Anda di halaman 1dari 17

I.

PENDAHULUAN


A. Latar Belakang

Pabrik gula selalu menghasilkan limbah yang terdiri dari limbah padat,cair dan
gas. Limbah padat, yaitu: ampas tebu (bagasse), abu boiler dan blotong (filter
cake) setiap kali berproduksi. Ampas tebu merupakan limbah padat yang berasal
dari perasan batang tebu untuk diambil niranya. Limbah ini banyak mengandung
serat dan gabus. Ampas tebu ini memiliki aroma yang segar dan mudah
dikeringkan sehingga tidak menimbulkan bau busuk. Ampas tebu adalah hasil
samping dari proses ekstraksi (pemerahan) cairan tebu. Dari satu pabrik dapat
dihasilkan ampas tebu sekitar 35 40% dari berat tebu yang digiling. Mengingat
begitu banyak jumlahnya, maka ampas tebu akan memberikan nilai tambah untuk
pabrik jika diberi perlakuan lebih lanjut. Pada umumnya, pabrik gula di Indonesia
memanfaatkan ampas tebu sebagai bahan bakar bagi pabrik yang bersangkutan
setelah ampas tebu tersebut mengalami pengeringan. Disamping untuk bahan
bakar, ampas tebu juga banyak digunakan sebagai bahan baku pada industri
kertas, particleboard, fibreboard, dan lain-lain (Penebar Swadaya, 1992).

Selulosa banyak terdapat sebagai komponen terbesar pada dinding sel pepohonan,
jerami, rumput, ampas tebu, dan tanaman lainnya. Kandungan sellulosa pada
setiap jenis tumbuhan berbeda. Ampas tebu mengandung kadar sellulosa yang
tinggi sekitar 37,65%. (Cahyo, 2012). Ampas tebu (bagasse), limbah dari batang
tebu setelah dilakukan pengempaan dan pemerasan, secara umum mempunyai
sifat serat yang hampir sama dengan sifat serat kayu daun lebar. Berdasarkan
pustaka (Paturau, 1982), komponen utama ampas tebu terdiri dari serat sekitar 43-
52%, dan padatan terlarut 2-3%. Panjang serat 1,43 mm dan nisbah antara panjang
serat dangan diameter 138,43. Lampung memiliki pabrik pengolahan tebu
menjadi gula yang menghasilkan ampas tebu (bagasse) sebagai limbah
pengolahan, tetapi menurut pengamatan bagase yang dihasilkan belum dapat
dimanfaatkan secara optimal sehingga keberadaannya yang menggunung menjadi
faktor yang perlu dipertimbangkan.


B. Tujuan

Tujuan dari pembuatan makalah ini adalah:
1. Mengetahui kandungan selulosa pada ampas tebu (bagasse).
2. Mengetahui cara memperoleh selulosa dari ampas tebu (bagasse).


















II. PEMBAHASAN


A. Ampas Tebu

Ampas tebu merupakan residu dari batang tebu setelah tebu dihancurkan dan
diekstrak yang mengandung air, serat, dan sejumlah kecil padatan terlarut.
Komponen ampas tebu tergantung dari varietas tebu, tingkat kemasakan, cara
pemanenan, dan efisiensi akhir dari proses penggilingan. Ampas tebu berasal dari
tanaman tebu (Saccharum officinarum) yang termasuk dalam golongan tumbuh-
tumbuhan berbiji satu (monocotyledonae). Ampas tebu secara fisik terbagi dua
yaitu :
1. Fraksi serat, terdiri dari serat-serat yang mempunyai dinding sel yang agak
tebal dan relatif panjang, sebagian besar terdapat di sekitar pembuluh
(vascular bundles), yang tersebar di dalam batang.
2. Fraksi putih (gabus) terdiri dari sel-sel yang berdinding tipis, berasal dari
jaringan dasar (parenkim) yang dalam tanaman berfungsi sebagai penyimpan
gula.
Ampas tebu jumlahnya berlimpah di Indonesia. Ampas tebu merupakan limbah
padat dari pengolahan industri gula tebu yang volumenya mencapai 30-34% dari
tebu giling. Pada tahun 2002 luas tanaman tebu di Indonesia 395.399,44 ha, yang
tersebar di pulau Sumatra 99.383,8 ha, pulau Jawa 265.671,82, pulau Kalimantan
13.970,42 ha dan pulau Sulawesi yang diperkirakan setiap ha tanaman tebu
mampu menghasilkan 100 ton ampas tebu (Anonim, 2005)

