Anda di halaman 1dari 104

PENGEMBANGAN DAN PENGGUNAAN TES DIAGNOSTIK

PILIHAN GANDA DUA TINGKAT (Two Tier Multiple Choice) UNTUK


MENGUNGKAP PEMAHAMAN SISWA KELAS X PADA MATERI
KONSEP REDOKS DAN LARUTAN ELEKTROLIT
SKRIPSI
Oleh :
SEPTIAN JAUHARIANSYAH
A1F010031
PROGRAM STUDI PENDIDIKAN KIMIA
JURUSAN PENDIDIKAN MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS BENGKULU
2014
PENGEMBANGAN DAN PENGGUNAAN TES DIAGNOSTIK
PILIHAN GANDA DUA TINGKAT (Two Tier Multiple Choice) UNTUK
MENGUNGKAP PEMAHAMAN SISWA KELAS X PADA MATERI
KONSEP REDOKS DAN LARUTAN ELEKTROLIT
SKRIPSI
Diajukan Guna Memenuhi Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Strata I
Pada Program Studi Pendidikan Kimia
Oleh :
SEPTIAN JAUHARIANSYAH
A1F010031
PROGRAM STUDI PENDIDIKAN KIMIA
JURUSAN PENDIDIKAN MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS BENGKULU
2014
ii
PENGEMBANGAN DAN PENGGUNAAN TES DIAGNOSTIK
PILIHAN GANDA DUA TINGKAT (Two Tier Multiple Choice) UNTUK
MENGUNGKAP PEMAHAMAN SISWA KELAS X PADA MATERI
KONSEP REDOKS DAN LARUTAN ELEKTROLIT
SKRIPSI
OLEH :
SEPTIAN JAUHARIANSYAH
A1F010031
Disahkan Oleh :
FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
Dekan FKIP
Dr. Rambat Nursasongko, M.Pd.
NIP. 19611207 198601 1 001
Ketua Program Studi Pendidikan
Kimia
Dewi Handayani, S.Pd., M.Si.
NIP. 198212262005012002
iii
PENGEMBANGAN DAN PENGGUNAAN TES DIAGNOSTIK
PILIHAN GANDA DUA TINGKAT (Two Tier Multiple Choice) UNTUK
MENGUNGKAP PEMAHAMAN SISWA KELAS X PADA MATERI
KONSEP REDOKS DAN LARUTAN ELEKTROLIT
SKRIPSI
Oleh :
SEPTIAN JAUHARIANSYAH
A1F010031
Telah Dipertahankan di Depan Tim Penguji
Program Studi Pendidikan Kimia
Jurusan Pendidikan Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan
Hari / Tanggal : Senin / 26 Mei 2014
Waktu : 14.00 16.00 WIB
Tempat : Program Studi Pendidikan Kimia UNIB
Skripsi ini telah diperiksa dan disetujui oleh Dosen Pembimbing:
Pembimbing Utama
Drs. Amrul Bahar, M.Pd.
NIP. 19421023 198403 1 002
Pembimbing Pendamping
Wiwit, M.Si.
NIP. 19820512 200812 2 002
Skripsi ini telah diperiksa dn disetujui oleh Tim Penguji :
Penguji Nama Dosen Tanda Tangan Tanggal
Penguji 1 Drs. Amrul Bahar, M.Pd.
NIP. 19421023 198403 1 002
Penguji 2 Wiwit, M.Si.
NIP. 19820512 200812 2 002
Penguji 3 Sura Menda Ginting, M.Sc.
NIP. 19810131 200501 2 003
Penguji 4 I Nyoman Candra, M.Sc.
NIP. 19830729 200604 1 001
iv
MOTTO DAN PERSEMBAHAN
MOTTO
YAKUSA YAKin Usaha Insya Allah SAmpai HMI Tahun 1947
Sekarang
Dan perjalanan ribuan mill, selalu dimulai dengan langkah pertama
Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian kecuali mereka yang
nasehat-menasehati dalam kebaikan dan kesabaran QS An Nasr.
Jika untuk bermimpi saja kita tak berani, bagaimana kita akan berani
mewujudkannya.
Skripsi ini dipersembahkan kepada :
Ayah (Ngadianto) dan Ibu (Nurhayati), dua orang yang telah berkorban
banyak demi hidup dan kebahagiaanku, mendidikku sedari kecil,
memotivasiku dikala aku lemah.
Kakek (Kasan Alm), terima kasih atas hari-hari yang engkau habiskan
untuk mengasuhku saat aku kecil, menuntunku saat aku mula belajar
berjalan, hingga sekarang aku bisa berdiri tegak disini, saat ini.
Nenek (Rosidah), yang meski cerewet namun sebetulnya sayang pada
cucu-cucunya.
Adikku satu-satunya, Fauzi Dwi Atika Sari alm, terima kasih telah
memberikan kesempatan 10 jam bagiku menjadi kakakmu.
Sepupu-sepupu yang bawel-bawel, Judit, dedek Lia dan Farhan yang
masih kurus aja.
Sahabat-sahabat Deseiga SMANSAKA, yang sudah mau bersama-sama
selama 2 tahun di kelas dan sekolah yang sama.
Sahabat-sahabat angkatan An-Nahl HMI dan Kanda, Yunda, Dinda
HMI Cabang Bengkulu, dan Dinda-dinda pengurus HMI Komisariat
FKIP-MIPA.
Sahabat-sahabat Kehutanan 09, maaf saya minggat duluan kemarin.
Sahabat-sahabat di Kechepul.
Seseorang yang selama ini menemaniku, saat aku susah dan senang.
Agama dan
Almamaterku.
v
SURAT PERNYATAAN KEASLIAN PENELITIAN
Saya yang bertanda tangan dibawah ini :
Nama : Septian Jauhariansyah
NPM : A1F010031
Program Studi : Pendidikan Kimia
Fakultas : Keguruan dan Ilmu Pendidikan
Menyatakan dengan sesungguhnya bahwa, skripsi dengan judul :
Pengembangan dan Penggunaan Tes Diagnostik Pilihan Ganda Dua Tingkat
(Two Tier Multiple Choice) untuk Mengungkap Pemahaman Siswa Kelas X
Pada Materi Konsep Redoks dan Larutan Elektrolit. Merupakan judul asli dan
belum pernah dipublikasikan berdasarkan kaidah ilmiah. Demikian surat
pernyataan ini saya buat dengan sebenarnya, untuk dapat dipergunakan
sebagaimana mestinya.
Bengkulu, Juni 2014
Yang Menyatakan
Septian Jauhariansyah
NPM. A1F010031
vi
KATA PENGANTAR
Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT, karena berkat rahmat
serta hidayah-Nya penyusunan skripsi dengan judul : Pengembangan dan
Penggunaan Tes Diagnostik Pilihan Ganda Dua Tingkat (Two Tier Multiple
Choice) untuk Mengungkap Pemahaman Siswa Kelas X Pada Materi Konsep
Redoks dan Larutan Elektrolit dapat diselesaikan. Skripsi ini disusun sebagai
salah satu syarat untuk memperoleh gelar sarjana pada Program Studi Pendidikan
Kimia Jurusan Pendidikan Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam (JPMIPA)
Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP) Universitas Bengkulu. Penulisan
skripsi ini tidak lepas dari berbagai dukungan dan bantuan banyak pihak. Oleh
karena itu dengan segala kerendahan hati penulis mengucapkan terima kasih
kepada :
1. Bapak Prof. Dr. Rambat Nursasongko, M.Pd. selaku Dekan Fakultas
Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Bengkulu.
2. Ibu Dra. Diah Aryulina, M.A., Ph.D. selaku Ketua Jurusan Pendidikan
Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Fakultas Keguruan dan Ilmu
Pendidikan Universitas Bengkulu.
3. Ibu Dewi Handayani, M.Si. selaku Ketua Program Studi Pendidikan
Kimia Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Bengkulu.
4. Bapak Drs. Amrul Bahar, M.Pd. selaku Dosen Pembimbing Utama yang
telah bersedia meluangkan waktunya untuk membimbing dan
memberikan nasihat selama saya melakukan penelitian dan penyusunan
skripsi ini.
5. Ibu Wiwit, M.Si. selaku Dosen Pembimbing Pendamping yang telah
bersedia meluangkan waktunya untuk membimbing dan memberikan
saran dalam proses penelitian hingga penyusunan skripsi ini.
6. Ibu Sura Menda Ginting, M.Sc. dan Bapak I Nyoman Candra, M.Sc.
selaku Penguji Skripsi yang telah memberikan saran dan masukan untuk
memperbaiki skripsi ini.
vii
7. Ibu Elvinawati, M.Si. selaku Dosen Pembimbing Akademik, serta
Bapak Ibu Dosen Program Studi Pendidikan Kimia Fakultas Keguruan
dan Ilmu Pendidikan Universitas Bengkulu yang telah memberikan ilmu
dan pengetahuan yang berguna sehingga penulis bisa menyelesaikan
skripsi ini dengan baik.
8. Ibu Widya Rahmi, M.Si. selaku Guru Pelajaran Kimia MAN 1 Model
Kota Bengkulu yang telah memperbolehkan saya untuk melakukan
penelitian di kelas X.1 dan X.2
9. Bapak Dr. Misrip, M.Pd. selaku Kepala MAN 1 Model Kota Bengkulu
yang telah memberikan izin untuk saya melakukan penelitian di MAN 1
Model Kota Bengkulu.
10. Segala pihak yang telah membantu, yang tak dapat disebutkan satu-
persatu.
Penulis menyadari bahwa skripsi ini masih jauh dari sempurna. Oleh karena
itu saran dan kritik yang sifatnya membangun sangat penulis harapkan sebagai
masukan untuk perbaikan karya lainnya dimasa yang akan datang. Terakhir
penulis berharap bahwa skripsi ini dapat memberikan sumbangan yang
bermanfaat bagi perkembangan ilmu pengetahuan.
Bengkulu, Juni 2014
Penulis
viii
Pengembangan dan Penggunaan Tes Diagnostik Pilihan Ganda Dua Tingkat
(two tier multiple choice) untuk Mengungkap Pemahaman Siswa Kelas X
Pada Materi Konsep Redoks dan Larutan Elektrolit
Septian Jauhariansyah*, Wiwit**, Amrul Bahar**
Abstrak
Penelitian ini bertujuan untuk mengembangkan instrumen tes pilihan ganda dua
tingkat pada topik konsep reaksi oksidasi dan reduksi (Redoks) dan larutan
elektrolit, serta mengujikan intrumen yang dihasilkan untuk mengungkap
pemahaman siswa pada materi tersebut. Penelitian ini dibagi menjadi tiga tahap,
yaitu tahap pengembangan butir soal, tahap validasi, dan tahap penggunaan butir
soal. Tahap pengembangan butir soal terdiri atas penggunaan soal essay dan
pilihan ganda beralasan. Tahap validasi tediri dari uji validitas dengan metode
CVR dimana diperoleh nilai CVR soal 0,99 yang termasuk kategori sangat tinggi,
dan uji reliabilitas soal dengan hasil uji 0,84 yang juga termasuk kategori sangat
tinggi. Hal ini berarti kualitas instrumen yang dikembangkan sangat baik.
Berdasarkan penggunaan instrumen tes diagnostik pilihan ganda dua tingkat (two
tier multiple choice) yang dikembangkan diperoleh pamahaman siswa yang
kurang pada topik pengaruh konsentrasi dan derajat ioninsasi, ciri daya hantar
listrik, penghitungan biloks serta penentuan oksidator dan reduktor. Jumlah siswa
yang kurang paham pada kelas X.1 cenderung lebih sedikit dibanding padda kelas
X.2, karena kelas X.1 terlibat dalam pengembangan soal.
Kata kunci : Pemahaman, Tes diagnostic pilihan ganda dua tingkat, konsep
redoks, larutan elektrolit
*Corresponding author : septian.j@gmail.com
**Dosen Program Studi Pendidikan Kimia FKIP UNIB
ix
The Development and Utilizing of Two Tier Multiple Choice Diagnostic Test to
Reveal 10
th
Grade StudentsComprehension on Reduction and Oxidation
Concept and Electrolyte Solution
Septian Jauhariansyah*, Wiwit**, Amrul Bahar**
Abstract
The purpose of this experiment was to develop a two tier multiple choice test
instrument for reduction and oxidation subject and electrolyte subject, and also to
use the developed instrument to reveal students comprehension on those subjects.
This experiment had three stages, the first stage was the developing of the
instrument, the next was validation stage, and the last was the using of the
developed instrument. Essay and multiple choices with reason were used in first
stage to develop the instrument. There were two tests in validation stage, they
were validation test using CVR (Content Validity Ratio) which give result of 0,99,
this result was in high category, and the reliability test which had result of 0,84
that also in high category. This means that the quality of the instrument is very
good. According to the using of two tier multiple choice instrument, it was
exposed that the students had an incomplete comprehension on some topics such
as the effect of concentration and ionization degree, the characteristics of
electrolyte solution, the oxidation number calculation and deciding oxidizing
agent and reductor. Amount of students with incomplete comprehension in X.1
was less than X.2.
Keyword : Comprehension, Two tier multiple choice test, reduction and oxidation
concept, electrolyte solution
*Corresponding Author : septian.j@gmail.com
**Lecturer of Chemistry Education Department Education Faculty Bengkulu
University
x
DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL........................................................................................... i
HALAMAN PENGESAHAN............................................................................. ii
HALAMAN PERSETUJUAN............................................................................ iii
MOTTO DAN PERSEMBAHAN...................................................................... iv
PERNYATAAN KEASLIAN SKRIPSI............................................................. v
KATA PENGANTAR ........................................................................................ vi
ABSTRAK.......................................................................................................... viii
DAFTAR ISI....................................................................................................... x
DAFTAR TABEL............................................................................................... xii
DAFTAR GAMBAR.......................................................................................... xiii
DAFTAR LAMPIRAN....................................................................................... xiv
BAB 1 PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang ....................................................................................... 1
1.2. Identifikasi Masalah............................................................................... 3
1.3. Tujuan Penelitian ................................................................................... 4
1.4. Batasan Penelitian.................................................................................. 4
1.5. Manfaat Penelitian ................................................................................. 5
1.6. Definisi Operasional............................................................................... 5
BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA
2.1. Kegiatan Belajar..................................................................................... 6
2.2. Evaluasi Hasil Belajar ............................................................................ 7
2.3. Pemahaman Siswa.................................................................................. 14
2.4. Konsep Redoks dan Larutan Elektrolit .................................................. 16
BAB 3 METODE PENELITIAN
3.1. Lokasi dan Objek Penelitian .................................................................. 23
3.2. Metode Penelitian................................................................................... 23
3.3. Prosedur Penelitian................................................................................. 23
3.4. Instrumen Penelitian............................................................................... 26
xi
3.5. Teknik Analisis Data.............................................................................. 26
BAB 4 HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1. Pemilihan Kelas ..................................................................................... 31
4.2. Tes Essay................................................................................................ 32
4.3. Tes Pilihan Ganda Beralasan ................................................................. 33
4.4. Tahap Validasi ....................................................................................... 34
4.5. Perhitungan Tingkat Pemahaman Siswa................................................ 35
4.6. Pembahasan Tingkat Pemahaman Siswa ............................................... 36
BAB 5 KESIMPULAN DAN SARAN
5.1. Kesimpulan ............................................................................................ 45
5.2. Saran....................................................................................................... 45
DAFTAR PUSTAKA......................................................................................... 46
LAMPIRAN........................................................................................................ 48
xii
DAFTAR TABEL
Tabel 2.1. Perbandingan sifat elektrolit senyawa ion dan kovalen .................... 19
Tabel 3.1. Kriteria validitas dan reliabilitas soal ................................................ 30
Tabel 4.1. Nilai rata-rata siswa kelas X MAN 1 Model ..................................... 31
Tabel 4.2. Tabel hasil uji homogenitas............................................................... 32
xiii
DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1. Diagram letak tes diagnostik ....................................................... 12
Gambar 2.2. Alat uji daya hantar listrik ............................................................ 17
Gambar 2.3. Perbandingan daya hantar listrik padatan, lelehan dan larutan dari
senyawa ion................................................................................... 18
Gambar 3.1. Alur penelitian .............................................................................. 24
Gambar 4.1. Jawaban tes essay siswa yang telah siap dijadikan pilihan .......... 32
Gambar 4.2. Tes diagnostik pilihan ganda dua tingkat yang dihasilkan ........... 33
Gambar 4.3. Persentase pemahaman siswa kelas X1 ........................................ 35
Gambar 4.4. Persentase pemahaman siswa kelas X2........................................ 35
xiv
DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1 Daftar Nilai Siswa Kelas X MAN 1 TA 2013 / 2014.................... 49
Lampiran 2 Soal Tes Essay dan Kunci Jawaban............................................... 50
Lampiran 3 Jawaban Essay Siswa..................................................................... 54
Lampiran 4 Soal Tes Pilihan Ganda Beralasan dan Kunci Jawaban................. 58
Lampiran 5 Alasan Siswa.................................................................................. 63
Lampiran 6 Soal Pilihan Ganda Dua Tingkat Sebelum Validasi ...................... 65
Lampiran 7 Soal Pilihan Ganda Dua Tingkat Tervalidasi ................................ 73
Lampiran 8 Lembar Validasi............................................................................. 78
Lampiran 9 Hasil Uji CVR................................................................................ 81
Lampiran 10 Uji Homogenitas.......................................................................... 82
Lampiran 11 Hasil Uji Reliabilitas.................................................................... 83
Lampiran 12 Perhitungan Tingkat Pemahaman Siswa ..................................... 84
Lampiran 13 Pemilihan siswa untuk sampel ..................................................... 85
Lampiran 14 Dokumentasi Pelaksanaan Penelitian .......................................... 86
Lampiran 15 Curriculum Vitae ......................................................................... 88
Lampiran 16 Surat telah menyelesaikan penelitian dari
Kepala MAN 1 Model ................................................................. 90
1
BAB I
PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Pembelajaran merupakan kombinasi yang tersusun meliputi unsur-unsur
manusiawi, material, fasilitas, perlengkapan dan prosedur yang saling
mempengaruhi guna mencapai tujuan pembelajaran (Hamalik, 2010).
Sebagaimana jenis kegiatan terstruktur lainnya, pembelajaran memiliki tujuan
untuk menjadikan proses belajar mengajar berjalan dengan baik sehingga
didapatkan hasil belajar yang baik bagi siswa.
Pengembangan pembelajaran pada dewasa ini banyak terfokus pada konsep
pembelajaran student center, yang diyakini oleh banyak pihak merupakan konsep
pembelajaran paling tepat karena mendorong siswa untuk belajar dan
mengoptimalkan segala potensinya. Konsep student center ini dikembangkan
berdasarkan pendekatan konstuktivisme yang berdasarkan pada kepercayaan
bahwa siswa sudah mengerti sebagian besar faktor yang menentukan dalam hasil
pembelajaran (Chandrasegaran et.al, 2007). Dalam pembelajaran dengan konsep
student center, siswa diberikan kesempatan untuk membangun pemahamannya
terhadap pelajaran yang diberikan dengan bantuan guru sebagai fasilitator dalam
pembelajaran bukan sebagai pentransfer ilmu.
Kimia merupakan mata pelajaran yang memiliki kompleksitas yang cukup
tinggi, dimana terdapat banyak sekali konsep abstrak yang dipelajari oleh siswa
(Treagust dan Chittleborough, 2001). Hasilnya siswa membangun suatu
pemahaman pribadi terhadap fenomena dan konsep sains yang mereka terapkan
dalam pelajaran sains. Konsepsi yang dibangun oleh siswa dengan berdasarkan
pemahaman pribadi, memunculkan implikasi dimana siswa membangun
