atau kemusnahan.
b. Pengembangan yaitu upaya perluasan pendalaman dan peningkatan
mutu
c. Pemanfaatan yaitu penggunaan kesenian untuk kepentingan pendidikan
ilmu pengetahuan ekonomi,pariwisata dan lain-lain.

2. BENTUK BANTUAN
Bentuk Bantuan berupa dana hibah bantuan sosial yang akan dipergunakan
untuk pembelian / pengadaan sarana prasarana / peralatan seni budaya
pendukungan aktivitas dan kreativitas para anggota pelaku seni-budaya dari
komunitas budaya di sanggar seni giler Kameumeut.

3. KEMANFAATAN
Kemanfaatan dari adanya bantuan ini diharapkan dapat memenuhi
seluruhnya atau sebagian dari kebutuhan perlengkapan yang sangat diperlukan oleh
para pelaku seni budaya di komunitas budaya sanggar seni Giler Kameumeut
melalui:
a. Bidang seni tari : Pengadaan Kos Tum Aneka Seni Tradisional dan
Modern
b. Bidang seni Karawitan : Pengadaan Gamelan pelog / Salendro dan
Kostum Pangrawit.
c. Pelatihan Kawih-Kawih Sunda

4. TAHAPAN KEGIATAN
1) Persiapan
a. Penyusunan data Komunitas Budaya : Sanggar Seni Giler Kameumeut
b. Penyusunan dan penyampaian Proposal Permohonan Bantuan Sosial
Komunitas Budaya
c. Pelaksanaan Kegiatan Managemen
2) Pelaksanaan Program Bantuan
a. Penataan sarana-sarana pentas / panggung / ruang apresiasi dan ruang
latihan
b. Pembelian Gamelan Salendro
c. Pembelian kostum aneka tari klasik dan pangrawit

3) Pelaporan
a. Penyusunan Laporan
b. Penyampaian Laporan
5. MONITORING, EVALUASI DAN PELAPORAN
Monitoring dan evaluasi untuk pengendalian mutu terhadap pelaksanaan
program bantuan sosial terhadap Komunitas Budaya di Sanggar Seni Giler
Kameumeut diharapkan dapat dilakukan oleh :
a. Unsur internal secara teknis, antara lain dari Direktur Jendral Kebudayaan
Kemdikbud BPNB Bandung dan Dinas Terkait lainya
b. Unsur internal secara administratif, antara lain dari Dinas / Intansi terkait dari
kabupaten dan kecamatan
c. Unsur eksternal terdiri dari BPK/BPKPdan instansi lain yang relevan dan
memiliki kewenangan dalam substansi dana pembantuan pusat
d. Pelaporan dibuat oleh penyelenggara program, yaitu Sanggar Seni Giler
Kameumeut. Disampaikan langsung ke Menteri Pendidikan dan Kebudayaan
UP. Direktur Jendral Kebudayaan dengan tembusan disamaikan kepada kepala
Balai Pelestarian Nilai Budaya di Bandung.

6. JADWAL KEGIATAN
NO
Tanggal I/bulan
Pelaksanaan
Kegiatan
Uraian Kegiatan Keterangan
1 07 s.d 12 April 2014
Perehaban penataan sarana tempat
Latihan