Potensi ampas tebu nasional yang tersedia dari total luas tanam tebu mencapai
39.539.944 ton/ha (Anonim, 2005). Berdasarkan formula yang ditemukan oleh
Badger (2002) jumlah bioetanol yang dapat dihasilkan dari ampas tebu tersebut
adalah 7.872.359 kL. Jumlah bioetanol yang dihasilkan dari ampas tebu dapat
membantu memenuhi 6,96 % kebutuhan BBM nasional pada tahun 2015 dan
14,96 % kebutuhan BBM tahun 2010 dengan total kebutuhan BBM sebesar
97.100.000 kL pada tahun 2010 dan 136.200.000 kL pada tahun 2015 (Hayun,
2008).

Ampas tebu merupakan limbah padat agroindustri gula yang masih dapat
dimanfaatkan menjadi berbagai produk yang memiliki daya guna dan nilai
tambah. Berdasarkan pohon industri tebu (Gambar 1), ampas tebu telah
dimanfaatkan menjadi bahan baku pembuatan kertas, pulp dan papan serat. Saat
ini ampas tebu mulai dikembangkan menjadi bahan baku pembuatan bioetanol
sebagai bahan bakar alternatif pengganti premium. Ampas tebu yang termasuk
biomassa mengandung lignoselulosa sangat dimungkinkan untuk dimanfaatkan
menjadi sumber energi alternatif seperti bioetanol atau biogas. Kandungan
selulosa, hemiselulosa, dan lignin pada ampas tebu, berturut-turut: 52,70, 20,00,
dan 24,20% (Samsuri et al., 2007).
No Jenis
Limbah
Kandungan (%)
Pustaka Selulosa Hemiselulosa Lignin
1. Jerami padi 37.71 21.99 16.62
Dewi, 2002
2. Ampas tebu 52.70 20.00 24.20
Samsuri et
al., 2007
3.
Tandan
kosong
kelapa
sawit 42,2 28,3 22,3
Putri, 2010




B. Selulosa

Selulosa adalah suatu polimer karbohidrat yang kompleks yang memiliki
persentase komposisi yang sama dengan tepung (kanji) dimana nilai glukosa dapat
ditentukan dengan hidrolisis menggunakan asam. Unit molekul penyusun selulosa
adalah glukosa yang merupakan gula. Banyak molekul glukosa yang bergabung
bersama-sama membentuk rantai selulosa. Rumus kimia selulosa adalah(
C6H10O5)n dimana n adalah jumlah unit pengulangan glukosa, n juga disebut
derajat polimerisasi (DP). Nilai dari n bervariasi tergantung sumber selulosa yang
berbeda. Selulosa dalam kayu mempunyai nilai derajat polimerisasi rata-rata 3500
dimana selulosa dalam pulp mempunyai rata-rata derajat polimerisasi dalam
rentang 600-1500. Selulosa adalah polimer lurus tidak bercabang. Ini membuat
kemungkinan untuk beberapa rantai selulosa digabungkan bersama dan
membentuk struktur kristal yang teratur. Struktur kristal yang teratur ini juga
disebut micele. Di antara micele ada beberapa rantai selulosa yang tidak teratur,
ikatan ini disebut mikrofibril. Mikrofibril ini membentuk dinding serat kayu.
(Mimms, 1993)

Selulosa adalah senyawa seperti serabut, liat, tidak larut dalam air, dan ditemukan
didalam dinding sel pelindung tumbuhan terutama pada tangkai batang, dahan dan
semua bahagian berkayu dari jaringan tumbuhan. Karena selulosa merupakan
homopolisakarida linier tidak bercabang, terdiri dari 10.000 atau lebih unit D-
glukosa yang terhubung oleh ikatan 1 4 glikosida, senyawa ini akan kelihatan
seperti amilosa dari rantai utama glikogen. Tetapi terdapat perbedaan yang sangat
penting pada selulosa, ikatan 1 4 berada dalam konfigurasi , sedangkan pada
amilosa, amilopektin, dan glikogen, ikatan 1- 4 nya berbentuk .





