Anda di halaman 1dari 38

Standar Nasional Indonesia

SNI 03-1724-1989
ICS 93.160
Badan Standardisasi Nasional








Pedoman perencaanaan hidrologi dan hidraulik
untuk bangunan di sungai










SNI 03-1724-1989


i
Daftar isi


Daftar isi.....................................................................................................................................i
Kata pengantar........................................................................................................................iii
Bab 1 pendahuluan.................................................................................................................. 1
Pasal 1 Maksud dan Tujuan.................................................................................................... 1
Pasal 3 Pengertian.................................................................................................................. 2
Bab 2 sifat daerah pengaliran sungai ...................................................................................... 3
Pasal 4 Pengertian.................................................................................................................. 3
Pasal 5 Keadaan Topografi ..................................................................................................... 3
Pasal 6 Penutup Lahan........................................................................................................... 3
Pasal 7 Sifat Fisik Tanah......................................................................................................... 4
Pasal 8 Koefisien Aliran........................................................................................................... 4
Pasal 9 Pengertian.................................................................................................................. 4
Pasal 10 Evaluasi .................................................................................................................... 4
Pasal 11 Penentuan Debit Sungai........................................................................................... 5
Pasal 12 Pengukuran Debit Secara Langsung........................................................................ 6
Pasal 13 Pengukuran Debit Secara Tidak Langsung.............................................................. 6
Pasal 14 Penentuan Debit Secara Analisis ............................................................................. 7
Pasal 15 Kala Ulang dan Debit Banjir Desain......................................................................... 7
Bab 5 data tentang morfologi sungai Pasal 16 Pengertian...................................................... 8
Pasal 17 Unsur Morfologi Sungai dan Data Pemantauan....................................................... 8
Pasal 18 Perubahan Morfologi Sungai .................................................................................... 8
Pasal 20 Hidraulika Bangunan.............................................................................................. 10
Bab 7 tempat bangunan........................................................................................................ 10
Pasal 21 Tempat Bangunan Yang Baik................................................................................. 10
Pasal 22 Tempat Yang Perlu Dihindari.................................................................................. 11
Bab 8 Desain hidraulik........................................................................................................... 12
Pasal 23 Persyaratan Desain Hidraulik................................................................................. 12
Pasal 24 Bendung................................................................................................................. 12
Pasal 25 Bangunan Sadap Babas......................................................................................... 16
Pasal 26 Dam Penahan Sedimen.......................................................................................... 17
Pasal 27 Bangunan Pengendali dan Pelindung Dasar Sungai.............................................. 18
Pasal 28 Pelindung Tebing Langsung................................................................................... 19
Pasal 29 Sudetan................................................................................................................. 20
Pasal 30 Banjir Kanal (1)....................................................................................................... 20
SNI 03-1724-1989


ii
Pasal 31 Pengarah Arus (Krib) atau Pelindung Tebing Tidak Langsung............................... 21
Pasal 32 Tanggul Banjir......................................................................................................... 22
Pasal 33 Bangunan Lintas Atas Sungai (J embatan, Talang, Pipa Hisap dan Bangunan Pipa :
gas, minyak, dan kabel)......................................................................................................... 23
Pasal 34 Bangunan Lintas Bawah Sungai (Sifon, Gorong-gorong, dan Bangunan Pipa : gas,
minyak, angkutan pasir, dan kabel) ....................................................................................... 24
Bab 9 pemilihan metoda dan pengujian dengan model......................................................... 24
Pasal 35 Ketentuan Umum.................................................................................................... 24
Pasal 36 Penyederhanaan Dasar Hidraulika......................................................................... 24
Pasal 37 Uji Model Hidraulik.................................................................................................. 25
Bab 10 kordinasi pengelolaan bangunan dan sungai ............................................................ 26
Pasal 38 Kordinasi................................................................................................................. 26
Pasal 39 Pemantauan Untuk Pengelolaan Sungai ................................................................ 26
Lampiran I Daftar istilah......................................................................................................... 27


























SNI 03-1724-1989


iii

Kata pengantar
Kita semua menyadari dan mengetahui, betapa pesatnya ilmu pengetahuan berkembang
dan betapa cepatnya teknologi konstruksi melaju.
Kitapun bersepakat bahwa kasus demikian memerlukan tindak lanjut dengan upaya
penyesuaian standar-standar konstruksi bangunan yang berlaku di seluruh Indonesia.
Dengan demikian, maka akan terwujudlah pembinaan Dunia Usaha J asa Konstruksi
Indonesia.
Dalam hubungan itu maka Yayasan Badan Penerbit Pekerjaan Umum ingin membantu
menyebar luaskan buku-buku SKBI ( Standar Konstruksi Bangunan Indonesia ), yang telah
disahkan dengan Keputusan Menteri Pekerjaan Umum 378/KPTS/1987.
Yayasan Badan Penerbit Pekerjaan Umum dengan ini menyampaikan ucapan terima
kasih kepada Badan Penelitian dan Pengembangan P.U./Ketua Pantap SKBI, yang dengan
Surat no. UM 0101-KL/222, 3 - Oktober 1987 telah memberi izin kepada Yayasan Badan
Penerbit P.U. untuk menerbitkan serta menyebarluaskan buku-buku SKBI tersebut.
Semoga usaha Yayasan Badan Penerbit Pekerjaan Umum menyebarluaskan buku-buku
SKBI ini dapat diambil kegunaannya oleh khalayak ramai, terutama bagi mereka yang ber-
kepentingan.


J akarta : 7 - Oktober 1987


Penerbit,















SNI 03-1724-1989


iv

REPUBLIK INDONESIA
MENTERI PEKERJ AAN UMUM
KEPUTUSAN MENTERI PEKERJ AAN UMUM
NOMOR : 378/KPTS/1987
TENTANG
PENGESAHAN 33 STANDAR KONSTRUKSI
BANGUNAN INDONESIA
Menteri Pekerjaan Umum
Menimbang :
bahwa pads hakekatnya Standar Konstruksi Bangunan memuat ketentuan-ketentuan teknis
konstruksi yang dibakukan dan disusun berdasarkan konsensus semua pihak dengan
memperhatikan syarat-syarat kesehatan, keselamatan, perkembangan ilmu pengetahuan
dan teknologi serta berdasarkan pengalaman perkembangan masa kini dan masa yang akan
datang untuk memperoleh manfaat yang sebesar-besamya bagi kepentingan umum;
a. bahwa kepesatan perkembangan ilmu pengetahuan dan kemajuan teknologi konstruksi,
perlu ditindak lanjuti dengan upaya penyesuaian standar-standar konstruksi bangunan
yang berlaku di Indonesia sebagai salah satu wujud pembinaan Dunia Usaha J asa
Konstruksi;
b. bahwa untuk terlaksana maksud tersebut di atas, perlu adanya Keputusan Menteri Pe-
kedaan Umum mengenai pengesahan Standar Konstruksi Bangunan Indonesia (SKBI)
yang dapat memedomani unsur aparatur Departemen Pekerjaan Umum dan unsur ma-
syarakat yang berkepentingan dengan proses perencanaan dan pelaksanaan konstruksi.

Mengingat :
1. Keputusan Presiden RI No. 44 Tahun 1974;
2. Keputusan Presiden RI No. 45/M Tahun 1983;
3. Keputusan Presiden RI No. 15 Tahun 1984;
4. Keputusan Presiden RI No. 20 Tahun 1984;
5. Keputusan Menteri PU No. 211/KPTS/1984;
6. Keputusan Menteri PU No. 217/KPTS/1986;

MEMUTUSKAN:
Menetapkan : KEPUTUSAN MENTERI PEKERJ AAN UMUM TENTANG PENGESAHAN 33
STANDAR KONSTRUKSI BANGUNAN INDONESIA.

KE SATU : Mengesahkan 33 Standar Konstruksi Bangunan Indonesia yang selanjutnya
disingkat SKBI berupa buku sebagaimana tercantum dalam daftar lampiran Keputusan
SNI 03-1724-1989


v
Menteri ini dan merupakan bagian tak terpisahkan dari Ketetapan ini.

KE DUA : Buku SKBI berlaku bagi unsur aparatur pemerintah bidang pekerjaan umum untuk
digunakan dalam perjanjian kerja antar pihak-pihak yang bersangkutan dengan bidang
konstruksi, sampai ditetapkannya Standar Nasional Indonesia Bidang Konstruksi.

KE TIGA : Buku SKBI disusun berdasarkan matriks hubungan antara J enis Buku dan Urutan
Tahap Pelaksanaan, Yaitu :
a. J enis Buku, terdiri dari :
1. Pedoman;
2. Petunjuk;
3. Panduan;
4. Spesifikasi Produk;
b. Urutan Tahap Pelaksanaan merupakan urutan proses konstruksi, terdiri dari :
1. Perencanaan meliputi kegiatan :
1.1. survai (S );
1.2. investasi ( I ) ;
1.3. desain ( D ) ;
2. Konstruksi (K );
3. Eksploatasi / Operasi ( O );
4. Pemeliharaan (P );

KE EMPAT: Menugaskan kepada Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Pekerjaan
Umum, untuk :
a. menyebar luaskan Buku SKBI;
b. mengawasi penerapan SKBI;
c. menampung saran penyempumaan SKBI.

KE LIMA Keputusan ini berlaku sejak tanggal ditetapkan, dengan ketentuan bahwa segala
sesuatunya akan diadakan perbaikan jika ada kesalahan-kesalahan dan
disesuaikan sebagaimana mestinya.

TEMBUSAN Keputusan ini disampaikan kepada Yth. :
1. Sdr. Para Menteri Negara Kabinet Pembangunan IV;
2. Sdr. Ketua Dewan Standarisasi Nasional;
3. Sdr. Ketua Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia;
4. Distribusi A dan B Departemen Pekerjaan Umum;
5. Sdr. Kepala Kantor Wilayah Dep. PU seluruh Indonesia;
6. Sdr. Kepala Dinas PU Propinsi seluruh Indonesia;
7. Arsip.
SNI 03-1724-1989


vi









SNI 03-1724-1989


vii



SKBI - 1.3.10. 1987
UDC : 626.12 ( 083.7 )
PEDOMAN
PERENCANAAN HIDROLOGI DAN HIDRAULIK
UNTUK BANGUNAN DI SUNGAI
Lampiran nomor 2
Keputusan Menteri Pekerjaan Umum
Nomor 378/KPTS/1987
Tanggal 31 Agustus 1987



SNI 03-1724-1989


1 dari 28
Pedoman perencaanaan hidrologi daan hidraulik untuk bangunan di sungai

Bab 1 pendahuluan
Pasal 1 Maksud dan Tujuan
(1) Pedoman ini dimaksudkan sebagai pegangan dalam mendesain bangunan di sungai agar
memenuhi persyaratan hidrologi dan hidraulik; sehingga dapat mengamankan,
melestarikan, dan meningkatkan keandalan bangunan di sungai dan sungainya sendiri.