pemahaman konsep yang tidak lengkap (Wilis, 2011).
Menurut Fach (2007) selama pembelajaran di kelas, siswa membawa
gagasan tentang fenomena alam yang tidak konsisten dengan gagasan yang
diterima secara umum oleh para pakar. Siswa mungkin dapat mengikuti pelajaran
dengan baik dan dapat memberikan hasil belajar yang memuaskan, namun hal ini
2
tetap tidak mengubah bahwa siswa tidak memahami secara utuh konsep yang
sebenarnya dari materi pelajaran yang diberikan.
Penempatan pengetahuan oleh siswa tanpa pemahaman yang utuh
kemungkinan disebabkan oleh kebingungan siswa karena berhadapan dengan
pelajaran kimia yang abstrak dan simbolik secara berkelanjutan. Misalnya siswa
diharuskan menjelaskan pengamatan secara makroskopik dalam ukuran partikel,
kemudian partikel-partikel yang ada harus dituliskan dalam bentuk simbol dan
persamaan. Hasilnya karena berhadapan dengan hal ini secara terus-menerus,
siswa mengalami kesulitan dalam memahami konsep dasar dari pelajaran kimia
(Chandrasegaran et.al, 2007).
Untuk mengetahui sejauh mana pembelajaran dapat menyediakan proses
belajar mengajar berjalan dengan baik maka diperlukan bentuk evaluasi. Menurut
Tayler, evaluasi merupakan proses pengumpulan data untuk menentukan sejauh
mana, dalam hal apa, dan bagian mana tujuan pendidikan sudah tercapai
(Arikunto, 1989). Dengan menggunakan hasil evaluasi, guru dapat merefleksikan
diri sehingga dapat memperbaiki pembelajaran untuk kedepannya. Hal ini tentu
sangat bermanfaat untuk perbaikan pendidikan di Indonesia pada umumnya, dan
pembelajaran di kelas pada khususnya.
Berdasarkan penjabaran di atas maka sangat penting bagi guru untuk segera
mengatasi pemahaman siswa yang tidak utuh tersebut dengan cara meluruskan
pemahaman siswa, sehingga pemahaman siswa menjadi penuh. Untuk meluruskan
pemahaman siswa maka guru perlu mengetahui pada bagian mana siswa kurang
atau belum memahami materi tersebut. Selain itu penting juga untuk mengetahui
siapa saja siswa di dalam kelas yang memiliki pemahaman belum atau kurang
tersebut. Oleh karena itu sangat penting bagi seorang guru untuk mengidentifikasi
miskonsepsi yang muncul pada siswa agar dapat dilakukan suatu pengukuran
untuk membantu siswa meningkatkan pemahaman konsep sehingga lebih bisa
diterima secara ilmiah (Tan, 2005).
Untuk tingkat pemahaman siswa yang berbeda-beda terhadap suatu konsep
maka perlu dilakukan sebuah diagnosis terhadap pemahaman siswa. Dalam
melakukan diagnosa akan sangat diperlukan adanya suatu alat ukur atau tes
diagnostik yang dapat mengungkap pemahaman siswa ini. Pada tahun 1988,
3
Treagust mencoba menyusun suatu alat ukur yang dapat digunakan untuk
mendiagnosa pemahaman yang dimiliki siswa. Alat ukur yang dikembangakan
tersebut adalah suatu tes pilihan ganda dua tingkat (two tier multiple choice).
Selain tes pilihan ganda dua tingkat, telah dikembangkan pula tes diagnostik
lainnya yang berguna untuk mengidentifikasi miskonsepsi siswa yaitu, peta
konsep oleh Novak pada tahun 1996 dan wawancara oleh Carr pada tahun 1996
(Tuysuz, 2009). Dibandingkan dengan metode yang lain, metode tes pilihan ganda
dua tingkat lebih mudah dilakukan karena lebih mudah bagi guru dalam
pemberian skor dibandingkan dengan metode yang lain, sehingga lebih berguna
bagi guru di kelas (Tan et al, 1999).
Materi konsep redoks dipilih pada penelitian ini karena materi ini berkaitan
dengan persamaan reaksi kimia. Persamaan kimia dalam reaksi redoks berbeda
dengan persamaan reaksi kimia yang lain, karena melihat sampai pada perubahan
bilangan oksidasi dan jumlah elektron yang terlibat di dalamnya, sehingga lebih
rumit dibandingkan dengan reaksi kimia biasanya. Materi larutan elektrolit
diikutsertakan dalam penelitian ini karena, materi ini merupakan materi prasyarat
yang akan menunjang pembelajaran pada materi konsep redoks, sehingga
keduanya tidak dapat dipisahkan. Hal ini dapat dilihat berdasarkan kedua materi
ini berada pada standar kompetensi yang sama. Oleh karena itu peneliti tertarik
untuk melakukan penelitian dan pengembangan alat ukur, yang memungkinkan
guru untuk mengidentifikasi tingkat pemahaman siswa dengan judul penelitian :
Pengembangan dan Penggunaan Tes Diagnostik Pilihan Ganda Dua
Tingkat (Two Tier Multiple Choice) untuk Mengungkap Pemahaman Siswa
Kelas X Pada Materi Konsep Redoks dan Larutan Elektrolit.
1.2. Identifikasi dan Rumusan Masalah
Berdasarkan pemaparan latar belakang yang telah dikemukakan di atas,
maka didapatlah permasalahan sebagai berikut :
Belum ada tes diagnostik yang bisa digunakan secara praktis di sekolah
untuk mengidentifikasi pemahaman siswa pada materi konsep redoks dan larutan
elektrolit di sekolah. Sehingga perlu dikembangkan tes diagnostik yang praktis,
sehingga dapat digunakan dalam proses evaluasi secara mudah dan cepat.
4
Dari permasalahan yang muncul ini maka peneliti merumuskan masalah
penelitian ini menjadi :
1. Apakah tes diagnostik pilihan ganda dua tingkat (two tier multiple
choice) yang dikembangkan memenuhi kriteria dilihat dari validitas dan
reliabilitasnya?
2. Seperti apa pemahaman siswa kelas X pada materi konsep redoks dan
larutan elektrolit berdasarkan penggunaan tes diagnostik pilihan ganda
dua tingkat (two tier multiple choice) yang dikembangkan?
1.3. Tujuan Penelitian
Berdasarkan pertanyaan penelitian yang diungkapkan dalam rumusan
masalah di atas maka tujuan penelitian ini adalah :
1. Untuk mengetahui validitas dan reliabilitas dari tes diagnostik pilihan
ganda dua tingkat (two tier multiple choice) yang dikembangkan.
2. Untuk mengetahui seperti apa gambaran pemahaman siswa X terhadap
materi konsep redoks dan larutan elektrolit berdasarkan penggunaan tes
diagnostik pilihan ganda bertingkat (two tier multiple choice) yang
dikembangkan.
1.4. Batasan Penelitian
Batasan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut :
1. Pengembangan instrumen tes diagnostik pilihan ganda dua tingkat (two
tier multiple choice) dilakukan pada materi larutan elektrolit dan konsep
redoks.
2. Populasi dalam penelitian ini adalah kelas X MAN 1 Model Kota
Bengkulu Tahun Ajaran 2013 / 2014, yang kemudian dipilih dua kelas
untuk dijadikan sampel penelitian dalam pengembangan butir soal
berdasarkan rata-rata hasil belajar siswa.
1.5. Manfaat Penelitian
Manfaat yang diharapkan dari penelitian ini adalah :
5
1. Bagi Siswa : tes diagnostik dapat menjadi sarana untuk mengetahui
miskonsepsi siswa pada materi konsep redoks dan larutan elektrolit.
2. Bagi Guru : hasil penelitian ini dapat menjadi dasar bagi guru untuk
memperbaiki pemahaman siswa terhadap materi konsep redoks dan
larutan elektrolit.
3. Bagi Peneliti lain : hasil penelitian ini dapat menjadi sumbangan
penelitian pada kajian masalah serupa atau sebagai acuan dalam
penelitian sejenis dengan topik yang berbeda.
1.6. Definisi Operasional
Definisi operasional yang digunakan dalam penelitian ini, yaitu :
1. Tes Diagnostik
Tes diagnostik merupakan alat ukur evaluasi pembelajaran bentuk tes
yang memiliki fungsi untuk mengidentifikasi masalah atau kesulitan
yang dihadapi siswa. Hasil tes diagnostik dapat dijadikan landasan
dalam perencanaan tindak lanjut upaya pemecahan masalah atau
kesulitan yang dihadapi siswa (Depdiknas, 2007).
2. Tes Diagnostik Pilihan Ganda Dua Tingkat (Two Tier Multiple
Choice)
Tes diagnostik pilihan ganda dua tingkat (two tier multiple choice)
memiliki dua bagian, pada bagian pertama merupakan pilihan jawaban
atas pertanyaan dalam soal. Sedangkan pada pilihan kedua merupakan
alasan yang mengacu pada jawaban yang terdapat pada pilihan
pertama (Tan, 2005).
3. Pemahaman
Pemahaman didefinisikan sebagai kemampuan menyerap makna dan
arti dari bahan yang dipelajari. Kemampuan tersebut dapat dinyatakan
dengan menterjemahkan materi kedalam bentuk lain, menjelaskan
dengan kalimat sendiri, memperkirakan sesuatu berdasarkan teori dan
menguraikan isi pokok suatu bacaan (Nirmalasari, 2011).
6
BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Kegiatan Belajar
Menurut Gagne, belajar merupakan kegiatan yang kompleks dengan hasil
berupa kapabilitas. Setelah belajar orang akan memiliki keterampilan,
pengetahuan, sikap dan nilai (Dimyati, 2010). Timbulnya kapabilitas ini berasal
dari lingkungan dan proses kognitif yang dilakukan pebelajar. Dengan demikian
belajar merupakan seperangkat kognitif yang mengubah sifat stimulasi
lingkungan, melewati pengolahan informasi hingga menjadi kapabilitas baru.
Dalam belajar terdapat tiga komponen penting, yaitu kondisi eksternal,
kondisi internal, dan hasil belajar (Dimyati, 2010). Menurut Hilgart dan Gordon,
belajar ditandai dengan perubahan tingkah laku subjek dalam situasi tertentu,
karena hasil proses yang berulang-ulang (Hamalik, 2010).
Perbuatan belajar merupakan kegiatan yang sangat kompleks yang
dilakukan suatu individu, maka sangat sulit untuk mengamatinya. Perbuatan
belajar hanya bisa diamati dari perubahan tingkah laku dan pengetahuan yang
dihasilkan dari perbuatan belajar tersbut (Hamalik, 2010). Belajar sangat
dipengaruhi oleh beberapa unsur seperti motivasi belajar, bahan ajar guru, media,
suasana dan kondisi subjek belajar.
Menurut Piaget, belajar memiliki tiga fase, yaitu; fase eksplorasi,
pengenalan konsep dan aplikasi konsep. Dimana perkembangan intelektual
pebelajar akan semakin baik jika terjadi interaksi dengan lingkungannya. Untuk
belajar menurut Piaget pada fase eksplorasi siswa mempelajari gejala yang timbul
dengan bimbingan guru. Pada fase pengenalan konsep, siswa mulai mempelajari
konsep yang berhubungan dengan gejala yang telah dipelajarinya. Terakhir siswa
mengaplikasikan konsep yang telah dipelajari untuk meneliti gejala lain (Dimyati,
2010).
Menurut Rogers, dalam pembelajaran guru harus menitikberatkan proses
belajar mengajar pada membelajarkan siswa bukan mengajarkan siswa. Dengan
mengajarkan siswa, maka siswa akan menghapalkan pelajaran tanpa memahami
makna apa yang telah dipelajarinya. Sementara agar pembelajaran lebih bermakna
7
bagi siswa maka siswa harus terlibat dalam proses belajar, sehingga dalam
pembelajaran siswa benar-benar belajar (Dimyati, 2010).
Dari beberapa pendapat para pakar tersebut maka dapat disimpulkan bahwa,
belajar merupakan proses yang sangat kompleks yang tidak bisa diamati secara
langsung. Dalam mengamati kegiatan belajar kita harus mengamati unsur-unsur
yang mempengaruhinya seperti motivasi siswa, bahan ajar, media, suasana kelas
dan kondisi subjek belajar. Belajar hanya bisa diamati dari apa yang dihasilkannya
seperti perubahan tingkah laku dan pengetahuan, yang mengantarkan pada
bertambahnya kapabilitas atau kemampuan baru siswa. Dalam proses belajar
mengajar, seorang guru harus membuat proses belajar menjadi bermakna,
sehingga siswa tidak hanya sekedar menghapalkan pelajaran yang diberikan.
Dengan kebermaknaan pelajaran yang diberikan, maka siswa akan menganggap
hal tersebut menjadi berharga sehingga tidak mudah untuk dia melupakan
pelajaran tersebut. Untuk memulai proses belajar siswa mengawalinya dengan
pengamatan gejala yang dibimbing oleh guru, kemudian mempelajari konsep
terkait gejala tersebut dan menguji aplikasinya pada gejala yang lain.
2.2 Evaluasi Hasil Belajar
2.2.1. Pengertian Evaluasi Hasil Belajar
Berdasarkan pengertian belajar yang disampaikan dalam buku
Kurikulum dan Pembelajaran yang ditulis Hamalik, dimana kegiatan belajar
hanya bisa diamati dari apa yang telah dihasilkan dari kegiatan belajar itu
sendiri dalam bentuk prilaku, sikap, pengetahuan, dan kemampuan
(kapabilitas). Maka sangat penting bagi seorang guru untuk melakukan
evaluasi terhadap hasil belajar siswa.
Davies menyatakan bahwa evaluasi merupakan seperangkat kegiatan
sederhana dalam memberikan nilai pada seperangkat tujuan kegiatan,
keputusan, unjuk kerja, proses, orang dan masih banyak lagi. Pengertian
evaluasi dipertegas oleh Sudjana yang menyatakan evaluasi merupakan
kegiatan menentukan nilai suatu objek berdasarkan kriteria tertentu
(Dimyati, 2010).
8
Input dalam pendidikan adalah siswa dengan segala bentuk keunikan
dan karakteristiknya. Untuk dapat menentukan karakteristik dan keunikan
siswa tersebut maka dalam pendidikan diperlukan evaluasi / penilaian
terhadap siswa tersebut (Dimyati, 2010). Menurut Schawartzt penilaian
merupakan suatu program yang memberikan pendapat dan penentuan arti
pada suatu pengalaman. Dalam pendidikan berarti penilaian meliputi upaya
untuk memeriksa sejauh mana siswa mengalami kemajuan dalam belajar
atau telah mencapai tujuan belajar dan pembelajaran (Hamalik, 2010).
Menurut Arikunto (1989), evaluasi merupakan kegiatan
mengumpulkan informasi tentang kerja sesuatu, yang selanjutnya informasi
tersebut digunkan untuk mengambil keputusan. Dalam pendidikan evaluasi
meliputi proses sistematis tentang mengamati, mengumpulkan dan
menganalisa informasi sejauh mana tujuan pembelajaran dicapai oleh siswa.
Pengertian yang telah dikemukakan oleh beberapa orang ahli tersebut,
maka dapat disimpulkan bahwa evaluasi merupakan seperangkat kegiatan
yang dilakukan untuk mengumpulkan informasi mengenai suatu objek atau
proses dengan kriteria tertentu. Dalam pendidikan, objek evaluasi dapat
berupa siswa juga proses pembelajaran di kelas. Sedangkan kriteria yang
digunakan sebagai landasan evaluasi merupakan tujuan belajar dan
pembelajaran, sehingga dapat mengukur sejauh mana tujuan pembelajaran
dapat dicapai oleh siswa.
2.2.2. Fungsi Evaluasi Hasil Belajar
Evaluasi digunakan untuk menilai seberapa jauh tujuan pembelajaran
telah dicapai siswa. Berdasarkan tujuan itu maka evaluasi berfungsi sebagai
alat penilaian. Arikunto (1989) menyatakan bahwa penilaian memiliki
beberapa fungsi utama, yaitu :
1. Penilaian berfungsi sebagai selektif
Dengan menggunakan penilaian, seorang guru dapat
melaksanakan seleksi terhadap siswa. Fungsi selektif penilaian
biasanya digunakan pada saat penerimaan siswa baru, penentuan
kenaikan kelas, pemilihan beasiswa, dan kelulusan.
9
2. Penilaian berfungsi diagnostik
Penilaian juga dapat digunakan untuk mengidentifikasi kesulitan
dan kelemahan siswa dalam menerima pelajaran. Dengan
mengadakan penilaian maka guru dapat mendiagnosa, kesulitan
siswa sehingga dapat segera melakukan tindak lanjut berupa
perbaikan.
3. Penilaian berfungsi sebagai penempatan
Dalam penentuan kelas misalnya, seorang guru dapat mempatkan
siswa yang pandai pada satu kelas atau menyusun kelas dengan
komposisi yang setara. Hal ini dapat dilakukan dengan
menggunakan penilaian terhadap kemampuan siswa.
4. Penilaian sebagai pengukur keberhasilan
Penilaian dapat berfungsi untuk mengukur keberhasilan suatu
program dapat diterapkan. Sehingga dengan melakukan evaluasi
maka seorang guru dapat memahami seberapa jauh pelajaran telah
diserap oleh siswa.
Pendapat lain dikemukakan oleh Daryanto (1999), yang menyatakan
evaluasi dilaksanakan dengan fungsi :
1. Perbaikan sistem
Dalam hal ini evaluasi lebih bersifat konstruktif, karena informasi
hasil penilaian yang telah dilakukan digunakan sebagai input
perbaikan sistem pendidikan. Pada kondisi ini evaluasi
merupakan kebutuhan bagi sistem itu sendiri.
2. Pertanggungjawaban
Pada akhir fase pembelajaran, akan disampaikan suatu laporan
dari hasil pembelajaran yang telah dilakukan. Evaluasi pada
kondisi ini berperan sebagai input data bagi laporan tersebut,
sehingga pembelajaran dapat dipertanggungjawabkan.
3. Penentuan tindak lanjut
Dari hasil penilaian data-data evaluasi, maka kita dapat menarik
keputusan untuk tindak lanjut berdasarkan data evaluasi yang
10
telah didapatkan. Tindak lanjut yang diberikan dapat berupa
perbaikan sehingga siswa lebih memahami pelajaran.
Dari beberapa pendapat yang telah dikemukakan oleh para ahli di atas,
maka dapat tarik kesimpulan secara umum fungsi evaluasi adalah
menyediakan data untuk keperluan pengembangan dan perbaikan
pembelajaran. Evaluasi belajar juga memberikan data yang bisa
diinterpretasikan untuk mengetahui kesulitan belajar siswa. Data hasil
evaluasi dijadikan input utama sebagai landasan perbaikan pembelajaran,
baik itu berupa pendekatan, model, metode maupun setrategi belajar.
2.2.3. Alat Evaluasi Pembelajaran
Evaluasi memiliki peranan yang sangat penting dalam perbaikan
pembelajaran. Dia memberikan data sehingga kita bisa menjadikannya
sebagai landasan dalam pemilihan pendekatan, model, metode maupun
strategi pembelajaran sehingga dapat meminimalisir kesulitan siswa dalam
memahami pelajaran. Untuk mendapatkan data hasil evaluasi, maka
diperlukan alat atau instrumen evaluasi.
Secara garis besar teknik evaluasi dapat dibedakan menjadi : evaluasi
non tes dan evaluasi tes. Selanjutnya masing-masing teknik evaluasi
memiliki alat atau instumen tertentu yang digunakan untuk kebutuhan
tertentu (Arikunto, 1989). Alat evaluasi tersebut antara lain :
1. Evaluasi non tes
Alat evaluasi non tes terdiri dari berbagai macam diantaranya :
a) Skala bertingkat (rating scale)
b) Kuisioner
c) Daftar cocok (check list)
d) Wawancara
e) Pengamatan
f) Riwayat hidup
2. Evaluasi tes
Indrakusuma menyatakan tes merupakan suatu alat ukur atau
prosedur sistematis dan objektif untuk memperoleh data-data atau
11
keterangan yang diinginkan teentang seseorang, dengan cara yang bisa
dikatakan cepat dan tepat. Websters juga menjelaskan pengertian tes
adalah serentetan pertanyaan atau latihan atau alat lain yang
digunakan untuk mengukur keterampilan, pengetahuan, intelegensi
dan bakat yang dimiliki oleh individu atau kelompok (Arikunto,
1989).
Ditinjau dari kegunaannya evaluasi tes dibedakan menjadi :
a) Tes diagnostik
b) Tes formatif
c) Tes sumatif
Tes diagnostik dilakukan untuk menganalisa kesulitan siswa dalam
mengikuti pelajaran, atau bisa juga dilakukan untuk mngetahui
kemampuan prasyarat siswa sebelum melanjutkan ke materi yang
berikutnya. Tes formatif dilakukan diakhir satu materi pembelajaran,
untuk mengetahui pemahaman siswa terhadap materi tesebut. Tes
sumatif dilakukan diakhir seluruh proses pembelajaran, untuk
mengetahui ketercapaian tujuan proses pembelajaran tesebut
(Arikunto, 1989).
2.2.4. Evaluasi Tes Diagnostik
Istilah diagnostik berasal dari kata diagnosa, yang berarti
mengidentifikasi penyakit dari gejala-gejala yang ditimbulkannya. Seperti
halnya kerja seorang dokter, sebelum menentukan penyakit dan obat yang
tepat untuk menyembuhkan penyakit tersebut, seorang dokter akan
melakukan pemeriksaan dengan teliti. Pemeriksaan awal juga harus
dilakukan oleh seorang guru untuk mengetahui kesulitan belajar yang
dihadapi siswa dalam pembelajaran, agar bisa memberikan bentuk bantuan
yang tepat kepada siswa (Depdiknas, 2007).
Menurut Arikunto (1989), tes diagnosis adalah tes yang digunakan
untuk mengetahui kelemahan-kelemahan siswa sehingga berdasarkan
kelemahan-kelemahan tersebut dapat dilakukan pemberian perlakuan yang
12
tepat. Dengan mengingat bahwa sekolah sebagai suatu transformasi maka
letak tes diagnostik dapat digambarkan dalam diagram berikut :
Input Output
Gambar 2.1. Letak Tes Diagnostik
(Arikunto, 1989)
Tes diagnostik pertama dilakukan terhadap siswa yang akan
memasuki program. Hal ini perlu dilakukan untuk mengetahui apakah siswa
telah memiliki pengetahuan awal atau prasyarat yang dibutuhkan untuk
mengikuti program pembelaajaran. Dalam kajian tentang tes secara umum,
tes diagnostik pertama disebut sebagai tes penjajakan (Arikunto, 1989).
Tes diagnostik kedua dilakukan terhadap siswa yang telah memasuki
program. Hal ini diperlukan jika siswa yang memasuki program cukup
banyak, maka perlu dipertimbangkan apakah siswa yang memiliki
kemampuan lebih akan disatukan dalam satu kelas, ataukah akan dilakukan
