Anda di halaman 1dari 7

Shared by Novi Wulandari, SE (Accounting Theory)

1
CHAPTER 9 CHAPTER 9 CHAPTER 9 CHAPTER 9
AN ANALYSIS OF CONFLICT
OVERVIEW OVERVIEW OVERVIEW OVERVIEW
Guna memahami kepentingan managjement terhadap financial reporting, kita perlu
mengenal beberapa model dari game theory. Game theory mencoba memodelkan dan
memprediksi hasil dari conflict yang terjadi antara individu yang rasional conflict
merupakan karakteristik dari economic consequences.
Agency theory merupakan versi dari game theory yang memodelkan proses kontrak antara
dua atau lebih orang karena masing-masing pihak yang terlibat dalam kontrak mencoba
untuk mendapatkan yang terbaik bagi dirinya sendiri, maka conflict juga terjadi dalam
agency theory.
Game theory membantu kita dalam memahami bagaimana management, investor, dan pihak
lain secara rasional menghadapi economic consequences dari financial reporting game
theory dan agency theory relevan terhadap accounting.
Net income yang dilaporkan dalam context kontrak memiliki peran yang berbeda dari
perannya sebagai pelaporan pada investor. Perannya adalah untuk memprediksi payoff dari
aktivitas manager saat ini Net income harus sensitive terhadap usaha manager dan precise
(keakuratan) dalam pengukuran usaha manager.
Moral
hazard
Non-
cooperative
game
employment
contracts
Manager
compensation
Conflict between
investor and
manager
nash
equilibrium
debt
contracts
Debt
covenants
Cooperative
game (agency
theory)
UNDERSTANDING GAME THEORY
Game theory membahas beberapa masalah dalam teori akuntansi financial. Game theory
menunjukkan reaksi antara dua arah atau lebih. Setiap orang berusaha memaksimalkan utilitas.
Microsoft Word - scott 9 http://dc396.4shared.com/doc/dJom_5cw/preview.html
1 of 7 27/06/2014 9:25
Shared by Novi Wulandari, SE (Accounting Theory)
2
Perbedaannya adalah pemain harus menunjukkan aksi secara formal kepada yang lainnya. Aksi
ini sulit diprediksikan karena tergantung pada pikiran pemain. Game theory cenderung lebih
kompleks. Pengenalan formal terhadap konflik memperluas pemahaman situasi.
Cara memandang game theory adalah bahwa jumlah pemain yang sesungguhnya ada di
antara jumlah dalam teori keputusan tunggal dan persaingan. Dalam teori keputusan, ada pemain
tunggal yang memikirkan realisasi keadaan seseorang. Jika persaingan sempurna, jumlah
pemainnya sangat banyak sehingga aksi seorang pemain tidak mempengaruhi persaingan.
Ada beberapa tipe permainan. Salah satu dasar klasifikasinya adalah kooperatif atau non
kooperatif. Dalam permainan kooperatif, pihak dapat masuk dalam perjanjian penawaran.
Penggabungan adalah contoh permainan kooperatif. Penggabungan dapat mendorong perjanjian
penawaran. Industri oligopolistic adalah contoh permainan yang kooperatif dalam yuridiksi di
mana perjanjian perdagangan bersifat illegal. Kita akan menggambarkan kedua tipe permainan
ini dalam pengembangan kita.
A NON-COOPERATIVE GAME MODEL OF MANAGER-INVESTOR CONFLICT
Konflik antar constituencies (kelompok user laporan keuangan) dapat dimodelkan dalam
sebuah permainan, ketika keputusan dari masing-masing constituencies tidak dapat
disatukan.
Investor menginginkan informasi yang relevan dan reliable dalam laporan keuangan
untuk membantu menilai resiko dan expected value dari investasinya. Sedangkan
managers tidak ingin mengungkapkan semua informasi yang diinginkan investor.
Manager lebih suka tidak mengungkapkan kebijakan akuntansi apa yang digunakan
sehingga dia dapat me-manage profit dengan directionary accrual dan mengubah
kebijakan akuntansi. Selain itu manager juga takut jika terlalu banyak informasi yang
dikeluarkan, akan menguntungkan kompetitornya.
Situasi seperti ini dimodelkan dalam non-cooperative game, karena sulit untuk mencapai
binding agreement antara manager dan investor mengenai informasi spesifik seperti apa yang
harus disediakan.
