Anda di halaman 1dari 8

BAB 1

DISCHARGE PLANNING
A. Pengertian
Perencanaan pulang atau discharge planning merupakan suatu proses yang dinamis
dan sistematis dari penilaian, persiapan serta koordinasi yang dilakukan untuk memberikan
kemudahan pengawasan pelayanan kesehatan juga pelayanan sosial sebelum ataupun sesudah
pulang ( Carpenito, 1990 ).
Perencanaan pulang atau discharge planning merupakan proses yang dinamis, agar
tim kesehatan mendapatkan kesempatan yang cukup untuk mempersiapkan klien melakukan
perawatan mandiri dirumah ( Hurts, 1996 ).
Perencanaan pulang didapatkan dari proses interaksi dimana perawat profesional,
klien dan keluarga berkolaborasi untuk memberikan dan mengatur kontunuitas keperawatan
yang dibutuhkan oleh klien dimana perencanaan harus berpusat pada masalah klien yaitu,
pencegahan, terapeutik, rehabilitatif serta perawatan rutin yang sebernarnya ( Swenberg,
2000 ).
B. Tujuan
Menurut Jipp dan Siras (1986) tujuan perencanaan pulang adalah :
1. Menyiapkan klien dan keluarga secara fisik, psikologis dan sosial
2. Meningkatkan kemandirian klien dan keluarga
3. Meningkatkan perawatan yang berkelanjutan pada klien
4. Membantu rujukan klien pada sistem pelayanan yang lain
5. Membantu klien dan keluarga memiliki pengetahuan, ketrampilan dan sikap dalam
memperbaiki serta mempertahankan status kesehatan klien
6. Melaksanakan rentang perawatan antar rumah sakit dan masyarakat
Menurut Rorden dan Traft (1993) tujuan perencanaan pulang adalah :
1. Membantu klien dan keluarga memahami permasalahan, pencegahan yang harus
dilakukan sehingga dapat mengurangi angka kambuh, dan penerimaan kembali
dirumah sakit
2. Terjadi pertukaran informasi antara klien sebagai penerima pelayanan dengan perawat
mulai dari pertama kali klien masuk sampai klien keluar rumah sakit
C. Manfaat
Menurut Spath (2003) perencanaan pulang mempunyai manfaat sebagai berikut :
1. Dapat memberikan kesempatan untuk memperkuat pengajaran kepada klien yang
dimulai dari rumah sakit
2. Dapat memberikan tindak lanjut secara sistematis yang digunakan untuk menjamin
kontinuitas perawatan klien
3. Mengevaluasi pengaruh dari intervensi yang terencana pada penyembuhan klien dan
mengindentifikasi kekambuhan atau kebutuhan perawatan baru
4. Membantu kemandirian dan kesiapan klien dalam melakukan perawatan dirumah
D. Prinsip-Prinsip
Prinsip-prinsip yang diterapkan dalam perencanaan pulang adalah sebagai berikut :
1. Klien merupakan fokus dari perencanaan pulang
2. Kebutuhan dari klien diidentifikasi, kebutuhan ini dikaitakan dengan masalah yang
mungkin muncul pada saat klien pulang nanti, sehingga masalah yang mungkin
muncul dirumah nanti bisa diantisipasi
3. Perencanaan pulang dilakukan secara kolaboratif
4. Perencanaan pulang disesuaikan dengan sumberdaya dan fasilitas yang ada
5. Perencanaan pulang dilaksanakan pada setiap sistem pelayanan kesehatan
E. Jenis-jenis
Chesca (1982) mengklasifikasikan jenis pemulangan klien sebagai berikut:
1. Pulang sementara atau cuti (conditioning discharge). Keadaan pulang ini dilakukan
apabila kondisi klien baik dan tidak terdapat komplikasi.
2. Pulang mutlak atau selamanya (absolute discharge). Cara ini merupakan akhir dari
hubungan klien dengan rumah sakit.
3. Pulang paksa (judical discharge). Kondisi ini klien dibolehkan pulang walaupun
kondisi kesehatan tidak memungkinkan untuk pulang, tetapi klien harus dipantau
dengan melakukan kerjasama dengan perawat puskesmas terdekat.
F. Hal-hal yang harus diketahui klien sebelum pulang
1. Instruksi tentang penyakit yang diderita, pengobatan yang harus dijalankan, serta
masalah-masalah atau komplikasi yang dapat terjadi
2. Informasi tertulis tentang perawatan yang harus dilakukan dirumah
3. Pengaturan diet khusus dan bertahap yang harus dijalankan
4. Jelaskan masalah yang mungkin muncul dan cara mengantisipasinya
5. Pendidikan kesehatan yang ditujukan kepada keluarga maupun klien sendiri dapat
digunakan metode ceramah, demonstrasi dll
6. Informasi tentang nomer telepon layanan perawatan, dokter dan kunjungan rumah
apabila klien membutuhkan
Menurut Neylor (2003), beberapa tindakan keperawatan yang dapat diberikan kepada
klien sebelum klien pulang adalah sebagai berikut :
1. Pendidikan kesehatan. Diharapkan dapat mengurangi angka kambuh atau komplikasi
dan meningkatkan pengetahuan klien serta keluarga tentang perawatan yang
dilakukan. Pendidikan kesehatan terkait dengan perawatan yang perlu diberikan
kepada klien meliputi :
a. Kontrol (waktu dan tempat)
b. Lanjutan perawatan (luka operasi, pemasangan gips, dll)
c. Diet/nutrisi yang harus dikonsumsi
d. Aktifitas dan istirahat
e. Perawatan diri (kebersihan dan mandi)
2. Program pulang bertahap. Bertujuan untuk melatih klien untuk kembali kelingkungan
keluarga dan masyarakat
3. Rujukan. Integritas pelayanan kesehatan harus memulai hubungan langsung antara
perawat komunitas atau praktik mandiri perawat dengan rumah sakit sehingga dapat
mengetahui perkembangan klien di rumah
G. Alur Discharge Planning


















