Anda di halaman 1dari 106

Pedoman Pelaksanaan

Perencanaan dan
Pengendalian
Bidang Cipta Karya

kementerian pekerjaan umum


Direktorat Jenderal Cipta Karya

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

Pedoman Pelaksanaan

Perencanaan dan
Pengendalian
Bidang Cipta Karya

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

Kata Pengantar

Dokumen Pedoman Pelaksanaan


Perencanaan dan Pengendalian
Bidang Cipta Karya merupakan
acuan bagi Satuan Kerja
Perencanaan dan Pengendalian
di lingkungan Direktorat Jenderal
Cipta Karya

Proses pembangunan yang berkesinambungan


diawali dari perencanaan makro, perencanaan jangka
menengah, penyusunan program, penyusunan
anggaran, pelaksanaan anggaran, pemantauan
dan evaluasi pelaksanaan pembangunan. Dokumen
Pedoman Pelaksanaan Perencanaan dan Pengendalian
Bidang Cipta Karya merupakan acuan bagi Satuan
Kerja Perencanaan dan Pengendalian di lingkungan
Direktorat Jenderal Cipta Karya dalam melakukan
pembinaan, pengaturan dan fasilitasi pelaksanaan
pembangunan.
Pedoman ini memberikan informasi mengenai
pembagian tugas, peran, tanggung jawab dan
mekanisme pelaksanaan perencanaan dan
pengendalian bidang Cipta Karya secara optimal
melalui bentuk kerjasama antara Pusat, Provinsi dan
Kabupaten/Kota.
Pedoman Pelaksanaan Perencanaan dan Pengendalian
Bidang Cipta Karya diharapkan dapat bermanfaat
dalam mewujudkan sinergi keterpaduan serta
kebersamaan antara Pemerintah Pusat, Provinsi dan
Kabupaten/Kota secara berkelanjutan.

Jakarta, Juli 2012


Direktur Jenderal Cipta Karya

Budi Yuwono

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

Daftar Isi

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

Daftar Isi
KATA PENGANTAR ................................................................................................................................................................ 5
DAFTAR ISI ............................................................................................................................................................................ 8
DAFTAR TABEL ..................................................................................................................................................................... 9
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................................................................................ 9
DAFTAR ISTILAH ................................................................................................................................................................... 10
DAFTAR SINGKATAN ............................................................................................................................................................ 12
BAB 1. PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang .......................................................................................................................................................... 16
1.2. Tujuan dan sasaran ................................................................................................................................................... 17
1.3. Ruang Lingkup .......................................................................................................................................................... 17
BAB 2. PERENCANAAN DAN PENGENDALIAN
2.1. Umum ........................................................................................................................................................................ 20
2.2. Perencanaan ............................................................................................................................................................. 21
2.2.1 Penyusunan Program ............................................................................................................................................... 22
2.2.2 Perencanaan Anggaran ........................................................................................................................................... 23
2.3. Pengendalian ............................................................................................................................................................ 24
2.3.1 Pemantauan dan Pelaporan ..................................................................................................................................... 24
2.3.1.1 Pelaksanaan Kegiatan APBN Reguler ..................................................................................................................... 24
2.3.1.2 Pelaksanaan Kegiatan Dana Alokasi Khusus Sub Bidang Air Minum dan Sub Bidang Persampahan .............. 25
2.3.1.3 Keuangan dan Barang Milik Negara (BMN) ........................................................................................................... 25
2.3.2 Evaluasi ..................................................................................................................................................................... 26
2.3.2.1 Realisasi .................................................................................................................................................................... 26
2.3.2.2 Realisasi DDUB (matching fund) ............................................................................................................................. 26
2.3.2.3 Capaian Target MDGs dan SPM .............................................................................................................................. 26
2.3.2.4 Penyusunan LAKIP Satker Perencanaan dan Pengendalian ................................................................................. 28
BAB 3. PARA PELAKU DAN JEJARING KERJA
3.1. Umum ........................................................................................................................................................................ 34
3.2
Satker Perencanaan Pengendalian .......................................................................................................................... 35
3.2.1 Satker Perencanaan dan Pengendalian Pusat ........................................................................................................ 35
3.2.2 Satker Perencanaan dan Pengendalian Provinsi .................................................................................................... 35
3.3
Satker Sektor ............................................................................................................................................................. 38
3.3.1 Satker Sektor Provinsi ................................................................................................................................................ 38
3.3.1.1 Satuan Kerja Pengembangan Infrastruktur Permukiman ........................................................................................ 38
3.3.1.2 Satuan Kerja Penataan Bangunan dan Lingkungan Provinsi .................................................................................. 39
3.3.1.3 Satuan Kerja Pengembangan Penyehatan Lingkungan Permukiman Provinsi ..................................................... 40
3.3.1.4 Satuan Pengembangan Kinerja Pengelolaan Air Minum Provinsi .......................................................................... 41
3.3.2 Satker Kabupaten/ Kota ........................................................................................................................................... 42
3.4
Satgas Randal ........................................................................................................................................................... 42
3.4.1 Satgas Perencanaan dan Pengendalian Pusat ....................................................................................................... 42
3.4.2 Satgas Perencanaan dan Pengendalian Provinsi ................................................................................................... 44
3.4.3 Satgas Perencanaan dan Pengendalian Kabupaten/Kota .................................................................................... 45

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

BAB 4. MEKANISME PELAKSANAAN


4.1. Perencanaan program ............................................................................................................................................. 50
4.1.1. Pemutakhiran RPIJM Kabupaten/Kota ................................................................................................................... 50
4.1.2. Penilaian Substansi Dokumen RPIJM ..................................................................................................................... 50
4.2. Penganggaran ......................................................................................................................................................... 53
4.2.1. Memorandum Program (MP) ................................................................................................................................... 53
4.2.2. Sinkronisasi Program ............................................................................................................................................... 55
4.2.3 Jejaring Kerja Pemrograman dan Penganggaran ................................................................................................. 56
4.3. Pemantauan dan Pelaporan .................................................................................................................................... 57
4.3.1. Pelaksanaan Kegiatan APBN Reguler .................................................................................................................... 57
4.3.2. Pemantauan DAK ..................................................................................................................................................... 62
4.3.3. Keuangan ................................................................................................................................................................. 66
4.3.4. Barang Milik Negara (BMN) .................................................................................................................................... 70
4.3.5 Jejaring Kerja Proses Pemantauan ......................................................................................................................... 70
4.3.6 Jejaring Kerja Pemantauan Keuangan/SAI ............................................................................................................ 72
4.4. Evaluasi .................................................................................................................................................................... 74
4.4.1. Realisasi RPIJM ........................................................................................................................................................ 74
4.4.2. Realisasi DDUB (Matching Fund) ........................................................................................................................... 74
4.4.3. Capaian Target MDGs dan SPM ............................................................................................................................. 74
4.4.4. Penyusunan LAKIP Satker Randal .......................................................................................................................... 75
4.4.5 Jejaring Kerja Evaluasi ............................................................................................................................................. 77
4.5. Kaidah Pelaksanaan ................................................................................................................................................ 78
4.5.1. Perencanaan dan Penganggaran ........................................................................................................................... 78
4.5.2. Pemantauan ............................................................................................................................................................. 80
4.5.3. Evaluasi .................................................................................................................................................................... 81
BAB 5. PENUTUP
LAMPIRAN
Lampiran 1 Unit Layanan Pengadaan ............................................................................................................................... 85
Lampiran 2 Konsultan Individual Provinsi .......................................................................................................................... 89
Lampiran 3 SK Pembentukan Satuan Tugas Pendampingan Perencanaan dan Pengendalian Program
Bidang Cipta Karya Provinsi ........................................................................................................................... 93
Lampiran 4 SK Pembentukan Satuan Tugas Pendampingan Perencanaan dan Pengendalian Program
Bidang Cipta Karya Kabupaten/Kota ............................................................................................................ 99

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

Daftar Tabel
Tabel 4.1 Jadwal Penyusunan Dan Pengiriman Laporan Keuangan Semester 1 ........................................................... 68
Tabel 4.2 Jadwal Penyusunan Dan Pengiriman Laporan Keuangan Semester 2 ........................................................... 68
Tabel 4.3 Jadwal Penyampaian Laporan Keuangan SAI ................................................................................................. 69
Tabel 4.4 Kerangka waktu proses perencanaan, penjaringan dan
penyiapan kegiatan untuk tahun (n+0) Ditjen Cipta Karya ............................................................................... 79
Tabel 5.2 Kerangka waktu proses monitoring untuk tahun (n+0) Ditjen Cipta Karya ...................................................... 81
Daftar Gambar
Gambar 2.1 Ruang Lingkup Perencanaan dan Pengendalian ....................................................................................... 23
Gambar 2.2 Kedudukan RTRW, KSPN, SPPIP, DAN RPIJM ........................................................................................... 24
Gambar 2.2 Proses Penyusunan Program dan Anggaran Bidang Cipta Karya
dalam Kerangka Memorandum Program .................................................................................................... 25
Gambar 3.1 Pembagian Wilayah Tugas Koordinator Wilayah......................................................................................... 43
Gambar 3.8 Unsur Keanggotaan Satgas Randal Kabupaten ......................................................................................... 46
Gambar 4.1 Proses Pemutakhiran RPIJM Kabupaten/Kota ............................................................................................ 50
Gambar 4.2 Proses Review Substansi RPIJM Kabupaten/Kota ...................................................................................... 52
Gambar 4.3 Alur Penyusunan Program dan Anggaran Direktorat Jenderal Cipta Karya .............................................. 54
Gambar 4.4 Jejaring Kerja Pada Proses Perencanaan .................................................................................................. 56
Gambar 4.5 Mekanisme Pemantauan APBN Reguler..................................................................................................... 59
Gambar 4.6 Bagan Aliran Laporan Triwulanan ............................................................................................................... 61
Gambar 4.7 Proses Pelaporan Pemantauan (Permen PU No. 2 Tahun 2008) ............................................................. 62
Gambar 4.8 Mekanisme Pelaporan DAK berdasarkan SEB 3 Menteri ......................................................................... 63
Gambar 4.9 Mekanisme Pelaporan DAK Berdasarkan Permen PU No. 15/2010 ......................................................... 64
Gambar 4.10 Mekanisme Pemantauan Dana Alokasi Khusus ...................................................................................... 65
Gambar 4.11 Alur Koordinasi Unit Akuntansi Pembantu Pengguna Barang (UAPPB-W) ............................................... 67
Gambar 4.12 Jejaring Kerja Pemantauan APBN Reguler ................................................................................................. 71
Gambar 4.13 Jejaring Kerja Pemantauan Dana Alokasi Khusus ..................................................................................... 72
Gambar 4.14 Jejaring Kerja Pemantauan Keuangan/SAI ................................................................................................ 73
Gambar 4.15 Mekanisme Konsolidasi Pencapaian Target MDGs .................................................................................... 75
Gambar 4.16 Diagram Alir Proses Evaluasi ...................................................................................................................... 76
Gambar 4.17 Jejaring Kerja Proses Evaluasi ..................................................................................................................... 77
Gambar 4.18 Sinergi Agenda Program Dengan Persiapan Proyek .................................................................................. 80

10

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

11

Daftar Istilah
1. Satuan Kerja adalah bagian dari suatu unit
organisasi pada Kementerian/ Lembaga yang
melaksanakan satu atau beberapa kegiatan dari
suatu program.
2. Kerangka Pengeluaran Jangka Menengah (KPJM)
adalah pendekatan penganggaran berdasarkan
kebijakan, dengan pengambilan keputusan
terhadap kebijakan tersebut dilakukan dalam
perspektif lebih dari satu tahun anggaran, dengan
mempertimbangkan implikasi biaya keputusan
yang bersangkutan pada tahun berikutnya yang
dituangkan dalam prakiraan maju.
3. Penganggaran Terpadu (Unified Budgeting)
adalah penyusunan rencana keuangan tahunan
yang dilakukan secara terintegrasi untuk seluruh
jenis belanja guna melaksanakan kegiatan
pemerintahan yang didasarkan pada prinsip
pencapaian efisiensi alokasi dana.
4. Perencanaan adalah suatu proses untuk
menentukan tindakan masa depan yang tepat,
melalui urutan pilihan, dengan mempertimbangkan
sumber daya yang tersedia.
5. Program adalah penjabaran kebijakan Kementerian
Negara/Lembaga dalam bentuk upaya yang berisi
satu atau beberapa kegiatan dengan menggunakan
sumber daya yang disediakan untuk mencapai
hasil yang terukur sesuai dengan misi Kementerian
Negara/Lembaga.
6. Kegiatan adalah bagian dari program yang
dilaksanakan oleh satu atau beberapa satuan kerja
sebagai bagian dari pencapaian sasaran terukur
pada suatu program dan terdiri dari sekumpulan
tindakan pengerahan sumber daya baik yang
berupa personil (sumber daya manusia), barang
modal termasuk peralatan dan teknologi, dana,
atau kombinasi dari beberapa atau kesemua jenis
sumber daya tersebut sebagai masukan (input)
untuk menghasilkan keluaran (output) dalam bentuk
barang/jasa.
7. Komponen kegiatan merupakan proses/tahapan
untuk menghasilkan output.
8. Sasaran (target) adalah hasil yang diharapkan dari
suatu program atas keluaran yang diharapkan dari
suatu kegiatan.

12

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

9. Keluaran (output) adalah barang atau jasa yang


dihasilkan oleh kegiatan yang dilaksanakan untuk
mendukung pencapaian sasaran dan tujuan
program dan kebijakan.
10. Hasil (outcome) adalah segala sesuatu yang
mencerminkan berfungsinya keluaran dari kegiatankegiatan dalam satu program.
11. Rencana Pembangunan Jangka Menengah
Nasional (RPJMN) adalah dokumen perencanaan
nasional untuk periode 5 (lima) tahun.
12. Rencana Program Investasi Jangka Menengah
(RPIJM) Bidang Cipta Karya adalah suatu dokumen
perencanaan bidang Cipta Karya yang berisikan
rencana program-program Pemerintah Kabupaten/
Kota selama lima tahun, termasuk rencana investasi
dan pembiayaan tahunannya, baik yang dibiayai
oleh Pemerintah Pusat, Pemerintah Daerah, dunia
usaha, dan masyarakat. RPIJM Kabupaten/Kota
selanjutnya akan menjadi basis pengalokasian
anggaran di Direktorat Jenderal Cipta Karya.
13. Rencana Kerja Pemerintah (RKP) adalah dokumen
perencanaan pembangunan nasional untuk
periode 1 (satu) tahun yang merupakan komitmen
pemerintah untuk memberikan kepastian kebijakan
dalam melaksanakan pembangunan nasional yang
berkesinambungan, dengan dasar UU No. 25 Tahun
2004 Tentang Sistem Perencanaan Nasional dan UU
No. 17 Tahun 2003 Tentang Keuangan Negara.
14. Rencana Kerja Kementerian Negara/Lembaga
(Renja-KL) adalah dokumen perencanaan
Kementerian Negara/Lembaga untuk periode 1
(satu) tahun.
15. Rencana Kerja dan Anggaran Kementerian
Negara/Lembaga (RKAKL) adalah dokumen
perencanaan dan penganggaran yang berisi
program dan kegiatan suatu Kementerian Negara/
Lembaga yang merupakan penjabaran dari
Rencana Kerja Pemerintah dan Rencana Kerja
Strategis Kementerian Negara/Lembaga yang
bersangkutan dalam satu tahun anggaran serta
anggaran yang diperlukan untuk melaksanakannya.

16. Memorandum Program (MP) adalah dokumen


kesepakatan pendanaan program pembangunan
bidang Cipta Karya antara Pemerintah Kabupaten/
Kota, swasta/masyarakat, Pemerintah Provinsi, dan
Pusat (Ditjen Cipta Karya) dari hasil penyaringan
usulan RPIJM bidang Cipta Karya Kabupaten/Kota.
17. Pinjaman Luar Negeri adalah setiap pembiayaan
melalui utang yang diperoleh pemerintah dari
pemberi pinjaman luar negeri yang diikat oleh
suatu perjanjian pinjaman dan tidak berbentuk
surat berharga negara, yang harus dibayar kembali
dengan persyaratan tertentu.
18. Hibah Pemerintah yang selanjutnya disebut hibah
adalah setiap penerimaan negara dalam bentuk
devisa, devisa yang dirupiahkan, rupiah, barang,
jasa dan atau surat berharga yang diperoleh dari
pemberi hibah yang tidak perlu dibayar kembali
yang berasal dari dalam negeri atau luar negeri.
19. Laporan Keuangan adalah bentuk pertanggung
jawaban pengelolaan keuangan negara selama satu
periode.
20. Laporan Realisasi Anggaran adalah laporan yang
menggambarkan realisasi pendapatan, belanja, dan
pembiayaan selama satu periode.
21. Evaluasi adalah rangkaian kegiatan
membandingkan realisasi masukan (input), keluaran
(output), dan hasil (outcome) terhadap rencana dan
standar.
22. Pengendalian adalah serangkaian kegiatan
manajemen yang dimaksudkan untuk menjamin
agar suatu program/kegiatan yang dilaksanakan
sesuai dengan rencana yang ditetapkan.
23. Pemantauan adalah kegiatan mengamati
perkembangan pelaksanaan pembangunan,
mengidentifikasi serta mengantisipasi permasalahan
yang timbul dan/atau yang akan timbul untuk dapat
diambil tindakan sedini mungkin.
24. e-Monitoring adalah sistem pelaporan secara
elektronik yang digunakan untuk memantau proses
pelaksanaan kegiatan baik administrasi swakelola
dan paket kontraktual.

25. e-Procurement adalah pengadaan barang/jasa


yang dilaksanakan dengan menggunakan teknologi
informasi dan transaksi elektronik sesuai dengan
ketentuan perundang-undangan.
26. e-Monitoring DAK adalah bentuk pemantauan
secara elektronik terhadap dana yang bersumber
dari APBN serta dialokasikan kepada daerah
tertentu untuk membantu mendanai kegiatan khusus
yang merupakan urusan daerah dan termasuk
kedalam prioritas nasional.
27. Dana Alokasi Khusus Bidang Infrastruktur yang
selanjutnya disebut DAK bidang infrastruktur,
adalah dana yang bersumber dari APBN yang
dialokasikan kepada daerah tertentu dengan
tujuan untuk membantu mendanai kegiatan
khusus yang merupakan urusan daerah dan
sesuai dengan prioritas nasional khususnya untuk
membiayai kebutuhan prasarana dan sarana bidang
infrastruktur masyarakat yang belum mencapai
standar tertentu atau untuk mendorong percepatan
pembangunan daerah.
28. Satuan Kerja Perangkat Daerah adalah perangkat
daerah pada Pemerintah Daerah selaku pengguna
anggaran/barang.

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

13

Daftar Singkatan
ABK
ADK
ASB
APBN
APBD
BAR
BMN
CALK
CSR
DAK
DBPP-W
DBKP
DCSR
DDUB
DED
DIPA
DJCK
DPA
K/L
KLHS
KPJM
LAKIP
LARAP
LBK
LBKPS/T
LBPPW-S
LBPPW-T
LHI
LKB
LRA
MAK
MDGs
MP
MP3KI
NSPK
PHLN
PKPAM
PIP2B
POK
PPLP
RANDAL
RDTR

14

: Anggaran Berbasis Kinerja


: Arsip Data Komputer
: Analisa Standar Biaya
: Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara
: Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah
: Berita Acara Rekonsiliasi
: Barang Milik Negara
: Catatan Atas Laporan Keuangan
: Corporate Social Responsibility
: Dana Alokasi Khusus
: Daftar Barang Pembantu Pengguna Wilayah
: Daftar Barang Kuasa Pengguna
: Debt Service Coverage Ratio
: Dana Daerah untuk Urusan Bersama
: Detailed Engineering Design
: Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran
: Direktorat Jenderal Cipta Karya
: Dokumentasi Pelaksanaan Anggaran
: Kementerian/Lembaga
: Kajian Lingkungan Hidup Strategis
: Kerangka Pengeluaran Jangka Menengah
: Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah
: Land Acquisition and Resettlement Action Plant
: Laporan Kondisi Barang
: Laporan Barang Kuasa Pengguna Semesteran/Tahunan
: Laporan Barang Pembantu Pengguna Wilayah Semesteran
: Laporan Barang Pembantu Pengguna Wilayah Tahunan
: Laporan Hasil Inventarisasi
: Lembaga Keuangan Bank
: Laporan Realisasi Anggaran
: Mata Anggaran Keluaran
: Millennium Development Goals
: Memorandum Program
: Masterplan Percepatan dan Perluasan Pengurangan Kemiskinan di Indonesia
: Norma, Standar, Prosedur dan Kriteria
: Pinjaman dan Hibah Luar Negeri
: Pengembangan Kinerja Pengelolaan Air Minum
: Pusat Informasi Pengembangan Permukiman dan Bangunan
: Petunjuk Operasional Kegiatan
: Pengembangan Penyehatan Lingkungan Permukiman
: Perencanaan dan Pengendalian
: Rencana Detail Tata Ruang

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

RENJA
: Rencana Kerja
RENSTRA : Rencana Strategis
RIP
: Rencana Induk Pengawasan
RIS
: Rencana Induk Sektor
RI-SPAM
: Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum
RKA-K/L
: Rencana Kerja Anggaran Kementerian /Lembaga
RKP
: Rencana Kerja Pemerintah
RKPD
: Rencana Kerja Pemerintah Daerah
RPIJM
: Rencana Program Investasi Jangka Menengah
RPJMN
: Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional
RPJP
: Rencana Pembangunan Jangka Panjang
RPKPP
: Rencana Pengembangan Kawasan Permukiman Prioritas
RTBL
: Rencana Tata Bangunan dan Lingkungan
RTRW
: Rencana Tata Ruang Wilayah
SAI
: Sistem Akuntansi Instansi
SAPP
: Sistem Akuntansi Pemerintah Pusat
SIM-EK
: Sistem Informasi Manajemen- Evaluasi Kinerja
SIMAK-BMN : Sistem Informasi Manajemen Akuntansi Barang Milik Negara
SKPD
: Satuan Kerja Perangkat Daerah
SNVT
: Satuan Kerja Non Vertikal Tertentu
SPM
: Standar Pelayanan Minimal
SPPIP
: Strategi Pembangungan Permukiman Infrastruktur Perkotaan
SSK
: Strategi Sanitasi Kota
TOT
: Training of Trainer
UAKPA
: Unit Akuntansi
UAPA
: Unit Akuntansi Pengguna Anggaran
UAPB
: Unit Akuntansi Pengguna Barang
UAPPA-W : Unit Akuntansi Pembantu Pengguna Anggaran Wilayah
UAPPB-W : Unit Akuntansi Pembantu Pengguna Barang Wilayah
UAW
: Unit Akuntansi Wilayah
UKL-UPL
: Upaya Pengelolaan Lingkungan-Upaya Pemantauan Lingkungan
ULP
: Unit Layanan Pengadaan
UP2PHLN : Unit Pemantauan Proyek Pinjaman/Hibah Luar Negeri
WTP
: Wajar Tanpa Pengecualian

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

15

16

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

Pendahuluan

1
Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

17

Pendahuluan

Menyadari bahwa penyusunan


rencana, program dan anggaran
infrastruktur dapat mendukung
secara nyata pemenuhan
kebutuhan ekonomi, sosial dan
lingkungan secara terpadu, maka
Kementerian Pekerjaan Umum
khususnya Direktorat Jenderal Cipta
Karya mengambil inisiatif untuk
mendukung Provinsi, Kabupaten/
Kota agar dapat mulai menyiapkan
perencanaan program Bidang Cipta
Karya sebagai embrio terwujudnya
perencanaan program infrastruktur
yang lebih luas.

18

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

1.1. Latar Belakang


Pembangunan nasional harus dilaksanakan secara
merata di seluruh wilayah Indonesia, bersama seluruh
tingkat pemerintahan dari pusat sampai dengan
daerah dengan cara yang lebih terpadu, efisien, efektif
serta memberikan manfaat yang sebesar-besarnya
bagi seluruh masyarakat. Salah satu perwujudan
pembangunan nasional tersebut adalah pelaksanaan
pembangunan infrastruktur yang disiapkan secara
lebih cerdas, terencana dan terpadu sesuai dengan
kaidah pembangunan berkelanjutan. Untuk mewujudkan
hal tersebut perlu disiapkan proses pembangunan
nasional yang berkesinambungan diawali dari Rencana
Pembangunan Jangka Panjang, Rencana Pembangunan
Jangka Menengah, Rencana Pembangunan Tahunan,
penyusunan program, penyusunan anggaran,
pelaksanaan anggaran, operasi dan pemeliharaan
sampai dengan evaluasi pelaksanaan pembangunan
sesuai dengan kaidah UU No. 26/2007 tentang Penataan
Ruang, yang menyebutkan bahwa tahapan proses
tersebut harus mengacu pada rencana tata ruang yang
sudah disusun. Untuk mewujudkan adanya integrasi,
sinkronisasi, dan sinergi, baik antar daerah, antar ruang,
antar waktu, dan antar fungsi antara Pemerintah dan
Daerah, maka disusunlah dokumen perencanaan yang
dalam lingkup kegiatan Direktorat Jenderal Cipta Karya
dikenal sebagai Rencana Program Investasi Jangka
Menengah atau lazim dikenal sebagai RPIJM.
Menyadari bahwa penyusunan rencana, program dan
anggaran infrastruktur dapat mendukung secara nyata
pemenuhan kebutuhan ekonomi, sosial dan lingkungan
secara terpadu, maka Kementerian Pekerjaan Umum
khususnya Direktorat Jenderal Cipta Karya mengambil
inisiatif untuk mendukung Provinsi, Kabupaten/Kota
agar dapat menyiapkan perencanaan program Bidang
Cipta Karya sebagai embrio terwujudnya perencanaan
program infrastruktur yang lebih luas. Upaya ini
dimulai sejak tahun 2008 dengan digunakannya
dokumen RPIJM untuk dijadikan sebagai dasar dalam
penyusunan program yang diwujudkan dalam dokumen
Memorandum Program kemudian ditindak lanjuti dalam
proses penyusunan anggaran.

Guna menjamin perwujudan pembangunan melalui


pelaksanaan anggaran yang lebih optimal, efektif dan
efisien, seluruh proses pembangunan dipantau dari
tahap persiapan pengadaan, pelaksanaan pengadaan,
dan pelaksanaan anggaran. Proses persiapan dan
pengadaan dilaksanakan melalui e-Procurement
yang mampu dikonsolidasi secara nasional sehingga
dapat mengetahui seluruh proses pengadaan yang
dilaksanakan oleh seluruh satuan kerja di daerah
dan di tingkat pusat. Proses pelaksanaan anggaran,
dipantau dengan menggunakan e-Monitoring, yang
mampu dikonsolidasi untuk setiap satuan kerja dari
seluruh tingkatan baik pusat maupun daerah. Seluruh
proses ini diharapkan dapat mewujudkan pelaksanaan
pembangunan komprehensif yang pada akhirnya akan
mampu memberikan kontribusi nyata pada peningkatan
kesejahteraan masyarakat.
Pembangunan yang komprehensif tidak terlepas dari
pelaporan, termasuk di dalamnya pelaporan akuntansi.
Sejalan dengan reformasi sistem keuangan dan
akuntansi, pelaksanaan anggaran dilaporkan melalui
Sistem Akuntansi Instansi (SAI). Dalam upaya membina
daerah melaksanakan pelaporan akuntansi dengan
benar, Satker Perencanaan dan Pengendalian di Provinsi
ditugaskan sebagai Unit Akuntansi Wilayah (UAW), yang
dibina langsung oleh Sekretariat Direktorat Jenderal
Cipta Karya. Pembinaan sistem akuntansi ini juga
menjadi bagian utuh dalam pelaksanaan pembangunan.

dapat memberikan informasi dan panduan mengenai


pembagian kewenangan, mekanisme pelaksanaan
sampai pelaporan pembangunan secara optimal.

Agar proses pembangunan tetap berada dalam koridor


yang telah ditetapkan, dari tahapan perencanaan jangka
panjang, perencanaan jangka menengah, penyusunan
program, penyusunan anggaran, pelaksanaan
anggaran, operasi dan pemeliharaan sampai dengan
evaluasi, Direktorat Jenderal Cipta Karya membentuk
Unit Perencanaan dan Pengendalian melalui Satuan
Kerja Perencanaan dan Pengendalian atau yang
dikenal sebagai Satker Randal. Pembentukan Satker
Perencanaan dan Pengendalian ini diharapkan akan
mampu meningkatkan efektivitas dalam pembinaan,
pengawasan dan fasilitasi pembangunan bidang Cipta
Karya di daerah. Sehubungan dengan hal tersebut di
atas, diperlukan adanya pedoman pelaksanaan yang

1.3. Ruang Lingkup


Ruang lingkup Pedoman Pelaksanaan Perencanaan dan
Pengendalian Bidang Cipta Karya meliputi penjelasan
pelaksanaan Perencanaan dan Pengendalian, mulai
dari latar belakang pembentukan Satker Perencanaan
dan Pengendalian, gambaran/penjelasan umum
mengenai Perencanaan dan Pengendalian, pembagian
kewenangan hingga mekanisme pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian bidang Cipta karya.
Pada akhirnya buku pedoman ini diharapkan dapat
digunakan sebagai acuan dalam pelaksanaan kegiatan
Perencanaan dan Pengendalian di lingkungan Direktorat
Jenderal Cipta Karya.

1.2. TUJUAN DAN SASARAN


Pedoman pelaksanaan perencanaan dan pengendalian
Bidang Cipta Karya bertujuan memberikan acuan
penyusunan perencanaan jangka panjang, perencanaan
jangka menengah, penyusunan program, penyusunan
anggaran, pelaksanaan anggaran termasuk pemantauan
dan pelaporan, serta kegiatan pasca pelaksanaan
sampai dengan evaluasi. Pedoman ini lebih difokuskan
pada implementasi pembinaan, pengawasan dan
fasilitasi pembangunan bidang Cipta Karya di daerah .
Sasaran dari Pedoman Pelaksanaan Perencanaan dan
Pengendalian Bidang Cipta Karya ini adalah:
1. Tersosialisasikannya ruang lingkup dan tahapan
kegiatan Perencanaan dan Pengendalian (Randal)
Direktorat Jenderal Cipta Karya.
2. Tersusunnya pembagian peran dan tanggung jawab
pihak-pihak terkait dalam tiap tahapan kegiatan
Perencanaan dan Pengendalian (Randal) Direktorat
Jenderal Cipta Karya.
3. Terlaksananya koordinasi antar stakeholder
terkait, baik di lingkungan pusat, provinsi, maupun
kabupaten/kota agar tercipta sinergi dan manfaat
yang optimal.