pembagian kelas dengan kemampuan setara. Untuk mengetahui hal itu maka
dilakukan tes diagnosis kemampuan siswa.
Tes diagnostik ketiga dilakukan terhadap siswa yang sedang
mempelajari materi. Hal ini perlu dilakukan karena tidak semua siswa
memiliki kemampuan yang sama dalam mengangkap pelajaran. Ada siswa
yang memiliki kesulitan dalam mengikuti pelajaran, oleh karena itu guru
harus melakukan tes diagnostik untuk mengetahui kesulitas belajar siswa.
Tes diagnostik keempat dilakukan pada saat siswa akan mengakhiri
materi. Dengan tes ini maka guru akan mengetahui sejauh mana pelajaran
dapat diikuti oleh siswa. Dengan menggunakan tes ini guru dapat
mempetakan pada bagian mana siswa mengalami kesulitan, sehingga dapat
segera disiapkan materi remedial (Arikunto, 1989).
2.2.5. Tes Diagnostik Pilihan Ganda Dua Tingkat (Two Tier Multiple
Choice)
1
2 3 4
13
Untuk mengetahui perbedaan pemahaman yang terjadi pada siswa
maka diperlukan suatu alat ukur yang ditujukan memang untuk identifikasi
kelemahan-kelemahan belajar siswa. Maka perlu bagi guru untuk
melakukan tes diagnostik. Tamir menemukan bahwa metode soal pilihan
ganda merupakan alat yang efektif dan sensitif dalam penugasan
pembelajaran, dengan mengubah beberapa hal yang menjad keterbatasan tes
pilihan ganda biasa. Hasilnya adalah Tamir menyarankan agar disusun tes
pilihan ganda yang meminta penjelasan siswa dalam menjawab (Treagust,
2006).
Hasil yang muncul dalam modifikasi tes pilihan ganda adalah tes
diagnostik pilihan ganda dua tingkat (two tier multiple choice), yang secara
khusus dikembangkan untuk mengidentifikasi konsepsi alternatif dalam area
terbatas dan telah ditentukan (Treagust, 2006). Instrumen ini disusun untuk
mengetahui tingkat pemahaman siswa terhadap konsep-konsep sebagai
diagnosa penyebab lemahnya hasil belajar siswa (Chandrasegaran et al,
2007).
Dalam tes diagnostik pilihan ganda dua tingkat (two tier multiple
choice), pada tingkat pertama berisi pertanyaan dengan berbagai pilihan
jawaban, bagian kedua berisi pilihan alasan-alasan yang mengacu pada
pilihan jawaban pada tahap pertama (Tan, 2005). Alasan pada tingkat kedua
terdiri atas pilihan alasan yang benar dan beberapa alasan yang mengandung
pemahaman yang tidak lengkap, yang didapat dari identifikasi awal terhadap
siswa. Alasan didapat dari pertanyaan dengan alasan terbuka dan beberapa
informasi yang didapat dari literatur dan wawancara (Treagust, 2006).
Untuk penilaian, siswa hanya akan dianggap menjawab benar jika
memilih jawaban yang benar pada tingkat pertama dan alasan yang benar
pada tingkat kedua. Akhirnya akan didapatkan pemetaan pemahaman siswa
terhadap suatu konsep sehingga kita dapat menentukan pada topik mana
siswa kurang paham (Treagust, 2006). Tes diagnostik pilihan ganda dua
tingkat (two tier multiple choice) memiliki dua keuntungan dibandingkan
dengan pilihan ganda biasa, yaitu :
14
- Mengurangi tingkat kesalahan pengukuran. Pada pilihan ganda
biasa dengan lima pilihan jawaban, ada 20% jawaban dipilih
dengan benar. Jawaban benar yang dipilih secara acak, akan
dihitung juga dalam penilaian, hal ini menyebabkan kita tidak tahu
secara pasti kemampuan siswa. Pada pilihan ganda dua tingkat,
siswa hanya dianggap benar jika menjawab kedua tingkat secara
benar, sehingga mengurangi tingkat kesalahan penilaian.
- Tes pilihan ganda dua tingkat memungkinkan kita untuk menilai
dua aspek dalam satu fenomena (gejala). Pada tingkat pertama
siswa diminta untuk menjawab gejala yang tejadi, kemudian pada
tingkat kedua siswa diminta untuk menjelaskannya. Hal ini
memungkinkan kita dapat menilai pengetahuan siswa dan
pemahaman konsep siswa (Tuysuz, 2009).
Dari penjelasan yang dikemukakan dalam penelitian sebelumnya
maka diketahui bahwa tes diagnostik pilihan ganda dua tingkat, pada tingkat
pertama memiliki pilihan jawaban atas pertanyaan, kemudian pada tingkat
kedua terdapat alasan yang menunjang pilihan-pilihan jawaban pada tingkat
pertama. Pilihan alasan pada tingkat kedua, dikembangkan melalui literatur
dan pemahaman siswa terhadap konsep melalui wawancara.
2.3 Pemahaman Siswa
2.3.1. Pengertian Pemahaman
Menurut Fach (2007), selama pembelajaran siswa membawa gagasan-
gagasan mereka pribadi yang tidak konsisten mengenai gejala-gejala yang
terdapat di alam yang bertentangan dengan pendapat sains. Gagasan-
gagasan siswa yang berbeda ini akan menyebabkan perbedaan pemahaman
antara masing-masing siswa dalam suatu kelas.
Menurut Driver, perbedaan pemahaman siswa ini bersifat pribadi. Jika
dalam suatu kelas siswa berbeda diminta untuk menjelaskan hasil percobaan
yang sama, maka akan terdapat perbedaan interpretasi siswa terhadap
percobaan tersebut (Wilis, 2011). Hal ini berkaitan dengan perbedaan
15
kemampuan belajar siswa dan pengalaman siswa sebelumnya yang telah
diperoleh sebelum siswa memasuki kelas.
Pemahaman sendiri menurut Nirmalasari (2011), merupakan
kemampuan siswa dalam menyerap makna dan arti dari materi yang
dipelajari. Kemampuan ini ditampilkan dalam tindakan berupa menjelaskan
materi dengan ringkas, memperkirakan suatu gejala berdasarkan teori dan
menguraikan isi pokok dari suatu bacaan. Pemahaman sendiri merupakan
salah satu tingkatan kognitif dalam taksonomi Bloom.
Menurut Sudjana (2006), terdapat tiga dimensi pemahaman yang
terdiri atas pemahaman tingkat pertama, pemahaman tingkat kedua dan
pemahaman tingkat ketiga. Pemahaman tingkat pertama berada seputar
pemahaman arti sebenarnya dari suatu pernyataan. Pemahaman tingkat
kedua berkaitan dengan kemampuan menghubungkan apa yang diketahui
saat ini dengan pengetahuan terdahulu. Pemahaman tingkat ketiga
berkenaan dengan kemampuan siswa dalam memperkirakan sesuatu
berdasarkan teori yang diketahuinya.
Adakalanya ditemukan kesamaan dalam siswa mengkonstruksi
pemahaman dalam menginterpretasi fenomena alam. Hal ini diperkuat
dengan penelitian cross countries study di Eropa (Wilis, 2011). Siswa
membangun ide dan kepercayaan tentang alam melalui apa yang mereka
alami setiap hari, hal ini termasuk pengalaman berbahasa, budaya, teman
sebaya, dan media massa (Tan, 2005). Senada dengan penjelasan para ahli
yang lain, Chandrasegaran et al (2007) menjelaskan bahwa karena siswa
terlalu dipengaruhi dengan kehidupan sehari-harinya, maka hasilnya siswa
merasa puas dengan pemahamannya terhadap suatu topik.
Berdasarkan penjabaran di atas diketahui bahwa pemahaman
merupakan salah satu tahapan kognitif siswa, dimana pemahaman memiliki
tiga dimensi yaitu pengertian, hubungan dan prediksi. Pemahaman siswa
dikontruksi oleh pengalaman yang diperoleh siswa sebelum mengikuti
pembelajaran dalam kelas. Pola konstruksi pemahaman siswa dapat sama
dapat pula berbeda tergantung bagaimana siswa menggunakan
pengalamannya dalam mengikuti pelajaran di kelas.
16
2.3.2. Identifikasi Pemahaman Siswa
Untuk dapat memperbaiki dan meluruskan pemahaman siswa yang
kurang atau belum utuh, maka guru perlu untuk mengetahui bagaimana
pemahaman siswa terhadap materi yang diajarkan, sehingga dapat dilakukan
tindakan untuk meluruskan pemahaman siswa yang salah tersebut. Untuk
mengungkap hal tersebut dapat digunakan tes diagnostik.
Tes diagnosis adalah tes yang digunakan untuk mengetahui
kelemahan-kelemahan siswa sehingga berdasarkan kelemahan-kelemahan
tersebut dapat dilakukan pemberian perlakuan yang tepat (Arikunto,1989).
Tes diagnostik dapat dilakukan pada input siswa yang akan mengikuti
program, terhadap siswa yang sedang mengikuti program atau di akhir
program yang siswa ikut (Wijaya, 2013).
Kekhususan tes diagnostik, adalah dimana tes ini mampu untuk
mengidentifikasi kesulitan belajar (Wijaya, 2013). Bentuk tes diagnostik
yang dapat digunakan dalam menganalisa pemahaman siswa dapat berupa :
- Peta konsep
- Pilihan ganda beralasan
- Pilihan ganda bertingkat
- Tes essay
- Wawancara diagnostik
- Diskusi kelas
- Praktikum dengan tanya jawab
(Maftuhah, 2011)
2.4 Konsep Redoks dan Larutan Elektrolit
2.4.1. Larutan Elektrolit dan Nonelektrolit
Larutan merupakan suatu campuran homogen yang terdiri atas pelarut
(solvent) dan zat terlarut (solute). Pelarut yang paling umum digunakan
adalah air, sedangkan zat terlarut dapat berupa senyawa ion ataupun
senyawa kovalen (Devi dkk, 2009). Larutan ada yang memiliki kemampuan
hantaran listrik dan tidak memiliki kemampuan hantara listrik, hal ini
disebabkan oleh sifat zat terlalrut di dalamnya (Purba, 2006). Hantaran
17
listrik suatu larutan dapat diuji dengan menggunakan alat seperti gambar
berikut :
Gambar 2.2. Alat uji daya hantar listrik
(Devi, 2009)
Larutan yang dapat menghantarkan listrik disebut sebagai larutan
elektrolit, sementara larutan yang tak dapat menghantarkan listrik
dinyatakan sebagai larutan nonelektrolit. Larutan elektrolit dapat dibedakan
kembali menjadi elektrolit kuat dan elektrolit lemah. Larutan elektrolit kuat
memiliki daya hantar listrik yang baik, meskipun memiliki konsentrasi yang
relatif kecil. Larutan elektrolit lemah memiliki daya hantar listrik yang
buruk walaupun memiliki konsentrasi yang relatif besar. Pada konsentrasi
yang sama larutan elektrolit kuat akan memiliki kemampuan hantaran listrik
yang lebih baik dibandingkan larutan elektrolit lemah (Purba, 2006).
Air bukan merupakan suatu zat yang elektrolit, bahkan air merupakan
konduktor yang sangat buruk. Penambahan senyawa elektrolit sebagai zat
terlarut ke dalam air akan meningkatkan konduktivitas air, sehingga mampu
untuk menghantarkan listrik. Sementara penambahan senyawa nonelektrolit
sebagai zat terlarut tidak akan mengubah konduktivitas air (Purba, 2006).
Dalam larutan elektrolit, zat terlarut akan terurai menjadi ion-ionnya.
Saat dialiri listrik, ion-ion zat terlarut akan bergerak menuju elektroda
dengan muatan yang berbeda dengan ion tersebut. Dengan cara ini arus
listrik akan dapat mengalir, dengan ion-ion pada larutan elektrolit bertindak
18
sebagai penghantar listrik (Devi dkk, 2009). Persamaan reaksi pengionan
suatu senyawa dalam air dapat dilihat sebagai berikut :
( ) ( ) + ( )
(Purba, 2006)
2.4.2. Senyawa Pembentuk Larutan Elektrolit
Dalam larutan elektrolit zat terlarut akan terurai menjadi ion-ion. Ion-
ion ini akan bergerak bebas dalam larutan, sehingga dapat menghantarkan
listrik seperti mekanisme yang dijelaskan di atas. Larutan elektrolit
dihasilkan melalui pelarutan zat terlarut yang dapat berupa senyawa ion dan
senyawa kovalen (Purba, 2006).
Senyawa ion merupakan senyawa yang terbentuk dari ikatan ion
antara unsur logam dengan nonlogam. Senyawa ion seperti yang diketahui,
terdiri atas ion positif dan ion negatif, seperti pada NaCl dan NaOH. NaCl
terdiri atas ion Na
+
dan Cl
-
, sementara untuk NaOH terdiri atas ion Na
+
dan
OH
-
. Dalam bentuk padatan atau solid, ion-ion dari senyawa tersebut diam,
tidak dapat bergerak bebas, oleh karena itu padatan senyawa ion tidak bisa
menghantarkan listrik. Sementara ketika senyawa ion dilelehkan atau
dilarutkan, ion-ion senyawa tersebut akan bergerak bebas sehingga dapat
menghantarkan listrik.
Gambar 2.3. Perbandingan daya hantar listrik padatan, lelehan dan
larutan dari senyawa ion
(Purba, 2006)
19
Beberapa senyawa kovalen ada yang bersifat polar dan ada yang
bersifat nonpolar. Senyawa kovalen yang memiliki molekul polar
diantaranya adalah air, HCl, dan CH
3
COOH. Karena molekul air bersifat
polar maka air disebut juga sebagai pelarut polar (Purba, 2006).
Beberapa senyawa kovalen polar ketika dilarutkan ke dalam air akan
membentuk ion. Hal ini terjadi karena antar molekul polar terjadi gaya tarik-
menarik yang dapat memutuskan ikatan tertentu dalam molekul tersebut.
Meskipun demikian tidak semua molekul kovalen polar dapat mengalami
ionisasi dalam air. Molekul nonpolar, seperti yang kita ketahui tidak akan
mengalami ionisasi. Dari penjelasan di atas dapat disimpulkan sifat
elektrolit dari senyawa kovalen dan ion dalam tabel berikut :
Tabel 2.1. Perbandingan sifat elektrolit senyawa ion dan kovalen
Padatan Lelehan Larutan
Senyawa Ion Nonkonduktor Konduktor Konduktor
Senyawa Kovalen Nonkonduktor Nonkonduktor Konduktor
(Purba, 2006)
2.4.3. Konsep Reaksi Oksidasi-Reduksi
1. Konsep redoks sebagai pelepasan dan pengikatan oksigen
Reaksi oksidasi dan reaksi reduksi merupakan reaksi yang
berjalan serentak, reaksi oksidasi tidak dapat berlangsung tanpa
adanya reaksi reduksi begitu pula sebaliknya sehingga kedua reaksi ini
seringkali disebut sebagai reaksi redoks (reduksi-oksidasi). Konsep
dan pengertian reaksi redoks semakin berkembang seiring dengan
perkembangan waktu.
Konsep pertama yang menjelaskan reaksi redoks adalah konsep
pelepasan dan penangkapan oksigen. Berdasarkan konsep ini, reaksi
oksidasi merupakan reaksi penangkapan oksigen, sementara reduksi
merupakan reaksi pelepasan oksigen (Purba, 2006). Contohnya pada
reaksi pembakaran gas metana (CH
4
) dengan persamaan reaksi
sebagai berikut :
( ) + 2 ( ) ( ) + 2 ( )
20
Dalam reaksi di atas terjadi penangkapan oksigen oleh C
membentuk CO
2
, oleh karena itu reaksi ini dinamakan oksidasi.
Sementara itu O
2
sebagai sumber oksigen melepaskan oksigen pada
reaksi ini, maka gas oksigen disebut sebagai oksidator yang
mengalami reduksi (Purba,2006).
Dalam reaksi oksidasi terdapat istilah oksidator dan reduktor.
Oksidator merupakan senyawa yang mengalami reduksi dengan cara
mengoksidasi senyawa lain dalam reaksi redoks. Sedangkan reduktor
merupakan senyawa yang mangalami oksidasi dengan cara mereduksi
senyawa lain dalam reaksi redoks (Dev dkk, 2009).
2. Konsep redoks sebagai penerimaan dan pelepasan elektron
Perkembangan konsep redoks kemudian tidak hanya terbatas pada
pelepasan dan penangkapan oksigen, namun ke tingkat yang lebih
umum, yaitu pelepasan dan penerimaan elektron. Sebagai contoh
dapat dilihat dari reaksi antara kalsium dengan belerang, dengan
persamaan reaksi sebagai berikut :
+ 2
+ 2 +
+ +
Pada reaksi di atas Ca (kalsium) melepaskan dua buah elektron
membentuk ion Ca
2+
. Sedangkan S (belerang) menangkap 2 elektron
membentuk ion S
2-
pada waktu yang bersamaan. Dalam reaksi ini
kalsium mengalami oksidasi dengan cara melepaskan elektron,
sementara belerang mengalami reduksi dengan cara menangkap
elektron yang dilepaskan oleh kalsium (Purba, 2006).
Dari contoh reaksi di atas, dapat kita lihat reaksi oksidasi dan
reduksi berlangsung secara bersamaan dan tidak dapat dipisahkan
(Devi dkk, 2009). Secara sederhana dapat kita lihat pula bahwa reaksi
oksidasi reduksi dengan konsep pelepasan dan penerimaan elektron
sangat mirip dengan pembentukan ikatan ion (Purba, 2006).
21
3. Konsep redoks berdasarkan perubahan bilangan oksidasinya
Dalam penentuan reaksi reduksi dan oksidasi pada spesi yang
rumit dan banyak, akan sangat sukar untuk menentukan mana atom
yang menerima elektron (reduksi) dan melepas elektron (oksidasi)
(Purba, 2006). Oleh karena itu para ahli menciptakan metode baru
untuk mengenali oksidasi-reduksi, yaitu dengan cara menghitung
perubahan bilangan oksidasinya (Devi dkk, 2009).
Bilangan oksidasi merupakan besarnya muatan yang dimiliki oleh
suatu atom jika seluruh atom yang digunakan dalam ikatan,
didistribusikan kepada atom yang lebih elektronegatif. Bilangan
oksidasi bernilai positif, negatif dan nol. Suatu atom akan memiliki
bilangan oksidasi positif jika seluruh elektron ikatannya diberikan
pada atom yang lebih elektronegatif. Suatu atom akan memiliki
bilangan oksidasi negatif, jika atom tersebut menarik seluruh elektron
ikatan ke arahnya karena atom tersebut lebih elektronegatif. Suatu
atom akan memiliki bilangan oksidasi bernilai nol, jika antar atom-
atom yang berikatan tidak terdapat perbedaan keelektronegatifan
(Purba, 2006).
Penentuan nilai bilangan oksidasi secara lengkap dapat ditulis
seperti berikut :
- Unsur bebas, atomnya memiliki bilangan oksidasi bernilai nol.
Contoh : Fe, Cu, dan Na memiliki bilangan oksidasi 0
- Bilangan oksidasi hidrogen dalam senyawa bernilai +1, misal
dalam senyawa HCl, H
2
SO
4
, dan NH
3
.
- Bilangan oksidasi oksigen dalam senyawanya bernilai -2,
kecuali dalam peroksida misalnya H
2
O
2
, Na
2
O
2
, dan BaO
2
, dan
dalam OF
2
bernilai +2.
- Bilangan oksidasi suatu ion monoatomik sama dengan
muatannya.
- Dalam senyawa bilangan oksidasi golongan alkali bernilai +1
dan golongan alkali tanah +2.
22
- Jumlah bilangan oksidasi unsur-unsur dalam senyawa = 0.
Contoh :
SO
2
Jumlah bilangan oksidasi O = 2 x (-2) = -4
Jumlah bilangan oksidasi S = +4
Jumlah bilangan oksidasi SO
2
= +4 + (-4) = 0
- Jumlah bilangan oksidasi unsur-unsur poliatomik sama dengan
muatannya. Contoh :
Jumlah bilangan oksidasi SO = -2, yang berasal dari
bilangan oksidasi O = 4 x (-2), dan bilangan oksidasi S = +4.
Sehingga jika dijumlahkan :
Jumlah biloks O + Jumlah biloks S
(-8) + (+4) = -2
(Devi dkk, 2009)
Dalam reaksi redoks, atom yang mengalami reaksi oksidasi jika
dalam penghitungan bilangan oksidasi sebelum dan sesudah reaksi
mengalami peningkatan, begitu pula sebaliknya jika bilangan oksidasi
mengalami penurunan maka atom tersebut mengalami reduksi (Purba,
2006). Sebagai contoh pada reaksi berikut :
( ) + 4 ( ) ( ) + ( )
Sesuai aturan biloks, unsur bebas memiliki bilangan oksidasi nol
maka bilangan oksidasi Ca = 0 pada reaktan, kemudian pada produk
Ca mengalami peningkatan bilangan oksidasi menjadi 2+ artinya atom
Ca mengalami oksidasi. Sementara atom H sesuai aturan, dalam
senyawanya memiliki bilangan oksidasi +1 pada reaktan, sementara
pada produk berdasarkan aturan bilangan oksidasi, jumlah bilangan
oksidasi senyawa sama dengan nol, maka biloks atom H pada produk
= 0. Hal ini berarti dalam reaksi di atas, atom Ca mengalami oksidasi,
sementara atom H mengalami reduksi (Purba, 2006).
23
BAB 3
METODE PENELITIAN
3.1 Lokasi dan Objek Penelitian
Penelitian ini dilaksanakan di MAN 1 Model Kota Bengkulu. Objek
penelitian dalam penelitian ini adalah alat ukur diagnostik yang dikembangkan
dalam bentuk soal tes pilihan ganda dua tingkat (Two Tier Multiple Choice).
Subjek penelitian ini adalah siswa MAN 1 Model Kota Bengkulu kelas X yang
sedang atau telah mempelajari materi konsep redoks dan larutan elektrolit.
3.2 Metode Penelitian
Penelitian ini ditujukan untuk mengembangkan suatu alat ukur berupa tes
diagnostik pilihan ganda dua tingkat (Two Tier Multiple Choice) yang dapat
mengungkap pemahaman siswa dalam materi konsep redoks dan larutan elektrolit.
Merujuk pada tujuan penelitian maka metode penelitian ini dikembangkan
berdasarkan metode Research and Development (R&D).
Metode R & D dilakukan untuk mengembangkan dan validasi produk
pendidikan (Sanjaya, 2013), dalam hal ini berupa alat ukur tes diagnostik pilihan
ganda dua tingkat (Two Tier Multiple Choice) yang mampu mengungkap
pemahaman siswa. Pada penelitian ini, tahapan metode R & D tidak sepenuhnya
dilakukan namun hanya dilakukan sampai aplikasi skala kecil dari produk akhir.
Pengembangan alat ukur tes diagnostik pilihan ganda dua tingkat (Two Tier
Multiple Choice) ini dilakukan dalam tiga tahap (Tuysuz, 2009). Ketiga tahap
pengembangan instrumen ini adalah tahap pengembangan butir soal, tahap
validasi dan tahap penerapan produk akhir.
3.3 Prosedur Penelitian
Secara garis besar pelaksanaan penelitian ini dapat dilihat dalam gambar
berikut :
24
Gambar 3.1. Alur Penelitian
Studi pustaka tentang miskonsepsi, tes diagnostik dan tes
diagnostik two tier multiple choice
Analisa SK-KD untuk konsep redoks dan larutan
elektrolit
Tahap 1 Analisa pemahaman
siswa pada materi larutan
elektrolit dan konsep redoks
Berdasarkan tes essay,
dan tes pilihan ganda
beralasan
T
a
h
a
p