Microsoft Word - scott 9 http://dc396.4shared.com/doc/dJom_5cw/preview.html
2 of 7 27/06/2014 9:25
Shared by Novi Wulandari, SE (Accounting Theory)
3
Agreement yang akan dicapai akan membutuhkan banyak biaya (costly) karena
keputusannya harus dinegosiasikan pada semua user yang memiliki kebutuhan yang
berbeda terhadap informasi dalam laporan keuangan.
Pada chapter 3, dijelaskan bahwa mayoritas professional accounting standard-setting bodies
menggunakan pendekatan decision usefulness yang diturunkan dari theory-nya manager
akan menggunakan kebijakan akuntansi yang disarankan standar setter (menggambarkan
kepentingan investor) dan full disclosure.
Tetapi dalam asumsi positive accounting theory, manager adalah individu rasional
yang memicu timbulkan tindakan opportunistic terlihat jelas bahwa management
memiliki kepentingan sendiri untuk memilih kebijakan akuntansi. Sehingga juga tidak
dapat diasumsikan bahawa laporan keuangan disajikan dengan full disclosure, dan
tidak dapat diasumsikan bahwa kebijakan akuntansi dipilih berdasarkan kegunaannya
terhadap shareholder dan investor.
Dari konflik yang terjadi, terlihat bahwa masalah pemilihan kebijakan akuntansi
tergantung dari payoff yang dihasilkan. Sehingga dewan accounting sebaiknya
berfokus pada adanya payoff bagi kedua pihak ketika ada peraturan atau standard
baru.
SOME MODELS OF COOPERATIVE GAME THEORY
Agreement yang menggambarkan cooperative behavior disebut juga contract. Dua tipe
kontrak adalah employment contract (antara perusahaan dan top manager) dan lending
contract (antara manager perusahaan dan bondholder).
Agency theory merupakan cabang dari game theory yang mempelajari design kontrak untuk
memotivasi rational agent agar bertindak berdasarkan kepentingan principal ketika
kepentingan kepentingan agent bertentangan dengan principal.
Dalam emloyment contract, pemilik perusahaan sebagai principal dan top manager
sebagai agent yang direkrut untuk menjalankan perusahaan berdasarkan kepentingan
pemilik. Sedangkan dalam lending contract, lender (pemilik dana) merupakan
principal dan perusahaan sebagai agent.
Asumsi :
Microsoft Word - scott 9 http://dc396.4shared.com/doc/dJom_5cw/preview.html
3 of 7 27/06/2014 9:25
Shared by Novi Wulandari, SE (Accounting Theory)
4
Principal dan agent bertindak secara rational.
Agent merupakan risk-averse, sedangkan principal risk-neutral.
Principal menginginkan agent untuk bekerja keras, tetapi agent memiliki
kecenderungan effort-averse.
Perusahaan dimodelkan terdiri dari 2 individu yang rational (investor dan manager) dengan
kepentingan yang bertentangan. Kondisi yang terjadi adalah principal tidak dapat mengamati
usaha yang dilakukan oleh manager (moral hazard), sehingga mendorong manager untuk
shirk on effort (tidak bekerja secara maksimal, bermalas-malasan).
managers disutility of effort V(a) menggambarkan semakin besar effort yang
dikeluarkan oleh manager, akan semakin besar disutility yang dirasakan manager.
Owner yang diasumsikan rational dan risk-neutral ingin memaksimalkan expected payoff
bagi perusahaan. Sedangkan manager yang diasumsikan rational, risk-averse and effort-
averse ingin memaksimalkan expected utilitas kompensasi yang diterima. Untuk
menangani timbulnya shrking, mengapa tidak memberi management bagian dari payoff?
Masalah yang timbul : payoff perusahaan tidak dapat diketahui sampai kontrak
berakhir (dengan asumsi single period), sehingga manager dibayar saat kontrak jatuh
tempo.
Dasar pemberian kompensasi manager adalah pengukuran kinerja, seperti net income,
yang tersedia saat akhir periode.
Jadi untuk memotivasi usaha yang dilakukan manager, manager dapat diberi bagian
dari net income perusahaan. Konsep reservation utility jika manager mau bekerja
untuk owner dalam suatu periode, kompensasi yang ditawarkan harus cukup besar,
paling tidak termasuk opportunity cost manager tersebut.