Pasal 2 Ruang Lingkup
(1) Ruang lingkup pedoman ini hanya mencakup ketentuan dasar tentang persyaratan
hidrologi dan hidraulik untuk mendesain bangunan di sungai.
(2) Sehubungan dengan ayat (1) pasal ini, pedoman ini menguraikan beberapa ketentuan
yang mencakup :
2.1 sifat Daerah Pengaliran Sungai (DPS),
2.2 evaluasi data curah hujan,
2.3 pengukuran dan analisis debit sungai,
2.4 data hidraulik yang diperlukan dalam desain,
2.5 persyaratan dan pemilihan tempat bangunan,
2.6 persyaratan desain hidraulik,
2.7 inetoda dan pengujian model hidraulik, dan
2.8 kordinasi dalam pengelolaan bangunan dan sungai.
(3) Pelaporan dan Penanggungjawab
3.1 Setiap konsultan desain atau badan lainnya yang melaksanakan pekerjaan survei,
penyelidikan, dal) desain bangunan di sungai harus menyerahkan satu set laporari-
pekerjaanrya kepada instansi yang mempunyai wewenaug dan tanggung jawab pembinuan
atas sungai; baik secara bertahap maupun secara menyeluruh setclah selesainya scluruh
pekerjaan.
3.2 Seluruh pekerjaan desain harus dilaksanakan di bawah tanggungjawab seorang Ali
teknik sipil yang karena tat ihan dan pcngalamannya berpengetahuan luas dan ahli dalam
pekerjaan desain bangunan di sungai.
(4) Pemakaian Pedoman
4.1 Pedoman ini dapat dip:.kai bersanna-sama dengan standar lain yang berlaku.
4.2 Pemakaian standar dari negara lain harus disertai dengan penjelasan dan alasan yang
kuat, dan disetujui oleh instansi yang mempunyai wewenang dan tanggung jawab
pembinaan atas sungai.
(5) Bangunan di sungai yang dimaksud dalam pedoman ini, meliputi :
5.1 Bangunan pemanfaatan (penggunaan dan pengembangan) sungai, antara lain : bendung
(tetap dan gerak), bangunan sadap bebas, dan bendungan, prasarana pompa, bangunan
pembangkitan tenaga, bangunan navigasi dan alur pengerukan (normalisasi).
5.2 Bangunan konservasi (perlindungan dan pengendalian) sungai, antara lain : dam
penahan sedimen, pengendali dan pelindung dasar sungai, pelindung tebing langsung,
SNI 03-1724-1989


2 dari 28
sudetan, banjir kanal, pengarah arus (krib), tanggul banjir; dan pelimpah banjir, bangunan
pengatur sedimen, pem--bagi banjir, tanggul penutup, dan bangunan retensi banjir serta
bangunan pengendali pasang dan air asin.
5.3 Bangunan silang terdiri atas (i). bangunan lintas atas sungai : jembatan, talang, pipa
hisap, dan bangunan pipa lainnya, dan (ii). bangunan lintas bawah sungai : sifon, gorong-
gorong, dan bangunan pipa lainnya.
Penjelasan dan latar belakang lebih teknis dari pedoman ini akan diuraikan lebih terinci
dalam beberapa Buku Petunjuk yang akan diterbitkan sesudah pedoman ini.
(6) Bangunan pemanfaatan sungai seperti : bendungan, prasarana pompa, bangunan
navigasi dan alur pengerukan (normalisasi), dan bangunan konservasi sungai seperti :
pelimpah banjir, bangunan pengatur sedimen, penibagi banjir, tanggul penutup dan
bangunan retensi banjir serta bangunan pengendali pasang dan air asin, akan diatur
dalam standar tersendiri.

Pasal 3 Pengertian
(1) Aliran adalah gerak air yang dinyatakan dengan gejala dan parameter. (2) Bangunan di
sungai adalah bangunan sungai dan bangunan silang.
Bangunan sungai adalah bangunan yang berfungsi untuk perlindungan, pengendalian,
penggunaan, dan pengembangan lainnya.
Untuk selanjutnya bangunan di sungai dalam pedoman ini disebut bangunan.
(3) Bentuk bangunan adalah tipe dan ukuran bangunan, bagian atau komponen bangunan.
(4) Daerah Pengaliran Sungai (disingkat DPS) adalah suatu kesatuan wilayah tata-air yang
terbentuk secara alamiah di maim air meresap dan atau mengalir (dalam suatu sistem
pengaliran) melalui lahan, anak sungai dan sungai induknya; dan DPS dibatasi tidak
termasuk daerah laut.
(5) Debit adalah jumlah/volume air yang mengalir melewati suatu penampang melintang
saluran, sungai atau jalur air yang lain per satuan waktu.
(6) Desain adalah perencanaan teknik.
(7) Hidraulik adalah segala sifat yang berhubungan dengan aliran.
(8) Hidraulika adalah ilmu yang mempelajari aliran dan material yang dibawanya, serta sifat
air yang diam.
(9) Hidrograf debit adalah gambaran perubahan debit sungai dalam kaitannya dari waktu ke
waktu di suatu tempat.
(I0) Hidrograf muka air adalah gambaran perubahan muka air sungai dalam kaitannya dari
waktu ke waktu di suatu tempat.
(11) Hidrologi adalah ilmu yang mempelajari sistem kejadian air di atas, pada permukaan,
dan di dalam tanah. Hidrologi dalam pedoman ini terbatas pada hidrologi rekayasa.
(12) Muatan adalah sedimen yang terangkut aliran, meliputi muatan layang dan muatan
dasar.
(13) Pemilik bangunan adalah instansi Pemerintah, badan hukum , badan usaha, organisasi,
atau perorangan yang mempunyai hak milik yang sah menurut peraturanperundang-
undangan atas bangunan.
SNI 03-1724-1989


3 dari 28
(14)Perencanaan adalah kegiatan yang mencakup survei, penyelidikan, dan desain.
(15)Sungai adalah :
15.1 Wadah atau penampung dan penyalur alamiah dari aliran air dengan segala yang
terbawa dari DPS ke tempat yang lebih rendah dan berakhir di laut; atau
15.2 Sistem pengaliran air mulai dari mata air sampai muara dengan dibatasi kanan kirinya
serta sepanjang pengalirannya oleh daerah sempadan.

Bab 2 sifat daerah pengaliran sungai
Pasal 4 Pengertian
(1) Yang dimaksud dengan DPS adalah sesuai dengan ayat (4) pasal 3; tetapi DPS dalam
kaitannya dengan studi dan atau analisis hidrologi untuk mendesain sesuatu bangunan
dibatasi mulai dari tempat bangunan yang bersangkutan ke hulu.
(2) Dalam mendesain bangunan, karakteristik DPS harus dipelajari sesuai dengan ketentuan
yang diatur dalam bab ini.
(3) Karakteristik DPS seperti yang dimaksud pada ayat (2) pasal ini mcliputi keadaan
topografi, vegetasi dan pengolahan lahan, dan karakteristik geoteknik dan fisik tanah.

Pasal 5 Keadaan Topografi
(1) Keadaan topografi akan mempengaruhi bentuk dan ukuran (luas) suatu DPS; dan
selanjutnya bentuk dan luas DPS akan memberi gambaran jenis/ bentuk hidrograf debit
dan muka air sungai bersangkutan.
(2) Dalam mendesain bengunan, batas DPS digambarkan herdasarkan pets topografi atau
peta ortofoto dengan skala minimal 1 : 100.000.

Pasal 6 Penutup Lahan
(1) Keadaan penutup laha lazimnya ditinjau dari keadaan vegetasi dan pengolahan lahan
(antara lain terasering) yang mempunyai pengaruh do:ninan terhadap laju erosi dan
sedimentasi.
(2) Tanah yang bervegetasi baik mempunyai potensi :
2.1 mengurangi kecepatan aliran permukaan,
2.2 meningkatkan daya infiltrasi,
2.3 melindungi tanah, menyerap dan menahan air, serta mengendapkan partikel tanah yang
terangkut, dan
2.4 memperkecil erosi.
(3) Vegetasi dan pengolahan lahan merupakan salah satu faktor erosi. Nilainya dapat
diperkirakan berdasarkan data dan harus disetujui oleh instansi yang mempunyai
wewenang dan tanggung jawab pembinaan atas sungai.
(4) Dalam menetapkan nilai pengaruh penutup lahan untuk mendesain bangunan tertentu
perlu mempelajari distribusi dan luas masing-masing satuan vegetasi dan atau
mempelajari peta pengolahan lahan.
SNI 03-1724-1989


4 dari 28

Pasal 7 Sifat Fisik Tanah
(1) Pengertian
1.1 Tekstur tanah adalah keadaan hubungan fisik antar butir tanah.
Butir tanah tersebut dapat berukuran antara lain : lempung (<0,02 mm), lanau (0,02 0,05
mm) dan pasir (0,05 2 mm).
1.2 Struktur tanah adalah keadaan susunan butir tanah yang menghasilkan suatu bentuk
ikatan tertentu secara alamiah.
1.3 Sifat struktur tanah harus diuraikan berdasarkan bentuk dan ukuran butir tanah, dan
derajat ikatannya.
1.4 Sifat fisik tanah sangat ditentukan oleh gabungan antara keadaan tekstur dan struktur
tanah, antara lain sifat infiltrasi, perkolasi, dan erodibilitas.
1.5 Sifat fisik tanah harus ditentukan berdasarkan pengujian di laboratorium dan atau di
lapangan.
1.6 Sifat fisik tanah diklasifikasikan dengan atau tanpa dianalisis.

Pasal 8 Koefisien Aliran
(1) Koefisien aliran yang dimaksud dalam pedoman ini adalah perbandingan antara volume
aliran permukaan dan volume curah hujan yang terjadi untuk kurun waktu tertentu.
(2) Nilai koefisien aliran dipengaruhi oleh karakteristik DPS (ayat (3) pasal 4). dan fungsi
lahan (antara lain : perkotaan, pedesaan).
(3) Untuk mendesain bangunan, koefisien aliran tersebut harus ditentukan berdasarkan
pengujian di daerah bersangkutan dan atau berdasarkan perhitungan hidrologi.
(4) Dalam hal tertentu, untuk mendesain bangunan dengan resiko rendah,
koefisien aliran dapat diperkirakan berdasarkan data tersedia yang dapat
diandalkan dan telah disetujui oleh instansi yang mempunyai wewenang dan
tanggung jawab pembinaan atas sungai.

Bab 3 curah hujan
Pasal 9 Pengertian
(1) Curah hujan adalah tinggi genangan air total yang terjadi dalam suatu kurun waktu
tertentu pada suatu bidang datar, dengan anggapan bahwa limpasau permukaan,
infiltrasi, dan evaporasi tidak terjadi.
(2) Intensitas curah hujan adalah tinggi curah hujan yang terjadi pada suatu kurun waktu di
mana air tersebut berkonsentrasi.