p
e
n
g
e
m
b
a
n
g
a
n
b
u
t
i
r

s
o
a
l
Tahap 2 Validasi
oleh para pakar dan
CVR
CVR < 0,99
(Soal ditolak)
Perbaikan redaksional
soal yang diterima
Uji reliabilitas soal tes diagnostik two tier multiple choice
Soal two tier multiple
choice test
CVR 0,99
(Soal diterima)
Penghitungan reliabilitas soal
Penghitungan persentase tingkat pemahaman siswa
T
a
h
a
p

v
a
l
i
d
a
s
i

s
o
a
l
T
a
h
a
p

p
e
n
e
r
a
p
a
n
s
o
a
l
Tahap 3 Aplikasi produk soal
25
Alur penelitian yang di atas dapat dijabarkan sebagai berikut :
1. Tahap pemilihan kelas pengembangan butir soal
Tahap ini merupakan tahapan awal dalam pengembangan butir soal.
Pada tahap ini dilakukan pemilihan kelas yang akan digunakan untuk
pengembangan butir soal. Hal ini dilakukan karena dalam
pengembangan butir soal harus digunakan kelompok kecil terlebih
dahulu sebelum produk diaplikasikan dalam skala yang lebih besar.
Pemilihan kelas dilakukan dengan menggunakan data ujian semester 1
siswa kelas X MAN 1 Model Kota Bengkulu tahun ajaran 2013/2014.
2. Tahap pengembangan butir soal
Tahapan pengembangan butir soal dilakukan melalui beberapa
tahapan tes yaitu dengan menggunakan tes essay, dan tes pilihan
ganda beralasan. Tes essay digunakan untuk mengumpulkan jawaban
siswa yang akan digunakan sebagai pilihan jawaban dalam tes pilihan
ganda beralasan. Tes pilihan ganda dilakukan untuk mengumpulkan
alasan siswa yang akan digunakan dalam pilihan alasan di tingkat
kedua dalam tes diagnostik pilihan ganda dua tingkat (two tier
multiple choice).
3. Tahap validasi butir soal
Tahap validasi dilakukan dengan metode content validaty ratio
(CVR). Soal yang telah disusun dari hasil pengembangan butir soal
kemudian divalidasi oleh para pakar yang tediri atas guru mata
pelajaran dan dosen pendidikan kimia, untuk memperoleh nilai CVR.
Soal yang diterima adalah soal yang memiliki CVR 0,99. Setelah itu
dilakukan penerapan awal produk soal untuk mengukur reliabilitas
soal tersebut.
4. Tahap penerapan soal
Pada tahap penerapan soal, soal yang telah disusun berdasarkan
analisa CVR oleh para pakar diterapkan pada siswa dengan kelompok
siswa yang lebih besar. Setelah pelaksanaan tes diagnostik pilihan
ganda dua tingkat (two tier multiple choice), dilakukan analisa
26
persentase tingkat pemahaman siswa, berdasarkan hasil jawaban
siswa.
3.4 Instrumen Penelitian
Instrumen dalam penelitian ini adalah adalah pedoman dua buah instrumen
tes tertulis. Tes tertulis terdiri atas tes essay,dan tes pilihan ganda beralasan serta
tes diagnostik pilihan ganda dua tingkat (two tier multiple choice).
a. Instrumen tes essay, dikembangkan berdasarkan SK-KD materi konsep
redoks dan larutan elektrolit. Instrumen ini digunakan untuk
mengumpulkan jawaban siswa yang akan digunakan untuk
pengembangan soal pada tahapan berikutnya.
b. Instrumen tes pilihan ganda beralasan dikembangkan berdasarkan hasil
jawaban siswa dalam tes essay. Tes pilihan ganda beralasan ini
dilakukan untuk mengumpulkan alasan siswa terhadap jawaban yang
mereka pilih. Alasan ini nantinya akan dijadikan pilihan alasan pada
tingkat kedua instrumen tes diagnostik pilihan ganda dua tingkat (two
tier multiple choice).
c. Instrumen tes diagnostik pilihan ganda dua tingkat (two tier multiple
choice), yang dikembangkan dari dua tahap sebelumnya, yaitu tes essay
dan tes pilihan ganda beralasan. Pada tes diagnostik pilihan ganda dua
tingkat (two tier multiple choice), pilihan pada tingkat pertama
dikembangkan dari jawaban tes essay dan tes pilihan ganda beralasan.
Sementara pada tingkat kedua merupakan alasan yang dikembangkan
dari alasan jawaban siswa pada tes pilihan ganda beralasan.
3.5 Teknik Analisis Data
Teknik analisis yang digunakan dibagi menjadi tiga tahapan yaitu : analisa
pemilihan kelas pengembangan soal, analisa instrumen pengembangan soal dan
analisa produk akhir dalam bentuk penghitungan validitas, reliabilitas dan tingkat
pemahaman siswa. Untuk pemilihan kelas pengembangan soal dilakukan
berdasarkan rata-rata kelas ujian semester 1 MAN 1 Model Kota Bengkulu. Kelas
yang dipilih adalah kelas yang memiliki rata-rata kelas yang paling tinggi.
27
Setelah dilakukan pemilihan kelas pengembangan soal, dipilih kelas yang
akan digunakan untuk penerapan produk akhir soal, dengan memilih kelas yang
homogen dengan kelas yang digunakan dalam pengembangan butr soal. Untuk
mengetahui kelas yang homogen digunakan rumus :
=
Keterangan :
F : nilai F hitung
(Sudjana, 2002).
Selanjutnya dengan berdasarkan nilai F hitung, kemudian dibandingkan
dengan F
( , )
, dengan nilai adalah taraf signifikansi dengan nilai 0,05.
Nilai dk1 adalah nilai derajat kebebasan kelas yang jadi pembilang, sementara dk2
merupakan derajat kebebasan kelas yang menjadi penyebut. Kedua kelas
dinyatakan homogen jika F F
( , )
(Sudjana, 2002).
Untuk analisis instrumen tes diagnostik pilihan ganda dua tingkat (two tier
multiple choice) terlebih dahulu dilakukan analisis terhadap instrumen pada tahap
sebelumnya. Langkah analisis terhadap instrumen pada tahap sebelumnya
dilakukan secara bertahap, dengan tahapan analisis sebagai berikut :
1. Data tes essay
Data tes essay digunakan untuk mengumpulkan jawaban siswa terkait
topik yang ditanyakan dalam tes essay. Adapun langkah yang dilakukan
adalah:
a. Menganalisis jawaban tes essay siswa.
b. Mengelompokan jawaban siswa yang salah untuk dijadikan
pilihan.
c. Menyusun data hasil tes essay untuk melengkapi pilihan pada tes
soal pilihan ganda beralasan.
2. Data hasil tes pilihan ganda beralasan
Langkah dalam analisis tes pilihan ganda beralasan dilakukan sebagai
berikut :
a. Menganalisis jawaban hasil tes pilihan ganda beralasan.
28
b. Menyusun jawaban alasan siswa menjadi pilihan alasan pada
tingkat kedua soal tes diagnostik pilhan ganda dua tingkat (two tier
multiple choice).
3. Analisa validitas isi soal
Tahap selanjutnya adalah analisis kualitas soal tes dignostik pilihan
ganda dua tingkat (two tier multiple choice) sebelum diujikan pada siswa.
Untuk analisa kualitas soal ini maka dilakukan validitas isi, untuk
mengetahui kecocokan soal dengan topik yang akan dianalisis. Uji validitas
isi yang dilakukan adalah Content Validity Ratio (CVR). Menurut Lawshe
(1975), CVR merupakan sebuah pendekatan analisis isi yang bertujuan
untuk mengetahui kesesuaian item soal dengan materi atau topik yang akan
diukur berdasarkan judgement para ahli.
Para ahli yang terlibat dalam proses judgment validitas isi soal tes
pilihan ganda dua tingkat (two tier multiple choice) ini antara lain : satu
orang dosen program studi pendidikan kimia, dan satu orang guru mata
pelajaran kimia kelas X. Untuk menghitung CVR digunakan persamaan
sebagai berikut :
=

2
2
Keterangan :
CVR : nilai validitas isi soal
: jumlah responden yang mengatakan Ya
N : total responden
Ketentuaan :
a. Saat kurang dari
1
2
responden menyatakan Ya, maka nilai CVR
= negatif.
b. Saat seluruh responden menyatakan Ya, maka nilai CVR = 1
(diatur menjadi 0,99, sesuai dengan jumlah responden).
c. Saat lebih dari
1
2
responden menyatakan Ya, maka nilai CVR =
0 0,99.
29
d. Saat responden menyatakan Ya tanpa saran perbaikan, maka skor
= 2.
e. Saat responden menyatakan Ya dengan saran perbaikan, maka
skor = 1. Artinya responden menganggap soal sesuai dengan topik
yang akan diukur namun perlu perbaikan.
f. Saat responden menyatakan Tidak, maka skor = 0
Dari hasil CVR maka dapat ditentukan soal yang diterima dalam
pengembangan tes dignostik pilihan ganda dua tingkat (two tier multiple
choice) terhadap materi konsep redoks dan larutan elektrolit. Dimana soal
diterima jika mempunyai CVR 0,99. Setelah dilakukan perhitungan CVR,
dilakukan perhitunga CVI (content validity index) sebagai rata-rata validitas
soal yang diterima. CVI didapat dengan persamaan :
=

(Lawshe, 1975).
4. Analisa Reliabilitas
Uji reliabilitas dilakukan untuk mengetahui apakah instrumen ini
dapat konsisten jika instrumen yang dihasilkan dipakai berulang kali. Untuk
reliabilitas didapat dengan menggunakan metode konsistensi internal,
dengan menggunakan persamaan Kuder-Richardson (KR20). Persamaan
korelasi KR20 dituliskan sebagai berikut :
=
1

Keterangan :
r = nilai korelasi
k = butir soal
= varians skor
pi = jumlah skor benar pada butir tertentu
qi = jumlah skor salah pada butir tertentu
(Arifin, 2009).
Selanjutnya hasil uji reliabilitas akan dibandingkan dengan kriterian
reliabilitas berikut :
30
Tabel 3.1. Kriteria validitas dan reliabilitas soal
Koefisien korelasi Kriteria
0,81 1,00 Sangat tinggi
0,61 0,80 Tinggi
0,41 0,60 Cukup
0,21 0,40 Rendah
0,00 0,20 Sangat rendah
(Arifin, 2009).
5. Analisis tingkat pemahaman siswa
Untuk menganalisis tingkat pemahaman siswa, yang harus dilakukan
pertama kali adalah memberikan skor pada jawaban siswa. Kriteria
penilaian untuk tes diagnostik pilihan ganda dua tingkat (two tier multiple
choice) adalah sebagai berikut :
a. Jika siswa memilih jawaban dan alasan benar maka skor = 1
b. Jika siswa memilih jawaban salah dan alasan benar skor = 0
c. Jika siswa memilih jawaban benar dan alasan salah skor = 0
d. Jika siswa memilih jawaban dan alasan salah skor = 0
Setelah dilakukan penskoran kemudian dilakukan pengkatagorian
terhadap pemahaman siswa dengan katagori berikut:
a. Jika siswa memilih jawaban benar dan alasan benar maka siswa
dinyatakan paham
b. Jika siswa memilih jawaban benar, namun alasan salah maka
siswa dinyatakan mengalami kurang paham
c. Jika siswa memilih jawaban salah dan alasan salah, namun alasan
masih berhubungan dengan jawaban yang dipilih maka siswa
dinyatakan kurang paham
d. Jika siswa memilih jawaban salah dan alasan salah, tanpa ada
hubungan antara alasan dan pilihan jawaban maka siswa
dinyatakan tidak paham.
Kemudian peresentase miskonsepsi pada satu topik dihitung dengan
menggunakan persamaan :
% =

