Anda di halaman 1dari 4

DUNITE

BATUAN BEKU ULTRA BASA


Mineral Aksesoris
Olivine, Chromite, Spinels,
Garnet, Magnetite, Rutile
Granularitas Fanerik
PYROXENITE
PERIDOTITE
Mineral Utama Olivine (>90%) , Pyroxene
Chromite , Pyrope
Fanerik
Holokristalin
Masif
Mineral Aksesoris
Granularitas
Kristalinitas
Warna
Sruktur
Hijau Terang
Sruktur
Granularitas Fanerik
Kristalinitas Hipokristalin
Warna Hitam Kehijauan
Mineral Utama Olivine , Pyroxene
Mineral Aksesoris
Plagioclase, Spinel, Garnet,
Amphibole, and Phlogopite
Masif
Kristalinitas Holokristalin
Warna Hitam
Mineral Utama Pyroxene (>90%)
Sruktur Masif
BASALT
HORNBLENDITE
BATUAN BEKU BASA
GABRO
Mineral Utama Hornblende (90%)
Mineral Aksesoris Olivine, Pyroxene
Granularitas Fanerik
Kristalinitas Holokristalin
Warna Hitam
Sruktur Masif
Mineral Utama Pyroxene, Plagioclase
Mineral Aksesoris
Olivine, Hronblende, Biotite,
Quartz
Granularitas Fanerik
Kristalinitas Hipokristalin
Warna Hitam
Sruktur Masif
Mineral Utama Pyroxene, Plagioclase
Mineral Aksesoris
Olivine, Hronblende, Biotite,
Quartz
Granularitas Afanitik / Porfiritik
Kristalinitas Hollohyalin
Warna Hitam
Sruktur Vesikuler / Amigdoloidal
1.Batuan beku ultrabasa adalah batuan beku yang secara kimia mengandung kurang dari 45% SiO2 dari
komposisinya. Kandungan mineralnya didominasi oleh mineral-mineral berat dengan kandungan unsur-
unsur seperti Fe(besi/iron) dan Mg(magnesium) yang disebut juga mineral ultramafik. Batuan beku
ultrabasa hanya dapat terbentuk secara plutonik, dikarenakan materi magma asalnya yang merupakan
magma induk(parent magma) yang berasal dari asthenosfer. Kehadiran mineralnya seperti olivin, piroksin,
hornblende, biotit dan sedikit plagioklas. Pada batuan beku ultrabasa hampir tidak ditemukan mineral
kuarsa. Batuan beku ultrabasa ini juga hanya bertekstur afanitik karena sifat tempat terbentuknya yang
plutonik.
2.Batuan beku basa adalah batuan beku yang secara kimia mengandung 45%-52% SiO2 dalam
komposisinya. Kandungan mineral penyusunnya di dominasi oleh mineral-mineral gelap (mafic). Batuan
beku basa dapat terbentuk secara plutonik maupun vulkanik. Yang terbentuk secara plutonik umumnya
adalah batuan dari kerak samudra yang terbentuk dari jalur tektonik divergen, sedangkan yang terbentuk
secara vulkanik adalah dari gunung api atau intrusian yang ketebalan kerak buminya tidak terlalu tebal.
Kehadiran mineral-mineralnya seperti Olivin, Piroksin, Hornblende, Biotit, Plagiolas dan sedikit Kuarsa.
Warna pada batuan beku basa ini umumnya gelap karena kandungan mineralnya yang dominan gelap.
- http://en.wikipedia.org , tanggal Akses 31 Oktober 2012
- http://http://geology.about.com/od/rocks/ig/igrockindex/ . Tanggal akses 31 Oktober 2012
SUMBER