Anda di halaman 1dari 17

BAB I

PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG

Penyakit bisa datang dari pikiran yang tidak sehat. Pasien cenderung lebih mudah
menerima sugesti negatif tentang dirinya, khususnya untuk hal-hal yang memperparah kondisi-
kondisi (penyakit) yang sudah ada sebelumnya. Selama ini kita mengenal tentang istilah plasebo,
yang menggambarkan bahwa penyakit bisa sembuh hanya dengan berpikir akan sembuh. Dan
kebalikannya, yaitu nosebo yang berarti seseorang akan menjadi benar-benar sakit hanya karena
berpikir bahwa tubuhnya sedang tidak sehat. Cara berpikir seseorang tentang kesehatan tubuhnya
akan mempengaruhi secara langsung maupun tidak langsung terhadap kondisi kesehatannya
secara menyeluruh.

Psikologi kesehatan dikembangkan untuk memahami bagaimana pengaruh psikologis
terhadap kualitas kesehatan seseorang. Hal lain yang mendasari berkembangnya ilmu psikologi
kesehatan adalah tentang bagaimana seseorang untuk tetap menjaga kesehatannya, dan berbagai
hal yang dapat menyebabkan seseorang jatuh sakit serta hal-hal apa saja yang seharusnya
dilakukan untuk memperbaiki keadaan seseorang tersebut. Peran psikologi kesehatan adalah
untuk mempromosikan intervensi untuk membantu orang agar tetap sehat dan juga mengatasi
kesakitan yang dideritanya.

Psikologi kesehatan tidak mendefinisikan sehat sebagai tidak sakit. Sehat dilihat sebagai
pencapaian yang melibatkan keseimbangan antara kesejahteraan fisik, mental dan sosial.
Psikologi kesehatan mempelajari seluruh aspek kesehatan dan sakit sepanjang rentang hidup
seseorang. Psikologi kesehatan fokus pada pemeliharaan dan peningkatan kesehatan, seperti
bagaimana mendorong anak mengembangkan kebiasaan hidup sehat, bagaimana meningkatkan
aktivitas fisik, dan bagaimana merancang suatu kampanye yang dapat mendorong orang lain
memperbaiki pola makannya, maupun kesehatan mental remaja.


B. RUMUSAN MASALAH
1. Apa pengertian dari pendekatan psikologi kesehatan secara umum ?
2. Apa tujuan dari pendekatan psikologi kesehatan secara umum ?
3. Apa strategi atau pendekatan psikologi dalam kedokteran gigi ?

C. TUJUAN
1. Dapat mengetahui definisi dari pendekatan psikologi kesehatan secara umum.
2. Dapat mengetahui strategi pendekatan psikologi dalam kedokteran gigi.























BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Pendekatan Psikologi Secara Umum

Psikologi kesehatan berkaitan dengan semua aspek psikologi tentang kesehatan dan
penyakit dalam kehidupan seseorang. Psikologi kesehatan berfokus pada promosi dan
pemeliharaan kesehatan yang meliputi bagaimana anak-anak bisa mengembangkan kebiasaan
hidup sehat, bagaimana mempromosikan latihan yang teratur dan bagaimana membuat desain
sebuah media kampanye agar orang-orang menjaga kesehatan mereka.

Psikologi kesehatan juga belajar mengenai aspek psikologi tentang perawatan dan
pencegahan terhadap penyakit. Psikologi kesehatan juga berfokus pada penyebab suatu penyakit
yang menjelaskan hubungan antara kesehatan, penyakit dan disfungsi lainnya. Psikologi
kesehatan tertarik pada tingkah laku dan faktor sosial yang menyebabkan munculnya suatu
penyakit dan disfungsi lainnya. Psikologi kesehatan menganalisis dan berusaha untuk
meningkatkan kepedulian terhadap kesehatan dan perumusan adanya kebijakan kesehatan.

