Anda di halaman 1dari 175

RENCANA DETAIL TATA RUANG

KECAMATAN KUTA ALAM


KOTA BANDA ACEH

LAPORAN AKHIR
Kerjasama antara
Pemerintah Kota Banda Aceh
dengan
GTZ SLGSR
(Support for Local Governance for Sustainable Reconstruction)

Februari 2007
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam
gtz SLGSR
i

KATA PENGANTAR



Kegiatan Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam merupakan
realisasi dari kerjasama Pemerintah Kota Banda Aceh dengan Pemerintah Jerman
melalui GTZ-SLGSR (Support for Local Government for Sustainable Reconstruction).
Laporan Akhir (Final Report) ini merupakan hasil akhir kegiatan Penyusunan Rencana
Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam yang mengkombinasikan pendekatan
perencanaan partisipatif (bottom-up planning) dan perencanaan dari tingkat yang lebih
tinggi (top-down planning).
Laporan ini berisi hasil pengumpulan data dan informasi dari para stakeholder yang
terkait, analisis, konsep perencanaan, Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan
Kuta Alam, serta rekomendasi dan indikasi program. Selain itu, laporan ini juga telah
mengakomodasi semua masukan dan saran yang telah diberikan pada acara kick-off
meeting dan workshop-workshop yang telah dilakukan selama proses penyusunan
RDTR ini.
Tak ada gading yang tak retak, demikian halnya dengan laporan ini masih terdapat
kekurangan dan kelamahan. Untuk itu, kami sangat mengharapkan masukan dan saran
dari para stakeholder terkait demi kesempurnaan RDTR ini. Besar harapan kita
bersama bahwa RDTR ini dapat digunakan sebagai pedoman dalam pelaksanaan
pembangunan di Kecamatan Kuta Alam.
Terima kasih kami ucapkan kepada semua pihak yang telah memberikan support,
masukan dan saran demi terselesaikannya penyusunan RDTR ini.


Penyusun,
GTZ-SLGSR

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam
gtz SLGSR
ii

DAFTAR ISI



Kata Pengantar............................................................................................................. i
Daftar Isi ..................................................................................................................... ii
Daftar Tabel .................................................................................................................. v
Daftar Gambar ............................................................................................................. vii

BAB I PENDAHULUAN........................................................................................... I 1
1.1 Latar Belakang ...................................................................................................... I 1
1.2 Tujuan, Fungsi dan Manfaat .............................................................................. I 1
1.2.1 Tujuan......................................................................................................... I 1
1.2.2 Fungsi dan Manfaat.................................................................................. I 2
1.3 Ruang Lingkup .................................................................................................... I 3
1.3.1 Ruang Lingkup Wilayah ......................................................................... I 3
1.3.2 Ruang Lingkup Perencanaan.................................................................. I 3
1.3.3 Ruang Lingkup Waktu Perencanaan..................................................... I 5
1.4 Pendekatan Perencanaan .................................................................................... I 5
1.4.1 Pengertian Istilah Dalam Perencanaan Tata Ruang ........................... I 5
1.4.2 Pendekatan Perencanaan ........................................................................ I 7
1.4.3 Kerangka Pemikiran................................................................................. I 8
1.5 Sistematika Laporan ............................................................................................ I 10

BAB II KARAKTERISTIK WILAYAH KECAMATAN KUTA ALAM.......... II 1
2.1 Wilayah Administrasi ......................................................................................... II 1
2.2 Fisik Dasar ............................................................................................................. II - 3
2.2.1 Ketinggian.................................................................................................. II 3
2.2.2 Kemiringan................................................................................................ II 3
2.2.3 Hidrologi.................................................................................................... II 5
2.2.4 Geologi dan Jenis Tanah.......................................................................... II 5
2.2.5 Iklim............................................................................................................ II 10
2.3 Kependudukan ..................................................................................................... II 10
2.3.1 Jumlah Penduduk..................................................................................... II 10
2.3.2 Kepadatan Penduduk .............................................................................. II 11
2.3.3 Pertumbuhan Penduduk......................................................................... II 12
2.3.4 Struktur Penduduk................................................................................... II 12
2.4 Perekonomian ....................................................................................................... II 14
2.4.1 Sektor Ekonomi......................................................................................... II 14
2.4.2 Pendapatan Perkapita.............................................................................. II 18
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam
gtz SLGSR
iii
2.4.3 Potensi Pengembangan Ekonomi........................................................... II 19
2.5 Struktur dan Pola Pemanfaatan Ruang............................................................. II 20
2.5.1 Struktur Ruang.......................................................................................... II 20
2.5.2 Pola Pemanfaatan Ruang......................................................................... II 23
2.6 Transportasi........................................................................................................... II 27
2.6.1 Sarana Transportasi.................................................................................. II 27
2.6.2 Prasarana Transportasi ............................................................................ II 28
2.6.3 Manajemen Lalu Lintas ........................................................................... II 28
2.7 Fasilitas................................................................................................................... II 33
2.7.1 Fasilitas Pendidikan ................................................................................. II 33
2.7.2 Fasilitas Kesehatan ................................................................................... II 34
2.7.3 Fasilitas Peribadatan ................................................................................ II 38
2.7.4 Fasilitas Perdagangan dan Jasa .............................................................. II 40
2.7.5 Fasilitas Perkantoran dan Pemerintahan .............................................. II 43
2.7.6 Fasilitas Ruang Terbuka Hijau dan Olah Raga .................................... II 45
2.8 Utilitas .................................................................................................................... II 50
2.8.1 Drainase ..................................................................................................... II 50
2.8.2 Air Bersih................................................................................................... II 51
2.8.3 Listrik.......................................................................................................... II 54
2.8.4 Telepon....................................................................................................... II 56
2.8.5 Persampahan............................................................................................. II 56

BAB III DASAR PERTIMBANGAN PENYUSUNAN RDTR KECAMATAN
KUTA ALAM.............................................................................................. III 1
3.1 Review Kebijakan Pembangunan dan Tata Ruang ......................................... III 1
3.1.1 RTRW Kota Banda Aceh Tahun 2002-2010........................................... III 1
3.1.2 Rencana Induk Rehabilitasi dan Rekonstruksi Wilayah Aceh dan
Nias, Sumatera Utara (Blue Print).......................................................... III 6
3.1.3 Rencana Rehabilitasi dan Rekonstruksi Kota Banda Aceh (JICA) .... III 6
3.1.4 Revisi RTRW Kota Banda Aceh (Departemen Pekerjaan Umum) .... III 9
3.1.5 Perencanaan Yang Telah Dilakukan di Kecamatan Kuta Alam........ III 10
3.1.6 Pedoman Pembangunan Bangunan (Building Code) ........................ III 10
3.2 Review Kemajuan Pelaksanaan Rehabilitasi dan Rekonstruksi ................... III 14
3.3 Usulan Pembangunan Dari Masyarakat Kecamatan Kuta Alam.................. III 16
3.4 Kesesuaian dan Kemampuan Lahan Untuk Pengembangan ........................ III 16
3.5 Daya Tampung Ruang dan Proyeksi Penduduk............................................. III 16
3.6 Konsep Dasar Pengembangan Ruang............................................................... III 22
3.7 Kebutuhan Ruang Untuk Pengembangan........................................................ III 25

BAB IV RENCANA DETAIL TATA RUANG KECAMATAN KUTA ALAM IV 1
4.1 Tujuan Pengembangan Kawasan Kecamatan Kuta Alam.............................. IV 1
4.2 Rencana Struktur dan Pola Pemanfaatan Ruang............................................. IV 2
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam
gtz SLGSR
iv
4.2.1 Kebijakan Pengembangan Penduduk.................................................... IV 2
4.2.2 Rencana Struktur Pelayanan................................................................... IV 3
4.2.3 Rencana Sistem Transportasi .................................................................. IV 3
4.2.4 Rencana Sistem Jaringan Utilitas............................................................ IV 13
4.2.5 Rencana Pola Pemanfaatan Ruang......................................................... IV 23
4.2.6 Rencana Ruang Terbuka Hijau (RTH)................................................... IV 29
4.3 Pedoman Pelaksanaan Pembangunan Kawasan............................................. IV 34
4.3.1 Arahan Kepadatan Bangunan................................................................. IV 34
4.3.2 Arahan Ketinggian Bangunan ................................................................ IV 34
4.3.3 Arahan Perpetakan Bangunan................................................................ IV 35
4.3.4 Garis Sempadan........................................................................................ IV 39
4.3.5 Rencana Penanganan Blok Peruntukan ................................................ IV 42
4.3.6 Rencana Penanganan Prasarana dan Sarana........................................ IV 45
4.4 Pedoman Pengendalian Pemanfaatan Ruang .................................................. IV 47

BAB V REKOMENDASI DAN INDIKASI PROGRAM .................................. V 1
5.1 Rekomendasi ......................................................................................................... V 1
5.2 Indikasi Program.................................................................................................. V 1

Daftar Pustaka
Lampiran
Dokumentasi



















Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam
gtz SLGSR
v

DAFTAR TABEL


Tabel II.1 Luas Kelurahan dan Gampong di Kecamatan Kuta Alam................ II - 1
Tabel II.2 Kriteria Tingkat Kesesuaian Kawasan Menurut Klasifikasi
Kemiringan Lahan................................................................................... II 5
Tabel II.3 Penduduk Sebelum dan Setelah Gempa dan Gelombang Tsunami
Di Kecamatan Kuta Alam....................................................................... II 11
Tabel II.4 Kepadatan Penduduk Kecamatan Kuta Alam Tahun 2006............... II 12
Tabel II.5 Jumlah Penduduk Kecamatan Kuta Alam Tahun 2006
Berdasarkan Jenis Kelamin .................................................................... II 14
Tabel II.6 PDRB Kota Banda Aceh Menurut Harga Konstan Tahun 2000
Tahun 2000-2005 (Jutaan Rupiah) ......................................................... II 14
Tabel II.7 Pendapatan Perkapita Kota Banda Aceh Tahun 2000-2005 .............. II 18
Tabel II.8 Kondisi Struktur Ruang Kecamatan Kuta Alam Sebelum dan
Sesudah Tsunami..................................................................................... II 20
Tabel II.9 Penggunaan Lahan Tiap Kelurahan/Gampong di Kecamatan
Kuta Alam Tahun 2006 ........................................................................... II 24
Tabel II.10 Fasilitas Pendidikan di Kecamatan Kuta Alam Tahun 2006............. II 33
Tabel II.11 Fasilitas Kesehatan di Kecamatan Kuta Alam Tahun 2006............... II 34
Tabel II.12 Fasilitas Peribadatan di Kecamatan Kuta Alam Tahun 2006............ II 38
Tabel II.13 Fasilitas Ruang Terbuka Hijau di Kecamatan Kuta Alam Th 2006.. II 47
Tabel II.14 Jumlah Pelanggan Air Bersih di Kecamatan Kuta Alam Th. 2006 .. II 53
Tabel III.1 Pembagian Zona, Fungsi dan Jenis Penggunaan Lahan Kota
Banda Aceh Menurut URRP BAC......................................................... III 8
Tabel III.2 Zonasi Pedoman Pembangunan Bangunan (Building Code)
Kecamatan Kuta Alam............................................................................ III 12
Tabel III.3 Kemajuan Pelaksanaan Rehabilitasi dan Rekonstruksi di
Kecamatan Kuta Alam (Status per Juli 2006) ...................................... III 14
Tabel III.4 Permasalahan Utama dan Usulan Penanganan Kecamatan
Kuta Alam (Status per Agustus 2006) .................................................. III 17
Tabel III.5 Proyeksi Penduduk Kecamatan Kuta Alam Tahun 2016 ................. III 22
Tabel III.6 Pembagian Unit Lingkungan di Kecamatan Kuta Alam................... III 25
Tabel III.7 Rekapitulasi Kebutuhan Ruang Tiap Kelurahan dan Gampong di
Kecamatan Kuta Alam Sampai Dengan Tahun 2016 ......................... III 26
Tabel IV.1 Rencana Distribusi Penduduk Kecamatan Kuta Alam Th. 2016...... IV 2
Tabel IV.2 Rencana Pengembangan Jalan Arteri di Kecamatan
Kuta Alam................................................................................................. IV 5
Tabel IV.3 Rencana Pengembangan Jalan Kolektor di Kecamatan Kuta Alam. IV 6
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam
gtz SLGSR
vi
Tabel IV.4 Rencana Pengembangan Jalan Lokal di Kecamatan Kuta Alam...... IV 7
Tabel IV.5 Rencana Kebutuhan Air Bersih Kecamatan Kuta Alam Th. 2016 .... IV 17
Tabel IV.6 Perkiraan Air Buangan Kecamatan Kuta Alam Tahun 2016............. IV 19
Tabel IV.7 Rencana Kebutuhan Listrik Kecamatan Kuta Alam Tahun 2016..... IV 20
Tabel IV.8 Rencana Kebutuhan Telepon Kecamatan Kuta Alam Tahun 2016 .. IV 20
Tabel IV.9 Perkiraan Timbunan Sampah dan Kebutuhan Sarana
Persampahan Kecamatan Kuta Alam Tahun 2016 ............................. IV 23
Tabel IV.10 Rencana Penggunaan Lahan di Kecamatan Kuta Alam Th 2016 ..... IV 25
Tabel IV.11 Jenis dan Karakter Fungsi Hijau ........................................................... IV 30
Tabel IV.12 Rencana Penetapan KDB, KLB dan Perpetakan Bangunan
Di Kecamatan Kuta Alam....................................................................... IV 35
Tabel IV.13 Kriteria Penentuan Garis Sempadan Pantai dan Sungai ................... IV 39
Tabel IV.14 Rencana Penanganan Blok Peruntukan Di Kecamatan Kuta Alam. IV 43
Tabel V.1 Indikasi Program Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan
Kuta Alam Tahun 2007 2016 ............................................................... V 2








Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam
gtz SLGSR
vii

DAFTAR GAMBAR


Gambar 1.1 Peta Orientasi Wilayah Perencanaan.................................................... I 4
Gambar 1.2 Kerangka Pemikiran ............................................................................... I 9
Gambar 2.1 Peta Wilayah Administrasi Kecamatan Kuta Alam........................... II 2
Gambar 2.2 Orientasi Pengembangan Wilayah, Kriteria Ketinggian,
Kemiringan dan Penggunaan Lahan.................................................... II 3
Gambar 2.3 Peta Topografi .......................................................................................... II 4
Gambar 2.4 Peta Geologi Lapisan Permukaan ........................................................ II 6
Gambar 2.5 Peta Geologi Lapisan 2 Meter Dibawah Permukaan Tanah ............ II 7
Gambar 2.6 Peta Klasifikasi Tanah ............................................................................ II 7
Gambar 2.7 Peta Kekuatan Tanah ............................................................................. II 8
Gambar 2.8 Peta Kerentanan Air ............................................................................... II 9
Gambar 2.9 Peta Kesesuaian Bangunan ................................................................... II 10
Gambar 2.10 Peta Kepadatan Penduduk Sebelum dan Sesudah Tsunami ............ II 13
Gambar 2.11 PDRB Kota Banda Aceh Menurut Harga Konstan Tahun 2000
Tahun 2000-2005 (Jutaan Rupiah) ......................................................... II 15
Gambar 2.12 Pertumbuhan PDRB Kota Banda Aceh Menurut Harga Konstan
Tahun 2000 Tahun 2000-2005................................................................. II 15
Gambar 2.13 Pertumbuhan Inflasi di Kota Banda Aceh Tahun 2000-2006 ............ II 16
Gambar 2.14 Indikator Kemiskinan ............................................................................. II 16
Gambar 2.15 Tingkat Kemiskinan ............................................................................... II 17
Gambar 2.16 Jumlah Keluarga dan Keluarga Miskin Kecamatan Kuta Alam
Tahun 2002 dan 2005............................................................................... II 17
Gambar 2.17 Pertambahan Kemiskinan di Kecamatan Kuta Alam........................ II 18
Gambar 2.18 Peta Kondisi Sebelum dan Sesudah Tsunami ..................................... II 21
Gambar 2.19 Peta Pengunaan Lahan Eksisting .......................................................... II 25
Gambar 2.20 Peta Kesesuaian Penggunaan Lahan Eksisting dengan Rencana
Penggunaan Lahan RTRW 2002-2010................................................... II 26
Gambar 2.21 Peta Jaringan Jalan Eksisting ................................................................. II 29
Gambar 2.22 Peta Kondisi Jalan Eksisting................................................................... II 30
Gambar 2.23 Peta Rute Angkutan Umum................................................................... II 32
Gambar 2.24 Kondisi Bangunan Fasilitas Pendidikan SLTA di
Kecamatan Kuta Alam ........................................................................... II 34
Gambar 2.25 Peta Sebaran Fasilitas Pendidikan di Kecamatan Kuta Alam........... II 35
Gambar 2.26 Kondis Bangunan Fasilitas Kesehatan di Kecamatan Kuta Alam ... II 38
Gambar 2.27 Peta Sebaran Fasilitas Kesehatan di Kecamatan Kuta Alam............. II 39
Gambar 2.28 Kondisi Fasilitas Peribadatan Mesjid di Kecamatan Kuta Alam...... II 40
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam
gtz SLGSR
viii
Gambar 2.29 Peta Sebaran Fasilitas Peribadatan di Kecamatan Kuta Alam.......... II 41
Gambar 2.30 Kondisi Fasilitas Perdagangan dan Jasa di Kecamatan Kuta Alam. II 43
Gambar 2.31 Peta Sebaran Fasilitas Perdagangan dan Jasa di Kecamatan
Kuta Alam................................................................................................. II 44
Gambar 2.32 Kondisi Fasilitas RTH dan Lapangan Olah Raga di
Kecamatan Kuta Alam............................................................................ II 48
Gambar 2.33 Peta Sebaran Fasilitas Olah Raga dan Ruang Terbuka Hijau
Di Kecamatan Kuta Alam....................................................................... II 49
Gambar 2.34 Kondisi Sistem Drainase di Kecamatan Kuta Alam........................... II 51
Gambar 2.35 Peta Jaringan Drainase di Kecamatan Kuta Alam ............................. II 52
Gambar 2.36 Kondisi Supply Air Bersih di Kecamatan Kuta Alam........................ II 54
Gambar 2.37 Peta Jaringan Air Bersih di Kecamatan Kuta Alam............................ II 55
Gambar 2.38 Kondisi Jaringan Listrik di Kecamatan Kuta Alam............................ II 56
Gambar 2.39 Kondisi Persampahan di Kecamatan Kuta Alam............................... II 58
Gambar 3.1 Rencana Struktur Tata Ruang Kota Banda Aceh Menurut
RTRW Kota Banda Aceh 2002-2010 ...................................................... III 2
Gambar 3.2 Rencana Penggunaan Lahan Kota Banda Aceh Menurut
RTRW Kota Banda Aceh 2002-2010 ...................................................... III 2
Gambar 3.3 Rencana Struktur Tata Ruang Kota Banda Aceh Menurut
Blue Print (Bappenas) ............................................................................. III 6
Gambar 3.4 Rencana Struktur Tata Ruang Kota Banda Aceh Menurut
UURP BAC (JICA) ................................................................................... III 7
Gambar 3.5 Rencana Penggunaan Lahan Kota Banda Aceh Menurut
UURP BAC (JICA) ................................................................................... III 7
Gambar 3.6 Rencana Struktur Tata Ruang Kota Banda Aceh Menurut
Revisi RTRW (Departemen PU) ............................................................ III 9
Gambar 3.7 Rencana Penggunaan Lahan Kota Banda Aceh Menurut
Revisi RTRW (Departemen PU) ............................................................ III 9
Gambar 3.8 Perencanaan di Kecamatan Kuta Alam................................................ III 11
Gambar 3.9 Usulan Masyarakat Kecamatan Kuta Alam........................................ III 20
Gambar 3.10 Zona Kerusakan Akibat Gempa dan Tsunami Kec. Kuta Alam....... III 21
Gambar 3.11 Konsep Perencanaan Kecamatan Kuta Alam...................................... III 23
Gambar 4.1 Peta Rencana Struktur Pelayanan Kecamatan Kuta Alam................ IV 4
Gambar 4.2 Peta Rencana Jaringan Jalan Kecamatan Kuta Alam ......................... IV 8
Gambar 4.3 Peta Rencana Escape Road Kecamatan Kuta Alam............................ IV 9
Gambar 4.4 Ilustrasi Geometri Penampang Jalan di Kecamatan Kuta Alam...... IV 10
Gambar 4.5 Peta Rute Angkutan Umum Kecamatan Kuta Alam......................... IV 14
Gambar 4.6 Peta Rencana Jaringan Drainase Kecamatan Kuta Alam................... IV 16
Gambar 4.7 Ilustrasi Potongan Penampang Saluran Drainase .............................. IV 15
Gambar 4.8 Peta Rencana Jaringan Air Bersih Kecamatan Kuta Alam................ IV 18
Gambar 4.9 Skema Pembuangan Sampah di Kecamatan Kuta Alam................... IV 22
Gambar 4.10 Peta Rencana Penggunaan Lahan Kecamatan Kuta Alam................ IV 28
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam
gtz SLGSR
ix
Gambar 4.11 Peta Rencana Ruang Terbuka Hijau Kecamatan Kuta Alam............ IV 33
Gambar 4.12 Ilustrasi Garis Sempadan Sungai .......................................................... IV 40
Gambar 4.13 Contoh Garis Sempadan Depan, Samping dan Belakang................. IV 42
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam
gtz SLGSR I - 1
BAB I
PENDAHULUAN


1.1 LATAR BELAKANG
Kecamatan Kuta Alam merupakan wilayah pesisir bagian utara Kota Banda Aceh
yang terkena bencana alam gempa bumi dan gelombang tsunami tanggal 26
Desember 2004 lalu. Sebagian besar wilayah ini, terutama yang berada di bagian
pesisir, mengalami kerusakan yang cukup parah dengan banyaknya jumlah
korban jiwa serta hancurnya sarana dan prasarana seperti rumah, tempat ibadah,
fasilitas pendidikan, jalan, drainase, tambak dan lain-lainnya. Sedangkan untuk
sebagian wilayah Kecamatan Kuta Alam yang merupakan wilayah pusat kota
(central business district) relatif tidak terkena bencana alam gempa bumi dan
gelombang tsunami.
Setelah hampir dua tahun berlalu, telah banyak pihak yang melakukan kegiatan
rehabilitasi dan rekonstruksi, baik oleh lembaga lokal, dalam negeri maupun dari
luar negeri yang dikoordinasikan oleh Badan Rehabilitasi dan Rekonstruksi (BRR)
Aceh Nias. Untuk mengarahkan kegiatan rehabilitasi dan rekonstruksi tersebut
serta mengarahkan perkembangan di masa datang, maka perlu dirumuskan
terlebih dahulu rencana tata ruangnya. Untuk itu, pada saat ini sedang dilakukan
revisi Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kota Banda Aceh.
Seiring dengan upaya untuk mengarahkan dan mempercepat kegiatan rehabilitasi
dan rekonstruksi di wilayah Kecamatan Kuta Alam, serta untuk menyelaraskan
dengan kegiatan revisi RTRW Kota Banda Aceh yang sedang dilakukan, maka
Pemerintah Jerman melalui GTZ-SLGSR membantu Pemerintah Kota Banda Aceh
dalam menyusun Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kuta Alam.

1.2 TUJUAN, FUNGSI DAN MANFAAT
1.2.1 Tujuan
Secara normatif tujuan penyusunan RDTR Kecamatan Kuta Alam ini adalah
menjabarkan RTRW Kota Banda Aceh secara lebih terperinci untuk bagian
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam
gtz SLGSR I - 2
wilayah Kecamatan Kuta Alam guna penyiapan perwujudan ruang dalam rangka
pelaksanaan program-program pembangunan perkotaan di wilayah tersebut.
Secara lebih spesifik, tujuan penyusunan RDTR Kecamatan Kuta Alam ini
terutama adalah untuk mengarahkan upaya-upaya rehabilitasi dan rekonstruksi
yang berkaitan dengan pemanfaatan ruang di Kecamatan Kuta Alam.
1.2.2 Fungsi dan Manfaat
Dengan mengacu kepada Kepmen Kimpraswil No. 327/KPTS/M/2002, maka
RDTR Kecamatan Kuta Alam ini berfungsi untuk :
Menyiapkan perwujudan ruang, dalam rangka pelaksanaan program
pembangunan perkotaan di Kecamatan Kuta Alam yang sesuai dengan
kultur setempat;
Menjaga konsistensi pembangunan dan keserasian perkembangan kawasan
perkotaan di Kecamatan Kuta Alam dengan RTRW Kota Banda Aceh;
Menciptakan keterkaitan antar kegiatan yang selaras, serasi dan efisien;
Menjaga konsistensi perwujudan ruang kawasan perkotaan di Kecamatan
Kuta Alam melalui pengendalian program-program pembangunan
perkotan.
Manfaat dari RDTR Kecamatan Kuta Alam ini adalah sebagai pedoman untuk :
Pemberian arahan perencanaan pembangunan (advis planning),
Pengaturan bangunan dan fasilitas yang ada,
Penyusunan rencana teknik ruang kawasan (RTRK), atau rencana tata
bangunan dan lingkungan (RTBL), yang dapat disetarakan dengan village
planning dalam konteks rehabilitasi dan rekonstruksi,
Pelaksanaan program pembangunan yang terkait dengan pemanfaatan
ruang,
Sinkronisasi perencanaan tata ruang dengan wilayah kecamatan
disekitarnya.


Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam
gtz SLGSR I - 3
1.3 RUANG LINGKUP
1.3.1 Ruang Lingkup Wilayah
Ruang lingkup wilayah perencanaan dalam Penyusunan Rencana Detail Tata
Ruang Kecamatan Kuta Alam meliputi seluruh wilayah administrasi Kecamatan
Kuta Alam.
Kecamatan Kuta Alam seluas 1.007 hektar meliputi :
1. Kelurahan Peunayong (36 hektar)
2. Kelurahan Laksana (21 hektar)
3. Kelurahan Keuramat (49 hektar)
4. Kelurahan Kuta Alam (59 hektar)
5. Kelurahan Beurawe (78 hektar)
6. Kelurahan Kota Baru (78 hektar)
7. Kelurahan Bandar Baru (147 hektar)
8. Kelurahan Mulia (70 hektar)
9. Gampong Lampulo (155 hektar)
10. Gampong Lamdingin (85 hektar)
11. Gampong Lambaro Skep (229 hektar)
Secara lebih jelas mengenai orientasi lokasi wilayah Kecamatan Kuta Alam dapat
dilihat pada Gambar 1.1.

1.3.2 Ruang Lingkup Perencanaan
Mengikuti Pedoman Penataan Ruang (Kepmen Kimpraswil No.
327/KPTS/M/2002), maka muatan dalam Penyusunan Rencana Detail Tata
Ruang Kecamatan Kuta Alam meliputi :
1. Tujuan pengembangan kawasan fungsional perkotaan;
2. Rencana struktur dan pola pemanfaatan ruang Kawasan Perkotaan,
meliputi :
a. Struktur pemanfaatan ruang, yang meliputi distribusi penduduk,
struktur pelayanan kegiatan kawasan perkotaan, sistem jaringan
pergerakan, sistem jaringan telekomunikasi, sistem jaringan energi, dan
sistem prasarana pengelolaan lingkungan;

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam
gtz SLGSR I - 4
Gambar 1.1
Orientasi Wilayah Perencanaan
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam
gtz SLGSR I - 5
b. Pola pemanfaatan ruang, yang meliputi pengembangan kawasan
fungsional (kawasan permukiman, perdagangan, jasa, pemerintahan,
pariwisata, perindustrian) dalam blok-blok peruntukan.
3. Pedoman pelaksanaan pembangunan kawasan fungsional perkotaan,
meliputi :
a. Arahan kepadatan bangunan (net density/KDB) untuk setiap blok
peruntukan;
b. Arahan ketinggian bangunan (maximum height/KLB) untuk setiap blok
peruntukan;
c. Arahan kawasan hijau kota untuk setiap blok peruntukan;
d. Arahan garis sempadan bangunan untuk setiap blok peruntukan;
e. Rencana penanganan lingkungan blok peruntukan;
f. Rencana penanganan jaringan prasarana dan sarana.
4. Pedoman pengendalian pemanfaatan ruang kawasan fungsional perkotaan.

1.3.3 Ruang Lingkup Waktu Perencanaan
Sesuai dengan Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Perkotaan,
maka jangka waktu untuk RDTR adalah 5 (lima) tahun. Namun terkait dengan
pelaksanaan rehabilitasi dan rekonstruksi wilayah Aceh paska tsunami, maka
periodisasi penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam perlu
disesuaikan dengan RTRW Kota Banda Aceh Tahun 2006-2016. Oleh karena itu,
jangka waktu perencanaan dalam Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta
Alam ini adalah 10 tahun ke depan, dari Tahun 2007 sampai dengan Tahun 2016.

1.4 PENDEKATAN PERENCANAAN
1.4.1 Pengertian Istilah Dalam Perencanaan Tata Ruang
1. Ruang adalah wadah yang meliputi ruang daratan, ruang lautan dan ruang
udara sebagai suatu kesatuan wilayah, tempat manusia dan makhluk lainnya
hidup dan melakukan kegiatan serta memelihara kelangsungan hidupnya;
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam
gtz SLGSR I - 6
2. Tata ruang adalah wujud struktural dan pola pemanfaatan ruang, baik
direncanakan maupun tidak;
3. Rencana tata ruang adalah hasil perencanaan tata ruang;
4. Wilayah adalah ruang yang merupakan kesatuan geografis beserta segenap
unsur terkait padanya yang batas dan sistemnya ditentukan berdasarkan
aspek administratif dan/atau aspek fungsional;
5. Kawasan adalah wilayah dengan fungsi utama lindung atau budi daya;
6. Kawasan lindung adalah kawasan yang ditetapkan dengan fungsi utama
melindungi kelestarian lingkungan hidup yang mencakup sumber daya alam
dan sumber daya buatan;
7. Kawasan budi daya adalah kawasan yang ditetapkan dengan fungsi utama
untuk dibudidayakan atas dasar kondisi dan potensi sumber daya alam,
sumber daya manusia, dan sumber daya buatan;
8. Kawasan permukiman adalah bagian dari lingkungan hidup di luar kawasan
lindung baik berupa kawasan perkotaan maupun perdesaan yang berfungsi
sebagai lingkungan tempat tinggal/ lingkungan hunian dan tempat kegiatan
yang mendukung perikehidupan dan penghidupan;
9. Kawasan perdesaan adalah kawasan yang mempunyai kegiatan utama
pertanian termasuk pengelolaan sumber daya alam dengan susunan fungsi
kawasan sebagai tempat permukiman perdesaan, pelayanan jasa
pemerintahan, pelayanan sosial dan kegiatan ekonomi;
10. Kawasan perkotaan adalah kawasan yang mempunyai kegiatan utama bukan
pertanian dengan susunan fungsi kawasan sebagai tempat permukiman
perkotaan, pemusatan dan distribusi jasa pemerintahan, pelayanan sosial, dan
kegiatan ekonomi;
11. Kawasan tertentu adalah kawasan yang ditetapkan secara nasional
mempunyai nilai strategis yang penataan ruangnya diprioritaskan;
12. Masyarakat adalah orang seorang, kelompok orang termasuk masyarakat
hukum adat, adat atau badan hukum.
13. Peran serta masyarakat adalah berbagai kegiatan masyarakat, yang timbul atas
kehendak dan keinginan sendiri di tengah masyarakat untuk berminat dan
bergerak dalam penyelenggaraan penataan ruang.
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam
gtz SLGSR I - 7
14. Izin Lokasi (IL) adalah izin yang diberikan kepada badan usaha pembangunan
perumahan dan permukiman atau kelompok masyarakat untuk memperoleh
dan memanfaatkan tanah untuk pembangunan perumahan dan permukiman
sesuai dengan rencana tata ruang wilayah.
15. Rencana Tata Bangunan dan Lingkungan (RTBL) adalah penataan bangunan
perumahan dan permukiman yang tepat sesuai dengan peraturan bangunan
yang telah disahkan dan diberikan izin perencanaannya kepada badan usaha
pembangunan perumahan dan permukiman atau masyarakat dalam rangka
memanfaatkan tanah untuk pembangunan perumahan dan permukiman.
16. Izin Mendirikan Bangunan (IMB) adalah izin yang diberikan untuk
mendirikan bangunan rumah secara fisik berdasarkan Peraturan Pemerintah
Nomor 17 Tahun 1963 dan yang telah memperoleh izin perencanaannya.
17. Hak atas ruang adalah hak-hak yang diberikan atas pemanfaatan ruang
daratan, ruang lautan dan ruang udara.
18. Visi adalah rumusan umum mengenai keadaan yang diinginkan pada akhir
periode perencanaan.
19. Misi adalah rumusan umum mengenai upaya-upaya yang akan dilaksanakan
untuk mewujudkan visi.
20. Strategi adalah langkah-langkah berisikan program-program indikatif untuk
mewujudkan visi dan misi.
21. Kebijakan adalah arah/tindakan yang diambil oleh Pemerintah Pusat/Daerah
untuk mencapai tujuan.
22. Program adalah instrumen kebijakan yang berisi satu atau lebih kegiatan yang
dilaksanakan oleh instansi pemerintah/lembaga untuk mencapai sasaran dan
tujuan serta memperoleh alokasi anggaran, atau kegiatan masyarakat yang
dikoordinasikan oleh instansi pemerintah.
1.4.2 Pendekatan Perencanaan
Dalam menyusun Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam digunakan
pendekatan perencanaan sebagai berikut :
1. Conformity Approach, yaitu perencanaan tata ruang yang dibuat sesuai
dengan pedoman perencanaan tata ruang. Untuk mengawal dan memantau
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam
gtz SLGSR I - 8
proses penyusunan rencana tata ruang ini diperlukan streering committee
atau tim teknis yang terdiri dari Kepala Bappeda, Kepala Dinas Tata Kota dan
Permukiman, Kepala Dinas Pengembangan Jalan dan Sumber Daya Air.
2. Participation Approach, yaitu perencanaan ini disusun melalui proses
partisipatif dari stakeholder-stakeholder yang terkait. Stakeholder tersebut
nantinya yang akan terlibat dalam proses implementasi dari produk
perencanaan tata ruang ini.
3. Harmonize Bottom-Up and Top-Down Planning Approach, yaitu
mengharmonisasikan pendekatan perencanaan top-down yang focus
terhadap arahan dari tingkat atasnya dengan pendekatan perencanaan
bottom-up yang lebih bersifat partisipatif.
4. Reconstruction Focus and Process Orientation, yaitu perencanaan tata
ruang, tindak lanjut, serta implementasinya difokuskan pada permasalahan
tata ruang yang terkait dengan proses rekonstruksi paska bencana gempa
bumi dan tsunami. Perencanaan yang dibuat berorientasi pada proses
perencanaan yang mengakomodasi semua kepentingan stakeholder.
5. Sustainability-approach, yaitu pendekatan perencanaan yang
berkelanjutan, baik dari aspek sosial, ekonomi, ekologi, dan kelembagaan.
6. Synergy-approach, yaitu pendekatan perencanaan yang mensinergikan
kepentingan antar sektor dan antar wilayah. Oleh karena itu sangat
diperlukan koordinasi dalam penataan ruang, baik koordinasi horisontal yang
mengharmonisasikan kepentingan dan perencanaan sektoral yang berbeda-
beda maupun koordinasi vertikal yang mengharmonisasikan ruang yang
terkait dengan rencana dan proyek dari tingkatan wilayah yang berbeda.

1.4.3 Kerangka Pemikiran
Proses penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam dilakukan
seperti terlihat pada diagram alur kerangka pemikiran seperti terlihat pada
Gambar 1.2.
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam
gtz SLGSR I - 9
Gambar 1.2
Kerangka Pemikiran Proses Penyusunan RDTR Kecamatan Kuta Alam

Permasalahan Pokok

Kondisi Kecamatan Kuta Alam paska bencana tsunami :
Penurunan jumlah penduduk
Hancurnya sarana dan prasarana, seperti rumah,
fasilitas umum, jalan, drainase
Perubahan struktur dan bentuk fisik ruang akibat
bencana gempa bumi dan tsunami
Merupakan bagian kawasan pusat Kota Banda
Aceh sebagai pusat perdagangan dan jasa skala regional.
Kondisi Wilayah

Kondisi fisik lingkungan,
kependudukan, perekonomian,
transportasi, fasilitas & utilitas)
Kegiatan rehab dan rekon yang
telah dan sedang dilakukan
paska bencana tsunami
INPUT

Data Primer
Data Sekunder
PROSES

Survey Primer
(Observasi Lapangan)
Workshop, FGD
Analisis
OUTPUT

Rencana Detail Tata Ruang
Kecamatan Kuta Alam
Tujuan Pengembangan
Kecamatan Kuta Alam
Rencana Struktur dan Pola
Pemanfaatan Ruang
Pedoman Pelaksanaan
Pembangunan Kawasan (KDB,
KLB, perpetakan, garis sempadan,
penanganan blok peruntukan, dan
penanganan jaringan prasarana
dan sarana)
Pedoman pengendalian
pemanfaatan ruang
a. Menciptakan lingkungan yang memenuhi persyaratan dengan
memperhatikan kaidah atau norma-norma sosial budaya setempat.
b. Mengatur dan mengarahkan pembangunan hingga mencapai sasaran
dalam rangka :
- tertib pembangunan,
- tertib pengaturan ruang secara terinci
c. Pertimbangan untuk perencanaan selanjutnya yang lebih mikro
(village planning) dan zoning regulation.
Rencana lebih mikro :
RTRK / RTBL /
Village Planning
RTRW
Kota Banda Aceh
Rencana/Program Sektoral
Rehabilitasi dan Rekontruksi
Paska Bencana Tsunami
Diskusi Diskusi
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam
gtz SLGSR I - 10
1.5 SISTEMATIKA LAPORAN
Laporan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam ini mengikuti
sistematika laporan sebagai berikut :
Bab I Pendahuluan, yang berisikan latar belakang, tujuan, fungsi dan manfaat,
ruang lingkup, pendekatan perencanaan, dan sistematika laporan.
Bab II Karakteristik Wilayah Kecamatan Kuta Alam, yang berisikan tentang
karakteristik kawasan seperti kondisi fisik dasar, kependudukan,
perekonomian, struktur dan pola pemanfaatan ruang, transportasi, fasilitas
dan utilitas.
Bab III Dasar Pertimbangan Penyusunan RDTR Kecamatan Kuta Alam, yang
berisikan review kebijakan pembangunan dan tata ruang, review pedoman
pembangunan bangunan, review terhadap kemajuan pelaksanaan
Rehabilitasi dan Rekonstruksi di Kecamatan Kuta Alam, usulan
pengembangan berdasarkan hasil workshop, kesesuaian dan kemampuan
lahan, daya tampung ruang dan prediksi jumlah penduduk, konsep dasar
pengembangan ruang, kebutuhan ruang untuk pengembangan.
Bab IV Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam, yang berisikan tujuan
pengembangan kawasan, rencana struktur dan pola pemanfaatan ruang,
pedoman pelaksanaan pembangunan kawasan, dan pedoman
pengendalian pemanfaatan ruang.
Bab V Rekomendasi dan Indikasi Program, yang berisikan rekomendasi tindak
lanjut dan matriks indikasi program pembangunan Kecamatan Kota Alam
Tahun 2007-2016.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 1

BAB II
KARAKTERISTIK WILAYAH
KECAMATAN KUTA ALAM

Pada bab ini akan dibahas mengenai karakteristik Kecamatan Kuta Alam, yang
meliputi wilayah administrasi, fisik dasar, kependudukan, perekonomian,
struktur dan pola pemanfaatan ruang, transportasi, serta fasilitas dan utilitas.

