Anda di halaman 1dari 188

The Hunger Games

Suzanne Collins
Untuk James Proimos
BAGIAN I
"Upeti"
Bab 1
Ketika aku bangun, sisi lain dari tempat tidur dingin. Jemariku peregangan
keluar, mencari kehangatan Prim tetapi menemukan hanya kanvas penutup kasar dari
kasur. Dia pasti punya mimpi buruk dan naik dengan ibu kami.
Tentu saja, dia lakukan. Ini adalah hari menuai.
Aku menopang tubuhku dengan satu siku. Ada cukup cahaya di kamar tidur
untuk melihat mereka. Adikku sedikit, Prim, meringkuk di sisinya, kepompong di saya
tubuh ibu, pipi mereka merapat. Dalam tidur, ibu saya terlihat
muda, masih dipakai tapi tidak begitu dipukuli-down. Wajah Prim adalah sebagai segar
sebagai
rintik hujan, cantik sebagai primrose yang ia bernama. Ibuku
sangat indah sekali, juga. Atau jadi mereka katakan padaku.
Duduk di lutut Prim, menjaganya, adalah kucing paling jelek di dunia.
Tumbuk-in hidung, setengah dari satu telinga hilang, mata warna membusuk labu.
Prim menamainya Buttercup, bersikeras bahwa mantel kuning berlumpur nya cocok
bunga cerah. Dia benci padaku. Atau setidaknya tidak percaya padaku. Meskipun itu
tahun yang lalu, saya pikir dia masih ingat bagaimana saya mencoba untuk
menenggelamkannya dalam ember
ketika Prim membawanya pulang. Kurus kucing, perut bengkak dengan cacing,
merangkak dengan kutu. Hal terakhir yang saya butuhkan adalah mulut lain untuk makan.
Tapi Prim memohon begitu keras, bahkan menangis, aku harus membiarkan dia tinggal.
Ternyata
oke. Ibuku menyingkirkan hama dan dia seorang mouser lahir. Bahkan
menangkap tikus sesekali. Kadang-kadang, ketika saya membersihkan membunuh, aku makan
Buttercup
isi perut. Dia telah berhenti mendesis padaku.
Perut. Tidak ada mendesis. Ini adalah yang paling dekat kita akan pernah datang untuk
mencintai.
Aku mengayunkan kaki saya dari tempat tidur dan geser ke sepatu berburu saya. Lentur
kulit yang telah dibentuk untuk kaki saya. Aku menarik celana, kemeja, menyelipkan panjang
saya
gelap kepang menjadi topi, tas dan ambil hijauan saya. Di atas meja, di bawah
mangkuk kayu untuk melindunginya dari tikus lapar dan kucing sama, duduk sempurna
sedikit keju kambing dibungkus dengan daun kemangi. Hadiah Prim kepada saya pada hari
menuai.
Aku menaruh keju hati-hati di saku saya seperti yang saya tergelincir luar.
Kami bagian dari Distrik 12, dijuluki Seam tersebut, biasanya merangkak dengan
penambang batubara menuju ke shift pagi pada jam ini. Pria dan wanita
dengan bahu bungkuk, buku-buku jari bengkak, banyak orang yang sudah lama
berhenti mencoba menggosok debu batu bara dari kuku mereka rusak, garis
wajah cekung mereka. Tapi hari ini jalan-jalan cinder hitam kosong. Shutters
di rumah abu-abu jongkok ditutup. The menuai tidak sampai dua. Sebagai May
juga tidur masuk Jika Anda bisa.
Rumah kami hampir di tepi Seam tersebut. Saya hanya harus melewati
beberapa gerbang untuk mencapai berantakan ield disebut Meadow. Memisahkan
Meadow dari hutan, bahkan melampirkan semua Distrik 12, adalah tinggi
pagar kawat atasnya dengan kawat berduri loop. Secara teori, seharusnya
untuk menjadi listrik yang ied dua puluh empat jam sehari sebagai pencegah terhadap
predator
yang hidup di hutan - bungkus anjing liar, lone puma, beruang - yang
digunakan untuk mengancam jalan-jalan kita. Tapi karena kita beruntung untuk mendapatkan
dua atau tiga
jam listrik di malam hari, biasanya aman untuk disentuh. Meskipun demikian, saya
selalu luangkan waktu untuk mendengarkan dengan seksama untuk dengung yang berarti
pagar
adalah hidup. Sekarang, itu diam seperti batu. Disembunyikan oleh rumpun semak-semak,
saya
latten keluar pada perut saya dan geser di bawah bentangan dua kaki yang sudah
longgar selama bertahun-tahun. Ada beberapa titik lemah lainnya di pagar, tapi ini
seseorang begitu dekat dengan rumah saya hampir selalu masuk hutan di sini.
Segera setelah saya berada di pohon-pohon, aku mengambil busur dan anak panah selubung
dari log berongga. Listrik atau tidak, pagar telah berhasil
menjaga daging pemakan dari Distrik 12. Di dalam hutan mereka menjelajah
kekhawatiran secara bebas, dan ada ditambahkan seperti ular berbisa, rabies
hewan, dan tidak ada jalan yang nyata untuk mengikuti. Tapi ada juga makanan jika Anda tahu
bagaimana menemukannya. Ayahku tahu dan dia mengajarkan saya beberapa sebelum ia
ditiup untuk bit dalam ledakan tambang. Ada apa-apa bahkan untuk mengubur. Saya
sebelas kemudian. Lima tahun kemudian, saya masih bangun berteriak baginya untuk
menjalankan.
Meskipun tanpa izin di hutan adalah ilegal dan perburuan membawa
paling berat hukuman, lebih banyak orang akan mengambil risiko itu jika mereka memiliki
senjata.
Tapi kebanyakan tidak cukup berani untuk berani keluar hanya dengan pisau. Busur saya
adalah
langka, dibuat oleh ayah saya bersama dengan beberapa orang lain yang saya tetap baik
tersembunyi di hutan, hati-hati dibungkus dalam selimut tahan air. Ayahku
bisa membuat uang baik menjual mereka, tetapi jika para pejabat tahu dia
akan telah dieksekusi di depan umum karena menghasut pemberontakan. Sebagian besar
Pasukan penjaga perdamaian menutup mata untuk beberapa dari kita yang berburu karena
mereka
lapar untuk daging segar seperti orang yang. Bahkan, mereka berada di antara yang terbaik
pelanggan. Tapi gagasan bahwa seseorang mungkin mempersenjatai Seam yang akan
tidak pernah diizinkan.
Pada musim gugur, beberapa berani jiwa menyelinap ke hutan untuk apel panen.
Tapi selalu terlihat dari Meadow. Selalu cukup dekat untuk berjalan kembali ke
keamanan Distrik 12 jika masalah muncul. "Distrik Dua Belas. Di mana Anda dapat
mati kelaparan dalam keselamatan, "gumamku. Lalu aku melirik cepat melalui saya
bahu. Bahkan di sini, bahkan di antah berantah, Anda khawatir seseorang
mungkin mendengar Anda.
Ketika aku masih muda, aku takut ibuku mati, hal yang saya
akan menyemburkan tentang Distrik 12, tentang orang-orang yang memerintah negara kita,
Panem, dari kota yang jauh disebut Capitol. Akhirnya aku mengerti
ini hanya akan membawa kita untuk lebih banyak masalah. Jadi saya belajar untuk menahan
lidahku
dan untuk mengubah fitur saya menjadi topeng acuh tak acuh sehingga tidak ada yang bisa
pernah
membaca pikiran saya. Lakukan pekerjaan saya diam-diam di sekolah. Membuat hanya sopan
kecil
berbicara di pasar umum. Diskusikan sedikit lebih dari perdagangan di Hob, yang
adalah pasar gelap di mana saya membuat sebagian besar uang saya. Bahkan di rumah, di
mana
Saya kurang menyenangkan, saya menghindari membahas topik rumit. Seperti menuai, atau
kekurangan pangan, atau Hunger Games. Prim mungkin mulai mengulangi saya
kata-kata dan kemudian di mana kita bisa?
Di hutan menunggu satu-satunya orang dengan siapa aku bisa menjadi diriku sendiri. Gale.
Aku bisa merasakan otot-otot di wajah saya santai, langkah saya mempercepat sambil menaiki
bukit ke tempat kami, birai batu menghadap ke lembah. Sebuah semak berry
semak-semak melindungi dari mata yang tidak diinginkan. Melihat dia menunggu di sana
membawa pada tersenyum. Gale bilang aku tidak pernah tersenyum kecuali di hutan.
"Hei, Catnip," kata Gale. Nama saya sebenarnya adalah Katniss, tetapi ketika saya pertama kali
diberitahu
, aku baru saja berbisik itu. Jadi dia pikir saya akan mengatakan Catnip. Kemudian ketika
ini gila lynx mulai mengikuti saya sekitar hutan mencari
handout, menjadi julukan resminya bagi saya. Aku akhirnya harus membunuh
lynx karena ia takut dari permainan. Aku hampir menyesal karena dia tidak
perusahaan yang buruk. Tapi aku punya harga yang layak untuk melempari-Nya.
"Lihatlah apa yang saya ditembak," Gale memegang sepotong roti dengan panah terjebak
di dalamnya, dan aku tertawa. Ini roti roti yang sesungguhnya, bukan datar, roti padat kita
buat
dari jatah gandum kami. Saya bawa di tangan saya, menarik keluar panah, dan tahan
tusukan di kerak ke hidung saya, menghirup aroma yang membuat
mulutku banjir dengan air liur. Baik roti seperti ini untuk acara-acara khusus.
"Mm, masih hangat," kataku. Dia pasti di toko roti di retak
fajar untuk perdagangan untuk itu. "Apa biaya Anda?"
"Hanya tupai. Pikirkan orang tua merasa sentimental ini
pagi, "kata Gale. "Bahkan berharap saya beruntung."
"Yah, kita semua merasa sedikit lebih dekat hari ini, bukan?" Kataku, bahkan tidak
mengganggu untuk memutar mata. "Prim meninggalkan kami keju." Saya menariknya keluar.
Ekspresinya mencerahkan di memperlakukan. "Terima kasih, Prim. Kami akan memiliki
pesta nyata. "Tiba-tiba ia jatuh ke dalam aksen Capitol saat ia meniru Effie
Trinket, wanita sinting optimis yang tiba setahun sekali untuk membaca
nama-nama di melompat. "Aku hampir lupa! Selamat Hunger Games! "Dia
mencomot beberapa blackberry dari semak-semak di sekitar kita. "Dan mungkin kemungkinan
- "Dia melemparkan berry di busur tinggi terhadap saya.
Aku menangkapnya di mulut saya dan mematahkan kulit halus dengan gigi saya. Itu
kegetiran manis meledak di lidah saya. "- Akan pernah dalam mendukung Anda!" Aku
selesai dengan semangat yang sama. Kita harus bercanda tentang hal itu karena alternatifnya
adalah
untuk menjadi takut keluar dari akal Anda. Selain itu, aksen Capitol sangat berpengaruh,
hampir apa saja terdengar lucu di dalamnya.
Saya menyaksikan Gale mengeluarkan pisaunya dan irisan roti. Dia bisa menjadi
saudaraku. Rambut hitam lurus, kulit kuning langsat, kami bahkan memiliki abu-abu yang
sama
mata. Tapi kami tidak berhubungan, setidaknya tidak erat. Sebagian besar keluarga yang
bekerja tambang mirip satu sama lain dengan cara ini.
Itulah mengapa ibuku dan Prim, dengan rambut yang ringan dan mata biru,
selalu melihat keluar dari tempat. Mereka. Orang tua ibuku adalah bagian dari
kelas kecil pedagang yang melayani pejabat, pemelihara perdamaian, dan
sesekali pelanggan Seam. Mereka berlari toko apotek di bagian lebih bagus
dari Distrik 12. Karena hampir tidak ada yang mampu dokter, apotek yang
penyembuh kita. Ayahku harus tahu ibu saya karena pada berburu ia
kadang-kadang akan mengumpulkan tanaman obat dan menjualnya ke tokonya menjadi
diseduh menjadi obat. Dia pasti benar-benar mencintai dia untuk meninggalkan rumahnya
untuk Seam tersebut. Aku mencoba untuk mengingat bahwa ketika semua yang saya bisa lihat
adalah wanita yang
duduk, kosong dan tidak terjangkau, sementara anak-anaknya berubah menjadi kulit dan
tulang. Saya mencoba untuk memaafkannya demi ayahku. Tapi jujur, saya tidak
tipe pemaaf.
Gale menyebar irisan roti dengan keju kambing lembut, hati-hati
menempatkan daun kemangi pada masing-masing sementara aku strip semak-semak buah
mereka. Kami
menetap kembali di sudut di bebatuan. Dari tempat ini, kita tidak terlihat, tetapi
memiliki pandangan yang jelas dari lembah, yang penuh dengan kehidupan musim panas,
hijau
untuk mengumpulkan, menggali akar, ikan warna-warni di bawah sinar matahari. Hari mulia,
dengan langit biru dan lembut angin. Makanan yang indah, dengan keju
menyusup ke dalam roti hangat dan buah meledak di mulut kita.
Semuanya akan sempurna jika ini benar-benar liburan, jika semua hari libur
maksudkan adalah roaming pegunungan dengan Gale, berburu untuk makan malam malam ini.
Tapi bukannya kita harus berdiri di alun-alun pada pukul dua menunggu
untuk nama untuk dipanggil keluar.
"Kita bisa melakukannya, kau tahu," kata Gale tenang.
"Apa?" Tanyaku.
"Tinggalkan kabupaten. Lari. Tinggal di hutan. Kau dan aku, kita bisa
membuatnya, "kata Gale.
Aku tidak tahu bagaimana harus menanggapinya. Idenya adalah sangat tidak masuk akal.
"Jika kita tidak memiliki begitu banyak anak-anak," tambahnya cepat.
Mereka bukan anak-anak kita, tentu saja. Tapi mereka mungkin juga menjadi. Gale dua
adik laki-laki dan seorang saudara perempuan. Prim. Dan Anda mungkin juga melemparkan di
kami
ibu, juga, karena bagaimana mereka hidup tanpa kami? Siapa yang akan mengisi
mereka mulut yang selalu meminta lebih banyak? Dengan berdua berburu
sehari-hari, masih ada malam ketika pertandingan harus ditukarkan lemak babi atau
tali sepatu atau wol, masih malam ketika kami pergi ke tempat tidur dengan perut kami
menggeram.
"Aku tidak pernah ingin punya anak," kataku.
"Saya mungkin. Jika aku tidak tinggal di sini, "kata Gale.
"Tapi kau," kataku, kesal.
"Lupakan saja," tukasnya kembali.
Percakapan merasa semua salah. Tinggalkan? Bagaimana saya bisa meninggalkan Prim,
yang merupakan satu-satunya orang di dunia Aku yakin aku cintai? Dan Gale adalah
dikhususkan untuk keluarganya. Kita tidak bisa pergi, jadi mengapa repot-repot berbicara
tentang hal itu? Dan
bahkan jika kita lakukan. . . bahkan jika kita lakukan. . . di mana melakukan hal ini tentang
memiliki anak-anak
berasal? Tidak pernah ada sesuatu yang romantis antara Gale dan aku.
Ketika kami bertemu, aku kurus dua belas tahun, dan meskipun ia hanya
dua tahun lebih tua, ia sudah tampak seperti pria. Butuh waktu lama bagi kami untuk
bahkan menjadi teman, untuk menghentikan tawar-menawar atas setiap perdagangan dan
mulai membantu
satu sama lain.
Selain itu, jika dia ingin anak-anak, Gale tidak akan memiliki kesulitan menemukan seorang
istri.
Dia tampan, dia cukup kuat untuk menangani pekerjaan di tambang,
dan ia bisa berburu. Anda dapat memberitahu dengan cara gadis-gadis berbisik-bisik tentang
dia ketika
dia lewat di sekolah bahwa mereka ingin dia. Itu membuat saya cemburu tetapi tidak untuk
alasan orang akan berpikir. Mitra berburu yang baik sulit untuk menemukan.
"Apa yang Anda ingin lakukan?" Tanyaku. Kita bisa berburu, ikan, atau mengumpulkan.
"Mari kita ikan di danau. Kita dapat meninggalkan kutub kami dan berkumpul di
hutan. Dapatkan sesuatu yang baik untuk malam ini, "katanya.
Malam ini. Setelah menuai, semua orang seharusnya merayakan. Dan
banyak orang, karena lega bahwa anak-anak mereka telah terhindar untuk
tahun lagi. Tapi setidaknya dua keluarga akan menarik jendela mereka, kunci mereka
pintu, dan mencoba untuk mencari tahu bagaimana mereka akan bertahan minggu
menyakitkan untuk
datang.
Kami membuat dengan baik. Para predator mengabaikan kita pada hari ketika lebih mudah,
mangsa enak berlimpah. Menjelang pagi, kami memiliki selusin ikan, sekantong
hijau dan, terbaik dari semua, satu galon stroberi. Saya menemukan sebuah patch beberapa
tahun yang lalu, tapi Gale memiliki ide untuk merangkai jaring jala di sekitarnya untuk
mencegah
binatang.
Dalam perjalanan pulang, kami mampir Hob, pasar hitam yang
beroperasi di gudang kosong yang pernah diadakan batubara. Ketika mereka
datang dengan sistem yang lebih efisien yang diangkut batubara secara langsung
dari tambang ke kereta, Hob secara bertahap mengambil alih ruang. Paling
bisnis ditutup pada saat ini pada menuai hari, tetapi pasar hitam
masih cukup sibuk. Kami dengan mudah perdagangan enam ikan untuk roti yang baik, yang
lain
dua untuk garam. Berminyak Sae, perempuan tua kurus yang menjual mangkuk sup panas
dari ketel besar, mengambil setengah hijau dari tangan kami dalam pertukaran untuk
beberapa potongan parafin. Kami mungkin melakukan tad lebih baik di tempat lain, tapi kami
berusaha untuk menjaga hubungan baik dengan Berminyak Sae. Dia satu-satunya
yang secara konsisten dapat diandalkan untuk membeli anjing liar. Kami tidak memburu
mereka
pada tujuan, tetapi jika Anda sedang diserang dan Anda mengambil satu atau dua anjing, baik,
daging daging. "Setelah itu dalam sup, saya akan menyebutnya daging sapi," kata Berminyak
Sae dengan
mengedipkan mata. Tak seorang pun di Seam akan muncul hidung mereka di kaki baik liar
anjing, tetapi pemelihara perdamaian yang datang ke Hob mampu untuk menjadi sedikit
choosier.
Ketika kita selesai bisnis kami di pasar, kita pergi ke pintu belakang
rumah walikota untuk menjual setengah stroberi, karena ia tahu bahwa
kesukaan tertentu bagi mereka dan mampu harga kami. Walikota
Putri, Madge, membuka pintu. Dia tahun saya di sekolah. Menjadi
Putri walikota, Anda akan mengharapkan dia menjadi sombong, tapi dia baik-baik. Dia
hanya terus pada dirinya sendiri. Seperti saya. Karena tak satu pun dari kita benar-benar
memiliki sekelompok
teman-teman, kita tampaknya berakhir bersama-sama banyak di sekolah. Makan siang, duduk
di samping satu sama lain pada majelis, bermitra untuk kegiatan olahraga. Kami
jarang berbicara, yang sesuai dengan kita berdua saja.
Hari ini pakaian sekolah menjemukan nya telah digantikan oleh mahal
gaun putih, dan rambut pirang dilakukan dengan pita merah muda. Pengetaman
pakaian.
"Cukup gaun," kata Gale.
Madge menembaknya melihat, mencoba untuk melihat apakah itu pujian tulus
atau jika dia hanya menjadi ironis. Ini adalah gaun cantik, tapi dia tidak akan pernah
memakainya biasanya. Dia menekan bibirnya dan kemudian tersenyum. "Yah,
jika saya akhirnya pergi ke Capitol, saya ingin terlihat bagus, bukan? "
Sekarang giliran Gale menjadi bingung. Apakah dia serius? Atau dia
bermain-main dengan dia? Saya menduga yang kedua.
"Anda tidak akan pergi ke Capitol," kata Gale dingin. Tanah Matanya
pada kecil, pin melingkar yang menghiasi gaunnya. Nyata emas. Indah
dibuat. Ini bisa menjaga keluarga di roti selama berbulan-bulan. "Apa yang bisa Anda miliki?
Lima entri? Aku punya enam ketika aku baru berusia dua belas tahun. "
"Itu bukan salahnya," kataku.
"Tidak, itu bukan salah. Hanya cara itu, "kata Gale. Wajah Madge memiliki
menjadi tertutup. Dia meletakkan uang untuk berry di tanganku. "Baik
keberuntungan, Katniss. "" Kau juga, "kataku, dan pintu ditutup.
Kami berjalan menuju Seam dalam keheningan. Aku tidak seperti itu Gale mengambil
penggalian
di Madge, tapi dia benar, tentu saja. Sistem menuai tidak adil, dengan
miskin mendapatkan yang terburuk. Anda menjadi layak untuk menuai hari
Anda menghidupkan dua belas. Tahun itu, nama Anda dimasukkan sekali. Pada tiga belas, dua
kali.
Dan seterusnya dan seterusnya sampai Anda mencapai usia delapan belas tahun, tahun
terakhir
kelayakan, ketika nama Anda masuk ke kolam tujuh kali. Itu berlaku untuk
setiap warga negara di semua dua belas distrik di seluruh negara Panem.
Tapi inilah tangkapan. Katakanlah Anda miskin dan kelaparan saat kami. Anda
dapat memilih untuk menambahkan nama Anda beberapa kali dalam pertukaran untuk
tesserae. Masing-masing
TESSERA bernilai pasokan tahun sedikit tentang gandum dan minyak untuk satu orang.
Anda dapat melakukan ini untuk setiap anggota keluarga Anda juga. Jadi, pada usia
dua belas, saya nama saya masuk empat kali. Sekali, karena aku harus, dan
tiga kali untuk tesserae untuk biji-bijian dan minyak untuk diriku sendiri, Prim, dan ibuku.
Bahkan, setiap tahun saya telah dibutuhkan untuk melakukan ini. Dan entri
kumulatif. Jadi sekarang, pada usia enam belas tahun, nama saya akan berada di menuai
dua puluh kali. Gale, yang delapan belas tahun dan telah membantu baik atau sendirian
makan keluarga lima selama tujuh tahun, akan memiliki nama dalam
empat puluh dua kali.
Anda dapat melihat mengapa seseorang seperti Madge, yang belum pernah beresiko
membutuhkan TESSERA, bisa membuatnya marah. Kesempatan namanya ditarik adalah
sangat tipis dibandingkan dengan mereka yang tinggal di Seam tersebut. Bukan tidak mungkin,
tapi langsing. Dan meskipun aturan dibentuk oleh Capitol, bukan
kabupaten, tentu saja tidak keluarga Madge, sulit untuk tidak membenci orang-orang yang
tidak perlu mendaftar untuk tesserae.
Gale tahu kemarahannya pada Madge adalah salah arah. Pada hari-hari lain, jauh di
hutan, aku mendengarkan dia mengoceh tentang bagaimana tesserae hanya
alat lain menyebabkan kesengsaraan di wilayah kami. Sebuah cara untuk menanam kebencian
antara pekerja kelaparan Seam dan mereka yang pada umumnya dapat
mengandalkan makan malam dan dengan demikian memastikan kita tidak akan pernah
percaya satu sama lain. "Ini
untuk keuntungan Capitol untuk memiliki kita dibagi di antara kita sendiri, "ia mungkin
mengatakan jika tidak ada telinga untuk mendengar, tetapi menambang. Jika itu tidak menuai
hari. Jika seorang gadis
dengan pin emas dan tidak ada tesserae tidak membuat apa yang saya yakin dia pikir
adalah komentar yang tidak berbahaya.
Saat kami berjalan, Aku melirik wajah Gale, masih membara di bawahnya
Ekspresi berbatu nya. Mengamuk tampak sia-sia bagi saya, meskipun saya tidak pernah
mengatakan
jadi. Ini bukan berarti bahwa saya tidak setuju dengan dia. Saya lakukan. Tapi apa yang baik
adalah berteriak tentang
Capitol di tengah hutan? Itu tidak mengubah apa pun. Itu
tidak membuat hal-hal yang adil. Ini tidak mengisi perut kita. Bahkan, takut off
pertandingan terdekat. Aku biarkan dia berteriak sekalipun. Lebih baik dia melakukannya di
hutan daripada
di kabupaten.
Gale dan saya membagi rampasan kami, meninggalkan dua ikan, beberapa potong
baik roti, hijau, satu liter stroberi, garam, parafin, dan sedikit
uang untuk setiap.
"Sampai jumpa di alun-alun," kataku.
"Kenakan sesuatu yang cantik," katanya datar.
Di rumah, saya menemukan ibu dan kakak saya siap untuk pergi. Ibuku
mengenakan gaun baik dari hari apoteker nya. Prim adalah pertama saya menuai
pakaian, rok dan blus mengacak-acak. Ini sedikit besar pada dirinya, tapi ibuku memiliki
membuatnya tinggal dengan pin. Meski begitu, dia mengalami kesulitan menjaga blus
terselip di bagian belakang.
Sebuah bak air hangat menunggu untuk saya. Aku menggosok dari kotoran dan keringat
dari hutan dan bahkan mencuci rambut saya. Untuk mengejutkan saya, ibu saya memiliki
ditata salah satu gaun yang indah sendiri bagi saya. Suatu hal yang biru lembut dengan
pencocokan sepatu.
"Apakah Anda yakin?" Tanyaku. Saya mencoba untuk mendapatkan penawaran menolak masa
lalu bantuan
darinya. Untuk sementara, aku sangat marah, aku tidak akan membiarkan dia untuk
melakukan apa-apa
bagi saya. Dan ini adalah sesuatu yang istimewa. Pakaiannya dari masa lalunya yang sangat
berharga baginya.
"Tentu saja. Mari kita menempatkan rambut Anda ke atas juga, "katanya. Aku membiarkan dia
handuk-kering itu
dan kepang itu di kepalaku. Saya hampir tidak bisa mengenali diriku sendiri di retak
cermin yang bersandar dinding.
"Kau tampak cantik," kata Prim dengan suara berbisik.
"Dan tidak seperti diriku," kataku. Aku memeluknya, karena saya tahu ini selanjutnya
beberapa jam akan sangat mengerikan baginya. Pertama menuai. Dia adalah tentang seaman
Anda bisa mendapatkan, karena dia hanya dimasukkan sekali. Aku tidak akan membiarkan dia
mengambil setiap
tesserae. Tapi dia khawatir tentang saya. Itu tak terpikirkan mungkin terjadi.
Aku melindungi Prim dalam setiap cara yang saya bisa, tapi aku tak berdaya melawan
menuai. Penderitaan saya selalu merasa ketika dia dalam sumur nyeri di dadaku
dan mengancam untuk mendaftar di wajahku. Saya melihat bajunya telah ditarik keluar dari
roknya di belakang lagi dan memaksa diri untuk tetap tenang. "Tuck ekor Anda dalam,
sedikit bebek, "kataku, merapikan blus kembali pada tempatnya.
Cekikikan Prim dan memberi saya kecil "Quack."
"Quack diri sendiri," kataku sambil tertawa ringan. Satu-satunya jenis Prim dapat
menarik keluar dari saya. "Ayo, mari kita makan," kataku dan menanam ciuman cepat di atas
kepalanya.
Ikan dan sayuran sudah memasak dalam sup, tapi itu akan menjadi
untuk makan malam. Kami memutuskan untuk menyimpan stroberi dan roti roti untuk ini
makan malam, untuk membuatnya istimewa kita katakan. Sebaliknya kita minum susu dari
Kambing Prim, Lady, dan makan roti kasar yang terbuat dari biji-bijian TESSERA,
meskipun tidak ada yang memiliki nafsu makan banyak pula.
Pada pukul satu, kami menuju alun-alun. Kehadiran adalah wajib
kecuali Anda berada di ambang kematian. Malam ini, para pejabat akan datang sekitar
dan memeriksa untuk melihat apakah hal ini terjadi. Jika tidak, Anda akan dipenjara.
Ini terlalu buruk, benar-benar, bahwa mereka memegang menuai di alun-alun - salah satu
beberapa tempat di Distrik 12 yang dapat menyenangkan. Alun-alun ini
dikelilingi oleh toko-toko, dan pada hari-hari pasar umum, terutama jika ada
cuaca yang baik, memiliki liburan yang merasa untuk itu. Tapi hari ini, meskipun cerah
spanduk yang tergantung di gedung, ada udara grimness. Kamera
kru, bertengger seperti elang di atas atap, hanya menambah efek.
Orang-orang mengajukan tanpa suara dan sign in The menuai merupakan kesempatan yang
baik
untuk Capitol untuk mengawasi penduduk juga. Dua belas melalui
delapan belas-year-olds digiring ke daerah bertali ditandai oleh usia,
tertua di depan, orang-orang muda, seperti Prim, ke arah belakang. Keluarga
anggota berbaris di sekitar perimeter, memegang erat itu satu sama lain
tangan. Tapi ada yang lain juga, yang tidak memiliki satu mereka cintai dipertaruhkan, atau
yang tidak lagi peduli, yang menyelinap di antara kerumunan, mengambil taruhan pada dua
anak-anak yang namanya akan ditarik. Odds diberikan pada usia mereka, apakah
mereka Seam atau pedagang, jika mereka akan memecah dan menangis. Sebagian menolak
berurusan dengan pemeras tapi hati-hati, hati-hati. Orang-orang yang sama
cenderung informan, dan yang tidak melanggar hukum? Aku bisa ditembak pada
setiap hari untuk berburu, tapi selera mereka yang bertanggung jawab melindungi saya.
Tidak semua orang bisa mengklaim hal yang sama.
Pokoknya, Gale dan saya setuju bahwa jika kita harus memilih antara sekarat
kelaparan dan peluru di kepala, peluru akan lebih cepat.
Ruang mendapat ketat, lebih sesak seperti orang tiba. Itu
persegi yang cukup besar, namun tidak cukup untuk menampung penduduk Distrik 12 yang
sekitar delapan ribu. Terlambat diarahkan ke jalan-jalan yang berdekatan,
di mana mereka dapat menonton acara di layar seperti itu disiarkan langsung oleh
negara.
Saya menemukan diri saya berdiri di rumpun sixteens dari Seam tersebut. Kita semua
pertukaran mengangguk singkat kemudian fokus perhatian kita di panggung sementara yang
sudah diatur sebelum Gedung Kehakiman. Ini memegang tiga kursi, podium, dan
dua bola kaca besar, satu untuk anak laki-laki dan satu untuk anak-anak. Aku menatap
kertas slip dalam bola perempuan. Dua puluh dari mereka memiliki Katniss Everdeen
tertulis di atasnya dalam tulisan tangan hati-hati.
Dua dari tiga kursi isi dengan ayah Madge, Walikota Undersee,
siapa pria tinggi, botak, dan Effie Trinket, Distrik 12 escort, segar dari
Capitol dengan senyumnya menakutkan putih, rambut merah muda, dan musim semi jas hijau.
Mereka berbisik satu sama lain dan kemudian melihat dengan keprihatinan pada kursi yang
kosong.
Sama seperti kota jam pemogokan dua, walikota langkah ke podium
dan mulai membaca. Ini cerita yang sama setiap tahun. Dia bercerita tentang sejarah
dari Panem, negara yang bangkit dari abu dari tempat yang
pernah disebut Amerika Utara. Dia daftar bencana, kekeringan, badai,
kebakaran, lautan yang melanggar ditelan begitu banyak tanah,
perang brutal untuk apa sedikit rezeki tetap. Hasilnya adalah Panem, sebuah
bersinar Capitol dikelilingi oleh tiga belas kabupaten, yang membawa perdamaian dan
kemakmuran bagi warganya. Kemudian datang Kegelapan, pemberontakan dari
kabupaten melawan Capitol. Dua belas dikalahkan, tiga belas
dilenyapkan. Perjanjian Pengkhianatan memberi kami hukum baru untuk menjamin
perdamaian dan, sebagai pengingat tahunan kami bahwa Kegelapan tidak harus
diulang, itu memberi kami Hunger Games.
Aturan Hunger Games sederhana. Dalam hukuman bagi
pemberontakan, masing-masing dari dua belas distrik harus menyediakan satu perempuan
dan satu laki-laki,
disebut upeti, untuk berpartisipasi. Dua puluh empat upeti akan dipenjara
di arena luar ruangan yang luas yang bisa menampung apa pun dari gurun pembakaran untuk
gurun beku. Selama periode beberapa minggu, para pesaing harus
bertempur sampai mati. Upeti lalu berdiri menang.
Mengambil anak-anak dari kabupaten kami, memaksa mereka untuk membunuh satu sama
lain
sementara kita menonton - ini adalah cara Capitol untuk mengingatkan kita bagaimana kita
benar-benar
belas kasihan mereka. Bagaimana sedikit kesempatan kita akan berdiri untuk bertahan hidup
yang lain
pemberontakan.
Apapun kata yang mereka gunakan, pesan yang sesungguhnya jelas. "Lihatlah bagaimana kita
membawa anak-anak Anda dan Sacri es mereka dan tidak ada yang dapat Anda lakukan. Jika
Anda mengangkat inger, kita akan menghancurkan setiap terakhir dari Anda. Sama seperti
yang kita lakukan di
Kabupaten Tiga belas. "
Untuk membuatnya memalukan serta menyiksa, Capitol mengharuskan kita untuk
memperlakukan Hunger Games sebagai pesta, acara olahraga setiap pitting
kabupaten terhadap orang lain. Upeti terakhir yang masih hidup menerima kehidupan
mempermudah kembali
rumah, dan kabupaten mereka akan dihujani hadiah, sebagian besar terdiri dari
makanan. Sepanjang tahun, Capitol akan menampilkan hadiah distrik pemenang gandum dan
minyak dan bahkan hidangan seperti gula sedangkan sisanya dari kita pertempuran kelaparan.
"Ini adalah kedua waktu untuk bertobat dan waktu untuk terima kasih," intones yang
walikota.
Kemudian ia membaca daftar dari masa lalu Distrik 12 pemenang. Dalam tujuh puluh empat
tahun, kami telah memiliki tepat dua. Hanya satu yang masih hidup. Haymitch Abernathy,
yang berperut gendut, pria paruh baya, yang saat ini muncul berteriak
sesuatu yang tidak dapat dimengerti, terhuyung ke panggung, dan jatuh ke dalam ketiga
kursi. Dia mabuk. Sangat. Kerumunan merespon dengan tepuk tangan tanda, tetapi
dia bingung dan mencoba memberikan Effie Trinket pelukan, yang ia hampir
berhasil menangkis.
