Anda di halaman 1dari 30

LAPORAN SGD 1 BLOK 19 LBM 2

REHABILITATIVE
RETENSI DAN STABILISASI GIGI TIRUAN
LENGKAP

Disusun Oleh,
1. Alifatul Rahmafitri (112100176)
2. Annastacia Mea K (112100179)
3. Annisa Ghina Imaniar (112110180)
4. Claudia Nur Rizky Jayanti (112100186)
5. Dadiet Frisca Avilianti (112100187)
6. Gerald Dzulfiqar Adhitama (112110196)
7. Hafid Nur Arzanudin (112110198)
8. Handi Lukman (112110199)
9. Irfan Cahya Permana (112110201)
10. Istianah (112110202)
11. Rizki Widya P aramartha (112110224)

Tutor :
drg. Marsono

FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI
UNIVERSITAS ISLAM SULTAN AGUNG
SEMARANG
2014
2

KATA PENGANTAR

Bismillahirrahmanirrahim
Alhamdulillahirabbilalamin, kami panjatkan puji syukur kepada Allah SWT yang telah
melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya kepada kami, sehingga kami dapat menyelesaikan
laporan SGD 1 BLOK 19 LBM 2 mengenai Retensi dan Stabilisasi Gigi Tiruan Lengkap.
Laporan ini disusun untuk memenuhi tugas SGD yang telah dilaksanakan. Meskipun banyak
rintangan dan hambatan yang kami alami dalam proses pengerjaan laporan, Alhamdulillah
kami berhasil menyelesaikannya dengan baik.
Tidak lupa kami ucapkan terima kasih kepada tutor, drg. Marsono yang telah membantu
kami dalam mengerjakan laporan ini. Kami juga mengucapkan terima kasih kepada teman-
teman yang sudah bersusah payah membantu membuat laporan ini baik secara langsung
maupun secara tidak langsung.
Kami menyadari bahwa masih terdapat banyak kekurangan dalam penyusunan laporan
ini. Oleh karena itu, kami akan menerima kritik dan saran dengan terbuka dari para pembaca.
Tentunya ada hal-hal yang ingin kami berikan kepada para pembaca dari hasil laporan ini.
Karena itu, kami berharap semoga laporan ini dapat menjadi sesuatu yang bermanfaat bagi kita
semua. Semoga laporan ini dapat membuat kita mencapai kehidupan yang lebih baik lagi.
Amin.
Jazakumullahi khoiro jaza





Semarang, 19 April 2014


Penyusun


3

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ............................................................................................................................... 2
DAFTAR ISI .............................................................................................................................................. 3
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................................................. 4
SKENARIO ................................................................................................................................................ 5
BAB I ......................................................................................................................................................... 6
PENDAHULUAN ...................................................................................................................................... 6
Latar Belakang ....................................................................................................................................... 6
Rumusan Masalah .................................................................................................................................. 6
Tujuan .................................................................................................................................................... 6
BAB II ........................................................................................................................................................ 8
PEMBAHASAN ........................................................................................................................................ 8
A. Retensi Gigi Tiruan Lengkap ......................................................................................................... 8
1. Definisi ....................................................................................................................................... 8
2. Macam retensi pada gigi tiruan .................................................................................................. 8
3. Faktor-faktor yang mempengaruhi retensi GTL ........................................................................ 8
4. Faktor Penyulit Retensi Gigi Tiruan Lengkap ......................................................................... 10
B. Stabilisasi Gigi Tiruan Lengkap ................................................................................................... 11
1. Definisi ..................................................................................................................................... 11
2. Faktor yang Mempengaruhi Stabilisasi GTL ........................................................................... 11
3. Faktor penyulit retensi & stabilisasi ......................................................................................... 11
C. Bahan Pencetakan Gigi Tiruan ..................................................................................................... 12
1. Pemilihan bahan cetak .............................................................................................................. 12
2. Pemilihan sendok cetak ................................................................................................................ 13
D. Tehnik Pencetakan Gigi Tiruan Lengkap ..................................................................................... 13
E. Penyusunan Gigi Tiruan Lengkap ................................................................................................... 16
F. Kesalahan yang sering terjadi ...................................................................................................... 24
G. Hubungan Penyakit Diabetes Melitus dan Gigi Tiruan ................................................................ 25
H. Dampak Gigi Tiruan Longgar ...................................................................................................... 25
I. Perbaikan Gigi Tiruan Lengkap ................................................................................................... 25
KONSEP MAPPING ............................................................................................................................... 28
BAB III..................................................................................................................................................... 29
PENUTUP ................................................................................................................................................ 29
Kesimpulan .......................................................................................................................................... 29
DAFTAR PUSTAKA .............................................................................................................................. 30

4

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. Inklinasi Mesio Distal ............................................................................................... 17
Gambar 2. Overbite dan overjet gigi anterior ............................................................................. 20
Gambar 3. Garis alanasi melalui poros kaninus ......................................................................... 21
Gambar 4. Hubungan sudut mulut dengan tepi distal kaninus ................................................... 21
Gambar 5. Wajah bentuk persegi/square .................................................................................... 22
Gambar 6. Wajah bentuk lancip/tapering ................................................................................... 22
Gambar 7. Wajah bentuk lonjong/ovoid..................................................................................... 22
Gambar 8. Wajah bentuk cembung/convex dilihat dari samping ............................................... 23
Gambar 9. Wajah bentuk lurus/straight dilihat dari samping ..................................................... 23
Gambar 10. Wajah bentuk cekung/concave dilihat dari samping .............................................. 23
Gambar 11. Perbedaan bentuk gigi pria (A) dan wanita (B) ...................................................... 24
Gambar 12. Kontur labial gigi anterior dengan permukaan cembung (A) dan datar (B) ........... 24
Gambar 13. Keausan gigi sesuai umur, makin tua makin nyata keausannya ............................. 24

5

SKENARIO

Unit Belajar : 2
Judul : Gigi tiruan nenek goyang dan tidak stabil











Seorang wanita usia 56 tahun datang ke RSIGM dengan keluhan gigi tiruan
lengkapnya terasa longgar apabila dipakai untuk berbicara dan sulit menelan saat
makan. Seringkali gigi tiruan tersebut lepas saat makan. Gigi tiruan tersebut sudah
dipakai selama 2 tahun.
Pemeriksaan intraoral menunjukkan ketinggian ridge rahang atas dan rahang
bawah rendah, vestibulum dangkal, frenulum bukalis tertekan sayap gigi tiruan.
Tidak ada torus palatine dan mandibula. Mukosa gingival regio kanan atas flabby.
Pada pemeriksaan gigi tiruannya terlihat masih bagus, tidak ada bagian yang
tajam, gigi artifisial lengkap dan masih utuh. Penyusunan gigi tiruan terlihat baik.
Fitting surface gigi tiruan sudah tidak baik. Pasien mengaku memiliki riwayat
penyakit DM tak terkontrol. Dokter gigi menyarankan untuk dilakukan perbaikan
gigi tiruan agar stabil dan nyaman dipakai.



