Anda di halaman 1dari 12

VI1

VI
Penjabaran Rencana ke
Program/Proyek:
Analisis Kelayakan


Tujuan Instruksional
Setelah selesai mengikuti Bab VI ini, peserta kuliah diharapkan telah mengenal dan
memahami cara-cara (metode dan teknik) analisis kelayakan proyek dalam rangka
menjabarkan rencana ke program/proyek.

Sasaran Instruksional
Untuk mencapai tujuan di atas, dirumuskan sasaran-sasaran yaitu untuk mengenali dan
memahami hal-hal sebagai berikut:
1) Mengenal berbagai aspek dalam analisis kelayakan proyek.
2) Memahami format umum isi analisis/studi kelayakan proyek.

Bahan Bacaan
Bahan bacaan di bawah ini disusun tidak berdasar urut abjad nama penulis, tapi
berdasar ururan isi tulisan dalam menanggapi sasaran-sasaran instruksional di atas.

Bahan Bacaan Pustaka Asli/Sumber
Kode Judul
Artikel
VI-A
Analisis Kelayakan
Proyek
Patton, C.V.; dan Sawicki, D.S. 1986. Basic
Methods of Policy Analysis & Planning.
Prentice-Hall, Englewood Cliffs, NJ., Chapter 5,
"Establishing Evaluation Criteria", Khususnya pp.
156-174: "Commonly Employed Evaluation
Criteria/Technical Feasibility/ Economic and
Financial Possibility/ Political
Feasibility/Administrative Operability.
(bersambung)
VI2
Bahan Pustaka (Lanjutan)
Bahan Bacaan Pustaka Asli/Sumber
Kode Judul
Artikel
VI-B
Studi Kelayakan
Proyek
Husnan, S.; dan Suwarsono. 1994. Studi Kelayakan
Proyek. Edisi Ketiga. Unit Penerbit dan
Percetakan AMP YKPN, Yogyakarta.



Pencapaian Sasaran Instruksional
Untuk mencapai sasaran tersebut di atas, perlu dibaca dengan seksama bahan-bahan
bacaan tersebut di atas dengan rincian sebagai berikut

Sasaran Instruksional
(Pengenalan dan pemahaman)
Pustaka sumber/asli Bahan kuliah
(halaman-halaman)
1) Aspek-aspek dalam kelayakan
proyek
Patton; dan Sawicki,. 1986 Artikel VI-A
dan
Artikel VI-B
2) Format umum analisis/studi
kelayakan proyek
Husnan,; dan Suwarsono.
1994.
Artikel VI-B



VI-A1
LAMPIRAN BAB VI
ARTIKEL A

Analisis Kelayakan Proyek

Sumber:
Patton, C.V.; dan Sawicki, D.S. 1986. Basic Methods of Policy Analysis &
Planning. Prentice-Hall, Englewood Cliffs, NJ., Chapter 5, "Establishing
Evaluation Criteria", Khususnya pp. 156-174: "Commonly Employed
Evaluation Criteria/Technical Feasibility/ Economic and Financial Possibility/
Political Feasibility/Administrative Operability.

Diterjemahkan, disingkat, dan dimodifikasi untuk bahan kuliah MPKD UGM,
oleh: Achmad Djunaedi, Tahun Ajaran 2000.

Pengantar
Kelayakan suatu proyek biasanya diukur dengan empat macam kelayakan, yaitu:
Kelayakan teknis, kelayakan ekonomi dan finansial, kelayakan politis, dan kelayakan
administratif. Keempat kelayakan ini diprediksi sebelum suatu proyek dijalankan. Kelayakan
teknis berkaitan dengan pertanyaan apakah secara teknis, proyek tersebut dapat
dilaksanakan? Misal: apakah jembatan yang diusulkan dapat menahan beban lalu lintas yang
akan terjadi diatasnya? Kelayakan ekonomi dan finansial berkaitan dengan biaya dan
keuntungan, sedangkan kelayakan politis berkaitan dengan perkiraan pengaruh proyek
terhadap berbagai peran atau kekuatan politik di masyarakat dan pemerintahan yang terkait
dengan proyek tersebut. Kelayakan administratif mengukur apakah proyek tersebut dapat
diimplementasikan dalam sistem administrasi pemerintahan yang ada. Satu per satu, tiap
macam kelayakan tersebut di bahas di bawah ini.