Walikota tampak tertekan. Karena semua ini sedang televisi, tepat
sekarang Distrik 12 adalah bahan tertawaan Panem, dan dia tahu itu. Dia cepat
mencoba menarik perhatian kembali ke menuai Effie Trinket dengan memperkenalkan.
Cerah dan ceria seperti biasa, Effie Trinket trots ke podium dan
memberikan tanda tangannya, "Selamat Hunger Games! Dan mungkin peluang akan pernah
dalam
mendukung Anda! "rambut merah muda nya harus wig karena ikal telah bergeser
sedikit off-pusat sejak pertemuannya dengan Haymitch. Dia melanjutkan sedikit
tentang apa suatu kehormatan itu adalah untuk berada di sini, meskipun semua orang tahu
dia hanya
sakit untuk mendapatkan bertemu sampai kabupaten yang lebih baik di mana mereka
memiliki tepat
pemenang, bukan pemabuk yang menganiaya Anda di depan seluruh bangsa.
Melalui kerumunan, aku melihat Gale melihat ke arahku dengan hantu
tersenyum. Sebagai reapings pergi, ini setidaknya memiliki faktor hiburan sedikit.
Tapi tiba-tiba saya berpikir Gale dan nama empat puluh dua di begitu besar
bola kaca dan bagaimana kemungkinan tidak menguntungkannya. Tidak dibandingkan dengan
banyak
anak laki-laki. Dan mungkin dia memikirkan hal yang sama tentang saya karena nya
menggelapkan wajah dan ia berpaling. "Tapi masih ada ribuan slip," Saya
berharap aku bisa berbisik padanya.
Sudah waktunya untuk menggambar. Ef yaitu Trinket mengatakan seperti yang selalu
dilakukannya,
"Hadirin irst" dan melintasi ke bola kaca dengan nama perempuan. Dia
mencapai di, menggali tangannya ke dalam bola, dan mengeluarkan secarik kertas.
Kerumunan menarik dalam napas kolektif dan kemudian Anda dapat mendengar pin drop,
dan aku merasa mual dan begitu sangat berharap bahwa itu bukan aku,
itu bukan aku, bahwa itu bukan aku.
Ef yaitu Trinket melintasi kembali ke podium, memperhalus secarik kertas,
dan membacakan nama dengan suara yang jelas. Dan itu bukan aku.
Ini Primrose Everdeen.
Bab 2
Suatu kali, ketika saya masih di buta di pohon, menunggu untuk bergerak
permainan untuk datang, aku tertidur dan jatuh sepuluh kaki ke tanah, mendarat di
punggungku. Itu seolah-olah dampaknya telah mengetuk setiap gumpalan pesawat dari saya
paru-paru, dan aku berbaring di sana berjuang untuk menghirup, menghembuskan nafas,
untuk melakukan apa pun.
Itulah yang saya rasakan sekarang, mencoba mengingat bagaimana bernapas, tidak dapat
berbicara, benar-benar tertegun sebagai nama memantul di sekitar bagian dalam tengkorak
saya.
Seseorang mencengkeram lenganku, seorang pemuda dari Seam, dan saya pikir mungkin saya
mulai jatuh dan dia menangkap saya.
Pasti ada beberapa kesalahan. Hal ini tidak dapat terjadi. Formal
adalah salah satu menyelipkan kertas dalam ribuan! Peluangnya untuk terpilih jadi
remote yang aku bahkan tidak akan repot-repot khawatir tentang dia. Seandainya aku tidak
melakukan
semuanya? Diambil tesserae, menolak untuk membiarkan dia melakukan hal yang sama?
Sekali terpeleset.
Sekali terpeleset dalam ribuan. Kemungkinan telah sepenuhnya mendukung dia. Tapi itu
tidak penting.
Suatu tempat yang jauh, aku bisa mendengar kerumunan bergumam sedih saat
mereka selalu lakukan ketika dua belas tahun akan dipilih karena tidak ada yang berpikir
ini adil. Dan kemudian aku melihatnya, darah terkuras dari wajahnya, tangan
mengepalkan tinjunya di di sisi tubuhnya, berjalan dengan kaku, langkah-langkah kecil ke arah
panggung, melewati saya, dan saya melihat bagian belakang bajunya telah menjadi untucked
dan hang out roknya. Ini detail ini, blus untucked membentuk
ducktail, itu membawa saya kembali ke diriku sendiri.
"Prim!" The dicekik menangis keluar dari tenggorokan, dan otot-otot saya
mulai bergerak lagi. "Prim!" Saya tidak perlu untuk mendorong melalui kerumunan. Itu
anak-anak lain membuat jalan segera mengizinkan saya jalan yang lurus ke panggung.
Aku menghubunginya sama seperti dia akan me-mount langkah. Dengan satu sapuan saya
lengan, aku mendorong di belakang saya.
"Aku relawan!" Aku terkesiap. "Aku relawan sebagai penghargaan!"
Ada beberapa kebingungan di atas panggung. Distrik 12 belum memiliki
relawan dalam beberapa dekade dan protokol telah menjadi berkarat. Aturannya adalah
bahwa
sekali nama penghargaan telah ditarik dari bola, anak laki-laki lain yang memenuhi syarat,
jika nama anak laki-laki telah dibaca, atau perempuan, jika nama perempuan telah dibaca, bisa
melangkah maju untuk mengambil nya atau tempatnya. Di beberapa kabupaten, di mana
menang
yang menuai adalah kehormatan besar seperti itu, orang-orang yang ingin mempertaruhkan
hidup mereka,
sukarela rumit. Tapi di Distrik 12, dimana kata upeti adalah
cukup banyak identik dengan mayat kata, relawan semua tapi
punah.
"Indah!" Kata Effie Trinket. "Tapi saya percaya ada masalah kecil
memperkenalkan pemenang menuai dan kemudian meminta relawan, dan jika salah satu
tidak maju maka kita, um. . . "Dia trails off, yakin dirinya.
"Apa bedanya?" Kata walikota. Dia menatapku dengan
ekspresi sedih di wajahnya. Dia tidak tahu aku benar-benar, tapi ada
pengakuan samar ada. Akulah gadis yang membawa stroberi. Gadis
putrinya mungkin telah dibicarakan pada kesempatan. Gadis yang lima tahun
lalu berdiri berkumpul bersama ibu dan adiknya, saat ia mempresentasikan dia,
Anak tertua, dengan medali keberanian. Sebuah medali untuk ayahnya, menguap dalam
tambang. Apakah dia ingat itu? "Apa bedanya?" Ulangnya kasar.
"Biarkan dia maju ke depan."
Prim berteriak histeris di belakang saya. Dia membungkus badannya kurus
lengan sekitar saya seperti wakil. "Tidak, Katniss! Tidak! Anda tidak bisa pergi! "
"Prim, pasrah," kataku kasar, karena ini mengganggu saya dan saya tidak
ingin menangis. Ketika mereka televise replay dari reapings malam,
semua orang akan membuat catatan dari air mataku, dan aku akan ditandai sebagai sasaran
empuk.
Sebuah lemah. Aku akan memberikan kepuasan yang tidak ada. "Lepaskan!"
Aku bisa merasakan seseorang menariknya dari belakang saya. Aku berbalik dan melihat Gale
memiliki
Prim mengangkat dari tanah dan dia meronta-ronta dalam pelukannya. "Sampai Anda pergi,
Catnip, "katanya, dengan suara dia berjuang untuk menjaga stabil, dan kemudian ia membawa
Prim ke arah ibuku. Aku menguatkan diri dan menaiki tangga.
"Yah, bravo!" Sembur Effie Trinket. "Itulah semangat Olimpiade!"
Dia senang akhirnya memiliki sebuah distrik dengan tindakan kecil terjadi di dalamnya.
"Siapa nama Anda?"
Aku menelan ludah. "Katniss Everdeen," kataku.
"Aku yakin tombol saya itu adik Anda. Jangan ingin dia mencuri semua
kemuliaan, kan? Ayo, semuanya! Mari kita memberikan tepuk tangan meriah untuk
tribute terbaru kami! "trills Effie Trinket.
Untuk kredit yang kekal rakyat Distrik 12, tidak satu orang
bertepuk tangan. Bahkan orang-orang yang memegang kupon taruhan, orang-orang yang
biasanya
tak peduli. Mungkin karena mereka tahu saya dari Hob, atau tahu saya
ayah, atau telah mengalami Prim, yang tidak ada yang bisa membantu mencintai. Jadi,
bukannya
untuk mengakui tepuk tangan, saya berdiri di sana tak bergerak sementara mereka
mengambil bagian dalam
bentuk paling berani dari perbedaan pendapat mereka dapat mengelola. Diam. Yang
mengatakan kita lakukan
tidak setuju. Kami tidak mentolerir. Semua ini salah.
Kemudian sesuatu yang tidak terduga terjadi. Setidaknya, saya tidak berharap
karena saya tidak berpikir Distrik 12 sebagai tempat yang peduli padaku. Tapi
Pergeseran telah terjadi sejak saya melangkah untuk mengambil tempat Prim, dan sekarang
sepertinya aku telah menjadi seseorang yang berharga. Pada awalnya satu, kemudian yang
lain, maka
hampir setiap anggota kerumunan menyentuh tiga jari tengah
tangan kiri mereka ke bibir mereka dan memegang itu kepada saya. Ini adalah tua dan jarang
digunakan sikap distrik kami, kadang-kadang terlihat di pemakaman. Ini berarti terima kasih,
itu berarti kekaguman, itu berarti selamat tinggal pada seseorang yang Anda cintai.
Sekarang saya benar-benar dalam bahaya menangis, tapi untungnya Haymitch
memilih saat ini untuk datang mengejutkan di panggung untuk memberi selamat.
"Lihatlah dia. Lihat yang satu ini! "Dia hollers, melemparkan lengan di sekitar saya
bahu. Dia cukup kuat untuk kecelakaan tersebut. "Saya menyukainya!" Nya
berbau napas minuman keras dan itu sudah lama sejak dia dimandikan. "Banyak
. . . "Dia tidak bisa memikirkan kata untuk sementara waktu. "Spunk" katanya penuh
kemenangan.
"Lebih dari yang Anda!" Ia melepaskan saya dan mulai untuk bagian depan panggung.
"Lebih dari yang Anda!" Ia berteriak, menunjuk langsung ke kamera.
Apakah dia menangani penonton atau dia begitu mabuk ia benar-benar mungkin
mengejek Capitol? Aku tidak akan pernah tahu karena seperti dia membuka nya
mulut untuk melanjutkan, Haymitch merosot dari panggung dan mengetuk dirinya
sadar.
Dia menjijikkan, tapi aku bersyukur. Dengan setiap kamera gembira dilatih
pada dirinya, aku punya cukup waktu untuk melepaskan kecil, suara tercekik di saya
tenggorokan dan menenangkan diri. Saya meletakkan tangan saya di punggung dan menatap
ke
jarak.
Aku bisa melihat bukit saya naik pagi ini dengan Gale. Untuk sesaat, saya
merindukan sesuatu. . . gagasan kita meninggalkan kabupaten. . . membuat kami
cara di hutan. . . tapi aku tahu aku benar tentang tidak lari.
Karena siapa lagi yang akan sukarela untuk Prim?
Haymitch dibawa pergi dengan tandu, dan Effie Trinket mencoba
untuk mendapatkan bola bergulir lagi. "Apa hari yang menyenangkan!" Katanya sambil
warbles
upaya untuk meluruskan wignya, yang telah terdaftar parah ke kanan. "Tapi
lebih banyak kegembiraan yang akan datang! Sudah waktunya untuk memilih anak upeti kami!
"Jelas
berharap untuk mengandung situasi rambut lemah, dia tanaman satu tangan pada dirinya
kepala saat ia melintasi ke bola yang berisi nama-nama anak laki-laki 'dan diperebutkan
slip pertama ia bertemu. Dia ritsleting kembali ke podium, dan saya bahkan tidak
punya waktu untuk berharap untuk keselamatan Gale ketika dia membaca nama. "Peeta
Mellark. "
Peeta Mellark!
Oh, tidak, saya pikir. Bukan dia. Karena saya mengenal nama ini, meskipun saya
tidak pernah berbicara langsung ke pemiliknya. Peeta Mellark.
Tidak, kemungkinan tidak menguntungkan saya hari ini. Aku melihatnya saat ia membuat nya
jalan menuju panggung. Tinggi sedang, membangun gempal, rambut pirang Ashy yang
jatuh gelombang di dahinya. Kejutan saat ini adalah mendaftarkan
di wajahnya, Anda dapat melihat perjuangannya untuk tetap emosi, tapi birunya
mata menunjukkan alarm saya telah melihat begitu sering di mangsa. Namun ia memanjat
terus ke
panggung dan mengambil tempatnya.
Effie Trinket meminta relawan, tapi tidak ada langkah maju. Dia memiliki
dua orang kakak, aku tahu, aku telah melihat mereka di toko roti, tapi satu
mungkin terlalu tua sekarang untuk menjadi sukarelawan dan yang lainnya tidak. Ini adalah
standar.
Pengabdian Keluarga hanya pergi sejauh ini bagi kebanyakan orang pada hari menuai. Apa
yang saya
lakukan adalah hal yang radikal.
Walikota mulai membaca panjang, Perjanjian membosankan Pengkhianatan seperti yang
dilakukannya
setiap tahun pada saat ini - itu diperlukan - tapi aku tidak mendengarkan kata.
Kenapa dia? Saya pikir. Kemudian saya mencoba untuk meyakinkan diri tidak masalah.
Peeta Mellark dan aku tidak berteman. Bahkan tetangga. Kami tidak berbicara.
Interaksi kita hanya nyata terjadi tahun lalu. Dia mungkin lupa.
Tapi aku belum dan aku tahu aku tidak akan pernah. . . .
Ia selama waktu terburuk. Ayahku tewas di tambang
kecelakaan tiga bulan sebelumnya di Januari pahit siapa pun bisa
ingat. The mati rasa kehilangannya telah berlalu, dan rasa sakit akan memukul
entah dari mana, saya selama dua kali lipat, memeras tubuhku dengan isak tangis. Dimana
Anda? Aku akan berteriak dalam pikiran saya. Mana saja kau pergi? Tentu saja, ada
tidak pernah ada jawaban.
Kabupaten ini telah memberi kami sejumlah kecil uang sebagai kompensasi
atas kematiannya, cukup untuk menutupi satu bulan berduka pada saat saya
Ibu akan diharapkan untuk mendapatkan pekerjaan. Hanya dia tidak. Dia tidak melakukan
apa-apa tapi duduk bersandar di kursi atau, lebih sering, meringkuk di bawah
selimut di tempat tidur, matanya tertuju pada beberapa titik di kejauhan. Sekali dalam
sementara, dia aduk, dapatkan seolah-olah digerakkan oleh beberapa tujuan mendesak,
hanya untuk kemudian
runtuh kembali ke keheningan. Tidak ada jumlah memohon dari Prim tampaknya
mempengaruhinya.
Aku takut. Saya kira sekarang bahwa ibu saya terkunci di beberapa
dunia gelap kesedihan, tetapi pada waktu itu, yang saya tahu adalah bahwa saya telah hilang
tidak
hanya seorang ayah, namun ibu juga. Pada usia sebelas tahun, dengan Prim hanya
tujuh tahun, aku mengambil alih sebagai kepala keluarga. Tidak ada pilihan. Saya membeli
kami
makanan di pasar dan dimasak sebagai terbaik yang saya bisa dan mencoba untuk menjaga
Prim
dan saya sendiri mencari rapi. Karena jika itu menjadi diketahui bahwa saya
Ibu tidak bisa lagi memelihara kita, kabupaten akan membawa kami
darinya dan menempatkan kami di rumah masyarakat. Aku dibesarkan melihat
anak-anak di rumah di sekolah. Kesedihan, tanda tangan marah di
wajah mereka, keputusasaan yang meringkuk bahu mereka ke depan. Aku bisa
tidak pernah membiarkan hal itu terjadi Prim. Manis, Prim kecil yang menangis ketika saya
menangis
sebelum ia bahkan tahu alasannya, yang disikat dan ibuku anyaman yang
rambut sebelum kami berangkat ke sekolah, yang masih dipoles cukur ayahku
cermin setiap malam karena ia membenci lapisan debu batubara yang menetap di
segala sesuatu di Seam tersebut. Komunitas rumah akan menghancurkan dirinya seperti bug.
Jadi aku terus keadaan kita rahasia.
Tapi uang habis dan kita perlahan-lahan mati kelaparan.
Tidak ada cara lain untuk mengatakannya. Aku terus mengatakan pada diriku sendiri jika saya
hanya bisa bertahan
sampai Mei, hanya 8 Mei, saya akan berubah dua belas dan mampu mendaftar untuk
tesserae dan mendapatkan bahwa biji-bijian yang berharga dan minyak untuk memberi makan
kita. Hanya ada
masih beberapa minggu lagi. Kita juga bisa mati pada saat itu.
Kelaparan bukan nasib yang jarang di Distrik 12. Yang belum melihat
korban? Orang tua yang tidak bisa bekerja. Anak-anak dari keluarga dengan terlalu
banyak untuk memberi makan. Mereka terluka di tambang. Terjurai melalui jalan-jalan.
Dan suatu hari, Anda datang atas mereka duduk diam dinding atau
berbaring di Meadow, Anda mendengar ratapan dari rumah, dan
Pasukan penjaga perdamaian yang dipanggil untuk mengambil tubuh. Kelaparan adalah tidak
pernah
penyebab kematian resmi. Ini selalu flu, atau paparan, atau pneumonia.
Tapi itu tidak ada yang bodoh.
Pada sore hari pertemuan saya dengan Peeta Mellark, hujan adalah
jatuh tanpa henti lembaran es. Aku telah berada di kota, mencoba untuk perdagangan
beberapa
tipis pakaian bayi lama Prim ada di pasar umum, tapi ada
tidak ada peminat. Meskipun saya telah ke Hob pada beberapa kesempatan dengan saya
Ayah, aku terlalu takut untuk menjelajah ke dalam kasar, tempat berpasir saja.
Hujan telah direndam melalui jaket berburu ayahku, meninggalkan aku
kedinginan sampai ke tulang. Selama tiga hari, kita punya apa-apa kecuali air matang
dengan beberapa daun mint kering tua kutemukan di belakang lemari. Oleh
waktu pasar ditutup, Aku gemetar begitu keras aku menjatuhkan bundel saya
pakaian bayi dalam genangan lumpur. Aku tidak mengambilnya karena takut aku akan
terjungkir
dan tidak mampu untuk mendapatkan kembali kakiku. Selain itu, tidak ada yang ingin baju-
baju.
Aku tidak bisa pulang. Karena di rumah adalah ibu saya dengan dia mati
mata dan adikku, dengan pipi yang cekung dan bibir pecah-pecah. Saya
tidak bisa berjalan ke ruangan itu dengan api berasap dari cabang basah
Saya telah memulung di tepi hutan setelah batubara telah habis, saya
band kosong harapan.
Saya menemukan diri saya tersandung sepanjang jalur berlumpur di belakang toko-toko yang
melayani warga kota terkaya. Para pedagang hidup di atas mereka
bisnis, jadi saya pada dasarnya di halaman belakang mereka. Aku ingat
garis besar garden beds belum ditanam untuk musim semi, seekor kambing atau dua dalam
pena, satu anjing basah diikat pada sebuah tiang, membungkuk kalah dalam lumpur.
Semua bentuk mencuri dilarang di Distrik 12. Dihukum dengan
kematian. Tapi itu terlintas di benakku bahwa mungkin ada sesuatu di tempat sampah
sampah, dan mereka adalah permainan yang adil. Mungkin tulang pada daging atau
membusuk
sayuran di toko kelontong, sesuatu yang tidak ada tapi keluarga saya putus asa
cukup untuk makan. Sayangnya, sampah baru saja dikosongkan.
Ketika saya melewati roti, bau roti segar begitu
luar biasa aku merasa pusing. Oven berada di belakang, dan cahaya keemasan
tumpah keluar dari pintu dapur terbuka. Aku berdiri terpesona oleh panas dan
aroma lezat sampai hujan mengganggu, menjalankan jari yang dingin saya turun
kembali, memaksa saya kembali ke kehidupan. Aku mengangkat tutup ke tong sampah tukang
roti dan
menemukan spotlessly, tanpa perasaan telanjang.
Tiba-tiba sebuah suara berteriak padaku dan aku mendongak untuk melihat
Istri tukang roti, memberitahu saya untuk bergerak dan aku ingin dia memanggil
Pasukan penjaga perdamaian dan bagaimana sakit dia memiliki orang-orang nakal dari Seam
ngais melalui sampah nya. Kata-kata yang jelek dan saya tidak punya pertahanan. Seperti yang
saya
hati-hati diganti tutup dan mundur, saya melihat dia, anak laki-laki dengan
rambut pirang mengintip dari balik punggung ibunya. Aku pernah melihat dia di
sekolah. Dia berada di tahun saya, tapi saya tidak tahu namanya. Dia terjebak dengan
Anak-anak kota, jadi bagaimana aku? Ibunya kembali ke toko roti,
menggerutu, namun ia harus telah menonton saya karena saya berjalan di belakang
pena yang diadakan babi mereka dan bersandar sisi yang jauh dari apel tua
pohon. Kesadaran bahwa aku punya apa-apa untuk dibawa pulang akhirnya tenggelam masuk
Lututku lemas dan aku meluncur turun batang pohon ke akar-akarnya. Itu terlalu
banyak. Aku terlalu sakit dan lemah dan lelah, oh, begitu lelah. Biarkan mereka sebut
Pasukan penjaga perdamaian dan membawa kami ke rumah masyarakat, pikirku. Atau lebih
baik lagi,
biarkan aku mati di sini, di tengah hujan.
Terdengar bunyi di toko roti dan aku mendengar wanita itu berteriak
lagi dan suara pukulan, dan aku samar-samar bertanya-tanya apa yang sedang terjadi
pada. Kaki tumpah ke arahku melalui lumpur dan saya pikir, Itu dia. Dia
datang untuk mengusir saya dengan tongkat. Tapi itu bukan dia. Itu anak itu. Di
lengannya, ia membawa dua roti besar roti yang harus telah jatuh ke
api karena remah hangus hitam.
Ibunya berteriak, "Feed untuk babi, Anda makhluk bodoh! Mengapa
tidak? Tidak ada yang layak akan membeli roti dibakar! "
Dia mulai merobek potongan dari bagian terbakar dan melemparkan mereka
ke dalam palung, dan bagian depan toko roti bell anak tangga dan ibu
menghilang untuk membantu pelanggan.
Anak itu bahkan tidak pernah melirik ke arahku, tapi aku mengawasinya.
Karena roti, karena kesejahteraan merah yang menonjol pada-Nya
tulang pipi. Apa yang telah memukulnya dengan?
Orang tua saya tidak pernah memukul kami. Aku bahkan tidak bisa membayangkan itu. Anak
itu mengambil satu
melihat kembali ke toko roti seolah-olah memeriksa bahwa pantai itu jelas, maka, nya
perhatian kembali pada babi, ia melemparkan sepotong roti ke arah saya. Itu
kedua segera diikuti, dan ia mabuk kembali ke toko roti, menutup
dapur pintu erat belakangnya.
Aku menatap roti tak percaya. Mereka baik-baik saja, benar-benar sempurna,
kecuali untuk wilayah yang terbakar. Apakah ia berarti bagi saya untuk memiliki mereka? Dia
harus
miliki. Karena mereka ada di kaki saya. Sebelum ada yang bisa menyaksikan
apa yang telah terjadi aku mendorong roti di bawah bajuku, membungkus
berburu jaket ketat tentang saya, dan berjalan cepat pergi. Panasnya
roti dibakar ke dalam kulit saya, tapi saya memegangnya erat, menempel hidup.
Pada saat saya sampai di rumah, roti telah didinginkan sedikit, tetapi
bagian dalam yang masih hangat. Ketika saya menjatuhkan mereka di atas meja, Prim ini
tangan mencapai merobek sepotong, tapi saya membuat dia duduk, memaksa ibu saya untuk
bergabung dengan kami di meja, dan menuangkan teh hangat. Aku tergores dari hal-hal yang
hitam dan
iris roti. Kami makan roti seluruh, slice dengan irisan. Itu baik hangat
roti, diisi dengan kismis dan kacang-kacangan.
Aku meletakkan pakaian kering di api, merangkak ke tempat tidur, dan jatuh ke dalam
tidur tanpa mimpi. Ini tidak terjadi kepada saya sampai keesokan harinya bahwa anak
mungkin telah membakar roti pada tujuan. Mungkin menjatuhkan roti
ke dalam api, mengetahui itu berarti dihukum, dan kemudian dikirim
mereka kepada saya. Tapi aku diberhentikan ini. Pasti kecelakaan. Mengapa
akan dia lakukan itu? Dia bahkan tidak tahu saya. Namun, hanya melempar saya
Roti adalah kebaikan besar yang akan pasti menghasilkan
pemukulan jika ditemukan. Aku tidak bisa menjelaskan tindakannya.
Kami makan potong roti untuk sarapan dan menuju ke sekolah. Seolah
jika musim semi datang dalam semalam. Udara manis hangat. Awan Fluffy. Di sekolah, saya
melewati anak di aula, pipinya telah membengkak dan matanya memiliki
menghitam. Ia bersama teman-temannya dan tidak mengakui saya dengan cara apapun.
Tapi seperti yang saya kumpulkan Prim dan mulai untuk rumah sore itu, saya menemukan dia
menatapku dari seberang halaman sekolah. Mata kami bertemu hanya satu detik,
kemudian ia memalingkan wajahnya. Aku menjatuhkan pandanganku, malu, dan
saat itulah aku melihatnya. The dandelion pertama tahun ini. Lonceng meledak di saya
kepala. Aku teringat jam yang dihabiskan di hutan dengan ayah saya dan saya tahu
bagaimana kami akan bertahan.
Sampai hari ini, saya tidak pernah bisa menyingkirkan hubungan antara anak ini,
Peeta Mellark, dan roti yang memberiku harapan, dan dandelion yang
mengingatkan saya bahwa saya tidak ditakdirkan. Dan lebih dari sekali, saya telah berpaling
di lorong sekolah dan menangkap matanya dilatih pada saya, hanya untuk cepat
melayang pergi. Saya merasa seperti saya berutang kepadanya sesuatu, dan aku benci orang
karena. Mungkin
jika aku berterima kasih padanya di beberapa titik, aku akan merasa kurang konflik sekarang.
Saya
memikirkannya beberapa kali, tapi kesempatan tampaknya tidak pernah
hadir sendiri. Dan sekarang tidak akan pernah. Karena kita akan dilemparkan
menjadi arena untuk bertempur sampai mati. Persis bagaimana aku bisa bekerja di
ucapan terima kasih di sana? Entah bagaimana itu tidak akan tampak tulus jika saya mencoba
untuk
menggorok lehernya.
Walikota selesai Perjanjian suram Pengkhianatan dan gerakan untuk
Peeta dan saya untuk berjabat tangan. Nya sebagai solid dan hangat seperti yang roti
roti. Peeta menatapku tepat di mata dan memberikan tanganku apa yang saya pikir
dimaksudkan untuk menjadi meremas meyakinkan. Mungkin itu hanya kejang saraf.
Kami kembali untuk menghadapi kerumunan sebagai lagu dari drama Panem.
Oh, well, saya pikir. Akan ada dua puluh empat dari kita. Kemungkinannya orang lain
akan membunuhnya sebelum aku lakukan.
Tentu saja, kemungkinan belum sangat diandalkan terlambat.
Bab 3
Saat lagu berakhir, kita dibawa ke tahanan. Saya tidak
berarti kita diborgol atau apa, tapi sekelompok Pasukan Penjaga Perdamaian
pawai kami melalui pintu depan Gedung Kehakiman. Mungkin upeti
telah mencoba untuk melarikan diri di masa lalu. Aku belum pernah melihat yang terjadi
meskipun.
Setelah masuk, aku dilakukan untuk ruang dan ditinggalkan sendirian. Ini terkaya
tempat yang pernah saya di, dengan tebal, karpet dalam dan sofa beludru dan
kursi. Aku tahu beludru karena ibu saya memiliki gaun dengan kerah yang terbuat dari
barang-barang. Ketika saya duduk di sofa, aku tidak bisa membantu menjalankan jari saya
selama
kain berulang kali. Ini membantu untuk menenangkan saya karena saya mencoba untuk
mempersiapkan jam berikutnya.
Waktu dialokasikan untuk upeti untuk mengucapkan selamat tinggal kepada orang yang
mereka cintai. Saya
tidak mampu untuk marah, untuk meninggalkan ruangan ini dengan mata bengkak dan merah
hidung. Menangis bukan merupakan pilihan. Akan ada lebih banyak kamera di kereta
stasiun.
Adikku dan ibu saya datang pertama. Aku menjangkau Prim dan dia
naik di pangkuanku, lengannya di leher, kepala di bahu saya, hanya
seperti dia lakukan ketika ia masih balita. Ibuku duduk di samping saya dan membungkus
lengannya di sekitar kita. Selama beberapa menit, kami langsung terdiam. Lalu aku mulai
mengatakan kepada mereka semua hal yang mereka harus ingat untuk lakukan, sekarang aku
tidak akan
berada di sana untuk melakukannya untuk mereka.
Prim tidak mengambil tesserae apapun. Mereka bisa mendapatkan oleh, jika mereka hati-hati,
pada penjualan susu kambing Prim dan keju dan usaha apotek kecil
ibu saya sekarang berjalan bagi orang-orang di jahitan tersebut. Gale akan mendapatkan nya
herbal dia tidak tumbuh sendiri, tapi dia harus sangat berhati-hati untuk menggambarkan
mereka karena dia tidak akrab dengan mereka seperti saya. Dia juga akan membawa mereka
permainan - dia dan aku membuat perjanjian tentang ini setahun atau yang lalu - dan akan
mungkin tidak meminta kompensasi, tetapi mereka harus berterima kasih padanya dengan
beberapa
jenis perdagangan, seperti susu atau obat-obatan.
Aku tidak repot-repot menunjukkan Prim belajar untuk berburu. Aku mencoba untuk
mengajar nya
beberapa kali dan itu bencana. Hutan takut, dan
setiap kali saya menembak sesuatu, dia akan mendapatkan berlinang air dan berbicara
tentang bagaimana kita mungkin
bisa menyembuhkan jika kita punya rumah cukup cepat. Tapi dia membuat dengan baik
dengan kambing, jadi saya berkonsentrasi pada itu.
Ketika saya selesai dengan instruksi mengenai bahan bakar, dan perdagangan, dan
tinggal di sekolah, saya beralih ke ibu saya dan pegangan tangannya, keras. "Dengarkan
saya. Apakah Anda mendengarkan saya? "Dia mengangguk, khawatir dengan intensitas saya.
Dia harus
tahu apa yang akan. "Anda tidak bisa pergi lagi," kataku.
Mata ibuku menemukan lantai. "Aku tahu. Aku tidak akan. Aku tidak bisa membantu apa
- "
"Nah, Anda harus membantu kali ini. Anda tidak bisa keluar jam dan meninggalkan
Prim sendiri. Tidak ada saya sekarang untuk membuat Anda berdua hidup. Itu tidak
peduli apa yang terjadi. Apa pun yang Anda lihat pada layar. Anda harus
berjanjilah Anda akan melawan melalui itu! "Suaraku telah meningkat menjadi berteriak. Di
dalamnya adalah
semua kemarahan, semua ketakutan aku merasa ditinggalkan nya.
Dia menarik tangannya dari genggaman saya, pindah ke kemarahan dirinya sekarang. "Saya
sakit. Aku bisa memperlakukan diriku jika aku punya obat yang saya miliki sekarang. "
Itu bagian tentang keberadaannya sakit mungkin benar. Aku pernah melihatnya membawa
kembali
orang yang menderita kesedihan karena melumpuhkan. Mungkin itu adalah sebuah penyakit,
tapi itu salah satu kita tidak mampu.
"Kalau bawa. Dan merawatnya! "Kataku.
"Aku akan baik-baik, Katniss," kata Prim, menggenggam wajahku di tangannya.
"Tapi Anda harus berhati-hati juga. Kau begitu cepat dan berani. Mungkin Anda bisa
menang. "
Aku tidak bisa menang. Prim harus tahu bahwa dalam hatinya. Kompetisi ini akan
jauh melampaui kemampuan saya. Anak-anak dari kabupaten kaya, di mana pemenang adalah
kehormatan besar, yang pernah dilatih seluruh hidup mereka untuk ini. Anak laki-laki yang
dua sampai tiga kali ukuran saya. Gadis yang tahu dua puluh cara yang berbeda untuk
membunuh
Anda dengan pisau. Oh, akan ada orang-orang seperti saya, juga. Orang untuk menyingkirkan
sebelum menyenangkan sebenarnya dimulai.
"Mungkin," kataku, karena aku hampir tidak bisa memberitahu ibu saya untuk melanjutkan
jika saya sudah
sudah menyerah diri. Selain itu, ini bukan sifat saya untuk turun tanpa
perkelahian, bahkan ketika hal-hal tampaknya dapat diatasi. "Kemudian kita akan kaya
Haymitch. "
"Saya tidak peduli jika kita kaya. Aku hanya ingin kau pulang. Anda akan mencoba,
kan? Benar-benar, benar-benar mencoba? "Tanya Prim.
"Sungguh, benar-benar mencoba. Aku bersumpah, "kataku. Dan aku tahu, karena Prim, aku
akan
harus.
Dan kemudian Peacekeeper adalah di pintu, menandakan waktu kita sudah habis,
dan kita semua memeluk satu sama lain begitu keras sakit dan semua saya katakan adalah
"Saya
mencintaimu. Aku mencintai kalian berdua. "Dan mereka mengatakan itu kembali dan
kemudian
Peacekeeper memerintahkan mereka keluar dan pintu ditutup. Aku membenamkan kepala
saya di salah satu
dari bantal beludru seolah-olah ini dapat memblokir semuanya keluar.
