Anda di halaman 1dari 20

1

BAB 5
UNIT SEDIMENTASI

5.1. Tujuan Sedimentasi
Sedimentasi adalah pemisahan solid dari liquid menggunakan pengendapan secara
gravitasi untuk menyisihkan suspended solid. Sedimentasi pada pengolahan air minum ditujukan
untuk:
1. pengendapan air permukaan untuk penyisihan partikel diskret
2. pengendapan flok hasil koagulasi-flokulasi, khususnya sebelum disaring dengan filter pasir
cepat
3. pengendapan lumpur hasil pembubuhan soda-kapur pada proses penurunan kesadahan
4. pengendapan presipitat pada penyisihan besi dan mangan dengan oksidasi
Bak sedimentasi umumnya dibangun dari bahan beton bertulang dengan bentuk lingkaran,
bujur sangkar, atau segi empat. Bak berbentuk lingkaran umumnya berdiameter 10,7 hingga 45,7
meter dan kedalaman 3 hingga 4,3 meter. Bak berbentuk bujur sangkar umumnya mempunyai
lebar 10 hingga 70 meter dan kedalaman 1,8 hingga 5,8 meter. Bak berbentuk segi empat
umumnya mempunyai lebar 1,5 hingga 6 meter, panjang bak sampai 76 meter, dan kedalaman
lebih dari 1,8 meter (Reynold & Richards, 1996). Namun, angka-angka tersebut bukanlah angka
mutlak yang harus diikuti, harus disesuaikan dengan kondisi setempat dan debit air yang diolah.
Bentuk bak sedimentasi:
segi empat (rectangular). Pada bak ini, air mengalir horisontal dari inlet menuju
outlet, sementara partikel mengendap ke bawah (Gambar 5.1).




(a) (b)
Gambar 5.1 Bak sedimentasi berbentuk segi empat: (a) denah, (b) potongan memanjang
lingkaran (circular) - center feed. Pada bak ini, air masuk melalui pipa menuju inlet
bak di bagian tengah bak, kemudian air mengalir horisontal dari inlet menuju outlet di
sekeliling bak, sementara partikel mengendap ke bawah (Gambar 5.2). Secara tipikal
bak persegi mempunyai rasio panjang : lebar antara 2 : 1 3 : 1.




(a) (b)
Gambar 5.2 Bak sedimentasi berbentuk lingkaran center feed: (a) denah, (b) potongan
melintang
2

lingkaran (circular) - periferal feed. Pada bak ini, air masuk melalui sekeliling
lingkaran dan secara horisontal mengalir menuju ke outlet di bagian tengah lingkaran,
sementara partikel mengendap ke bawah (Gambar 5.3). Hasil penelitian menunjukkan
bahwa tipe periferal feed menghasilkan short circuit yang lebih kecil dibandingkan
tipe center feed, walaupun center feed lebih sering digunakan. Secara umum pola
aliran pada bak lingkaran kurang mendekati pola ideal dibanding bak pengendap
persegi panjang. Meskipun demikian, bak lingkaran lebih sering digunakan karena
penggunaan peralatan pengumpul lumpurnya lebih sederhana.






(a) (b)
Gambar 5.3 Bak sedimentasi berbentuk lingkaran periferal feed: (a) denah, (b) potongan
melintang
Bagian-bagian dari bak sedimentasi (Gambar 5.4):
a. Inlet: tempat air masuk ke dalam bak.
b. Zona pengendapan: tempat flok/partikel mengalami proses pengendapan.
c. Ruang lumpur: tempat lumpur mengumpul sebelum diambil ke luar bak. Kadang
dilengkapi dengan sludge collector/scrapper.
d. Outlet: tempat di mana air akan meninggalkan bak, biasanya berbentuk pelimpah
(weir).