Kelayakan Teknis
Dua kriteria prinsip yang termasuk dalam katagori teknis adalah: efektivitas dan
ketercukupan (adequacy). Efektif berarti proyek dapat mencapai tujuan yang diharapkan.
VI-A2
Tapi, seringkali ketercapaian tujuan tidak selalu dapat dilacak hanya karena keberadaan
proyek tersebut, sering banyak faktor yang lain ikut mempengaruhi.
Cara paling langsung dan cepat untuk memprediksi kelayakan teknis adalah dengan
cara melihat apakah proyek seperti itu secara teknis dapat dilaksanakan di tempat lain. Tetapi,
perlu diwaspadai faktor-faktor lain yang khas di lokasi mungkin sekali ikut mempengaruhi
keberhasilan proyek di lokasi tersebut, sehingga cara ini pun tidak selalu cocok untuk dipakai.
Beberapa dimensi dalam ke-efektivitas-an meliputi: langsung atau tidakk langsung,
jangka panjang atau jangka pendek, bisa dikuantitatifkan atau tidak, mencukupi atau tidak.
Proyek dikatakan berpengaruh langsung bila pengaruh tersebut memang menjadi tujuan
proyek tersebut; pengaruh tidak langsung merupakan pengaruh ikutan, yang sebenarnya
bukan menjadi tujuan proyek tersebut. Contoh, bila proyek pembangunan mal di temapt
rekreasi pusat kota menciptakan peluang baru berkembangnya kegiatan rekreasi maka ini
dinamakan pengaruh langsung; tapi bila pembangunan ini juga meningkatkan harga tanah
disekitarnya, maka kenaikan harga tanah tersebut merupakan pengaruh tidak langsung.
Katagori pengaruh menjadi jangka panjang dan jangka pendek tergantung macam
program. Seberapa jauh jangka panjang tersebut, sangat relatif, berbeda dari satu program ke
program lain. Sebagai rumus umum, jangka panjang berarti jauh ke masa depan, sedangkan
jangka pendek adalah waktu yang segera tiba. Misal, suatu pembangunan jalur hijau (taman)
dalam jangka pendek mungkin akan menurunkan harga tanah sekitarnya, tapi dalam jangka
panjang mungkin akan menaikkan harga tanah disekitarnya (karena mungkin makin sulit
mencari lahan yang dekat taman yang menyegarkan).
Beberapa pengaruh dapat diukur secara kuantitatif, sedangkan sisanya perlu dicari
cara lain. Contoh: perubahan harga tanah bisa dikuantitatifkan, sedangkan perubahan estetika
lingkungan sulit untuk dikuantitatifkan.
Dalam hal ketercukupan: proyek mungkin tidak dapat mencukupi hal-hal yang
menjadi tujuan atau tidak cukup mengatasi permasalahan. Misal: proyek tidak dapat
membiayai secara penuh semua kegiatan yang diperlukan, jadi harus dipilih kegiatan-kegiatan
utamanya saja (yang taktis).