Orang lain memasuki ruangan, dan ketika aku mendongak, aku terkejut
melihat itu ayah baker, Peeta Mellark itu. Aku tidak percaya dia datang untuk mengunjungi
saya. Setelah semua, saya akan mencoba untuk membunuh anaknya segera. Tapi kita
mengenal satu sama lain
sedikit, dan dia tahu Prim lebih baik. Ketika dia menjual keju kambing nya di
Hob, dia menempatkan dua di antaranya disisihkan untuk dia dan dia memberinya murah hati
jumlah roti sebagai imbalan. Kami selalu menunggu untuk berdagang dengan dia ketika nya
penyihir seorang istri tidak sekitar karena dia jauh lebih bagus. Saya merasa yakin dia
tidak akan pernah memukul anaknya dengan cara yang dia lakukan atas roti dibakar. Tapi
mengapa dia datang menemui saya?
Tukang roti duduk canggung di tepi salah satu kursi mewah.
Dia seorang pria berdada besar dengan membakar bekas luka dari tahun di
oven. Dia pasti hanya mengatakan selamat tinggal kepada anaknya.
Dia menarik paket kertas putih dari saku jaketnya dan memegang
kepada saya. Aku membukanya dan menemukan cookie. Ini adalah sebuah kemewahan yang
kita tidak pernah bisa
mampu.
"Terima kasih," kataku. Tukang roti bukan orang banyak bicara dalam terbaik
kali, dan hari ini ia tidak memiliki kata-kata sama sekali. "Aku punya beberapa roti Anda ini
pagi. Teman saya Gale memberi Anda tupai untuk itu. "Dia mengangguk, seolah-olah
mengingat tupai. "Tidak perdagangan terbaik," kataku. Dia mengangkat bahu seolah-olah itu
tidak mungkin masalah.
Lalu aku tidak bisa memikirkan hal lain, jadi kami duduk diam sampai
Peacemaker memanggil dia. Dia naik dan batuk untuk membersihkan tenggorokannya. "Aku
akan
mengawasi gadis kecil. Pastikan dia makan. "
Saya merasa beberapa tekanan di dada meringankan mendengar kata-katanya. Orang-orang
berurusan dengan saya, tapi mereka benar-benar menyukai Prim. Mungkin akan ada
cukup kesukaan untuk tetap hidup.
Tamu saya berikutnya juga tak terduga. Madge berjalan langsung ke saya. Dia adalah
tidak cengeng atau mengelak, bukan ada sebuah urgensi tentang nadanya bahwa
mengejutkanku. "Mereka membiarkan Anda memakai satu hal dari district anda di arena.
Satu hal untuk mengingatkan Anda tentang rumah. Apakah Anda memakai ini? "Dia
mengulurkan
pin emas melingkar yang berada di gaunnya sebelumnya. Aku tidak membayar banyak
perhatian untuk itu sebelumnya, tapi sekarang aku melihat itu burung kecil dalam
penerbangan.
"Pin Anda?" Kataku. Mengenakan token dari distrik saya adalah tentang terakhir
hal di pikiran saya.
"Di sini, saya akan menaruhnya di gaun Anda, oke?" Madge tidak menunggu
menjawab, dia hanya bersandar di dan perbaikan burung untuk pakaian saya. "Berjanjilah kau
akan
memakainya ke arena, Katniss? "tanyanya. "Janji?"
"Ya," kataku. Cookie. Sebuah pin. Saya mendapatkan segala macam hadiah hari ini. Madge
memberi saya satu lagi. Sebuah ciuman di pipi. Lalu dia pergi dan aku meninggalkan
berpikir bahwa mungkin Madge benar-benar sudah menjadi temanku selama ini.
Akhirnya, Gale di sini dan mungkin tidak ada yang romantis antara
kita, tetapi ketika ia membuka tangannya saya tidak ragu-ragu untuk masuk ke mereka.
Tubuhnya
akrab bagi saya - cara bergerak, bau asap kayu, bahkan
suara hati berdebar saya tahu dari saat-saat tenang pada berburu - tapi
ini adalah pertama kalinya saya benar-benar merasakannya, ramping dan berotot keras
terhadap saya sendiri.
"Dengar," katanya. "Mendapatkan pisau harus cukup mudah, tapi kau
harus mendapatkan tangan Anda pada busur. Itulah kesempatan terbaik Anda. "
"Mereka tidak selalu memiliki busur," kataku, berpikir tahun ada
hanya maces berduri mengerikan bahwa upeti harus gada satu sama lain
sampai mati dengan.
"Kemudian membuat satu," kata Gale. "Bahkan busur yang lemah lebih baik daripada tidak
ada busur
sama sekali. "
Saya telah mencoba menyalin busur ayahku dengan hasil yang buruk. Ini bukan berarti bahwa
mudah. Bahkan ia harus memo karyanya sendiri kadang-kadang.
"Aku bahkan tidak tahu apakah akan ada kayu," kataku. Tahun lain, mereka
melemparkan orang ke dalam lanskap apa-apa selain batu-batu dan pasir dan
semak berantakan. Saya sangat membenci tahun itu. Banyak kontestan
digigit ular berbisa atau menjadi gila karena kehausan.
"Ada hampir selalu beberapa kayu," kata Gale. "Sejak tahun itu setengah
dari mereka meninggal karena kedinginan. Tidak banyak hiburan dalam hal itu. "
Memang benar. Kami menghabiskan satu Hunger Games menonton pemain membeku
kematian di malam hari. Anda tidak bisa melihat mereka karena mereka hanya meringkuk
di bola dan tidak memiliki kayu untuk api atau obor atau apapun. Itu
dianggap sangat anti-klimaks di Capitol, semua tenang, berdarah
kematian. Sejak itu, ada biasanya sudah kayu untuk membuat api.
"Ya, biasanya ada beberapa," kataku.
"Katniss, itu hanya berburu. Kau pemburu terbaik yang saya tahu, "kata Gale.
"Ini bukan hanya berburu. Mereka bersenjata. Mereka berpikir, "kataku.
"Jadi kau. Dan Anda sudah lebih banyak latihan. Praktek nyata, "katanya.
"Kau tahu bagaimana untuk membunuh."
"Bukan orang," kataku.
"Bagaimana bisa berbeda itu, benar-benar?" Kata Gale muram.
Yang mengerikan adalah bahwa jika saya bisa melupakan mereka orang-orang, maka akan ada
berbeda sama sekali.
Para Pasukan penjaga perdamaian telah kembali terlalu cepat dan Gale meminta lebih banyak
waktu,
tapi mereka membawanya pergi dan aku mulai panik. "Jangan biarkan mereka kelaparan!"
Saya
menangis, menempel di tangannya.
"Aku tidak mau! Kau tahu aku tidak akan! Katniss, ingat aku - "katanya, dan
mereka mencabut kita terpisah dan membanting pintu dan aku tidak akan pernah tahu apa
yang ia
ingin aku ingat.
Ini adalah perjalanan pendek dari Gedung Kehakiman ke stasiun kereta api. Aku sudah
pernah di mobil sebelumnya. Jarang bahkan naik di gerobak. Pada Seam, kita
perjalanan dengan berjalan kaki.
Aku sudah benar untuk tidak menangis. Stasiun ini penuh dengan wartawan
dengan kamera seperti serangga mereka dilatih langsung di wajah saya. Tapi aku sudah punya
banyak praktek di menyeka wajahku bersih emosi dan saya melakukan ini sekarang. Saya
melihat sekilas diriku di layar televisi di dinding yang ditayangkan
kedatangan saya hidup dan merasa memuaskan bahwa saya muncul hampir bosan.
Peeta Mellark, di sisi lain, jelas telah menangis dan
cukup menarik tampaknya tidak akan mencoba untuk menutupinya. Saya
segera bertanya-tanya apakah ini akan menjadi strategi di Olimpiade. Agar tampak
lemah dan takut, untuk meyakinkan upeti lain yang ia tidak
kompetisi sama sekali, dan kemudian keluar pertempuran. Ini bekerja sangat baik untuk
gadis, Johanna Mason, dari Distrik 7 beberapa tahun yang lalu. Dia tampak seperti
seperti menangis tersedu-sedu, bodoh pengecut bahwa tidak ada yang peduli tentang dia
sampai ada
hanya segelintir kontestan tersisa. Ternyata dia bisa membunuh
kejam. Cukup pintar, cara dia bermain. Tapi ini tampaknya aneh
strategi Peeta Mellark karena dia anak tukang roti. Bertahun-tahun
memiliki cukup untuk makan dan mengangkut roti nampan sekitar telah membuatnya
berdada dan kuat. Ini akan memakan banyak sekali menangis untuk
meyakinkan orang untuk mengabaikan dia.
Kami harus berdiri selama beberapa menit di depan pintu kereta sementara
kamera melahap gambar kita, maka kita diperbolehkan di dalam dan
pintu menutup untungnya di belakang kami. Kereta mulai bergerak sekaligus.
Kecepatan awalnya mengambil napas pergi. Tentu saja, saya belum pernah
di kereta, karena perjalanan antara kabupaten dilarang kecuali untuk resmi
sanksi tugas. Bagi kami, yang terutama mengangkut batubara. Tapi ini bukan
kereta batubara biasa. Ini salah satu Capitol model berkecepatan tinggi yang rata-rata
250 mil per jam. Perjalanan kami ke Capitol akan memakan waktu kurang dari satu hari.
Di sekolah, mereka memberitahu kami Capitol dibangun di tempat yang pernah disebut
Rockies. Distrik 12 berada di daerah yang dikenal adalah Appalachia. Bahkan ratusan
tahun yang lalu, mereka ditambang batubara di sini. Itulah sebabnya kami penambang harus
menggali
begitu dalam.
Entah bagaimana itu semua datang kembali ke batubara di sekolah. Selain membaca dasar
dan matematika sebagian besar instruksi kami adalah berbasis batubara. Kecuali untuk
mingguan
kuliah tentang sejarah Panem. Ini sebagian besar banyak ngobrol tentang apa yang kita
berutang Capitol. Aku tahu harus ada lebih dari mereka mengatakan kepada kita, suatu
Akun sebenarnya apa yang terjadi selama pemberontakan. Tapi aku tidak menghabiskan
banyak waktu berpikir tentang hal itu. Apapun kebenaran adalah, saya tidak melihat
bagaimana hal itu akan
membantu saya mendapatkan makanan di atas meja.
Upeti kereta lebih bagus daripada ruang dalam Keadilan
Bangunan. Kita masing-masing diberi ruang kita sendiri yang memiliki kamar tidur,
dressing area, dan kamar mandi pribadi dengan air panas dan dingin air mengalir.
Kami tidak memiliki air panas di rumah, kecuali kita merebusnya.
Ada laci penuh dengan pakaian bagus, dan Effie Trinket memberitahu saya
untuk melakukan apapun yang saya mau, pakai apa saja, semuanya di pembuangan saya.
Hanya siap untuk makan malam dalam satu jam. Aku melepas gaun biru ibuku dan
mengambil mandi air panas. Aku belum pernah mandi sebelum. Ini seperti berada di
hujan musim panas, hanya hangat. Aku berpakaian kemeja hijau gelap dan celana.
Pada menit terakhir, saya ingat sedikit pin emas Madge. Untuk pertama
waktu, saya bisa melihat baik. Ini seolah-olah seseorang dibentuk sebuah emas kecil
burung dan kemudian memasangkan cincin di sekitarnya. Burung itu terhubung ke ring
hanya dengan ujung sayap nya. Tiba-tiba aku mengenalinya. Sebuah Mockingjay.
Mereka burung lucu dan sesuatu tamparan di wajah untuk
Capitol. Selama pemberontakan, Capitol dibesarkan serangkaian genetik
diubah hewan sebagai senjata. Istilah umum bagi mereka adalah muttations,
atau kadang-kadang mutts untuk pendek. Salah satunya adalah burung khusus yang disebut
jabberjay sebuah
yang memiliki kemampuan untuk menghafal dan mengulang percakapan manusia seutuhnya.
Mereka adalah burung merpati, secara eksklusif laki-laki, yang dirilis ke daerah
mana musuh Capitol diketahui bersembunyi. Setelah burung
mengumpulkan kata-kata, mereka akan terbang kembali ke pusat untuk direkam. Butuh orang
waktu untuk menyadari apa yang terjadi di kabupaten, bagaimana pribadi
percakapan yang sedang dikirim. Kemudian, tentu saja, para pemberontak memberi makan
Capitol kebohongan tak berujung, dan lelucon itu di atasnya. Jadi pusat ditutup
dan burung-burung ditinggalkan untuk mati di alam liar.
Hanya mereka tidak mati. Sebaliknya, jabberjays dikawinkan dengan perempuan
mockingbird menciptakan spesies baru yang bisa meniru kedua burung
peluit dan melodi manusia. Mereka telah kehilangan kemampuan untuk mengucapkan kata-
kata
tapi masih bisa meniru berbagai suara vokal manusia, dari seorang anak yang highpitched
berkicau untuk nada dalam pria. Dan mereka bisa kembali menciptakan lagu. Tidak
hanya beberapa catatan, tapi lagu-lagu utuh dengan beberapa ayat, jika Anda memiliki
kesabaran untuk menyanyi mereka dan jika mereka menyukai suara Anda.
Ayahku sangat menyukai mockingjays. Ketika kami pergi
berburu, dia akan bersiul atau menyanyikan lagu-lagu rumit untuk mereka dan, setelah
jeda sopan, mereka akan selalu bernyanyi kembali. Tidak semua orang diperlakukan dengan
seperti
hormat. Tapi setiap kali ayah saya bernyanyi, semua burung di daerah tersebut akan jatuh
diam dan mendengarkan. Suaranya yang indah, tinggi dan jelas dan begitu penuh
dengan kehidupan itu membuat Anda ingin tertawa dan menangis pada saat yang sama. Aku
tidak pernah bisa
membawa diri untuk terus berlatih setelah dia pergi. Namun, ada
sesuatu yang menghibur tentang burung kecil. Ini seperti memiliki sepotong saya
Ayah dengan saya, melindungi saya. Aku mempercepat pin ke bajuku, dan dengan
kain hijau tua sebagai latar belakang, aku hampir bisa membayangkan Mockingjay yang
terbang melalui pepohonan.
Effie Trinket datang menjemputku untuk makan malam. Aku mengikutinya melalui
sempit, koridor goyang ke ruang makan dengan dinding kayu dipoles.
Ada meja di mana semua hidangan sangat pecah. Peeta Mellark
duduk menunggu kami, kursi sebelahnya kosong.
"Mana Haymitch?" Tanya Effie Trinket cerah.
"Terakhir kali aku melihatnya, dia mengatakan dia akan tidur siang," kata Peeta.
"Yah, sudah hari yang melelahkan," kata Effie Trinket. Saya pikir dia
lega dengan adanya Haymitch, dan siapa yang bisa menyalahkannya?
Makan malam datang dalam kursus. Sebuah sup wortel tebal, salad hijau, domba
daging dan kentang tumbuk, keju dan buah, kue cokelat.
Seluruh makanan, Effie Trinket terus mengingatkan kita untuk menghemat ruang
karena ada lagi yang akan datang. Tapi aku memasukkan sendiri karena saya belum pernah
memiliki makanan seperti ini, begitu baik dan begitu banyak, dan karena mungkin yang terbaik
hal yang dapat saya lakukan antara sekarang dan Olimpiade diletakkan pada beberapa pon.
"Setidaknya, kalian berdua memiliki perilaku yang layak," kata Effie karena kita menyelesaikan
hidangan utama. "Pasangan ini tahun lalu makan segala sesuatu dengan tangan mereka
seperti
beberapa orang liar. Ini benar-benar marah pencernaan saya. "
Pasangan ini tahun lalu adalah dua anak dari Seam yang tidak pernah, tidak
satu hari kehidupan mereka, sudah cukup untuk makan. Dan ketika mereka tidak memiliki
makanan,
table manners yang pasti hal terakhir di pikiran mereka. Peeta yang seorang tukang roti
anak. Ibuku mengajarkan Prim dan saya untuk makan dengan benar, jadi ya, saya bisa
menangani
garpu dan pisau. Tapi aku benci komentar Effie Trinket begitu banyak saya membuat titik
makan sisa makan dengan jari-jari saya. Lalu aku menyeka tangan saya pada
taplak meja. Hal ini membuat dompetnya bibirnya erat.
Sekarang bahwa makanan sudah berakhir, aku sedang berjuang untuk menjaga makanan
turun. Saya bisa
melihat Peeta yang mencari sedikit hijau, juga. Tak satu pun dari perut kami digunakan untuk
tarif kaya. Tapi kalau aku bisa tahan ramuan berminyak Sae tikus
daging, isi perut babi, dan kulit pohon - khusus musim dingin - saya bertekad untuk
bertahan pada hal ini.
Kami pergi ke kompartemen lain untuk menonton rekap dari reapings
seluruh Panem. Mereka mencoba untuk menggoyangkannya sepanjang hari sehingga
seseorang
dibayangkan bisa menonton seluruh hal hidup, tetapi hanya orang-orang di
Capitol benar-benar bisa melakukan itu, karena tidak satupun dari mereka harus menghadiri
reapings
sendiri.
Satu demi satu, kita melihat reapings lainnya, nama-nama yang disebut, yang
relawan melangkah maju atau, lebih sering, tidak. Kami memeriksa wajah
anak-anak yang akan menjadi pesaing kita. Beberapa menonjol dalam pikiran saya. A
anak mengerikan yang Menekuk lutut ke depan untuk relawan dari Distrik 2. Sebuah foxfaced
gadis dengan rambut merah ramping dari District 5. Seorang anak dengan kaki lumpuh
dari Distrik 10. Dan yang paling hauntingly, seorang gadis dua belas tahun dari Distrik
11. Dia memiliki kulit coklat gelap dan mata, tapi selain itu, dia sangat mirip
Prim dalam ukuran dan sikap. Hanya ketika dia mount panggung dan mereka meminta
bagi relawan, semua Anda dapat mendengar adalah angin bersiul melalui jompo tersebut
bangunan di sekelilingnya. Tidak ada yang bersedia untuk mengambil tempatnya.
Terakhir, mereka menunjukkan Distrik 12. Prim dipanggil, aku berjalan
maju untuk menjadi relawan. Anda tidak dapat melewatkan keputusasaan dalam suara saya
karena saya
mendorong Prim belakang saya, seolah-olah aku takut tidak ada yang akan mendengar dan
mereka akan mengambil
Prim pergi. Tapi, tentu saja, mereka dengar. Saya melihat Gale menariknya dariku dan
menonton diriku me-mount panggung. Para komentator tidak yakin apa yang harus
katakan tentang penolakan penonton untuk bertepuk tangan. Diam salut. Satu mengatakan
bahwa
Distrik 12 selalu menjadi mundur sedikit tetapi adat istiadat setempat dapat
menawan. Seperti diberi aba-aba, Haymitch jatuh dari panggung, dan mereka mengerang
lucu. Nama Peeta yang diambil, dan ia diam-diam mengambil tempatnya. Kami berjabat
tangan. Mereka dipotong untuk lagu lagi, dan program berakhir.
Effie Trinket yang tidak puas tentang negara wig nya masuk "Anda
mentor memiliki banyak belajar tentang presentasi. Sebuah banyak tentang televisi
perilaku. "
Peeta tiba-tiba tertawa. "Dia mabuk," kata Peeta. "Dia mabuk
setiap tahun. "
"Setiap hari," tambahku. Aku tidak bisa membantu menyeringai sedikit. Effie Trinket
membuatnya
terdengar seperti Haymitch hanya memiliki sikap yang agak kasar yang bisa
dikoreksi dengan beberapa tips darinya.
"Ya," mendesis Effie Trinket. "Bagaimana aneh kalian berdua merasa lucu. Anda
tahu mentor Anda adalah garis hidup Anda ke seluruh dunia dalam permainan ini. Yang
yang menyarankan Anda, berbaris sponsor Anda, dan menentukan penyajian
hadiah apapun. Haymitch juga bisa menjadi perbedaan antara hidup Anda dan Anda
mati! "
Saat itu, Haym gatal terhuyung-huyung ke dalam kompartemen. "Aku rindu makan malam?"
katanya dengan suara cadel. Lalu ia muntah seluruh karpet mahal
dan jatuh di mess.
"Jadi tertawa pergi!" Kata Effie Trinket. Dia melompat masuk sepatu runcing nya
di sekitar kolam renang muntah dan melarikan diri ruangan.
Bab 4
Untuk beberapa saat, Peeta dan saya mengambil dalam adegan mentor kami
mencoba untuk bangkit dari hal-hal keji licin dari perutnya. Reek
muntah dan roh mentah hampir membawa saya makan malam up. Kami bertukar sekilas.
Jelas Haymitch tidak banyak, tapi Effie Trinket benar tentang satu hal,
setelah kami berada di arena dia semua kita punya. Seolah-olah oleh beberapa terucapkan
kesepakatan, Peeta dan saya masing-masing mengambil salah satu lengan Haymitch dan
membantu dia untuk
kakinya.
"Aku tersandung?" Tanya Haymitch. "Bau buruk." Dia menyeka tangannya di nya
hidung, mengolesi wajahnya dengan muntah.
"Mari kita kembali ke kamar Anda," kata Peeta. "Bersihkan Anda sedikit."
Kami setengah memimpin setengah membawa Haymitch kembali ke kompartemennya.
Karena kita
tidak bisa begitu menempatkannya di atas seprai bordir, kami menyeretnya
ke dalam bak mandi dan mengubah kamar mandi pada dirinya. Dia hampir tidak
pemberitahuan.
"Tidak apa-apa," kata Peeta padaku. "Aku akan mengambil dari sini."
Saya tidak dapat membantu merasa bersyukur sedikit karena hal terakhir yang ingin saya
lakukan adalah
strip bawah Haymitch, mencuci muntah dari rambut dadanya, dan menyelipkan dia
ke tempat tidur. Mungkin Peeta sedang mencoba untuk membuat kesan yang baik pada
dirinya, menjadi
favoritnya setelah Olimpiade dimulai. Tapi dilihat oleh negara dia dalam,
Haymitch tidak akan memiliki memori ini besok.
"Baiklah," kataku. "Saya dapat mengirim salah satu orang Capitol untuk membantu Anda."
Ada sejumlah di kereta. Memasak bagi kita. Menunggu kami. Menjaga
kita. Merawat kita adalah pekerjaan mereka.
"Tidak. Saya tidak ingin mereka, "kata Peeta.
Aku mengangguk dan kepala ke kamar saya sendiri. Aku mengerti bagaimana rasanya Peeta.
Saya
tidak tahan melihat orang Capitol sendiri. Tapi membuat mereka berurusan
dengan Haymitch mungkin bentuk kecil dari balas dendam. Jadi aku merenungkan
alasan mengapa dia bersikeras merawat Haymitch dan tiba-tiba saya
berpikir, Itu karena dia bersikap baik. Sama seperti ia adalah baik untuk memberi saya roti.
Ide menarik saya pendek. Sebuah jenis Peeta Mellark jauh lebih
berbahaya bagi saya daripada satu tidak baik. Jenis orang memiliki cara kerja
jalan mereka dalam diriku dan perakaran sana. Dan aku tidak bisa membiarkan Peeta
melakukan ini. Tidak
ke mana kita pergi. Jadi saya memutuskan, dari saat ini, untuk memiliki sesedikit
dimungkinkan untuk dilakukan dengan anak tukang roti.
Ketika aku kembali ke kamarku, kereta ini berhenti di sebuah platform untuk
mengisi bahan bakar. Aku segera membuka jendela, melemparkan cookie ayah Peeta yang
memberi saya
keluar dari kereta, dan membanting menutup kaca. Tidak ada lagi. Tidak ada lagi salah satu
dari
mereka.
Sayangnya, paket cookie menyentuh tanah dan semburan terbuka
di sepetak dandelion dengan trek. Aku hanya melihat gambar sesaat,
karena kereta tidak aktif lagi, tapi itu cukup. Cukup untuk mengingatkan saya bahwa
dandelion lain di halaman sekolah tahun lalu. . .
Aku baru saja berpaling dari wajah Peeta Mellark yang memar ketika aku melihat
dengan dandelion dan aku tahu harapan itu tidak hilang. Aku memetik hati-hati dan
rumah bergegas. Aku meraih ember dan tangan Prim dan menuju ke
Meadow dan ya, itu dihiasi dengan gulma kepala emas. Setelah kami
dipanen tersebut, kami scrounged bersama dalam pagar untuk mungkin mil
sampai kita akan mengisi ember dengan dandelion, batang, dan bunga.
Malam itu, kami kenyang diri pada dandelion salad dan sisa
roti roti.
"Apa lagi?" Prim bertanya padaku. "Apa makanan lain yang bisa kita temukan?"
"Segala macam hal," aku berjanji padanya. "Aku hanya perlu mengingat mereka."
Ibuku memiliki sebuah buku yang ia telah dibawanya dari apotek
berbelanja. Halaman-halaman yang terbuat dari perkamen tua dan ditutupi dengan tinta
gambar tanaman. Rapi tulisan tangan blok kepada nama mereka, di mana untuk
mengumpulkan mereka, ketika mereka datang mekar, keperluan medis mereka. Tapi ayahku
menambahkan entri lain untuk buku. Tanaman untuk makan, bukan penyembuhan. Dandelion,
pokeweed, bawang liar, pinus. Prim dan aku menghabiskan sisa malam membolak
atas halaman tersebut.
Hari berikutnya, kami sedang pergi sekolah. Untuk sementara aku tergantung di sekitar
tepi Meadow, tapi akhirnya saya berhasil mengumpulkan keberanian untuk pergi di bawah
pagar. Ini adalah pertama kalinya aku berada di sana sendirian, tanpa ayahku
senjata untuk melindungi saya. Tapi aku mengambil busur dan anak panah kecil dia baru
membuat saya dari pohon berlubang. Saya mungkin tidak pergi lebih dari dua puluh meter
ke hutan hari itu. Sebagian besar waktu, aku bertengger di cabang-cabang
sebatang pohon ek tua, berharap untuk permainan didapat. Setelah beberapa jam, saya punya
good luck untuk membunuh seekor kelinci.
Aku menembak beberapa kelinci sebelumnya, dengan bimbingan ayah saya. Tapi ini saya akan
dilakukan pada saya sendiri.
Kami tidak punya daging di bulan. Mata kelinci tampaknya aduk
sesuatu pada ibu saya. Dia membangunkan dirinya, berkulit bangkai, dan
membuat sup dengan daging dan beberapa lebih hijau Prim berkumpul.
Lalu ia bertindak bingung dan kembali ke tempat tidur, tapi ketika rebusan itu
dilakukan, kami membuat dia makan mangkuk.
Hutan menjadi penyelamat kami, dan setiap hari saya pergi sedikit lebih jauh ke
lengannya. Itu lambat-akan pada awalnya, tapi saya bertekad untuk memberi kita. Aku
mencuri
telur dari sarang, menangkap ikan di jaring, kadang-kadang berhasil menembak
tupai atau kelinci rebus, dan mengumpulkan berbagai tanaman yang bermunculan
up di bawah kaki saya. Tanaman yang rumit. Banyak yang dimakan, tapi yang palsu
seteguk dan kau mati. Aku memeriksa dan mengecek tanaman saya
dipanen dengan gambar ayahku. Aku membuat kami bertahan hidup.
Tanda-tanda bahaya, melolong jauh, istirahat bisa dijelaskan dari
cabang, mengirim saya terbang kembali ke pagar pada awalnya. Lalu aku mulai mengambil
risiko
memanjat pohon untuk menghindari anjing-anjing liar yang cepat bosan dan pindah
pada. Beruang dan kucing hidup lebih dalam, mungkin tidak menyukai bau jelaga dari kami
kabupaten.
Pada tanggal 8 Mei, saya pergi ke Gedung Kehakiman, mendaftar untuk tesserae saya,
dan menarik rumah batch pertama saya gandum dan minyak dalam mainan wagon Prim. Di
kedelapan dari setiap bulan, saya berhak untuk melakukan hal yang sama. Aku tidak bisa
berhenti
berburu dan mengumpulkan, tentu saja. Gandum itu tidak cukup untuk hidup, dan
ada hal-hal lain untuk membeli, sabun dan susu dan benang. Apa yang kami lakukan tidak
benar-benar harus makan, saya mulai diperdagangkan pada Hob tersebut. Itu menakutkan
untuk
masuk ke tempat itu tanpa ayah saya di sisi saya, tapi orang-orang telah dihormati
dia, dan mereka menerima saya. Permainan adalah permainan setelah semua, tidak peduli
siapa yang akan
menembaknya. Saya juga dijual dengan pintu belakang klien kaya di kota, mencoba
untuk mengingat apa yang ayah saya telah mengatakan kepada saya dan belajar beberapa trik
baru sebagai
baik. Tukang daging akan membeli kelinci saya tapi tidak tupai. Baker
menikmati tupai tapi hanya akan perdagangan untuk satu jika istrinya tidak ada.
Kepala Peacekeeper mencintai kalkun liar. Walikota memiliki gairah untuk
stroberi.
Pada akhir musim panas, saya sedang mencuci di sebuah kolam ketika saya melihat
tanaman yang tumbuh di sekitar saya. Tinggi dengan daun seperti panah. Blossoms
dengan tiga kelopak putih. Aku berlutut di dalam air, jari-jari saya menggali
lumpur lembut, dan aku menarik segenggam akar. Kecil, umbi kebiruan
yang tidak tampak seperti banyak tapi rebus atau panggang yang baik seperti kentang apapun.
"Katniss," kataku keras-keras. Ini tanaman saya dinamai. Dan aku mendengar saya
Suara ayah bercanda, "Selama Anda dapat menemukan diri Anda, Anda tidak akan pernah
kelaparan. "Aku menghabiskan berjam-jam mengaduk tidur kolam dengan jari-jari kaki saya
dan tongkat,
mengumpulkan umbi-umbian yang melayang ke atas. Malam itu, kami feasted pada ikan
dan akar Katniss sampai kami semua, untuk pertama kalinya dalam beberapa bulan, penuh.
Perlahan-lahan, ibuku kembali kepada kami. Dia mulai membersihkan dan memasak dan
melestarikan beberapa makanan yang saya dibawa untuk musim dingin. Orang-orang yang
diperdagangkan kami atau
membayar uang untuk pengobatan medisnya. Suatu hari, aku mendengar bernyanyi.
Prim sangat senang mendapatkan dia kembali, tapi aku terus menonton, menunggu
dia menghilang pada kami lagi. Aku tidak percaya padanya. Dan beberapa keriput kecil
tempat dalam diriku membencinya karena kelemahannya, untuk mengabaikan dia, untuk
bulan dia telah menempatkan kita melalui. Prim memaafkannya, tapi aku telah mengambil
langkah
kembali dari ibu saya, memasang dinding untuk melindungi diri dari membutuhkan dia,
dan tidak ada yang sama antara kami lagi.
Sekarang aku akan mati tanpa itu pernah sedang diatur benar. Aku teringat
bagaimana aku berteriak hari ini di Gedung Kehakiman. Aku mengatakan padanya bahwa aku
mencintai
dia juga, meskipun. Jadi mungkin itu semua akan mengimbangi.
Untuk sementara aku berdiri menatap ke luar jendela kereta, berharap aku bisa
buka lagi, tapi tidak yakin apa yang akan terjadi dengan kecepatan tinggi tersebut. Dalam
jarak, saya melihat lampu-lampu kabupaten lain. 7? 10? Saya tidak tahu. Saya pikir
tentang orang-orang di rumah-rumah mereka, menetap di untuk tidur. Saya membayangkan
rumah saya,
dengan jendela yang ditarik ketat. Apa yang mereka lakukan sekarang, ibu saya dan
Prim? Apakah mereka bisa makan malam? Ikan rebus dan stroberi?
Atau apakah itu tergeletak tak tersentuh di piring mereka? Apakah mereka menyaksikan rekap
dari
Acara hari itu di TV lama usang yang duduk di meja dinding?
Tentunya, ada lebih banyak air mata. Apakah ibu saya memegang, menjadi kuat untuk
Prim? Atau dia sudah mulai menyelinap pergi, meninggalkan berat
dunia di pundak rapuh kakakku?
Prim pasti akan tidur dengan ibu saya malam ini. Pikiran
bahwa Buttercup tua berantakan postingan dirinya di tempat tidur untuk mengawasi Prim
menghiburku. Jika dia menangis, dia akan hidung jalan ke pelukannya dan meringkuk
di sana sampai ia tenang dan tertidur. Saya sangat senang aku tidak tenggelam
dia.
Membayangkan rumah saya membuat saya sakit dengan kesepian. Hari ini memiliki
sudah tak ada habisnya. Bisa Gale dan saya telah makan blackberry hanya itu
pagi? Sepertinya seumur hidup yang lalu. Seperti mimpi panjang yang memburuk
menjadi mimpi buruk. Mungkin, jika saya pergi tidur, saya akan bangun kembali di Distrik 12,
di mana aku berada.
Mungkin laci memegang sejumlah daster, tapi aku hanya
menanggalkan baju dan celana saya dan naik ke tempat tidur dalam pakaian saya. Itu
lembaran yang terbuat dari kain, lembut halus. Sebuah selimut berbulu tebal memberikan
kehangatan langsung.
Jika aku akan menangis, sekarang adalah waktu untuk melakukannya. Pada pagi hari, aku akan
dapat
mencuci kerusakan yang dilakukan oleh air mata dari wajahku. Tapi tidak ada air mata datang.
Aku
terlalu lelah atau terlalu kaku untuk menangis. Satu-satunya hal yang saya rasakan adalah
keinginan untuk menjadi
tempat lain. Jadi aku membiarkan kereta batu saya terlupakan.
Abu-abu terang bocor melalui tirai saat rap yang membangkitkan
saya. Aku mendengar suara Effie Trinket, menyebut saya untuk bangkit. "Up, up, up! Ini akan
menjadi besar, besar, hari besar! "Saya mencoba dan bayangkan, untuk sesaat, apa harus
seperti
dalam kepala wanita itu. Apa pikiran mengisi jam bangun nya? Apa
mimpi datang kepadanya pada malam hari? Aku tidak tahu.
Aku meletakkan pakaian hijau kembali karena itu tidak benar-benar kotor, hanya sedikit
kusut dari menghabiskan malam di lantai. Jemariku menelusuri lingkaran
sekitar Mockingjay emas kecil dan saya pikir dari hutan, dan dari saya
ayah, dan ibu saya dan Prim bangun, harus melanjutkan
hal.
Aku tidur di rambut dikepang rumit ibuku lakukan untuk menuai
dan tidak terlihat terlalu buruk, jadi saya hanya menyerahkannya. Itu tidak masalah. Kita tidak
bisa
jauh dari Capitol sekarang. Dan begitu sampai di kota, stylist saya akan
mendikte tampilan saya untuk upacara pembukaan malam ini pula. Saya hanya berharap saya
mendapatkan satu yang tidak berpikir ketelanjangan adalah kata terakhir dalam mode.