2.1 WILAYAH ADMINISTRASI
Kecamatan Kuta Alam merupakan bagian dari wilayah administrasi Kota Banda
Aceh dengan luas wilayah sebesar 1.007 Ha. Kecamatan ini terdiri dari 9
Kelurahan dan 2 Gampong. Batas administrasi Kecamatan Kuta Alam adalah :
Sebelah Utara : Kecamatan Syiah Kuala dan Selat Malaka
Sebelah Selatan : Kecamatan Baiturrahman, Lueng Bata dan Ulee Kareng
Sebelah Barat : Krueng Aceh, Kecamatan Kuta Raja
Sebelah Timur : Krueng Titi Panjang, Kecamatan Syiah Kuala.
Untuk lebih jelasnya mengenai nama dan luas masing-masing kelurahan dan
gampong di Kecamatan Kuta Alam dapat dilihat pada Tabel II.1, sedangkan
orientasi Kecamatan Kuta Alam dapat dilihat pada Gambar 2.1.

Tabel II.1
Luas Kelurahan dan Gampong di Kecamatan Kuta Alam
No Kelurahan/Gampong Status Luas Wilayah (Ha)
Rasio Terhadap Luas
Kecamatan (%)
1 Peunayong Kelurahan 36,00 3,57
2 Laksana Kelurahan 21,00 2,09
3 Keuramat Kelurahan 49,00 4,87
4 Kuta Alam Kelurahan 59,00 5,86
5 Beurawe Kelurahan 78,00 7,75
6 Kota Baru Kelurahan 78,00 7,75
7 Bandar Baru Kelurahan 147,00 14,60
8 Mulia Kelurahan 70,00 6,95
9 Lampulo Gampong 155,00 15,39
10 Lamdingin Gampong 85,00 8,44
11 Lambaro Skep Gampong 229,00 22,74
Kuta Alam Kecamatan 1.007,00 100,00
Sumber : Kota Banda Aceh Dalam Angka Tahun 2005, Kantor Kecamatan Tahun 2006

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 2

Gambar 2.1
Peta Administrasi Kecamatan Kuta Alam






Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 3

2.2 FISIK DASAR
2.2.1 Ketinggian
Secara umum Kecamatan Kuta Alam berada pada ketinggian 0,5-5 meter diatas
permukaan laut, dengan demikian dari segi geografis Kecamatan Kuta Alam
termasuk dalam zona dataran rendah (kurang dari 100 m dpl) dengan ketinggian
tempat 1-10 mdpl. Berdasarkan The urban, rural regional planning field (1980) bahwa
kegiatan budidaya perkotaan dapat dikembangkan pada ketinggian regional
<1000 m dpl. Berdasarkan kriteria ketinggian tersebut maka Kecamatan Kuta
Alam sangat sesuai untuk pengembangan kawasan perkotaan. Untuk lebih
jelasnya mengenai orientasi pengembangan wilayah serta mengenai kriteria
ketinggian, kemiringan dan penggunaan lahan di Kecamatan Kuta Alam dapat
dilihat pada Gambar 2.2.
Gambar 2.2
Orientasi Pengembangan Wilayah
Kriteria Ketinggian, Kemiringan dan Penggunaan Lahan







Konservasi Pertanian dan perGampongan Perkotaan

2.2.2 Kemiringan
Kemiringan lahan di Kecamatan Kuta Alam berada pada kemiringan 0-8% atau
berada pada lahan yang relatif datar. Bentuk dasar permukaan tanah atau struktur
topografi suatu kawasan merupakan sumber daya yang sangat mempengaruhi
lokasi. Pemahaman lengkap terhadap struktur topografi tidak hanya memberi
petunjuk terhadap pemilihan rute lintasan tetapi juga menyatakan susunan
keruangan dari kawasan dan kestabilan pondasi. Berdasarkan kemiringan lahan
di Kecamatan Kuta Alam antara 0-8%, maka berdasarkan kriteria tingkat
kesesuaian kawasan menurut klasifikasi kemiringan lahan, Kecamatan Kuta Alam
sangat baik untuk pengembangan perkotaan. Uraian tingkat kesesuaian kawasan
dapat dilihat pada Tabel II.2 berikut.
> 40 %
1000 mdpl
2000 mdpl
Mutlak konservasi
< 15 %
15-40%
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 4

Gambar 2.3
Peta Topografi Kecamatan Kuta Alam
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 5

Tabel II.2
Kriteria Tingkat Kesesuaian Kawasan
Menurut Klasifikasi Kemiringan Lahan
Kemiringan Lahan Klasifikasi
Tingkat Kesesuian
Pengembangan Perkotaan
0-8% Datar Sangat baik
9-15% Landai Baik
15-25% Agak curam Terbatas
26-40% Curam Sangat terbatas
>40% Sangat curam Mutlak konservasi
Sumber : Pedoman Perencanaan Teknis, 1990

2.2.3 Hidrologi
Pada sisi barat Kecamatan Kuta Alam dibatasi oleh sebuah sungai besar, yaitu
Krueng Aceh yang sampai saat ini dilalui kapal nelayan dalam memasarkan hasil
tangkapannya terutama sebagai jalur penghubung dari laut ke pasar ikan
Peunayong. Sedangkan pada sisi timur dibatasi oleh Krueng Titi Panjang.
Sungai-sungai yang ada di Kecamatan Kuta Alam langsung bermuara ke Selat
Malaka, dengan demikian Kecamatan Kuta Alam rawan terhadap banjir
khususnya pada saat pasang terutama di wilayah-wilayah yang relatif dekat
dengan sungai dan pada saat musim hujan. Disamping itu kondisi lahan yang
relatif datar dan kurang ditunjang sistem drainase yang memadai ikut
memperparah kondisi tersebut sehingga perlu dikembangkan sistem drainase
yang ditunjang oleh pompa air dan sumur resapan serta adanya kolam tandon
sebagai penampung air dari banjir dan pasang purnama.
Untuk memenuhi kebutuhan air bersih di Kecamatan Kuta Alam sebagian besar
penduduk memperoleh supply dari PDAM, sebagian kecil sumur gali dan pompa
yang dalamnya berkisar 4-10 meter. Permasalahan yang terjadi di lapangan bahwa
suplay air bersih dari PDAM sampai saat ini kurang lancar dan tingkat kebocoran
yang relatif tinggi serta banyak pipa yang rusak akibat tsunami sehingga
diperlukan perbaikan dan pemasangan pipa baru.

2.2.4 Geologi dan Jenis Tanah
A. Geologi Lapisan Permukaan
Peta ini dibuat oleh BGS (British Geological Survey) dengan skala 1 : 20.000 tahun
1978. Investigasi sumur dengan menggunakan mesin bor dan secara manual telah
dilakukan oleh BGS pada tahun 1978 dan ManGeoNAD pada tahun 2005.
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 6

Secara umum, tutupan lapisan tanah permukaan di wilayah perencanaan adalah
campuran endapan lumpur, pasir lempung, pasir. Pada bagian timur laut,
sebagian besar berupa rawa-rawa.

Gambar 2.4

Sumber : ManGeoNAD, BGR, 2006

B. Geologi Lapisan 2 Meter Dibawah Permukaan Tanah
Pada lapisan kedalaman 2 meter ini sangat penting untuk proyek dengan pondasi
kecil dan dangkal. Berbeda dengan peta geologi lapisan permukaan, sebagian
besar berupa pasir dan sebagian lapisan lempung yang tidak muncul di
permukaan. Area dengan pasir lempung dan endapan lumpur relatif berkurang
dan sedikit lapisan baru kerikil terdapat di sekitar Krueng Aceh.









Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 7

Gambar 2.5

Sumber : ManGeoNAD, BGR, 2006

C. Klasifikasi Tanah
Gambar 2.6

Sumber : ManGeoNAD, BGR, 2006
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 8

Sebagian besar area pasir pada lapisan permukaan sampai dengan kedalaman 2
meter dapat diklasifikasikan sebagai campuran pasir atau lapisan lumpur dan
berlempung pada beberapa area yang dapat diklasifikasikan sebagai lempung
dengan plastisitas maksimum dimana pada area bagian barat daya lapisan pasir
berlempung, pasir, lumpur dan lempung merupakan lempung plastis.

D. Kekuatan Tanah
Dari peta kekuatan tanah ini terlihat bahwa daerah yang mempunyai kekuatan
tanah paling rendah adalah di bagian tenggara. Sebagian besar area tertutup oleh
lapisan pasir yang cukup tebal sehingga mempunyai kekuatan tanah yang cukup
besar.
Gambar 2.7

Sumber : ManGeoNAD, BGR, 2006

E. Kerentanan Air
Peta ini secara jelas menunjukan bahwa semua area mempunyai kerentaan air
yang tinggi. Pada bagian Krueng Aceh dapat diasumsikan mempunyai kerentaan
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 9

air yang lebih kecil dan di wilayah bagian barat daya mempunyai kerentanan air
yang sangat tinggi.
Gambar 2.8

Sumber : ManGeoNAD, BGR, 2006

F. Kesesuaian Bangunan
Peta ini diproduksi melalui proses ISEG dengan pendekatan overlay pembobotan
dari peta kekuatan tanah dengan peta kerentanan tanah. Hasil overlay tersebut
kemudian diklasifikasikan. Secara umum, area arah utara dan selatan Krueng
Aceh di bagian barat Krueng Aceh mempunyai kondisi tanah yang cukup baik.
Konstruksi bangunan bertingkat kelihatannya akan bermasalah dan mungkin
hanya mungkin dengan proyek pondasi yang kokoh, terutama disebabkan oleh
tingginya resiko gempa bumi yang tinggi Kota Banda Aceh. Pada bagian tenggara
dan barat daya perlu mendapat perhatian khusus karena sebagian besar lahannya
tidak sesuai untuk bangunan.



Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 10

Gambar 2.9

Sumber : ManGeoNAD, BGR, 2006

2.2.5 Iklim
Kecamatan Kuta Alam sebagai bagian dari wilayah yang lebih luas termasuk
dalam iklim tropis (berdasarkan klasifikasi Schmidt Fergusson), dengan musim
hujan terjadi pada bulan Agustus sampai Januari, dan musim kemarau pada
bulan Februari sampai Juli.
Kondisi iklim yang dipantau dari Stasiun Klimatologi Blang Bintang
menggambarkan bahwa curah hujan rata-rata 1.250 2.000 mm/tahun, dengan
hari hujan rata-rata adalah 13 hari/bulan, suhu udara rata-rata berkisar 25 28
o
C,
kelembaban nisbi rata-rata 69 90%, serta kecepatan angin rata-rata 2,0 4,0 knot.

2.3 KEPENDUDUKAN
2.3.1 Jumlah Penduduk
Jumlah penduduk Kecamatan Kuta Alam pada Tahun 1998 1999 mengalami
penurunan dan Tahun 2000 mengalami peningkatan kembali. Akibat bencana
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 11

tsunami diakhir tahun 2004 jumlah penduduk drastis menurun seperti terlihat
pada Tabel II.3.
Tabel II.3
Penduduk Sebelum dan Setelah Gempa dan Gelombang Tsunami
di Kecamatan Kuta Alam
Pasca Tsunami Jumlah Penduduk
Sebelum Tsunami
Hilang Meninggal Selamat
No
Kelurahan/
Gampong
KK LK PR Jumlah LK PR Jumlah LK PR Jumlah KK LK PR Jumlah
1 Kota Baru 408 1.043 987 2.030 4 1 5 5 5 10 384 1.034 981 2.015
2 Bandar Baru 1.297 3.811 3.821 7.632 48 31 79 33 23 56 1.289 3.730 3.767 7.497
3 Kuta Alam 1.366 2.130 2.000 4.130 24 15 39 0 1 1 1.366 2.106 1.984 4.090
4 Peunayong 797 2.468 1.894 4.362 43 74 117 45 62 107 495 2.380 1.758 4.138
5 Mulia 998 2.253 2.440 4.693 190 608 798 235 342 577 805 1.828 1.490 3.318
6 Keuramat 880 3.176 3.081 6.257 37 59 96 15 13 28 839 3.124 3.009 6.133
7 Laksana 1.182 2.576 2.792 5.368 38 55 93 35 47 82 1.182 2.503 2.690 5.193
8 Beurawe 1.741 3.197 2.903 6.110 3 4 7 16 14 30 1.747 3.199 2.882 6.081
9 Lampulo 1.602 3.251 3.071 6.322 1.831 1.691 3.522 0 0 849 1.451 1.370 1.430 2.800
10 Lamdingin 668 2.338 1.628 3.966 251 359 610 356 493 346 575 1.731 776 2.507
11 Lambaro Skep 792 2.104 2.056 4.160 179 250 429 133 213 346 776 1.792 1.593 3.385
Kec. Kuta Alam 11.731 28.347 26.673 55.030 2.648 3.147 5.795 873 1.213 2.432 10.909 24.797 22.360 47.157
Sumber : Kantor Kecamatan Kuta Alam, 2006

2.3.2 Kepadatan Penduduk
Berdasarkan standar nasional tentang kepadatan penduduk untuk kota menengah
yaitu dengan kepadatan maksimum 100 jiwa/Ha, maka kepadatan penduduk di
Kelurahan Peunayong, Laksana, Keuramat dan Kuta Alam telah melampaui
ambang batas kepadatan maksimal yang ditetapkan. Jika mengacu pada Revisi
RTRW Kota Banda Aceh Tahun 2002-2010 dimana rencana kepadatan penduduk
Kota Banda Aceh sampai tahun 2010 diklasifikasikan menjadi 3 kelompok, yaitu :
Kepadatan rendah : 31-50 jiwa/hektar
Kepadatan sedang : 51-75 jiwa/hektar
Kepadatan tinggi : 76-100 jiwa/hektar
















Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 12

Tabel II.4
Kepadatan Penduduk di Kecamatan Kuta Alam Tahun 2006
No Kelurahan/Gampong
Luas Adm
(Ha)
Luas Darat
(Ha)
Penduduk
Tahun 2006
Kepadatan
Adm (Jiwa/Ha)
Kepadatan
Darat (Jiwa/Ha)
1 Peunayong 36,00 31,42 3.332 93 106
2 Laksana 21,00 21,00 5.669 270 270
3 Keuramat 49,00 49,00 5.030 103 103
4 Kuta Alam 59,00 54,73 4.842 82 88
5 Beurawe 78,00 78,00 6.396 82 82
6 Kota Baru 78,00 77,89 2.054 26 26
7 Bandar Baru 147,00 145,93 7.384 50 51
8 Mulia 70,00 66,76 3.159 45 47
9 Lampulo 155,00 49,94 3.423 22 69
10 Lamdingin 85,00 40,47 2.261 27 56
11 Lambaro Skep 229,00 50,22 3.727 16 74
Kec. Kuta Alam 1.007,00 665,36 47.277 47 71
Sumber : Hasil Analisis, 2006

Kepadatan penduduk di Kecamatan Kuta Alam dapat dikategorikan seperti pada
Gambar 2.10.

2.3.3 Pertumbuhan Penduduk
Dalam rentang waktu 9 (sembilan) tahun kebelakang, jumlah penduduk di
Kecamatan Kuta Alam mengalami pertumbuhan yang tidak stabil, selanjutnya
mengalami pertumbuhan yang menurun drastis dari tahun 2004-2005 akibat
bencana gempa dan gelombang tsunami. Pertumbuhan rata-rata penduduk di
Kecamatan Kuta Alam dari tahun 1997-2004 adalah 1,52%. Pertumbuhan
penduduk di Kecamatan ini relatif sama jika dibandingkan dengan pertumbuhan
penduduk Kota Banda Aceh sebesar 1,5%.

2.3.4 Struktur Penduduk
A. Struktur Penduduk Menurut Jenis Kelamin
Jumlah penduduk berdasarkan jenis kelamin di Kecamatan Kuta Alam pada
tahun 2006 menunjukan bahwa jumlah penduduk laki-laki lebih banyak dari pada
penduduk perempuan. Untuk lebih jelasnya mengenai data dan persentase
jumlah penduduk berdasarkan jenis kelamin di Kecamatan Kuta Alam Tahun
2006 dapat dilihat pada Tabel II.5.


Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 13


Gambar 2.10
Peta Kepadatan Penduduk Kecamatan Kuta Alam

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 14

Tabel II.5
Jumlah Penduduk Berdasarkan Jenis Kelamin
di Kecamatan Kuta Alam Tahun 2006
Jumlah Penduduk
No Kelurahan/Gampong
Laki-Laki Perempuan Jumlah
1 Peunayong 1.956 1.376 3.332
2 Laksana 3.177 2.492 5.669
3 Keuramat 2.494 2.536 5.030
4 Kuta Alam 2.623 2.219 4.842
5 Beurawe 3.359 3.037 6.396
6 Kota Baru 1.081 973 2.054
7 Bandar Baru 3.675 3.709 7.384
8 Mulia 1.839 1.320 3.159
9 Lampulo 1.977 1.446 3.423
10 Lamdingin 1.270 991 2.261
11 Lambaro Skep 1.918 1.809 3.727
Kuta Alam Sub District 25.369 21.908 47.277
Sumber : Kantor Kecamatan Tahun 2006


2.4 PEREKONOMIAN
2.4.1 Sektor Ekonomi
Perekonomian Kecamatan Kuta Alam didominasi oleh sektor perdagangan dan
jasa. Hal ini relatif sama dengan kondisi perekonomian Kota Banda Aceh yang
didominasi oleh sektor perdagangan, hotel dan restoran; sektor pengangkutan
dan komunikasi; serta sektor pertanian.

Tabel II.6
PDRB Kota Banda Aceh Menurut Harga Konstan Tahun 2000
Tahun 2000-2005 (Jutaan Rupiah)
Lapangan Usaha 2000 2001 2002 2003 2004 2005
Pertanian 129.013,98 134.674,57 140.647,99 146.390,45 152.283,27 109.326,22
Pertambangan dan Penggalian 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00
Industri Pengolahan 42.464,61 43.290,60 46.384,45 48.091,70 50.917,63 48.658,48
Listrik dan Air Minum 8.181,64 8.881,78 10.366,11 8.116,12 8.835,24 5.686,61
Bangunan/Konstruksi 112.334,82 119.829,43 124.023,46 128.827,07 133.336,02 119.626,13
Perdagangan, Hotel & Restoran 450.099,44 457.964,66 469.004,97 490.350,92 515.213,67 481.919,68
Pengangkutan dan Komunikasi 286.190,78 294.536,29 310.110,36 327.268,08 344.607,64 381.943,54
Bank & Keuangan Lainnya 11.649,96 20.791,26 31.563,21 46.938,15 68.817,82 97.280,16
Jasa-jasa 178.674,63 184.640,46 192.156,66 192.354,46 207.848,52 257.611,33
PDRB Total 1.218.609,86 1.264.609,05 1.324.257,21 1.388.336,95 1.481.859,81 1.502.052,15
Sumber: BPS, Banda Aceh Dalam Angka, 2000-2005



Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 15

Gambar 2.11
PDRB Kota Banda Aceh Menurut Harga Konstan 2000
Tahun 2000-2005 (Jutaan Rupiah)
0
200,000
400,000
600,000
800,000
1,000,000
1,200,000
1,400,000
1,600,000
2000 2001 2002 2003 2004 2005
PERTANIAN PERTAMBANGAN DAN PENGGALIAN INDUSTRI PENGOLAHAN
LISTRIK DAN AIR MINUM BANGUNAN/KONSTRUKSI PERDAGANGAN, HOTEL DAN RESTORAN
PENGANGKUTAN DAN KOMUNIKASI BANK DAN KEUANGAN LAINNYA J ASA-J ASA

Sumber: BPS, Banda Aceh Dalam Angka, 2000-2005

Bila dilihat laju pertumbuhan PDRB Kota Banda Aceh Berdasarkan Harga
Konstan Tahun 2000 terlihat bahwa kondisi perekonomian sebelum tsunami akhir
tahun 2004 cenderung meningkat sampai dengan 6,7%, namun pada periode
tahun 2004-2005 terjadi penurunan laju pertumbuhan yang relatif besar, yaitu
hanya 1,4%. Hal ini dapat dimaklumi karena bencana tsunami telah
menghancurkan sendi-sendi perekonomian Kota Banda Aceh. Hal ini diperparah
dengan tingkat inflasi yang sangat tinggi paska bencana tsunami.
Gambar 2.12
Pertumbuhan PDRB Kota Banda Aceh Berdarsarkan Harga Konstan 2000 Tahun 2000-2005
6.7%
1.4%
4.8%
4.7%
3.8%
0%
1%
2%
3%
4%
5%
6%
7%
8%
2001 2002 2003 2004 2005

Sumber: BPS, Banda Aceh Dalam Angka, 2000-2005









Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 16

Gambar 2.13
Pertumbuhan Inflasi di Kota Banda Aceh Tahun 2000-2006
29%
23%
40%
7%
4%
10%
17%
11%
0%
5%
10%
15%
20%
25%
30%
35%
40%
45%
2000 2001 2002 2003 2004 2005 Apr-06 J un-06
Inflasi

Sumber: BPS, Banda Aceh Dalam Angka, 2005, Kalkulasi Perhitungan Bank Dunia

Berdasarkan Laporan Human Development Report Indonesia Tahun 2004 dari UNDP,
terlihat bahwa tingkat kemiskinan penduduk di Kota Banda Aceh relatif lebih
baik bila dibandingkan dengan Kabupaten Aceh Besar, Provinsi NAD, maupun
Nasional. Namun indikator kemiskinan yang digunakan dalam laporan ini hanya
mencakup empat kriteria, yaitu :
1. Persentase jumlah penduduk tanpa akses air bersih.
2. Persentase jumlah penduduk tanpa akses fasilitas kesehatan.
3. Persentase jumlah anak dibawah 5 tahun yang kekuranan gizi.
4. Persentase jumlah penduduk tanpa akses sanitasi.

Gambar 2.14
Indikator Kemiskinan
48.5%
38.0%
35.2%
33.8%
21.5%
48.9%
39.1%
9.3%
12.7%
24.6%
14.9%
44.8%
23.1%
25.8%
25.0%
48.3%
0%
10%
20%
30%
40%
50%
60%
tanpa akses air bersih tanpa akses fasilitas
kesehatan
anak dibawah 5 tahun
yang kekurangan gizi
tanpa akses sanitasi
NAD
Aceh Besar
Banda Aceh
Indonesia

Sumber: UNDP, Human Development Report Indonesia 2004



Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 17

Gambar 2.15
Tingkat Kemiskinan
(Garis Kemiskinan Rp.129,615 per kapita per bulan)
Tahun 2002/2003 dan sesudah Tsunami
29.8%
33.2%
10.3%
18.2%
36.8%
0%
5%
10%
15%
20%
25%
30%
35%
40%
NAD Aceh Besar Banda Aceh Indonesia
before Tsunami after Tsunami

Sumber : UNDP, Human Development Report Indonesia 2004
BPS dan estimasi Bank Dunia

Sejalan dengan kondisi kemiskinan di Kota Banda Aceh paska tsunami, maka
terjadi peningkatan jumlah penduduk miskin di Kecamatan Kuta Alam walaupun
dalam presentase penduduk miskin terhadap jumlah penduduk terjadi
penurunan.

Gambar 2.16
Jumlah Keluarga dan Keluarga Miskin Kuta Alam
9,549
11,783
2,633
3,035
0
2,000
4,000
6,000
8,000
10,000
12,000
14,000
2002 2005
J umlah
J umlah Keluarga Keluarga Miskin

Sumber: BPS dan ADB, 2006




Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 18

Gambar 2.17
Pertambahan Kemiskinan Kuta Alam
27.6%
25.8%
72.4% 74.2%
0%
20%
40%
60%
80%
100%
2002 2005
% Keluarga di bawah garis kemiskinan % Keluarga di atas garis kemiskinan

Sumber: BPS dan ADB, 2006

2.4.2 Pendapatan Perkapita
Bila dilihat PDRB perkapita penduduk Kota Banda Aceh selalu meningkat dari
Tahun 2000 sampai dengan Tahun 2005, terutama kondisi setelah tsunami karena
jumlah penduduk yang berkurang cukup banyak. Namun hal ini tidak sesuai
dengan kondisi real di lapangan karena pendapatan perkapita penduduk Kota
Banda Aceh paska tsunami berkurang secara drastis, terutama keluarga yang
terkena bencana tsunami. Namun dengan melihat perkembangan saat ini, maka
dengan sangat optimis PDRB Kota Banda Aceh akan terus meningkat bahkan
melebihi capaian 5 tahun sebelumnya. Hal ini dapat dibuktikan dengan
banyaknya sektor riil yang masuk ke Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam pada
umumnya dan Kota Banda Aceh pada khususnya.

Tabel II.7
Pendapatan Perkapita Kota Banda Aceh Tahun 2000-2005
Tahun
PDRB MHKT 2000
(Jutaan Rupiah)
Jumlah Penduduk
(jiwa)
PDRB Perkapita
(Rp)
2000 1,218,609.86 220,864 5,517,467.13
2001 1,264,609.05 224,766 5,626,336.06
2002 1,324,257.21 226,050 5,858,249.10
2003 1,388,336.95 235,523 5,894,697.97
2004 1,481,859.81 239,146 6,196,464.96
2005 1,502,052.15 177,611 8,456,977.05
Sumber: BPS, Banda Aceh Dalam Angka, 2000-2005


Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 19

2.4.3 Potensi Pengembangan Ekonomi
Potensi ekonomi yang bisa dikembangkan di Kecamatan Kuta Alam adalah
sebagai berikut :
1. Pengembangan Kawasan Pusat Kota di Kelurahan Peunayong, Laksana
dan Kuta Alam sebagai sentra kegiatan perdagangan dan jasa. Akan tetapi
berdasarkan peta populasi penduduk saat ini dan perkiraan masa depan
kedua kawasan ini memiliki laju pertumbuhan penduduk yang tinggi dan
sangat tinggi, maka pengembangan sentra kegiatan perdagangan dan jasa
di Kelurahan Peunayong dan Laksana sebaiknya jangan lagi diperluas
secara horisontal (ekstensif) tetapi akan lebih baik bila kegiatan ini
ditingkatkan secara vertikal (intensif) saja.
2. Pengembangan Kawasan Pesisir Utara (Gampong Lamdingin dan Lambaro
Skep) sebagai kawasan perikanan tambak dan wisata pantai. Dengan
melihat contoh Kuta, Jimbaran dan Sanur di Bali yang mengembangkan
wisata pantainya dengan kombinasi sektor riil sangat memungkinkan
dikembangkan juga di kedua kawasan ini. Dengan demikian wisata pantai
di kawasan ini akan bangkit dan secara otomatis hasil-hasil tambak dan
perikanan lainnya akan mendapatkan pasarnya tersendiri, karena sentimen
pasar seperti ini akan memungkinkan pula tumbuhnya cafe-cafe, restoran-
restoran seafood, bahkan hotel-hotel berbintang serta akan diikuti oleh
sektor lainnya.
3. Pengembangan Kawasan Pelabuhan Samudera dan Industri Perikanan,
serta TPI di Gampong Lampulo, Lamdingin dan Lambaro Skep.
4. Pengembangan usaha pabrik es di Gampong Lampulo.
5. Pengembangan sentra UKM pengeringan ikan di Gampong Lampulo.
6. Pengembangan sektor informal di Kelurahan Peunayong.
7. Pengembangan sentra furniture di Kelurahan Beurawe.




Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 20

2.5 STRUKTUR DAN POLA PEMANFAATAN RUANG
2.5.1 Struktur Ruang
Struktur ruang di Kecamatan Kuta Alam sangat dipengaruhi oleh keberadaan
Krueng Aceh yang membelah Kota Banda Aceh dan jaringan jalan utama.
Kecamatan Kuta Alam merupakan bagian dari pusat kota (central business district)
Kota Banda Aceh dengan focal point adalah Simpang Lima Pante Pirak.
Bila dibandingkan dengan kondisi sebelum tsunami, maka struktur ruang di
Kecamatan Kuta Alam tidak jauh berubah karena wilayah yang mengalami
kerusakan hanya terbatas pada wilayah pesisir bagian utara Kecamatan Kuta
Alam.
Tabel II.8
Kondisi Struktur Ruang Kecamatan Kuta Alam
Sebelum dan Sesudah Tsunami
No Nama Pusat/Sub
Pusat
Skala Pelayanan/
Kedudukan Dalam
Struktur Kota
Kondisi Sebelum
Tsunami
Kondisi Sesudah
Tsunami
1 Kawasan Pasar
Aceh dan
Peunayong
Kota dan Regional/
Pusat Utama
Pusat Perdagangan
dan Jasa,
Perkantoran, dan
Pemerintahan
Penurunan fungsi
pelayanan akibat
rusaknya sebagian
kawasan
perdagangan jasa dan
perkantoran
2 Kuta Alam Lokal dan Kota/Pusat
BWK
Pusat Perdagangan,
Jasa, Perkantoran,
Permukiman
Penurunan fungsi
pelayanan akibat
bencana tsunami
Sumber : Laporan Revitalisasi Krueng Aceh, 2006

Secara lebih jelas mengenai kondisi Kecamatan Kuta Alam sebelum tsunami and
sesudah tsunami dapat dilihat pada Gambar 2.18.







Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 21

Gambar 2.18
Kondisi Sebelum dan Sesudah Tsunami

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 22

Beberapa fungsi penting yang mencirikan struktur ruang Kecamatan Kuta Alam
meliputi :
1. Koridor jalan utama dengan fungsi perkantoran dan pelayanan umum yang
berselang-seling dengan kegiatan komersial (perdagangan dan jasa). Fungsi-
fungsi yang bersifat komersial cenderung terus berkembang pada koridor jalan
utama ini, sementara fungsi-fungsi perkantoran dan pelayanan umum
cenderung merupakan fungsi yang mantap. Ada beberapa lokasi dengan
karakter sebagai koridor jalan utama, yaitu :
a. Ruas Jl. Tgk Daud Beureueh, dengan fungsi campuran yang ada dewasa
ini, yaitu bangunan umum (kantor instansi pemerintahan, fasilitas sosial),
kegiatan perdagangan dan jasa (pasar, toko, restoran, SPBU, dan lain-lain),
dengan focal point Simpang Lima (persimpangan Jl. Tgk. Daud Beureueh
dengan Jl. Panglima Polim, Jl. Ratu Safiatuddin, Jl. Pantepirak) dan
Simpang Jambo Tape (persimpangan Jl. Tgk. Daud Beureueh dengan Jl.
Syiah Kuala dan Jl. Hasan Glumpang Payong).
b. Ruas Jl. Syiah Kuala dan Jl. Pocut Baren dengan fungsi campuran antara
permukiman dengan kegiatan komersial dan jasa serta perkantoran.
Namun demikian kondisi ini terlihat sudah tidak ideal, jika kondisi ini
terus dibiarkan dikhawatirkan akan meningkatkan konversi atau
pengalihan fungsi lahan yang tidak terkendali dan berkesan lemahnya tata
ruang. Jumlah penduduk yang terus meningkat juga akan memberikan
implikasi pada tingginya tekanan terhadap pemanfaatan ruang terutama
yang terkait dengan penyediaan kawasan hunian. Dengan demikian di
kedua kawasan jalan tersebut pengembangan bidang perdagangan dan
jasanya sebaiknya dilakukan dengan cara intensifikasi.
2. Kawasan pesisir di sebelah timur Krueng Aceh sampai sebelah barat Krueng
Titi Panjang, yaitu di Gampong Lampulo, Lamdingin, dan Lambaro Skep
merupakan kawasan yang terkena dampak kerusakan berat. Fungsi
pengembangan potensial meliputi pelabuhan perikanan, permukiman terbatas,
tambak, dan mangrove.
3. Kawasan tengah di antara kawasan pesisir sampai dengan kawasan pusat
kota, yang terletak di Kelurahan Mulia, Peunayong, Laksana, Keuramat,
Bandar Baru, dan Kota Baru merupakan kawasan yang terkena dampak
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 23

sedang sampai berat. Fungsi pengembangan potensial adalah permukiman,
perdagangan dan jasa, perkantoran.
4. Kawasan selatan yang terletak di Kelurahan Kuta Alam dan Beurawe
merupakan kawasan yang relatif tidak terkena dampak signifikan. Fungsi
pengembangan potensial adalah perkantoran, perdagangan dan jasa,
permukiman.

2.5.2 Pola Pemanfaatan Ruang
Pola pemanfaatan ruang yang ada di Kecamatan Kuta Alam terlihat dari
penggunaan lahan yang ada (existing land use). Penggunaan lahan existing tersebut
digambarkan pada Gambar 2.19, dengan rincian tentang jenis dan sebarannya
seperti dikemukakan pada Tabel II.9. Dari gambar dan tabel tersebut karakteristik
ruang kawasan dapat dibedakan atas ruang daratan yang relatif kering dan ruang
bukan daratan yang dominan basah (wetland).
Untuk bagian kawasan yang berupa daratan, bentuk penggunaan lahan yang
mencirikan pemanfaatan ruangnya yang ada dewasa ini adalah :
Lahan terbangun (built up area), dengan peruntukan berupa permukiman
atau perumahan, perkantoran pemerintahan, fasilitas sosial/umum,
kegiatan komersial (perdagangan dan jasa), dan lain-lainnya;
Lahan belum terbangun yang berada di antara lahan-lahan terbangun di
atas, prospek pengembangannya adalah akan menjadi lahan terbangun,
seperti yang terdapat di Kelurahan Beurawe, Mulia, Bandar Baru;
Lahan terbangun sebelum bencana alam tsunami, yang dewasa ini
merupakan lahan kosong dengan sisa-sisa tapak bangunan sebelumnya,
seperti yang terdapat di Gampong Lampulo, Lamdingin, Lambaro Skep,
dan Kelurahan Mulia; lahan-lahan ini yang akan menjadi perhatian utama
dalam kerangka rehabilitasi dan rekonstruksi pasca bencana tsunami;
Untuk bagian kawasan yang bukan daratan atau cenderung merupakan perairan
dan lahan basah, bentuk-bentuk pemanfatannya adalah berupa :
Badan air, yang terdiri atas sungai dan saluran; dipertahankan
keberadaannya, tanggul dan dinding tepi sungai dan saluran yang
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 24

mengalami kerusakan perlu segera dilakukan rehabilitasi dan rekonstruksi
untuk meningkatkan kualitas alirannya;
Tambak, yang umumnya mengalami kerusakan oleh gelombang tsunami,
sehingga baik petak tambak maupun saluran perlu rehabilitasi dan
rekonstruksi; karena lokasinya yang bersatu dengan vegetasi bakau
(mangrove) dan sebelum tambak dikembangkan memang merupakan
habitat bakau, maka untuk pengembangan tambak ke depan dilakukan
dengan penanaman pohon bakau di dalam petak tambak;
Vegetasi bakau, yang cenderung pada habitat basah atau tergenang, perlu
dilestarikan keberadaannya sehingga pada lokasi-lokasi yang sebelum
tsunami mempunyai vegetasi bakau perlu dilakukan penanaman kembali.

Tabel II.9
Penggunaan Lahan Tiap Kelurahan/Gampong
di Kecamatan Kuta Alam Tahun 2006
Jenis Penggunaan Lahan (Ha)
No Kelurahan/Gampong
Perumahan
Fasilitas
Umum
Perdagangan
dan jasa
Perkantoran
Kawasan
Berair
Lain-
Lain
Jumlah
1 Peunayong 4,77 0,89 21,07 0,0 0,0 9,27 36,00
2 Laksana 14,98 0,33 2,93 2,73 0,0 0,04 21,00
3 Keuramat 36,27 4,26 6,69 1,76 0,0 0,01 49,00
4 Kuta Alam 34,14 5,15 8,97 6,45 0,0 4,28 59,00
5 Beurawe 54,55 2,13 4,71 0,0 0,0 16,61 78,00
6 Kota Baru 51,40 11,40 0,63 13,21 0,10 1,26 78,00
7 Bandar Baru 71,31 60,12 11,33 2,28 1,07 0,88 147,00
8 Mulia 62,46 3,93 0,0 0,34 0,0 3,26 70,00
9 Lampulo 47,54 0,34 2,05 0,0 89,50 15,58 155,00
10 Lamdingin 40,00 0,32 0,0 0,0 44,55 0,13 85,00
11 Lambaro Skep 49,33 0,53 0,07 0,0 178,67 0,41 229,00
Kec. Kuta Alam 466,75 89,40 58,45 26,78 313,89 51,74 1.007,00
Sumber : Hasil Pengukuran Peta 1:5000

Bila peta penggunaan lahan eksisting tersebut ditumpang susunkan (ovelay)
dengan peta rencana penggunaan lahan RTRW Kota Banda Aceh 2002-2010 maka
dapat dilihat bahwa relatif banyak terjadi penyimpangan-penyimpangan seperti
terlihat pada Gambar 2.20.




Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 25

Gambar 2.19
Peta Land Use Eksisting Kecamatan Kuta Alam
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 26

Gambar 2.20
Peta Overlay

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 27

Berkenaan dengan karakteristik dan potensi pemanfaatan ruang yang ada, maka
isu pengembangan ruang di Kecamatan Kuta Alam ini ke depan adalah meliputi :
1. Fungsi atau peruntukan yang bersifat stabil atau mantap, yaitu bangunan
umum (perkantoran pemerintah provinsi dan kota, fasilitas pendidikan) dan
sebagian kegiatan komersial pada koridor jalan utama, serta
permukiman/perumahan yang telah tertata baik.
Rehabilitasi dan rekonstruksi permukiman dan infrastruktur/prasarana, pada
kawasan pesisir dan kawasan bagian tengah, yang terletak di Gampong
Lampulo, Lamdingin, Lambaro Skep, dan Kelurahan Mulia.
2. Densifikasi (baik secara horizontal maupun vertikal), terutama pada kawasan
permukiman/perumahan yang ada dewasa ini, terutama di Kelurahan
Peunayong, Laksana, Keuramat, Kuta Alam, Beurawe, dan Kota Baru.
3. Alih fungsi pemanfaatan, yaitu pada koridor jalan-jalan utama yang potensial
bagi pengembangan kegiatan komersial (perdagangan dan jasa), yaitu dari
perumahan atau pertanian/lahan kosong di tepi jalan-jalan utama menjadi
kegiatan komersial.