Psikologi kesehatan berkaitan dengan pemahaman bagaimana biologi, perilaku, dan
konteks sosial mempengaruhi kesehatan dan penyakit. Psikolog kesehatan bekerja sama dengan
profesional medis lainnya dalam pengaturan klinis, bekerja pada perubahan perilaku promosi
kesehatan masyarakat, mengajar di universitas, dan melaksanakan penelitian. Walaupun awal
awal bisa dilacak ke kerabat bidang psikologi klinis, empat divisi yang berbeda dalam psikologi
kesehatan dan salah satu bidang yang bersekutu telah berkembang dari waktu ke waktu. Empat
divisi meliputi klinis psikologi kesehatan, psikologi kesehatan masyarakat, kesehatan masyarakat
psikologi, dan psikologi kesehatan kritis.

Kemajuan terbaru dalam psikologis, medis, dan riset fisiologis telah mengarah ke cara
berpikir baru tentang kesehatan dan penyakit. Konseptualisasi ini, yang telah diberi label yang
biopsychosocial model, pandangan kesehatan dan penyakit sebagai hasil dari kombinasi faktor
termasuk karakteristik biologis (misalnya, kecenderungan genetik), faktor-faktor perilaku
(misalnya, gaya hidup, stres, keyakinan kesehatan), dan kondisi sosial (misalnya, pengaruh
budaya, hubungan keluarga, dukungan sosial).

Para psikolog yang berusaha untuk memahami bagaimana biologis, perilaku, dan faktor-
faktor sosial yang mempengaruhi kesehatan dan penyakit disebut psikolog kesehatan. Istilah
"psikologi kesehatan" sering digunakan secara sinonim dengan istilah "obat perilaku" dan
"psikologi medis". Psikolog kesehatan bekerja dengan banyak profesional perawatan kesehatan
yang berbeda (misalnya, dokter, dokter gigi, perawat, asisten dokter, dietitians, pekerja sosial,
ahli farmasi, fisik dan okupasi terapis, dan ulama) untuk melakukan penelitian dan memberikan
penilaian klinis dan jasa perawatan. Banyak psikolog kesehatan berfokus pada penelitian dan
intervensi pencegahan yang dirancang untuk meningkatkan kesehatan dan mengurangi risiko
penyakit. Sementara lebih dari setengah psikolog kesehatan menyediakan layanan klinis sebagai
bagian dari tugas mereka, banyak psikolog kesehatan fungsi non-klinis peran, terutama yang
melibatkan pengajaran dan penelitian.

Psikologi kesehatan masyarakat (PHP) adalah berorientasi penduduk. Tujuan utama PHP
adalah untuk menyelidiki potensi hubungan kausal antara faktor-faktor psikososial dan kesehatan
di tingkat populasi. PH psikolog sekarang hasil penelitian kepada para pendidik, pembuat
kebijakan, dan penyedia layanan kesehatan untuk meningkatkan kesehatan publik yang lebih
baik.

Psikologi kesehatan Masyarakat (CoHP) komunitas menyelidiki faktor-faktor yang
berkontribusi terhadap kesehatan dan kesejahteraan individu yang hidup dalam masyarakat.
CoHP juga mengembangkan intervensi tingkat masyarakat yang dirancang untuk memerangi
penyakit dan meningkatkan kesehatan fisik dan mental. Masyarakat sering berfungsi sebagai
tingkat analisis, dan sering dicari sebagai mitra dalam intervensi yang berhubungan dengan
kesehatan.

Psikologi kesehatan baik teoretis dan diterapkan lapangan. Psikolog kesehatan
menggunakan beragam metode penelitian. Metode-metode ini termasuk percobaan terkontrol
acak, quasi-eksperimen, studi longitudinal, time-series desain, cross-sectional studi, dan studi
kasus kontrol serta penelitian tindakan. Studi psikolog kesehatan berbagai variabel termasuk
genotipe, penyakit jantung, kebiasaan merokok, kepercayaan agama, alkohol, dukungan sosial,
kondisi kehidupan, keadaan emosional, kelas sosial, dan banyak lagi. Beberapa psikolog
kesehatan memperlakukan individu dengan masalah tidur, sakit kepala, masalah alkohol, dll
psikolog kesehatan lain yang bekerja untuk memberdayakan masyarakat dengan membantu
anggota masyarakat memperoleh kendali atas kesehatan mereka dan meningkatkan kualitas
kehidupan seluruh masyarakat yang terpisah namun berhubungan disiplin.