2 12 s.d 16 April 2014
Pembelian Kostum Tari Tradisional
dan Kostum Pangrawit

3 23 April 2014
Penyusunan Laporan Pertanggung
Jawaban

4 25 April 2014 Penyampaian Laporan Kegiatan



7. RENCANA BIAYA

NO Uraian Volume
Harga Satuan
Rp.
Jumlah Rp.
1.
Pembelian Sarana Gamelang Salendro Perunggu :
a. Saron I 7 bilah Rp 500.000 Rp 3.500.000
b. Saron II 7 bilah Rp 500.000 Rp 3.500.000
c. Panerus 7 bilah Rp 600.000 Rp 4.200.000
d. Selentem 7 bilah Rp 650.000 Rp 4.550.000
e. Bonang 10 pencol Rp 750.000 Rp 7.500.000
f. Bonang Rincik 10 pencol Rp 700.000 Rp 7.000.000
g. Jenglong 6 pencol Rp 2.500.000 Rp 15.000.000
h. Gambang 1 set Rp 2.000.000 Rp 2.000.000
i. Gong Kecil 1 buah Rp 4.000.000 Rp 4.000.000
j. Gong Besar 1 buah Rp 10.000.000 Rp 10.000.000
k. Gendang Besar 1 buah Rp 2.000.000 Rp 2.000.000
l. Gendang Kecil / Kulanter 3 buah Rp 500.000 Rp 1.500.000
m. Ancak Gamelang 1 set Rp 10.000.000 Rp 10.000.000
n. Alat Pemukul 1 set Rp 250.000 Rp 250.000
o. Kacapi Siter 2 buah Rp 1.500.000 Rp 3.000.000
p. Kacapi Tembang Sunda 1 set Rp 6.000.000 Rp 6.000.000
Jumlah Total Rp 84.000.000
2.
Pembelian Sarana Gamelang Pelog Degung Stenlis / Besi Putih :
a. Saron I 14 bilah Rp 50.000 Rp 700.000
b. Saron II 14 bilah Rp 50.000 Rp 700.000
c. Bonang 14 pencol Rp 600.000 Rp 8.400.000
d. Jenglong 6 pencol Rp 700.000 Rp 4.200.000
e. Gendang Besar 1 buah Rp 2.000.000 Rp 2.000.000
f. Gendang Kecil / Kulanter 3 buah Rp 300.000 Rp 900.000
g. Kecapi 1 buah Rp 1.500.000 Rp 1.500.000
h. Ancak Gamelan 1 buah Rp 650.000 Rp 650.000
i. Gong Kecil 1 buah Rp 700.000 Rp 700.000
j. Gong Besar 1 set Rp 5.000.000 Rp 5.000.000
k. Alat Pemukul 1 set Rp 250.000 Rp 250.000
Jumlah Total Rp 25.000.000
3.
Kostum
a. Tari Klasik
- Putra 12 stel Rp 1.000.000 Rp 12.000.000
- Putri 12 stel Rp 1.500.000 Rp 18.000.000
b. Pangrawit Putra 15 stel Rp 350.000 Rp 5.250.000
c. Asesoris / Properti 10 paket Rp 2.500.000 Rp 25.000.000
Jumlah Total Rp 60.250.000

Jumlah Total (1+2+3) Rp 169.250.000


Rekening BANK

1. Nama Bank :
2. Cabang :
3. Unit :
4. No. Rekening :
5. Atas Nama :


NPWP atau Nama KOMUNITAS BUDAYA

1. Nama Kom. Bud :
2. Alamat Sekretaris :
Alamat Kom. Bud :
3. Nomor NPWP :
4. Atas Nama :
































SANGGAR SENI
GILER KAMEUMEUT
SEKRETARIAT : PALABUAN RT. 11 RW. 02
KELURAHAN SUKAMELANG KEC./KAB. SUBANG
HP. 082127287667


SURAT PERNYATAAN

Yang bertanda tangan dibawah ini :
Nama : Enung Uar Suarsih
Jabatan : Ketua Sanggar Seni Giler Kameumeut
Alamat : Kp. Palabuan Rt. 11 Rw. 02 Kel. Sukamelang Kec./Kab. Subang

Dalam hal ini bertindak atas nama SANGGAR SENI GILER KAMEUMEUT tersebut diatas
menyatakan :
1. Sanggup melaksanakan pekerjaan Bantuan Sosial Komunitas Budaya Sesuai
dengan Pedoman Teknis Pelaksanaan Bantuan Sosial yang ditetapkan Direktorat
Pembinaan Kepercayaan Terhadap Tuhan Yang Maha Esa dan Tradisi, Direktorat
Jendral Kebudayaan Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan.
2. Tidak sedang menerima bantuan sejenis dari APBN, APBN-P maupun APBD.
3. Sanggup menyetorkan kembali dana bantuan yang diterima ke Kas Negara apabila
tidak melakukan sesuai dengan Pedoman Pelaksanaan Bantuan Sosial Komunitas
Badaya.
4. Sanggup menyusun dan mengirim laporan pertanggungjawaban pelakasanaan ke
Direktorat Pembina Kepercayaan Terhadap Tuhan Yang Maha Esa dan Tradisi.
Apabila tidak mengirim Laporan pertanggungjawaban pelaksanaan, wajib
mengembalikan/menyetor ke Kas Negara semua bantuan yang diterima.

Demikian Surat Pernyataan ini kami buat dengan sadar dan penuh rasa tanggung jawab.






