Anda di halaman 1dari 41

LAPORAN HASIL PRAKTEK PEMESINAN

(MESIN BUBUT)













NAMA : Dimas Fathur Rahman
NIM : 131211039
KELAS : IMB
ABSEN : 09



POLITEKNIK NEGERI BANDUNG ( POLBAN ) Alamat: Jl.Gegerkalong Hilir, Ds. Ciwaruga Kotak
Pos 1234 Bandung Telepon: 022-2013789





KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah melimpahkan rahmat dan karunianya
sehingga pada akhirnya penulis dapat menyelesaikan laporan praktek mesin bubut .

Dengan adanya praktek ini telah menambah wawasan dalam hal teknologi keteknikan yang sangat di
butuhkan oleh seorang mahasiswa agar menjadi seorang mahasiswa yang mampu bersaing di dunia
industri logam.

Penulis juga berterima kasih atas semua pihak yang telah membantu dalam laporan praktek ini , baik
secara langsung maupun tidak langsung terutama Bpk Purgiyanto,M.Eng selaku dosen pembimbing.
















DAFTAR ISI
Kata Pengantar
Daftar Isi
Bab 1 Pendahuluan
1.1 Latar Belakang
1.2 Tujuan
1.3 Manfaat
Bab 2 Teori Dasar
2.1 Mesin Bubut
2.2 Defnisi Mesin Bubut
2.3 Bagian-bagian Mesin Bubut
2.4 Jenis-jenis Mesin Bubut
2.5 Jenis-jenis Pahat
Bab 3 Langkah Kerja
3.1 Keselamatan Kerja
3.2 Alat dan Bahan
3.3 Langkah Persiapan
3.4 Proses Pembuatan (Poros Drill Chuck)
3.4.1 Facing
3.4.2 Center Drill
3.4.3 Pembubutan Memanjang 1
3.4.4 pembubutan memanjang 2





BAB 1 PENDAHULUAN

Latar Belakang
Pada saat sekarang ini, perkambangan ilmu pengetahuan dan teknologi sudah
sangat pesat. Sehingga membutuhkan tenaga ahli untuk dapat menggunakan alat-alat teknologi
tersebut.
Praktikum pemesinan khususnya dalam pembubutan merupakan langkah awal
untuk membuat mahasiswa agar dapat mengopersikannya alat industri. Karena tanpa ada campur
tangan menusia maka alat-alat tersebut tidak dapat beroperasi atau bekerja dengan baik.
Jadi praktikum ini sebagai langkah awal untuk membawa kita pada dunia ilmu
pengetahuan dan teknologi dimana kita dapat melakukan berbagai pekerjaan baik itu dalam dunia
Industri maupun dalam lingkungan masyarakat.

Tujuan

Mahasiswa dapat mengetahui komponen-komponen mesin bubut serta fungsinya.
Mahasiswa dapat memahami dan mengerti gambar kerja.
Mahasiswa dapat melaksanakan kerja dengan efisien (apa yang dikerjakan terlebih dahulu).
Mahasiswa dapat mengoperasikan mesin bubut dan menguasai cara pembubutan dengan benar.

1.3 Manfaat
1. Mahasiswa dapat menerapkan dari teori yang telah dipelajari pada teknik pemesinan.
2. Mahasiswa dapat membuat ide-ide kreatif yang bisa berguna di masa yang akan datang.
3. Mahasiswa dapat modal dasar untuk masuk dalam dunia kerja.
4. Mahasiswa dapat menyalurkan imu yang didapat kepada orang lain.





Bab 2 Teori Dasar

2.1 Mesin Bubut
Mesin ini biasanya digunakan untuk mengerjakan benda kerja yang berbentuk selindris
dengan sistem kerja tool bergerak kearah kanan dan kiri atau bergerak mendekati dan menjauhi
operator. Sedangkan benda kerja berputar pada sumbu dengan arah putaran searah jarum jam atau
berlawanan arah jarum jam.
2.2 Defnisi Mesin Bubut
Mesin bubut adalah mesin perkakas yang terbuat dari bahan baja yang berfungsi untuk membuat
benda kerja dengan gerak utama berputar. Prinsip kerja mesin bubut adalah benda kerja berputar
searah jarum jam atau berlawanan arah jarum jam dengan dengan melakukan gerak makan dan
pahat bergerak ke arah kiri dan kanan dengan melakukan gerak potong.
2.3 Bagian-bagian Mesin Bubut