Perawat PP
dibantu PA
Perawat PP
dibantu PA
Keadaan klien:
1. klinis dan pemeriksaan penunjang
lain
2. tingkat ketergantunga klien
Perencanaan pulang
Penyelesaian
administrasi
Program Health Education :
- Kontrol dan obat / perawatan
- nutrisi
- aktifitas dan istirahat
- perawatan diri
Lain-lain
Monitor oleh
keluarga dan petugas
Keterangan :
tugas perawat primer
membuat perencanaan pulang
membuat leaflet
memberikan konseling
memberikan pendidikan kesehatan
menyediakan format discharge planning
mendokumentasikan discharge planning
tugas perawat assosiate
melaksanakan agenda discharge planning
Format discharge planning :
DISCHARGE PLANNING
No. Reg :
Nama :
Jenis kelamin :

Tanggal MRS : Tanggal KRS :
Bagian : Bagian :
Dipulangkan dari RS X dengan keadaan:
Sembuh Pulang paksa
Meneruskan dengan obat jalan Lari
Pindah ke RS lain Meninggal
A. Kontrol:
a. Waktu:
b. Tempat:
B. Lanjutan perawatan dirumah: (luka operasi, pemasangan gips, pengobatan, dll)

C. Aturan diet/nutrisi :
D. Obat-obat yang masih diminum dan jumlahnya :
E. Aktifitas dan istirahat :
Barang yang dibawa pulang ( hasil lab, foto, ECG, dll ):
Lain-Lain :

Malang, .............
Klien/keluarga perawat




(............................................) (...................................)



