Anda di halaman 1dari 24

Daftar Pustaka

Anonymous. 2008. Kemasan Plastik. http://apri.westborneo.org/blog/?p=600.


Diakses tanggal 13 Juni 2009
Cortivo, Gionmarco. 2008. Polimer Sebagai Bahan Baku Kemasan Pangan.
Majalah Food Review referensi industri & teknologi pangan Indonesia vol.III
no.2 Februari 2008. PT. Media Pangan Indonesia. Bogor
Hendrawan, Ronny. 2008. Kemasan Karton Aseptik. Majalah Food Review
referensi industri & teknologi pangan Indonesia vol.III no.11 Nopember 2008.
PT. Media Pangan Indonesia. Bogor
Roland Hutapea, dkk. 2008. Seputar Food Contact Substance. Majalah Food
Review referensi industri & teknologi pangan Indonesia vol.III no.11
Nopember 2008. PT. Media Pangan Indonesia. Bogor
Sugiono, Sidharta. 2008. Kemasan Sebagai Media Komunikasi Marketing.
Majalah Food Review referensi industri & teknologi pangan Indonesia vol.III
no.11 Nopember 2008. PT. Media Pangan Indonesia. Bogor













Kisah Legenda KOPI KAPAL API
Sekedar diketahui, Go Soe Loet (almarhum) mendirikan cikal bakal perusahaan
Kapal Api pada tahun 1927. Bukannya tanpa maksud Go Soe Loet memilih nama
Kapal Api untuk produk kopinya. Pria asal Fujian China ini berlayar dari negara
asalnya dan sampai di Indonesia ternyata menggunakan kapal api sebagai sarana
transportasi.
Soedomo sebenarnya memiliki tujuh orang saudara. Namun, bakat dagang
orangtuanya agaknya lebih banyak diwarisi Soedomo. Tak heran, akhirnya anak
pasangan Go Soe Loet dan Poo Guan Cuan ini dipercaya memegang tongkat estafet
bisnis keluarga.