Psikologi kesehatan organisasi (OHP) merupakan bidang yang relatif baru yang muncul
dari pertemuan psikologi kesehatan, industri / organisasi psikologi, dan kesehatan. Bidang ini
berkaitan dengan karakteristik psikososial mengidentifikasi tempat-tempat kerja yang
mempengaruhi kesehatan dan kesejahteraan orang-orang yang bekerja. OHP juga khawatir
dengan mengembangkan strategi untuk menghasilkan perubahan di tempat kerja dalam rangka
untuk meningkatkan kesehatan orang-orang yang bekerja. Untuk informasi lebih rinci tentang
OHP, lihat bagian tentang psikologi kesehatan. Psikolog Kesehatan melakukan penelitian untuk
mengidentifikasi perilaku dan pengalaman yang meningkatkan kesehatan, menimbulkan
penyakit, dan mempengaruhi keefektifan perawatan kesehatan.

Mereka juga merekomendasikan cara-cara untuk meningkatkan kesehatan dan kebijakan
kesehatan. Psikolog kesehatan telah bekerja mengembangkan cara-cara untuk mengurangi
merokok dan meningkatkan gizi sehari-hari dalam rangka untuk meningkatkan kesehatan dan
mencegah penyakit. Mereka juga mempelajari hubungan antara penyakit dan karakteristik
individu. Sebagai contoh, psikologi kesehatan telah menemukan hubungan antara karakteristik
kepribadian getaran mencari, impulsif, permusuhan / kemarahan, ketidakstabilan emosional, dan
depresi, di satu sisi, dan berisiko tinggi berkendara. Di sisi lain Psikologi kesehatan juga
khawatir dengan faktor-faktor kontekstual, termasuk ekonomi, budaya, masyarakat, sosial, dan
gaya hidup faktor-faktor yang mempengaruhi kesehatan.




2.2 Strategi atau Pendekatan dalam Pendidikan Kesehatan Gigi

Menurut Budiharto (2009), strategi atau pendekatan dalam pendidikan kesehatan gigi adalah
sebagai berikut :

1) Pendekatan secara persuasif yaitu pendekatan secara pendidikan dengan tujuan
membuat perubahan perilaku yang lestari dalam diri sasaran pendidikan, meskipun
prosesnya memakan waktu relatif lama. Pada pendekatan secara persuasif ini dapat
dilakukan pemberian imbalan positif bagi sasaran pendidikan yang telah berubah
perilakunya seperti yang kita kehendaki, yaitu dengan memberikan hadiah, pujian,
maupun insentif tertentu. Namun, juga bisa diberikan imbalan negatif yaitu berupa
hukuman, teguran atau sanksi tertentu bagi sasaran pendidikan yang tidak mau berubah
perilakunya sesuai dengan yang kita kehendaki.

2) Pendekatan secara kompulsif yaitu pendekatan secara tidak langsung pada sasaran
pendidikan yang kita maksud. Misalnya, bagi kelompok masyarakat yang sulit didekati,
kelompok sekitarnya yang telah siap fisik maupun mental untuk menerima pendidikan
kesehatan gigi diberi pendidikan kesehatan gigi dengan maksud agar secara berantai hasil
pendidikan kesehatan gigi tersebut dapat diteruskan pada kelompok yang sulit didekati
tadi.

3) Pendekatan secara koersif yaitu pendekatan dengan cara pemaksaan, instruktif atau
dengan ancaman atau sangsi tertentu apabila tidak melaksanakan perilaku yang
dikehendaki. Perubahan perilaku sasaran pendidikan yang terjadi dengan pendekatan
koersif ini bersifat semu, artinya mau berubah perilakunya karena takut ancaman. Jika
ancaman tidak ada lagi, sasaran pendidikan akan kembali ke perilaku yang lama.