Zona lumpur
Zona pengendapan
Z
o
n
a

i
n
l
e
t
Z
o
n
a

o
u
t
l
e
t
Vh
Vt
Vh
Vh
Vi
Vi
Permukaan air
Panjang
L
e
b
a
r
Vi<Vt
H

e
f
e
k
t
i
f
K
e
d
a
l
a
m
a
n

a
i
r
,

H
H

e
f
e
k
t
i
f

Gambar 5.4 Bagian-bagian bak sedimentasi
3

Zona Inlet atau struktur influen. Zona inlet mendistribusikan aliran air secara merata pada bak
sedimentasi dan menyebarkan kecepatan aliran yang baru masuk. Jika dua fungsi ini dicapai,
karakteristik aliran hidrolik dari bak akan lebih mendekati kondisi bak ideal dan menghasilkan
efisiensi yang lebih baik. Zona influen didesain secara berbeda untuk kolam rectangular dan
circular. Khusus dalam pengolahan air, bak sedimentasi rectangular dibangun menjadi satu
dengan bak flokulasi. Sebuah baffle atau dinding memisahkan dua kolam dan sekaligus sebagai
inlet bak sedimentasi. Disain dinding pemisah sangat penting, karena kemampuan bak sedimentasi
tergantung pada kualitas flok.
Zona pengendapan. Dalam zona ini, air mengalir pelan secara horisontal ke arah outlet, dalam
zona ini terjadi proses pengendapan. Lintasan partikel tergantung pada besarnya kecepatan
pengendapan.
Zona lumpur. Dalam zona ini lumpur terakumulasi. Sekali lumpur masuk area ini ia akan tetap
disana
Zona outlet atau struktur efluen. Seperti zona inlet, zona outlet atau struktur efluen mempunyai
pengaruh besar dalam mempengaruhi pola aliran dan karakteristik pengendapan flok pada bak
sedimentasi. Biasanya weir/pelimpah dan bak penampung limpahan digunakan untuk mengontrol
outlet pada bak sedimentasi. Selain itu, pelimpah tipe V-notch atau orifice terendam biasanya
juga dipakai. Diantara keduanya, orifice terendam yang lebih baik karena memiliki kecenderungan
pecahnya sisa flok lebih kecil selama pengaliran dari bak sedimentasi menuju filtrasi.
Selain bagian-bagian utama di atas, sering bak sedimentasi dilengkapi dengan settler.
Settler dipasang pada zona pengendapan (Gambar 5.5) dengan tujuan untuk meningkatkan
efisiensi pengendapan.


Gambar 5.5 Settler pada bak sedimentasi

5.2. Tipe Sedimentasi
Berdasarkan pada jenis partikel dan kemampuan partikel untuk berinteraksi, sedimentasi
dapat diklasifikasi ke dalam empat tipe (lihat juga Gambar 5.6), yaitu:
Settling tipe I: pengendapan partikel diskret, partikel mengendap secara individual dan
tidak ada interaksi antar-partikel
Settling tipe II: pengendapan partikel flokulen, terjadi interaksi antar-partikel sehingga
ukuran meningkat dan kecepatan pengendapan bertambah
4
Settling tipe III: pengendapan pada lumpur biologis, dimana gaya antar-partikel saling
menahan partikel lainnya untuk mengendap
Settling tipe IV: terjadi pemampatan partikel yang telah mengendap yang terjadi karena
berat partikel











Gambar 5.6 Empat tipe sedimentasi
Tipe sedimentasi yang sering ditemui pada proses pengolahan air minum adalah
sedimentasi tipe I dan tipe II. Sedimentasi tipe I dapat ditemui pada bangunan grit chamber dan
prasedimentasi (sedimentasi I). Sedimentasi tipe II dapat ditemui pada bangunan sedimentasi II.

5.3. Sedimentasi Tipe I
Sedimentasi tipe I merupakan pengendapan partikel diskret, yaitu partikel yang dapat
mengendap bebas secara individual tanpa membutuhkan adanya interaksi antar partikel. Sebagai
contoh sedimentasi tipe I adalah pengendapan lumpur kasar pada bak prasedimentasi untuk
pengolahan air permukaan dan pengendapan pasir pada grit chamber.
Sesuai dengan pengertian di atas, maka pengendapan terjadi karena adanya interaksi
gaya-gaya di sekitar partikel, yaitu gaya drag dan gaya impelling. Massa partikel menyebabkan
adanya gaya drag dan diimbangi oleh gaya impelling, sehingga kecepatan pengendapan partikel
konstan.
Gaya impelling adalah resultan dari gaya yang disebabkan oleh gaya berat partikel atau
gaya gravitasi (ke arah bawah) dan gaya apung (bouyant, ke arah atas), lihat Gambar 5.7. Arah
gaya impelling adalah ke bawah dan dinyatakan dengan persamaan:
F
I
= F
g
F
b
= (
S
- ) g V (5.1)
di mana: F
I
= gaya impelling, N

