Anda di halaman 1dari 69

Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional

_____________________________________________________________________________________
Kata Pengantar dan Daftar Isi| Hal | 2

Kata Pengantar
Puji syukur kepada Tuhan Yang Maha Kuasa, atas hikmat pengetahuanNya Laporan
Pendahuluan dapat diselesaikan dengan baik.
Aplikasi berbasis WEB GIS, merupakan perkembangan paling baru di dunia internet.
Saat ini berbagai sektor pengguna memanfaat aplikasi ini menjadi perangkat
penyimpanan data dan sekaligus menjadi alat monitoring dan evaluasi terkini yang
terintegrasi dengan perangkat dan aplikasi pada mobile gadget. Aplikasi berbasis WEB
GIS ini banyak dikembangkan dan sangat bermanfaat. Berbagai vendor seperti ESRI,
GIS Cloud dan Map Info Professional merupakan vendor besar dunia yang fokus pada
pengembangan aplikasi ini.
KSN KAPET BIMA dan KSN Rinjani Dsk, didalam pekerjaan ini merupakan fokus lokasi
berbasis sistem informasi geografis (SIG). Sementara itu data berbasis SIG yang
terintegrasi didalamnya berupa struktur pola ruang dan pola ruang yang didalamnya
terdapat informasi (attribute) non spasial sebagai perkembangan terkini atas data
spasial yang ada di lokasi.
Diharapkan melalui penyiapan pengembangan database pengelolaan KSN KAPET
Bima dan KSN Gunung Rinjani Dsk berbasis WEB GIS, akan memudahkan pemerintah
dalam melakukan pemutakhiran informasi serta kemudahan manfaat bagi masyarakat
dunia untuk mengenal kedua KSN ini yang dikenal dengan kawasan pariwisata dunia
yakni Huu Lakey dan horse land of Bima.
Laporan Pendahuluan ini terdiri atas 5 Bab dengan uraian masing-masing yang
merupakan bagian dari usulan proposal teknis yang telah disampaikan pada tender
pekerjaan. Pada bab inventarisasi data, konsultan sangat mengharapkan dukungan
dari pemberi pekerjaan dalam upaya penyediaan data digital baik berupa spasial
(ber-geo referensi) dan data non spasial. Sehingga aplikasi database KSN ini layak
disebut terintegrasi dan berbasis WEB GIS.
Kata kunci pada laporan ini adalah KSN, KAPET Bima, KSN Gunung Rinjani Dsk, Huu
Lakey, Horse Land of Indonesia, dan WEB GIS.
Semoga bermanfaat.
Jakarta, Juni 2014

Tim Penyusun
Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional

_____________________________________________________________________________________
Kata Pengantar dan Daftar Isi| Hal | 3


Daftar Isi

Kata Pengantar ................................................................................................................... 2
Daftar Isi ............................................................................................................................... 3
DaftarTabel .......................................................................................................................... 4
DaftarGambar ..................................................................................................................... 5
Bab 1 Pendahuluan ............................................................................................................. 1
Latar Belakang ................................................................................................................. 1
Maksud, Tujuan dan Sasaran ........................................................................................... 3
Maksud .......................................................................................................................... 3
Tujuan ............................................................................................................................ 3
Sasaran ......................................................................................................................... 3
Ruang Lingkup Pekerjaan ................................................................................................ 4
Ruang Lingkup Wilayah ................................................................................................... 5
Keluaran ........................................................................................................................... 5
Sistematika Pembahasan ................................................................................................ 5
Bab 2 PemahamanTerhadap KSN danAplikasi WEBGIS ..................................................... 1
Kawasan Strategis Nasional (KSN) ................................................................................... 1
Tipologi Kawasan Strategis Nasional .......................................................................... 11
Fokus Penanganan Setiap Tipologi Kawasan Strategis Nasional .............................. 13
Kawasan Strategis Nasional di Provinsi Nusa Tenggara Barat ................................... 14
Aplikasi WEBGIS .............................................................................................................. 15
Arsitektur ...................................................................................................................... 16
Manajemen Data ....................................................................................................... 18
Mendesain GUI ........................................................................................................... 18
Detail Proses ................................................................................................................... 19
Bab 3 Metodologi ................................................................................................................ 1
Metode Identifikasi dan Assesment ................................................................................. 1
Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional

_____________________________________________________________________________________
Kata Pengantar dan Daftar Isi| Hal | 4

Metode Pengolahan Data Spasial .................................................................................. 4
Metode Pembangunan Sistem ........................................................................................ 4
Metode Pengujian Sistem ................................................................................................ 5
Metode Pemutakhiran Database, Pengembangan dan Pemeliharaan....................... 7
Metode Alih Pengetahuan, Serah Terima dan Evaluasi ............................................... 11
Bab 4 Rencana Kerja......................................................................................................... 16
Tahap Persiapan (1 bulan)............................................................................................. 16
Tahap Analisis dan Perancangan (1 bulan) .................................................................. 17
Tahap Pembangunan Sistem (1 bulan) ......................................................................... 18
Tahap Implementasi, Pengujian dan Pemutakhiran Data (2 bulan) ............................ 19
Tahap Penyempurnaan (1 bulan) ................................................................................. 19
Bab 5 Inventarisasi Data ...................................................................................................... 1
Penutup ............................................................................................................................... 1


DaftarTabel
Tabel 2. 1. Kebijakan Dan Strategi Pengembangan Kawasan Strategis Nasional ............ 5
Tabel 2. 2. Kriteria Kawasan Strategis Nasional ................................................................... 8
Tabel 2. 3. Fokus Penanganan Kawasan Strategis Nasional ............................................ 13
Tabel 2. 4. Prinsip Pengembangan WEB GIS ..................................................................... 15

Tabel 4. 1. Jadwal Pekerjaan ............................................................................................ 22

Tabel 5. 1. Inventarisasi Kebutuhan Data Pekerjaan .......................................................... 1




Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional

_____________________________________________________________________________________
Kata Pengantar dan Daftar Isi| Hal | 5

Daftar Gambar

Gambar 1. 1. Wilayah KSN KAPET Bima ............................................................................... 1
Gambar 1. 2. Wilayah Provinsi NTB ...................................................................................... 2

Gambar 2. 1. Kedudukan RTR KSN dalam Sistem Perencanaan Tata Ruang dan Sistem
Perencanaan Pembangunan Nasional ....................................................... 2
Gambar 2. 2. Arsitektur WEB GIS........................................................................................ 16
Gambar 2. 3. Pendekatan Sistem Client/Server ............................................................... 17
Gambar 2. 4. Request and Response Process .................................................................. 20
Gambar 2. 5. Arsitektur Publikasi WEB ............................................................................... 21

Gambar 3. 1. Iterasi Dalam Pengembangan Sistem Web KSN .......................................... 5
Gambar 3. 2. Metodologi Pekerjaan ................................................................................ 13
Gambar 3. 3. Rancangan Pengembangan Web Site Map KSN Berbasis WEB GIS ......... 14

Gambar 4. 1. Struktur Organisasi Pekerjaan...................................................................... 21



Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional

Bab 1 Pendahuluan | Hal | 1

Bab 1 Pendahuluan
Latar Belakang
Kawasan Strategis Nasional (KSN) adalah wilayah yang penataan ruangnya
diprioritaskan karena mempunyai pengaruh sangat penting secara nasional terhadap
kedaulatan negara, pertahanan dan keamanan negara, ekonomi, sosial budaya, dan
/ atau lingkungan, termasuk wilayah yang ditetapkan sebagai warisan dunia.
Kawasan Strategis Nasional memiliki nilai dan peran yang sangat penting, oleh karena
itu maka penataan ruang kawasan strategis nasional seyogyanya tetap mengacu
pada tujuan penataan ruang nasional yang tercantum pada pasal 2, PP no. 26 tahun
2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional, yaitu : keseimbangan dan
keserasian perkembangan antar wilayah, keseimbangan dan keserasian kegiatan
antar sektor, dan pertahanan dan keamanan negara yang dinamis serta integrasi
nasional.
Tujuan penataan ruang nasional, selanjutnya dijabarkan menjadi beberapa kebijakan,
diantaranya mengenai kebijakan pengembangan kawasan strategis nasional yang
tercantum pada Pasal 9 PP no. 26 tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah
Nasional, meliputi : peningkatan fungsi kawasan untuk pertahanan dan keamanan
negara, serta pengembangan kawasan tertinggal untuk mengurangi kesenjangan
tingkat perkembangan antar kawasan.
Sedangkan strategi pengembangan kawasan strategis nasional adalah sebagai
berikut : memanfaatkan sumber daya alam secara optimal dan berkelanjutan,
membuka akses dan meningkatkan aksesibilitas antara kawasan tertinggal dan pusat
pertumbuhan wilayah, mengembangkan prasarana dan sarana penunjang kegiatan
ekonomi masyarakat, meningkatkan akses masyarakat ke sumber pembiayaan, dan
meningatkan kualitas dan kapasitas sumber daya manusia dalam pengelolaan
kegiatan ekonomi.
Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional

Bab 1 Pendahuluan | Hal | 2

Sesuai dengan Peraturan Presiden No. 32 tahun 2011 tentang Mastrerplan Percepatan
dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia (MP3EI) dimana Provinsi Nusa
Tenggara Barat didesak untuk mempercepat kesiapan dalam melaksanakan
pembangunan antara lain infrastruktur atau Hospitality untuk mendukung Kegiatan
kegiatan yang nantinya berskala Internasional. Beberapa program strategis yang
masuk dalam pengembangan wilayah KSN di Provinsi Nusa Tenggara Barat yaitu
Revitalisasi Pariwisata Senggigi tiga gili dimana wilayah pesisir senggigi masuk dalam
wilayah penyangga KSN Gunung Rinjani, dan Revitalisasi pengembangan Kawasan
Rinjani. Untuk wilayah KSN KAPET Bima beberapa program strategis yang masuk dalam
wilayah nya adalah pengembangan kawasan pariwisata Huu Lakey, dan
Pengembangan Kawasan Pariwisata Bima Horse Land, juga akan ikut mendapat
imbas positif dengan adanya program strategis ini. Oleh karena itu dalam hal ini
program program yang bersinergi dengan program program strategis Nasional
harus didukung dengan pemantapan system database yang tepat, akurat dan
informatif.
Dalam rangka pencapaian tujuan penataan ruang nasional pada umumnya, maupun
penerapan kebijakan dan strategi pengembangan kawasan strategis nasional, maka
pada proses penataan ruang kawasan strategis nasional diperlukan suatu perangkat
sebagai sumber informasi dan sebagai media promosi potensi KSN berupa database.
Perangkat Database tersebut menggunakan sistem aplikasi pengelolaan kawasan
yang
Sistematis dan ter up to date (interaktif web GIS) yang tidak hanya penyediaan
infrastruktur melainkan pula pengembangan potensi kawasan sehingga informasi KSN
dapat tergambar secara menyeluruh. Oleh karena itu, penyiapan Sistem Database
sangat menunjang pengembangan KSN terkait system pengelolaan hi ngga media
promosi dari masing masing KSN yang sudah ditetapkan.
Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional

Bab 1 Pendahuluan | Hal | 3

Diharapkan melalui pengembangan program database KSN ini akan mempermudah
akses Pemerintah dalam melihat perkembangan perkembangan yang ada di
wilayah KSN. Sehingga dengan adanya informasi yang ter-update maka akan
didukung dengan program program strategis yang masuk dalam ranah Pemerintah
Pusat maupun Daerah, yang selanjutnya dapat menjadi stimulan percepatan
pemenuhan kebutuhan kebutuhan dalam pengembangan wilayah KSN.

Maksud, Tujuan dan Sasaran
Maksud
Maksud dari pekerjaan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan KSN ini
adalah terciptanya penyusunan Sistem Database KSN yang dapat memberikan
berbagai informasi mengenai perkembangan KSN terkini.