2.6 TRANSPORTASI
2.6.1 Sarana Transportasi
Sarana transportasi yang terdapat di Kecamatan Kuta Alam dapat dikategorikan
dalam tiga kategori :
1. Untuk wilayah pesisir (bagian utara Gampong Lampulo, Gampong
Lamdingin, dan Gampong Lambaro Skep) sebagian besar sarana
transportasi didominasi oleh perahu boat dan perahu motor biasa.
2. Untuk wilayah disekitar jalan Jl. Panglima Polim, Jl. Ahmad Yani, Jl. Sri
Ratu Syafiatudin, Jl, T. M. Daud Beureueh, Jl. T. Nyak Arif, Jl. P. Nyak
Makam, Jl. Tengku Iskandar, Jl. T. Hamsyah Bendahara, Jl. T. Hasan
Glumpang Payong (Kelurahan Peunayong, Laksana, Kuta Alam, Keuramat,
Bandar Baru, Beurawe) yang merupakan jaringan jalan utama yang dilalui
labi-labi (angkutan umum) maka sarana transportasi relatif lengkap dari
mulai kendara pribadi beroda empat, angkutan umum (labi-labi, bus
umum, mini bus, L-300, taksi, becak motor ), sepeda motor dan sepeda.
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 28

3. Untuk wilayah permukiman bagian dalam antara jalan utama yang dilalui
oleh angkutan umum dengan wilayah pesisir hanya terdapat sarana
transportasi kendaraan pribadi beroda empat, becak motor, sepeda motor
dan sepeda.

2.6.2 Prasarana Transportasi
Prasarana transportasi yang terdapat di Kecamatan Kuta Alam terdiri dari
jaringan jalan dengan perkerasan mulai dari perkerasan tanah, kerikil sampai
dengan perkerasan aspal. Secara jelas mengenai jaringan jalan di Kecamatan Kuta
Alam dapat dilihat pada Gambar 2.21.
Untuk jaringan jalan di Kecamatan Kuta Alam bagian utara, terutama yang
terkena bencana tsunami sebagan besar (sekitar 80%) dalam kondisi rusak parah,
sedangkan untuk jaringan jalan di Kecamatan Kuta Alam bagian selatan sebagian
besar (sekitar 20%) dalam kondisi yang cukup baik (lihat Gambar 2.22).
Berdasarkan kelas jalannya, sebagian besar jalan di Kecamatan Kuta Alam adalah
jalan lokal/lingkungan dan jalan kota, sebagian kecil berupa jalan provinsi dan
jalan negara. Sedangkan berdasarkan fungsi jalan, sebagian besar jalan di
Kecamatan Kuta Alam adalah jalan lokal, dan hanya sebagian kecil sebagai jalan
utama dengan fungsi jalan arteri dan kolektor.
Selain jaringan jalan, fasilitas pendukung jalan yang terdapat di Kecamatan Kuta
Alam meliputi trotoar, drainase, marka jalan, lampu jalan dan halte. Namun
secara umum fasilitas pendukung jalan tersebut hanya terdapat di jalan-jalan
utama seperti Jl. H.M. Daud Beureueh, Jl. T. Nyak Arif, Jl. Sri Ratu Syafiatudin,
dan Jl. Panglima Polem.

2.6.3 Manajemen Lalu Lintas
A. Angkutan Umum
Kecamatan Kuta Alam dilalui oleh 5 (lima) rute angkutan umum labi-labi, yaitu :
1. Terminal Keudah Darussalam pp.
2. Terminal Keudah Ulee Kareeng pp.
3. Terminal Keudah Krueng Cut atau Krueng Raya pp.
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 29

Gambar 2.21
Jaringan Jalan
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 30

Gambar 2.22
Kondisi Jaringan Jalan
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 31

4. Terminal Keudah Lampineung pp.
5. Terminal Keudah Lambaro, Sibreh, Samahani, Indrapuri, Jantho,
Seulimeun pp.
Selain angkutan umum labi-labi, terdapat pula jenis angkutan umum lainnya
seperti Bus DAMRI, taksi, dan becak motor. Untuk Bus DAMRI mempunyai rute
khusus, sedangkan taksi dan becak motor bebas bergerak sesuai permintaan
penumpang. Secara lebih jelas mengenai ruas jalan yang dilalui rute angkutan
umum labi-labi di Kecamatan Kuta Alam dapat dilihat pada Gambar 2.23.

B. Perparkiran
Sistem perparkiran di Kecamatan Kuta Alam sebagian besar masih menggunakan
badan jalan sebagai tempat parkir, kecuali untuk kawasan perkantoran yang telah
mempunyai tempat parkir sendiri. Hampir seluruh tempat parkir yang terdapat
di kawasan perdagangan seperti Pasar Peunayong, Jl. Panglima Polem dan
kawasan pendidikan (sekolah) menyebabkan terjadinya kemacetan terutama pada
jam-jam sibuk. Mengingat Kecamatan Kuta Alam sebagai CBD Kota Banda Aceh,
maka masalah perparkiran juga merupakan masalah yang krusial saat ini karena
semakin hari jumlah kendaraan semakin meningkat sedangkan luas badan jalan
tidak bertambah. Untuk membangun car park seperti kota-kota besar mungkin
belum terpikirkan oleh Pemerintah Kota Banda Aceh atau pelaku bisnis lainnya,
akan tetapi pada saat ini yang sangat mungkin dilaksanakan adalah
mengintensifkan manajemen fungsi jalan karena banyak sekali jalan-jalan yang
selama ini didisfungsikan, seperti contohnya kawasan pejalan kaki (footpath)
banyak difungsikan sebagai cafe-cafe kagetan, area dagang dan sebagainya.
Sehingga lokasi yang semestinya bisa digunakan untuk pedestrian atau tempat
parkir kendaraan roda dua berubah fungsinya, demikian juga diatas badan jalan
sehingga hal ini semakin mempersempit ruas jalan. Hal yang demikian ini pada
jam-jam sibuk dapat mengakibatkan kemacetan. Sebelum kemacetan ini
bertambah kompleks dan ruwet, maka perlu penegakan Peraturan Daerah (Perda)
dan peningkatan peran dan fungsi Camat setempat yang lebih dominan.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 32

Gambar 2.23
Rute Angkutan Umum
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 33

2.7 FASILITAS
Fasilitas umum yang termasuk dalam Kecamatan Kuta Alam terdiri dari fasilitas
pendidikan, fasilitas kesehatan, fasilitas peribadatan, fasilitas perdagangan dan
jasa, fasilitas perkantoran dan pemerintahan, maupun fasilitas sarana olah raga
dan ruang terbuka hijau (RTH).

2.7.1 Fasilitas Pendidikan
Fasilitas pendidikan yang tersedia di Kecamatan Kuta Alam terdiri dari Sekolah
Taman Kanak-Kanak (TK); Sekolah Dasar (SD) dan Madrasah Ibtidaiyah Negeri
(MIN); Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama (SLTP) yang meliputi Sekolah
Menengah Pertama (SMP) dan Madrasah Tsanawiyah Negeri (MTsN); Sekolah
Lanjutan Tingkat Atas (SLTA) yang meliputi Sekolah Menengah Umum (SMU),
Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) dan Madrasah Aliyah Negeri (MAN); serta
Perguruan Tinggi yang meliputi Akademi dan Sekolah Tinggi.
Banyaknya jumlah fasilitas pendidikan eksisting di Kecamatan Kuta Alam dirinci
menurut tingkatannya dapat dilihat berikut ini.

Tabel II.10
Fasilitas Pendidikan di Kecamatan Kuta Alam Tahun 2006
Fasilitas Pendidikan (unit)
No. Kelurahan/Gampong
TK SD SLTP SLTA Akad./PT
1 Bandar Baru 2 3 2 2 1
2 Beurawe 2 2 - - -
3 Keuramat 1 3 4 5 -
4 Laksana 2 1 - - 1
5 Lambaro Skep 1 2 - - -
6 Kuta Alam 1 1 - - -
7 Peunayong - - 2 - -
8 Lampulo 1 1 - - -
9 Mulia 5 4 2 3 -
10 Lamdingin 2 1 - - -
11 Kota Baru 2 3 2 8 -
Kec. Kuta Alam 19 21 12 18 -
Sumber : Survey Lapangan, Dinas Pendidikan Kota Banda Aceh dan Kantor Kelurahan/Gampong, 2006

Ditinjau berdasarkan radius pencapaian ke lokasi-lokasi fasilitas pendidikan
untuk seluruh, kelurahan/gampong di Kecamatan Kuta Alam sebahagian besar
sudah terjangkau oleh fasilitas pendidikan.
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 34

Untuk lebih jelasnya mengenai beberapa kondisi bangunan fasilitas pendidikan di
Kecamatan Kuta Alam dapat dilihat pada Gambar 2.24, sedangkan penyebaran
fasilitas pendidikan dapat dilihat Gambar 2.25.












2.7.2 Fasilitas Kesehatan
Fasilitas kesehatan yang tersedia di Kecamatan Kuta Alam pada Tahun 2006 yaitu
berjumlah 6 (enam) unit yang terdiri dari Rumah Sakit Umum, Puskesmas dan
Puskesmas Pembantu seperti terlihat pada Tabel II.11 berikut.

Tabel II.11
Fasilitas Kesehatan di Kecamatan Kuta Alam Tahun 2006
Berlokasi
No Fasilitas Kesehatan
Alamat Kelurahan/Desa
Luas
Lahan (m
2
)
Tipe
1 Rumah Sakit Zaenal Abidin Jalan Tgk. Daud Beureeh No.186 Kota Baru 96.480 B
2 Rumah Sakit Jiwa (RSJ) Jalan Dr. Syarif Tayeb No. 25 Kota Baru 8.124 A
3 Rumah Sakit Iskandar Muda Jalan Majend T. Hamzah Bendahara Kuta Alam - C
4 Puskesmas Kuta Alam Jalan Twk. Hasyim Banta Muda No. 11 Mulia 2.400 C
5 Pustu Lambaro Skep Jalan Mujahidin II Lambaro Skep 350 -
6 Pustu Lampulo Jalan Delima No. 10 Lampulo 430 -
Sumber : Survey Lapangan, Kantor Kelurahan/Desa




SMK Negeri 2 Banda Aceh,
Jalan Panglima Nyak Makam
SMK Negeri 4 Banda Aceh,
Jalan Sisingamangaraja
SMK Negeri 1 Banda Aceh,
Jalan Panglima Nyak Makam
Gambar 2.24
Bangunan Fasilitas Pendidikan SLTA di Kecamatan Kuta Alam
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 35

Gambar 2.25
Sebaran Fasilitas Pendidikan
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 36

- Rumah Sakit Umum DR. Zainal Abidin mempunyai status kepemilikan
tanah dan pengelolaan oleh Pemerintah Provinsi NAD. Luas lahan
seluruhnya berjumlah 196.480 m
2
dan luas tapak bangunan seluruhnya
40.828 m
2
terdiri dari 48 jenis gedung bangunan pendukung. Memilki jenis
kontruksi bangunan permanen dengan kontruksi beton berlantai II dan I.
Pada tahun 2005 total jumlah kujungan ke Rumah Sakit ini adalah
berjumlah 139.611 pasien (rawat jalan 111.688 pasien, rawat inap 27.923
pasien). Rumah Sakit Zainal Abidin merupakan rumah sakit yang tertua
dan paling banyak memberikan pelayanan kesehatan baik itu penduduk
Kota Banda Aceh khususnya maupun masyarakat yang datang dari luar
kota.
- Rumah Sakit Jiwa (RSJ) memiliki luas lahan seluruhnya berjumlah 38.124
m
2
, luas tapak bangunan 3.577 m
2
, luas lantai bangunan 3.577 m
2
terdiri
dari 44 unit bangunan. Memilki kontruksi bangunan permanen berlantai 2
dan 1.
- Rumah Sakit Umum Iskandar Muda (RS Kesdam) beralamat di Jalan
Mayjen T. Hamzah Bendahara, Kelurahan Kuta Alam. Pengelolaan rumah
sakit ini adalah oleh Kodam Iskandar Muda dan memilki klasifikasi tipe C.
- Puskesmas Kuta Alam adalah merupakan Puskesmas Kecamatan.
Memiliki status kepemilikan tanah dan pengelolaannya oleh Pemerintah
Kota Banda Aceh. Setelah tsunami Puskesmas Kecamatan ini mengalami
rusak berat dan telah dibangun kembali atas bantuan Aceh Link dan
World Vision dengan kontruksi bangunan permanen dua lantai.
Kunjungan pasien sebelum tsunami yaitu sekitar tahun 2004 yaitu
berjumlah 7.748 orang perbulannya (kunjungan pelayanan umum 1.000
pasien perbulan). Puskesamas Kecamatan Kuta Alam dimulai Tahun 2005
sampai pada Tahun 2006 ini sudah beraktifitas kembali untuk melayani
kesehatan dan pengobatan masyarakat Kecamatan Kuta Alam khususnya.
Jumlah kunjungan pasien pada tahun 2005 berjumlah 2.400 orang
perbulannya.
- Puskesmas Pembantu Lambaro Skep merupakan puskesmas pembantu
dibawah binaan Puskesmas Kecamatan Kuta Alam. Sesudah tsunami
puskesmas ini mengalami rusak berat dan telah dibangun kembali atas
bantuan NGO CARE International. Status tanah adalah tanah wakaf atau
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 37

tanah hibah. Status kepemilikan dan pengelolaan oleh Pemerintah Kota
Banda Aceh. Pada Tahun 2004 sebelum tsunami jumlah kunjungan pasien
sebanyak 10.754 orang. Puskesmas Pembantu Lambaro Skep sampai pada
Tahun 2006 ini sudah beraktifitas kembali untuk melayani masarakat
sekitarnya, khususnya penduduk yang memiliki jarak pencapaian terdekat
dengan Puskesmas Pembantu Lambaro Skep.
- Puskesmas Pembantu Lampulo merupakan puskesmas pembantu
dibawah binaan Puskesmas Kecamatan Kuta Alam. Sesudah tsunami
puskesmas ini mengalami rusak berat (hancur dan hilang) dan telah
dibangun kembali atas bantuan Toyota Astra Jakarta dengan kontruksi
beton berlantai I dan II. Status tanah adalah tanah wakaf atau tanah hibah
sedangkan status pengelolaannya oleh Pemerintah Kota Banda Aceh. Pada
Tahun 2004 sebelum tsunami jumlah kunjungan pasien sebanyak 9.180
orang pasien (kunjungan pelayanan umum sebanyak 2.631 pasien).
Puskesmas Pembantu Lampulo sampai pada tahun 2006 ini sudah
beraktivitas kembali untuk melayani masarakat sekitarnya, khususnya
penduduk yang memiliki jarak pencapaian terdekat dengan Puskesmas
Pembantu Lampulo.
Keberadaan fasilitas kesehatan yang tersedia di Kecamatan Kuta Alam, sudah
dapat melayani Kelurahan/Gampong. Dilihat dari jarak pecapaian terdekat ke
masing-masing fasilitas kesehatan maka dapat disimpulkan :
Puskesmas Kecamatan Kuta Alam akan melayani seluruh
kelurahan/desa di Kecamatan Kuta Alam.
Puskesmas Pembantu Lambaro Skep melayani kelurahan/desa
dibagian sebelah timur dan selatan.
Puskesmas Pembantu Lampulo akan melayani kelurahan/desa di
bagian sebelah utara.
Rumah Sakit Umum di Kecamatan Kuta Alam tentunya akan melayani
seluruh Kota Banda Aceh dan sekitarnya.
Gambaran mengenai kondisi bangunan fasilitas kesehatan di Kecamatan Kuta
Alam dapat dilihat pada Gambar 2.26 dan untuk lokasi penyebaran fasilitas
kesehatan dapat dilihat pada Gambar 2.27.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 38










2.7.3 Fasilitas Peribadatan
Jenis fasilitas peribadatan yang ada di Kecamatan Kuta Alam yaitu terdiri dari
Meunasah, Mesjid, Gereja, Vihara/Pura. Mengingat mayoritas penduduk di
Kecamatan Kuta Alam beragama Islam, maka di seluruh kelurahan dan gampong
telah terdapat mesjid dan meunasah.
Tabel II.12
Fasilitas Peribadatan di Kecamatan Kuta Alam Tahun 2006
Fasilitas Peribadatan (unit)
No. Kelurahan/Gampong
Meunasah Mesjid Gereja Vihara Pura
1 Bandar Baru 1 2 - - -
2 Beurawe - 1 - - -
3 Keuramat 1 2 - - -
4 Laksana - 1 - 1 -
5 Lambaro Skep 3 1 - - -
6 Kuta Alam - 1 - - -
7 Peunayong - 1 2 - -
8 Lampulo 2 1 - - -
9 Mulia 2 1 3 1 -
10 Lamdingin 1 1 - - -
11 Kota Baru - 1 - - -
Kec. Kuta Alam 10 13 5 2 0
Sumber : Survey Lapangan dan Kantor Kelurahan/Gampong
Mesjid yang terdapat di Jl. Pocut Meurah Inseuen (Kelurahan Mulia) yaitu Mesjid
Al Anshar setelah gempa dan tsunami mesjid ini mengalami rusak berat, saat ini
sudah dalam proses rehabilitasi dan rekontruksi permanen berlantai II dan I
seperti terlihat pada gambar yaitu sudah mendekati tahap penyelesaian, aktivitas
ibadah di mesjid ini masih tetap dilaksanakan.
Puskesmas Pembantu Lampulo
Puskesmas Pembantu Lambaro Skep
Gambar 2.26
Kondisi Bangunan Fasilitas Kesehatan Di Kecamatan Kuta Alam
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 39

Gambar 2.27
Sebaran Fasilitas Kesehatan
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 40

Gambaran mengenai kondisi fasilitas peribadatan di Kecamatan Kuta Alam dapat
dilihat pada Gambar 2.28 dan mengenai persebaran lokasinya dapat dilihat pada
Gambar 2.29.








2.7.4 Fasilitas Perdagangan dan Jasa
Di Kecamatan Kuta Alam telah terdapat fasilitas perdagangan dan jasa seperti
Kawasan Pertokoan, pusat perbelanjaan dan Pasar Peunayong, Pasar Beurawe
dan Pasar Gampong Lambaro Skep.
Kawasan Perdagangan dan Pasar Peunayong merupakan pusat perbelanjaan dan
niaga untuk skala pelayanan regional, yaitu Kota Banda Aceh dan sekitarnya.
Kawasan perdagangan yang berupa pertokoan dan jasa di sepanjang Jl. T.
Panglima Polem, Jl. Khairil Anwar, Jl. Twk. M. Daud Syah, Jl. Ahmad Yani.
Sedangkan Pasar Peunayong terdiri dari pasar ikan, pasar sayur dan pasar buah .
Sistem perparkiran yang tersedia terlihat belum memadai masih menggunakan
sisi kanan kiri bahu jalan sebagai tempat parkir (seperti terlihat di Jalan Khairil
Anwar, Jalan Twk. Muhammad Daud Syah) dan ini manjadi permasalahan
tersendiri di areal Kawasan Perdagangan dan Pasar Peunayong. Sebagai kawasan
pusat perbelanjaan dan niaga skala kota, maka kawasan perdagangan dan niaga
Peunayong ini membutuhkan sistem perparkiran yang lebih memadai dan tertata.
Sebahagian besar penduduk di Kecamatan Kuta Alam menjadikan Pasar
Peunayong sebagai tujuan utama tempat perbelanjaan, khususnya
kelurahan/gampong yang memiliki akses pencapaian terdekat dengan pusat
Pasar Peunayong.

Gambar 2.28
Fasilitas Peribadatan Mesjid di Kecamatan Kuta Alam
Mesjid di Kelurahan Keuramat
Mesjid di Kelurahan Kota Baru
Mesjid di Kelurahan Mulia
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 41

Gambar 2.29
Sebaran Fasilitas Peribadatan
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 42

Pasar Beurawe berlokasi di Kelurahan Beurawe berfungsi sebagai pusat
perbelanjaan lingkungan (pasar kecamatan untuk melayani kelompok 30.000
penduduk). Kebersihan pasar di areal ini menjadi permasalahan yang harus
dikelola dengan baik. Sampah-sampah kertas dan plastik masih terlihat
berserakan di areal pasar ini. Diperlukan pengelolaan sampah yang lebih baik
untuk menjaga kebersihan pasar.
Selain itu kegiatan perdagangan berupa pertokoan jasa dan tempat perniagaan
lainnya yang tersedia di Kecamatan Kuta Alam yaitu :
Perniagaan swalayan Pante Pirak di Jalan Pante Pirak
Pertokoan di Jalan Hasan Glumpang Payong
Pertokoan di Jalan Pocut Baren
Pertokoan di Jalan T. Panglima Polem
Pertokoan di Jalan Mayjen Twk Moh Daudsyah
Pertokoan di Jalan Supratman
Pertokoan di Jalan Khairil Anwar
Pertokoan di Jalan Syiah Kuala
Pertokoan di Jalan T. Hasyim Banta Muda
Pertokoan di Jalan Sisingamangaraja
Pertokoan di Jalan Tgk. Diblang
Tempat Pelelangan Ikan (TPI) Lampulo di Jalan Sisingamangaraja.
Secara lebih jelas mengenai gambaran mengenai kondisi keberadaan fasilitas
perdagangan di Kecamatan Kuta Alam dapat dilihat pada Gambar 2.30 dan
sebaran fasilitas perdagangan dan jasa dapat dilihat pada Gambar 2.31.
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 43















2.7.5 Fasilitas Perkantoran dan Pemerintahan
Fasilitas perkantoran dan pemerintahan di Kecamatan Kuta Alam yang berfungsi
untuk mendukung kegiatan Pemerintahan Kecamatan dan Kelurahan/Gampong
yang tersedia yaitu bangunan kantor camat dan kantor lurah/geuchik, sebagai
tempat berlangsungnya kegiatan administrasi dan pelayanan kepada masyarakat.
Kantor Kecamatan Kuta Alam berlokasi di Jalan Syiah Kuala (Simpang Jambo
Tape), Kelurahan Bandar Baru. Kantor Kecamatan Kuta Alam telah memiliki
bangunan yang permanen dan dilengkapi dengan ruang aula sebagai tempat
pertemuan dan kegiatan lainnya. Aula ini memiliki daya tampung kurang lebih
sampai dengan 60-70 orang.




Gambar 2.30 Fasilitas Perdagangan Jasa yang Tersedia di Kecamatan Kuta Alam
Areal Pertokoan Jalan Hasan
Gl P
Pasar Tradisional Beurawe
Pasar Ikan Peunayong
Areal Pertokoan
Jalan Twk. Muhammad Daud Syah, Peunayong
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 44

Gambar 2.31
Sebaran Fasilitas Perdagangan dan Jasa
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 45

Kantor lurah/geuchik untuk masing-masing kelurahan/gampong secara prinsip
telah tersedia. Ketika terjadi gempa dan tsunami pada Tahun 2004 Bulan
Desember, banyak kantor lurah yang mengalami rusak berat dan hancur. Sampai
pada tahun 2006 hanya 2 (dua) kelurahan yang masih belum memiliki bangunan
kantor lurah yang tetap yaitu Kelurahan Peunayong dan Kelurahan Lampulo.
Sedangkan fasilitas perkantoran lainnya sebagai pendukung kegiatan unit
pemerintahan kelurahan/gampong lainnya seperti balai pertemuan/gedung
serba guna, pos hansip (pos keamanan lingkungan), gedung PKK masih belum
terdistribusi untuk masing-masing kelurahan/desa. Dimana Gedung serba guna
hanya terdapat di kelurahan beurawe dan kelurahan kota baru, yang sampai saat
ini terlihat kondisi dari bangunan gedung tersebut diketahui mengalami
kerusakan dan tampak sangat tidak terawat.
Bangunan perkantoran pelayanan publik lainnya yang diperuntukaan untuk
mendukung kegiatan kawasan permukiman kota yaitu Kantor Pos Pusat berlokasi
di Jalan Mayjen T. Hamzah Bendahara Kelurahan Kuta Alam, Kantor Polisi Kota
Besar (Poltabes) Banda Aceh berlokasi di Jalan Tgk. Daud Beureuh, persimpangan
Jalan Syiah Kuala. Juga telah ada kantor pos polisi (pospol) yang berlokasi di
Gampong Lamdingin serta kantor pemerintahan penting lainnya baik Kantor
Pemerintahan Kota Banda Aceh maupun Kantor Pemerintahan Propinsi NAD.

2.7.6 Fasilitas Ruang Terbuka Hijau dan Olah Raga
Keberadaan fasilitas ruang terbuka hijau dan olah raga di Kecamatan Kuta Alam
yang tersedia dan diidentifikasi sebagai Ruang Terbuka Hijau yaitu terdiri dari :
Jalur Hijau
Jalur hijau yaitu berupa pohon-pohon yang ditanam disisi kanan dan kiri jalan
maupun di median/tengah badan jalan. Lokasi dari keberadaan jalur hijau ini
yaitu terdapat :
a. Jalur hijau disepanjang Jalan Tgk. Daud Beurueh, tanaman pohon di
tengah badan jalan dan kanan kiri jalan.
b. Jalur hijau disepanjang Jalan Tgk. Panglima Polem, tanaman pohon di
tengah badan jalan.
c. Jalur hijau disepanjang Jalan Hasan Glumpang Payong, tanaman pohon
di tengah badan jalan.
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 46

d. Jalur hijau disepanjang Jalan Stadion Dimurtala, tanaman pohon di
tengah badan jalan
e. Jalur hijau disepanjang Jalan Panglima Nyak Makam, tanaman pohon di
tengah badan jalan.
f. Jalan Syiah Kuala sampai Simpang Jalan Pocut Baren, tanaman pohon di
sisi kanan kiri jalan.
g. Jalur hijau disepanjang Jalan Ahmad Yani, tanaman pohon di tengah
badan jalan.
h. Jalur hijau disepanjang Jalan Mayjen T. Hamzah Bendahara, tanaman
pohon pada sisi kanan kiri jalan.
i. Jalur Hijau disepanjang Jalan Kartika, tanaman pohon ditengah badan
jalan.
j. Jalur Hijau disepanjang Jalan Maimun Saleh, tanaman pohon pada sisi
jalan.
k. Jalur Hijau disepanjang Jalan Pinggir Sungai Krueng Aceh Kelurahan
Kuta Alam.
Taman
a. Sri Ratu Safiatuddin yang berlokasi di Jalan Tgk. Daud Beureuh,
Kelurahan Bandar Baru.
b. Taman yang berlokasi di Jalan Mayjen T. Hamzah Bendahara, pinggiran
Krueng Aceh, Kelurahan Kuta Alam. Kondisi taman ini sangat kurang
terpelihara dan hanya terdapat pohon-pohon cemara.
c. Taman Simpang Lima berlokasi di Jalan Tgk. Daud Beureueh simpang
lima. Kondisi taman ini sudah terawat dengan baik.
Lapangan Olah Raga
a. Gedung Olah Raga (GOR) KONI, terletak di Jalan Dimurtala.
b. Stadion Dimurtala yang terletak di Jalan Stadion, Kelurahan Kota Baru.
Stadion ini telah memiliki bangunan fasilitas pendukung yang
permanen seperti ruang ganti, ruang tempat duduk penonton.
c. Lapangan Sepak Bola di Gampong Lambaro Skep. Saat ini ketersedian
lapangan tersebut untuk sementara digunakan sebagai tempat
berdirinya barak pengungsian untuk warga yang terkena tsunami.
d. Lapangan Sepak Bola di Jalan Maimun Saleh, Kelurahan Peunayong.
Saat ini ketersediaan lapangan tersebut untuk sementara digunakan
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 47

sebagai tempat berdirinya barak pengungsian untuk warga yang
terkena tsunami.
e. Lapangan Bola Basket yang berlokasi di Jalan Ayah Gani (di depan SMP
Negeri 2) Kelurahan Bandar Baru. Lapangan bola basket ini telah
difungsikan khususnya bagi warga sekitar dan siswa-siswi SMP Negeri
2 Kota Banda Aceh.
Tanah kuburan
Tanah kuburan berlokasi di Kelurahan Mulia dan Kelurahan Beurawe. Tanah
kuburan ini juga berfungsi sebagai ruang terbuka hijau, dimana tanah kuburan
ini tampak belum begitu terawat secara khusus sebagai ruang terbuka hijau.

Tabel II.13
Fasilitas Ruang Terbuka Hijau di Kecamatan Kuta Alam Tahun 2006
No. Kelompok RTH Luas (Ha)
1 RTH Jalur Hijau ;
- Jalan Tgk. Daud Beureuh 0.3720
- Jalan Tgk. Nyak Arif 0.1035
- Jalan Stadion Dimurtala 0.0360
- Jalan Panglima Nyak Makam 0.1845
- Jalan Kartika 0.1230
- Jalan Siyah Kuala 0.0450
- Jalan Hasan Glumpang Payong 0.0780
- Jalan Mayjen T. Hamzah Bendahara 0.0970
- Jalan Pante Pirak 0.0270
- Jalan Tgk. Panglima Polem 0.0930
- Jalan Maimun Saleh 0.0230
- Jalan Sri Ratu Safiatuddin 0.0340
- Jalan Ahmad Yani 0.0600
- Jalan SM. Raja 0.0280
- Pinggiran Sungai Krueng Aceh, Kelurahan Kuta Alam 0.4240
- Pinggiran Sungai Krueng Aceh, Kelurahan Peunayong 0.1160
- Jalan Tentara Pelajar 0.0470
- Jalan K.H. Ahmad Dahlan 0.0440
2 RTH Taman 12.0000
3 RTH Tanah Kuburan 4.7000
4 RTH Lapangan Olah Raga 3.8000
5 RTH Lahan Kosong 19.5000
Jumlah 41.9350
Sumber : Hasil Perhitungan

Pada kondisi eksisting terlihat bahwa RTH di Kecamatan Kuta Alam mempunyai
luasan yang sangat kecil sementara Kecamatan Kuta Alam yang merupakan CBD
Kota Banda Aceh sangat memerlukan ruang terbuka (public space). Ditengah
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 48

persaingan kebutuhan lahan yang semakin ketat saat ini, maka pengelolaan RTH
perlu ditingkatkan mengingat peran dan fungsinya dalam menyejukkan dan
memberi udara segar ditengah polusi udara yang semakin buruk akibat
pertumbuhan kegiatan kota yang sangat pesat. Selain itu RTH di CBD juga bisa
dijadikan alternatif sebagai escape area mitigasi bencana dengan membangun RTH-
RTH yang menyerupai bukit-bukit yang direklamasi sehingga RTH pun bisa
multifungsi.
Secara lebih jelas mengenai kondisi fasilitas Ruang Terbuka hijau (RTH) di
Kecamatan Kuta Alam dapat dilihat pada Gambar 2.32 dan persebaran sarana
olah raga dan ruang terbuka hijau dapat dilihat pada Gambar 2.33.



























Gambar 2.32 Fasilitas RTH dan Lapangan Olah Raga di Kecamatan Kuta Alam
Jalur Hijau di sepanjnag Jalan Hasan Stadion Lapangan Bola Dimurtala, Jalan
Stadion Dimurtala, Kelurahan Kota Baru
Tanah Kuburan, Jalan Keuchik
Saman, Kelurahan beurawe
Lahan Kosong, Kelurahan beurawe Jalur Hijau Pinggiran Sungai Krueng
Aceh, Kelurahan Kuta Alam
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 49

Gambar 2.33
Sebaran Fasilitas Olah Raga dan RTH
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 50

2.8 UTILITAS
Utilitas kota merupakan salah satu prasarana umum yang distribusi
pelayanannya membentuk suatu jaringan. Yang termasuk dalam jaringan utilitas
adalah jaringan drainase, air bersih, listrik, jaringan telepon (telekomunikasi), air
limbah dan sistem persampahan yang terdapat di Kecamatan Kuta Alam.
2.8.1 Drainase
Saluran drainase sudah terdapat di Kecamatan Kuta Alam yang terbentuk
mengikuti sistem jaringan jalan yang telah ada dan mengikuti kondisi keberadaan
sungai. Dalam perencanaan sistem drainase Kota Banda Aceh, sistem drainase
untuk Kecamatan Kuta Alam termasuk pada zona III.
Jenis saluran drainase yang terdapat di Kecamatan Kuta Alam terdiri dari jenis
saluran terbuka dan jenis saluran tertutup dan sebagian besar sudah memiliki
kontruksi beton. Umumnya jenis saluran drainase terbuka untuk saluran drainase
lingkungan perumahan dan ditempatkan pada kawasan-kawasan pemukiman
sedangkan jenis saluran draianse tertutup untuk saluran drainase utama yang
ditempatkan pada kawasan-kawasan perdagangan jasa kepadatan tinggi dan
kawasan perkantoran.
Sampai tahun 2006, permasalahan pada sistem drainase di Kecamatan Kuta Alam
adalah terdapat timbunan lumpur tsunami pada saluran drainase, dan akibat ini
telah menjadikan saluran drainase utama menjadi lebih tinggi dari drainase
lingkungan sehingga drainase lingkungan tidak dapat mengalirkan air ke saluran
drainase utama untuk diteruskan ke saluran pembuangan akhir. Kondisi ini
terlihat pada jaringan drainase di Jl. Tengku Panglima Polem, Jl. Maimun Saleh, Jl.
Syiah Kuala dan Jl. Tgk Daud Beureueh.
Pintu-pintu air dan rumah pompa air yang berfungsi sebagai pengendali air
mengalami rusak berat setelah terjadinya tsunami pada akhir tahun 2004.
Akibatnya hubungan jaringan drainase antara saluran drainase lingkungan
dengan saluran drainase utama menjadi terputus tidak dapat di teruskan
kesaluran pembuangan akhir dan potensial untuk terjadinya banjir, khususnya
apabila hujan turun. Disamping itu akibat rusaknya pintu-pintu dan rumah
pompa juga potensial untuk terjadinya banjir ketika pada saat terjadinya air
pasang purnama.
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 51

Perencanaan jaringan sistem drainase (drainage system) untuk daerah
perencanaan kuta alam (zona III) akan mengacu pada rencana sistem drainase
dari JICS (Japan International Coorporation System).
Untuk lebih jelasnya mengenai kondisi permasalahan jaringan drainase
Kecamatan Kuta Alam dapat dilihat pada Gambar 2.34, dan peta jaringan drainase
di Kecamatan Kuta Alam dapat dilihat pada Gambar 2.35.
















2.8.2 Air Bersih
Kebutuhan air bersih untuk Kecamatan Kuta Alam disupply oleh PDAM Tirta
Daroy yang sudah terintegrasi dalam Sistem Jaringan Air Bersih Kota Banda Aceh.
Sampai pada Tahun 2006, secara umum cakupan pelayanan kebutuhan air bersih
di wilayah Kota Banda Aceh yang disuplay oleh PDAM Tirta Daroy, baru hanya
terpenuhi sebesar 35 %.
Berdasarkan data dari PDAM Tirta Daroy Banda Aceh bahwa banyaknya jumlah
pelanggan air bersih di Kecamatan Kuta Alam sampai pada Tahun 2006 dapat
dilihat pada Tabel II.14.

Gambar 2.34 Kondisi Sistem Drainase di Kecamatan Kuta Alam
Drainase Utama
Dipenuhi Lumpur Tsunami
Bangunan Rumah Pompa Hancur,
di Kelurahan Peunayong
Drainase Utama
di Jalan Tgk. Panglima Polem
Drainase Utama di
Jalan Maimun Saleh
Drainase Utama
di Jalan Syiah Kuala
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 52

Gambar 2.35
Jaringan Drainase
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 53

Tabel II.14
Jumlah Pelanggan Air Bersih (Sambungan Rumah)
di Kecamatan Kuta Alam Tahun 2006
Sambungan Rumah (SR)
No.
Kode
Wilayah
Nama Daerah Pelayanan
Aktif
Tidak
Aktif
Jumlah
1 07 Bandar Baru/Lamprik 746 49 795
2 09 Beurawe 548 40 588
3 10 Lambaro Skep 653 20 673
4 11 Kuta Alam 260 47 307
5 12 Kampung Kramat 656 60 716
6 13 Kampung Laksana 696 48 744
7 14 Kampung Mulia 753 33 786
8 15 Peunayong 977 87 1064
9 16 Lampulo 673 22 695
10 17 Kampung Lamdingin 383 16 399
11 64 Asrama ABRI/PHB Lamprit 361 24 385
12 74 Asrama TNI/AD Kuta Alam 321 40 361
Jumlah Total 7027 486 7513
Sumber : PDAM Tirta Daroy Banda Aceh, September 2006

Permasalahan air bersih adalah kepada sistem perpipaan yang banyak mengalami
rusak setelah gempa dan tsunami pada akhir Tahun 2004, khususnya pipa
sekunder (yaitu pipa pengantar ke pelanggan) dan pipa tersier (yaitu pipa
sambungan rumah). Sehingga air bersih tidak bisa disupply kedaerah-daerah
pelayanan khususnya daerah pelayanan yang terkena tsunami seperti Gampong
Lambaro Skep, Kelurahan Mulia, Gampong Lampulo dan Gampong Lamdingin.
Sampai pada Tahun 2006 kawasan permukiman tersebut sudah terputus oleh
suplai air bersih melalui Jaringan Pipa PDAM Tirta Daroy Banda Aceh. Kawasan
permukiman ini untuk kebutuhan air bersih disuplai melalui tangki (water tank)
maupun balon air oleh bantuan NGO. Sementara untuk air bersih yang diperoleh
melalui air sumur bor tidak bisa dikonsumsi karena air tersebut terasa payau, asin
dan terasa berbau karat (zat besi).
Perencanaan jaringan sistem air bersih untuk Kecamatan Kuta Alam akan
mengacu pada rencana sistem perpipaan air bersih Kota Banda Aceh dari JICS
(Japan International Cooporation System) tanggal 25 April 2006.
Lebih jelasnya mengenai kondisi supply air bersih di Kecamatan Kuta Alam dapat
dilihat pada Gambar 2.36, dan peta jaringan air bersih di Kecamatan Kuta Alam
dapat dilihat pada Gambar 2.37.
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 54














2.8.3 Listrik
Kebutuhan listrik di Kecamatan Kuta Alam sepenuhnya dilayani oleh Perusahaan
Listrik Negara (PLN). Sistem jaringan listrik ini sudah terintegrasi dalam sistem
jaringan listrik Kota Banda Aceh dan sekitarnya
Secara prinsip keberadaan jaringan listrik sudah sepenuhnya tersedia di seluruh
daerah perencanaan di Kecamatan Kuta Alam, baik itu area pemukiman-
pemukiman yang terkena tsunami seperti Gampong Lampulo, Gampong
Lamdingin dan Gampong Lambaro Skep.
Berdasarkan informasi dilapangan yang diperoleh dari masyarakat sampai tahun
2006 untuk permasalahan listrik di Kecamatan Kuta Alam khususnya
kelurahan/gampong yang terkena tsunami yaitu masih belum terpasangnya
meteran sambungan rumah yang baru dibangun. Sedangkan untuk jaringan dan
gardu listrik sudah tersedia dan terdistribusi mengikuti jaringan-jaringan jalan
utama sampai ke jaringan jalan lingkungan.
Tangki Air di Gampong Lampulo
Sumur Bor di Gampong Lampulo
Gampong Lambaro Skep + Tangki Air
(Dusun Diwai Makam)
Gambar 2.36 Kondisi Supply Air Bersih
di Kecamatan Kuta Alam
S
u
m
b
e
r

:

F
o
t
o

L
a
p
a
n
g
a
n
,

A
g
u
s
t
u
s

2
0
0
6

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 55

Gambar 2.37
Jaringan Air Bersih
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 56

Setiap rumah yang sudah selesai direhap dan rekontruksi, sambungan listrik
kerumah langsung disambungkan tanpa meteran terpasang.
Berikut gambar kondisi keberadaan jaringan listrik di Kecamatan Kuta Alam.