6

BAB I
PENDAHULUAN
Latar Belakang
Kehilangan gigi merupakan salah satu masalah yang banyak di jumpai masyarakat, baik
karena penyakit periodontal, maupun masalah-masalah yang lainnya. Kehilangan gigi
menimbulkan banyak masalah, baik masalah estetik, fonetik, maupun mastikasi seseorang. Hal
ini yang menyebabkan penggunaan gigitiruan merupakan hal yang sangat penting. Gigi tiruan
yang longgar dapat disebabkan beberapa faktor. Hal ini perlu diketahui oleh dokter gigi karena
berhubungan dengan penanganan yang dilakukan pada keluhan gigi tiruan longgar yang sering
ditemukan. Dalam makalah ini, akan dibahas mengenai retensi dan stabilisasi Gigi Tiruan
Penuh serta penanganannya.
Dikarenakan pentingnya pengetahuan mahasiswa mengenai Gigi Tiruan Lengkap,
untuk itu dibuatlah laporan berikut mengenai retensi dan stabilisasi Gigi Tiruan Lengkap. Yang
bertujuan agar mahasiswa lebih mengerti serta memahami ilmu prostodonsia yang merupakan
salah satu standar kompetensi dokter gigi. Diharapkan dengan laporan ini, bisa memberikan
manfaat untuk kita bersama.

Rumusan Masalah
1. Apa penyebab gigi tiruan terasa longgar?
2. Apa hubungan penyakit Diabetes Melitus dengan Gigi Tiruan Lengkap tidak stabil?
3. Apa yang mempengaruhi retensi dan stabilisasi pada Gigi Tiruan Lengkap?
4. Apa yang menyebabkan fitting surface yang sudah tidak baik?
5. Apa permasalahan yang ditimbulkan dari mukosa flabby?
6. Apa pengaruh dari ketinggian ridge rendah, vestibulum dangkal, frenulum menekan
sayap gigi tiruan?
7. Apa perawatan untuk kasus pada skenario?
8. Apa pengaruh penyusunan gigi, relasi sentrik terhadap Gigi Tiruan Lengkap?
9. Bagaimana tehnik mencetak gigi tiruan untuk GTL?
Tujuan
1. Mengetahui penyebab gigi tiruan terasa longgar.
2. Mengetahui hubungan penyakit Diabetes Melitus dengan Gigi Tiruan Lengkap tidak
stabil.
3. Mengetahui faktor-faktor yang mempengaruhi retensi dan stabilisasi pada Gigi Tiruan
Lengkap.
4. Mengetahui penyebab fitting surface yang sudah tidak baik.
5. Mengetahui permasalahan yang ditimbulkan dari mukosa flabby.
7

6. Mengetahui pengaruh dari ketinggian ridge rendah, vestibulum dangkal, frenulum
menekan sayap gigi tiruan.
7. Mengetahui perawatan untuk kasus pada skenario.
8. Mengetahui pengaruh penyusunan gigi dan relasi sentrik terhadap Gigi Tiruan
Lengkap.
9. Mengetahui tehnik dan bahan mencetak gigi tiruan untuk Gigi Tiruan Lengkap.





8

BAB II
PEMBAHASAN
A. Retensi Gigi Tiruan Lengkap
1. Definisi
Retensi adalah daya tahan gigi tiruan terhadap gaya yang menyebabkan
pergerakan kearah berlawanan dengan arah pemasangannya. Retensi merupakan
kemampuan gigi tiruan untuk tahan terhadap gaya gravitasi, sifat adhesi makanan, dan
gaya-gaya yang berhubungan dengan pembukaan rahang, sehingga akan menghasilkan
gigi tiruan tetap pada posisinya di dalam rongga mulut.
2. Macam retensi pada gigi tiruan :
1. Gigi tiruan dukungan gigi (tooth borne partial denture atau tooth supported
partial denture): gigi tiruan yang memperoleh retensi dari gigi-gigi didekatnya.
Biasanya dijumpai pada gigi tiruan sebagian lepasan.
2. Gigi tiruan dukungan jaringan (tissue borne partial denture atau tissue supported
partial denture) : semua dukungan berasal dari jaringan di bawahnya . Biasanya
terjadi pada gigi tiruan lengkap.
3. Gigi tiruan dukungan kombinasi (tooth tissue borne partial denture) : retensi
diperoleh dari kombinasi antara jaringan dibawahnya dan gigi didekatnya.
3. Faktor-faktor yang mempengaruhi retensi GTL
1. Faktor fisis:
a. Peripherial seal, efektifitas peripherial seal sangat mempengaruhi efekretensi
dari tekanan atmosfer. Posisi terbaik peripherial seal adalahdisekeliling tepi
gigi tiruan yaitu pada permukaan bukal gigi tiruan atas,pada permukaan bukal
dan lingual gigi tiruan bawah.
b. Postdam, diletakkan tepat disebelah anterior garis getar dari palatum molle
dekat fovea palatine.
2. Adaptasi yang baik antara gigi tiruan dengan mukosa mulut. Ketepatan
kontakantara basis gigi tiruan dengan mukosa mulut, tergantung dari
efektivitas gaya-gaya fisik dari adhesi dan kohesi, yang bersama-sama dikenal
sebagai adhesi selektif.
9