s
= densitas massa partikel, kg/m
3

= densitas massa air, kg/m
3

V = volume partikel, m
3

g = percepatan gravitasi, m/detik
2

Partikel flokulen
Waktu
Kompresi
Pertikel tertahan
Partikel diskret
Air jernih
Kedalaman
5
partikel
F
g
F
D
F
b

Gambar 5.7 Gaya-gaya yang bekerja pada partikel di air

Gaya drag adalah gaya yang melawan gaya impelling sehingga partikel dalam kondisi
setimbang. Arah gaya ini adalah ke atas (Gambar 5.7) dan dinyatakan dengan persamaan:
F
D
= C
D
A
c
(V
s
2
/2) (5.2)
di mana: F
D
= gaya drag, N
C
D
= koefisien drag, tanpa satuan
A
c
= luas potongan melintang partikel, m
2

V
s
= kecepatan pengendapan, m/detik
Dalam kondisi yang seimbang, maka F
D
= F
I
, maka diperoleh persamaan:
(
S
- ) g V = C
D
A
c
(V
s
2
/2) (5.3)
atau

c
s
D
s
A
V
C
2g
V


(5.4)
Bila V/A
c
= (2/3) d, maka diperoleh:
d
3C
4g
V
s
D
s


(5.5)
atau

( ) d S
3C
4g
V
g
D
s
1 =
(5.6)
di mana S
g
adalah specific gravity

s
. Besarnya nilai C
D
tergantung pada bilangan Reynold.
6
- bila N
Re
< 1 (laminer),
Re
24
N
C
D
=

- bila N
Re
= 1 - 10
4
(transisi),
34 , 0
3 24
5 , 0
Re
Re
+ + =
N
N
C
D
atau
6 , 0
Re
5 , 18
N
C
D
=

- bila N
Re
> 10
4
(turbulen), C
D
= 0,34 sampai 0,4
Bilangan Reynold dapat dihitung menggunakan persamaan:

s
Re
.d.V
N =
(5.7)
Pada kondisi aliran laminer, persamaan (5.6) dapat disederhanakan menjadi:
2
g s
1)d (S
18
g
V =

(5.8a)
atau
2
s s
)d (
18
g
V =
(5.8b)
di mana: = viskositas absolut dinamis, N.detik/m
2

= viskositas kinematis, m
2
/detik
Persamaan (5.8a) atau (5.8b) disebut persamaan Stoke's.
Pada kondisi aliran turbulen, persamaan (5.6) dapat disederhanakan menjadi:
d 1) (S g 3,3 V
g s
= (5.9)
Pada kondisi aliran transisi, persamaan (3.6) tidak dapat disederhanakan, sehingga
perhitungan kecepatan pengendapannya harus dicari dengan cara coba-coba atau metoda iterasi.
Berikut ini adalah langkah-langkah dalam menghitung kecepatan pengendapan bila telah
diketahui ukuran partikel, densitas atau specific gravity, dan temperatur air:
Asumsikan bahwa pengendapan mengikuti pola laminer, karena itu gunakan persamaan Stoke's
untuk menghitung kecepatan pengendapannya.
Setelah diperoleh kecepatan pengendapan, hitung bilangan Reynold untuk membuktikan pola
aliran pengendapannya.
Bila diperoleh laminer, maka perhitungan selesai. Bila diperoleh turbulen, maka gunakan
persamaan untuk turbulen, dan bila diperoleh transisi, maka gunakan persamaan untuk
transisi.
Metoda lain dalam menentukan kecepatan pengendapan adalah menggunakan pendekatan
grafis (Gambar 5.8). Grafik tersebut secara langsung memberikan informasi tentang kecepatan
pengendapan bila telah diketahui specific gravity dan diameter partikel.