Babak baru perkembangan bisnis kopi Soedomo ini dimulai pada 1975, ketika
Soedomo ditunjuk mengendalikan Kapal Api. Investasi awal dibenamkan dalam
bentuk sewa pabrik di Jalan Panggung IX/12 Surabaya, beli mesin goreng lokal Rp
150 ribu dan mesin giling Rp 10 ribu. Saat itu, Kapal Api baru mempekerjakan 10
orang. Keinginan untuk terus berkembang membuat Soedomo merasa perlu
melakukan sejumlah terobosan, antara lain, pengadaan mesin penggorengan yang
lebih canggih guna meningkatkan kapasitas produksi, pembuatan kemasan eceran,
promosi yang agresif dan lainnya, kebutuhan lahan luas untuk pabrik dan kantor.
Tak heran Soedomo sangat ulet dalam berbisnis. Nurani bisnis pria bernama asli Go
Tek Whie ini sudah terasah sejak ia masih muda. Meski ia tak bisa menamatkan
pendidikan di SMA Sin Cong yang berada di Jl Ngaglik Surabaya karena terburu
ditutup pemerintah, Soedomo tetap sukses membesarkan bisnis kopi yang dirintis
orang tuanya ke panggung internasional. Tak bisa bersekolah, pria kelahiran
Surabaya 3 Juni 1950 itu tidak putus asa. Ia pun membantu orangtuanya berjualan
kopi dengan sepeda ontel keliling di Pelabuhan Tanjung Perak dan keluar-masuk
kampung. Selama inilah, ia belajar otodidak tentang cara berbisnis kopi. Ia banyak
mengamati dan bertanya tentang seluk-beluk kopi dan mesin produksinya
Sempat tersandung pengadaan mesin penggorengan buatan Jerman seharga Rp 130
juta karena cekaknya modal, Soedomo pun akhirnya berhasil mendapatkannya setelah
ia bertemu personel PT Triasa agen mesin Jerman itu di Jakarta. Soedomo hanya
dipersyaratkan membayar uang muka 20%. Sisanya dibayar tiap 6 bulan selama 1,5
tahun. Saya memberanikan diri ambil kredit yang hanya Rp 5 juta demi
mendapatkan mesin itu, ia menjelaskan. Dengan mesin baru tadi, kapasitas produksi
Kapal Api melonjak dari 300 kg/hari menjadi 500 kg/jam. Selain itu, kualitas
produknya pun makin bagus dan aroma kopi lebih harum.
Persoalan mesin sedikit tertanggulangi, Soedomo pun memikirkan cara praktis
memasarkan produk kopi buatannya. Ia pun terinspirasi oleh kesuksesan Unilever
pada 1970-an yang berhasil memasarkan produk sabunnya dalam kemasan apik, tapi
dijual eceran. Saat itu saya berpikir mengapa tidak mencoba kopi dipasarkan dengan
kemasan ritel, ujarnya. Maka, kopi bubuk yang sebelumnya diproduksi ukuran 50 kg
per kaleng, selanjutnya dijual ketengan dengan cara ditimbang dan dibungkus kertas
koran itu, disulap dalam kemasan plastik 1 ons. Variasi kemasan ini berikutnya
dikembangkan 250 gram, 500 gram, sachet dan lainnya.
Mesin sudah lumayan bagus, kemasan pun menarik, Soedomo pun mulai
mempertimbangkan luasan cakupan. Salah satu cara waktu itu yang ditempuh dengan
beriklan di TV dengan mennggandeng tokoh populer saat itu di Surabaya. Untuk itu,
dipilihlah Paimo (almarhum) pelawak Srimulat kondang sebagai bintang iklan Kapal
Api pada 1978, ujar Soedomo. Apa yang dilakukan Soedomo boleh disebut
merupakan gebrakan dunia pemasaran kala itu. Disebut inovasi karena waktu itu
tidak satu pun produsen kopi berpromosi di TVRI. Beberapa tahun kemudian Kopi
Gelatik mencoba mengikuti, tapi tidak berlangsung lama karena pemerintah
menghentikan acara Siaran Niaga (iklan) di TVRI. Maklum, saat itu teve swasta
belum ada.
Meski iklan TV hanya satu tahun, ternyata pengaruhnya luar biasa. Di mata
masyarakat, merek Kapal Api banyak dikenal. Karena merek Kapal Api sudah
kondang, otomatis Soedomo mulai kewalahan memenuhi permintaan konsumen.