Pelaksanaan pendekatan ini pada umumnya tidak berdiri sendiri, tetapi sering diadakan
kombinasi sesuai kondisi dan situasi sasaran pendidikan guna tercapainya tujuan pendidikan
yang optimal. Misalnya, pendekatan untuk kelompok masyarakat militer selain pendekatan
koersif, perlu, diikuti pendekatan persuasif, pervasif atau kompulsif (Budiharto, 2009).
2.2.1 Beberapa pendekatan psikologis yang biasa digunakan dokter gigi dalam
penetalaksanaan tingkah laku pasien anak sebagai berikut:

a. Tell show do
Tell show do adalah menceritakan mengenai perawatan yang akan
dilakukan, memeperlihatkan padanya beberapa bagian perawatan, bagaimna itu
dikerjakan dan kemudian mengerjakannya. Tehnik ini digunakan secara rutin
dalam memperkenalkan anak pada perawatan profilaksis yang selalu dipilih
sebagai prosedur operatif pertama. Contohnya pada anak diceritakan bahwa gigi-
giginya disikat,tunjukan sikat khusus tersebut dan bagaimana sikat berputar dalam
hand piece, kemudian gigi-giginya disikat.pada tahap tell show do perlu
ditambahkan pujian karena tingkah laku yang baik selama perawatan awal ini
harus segera diberi penguatan dana juga selama perawatan selanjutnya. Untuk
perawatan apapun yang dilakukan penting untuk mengikuti tahap-tahap tell show
do. Penjelasan tidak perlu panjang lebar, karena hal ini cenderung
membingungkan anak dan mungkin membangkitkan kecemasan, penjelasan harus
sederhana dan sambil lalu. Demikian pula demontrasi harus diberikan dengan
singkat dan sebenarnya sehingga perawatan yang sesungguhnya dapat dilakukan
tanpa ditunda lagi. Sepanjang prosedur ini dokter gigi harus berusaha membuat
anak relaks, dan memberi pujian atas tingkah laku anak yang tepat dan kooperatif.
Sayangnya pada penelitian yang mengevaluasi pendekatan ini tidak terdapat
cukup bukti bahwa metode ini efektif bagi anak yang cemas. Barangkali metode
ini akan berhasil bila dilakukan pada anak yang mempunyai kecemasan yang
rendah.

b. Modeling
Modeling adalah tehnik lain yang digunakan oleh ahli psikologi dalam
menghilangkan rasa takut. Tehnik ini dapat diterapkan pada berbagai situasi
perawatan gigi tetapi penggunaanya paling sering digunakan pada anak yang
cemas terhadap pemeriksaan mulut pada kursi perawatan gigi. Orang tua atau
anak lain sebaiknya diminta bertindak sebagai model perannya. Model peran
didasari olah ide bahwa orang belajar banyak dari lingkungannya dengan
mengamati konsekuensi tingkah laku orang lain.misalnya anak-anak yang cemas
atau takut tersebut diminta mengamati anak lain yang sedang dirawat, yang dipuji
dan diberi hadiah karena bertingkah laku kooperatif sampai rasa takut dan cemas
anak tersebut berkurang dan kalau bisa sampai hilang. Selain menggunakan
model peran dokter gigi juga dapat menggunakan model film yaitu dimana dokter
gigi menunujukkan gambar film tentang perawatan gigi yang dipertontonkan pada
pasien anak yang cemas atau takut tadi.

c. Penguatan
Penguatan dapat diartikan sebagai pengukuhan pola tingkah laku,yang
akan meningkatakan kemungkinan tingkah laku tersebut terjadi lagi dikemudian
hari. Ahli psikologi yang menganut teori sosial perkembangan anak percaya
bahwa tingkah laku anak merupakan pencerminan respons terhadap penghargaan
dan hukuman dari lingkungannya, bentuk hadiah yang penting (merupakan faktor
motivasi yang sangat penting untuk perubahan tingkah laku). Oleh karena itu
tingkah laku yang baik pada perawatan gigi harus diberi penghargaan.
Penghargaan ini merupakan pengakuan dari dokter untuk memperkuat tingkah
laku yang baik sehingga pada perawatan anak selanjutnya dapat lebih
mudah.contohnya apabila pasien kooperati anak dapat diberikan hadiah pada
tahap akhir perawatan sebagai bentuk penghargaan. Tetapi juga dihindari
penguatan pada tingkah laku yang buruk.apabila ada anak tidak mau bekerja sama
dalam perawatan, maka sebgai dokter harus hentikan perawatan sementara waktu
dan kembalikan dahulu pasien pada orang tuanya.selain bentu hadiah, pengakuan
dokter ini juga dapat diperlihatkan melaui kata-kata, senyuman serta anggukan.