7

Gambar 5.8 Grafik pengendapan tipe I

Contoh Soal 5.1:
Hitung kecepatan pengendapan partikel berdiameter 0,05 cm dan specific gravity 2,65 pada air
dengan temperatur 20
o
C.
Penyelesaian:
1. Asumsikan pola aliran laminer, gunakan persamaan (5.8a) atau (5.8b) dengan = 998,2 kg/m
3

dan = 1,002 10
-3
N.detik/m
2
pada temperatur air 20
o
C.
m/detik 0,22 0,0005 * 998,2) (2650
1,002x10 * 18
9,81
V
2
3 - s
= =

2. Cek bilangan Reynold:
112
10 002 1
22 .0,0005.0, 2 998
N
3
Re
= =

x ,
,
transisi
3. Hitung nilai C
D
:
8
84 0 34 0
112
3
112
24
C
5 0
D
, ,
,
= + + =
4. Hitung kecepatan pengendapan
m/detik 0,11 0,0005
998,2
998,2 2650
0,84 * 3
9,81 * 4
V
s
=


=

5. Ulangi langkah 2, 3, dan 4 hingga diperoleh kecepatan pengendapan yang relatif sama dengan
perhitungan sebelumnya (metoda iterasi).
Hasil akhirnya adalah N
Re
= 55, C
D
= 1,18, dan V
s
= 0,10 m/detik.


Perhitungan kecepatan pengendapan di atas adalah perhitungan dengan kondisi diameter
partikel hanya ada satu macam ukuran. Pada kenyataannya, variasi ukuran partikel yang
tersuspensi dalam air itu banyak sekali. Karena itu, diperlukan satu ukuran partikel sebagai
acuan, sebut saja d
o
, yang mempunyai kecepatan pengandapan sebesar V
o
(lihat Gambar 5.9). V
o

disebut juga overflow rate. Dengan acuan tersebut, maka dapat dibuat pernyataan sebagai
berikut:
a. Partikel yang mempunyai ukuran lebih besar dari d
o
atau mempunyai kecepatan pengendapan
lebih besar dari V
o
, maka 100% akan mengendap dalam waktu yang sama.
b. Partikel yang mempunyai ukuran lebih kecil dari d
o
atau mempunyai kecepatan pengendapan
lebih kecil dari V
o
, maka tidak semua akan mengendap dalam waktu yang sama.






(a) (b)
Gambar 5.9 Lintasan pengendapan partikel:
a. Bentuk bak segi empat (rectangular)
b. Bentuk bak lingkaran (circular)
Jumlah dari keseluruhan partikel yang mengendap disebut penyisihan total (total
removal). Besarnya partikel yang mengendap dapat diperoleh dari uji laboratorium dengan
column settling test (Gambar 5.10). Over flow rate dihitung dengan persamaan:
V
o
= h/t (5.10)
Vo
Vo
9

Gambar 5.10 Sketsa column settling test tipe I
Besarnya fraksi pengendapan partikel dihitung dengan:

+ =
o
F
o
o
VdF
V
F R
0
1
1 ) ( (5.11)
di mana: R = besarnya fraksi pengendapan partikel total
F
o
= fraksi partikel tersisa pada kecepatan V
o

V = kecepatan pengendapan (m/detik)
dF = selisih fraksi partikel tersisa
Berdasarkan persamaan (3.11), besarnya R tersusun oleh dua komponen, yaitu:
1. (1-F
o
) = fraksi partikel dengan kecepatan > V
o
2.