VI-A3
Kelayakan Ekonomi dan Finansial
Salah satu alasan mengapa disiplin ekonomi mencapai kepopulerannya dalam analisis
kebijakan adalah karena mempunyai konsep-konsep yang terukur. Analis dan pengambil
keputusan lebih menyukai analisis dan informasi yang "keras" yang dapat dikomunikasikan
dengan istilah-istilah kuantitatif. Tiga konsep yang sering dijumpai dalam kelayakan ekonomi,
yaitu: kriteria yang terlihat dan yang tidak terlihat, dapat atau tidak dapat diukur secara
moneter, dan langsung atau tak langsung diukur dengan analisis biaya-keuntunga (cost benefit
analysis).
Secara umum, biaya dan keuntungan yang terlihat (tangible) adalah yang bisa dihitung
dengan jelas. Biaya dan keuntungan yang dapat diukur secara moneter (moneterizable)
bahkan lebih jauh lagi, yaitu dapat dinyatakan dalam ukuran satuan uang (misal: Rupiah); hal ini
dimungkinkan karena kita dapt mengukurnya di pasaran. Dalam hal langsung atau tidak
langsung, tergantung pada tujuan utama proyek. Keuntungan yang menjadi tujuan utama
merupakan pengaruh langsung. Contoh, pembangunan bendungan dengan pembangkit tenaga
listrik mempunyai pengaruh langsung (direct) yaitu bertambahnya tenaga listrik (yang dapat
diukur secara moneter), disamping itu, mempunyai pengaruh tak langsung (indirect) yaiut
menigkatnya kegiatan rekreasi dan perikanan (yang juga dapat diukur secara moneter).
Pengaruh negatif tak langsung juga dapat muncul, misal dalam contoh bendungan di atas, yaitu
tenggelamnya lahan pertanian menjadi bendungan. Di samping itu, dikenal juga biaya peluang
(opportunity cost), yaitu selisih nilai yang didapat bila tidak ada proyek dengan nilai yang
didapat setelah terkena proyek. Misal, nilai lahan sebelum ada proyek sebesar Rp. 5 juta,
sedangkan setelah terkena proyek menjadi Rp. 2 juta, maka biaya peluangnya adalah Rp. 3
juta.
Efisiensi ekonomis berkaitan dengan pemakaian sumber daya (biaya) yang ada
dalam mencapai keuntungan yang maksimal (maksimal dari segi kepuasan masyarakat).
Catatan: efiseinsi dan efektivitas berkaitan tapi tidak boleh dicampur-adukkan. Sebuah proyek
bisa efisien (hemat dalam pembiayaan), tapi mungkin tidak efektif (tidak mencapai tujuan).
Cara yang populer untuk mengukur efisiensi adalah analisis perbandingan biaya lawan
keuntungan (cost-benefit analysis). Proyek efisien bila nilai keuntungan yang (dapat)
VI-A4
diperoleh melebihi nilai biaya yang (akan) dikeluarkan. Hal yang perlu diingat dalam mengukur
keuntungan proyek adalah keterbatasan sumber daya (untuk dipakai bersama-sama oleh
banyak proyek). Bila mengukur proyek satu per satu, maka mungkin layak, tapi bila dikaji
pemakaian bersama sumber daya, mungkin sekali tidak layak (kehabisan sumber daya).
Profitabilitas (profitability) merupakan salah satu ukuran yang dipakai pemerintah
daerah dalam mengkaji usulan proyek atau program. Ukuran ini memperlihatkan selisih antara
pendapatan yang akan diterima pemerintah dikurangi biaya yang harus dikeluarkan oleh
pemerintah berkaitan dengan proyek yang diusulkan. Bila berkaitan dengan proyek
pembangunan fisik (misal: perumahan/ real-estat), profitabilitas ini biasa disebut sebagai analisis
dampak fiskal (fiscal impact analysis).
Efektivitas biaya merupakan ukuran lain, yang berarti dapat mencapai tujuan dengan
biaya yang minimal. Dalam hal ini, semua upaya yang dapat dianggap mencapai tujuan
diperbandingkan dalam hal biaya yang dikeluarkan. Salah satu yang paling sedikit memerlukan
biaya itulah yang paling tinggi efektif biayanya.