100%
(Maftuhah, 2011)
31
BAB 4
HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1. Pemilihan Kelas
Penentuan kelas yang akan digunakan sebagai kelas pengembangan butir
soal didasarkan pada rata-rata kelas pada ujian semester 1 kelas X MAN 1 Model
Kota Bengkulu yang disajikan pada Tabel 4.1 di bawah ini.
Tabel 4.1. Nilai rata-rata kelas X MAN 1 Model
Kelas Rata-rata
X1 68,20
X2 50,00
X3 63,65
X4 59,35
X5 66,88
X6 58,17
X7 55,10
X8 59,48
X9 56,61
X10 57,60
Berdasarakan rata-rata nilai kelas pada tabel di atas, maka kelas yang digunakan
sebagai kelas pengembangan butir soal adalah kelas X1 yang memiliki rata-rata
kelas yang paling tinggi. Penggunaan kelas yang memiliki rata-rata nilai yang
lebih tinggi didasarkan pada asumsi, jika rata-rata kelas tinggi maka kemampuan
kelas secara keseluruhan cukup tinggi juga.
Dalam pengembangan butir soal dipilih kelas yang memang memiliki
kemampuan kelas secara umum lebih baik dibanding dengan yang lain. Hal ini
dilakukan sebagai antisipasi jika kelas memiliki kemampuan yang rendah, siswa
tidak bisa memberi jawaban dan alasan yang dibutuhkan dalam pengembangan
butir soal yang diinginkan.
Selanjutnya untuk aplikasi produk soal, kelas yang digunakan adalah kelas
yang homogen dengan kelas pengembangan butir soal dengan membandingkan
varian kelas tersebut. Hasil uji homogenitas ditampilkan dalam Tabel 4.2 di
bawah ini.
32
Tabel 4.2. Tabel hasil uji homogenitas
Varian Kelas X1 149,23
Varian Kelas X2 207,81
F hitung 1,39
F
, ( , )
1,98
Berdasarkan tabel di atas diketahui bahwa F F
, ( , )
, sehingga dapat
disimpulkan bahwa kelas X1 dan kelas X2 homogen. Berdasarkan hasil uji
homogenitas tersebut maka kelas X2 akan digunakan sebagai kelas penerapan
produk akhir.
4.2. Tes Essay
Pelaksanaan tes essay dilakukan terhadap 12 orang siswa yang merupakan
anggota kelas X1 MAN 1 Model Kota Bengkulu TA 2013/2014. Pemilihan 12
orang siswa dilakukan dengan membagi siswa ke dalam 2 kelompok yang
mempunyai kemampuan sama. Pembagian ini dilakukan untuk mempermudah
pengolahan data pada tahap pengembangan butir soal. Waktu pelaksaan tes essay
dibatasi 40 menit. Sebelum dilaksanakan tes essay siswa dikondisikan terlebih
dahulu, dengan mengatakan bahwa tes ini akan berhubungan dengan nilai siswa
dan akan diserahkan pada guru mata pelajaran kimia.
Pelaksanaan tes essay dilakukan dengan bantuan pengawasan dari guru mata
pelajaran kimia pada kelas X.1. Berdasarkan hasil tes essay maka diperoleh
jawaban siswa yang akan digunakan sebagai pilihan. Contoh jawaban siswa yang
dikumpulkan pada tes essay ini dapat dilihat pada Gambar 4.1 dibawah ini.
Gambar 4.1. Jawaban tes essay siswa yang telah siap dijadikan pilihan
33
4.3. Tes Pilihan Ganda Beralasan
Jumlah soal pilihan ganda beralasan yang digunakan pada tahap ini adalah
18 butir soal pilihan ganda, yang sebelumnya telah dikonsultasikan terlebih
dahulu dengan guru mata pelajaran kimia di kelas X.1 untuk menyesuaikan
rentang materi yang diujikan dan melakukan beberapa perbaikan sehingga siswa
mudah memahami soal yang digunakan.
Pada tahap ini tes dilakukan pada 12 orang siswa yang sama yang mengikuti
tes essay yang merupakan anggota kelas X.1 TA 2013/2014. Tes dilakukan
selama 40 menit, dengan sebelumnya dilakukan pengkondisian terhadap siswa
dengan mengatakan bahwa nilai dari tes ini akan menjadi nilai pengganti tugas
siswa, dan akan diberikan pada guru mata pelajaran kimia kelas X.1.
Dari hasil analisa alasan yang dikemukakan siswa dalam memilih jawaban,
diperoleh gambaran bahwa kebanyakan siswa kurang dalam hal pengetahuan
aplikasi larutan elektrolit dan konsep redoks, namun secara konsep mereka cukup
memahaminya. Selain itu juga, banyak juga siswa yang tahu namun sukar ketika
memberikan penjelasan terhadap apa yang dia ketahui dalam pembelajaran larutan
elektrolit dan konsep redoks. Berdasarkan pengelompokan jawaban dan alasan
siswa, maka diperoleh bentuk soal awal dari tes diagnostik pilihan ganda dua
tingkat, seperti ditunjukan pada Gambar 4.2 di bawah ini.
Gambar 4.2. Tes diagnostik pilihan ganda dua tingkat yang dihasilkan
34
4.4. Tahap Validasi
4.4.1. Penghitungan Content Validity Ratio (CVR)
Berdasarkan uji validitas yang dilakukan melalui pendapat responden
diperoleh 11 soal tes diagnostik pilihan ganda dua tingkat (two tier multiple
choice) yang diterima. Dengan menggunakan rumus CVR seperti yang
disebutkan pada Bab 3, maka masing-masing soal yang diterima memiliki
nilai CVR sebesar 0,99.
Secara keseluruhan paket soal yang dihasilkan, dilakukan perhitungan
CVI (content validity index) dengan menggunakan rumus yang telah
disampaikan pada Bab 3. Nilai CVI yang diperoleh adalah sebesar 0,99.
Nilai ini berdasarkan tabel kriteria validitas dan reliabilitas masik pada
kategori sangat tinggi, maka soal yang dihasilkan dapat dikatakan sangat
valid.
4.4.2. Uji Reliabilitas
Berdasarkan hasil tes yang dilakukan terhadap siswa kelas X.1 MAN
1 Model Kota Bengkulu, dilakukan penghitungan nilai reliabilitas terhadap
soal yang dikembangkan. Dengan menggunakan persamaan untuk
menghitung reliabilitas seperti disebutkan pada Bab 3 maka diperoleh nilai
reliabilitas soal sebesar 0,84. Nilai ini menunjukan kategori sangat tinggi,
berdasarkan tabel kriteria validitas dan reliabilitas yang ditampilkan pada
Bab 3. Oleh karena itu, soal yang dihasilkan dapat digunakan dalam proses
evaluasi secara berulang.
Berdasarkan hasil uji validitas dan uji reliabilitas yang telah dilakukan,
maka dapat disimpulkan bahwa soal tes diagnostik pilihan ganda dua tingkat (two
tier multiple choice) yang dihasilkan memiliki kualitas yang sangat baik. Hal ini
dapat dilihat dari nilai validitas dan reliabilitasnya yang bernilai masing-masing
0,99 dan 0,84, yang mana keduanya menunjukan nilai yang sangat tinggi.
Berdasarkan hasil uji tersebut di atas pula maka dapat dikatakan soal ini sesuai
untuk mengukur topik atau materi larutan elektrolit dan konsep redoks dengan
hasil pengukurannya dapat dipercaya.
35
4.5. Perhitungan Tingkat Pemahaman Siswa
Jawaban siswa yang diperoleh pada penggunaan tes diagnostik pilihan
ganda dua tingkat (two tier multiple choice) dikategorikan sesuai dengan kriteria
jawaban siswa pada Bab 3. Hasil dari perhitungan persentase kelompok
pemahaman siswa pada masing-masing soal disajikan pada gambar 4.3 dan 4.3 di
bawah ini.
Gambar 4.3. Persentase pemahaman siswa kelas X1
Gambar 4.4. Persentase pemahaman siswa kelas X2
Berdasarkan kedua grafik pemahaman siswa di atas, diketahui bahwa
jumlah siswa kelas X.2 yang tidak paham dan kurang paham lebih banyak
dibandingkan dengan kelas X.1. Hal ini terjadi karena kelas X.1 dijadikan kelas
0%
10%
20%
30%
40%
50%
60%
70%
80%
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11
Paham
Kurang Paham
Tidak Paham
0%
10%
20%
30%
40%
50%
60%
70%
80%
90%
100%
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11
Paham
Kurang Paham
Tidak Paham
36
pengembangan sehingga telah lebih memahami pola soal yang diberikan. Namun
demikian, terdapat soal yang pada kedua kelas tidak ada siswa yang menjawab
benar, yaitu soal nomor 4
4.6. Pembahasan Tingkat Pemahaman Siswa
Dalam menganalisa tingkat pemahaman siswa, pembahasan didasarkan pada
persentase kategori pemahaman siswa yang telah disampaikan sebelumnya.
Berdasarkan data tersebut kemudian disimpulkan seperti apa pemahaman siswa
terhadap topik yang ditanyakan berdasarkan pilihan jawaban dan pilihan alasan
siswa.
1. Pembahasan Soal Nomor 1
Topik pada soal nomor 1 membahas tentang hubungan antara daya
hantar listrik dengan jenis ikatan pada senyawa. Soal ini juga ingin
mengukur secara tidak langsung, pemahaman siswa terhadap
penyebab suatu zat dapat menghantarkan listrik.
Pada soal ini siswa diberikan data beberapa zat dalam bentuk yang
berbeda, yaitu : padatan, lelehan (cairan), dan larutan. Semua zat yang
diberikan diujikan daya hantar listriknya pada berbagai bentuk
tersebut. Kemudian siswa diminta untuk menganalisa zat mana yang
memiliki ikatan kovalen polar diantara zat yang disediakan.
Berdasarkan kategori pemahaman siswa yang telah disebutkan
pada Bab 3, untuk kelas X.1 diperoleh sebanyak 71% siswa paham,
29% kurang paham. Sementara untuk kelas X.2 diperoleh 25% siswa
paham dan 75% siswa tidak paham. Pada soal ini diketahui bahwa
masih banyak siswa yang memiliki pemahaman yang tidak utuh
mengenai peranan ion dalam hantaran listrik pada larutan elektrolit.
Secara umum siswa memahami bahwa ikatan kovalen polar
mengalami pengkutuban dalam ikatannya. Namun meskipun
memahami bahwa pada senyawa dengan ikatan kovalen polar terjadi
pengutuban, siswa tidak tahu kapan kutub yang terbentuk ini akan
mendorong pembentukan ion pada senyawa kovalen. Sehingga siswa
menganggap bahwa dengan karena terjadi pengutuban maka pada saat
37
itu juga ion akan terbentuk dan akan bergerak bebas, sehingga dapat
menghantarkan arus listrik.
Hal ini mungkin terjadi karena guru tidak menjelaskan mengapa
suatu zat yang memiliki ikatan kovalen polar hanya dapat
menghantarkan listrik dalam bentuk larutannya, namun lelehannya
tidak bisa. Penyebab lainnya adalah siswa, kemungkinan tidak
memperhatikan guru ketika guru menjelaskan tentang daya hantar
listrik berdasarkan jenis ikatannya.
2. Pembahasan Soal Nomor 2
Soal nomor 2 berkenaan dengan pengelompokan suatu larutan ke
dalam kategori larutan elektrolit kuat dan nonelektrolit, dengan
berdasarkan data pengamatan terhadap daya hantar listrik. Soal ini
bertujuan untuk mengukur pemahaman siswa terhadap ciri yang dapat
diamati ketika suatu larutan menghantarkan listrik.
Pada soal ini siswa yang masuk kategori kurang paham pada
masing-masing kelas sebanyak 67% dan 70%. Pada soal ini tidak
terdapat perbedaan pola pemahaman siswa yang diketahui berdasarkan
hasil tes diagnostik ini. Terlihat bahwa walaupun berada pada kelas
yang berbeda, pola pilihan jawaban dan pilihan alasan siswa tetap
sama.
Pemahaman siswa yang kurang utuh untuk soal nomor 2 ini
ditunjukan oleh banyaknya siswa yang menganggap pengamatan daya
hantar listrik hanya pada nyala lampu saja. Sementara mereka
mengabaikan pengamatan terhadap gelembung yang dihasilkan
selama pengujian daya hantar listrik.
Pada soal ini yang diminta adalah pasangan larutan yang bersifat
elektrolit kuat dan non elektrolit. Dengan pemahaman siswa yang
seperti dijabarkan di atas, siswa banyak memilih larutan yang
sebetulnya bersifat elektrolit lemah, namun siswa menganggap itu
sebagai larutan non elektrolit. Hal ini karena dalam data, larutan
elektrolit lemah tidak menyala namun hanya memberikan gelembung.
38
Pengamatan yang tidak menyeluruh yang dilakukan oleh siswa,
mengindikasikan bahwa pemahaman siswa tidak lengkap dalam
mengelompokan larutan berdasarkan daya hantar listriknya melalui
data pengamatan. Perlu juga dilakukan penekanan terhadap ciri suatu
larutan yang dapat menghantarkan listrik.
3. Pembahasan Soal Nomor 3
Topik yang dibahas pada soal nomor 3, hampir mirip dengan soal
nomor 2. Hanya saja pada soal nomor 3, siswa diminta
mengelompokan suatu zat ke dalam elektrolit kuat dan elektrolit
lemah tanpa berdasarkan data yang diberikan. Soal ini bertujuan untuk
mengukur pemahaman siswa terhadap, apa yang menyebabkan suatu
zat dapat menjadi elektrolit kuat atau elektrolit lemah.
Berdasarkan hasil yang diperoleh pada tahap penggunaan soal
diketahui siswa yang masuk kategori kurang paham sebanyak 38%
untuk kelas X1, sementara siswa kelas X2 sebanyak 50%. Dari kedua
kelas diketahui bahwa cukup banyak siswa yang mengalami masih
kurang paham terhadap pengkategorian larutan berdasarkan daya
hantar listriknya, terutama untuk siswa yang berada di kelas X2.
Pada soal ini, di bagian alasan dikemukakan hubungan derajat
ionisasi dan proses ionisasi dengan daya hantar listrik yang dimiliki
oleh senyawa tersebut. Pemahaman yang ditunjukan siswa melalui tes
diagnostik pilihan ganda dua tingkat (two tier multiple choice) adalah
kurangnya pemahaman siswa dalah hal hubungan antara derajat
ionisasi dengan daya hantar listrik suatu senyawa.
Siswa menganggap derajat ionisasi = 0 itu termasuk larutan
elektrolit lemah, yang seharusnya larutan nonelektrolit. Hal ini
mungkin terjadi karena guru tidak memberikan penekanan pada
penjelasan ini, atau siswa tidak memperhatikan penjelasan guru,
sehingga menyebabkan siswa mengalami pemahaman yang tidak
lengkap mengenai topik ini.
39
4. Pembahasan Soal Nomor 4
Soal nomor 4 ingin menguji pemahaman siswa mengenai
pengaruh konsentrasi terhadap daya hantar listrik suatu senyawa. Pada
soal ini siswa diberikan beberapa pilihan senyawa dengan konsentrasi
yang berbeda, kemudian siswa diminta untuk menentukan senyawa
mana yang menghantarkan listrik dengan lebih baik.
Pada soal ini tidak terdapat siswa yang menjawab dengan benar.
Namun berdasarkan pengkategorian pemahaman siswa pada Bab 3
diketahui pada kelas X2 terdapat 90% siswa kurang memahami topik
yang diujikan pada soal nomor 4 ini. Untuk kelas X.1 terjadi hal yang
serupa dimana tidak satupun siswa menjawab dengan benar, namun
terdapat 57% siswa yang masuk kategori kurang paham.
Berdasarkan hasil penggunaan soal tes diagnostik pilihan ganda
dua tingkat (two tier multiple choice), siswa kebanyakan hanya
terpaku pada konsentrasi yang paling besar dalam menentukan larutan
yang dapat menghantarkan listrik. Siswa tidak memperhatikan
senyawa yang memiliki konsentrasi paling tinggi pada soal,
merupakan larutan nonelektrolit. Sementara itu siswa yang dinyatakan
tidak paham pada soal ini, merupakan siswa yang tidak memberikan
jawaban sama sekali.
Hal ini kemungkinan besar terjadi karena siswa kurang
memperhatikan guru saat menjelaskan, sehingga informasi yang
diperoleh siswa hanya setengah. Penyebab lainnya juga adalah
penekanan guru terhadap penjelasan topik ini yang kurang.
5. Pembahasan Soal Nomor 5
Soal nomor 5 memiliki topik yang hampir mirip dengan soal
nomor 4. Pada soal nomor 5 siswa diberikan beberapa larutan dengan
konsentrasi yang sama, kemudian siswa diminta untuk menentukan
larutan mana yang dapat menghantarkan listrik dengan lebih baik,
berdasarkan jumlah ion yang dihasilkan oleh zat terlarut.
40
Berdasarkan jawaban siswa terhadap soal ini, diketahui terdapat
sebanyak 57% dari kelas X1 dan 40% dari kelas X2 yang masuk
kategori kurang paham. Untuk soal nomor 5, kelas X.2 memiliki
persentase kelompok siswa yang kurang paham lebih sedikit, namun
di kelas ini lebih banyak siswa yang masuk kategori tidak paham,
yaitu sebanyak 60%. Siswa yang kurang paham diketahui dari pilihan
jawabanya, dimana siswa tidak memperhitungkan jumlah ion yang
dihasilkan oleh senyawa dan derajat ionisasi yang dimiliki oleh
senyawa tersebut.
6. Pembahasan Soal Nomor 6
Soal nomor 6 membahas tentang perkembangan konsep redoks.
Pada soal ini siswa diminta untuk membedakan reaksi redoks
bedasarkan pelepasan oksigen dan serah terima elektron. Siswa
diberikan beberapa reaksi redoks, kemudian siswa diminta untuk
menentukan mana reaksi yang bukan merupakan reaksi redoks
berdasarkan pelepasan oksigen.
Pada soal ini persentase kelompok siswa yang kurang paham pada
masing-masing kelas adalah sebanyak 43% untuk kelas X1 dan 30%
untuk kelas X2. Seperti pada soal sebelumnya, walaupun jumlah siswa
kelas X.2 yang masuk kategori kurang paham lebih rendah namun
pada kelas X.2 masih banyak terdapat siswa yang tidak paham yaitu
sebanyak 40% dari seluruh siswa. Siswa yang kurang paham,
kebanyakan mengalami kesalahan dalam menentukan apakah reaksi
ini merupakan reaksi redoks berdasarkan serah terima elektron, hal ini
terjadi karena siswa kurang memahami konsep serah terima elektron
dalam pembentukan ion dari suatu senyawa.
7. Pembahasan Soal Nomor 7
41
Soal nomor 7, memiliki topik yang sama dengan soal nomor 6,
namun pada soal nomor 7 siswa diminta menentukan reaksi redoks
yang berdasarkan pada serah terima elektron. Pada soal ini siswa
diberikan beberapa reaksi redoks kemudian siswa diminta untuk
memilih mana yang merupakan reaksi redoks yang melibatkan serah
terima elektron.
Pada soal nomor 7 siswa yang masuk kategori kurang paham pada
kelas X1 dan X2 masing-masing sebanyak 43% dan 95%. Dapat
terlihat sangat jauh perbedaan jumlah siswa yang kurang paham pada
kelas X1 dan X2, hal ini terjadi karena kelas X2 tidak terlatih dengan
konsep soal yang diberikan. Pada soal ini kebanyakan siswa tidak
memahami konsep serah terima elektron, sehingga tidak dapat
membedakan perubahan biloks yang disebabkan serah terima elektron
dan penggunaan pasangan elektron secara bersama-sama.
Berdasarkan soal 6 dan 7, diketahui bahwa siswa masih banyak
yang kesulitan dalam menentukan apakah perubahan biloks dalam
reaksi redoks tersebut benar-benar terjadi serah terima elektron seperti
pada pembentukan ikatan ion. Hal ini terjadi karena pemahaman siswa
menganggap perubahan biloks merupakan perubahan muatan, dan
muatan itu menunjukan ion sehingga siswa menyimpulkan bahwa
perubahan biloks karena serah terima elektron.
8. Pembahasan Soal Nomor 8 dan Nomor 9
Untuk soal nomor 8 dan nomor 9, topik yang diujikan sama. Siswa
diberikan beberapa senyawa, kemudian siswa diminta untuk
menghitung bilangan oksidasi dari salah satu unsur dalam senyawa
tersebut. Pada soal nomor 8 siswa diminta untuk melihat unsur dengan
bilangan oksidasi paling tinggi, sementara pada nomor 9 siswa
diminta untuk menentukan unsur dengan bilangan oksidasi paling
rendah.
Persentase siswa yang masuk pada kategori kurang paham pada
masing-masing kelas X1 dan X2 adalah 62% dan 65% untuk soal
42
nomor 8, sementara untuk soal nomor 9 masing-masing adalah 71%
dan 85%. Pada kedua soal ini jumlah siswa yang kurang paham telah
mencapai lebih dari 50% siswa. Hal ini menunjukan siswa masih
belum memahami sepenuhnya tentang cara menghitung bilangan
oksidasi.
Pada kedua soal ini, permasalahan yang terjadi sama, yaitu siswa
tidak memahami bahwa bilangan oksidasi itu hanya milik satu unsur.
Sehingga siswa mengalami kesalahan dalam menghitung bilangan
oksidasi yang memiliki unsur yang memiliki indeks, dimana
seharusnya bilangan oksidasi yang didapatkan dibagi dengan
indeksnya untuk mendapatkan bilangan oksidasi unsur tersebut.
Pemahaman yang kurang pada siswa ini terjadi, kemungkinan karena
guru tidak memberikan penekanan yang cukup pada cara
penghitungan biloks, dan juga siswa yang tidak teralu memperhatikan
penjelasan guru.
9. Pembahasan Soal Nomor 10 dan Nomor 11
Soal nomor 10 dan 11 memiliki topik yang sama yaitu, penentuan
oksidator dan reduktor dalam suatu reaksi redoks. Siswa diberikan
suatu reaksi redoks kemudian diminta menjelaskan zat mana yang
berperan sebagai oksidator dan reduktor.
Pada kedua soal ini, masing-masing siswa kelas X1 dan X2 yang
masuk pada kategori kurang paham sebanyak 38% dan 65% untuk
soal nomor 10. Sementara untuk soal nomor 11 kelas X1 terdapat
sebanyak 43% siswa yang kurang paham dan pada kelas X2 terdapat
sebanyak 55% siswa yang kurang paham. Perbedaan tingkat
pemahaman pada masing-masing soal dengan topik yang sama tidak
terlalu jauh, namun untuk kelas X2 siswa yang kurang paham
jumlahnya lebih dari separuh siswa kelas tersebut. Hal harus menjadi
perhatian khusus bagi guru untuk segera memperbaiki pemahaman
siswa. Pada kedua soal ini kesalahan siswa lebih banyak disebabkan
43
karana pemahaman siswa terhadap istilah reduktor dan oksidator yang
terbalik, juga kesalahan dalam penghitungan biloks dalam reaksi.
Berdasarkan penggunaan tes diagnostik pilihan ganda dua tingkat (two tier
multiple choice) ini diketahui secara umum pemahaman siswa terhadap materi
larutan elektrolit adalah sebagai berikut :
1. Pemahaman siswa terhadap ciri larutan elektrolit tidak utuh, masih
banyak siswa yang menganggap pengamatan larutan elektrolit hanya
dilihat dari nyala lampu.
2. Siswa kurang memahami penyebab suatu larutan dapat
menghantarkan listrik. Hal ini tampak dari jawaban siswa ketika
menjawab pertanyaan nomor 1, siswa tidak mengetahui bahwa untuk
menghantarkan listrik suatu larutan harus memiliki ion-ion yang
bergerak bebas.
3. Banyak siswa yang kurang memahami peran jumlah ion, konsentrasi
dan derajat ionisasi dalam menghantarkan arus listrik.
4. Kurang memahami cara penghitungan biloks atom-atom yang
memiliki indeks pada senyawa.
5. Banyak siswa yang kurang paham mengenai cara penentuan oksidator
dan reduktor, karena kurangnya pemahaman terhadap pengertian
oksidator dan reduktor itu sendiri.
Pemahaman siswa pada masing-masing kelas menunjukan pola yang sama
seperti tercantum pada lima poin di atas. Pemahaman siswa yang kurang lengkap
ini tidak bisa diungkap jika menggunakan soal pilihan ganda biasa, karena hanya
bisa membedakan mana yang paham dan tidak paham. Dengan menggunakan tes
diagnostik pilihan ganda dua tingkat (two tier multiple choice) ini maka dapat
diperoleh kelompok baru, yaitu siswa yang kurang paham. Dari hasil jawaban
siswa berdasarkan penggunaan tes diagnostik pilihan ganda dua tingkat (two tier
multiple choice) diketahui, siswa lebih mudah memahami soal bersifat hafalan
dibanding dengan soal bersifat analisa dan hitungan.
Kelompok siswa yang kurang paham ini muncul karena pemahaman siswa
terhadap materi atau konsep yang diberikan tidak utuh. Hal ini bisa terjadi karena
beberapa hal seperti; konsentrasi siswa dikelas, penekanan guru yang kurang
44
dalam menyampaikan materi dan gangguan-gangguan lain yang diperoleh dari
lingkungan sekolah.
45
BAB 5
KESIMPULAN DAN SARAN
5.1. Kesimpulan
Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan untuk pengembangan dan
penggunaan soal tes diagnostik pilihan ganda dua tingkat (two tier multiple
choice) untuk materi larutan elektrolit dan konsep redoks, diperoleh
kesimpulan sebagai berikut :
1. Berdasarkan hasil validasi melalui uji CVR dan uji reliabilitas
diketahui soal yang dihasilkan memiliki kualitas sangat baik,
dengan nilai CVR 0,99 dan reliabilitas 0,84
2. Pemahaman siswa secara umum pada materi yang diujikan adalah
siswa kurang memahami pengaruh jumlah ion dan derajat ionisasi
pada daya hantar listrik. Selain itu siswa kurang memahami cara
menghitung bilangan oksidasi unsur yang memiliki indeks.
5.2. Saran
1. Agar soal tes diagnostik pilihan ganda dua tingkat (two tier
multiple choice) ini lebih baik lagi kualitasnya, maka diperlukan
perbaikan dan koreksi lebih lanjut.
2. Agar dapat mengungkap pemahaman siswa yang lebih banyak
pada topik lain, maka penambahan jumlah soal adalah pilihan
yang sangat baik. Karena soal ini masih bisa dikembangkan lagi.
3. Penekanan dan pengulangan terhadap materi yang banyak
menunjukan siswa yang kurang paham sangat diperlukan, agar
pemahaman siswa dapat diluruskan sehingga siswa tidak salah
untuk memahami konsep selanjutnya.
46
DAFTAR PUSTAKA
Arifin, Z. 2009. Evaluasi Pembelajaran. Bandung : Rosda Karya
Arikunto, S. 1989. Dasar-dasar Evaluasi Pendidikan. Jakarta : Bumi
Aksara
Chandrasegaran, A. L., Treagust, D. F., & Mocerino, M. 2007. The
development of a two-tier multiple-choice diagnostic instrument for
evaluating secondary school students ability to describe and explain
chemical reactions using multiple levels of representation. Chem.
Educ. Res. Pract., 8(3), 293-307
Daryanto, H. 1999. Evaluasi pendidikan. Jakarta: Penerbit Rineka Cipta
Depdiknas. 2007. Tes Diagnostik. Jakarta : Direktorat Jendral Managemen
Pendidikan Dasar dan Menengah
Devi, Popi K. 2009. Kimia 1 Kelas X SMA dan MA. Jakarta : Pusat
Perbukuan Depdiknas
Dimyati, M. 2010. Belajar dan Pembelajaran. Jakarta: Rineka Cipta
Fach, M., de Boer, T., & Parchmann, I. 2007. Results of an interview study
as basis for the development of stepped supporting tools for
stoichiometric problems. Chem. Educ. Res. Pract., 8(1), 13-31
Hamalik, O. 2010. Kurikulum &Pembelajaran. Jakarta: Bumi Aksara
Lawshe, C. H. 1975. A Quantitative Approach To Content
Validity. Personnel psychology, 28(4), 563-575
Maftuhah, Fita. 2011. Identifikasi Miskonsepsi dalam Konsep Dinamika
Partikel Siswa Kelas XI SMA Negeri 2 Sukoharjo. Fakultas Ilmu
Keguruan dan Pendidikan. Universitas Sebelas Maret Surakarta
Nirmalasari, M. 2011. Pengembangan Model Memorization Learning
Dalam Meningkatkan Pemahaman Peserta Didik Pada Pelajaran
Kimia SMA. Wahana Fisika, 2, 178-190
Purba. Michael. 2006. Kimia Untuk SMA Kelas X Semester 2 1B. Jakarta :
Erlangga
Sanjaya, Wina. 2013. Penelitian Pendidikan. Jakarta: Prenada Media Group
Nana, S. 2006. Penilaian Hasil Proses Belajar Mengajar. Bandung : Rosda
Karya
Sudjana, Prof. Dr., MA, M. Sc. 2002. Metode Statistika. Bandung: Penerbit
Tarsito.
47
Tan, D. K. C., Goh, N. K., Chia, L. S., & Treagust, D. F. 1999. The
development of a two-tier multiple choice diagnostic instrument to
identify secondary three and four students(14-17 years old)
alternative conceptions in chemical bonding. MERA-ERA Join
Conference.
Tan, K. C. D., Taber, K. S., Goh, N. K., & Chia, L. S. 2005. The ionisation
energy diagnostic instrument: a two-tier multiple-choice instrument to
determine high school students understanding of ionisation
energy. Chem. Educ. Res. Pract., 6(4), 180-197
Treagust, D. F. 2006. Trend in Science Education Research. International
trends in science education research. and Mathematics Education, 1(1)
125-146
Treagust, D. F., & Chittleborough, G. 2001. Chemistry: A matter of
understanding representations. Advances in Research on Teaching, 8,
239-267
Tuysuz, C. 2009. Development of two-tier diagnostic instrument and assess
students understanding in chemistry. Scientific Research and
Essay, 4(6), 626-631
Wijaya, M. H., Suratno, S., & Aminuddin, H. P. 2013. Pengembangan Tes
Diagnostik Mata Pelajaran IPA SMP. Jurnal penelitian & evaluasi
pendidikan, 17(1), 19-36
Wilis, R. D. 2011. Teori-Teori Belajar dan Pembelajaran. Jakarta :
Erlangga
48
LAMPIRAN
49