o
F
o
VdF
V
0
1
= fraksi partikel dengan kecepatan < V
o
Data yang diperoleh dari percobaan laboratorium adalah jumlah (konsentrasi) partikel
yang terdapat dalam sampel yang diambil pada interval waktu tertentu. Konsentrasi pada
berbagai waktu tersebut diubah menjadi bentuk fraksi. Fraksi merupakan perbandingan antara
konsentrasi partikel pada waktu ke-t terhadap konsentrasi partikel mula-mula. Selanjutnya
dihitung kecepatan pengendapan partikel pada tiap waktu pengambilan.
Plot ke dalam grafik hubungan antara fraksi partikel tersisa dengan kecepatan
pengendapan. Ambil nilai kecepatan pengendapan tertentu sebagai acuan (disebut juga waktu
klarifikasi atau overflow rate = V
o
). Dari nilai V
o
tersebut dapat diperoleh nilai F
o
, yaitu
merupakan batas fraksi partikel besar yang semuanya mengendap dan fraksi partikel lebih kecil
10
yang mengendap sebagian saja. Besarnya fraksi partikel kecil dapat dicari dari luasan daerah di
atas kurva sampai batas Fo (Gambar 5.11). Fraksi partikel adalah perbandingan antara konsentrasi
partikel (misal TSS = total suspended solid) pada saat sampling pada waktu ke-t dengan
konsentrasi partikel mula-mula.


Gambar 5.11 Grafik pengendapan partikel diskret

Contoh soal 5.2:
Suatu kolom pengendapan setinggi 150 cm dipakai untuk mengendapkan partikel diskret. Pada
kedalaman 120 cm terdapat titik sampling untuk mengambil sampel pada waktu tertentu. Data
tes yang diperoleh adalah sebagai berikut:
Waktu (menit) 0,5 1,0 2,0 4,0 6,0 8,0
Fraksi konsentrasi partikel tersisa 0,56 0,48 0,37 0,19 0,05 0,02
Berapakah % total removal / pemisahan partikel diskret pada over flow rate 0.025 m
3
/detik-m
2
?
Penyelesaian:
1. Hitung kecepatan pengendapan tiap pengambilan sampel dengan rumus:
t
h
V
s
=
h = kedalaman titik sampling (120 cm)
t = waktu pengendapan (waktu pengambilan sampel)
Waktu (menit) 0,5 1,0 2,0 4,0 6,0 8,0
Kecepatan pengendapan
(m/detik)
0,04 0,02 0,01 0,005 0,003 0,002
Fraksi konsentrasi partikel
tersisa
0,56 0,48 0,37 0,19 0,05 0,02
2. Plot: Fraksi tersisa VS Kecepatan
11

3. Hitung total removal pada kecepatan pengendapan 0,025 m/detik dengan persamaan (5.11):

+ =
o
F
o
o
VdF
V
F R
0
1
1 ) (

V
o
= 0,025 m/detik
F
o
= fraksi partikel pada V
o

o
F
VdF
0
= luasan di atas kurva antara 0 hingga F
o

a. Cari F
o
dari V
o
yang diketahui

b. Cari luas daerah di atas kurva. Kurva dibagi menjadi beberapa segmen dan dibuat dalam
bentuk segi empat.
0
0,1
0,2
0,3
0,4
0,5
0,6
0,7
0,8
0,9
1
0 0,01 0,02 0,03 0,04 0,05
F
r
a
k
s
i

t
e
r
s
i
s
a
Kecepatan pengendapan (m/detik)
0
0,1
0,2
0,3
0,4
0,5
0,6
0,7
0,8
0,9
1
0 0,01 0,02 0,03 0,04 0,05
Kecepatan pengendapan (m/deti k)
F
r
a
k
s
i

t
e
r
s
i
s
a
Vo = 0,025
Fo = 0,51
12

c. Hitung luas daerah di atas kurva sebagai berikut:











V dF = V dF = 0,00401
d. Jadi penyisihan total adalah:
00401 0
025 0
1
51 0 1 ,
,
) , ( x R + =

R = 0,6504 ~ 65%

dF V V dF
0,04 0,002 0,00008
0,04 0,0025 0,0001
0,08 0,003 0,00024
0,08 0,005 0,0004
0,08 0,0075 0,0006
0,08 0,01 0,0008
0,06 0,014 0,00084
0,05 0,019 0,00095
V dF = 0,00401