Kelayakan Politis
Program atau proyek yang dibiayai dengan dana pemerintah merupakan kebijakan
publik yang harus layak secara politis (dalam arti didukung oleh pihak eksekutif, lagislatif
maupun masyarakat luas pembayar pajak). Dalam kelayakan ini, perlu dicermati pengaruh
proyek yang diusulkan terhadap kekuatan-kekuatan politik. Keuntungan apa saja yang
didapat masing-masing kelompok politik tersebut ? Kajian politik juga berkaitan dengan
keyakinan dan motivasi tiap pemeran politik.
Membuat keputusan apakah suatu proyek layak secara politis merupakan usaha yang
berbahaya, karena yang layak hari ini mungkin tidak layak besok pagi. Situasi politik mudah
berubah. Meskipun demikian, ada lima kriteria kelayakan politis yang dapat dianalisis, yaitu:
dapat diterima tidaknya (acceptability), kesesuaian (appropriateness), merupakan tanggapan
terhadap kebutuhan atau bukan (responsiveness), sesuai perundang-undangan (legality), dan
kesama-rataan (equity).
VI-A5
Dapat diterima tidaknya (acceptibility) berkaitan dengan: apakah kebijakan (usulan
proyek) tersebut dapat diterima oleh pemeran-pemeran politik dalam proses pengambilan
keputusan ? apakah klien dan pemeran lainnya dapat menerima kebijakan baru ?
Sesuai atau tepat tidaknya (appropriateness) suatu proyek berkaitan dengan jawaban
terhadap pertanyaan: apakah tujuan proyek mengenai sasaran yang dituju atau diperlukan oleh
masyarakat ? Hal-hal yang berkaitan, antara lain: nilai-nilai kemanusiaan, hak-hak masyarakat,
pendistribusian kembali, atau sejenisnya.
Merupakan tanggapan terhadap kebutuhan atau bukan (responsiveness) berkaitan
dengan diterima tidaknya dan sesuai tidaknya tersebut di atas serta persepsi kelompok sasaran
terhadap proyek: apakah merupakan tanggapan terhadap kebutuhan mereka atau bukan ?
Misal, suatu proyek dapat dilaksanakan secara efisien (hemat), efektif (mencapai tujuan yang
diharapkan oleh proyek), tapi ternyata tidak dibutuhkan oleh masyarakat.
Kesama-rataan (equity) berkaitan dengan distribusi pengaruh proyek ke setiap
kelompok masyarakat. Suatu proyek jarang dapat memuaskan semua pihak scara merata.
Tingkat kesama-rataan yang lebih tinggi berarti lebih banyak yang diuntungkan daripada yang
tidak dapat keuntungan dari proyek yang diusulkan. Dalam hal ini, kelayakan ekonomis
(efisien, profitabilitas) biasanya tidak mengindahkan pertimbangan kesama-rataan ini.

Kelayakan Administratif
Bila suatu proyek telah dikaji layak dari segi teknis, ekonomis maupun politis, tapi
tidak dapat diimplementasikan dalam sistem administrasi pemerintahan yang ada, maka proyek
tersebut mendapat masalah. Kelayakan administratif berkaitan dengan: kewenangan
(authority), komitmen kelembagaan (institutional commitment), kemampuan (capability),
dan dukungan organisasional (organizational support ).
kewenangan (authority) untuk mengimplementasikan suatu kebijakan, menjadikannya
suatu program atau proyek, sering merupakan kriteria yang kritis. Apakah institusi yang akan
melaksanakan benar-benar mempunyai wewenang untuk melakukan perubahan yang
diperlukan? Mempunyai wewenang untuk bekerja sama dengan instansi terkait? Untuk
menentukan prioritas ?
VI-A6
Komitmen kelembagaan (institutional commitment) dari lembaga atasan dan
lembaga bawahan merupakan hal yang penting. Tidak hanya unsur pimpinan, tapi juga unsur
pegawai pelaksana harus komit (setuju, taat) terhadap implementasi kebijakan tersebut.
Kemampuan (capability) juga perlu dipunyai, dalam hal sumber daya manusia
maupun pembiayaan. Apakah institusi pelaksana mampu melaksanakan yang diminta ?
Apakah staf dan karyawannya mempunyai ketrampilan atau keahlian yang diperlukan ?
Apakah institusi pelaksana mempunyai kemampuan finansial untuk mengimplemen-tasikan
kebijakan tersebut ?
Dukungan Organisasional (organizational support) juga diperlukan, karena tidak
cukup hanya dengan kewenangan, kemampuan, dan komitmen saja. Apakah dukungan yang
berupa peralatn, fasilitas fisik, dan sebagainya, tersedia ? bila belum tersedia, apakah dapat
disediakan bila kebijakan tersebut dilaksanakan ?
Kelayakan politis ini dapat diilustrasikan dalam hal kerjasama pembangunan prasarana
perkotaan antar dua ibukota kabupaten yang masing-masing berada di dua propinsi yang
berbeda. Bila dua korban berdekatan tersebut membentuk suatu otoritas bersama, timbul
pertanyaan, antara lain: apakah kedua kota tersebut mempunyai wewenagn untuk langsung
bekerjasama? (padahal mereka berada di dua propinsi yang berbeda) perlu ijin Mendagri
dan Gubernur masing-masing; apakah otoritas yang dibentuk mempunyai wewenagn di dua
wilayah yang berbeda propinsinya? apakah instansi-instansi di kedua propinsi yang berbeda
mau (komit) dan mempunyai wewenang untuk bekerja sama dengan otoritas tersebut?