Saat aku memasuki gerbong makan, Effie Trinket sikat oleh saya dengan secangkir
kopi hitam. Dia menggumamkan kata-kata kotor pelan. Haymitch, nya
Wajah bengkak dan merah dari indulgensi hari sebelumnya, sedang tertawa. Peeta
memegang roll dan terlihat agak malu.
"Duduklah! Duduklah! "Kata Haymitch, melambaikan saya berakhir. Saat aku
geser ke kursi saya, saya menjabat piring besar makanan. Telur, ham,
tumpukan kentang goreng. Sebuah tureen buah duduk di es untuk tetap dingin. Itu
keranjang gulungan mereka ditetapkan sebelum saya akan menjaga keluarga saya pergi
selama seminggu.
Ada segelas jus jeruk yang elegan. Setidaknya, saya pikir itu jus jeruk.
Aku hanya bahkan mencicipi jeruk sekali, pada Tahun Baru ketika ayahku
membeli satu sebagai memperlakukan khusus. Secangkir kopi. Ibuku memuja kopi,
yang kita bisa hampir tidak pernah membeli, tetapi hanya terasa pahit dan tipis untuk
saya. Secangkir cokelat kaya sesuatu yang saya belum pernah melihat.
"Mereka menyebutnya cokelat panas," kata Peeta. "Ini bagus."
Aku menyesap panas, manis, lembut dan cairan bergidik berjalan
melalui saya. Meskipun sisa makanan mengundang, saya mengabaikannya sampai aku sudah
dikeringkan secangkir. Lalu aku barang turun setiap seteguk aku bisa terus, yang merupakan
jumlah besar, berhati-hati untuk tidak berlebihan pada hal-hal terkaya. Satu
waktu, ibu saya mengatakan bahwa saya selalu makan seperti aku tidak akan pernah melihat
makanan lagi.
Dan aku berkata, "Aku tidak akan kecuali aku membawanya pulang." Itu membungkam
mulutnya.
Ketika perut saya terasa seperti itu akan terbelah, aku bersandar dan
mengambil sarapan sahabat saya. Peeta masih makan, putus bit
roll dan mencelupkan mereka dalam cokelat panas. Haymitch belum membayar banyak
memperhatikan piring, tapi dia mengetuk kembali segelas jus merah yang
terus menipis dengan cairan bening dari botol. Dilihat oleh asap, itu
semacam semangat. Aku tidak tahu Haymitch, tapi aku sudah melihat dia cukup sering
di Hob, melemparkan segenggam uang di counter wanita yang
menjual cairan putih. Dia akan kacau pada saat kita mencapai Capitol.
Saya menyadari saya benci Haymitch. Tidak heran Distrik 12 upeti pernah
berdiri kesempatan. Hal ini tidak hanya bahwa kita sudah kurang makan dan pelatihan
kurangnya.
Beberapa upeti kami masih cukup kuat untuk membuat pergi itu. Tapi
kita jarang mendapatkan sponsor dan dia adalah bagian besar dari alasan mengapa. Orang-
orang kaya
orang-orang yang kembali upeti - baik karena mereka bertaruh pada mereka atau
hanya untuk hak membual dari memilih pemenang - mengharapkan seseorang
berkelas daripada Haymitch untuk menangani.
"Jadi, Anda seharusnya memberikan nasihat," Saya katakan kepada Haymitch.
"Berikut adalah beberapa saran. Tetap hidup, "kata Haymitch, dan kemudian meledak
tertawa. Saya bertukar lihat dengan Peeta sebelum aku ingat aku mengalami
tidak lebih hubungannya dengan dia. Aku terkejut melihat kekerasan dalam bukunya
mata. Ia umumnya tampak begitu ringan.
"Itu sangat lucu," kata Peeta. Tiba-tiba dia bulu mata keluar pada kaca di
Tangan Haymitch itu. Ini menghancurkan di lantai, mengirim cairan berwarna merah darah
berlari menuju belakang kereta. "Hanya tidak bagi kami."
Haymitch menganggap ini sejenak, kemudian meninju Peeta di rahang,
menjatuhkannya dari kursinya. Ketika ia berbalik untuk meraih roh, saya
mengarahkan pisau ke dalam tabel antara tangannya dan botol, hampir
hilang jari-jarinya. Aku menguatkan diri untuk menangkis hit-nya, tapi tidak datang.
Sebaliknya, ia duduk kembali dan menyipitkan mata pada kami.
"Nah, apa ini?" Kata Haymitch. "Apakah saya benar-benar mendapatkan sepasang
pejuang tahun ini? "
Peeta naik dari lantai dan sendok segenggam es dari bawah
tureen buah. Dia mulai meningkatkan ke tanda merah di rahangnya.
"Tidak," kata Haymitch, menghentikannya. "Biarkan acara memar. Itu
penonton akan berpikir Anda telah mencampurnya dengan penghargaan lain sebelum Anda
telah
bahkan membuat ke arena. "
"Itu melanggar aturan," kata Peeta.
"Hanya jika mereka menangkap kamu. Memar yang akan mengatakan Anda berjuang, Anda
tidak
tertangkap, bahkan lebih baik, "kata Haymitch. Dia berbalik padaku. "Bisakah Anda memukul
apa saja
dengan pisau selain meja? "
Busur dan anak panah adalah senjata saya. Tapi aku sudah menghabiskan cukup banyak
Waktu melempar pisau juga. Kadang-kadang, jika saya sudah terluka hewan dengan
panah, lebih baik untuk mendapatkan pisau ke dalamnya, juga, sebelum aku mendekatinya.
Saya menyadari
bahwa jika saya ingin perhatian Haymitch itu, ini adalah saat saya untuk membuat
kesan. Aku mencabut pisau dari meja, mendapatkan pegangan pada pisau, dan
kemudian membuangnya ke dinding seberang ruangan. Aku benar-benar hanya berharap
untuk
mendapatkan tongkat yang solid baik, tapi pondok-pondok di jahitan antara dua panel,
membuat saya terlihat jauh lebih baik daripada saya.
"Berdiri di sini. Kalian berdua, "kata Haymitch, mengangguk ke tengah
ruangan. Kami taat dan ia mengelilingi kita, dorongan kami seperti binatang di kali,
memeriksa otot-otot kita, memeriksa wajah kami. "Yah, kau tidak sepenuhnya
harapan. Tampak cocok. Dan sekali penata menghubungi Anda, Anda akan
cukup menarik. "
Peeta dan saya tidak mempertanyakan ini. The Hunger Games tidak cantik
kontes, tetapi upeti paling ganteng selalu tampak menarik lebih banyak sponsor.
"Baiklah, aku akan membuat kesepakatan dengan Anda. Anda tidak mengganggu saya
minum, dan aku akan tinggal cukup sadar untuk membantu Anda, "kata Haymitch. "Tapi kau
harus melakukan apa yang saya katakan. "
Itu tidak banyak dari kesepakatan tapi masih langkah maju raksasa dari sepuluh menit
lalu ketika kami tidak punya panduan sama sekali.
"Baik," kata Peeta.
"Jadi membantu kita," kataku. "Ketika kita sampai ke arena, apa yang terbaik
Strategi di Cornucopia untuk seseorang - "
"Satu hal pada suatu waktu. Dalam beberapa menit, kita akan menarik ke
stasiun. Anda akan diletakkan di tangan stylist Anda. Kau tidak akan menyukai
apa yang mereka lakukan untuk Anda. Tapi tidak peduli apa itu, tidak melawan, "kata
Haymitch.
"Tapi -" saya mulai.
"Tidak ada tapi-tapian. Jangan melawan, "kata Haymitch. Dia mengambil botol roh
dari meja dan meninggalkan mobil. Sebagai ayunan pintu menutup di belakangnya, yang
mobil menjadi gelap. Masih ada beberapa lampu di dalam, tetapi di luar itu seolah-olah
malam
telah jatuh lagi. Saya menyadari kita harus berada dalam terowongan yang berjalan naik
melalui
pegunungan ke Capitol. Gunung-gunung membentuk penghalang alami
antara Capitol dan wilayah timur. Hal ini hampir mustahil untuk
masuk dari timur kecuali melalui terowongan. Ini geografis
keuntungan merupakan faktor utama di kabupaten kalah perang yang menyebabkan saya
menjadi sebuah penghargaan hari ini. Sejak pemberontak harus skala pegunungan, mereka
merupakan sasaran empuk bagi pasukan udara Capitol.
Peeta Mellark dan aku berdiri dalam diam saat kereta kecepatan di sepanjang. Itu
terowongan berjalan dan terus dan saya berpikir tentang ton batu memisahkan saya dari
langit, dan dadaku mengencangkan. Aku benci terbungkus dalam batu dengan cara ini. Itu
mengingatkan saya pada tambang dan ayahku, terperangkap, tidak dapat mencapai sinar
matahari,
terkubur selamanya dalam kegelapan.
Kereta akhirnya mulai melambat dan banjir tiba-tiba cahaya terang
kompartemen. Kita tidak bisa menahannya. Kedua Peeta dan saya berlari ke jendela untuk
melihat
apa kita hanya melihat di televisi, Capitol, kota penguasa Panem.
Kamera tidak berbohong tentang kemegahan. Jika ada, mereka belum
cukup menangkap kemegahan bangunan berkilauan dalam pelangi
warna yang menara ke udara, mobil-mobil mengkilap yang berguling menuruni lebar beraspal
jalan-jalan, orang-orang aneh berpakaian dengan rambut aneh dan wajah dicat yang
tidak pernah melewatkan makan. Semua warna tampak buatan, pink juga
dalam, hijau terlalu terang, kuning menyakitkan untuk mata, seperti datar
disk putaran permen keras kita tidak mampu untuk membeli di kecil manis
berbelanja di Distrik 12.
Orang-orang mulai menunjukkan pada kami bersemangat karena mereka mengakui
penghargaan
melatih bergulir ke kota. Aku menjauh dari jendela, muak dengan mereka
kegembiraan, mengetahui bahwa mereka tidak sabar untuk menonton kami mati. Tapi Peeta
memegang nya
tanah, sebenarnya melambaikan tangan dan tersenyum pada kerumunan melongo. Ia hanya
berhenti
ketika kereta menarik ke stasiun, menghalangi kita dari pandangan mereka.
Dia melihat aku menatapnya dan mengangkat bahu. "Siapa yang tahu?" Katanya. "Satu
dari mereka mungkin menjadi kaya. "
Saya telah salah menilai dia. Saya pikir tindakannya sejak menuai dimulai.
The meremas ramah tanganku. Ayahnya muncul dengan cookie
dan menjanjikan untuk memberi makan Prim. . . apakah Peeta menyuruhnya untuk itu? Air
matanya di
stasiun. Sukarela untuk mencuci Haymitch tapi kemudian menantangnya ini
pagi ketika tampaknya pendekatan yang bagus-pria telah gagal. Dan sekarang
melambai di jendela, sudah berusaha untuk memenangkan kerumunan.
Semua potongan masih pas bersama, tapi aku merasakan dia memiliki rencana
membentuk. Dia belum menerima kematiannya. Dia sudah berjuang keras untuk tetap
hidup. Yang juga berarti seperti itu Peeta Mellark, anak laki-laki yang memberi saya
roti, sedang berjuang keras untuk membunuhku.
Bab 5
Riiip! Aku mengertakkan gigi saat Venia, seorang wanita dengan rambut aqua dan emas
tato di atas alisnya, menyentak strip kain dari kaki saya robek
keluar rambut bawahnya. "Maaf!" Ia pipa di Capitol aksen konyol.
"Kau begitu berbulu!"
Mengapa orang-orang ini berbicara seperti nada tinggi? Mengapa rahang mereka
hampir tidak terbuka ketika mereka berbicara? Mengapa ujung kalimat mereka naik sebagai
jika mereka mengajukan pertanyaan? Vokal aneh, kata-kata terpotong, dan selalu desisan
surat s. . . tidak heran itu tidak mustahil untuk meniru mereka.
Venia membuat apa yang seharusnya menjadi wajah simpatik. "Kabar baik,
meskipun. Ini adalah yang terakhir. Siap? "Saya mendapatkan pegangan pada tepi meja
Aku duduk dan mengangguk. Balut akhir rambut kakiku tumbang di
brengsek menyakitkan.
Aku sudah di Pusat remake selama lebih dari tiga jam dan aku masih
belum bertemu stylist saya. Rupanya ia tidak memiliki kepentingan dalam melihat saya sampai
Venia dan anggota lain dari tim persiapan saya telah membahas beberapa
masalah yang jelas. Ini sudah termasuk menggosok bawah tubuh saya dengan
lempung berpasir yang dihapus tidak hanya kotoran tapi setidaknya tiga lapisan kulit,
mengubah kuku saya ke dalam bentuk seragam, dan terutama, membersihkan tubuh saya
rambut. Kaki, lengan, dada, ketiak, dan bagian alis saya memiliki
dilucuti Muff, meninggalkan aku seperti burung dipetik, siap
pemanggangan. Aku tidak menyukainya. Kulitku terasa sakit dan kesemutan dan intens
rentan. Tapi aku telah menyimpan sisi saya tawar-menawar dengan Haymitch, dan tidak ada
Keberatan telah melewati bibirku.
"Kau melakukannya dengan sangat baik," kata seorang pria bernama Flavius. Dia memberikan
nya
kotrek jeruk kunci goyang dan menerapkan baru lapisan lipstik ungu
ke mulutnya. "Jika ada satu hal yang kita tidak bisa berdiri, itu perengek. Grease nya
turun! "
Venia dan Octavia, seorang wanita gemuk yang seluruh tubuh telah
dicelup warna pucat kacang hijau, menggosok saya turun dengan lotion yang sengatan
pertama
tapi kemudian menenangkan kulit mentah saya. Kemudian mereka menarik saya dari meja,
menghapus
jubah tipis aku sudah diizinkan untuk memakai off dan on. Aku berdiri di sana,
benar-benar telanjang, sebagai tiga lingkaran saya, memegang pinset untuk menghapus
bit terakhir dari rambut. Aku tahu aku harus malu, tapi mereka begitu berbeda
orang bahwa aku tidak lebih sadar diri daripada jika trio aneh berwarna
burung mematuk di sekitar kaki saya.
Tiga langkah mundur dan mengagumi pekerjaan mereka. "Excellent! Anda hampir
terlihat seperti manusia sekarang! "kata Flavius, dan mereka semua tertawa.
Aku memaksa bibirku menjadi senyum untuk menunjukkan betapa saya berterima kasih.
"Terima
Anda, "kataku manis. "Kami tidak punya banyak alasan untuk terlihat bagus di Distrik
Dua Belas. "
Ini menang atas mereka sepenuhnya. "Tentu saja, Anda tidak, Anda miskin
Sayang! "kata Octavia menggenggam kedua tangannya dalam kesulitan bagi saya.
"Tapi jangan khawatir," kata Venia. "Pada saat Cinna adalah melalui dengan
Anda, Anda akan menjadi benar-benar cantik! "
"Kami berjanji! Kau tahu, sekarang kita sudah menyingkirkan semua rambut
dan kotoran, kau tidak mengerikan sama sekali! "kata Flavius semangat. "Mari kita sebut
Cinna! "
Mereka panah keluar dari ruangan. Sulit untuk membenci tim persiapan saya. Mereka
idiot total tersebut. Namun, dengan cara yang aneh, aku tahu mereka berusaha dengan tulus
membantu saya.
Aku melihat dinding putih dingin dan lantai dan menahan dorongan untuk
mengambil jubahku. Tapi Cinna ini, stylist saya, pasti akan membuat saya menghapusnya
sekaligus. Sebaliknya tangan saya pergi ke tatanan rambut saya, salah satu wilayah tubuh saya
saya
Tim persiapan telah diperintahkan untuk meninggalkan sendirian. Jemariku stroke kepang
halus
ibuku begitu hati-hati diatur. Ibuku. Aku meninggalkan gaun biru dan
sepatu di lantai mobil kereta saya, tidak pernah berpikir tentang mengambil mereka,
mencoba untuk berpegang pada sepotong dia, di rumah. Sekarang aku berharap aku punya.
Pintu terbuka dan seorang pemuda yang harus Cinna masuk. Aku
terkejut dengan betapa normalnya dia terlihat. Sebagian besar penata mereka mewawancarai
di televisi begitu dicelup, dicap, dan pembedahan diubah mereka
aneh. Tapi rambut Cinna yang cepak tampaknya warna alaminya
cokelat. Dia mengenakan kemeja hitam sederhana dan celana. Satu-satunya konsesi
-perubahan diri tampaknya menjadi eyeliner emas metalik yang telah diterapkan
dengan ringan tangan. Ini membawa keluar bintik-bintik emas dalam mata hijaunya. Dan,
meskipun jijik saya dengan Capitol dan mode mengerikan mereka, saya tidak bisa membantu
berpikir bagaimana menarik terlihat.
"Halo, Katniss. Aku Cinna, stylist Anda, "katanya dengan suara yang tenang
agak kurang dalam kepura, Capitol.
"Halo," Saya berani hati-hati.
"Beri aku waktu, oke?" Tanyanya. Dia berjalan di sekitar saya
tubuh telanjang, tidak menyentuh saya, tapi mengambil di setiap inci dengan matanya. Saya
menahan dorongan untuk menyilangkan tangan di depan dada. "Siapa yang melakukan
rambut Anda?"
"Ibuku," kataku.
"Itu indah. Klasik benar-benar. Dan secara seimbang dengan Anda
profile. Dia memiliki jari yang sangat pintar, "katanya.
Saya duga seseorang flamboyan, seseorang mencoba lebih tua
mati-matian untuk terlihat muda, seseorang yang melihat saya sebagai sepotong daging untuk
bersiaplah untuk piring. Cinna telah bertemu tidak ada harapan ini.
"Kau baru, bukan? Saya tidak berpikir saya pernah melihat Anda sebelumnya, "kataku.
Sebagian besar stylist yang akrab, konstanta di kolam renang yang selalu berubah
upeti. Beberapa telah sekitar hidupku.
"Ya, ini adalah tahun pertama saya di Olimpiade," kata Cinna.
"Jadi mereka memberi Anda Distrik Dua Belas," kataku. Pendatang baru umumnya berakhir
dengan kami, distrik paling tidak diinginkan.
"Saya meminta Distrik Dua Belas," katanya tanpa penjelasan lebih lanjut.
"Kenapa kau tidak memakai jubah Anda dan kami akan mengobrol."
Menarik pada jubah saya, saya mengikutinya melalui pintu ke ruang duduk.
Dua sofa merah menghadapi off atas meja rendah. Tiga dinding kosong,
keempat adalah seluruhnya kaca, memberikan jendela ke kota. Aku bisa melihat dengan
terungkap bahwa itu harus sekitar tengah hari, meskipun langit cerah telah berubah
mendung. Cinna mengajak saya untuk duduk di salah satu sofa dan mengambil tempatnya
di depanku. Dia menekan sebuah tombol pada sisi meja. Atas
perpecahan dan dari bawah naik tabletop kedua yang memegang kami makan siang.
Ayam dan potongan jeruk dimasak dalam saus krim diletakkan di tempat tidur
mutiara gandum putih, kacang hijau dan bawang kecil, gulungan berbentuk seperti bunga,
dan untuk hidangan penutup, puding warna madu.
Saya mencoba membayangkan perakitan makanan ini sendiri kembali ke rumah. Ayam
terlalu mahal, tapi aku bisa membuat hubungannya dengan kalkun liar. Aku akan perlu untuk
menembak
kalkun kedua untuk perdagangan untuk jeruk. Susu kambing harus menggantikan
untuk krim. Kita dapat tumbuh kacang polong di kebun. Aku harus mendapatkan bawang liar
dari hutan. Saya tidak mengenali gandum, memasak ransum TESSERA kita sendiri
turun ke bubur cokelat tidak menarik. Gulungan Fancy berarti lain
perdagangan dengan roti, mungkin untuk dua atau tiga tupai. Adapun
puding, aku bahkan tidak bisa menebak apa yang ada di dalamnya. Hari berburu dan
mengumpulkan untuk
ini satu kali makan dan bahkan kemudian itu akan menjadi substitusi miskin untuk
Versi Capitol.
Apa yang harus rasanya, aku bertanya-tanya, untuk hidup di dunia di mana makanan muncul
dengan menekan tombol? Bagaimana saya akan menghabiskan berjam-jam sekarang saya
berkomitmen untuk
menyisir hutan rezeki kalau sudah begitu mudah didapat? Apa
mereka lakukan sepanjang hari, orang-orang di Capitol, selain dekorasi mereka
badan dan menunggu untuk pengiriman baru upeti untuk roll dalam dan
mati untuk hiburan mereka?
Saya melihat ke atas dan menemukan mata Cinna yang dilatih pada tambang. "Bagaimana kita
hina
harus tampak bagi Anda, "katanya.
Apakah dia melihat ini di wajah saya atau entah bagaimana membaca pikiran saya? Dia
benar, meskipun. Seluruh banyak busuk satunya adalah tercela.
"Tidak peduli," kata Cinna. "Jadi, Katniss, tentang kostum Anda untuk
upacara pembukaan. Pasangan saya, Portia, adalah stylist untuk sesama
upeti, Peeta. Dan pikiran kita saat ini adalah untuk berpakaian Anda dalam melengkapi
kostum, "kata Cinna. "Seperti yang Anda tahu, itu adat untuk mencerminkan rasa
kabupaten. "
Untuk upacara pembukaan, Anda seharusnya memakai sesuatu
yang menunjukkan industri utama district. Distrik 11, pertanian.
District 4, memancing. District 3, pabrik. Ini berarti bahwa berasal dari
Distrik 12, Peeta dan aku akan berada di semacam getup perusahaan tambang batubara itu.
Sejak
jumpsuits yang baggy penambang yang tidak terlalu menjadi, upeti kami
biasanya berakhir dengan pakaian minim dan topi dengan lampu depan. Satu tahun, kami
upeti yang telanjang bulat dan tertutup bubuk hitam untuk mewakili batubara
debu. Itu selalu mengerikan dan tidak melakukan apapun untuk memenangi hati dengan
kerumunan. Saya
mempersiapkan diri untuk yang terburuk.
"Jadi, saya akan berada di tambang batubara pakaian?" Tanyaku, berharap itu tidak akan
senonoh.
"Tidak persis. Anda lihat, Portia dan saya berpikir bahwa hal penambang batubara sangat
berlebihan. Tak seorang pun akan mengingat Anda dalam hal itu. Dan kami berdua melihatnya
sebagai kami
Pekerjaan untuk membuat Distrik Dua Belas upeti yang tak terlupakan, "kata Cinna.
Aku akan telanjang untuk yakin, saya pikir.
"Jadi, daripada fokus pada pertambangan batu bara itu sendiri, kita akan fokus
batubara, "kata Cinna. Telanjang dan ditutupi debu hitam, saya pikir. "Dan apa
yang kita lakukan dengan batubara? Kami membakarnya, "kata Cinna.
"Kau tidak takut kemarahan, kau, Katniss?" Dia melihat ekspresi saya
dan menyeringai.
Beberapa jam kemudian, saya mengenakan apa yang baik akan menjadi yang paling
sensasional atau kostum paling mematikan di upacara pembukaan. Aku sedang dalam
unitard hitam sederhana yang mencakup saya dari pergelangan kaki ke leher. Kulit mengkilap
sepatu renda sampai ke lutut. Tapi itu tanjung berkibar terbuat dari aliran
oranye, kuning, dan merah dan topi baja yang cocok yang mendefinisikan ini
kostum. Cinna berencana untuk cahaya mereka terbakar sebelum gulungan kereta kami ke
jalan-jalan.
"Ini bukan api nyata, tentu saja, hanya sedikit sintetis api Portia dan saya
datang dengan. Anda akan aman, "katanya. Tapi aku tidak yakin aku
tidak akan sempurna panggang pada saat kita mencapai pusat kota.
Wajahku relatif jelas makeup, hanya sedikit menyoroti sini
dan ada. Rambutku telah disikat keluar dan kemudian dikepang punggungku
dalam gaya yang biasa. "Saya ingin para penonton untuk mengenali Anda ketika Anda berada
di
arena, "kata Cinna melamun. "Katniss, gadis yang terbakar."
Terlintas di pikiran saya bahwa tenang dan normal masker sikap Cinna itu sebuah
menyelesaikan gila.
Meskipun wahyu pagi ini tentang karakter Peeta itu, aku
sebenarnya lega ketika dia muncul, mengenakan kostum yang identik. Dia
harus tahu tentang kebakaran, sebagai anak baker dan semua. Stylist-nya, Portia, dan
timnya menemaninya dalam, dan semua orang benar-benar pusing dengan
kegembiraan atas apa splash akan kita buat. Kecuali Cinna. Dia hanya tampaknya
sedikit lelah karena ia menerima ucapan selamat.
Kami dibawa sampai ke tingkat bawah Pusat Remake,
yang pada dasarnya adalah stabil raksasa. Upacara pembukaan akan segera
memulai. Pasang upeti sedang dimuat ke kereta ditarik oleh tim
empat kuda. Kita adalah hitam batubara. Hewan-hewan yang sangat terlatih, tidak ada yang
bahkan perlu membimbing kendali mereka. Cinna dan Portia mengarahkan kita ke kereta
dan hati-hati mengatur posisi tubuh kami, menggantungkan dari jubah kita, sebelum
bergerak off untuk berkonsultasi satu sama lain.
"Bagaimana menurutmu?" Bisikku pada Peeta. "Tentang api?"
"Aku akan merobek jubah Anda jika Anda akan merobek tambang," katanya melalui terkatup
gigi.
"Deal," kataku. Mungkin, jika kita bisa mendapatkan mereka cukup cepat, kami akan
menghindari
luka bakar terburuk. Ini buruk sekalipun. Mereka akan melemparkan kita ke arena tidak ada
peduli apa kondisi kita masuk "Aku tahu kita berjanji Haymitch kita akan melakukan
persis apa yang mereka katakan, tapi saya tidak berpikir ia menganggap sudut ini. "
"Di mana Haymitch, sih? Bukankah dia seharusnya melindungi kita dari
hal semacam ini? "kata Peeta.
"Dengan semua bahwa alkohol dalam dirinya, itu mungkin tidak dianjurkan untuk memiliki dia
sekitar api terbuka, "kataku.
Dan tiba-tiba kita berdua tertawa. Saya kira kami berdua sangat gugup
tentang Game dan lainnya pressingly, membatu yang berubah menjadi
obor manusia, kita tidak bertindak bijaksana.
Musik pembukaan dimulai. Sangat mudah untuk mendengar, mengecam sekitar
Capitol. Besar pintu geser terbuka mengungkapkan jalanan kerumunan berlapis. Itu
naik berlangsung sekitar dua puluh menit dan berakhir di City Circle, di mana mereka
akan menyambut kami, bermain lagu kebangsaan, dan mengawal kami ke Training Center,
yang akan menjadi rumah kami / penjara sampai Olimpiade dimulai.
Upeti dari Distrik 1 naik di sebuah kereta ditarik oleh snowwhite
kuda. Mereka tampak begitu indah, semprot-dicat perak, di berselera
tunik berkilauan dengan permata. District 1 membuat barang-barang mewah untuk Capitol.
Anda dapat mendengar gemuruh penonton. Mereka selalu favorit.
District 2 masuk ke posisi untuk mengikuti mereka. Dalam waktu singkat, kita
mendekati pintu dan aku bisa melihat bahwa antara langit mendung dan
malam jam cahaya beruban. Upeti dari Distrik 11 adalah
hanya bergulir ketika Cinna muncul dengan obor menyala. "Di sini kita pergi
kemudian, "katanya, dan sebelum kita dapat bereaksi ia set jubah kami terbakar. Aku
terkesiap,
menunggu panas, tapi hanya ada sensasi menggelitik samar. Cinna
memanjat sebelum kita dan menyatu tutup kepala kami. Dia memungkinkan keluar tanda
lega. "Ia bekerja." Lalu ia lembut melipat tangan di bawah dagu saya. "Ingat,
kepala tinggi. Smiles. Mereka akan mencintaimu! "
Cinna melompat dari kereta dan memiliki satu ide terakhir. Dia berteriak
sesuatu pada kami, tapi musik tenggelam dia keluar. Dia berteriak lagi dan
gerakan.
"Apa yang dia katakan?" Saya meminta Peeta. Untuk pertama kalinya, saya melihat dia dan
menyadari bahwa terbakar dengan api palsu, dia mempesona. Dan saya harus juga.
"Saya pikir dia mengatakan bagi kita untuk berpegangan tangan," kata Peeta. Dia mengambil
hak saya
tangan kirinya, dan kami melihat ke Cinna untuk konfirmasi. Dia mengangguk dan
memberikan
acungan jempol, dan itulah hal terakhir yang saya lihat sebelum kita memasuki kota.
Alarm awal penonton di penampilan kita dengan cepat berubah menjadi
sorak-sorai dan teriakan "Distrik Dua Belas!" Setiap kepala diaktifkan dengan cara kami,
menarik fokus dari tiga kereta di depan kami. Pada awalnya, aku beku,
tapi kemudian aku menangkap pandangan kita pada layar televisi yang besar dan saya
berlantai oleh
bagaimana hati kita melihat. Di senja memperdalam, cahaya api
menerangi wajah kami. Kami tampaknya akan meninggalkan jejak api dari mengalir
jubah. Cinna benar tentang make up yang minim, kami berdua terlihat lebih
menarik tapi benar-benar dikenali.
Ingat, kepala tinggi. Smiles. Mereka akan mencintai Anda! Saya mendengar Cinna ini
suara di kepala saya. Aku mengangkat daguku sedikit lebih tinggi, memasang senyum paling
menang saya,
dan gelombang dengan tangan saya. Aku senang sekarang aku punya Peeta untuk kopling
untuk
keseimbangan, ia begitu mantap, solid seperti batu. Saat aku mendapatkan kepercayaan, saya
benar-benar
meniup beberapa ciuman kepada orang banyak. Orang-orang dari Capitol akan kacang-
kacangan,
kita mandi dengan bunga, berteriak nama kami, nama pertama kami, yang
mereka telah terganggu untuk menemukan pada program.
Berdebar musik, sorak-sorai, kekaguman bekerja dengan cara mereka ke dalam
darah saya, dan saya tidak bisa menekan kegembiraan saya. Cinna telah memberi saya besar
keuntungan. Tidak ada yang akan melupakan aku. Bukan penampilanku, bukan nama saya.
Katniss. Itu
gadis yang terbakar.
Untuk pertama kalinya, aku merasa secercah harapan naik dalam diriku. Tentunya, ada
harus menjadi salah satu sponsor bersedia untuk mengambil saya di! Dan dengan sedikit
bantuan ekstra,
beberapa makanan, senjata yang tepat, mengapa saya harus menghitung sendiri keluar dari
Games?
Seseorang melempar saya mawar merah. Aku menangkapnya, memberikan halus mengendus,
dan
meniup ciuman kembali ke arah umum dari si pemberi. Seratus tangan
mencapai hingga menangkap ciuman saya, seolah-olah itu adalah hal yang nyata dan nyata.
"Katniss! Katniss! "Aku bisa mendengar namaku dipanggil dari semua sisi.
Semua orang ingin ciuman saya.
Ini tidak sampai kita memasuki City Circle yang saya menyadari bahwa saya harus memiliki
benar-benar menghentikan peredaran di tangan Peeta itu. Begitulah erat aku sudah
telah memegangnya. Aku menatap jari-jari kita terkait seperti aku melonggarkan genggaman
saya, tapi
ia mendapatkan kembali cengkeramannya pada saya. "Tidak, jangan biarkan aku pergi,"
katanya. Cahaya api
berkedip dari mata birunya. "Silakan. Aku mungkin jatuh keluar dari hal ini. "
"Oke," kataku. Jadi saya tetap memegang, tapi aku tidak bisa menahan rasa aneh
tentang cara Cinna telah menghubungkan kita bersama. Ini tidak benar-benar adil untuk
menyajikan
kita sebagai sebuah tim dan kemudian mengunci kita ke arena untuk saling membunuh.
Dua belas kereta mengisi loop City Circle. Pada bangunan
Lingkaran yang mengelilingi, setiap jendela dikemas dengan paling
warga bergengsi dari Capitol. Kuda-kuda kami tarik kanan kereta kami sampai dengan
Rumah Presiden Snow, dan kami datang untuk berhenti. Musik berakhir dengan
berkembang.
Presiden, kecil, pria kurus dengan rambut kertas putih, memberikan
sambutan resmi dari balkon di atas kita. Ini adalah tradisional untuk memotong ke
wajah para upeti saat berbicara. Tapi aku bisa melihat di layar
bahwa kita mendapatkan cara yang lebih dari saham kami airtime. Yang gelap itu
menjadi, semakin sulit untuk mengambil mata Anda dari kerlip kami. Ketika
drama lagu kebangsaan, mereka berusaha untuk melakukan cut cepat
sekitar untuk setiap pasangan upeti, tetapi kamera memegang pada Distrik 12
kereta seperti parade sekitar satu waktu akhir lingkaran dan menghilang ke
Training Center.
Pintu baru saja menutup di belakang kita ketika kita sedang ditelan oleh
tim persiapan, yang hampir tidak dapat dimengerti karena mereka mengoceh keluar pujian.
Seperti yang saya
melihat ke sekeliling, saya melihat banyak upeti lainnya menembak kami kotor
penampilan, yang menegaskan apa yang telah saya curiga, kita sudah benar-benar outshone
mereka
semua. Kemudian Cinna dan Portia yang ada, membantu kami turun dari kereta,
hati-hati mengeluarkan jubah kami menyala dan tutup kepala. Portia
memadamkan mereka dengan beberapa jenis semprot dari sebuah tabung.
Aku sadar bahwa aku masih terpaku Peeta dan memaksa jari kaku saya untuk membuka. Kami
baik pijat tangan kita.
"Terima kasih untuk menjaga memegang saya. Aku mulai agak gemetar di sana, "
kata Peeta.
"Ini tidak menunjukkan," kataku padanya. "Saya yakin tidak ada yang melihat."
"Saya yakin mereka tidak melihat apa-apa tetapi Anda. Anda harus memakai
api lebih sering, "katanya. "Mereka cocok dengan Anda." Dan kemudian dia memberi saya
senyum
yang tampaknya begitu benar-benar manis dengan sentuhan yang tepat dari rasa malu yang
kehangatan terduga bergegas melalui saya.