1. Spindle Change Switch
2. Spindle Change Lever A
3. Spindle Change Lever B
No 1,2,3 digunakan untuk merubah kecepatan putar (mrngatur kecepatan pada speed Gear Box).
Pengaturan kecepatan dilakukan dengan merubah posisi handle-handlenya.
4. Left and Right Thread Change Lever
Digunakan pada proses pembuatan ulir, yaitu untuk mengatur pembuatan ulir kanan atau kiri.
5. Pitch and Feed Selector Lever
6. Pitch and Feed Selector Lever
7. Main Switch
Saklar utama untuk menghidupkan atau mematikan mesin bubut.
8. Coolant Pump Switch
Untuk menghidupkan pompa cooling oil.
9. Spindle Forward-Stop-Reserve Lever
Berfungsi untuk merubah putaran dari feed rod.
10. Compound Rest Feed Lever
Untuk menggerakkan compound rest tanpa menggerakkan carriage.
11. Carriage Longitudinal Feed Handwheel
Engkol yang berfungsi untuk menggerakkan carriage secara manual dalam arah longitudinal.
12. Split Nut Lever
Menggerakkan split nut yang nantinya akan memutar lead screw.
13. Saddle Lock Screw
Mengunci saddle agar tidak bergerak dan dalam keadaan stabil.
14. Longitudinal and Crosws Power Feed Lever
Menjalankan pembubutan otomatis dan dapat menggerakkan carriage dalam arah longitudinal
maupun melintang.
15. Tailstock Set Over Screw
Untuk menyetel kedudukan tailstock yang biasanya dilakukan pada pembubutan tirus.
16. Eretan Kepala Lepas
Menggerakkan ujung dari tailstock biasanya dilakukan pada pembubutan tirus.
17. Tailstock Eccentric Locking Lever
18. Pengonci Chuck
19. Tailstock Locking Nut
No. 17,18,19 pada prinsipnya digunakan untuk mengunci kedudukan tailstock.
20. Cross Slide Handwheel
Digunakan untuk menggerakkan carriage dalam arah melintang secara manual.

2.4 Jenis-jenis Mesin Bubut

1. Mesin bubut standart




2. Mesin bubut korsel.





3. Mesin bubut tugas berat.
4. Mesin bubut terret vertical.


5. Mesin bubut otomat.




2.5 Jenis-jenis Pahat

Berdasarkan bentuknya,pahat bubut diatas dari kiri ke kanan adalah:
pahat sisi kanan
pahat pinggul/champer kanan
pahat sisi/permukaan kanan
pahat sisi/permukaan kanan(lebih besar)
pahat ulir segitiga kanan
pahat alur
pahat alur segitiga(kanan kiri)
paht ulir segitiga kiri
pahat sisi kiri
pahat pinggul kiri
pahat alur lebar









Bab 3 Langkah Kerja

3.1 Keselamatan Kerja
a) Peralatan keselamatan kerja di bengkel mesin
Baju kerja lengan pendek (werpak)
Sepatu dengan alas/sol tidak licin (safety shoes)
Topi/ikat kepala apabila rambut panjang
Kacamata safety (googles)
Masker hidung apabila bahan yang dikerjakan menimbulkan debu/serbuk.
Alat pembersih lantai
Lampu penerangan
Alat pemadam kebakaran

b) Prosedur keselamatan kerja pada proses pembubutan.
Kotak sekering harus tertutup rapat.
Pada saat mengganti roda gigi dipastikan tidak ada yang menghidupkan mesin.
Pada saat akan membubut pastikan:
kunci cekam sudah dilepas;
tidak ada bagian tubuh/pakaian operator yang dapat terlilit putaran benda kerja/cekam
bubut;
gunakan penyangga benda kerja sekiranya benda melenting dan dapat lepas / bengkok.

3.2 Alat dan Bahan

1. Pahat Sayat Kanan
2. Kunci L
3. Center Putar
4. Jangka Sorong
5. Chuck Drill
6. Kaca Mata
7. Center Drill
8. Gambar Kerja
9. Palu
10.Kunci Cekam
11.Kunci Tool Post
12.Kuas
13. Kunci Inggris


3.3 Langkah Persiapan
1. Periksa dan persiapkan alat dan bahan yang akan dipergunakan.
2. Pasangkan center putar pada chuck di kepala lepas

Masukan center putar kedalam chuck di kepala lepas ( panah hijau), dengan di sedikit hentakan
Majukan center putar sekitar 30 mm dengan memutar eretan kepala lepas dengan memutar
kearah kanan ( panah ungu)
Apabila terkunci (tidak dapat diputar), putar pengonci chuck kearah kiri (panah biru)
3. Setting pahat yang akan digunakan pada tool post






Pasang pahat sayat kanan ke tool post ( panah biru)
Kencangkan pahat dengan memutar dua mur pahat pada tool post (panah hitam) kearah kanan
menggunakan tangan hingga menyentuh pahat.
Kencangkan kembali dengan kunci L dengan memutarkan ke kanan, hingga pahat terkunci kuat.
Putar kunci tool post kearah kiri (panah oren), ubah posisi tool post sebesar 15 kearah kanan
(panah kuning)







Geserkan tool post mendekati kepala lepas dengan mengunakan eretan melintang ( putar
kearah kanan)
Posisikan pahat setinggi ujung center putar , dengan membuka kunci tinggi pahat (panah
hijau), putar kanan atau kiri penyetel tinggi pahat ( panah ungu), lalu kunci kembali (pana
merah)

Ubah posisi tool post kembali pada 0.