Tujuan percobaan laboratorium sebagaimana pada Contoh soal 5.2 di atas adalah untuk
mendapatkan persen pengendapan total bila telah ditentukan over flow rate-nya. Pada dasarnya,
percobaan laboratorium dimaksudkan untuk mendapatkan nilai parameter tertentu yang akan
digunakan sebagai dasar disain bangunan sedimentasi. Parameter yang akan dicari adalah over
flow rate (V
o
), dan waktu detensi (t
d
) bila dikehendaki persen pengendapan dengan nilai tertentu.
Untuk mendapatkan nilai dari parameter-parameter ini, maka langkah yang harus ditempuh
adalah mengulangi langkah 3a, 3b, 3c, dan 3d pada penyelesaian contoh soal 5.2 dengan nilai V
o

yang berbeda, misalnya 0,02 m/detik atau 0,03 m/detik, sehingga diperoleh R yang berbeda pula.
Selanjutnya dicari hubungan antara V
o
dan R (dalam bentuk grafik) pada berbagai nilai
yang berbeda tersebut. Grafik ini dapat dipakai untuk mencari nilai V
o
pada R tertentu. Waktu
detensi dapat dicari dengan persamaan: t
d
= h/V
o
, h adalah kedalaman bak.
0
0,1
0,2
0,3
0,4
0,5
0,6
0,7
0,8
0,9
1
0 0,01 0,02 0,03 0,04 0,05
Kecepatan pengendapan (m/deti k)
F
r
a
k
s
i

t
e
r
s
i
s
a
Vo = 0,025
Fo = 0,51
13

5.4. Sedimentasi Tipe II
Sedimentasi tipe II adalah pengendapan partikel flokulen dalam suspensi, di mana selama
pengendapan terjadi saling interaksi antar partikel. Selama operasi pengendapan, ukuran partikel
flokulen bertambah besar, sehingga kecepatannya juga meningkat. Sebagai contoh sedimentasi
tipe II adalah pengendapan partikel hasil proses koagulasi-flokulasi pada pengolahan air minum.
Kecepatan pengendapan partikel tidak bisa ditentukan dengan persamaan Stoke's karena
ukuran dan kecepatan pengendapan tidak tetap. Besarnya partikel yang mengendap diuji dengan
column settling test dengan multiple withdrawal ports (Gambar 5.12). Dengan menggunakan
kolom pengendapan tersebut, sampling dilakukan pada setiap port pada interval waktu tertentu,
dan data REMOVAL partikel diplot pada grafik seperti pada Gambar 5.13.

Titik
sampling
Titik
sampling
Titik
sampling
Titik
sampling

Gambar 5.12 Sketsa kolom sedimentasi tipe II






14
Waktu
H









Gambar 5.13 Grafik isoremoval

Grafik isoremoval dapat digunakan untuk mencari besarnya penyisihan total pada waktu
tertentu. Tarik garis vertikal dari waktu yang ditentukan. Tentukan kedalaman H
1
, H
2
, H
3
dan
seterusnya (lihat Gambar 5.14).









Gambar 5.14 Penentuan kedalaman H
1
, H
2
, dan H
3

Besarnya penyisihan total pada waktu tertentu dapat dihitung dengan menggunakan
persamaan:
) ( ) ( ) (
3 2 1
D E C D B C B T
R R
H
H
R R
H
H
R R
H
H
R R + + + =
(5.12)
Grafik isoremoval juga dapat digunakan untuk menentukan lamanya waktu pengendapan
dan surface loading atau overflow rate bila diinginkan efisiensi pengendapan tertentu. Langkah
yang dilakukan adalah:
a. Hitung penyisihan total pada waktu tertentu (seperti langkah di atas), minimal sebanyak tiga
variasi waktu. (Ulangi langkah di atas minimal dua kali)
Waktu
H
H
3