3. Perluasan basis gigi tiruan yang menempel pada mukosa (fitting surface). Retensi
gigi tiruan berbanding langsung dengan luas daerah yang ditutupi oleh basis gigi
tiruan.
4. Residual Ridge, karena disini tidak ada lagi gigi yang dapat dipakai sebagai
pegangan terutama pada rahang atas.
5. Faktor retentif
Adhesif : daya tarik menarik satu sam lain antara molekul yang berbeda. Pada
GTL terjadi pada saliva terhadap permukaan basis gigi tiruan dan mukosa.
Kohesif : daya tarik fisik satu sama lain antara molekul yang sama. Hal ini
terjadi pada selapis tipis Saliva diantara basis gigi tiruan dan mukosa.
Tegangan permukaan interfasial : tahanan terhadap pemisahan yang dihasilkan
oleh lapisan cairan diantara 2 permukaan yang beradaptasi dengan baik.
Tekanan atmosfer : tekanan yang dihasilkan pada sisi gigi tiruan, dengan
memanfaatkan tekanan atmosfer seara selektif. Perbedaan tekanan udara di
bawah landasan dengan di luar landasan, di bawah landasan harus 0 (nol).
Mechanical lock : adanya Ceruk atau underut pada jaringan pendukung
merupakan salah satu pendukung retensi, misal : Myloioid ridge/ retromyloioid
Otot- otot fasial mulut : Gigi tiruan dalam mulut mendapatkan retensi dari otot-
otot bibri, lidah, dan pipi yang beradaptasi dengan baik dengan gigi tiruan.
Kapilaritas (daya tarik kapiler) : gaya yang dihasilkan dari tekanan permukaan
yang dapat menyebabkan naik turunnya permukaan airan saat berkontak dengan
beda padat.
Gesekan atau Friksi : Gesekan antara dua permukaan, misalnya antara landasan
dengan mukosa, gigi sandaran dengan gigi buatan, linggir alveolar dengan
landasan, landasan pada daerah interdental (verkeilung), dan antara cangkolan
dengan gigi sandaran.
Gaya kunyah ke Apikal : Menahan gigi tiruan lepas dari mukosa di bawahnya.
Muskular : Retensi dari otot didapatkan pada saat pencetakan sehingga
didapatkan hasil tarikan otot. Otot yang berperan adalah otot pipi, bibir, lidah,
dan palatum.
Tegangan Permukaan : Bekerja pada permukaan zat cair yaitu pada saliva yang
berada diseluruh landasan gigi tiruan.
Implan
10

Magnet
Gravitasi
6. Faktor kompresibilitas jaringan lunak dan tulang dibawahnya untuk:
a. Menghindari rasa sakit dan terlepasnya gigi tiruan saat berfungsi.
b. Ketebalan GTL
Ketebalan GTL RA dan RB tidak sama, yaitu protesa RB lebih tebal
dibanding protesa RA. Untuk menjaga stabilisasi yang baik harus
memperhatikan:
a. polishing surface
b. occlusal surface
c .penyesuaian gigi-gigi tiruan
d. artikulasi
e. dimensi vertikal, apabila dimensi vertikal kurang maka gigi geligi tidak
tampak dan bila terlalu tinggi maka gigi geligi terlihat panjang dan tidak
baik.
Retensi gigi tiruan lengkap lepasan didapat dari tiga hal, yaitu:
a. Ketepatan kontak antara basis gigi tiruan dan mukosa mulut. Kontak yang baik
antara basis gigi tiruan dengan mukosa mulut sesuai anatomi rongga mulut akan
membuat retensi yang baik.
b. Perluasan basis gigi tiruan. Basis gigi tiruan ini akan menutupi tepi ridge baik
pada bagian fasial maupun palatal/lingual serta puncak ridge. Jika bentuk
palatum pasien kurang menguntungkan (bentuk tapeted), maka kontak basis
pada bagian ridge ini harus dibuat semaksimal mungkin untuk mendapat retensi
yang baik.
c. Pengap periferi (peripheral seal). Retensi yang baik akan didapat jika terdapat
celah yang kecil antara basis dengan mukosa. Dengan demikian, tekanan yang
menahan basis ini akan semakin kuat sehingga retensi dari gigi tiruan akan baik.
4. Faktor Penyulit Retensi Gigi Tiruan Lengkap
a. Perubahan dimensi (termal)
b. Adanya faktor patologis (osteoporosis)
c. Adanya faktor intra oral (resobsi tulang alveolar, saliva cair bisa membasahi
anatomi GT,yang kental bisa melepas,yang baik konsistensi sedang )
d. Faktor psikologis : pasien yang terlalu tua,terbiasa yang ompong.
11

e. Faktor anatomi (pengaruh otot- otot yang mendukung, bentuk linggir yang
berbebntuk V, adanya torus palatinus, frenulum yang terlalu tinggi)
f. Ketebalan GTL
g. Adanya eksotosis (tulang yang menonjol pada prosesus alveolaris)
B. Stabilisasi Gigi Tiruan Lengkap
1. Definisi
Stabilisasi adalah kemampuan gigi tiruan untuk tetap stabil atau tetap pada
posisinya saat digunakan. Stabilisasi mengacu pada suatu tahanan untuk melawan
pergerakan horizontal dan tekanan yang cenderung akan mengubah kedudukan basis
gigi tiruan dan pondasi pendukungnya pada arah horizontal atau rotasi.
2. Faktor yang Mempengaruhi Stabilisasi GTL
- Ukuran dan bentuk basal seat
- Kualitas cetakan akhir
- Kontur permukaan yang halus
- Susunan gigi tiruan yang baik dan tepat
Faktor yang mempengaruhi stabilisasi meliputi faktor fisis (peripheral seal),
adaptasi yang baik antara gigi tiruan dengan mukosa mulut, perluasan basis gigi tiruan
yang menempel pada mukosa (fitting surface), Residual Ridge, faktor kompresibilitas
jaringan lunak dan tulang dibawahnya, penyusunan gigi artifiaial diatas puncak linger
alveolar, penghubungan seluruh bagian gigi tiruan dalam satu kesatuan, pemenuhan
konsep oklusi berimbang pada saat penyusunan gigi, pemenuhan konsep oklusi
berimbang pada saat penyusunan gigi, penyusunan gigi dengan mengikuti kurva
kompensasi (kurva speed an kurva Monson), penentuan dimensi vertical dan relasi
sentrik dengan baik. Sedangkan yang mempengaruhi stabilitas gigi tiruan meliputi
ukuran dan bentuk basal seat, kualitas cetakan akhir, kontur permukaan yang halus dan
susunan gigi tiruan yang baik dan tepat.
3. Faktor penyulit retensi & stabilisasi
o cukupnya dukungan
o keseimbangan otot
o keseimbangan oklusi
o Saliva dengan viskositas cair & banyak dapat membasahi gigi tiruan sehingga
mempertinggi tegangan permukaan
12