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

19

Perencanaan
dan
Pengendalian

Perencanaan dan
Pengendalian
2.1. Gambaran Umum
Perencanaan dan Pengendalian sesuai dengan
definisinya terdiri atas 2 kegiatan besar yaitu
perencanaan dan pengendalian. Cakupan
perencanaan dalam lingkup tersebut adalah :
i) Penyusunan Program,
ii) Perencanaan Anggaran
Sedangkan pengendalian mencakup :
i) Pemantauan,
ii) Evaluasi

Perencanaan adalah suatu proses


untuk menentukan tindakan masa
depan yang tepat, melalui urutan
pilihan, dengan memperhitungkan
sumber daya yang tersedia

22

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

Implementasi perencanaan dan pengendalian


merupakan salah satu upaya untuk meningkatkan
efektivitas penyelenggaraan pembangunan Bidang
Cipta Karya. Sejalan dengan implementasi otonomi
daerah, penyelenggaraan pembangunan Bidang
Cipta Karya sudah dibagi berdasarkan Pembagian
Urusan pemerintah yang diatur dalam PP No. 38
tahun 2007 tentang Pembangunan Urusan Pemerintah
Antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi dan
Pemerintah Kabupaten/Kota. Selanjutnya pembagian
tersebut dapat dijabarkan :
i) Pemerintah Pusat memegang peranan mengatur,
membina, mengawasi pembangunan bidang
Cipta Karya, serta melaksanakan pembangunan
(konstruksi) untuk fasilitas yang menjadi
kewenangannya (seperti: penyediaan air minum
lintas provinsi, pengelolaan persampahan lintas
provinsi, dll).
ii) Pemerintah Provinsi memegang peranan dalam
pembinaan dan pengawasan pembangunan Bidang
Cipta Karya sampai dengan tingkat Kabupaten/
Kota, serta melaksanakan pembangunan lintas
Kabupaten/Kota. Pemerintah Provinsi memegang
peranan untuk mengatur penyelenggaraan Bidang
Cipta Karya sebagai tindak lanjut dari aturan
pelaksananaan di tingkat nasional (PP maupun
Permen).
iii) Pemerintah Kabupaten/Kota memegang peranan
dalam pembangunan dan pengawasan Bidang
Cipta Karya di lingkungan wilayah Kabupaten/Kota,
serta melaksanakan pengaturan penyelenggaran
bidang Cipta Karya sebagai tindak lanjut dari aturan
pelaksanaan di tingkat Provinsi.

RPIJM
Perencanaan

SIM-EK

Evaluasi

RANDAL

MP

RKA-K/L

Penganggaran

Pemantauan

E-mon

E-proc

SAI

Gambar 2.1 Ruang Lingkup Perencanaan dan Pengendalian

Pembentukan jejaring perencanaan dan pengendalian,


terutama dengan dibentuknya Satker Perencanaan dan
Pengendalian di tingkat Provinsi, diharapkan mampu
meningkatkan efektivitas pendampingan dan fasilitasi
pelaksanaan pembangunan Bidang Cipta Karya.
Ruang lingkup Perencanaan dan Pengendalian
terdiri dari 4 (empat) bagian yang saling berkaitan
dan berkesinambungan, yaitu perencanaan,
penganggaran, pemantauan, dan evaluasi. Stakeholder
utama perencanaan dan pengendalian terdiri atas:
Satgas Perencanaan dan Pengendalian (sebelumnya
bernama Satgas RPIJM) dan Satker Perencanaan dan
Pengendalian (yang memfasilitasi biaya pelaksanaan
kegiatan Satgas Perencanaan dan Pengendalian).
Secara skematis lingkup Perencanaan dan
Pengendalian dapat digambarkan seperti gambar 2-1.
Proses perencanaan dan pengendalian di awali dengan
tahapan perencanaan yaitu kegiatan perencanaan
program dengan keluaran yang dihasilkan adalah
dokumen RPIJM Kabupaten/Kota, dan kegiatan
penyusunan anggaran/penganggaran dengan
melakukan penyusunan dokumen Memorandum
Program (MP) dan RKA-K/L sebagai keluaran. Tahap
selanjutnya di dalam lingkup perencanaan dan

pengendalian adalah tahapan pengendalian yaitu


berupa proses pemantauan dengan menggunakan
sistem e-procurement dan e-monitoring. Hasil
pelaporan dari kegiatan pemantauan adalah dibuatnya
laporan progres e-monitoring dan disusunnya laporan
SAI. Selain kegiatan pemantauan, dilakukan pula
kegiatan evaluasi dengan keluaran berupa hasil
evaluasi pelaksanaan program untuk dijadikan
pembelajaran di masa depan, adapun sarana yang
dipergunakan untuk evaluasi di tingkat pusat adalah
SIM-EK.
2.2. PERENCANAAN
Untuk mendorong Pemerintah Provinsi/Kabupaten/
Kota dapat melaksanakan pembangunan prasarana
dan sarana khususnya bidang keciptakaryaan melalui
proses yang terpadu/terintegrasi, partisipatif dan
terkendali diperlukan adanya kerjasama Pemerintah
Pusat dengan Pemerintah Provinsi dan Kabupaten/
Kota. Salah satu proses yang harus diperkuat adalah
proses perencanaan yang menjadi salah satu pondasi
dan komitmen dalam pelaksanaan pembangunan.
Perencanaan meliputi penyusunan program dan
perencanaan anggaran. Penyusunan program
Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

23

Perencanaan dan
Pengendalian
terdiri dari review RPIJM, rencana tindak MDGs dan
DAK. Sedangkan, perencanaan anggaran meliputi
penyusunan Memorandum Program (MP) dan
sinkronisasi program.
Adapun didalam review RPIJM termasuk
mengidentifikasi kegiatan-kegiatan yang berpotensi
dapat didanai diluar APBN rupiah murni melalui
mekanisme PHLN, CSR atau sumber pendanaan
lainnya.
2.2.1. Penyusunan Program
Penyusunan program adalah suatu rangkaian aktivitas
kegiatan keciptakaryaan di tingkat Kabupaten/Kota/
Provinsi yang diambil dari kegiatan identifikasi,
formulasi dan sinkronisasi yang selaras dengan
pencapaian sasaran kinerja Program Pembinaan dan
Pengembangan Infrastruktur Permukiman, peningkatan
kualitas kegiatan, dan penanganan isu-isu strategis
Bidang Cipta Karya.

Penyusunan program dalam lingkup Perencanaan


dan Pengendalian Cipta Karya lebih difokuskan
untuk menghasilkan Dokumen Rencana Program
Investasi Jangka Menengah (RPIJM) sebagai keluaran.
Dokumen RPIJM disusun oleh Kabupaten/Kota
sesuai dengan kebutuhan di masing-masing daerah.
Dengan adanya RPIJM diharapkan Kabupaten/Kota
dapat menggerakan semua sumber daya yang ada
untuk memenuhi kebutuhan dalam meningkatkan
pertumbuhan ekonomi dan penanggulangan
kemiskinan serta mewujudkan lingkungan yang layak
huni (livable).
RPIJM disusun dengan memperhatikan aspek
kelayakan program masing-masing sektor dan
kelayakan spasial sesuai dengan Rencana Tata Ruang
yang ada serta kelayakan sosial dan lingkungannya.
Sebagai dokumen teknis, RPIJM perlu dikerjakan
secara profesional, dengan tetap menekankan proses

Kebijakan Spasial

Kebijakan Sektoral/Program

Kebijakan Perkotaan

Nasional

RTRWIN (PP 26/2008)

RPJMN (PP 5/2010)

KSPM (20 THN)


(Rencana Peraturan Presiden)

Provinsi

RTRW Provinsi

RTJM Provinsi

RTRW Kabupaten/Kota

RTJM Kabupaten/Kota

SPPIP dan RPKPP


Kota/
Kabupaten

Seluruh
Sektor

KSPA (20 thn)

Strategi Sektoral lainnya

Strategi Pembangunan per Kawasan

SSK

Strageti Pembangunan per Sektoral

RTBL
Rencana Induk Pengembangan SPAM

Sektor
Cipta Karya

RPIJM
Munti Sektor, Multi Tahun, Multi Sumber Dana

Memorandum Program

Gambar 2.2 Kedudukan RTRW, KSPN, SPPIP, dan RPIJM


Sumber : Subdit Kebijakan dan Strategis DJCK

24

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

Usulan program RPIJM Kabupaten/Kota yang disaring


RPIJM

RPIJM

RPIJM

RPIJM

Disinkronisasikan dengan
Sasaran Output
Renstra Ditjen Cipta Karya
Kelayakan disaring
Readiness Criteria

RPIJM

Alokasi dan sasaran


output Renstra DJCK
distribusikan oleh pusat

Memorandum Program
1. Backlog target output
Renstra
2. Isu-isu eksternal:
-Masukan DPR-RI, media
masa

Kerangka Pengeluaran Jangka


Menengah (KPJM) Ditjen CK
Rencana Kerja AnggaranKementerian/Lembaga
(RKA-KL)
Daftar Isian Pelaksanaan
Anggaran (DIPA)

Gambar 2.3 Proses Penyusunan Program dan Anggaran Bidang Cipta Karya
dalam Kerangka Memorandum Program

partisipasi melalui dialog kebijakan dengan seluruh


stakeholder, masyarakat, profesional dan lain-lain
pada tahap penyusunan rencana pembangunan
Kabupaten/Kota dan melalui dialog investasi dengan
masyarakat dan dunia usaha maupun pihak lain yang
terkait dengan penyusunan prioritas program/kelayakan
program investasi. Dengan demikian RPIJM merupakan
dokumen perencanaan yang multi sektoral, sebagai
mana terlihat pada gambar 2.3 yang menjelaskan
mekanisme penyusunan RPIJM yang tidak terlepas
dari dokumen perencanaan lain, serta keterkaitan antar
sektor yang menjadi dasar penyusunannya.
2.2.2. Perencanaan Anggaran
Perencanaan anggaran adalah suatu rangkaian
aktivitas penyiapan rencana alokasi anggaran di
Kabupaten/Kota, Provinsi dan Pemerintah Pusat.
Keluaran dari perencanaan anggaran dalam lingkup
perencanaan dan pengendalian adalah Memorandum

Program (MP) dan sinkronisasi program. MP


merupakan dokumen kesepakatan pendanaan program
pembangunan bidang Cipta Karya antara Pemerintah
Kabupaten/Kota, swasta/masyarakat, Pemerintah
Provinsi, dan Pemerintah (Direktorat Jenderal Cipta
Karya) dari hasil penyaringan usulan RPIJM bidang
Cipta Karya Kabupaten/Kota.
Dokumen MP sangat penting karena kelanjutan dan titik
temu hasil sinkronisasi antara usulan RPIJM Kabupaten/
Kota (proses bottom up) dengan sasaran output
Renstra Ditjen Cipta Karya yang merupakan sasaran
output Menteri PU (proses top down). Posisi dokumen
MP dalam kerangka penyusunan program dan
anggaran di lingkungan Ditjen Cipta Karya merupakan
proses perwujudan dan integrasi pendanaan antara
Pemerintah Pusat, Pemerintah Daerah, swasta, dan
masyarakat.

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

25

Perencanaan dan
Pengendalian
Penyusunan anggaran di Provinsi lebih diarahkan pada
sinkronisasi program dan pendanaan antar sektor dan
antar wilayah (termasuk Kabupaten/Kota) di lingkungan
Direktorat Jenderal Cipta Karya. Sinkronisasi dilakukan
sebelum pelaksanaan konsultasi regional Kementerian
Pekerjaan Umum. Hasil dari kegiatan sinkronisasi akan
menjadi masukan untuk penyusunan program. Kegiatan
penyusunan program selanjutnya mengacu pada
pedoman penyusunan anggaran Bidang Cipta Karya.
2.3. PENGENDALIAN
Pengendalian pelaksanaan rencana pembangunan
dilakukan melalui kegiatan Pemantauan dan Evaluasi.
Dalam melaksanakan pengendalian, Satker Randal
harus mengacu dan menjalankan ketentuan-ketentuan
yang tertuang pada:
a. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum
No. 14/PRT/M/2011, tentang Pedoman
Pelaksanaan Kegiatan Kementerian Pekerjaan
Umum yang merupakan Kewenangan Pemerintah
dan Dilaksanakan Sendiri.
b. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum
No. 603/PRT/M/2005 tentang Pedoman
Umum Sistem Pengendalian Manajemen
Penyelenggaraan Pembangunan Prasarana dan
Sarana Bidang Pekerjaan Umum.
2.3.1. Pemantauan dan Pelaporan
Pemantauan merupakan kegiatan mengamati
perkembangan pelaksanaan pembangunan,
mengidentifikasi serta mengantisipasi permasalahan
yang timbul dan/atau yang akan timbul untuk dapat
diambil tindakan sedini mungkin. Dalam bidang Cipta
Karya, pemantauan diarahkan sebagai salah satu alat
untuk mengarahkan proses dan analisis berdasarkan
indikator yang ditentukan sebelumnya dalam
pelaksanaan anggaran Cipta Karya.
Pemantauan terdiri dari pemantauan kegiatan APBN
regular dan pemantauan DAK. Kegiatan pemantauan
dalam lingkup Cipta Karya dilakukan sejak proses
pengadaan barang dan jasa melalui sistem
e-Procurement, dan pemantauan pelaksanaan melalui
sistem e-Monitoring. Berikut merupakan penjelasan

26

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

mengenai kegiatan pemantauan di lingkungan DJCK.


2.3.1.1 Pelaksanaan Kegiatan APBN Reguler
Pemantauan regular adalah pemantauan yang
dilakukan terhadap pelaksanaan kegiatan yang
didanai APBN, dilakukan di Provinsi dan Kabupaten/
Kota. Pemantauan juga dilakukan terhadap proses
pelelangan di Satuan Kerja Provinsi.
Sistem yang digunakan dalam pemantauan
proses pelelangan adalah e-Procurement dan
untuk pemantauan kegiatan digunakan sistem
e-Monitoring.
1. Pemantauan e-Procurement
E-Procurement adalah suatu layanan proses
pengadaan barang dan jasa secara online melalui
internet sesuai dengan ketentuan perundangundangan. Melalui sistem ini, proses pengadaan
barang dan jasa akan menjadi transparan dan
dapat lebih mudah diawasi oleh masyarakat.
Pemilihan penyedia barang dan jasa dengan
menggunakan sistem e-Procurement diaplikasikan
untuk mewujudkan tujuan pelaksanaan
pengadaan barang dan jasa pemerintah yang
efektif, efisien, transparan, adil atau tidak
diskriminatif dan akuntabel. Selain itu dengan
menggunakan sistem e-Procurement, dapat
menciptakan situasi yang kondusif agar terjadi
persaingan yang sehat antar penyedia barang
dan jasa, juga bagi aparatur pemerintah sehingga
mengurangi intensitas pertemuan langsung
antara penyedia barang dan jasa dengan pokja
pengadaan dalam mendukung pemerintahan
yang bersih dari KKN.
E-Procurement dapat memudahkan perolehan
data dan informasi tentang proses pengadaan
barang dan jasa, serta memantau perkembangan
pelaksanaan pelelangan.
2. Pemantauan e-Monitoring
Untuk memantau proses pelaksanaan kegiatan
baik administrasi swakelola dan paket kontraktual,
digunakan sistem pelaporan secara elektronik

yaitu e-Monitoring. Dengan menggunakan sistem


ini, diharapkan dapat mengatasi permasalahan
pemantauan dan pelaporan terutama yang
berkaitan dengan konsistensi dan akurasi data.
Peningkatan akurasi tersebut dapat dilakukan
melalui pengumpulan data secara langsung dari
pelaksana di lapangan. Pelaporan pelaksanaan
kegiatan melalui e-Monitoring diatur dalam
Permen PU No. 14/PRT/M/2011 tentang Pedoman
Pelaksanaan Kegiatan Kementerian Pekerjaan
Umum yang merupakan kewenangan Pemerintah
dan dilaksanakan sendiri.
2.3.1.2. Pelaksanaan Kegiatan Dana Alokasi Khusus

Sub Bidang Air Minum dan Sub Bidang

Sanitasi
Pemantauan Dana Alokasi Khusus adalah bentuk
pemantauan terhadap dana yang bersumber dari
APBN yang dialokasikan kepada daerah tertentu
untuk membantu mendanai kegiatan khusus yang
merupakan urusan daerah dan termasuk kedalam
prioritas nasional.
Berdasarkan PP 55 Tahun 2005 tentang
Dana Perimbangan terdapat beberapa
peranan Kementerian Pekerjaan Umum dalam
penyelenggaraan DAK Bidang Infrastruktur, yaitu
salah satunya terkait dengan pemantauan dan eva
luasi terhadap pemanfaatan dan teknis pelaksanaan
kegiatan yang didanai dari DAK Bidang Infrastruktur
dan penyampaian laporan pelaksanaan kegiatan
DAK Bidang Infrastruktur. Direktorat Jenderal Cipta
Karya diberikan tanggung jawab dalam pelaksanaan
dana DAK Bidang Infrastruktur Sub Bidang Air Minum
dan Sub Bidang Sanitasi.
Pemantauan teknis DAK berdasarkan Surat Edaran
Bersama 3 Menteri bertujuan untuk memastikan
pelaksanaan DAK yang tepat waktu dan tepat
sasaran serta untuk mengidentifikasi permasalahan
dan perbaikannya.
Adapun lingkup pemantauan aspek teknis DAK
meliputi:

1. Kesesuaian kegiatan dengan Rencana Kerja


Pemerintah Daerah (RKPD).
2. Kesesuaian Dokumentasi Pelaksanaan Anggaran
(DPA) SKPD dengan petunjuk teknis dan
pelaksanaan.
3. Realisasi dan rencana baik fisik maupun
keuangan.
Berdasarkan Permen PU No. 15 Tahun 2010 tentang
Petunjuk Teknis Penggunaan Dana Alokasi Khusus
Bidang Infrastruktur, ruang lingkup pemantauan DAK
bidang infrastruktur meliputi :
1. Kesesuaian paket pekerjaan dengan rencana
kerja
2. Proses pengadaan paket pekerjaan
3. Proses pelaksanaan paket pekerjaan
4. Rencana dan realisasi fisik dan keuangan
5. Rencana dan realisasi manfaat
6. Kepatuhan dan ketertiban pelaporan
7. Permasalahan
2.3.1.3. Keuangan dan Barang Milik Negara
Untuk mewujudkan Pemerintahan yang baik (Good
Governance) sesuai UU No 17 Tahun 2003, maka
Menteri/Pimpinan Lembaga sebagai Pengguna
Anggaran/Pengguna Barang Kementerian Negara/
Lembaga mempunyai tugas antara lain menyusun
dan menyampaikan laporan keuangan Kementerian
Negara/Lembaga yang dipimpinnya dan
menyampaikannya kepada Menteri Keuangan.
Untuk melaksanakan penyusunan laporan keuangan,
Kementerian Negara/Lembaga membentuk Unit
Akuntansi sebagai berikut:
1. Unit Akuntansi Pengguna Anggaran (UAPA)/
(UAPB);
2. Unit Akuntansi Pembantu Pengguna Anggaran
Eselon I (UAPPA-E1)/(UAPPB-E1);
3. Unit Akuntansi Pembantu Pengguna Anggaran
Wilayah (UAPPA-W)/(UAPPB-W);
4. Unit Akuntansi Kuasa Pengguna Anggaran
(UAKPA)/(UAKPB).

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

27

Perencanaan dan
Pengendalian
Peraturan Direktur Jenderal Perbendaharaan
Nomor: PER/24/2006 pada Pasal 4 ayat 2 bahwa
Kementerian Negara/Lembaga yang mempunyai
unit vertikal di daerah tetapi tidak mempunyai Kantor
Wilayah wajib membentuk Unit Akuntansi Pembantu
Pengguna Anggaran/Barang Wilayah (UAPPA/B-W)
dengan menunjuk salah satu satuan kerja di wilayah
sebagai UAPPA-W, dalam hal ini adalah Randal.
Dalam Undang-undang Nomor 17 Tahun 2003 Pasal
9 dijelaskan bahwa Menteri/Pimpinan Lembaga
sebagai Pengguna Anggaran/Pengguna Barang,
dan Kementerian Negara/Lembaga mempunyai
tugas menyusun dan menyampaikan laporan
keuangan Kementerian Negara/Lembaga yang
dipimpinnya, meliputi Laporan Realisasi Anggaran
(LRA), Neraca, Laporan Arus Kas dan Catatan atas
Laporan Keuangan (CaLK), dan penyusunannya
mengacu pada Peraturan Menteri Keuangan
Nomor 171/PMK.05/2007 dan Peraturan Dirjen
Perbendaharaan No. PER/24/PB/2006 tentang
Pelaksanaan Penyusunan Laporan Keuangan
Kementerian Negara/Lembaga.

28

(DBKP), dan melakukan pembukuan BMN yang


meliputi pencatatan mutasi BMN, pembukuan hasil
inventarisasi, melakukan rekonsiliasi internal dan
eksternal Unit Akuntansi Kuasa Pengguna Barang,
dan melakukan inventarisasi BMN.
2.3.2. Evaluasi
Dalam konteks lingkup evaluasi, setiap satker Randal
Provinsi melakukan evaluasi yang terkait dengan
realisasi RPIJM, Realisasi DDUB, Pelaksanaan DAK,
Capaian Target MDGs dan SPM, serta penyusunan
LAKIP Satker Perencanaan dan Pengendalian.
2.3.2.1. Realisasi RPIJM
Evaluasi terhadap realisasi RPIJM dilakukan untuk
membandingkan antara perencanaan kegiatan
sebagaimana terdapat di dalam RPIJM yang telah
terealisasi dalam dokumen DIPA/RKA-KL. Dalam
hal ini, yang dievaluasi adalah terkait kesesuaian
antara besaran dana dan jenis kegiatan (termasuk
didalamnya lokasi pelaksanaan).

Pada Keputusan Direktur Jenderal Cipta Karya


No. 02/KPTS/DC/2012 tentang Penugasan Satuan
Kerja Non Vertikal Tertentu (SNVT) Perencanaan
Pengendalian Infrastruktur Program Permukiman
Sebagai Unit Akuntansi Pembantu Pengguna
Anggaran Wilayah (UAPPA-W)/Unit Akuntansi
Pembantu Pengguna Barang Wilayah (UAPPB-W).
Selain itu Satker sebagaimana tertuang dalam
Peraturan Menteri PU No. 14/PRT/M/2011 diwajibkan
untuk membentuk Unik Akuntansi Kuasa Pengguna
Anggaran/Barang (UAKPA/UAKPB).

2.3.2.2. Realisasi DDUB (matching fund)


Pembangunan bidang cipta karya pada dasarnya
merupakan tanggung jawab pemerintah daerah.
APBN pada dasarnya merupakan dana pelengkap
terhadap kebutuhan pelaksanaan pembangunan
tersebut. Evaluasi terhadap realisasi Dana Daerah
untuk Urusan Bersama (DDUB) dilakukan untuk
mengetahui komitmen maupun realisasi Kabupaten/
Kota dalam berkontribusi untuk pembangunan
bidang Cipta Karya. Evaluasi ditekankan pada
perbandingan besaran dana yang direncanakan
terhadap realisasi pelaksanaan kegiatan yang
direncanakan.

Dalam kaitannya dalam pemantauan penggunaan


barang, setiap Satker wajib menyelenggarakan
Sistem Informasi Manajemen dan Akuntansi/Barang
Milik Negara (SIMAK-BMN). Dalam penyelenggaraan
penatausahaan BMN sebagaimana tercantum
dalam Permen PU. No 14/PRT/M/2011, bahwa
setiap satker wajib melakukan kegiatan pencatatan
yaitu membuat Daftar Barang Kuasa Pengguna

2.3.2.3. Capaian Target MDGs dan SPM


1. MDGs
MDGs dicanangkan sejak tahun 2000, dengan
acuan dasar tahun 1993 dan kondisi eksisting
tahun 2009. Tugas Direktorat Jenderal Cipta
Karya sehubungan dengan MDGs adalah
menjamin kelestarian lingkungan hidup yaitu,
menurunkan setengah proporsi penduduk tanpa

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

akses terhadap sumber air minum yang layak,


berkelanjutan dan fasilitas sanitasi dasar pada
2015 serta peningkatan kehidupan yang signifikan
untuk 100 juta penduduk miskin di permukiman
kumuh pada 2020.
a) Definisi penyediaan terhadap akses air minum
yaitu:
- Sumber air minum yang layak meliputi air
minum perpipaan dan air minum nonperpipaan terlindung yang berasal dari
sumber air berkualitas dan berjarak 10
meter dari tempat pembuangan kotoran
dan/atau terlindung dari kontaminasi
lainnya,
- Sumber air minum layak meliputi air ledeng,
keran umum, sumur bor atau pompa, sumur
terlindung dan mata air terlindung, serta air
hujan,
- Air kemasan tidak dikategorikan sebagai
sumber air minum layak terkait akses
keberkelanjutannya.
Target Nasional MDGs proporsi penduduk
terhadap air minum layak pada tahun 2015
adalah: 68,87 % dengan rincian pencapaian
perkotaan 75,29 % dan perdesaan 65,81 %.1)
b) Penyediaan akses sanitasi layak yaitu:
- Sarana sanitasi yang aman, higienis, dan
nyaman yang dapat menjauhkan pengguna
dan lingkungan di sekitarnya dari kontak
dengan kotoran manusia,
- Meliputi kloset dengan leher angsa, toilet
guyur (flush toilet) terhubung dengan sistem
pipa saluran pembuangan atau tangki
septik, termasuk jamban cemplung (pit
latrine) terlindung dengan segel slab dan
ventilasi, serta toilet kompos.
Target Nasional MDGs proporsi penduduk
terhadap sanitasi layak pada tahun 2015 adalah
62,41 % dengan rincian pencapaian perkotaan
76,82 % dan perdesaan 55,55 %.1)
c) Kriteria permukiman kumuh yaitu:
- Tidak sesuai dengan rencana tata ruang,
- Kepadatan bangunan yang tinggi,
- Kualitas bangunan yang rendah,

- Tidak ada akses terhadap sumber air


minum,
- Tidak adanya akses terhadap sanitasi dasar
yang layak,
- Luas minimal lantai hunian <7,2 m2 per
kapita (tidak sesuai dengan Permenpera
No. 22/PERMEN/M/2008).
Target Nasional MDGs Proporsi rumah tangga
kumuh perkotaan pada tahun 2015 adalah 6,00 %.
2. Standar Pelayanan Minimal (SPM)
Perencanaan dan Pengendalian melakukan
pemantauan dan evaluasi Standar Pelayanan
Minimal (SPM) untuk setiap tahunnya. Satgas
Perencanaan dan Pengendalian yang dibantu
Konsultan Individual melakukan kegiatan tersebut
dan melaporkan kepada Satgas Perencanaan dan
Pengendalian Pusat untuk hasil dan pencapaian
di Tingkat Provinsi dan Kabupaten/Kota.
Penilaian pecapaian tersebut mengacu pada
Standar Pelayanan Minimal (SPM) bidang
Pekerjaan Umum diatur dalam Permen PU No. 14/
PRT/M/2010 tentang Standar Pelayanan Minimal
Bidang Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang.
SPM Bidang Pekerjaan Umum dan Penataan
Ruang diselenggarakan untuk mendukung
penyediaan pelayanan dasar kepada masyarakat
di Bidang Pekerjaan Umum dan Penataan
Ruang, sebagai acuan Pemerintah Daerah dalam
perencanaan program pencapaian target SPM.
Sedangkan SPM yang berhubungan dengan
program Cipta Karya meliputi standar pelayanan
minimal adalah sebagai berikut:
a) Penyediaan air baku untuk memenuhi
kebutuhan pokok masyarakat sehari hari. Target
MDGs adalah menyediakan air bersih secara
terus menerus yang dapat diakses paling tidak
oleh 68.87 % (rata-rata) masyarakat Indonesia.
Sedangkan target pencapaian Standar
Pelayanan Minimal penyediaan air baku untuk
kebutuhan pokok minimal sehari-hari adalah
100% dari minimal kebutuhan air baku pada
Instalasi Pengolah Air di tiap kabupaten/kota.
Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

29

Perencanaan dan
Pengendalian
b) Penyediaan akses air minum yang aman melalui
sistem penyediaan air minum dengan jaringan
perpipaan dan bukan jaringan perpipaan
terlindungi dengan kebutuhan pokok minimal 60
liter/orang/hari.
c) Penyehatan Lingkungan Permukiman (Sanitasi
Lingkungan dan Persampahan) yang meliputi
pelayanan:
1) Air limbah permukiman:
Tersedianya sistem air limbah setempat
yang memadai.
Tersedianya sistem air limbah skala
komunitas/ kawasan/ kota.
SPM air limbah adalah (persentase) tingkat
pelayanan masyarakat yang memiliki tangki
septik pada tahun akhir SPM terhadap jumlah
total masyarakat yang memiliki tangki septik
di seluruh Kabupaten/Kota.
2) Pengelolaan sampah :
Tersedianya fasilitas pengurangan sampah
di perkotaan.
Tersedianya sistem penanganan sampah di
perkotaan.
Target SPM penyediaan sistem penanganan
sampah di Perkotaan sampai 2014 adalah
70%
3) Drainase, yaitu tersedianya sistem jaringan
drainase skala kawasan dan skala kota
sehingga tidak terjadi genangan (lebih dari
30 cm, selama 2 jam) dan tidak lebih dari 2
kali setahun.
Saat ini banyak Pemerintah Kota/Kabupaten
yang belum mempunyai Rencana Induk
Sistem Drainase Perkotaan serta memperkuat
institusi pengelola drainase di daerah dalam
penerapan O/P secara konsisten. Untuk
Kabupaten/Kota yang mempunyai wilayah
yang sering tergenang memerlukan kolam
retensi (polder).
d) Penanganan Permukiman Kumuh Perkotaan
yaitu pelayanan mengurangi persentase luasan
permukiman kumuh di kawasan perkotaan.
Peningkatan kualitas permukiman dilakukan
untuk meningkatkan mutu kehidupan dan

30

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

penghidupan, harkat, derajat, martabat yang


layak dalam lingkungan sehat dan teratur
terutama bagi masyarakat berpenghasilan
rendah, yang dilakukan berdasarkan identifikasi
melalui penentuan kriteria kumuh dan
pembobotan kekumuhan dengan penanganan
meliputi:
1) Perbaikan, yaitu dengan melaksanakan
kegiatan tanpa perombakan yang mendasar,
bersifat parsial, dan dilaksanakan secara
bertahap.
2) Pemugaran, yaitu dengan melakukan
perbaikan dan/atau pembangunan kembali
rumah dan lingkungan sekitar menjadi
keadaan asli sebelumnya.
3) Peremajaan, yaitu dengan melakukan
perombakan mendasar dan bersifat
menyeluruh dalam rangka mewujudkan
kondisi rumah dan lingkungan sekitar
menjadi lebih baik.
4) Pemukiman kembali, yaitu dengan
memindahkan masyarakat yang tinggal
di perumahan tidak layak huni ke lokasi
perumahan lain yang layak huni, dan
5) Pengelolaan dan pemeliharaan, yaitu dengan
mempertahankan dan menjaga kualitas
perumahan dan permukiman agar berfungsi
sebagaimana mestinya, yang dilakukan
secara berkelanjutan.
e) Penataan Bangunan dan Lingkungan yang
meliputi:
1) Melayani masyarakat dalam pengurusan
IMB di Kabupaten/Kota, dengan target
terlayaninya 100% masyarakat pemohon IMB
di 289 Kabupaten/Kota pada tahun 2014.
2) Penetapan Harga Standar Bangunan
Gedung Negara (HSBGN) yaitu, tersedianya
pedoman Harga Standar Bangunan
Gedung Negara di Kabupaten/Kota,
sehingga mendukung pencapaian sasaran
penyelenggaraan bangunan gedung melalui
penyediaan HSBGN yang wajar dan dapat
dipertanggungjawabkan.

f) Penataan Ruang meliputi pelayanan penyediaan


ruang terbuka hijau (RTH) publik sebesar 20%
dari luas wilayah kota/kawasan perkotaan.
Jaringan aksesibilitas jalan bidang Cipta
Karya di Kota/Kabupaten terutama pelayanan
penyediaan jalan yang menghubungkan desa
pusat kegiatan dalam wilayah Kabupaten/Kota
yang memudahkan masyarakat perindividu
melakukan perjalanan. Sasaran yang dicapai
adalah menghubungkan pusatpusat kegiatan
yang belum terhubungkan sehingga tidak ada
pusat kegiatan yang terisolasi.
2.3.2.4. Penyusunan LAKIP Satker Perencanaan

dan Pengendalian
Dokumen LAKIP dan Penetapan Kinerja merupakan
bagian dari Sistem Akuntabilitas Kinerja Instansi
Pemerintah (SAKIP), dimana SAKIP tersebut
merupakan upaya Pemerintah untuk mewujudkan
akuntabilitas kinerja penyelenggaraan pemerintahan
kepadapublik. Sistem tersebut telah mengenalkan
suatu siklus perencanaan publik dimulai dari
perencanaan, penganggaran, pelaksanaan, dan
evaluasi kinerja melalui sistem pertanggungjawaban
yang tepat, jelas, terukur, dan legitimate.
Dasar peraturan untuk melaksanakannya adalah:
1. Inpres No. 7 Tahun 1999 tentang Akuntabilitas
Kinerja Instansi Pemerintah, bahwa setiap akhir
tahun anggaran, instansi pemerintah harus
menyampaikan laporan akuntabilitas kinerja kepada
Presiden dan salinannya disampaikan kepada
Kepala BPK sesuai
dengan format Pedoman Penyusunan Sistem
Akuntabilitas Kinerja.
2. Peraturan Menteri PAN dan RB No. PER/29/M.
PAN/2010 tentang Pedoman Penyusunan Penetapan
Kinerja dan Pelaporan Akuntabilitas Kinerja Instansi
Pemerintah, bahwa setiap instansi pemerintah
menyusun dokumen Penetapan Kinerja dan Laporan
Akuntabilitas Kinerja Instansi yang bersangkutan.
3. Instruksi Menteri Pekerjaan Umum No 01/IN/M/2012
tentang Penyusunan, Pelaporan, dan Evaluasi
LAKIP.