H
2

H
1

R
A

R
B

R
C

R
D

R
E

Keterangan gambar:
H
1
: kedalaman di antara R
B
dan R
C

H
2
: kedalaman di antara R
C
dan R
D

H
3
: kedalaman di antara R
D
dan R
E
15
b. Buat grafik hubungan persen penyisihan total (sebagai sumbu y) dengan waktu pengendapan
(sebagai sumbu x)
c. Buat grafik hubungan persen penyisihan total (sebagai sumbu y) dengan overflow rate (sebagai
sumbu x)
Kedua grafik ini dapat digunakan untuk menentukan waktu pengendapan atau waktu
detensi (td) dan overflow rate (V
o
) yang menghasilkan efisiensi pengendapan tertentu. Hasil yang
diperoleh dari kedua grafik ini adalah nilai berdasarkan eksperimen di laboratorium (secara
batch). Nilai ini dapat digunakan dalam mendisain bak pengendap (aliran kontinyu) setelah
dilakukan penyesuaian, yaitu dikalikan dengan faktor scale up. Untuk waktu detensi, faktor scale
up yang digunakan pada umumnya adalah 1,75, untuk overflow rate, faktor scale up yang
digunakan pada umumnya adalah 0,65 (Reynold dan Richards, 1996).
Contoh Soal 5.3:
Direncanakan sebuah bak pengendap untuk mengendapkan air limbah dengan SS 350 mg/l dan
debit 7500 m
3
/hari. Uji laboratorium dilakukan terhadap air limbah tersebut dengan kolom
pengendapan berdiameter 20 cm dan tinggi 300 cm. Pada setiap 60 cm terdapat port (sampling
point). Hasil tes kolom adalah sebagai berikut:
Keterangan: Hasil tes yang tercatat pada tabel tersebut adalah kadar SS dalam mg/l
Tentukan :
1. Waktu detensi dan surface loading agar diperoleh 65 % pengendapan
2. Diameter dan kedalaman bak
Penyelesaian:
1. Ubah data laboratorium menjadi % removal:
Keterangan: ~ pada kedalaman 300 cm, terjadi akumulasi lumpur.
2. Plot tabel di atas sehingga membentuk grafik isoremoval:
Kedalaman
(cm)
Waktu (menit)
10 20 30 45 60 90
60
120
180
240
300
240
270
275
285
>350
170
195
250
240
>350
125
165
215
225
>350
100
150
160
190
>350
50
110
135
155
>350
40
60
90
125
>350
Kedalaman
(cm)
Waktu (menit)
10 20 30 45 60 90
60 31 51 64 71 86 89
120 23 44 53 57 69 83
180 21 29 39 54 61 74
240 19 31 36 46 56 64
300 ~ ~ ~ ~ ~ ~
16
31
51
46
36 31
19
74 61
54 39 29
23
21
44
53
57
69 83
89 86
71 64
64 56

3. Ambil waktu tertentu dan hitung penyisihan total pada waktu tersebut. Misal t = 16 menit
) ( ) ( ) ( ) ( ) ( 60 70
300
20
50 60
300
40
40 50
300
50
30 40
300
85
20 30
300
205
20 + + + + + =
T
R

= 33,3 %
4. Dengan cara yang sama (no. 3), tentukan removal total pada t (waktu) yang lain, misal: 25,
40, 55, dan 80 menit.
Hasilnya adalah:




Plot hubungan % R
T
VS t
Waktu (menit) % R
T

16 33,3
25 43,3
40 51,2
55 61,0
80 67,7
17

Untuk mendapatkan 65% pengendapan, diperlukan waktu 64 menit (lihat gambar di atas).
5. Hitung surface loading (overflow rate) pada waktu-waktu di atas dengan rumus SL = H/t, di
mana SL adalah surface loading, H adalah tinggi kolom, dan t adalah waktu yang dipilih.





Plot hubungan % R
T
VS surface loading

Waktu (menit)
Surface loading
(m
3
/hari-m
2
)
% R
T

16 270 33,3
25 172,8 43,3
40 108 51,2
55 78,5 61,0
80 54 67,7
0
10
20
30
40
50
60
70
80
0 20 40 60 80 100
Waktu (meni t)
%

R
T
0
10
20
30
40
50
60
70
80
0 50 100 150 200 250 300
Surface l oadi ng (m
3
/har i -m
2
)
%

R
T
18
Surface loading yang diperlukan untuk menghasilkan pengendapan 65% adalah 62 m
3
/hari-m
2
.
6. Berdasarkan pengolahan data dari hasil percobaan diperoleh:
- td = 64 menit
- Vo = 62 m
3
/hari-m
2