Pasal 10 Evaluasi
(1) lntensitas Hujan dan Curah Hujan Rata-rata
1.1 Untuk mendapatkan intensitas curate hujan diperlukan data curah hujan harian, dan
dapat dihitung d'engan berbagai rumus, antara lain :
- Talbot,
SNI 03-1724-1989


5 dari 28
- Sherman,
- Ishigiro,
- Mononobe, atau
- analisis langsung dari data curah hujan jam-jaman.
1.2 Curah Hujan Rata-rata
Curah hujan rata-rata di suatu DPS dalam suatu kurun waktu tertentu dapat ditentukan
dengan tiga metoda yang umum digunakan, yaitu
(i) metoda aritmatik,
(ii) metoda Thiessen,
(iii) metoda Isohyt.
1.3 Penggunaan metoda selain yang disebutkan dalam sub ayat 1.1 dan atau sub ayat 2.2
ayat (1) pasal ini harus disetujui bersama antara pihak pemilik dan instansi yang mempunyai
wewenang dan tanggung jawab pembinaan alas sungai.
(2) Pengisian Data yang Hilang
Kondisi penakar hujan di suatu pos hujan kadang-kadang tidak dapat bekerja baik, rusak,
atau karena sebab lain sehingga data curah hujan dari pos bersangkutan tidak dapat
diperoleh dan atau tidak dapat diandalkan.
Apabila terjadi kekosongan data curah hujan dari suatu pos maka pengisian data dapat
dilakukan dengan perhitungan yang menggunakan cara rasional berdasarkan faktor bobot
terhadap curah hujan tahunan, atau menggunakan metoda lain yang telah umum dipakai.
(3) Distribusi Curah Hujan
Distribusi curah hujan harus dipelajari karena sangat mempengaruhi hidrograf. Pola
distribusi ini kemudian harus diklasifikasikan. Kiasifikasi tipe distribusi curah hujan, terbagi
atas :
3.1 tipe awal : distribusi puncak pada awal curah hujan.
3.2 tipe tengahan : distribusi puncak di antara awal dan akhir curah hujan. 3.3 tipe akhir :
distribusi puncak pada akhir curah hujan.
(4) Pemilihan Pos Hujan
Pemilihan pos hujan, yang datanya akan dipergunakan dalam analisis, perlu diadakan dalam
suatu DPS yang jaringan pos hujannya belum merata,
karakteristik lahannya bervariasi, dan curate hujannya berbeda. Pemilihan pos hujan
tersebut dapat dilakukan dengan analisis korelasi antarpos hujan, kemudian hasilnya
dikorelasikan lagi dengan debit sungainya.
Korelasi seperti yang dunaksud di atas harus dikerjakan dalam analisis prakiraan limpasan
permukaan supaya memudahkan penentuan koelisien dan parameter hidrologi yang
diperlukan.

Bab 4 debit sungai
Pasal 11 Penentuan Debit Sungai
(I) Penentuan debit dapat dilaksanakan dengan cara pengukuran dan cara analisis.
(2) Cara pengukuran tersebut dapat dibagi dua, secara langsung dan tidak langsung.
(3) Setiap cara penentuan yang dipilih harus scsuai drnbau kundisi fisik dan hidraulik
SNI 03-1724-1989


6 dari 28
sungai.

Pasal 12 Pengukuran Debit Secara Langsung
(1) Pengukuran debit secara langsung yang paling lazim adalah menggunakan alat ukur
arus.
(2) Pengukuran debit sungai tidak mungkin dilaksanakan setiap saat secara terus menerus.
Oleh karena itu agar dapat diperoleh gambaran perubahan yang menerus, maka harus
dilakukan :
2.1 pemantauan berlanjut tentang perubahan muka air sungai dengan memasang alat duga
otomatis atau yang biasa; tetapi yang bekerja otomatis lebih disarankan.
2.2 pembuatan lengkung debit sungai yang harus :
(1) mencakup keadaan debit kecil hingga debit besar, sehingga perlu mempertimbangkan
geometri dan pola arus sungai, dan (ii) selalu dimutakhirkan untuk menyesuaikan dengan
perubahan geometri dan pola arus sungai.
2.3 pembuatan ludrograf debit sungai yang dapat ditentukan berdasarkan basil pekerjaan
tersebut pada sub ayat 2.1 dan 2.2 ayat (2) pasal ini.
(3) Agar pengukuran seperti tersebut pada ayat (1) pasal ini memberi basil yang mantap
dan dapat diandalkan, maka dalam melaksanakan pengukuran hendaknya
memperbatikan faktor, antara lain :
3.1 tempat pengukuran,
3.2 alat yang dipergunakan,
3.3 cara pengukuran,
3.4 tenaga pengukur, dan 3.5 lama pengukuran.
(4) Metoda lain :
Selain menggunakan alat ukur arus, pengukuran debit secara langsung dapat juga
dilaksanakan dengan menggunakan :
4.1 pelampung,
4.2 zat warna,
4.3 cara volumetrik,
4.4 teknik ultra sonik, dan lain-lain.

Pasal 13 Pengukuran Debit Secara Tidak Langsung
(1) Pengukuran debit secara tidak langsung sexing kali diperlukan, dan hanya boleh
dilaksanakan apabila ditemui salah satu atau beberapa masalah/ kondisi berikut :
1.1 Pengukuran debit secara langsung berbahaya bagi keselamatan petugas dan peralatan
yang digunakan.
1.2 Sifat perubahan debit banjir relatif singkat waktunya dan saat kejadiannya sulit
diramalkan.
1.3 Selama suatu pengukuran dilakukan, kadang-kadang banjir tidak terjadi sehingga
diperlukan cara lain untuk memperkirakan debit banjir tersebut.

SNI 03-1724-1989


7 dari 28
4 Kadang-kadang pengukuran debit banjir untuk beberapa tempat sulit dilaksanakan pada
saat yang bersamaan, pada hal datanya sangat diperlukan.
(2) Pengukuran debit secara tidak langsung seperti yang dimaksud pada ayat (1) pasal ini
dapat dilakukan dengan menggunakan :
2.1 Cara luas kemiringan memerlukan kegiatan :
(i) pengukuran tanda bekas banjir untuk menentukan kemiringan muka air banjir,
(ii) pengukuran penampang melintang dan memanjang sungai, dan
(iii)memperkirakan kekasaran hidraulik sungai. 2.2 Cara ambang
(i) ambang buatan (antara lain : bendung, pengendali dan pelindung dasar sungai),
(ii) ambang alam yang tetap.
Bila data telah tersedia selanjutnya debit dapat dihitung dengan rumus hidraulik.

Pasal 14 Penentuan Debit Secara Analisis

(1) Penentuan debit sungai secara analisis dari data hujan di DPS dapat dilakukan dengan
menggunakan metoda statistik dan atau matematik. Metoda yang lazim dipergunakan
adala

1.1 metoda rasional,
1.2 metoda empiris, dan 1.3 model matematik.
Metoda ini hanya boleh dipergunakan apabila data yang diperoleh dengan pengukuran
secara langsung seperti tersebut pada pasal 12 tidak cukup memadai, baik secara kualitatif
maupun kuantitatif.
(2) Pemilihan metoda tersebut pada ayat (1) pasal ini harus sesuai dengan karakteristik DPS
yang ditinjau, data yang tersedia, dan harus disetujui bersama oleh pihak pemilik,
pendesain, dan instansi yang mempunyai wewenang dan tanggung jawab pembinaan
atas sungai.

Pasal 15 Kala Ulang dan Debit Banjir Desain
(1) Pengertian
Kala ulang debit/curah hujan adalah suatu kurun waktu berulang di mans debit/curah
hujan yang terjadi dilampaui atau disamai oleh debit banjir/ curah hujan desain.
(2) Cara Perhitungan Statistik
2.1 Hubungan antara kala ulang atau frekuensi dengan suatu besaran kejadian dalam hal
ini debit atau curah hujan - pada umumnya dapat dihitung dengan cara statistik yang sesuai
dengan sifat spesilIk data tersedia.
2.2 Apabila analisis frekuensi debit atau curah hujan menggunakan metoda:
(i) distribusi Gumbel, atau
(ii) distribusi log Pearson tipe III,
maka paling sedikit harus menggunakan data sepanjang 10 tahun yang berurutan.

SNI 03-1724-1989


8 dari 28
Bab 5 data tentang morfologi sungai
Pasal 16 Pengertian

(1) Data tentang morfologi sungai (pasal 17 dan 18) merupakan salah satu dui beberapa
jenis data hidraulik yang diperlukan untuk mcndesain bangunan. Data hidraulik lain yang
diperlukan dalam desain berkaitan dengan hidraulika sungai (pasal 19), dun hidraulika
bangunan (pasal 2U).
(2) Morfologi sungai adalah ilmu pengetahuan yang mempelajari tenting genmetri, jenis,
sifat, dan perilaku sungai dengan segala aspek perubahannya dalam dimensi ruang dan
waktu; dengan demikian menyangkut sifat dinantik sungai dan lingkungannya yang saling
berkaitan.

Pasal 17 Unsur Morfologi Sungai dan Data Pemantauan
(1) Unsur morfologi sungai yang harus diketahui dalam mendesain bangunan yaitu gejala
atau perilaku sungai, parameter gejala sungai, dan ukuran/ dimensi.
(2) Geometri atau bentuk sungai dapat berubah dalam dimensi ruang (vertikal, horizontal)
dan waktu sebagai akibat dari perubahan morfologi sungai (periksa pasal 18).
(3) Keadaan morfologi sungai yang cenderung selalu berubah, perlu dipelajari dan dipantau
secara rutin, Berta harus dipertimbangkan sebagai data masukan dalam perencanaan
dan konstruksi sesuatu bangunan, maupur
,
dalam eksploitasi dan pemeliharaannya.
(4) Pemantauan morfologi sungai harus dilaksanakan menurut ketentuan dalain pasal 39.

Pasal 18 Perubahan Morfologi Sungai
Dalam mencari data masukan tentang morfologi sungai perlu dipelajari kemungkinan
perubahan morfologi sungai yang menyangkut beberapa faktor : (1) geometri sungai, (2)
hidrograf, (3) hidraulika, (4) angkutan muatan, (5) geoteknik, dan (6) faktor lain.
(1) Geometri Sungai
1.1 Geometri sungai : alur, palung, dan lembah sungai secara vertikal dan horizontal/denah,
di mina parameter yang diperlukan adalah :
(1) panjang,
(ii) lebar,
(iii) kemiringan,
(iv) ketinggian (elevasi), dan
(v) kekasaran.
1.2 Parameter ini dapat diperoleh dengan cara pengukuran.
1.3 Pengukuran dapat dilakukan dengan cara antara lain :
a) langsung di lapangan,
b) topografi untuk membuat peta situasi, penampang memanjang dan melintangnya,
c) penginderaan jarak jauh.
1.4 Koefisien hambatan aliran/kekasaran sungai dapat ditetapkan herdasarbasil pengukuran,
dan atau dengan membandingkan/met!gambil pustaka yang umum dipakai; juga dengan
SNI 03-1724-1989