Gambar Struktur selulosa dan konformasi yang berbeda-beda
yang dapat dibentuk oleh rantai selulosa (1 4) dan (1 - 4) pada pati dan
rantai glikogen. (a) Rantai selulosa, unit D-glukosa dalam ikatan (1 4). (b)
Skema yang memperlihatkan bagaimana rantai selulosa yang bersifat pararel
dipersatukan bersama-sama oleh persilangan ikatan hydrogen. (c) Skema
potongan dari dua rantai selulosa yang parallel, yang memperlihatkan konformasi
yang sebenarnya dari residu D-glukosa dan persilangan ikatan hydrogen. (d)
Skema sepotong amilosa ikatan (1 - 4) pada amilosa, amilopektin, dan glikogen
menyebabkan rantai memperoleh suatu struktur sulur yang erat berpilin, dengan
gugus hidroksil yang mengarah keluar. (Dr.Ir. Maggy Thenawidjaja 1988).

Selulosa terdiri atas unit-unit anhidroglukopiranosa yang bersambung
membentuk rantai molekul linear. Oleh karena itu selulosa bisa dinyatakan
sebagai polimer linear glukan dengan struktur rantai yang seragam. Unit-unit
terikat dalam ikatan 1-4 glikosidik. Dua unit glukosa yang
berdekatan bersatu dengan mengeliminasi satumolekul air di antara gugus
hidroksil mereka pada karbon 1 dan karbon 4. Kedudukan dari gugus OH pada
C1 memutar melalui sumbu C1-C4 cincin piranosa. Unit ulangdari rantai selulosa
adalah unit selobiosa dengan panjang 1.03 nm. Walaupun terdapat gugus OH
yang sama pada kedua ujungnya namun gugus-gugus tersebut
menunjukanperilaku yang berbeda. Gugus C1 OH adalah gugus hidrat aldehida
yang diturunkandari pembentukan cincin melalui ikatan hemiacetal intramolekul.
Itulah sebabnyagugus OH pada akhir C1 mempunyai sifat pereduksi, sedangkan
gugus OH padaakhir C4 pada rantai selulosa adalah hidroksil alkoholat sehingga
bukan pereduksi.


C. Hemiselulosa

Hemiselulosa merupakan suatu polisakarida lain yang terdapat dalam tanaman
dan tergolong senyawa organik. Hemiselulosa merupakan salah satu penyusun
dinding sel tumbuhan selain selulosa dan lignin, yang terdiri dari kumpulan
beberapa unit gula atau disebut heteropolisakarida, dan dikelompokkan
berdasarkan residu gula utama sebagai penyusunnya seperti xylan, mannan,
galactan dan glucan. Hemiselulosa terikat dengan polisakarida, protein dan lignin
dan lebih mudah larut dibandingkan dengan selulosa. Hemiselulosa memiliki
keragaman dengan selulosa yaitu merupakan polimer dari unit-unit gula yang
terikat dengan ikatan glikosidik, akan tetapi hemiselulosa berbeda dengan selulosa
dilihat dari komponen unit gula yang membentuknya, panjang rantai molekul dan
percabangannnya. Unit gula yang membentuk hemiselulosa dibagi menjadi
beberapa kelompok, seperti pentosa, heksosa, asam heksuronat dan
deoksiheksosa. Hemiselulosa bersifat nonkristalin dan tidak bersifat serat, mudah
mengembang karena itu hemiselulosa sangat berpengaruh terhadap terbentuknya
jalinan antara serat pada saat pembentukan lembaran, lebih mudah larut dalam
pelarut alkali dan lebih mudah dihidrolisis dengan asam menjadi komponen
monomernya yang terdiri dari D-glukosa, Dmanosa, D-galaktosa, D-silosa dan L-
arabinosa (Humala Simanjuntak, 2007).



Xylan
Hemiselulosa terikat dengan polisakarida, protein dan lignin dan lebih mudah
larut dibandingkan dengan selulosa. Hemiselulosa memiliki keragaman dengan
selulosa yaitu merupakan polimer dari unit-unit gula yang terikat dengan ikatan
glikosidik, akan tetapi hemiselulosa berbeda dengan selulosa dilihat dari
komponen unit gula yang membentuknya, panjang rantai molekul dan
percabangannnya. Unit gula yang membentuk hemiselulosa dibagi menjadi
beberapa kelompok, seperti pentosa, heksosa, asam heksuronat dan
deoksiheksosa. Hemiselulosa merupakan suatu kesatuan yang membangun
komposisi serat dan mempunyai peranan yang penting karena bersifat hidrofilik
sehingga berfungsi sebagai perekat antar selulosa yang menunjang kekuatan fisik
serat. Kehilangan hemiselulosa akan menyebabkan terjadinya lubang diantara
fibril dan kurangnya ikatan antar serat (Casey, 1960)