2.8.4 Telepon
Ketersediaan jaringan telepon di Kecamatan Kuta Alam sepenuhnya dilayani oleh
PT. Telekomunikasi (TELKOM). Sistem jaringan telekomunikasi ini sudah
terintegrasi dalam sistem jaringan telekomunikasi oleh PT. Telkom melalui cabang
daerah Kota Banda Aceh dan sekitarnya.
Secara prinsip keberadaan jaringan telkom sudah hampir tersedia di Kecamatan
Kuta Alam. Sedangkan jaringan Telepon Seluler (Ponsel) telah ada jaringannya
untuk wilayah kota Banda Aceh dan sekitarnya.
Untuk fasilitas telepon umum sudah dialihkan menjadi warung telepon (Wartel)
yang dikelola oleh masyarakat setempat.

2.8.5 Persampahan
Sebelum tsunami pengelolan persampahan di Kecamatan Kuta Alam dilakukan
oleh masing-masing kelurahan/desa, dengan memungut biaya pengelolaan
sebesar Rp. 7000 untuk rumah tangga dan Rp. 14.000 untuk warung dan
pertokoan. Setelah tsunami armada pengakutan sampah milik kelurahan/desa
banyak yang mengalami kerusakan sehingga tidak bisa dioperasikan.
Gambar 2.38 Sambungan Listrik Di Gampong Lampulo
Sumber : Foto Lapangan, Agustus
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 57

Sistem pengelolaan persampahan di Kecamatan Kuta Alam setelah tsunami
sampai pada Tahun 2006 dilakukan oleh Dinas Kebersihan dan Pertamanan (DKP)
yang terintegrasi dengan sistem pengelolaan persampahan Kota Banda Aceh.
Pengelolaan sampah dilakukan dengan sistem pengangkutan menggunakan
mobil truk sampah dan selanjutnya dibuang ke Tempat Pembuangan Akhir (TPA)
yang berlokasi di Gampong Jawa.
Kondisi persampahan di Kecamatan Kuta Alam sampai pada Tahun 2006 belum
terlayani secara maksimal khususnya dalam hal pengangkutan sampah dari
tempat-tempat sampah di rumah-rumah penduduk.
Sehingga masih banyak masyarakat melakukan pembuangan sampah di
sembarang tempat atau melakukan pembuangan sampah liar, disamping itu ada
juga masyarakat melakukan pengelolaan sendiri secara tradisional yaitu di tanam
dan di bakar hal ini jika dilakukan di kawasn permukiman juga dapat
memberikan polusi tanah dan udara.
Pengangkutan sampah hanya dilakukan pada lokasi TPS (Tempat Pembuangan
Sementara) tertentu seperti kontainer-kontainer sampah yang telah disediakan.
Pengangkutan sampah dilakukan hanya 1 (satu) kali sehari pada pagi hari yang
dimulai sekitar jam 08.00 WIB sampai dengan selesai. Jadwal pengangkutan
sampah yang diterapkan di kecamatan ini yakni pada jam 08.00 WIB terkesan
kurang tepat karena pada saat tersebut semua aktivitas penduduk juga sudah
mulai. Hal ini sangat berkaitan dengan kesehatan warga, karena pada saat
pengangkutan sampah berlangsung bak sampah pengangkut juga tidak tertutup,
bau dan sampah-sampah kecil beterbangan ditiup angin dan dapat mengenai
pejalan kaki serta pengendara roda dua. Sebagai bahan referensi, kota-kota besar
di dunia sangat memperhatikan (concern) dengan pelayanan masyarakatnya
(community service). Semua kegiatan yang berdampak langsung pada komunitas
seperti pengangkutan sampah, pembersihan jalan dilakukan pada jam-jam disaat
warga kota minim dengan aktivitas yaitu pada waktu dinihari sehingga disaat
pagi memulai aktivitasnya warga kota akan mendapatkan suasana kota yang
sudah bersih dan segar.
Pengelolaan sampah di Kota Banda Aceh, setelah dilakukan pengangkutan dari
TPS-TPS di Kelurahan/Gampong, selanjutnya dibuang ke TPA Gampong Jawa
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR II - 58

untuk diproses. Diketahui bahwa sistem pengelolan TPA Gampong Jawa
menggunakan sistem saninary landfill dan sistem pembakaran manual.
Adapun fasilitas persampahan yang disediakan oleh pemerintah seperti bak
sampah dan tong sampah jumlahnya kurang memadai. Selain itu peletakan bak-
bak sampah tersebut berada pada kawasan-kawasan tertentu saja.
Secara lebih jelas mengenai gambaran kondisi persampahan di Kecamatan Kuta
Alam dapat dilihat pada Gambar 2.39.


Gambar 2.39
Kondisi Persampahan di Kecamatan Kuta Alam



















S
u
m
b
e
r

:

F
o
t
o

L
a
p
a
n
g
a
n
,

A
g
u
s
t
u
s

2
0
0
6

Pembuangan Sampah Liar
Di Kelurahan Bandar Baru,
Jalan Todak.
Lokasi TPA
Gampong Jawa
Lokasi TPS
Jalan Syiah Kuala
Lokasi TPS
Di Kelurahan Kuta Alam,
Jalan Mayjen T. Hamzah Bendahara
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR III - 1

BAB III
DASAR PERTIMBANGAN PENYUSUNAN RDTR
KECAMATAN KUTA ALAM


3.1 REVIEW KEBIJAKAN PEMBANGUNAN DAN TATA RUANG
3.1.1 Rencana Tata Ruang Wilayah Kota Banda Aceh Tahun 2002-2010
Dalam Rencana Struktur Ruang Kota Banda Aceh menurut RTRW Kota Banda
Aceh 2002-2010, Kecamatan Kuta Alam merupakan bagian dari Bagian Wilayah
Kota (BWK) Pusat Kota dengan pusat BWK di Peunayong. BWK ini berfungsi
sebagai pusat kegiatan perdagangan regional dan pemerintahan. Fungsi ini
didukung oleh kegiatan jasa komersial, perbankan, perkantoran, pelayanan
umum dan sosial, kawasan permukiman perkotaan, industri kecil/kerajinan,
pusat kebudayaan dan Islamic Center. BWK ini juga berfungsi sebagai pusat
pelayanan tujuan wisata budaya dan agama bagi wisatawan yang berkunjung ke
Kota Banda Aceh. Luas wilayah keseluruhannya adalah 1.565 ha atau 25,51% dari
luas Kota Banda Aceh.
BWK ini terdiri dari 2 Sub-BWK yaitu :
Sub-BWK Pusat Kota 1 (P1) seluas 645 Ha, dengan pusat di Kampung Baru,
yang melayani wilayah Kec. Baiturrahman, dan Kec. Kuta Raja;
Sub-BWK Pusat Kota 2 (P2) seluas 911 Ha, dengan pusat di Simpang Jambo
Tape, yang melayani Kec. Kuta Alam.
BWK Pusat Kota ini diarahkan sebagai kota lama (old city) bagi Kota Banda
Aceh.
Rencana struktur ruang ini didukung oleh rencana sistem jaringan jalan, seperti
diperlihatkan pada Gambar 3.1.





Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR III - 2

Gambar 3.1
Rencana Struktur Tata Ruang Kota Banda Aceh 2002-2010

Sumber : RTRW Kota Banda Aceh 2002-2012
Fungsi-fungsi ruang yang dikembangkan dalam konteks pola pemanfaatan ruang,
dapat dilihat dari Rencana Penggunaan Lahan Kota Banda Aceh Tahun 2002-2010
seperti pada Gambar 3.2.
Gambar 3.2
Rencana Penggunaan Lahan Kota Banda Aceh 2002-2010

Sumber : RTRW Kota Banda Aceh 2002-2012
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR III - 3

Perkantoran dan Pelayanan Umum
Rencana pemanfaatan ruang untuk kawasan pemerintahan diarahkan
lokasinya sesuai dengan tingkat pelayanan kota diarahkan di sekitar
kawasan pusat kota, Jl. Pocut Baren, Jl. Twk. Hasyim Banta Muda.
Sedangkan bangunan pemerintahan tingkat provinsi, kanwil, bangunan
militer, pelayanan umum dan perkantoran swasta difokuskan pada jalan
utama yaitu di Jl. Tgk. Daud Beureueh, Jl. T. Nyak Arief, dan Jl. T. Nyak
Makam. Kegiatan pelayanan umum dan perkantoran swasta lainnya
dialokasikan di Jl. Pocut Baren.
Perdagangan dan Jasa
Rencana pemanfaatan ruang untuk kegiatan perdagangan yang bersifat
eceran dan grosir difokuskan di Pasar Aceh dan Pasar Peunayong sesuai
dengan jenis dagangannya. Sementara untuk kegiatan perdagangan skala
kecil tersebar lokasinya di lingkungan permukiman penduduk, yang
dibantu oleh pasar lingkungan seperti Pasar Beurawe.
Pengembangan pertokoan diarahkan di sekitar kawasan pusat kota yang
berfungsi mendukung kegiatan perdagangan di kawasan Pasar Aceh dan
Pasar peunayong. Pengembangan bangunan pertokoan di sekitar jalan
utama dibatasi pembengunannya. Pada lingkungan permukiman
penduduk hanya dilayani oleh pertokoan yang terbentuk dan terintegrasi
dalam suatu pusat pelayanan lingkungan atau pada Sub-Pusat BWK dan
pusat-pusat unit lingkungan.
Pembangunan pertokoan pada jalan utama seperti di Jl. Daud Beureueh, Jl.
T. Nyak Arief diarahkan pada bentuk massa bangunan yang didalamnya
dapat dimanfaatkan untuk kegiatan bisnis, perkantoran, hiburan dan
sebagainya yang didukung area perparkiran. Dihindari citra bentuk dan
kegiatan perdagangan yang terkesan seperti rumah toko (ruko). Kegiatan
ini dapat berupa bangunan perdagangan modern seperti supermarket,
mall, plaza, restoran dan sebagainya yang sejenis dengan daya tarik sendiri
tanpa mengabaikan nuansa budaya daerah.
Pembangunan pertokoan lainnya diarahkan pada jalan-jalan sepertiJl.
Pocut Baren, Jl. Syiah Kuala, Jl. Tgk. Hasan Krueng Kalee (sekitar daerah
Peunayong), serta pada setiap Pusat BWK dan Pusat Sub-BWK.
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR III - 4

Kawasan Campuran
Rencana peruntukan lahan kawasan campuran ini dialokasikan pada
sebagian Jl. Pocut Baren, sebagian Jl. Rama Setia (setelah jembatan
Lampaseh), sebelah utara Jl. Twk. Hasyim Banta Muda, Jl.
Sisingamangaraja, persimpangan Jl. Syiah Kuala dengan Jl. Pocut Baren
hingga Lamdingin.
Perumahan
Pengembangan perumahan diarahkan di bagian Barat, Selatan dan Timur
kota dalam rangka memacu perkembangan fisik kota yang selama ini
cenderung semakin padat pada Kawasan Pusat Kota. Sementara itu pada
kawasan bagian Utara kota dibatasi pengembangannya karena lahan
tersebut dimanfaatkan untuk kegiatan perikanan, pelabuhan, konservasi,
pelabuhan dan wisata.
Fasilitas Sosial
Fasilitas sosial yang dikembangkan Kota Banda Aceh ini berupa Masjid
Raya, Rumah Sakit, Apotik, dan Sarana Pendidikan menengah dan
sederajat hingga perguruan tinggi. Untuk lingkup BWK dan Sub-BWK
akan dilayani oleh fasilitas mesjid BWK, mesjid Sub-BWK, meunasah,
puskesmas, puskesmas pembantu, praktek bidan, pendidikan dasar (TK,
SD dan Madrasah) dan sebagainya. Untuk kegiatan dan fasilitas olah raga
yang dikembangkan adalah tingkat Kota Banda Aceh dan tingkat BWK
dan Sub-BWK.
Kawasan Konservasi/Jalur Hijau
Rencana pengembangan jalur hijau dan kawasan konservasi dilakukan
pada lokasi-lokasi sebagai berikut :
a. Pengembangan jalur hijau sepanjang daerah aliran sungai atau pada
alur sungai kecil dan pada kawasan pantai yang bertujuan untuk
mempertahankan kelestarian fungsi sungai dan pantai. Jalur hijau
berfungsi sebagai kawasan limitasi atau konservasi untuk menyangga
perkembangan fisik kota serta sebagai kawasan resapan air. Lebar
sempadan untuk pengembangan jalur hijau pada sungai yang
bertanggul adalah sekitar 5 10 meter.
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR III - 5

b. Pengembangan jalur hijau sebagai garis sempadan pantai dan atau
sempadan sungai yang tidak bertanggul sekurang-kurangnya sekitar 50
100 meter.
c. Pengembangan jalur hijau di sekitar batas BWK yang berfungsi
mencirikan batas fisik yang jelas pada batas wilayah.
d. Pengembangan jalur hijau di sepanjang jaringan jalan, terutama pada
jalan utama atau arteri primer dan arteri sekunder, jalan kolektor dan
jalan lokal yang berfungsi memberi kenyamanan pada pejalan kaki.
e. Ruang terbuka hijau berfungsi sebagai kawasan hijau pertamanan,
kawasan hijau hutan kota, kawasan hijau rekreasi kota, kawasan hijau
kegiatan olah raga, kawasan hijau pemakaman, kawasan hijau pesisir
pantai, kawasan hijau jalur sungai dan jalan, kawasan hijau pertanian
dan bentuk ruang terbuka hijau lainnya.
f. Lokasi ruang terbuka hijau yang perlu dipertahankan fungsinya sebagai
ruang terbuka hijau yaitu lapangan SMEP Peunayong.
g. Lokasi baru yang ditetepkan sebagai kawasan terbuka hijau adalah
kawasan sepanjang pantai sebagai kawasan lindung dengan lebar
minimum 100 m dari garis pantai.
h. Untuk menjaga abrasi pantai dan mempertahankan biota-biota pesisir
dan laut harus dikembangkan kawasan konservasi hutan bakau
(mangrove) sekitar 60 70% dari sepanjang garis pantai.
i. Setiap ruang terbuka ditanami pohon pelindung dan setiap pekarangan
ditanami paling sedikit satu pohon khas Aceh seperti Bungong Jeumpa
dan sebagainya.
Non-Urban (Pertanian)
Sebagai kota yang bergerak di sektor pertanian (perikanan dan tanaman
pangan), maka pengembangan sektor ini tetap dipertahankan dengan
sistem intensifikasi lahan khususnya kawasan perikanan tambak di
Lampulo, Lamdingin, Lambaro Skep.


Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR III - 6

3.1.2 Rencana Induk Rehabilitasi dan Rekonstruksi Wilayah Aceh dan Nias,
Sumatera Utara (Blue Print)
Dalam Buku I Rencana Bidang Tata Ruang dan Pertanahan dari Rencana Induk
Rehabilitasi dan Rekonstruksi Wilayah Aceh dan Nias, Sumatera Utara telah
disusun Rencana Struktur Tata Ruang Kota Banda Aceh seperti terlihat pada
Gambar 3.3.
Gambar 3.3
Rencana Struktur Tata Ruang Kota Banda Aceh

Sumber : Blue Print, 2005

3.1.3 Rencana Rehabilitasi dan Rekonstruksi Penting Untuk Kota Banda Aceh
(JICA)
Rencana Rehabilitasi dan Rekonstruksi Penting Untuk Kota Banda Aceh (Urgent
Rehabilitation and Reconstruction Plan for Banda Aceh City) yang disusun oleh JICA
bertujuan untuk merekonstruksi dan memulihkan Kota Banda Aceh kembali ke
kondisi sebelum terjadinya bencana dalam jangka waktu 5 tahun setelah bencana.






Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR III - 7

Gambar 3.4
Rencana Struktur Tata Ruang Kota Banda Aceh

Sumber : JICA, 2005

Gambar 3.5
Rencana Penggunaan Lahan Kota Banda Aceh

Sumber : JICA, 2005

Pembagian empat zona, yaitu :
a. Coastal Zone (zona pesisir)
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR III - 8

b. Eco Zone : Evacuate Area (zona evakuasi) diperuntukkan untuk kegiatan
perikanan dan taman kota tanpa pemukiman.
c. Traditional City Center Zone: Escape Guiding Area (Zona Pusat Kota
Tradisional sebagai kawasan pendukung tindakan penyelamatan)
diperuntukkan untuk pemukiman dan pusat kota lama.
d. Urban Development Zone : Emergency Base Disaster Mitigation Center
(Zona Pengembangan Kota sebagai pusat mitigasi bencana) diperuntukkan
untuk permukiman baru, kawasan pusat perdagangan (CBD - Central
Business District) baru, perguruan tinggi, dan pertanian.

Tabel III.1
Pembagian Zona, Fungsi dan Jenis Penggunaan Lahan
Kota Banda Aceh Menurut URRP BAC
Zona Klasifikasi Zona
Bencana
Lokasi/Fungsi Penggunaan Lahan/Antisipasi
Bencana
1. Pesisir Identifikasi Mitigasi
Tsunami
Pelabuhan
Pohon Kelapa/Mangrove
Restorasi ekosistem pesisir
Hutan pesisir
Pelabuhan kapal ferry
Fasilitas pemecah gelombang di
sepanjang garis pantai
2. Eco-Zone Area Evakuasi Failitas peringatan
bencana
Kegiatan perikanan dan
pelabuhan ikan
Pasar ikan
Rekonstruksi area permukiman
untuk returnees
Bangunan dan menara untuk
evakuasi
Jalur-jalur jalan untuk evakuasi
Jalur lingkar (bagian utara)
Pemulihan dan konservasi
ekosistem pesisir
Pengembangan industri budidaya
perikanan
Pemanfaatan alam untuk
pendidikan, rekreasi dan
pariwisata)
Pusat pengelolaan sampah
Instalasi pengolahan limbah
3. Traditional City
Center Zone
Area pendukung
evakuasi
Mesjid raya
Museum
Pusat komersial yang ada
saat ini

Kawasan kegiatan komersial
Area fasilitas budaya
Bangunan-bangunan untuk
evakuasi
Fasilitas transportasi darat
(terminal bis)
Jalur-jalur evakuasi
Pusat pelayanan pemerintahan
Posko-posko bantuan darurat
Fasilitas pendidikan
4. Urban
Development Zone
Emergency base CRD baru
Area pemukiman baru
CBD baru
Permukiman baru
Jalur lingkar
Jalur Utara-Selatan dan Timur-
Barat
Perguruan Tinggi, pusat
keagamaan dan pusat kebudayaan.
Lahan pertanian
Emergency base
Sumber : JICA, URRP Report 2006
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR III - 9

3.1.4 Revisi RTRW Kota Banda Aceh (Departemen Pekerjaan Umum)
Atas permintaan Walikota Banda Aceh, Departemen Pekerjaan Umum melalui
Dirjen Penataan Ruang memberikan Bantuan Teknis Revisi RTRW Kota Banda
Aceh yang lebih fokus kepada penyempurnaan Rencana Struktur dan
Penggunaan Lahan yang terdapat pada Blue Print. Gambar berikut merupakan
hasil sementara Rencana Struktur dan Pola Pemanfaatan Ruang Kota Banda Aceh.

Gambar 3.6
Rencana Struktur Ruang Kota Banda Aceh

Sumber : Revisi RTRW Kota Banda Aceh, Dept. PU, 2006

Gambar 3.7
Rencana Struktur Ruang Kota Banda Aceh

Sumber : Revisi RTRW Kota Banda Aceh, Dept. PU, 2006
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR III - 10

3.1.5 Perencanaan Yang Telah Dilakukan di Kecamatan Kuta Alam
A. Rencana Tata Ruang Desa (Village Planning)
Di Kecamatan Kuta Alam telah disusun Village Planning di Gampong Lampulo
dan Lambaro Skep oleh CARE International, Gampong Lamdingin oleh USAid-
Wastuwidyawan yang direvisi oleh ADB ETESP Housing, dan Kelurahan Mulia
oleh ADB-Macon.
B. Rencana Pelabuhan Perikanan Samudera Lampulo
Di Kecamatan Kuta Alam telah terdapat perencanaan Pelabuhan Perikanan
Samudera Lampulo.
Secara lebih jelas mengenai perencanaan yang telah dilakukan di Kecamatan Kuta
Alam dapat dilihat pada Gambar 3.8.

3.1.6 Pedoman Pembangunan Bangunan (Building Code)
Berdasarkan tingkat kerusakan yang dialami akibat dari bencana alam gempa
bumi dan gelombang tsunami di NAD dan Nias 26 Desember 2004, Departemen
Pekerjaan Umum menerbitkan Pedoman Pembangunan Bangunan Gedung
Provinsi NAD & Nias (Sumut), yang terdiri atas Buku 1 untuk Rumah Tinggal
Sederhana dan Buku 2 untuk Bangunan Gedung. Dari kedua buku tersebut dapat
disarikan mengenai Zonasi Pedoman Pembangunan Bangunan menurut tingkat
kerusakan yang dialami. Disamping itu untuk Kota Banda Aceh disusun
Persyaratan Teknis Pembangunan Bangunan Gedung (Building Code) Kota
Banda Aceh (kerjasama UNSYIAH dengan Departemen Pekerjaan Umum),
sebagai terjemahan dari pedoman di atas untuk wilayah Kota Banda Aceh.
Beberapa aspek yang dipertimbangkan dalam pembagian zona ini adalah :
jangkauan kerusakan akibat gempa dan tsunami, bentang alam Kota Banda Aceh
yang meliputi kontur, ketinggian dan kondisi geologi.
Dalam konteks Rencana Detail Tata Ruang ini, substansi utama yang akan
dijadikan acuan adalah mengenai Peruntukan Lokasi dan Intensitas Bangunan
menurut masing-masing Zona yang diidentifikasikan. Uraian pokok mengenai hal
tersebut dikemukakan dalam Tabel III.2.



Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR III - 11


Gambar 3.8

Perencanaan Di Kecamatan Kuta Alam
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR III - 12

Tabel III.2
Zonasi Pedoman Pembangunan Bangungan (Building Code)
Kecamatan Kuta Alam

Arahan Zonasi Berdasarkan Tingkat Kerusakan yang Terjadi Akibat Bencana Gempa Bumi dan Tsunami
No Uraian
ZONA I ZONA II ZONA III ZONA IV
1

Tingkat kerusakan

Kerusakan hancur total

Kerusakan hanya pada struktur
bangunan
Kerusakan ringan Tidak mengalami kerusakan
2




Nama Kelurahan/
Gampong




Lampulo




Mulia
Lamdingin
Lambaro Skep
Laksana
Keuramat
Bandar Baru
Peunayong
Kota Baru
Kuta Alam
Beurawe
3






Peruntukan Lokasi










Permukiman nelayan terbatas,
permukiman perdesaan terbatas
pada kaw budidaya pertanian,
serta bangunan2 yg mendukung
keg hutan produksi,
pertambangan, pariwisata
pantai, kawasan lindung pantai,
pelabuhan, industri perikanan,
dan cagar budaya.
Permukiman yg semula telah
ada di zona ini tidak boleh
diperluas, namun boleh
ditingkatkan kualitasnya.
Kawasan terbangun kepadatan
sangat rendah (< 31 org/Ha)
Permukiman nelayan dan petani
terbatas.
Tidak disarankan untuk
kegiatan komersial atau keg
sosial lainnya, terutama untuk
daerah yg berjarak 5 km dari
garis pantai.
Permukiman yg semula telah
ada di zona ini tidak boleh
diperluas, namun boleh
ditingkatkan kualitasnya.
Kawasan terbangun kepadatan
rendah (31-50 org/Ha)
Permukiman, bangunan komersial, fas
pendidikan, kesehatan, ibadah,
perdagangan, sosial dan pemerintahan, dgn
pelayanan skala gampong/kelurahan dan
kecamatan.
Permukiman yg semula telah ada
ditingkatkan kualitasnya, tidak boleh
diperluas/dikembangkan/ ditambah baru
hingga menjadi kepadatan tinggi.
Bangunan komersial dapat diperluas dgn
persyaratan bangunan dan lingkungan yg
ketat dg mempertahankan nilai-nilai cagar
budaya.
Kawasan terbangun kepadatan sedang (51-
75 org/Ha)
Permukiman, bangunan komersial,
fasilitas umum dan pemerintahan,
dgn pelayanan skala kota.
Permukiman dapat diperluas dgn
persyaratan bangunan dan
lingkungan yg ketat sesuai dgn
rencana tata ruang.
Kawasan terbangun kepadatan
tinggi (76-100 org/Ha)
4


Intensitas Bangunan utk
Rumah Tinggal
Sederhana

KDB kurang dari 15 %.
KLB maksimal : 0,3.
Jumlah lantai maksimal : 2.
KDB : 15 % - 30 %.
KLB maksimal : 0,6.
Jumlah lantai maksimal : 2.
KDB : 30 % - 50 %.
KLB maksimal : 1,5.
Rumah tinggal : maks 3 lantai
Non rumah tinggal : 4 lantai
KDB : maksimal 60 %.
KLB maksimal : 1,8.
Rumah tinggal 3 lantai
Non rumah tinggal : > 4 lantai
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR III - 13


Arahan Zonasi Berdasarkan Tingkat Kerusakan yang Terjadi Akibat Bencana Gempa Bumi dan Tsunami
No Uraian
ZONA I ZONA II ZONA III ZONA IV
5







Intensitas Bangunan utk
Bangunan Gedung :
- Rumah Tinggal


- Non-Rumah Tinggal




KDB kurang dari 15 %.
KLB maksimal : 0,3.

KDB kurang dari 15 %.
KLB disesuaikan dgn fungsinya.



KDB : 15 % - 30 %.
KLB maksimal : 0,6.

KDB maksimal : 60 %.
KLB disesuaikan dgn fungsinya.
Jumlah lantai maksimal : 4.


KDB : 30 % - 50 %.
KLB maksimal : 1,5.

KDB maksimal : 75 %.
KLB maksimal : 2,4.


KDB : maksimal 60 %.
KLB maksimal : 1,8.

KDB maksimal : 75 %.
KLB maksimal : 3,0.
Sumber : 1. Departemen Pekerjaan Umum, Pedoman Pembangunan Bangunan Gedung Provinsi NAD & Nias (SUMUT), Buku 1 dan Buku 2.
2. Persyaratan Teknis Pembangunan Bangunan Gedung (Building Code) Kota Banda Aceh.


Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR III - 14

3.2 REVIEW KEMAJUAN PELAKSANAAN REHABILITASI DAN
REKONSTRUKSI
Berdasarkan hasil diskusi pada Forum Koordinasi Kecamatan Alam yang
dilakukan pada tangal 31 Juli 2006, kemajuan yang telah dilakukan oleh BRR dan
LSM/NGO dalam kegiatan rehabilitasi dan rekonstruksi dapat dilihat pada tabel
berikut.
Tabel III.3
Kemajuan Pelaksanaan Rehabilitasi dan Rekonstruksi di Kecamatan Kuta Alam
Status Per Juli 2006
Kelurahan Organisasi yang ada Kegiatan Progress
Penayong BRR Perumahan (14 unit) 14 unit selesai
BTPN Rehab SMPN 4
GTZ-SLGSR Penataan Ruang Kecamatan
P2KP Jalan, Saluran Air
P2KP/KRAP Perumahan (36 unit) 26 unit selesai
Pemda Banjar Rehab SMPN 9 Selesai
YIPD Village Mapping Selesai
YPMKI Sembako
Laksana BRR Perumahan (26 unit) 26 unit selesai
GTZ-SLGSR Penataan Ruang Kecamatan
P2KP Jalan, Saluran Air
Pemerintah Cina TK Muskana Selesai
YIPD Village Mapping Selesai
Keuramat GTZ-SLGSR Penataan Ruang Kecamatan
Manulife Rehab SDN 28
P2KP Jalan, Saluran Air
Pemerintah Malaysia Rehab SMP Islami
UN-Habitat Perumahan (54 unit) 39 unit selesai
YIPD Village Mapping Selesai
Kuta Alam GTZ-SLGSR Penataan Ruang Kecamatan
P2KP Jalan, Saluran Air
Beurawe GTZ-SLGSR Penataan Ruang Kecamatan
P2KP Jalan, Saluran Air
Kota Baru GTZ-SLGSR Penataan Ruang Kecamatan
P2KP Jalan, Saluran Air
Pemda DKI Rehab SDN 34
Pemda DKI Rehab SMUN 4
Bandar Baru GTZ-SLGSR Penataan Ruang Kecamatan
Manulife Rehab SDN 25
OMAN Membangun Mesjid
P2KP Jalan, Saluran Air
P2KP Perumahan (12 unit)
UNICEF Bangun SDN 35 (1 unit)
Mulia BRR Rehab Rumah (95 unit) Sedang dilaksanakan
GTZ-SLGSR Penataan Ruang Kecamatan
Habitat For Humanity Perumahan (760 unit) 450 Unit selesai
Oxfam Air Bersih & MCK
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR III - 15

Kelurahan Organisasi yang ada Kegiatan Progress
P2KP Pembuatan Saluran Air
Pemerintah Italia Rehab MIN Merduati
Pemerintah Italia Rehab SMUN 2
PMI Bantuan Bea Siswa
USAid/Wastuwidyawan Village Planning Selesai
Word Vision Rehab Puskesmas
Word Vision Rehab SD 20/21
YIPD Village Mapping Selesai
Lampulo Aceh Relief Perumahan (91 unit) 91 unit selesai
BRR Rehab Rumah (10 unit) 10 unit selesai
CARE Perumahan (965 unit) 20 unit selesai
Coca Cola Bangun SDN 65 (1 unit)
GTZ-SLGSR Penataan Ruang Kecamatan
Kata Hati Perumahan
P2KP Jalan, Saluran Air
PMI Bantuan Beasiswa
PT. Astra Bangun Puskesmas Pembantu (1 unit)
PT. Astra Bangun SDN 85
YIPD Village Mapping Selesai
Lamdingin ADB ETESP Housing Perumahan (546 unit) Belum Berjalan
BRR Perumahan
GTZ-SLGSR Penataan Ruang Kecamatan
P2KP Jalan, Saluran Air
Pemerintah Jepang Rehab SDN 102
Pemerintah Jepang Rehab TK Al Wasyiliah
PKPU Perumahan (90 unit) 70 unit selesai
USAid/Wastuwidyawan Village Planning Selesai
YIPD Village Mapping Selesai
Lambaro Skep BRR Perumahan (52 unit) 52 unit selesai
CARE Perumahan (865 unit) 20 unit selesai
CARE Rehab Puskesmas Pembantu
CARE Village Planning Selesai
GTZ-SLGSR Penataan Ruang Kecamatan
IAI-URDI Perumahan (115 unit)
LHS Magelang Perumahan (21 unit) 21 unit selesai
P2KP Jalan, Saluran Air
PMI Bantuan Beasiswa
UNICEF Bangun SDN 45
UNICEF Bangun SDN 85
Word Vision Perumahan (104 unit) 50 unit selesai
YIPD Village Mapping Selesai
Sumber :UNORC, Forum Kecamatan Kuta Alam Juli 2006



Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR III - 16

P
t+n
= P
t
(1+r)
n
3.3 USULAN PEMBANGUNAN DARI MASYARAKAT KECAMATAN KUTA
ALAM
Berdasarkan pendekatan yang dilakukan secara Bottom-Up dirumuskan daftar isu
permasalahan di Kuta Alam serta usulan penanganan dan pengembangan dari
stakeholder terkait sebagaimana diuraikan pada Tabel III.4 dan Gambar 3.9.

3.4 KESESUAIAN DAN KEMAMPUAN LAHAN UNTUK PENGEMBANGAN
Berdasarkan karakter permukaan lahan dan penggunaan lahan (land use) yang
telah dikemukakan di depan, dan arahan zonasi pembangunan di atas, serta
kerusakan akibat bencana tsunami, maka dapat diidentifikasikan kesesuaian dan
kemampuan lahan untuk pengembangan ke depan. Dari hasil identifikasi
kerusakan yang diakibatkan oleh bencana gempa dan tsunami, maka terdapat 4
(empat) zonasi yang terdiri dari zonasi genangan air, zonasi rusak berat, zonasi
rusak ringan, dan zonasi yang tidak mengalami kerusakan. Secara garis besar
zonasi kerusakan di Kecamatan Kuta Alam dapat dilihat pada Gambar 3.10.

3.5 DAYA TAMPUNG RUANG DAN PROYEKSI PENDUDUK
Berdasarkan laju pertumbuhan penduduk secara alamiah selama 8 tahun terakhir
(Tahun 1997-2004) yakni sebesar 1,52%, maka dapat diperkirakan jumlah
penduduk sampai akhir tahun perencanaan (Tahun 2016) yaitu sebesar 54.975 jiwa
(lihat Tabel III.5). Proyeksi jumlah penduduk ini diperoleh dengan menggunakan
analisis bunga berganda dengan rumus sebagai berikut :



Dimana :
Pt+n = Jumlah penduduk tahun t+n;
Pt = Jumlah penduduk tahun awal (t);
r = Tingkat pertambahan penduduk (%) rata-rata setiap tahun yang
diselidiki berdasarkan data masa lampau;
n = Selisih tahun dari tahun dasar (t) ke tahun t+n
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR III - 17

Tabel III.4
Permasalahan Utama dan Usulan Penanganan
Kecamatan Kuta Alam Status Agustus 2006
Permasalahan Uraian Masalah Area yang Terkena
Dampak
Usulan Penanganan
Drainase dan
banjir
Masalah :
- Banjir
Alasan :
- Drainase dipadati lumpur tsunami dan sampah, aliran
tersumbat
- Drainase rusak/tidak berfungsi
- Pintu air, pompa air rusak/tidak berfungsi
- Drainase belum ada/belum permanen
- Area gampong sebagian besar tanah rawa sehingga
rawan banjir



P, L, KA, KB, M, K

L, K, KA, BB, M, GL, LD, LS
KA, KB, BB, GL
B
LD



- Pengerukan

- Rekonstruksi
- Pemasangan pintu air
- Pembangunan drainase
Air bersih dan
sanitasi
Masalah :
- Distribusi air tidak lancar
- MCK umum tidak memadai
Alasan :
- Pipa bocor/rusak
- Jumlah MCK yang tersedia tidak mencukupi

Semua kelurahan


GL

- Pemasangan pipa baru
- Pembangunan MCK umum tiap lingkungan
Jalan dan
parkir
Masalah :
- Jalan rusak, parkir tidak tertata, lampu jalan kurang
Alasan :
- Jalan rusak akibat tsunami, belum ada rekonstruksi
- Beberapa ruas jalan konstruksi tanah dan aspal rusak
- Parkir dibadan jalan tidak teratur
- Badan Jalan terlalu sempit
- Lampu jalan kurang
- Badan jalan terlalu rendah, tidak ada penahan banjir
- Belum ada jalan tembus/jl alternatif



L, M, K, GL, LD, LS
P, L, K, KA, KB, BB, M
P
B, BB, LS
BB
BB
LS



- Pengaspalan jalan
- Pengaspalan jalan
- Penataan tempat parkir
- Pelebaran jalan
- Pemasangan lampu jalan
- Peninggian badan jalan
- Pembangunan jalan baru/jl tembus
Sampah Masalah :
- Sampah belum tertangani dengan baik
Alasan :






Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR III - 18

Permasalahan Uraian Masalah Area yang Terkena
Dampak
Usulan Penanganan
- Sarana persampahan kurang
- Terdapat pembuangan sampah liar
- Setelah tsunami tidak ada lagi pengangkutan sampah
- Lokasi TPS mengganggu lingkungan sekitar
- Sampah pasar mengakibatkan polusi udara
Semua kelurahan
KB, BB
GL, LD
KA
P
- Penyediaan sarana persampahan
- Alokasi TPS
- Perencanaan penanganan sampah
- Penataan lokasi TPS
- Penanganan sampah pasar
Rumah Masalah :
- Kekurangan rumah
Alasan :
- Pembangunan rumah masih terbengkalai
- Rumah yang sudah selesai masih banyak yang belum
dilengkapi air bersih dan listrik (tidak layak huni)



GL, LS, LD
GL, LS, LD



- Menyelesaikan pembangunan rumah yang
layak huni
KDB/KLB Masalah :
- Bangunan kurang tertata
Alasan :
- Banyak bangunan yang tidak mematuhi KDB/KLB



P

Sungai dan
tanggul
Masalah :
- Sungai dan tanggul kurang tertata
Alasan :
- Krueng aceh dipenuhi sampah tsunami
- Rencana jalan diatas tanggul belum terealisasi
- Alokasi parkir kapal nelayan kurang tertata

- Pembangunan tanggul krueng doi dan krueng aceh
belum selesai



P
P
P

GL




- Pengerukan
- Pembangunan jalan tanggul
- Parkir kapal sebaiknya dilokasikan di TPI
Lampulo
- Penyelesaian pembangunan tanggul
Fasilitas umum Masalah :
- Fasilitas kurang memadai
Alasan :
- Lokasi fasilitas kurang tertata
- Pedagang kaki lima dan pasar daging tidak tertata
- Pasar pagi mengakibatkan kemacetan lalu lintas
- Fasilitas yang tersedia kurang
- Fasilitas yang ada sebagian dalam kondisi rusak



P
P
LS
Seluruh area kelurahan
Seluruh area kelurahan



- Penataan lokasi fasilitas
- Penataan pasar
- Relokasi pasar pagi
- Penyediaan fasilitas sesuai kebutuhan
- Rehab fasilitas umum
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR III - 19

Permasalahan Uraian Masalah Area yang Terkena
Dampak
Usulan Penanganan
Penghijauan Masalah :
- Lahan terlalu gersang
Alasan :
- Banyak pepohonan yang mati saat tsunami
- Kurangnya pepohonan



GL, LD, LS
L, KB, KA, M



- Penghijauan dengan tanaman mangga,
pinang
Pemberdayaan
ekonomi
masyarakat
Masalah :
- Setelah tsunami banyak penduduk yang kehilangan
mata pencaharian
- Sebagian besar perempuan hanya berprofesi sebagai
ibu rumah tangga


M, GL, LD, LS, P

- Penyediaan lapangan kerja
- Bantuan modal usaha/pinjaman lunak
- Pelatihan keahlian
- Bantuan peralatan usaha : mesin jahit,
peralatan membuat kue dll
Penggunaan
lahan
Masalah :
Adanya rencana pembangunan industri perikanan
dikhawatirkan akan mengakibatkan alih fungsi lahan

LD
- Lamdingin tetap dipertahankan sebagai
kawasan permukiman, Jl Syiah Kuala tetap
dipertahankan sebagai kawasan perkantoran
dan perdagangan, bukan sebagai gudang
12. Tambak Masalah :
Tambak seluas 127 Ha belum dapat difungsikan
kembali
Alasan :
- Tanggul pecah, belum diperbaiki




LS




- Rekonstruksi tanggul
Sumber : Geuchik, Staf, Survey lapangan, Imam mukim, Tokoh masyarakat, Kerap, Workshop
Catatan : P : Peunayong L : Laksana K : Keuramat
KA : Kuta Alam B : Beurawe KB : Kota Baru
BB : Bandar Baru M : Mulia GL : Gampong Lampulo
LD : Lamdingin LS : Lambaro Skep





Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR III - 20

Gambar 3.9
Usulan Masyarakat
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR III - 21

Gambar 3.10
Zonasi Kerusakan

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR III - 22

Tabel III.5
Proyeksi Penduduk Kecamatan Kuta Alam Tahun 2011 dan 2016
Penduduk 2006
No Kelurahan/Gampong
KK LK PR Total Jiwa/KK
Prediksi
Penduduk
Tahun 2011
Prediksi
Penduduk
Tahun 2016
1 Peunayong 495 1.956 1.376 3.332 7 3.593 3.875
2 Laksana 1.182 3.177 2.492 5.669 5 6.113 6.592
3 Keuramat 839 2.494 2.536 5.030 6 5.424 5.849
4 Kuta Alam 1.366 2.623 2.219 4.842 4 5.221 5.630
5 Beurawe 1.747 3.359 3.037 6.396 4 6.897 7.437
6 Kota Baru 384 1.081 973 2.054 5 2.215 2.388
7 Bandar Baru 1.289 3.675 3.709 7.384 6 7.963 8.586
8 Mulia 805 1.839 1.320 3.159 4 3.406 3.673
9 Lampulo 1.451 1.977 1.446 3.423 2 3.691 3.980
10 Lamdingin 575 1.270 991 2.261 4 2.438 2.629
11 Lambaro Skep 776 1.918 1.809 3.727 5 4.019 4.334
Kec. Kuta Alam 10.909 25.369 21.908 47.277 4 50.981 54.975
Sumber : Hasil Analisis, 2006

3.6 KONSEP DASAR PENGEMBANGAN RUANG
Dari pendekatan struktur dan pola pemanfaatan ruang, maka secara indikatif
konsep dasar pengembangan tata ruang kawasan Kecamatan Kuta Alam dapat
dikemukakan seperti pada Gambar 3.11.
Dari gambar tersebut dapat diketahui bahwa terdapat 4 (empat) jenis
pengembangan di Kecamatan Kuta Alam, yaitu pengembangan aquaculture
untuk daerah berair (wetland), pengembangan terbatas untuk kawasan pesisir,
pengembangan semi intensif untuk kawasan tengah, dan pengembangan intensif
untuk kawasan bagian selatan.
Dalam pengembangan semi intensif dan intesif dilakukan densifikasi dan
rekonstruksi. Densifikasi dalam arti meneruskan pengembangan dengan mengisi
ruang yang masih belum terbangun dan kemungkinan alih fungsi pemanfaatan
ruang, terutama dari fungsi perumahan di tepi jalan-jalan utama menjadi fungsi
komersial dan bangunan umum, sehubungan dengan nilai tanah (land value) di
tepi jalan utama tersebut. Sedangkan rekonstruksi dalam arti membangun
kembali kawasan yang terkena dampak bencana alam tsunami.



Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR III - 23

Gambar 3.11
Konsep Perencanaan
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR III - 24

Dalam konteks struktur ruang, keberadaan kelompok-kelompok pengembangan
tersebut sekaligus mengindikasikan pola pelayanan, dalam arti untuk masing-
masing kelompok mengindikasikan pola pelayanan, yang akan dilayani oleh
pusat pelayanan. Hanya saja kapasitas dan kelengkapan pelayananannya
berbeda-beda sesuai dengan jumlah penduduk dan letaknya dalam kawasan.
Pembagian unit lingkungan bertujuan untuk meningkatkan tingkat pelayanan
masyarakat terhadap kebutuhan akan fasilitas umum dan infrastruktur
lingkungan sehingga tercapai struktur tata ruang yang jelas hirarkinya dan pola
pemanfaatan ruang yang optimal.
Dalam pembagian unit lingkungan ini menerapan konsep neighborhood unit,
dimana suatu wilayah dibagi dalam beberapa unit lingkungan sampai dengan
unit terkecil dan masing-masing unit lingkungan dilayani oleh satu pusat unit
lingkungan.
Penentuan batas unit lingkungan didasarkan atas pertimbangan :
menciptakan struktur kota yang seimbang dan merata
kesamaan orientasi, fungsi dan dominasi kegiatan
pembatas fisik yang jelas dan tegas seperti sungai, jalan, dan sebagainya
efisiensi pemanfaatan lahan
sistem jaringan jalan
kelengkapan dan pemusatan fasilitas umum dan infrastruktur lingkungan
Sesuai dengan standard perencanaan yang berlaku, maka di Kecamatan Kuta
Alam dibagi dalam beberapa unit lingkungan seperti terlihat pada Tabel III.6.














Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR III - 25

Tabel III.6
Pembagian Unit Lingkungan di Kecamatan Kuta Alam Tahun 2011 dan 2016
No Unit Lingkungan Kelurahan/Gampong
Luas Adm
(Ha)
Luas Darat
(Ha)
Prediksi
Penduduk
Th. 2011
Prediksi
Penduduk
Th. 2016
1 Peunayong Peunayong 36,00 31,42 3.593 3.875
2 Laksana Laksana 21,00 21,00 6.113 6.592
3 Keuramat Keuramat 49,00 49,00 5.424 5.849
4 Kuta Alam Kuta Alam 59,00 54,73 5.221 5.630
5 Beurawe Beurawe 78,00 78,00 6.897 7.437
6 Kota Baru Kota Baru 78,00 77,89 2.215 2.388
7 Bandar Baru Bandar Baru 147,00 145,93 7.963 8.586
8 Mulia Mulia 70,00 66,76 3.406 3.673
9 Lampulo Lampulo 155,00 49,94 3.691 3.980
10 Lamdingin Lamdingin 85,00 40,47 2.438 2.629
11 Lambaro Skep Lambaro Skep 229,00 50,22 4.019 4.334
Kec. Kuta Alam Kec. Kuta Alam 1.007,00 665,36 50.981 54.975
Sumber : Hasil Analisis, 2006

3.7 KEBUTUHAN RUANG UNTUK PENGEMBANGAN
Kebutuhan ruang untuk pengembangan di Kecamatan Kuta Alam sampai dengan
Tahun 2016, berdasarkan perhitungan normatif kebutuhan ruang menurut
prediksi jumlah penduduk Tahun 2016 yaitu dapat dilihat pada Tabel III.7. Dari
tabel tersebut dapat dikemukakan indikasi kebutuhan ruang ideal untuk melayani
jumlah penduduk di Kecamatan Kuta Alam sampai Tahun 2016.
Perhitungan kebutuhan ruang tersebut berisi rekapitulasi kebutuhan ruang lahan
Per Kelurahan/Gampong, meliputi komponen fasilitas yang dibutuhkan yaitu:
Perumahan, Jaringan Jalan, Fasilitas Pendidikan, Fasilitas Kesehatan, Fasilitas
Peribadatan, Fasilitas Umum, Perdagangan dan Jasa, Fasilitas Taman dan
Pemakaman Umum.
Komponen fasilitas-fasilitas pelayanan tersebut adalah sepenuhnya difungsikan
untuk Pelayanan Internal Kawasan Kecamatan Kuta Alam; dengan kata lain
belum termasuk bentuk-bentuk fasilitas dengan skala pelayanan yang lebih besar
(skala kota maupun skala provinsi).







Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR III - 26

Tabel III.7
Rekapitulasi Kebutuhan Ruang Tiap Kelurahan dan Gampong
Di Kecamatan Kuta Alam Sampai Dengan Tahun 2016
Fasilitas
No
Kelurahan /
Gampong
1 2 3 4 5 6 7 8 9
Total Luas
(Ha)
1 Bandar Baru 54,944 3,600 3,880 0,285 0,300 0,120 1,086 13,054 0,601 77,870
2 Beurawe 47,584 2,100 3,640 0,255 0,300 0,120 0,995 11,331 0,521 66,845
3 Laksana 42,176 4,900 2,780 0,255 0,300 0,120 0,917 10,063 0,461 61,972
4 Keuramat 37,440 5,900 2,660 0,255 0,240 0,090 0,733 8,949 0,409 56,676
5 Kuta Alam 36,032 7,800 2,660 0,255 0,240 0,090 0,723 8,620 0,394 56,814
6 Peunayong 24,800 7,790 1,700 0,030 0,240 0,090 0,574 5,988 0,271 41,483
7 Lambaro Skep 27,744 14,593 2,060 0,030 0,240 0,090 0,605 6,676 0,303 52,341
8 Lampulo 25,472 7,000 1,700 0,030 0,240 0,090 0,579 6,145 0,279 41,535
9 Mulia 23,520 6,550 1,700 0,030 0,180 0,060 0,435 5,685 0,257 38,417
10 Lamdingin 16,832 4,045 1,580 0,030 0,180 0,060 0,348 4,119 0,184 27,378
11 Kota Baru 15,296 5,033 0,600 0,030 0,180 0,060 0,327 3,757 0,167 25,451
Kec. Kuta Alam 351,840 69,311 24,960 1,755 2,990 1,220 7,324 86,188 3,848 546,782
Sumber : Hasil Analisis, 2006


Keterangan :
1 = Perumahan
2 = Jaringan Jalan
3 = Fasilitas Pendidikan
4 = Fasilitas Kesehatan
5 = Fasilitas Peribadatan

6 = Fasilitas Umum
7 = Perdagangan Jasa
8 = Fasilitas Taman Tempat Main + Jalur Hijau
9 = Tempat Pemakaman Umum

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR IV - 1

BAB IV
RENCANA DETAIL TATA RUANG
KECAMATAN KUTA ALAM


4.1 TUJUAN PENGEMBANGAN KECAMATAN KUTA ALAM
Sesuai dengan esensi RDTR yang tidak terlepas pula dari tujuan umum
penyelenggaraan penataan ruang di daerah yaitu mengupayakan terlaksananya
perencanaan tata ruang secara terpadu dan menyeluruh, baik dengan wilayah di
sekitar Kecamatan Kuta Alam maupun dengan rencana tata ruang yang lebih
makro (RTRW Kota Banda Aceh); terwujudnya tertib pemanfaatan ruang; serta
terselenggaranya pengendalian pemanfaatan ruang.
Tujuan pengembangan tata ruang Kecamatan Kuta Alam pada masa yang akan
datang tidak akan terlepas dari peran dan fungsinya sebagai Ibukota Kota Banda
Aceh sekaligus sebagai Ibukota Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam.
Fungsi-fungsi utama yang dikembangkan di wilayah Kecamatan Kuta Alam ini
akan meliputi :
Perdagangan dan Jasa Skala Regional dan Lokal
Perkantoran Pemerintahan Provinsi dan Kota Banda Aceh
Pelayanan Umum (Rumah Sakit)
Perikanan (Pelabuhan Samudera, Industri Perikanan, Tempat Pelelangan
Ikan, dan Tambak)
Permukiman
Waterfront City
Zona Hijau (Buffer Zone)
Untuk mendukung pengembangan fungsi-fungsi tersebut di atas, maka tujuan
pengembangan Kecamatan Kuta Alam adalah :
Pengembangan kawasan berwawasan lingkungan/konservasi dan estetika,
yaitu dengan menerapkan konsep waterfront city, penguatan ekosistem
bakau (hutan bakau dan penanaman bakau dalam petak tambak), penataan
ruang terbuka hijau dan zona hijau (buffer zone).
Pengembangan kawasan sebagai kawasan perdagangan dan jasa skala
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR IV - 2

regional dan lokal.
Pengembangan kawasan sebagai kawasan perkantoran pemerintah
provinsi dan kota.
Pengembangan kawasan sebagai pusat pelayanan umum (kesehatan).
Pengembangan kawasan permukiman yang sesuai dengan Syariat Islam,
dengan menjadikan fasilitas keagamaan (Mesjid, Meunasah) bersama
dengan fasilitas pelayanan lainnya (terutama fasilitas pendidikan dan
ruang terbuka) sebagai faktor pengikat lingkungan permukiman
(neighborhood).

4.2 RENCANA STRUKTUR DAN POLA PEMANFAATAN RUANG
4.2.1 Kebijakan Pengembangan Penduduk
Berdasarkan analisis prediksi jumlah penduduk Tahun 2016, maka dapat
dirumuskan rencana distribusi penduduk menurut Kelurahan dan Gampong di
Kecamatan Kuta Alam Tahun 2016. Secara rinci mengenai rencana distribusi
penduduk Kecamatan Kuta Alam Tahun 2016 dapat dilihat pada Tabel IV.1.

Tabel IV.1
Rencana Distribusi Penduduk Kecamatan Kuta Alam Tahun 2007-2016
Proyeksi Jumlah Penduduk (Jiwa)
No
Kelurahan/
Gampong Tahun
2007
Tahun
2008
Tahun
2009
Tahun
2010
Tahun
2011
Tahun
2012
Tahun
2013
Tahun
2014
Tahun
2015
Tahun
2016
1 Peunayong 3.383 3.434 3.486 3.539 3.593 3.648 3.703 3.759 3.817 3.875
2 Laksana 5.755 5.843 5.931 6.022 6.113 6.206 6.300 6.396 6.493 6.592
3 Keuramat 5.106 5.184 5.263 5.343 5.424 5.507 5.590 5.675 5.761 5.849
4 Kuta Alam 4.916 4.990 5.066 5.143 5.221 5.301 5.381 5.463 5.546 5.630
5 Beurawe 6.493 6.592 6.692 6.794 6.897 7.002 7.108 7.216 7.326 7.437
6 Kota Baru 2.085 2.117 2.149 2.182 2.215 2.249 2.283 2.317 2.353 2.388
7 Bandar Baru 7.496 7.610 7.726 7.843 7.963 8.084 8.206 8.331 8.458 8.586
8 Mulia 3.207 3.256 3.305 3.356 3.406 3.458 3.511 3.564 3.618 3.673
9 Lampulo 3.475 3.528 3.581 3.636 3.691 3.747 3.804 3.862 3.921 3.980
10 Lamdingin 2.295 2.330 2.366 2.402 2.438 2.475 2.513 2.551 2.590 2.629
11 Lambaro Skep 3.784 3.841 3.900 3.959 4.019 4.080 4.142 4.205 4.269 4.334
Kuta Alam 47.996 48.725 49.466 50.218 50.981 51.756 52.543 53.341 54.152 54.975
Sumber : Hasil Analisis, 2006



Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR IV - 3

4.2.2 Rencana Struktur Pelayanan
Berdasarkan konsep dasar pengembangan tata ruang, maka rencana struktur
pelayanan, yang diidentifikasikan dengan penetapan pusat-pusat pelayanan dan
jangkauan pelayanan yang diembannya.
Di Kecamatan Kuta Alam terdapat kawasan yang merupakan bagian dari Ibukota
Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam sekaligus juga sebagai Pusat Kota Banda
Aceh (sekaligus Pusat BWK Pusat Kota), dengan fungsi utama adalah
perdagangan dan jasa.
Pada hierarki dibawahnya terdapat dua pusat Sub-BWK, yaitu pusat Sub-BWK
Lampulo dengan fungsi utama adalah perikanan (pelabuhan perikanan, tempat
pelelangan ikan, industri perikanan, dan tambak) dan pusat Sub-BWK Simpang
Jambo Tape dengan fungsi utama adalah pelayanan administrasi kecamatan.
Selain itu pada tingkat lingkungan terdapat 11 (sebelas) pusat neighborhood
setingkat kelurahan atau gampong. Pusat neighborhood ini sebagian besar
merupakan pusat orientasi kegiatan administrasi tingkat kelurahan dan gampong.
Secara lebih jelas mengenai rencana struktur pelayanan dapat dilihat pada
Gambar 4.1.

4.2.3 Rencana Sistem Transportasi
Rencana sistem jaringan transportasi di Kecamatan Kuta Alam terdiri dari rencana
pengembangan jalan, perparkiran, angkutan umum, serta jalur penyelamat (escape
road).

a. Rencana Jaringan Jalan
Rencana pengembangan sistem jaringan jalan di Kecamatan Kuta Alam meliputi
pengembangan jaringan jalan sesuai dengan hirarkinya sebagai berikut :
1. Jalan Arteri Primer dan Sekunder, yaitu jalan utama yang menghubungkan
Kecamatan Kuta Alam sebagai bagian pusat kota (central business district)
Kota Banda Aceh dengan kota-kota besar lainnya di wilayah sekitarnya. Jalan
arteri primer dan arteri sekunder yang dikembangkan di Kecamatan Kuta
Alam dapat dilihat pada Tabel IV.2.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR IV - 4


Gambar 4.1
Rencana Struktur Ruang
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR IV - 5

Tabel IV.2
Rencana Pengembangan Jalan Arteri di Kecamatan Kuta Alam
No. Ruas Jalan Arteri Rencana Penanganan
Jalan Arteri Primer
1 Jl. Lingkar Utara (Northern Ringroad) Pembangunan Baru
Jalan Arteri Sekunder
1 Jl. Pante Pirak Peningkatan dan Pemeliharaan
2 Jl. T.M. Daud Beureueh Peningkatan dan Pemeliharaan
3 Jl. T. Nyak Arief Peningkatan dan Pemeliharaan
4 Jl. Syiah Kuala Peningkatan dan Pelebaran
5 Jl. T. Hasan Geulumpang Payong Peningkatan dan Pelebaran
6 Jl. T. Panglima Polem Peningkatan dan Pemeliharaan
7 Jl. T.H. Bendahara Peningkatan dan Pemeliharaan
8 Jl. T. Iskandar Peningkatan dan Pemeliharaan
9 Jl. T. Panglima Nyak Makam Peningkatan dan Pemeliharaan
Sumber : Hasil Analisis, 2006
Pembangunan jalan baru sebagai jalan lingkar utara yang menghubungkan
Gampong Jawa (Kecamatan Kuta Raja), Gampong Lampulo, Lamdinging, dan
Lambaro Skep (Kecamatan Kuta Alam) menuju ke Tibang dan bertemu dengan
Jl. Malahayati; yang merupakan bagian dari Jalan Arteri Primer yang
menghubungkan Kota Banda Aceh dengan Krueng Raya (Pelabuhan
Malahayati). Jalan ini merupakan usulan pengganti dari jalan arteri primer di
pesisir yang direncanakan dalam RTRW Kota Banda Aceh sebelumnya. Jalan
ini pula mempunyai arti yang strategis yaitu sekaligus sebagai pembatas
antara kawasan yang dikembangkan sebagai perkotaan (urban) dan yang
dikembangkan sebagai perdesaan (non-urban/rural). Pemindahan alignment
jalan ini sangat terkait dengan karakter pengembangan dalam kerangka
rehabilitasi dan rekonstruksi pasca bencana tsunami.
Khusus untuk jalan arteri primer, sebagai suatu jalan yang minimal semi bebas
hambatan memerlukan suatu jalur lalu lintas yang tidak terganggu oleh
kendaraan masuk ke jalur tersebut, karenanya diperlukan pembedaan antara
jalur cepat dengan jalur lambat, dimana hal ini dapat dipecahkan dengan
membuat jalur lambat secara khusus pada kiri dan kanan jalan arteri tersebut
(untuk sepeda motor dan sepeda, sekaligus sebagai jalan layanan/pembatas
akses ke jalur cepat). Antara jalur cepat yang berlawanan arah harus
dipisahkan oleh median yang cukup lebar sehingga memungkinkan dalam
penempatan jalur aman bagi kendaraan yang akan berpindah arah. Akses jalur
lambat ke jalur cepat dibatasi pada jarak per 2 (dua) kilometer.
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR IV - 6

Pada titik persimpangan jalan arteri dan jalan kolektor diperlukan suatu
desain geometri pertemuan khusus, dengan beberapa alternatif sebagai
berikut :
a. Memberikan tanda rambu berhati-hati pada jalan minor, sebagai tanda
berhati-hati.
b. Memberikan traffic light pada persimpangan.
c. Membedakan tingkatan antara jalan yang satu dengan jalan yang lainnya
(yang satu di atas yang lain atau sebaliknya), sehingga masing-masing
alur lalu-lintas tidak terjadi suatu persinggungan.

2. Jalan Kolektor Sekunder, yaitu jalan yang menghubungkan antara pusat BWK
di lingkup wilayah Kota Banda Aceh. Jalan kolektor primer dan kolektor
sekunder yang dikembangkan di Kecamatan Kuta Alam dapat dilihat pada
Tabel IV.3.

Tabel IV.3
Rencana Pengembangan Jalan Kolektor di Kecamatan Kuta Alam
No. Ruas Jalan Kolektor Rencana Penanganan
Jalan Kolektor Sekunder
1 Jl. Sisingamangaraja Pelebaran, Peningkatan dan Pemeliharaan
2 Jl. T.H. Krueng Kalee Pelebaran, Peningkatan dan Pemeliharaan
3 Jl. Jend. Ahmad Yani Peningkatan dan Pemeliharaan
4 Jl. Sri Ratu Safiatuddin Peningkatan dan Pemeliharaan
5 Jl. Pocut Baren Peningkatan dan Pemeliharaan
6 Jl. Tgk. Diblang Peningkatan dan Pemeliharaan
7 Jl. Prof. DR. Syarief Thayeb Pelebaran, Peningkatan dan Pemeliharaan
8 Jl. Chairil Anwar Peningkatan dan Pemeliharaan
9 Jl. T. Hasyim Banta Muda Peningkatan dan Pemeliharaan
10 Jl. C.M. Thayeb Pereulak Peningkatan dan Pemeliharaan
11 Jl. Ayah Hamid Peningkatan dan Pemeliharaan
12 Jl. Darma Peningkatan dan Pemeliharaan
13 Jl. Mujahiddin Pelebaran, Peningkatan dan Pemeliharaan
Sumber : Hasil Analisis, 2006

3. Jalan Lokal, yaitu jalan yang menghubungkan antar sub-BWK atau unit
lingkungan. Jalan lokal utama yang dikembangkan di Kecamatan Kuta Alam
dapat dilihat pada Tabel IV.4.



Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR IV - 7

Tabel IV.4
Rencana Pengembangan Jalan Lokal di Kecamatan Kuta Alam
No. Ruas Jalan Lokal (JLK) Rencana Penanganan
1 Jl. Bampulo Sp. Gano Pelebaran, Peningkatan dan Pemeliharaan
2 Jl. Diwai Makam Pelebaran, Peningkatan dan Pemeliharaan
3 Jl. Mawar Pelebaran, Peningkatan dan Pemeliharaan
4 Terusan Jl. Al Ikhlas Pelebaran, Peningkatan dan Pemeliharaan
5 Terusan Jl. Ujong Blang Pelebaran, Peningkatan dan Pemeliharaan
6 Jl. Ibrahim Pidie Pelebaran, Peningkatan dan Pemeliharaan
7 Jl. Nuri Peningkatan dan Pemeliharaan
8 Jl. Kartika Peningkatan dan Pemeliharaan
9 Jl. Ayah Gani Peningkatan dan Pemeliharaan
10 Jl. Lumba-lumba Peningkatan dan Pemeliharaan
Sumber : Hasil Analisis, 2006

4. Jalan lingkungan, yaitu jalan yang melayani pergerakan di dalam unit
lingkungan.
Jalan lingkungan tidak ditetapkan secara khusus dalam tingkat RDTR
Kecamatan Kuta Alam ini. Dengan demikian pada dasarnya semua jalan
lainnya yang belum termasuk dalam rencana sistem jaringan jalan di atas
merupakan Jalan Lingkungan. Dalam rencana ini, beberapa ruas jalan
lingkungan yang masih terputus direkomendasikan untuk disambungkan,
sehingga membentuk kaitan yang memadai terutama dengan Jalan Lokal, dan
pada beberapa tempat dengan Jalan Kolektor.

5. Jalan Escape Road, yaitu merupakan jalan penyelamat.
Sebagai bagian dari rencana mitigasi bencana, khusus yang terkait dengan
sistem jaringan jalan ini akan direncanakan jalur pergerakan orang secara
cepat bila menghadapi bencana sebagaimana bencana gelombang tsunami
sebelumnya. Jalur pergerakan demikian dikenal dengan escape route yang
melalui escape road yang dikaitkan dengan rencana sistem jaringan jalan yang
direncanakan di atas.

Secara lebih jelas mengenai rencana sistem jaringan jalan dapat dilihat pada
Gambar 4.2, sedangkan rencana jalan escape road dapat dilihat pada Gambar
4.3.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR IV - 8

Gambar 4.2
Rencana Jaringan Jalan
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR IV - 9

Gambar 4.3
Rencana Escape Road
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR IV - 10

Ruwasja50M
Rumija/ ROW30M
10M 10M
3M
1M
2.5M
GSP =10M
Pagar
Trotoar
JaringanUtilitas
Jalur Hijau
PerkerasanJalan
AsJalan
GSB=25M
Perencanaan jaringan jalan secara lebih detail perlu memperhatikan hal-hal
sebagai berikut :
Pola jaringan jalan menggunakan pola yang mudah diatur dan
mempermudah pembagian persil lahan serta fleksibel, misalnya pola grid
dan curvilinier.
Perencanaan jaringan jalan harus memperhatikan jaringan jaian eksisting yang
sudah ada (sekalipun jalan yang masih kecil) dan memperhatikan pula
bangunan eksisting. Namun diarahkan untuk membentuk suatu jaringan
yang logis dan mudah diatur.
Lebar jaringan jalan yang direncanakan minimal sesuai dengan peraturan
yang ada (Peraturan Pemerintah RI No. 26 Tahun 1985 tentang Jalan).
Geometri jalan berupa persyaratan dimensi penampang jalan, persyaratan
belokan/tikungan jalan mengikuti peraturan yang berlaku dan persyaratan teknis
perencanaan jalan. Sebagai ilustrasi mengenai geomatri penampang jalan yang
akan dikembangkan di Kecamatan Kuta Alam dapat dilihat pada Gambar 4.4.

Gambar 4.4
Ilustrasi Geometri Penampang Jalan


1. Rencana Jalan Arteri Primer





















Ruwasja 40M
Ruwasja 50 M
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR IV - 11

R uwas ja 20 M
R umija / R O W 12 M
G S P = 4 M
G S B = 6 M
4 M 4 M 3 M
Pagar
Trotoar
Jaringan Utilitas
Perkerasan Jalan
As Jalan
Ruwasja 34M
Rumija / ROW18M
GSP =8M
Pagar
Trotoar
JaringanUtilitas
Jalur Hijau
PerkerasanJalan
AsJalan
GSB =11M
6 M 6M
3M
Ruwasja50M
Rumija/ ROW30M
10M 10M
3M
1M
2.5M
GSP =10M
GSB=25M
Pagar
Trotoar
JaringanUtilitas
Jalur Hijau
PerkerasanJalan
AsJalan
2. Rencana Jalan Arteri Sekunder
















3. Rencana Jalan Kolektor Sekunder
















4. Rencana Jalan Lokal Sekunder














8 M
8 M
Rumija / ROW20 M
1 M
1.5M
Ruwasja 40 M
4 M
2 M
4 M
Rumija / ROW12-15 M
1.5M
20 M
2 M
6 M
6 M
Ruwasja 24 M
Ruwasja 20 M
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR IV - 12

R uw a s ja 16 M
R umija / R O W 8 M
G S P = 4 M
G S B = 5 M
3 M 1 M
Pagar
Trotoar
Jaringan Utilitas
Perkerasan Jalan
As Jalan
3 M
5. Rencana Jalan Lingkungan















Sumber : GTZ-SLGSR, RDTR Kecamatan Syiah Kuala Kota Banda Aceh, 2006

b. Rencana Perparkiran
Rencana Perparkiran yang akan dikembangkan di Kecamatan Kuta Alam adalah
pengaturan perparkiran on street parking (parkir di pinggir badan jalan) dan
pengembangan perparkiran off street parking (parkir diluar badan jalan). Hal ini
dimaksudkan untuk mencegah terjadinya kemacetan lalu lintas yang disebabkan
oleh penyempitan badan jalan karena sebagian badan jalan digunakan sebagai
tempat parkir. Selain itu, untuk mengantisipasi kebutuhan akan lahan parkir di
masa mendatang maka perlu segera dibangun lahan-lahan parkir yang bersifat off
street parking.
Untuk perparkiran on street parking diarahkan pada salah satu sisi jalan di :
Jalan Pocut Baren
Jalan T. Panglima Polem
Jalan Mayjen Twk Moh Daudsyah
Jalan Supratman
Jalan Khairil Anwar
Jalan Syiah Kuala
Jalan T. Hasyim Banta Muda
Jalan Sisingamangaraja
Jalan Tgk. Diblang
Rumija / ROW6 M
2 M
1 M 2 M

3 M
Ruwasja 12 M
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR IV - 13

Untuk perparkiran off street parking diarahkan pada bangunan perkantoran,
perdagangan dan jasa, serta fasilitas umum. Untuk menghindari kemacetan yang
terjadi di sekitar gedung perkantoran, perdagangan dan jasa, serta fasilitas umum
maka perlu disediakan fasilitas off street parking.
c. Rencana Sistem Angkutan Umum
Rencana pengembangan sistem angkutan ini terdiri dari pengembangan jalur
angkutan umum dan penempatan titik terminal/halte.
Pengembangan jalur angkutan umum melalui jalan arteri, jalan kolektor dan
beberapa jalan lokal yang memiliki tingkat kepadatan dan jumlah penduduk
memadai untuk dilayani oleh jalur angkutan umum. Pengembangan jalur
angkutan ini tentunya dilakukan secara bertahap mengikuti arah perkembangan
permukiman di wilayah perencanaan. Namun rencana sampai dengan akhir
tahun 2016 mengikuti jaringan jalan arteri, kolektor dan lokal yang melalui
sebaran permukiman yang direncanakan.
Halte sebagai tempat menaikkan dan menurunkan penumpang diletakkan
pada setiap jarak 1 (satu) kilometer pada setiap jalur jalan yang dilalui oleh
angkutan umum. Penempatan halte-halte ini tentunya disesuaikan dengan
pertumbuhan kawasan permukiman disekitarnya.
Untuk lebih jelasnya mengenai Rencana Rute Angkutan Umum di Kecamatan
Kuta Alam dapat dilihat pada Gambar 4.5.

4.2.4 Rencana Sistem Jaringan Utilitas
a. Drainase
Jaringan drainase yang ada di Kecamatan Kuta Alam dipandang sebagai suatu
masalah yang penting, mengingat daerah ini dilalui oleh Krueng Aceh, Krueng
Titi Panjang dan disisi utaranya langsung berbatasan dengan laut.
Sistem drainase untuk Kecamatan Kuta Alam termasuk pada zona III dalam
perencanaan sistem drainase Kota Banda Aceh. Perencanaan jaringan sistem
drainase (drainage system) di Kecamatan Kuta Alam sebagai zona III dalam
perencanaan sistem drainase Kota Banda Aceh akan mengacu kepada Rencana
Sistem Drainase dari JICS (Japan International Coorporation System).
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR IV - 14

Gambar 4.5
Rencana Rute Angkutan Umum
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR IV - 15

Dalam rencana sistem drainase di Kecamatan Kuta Alam akan dibangun tiga
rumah pompa pada sisi sungai Krueng Aceh yaitu Rumah Pompa Peunayong di
Kelurahan Peunayong, Rumah Pompa T. Diblang di Kelurahan Mulia, dan Rumah
Pompa Lampulo di Gampong Lampulo.
Untuk lebih jelasnya mengenai Rencana Sistem Drainase di Kecamatan Kuta Raja
dapat dilihat pada Gambar 4.6 dan mengenai potongan penampang saluran
drainase dapat dilihat pada Gambar 4.7.

Gambar 4.7
Ilustrasi Potongan Penampang Saluran Drainase



TIPIKAL SALURAN - 3


BOX CULVERT

Sumber : Muslim Aid, Emergency Rehabilitation of Drainage System of Banda Aceh 2007





Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR IV - 16

Gambar 4.6
Rencana Jaringan Drainase
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR IV - 17

b. Air Bersih
Kebutuhan air bersih untuk Kecamatan Kuta Alam di-supply oleh PDAM Tirta
Daroy yang terintegrasi dalam Sistem Jaringan Air Bersih Kota Banda Aceh.
Rencana sistem perpipaan air bersih di Kecamatan Kuta Alam mengacu kepada
rencana perpipaan air bersih untuk Kota Banda Aceh dari JICS (Japan International
Coorporation System) tertanggal 25 April 2006.
Rencana jaringan perpipaan distribusi di Kecamatan Kuta Alam ini dimulai dari
pipa berdiameter 300 mm, kemudian berturut-turut didistribusikan secara hirarkis
dengan pipa berdiameter 250 mm, 200 mm, 150 mm, 100 mm, 75 mm, 50 mm, 32
mm.
Rencana Kebutuhan Air Bersih Kecamatan Kuta Alam sampai Tahun 2016 dapat
dilihat pada Tabel IV. 5, sedangkan rencana jaringan air bersih dapat dilihat pada
Gambar 4.8.

Tabel IV.5
Rencana Kebutuhan Air Bersih Kecamatan Kuta Alam Tahun 2016
Jumlah Penduduk Kebutuhan
Tahun 2007 Tahun 2016
No Keterangan
Tahun
2007
Tahun
2016
Standar
l/org/hari
l/hari m
3
/hari l/hari m
3
/hari
Kec. Kuta Alam 47.996 54.975
1 Domestik - -
150
7.199.400 7.199 8.246.250 8.246
2 Hidran Umum - - 40 1.919.840 1.920 2.199.000 2.199
3 Komersial/Industri - - 30 1.439.880 1.440 1.649.250 1.649
4 Pelayanan Sosial - - 15 719.940 720 824.625 825
Jumlah - - - 11.279.060 11.279 12.919.125 12.919
5 Tingkat Kebocoran - - 20% 2.255.812 2.256 2.583.825 2.584
Total Kebutuhan - - - 13.534.872 13.535 15.502.950 15.503
Sumber : Hasil Analisis, 2006

c. Air Limbah
Berdasarkan hasil perhitungan, perkiraan jumlah air buangan atau air limbah di
Kecamatan Kuta Alam Tahun 2016 sebesar 10.852 m
3
/hari.
Saluran pembuangan limbah cair tersebut rencananya berpola sesuai jaringan
jalan. Saluran limbah cair primer ditempatkan di kedua tepi sepanjang jalan arteri,
saluran sekunder di kedua tepi sepanjang jalan kolektor, sedangkan saluran
tersier di kedua tepi sepanjang jalan-jalan lokal. Sebelum akhirnya limbah cair
tersebut dibuang ke badan air (sungai, laut), terlebih dahulu dialirkan melalui
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR IV - 18

Gambar 4.8
Rencana Jaringan Air Bersih
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR IV - 19

instalasi pengolah limbah cair, untuk diolah sehingga effluent yang dibuang ke
badan air tersebut telah memenuhi standar baku mutu yang ditetapkan. Hal ini
dimaksudkan untuk mencegah terjadinya pencemaran badan air penerima limbah
cair.
Instalasi pengolah limbah cair domestik direncanakan menggunakan sistem
pengolahan biologis. Ada dua alternatif pengolahan untuk unit pengolahan
biologis ini, yaitu aerated lagoon (kolam aerasi) dan activated sludge (lumpur aktif).

Tabel IV.6
Perkiraan Air Buangan Kecamatan Kuta Alam Tahun 2016
Perkiraan Air
Buangan(m
3
/hari)
No Uraian Standard
Tahun 2007 Tahun 2016
1 Kebutuhan Air Bersih - - -
Tahun 2007 = 13.535 jiwa - - -
Tahun 2016 = 15.503 jiwa - - -
2 Limbah/Air Kotor (m
3
/hari) 70% x Keb. Air Bersih 9.475 10.852
3 Septick tank/RT (Unit) 1 unit (5 penduduk) 9.599 10.995
4 Septick tank umum/MCK(Unit) 1 unit (1.000 pddk) 48 55
Sumber : Hasil Analisis, 2006
Untuk penanganan limbah tinja, hingga saat ini pada umumnya pembuangan
limbah tinja di kawasan permukiman Kecamatan Kuta Alam menggunakan
jamban pribadi maupun jamban umum. Kondisi yang juga perlu mendapat
perhatian dari sistem sanitasi saat ini di Kecamatan Kuta Alam adalah adanya
rumah tangga yang bangunan perumahannya berlokasi di bantaran sungai.
Kelestarian fungsi dan kualitas sungai yang mengalir melalui kawasan ini perlu
dipertahankan mengingat masih digunakannya air sungai oleh sebagian
penduduk untuk memenuhi kebutuhan airnya.

d. Listrik
Kebutuhan listrik di Kecamatan Kuta Alam sepenuhnya dilayani oleh Perusahaan
Listrik Negara (PLN). Sistem jaringan listrik ini sudah terintegrasi dalam sistem
jaringan listrik Kota Banda Aceh dan sekitarnya.
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR IV - 20

Secara prinsip keberadaan jaringan listrik sudah sepenuhnya tersedia di seluruh
wilayah Kecamatan Kuta Alam, baik itu area pemukiman-pemukiman yang
terkena tsunami seperti Gampong Lampulo, Lamdingin dan Lambaro Skep.
Rencana Kebutuhan Listrik di Kecamatan Kuta Alam sampai pada Tahun 2016
dapat dilihat pada Tabel IV.7.

Tabel IV.7
Rencana Kebutuhan Listrik Kecamatan Kuta Alam Tahun 2016
Kebutuhan
Jumlah
Penduduk
(orang)
2007 2016
No Jenis Penggunaan
2007 2016
Standar
(VA/org)
VA KVA VA KVA
Kec. Kuta Alam 47.996 54.975
1 Domestik - - 90 4.319.640 4.320 4.947.750 4.948
2
Sarana
Umum/Sosial
- - 22,5 1.079.910 1.080 1.236.938 1.237
3 Komersial/Lain-lain - - 112,5 5.399.550 5.400 6.184.688 6.185
Jumlah - - - 10.799.100 10.799 12.369.375 12.369
Sumber : Hasil Analisis, 2006

e. Telekomunikasi
Secara prinsip jaringan telekomunikasi kabel telah melayani wilayah Kecamatan
Kuta Alam. Dengan berkembangnya telepon seluler, maka secara prinsip
pelayanan telekomunikasi ke seluruh Kelurahan dan Gampong di Kecamatan
Kuta Alam telah tersedia.