4. Ukur dimensi benda kerja sebelum dibubut, mengunakan
jangka sorong
5. Pasang benda kerja pada chuck di kepala tetap dengan bantuan kunci chuck dan disenterkan.
Masukan bahan kerja kdalam lubuang
Masukan kunci kelubang kunci (panah ungu)
Putar kearah kanan (menguatkan)
Lepas kunci








5. Pilih kecepatan putar spindle yang sesuai dengan benda kerja, dengan rumus:
N=


N=



Ket: N = kecepatan putar mesin (rpm) =

= 167.61 rpm
Vc = kecepatan potong
= satuan ( 3.14)
d = diameter (mm)
6. Setting kecapatan mesin sesuai perhitungan ( BERLAKU DISETAP DIAMETER BARU)

Melhat tabel kecepatan (panah merah), dan membaca kode kecepatan
yang dibutuhkan (RIII, 2)
Setting tuas pengatur kecepatan sesuai kode kecepatan yang dibutuhkan
Tekan tombol aliran listrik (panah oren)
Tarik tombol emergency (panah hitam)









3.4 Proses Pembuatan (Poros Drill Chuck)
3.4.1 Facing

1. Miringkan tool post sekitar 8-15 derajat ke kiri, lalu kunci dengan kunci tool post
2. Dekatkan pahat dengan bahan dengan mengerat tool post, dengan cara memutar eretan melintang
kearah kiri.
3. Sentuhkan atau dekatkan ujung pahat dengan benda kerja.
4. Geser pahat bubut menjauhi benda benda kerja (mundur), dengan bantuan eretan atas yang diputar
kearah kiri.
5. Atur atau setting nonius pada eretan atas pada posisi nol (0)
6. Setelah itu, atur tebal pemakanan pada saat membubut muka, dengan menggunakan eretan tool post
7. Nyalakan mesin
8. Mulailah membubut muka (facing)
Putar eretan atas kearah kanan, untuk mulai makan bahan
Putar dengan pelan (konstan), agar bahan halus
Maju hingga center bahan ( setengah diameter)
Apabila sudah, tarik kembali dengan memutar kekiri eretan atas
Matikan mesin, untuk mengecek halus atau tidaknya permukaan
Lakukan hal yang sama hingga permukaan halus









3.4.2 Center Drill

1. Lepaskan center putar dari kepala lepas
2. Pasang Center Drill pada Chuck Drill
3. Pasangkan kesatuan ke chuck di kepala lepas, dengan sedikit hentakan
3. Dekatkan kepala lepas pada bahan, dengan cara didorong perlahan
4. Kunci kepala lepas dengan memutar pengonci kepala lepas kearah kanan, dekatkan Center Drill pada
bahan dengan menggunakan eratankepala lepas.
5. Dekatkan dan arahkan ke center, kira-kira selebar kertas
6. Apabila posisi sudah pas, atur kecepatan N=


= 1061 rpm
7. gunakan kecepatan yang mendekati dan bisa digunakan, jadi gunakan kecepatan 740 rpm
7. Mulalilah men-Drill, dengan cara memutar eretan kepala lepas secara perlahan
8. Men-Drill sampai setengah ujung center drill
9. Setelah selsai tarik Center Drill, dan matikan mesin.
10. Tarik kembali kepala lepas lalu ganti chuck bor dengan center putar


138 mm


38 mm






3.4.3 Pembubutan Memanjang 1
(Bubut Bertingkat)
Step 1





123.5mm


1.Tandakan bahan dengan high geat .
Lepaskan bahan dari chuck kepala lepas
Letakan bahan di meja rata lalu dekatan dengan high heat yang sudah diatur ketinggiannya
123.5mm
Goreskan sedikit
2. Masukan kembali bahan kedalam chuck kepala lepas, masukan bahan dibelakang tanda goresan, lalu
kunci
3. Tekan ujung bahan dengan center putar dengan cara
Majukan kepala lepas mendekati kepala tetap
Kunci kepala lepas
Majukan center putar dengan etretan kepala lepas, hingga masuk ujung centerputar ke lubang
yang sudah dibuat
Kunci chuck dengan memutar pengunci chuck
4. tes kerapatan dengan memutar chuck kepala tetap, apabila ujung center putar berputar artinya
kerapatan sudah bagus, apabila belum tekan lagi kepala kepala lepas lebih dalam dan di kunci.
5. Setting kecepatan mesin dengan kecepatan awal saat mem facing ( 190 rpm)
6. Sentuh benda kerja dengan dimajukan menggunakan eretan atas, dan Nol kan skala eretan atas, Tarik
kembali
36 mm