Perbedaan Hemiselulosa dengan Selulosa yaitu hemiselulosa mudah larut dalam
alkali tapi sukar larut dalam asam, sedangkan selulosa adalah sebaliknya.
Hemiselulosa bukan merupakan serat-serat panjang seperti selulosa. Hasil

Galaktoglukomanna

Arabinogalaktan
hidrolisis selulosa akan menghasilkan D-glukosa, sedangkan hasil hidrolisis
hemiselulosa akan menghasilkan D-xilosa dan monosakarida lainnya (Winarno,
1984). Hemiselulosa berfungsi sebagai pendukung dinding sel dan berlaku
sebagai perekat antar sel tunggal yang terdapat didalam batang pisang dan
tanaman lainnya. Hemiselulosa memiliki sifat non-kristalin dan bukan serat,
mudah mengembang, larut dalam air, sangat hidrofolik, serta mudah larut dalam
alkali. Kandungan hemiselulosa yang tinggi memberikan kontribusi pada ikatan
antar serat, karena hemiselulosa bertindak sebagai perekat dalam setiap serat
tunggal. Pada saat proses pemasakan berlangsung, hemiselulosa akan melunak,
dan pada saat hemiselulosa melunak, serat yang sudah terpisah akan lebih mudah
menjadi berserabut (Indrainy, 2005).


D. Lignin

Lignin adalah polimer tri-dimensional phenylphropanoid yang dihubungkan
dengan beberapa ikatan berbeda antara karbon-ke-karbon dan beberapa ikatan lain
antara unit phenylprophane yang tidak mudah dihirolisis (33). Di alam lignin
ditemukan sebagai bagian integral dari dinding sel tanaman, terbenam di dalam
polimer matrik dari selulosa dan hemiselulosa. Lignin adalah polimer dari unit
phenylpropene: unit guaiacyl (G) dari prekusor trans-coniferyl-alcohol, syringyl
(S) unit dari trans-sihapyl-alcohol, dan p-hydroxyphenyl (H) unit dari prekursor
trans-p-coumaryl alcohol. Komposisi lignin di alam sangat bervariasi tergantung
pada spesies tanaman. Pengelompokan seperti kayu lunak, kayu keras, dan
rumput-rumputan, lignin dapat dibagi menjadi dua kelompok utama, yaitu:
guaiacyl lignin dan guaiacyl-syringyl lignin. Guaiacyl lignin adalah produk
polimerisasi yang didominasi oleh coniferyl alcohol, sedangkan guaiacyl-syringlyl
lignin tersusun atas beberapa bagian dari inti aromatic guaiacyl dan syringyl,
bersama dengan sejumlah kecil unit p-hydroxyphenyl. (Gibbs, 1958).

Lignin adalah partikel amorf yang bersama selulosa membentuk dinding sel kayu
dari pohon . Lignin mempererat material diantara sel dan menembah kekuatan
mekanis kayu. Lignin adalah polimer tiga dimensi yang sangat bercabang. Unit
penyusun molekul lignin adalah fenilpropan. Suatu molekul lignin memiliki
derajat polimerisasi yang tinggi karena ukuran dan struktur tiga dimensinya.
Lignin dalam kayu berfungsi sebagai lem atau perekat. Lamela tengah dimana
kebanyakan terdiri dari lignin mengikat sel bersama-sama dan memberi bentuk
pada kayu. Dinding sel juga mengandung lignin. Dalam dinding sel, lignin
bersama hemiselulosa membentuk matriks dimana mikrofibril selulosa disusun.
(Mimms, 1993)






Gambar. Struktur Lignin merupakan polimer 3 demensi yang bercabang banyak.
Molekul utama pembentuk lignin phenyl propane (Humala Simanjuntak, 2007)

Ampas tebu (bagasse) merupakan sisa bagian batang tebu dalam proses ekstraksi
tebu yang memiliki kadar air berkisar 46-52%, kadar serat 43-52% dan padatan
terlarut sekitar 2-6%. Komposisi kimia ampas tebu meliputi : zat arang atau
karbon (C) 23,7 %, hidrogen (H) 2 %, oksigen (O) 20 %, air (H2O) 50 % dan gula
3%. Pada prinsipnya serat ampas tebu terdiri dari selulosa, pentosan dan lignin.
Komposisi ketiga komponen bisa bervariasi pada varitas tebu yang berbeda.
(Ratnanto, 2005) ditinjau dari segi komponen seratnya, ampas tebu
mengandung 82% dinding sel yang terdiri atas: selulosa 40%, hemiselulosa 29%,
lignin 13% dan silica 2% (Arora, 1976).