Subang, Maret 2014
SANGGAR SENI GILER KAMEUMEUT




ENUNG UAR SUARSIH


Tembusan :
- Balai Pelestarian Nilai Budaya Bandung
SANGGAR SENI
GILER KAMEUMEUT
SEKRETARIAT : PALABUAN RT. 11 RW. 02
KELURAHAN SUKAMELANG KEC./KAB. SUBANG
HP. 082127287667

SURAT PERNYATAAN TIDAK TERKAIT DENGAN PARTAI POLITIK


Kami yang bertanda tangan dibawah ini :
Nama : Enung Uar Suarsih
Tempat/Tgl. Lahir : Subang, 12 Oktober 1967
Jabatan : Ketua Sanggar Seni Giler Kameumeut
Nama Komunitas : Sanggar Seni Giler Kameumeut
Alamat : Kp. Palabuan Rt. 11 Rw. 02 Kel. Sukamelang Kec./Kab. Subang

Nama :
Tempat/Tgl. Lahir :
Jabatan : Sekretaris Sanggar Seni Giler Kameumeut
Nama Komunitas : Sanggar Seni Giler Kameumeut
Alamat :

Menyatakan bahwa Komunitas Budaya Sanggar Seni Giler Kameumeut tidak berafiliasi
kepada salah satu Partai Politik, dan apabila hal tersebut diatas tidak benar adanya, maka
kami bersedia menerima sanksi sesuai ketentuan yang berlaku.
Demikian Surat Pernyataan ini dibuat dengan sebenarnya, agar dapat dipergunakan
sebagai kelengkapan administrasi calon penerima Bantuan Sosial Komunitas Budaya, di
Direktorat Pembinaan Kepercayaan Terhadap Tuhan Yang Maha Esa dan Tradisi, Direktorat
Jendral Kebudayaan Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan.
Atas perhatian dan kerjasamanya yang baik kami ucapkan terima kasih.

Subang, Maret 2014
Hormat Kami
PENGURUS SANGGAR SENI GILER KAMEUMEUT




ENUNG UAR SUARSIH ..............................
Ketua Sekretaris

Tembusan :
- Balai Pelestarian Nilai Budaya Bandung
Materi
6.000
SANGGAR SENI
GILER KAMEUMEUT
SEKRETARIAT : PALABUAN RT. 11 RW. 02
KELURAHAN SUKAMELANG KEC./KAB. SUBANG
HP. 082127287667

SURAT PERNYATAAN TIDAK TERJADI KONFLIK INTERNAL


Kami yang bertanda tangan dibawah ini :
Nama : Enung Uar Suarsih
Tempat/Tgl. Lahir : Subang, 12 Oktober 1967
Jabatan : Ketua Sanggar Seni Giler Kameumeut
Nama Komunitas : Sanggar Seni Giler Kameumeut
Alamat : Kp. Palabuan Rt. 11 Rw. 02 Kel. Sukamelang Kec./Kab. Subang

Nama :
Tempat/Tgl. Lahir :
Jabatan : Sekretaris Sanggar Seni Giler Kameumeut
Nama Komunitas : Sanggar Seni Giler Kameumeut
Alamat :

Menyatakan bahwa Komunitas Budaya Sanggar Seni Giler Kameumeut tidak ada konflik
Internal (Kepengurusan Ganda), dan apabila hal tersebut diatas tidak benar adanya, maka
kami bersedia menerima sanksi sesuai ketentuan yang berlaku.
Demikian Surat Pernyataan ini dibuat dengan sebenarnya, agar dapat dipergunakan
sebagai kelengkapan administrasi calon penerima Bantuan Sosial Komunitas Budaya, di
Direktorat Pembinaan Kepercayaan Terhadap Tuhan Yang Maha Esa dan Tradisi, Direktorat
Jendral Kebudayaan Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan.
Atas perhatian dan kerjasamanya yang baik kami ucapkan terima kasih.


Subang, Maret 2014
Hormat Kami
PENGURUS SANGGAR SENI GILER KAMEUMEUT




ENUNG UAR SUARSIH ..............................
Ketua Sekretaris
Tembusan :
- Balai Pelestarian Nilai Budaya Bandung
Materi
6.000
SANGGAR SENI
GILER KAMEUMEUT
SEKRETARIAT : PALABUAN RT. 11 RW. 02
KELURAHAN SUKAMELANG KEC./KAB. SUBANG
HP. 082127287667