o Saliva dengan viskositas kental & banyak dapat menjadi faktor penyulit karena
mudah melepas gigi tiruan
o Pada penderita xerostomiaakan mengurangi retensi yang berakibat pada stabilisasi
& proteksi mekanis gigi tiruan dukungan jaringan lunak oleh selapis tipis saliva.
o Kondisi anatomi landmark rongga mulut yang dangkal
C. Bahan Pencetakan Gigi Tiruan
Secara umum, bahan cetak dapat diklasifikasikan atas bahan-bahanelastik dan non
elastik. Bahan-bahan elastik terbagi atas hidrokoloid dan elastomer, sedangkan bahan non
elastik terdiri dari plaster of paris, komponen cetak, pasta zinc oxide eugenol dan malam cetak.
Sebelum dilakukan pengambilan cetakan pada pasien, ada beberapa hal yang harus
diperhatikan :
1. Pemilihan bahan cetak
Bahan cetak yang dapat digunakan :
1. Irreversible hidrokolloid.
Bahan ini tidak dapat dipakai labih dari satu kali setelah dipakai. Digunakan untuk
model diagnostik.
Contoh : Alginate.
2. Reversible hidrokolloid.
Bahan cetak ini dapat dipakai berulang-ulang. Hasil cetakan yang diperoleh lebih
akurat.
Contoh : Agar, Stent.
Perbedaan antar reversible hidrokolloid dengan irreversible hidrokolloid adalah :
1. Reversible hidrokolloid berubah dari bentuk gel (liat) ke sol (padat), mempunyai
dimensi yang lebih stabil setelah dikeluarkan dari mulut.
2. Irreversible hidrokolloid menjadi gel melalui reaksi kimia dari hasil pencampuran
antara bubuk dan air.
Pada kasus lingir flabby memerlukan modifikasi yang cukup sederhana pada desain sendok
cetak yang memungkinkan operator untuk mendapatkan retensi dan stabilisasi yang cukup
pada landasan gigi tiruan yang berlawanan dengan gaya tilting yang meningkat akibat jaringan
yang mudah bergerak ini.
13

2. Pemilihan sendok cetak
1. Harus sesuai dengan bentuk lengkung rahang, bila diletakkan dalam mulut harus ada
selisih ruangan kira-kira 4-5 mm.
2. Harus sesuai dengan bahan cetaknya, jika memakai alginate harus memakai sendok cetak
yang berlubang atau yang memakai spiral ditepinya.
3. Sayap sebelah lingual sendok cetak rahang bawah dapat diperpanjang dengan malam
untuk memperluas di bagian posterior.
D. Tehnik Pencetakan Gigi Tiruan Lengkap
Teknik mencetak dengan penekanan yang selektif antara gigi dan jaringan pendukung :
- Teknik mukokompresi : jaringan lunak mulut di bawah penekanan. Pencetakan
dilakukan dengan menggunakan bahan yang mempunyai viskositas tinggi,
sehingga tekanan lebih dibutuhkan ke arah mukosa di bawahnya.
- Teknik mukostatis : jaringan lunak mulut berada dalam keadaan
istirahat.Pencetakan yang demikian dilakukan dengan menggunakan bahan yang
mempunyai viskositas yang sangat rendah, dimana hanya sejumlah kecil
tekanan yang dibutuhkan, sehingga pada keadaan ini sedikit atau tidak ada sama
sekali terjadi pergerakan dari mukosa.
- Teknik Pencetakan Menurut Kawabe: Teknik cetakan menurut Kawabe dibagi
atas 2 tahap yaitu:
1. Teknik pencetakan anatomis atau preliminary impression.
Pada pencetakan anatomis linggir flabby tissue dibuat dengan menggunakan
teknik yang bersifat mukostatis atau non pressure impression. Bentuk dan
ukuran sendok cetak yang digunakan adalah sendok cetak yang berukuran
tidak terlalu besar ( tidak sama dengan sendok cetak untuk rahang yang
edentulous), dengan dua ketebalan lilin sebagai tissue stop yang terletak
pada sendok cetak untuk mendapatkan kestabilan. Bahan cetak alginat
diletakkan menyeluruh mencakup labiolingual lingir flabby, dan sendok
cetak beserta alginat tersebut diletakkan pada lingir dengan hati-hati.
Terbentuklah cetakan yang bersifat mukostatik dan digunakan sebagai
model studi. Pencetakan dipakai teknik mencetak mukostatik yaitu teknik
yang tidak mengubah bentuk jaringan. Sebab bila menggunakan teknik
mukopressure dapat terjadi distorsi pada jaringan fibrosa saat dicetak,
sehingga gigi tiruan hanya akan cekat bila ada tekanan oklusal
14

Saat gigi tidak berkontak, sifat elastis dari jaringan yang tertekan akan
menekan gigi tiruan ke bawah dan menyebabkan hilangnya retensi.
Tambahan, bila tekanan oklusi yang terputus-putus (intermitten)
menimbulkan efek pompa yang menimbulkan trauma pada jaringan. Jika
gigi tiruan dibuat di atas model hasil cetakan mukostatik dari prosesus
alveolaris yang kenyal dalam keadaan istirahat, maka gigi tiruan akan tetap
berkontak dengan jaringan saat gigi tidak dalam keadaan oklusi. Dengan
demikian retensi pada kasus tersebut akan optimal. Dukungan terutama akan
diperoleh dari palatum durum dan daerah keras lainnya, dan bukan dari
jaringan yang kenyal.
2. Teknik pencetakan fisiologis atau secondary impression.
Pada pencetakan fisiologis ini menggunakan teknik selective pressure
impression. Model studi yang dibuat dengan teknik pencetakan mukostatik
tadi, daerah lingir flabby ditutupi dengan tiga lapis landasan lilin. Sendok
cetak yang mengenai lingir yang flabby dibuat lubang-lubang agar bahan
cetak yang berlebihan dapat mengalir keluar dengan bebas. Dimana sendok
cetak dapat menutupi daerah mukosa yang stabil. Bahan cetak silicone
rubber disemprotkan menyeluruh pada labiolingual lingir flabby, kemudian
sendok cetak dengan bahan cetak silicone rubber diletakkan perlahan-lahan
pada lingir flabby dan tekanan hanya diaplikasikan pada daerah yang stabil
juga sekalian membentuk cetakan fungsional yaitu menekan hanya pada
bagian posterior juga membentuk border molding. Prosedur ini
memungkinkan untuk membuat keduanya yaitu cetakan yang bersifat
mukostatik untuk lingir yang flabby dan cetakan yang mengunakan tekanan
untuk mukosa yang stabil. Teknik pencetakan ini memungkinkan untuk
mendapatkan retensi yang baik pada gigi tiruan.
Teknik cetakan menurut Kawabe dibagi atas 2 tahap yaitu:
1. Teknik pencetakan anatomis atau preliminary impression.
Pada pencetakan anatomis linggir flabby tissue dibuat dengan menggunakan teknik
yang bersifat mukostatis atau non pressure impression. Bentuk dan ukuran sendok cetak
yang digunakan adalah sendok cetak yang berukuran tidak terlalu besar (tidak sama dengan
sendok cetak untuk rahang yang edentulous), dengan dua ketebalan lilin sebagai tissue stop
yang terletak pada sendok cetak untuk mendapatkan kestabilan.
15