Sebuah bel peringatan berbunyi di kepala saya. Jangan begitu bodoh. Peeta adalah
merencanakan bagaimana membunuhmu, aku mengingatkan diriku. Dia memikat Anda untuk
membuat Anda
mangsa mudah. Semakin menyenangkan dia, semakin mematikan dia.
Namun karena dua dapat bermain di pertandingan ini, saya berjinjit dan mencium nya
pipi. Tepat pada memar nya.
Bab 6
Pusat Pelatihan memiliki menara yang dirancang khusus untuk
upeti dan tim mereka. Ini akan menjadi rumah kami sampai permainan yang sebenarnya
dimulai. Setiap kabupaten memiliki seluruh lantai. Anda hanya melangkah ke lift
dan tekan jumlah kabupaten anda. Cukup mudah untuk diingat.
Aku sudah naik lift beberapa kali di Gedung Kehakiman kembali
di Distrik 12. Setelah menerima medali untuk kematian ayahku dan kemudian
kemarin untuk mengucapkan selamat tinggal terakhir saya untuk teman-teman dan keluarga.
Tapi itu
Hal gelap dan berderit yang bergerak seperti siput dan bau susu asam. Itu
dinding lift ini terbuat dari kristal sehingga Anda dapat menonton orang-orang
di lantai dasar menyusut menjadi semut saat Anda menembak ke udara. Sekarang
menggembirakan dan saya tergoda untuk bertanya Effie Trinket jika kita bisa naik lagi,
tapi sepertinya itu terlihat kekanak-kanakan.
Rupanya, tugas Effie Trinket itu tidak menyimpulkan di stasiun. Dia
dan Haymitch akan mengawasi kami langsung ke arena. Di satu sisi, itu adalah
ditambah karena setidaknya dia bisa diandalkan untuk kandang kami berkeliling ke tempat-
tempat
tepat waktu sedangkan kita belum melihat Haymitch karena ia setuju untuk membantu kami
dalam
kereta. Mungkin pingsan di suatu tempat. Effie Trinket, di sisi lain
tangan, tampaknya terbang tinggi. Kami tim pertama yang pernah dia dikawal
yang membuat percikan di upacara pembukaan. Dia gratis tentang
bukan hanya kostum kami tapi bagaimana kita melakukan diri kita sendiri. Dan, untuk
mendengar dia
menceritakannya, Effie tahu semua orang yang ada di Capitol dan telah
berbicara kita sepanjang hari, mencoba untuk memenangkan kami sponsor.
"Aku sudah sangat misterius, meskipun," katanya, matanya juling setengah
tutup. "Karena, tentu saja, Haymitch belum peduli untuk memberitahu saya Anda
strategi. Tapi aku sudah melakukan yang terbaik dengan apa yang saya harus bekerja dengan.
Bagaimana
Katniss mengorbankan dirinya untuk adiknya. Bagaimana Anda sudah baik berhasil
berjuang untuk mengatasi kebiadaban kabupaten anda. "
Barbarisme? Itu ironis karena datang dari seorang wanita membantu mempersiapkan
kita untuk disembelih. Dan apa yang dia mendasarkan keberhasilan kami pada? Meja kami
sopan santun?
"Setiap orang memiliki keberatan, secara alami. Anda yang dari batubara
kabupaten. Tetapi saya katakan, dan ini sangat pintar saya, saya berkata, "Nah, jika Anda
menempatkan
cukup tekanan pada batubara ternyata untuk mutiara! '"balok Effie pada kami sehingga
cemerlang bahwa kita tidak punya pilihan selain untuk merespon antusias kepadanya
kepandaian meskipun itu salah.
Batubara tidak berubah untuk mutiara. Mereka tumbuh dalam kerang. Mungkin dia
batubara berarti berubah menjadi berlian, tapi itu tidak benar, juga. Aku pernah mendengar
mereka memiliki
semacam mesin di Distrik 1 yang dapat mengubah grafit menjadi berlian.
Tapi kita tidak menambang grafit di Distrik 12. Itu bagian dari Distrik 13 itu
pekerjaan sampai mereka hancur.
Aku ingin tahu apakah orang-orang yang dia telah memasukkan kita untuk sepanjang hari baik
tahu
atau perawatan.
"Sayangnya, saya tidak bisa menutup transaksi sponsor untuk Anda. Hanya Haymitch
bisa melakukan itu, "kata Effie muram. "Tapi jangan khawatir, aku akan membawanya ke meja
di
todongan senjata jika perlu. "
Meskipun kurang di banyak departemen, Effie Trinket memiliki tertentu
tekad saya harus mengagumi.
Perempat saya lebih besar dari seluruh rumah kembali ke rumah kami. Mereka adalah
mewah, seperti mobil kereta api, tetapi juga memiliki begitu banyak gadget otomatis bahwa
aku
yakin saya tidak akan punya waktu untuk tekanlah semua tombol. Kamar mandi sendiri
memiliki
panel dengan lebih dari seratus pilihan Anda dapat memilih pengaturan air
suhu, tekanan, sabun, shampoo, aroma, minyak, dan memijat
spons. Ketika Anda melangkah keluar di atas tikar, pemanas ayolah bahwa blow-dry
tubuh Anda. Alih-alih berjuang dengan knot di rambut saya basah, saya hanya
menempatkan tanganku pada kotak yang mengirimkan arus melalui kulit kepala saya,
untangling, perpisahan, dan pengeringan rambut saya hampir seketika. Mengapung ke bawah
di bahu saya di tirai mengkilap.
Saya memprogram lemari untuk pakaian untuk selera saya. Jendela memperbesar
dan keluar di bagian kota pada perintah saya. Anda hanya perlu berbisik tipe
makanan dari menu raksasa ke dalam corong dan itu muncul, panas dan
beruap, sebelum Anda dalam waktu kurang dari satu menit. Aku berjalan di sekitar ruangan
makan
hati angsa dan roti bengkak sampai ada ketukan di pintu. Effie
memanggil saya untuk makan malam.
Baik. Aku kelaparan.
Peeta, Cinna, dan Portia sedang berdiri di balkon yang menghadap
Capitol ketika kita memasuki ruang makan. Aku senang melihat stylist,
terutama setelah saya mendengar bahwa Haymitch akan bergabung dengan kita. Makan A
dipimpin
alih oleh hanya
Ef yaitu dan Haymitch terikat menjadi bencana. Selain itu, makan malam tidak
benar-benar tentang makanan, ini tentang perencanaan keluar strategi kami, dan Cinna dan
Portia telah membuktikan betapa berharganya mereka.
Seorang pemuda diam mengenakan tunik putih menawarkan kita semua berasal
gelas anggur. Saya berpikir tentang mengubahnya ke bawah, tapi aku tidak pernah punya
anggur,
kecuali hal-hal buatan sendiri ibuku menggunakan untuk batuk, dan kapan aku
mendapatkan kesempatan untuk mencoba lagi? Aku menyesap dari tart, cairan kering dan
diam-diam
berpikir itu dapat ditingkatkan dengan beberapa sendok madu.
Haymitch muncul seperti makan malam yang disajikan. Sepertinya dia
memiliki stylist sendiri karena dia bersih dan rapi dan sekitar mabuk sebagai
Aku pernah melihatnya. Dia tidak menolak tawaran anggur, tetapi ketika ia mulai
dalam pada supnya, aku menyadari itu adalah pertama kalinya saya pernah melihat dia makan.
Mungkin dia
akan benar-benar menguasai diri cukup lama untuk membantu kami.
Cinna dan Portia tampaknya memiliki efek pada pembudayaan Haymitch dan
Effie. Setidaknya mereka menangani sopan satu sama lain. Dan mereka berdua memiliki
apa-apa selain pujian untuk pembuka stylist kami. Sementara mereka membuat kecil
bicara, saya berkonsentrasi pada makanan. Sup jamur, pahit hijau dengan
tomat ukuran kacang polong, daging sapi panggang langka diiris setipis kertas, mie
dalam saus hijau, keju yang meleleh di lidah Anda disajikan dengan manis biru
anggur. Server, semua orang muda berpakaian tunik putih seperti yang
yang memberi kami anggur, bergerak tanpa kata ke dan dari meja, menjaga
piring-piring dan gelas penuh.
Sekitar pertengahan melalui gelas anggur, kepala saya mulai merasa
berkabut, jadi saya mengubah air sebagai gantinya. Aku tidak suka perasaan dan harapan itu
habis segera. Bagaimana Haymitch bisa berdiri berkeliling seperti ini penuh waktu
adalah sebuah misteri.
Saya mencoba untuk fokus pada pembicaraan, yang telah berubah menjadi wawancara kami
kostum, ketika seorang gadis menetapkan kue cantik yang tampak di atas meja dan cekatan
lampu itu. Dan meletus dan kemudian api berkedip sekitar tepi sementara
sampai akhirnya padam. Saya memiliki momen keraguan. "Apa yang membuatnya terbakar?
Adalah
itu alkohol? "kataku, menatap gadis itu. "Itulah hal terakhir yang saya wa - oh! Saya
Anda tahu! "
Saya tidak dapat menempatkan nama atau waktu untuk wajah gadis itu. Tapi aku yakin itu.
Rambut merah gelap, fitur mencolok, kulit putih porselen. Tetapi bahkan
saat aku mengucapkan kata-kata, aku merasa perutku kontrak dengan kecemasan dan rasa
bersalah di
memandangnya, dan sementara saya tidak bisa melakukannya, aku tahu beberapa memori
buruk
berhubungan dengan dia. Ekspresi teror yang melintasi wajahnya hanya
menambah kebingungan saya dan kegelisahan. Dia menggeleng dalam penyangkalan cepat
dan bergegas menjauh dari meja.
Ketika saya melihat kembali, empat orang dewasa yang menonton saya seperti elang.
"Jangan konyol, Katniss. Bagaimana mungkin kau bisa tahu sebuah
Avox? "Bentak Effie. "Sangat memikirkan."
"Apa itu Avox?" Tanyaku bodoh.
"Seseorang yang melakukan kejahatan. Mereka memotong lidahnya sehingga dia tidak bisa
berbicara, "kata Haymitch. "Dia mungkin pengkhianat dari beberapa macam. Tidak mungkin
Anda akan tahu dia. "
"Dan bahkan jika Anda melakukannya, Anda tidak berbicara kepada salah satu dari mereka
kecuali jika untuk
memberikan perintah, "kata Effie. "Tentu saja, Anda tidak benar-benar mengenalnya."
Tapi aku tahu dia. Dan sekarang Haymitch yang telah disebutkan kata
pengkhianat saya ingat dari mana. Ketidaksetujuan begitu tinggi aku tidak pernah bisa
mengakuinya. "Tidak, saya kira tidak, aku hanya -" Aku terbata-bata, dan anggur tidak
membantu.
Peeta menjentikkan jarinya. "Delly Cartwright. Itu siapa itu. Aku terus
pemikiran dia tampak akrab juga. Kemudian saya menyadari dia adalah dering mati
untuk Delly. "
Delly Cartwright adalah bermuka pucat, gadis kental dengan rambut kekuningan yang
terlihat sekitar sebagai banyak seperti server kami sebagai kumbang tidak kupu-kupu. Dia
mungkin
juga menjadi orang ramah di planet ini - dia tersenyum terus-menerus pada
semua orang di sekolah, bahkan aku. Aku belum pernah melihat gadis dengan rambut merah
tersenyum. Tapi aku melompat pada saran Peeta yang penuh syukur. "Tentu saja, itulah yang
saya
memikirkan. Pasti rambut, "kataku.
"Sesuatu tentang mata, juga," kata Peeta.
Energi di meja rileks. "Oh, baiklah. Jika itu semua itu adalah, "kata Cinna.
"Dan ya, kue memiliki roh, tetapi semua alkohol telah dibakar. Aku memesan
itu khusus untuk menghormati debutnya api Anda. "
Kami makan kue dan pindah ke ruang duduk untuk menonton replay
upacara pembukaan yang disiarkan. Beberapa pasangan lain
membuat kesan bagus, tapi tidak satupun dari mereka dapat memegang lilin untuk kita.
Bahkan
partai kami sendiri memungkinkan keluar "Ahh!" karena mereka menunjukkan kepada kita
keluar dari
Remake Center.
"Ide siapa memegang tangan?" Tanya Haymitch.
"Cinna," kata Portia.
"Hanya sentuhan yang sempurna pemberontakan," kata Haymitch. "Sangat bagus."
Pemberontakan? Saya harus berpikir tentang yang satu sejenak. Tapi ketika saya
mengingat pasangan lain, berdiri kaku terpisah, tidak pernah menyentuh atau
mengakui satu sama lain, seolah-olah sesama upeti tidak ada, seolah-olah
Permainan sudah dimulai, saya tahu apa artinya Haymitch. Menyajikan
diri kita bukan sebagai musuh, tetapi sebagai teman telah membedakan kita sebanyak
sebagai kostum berapi-api.
"Besok pagi adalah sesi latihan pertama. Temui aku untuk
sarapan dan aku akan memberitahu Anda persis bagaimana aku ingin kau memainkannya,
"kata Haymitch
untuk Peeta dan I. "Sekarang pergi tidur sementara orang-orang dewasa berbicara."
Peeta dan aku berjalan bersama menyusuri koridor ke kamar kami. Ketika kita
sampai ke pintu saya, ia bersandar frame, tidak menghalangi saya masuk
persis tetapi bersikeras aku memperhatikan dia. "Jadi, Delly Cartwright. Membayangkan
menemukan lookalike ke sini. "
Dia meminta penjelasan, dan aku tergoda untuk memberinya satu. Kami
keduanya tahu dia tertutup bagi saya. Jadi di sinilah aku dalam utang lagi. Jika saya katakan
padanya
kebenaran tentang gadis itu, entah bagaimana yang mungkin bahkan hal-hal. Bagaimana bisa
itu
menyakiti benar? Bahkan jika ia mengulangi cerita, itu tidak bisa melakukan saya banyak
kerusakan. Itu
hanya sesuatu yang saya saksikan. Dan dia berbohong sebanyak seperti yang saya lakukan
tentang Delly
Cartwright.
Saya menyadari bahwa saya ingin berbicara dengan seseorang tentang gadis itu. Seseorang
yang
mungkin bisa membantu saya mencari tahu kisahnya.
Gale akan menjadi pilihan pertama saya, tapi itu tidak mungkin saya akan pernah melihat Gale
lagi.
Saya mencoba untuk berpikir jika menceritakan Peeta bisa memberinya keuntungan yang
mungkin lebih
saya, tapi saya tidak melihat bagaimana. Mungkin berbagi con idence benar-benar akan
membuat
dia percaya saya melihat dia sebagai teman.
Selain itu, gagasan gadis dengan lidah cacat nya membuatku takut.
Dia telah mengingatkan saya mengapa saya di sini. Tidak untuk model kostum mencolok dan
makan
makanan lezat. Tetapi untuk mati kematian berdarah sementara orang banyak mendesak
pada pembunuh saya.
Untuk memberitahu atau tidak memberitahu? Otak saya masih terasa lambat dari anggur. Aku
menatap
menyusuri koridor yang kosong seolah-olah keputusan terletak di sana.
Peeta mengambil pada saya ragu-ragu. "Anda pernah di atap belum?" Saya
menggelengkan kepala. "Cinna menunjukkan. Anda hampir bisa melihat seluruh kota.
Angin agak keras, meskipun. "
Saya menerjemahkan ini ke "Tidak ada yang akan mendengar kami berbicara" di kepala saya.
Anda
memang memiliki arti bahwa kita mungkin berada di bawah pengawasan sini. "Bisakah kita
hanya
naik? "
"Tentu, ayolah," kata Peeta. Aku mengikutinya ke penerbangan tangga yang mengarah
ke atap. Ada berbentuk kubah ruangan kecil dengan pintu ke luar.
Seperti yang kita melangkah ke dingin, udara malam berangin, aku menarik napas
pemandangan.
The Capitol Twinkies seperti bidang luas kunang-kunang. Listrik di Distrik 12
datang dan pergi, biasanya kita hanya memiliki itu beberapa jam sehari. Seringkali
malam dihabiskan dalam cahaya lilin. Satu-satunya waktu Anda bisa mengandalkan itu adalah
ketika mereka sedang ditayangkan Games atau beberapa pesan pemerintah yang penting
di televisi bahwa itu wajib untuk menonton. Tapi di sini tidak akan ada
kekurangan. Pernah.
Peeta dan saya berjalan ke pagar di tepi atap. Saya melihat langsung
di sisi bangunan ke jalan, yang berdengung dengan orang-orang.
Anda dapat mendengar mobil mereka, sebuah teriakan sesekali, dan logam yang aneh
denting. Di Distrik 12, kita semua akan berpikir tentang tidur sekarang.
"Saya bertanya mengapa mereka membiarkan Cinna kami di sini. Bukankah mereka khawatir
bahwa
beberapa upeti mungkin memutuskan untuk melompat tepat ke sisi? "kata Peeta.
"Apa yang dia katakan?" Tanyaku.
"Kau tidak bisa," kata Peeta. Ia mengulurkan tangannya ke tampaknya kosong
ruang. Ada zap tajam dan dia tersentak kembali. "Beberapa jenis medan listrik
melempar Anda kembali di atap. "
"Selalu khawatir tentang keselamatan kita," kataku. Meskipun memiliki Cinna
ditampilkan Peeta atap, saya bertanya-tanya apakah kita seharusnya di sini sekarang, jadi
terlambat dan sendirian. Aku belum pernah melihat upeti di atap Training Center
sebelumnya. Tapi itu tidak berarti kita tidak sedang direkam. "Apakah Anda pikir
mereka sedang menonton kami sekarang? "
"Mungkin," akunya. "Ayo lihat taman."
Di sisi lain dari kubah, mereka telah membangun taman dengan bunga
tempat tidur dan pohon-pohon dalam pot. Dari cabang menggantung ratusan lonceng angin,
yang account untuk denting kudengar. Di sini, di taman, di berangin ini
malam, itu cukup untuk meredam dua orang yang berusaha untuk tidak
mendengar. Peeta menatapku penuh harap.
Aku berpura-pura memeriksa mekar. "Kami sedang berburu di hutan satu
hari. Tersembunyi, menunggu untuk pertandingan, "bisikku.
"Kamu dan ayahmu?" Bisiknya kembali.
"Tidak, temanku Gale. Tiba-tiba semua burung berhenti bernyanyi sekaligus.
Kecuali satu. Seolah-olah memberikan panggilan peringatan. Dan kemudian kita melihatnya.
Aku
yakin itu adalah gadis yang sama. Anak laki-laki itu dengan dia. Pakaian mereka compang-
camping.
Mereka memiliki lingkaran hitam di bawah mata mereka dari tidak tidur. Mereka berjalan
seolah-olah hidup mereka tergantung pada hal itu, "kataku.
Sejenak aku terdiam, karena saya ingat bagaimana pandangan aneh ini
pair, jelas bukan berasal dari Distrik 12, melarikan diri melalui hutan amobil
kita. Kemudian, kami bertanya-tanya apakah kita bisa membantu mereka melarikan diri.
Mungkin kita
mungkin. Tersembunyi mereka. Jika kita telah bergerak cepat. Gale dan saya dibawa
terkejut, ya, tapi kami berdua pemburu. Kita tahu bagaimana hewan melihat
bay. Kami tahu pasangan berada dalam kesulitan segera setelah kami melihat mereka. Tapi
kami
hanya menonton.
"Hovercraft muncul entah dari mana," Saya terus Peeta. "Saya
Maksudku, satu saat langit itu kosong dan berikutnya itu ada. Itu tidak
bersuara, tetapi mereka melihatnya. Sebuah bersih turun ke bawah pada gadis itu dan dibawa
tubuhnya, cepat, begitu cepat seperti lift. Mereka menembak semacam tombak
melalui anak itu. Itu melekat pada kabel dan mereka menariknya sebagai
baik. Tapi aku yakin dia sudah mati. Kami mendengar gadis menjerit sekali. Itu
Nama anak itu, saya pikir. Kemudian itu hilang, hovercraft. Menghilang ke tipis
udara. Dan burung-burung mulai bernyanyi lagi, seolah-olah tidak ada yang terjadi. "
"Apakah mereka melihat Anda?" Tanya Peeta.
"Saya tidak tahu. Kami berada di bawah rak batu, "jawabku.
Tapi aku tahu. Ada saat-saat, setelah Birdcall, tapi sebelum
hovercraft, di mana gadis itu melihat kami. Dia mengunci mata dengan saya dan
memanggil bantuan. Tapi tidak Gale atau aku telah menanggapi.
"Kau menggigil," kata Peeta.
Angin dan cerita telah ditiupkan semua kehangatan dari tubuh saya.
Teriakan gadis itu. Telah terakhirnya?
Peeta melepas jaketnya dan membungkus di bahuku. Saya mulai
untuk mengambil langkah mundur, tapi kemudian aku membiarkan dia, memutuskan sejenak
untuk menerima
baik jaketnya dan kebaikan-Nya. Seorang teman akan melakukan itu, kan?
"Mereka berasal dari sini?" Dia bertanya, dan ia mengamankan tombol di leher saya.
Aku mengangguk. Mereka punya bahwa Capitol melihat tentang mereka. Anak laki-laki dan
gadis itu.
"Di mana Anda kira mereka akan?" Tanyanya.
"Saya tidak tahu itu," kataku. Distrik 12 cukup banyak akhir
line. Selain kami, hanya ada padang gurun. Jika Anda tidak menghitung reruntuhan
Distrik 13 yang masih membara dari bom beracun. Mereka menunjukkan pada
televisi sesekali, hanya untuk mengingatkan kita. "Atau mengapa mereka akan pergi dari sini."
Haymitch menelepon Avoxes pengkhianat. Terhadap apa? Itu hanya bisa
Capitol. Tapi mereka memiliki semuanya di sini. Tidak ada alasan untuk memberontak.
"Aku akan pergi dari sini," blurts Peeta keluar. Kemudian ia melihat sekeliling dengan gugup.
Itu
cukup keras untuk mendengar lonceng di atas. Dia tertawa. "Aku akan pulang sekarang jika
mereka membiarkan saya. Tapi Anda harus mengakui, makanan perdana. "
Dia ditutupi lagi. Jika itu semua yang Anda dengar itu hanya akan terdengar seperti
kata-kata penghormatan takut, bukan seseorang merenungkan
kebaikan perlu dipertanyakan dari Capitol.
"Sudah mulai dingin. Kami lebih baik pergi, "katanya. Di dalam kubah, itu
hangat dan cerah. Nadanya percakapan. "Temanmu Gale. Dia adalah
orang yang mengambil adikmu jauh di menuai? "
"Ya. Apakah Anda tahu dia? "Tanyaku.
"Tidak benar-benar. Aku mendengar gadis-gadis berbicara tentang dia banyak. Saya pikir dia
sepupu atau sesuatu. Anda mendukung satu sama lain, "katanya.
"Tidak, kami tidak terkait," kataku.
Peeta mengangguk, terbaca. "Apakah dia datang untuk mengucapkan selamat tinggal kepada
Anda?"
"Ya," kataku, mengamati dengan hati-hati. "Begitu pula ayahmu. Dia membawa
saya cookies. "
Peeta mengangkat alisnya seolah-olah ini adalah berita. Tapi setelah menonton dia
berbohong begitu lancar, saya tidak memberikan ini banyak berat badan. "Benarkah? Yah, dia
suka Anda
dan adik Anda. Saya pikir dia berharap dia memiliki seorang putri bukannya serumah
anak laki-laki. "
Gagasan bahwa aku mungkin pernah telah dibahas, sekitar makan malam
meja, di api roti, hanya secara sepintas dalam rumah Peeta itu memberi saya sebuah awal. Itu
pasti saat ibu keluar dari ruangan.
"Dia tahu ibumu ketika mereka masih anak-anak," kata Peeta.
Kejutan lain. Tapi mungkin benar. "Oh, ya. Dia dibesarkan di kota, "
Kataku. Tampaknya sopan untuk mengatakan dia tidak pernah menyebutkan baker kecuali
pujian rotinya.
Kami berada di pintu saya. Aku memberikan kembali jaketnya. "Sampai jumpa di pagi hari
kemudian. "
"Sampai jumpa," katanya, dan berjalan menyusuri lorong.
Ketika saya membuka pintu, gadis berambut merah adalah mengumpulkan unitard saya
dan sepatu bot dari mana aku meninggalkan mereka di lantai sebelum mandi saya. Saya ingin
untuk meminta maaf atas kemungkinan mendapatkan dia dalam kesulitan sebelumnya. Tapi
aku ingat
Aku tidak seharusnya berbicara dengannya kecuali aku memberinya perintah.
"Oh, maaf," kataku. "Aku harus mendapatkan orang-orang kembali ke Cinna. Aku
maaf. Bisakah Anda membawa mereka ke dia? "
Dia menghindari mata saya, memberikan anggukan kecil, dan kepala keluar pintu.
Saya akan berangkat untuk mengatakan padanya aku menyesal tentang makan malam. Tapi
aku tahu bahwa saya
maaf berjalan jauh lebih dalam. Bahwa aku malu aku tidak pernah mencoba untuk
membantunya dalam
hutan. Bahwa aku membiarkan Capitol membunuh anak itu dan mencincang tanpa
mengangkat jari.
Sama seperti saya menonton Olimpiade.
Saya memulai sepatu saya dan naik di bawah selimut di pakaian saya. Itu
menggigil belum berhenti. Mungkin gadis itu bahkan tidak ingat saya. Tapi
Aku tahu dia tidak. Anda jangan lupa wajah orang yang Anda
harapan terakhir. Aku menarik selimut di atas kepala saya seolah-olah ini akan melindungi
saya dari
gadis berambut merah yang tidak bisa berbicara. Tapi aku bisa merasakan matanya
menatapku,
menusuk melalui dinding dan pintu dan selimut.
Aku ingin tahu apakah dia akan menikmati menonton aku mati.
Bab 7
Terlelap saya dipenuhi dengan mimpi yang mengganggu. Wajah dari
Gadis berambut merah intertwines dengan gambar berdarah dari Hunger Games sebelumnya,
dengan ibu saya ditarik dan terjangkau, dengan Prim kurus dan
ketakutan. Saya Bolt sampai berteriak untuk ayah saya untuk menjalankan sebagai tambang
meledak
menjadi juta bit mematikan cahaya.
Dawn menerobos jendela. The Capitol memiliki sebuah berkabut,
angker udara. Kepalaku sakit dan aku harus menggigit sisi saya
pipi di malam hari. Probe Lidahku daging compang-camping dan saya rasa darah.
Perlahan-lahan, aku menyeret diriku keluar dari tempat tidur dan masuk ke kamar mandi. Aku
sewenang-wenang
pukulan tombol pada panel kontrol dan akhirnya melompat dari kaki ke kaki
sebagai bolak jet dingin es dan uap air panas serangan saya. Lalu aku
dibanjiri di lemony busa yang saya miliki untuk mengikis dengan berat berbulu
sikat. Oh, well. Setidaknya darahku mengalir.
Ketika saya kering dan lembab dengan lotion, saya menemukan pakaian telah
tersisa bagi saya di depan lemari. Celana hitam ketat, berlengan panjang
tunik merah anggur, dan sepatu kulit. Aku menempatkan rambut saya di kepang tunggal turun
punggungku. Ini adalah pertama kalinya sejak pagi menuai bahwa aku
menyerupai diriku. Tidak ada rambut mewah dan pakaian, tidak ada jubah menyala. Just me.
Tampak seperti aku bisa menuju hutan. Ini menenangkan saya.
Haymitch tidak memberi kami waktu yang tepat untuk bertemu untuk istirahat-terakhir dan
tidak ada
seseorang telah menghubungi saya pagi ini, tapi aku lapar jadi aku kepala ke
ruang makan, berharap akan ada makanan. Aku tidak kecewa. Sementara
tabel kosong, papan panjang ke samping telah diletakkan dengan setidaknya
dua puluh piring. Seorang pria muda, seorang Avox, berdiri di perhatian dari spread.
Ketika saya bertanya apakah saya bisa melayani diri sendiri, dia mengangguk setuju. Saya
memuat piring dengan telur,
sosis, adonan kue tercakup dalam mempertahankan oranye tebal, iris pucat
melon ungu. Seperti yang saya ngarai sendiri, saya menyaksikan matahari terbit di atas Capitol.
Saya
memiliki piring kedua gandum panas disiram daging sapi rebus. Akhirnya, saya mengisi
piring dengan gulungan dan duduk di meja, melanggar bit minyak dan mencelupkan mereka
ke
cokelat panas, cara Peeta lakukan di kereta.
Pikiranku mengembara ke ibu saya dan Prim. Mereka harus bangun. Saya
ibu mendapatkan sarapan mereka bubur. Prim memerah susu kambing dia sebelum
sekolah. Hanya dua pagi lalu, saya berada di rumah. Bisakah itu benar? Ya, hanya
dua. Dan sekarang bagaimana kosong rumah terasa, bahkan dari kejauhan. Apa
mereka mengatakan tadi malam tentang debut berapi-api saya di Olimpiade? Apakah hal itu
memberi mereka
berharap, atau hanya menambah teror mereka ketika mereka melihat realitas dua puluh
empat
upeti berputar bersama-sama, hanya tahu satu bisa hidup?
Haymitch dan Peeta datang, tawaran saya pagi, mengisi piring mereka. Itu
membuat saya jengkel bahwa Peeta mengenakan pakaian yang sama persis aku. Saya
perlu mengatakan sesuatu kepada Cinna. Ini kembar tindakan akan meledak di luar
wajah setelah Olimpiade dimulai. Tentunya, mereka harus tahu ini. Lalu aku
ingat Haymitch menyuruhku melakukan apa penata katakan saya lakukan.
Jika itu siapa pun kecuali Cinna, aku mungkin tergoda untuk mengabaikannya. Tapi setelah
terakhir
kemenangan malam, saya tidak memiliki banyak ruang untuk mengkritik pilihannya.
Aku gugup tentang pelatihan. Akan ada tiga hari di mana semua
upeti berlatih bersama. Pada sore hari terakhir, kita masing-masing mendapatkan
kesempatan untuk tampil secara pribadi sebelum gamemakers. Pikiran
memenuhi upeti lain tatap muka membuat saya mual. Aku berbalik gulungan saya
baru saja diambil dari keranjang berulang di tangan saya, tapi saya
nafsu makan hilang.
Ketika Haymitch telah selesai beberapa piring-piring sup, ia mendorong kembali
piringnya sambil mendesah. Dia mengambil termos dari sakunya dan mengambil tarik panjang
di atasnya dan bersandar siku di meja. "Jadi, mari kita turun ke bisnis.
Pelatihan. Pertama, jika Anda suka, saya akan melatih Anda secara terpisah. Putuskan
sekarang. "
"Mengapa Anda melatih kita terpisah?" Saya bertanya.
"Katakanlah jika Anda memiliki keterampilan rahasia Anda mungkin tidak ingin yang lain tahu
tentang, "kata Haymitch.
Aku bertukar pandang dengan Peeta. "Saya tidak memiliki keterampilan rahasia," katanya.
"Dan aku sudah tahu apa yang Anda adalah, kan? Maksudku, aku sudah makan cukup
tupai Anda. "
Saya tidak pernah berpikir tentang Peeta makan tupai saya ditembak. Entah bagaimana aku
selalu terbayang baker diam-diam pergi dan menggoreng mereka untuk dirinya sendiri.
Bukan karena keserakahan. Namun karena keluarga kota biasanya makan daging mahal
daging. Daging sapi dan ayam dan kuda.
"Anda dapat melatih kita bersama-sama," kataku Haymitch. Peeta mengangguk.
"Baiklah, jadi beri saya beberapa ide tentang apa yang dapat Anda lakukan," kata Haymitch.
"Aku tidak bisa melakukan apa-apa," kata Peeta. "Kecuali Anda menghitung memanggang
roti."
"Maaf, aku tidak. Katniss. Aku sudah tahu Anda berguna dengan pisau, "
kata Haymitch.
"Tidak benar-benar. Tapi aku bisa berburu, "kataku. "Dengan busur dan anak panah."
"Dan kau baik?" Tanya Haymitch.
Saya harus berpikir tentang hal itu. Saya telah meletakkan makanan di atas meja untuk empat
tahun. Itu bukan tugas kecil. Aku tidak sebaik ayahku, tapi dia punya
lebih banyak latihan. Aku sudah lebih baik dari tujuan Gale, tapi aku sudah lebih banyak
praktek. Dia
jenius dengan perangkap dan jerat. "Aku baik-baik saja," kataku.
"Dia sangat baik," kata Peeta. "Ayah saya membeli tupai nya. Dia
selalu komentar tentang bagaimana panah tidak pernah menembus tubuh. Dia memukul
setiap orang di mata. Ini sama dengan kelinci dia menjual daging tersebut.
Dia bahkan dapat menurunkan rusa. "
Penilaian dari keterampilan saya dari Peeta membawa saya benar-benar terkejut.
Pertama, bahwa ia pernah melihat. Kedua, bahwa dia berbicara saya. "Apa yang kamu
lakukan? "tanyaku dengan curiga.
"Apa yang kamu lakukan? Jika dia akan membantu Anda, dia harus tahu apa yang
Anda mampu. Jangan meremehkan diri sendiri, "kata Peeta.
Aku tidak tahu mengapa, tapi ini menggosok dengan cara yang salah. "Bagaimana
Anda? Aku pernah melihatmu di pasar. Anda dapat mengangkat tas seratus pon
tepung, "Aku membentaknya. "Katakan padanya bahwa. Itu tidak apa-apa. "
"Ya, dan saya yakin arena akan penuh kantong tepung bagi saya untuk
chuck pada orang-orang. Ini tidak seperti mampu menggunakan senjata. Anda tahu itu
tidak, "dia menembak kembali.
"Dia bisa bergulat," kataku Haymitch. "Dia datang kedua di sekolah kami
kompetisi tahun lalu, hanya setelah saudaranya. "
"Apa gunanya itu? Berapa kali Anda melihat seseorang menggeluti
seseorang sampai mati? "kata Peeta dengan jijik.
"Selalu ada tangan-untuk memerangi-tangan. Yang Anda butuhkan adalah untuk datang
dengan pisau, dan Anda akan setidaknya berdiri kesempatan. Jika aku melompat, aku mati!
"Saya
bisa mendengar suaraku meninggi dalam kemarahan.
"Tapi kau tidak akan! Anda akan tinggal di beberapa pohon makan tupai mentah
dan memetik dari orang dengan panah. Kau tahu apa ibuku berkata kepadaku
ketika ia datang untuk mengucapkan selamat tinggal, seolah-olah untuk menghiburku,
katanya mungkin
Distrik Twelve akhirnya akan memiliki pemenang. Lalu aku sadar, dia tidak bermaksud
saya, dia berarti Anda "meledak! keluar Peeta.