Peluang ini tak disia-siakan. Maka, ia pun memutuskan memperluas pabrik dan
merasa butuh kantor yang layak. Pada 1978 ia membeli tanah seluas 1 hektare di
Jalan Raya Gilang, Sidoarjo dengan harga Rp 1.250/meter2. Sekarang, total lahan
industri yang dimiliki Kapal Api mencapai 10 ha. Pabriknya sendiri menempati areal
3 ha. Sementara itu, kantornya menempati gedung berlantai tiga, berdiri di atas lahan
15 x 50 meter.
Berkat kemajuan yang dicapai Kapal Api, pada 1982 produk ini masuk pasar Jakarta.
Lalu, pada 1984 meluaskan jaringan pemasaran ke Bandung, Semarang, Palembang,
Medan, Pontianak Makassar dan Denpasar. Pendeknya, hampir semua provinsi di
tanah Air sudah dirambah Kapal Api. Hebatnya, tidak hanya pasar dalam negeri yang
direngkuh. Kami tidak bisa cuma berdiam diri di Indonesia. Bisa-bisa nanti orang
luar yang akan menyerang kita terus, ujar Soedomo tentang alasan perlunya ekspansi
ke mancanegara. Pada 1985, Kapal Api memenetrasi pasar Arab Saudi. Mula-mula
ekspor itu hanya 500-600 kg, sekarang 6-7 kontainer/tahun. Pasar Hong Kong
ditaklukkan pada 1987, lalu menyusul Taiwan dan Malaysia (1990). Kapal Api
adalah yang pertama kali mengajari orang Taiwan cara membuat kopi yang praktis,
Soedomo mengklaim. Namun, merek Kapal Api tak selalu bisa diterima di pasar
mancanegara. Di Hong Kong, Kapal Api mengganti mereknya menjadi Wenz, dan di
Taiwan mengibarkan merek Excelso. Hanya pasar Malaysia dan Arab Saudi yang
bisa menerima merek Kapal Api. Kini, di pasar dalam negeri, Kapal Api tampil
sebagai pemimpin pasar. Merek ini menaklukkan para pendahulunya, misalnya Kopi
Kedung Laju, Kopi Cap Gadis, Kopi Supiah, Kopi Wanita Utama, Kopi Gelatik dan
Kopi Cap Oto Terbang.
Tak ada yang meragukan kepiawaian bisnis Soedomo Mergonoto, salah satu pewaris
pencipta merek kopi Kapal Api. Di samping populer sebagai raja kopi Indonesia,
Soedomo juga dikenal memiliki lini bisnis lainnya. Sejak akhir 1970-an dipercaya
memegang perusahaan orangtuanya, Soedomo mulai merambah ke bisnis beraroma
kopi sejak tahun 1986. Ia mendirikan PT Sulotco Jaya Abadi, perusahaan yang
memproduksi Kalosi Toraja Coffee sembari mengiringi langkah suksesnya
mengembangkan nama Kapal Api (PT Santos Jaya Abadi). Empat tahun kemudian,
Soedomo pun mulai merambah bisnis kedai kopi melalui PT Excelso Multi Rasa
yang membawahkan bisnis kedai kopi Excelso. Lantas di 1991 ia meluncurkan
permen merek Relaxa dan Dorini di bawah bendera PT Agel Langgeng.
Pada 1994, ia mendirikan Monysaga Prima, produsen minuman dalam kemasan, di
antaranya Ice Mony, Jelly Juice, Coffee Cream, Milk Coffee dan Soy Bean Milk.
Tidak ketinggalan, ia pun menggarap ladang distribusi consumer goods (PT Fastrata
Buana), dan pada 2000 mengakuisisi PT Inasentra Unisatya produsen aneka permen.
Bisnis klinik kecantikan pun ia masuki melalui Miracle dan Meliderma. Di Surabaya,
kedua klinik kecantikan ini melayani dua kelompok masyarakat, Miracle di kelas
atas, sedangkan Meliderma menyasar golongan menengah-bawah. Di samping itu, ia
mendirikan pabrik mesin kopi mini. Mesin seduh kopi itu dijual ke sejumlah hotel-
hotel berbintang.
Kopi Kapal Api berawal dari tahun 1927 sebagai kopi dalam kemasan tanpa merk di
Pasar Pabean, Surabaya. Dikarenakan mutu yang selalu terkendali produk tersebut
disambut secara antusias oleh pasar. Pada saat itu, pasar
di Indonesia belum pernah mendapatkan pilihan kopi dengan kualitas sebaik Kapal
Api.