PROFIL KOMUNITAS BUDAYA

1. Nama KOM. BUD : SANGGAR SENI GILER KAMEUMEUT
2. Alamat :
a. Jalan : Palabuan Rt. 11 Rw. 02
b. Kel/Desa : Sukamelang
c. Kecamatan : Subang
d. Kabupaten : Subang
e. Provinsi : Jawa Barat
f. Kode Pos : 41251
g. Telepon :
3. Tahun Berdiri :
4. Nama Bank :
No. Rekening :
Atas Nama :
5. No. NPWP :
6. Akta Notaris :
7. Susunan Kepengurusan : SANGGAR SENI GILER KAMEUMEUT
(terlampir)





Subang, Maret 2014
SANGGAR SENI GILER KAMEUMEUT




ENUNG UAR SUARSIH




SANGGAR SENI
GILER KAMEUMEUT
SEKRETARIAT : PALABUAN RT. 11 RW. 02
KELURAHAN SUKAMELANG KEC./KAB. SUBANG
HP. 082127287667

SUSUNAN KEPENGURUSAN
SANGGAR SENI GILER KAMEUMEUT


1. Pembina : DRS. H. ACHMAD HIDAYAT.,M.Si
2. Ketua : ENUNG UAR SUARSIH
3. Sekretaris : WARNO
4. Bendahara : RETNO AGUSTINA
5. Penanggung Jawab Bidang Garapan :
a. Sarana Prasarana : ADANG (BEJO)
b. Karawitan : DEDE - WAHYUDIN
c. Tari : CUCU SRI WULANDARI
d. Keagamaan : BUYAMIN
e. Mike Up : SRI MARYATI (DEDE)
f. Konsumsi : WARDIA (ODOY)
















ANGGARAN DASAR (AD)
Dan
ANGGARAN RUMAH TANGGA (ART)
SANGGAR SENI
GILER KAMEUMEUT






























SANGGAR SENI GILER KAMEUMEUT
SEKRETARIAT : PALABUAN RT. 11 RW. 02
KELURAHAN SUKAMELANG KEC./KAB. SUBANG
HP. 082127287667
2014



ANGGARAN DASAR (AD)
SANGGAR SENI GILER KAMEUMEUT


Sanggar Kursus dan Pelatihan Sanggar Seni Giler Kameumeut adalah program-
program pendidikan non formal. Mempunyai tugas berperan aktif memberikan pelayan
pendidikan kepada masyarakat guna memperluas kesempatan warga belajar khusus yang
tidak mampu untuk dapat meningkatkan pengetahuan, keterampilan, dan sikap mental yang
diperlukan untuk mengembangkan diri dan meningkatkan kualitas hidupnya.
Sebagaimana kita maklum bahwa kemiskinan atau ketidak berdaya seseorang
atau sekelompok masyarakat disebabkan karena mereka tidak mampu menghasilkan produk
yang berharga, yang dapat dijual sehingga mereka memiliki penghasilan, karena mereka tidak
memiliki pengetahuan, keterampilan, keberanian dan sikap mental yang positif. Atau jika pun
memiliki pengetahuan dan atau keterampilan dapat dipastikan bahwa keterampilan tersebut
tidak sesuai dengan pasar kerja atau potensi ekonomi yang tersedia sekitarnya. Salah satu
upaya untuk mengatasi kondisi nyata seperti ini adalah dengan memberikan Pendidikan yang
sesuai kepada masyarakat baik itu pendidikan keterampilan, belajar usaha, belajar bekerja,
pengembangan minat dan bakat yang sesuai dengan keadaan alam sekitarnya.
Persaingan tenaga kerja dewasa ini semakin ketat, sedangkan sumber daya
manusia yang berkompetensi juga terbatas, hal ini tidak terlepaas dari kualitas pendidikan
masyarakatnya. Pendidikan nun formal adalah salah satu alternatif yang dapat ditawarkan
kepada masyarakat untuk dapat meningkatkan kompetensi dan kemampuannya.
Menyadari akan pentingnya pendidikan nun formal bagi masyarakat, khususnya
di Dusun Palabuan Kel. Sukamelang Kec./Kab. Subang, maka para pendiri Sanggar Seni
Giler Kameumeut sepakat untuk mendirikan Sanggar Seni sebagai Pusat Pelatihan
Keterampilan, sebagai upaya untuk memenuhi dan melayani Masyarakat yang membutuhkan
pelayanan Pendidikan di dalam mengembangkan ilmu Pengetahuan dan teknologi tepat Guna
yang dapat meningkatkan Kualitas sumber daya manusia sehingga memiliki daya saing.
Sanggar tersebut di beri nama Sanggar Seni GILER KAMEUMEUT.