Lampiran 1 Daftar Nilai Siswa Kelas X MAN 1 Model TA 2013 / 2014
No X1 X2 X3 X4 X5 X6 X7 X8 X9 X10
1 92,50 65,00 60,00 62,50 70,00 57,50 65,00 52,50 35,00 35,00
2 72,50 60,00 65,00 50,00 70,00 30,00 70,00 52,50 62,50 60,00
3 72,50 52,50 67,50 35,00 65,00 60,00 40,00 55,00 62,50 62,50
4 65,00 65,00 62,50 67,50 65,00 62,50 42,50 55,00 25,00 70,00
5 82,50 57,50 57,50 65,00 52,50 67,50 72,50 67,50 60,00 67,50
6 70,00 45,00 77,50 50,00 72,50 57,50 22,50 47,50 62,50 35,00
7 50,00 30,00 80,00 70,00 70,00 55,00 35,00 45,00 30,00 42,50
8 70,00 25,00 67,50 67,50 70,00 52,50 60,00 62,50 65,00 62,50
9 72,50 32,50 65,00 72,50 72,50 62,50 62,50 67,50 60,00 45,00
10 80,00 35,00 67,50 47,50 72,50 52,50 70,00 60,00 50,00 47,50
11 55,00 27,50 75,00 65,00 72,50 57,50 30,00 60,00 65,00 62,50
12 72,50 32,50 65,00 42,50 70,00 35,00 62,50 65,00 60,00 65,00
13 67,50 55,00 65,00 52,50 62,50 60,00 65,00 67,50 30,00 70,00
14 60,00 57,50 52,50 52,50 47,50 55,00 67,50 65,00 65,00 65,00
15 50,00 40,00 62,50 67,50 67,50 62,50 62,50 50,00 60,00 57,50
16 75,00 52,50 77,50 60,00 67,50 70,00 47,50 62,50 60,00 57,50
17 47,50 55,00 47,50 67,50 70,00 40,00 40,00 67,50 60,00 52,50
18 80,00 67,50 52,50 65,00 60,00 57,50 52,50 37,50 57,50 67,50
19 77,50 45,00 60,00 52,50 60,00 62,50 67,50 40,00 67,50 62,50
20 67,50 45,00 60,00 70,00 65,00 65,00 57,50 65,00 72,50 62,50
21 42,50 75,00 45,00 65,00 77,50 62,50 42,50 70,00 65,00 40,00
22 70,00 72,50 60,00 50,00 72,50 57,50 60,00 77,50 37,50 75,00
23 77,50 62,50 75,00 67,50 65,00 62,50 57,50 67,50 60,00 62,50
24 77,50 40,00 70,00 67,50 67,50 70,00 67,50 67,50 55,00
25 57,50 55,00 50,00 72,50 62,50 55,00
26 67,50 67,50 60,00 60,00
27 62,50
28 60,00


50

Lampiran 2 Soal Tes Essay dan Kunci Jawaban
1. Suatu larutan dapat menghantarkan listrik dengan baik, jika dalam larutan
terkandung?
Jawab :

2. Diketahui data percobaan daya hantar listrik air dari berbagai sumber sebagai berikut :
No Jenis Air Nyala Lampu Pengamatan Lain
1 Air laut Redup Ada gelembung
2 Air ledeng Tidak menyala Ada gelembung
3 Air danau Tidak menyala Ada gelembung
4 Air sumur Redup Ada gelembung
5 Air sungai Tidak menyala Ada gelembung
Dari data di atas, kesimpulan yang dapat diambil adalah...
Jawab :

3. Di antara bahan berikut :
a. Gula
b. Garam
c. Cuka
d. Urea
e. Pemutih
Bahan yang larutannya dapat menghantarkan listrik adalah...
Jawab :

4. Suatu zat padat dilarutkan dalam air, dan ternyata larutan zat tersebut dapat
menghantarkan listrik. Pernyataan yang tepat untuk apa yang terjadi pada zat tersebut
dalam larutan adalah..
Jawab :

5. Perhatikan zat berikut :
- NaCl
- HCl
- BaCl
2

- CH
3
COOH
Dalam larutan dengan konsentrasi yang sama, yang dapat menghantarkan listrik lebih
baik adalah....
Jawab :

6. NaOH, MgCl
2
, HCl, CH
4
, C
6
H
12
O
6
. Kelompokan bahan-bahan tersebut berdasarkan
daya hantar listriknya!
Jawab :

51

7. Larutan HCOOH (asam format) dalam air dapat menghantarkan listrik, sedangkan
lelehan dari HCOOH tidak dapat menghantarkan listrik. Maka jenis ikatan yang
terdapat dalam asam format adalah?
Jawab :

8. Diketahui data hasil pengujian daya hantar listrik berbagai zat sebagai berikut :
Keadaan zat
Padatan Lelehan Larutan
Jenis Zat
P Nonkonduktor Baik Baik
Q Nonkonduktor Nonkonduktor Baik
R Baik Baik Baik
S Nonkonduktor Nonkonduktor Baik
Elektrolit yang merupakan senyawa kovalen adalah?
Jawab :

9. Berikut ini hasil percobaan daya hantar listrik dari beberapa larutan :
No Lampu Pengamatan Lain
1 Nyala terang Banyak gelembung
2 Nyala redup Banyak gelembung
3 Tidak menyala Sedikit gelembung
4 Tidak menyala Tidak ada gelembung
Dari data di atas, yang termasuk elektrolit lemah adalah:
Jawab :

10. Natrium hidroksida (NaOH) ketika dilarutkan dalam air akan mengalami reaksi
pengionan. Tuliskan reaksi pengionan dari natrium hidroksida tersebut!
Jawab :

11. Perhatikan zat berikut :
- NaCl
- KOH
- CCl
4

- HCOOH
Kelompokan zat di atas berdasarkan daya hantar listriknya dan jenis ikatannya!
Jawab :

12. Perhatikan reaksi berikut ini :
a. CO + O
2
CO
2

b. 2H
2
+ O
2
2H
2
O
c. Cl
2
+ I
2
2Cl
-
+ I
2

d. 2SO
2
+ O
2
2SO
3

e. 2H
2
+ O
2
2H
2
O
f. H
2
O
2
H
2
O + O
2

g. 2Na + I
2
2NaI
h. N
2
+ 2H
2
3NH
3

52

Reaksi di atas merupakan reaksi redoks, tentukan konsep persamaan reaksi redoks
pada masing-masing reaksi tersebut!
Jawab :

13. Perhatikan senyawa berikut :
a. MnCl
2

b. KMnO
4

c. Mn
2
(SO4)
3

d. Mn(NO3)
2

Tentukan nilai bilangan oksidasi Mn pada masing-masing senyawa di atas!
Jawab :

14. Perhatikan senyawa berikut :
a. Cl
2

b. AlCl
3

c. HClO
3

d. KClO
2

Tentukan nilai bilangan oksidasi Cl pada masing-masing senyawa di atas!
Jawab :

15. Pada reaksi :
2CO + 2NO 2CO
2
+ N
2

Bilangan oksidasi N berubah dari...
Jawab :

16. Pada reaksi FeI
2
(aq) + Cl
2
(g) FeCl
2
(aq) + I
2
(s), peran gas klorin dalam reaksi
tersebut adalah...
Jawab :

17. Dalam reaksi berikut :
Sn(s) + 2HNO
3
(aq) SnO
2
(aq) + 4NO
2
(g) + 2H
2
O (l)
Yang berperan sebagai reduktor adalah...
Jawab :


53

KUNCI JAWABAN
1. Ada ion-ion yang bergerak bebas
2. Semua elektrolit lemah
3. Cuka, garam, pemutih
4. Senyawa tersebut terurai jadi ion
5. BaCl
2

6. Elektrolit kuat : NaOH, HCl, MgCl
2
; non elektrolit : CH
4
, C6H12O6
7. Ikatan Kovalen
8. Q dan S
9. 2 dan 3
10.


11. KOH , NaCl elektrolit kuat, HCOOH elektrolit lemah ikatan kovalen polar, CCl
4

nonelektrolit ikatan kovalen nonpolar
12.
a. CO + O
2
CO
2

b. 2H
2
+ O
2
2H
2
O
c. Cl
2
+ 2I
-
2Cl
-
+ I
2

d. 2SO
2
+ O
2
2SO
3

e. H
2
O
2
H
2
O + O
2

f. 2Na + I
2
2NaI
g. N
2
+ 2H
2
2NH
3

Pelepasan oksigen
Pelepasan oksigen
Pelepasan elektron
Pelepasan oksigen
Pelepasan elektron
Biloks
13.
a. MnCl
2

b. KMnO
4

c. Mn
2
(SO4)
3

d. Mn(NO3)
2

+2
+7
+3
+2

14.
a. Cl
2

b. AlCl
3

c. HClO
3

d. KClO
2

0
-1
+5
+3
15. +2 ke 0
16. Oksidator bagi I
-

17. Sn


54

Lampiran 3 Jawaban Essay Siswa
1. Soal nomor 1 :
- Ada ion-ion yang bergerak bebas
- Senyawa positif dan negatif
- Kutub positif dan negatif
- Zat terlarut
2. Soal nomor 2 :
- Ada yang elektrolit kuat dan lemah
- Ada elektrolit lemah dan non elektrolit
- Semua non elektrolit
- Semua elektrolit lemah
3. Soal nomor 3 :
- Gula, cuka, garam
- Cuka, garam, urea
- Cuka, garam, pemutih
- Gula, garam, urea
4. Soal nomor 4 :
- Senyawa tersebut merupakan elektrolit
- Senyawa tersebut merupakan garam
- Senyawa tersebut elektrolit kuat
- Senyawa tersebut terurai jadi ion
5. Soal nomor 5 :
- NaCl
- CH
3
COOH
- BaCl
2

- HCl
6. Soal nomor 6 :
- Elektrolit kuat : NaOH, HCl, MgCl
2
; elektrolit lemah : CH
4
; non elektrolit :
C6H12O6
- Elektrolit kuat : NaOH, HCl; elektrolit lemah : CH
4
; non elektrolit : C6H12O6,
MgCl
2

- Elektrolit kuat : NaOH, HCl, C6H12O6, MgCl
2
; elektrolit lemah : CH
4

- Elektrolit kuat : NaOH, HCl, MgCl
2
; non elektrolit : CH
4
, C6H12O6
7. Soal nomor 7 :
- Ikatan kovalen polar
- Ikatan kovalen non polar
- Ikatan ion
- Senyawa non polar
8. Soal nomor 8 :
- P dan S
- R dan P
- Q dan S
- R dan S
55

9. Soal nomor 9 :
- 3 dan 4
- 2, 3, dan 4
- 3
- 2 dan 3
10. Soal nomor 10 :
-


-
11. Soal nomor 11 :
- KOH, NaCl, HCOOH elektrolit kuat ikatan kovalen polar, CCl
4
elektrolit lemah
ikatan kovalen polar
- KOH , NaCl elektrolit kuat, HCOOH elektrolit lemah ikatan kovalen polar, CCl
4

nonelektrolit ikatan kovalen nonpolar
- KOH dan HCOOH elektrolit lemah ikatan kovalen polar, NaCl elektrolit kuat
ikatan ion, CCl
4
nonelektrolit ikatan kovalen polar
- KOH dan NaCl elektrolit kuat ikatan ion, HCOOH elektrolit lemah ikatan kovalen
polar, CCl
4
nonelektrolit ikatan kovalen nonpolar
12. Soal nomor 12
a. CO + O
2
CO
2

b. 2H
2
+ O
2
2H
2
O
c. Cl
2
+ I
2
2Cl
-
+ I
2

d. 2SO
2
+ O
2
2SO
3

e. H
2
O
2
H
2
O + O
2

f. 2Na + I
2
2NaI
g. N
2
+ 2H
2
2NH
3

Pelepasan oksigen
Pelepasan oksigen
Biloks
Pelepasan oksigen
Biloks
Biloks
a. CO + O
2
CO
2

b. 2H
2
+ O
2
2H
2
O
c. Cl
2
+ I
2
2Cl- + I
2

d. 2SO
2
+ O
2
2SO
3

e. H
2
O
2
H
2
O + O
2

f. 2Na + I
2
2NaI
g. N
2
+ 2H
2
2NH
3

Pelepasan oksigen
Pelepasan oksigen
Biloks
Pelepasan oksigen
Biloks
Pelepasan elektron
a. CO + O
2
CO
2

b. 2H
2
+ O
2
2H
2
O
c. Cl
2
+ I
2
2Cl- + I
2

d. 2SO
2
+ O
2
2SO
3

e. H
2
O
2
H
2
O + O
2

f. 2Na + I
2
2NaI
g. N
2
+ 2H
2
2NH
3

Pelepasan oksigen
Pelepasan oksigen
Pelepasan elektron
Pelepasan oksigen
Biloks
Biloks
h. CO + O
2
CO
2

i. 2H
2
+ O
2
2H
2
O
j. Cl
2
+ 2I
-
2Cl
-
+ I
2

k. 2SO
2
+ O
2
2SO
3

l. H
2
O
2
H
2
O + O
2

Pelepasan oksigen
Pelepasan oksigen
Pelepasan elektron
Pelepasan oksigen
56

m. 2Na + I
2
2NaI
n. N
2
+ 2H
2
2NH
3

Pelepasan elektron
Biloks

13. Soal nomor 13
a. MnCl
2

b. KMnO
4

c. Mn
2
(SO4)
3

d. Mn(NO3)
2

+2
+7
+6
+2
e. MnCl
2

f. KMnO
4

g. Mn
2
(SO4)
3

h. Mn(NO3)
2

+2
+7
+6
+1
e. MnCl
2

f. KMnO
4

g. Mn
2
(SO4)
3

h. Mn(NO3)
2

+2
+7
+3
+2

a. MnCl
2

b. KMnO
4

c. Mn
2
(SO4)
3

d. Mn(NO3)
2

+2
+7
+3
+1

14. Soal nomor 14
a. Cl
2

b. AlCl
3

c. HClO
3

d. KClO
2

-1
-3
+5
+3
a. Cl
2

b. AlCl
3

c. HClO
3

d. KClO
2

+1
+3
+5
+3
e. Cl
2

f. AlCl
3

g. HClO
3

h. KClO
2

0
-1
+5
+3
a. Cl
2

b. AlCl
3

c. HClO
3

d. KClO
2

-2
-3
+5
+3


57

15. Soal nomor 15
- +4 ke 0
- -2 ke 0
- +3 ke 2
- +2 ke 0
16. Soal nomor 16
- Oksidator bagi I
-

- Reduktor bagi I
-

- Oksidator bagi Fe
2+

- Reduktor bagi Fe
2+

17. Soal nomor 17
- SnO
2

- HNO
3

- H
2
O
- Sn


58

Lampiran 4 Soal Tes Pilihan Ganda Beralasan dan Kunci Jawaban
Pilihlah jawaban yang paling tepat dan berikan alasan mengapa kamu memilih jawaban
tersebut!