Ramuan istimewa Kapal Api menawarkan kualitas yang terbaik, rasa yang mantap dan aroma
yang memikat. Merupakan produk yang tepat untuk mengawali bangun pagi anda dan
sekaligus menemani anda sepanjang hari.

Sekali mencium aroma istimewanya, Anda langsung mengerti bahwa Kapal Api adalah kopi
terbaik yang ada di pasaran. Dibuat dari biji kopi pilihan serta diolah secara khusus, Kapal
Api memberikan standar baru dalam menikmati rasa dan sensasi secangkir kopi.

Untuk memenuhi kebutuhan akan kenikmatan kopi, konsumen kini mendapatkan pilihan yang
beragam mulai dari Kapal Api Special (kopi bubuk murni), Kapal Api Special Mix (kopi plus
gula), Kapal Api Kopi Susu (kopi, gula dan susu), Kapal Api Mocha (kopi, gula, susu dengan
campuran coklat) sampai ke produk yang baru saja diluncurkan, Kapal Api Kopi Susu
Ginseng (kopi, gula, susu dengan tambahan ekstrak ginseng).



PROSES PRODUKSI PEMBUATAN KOPI
DIKUTIP.COM



Anda pasti kenal akrab dengan kopi bukan ? Ya, minuman ini adalah
salah satu yang familiar dengan kehidupan harian penduduk bumi. Max*
adalah salah satunya, stimulator andalan para sufi di Afrika Utara dalam
rangka mempertahankan kesigapan semalam suntuk . Tapi, jika dosisnya
melebihi rentang dosis normal yang diperbolehkan, minuman kenikmatan
ini bisa berubah menjadi depresan tangguh ! Max seringkali mengalami
perasaan cemas, was was, gelisah tidak karuan, jika dosis yang dinikmati
melebihi rentang dosis normal. Anda tahu dosis maksimal yang menjadi
batas atas konsumsi kafein ? Ya benar, 200 mg ADI. Perhatikan dalam
kemasan kopi instant biasanya sekitar 80 mg/ kemasan) . Jadi, kalau Anda
mengalami yang Max alami di atas, bersyukurlah, Anda masih normal,
tapi kalau sudah di atas takaran di atas, dan masih belum merasakan apa-
apa, nampaknya Anda mulai kena candu kenikmatan kopi kawan! Bukan
apa apa sih, cuma sayangi jantung Anda lah, bisa mati saat tidur loh, ingat
kasus Mbah Surip kan ? Tebakan saya sih, kebiasaan almarhum
mengkonsumsi kopi di atas dosis rentang toleransi biologis itu turut
menjadi penyebab utama.
Apa yang istimewa dari kopi, kami akan membahas satu persatu mulai aspek farmakologis,
hingga proses pembuatan kopi.
Si Kafein
Kafein adalah komponen alkaloid derivat xanthin yang berfungsi sebagai stimulan psikoaktif
pada manusia. Memiliki pengaruh langsung pada sistem saraf pusat dan stimulan metabolik.
Kafein menstimulan sistem saraf pusat dan menyebabkan peningkatan kewaspadaan,
kecepatan dan kejelasan alur pikiran, peningkatan fokus, serta koordinasi tubuh yang lebih
baik.
Apa manfaat dan resiko mengkonsumsi kopi ? Banyak manfaat yang bisa kita dapatkan,
antara lain :Menurunkan resiko alzheimer, menurunkan resiko penyakit batu
empedu,menurunkan resiko penyakit parkinson, peningkatan kognitif, peningkatan efek
analgesik, antidiabetik ( diabetes tipe 2- terutama untuk pengkonsumsi hingga 7 cangkir/ hari),
anti kanker, kardioproteksi ( perlindungan jantung), laksan ( pencahar), diuretik (
memperlancar urinasi), antioksidan (pencegah kanker), menurunkan resiko gout, menurunkan
resiko karies gigi.
Hai, karena kebetulan Max adalah cowok, maka ada kabar gembira buat kalian kawan, soal
konsumsi minuman kenikmatan ini tentunya. Menurut hasil penelitian yang dilakukan
Universitas Sao Paulo Brazil, disimpulkan bahwa kafein mampu merangsang sel-sel sperma
dalam tubuh pria, sehingga kesuburan seseorang dapat meningkat. Inti dari penelitian tersebut
menyimpulkan bahwa kulitas sperma para peminum kopi lebih sehat dibandingkan sperma
orang yang tidak meminum kopi.

Kesuburan sperma para peminum kopi disebabkan oleh
unsur-unsur yang dikandung kafein. Setelah diteliti, kafein yang terdapat dalam kopi dinilai
memiliki kemampuan meningkatkan kecepatan berenang sel sperma.
Dari penelitian yang dipimpin oleh Monami Inoue dari National Cancer Center Tokyo
terhadap 90.000 orang Jepang, terbukti bahwa konsumsi kopi menurunkan resiko kanker hati
sampai separuhnya.Sebuah hasil penelitian terhadap 6.000 pria dan wanita yang dilaporkan
oleh Framingham Heart Study menunjukkan bahwa tidak terdapat kaitan konsisten antara
minum kopi dengan kadar kolesterol yang meninggi