9 dari 28
memperhatikan pengaruh pah dan pemanfaatan lahan pada bantaran sungai.
(2) Hidrografi, yang merupakan luaran hidrologi di dalam DPS dengan gejalanya ran kecil
dan besar, mempunyai parameter untuk kebutuhan desain berikut :
2.1 Parameter aliran besar/banjir yang meliputi :
1) debit puncak,
2) jangka waktu tercapainya puncak aliran,
3) kecepatan naik dan turunnya aliran, volume aliran/banjir, dan
4) tinggi muka air.
2.2 aliran kecil atau sedang perlu dipertimbangkan dalam hal pengaruhnya terhadap
geometri sungai, serta ketersediaan air untuk rencana pemanfaatan dan operasinya.
(3) Hidraulika yang berkaitan dengan perubahan morfologi sungai (Hidraulika periksa pasal
19).
(4) Angkutan muatan dan hal lain yang terkait dengan gejala dan parameternya limensi
ruang dan waktu. Gejala angkutan muatan yang biasa diintara lain :
4.1 Angkutan muatan berupa muatan dasar, dan muatan layang, dengan rameter : jenis
material, diameter butir, dan volume atau berat per tuan waktu.
Rumus angkutan muatan yang ada dan biasa digunakan antara lain : Byer Peter dan
Muller, Engelund Hansen, Einstein, Einstein own, merupakan rumus empiris. Karena
itu disarankan agar dilakukan kalibrasi terlebih dahulu sebelum digunakan.
4.2 Degradasi/penurunan dasar alur dan/atau palung sungai, dengan parameter : panjang,
lebar, dan dalam.
4.3 Agradiasi/sedimentasi dengan parameter : panjang, lebar, dan tinggi/ tebal.
4.4 Penerusan lokal sebagai akibat gangguan terhadap aliran sungai oleh struktur
alam/battan dengan parameter : panjang, lebar, dan dalam, serta tempatnya.
4.5 Penggerowongan tebing akibat aliran helikoidal atau spiral dan atau pusaran air, yang
dapat mengakibatkan longsoran tebing. Parameternya meliputi : panjang, lebar, dan dalam.
4.6 Meander, yaitu gejala berliku-likunya sungai di daerah yang memanjang. Parameternya :
panjang, lebar, dalam, dan denah.
4.7 Berjalin, yaitu kombinasi gejala meander dun pengendapan setempat yang banyak
jumlahnya. Parameternya : panjang, lebar, dalam, dan denah : besarannya umumnya lebih
panjang Hari pada meander.
4.8 Benturan dan abrasi oleh material keras yang terangkut aliran terhadap struktur
bangunan, tebing, dan dasar sungai. Parameter yang diperlukan tercakup dalam ayat (5)
pasal Mi.
4.9 Penghanyutan material oleh rembesan (gejala erosi buluh) pada tebing kiri dan kanan
sungai di mans parameter yang diperlukan tercakup dalam ayat (5) pasal ini.
4.10 Angkutan material lain berupa biotic, abiotis, dan bahan kimia.
(5) Geoteknik, yang memberikan informasi tentang keadaan batuan dalam kaitannya dengan
potensi angkutan muatan, dan gerakan tanah di alur, palung, tebing sungai, dan di DPS.
Parameter yang penting adalah jenis, gradasi butir, kekerasan, kepadatan,
homogenitas, perlapisan dan atau struktur material pembentuk sungai, serta sifat
rekuyasanya.
SNI 03-1724-1989


10 dari 28
(6) Faktor lain
6.1 Tempat dan jenis/tipe semua bangunan dan bangunan umum lainng mempengaruhi
morfologi sungai.
6.2 Pengaruh lingkungan yang dapat mengubah morfologi sungai, antara lain :
penambangan bahan galian golongan C, pekeijaan pengerukan, perbaikan alur sungai, dan
transportasi sungai.
6.3 Pengaruh kelautan antara lain kegaraman, sedimentasi dan erosi akibat gelombang,
arus, dan pasang surut.

Bab 6 hidraulika sungai dan hidraulika bangunan
Pasal 19 hidraulika sungai
Air di sungai dapat menunjukkan gejala diam dan mengalir (turbulen dan laminer, menjeram,
air loncat, pusaran dan sebagainya). Parameternya dalam dimensi ruang dan waktu, antara
lain :
(1) Debit, tinggi air, dan kecepatan aliran, yang ditentukan berdasarkan ketentuan dalam
pasal 11, 12, 13, 14, dan 15; serta
(2) Tekanan, gaya seret, dan arah aliran, seperti ditentukan berdasarkan ketentuan dalam
pasal 18.

Pasal 20 Hidraulika Bangunan
(1) Dalam penentuan bentuk hidraulik yang aman bagi bangunan dan atau bagian-
bagiannya, harus memperhitungkan perubahan morfologi sungai dan sifat hidrauliknya
(pasal 18).
(2) Sifat hidraulik bangunan tercermin dalam rumus-rumus yang menyatakan hubungan
antara gejala dan parameter aliran.
(3) Rumus yang dimaksudkan seperti tersebut dalam ayat (2) pasal ini, antara lain : rumus
tentang kapasitas peluapan, peredanian enersi, pcnggcrusau lokal, perkolasi, lengkung
hidrograf, pengendalian muatan, penjalaran gelombang, kavitasi. Rumu's. tersebut di
atas dapat ditentukan secara teoritis dan empiris.
(4) Koefisien dalam rumus desain hidraulik, harus ditetapkan sesuai dengan bentuk
bangunan dan unsur morfologi sungai. Koefisien ini dapat dipe;oleh dad basil analisis
model matematik, dan atau penyelidikan/pengujian di laboratorium dan atau di
lapangan, dan atau dengan membandingkan/mengambil dari pustaka yang umum
dipakai.

Bab 7 tempat bangunan
Pasal 21 Tempat Bangunan Yang Baik
(I) Tempat bangunan yang baik adalah yang menguntungkan ditinjau dari segi teknik dan
non teknik (antara lain : ekonomi dan Iingkwigan).
(2) Tempat bangunan lazimnya harus dipilih berdasarkan studi perbandingan atas beberapa
SNI 03-1724-1989


11 dari 28
tempat dengan mempertimbangkan fungsi bangunan, sifat perubahan morfologi sungai,
dengan faktor-faktornya sebagai berikut :
2.1 Faktor geometri sungai dan topografi harus dipertimbangkan dalam memperkirakan :
(i) tata letak bangunan dengan pelengkapnya,
(ii) tipe/jenis bangunan,
(iii) dimensi bangunan, yaitu menyangkut panjang, lebar, dan tinggi, dan
(iv) penanggulangan masalah aliran dan angkutan muatan, dan untuk jenis bangunan
tertentu (bendungan) perlu mempertiinbangkan kemampuan menampung air.
2.2 Faktor hidrograf debit harus meliputi pertimbangan sesuai ayat (2) pasal 18, dan debit
desain yang dipilih.
2.3 Faktor hidraulik (aliran air) harus meliputi hal-hal sesuai pasal 19 dan pasal 20.
2.4 Faktor angkutan muatan harus meliputi hal-hal sesuai ayat (4) pasal 18.
2.5 Faktor geoteknik adalah kondisi geologi (tanah dan batu) tempat bangunan dan
sekitarnya dalam kaitannya dengan :
(i) potensi terhadap kestabilan dan kekuatan batuan, balk alamiah maupun karena pengaruh
bangunan (antara lain : longsoran lereng/ tebing, daya dukung, deformasi, rembesan,
liquifaksi),
(ii) tersedianya bahan bangunan di tempat dan di sekitar tempat bangunan,
(iii) potensi bocoran dinding dan dasar tampungan air,
(iv) potensi kegempaan (termasuk liquifaksi),
(v) potensi angkutan muatan (ayat (4) pasal 18).
2.6 Faktor lingkungan perlu memperhatikan hal-hal sebagai berikut :
(i) penggunaan lahan di tempat bangunan dan sekitarnya, di daerah hulu, dan hilir
bangunan,
(ii) kemungkinan kemudahan dalam pelaksanaan konstruksi antara lain : transport bahan,
jalan masuk, penempatan peralatan dan
bahan,
(iii) kemungkinan pengembangan daerah : di tempat bangunan, di hulu dan atau hilir
bangunan,
(iv) keadaan sosial, budaya, dan ekonomi penduduk di tempat dan kepadatannya, serta di
daerah hulu dan hilir bangunan,
(v) faktor lain yang mempengaruhi peruaahan morfologi sunpi (sub ayat 6.2 ayat (6) pasal
18).

Pasal 22 Tempat Yang Perlu Dihindari
Suatu tempat perlu dihindari apabila berdasarkan studi dan atau penyelidikan ternyata
memberikan kesimpulan bahwa :
(1) bangunan tidak mungkin berfungsi baik walaupun usaha perbaikan akan di-Iaksanakan
optimal, dan atau
(2) memberi dampak berupa masalah teknik yang sulit sehingga memberatkan eksploitasi
dan pemeliharaan/rchabilitasi, dan atau
(3) memberi dampak negatif yang sulit diatasi.
SNI 03-1724-1989


12 dari 28
Bab 8 Desain hidraulik
Pasal 23 Persyaratan Desain Hidraulik
(1) Untuk mendesain hidraulik bangunan diperlukan persyaratan pokok yang menyangkut:
1.1 debit desain, dan
1.2 pengaruh morfologi sungai
(2) Debit Derain
2.1 Semua bangunan hares didesain aman terhadap debit dengan hesaran tertentu; dan
biasanya dinyatakan dengan kala ulangnya.
2.2 Besarnya kala ulang untuk berbagai jenis dan tipe bangunan berbedabeda, dan harus
ditetapkan sesuai dengan standar yang berlaku.
2.3 Apabila standar di atas (sub ayat 2.2 ayat (2) pasal ini) tidak memuat ketentuan untuk
sesuatu bangunan yang hendak didesain, maka penentuan kala ulang untuk bangunan itu
harus mempertimbangkan segi keamanan, resiko dan konsekuensi, serta ekonomi; juga
harus dikonsultasikan pada instansi yang mempunyai wewenang dan tanggung jawab
pembinaan atas sungai.
(3) Pengaruh Morfologi Sungai :
Pengaruh morfologi sungai dengan segala perubahannya akibat kegiatan pembangunan
dan produknya harus dipertimbangkan dalam desain bang!inan pada tingkat keamanan
dan resiko tertentu.
Pasal 24 Bendung
(1) Fungsi :
Bangunan ini dapat didesain dan dibangun sebagai bendung tetap, bendung gerak, atau
kombinasinya, dan harus dapat berfungsi untuk mengendalikan aliran dan angkutan
muatan di sungai sedemikian sehingga dengan menaikkan muka airnya, air dapat
dimanfaatkan secara efisien sesuai dengan kebutuhan (antara lain : irigasi, air minum,
pembangkit energi, pembagi/ pengendali banjir, pembilas), pada berbagai keadaan debit
sungai.
(2) Tempat Bendung :
Tempat bendung harus ditentukan berdasarkan ketentuan dalam pasal 21 dan 22; dan
dapat dipilih baik di palung sungai atau di sudetan.
(3) Syarat Keamanan :
3.1 Agar dapat berfungsi sesuai ketentuan ayat (1) pasal ini, bendung harus didesain aman
secara :
(i) hidraulik, termasuk rembesan,
(ii) struktural, dan
(iii) fungsional, yaitu aman dari gangguan muatan atau benda padat lainnya yang terangkut
aliran.
3.2 Keamanan Hidraulik (termasuk rembesan) :
Keamanan bangunan dan atau bagian bangunan secara hidraulik, seperti yang tersebut
pada butir (i) sub ayat 3.1 ayat (3) pasal ini meliputi :
(i) Keamanan terhadap luapan
SNI 03-1724-1989