E. Kandungan Ampas Tebu

Ampas tebu adalah suatu residu dari proses penggilingan tanaman tebu
(Saccharum oicinarum) setelah diekstrak atau dikeluarkan niranya pada industri
pembuatan gula sehingga diperoleh hasil samping sejumlah besar produk limbah
berserat yang dikenal sebagai ampas tebu (bagasse). Pada proses penggilingan
tebu, terdapat lima kali proses penggilingan dari batang tebu sampai dihasilkan
ampas tebu. Menurut data FAO (Food and Agricultural Organization) tahun 2006
tentang negara negara produsen tebu dunia, Indonesia menduduki peingkat ke-
11 dengan produksi per tahun sekitar 25.500.00 juta ton, dimana 35% dari
produksi tersebut merupakan ampas tebu. Ampas tebu yang berlimpah tersebut
telah dimanfaatkan sebagai bahan bakar pada ketel uap dimana energi yang di
hasilkan di manfaatkan sebagai pembangkit listrik tenaga uap, bahan bakar pada
tungku produksi dan bahan baku pada pembuatan kertas.

Menurut Baskoro (1986) bagase mempunyai komposisi yang hampir sama dengan
komposisi kimia kayu daun lebar, kecuali kadar airnya. Bagasse terdiri dari tiga
komponen, yaitu: (1) kulit (rind) yang meliputi epidermis, kortek, dan perisikel,
(2) ikatan serat pembuluh, (3) jaringan dasar (parenkim) atau pith dengan ikatan
yang tersebar tidak teratur. Ampas tebu merupakan limbah lignoselulosa yang
dihasilkan oleh pabrik gula setelah tebu diambil niranya. Komponen utama ampas
tebu antara lain fiber (serat) sekitar 43 52 %, air 46 52 %, dan padatan terlarut
2 3 %. Syarat bahan baku yang dapat dijadikan pulp dan kertas adalah bahan
baku yang mempunyai serat yang panjang, luas dengan kadar hemiselulosa tinggi
dan ampas tebu memiliki syarat tersebut.
Ampas tebu sebagian besar mengandung ligno-cellulose. Panjang seratnya antara
1,7 sampai 2 mm dengan diameter sekitar 20 mikro, sehingga ampas tebu ini
dapat memenuhi persyaratan untuk diolah menjadi papan-papan buatan. Bagase
mengandung air 48 - 52%, gula rata-rata 3,3% dan serat rata-rata 47,7%. Serat
bagase tidak dapat larut dalam air dan sebagian besar terdiri dari selulosa,
pentosan dan lignin (Husin, 2007).

Menurut Husin (2007) hasil analisis serat bagas adalah seperti dalam Tabel 2.
berikut:
Tabel 2. Komposisi kimia ampas tebu
Kandungan Kadar (%)
Abu
Lignin
Selulosa
Sari
Pentosan
SiO
2

3,82
22,09
37,65
1,81
27,97
3,01

Berdasarkan penelitian tentang dimensi serat, bagasse yang dipakai untuk bahan
baku pulp dan kertas oleh PT Kertas Leces, Probolinggo, rata-rata memiliki
panjang serat 1,43 mm, diameter 10,33 nm, tebal dinding serat 0,68 nm, diameter
lumen 8,51 nm, dan nisbah serat dengan diameter serat 138,43 (Baskoro,1986).
Pemisahan jaringan dasar merupakan langkah penting untuk meningkatkan
kualitas bagase, sebagai bahan baku proses pulping (Ruwelih,1990). Secara umum
disepakati bahwa pith (parenkim) harus dihilangkan dari bagase, jika kelak akan
digunakan untuk produksi pulp kimia yang menghasilkan kertas dengan kualitas
baik (Baskoro, 1986). Clark (1985) menyebutkan bahwa bagase mengandung
25%-35% pith yang terdiri dari sel-sel parenkim, jika tidak dihilangkan maka
akan menyerap larutan pemasak kimia dan tidak diharapkan untuk kertas.