Tabel IV.8
Rencana Kebutuhan Telepon Kecamatan Kuta Alam Tahun 2016
Jml Penduduk (jiwa) Kebutuhan (SST)
No Jenis Penggunaan
2007 2016
Standard
(SST/Org)
2007 2016
Kec. Kuta Alam 47.996 54.975

1 Sambungan Langsung (RT) - - 1/50 960 1.100
2 Fasilitas Umum/Sosial - - 1/250 192 220
3 Komersial/Lain-lain - - 1/150 320 367
4 Telepon Umum - - 1/1000 48 55

Jumlah - - - 1.520 1.741
Sumber : Hasil Analisis, 2006




Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR IV - 21

f. Persampahan
Untuk dapat menangani persampahan dengan baik, maka perlu diperoleh
gambaran tentang proyeksi volume sampah di masa mendatang, sehingga dengan
demikian dapat diperkirakan bentuk dan keperluan penanganannya. Tabel IV.9
memberikan gambaran tentang proyeksi volume sampah Kecamatan Kuta Alam
hingga Tahun 2016. Hasil proyeksi pada tabel tersebut memperlihatkan bahwa
volume sampah Kecamatan Kuta Alam Tahun 2016 adalah sebesar 209 m
3
/hari.
Untuk volume sampah sebesar ini dapat ditangani dengan mengangkatnya dari
rumah-rumah penduduk dengan memakai gerobak sampah biasa dan kemudian
mengumpulkannya di beberapa Tempat Penampungan Sementara (TPS), untuk
selanjutnya diangkut dengan truk pengangkut sampah menuju Tempat
Pengolahan Akhir Sampah (TPA) untuk ditangani dengan menggunakan sistem
sanitary landfill (lihat Gambar 4.9).
Pada sistem sanitary landfill ini, sampah atau limbah padat yang dibuang diatur
pembuangannya pada lokasi yang telah disediakan (sel harian). Lokasi ini telah
dilengkapi lapisan kedap dengan ketebalan sekitar 15-30 cm dan fasilitas drainase
bawah permukaan. Sampah yang dibuang pada lokasi ini dipadatkan dengan alat
berat dan setiap harinya ditutup dengan tanah.
Volume sampah yang diangkut dari rumah-rumah penduduk dapat ditekan,
khususnya bagi penduduk yang memiliki halaman cukup luas dan mampu
mengolahnya sendiri menjadi kompos, dengan teknologi sederhana, misalnya
melalui penanaman sampah organik di dalam tanah, dengan dimensi dan
peralatan tertentu yang relatif murah. Untuk menstimulir penduduk hingga
berkenan melakukan pembuatan kompos ini, Pemerintah Kota Banda Aceh dapat
memfasilitasi dengan bekerjasama dengan para pengusaha kompos untuk
membeli kompos tersebut dari penduduk. Hal ini selanjutnya akan bermanfaat
bagi upaya penghijauan kota dan rehabilitasi lahan kota yang banyak mengalami
kerusakan.










Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR IV - 22

Gambar 4.9
Skema Pembuangan Sampah di Kecamatan Kuta Alam



















Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR IV - 23


Tabel IV.9
Perkiraan Timbunan Sampah dan Kebutuhan Sarana Persampahan
Kecamatan Kuta Alam Tahun 2016
Timbulan Kebutuhan Sarana Jumlah
Penduduk
2007 2016 2007 2016
No Uraian
2007 2016
Standard
(l/org/hari)
l/hari m
3
/hari l/hari m
3
/hari (unit) (unit)
Kec. Kuta Alam 47.996 54.975
1 Domestik - - 2.5 119.990 120 137.438 137 - -
2 Sarana Umum/Sosial - - 0.6 28.798 29 32.985 33 - -
3 Komersial - - 0.7 33.597 34 38.483 38 - -
4
Total Timbulan
Sampah
- - - 182.385 182 208.905 209 - -
5
Kebutuhan Bak/Tong
Sampah (unit)
- - 1 unit/25 l - - - - 7.295 8.356
6
Kebutuhan Gerobak
Sampah (unit)
- - 1 unit/0,72 m
3
- - - - 253 290
7 Kebutuhan TPS (unit) - - 1 unit /10 m
3
- - - - 18 21
8
Kebutuhan Truk
Sampah (unit)
- - 1 unit/18 m
3
- - - - 10 12
Sumber : Hasil Analisis, 2006

4.2.5 Rencana Pola dan Pemanfaatan Ruang
Rencana penggunaan lahan di Kecamatan Kuta Alam terdiri dari beberapa jenis
penggunaan lahan, yang secara garis besar terdiri dari 2 (dua) kelompok, yaitu
penggunaan lahan lindung dan penggunaan lahan budidaya.
Penggunaan lahan kawasan lindung dimaksudkan untuk menjaga kelestarian
lingkungan wilayah perencanaan sehingga pembangunan yang dilaksanakan
dapat berkesinambungan, yang pada gilirannya akan memperlancar
pembangunan dan tidak mengganggu penjadwalan pembangunan yang
ditentukan.
Rencana penggunaan lahan lindung di wilayah perencanaan ini mengacu kepada
Undang-Undang No. 24/1992 tentang Penataan Ruang, KepMen PU No.
63/PRT/1993, tentang Garis Sempadan Sungai, Daerah Manfaat Sungai, Daerah
Penguasaan Sungai dan Bekas Sungai, dan Keppres No. 32 tahun 1990 tentang
Pengelolaan Kawasan Lindung dan PP No 47 Tahun 1997 tentang Rencana Tata
Ruang Wilayah Nasional.
Berdasarkan peraturan yang disebutkan diatas, maka kawasan yang dilindungi di
Kecamatan Kuta Alam adalah kawasan lindung sempadan pantai, kawasan
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR IV - 24

lindung sempadan sungai dan kawasan lindung untuk kawasan terbuka hijau
kota.
Kawasan budidaya di Kecamatan Kuta Alam terdiri dari beberapa macam
penggunaan, yaitu :
a. Perdagangan dan Jasa
Kegiatan perdagangan dan jasa terpusat di Pasar Peunayong dan pertokoan di
Kelurahan Peunayong serta di sepanjang jalan-jalan utama seperti Jalan
Panglima Polim, Jalan Pante Pirak, Jl. Tgk. Daud Beureueh, Jl. Hasan Kr. Kalee,
Jl. Sisingamangaraja.
b. Pelabuhan dan Industri Perikanan
Pelabuhan perikanan samudera berada di muara Krueng Aceh Gampong
Lampulo. Industri perikanan berada di sebelah timur pelabuhan samudera
yang berada di Gampong Lamdingin dan Lambaro Skep.
c. Perkantoran dan Pelayanan Umum
Kegiatan perkantoran pemerintahan tingkat provinsi berada di sepanjang Jalan
Tgk. Daud Beureueh, sedangkan untuk perkantoran pemerintahan tingkat
kota berada di Jalan Pocut Baren.
d. Permukiman (Perumahan dengan Fasilitas Pendukungnya)
Kegiatan permukiman yang merupakan perumahan dengan fasilitas
pendukungnya (taman kanak-kanak, lapangan olah raga, meunasah, taman,
warung/toko) tersebar di semua kelurahan dan gampong.
e. Fasilitas Umum (Kesehatan, Pendidikan, Peribadatan)
Fasilitas umum yang berupa fasilitas kesehatan, pendidikan, dan peribadatan
tersebar merata di seluruh kelurahan dan gampong.
f. Kawasan Campuran
Alokasi kawasan campuran yang merupakan penggunaan lahan campuran
antara satu jenis guna lahan dengan penggunaan lahan lainnya dimaksudkan
untuk mengantisipasi perkembangan ke depan, dimana area permukiman di
sisi kanan kiri jalan utama dapat dikembangkan sebagai penggunaan lain
seperti kegiatan perdagangan dan jasa.
g. Kuburan
Kuburan dialokasikan di Kelurahan Mulia, Beurawe dan kuburan-kuburan
lainnya yang telah ada pada saat ini di Kecamatan Kuta Alam.
h. Ruang terbuka hijau.
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR IV - 25

Ruang terbuka hijau berupa taman, jalur hijau, dan lainnya akan dijelaskan
pada subbab berikut.
Secara lebih jelas mengenai rencana penggunaan lahan di Kecamatan Kuta Alam
dapat dilihat pada Tabel IV. 10 dan Gambar 4.10.
Tabel IV. 10
Rencana Penggunaan Lahan Di Kecamatan Kuta Alam
No Kelurahan/ Gampong Blok Penggunaan Lahan Luas (Ha)
1 Peunayong C1 Kawasan Campuran (Permukiman, Pedagangan & Jasa) 1,18
C2 Kawasan Campuran (Permukiman, Perkantoran, Pedag. & Jasa) 2,03
DG0 Pasar 0,79
DG1 Pertokoan 18,01
DG2 Pusat Perbelanjaan 0,02
FI1 Mesjid/Meunasah 0,25
FI2 Gereja 0,22
FP2 Pendidikan Dasar dan Menengah (SD, SLTP, SLTA) 0,33
KK1 Perkantoran dan Pelayanan Umum 3,82
KPS Kawasan Perlindungan (Sempadan Sungai, Sempadan Pantai) 1,14
LO Lapangan Olah Raga 0,19
RK3 Pemukiman Kavling Kecil 0,01
TK Taman Kota/Ruang Terbuka Hijau 0,26
2 Laksana C1 Kawasan Campuran (Permukiman, Pedagangan & Jasa) 21,36
C2 Kawasan Campuran (Permukiman, Perkantoran, Pedag. & Jasa) 0,01
DG1 Pertokoan 3,73
FI1 Mesjid/Meunasah 0,28
FK1 Kesehatan Lingkungan (Puskesmas, BKIA, Klinik, Pustu, dll) 0,03
FP1 Pendidikan Pra Sekolah (TK) 0,01
FP2 Pendidikan Dasar dan Menengah (SD, SLTP, SLTA) 0,22
FP3 Pendidikan Tinggi (Akademi) 0,27
KK1 Perkantoran dan Pelayanan Umum 4,17
RK1 Pemukiman Kavling Besar 0,02
RK2 Pemukiman Kavling Sedang 7,85
RK3 Pemukiman Kavling Kecil 15,91
3 Keuramat C1 Kawasan Campuran (Permukiman, Pedagangan & Jasa) 12,75
C2 Kawasan Campuran (Permukiman, Perkantoran, Pedag. & Jasa) 2,52
DG1 Pertokoan 5,31
FI1 Mesjid/Meunasah 0,24
FP1 Pendidikan Pra Sekolah (TK) 0,23
FP2 Pendidikan Dasar dan Menengah (SD, SLTP, SLTA) 2,10
KK1 Perkantoran dan Pelayanan Umum 1,12
RK1 Pemukiman Kavling Besar 8,15
RK2 Pemukiman Kavling Sedang 2,57
RK3 Pemukiman Kavling Kecil 17,89
4 Kuta Alam C2 Kawasan Campuran (Permukiman, Perkantoran, Pedag. & Jasa) 5,07
DG1 Pertokoan 7,48
DG2 Pusat Perbelanjaan 0,56
FI1 Mesjid/Meunasah 0,19
FK2 Rumah Sakit 4,32
KK1 Perkantoran dan Pelayanan Umum 9,52
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR IV - 26

No Kelurahan/ Gampong Blok Penggunaan Lahan Luas (Ha)
KPS Kawasan Perlindungan (Sempadan Sungai, Sempadan Pantai) 1,37
RK3 Pemukiman Kavling Kecil 2,77
TK Taman Kota/Ruang Terbuka Hijau 0,34
5 Beurawe C1 Kawasan Campuran (Permukiman, Pedagangan & Jasa) 1,73
C2 Kawasan Campuran (Permukiman, Perkantoran, Pedag. & Jasa) 3,17
DG0 Pasar 1,07
DG1 Pertokoan 7,78
FI1 Mesjid/Meunasah 0,10
FK1 Kesehatan Lingkungan (Puskesmas, BKIA, Klinik, Pustu, dll) 0,06
FK2 Rumah Sakit 0,01
FP2 Pendidikan Dasar dan Menengah (SD, SLTP, SLTA) 1,01
KK1 Perkantoran dan Pelayanan Umum 1,43
LO Lapangan Olah Raga 0,74
RK1 Pemukiman Kavling Besar 37,25
RK2 Pemukiman Kavling Sedang 12,40
RK3 Pemukiman Kavling Kecil 39,88
TK Taman Kota/Ruang Terbuka Hijau 1,71
6 Kota Baru C2 Kawasan Campuran (Permukiman, Perkantoran, Pedag. & Jasa) 15,19
DG1 Pertokoan 0,48
FI1 Mesjid/Meunasah 0,69
FP1 Pendidikan Pra Sekolah (TK) 1,72
FP2 Pendidikan Dasar dan Menengah (SD, SLTP, SLTA) 5,34
KK1 Perkantoran dan Pelayanan Umum 16,04
LO Lapangan Olah Raga 2,07
RK1 Pemukiman Kavling Besar 40,42
RK2 Pemukiman Kavling Sedang 18,72
TK Taman Kota/Ruang Terbuka Hijau 0,08
TK1 Kuburan 0,54
7 Bandar Baru C1 Kawasan Campuran (Permukiman, Pedagangan & Jasa) 3,63
C2 Kawasan Campuran (Permukiman, Perkantoran, Pedag. & Jasa) 6,10
DG1 Pertokoan 12,25
FI1 Mesjid/Meunasah 1,68
FK2 Rumah Sakit 26,73
FP1 Pendidikan Pra Sekolah (TK) 0,32
FP2 Pendidikan Dasar dan Menengah (SD, SLTP, SLTA) 3,38
FP3 Pendidikan Tinggi (Akademi) 1,07
KK1 Perkantoran dan Pelayanan Umum 10,47
RK1 Pemukiman Kavling Besar 48,08
RK2 Pemukiman Kavling Sedang 22,26
RK3 Pemukiman Kavling Kecil 0,17
TK Taman Kota/Ruang Terbuka Hijau 4,02
8 Mulia C1 Kawasan Campuran (Permukiman, Pedagangan & Jasa) 19,45
C2 Kawasan Campuran (Permukiman, Perkantoran, Pedag. & Jasa) 15,01
DG1 Pertokoan 0,88
FI1 Mesjid/Meunasah 1,01
FI2 Geraja 0,34
FI3 Vihara/Kelenteng 0,13
FK1 Kesehatan Lingkungan (Puskesmas, BKIA, Klinik, Pustu, dll) 0,07
FP1 Pendidikan Pra Sekolah (TK) 1,29
FP2 Pendidikan Dasar dan Menengah (SD, SLTP, SLTA) 3,90
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR IV - 27

No Kelurahan/ Gampong Blok Penggunaan Lahan Luas (Ha)
KK1 Perkantoran dan Pelayanan Umum 2,53
KPS Kawasan Perlindungan (Sempadan Sungai, Sempadan Pantai) 0,59
LO Lapangan Olah Raga 0,14
RK1 Pemukiman Kavling Besar 19,60
RK2 Pemukiman Kavling Sedang 11,91
RK3 Pemukiman Kavling Kecil 22,99
TK1 Kuburan 1,07
9 Lampulo BUD Situs Sejarah, Obyek Wisata Tsunami 0,23
C2 Kawasan Campuran (Permukiman, Perkantoran, Pedag. & Jasa) 7,13
DG1 Pertokoan 0,41
FI1 Mesjid/Meunasah 0,27
FIS1 Pelabuhan dan Industri Perikanan 84,06
FIS2 Tempat Pelelangan Ikan/Cold Storage 1,64
FK1 Kesehatan Lingkungan (Puskesmas, BKIA, Klinik, Pustu, dll) 0,04
FP1 Pendidikan Pra Sekolah (TK) 0,02
FP2 Pendidikan Dasar dan Menengah (SD, SLTP, SLTA) 0,05
KK1 Perkantoran dan Pelayanan Umum 0,02
KPS Kawasan Perlindungan (Sempadan Sungai, Sempadan Pantai) 1,19
LO Lapangan Olah Raga 0,12
RK3 Pemukiman Kavling Kecil 42,76
TK Taman Kota/Ruang Terbuka Hijau 1,15
TK1 Kuburan 0,10
10 Lamdingin C2 Kawasan Campuran (Permukiman, Perkantoran, Pedag. & Jasa) 10,13
FI1 Mesjid/Meunasah 0,12
FIS1 Pelabuhan dan Industri Perikanan 37,28
FP1 Pendidikan Pra Sekolah (TK) 0,05
FP1 Pendidikan Dasar dan Menengah (SD, SLTP, SLTA) 0,22
KK1 Perkantoran dan Pelayanan Umum 0,06
LO Lapangan Olah Raga 0,44
RK2 Pemukiman Kavling Sedang 0,03
RK3 Pemukiman Kavling Kecil 50,32
TK Taman Kota/Ruang Terbuka Hijau 0,15
11 Lambaro Skep C1 Kawasan Campuran (Permukiman, Pedagangan & Jasa) 0,73
C2 Kawasan Campuran (Permukiman, Perkantoran, Pedag. & Jasa) 6,87
DG0 Pasar 0,06
FI1 Mesjid/Meunasah 0,29
FIS1 Pelabuhan dan Industri Perikanan 7,59
FK1 Kesehatan Lingkungan (Puskesmas, BKIA, Klinik, Pustu, dll) 0,06
FP1 Pendidikan Pra Sekolah (TK) 0,06
FP2 Pendidikan Pra Sekolah (TK) 0,12
KK1 Perkantoran dan Pelayanan Umum 0,06
KPS1 Kawasan Hijau dan Wisata 15,83
KPS2 Kawasan Berair/Tambak 133,20
LO Lapangan Olah Raga 2,14
RK1 Pemukiman Kavling Besar 0,02
RK2 Pemukiman Kavling Sedang 0,04
RK3 Pemukiman Kavling Kecil 73,94
TK Taman Kota/Ruang Terbuka Hijau 5,27
Sumber : Hasil Analisis, 2006

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR IV - 28

Gambar 4.10
Rencana Penggunaan Lahan
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR IV - 29

4.2.6 Rencana Ruang Terbuka Hijau (RTH)
Mengacu kepada Inmendagri No.14/1988 tentang RTH di wilayah perkotaan,
secara umum didefinisikan bahwa ruang terbuka hijau (RTH) adalah ruang dalam
kota dalam bentuk areal maupun memanjang/jalur, dengan penggunaannya lebih
bersifat terbuka yang pada dasarnya tanpa bangunan, pemanfaatannya lebih
bersifat pengisian hijau tanaman atau tumbuh-tumbuhan secara alamiah ataupun
budidaya tanaman seperti lahan pertanian, taman, kebun, dan sebagainya.
Pengembangan RTH di Kecamatan Kuta Alam ini, selain sebagai kebutuhan
normatif dalam penataan ruang, juga sangat penting untuk memperbaiki iklim
mikro (micro climate) di kawasan ini setelah diterpa bencana tsunami yang telah
menumbangkan sebagian besar vegetasi atau tanaman yang ada sebelumnya, dan
sekaligus sebagai komponen estetika atau keindahan (landscape).
Adapun karakter pohon yang memenuhi syarat sebagai unsur meningkatkan
kualitas lingkungan, yaitu :
Mempunyai akar tunggang, hal ini dimaksudkan agar pertumbuhan akarnya
tidak melebar sehingga tidak akan merusak daerah terbangun serta cukup
kukuh untuk menahan angin/hujan;
Berdaun cukup rimbun dan tidak mudah rontok, dalam arti cukup teduh dan
tidak banyak menimbulkan sampah;
Tahan terhadap gangguan fisik dan mempunyai usia yang relatif lama;
Diupayakan yang dapat menghasilkan buah dan biji-bijian yang berguna bagi
masyarakat, selain itu agar dapat mempunyai daya tarik untuk didatangi
satwa/unggas sehingga dapat meningkatkan keindahan estetika lingkungan;
Ketinggiannya relatif sama dengan tinggi bangunan di sekelilingnya hal ini
dimaksudkan agar tercipta keserasian antara lingkungan binaan dan
lingkungan alami;
Mampu tumbuh pada lingkungan yang marjinal (tanah tidak subur, udara dan
air yang tercemar).
Selain itu dalam pemilihan tanaman/pohon yang sesuai dengan keadaan yang
ada perlu dikenali jenis dan karakter fungsi hijau seperti yang terlihat pada contoh
jenis tanaman yang tertera pada Tabel IV.11.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR IV - 30

Tabel IV.11
Jenis dan Karakter Fungsi Hijau
JENIS TAJUK FUNGSI LETAK

NO



NAMA LATIN


NAMA LOKAL

P
O
H
O
N

S
E
M
A
K
/
P
E
R
D
U

G
R
O
U
N
D

C
O
V
E
R

0
,
5

M

0
,
5

M


-


3
,
0

M

3
,
0

M


-


8
,
0

M

8
,
0

M


-

1
0

M

P
E
N
E
D
U
H

P
E
N
G
A
L
A
S

P
E
N
G
A
R
A
H

B
U
F
F
E
R

V
I
S
U
A
L

I
N
D
A
H

T
E
P
I

J
A
L
A
N

T
E
P
I

S
U
N
G
A
I

H
A
L
A
M
A
N

P
A
R
K
I
R

1. Deionix regia Flamboyan X O O O O
2. Ptarocarpus indicus Angsana X O O
3. Erythrina cristagali Dadap X O O O O O O
4. Tamaringus ingica Asam Kranji X O O O O
5. Fillicius docipiens Kiara Payung X O O O O O
6. Lagerstroemia ioudonii Bungur X O O O O
7. Acasia auriculi forais Acasia X O O O O O
8. Poivachea longifolia Glodigan X O O
9. Ficus pandurata Biola Cantik X O O O O O
10. Uregora regia Palm raja X O O O O
11. Casuarina so Cemara Angin X
12. Codlanus variegatus Puring X O
13. Notophanax ftructicosne Kedondong Laut X O O O
14. Hibisuis rosa sinnensis Kembang Sepatu X O O
15. Gryallis glauca Hujan Mas X O O
16. Cesal pinia pulcnerina Kembang Merah X O O
17. Dxonia javanica Soka X O O
18. Lancana camara Lontana X O O
19. Duranca cemens Tancantan X
20. Acnalipna cacropnylla Pangkas X O O
21. Excoecaria cocninensis Samoang Daran X O O O O O
22. Axongonus comoressus Rumput Gajah X O O O O O
23. Roysea macrella Rumput Manila X O O O O O
24. Polytrias asaura Rumput Embun X O O O O O
Sumber : Pemerintah Kabupaten Toba Samosir, RDTR Kota Balige, 2003

Rencana penataan ruang terbuka hijau (RTH) untuk Kecamatan Kuta Alam ini
akan meliputi tiga kelompok besar RTH, yaitu :
1. Kelompok RTH berupa areal (yang dapat digambarkan pada peta rencana
pola pemanfaatan ruang), yang meliputi :
Taman,
Lapangan Olah Raga,
Kuburan (Taman Pemakaman Umum / TPU),
Bakau/Hutan Bakau,
Tambak dengan tanaman bakau.
2. Kelompok RTH berupa jalur hijau, yang meliputi :
Sepanjang tepi dan median jalan,
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR IV - 31

Sepanjang tepi badan air (sungai/saluran), yang sekaligus merupakan
pengisian terhadap sempadan sungai,
Sepanjang tepi pantai, yang sekaligus merupakan pengisian sempadan
pantai.
3. Kelompok RTH pekarangan/halaman, yang terletak dalam peruntukan lahan
yang direncanakan/ditetapkan, yang meliputi :
Tanaman di pekarangan peruntukan bangunan umum (perkantoran dan
fasilitas umum, perdagangan dan jasa),
Tanaman di pekarangan perumahan/permukiman.
Selanjutnya dapat dijelaskan uraian mengenai masing-masing ruang terbuka hijau
(RTH) yang direncanakan sebagai berikut :
1. Taman, yaitu taman yang sudah ada saat ini seperti Taman Sri Ratu Safiatudin
yang berada di Kelurahan Bandar Baru, Taman Simpang Lima dan Rex yang
berada di Kelurahan Peunayong. Akan tetapi taman yang sudah direncanakan
dibangun pada lokasi jajanan sore Rex Peunayong sampai saat ini belum
terrealisasi. Sedangkan yang terus berkembang dilokasi tersebut saat ini
adalah bertambahnya jumlah pedagang makanan sore hingga larut malam, hal
ini jika terus dibiarkan dikhawatirkan akan mengakibatkan terjadinya konversi
fungsi lahan yang sesungguhnya. Selain itu juga direncanakan taman bermain
anak ditiap-tiap kelurahan/gampong.
2. Lapangan Olah Raga, yaitu lapangan olah raga yang telah ada sebelumnya
seperti Stadion Dimurtala di Jl. Stadion (Kelurahan Kota Baru), lapangan sepak
bola di Jl. Mujahiddin (Gampong Lambaro Skep), lapangan sepak bola di Jl.
Maimun Saleh (Kelurahan Peunayong) dan beberapa lapangan olah raga yang
terdapat pada fasilitas pendidikan. Disamping itu dimasing-masing
kelurahan/gampong akan direncanakan lapangan olah raga berupa volly
sesuai dengan usulan masyarakat Kecamatan Kuta Alam.
3. Kuburan, yaitu makam kuno/situs peninggalan sejarah di Kelurahan Mulia,
Beurawe dan kuburan lainnya yang terdapat di Kecamatan Kuta Alam.
4. Tambak, yaitu tambak dengan tanaman bakau dalam petaknya di Gampong
Lampulo, Lamdingin, Lambaro Skep.
5. Sepanjang tepi dan median jalan, terutama pada jalan-jalan utama, maupun
jalan-jalan di lingkungan perumahan.
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR IV - 32

6. Sepanjang tepi badan air, yaitu sepanjang tepi Krueng Aceh dan Krueng Titi
Panjang yang sekaligus merupakan daerah sempadan sungai.
7. Sepanjang tepi pantai, yaitu di sepanjang pesisir pantai dan bagian belakang
tanggul (tidal embankment/sea wall) yang sekaligus merupakan daerah
sempadan pantai.
8. Tanaman di pekarangan bangunan umum, yaitu tanaman atau taman-taman
dalam pekarangan bangunan umum berupa perkantoran dan fasilitas umum,
serta perdagangan dan jasa. Yang menonjol antara lain adalah di Kantor
Kodam Iskandar Muda, perkantoran instansi pemerintah tingkat provinsi dan
tingkat kota lainnya, dan fasilitas umum (kesehatan, pendidikan, dan
peribadatan).
9. Tanaman di pekarangan perumahan/permukiman, yaitu pemanfaatan lahan
dalam pekarangan di luar tapak bangunan rumah dengan penanaman
tanaman di pekarangan/kebun yang disarankan adalah penanaman tanaman
yang menghasilkan buah seperti : jambu, rambutan, mangga, asam jawa dll.
Secara jelas mengenai Rencana Ruang Terbuka Hijau (RTH) Kecamatan Kuta
Alam dapat dilihat pada Gambar 4.11.


Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR IV - 33

Gambar 4.11
Rencana Ruang Terbuka Hijau
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR IV - 34

4.3 PEDOMAN PELAKSANAAN PEMBANGUNAN KAWASAN
4.3.1 Arahan Kepadatan Bangunan
Arahan kepadatan bangunan diidentifikasikan dari Koefisien Dasar Bangunan
(KDB) pada masing-masing blok peruntukan pemanfaatan ruang. Sesuai dengan
arahan dari Pedoman Pembangunan Bangunan (Building Code) untuk wilayah
Kota Banda Aceh, yang terdiri atas Zona I, II, III, dan IV seperti dikemukakan
pada bab sebelumnya, maka penetapan KDB untuk perumahan/permukiman
atau rumah tinggal di Kecamatan Kuta Alam ini dengan prinsip sebagai berikut :
Permukiman kavling besar, KDB ditetapkan maksimal 40%,
Permukiman kavling sedang, KDB ditetapkan maksimal 60%,
Permukiman kavling kecil, KDB ditetapkan maksimal 80%.
Sementara untuk bangunan non-rumah tinggal diarahkan secara prinsip :
Perdagangan dan Jasa, KDB ditetapkan maksimal 70%,
Kawasan Campuran, KDB ditetapkan maksimal 70%,
Fasilitas Umum, KDB ditetapkan maksimal 50 %,
Taman Kota, Lapangan Olah Raga, KDB ditetapkan maksimal 10 %.

4.3.2 Arahan Ketinggian Bangunan
Arahan ketinggian bangunan untuk perumahan di blok-blok peruntukan
pemanfaatan ruang perumahan di Kecamatan Kuta Alam, sesuai dengan arahan
dari Pedoman Pembangunan Bangunan (Building Code) untuk Zona I, adalah
bangunan 2 (dua) lantai, begitu juga untuk bangunan perumahan di Zona II (yaitu
di Kelurahan Mulia), yang merupakan bangunan permukiman perkotaan
ditetapkan dengan bangunan 2 (dua) tingkat. Sementara untuk bangunan
perumahan selebihnya ditetapkan dapat mencapai 3 (tiga).
Untuk bangunan di blok-blok peruntukan pemanfaatan ruang non-rumah tinggal
yaitu pada koridor campuran, ditetapkan ketinggian bangunan yang dapat
mencapai 4 (empat) lantai.
Arahan ketinggian bangunan pada masing-masing blok peruntukan, dapat
diperhitungkan dari proporsi antara Koefisien Lantai Bangunan (KLB) atau Floor
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR IV - 35

Area Ratio (FAR) terhadap Koefisien Dasar Bangunan (KDB) atau Building Coverage
Ratio (BCR).

4.3.3 Arahan Perpetakan Bangunan
Secara normatif klasifikasi perpetakan menurut luas petak lahan peruntukannya
secara berturut-turut terdiri atas :
a. Klasifikasi I, dengan luas kavling di atas 2.500 m
2
.
b. Klasifikasi II, dengan luas kavling 1.000 2.500 m
2
.
c. Klasifikasi III, dengan luas kavling 600 1.000 m
2
.
d. Klasifikasi IV, dengan luas kavling 250 600 m
2
.
e. Klasifikasi V, dengan luas kavling 100 250 m
2
.
f. Klasifikasi VI, dengan luas kavling 50 100 m
2
.
Luas petak lahan bangunan untuk perumahan/permukiman yang terdapat di
Kecamatan Kuta Alam secara umum dominan pada klasifikasi IV dan VI, yaitu
perumahan/permukiman dengan luas kavling antara 50 600 m
2
. Untuk koridor
campuran, luas petak lahan sangat bervariasi mulai dari klasifikasi I sampai
klasifikasi V yaitu perumahan/permukiman dengan luas kavling antara 100 m
2

sampai dengan luas kavling di atas 2.500 m
2
.
Secara lebih jelas mengenai rencana penetapan KDB, KLB, dan klasifikasi petak
lahan bangunan menurut masing-masing blok peruntukan pemanfaatan ruang di
Kecamatan Kuta Alam dapat dilihat pada Tabel IV.12.

Tabel IV. 12
Rencana Penetapan KDB, KLB, dan Perpetakan Bangunan
Di Kecamatan Kuta Alam
No
Kelurahan/
Gampong
Blok Penggunaan Lahan
Luas
(Ha)
KDB KLB
Jumlah
Lantai
Max
Klasifikasi
Perpetakan
1 Peunayong C1 Kawasan Campuran (Permukiman, Pedagangan & Jasa) 1,18 70% 2,8 4 I-V
C2 Kawasan Campuran (Permukiman, Perkantoran, Pedag. & Jasa) 2,03 70% 2,8 4 I-V
DG0 Pasar 0,79 80% 1,6 2 I
DG1 Pertokoan 18,01 80% 3,2 4 I-V
DG2 Pusat Perbelanjaan 0,02 80% 3,2 4 I
FI1 Mesjid/Meunasah 0,25 50% 1,5 3 I-III
FI2 Gereja 0,22 50% 1,5 3 I-III
FP2 Pendidikan Dasar dan Menengah (SD, SLTP, SLTA) 0,33 50% 1,5 3 I-III
KK1 Perkantoran dan Pelayanan Umum 3,82 50% 1,5 3 I-III
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR IV - 36

No
Kelurahan/
Gampong
Blok Penggunaan Lahan
Luas
(Ha)
KDB KLB
Jumlah
Lantai
Max
Klasifikasi
Perpetakan
KPS Kawasan Perlindungan (Sempadan Sungai, Sempadan Pantai) 1,14 0% 0 0 -
LO Lapangan Olah Raga 0,19 10% 0,1 1 VI
RK3 Pemukiman Kavling Kecil 0,01 80% 1,6 2 V-VI
TK Taman Kota/Ruang Terbuka Hijau 0,26 10% 0,1 1 VI
2 Laksana C1 Kawasan Campuran (Permukiman, Pedagangan & Jasa) 21,36 70% 2,8 4 I-V
C2 Kawasan Campuran (Permukiman, Perkantoran, Pedag. & Jasa) 0,01 70% 2,8 4 I-V
DG1 Pertokoan 3,73 80% 3,2 4 I-V
FI1 Mesjid/Meunasah 0,28 50% 1,5 3 I-III
FK1 Kesehatan Lingkungan (Puskesmas, BKIA, Klinik, Pustu, dll) 0,03 50% 1,5 3 I-III
FP1 Pendidikan Pra Sekolah (TK) 0,01 50% 1,5 3 I-III
FP2 Pendidikan Dasar dan Menengah (SD, SLTP, SLTA) 0,22 50% 1,5 3 I-III
FP3 Pendidikan Tinggi (Akademi) 0,27 50% 1,5 3 I-III
KK1 Perkantoran dan Pelayanan Umum 4,17 50% 1,5 3 I-III
RK1 Pemukiman Kavling Besar 0,02 40% 0,8 2 I-II
RK2 Pemukiman Kavling Sedang 7,85 60% 1,2 2 III-IV
RK3 Pemukiman Kavling Kecil 15,91 80% 1,6 2 V-VI
3 Keuramat C1 Kawasan Campuran (Permukiman, Pedagangan & Jasa) 12,75 70% 2,8 4 I-V
C2 Kawasan Campuran (Permukiman, Perkantoran, Pedag. & Jasa) 2,52 70% 2,8 4 I-V
DG1 Pertokoan 5,31 80% 3,2 4 I-V
FI1 Mesjid/Meunasah 0,24 50% 1,5 3 I-III
FP1 Pendidikan Pra Sekolah (TK) 0,23 50% 1,5 3 I-III
FP2 Pendidikan Dasar dan Menengah (SD, SLTP, SLTA) 2,10 50% 1,5 3 I-III
KK1 Perkantoran dan Pelayanan Umum 1,12 50% 1,5 3 I-III
RK1 Pemukiman Kavling Besar 8,15 40% 0,8 2 I-II
RK2 Pemukiman Kavling Sedang 2,57 60% 1,2 2 III-IV
RK3 Pemukiman Kavling Kecil 17,89 80% 1,6 2 V-VI
4 Kuta Alam C2 Kawasan Campuran (Permukiman, Perkantoran, Pedag. & Jasa) 5,07 70% 2,8 4 I-V
DG1 Pertokoan 7,48 70% 2,8 4 I-V
DG2 Pusat Perbelanjaan 0,56 70% 2,8 4 I
FI1 Mesjid/Meunasah 0,19 50% 1,5 3 I-III
FK2 Rumah Sakit 4,32 50% 1,5 3 I-III
KK1 Perkantoran dan Pelayanan Umum 9,52 50% 1,5 3 I-III
KPS Kawasan Perlindungan (Sempadan Sungai, Sempadan Pantai) 1,37 0% 0 0 -
RK3 Pemukiman Kavling Kecil 2,77 80% 1,6 2 V-VI
TK Taman Kota/Ruang Terbuka Hijau 0,34 10% 0,1 1 VI
5 Beurawe C1 Kawasan Campuran (Permukiman, Pedagangan & Jasa) 1,73 70% 2,8 4 I-V
C2 Kawasan Campuran (Permukiman, Perkantoran, Pedag. & Jasa) 3,17 70% 2,8 4 I-V
DG0 Pasar 1,07 70% 2,8 4 I
DG1 Pertokoan 7,78 70% 2,8 4 I-V
FI1 Mesjid/Meunasah 0,10 50% 1,5 3 I-III
FK1 Kesehatan Lingkungan (Puskesmas, BKIA, Klinik, Pustu, dll) 0,06 50% 1,5 3 I-III
FK2 Rumah Sakit 0,01 50% 1,5 3 I-III
FP2 Pendidikan Dasar dan Menengah (SD, SLTP, SLTA) 1,01 50% 1,5 3 I-III
KK1 Perkantoran dan Pelayanan Umum 1,43 50% 1,5 3 I-III
LO Lapangan Olah Raga 0,74 10% 0,1 1 VI
RK1 Pemukiman Kavling Besar 37,25 40% 0,8 2 I-II
RK2 Pemukiman Kavling Sedang 12,40 60% 1,2 2 III-IV
RK3 Pemukiman Kavling Kecil 39,88 80% 1,6 2 V-VI
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR IV - 37

No
Kelurahan/
Gampong
Blok Penggunaan Lahan
Luas
(Ha)
KDB KLB
Jumlah
Lantai
Max
Klasifikasi
Perpetakan
TK Taman Kota/Ruang Terbuka Hijau 1,71 10% 0,1 1 VI
6 Kota Baru C2 Kawasan Campuran (Permukiman, Perkantoran, Pedag. & Jasa) 15,19 70% 2,8 4 I-V
DG1 Pertokoan 0,48 70% 2,8 4 I-V
FI1 Mesjid/Meunasah 0,69 50% 1,5 3 I-III
FP1 Pendidikan Pra Sekolah (TK) 1,72 50% 1,5 3 I-III
FP2 Pendidikan Dasar dan Menengah (SD, SLTP, SLTA) 5,34 50% 1,5 3 I-III
KK1 Perkantoran dan Pelayanan Umum 16,04 50% 1,5 3 I-III
LO Lapangan Olah Raga 2,07 10% 0,1 1 VI
RK1 Pemukiman Kavling Besar 40,42 40% 0,8 2 I-II
RK2 Pemukiman Kavling Sedang 18,72 60% 1,2 2 III-IV
TK Taman Kota/Ruang Terbuka Hijau 0,08 10% 0,1 1 VI
TK1 Kuburan 0,54 10% 0,1 1 VI
7 Bandar Baru C1 Kawasan Campuran (Permukiman, Pedagangan & Jasa) 3,63 70% 2,8 4 I-V
C2 Kawasan Campuran (Permukiman, Perkantoran, Pedag. & Jasa) 6,10 70% 2,8 4 I-V
DG1 Pertokoan 12,25 70% 2,8 4 I-V
FI1 Mesjid/Meunasah 1,68 50% 1,5 3 I-III
FK2 Rumah Sakit 26,73 50% 1,5 3 I
FP1 Pendidikan Pra Sekolah (TK) 0,32 50% 1,5 3 I-III
FP2 Pendidikan Dasar dan Menengah (SD, SLTP, SLTA) 3,38 50% 1,5 3 I-III
FP3 Pendidikan Tinggi (Akademi) 1,07 50% 1,5 3 I-III
KK1 Perkantoran dan Pelayanan Umum 10,47 50% 1,5 3 I-III
RK1 Pemukiman Kavling Besar 48,08 40% 0,8 2 I-II
RK2 Pemukiman Kavling Sedang 22,26 60% 1,2 2 III-IV
RK3 Pemukiman Kavling Kecil 0,17 80% 1,6 2 V-VI
TK Taman Kota/Ruang Terbuka Hijau 4,02 10% 0,1 1 VI
8 Mulia C1 Kawasan Campuran (Permukiman, Pedagangan & Jasa) 19,45 70% 2,8 4 I-V
C2 Kawasan Campuran (Permukiman, Perkantoran, Pedag. & Jasa) 15,01 70% 2,8 4 I-V
DG1 Pertokoan 0,88 70% 2,8 4 I-V
FI1 Mesjid/Meunasah 1,01 50% 1,5 3 I-III
FI2 Geraja 0,34 50% 1,5 3 I-III
FI3 Vihara/Kelenteng 0,13 50% 1,5 3 I-III
FK1 Kesehatan Lingkungan (Puskesmas, BKIA, Klinik, Pustu, dll) 0,07 50% 1,5 3 I-III
FP1 Pendidikan Pra Sekolah (TK) 1,29 50% 1,5 3 I-III
FP2 Pendidikan Dasar dan Menengah (SD, SLTP, SLTA) 3,90 50% 1,5 3 I-III
KK1 Perkantoran dan Pelayanan Umum 2,53 50% 1,5 3 I-III
KPS Kawasan Perlindungan (Sempadan Sungai, Sempadan Pantai) 0,59 0% 0 0 -
LO Lapangan Olah Raga 0,14 10% 0,1 1 VI
RK1 Pemukiman Kavling Besar 19,60 40% 0,8 2 I-II
RK2 Pemukiman Kavling Sedang 11,91 60% 1,2 2 III-IV
RK3 Pemukiman Kavling Kecil 22,99 80% 1,6 2 V-VI
TK1 Kuburan 1,07 10% 0,1 1 VI
9 Lampulo BUD Situs Sejarah, Obyek Wisata Tsunami 0,23 30% 0,6 2 III-IV
C2 Kawasan Campuran (Permukiman, Perkantoran, Pedag. & Jasa) 7,13 70% 2,8 4 I-V
DG1 Pertokoan 0,41 70% 2,8 4 I-V
FI1 Mesjid/Meunasah 0,27 50% 1,5 3 I-III
FIS1 Pelabuhan dan Industri Perikanan 84,06 30% 0,6 2 I-III
FIS2 Tempat Pelelangan Ikan/Cold Storage 1,64 30% 0,6 2 I-III
FK1 Kesehatan Lingkungan (Puskesmas, BKIA, Klinik, Pustu, dll) 0,04 50% 1,5 3 I-III
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR IV - 38