Penyusunan LAKIP terdiri dari Penetapan Kinerja


yang disusun di awal tahun anggaran dan Laporan
Akuntabilitas Kinerja yang disusun di akhir tahun.
1. Penetapan Kinerja
Penetapan kinerja merupakan suatu dokumen
pernyataan kinerja/kesepakatan kinerja/perjanjian
kinerja antara atasan dan bawahan untuk
mewujudkan target kinerja tertentu berdasarkan
pada sumber daya yang dimiliki instansi.
Dokumen Kinerja terdiri dari dua unsur, yaitu
pernyataan kinerja dan lampiran formulir
Penetapan Kinerja. Pernyataan kinerja, terdiri
dari: pernyataan untuk mewujudkan suatu
kinerja, tanggal pernyataan, dan tanda tangan
penerima dan pemberi amanah. Lampiran formulir
Penetapan Kinerja, berisikan sasaran strategis,
indikator kinerja, dan target kinerja Satker maupun
Unit Kerja.
Penetapan Kinerja disampaikan oleh masingmasing unit kerja secara berjenjang sesuai muatan
Renstra masing-masing, serta disampaikan
kepada masing-masing atasan langsung.
Untuk Satker, Penetapan Kinerja paling lambat
diserahkan pada minggu pertama Februari, untuk
Eselon II pada minggu ketiga Februari dan untuk
Eselon I pada minggu pertama Maret.
Pengukuran pencapaian target kinerja dilakukan
dengan membandingkan antara target kinerja dan
realisasi kinerja.
2. Laporan Akuntabilitas Kinerja instansi pemerintah
Laporan akuntabilitas kinerja adalah laporan
kinerja tahunan yang berisi pertanggung jawaban
kinerja suatu instansi pemerintah (Satker Randal
menyampaikan kepada atasan langsung) dalam
mencapai tujuan/sasaran strategis.

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

31

Perencanaan dan
Pengendalian

32

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

Para Pelaku
dan
Jejaring Kerja

3
Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

33

Para Pelaku dan


Jejaring Kerja

Para pelaku memiliki tugas dan


hubungan kerjasama dalam bentuk
koordinasi, fasilitasi, pendampingan
dan pelaporan untuk setiap
tahapan kegiatan perencanaan dan
pengendalian

3.1. UMUM
Perencanaan dan pengendalian melibatkan berbagai
pelaku mulai dari tingkat pusat, provinsi dan kabupaten/
kota. Masing-masing pelaku memiliki tugas dan
hubungan kerjasama dalam bentuk koordinasi,
fasilitasi, pendampingan dan pelaporan untuk setiap
tahapan kegiatan perencanaan dan pengendalian.
Pelaku pelaksanaan perencanaan dan pengendalian
secara umum terdiri dari Satker Perencanaan dan
Pengendalian, Satker Sektor dan Satgas Perencanaan
dan Pengendalian.
Satuan Kerja di lingkungan Direktorat Jenderal Cipta
Karya sebagaimana tercantum dalam Permen PU No.
02/PRT/M/2008 tentang Pedoman Pelaksanaan Kegiatan
Departemen Pekerjaan Umum yang merupakan
Kewenangan Pemerintah dan Dilaksanakan Sendiri1
secara umum memiliki peran sebagai kepanjangan
tangan dari pemerintah pusat khususnya untuk Satker
Perencanaan dan Pengendalian Provinsi yang juga
memberikan fasilitasi pembiayaan terhadap kegiatan
yang berkaitan dengan perencanaan dan pengendalian
di provinsi.
Dalam melaksanakan kegiatan perencanaan dan
pengendalian dengan fungsi pembinaan secara
substansi maka dibentuk Satuan Tugas Perencanaan
dan Pengendalian untuk memberikan pembinaan dan
fasilitasi substansi terhadap kegiatan perencanaan
pengendalian baik di pusat maupun provinsi.
Perencanaan dan Pengendalian melibatkan seluruh
sektor yang ada di lingkungan Direktorat Jenderal
Cipta Karya, maka dalam pelaksanaannnya juga turut
melibatkan Satuan Kerja Sektor yang ada di Provinsi dan
Kabupaten/Kota. Berikut merupakan Satuan Kerja Sektor
yang terlibat dalam perencanaan dan pengendalian di
lingkungan Direktorat Jenderal Cipta Karya :
1. Satker Pengembangan Kawasan Permukiman
Provinsi
2. Satker Penataan Bangunan dan Lingkungan Provinsi
3. Satker Pengembangan Penyehatan Lingkungan
Permukiman Provinsi
1

34

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

Dapat dilihat pada lampiran

4. Satker Pengembangan Kinerja Pengelolaan Air


Minum Provinsi
Para Pelaku Perencanaan dan Pengendalian di tingkat
pusat terdiri atas :
1. Sekretariat Direktorat Jenderal Cipta Karya
2. Direktorat Bina Program
3. Direktorat Sektor di lingkungan Ditjen. Cipta Karya
4. Satgas Perencanaan dan Pengendalian Pusat
5. Satker Perencanaan dan Pengendalian Pusat
Para Pelaku Perencanaan dan Pengendalian di tingkat
provinsi terdiri atas :
1. Satgas Perencanaan dan Pengendalian Provinsi
2. Satker Perencanaan dan Pengendalian Provinsi
3. Satker Sektor Provinsi
Pelaku Perencanaan dan Pengendalian di tingkat
Kabupaten/Kota terdiri atas :
1. Satgas Perencanaan dan Pengendalian Kabupaten
2. Satker PIP Kabupaten/Kota2)
3.2 Satker Perencanaan dan Pengendalian
3.2.1. Satker Perencanaan dan Pengendalian Pusat
Satker Perencanaan dan Pengendalian diangkat dan
ditetapkan oleh Menteri Pekerjaan Umum. Tugas dan
fungsi Satker Perencanaan dan Pengendalian Pusat
diperlukan untuk memfasilitasi pelaksanaan kegiatan
perencanaan dan pengendalian program bidang Cipta
Karya. Adapun tugas-tugas Satker Perencanaan dan
Pengendalian Pusat adalah sebagai berikut :
1. Memfasilitasi kegiatan pelatihan (TOT) Konsultan
Individual, kegiatan ini bertujuan untuk memberikan
pelatihan kepada para Konsultan Individual
Perencanaan, Database, Pemantauan, dan Evaluasi
Provinsi.
2. Bersama Satker Perencanaan dan Pengendalian
Provinsi melakukan evaluasi terhadap konsultan
individual, bertujuan untuk mengevaluasi
pelaksanaan kegiatan yang telah dilakukan oleh
Konsultan Individual Provinsi terkait dengan tugas
dan kinerja masing-masing bidang (perencanaan,
database, pemantauan, dan evaluasi).
3. Melakukan koordinasi rutin dengan Satker Provinsi.

Kegiatan ini merupakan kegiatan rutin antara


Pemerintah Pusat dengan Pemerintah Provinsi terkait
dengan rencana pelaksanaan program kegiatan
bidang Cipta Karya.
4. Fasilitasi pemantauan percepatan pencapaian
sasaran MDGs.
5. Fasilitasi pembekalan ULP bagi Satker Perencanaan
dan Pengendalian Provinsi.
6. Fasilitasi sinkronisasi program dan anggaran. Fasilitasi
perencanaan meliputi antara lain :
a. Fasilitasi koordinasi/pendampingan penyusunan
RPIJM Kabupaten/Kota dan MP kepada
Pemerintah Kabupaten/Kota.
b. Fasilitasi monitoring dan pengendalian
pelaksanaan penyusunan RPIJM dan MP.
c. Koordinasi dengan Satker Perencanaan dan
Pengendalian untuk pelaksanaan kegiatan tahun
berjalan dan penyusunan rencana kegiatan
tahun selanjutnya (dalam kerangka KPJM), serta
melakukan evaluasi terhadap hasil pelaksanaan
kegiatan tahun sebelumnya.
d. Fasilitasi koordinasi dengan Bupati/Walikota
dalam mencapai persetujuan dengan DPRD untuk
pengalokasian pendanaan, terkait dengan DUB,
serta pendanaan dari swasta, dan masyarakat.
3.2.2. Satker Perencanaan dan Pengendalian Provinsi
Satuan kerja di lingkungan Direktorat Jenderal Cipta
Karya dengan lingkup provinsi salah satunya adalah
Satker Perencanaan dan Pengendalian Provinsi yang
berfungsi memfasilitasi pelaksanaan perencanaan dan
pengendalian program bidang Cipta Karya di tingkat
provinsi, yang dilaksanakan oleh Satgas Perencanaan
dan Pengendalian Provinsi. Sesuai dengan Permen
PU No. 02/PRT/M/2008 tentang Pedoman Pelaksanaan
Kegiatan Departemen Pekerjaan Umum yang merupakan
Kewenangan Pemerintah dan Dilaksanakan Sendiri, maka
tugas Kasatker SNVT tersebut di atas adalah sebagai
berikut :
1. Melakukan seluruh tugas pelaksanaan SNVT/Satuan
Kerja Sementara (SKS) terutama pelaksanaan
2

Khusus untuk Kabupaten/Kota yang menerima alokasi anggaran


bantuan sosial

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

35

Para Pelaku dan


Jejaring Kerja
rencana kerja yang telah ditetapkan dan dituangkan
dalam Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA)
dan menjamin terwujudnya output yang telah
ditetapkan.
2. Memimpin seluruh pelaksanaan rencana kerja yang
telah ditetapkan dan dituangkan dalam DIPA.
3. Memberikan pengarahan dan petunjuk-petunjuk
kepada Pejabat Inti SNVT di bawahnya untuk
kelancaran pelaksanaan kegiatan dan pencapaian
keluaran/output yang telah ditetapkan.
4. Menetapkan dan menandatangani Surat Keputusan
Susunan Anggota Panitia Pengadaan Barang/Jasa
dengan persetujuan Kepala SNVT
5. Menandatangani Surat Keputusan/Surat Perintah
Kerja/Kontrak (Dalam hal Kepala SNVT merangkap
sebagai Pejabat Pembuat Komitmen.
6. Menyetujui setiap Surat Perintah Kerja/Kontrak yang
ditandatangani Pejabat Yang Melakukan Tindakan
Yang Mengakibatkan Pengeluaran Anggaran
Belanja. (Dalam hal Kepala SNVT tidak merangkap
sebagai Pejabat Pembuat Komitmen).
7. Menyetujui usulan Surat Permintaan Pembayaran
(SPP) yang diajukan oleh Pejabat Pembuat
Komitmen untuk diteruskan kepada Pejabat yang
Melakukan Pengujian dan Perintah Pembayaran.
(Dalam hal Kepala SNVT/ tidak merangkap sebagai
Pejabat Pembuat Komitmen).
8. Melaporkan setiap terjadinya kerugian negara
menurut bentuk dan cara yang ditetapkan, tepat
pada waktunya kepada Pengguna Anggaran sesuai
dengan ketentuan yang berlaku.
9. Melakukan pelimpahan sebagian kewenangan
pelaksanaan kegiatan operasional SNVT kepada
Pejabat Pembuat Komitmen, maupun kepada
Pejabat yang Melakukan Pengujian dan Perintah
Pembayaran yang ditetapkan oleh Menteri selaku
Pengguna Anggaran/Barang.
10. Menyusun dan meyampaikan laporan seluruh
kegiatan SNVT kepada pihak yang terkait sesuai
aturan yang berlaku.
Satker Perencanaaan dan Pengendalian Program
Infrastruktur Permukiman Provinsi mengemban tugas
melaksanakan rencana kerja Kegiatan Penyusunan

36

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

Kebijakan, Program dan Anggaran, Kerjasama


Luar Negeri, Data Informasi Serta Evaluasi Kinerja
Infrastruktur Bidang Permukiman di daerah yang
dituangkan dalam DIPA serta menjamin terwujudnya
output yang telah ditetapkan. Kinerja keluaran/
output yang dihasilkan oleh Satker Perencanaaan
dan Pengendalian Program Infrastruktur Permukiman
Provinsi berupa Laporan perencanaan dan
pengendalian program bidang permukiman, yang terdiri
dari:
(i) Laporan Perencanaan Program, dengan rincian
sebagai berikut :
1. Laporan fasilitasi dan pendampingan RPIJM
Kabupaten/Kota bidang Cipta Karya
2. Laporan Proceeding Rapat Koordinasi/
WorkshopPerencanaan Program
3. Usulan program bidang Cipta Karya untuk tahun
berikutnya berbasis KPJM
4. Memorandum Program Provinsi
5. Dokumen review RPIJM Kabupaten/Kota bidang
Cipta Karya.
6. Data kegiatan yang berpotensi untuk mendapatkan
dana PHLN
(ii) Laporan Pengendalian Program, dengan rincian
sebagai berikut :
1. Laporan bulanan dan triwulanan Monitoring dan
Pengendalian Kegiatan Bidang Cipta Karya
2. Laporan proceeding Rapat
KoordinasiPengendalian Program.
3. Laporan Evaluasi Kinerja dan SAI
4. Laporan Perumusan rekomendasi
untukpembelajaran tahun berikutnya.
5. Laporan kemajuan pelaksanaan pelelangan
(e-procurement)
6. Laporan kemajuan pelaksanaan kegiatan
(e-monitoring) pada tanggal 13 dan 28 setiap
bulannya ditujukan kepada Direktorat Bina
Program c.q Subdit. Data dan Informasi.
7. Menyusun Laporan Bulanan, Laporan Proceeding,
dan Laporan Akhir Swakelola.

Ruang lingkup aktivitas Satker dalam perencanaan


program adalah sebagai berikut:
1. Melakukan fasilitasi kepada Pemda dalam
penguatan kapasitas perencanaan dan penyusunan
program.
2. Melakukan rekrutmen konsultan individu yang
akan bertugas membantu dalam melakukan
fasilitasi, pendampingan penyusunan/review
RPIJM Kabupaten/Kota bidang Cipta Karya dan
penyusunan database.
3. Melakukan Rapat Koordinasi secara berkala minimal
dua bulan sekali dengan mengundang Satgas
Perencanaan dan Pengendalian Kabupaten/Kota
bidang Cipta Karya untuk:
a. Menginventarisir status penyusunan dan berbagai
permasalahan serta upaya sinkronisasi program.
b. Melakukan penajaman terhadap RPIJM
Kabupaten/Kota bidang Cipta Karya yang telah
disusun.
c. Menyusun rencana fasilitasi dan pendampingan
bagi kabupaten/kota yang belum menyusun
RPIJM.
d. Melaporkan hasil Rapat Koordinasi tersebut
kepada Direktorat Bina Program c.q Satuan Kerja
Perencanaan dan Pengendalian Pusat.
e. Penguatan kelembagaan dengan mengundang
nara sumber (setidaknya sekali dalam setahun).
f. Menyusun/mereview Memorandum Program
berdasarkan RPIJM yang telah dinilai.
4. Mendampingi pelaksanaan penyusunan RPIJM
Kabupaten/Kota bidang Cipta Karya serta
melakukan fasilitasi review RPIJM Kabupaten/Kota
bidang Cipta Karya.
5. Menyampaikan dokumen RPIJM yang telah
diverifikasi kepada Direktorat Bina Program Ditjen
Cipta Karya.
6. Menyiapkan masukan mengenai kegiatan yang
berpotensi untuk didanai oleh Pinjaman dan Hibah
Luar Negeri (PHLN).
7. Memfasilitasi penyiapan pelaksanaan kegiatan yang
dibiayai oleh PHLN di provinsi dan kabupaten/kota.
8. Melakukan verifikasi usulan program Cipta Karya
tahun depan dengan mengacu pada RPIJM.

Menyampaikan usulan hasil verifikasi tersebut


kepada Direktorat Jenderal Cipta Karya melalui
Direktorat Bina Program pada Bulan Maret
tahun berjalan untuk bahan masukan dalam
Musrenbangnas dan penyusunan Renja KL serta
RKP.
9. Menyiapkan/memutakhirkan masukan Memorandum
Program Provinsi bidang Cipta Karya berdasarkan
RPIJM Kabupaten/Kota bidang Cipta Karya (status
terakhir).
10. Melakukan pemutakhiran data hasil pembangunan
bidang Cipta Karya.
11. Melakukan pengumpulan data-data kegiatan yang
telah dilaksanakan pada tahun sebelumnya, baik
yang bersumber dana APBN (termasuk kegiatan
PNPM Mandiri di kabupaten/kota) dan kegiatan yang
dilaksanakan melalui dana APBD I dan II, melalui
kegiatan:
a. Konsolidasi data RPIJM,
b. Konsolidasi data hasil pelaksanaan pembangunan
Bidang Cipta Karya
c. Klarifikasi data hasil konsolidasi RPIJM
12. Memantau dan melaporkan pemenuhan komitmen
pemerintah daerah (DDUB, lahan dsb).
13. Aktivitas tersebut di atas dapat dilakukan melalui
Workshop Sinkronisasi Program, Workshop MDGs
dan DAK, dan Workshop RPIJM dan MP.
Sedangkan ruang lingkup aktivitas Satker dalam
pengendalian program adalah sebagai berikut:
1. Memantau pelaksanaan pembangunan fisik tahun
berjalan dari seluruh satuan kerja di tingkat Provinsi
dan kabupaten/kota secara berkala.
2. Melaksanakan rapat koordinasi antar satuan kerja di
tingkat Provinsi dan kabupaten/kota secara berkala
(bulanan dan triwulanan).
3. Melakukan rekrutmen konsultan individu, untuk
mendukung proses pelaporan pemantauan melalui
mekanisme E-Monitoring dan Pelaporan Evaluasi
Kinerja untuk pelaksanaan kegiatan-kegiatan Bidang
Cipta Karya di Kabupaten/Kota yang didanai APBN
dan DAK Air Minum dan Sanitasi.
4. Melakukan pengecekan kesesuaian pelaksanaan
pembangunan fisik di lapangan, berdasar sasaran
Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

37

Para Pelaku dan


Jejaring Kerja
rencana pelaksanaan yang ditetapkan sebelumnya.
5. Mengidentifikasi permasalahan yang timbul di
lapangan dan melakukan perumusan solusi serta
tindak turun tangan yang diperlukan.
6. Melaporkan permasalahan serta alternatif solusi serta
tindak turun tangan yang diperlukan ke tingkat pusat.
7. Melakukan review terhadap pencapaian rencana
fisik dan penyerapan keuangan dengan mengacu
pada rencana yang sudah ditetapkan dalam Petunjuk
Operasional Kegiatan (POK).
8. Memfasilitasi pelatihan dan memastikan
terlaksananya pelaporan e-procurement, e-Monitoring
dan Sistem Akuntansi Indonesia (SAI) serta
pelaporan lainnya di tingkat satuan kerja kabupaten/
kota.
9. Mengumpulkan data-data Evaluasi Kinerja.
10. Melakukan konsolidasi laporan kemajuan
pelaksanaan fisik dan penyerapan melalui
mekanisme e-Monitoring secara rutin, lengkap dan
up-dated untuk semua satker di lingkungan Ditjen
Cipta Karya di Provinsi dan kabupaten/kota dan
disampaikan kepada Direktorat Jenderal Cipta Karya
melalui Direktorat Bina Program.
11. Menjamin pemutakhiran data prasarana dan
sarana Cipta Karya dalam aplikasi spasialisasi dan
visualisasi berbasis Web.
Aktivitas tersebut di atas dilakukan melalui Workshop
Evaluasi Tengah Tahun, Workshop Evaluasi Akhir
Tahun, dan Training of Trainers (ToT) e-Monitoring,
e-Procurement, dan SAI.
Dalam pelaksanaan perencanaan dan pengendalaian
terdapat beberapa tugas tambahan diluar tugas Satker
Perencanaan dan Pengendalian Provinsi yang telah
disebutkan sebelumnya. Rincian tugas tambahan Satker
Perencanaan dan Pengendalian Provinsi adalah sebagai
berikut :
1. Unit Layanan Pengadaan
Berdasarkan Peraturan Kepala Lembaga Kebijakan
Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah Nomor 5 Tahun
2012 tentang Unit Layanan Pengadaan menerangkan
bahwa Unit Layanan Pengadaan (ULP)3 adalah unit

38

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

organisasi pemerintah yang berfungsi melaksanakan


pengadaan barang/jasa di Kementerian/Lembaga/
Daerah/Institusi lainnya yang bersifat permanen,
dapat berdiri sendiri atau melekat pada unit yang
sudah ada.
Pada tahun 2012 diputuskan bahwa cakupan Randal
juga termasuk dengan ULP. Satker Perencanaan dan
Pengendalian Provinsi sebagai ULP Provinsi bertugas
menyelenggarakan seluruh pelayanan pengadaan
barang/jasa bidang Cipta Karya khususnya
bersumber dari APBN Pusat yang dilakukan oleh
Pemerintah Provinsi dan mengkoordinasikan semua
kegiatan penyelenggaraan pengadaan barang/jasa
pada Dinas/Badan/Kantor/Lembaga/Satuan Kerja di
Pemerintah Provinsi.
Tujuan Pembentukan ULP antara lain :
a. Menjamin pelaksanaan Pengadaan Barang/Jasa
lebih terintegrasi atau terpadu sesuai dengan Tata
Nilai Pengadaan, dan
b. Meningkatkan efektivitas dan efesiensi dalam
pelaksanaan tugas dan fungsi Kementerian/
Lembaga/Daerah/Institusi.
Pembahasan mengenai ULP selanjutnya dapat dilihat
pada lampiran 1.
2. Fasilitasi PIP2B
Satker Perencanaan dan Pengendalian provinsi
ditugaskan untuk memfasilitasi provinsi dalam
membentuk UPTD PIP2B.
3. Fasilitasi Publikasi Bidang Cipta Karya
Satker Perencanaan dan Pengendalian provinsi
ditugaskan untuk memfasilitasi pelaksanaan publikasi
Bidang Cipta Karya di provinsi.
3.3. SATKER SEKTOR
3.3.1. Provinsi
Dalam pelaksanaan perencanaan dan pengendalian,
satuan kerja yang terlibat selain Satker Perencanaan
Pengendalian adalah Satker Sektor Provinsi. Adapun
penjabaran mengenai Satker Sektor Provinsi adalah
sebagai berikut :
3

Penugasan sebagai ULP masih bersifat ad-hoc dan dimungkinkan dapat dipindahkan kepada unit lain sesuai kebijakan dan
kewenangan yang berlaku

3.3.1.1. Satuan Kerja Pengembangan


Infrastruktur Permukiman
Satker Pengembangan Kawasan Permukiman Provinsi
mengemban tugas melaksanakan rencana kerja
Kegiatan Pengaturan, Pembinaan, Pengawasan
dan Pelaksanaan Pengembangan Permukimandi
daerah yang telah ditetapkan dan dituangkan dalam
DIPA serta menjamin terwujudnya output yang telah
ditetapkan. Kinerja keluaran/output yang dihasilkan
oleh Satker Pengembangan Kawasan Permukiman
Provinsi adalah sebagai berikut:
1. Layanan Perkantoran, dengan indikator
pencapaian: jumlah bulan layanan perkantoran.
2. Peraturan Bidang Pengembangan Permukiman,
dengan indikator pencapaian: jumlah laporan
peraturan bidang pengembangan permukiman
3. Laporan Pembinaan Penyelenggaraan Bidang
Pengembangan Permukiman, dengan indikator
pencapaian: jumlah laporan pembinaan
penyelenggaraan bidang pengembangan
permukiman.
Sub Output :
a. Strategi Pembangunan Permukiman dan
Infrastruktur Perkotaan (SPPIP)
b. Rencana Pengembangan Kawasan
Permukiman Prioritas (RPKPP)
c. Laporan Fasilitasi Penguatan Kapasitas
Pemerintah Daerah Dalam Bidang Permukiman
4. Laporan Pengawasan Penyelenggaraan Bidang
Pengembangan Permukiman, dengan indikator
pencapaian: jumlah laporan pengawasan
penyelenggaraan bidang pengembangan
permukiman.
5. Infrastruktur Kawasan Permukiman Perkotaan,
dengan indikator pencapaian:jumlah kawasan
yang mendukung infrastruktur permukiman di
perkotaan.
Sub Output :
a. Infrastruktur Kawasan Permukiman Kumuh
b. Infrastruktur Kawasan Permukiman RSH yang
Meningkat Kualitasnya
6. Rusunawa beserta Infrastruktur Pendukungnya,
dengan indikator pencapaian: jumlah twin blok
rusunawa beserta infrastruktur pendukungnya.

7. Infrastruktur Kawasan Permukiman Perdesaan,


dengan indikator pencapaian:jumlah kawasan
yang mendukung infrastruktur permukiman di
perdesaan.
Sub Output :
a. Infrastruktur Kawasan Perdesaan Potensial
yang Meningkat Kualitas
b. Infrastruktur Kawasan Permukiman Rawan
Bencana
c. Infrastruktur Kawasan Permukiman di
Perbatasan dan pulau Kecil Terluar
8. Infrastruktur Pendukung Kegiatan Sosial
dan Ekonomi Wilayah, dengan indikator
pencapaian:jumlah kecamatan yang mendukung
infrastruktur dalam kegiatan sosial dan ekonomi
wilayah.
9. Infrastruktur Perdesaan (PPIP), dengan indikator
pencapaian:jumlah desa yang mendukung
infrastruktur perdesaan (PPIP).
3.3.1.2. Satker Penataan Bangunan dan
Lingkungan Provinsi
Satker Penataan Bangunan dan Lingkungan Provinsi
mengemban tugas melaksanakan rencana kerja
Kegiatan Pengaturan, Pembinaan, Pengawasan dan
Pelaksanaan Penataan Bangunan dan Lingkungan,
Pengelolaan Gedung dan Rumah Negara di daerah
yang telah ditetapkan dan dituangkan dalam DIPA
serta menjamin terwujudnya output yang telah
ditetapkan.Kinerja keluaran/output yang dihasilkan
oleh Satker Penataan Bangunan dan Lingkungan
Provinsi Provinsi adalah sebagai berikut:
1. Layanan Perkantoran, dengan indikator
pencapaian: jumlah bulan layanan perkantoran
2. Peraturan Penataan Bangunan Dan Lingkungan,
dengan indikator pencapaian: jumlah laporan/
Peraturan tentang Penataan Bangunan Dan
Lingkungan.
3. Laporan Pembinaan Pelaksanaan Penataan
Bangunan Dan Lingkungan, Pengelolaan
Gedung Dan Rumah Negara, dengan indikator
pencapaian: jumlah laporan pembinaan
pelaksanaan penataan bangunan dan lingkungan,
pengelolaan gedung dan rumah Negara.
Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

39

Para Pelaku dan


Jejaring Kerja
Sub Output :
a. Draft NSPK Daerah Bidang Penataan
Bangunan dan Lingkungan
b. Rencana Tata Bangunan dan
Lingkungan(RTBL)
c. Rencana Induk Sistem Proteksi Kebakaran
(RISPK)
d. Laporan Fasilitasi Penguatan Kapasitas
Pemerintah Daerah dalam Bidang Penataan
Bangunan dan Lingkungan
4. Laporan Pengawasan Pelaksanaan Penataan
Bangunan Dan Lingkungan, Pengelolaan
Gedung Dan Rumah Negara, dengan indikator
pencapaian: jumlah laporan pengawasan
pelaksanaan penataan bangunan dan
lingkungan, pengelolaan gedung dan rumah
Negara.
5. Bangunan Gedung dan fasilitasnya, dengan
indikator pencapaian: jumlah kabupaten/kota
yang mendapatkan pengembangan bangunan
gedung negara/bersejarah
Sub Output :
a. Kelengkapan Aksesibilitas Bangunan
Gedung
b. Infrastruktur Pencegahan dan
Penanggulangan Bahaya Kebakaran
c. PIP2B
6. Sarana dan Prasarana Lingkungan Permukiman,
dengan indikator pencapaian: jumlah kawasan
yang tertata bangunan dan lingkungannya
Sub Output :
a. Kawasan Strategis yang Tertata dan di
Revitalisasi
b. Bangunan Gedung Negara/Bersejarah yang
Terpelihara
c. Kawasan Ruang Terbuka Hijau yang
Meningkat Kualitasnya
d. Kawasan Permukiman Tradisional dan
Bersejarah yang Meningkat Kualitasnya
7. Keswadayaan Masyarakat, dengan indikator
pencapaian: jumlah kelurahan/desa yang
mendapatkan fasilitasi pendampingan
pemberdayaan masyarakat.