"Oh, dia berarti Anda," kataku dengan gelombang pemecatan.
"Dia berkata," Dia seorang pejuang, yang satu itu. " Dia adalah, "kata Peeta.
Yang menarik saya pendek. Apakah ibunya benar-benar mengatakan bahwa tentang saya?
Apakah
dia menilai saya atas anaknya? Saya melihat rasa sakit di mata Peeta dan tahu dia tidak
berbohong.
Tiba-tiba aku di belakang toko roti dan aku bisa merasakan dinginnya hujan
mengalir di punggungku, kekosongan dalam perut saya. Aku terdengar sebelas tahun
tua ketika saya berbicara. "Tapi hanya karena seseorang membantu saya."
Mata Peeta yang berkedip ke gulungan di tangan saya, dan saya tahu dia
mengingat hari itu juga. Tapi dia hanya mengangkat bahu. "Orang-orang akan membantu
Anda dalam
arena. Mereka akan tersandung satu sama lain untuk mensponsori Anda. "
"Tidak lebih dari Anda," kataku.
Peeta memutar matanya di Haymitch. "Dia tidak tahu. Efeknya dia bisa
miliki. "Dia berjalan kuku jarinya sepanjang serat kayu dalam tabel, menolak untuk
lihat aku.
Apa sih maksudnya? Orang-orang membantu saya? Ketika kita sedang sekarat
karena kelaparan, tidak ada yang membantu saya! Tidak ada seorang pun kecuali Peeta.
Setelah saya punya
sesuatu untuk barter dengan, hal-hal berubah. Saya seorang pedagang tangguh. Atau aku?
Apa efek yang saya miliki? Bahwa aku lemah dan miskin? Apakah dia menyarankan bahwa
saya
mendapat kesepakatan yang baik karena orang-orang mengasihani saya? Saya mencoba untuk
berpikir jika hal ini benar.
Mungkin beberapa pedagang yang sedikit murah hati dalam perdagangan mereka, tetapi
Saya selalu dikaitkan bahwa untuk hubungan lama mereka dengan ayah saya.
Selain itu, permainan saya adalah kelas. Tidak ada yang mengasihani saya!
Aku menatap tajam pada gulungan yakin dia dimaksudkan untuk menghina saya.
Setelah sekitar satu menit ini, Haymitch mengatakan, "Yah, kalau begitu. Well, well,
baik. Katniss, tidak ada jaminan mereka akan busur dan anak panah di
arena, tapi selama sesi pribadi Anda dengan gamemakers, menunjukkan kepada mereka
apa yang dapat Anda lakukan. Sampai saat itu, tetap jelas memanah. Apakah kau menjadi
lebih baik
perangkap? "
"Aku tahu jerat dasar," gumamku.
"Itu mungkin menjadi signifikan dalam hal makanan," kata Haymitch. "Dan
Peeta, dia benar, tidak pernah meremehkan kekuatan dalam arena. Sangat sering,
kekuatan fisik miring keuntungan untuk seorang pemain. Dalam Training Center, mereka
akan memiliki bobot, tetapi tidak mengungkapkan berapa banyak Anda dapat mengangkat di
depan
upeti lainnya. Rencananya adalah sama bagi Anda berdua. Anda pergi ke grup
pelatihan. Menghabiskan waktu mencoba untuk belajar sesuatu yang Anda tidak tahu.
Melemparkan
tombak. Ayunan gada. Belajarlah untuk mengikat simpul yang layak. Simpan menunjukkan apa
Anda terbaik sampai sesi pribadi Anda. Apakah kita jelas? "Kata Haymitch.
Peeta dan aku mengangguk.
"Satu hal lagi. Di depan umum, aku ingin kau di sisi satu sama lain setiap
menit, "kata Haymitch. Kami berdua mulai keberatan, tapi Haymitch membanting nya
tangan di atas meja. "Setiap menit! Hal ini tidak terbuka untuk diskusi! Anda setuju
untuk melakukan seperti yang saya katakan! Anda akan bersama-sama, Anda akan tampil
ramah untuk masing-masing
lainnya. Sekarang keluar. Temui Effie di lift di sepuluh untuk pelatihan. "
Aku menggigit bibir dan tangkai kembali ke kamarku, memastikan Peeta bisa mendengar
membanting pintu. Aku duduk di tempat tidur, membenci Haymitch, membenci Peeta,
membenci
diriku untuk menyebutkan hari itu lama dalam hujan.
Ini seperti lelucon! Peeta dan aku akan bersama berpura-pura menjadi teman-teman!
Berbicara up kekuatan satu sama lain, bersikeras mengambil kredit lainnya untuk mereka
kemampuan. Karena, pada kenyataannya, di beberapa titik, kita akan harus knock it off
dan menerima kita lawan pahit. Yang saya akan siap untuk melakukan yang benar
sekarang jika bukan karena instruksi bodoh Haymitch bahwa kita tetap bersama-sama dalam
pelatihan. Ini salahku sendiri, saya kira, untuk mengatakan bahwa ia tidak harus melatih
kita terpisah. Tapi itu bukan berarti aku ingin melakukan segala sesuatu dengan Peeta.
Siapa, by the way, jelas tidak ingin bermitra dengan saya, baik.
Aku mendengar suara Peeta di kepalaku. Dia tidak tahu. Efeknya dia bisa
miliki. Jelas dimaksudkan untuk merendahkan saya. Benar? tapi bagian kecil dari diriku
bertanya-tanya
jika ini adalah pujian. Bahwa ia berarti aku menarik dalam beberapa cara. Sekarang
aneh, betapa dia melihat saya. Seperti perhatian dia dibayar untuk saya
berburu. Dan ternyata, saya belum menyadari sebagai kepadanya seperti yang saya
bayangkan,
baik. Tepung. The gulat. Aku telah terus melacak anak itu dengan
roti.
Ini hampir sepuluh. Saya membersihkan gigi dan menghaluskan rambut saya kembali lagi.
Kemarahan sementara diblokir kegelisahan saya tentang pertemuan lainnya
upeti, tapi sekarang aku bisa merasakan kecemasan saya naik lagi. Pada saat saya bertemu
Effie dan Peeta di lift, aku mendapati diriku menggigit kuku. Aku berhenti di
sekali.
Kamar pelatihan yang sebenarnya berada di bawah permukaan tanah gedung kami.
Dengan elevator ini, perjalanan adalah kurang dari satu menit. Pintu-pintu terbuka ke
sebuah gimnasium besar diisi dengan berbagai senjata dan kendala
kursus. Meskipun belum sepuluh, kami yang terakhir tiba. Yang lainnya
upeti berkumpul di lingkaran tegang. Mereka masing-masing memiliki persegi kain dengan
distrik nomor mereka di atasnya ditempelkan ke baju mereka. Sementara pin seseorang yang
nomor 12 di punggung saya, saya melakukan penilaian cepat. Peeta dan aku adalah satu-
satunya
dua berpakaian sama.
Segera setelah kami bergabung dalam lingkaran, pelatih kepala, seorang wanita jangkung
atletik
bernama Atala langkah dan mulai menjelaskan jadwal pelatihan. Ahli
di setiap keterampilan akan tetap di stasiun mereka. Kami akan bebas melakukan perjalanan
dari
daerah ke daerah seperti yang kita pilih, sesuai instruksi mentor kami. Beberapa
Stasiun mengajarkan keterampilan bertahan hidup, yang lain teknik bertarung. Kami dilarang
untuk terlibat dalam setiap latihan tempur dengan penghargaan lain. Ada
asisten di tangan jika kita ingin berlatih dengan pasangan.
Ketika Atala mulai membaca daftar dari stasiun keterampilan, mataku
tidak bisa melayang sekitar untuk upeti lainnya. Ini pertama kalinya kami sudah
telah dirakit, pada tingkat dasar, dengan pakaian sederhana. Saya tenggelam jantung. Hampir
semua anak laki-laki dan setidaknya setengah dari anak perempuan lebih besar dari saya,
bahkan
meskipun banyak upeti tidak pernah diberi makan dengan benar. Anda bisa melihatnya
dalam tulang mereka, kulit mereka, tampilan berongga di mata mereka. Aku mungkin lebih
kecil
secara alami, tapi secara keseluruhan akal keluarga saya telah memberi saya kelebihan dalam
daerah itu. Aku berdiri tegak, dan sementara aku kurus, aku kuat. Daging dan
tanaman dari hutan dikombinasikan dengan tenaga yang dibutuhkan untuk mendapatkan
mereka
telah memberikan saya tubuh yang sehat daripada sebagian besar dari mereka saya lihat di
sekitar saya.
Pengecualian adalah anak-anak dari kabupaten kaya, yang
relawan, orang-orang yang telah diberi makan dan dilatih selama mereka
hidup untuk saat ini. Upeti dari 1, 2, dan 4 tradisional memiliki ini
melihat tentang mereka. Secara teknis melanggar aturan untuk melatih upeti sebelum
mereka mencapai Capitol tapi itu terjadi setiap tahun. Di Distrik 12, kita sebut
mereka Upeti Karir, atau hanya Karir. Dan seperti tidak, pemenang
akan menjadi salah satu dari mereka.
Sedikit keuntungan saya memegang datang ke Training Center, berapi-api saya
masuk tadi malam, tampaknya menghilang di hadapan kompetisi saya.
Upeti lain iri kita, tapi bukan karena kami yang menakjubkan,
karena stylist kami yang. Sekarang saya melihat apa pun kecuali penghinaan dalam melirik
dari Upeti Karir. Masing-masing harus memiliki lima puluh sampai seratus pon pada saya.
Mereka memproyeksikan arogansi dan kebrutalan. Ketika Atala melepaskan kita, mereka
menuju
langsung untuk senjata paling mematikan yang tampak di gym dan menangani mereka
dengan mudah.
Aku berpikir bahwa itu beruntung aku seorang pelari cepat ketika Peeta menyenggolku saya
lengan dan aku melompat. Dia masih di sampingku, sesuai instruksi Haymitch itu. -Nya
ekspresi mabuk. "Di mana Anda ingin mulai?"
Aku melihat-lihat di Upeti Karir yang pamer, jelas
mencoba untuk mengintimidasi lapangan. Kemudian di lain, kurang makan, yang
kompeten, gemetar memiliki pelajaran pertama mereka dengan pisau atau kapak.
"Misalkan kita mengikat beberapa knot," kataku.
"Benar sekali," kata Peeta. Kami menyeberang ke stasiun kosong di mana
pelatih tampaknya senang memiliki siswa. Anda mendapatkan perasaan bahwa knottying
tersebut
kelas bukanlah Kelaparan game hot spot. Ketika dia menyadari aku tahu
sesuatu tentang jerat, ia menunjukkan kita sederhana, baik perangkap yang akan
meninggalkan pesaing manusia tergantung oleh kaki dari pohon. Kami berkonsentrasi
pada keterampilan ini satu untuk satu jam sampai kami berdua sudah menguasainya.
Kemudian kami
pindah untuk kamuflase. Peeta benar-benar tampaknya menikmati stasiun ini,
berputar-putar kombinasi lumpur dan tanah liat dan jus berry sekitar pada nya
kulit pucat, tenun penyamaran dari tanaman merambat dan daun. Pelatih yang menjalankan
stasiun kamuflase penuh antusiasme karyanya.
"Saya melakukan kue," akunya kepada saya.
"Kue" tanyaku. Aku sudah sibuk dengan menonton anak itu dari
District 2 mengirim tombak melalui hati dummy dari lima belas meter. "Apa
kue? "
"Di rumah. Yang es, untuk toko roti, "katanya.
Dia berarti yang mereka ditampilkan dalam jendela. Kue mewah dengan
bunga dan hal-hal yang cukup dicat frosting. Mereka untuk ulang tahun dan
Hari Tahun Baru. Ketika kita berada di alun-alun, Prim selalu menyeret saya ke
mengagumi mereka, meskipun kami tidak pernah akan mampu membeli satu. Ada sedikit
cukup keindahan di Distrik 12, meskipun, jadi aku hampir tidak bisa menyangkal dirinya ini.
Aku terlihat lebih kritis pada desain di lengan Peeta itu. Alternating
Pola sinar matahari terang dan gelap menunjukkan jatuh melalui daun di
hutan. Aku bertanya-tanya bagaimana dia tahu ini, karena aku ragu dia pernah melampaui
pagar. Apakah dia mampu memilih ini dari hanya itu tua kurus
pohon apel di halaman belakangnya? Entah bagaimana seluruh hal - keterampilan, mereka
kue tidak dapat diakses, pujian dari ahli kamuflase - mengganggu saya.
"Itu indah. Kalau saja Anda bisa beku seseorang sampai mati, "kataku.
"Jangan terlalu superior. Anda tidak pernah tahu apa yang akan Anda temukan di
arena. Katakanlah itu sebenarnya kue raksasa - "dimulai Peeta.
"Katakanlah kita melanjutkan," Saya mendobrak masuk
Jadi tiga hari berikutnya berlalu dengan Peeta dan aku pergi diam-diam dari
stasiun ke stasiun. Kami mengambil beberapa keterampilan yang berharga, dari kebakaran
mulai,
untuk pisau lempar, untuk membuat tempat berlindung. Meskipun rangka Haymitch untuk
muncul
biasa-biasa saja, unggul Peeta dalam pertempuran tangan-ke-tangan, dan aku menyapu
dimakan
uji tanaman tanpa berkedip mata. Kami menghindari memanah dan
angkat besi meskipun, ingin menyelamatkan mereka untuk sesi pribadi kita.
Para gamemakers muncul awal pada hari pertama. Dua puluh atau lebih orang
dan perempuan berpakaian dalam jubah ungu. Mereka duduk di tribun ditinggikan
yang mengelilingi gimnasium, kadang-kadang mengembara untuk menonton kami,
mencatat catatan, lain kali makan di perjamuan tanpa akhir yang memiliki
telah ditetapkan untuk mereka, mengabaikan banyak dari kita. Tapi mereka tampaknya akan
menjaga
mata mereka pada Distrik 12 upeti. Beberapa kali aku mendongak untuk menemukan
satu terpaku pada saya. Mereka berkonsultasi dengan pelatih selama makan kami sebagai
baik. Kita melihat mereka semua berkumpul ketika kita kembali.
Sarapan dan makan malam disajikan di lantai kami, tapi saat makan siang
dua puluh empat dari kita makan di ruang makan dari gimnasium. Makanan
diatur pada gerobak di sekitar ruangan dan Anda melayani diri sendiri. Karir
Upeti cenderung berkumpul rowdily sekitar satu meja, seolah-olah untuk membuktikan
mereka
superioritas, bahwa mereka tidak takut satu sama lain dan mempertimbangkan sisa
kami di bawah pemberitahuan. Sebagian besar upeti lain duduk sendiri, seperti domba yang
hilang. Tidak
seseorang mengatakan sepatah kata pun kepada kami. Peeta dan saya makan bersama, dan
karena Haymitch terus
membuntuti kami tentang hal itu, cobalah untuk menjaga percakapan ramah selama
makanan.
Ini tidak mudah untuk menemukan topik. Berbicara rumah sakit. Berbicara dari
hadir tak tertahankan. Suatu hari, Peeta mengosongkan keranjang dan poin kami
bagaimana mereka telah berhati-hati untuk memasukkan jenis dari kabupaten bersama
dengan roti halus Capitol. The berbentuk ikan roti berwarna hijau
dengan rumput laut dari Distrik 4. Bulan sabit gulungan dihiasi dengan biji
dari Distrik 11. Entah bagaimana, meskipun itu terbuat dari hal-hal yang sama,
tampak jauh lebih selera daripada biskuit penurunan jelek yang merupakan
tarif standar di rumah.
"Dan di sana Anda memilikinya," kata Peeta, menyendoki roti kembali di
keranjang.
"Anda tentu tahu banyak," kataku.
"Hanya tentang roti," katanya. "Oke, sekarang tertawa seolah-olah aku telah mengatakan
sesuatu yang lucu. "
Kami berdua memberikan tertawa agak meyakinkan dan mengabaikan tatapan
dari seluruh ruangan.
"Baiklah, aku akan tetap tersenyum senang dan Anda berbicara," kata Peeta. Sekarang
memakai kami berdua keluar, arah Haymitch untuk bersikap ramah. Karena pernah
karena aku membanting pintu, sudah ada dinginnya udara di antara kami. Tapi
kami memiliki pesanan kami.
"Apakah aku pernah bercerita tentang waktu saya dikejar oleh beruang?" Tanyaku.
"Tidak, tapi kedengarannya menarik," kata Peeta.
Aku mencoba dan menghidupkan wajahku saat aku mengingat peristiwa, sebuah kisah nyata,
di mana
Aku bodoh akan menantang beruang hitam di atas hak untuk sarang lebah. Peeta
tertawa dan bertanya pertanyaan yang tepat aba-aba. Dia jauh lebih baik saat ini daripada aku.
Pada hari kedua, sementara kita mengambil tembakan di lempar tombak, ia
berbisik padaku. "Saya pikir kami memiliki bayangan."
Aku melemparkan tombak saya, yang saya tidak terlalu buruk pada sebenarnya, jika saya tidak
perlu
membuang terlalu jauh, dan melihat gadis kecil dari Distrik 11 berdiri kembali sedikit,
mengawasi kami. Dia dua belas tahun, orang yang mengingatkan saya jadi
Prim dalam tingginya. Dari dekat dia terlihat sekitar sepuluh. Dia memiliki terang, gelap, mata
dan kulit coklat satiny dan berdiri miring di jari-jari kakinya dengan tangan
sedikit diperpanjang di sisi tubuhnya, seakan siap untuk mengambil sayap di sedikit
terdengar. Tidak mungkin untuk tidak memikirkan burung.
Aku mengambil tombak lain sementara Peeta melempar. "Saya pikir Rue namanya itu,"
katanya lembut.
Aku menggigit bibir. Rue adalah bunga kecil berwarna kuning yang tumbuh di Padang Rumput.
Rue. Primrose. Tak satu pun dari mereka bisa ujung skala pada pound tujuh puluh
basah kuyup.
"Apa yang bisa kita lakukan tentang hal itu?" Saya bertanya padanya, lebih keras dari yang
saya inginkan.
"Tidak ada hubungannya," katanya kembali. "Hanya membuat percakapan."
Sekarang yang saya tahu dia ada di sana, sulit untuk mengabaikan anak. Dia tergelincir
dan bergabung dengan kami di stasiun yang berbeda. Seperti saya, dia pintar dengan tanaman,
naik dengan cepat, dan memiliki tujuan yang baik. Dia bisa mencapai target setiap kali dengan
katapel. Tapi apa katapel terhadap laki-laki 220-pound dengan pedang?
Kembali di Distrik 12 lantai, Haymitch dan Effie panggangan kita sepanjang
sarapan dan makan malam setiap saat sepanjang hari. Apa yang kita lakukan, yang
mengawasi kami, bagaimana upeti lainnya ukurannya up. Cinna dan Portia tidak
sekitar, jadi tidak ada satu untuk menambahkan kewarasan apapun untuk makanan. Bukan
berarti
Haymitch dan Effie berjuang lagi. Sebaliknya mereka tampaknya menjadi satu
pikiran, bertekad untuk cambuk kita ke bentuk. Penuh arah tak berujung tentang
apa yang harus kita lakukan dan tidak lakukan dalam pelatihan. Peeta lebih sabar, tapi aku
menjadi muak dan bermuka masam.
Ketika kami akhirnya melarikan diri ke tempat tidur pada malam kedua, Peeta bergumam,
"Seseorang harus mendapatkan Haymitch minum."
Aku membuat suara yang adalah suatu tempat antara mendengus dan tertawa.
Kemudian menangkap diriku. Ini mengacaukan pikiran saya terlalu banyak, berusaha untuk
menjaga
lurus ketika kita seharusnya teman-teman dan ketika kita tidak. Sekurang-kurangnya
ketika kita masuk ke arena, saya akan tahu di mana kita berdiri. "Jangan. Jangan mari
berpura-pura ketika tidak ada orang di sekitar. "
"Baiklah, Katniss," katanya letih. Setelah itu, kita hanya bicara di depan
orang.
Pada hari ketiga pelatihan, mereka mulai memanggil kita keluar dari makan siang untuk kami
sesi privat dengan gamemakers. Kecamatan menurut kabupaten, pertama anak itu,
maka gadis upeti. Seperti biasa, Distrik 12 dijadwalkan untuk pergi terakhir. Kami berlama-
lama di
ruang makan, tidak yakin di mana lain untuk pergi. Tidak ada yang datang kembali setelah
mereka
telah meninggalkan. Sebagai mengosongkan ruang, tekanan untuk tampil ramah mencerahkan.
Pada saat mereka sebut Rue, kita ditinggalkan sendirian. Kami duduk diam sampai mereka
memanggil Peeta. Dia naik.
"Ingat apa Haymitch katakan tentang menjadi yakin untuk melemparkan
bobot. "Kata-kata keluar dari mulut saya tanpa izin.
"Terima kasih. Aku akan, "katanya. "Anda. . . menembak lurus. "
Aku mengangguk. Aku tidak tahu mengapa aku berkata apa-apa. Meskipun jika aku akan
kalah, aku lebih suka Peeta menang dari yang lain. Lebih baik untuk kabupaten kami, untuk
saya
ibu dan Prim.
Setelah sekitar lima belas menit, mereka memanggil nama saya. Aku merapikan rambutku, set
bahu saya kembali, dan berjalan ke gymnasium. Seketika, aku tahu aku di
kesulitan. Mereka sudah berada di sini terlalu lama, gamemakers. Sat melalui
dua puluh tiga demonstrasi lainnya. Sudah terlalu banyak anggur, sebagian besar dari mereka.
Ingin lebih dari apa pun untuk pulang.
Tidak ada yang bisa saya lakukan tetapi terus dengan rencana. Aku berjalan ke
Stasiun memanah. Oh, senjata! Aku sudah gatal untuk mendapatkan tangan saya pada
mereka selama berhari-hari! Busur terbuat dari kayu dan plastik dan logam dan bahan saya
bahkan tidak bisa menyebutkan nama. Panah dengan bulu dipotong garis seragam sempurna.
Saya
memilih busur, tali, dan sling bergetar pencocokan panah atas saya
bahu. Ada berbagai penembakan, tapi itu terlalu terbatas. Standar
banteng-mata dan siluet manusia. Aku berjalan ke pusat gimnasium
dan memilih target pertama saya. Dummy digunakan untuk praktek pisau. Bahkan saat aku
menarik
kembali haluan saya tahu ada sesuatu yang salah. String yang ketat dari
yang saya gunakan di rumah. Panah lebih kaku. Aku rindu dummy oleh beberapa
inci dan kehilangan apa yang sedikit perhatian saya telah memerintahkan. Untuk
saat, aku dipermalukan, maka saya kembali ke sasaran. Aku menembak lagi
dan lagi sampai aku mendapatkan nuansa ini senjata baru.
Kembali di tengah gymnasium, saya ambil posisi awal saya dan
menusuk hak boneka melalui jantung. Lalu aku memutuskan tali yang
memegang karung pasir untuk tinju, dan tas perpecahan terbuka seperti itu membanting ke
tanah. Tanpa berhenti, saya bahu-roll ke depan, muncul pada satu lutut,
dan mengirim panah ke salah satu lampu gantung tinggi di atas
lantai gimnasium. Mandi bunga api semburan dari fixture.
Ini menembak sangat baik. Saya beralih ke gamemakers. Beberapa yang mengangguk
persetujuan, namun sebagian dari mereka terpaku pada babi panggang yang baru saja
tiba di meja perjamuan mereka.
Tiba-tiba aku marah, bahwa dengan hidup saya di telepon, mereka bahkan tidak
memiliki kesopanan untuk memperhatikan saya. Bahwa aku sedang dikalahkan oleh
mati babi. Hatiku mulai berdebar-debar, aku bisa merasakan pembakaran wajahku. Tanpa
berpikir, saya tarik panah dari bergetar saya dan mengirimkannya langsung di
Tabel gamemakers '. Saya mendengar teriakan alarm sebagai orang tersandung kembali. Itu
panah tusuk sate apel di mulut babi dan pin ke dinding di belakang
itu. Semua orang menatapku tak percaya.
"Terima kasih atas pertimbangan Anda," kataku. Lalu aku memberikan membungkuk sedikit
dan berjalan lurus menuju pintu keluar tanpa dipecat.
Bab 8
Saat aku melangkah menuju lift, aku melemparkan busur saya ke satu sisi dan saya
bergetar ke yang lain. Aku menyikat melewati Avoxes menganga yang menjaga
lift dan menekan tombol nomor dua belas dengan tinjuku. Pintu geser
bersama-sama dan saya zip ke atas. Aku benar-benar membuat kembali ke lantai sebelum
air mata mulai mengalir di pipiku. Aku bisa mendengar orang lain memanggil saya dari
ruang duduk, tapi aku terbang menyusuri lorong ke kamarku, mengunci pintu, dan
melemparkan diri ke tempat tidur. Lalu aku benar-benar mulai menangis.
Sekarang aku sudah melakukannya! Sekarang aku telah merusak segalanya! Jika aku berdiri
bahkan
hantu kebetulan, itu lenyap ketika saya mengirim bahwa panah terbang di
Gamemakers. Apa yang akan mereka lakukan padaku sekarang? Menangkap saya? Jalankan
saya? Memotong
lidah saya dan mengubah saya menjadi Avox sehingga saya bisa menunggu di masa depan
upeti
dari Panem? Apa yang kupikirkan, menembaki gamemakers? Tentu saja, saya
tidak, saya menembak apel yang karena aku sangat marah karena
diabaikan. Aku tidak berusaha untuk membunuh salah satu dari mereka. Jika saya, mereka
akan mati!
Oh, apa bedanya? Ini tidak seperti aku akan menang Games
pula. Siapa yang peduli apa yang mereka lakukan padaku? Apa benar-benar membuatku takut
adalah apa
mereka mungkin lakukan untuk ibuku dan Prim, bagaimana keluarga saya mungkin menderita
sekarang
karena impulsif saya. Apakah mereka mengambil beberapa barang-barang mereka, atau
mengirim
ibuku ke penjara dan Prim ke rumah masyarakat, atau membunuh mereka? Mereka
tidak akan membunuh mereka, akan mereka? Mengapa tidak? Apa yang mereka peduli?
Aku harus tinggal dan meminta maaf. Atau tertawa, seperti itu adalah besar
lelucon. Lalu mungkin aku akan menemukan beberapa keringanan. Tapi bukannya aku
berjalan
keluar dari tempat dalam cara yang paling sopan mungkin.
Haymitch dan Effie yang mengetuk pintu saya. Aku berteriak bagi mereka untuk pergi
pergi dan akhirnya mereka lakukan. Dibutuhkan setidaknya satu jam bagi saya untuk menangis
sendiri
out. Lalu aku hanya berbaring meringkuk di tempat tidur, membelai lembaran sutra,
menonton matahari terbenam di atas permen buatan Capitol.
Pada awalnya, saya berharap penjaga datang untuk saya. Tetapi dengan berjalannya waktu,
tampaknya
kurang mungkin. Aku tenang. Mereka masih membutuhkan seorang gadis upeti dari Distrik 12,
jangan
mereka? Jika gamemakers ingin menghukum saya, mereka bisa melakukannya secara terbuka.
Tunggu
sampai aku di arena dan sic kelaparan binatang liar pada saya. Anda bisa bertaruh
mereka akan memastikan bahwa saya tidak memiliki busur dan anak panah untuk membela
diri.
Sebelum bahwa meskipun, mereka akan memberi saya nilai sangat rendah, tak seorang pun di
mereka
pikiran yang benar akan mensponsori saya. Itulah apa yang akan terjadi malam ini. Karena
pelatihan ini tidak terbuka untuk penonton, gamemakers mengumumkan skor untuk setiap
pemain. Ini memberi penonton tempat awal untuk taruhan yang akan
terus berlanjut selama Olimpiade. Angka tersebut, yang antara satu dan
dua belas, yang satu irredeemably buruk dan dua belas menjadi unattainably tinggi,
menandakan janji upeti. Tanda itu bukan jaminan yang
orang akan menang. Ini hanya merupakan indikasi potensi upeti menunjukkan dalam
pelatihan. Seringkali, karena variabel di arena yang sebenarnya, tinggi-skor
upeti turun segera. Dan beberapa tahun yang lalu, anak laki-laki yang
memenangkan Permainan hanya menerima tiga. Namun, skor dapat membantu atau
menyakiti
upeti individu dalam hal sponsorship. Saya telah berharap menembak saya
keterampilan mungkin mendapatkan saya enam atau tujuh, bahkan jika aku tidak terlalu kuat.
Sekarang saya yakin saya akan memiliki nilai terendah dari dua puluh empat. Jika tidak ada
mensponsori saya, peluang saya tinggal penurunan hidup hampir nol.
Ketika keran Effie pintu untuk memanggil saya untuk makan malam, aku memutuskan
mungkin sebagai
juga pergi. Skor akan disiarkan malam ini. Ini tidak seperti aku bisa menyembunyikan apa
terjadi selamanya. Aku pergi ke kamar mandi dan cuci muka, tapi masih merah
dan kotor.
Semua orang menunggu di meja, bahkan Cinna dan Portia. Saya berharap
stylist tidak muncul karena untuk beberapa alasan, saya tidak menyukai gagasan
mengecewakan mereka. Seolah-olah aku sudah dibuang semua pekerjaan baik yang mereka
lakukan
pada upacara pembukaan tanpa berpikir. Saya menghindari melihat siapa pun
karena saya mengambil sendok kecil sup ikan. Rasa asin mengingatkan saya air mataku.
Orang-orang dewasa mulai beberapa obrolan tentang ramalan cuaca, dan aku membiarkan
mataku bertemu Peeta itu. Dia mengangkat alis. Sebuah pertanyaan. Apa yang terjadi?
Saya hanya memberikan kepala saya goyang kecil. Kemudian, karena mereka melayani utama
Tentu saja, saya mendengar Haymitch berkata, "Oke, bicara cukup kecil, betapa buruk itu
Anda hari ini? "
Peeta melompat masuk "Aku tidak tahu bahwa itu penting. Pada saat saya menunjukkan
up, tidak ada yang bahkan repot-repot untuk melihat saya. Mereka menyanyikan semacam
minum lagu, saya pikir. Jadi, saya melemparkan sekitar beberapa benda berat sampai mereka
bilang aku bisa pergi. "
Itu membuat saya merasa sedikit lebih baik. Ini tidak seperti Peeta menyerang
Gamemakers, tapi setidaknya dia diprovokasi, juga.
"Dan kau, Sayang?" Kata Haymitch.
Entah bagaimana Haymitch memanggilku Sayang mengesalkan saya off cukup bahwa
Aku setidaknya dapat berbicara. "Saya menembak panah di gamemakers."
Semua orang berhenti makan. "Apa?" Kengerian dalam suara Effie
menegaskan kecurigaan saya lebih buruk.
"Saya menembak panah pada mereka. Tidak persis pada mereka. Ke arah mereka. Sekarang
seperti Peeta berkata, aku menembak dan mereka mengabaikan saya dan saya hanya. . . Saya
baru saja kehilangan kepala saya, jadi saya menembak apel keluar dari mulut mereka babi
panggang bodoh itu! "
Kataku menantang.
"Dan apa yang mereka katakan?" Kata Cinna hati-hati.
"Tidak ada. Atau aku tidak tahu. Aku berjalan keluar setelah itu, "kataku.
"Tanpa dipecat?" Terengah-engah Effie.
"Aku dipecat sendiri," kataku. Saya ingat bagaimana saya berjanji bahwa saya Prim
benar-benar akan mencoba untuk menang dan saya merasa seperti satu ton batu bara telah
menurun pada saya.
"Yah, itu itu," kata Haymitch. Lalu ia mentega roll.
"Apakah Anda pikir mereka akan menangkap saya?" Tanyaku. "Keraguan itu. Menjadi sakit
untuk menggantikan
Anda pada tahap ini, "kata Haymitch.
"Bagaimana dengan keluarga saya?" Kataku. "Apakah mereka akan menghukum mereka?"
"Jangan berpikir begitu. Tidak akan masuk akal. Lihat mereka harus
mengungkapkan apa yang terjadi di Pusat Pelatihan untuk itu untuk memiliki
efek berharga pada populasi. Orang-orang akan perlu tahu apa
Anda lakukan. Tapi mereka tidak bisa karena itu rahasia, jadi itu akan menjadi limbah usaha,
"kata
Haymitch. "Lebih mungkin mereka akan membuat neraka hidup Anda di arena."
"Yah, mereka sudah berjanji untuk melakukan itu kepada kami dengan cara apapun," kata
Peeta.
"Sangat benar," kata Haymitch. Dan saya menyadari tidak mungkin memiliki
terjadi. Mereka telah benar-benar memberikan semangat. Haymitch mengambil daging babi
memotong dengan jari-jarinya, yang membuat Effie cemberut, dan dunks dalam anggur.
Dia merobek sebongkah daging dan mulai tertawa. "Apa wajah mereka
suka? "
Aku bisa merasakan tepi mulut saya miring ke atas. "Kaget. Ketakutan. Uh,
konyol, beberapa dari mereka. "Sebuah gambar muncul dalam pikiran saya. "Satu orang
tersandung
mundur ke dalam mangkuk punch. "
Haymitch tawa dan kita semua mulai tertawa kecuali Effie, meskipun
bahkan dia menekan tersenyum. "Yah, itu melayani mereka benar. Ini tugas mereka untuk
memperhatikan Anda. Dan hanya karena Anda datang dari Distrik Dua belas adalah
tidak ada alasan untuk mengabaikan Anda. "Kemudian dia panah mata sekitar seolah-olah dia
mengatakan
sesuatu yang benar-benar keterlaluan. "Maafkan aku, tapi itulah yang saya pikir," katanya
tidak ada orang tertentu.
"Aku akan mendapatkan skor yang sangat buruk," kataku.
"Skor hanya masalah jika mereka sangat baik, tidak ada yang membayar banyak perhatian
dengan yang buruk atau biasa-biasa saja. Untuk semua mereka tahu, Anda bisa
menyembunyikan Anda
bakat untuk mendapatkan skor rendah pada tujuan. Orang menggunakan strategi itu, "kata
Portia.