Bahan cetak alginat diletakkan menyeluruh mencakup labiolingual lingir flabby, dan
sendok cetak beserta alginat tersebut diletakkan pada lingir dengan hati-hati. Terbentuklah
cetakan yang bersifat mukostatik dan digunakan sebagai model studi.
Pencetakan dipakai teknik mencetak mukostatik yaitu teknik yang tidak mengubah
bentuk jaringan. Sebab bila menggunakan teknik mukopressure dapat terjadi distorsi pada
jaringan fibrosa saat dicetak, sehingga gigi tiruan hanya akan cekat bila ada tekanan oklusal
Saat gigi tidak berkontak, sifat elastis dari jaringan yang tertekan akan menekan gigi
tiruan ke bawah dan menyebabkan hilangnya retensi. Tambahan, bila tekanan oklusi yang
terputus-putus (intermitten) menimbulkan efek pompa yang menimbulkan trauma pada
jaringan.
Jika gigi tiruan dibuat di atas model hasil cetakan mukostatik dari prosesus alveolaris
yang kenyal dalam keadaan istirahat, maka gigi tiruan akan tetap berkontak dengan
jaringan saat gigi tidak dalam keadaan oklusi. Dengan demikian retensi pada kasus tersebut
akan optimal. Dukungan terutama akan diperoleh dari palatum durum dan daerah keras
lainnya, dan bukan dari jaringan yang kenyal.
2. Teknik pencetakan fisiologis atau secondary impression.
Pada pencetakan fisiologis ini menggunakan teknik selective pressure impression.
Model studi yang dibuat dengan teknik pencetakan mukostatik tadi, daerah lingir flabby
ditutupi dengan tiga lapis landasan lilin.
Sendok cetak yang mengenai lingir yang flabby dibuat lubang-lubang agar bahan cetak
yang berlebihan dapat mengalir keluar dengan bebas. Dimana sendok cetak dapat menutupi
daerah mukosa yang stabil. Bahan cetak silicone rubber disemprotkan menyeluruh pada
labiolingual lingir flabby, kemudian sendok cetak dengan bahan cetak silicone rubber
diletakkan perlahan-lahan pada lingir flabby dan tekanan hanya diaplikasikan pada daerah
yang stabil juga sekalian membentuk cetakan fungsional yaitu menekan hanya pada bagian
posterior juga membentuk border molding.
Prosedur ini memungkinkan untuk membuat keduanya yaitu cetakan yang bersifat
mukostatik untuk lingir yang flabby dan cetakan yang mengunakan tekanan untuk mukosa
yang stabil. Teknik pencetakan ini memungkinkan untuk mendapatkan retensi yang baik
pada gigi tiruan.
Perawatan flabby mukosa sebelum pembuatan gigi tiruan mutlak diperlukan agar
dihasilkan fungsi yang baik ketika pasien menggunakan gigi tiruan. Manajemen pada
kondisi ini masih sesuatu yang kontroversial, pendapat yang ada terbagi atas dua. Pendapat
pertama dengan tindakan bedah, yaitu membuang jaringan fibrous linggir flabby yang
16

sangat ekstrim dan daerah ridge yang bergerak saja secara hati-hati pada setiap kasus,
dimana kondisi kesehatan pasien juga harus diperhatikan. Mengurangi linggir yang atrofi
dengan pembedahan menyebabkan linggir yang rendah dan datar atau linggir yang tajam
dengan lapisan mukosa yang tipis.
Pendapat kedua mempunyai pandangan yang berlawanan, menganggap bahwa
tindakan bedah hendaknya dihindari karena jaringan fibrosa dapat berfungsi sebagai
bantalan yang mengurangi trauma pada jaringan tulang dibawahnya. Bila jaringan lunak
diambil, harus diganti dengan bahan landasan gigi tiruan yang lebih tebal dan berat berikut
sulkusnya menjadi dangkal.
E. Penyusunan Gigi Tiruan Lengkap
A. Penyusunan gigi anterior
I. Penyusunan gigi anterior atas, pada permukaan labial setiap gigi yang akan disusun
kita tarik porosnya.
Tanggul gigitan malam dipotong bertahap supaya tidak kehilangan jejak selebar mesio-distal
dan sedalam lebar antero-posterior gigi yang akan disusun ditempat tersebut. Gigi yang
disusun harus memenuhi syarat inklinasi mesio-distal dan inklinasi anterio-posteriornya serta
dilihat dari bidang oklusal, tepi insisal gigi anterior atas berada diatas lingir rahang dan sesuai
lengkung lingir rahang. Untuk memudahkan penyusunan gigi gambaran lengkung puncak
lingir rahang kita pindahkan ke meja artikulator dan incisal edge gigi anterior atas menyentuh
lengkung ini pada meja artikulator saat penyusunan gigi.
1. Gigi I-1 atas
Tanggul gigitan malam dipotong secukup gigi I-1 atas,lalu gigi I-1 atas yang telah digambar
porosnya digambar diletakkan ditempat ini dengan memperhatikan inklinasi mesio-distal.
2. Gigi I-2 atas
Tanggul gigitan malam dipotong secukup gigi I-2 atas, lalu gigi I-2 atas yang telah digambar
porosnya diletakkan ditempat ini dengan memperhatikan inklinasi mesio-distal, long axisnya
membuat sudut 80 derajat dengan bidang oklusal dan tepi oklusalnya 1 mm diatas bidang
oklusal.
3. Gigi C/ kaninus atas
Tanggul gigitan malam dipotong secukup gigi C atas lalu gigi C yang telah digambar
porosnya diletakkan ditempat ini dengan memperhatikan inklinasi mesio-distal : long axisnya
hampir sama dengan gigi I-1 atas atau paling condong garis luar distal tegak lurus bidang
oklusi atau meja artikulator dan inklinasi antero posterior : bagian servikal tampak lebih
17

menonjol dan ujung cusp lebih kepalatal dan menyentuh bidang orientasi dilihat dari bidang
oklusal.
Kemudian gigi I-1, I-2 dan C atas lainnya disusun seperti syarat-syarat diatas.