d. Desensitisasi
Desensitisasi adalah salah satu tehnik yang paling sering digunakan oleh
para ahli psikologi untuk melawan rasa takut.tehnik ini meliputi 3 tahapan yaitu :
Melatih pasien untuk relaks
Membangun hirarki stimulus
Memperkenalkan tiap stimulus dalam hirarki untuk membuat relaks
pasien,dimana stimulus ini diberikan dari yang paling rendah sampai yang
paling tinggi hingga rasa takut pada pasien hilang.
Untuk melakukan tehnik ini diperlukan suatu seri kunjungan pendahuluan
untuk mengajarkan pasien agar dapat relaks.misalnya dengan mengenalkan alat
serta memberi pertanyaan kepada pasien pada dalam keadaan yang bagaimana
pasien merasakan takut. Setelah itu pasien disuruh membayangkan hal-hal yang
tidak membuat takut sementara dokter mendemonstrasikan dan menjelaskan
dengan cara-cara yang tidak membuat takut anak dalam melakukan perawatan.
Tehnik juga kadang dilakukan dengan tehnik hypnosis (suatu keadaan pikiran
dimana anjuran-anjuran tidak hanya akan lebih mudah diterima daripada dalam
keadaan terjaga tetapi juga akan bekerja lebih baik daripada yang mungkin terjadi
pada keadaan norma atau dapat pula diartikan sebagai suatu keadaan tertentu dari
pikiran yang biasanya dilakukan oleh satu orang pada orang lain).
e. Distraksi (pengalihan perhatian)
Pada pendekatan ini tujuannya adalah untuk mangalihkan perhatian pasien
dari situasi perawatan gigi ke situasi lain. Bila pasien memikirkan sesuatu yang
lain dari perawatan gigi kecenderungan menjadi cemas akan berkurang. Ini berarti
bahwa semakin jauh perhatian dialihkan semakin efektif dalam melakukan
perawatan. Relaksasi dan pengalihan perhatian sama-sama efektif dalam
mengurangi ketidaknyamanan pada pasien yang cemas. Pengalihan perhatian
umumnya lebih efektif dalam mengurangi kecemasan pada pasien pria sedangkan
relaksasi lebih baik bagi pasien wanita. Contoh pemeberian relaksasi ini antara
lain dengan meminta pasien untuk mendengarkan kaset relaksasi selama
perawatan dengan menggunakan headphone.selain itu pengalihan perhatian juga
dapat dilakukan dengan dokter menyuruh pasien untuk memainkan video game
atau menonton film selama perawatan.



f. Hand-over mouth
Tehnik hand over mouth biasanya dianggap sebagai tehnik yang ekstrem
dalam menangani anak yang tidak kooperatif. Tehnik ini dilakukan dengan cara
menahan anak yang melawan dengan pelan tetapi kuat pada kursi perawatan gigi.
Biasanya dengan meletakkan tangan atau handuk diatas mulutnya untuk menahan
perlawanannya dan berbicara dengan perlahan tetapi jelas ke dalam telinganya.
Dan apabila anak tersebut menaggapainya dengan kooperatif maka anak tersebut
dilepaskan dari perlawnan dokter sembari memberikan pujian. Tehnik ini biasa
diguanakn pada anak yang terlalu dimanjakan oleh keduaorangtuanyandan
memiliki perangai yang menjengkelkan serta tidak takut dan tidak mempan
dengan pendekatan psikologis yang halus. Walaupun tehnik ini diperbolehkan,
tetapi sebagai seorang dokter gigi sebaiknya dapat menghindarinya, apalagi
dipergunakan pada anak yang takut dan memiliki sensitivasi yang kuat.