13 dari 28
Bagian bangunan bendung selain pelimpah bendung harus didesain aman terhadap
luapan, sehingga pelimpah bendung mampu me-Iewatkan debit desain dengan tinggi
jagaan secukupnya. Besarnya debit desain dan tinggi jagaan tersebut harus diambil
sesuai dengan standar yang berlaku dan ketentuan dalam ayat (2) pasal 23; dan
besarannya berbeda-beda rhenurut bagian bangunannya, antara lain : tubuh bendung,
tanggul penutup, tanggul banjir.
(ii) Keamanan terhadap gerusan lokal, degradasi dasar sungai dan penggerowongan tebing :
Agar bangunan aman dari gejala di atas, maka bangunan harus didesain sebagai berikut :
bentuk, arah bangunan dan bagian bangunan (tembok pangkal, tembok sayap, pilar
jembatan, dan terutama mercu bendung dan peredam energinya) harus didesain
sedemikian sehingga pola aliran pada debit banjir desain dan akibat eksploitasinya, dapat
mengurangi semaksimal mungkin kerusakan hidraulik yang ditimbulkannya.
fondasi bagian bangunan hilir harus diletakkan di bawah dasar terdalam dari gerusan
lokal atau degradasi dasar sungai yang mungkin akan terjadi.
apabila degradasi dasar sungai yang mungkin terjadi cukup bestir, sehingga desain terlalu
mahal/tidak ekonomis dan atau sulit dilaksanakan, maka perlu dipertimbangkan alternatif
pengaman lainnya, antara lain : bangunan pengendali, pelindung dasar dan tebing
sungai, atau konstruksinya dilaksanakan bertahap sesuai dengan keadaan dan resiko.
(iii) Keamanan terhadap agradasi dasar sungai :
Agar bangunan aman terhadap agradasi dasar sungai, maka perlu diusahakan
pengendaliannya dengan antara lain kantong lumpur, saluran pembilas, dan pengarah
arus.
(iv) Keamanan terhadap benturan dan abrasi oleh muatan dan henda padat lain :
Apabila sungai membawa muatan dan atau bendy padat lainnya yang dapat merusak,
maka bagian-bagian bangunan dapat didesain sebagai berikut :
dipilih tipe dan jenis bangunan yang cocok dengan keadaan sungai tersebut di atas,
dan
diberi lapisan pelindung yang tahan benturan, dan atau abrasi, misalnya : batu candi,
besi profil.
(v) Keamanan terhadap rembesan (erosi buluh) :
Bandung atau bagian-bagiannya harus didesain aman terhadap erosi buluh karena
rembesan yang mungkin dapat terjadi melalui fondasi maupun tebing tumpuan
bangunan. Keamanan bangunan dapat diperbesar dengan pembuatan, antara lain :
lantai udik, dinding/tirai di bawah bangunan, sistem drainase di bawah bangunan, atau
kombinasinya, dan perbaikan lainnya terhadap rembesan di tanah/batu.
(vi) Keamanan terhadap gejala meander dan berjalinnya sungai :
Keamanan bangunan terhadap masalah ini harus dipertimbangkan dalam desain
mengingat : dapat berpindahnya alur utama sungai, dan dapat berubahnya arah aliran
sungai terutama pads debit besar (banjir).
Masalah ini dapat diperkecil dengan mengusahakan pembuatan bangunan pengarah
arus dan atau sudetan.
(vii) Keamanan terhadap tekanan air statik dan dinamik :
SNI 03-1724-1989


14 dari 28
Bagian bangunan dan atau komponennya harus didesain cukup stabil terhadap tekanan
air dan tekanan sedimennya, serta terhadap getaran akibat gerak air antara lain di :
pintu, terjunan yang tinggi. Dalam hal ini keamanan bagian bangunan dan atau
komponennya dapat dicapai dengan memperbesar dimensi (tebal)-nya.
3.3 Keamanan Struktural, yaitu keamanan yang berkaitan dengan kekuatan dan kestabilan
struktural secara parsial maupun menyeluruh, untuk bangunan bawah (fondasi) dan
bangunan atas.
3.4 Keamanan fungsional, yaitu keamanan terhadap gangguan angkutan muatan dan benda
padat lain :
Bila sungai membawa muatan dan atau benda padat lainnya, maka bangunan harus
didesain agar babas dari gangguannya, sehingga tetap dapat berfungsi baik. Masalah ini
dapat diperkecil dengan mengusahakan :
(i) mengendalikan pola arus sehingga muatan dan atau benda padat lainnya yang terangkut
aliran tidak mengganggu fungsi bangunan.
(ii) penempatan yang tepat bagi bangunan pengambilan dan bangunan pelengkapnya :
bangunan bilas, bangunan pengambilan bawah, kantong lumpur, saringan.
(iii) mengalihkan dan atau membagi angkutan muatan dan benda padat lainnya.
Untuk selanjutnya ayat (4) dalam pasal ini, dan pasal 25 hingga pasal 34 hanya memuat
ketentuan keamanan yang menyangkut sub ayat 3.2 dan sub ayat 3.4 ayat (3),
sedangkan ketentuan yang menyangkut sub ayat 3.3 (keamanan struktural) akan diatur
dalam standar tersendiri.
(4) Dimensi Hidraulik
4.1 Panjang mercu dan bukaan pintu
Panjang mercu bendung pada bendung tetap atau panjang bukaan pintu pada bendung
gerak harus diperhitungkan terhadap :
(i) kemampuan melewatkan debit banjir desain dengan tinggi jagaan cukup, sehingga setiap
bagian bangunan aman terhadap kerusakan berat, seperti yang disebutkan dalam butir (i)
sub ayat 3.2 ayat (3) pasal ini.
(ii) batasan tinggi muka air genangan pada debit banjir desain mengingat pengaruhnya
terhadap : keamanan lingkungan, dan dimensi bagian bangunan lain seperti : tanggul
banjir, peredam enersi.
4.2 Tinggi mercu dan tinggi empangan
Tinggi mercu bendung tetap atau tinggi muka air normal atau tinggi empangan pada
bendung gerak harus ditetapkan dengan mempertimbangkan :
(i) kebutuhan penyadapan,
(ii) kebutuhan pembilasan, balk di bangunan pembilas dan atau kantong lumpur (bila ada),
(iii) tinggi muka air genangan yang akan terjadi di udik bangunan pada debit banjir desain
(periksa juga butir (ii) sub ayat 4.1 ayat (4) pasal ini).
(iv) kesempurnaan aliran lewat mercu bendung.
4.3 Bentuk mercu bendung tetap dan bentuk ambang bendung gerak
Mercu atau ambang dapat berbentuk bulat (dengan satu atau dua radius) atau ambang
lebar, dan harus ditentukan dengan mempertimbangkan faktor-faktor : macam dan
SNI 03-1724-1989


15 dari 28
parameter aliran (lihat pasal 19), debit desain untuk kapasitas pelimpahan (butir (i) sub ayat
3.2 ayat (3) pasal ini), dan kemungkinan kavitasi.
4.4 Tubuh bendung
Tubuh bendung dapat didesain tegak atau miring, dengan memperhatikan faktor : parameter
aliran (pasal 19), koefisien pengaliran mercu pada debit desain (butir (i) sub ayat 3.2 ayat (3)
pasal ini), benturan oleh muatan dan batu, kemungkinan kavitasi, tipe peredam enersi,
rembesan, dan stabilitas struktural.
4.5 Peredam energi
(i) Peredam energi dapat dipilih dengan bentuk: lantai dengan/tanpa pelengkapnya (antara
lain : blok luncur, blok lantai, ambang hilir), kolam cekung (antara lain : solid, slotted,
tenggelam/roller bucket, ski jump), bertangga, berganda, dan lulus air.
(ii) Dimensi peredam energi harus diperhitungkan terhadap: tinggi terjunan, gerusan lokal
dan degradasi dasar sungai (butir (ii) sub ayat 3.2 ayat (3) pasal ini), benturan dan abrasi
oleh muatan dan benda padat lainnya (butir (iv) sub ayat 3.2 ayat (3) pasal ini), rembesan,
dan debit desain untuk bagian bangunan peredam energi.
4.6 Tembok sayap hilir
Bentuk tmbok sayap harus ditentukan dengan memperhatikan: bentuk bangunan peredam
energi, geometri sungai di hilir dan sekitarnya, dalamnya gerusan lokal dan degradasi dasar
sungai (butir (ii) sub ayat 3.2 ayat (3) pasal ini), stabilitas tebing, dan tinggi muka air hilir
pada debit desain peredam energi dengan tinggi jagaan secukupnya.
4.7 Bangunan pengambilan dan bangunan pengatur angkutan muatan
Dimensi bangunan pengambilan (lubang pengambilan) harus ditentukan atas dasar
kebutuhan air maksimum, dengan membatasi kecepatan aliran masuk untuk pengendalian
angkutan muatan dan benda padat lainnya. Bangunan ini seharusnya dilengkapi dengan
perlengkapan pengatur muatan (butir (ii) sub ayat 3.4 ayat (3) pasal ini).
4.8 Bangunan pengarah arus
Bentuk bangunan pengarah arus di udik bendung harus dipilih dan disesuaikan dengan :
keadaan morfologi sungai di udik bendung dan panjang mercu bendung, sehingga arus
berarah tegak lurus terhadap sumbu bendung. Tingginya ditentukan setinggi muka air pada
debit desain untuk kapasitas pelimpahan (butir (i) sub ayat 3.2. ayat (3) pasal ini), dan
dengan mempertimbangkan perubahan morfologi sungai.
4.9 Tanggul penutup dan tanggul banjir
Bila diperlukan tanggul penutup, maka tingginya harus dipertimbangkan terhadap tinggi
muka air empangan pada debit desain pelimpahan (butir (i) sub ayat 3.2. ayat (3) pasal ini)
dengan tinggi jagaan secukupnya menurut ketentuan yang berlaku.
4.10 Tembok pangkal bendung
Tinggi tembok pangkal bendung harus ditentukan dengan memperhatikan debit desain untuk
kapasitas pelimpahan (butir (i) sub ayat 3.2 ayat (3) pasal ini). Panjang tembok pangkal
ditentukan oleh dimensi tubuh bendung dan parameter hidraulik (pasal 19). Bentuk tembok
pangkal dapat dibuat tegak atau miring.
4.11 Panjang bendung
Panjang bendung adalah jarak antara dua tembok pangkal yang ditentukan oleh :
SNI 03-1724-1989


