Anda di halaman 1dari 5

Pemeriksaan fisik ibu nifas head to toe

Saifuddin, BA. (2007), pemeriksaan fisik meliputi :


A. Pemeriksaan fisik secara umum
a. Tekanan Darah, Suhu, nadi
1. Peningkatan suhu badan mencapai pada 24 jam pertama nifas pada umumnya disebabkan
dehidrasi, yang disebabkan oleh keluarnya cairan pada waktu melahirkan, selain itu bisa juga
disebabkan karena istirahat dan tidur yang diperpanjang selama awaal persalinan. Tetapi pada
umumnya setelah 24 jam post partum suhu tubuh kembali normal. Kenaikan suhu yang mencapai
>38oC adalah mengarah ke tanda-tanda infeksi.
b. Nadi dan pernafasan
1). Nadi berkisar antara 60-80x/menit. Denyut nadi di atas 100x/menit pada masa nifas adalah
mengindikasikan adanya suatu infeksi, hal inisalah satu nya bisa di akibatkan oleh proses
persalinan sulit atau karena kehilangan drah yang berlebihan.
2).Jika takikardi tidak disertai panas kemungkinan disebabkan karena adanya vitium kordis.
3). Beberapa ibu postpartum kadang-kadang mengalami bradikardipuerperal, yang denyut
nadinya mencapai serendah-rendahnya 40 sampai 50x/menit, beberapa alasan telah diberikan
sebagai penyebab yang mungkin, tetapi belum ada penelitian yang membuktikan bahwa hal itu
adalah suatu kelainan.
4). Pernafasan harus berada dalam rentang yang normal, yaitu sekitar 20-30x/menit.
c. Tekanan darah
Pada beberapa kasus di temukan keadaan hipertensi poetpartum, tetapi keadaan ini akan
menghilang dengan sendirinya apabila tidak ada penyakit-penyakit lain yang menyertainya
dalam 2 bulan pengobatan.
b. Kepala, wajah, mulut dan Tenggorokan, jika diperlukan
c. Payudara & putting susu
simetris/tidak
konsistensi, ada pembengkakan/tidak
puting menonjol/tidak, lecet/tidak
d. Auskultasi paru2, jika diperlukan
e. Abdomen
Uterus :
Normal :
- kokoh, berkontraksi baik
- tidak berada diatas ketinggian fundal saat masa nifas segera.
Abnormal
- lembek
- diatas ketinggian fundal saat masa nifas segera.
Kandung kemih : bisa buang air/tak bisa buang air


f. Keadaan genitalia
Lochea :
Normal :
Merah hitam (lochea rubra)
Bau biasa
Tidak ada bekuan darah atau butir-butir darah beku
Jumlah perdarahan yang ringan atau sedikit (hanya perlu mengganti pembalut setiap 3-5 jam)
Abnormal :
Merah terang
Bau busuk
Mengeluarkan darah beku
Perdarahan hebat ?(memerlukan penggantian pembalut setiap 0-2 jam)
Perineum : edema, inflamasi, hematoma, pus, bekas luka episiotomi/robek, jahitan,
memar,hemorrhoid (wasir/ambeien).
Keadaan anus : haemoroid
g. Ekstremitas : varises, betis apakah lemah dan panas,edema, reflek.
Manajemen dengan benar terhadap setiap aspek asuhan yang sudah dilaksanakan tetapi belum
efektif atau merencanakan kembali asuhan yang belum terlaksana jika masih ada.
Bidan harus melakukan evaluasi secara terus menerus selama masa nifas. Evaluasi secara
terus menerus meliputi:
1. Meninjau ulang data
a. Catatan intrapartum dan antepartum
b. Jumlah jam atau hari PP
c. Catatan pengawasan dan perkembangan sebelumnya
d. Catatan hasil lab.
e. Catatan suhu, nadi, pernapasan dan TD
f. Catatan pengobatan
2. Mengkaji riwayat
a. Ambulansi : apakah ibu melakukan ambulansi seberapa sering
b. Berkemih : bagaimana frekuensinya, jumlah, apakah ada nyeri/ disuria
c. Defekasi : bagaimana frekuensinya, jumlah dan konsistennya
3. Pemeriksaan fisik
a. Mengukur TD suhu, nadi dan pernapasan
b. Memeriksa payudara dan putting
c. Memeriksa abdomen
d. Memeriksa lokhea
e. Memeriksa perineum dan kaki

B. Pemeriksaan Khusus

Observasi setiap 8 jam untuk mendeteksi adanya tanda tanda komplikasi dengan
mengevaluasi system dalam tubuh. Pengkajian ini meliputi :
1. Nyeri / ketidaknyamanan
Nyeri tekan uterus ( fragmen fragmen plasenta tertahan ).
2. Sistem vaskuler
a. Perdarahan diobservasi setiap 2 jam selama 8 jam 1, kemudian tiap jam berikutnya.
b. Tensi diawasi setiap 8 jam.
c. Apakah ada tanda tanda trombosis, kaki sakit, bengkak dan merah.
d. Haemorroid diobservasi, konjungtiva anemis / sub anemis, defek koagulasi congenital,
idiopatik trombositopeni purpura.
3. Sistem reproduksi
a. Uterus diobservasi tiap 30 menit selama empat hari postpartum, kemudian tiap 8 jam
selama 3 hari meliputi tinggi fundus uteri dan posisinya serta konsistensinya.
b. Lochea diobservasi setiap 8 jam selama 3 hari terhadap warna, banyak dan bau.
c. Perineum diobservasi tiap 8 jam untuk melihat tanda tanda infeksi, luka jahitan dan
apakah ada jahitan yang lepas.
d. Vulva dilihat, apakah ada edema atau tidak.
e. Payudara dilihat kondisi aerola, konsistensi dan kolostrum.
f. Tinggi fundus atau badan terus gagal kembali pada ukuran dan fungsi sebelum kehamilan (
sub involusi ).

4. Traktus urinarus
Diobservasi tiap 2 jam hari pertama.Meliputi miksi lancer atau tidak, spontan dan lain lain.
5. Traktur gastro intestinal.
Observasi terhadap nafsu makan dan obstipasi.
6. Integritas ego : mungkin cemas, ketakutan dan khawatir.

1. Pemeriksaan fisik pada ibu nifas harus dilakukan secara head to toe agar tak ada yang
terlewati pemeriksaan nya.
2. Pemeriksaan khusus dilakukan untuk mendeteksi adanya tanda tanda komplikasi
dengan mengevaluasi system dalam tubuh. Agar dapat menghindari terjadinya komplikasi masa
nifas.

Anda mungkin juga menyukai