Tujuan
Adapun tujuannya adalah : tersedianya sistem aplikasi Sistem Database KSN sebagai
wadah informasi dan data dasar dalam pengembangan KSN yang terintegrasi
dengan system database berbasis GIS (Geographyc Information System) yang dapat
diakses dengan mudah oleh para stake holder dan pihak pihak yang
berkepentingan secara langsung maupun tidak langsung dengan Pengembangan
KSN.
Sasaran
Tujuan dari Penyelenggaraan Database KSN ini, akan dicapai melalui kegiatan dengan
beberapa sasaran, yaitu :
1. Terintegrasinya program pembangunan infrastruktur dengan pemerintah daerah
dan swasta
Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional

Bab 1 Pendahuluan | Hal | 4

2. Teridentifikasinya parasarana dan sarana infrastruktur KSN di lapangan.
3. Dikembangkannya aplikasi interaktif Web GIS
4. Tersusunnya system manajemen database infrastruktur
5. Teridentifikasinya issue-issue strategis tentang program infrastruktur sektoral terkait
dengan pengembangan komoditas unggulan yang berada diwilayah KSN; dan
6. Teridentifikasinya kebijakan dan strategi serta program pembangunan sektoral
dalam pengembangan KSN. (Penyusunan RPI2JM dapat sebagai masukan).
7. Terfokusnya pemerintah dalam Pengelolaan KSN.
Ruang Lingkup Pekerjaan
Dalam rangka pencapaian tujuan Pengembangan Database Pengelolaan KSN, maka
ruang lingkup kegiatan yang harus dilakukan adalah sebagai berikut :
1. Melakukan pengumpulan data dan informasi terkait KSN, seperti RTR KSN,
RTRW provinsi/kabupaten/kota yang masuk dalam wilayah KSN, karakteristik
wilayah KSN, kondisi sumber daya alam, daya dukung dan daya tampung
lingkungan hidup, kondisi kependudukan, kondisi ekonomi, kondisi sosial, kondisi
infrastruktur, penggunaan lahan, dan sebagainya;
2. Melaksanakan koordinasi dalam hal program pembangunan
sektoral terkait infrastruktur baik bidang ke PU-an maupun bidang prasana lain di
wilayah KSN (energi, sosial, ekonomi, serta perhubungan) dengan pemerintah
daerah dan swasta terkait;
3. Melakukan survey lapangan dan melakukan identifikasi prasarana sarana
infrastruktur eksisting di wilayah KSN berkaitan dengan penyusunan database
infrastruktur KSN;
4. Melakukan identifikasi keterkaitan program pembangunan di wilayah KSN (RTR
KSN Penyusunan RPI2JM KSN KSN) khususnya infrastruktur yang akan
teraplikasikan dalam database KSN;
5. Melakukan pengembangan Aplikasi Interaktif web GIS;
Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional

Bab 1 Pendahuluan | Hal | 5

6. Menyusun Sistem Manajemen Database Infrastruktur; dan
7. Melaksanakan pertemuan-pertemuan dalam rangka pembahasan, baik
berupa temu pakar, FGD, konsinyasi, maupun pembahasan laporan.
Ruang Lingkup Wilayah
Lingkup pekerjaan ini adalah meliputi 2 wilayah KSN yang ditetapkan di wilayah NTB
yaitu KSN KAPET Bima yang terdiri dari wilayah Kabupaten Bima, Kota Bima dan
Kabupaten Dompu; dan KSN Gunung Rinjani dan sekitarnya yang terdiri dari sebagian
wilayah Kabupaten Lombok Utara, Lombok Barat, Lombok Tengah, dan Lombok Timur.
Keluaran
Keluaran yang diharapkan dari pekerjaan ini adalah :
1. Dokumen/Materi database KSN;
2. Bentuk Metadata pengembangan Database KSN;
3. Website aktif KSN (online);
4. Berita Acara Rapat pembahasan penyiapan penyusunan pengembangan
Database Pengelolaan KSN.
Sistematika Pembahasan
Bab 1 Pendahuluan. Berisi mengenai permasalahan yang diungkapkan
dalam sub bab latar belakang, tujuan
dilaksanakannya pekerjaan, sasaran yang harus
dicapai, manfaat pekerjaan bagi pemerintah daerah
dan pusat, keluaran pekerjaan, ruang lingkup
pekerjaan yang akan dilakukan, lingkup wilayah
kajian pekerjaan dan peta lokasi pekerjaan.
Bab 2 Pemahaman Berisi mengenai pemahaman konsultan terhadap
Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional

Bab 1 Pendahuluan | Hal | 6

KSN dan WEBGIS
Bab 3 Metodologi Berisi mengenai muatan metodologi dan kerangka
kerja konsultan
Bab 4 Rencana Kerja Berisi mengenai tahapan pelaksanaan pekerjaan
untuk mendapatkan keluaran pekerjaan sesuai
persyaratan teknis
Bab 5 Inventarisasi Data Berisi mengenai daftar kebutuhan data yang akan
digunakan dalam membuat aplikasi WEBGIS
Penutup Masukan, saran, tanggapandan mengenai kontak
alamat konsultan dan pemberi pekerjaan.


Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional

Bab 1 Pendahuluan | Hal | 1


Gambar 1. 1. Wilayah KSN KAPET Bima
Sumber : Laporan Akhir Review dan Identifikasi Potensi Pengembangan KAPET Bima, 2011


Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional

Bab 1 Pendahuluan | Hal | 2


Gambar 1. 2. Wilayah Provinsi NTB
Sumber : www. aipd.or.id, 2011




Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional


Bab 2 Pemahaman Terhadap KSN dan WebGIS| Hal | 1

Bab 2 PemahamanTerhadap KSN danAplikasi WEBGIS

Kawasan Strategis Nasional (KSN)
Menurut Pasal 4 dan Pasal 5 Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan
Ruang (UU 26/2007), penataan ruang diklasifikasikan berdasarkan sistem, fungsi utama
kawasan, wilayah administratif, kegiatan kawasan, dan nilai strategis kawasan.
Penataan ruang berdasarkan nilai strategis kawasan meliputi penataan ruang
kawasan strategis nasional (KSN), penataan ruang kawasan strategis provinsi, dan
penataan ruang kawasan strategis kabupaten/kota. Dalam rangka perwujudan
pengembangan KSN secara efisien dan efektif sebagaimana diamanatkan oleh
Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah
Nasional (PP 26/2008), perlu suatu perencanaan untuk masing-masing KSN secara baik
dan benar serta implementasi RTR KSN yang disepakati oleh semua pemangku
kepentingan baik di pusat maupun daerah.
Kawasan Strategis Nasional adalah wilayah yang penataan ruangnya diprioritaskan
karena mempunyai pengaruh sangat penting secara nasional terhadap kedaulatan
negara, pertahanan dan keamanan negara, ekonomi, sosial, budaya dan/atau
lingkungan termasuk wilayah yang ditetapkan sebagai warisan dunia. Tipologi RTR KSN
disusun berdasarkan tipologi KSN. Tipologi KSN dimaksudkan untuk menentukan
muatan RTR KSN yang harus dimuat sesuai dengan kebutuhan pengembangan
kawasan.
Tipologi KSN ditetapkan dengan mempertimbangkan sudut kepentingan dan kriteria
nilai strategis menurut PP 26/2008; dan isu strategis nasional. Dengan
mempertimbangkan 76 (tujuh puluh enam) KSN sebagaimana termuat dalam
Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Nasional
dan kemungkinan ditetapkannya KSN lain selain yang telah ditetapkan dalam
peraturan tersebut, terdapat 10 (sepuluh) tipologi KSN sebagai berikut: kawasan
Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional


Bab 2 Pemahaman Terhadap KSN dan WebGIS| Hal | 2

pertahanan dan keamanan (kawasan perbatasan negara dan wilayah pertahanan),
kawasan perkotaan yang merupakan kawasan metropolitan, KAPET, kawasan ekonomi
dengan perlakuan khusus (nonKAPET), kawasan warisan budaya/adat tertentu,
kawasan teknologi tinggi, kawasan SDA di darat, kawasan hutan lindung-taman
nasional, kawasan rawan bencana, dan kawasan ekosistem termasuk kawasan kritis
lingkungan.

Gambar 2. 1. Kedudukan RTR KSN dalam Sistem Perencanaan Tata Ruang dan Sistem
Perencanaan Pembangunan Nasional
Sumber: PP No 15 Tahun 2010 tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang

RTRWN menjadi pedoman untuk penyusunan rencana pembangunan jangka panjang
nasional; penyusunan rencana pembangunan jangka menengah nasional;
pemanfaatan ruang dan pengendalian pemanfaatan ruang di wilayah nasional;
pewujudan keterpaduan, keterkaitan, dan keseimbangan perkembangan
Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional


Bab 2 Pemahaman Terhadap KSN dan WebGIS| Hal | 3

antarwilayah provinsi, serta keserasian antarsektor; penetapan lokasi dan fungsi ruang
untuk investasi; penataan ruang kawasan strategis nasional; dan penataan ruang
wilayah provinsi dan kabupaten/kota.
Rencana Tata Ruang Pulau & Kepulauan berperan sebagai perangkat operasional
dari RTRWN serta alat koordinasi dan sinkronisasi program pembangunan wilayah Pulau
& Kepulauan. Rencana Tata Ruang Pulau Kalimantan tidak dapat digunakan sebagai
dasar pemberian izin pemanfaatan ruang.
Rencana Tata Ruang Pulau & Kepulauan merupakan pedoman untuk penyusunan
rencana pembangunan; perwujudan keterpaduan, keterkaitan, dan keseimbangan
perkembangan antarwilayah provinsi dan kabupaten/kota, serta keserasian antar
sektor; pemanfaatan ruang dan pengendalian; pemanfaatan ruang; penentuan lokasi
dan fungsi ruang untuk investasi dan penataan ruang wilayah provinsi dan
kabupaten/kota.
RTR KSN merupakan penjabaran RTRWN yang disusun sesuai dengan tujuan penetapan
masing-masing KSN. Muatan RTR KSN ditentukan oleh nilai strategis yang menjadi
kepentingan nasional dan berisi aturan terkait dengan hal-hal spesifik di luar
kewenangan pemerintah provinsi dan pemerintah kabupaten/kota. Kepentingan
nasional pada KSN merupakan dasar pertimbangan utama dalam penyusunan dan
penetapan RTRW provinsi dan RTRW kabupaten/kota. RTR KSN juga menjadi acuan
teknis bagi instansi sektoral dalam penyelenggaraan penataan ruang.
Dalam Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang, Kawasan
Strategis Nasional (KSN) diartikan sebagai wilayah yang penataan ruangnya
diprioritaskan karena mempunyai pengaruh sangat penting secara nasional terhadap
kedaulatan negara, pertahanan dan keamanan negara, ekonomi, sosial, budaya,
dan/atau lingkungan, termasuk wilayah yang telah ditetapkan sebagai warisan dunia.
Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional


Bab 2 Pemahaman Terhadap KSN dan WebGIS| Hal | 4

Dalam penyelenggaraan penataan ruang, pemerintah memiliki wewenang terhadap
KSN, yaitu dalam penetapan kawasan strategis nasional, perencanaan tata ruang
kawasan stategis nasional, pemanfaatan ruang serta pengendalian ruang kawasan
strategis nasional. Tetapi, dalam pelaksanaan pemanfaatan ruang dan pengendalian
pemanfaatan ruang kawasan strategis nasional dapat dilaksanakan pemerintah
daerah melalui dekonsentrasi dan/atau tugas pembantuan. Kewenangan Pemerintah
dalam pemanfaatan ruang dan pengendalian pemanfaatan ruang kawasan strategis
nasional mencakup aspek yang terkait dengan nilai strategis yang menjadi dasar
penetapan kawasan strategis. Pemerintah daerah provinsi dan pemerintah daerah
kabupaten/kota tetap memiliki kewenangan dalam penyelenggaraan aspek yang
tidak terkait dengan nilai strategis yang menjadi dasar penetapan kawasan strategis.
Dalam penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional (RTRWN), KSN menjadi
salah satu aspek yang perlu diperhatikan. Di dalam RTRWN ditetapkan kawasan-
kawasan yang menjadi Kawasan Strategis Nasional. Penetapan kawasan strategis
pada setiap jenjang wilayah administratif didasarkan pada pengaruh yang sangat
penting terhadap kedaulatan negara, pertahanan, keamanan, ekonomi, sosial,
budaya, dan/atau lingkungan, termasuk kawasan yang ditetapkan sebagai warisan
dunia. Pengaruh aspek kedaulatan negara, pertahanan, dan keamanan lebih
ditujukan bagi penetapan kawasan strategis nasional, sedangkan yang berkaitan
dengan aspek ekonomi, sosial, budaya, dan lingkungan, yang dapat berlaku untuk
penetapan kawasan strategis nasional, provinsi, dan kabupaten/kota, diukur
berdasarkan pendekatan ekternalitas, akuntabilitas, dan efisiensi penanganan
kawasan yang bersangkutan.
Dalam Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008 disebutkan bahwa RTRWN
merupakan pedoman untuk penataan ruang kawasan strategis nasional, yang
didalamnya mengatur kebijakan dan strategi pengembangan kawasan strategis
nasional.

Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional


Bab 2 Pemahaman Terhadap KSN dan WebGIS| Hal | 5

Kebijakan pengembangan kawasan strategis nasional meliputi:
1. Pelestarian dan peningkatan fungsi dan daya dukung lingkungan hidup untuk
mempertahankan dan meningkatkan keseimbangan ekosistem, melestarikan
keanekaragaman hayati, mempertahankan dan meningkatkan fungsi
perlindungan kawasan, melestarikan keunikan bentang alam, dan melestarikan
warisan budaya nasional;
2. Peningkatan fungsi kawasan untuk pertahanan dan keamanan negara;
3. Pengembangan dan peningkatan fungsi kawasan dalam pengembangan
perekonomian nasional yang produktif, efisien, dan mampu bersaing dalam
perekonomian internasional;
4. Pemanfaatan sumber daya alam dan/atau teknologi tinggi secara optimal untuk
meningkatkan kesejahteraan masyarakat;
5. Pelestarian dan peningkatan sosial dan budaya bangsa;
6. Pelestarian dan peningkatan nilai kawasan lindung yangditetapkan sebagai
warisan dunia, cagar biosfer, danramsar; dan
7. Pengembangan kawasan tertinggal untuk mengurangikesenjangan tingkat
perkembangan antar kawasan.
Adapun strategi dari masing-masing kebijakan dapat dilihat pada tabel di bawah ini.
Tabel 2. 1. Kebijakan Dan Strategi Pengembangan Kawasan Strategis Nasional
No Kebijakan Strategi
1 Pelestarian dan
peningkatan fungsi
dan daya dukung
lingkungan hidup untuk
mempertahankan dan
meningkatkan
keseimbangan
ekosistem, melestarikan
keanekaragaman
hayati,
1. Menetapkan kawasan strategis nasional
berfungsi lindung;
2. Mencegah pemanfaatan ruang di
kawasan strategis nasional yang berpotensi
mengurangi fungsi lindung kawasan;
3. Membatasi pemanfaatan ruang di sekitar
kawasan strategis nasional yang berpotensi
mengurangi fungsi lindung kawasan;
4. Membatasi pengembangan prasarana dan
sarana di dalam dan di sekitar kawasan
Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional


Bab 2 Pemahaman Terhadap KSN dan WebGIS| Hal | 6

No Kebijakan Strategi
mempertahankan dan
meningkatkan fungsi
perlindungan kawasan,
melestarikan keunikan
bentang alam, dan
melestarikan warisan
budaya nasional
strategis nasional yang dapat memicu
perkembangan kegiatan budi daya;
5. Mengembangkan kegiatan budi daya tidak
terbangun di sekitar kawasan strategis
nasional yang berfungsi sebagai zona
penyangga yang memisahkan kawasan
lindung dengan kawasan budi daya
terbangun; dan
6. Merehabilitasi fungsi lindung kawasan yang
menurun akibat dampak pemanfaatan
ruang yang berkembang di dalam dan di
sekitar kawasan strategis nasional.
2 Peningkatan fungsi
kawasan untuk
pertahanan dan
keamanan negara
7. Menetapkan kawasan strategis nasional
dengan fungsi khusus pertahanan dan
keamanan;
8. Mengembangkan kegiatan budi daya
secara selektif di dalam dan di sekitar
kawasan strategis nasional untuk menjaga
fungsi pertahanan dan keamanan; dan
9. Mengembangkan kawasan lindung
dan/atau kawasan budi daya tidak
terbangun di sekitar kawasan strategis
nasional sebagai zona penyangga yang
memisahkan kawasan strategis nasional
dengan kawasan budi daya terbangun.
3 Pengembangan dan
peningkatan fungsi
kawasan dalam
pengembangan
perekonomian nasional
yang produktif, efisien,
dan mampu bersaing
dalam perekonomian
internasional
10. Mengembangkan pusat pertumbuhan
berbasis potensi sumber daya alam dan
kegiatan budi daya unggulan sebagai
penggerak utama pengembangan
wilayah;
11. Menciptakan iklim investasi yang kondusif;
12. Mengelola pemanfaatan sumber daya
alam agar tidak melampaui daya dukung
dan daya tampung kawasan;
13. Mengelola dampak negatif kegiatan budi
daya agar tidak menurunkan kualitas
lingkungan hidup dan efisiensi kawasan;
14. Mengintensifkan promosi peluang investasi;
Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional


Bab 2 Pemahaman Terhadap KSN dan WebGIS| Hal | 7

No Kebijakan Strategi
dan
15. Meningkatkan pelayanan prasarana dan
sarana penunjang kegiatan ekonomi.
4 Pemanfaatan sumber
daya alam dan/atau
teknologi tinggi secara
optimal untuk
meningkatkan
kesejahteraan
masyarakat
16. Mengembangkan kegiatan penunjang
dan/atau kegiatan turunan dari
pemanfaatan sumber daya dan/atau
teknologi tinggi;
17. Meningkatkan keterkaitan kegiatan
pemanfaatan sumber daya dan/atau
teknologi tinggi dengan kegiatan
penunjang dan/atau turunannya; dan
18. Mencegah dampak negatif pemanfaatan
sumber daya alam dan/atau teknologi
tinggi terhadap fungsi lingkungan hidup,
dan keselamatan masyarakat.
5 Pelestarian dan
peningkatan sosial dan
budaya bangsa
19. Meningkatkan kecintaan masyarakat akan
nilai budaya yang mencerminkan jati diri
bangsa yang berbudi luhur;
20. Mengembangkan penerapan nilai budaya
bangsa dalam kehidupan masyarakat; dan
21. Melestarikan situs warisan budaya bangsa.
6 Pelestarian dan
peningkatan nilai
kawasan lindung yang
ditetapkan sebagai
warisan dunia, cagar
biosfer, dan ramsar
22. Melestarikan keaslian fisik serta
mempertahankan keseimbangan
ekosistemnya;
23. Meningkatkan kepariwisataan nasional;
24. Mengembangkan ilmu pengetahuan dan
teknologi; dan
25. Melestarikan keberlanjutan lingkungan
hidup.
7 Pengembangan
kawasan tertinggal
untuk mengurangi
kesenjangan tingkat
perkembangan
antarkawasan
26. Memanfaatkan sumber daya alam secara
optimal dan berkelanjutan;
27. Membuka akses dan meningkatkan
aksesibilitas antara kawasan tertinggal dan
pusat pertumbuhan wilayah;
28. Mengembangkan prasarana dan sarana
penunjang kegiatan ekonomi masyarakat;
Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional


Bab 2 Pemahaman Terhadap KSN dan WebGIS| Hal | 8

No Kebijakan Strategi
29. Meningkatkan akses masyarakat ke sumber
pembiayaan; dan
30. Meningkatkan kualitas dan kapasitas
sumber daya manusia dalam pengelolaan
kegiatan ekonomi.
Sumber: Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008

Penetapan Kawasan Strategis Nasional dilakukan berdasarkan kepentingan
pertahanan dan keamanan, pertumbuhan ekonomi, sosial dan budaya,
pendayagunaan sumber daya alam dan/atau teknologi tinggi, serta fungsi dan daya
dukung lingkungan hidup. Kriteria-kriteria kawasan strategis nasional dapat dilihat pada
tabel dibawah ini.
Tabel 2. 2. Kriteria Kawasan Strategis Nasional
No
Sudut
Kepentingan
Kriteria
1 Pertahanan dan
Keamanan
1. Diperuntukkan bagi kepentingan pemeliharaan
keamanan dan pertahanan negara berdasarkan
geostrategi nasional;
2. Diperuntukkan bagi basis militer, daerah latihan
militer, daerah pembuangan amunisi dan
peralatan pertahanan lainnya, gudang amunisi,
daerah uji coba sistem persenjataan, dan/atau
kawasan industri sistem pertahanan; atau
3. Merupakan wilayah kedaulatan negara termasuk
pulau-pulau kecil terluar yang berbatasan
langsung dengan negara tetangga dan/atau laut
lepas.
2 Pertumbuhan
Ekonomi
4. Memiliki potensi ekonomi cepat tumbuh;
5. Memiliki sektor unggulan yang dapat
menggerakkan pertumbuhan ekonomi nasional;
6. Memiliki potensi ekspor;
7. Didukung jaringan prasarana dan fasilitas
penunjang kegiatan ekonomi;
Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional


Bab 2 Pemahaman Terhadap KSN dan WebGIS| Hal | 9

No
Sudut
Kepentingan
Kriteria
8. Memiliki kegiatan ekonomi yang memanfaatkan
teknologi tinggi;
9. Berfungsi untuk mempertahankan tingkat produksi
pangan nasional dalam rangka mewujudkan
ketahanan pangan nasional;
10. Berfungsi untuk mempertahankan tingkat produksi
sumber energi dalam rangka mewujudkan
ketahanan energi nasional; atau
11. Ditetapkan untuk mempercepat pertumbuhan
kawasan tertinggal.
3 Sosial dan
Budaya
12. Merupakan tempat pelestarian dan
pengembangan adat istiadat atau budaya
nasional;
13. Merupakan prioritas peningkatan kualitas sosial dan
budaya serta jati diri bangsa;
14. Merupakan aset nasional atau internasional yang
harus dilindungi dan dilestarikan;
15. Merupakan tempat perlindungan peninggalan
budaya nasional;
16. Memberikan perlindungan terhadap
keanekaragaman budaya; atau
17. Memiliki potensi kerawanan terhadap konflik sosial
skala nasional.
4 Pendayagunaan
Sumber Daya
Alam dan/atau
Teknologi Tinggi
18. Diperuntukkan bagi kepentingan pengembangan
ilmu pengetahuan dan teknologi berdasarkan
lokasi sumber daya alam strategis nasional,
pengembangan antariksa, serta tenaga atom dan
nuklir;
19. Memiliki sumber daya alam strategis nasional;
20. Berfungsi sebagai pusat pengendalian dan
pengembangan antariksa;
21. Berfungsi sebagai pusat pengendalian tenaga
atom dan nuklir; atau
22. Berfungsi sebagai lokasi penggunaan teknologi
tinggi strategis.
Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional


Bab 2 Pemahaman Terhadap KSN dan WebGIS| Hal | 10

No
Sudut
Kepentingan
Kriteria
5 Fungsi dan Daya
Dukung
Lingkungan
Hidup
23. Merupakan tempat perlindungan
keanekaragaman hayati;
24. Merupakan aset nasional berupa kawasan lindung
yang ditetapkan bagi perlindungan ekosistem, flora
dan/atau fauna yang hampir punah atau
diperkirakan akan punah yang harus dilindungi
dan/atau dilestarikan;
25. Memberikan perlindungan keseimbangan tata
guna air yang setiap tahun berpeluang
menimbulkan kerugian negara;
26. Memberikan perlindungan terhadap
keseimbangan iklim makro;
27. Menuntut prioritas tinggi peningkatan kualitas
lingkungan hidup;
28. Rawan bencana alam nasional; atau
29. Sangat menentukan dalam perubahan rona alam
dan mempunyai dampak luas terhadap
kelangsungan kehidupan.
Sumber: Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008

Berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2010 kriteria nilai strategis untuk
kawasan strategis nasional, kawasan strategis provinsi, kawasan strategis
kabupaten/kota ditentukan berdasarkan aspek eksternalitas, akuntabilitas, dan efisiensi
dalam penanganan kawasan. Kawasan strategis nasional dapat ditetapkan sebagai
kawasan strategis provinsi dan/atau kawasan strategis kabupaten/kota.
Proses penyusunan rencana tata ruang merupakan salah satu prosedur dalam
penyusunan rencana tata ruang, dimana prosedur penyusunan rencanan tata ruang
itu sendiri menjadi kegiatan pelaksanaan perencanaan tata ruang. Prosedur
penyusunan rencana tata ruang kawasan strategis nasional, meliputi:
1. Proses penyusunan rencana tata ruang kawasan strategis nasional;
Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional


Bab 2 Pemahaman Terhadap KSN dan WebGIS| Hal | 11

2. Pelibatan peran masyarakat pada tingkat nasional dalampenyusunan rencana
tata ruang kawasan strategisnasional; dan
3. Pembahasan rancangan rencana tata ruang kawasan strategis nasional oleh
pemangku kepentingan di tingkat nasional
Dalam perumusan rencana dalam rencana tata ruang kawasan strategis nasional
harus mengacu kepada RTRWN dan pedoman dan petunjuk pelaksanaan bidang
penataan ruang, serta memperhatikan rencana tata ruang pulau/kepulauan; rencana
tata ruang wilayah provinsi dan/atau rencana tata ruang wilayah kabupaten/kota
yang menjadi bagian dari kawasan strategis nasional atau dimana kawasan strategis
nasional terletak; rencana pembangunan jangka panjang nasional; dan rencana
pembangunan jangka menengah nasional.
Dalam penyusunan program pengembangan kawasan strategis nasional dilakukan
perumusan dan sinkronisasi program/kegiatan yang dilaksanakan oleh Pemerintah,
pemerintah daerah, dan/atau masyarakat. Sumber pembiayaan program
pemanfaatan ruang kawasan strategis nasional berasal dari Anggaran Pendapatan
dan Belanja Negara, pembiayaan masyarakat, dan/atau sumber lainnya yang sah
sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

Tipologi Kawasan Strategis Nasional
Penjabaran RTR KSN dalam implementasi RTR Provinsi/Kabupaten/Kota dapat
dilakukan berdasarkan tipologi kawasan strategis nasional. Tipologi kawasan strategis
nasional ini bermanfaat untuk memastikan kebutuhan penataan ruang yang sesuai
dengan kebutuhan kawasan dan untuk mengantisipasi keragaman kawasan strategis
nasional. Berdasarkan Pedoman Penyusunan RTR KSN, pertimbangan penetapan
tipologi didasarkan pada:
Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional


Bab 2 Pemahaman Terhadap KSN dan WebGIS| Hal | 12

1. Sudut kepentingan berdasarkan Peraturan Pemerintah nomor 26 tahun 2008
tentang RTRWN
2. Kriteria nilai strategis/ penetapan sudut kepentingan kawasan strategis nasional
untuk masing-masing sudut kepentingan selanjutnya dikembangkan oleh tim
penyusun; dan
3. Isu strategis nasional
Isu strategis ini merupakan hal-hal yang menjadi perhatian nasional yang diwujudkan
dalam bentuk penataan ruang kawasan strategis nasional dalam rangka melindungi
kepentingan nasional di dalamnya. Adapun isu strategis nasional tersebut tercantum
dalam berbagai dokumen perencanaan nasional dan sudah dirangkum dalam
Pedoman Penyusunan RTR KSN.
Berdasarkan ketiga hal di atas maka tipologi kawasan strategis nasional dibagi
menjadi:
1. Tipologi Kawasan Perbatasan Negara.
2. Tipologi Kawasan Perkotaan/Metropolitan.
3. Tipologi Kawasan Pengembangan Ekonomi Terpadu (KAPET).
4. Tipologi Kawasan Ekonomi dengan Perlakuan Khusus (Non KAPET).
5. Tipologi Kawasan Warisan Budaya Adat Tertentu.
6. Tipologi Kawasan Teknologi Tinggi.
7. Tipologi Kawasan Sumber Daya Alam (Darat).
8. Tipologi Hutan Lindung-Taman Nasional.
9. Tipologi Kawasan Rawan Bencana.
10. Tipologi Kawasan Kritis Lingkungan dan Kawasan Ekosistem Berbasis Daratan /
Ekosistem Berbasis Lautan (termasuk SDA Laut).

Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional


Bab 2 Pemahaman Terhadap KSN dan WebGIS| Hal | 13

Fokus Penanganan Setiap Tipologi Kawasan Strategis Nasional
Berdasarkan pada sudut kepentingan dan tujuan pengaturan tiap-tiap tipologi KSN,
dapat dimunculkan pula fokus-fokus yang menjadi poin utama dalam penanganan
Kawasan Strategi Nasional tersebut. Fokus penanganan ini, selain berguna untuk
mengarahkan kebijakan yang akan disususn (ketika akan menyususn RTR KSN) , dapat
pula digunakan sebagai acuan dalam proses sinkronisasi dan penjabaran muatan RTR
KSN ini ke dalam RTRW Provinsi/Kabupaten/ Kota.
Fokus penanganan dari masing-masing tipologi KSN dapat digunakan sebagai dasar
dalam menentukan muatan-muatan utama atau muatan esensial yang terkandung di
dalam RTR KSN terkait. Muatan esensial tersebut kemudian menjadi poin utama yang
akan disinkronkan dengan substansi RTRW Provinsi/Kabupaten/Kota.
Tabel 2. 3. Fokus Penanganan Kawasan Strategis Nasional
No
RTR KSN
Tipologi KSN Fokus Penanganan
1 Kawasan Perbatasan
Negara dan Wilayah
Pertahanan
1. Pertahanan dan keamanan
2. Kesejahteraan
3. Kelestarian lingkungan
2 Kawasan Perkotaan
(Metropolitan)
4. Sistem permukiman
5. Kegiatan perekonomian
3 KAPET 6. Sektor unggulan selektif berbasis
masyarakat
7. Pertumbuhan ekonomi
4 Kawasan Ekonomi
dengan Perlakuan Khusus
(Non KAPET)
8. Kawasan perekonomian
9. Insentif fiskal/nonfiskal
10. Sistem jaringan prasarana
5 Kawasan Warisan
Budaya/Adat Tertentu
11. Pelestarian budaya
6 Kawasan Teknologi Tinggi 12. Teknologi tinggi
7 Kawasan SDA di Darat 13. Keseimbangan ekosistem
14. Melindungi/memanfaatkan SDA secara
aman
8 Kawasan Hutan Lindung 15. Pelestarian kawasan hutan lindung dan
Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional


Bab 2 Pemahaman Terhadap KSN dan WebGIS| Hal | 14

No
RTR KSN
Tipologi KSN Fokus Penanganan
Taman Nasional taman nasional
9 Kawasan Rawan
Bencana
16. Pemanfaatan ruang berbasis mitigasi
dan adaptasi bencana
10 Kawasan Kritis Lingkungan
dan Kawasan Ekosistem
Berbasis Daratan/Lautan
17. Pemanfaatan unsur alam secara timbal
balik
Sumber: Permen PU Nomor 15 Tahun 2012 tentang Pedoman Penyusunan RTR KSN

Kawasan Strategis Nasional di Provinsi Nusa Tenggara Barat
Berdasarkan Peraturan Daerah No. 3 Tahun 2010 Tentang Rencana Tata Ruang
Wilayah Provinsi Nusa Tenggara Barat Tahun 2009 2029, Kawasan Strategis Nasional
yang berada di Provinsi Nusa Tenggara Barat melputi:
1. Kawasan Strategis Nasional dari Sudut Kepentingan Pertahanan dan Keamanan
adalah Kawasan Perbatasan Negara termasuk sembilan belas pulau kecil terluar
yang berhadapan dengan laut lepas. Pulau kecil terluar yang berhadapan dengan
laut lepas di Provinsi Nusa Tenggara Barat adalah Pulau Sepatang yang berada di
Kabupaten Lombok Barat.
2. Kawasan Strategis Nasional dari Sudut Kepentingan Ekonomi yaitu Kawasan
Pengembangan Ekonomi Terpadu (KAPET) Bima yang berada di Kota Bima,
Kabupaten Bima, dan Kabupaten Dompu.
3. Kawasan Strategis Nasional dari Sudut Kepentingan Lingkungan Hidup yaitu
Kawasan Taman Nasional Gunung Rinjani yang berada di Kabupaten Lombok
Utara, Kabupaten Lombok Barat, Kabupaten Lombok Tengah dan Kabupaten
Lombok Timur.


Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional


Bab 2 Pemahaman Terhadap KSN dan WebGIS| Hal | 15

Aplikasi WEBGIS

Geographic Information System (GIS) merupakan sistem yang dirancang untuk bekerja
dengan data yang tereferensi secara spasial atau koordinat-koordinat geografi. GIS
memiliki kemampuan untuk melakukan pengolahan data dan melakukan operasi -
operasi tertentu dengan menampilkan dan menganalisa data. Applikasi GIS saat ini
tumbuh tidak hanya secara jumlah applikasi namun juga bertambah dari jenis
keragaman applikasinya. Pengembangan applikasi GIS kedepannya mengarah
kepada applikasi berbasis Web yang dikenal dengan Web GIS. Hal ini disebabkan
karena pengembangan applikasi di lingkungan jaringan telah menunjukan potensi
yang besar dalam kaitannya dengan geo informasi. Sebagai contoh adalah adanya
peta online sebuah kota dimana pengguna dapat dengan mudah mencari lokasi
yang diinginkan secara online melalui jaringan intranet/internet tanpa mengenal batas
geografi penggunanya.
Secara umum Sistem Informasi Geografis dikembangkan berdasarkan pada prinsip
input/masukan data, managemen, analisis dan representasi data. Di lingkungan web
prinsip prinsip tersebut di gambarkan dan di implementasikan seperti pada tabel
berikut:
Tabel 2. 4. Prinsip Pengembangan WEB GIS
GIS Prinsip Pengembangan Web
Data Input Client
Manajemen Data DBMS dengan komponen spasial
Analisys Data GIS Library di Server
Representasi Data Client/server
Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional


Bab 2 Pemahaman Terhadap KSN dan WebGIS| Hal | 16

Arsitektur
Untuk dapat melakukan komunikasi dengan komponen yang berbeda-beda di
lingkungan web maka dibutuhkan sebuah web server. Karena standart dari geo data
berbeda beda dan sangat spesifik maka pengembangan arsitektur system mengikuti
arsitektur Client Server.

Gambar 2. 2. Arsitektur WEB GIS
Sumber : Arsitektur WEB GIS, Wasil, 2014
Gambar diatas menunjukan arsitektur minimum sebuah system Web GIS. Applikasi
berada disisi client yang berkomunikasi dengan Server sebagai penyedia data melalui
web Protokol seperti HTTP (Hyper Text Transfer Protocol). Applikasi seperti ini bisa
dikembangkan dengan web browser (Mozzila Firefox, Opera, Internet Explorer, dll).
Untuk menampilkan dan berinteraksi dengan data GIS, sebuah browser membutuhkan
Pug-In atau Java Applet atau bahkan keduanya. Web Server bertanggung jawab
terhadap proses permintaan dari client dan mengirimkan tanggapan terhadap respon
tersebut. Dalam arsitektur web, sebuah web server juga mengatur komunikasi dengan
Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional


Bab 2 Pemahaman Terhadap KSN dan WebGIS| Hal | 17

server side GIS Komponen. Server side GIS Komponen bertanggung jawab terhadap
koneksi kepada database spasial seperti menterjemahkan query kedalam SQL dan
membuat representasi yang diteruskan ke server. Dalam kenyataannya Side Server GIS
Komponen berupa software libraries yang menawarkan layanan khusus untuk analisis
spasial pada data. Selain komponen hal lain yang juga sangat penting adalah aspek
fungsional yang terletak di sisi client atau di server. Gambar berikut dua pendekatan
yang menunjukan kemungkinan distribusi fungsional pada system client/server
berdasarkan konsep pipeline visualization.

Gambar 2. 3. Pendekatan Sistem Client/Server
Sumber : Konsep Dasar WEB GIS, Denny Charter, 2014

Pendekatan-1 : Thin Client : Memfokuskan diri pada sisi server. Hampir semua proses
dan analisa data dilakukan berdasarkan request disisi server. Data hasil pemrosesan
dikirimkan ke client dalam format HTML, yang didalamnya terdapat file gambar
sehingga dapat dilihat dengan browser. Pada pendekatan ini interaksi pengguna
terbatas dan tidak fleksibel Pendekatan-2 : Thick / Fat Client : Pemrosesan data
dilakukan disisi client, data dikirim dari server ke client dalam bentuk data vector yang
disederhanakan. Pemrosesan dan penggambaran kembali dilakukan disisi client. Cara
ini menjadikan user dapat berinteraksi lebih interaktif dan fleksibel.
Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional


Bab 2 Pemahaman Terhadap KSN dan WebGIS| Hal | 18

Manajemen Data
Untuk melakukan menajeman data geografis paling tidak dibutuhkan sebuah DBMS
(Databese Management System). Pemodelan berorientasi objek menjadi sangat
dibutuhkan karena pemodelan basisdata relational tidak mampu melakukan
penyimpanan data spasial. Pada analisis spasial system manajemen database
memberikan beberapa keragaman. Ada beberapa
keragaman applikasi yang dapat digunakan sebagai database seperti Oracle Spatial,
PostgreSQL, Informix, DB2, Ingres dan yang paling popular saat ini adalah MySQL. Untuk
mendapatkan pengembangan fungsional analisis pada level database beberapa
DBMS telah mendukung procedural bahasa pemrograman. Oracle DBMS menawarkan
dua kemungkinan untuk menghasilkan individual operation dilevel database. Yang
pertama adalah PL/SQL sebuah procedural bahasa pemrograman. Yang kedua
adalah Java Virtual Machine (JVM) untuk proses Java classes di level database.

Mendesain GUI
Untuk berinteraksi, berkomunikasi dan mendapatkan informasi perlu dirancang sebuah
Graphical User Interface (GUI). GUI berinteraksi langsung dengan user. Karena informasi
geografis biasanya sangat kompleks maka akan ditemui banyak kesulitan dalam
pengarsipannya. Menciptakan aspek Dunia Virtual menjadi hal penting dalam
mendesain GUI. Karakteristik untuk menciptakan dunia virtual adalah Level of Detail
(LOD).
Algoritma khusus dibutuhkan untuk mampu menampilkan se-invisible mungkin
tampilan.Penggunaan PHP dan VRML (Virtual Reality Modeling Language) adalah
sebuah idealperancangan GUI untuk applikasi Web GIS. PHP menjadi bahasa yang
paling popular untukmenciptakan web dinamis pada saat ini. VRML dikenalkan oleh
Konsorsium Web3D untukmenghasilkan tampilan peta interaktif dalam web. PHP dapat
Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional


Bab 2 Pemahaman Terhadap KSN dan WebGIS| Hal | 19

menghasilkan banyak textinformasi. Dalam PHP, salah satunya menjadi pengendali
dari banyak informasi tersebut.
Permintaan dikirimkan oleh VRML MIME (model/vrml) dan kemudian menuliskan
VRMLnodenya. Server mengkomunikasikan semua kode PHP saat mengirimkan respon.
Jadi pada linedimana kode JSP ditampilkan server mengirimkan kembali blank line
kepada browser. Sangatperlu untuk memasukan header PHP dan VRML dan content
type nya harus berubah sebelumVRML header ditentukan, hasil akhirnya bisa menjadi
seperti dibawah ini :
<?php
Header (Tipe-kontent : model/vrml);
Echo #VRML V2.0 utf8\n;
?>


Detail Proses
Objek Geo Spasial terdiri dari informasi data spasial dan data non spasial. Informasi
Spasialdapat divisualisasikan dengan mengkonversinya VRML dan data non Spasial
ditampilkansecara dinamis di halaman HTML. Gambar berikut menunjukkan proses
request data standart.
Request memanggil desain dari PHP yang berinteraksi dengan database. Setelah
menerimarespon system mengikuti alur seperti pada gambar.

Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional


Bab 2 Pemahaman Terhadap KSN dan WebGIS| Hal | 20


Gambar 2. 4. Request and Response Process
Sumber : Konsep Dasar WEB GIS, Denny Charter, 2014

Database mengirimkan request data ke PHP, hasil respon dari request berupa format
datadikirimkan kembali melalui browser. Disaat client melakukan request koneksi
dilakukan keDBMS, kemudian informasi spasial yang dipilih dari DBMS di convert
kedalam bentuk VRML.Browser Plug In di sisi client menampilkan keluaran VRML
sebagai keluaran menjadi peta.
VRML juga menyediakan script yang memungkinkan sebuah proses disaat user
mengklikobjek. Melalui VRML ini request dikirimkan ke applikasi di server. Server
menerima danmenterjemahkan menjadi informasi dan mengirimkanya ke HTML untuk
di tampilkan keBrowser.
Untuk menerima data spasial dan non spasial dari DBMS dibutuhkan sebuah teknik
yangmampu mengkomunikasikan antara client dan database pada server. Teknik
seperti ini sudahtersedia di PHP, ASP, ASP.net, atau JSP. Pemilihan tekniknya disesuaikan
dengan web Serveryang digunakan. Detail arsitektur untuk menampilkan data GIS
melalui web seperti padagambar berikut :
Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional


Bab 2 Pemahaman Terhadap KSN dan WebGIS| Hal | 21


Gambar 2. 5. Arsitektur Publikasi WEB
Sumber : Konsep Dasar WEB GIS, Denny Charter, 2014










Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional


Bab 2 Pemahaman Terhadap KSN dan WebGIS| Hal | 22








Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional



Bab 3 Metodologi| Hal | 1

Bab 3 Metodologi

Pada bagian ini akan diuraikan beberapa metode pelaksanaan kegiatan yang
dilakukan untuk mencapai tujuan akhir pekerjaan Penyusunan Penyiapan
Pengembangan Database Pengelolaan KSN, antara lain:

Metode Identifikasi dan Assesment
Tahap awal dalam pekerjaan ini adalah tahap identifikasi dan assessment. Kegiatan ini
bertujuan untuk mempersiapkan segala sesuatu berkaitan dengan pekerjaan,
sehingga lebih kepada penajaman kembali rencana kerja dan metodologi yang
digunakan, penyamaan persepsi antara pihak konsultan dengan pihak pengguna
jasa, serta persiapan administrasi dan mobilisasi personil. Sehingga pada bagian ini
kegiatan yang dilakukan adalah pembahasan awal, analisa awal serta brainstorming.
Target yang ingin dicapai pada tahapan identifikasi dan assessment adalah:
Metodologi pelaksanaan kegiatan yang telah disempurnakan;
Rencana kerja secara rinci;
Jadwal pelaksanaan kegiatan, mobilisasi tenaga ahli, survey, dan rapat koordinasi;
Gambaran awal sistem informasi yang akan dikembangkan, baik hardware,
software maupun brainware;
Perangkat survey dan kebutuhan data.
Berkaitan dengan target-target tersebut, maka kegiatan yang dilakukan berkaitan
dengan persiapan administrasi adalah sebagai berikut:
Persiapan dokumen pendudkung
Korespondensi
Mobilisasi tenaga ahli dan peralatan
Penyempurnaan renana kerja, metodologi, dan jadwal pelaksanaan pekerjaan
Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional



Bab 3 Metodologi| Hal | 2

Sedangkan kegiatan yang dilakukan berkaitan dengan persiapan pelaksanaan
adalah sebagai berikut:
Penyusunan daftar kebutuhan data.
Kompilasi data-data sekunder atau desk study, dilakukan untuk mempertajam
pemahaman tentang penyelenggaraan penataan ruang.
Analisis kebutuhan pengembangan konten yang belum terdapat di dalam web
yang sudah ada.
Analisis kebutuhan pengembangan jaringan eksisting, terutama jaringan perangkat
keras.
Analisis kebutuhan pengembangan layout dan user interface website.
Analisis kebutuhan peningkatan kualitas SDM melalui mekanisme pelatihan sistem
informasi.
Koordinasi dan korespondensi, dapat berupa diskusi penyepakatan materi yang
merupakan koordinasi intern dengan pemberi kerja untuk memperoleh kesepatan
mengenai metoda, materi, dan rencana kerja yang akan dilaksanakan.
Berkaitan dengan hal-hal di atas maka metode yang digunakan pada tahap
persiapan adalah sebagai berikut:
o Desk Study. Metode desk study tidak dapat dilepaskan dengan studi literatur.
Metode ini sepenuhnya dilakukan di studio atau di belakang meja kerja. Dalam
metode ini anggota tim pelaksanaan kegiatan yang terlibat berkumpul untuk
membahas mengenai rumusan data dan informasi yang akan dikembangkan ke
dalam sistem informasi penataan ruang. Metode desk study ini intinya adalah
pembahasan yang lebih mendalam.
Untuk melengkapi metode desk study dilakukan pula metode studi literatur yang
merupakan teknik pengumpulan data yang tidak langsung ditujukan kepada
subjek penelitian. Studi Literatur merupakan teknik pengumpulan data secara tidak
langsung melalui pengkajian terhadap dokumen-dokumen yang ada.
Inventarisasi dan Kajian literatur yang mencakup:
Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional



Bab 3 Metodologi| Hal | 3

- Literatur terkait bidang penyelenggaraan penataan ruang (terutama berkaitan
dengan data-data spasial yang dibutuhkan);
- Berbagai kebijakan terkait seperti, UU 26/2007, PP 15/2010, Pemen PU No
17/PRT/M/2008 dan berbagai produk kebijakan/program terkait lainnya;
- Literatur terkait studi pengembangan sistem dan metode analisa dan
pembangunan aplikasi sistem basisdata (seperti eksplorasi aspek-aspek
pengembangan Web GIS terutama berkaitan dengan perencanaan dan
pemanfaatan serta informasi yang menunjang);
- Literatur terkait daftar sumber-sumber potensial untuk memperoleh data peta,
baik dalam lingkup pemerintahan pusat, provinsi, maupun daerah.
o Diskusi dan Koordinasi. Metode diskusi merupakan salah satu teknik yang digunakan
peneliti untuk menggali data dan informasi terkait substansi pekerjaan. Data yang
dihasilkan akurat dan mempunyai validitas tinggi, artinya, informasi yang diberikan
peserta diskusi bisa dipercaya, sebab semua informasi tersebut merupakan hasil
kesepakatan seluruh peserta diskusi kelompok, setelah mempertimbangkan
berbagai perbedaan yang ada meninjaunya secara mendalam dalam diskusi.
Apabila ada keraguan mengenai informasi yang diberikan oleh salah satu peserta,
maka peserta lain akan memberikan koreksi, sehingga terjadi tukar pikiran di
masing-masing anggota diskusi. Dengan demikian informasi terakhir yang ada,
telah melalui proses validasi oleh seluruh anggota diskusi.
Kegiatan diskusi ini akan dilakukan untuk menentukan penyempurnaan metodologi
pelaksanaan kegiatan; Jadwal pelaksanaan kegiatan, tenaga ahli, survey, dan
rapat koordinasi; daftar kebutuhan data; kebutuhan pengembangan konten yang
belum terdapat di dalam web yang sudah ada; kebutuhan pengembangan
jaringan eksisting, terutama jaringan perangkat keras; kebutuhan pengembangan
layout dan user interface website; kebutuhan peningkatan kualitas SDM melalui
mekanisme pelatihan sistem informasi.

Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional



Bab 3 Metodologi| Hal | 4

Metode Pengolahan Data Spasial
Metode pengolahan data spasial sebagai informasi dasar pembentuk Web GIS adalah
terkait dengan langkah-langkah pengerjaan berikut ini:
o Editing & Checkplot
Pengerjaan editing dilakukan sebagai upaya pembetulan penampakan dan
polygon peta digital serta substansi atau muatan dari masing-masing sektor tata
ruang, toponomi, serta kepantasan penulisan dalam perpetaan.
Checkplot merupakan upaya koreksi terhadap hasil-hasil konversi digital dan
editing peta sebelumnya.
o Standarisasi
Dalam pengerjaan standarisasi, resolusi kedalaman peta perlu ditetapkan sesuai
dengan kebutuhan pemetaan GIS, khususnya mengacu pada kedalaman skala
peta yang telah menjadi standar RTRW. Standarisasi ini perlu dilakukan agar peta
yang dibuat selanjutnya dapat menjadi referensi untuk pengolahan peta lainnya.
o Konversi Data
Pengerjaan konversi data grafik ke ASCII dilakukan agar peta digital dapat
digunakan, dengan memanfaatkan software mapping/pengolahan peta yang
compatible.
Keluaran yang diharapkan dari proses pengerjaan pengolahan data spasial tersebut
adalah teridentifikasinya data spasial yang sesuai dengan substansi dan muatan yang
dibutuhkan dalam DATABASE PENGELOLAAN KSN KAPET dan sudah sesuai standar
sistem informasi yang berlaku dan pengolahannya memanfaatkan software yang
sesuai dan compatible.

Metode Pembangunan Sistem
Metode Pembangunan sistem yang akan dilakukan adalah menggunakan model
prototyping dimana dibuat prototype sistem yang akan dibangun untuk dilakukan
testdrive oleh pengguna untuk kemudian dievaluasi. Proses pembangunan sistem
Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional



Bab 3 Metodologi| Hal | 5

dengan model prototyping adalah dengan metode Iterasi sampai dengan
terbentuknya prototype akhir sistem. Skema pembangunan sistem dengan
menggunakan model prototyping dapat dilihat dari gambar berikut ini.

Gambar 3. 1. Iterasi Dalam Pengembangan Sistem Web KSN
Sumber : www.google.com, 2014


Metode Pengujian Sistem
Untuk membuat sistem yang terprogram dengan baik, perlu dilakukan pengujian
terhadap sistem tersebut. Metode pengujian sistem dilakukan melalui beberapa
pendekatan antara lain:
o Uji dengan sistem yang menjadi acuan, dikenal sebagai uji benchmarking
Uji terhadap acuan sistem dilakukan dengan mengkomparasi aplikasi sistem yang
telah dikembangkan dengan sistem dasar yang menjadi acuan, yaitu:
- Sistem yang dihasilkan dari kegiatan ini;
Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional



Bab 3 Metodologi| Hal | 6

- Sistem sejenis yang telah ada, untuk mengukur kesesuaian atribut dan relation
data sehingga dapat diakses melalui sistem di tingkat Provinsi hingga Nasional,
sesuai dengan prasyarat yang telah ditentukan.
o Uji keseluruhan aplikasi sistem (overall-test & pilot project)
Pengujian menyeluruh akan dilakukan segera setelah pemutakhiran data selesai
dilakukan. Dalam pengujian secara menyeluruh ini, digunakan dua metode dasar
pengujian sistem yaitu:
- Metode pengujian Blackbox
Metode Pengujian Blackbox tidak secara langsung memeriksa sintaks dan
struktur logis internal dari suatu perangkat lunak (seperti pada Pengujian
Whitebox), tetapi untuk mengetahui fungsi-fungsi yang diharapkan seperti
output dihasilkan secara benar dari input, dan database diakses serta diupdate
secara benar dan mengujinya apakah akan menjalankan fungsi -fungsi tersebut
secara tepat. Pengujian Blackbox cenderung dilakukan pada tahap-tahap akhir
pengujian.
Pengujian dilakukan dengan:
Menguji Aplikasi melalui Menu dalam Tampilan Antar Muka;
Pengujian Fungsi Aplikasi Pendukung, seperti Menu Pencarian, Dialog Query,
serta Analisa
- Pilot Project dengan pelaksanaan instalasi dan operasionalisasi yang melibatkan
pemberi kerja
Pilot project merupakan bentuk pengujian pengguna dalam skala kecil, dimana
staf di Bidang Tata Ruang Dinas PU Prov. Kaltim yang menjadi calon
administrator sistem akan dilibatkan langsung dalam prakteknya, dimulai
dengan proses instalasi, pemanfaatan menu, serta ujicoba aplikasi termasuk test
pemrosesan data (entry, editing, dll.)
Hasil ujicoba ini sekaligus menjadi masukan bagi penyusunan mekanisme
operasional dan pemeliharaan sistem yang akan dituangkan kedalam bentuk
Buku Manual Operasional dan Pemeliharaan Sistem.
Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional



Bab 3 Metodologi| Hal | 7

o Uji pengguna melalui pelatihan operator di lingkungan instansi pengguna
Pengujian dapat pula dilakukan bersamaan dengan pelaksanaan pelatihan
pengguna yang melibatkan calon-calon operator sistem yang terpilih. Pelaksanaan
pelatihan ini akan dievaluasi dan masukan-masukan dari peserta pelatihan akan
menjadi input utama dalam upaya penyesuaian dan penyempurnaan sistem,
sehingga diharapkan dapat menghasilkan sistem yang user-friendly, disesuaikan
dengan kebutuhan maupun kapasitas pengguna.
Keluaran dari tahap kegiatan ini adalah terujinya sistem informasi untuk PENYUSUNAN
DATABASE PENGELOLAAN KSN KAPET yang dapat digunakan sesuai kebutuhan dan
user-friendly.