g. Persiapan informasi
Metode lain yang mencangkup mempersiapkan anak-anak beserta orang
tuanya untuk kunjungan pertama cukup suskses.tehnik ini dapat dilakukan dengan
dokter memberikan booklet kepada anak-anak untuk dibaca. Pada kunjungan
pertama tidak ada perawatan atau pemeriksaan yang ada hanya perkenalan
terhadap dokter, perawat,serta lingkungan praktik. Persiapan ini akan
memberiakan perilaku yang lebih kooperatif pada pasien yang diberi perkenalan.
Selain itu perkenalan juga dapat dilakukan dengan menonton video prosedur
perawatan guna memperkenalkan dan memberi kenyamanan pada pasien.

h. Komunikasi non verbal
Interaksi yang dilakukan oleh praktisi kesehatan gigi ( dokter gigi ) untuk
mendukung jalannya perawatan dengan membuat pasien ( anak ) merasa nyaman
berada di tempat perawatan . Hal ini bisa dilakukan dengan membuat area
perawatan sedemikian rupa sehingga anak merasa nyaman dan siap untuk
menerima perawatan. Komunikasi ini dapat diperlihatkan dengan dokter dan
stafnya yang bersifat ramah serta murah senyum.

i. Control suara.
Masa pertumbuhan anak membuat anak sensitive dengan lingkungannya,
terutama pada suara. Dokter gigi harus bisa membuat anak merasa nyaman dan
dapat diajak kerjasama selama perawatan yaitu dengan memperhatikan intonasi
kita saat berinteraksi dengan anak.suara dokter harus lembut, tegas serta tidak
membuat anak merasa dibentak melainkan kita harus berbicara selayaknya anak
yang nyaman berbicara dengan keluarga maupun dengan teman sebayanya.

j. Sedasi
Sebagian besar anak yang diberi metode-metode pendekatan psikologis
diatas akan menjadi pasien yang relaks dan kooperatif yang siap menerima
prosedur operatif dan sebagian lagi masih menunjukkan sikap yang tidak
kooperatif.jika rasa takut tetap berlangsung walaupun telah dilakukan kunjungan
pendahuluan dengan hati-hati mungkin dengan bantuan sedasi dapat membantu.
Perlu ditekankan bahwa sedasi dimaksudkan untuk menghilangkan
kecemasan dan harus ditekankan pula bahwa pasien yang telah dilakukan sedasi
tetap memiliki kesadaran dan memepunyai reflex pelindung yang normal
misalnya batuk. Sedasi dapat diberikan melaui cara-cara berikut:
Oral
Banyak obat-obatan dan kombinasinya yang telah digunakan untuk
sedasi anak yang cemas seperti macam-macam barbiturate,kloral hidrat
,hydroxyzine, neprobamate, promethazine, dan diazepam.
Sebelum memberikan resep sedative, dokter gigi harus dipercaya
anak.sedatif harus dijelaskan sebagai sesuatu yang akan membuat dia
merasa relaks sehingga perawtan dapat dilakukan tanpa rasa
khawatir.kerjasama dari orang tua atau pendamping juga perlu karena
paling mudah bila mereka yang memberikan sedative.karena obat ini
biasanya dapat menimbulkan rasa kantuk,sebaiknya anak tidak masuk
sekolah sebelum kunjungan kedokter gigi.