MANAGER`S INFORMATION ADVANTAGE
Ketika net income digunakan sebagai pengukuran kinerja, manager akan memiliki informasi
yang lebih dibanding informasi yang dimiliki owner. Hal ini disebabkan manager
mengendalikan sistem akuntansi perusahaan, sedangkan owner hanya dapat mengamati
perusahaan berdasarkan net income yang dihasilkan oleh manager sehingga memicu
terjadinya earnings management.
Microsoft Word - scott 9 http://dc396.4shared.com/doc/dJom_5cw/preview.html
4 of 7 27/06/2014 9:25
Shared by Novi Wulandari, SE (Accounting Theory)
5
Berdasarkan teori, kontrak kompensasi untuk manager bisa saja didesign untuk memotivasi
manager agar melaporkan earning sesungguhnya (mengeliminasi earnings management),
tetapi tidak dilakukan dalam prakteknya karena biayanya sangat mahal.
GAAP dapat digunakan untuk membatasi range sejauhmana earning dapat dimanage,
accountants dapat memberikan incentive bagi manager untuk bekerja keras.
AGENCY THEORY : A BONDHOLDER-MANAGER LENDING CONTRACT
Masalah moral hazard yang lain adalah kontrak antara lender (bondholder) dan perusahaan
(manager perusahaan), di mana bondholder sebagai principal dan manager sebagai agent.
Manager dapat bertindak berlawanan dengan kepentingan lender.
Lender yang rasional akan mengantisipasi tindakan tersebut, yaitu dengan meningkatkan
tingkat bunga untuk pinjaman yang diberikan pada perusahaan. Akibatnya, manager
memiliki incentive untuk berkomitmen tidak akan melakukan tindakan yang berlawanan
dengan kepentingan lender. Hal ini dapat dilakukan dengan memasukkan suatu perjanjian
dalam lending agreement, yaitu bahwa manager setuju untuk membatasi dividen yang
dibagikan dan membatasi tambahan pinjaman selama hutang masih belum lunas.
IMPLICATIONS OF AGENCY THEORY FOR ACCOUNTING
Model Egency Holmstrom
Holmstrom mengasumsikan bahwa usaha dari agen tidak dapat diamati oleh principal
tetapi payoff nya dapat diamati pada akhir periode tertentu. Di lain pihak, Feltham dan Xie
(1994) menunjukan bahwa model Holmstrom atas kasus payoff tidak dapat diamati, jika
sekumpulan manejer mungkin melakukan aksi yang konstan.
Holmstrom menunjukan secara formal bahwa sebuah kontak yang didasarkan pada
sebuah pengukuran performa seperti net income kurang efisien daripada first-best, sumber dari
kerugian efisiensi adalah kebutuhan agen yang risk averse untuk mentoleransi risiko dalam
rangka menghasilkan kecenderungan untuk menolak. Hal ini mengakibatkan munculnya sebuah
pertanyaan apakah second-best contract dapat dibuat lebih efisien dengan mendasarkan nya pada
pengukuran second performance dalam penambahan nya pada net income. Sebagai contoh,
harga saham juga merupakan informasi mengenai performa manajer.
Microsoft Word - scott 9 http://dc396.4shared.com/doc/dJom_5cw/preview.html
5 of 7 27/06/2014 9:25
Shared by Novi Wulandari, SE (Accounting Theory)
6
Holmstrom menyatakan bahwa menyediakan pengukuran yang kedua (harga saham) juga
dapat diobservasi, dan memberikan beberapa informasi mengenai usaha manejer yang
terkandung dalam pengukuran yang pertama. Sebagai efeknya, net income dan harga saham
bersama-sama akan memberikan refleksi yang lebih baik mengenai usaha manajer sekarang
daripada hanya salah satu saja. Tentu saja, harga saham cenderung tidak stabil, dan dipengaruhi
oleh kejadian ekonomi secara luas. Namun, analisa Holmstrom menunjukan bahwa tidak peduli
seberapa mengganggunya variabel kedua, variabel tersebut dapat digunakan untuk meningkatkan
efisiensi dari second-best contract jika variabel tersebut mengandung paling sedikit beberapa
tambahan informasi usaha.
Pertanyaan yang kemudian muncul menjadi satu dari proporsi relatif dari kompensasi
yang didasarkan pada net income, versus didasarkan pada harga saham, dalam compensation
contracts. Sehingga, implikasi yang menarik dari model Holmstrom adalah bahwa seiring
dengan net income bersaing dengan sumber informasi lainnya untuk investor dalam teori pasar
sekuritas yang efisien, net income juga bersaing dengan sumber informasi lain nya untuk
memotivasi manejer dalamagency theory.