40

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

3.3.1.3. Satker Pengembangan Penyehatan


Lingkungan Permukiman Provinsi
Satker Pengembangan Penyehatan Lingkungan
Permukiman Provinsi mengemban tugas
melaksanakan rencana kerja Kegiatan Pengaturan,
Pembinaan, Pengawasan, dan Pelaksanaan
Pengembangan Sanitasi dan Persampahan di
daerah yang telah ditetapkan dan dituangkan
dalam DIPA serta menjamin terwujudnya output
yang telah ditetapkan. Kinerja keluaran/output yang
dihasilkan oleh Satker Pengembangan Penyehatan
Lingkungan Provinsi adalah sebagai berikut:
1. Layanan Perkantoran, dengan indikator
pencapaian:jumlah bulan layanan perkantoran.
2. Peraturan Bidang Pengembangan Penyehatan
Lingkungan Permukiman (PLP), dengan
indikator pencapaian:jumlah NSPK nasional
bidang PLP.
3. Laporan Pembinaan Penyelenggaraan Bidang
(PLP), dengan indikator pencapaian jumlah
laporan pembinaan penyelenggaraan bidang
Pengembangan PLP.
Sub Output:
a. Draft NSPK Daerah Bidang Pengembangan
PLP
b. Laporan Fasilitasi Penguatan Kapasitas
Pemerintah Daerah dalam Bidang
Pengembangan PLP
c. Laporan Fasilitasi Penguatan Kapasitas
Masyarakat dan Dunia Usaha dalam Bidang
Pengembangan PLP
d. Rencana Induk dan Pra Studi Kelayakan
Bidang PLP
4. Laporan Pengawasan Penyelenggaraan Bidang
PLP dengan indikator pencapaian: jumlah
Laporan Pengawasan Penyelenggaraan Bidang
PLP.
5. Infrastruktur Air Limbah, dengan indikator
pencapaian jumlah Kawasan yang Terlayani
Infrastruktur Air Limbah Dengan Sistem Off-Site
dan Sistem On-Site.
Sub Output :
a. Infrastruktur Air Limbah Dengan Sistem
Terpusat Skala Kota

6.

7.

8.

9.

b. Infrastruktur Air Limbah Dengan Sistem


Setempat dan Komunal
Infrastruktur Drainase Perkotaan, dengan
indikator pencapaian: jumlah kawasan yang
terlayani infrastruktur drainase perkotaan.
Infrastruktur Stasiun Antara dan Tempat
Pemrosesan Akhir Sampah dengan indikator
pencapaian: jumlah kab/kota yang terlayani
infrastruktur stasiun antara dan tempat
pemrosesan akhir sampah
Infrastruktur Tempat Pengolah Sampah Terpadu
3R dengan indikator pencapaian: jumlah
kawasan yang terlayani infrastruktur tempat
pengolah sampah terpadu 3R
Gedung / Bangunan dengan indicator
pencapaian: Jumlah luas bangunan yang
dibangun untuk mendukung penyelenggaraan
operasional perkantoran.

3.3.1.4. Satker Pengembangan Kinerja


Pengelolaan Air Minum Provinsi
Satker Pengembangan Kinerja Pengelolaan Air
Minum Provinsi mengemban tugas melaksanakan
rencana kerja Kegiatan Pengaturan, Pembinaan,
Pengawasan, dan Pelaksanaan Pengembangan
Sistem Penyediaan Air Minum di daerah yang
telah ditetapkan dan dituangkan dalam DIPA serta
menjamin terwujudnya output yang telah ditetapkan.
Kinerja keluaran/output yang dihasilkan oleh Satker
Pengembangan Kinerja Pengelolaan Air Minum
Provinsi adalah sebagai berikut:
1. Layanan Perkantoran, dengan indikator
pencapaian:jumlah bulan layanan perkantoran.
2. Peraturan Pengembangan Sistem Penyediaan
Air Minum, dengan indikator pencapaian:
jumlah NSPK nasional bidang air minum.
3. Laporan Pembinaan Pelaksanaan
Pengembangan SPAM, dengan indikator
pencapaian:jumlah laporan pembinaan
penyelenggaraan bidang air minum.
Sub Output:
a. Draft NSPK Daerah Bidang Air Minum
b. Rekomendasi Sumber Pembiayaan & Pola
Investasi Bidang Air Minum

4.

5.

6.

7.

8.

9.

c. Laporan Fasilitasi Penguatan Kapasitas/


Kelembagaan dan SDM Bidang Air Minum
d. Rencana Induk Bidang Air Minum
Penyelenggara SPAM Terfasilitasi, dengan
indikator pencapaian:jumlah PDAM yang
terfasilitasi.
Sub Output:
a. PDAM yang Memperoleh Pembinaan
b. PDAM yang Mendapatkan Pinjaman Bank
Laporan Pengawasan Pelaksanaan
Pengembangan SPAM, dengan indikator
pencapaian:jumlah laporan pengawasan
penyelenggaraan bidang air minum.
SPAM Di Kawasan Masyarakat Berpenghasilan
Rendah (MBR) , dengan indikator
pencapaian:jumlah kawasan MBR yang terlayani
infrastruktur air minum
Sub Output:
a. SPAM di Kawasan RSH/Rusunawa
b. SPAM di Kawasan Kumuh/Nelayan
c. Optimalisasi SPAM IKK
SPAM Di Ibu Kota Kecamatan (IKK), dengan
indikator pencapaian: jumlah IKK yang terlayani
infrastruktur air minum
SPAM Perdesaan, dengan indikator
pencapaian:jumlah desa yang terlayani
infrastruktur air minum.
Sub Output:
a. SPAM di Desa Rawan Air/Pesisir/Terpencil
b. PAMSIMAS
c. SPAM Perdesaan ESDM (Dukungan ProRakyat)
d. SPAM Perdesaan PDT (Dukungan Pro-Rakyat)
SPAM Kawasan Khusus, dengan indikator
pencapaian:jumlah kawasan khusus yang
terlayani infrastruktur air minum.
Sub Output:
a. SPAM di Kawasan KAPET
b. SPAM di Kabupaten/Kota Pemekaran
c. SPAM di Kawasan Perbatasan
d. SPAM di Kawasan Pelabuhan Perikanan
e. SPAM di Kawasan Pelabuhan Perikanan (PPI
Dukungan Pro-Rakyat)
f. SPAM di Kawasan Strategis Lainnya
Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

41

Para Pelaku dan


Jejaring Kerja
10. SPAM Regional, dengan indikator
pencapaian:jumlah kawasan regional lintas
kabupaten/kota yang terlayani infrastruktur air
minum.
3.3.2. Kabupaten/Kota
Di Kabupaten/Kota terdapat 4 macam Satker
Pengembangan Infrastuktur Permukiman (PIP).
Satker Pengembangan IP meliputi 4 sektor berikut
merupakan rincian Satker PIP di Kabupaten/Kota
dengan capaian outputnya :
1. Satker PIP Sektor Pengembangan Permukiman,
menghasilkan kinerja Capaian dengan
keluaran/output berupa 1) jumlah desa yang
dibangun infrastrukturnya,2) jumlah kecamatan
yang dibangun infrastruktur pendukung
ekonomi dan sosialnya.
2. Satker PIP Sektor Penyehatan Lingkungan
Permukiman, menghasilkan kinerja Capaian
dengan keluaran/output berupa berupa jumlah
kawasan yang dibangun infrastruktur air
limbahnya.
3. Satker PIP Sektor Penataan Bangunan
Lingkungan, menghasilkan kinerja Capaian
dengan keluaran/output berupa pemberdayaan
masyarakat kelurahan/Desa. Dalam lingkup
kota kegiatan dalam mencapai output
tersebut bernama Program Penanggulangan
Kemiskinan di Perkotaan. Adapun alat keluaran/
output dari penyelenggaraan penanggulangan
kemiskinan di perkotaan adalah :
a. Peningkatan dan perbaikan akses pelayan
ekonomi dan sosial kepada warga miskin di
kelurahan/desa perkotaan.
b. Prasarana lebih murah dibandingkan
dengan yang dibangun dengan pola tidak
bertumpu pada pemberdayaan masyarakat.
c. Tingkat kepuasan pemanfaat terhadap
perbaikan pelayanan dan tata
kepemerintahan setempat.
4. Satker PIP Sektor Air Minum, menghasilkan
kinerja Capaian dengan keluaran/output berupa
jumlah desa yang dibangun system penyediaan
air minumnya.

42

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

3.4 SATGAS PERENCANAAN DAN PENGENDALIAN


3.4.1. Satgas Perencanaan dan Pengendalian Pusat
Satgas Perencanaan dan Pengendalian Pusat
merupakan pengganti dari Satgas RPIJM Pusat.
Perubahan nama dari Satgas RPIJM Pusat menjadi
Satgas Perencanaan dan Pengendalian Pusat
dikarenakan lingkup tugas Satgas Perencanaan
dan Pengendalian Pusat dimulai dari perencanaan,
penganggaran, pemantauan dan evaluasi, sehingga
penamaannya diubah menjadi Satgas Perencanaan dan
Pengendalian Pusat.
Satgas Perencanaan dan Pengendalian Pusat sesuai
dengan yang tercantum dalam SK Direktorat Jenderal
Cipta Karya Nomor 25/KPTS/DC/2012 terdiri dari Tim
Pengarah, Ketua Pelaksana, Koordinator wilayah,
Setditjen dan Sekretariat, dengan tugas sebagai berikut:
1. Tim Pengarah
a. Menentukan arah kebijakan pelaksanaan
pendampingan dan fasilitasi dalam perencanaan
program dan pengendalian pelaksanaan program
di bidang Cipta Karya.
b. Memberikan dukungan dalam kaitan perencaaan
program bidang Cipta Karya antara Kabupaten/
Kota, Provinsi, serta mitra kerjasama lainnya baik
di dalam dan di luar Kementerian PU
2. Kepala Satuan Tugas
a. Melaksanakan rencana program pendampingan
perencanaan dan pengendalian program bidang
Cipta Karya.
b. Melaksanakan pembinaan kepada daerah terkait
pengendalian dan pelaksanaan program bidang
Cipta Karya.
c. Melakukan peningkatan kelembagaan dan
kemampuan sumber daya manusia Randal
Provinsi untuk meningkatkan dan memperkuat
tugas perencanaan dan pengendalian program di
bidang Cipta Karya.
3. Koordinator Wilayah
a. Melaksanakan rencana aksi fasilitasi dan
pendampingan bagi Kabupaten/Kota melalui
Pemerintah Provinsi untuk meningkatkan kualitas
perencanaan program bidang Cipta Karya.

Wilayah 3
Wilayah 5

Wilayah 1
Wilayah 4

Wilayah 2
Wilayah 3

Koordinator Wilayah 1 : Subdit. Program dan Anggaran (Sumatera)


Koordinator Wilayah 2 : Subdit. Evaluasi dan Kinerja (Jawa)
Koordinator Wilayah 3 : Subdit. KLN (Kalimantan, Bali dan Nusa Tenggara)
Koordinator Wilayah 4 : Subdit. Data dan Informasi (Sulawesi)
Koordinator Wilayah 5 : Subdit. Jakstra (Papua dan Maluku)
Gambar 3.1. Pembagian Wilayah Tugas Koordinator Wilayah

b. Memantau pelaksanaan perencanaan dan


pengendalian program bidang Cipta Karya
di daerah, khususnya sampai dengan tataran
Provinsi, dan tidak tertutup kemungkinan bagi
Kabupaten/Kota.
c. Memantau kualitas/kelayakan dan sinkronisasi
muatan substansi dokumen perencanaan program
bidang Cipta Karya yaitu RPIJM, Memorandum
Program, SPPIP, SSK, RI-SPAM, dan RTBL.
d. Mendampingi penyusunan Pemutakhiran
Pedoman Penyusunan RPIJM Kabupaten/Kota.
e. Bersama Pemerintah Provinsi menjaring dan
mensinkronisasi usulan program bidang Cipta
Karya tahun 2013 yang terpadu dengan berbagai
sumber pendanaan dan berbasiskan pada RPIJM
Kabupaten/Kota.
f. Penajaman dan sosialisasi kualitas muatan
substansi RPIJM Kabupaten/Kota kepada
Pemerintah Kabupaten/Kota
g. Memonitoring dan mengevaluasi terhadap
penyempurnaan/pemutakhiran dokumen-dokumen
perencanaan program bidang Cipta Karya yang

telah disusun oleh Pemerintah Kabupaten/Kota.


h. Membina dan mendampingi Satuan Kerja
Perencanaan dan Pengendalian Program
Infrastruktur Permukiman di tingkat pusat.
i. Melakukan pendampingan dalam sosialisasi
aplikasi e-Procurement, e-Monitoring, e-Monitoring
DAK, Simak BMN, SAK, dan LAKIP sebagai tools
dalam proses pengendalian.
Gambar di atas ini adalah pembagian wilayah tugas
Koordinator Wilayah Satgas Perencanaan dan
Pengendalian Pusat.
4. Sekretariat Randal
a. Melaksanakan tugas harian dan operasional dari
Satgas Perencanaan dan Pengendalian pusat
b. Mengumpulkan data dan informasi terkait dengan
perencanaan dan pengendalian program bidang
cipta karya.
c. Menyusun dan mengelola sistem knowledge
management yang mampu memberi wadah
pembelajaran bagi seluruh stakeholder randal
d. Memfasilitasi koordinasi antara Satgas
Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

43

Para Pelaku dan


Jejaring Kerja
Perencanaan dan Pengendalian pusat dengan
Satgas Perencanaan dan Pengendalian provinsi
serta pemerintah kabupaten/kota.
e. Memfasilitasi dan membina Satgas Perencanaan
dan Pengendalian provinsi untuk penyelesaian
permasalahan terkait proses pelaksanaan
penyiapan perencanaan program dan
pengendalian pelaksanaan program cipta karya.
f. Memfasilitasi pelaksanaan pendampingan
perencanaan dan pengendalian bidang cipta karya
kepada Satgas Perencanaan dan Pengendalian
provinsi dan termasuk kepada pemerintah
kabupaten/kota.
g. Memberi dukungan teknis, administrasi, dan
logistik kepada kepala Satgas Perencanaan dan
Pengendalian pusat dan koordinator wilayah.
h. Menyiapkan sumber data (kearsipan) dari
pelaksanaan kegiatan perencanaan dan
pengendalian pelaksanaan program dari tahun
yang sedang berjalan atau yang sudah terlaksana.
i. Menyusun masukan dan evaluasi hasil dari
pelaksanaan perencanaan dan pengendalian
program bidang cipta karya kepada kepala satuan
kerja randal pusat dan koordinator wilayah.
3.4.2. Satgas Perencanaan dan Pengendalian Provinsi
Satgas Perencanaan dan Pengendalian Provinsi
dibentuk melalui Surat Keputusan Gubernur dengan
beranggotakan dari unsur Bappeda Kabid Fispra, Satker
Perencanaan dan Pengendalian Provinsi, dan Satker
Sektor Provinsi. Untuk mempermudah koordinasi di
tingkat provinsi, Sekretariat Satgas Perencanaan dan
Pengendalian Provinsi dijabat oleh Satker Perencanaan
dan Pengendalian Provinsi. Satgas Perencanaan dan
Pengendalian Provinsi diharapkan dapat mendampingi
kabupaten/kota dalam perencanaan, penganggaran,
pemantauan dan evaluasi program bidang Cipta Karya
Kabupaten/Kota di wilayahnya.
Tugas Satgas Perencanaan dan Pengendalian Provinsi
adalah sebagai pembina dan mendampingi perencanaan
dan pengendalian bidang Cipta Karya Kabupaten/Kota
di wilayahnya. Secara umum tugas dan fungsi Satgas
Perencanaan dan Pengendalian Provinsi adalah:

44

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

1. Melaksanakan pembinaan dan pendampingan


kepada kab./kota terkait perencanaan dan
pengendalian program bidang Cipta Karya di tingkat
Provinsi.
2. Melakukan peningkatan kelembagaan dan
kemampuan sumber daya manusia untuk
meningkatkan dan memperkuat tugas perencanaan
dan pengendalian program bidang Cipta Karya
Kabupaten/Kota.
3. Memfasilitasi Pemerintah Daerah dalam menyiapkan
seluruh readiness criteria kegiatan yang didanai P/
HLN.
Adapun rincian tugas dan fungsi Satgas Perencanaan
dan Pengendalian Provinsi dalam perencanaan dan
pengendalian program di bidang Cipta Karya adalah
sebagai berikut:
1. Melakukan koordinasi, sosialisasi, pendampingan
penyusunan RPIJM dan MP kepada Pemerintah
Kabupaten/Kota.
2. Melakukan monitoring penyusunan RPIJM dan MP
serta penyusunan rencana program dalam Kerangka
Pengeluaran Jangka Menengah (KPJM).
3. Melakukan pemantauan penyusunan dokumen
perencanaan bidang Cipta Karya di kab./kota yaitu:
RPIJM, master plan sektor seperti: SPPIP, SSK, RISPAM, dan RTBL.
4. Memberikan asistensi substansi RPIJM Kabupaten/
Kota.
5. Melakukan penjaringan dan sinkronisasi program
bidang Cipta Karya Kabupaten/Kota yang terpadu
dengan berbasiskan pada RPIJM Kabupaten/Kota.
6. Memfasilitasi Pemerintah Daerah dalam penyiapan
usulan kegiatan beserta Readiness Criteria dan
kelengkapan lain proyek-proyek pembangunan
infrastruktur bidang ke-Cipta Karya-an untuk dibiayai
melalui PHLN dan sumber dana lainnya.
7. Membantu menyiapkan daftar kegiatan Bidang Cipta
Karya yang berpotensi dibiayai oleh CSR di masingmasing Kabupaten/Kota.
8. Memfasilitasi pemerintah daerah dalam
menyiapkan perjanjian dengan perusahaan dalam
mengalokasikan dana CSR untuk pembangunan
infrastruktur bidang Cipta Karya.

9. Melakukan koordinasi dengan Bupati/Walikota dalam


persetujuan dengan DPRD untuk pengalokasian
komitmen DDUB pendanaan infrastruktur bidang
Cipta karya, terkait dengan APBD, pihak swasta,
masyarakat dan investor
10. Melakukan pemantauan terhadap progres penyiapan
kegiatan usulan PHLN dan progres pelaksanaan
kegiatan PHLN dan sumber dana lainnya.
11. Melakukan koordinasi dengan Satker Provinsi
dan Satker Kabupaten dalam memantau progres
pelaksanaan kegiatan bidang cipta karya pada tahun
anggaran berjalan baik reguler maupun DAK.
12. Memfasilitasi evaluasi kinerja pelaksanaan program
bidang Cipta Karya di tingkat provinsi.
3.4.3. Satgas Perencanaan dan Pengendalian
Kabupaten/Kota
Perencanaan dan pengendalian bidang Cipta Karya di
kabupaten/kota dilaksanakan oleh Satgas Perencanaan
dan Pengendalian Kabupaten/Kota (sebelumnya
bernama Satgas RPIJM Kab/Kota). Surat Keputusan
Satgas Perencanaan dan Pengendalian Kabupaten/Kota
ditetapkan oleh Bupati/Walikota. Dalam melaksanakan
tugas, Satgas Perencanaan dan Pengendalian
Kabupaten/Kota selalu berkoordinasi dengan Satgas
Perencanaan dan Pengendalian Provinsi dan SKPD
Kab./Kota. Adapun tugas Satgas Perencanaan dan
Pengendalian Kabupaten/Kota adalah sebagai berikut :
1. Menyusun Dokumen RPIJM Kabupaten/Kota.
2. Melakukan review dokumen RPIJM Kabupaten/Kota.
3. Menyusun program prioritas dalam dokumen
Memorandum Program (MP) Kabupaten/Kota yang
berbasis RPIJM.
4. Melakukan koordinasi dalam menyusun Rencana
Tindak Pencapaian MDGs Kabupaten/Kota.
5. Melakukan koordinasi dalam menyusun rencana
kegiatan DAK Sub Bidang Air Minum dan Sanitasi
Kabupaten/Kota.
6. Melakukan asistensi dengan Satgas Perencanaan
dan Pengendalian Propinsi dalam pembahasan
usulan program prioritas yang berbasis RPIJM.
7. Melakukan koordinasi dalam penyiapan data dan
informasi serta Readiness Criteria proyek-proyek
pembangunan infrastruktur bidang Cipta Karya

yang layak dibiayai melalui PHLN dan sumber dana


lainnya untuk diteruskan kepada Subdit KLN.
8. Melakukan koordinasi dengan tim penyusun
dokumen RTRW Kabupaten/Kota, dokumen RDTR
beserta dokumen turunannya.
9. Melakukan koordinasi dalam menghasilkan dokumen
SPPIP dan RPKPP.
10. Melakukan koordinasi dalam menghasilkan dokumen
RTBL.
11. Melakukan koordinasi dalam menghasilkan dokumen
Strategi Sanitasi Kota (SSK), dokumen Rencana
Induk Persampahan, Rencana Induk Drainase
yang terintegrasi dalam pengendalian banjir, dan
mengikuti Program Percepatan Sanitasi Permukiman
Perkotaan.
12. Melakukan koordinasi dalam menghasilkan dokumen
Rencana induk sistem penyediaan air minum (RISPAM).
13. Melakukan koordinasi dalam pengalokasian APBD
untuk pendanaan program bersama (DDUB) bidang
Cipta Karya.
14. Melakukan koordinasi dengan SKPD dalam
menyediakan data monitoring kemajuan pelaksanaan
kegiatan melalui (e-Monitoring)
15. Melakukan koordinasi dengan SKPD dalam
monitoring kemajuan pelaksanaan kegiatan DAK
(e-Monitoring DAK).
16. Melakukan evaluasi Pelaksanaan Perencanaa dan
pengendalian Bidang Cipta karya di Kab/Kota.
Dalam upaya untuk mempermudah pelaksanaan
koordinasi perencanaan dan pengendalian program
bidang Cipta Karya di level Kabupaten/Kota, maka
Satgas Perencanaan dan Pengendalian Kabupaten/Kota
sebaiknya beranggotakan dengan melibatkan unsurunsur dari:
1. Pokjanis Strategi Pengembangan Permukiman dan
Infrastruktur Perkotaan (SPPIP);
2. Pokja Air Minum dan Penyehatan Lingkungan
Permukiman/Sanitasi (AMPL/Sanitasi) Kab/Kota;
3. Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) kabupaten/
Kota bidang Cipta Karya;
4. Tim Koordinasi Penanggulangan Kemiskinan Daerah
(TKPKD) Kab./Kota;
Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

45

Para Pelaku dan


Jejaring Kerja
5. Tim Koordinasi Program Pembangunan Infrastruktur
Perdesaan (PPIP).
Adapun penjelasan dari masing-masing unsur Satgas
Perencanaan dan Pengendalian Kabupaten/Kota adalah
sebagai berikut :
1. Pokjanis SPPIP
Kelompok kerja teknis (Pokjanis) SPPIP bertugas
terutama untuk menghasilkan dokumen SPPIP dan
Rencana Pengembangan Kawasan Permukiman
Prioritas (RPKPP) di bidang permukiman. Dokumen
SPPIP dan RPKPP diperlukan dalam rangka
meningkatkan kualitas lingkungan permukiman
melalui pengurangan luasan kawasan kumuh,
peningkatan kualitas penyelenggaraan penataan
kawasan permukiman dan peningkatan pelayanan
infrastruktur permukiman. Dalam melakukan
tugasnya Pokjanis SPPIP didampingi oleh tim tenaga
ahli, untuk menghasilkan dokumen SPPIP kemudian
dikonsultasikan kepada publik sebelum dirumuskan
menjadi acuan dalam merencanakan pelaksanaan
pembangunan infrastruktur permukiman perkotaan.
Dokumen SPPIP dan RPKPP ini selanjutnya menjadi
acuan dalam penyusunan RPIJM Kab/kota, maka
keanggotaan Satgas Perencanaan dan Pengendalian
Kabupaten/kota harus melibatkan unsur Pokjanis
SPPIP.
2. Kelompok kerja Air Minum dan Penyehatan
Lingkungan Permukiman/Sanitasi (Pokja AMPL/
Sanitasi) Kab/Kota.
Pokja AMPL/Sanitasi merupakan wadah bagi para
pelaku yang berkepentingan dalam penanganan
masalah air minum dan sanitasi. Fokusnya adalah
menyusun Buku Putih dan Strategi Sanitasi Kota
(SSK) yang merupakan portofolio yang diperlukan
dalam menarik investasi sanitasi. Pemerintah daerah
yang telah menyusun Buku Putih dan SSK, terbukti
berhasil meningkatkan investasi sanitasinya dengan
pelaksanaan program Percepatan Pembangunan
Sanitasi Permukiman (PPSP) di kabupaten/kota.

46

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

pokjanis
SPPIP

sKPD (Bidang
Cipta karya)

satker randal
KAbupaten/Kota

Tim Koordinasi
Penangulangan
Kemiskinan Daerah
TKPKD kab/kota
pokja ampl/
sanitasi
kabupaten/kota
tim koordinasi
ppip/
infrastruktur
perdesaan

satker rtbl,
RISPK, RTH

Gambar 3.6. Unsur Keanggotaan Satgas Randal Kabupaten

3. Tim Koordinasi Penanggulangan Kemiskinan Daerah


(TKPKD) Kabupaten/kota adalah wadah koordinasi
lintas sektor, lintas pemangku kepentingan dalam
rangka menanggulangi kemiskinan di tingkat kab/
kota. TKPKD kab/kota bertugas melakukan koordinasi
dan mengendalikan pelaksanaan kebijakan dan
program penanggulangan kemiskinan di kabupaten/
kota sekaligus sesuai keputusan tim nasional.
Anggota TKPKD terdiri dari unsur: pemerintah,
masyarakat, dunia usaha, dan pemangku
kepentingan lainnya.
4. Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) merupakan
organisasi perangkat daerah yang bertugas dan
bertanggung jawab terhadap pelaksanaan kegiatan
dekonsentrasi maupun tugas pembantuan yang
dilimpah sesuai dengan kewenangannya. Dalam
hal ini yang di maksud SKPD terutama yang

melaksanakan kegiatan berkaitan dengan bidang


Cipta Karya di daerah.
5. Tim Koordinasi Program Pembangunan Infrastruktur
Perdesaan (PPIP) Kab/kota adalah tim yang
mengkoordinasikan dan mengendalikan pelaksanaan
program pengentasan kemiskinan berbasis
pemberdayaan masyarakat di tingkat Kabupaten.
Kegiatan PPIP meliputi fasilitasi dan memobilisasi
masyarakat dalam melakukan identifikasi
permasalahan kemiskinan, menyusun perencanaan
dan melaksanakan pembangunan infrastruktur
Perdesaan. Tujuan PPIP adalah untuk mewujudkan
peningkatan akses masyarakat miskin, dan kaum
perempuan, termasuk kaum minoritas terhadap
pelayanan infrastruktur dasar perdesaan berbasis
pemberdayaan masyarakat dalam tata kelola
pemerintahan yang baik.

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

47

48

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

Mekanisme
Pelaksanaan

4
Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

49

Mekanisme
Pelaksanaan

4.1. Perencanaan Program


Mekanisme perencanaan program, seperti yang sudah
dijabarkan pada Bab 2, terdiri atas:
i) Review/pemutakhiran RPIJM Kabupaten/Kota;
ii) Review Substansi RPIJM;
iii) Konsolidasi RPIJM.

Bab Mekanisme Pelaksanaan


menjelaskan proses pelaksanaan
Randal, yang mencakup dari
perencanaan, penganggaran,
pemantauan dan evaluasi. Masingmasing bagian akan dijabarkan secara
terinci agar pengguna pedoman dapat
melaksanakan kegiatan sesuai dengan
tahapan dan urutan kegiatan dengan
rinci dan terarah.

4.1.1. Pemutakhiran RPIJM Kabupaten/Kota


Pemutakhiran RPIJM Kabupaten/Kota merupakan
tanggung jawab masing-masing Kabupaten/Kota. Dalam
pelaksanaannya, didampingi oleh Satgas Perencanaan
dan Pengendalian Provinsi, yang dibantu oleh Konsultan
Individual Perencanaan. Skema proses pemutakhiran
RPIJM dapat dijabarkan pada Gambar 4-1.