Gambar 1. Inklinasi Mesio Distal
II. Penyusunan gigi anterior bawah pada permukaan labial gigi yang akan disusun kita
tarik porosnya.
Penyusunan gigi anterior bawah disesuaikan dengan gigi anterior atas yang telah disusun
memenuhi estetik dan diutamakan untuk fungsi memotong atau menyobek makanan. Posisi
gigi anterior atas dan bawah harus diberi jarak vertikal/ overbite dan jarak horizontal/overjet
secukupnya menyesuaikan dengan tinggi bonjol/cusp gigi posterior. Saat gigi anterior
berfungsi, gigi anterior bawah maju berkontak tepi lawan tepi dengan gigi anterior atas untuk
mengimbanginya kecuali kasus lain. Jalan yang ditempuh gigi anterior bawah akan
membentuk sudut dengan bidang horisontal yang disebut sudut insisal atau incisal guidance.
1. Gigi I-1 bawah
Tanggul gigitan malam bawah dipotong secukup gigi I-1 bawah lalu gigi I-1 bawah yang telah
digambar porosnya diletakkan ditempat ini dengan memperhatikan inklinasi mesio-distal long
axisnya membuat sudut 85 derajat dengan bidang oklusal dan tepi insisal 1-2 mm diatas
bidang oklusal, inklinasi antero-posterior.
2. Gigi I-2 bawah
Tanggul gigitan malam bawah dipotong secukup gigi I-2 bawah lalu gigi I-2 bawah yang telah
digambar porosnya diletakkan ditempat ini dengan memperhatikan inklinasi mesio distal, long
axisnya membuat sudut 80 derajat dengan bidang oklusal inklinasi antero posterior,long
axisnya tegak lurus bidang oklusal, bagian tepi insisal dan bagian servikal sama jaraknya, tepi
insisal 1-2 mm diatas bidang oklusal, serta dilihat dari bidang oklusal tepi insisal terletak
diatas lingir rahang.
3. Gigi C/kaninus bawah
Tanggul gigitan malam bawah dipotong secukup gigi C / kaninus bawah lalu C bawah yang
telah digambar porosnya diletakkan ditempatnya dengan memperhatikan inklinasi mesio-
distal : long axisnya miring/ paling condong garis luar distalnya tegak lurus bidang oklusal,
18

inklinasi antero-posterior. Gigi condong kelingual/bagian servikal menonjol serta dilihat dari
bidang oklusal ujung cusp terletak diatas lingir rahang, bagian kontak distal berhimpit dengan
garis lingir posterior.
Saat setiap penyusunan gigi bawah, selalu kita periksa artikulasi keanterior dan lateral dengan
menggerakan bagian atas artikulator kearah posterior dan kelateral dimana dapat terlihat tepi
tepi insisal saling menyentuh.

B. Penyusunan gigi posterior
Sebelum menyusun gigi posterior terlebih dahulu kita membuat goresan garis lingir bagian
oklusal galangan malam yang sejajar garis lingir pada dasar model. Penyusunan gigi posterior
berdasarkan :
a. Menyusun diatas rahang sehingga terbentuk lengkung gigi
b. Membentuk lengkung/kurva kompensasi
c. Hubungan gigi-gigi dirahang : inklinasi, overbite, overjet.

III. Penyusunan gigi posterior atas
harus disusun sedemikian rupa sehingga terbentuk lengkung/ kurva dari sppe dan kurva dari
wilson dan agar tetap berada dalam hubungan yang tepat dengan gigi lawannyatidak saja saat
oklusi sentris tetapi juga saat pergerakan protusif dan pergerakan lateral dari rahang bawah
selama fungsi pengunyahan.
1. Gigi P-1 atas
Tanggul gigitan malam atas dipotong secukup gigi P-1 atas lalu gigi P-1 atas yang telah
digambar porosnya diletakkan ditempat ini dengan memperhatikan inklinasi mesio-distal :
long axisnya tegak lurus bidang oklusi, inklinasi antero-posterior. Cusp bukal pada bidang
oklusi dan cusp palatal kira-kira 1mm diatas bidang oklusi serta dilihat dari bidang oklusi
serta dilihat dari bidang oklusal groove developmental sentral terletak diatas lingir rahang.
2. Gigi P-2 atas
Tanggul gigitan malam atas dipotong secukup gigi P-2 atas lalu gigi P-2 atas yang telah
digambar porosnya diletakkan ditempat ini dengan memperhatikan inklinasi mesio-distal:
porosnya tegak lurus bidang oklusal, inklinasi antero-posterior. Cusp bukal dan cusp palatal
terletak pada bidang oklusal serta dilihat dari bidang oklusal development groove sentralnya
terletak diatas lingir rahang.
3. Gigi M-1 atas
19

Tanggul gigitan malam atas dipotong secukup gigi M-1 atas lalu gigi M-1 atas yang telah
digambar porosnya diletakkan ditempat ini dengan memperhatikan inklinasi mesio-distal:
porosnya condong kedistal, inklinasi antero-posterior, cusp-cuspnya terletak pada bidang
oblique dari kurva antero-posterior yaitu cusp mesio-palatal terletak pada bidang oklusi, cusp
mesio-bukal dan disto-palatal sama tinggi kira-kira 1mm diatas bidang oklusi dan cusp disto-
bukal kira-kira 2 mm daiatas bidang oklusi serta dilihat dari bidang oklusal cusp-cuspnya
terletak pada kurva lateral.
4. Gigi M-2 atas
Sisa tanggul gigitan malam atas dipotong secukup gigi M-2 atas lalu gigi M-2 atas yang telah
digambar porosnya diletakkan ditempat ini dengan memperhatikan inklinasi mesio-distal:
porosnya condong kedistal, inklinasi antero-posterior, cusp-cuspnya terletak pada bidang
oblique dari kurva antero-posterior, serta dilihat dari bidang oklusal permukaan bukal gigi M-
2 atas terletak pada kurva lateral.

IV. Penyusunan gigi posterior bawah
disusun sedemikan rupa sehingga terbentuk lengkung sphere dari Monson agar tetap berada
dan berhubungan yang tepat terhadap gigi geligi lawannya, tidak saja saat oklusi sentris tetapi
juga saat semua gerakan dari rahang bawah selama pengunyahan.
1. Gigi M-1 bawah
Tanggul gigitan malam atas dipotong secukup gigi M-1 bawah lalu gigi M-1 bawah diletakkan
ditempat ini dengan memperhatikan inklinasi mesio-distal: cusp mesio-bukal gigi M-1 atas
berada digroove mesio-bukal gigi M-1 bawah. Inklinasi antero-posterior ; cusp bukal gigi M-1
(holding cusp) bawah berada difosa sentral gigi geraham atas dan terlihat adanya overbite dan
overjet serta dilihat dari bidang oklusal cusp bukal gigi geraham bawah berada diatas lingir
rahang.
2. Gigi P-2 bawah
Tanggul gigitan malam atas dipotong secukup gigi P-2 bawah lalu gigi P-2 bawah yang telah
digambar porosnya diletakkan ditempat ini dengan memperhatikan inklinasi mesio-distal:
porosnya tegak lurus bidang oklusal, inklinasi antero-posteriornya ; cusp bukalnya berada
pada di fosa sentral gigi P-1 dan P-2 atas terlihat adanya overjet dan overbite serta dilihat dari
bidang oklusal: cusp bukalnya berada diatas lingir rahang.
3. Gigi M-2 bawah
Sisa tanggul gigitan malam atas dipotong secukup gigi M-2 bawah lalu gigi M-2 bawah yang
telah digambar porosnya diletakkan ditempat ini dengan memperhatikan inklinasi mesio-
20