Tambahan dari Diskusi Kelas:
Kelayakan Ekologis dan Kelayakan Sosial-Budaya
Suatu usulan proyek perlu dikaji dampaknya dari segi ekologis, dengan mengadakan
Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL) seperti dibahas dalam bagian kuliah
tentang "Dampak Lingkungan". Demikian pula, kajian dampak sosial budaya juga perlu
dilakukan sebagai bagian dari studi kelayakan proyek (seperti dibahas dalam kuliah mengenai
"Dampak Sosial"). Contoh dampak sosial: terjadinya ketegangan sosial" antara pekerja
industri tambang di lokasi terpencil dengan kondisi sosial budaya penduduk setempat di
sekitar lokasi pertambangan tersebut. Ketegangan sosial tersebut bisa meningkat menjadi
kerusuhan sosial.

VI-B1
LAMPIRAN BAB VI
ARTIKEL B

Studi Kelayakan Proyek

Sumber:
Husnan, S.; dan Suwarsono. 1994. Studi Kelayakan Proyek. Edisi Ketiga.
Unit Penerbit dan Percetakan AMP YKPN, Yogyakarta.
Bab 1: "Pendahuluan", hal. 1-11
Bab 2: "Desain Studi Kelayakan", hal 13-25
Bab29: "Laporan Studi Kelayakan Proyek", hal. 341-352

Disingkat, disadur, dan dimodifikasi untuk bahan kuliah MPKD UGM, oleh:
Achmad Djunaedi, Tahun Ajaran 2000.

Pengertian Studi Kelayakan Proyek
Studi kelayakan proyek (project feasibility study) diartikan sebagai "penelitian
tentang dapat tidaknya suatu proyek dilaksanakan dengan berhasil" (Husnan dan
Suwarsono, 1994: 4). Secara umum, suatu studi seperti ini menyangkut tiga aspek, yaitu:
(1) manfaat ekonomis proyek tersebut bagi proyek itu sendiri, dalam arti apakah
keuntungannya lebih besar daripada biaya atau resikonya;
(2) manfaat ekonomis proyek tersebut dilihat dari kepentingan nasional (ekonomi makro);
(3) manfaat sosial proyek tersebut dilihat dari kepentingan masyarakat sekitar proyek