1. Suatu larutan dapat menghantarkan listrik dengan baik, jika dalam larutan
terkandung?
a. Ada ion-ion yang bergerak bebas
b. Senyawa positif dan negatif
c. Kutub positif dan negatif
d. Zat terlarut
Alasan :

2. Diketahui data percobaan daya hantar listrik air dari berbagai sumber sebagai berikut :
No Jenis Air Nyala Lampu Pengamatan Lain
1 Air laut Redup Ada gelembung
2 Air ledeng Tidak menyala Ada gelembung
3 Air danau Tidak menyala Ada gelembung
4 Air sumur Redup Ada gelembung
5 Air sungai Tidak menyala Ada gelembung
Dari data di atas, kesimpulan yang dapat diambil adalah...
a. Ada yang elektrolit kuat dan lemah
b. Ada elektrolit lemah dan non elektrolit
c. Semua non elektrolit
d. Semua elektrolit lemah
Alasan :

3. Di antara bahan berikut :
f. Gula
g. Garam
h. Cuka
i. Urea
j. Pemutih
Bahan yang larutannya dapat menghantarkan listrik adalah...
a. Gula, cuka, garam
b. Cuka, garam, urea
c. Cuka, garam, pemutih
d. Gula, garam, urea
Alasan :

4. Suatu zat padat dilarutkan dalam air, dan ternyata larutan zat tersebut dapat
menghantarkan listrik. Pernyataan yang tepat untuk apa yang terjadi pada zat tersebut
dalam larutan adalah..
a. Senyawa tersebut merupakan elektrolit
59

b. Senyawa tersebut merupakan garam
c. Senyawa tersebut elektrolit kuat
d. Senyawa tersebut terurai jadi ion
Alasan :

5. Larutan HCOOH (asam format) dalam air dapat menghantarkan listrik, sedangkan
lelehan dari HCOOH tidak dapat menghantarkan listrik. Maka jenis ikatan yang
terdapat dalam asam format adalah?
a. Ikatan kovalen polar
b. Ikatan kovalen non polar
c. Ikatan ion
d. Senyawa non polar
Alasan :

6. Diketahui data hasil pengujian daya hantar listrik berbagai zat sebagai berikut :
Keadaan zat
Padatan Lelehan Larutan
Jenis Zat
P Nonkonduktor Baik Baik
Q Nonkonduktor Nonkonduktor Baik
R Baik Baik Baik
S Nonkonduktor Nonkonduktor Baik

Elektrolit yang merupakan senyawa kovalen adalah?
a. P dan S
b. R dan P
c. Q dan S
d. R dan S
Alasan :

7. Berikut ini hasil percobaan daya hantar listrik dari beberapa larutan :
No Lampu Pengamatan Lain
1 Nyala terang Banyak gelembung
2 Nyala redup Banyak gelembung
3 Tidak menyala Sedikit gelembung
4 Tidak menyala Tidak ada gelembung
Dari data di atas, yang termasuk elektrolit lemah adalah:
a. 3 dan 4
b. 2, 3, dan 4
c. 3
d. 2 dan 3
Alasan :


60

8. Dari bahan berikut yang dapat menghantarkan arus listrik lebih baik adalah...
a. NaOH 0,05 M
b. MgCl
2
0,1 M
c. HCl 0,5 M
d. CH
4
1 M
Alasan :

9. Dalam larutan dengan konsentrasi yang sama, yang dapat menghantarkan listrik lebih
baik adalah....
a. NaCl
b. HCl
c. BaCl
2

d. CH
3
COOH
Alasan :

10. Jika NaOH dilarutkan dalam air, maka bentuk NaOH dalam air adalah...
a.

()

()
b.

()

()
c.

()

()
d. ()
Alasan :

11. Zat berikut yang hanya dapat menghantarkan arus listrik dalam bentuk larutannya
adalah...
a. NaCl
b. KOH
c. CCl
4

d. HCOOH
Alasan :

12. Berikut merupakan persamaan reaksi redoks berdasarkan pengikatan oksigen,
kecuali...
a. CO + O
2
CO
2

b. 2H
2
+ O
2
2H
2
O
c. Cl
2
+ 2I
-
2Cl
-
+ I
2

d. 2SO
2
+ O
2
2SO
3

Alasan :






61

13. Berikut ini yang merupakan persamaan reaksi redoks berdasarkan pelepasan dan
penerimaan eleektron adalah...
a. 2H
2
+ O
2
2H
2
O
b. H
2
O
2
H
2
O + O
2

c. 2Na + I
2
2NaI
d. N
2
+ 3H
2
2NH
3

Alasan :

14. Bilangan oksidasi Mn paling tinggi terdapat pada senyawa...
a. MnCl
2

b. KMnO
4

c. Mn
2
(SO4)
3

d. Mn(NO3)
2

Alasan :

15. Bilangan oksidasi Cl paling rendah terdapat pada senyawa...
a. Cl
2

b. AlCl
3

c. HClO
3

d. KClO
2

Alasan :

16. Pada reaksi :
2CO + 2NO 2CO
2
+ N
2

Bilangan oksidasi N berubah dari...
a. +4 ke 0
b. -2 ke 0
c. +3 ke +2
d. +2 ke 0
Alasan :

17. Pada reaksi FeI
2
(aq) + Cl
2
(g) FeCl
2
(aq) + I
2
(s), peran gas klorin dalam reaksi
tersebut adalah...
a. Oksidator bagi I
-

b. Reduktor bagi I
-

c. Oksidator bagi Fe
2+

d. Reduktor bagi Fe
2+

Alasan :






62

18. Dalam reaksi berikut :
Sn(s) + 2HNO
3
(aq) SnO
2
(aq) + 4NO
2
(g) + 2H
2
O (l)
Yang berperan sebagai reduktor adalah...
a. SnO
2

b. HNO
3

c. H
2
O
d. Sn
Alasan :




KUNCI JAWABAN

1. A
2. D
3. C
4. D
5. A
6. C
7. D
8. C
9. C
10. A
11. D
12. C
13. C
14. B
15. B
16. D
17. A
18. D


63

Lampiran 5 Alasan Siswa
No Alasan
1 - Karena jika tidak ada zat terlarut, tidak akan bisa menghantarkn listrik
- Karena adanya ion-ion dalam larutan dapat menghantarkan listrik dengan baik
- Karena zat terlarut dalam air dapat menghantarkan listrik
- Karena jika tidak ada zat terlarut, tidak ada yang bergerak dalam larutan
2 - Karena gejala yang ditunjukan pada tabel, menunjukan adanya elektrolit, baik
kuat maupun lemah
- Karena gejala yang ditunjukan pada tabel, memberikan informasi bahwa
semuanya elektrolit lemah
- Karena semua menunjukan tidak ada ion-ion yang bergerak bebas
- Karena lampu redup dan tidak menyala menunjukan adanya elektrolit lemah
dan non elektrolit
3 - Karena zat-zat tersebut ketika dilarutkan akan membentuk gelembung
- Karena zat-zat tersebut bersifat panas ketika dilarutkan dalam air
- Karena zat-zat tersebut akan memebentuk ion-ion ketika dilarutkan
- Karena zat-zat tersebut ketika dilarutkan padatannya dapat bergerak bebas
4 - Karena senyawa elektrolit kuat dapat menghantarkan listrik yang kuat
- Karena dalam air jika zat tersebut terion maka ion-ionnya akan bisa
menghantarkan listrik
- Karena hanya senyawa elektrolit yang dapat menghantarkan arus listrik
- Karena garam merupakan zat yang terion dalam air sehingga dapat
menghantarkan arus listrik
5 - Karena ikatan ion dapat menghantarkan arus listrik tapi lelehannya tidak bisa
- Karena HCOOH merupakan zat tidak dapat menghantarkan listrik dengan
baik
- Karena padatan dan lelehannya tidak dapat menghantarkan listrik dengan baik
- Karena ion yang dapat menghantarkan arus listrik dengan baik
6 - Senyawa kovalen padatan dan lelehannya bersifat nonkonduktor
- Karena senyawa kovalen polar mempunyai kutub sehingga ionnya dapat
bergerak bebas
- Karena senyawa kovalen tidak dapat menghantarkan listrik baik padatan,
lelehan maupun larutannya
64

- Karena ikatan kovalen lelehannya dapat menghantarkan listrik
7 - Karena memenuhi syarat sebagai elektolit kuat dan non elektrolit sehingga
disebut elektrolit lemah
- Karena sesuai dengan ciri-ciri hantaran listrik pada elektrolit lemah
- Karena tidak dapat menghantarkan arus listrik dengan baik
- Karena data yang lain menunjukan ciri elektrolit kuat
8 - Karena konsentrasi CH
4
paling tinggi dibanding yang lain
- Karena NaOH merupakan elektrolit kuat
- Karena MgCl2 merupakan ikatan ionik, yang pasti merupakan elektrolit kuat
- Karena HCl memiliki konsentrasi yang tinggi dan merupakan elektrolit kuat
9 - Karena NaCl mengalami ionisasi sempurna dalam air, sehingga bisa
menghantarkan listrik dengan lebih baik.
- Karena BaCl
2
akan menghasilkan jumlah ion lebih banyak dalam air, sehingga
bisa menghantarkan listrik dengan lebih baik.
- Karena CH
3
COOH akan menghasilkan jumlah ion lebih banyak dalam air,
sehingga bisa menghantarkan listrik dengan lebih baik.
- Karena HCl mengalami ionisasi sempurna dalam air, sehingga bisa
menghantarkan listrik dengan lebih baik.
10 - Karena jumlah muatan ionnya bernilai nol
- Karena Na golongan IA, yang melepaskan 1 elektron dan OH bermuatan -1
- Karena NaOH netral sehingga dalam larutan tidak ada muatannya
- Karena NaOH akan mengion ketika di dalam air
11 - Karena CCl4 merupakan senyawa kovalen polar
- Karena KOH merupakan senyawa kovalen polar
- Karena NaCl merupakan senyawa ionik
- Karena HCOOH merupakan senyawa kovalen polar
12 - Karena hanya terdapat penyerahan oksigen
- Karena terjadi perubahan bilangan oksidasi pada reaksi
- Karena terjadi pelepasan dan penerimaan elektron
- Karena senyawa yang menyerahkan oksigen tidak bersisa
13 - Karena ada perubahan muatan dalam reaksi
- Karena terjadi pemecahan senyawa dalam reaksi yang melibatkan pelepasan
elektron
65

- Karena terjadi penggabungan beberapa senyawa yang melibatkan penggunaan
elektron
- Karena ada elektron yang diserahterimakan dalam reaksi pembentukan
14 - Karena bilangan oksidasinya +6
- Karena bilangan oksidasinya +3
- Karena bilangan oksidasinya +7
- Karena bilangan oksidasinya +2
15 - Karena bilangan oksidasinya 0
- Karena bilangan oksidasinya -1
- Karena bilangan oksidasinya -3
- Karena bilangan oksidasinya -2
16 - Karena awalnya bilangan oksidasinya +2 kemudian berubah menjadi 0
- Karena awalnya bilangan oksidasinya +4 kemudian berubah menjadi 0
- Karena awalnya bilangan oksidasinya -2 kemudian berubah menjadi 0
- Karena awalnya bilangan oksidasinya +3 kemudian berubah menjadi +2
17 - Karena gas klorin mengalami reduksi dan mengoksidasi I
-

- Karena gas klorin mengalami oksidasi dan mereduksi I
-

- Karena gas klorin mengalami oksidasi dan mereduksi Fe
2+

- Karena gas klorin mengalami reduksi dan mengoksidasi Fe
2+

18 - Karena Sn mengalami kenaikan bilangan oksidasi
- Karena H pada H
2
O mengalami penurunan bilangan oksidasi
- Karena H pada HNO
3
mengalami kenaikan bilangan oksidasi
- Karena O pada SnO
2
mengalami penurunan bilangan oksidasi



66

Lampiran 6 Soal Pilihan Ganda Dua Tingkat Sebelum Validasi
Pilihlah jawaban yang paling tepat dan pilihlah alasan paling tepat mengapa kalian memilih
jawaban tersebut!

1. Suatu larutan dapat menghantarkan listrik dengan baik, jika dalam larutan
terkandung?
a. Ada ion-ion yang bergerak bebas
b. Senyawa positif dan negatif
c. Kutub positif dan negatif
d. Zat terlarut
Alasan :
1) Karena jika tidak ada zat terlarut, tidak akan bisa menghantarkn listrik
2) Karena adanya ion-ion dalam larutan dapat menghantarkan listrik dengan baik
3) Karena zat terlarut dalam air dapat menghantarkan listrik
4) Karena jika tidak ada zat terlarut, tidak ada yang bergerak dalam larutan

2. Diketahui data percobaan daya hantar listrik air dari berbagai sumber sebagai berikut :
No Jenis Air Nyala Lampu Pengamatan Lain
1 Air laut Redup Ada gelembung
2 Air ledeng Tidak menyala Ada gelembung
3 Air danau Tidak menyala Ada gelembung
4 Air sumur Redup Ada gelembung
5 Air sungai Tidak menyala Ada gelembung
Dari data di atas, kesimpulan yang dapat diambil adalah...
a. Ada yang elektrolit kuat dan lemah
b. Ada elektrolit lemah dan non elektrolit
c. Semua non elektrolit
d. Semua elektrolit lemah
Alasan :
1) Karena gejala yang ditunjukan pada tabel, menunjukan adanya elektrolit, baik kuat
maupun lemah
2) Karena gejala yang ditunjukan pada tabel, memberikan informasi bahwa semuanya
elektrolit lemah
3) Karena semua menunjukan tidak ada ion-ion yang bergerak bebas
4) Karena lampu redup dan tidak menyala menunjukan adanya elektrolit lemah dan
non elektrolit

3. Di antara bahan berikut :
a. Gula
b. Garam
c. Cuka
d. Urea
e. Pemutih
67

Bahan yang larutannya dapat menghantarkan listrik adalah...
a. Gula, cuka, garam
b. Cuka, garam, urea
c. Cuka, garam, pemutih
d. Gula, garam, urea
Alasan :
1) Karena zat-zat tersebut ketika dilarutkan akan membentuk gelembung
2) Karena zat-zat tersebut bersifat panas ketika dilarutkan dalam air
3) Karena zat-zat tersebut akan memebentuk ion-ion ketika dilarutkan
4) Karena zat-zat tersebut ketika dilarutkan padatannya dapat bergerak bebas

4. Suatu zat padat dilarutkan dalam air, dan ternyata larutan zat tersebut dapat
menghantarkan listrik. Pernyataan yang tepat untuk apa yang terjadi pada zat tersebut
dalam larutan adalah..
a. Senyawa tersebut merupakan elektrolit
b. Senyawa tersebut merupakan garam
c. Senyawa tersebut elektrolit kuat
d. Senyawa tersebut terurai jadi ion
Alasan :
1) Karena senyawa elektrolit kuat dapat menghantarkan listrik yang kuat
2) Karena dalam air jika zat tersebut terion maka ion-ionnya akan bisa menghantarkan
listrik
3) Karena hanya senyawa elektrolit yang dapat menghantarkan arus listrik
4) Karena garam merupakan zat yang terion dalam air sehingga dapat menghantarkan
arus listrik

5. Larutan HCOOH (asam format) dalam air dapat menghantarkan listrik, sedangkan
lelehan dari HCOOH tidak dapat menghantarkan listrik. Maka jenis ikatan yang
terdapat dalam asam format adalah?
a. Ikatan kovalen polar
b. Ikatan kovalen non polar
c. Ikatan ion
d. Senyawa non polar
Alasan :
1) Karena ikatan ion dapat menghantarkan arus listrik tapi lelehannya tidak bisa
2) Karena HCOOH merupakan zat tidak dapat menghantarkan listrik dengan baik
3) Karena padatan dan lelehannya tidak dapat menghantarkan listrik dengan baik
4) Karena ion yang dapat menghantarkan arus listrik dengan baik






68

6. Diketahui data hasil pengujian daya hantar listrik berbagai zat sebagai berikut :
Keadaan zat
Padatan Lelehan Larutan
Jenis Zat
P Nonkonduktor Baik Baik
Q Nonkonduktor Nonkonduktor Baik
R Baik Baik Baik
S Nonkonduktor Nonkonduktor Baik
Elektrolit yang merupakan senyawa kovalen adalah?
a. P dan S
b. R dan P
c. Q dan S
d. R dan S
Alasan :
1) Senyawa kovalen padatan dan lelehannya bersifat nonkonduktor
2) Karena senyawa kovalen polar mempunyai kutub sehingga ionnya dapat bergerak
bebas
3) Karena senyawa kovalen tidak dapat menghantarkan listrik baik padatan, lelehan
maupun larutannya
4) Karena ikatan kovalen lelehannya dapat menghantarkan listrik

7. Berikut ini hasil percobaan daya hantar listrik dari beberapa larutan :
No Lampu Pengamatan Lain
1 Nyala terang Banyak gelembung
2 Nyala redup Banyak gelembung
3 Tidak menyala Sedikit gelembung
4 Tidak menyala Tidak ada gelembung
Dari data di atas, yang termasuk elektrolit lemah adalah:
a. 3 dan 4
b. 2, 3, dan 4
c. 3
d. 2 dan 3
Alasan :
1) Karena memenuhi syarat sebagai elektolit kuat dan non elektrolit sehingga disebut
elektrolit lemah
2) Karena sesuai dengan ciri-ciri hantaran listrik pada elektrolit lemah
3) Karena tidak dapat menghantarkan arus listrik dengan baik
4) Karena data yang lain menunjukan ciri elektrolit kuat

8. Dari bahan berikut yang dapat menghantarkan arus listrik lebih baik adalah...
a. NaOH 0,05 M
b. MgCl
2
0,1 M
c. HCl 0,5 M
d. CH
4
1 M
69

Alasan :
1) Karena konsentrasi CH
4
paling tinggi dibanding yang lain
2) Karena NaOH merupakan elektrolit kuat
3) Karena MgCl2 merupakan ikatan ionik, yang pasti merupakan elektrolit kuat
4) Karena HCl memiliki konsentrasi yang tinggi dan merupakan elektrolit kuat

9. Dalam larutan dengan konsentrasi yang sama, yang dapat menghantarkan listrik lebih
baik adalah....
a. NaCl
b. HCl
c. BaCl
2

d. CH
3
COOH
Alasan :
1) Karena NaCl mengalami ionisasi sempurna dalam air, sehingga bisa
menghantarkan listrik dengan lebih baik.
2) Karena BaCl
2
akan menghasilkan jumlah ion lebih banyak dalam air, sehingga bisa
menghantarkan listrik dengan lebih baik.
3) Karena CH
3
COOH akan menghasilkan jumlah ion lebih banyak dalam air,
sehingga bisa menghantarkan listrik dengan lebih baik.
4) Karena HCl mengalami ionisasi sempurna dalam air, sehingga bisa menghantarkan
listrik dengan lebih baik.

10. Jika NaOH dilarutkan dalam air, maka bentuk NaOH dalam air adalah...
a.

()

()
b.

()

()
c.

()

()
d. ()
Alasan :
1) Karena jumlah muatan ionnya bernilai nol
2) Karena Na golongan IA, yang melepaskan 1 elektron dan OH bermuatan -1
3) Karena NaOH netral sehingga dalam larutan tidak ada muatannya
4) Karena NaOH akan mengion ketika di dalam air

11. Zat berikut yang hanya dapat menghantarkan arus listrik dalam bentuk larutannya
adalah...
a. NaCl
b. KOH
c. CCl
4

d. HCOOH
Alasan :
1) Karena CCl4 merupakan senyawa kovalen polar
2) Karena KOH merupakan senyawa kovalen polar
3) Karena NaCl merupakan senyawa ionik
4) Karena HCOOH merupakan senyawa kovalen polar
70


12. Berikut merupakan persamaan reaksi redoks berdasarkan pengikatan oksigen,
kecuali...
a. CO + O
2
CO
2

b. 2H
2
+ O
2
2H
2
O
c. Cl
2
+ 2I
-
2Cl
-
+ I
2

d. 2SO
2
+ O
2
2SO
3

Alasan :
1) Karena hanya terdapat penyerahan oksigen
2) Karena muatan ion berpindah
3) Karena terjadi pelepasan dan penerimaan elektron
4) Karena senyawa yang menyerahkan oksigen tidak bersisa



13. Berikut ini yang merupakan persamaan reaksi redoks berdasarkan pelepasan dan
penerimaan eleektron adalah...
a. 2H
2
+ O
2
2H
2
O
b. H
2
O
2
H
2
O + O
2

c. 2Na + I
2
2NaI
d. N
2
+ 3H
2
2NH
3

Alasan :
1) Karena ada perubahan muatan dalam reaksi
2) Karena terjadi pemecahan senyawa dalam reaksi yang melibatkan pelepasan
elektron
3) Karena terjadi penggabungan beberapa senyawa yang melibatkan penggunaan
elektron
4) Karena ada elektron yang diserahterimakan dalam reaksi pembentukan

14. Bilangan oksidasi Mn paling tinggi terdapat pada senyawa...
a. MnCl
2

b. KMnO
4

c. Mn
2
(SO4)
3

d. Mn(NO3)
2

Alasan :
1) Karena bilangan oksidasinya +6
2) Karena bilangan oksidasinya +3
3) Karena bilangan oksidasinya +7
4) Karena bilangan oksidasinya +2





71

15. Bilangan oksidasi Cl paling rendah terdapat pada senyawa...
a. Cl
2

b. AlCl
3

c. HClO
3

d. KClO
2

Alasan :
1) Karena bilangan oksidasinya 0
2) Karena bilangan oksidasinya -1
3) Karena bilangan oksidasinya -3
4) Karena bilangan oksidasinya -2

16. Pada reaksi :
2CO + 2NO 2CO
2
+ N
2

Bilangan oksidasi N berubah dari...
a. +4 ke 0
b. -2 ke 0
c. +3 ke +2
d. +2 ke 0

Alasan :
1) Karena awalnya bilangan oksidasinya +2 kemudian berubah menjadi 0
2) Karena awalnya bilangan oksidasinya +4 kemudian berubah menjadi 0
3) Karena awalnya bilangan oksidasinya -2 kemudian berubah menjadi 0
4) Karena awalnya bilangan oksidasinya +3 kemudian berubah menjadi +2

17. Pada reaksi FeI
2
(aq) + Cl
2
(g) FeCl
2
(aq) + I
2
(s), peran gas klorin dalam reaksi
tersebut adalah...
a. Oksidator bagi I
-

b. Reduktor bagi I
-

c. Oksidator bagi Fe
2+

d. Reduktor bagi Fe
2+

Alasan :
1) Karena gas klorin mengalami reduksi dan mengoksidasi I
-

2) Karena gas klorin mengalami oksidasi dan mereduksi I
-

3) Karena gas klorin mengalami oksidasi dan mereduksi Fe
2+

4) Karena gas klorin mengalami reduksi dan mengoksidasi Fe
2+


18. Dalam reaksi berikut :
Sn(s) + 2HNO
3
(aq) SnO
2
(aq) + 4NO
2
(g) + 2H
2
O (l)
Yang berperan sebagai reduktor adalah...
a. SnO
2

b. HNO
3

c. H
2
O
d. Sn
72

Alasan :
1) Karena Sn mengalami kenaikan bilangan oksidasi
2) Karena H pada H
2
O mengalami penurunan bilangan oksidasi
3) Karena H pada HNO
3
mengalami kenaikan bilangan oksidasi
4) Karena O pada SnO
2
mengalami penurunan bilangan oksidasi


73

Lampiran 7 Soal Pilihan Ganda Dua Tingkat Tervalidasi
Pilihlah jawaban yang paling tepat dan pilihlah alasan paling tepat mengapa kalian memilih
jawaban tersebut!