distal, inklinasi antero-posteriornya serta dilihat dari bidang oklusal: cusp bukalnya berada
diatas lingir rahang.
Gigi P-1 bawah
Sisa tanggul gigitan malam atas dipotong secukup gigi P-1 bawah lalu gigi P-1 bawah yang
telah digambar porosnya diletakkan ditempat ini dengan memperhatikan inklinasi mesio-
distal: porosnya tegak lurus bidang oklusal, inklinasi antero-posteriornya ; cusp bukalnya
berada pada di fosa sentral gigi P-1 dan C atas serta dilihat dari bidang oklusal: cusp bukalnya
berada diatas lingir rahang.
Hubungan dengan gigi antagonis
Untuk gigi anterior, hubungan dengan gigi antagonisnya harus diperhatikan yaitu :

Gambar 2. Overbite dan overjet gigi anterior
Overbite dan overjet berkisar antara 1-2 mm. overbite dan overjet ada hubungannya dengan
pengucapan huruf konsonan misalnya huruf f dimana tepi insisal gigi atas hampir kontak
dengan bibir bawah.
Pemilihan Anasir Gigitiruan Anterior
Memilih gigi yang akan disusun pada kasus GTSL tidaklah begitu sulit, khususnya pada kasus
dengan kehilangan satu atau dua gigi. Bila gigi yang hilang banyak, ada beberapa hal yang
harus
diperhatikan dalam memilih anasir gigitiruan, antara lain:
1. Ukuran gigi
a. Panjang gigi
dalam menentukan panjang gigi, ada dua hal yang dapat dipakai sebagai pedoman, yaitu :
Posisi istirahat
21

Dalam keadaan istirahat tepi insisal gigi depan atas kelihatan 2-3 mm, tetapi hal ini bervariasi
secara individual tergantung dari umur dan panjang bibir atas. Bagi pasien tua, umumnya tepi
insisal gigi depan telah aus sehingga mahkota klinis lebih pendek. Bila bibir atas panjang maka
seluruh gigi yang terlihat pada saat seseorang tertawa. Pada saat tertawa, panjang gigi akan
terlihat sampai 2/3.
b. Lebar gigi
Para pakar menganjurkan untuk menggunakan pedoman dalammenentukan lebar gigi, antara
lain :
Lee, Boucher menganjurkan untuk menggunakan indeks nasal sebagai pedoman yaitu : lebar
dasar hidung sama dengan jarak antara puncak kaninus rahang atas yang diukur secara garis
lurus.

Gambar 3. Garis alanasi melalui poros kaninus
c. Sudut mulut
Sudut mulut dapat juga digunakan sebagai pedoman untuk menentukan letak tepi distal dari
kaninus atas pada saat istirahat. Jarak antara kedua sudut mulut sama dnegan lebar keenam gigi
depan atas.

Gambar 4. Hubungan sudut mulut dengan tepi distal kaninus
2. Bentuk gigi
Untuk menentukan bentuk gigi beberapa hal di bawah ini dapat digunakan sebagai pedoman.
22

a. Menurut Leon Williams
Bentuk wajah ada hubungannya dengan bentuk gigi insisivus sentral atas
Bentuk insisivus sentral atas sesuai dengan bentuk garis luar wajah tetapi dalam arah terbalik.
- Wajah dilihat dari depan :
1. Persegi/square

Gambar 5. Wajah bentuk persegi/square
2. Lancip/tapering

Gambar 6. Wajah bentuk lancip/tapering
3. Lonjong/ovoid

Gambar 7. Wajah bentuk lonjong/ovoid
- Wajah dilihat dari samping.
1. Cembung/convex
23


Gambar 8. Wajah bentuk cembung/convex dilihat dari samping
2. Lurus/straight

Gambar 9. Wajah bentuk lurus/straight dilihat dari samping
3. Cekung/concave

Gambar 10. Wajah bentuk cekung/concave dilihat dari samping
Bentuk profil ini perlu diketahui untuk menyesuaikan antara lain:
- bentuk labial insisivus
- inklinasi labio palatal insisivus sewaktu penyusunan gigi depan
b. Jenis kelamin
Menurut Frush dan Fisher, garis luar insisivus atas pada pria bersudut lebih tajam (giginya
berbentuk kuboidal), sedangkan pada wanita lebih tumpul (giginya berbentuk spheroidal).

24

Gambar 11. Perbedaan bentuk gigi pria (A) dan wanita (B)
Perbedaan kecembungan kontur labial ada kaitannya dengan jenis kelamin. Pria mempunyai
kontur labial yang datar dan wanita cembung.

Gambar 12. Kontur labial gigi anterior dengan permukaan cembung (A) dan datar (B)
c. Umur
Bentuk gigi biasanya berubah dengan bertambahnya usia. Bentuk tepi insisal pada usia tua
telah mengalami keausan karena pemakaian (Gambar 11).

Gambar 13. Keausan gigi sesuai umur, makin tua makin nyata keausannya
3. Warna gigi
Pada pembuatan GTSL, untuk menentukan warna gigi yang akan diganti dapat disesuaikan
dengan warna gigi yang ada. Cahaya dapat mempengaruhi pemilihan warna gigi.
Cahaya lampu pijar akan menghasilkan gigi dengan warna lebih merah dari yang sebenarnya.
Sebaiknya untuk menentukan warna gigi, dipakai cahaya yang berasal dari sinar matahari
karena
sinarnya merupakan sinar yang alamiah. Usia dapat juga dipakai sebagai pedoman. Usia tua,
warna
giginya lebih gelap disanding usia muda.
F. Kesalahan yang sering terjadi
o bentuk lengkung rahang,besar,bentuk linggir,hubungan RA/RB
o misalnya adanya eksotosis, bisa membuat luka
o mengganggu retensi dan stabilisasi
o akibat perluasan GT yang tidak tepat, mengakibatkan aktivitas otot wajah berlebihan
o karena manipulasi yang salah dari permukaan oklusal
25