16 dari 28
(i) panjang mercu (sub ayat 4.1 ayat (4) pasal ini), ditambah dengan lebar pembilas, dan
atau pelepas banjir, dan atau lebar pilar pada bendung tetap, atau (ii) panjang bukaan pintu
gerak, ditambah dengan lebar pembilas dan atau pelepas banjir serta lebar pilar dan atau
lebar lintas perahu dan lebar lintas ikan.
Pasal 25 Bangunan Sadap Babas
(1) Fungsi
Bangunan sadap bebas harus didesain agar dapat berfungsi mengatur debit yang
masuk/disadap sesuai kebutuhan. Dan juga harus dapat dicegah semaksimal mungkin
masuknya angkutan muatan dan atau benda padat lainnya ke bangunan, serta masuknya
air banjir.
(2) Tempat Bangunan
2.1 Tempat bangunan sadap bebas harus ditentukan berdasarkan ketentuan dalam pasal 21
dan 22. Sebaiknya bangunan ditempatkan di tikungan luar aliran sungai, sedemikian
sehingga masuknya aliran lancar.
2.2 Bilamana keadaan tempat bangunan secara alamiah tidak dapat menjamin ketentuan
seperti tersebut pada sub ayat 2.1 ayat (2) pasal ini karena satu atau beberapa sebab, maka
harus diusahakan pemecahannya yang paling baik. Cara pemecahan yang dipilih hams
sesuai dengan masalahnya, antara lain dapat berupa salah satu atau kombinasi dari
beberapa teknik sebagai berikut :
(i) pengarahan arus (krib, dinding pengarah, deflector)
(ii) perlindungan tebing, lembah, dan palung sungai (krib, pelindung tebing, dan sebagainya).
(iii) pengendalian dasar sungai.
(3) Syarat Keamanan
3.1 Keamanan Hidraulik (termasuk rembesan)
(i) Keamanan bangunan sadap bebas harus ditentukan berdasarkan ketentuan dalam butir
(ii), (iii), (iv), (v), (vi), dan (vii), sub ayat 3.2 ayat (3) pasal 24.
(ii) Keamanan terhadap Iuapan Bangunan harus didesain aman terhadap debit desain
tertentu.
Dengan deniikian puncak tembok dan atau bagian bangunan yang berfungsi melindungi
bagian bangunan lainnya hares mempunyai tinggi jagaan yang cukup pada debit desain
tersebut di atas.
3.2 Keamanan terhadap gangguan angkutan muatan dan benda padat lainnya.
Keamanan terhadap gangguan angkutan muatan dan benda padat lainnya hares
dipertimbangkan dalam mendesain bangunan ini sesuai ketentuan dalam sub ayat 3.4. ayat
(3) pasal 24.
(4) Dimensi Hidraulik
Dalam menentukan dimensi hidraulik bangunan sadap bebas, harus mempertimbangkan
kemampuan dan fungsinya seperti disebutkan dalam ayat (1) pasal ini.
4.1 Penampang aliran masuk
Dimensi bangunan (lebar dan tinggi penampang basah aliran masuk) harus ditentukan
sedemikian sehingga :
(i) bangunan masih dapat berfungsi untuk memenuhi kebutuhan debit pada keadaan muka
SNI 03-1724-1989


17 dari 28
air sungai terendah, dan
(ii) bangunan dapat membatasi kecepatan aliran masuk agar dapat mengendalikan angkutan
muatan dan atau benda padat lainnya yang terangkut aliran.
4:2 Peredam Energi
Peredam energi biasanya dipilih dengan bentuk lantai dengan/tanpa pelengkapnya. Dimensi
bagian bangunan ini hares diperhitungkan terhadap beda tinggi tekanan, gerusan lokal, dan
rembesan.
4.3 Tembok sayap hilir
Bentuk bangunan ini harus ditentukan dengan memperhatikan bentuk bangunan peredam
energi, geometri saluran, dalamnya gerusan lokal, stabilitas tebing, dan tinggi muka air di
hilir pada debit maksimum saluran.
4.4 Tembok pangkal
Tinggi tembok pangkal bangunan sadap bebas harus ditentukan dengan memperhatikan
debit desain sesuai dengan butir (ii) sub ayat 3.1 ayat(3) pasal ini. Bentuk tembok dapat
didesain tegak, miring, atau kombinasinya.

Pasal 26 Dam Penahan Sedimen
(1) Fungsi
Dam penahan sedimen dapat didesain seperti bendung tetap sehingga dapat berfungsi
menampung dan atau menahan sedimen dalarn jangka waktu sementara atau tetap,
dan harus tetap dapat melewatkan aliran air balk melalui mercu maupun tubuh
bangunan.
(2) Tempat Bangunan
Tempat bangunan harus ditentukan berdasarkan ketentuan dalam pasal 21 dan pasal
22, juga harus tersedia tempat penampungan sedimen, baik alamiah maupun buatan.
(3) Syarat Keamanan
3.1 Keamanan dan penahan sedimen harus ditentukan seperti syarat yang disebutkan dalam
sub ayat 3.1 ayat (3) pasal 24.
3.2 Keamanan Hidraulik
Keamanan hidraulik darn penahan sedimen harus ditentukan seperti syarat yang disebutkan
dalam butir (i), (ii), (iv) dan (v), sub ayat 3.2 ayat (3) pasal 24, dan mempertimbangkan pula
faktor kavitasi yang mungkin terjadi di tubuh bendung bagian hilir.
(4) Dimensi Hidraulik 4.1 Panjang mercu
Panjang mercu pelimpahan dam penahan sedimen harus diperhitungkan seperti persyaratan
dalam butir (i) dan (ii). sub ayat 4.1 ayat (4) pasal 24. J uga harus diperhitungkan terhadap
kemampuan menampung sedimen (tinggi tampungan sedimen).
4.2 Tinggi mercu
Tinggi mercu pelimpahan dam penahan sedimen harus diperhitungkan dengan
mempertimbangkan :
(i) kebutuhan tampungan sedimen di udik bangunan dengan memperhatikan jumlah
bangunan : tunggal atau serial;
(ii) tinggi muka air genangan yang akan terjadi pada debit desain.
SNI 03-1724-1989


18 dari 28
4.3 Bentuk mercu
Bentuk mercu pelimpahan bangunan ini pada umumnya didesain barbentuk ambang lebar
dengan memperhatikan benturan dan abrasi oleh muatan yang terangkut aliran.
4.4 Tubuh bangunan pelimpab
Dimensi tubuh bagian bangunan ini harus ditentukan dengan memperhatikan faktor-faktor
(i) bahaya benturan dan abrasi oleh muatan dan atau benda padat lainnya.
(ii) stabilitas struktural dan rembesan.
4.5 Peredam energi
(i) Dam penahan sedimen tidak dilengkapi dengan bangunan peredam energi mengingat
benturan dan abrasi oleh muatan dan benda padat lainnya.
(ii) Bila bangunan tidak berdiri di atas dasar yang kuat, maka perlu dipertunbangkan
pembuatan bangunan peredam energi dengan :
tipe lantai yang harus tahan aus dan tahan benturan, atau
tipe bertangga (cascade).
Dimensi bangunan peredam energi ini harus ditentukan dengan mempertimbangkan
persyaratan seperti tersebut dalam butir (ii), sub ayat 4.5 ayat (4) pasal 24.
4.6 Tembok pangkal dan tembok sayap
(i) Untuk tubuh dam penahan sedimen yang monolit, maka bangunan harus dimasukkan ke
dalam tebing sungai yang stabil.
(ii) Untuk bangunan yang memerlukan tembok pangkal, maka tinggi, panjang, dan bentuk
tembok harus ditentukan dengan memperhatikan persyaratan seperti yang disebut dalam
sub ayat 4.10, ayat (4) pasal 24.
(iii) Untuk melindungi tebing di udik dan hilir bangunan diperlukan tembok sayap, yang
dimensinya ditentukan oleh faktor-faktor gerusan lokal, agradasi, degradasi, dan sifat
material tebing.

Pasal 27 Bangunan Pengendali dan Pelindung Dasar Sungai
(1) Fungsi
Bangunan ini dapat didesain berupa ambang (bendung tetap) atau lantai dan berfungsi
untuk mengendalikan ketinggian dan kemiringan dasar sungai, agar dapat mengurangi
atau menghentikan degradasi dasar sungai.
(2) Tempat Bangunan
2.1 Tempat bangunan harus ditentukan berdasarkan ketentuan dalam pasal 21 dan 22.
2.2 J umlah serial bangunan harus diperhitungkan terhadap fungsinya dan keadaan
kemiringan dasar sungai serta volume dan ukuran angkutan muatan.
(3) Syarat Keamanan
Keamanan bangunan ini didesain dengan persyaratan seperti yang disebut dalam sub
ayat 3.1 dan sub ayat 3.2 ayat (3) pasal 24.
(4) Dimensi Hidraulik 4.1 Bangunan dengan tipe ambang :
(viii) Tanggul penutup dan tanggul banjir ambang
Tinggi tanggul penutup dan tanggul banjir bangunan ini harus ditentukan berdasarkan
persyaratan seperti yang disebut dalam sub ayat 4.9 ayat (4) pasal 24.
SNI 03-1724-1989


19 dari 28
(ix) Tembok pangkal ambang
Tinggi, panjang, dan bentuk tembok pangkal bangunan harus ditentukan berdasarkan
persyaratan seperti yang disebut dalam sub ayat 4.10 ayat (4) pasal 24.
4.2 Bangunan bertipe lantai :
Untuk bangunan pengendali dan pelindung dasar sungai yang bertipe lantai, maka
ketinggian lantai didesain lama dengan dasar sungai desain.
Pasal 28 Pelindung Tebing Langsung
(1) Fungsi
Bangunan ini harus didesain agar terletak langsung pada tebing sungai dan berfungsi
untuk melindungi tebing terhadap gejala meander dan gerusan lokal karena arus.
(2) Tempat Bangunan
Bangunan ini dibangun pada tempat yang mungkin akan atau telah mengalami antara lain
gerusan, longsoran tebing yang mengganggu lingkungannya (pemukiman, jalan,
bangunan dan sebagainya).
(3) Syarat Keamanan
Keamanan hidraulik bangunan ini harus diperhitungkan terhadap persyaratan tersebut
dalam butir (ii), (iv), (v), (vi), dan (vii) sub ayat 3.2 ayat (3) pasal 24.
(4) Dimensi Hidraulik 4.1 Tinggi
Tinggi bangunan hams ditentukan sekurang-kurangnya terhadap muka air banjir tahunan
dengan tinggi jagaan secukupnya. Fondasi bangunan hams diletakkan di bawah gerusan
lokal atau degradasi terdalam yang diperkirakan akan terjadi. Di samping itu pengamanan
fondasi dapat dilakukan dengan pemasangan lantai di depan bangunan.
(1) Panjang mercu ambang
Panjang mercu bangunan pengendali dan pelindung dasar sungai hams ditentukan
dengan persyaratan seperti yang disebutkan dalam sub ayat 4.1 ayat (4) pasal 24.
(ii) Tinggi mercu ambang
Tinggi mercu bangunan ini hams diperhitungkan dengan mempertimbangkan :
kebutuhan pengendalian dasar sungai di udik, dengan memperhatikan jumlah bangunan:
tunggal atau serial.
tinggi genangan yang mungkin terjadi pada debit desain.
(iii) Bentuk mercu a rnbang
Bentuk mercu ambang dapat dipilih seperti yang disebut dalam sub ayat 4.3 ayat (4)
pasal 24 atau dalam sub ayat 4.3 ayat(4) pasal 26.
(iv) Tubuh ambang
Dimensi tubuh ambang harus ditentukan berdasarkan persyaratan seperti yang disebut
dalam sub ayat 4.4 ayat (4) pasal 24. Sedangkan untuk dunensi tubuh ambang yang
terdiri dari tunipukan blok-blok batu alam/buatan (beton) harus memperhatikan koefisien
pengaliran pada debit desain, angkutan muatan, dan stabilitasnya.
(v) Peredam energi
Dimensi peredam energi bangunan ini harus ditentukan berdasarkan persyaratan seperti
yang disebut dalam sub ayat 4.5 ayat (4) pasal 24.
(vi) Tembok sayap hilir ambang
SNI 03-1724-1989


20 dari 28
Dimensi tembok sayap hilir bangunan ini harus ditentukan berdasarkan persyaratan
seperti yang disebut dalam sub ayat 4.6 ayat (4) pasal 24.
(vii) Bangunan pengarah arus ambang
Dimensi bangunan pengarah arus dari bangunan ini harus ditentukan berdasarkan
persyaratan seperti yang disebut dalam sub ayat 4.8 ayat (4) pasal 24.
4.2 Panjang
Panjang bangunan harus ditentukan sekurang-kurangnya sepanjang tebing yang perlu
dilindungi, dan tergantung kondisi lingkungannya.
4.3 Bentuk
Bentuk bangunan dapat didesain tegak atau miring.