III. KESIMPULAN


Dari makalah yang dibuat ini didapat kesimpulan sebagai berikut:
1. Selulosa dalam kayu mempunyai nilai derajat polimerisasi rata-rata 3500
dimana selulosa dalam pulp mempunyai rata-rata derajat polimerisasi dalam
rentang 600-1500
2. Selulosa terdiri atas unit-unit anhidroglukopiranosa yang bersambung
membentuk rantai molekul linear. Oleh karena itu selulosa bisa dinyatakan
sebagai polimer linear glukan dengan struktur rantai yang seragam. Unit-unit
terikat dalam ikatan 1-4 glikosidik
3. Perbedaan hemiselulosa dengan selulosa yaitu hemiselulosa mudah larut
dalam alkali tapi sukar larut dalam asam, sedangkan selulosa adalah
sebaliknya.
4. Komponen utama ampas tebu antara lain fiber (serat) sekitar 43 52 %, air
46 52 %, dan padatan terlarut 2 3 %.
5. Ampas tebu sebagian besar mengandung ligno-cellulose. Panjang seratnya
antara 1,7 sampai 2 mm dengan diameter sekitar 20 mikro. Dan dapat
menjadi syarat pembuatan pulp.









DAFTAR PUSTAKA


Alexopoulus, Alexopoulos, Alexopoulos, Mims and M. Blackell. 1993.
Mycoparasitic Nature of The Antagonism between Trichoderma viride and
Crinipellis.

Baskoro IBW. 1986. Pengaruh Antrakinon-Soda Terhadap Sifat-Sifat Pulp Ampas
Tebu dan Jerami. [skripsi]. Fakultas Kehutanan, IPB. Bogor.

Cahyo. 2012. Penentuan Kondisi Optimum Proses Pembuatan Pulp Dari Ampas
Tebu Menggunakan Proses Acetosolv [Skripsi]. Program Studi Diploma
III Teknik Kimia Fakultas Teknik Universitas Diponegoro Semarang.

Casey. 1960. Activity Enhanchement of Ligninolytic Enzymes of Trametes
versicolor with Bagasse Powder. African Journal of Biotech.

Clark, J.D.A. 1985. Pulp Technologist and Treatment for Paper, Second Edition.
Miller Freeman Publication Inc,. San Fransisco.

FAO. 2006. Mayor Food And Agricultural Commodities And Procedures: Sugar
Cane.

Ganjar, Andaka. 2007. Hidrolisis Ampas Tebu Menjadi Furfural Dengan
Katalisator Asam Sulfat. Institut Sains & Teknologi AKPRIND.
Yogyakarta.

Gibs, C. D. 1958. Analytical Chemistry, Edisi ke-5. John Wiley and Son, Inc.
New York.
Howard, R.T., Abotsi, E., Jansen van Rensburg, E.L., anf Howard, S., 2003.
Lignocellulose Biotechnology: Issue of Bioconversion and Enzyme
Production. African Journal of Biotech.

Husin, 2007, Analisis Serat Bagas. (http://www.free.vlsm.org/. Diakses pada 25
Juni 2014.

Indryani. 2011. Teknologi Proses Bio Ethanol.

Ratnanto, Fitriadi. 2005. Upaya Penurunan Biaya Produksi dengan Memanfaatkan
Ampas Tebu sebagai Pengganti Bahan Penguat dalam Proses Produksi
Asbes Semen. Jurnal Teknik Gelagar.

Ruwelih. 1990. Mempelajari Pengaruh Suhu Pemasakan dan Konsentrasi Soda
terhadap Sifat Pulp dan Lindi Hitam dari Pemasakan Kayu Albasia
(Albazzia falcataria Bucker) dan Ampas Tebu dengan Proses Soda.
Skripsi. Fakultas Teknologi Pertanian. Institut Pertanian Bogor. Bogor.

Simanjuntak, Humala. 2007. Analisa Logam Berat Timbal, Besi, Kadmium dan
Zinkum dalam Lindi Hitam (Black Liquor) pada Industri Pulp Proses Kraft
dengan Menggunakan Metode Spektrofotometri Serapan Atom (SSA).
Universitas Sumatera Utara. Medan :

Thenawidjaja, Maggy. 1988. Dasar-Dasar Biokimia. IPB-Erlangga. Bandung.









SELULOSA DARI AMPAS TEBU
(Makalah Teknologi Pulp dan Kertas)




Oleh

Armalinda Pertiwi 1114051009
Artha Regina Tambunan 1114051010
Rifka Annisa 1114051049






JURUSAN TEKNOLOGI HASIL PERTANIAN
FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS LAMPUNG
2014