BAB I
NAMA DAN TEMPAT KEDUDUKAN
Pasal 1
Nama Sanggar Seni GILER KAMEUMEUT adalah kursus dan pelatihan Seni Tradisional dan Tari di
Sanggar Seni GILER KAMEUMEUT.

Pasal 2
Sanggar Seni GILER KAMEUMEUT yang didirikan pada tahun 2000. Mengingat kebutuhan masyarakat
akan pelayanan Khusus dibidang Seni Tradisional, betapa pentingnya untuk melestarikannya, di Sanggar
Seni Giler Kameumeut ini yang ada di Dusun Palabuan Rt. 11 Rw. 02 Kelurahan Sukamelang Kecamatan
Subang Kabupaten Subang yang mengacu Kepada Undang-undang Pendidikan No. 20 tahun 2003 pasal
26 ayat 4, maka pada tahun 2005 didirikan Sanggar Seni Giler Kameumeut yang dilakukan dengan surat
izin operasional dari Dinas Budparpora Kabupaten Subang No. 431.1/205/Budparpora/2005.

Pasal 3
Sanggar Seni Giler Kameumeut beramat di Kampung Palabuan Rt. 11 Rw. 02 Kelurahan Sukamelang
Kecamatan Subang Kabupaten Subang

BAB II
MAKSUD, TUJUAN DAN FUNGSI
Pasal 4
Maksud didirikannya Sanggar Seni Giler Kameumeut adalah untuk memperluas pelayanan kebutuhan
masyarakat dibidang Pendidikan guna mengembangkan minat, bakat keterampilan, pengetahuan
Teknologi tepat Guna, usaha kecil, sehingga masyarakat menjadi berdaya dan mampu bersaing
meningkatkan kualitas hidupnya.
Pasal 5
Tujuan didirikannya Sanggar Seni Giler Kameumeut
1. Melayani kebutuhan masyarakat akan pendidikan Non Formal
2. Menumbuhkan dan Menyalurkan minat, bakat, dan keterampilan masyarakat (warga Belajar)
3. Menggali dan memanfaatkan potensi dan sumber daya alam setempat dilingkungan Sanggar Seni
Giler Kameumeut
4. Meningkatkan Indek Pembangunan Masyarakat (IPM) di Kecamatan Subang, Kabupaten Subang
5. Menumbuh kembangkan pemahaman keagamaan.
6. Menumbuh kembangkan apresiasi terhadap seni budaya daerah
7. Menumbuh kembangkan pemahaman pentingnya berperilaku sehat, sebagai bentuk investasi
untuk kesehatan diri, keluarga dan lingkungan.

Pasal 6
Fungsi Sanggar Seni Giler Kameumeut adalah :
1. Sebagai wadah berbagai kegiatan belajar masyarakat untuk mengembangkan minat, bakat,
pengetahuan, keterampilan dan sikap yang diperlukan untuk mengembangkan diri.
2. Sebagai pusat jaringan informasi bersama
3. Sebagai tempat koordinasi, konsultasi dan bermusyawarah bagi para tokoh dan pemuka
masyarakat dan agama di dalam merencanakan pembangunan dan pemberdayaan masyarakat
Desa.
4. Sebagai tempat penyebarluasan dan pemanfaatan Teknologi tepat guna
5. Sebagai tempat kegiatan apresiasi Budaya Daerah.

BAB III
ASAS DAN JONSEP DASAR
Pasal 7
Abas Sanggar Seni Giler Kameumeut adalah Kemaslahatan, Kebersamaan, Kemandirian, Keselarasan,
Kebutuhan dan Tolong Menolong.

Pasal 8
Konsep Sanggar Seni Giler Kameumeut
1. Dari, Oleh dan Untuk Masyarakat (DOUM).
2. Silaturahmi, Saling Mencerdaskan dan Profesional
3. Kekeluargaan dan Kolegian
4. Tamatan Lil Alamin

BAB IV
BENTUK LEMBAGA DAN KEANGGOTAAN
Pasal 9
Sanggar Seni Giler Kameumeut
1. Dipimpin oleh seorang Ketua / Kepala / Pimpinan Sanggar dan Bidang-bidang yang besifat
Kolektif
2. Terdiri dari anggota yang bersifat kekeluargaan dan kolegi


BAB V
PENGURUS
Pasal 10
Struktur Kepengurusan Sanggar Seni Giler Kameumeut diatur dalam Anggaran Rumah Tangga.