Pasal 29 Sudetan
(1) Fungsi dan Tempat Bangunan
Sudetan adalah saluran buatan terbuka yang harus dapat berfungsi untuk memindahkan
dan atau membagi aliran sungai. Pada umumnya sudetan dibangun pada sungai yang
berbelok-belok agar rlirannya dapat diluruskan.
(2) Syarat Keamanan
Agar tujuan pembuatan sudetan dapat dicapai dengan baik sesuai fungsi dun tempat
bangunan, maka dalam mendesain sudetan harus dipertimbangkan hal-hal sebagai
berikut :
2.1 terganggunya keseimbangan unsur morfologi sungai,
2.2 pengaruhnya terhadap bangunan lain di sungai karena perubahan dasar dan muka air
sungai akibat penggalian, dan
2.3 harus mampu melewatkan debit desain dengan besaran tertentu yang disesuaikan
dengan kapasitas pengaliran alur sungai di hulu dan hilirnya.
(3) Dimensi Hidraulik
3.1 Penampang basah dan kemiringan dasar sudetan harus ditentukan dengan
memperhatikan faktor-faktor :
(i) debit desain
(ii) kecepatan aliran, sedemikian sehingga sudetan stabil (tidak ada gerusan dan
pengendapan).
(iii) jenis dan keadaan material dasar dan tebing galian.
3.2 Trase sudetan harus ditetapkan dengan cennat, dan sedapat mungkin disesuaikan
dengan kondisi sungai di hulu dan hilirnya.

Pasal 30 Banjir Kanal (1)
Fungsi
Banjir kanal adalah saluran buatan terbuka yang berfungsi untuk membagi aliran sungai agar
dapat mengendalikan banjir.
(2) Syarat Keamanan dan Dimensi
Syarat keamanan, dan dimensi hidraulik banjir kanal ditentukan
'
seperti persyatatan yang
SNI 03-1724-1989


21 dari 28
tersebut dalam ayat (2) dan (3) pasal 29.
Pasal 31 Pengarah Arus (Krib) atau Pelindung Tebing Tidak Langsung
(1) Fungsi Bangunan ini (krib) harus didesain agar dapat :
1.1 melindungi tebing sungai secara tidak langsung dari bahaya gerusan lokal karena arus
dan atau bahaya gejala meander, dan atau
1.2 memindahkan/mengarahkan arus sungai sesuai tujuannya
1.3 memperdalam alur sungai dengan cara mempersempit alur, yaitu dengan memasang
serial krib.
(2) Tempat Bangunan
Tempat bangunan krib hams ditentukan berdasarkan ketentuan dalam pasal 21 dan 22.
Dan harus dipilih sesuai dengan fungsinya :
2.1 di tikungan luar sungai untuk melindungi tebing,
2.2 di tempat longsoran atau gerusan tebing untuk menormalkan kembali aliran, atau
2.3 di alur sungai pada debit kecil untuk memindahkan aliran, umpamanya agar aliran dapat
masuk ke bangunan pengambilan.
(3) Syarat Keamanan Krib hams didesain aman terhadap : 3.1 gerusan lokal dan degradasi
dasar sungai yang mungkin terjadi,
3.2 benturan dan atau abrasi oleh muatan dan atau benda padat yang terangkut aliran,
3.3 tekanan air (gaya dorong dan atau seret dari arus), semua pada debit desain, dan
3.4 bahaya longsoran tebing dan tekanan sedimen yang mungkin terjadi.
(4) Dimensi Hidraulik
4.1 Arah krib
Arah krib harus ditentukan berdasarkan pertimbangan : unsur morfologi sungai (pasal 17),
dan fungsinya yang hendak dicapai seperti tersebut pada ayat (1) pasal ini, dan dapat
dibuat tegak lurus atau menyudut terhadap arah arus.
4.2 Tinggi krib
Tinggi krib harus ditentukan berdasarkan elevasi bantaran sungai yang ada, atau kira-kira
setinggi elevasi muka air untuk debit dominan desain. Dalamnya fondasi bangunan harus
diletakkan di bawah elevasi kemungkinan gerusan lokal dan degradasi terdalam yang akan
terjadi. Untuk mengatasi masalah gerusan lokal dan degradasi dasar sungai dapat dipasang
lantai atau pelindung dasar sungai.
4.4 J arak krib
J arak krib harus ditetapkan berdasarkan pertimbangan faktorberikut :
(i) lebar sungai,
(ii) panjang krib,
(iii) keadaan arus dan belokan sungai, dan
(iv) tempat krib.
4.3 Panjang krib
Panjang krib ditentukan berdasarkan pertimbangan/faktor-faktor berikut :
(i) keadaan dan posisi tebing sungai yang ada dan tebing yang dikehendaki,
(ii) lebar sungai, dan
(iii) jarak antar krib
SNI 03-1724-1989


22 dari 28
4.5 J umlah krib
Di suatu tempat di sungai krib harus dibangun dalam suatu sistem dan tidak boleh dibangun
tunggal, karena krib tunggal tidak permit dapat berfungsi baik.
Pasal 32 Tanggul Banjir
(1) Fungsi
Bangunan ini umumnya didesain sebagai hangunan tipe urugan tanah, dan berfungsi
melindungidaerah rendah yang tinggi nilai ekonomisnya terhadap bahaya banjir.
Tanggul biasanya ditempatkan, di kiri dan atau kanan sungai. Di daerah pemukiman
padat tanggul kadang-kadang dibangun sebagai dinding pasangan batu atau beton.
(2) Syarat Keamanan
2.1 Mengingat fungsinya seperti tersebut dalam ayat (I) pasal ini, maka tanggul harus aman
terhadap kemungkinan luapan aliran pada debit banjir desain.
2.2 Mengingat ketentuan tersebut dalam sub ayat 2.1. ayat (2) pasal ini, maka puncak
tanggul harus mempunyai tinggi jagaan yang cukup di alas muka air sungai pada debit banjir
desain setelah adanya tanggul.
2.3 Dalam profil memanjang, dari hulu ke hilir, ketinggian puncak tanggul seperti tersebut
dalam sub ayat 2.2 ayat (2) pasal ini harus disesuaikan dengan muka air di sepanjang
sungai.
2.4 Debit banjir desain seperti tersebut dalam sub ayat 2.1 ayat (2) pasal ini dan tinggi
jagaan seperti tersebut dalam sub ayat 2.2 ayat (2) pasal ini harus diambil menurut
ketentuan yang berlaku.
2.5 Lereng dalam tanggul harus ditutupi pelindung terhadap kerusakan karena erosi atau
gerusan lokal oleh arus sungai pada debit banjir desain. Pelindung tersebut di atas dapat
ditentukan dengan metoda yang telah umum dipakai.
2.6 Trase tanggul terhadap tebing sungai harus ditetapkan berdasarkan kondisi setempat,
dengan memperhatikan faktor teknik, dan non teknik : ekonomi maupun sosial.
J arak antara trase tanggul dengan tebing sungai sedapat nwngkin diusahakan cukup jauh
sehingga longsoran atau erosi tebing sungai tidak mempengaruhi stabilitas tanggul.
(3) Dimensi
3.1 Tinggi
Tinggi tanggul harus ditentukan agar memenuhi persyaratan yang tersebut dalam sub ayat
2.1, 2.2 dan 2.3 ayat (2) pasal ini.
3.2 Lebar puncak
Lebar puncak tanggul pada umumnya ditentukan oleh pemanfaatannya (misalnya untuk lalu
lintas umum, jalan inspeksi).
33 Lereng
Lereng tanggul harus ditentukan dengan mempertimbangkan faktor geoteknik (bahan urugan
dan fondasi).

SNI 03-1724-1989


23 dari 28
Pasal 33 Bangunan Lintas Atas Sungai (Jembatan, Talang, Pipa Hisap dan Bangunan
Pipa : gas, minyak, dan kabel)
(1) Bangunan Bawah
Bangunan bawah dari bangunan lintas atas sungai berfungsi untuk mendukung
bangunan bagian atasnya, dan umumnya terdiri dari pilar, tembok pangkal, dan
fondasinya.
(2) Tempat Bangunan
Tempat bangunan ini harus ditentukan berdasarkan ketentuan dalam pasal 21 dan 22,
biasanya dipilih pada ruas sungai yang relatif lurus.
(3) Syarat Keamanan
3.1 (i) Bagian bawah bangunan lintas atas sungai tidak boleh memperkecil penampang
basah sungai. Penampang basah sungai harus tetap mampu melewatkan debit sebesar
debit banjir desain dengan aman, baik bagi bangunan bersangkutan dan lingkungan di
sekitarnya, maupun bagi daerah di udik bangunan .
(ii) Debit banjir desain seperti yang dimaksud pada butir (i) sub ayat 3.1. ayat (3) pasal ini
harus diambil sesuai dengan sistem pengelolaan sungai dan jenis bangunan yang
didesain serta menuruti ketentuan yang berlaku.
3.2 Agar supaya ketentuan seperti yang dimaksud pada sub ayat 3.1 ayat (3) pasal ini dapat
dicapai, maka bangunan harus didesain agar memenuhi scrnua ketentuan sebagai
berikut :
(i) bangunan tidak boleh menimbulkan arus pembendungan yang dapat mengakibatkan
banjir/gcnangan di daerah !lulu bangunan, dan atau mengakibatkan berkurangnya
kapasitas alur sungai di hulu bangunan,
(ii) bangunan harus mempunyai ruang bebas menurut ketentuan yang berlaku, sehingga
muka air sungai pads debit banjir desain tidak menyentuh setiap bagian atau komponen
bangunan atas.
(iii) bangunan harus stabil secara parsial maupun nrenyeluruh terhadap gerusan lokal, dan
degradasi dasar sungai.
(iv) setiap bagian bangunan tidak boleti rusak akibat angkutan muatan dan benda padat
lainnya.
3.3 Bagian bangunan tidak boleh menyebabkan penyernpitan penampang aliran sungai.
Bagian bangunan semacam ini antara lain :
(i) tembok pangkal yang menjorok masuk ke sungai,
(ii) jarak pilar yang relatif terlalu dekat/rapat,
(iii) sisa bangunan lama dan sisa bangunan penunjang pelaksanaan yang tidak terpakai.
(4) Dimensi Bangunan Bagian Bawah
4.1 Arab dan bentuk dari tembok pangkal dan pilar harus diatur sedemikian sehingga searah
dengan aliran. Bilamana ketentuan ini sulit terpenuhi karena satu atau beberapa sebab,
maka perlu diusahakan perbaikan arali aliran, antara lain dengan pengarah arus, perbaikan
arah alur sungai, dan sudetan.
4.2 Dasar pilar jembatan disarankan tertanam di bawah elevasi terendah gerusan lokal atau
degradasi dasar sungai yang mungkin terjadi.
SNI 03-1724-1989


24 dari 28

Pasal 34 Bangunan Lintas Bawah Sungai (Sifon, Gorong-gorong, dan Bangunan Pipa :
gas, minyak, angkutan pasir, dan kabel)
(1) Fungsi
Bangunan ini berfungsi untuk mengalirkan benda cair, gas, dan padat, serta melindungi
kabel melewati bawah dasar sungai.
(2) Tempat Bangunan
Tempat bangunan lintas bawah sungai harus ditentukan berdasarkan ketentuan dalam
ayat (2) pasal 33.
(3) Syarat Keamanan
Dalam mendesain bangunan ini harus mempertimbangkan ketentuan sebagai berikut :
3.1 kedalaman dasar bangunan ditentukan sedemikian sehingga anman terhadap pengaruh
degradasi dasar sungai dan gerusan lokal yang mungkin terjadi; seluruh bagian bangunan ini
harus berada di bawah dasar sungai.
3.2 tebing dan dasar sungai di sekitar bangunan harus dilindungi terhadap kerusakan
apabila material tebing dan dasar sungai mudah tergerus.