"Saya berharap itu bagaimana orang menafsirkan empat saya mungkin akan mendapatkan,"
kata
Peeta. "Kalau itu. Sungguh, sesuatu yang kurang mengesankan daripada menonton seseorang
menjemput bola berat dan membuangnya beberapa meter. Salah satu hampir mendarat di
kaki saya. "
Aku menyeringai padanya dan menyadari bahwa aku kelaparan. Aku memotong sepotong
daging babi,
dunk dalam kentang tumbuk, dan mulai makan. Tidak apa-apa. Keluarga saya aman.
Dan jika mereka aman, tidak ada bahaya nyata telah dilakukan.
Setelah makan malam, kami pergi ke ruang duduk untuk menonton skor mengumumkan
di televisi. Pertama, mereka menunjukkan foto upeti, kemudian flash nilai mereka
di bawahnya. The Upeti Karir alami masuk dalam kisaran delapan sampai sepuluh. Paling
dari pemain lain rata-rata lima. Anehnya, sedikit Rue datang dengan
tujuh. Aku tidak tahu apa yang dia menunjukkan hakim, tapi dia begitu kecil itu harus
telah mengesankan.
Distrik 12 muncul lalu, seperti biasa. Peeta menarik delapan sehingga setidaknya
beberapa dari gamemakers harus telah mengamatinya. Saya menggali saya
kuku ke telapak saya sebagai wajahku muncul, mengharapkan yang terburuk. Kemudian
mereka berkedip sebelas angka di layar.
Sebelas!
Effie Trinket memungkinkan keluar menjerit, dan semua orang menampar saya di
kembali dan bersorak-sorai dan mengucapkan selamat kepada saya. Tapi itu tidak tampak
nyata.
"Harus ada kesalahan. Bagaimana. . . bagaimana itu bisa terjadi "Aku bertanya?
Haymitch.
"Tebak mereka menyukai Anda marah," katanya. "Mereka punya acara untuk menempatkan
pada. Mereka membutuhkan beberapa pemain dengan beberapa panas. "
"Katniss, gadis yang terbakar," kata Cinna dan memelukku.
"Oh, tunggu sampai Anda melihat gaun wawancara Anda." "Lebih api?" Tanyaku. "Dari
semacam, "katanya nakal.
Peeta dan aku saling memberi selamat, saat canggung lagi.
Kami berdua dilakukan dengan baik, tapi apa artinya bagi yang lain? Saya melarikan diri ke
kamarku secepat mungkin dan liang di bawah selimut. Itu
stres hari, terutama menangis, telah aus saya keluar. Aku hanyut,
diberi tangguh, lega, dan dengan nomor sebelas masih berkedip di belakang saya
kelopak mata.
Saat fajar, aku berbaring di tempat tidur untuk sementara waktu, menonton matahari terbit di
pagi yang indah. Ini hari Minggu. Sehari off di rumah. Aku ingin tahu apakah Gale adalah di
namun hutan. Biasanya kita mencurahkan semua Minggu untuk kaus kaki untuk seminggu.
Bangun pagi, berburu dan meramu, maka perdagangan di Hob tersebut. Saya pikir dari Gale
tanpa aku. Kami berdua bisa berburu sendirian, tapi kami lebih baik sebagai pasangan.
Terutama jika kita mencoba untuk permainan yang lebih besar. Tetapi juga dalam hal Littler,
memiliki pasangan meringankan beban, bahkan bisa membuat tugas yang sulit
mengisi meja keluarga saya menyenangkan.
Saya telah berjuang bersama saya sendiri selama sekitar enam bulan ketika saya
pertama berlari ke Gale di hutan. Itu adalah hari Minggu di bulan Oktober, udara dingin
dan tajam dengan hal-hal sekarat. Saya telah menghabiskan pagi bersaing dengan
tupai untuk kacang-kacangan dan mengarungi sore sedikit lebih hangat di dangkal
kolam panen Katniss. Satu-satunya daging saya akan ditembak adalah tupai yang memiliki
praktis berjalan di atas kaki saya dalam pencarian untuk biji-bijian, tetapi binatang akan
masih akan terjadi ketika salju mengubur sumber makanan lain saya. Memiliki
tersesat lebih jauh dari biasanya, aku bergegas kembali ke rumah, menyeret saya
goni karung ketika saya datang di kelinci mati. Itu tergantung oleh leher
dalam kawat tipis satu kaki di atas kepala saya. Sekitar lima belas meter jauhnya
lain. Aku mengakui kedutan-up jerat karena ayah saya telah menggunakan
mereka. Ketika mangsa yang tertangkap, itu menyentakkan ke udara keluar dari jangkauan
hewan lapar lainnya. Saya sudah mencoba untuk menggunakan jerat sepanjang musim panas
tanpa
sukses, jadi saya tidak bisa membantu menjatuhkan karung saya untuk memeriksa satu ini.
Saya
jari hanya pada kawat atas salah satu kelinci ketika suara berdering
out. "Itu berbahaya."
Aku melompat mundur beberapa meter sebagai Gale terwujud dari balik pohon.
Dia pasti telah menonton saya sepanjang waktu. Dia baru empat belas tahun,
tapi ia dibersihkan enam kaki dan baik seperti orang dewasa untuk saya. Aku pernah melihat
dia
sekitar Seam dan di sekolah. Dan satu waktu lainnya. Dia kehilangan ayahnya di
ledakan yang sama yang membunuh saya. Pada bulan Januari, aku berdiri sementara ia
menerima
medali keberanian di Gedung Kehakiman, yang lain anak sulung tanpa
Ayah. Aku teringat kedua saudaranya kecil memegangi ibunya, seorang
wanita yang perutnya bengkak mengumumkan dia beberapa hari lagi
melahirkan.
"Siapa nama Anda?" Katanya, datang dan melepaskan diri yang
kelinci dari jerat. Dia memiliki tiga lain tergantung dari ikat pinggangnya.
"Katniss," kataku, nyaris tak terdengar.
"Yah, Catnip, mencuri itu dihukum mati, atau tidak kamu dengar?"
katanya.
"Katniss," kataku keras. "Dan aku tidak mencuri itu. Aku hanya ingin melihat
di snare Anda. Tambang pernah menangkap apa pun. "
Dia merengut pada saya, tidak yakin. "Jadi darimana Anda mendapatkan tupai?"
"Aku menembaknya." Aku menarik busur dari bahu saya. Saya masih menggunakan kecil
Versi ayahku telah membuat saya, tapi saya sudah berlatih dengan ukuran penuh
satu ketika aku bisa. Saya berharap bahwa dengan musim semi saya mungkin bisa membawa
turun beberapa pertandingan besar.
Mata Gale diikat di haluan. "Dapatkah saya melihat itu?" Saya menyerahkannya.
"Hanya ingat, mencuri itu dihukum mati."
Itu adalah pertama kalinya aku melihatnya tersenyum. Ini mengubah dirinya dari
seseorang mengancam kepada seseorang yang Anda berharap Anda tahu. Tapi butuh
beberapa
bulan sebelum aku kembali senyum itu.
Kami berbicara berburu kemudian. Aku bilang aku mungkin bisa mendapatkan dia busur jika
ia memiliki sesuatu untuk berdagang. Bukan makanan. Aku ingin pengetahuan. Saya ingin
mengatur
jerat saya sendiri yang tertangkap sabuk kelinci lemak dalam satu hari. Dia setuju
sesuatu yang mungkin dikerjakan. Sebagai musim berlalu, kita enggan
mulai berbagi pengetahuan, senjata kita, tempat-tempat rahasia kami yang
tebal dengan plum liar atau kalkun. Dia mengajarkan saya jerat dan memancing. Saya
menunjukkan kepadanya apa tanaman untuk makan dan akhirnya memberinya salah satu dari
kami
busur berharga. Dan kemudian suatu hari, tanpa salah satu dari kami mengatakan itu, kami
menjadi sebuah tim. Membagi pekerjaan dan rampasan. Memastikan bahwa kedua
keluarga kita memiliki makanan.
Gale memberi saya rasa aman saya akan kekurangan sejak kematian ayah saya.
Penemanan-Nya menggantikan jam soliter panjang di hutan. Saya
menjadi seorang pemburu yang jauh lebih baik ketika aku tidak harus melihat lebih dari saya
bahu terus-menerus, ketika seseorang sedang menonton punggungku. Tapi dia berbalik
menjadi jauh lebih banyak dari mitra berburu. Ia menjadi kepercayaan saya,
seseorang dengan siapa saya bisa berbagi pikiran saya tidak pernah bisa menyuarakan dalam
pagar. Sebagai gantinya, dia mempercayai saya dengan nya. Berada di hutan dengan
Gale. . . kadang-kadang aku benar-benar bahagia.
Saya memanggilnya teman saya, tapi pada tahun lalu itu tampak terlalu kasual
kata untuk apa Gale adalah saya. Sebuah sebersit kerinduan tunas melalui dadaku. Jika
hanya ia bersama saya sekarang! Tapi, tentu saja, saya tidak menginginkan hal itu. Saya tidak
ingin
dia di arena di mana ia akan mati dalam beberapa hari. Aku hanya. . . Aku hanya merindukan
dia. Dan aku benci begitu saja. Apakah dia merindukanku? Dia harus.
Saya pikir dari sebelas berkedip di bawah nama saya tadi malam. Aku tahu
apa yang dia katakan kepada saya. "Nah, ada beberapa ruang untuk perbaikan
ada. "Dan kemudian dia akan memberi saya senyum dan saya akan kembali tanpa ragu-ragu
sekarang.
Aku tidak bisa membandingkan apa yang saya miliki dengan Gale dengan apa yang saya
berpura-pura
untuk memiliki dengan Peeta. Bagaimana saya tidak pernah mempertanyakan motif Gale
sementara saya lakukan
apa-apa tapi keraguan yang terakhir. Ini bukan perbandingan yang adil-benar. Gale dan saya
dilemparkan bersama-sama oleh saling membutuhkan untuk bertahan hidup. Peeta dan aku
tahu
kelangsungan hidup lain berarti kematian kita sendiri. Bagaimana Anda menghindari itu?
Effie yang mengetuk pintu, mengingatkan saya ada lagi "besar, besar,
hari besar! "depan. Besok malam akan wawancara televisi kita. Saya kira
seluruh tim akan memiliki tangan mereka penuh menyiapkan kita untuk itu.
Aku bangun dan mengambil mandi cepat, menjadi sedikit lebih berhati-hati tentang
Aku memukul tombol, dan kepala ke ruang makan. Peeta, Effie, dan
Haymitch berjubel di sekitar meja berbicara dengan suara berbisik. Bahwa
tampaknya aneh, tapi kelaparan menang di atas rasa ingin tahu dan saya memuat piring
dengan
sarapan sebelum aku bergabung dengan mereka.
Rebusan dibuat dengan potongan tender domba dan plum kering hari ini.
Sempurna di tempat tidur beras liar. Aku sudah menyekop sekitar setengah melalui
gundukan ketika saya menyadari tidak ada yang bicara. Aku meneguk besar jus jeruk
dan menyeka mulutku. "Jadi, apa yang terjadi? Kau pembinaan kami di
wawancara hari ini, kan? "
"Itu benar," kata Haymitch.
"Anda tidak harus menunggu sampai aku selesai. Saya dapat mendengarkan dan kucing di
saat yang sama, "kataku.
"Yah, sudah ada perubahan rencana. Tentang pendekatan kami saat ini, "
kata Haymitch.
"Apa itu?" Tanyaku. Saya tidak yakin apa pendekatan kami saat ini.
Mencoba untuk tampil biasa-biasa saja di depan upeti lainnya adalah sedikit terakhir
Strategi saya ingat.
Haymitch mengangkat bahu. "Peeta telah meminta untuk dilatih secara terpisah."
Bab 9
Pengkhianatan. Itulah hal pertama yang saya rasakan, yang menggelikan. Untuk itu
menjadi pengkhianatan, akan ada harus menjadi kepercayaan pertama. Antara Peeta dan
saya. Dan kepercayaan tidak menjadi bagian dari perjanjian. Kami upeti. Tapi
anak yang mempertaruhkan pemukulan untuk memberikan roti, orang yang mantap saya
kereta itu, yang tertutup untuk saya dengan gadis berambut merah Avox, yang
bersikeras Haymitch tahu keterampilan berburu saya. . . ada beberapa bagian dari diriku
yang tidak bisa membantu mempercayai dia?
Di sisi lain, aku lega bahwa kita dapat menghentikan dalih
berteman. Jelas, apa pun koneksi tipis kita bodoh akan terbentuk
telah terputus. Dan waktu yang tinggi, juga. Olimpiade dimulai dalam dua hari, dan
kepercayaan hanya akan kelemahan. Apapun dipicu keputusan Peeta - dan
Saya menduga itu ada hubungannya dengan saya mengalahkan dia dalam pelatihan - aku
harus
apa-apa selain bersyukur untuk itu. Mungkin dia akhirnya menerima fakta bahwa
cepat kita secara terbuka mengakui bahwa kita adalah musuh, semakin baik.
"Baik," kataku. "Jadi apa jadwal?"
"Anda akan masing-masing memiliki empat jam dengan Effie untuk presentasi dan empat
dengan saya untuk konten, "kata Haymitch. "Anda mulai dengan Effie, Katniss."
Saya tidak bisa membayangkan apa Effie harus mengajari saya bahwa bisa memakan waktu
empat
jam, tapi dia membuat saya bekerja turun ke menit terakhir. Kami pergi ke saya
kamar dan dia menempatkan saya dalam gaun panjang penuh dan sepatu bertumit tinggi,
tidak
yang saya akan dia kenakan untuk wawancara yang sebenarnya, dan menginstruksikan saya di
berjalan. Sepatu adalah bagian terburuk. Aku tidak pernah dipakai dan sepatu hak tinggi
tidak bisa digunakan untuk dasarnya bergoyang-goyang sekitar di bola kaki saya. Tapi
Effie berjalan di sekitar mereka penuh waktu, dan aku bertekad bahwa jika dia bisa melakukan
, sehingga dapat I. Gaun menimbulkan masalah lain. Itu terus kekusutan sekitar saya
sepatu sehingga, tentu saja, aku halangan itu, dan kemudian Effie swoops turun pada saya
seperti
hawk, memukul tangan saya dan berteriak, "Tidak di atas pergelangan kaki!" Ketika saya
akhirnya menaklukkan berjalan, masih ada duduk, postur - rupanya aku punya
kecenderungan untuk bebek kepala saya - kontak mata, gerakan tangan, dan tersenyum.
Tersenyum adalah sebagian besar tentang tersenyum lagi. Effie membuat saya mengatakan
seratus dangkal
frase dimulai dengan senyum, sambil tersenyum, atau berakhir dengan senyum. Oleh
makan siang, otot-otot di pipiku yang berkedut dari berlebihan.
"Nah, itulah yang terbaik yang bisa kulakukan," kata Effie sambil menghela napas. "Hanya
ingat,
Katniss, Anda ingin para penonton untuk menyukai Anda. "
"Dan kau tidak berpikir mereka akan?" Tanyaku.
"Tidak jika Anda silau pada mereka sepanjang waktu. Mengapa Anda tidak menyimpan itu
untuk
arena? Sebaliknya, pikirkan diri Anda di antara teman-teman, "kata Effie.
"Mereka bertaruh pada berapa lama aku akan hidup!" Aku meledak. "Mereka bukan saya
teman-teman! "
"Nah, cobalah dan berpura-pura!" Bentak Effie. Lalu ia menyusun dirinya sendiri dan
balok padaku. "Lihat, seperti ini. Aku tersenyum pada Anda meskipun Anda
memperparah saya. "
"Ya, rasanya sangat meyakinkan," kataku. "Aku akan makan." 1 kick off my
tumit dan menginjak-injak ke ruang makan, mendaki rokku hingga pahaku.
Peeta dan Haymitch tampak dalam suasana hati yang cukup bagus, jadi aku berpikir
Sesi konten harus menjadi perbaikan atas pagi. Aku tidak bisa
lebih salah. Setelah makan siang, Haymitch membawaku ke ruang duduk,
mengarahkan saya ke sofa, dan kemudian hanya mengerutkan kening pada saya untuk
sementara waktu.
"Apa?" Akhirnya aku bertanya.
"Saya mencoba untuk mencari tahu apa yang harus dilakukan dengan Anda," katanya.
"Bagaimana kita
akan hadir Anda. Apakah Anda akan menjadi menarik? Menyendiri? Fierce? Sejauh ini,
Anda bersinar seperti bintang. Kau mengajukan diri untuk menyelamatkan adikmu. Cinna
dibuat
Anda melihat tak terlupakan. Anda punya skor pelatihan atas. Orang-orang
tertarik, tapi tidak ada yang tahu siapa Anda. Kesan yang Anda buat
besok akan memutuskan dengan tepat apa yang bisa saya mendapatkan Anda dalam hal
sponsor, "
kata Haymitch.
Setelah menyaksikan wawancara upeti sepanjang hidup saya, saya tahu ada
kebenaran apa yang dia katakan. Jika Anda menarik orang banyak, baik dengan menjadi
lucu atau brutal atau eksentrik, Anda mendapatkan bantuan.
"Apa pendekatan Peeta itu? Atau aku tidak diizinkan untuk meminta? "Kataku.
"Menyenangkan. Dia memiliki semacam humor yang mencela diri secara alami, "kata
Haymitch. "Sedangkan ketika Anda membuka mulut Anda, Anda menemukan lebih
sebagai cemberut dan bermusuhan. "
"Aku tidak!" Kataku.
"Silakan. Saya tidak tahu di mana Anda menarik yang ceria, gadis bergelombang pada
kereta dari, tapi aku tidak pernah melihatnya sebelum atau sesudahnya, "kata Haymitch.
"Dan Anda telah memberi saya begitu banyak alasan untuk menjadi ceria," aku melawan.
"Tapi Anda tidak perlu untuk menyenangkan saya. Aku tidak akan mensponsori Anda. Jadi
berpura-pura aku penonton, "kata Haymitch. "Delight saya."
"Baik!" Aku menggeram. Haymitch mengambil peran pewawancara dan saya mencoba untuk
menjawab pertanyaan-pertanyaannya dengan cara menang. Tapi aku tidak bisa. Aku terlalu
marah dengan
Haymitch untuk apa yang dia katakan dan bahwa aku bahkan harus menjawab pertanyaan.
Yang bisa saya pikirkan adalah bagaimana adil semuanya adalah, para Hunger Games.
Mengapa
aku melompat-lompat seperti anjing terlatih mencoba untuk menyenangkan orang yang saya
benci?
Semakin lama wawancara berlangsung, semakin kemarahan saya tampaknya untuk naik ke
permukaan, sampai aku benar-benar menyemburkan jawaban padanya.
"Baiklah, cukup," katanya. "Kami harus menemukan sudut yang lain. Tidak
hanya Anda bermusuhan, saya tidak tahu apa-apa tentang Anda. Aku sudah meminta lima
puluh
pertanyaan dan masih tidak memiliki rasa hidup Anda, keluarga Anda, apa yang Anda peduli
tentang. Mereka ingin tahu tentang Anda, Katniss. "
"Tapi aku tidak ingin mereka! Mereka sudah mengambil masa depan saya! Mereka
tidak dapat memiliki hal-hal yang penting bagi saya di masa lalu! "kataku.
"Kalau berbohong! Membuat sesuatu! "Kata Haymitch.
"Aku tidak pandai berbohong," kataku.
"Nah, Anda lebih baik belajar dengan cepat. Kau punya banyak pesona sebagai
siput mati, "kata Haymitch.
Aduh. Itu menyakitkan. Bahkan Haymitch harus tahu dia sudah terlalu keras
karena suaranya melembut. "Berikut ini adalah ide. Cobalah bertindak rendah hati. "
"Humble," Aku echo.
"Bahwa kau tidak percaya seorang gadis kecil dari Kabupaten belas telah melakukan ini
baik. Semuanya sudah lebih dari Anda pernah bisa bermimpi.
Bicara tentang pakaian Cinna itu. Bagaimana senangnya orang. Bagaimana kota
mengherankan
Anda. Jika Anda tidak akan berbicara tentang diri sendiri, setidaknya pujian penonton.
Hanya perlu mengubahnya kembali sekitar, baik-baik saja. Menyembur. "
Jam berikutnya yang menyiksa. Sekaligus, jelas saya tidak bisa menyembur. Kami
coba saya bermain sombong, tapi aku hanya tidak memiliki arogansi. Rupanya, aku
terlalu "rentan" untuk keganasan. Aku tidak cerdas. Lucu. Seksi. Atau misterius.
Pada akhir sesi, saya tidak ada sama sekali. Haymitch mulai
minum di suatu tempat sekitar cerdas, dan tepi jahat telah merayap ke nya
suara. "Aku menyerah, Sayang. Hanya menjawab pertanyaan dan mencoba untuk tidak
membiarkan
penonton melihat bagaimana terbuka Anda membenci mereka. "
Saya telah makan malam malam itu di kamar saya, memesan keterlaluan
jumlah makanan lezat, makan diriku sakit, dan kemudian mengambil kemarahan saya di
Haymitch, di Hunger Games, di setiap makhluk hidup di Capitol oleh
menghancurkan piring-piring di kamarku. Ketika gadis dengan rambut merah datang
untuk mengecilkan tempat tidur saya, matanya melebar di mess. "Biarkan saja!" Aku berteriak
padanya. "Hanya biarkan saja!"
Aku benci dia, juga, dengan mengetahui mata mencela bahwa memanggilku
pengecut, rakasa, boneka dari Capitol, baik sekarang dan kemudian. Baginya,
keadilan akhirnya harus terjadi. Setidaknya kematianku akan membantu membayar
kehidupan anak di hutan.
Tapi bukannya melarikan diri ruangan, gadis itu menutup pintu di belakangnya
dan pergi ke kamar mandi. Dia datang kembali dengan kain basah dan tisu
wajahku lembut kemudian membersihkan darah dari piring rusak dari tangan saya.
Kenapa dia melakukan ini? Mengapa saya membiarkannya?
"Saya harus mencoba untuk menyelamatkan Anda," bisikku.
Dia menggeleng. Apakah ini berarti kita benar untuk berdiri?
Bahwa ia telah mengampuni saya?
"Tidak, itu salah," kataku.
Dia menepuk bibirnya dengan jari-jarinya kemudian menunjuk ke dada saya. Saya pikir dia
berarti bahwa saya akan hanya berakhir sebuah Avox, juga. Mungkin akan
miliki. Sebuah Avox atau mati.
Saya menghabiskan satu jam berikutnya membantu gadis berambut merah membersihkan
kamar.
Ketika semua sampah telah terjatuh ke pembuangan dan makanan
dibersihkan pergi, ia akan membuat tidur saya. Aku merangkak di antara lembar seperti
lima tahun dan membiarkan dia menyelipkan aku masuk Kemudian dia pergi. Aku ingin dia
tinggal sampai
Aku tertidur. Untuk berada di sana ketika aku bangun. Saya ingin perlindungan gadis ini,
meskipun dia tidak pernah punya saya.
Di pagi hari, itu bukan gadis tetapi tim persiapan saya yang menggantung
atasku. Pelajaran saya dengan Effie dan Haymitch lebih. Hari ini milik
Cinna. Dia harapan terakhir saya. Mungkin dia bisa membuat saya terlihat begitu indah, tidak
ada
satu akan peduli apa yang keluar dari mulut saya.
Tim ini bekerja pada saya sampai sore, mengubah kulit saya
satin bersinar, stensil pola di lengan saya, lukisan desain api pada
dua puluh sempurna kuku. Kemudian Venia pergi bekerja pada rambut saya, tenun
helai merah ke pola yang dimulai pada telinga kiriku, membungkus di sekitar saya
kepala, dan kemudian jatuh dalam satu jalinan bawah bahu kanan saya. Mereka menghapus
saya
muka dengan lapisan makeup pucat dan menarik fitur saya kembali keluar. Besar
gelap mata, bibir merah penuh, bulu mata yang membuang bit cahaya ketika saya berkedip.
Akhirnya, mereka menutupi seluruh tubuh saya dalam bubuk yang membuat saya shimmer di
debu emas.
Kemudian Cinna masuk dengan apa yang saya asumsikan adalah gaunku, tapi aku tidak bisa
benar-benar
melihatnya karena itu tertutup. "Tutup mata Anda," perintahnya.
Aku bisa merasakan bagian dalam sutra karena mereka tergelincir ke bawah tubuh telanjang
saya,
maka berat badan. Itu harus pound empat puluh. Aku mencengkeram tangan Octavia sebagai
aku
membabi buta masuk ke sepatu saya, senang menemukan mereka setidaknya dua inci lebih
rendah
dari pasangan Effie telah saya berlatih masuk Ada beberapa penyesuaian dan
gelisah. Kemudian diam.
"Dapatkah saya membuka mataku?" Tanyaku.
"Ya," kata Cinna. "Buka mereka."
Makhluk berdiri di hadapan saya di cermin besar telah datang
dari dunia lain. Dimana berkilau kulit dan mata berkedip dan tampaknya
mereka membuat pakaian mereka dari perhiasan. Karena pakaian saya, oh, gaunku
seluruhnya tertutup permata reflektif, merah dan kuning dan putih
dengan potongan biru aksen bahwa tips dari desain api. Sedikitpun
Gerakan memberikan kesan saya dilalap lidah-lidah api.
Saya tidak cantik. Saya tidak cantik. Saya seberseri matahari.
Untuk sementara, kita semua hanya menatapku. "Oh, Cinna," akhirnya aku berbisik.
"Terima kasih."
"Twirl bagi saya," katanya. Aku mengulurkan tanganku dan berputar dalam lingkaran. Itu
Tim persiapan berteriak kagum.
Cinna menolak tim dan telah saya bergerak di sekitar gaun dan
sepatu, yang jauh lebih mudah ditangani daripada Effie. Gaun hang
sedemikian rupa bahwa saya tidak harus mengangkat rok ketika aku berjalan, meninggalkan
saya dengan
satu hal yang kurang perlu khawatir.
"Jadi, semua siap untuk wawancara itu?" Tanya Cinna. Aku bisa melihat dengan nya
ekspresi bahwa dia telah berbicara dengan Haymitch. Bahwa ia tahu bagaimana
mengerikan saya.
"Aku mengerikan. Haymitch menelepon saya siput mati. Tidak peduli apa yang kita mencoba,
Aku tidak bisa melakukannya. Aku hanya tidak bisa salah satu dari orang-orang yang ingin aku
menjadi, "Saya
katakan.
Cinna berpikir tentang hal ini sejenak. "Kenapa kau tidak hanya menjadi diri sendiri?"
"Sendiri? Itu tidak baik, baik. Haymitch bilang aku cemberut dan
bermusuhan, "kataku.
"Nah, Anda berada. . . sekitar Haymitch, "kata Cinna sambil menyeringai. "Saya tidak
menemukan Anda jadi. Tim persiapan memuja Anda. Anda bahkan menang atas
Gamemakers. Dan bagi warga Capitol, baik, mereka tidak bisa berhenti
berbicara tentang Anda. Tidak ada yang bisa tidak mengagumi semangat Anda. "
Jiwaku. Ini adalah pemikiran yang baru. Saya tidak yakin apa artinya,
tapi itu menunjukkan saya seorang pejuang. Dalam semacam cara berani. Ini bukan seolah-
olah aku tidak pernah
friendly. Oke, mungkin aku tidak pergi sekitar mencintai semua orang yang saya temui,
mungkin
senyum saya sulit didapat, tapi saya melakukan perawatan untuk beberapa orang.
Cinna mengambil tangan dingin saya yang hangat. "Misalkan, ketika Anda
menjawab pertanyaan, kau pikir kau menangani kembali teman rumah.
Siapa yang akan menjadi teman terbaik Anda? "Tanya Cinna.
"Gale," kataku langsung. "Hanya saja tidak masuk akal, Cinna. Aku akan
pernah mengatakan Gale-hal tentang saya. Dia sudah tahu mereka. "
"Bagaimana dengan saya? Bisakah Anda menganggap saya sebagai teman? "Tanya Cinna.
Dari semua orang yang saya temui sejak aku meninggalkan rumah, Cinna adalah jauh saya
favorit. Aku menyukainya langsung dari dan dia tidak kecewa saya belum. "Saya pikir
begitu, tapi - "
"Aku akan duduk pada platform utama dengan penata lainnya. Anda akan
dapat melihat tepat ke arahku. Ketika Anda mengajukan pertanyaan, menemukan saya, dan
menjawabnya sejujur mungkin, "kata Cinna.
"Bahkan jika apa yang saya pikir mengerikan?" Tanyaku. Karena itu mungkin, benar-benar.
"Terutama jika apa yang Anda anggap mengerikan," kata Cinna. "Anda akan mencobanya?"
Aku mengangguk. Ini rencana. Atau setidaknya sedotan untuk memahami pada.
Terlalu cepat saatnya untuk pergi. Wawancara berlangsung di atas panggung
dibangun di depan Training Center. Setelah saya meninggalkan kamar saya, itu akan
hanya menit sampai aku di depan orang banyak, kamera, semua Panem.
Sebagai Cinna Ternyata kenop pintu, aku berhenti tangannya. "Cinna. . "Aku.
sepenuhnya diatasi dengan demam panggung.
"Ingat, mereka sudah mencintaimu," katanya lembut. "Hanya akan
dirimu sendiri. "
Kami bertemu dengan sisa Distrik 12 orang di lift.
Portia dan gengnya telah bekerja keras. Peeta terlihat mencolok dalam
setelan hitam dengan aksen api. Sementara kita melihat bersama-sama baik, itu melegakan
tidak
harus berpakaian identik. Haymitch dan Effie semua naksir up untuk
kesempatan. Aku menghindari Haymitch, tetapi menerima pujian Effie. Effie dapat
melelahkan dan tidak mengerti, tapi dia tidak merusak seperti Haymitch.
Ketika lift terbuka, upeti lain sedang berbaris untuk
mengambil panggung. Semua dua puluh empat dari kita duduk di busur besar di seluruh
wawancara. Aku akan menjadi yang terakhir, atau kedua dari terakhir karena gadis upeti
mendahului
anak dari masing-masing kabupaten. Bagaimana aku berharap aku bisa menjadi yang pertama
dan mendapatkan semuanya
keluar dari jalan! Sekarang aku harus mendengarkan bagaimana cerdas, lucu, rendah hati,
galak,
dan menawan orang lain adalah sebelum aku pergi. Plus, penonton akan
mulai bosan, sama seperti gamemakers lakukan. Dan aku tidak bisa benar-benar menembak
panah ke kerumunan untuk mendapatkan perhatian mereka.
Tepat sebelum kami parade ke panggung, Haymitch muncul di belakang
Peeta dan saya dan menggeram, "Ingat, kau masih sepasang bahagia. Jadi bertindak seperti
itu. "
Apa? Saya pikir kami meninggalkan bahwa ketika Peeta meminta terpisah
pembinaan. Tapi saya rasa itu adalah, bukan hal yang umum swasta. Lagi pula,
tidak ada banyak kesempatan untuk interaksi sekarang, ketika kami berjalan beriringan ke
kami
kursi dan mengambil tempat kami.
Hanya melangkah di atas panggung membuat napasku cepat dan dangkal. Saya
bisa merasakan denyut nadi saya berdebar di kuil-kuil saya. Ini melegakan untuk sampai ke
kursi saya,
karena antara tumit dan kaki saya gemetar, aku takut aku akan perjalanan.
Meskipun malam jatuh, City Circle lebih terang dari hari musim panas.
Sebuah unit duduk tinggi telah dibentuk untuk tamu bergengsi, dengan
penata komandan barisan depan. Kamera akan beralih ke mereka ketika
kerumunan bereaksi terhadap hasil karya mereka. Sebuah balkon besar dari bangunan untuk
hak telah disediakan untuk gamemakers. Kru televisi memiliki
mengklaim sebagian besar dari balkon lainnya. Tapi City Circle dan jalan
bahwa pakan ke dalamnya benar-benar penuh sesak dengan orang. Ruangan berdiri saja.
Pada rumah dan balai desa di seluruh negeri, setiap set televisi
dihidupkan. Setiap warga Panem disetel masuk Tidak akan ada pemadaman
malam ini.
Caesar Flickerman, pria yang telah menyelenggarakan wawancara untuk lebih
dari empat puluh tahun, memantul ke panggung. Ini sedikit menakutkan karena nya
Penampilan telah hampir tidak berubah selama waktu itu. Wajah yang sama
di bawah lapisan makeup putih bersih. Gaya rambut yang sama bahwa ia pewarna yang
warna yang berbeda untuk setiap Hunger Games. Sama seremonial jas, tengah malam
biru dihiasi dengan seribu lampu listrik kecil yang bersinar seperti bintang. Mereka
melakukan operasi di Capitol, untuk membuat orang tampak lebih muda dan lebih tipis. Di
Distrik 12, mencari tua adalah sesuatu dari sebuah prestasi karena begitu banyak
orang meninggal lebih awal. Anda melihat orang tua yang ingin mengucapkan selamat
mereka pada umur panjang mereka, tanyakan rahasia hidup. Orang gemuk adalah
iri karena mereka tidak Scraping oleh seperti kebanyakan dari kita. Tapi di sini
berbeda. Keriput tidak diinginkan. Sebuah perut bundar bukanlah tanda keberhasilan.
Tahun ini, rambut Caesar adalah bubuk biru dan kelopak mata dan bibir yang
dilapisi warna yang sama. Dia tampak aneh tapi kurang menakutkan daripada dirinya
tahun lalu ketika warnanya merah dan ia tampaknya berdarah.
Caesar menceritakan beberapa lelucon untuk menghangatkan penonton tapi kemudian akan
turun ke
bisnis.
Gadis upeti dari District 1, tampak provokatif dalam tembus
gaun emas, langkah-langkah tengah panggung untuk bergabung Caesar untuknya
wawancara. Anda dapat memberitahu mentornya tidak mengalami kesulitan apapun datang
dengan
sudut untuknya. Dengan rambut pirang mengalir, zamrud hijau mata, dia
Tubuh tinggi dan rimbun. . . dia seksi sepanjang jalan.
Setiap wawancara hanya berlangsung tiga menit. Kemudian bel berbunyi dan
upeti selanjutnya terserah. Aku akan mengatakan ini untuk Caesar, dia benar-benar
melakukan yang terbaik untuk
membuat upeti bersinar. Dia ramah, mencoba untuk mengatur orang-orang gugup pada
kemudahan, tertawa pada lelucon lumpuh, dan bisa mengubah respon yang lemah menjadi
terlupakan oleh cara dia bereaksi.