Tujuan Studi Kelayakan Proyek
Studi kelayakan proyek bertujuan untuk "menghindari keterlanjuran penanaman modal
yang terlalu besar untuk kegiatan yang ternyata tidak menguntungkan" (Husnan dan
Suwarsono, 1994:7). Umumnya, suatu studi seperti ini disusun untuk menjawabb butir-butir
pertanyaan sebagai berikut:
(1) Apa saja ruang lingkup (bidang) kegiatan proyek?
(2) Siapa yang akan menjadi pihak pengelola?
(3) Apa saja faktor-faktor yang menjadi kunci keberhasilan proyek?
VI-B2
(4) Saranan dan fasilitas apa saja yang diperlukan proyek?
(5) Apa saja hasil-hasil yang diharapkan dari proyek dan berapa biaya untuk mewujudkan
hasil-hasil tersebut?
(6) Apa akibat-akibat (dampak) dan manfaat proyek tersebut?
(7) Apa saja langkah-langkah (jadwal dan metode) yang diperlukan untuk menjalankan
proyek tersebut?
Intensitas (kedalaman) studi untuk berbagai proyek berbeda, tergantung pada hal-hal sebagai
berikut:
(a) besarnya dana yang diinvestasikan;
(b) tingkat kepastian/ketidakpastian hasil proyek;
(c) kerumitan (kompleksitas) unsur-unsur yang mempengaruhi proyek.
Suatu studi kelayajan proyek biasanya diperlukan oleh: penanam modal (investor), pemberi
pinjaman modal (kreditur/bank), dan Pemerintah (mengkaji manfaat proyek untuk
perekonomian nasional/daerah).

Aspek-aspek Studi Kelayakan Proyek
Umumnya, suatu studi kelayakan proyek perlu membahas aspek-aspek: pasar, teknis,
keuangan, hukum dan ekonomi negara. Hal-hal yang dikaji dari setiap aspek secara ringkas,
sebagai berikut:
(1) Aspek Pasar (dan pemasaran)
(a) permintaan (demand)
(b) penawaran (supply)
(c) harga/biaya
(d) program pemasaran
(e) perkiraan penjualan

(2) Aspek Teknis
(a) studi/pengujian pendahuluan (yang pernah dilakukan)
(b) optimasi skala produksi
(c) ketepatan proses produksi yang dipilih
VI-B3
(d) ketepatan pemilihan sarana produksi (mesin-mesin dan perlengkapan)
(e) perlengkapan dan pekerjaan tambahan
(f) penanganan limbah produksi
(g) ketepatan tata letak fasilitas produksi
(h) kesesuaian lokasi dan tapak produksi
(i) tata kala kerja
(j) kajian sosial terhadap teknologi yang dipakai

(3) Aspek Keuangan
(a) dana yang diperlukan untuk investasi
(b) sumber-sumber anggaran
(c) taksiran penghasilan, biaya, dan rugi/laba
(d) manfaat dan biaya (finansial)
(e) proyeksi keuangan

(4) Aspek Manajemen
(a) Manajemen selama masa pembangunan proyek (pengelola, tata kala, pelaku studi-
studi);
(b) Manajemen dalam masa pengoperasian (benttuk dan struktur organisasi, deskripsi
dan spesifikasi jabatan, personalia, jumlah SDM)

(5) Aspek Hukum
(a) bentuk badan hukum/badan usaha
(b) jaminan terhadap pinjaman
(c) surat-surat legal: akta, sertifikat, izin, yang diperlukan

(6) Aspek Ekonomi dan Sosial; terutama kajian pengaruh proyek terhadap
(a) penghasilan negara
(b) devisa (yang bisa dihemat dan yang bisa diperoleh)
(c) penambahan dan pemerataan kesempatan kerja
(d) industri lain terkait
VI-B4
(e) kondisi sosial masyarakat sekitar

Laporan Studi Kelayakan Proyek
Secara umum, isi laporan studi kelayakan meliputi bagian-bagian, sebagai berikut:
(1) Ringkasan dan Kesimpulan
(2) Profil pengusul proyek
(3) Latar Belakang, Tujuan dan Deskripsi Proyek
(4) Kajian Aspek-aspek (pasar, teknis, keuangan, manajemen, hukum, sosial ekonomi)
(5) Kesimpulan dan Saran (kesimpulan kondisi pengusul dan aspek proyek; saran
layak/tidaknya, catatan, dan jadwal)

Beberapa Buku tentang Studi Kelayakan Proyek
Chandra P. 1980. Projects: Preparation, Appraisal, Implementation. Tata McGrawHill,
New Delhi.

Sutoyo, S. 19xx. Studi Kelayakan Proyek: Konsep dan Teknik . Seri Manajemen Nomor
66. LPPM, Jakarta