BAB VI
MUSYAWARAH DAN RAPAT
Pasal 11
Musyawarah antar Pengurus Sanggar Seni Giler Kameumeut dilaksanakan secara Incidental Minimal 3
bulan satu kali.

BAB VII
BENTUK KEGIATAN
Pasal 12
1. KEGIATAN program Teknis adalah kegiatan penyelenggaraan Program Pendidikan Non Formal
bagi Masyarakat
2. Kegiatan Program Non Teknis adalah Kegiatan dalam rangka meningkatkan silaturahmi dan
kekeluargaan antar pengurus.
3. Pelaksanaan kegiatan program teknis dan nun teknis ditetapkan dengan waktu musyawarah
pengurus Sanggar Seni Giler Kameumeut, sesuai dengan Anggaran Rumah Tangga.

BAB VIII
KEUANGAN
Pasal 13
1. Anggaran Pendapatan dan Belanja Lembaga berdasarkan pada prinsip Kemandirian
2. Biaya kegiatan penyelenggaraan program berasal dari bantuan APBN, APBD dan Swadaya
Masyarakat serta bantuan lain yang syah dan tidak mengikat.

BAB IX
PERUBAHAN ANGGARAN DASAR DAN ANGGARAN RUMAH TANGGA
Pasal 14
1. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Sanggar Seni Giler Kameumeut dapat dirubah
dalam musyawarah pengurus yang dihadiri oleh lebih dari setengah jumlah Pengurus
2. Usulan perubahan dapat diterima dan disyahkan oleh Dewan Pendiri Sanggar Seni Giler
Kameumeut apabila telah disetujui sekurang-kurangnya dua pertiga dari pengurus yang hadir
musyawarah.

BAB X
PENUTUP
Pasal 15
1. Hal hal yang belum diatur dalam Anggaran Dasar ini, diatur lebih lanjut dalam Anggaran
Rumah Tangga atas Persetujuan Pengurus.
2. Anggaran Dasar ini berlaku sejak tanggal ditetapkan musyawarah pengurus.





Ditetapkan di Subang
Pada Tanggal Maret 2014
SANGGAR SENI GILER KAMEUMEUT




ENUNG UAR SUARSIH
















ANGGARAN RUMAH TANGGA (ART)
SANGGAR SENI GILER KAMEUMEUT

BAB I
NAMA DAN TEMPAT KEDUDUKAN
Pasal 1
Nama Lembaga adalah SANGGAR SENI GILER KAMEUMEUT, berkedudukan di Dusun
Palabuan Rt. 11 Rw. 02 Kelurahan Sukamelang Kecamatan Subang Kabupaten Subang.

BAB II
PENGURUS
Pasal 2
1. Pengurus Bersifat Kolektif,
2. Pengurus Terdiri dari :
a. Pimpinan / Kepala
b. Sekretaris
c. Bendahara
d. Bidang-bidang sesuai dengan kebutuhan
e. Penyelenggaraan Program

BAB III
RAPAT DAN MUSYAWARAH
Pasal 3
Rapat musyawarah antar pengurus anggota Sanggar Seni Giler Kameumeut dilaksanakan secara
insidental sesuai kebutuhan minimal 3 (tiga) bulan 1 (satu) kali.

BAB IV
BENTUK KEGIATAN
Pasal 4
Bentuk kegiatan teknis meliputi :
1. Pembuatan Proposal Program
2. Pelaksanan Program
3. Evaluasi dan Pelaporan Penyelenggaraan Program
4. Pengadaan Peningkatan Mutu Tenaga Pendidik, instruktur melalui Pelatihan dan atau
Pembinaan

Pasal 5
Bentuk Kegiatan Non Teknis meliputi :
Kegiatan Rekreasi, Pendidikan, Karya Wisata, Studi Banding, Seminar, Workshop dan
Kunjungan kekeluargaan.

BAB VI
PENUTUP
Pasal 6
1. Hal-hal yang belum diatur dalam Anggaran Rumah Tangga ini diatur lebih lanjut oleh
Pengurus
2. Anggaran Rumah Tangga ini hanya dapat diubah melalui Musyawarah
3. Anggaran Rumah Tangga ini berlaku sejak tanggal ditetapkan



Ditetapkan di Subang
Pada Tanggal Maret 2014
SANGGAR SENI GILER KAMEUMEUT




ENUNG UAR SUARSIH