Satgas
Randal Propinsi

Konsultan Individual
Perencanaan di Propinsi

Penyampaian Hasil
Penilaian Kelayakan Pusat

Satgas Randal
Kabupaten/Kota
Penetapan
Tim Kerja RPIJM

Penetapan Skenario
Pengembangan
Wilayah dan Sektor

Asistensi
Rencana Program

Penetapan
Rencana Program

Asistensi
Dokumen RPIJM

Dokumen RPIJM

Asistensi
Dokumen RPIJM

Analisasi Dokumen RPIJM

Gambar 4.1. Proses Pemutakhiran RPIJM Kabupaten/Kota

50

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

Secara detail proses pemutakhiran RPIJM dapat


dijabarkan sebagai berikut:
a. Penyampaian Hasil Review Substansi RPIJM,
dilakukan oleh Satgas Randal Provinsi kepada Satgas
Randal Kabupaten/Kota. Review Substansi dilakukan
oleh Satgas Randal Pusat dengan mengacu pada
kriteria dan parameter penilaian yang ditetapkan oleh
Direktorat Bina Program.
b. Penetapan Tim Kerja Penyusunan/Pemutakhiran
RPIJM dilaksanakan oleh Satgas Randal Kabupaten/
Kota. Tim Kerja ini akan melibatkan jajaran Setda
Kabupaten/Kota, jajaran bidang Cipta Karya (PUCK
dan sepadannya), dan dinas/instansi terkait lainnya.
c. Penetapan Skenario Pengembangan Wilayah dan
Sektor dilakukan dengan mengkompilasi seluruh
dokumen perencanaan dan dokumen terkait lainnya.
Dalam kegiatan ini, Tim Kerja akan melakukan:
i) Tim Kerja mengkompilasi RTRW; ii) Tim Kerja
mengkompilasi Rencana Induk Sektor; iii) Konsolidasi
RTRW, Rencana Induk Sektor (SPPIP, SSK, RI
SPAM, RTBL dsb.), dan iv) Penetapan skenario
pengembangan sektor terpadu.
d. Penetapan Rencana Program, dilakukan oleh Tim
Kerja dengan menjabarkan rencana pengembangan
wilayah dan rencana induk sektor. Selain itu, dalam
pemutakhiran RPIJM, Tim Kerja perlu mengidentifikasi
program yang sudah didanai dan dilaksanakan,
baik melalui pendanaan APBD, APBN (termasuk
juga pinjaman luar negeri) maupun dari sumber
pendanaan lainnya. Rencana program disusun sesuai
dengan kebutuhan dan dengan mempertimbangkan
kemampuan pendanaan, alternatif sumber
pendanaan dan kemampuan dalam operasional dan
pemeliharaannya.
e. Asistensi Rencana Program, dilakukan oleh Satgas
Randal Kabupaten/Kota bersama Konsultan
Individual Perencanaan yang ditugaskan oleh Satker
Randal Provinsi. Asisten Rencana Program mencakup
rencana program bidang Cipta Karya selama lima
tahun ke depan per sektor termasuk penentuan
investasi dan sumber pembiayaan per tahunnya.
Rencana program juga mencakup penentuan
program prioritas dari hasil penjaringan rencana induk
masing-masing sektor yang kemudian diintegrasikan

ke dalam skenario pengembangan wilayah .


f. Penyusunan Dokumen RPIJM, dilakukan setelah
proses pembahasan rencana program. Penyusunan
dokumen ini dibahas bersama dengan melibatkan
Ketua Bappeda, Kepala Dinas Pekerjaan Umum/
sepadannya selaku pelaksana harian Satgas, dan
Satuan Perangkat lainnya di Kabupaten/Kota yang
terkait dengan bidang ke-Cipta Karya-an.
g. Asistensi Dokumen RPIJM, dilakukan oleh Satgas
Randal provinsi. Jika dokumen tersebut disetujui
kelayakannya oleh provinsi (Satgas Randal Provinsi)
maka proses selanjutnya adalah finalisasi dokumen
RPIJM, namun jika dinilai belum layak maka proses
diulang lagi (proses review dan asistensi kembali).
h. Finalisasi Dokumen RPIJM, merupakan proses
terakhir penyusunan RPIJM setelah dilakukan reviu
substansi oleh Satgas Randal Pusat dan Provinsi.
Dalam proses ini sudah termasuk legalisasi dokumen
RPIJM sebagai dokumen resmi perencanaan program
jangka menengah bidang Cipta Karya di Kabupaten/
Kota bersangkutan.
4.1.2. Penilaian Substansi Dokumen RPIJM
Penilaian dokumen RPIJM dilakukan oleh Pemerintah
Pusat dan Provinsi. Penilaian di tingkat Provinsi
dilakukan oleh Satgas Randal Provinsi yang difasilitasi
Satker Randal Provinsi dan dibantu oleh Konsultan
Individual Perencanaan Provinsi. Penilaian kelayakan
RPIJM bertujuan untuk meningkatkan kualitas substansi
dokumen RPIJM Kabupaten/Kota.
Kelayakan penyusunan program RPIJM diketahui
dari identifikasi kebutuhan pada masing-masing
wilayah. Kemudian dilakukan analisis permasalahan
infrastruktur yang dihadapi serta analisis terhadap
kapasitas keuangan dan kelembagaannya. Dari ketiga
analisis permasalahan ini, dapat dinilai kesesuaian
antara kebutuhan (demand) dan kemampuan (supply)
yang ada sehingga dapat diperoleh rencana program
investasi yang layak (feasible) untuk diwujudkan atau
dilaksanakan.
Secara detail proses pemutakhiran RPIJM dapat
dijabarkan sebagai berikut:
Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

51

Mekanisme
Pelaksanaan

Subdit Jakstra

Satgas Randal Pusat

Koordinator Wilayah
Satgas Randal Pusat

Satgas Randal Provinsi

Penyusunan Arahan Kriteria


Penilaian RPIJM

Penetapan Kriteria
Kelayakan RPIJM

Penyusunan Masukan
Penetapan
Kriteria Kelayakan RPIJM

Penilaian Substansi dan Kelayakan RPIJM

Konsolidasi Penilaian Substansi dan Kelayakan RPIJM

Pemutakhiran
RPIJM
(tindak lanjut)

Gambar 4.2. Proses Review Substansi RPIJM Kabupaten/Kota

a. Arahan Kriteria Penilaian RPIJM, disusun Subdit


Jakstra dengan lebih menitik beratkan untuk
menyesuaikan substansi rencana investasi dengan
kondisi dan prioritas program bidang Cipta Karya
secara nasional. Kegiatan ini perlu dilakukan untuk:
1. Meningkatkan kualitas/kelayakan dokumen.
2. Mengakomodasi berbagai kebijakan terkini
maupun ke depan terkait dengan bidang
Cipta Karya seperti percepatan pencapaian
MDGs, directives kebijakan Presiden RI terkait
program-program pro rakyat, MP3EI, Masterplan
Percepatan dan Perluasan Pengurangan
Kemiskinan di Indonesia (MP3KI).
3. Memastikan bahwa program investasi yang ada di
dalam RPIJM sudah memenuhi aspek kelayakan

52

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

baik teknis, sosial, lingkungan, keuangan/


pendanaan, dan kelembagaan.
4. Terintegrasi dengan berbagai dokumen
perencanaan program bidang ke-Cipta Karya-an
seperti SPPIP, RPKPP, RISSPAM, RTBL, SSK, RAD
MDGs.
5. Menghasilkan program investasi Cipta Karya yang
tepat/benar-benar prioritas sesuai kebutuhan dari
Kabupaten/Kota.
b. Penyusunan Masukan Penetapan Kriteria Kelayakan
RPIJM dilakukan oleh Satgas Randal Pusat dan
dibantu oleh Konsultan Individual. Kegiatan ini terdiri
atas: i). Penetapan kriteria penilaian substansi ;
ii). Penetapan kriteria penilaian kelayakan. Secara

umum, penetapan kriteria penilaian kelayakan RPIJM


mempertimbangkan:
1. Aspek Administrasi, penilaian dalam sisi
administrasi meliputi kelengkapan administrasilegal dokumen (surat Bupati/Walikota, persetujuan
DPRD, dll), selain itu dilakukan penilaian terhadap
kesesuaian outline dokumen RPIJM yang sesuai
dengan kriteria outline pada Buku Panduan RPIJM.
2. Aspek Substansi Teknis, penilaian dalam sisi
substansi teknis adalah justifikasi yang menjawab
alasan secara teknis mengenai pengadaan
kegiatan/program yang dibutuhkan/diusulkan dan
analisis kebutuhan yang dikaitkan dengan kondisi
eksisting dan proyeksi ke masa depan.
3. Aspek Kelembagaan, penilaian pada aspek
kelembagaan meliputi kesiapan lembaga
pengelola dan pelaksana O&M, SDM dan
capacity building, selain itu aspek kelembagaan
juga menilai indikator kinerja pelaksanaan dan
pencapaian dengan batasan kerangka waktu
yang jelas, serta menilai sinkronisasi antar dinas
dan kesesuaian tupoksi bagi lembaga yang
menangani.
4. Aspek Keuangan, penilaian pada aspek keuangan
meliputi ketersediaan data mengenai kemampuan
keuangan daerah dengan proporsi pendanaan
daerah yang signifikan, ketersediaan ilustrasi
analisi nett public saving dan ketersediaan
perhitungan DCSR.
5. Aspek Perlindungan (Safeguard) Lingkungan
dan Sosial, penilaian pada aspek perlindungan
meliputi pemenuhan kriteria dalam buku pedoman
dan prosedur lingkungan hdup dalam kewajiban
pelaksanaan KLHS, RKL-RPL, UKL-UPL, serta
terpenuhinya kriteria khusus yang dijabarkan
dalam buku pedoman RPIJM.
c. Penetapan Kriteria Kelayakan RPIJM dikoordinir oleh
Subdit Jakstra. Kegiatan ini dilakukan dalam kurun
waktu tertentu, dan kriteria kelayakan yang ditetapkan
dapat diberlakukan sampai dengan saat kriteria
dimutakhirkan.

d. Penilaian Substansi dan Kelayakan RPIJM dilakukan


oleh Satgas Randal Pusat. Penilaian ini dilakukan
untuk seluruh dokumen RPIJM yang sudah
disampaikan dari daerah. Dengan demikian, Pusat
dapat berperan secara nyata dalam memberikan
pembinaan kepada Kabupaten/Kota melalui Provinsi.
Pendampingan Satgas Pusat akan ditunjuk secara
khusus untuk memberdayakan Satgas Provinsi dalam
melakukan pendampingan teknis kepada Kabupaten/
Kota di daerahnya, dan sebagai knowledge centre
bagi Kabupaten/Kota dalam menyusun RPIJM
daerah.
e. Konsolidasi Penilaian Substansi dan Kelayakan
RPIJM dilakukan melalui beberapa workshop yang
dilaksanakan pada masing-masing wilayah. Dalam
konsolidasi ini, Satgas Provinsi ikut berperan serta
aktif membahas kedalaman review substansi yang
telah dilakukan. Hasil dari kegiatan ini kemudian
ditindak lanjuti oleh Satgas Kabupaten/Kota untuk
melakukan revisi dan pemutakhiran RPIJM.
f. Pemutakhiran RPIJM (tindak lanjut), dilakukan oleh
masing-masing Satgas Kabupaten/Kota, dengan
mendasarkan pada hasil penilaian substansi yang
ada.
4.2. Penganggaran
4.2.1. Memorandum Program (MP)
Proses penyusunan MP dimulai dengan penyusunan
long list prioritas program RPIJM oleh Satgas Randal
Kabupaten/Kota. Pada tingkat provinsi proses
penjaringan dilakukan oleh Satker Sektor yang
dikoordinir Satgas Randal Provinsi dibantu oleh
Konsultan Individual Perencanaan Provinsi dengan
bimbingan Pemerintah Pusat. Pemerintah Pusat dalam
hal ini adalah Direktorat Sektoral dan Direktorat Bina
Program (Satgas Randal Pusat). Hasil penyaringan
usulan RPIJM Kabupaten/Kota tersebut kemudian
dituangkan ke dalam dokumen MP yg merupakan
kesepakatan pendanaan bersama antara Pemerintah,
Pemerintah Provinsi, Kabupaten/Kota.
Berikut ini adalah alur mekanisme penyusunan MP:
Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

53

Mekanisme
Pelaksanaan
SD. Rentek
Sektor

SD. Program
Anggaran

Penjabaran Output dan


Alokasi Renstra per Propinsi
Kriteria dan Spesifikasi
Program Cipta Karya

SD. KLN

Satgas
Satgas Randal Satgas Randal Satgas Randal
Satgas Randal
Satker Sektor Kabupaten/Kota
Randal Pusat
Propinsi
Propinsi
Propinsi
RPIJM Final

Rencana
Program
dengan
Pendanaan
Luar Negeri

Penyusunan
Program
Prioritas
(Long List)
Penilaian Kelengkapan dan
Kelayakan Readiness Criteria

Konsolidasi Agenda
Prioritas Nasional

Penyusunan MP per Propinsi per Sektor per Tahun

Kriteria Kelengkapan dan


Kelayakan Readiness Criteria
Finalisasi Draft
MP per-Sektor
untuk 5 tahun
Finalisasi Dokumen MP per-Propinsi

Gambar 4.3. Standar Prosedur Operasional Perencanaan Program dan Penganggaran

Secara detail proses penyusunan MP dapat dijabarkan


sebagai berikut:
a. Penjabaran Output dan Rencana Alokasi Renstra
Per-Provinsi. Sasaran/target output dan rencana
alokasi Renstra Ditjen Cipta Karya berbasis sektoral,
maka agar dapat dilaksanakan harus dijabarkan ke
dalam basis wilayah atau provinsi. Proses penjabaran
ini dilakukan oleh Pemerintah pusat dalam hal ini
Direktorat Bina Program (Subdit. Program dan
Anggaran) berkoordinasi dengan Direktorat Sektor
(Subdit. Perencanaan Teknis Sektor). Sasaran
output/suboutput Renstra Direktorat Jenderal Cipta
Karya 2010-2014 menjadi dasar dalam pendekatan
top down (sebagai baseline) dijabarkan secara
proporsional ke seluruh provinsi berdasarkan
kinerja output dan kriteria lain yang ditentukan oleh
pemerintah.
b. Rencana Program dengan Pendanaan Luar Negeri
Rencana program/kegiatan yang akan didanai
dengan pendanaan luar negeri harus dimasukkan ke
dalam dokumen MP. Direktorat Bina Program (Subdit
KLN) berperan dalam proses penyiapan yaitu mencari
sumber pendanaan negara donor, sampai dengan
ditandatanganinya loan agreement. Selama proses
penyiapan, semua data dan informasi mengenai

54

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

readiness criteria kegiatan disiapkan oleh Pemerintah


Daerah terkait dan diteruskan kepada Subdit KLN
untuk penyiapan loan.
c. Penyusunan Program Prioritas (Long List)
Long list program prioritas adalah daftar kegiatan
yang diambil dari dokumen RPIJM yang disaring
oleh Satgas Randal Kabupaten/Kota berdasarkan
kriteria tertentu sesuai urutan skala kebutuhan prioritas
daerah. Satgas Randal Kabupaten/Kota menyusun
usulan MP bidang Cipta Karya dalam bentuk matrik
yang berisi usulan detil kegiatan prioritas RPIJM
Kabupaten/Kota termasuk penjelasannya.
d. Kriteria dan Spesifikasi Program Cipta Karya
Kriteria dan spesifikasi program ditentukan oleh
masing-masing Direktorat Sektor. Tidak semua usulan
kegiatan RPIJM bisa di danai melalui APBN pusat.
Hanya kegiatan-kegiatan tertentu dalam RPIJM yang
memenuhi kriteria dan spesifikasi program bisa
didanai oleh dana APBN Pusat. Hal ini mengingat
keterbatasan pendanaan dari APBN pusat serta
peran dana APBN pusat hanya sebagai stimulan bagi
pemda. Untuk kegiatan RPIJM yang tidak bisa didanai
oleh APBN Pusat, maka Pemda harus mencari
kan alternatif pembiayaan lain, misalnya dari APBD,
swasta, masyarakat atau sumber pembiayaan lainnya.

e. Konsolidasi Agenda Prioritas Nasional. Kegiatan ini


merupakan penentuan program prioritas di tingkat
nasional. Dokumen MP yang merupakan kegiatan
yang terdapat di dalam RPIJM harus dikonsolidasikan
terhadap agenda program prioritas nasional,
misalnya kegiatan yang mendukung MDGs.
f. Kriteria Kelayakan dan Kelengkapan Readiness
Criteria. Kegiatan ini disusun oleh Ditjen Cipta Karya.
Readiness Criteria merupakan salah satu kriteria
kesiapan program investasi yang akan dilaksanakan.
Kriteria-kriteria tersebut antara lain: i) Studi kelayakan
(feasibility study), assesment lingkungan dan sosial;
ii) Ketersediaan DED (Detailed Engineering Design);
iii) Kesiapan lokasi/lahan; dan iv) alokasi APBD
sebagai matching fund kegiatan untuk program
bersama (DDUB).
g. Penilaian kelayakan dan kelengkapan Readiness
Criteria. Kegiatan ini dilakukan melalui pembahasan
(dalam acara workshop) di tingkat Provinsi oleh
Satker Sektor di lingkungan DJCK yang dikoordinasi
oleh Satker Randal Provinsi.
h. Penyusunan MP Provinsi per sektor per tahun.
Kegiatan ini dilakukan melalui konsolidasi MP dari
hasil penilaian/pembahasan dengan Satker Sektor.
Dokumen MP yang disusun oleh Provinsi merupakan
hasil konsolidasi dari dokumen MP yang disusun
oleh Kabupaten/Kota di lingkup wilayah provinsi
bersangkutan.
i. Finalisasi Draft MP Per-sektor untuk 5 tahun.
MP merupakan dokumen kesepakatan hasil
penyaringan kegiatan prioritas RPIJM Kabupaten/
Kota. Pokok-pokok Dokumen MP adalah:
1. Merupakan dokumen hasil kesepakatan, yang
merupakan cerminan pembagian tugas/wewenang
dan pendanaan antara Pemerintah Pusat dengan
Pemerintah Daerah dalam melaksanakan kegiatan
pembangunan infrastruktur bidang Cipta karya.
2. Memorandum Program disusun dengan
mempertimbangkan kemampuan Pemerintah
Pusat dan Pemerintah Daerah. Baik dari aspek
teknis, biaya, waktu, kesiapan Readiness Criteria
dan kelayakan suatu kegiatan.

4.2.2. Sinkronisasi Program


Keluaran dari pelaksanaan sinkronisasi program bidang
cipta karya adalah tersusunnya rencana program untuk
penyusunan Rencana Kerja (Renja) yang menjadi
masukan dalam penyusunan Rencana Kerja Pemerintah.
Rencana Kerja Pemerintah akan menjadi dasar dalam
Penyusunan RKA-KL dan DIPA Direktorat Jenderal Cipta
Karya.
Sinkronisasi program termasuk ke dalam proses
penganggaran yaitu di antara proses penyusunan MP
sampai dengan penyusunan RKAKL. Proses sinkronisasi
program secara efektif dapat dimulai pada pra konsultasi
regional Kementerian PU (pra-konreg) yaitu awal Bulan
Februari sampai dengan sebelum penyusunan RKA-KL
(Bulan Juni).
Sinkronisasi program dilakukan untuk memperoleh
perencanaan anggaran yang optimal yang sesuai
dengan program prioritas nasional dan juga
mengakomodasi prioritas daerah dan pagu indikatif per
provinsi. Subdit Program dan Anggaran memegang
peranan penting dalam proses sinkronisasi program ini.
Sinkronisasi Program dilakukan di tiap provinsi dengan
stakeholder yang terlibat yaitu Direktorat Bina Program,
Direktorat Sektoral, Pemerintah Provinsi dan Kabupaten/
Kota. Satker Randal Provinsi dapat memfasilitasi kegiatan
sinkronis sasi program di wilayahnya.
Penentuan skala prioritas program merupakan hasil
iterasi antara analisis yang dilakukan terhadap
rencana pembangunan Kabupaten/Kota dan analisis
kebutuhan dan rencana pengembangan sektor/
komponen, kemampuan keuangan, maupun kemampuan
kelembagaan. Penentuan skala prioritas program
secara explisit perlu dituangkan di dalam Skenario
Pembangunan Perkotaan (bagian dari Rencana
Pembangunan Kabupaten/Kota).
Rencana program investasi, yang diwujudkan dalam
ringkasan eksekutif, harus menjabarkan secara
singkat mengenai: (i) Skenario pengembangan kota
dan pengembangan sektor bidang Cipta Karya; (ii)
Usulan Kebutuhan investasi yang disusun dengan
Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

55

Mekanisme
Pelaksanaan
Jejaring kerja pada proses perencanaan dijabarkan
sebagai berikut:
a. Subdit. Jakstra bertugas menyusun kebijakan dan
strategi pembangunan bidang Cipta Karya jangka
panjang dan menengah.
b. Subdit. KLN melaksanakan pengembangan dan
penyiapan administrasi pinjaman/Hibah luar negeri.
4.2.3. Jejaring Kerja Pemrograman dan Penganggaran
Proses Perencanaan yang meliputi perencanaan program c. Subdit Program dan Anggaran bertugas menyusun
program dan anggaran Bidang Cipta Karya.
dan penganggaran dalam kegiatan Perencanaan dan
d. Dalam kegiatan pembinaan perencanaan program,
Pengendalian melibatkan beberapa pelaku. Para pelaku
Subdit tersebut di atas berkoordinasi dengan Subdit.
yang terlibat dalam proses perencanaan adalah Subdit.
Rentek Sektor.
Kebijakan dan Strategi, Subdit. Kerjasama Luar Negeri,
e. Subdit. Perencanaan Teknis (Rentek) bertugas
Subdit. Program dan anggaran, Satgas Perencanaan
membina Satker Sektor Provinsi dalam mendukung
dan Pengendalian Pusat, Satgas Perencanaan dan
pelaksanaan perencanaan Bidang Cipta Karya.
Pengendalian Provinsi, Satker Perencanaan dan
f. Dalam melaksanakan tugasnya, Satgas Perencanaan
Pengendalian Provinsi, Satker Sektor Provinsi, Satgas
dan Pengendalian Pusat dapat dibantu oleh
Perencanaan dan Pengendalian Kabupaten dan
Konsultan Individual Perencanaan Pusat.
Satker Kabupaten/Kota. Jejaring kerja pada Proses
Perencanaan dapat di lihat pada Gambar 4.4 berikut:
berbasis demand ataupun target pencapaian sesuai
dengan tujuan dan sasaran pembangunan daerah; (iii)
Mekanisme pendanaan, dan kemungkinan pembiayaan
pembangunan; (iv) Skala prioritas penanganan dan
rencana pelaksanaan program investasi.

pemerintah pusat

DITJEN
CIPTA KARTA
DIT. bina
program
SUBDIT. RENTEK

satgas
randal pusat
sekretariat
randal pusat

propinsi

Koordinasi Pengaturan,
Pembinaan,
Pengawasan

dit. sektor

SUBDIT. RENTEK

satker
randal
pusat

Koordinasi Sinkronisasi
Perencanaan Program dan Anggaran

satgas
randal propinsi *)
K.I. PERENCANAAN

Koordinasi Sinkronisasi
Perencanaan Program

satker
randal propinsi

satker sektor
propinsi *)

kab/kota

Koordinasi Pembinaan,
Pendampingan,
Pengawasan
Keterangan

satgas randal
kab/kota **)

Direksi
Koordinasi
Memfasilitasi

pokjanis, pokja &


satgas sektor
kab/kota

*) Satker Propinsi pada tahun anggaran berjalan di libatkan dalam perencanaan program untuk tahun berikutnya

Gambar 4.4. Jejaring Kerja pada proses Perencanaan

56

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

g. Satgas Perencanaan dan Pengendalian provinsi


berkoordinasi dengan Satgas Perencanaan dan
Pengendalian Pusat melakukan pembinaan dan
pendampingan kepada Satgas Perencanaan dan
Pengendalian Kabupaten/Kota, misanya pembinaan
penyusunan/review RPIJM dan MP.
h. Dalam melakukan pembinaan dan pendampingan
kepada Satgas Perencanaan dan Pengendalian
Kabupaten/Kota, Satgas Perencanaan dan
Pengendalian provinsi dapat dibantu oleh Konsultan
Individual Perencanaan provinsi yang difasilitasi oleh
Satker Perencanaan dan Pengendalian Provinsi.
4.3. PEMANTAUAN DAN PELAPORAN
4.3.1. Pelaksanaan Kegiatan APBN Reguler
a. Pemantauan Pengandaan Barang dan Jasa
(e-Procurement)
Berdasarkan Perpres Nomor 54 Tahun 2010
tentang Pelaksanaan Lelang Pengadaan Barang
dan Jasa diumumkan sekurang-kurangnya dalam
website Kementerian/Lembaga/Satuan Kerja
Perangkat Daerah/Institusi lainnya dan Portal
Pengadaan Nasional melalui layanan pengadaan
secara elektronik, serta pengumuman resmi untuk
masyarakat. Untuk memenuhi kebutuhan tersebut,
Kementerian Pekerjaan Umum menggunakan
sistem pengadaan barang/jasa secara elektronik
(e-Procurement), yang telah lebih dulu dibangun
dan mulai digunakan secara meluas di Kementerian
Pekerjaan Umum sejak tahun 2006. Melalui sistem
e-Procurement, kebutuhan penayangan lelang
pengadaan barang/jasa pada website Kementerian
Pekerjaan Umum serta Portal Pengadaan Nasional
dapat terpenuhi.
Selain itu untuk memenuhi ketentuan-ketentuan
terkait lelang pengadaan barang/jasa sebagaimana
tercantum dalam Perpres No. 54 tahun 2010
tentang pengadaan barang/jasa Pemerintah,
e-Procurement sebagai system informasi pelelangan
juga dimanfaatkan guna memperoleh informasi
tentang paket kontraktual di lingkungan Kementerian
Pekerjaan Umum, termasuk Direktorat Jenderal Cipta
Karya.

Berdasarkan Surat Edaran Menteri Pekerjaan


Umum Nomor 13/SE/M/2011 yang menjelaskan
bahwa penerapan pelelangan secara elektronik
(e-procurement) di lingkungan Kementerian Pekerjaan
Umum pada tahun 2012 dilakukan dengan 2 cara,
yaitu semi e-Procurement dan full e-Procurement.
Semi e-Procurement adalah proses pemilihan
penyedia barang/jasa yang sebagian prosesnya
dilakukan melalui media elektronik secara interaktif
dan sebagian lagi dilakukan secara manual.
Sedangkan full e-Procurement adalah proses
pemilihan penyedia barang/jasa yang seluruh
prosesnya dilakukan melalui media elektronik
(internet).
Penerapan Semi e-Procurement diberlakukan untuk
semua paket pekerjaan yang berada pada Satuan
Kerja/SNVT di lingkungan Kementerian Pekerjaan
Umum pada 4 (empat) provinsi yaitu Sulawesi Barat,
Maluku Utara, Papua dan Papua Barat. Sedangkan
penerapan full e-Procurement diberlakukan untuk
semua paket pekerjaan pada 29 provinsi lainnya,
dengan ketentuan pelaksanaan sebagai berikut :
1. Pokja ULP wajib menggugah dokumen pengadaan
dalam sistem pelelangan secara elektronik di
website: www.pu.go.id dan penyedia jasa wajib
mengunduh untuk mengikuti pemilihan penyedia
barang/jasa.
2. Data penawaran (termasuk data kualifikasi)
dari peserta pelelangan/seleksi disampaikan
secara elektronik dan penyerahan dokumen asli
(hardcopy) hanya dilakukan terhadap penawaran
yang akan diusulkan sebagai calon pemenang
dan/atau pemenang cadangan pelelangang/
seleksi oleh Pokja ULP.
3. Substansi yang akan dievaluasi (administrasi,
teknis, harga dan kualifikasi) yang disampaikan
secara elektronik wajib ditetapkan oleh Pokja ULP
dalam dokumen penyedia barang/jasa.
4. Apabila dalam verifikasi dokumen elektronik
dengan dokumen asli yang akan diusulkan
Pokja ULP sebagai calon pemenang dan/atau
pemenang cadangan pelelangan/seleksi terjadi
perbedaan data dokumen penawaran, maka
Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

57

Mekanisme
Pelaksanaan
per-satminkal, per-satker, per-jenis belanja, persumber dana, s/d nilai kontrak
g. Rencana dan realisasi pelaksanaan anggaran
per-paket pekerjaan, per-output, per-kegiatan,
per-satker (kurva S)
h. Rencana dan realisasi penyerapan tenaga
kerja per-paket pekerjaan, per-output, perkegiatan, per-satker.
i. Pencairan anggaran, baik Rupiah Murni dan
PHLN.
j. Permasalahan potensial dan rutin.
k. Pelaksanaan program sesuai kegiatan prioritas
dalam Rencana Kerja Pemerintah (RKP) dan
Renstra.
2. Perubahan data dasar e-Monitoring
Perubahan data dasar e-Monitoring yang
diakibatkan oleh revisi RKAKL/DIPA/POK
dilakukan dengan cara yang sesuai dengan
Mekanisme Penyusunan dan Revisi DIPA/POK.
3. Waktu penyampaian laporan
Satker berkewajiban melaporkan seluruh
pelaksanaan dengan mekanisme sebagai berikut:
a. Secara elektronik melalui e-Monitoring setiap
ada perubahan data dan Informasi.
b. Secara tertulis yang ditanda tangani kepala
satker setiap tanggal 7 dan 22 pada setiap
bulannya.

penawaran tersebut tidak gugur dan data yang


digunakan adalah data dokumen elektronik.
Sedangkan untuk kebenaran dokumen kualifikasi
akan dilakukan pembuktian kualifikasi berdasarkan
dokumen asli atau copy yang telah dilegalisir oleh
yang berwenang.
Rencana pengadaan pengumuman pelelangan/
seleksi yang sudah diinformasikan pada website
www.pu.go.id selanjutnya oleh LPSE akan di link
dengan Portal Pengadaan Nasional atau www.
inaproc.lkpp.go.id.
Dalam rangka meningkatkan pembinaan untuk
penerapan pelaksanaan pengadaan barang/jasa
secara online, maka Badan Pembinaan Konstruksi
untuk melakukan koordinasi pelaksanaan sosialisasi
untuk mitra kerja/penyedia jasa, dan LPSE untuk
melakukan koordinasi pelaksanaan sosialisasi di
masing-masing satminkal di lingkungan Kementerian
pekerjaan Umum.
b. Pemantauan Pelaksanaan Kegiatan (e-Monitoring)
Berdasarkan Permen PU No. 14/PRT/M/2011 tentang
Pedoman Pelaksanaan Kegiatan Kementerian PU
yang merupakan kewenangan pemerintah dan
dilaksanakan sendiri, laporan pelaksanaan kegiatan
dilakukan melalui e-Monitoring, yang meliputi:
1. Data dan Informasi (pekerjaan swakelola dan
kontraktual) meliputi:
a. Jumlah paket pekerjaan dan cara
pengadaannya.
b. Jumlah paket pekerjaan dan pagu perkomponen, sub-output, output, dan kegiatan.
c. Output per-paket pekerjaan, dan kegiatan, baik
jumlah maupun satuannya.
d. Informasi pra-kontrak (mengambil data
e-Procurement)
e. Jumlah paket dan pagu belum lelang, proses
lelang, dan sudah terkontrak termasuk nilai
kontrak dan sisa lelang.
f. Pagu dan realisasi pelaksanaan anggaran
per-komponen, per-sub output, per-output,
per-kegiatan, per-program, per-provinsi,

58

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

Meskipun pelaporan secara resmi (hardcopy laporan


yang ditandatangani Kepala Satuan Kerja dilakukan
tiap bulan tanggal 7 dan 22, namun satuan kerja
wajib melaporkan progres peyerapan anggarannya
sewaktu-waktu ketika terjadi pencairan dana melalui
sistem e-Monitoring agar sistem dapat merefleksikan
posisi penyerapan dana tiap satuan kerja secara riil
dan real-time. Pengiriman data ini dapat dilakukan
kapan saja, tanpa perlu menunggu tanggal 7 dan 22,
dan sangat dianjurkan bagi setiap satuan kerja untuk
melakukan update setiap ada penerbitan SPM baru.