Intramuscular
Keuntungan cara tehnik ini adalah kerjanya lebih cepat dan
pengaruhnya juga lebih cepat disbanding cara sedative oral.sedangkan
kerugiaanya adalah bagi anak yang nerves dan tidak koopertif akan
merasakan bahwa prosedur tersebut tidak menyenangkan. Berbagai obat-
obatan yang biasa digunakan adalah:promethazine HCl dan
petidine.promethazine adalah anti histamine yang mempunyai sifat
sedative dan antimetik.sedangkan petidine adalah analgetika.dosis injeksi
untuk intramuscular adalah petidine 1,5 mg/kg berat badan dan
promethazine 0,75 mg/kg.
Intravena
Keuntungan pemberian secra intravena dibandingkan cara yang oral
dan intramuscular adalah bahwa obat yang diinjeksikan mermepunyai efek
yang sangat cepat dan sedasi ini biasanya diberikan secra bertahap hingga
tingkat sedasi yang diinginkan. Sedasi ini merupakan campuran dari
pentobarbiturat,pethidine,dan hyoscine.dan baru kemudian diazepam atau
midazolam yang menjadi pilihan untuk sedasi intravena ini.diazepam
merupakan sedasi yang efektif,dimana obat ini dapat merelaksasikan otot
dan amnesia serta efek sedasinya dapat hilang secara perlahansedangkan
midazolam lebih efekstif karena obat ini selain dapat merelaksasikan otat
dan amnesia sepoerti diazepam,obat ini juga efek sedasinya lebih cepat
hilang dibandingkan dengan menggunakan diazepam. Pasien yang
melakukan sedasi intravena ini harus koopertif walupun anak tersebut
cemas.selain itu juga ada kapercayaan dan keyakinan pada pasien untuk
menerima perawatan dan injeksi tersebut.
Inhalasi
Penggunaan sedasi inhalasi dengan oksida nitrogen dan oksigen makin
popular pada saat-sat ini. Pasien yang mengalami sedasi dapat
berkomunikasi secara bebas dengan dokter gigi dan relaks rasa takut telah
dikurangi dan dihilangkan.ambang rasa sakit ditingkatkan sehingga anak
tidak takut.kadang pasien juga mengalami kantuk yang
ringan,euphoria,sensasi menyenangkan. Konsentrasi yang diberikan
kepada pasien didasarkan pada observasi respons si pasien.tetapi menurut
Edmund dan rosend 1977 sedasi yang efektif adalah dengan konsentrasi
tetap 25% oksida nitrogen.



























PENUTUP
BAB III


3.1 Kesimpulan

1. Penyakit bisa datang dari pikiran yang tidak sehat.
2. Psikologi kesehatan fokus pada promosi, kesehatan yang meliputi perkembangan
kebiasaan hidup sehat, promosi latihan yang teratur dan mendesain media kampanye agar
orang bisa menjaganya.
3. Psikologi kesehatan berasaskan pada faktor tingkah laku dan faktor sosial yang
menyebabkan munculnya suatu penyakit dan disfungsi lain.
4. Biopsychosocial model, pandangan kesehatan dan penyakit merupakan hasil dari
kombinasi faktor biologis, perilaku, dan kondisi sosial.






















MAKALAH KELOMPOK
PSIKOLOGI KEDOKTERAN GIGI











Pendekatan Psikologi Kesehatan Yang Berkaitan Dengan Kedokteran Gigi
OLEH : KELOMPOK I
SEMESTER : VI (ENAM), MT 15
TANGGAL : 20 MEI 2013


FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI
UNIVERSITAS MAHASARASWATI DENPASAR
2013



KELOMPOK I :
NO NO STB NAMA MAHASISWA
1. 001/G/10 Rah Satya Tri Sutrisna
2. 002/G/10 I Gede Andy Kumbara Putra
3. 003/G/10 I Putu Cahya Pradnyana
4. 004/G/10 Made Ary Dharma Setyawan Budha
5. 005/G/10 Dian Septiastari
6. 006/G/10 Putu Ria Artayanti
7. 007/G/10 Ida Bagus Kresnananda
8. 008/G/10 Rahma Tika Dewi
9. 009/G/10 Putu Isa Cahyanti
10. 010/G/10 Ni Made Giska Putri Adiguna
11. 012/G/10 Etika Kumala Dewi
12. 013/G/10 Ade Agus Indra Yoga
13. 014/G/10 Putu Ismayanti Pinatih
14. 015/G/10 Rizka Alfiyan Putri Wandasari
15. 016/G/10 Putu Gede Putra Dananjaya Kawisana
16. 017/G/10 Ni Made Ika Puspitasari
17. 018/G/10 Ni Made Ista Prestiyanti
18. 019/G/10 Anak Agung Sri Agustini Dewi
19 020/G/10 I Putu Risca Pramana Yudha
20 022/G/10 Ni Kadek Pirna Chrismayani
21 024/G/10 Ida Ayu Eka Putri
22 025/G/10 Ayu Manik Setiawati
23 026/G/10 Putu Cynthia Dindianella
24 027/G/10 Ade Indah Pratiwi