7. Geserkan pahat ke ujung kanan benda kerja, dengan menggunakan eretan melintang yang diputar
kekanan.
8. Putarkan kembali eretan atas ke skala nol.
9. Nyalakan mesin dengan mendorong tuas on, yang ada di badan tool post
10. Putarkan skala eretan atas untuk pemakanan bubut memanjang 0.5mm, geserkan tool post
kesebalah kiri dengan memutar eretan melintang hinggan kegaris yang sudah ditandakan.
11. Setelah selesai, geser kembali toolpost ke arah kanan, tambahkan skalanya 0.5mm lagi ( menjadi
1mm)
12. Lakukan hal yang sama sampai menyisakan 0.5 mm dari target ( 2mm), setelah bersisa 0.5mm
mulailah membubut panjang dengan presisi dan halus dengan toleransi 0.1 mm.
13. setelah selsai matikan mesin, dan geser kembali toolpost kesebelah kanan., cek kembali diameter
bahan.

















STEP 2





7 mm 116.5 mm



1. Menhitung panjang yang dibutuhkan ( 116.5 mm) dengan pengukur dalam jangka sorong
2. tempelkan pengukur dalam jangka sorong dengan bahan
3. Posisikan pahat sepajang pengukur dalam janka sorong, dengan memutar eretan melintang
4.Sentuh sedikit bahan dengan pahat, dengan eretan atas, lalu tandai sedikit., dengan menyalakan
mesin, sehinggam membuat garis.
5. Tarik eretan atas, dan matikan mesin
6. Geserkan pahat ke ujung kanan benda kerja, dengan menggunakan eretan melintang yang diputar
kekanan.
7. Putarkan kembali eretan atas ke skala nol.
8. Nyalakan mesin dengan mendorong tuas on, yang ada di badan tool post
9. Putarkan skala eretan atas untuk pemakanan bubut memanjang 0.5mm, geserkan tool post
kesebalah kiri dengan memutar eretan melintang dengan halus hinggan kegaris yang sudah ditandakan.
10. Setelah selesai, geser kembali toolpost ke arah kanan, tambahkan skalanya 0.5mm lagi ( menjadi
1mm)
11. Lakukan hal yang sama sampai menyisakan 0.5 mm dari target ( 7mm), setelah bersisa 0.5mm
mulailah membubut panjang dengan presisi dan halus dengan toleransi 0.1 mm.
13. setelah selsai matikan mesin, dan geser kembali toolpost kesebelah kanan.
29 mm


STEP 3





7 mm 32 mm 84.5 mm



1. Menhitung panjang yang dibutuhkan ( 84.5 mm) dengan pengukur dalam jangka sorong
2. tempelkan pengukur dalam jangka sorong dengan bahan
3. Posisikan pahat sepajang pengukur dalam janka sorong, dengan memutar eretan melintang
4.Sentuh sedikit bahan dengan pahat, dengan eretan atas, lalu tandai sedikit., dengan menyalakan
mesin, sehinggam membuat garis.
5. Tarik eretan atas, dan matikan mesin
6. Geserkan pahat ke ujung kanan benda kerja, dengan menggunakan eretan melintang yang diputar
kekanan.
7. Putarkan kembali eretan atas ke skala nol.
8. Nyalakan mesin dengan mendorong tuas on, yang ada di badan tool post
9. Putarkan skala eretan atas untuk pemakanan bubut memanjang 0.5mm, geserkan tool post
kesebalah kiri dengan memutar eretan melintang dengan halus hinggan kegaris yang sudah ditandakan.
10. Setelah selesai, geser kembali toolpost ke arah kanan, tambahkan skalanya 0.5mm lagi ( menjadi
1mm)
11. Lakukan hal yang sama sampai menyisakan 0.5 mm dari target ( 4mm), setelah bersisa 0.5mm
mulailah membubut panjang dengan presisi dan halus dengan toleransi 0.1 mm.
13. setelah selsai matikan mesin, dan geser kembali toolpost kesebelah kanan.

25 mm


STEP 4





24 mm 60.5mm


1. Menhitung panjang yang dibutuhkan ( 60.5 mm) dengan pengukur dalam jangka sorong
2. tempelkan pengukur dalam jangka sorong dengan bahan
3. Posisikan pahat sepajang pengukur dalam janka sorong, dengan memutar eretan melintang
4.Sentuh sedikit bahan dengan pahat, dengan eretan atas, lalu tandai sedikit., dengan menyalakan
mesin, sehinggam membuat garis.
5. Tarik eretan atas, dan matikan mesin
6. Geserkan pahat ke ujung kanan benda kerja, dengan menggunakan eretan melintang yang diputar
kekanan.
7. Putarkan kembali eretan atas ke skala nol.
8. Nyalakan mesin dengan mendorong tuas on, yang ada di badan tool post
9. Putarkan skala eretan atas untuk pemakanan bubut memanjang 0.5mm, geserkan tool post
kesebalah kiri dengan memutar eretan melintang dengan halus hinggan kegaris yang sudah ditandakan.
10. Setelah selesai, geser kembali toolpost ke arah kanan, tambahkan skalanya 0.5mm lagi ( menjadi
1mm)
11. Lakukan hal yang sama sampai menyisakan 0.5 mm dari target ( 4mm), setelah bersisa 0.5mm
mulailah membubut panjang dengan presisi dan halus dengan toleransi 0.1 mm.
13. setelah selsai matikan mesin, dan geser kembali toolpost kesebelah kanan.