Sistem e-Monitoring ini tidak hanya memfasilitasi


pelaporan kemajuan penyerapan keuangan, tetapi
juga memfasilitasi pelaporan dan pemantauan
pagu dana (per akun, per jenis belanja, dan per

diisikan selanjutnya diupload ke dalam server


website e-Monitoring online, dan disimpan di dalam
database server kemudian ditampilkan dalam
bentuk tabel rekapitulasi maupun grafik dan tampilan
lainnya sesuai kebutuhan pemimpin. Data hasil
olahan ini ditampilkan di dalam web e-Monitoring
online maupun situs Situation Room Kementerian PU
dan Situation Room Direktorat Cipta Karya dengan
tingkat aksesibilitas terbatas sesuai dengan target
penggunanya.

paket), rencana penyerapan keuangan dan rencana


progres fisik per paket, informasi Satuan Kerja,
informasi per paket kegiatan, lokasi kegiatan (berupa
titik koordinat), kemajuan progres fisik (melalui
pengiriman foto dan video), kebutuhan tenaga kerja,
satuan output serta permasalahan-permasalahan
yang memerlukan perhatian di tingkat pimpinan
pengambil keputusan.

Sistem ini sendiri terdiri atas dua bagian yang tidak


terpisahkan yaitu aplikasi desktop (offline) serta
situs web e-Monitoring (e-Monitoring online). Setiap
Satuan Kerja wajib melakukan instalasi aplikasi
e-Monitoring desktop dan melakukan pengisian
data secara offline. Data dan informasi yang telah

SUBDIT DATA
DAN INFORMASI

SATGAS RANDAL
PUSAT

SATGAS RANDAL
PROVINSI

Penyebaran Informasi

Pelaksanaan
Tugas
Pemantauan

Berikut merupakan bagan Standar Prosedur


Operasional Pemantauan Reguler DJCK:
Penjelasan dari mekanisme pelaksanaan
pemantauan APBN Reguler adalah sebagai berikut :

SATKER RANDAL
PROVINSI

SATKER SEKTOR

SATKER
KABUPATEN/KOTA

Kegiatan Sosialisasi

Validasi Data

Pelaporan data informasi pelelangan dan kegiatan

Pengolahan Data

Pelaporan

Konsolidasi

Konsolidasi Pelaksanaan Kegiatan Akhir Tahun

Pelaporan Hasil
Konsolidasi

Gambar 4. 5. Mekanisme Pemantauan APBN Reguler

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

59

Mekanisme
Pelaksanaan
a. Penyebaran Informasi , Kegiatan awal yang
dilakukan dalam proses pemantauan adalah
penyebar luasan informasi yang terdiri dari :
1. Sosialisasi e-Procurement dan e-Monitoring,
kegiatan ini dilakukan oleh Subdit Data dan
Informasi bersama dengan Biro PKLN dan
Pusdata, sasaran dari pelaksanaan sosialisasi
tersebut adalah Satgas Perencanaan dan
Pengendalian Provinsi dan Satker Provinsi.
2. TOT e-Monitoring, dilakukan oleh Subdit.
Data dan Informasi bersama dengan Satgas
Perencanaan dan Pengendalian Pusat dengan
sasaran training Satgas Randal Provinsi.
Kegiatan TOT kemudian ditindaklanjuti oleh
Satgas Perencanaan dan Pengendalian
Provinsi dengan melakukan workshop
e-Procurement dan e-Monitoring kepada
Satker Kabupaten/Kota.
b. Pelaksanaan Tugas Pemantauan, Kegiatan
pelaksanaan tugas pemantauan dilakukan oleh
Subdit.
Data dan Informasi yang meliputi :
1. Pemantauan pelaksanaan kegiatan tahun
berjalan.
2. Validasi dan verifikasi data pelaksanaan
kegiatan.
3. Pendampingan dan Pelatihan e-Procurement
dan e-Monitoring.
4. Fasilitasi penyusunan modul teknis
pemantauan pelaksanaan.
c. Pelaporan Data Informasi Pelelangan Dan
Kegiatan (Keuangan dan Fisik), kegiatan
pelaporan data dal informasi dilakukan oleh
seluruh satker di tingkat Provinsi dan Kabupaten/
Kota. Khusus untuk Satker Kabupaten/Kota
pelaporan yang dilakukan hanya meliputi
pelaporan progres kegiatan. Laporan mengenai
progres pelelangan dan kegiatan dilakukan
kepada Subdit. Data dan Informasi dengan
terlebih dahulu divalidasi oleh Satgas randal
Provinsi. Bentuk validasi tersebut mencakup
validasi dan verifikasi data e-Procurement dan
e-Monitoring, serta identifikasi permasalahan di
lapangan dan perumusan alternatif solusi tingkat

60

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

provinsi dan kabupaten/kota. Dalam pelaksanaan


kegiatan ini Satgas Randal Provinsi dapat dibantu
dengan Konsultan Individual Pemantauan
Provinsi.
d. Pelaporan, merupakan kegiatan pengiriman
laporan kepada Dirjen. Cipta Karya oleh
subdit Data dan Informasi mengenai progres
pelaksanaan kegiatan pemantauan pengadaan
barang dan jasa serta pemantauan pelaksanaan
kegiatan. Pelaporan dilakukan tanggal 13 dan 28
pada setiap bulannya. Dalam kegiatan pelaporan,
subdit. Data dan Informasi dapat dibantu oleh
Konsultan Individual. Kegiatan pelaporan
mencakup :
1. Pengolahan data e-Procurement dan
e-Monitoring secara nasional.
2. Rekapitulasi permasalahan, analisis dan
penyelesaian.
e. Konsolidasi Pelaksanaan Kegiatan Akhir Tahun,
kegiatan konsolidasi dilakukan leh Subdit Data
dan Informasi dibantu oleh Satgas Perencanaan
dan Pengendalian Provinsi dan diikuti oleh seluruh
satker di tingkat Provinsi dan Kabupaten/Kota
yang bermasalah. Kegiatan konsolidasi akan
membahas permasalahan dalam penyampaian
pelaporan maupun proses pemantauan di daerah
yang bermasalah untuk kemudian dilaporkan
kembali ke Subdit. Data dan Informasi.
f. Pelaporan Hasil Konsolidasi, merupakan kegiatan
hasil penyelenggaraan konsolidasi bersama
satgas dan satker provinsi dan kabupaten/
kota. Hasil konsolidasi tersebut kemudian akan
dilaporkan oleh Subdit Data dan Informasi kepada
Direktur Jenderal Cipta Karya.
Berdasarkan PP No. 39 Tahun 2008 tentang Tata
Cara Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan
Rencana Pembangunan, pelaksanaan pelaporan
sebagai berikut:
a. Laporan Triwulanan Pelaksanaan Kegiatan
(Form A), yaitu laporan (indikator output per
sub kegiatan) dari Pelaksana Kegiatan kepada
Penanggung Jawab Program.

Aliran Laporan Triwulan (PP 39/2006)


Menteri PPN
Menteri Keuangan
14 hari kerja
(Form C)

Menteri dalam negeri

14 hari kerja
(Form C)

Menteri PAN

BUPATI/WALIKOTA
(up. Bappeda)

10 hari kerja
(Form C)

KEMENTERIAN/
LEMBAGA

Gubernur
(up. Bappeda)

10 hari kerja
(Form B)

5 hari kerja
(Form C)

5 hari kerja
(Form C)

SKPD KAB/KOTA
(TP)

Tembusan

SKPD PROVINSI
(TP & DEKON)

SATMINKAL
5 hari kerja
(Form C)

5 hari kerja (Form C)


Ket:
TP: Tugas Pembantuan
Dekon: Dekonsentrasi

5 hari kerja
(Form A)

SATKER PUSAT/
BALAI/UPN/SNVT/SKS

Tembusan (Form A)

Gambar 4.6. Bagan Aliran Laporan Triwulanan

disampaikan kepada Atasan.


d. Atasan dan aparatnya melakukan kompilasi dan
menyusun laporan Form S untuk disampaikan
kepada Menteri Pekerjaan Umum Cipta Karya.
e. Sekretaris Jenderal dan aparatnya melakukan
kompilasi dan menyusun laporan Form M yang
merupakan kemudian dilaporkan kepada Menteri
Pekerjaan Umum, dan laporan dalam formatformat lain yang diminta oleh Kementerian/
Lembaga.

b. Laporan Triwulanan Konsolidasi Kegiatan Per


Program (Form B), yaitu laporan (indikator output
per kegiatan) dari Penanggung Jawab Program
kepada Pengguna Anggaran.
c. Laporan Konsolidasi Program (Form C), yaitu
laporan (indikator outcome per program) dari
Pengguna Anggaran kepada Menteri PPN/
Kepala Bappenas, Menteri Keuangan, Menteri
Pendayagunaan Aparatur Negara.
Sesuai dengan permen PU No. 14, alur
penyampaian laporan adalah sebagai berikut:
a. PPK menyusun dan menyiapkan Laporan
Bulanan Progres Fisik dan Keuangan dalam
bentuk Form P untuk disampaikan kepada
Kepala Satuan Kerja.
b. Kepala Satuan Kerja dan aparatnya melakukan
verifikasi progres keuangan dan kompilasi
Laporan Bulanan Progres Fisik dan Keuangan
dalam bentuk Form P untuk disampaikan kepada
Atasan Langsung.
c. Atasan Langsung dan aparatnya melakukan
kompilasi dan menyusun laporan Form S untuk

Hal-hal yang harus menjadi perhatian dalam


pelaksanaan pemantauan:
a. Kinerja Satuan Kerja sangat ditentukan oleh
tanggung jawab dan kinerja aparat pelaporan,
karena baik buruknya kinerja satker tergantung
pada baik buruknya pelaporan Satker yang
bersangkutan.
b. Mengingat pentingnya pelaporan e-Monitoring
pejabat Inti Satuan Kerja (Kepala Satuan Kerja/
PPK) harus mendampingi/mengarahkan petugas/
operator e-Monitoring dalam pengisian data
pelaksanaan kegiatan dan memastikan data
Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

61

Mekanisme
Pelaksanaan
PPK

PPK

Form P

PPK

Form P

Ka. Satuan

Form P

Ka. Satuan

Form P

PPK

Form P

Form P

Ka. Satuan

Ka. Satuan

Form P

Atasan
Langsung

Form P

Atasan
Langsung

Form S

Form S

Ka. Satuan
Form S

Kementerian/
Lembaga

Form M

Menteri
cq.Sekretaris Jenderal

Form

Menteri PU

Gambar 4.7. Proses Pelaporan Pemantauan (Permen PU No. 2 Tahun 2008)

yang terinput merupakan data yang akurat dan


mutakhir.
c. Untuk memastikan kelancaran pelaporan melalui
e-Monitoring, Satuan Kerja harus melakukan
pemutakhiran aplikasi e-Monitoring offline
dengan mengunduh update terbaru melalui situs
monitoring online.
4.3.2. Pemantauan DAK
Pada Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 15/
PRT/M/2010 tanggal 1 November 2010 tentang
Petunjuk Teknis Penggunaan Dana Alokasi Khusus
Bidang Infrastruktur, Dana Alokasi Khusus (DAK)
Bidang Infrastruktur merupakan dana yang
bersumber dari APBN yang dialokasikan kepada
daerah tertentu dengan tujuan untuk membantu
mendanai kegiatan khusus yang merupakan urusan
daerah dan sesuai dengan prioritas nasional,
sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang
No. 33 Tahun 2004 Tentang Perimbangan Keuangan
Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah.

62

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

Berkaitan dengan hal tersebut di atas, maka


DAK Bidang Infrastruktur juga tidak terlepas dari
kewajiban menyampaikan laporan sebagaimana
dimaksud dalam Peraturan Pemerintah No. 39
Tahun 2006 tentang Tata Cara Pengendalian dan
Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan,
khususnya Surat Edaran Bersama (SEB) Menteri
Negeri Perencanaan Pembangunan Nasional/
Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Nasional,
Menteri Keuangan dan Menteri Dalam Negeri
tentang Petunjuk Pelaksanaan Pemantauan Teknis
Pelaksanaan dan Evaluasi Pemanfaatan Dana Alokasi
Khusus (DAK).
Jenis laporan terdiri dari:
a. Laporan triwulanan, memuat perencanaan
pemanfaatan DAK, kesesuaian DPA-SKPD dengan
petunjuk teknis, perkembangan pelaksanaan
kegiatan, dan permasalahan yang timbul
b. Laporan penyerapan DAK, merupakan laporan
yang disampaikan kepada Menteri Keuangan
berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan No.
126/PMK.07/2010

Menteri
Keuangan

BAPPENAS

Menteri
Dalam
Negeri

Hasil Rekap
dan Review

Hasil Rekap
dan Review

Hasil Rekap
dan Review

Menteri
Teknis

SEKDA
Gubernur KAB/KOTA

SKPD
BUPATI/
SEKDA
PROPINSI WALIKOTA KAB/KOTA

SKPD
KAB/KOTA

Hasil Rekap
dan Review
Direkap
dan
direview

Laporan
Akhir

Laporan
Akhir

Laporan
Akhir

Laporan
Penyerapan

Rekapitulasi
Laporan
Triwulan

Laporan
Akhir

Rekapitulasi
Laporan
Triwulan

Rekapitulasi
Laporan
Triwulan

Rekapitulasi
Laporan
Triwulan

Laporan
Akhir
Laporan
Akhir

Laporan
Akhir

Rekapitulasi
Laporan
Triwulan

Laporan
Penyerapan

Rekapitulasi
Laporan
Triwulan

Laporan
Triwulan

Laporan
Akhir

Laporan
Akhir

Laporan
Penyerapan

Rekapitulasi
Laporan
Triwulan

Laporan
Penyerapan

Rekapitulasi
Laporan
Triwulan

Rekapitulasi
Laporan
Triwulan

Rekapitulasi
Laporan
Triwulan

Rekapitulasi
Laporan
Triwulan

Rekapitulasi
Laporan
Triwulan

Laporan
Triwulan

Keterangan:

Alur laporan secara langsung

Tembusan Laporan

Gambar 4.8. Mekanisme Pelaporan DAK Berdasarkan SEB 3 Menteri

c. Laporan akhir merupakan laporan pelaksanaan


akhir tahun yang disusun.
Berikut merupakan mekanisme pelaporan DAK
berdasarkan :
1. Surat Edaran Bersama (SEB) Menteri PPN/Kepala
BAPPENAS, Menteri Keuangan dan Menteri
Dalam Negeri tentang petunjuk pelaksanaan
teknis pelaksanaan dan evaluasi pemanfaatan
DAK.
Penjelasan dari bagan pelaporan di atas adalah
sebagai berikut :

a) Laporan triwulanan disampaikan dalam waktu


14 hari kerja yang memuat perencanaan
pemanfaatan DAK, kesesuaian DPA-SKPD
dengan petunjuk teknis, perkembangan
pelaksanaan kegiatan, dan permasalahan
yang timbul.
b) Laporan penyerapan DAK, merupakan laporan
yang disampaikan kepada Menteri Keuangan
berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan
No. 126/PMK.07/2010.
c) Laporan akhir merupakan laporan pelaksanaan
akhir tahun yang disusun.
Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

63

Mekanisme
Pelaksanaan
MENTERI
cq. Sekretaris Jenderal

14 hari kerja

Direktorat
Jenderal Terkait

14 hari kerja

GUBERNUR
cq. Kepala Bappeda

10 hari kerja

10 hari kerja

10 hari kerja

Tembusan

Kepala SKPD
Provinsi sub Bidang

Kepala Balai/
Satker terkait

BUPATI/WALIKOTA
cq. Kepala Bappeda

Tembusan
5 hari kerja

Kepala SKPD Kab/


Kota sub Bidang

Gambar 4.9. Mekanisme Pelaporan DAK Berdasarkan Permen PU No. 15/2010

2. Peraturan Menteri PU No. 15/2010 tentang


Petunjuk Teknis Penggunaan Dana Alokasi
Khusus Bidang Infrastruktur
a) Satuan Kerja Perangkat Daerah menyusun
laporan Triwulanan seluruh pekerjaan yang
disampaikan paling lambat 5 hari kerja setelah
triwulanan yang bersangkutan berakhir, kepada
Bupati/Walikota melalui Kepala Bappeda
dengan tembusan kepada Satuan Kerja Pusat
dengan tugas dan kewenangan yang sama.
b) Laporan yang disampaikan berupa Data
Umum dan Data Dasar yang dilaporkan pada
Triwulan pertama.
Data Umum ( Form KDU):
Nama Kabupaten/Kota; Luas Wilayah;
Jumlah Penduduk; Kontur Tanah dominan;
Potensi Kab./Kota; Sumber Pendanaan

64

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

Data Dasar (Form DD)


- Data Dasar seluruh prasarana (Air
Minum/Sanitasi)
- Data Pelaksanaan Kegiatan (Form
P) dilaporkan selama 4 triwulan
yang berupa kesesuaian program;
Pelaksanaan kegiatan; Peta Pelaksanaan
Kegiatan (koordinat dan kondisi
0%,50%,100% dan manfaat).
Penyampaian laporan melalui e-Monitoring DAK
Untuk memfasilitasi penyusunan laporan berdasarkan
SEB dan Permen No. 15, SKPD dapat menggunakan
sistem aplikasi e-Monitoring DAK yang terdiri dari
aplikasi e-Monitoring offline dan situs e-Monitoring
online. Mekanisme pelaporan DAK melalui e-Monitoring
DAK adalah sebagai berikut:

a. Mekanisme Pelaporan DAK Online


1. Pelaporan DAK Online melalui http://www.
emonitoring-pu.web.id
2. SKPD melakukan registrasi DAK
3. SKPD mengisikan data umum daerah, data
dasar infrastruktur, sumber pendanaan dan
pemaketan DAK.
4. SKPD Melaporkan realisasi pelaksanaan DAK.
5. Laporan dapat dikirimkan setiap saat apabila
ada perubahan data dan informasi.
b. Manfaat
1. Sarana Komunikasi Pusat Daerah
2. Tempat Penyimpanan data
3. Pengecekan silang hasil pengiriman
Penjelasan dari mekanisme pelaksanaan pemantauan
Dana Alokasi Khusus adalah sebagai berikut :
a. Penyebaran Informasi, Kegiatan awal yang dilakukan
dalam proses pemantauan adalah penyebar luasan

SUBDIT DATA
DAN INFORMASI

SATGAS RANDAL
PUSAT

informasi yang terdiri dari :


1. Sosialisasi DAK, kegiatan ini dilakukan oleh Subdit
Data dan Informasi bersama dengan Biro PKLN,
sasaran dari pelaksanaan sosialisasi tersebut
adalah Satgas Perencanaan dan Pengendalian
Provinsi dan Satker Air Minum dan Sanitasi
Provinsi.
2. TOT e-Monitoring, dilakukan oleh Subdit. Data dan
Informasi bersama dengan Satgas Perencanaan
dan Pengendalian Pusat dengan sasaran training
Satgas Randal Provinsi. Kegiatan TOT kemudian
ditindaklanjuti oleh Satgas Perencanaan dan
Pengendalian Provinsi bersama Satker Sektor Air
Minum dan Sanitasi dengan melakukan workshop
DAK kepada Satker Kabupaten/Kota.
b. Pelaporan data informasi progres dan kegiatan
DAK, kegiatan ini dilakukan oleh Satker Sektor Air
Minum dan Sanitasi serta Satker Kabupaten/Kota
dengan menyampaikan data dan informasi progres

SATGAS RANDAL
PROVINSI

SATKER SEKTOR

SATKER
KABUPATEN/KOTA

Kegiatan Sosialisasi

Penyebaran Informasi

Validasi dan
Identifikasi Data

Pelaksanaan Tugas
Pemantauan DAK

Pendampingan
Koordinasi

Pelaporan data informasi progres dan


kegiatan DAK

Pengolahan Data

Pelaporan

Gambar 4.10. Mekanisme Pemantauan Dana Alokasi Khusus


Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

65

Mekanisme
Pelaksanaan
pelelangan dan pelaksanaan kegiatan untuk satker
sector air minum dan sanitasi, serta pelaporan data
dan informasi progress kegiatan DAK Infrastruktur
bidang Air Minum dan Sanitasi oleh Satker
Kabupaten/Kota. Dalam proses pelaporan data
kepada Subdit Data dan Informasi, terlebih dahulu
dilakukan validasi data dan indentifikasi masalah di
lapangan oleh Satgas Randal Provinsi.
c. Pelaksanaan Tugas Pemantauan DAK, kegiatan
pelaksanaan Tugas Pemantauan DAK dilakukan oleh
Subdit. Data dan Informasi, kegiatan ini mencakup :
1. Pemantauan pelaksanaan kegiatan tahun
berjalan.
2. Validasi dan verifikasi data pelaksanaan kegiatan.
3. Rekapitulasi permasalahan, analisis dan
penyelesaian.
d. Pelaporan DAK Triwulanan, kegiatan pelaporan
DAK triwulanan dilakukan oleh Subdit Data dan
Informasi, kegiatan pelaporan ini mencakup kegiatan
pengolahan data dari provinsi dan kabupaten/kota.
Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pelaksanaan
pemantauan DAK:
a. Pengecekan kesesuaian perencanaan dengan
pelaksanaan kegiatan DAK.
b. Menyampaikan Laporan Bulanan dan Triwulanan
Pengendalian Pelaksanaan DAK dengan
menggunakan e-Monitoring DAK.
c. Identifikasi permasalahan dan alternatif solusi
pelaksanaan DAK.
d. Mengadakan Workshop Pelaksanaan DAK kepada
Satuan Kerja Perangkat Daerah Kabupaten/
Kota penerima DAK Sub Bidang Air Minum dan
Sub Bidang Sanitasi dibantu oleh Satuan Kerja
Pengembangan Kinerja Pengelolaan Air Minum
(PKPAM) dan Pengembangan Penyehatan
Lingkungan Permukiman (PPLP).
e. Memberikan bimbingan teknis dalam penyampaian
laporan pelaksanaan DAK dengan e-Monitoring DAK
kepada Satuan Kerja Perangkat Daerah Kabupaten/
Kota penerima DAK Sub Bidang Air Minum dan Sub
Bidang Sanitasi.

66

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

4.3.3. Keuangan
Pada Keputusan Direktur Jenderal Cipta Karya No. 02/
KPTS/DC/2012 tentang Penugasan Satuan Kerja Non
Vertikal Tertentu (SNVT) Perencanaan Pengendalian
Infrastruktur Program Permukiman Sebagai Unit
Akuntansi Pembantu Pengguna Anggaran Wilayah
(UAPPA-W)/Unit Akuntansi Pembantu Pengguna Barang
Wilayah (UAPPB-W), tugas Kepala Satuan Kerja Randal
Provinsi sehubungan dengan UAPPA-W dan UAPPB-W
dalam kegiatan bidang Cipta Karya:
Sebagai Unit Akuntansi Pembantu Pengguna Anggaran
Wilayah (UAPPA-W):
a. Menerima dan memverifikasi laporan keuangan
beserta ADK yang diterima dari UAKPA setiap bulan.
b. Menggabungkan data laporan keuangan.
c. Melakukan pencocokan data antara UAPPA-W
dengan UAPPB-W.
d. Menyampaikan data laporan keuangan ke Kanwil
Ditjen.
PBN sebagai bahan Rekonsiliasi:
a. Melakukan Rekonsiliasi data dengan Kanwil Ditjen.
PBN, membuat Berita Acara Rekonsiliasi dan
melakukan perbaikan data jika diperlukan.
b. Mencetak neraca, laporan realisasi anggaran dan
menyampaikannya ke UAPPA-E 1 beserta ADK
sesuai jadwal penyampaian.
c. Menyusun catatan atas laporan keuangan dan
menyampaikan ke UAPPA-E 1 setiap semester.
d. Melakukan back up data.
Sebagai Unit Akuntansi Pembantu Pengguna Barang
Wilayah (UAPPB-W):
a. Memelihara LBKPS/T dan Laporan Kondisi Barang
(LBK) dari UAKPB
1. Menyusun DBPP-W berdasarkan
penggabungan LBKPS/T.
2. Menyusun LBPPW-S setiap semester dan
LBPPW-T setiap akhir tahun anggaran.
3. Melakukan rekonsiliasi Internal antara laporan
BMN dengan laporan keuangan yang
disusun oleh petugas akuntansi keuangan
serta melakukan koreksi apabila ditemukan
kesalahan.

4. Melakukan rekonsiliasi laporan BMN dengan


Kanwil Ditjen. Kekayaan negara setiap semester
serta melakukan koreksi apabila ditemukan
kesalahan.
5. Menyusun LKB setiap akhir tahun anggaran.
6. Membantu koordinasi pelaksanaan inventarisasi
di lingkup wilayah.
7. Menerima dan menghimpun LHI dari UAKPB.

8. Menyimpan arsip data BMN dan melakukan


proses tutup buku setiap akhir tahun anggaran.
9. Menyampaikan laporan BMN dan LKB ke
UAPPB-E1 dan Kanwil Ditjen.Kekayaan Negara
di wilayah masing-masing beserta ADK
selambat-lambatnya 25 hari setelah berakhirnya
suatu periode akuntansi.

uappb-es.1

SATKER/uappb-w

SATKER
(Prop. & Kabupaten)

SATKER
(Prop. & Kabupaten)

SATKER
(Prop. & Kabupaten)

Gambar 4.11. Alur Koordinasi Unit Akuntansi Pembantu Pengguna Barang (UAPPB-W)

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

67

Mekanisme
Pelaksanaan
Terdapat pelaksanaan Rekon pada semester 1 bulan
Juni dan semester 2 bulan Januari tahun berikutnya.
Berikut jadwal penyusunan dan pengiriman laporan
keuangan.
Unit Organisasi Terima Proses Kirim
Waktu

dan Rekonsiliasi Pengiriman
UAKPA

10 Juli 201X

UAPPA-W

12 Juli 201x

3 Hari

15 Juli 201X

2 Hari

UAPPA-E1

17 Juli 201X

3 Hari

20 Juli 201X

2 Hari

UAPA

22 Juli 201X

3 hari

26 Juli 201X

2 hari

MenKeuDirjen PBN

26 Juli 201X

Tabel 4.1. Jadwal Penyusunan dan Pengiriman Laporan Keuangan Semester 1

Unit Organisasi Terima Proses Kirim


Waktu

dan Rekonsiliasi Pengiriman
UAKPA

20 Januari 202X

UAPPA-W

23 Januari 202X

6 Hari

29 Januari 202X

3 Hari

UAPPA-E1

02 Februari 202X

6 Hari

8 Februari 202X

3 Hari

UAPA

10 Februari 202X

17 hari

Tgl terakhir 202X

3 hari

MenKeu Dirjen PBN

Tgl Terakhir 202X

Tabel 4.2. Jadwal Penyusunan dan Pengiriman Laporan Keuangan Semester II

68

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

No

Periode
Pelaporan

Pengirim

Isi Laporan

Tujuan

Waktu Pelaporan

a. LRA 1
1

UAKPA

b. Neraca, dilengkapi

KPPN

(sekaligus Rekonsiliasi)

Arsip Data Komputer

Tanggal 7 bulan berikut

(ADK)
UAKPA
Bulanan
UAPPA-W

a. LRA 2

a. UAPPA-W dan

b. Neraca, dilengkapi

b. UAPPA-E1

Tanggal 12 bulan berikut

Kanwil Ditjen

Tanggal 17 bulan berikut

ADK dan Berita Acara

Rekonsiliasi (BAR)

ADK

Perbendaharaan (DJPb)
UAPPA-W

a. LRA2

UAPPA-E1

Tanggal 20 bulan berikut

UAPA

Tanggal 25 bulan berikut

b. Neraca, dilengkapi ADK


UAPPA-E1

a. LRA2
b. Neraca, dilengkapi ADK

UAKPA

BAR3

KPPN

7 April (Triwulan I)
7 Oktober (Triwulan III)

UAKPA

LRA2

UAPPA-W

7 April (Triwulan I)
7 Oktober (Triwulan III)

Triwulan

UAKPA

LRA2

UAPPA-E1

12 April (Triwulan I)
12 Oktober (Triwulan III)

UAPPA-W
UAPPA-W

a. LRA2

Kanwil DJPb

b. Neraca4

(sekaligus rekonsiliasi)

LRA2, dilengkapi BAR

UAPPA-E1

17April (Triwulan I)
17 Oktober (Triwulan III)
20 April (TriwulanI)
20 Oktober (Triwulan III)

UAPPA-E1

LRA2)

UAPA

27April (Triwulan I)
29 Oktober (Triwulan III)

UAKPA

a. LRA2

a. UAPPA-W dan

b. Neraca

b. UAPA-E1

10 Juli (Semesteran)
20 Jan (Tahunan)

c. CaLK
3

a. LRA2

Semesteran/
Tahunan

UAPPA-W

b. Neraca

15 Juli (Semesteran)
UAPPA-E1

29 Jan (Tahunan)

c. CaLK
a. LRA2
UAPPA-E1

b. Neraca

20 Juli (Semesteran)
UAPA

27 Feb (Tahunan)

c. CaLK
Tabel 4.3. Jadwal Penyampaian Laporan Keuangan SAI
LRA yang disampaikan adalah LRA Belanja Format DIPA, LRA Pengembalian Belanja, LRA Pendapatan dan Hibah yang disampaikan pada saat rekonsiliasi
LRA yang disampaikan meliputi LRA Utama, LRA Belanja, LRA Pengembalian Belanja, LRA Pendapatan dan LRA Pengembalian Pendapatan
BAR hasil rekonsiliasi antara UAPPA-W dengan Kanwil Ditjen. Perbendaharaan
4
Neraca yang disampaikan adalah neraca bulan Maret, Juni, September, dan Desember
1
2
3

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

69

Mekanisme
Pelaksanaan
Satuan Kerja Randal Provinsi sebagai UAW:
a. Memonitor Satuan Kerja Provinsi dan Satuan
Kerja Kabupaten/Kota yang menerima dana
SKPA dalam penyampaian ADK kepada
Satuan Kerja Penerbit.
b. Melakukan sosialisasi SAI (SAK dan SIMAKBMN).
4.3.4. Barang Milik Negara (BMN)
Laporan Barang Milik Negara (BMN) SAI dilakukan
secara berjenjang dengan tahapan sebagai berikut :
a. Satker membentuk Unit Akuntansi Kuasa Pengguna
Barang (UAKPB).
b. UAKPB melaksanakan proses akuntansi atas
Dokumen Sumber dalam rangka menghasilkan data
transaksi BMN, Laporan BMN dan Laporan Manajerial
lainnya termasuk yang dananya bersumber dari
anggaran pembiayaan dan perhitungan.
c. UAKPB menyampaikan laporan BMN kepada UAKPA.
d. UAKPB menyampaikan laporan BMN kepada Unit
Akuntansi Pembantu Pengguna Barang Wilayah
(UAPPB-W) dengan tembusan disampaikan kepada
Pejabat Eselon I terkait.
e. UAKPB melakukan pencocokan laporan BMN dengan
laporan Keuangan.
f. UAPPB-W menyusun laporan gabungan sesuai sub
bidang terkait dan menyampaikannya kepada Pejabat
Eselon I.
g. Pejabat Eselon I menyampaikan Lapora Barang Milik
Negara kepada Menteri.
h. UAPPB-E1 menyusun laporan gabungan Unit Kerja
Eselon I untuk disampaikan kepada UAPB.
i. UAPPB-E1 melakukan pencocokan laporan BMN
dengan laporan Keuangan.
j. UAPB tingkat Kementerian up. Biro Perlengkapan
dan Umum menyusun laporan BMN Kementerian,
yang selanjutnya akan disampaikan kepada Menteri
Keuangan.
Laporan BMN SAI terdiri atas:
a. Laporan Barang,
b. Catatan Ringkas BMN,
c. Laporan Kondisi Barang,
d. Serta DAK.