Selain manfaat, resiko dari konsumsi kopi adalah : ketegangan, konstipasi, perubahan warna
gigi, peningkatan LDL ( Low Density Lipoprotein) pada kopi tertentu, dan tekanan darah
tinggi. Sebuah penelitian yang dilansir www.caffeinweb.com menyebutkan beberapa ahli
psikiatri, ahli penyakit alergi dan zat beracuntoksikologi, menengarai zat kafein sangat
potensial menimbulkan gejala penyakit mental. 80% populasi masyarakat dunia
mengkonsumsi kafein, dan 25% di antaranya didiagnosis mengalami gangguan mental. Bagi
seorang psikiater, kafein dapat menjadi musuh nomor satu, karena identik dengan penyebab
kegelisahan, stres, depresi, hingga schizophrenia.
Proses Produksi Kopi
Oke deh kawan, cukuplah berdiskusi soal manfaat minuman kenikmatan legam ini ( Baru tahu
kalau iblis berkulit hitam juga ! Orang arab bisa lihat iblis ras negroid ya ^_^). Ada satu hasil
penelitian lagi yang menarik soal minuman ini, awalnya, para peneliti dari John Hopkins
mendapatkan, dari penelitian tahun 1994 terbukti kaitan antara konsumsi kopi dan
peningkatan resiko penyakit jantung. Namun, peningkatan resiko itu terutama terjadi pada
pola minum kopi sebelum tahun 1975 di mana sebelum pertengahan tahun 70-an, orang
Amerika belum memakai mesin coffee drip sehingga kopi yang dikonsumsi tidak disaring.
Jadi, kalau kalian mau tahu bagaimana kopi diproses dari mulai biji kopi pilihan hingga siap
tersaji secara instan dan hangat, mari kita simak di bawah ini kawan.
1.Sortasi
Setelah melalui proses seleksi, biji kopi akan disortasi lagi menurut bobot dan ukuran. Selama
proses ini, terjadi proses pembersihan dari benda asing pada biji kopi hijau sebelum
mengalami proses produksi.
2. Penyimpanan
Biji kopi disimpan sesuai dengan keperluan penggorengan berikutnya.
3. Penggorengan
4. Pencampuran
5. Ekstraksi :
Ekstraksi menggunakan pelarut air. Prosesnya melalui dua tahap yaitu Perkolasi ( dingin) dan
Ekstraksi ( panas). Alatnya seperti yang dibawah ini :
Perkolasi

Ekstraksi per Batch

6. Filtrasi ( Penyaringan)
7. Sentrifugasi
Aroma kopi dipertahankan dengan cara reverse osmosis menggunakan membran filtasi. Selain
itu, proses ekstraksi dengan panas juga akan mempengaruhi aroma, untuk itu pasca ekstraksi
proses berikutnya adalah pendinginan ekstrak hingga suhu di bawah nol derajat celcius.

8. Evaporasi ( Penguapan) :
Fungsinya adalah untuk mendapatkan kadar ekstrak ideal

9. Pemisahan :
Dipisah sesuai dengan kebutuhan hasil akhir olahan kopi yang dibutuhkan yaitu :
a. Spray Dried
b. Aglomerasi
c. Ekstraksi Biasa

10. a.1. Spray Drying
Prinsipnya adalah untuk menghilangkan air, dengan cara ekstrak dilewatkan dalam sebuah
kolom; temperatur tinggi dalam kolom tersebut akan menguapkan air hingga didapatkan
bubuk kopi. Bubuk kopi dikumpulkan pada bagian bawah kolom. Karbondioksida bertekanan
tinggi disemburkan via nozzle dengan butiran halus kopi.

Alat spray drier seperti ini

10. a. 2. Aglomerasi
Bubuk kopi spray dried direbus lagi untuk mendapatkan gumpalan antar partikel bubuk yang
lebih besar, fungsinya adalah untuk mendapatkan rasa yang lebih kaya dan aroma yang lebih
kuat.

Alat aglomeratornya seperti ini :

10. a. 3 Ekstraksi
Kopi hasil ekstraksi awalan tidak mengalami proses lagi, dan langsung dikemas. Kalau Anda
mau tahu prinsip ekstraksi yang ini, begini ringkasnya :

Nah, jika Anda berminat untuk membuat pabrik kopi instant, maka bagan di bawah ini
mungkin cukup membantu memvisualisasikan proses mulai dari pemilihan hingga
pengepakan minuman kenikmatan ini, silakan menikmati, mari.^_^





Produk berkualitas prima yang didukung penuh oleh manajemen yang handal serta distribusi
yang merata, Kapal Api kini bukan hanya memimpin pasar di Indonesia, namun juga telah
berhasil memasuki pasar-pasar di Asia Tenggara dan dunia.