21 mm


STEP 5


19mm
19 mm

22.5 mm


1. Menhitung panjang yang dibutuhkan ( 22.5 mm) dengan pengukur dalam jangka sorong
2. tempelkan pengukur dalam jangka sorong dengan bahan
3. Posisikan pahat sepajang pengukur dalam janka sorong, dengan memutar eretan melintang
4.Sentuh sedikit bahan dengan pahat, dengan eretan atas, lalu tandai sedikit., dengan menyalakan
mesin, sehinggam membuat garis.
5. Tarik eretan atas, dan matikan mesin
6. Geserkan pahat ke ujung kanan benda kerja, dengan menggunakan eretan melintang yang diputar
kekanan.
7. Putarkan kembali eretan atas ke skala nol.
8. Nyalakan mesin dengan mendorong tuas on, yang ada di badan tool post
9. Putarkan skala eretan atas untuk pemakanan bubut memanjang 0.5mm, geserkan tool post
kesebalah kiri dengan memutar eretan melintang dengan halus hinggan kegaris yang sudah ditandakan.
10. Setelah selesai, geser kembali toolpost ke arah kanan, tambahkan skalanya 0.5mm lagi ( menjadi
1mm)
11. Lakukan hal yang sama sampai menyisakan 0.5 mm dari target ( 3 mm), setelah bersisa 0.5mm
mulailah membubut panjang dengan presisi dan halus dengan toleransi 0.1 mm.
13. setelah selsai matikan mesin, dan geser kembali toolpost kesebelah kanan.






STEP 6


24 mm


10.5mm 134 mm
1. Buka kunci kepala lepas, lalu tarik kepal lepas menjauhi bahan.
2. Pasangkan kunci cekam pada chuck, pegang bahan ( bahan dingin) lalu buka cekam dengan memutar
kekiri kunci
3.Putar balik bahan, dan pasang kembali ( dengan menambahkan lapisan kertas pada bahan yg
memutari berdiameter 29)
4. Menhitung panjang yang dibutuhkan ( 10.5 mm) dengan pengukur dalam jangka sorong
5. tempelkan pengukur dalam jangka sorong dengan bahan
6. Posisikan pahat sepajang pengukur dalam janka sorong, dengan memutar eretan melintang
7.Sentuh sedikit bahan dengan pahat, dengan eretan atas, lalu tandai sedikit., dengan menyalakan
mesin, sehinggam membuat garis.
8. Tarik eretan atas, dan matikan mesin
9. Geserkan pahat ke ujung kanan benda kerja, dengan menggunakan eretan melintang yang diputar
kekanan.
10. Putarkan kembali eretan atas ke skala nol.
11. Nyalakan mesin dengan mendorong tuas on, yang ada di badan tool post
12. Putarkan skala eretan atas untuk pemakanan bubut memanjang 0.5mm, geserkan tool post
kesebalah kiri dengan memutar eretan melintang dengan halus hinggan kegaris yang sudah ditandakan.
13. Setelah selesai, geser kembali toolpost ke arah kanan, tambahkan skalanya 0.5mm lagi ( menjadi
1mm)
14. Lakukan hal yang sama sampai menyisakan 0.5 mm dari target ( 14 mm), setelah bersisa 0.5mm
mulailah membubut panjang dengan presisi dan halus dengan toleransi 0.1 mm. Setelah selsai matikan
mesin, dan geser kembali toolpost kesebelah kanan.





3.3.4 pembubutan memanjang 2
( Bubut Alur dan Tingkat)