1. Berikut data hasil pengujian daya hantar listrik berbagai zat sebagai berikut :
Keadaan zat
Padatan Lelehan Larutan
Jenis Zat
P Nonkonduktor Baik Baik
Q Nonkonduktor Nonkonduktor Baik
R Baik Baik Baik
S Nonkonduktor Nonkonduktor Baik
Zat elektrolit yang merupakan senyawa kovalen adalah?
a. Q dan S
b. R dan P
c. P dan S
d. R dan S
Alasan :
1) Senyawa kovalen padatan dan lelehannya bersifat nonkonduktor
2) Karena senyawa kovalen polar mempunyai kutub sehingga ionnya dapat bergerak
bebas
3) Karena senyawa kovalen tidak dapat menghantarkan listrik baik padatan, lelehan
maupun larutannya
4) Karena ikatan kovalen lelehannya dapat menghantarkan listrik

2. Pehatikan tabel berikut :
Larutan Lampu Pengamatan Lain
KI Nyala terang Banyak gelembung
NH
4
OH Nyala redup Banyak gelembung
HCOOH Tidak menyala Sedikit gelembung
C
6
H
6
Tidak menyala Tidak ada gelembung
Pasangan larutan yang merupakan elektrolit kuat dan non elektrolit secara berturut-
turut adalah...
a. NH
4
OH dan HCOOH
b. KI dan HCOOH
c. NH
4
OH dan C
6
H
6

d. KI dan C
6
H
6

Alasan :
1) Karena KI terurai menjadi ion sempurna dalam larutan, sedangkan C
6
H
6
dalam
larutan berbentuk molekulnya
2) Karena NH4OH terurai menjadi ion dalam larutan, sedangkan C
6
H
6
dalam larutan
berbentuk molekulnya

74

3) Karena NH4OH terurai menjadi ion dalam larutan, sedangkan HCOOH dalam
larutan berbentuk molekulnya
4) Karena KI terurai menjadi ion sempurna dalam larutan, sedangkan HCOOH
dalam larutan berbentuk molekulnya

3. Perhatikan beberapa zat berikut :
- C
6
H
12
O
6
(Glukosa)
- NaCl (Garam Dapur)
- CH
3
COOH (Cuka)
- HCl (Asam Klorida)
Pasangan zat yang merupakan elektrolit kuat dan elektrolit lemah berturut-turut
adalah...
a. NaCl dan C
6
H
12
O
6

b. NaCl dan CH
3
COOH
c. HCl dan NaCl
d. CH
3
COOH dan C
6
H
12
O
6

Alasan :
1) Karena HCl akan terionisasi sempurna dalam air, sementara NaCl akan terioniasi
sebagian dalam air
2) Karena CH
3
COOH memiliki derajat ionisasi = 1, sementara C
6
H
12
O
6
memiliki
derajat ionisasi = 0
3) Karena NaCl akan terionisasi sempurna dalam air, sementara CH
3
COOH akan
terionisasi sebagian dalam air
4) Karena NaCl memiliki derajat ionisasi = 1, sementara C
6
H
12
O
6
memiliki derajat
ionisasi = 0

4. Dari zat berikut yang dapat menghantarkan arus listrik lebih baik adalah...
a. NaOH 0,05 M
b. NaCl 0,1 M
c. C
6
H
12
O
6
1 M
d. HCl 0,5 M
Alasan :
1) Karena zat tersebut memiliki konsentrasi yang paling tinggi
2) Karena zat tersebut memiliki konsentrasi yang tinggi dan merupakan elektrolit kuat
3) Karena zat tersebut merupakan elektrolit kuat
4) Karena zat tersebut merupakan senyawa ionik

5. Dalam larutan dengan konsentrasi yang sama, yang dapat menghantarkan listrik lebih
baik adalah....
a. NaCl
b. HCl
c. BaCl
2

d. CH
3
COOH
Alasan :
75

1) Karena NaCl mengalami ionisasi sempurna dalam air, sehingga bisa
menghantarkan listrik dengan lebih baik.
2) Karena BaCl
2
akan menghasilkan jumlah ion lebih banyak dalam air, sehingga
bisa menghantarkan listrik dengan lebih baik.
3) Karena CH
3
COOH akan menghasilkan jumlah ion lebih banyak dalam air,
sehingga bisa menghantarkan listrik dengan lebih baik.
4) Karena HCl mengalami ionisasi sempurna dalam air, sehingga bisa
menghantarkan listrik dengan lebih baik.

6. Berikut merupakan persamaan reaksi redoks berdasarkan pengikatan oksigen,
kecuali...
a. Cl
2
+ 2I
-
2Cl
-
+ I
2

b. CO + O
2
CO
2

c. 2H
2
+ O
2
2H
2
O
d. 2SO
2
+ O
2
2SO
3

Alasan :
1) Karena hanya terdapat penyerahan oksigen
2) Karena terjadi perubahan muatan dalam reaksi
3) Karena terjadi pelepasan dan penerimaan elektron
4) Karena senyawa yang menyerahkan oksigen tidak bersisa

7. Berikut ini yang merupakan persamaan reaksi redoks berdasarkan pelepasan dan
penerimaan eleektron adalah...
a. 2H
2
+ O
2
2H
2
O
b. H
2
O
2
H
2
O + O
2

c. 2Na + I
2
2NaI
d. N
2
+ 3H
2
2NH
3

Alasan :
1) Karena ada perubahan muatan dalam reaksi
2) Karena terjadi pemecahan senyawa dalam reaksi yang melibatkan pelepasan
elektron
3) Karena terjadi penggabungan beberapa senyawa yang melibatkan penggunaan
elektron
4) Karena ada elektron yang diserahterimakan dalam reaksi pembentukan

8. Bilangan oksidasi Mn paling tinggi terdapat pada senyawa...
a. MnCl
2

b. KMnO
4

c. Mn
2
(SO4)
3

d. Mn(NO3)
2

Alasan :
1) Karena bilangan oksidasinya +6
2) Karena bilangan oksidasinya +3
3) Karena bilangan oksidasinya +7
76

4) Karena bilangan oksidasinya +2

9. Bilangan oksidasi Cl paling rendah terdapat pada senyawa...
a. AlCl
3

b. Cl
2

c. HClO
3

d. KClO
2

Alasan :
1) Karena bilangan oksidasinya 0
2) Karena bilangan oksidasinya -1
3) Karena bilangan oksidasinya -3
4) Karena bilangan oksidasinya -2

10. Pada reaksi FeI
2
(aq) + Cl
2
(g) FeCl
2
(aq) + I
2
(s), yang berperan sebagai oksidator
adalah...
a. FeI
2

b. I
2

c. FeCl
2

d. Cl
2

Alasan :
1) Karena atom Cl pada Cl
2
mengalami penuruna bilangan oksidasi
2) Karena atom I pada I
2
mengalami kenaikan bilangan oksidasi
3) Karena atom I pada FeI
2
mengalami kenaikan bilangan oksidasi
4) Karena atom Fe pada FeCl
2
mengalami penurunan bilangan oksidasi

11. Dalam reaksi berikut :
Sn(s) + 2HNO
3
(aq) SnO
2
(aq) + 4NO
2
(g) + 2H
2
O (l)
Yang berperan sebagai reduktor adalah...
a. SnO
2

b. HNO
3

c. H
2
O
d. Sn
Alasan :
1) Karena H pada H
2
O mengalami penurunan bilangan oksidasi
2) Karena H pada HNO
3
mengalami kenaikan bilangan oksidasi
3) Karena O pada SnO
2
mengalami penurunan bilangan oksidasi
4) Karena Sn mengalami kenaikan bilangan oksidasi

77

KUNCI JAWABAN

Nomor Soal Jawaban
1 A,1
2 B,3
3 D,1
4 D,2
5 C,2
6 A,3
7 C,4
8 B,3
9 A,2
10 D,1
11 D,4



78

Lampiran 8 Lembar Validasi
LEMBAR PERTIMBANGAN

Bapak / Ibu yang terhormat, saya memohon kesediaan Bapak / Ibu untuk melakukan
validasi terhadap perangkat tes yang saya kembangkan, yaitu tes diagnostik pilihan ganda dua
tingkat (two tier multiple choice test) (instrumen terlampir). Validasi dilakukan dengan cara
mengisi tabel yang telah disediakan, untuk mengetahui validitas isi menggunakan metode
CVR (content validity ratio) dari perangkat tes yang saya kembangkang. Atas kesediaan dan
masukan Bapak / Ibu, saya ucapkan terima kasih.
Petunjuk pemberian skor :
- Skor 2 untuk soal yang valid tanpa perbaikan
- Skor 1 untuk soal yang valid dengan saran perbaikan
- Skor 0 untuk soal yang tidak valid
Kevalidan soal dinilai berdasarkan kecocokannya dengan kriteria berikut :
1. Sesuai dengan materi pokok yang dipelajari
2. Sesuai dengan indikator pencapaian hasil belajar
3. Sesuai dengan tingkat kesukaran siswa kelas X SMA
Untuk soal dengan skor 1, dimohon kepada Bapak / Ibu untuk memberikan saran
perbaikan baik dalam segi redaksional dam tata bahasanya.

79

LEMBAR VALIDASI SOAL
Standar Kompetensi : Memahami sifat-sifat larutan non-elektrolit dan elektrolit, serta reaksi oksidasi-reduksi
Kompetensi Dasar Indikator Soal Nomor Soal Kunci Jawaban Skor Saran
Mengidentifikasi
sifat larutan non-
elektrolit dan
elektrolit
berdasarkan data
hasil percobaan.
Mendeskripsikan
bahwa larutan
elektrolit dapat
berupa senyawa
ion dan senyawa
kovalen polar.
Nomor 1 A,1
Mengelompokkan
larutan ke dalam
larutan elektrolit
dan non elektrolit
berdasarkan sifat
hantaran
listriknya
Nomor 2 B,3




Nomor 3 D,1




Membandingkan
kemampuan
hantaran listrik
suatu zat,
berdasarkan
konsentrasi dan
jumlah ionnya
Nomor 4 D,2




Nomor 5 C,2




Menjelaskan
perkembangan
konsep reaksi
oksidasi-reduksi
dan hubungannya
dengan tata nama
Memebedakan
reaksi redoks
berdasarkan teori
yang mendasarinya
Nomor 6 A,3





Nomor 7 C,4
79
80

senyawa serta
penerapannya




Mengitung
bilangan oksidasi
suatu unsur dalam
senyawa
Nomor 8 B,3




Nomor 9 A,2




Menentukan
oksidator dan
reduktor dalam
reaksi redoks
Nomor 10 D,1




Nomor 11 D,4





Bengkulu, Maret 2014
Validator



( ............................................. )

80
81

Lampiran 9 Hasil Uji CVR
UJI VALIDITAS SOAL

Nomor Soal
Validator 1 Validator 2
Nilai CVR
Ya Tidak Ya Tidak
1 1 1 0.99
2 1 1 0.99
3 1 1 0.99
4 1 1 0.99
5 1 1 0.99
6 1 1 0.99
7 1 1 0.99
8 1 1 0.99
9 1 1 0.99
10 1 1 0.99
11 1 1 0.99

CVI 0.99
Rumus mencari CVR untuk masing-masing butir soal :

,
Keterangan :
CVR : nilai validitas isi soal

: jumlah responden yang mengatakan Ya


N : total responden

81
82

Lampiran 10 Uji Homogenitas
UJI HOMOGENITAS

Kelas Jumlah Siswa Rata-rata Varian
X1 25 68.20 149.23
X2 25 50.00 207.81

F Hitung 1.39

F Tabel 1.98

Nilai F Hitung dicari dengan rumus :



Keterangan :
F : nilai F hitung


82
83

Lampiran 11 Hasil Uji Reliabilitas
UJI RELIABILITAS SOAL

Siswa
Nomor
X X-Xi (X-Xi)^2
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11
1 0 0 1 0 0 0 0 1 0 1 0 3 -0.57 0.33
2 0 1 1 0 0 0 1 0 0 1 0 4 0.43 0.18
3 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 -2.57 6.61
4 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 1 -2.57 6.61
5 1 0 1 0 1 0 1 0 0 1 1 6 2.43 5.90
6 1 1 1 0 1 1 0 1 1 1 1 9 5.43 29.47
7 1 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 2 -1.57 2.47
8 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 1 -2.57 6.61
9 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 -2.57 6.61
10 1 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 2 -1.57 2.47
11 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 -3.57 12.76
12 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 1 -2.57 6.61
13 1 1 1 0 1 0 1 0 0 1 1 7 3.43 11.76
14 1 0 1 0 0 1 0 1 0 1 0 5 1.43 2.04
15 1 1 1 0 1 1 0 0 0 1 0 6 2.43 5.90
16 1 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 2 -1.57 2.47
17 1 1 0 0 0 1 1 1 0 1 1 7 3.43 11.76
18 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 -2.57 6.61
19 1 1 1 0 0 1 0 0 0 1 0 5 1.43 2.04
20 1 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 2 -1.57 2.47
21 1 1 1 0 1 1 1 1 0 1 1 9 5.43 29.47
Jumlah 15 7 13 0 6 6 5 5 1 12 5 75 161.14
P 0.71 0.33 0.62 0.00 0.29 0.29 0.24 0.24 0.05 0.57 0.24
Q 0.29 0.67 0.38 1.00 0.71 0.71 0.76 0.76 0.95 0.43 0.76
Pq 0.20 0.22 0.24 0.00 0.20 0.20 0.18 0.18 0.05 0.24 0.18 1.90
Rata-rata 3.57

Varian 8.06


KR20 0.84

Nilai KR20 diperoleh dari :

)
Keterangan :
r = nilai korelasi
k = butir soal

= varians skor
pi = jumlah skor benar pada butir tertentu
qi = jumlah skor salah pada butir tertentu
84

Lampiran 12 Perhitungan Tingkat Pemahaman Siswa
PERHITUNGAN PERSENTASE TINGKAT PEMAHAMAN SISWA KELAS X1

Nomor
Soal
Pemahaman Siswa Persentasi
Paham Miskonsepsi Tidak Paham Jumlah Paham Kurang Paham Tidak Paham
1 15 6 0 21 71% 29% 0%
2 7 14 0 21 33% 67% 0%
3 13 8 0 21 62% 38% 0%
4 0 12 9 21 0% 57% 43%
5 6 12 3 21 29% 57% 14%
6 6 9 6 21 29% 43% 29%
7 5 9 7 21 24% 43% 33%
8 5 13 3 21 24% 62% 14%
9 1 15 5 21 5% 71% 24%
10 12 8 1 21 57% 38% 5%
11 5 9 7 21 24% 43% 33%

PERHITUNGAN PERSENTASE TINGKAT PEMAHAMAN SISWA KELAS X2

Nomor
Soal
Pemahaman Siswa Persentasi
Paham Miskonsepsi Tidak Paham Jumlah Paham Kurang Paham Tidak Paham
1 5 15 0 20 25% 75% 0%
2 6 14 0 20 30% 70% 0%
3 10 10 0 20 50% 50% 0%
4 0 18 2 20 0% 90% 10%
5 0 8 12 20 0% 40% 60%
6 6 6 8 20 30% 30% 40%
7 0 19 1 20 0% 95% 5%
8 3 13 6 22 15% 65% 30%
9 0 17 3 20 0% 85% 15%
10 4 13 3 20 20% 65% 15%
11 5 11 4 20 25% 55% 20%
Persentase miskonsepsi diperoleh dengan persamaan :





85

Lampiran 13 Pemilihan siswa untuk pengembangan soal
No
Siswa
Nilai Kelompok Keterangan
1 92,50
Kelompok Tinggi

2
82,50

3 80,00 Sampel 1
4 80,00
5 77,50 Sampel 2
6 77,50
7 77,50 Sampel 4
8 75,00 Sampel 3
9 72,50
Kelompok
Sedang

10 72,50 Sampel 5
11 72,50
12 72,50
13 70,00 Sampel 6
14
70,00

15 70,00 Sampel 7
16 67,50
17 67,50 Sampel 8
18 65,00
Kelompok
Rendah

19 60,00 Sampel 9
20 57,50
21 55,00 Sampel 10
22 50,00
23 50,00 Sampel 11
24 47,50 Sampel 12
25 42,50

86

Lampiran 14 Dokumentasi Pelaksanaan Penelitian

Pelaksanaan tes essay

Pelaksanaan tes pilihan ganda beralasan

Pelaksanaan uji reliabilitas



87



Pelakasanaan aplikasi produk akhir


88

Lampiran 15 Curriculum Vitae

1. Identitas Diri
Nama Septian Jauhariansyah
Jenis Kelamin Laki-laki
NPM A1F010031
Tempat, Tanggal Lahir Curup, 18 September 1991
Alamat di Bengkulu Jln. WR Supratman Gang Juwita RT 07, Pondokan Istana
Daffa
Nomor HP 089660001223
Asal Orang Tua Desa Bogor Baru, Kecamatan Kepahiang, Kabupaten
Kepahiang

2. Riwayat Pendidikan
No Jenjang Pendidikan Spesialisasi Tahun
Lulus
Tempat
1 SD - 2003 SD N 36 Desa Kampung
Bogor
2 SMP - 2006 SMP N 01 Kepahiang
3 SMA IPA 2009 SMA N 01 Kepahiang
4 Perguruan Tinggi Pendidikan Kimia 2014 Universitas Bengkulu

3. Pengalaman Organisasi
No Tahun Nama Organisasi Kedudukan di Organisasi
1 2006/2007 RISMA Al Falah Anggota bidang media informasi
2 2007/2008 RISMA Al Falah Sekretaris bidang media informasi
3 2009/2010 HMI Sekretaris Umum HMI Komisariat
Hukum
4 2010/2011 HMI Ketua Bidang P3A HMI Komisariat
Hukum
5 2010/2011 HIMAMIA Anggota
6 2011 HMI Wakil Sekretaris Umum Bidang PA
HMI Cabang Bengkulu
7 2011/2012 HIMAMIA Anggota Kestari
6 2012/2013 HMI Ketua Umum HMI Komisariat FKIP
8 2012/2013 HIMAMIA Anggota Bidang Pendidikan dan
Penalaran
9 2013/2014 HMI Wakil Sekretaris Umum Bidang
Partisipasi Pembangunan Daerah
HMI Cabang Bengkulu






89

4. Prestasi yang Pernah Diraih
No Prestasi Tingkat Tahun
1 Juara 1 Lomba Debat
Bahasa Inggris SMA
Kabupaten 2006
2 Juara 3 Lomba Debat
Bahasa Inggris SMA
Kabupaten 2007
3 Juara 2 Lomba Debat
Bahasa Inggris SMA
Kabupaten 2007
4 Penerima dana hibah
PKM K DIKTI
Universitas 2012 (didanai tahun
2013)
5 Pemakalah Tingkat
Nasional PKM K
PIMNAS 26
Universitas Mataram
Nasional 2013

Semia data yang penulis cantumkan dalam biodata ini sesuai dengan kenyataan. Jika
dikemudian hari ditemukan ketidaksesuaian maka penulis sanggup untuk menerima segala
resikonya. Demikian biodata ini penulis buat dengan sebenarnya untuk melengkapi naskah
skripsi.

Bengkulu, Juni 2014




(Septian Jauhariansyah)
A1F011031