No
Kelurahan/
Gampong
Blok Penggunaan Lahan
Luas
(Ha)
KDB KLB
Jumlah
Lantai
Max
Klasifikasi
Perpetakan
FP1 Pendidikan Pra Sekolah (TK) 0,02 50% 1,5 3 I-III
FP2 Pendidikan Dasar dan Menengah (SD, SLTP, SLTA) 0,05 50% 1,5 3 I-III
KK1 Perkantoran dan Pelayanan Umum 0,02 50% 1,5 3 I-III
KPS Kawasan Perlindungan (Sempadan Sungai, Sempadan Pantai) 1,19 0% 0 0 -
LO Lapangan Olah Raga 0,12 10% 0,1 1 VI
RK3 Pemukiman Kavling Kecil 42,76 80% 1,6 2 V-VI
TK Taman Kota/Ruang Terbuka Hijau 1,15 10% 0,1 1 VI
TK1 Kuburan 0,10 10% 0,1 1 VI
10 Lamdingin C2 Kawasan Campuran (Permukiman, Perkantoran, Pedag. & Jasa) 10,13 70% 2,8 4 I-V
FI1 Mesjid/Meunasah 0,12 50% 1,5 3 I-III
FIS1 Pelabuhan dan Industri Perikanan 37,28 30% 0,6 2 I-III
FP1 Pendidikan Pra Sekolah (TK) 0,05 50% 1,5 3 I-III
FP1 Pendidikan Dasar dan Menengah (SD, SLTP, SLTA) 0,22 50% 1,5 3 I-III
KK1 Perkantoran dan Pelayanan Umum 0,06 50% 1,5 3 I-III
LO Lapangan Olah Raga 0,44 10% 0,1 1 VI
RK2 Pemukiman Kavling Sedang 0,03 60% 1,2 2 III-IV
RK3 Pemukiman Kavling Kecil 50,32 80% 1,6 2 V-VI
TK Taman Kota/Ruang Terbuka Hijau 0,15 10% 0,1 1 VI
11 LambaroSkep C1 Kawasan Campuran (Permukiman, Pedagangan & Jasa) 0,73 70% 2,8 4 I-V
C2 Kawasan Campuran (Permukiman, Perkantoran, Pedag. & Jasa) 6,87 70% 2,8 4 I-V
DG0 Pasar 0,06 70% 2,8 4 I
FI1 Mesjid/Meunasah 0,29 50% 1,5 3 I-III
FIS1 Pelabuhan dan Industri Perikanan 7,59 30% 0,6 2 I-III
FK1 Kesehatan Lingkungan (Puskesmas, BKIA, Klinik, Pustu, dll) 0,06 50% 1,5 3 I-III
FP1 Pendidikan Pra Sekolah (TK) 0,06 50% 1,5 3 I-III
FP2 Pendidikan Pra Sekolah (TK) 0,12 50% 1,5 3 I-III
KK1 Perkantoran dan Pelayanan Umum 0,06 50% 1,5 3 I-III
KPS1 Kawasan Hijau dan Wisata 15,83 10% 0,1 1 VI
KPS2 Kawasan Berair/Tambak 133,20 0% 0 0 -
LO Lapangan Olah Raga 2,14 10% 0,1 1 VI
RK1 Pemukiman Kavling Besar 0,02 40% 0,8 2 I-II
RK2 Pemukiman Kavling Sedang 0,04 60% 1,2 2 III-IV
RK3 Pemukiman Kavling Kecil 73,94 80% 1,6 2 V-VI
TK Taman Kota/Ruang Terbuka Hijau 5,27 10% 0,1 1 VI
Sumber : Hasil Analisis, 2006

Catatan : Klasifikasi Petak Lahan Bangunan
1. Klasifikasi I, luas kavling di atas 2.500 m
2
2. Klasifikasi II, luas kavling 1.000 2.500 m
2

3. Klasifikasi III, luas kavling 600 1.000 m
2
4. Klasifikasi IV, luas kavling 250 600 m
2

5. Klasifikasi V, luas kavling 100 250 m
2
6. Klasifikasi VI, luas kavling 50 100 m
2






Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR IV - 39

4.3.4 Garis Sempadan
a. Garis Sempadan Pantai
Garis Sempadan Pantai yaitu daratan sepanjang tepian pantai yang lebarnya
proporsional dengan bentuk dan kondisi fisik pantai minimal 100 meter dari
titik pasang tertinggi kearah darat.
b. Garis Sempadan Sungai
Sempadan sungai adalah kawasan sepanjang kiri kanan sungai termasuk sungai
buatan, kanal dan salarun irigasi primer, yang mempunyai manfaat penting
untuk mempertahankan fungsi sungai. Kawasan sempadan sungai ini
merupakan kawasan perlindungan setempat. Tujuan perlindungan kawasan ini
adalah untuk melindungi sungai dari kegiatan manusia yang dapat
mengganggu dan merusak kualitas air sungai, melindungi kondisi fisik pinggir
dan dasar sungai serta mengamankan aliran sungai. Sehubungan dengan hal
tersebut, sempadan sungai di Kecamatan Kuta Alam adalah sempadan sungai
bertanggul di kawasan perkotaan dengan garis sempadan > 3 m disebelah luar
sepanjang kaki tanggul dibuat jalan inspeksi seperti diuraikan pada Tabel IV.13
berikut.

Tabel IV.13
Kriteria Penentuan Garis Sempadan Pantai dan Sungai
No Tipe Sungai Garis Sempadan Keterangan
1 Sempadan Pantai > 100 m
Dihitung dari titik pasang tertinggi
kearah darat
2 Sungai bertanggul
a. Di luar kawasan perkotaan > 5 m
b. Di dalam kawasan perkotaan > 3 m
Dihitung dari sebelah luar kaki tanggul
Disebelah luar sepanjang kaki tanggul ,
Dibuat jalan inspeksi
3 Sungai tidak bertanggul
a. Di luar kawasan perkotaan
Sungai Besar > 10 m Dihitung dari tepi sungai
Sungai Kecil > 50 m
b. Di dalam kawasan perkotaan
Kedalaman < 3 meter > 10 m
Kedalaman 3-20 meter > 15 m
Kedalaman > 20 m > 30 m
Dihitung dari tepi sungai
Sumber : KepMen PU No.63/PRT/1993, tentang Garis Sempadan Sungai, Daerah Manfaat Sungai, Daerah
Penguasaan Sungai dan Bekas Sungai ; PP 47 tahun 1997 tentang RTRWN

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR IV - 40

>3 - 20 Meter
15 Meter
>20 Meter
30 Meter
3 Meter
10 Meter
Ilustrasi garis sempadan sungai Berdasarkan Peraturan Menteri Pekerjaan Umum
No. 63/PRT/1993 adalah sebagai berikut :

Gambar 4.12
Ilustrasi Garis Sempadan Sungai

1. Garis Sempadan Sungai bertanggul dalam perkotaan
3 Meter



2. Garis Sempadan Sungai tak bertanggul didalam perkotaan kedalaman 3m









3. Ilustrasi Garis Sempadan Sungai tak bertanggul di dalam perkotaan kedalaman 3-20 m





4. Ilustrasi Garis Sempadan Sungai tak bertanggul di dalam perkotaan kedalaman >20 m





Sumber : Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 63/PRT/1993

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR IV - 41

c. Garis Sempadan Bangunan
Arahan garis sempadan bangunan, terdiri atas 2 komponen, yaitu :
Garis Sempadan Depan Bangunan
Garis sempadan depan bangunan (yaitu jarak dari dinding terluar bangunan
dengan tepi Ruang Milik Jalan (Rumija) atau pagar pekarangan, akan terkait
dengan klasifikasi jalan yang terletak di depannya, dengan prinsip umum adalah
dari lebar Ruang Milik Jalan (Rumija) atau Right of Way (ROW).
Namur demikian, berdasarkan penetapan dalam RTRW Kota Banda Aceh (Qanun
Kota Banda Aceh Nomor 3 Tahun 2003, Pasal 44) garis sempadan depan
bangunan sesuai dengan klasifikasi jalan adalah sebagai berikut :
Jalan Arteri Primer : minimum 12-15 meter,
Jalan Arteri Sekunder : minimum 8-10 meter,
Jalan Kolektor Sekunder : minimum 6-8 meter,
Jalan Lokal Sekunder : minimum 4-6 meter,
Jalan Lingkungan (lainnya) : minimum 4 meter,
Jalan Setapak : minimum 2 meter.
Garis Sempadan Samping dan Belakang Bangunan
Lebar sempadan samping dan belakang bangunan masing-masing minimal 2
meter, dan kombinasi dari minimal 2 sempadan untuk masing-masing bangunan,
yang dapat dijelaskan sebagai berikut :


Kombinasi
1
Kombinasi
2
Kombinasi
3
Kombinasi
4
Sempadan Belakang
Bangunan (2 m)
V V V -
Sempadan Kanan
Bangunan (2 m)
V V - V
Sempadan Kiri
Bangunan (2 m)
V - V V
Sebagai gambaran mengenai garis sempadan bangunan di atas dapat dilihat
Gambar 4.13.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR IV - 42



Gambar 4.13
Ilustrasi Garis Sempadan Depan, Samping dan Belakang Bangunan

Sumber : GTZ-SLGSR, RDTR Kecamatan Syiah Kuala Kota Banda Aceh, 2006

4.3.5 Rencana Penanganan Blok Peruntukan
Rencana penanganan untuk setiap blok peruntukan dapat dilihat pada Tabel
IV.14, dimana bentuk-bentuk penanganan blok peruntukan terdiri atas
kemungkinan-kemungkinan atau gabungannya, yaitu meliputi :
Rekonstruksi dan Rehabilitasi;
Pengembangan, Pengembangan Baru;
Peningkatan, Peningkatan Kualitas;
Densifikasi, atau Intensifikasi;
Pemantapan.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR IV - 43


Tabel IV. 14
Rencana Penanganan Blok Peruntukan
Di Kecamatan Kuta Alam
No
Kelurahan/
Gampong
Label Penggunaan Lahan
Luas
(Ha) Penanganan Blok
1 Peunayong C1 Kawasan Campuran (Permukiman, Pedagangan & Jasa) 1,18 Pengembangan dan Pemantapan
C2 Kawasan Campuran (Permukiman, Perkantoran, Pedag. & Jasa) 2,03 Pengembangan dan Pemantapan
DG0 Pasar 0,79 Pengembangan dan Pemantapan
DG1 Pertokoan 18,01 Pengembangan dan Pemantapan
DG2 Pusat Perbelanjaan 0,02 Pengembangan dan Pemantapan
FI1 Mesjid/Meunasah 0,25 Pengembangan dan Pemantapan
FI2 Gereja 0,22 Pengembangan dan Pemantapan
FP2 Pendidikan Dasar dan Menengah (SD, SLTP, SLTA) 0,33 Pengembangan dan Pemantapan
KK1 Perkantoran dan Pelayanan Umum 3,82 Pengembangan dan Pemantapan
KPS Kawasan Perlindungan (Sempadan Sungai, Sempadan Pantai) 1,14 Pengembangan dan Pemantapan
LO Lapangan Olah Raga 0,19 Pengembangan dan Pemantapan
RK3 Pemukiman Kavling Kecil 0,01 Pengembangan dan Pemantapan
TK Taman Kota/Ruang Terbuka Hijau 0,26 Pengembangan dan Pemantapan
2 Laksana C1 Kawasan Campuran (Permukiman, Pedagangan & Jasa) 21,36 Pengembangan dan Pemantapan
C2 Kawasan Campuran (Permukiman, Perkantoran, Pedag. & Jasa) 0,01 Pengembangan dan Pemantapan
DG1 Pertokoan 3,73 Pengembangan dan Pemantapan
FI1 Mesjid/Meunasah 0,28 Pengembangan dan Pemantapan
FK1 Kesehatan Lingkungan (Puskesmas, BKIA, Klinik, Pustu, dll) 0,03 Pengembangan dan Pemantapan
FP1 Pendidikan Pra Sekolah (TK) 0,01 Pengembangan dan Pemantapan
FP2 Pendidikan Dasar dan Menengah (SD, SLTP, SLTA) 0,22 Pengembangan dan Pemantapan
FP3 Pendidikan Tinggi (Akademi) 0,27 Pengembangan dan Pemantapan
KK1 Perkantoran dan Pelayanan Umum 4,17 Pengembangan dan Pemantapan
RK1 Pemukiman Kavling Besar 0,02 Pengembangan dan Pemantapan
RK2 Pemukiman Kavling Sedang 7,85 Pengembangan dan Pemantapan
RK3 Pemukiman Kavling Kecil 15,91 Pengembangan dan Pemantapan
3 Keuramat C1 Kawasan Campuran (Permukiman, Pedagangan & Jasa) 12,75 Pengembangan dan Pemantapan
C2 Kawasan Campuran (Permukiman, Perkantoran, Pedag. & Jasa) 2,52 Pengembangan dan Pemantapan
DG1 Pertokoan 5,31 Pengembangan dan Pemantapan
FI1 Mesjid/Meunasah 0,24 Pengembangan dan Pemantapan
FP1 Pendidikan Pra Sekolah (TK) 0,23 Pengembangan dan Pemantapan
FP2 Pendidikan Dasar dan Menengah (SD, SLTP, SLTA) 2,10 Pengembangan dan Pemantapan
KK1 Perkantoran dan Pelayanan Umum 1,12 Pengembangan dan Pemantapan
RK1 Pemukiman Kavling Besar 8,15 Pengembangan dan Pemantapan
RK2 Pemukiman Kavling Sedang 2,57 Pengembangan dan Pemantapan
RK3 Pemukiman Kavling Kecil 17,89 Pengembangan dan Pemantapan
4 Kuta Alam C2 Kawasan Campuran (Permukiman, Perkantoran, Pedag. & Jasa) 5,07 Pengembangan dan Pemantapan
DG1 Pertokoan 7,48 Pengembangan dan Pemantapan
DG2 Pusat Perbelanjaan 0,56 Pengembangan dan Pemantapan
FI1 Mesjid/Meunasah 0,19 Pengembangan dan Pemantapan
FK2 Rumah Sakit 4,32 Pengembangan dan Pemantapan
KK1 Perkantoran dan Pelayanan Umum 9,52 Pengembangan dan Pemantapan
KPS Kawasan Perlindungan (Sempadan Sungai, Sempadan Pantai) 1,37 Pengembangan dan Pemantapan
RK3 Pemukiman Kavling Kecil 2,77 Pengembangan dan Pemantapan
TK Taman Kota/Ruang Terbuka Hijau 0,34 Pengembangan dan Pemantapan
5 Beurawe C1 Kawasan Campuran (Permukiman, Pedagangan & Jasa) 1,73 Pengembangan dan Pemantapan
C2 Kawasan Campuran (Permukiman, Perkantoran, Pedag. & Jasa) 3,17 Pengembangan dan Pemantapan
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR IV - 44

DG0 Pasar 1,07 Pengembangan dan Pemantapan
DG1 Pertokoan 7,78 Pengembangan dan Pemantapan
FI1 Mesjid/Meunasah 0,10 Pengembangan dan Pemantapan
FK1 Kesehatan Lingkungan (Puskesmas, BKIA, Klinik, Pustu, dll) 0,06 Pengembangan dan Pemantapan
FK2 Rumah Sakit 0,01 Pengembangan dan Pemantapan
FP2 Pendidikan Dasar dan Menengah (SD, SLTP, SLTA) 1,01 Pengembangan dan Pemantapan
KK1 Perkantoran dan Pelayanan Umum 1,43 Pengembangan dan Pemantapan
LO Lapangan Olah Raga 0,74 Pengembangan dan Pemantapan
RK1 Pemukiman Kavling Besar 37,25 Pengembangan dan Pemantapan
RK2 Pemukiman Kavling Sedang 12,40 Pengembangan dan Pemantapan
RK3 Pemukiman Kavling Kecil 39,88 Pengembangan dan Pemantapan
TK Taman Kota/Ruang Terbuka Hijau 1,71 Pengembangan dan Pemantapan
6 Kota Baru C2 Kawasan Campuran (Permukiman, Perkantoran, Pedag. & Jasa) 15,19 Pengembangan dan Pemantapan
DG1 Pertokoan 0,48 Pengembangan dan Pemantapan
FI1 Mesjid/Meunasah 0,69 Pengembangan dan Pemantapan
FP1 Pendidikan Pra Sekolah (TK) 1,72 Pengembangan dan Pemantapan
FP2 Pendidikan Dasar dan Menengah (SD, SLTP, SLTA) 5,34 Pengembangan dan Pemantapan
KK1 Perkantoran dan Pelayanan Umum 16,04 Pengembangan dan Pemantapan
LO Lapangan Olah Raga 2,07 Pengembangan dan Pemantapan
RK1 Pemukiman Kavling Besar 40,42 Pengembangan dan Pemantapan
RK2 Pemukiman Kavling Sedang 18,72 Pengembangan dan Pemantapan
TK Taman Kota/Ruang Terbuka Hijau 0,08 Pengembangan dan Pemantapan
TK1 Kuburan 0,54 Pengembangan dan Pemantapan
7 Bandar Baru C1 Kawasan Campuran (Permukiman, Pedagangan & Jasa) 3,63 Pengembangan dan Pemantapan
C2 Kawasan Campuran (Permukiman, Perkantoran, Pedag. & Jasa) 6,10 Pengembangan dan Pemantapan
DG1 Pertokoan 12,25 Pengembangan dan Pemantapan
FI1 Mesjid/Meunasah 1,68 Pengembangan dan Pemantapan
FK2 Rumah Sakit 26,73 Pengembangan dan Pemantapan
FP1 Pendidikan Pra Sekolah (TK) 0,32 Pengembangan dan Pemantapan
FP2 Pendidikan Dasar dan Menengah (SD, SLTP, SLTA) 3,38 Pengembangan dan Pemantapan
FP3 Pendidikan Tinggi (Akademi) 1,07 Pengembangan dan Pemantapan
KK1 Perkantoran dan Pelayanan Umum 10,47 Pengembangan dan Pemantapan
RK1 Pemukiman Kavling Besar 48,08 Pengembangan dan Pemantapan
RK2 Pemukiman Kavling Sedang 22,26 Pengembangan dan Pemantapan
RK3 Pemukiman Kavling Kecil 0,17 Pengembangan dan Pemantapan
TK Taman Kota/Ruang Terbuka Hijau 4,02 Pengembangan dan Pemantapan
8 Mulia C1 Kawasan Campuran (Permukiman, Pedagangan & Jasa) 19,45 Rehabilitasi dan Rekonstruksi
C2 Kawasan Campuran (Permukiman, Perkantoran, Pedag. & Jasa) 15,01 Rehabilitasi dan Rekonstruksi
DG1 Pertokoan 0,88 Pengembangan dan Pemantapan
FI1 Mesjid/Meunasah 1,01 Pengembangan dan Pemantapan
FI2 Geraja 0,34 Pengembangan dan Pemantapan
FI3 Vihara/Kelenteng 0,13 Pengembangan dan Pemantapan
FK1 Kesehatan Lingkungan (Puskesmas, BKIA, Klinik, Pustu, dll) 0,07 Pengembangan dan Pemantapan
FP1 Pendidikan Pra Sekolah (TK) 1,29 Pengembangan dan Pemantapan
FP2 Pendidikan Dasar dan Menengah (SD, SLTP, SLTA) 3,90 Pengembangan dan Pemantapan
KK1 Perkantoran dan Pelayanan Umum 2,53 Pengembangan dan Pemantapan
KPS Kawasan Perlindungan (Sempadan Sungai, Sempadan Pantai) 0,59 Pengembangan dan Pemantapan
LO Lapangan Olah Raga 0,14 Pengembangan dan Pemantapan
RK1 Pemukiman Kavling Besar 19,60 Pengembangan dan Pemantapan
RK2 Pemukiman Kavling Sedang 11,91 Pengembangan dan Pemantapan
RK3 Pemukiman Kavling Kecil 22,99 Pengembangan dan Pemantapan
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR IV - 45

TK1 Kuburan 1,07 Pengembangan dan Pemantapan
9 Lampulo BUD Situs Sejarah, Obyek Wisata Tsunami 0,23 Rehabilitasi dan Rekonstruksi
C2 Kawasan Campuran (Permukiman, Perkantoran, Pedag. & Jasa) 7,13 Rehabilitasi dan Rekonstruksi
DG1 Pertokoan 0,41 Rehabilitasi dan Rekonstruksi
FI1 Mesjid/Meunasah 0,27 Rehabilitasi dan Rekonstruksi
FIS1 Pelabuhan dan Industri Perikanan 84,06 Pengembangan dan Pemantapan
FIS2 Tempat Pelelangan Ikan/Cold Storage 1,64 Pengembangan dan Pemantapan
FK1 Kesehatan Lingkungan (Puskesmas, BKIA, Klinik, Pustu, dll) 0,04 Rehabilitasi dan Rekonstruksi
FP1 Pendidikan Pra Sekolah (TK) 0,02 Rehabilitasi dan Rekonstruksi
FP2 Pendidikan Dasar dan Menengah (SD, SLTP, SLTA) 0,05 Rehabilitasi dan Rekonstruksi
KK1 Perkantoran dan Pelayanan Umum 0,02 Rehabilitasi dan Rekonstruksi
KPS Kawasan Perlindungan (Sempadan Sungai, Sempadan Pantai) 1,19 Pengembangan dan Pemantapan
LO Lapangan Olah Raga 0,12 Rehabilitasi dan Rekonstruksi
RK3 Pemukiman Kavling Kecil 42,76 Rehabilitasi dan Rekonstruksi
TK Taman Kota/Ruang Terbuka Hijau 1,15 Rehabilitasi dan Rekonstruksi
TK1 Kuburan 0,10 Rehabilitasi dan Rekonstruksi
10 Lamdingin C2 Kawasan Campuran (Permukiman, Perkantoran, Pedag. & Jasa) 10,13 Rehabilitasi dan Rekonstruksi
FI1 Mesjid/Meunasah 0,12 Rehabilitasi dan Rekonstruksi
FIS1 Pelabuhan dan Industri Perikanan 37,28 Pengembangan dan Pemantapan
FP1 Pendidikan Pra Sekolah (TK) 0,05 Rehabilitasi dan Rekonstruksi
FP1 Pendidikan Dasar dan Menengah (SD, SLTP, SLTA) 0,22 Rehabilitasi dan Rekonstruksi
KK1 Perkantoran dan Pelayanan Umum 0,06 Rehabilitasi dan Rekonstruksi
LO Lapangan Olah Raga 0,44 Rehabilitasi dan Rekonstruksi
RK2 Pemukiman Kavling Sedang 0,03 Rehabilitasi dan Rekonstruksi
RK3 Pemukiman Kavling Kecil 50,32 Rehabilitasi dan Rekonstruksi
TK Taman Kota/Ruang Terbuka Hijau 0,15 Rehabilitasi dan Rekonstruksi
11 Lambaro Skep C1 Kawasan Campuran (Permukiman, Pedagangan & Jasa) 0,73 Rehabilitasi dan Rekonstruksi
C2 Kawasan Campuran (Permukiman, Perkantoran, Pedag. & Jasa) 6,87 Rehabilitasi dan Rekonstruksi
DG0 Pasar 0,06 Pengembangan dan Pemantapan
FI1 Mesjid/Meunasah 0,29 Rehabilitasi dan Rekonstruksi
FIS1 Pelabuhan dan Industri Perikanan 7,59 Pengembangan dan Pemantapan
FK1 Kesehatan Lingkungan (Puskesmas, BKIA, Klinik, Pustu, dll) 0,06 Rehabilitasi dan Rekonstruksi
FP1 Pendidikan Pra Sekolah (TK) 0,06 Rehabilitasi dan Rekonstruksi
FP2 Pendidikan Pra Sekolah (TK) 0,12 Rehabilitasi dan Rekonstruksi
KK1 Perkantoran dan Pelayanan Umum 0,06 Rehabilitasi dan Rekonstruksi
KPS1 Kawasan Hijau dan Wisata 15,83 Pengembangan dan Pemantapan
KPS2 Kawasan Berair/Tambak 133,20 Rehabilitasi dan Rekonstruksi
LO Lapangan Olah Raga 2,14 Rehabilitasi dan Rekonstruksi
RK1 Pemukiman Kavling Besar 0,02 Rehabilitasi dan Rekonstruksi
RK2 Pemukiman Kavling Sedang 0,04 Rehabilitasi dan Rekonstruksi
RK3 Pemukiman Kavling Kecil 73,94 Rehabilitasi dan Rekonstruksi
TK Taman Kota/Ruang Terbuka Hijau 5,27 Pengembangan dan Pemantapan
Sumber : Hasil Analisis, 2006

4.3.6 Rencana Penanganan Prasarana dan Sarana
Rencana penanganan prasarana pada masing-masing blok peruntukan meliputi
kombinasi antara :
Jalan umum, untuk blok perumahan/permukiman, baik blok permukiman
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR IV - 46

yang di-rekonstruksi/rehabilitasi, maupun permukiman yang merupakan
perluasan (ekstensifikasi) dari permukiman yang telah ada;
Drainase, untuk blok permukiman, perkantoran & bangunan umum,
perdagangan & jasa;
Air Bersih, untuk blok permukiman, perkantoran & bangunan umum,
perdagangan & jasa, wisata;
Listrik, untuk blok permukiman, perkantoran & bangunan umum,
perdagangan & jasa, wisata;
Jalan Inspeksi, untuk blok ruang terbuka hijau yang terletak di tepi badan
air/saluran;
Jalan akses/masuk, untuk blok ruang terbuka hijau yang merupakan
taman;
Tanggul (sea wall) untuk di tepi laut, dan tanggul pembatas, untuk blok
peruntukan permukiman, tambak, bakau, guna mendelineasikannya
secara tegas;
Saluran, tanggul pematang, dan penanaman bakau, untuk blok
peruntukan tambak;
Sedangkan Untuk penanganan sarana pada blok peruntukan adalah meliputi
kombinasi antara :
Fasilitas Pendidikan, untuk blok permukiman;
Fasilitas Peribadatan, untuk blok permukiman;
Fasilitas Kesehatan, untuk blok permukiman;
Fasilitas Olah Raga, untuk blok permukiman;
Fasilitas Rekreasi, untuk blok wisata pantai dan obyek wisata tsunami
Lampulo;
Fasilitas Pengumpulan Produk Perikanan, untuk blok perikanan (tambak);
Fasilitas Pembibitan bakau, untuk blok peruntukan bakau dan tambak;
Fasilitas Penanaman dan Pemeliharaan Tanaman, untuk blok ruang
terbuka hijau;
Fasilitas Parkir, untuk blok perdagangan dan jasa, perkantoran dan
bangunan umum;
Penataan Vegetasi (Landscape), untuk blok ruang terbuka hijau dan jalur
hijau;
Fasilitas Umum (musholla, toilet, ruang pertemuan/hall), untuk blok
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR IV - 47

wisata tsunami Lampulo, tempat istirahat, ruang informasi, dan
sebagainya. Fasilitas umum (musholla dan toilet di tempat-tempat
masyarakat berkumpul seperti pasar). Fasilitas umum (gedung PKK dan
Aula di tiap-tiap kelurahan/gampong.

4.4 PEDOMAN PENGENDALIAN PEMANFAATAN RUANG
Pengendalian pemanfaatan ruang atau implementasi rencana ini akan mencakup :
a. Mekanisme perizinan
Mekanisme perizinan terkait dengan pemberian izan lokasi bagi kegiatan-kegiatan
pemanfaatan ruang. Sebagai acuan dalam pemberian izin tersebut, untuk masing-
masing jenis pola pemanfatan ruang dan blok peruntukkannya dapat
diindikasikan jenis-jenis kegiatan yang :
harus ada ataupun komponen pengisian yang penting;
diperbolehkan;
diperbolehkan bersyarat;
tidak diperbolehkan; dan
sangat dianjurkan.
b. Mekanisme penerapan perangkat insentif dan disinsentif
Mekanisme penerapan perangkat insentif dan disinsentif terkait dengan
pemberian rangsangan untuk perkembangan yang sesuai dengan fungsi dan
pemanfaatan ruang yang ditetapkan (insentif), dan pembatasan-pembatasan agar
bentuk-bentuk perkembangan yang tidak sesuai dengan fungsi dan pemanfatan
ruang yang ditetapkan tidak terjadi atau tidak berlangsung (disinsentif). Bentuk
perangkat insentif dan disinsentif ini misalnya dengan membangun dan tidak
membangun/memberikan pelayanan infrastruktur/prasarana pada kawasan
yang bersangkutan.
c. Mekanisme pemberian kompensasi
Mekanisme pemberian kompensasi adalah mekanisme penggantian yang
diberikan kepada pihak yang mengalami kerugian akibat implementasi rencana
tata ruang.
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR IV - 48

d. Mekanisme pelaporan
Mekanisme pelaporan adalah mekanisme pemberian informasi secara obyektif
mengenai pemanfaatan ruang yang terjadi.
e. Mekanisme pemantauan
Mekanisme pemantauan atau monitoring mencakup pengamatan, pengawasan,
dan pemeriksaan dengan cermat terhadap perubahan kualitas tata ruang dengan
lingkungan yag tidak sesuai.
f. Mekanisme evaluasi
Mekanisme evaluasi adalah menilai kemajuan kegiatan atau kinerja pemanfaatan
ruang, apakah sesuai atau tidak sesuai dengan rencana tata ruang.
g. Mekanisme pengenaan sanksi
Mekanisme pengenaan sanksi mencakup sanksi administratif, sanksi pidana, dan
sanksi perdata, yang merupakan tindak lanjut dari mekanisme pemantauan di
atas.
Kesemua mekanisme di atas, akan diatur dalam penetapan legalisasi Rencana
Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam ini berdasarkan perangkat legalisasi
yang sesuai (Qanun Kota Banda Aceh atau Keputusan Walikota Kota Banda
Aceh).


Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR V - 1

BAB V
REKOMENDASI DAN INDIKASI PROGRAM
KECAMATAN KUTA ALAM TAHUN 2007-2016


5.1 REKOMENDASI
Untuk mengantisipasi proses rehabilitasi dan rekonstruksi dan pengembangan
wilayah Kecamatan Kuta Alam di masa depan yang belum dapat ditetapkan
secara lebih teknis dalam RDTR ini, maka direkomendasikan untuk dilakukan :
1. Penyusunan Rencana Tata Bangunan dan Lingkungan (RTBL) Kawasan
Koridor Jl. T.M. Daud Beureuh Jl. T. Nyak Arief.
2. Penyusunan Rencana Tata Bangunan dan Lingkungan (RTBL) Kawasan
Koridor Jl. Syiah Kuala Jl. Hasan Dek.
3. Penyusunan Rencana Tata Bangunan dan Lingkungan (RTBL) Kawasan
Obyek Wisata Tsunami Lampulo.
4. Penyusunan Analisis Mengenai Dampak Lingkungan dan Detail
Engineering Design untuk Koridor Jalan Lingkar Utara.
5. Penyusunan Analisis Mengenai Dampak Lingkungan dan Rencana Tindak
Pengembangan Pelabuhan Perikanan Samudera Lampulo.
6. Penyusunan Rencana Pengembangan dan Penataan Kawasan Pesisir.
7. Penyusunan Rencana Teknis Ruang Terbuka Hijau (Landscaping).
8. Pengkajian Pengembangan Pasar Terpadu.
9. Pengkajian dan Usulan Teknis Jaringan Drainase Kawasan Peunayong.
10. Penataan Kawasan Tepi Sungai (Waterfront City).

5.2 INDIKASI PROGRAM
Indikasi Program dalam rangka implementasi Rencana Detail Tata Ruang
Kecamatan Kuta Alam Tahun 2007-2016 yang secara garis besar meliputi
komponen struktur ruang dan pola pemanfaatan ruang dapat dilihat pada Tabel
V.1.
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR V - 2

Tabel V.1
Indikasi Program Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam Tahun 2007 - 2016
TAHUN PELAKSANAAN
No. PROGRAM KEGIATAN LOKASI
2007 2008 2009 2010 2012 2016
PIHAK TERKAIT
A. STRUKTUR RUANG
A.1
Jaringan Jalan, Jembatan,
Pedestrian dan Perparkiran



1
Pengembangan Jalan Arteri
Primer dan Jembatan


BRR, Pem. Pusat, Pem. Prov

a. Jl. Lingkar Utara (Northern
Ringroad)
Pembangunan Baru
Lampulo, Lamdingin, Lambaro
Skep




b. Pembangunan Jembatan
Krueng Aceh (Gp. Jawa
Lampulo)
Pembangunan Baru
Gampong Lampulo- Gampong
Jawa



2
Pengembangan Jalan Arteri
Sekunder


BRR, Pem. Pusat, Pem. Prov

a. Jl. Pantepirak-Jl. T.M. Daud
Beureueh-Jl. T. Nyak Arief
Peningkatan dan Pemeliharaan


b. Jl. Syiah Kuala-Jl. T. Hasan Dek Peningkatan dan Pelebaran



c. Jl. T. Panglima Polem-Jl. T.H.
Bendahara-Jl. Tgk. Iskandar
Peningkatan dan Pemeliharaan


d. Jl. T. Panglima Nyak Makam Peningkatan dan Pemeliharaan


3
Pengembangan Jalan Kolektor
Sekunder


BRR, Pem. Kota

a. Jl. Sisingamangaraja-Jl. T.H.
Krueng Kalee-Jl. Jend. Ahmad
Yani-Jl. Sri Ratu Safiatuddin
Pelebaran, Peningkatan dan
Pemeliharaan



b. Jl. Pocut Baren Peningkatan dan Pemeliharaan


c. Jl. Tgk. Diblang Peningkatan dan Pemeliharaan


d. Jl. Prof. DR. Syarief Thayeb
Pelebaran, Peningkatan dan
Pemeliharaan



e. Jl. Chairil Anwar Peningkatan dan Pemeliharaan


f. Jl. T. Hasyim Banta Muda Peningkatan dan Pemeliharaan


g. Jl. C.M. Thayeb Pereulak Peningkatan dan Pemeliharaan


h. Jl. Ayah Hamid Peningkatan dan Pemeliharaan


i. Jl. Darma Peningkatan dan Pemeliharaan


j. Jl. Mujahiddin
Pelebaran, Peningkatan dan
Pemeliharaan
Lambaro Skep


Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR V - 3

TAHUN PELAKSANAAN
No. PROGRAM KEGIATAN LOKASI
2007 2008 2009 2010 2012 2016
PIHAK TERKAIT

k. Pembangunan Jembatan Titi
Panjang (Gp. Lambaro Skep-
Jeulingke)
Pembangunan Baru Lambaro Skep


5 Pengembangan Jalan Lokal

BRR, Pem. Kota

Hampir semua jaringan jalan lokal
di Kecamatan Kuta Alam
Pelebaran, Peningkatan dan
Pemeliharaan
Semua Kelurahan dan Gampong


6
Pengembangan Jalan
Penyelamatan (Escape Road)



BRR, Pem. Pusat, Pem. Prov,
Pem. Kota
a. Jl. Bampulo Sp. Gano
Pelebaran, Peningkatan dan
Pemeliharaan
Lampulo, Lamdingin


b. Jl. Diwai Makam
Pelebaran, Peningkatan dan
Pemeliharaan
Lambaro Skep


c. Jl. Mawar
Pelebaran, Peningkatan dan
Pemeliharaan
Lampulo


d. Terusan Jl. Al Ikhlas
Pelebaran, Peningkatan dan
Pemeliharaan
Lampulo


e. Terusan Jl. Ujong Blang
Pelebaran, Peningkatan dan
Pemeliharaan
Lamdingin


f. Jl. Ibrahim Pidie
Pelebaran, Peningkatan dan
Pemeliharaan
Mulia


g. Jl. Nuri Peningkatan dan Pemeliharaan Keuramat


h. Jl. Kartika Peningkatan dan Pemeliharaan Bandar Baru


i. Jl. Ayah Gani Peningkatan dan Pemeliharaan Bandar Baru


j. Jl. Lumba-Lumba Peningkatan dan Pemeliharaan Bandar Baru


7 Pengembangan Pedestrian

BRR, Pem. Kota

a. Jl. Pantepirak-Jl. T.M. Daud
Beureueh-Jl. T. Nyak Arief
Peningkatan dan Pemeliharaan


b. Jl. Syiah Kuala-Jl. T. Hasan Dek
Pembuatan, Peningkatan dan
Pemeliharaan




c. Jl. T. Panglima Polem-Jl. T.H.
Bendahara-Jl. Tgk. Iskandar
Pembuatan, Peningkatan dan
Pemeliharaan



d. Jl. Chairil Anwar
Pembuatan, Peningkatan dan
Pemeliharaan



e. Jl. T. Hasyim Banta Muda
Pembuatan, Peningkatan dan
Pemeliharaan



f. Jl. C.M. Thayeb Pereulak
Pembuatan, Peningkatan dan
Pemeliharaan



Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR V - 4

TAHUN PELAKSANAAN
No. PROGRAM KEGIATAN LOKASI
2007 2008 2009 2010 2012 2016
PIHAK TERKAIT
7 Pengembangan Perparkiran


a. On-street Parking Pengaturan dan Pemantauan Salah satu sisi jalan utama


b. Off-street Parking Pembangunan Baru
Bangunan baru perkantoran,
perdagangan dan jasa, dan
fasilitas umum



A.2. Utilitas


1 Pengembangan Jaringan Listrik Rekonstruksi Jaringan Listrik Daerah yang rusak terkena tsunami

BRR, PLN, Pem. Kota
Penyambungan Jaringan Baru


2
Pengembangan Jaringan Air
Bersih
Rekonstruksi Jaringan Air Bersih Semua Kelurahan dan Gampong


BRR, Pem. Prov, Pem. Kota,
PDAM
Penyambungan Jaringan Baru


3 Pengembangan Jaringan Telepon Rekonstruksi Jaringan Telekomunikasi Semua Kelurahan dan Gampong


BRR, Pem. Prov, Pem. Kota,
Telkom
4 Pengembangan Jaringan Drainase Pembangunan Tanggul Sungai Krueng Aceh, Krueng Titi Panjang

BRR, Pem. Prov, Pem. Kota

Pembangunan Saluran Drainase
Sekunder
Jl. Syiah Kuala

BRR, Pem. Prov, JICS

Pembangunan Saluran Drainase
Tersier
Semua Kelurahan dan Gampong

BRR, Pem. Kota
5 Pengembangan Sanitasi
Pembangunan IPAL rumah
tangga/komunal
Semua Kelurahan dan Gampong

BRR, Pem. Kota, Masyarakat
6
Pembangunan Tandon/Kolam
Retensi
Pembebasan Lahan dan pembangunan
tandon/kolam retensi
Lambaro Skep, Lampulo

BRR, Pem. Prov, Pem. Kota
7 Pengelolaan Persampahan Pengadaan Kontainer / TPS Semua Kelurahan dan Gampong

BRR, Pem. Prov, Pem. Kota
Pengadaan Tong Sampah Semua Kelurahan dan Gampong


Pengadaan Gerobak Sampah Semua Kelurahan dan Gampong


A.3. Fasilitas


1
Pengembangan Fasilitas
Pendidikan
Pembangunan dan Peningkatan TK Semua Kelurahan dan Gampong

Masyarakat, Swasta
Pembangunan dan Peningkatan SD Keuramat, Mulia

BRR, Pem. Kota
Pembangunan dan Peningkatan SMP Beurawe, Lamdingin

BRR, Pem. Kota
2
Pengembangan Fasilitas
Kesehatan
Pembangunan Klinik Keuramat, Beurawe, Lamdingin

BRR, Pem. Kota
3
Pengembangan Fasilitas
Peribadatan
Peningkatan Mesjid Keuramat

Masyarakat, Swasta
4 Pengembangan Fasilitas Pembangunan Pasar Lambaro Skep

BRR, Pem. Kota, Masyarakat,
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR V - 5

TAHUN PELAKSANAAN
No. PROGRAM KEGIATAN LOKASI
2007 2008 2009 2010 2012 2016
PIHAK TERKAIT
Perdagangan dan Jasa Swasta
5
Pengembangan Fasilitas Olah
Raga dan Rekreasi
Pembangunan Taman Bermain Semua Kelurahan dan Gampong

BRR, Pem. Kota, Masyarakat
Pembangunan Fasilitas Olah Raga Semua Kelurahan dan Gampong


6 Pengembangan Fasilitas Umum Pembangunan Aula Kota Baru, Bandar Baru, Mulia

Masyarakat dan Swasta

Pembangunan dan Peningkatan
Gedung PKK
Kota Baru, Keuramat

Masyarakat dan Swasta
B. POLA PEMANFAATAN RUANG


B.1 Kawasan Berfungsi Lindung


1 Penataan Hutan Kota Penanaman bakau dan nipah Di daerah pesisir pantai

BRR, Pem. Kota, Masyarakat
Penanaman pohon Di daerah pesisir pantai


2 Penataan Daerah Sempadan Penataan sempadan pantai Sepanjang pantai

BRR, Pem. Kota, Masyarakat
Penataan sempadan sungai Sepanjang sungai

BRR, Pem. Kota, Masyarakat
Penataan sempadan bangunan Semua Kelurahan dan Gampong

BRR, Pem. Kota, Masyarakat
Penataan sempadan jalan Semua Kelurahan dan Gampong

BRR, Pem. Kota, Masyarakat
B.2 Kawasan Non Terbangun


1 Penataan Ruang Terbuka Hijau
Penataan dan Pemeliharaan Taman
Kota
Semua Kelurahan dan Gampong

BRR, Pem. Kota, Masyarakat
Penanaman pohon bakau
Lampulo, Lamdingin, dan Lambaro
Skep



BRR, Pem. Kota, Petambak
dan Masyarakat
2 Penataan Jalur Hijau
Penanaman pohon di tepi jalan dan
tepi badan air
Semua Kelurahan dan Gampong

BRR, Pem. Kota, Masyarakat
3 Rehabilitasi Tambak
Rehabilitasi tambak dan penanaman
bakau
Lampulo, Lamdingin, dan Lambaro
Skep



BRR, Pem. Kota, Petambak
dan Masyarakat
B.3 Kawasan Budidaya Terbangun


1
Penataan Kawasan Perkantoran
Pemerintah
Rehabilitasi dan rekonstruksi
Bangunan Perkantoran Pemerintah
Provinsi NAD
Semua Bangunan Perkantoran
Pemerintah Provinsi NAD yang
rusak karena tsunami


BRR, Pem. Prov.