STEP 1

13mm


17 mm
1. Buka kunci kepala lepas, lalu tarik kepal lepas menjauhi bahan.
2. Pasangkan kunci cekam pada chuck, pegang bahan ( bahan dingin) lalu buka cekam dengan memutar
kekiri kunci
3. Putar balik bahan, dan pasang kembali ( dengan menambahkan lapisan kertas pada bahan yg
memutari berdiameter 24)
4. Majukan kembali kepala lepas, dan masukan lagi center ke lubang, lalu di kunci ( + cek kembali tes
kerapatan dengan memutar chuck kepala tetap, apabila ujung center putar berputar artinya kerapatan
sudah bagus, apabila belum tekan lagi kepala kepala lepas lebih dalam dan di kunci.)
5. Menhitung panjang yang dibutuhkan ( 17 mm) dengan pengukur dalam jangka sorong
6. tempelkan pengukur dalam jangka sorong dengan bahan
7. Posisikan pahat sepajang pengukur dalam janka sorong, dengan memutar eretan melintang
8.Sentuh sedikit bahan dengan pahat, dengan eretan atas, lalu tandai sedikit., dengan menyalakan
mesin, sehinggam membuat garis.
9. Tarik eretan atas, dan matikan mesin
10. Geserkan pahat ke ujung kanan benda kerja, dengan menggunakan eretan melintang yang diputar
kekanan.
11. Putarkan kembali eretan atas ke skala nol.
12. Nyalakan mesin dengan mendorong tuas on, yang ada di badan tool post
13. Putarkan skala eretan atas untuk pemakanan bubut memanjang 0.5mm, geserkan tool post
kesebalah kiri dengan memutar eretan melintang dengan halus hinggan kegaris yang sudah ditandakan.


14. Setelah selesai, geser kembali toolpost ke arah kanan, tambahkan skalanya 0.5mm lagi ( menjadi
1mm)
15. Lakukan hal yang sama sampai menyisakan 0.5 mm dari target ( 6 mm), setelah bersisa 0.5mm
mulailah membubut panjang dengan presisi dan halus dengan toleransi 0.1 mm.
16. Setelah selsai matikan mesin, dan geser kembali toolpost kesebelah kanan.

STEP 2




68 mm

5. Menhitung panjang yang dibutuhkan ( 68 mm) dengan pengukur dalam jangka sorong
6. tempelkan pengukur dalam jangka sorong dengan bahan
7. Posisikan pahat sepajang pengukur dalam janka sorong, dengan memutar eretan melintang
8.Sentuh sedikit bahan dengan pahat, dengan eretan atas, lalu tandai sedikit., dengan menyalakan
mesin, sehinggam membuat garis.
9. Tarik eretan atas, dan matikan mesin
10. Geserkan pahat ke ujung kanan benda kerja, dengan menggunakan eretan melintang yang diputar
kekanan.
11. Putarkan kembali eretan atas ke skala nol.
12. Nyalakan mesin dengan mendorong tuas on, yang ada di badan tool post
13. Putarkan skala eretan atas untuk pemakanan bubut memanjang 0.5mm, geserkan tool post
kesebalah kiri dengan memutar eretan melintang dengan halus hinggan kegaris yang sudah ditandakan.
14. Setelah selesai, geser kembali toolpost ke arah kanan, tambahkan skalanya 0.5mm lagi ( menjadi
1mm) 15. Lakukan hal yang sama sampai menyisakan 0.5 mm dari target ( 9mm, 5mm, 1mm), setelah
bersisa 0.5mm mulailah membubut panjang dengan presisi dan halus dengan toleransi 0.1 mm. Setelah
selsai matikan mesin, dan geser kembali toolpost kesebelah kanan.
20mm


STEP 3





31.5mm
1. Menhitung panjang yang dibutuhkan ( 31.5 mm) dengan pengukur dalam jangka sorong
2. tempelkan pengukur dalam jangka sorong dengan bahan
3. Posisikan pahat sepajang pengukur dalam janka sorong, dengan memutar eretan melintang
4.Sentuh sedikit bahan dengan pahat, dengan eretan atas, lalu tandai sedikit., dengan menyalakan
mesin, sehinggam membuat garis.
5. Tarik eretan atas, dan matikan mesin
6. Geserkan pahat ke ujung kanan benda kerja, dengan menggunakan eretan melintang yang diputar
kekanan.
7. Putarkan kembali eretan atas ke skala nol.
8. Nyalakan mesin dengan mendorong tuas on, yang ada di badan tool post
9. Putarkan skala eretan atas untuk pemakanan bubut memanjang 0.5mm, geserkan tool post
kesebalah kiri dengan memutar eretan melintang dengan halus hinggan kegaris yang sudah ditandakan.
10. Setelah selesai, geser kembali toolpost ke arah kanan, tambahkan skalanya 0.5mm lagi ( menjadi
1mm)
11. Lakukan hal yang sama sampai menyisakan 0.5 mm dari target ( 3 mm), setelah bersisa 0.5mm
mulailah membubut panjang dengan presisi dan halus dengan toleransi 0.1 mm.
13. setelah selsai matikan mesin, dan geser kembali toolpost kesebelah kanan.