o kesalahan dalam penentuan relasi sentrik, pada saat pemasangan gigi
G. Hubungan Penyakit Diabetes Melitus dan Gigi Tiruan
Pasien dengan riwayat penyakit DM akan meningkatkan terjadinya resorbsi
tulang. Pada pasien DM, terjadi peningkatan TNF- dimana fungsi dari TNF- dapat
mencegah terbentuknya osteoblas sehingga akan memperparah resorbsi tulang. Pada
pasien ini, keadaan resorbsi tulang juga dipengaruhi oleh faktor usia dimana pasien
seorang wanita yang berusia 56 tahun yang telah mengalami masa menopouse yang
keadaan hormonalnya dapat memicu terjadinya resorbsi tulang. Terdapat hubungan
antara resorbsi tulang dengan periodontitis, dimana bakteri beserta produknya
menyebabkan proses inflamasi sehingga dapat memanggil mediator inflamasi (IL dan
TNF-). Adanya mediator inflamasi menyebabkan peningkatan osteoklas sehingga
dapat menyebabkan resorbsi tulang. Pada pasien yang mengalami DM, akan
menimbulkan gejala xerostomia. Hal ini terjadi karena pada pasien dengan DM, akan
mengalami hiperglikemi yang menyebabkan darah menjadi lebih mengental dan sulit
menjangkau daerah perifer, sehingga vaskularisasi pada daerah kelenjar saliva
berkurang. Akibatnya, akan mengganggu metabolisme pada kelenjar saliva sehingga
sekresi saliva menjadi berkurang.
H. Dampak Gigi Tiruan Longgar
Dampak apabila pasien tetap menggunakan gigi tiruan lengkap yang longgar adalah
sebagai berikut :
1. Penurunan fungsi
2. penurunan vertical dimensi
3. dislokasi TMJ
4. Meningkatkan resiko candidiasis, diperparah dengan adanya penyakit DM.
5. Terjadi trauma, karena GTL sudah longgar, saat digunakan dapat mengiritasi
jaringan disekitarnya. Oleh karena itu, gigi tiruan yang sudah longgar alangkah
baiknya dilakukan perbaikan.
I. Perbaikan Gigi Tiruan Lengkap
Perbaikan pada gigi tiruan lengkap dapat dilakukan dengan cara relining atau
rebasing, tergantung dari indikasi dan kontraindikasi pada setiap perbaikan yang akan
dilakukan.

26

Relining
Adalah proses mengkoreksi adaptasi permukaan cetakan gigi tiruan (basis gigi
tiruan) terhadap mukosa pendukungnya dengan cara menambah resin akrilik baru pada
permukaan tersebut tanpa mengubah relasi oklusal gigi geliginya. Tujuannya adalah
untuk memperbaiki adaptasi basis gigi tiruan terhadap mukosa pendukungnya.

Macam-macam relining adalah : Hard reline, Tissue conditioner dan soft liner.
Indikasi relining :
1. GTL kurang adaptasi dengan mukosa
2. Stabilitas dan retensi terganggu
3. Relasi sentrik masih baik
Kontraindikasi relining :
1. Tidak untuk tinggi gigitan yang terlalu tinggi
2. Resorbsi tulang yang banyak
3. Jaringan mukosa yang luka
4. Hubungan relasi rahang atas dan rahang bawah jelek
5. Estetik jelek
6. Ada kelainan TMJ
Rebasing
Adalah proses penggantian seluruh basis gigi tiruan dengan basis gigi tiruan yang baru,
dengan tetap menggunakan anasir gigi tiruan yang lama dan tanpa merubah posisi gigi serta
oklusi gigi tiruan.
Indikasi :
1. Under extended basis gigi tiruan
2. Untuk membuat post-dam
3. Terjadi resorpsi tulang alveolar yang lokal ataupun menyeluruh yang menyebabkan GT
tidak tepat lagi
4. Gigi tiruan sudah longgar
5. Desain rangka protesa masih terletak baik pada gigi pengunyah
6. Elemen tiruan tidak aus berlebihan, patah, atau rusak
7. Bila basis gigi tiruan sudah terlihat buruk, karena pemakaian untuk jangka waktu lama
27

8. Relining berkali-kali
9. Oklusi rahang atas dan rahang bawah bisa dipertahankan
10. Elemen GTL tidak patah, rusak atau aus berlebih
11. Bahan basisnya telah berubah warna.
12. Apabila landasan GTL berubah warna, porositas

Cara Memperbaiki
Perbaikan
Di reparasi ulang, dilihat bagian mana yang kurang
Longgar : relining/rebasing
Kesalahan oklusi : giginya di bongkar
Kesalahan fitting surface : pada pencetakan model kerja
Pencetakan akrilik : kurang press
Ketebalan pada akrilik
Kesalahan pembuatan base plate


28

KONSEP MAPPING











\











GTL MUDAH LEPAS
IO
FAKTOR YANG
MEMPENGARUHI
RETENSI DAN
STABILISASI
HUBUNGAN
DENGAN
PENYAKIT
SISTEMIK
FAKTOR FISIK FAKTOR
MUSKULAR
MEKANIK TEHNIK
MENCETAK
PERAWATAN
REBASING
MMR
RELINING
REPARASI
29

BAB III
PENUTUP
Kesimpulan
Gigi tiruan lengkap yang sudah longgar dikarenakan oleh kehilangan retensi dan
stabilisasinya. Retensi dipengaruhi oleh faktor fisiologis, faktor mekanis, faktor fisik, dan
faktor psikologis. Sedangkan stabilisasi dipengaruhi oleh perluasan basis, dimensi vertikal dan
relasi sentris harus sesuai, oklusal balance, dan penyusunan gigi atrifisial mengikuti kurva.
Retensi dipengaruhi oleh keadaan didalam rongga mulut pasien, sedangkan stabilisasi
dipengaruhi oleh desain dari gigi tiruan lengkap tersebut. Dampak apabila pasien tetap
menggunakan gigi tiruan lengkap yang longgar diantaranya adalah penurunan fungsi,
penurunan vertikal dimensi, dislokasi TMJ. Pemakaian GTL yang longgar juga akan
mengiritasi jaringan lunak dan menyebabkan mukosa flabby akibat dari basis gigi tiruan yang
tidak pas. Maka dari itu, perlu dilakukan perbaikan pada gigi tiruan lengkap yang sudah
longgar. Perbaikan gigi tiruan lengkap dapat menggunakan cara relining atau rebasing. Pada
kasus di skenario ini, gigi tiruan masih bagus, hanya saja fitting surfacenya yang kurang baik.
Sehingga, pada kasus ini akan dipilih perbaikan gigi tiruan lengkap dengan cara relining.


30

DAFTAR PUSTAKA



Basker, RM. Prostethetic Treatment of the Edentolous Patient. 4th edition.BlackWell.
Damayanti, Lisda. 2009. Perawatan Pasien Lansia dengan Flat Ridge/Flabby Tissue.
Tidak Diterbitkan. Sumatra Utara: Universitas Sumatra Utara
ocw.usu.ac.id/course/.../pt_241_slide_percetakan.pdf