BAB II
SOP DISCHARGE PLANING MENURUT ISLAM

A. Landasan Tauhid
Bagi seorang muslim, siapapun di luar dirinya adalah customer yang harus diberikan
pelayanan. Dia sadar bahwa dengan melayani itulah dia akan mendapatkan kasih sayang dari
Allah
B. Landasan Filosofis
Meyakini Allah-lah yang memberi kehidupan
Dialah yang menjadikan mati dan hidup, supaya Dia menguji kamu, siapa diantara kamu
yang lebih baik amalnya. Dan dia Mahaperkasa lagi Mahapengampun. (QS. Al-Mulk : 2)
C. Pendekatan Kontekstual
Hanya Engkaulah yang kami sembah,dan hanya kepada Engkaulah kami
memintaPertolongan. (QS.Al-Fatihah: 5)
Ayat tersebut memberikan isyarat :
1. Mendahulukan pelayanan
2. Mendahulukan kepuasan pelanggan
3. Menghormati pelanggan
4. Menjaga kualitas produk demi pelanggan
5. Baru memikirkan keuntungan
D. SOP DISCHARGE PLANNING
1. Perawat menyiapkan lembar discarge planning dan kelengkapan yang lain (obat,rontgen,
dll).
2. Perawat datang ke pasien menyampaikan kepada pasien dan keluarga bahwa pasien sudah
diperbolehkan pulang.
3. Perawat memberikan obat, Rontegen / kelengkapan yang lain dan juga lembar discarge
planning untuk ditandatangani , perawat juga menjelaskan : aturan minum obat, jadwal
kontrol ulang dan diit di rumah.syukuri nikmat sembuh)




Wahai Tuhanku, bahwasanya aku memohon kelapangan dalam waktu yang dekat, kesabaran
yang sempurna, rizki yang luas, terhindar dari segala bala. Ya Allah aku memohon kepada
Engkau untuk pandai mensyukuri nikmat sehat yang Engkau limpahkan. Ya Allah aku
memohon kepada Engkau kecukupan dari manusia (tidak memerlukan kepada orang lain).
Tak ada daya dan tak ada tenaga, kekuatan melainkan dengan Allah yang Mahatinggi lagi
Mahabesar.
5. Melakukan doa bersama dan terakhir kepulangan pasien diantar oleh perawat sampai ke
lobi rumah sakit.
BAB III
SOP DISCHARGE PLANNING SECARA ISLAMI
Perencanaan pulang atau discharge planning merupakan suatu proses yang dinamis
dan sistematis dari penilaian, persiapan serta koordinasi yang dilakukan untuk memberikan
kemudahan pengawasan pelayanan kesehatan juga pelayanan sosial sebelum ataupun sesudah
pulang ( Carpenito, 1990 ).
Bagi seorang muslim, siapapun di luar dirinya adalah customer yang harus diberikan
pelayanan. Dia sadar bahwa dengan melayani itulah dia akan mendapatkan kasih sayang dari
Allah
Alur discharge planning secara islami :
1. perawat PP dan perawat PA memeriksa keadaan klien
2. melakukan perencanaan pulang, perawat menyiapkan lembar discarge planning dan
kelengkapan yang lain (obat,rontgen, dll)
3. Perawat datang ke pasien menyampaikan kepada pasien dan keluarga bahwa pasien
sudah diperbolehkan pulang
4. Perawat memberikan obat, Rontegen / kelengkapan yang lain dan juga lembar
discarge planning untuk ditandatangani , perawat juga menjelaskan : aturan minum
obat, jadwal kontrol ulang dan diit di rumah.syukuri
5. Memonitor sebagai service safety oleh keluarga dan petugas
6. Melakukan doa bersama dan terakhir kepulangan pasien diantar oleh perawat sampai
ke lobi rumah sakit.


DAFTAR PUSTAKA
Nursalam, Ferry Efendi. 2008. Pendidikan Dalam Keperawatan. Jakarta:
Salemba Medika
Ibrahim, Ahmad Abu Sinn. 2001. Manajemen Syari,ah, Jakarta: PT Raja
Grafindo Persada























TUGAS MANAJEMEN KEPERAWATAN
SOP DISCHARGE PLANNING DALAM KEPERAWATAN ISLAMI

Dosen Pengampu : Nurul Aini, M.Kep.






Oleh :
Kelompok II
Penanggung Jawab : Firdha Noodyani W 09060106
Anggota : Firman Wahyudi 09060099
Toriq Azis 201010420311025
Zullaifung
Kurnia Juhranisyah 201010420311143
Rizki Yuniar S.A 201010420311152


PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN
FAKULTAS ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG
2014