STEP 4





7mm
1. Menhitung panjang yang dibutuhkan ( 7 mm) dengan pengukur dalam jangka sorong
2. tempelkan pengukur dalam jangka sorong dengan bahan
3. Posisikan pahat sepajang pengukur dalam janka sorong, dengan memutar eretan melintang
4.Sentuh sedikit bahan dengan pahat, dengan eretan atas, lalu tandai sedikit., dengan menyalakan
mesin, sehinggam membuat garis.
5. Tarik eretan atas, dan matikan mesin
6. Geserkan pahat ke ujung kanan benda kerja, dengan menggunakan eretan melintang yang diputar
kekanan.
7. Putarkan kembali eretan atas ke skala nol.
8. Nyalakan mesin dengan mendorong tuas on, yang ada di badan tool post
9. Putarkan skala eretan atas untuk pemakanan bubut memanjang 0.5mm, geserkan tool post
kesebalah kiri dengan memutar eretan melintang dengan halus hinggan kegaris yang sudah ditandakan.
10. Setelah selesai, geser kembali toolpost ke arah kanan, tambahkan skalanya 0.5mm lagi ( menjadi
1mm)
11. Lakukan hal yang sama sampai menyisakan 0.5 mm dari target ( 3 mm), setelah bersisa 0.5mm
mulailah membubut panjang dengan presisi dan halus dengan toleransi 0.1 mm.
13. setelah selsai matikan mesin, dan geser kembali toolpost kesebelah kanan.





STEP 5
10.5mm




1. Buka kunci kepala lepas, lalu tarik kepal lepas menjauhi bahan.
2. Pasangkan kunci cekam pada chuck, pegang bahan ( bahan dingin) lalu buka cekam dengan memutar
kekiri kunci
3.Putar balik bahan, dan pasang kembali ( dengan menambahkan lapisan kertas pada bahan yg
memutari berdiameter 26 mm)
4. Menhitung panjang yang dibutuhkan ( 10.5 mm) dengan pengukur dalam jangka sorong
5. tempelkan pengukur dalam jangka sorong dengan bahan
6. Posisikan pahat sepajang pengukur dalam janka sorong, dengan memutar eretan melintang
7.Sentuh sedikit bahan dengan pahat, dengan eretan atas, lalu tandai sedikit., dengan menyalakan
mesin, sehinggam membuat garis.
8. Tarik eretan atas, dan matikan mesin
9. Geserkan pahat ke ujung kanan benda kerja, dengan menggunakan eretan melintang yang diputar
kekanan.
10. Putarkan kembali eretan atas ke skala nol.
11. Nyalakan mesin dengan mendorong tuas on, yang ada di badan tool post
12. Putarkan skala eretan atas untuk pemakanan bubut memanjang 0.5mm, geserkan tool post
kesebalah kiri dengan memutar eretan melintang dengan halus hinggan kegaris yang sudah ditandakan.
13. Setelah selesai, geser kembali toolpost ke arah kanan, tambahkan skalanya 0.5mm lagi ( menjadi
1mm)
14. Lakukan hal yang sama sampai menyisakan 0.5 mm dari target ( 3 mm), setelah bersisa 0.5mm
mulailah membubut panjang dengan presisi dan halus dengan toleransi 0.1 mm. Setelah selsai matikan
mesin, dan geser kembali toolpost kesebelah kanan.



STEP 6
Untuk bagian ini kita diharuskan menggunakan mata pahat khusus yaitu dengan mata pahat alur,karena
untuk untuk membentuk perintah selanjutnya tidah bisa memekai pahat yang sebelumnya. Dan setiap
pahat itu ada fungsinya yang berbeda-beda





5mm
68mm
1. Buka kunci kepala lepas, lalu tarik kepal lepas menjauhi bahan.
2. Pasangkan kunci cekam pada chuck, pegang bahan ( bahan dingin) lalu buka cekam dengan memutar
kekiri kunci
3.Putar balik bahan, dan pasang kembali ( dengan menambahkan lapisan kertas pada bahan yg
memutari berdiameter 21mm)
4. lepaskan pahat sayat kanan dari tool post, lalu diganti dengan pahat alur 1.5 mm ( kuatkan kembali
dengan kunci L)
5. Majukan kembali kepala lepas, dan masukan lagi center ke lubang, lalu di kunci ( + cek kembali tes
kerapatan dengan memutar chuck kepala tetap, apabila ujung center putar berputar artinya kerapatan
sudah bagus, apabila belum tekan lagi kepala kepala lepas lebih dalam dan di kunci.)
4. Menhitung panjang yang dibutuhkan ( 63 mm) dengan pengukur dalam jangka sorong
5. tempelkan pengukur dalam jangka sorong dengan bahan
6. Posisikan pahat sepajang pengukur dalam janka sorong, dengan memutar eretan melintang
10. Putarkan kembali eretan atas ke skala nol.
11. Nyalakan mesin dengan mendorong tuas on, yang ada di badan tool post
12. Putarkan skala eretan atas untuk pemakanan bubut alur 0.5mm
13. Setelah selesai, tambahkan skalanya 0.5mm lagi ( menjadi 1mm)


14. Lakukan hal yang sama sampai menyisakan 0.5 mm dari target ( 4 mm), setelah bersisa 0.5mm
mulailah membubut alur dengan presisi dan halus dengan toleransi 0.1 mm. geser kembali toolpost
kesebelah kanan, hingga menghabisi bubut panjangnya 5mm.
15. Setelah selsai matikan mesin, dan geser kembali toolpost kesebelah kanan.
STEP 7





7mm








7mm

POIN B
1. Menhitung panjang yang dibutuhkan ( 30 mm) dengan pengukur dalam jangka sorong
2. tempelkan pengukur dalam jangka sorong dengan bahan
3. Posisikan pahat sepajang pengukur dalam janka sorong, dengan memutar eretan melintang
4. Putarkan kembali eretan atas ke skala nol.