Beberapa waktu lalu saya menguji kandungan kafein pada beberapa merek kopi yang
beredar di pasaran. Merek yang saya sampling antara lain Kapal api, Kopi Lampung,
Kopi Luwak, Nescafe dan Kopi cap Singa. Semua dalam bentuk bubuk murni, bukan
kemasan kopi campur (coffee mix). Metode pengujian saya pilih dengan metode TLC
densitometri atau kromatografi lapis tipis (KLT) dengan eluen etil asetat : metanol :
air (100 : 13,5 : 10) dan fase diam menggunakan silika gel 60 F254. Sedangkan jarak
rambat eluasi 8,5 cm dan Rf kafein 0,44.
Hasil analisis kadar kafein pada beberapa merek kopi yang beredar di pasaran sangat
variatif. Secara umum orang memilih kopi bukan karena berapa kadar kafein yang
terkandung, tapi karena kenikmatan yang telah dirasa, termasuk efek sedatifnya, itu
yang dipilih.
Kalau dalam kemasan produk rokok tertera kadar nikotin dan tar tiap batangnya, bisa
jadi di masa yang akan datang juga dituliskan kadar kafein, teofilin atau
teobrominnya pada tiap kemasan kopi.
Kafein merupakan jenis metabolit sekunder alkaloid yang secara alamiah terdapat
dalam biji kopi, daun teh, biji coklat ataupun biji kola. Kafein memiliki berat molekul
194.19 dengan rumus kimia C
8
H
10
N
8
O
2
dan mempunyai pH 6.9 dalam larutan kafein
1% dalam air.
Dari sisi medis, efek langsung kafein terhadap kesehatan sebetulnya tidak ada, tetapi
yang ada adalah efek tak langsung, seperti menstimulasi pernafasan dan jantung, serta
memberikan efek samping yang tidak enak seperti rasa gelisah (neuroses), tidak dapat
tidur (insomnia), dan denyut jantung tak berarturan (tachycardia).
Efek farmakologi dan efek samping kafein pada setiap orang berbeda-beda,
tergantung kepekaan setiap orang terhadap kafein. Beberapa expose mengenai
kepekaan kafein terhadap ibu yang sedang hamil menyebutkan bahwa konsumsi
kafein menyebabkan kelahiran bayi yang cacat. Namun demikian memang belum ada
penelitian pra klinik maupun klinik terhadap manusia dan hewan mengenai efek
kafein pada konsumsi kopi normal.
Meskipun demikian tetap disarankan pada perempuan yang sedang hamil untuk
mengurangi konsumsi kafein setiap harinya.
Berikut ini adalah kandungan kafein dalam beberapa kemasan produk kopi yang ada
di pasaran :

Perbedaan kandungan kafein dalam kopi memang menunjukkan adanya proses
pengolahan biji kopi yang berbeda. Secara umum kebanyakan produk olahan kopi
dibuat agar mempunyai kadar kafein yang rendah.
Ada beberapa cara pengolahan kopi agar mempunyai kadar kafein yang rendah,
antara lain dengan memfraksi kafein dengan pelarut organik, proses bioteknologi dan
metode Swiss Water Process.
Penggunaan pelarut kimia bisa dilakukan dengan memfraksi senyawa semipolar
kafein, langsung dari biji kopi. Jika menggunakan bioteknologi biasanya dengan
memanfaatkan bakteri yang dipasangkan dengan theophylline, yaitu senyawa yang
dihasilkan untuk merusak kafein (caffeine) pada tanaman kopi dan teh. Diharapkan
bakteri ini dapat menghancurkan kafein secara cepat, tetapi tetap mempertahankan
rasa alami kopi yang nikmat. Atau dapat pula menggunakan tehnik Swiss Water
Process yaitu menggunakan air panas dan uap untuk memisahkan kafein dari biji
kopi.
Bagi para penggemar kopi bisa memilih sesuai keinginan, kalau saya tentu memilih
kopi yang mempunyai aroma nikmat. Tapi kalau sudah tahu kadar kafein di setiap
merek kopi, tentu juga saya pilih kopi yang paling nikmat diantara kadar kafein yang
terendah.
Meskipun kopi memberikan banyak manfaat, ada yang paling penting yaitu
bagaimana kita bisa mengkonsumsi kopi secara wajar. Karena kebanyakan minum
kopi akan memberikan efek samping yang disebabkan oleh kandungan kafein. Secara
umum, minum kopi sampai 6 gelas (terkandung + 600 mg kafein) memang belum
memberikan efek samping. Namun demikian perlu diperhatikan juga kandungan
kafein juga ada didalam teh, minuman berenergi, es cream, termasuk juga obat ringan
seperti obat sakit kepala.
Berikut ini efek samping yang muncul jika kebanyakan minum kopi :
1. Gelisah
Tidak semua orang mengalami efek samping gelisah, namun penelitian di
University of Michigan membuktikan keparahannya bisa menyebabkan
seseorang mudah tersinggung bahkan sampai tangannya gemetar.