Untuk disain, nilai dari hasil percobaan dikalikan dengan faktor scale up.
Jadi: td = 64 menit x 1,75 = 112 menit
Vo = 62 m
3
/hari-m
2
x 0,65 = 40,3 m
3
/hari-m
2

7. Luas permukaan bak
A
S
= Q/V
o
= (7500 m
3
/hari)/ 40,3 m
3
/hari-m
2
= 186 m
2

Bila bak berbentuk lingkaran, maka diameternya adalah 15,4 m
Kedalaman bak = Volume bak / luas permukaan
= td. Q / A
= (112 menit x 7500 m
3
/hari) / 186 m
2
x 1hari/1440 menit
= 3,14 meter





3.1. Soal-soal
1. Hitunglah kecepatan pengendapan partikel berikut :
- diameter partikel : 0,09 cm
- densitas partikel : 2400 kg/m
3

- densitas air : 996 kg/m
3

- viskositas air absolut () : 0,8004. 10
-2
gr/cm. det.
- viskositas air kinematik ( ) : 0,8039 10
-2
cm
2
/det.
-percepatan gravitasi : 980 cm/det
2

3. Hitung kecepatan pengendapan partikel di air berikut:
a. diameter partikel 0,045 cm, specific gravity 2,6, temperatur air 25
o
C.
b. diameter partikel 0,045 cm, specific gravity 0,9, temperatur air 25
o
C.
c. diameter partikel 0,09 cm, specific gravity 2,6, temperatur air 25
o
C.
d. Berikan kesimpulan atas hasil perhitungan pada soal a, b, dan c.
19
5. Pengendapan tipe I yang dilakukan di laboratorium dengan menggunakan kolom pengendapan
berdiameter 10 cm diperoleh data sebagai berikut:
Kecepatan
pengendapan
(m/menit)
Fraksi partikel
terendapkan
3,30
1,65
0,60
0.30
0,22
0,15
0,45
0,54
0,65
0,79
0,89
0,97
Hitunglah overflow rate bila diinginkan penyisihan / removal sebesar 65%
6. Analisis pengendapan partikel diskret dalam kolom pengendapan dengan pengambilan sampel
dari kedalaman 2 meter menghasilkan data kandungan partikel sebagai berikut:

Waktu sampling
(menit)
Kandungan partikel
(mg/l)
0
5
10
15
20
25
30
800
525
425
325
250
175
125

(T= 29
O
C, Sg= 2,65)

a. Tentukan % penyisihan total partikel pada overflow rate sama dengan kecepatan
pengendapan partikel berdiameter 0,005 cm
b. Tentukan % removal partikel yang berdiameter > 0,005 cm
c. Tentukan % removal partikel yang berdiameter < 0,005 cm
7. Pada analisis tes kolom pengendapan, digunakan sampel dengan kadar SS = 1200 mg/l.
Kedalaman titik sampling masing-masing 0,5 ; 1,0 ; 1,5 ; dan 2,0 meter. Kadar SS (mg/l) dari
tiap titik sampling pada interval waktu tertentu adalah sebagai berikut :
Kedalaman
(meter)
Waktu (menit)
10 20 30 45 60 90
0,5
1,0
1,5
2,0
790
920
1020
1800
700
810
860
1900
485
675
750
2010
360
590
640
2070
295
430
610
2110
220
330
550
2150
Berapa % total removal pada over flow rate 0,67 l/det.m
2
. Hitung pula waktu
pengendapannya !

20

5.5. Bahan Bacaan
1. Peavy, Howard S., Donald R. Rowe, dan George T., Environmental Engineering,
McGraw-Hill Publishing Company, 1985
2. Reynolds, Tom D. dan Richards, Paul A., Unit Operations and Processes in
Environmental Engineering, 2
nd
edition, PWS Publishing Company, Boston, 1996.
3. Sincero, Arcadio P. dan Gregorio A. Sincero, Environmental Engineering, Prentice Hall,
1996
4. Tchobanoglous, George, Wastewater Engineering, Treatment, Disposal, and Reuse, 3
rd

edition, Metcalf & Eddy, Inc. McGraw-Hill, Inc. New York, 1991.