5. Nyalakan mesin dengan mendorong tuas on, yang ada di badan tool post
6. Putarkan skala eretan atas untuk pemakanan bubut alur 0.5mm
7. Setelah selesai, tambahkan skalanya 0.5mm lagi ( menjadi 1mm)
8. Lakukan hal yang sama sampai menyisakan 0.5 mm dari target ( 2 mm), setelah bersisa 0.5mm
mulailah membubut alur dengan presisi dan halus dengan toleransi 0.1 mm.
9. Setelah selsai matikan mesin, dan tarik kembali toolpost dan geser kesebelah kanan.

POIN A
1. Buka kunci kepala lepas, lalu tarik kepal lepas menjauhi bahan.
2. Pasangkan kunci cekam pada chuck, pegang bahan ( bahan dingin) lalu buka cekam dengan memutar
kekiri kunci
3.Putar balik bahan, dan pasang kembali ( dengan menambahkan lapisan kertas pada bahan yg
memutari berdiameter 26 mm)
4. Menhitung panjang yang dibutuhkan ( 10.5 mm) dengan pengukur dalam jangka sorong
5. tempelkan pengukur dalam jangka sorong dengan bahan
6. Posisikan pahat sepajang pengukur dalam janka sorong, dengan memutar eretan melintang
10. Putarkan kembali eretan atas ke skala nol.
11. Nyalakan mesin dengan mendorong tuas on, yang ada di badan tool post
12. Putarkan skala eretan atas untuk pemakanan bubut alur 0.5mm,
13. Setelah selesai, tambahkan skalanya 0.5mm lagi ( menjadi 1mm)
14. Lakukan hal yang sama sampai menyisakan 0.5 mm dari target ( 3 mm), setelah bersisa 0.5mm
mulailah membubut panjang dengan presisi dan halus dengan toleransi 0.1 mm. Setelah selsai matikan
mesin, tarik dan geser kembali toolpost kesebelah kanan.






STEP 8




5mm
68mm
1. Buka kunci kepala lepas, lalu tarik kepal lepas menjauhi bahan.
2. Pasangkan kunci cekam pada chuck, pegang bahan ( bahan dingin) lalu buka cekam dengan memutar
kekiri kunci
3. Ganti pahat alur dengan pahat sayat kanan dengan mengunakan kunci L
4 hitung derajat kemiringan tool post yang harus kita gunakan dengan perhitungan

= arc tan 0.251 = 1.4


5. putar ke-4 mur kunci tool post dengan menggunakan kunci Inggris no.13 diputar kearah kiri, posisikan
sesuai derajat yang sudah ditetukan ( geser kekanan)
6. kunci kembali tool postnya
7. atur kembali kecepatan yang dibutuhkan ( apaila tak ada sesuaikan dengan yang terdekat)




8.Putar balik bahan, dan pasang kembali ( dengan menambahkan lapisan kertas pada bahan yg
memutari berdiameter 21 mm)
9.Majukan kembali kepala lepas, dan masukan lagi center ke lubang, lalu di kunci ( + cek kembali tes
kerapatan dengan memutar chuck kepala tetap, apabila ujung center putar berputar artinya kerapatan
sudah bagus, apabila belum tekan lagi kepala kepala lepas lebih dalam dan di kunci.)
10. Posisikan pahat ujung pengukuran, dengan memutar eretan tool post
4.Sentuh sedikit bahan dengan pahat, dengan eretan atas
7. Putarkan kembali eretan atas ke skala nol.
8. Nyalakan mesin dengan mendorong tuas on, yang ada di badan tool post


9. Putarkan skala eretan atas untuk pemakanan bubut memanjang 0.5mm, geserkan tool post
kesebalah kiri dengan memutar eretan tool post dengan halus hinggan kegaris yang sudah ditandakan.
10. Setelah selesai, geser kembali toolpost ke arah kanan, tambahkan skalanya 0.5mm lagi ( menjadi
1mm)
11. Lakukan hal yang sama sampai menyisakan 0.5 mm dari target ( 4.15 mm, 1 mm), setelah bersisa
0.5mm mulailah membubut panjang dengan presisi dan halus dengan toleransi 0.1 mm.
13. setelah selsai matikan mesin, dan geser kembali toolpost kesebelah kanan.