2. Gangguan kardiovaskular
Jantung akan terasa berdebar-debar bila terlalu banyak minum kopi, karena
dalam kadar tertentu kafein dapat mempengaruhi susunan saraf pusat di otak.

3. Sakit kepala
Efek sakit kepala bisa muncul jika mengkonsumsi terlalu banyak, misalnya minum
lebih dari 2-3 cangkir kopi espresso atau 5-6 cangkir kopi biasa setiap hari.
4. Gangguan pencernaan
Dikeluhkan juga rasa mulas dan rasa mual dalam perut. Bukan karena kopinya sudah
basi, tapi kafein itu sendiri memang meningkatkan produksi asam di lambung
sehingga tidak dianjurkan minum kopi sebelum makan.
5. Gangguan kencing
Disaat udara dingin, menghangatkan diri dengan minum kopi bukanlah ide yang baik.
Hawa dingin saja sudah menyebabkan kencing menjadi lebih sering, ditambah efek
samping kafein sebagai diuretik maka beser akan tambah parah.
6. Insomnia
Efek samping paling umum dari minum kopi terlalu banyak adalah tidak bisa tidur.
Umumnya efek ini berdampak bagi kaum usia lanjut. Bagi yang masih muda
mungkin hanya memicu rasa lelah saja.

Bagi penggemar kopi, paling aman adalah minum dalam jumlah wajar agar kafeinnya
memberikan manfaat bagi tubuh kita, namun berefek samping seminim mungkin.






Kemasan Kopi
Seberapa Penting Kemasan Kopi?
Kemasan kopi memiliki pengaruh penting untuk mempertahankan cita rasa dan mutu
kopi. Bahan kemasan menggambarkan kapabilitas dan keahlian produsen kopi.
Beberapa produsen kopi yang terkenal di dunia seperti Starbucks Coffee, Danesi,
Lavazza, Coffee Bean, Boncafe dan Native Coffee.
Bahan yang digunakan sebagai bahan untuk mengemas kopi adalah:
Alumunium foil dan perpaduan alumunium foil dengan methalize. Kemasan
ini pada umumnya berbentuk bantalan (pilow).
Kaleng
Gelas
Alumunium
Plastik dan kombinasinya
Kertas

Perlakuan tertentu terhadap kemasan bertujuan untuk memperpanjang waktu
penyimpanan. Syarat kemasan yang baik adalah mampu mempertahankan kondisi
kemasan kopi tetap kedap udara dan menghindari proses oksidasi yang dapat
menurunkan kualitas kopi. Perlakuan khusus kemasan agar kualitas kopi tidak
berubah dan tahan lama seperti:
Pemberian freshness valve atau airtight untuk kemasan bantalan.
Penggunaan vacuum machine setelah pengisian kopi untuk kemasan bantalan.
Pemberian silica gel untuk kemasan kaleng dan gelas.
Penyemprotan nitrogen pada kemasan kopi, perlakuan ini dilakukan sebelum
memasukkan kopi.
Perlakuan yang paling baik dalam mempertahankan cita rasa dan aroma kopi adalah
sistem vakum. Tehniknya sederhana setelah biji kopi masuk ke dalam kemasan,
lakukan penyerapan udara di dalam kemasan menggunakan alat vakum sehingga
tidak ada udara di dalam kemasan. Ketahanan aroma dan cita rasa dari kemasan
vakum dapat mencapai satu setengah tahun.
Tips memilih dan menyimpan kopi yang telah dikemas:
Lihat masa kadaluarsanya.
Periksa wadahnya secara seksama dan jangan sampai ada yang bocor.
Setelah membeli dan mengkonsumsi kopi, simpan kemasan kopi yang sudah
dibuka di tempat kering dan dingin. Kemasan harus tertutup rapat (seal).
Tempatkan kemasan kopi dalam wadah gelas atau keramik.
Kemasan kopi yang sudah dibuka dapat habis dikonsumsi kurang dari dua
minggu.
Untuk memperpanjang masa penyimpanan dianjurkan agar penyimpanan
dilakukan di dalam lemari pendingin (freezer).
Membeli kopi sebaiknya menyesuaikan dengan kebutuhan, ukuran berat
kemasan yang ideal untuk perseorangan sekitar 175 gram, 200 gram dan 250
gram perkemasan.