70

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

4.3.5. Jejaring Kerja Proses Pemantauan


Subdit Data dan Informasi melakukan pemantauan
kemajuan pelaksanaan pelelangan dan pelaksanaan
kegiatan pada Satker Provinsi (Satker Perencanaan dan
Pengendalian Provinsi dan Satker Sektor Provinsi ) dan
pemantauan kemajuan pelaksanaan kegiatan pada
Satker Kabupaten/Kota yang dibiayai APBN. Subdit
Data dan Informasi melakukan kompilasi dan verifikasi
data e-Procurement dan data e-Monitoring dari Satker
Provinsi dan Satker Kabupaten/Kota.
Penjelasan jejaring kerja proses pemantauan adalah
sebagai berikut :
a. Subdit. Data dan Informasi melakukan pemantauan
kemajuan pelaksanaan pelelangan (pada satker
provinsi) dan pelaksanaan kegiatan (pada satker
provinsi dan kabupaten/kota) yang didanai APBN.
b. Satgas Perencanaan dan Pengendalian pusat
membantu dan berkoordinasi dengan Subdit. Data
dan Informasi dalam menghimpun dan mengelola
data pelaksanaan pelelangan dan kegiatan Satker
Perencanaan dan Pengendalian Provinsi.
c. Satgas Perencanaan dan Pengendalian Provinsi
membantu dan berkoordinasi langsung dengan
Subdit. Data dan Informasi dalam menghimpun,
mengelola, memverifikasi dan menjaga kelancaran
pelaporan data pelaksanaan pelelangan dan
kegiatan Satker-Satker Provinsi dan Kabupaten/Kota
di provinsinya masing-masing.
d. Setiap satker bertanggung jawab atas kebenaran
dan ketepatan laporan kemajuan pelaksanaan
kegiatannya masing-masing, baik yang dilaporkan
secara online melalui e-monitoring maupun yang
dilaporkan dalam bentuk hardcopy.
e. Dalam melaksanakan tugas membina dan menjaga
pelaporan Satker-Satker Provinsi dan Kabupaten/
Kota, Satgas Perencanaan dan Pengendalian
Provinsi dapat dibantu dengan Konsultan Individual
pemantauan.
f. Subdit. Data dan Informasi bertanggung jawab
melaksanakan sosialisasi terkait pemantauan
kepada Satker-Satker Provinsi, dan berkoordinasi
dengan Satgas Perencanaan dan Pengendalian
Pusat untuk melaksanakan Training of Trainers

pemerintah pusat

DITJEN
CIPTA KARTA
DIT. bina
program
SUBDIT. data
informasi

SUBDIT. RENTEK

satgas
randal pusat
sekretariat
randal pusat

Koordinasi Pengaturan,
Pembinaan,
Pengawasan

propinsi

dit. sektor

Koordinasi Pengiriman
data e-proc & e-mon

satgas
randal propinsi

Koordinasi validasi
data e-proc & e-mon

satker randal
propinsi

satker sektor
propinsi

K.I. PERENCANAAN

kab/kota

Koordinasi Pembinaan,
Pendampingan,
Pengawasan

satgas randal
kab/kota **)

satker
KAB/KOTA

pokjanis, pokja &


satgas sektor
kab/kota

Keterangan
Direksi

ppk
pemberdayaan

Koordinasi
Memfasilitasi

Gambar 4.12. Jejaring Kerja Pemantauan APBN Reguler

(TOT) bagi Satgas Perencanaan dan Pengendalian


Provinsi untuk pelaksanaan sosialisasi terkait
pemantauan Satker Kabupaten/Kota.
g. Subdit. Data dan Informasi bekerja sama dengan
Subdit. Rentek Direktorat Sektor yang berkoordinasi
dengan Satker Sektor Provinsi dalam pemantauan
dan pengendalian program-program pemberdayaan
yang dilaksanakan oleh PPK Pemberdayaan di
Satker-Satker Kabupaten/Kota.
h. Satgas Randal Provinsi bertanggung jawab untuk
memantau dan memastikan kelancaran pelaporan
pelaksanaan kegiatan SKPA oleh Satker kabupaten/
Kota.

Selain melakukan pemantauan terhadap dana APBN


Reguler, Subdit. Data dan informasi juga melakukan
pemantauan terhadap Dana Alokasi Khusus dengan
menggunakan sarana e-Monitoring DAK. Dalam
pemantauan DAK, keterlibatan peran Satker Air Minum
dan PLP lebih berperan dalam proses pemantauan
khususnya dalam kelengkapan data teknis, sedangkan
peran Satker Randal dalam pemantauan DAK hanya
terbatas pada membantu verifikasi data. Jejaring Kerja
Proses Pemantauan DAK dapat dilihat dalam gambar
sebagai berikut :

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

71

Mekanisme
Pelaksanaan
pemerintah pusat

DITJEN
CIPTA KARTA
DIT. bina
program
SUBDIT DATA
INFORMASI

dit. sektor

SUBDIT. RENTEK

satgas
randal pusat
sekretariat
randal pusat

provinsi

Koordinasi Pembinaan,
Pendampingan
Pengawasan

satker sektor
provinsi

satgas
randal provinsi
K.I. PEMANTAUAN

kab/kota

Validasi dan identifikasi data

satker
KAB/KOTA

Keterangan
Direksi
Koordinasi

Gambar 4.13. Jejaring Kerja Pemantauan Dana Alokasi Khusus

Penjelasan jejaring kerja proses pemantauan Dana


Alokasi Khusus adalah sebagai berikut :
a. Subdit. Data dan Informasi melakukan pemantauan
kemajuan pelaksanaan Kegiatan yang didanai oleh
Dana Alokasi Khusus
b. Satgas Perencanaan dan Pengendalian pusat
membantu dan berkoordinasi dengan Subdit. Data
dan Informasi dalam dalam melakukan sosialisasi
dan pelatihan terkait penyelenggaraan pemantauan
kegiatan yang didanai oleh Dana Alokasi Khusus.
c. Satgas Perencanaan dan Pengendalian Provinsi
membantu dan berkoordinasi langsung dengan
Subdit. Data dan Informasi dalam menghimpun,
mengelola, memverifikasi dan menjaga kelancaran
pelaporan data pelaksanaan pelelangan dan
kegiatan Satker-Satker Provinsi dan Kabupaten/Kota
di provinsinya masing-masing.
d. Setiap satker bertanggung jawab atas kebenaran

72

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

Memfasilitasi

dan ketepatan laporan kemajuan pelaksanaan


kegiatannya masing-masing, baik yang dilaporkan
secara online melalui e-monitoring maupun yang
dilaporkan dalam bentuk hardcopy.
Dalam melaksanakan tugas membina dan menjaga
pelaporan Satker-Satker Provinsi dan Kabupaten/Kota,
Satgas Perencanaan dan Pengendalian Provinsi dapat
dibantu dengan Konsultan Individual pemantauan.
4.3.6. Jejaring Kerja Pemantauan Keuangan / SAI
Sesuai dengan Keputusan Direktur Jenderal Cipta
Karya No. 02/KPTS/DC/2012 tentang Penugasan
Satuan Kerja Non Vertikal Tertentu (SNVT) Perencanaan
Pengendalian Infrastruktur Program Permukiman
Sebagai Unit Akuntansi Pembantu Pengguna Anggaran
Wilayah (UAPPA-W)/Unit Akuntansi Pembantu Pengguna
Barang Wilayah (UAPPB-W), maka jejaring kerja dalam

pemerintah pusat

pemantauan keuangan /SAI dalam lingkup Perencanaan


dan Pengendalian Bidang Cipta Karya adalah sebagai
berikut :

Pembinaan

DITJEN
CIPTA KARTA

SETDITJEN

kab/kota

propinsi

satgas
randal pusat

satgas
randal provinsi

satker randal
provinsi

satker sektor

satker randal
Kab/Kota
Keterangan
Direksi

Gambar 4.14. Jejaring Kerja Pemantauan Keuangan/SAI

Koordinasi
Memfasilitasi

Penjelasan jejaring kerja tersebut adalah sebagai berikut : c. Sekretariat Direktorat Jenderal Cipta Karya
melakukan pembinaan kepada Satgas Perencanaan
a. Satker Perencanaan dan Pengendalian Provinsi
dan Pengendalian Pusat mengenai pelaporan
sehubungan dengan UAPPA-W/UAPPB-W
Keuangan dan Barang di Lingkungan Ditjen. Cipta
bertanggung jawab terhadap pelaporan keuangan
Karya.
dan barang kepada Sekretariat Direktorat Jenderal
d. Satgas Perencanaan dan Pengendalian Pusat
Cipta Karya.
melakukan pembinaan kepada Satgas Perencanaan
b. Satker di lingkungan Direktorat Jenderal Cipta Karya
dan Pengendalian Provinsi untuk kemudian
di Provinsi baik itu Satker sektor maupun Kabupaten/
melakukan pembinaan mengenai pelaporan
Kota wajib melakukan pelaporan atas keuangan
keuangan dan barang kepada satker Perencanaan
dan barang kepada Satker Randal Provinsi untuk
dan Pengendalian Provinsi.
kemudian dilakuan verivikasi dan penggabungan
laporan.

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

73

Mekanisme
Pelaksanaan
4.4. EVALUASI
4.4.1. Realisasi RPIJM
Terkait evaluasi terhadap realisasi RPIJM, mekanisme
kerja yang akan dilakukan oleh Satker Perencanaan dan
Pengendalian adalah sebagai berikut:
a. Mengidentifikasi seluruh kegiatan yang tercantum
dalam RPIJM (baik anggaran, maupun lokasi
pelaksanaan kegiatan) pada tahun berjalan.
b. Menyandingkan antara seluruh kegiatan bidang
Cipta Karya yang tercantum dalam RPIJM (termasuk
anggaran dan lokasi kegiatan) dengan dokumen
DIPA/RKA-KL dan menuangkannya dalam format.
c. Menghitung prosentase kesesuaian realisasi RPIJM
dengan kegiatan RKA-KL.
d. Mengidentifikasikan kegiatan-kegiatan yang tidak
sesuai (antara kegiatan RPIJM dengan RKAKL) dan
membuat catatan khusus sebagai lampiran.
e. Hasil evaluasi dikirim ke Satgas Perencanaan
dan Pengendalian Pusat (dikumpulkan kepada
Sekretariat Randal Pusat) untuk diserahkan ke
Subdit. Evaluasi Kinerja sebagai bahan masukan
pimpinan terkait kebijakan pelaksanaan RPIJM setiap
Bulan Maret tahun berjalan.
f. Dalam pelaksanaan kegiatan evaluasi ini, Satker
Perencanaan dan Pengendalian Provinsi dapat
dibantu oleh Konsultan Individual Provinsi.
g. Untuk menjamin hasil evaluasi terhadap realisasi
RPIJM ini, baik Satker Perencanaan dan
Pengendalian Provinsi maupun Randal Pusat dapat
berkonsultasi dengan Subdit. Evaluasi Kinerja Dit.
Bina program.
4.4.2. Realisasi DDUB (Matching Fund)
Mekanisme kerja dalam mengevaluasi realisasi DDUB
sebagaimana yang dilakukan oleh Satker Perencanaan
dan Pengendalian Provinsi adalah sebagai berikut:
a. Satker Perencanaan dan Pengendalian Provinsi
mengidentifikasi besaran dana komitmen seluruh
kegiatan yang tercantum dalam RPIJM pada tahun
berjalan.
b. Satker Perencanaan dan Pengendalian Provinsi
mendapatkan kopi dokumen DPA Kabupaten/Kota
dan Provinsi yang berisi besaran dana APBD pada
tahun anggaran berjalan.

74

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

c. Satker Perencanaan dan Pengendalian Provinsi


menyeleksi dana-dana bidang keCiptaKaryaan
sehingga diperoleh besaran dana terkait
dengan kegiatan, aktivitas tertentu yang sedang
dilaksanakan di Kabupaten/Kota tersebut (Matching
Fund)
d. Satker Perencanaan dan Pengendalian ProVinsi
kemudian melakukan evaluasi sebagai berikut:
1. Berupa penghitungan prosentase ketercapaian
dana realisasi Kabupaten/Kota terhadap
komitmen yang sudah diajukan dalam RPIJM.
2. Mengidentifikasikan keberlangsungan kegiatan/
aktivitas yang menggunakan DDUB sebagai AP
(pemberdayaan masyarakat)
3. Mengidentifikasi keberlangsungan aktivitas/
kegiatan yang menggunakan DDUB sebagai
cost sharing
e. Hasil evaluasi dikirim ke Satker Perencanaan dan
Pengendalian Pusat untuk direkap secara nasional
sebagai bahan masukan pimpinan terkait kebijakan
DDUB setiap bulan November tahun berjalan.
f. Dalam pelaksanaan kegiatan evaluasi ini, Satker
Perencanaan dan Pengendalian Provinsi dapat
dibantu oleh konsultan individual.
g. Untuk menjamin hasil evaluasi terhadap realisasi
RPIJM ini, baik Satker Perencanaan dan
Pengendalian Provinsi maupun Randal Pusat dapat
berkonsultasi dengan Subdit. Evaluasi Kinerja Dit.
Bina Program.
4.4.3. Capaian Target MDGs dan SPM
Mekanisme kerja dalam mengevaluasi capaian target
MDGs dan SPM sebagaimana yang dilakukan oleh
Satgas Perencanaan dan Pengendalian Provinsi adalah
sebagai berikut:
a. Satgas Perencanaan dan Pengendalian Provinsi
mengidentifikasi capaian target MDGs dan SPM
setiap Kabupaten/Kota.
b. Satgas Perencanaan dan Pengendalian Provinsi
menyandingkan capaian target MDGs dan SPM
setiap Kabupaten/Kota dengan standar yang telah
ditetapkan.
c. Dalam menyandingkan data tersebut, Satgas
Perencanaan dan Pengendalian Provinsi dapat

mengunakan format standar seperti yang sudah


disampaikan dalam acara workshop MDGs
d. Satgas Perencanaan dan Pengendalian Provinsi
mengidentifikasikan permasalahan yang terjadi
dalam pemenuhan capaian target MDGs dan SPM
di wilayahnya.
e. Hasil evaluasi dikirim ke Satgas Perencanaan dan
Pengendalian Pusat (cq.Sekretariat Randal Pusat)
untuk direkapitulasi secara nasional sebagai bahan
masukan pimpinan terkait kebijakan MDGs dan SPM
setiap bulan Agustus tahun berjalan.
f. Dalam pelaksanaan kegiatan evaluasi ini, Satgas
Perencanaan dan Pengendalian Provinsi dapat
dibantu oleh Konsultan Individual Provinsi.
g. Untuk menjamin hasil evaluasi terhadap realisasi
capaian target MDGs dan SPM,Satgas Perencanaan
dan Pengendalian Provinsi maupun Randal Pusat
dapat berkonsultasi dengan Subdit Evaluasi Kinerja,
Direktorat Bina Program.
Mekanisme kerja ini selanjutnya dapat digambarkan
dalam diagram alir sebagai berikut:

Direktorat Bina Program


c.q Evaluasi Kinerja

4.4.4. Penyusunan LAKIP Satker Perencanaan dan


Pengendalian
Secara umum, penyusunan LAKIP Satker Perencanaan
dan Pengendalian mengikuti Buku Pedoman
Penyusunan LAKIP di Lingkungan Ditjen Cipta Karya
yang telah disusun oleh Subdit Evaluasi Kinerja. Secara
mekanisme kerja dari kegiatan ini adalah sebagai
berikut:
a. Penetapan Kinerja
Satker dan unit kerja eselon menyusun penetapan
kinerja setelah menerima dokumen pelaksanaan
anggaran dan ditandatangani oleh pimpinan unit
organisasi. Penetapan kinerja disampaikan oleh
masing-masing unit kerja secara berjenjang sesuai
muatan Renstra masing-masing, serta disampaikan
kepada masing-masing atasan langsung. Penetapan
kinerja untuk Satker Perencanaan dan Pengendalian,
paling lambat diserahkan pada minggu pertama
Februari, Penetapan kinerja untuk Eselon II pada
minggu ketiga Februari dan Penetapan kinerja
untuk Eselon I pada minggu pertama Maret. Menteri

satgas randal pusat

satgas randal provinsi

Identifikasi capaian target MDGs dan SPM


dari Kabupaten
Konsultasi realisasi capaian target MDGs

Rekapitulasi sebagai bahan masukan


terkait kebijakan MDGs

Menyandingkan capaian target MDGs


dan SPM dari Kabupaten
Identifikasi permasalahan dalam pemenuhan
capaian target MDGs dan SPM

Konsultasi

Hasil Evaluasi

Konsultasi

Gambar 4.15. Mekanisme Konsolidasi Pencapaian Target MDGs

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

75

Mekanisme
Pelaksanaan
menyampaikan dokumen penetapan kinerja kepada
Presiden melalui Menteri Negara Pendayagunaan
Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi selambatlambatnya 3 (tiga) bulan setelah tahun anggaran
berjalan.Pengukuran pencapaian target kinerja
dilakukan dengan membandingkan antara target
kinerja dan realisasi kinerja.
b. Laporan Akuntabilitas Kinerja
Laporan Akuntabilitas Kinerja Kementerian
disampaikan kepada Presiden melalui Menteri
Negara Pendayagunaan Aparatur Negara dan
Reformasi Birokrasi selambat-lambatnya 2,5 (dua
setengah) bulan setelah tahun anggaran berakhir.
Laporan Akuntabilitas Kinerja tingkat unit organisasi
eselon I (termasuk Satker Perencanaan dan

evaluasi

setditjen
cipta karya

DIREKTORAT BINA PROGRAM


SUBDIT. EVALUASI
KINERJA
Inventarisasi Daftar Katalog
data SIM-EK dari:

Sasaran Output
Renstra DJCK

Penyiapan
Dokumen

Pengendalian melaporkan laporan akuntabilitas


kinerja kepada atasan langsung/eselon I)
disampaikan kepada Menteri dengan waktu
penyampaian laporan diatur tersendiri oleh Menteri.
Laporan Akuntabilitas Kinerja berisi ikhtisar pencapaian
sasaran sebagaimana yang ditetapkan dalam dokumen
penetapan kinerja dan dokumen perencanaan.
Fokus pelaporan kinerja dalam Laporan Akuntabilitas
Kinerja adalah:
1. Kementerian/Lembaga melaporkan pencapaian
tujuan/sasaran strategis yang bersifat hasil
(outcome).
2. Unit kerja organisasi eselon I (Satker Perencanaan
dan Pengendalian melaporkan kepada atasan
langsung) melaporkan pencapaian tujuan/sasaran
strategis yang bersifat hasil (outcome).

satgas
randal

satker
randal

satgas randal satker


propinsi dibantu randal
K.I. Evaluasi
proVinsi

satker
sektor
proVinsi

satker
KAB/KOTA

Pendampingan Koordinasi
& fasilitasi dengan Propinsi

Kinerja Output
RKA K/L
Data-data E-Mon,
dll
Mengumpulkan
& memvalidasi
data evaluasi dari
Satker

Pengumpulan&
validasi datadata Evaluasi
entry data
SIM-EK

Pengoperasian
SIM EK

Pemanfaatan Masukan untuk


SIM EK
LAKIP Ditjen CK

Gambar 4.16. Diagram Alir Proses EvaluasI

Keterangan:
Output/
Dokumen
yang ada

76

Hasil
Evaluasi

Proses/
pekerjaan

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

Data Evaluasi
hasil Pelaksanaan Kegiatan

4.4.5. Jejaring Kerja Evaluasi


Subdit Evaluasi dan Kinerja bertanggung jawab dalam
melakukan evaluasi kinerja terhadap keseluruhan
pelaksanaan program bidang Cipta Karya. Di tingkat
provinsi, Satgas Perencanaan dan Pengendalian
provinsi yang difasilitasi Satker Perencanaan dan
Pengendalian provinsi berperan melakukan koordinasi
dalam menghimpun dan mengkompilasi data dan
informasi evaluasi yang sudah di validasi di tingkat
satker. Satgas Perencanaan dan Pengendalian provinsi
harus berkoordinasi dengan Satker provinsi dan satker
kabupaten/kota dalam proses ini. Berikut adalah jejaring
pelaku Randal dalam proses evaluasi:

Penjelasan jejaring proses evaluasi adalah sebagai


berikut:
a. Subdit Evaluasi dan Kinerja melaksanakan evaluasi
kinerja pelaksanaan kebijakan dan program
pembangunan bidang Cipta Karya.
b. Satgas Perencanaan dan Pengendalian Pusat
membantu dan berkoordinasi dengan Subdit
Evaluasi dan Kinerja dalam menghimpun,
mengelolaan dan mengevaluasi data kinerja tahunan
pelaksanaan program Cipta Karya.
c. Informasi dan data evaluasi kinerja divalidasi di
tingkat satker provinsi dan satker kabupaten/kota,
kemudian dihimpun dan dikompilasi di Satgas
Perencanaan dan Pengendalian provinsi untuk
dikirim ke Subdit Evaluasi kinerja.

pemerintah pusat

DITJEN
CIPTA KARTA
DIT. bina
program
SUBDIT evaluasi
kinerja

satgas
randal pusat
sekretariat
randal pusat

dit. sektor

SUBDIT. RENTEK

satker
randal
pusat

Koordinasi validasi data evaluasi

Koordinasi Pengaturan,

propinsi

Pembinaan,
Pengawasan

satgas
randal propinsi *)

kab/kota

Koordinasi Pembinaan,
Pendampingan,
Pengawasan

Koordinasi validasi data evaluasi

satker
randal provinsi

satker sektor
provinsi

K.I. evaluasi

satker
KAB/KOTA

satgas randal
kab/kota

Keterangan

Gambar 4.17. Jejaring Kerja Proses Evaluasi

Direksi
Koordinasi
Memfasilitasi

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

77

Mekanisme
Pelaksanaan
d. Dalam melaksanakan tugas, Satgas Perencanaan
dan Pengendalian provinsi dapat dibantu oleh
Konsultan individual evaluasi provinsi.
e. Subdit Evaluasi Kinerja berkoordinasi dengan
Satgas Perencanaan dan Pengendalian Pusat
dalam mengadakan pelatihan dan sosialisasi terkait
evaluasi.
4.5. KAIDAH PELAKSANAAN
Kaidah pelaksanaan Randal ini merupakan rumusan
yang menjadi patokan dalam hal urutan waktu
pelaksanaan Randal. Penjabaran mendetail dari kaidah
ini akan dilampirkan dalam tabel Rencana Kerja Randal
program infrastruktur permukiman.
Sebelum Randal dilaksanakan, terlebih dahulu dilakukan
penyamaan persepsi stakeholder Randal. Oleh karena
itu, kegiatan Satker Perencanaan dan Pengendalian
pada awal tahun (Bulan Januari dan Februari) banyak
didominasi oleh kegiatan training, sosialisasi, dan rapat

78

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

kerja. Dengan berbagai kegiatan tersebut, diharapkan


seluruh stakeholder Randal dapat memahami tugas
dan fungsi yang harus mereka lakukan serta output
yang harus mereka hasilkan. Dengan demikian semua
kegiatan Randal dapat terlaksana dengan lancar.
4.5.1. Perencanaan dan Penganggaran
Kegiatan perencanaan dimulai dengan penyusunan
RPIJM dimulai sejak tahun sebelum (T-1) dari tahun
yang direncanakan. Workshop RPIJM 2013 akan
dimulai pada pertengahan Maret 2012 untuk wilayah
barat dan April 2012 untuk wilayah timur. Sementara
itu RKA-KL direncanakan telah mulai disusun diantara
bulan Juni-Juli 2012. Hal ini menunjukkan bahwa proses
perencanaan hingga tersusunnya MP hanya memiliki
waktu sekitar 4 hingga 5 bulan. Kerangka waktu proses
perencanaan, penjaringan dan penyiapan kegiatan
untuk tahun (n+0) Ditjen Cipta Karya dapat dilihat pada
tabel disamping berikut ini.

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

79

Tabel 4.4. Kerangka waktu proses perencanaan, penjaringan dan penyiapan kegiatan untuk tahun (n+0) Ditjen Cipta Karya

KERANGKA WAKTU TAHAPAN PERENCANAAN, PENJARINGAN DAN PENYIAPAN KEGIATAN/PROYEK UNTUK TAHUN (n+0)

Mekanisme
Pelaksanaan
Untuk merealisasikan suatu kegiatan/output diperlukan
sinergi antara penyiapan program dan anggaran
dengan penyiapan kegiatan/proyek. Penyiapan
program dan anggaran dilakukan oleh Direktorat Bina
Program (cq Sub.Dit Program dan anggaran) yang
berkoordinasi dengan Direktorat Sektor. Sedangkan
penyiapan kegiatan/proyek dilakukan oleh Satker yang
berkoordinasi dengan Pemda. Supaya pelaksanaan
kegiatan/output tidak terlambat dan bermasalah, maka
sinergi antara penyiapan program dan anggaran
dengan penyiapan kegiatan/proyek harus sesuai jadwal.
Hubungan sinergi antara penyiapan program dan
anggaran dengan penyiapan kegiatan/proyek adalah
sebagai berikut.

4.5.2. Pemantauan
Pelaksanaan monitoring yang berupa E-monitoring dan
E-procurement secara umum berlangsung sepanjang
tahun anggaran yang tengah berjalan. Laporan bulanan
yang terus berlangsung sepanjang tahun memastikan
lancar tidaknya proses pembangunan yang sedang
berjalan. Sementara itu SAI dan SIMAK BMN merupakan
produk lanjutan dari laporan itu. Kerangka waktu proses
monitoring untuk tahun (n+0) Ditjen Cipta Karya dapat
dilihat pada tabel 4.5.

Tahun (n-1)

Tahun (n-2)
Arahan
Presiden:
Kebijakan
dan Prioritas
Pembangunan
Nasional dan
Tema RKP

Telaah target output


Renstra & KPJM

Konsultasi
Regional

Tahun (n)

Perpres
RKP

SE Pagu
Indikatif

SAPSK &
Konsep DIPA
Pembahasan Komisi V DPR
& SE Pagu Anggaran

Trilateral
Meeting
SE Kemen
PPN: New
Initiatives

Pengesahan
RUU APBN
RKA-KL
sesuai Pagu
definitif

Penelahaan RKL-KL
Pagu Anggaran

Musren
bangnas

DIPA
tahun (n)

Nota Keuangan
RAPBN

program
Sept

Okt

Nov

Des

Jan

Feb

Mar

Apr

Mei

Jun

ek

oy

penjaringan program

Agt

Sep

Okt

Des

Jan

Feb

PELAKSANAAN:
1. Pemantauan
2. Pengawasan
3. Evaluasi

BATAS AKHIR PENYELESAIAN readiness criteria:


1. Kriteria Kesiapan Proyek (Readiness Criteria)
2. Pembebasan Tanah
Proses DED bisa pararel dengan Pembebasan Tanah

penganggaran
program dan anggaran

Persiapan Pelelangan

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

Pelaksanaan

persiapan dan monitoring pelaksanaan

Gambar 4.18. Sinergi Agenda Program Dengan Persiapan Proyek

80

Nov

Persiapan Pelelangan:
1. Persiapan dok. pelelangan
2. Persiapan SK Satker

BATAS AKHIR PENYELESAIAN PERSIAPAN:


1. Survey investigasi/Studi Kelayakan
2. AMDAL/UKL/UPL

pr

Jul

No

Uraian

Proses Monitoring kegiatan tahun (n+0)

Institusi Pelaksanaan &


Penanggung jawab

TAHUN (N+0)
JAN FEBMRT APRL MEI JUN JUL AGST SEPT OKT NOP DES

Ditjen Cipta Karya

a. E-Procurement Kegiatan (n+0)

Bina Program cq. Subdit D.I

b. E-Monitoring Kegiatan (n+0)

Bina Program cq. Subdit D.I

Tabel 4.5. Kerangka waktu proses monitoring untuk tahun (n+0) Ditjen Cipta Karya

4.5.3. Evaluasi
Evaluasi berlangsung setelah tahun anggaran yang
dievaluasi selesai (T+1). Evaluasi yang berbasis
pada SIM EK, sangat tergantung pada ketersediaan

data. Data satker sektor yang mudah didapat akan


memudahkan pelaksanaan evaluasi. Apabila data ini
dapat diperoleh dengan mudah, evaluasi dapat berjalan
cepat.

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

81

82

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

Penutup

5
Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

83

Penutup

Pedoman teknis ini dibuat untuk

Penyusun

dijadikan sebagai acuan bagi unit-unit

Pelindung
Budi Yuwono

kerja dan Satuan Kerja di lingkungan


Direktorat Jenderal Cipta Karya
Kementerian Pekerjaan Umum
dalam melaksanakan kewenangan
pemerintah bidang Cipta Karya dan
dapat mewujudkan pelaksanaan
kegiatan yang efektif dan efisien
dalam mendukung tugas Pemerintah
di bidang Cipta Karya.
Pada beberapa penjabaran yang
belum tercakup dalam dokumen
ini akan dilengkapi sejalan dengan
pemutakhiran dan pematangan
unit kerja Randal pada masa yang
akan datang, terutama dalam upaya
menyelaraskan kebijakan dan
peratuan perundangan yang berlaku.