Metode Pemutakhiran Database, Pengembangan dan Pemeliharaan
Pada tahap ini, uraian metode pelaksanaan pekerjaan terbagi ke dalam 3 bagian
yaitu kegiatan pemutakhiran website dan konten, kegiatan pengembangan SDM,
serta kegiatan tata kelola Teknologi Informasi (TI).
Target yang ingin dicapai pada tahapan pemutakhiran database, pengembangan
dan pemeliharaan ini adalah:
1. Terbangunnya perangkat lunak terkait website dan konten yang lebih baik
dibandingkan sistem yang telah ada sebelumnya
2. Meningkatnya kualitas SDM DATABASE PENGELOLAAN KSN KAPET melalui
penyelenggaraan pelatihan sistem informasi.
Berkaitan dengan target-target tersebut, maka kegiatan yang dilakukan terkait proses
survey dan analisis adalah sebagai berikut:
1) Kegiatan Pengembangan Website dan Konten
Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional



Bab 3 Metodologi| Hal | 8

Untuk mencapai target yang telah ditetapkan, maka kegiatan-kegiatan yang
dilakukan pada tahapan ini adalah sebagai berikut:
Perbaikan struktur dan konten website
- Melakukan kompilasi data penyelenggaraan penataan ruang KSN di
Indonesia
- Perbaikan struktur halaman website
- Pemasukan (entry) data
- Penyusunan SOP dan Buku Manual
Perbaikan layout dan template (user interface) website, yang merupakan
kegiatan dalam mempercantik tampilan website dengan menggunakan
tampilan berbasis animasi.
Mekanisme Search Engine Optimization, merupakan kegiatan agar
websiteDatabase Pengelolaan KSN KAPET terindeks pada halaman pertama
mesin pencari.
Pengembangan dan implementasi forum diskusi, merupakan kegiatan
menambahkan sarana forum diskusi pada salah satu link di dalam website
Database Pengelolaan KSN KAPET.
Peningkatan keamanan website
Kemudian metode yang digunakan pada tahap pemutakhiran database,
pengembangan dan pemeliharaan adalah sebagai berikut:
o Survey data sekunder, untuk melengkapi hasil desk study yang telah dilakukan
sebelumnya. Survey data sekunder berupa data-data instansional, yaitu tipikal
pengumpulan data sekunder yang berbentuk produk-produk pendataan
informatif (dokumen) maupun beberapa masukan yang terkait dengan materi
pekerjaan yang berasal dari aparat instansi terkait guna eksplorasi informasi
lebih lanjut. Dalam pekerjaan ini data yang dikumpulkan bersumber dari instansi
terkait penyelenggaraan penataan ruang serta dokumen-dokumen hasil studi
yang berkaitan.
Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional



Bab 3 Metodologi| Hal | 9

Survei kepustakaan merupakan survei yang dilakukan terhadap data dan
informasi yang telah tersedia. Melalui survei kepustakaan ini akan digali teori -
teori yang telah berkembang yang berkaitan dengan penyelenggaraan
penataan ruang. Data serta informasi yang diperlukan dikumpulkan melalui
buku teks, laporan-laporan studi, makalah, jurnal dan buletin, dll.
o Sosialisasi dan diskusi dengan stakeholders terkait untuk mendapatkan
masukan. Metode sosialisasi sekalugis diskusi merupakan salah satu teknik yang
digunakan peneliti untuk menggali data dan informasi mengenai
pembangunan sistem informasi website DATABASE PENGELOLAAN KSN KAPET.
Data yang dihasilkan akurat dan mempunyai validitas tinggi, artinya, informasi
yang diberikan peserta diskusi bisa dipercaya, sebab semua informasi tersebut
merupakan hasil kesepakatan seluruh peserta diskusi kelompok, setelah
mempertimbangkan berbagai perbedaan yang ada meninjaunya secara
mendalam dalam diskusi. Apabila ada keraguan mengenai informasi yang
diberikan oleh salah satu peserta, maka peserta lain akan memberikan koreksi,
sehingga terjadi tukar pikiran di masing-masing anggota diskusi. Dengan
demikian informasi terakhir yang ada, telah melalui proses validasi oleh seluruh
anggota diskusi.
Metode diskusi dan sosialisasi ini akan dilakukan untuk menentukan dan
menyepakati konsep website dan konten di dalamnya.
o Metode perancangan sistem informasi. Metodologi pengembangan sistem
berarti metode-metode, prosedur-prosedur, konsep-konsep perkerjaan, aturan-
aturan dan standar-standar yang akan digunakan untuk mengembangkan
suatu sistem informasi. Dalam pengembangan sistem informasi, perlu digunakan
suatu metodologi yang dapat digunakan sebagai pedoman bagaimana dan
apa yang harus dikerjakan selama pengembangan ini. Dengan mengikuti
metode atau prosedur-prosedur yang diberikan oleh suatu metodologi, maka
pengembangan sistem diharapkan akan dapat diselesaikan dengan berhasil.
Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional



Bab 3 Metodologi| Hal | 10

Urutan-urutan prosedur untuk pemecahan masalah ini dikenal dengan istilah
algoritma (algorithm).
Perancangan sistem informasi pada tahapan ini dilakukan dengan memroses
penggunaan berbagai teknik dan prinsip untuk tujuan mendefinisikan proses
atau sistem secara detail. Tujuan utama desainer adalah menghasilkan model
atau representasi sebuah entitas yang akan dibangun.
o Metode Pengujian. Pengujian software adalah proses untuk memastikan apakah
semua fungsi sistem bekerja dengan baik, dan mencari apakah masih ada
kesalahan pada sistem. Pengujian atau testing software sangat penting untuk
dilakukan. Pengujian ini bertujuan untuk memnjamin kuali tas software, dan juga
menjadi peninjauan terakhir terhadap spesifikasi, disain dan pengkodean.
Pada dasarnya proses tahap ini tidak jauh berbeda dengan proses sebelumnya di
pengolahan data spasial, pembangunan sistem, dan pengujian sistem, namun
pada tahap ini lebih difokuskan pada upaya pemutakhiran data serta
pemeliharaan sistem informasi tersebut. Keluaran yang dihasilkan dari kegiatan ini
adalah:
1. Peningkatan layanan website melalui forum diskusi
2. Informasi tata ruang yang lengkap dan mutakhir
3. Kemudahan akses website (informative dan user friendly)
4. Optimasi mesin pencari (web terindex dengan baik)
5. Pemutakhiran konten website
6. Pemutakhiran template website

2) Kegiatan Pengembangan SDM Database Pengelolaan KSN KAPET
Untuk mencapai target yang telah ditetapkan, maka kegiatan-kegiatan yang
dilakukan pada tahapan ini adalah sebagai berikut:
Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional



Bab 3 Metodologi| Hal | 11

1. Pelatihan operasionalisasi database
2. Pelatihan operasionalisasi sistem informasi
Metode yang digunakan adalah metode pelatihan, sesuai dengan standard,
silabus dan kurikulum yang berlaku dan disepakati. Keluaran dari pekerjaan ini
adalah peningkatan kinerja dan keahlian SDM melalui pelatihan dan sertifikasi yang
dimaksud.

3) Kegiatan Tata Kelola TI
Kegiatan tata kelola teknologi informasi yang dilakukan adalah dengan menyusun
arsitektur teknologi dan rencana pengembangannya (topologi jaringan dan desain
infrastruktur server).
Metode yang digunakan serupa dengan tahap pemutakhiran dan pemeliharaan
yaitu:
o Metode perancangan sistem informasi.
o Sosialisasi dan diskusi.
Metode-metode tersebut di atas akan dilakukan untuk menentukan dan
menyepakati kegiatan tata kelola TI.
Keluaran yang akan dihasilkan dari kegiatan ini adalah arsitektur teknologi dan
pengembangannya (topologi jaringan dan infrastruktur server yang lebih mantap,
akurat, efisien dan efektif).

Metode Alih Pengetahuan, Serah Terima dan Evaluasi
Tahap ini merupakan tahap akhir dari seluruh rangkaian kegiatan Penyusunan
Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan KSN. Dalam penyiapan
operasional dan pemeliharaan sistem, diperlukan dukungan sumberdaya manusia
(SDM) selaku pengguna sistem yang tepat. Oleh karena itu perlu dilakukan alih
Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional



Bab 3 Metodologi| Hal | 12

pengetahuan/peningkatan kapasitas calon operator ini melalui pelaksanaan
pelatihan. Pelatihan dilakukan dengan metode learning by doing (belajar praktis).
Metode ini menerapkan pendekatan pilot project ke dalam tahapan pembangunan
dan pertukaran basisdata.
Pada prinsipnya metode ini digunakan sebagai sarana penyempurnaan sistem
dengan melakukan evaluasi secara iteratif pada pelaksanaannya, sehingga dapat
dihasilkan pola dan sistem baku yang operasional dan melembaga sesuai kondisi
nyata -, sebagai acuan kegiatan replikasi untuk volume data yang lebih besar dan
instansi yang lebih luas. Hal lain yang perlu dipertimbangkan adalah metode ini
merupakan saran peningkatan kapasitas instansi melalui pengembangan kemampuan
operasionalisasi teknis dan penerapan sistem dari perangkat kelembagaan sistem.
Selain itu juga sebagai sarana memantau dan memberikan dorongan untuk
pengkondisian bagi pengelola sistem dalam menerapkan sistem secara konsisten,
sebagai sarana untuk menyiapkan pedoman dan mekanisme pemeliharaan data,
serta sebagai sarana sosialisasi sistem terutama di lingkungan Dinas Pekerjaan Umum
Provinsi Nusa Tenggara Barat.
Metode alih pengetahuan, serah terima dan evaluasi ini dilaksanakan dengan proses
sosialisasi dan diskusi dengan stakeholders terkait untuk penarikan masukan akhir.
Dengan tahapan ini keluaran yang diharapkan adalah diperolehnya data dan
informasi paling up to date mengenai pembangunan sistem informasi website
DATABASE PENGELOLAAN KSN KAPET. Data yang dihasilkan paling akurat dan
mempunyai validitas tinggi (bisa dipercaya) karena merupakan hasil kesepakatan
seluruh stakeholders terkait dan harus dimasukkan dalam Berita Acara Serah Terima.

Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional



Bab 3 Metodologi| Hal | 13


Waktu Bulan 1 Bulan 2 Bulan 3 Bulan 4 & 5 Bulan 6
Tahapan
Pekerjaan
Persiapan Analisis & Perancangan Pembangunan Sistem
Pengujian & Pemutakhiran
Data
Penyempurnaan
Pengemba
ngan
Database
Pengelolaa
n KSN
KAPET
A.1
Persiapan Administrasi
Persiapan
dokumen
pendukung
Inventaris data &
surat menyurat
Mobilisasi Tenaga
Ahli
Penyusunan
Rencana Kerja
A.2
Persiapan Pelaksanaan
Pengumpulan
data sekunder
awal
Koordinasi &
konsolidasi
rencana kerja &
jadwal
Penyusunan
daftar kebutuhan
data
Penyusunan
perangkat survey
A. Lingkup Keg.
Persiapan
B.1
Survey
lapanga
n
Pengumpulan data
B.2
Kompilasi,
Tabulasi
&Pengolahan Data
B. Lingkup Keg. Pemutakhiran Data
B.3
Migrasi &
Pemutakhiran
Data/Konten
(entry data ke
sistem)
C. Lingkup Keg. Pembangunan Sistem
C.1
Evaluasi Sistem Informasi Penatan
Ruang KSN KAPET
C.2
Identifikasi &
Analisis
Kebutuhan
Pengembang
an Sistem
C.3
Perumusan
Desain
Konseptual
Sistem &
Basisdata
C.4
Pemb-
angunan
Sistem &
Basisdata
C.4.2
Perumusan &
Penyusunan
Buku Manual
Pemanfaat-an
Sistem
Prototype
Sistem
Database KSN
C.4.1
Integrasi &
Pengujian
Sistem
C.5
Analisis Kinerja &
Penyempurnaan Sistem
Konsul
Publik 1
C.6
Pengembangan SDM
Operasionalisasi
Database
Operasionalisasi Sistem
Informasi
Pelatihan SDM
C.7
Evaluasi & Penyempurnaan
Akhir Sistem
Keluaran
Pelaporan
Data
Terkait KSN
KAPET
Sistem
Database
KSN
Berbasis
Web GIS
Metodologi
Pelaksanaan
Jadwal
pelaksanaan
Kebutuhan data
Koordinasi
pekerjaan
Kondisi eksisting sistem
informasi website pengelolaan
KSN KAPET
Kebutuhan pemutakhiran
sistem informasi website
pengelolaan KSN KAPET
Identifikasi & analisis
kebutuhan
pemutakhiran
sistem informasi
Pemutakhiran basisdata &
Profil KSN KAPET
Pemutakhiran konten
website
Pemutakhiran peta tematik
& aplikasi web GIS
Website yang informatif &
user-friendly
Website terindex dengan baik
Web & database beroperasi dengan
baik
Peningkatan kinerja & keahlian
SDM
Sistem informasi untuk Database
Pengelolaan KSN KAPET
Database
Pengelolaan
KSN KAPET
LAPORAN
PENDAHULUAN
LAPORAN ANTARA LAPORAN AKHIR
Konsul
Publik 2
Konsul
Publik 3

Gambar 3. 2. Metodologi Pekerjaan
Sumber : tim konsultan, 2014
Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional



Bab 3 Metodologi| Hal | 14

http://www.ksn.ntb.go.id/ Penjelasan KSN KAPET BIMA
Database Informasi RTRWN
Database RTR Pulau
Database Informasi RTR KSN
Struktur Ruang KSN SistemPerkotaan
KSN GUNUNG
RINJANI
SistemPusat Pusat Kegiatan
Sistem Jaringan
Transportasi Darat
Sistem Jaringan
Perkeretaapian
Sistem Jaringan Energi
Sistem Jaringan
Telekomunikasi
Sistem Jaringan Sumber
Daya Air
Sistem Jaringan
Penyediaan Air Minum
(SPAM)
Sistem Jaringan Air
Limbah
Sistem Pengelolaan
Limbah B3
Sistem Pengelolaan
Sampah
Pola Ruang KSN Zona Lindung
Zona Budidaya
Video KSN KAPET Bima
Video KSN Gunung
Rinjani
Struktur Ruang KSN SistemPerkotaan
SistemPusat Pusat Kegiatan
Sistem Jaringan
Transportasi Darat
Sistem Jaringan
Perkeretaapian
Sistem Jaringan Energi
Sistem Jaringan
Telekomunikasi
Sistem Jaringan Sumber
Daya Air
Sistem Jaringan
Penyediaan Air Minum
(SPAM)
Sistem Jaringan Air
Limbah
Sistem Pengelolaan
Limbah B3
Sistem Pengelolaan
Sampah
Pola Ruang KSN Zona Lindung
Zona Budidaya
RPIIJM KSN KAPET Bima
RPIIJM KSN Gunung
Rinjani
Pengembangan
informasi lainnya

Gambar 3. 3. Rancangan Pengembangan Web Site Map KSN Berbasis WEB GIS
Sumber : tim konsultan, 2014



Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional




Bab 4 Rencana Kerja | Hal | 16

Bab 4 Rencana Kerja
Berdasarkan dengan lingkup kegiatan yang dihadapi dan indikasi kebutuhan
penanganan tersebut, pada dasarnya untuk penyelesaian kegiatan Peyiapan
Pengembangan Database Pengelolaan KSN KAPET dapat dilakukan dalam 3 kegiatan
utama yatu: 1) Persiapan; 2) Pemutakhiran Data; dan 3) Pembangunan Sistem. Dalam
rangka untuk mencapai 3 lingkup kegiatan utama tersebut, maka dilakukan 5 tahapan
kegiatan turunan yaitu:
1. Tahap Persiapan
2. Tahap Analisis dan Kajian
3. Tahap Pembangunan Sistem
4. Tahap Implementasi, Pengujian Sistem dan Pemutakhiran Data
5. Tahap Penyempurnaan
Secara diagramatis bentuk rencana kerja dari kegiatan ini dapat dilihat pada tabel
berikut ini.
Tahap Persiapan
Tahapan persiapan merupakan tahap awal dari pekerjaan dengan penekanan pada
persiapan administrasi dan persiapan pelaksanaan (masuk dalam salah satu lingkup
kegiatan utama yaitu Lingkup Kegiatan Persiapan). Uraian kegiatan pada tahap ini
antara lain:
A.1. Persiapan Administrasi
Persiapan administrasi yang dilakukan meliputi persiapan dokumen
pendukung; inventaris data dan surat menyurat; mobilisasi Tenaga Ahli; dan
penyusunan rencana kerja.
A.2. Persiapan Pelaksanaan
Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional




Bab 4 Rencana Kerja | Hal | 17

Persiapan pelaksanaan yang dilakukan meliputi pengumpulan data sekunder
awal; koordinasi dan konsolidasi rencana kerja dan jadwal; penyusunan
daftar kebutuhan data; dan penyusunan perangkat survey.
Durasi kegiatan persiapan administrasi dan persiapan pelaksanaan ini adalah
dalam kurun waktu sekitar 1 (satu) bulan.
Keluaran yang diharapkan adalah:
1. Metodologi pelaksanaan
2. Jadwal pelaksanaan
3. Kebutuhan data
4. Koordinasi pekerjaan
Di akhir tahap persiapan ini akan dihasilkan Laporan Pendahuluan.

Tahap Analisis dan Perancangan
Setelah tahap persiapan selesai dilaksanakan, maka masuk pada tahap analisis dan
perancangan. Uraian kegiatan pada tahap ini antara lain:
B.1. Survey Lapangan (masuk dalam salah satu lingkup kegiatan utama yaitu
Lingkup Kegiatan Pemutakhiran Data). Kegiatan survey lapangan ditujukan
untuk mengumpulkan data-data dan informasi terkait pemutakhiran
database KSN KAPET dan RTR KSN KAPET sehingga diperoleh karakteristik data
apa saja yang akan disajikan pada website (penekanan fokus database
adalah pada pengembangan infrastruktur KSN KAPET Provinsi Nusa Tenggara
Barat).
C.1. Evaluasi Sistem Informasi Penataan Ruang KSN KAPET (masuk dalam salah satu
lingkup kegiatan utama yaitu Lingkup Kegiatan Pembangunan Sistem)
C.2. Identifikasi dan Analisis Kebutuhan Pengembangan Sistem (Lingkup Kegiatan
Pembangunan Sistem)
C.3. Perumusan Desain Konseptual Sistem dan Basisdata (Lingkup Kegiatan
Pembangunan Sistem)
Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional




Bab 4 Rencana Kerja | Hal | 18

Durasi kegiatan pada tahap analisis dan perancangan ini adalah dalam kurun waktu
sekitar 1 (satu) bulan.
Keluaran yang diharapkan adalah:
1. Kondisi eksisting sistem informasi website pengelolaan KSN KAPET
2. Kebutuhan pemutakhiran sistem informasi website pengelolaan KSN KAPET

Tahap Pembangunan Sistem
Setelah mengetahui kondisi eksisting sistem informasi website pengelolaan KSN KAPET
dan mengidentifikasi kebutuhan data dan pemutakhiran sistem informasi yang
diperlukan, maka tahap selanjutnya adalah tahap pembangunan sistem. Tujuan dari
tahap ini adalah untuk membangun fitur dan aplikasi serta sistem database dari web
KSN dan membangun sistem Web GIS yang dilakukan berdaarkan hasil-hasil dari
kegiatan pada tahap analisis dan perancangan. Uraian kegiatan dari tahap
pembangunan sistem antara lain:
B.2. Kompilasi, Tabulasi dan Pengolahan Data (masuk dalam salah satu lingkup
kegiatan utama yaitu Lingkup Kegiatan Pemutakhiran Data)
C.4. Pembangunan Sistem dan Basisdata (Lingkup Kegiatan Pembangunan
Sistem)
C.4.1. Integrasi dan Pengujian Sistem (Lingkup Kegiatan Pembangunan
Sistem)
C.4.2. Perumusan dan Penyusunan Buku Manual Pemanfaatan Sistem
(Lingkup Kegiatan Pembangunan Sistem)
Durasi kegiatan pada tahap pembangunan sistem ini adalah dalam kurun waktu 1
(satu) bulan.
Keluaran yang diharapkan adalah Identifikasi dan analisis kebutuhan pemutakhiran
sistem informasi, yang dirangkai dalam bentuk Prototype Sistem Database KSN.
Di akhir tahap pembangunan sistem ini akan dihasilkan Laporan Antara.

Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional




Bab 4 Rencana Kerja | Hal | 19

Tahap Implementasi, Pengujian dan Pemutakhiran Data
Tahap implementasi, pengujian dan pemutakhiran data merupakan lanjutan kegiatan
dari tahap pembangunan sistem. Tujuan utama dari tahap ini adalah melakukan
implementasi dan integrasi, pengujian dan evaluasi dari sistem yang telah dibangun.
Uraian kegiatan dari tahap implementasi, pengujian dan pemutakhiran ini antara lain:
B.3. Migrasi dan Pemutakhiran Data/Konten (masuk dalam salah satu lingkup
kegiatan utama yaitu Lingkup Kegiatan Pemutakhiran Data)
C.5. Analisis Kinerja dan Penyempurnaan Sistem (Lingkup Kegiatan Pembangunan
Sistem)
Pada tahap ini dilaksanakan beberapa kegiatan diskusi dengan para stakeholders
terkait dalam bentuk Focus Group Discussion (FGD) untuk mendapatkan kesepakatan
bentuk sistem informasi serta konten data ter-update dan tampilan yang diharapkan.
Durasi kegiatan pada tahapn implementasi, pengujian dan pemutakhiran data ini
adalah dalam kurun waktu 2 (dua) bulan.
Keluaran yang diharapkan adalah:
1. Pemutakhiran basisdata dan profil KSN KAPET
2. Pemutakhiran konten website
3. Pemutakhiran peta tematik dan aplikasi Web GIS
4. Website yang informatif dan user-friendly

Tahap Penyempurnaan
Tahap penyempurnaan merupakan tahap akhir dari rangkaian kegiatan dalam
Penyusunan Pengembangan Database Pengelolaan KSN KAPET. Uraian kegiatan dari
tahap penyempurnaan ini yaitu:
C.6. Pengembangan SDM (Lingkup Pembangunan Sistem). Pengembangan SDM
ini meliputi operasionalisasi database; operasionalisasi sistem informasi; dan
pelatihan SDM
Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional




Bab 4 Rencana Kerja | Hal | 20

C.7. Evaluasi dan Penyempurnaan Akhir Sistem (Lingkup Pembangunan Sistem).
Durasi kegiatan pada tahap penyempurnaan ini adalah dalam kurun waktu 1
(satu) bulan.
Keluaran yang diharapkan antara lain:
1. Website terindex dengan baik
2. Web dan database beroperasi dengan baik
3. Peningkatan kinerja dan keahlian SDM
4. Sistem informasi untuk database pengelolaan KSN KAPET
Di akhir tahap penyempurnaan ini akan dihasilkan Laporan Akhir.
Struktur Organisasi Pekerjaan
Struktur organisasi pekerjaan, bersifat hirarkis pada sisi kontraktual. Namun pada sisi
kelompok ahli sangat terbuka kepada berbagai pemangku kepentingan di Provinsi
NTB. Hal ini menjadi sangat penting untuk menjaga alur professional pekerjaan antara
pemberi pekerjaan dengan manajemen, serta upaya para ahli dengan pemangku
kepentingan di lokasi untuk mendapatkan masukan aspirasi dalam menyusun aplikasi
database KSN berbasis WEB GIS.
Kelompok pemerintah, terdiri atas Pemerintah Provinsi NTB, melalui Sekretariat Daerah
(SEKDA), pejabat pembuat komitmen (PPK), Tim Evaluasi/Teknis dan Pemangku
Kepentingan non pemerintah seperti sektor pariwisata, perguruan tinggi, investor dan
lainnya.
Kelompok penyedia jasa terdiri atas manajemen konsultan yakni PT. Komla Consulting
Engineers yang mewakili yaitu Direktur Utama, Ketua Tim Ahli, dan Para Ahli yang terdiri
atas ;
1. Asisten Ketua Tim, sebagai ahli Planologi,
2. Ahli Informatika,
3. Ahli Desain Program (Web Design),
Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional




Bab 4 Rencana Kerja | Hal | 21

4. Ahli Ekonomi, dan
5. Ahli GIS.
Berikut gambar dibawah ini adalah struktur organisasi pekerjaan yang akan
dilaksanakan dalam masa 6 (enam) bulan.