Bab 9 pemilihan metoda dan pengujian dengan model
Pasal 35 Ketentuan Umum
(1) Dalam mendesain bangunan diperlukan metoda perhitungan yang tepat dan andal untuk
dapat menentukan : dimensi, kapasitas bangunan, bentuk hidraulik bangunan, tipe tiap
bagian bangunan, cara operasi, dan cara konstruksi, sehingga keamanan bangunan dan
sungai dapat terjamin baik.
(2) Metoda seperti yang dimaksud dalam ayat (1) pasal ini harus dipilih berdasarkan
pertimbangan berikut ini :
2.1 metoda yang sudah lazim dipakai secara nasional menurut ketentuan yang berlaku;
2.2 bilamana metoda yang dimaksud dalam sub ayat 2.1 ayat (2) pasal ini belum ada, maka
diijinkan menggunakan metoda yang berlaku secara internasional dengan persetujuan
bersama antara pihak : pendesain, pemilik, dan instansi yang mempunyai wewenang dan
tanggung jawab pembinaan atas sungai;
2.3 sesuai dengan resiko dan konsekuensi yang mungkin dapat terjadi akibat didirikannya
bangunan bersangkutan;
2.4 sesuai dengan jenis dan kelas bangunan, serta tipe tiap bagian bangunan yang hendak
didesain;
2.5 sesuai dengan perkembangan teknologi yang ada;
2.6 sesuai dengan keandalan parameter desain yang dapat diperoleh menurut ketentuan
bab 2, 3, 4, 5, dan 6.

Pasal 36 Penyederhanaan Dasar Hidraulika
(1) Aliran sungai lazimnya selalu berubah dalam dimensi ruang dan waktu. Masalah aliran
sungai untuk mendesain bangunan dapat disederhanakan, tetapi harus tetap sesuai
SNI 03-1724-1989


25 dari 28
dengan penggunaannya. Penyederhanaan sifat aliran sungai menjadi aliran berdimensi
satu atau dua yang lazim dipakai dalam desain antara lain :
1.1 Aliran seragam (steady uniform flow)
1.2 Aliran tidak seragam (steady non-uniform slow) 1.3 Aliran tidak langgeng (non-steady
flow)
(2) Permukaan dasar sungai aluvial terbentuk oleh endapan yang bergerak karena aliran
(periksa ayat (2) pasal 17 dan ayat (4) pasal 18). Dalam perhitungan hidraulika sungai
untuk mendesain bangunan, permukaan dasar sungai dapat dianggap tetap/kaku
dengan koefisien hambatan aliran (kekasaran) tertentu. Koefisien ini dapat ditetapkan
menurut ketentuan dalam sub ayat 1.4 ayat (1) pasal 18.
(3) Apabila di suatu sistem sungai telah dan atau akan terdapat beberapa bangunan, maka
perhitungan hidraulik untuk mendesain bangunan harus mempertimbangkan kesatuan
sistem yang terpadu dan tidak boleh dilakukan secara individual.
Untuk ini pendesain hams mengikuti ketentuan kordinasi seperti yang disebut dalam
pasal 38.

Pasal 37 Uji Model Hidraulik

(1) Uji Model Hidraulik (UMH) adalah suatu penyelidikan/pengujian hidraulik untuk dapat
memantapkan suatu desain atau gagasan, di mana rumus-rumus hidraulik dengan
koefisiennya tidak dapat memberi gambaran yang jelas mengenai masalah hidrauliknya.
UMH dapat dilakukan dengan model fisik dan atau model matematik tergantung dari
masalahnya.
(2) UMH Fisik adalah suatu penyelidikan/pengujian di laboratorium hidraulika dengan model
fisik untuk mempelajari berbagai masalah hidraulik yang mungkin timbul karena
didirikannya suatu bangunan di sungai dan pengaruh perubahan morfologi sungai
terhadap masalah hidraulik yang erat kaitannya dengan fungsi dan keamanan bangunan.
Masalah yang harus dipelajari antara lain :
2.1 gejala dan parameter aliran (tinggi air, kecepatan, debit, tekanan, arah aliran),
2.2 penggerusan lokal,
2.3 pengaruh degradasi dan agradasi, dan gejala angkutan muatan yang lain,
2.4 angkutan dan pengendalian muatan dan benda padat lainnya,
2.5 exploitasi dan pengoperasian,
2.6 beberapa koefisien rumus aliran dan muatan untuk perhitungan teoritis.
(3) UMH Matematik adalah suatu penyelidikan/pengujian dengan model matematik atau
secara numerik, dengan tujuan sama dengan UMH Fisik yaitu untuk menghitung
parameter aliran dan angkutan muatan dengan mempergunakan rumus aliran dan
angkutan muatan di mana koefisiennya ditentukan melahii proses kalibrasi dan analisis
kepekaan.
(4) Desain bangunan yang penting, dan atau mahal, dan atau mempunyai masalah teknis
berat dan atau memerlukan teknologi canggih harus diperiksa dengan UMH.

SNI 03-1724-1989


26 dari 28
Bab 10 kordinasi pengelolaan bangunan dan sungai
Pasal 38 Kordinasi
(1) Setiap penyiapan rencana mendirikan suatu bangunan atau mengubah suatu bangunan yang
sudah ada, harus ditinjau dalam satu sistem sungai, dan mempertimbangkan pengaruh
negatif terhadap bangunan lain, terhadap sungainya sendiri maupun
.
terhadap lingkungan
sekitarnya. Pengaruh tersebut meliputi antara lain :
1.1 keamanan dan fungsi bangunan yang telah ada maupun yang direncanakan akan
dibangun,
1.2 eksploitasi dan pemeliharaan bangunan tersebut di atas, 1.3 kelestarian lingkungan.
(2) Untuk memenuhi maksud tersebut pada ayat (1) pasal ini, maka :
2.1 Setiap desain (termasuk rencana pelaksanaan konstruksi dan rencana eksploitasi dan
pemeliharaan) bangunan baru atau desain perubahan bangunan lama, hams dikonsultasikan
dengan cara menyerahkan laporan desain kepada instansi yang mempunyai wewenang dan
tanggung jawab pembinaan atas sungai.
2.2 Instansi yang mempunyai wewenang dan tanggung jawab pembinaan atas sungai wajib
memeriksa kelayakan desain tersebut, khususnya yang menyangkut keserasian atas hal-hal
tersebut dalam ayat (1) pasal ini. Berdasarkan desain yang disetujui, instansi tersebut juga
wajib melakukan pengawasan atas pelaksanaan konstruksinya.
2.3 Bila timbul masalah dalam pelaksanaan desain tersebut di atas, dan tidak dapat
diselesaikan oleh instansi yang mempunyai wewenang dan tanggung jawab pembinaan atas
sungai, maka masalah tersebut harus diajukan kepada pihak berwenang yang lebih tinggi.

Pasal 39 Pemantauan Untuk Pengelolaan Sungai
(1) Untuk menjaga kelestarian bangunan dan sungainya sendiri, instansi yang mempunyai
wewenang dan tanggung jawab pembinaan atas sungai wajib melakukan pemantauan
berkala tentang perubahan perilaku sungai dan morfologi sungai, karena didirikannya
bangunan.
(2) Para pemilik bangunan wajib melakukan pemantauan berkala tentang gejala yang
dialami oleh bangunan 'miliknya ataupun gejala yang ditimbulkan oleh bangunan
tersebut terhadap sungai, dan melaporkannya kepada instansi yang mempunyai
wewenang dan tanggung jawab pembinaan atas sungai.
(3) Hasil pemantauan seperti tersebut dalam ayat (1) dan (2) pasal ini selanjutnya harus
dievaluasi, dengan maksud agar :
3.1 sedini mungkin dapat dilakukan usaha pencegahan atau usaha penanggulangan, jika
diperkirakan akan terjadi perubahan yang merugikan dan menyebabkan persyaratan
hidraulik bangunan yang bersangkutan tidal( memenuhi persyaratan lagi.
3.2 dapat digunakan sebagai data masukan untuk perencanaan, desain, dan konstruksi
bangunan baru atau perbaikan bangu.nan lama.




SNI 03-1724-1989


27 dari 28
Lampiran I Daftar istilah
alat ukur arus =current meter
ambang =sill
angkutan muatan dasar =bed load transportation
angkutan muatan layang =suspended load transportation
bangunan atas =upper structure
bangunan bawah =bottom structure bangunan pengendali dan pelindung
dasar sungai =bottom controller
bangunan sadap babas =free intake structures
batu candi =blok bat
batu candi = blok batu keras yang dibentuk dengan ukuran tertentu,
untuk melindungi bangunan dari bahaya benturan dan
abrasi
bendung =weir
bendung gerak =barrage
bentuk =tipe dengan ukurannya
berjalin =brading
blok luncur =chute block
debit =discharge
desain hidraulik =medesain hidraulik =menentukan tata letak, bentuk (tipe, ukuran)
bangunan dan atau bagian bangunan yang terkena aliran
(permukaan)
desain struktur =desain yang berkaitan dengan stabilitas, kekuatan, dan
susunan komponen bangunan
dinding halang =cuto
f = bagian fondasi yang dimasukkan lebih dalam daripada
bagian lainnya untuk menghalangi rembesan
dinding pengarah =guide wall
erosi buluh =piping
=gejala hanyutnya material tanah akibat rembesan di bawah
atau di samping bangunan
faktor bobot =weighting factor
gejala =phenomena, phenomenon
geometri =bentuk, ukuran dan elevasi
gerusan lokal =local scour
hidraulik =sifat-sifat yang berhubungan dengan aliran
jagaan =free board (waking)
kala ulang =return period
kavitasi = gejala mengelupasnya permukaan bangunan akibat
tersedot oleh tekanan negatif aliran yang melampaui
batas kekuatan material bangunan.
limpasan permukaan =surface run-off
SNI 03-1724-1989


28 dari 28
mutakhir =up date
pemutakhiran =up dating
pelepas banjir =flood way
pelintas ikan =fish way
pelintas perahu =raft way
pelontar =ski jump
pipa hisap =heuvel
peluapan =overtopping
pernbilas =flush way
pengendapan setempat =shoaling
penggerowongan tebing =bank caving =undermined
pengikisan =erosion
peristiwa =accident
ruang bebas =clearance
saluran bilas bawah =undersluice =saluran di dasar bangunan untuk menyedot
atau memisahkan angkutan sedimen dari aliran air
tembok pangkal bendung =abutment
tempat (bangunan) =site
tinggi empangan =pond level