Rehabilitasi dan rekonstruksi
Bangunan Perkantoran Pemerintah
Kota Banda Aceh
Semua Bangunan Perkantoran
Pemerintah Kota Banda Aceh yang
rusak karena tsunami


BRR, Pem. Kota

Pembangunan dan Peningkatan
Kantor Lurah
Peunayong, Laksana, Keuramat,
Kuta Alam


BRR, Pem. Kota
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam

gtz SLGSR V - 6

TAHUN PELAKSANAAN
No. PROGRAM KEGIATAN LOKASI
2007 2008 2009 2010 2012 2016
PIHAK TERKAIT
2
Penataan Kawasan Perdagangan
dan Jasa
Rehabilitasi dan Rekonstruksi Pasar
Peunayong
Pasar Peunayong


BRR, Pem. Kota, Masyarakat,
Swasta
Penataan Kawasan CBD Peunayong Peunayong


BRR, Pem. Kota, Masyarakat,
Swasta
Penataan Kawasan Rex Peunayong


BRR, Pem. Kota, Masyarakat,
Swasta

Penataan Bangunan Pertokoan dan
Reklame
Peunayong


Pem. Kota, Masyarakat,
Swasta
3
Penataan Kawasan Pelabuhan
Perikanan Samudera
Pembebasan Lahan dan Pembangunan
Pelabuhan Perikanan Samudera
Lampulo


BRR, Pem. Prov, Pem. Kota,
Swasta
4
Penataan Kawasan Industri
Perikanan
Pembebasan Lahan dan Pembangunan
Kawasan Industri Perikanan
Lamdingin


BRR, Pem. Prov, Pem. Kota,
Swasta
5 Penataan Kawasan Permukiman Rehabilitasi dan Rekonstruksi Rumah Semua Kelurahan dan Gampong

BRR, Pem. Kota, Masyarakat
Penerapan Building Code Semua Kelurahan dan Gampong

Dinas Tata Kota
6
Penataan Kawasan Permukiman
Nelayan (Terbatas)
Rehabilitasi dan Rekonstruksi Rumah
Lampulo, Lamdingin, Lambaro
Skep


BRR, Pem. Kota, Masyarakat
Penerapan Building Code
Lampulo, Lamdingin, Lambaro
Skep


Pem. Kota
7 Penataan Obyek Wisata Tsunami
Pembebasan Lahan dan
pengembangan Obyek Wisata Tsumani
Lampulo


BRR, Pem. Prov, Pem. Kota,
Swasta
8
Penataan Kawasan Waterfront
City
Pembebasan Lahan dan pembangunan
Kawasan Waterfront City
Lampulo, Mulia, Peunayong, Kuta
Alam (Sepanjang Krueng Aceh)



BRR, Pem. Prov, Pem. Kota,
Swasta
Sumber : Hasil Rencana, 2006



Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam
LAMPIRAN
gtz
-
SLGSR
Lampiran
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatnn Kuta Alam
G
o
F
o
(E
f
(E
T
\t
rf
t)
q
o
$
@
ro
F*
s
( o o N
f.- *
(O
. :
a' q
N N ( O
!t c.) (f)
o
o
oq
rit
N
V N O N ( O
* t l - - N c q O )
N S I I r ) @ N
N d i < i 6
N N N F -
rt
F
lri
ta
tt
a
q
-g
E
3
a
f.-
f.-
F*
@
$
@ o
- t -
(v) r
@
N
ro F.-
(c| ro (o co
f . - ( o o r c q N N
t - @ F . - t - r f ) s
|n
o
g|
o
IE
E
o
(!
tt
(o
o
o
Y
G
t
(!
v . t @ o N o s N o N ( o
O $ r * i f r O O t f ) N - c . r
( o @ @ o t r ) ( . ) $ r f ) @ c D N
o N l t - j ! . < . j o j O o r C t d , r j
N r r - -
o
I
o:
(9
o N F N ( O r f ) O @ - ( O F -
( f ) o . ) o | ) O F - ( O N t r - \ f F O
O c O f . - N ( O t t t r ) S $ c O N
t\
o)
rO
(g
at
o
a!
E'
o
o
(!
E
5
t
G
t
r t $ @ o N o $ N o N ( o
O V r . \ t F O O t r ) N - c e
q o q o q q u ? o ? n u ? o q o ? \
O f . - T r ) S c O o ) O O T @ ( c ) t r )
N - - r r
o
t
o?
(t
c
t { ) ( O t r ) e @ ( ' ) O O r - @ O
F $ O ) l r ) C q ( v ) @ ( ' ) N | r ) $
l O $ ( O ( O ( O N N N N - -
o)
C')
C{
(t
c,
o
o
m
.c
(!
E
u
G
I
@
(.)
f--
(Y)
(o
o)
oq
$ o @ o
s ( o o o
r.q a? q c!
o o ) o ) ( o
( o @ o @ $
c o ( o @ o N
q a?' oq c! oq
( o @r r ) $ ( f )
o
(l'
o?
FT
@
N O r N F - ( f ) @ F - O V ( f ) c O
f . . s o F F N 0 o c o N u ) r t
r r r r r
o
o
* v
= Y
F - F - @ O ( O l r ) f - - ( O t O ( O @
F @ F N N N ( O O ) ( f ) N F -
N-
!if- (f)- -- -- N @ l.- f..- tO $
l.r,
O)
or"
o
ct,
o
CL
tr
(E
o
c
(E
(I'
5
6'
Y
. S =
P h
m
E$
o-
- o
H - . P : 6
P
g g
E
F
9. e
"
o
a h k < G ' g : -
E 5
g
5 s 5 E F g
s s 3 E e s 5 5 =
G
G
v
a!
(!
(!
()
o
Y
o
z
N ( f ) $ r o @ f ' - @ o r 3 =
I
o
N
z =
< =
= <
= l
: ) <
E O -
r u =
( L <
.tD o
S =
= l
-.n
<
= ?
T , Z
t <
f <
o 5
9 E
lrJ
Y
o
!
(u
E
5
E c
- - r -
e t r c F
5 q 8 e
: 6 + N
r t t
"
r l
c . i S E
( E? ( D ( l ) ( D
Pr o
d) t r ) Y
E , ' P P P
I Y
: o- : o- : o-
ol Y ( o ( o ( o
: < - Y Y Y
Lampiran-1 gtz
-
SLGSR
Penyusunan Rencana Detnil Tatn Rttang Kecamatnn Kuta AIam
(5
N
6
Y
o)
' 6
o
ot
' o
(!
o
(E
o
o
(U
J
(I'
o
s
o
l l
(I'
(U
'--)
N
E
o
J
o
f
o
Y
([
. . P
P =
o .lv
Y ( / )
2
J
-,
Y
f
F
z
D
z
I
U'
f
J
z
I
f
F
:
m
lrJ
Y
z
o
z
lrJ
tr
o o o o o o ( f ) o o t r ) c o
o o o o o o ) o ) o t r ) $ c f )
t O r O l O ) @ f ' - l r ) O L t - O O
c . j c . i
q d N N + N 1 6 l + , r j
r
fit
t
tr
-g
a!
c
(g
ct)
c
L
(E
?
a!
I
(E
t!
o
o
G
C -
o o l i
= . = m
F+ E E
- s =- 5v
o.
q)
E' ;
o p
F s
f E
E_s
G
ct
Y
(I'
(!
(l'
o
ct)
c
o
(!
o
G
ct
6
Y
f
Y
z
=
o
UJ
Y
6
gtz
-
SLGSR
Penyusunan Rencana Detail Tata Rttang Kecamatan Kuta AIam
(o
5
N
_ z
3 - l
Y a
o F
6 <
z o -
H =
@ U '
S =
- ? <
o <
f ; f ,
z )
< v
\ z
J <
> k
!t{ E
U <
- ( J
UJ
v
o
.
' E ^E' E
E 8 8 8
: < @ o o
i( c.r o ro
; " : 1 :
E & j j
j j { . ;
; v !
: r r e
e g P S
! t p 6
^ F p ; 1
s * o X
s R o q 6
t s
q : +
- - : ' c t
E ' g i :
i : E ;
! t F 5
g
E g g * "
= + * 8 6
E n P P ;
: E 8 . F
$ ; 9 - a e p
I S E E E . E
o = F c E t r
a i i = n
t r o E c i - f
5 6 v o i >
o Y F A @ q )
- e
( E *
E o
= ( E
- f
- J
(o
o
{
N
c
(!
J
E
E
c
o
o-
an
G
=
o
ct
lt
|!
-
o o o o o o o o o o o
o o o o o o o o o o
q q q u ? q q q q , q q
T T O O O O O O O O
c
c
?
lo
U'
c
N N - - r F - - r r O N
r
o-
J
o
G
I
o o o o o o o o o o o
o o o o o o o o o o
q q q q q q q q q q
r - O O O o o O O o ll
E
c
5
N N r r r r F F
- r O N
o
o
o
I
o o o o o o o o o o o
o o t l i f s N @ N N N @
o ? o q a n n \ c \ \ \ c ?
r r O - O O O O
o
$
nl
N
f ) t f ) s s r f N ( . ) N N N r <l
rc
G
I
o o o o o o o o o o o o
@ t $ N N @ c o @ @ s N
c o q o q \ \ n n n n c ? c \ | \
- O O o O O o O O o O ( O
D t - F - @ ( o $ 9 \ t $ ( f ) N
ro
lo
--
E @
= s
E O
c C \ l
o
(L
I)
D
q
]c
F - N o ,
(f,
o,
rt
< . l f r @
f.-
(O rO
o r o $ o ( f ) o ) @
C. ) i t _ c o @ t _ N c o
(o-
@- d)- or_
(o- (o- (e-
r o ( o $ ( f r ( . r N C \
('
5?
$
|o
ct)
c
o
CL
tr
(!
(9
c
t!
ct
6
:<
_ &
t - = ? 6 c r
s;!E$Fic=rg
g
(!
Y
G
(!
t!
C)
o
Y
o
z
F N ( O $ l O
( O f . - @ O r = :
| ;;i i fi i ;;;:r
gtz
-
SLGSR
Penyunman Rencana Detnil Tata Ruang Kecamatan Kuta Alnnr
-
(g
E
(u
E
a :
E . _
E
O a " - X '
T E S g
- o -
a c ! . i
( o l l - - ( !
f , ' u t
J ( / ) i l :
v S .
t s^s
E - = : E H
E o Y g , '
d ! ! x ,
R . F ! ! E
5 : b 6 -
, . r t s c
F i
e c I d
: o x ^ f
- i - : 6 9
P ; : . F
c f o ) - ' 4
8 _
j
5 P8
v P { J o
; F ! E g
f - : =
E : 5 F P
o o l z * f
o ; : { {
E F : g E
: ; * ' E ;
&
. e
E
E : 6 =
. A ; - . s H E E
i 6 E E E 9
t r v - = c i
' ; ; ( r = : 6
$ ; a s ; : E
: ' E r E ' v E o E
E r i g g E
: o ( o ) < f i : o -
( 4 Y ( D d l ( L O - <
@
5
N
z 1
s =
E E
H f
u=
o o
S =
- r <
a <
f ; g
z =
< Y
\ z
J <
? <
! H E
U <
lrJ
v
6
. " 9
(! +_
E o
= G t
r j
r o r o l f ) l o r r ) o o o o o o
@t ( ) 1 r ) | o t r ) c o ( f ) c a ( o ( f ) c r )
c ! q o l c ! o l q q c q q q
o o o o o o o o o o o
lo
l(,
\
c
(!
(lt
(E
o
o
Y
o
(!
=
o
(E
lt
x
o
o
G
r,
n
j
l r ) t r ) l o r . r ) o o o o o o
( f ) ( o c o ( f )
q 9 c c
o o o o
rtt
t r
ct
c
F - F r - O O i O O O O rO
o
5
o
o
-t
o
x
(!
o
(!
o
N r - F r r - s r - O
F
0-
o
+
o
(U
E
o
o
l<
o
o-
G
T
c o o o o o o o o o o I
\f
c!
o
o o o o o o o o o o o
(\l
c
(E
g.
o
o
t
+
V
dl
(E
D O O O O O O O O O O
i o ( o ( o ( o @
. : I ' : i : :
D O O O O
l
co
F r F r - O O O O O O n
L
rn
(!
I
o o o o o o o o o o o
o r @@( o ( o ( o c 9 ( f ) ( 9 ( f r c r )
o - o o o o o o o o o
c i c i o d c i d d o o d c ;
o
$
u?
o
c
( f ) N N N N T T - r r r D
r
J
tt (t
! l -
E O
c c.{
q)
(L
: o l . - N O T O l r ) S O ( f ) o r c o
b ( o o ) s c a F - c q @ F - N @
rr_ s_ tf)- @_
(o-
@_
(rr-
o)_
(o- (o_ c".
F t.-
(O tO tr, C.) rit (f) C') N N
rO
F-
Or"
t
ro
ctt
o
CL
E
(!
o
c
(!
G'
6
Y
o-
* - r #
H;gSeFEe=eg
E
.g
(l,
v
G
(!
G
(J
o
Y
o
z
- N O V t f ) ( O X c O O r ! ;
Pemtusunnn Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta AIam
^E
(o
t l
o
(s
? . -
E
: - - 3
o k l - -
: N
^ * - o
E E :
;x
-.t
_ . . J y
i e
5 F
( ! : + q
s , E d
H 3 s
F . s c
q 3 3
6 t e
a z ' ?
q
r n =
F E E
9 i
g
a i v
P 5 E
- - i
: E H
J . ! o -
- . = d
E P E
. . E R E
c t s . g
F=s 3 P
g P p p
* ; r E
i > > >
@l l
Etl
N l
z l
?l
< l
]
< l
o. I
= l
< l
a l
=l
F
)
v
z
F
=
C)
ul
v
z
F
o
o
E
uJ
G
(r,
E
J
a
l.L
z
I
f
F
3
dl
lrJ
Y
t4
o
G
t4
(!
t
q)
a
U'
a ( !
- 9 9
E o
E E
. J
gggRRRRREFE
d d d d c i d o o o o o
o
o)
o?
N
It
(!
t
6 E E E ' o o o o o o o
o
lO
a?
o
5
o o o l o o o o o o o o
N
r
IH
I E
o
I
R R R R R R R R R R R
r \ - r - - .
- - - -
c i d c ; o o o o o o o o
C)
N
c
Ll ( 9
$lE
= l ( ,
* l =
l r l
r-
I
I '
l ( l
t $
f
;
N
c?
r
r
r
(!
I
o o o o o o o o q o o
6 d 6 c o N N N N N g ) @ @
= ; ; - . 1 l . : r q q q
c i c i o o o o o o o o o
il'
c
=
1 . ) ( f r ( o I N N N N N - - -
o
J
! @
3 F
t t o
C N
o
o-
Hb Hg E[ f l 8 8 $ E
c O t - @ t O , O c " t $ ( o ( Y ) N N
l t
RI
3l
6)
o
e
|!
(9
r!
(u
=
o
!(
o-
q)
3 o, #
o - F Z' ut . E
m e o P d g 9 o c ' )
F F ; E < FE A * E
9 = o . = ( 0 i E F = -
k d x d : f 6 k 6 : 6
m c o J : < : z r L r ) z )
(lt
l<
I G
l 5
l v
l ( !
l c t
I G
l o
J O
l v
I
I 2 l l - * - $ . . , ( o r " - o o r !
'= GmFiienS
gtz
-
SLGSR
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam
F 6
- 9 9
E o
5 o
a ?
o
o
=
o
(t
L
E
(
L
o
a
(
o o o o o o o o o o o
o o o o o o o o o o c
z
J
]-
o
G
I
D
q
o
o o o o o o o o o o c
!
q
F
o
I
o
o o o o o o o o o o o
o . o o o o o o o o o c
o
o
J
o
o
Y
o
o
o
.L
.L
I
8 4 3 3 3 3 3 3 3 3 3
v u o o o o o o o o o
a o o o o o o o o o o
i
c
o o o o o o o o o o o
o
I
o
a
(
I
Q Q o o o o o o o o c
! ? ! ? o o o o o o o o c
o o : : ; ; : : : : -
o
o
ci
o o o o o o o o o o c
T
t t @
E O
c G l
o N N O O O $ O O O
D O O T t O N O @ N N C
o- rf- o- @-
(O-
@^ o- Or- @- o_ c
D r ( o o o o $ o o N 6
o c
E O
F C L
f E
= ( ,
i 9
_ &
6 - = p d c -
!
I o
g
6 0
p
o o *
E 6 F F < 0 F a - : d
FEr e g i SSi Sg
s
o
G
o
z
- c ! ( o s o o s o o p i
E
:)
=
l
z
z
I
lIJ
o-
z
o
z
T
F-
z
tr
u,l
=
lrJ
(L
o
ts
J
6
L
z
I
f
F
f
o
uJ
Y
E
o
o
o
a
(5
f
J
o
o
N
c
l
I
l
!
c
o
f
^-
E^-
E - c
x x x
N n r N X
* l *
e K * -
X ! \ o o c
a
i r
I
g B
9 - I e
- -
9^
F 5 E E $ ; 5 ^ - t
F - t s
h X b
b
R o j : 9 :
H; * R^ ,
i
#
s
g ;
s
- u t - p ' ^ =
$ g # i * a i - - q
E E e e $ 4 i ? g l e ;
F s s E i ; : $ i # #
Es gdt f r E! ggg
es Ar 5; : $eE5; F
x b : E = b d r b d ; b b b
* E o q E o { E o f E E E
i E d ( S E f l E S f E E E
q
\
G
!:
t4
T
o
a
u,
Lampiran-6
gtz
-
SLGSR
Penyusunan Rencana Detail Tntn Ruang Kecnmntan Kuta Alanr
@l
o l
N l
=l
I I
< l
F l
< l
o- l
=
U'
t
=
J
:f
Y
z
F
=
o
UJ
v
o
(t,
-t
z
o
z
(9
o
t
lu
o-
o
E
J
_Q
ll.
z
:)
F
f
o
IJJ
Y
E
r O
' e i 3
o X -
o - t t
I r
i l a
6
( u J
3 - R
? 9 6
o l H
R ; P
P ' 5 - ?
= Y l
J = T
= O c
F 6 s
8- - o:
. e
q ;
* E E g
X O * r
i
: E s
( a . . . E . S r u
r ; F : 3
F 3 s ?
5
( 1 ) : :
o f
( / ) Y S a O -
q
G'
5
F ( 6
- 9 3
E
=
( o | l ) N ( o c q $ l r ) o ) r o @ F -
o o l - c O N N O f ' - ( f ) $ N
o o o ? \ \ q q q n c ? a ?
- O O O O O O o O O o
+
N
r?
(!
o
G
?
E
(E
tt)
c
G
E'|
G
E
o,
o-
o
(!
=
o
(!
II
c
(!
o
c
-g
o
.ct
o
o
G'
o
L
G
I
o o o o o o o o o o o
o
o
\
N
=
c o o o o o o o o o o
N
c
.E
o
.v
o
E
o
(L
IE
I
o o o o o o o o o o o
( o ( o ( o \ t S $ S S N N N
( o ( Y ) C q N N N N N T - -
d c i d o c ; d o c i c i c i o
5
<t
q
N
f
c v ) ( e ( f ) N N N N N T - -
N
N
o
c
(E
=
(!
:E
3 O O O O O O O Q O Q )
+ - @ ( f r ( v ) ( o t r - ( o r o _ o
] D ( O N N N T
i c r o o c i o o c i o o o
c
c
r!
N
P_
c
:'
\ l o ( ( ) ( . r c o ( o
N N r
N - ( O r O - O
r F r r -
D
N
N
.Y
E ( o
f s
E O
C N
q,
o
] c f . * N o ) o r r ) $ o ( o o ) @
b b o o t + c " ) N ( o c o r . - N o g
r) $ tr)_ 6-
(o_ co_ co_ o)-
(o- (o_ (.)-
D N ( O r n t r ) o $ ( o ( f ) N N
l(,
i-
o)
d
ro
gl
o
CL
G
(9
GI
G
:'
o
Y
* - , 9
gsg'Eg$Ec#
(!
G
Y
(!
|!
(5
C)
o
Y
o
z
- N ( o s r r l ( o r ' - o o r P 5
Lamplran-7
gtz
-
SLGSR
Penyttsunan Rencann Detail Tata Ruang Kecnmatan Kuta AIam
N
E
o)
t l
a
(5
_l
o
o
f
iz
f
E
c
0,
.Y
f
c
c)
t
. g
E
N -
c 6
o o
o
t O N =
- N
) X
o ' ( D
c a . v
P 9 o
Y
- , ' =
b . + #
U C ^
> o ( g
o o _ c t
Y E g
O - ( E r
. q o i i
* i > - a
l j l o -
" , Y
c
- ^ ( o
- = o )
C ' ! 9 c
'-
t,
6-'
E - ;
c c . =
t s -
c - c
. A 6 i =
6 F = X
. ! o - c
E - o C q )
; + ( g -
o . . t r ( g F
i = 9 E E
rl P- e.r c.r
o = - - -
E E E E E
s 0 , ( U o ( g
( / , Y F F F
o
t
-
J
o
z
E
o
z
o
z
=
u.
lrJ
o
z
=
F
o
ts
o
lt
z
t
f
f
m
LrJ
Y
ro
o
N
z
f
t
F
o-
=
o
=
F
f
Y
z
F
=
o
UJ
V
6
a ( !
s g
E O
f o
J
r r ) r r ) r o l r ) t r r t r ) r r ) l o | o r o t f )
N N N N f'- f'- l'- f'- N f'- Ft
- r -
o o o o o o o o o o o
ro
N
\
(t
o
GI
(9
(E
E
(!
F
G
T
o o o o o o o o o o o
o o o o o o o o o o o
q q q q c c q c c c q
o o o o o o o o o o o
o
o
q
D O O O O O O O O O O N
N
ct
E
IE
(E
T
lo ro ro ro
N C ! N N
r r r F
o o o o
l r r | r )
N N
o o
t o t f ) r r , l o r o
N N N N N
I - I ' : t :
o o o o o
l
rO
t-
a?
r
an
(E
lt
- F r r r r r r r F r
r
(E
E
(t
(!
I
o o o o o o o o o o o
t r ) t r ) r r ) r o r o r f ) r r ) L r ) | r ) l r ) t r ,
o o o o o o o o o o o
o c i o d d d o c i c i c i c ;
3
o
q
c
c
r r r r r r F r r
J
=
E @
f -
t t o
c $ l
o
o-
i o r - - N o r o r r ) r f o ( f ) o ) c o
D < f ) o ) $ ( f ) N C o @ N N @
r)- $_
ro- co-
(o-
@- co_ or-
(o- (o- co_
D F . - ( c , r f ) r O ( O \ f ( f ) C O N N
rJ)
i-
gr"
t
rO
ct)
o
CL
G
o
o
G
L
6
Y
o-
- o
* - q d '
' E =
C ( l a r - o ! t o ^
;
g
E H E
g H :
P F
g G h F l E $ 4 * '
c r v f , . i i r t e i E g
s s l e ; 3 5 i E 5 e
G
(U
Y
d
0)
Y
o
z
- N O v . r l ( o n - o o r ! 5
LamPrran-b
gtz
-
SLGSR
Penytratnan Rencana Detail Tatn Ruang Kecamatan Kuta Alanr
(E
-
o
(!
J
(E
I
t
I
F
E
O r ( O O l $ r f ) d ) r O O t t N
t - r r ) @ F - $ r o f . - r . q @
@ r @ N $ @ r f ) O ,
I O O ) l r )
o i - d o d d d d d d c ' i c . t
(v)
(o
a
N
@
.e
tn
\
=
tl,
G
\
{,
a
5
G'
r
o
ol
.y
E
It
c
o
L
( o F . - N O ) O r f ) $ O C O O T @
@ c o o ) \ f ( o N C r ) @ N N @
lr)_ s_ tr)_ @_
(o_ @-
(f)- or_
(o- (o- (f)-
@ N ( O | l ) t r ) ( . ) . i f ( f ) ( O N N
o
t)
d
(l
ct)
o
tr
G
(9
G
G
6
v
_ o
E = " P d . E =
s;g5$Fte=Eg
(E
(E
Y
IE
(g
E
(!
0
o
Y
o
z
- N O s r r l @ x c o o r ! 5
(o
o
N
z
f
I
=
J
f
Y
z
=
C)
lU
Y
o
f
=
-
tr
D
a
z
f
o
tu
Y
E
tr)
t l
o
.=
5
(u
c
5
c
c
-g
c
(o
!
l
- 9
( E i 7
o o
l r o
9 C
(|)
.lv
Y A
Lamprran-v
gtz
-
SLGSR
Penptamnn Rencnntt Detail Tata Ruang Kecnnratan Kuta Alanr
E
\
l l
(o
,1
c
(o
=
o
E
=
a
. g
E
l
E
f
c
E
. e E
( , ) ( u
t 4 , . c
* c !
- ( ! c
: ' r ' ( o
9 6 =
q L =
F O :
l o o
U l ) < Y
t - N o ) o | f r s o ( 9 0 )
C O o r ) < . ( . ) f . - ( f ) c O F - C \
$- rfr_ @_
(o_ @-
(f)_
ol-
(o- (o-
r . - ( o r o r o C f ) $ ( 9 ( f ) N
&
- r ? 6 . E =
H H H
{
$E
"a
-
gs
EfiggFEE=Eg
G
(!
Y
(!
(!
G'
(,
g,
o
CL
F
fit
(9
fit
(!
L
6
Y
g
= e {
= Z
= ?
- +
= f
< -
5 <
< +
V =
g 6
F=
i d
= S
llJ -
F i
1 z
P K
= =
F 6
=u
6
gtz
-
SLGSR
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam
gtz SLGSR Dokumentasi - 1




















DOKUMENTASI





















Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam
gtz SLGSR Dokumentasi - 2

DOKUMENTASI
PROSES PENYUSUNAN RENCANA DETAIL TATA RUANG
KECAMATAN KUTA ALAM, KOTA BANDA ACEH




Kick-off Meeting di Aula Walikota Kota Banda Aceh, 22 Juni 2006













Workshop Geuchik Kec. Kuta Alam di Aula Kec. Kuta Alam, 8 Agustus 2006












Focused Group Discussion dengan Tokoh Wanita Kec. Kuta Alam di Kantor
Camat Kuta Alam, 6 September 2006









Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Alam
gtz SLGSR Dokumentasi - 3

Workshop Presentasi Hasil Analisis di Aula Bappeda Kota Banda Aceh,
18 September 2006













Workshop Draft Final Report RDTR Kec. Kuta Alam di Aula Bappeda Kota
Banda Aceh, 17 Januari 2007













Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Raja
gtz SLGSR 1
DAFTAR PUSTAKA

Laporan/Report :
1. Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 30 Tahun 2005 tentang Rencana Induk
Rehabilitasi dan Rekonstruksi Wilayah dan kehidupan Masyarakat Provinsi Nanggroe
Aceh Darussalam dan Kepulauan Nias Provinsi Sumatera Utara, Buku Rinci Bidang Tata
Ruang dan Pertanahan
2. Keputusan Menteri Kimpraswil No. 327/KPTS/M/2002 tanggal 12 Agustus 2002 tentang
Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang, Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang
Kawasan Perkotaan (Bab V Pedoman Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kawasan
Perkotaan)
3. Bappeda Kota Banda Aceh, Revisi Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kota Banda Aceh
Tahun 2002-2010, Buku Rencana, November 2001
4. JICA, The Study on The Urgent Rehabilitation and Reconstruction Support Program for
Aceh Province and Affected Area in North Sumatera (Urgent Rehabilitation and
Reconstruction Plan for Banda Aceh City), Additional Study on UURP, March 2006
5. BRR/PT. Agra Tata Graha Selaras, Penyusunan Rencana Revitalisasi Kawasan Krueng Aceh,
Laporan Akhir, 2006
6. Satker BRR Pengendalian Banjir dan Pengamanan Pantai (PBPP)/PT. Global Parasindo Jaya,
SID. Kanal Banjir Utara Kota Banda Aceh (Tahap I), Final Detail Design dan Nota Penjelasan,
2005
7. Satker BRR PBPP/PT. Global Parasindo Jaya, SID. Kanal Banjir Kota Banda Aceh (Lanjutan),
Final Detail Design dan Nota Penjelasan, 2006
8. Satker BRR PBPP/PT. Wahana Adya Konsultan, SID. Drainase Induk Kota Banda Aceh
(Lanjutan), Final Detail Design dan Nota Penjelasan, 2005
9. Satker BRR Sumberdaya Kelautan dan Perikanan/PT. Perentjana Djaja, DED Pelabuhan
Perikanan Samudera (PPS) Lampulo Kota Banda Aceh, Laporan Final, Desember 2006
10. Satker BRR Tata Ruang, Lingkungan, Pemantauan dan Evaluasi Manfaat (TRLPM)/PT.
Blantickindo Aneka, Studi Lingkungan Pantai di Daerah Bencana NAD, Laporan Final, 2006
11. Satker BRR TRLPM/CV. Jasa Road Geodata Consultant, Fasilitasi/Bantuan Teknis Penataan
Ruang Lingkungan Kelurahan Merduati, Laporan Akhir, Oktober 2005
12. Satker BRR TRLPM/CV. Jasa Road Geodata Consultant, Fasilitasi/Bantuan Teknis Penataan
Ruang Lingkungan Kelurahan Peulanggahan, Laporan Akhir, Oktober 2005
13. Satker BRR TRLPM/CV. Jasa Road Geodata Consultant, Fasilitasi/Bantuan Teknis Penataan
Ruang Lingkungan Kelurahan Lampaseh Kota, Laporan Akhir, Oktober 2005
14. Satker BRR TRLPM/CV. Jasa Road Geodata Consultant, Fasilitasi/Bantuan Teknis Penataan
Ruang Lingkungan Kelurahan Keudah, Laporan Akhir, Oktober 2005
15. Satker BRR TRLPM/PT. Qarina Konsultan Indonesia dan PT. Visiplan Konsultan,
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Jaya Baru Kota Banda Aceh,
Laporan Draft Akhir, November 2006
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Raja
gtz SLGSR 2
16. Satker BRR TRLPM/PT. Monekatama Selaran Consultant, Revisi Rencana Tata Ruang
Wilayah Kota Banda Aceh Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam, Laporan Antara, Oktober
2006
17. USAid/PT. Wastuwidyawan, Perencanaan Desa (Village Planning) Kelurahan Mulia
Kecamatan Kuta Alam Kota Banda Aceh, Masterplan Report, 2006
18. USAid/PT. Wastuwidyawan, Perencanaan Desa (Village Planning) Gampong Lamdingin
Kecamatan Kuta Alam Kota Banda Aceh, Masterplan Report, 2006
19. USAid/PT. Wastuwidyawan, Perencanaan Desa (Village Planning) Gampong Pande
Kecamatan Kuta Raja Kota Banda Aceh, Masterplan Report, 2006
20. CARE, Laporan Perencanaan Desa (Village Site Plan Report) Gampong Lampulo
Kecamatan Kuta Alam Kota Banda Aceh, Final Report, 2006
21. Dinas Tata Kota dan Permukiman Kota Banda Aceh, Rencana Detail Tata Ruang Kota
(RDTRK) Kawasan Kecamatan Ulee Kareeng Kota Banda Aceh, Laporan Antara, November
2006
22. Pemerintah Kota Banda Aceh - GTZ-SLGSR, Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Syiah
Kuala, Laporan Akhir, September 2006
23. Departemen Pekerjaan Umum/PT. Mega Disain, Rencana Tata Bangunan dan Lingkungan
(RTBL) Kawasan Banda Aceh I, Laporan Draft Akhir, 2005
24. Departemen Pekerjaan Umum, Arahan Zonasi : Pedoman Pembangunan Bangunan dan
Gedung Provinsi NAD & Nias
25. Departemen Pekerjaan Umum, Pedoman Pembangunan Bangunan Gedung (Building Code)
Untuk Rumah Tinggal Sederhana di Wilayah Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam 2005,
Buku 1
26. Departemen Pekerjaan Umum, Pedoman Pembangunan Bangunan Gedung (Building Code)
di Wilayah Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam 2005, Buku 2
27. Departemen Pekerjaan Umum dan Universitas Syiah Kuala, Persyaratan Teknis
Pembangunan Bangunan Gedung (Building Code) Kota Banda Aceh
28. Urban and Regional Development Institute (URDI), Environmental-Oriented Planning in the
Reconstruction of Six Villages in Banda Aceh, Draft Final Report, July 2006
29. Bappeda Kota Banda Aceh, Penyusunan Informasi Data Perkembangan Bidang
Perhubungan/PJSDA Kota Banda Aceh Tahun 2005, Laporan Akhir, Desember 2005
30. Bappeda Kota Banda Aceh, Penyusunan Informasi Data Perkembangan Bidang Kesehatan
Kota Banda Aceh Tahun 2005, Laporan Akhir, Desember 2005
31. Bappeda Kota Banda Aceh, Penyusunan Informasi Data Perkembangan Bidang Pariwisata
Kota Banda Aceh Tahun 2005, Laporan Akhir, Desember 2005
32. Bappeda Kota Banda Aceh, Pengaturan Transportasi Kota Banda Aceh, Laporan Akhir,
November 2000
33. Badan Pusat Statistik (BPS) Jakarta, Penduduk Kota Banda Aceh 2005
34. BPS Provinsi NAD, Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam Dalam Angka 1995-2005
35. BPS Kota Banda Aceh, Kota Banda Aceh Dalam Angka 1995-2005
36. BPS Kota Banda Aceh, Kecamatan Kuta Alam Dalam Angka 1995-2005
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kuta Raja
gtz SLGSR 3
37. BPS Kota Banda Aceh, Kecamatan Kuta Raja Dalam Angka 1995-2002
38. Bappeda Kota Banda Aceh, Pendapatan Domestik Regional Brutto Kota Banda Aceh 1996-
2000
39. Bappeda Kota Banda Aceh, Pendapatan Domestik Regional Brutto Kota Banda Aceh 1999-
2003
40. Kecamatan Kuta Alam, Laporan Kecamatan Kuta Alam Tahun 2006

Peta/Map :
1. JICA, The Study on The Urgent Rehabilitation and Reconstruction Support Program for
Aceh Province and Affected Area in North Sumatera (Urgent Rehabilitation and
Reconstruction Plan for Banda Aceh City), Map, March 2006
2. ADB/MACON, Perencanaan Desa (Village Planning) Gampong Jawa Kecamatan Kuta Raja
Kota Banda Aceh, Peta, 2006
3. ADB/MACON, Perencanaan Desa (Village Planning) Kelurahan Peulanggahan Kecamatan
Kuta Raja Kota Banda Aceh, Peta, 2006
4. CARE, Perencanaan Desa (Village Planning) Gampong Lambaro Skep Kecamatan Kuta
Alam Kota Banda Aceh, Peta, 2006
5. JICS, Water System Plan of Banda Aceh City, Map, 2006
6. Muslim Aid, Drainage System Plan of Banda Aceh City, Map, 2006