84

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

Pengarah
1. Antonius Budiono
2. Dadan Krisnandar

Penanggung Jawab
1. Hadi Sucahyono
2. Dwityo A. Soeranto
3. R. Mulana M.P. Sibuea
4. Dian Irawati
5. M. Sundoro
6. Kun Hidayat
7. Sudarwanto
Editor
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.

Diana Kusumastuti
Sri Murni Edi K
Ilham Muhargiady
Bernadi Heryawan
Fajar Santoso Hutahaen
Desrah Sibarani
Yuke Ratnawulan
Agus Sunarno
Titi Sediastuti

Sekretariat
1. R. Julianto
2. Yusuf Indra
3. Naomi Paramita Adhi
4. Meli Septiani
5. Dian Triastuti

Lampiran 1

Unit Layanan Pengadaan

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

85

Lampiran 1
UNIT LAYANAN PENGADAAN
Unit Layanan Pengadaan (ULP) adalah unit organisasi
pemerintah yang bersifat struktural maupun non struktural
yang bertugas untuk menangani pekerjaan pengadaan
barang/jasa pemerintah secara terintegrasi dan terpadu
sesuai dengan peraturan perundang-undangan.
Satker Randal Provinsi sebagai ULP Provinsi bertugas
menyelenggarakan seluruh pelayanan pengadaan
barang/jasa bidang Cipta Karya khususnya yang
bersumber dari APBN Pusat yang dilakukan oleh
Pemerintah Provinsi dan mengkoordinasikan semua
kegiatan penyelenggaraan pengadaan barang/jasa pada
Dinas/Badan/Kantor/Lembaga/Satuan Kerja di Pemerintah
Provinsi.
Tujuan Pembentukan ULP antara lain:
a. Membuat proses pengadaan barang/jasa pemerintah
menjadi lebih terpadu, efektif dan efisien.
b. Meningkatkan efektivitas tugas dan fungsi Eselon I/
Teknis/Satminkal/Satuan Kerja Perangkat Daerah
dalam menjalankan tugas pokok dan fungsi.
c. Menjamin persamaan kesempatan, akses, dan hak
bagi penyedia barang/jasa agar tercipta persaingan
usaha yang sehat.
d. Menjamin proses pengadaan barang/jasa pemerintah
yang dilakukan oleh aparatur yang professional.

Tugas Satker Randal Provinsi sebagai ULP meliputi


penyelenggaraan pengadaan barang/jasa pemerintah
yang dilaksanakan oleh penyedia melalui proses
pelelangan/seleksi. Pengadaan barang/jasa di luar
ruang lingkup tersebut dilaksanakan oleh pejabat/
panitia pengadaan barang/jasa sesuai dengan
peraturan yang berlaku.

Tugas Utama ULP :


a. Melaksanakan pengadaan barang/jasa yang
dilakukan melalui pelelangan/seleksi sampai dengan
ditandatanganinya kontrak oleh PA/KPA/PPK;
b. Membuat laporan mengenai proses dan hasil
pengadaan kepada PA/KPA/PPK dan/atau laporan
mengenai pelaksanaan tugas ULP kepada pejabat
yang mengangkatnya;

86

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

c. Melaksanakan pengadaan barang/jasa dengan


memanfaatkan teknologi informasi melalui pelayanan
pengadaan secara elektronik (e-procurement);
d. Melaksanakan penyebarluasan strategi, kebijakan,
standar, sistem dan prosedur pengadaan barang/jasa
pemerintah;
e. Melaksanakan bimbingan teknis dan advokasi bidang
pengadaan;
f. Melwwaksanakan monitoring dan evalusai terhadap
seluruh pelaksanaan pengadaan barang/jasa;
g. Melaksanakan pembinaan sumber daya manusia
bidang pengadaan;
h. Mengembangkan sarana dan prasarana penunjang
pelaksanaan pengadaan barang/jasa;
i. Menetapkan penyediaan barang dan jasa yang
melakukan penipuan/pemalsuan dan pelanggaran
lainnya seperti yang ditetapkan dalam Kepres RI
No. 80 Tahun 2003 ke dalam daftar hitam serta
melaporkannya kepada LKPP.
Alur Koordinasi ULP:
a. ULP Pusat dibentuk berdasarkan peraturan Menteri,
dan dalam lingkup Randal ULP diangkat oleh
Kementerian PU. Sedangkan ULP Provinsi dibentuk
berdasarkan peraturan menteri dan diangkat oleh
Gubernur setempat (PP No.002/PRT/KA/VII/2009).
b. ULP pusat berkoordinasi dengan pejabat Eselon I
dan II dalam unit tempat ULP tersebut diangkat. ULP
Provinsi berkoordinasi dengan satuan kerja perangkat
Daerah yang berwenang dalam pengangkatan ULP
provinsi, yaitu Gubernur. Bentuk Koordinasi yang
dimaksud adalah:
A. ULP Pusat dengan Eselon I dan II:
a) Menyampaikan laporan periodik tentang proses
dan hasil pengadaan
b) Mengadakan konsultasi dalam rangka
penyelesaian persoalan yang dihadapi dalam
proses pengadaan
c) Memberikan pedoman dan petunjuk kepada
Satminkal dalam penyusunan perencanaan
pengadaan barang/jasa; dan
d) Melaksanakan pedoman dan petunjuk
pengendalian pelaksanaan pengadaan yang
diberikan pengguna anggaran.

B. ULP Provinsi dengan Satker Daerah :


a) Menyampaikan laporan periodik tentang proses
dan hasil pengadaan
b) Mengadakan konsultasi dalam rangka
penyelesaian persoalan yang dihadapi dalam
proses pengadaan

LKPP

Kementerian
Keuangan

c) Memberikan pedoman dan petunjuk kepada


Satminkal dalam penyusunan perencanaan
pengadaan barang/jasa; dan
d) Melaksanakan pedoman dan petunjuk
pengendalian pelaksanaan pengadaan yang
diberikan Gubernur.

Kementerian PU

Dirjen Cipta Karya

Direktur Bina Program

ULP Pusat

Kepala Daerah

ULP Daerah

Satker Perangkat
Daerah/SKPD

Bagan Alur Koordinasi ULP

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

87

88

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

Lampiran 2

Konsultan Individual Provinsi

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

89

Lampiran 2
Konsultan Individual Provinsi
Konsultan Individual Provinsi bertugas membantu tugas
dan fungsi Satgas Randal Provinsi. Konsultan individual
provinsi terdiri dari Konsultan Individual Perencanaan,
Konsultan Individual Pemantauan, Konsultan Individual
Evaluasi dan konsultan Individual Data base. Berikut
merupakan tugas dan fungsi Konsultan Individual Provinsi
berdasarkan bidangnya :
1. Konsultan Individual Perencanaan
Tujuan diadakannya Konsultan Individual Perencanaan
Provinsi adalah untuk membantu mewujudkan dokumen
perencanaan yang layak sebagai acuan dalam
penyusunan program pada Direktorat Jenderal Cipta
Karya, melalui penyusunan/review RPIJM Kabupaten/
Kota, penyusunan Memorandum Program, review
rencana tindak pencapaian target MDGs, membantu
penyiapan serta penajaman perencanaan program bagi
daerah yang berpotensi mendapatkan Pinjaman/Hibah
Luar Negri (PHLN). Ruang lingkup tugas dan tanggung
jawab Konsultan Individual Perencanaan Provinsi adalah
sebagai berikut :
Membantu dan mendampingi Kabupaten/Kota dalam
menyusun peningkatan kualitas dokumen RPIJM
Bidang Cipta Karya sesuai dengan buku Pedoman
Penyusunan RPIJM Bidang Cipta Karya.
Membantu dan mendampingi Kabupaten/Kota dalam
menyusun review dokumen RPIJM Bidang Cipta Karya.
Membantu melakukan penilaian terhadap kelayakan
dokumen RPIJM Kabupaten/Kota dari aspek
perencanaan.
Membantu dan mendampingi Kabupaten/Kota dalam
menyusun review dokumen Memorandum Program
Bidang Cipta Karya di provinsi bersangkutan.
Membantu Satgas Randal Provinsi dan memberikan
masukan terhadap penyusunan usulan kegiatan
bidang Cipta Karya tahun depan yang telah sesuai
dengan RPIJM dan memenuhi readiness criteria.
Membantu penyusunan hasil review Rencana Tindak
Pencapaian MDGs Kabupaten/Kota di provinsi
bersangkutan.
Membantu penyusunan rencana kegiatan DAK Sub
Bidang Air Minum dan Sanitasi Kabupaten/Kota.
Berkoordinasi dengan Satker Sektor Provinsi bidang

90

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

Cipta Karya dalam pembahasan usulan RPIJM, MP


dan DAK.
Membantu memfasilitasi pemerintah Kab/kota dalam
penyusunan dokumen perencanaan dan penyiapan
kegiatan yang berpotensi untuk didanai PHLN.
Membantu memfasilitasi pemerintah daerah dalam
penyiapan seluruh Readiness Criteria proyek-proyek
pembangunan infrastruktur bidang ke-Cipta Karyaan yang diusulkan untuk dibiayai melalui PHLN dan
sumber dana lainnya.
Membantu memfasilitasi pemerintah daerah dalam
menyiapkan perjanjian dengan perusahaan dalam
mengalokasikan dana CSR nya untuk pembangunan
infrastruktur Bidang Cipta Karya.
Membantu memfasilitasi penyiapan kegiatan dan
pendataan usulan kegiatan daerah yang akan dibiayai
melalui dana PHLN dan sumber dana lainnya.
Membantu menyiapkan daftar kegiatan bidang Cipta
Karya (s/d Tahun 2014) yang berpotensi dapat dibiayai
oleh CSR untuk masing-masing Kabupaten/Kota.
Membantu menjelaskan program dan cara
penyusunan PHLN serta melakukan konsultasi dengan
pihak Pemerintah Kabupaten/Kota terkait dengan
kelengkapan dokumen usulan PHLN dan sumber dana
lainnya.
Sehubungan dengan perencanaan bidang Cipta
Karya di tingkat kabupaten/Kota, maka Konsultan
Individual Perencanaan Provinsi juga harus melakukan
pendataan terhadap dokumen perencanaan yang ada
di kabupaten/kota yaitu sebagai berikut :
Melakukan pengecekan/pendataan ketersediaan
dokumen RTRW Kabupaten/Kota, dokumen RDTR
beserta dokumen turunannya.
Pada sektor pengembangan permukiman, melakukan
pengecekan/pendataan ketersediaan dokumen SPPIP
dan RPKPP.
Pada sektor penataan bangunan dan lingkungan,
melakukan pengecekan/pendataan ketersediaan
dokumen RTBL.
Pada sektor pengembangan sanitasi dan
persampahan, melakukan pengecekan/pendataan
ketersediaan dokumen Strategi Sanitasi Kota (SSK),
dokumen Rencana Induk Persampahan, Rencana
Induk Drainase yang terintegrasi dalam pengendalian

banjir, dan mengikuti Program Percepatan Sanitasi


Permukiman Perkotaan.
Pada sektor pengembangan penyediaan air minum,
melakukan pengecekan/pendataan ketersediaan
dokumen Rencana induk sistem penyediaan air minum
(RI-SPAM).
Melakukan pengecekan/pendataan konfirmasi
mengenai alokasikan APBD untuk sharing pendanaan
program bersama (DDUB) bidang Cipta Karya.
2. Konsultan Individual Pemantauan
Lingkup tugas Konsultan Individual Pemantauan Provinsi
adalah :
Membantu validasi data monitoring dan pengiriman
laporan kemajuan pelaksanaan kegiatan melalui
(e-Procurement & e-Monitoring) dan Sistem Akuntansi
Instansi (SAI) secara berkala dari seluruh Satuan Kerja
Ditjen Cipta Karya di Provinsi dan Kabupaten/Kota.
Membantu validasi data monitoring dan pengiriman
laporan kemajuan pelaksanaan kegiatan DAK
(e-Monitoring DAK) secara berkala dari seluruh Satuan
Kerja Ditjen Cipta Karya Kabupaten/Kota.
Membantu pengumpulan dan konsolidasi data
koordinat lokasi kegiatan dengan menggunakan GPS,
dan dokumentasi (foto) prasarana dan sarana Cipta
Karya yang telah dibangun serta pemanfaatannya.
Melakukan sosialisasi dan pelatihan Peta Tematik
berbasis WEB bagi Satuan Kerja Ditjen Cipta Karya
Satker Kabupaten/Kota.
Melatih dan mensosialisasikan aplikasi e-Monitoring,
e-Monitoring DAK dan Peta Tematik berbasis WEB
untuk Satker Kabupaten/Kota.
Melatih dan mensosialisasikan aplikasi SAK untuk
Satker-Sakter Kabupaten/Kota di Lingkungan Ditjen
Cipta Karya.
Mengidentifikasi dan memberikan usulan
permasalahan yang timbul di lapangan dan melakukan
perumusan solusi serta tindak turun tangan yang
diperlukan.
3. Konsultan Individual Evaluasi Provinsi
Lingkup tugas Konsultan Individual Evaluasi Provinsi
sebagai berikut :
Melakukan pengumpulan, konsolidasi data dan

mengevaluasi pencapaian outcome dan output Renstra


Ditjen Cipta Karya 2010-2014 di provinsi bersangkutan.
Melakukan pengumpulan, konsolidasi data dan
mengevaluasi pencapaian terhadap target MDGs
bidang Cipta Karya di provinsi bersangkutan.
Melakukan pengumpulan, konsolidasi data dan
mengevaluasi realisasi DDUB tahunan Kabupaten/Kota
di provinsi bersangkutan.
Melakukan pengumpulan, konsolidasi data dan
mengevaluasi Standar Pelayanan Minimal (SPM)
Bidang Cipta Karya di Kab/Kota.
Melakukan pengumpulan data rencana dan
mengevaluasi hasil Pelaksanaan DAK Sub Bidang Air
Minum dan Sanitasi di Kab/Kota TA.2012.
Menyusun evalusi dan solusi atas permasalahan
yang di hadapi serta rekomendasi untuk peningkatan
kualitas pelaksanaan program bidang Cipta Karya
untuk tahun mendatang.
4. Konsultan Individual Database Provinsi
Konsultan Individual Database Provinsi memiliki tugas
dalam mengumpulkan data-data kegiatan sebagai
berikut :
Melakukan pengumpulan dan menyusun basis data
perencanaan dan pengendalian bidang Cipta Karya
yang mencakup :
a. Menyediakan database data program RPIJM
Kabupaten/kota paling mutakhir di provinsi
bersangkutan.
b. Menyediakan database Memorandum Program di
provinsi bersangkutan
c. Menyediakan database data program & anggaran
tahunan di provinsi bersangkutan
d. Menyediakan database hasil pemantauan
(monitoring) bidang Cipta Karya di provinsi
bersangkutan.
e. Menyediakan database hasil evaluasi pelaksanaan
bidang Cipta Karya pada tahuntahun sebelumnya
di provinsi bersangkutan.
f. Rekomendasi penyempurnaan database
pembangunan bidang Cipta Karya
Melakukan pelaporan bulanan hasil kegiatan dalam
bentuk hardcopy dan soft copy ke tingkat Provinsi dan
Pusat.
Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

91

92

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

Lampiran 3

SK Pembentukan Satuan Tugas


Pendampingan Perencanaan
dan Pengendalian Program
Bidang Cipta Karya
Provinsi

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

93

Lampiran 3
KEPUTUSAN
GUBERNUR
PROVINSI ..............................
NOMOR : ...............................

TENTANG
PEMBENTUKAN SATUAN TUGAS PENDAMPINGAN PERENCANAAN DAN PENGENDALIAN
PELAKSANAAN PROGRAM BIDANG CIPTA KARYA
PROVINSI ...............................................

MENIMBANG : 1. Bahwa pelaksanaan program pembangunan Bidang PU Cipta Karya perlu dibina,
difasilitasi dan didampingi terutama melalui pembinaan dan fasilitasi kepada Pemerintah
Kabupaten/Kota selaku penanggung jawab penyelenggaraan bidang Cipta Karya
sesuai dengan azas otonomi daerah;
2. Bahwa Penyusunan Program Investasi Jangka Menengah Kabupaten/Kota Bidang PU
Cipta Karya perlu dibina, difasilitasi dan didampingi untuk meningkatkan kinerjanya
sesuai dengan waktu dan sasaran yang telah ditetapkan;
3. Bahwa untuk melakukan penyusunan tersebut diperlukan Satuan Tugas yang dapat
mengkoordinasikan dan mengintegrasikan berbagai kegiatan bidang Cipta Karyaan
dalam penyusunan RPIJM Kabupaten/Kota Bidang PU Cipta Karya sesuai dengan
arahan, kebutuhan dan proiritas daerah.
4. Bahwa pembinaan sistem pelaporan akuntansi menjadi tanggung jawab Direktorat
Jenderal, terutama terkait dengan penyelenggaraan program Kementerian Pekerjaan
Umum, dibentuk Unit Akuntansi Wilayah di daerah yang perlu dibina dan difasilitasi.
5. Bahwa pembentukan satuan tugas dan susunan personil tersebut perlu ditetapkan
dengan Keputusan Gubernur setempat.
MENGINGAT :
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.

94

Undang-Undang No. 1 Tahun 2011 tentang Perumahan dan Kawasan Permukiman;


Undang-Undang No. 20 Tahun 2011 tentang Rumah Susun;
Undang-Undang No. 18 Tahun 2008 tentang Pengelolaan Sampah;
Undang-Undang No. 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan
Nasional;
Undang-Undang No. 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah;
Undang-Undang No. 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan Antara Pemerintah
Pusat dan Pemerintah Daerah;
Undang-Undang No. 38 Tahun 2004 tentang Jalan;
Undang-Undang No. 1 Tentang 2004 tentang Perbendaharaan Negara;
Undang-Undang No. 7 Tentang 2004 tentang Sumberdaya Air;
Undang-Undang No. 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara;
Undang-Undang No. 28 Tahun 2002 tentang Bangunan Gedung;

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

12. Peraturan Pemerintah No.5 Tahun 2010 tentang Rencana Pembangunan Jangka
Menengah Nasional 2010-2014;
13. Peraturan Pemerintah No.60 Tahun 2008 tentang Sistem Pengendalian Intern
Pemerintah;
14. Peraturan Pemerintah No. 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan
Antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi, dan Pemerintah Daerah Kabupaten/
Kota.
15. Peraturan Daerah No. ............ tentang pembentukan organisasi perangkat daerah

MEMUTUSKAN
Pertama

Kedua

: Menetapkan tugas dari Satuan Tugas Pendampingan Perencanaan dan Pengendalian


Pelaksanaan Program Bidang Cipta Karya.
1. Tim Pengarah, mempunyai tugas :
a. Menentukan arah kebijakan pelaksanaan pendampingan dan fasilitasi dalam
perencanaan program dan pengendalian pelaksanaan program di bidang Cipta
Karya;
b. Memberikan dukungan dalam kaitan perencanaan program bidang Cipta Karya
antara Kabupaten/Kota, Provinsi, serta mitra kerjasama lainnya baik di dalam dan di
luar Kementerian PU.

Menetapkan Satuan Tugas Pendampingan Perencanaan dan Pengendalian Pelaksanaan


Program Bidang Cipta Karya yang terdiri dari :
i. Tim Pengarah;
ii. Kepala Satuan Tugas;
iii. Satuan Tugas Pendampingan Perencanaan Program Bidang Cipta Karya;
iv. Satuan Tugas Pendampingan Pengendalian Pelaksanaan Program Bidang Cipta Karya;
v. Sekretariat Perencanaan dan Pengendalian Pelaksanaan Program Bidang Cipta Karya

2. Kepala Satuan Tugas, mempunyai tugas :


a. Merencanakan program perencanaan dan pengendalian bidang Cipta Karya;
b. Melaksanakan pembinaan kepada Kabupaten/Kota terkait perencanaan program
bidang cipta karya.
c. Melaksanakan pembinaan kepada Kabupaten/Kota terkait pengendalian dan
pelaksanaan program bidang cipta karya
d.
Melakukan peningkatan kapasitas kelembagaan dan kemampuan sumber
daya manusia untuk meningkatkan dan memperkuat tugas perencanaan dan
pengendalian program di bidang Cipta Karya;
3. Sekretariat, mempunyai tugas yaitu :
a. Melaksanakan tugas harian dan operasional dari Satuan Tugas Perencanaan dan
Pengendalian;
Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

95

Lampiran 3
b. Mengumpulkan data dan informasi terkait dengan Perencanaan dan Pengendalian
program Bidang Cipta Karya.
c. Menyusun dan mengelola sistem knowledge management yang mampu memberi
wadah pembelajaran bagi seluruh stakeholder Randal;
d. Memfasilitasi koordinasi antara Randal Pusat dengan Randal Provinsi serta
Pemerintah Kabupaten/Kota.
e. Memfasilitasi dan membina Satuan Tugas Randal Kabupaten/Kota untuk
penyelesaian permasalahan terkait proses pelaksanaan penyiapan perencanaan
program dan pengendalian pelaksanaan program Cipta Karya.
f. Mengikuti pelaksanaan pendampingan Perencanaan dan Pengendalian Bidang
Cipta Karya.
g. Memfasilitasi pelaksanaan pendampingan perencanaan dan pengendalian Bidang
Cipta Karya kepada Pemerintah Kabupaten/Kota.
h. Memberi dukungan teknis, administrasi, dan logistik kepada Kepala Satuan Tugas.
i. Menyiapkan sumber data (kearsipan) dari pelaksanaan kegiatan perencanaan dan
pengendalian pelaksanaan program dari tahun yang sedang berjalan atau yang
sudah terlaksana.
j. Menyusun masukan dan evaluasi hasil dari pelaksanaan perencanaan dan
pengendalian program bidang Cipta Karya.
Ketiga

Keempat

Segala biaya yang diperlukan untuk mendukung kegiatan perencanaan dan pengendalian
pelaksanaan program bidang Cipta Karya dibebankan kepada Satuan Kerja Perencanaan
dan Pengendalian Program Infrastruktur Permukiman.

Keputusan ini berlaku mulai dari tanggal ditetapkan dengan ketentuan bahwa segala
sesuatu akan diubah dan diperbaiki sebagaimana mestinya apabila kemudian hari
terdapat kekeliruan dalam penetapan keputusan ini.

Ditetapkan di
: Jakarta
Pada Tanggal
: ............................... 2012

a.n Gubernur
Sekretaris Daerah Provinsi ...........................

_______________________________________

96

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

Tembusan ini disampaikan kepada Yth.:


1. Bapak Menteri Pekerjaan Umum;
2. Sekretaris Jenderal Kementerian Perkejaan Umum
3. Inspektur Jenderal Kementerian Perkejaan Umum
4. Sekretaris Ditjen Cipta Karya;
5. Para Direktur di Lingkungan Ditjen Cipta Karya;
6. Yang bersangkutan untuk dilaksanakan.

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

97

98

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

Lampiran 4

SK Pembentukan Satuan Tugas


Pendampingan Perencanaan
dan Pengendalian Program
Bidang Cipta Karya
Kabupaten/Kota

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

99

Lampiran 4
KEPUTUSAN
BUPATI / WALIKOTA
KABUPATEN / KOTA *) ........
NOMOR : ........................................................

TENTANG
PEMBENTUKAN SATUAN TUGAS PENDAMPINGAN PERENCANAAN DAN PENGENDALIAN
PELAKSANAAN PROGRAM BIDANG CIPTA KARYA
KABUPATEN / KOTA *) ..........................

MENIMBANG : 1. Bahwa pelaksanaan program pembangunan Bidang PU Cipta Karya perlu dibina,
difasilitasi dan didampingi terutama melalui pembinaan dan fasilitasi kepada Pemerintah
Kabupaten/Kota selaku penanggung jawab penyelenggaraan bidang Cipta Karya
sesuai dengan azas otonomi daerah;
2. Bahwa penyusunan Program Investasi Jangka Menengah Kabupaten/Kota Bidang PU
Cipta Karya merupakan dokumen teknis yang perlu dilaksanakan dan difasilitasi untuk
meningkatkan kinerja pelayanan dan pembangunan Bidang Cipta Karya.
3. Bahwa untuk melakukan penyusunan tersebut diperlukan Satuan Tugas yang dapat
mengkoordinasikan dan mengintegrasikan berbagai kegiatan bidang ke Cipta Karyaan
dalam penyusunan RPIJM Kabupaten/Kota Bidang PU Cipta Karya sesuai dengan
arahan, kebutuhan dan proiritas daerah.
4. Bahwa pembentukan satuan tugas dan susunan personil tersebut perlu ditetapkan
dengan Keputusan Bupati/Walikota setempat.
MENGINGAT :

100

1.
2.
3.
4.

Undang-Undang No. 1 Tahun 2011 tentang Perumahan dan Kawasan Permukiman;


Undang-Undang No. 20 Tahun 2011 tentang Rumah Susun;
Undang-Undang No. 18 Tahun 2008 tentang Pengelolaan Sampah;
Undang-Undang No. 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan
Nasional;
5. Undang-Undang No. 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah;
6. Undang-Undang No. 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan Antara Pemerintah
Pusat dan Pemerintah Daerah;
7. Undang-Undang No. 38 Tahun 2004 tentang Jalan;
8. Undang-Undang No. 1 Tentang 2004 tentang Perbendaharaan Negara;
9. Undang-Undang No. 7 Tentang 2004 tentang Sumberdaya Air;
10. Undang-Undang No. 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara;
11. Undang-Undang No. 28 Tahun 2002 tentang Bangunan Gedung;
12. Peraturan Pemerintah No.5 Tahun 2010 tentang Rencana Pembangunan Jangka
Menengah Nasional 2010-2014;

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

13. Peraturan Pemerintah No.60 Tahun 2008 tentang Sistem Pengendalian Intern Pemerintah;
14 Peraturan Pemerintah No. 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan
Antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi, dan Pemerintah Daerah Kabupaten/
Kota.
15. Peraturan Daerah No. .............. tentang pembentukan organisasi perangkat daerah

MEMUTUSKAN
Pertama

Menetapkan Satuan Tugas Pendampingan Perencanaan dan Pengendalian Pelaksanaan


Program Bidang Cipta Karya yang terdiri dari :
i. Tim Pengarah;
ii. Kepala Satuan Tugas;
iii. Satuan Tugas Pendampingan Perencanaan Program Bidang Cipta Karya;
iv. Satuan Tugas Pendampingan Pengendalian Pelaksanaan Program Bidang Cipta Karya;
v. Sekretariat Perencanaan dan Pengendalian Pelaksanaan Program Bidang Cipta Karya

Kedua

Menetapkan tugas dari Satuan Tugas Pendampingan Perencanaan dan Pengendalian


Pelaksanaan Program Bidang Cipta Karya.
1. Tim Pengarah, mempunyai tugas :
a. Menentukan arah kebijakan pelaksanaan pendampingan dan fasilitasi dalam
perencanaan program dan pengendalian pelaksanaan program di bidang Cipta
Karya;
b. Memberikan dukungan dalam kaitan perencanaan program bidang Cipta Karya
antara Kabupaten/Kota, Provinsi, serta mitra kerjasama lainnya baik di dalam dan di
luar Kementerian PU.
2. Kepala Satuan Tugas, mempunyai tugas :
a. Merencanakan program perencanaan dan pengendalian bidang Cipta Karya;
b. Melaksanakan perencanaan program bidang Cipta Karya;
c. Melaksanakan pengendalian dan pelaksanaan program bidang Cipta Karya;
d. Melakukan peningkatan kapasitas kelembagaan dan kemampuan sumber daya
manusia untuk meningkatkan dan memperkuat tugas perencanaan dan pengendalian
program di bidang Cipta Karya;
3. Sekretariat, mempunyai tugas yaitu :
a. Melaksanakan tugas harian dan operasional dari Satuan Tugas Perencanaan dan
Pengendalian;
b. Mengumpulkan data dan informasi terkait dengan Perencanaan dan Pengendalian
program Bidang Cipta Karya
c. Menyusun dan mengelola sistem knowledge management yang mampu memberi
wadah pembelajaran bagi seluruh stakeholder Randal;
d. Memfasilitasi koordinasi antara Randal Pusat dengan Randal Provinsi serta
Pemerintah Kabupaten
Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

101

Lampiran 4
e. Mengikuti pelaksanaan pendampingan Perencanaan dan Pengendalian Bidang
Cipta Karya.
f. Memberi dukungan teknis, administrasi, dan logistik kepada Kepala Satuan Tugas.
g. Menyiapkan sumber data (kearsipan) dari pelaksanaan kegiatan perencanaan dan
pengendalian pelaksanaan program dari tahun yang sedang berjalan atau yang
sudah terlaksana.
h. Menyusun masukan dan evaluasi hasil dari pelaksanaan perencanaan dan
pengendalian program bidang Cipta Karya.
Ketiga

Keempat

Segala biaya yang diperlukan untuk mendukung kegiatan perencanaan dan pengendalian
pelaksanaan program bidang Cipta Karya dibebankan kepada Satuan Kerja Perencanaan
dan Pengendalian Program Infrastruktur Permukiman.

Keputusan ini berlaku mulai dari tanggal ditetapkan dengan ketentuan bahwa segala
sesuatu akan diubah dan diperbaiki sebagaimana mestinya apabila kemudian hari terdapat
kekeliruan dalam penetapan keputusan ini.

Ditetapkan di
: Jakarta
Pada Tanggal
: ................................... 2012

a.n Bupati/Walikota
Sekretaris Daerah Kabupaten/Kota ..................

_________________________________________

Tembusan ini disampaikan kepada Yth.:


1. Bapak Menteri Pekerjaan Umum;
2. Sekretaris Jenderal Kementerian Perkejaan Umum
3. Inspektur Jenderal Kementerian Perkejaan Umum
4. Sekretaris Ditjen Cipta Karya;
5. Para Direktur di Lingkungan Ditjen Cipta Karya;
6. Gubernur Provinsi ........................................
7. Yang bersangkutan untuk dilaksanakan.

102

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

103

104

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya

105

Jl. Pattimura No.20, Kebayoran Baru


Jakarta Selatan
Telp./Faks. (021) 7255075, 7269469
E-mail : randalpusat@yahoo.com

Pedoman Pelaksanaan
Perencanaan dan Pengendalian Bidang Cipta Karya