Gambar 4. 1. Struktur Organisasi Pekerjaan
Sumber : Tim Penyusun, 2014
Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional




Bab 4 Rencana Kerja | Hal | 22

Tabel 4. 1. JadwalPekerjaan
Bulan
Minggu I II III IV I II III IV I II III IV I II III IV I II III IV I II III IV
1 Persiapan
A Lingkup Kegiatan Persiapan
A.1 Persiapan Administrasi
* Persiapan dokumen pendukung
* I nventaris data & surat menyurat
* Mobilisasi Tenaga Ahli
* Penyusunan Rencana Kerja
A.2 Persiapan Pelaksanaan
* Pengumpulan data sekunder awal
*
Koordinasi & konsolidasi rencana kerja &
jadwal
* Penyusunan daftar kebutuhan data
* Penyusunan perangkat survey
2 Analisis & Perancangan
B Lingkup Kegiatan Pemutakhiran Data
B.1 Survey Lapangan
C Lingkup Kegiatan Pembangunan Sistem
C.1
Evaluasi Sistem I nformasi Penataan Ruang KSN
KAPET
C.2
I dentifikasi & Analisis Kebutuhan
Pengembangan Sistem
C.3
Perumusan Desain Konseptual Sistem &
Basisdata
3 Pembangunan Sistem
B Lingkup Kegiatan Pemutakhiran Data
B.2 Kompilasi, tabulasi & pengolahan data
C Lingkup Kegiatan Pembangunan Sistem
C.4 Pembangunan Sistem & Basisdata
C.4.1 I ntegrasi & Pengujian Sistem
C.4.2
Perumusan & Penyusunan Buku Manual
Pemanfaatan Sistem
Persiapan
Analisis &
Perancangan
Pembangunan
Sistem
Pengujian &
Pemutakhiran Data
Penyempurnaan
Pengujian &
Pemutakhiran Data
1 2 3 4 6 5
Waktu
Tahap
Durasi
(minggu)
Sumber : Tim Penyusun, 2014




Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional




Bab 4 Rencana Kerja | Hal | 23



Bulan
Minggu I II III IV I II III IV I II III IV I II III IV I II III IV I II III IV
4 Pengujian & Pemutakhiran Data
B Lingkup Kegiatan Pemutakhiran Data
B.3 Migrasi & Pemutakhiran Data/Konten
C Lingkup Kegiatan Pembangunan Sistem
C.5 Analisis Kinerja & Penyempurnaan Sistem
5 Penyempurnaan
C Lingkup Kegiatan Pembangunan Sistem
C.6 Pengembangan SDM
* Operasionalisasi Database
* Operasionalisasi Sistem I nformasi
* Pelatihan SDM
C.7 Evaluasi & Penyempurnaan Akhir Sistem
Waktu
Durasi
(minggu)
Tahap Persiapan
Analisis &
Perancangan
Pembangunan
Sistem
Pengujian &
Pemutakhiran Data
Penyempurnaan Penyempurnaan
1 2 3 4 6 5
Sumber : Tim Penyusun, 2014







Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional





Bab 5 Inventarisasi Data| Hal | 1

Bab 5 Inventarisasi Data

Dalam bab ini, dibahas mengenai kebutuhan data yang akan digunakan dalam
penyusunan Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan
Strategis Nasional di Provinsi Nusa Tenggara Barat. Beberapa data yang telah dimiliki
oleh konsultan akan segera di kaji kelengkapan dan detil isinya. Sedangkan data
lainnya yang belum tersedia, diperlukan survey instansi dan atau disediakan oleh PPK,
dalam hal ini adalah satker.
Tabel 5. 1. Inventarisasi Kebutuhan Data Pekerjaan
No Kelompok/Nama
Dokumen
Sumber
Pencarian
Ketersediaan
(tersedia/belum)
Rencana Aksi
1 DokumenSpasial
1.1 RTR KSN KAPET Bima
Kementerian PU,
Satker Dinas
Penataan Ruang
dan Permukiman
Provinsi NTB
Belum tersedia Survei Instansi
1.2
RTR KSN Perbatasan
Negara
Kementerian PU,
Satker Dinas
Penataan Ruang
dan Permukiman
Provinsi NTB
Belum tersedia Survei Instansi
1.3
RTR KSN Taman
Nasional Gunung
Rinjani
Kementerian PU,
Satker Dinas
Penataan Ruang
dan Permukiman
Provinsi NTB
Belum tersedia Survei Instansi
1.4
Rencana Terpadu
Investasi Infrastruktur
Kementerian PU,
Satker Dinas
Belum tersedia Survei Instansi
Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional





Bab 5 Inventarisasi Data| Hal | 2

No Kelompok/Nama
Dokumen
Sumber
Pencarian
Ketersediaan
(tersedia/belum)
Rencana Aksi
Jangka Menengah
(RPIIJM)
Penataan Ruang
dan Permukiman
Provinsi NTB
1.5
RTRW Provinsi Nusa
Tenggara Barat
Kementerian PU,
Satker Dinas
Penataan Ruang
dan Permukiman
Provinsi NTB
Belum tersedia Survei Instansi
1.6
RTRW Kab Lombok
Barat
Kementerian PU,
Bappeda
Kabupaten
Lombok Barat
Tersedia
1.7 RTRW Kota Bima
Kementerian PU,
Bappeda Kota
Bima
Tersedia
1.8 RTRW Kabupaten Bima
Kementerian PU,
Bappeda
Kabupaten Bima
Tersedia
1.9
RTRW Kabupaten
Dompu
Kementerian PU,
Bappeda
Kabupaten
Dompu
Tersedia
1.10
RTRW Kabupaten
Lombok Utara
Kementerian PU,
Bappeda
Kabupaten
Lombok Utara
Tersedia
1.11
RTRW Kabupaten
Lombok Tengah
Kementerian PU
Bappeda
Tersedia
Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional





Bab 5 Inventarisasi Data| Hal | 3

No Kelompok/Nama
Dokumen
Sumber
Pencarian
Ketersediaan
(tersedia/belum)
Rencana Aksi
Kabupaten
Lombok Tengah
1.12
RTRW Kabupaten
Lombok Timur
Kementerian PU,
Bappeda
Kabupaten
Lombok Timur
Tersedia
2 Dokumentasi fotografi
2.1
Foto Dokumentasi
(.png/ .jpeg/ .tiff) Sektor
Pariwisata
Dinas Kominfo
Provinsi/Kab/Kota
Belum tersedia Survey instansi
2. 2
Foto Dokumentasi
(.png/ .jpeg/ .tiff) Sektor
Infrastruktur Jalan
Jembatan
Dinas Kominfo
Provinsi/Kab/Kota
Belum tersedia Survey instansi
2.3
Foto Dokumentasi
(.png/ .jpeg/ .tiff) Sektor
Infrastruktur Sumber
Daya Air
Dinas Kominfo
Provinsi/Kab/Kota
Belum tersedia Survey instansi
2.4
Foto Dokumentasi
(.png/ .jpeg/ .tiff) Sektor
Infrastruktur
Keciptakaryaan
Dinas Kominfo
Provinsi/Kab/Kota
Belum tersedia Survey instansi
2.5
Foto Dokumentasi
(.png/ .jpeg/ .tiff) Sektor
Infrastruktur
Telekomunikasi
Dinas Kominfo
Provinsi/Kab/Kota
Belum tersedia Survey instansi
2.6
Foto Dokumentasi
(.png/ .jpeg/ .tiff) Sektor
Dinas Kominfo
Provinsi/Kab/Kota
Belum tersedia Survey instansi
Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional





Bab 5 Inventarisasi Data| Hal | 4

No Kelompok/Nama
Dokumen
Sumber
Pencarian
Ketersediaan
(tersedia/belum)
Rencana Aksi
Infrastruktur Energi
2.7
Foto Dokumentasi
(.png/ .jpeg/ .tiff) Sektor
Sosial Budaya
Dinas Kominfo
Provinsi/Kab/Kota
Belum tersedia Survey instansi
3 Data dalam format digital GIS (.shapefile)
3.1
Peta Struktur dan Pola
Ruang RTR KSN KAPET
Bima
Kementerian PU,
Satker Dinas
Penataan Ruang
dan Permukiman
Provinsi NTB
Belum tersedia Survey instansi
3.2
Peta Struktur dan Pola
Ruang RTR KSN
Perbatasan Negara
Kementerian PU,
Satker Dinas
Penataan Ruang
dan Permukiman
Provinsi NTB
Belum tersedia Survey instansi
3.3
Peta Struktur dan Pola
Ruang RTR KSN Taman
Nasional Gunung
Rinjani
Kementerian PU,
Satker Dinas
Penataan Ruang
dan Permukiman
Provinsi NTB
Belum tersedia Survey instansi
3.4
Peta Struktur dan Pola
Ruang RTRW Provinsi
Nusa Tenggara Barat
Kementerian PU,
Satker Dinas
Penataan Ruang
dan Permukiman
Provinsi NTB
Belum tersedia Survey instansi
3.5
Peta Struktur dan Pola
Ruang RTRW Kab
Lombok Barat
Kementerian PU,
Bappeda
Kabupaten
Belum tersedia Survey instansi
Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional





Bab 5 Inventarisasi Data| Hal | 5

No Kelompok/Nama
Dokumen
Sumber
Pencarian
Ketersediaan
(tersedia/belum)
Rencana Aksi
Lombok Barat
3.6
Peta Struktur dan Pola
Ruang RTRW Kota Bima
Kementerian PU,
Bappeda Kota
Bima
Belum tersedia Survey instansi

Peta Struktur dan Pola
Ruang RTRW
Kabupaten Bima
Kementerian PU,
Bappeda
Kabupaten Bima
Belum tersedia Survey instansi
3.7
Peta Struktur dan Pola
Ruang RTRW
Kabupaten Dompu
Kementerian PU,
Bappeda
Kabupaten
Dompu
Belum tersedia Survey instansi
3.8
Peta Struktur dan Pola
Ruang RTRW
Kabupaten Lombok
Utara
Kementerian PU,
Bappeda
Kabupaten
Lombok Utara
Belum tersedia Survey instansi
3.9
Peta Struktur dan Pola
Ruang RTRW
Kabupaten Lombok
Tengah
Kementerian PU
Bappeda
Kabupaten
Lombok Tengah
Belum tersedia Survey instansi
3.10
Peta Struktur dan Pola
Ruang RTRW
Kabupaten Lombok
Timur
Kementerian PU,
Bappeda
Kabupaten
Lombok Timur
Belum tersedia Survey instansi

Sumber : Tim Penyusun, 2014



Penyusunan Penyiapan Pengembangan Database Pengelolaan Kawasan Strategis Nasional






Penutup | Hal | 1

Penutup
Mencermati kata persiapan/pengembangan Database Pengelolaan KSN pada
Kerangka Acuan Kerja (KAK), konsultan berkesimpulan bahwa aplikasi yang akan
dirancangkan dalam pekerjaan ini bersifat kasus pekerjaan terbuka yang artinya
akan terus dikembangkan hingga layak disebut sebagai APLIKASI WEB GI S KSN. Apalagi
dikaitkan dengan program pemerintah pusat melalui Direktorat Penataan Ruang
Wilayah Nasional yang akan mengintegrasikan keseluruhan KSN di 23 (dua puluh tiga)
Provinsi. Artinya ada aplikasi besar yang merupakan satu kesatuan tak terpisahkan dari
Aplikasi Database KSN berbasis WEB GIS ini.
Untuk itu konsultan akan mengikuti tahapan demi tahapan pekerjaan serta tahapan
koordinasi lintas direktorat di direktorat jenderal penataan ruang, sebagai bagian dari
upaya untuk mewujudkan Aplikasi Besar yang direncanakan oleh Kementerian
Pekerjaan Umum.
Laporan ini merupakan laporan hasil diskusi yang baik dengan tim teknis. Untuk itu kami
mengucapkan terima kasih kepada tim teknis yang memberi arahan dan masukan
terhadap substansi laporan.
Masukan dan saran kepada tim konsultan ahli dapat disampaikan kepada
manajemen konsultan melalui :
PT Komla Consulting Engineers
Architecture|Civil | Urban Regional Planning | Industry
Email : aogaexpert@yahoo.com
Telp. 021 97 603 294

&

Sekretariat Daerah
Pemerintah Provinsi Nusa Tenggara Barat
Email : irwan.syah27@gmail.com
Jl. Pejangguk No 12 Telp (0370) 622373 - MATARAM

Semoga bermanfaat.