Hal ini memunculkan pertanyaan mengenai apa karakteristik yang harus dimiliki sebuah
pengukuran performa jika pengukuran tersebut digunakan untuk kontribusi pada efficient
compensation contracts. Salah satu karakteristik penting adalah sensitivitas nya. Sensitivitas
adalah rate di mana nilai ekspektasi dari sebuah pengukuran performa meningkat seiring dengan
manajer bekerja keras, atau menurun jika terjadi sebaliknya. Karakteristik penting lain nya
adalah keakuratan nya dalam memprediksikan payoff dari usaha manajer sekarang.
Karakteristik yang diperlukan oleh net income jika digunakan untuk mengukur performa
tidak sama dengan jika digunakan sebagai input yang yang berguna dalam keputusan investasi.
Dapat disimpulkan bahwa tantangan untuk akuntan untuk maintain dan meningkatkan peran dari
net income sebagai pengukuran performa seorang manejer adalah menghasilkan angka net
income yang merepresentasikan tradeoff terbaik yang mungkin antar sensitivitas dan keakuratan.
Rigidity of contracts
Contract cenderung untuk rigid pada waktu ditandatangani. Alasan untuk rigiditas ini
memerlukan beberapa diskusi. Dilain pihak, kita mungkin bertanya, jika konsekuensi ekonomi
Microsoft Word - scott 9 http://dc396.4shared.com/doc/dJom_5cw/preview.html
6 of 7 27/06/2014 9:25
Shared by Novi Wulandari, SE (Accounting Theory)
7
mempunyai tempat dalam contract yang diikuti oleh manejer, mengapa tidak menegosiasi ulang
contracts yang mengikuti perubahan dalam GAAP atau state realisasi lain nya.
Kontak yang tidak mengantisipasi semua state realisasi yang mungkin adalah tidak
lengkap. Membangun sebuah provisi normal untuk negosiasi kembali contract dibawah tangan
adalah mungkin, namun jika negosiasi kembali tersebut adalah baik untuk manejer, prospek dari
negosiasi kembali tersebut mengurangi usaha insentif manejer, yang tidak termasuk dalam
ketertarikan investor.
Dalam efeknya, konsekuensi dari memasuki contracts hanya karena itu adalah contracts,
state realisasi yang tidak kelihatan sebelumnya menyebabkan biaya atas perusahan dan/atau
manejer tersebut. Manejer yang unfavourably dipengaruhi oleh sebuah perubahan dari
peraturan-peraturan akuntansi in midstream mungkin ditekan untuk menghilangakn
ketidaksukaan mereka pada akuntan-akuntan yang memperkenalkan perubahan peraturan
daripada pihak lainnya.
RECONCILIATION OF EFFICIENT SECURITIES MARKET THEORY
Agency theory mendemonstrasikan kontrak kompensasi yang mungkin paling baik
biasanya mensuport kompensasi manejer pada satu atau lebih pengukuran performa. Kemudian,
manejer memiliki motivasi untuk memaksimalkan performa mereka. Sejak performa yang lebih
tinggi membawa pada ekspektasi payoff yang lebih tinggi, ini juga merupakan goals yang
diharapkan oleh shareholders.
Alignment ini menjelaskan mengapa peraturan akuntansi mempunyai konsekuensi
ekonomi, disamping implikasi dari teori pasar sekurutas yang efisien. Kadang, itu merupakan
rigiditas yang diproduksi oleh the signing of binding, contracts yang tidak lengkap yang
menciptakan managers concern, dan yang membawa pada intervensi mereka dalam proses
standard-setting. Rigiditas tersebut tidak dapat berbuat apa-apa dengan apakah perubahan
peraturan akuntansi mempengaruhi arus kas.
Sehingga, konsekuensi ekonomi dan pasar sekuritas efisien tidak selalu tidak konsisten.
Kadang, mereka dapat di gabungkan dengan positive accountuing theory, dengan dukungan
normative dari agency theory yang menyarankan mengapa perusahan memasuki employment and
debt contracts yang bergantung pada informasi akuntansi.
Microsoft Word - scott 9 http://dc396.4shared.com/doc/dJom_5cw/preview.html
7 of 7 27/06/2014 9:25