Aku duduk seperti seorang wanita, cara Effie menunjukkan, sebagai kabupaten lewat. 2, 3,
4. Semua orang tampaknya bermain beberapa sudut. Anak laki-laki mengerikan dari
Distrik 2 adalah mesin pembunuh kejam. Rubah berwajah gadis dari Distrik 5 licik
dan sulit dipahami. Aku melihat Cinna segera setelah ia mengambil tempatnya, tapi bahkan
Kehadiran saya tidak bisa bersantai. 8, 9, 10. The lumpuh pemuda dari 10 adalah sangat
tenang.
Telapak tanganku berkeringat seperti gila, tapi gaun permata tidak penyerap
dan mereka selip kanan jika saya mencoba untuk mengeringkannya. 11.
Rue, yang mengenakan gaun sutra tipis lengkap dengan sayap,
berdebar perjalanan ke Caesar. Kesunyian jatuh di atas kerumunan saat melihat ini
gumpalan magis penghargaan. Caesar sangat manis dengan dia, memuji dia
tujuh dalam pelatihan, skor yang sangat baik untuk satu begitu kecil. Ketika dia bertanya
padanya
apa kekuatan utamanya di arena akan, dia tidak ragu-ragu. "Aku
sangat sulit untuk menangkap, "katanya dengan suara gemetar. "Dan jika mereka tidak dapat
menangkap
saya, mereka tidak dapat membunuhku. Jadi tidak menghitung saya keluar. "
"Saya tidak akan dalam satu juta tahun," kata Caesar semangat.
Anak laki-laki upeti dari Distrik 11, Rontok, memiliki kulit gelap yang sama seperti
Rue, tapi kemiripan berhenti di sana. Dia salah satu raksasa, mungkin enam
dan setengah meter dan dibangun seperti lembu, tapi aku melihat dia menolak
undangan dari upeti Karir untuk bergabung dengan kerumunan mereka. Sebaliknya dia sudah
sangat soliter, berbicara kepada siapa pun, menunjukkan sedikit minat dalam pelatihan.
Bahkan
jadi, dia mencetak sepuluh dan itu tidak sulit untuk membayangkan dia terkesan
Gamemakers. Dia mengabaikan upaya Caesar di olok-olok dan jawaban dengan
ya atau tidak atau hanya tetap diam.
Jika hanya aku ukuran tubuhnya, aku bisa pergi dengan cemberut dan bermusuhan dan
akan baik-baik saja! Aku yakin setengah sponsor yang setidaknya mengingat dia. Jika saya
punya uang, saya akan bertaruh pada dirinya sendiri.
Dan kemudian mereka memanggil Katniss Everdeen, dan saya merasa diri saya, seolah-olah
dalam
mimpi, berdiri dan membuat panggung jalan. Aku mengguncang Caesar
tangan terulur, dan ia memiliki kasih karunia untuk tidak segera lap nya
off pada jasnya.
"Jadi, Katniss, Capitol harus cukup perubahan dari Distrik Dua Belas.
Apa yang paling Anda terkesan karena Anda tiba di sini? "Tanya Caesar.
Apa? Apa yang dia katakan? Seolah-olah kata-kata tidak masuk akal.
Mulutku telah kering seperti serbuk gergaji. Saya putus asa mencari Cinna di
kerumunan dan kunci mata dengan dia. Saya membayangkan kata-kata yang berasal dari-Nya
bibir. "Apa yang paling Anda terkesan karena Anda tiba di sini?" Saya memutar otak
untuk sesuatu yang membuat saya senang di sini. Sejujurnya, saya pikir. Jujurlah.
"Rebusan domba," aku keluar.
Caesar tertawa, dan samar-samar saya menyadari beberapa penonton telah bergabung
masuk
"Yang dengan plum kering?" Tanya Caesar. Aku mengangguk. "Oh, aku makan dengan
ember tersebut. "Dia berbalik ke samping untuk penonton ngeri, tangan ke atas sementara
perut. "Ini tidak menunjukkan, apakah itu?" Mereka berteriak jaminan kepadanya dan
bertepuk tangan. Inilah yang saya maksud tentang Caesar. Dia mencoba untuk membantu
Anda keluar.
"Sekarang, Katniss," katanya rahasia, "Ketika Anda keluar di
upacara pembukaan, hati saya benar-benar berhenti. Apa yang Anda pikirkan
kostum? "
Cinna mengangkat satu alis ke arahku. Jujurlah. "Maksudmu setelah aku
mengatasi ketakutan saya dibakar hidup-hidup? "tanyaku.
Big tertawa. Seorang yang nyata dari para penonton.
"Ya. Mulai saat itu, "kata Caesar.
Cinna, teman saya, saya harus memberitahu dia pula. "Saya pikir itu Cinna
brilian dan itu kostum yang paling cantik yang pernah saya lihat dan saya
tidak bisa percaya aku mengenakan itu. Aku tidak percaya aku memakai ini, baik. "Saya
mengangkat rok saya untuk menyebar keluar. "Maksudku, lihat itu!"
Sebagai penonton ooh dan ahs, saya melihat Cinna membuat lingkaran terkecil
gerak dengan jarinya. Tapi aku tahu apa yang dia katakan. Berputar bagi saya.
Aku berputar dalam lingkaran sekali dan reaksi cepat.
"Oh, melakukannya lagi!" Kata Caesar, dan jadi saya mengangkat tangan saya dan spin
sekitar dan di sekitar membiarkan rok terbang keluar, membiarkan menelan gaun saya
api. Para penonton menerobos masuk ke dalam sorak-sorai. Ketika saya berhenti, saya kopling
Caesar
lengan.
"Jangan berhenti!" Katanya.
"Aku harus, aku pusing!" Saya juga cekikikan, yang saya pikir saya mungkin telah melakukan
tidak pernah dalam hidup saya. Tapi saraf dan berputar mendapatkan padaku.
Caesar membungkus lengan pelindung di sekitar saya. "Jangan khawatir, aku punya
Anda. Tidak bisa memiliki kamu mengikuti jejak mentor Anda. "
Semua orang berseru-seru seperti kamera menemukan Haymitch, yang sekarang
terkenal dengan menyelam kepalanya di menuai, dan dia gelombang mereka pergi
goodnaturedly
dan poin kembali ke saya.
"Tidak apa-apa," Caesar meyakinkan kerumunan. "Dia aman dengan saya. Jadi,
bagaimana dengan skor pelatihan. E-le-ven. Beri kami petunjuk apa yang terjadi di
di sana. "
Aku melirik gamemakers di balkon dan menggigit bibir. "Um. . .
semua bisa saya katakan, ini saya pikir itu adalah yang pertama. "
Kamera-kamera tepat di gamemakers, yang tertawa dan
mengangguk.
"Kau membunuh kami," kata Caesar seakan sakit yang sebenarnya. "Rincian. Detail. "
Saya mengatasi balkon. "Aku tidak seharusnya membicarakannya, kan?"
The Gamemaker yang jatuh di mangkuk pukulan berteriak, "Dia tidak!"
"Terima kasih," kataku. "Maaf. Mulutku terkunci. "
"Mari kita kembali kemudian, untuk saat mereka memanggil nama adikmu di
yang menuai, "kata Caesar. Suasana hatinya lebih tenang sekarang. "Dan kau sukarela.
Bisakah Anda ceritakan tentang dia? "
Tidak, tidak semua. Tapi mungkin Cinna. Saya tidak berpikir aku membayangkan
kesedihan di wajahnya. "Prim Namanya. Dia hanya dua belas. Dan aku mencintai
dia lebih dari apa pun. "
Anda bisa mendengar jarum jatuh di City Circle sekarang.
"Apa yang dia katakan kepada Anda? Setelah menuai? "Tanya Caesar.
Jujurlah. Jujurlah. Aku menelan ludah. "Dia meminta saya untuk mencoba benar-benar
sulit untuk menang. "Para penonton beku, tergantung pada setiap kata-kata saya.
"Dan apa yang kau katakan?" Meminta Caesar lembut.
Tapi bukannya kehangatan, saya merasakan kekakuan dingin mengambil alih tubuh saya. Saya
otot tegang seperti yang mereka lakukan sebelum membunuh. Ketika saya berbicara, suara
saya tampaknya
telah turun satu oktaf. "Aku bersumpah aku akan melakukannya."
"Saya yakin Anda lakukan," kata Caesar, memberi saya meremas. Buzzer berjalan
off. "Maaf kami kehabisan waktu. Best of luck, Katniss Everdeen, upeti dari
Distrik Dua Belas. "
Tepuk tangan terus lama setelah aku duduk. Saya melihat ke Cinna untuk
kepastian. Dia memberi saya halus acungan jempol.
Aku masih bingung untuk bagian pertama dari wawancara Peeta itu. Dia memiliki
penonton dari mendapatkan-pergi, meskipun, aku bisa mendengar mereka tertawa, berteriak.
Dia bermain sampai anak tukang roti hal, membandingkan upeti untuk roti
dari kabupaten mereka. Kemudian memiliki anekdot lucu tentang bahaya dari
Capitol mandi. "Katakan padaku, apakah aku masih bau seperti mawar?" Dia bertanya Caesar,
dan
kemudian ada keseluruhan lari di mana mereka bergiliran mengendus satu sama lain yang
membawa turun rumah. Aku datang kembali ke fokus ketika Caesar meminta dia
jika ia memiliki kembali ke rumah pacar.
Peeta ragu-ragu, kemudian memberikan goyang meyakinkan kepalanya.
"Pemuda tampan seperti Anda. Harus ada beberapa gadis yang istimewa. Ayo,
siapa namanya? "kata Caesar.
Peeta mendesah. "Yah, ada cewek yang satu ini. Aku sudah pernah naksir dia
sejak aku bisa mengingat. Tapi aku cukup yakin dia tidak tahu aku masih hidup sampai
yang menuai. "
Suara simpati dari kerumunan. Berbalas cinta mereka dapat berhubungan
untuk.
"Dia memiliki rekan yang lain?" Tanya Caesar.
"Saya tidak tahu, tapi banyak anak laki-laki seperti dia," kata Peeta.
"Jadi, inilah yang Anda lakukan. Anda menang, Anda pulang. Dia tidak bisa mengubah Anda
turun maka, eh? "kata Caesar semangat.
"Saya tidak berpikir itu akan berhasil. Menang. . . tidak akan membantu dalam saya
kasus, "kata Peeta.
"Mengapa tidak?" Kata Caesar, bingung.
Peeta tersipu merah bit dan tergagap. "Karena. . . karena. . .
dia datang ke sini bersama saya. "

BAGIAN II
"THE GAMES"
Bab 10
Untuk sesaat, kamera berpegang pada mata tertunduk Peeta sebagai apa
katanya tenggelam masuk Kemudian aku bisa melihat wajahku, mulut setengah terbuka dalam
campuran
terkejut dan protes, diperbesar pada setiap layar ketika aku menyadari, Me! Dia berarti
aku! Aku menekan bibirku dan menatap lantai, berharap ini akan menyembunyikan
emosi mulai mendidih dalam diriku.
"Oh, itu adalah bagian dari nasib buruk," kata Caesar, dan ada keunggulan nyata
rasa sakit dalam suaranya. Kerumunan bergumam dalam perjanjian, sedikit memiliki
bahkan diberikan menangis kesakitan.
"Ini tidak baik," setuju Peeta.
"Yah, saya tidak berpikir salah satu dari kami bisa menyalahkan Anda. Ini akan sulit untuk tidak
jatuh
untuk itu wanita muda, "kata Caesar. "Dia tidak tahu?"
Peeta menggeleng. "Tidak sampai sekarang."
Aku membiarkan mataku berkedip ke layar cukup lama untuk melihat bahwa
blush on pipi saya adalah jelas.
"Bukankah Anda ingin menariknya kembali di sini dan mendapat jawaban?"
Caesar meminta penonton. Kerumunan berteriak persetujuan. "Sayangnya, aturan
aturan, dan waktu Katniss Everdeen telah dibelanjakan. Nah, keberuntungan terbaik untuk
Anda, Peeta Mellark, dan saya pikir saya berbicara untuk semua Panem ketika saya
mengatakan kami
hati pergi dengan Anda. "
Deru kerumunan memekakkan telinga. Peeta telah benar-benar menyeka
Sisanya kita dari peta dengan pernyataan cintanya untuk saya. Ketika
penonton akhirnya mereda, ia tersedak keluar tenang "Terima kasih" dan
kembali ke tempat duduknya. Kami berdiri untuk lagu kebangsaan. Saya harus mengangkat
kepala keluar
rasa hormat yang diperlukan dan tidak dapat menghindari melihat bahwa setiap layar
sekarang
didominasi oleh tembakan dari Peeta dan saya, dipisahkan oleh beberapa meter yang di
kepala pemirsa tidak dapat dilanggar. Miskin kita yang tragis.
Tapi aku lebih tahu.
Setelah lagu kebangsaan, upeti mengajukan kembali ke Training Center
lobby dan ke lift. Saya pastikan untuk membelok ke mobil yang tidak
mengandung Peeta. Kerumunan memperlambat rombongan kami stylist dan mentor
dan pendamping, jadi kami hanya memiliki satu sama lain untuk perusahaan. Tidak ada yang
berbicara.
Lift saya berhenti untuk deposit empat upeti sebelum aku sendirian dan kemudian
menemukan
membuka pintu di lantai dua belas. Peeta baru saja melangkah dari
mobilnya ketika saya membanting telapak tanganku ke dadanya. Dia kehilangan
keseimbangan dan
menabrak sebuah guci jelek penuh dengan bunga palsu. Tips guci dan pecah
menjadi ratusan potongan-potongan kecil. Peeta mendarat di pecahan, dan darah
segera mengalir dari tangannya.
"Apa itu?" Katanya, terperanjat.
"Kau tidak punya hak! Tidak ada hak untuk pergi dengan mengatakan hal-hal tentang saya!
"Aku
berteriak padanya.
Sekarang Lift terbuka dan seluruh kru yang ada, Effie, Haymitch,
Cinna, dan Portia.
"Apa yang terjadi?" Kata Effie, catatan histeria dalam suaranya. "Apakah
Anda jatuh? "
"Setelah dia mendorongku," kata Peeta sebagai Effie dan Cinna membantu dia.
Haymitch berubah pada saya. "Mendorongku dia?"
"Ini adalah ide Anda, bukan? Mengubah saya menjadi semacam bodoh di
depan seluruh negara? "jawabku.
"Itu ide saya," kata Peeta, mengernyit saat ia menarik paku gerabah
dari telapak tangannya. "Haymitch hanya membantu saya dengan itu."
"Ya, Haymitch sangat membantu. Untuk Anda! "Kataku.
"Kau bodoh," kata Haymitch jijik. "Apakah Anda pikir dia menyakitimu?
Anak itu hanya memberikan Anda sesuatu yang Anda tidak pernah bisa mencapai pada Anda
sendiri. "
"Dia membuat saya terlihat lemah!" Kataku.
"Dia membuat Anda terlihat diinginkan! Dan mari kita hadapi itu, Anda dapat menggunakan
semua
membantu Anda bisa mendapatkan di departemen itu. Kau sekitar romantis karena kotoran
sampai dia mengatakan dia ingin Anda. Sekarang mereka semua lakukan. Kalian semua yang
mereka bicarakan
tentang. Para pecinta bernasib sial dari Distrik Dua Belas! "Kata Haymitch.
"Tapi kami tidak pecinta bernasib sial!" Kataku.
Haymitch meraih bahuku dan pin ke dinding. "Siapa
peduli? Ini semua pertunjukan besar. Ini semua bagaimana Anda dirasakan. Yang paling aku
bisa
katakan tentang Anda setelah wawancara Anda adalah bahwa Anda sudah cukup bagus,
meskipun itu sendiri adalah keajaiban kecil. Sekarang saya dapat mengatakan kau
patah hati. Oh, oh, oh, bagaimana anak-anak kembali ke rumah jatuh kerinduan pada Anda
kaki. Mana yang menurut Anda akan mendapatkan banyak sponsor? "
Bau anggur dari napasnya membuat saya sakit. Aku mendorong tangannya dari
bahuku dan melangkah pergi, mencoba untuk menjernihkan pikiran.
Cinna datang dan menempatkan lengannya di sekitar saya. "Dia benar, Katniss."
Aku tidak tahu harus berpikir apa. "Saya harus telah diberitahu, jadi saya tidak melihat
begitu bodoh. "
"Tidak, reaksi Anda adalah sempurna. Jika Anda sudah tahu, itu tidak akan dibaca
sebagai nyata, "kata Portia.
"Dia hanya khawatir tentang pacarnya," kata Peeta kasar, melemparkan
pergi sepotong berdarah guci.
Pipiku terbakar lagi pada pemikiran Gale. "Saya tidak memiliki
pacar. "
"Apa pun," kata Peeta. "Tapi aku yakin dia cukup pintar untuk mengetahui gertak sambal
ketika ia melihat itu. Selain Anda tidak mengatakan kau mencintaiku. Jadi apa
penting? "
Kata-kata yang tenggelam masuk saya marah memudar. Aku sedang terpecah antara sekarang
berpikir aku sudah digunakan dan berpikir saya telah diberikan tepi. Haymitch adalah
benar. Aku selamat wawancara saya, tapi apa yang saya benar-benar? Seorang gadis konyol
berputar di
berkilau, gaun. Cekikikan. Satu-satunya saat zat saya hail itu
ketika saya berbicara tentang Prim. Bandingkan dengan Rontok, diam nya, mematikan
kekuasaan, dan aku dilupakan. Konyol dan gemerlapan dan dilupakan. Tidak, tidak
sepenuhnya dilupakan, saya memiliki sebelas saya dalam pelatihan.
Tapi sekarang Peeta telah membuat saya obyek cinta. Bukan hanya itu. Untuk mendengar
dia mengatakan itu saya punya banyak pengagum. Dan jika penonton benar-benar berpikir
kita berada di
cinta. . . Aku ingat seberapa kuat mereka menanggapi pengakuannya. Starcrossed
pecinta. Haymitch benar, mereka makan hal-hal yang di Capitol.
Tiba-tiba aku khawatir bahwa aku tidak bereaksi dengan benar.
"Setelah dia bilang dia mencintaiku, kau pikir aku bisa jatuh cinta padanya,
juga? "tanyaku.
"Aku," kata Portia. "Cara Anda menghindari melihat kamera,
memerah. "
Mereka orang lain berpadu, setuju.
"Kau emas, Sayang. Anda akan memiliki sponsor berbaris
sekitar blok, "kata Haymitch.
Aku malu tentang reaksi saya. Saya memaksa diri untuk mengakui
Peeta. "Maaf, aku mendorong Anda."
"Tidak apa-apa," ia mengangkat bahu. "Meskipun secara teknis ilegal."
"Apakah tangan Anda baik-baik saja?" Tanyaku. "Mereka akan baik-baik," katanya.
Dalam keheningan yang berikut, lezat berbau menghembus makan malam kami di
dari ruang makan. "Ayo, mari kita makan," kata Haymitch. Kami semua mengikuti
dia ke meja dan mengambil tempat kami. Tapi kemudian Peeta adalah pendarahan terlalu
berat, dan Portia memimpin dia pergi untuk perawatan medis. Kita mulai krim
dan mawar-kelopak sup tanpa mereka. Pada saat kami selesai, mereka
kembali. Peeta tangan yang dibungkus perban. Aku tak bisa menahan rasa bersalah.
Besok kita akan di arena. Dia telah melakukan membantu saya dan saya
menjawab dengan cedera. Apakah saya tidak pernah berhenti karena dia?
Setelah makan malam, kita menonton replay di ruang duduk. Saya tampaknya berenda
dan dangkal, memutar-mutar dan cekikikan di gaunku, meskipun yang lain meyakinkan
saya, saya menarik. Peeta sebenarnya menarik dan kemudian benar-benar menang sebagai
anak cinta. Dan saya, memerah dan bingung, dibuat indah oleh
Tangan Cinna itu, diinginkan oleh pengakuan Peeta itu, tragis oleh keadaan,
dan oleh semua account, tak terlupakan.
Ketika lagu selesai dan layar menjadi gelap, hush yang jatuh pada
ruangan. Besok subuh, kita akan membangkitkan dan siap untuk
arena. Games sebenarnya tidak mulai sampai sepuluh karena begitu banyak
Penduduk Capitol meningkat terlambat. Tapi Peeta dan saya harus membuat lebih awal. Di
sana
ada mengatakan seberapa jauh kita akan melakukan perjalanan ke arena yang telah disiapkan
untuk
Games tahun ini.
Aku tahu Haymitch dan Effie tidak akan bersama kami. Segera setelah mereka
pergi dari sini, mereka akan di Olimpiade Markas, mudah-mudahan penandatanganan liar
up sponsor kami, bekerja keluar strategi tentang bagaimana dan kapan untuk memberikan
hadiah kepada kami. Cinna dan Portia akan melakukan perjalanan bersama kami ke tempat
yang sangat
kita akan diluncurkan ke arena. Masih akhir selamat tinggal harus dikatakan di sini.
Effie mengambil kami berdua dengan tangan dan, dengan air mata yang sebenarnya di
matanya,
keinginan kita dengan baik. Terima kasih kami untuk menjadi upeti terbaik yang telah pernah
nya
hak untuk mensponsori. Dan kemudian, karena itu Effie dan dia rupanya
diwajibkan oleh hukum untuk mengatakan sesuatu yang buruk, ia menambahkan "Saya tidak
akan sama sekali
terkejut jika saya akhirnya dipromosikan ke sebuah distrik yang layak tahun depan! "
Lalu dia mencium kita masing-masing di pipi dan bergegas keluar, mengatasi
dengan baik perpisahan emosional atau kemungkinan peningkatan nya
kekayaan.
Haymitch menyilangkan tangan dan terlihat kami berdua berakhir.
"Setiap kata-kata terakhir nasihat?" Tanya Peeta.
"Ketika gong berbunyi, mendapatkan neraka keluar dari sana. Kau tak satu pun dari
Anda sampai mandi darah di Cornucopia tersebut. Hanya membersihkan, meletakkan
sebanyak
jarak yang Anda bisa antara diri dan orang lain, dan menemukan sumber
air, "katanya. "Mengerti?"
"Dan setelah itu?" Tanyaku.
"Tetaplah hidup," kata Haymitch. Ini adalah nasihat yang sama ia memberi kami pada
melatih, tapi dia tidak mabuk dan tertawa saat ini. Dan kami hanya mengangguk. Apa
lagi yang harus dikatakan?
Ketika aku menuju kamarku, Peeta tetap hidup untuk berbicara dengan Portia. Aku senang.
Apapun kata-kata aneh perpisahan kita tukar dapat menunggu sampai besok.
Meliputi saya ditarik kembali, tetapi tidak ada tanda-tanda Avox berambut merah
gadis. Aku berharap aku tahu namanya. Aku harus bertanya itu. Dia bisa menulis
bawah mungkin. Atau bertindak keluar. Tapi mungkin itu hanya akan menghasilkan
hukuman baginya.
Aku mandi dan menggosok cat emas, makeup, aroma
keindahan dari tubuh saya. Semua yang tersisa dari upaya desain-tim adalah
api pada kuku saya. Saya memutuskan untuk menjaga mereka sebagai pengingat tentang
siapa saya ke
penonton. Katniss, gadis yang terbakar. Mungkin itu akan memberi saya
sesuatu untuk berpegang pada di masa yang akan datang.
Aku tarik tebal, baju tidur putih dan lembut dan naik ke tempat tidur. Dibutuhkan saya
sekitar lima detik untuk menyadari bahwa aku tidak akan tertidur. Dan aku butuh tidur
putus asa karena di arena setiap saat aku menyerah pada kelelahan akan
undangan sampai mati.
Tidak ada gunanya. Satu jam, dua, tiga lulus, dan kelopak mataku menolak untuk
mendapatkan
berat. Aku tidak bisa berhenti mencoba membayangkan apa medan aku akan dilemparkan
ke dalam. Desert? Rawa? Sebuah gurun dingin? Di atas semua Saya berharap untuk pohon,
yang mungkin mampu saya beberapa cara penyembunyian dan makanan dan tempat tinggal,
Seringkali ada pohon karena lanskap tandus membosankan dan Games
menyelesaikan terlalu cepat tanpa mereka. Tapi apa yang akan iklim menjadi seperti? Apa
perangkap memiliki gamemakers menyembunyikan den untuk menghidupkan momen lambat?
Dan
maka ada rekan upeti saya. . .
Semakin cemas saya menemukan tidur, semakin saya menghindar. Akhirnya, saya
aku terlalu gelisah bahkan tinggal di tempat tidur. Aku mondar-mandir di lantai, jantung
berdetak terlalu cepat,
bernapas terlalu pendek. Kamarku terasa seperti sel penjara. Jika saya tidak mendapatkan
udara segera,
Aku akan mulai membuang hal-hal lagi. Aku berlari menyusuri koridor menuju pintu
atap. Ini tidak hanya dibuka tapi terbuka. Mungkin seseorang lupa untuk menutup
, tapi itu tidak masalah. Medan energi melampirkan atap mencegah setiap
Bentuk putus asa untuk melarikan diri. Dan aku tidak ingin melarikan diri, hanya untuk mengisi
saya
paru-paru dengan udara. Aku ingin melihat langit dan bulan pada malam terakhir bahwa tidak
ada
satu akan memburu saya.
Atapnya tidak menyala di malam hari, tapi begitu telanjang merasa mencapai ubin nya
Permukaan Saya melihat siluet, hitam terhadap lampu yang bersinar tanpa henti di
Capitol. Ada cukup keributan terjadi di bawah di jalan-jalan,
musik dan bernyanyi dan mobil tanduk, tidak ada yang saya bisa mendengar melalui
tebal panel kaca jendela di kamarku. Aku bisa menyelinap pergi sekarang, tanpa dia
memperhatikan saya, dia tidak akan mendengar saya atas din, tetapi udara malam begitu
manis, aku tidak tahan kembali ke kandang yang pengap ruangan. Dan apa
bedanya? Apakah kita berbicara atau tidak?
Kakiku bergerak tanpa suara di ubin. Aku hanya halaman belakangnya
ketika saya mengatakan, "Anda harus mendapatkan beberapa tidur."
Dia mulai tetapi tidak menyala. Aku bisa melihat dia memberikan kepalanya goyang sedikit.
"Aku tidak mau ketinggalan pesta. Ini untuk kita, setelah semua. "
Saya datang di sampingnya dan bersandar di tepi rel. Lebar
Jalan-jalan penuh dengan orang menari. Aku menyipitkan mata untuk membuat keluar angka
kecil mereka di
lebih detail. "Apakah mereka dalam kostum?"
"Siapa yang tahu?" Peeta jawaban. "Dengan semua pakaian gila mereka
pakai di sini. Tidak bisa tidur, baik? "
"Tidak bisa mengubah pikiranku," kataku.
"Berpikir tentang keluarga Anda?" Tanyanya.
"Tidak," aku mengakui sedikit rasa bersalah. "Yang bisa saya lakukan adalah bertanya-tanya
tentang besok.
Yang sia-sia, tentu saja. "Dalam cahaya dari bawah, saya bisa melihat wajahnya
sekarang, cara canggung ia memegang tangan diperban. "Aku benar-benar minta maaf
tentang tangan Anda. "
"Itu tidak masalah, Katniss," katanya. "Aku belum pernah pesaing di
Permainan ini pula. "
"Itu ada cara untuk berpikir," kataku.
"Mengapa tidak? Memang benar. Harapan terbaik saya adalah untuk tidak aib sendiri dan. . . "
Dia ragu-ragu.
"Dan apa?" Kataku.
"Saya tidak tahu bagaimana mengatakannya dengan tepat. Hanya. . . Saya ingin mati sebagai
diriku sendiri.
Apakah itu masuk akal? "Tanyanya. Aku menggeleng. Bagaimana dia bisa mati sebagai
siapa pun kecuali dirinya sendiri? "Saya tidak ingin mereka untuk mengubah saya ke sana.
Mengubah saya
menjadi semacam rakasa bahwa aku tidak. "
Aku menggigit bibir perasaan saya rendah. Sementara saya juga telah berpikir pada
Keberadaan pohon, Peeta telah berjuang dengan cara menjaga nya
identitas. Kesucian diri. "Apakah Anda berarti Anda tidak akan membunuh siapa pun?"
Tanyaku.
"Tidak, ketika saatnya tiba, aku yakin aku akan membunuh sama seperti orang lain. Saya
tidak bisa turun tanpa perlawanan. Hanya aku tetap berharap aku bisa memikirkan cara untuk
. . . untuk menunjukkan Capitol mereka tidak memiliki saya. Bahwa aku lebih dari sekadar
sepotong
Permainan di mereka, "kata Peeta.
"Tapi kau tidak," kataku. "Tak satu pun dari kita. Begitulah Permainan kerja. "
"Oke, tapi dalam kerangka itu, masih ada Anda, masih ada aku,"
ia menegaskan. "Tidakkah kau lihat?"
"Sedikit. Hanya. . . jangan tersinggung, tapi siapa yang peduli, Peeta? "kataku.
"Aku lakukan. Maksudku, apa lagi aku diizinkan untuk peduli pada saat ini? "Katanya
bertanya dengan marah. Dia mengunci mata biru pada saya sekarang, menuntut
menjawab.
Saya mengambil langkah mundur. "Peduli apa Haymitch kata. Tentang tinggal
hidup. "
Peeta tersenyum padaku, sedih dan mengejek. "Oke. Terima kasih atas tipnya,
Sayang. "
Ini seperti sebuah tamparan di wajah. Ia menggunakan Haymitch yang menggurui
sayang. "Dengar, jika Anda ingin menghabiskan berjam-jam terakhir hidup Anda
merencanakan beberapa kematian yang mulia di arena, itu pilihan Anda. Saya ingin
menghabiskan tambang di Distrik Dua Belas. "
"Tidak akan mengejutkan saya jika Anda melakukannya," kata Peeta. "Berikan ibu saya saya
terbaik saat Anda membuat kembali, kan? "
"Mengandalkan itu," kataku. Lalu aku berbalik dan meninggalkan atap. Aku menghabiskan sisa
malam menyelinap masuk dan keluar dari suatu tertidur, membayangkan pernyataan
pemotongan aku akan
buat Peeta Mellark di pagi hari. Peeta Mellark. Kita akan melihat seberapa tinggi
dan perkasa dia adalah ketika dia dihadapkan dengan hidup dan mati. Dia mungkin akan
berubah
menjadi salah satu dari mereka mengamuk upeti binatang, jenis yang mencoba untuk makan
hati seseorang setelah mereka membunuh mereka. Ada seorang pria seperti itu beberapa
tahun yang lalu dari Distrik 6 disebut Titus. Dia benar-benar liar dan
Gamemakers harus memiliki dia tertegun dengan senjata listrik untuk mengumpulkan
tubuh para pemain ia dibunuh sebelum ia makan mereka. Tidak ada aturan di
arena, tapi kanibalisme tidak bermain dengan baik dengan penonton Capitol, sehingga
mereka mencoba untuk kepala off. Ada beberapa spekulasi bahwa longsoran salju
yang akhirnya membawa Titus keluar secara khusus direkayasa untuk memastikan pemenang
itu bukan orang gila.
Saya tidak melihat Peeta di pagi hari. Cinna datang kepada saya sebelum fajar,
memberi saya pergeseran sederhana untuk dipakai, dan menuntun aku ke atap. Saya akhir
ganti dan persiapan akan sendirian di katakombe di bawah arena
sendiri. Hovercraft akan muncul dari udara tipis, seperti yang satu melakukan di
hutan hari aku melihat gadis berambut merah Avox ditangkap, dan tangga
turun ke bawah. Saya menempatkan tangan dan kaki saya di bawah anak tangga dan langsung
seolah-olah aku beku. Semacam perekat saat saya ke tangga sementara aku
terangkat dengan aman di dalam.
Saya berharap tangga untuk melepaskan saya, tetapi saya masih terjebak ketika seorang
wanita di
jas putih mendekatiku membawa jarum suntik. "Ini hanya tracker Anda,
Katniss. The stiller Anda, semakin efisien saya bisa menempatkannya, "katanya.
Masih? Aku patung. Tapi itu tidak mencegah saya merasakan tusukan tajam
rasa sakit sebagai sisipan jarum logam perangkat pelacakan jauh di bawah kulit
di bagian dalam lengan saya. Sekarang gamemakers akan selalu dapat
melacak keberadaan saya di arena. Tidak ingin kehilangan penghargaan.
Begitu pelacak ada di tempat, tangga melepaskan saya. Wanita
menghilang dan Cinna diambil dari atap, Seorang anak Avox datang dalam
dan mengarahkan kita ke sebuah ruangan di mana sarapan telah ditata. Meskipun
ketegangan di perutku, aku makan sebanyak yang saya bisa, meskipun tidak ada
makanan lezat membuat kesan apapun pada saya. Aku sangat gugup, aku bisa
makan debu batu bara. Satu hal yang mengalihkan perhatian saya sama sekali adalah
pandangan dari
jendela seperti yang kita berlayar di atas kota dan kemudian ke padang gurun di luar. Ini
adalah apa burung lihat. Hanya mereka bebas dan aman. Kebalikan dari saya.
Perjalanan berlangsung sekitar setengah jam sebelum jendela hitam,
menunjukkan bahwa kita sedang mendekati arena. Tanah hovercraft dan Cinna
dan aku kembali ke tangga, hanya saja kali ini mengarah ke dalam tabung
bawah tanah, ke dalam katakombe yang terletak di bawah arena. Kami mengikuti
petunjuk untuk tujuan saya, ruang untuk persiapan saya. Dalam
Capitol, mereka menyebutnya ruang Launch. Di kabupaten, itu disebut sebagai
Stockyard. Tempat hewan pergi sebelum disembelih.
Semuanya baru, saya akan menjadi yang pertama dan satu-satunya penghargaan untuk
menggunakan
Peluncuran ini Room. Arena adalah situs bersejarah, diawetkan setelah
Games. Tujuan populer bagi penduduk Capitol untuk mengunjungi, untuk liburan. Pergi
selama satu bulan, kembali menonton Olimpiade, tur katakombe, kunjungi situs di mana
kematian terjadi. Anda bahkan dapat mengambil bagian dalam reenactments. Kata orang
makanan yang sangat baik.
Aku berjuang untuk menjaga sarapan saya turun saat aku mandi dan membersihkan saya
gigi. Cinna tidak rambut saya di merek dagang saya sederhana kepang punggungku.
Kemudian pakaian tiba, sama untuk setiap upeti. Cinna telah tidak punya hak suara
dalam pakaian saya, bahkan tidak tahu apa yang akan di paket, tapi ia membantu
saya berpakaian dalam pakaian, celana cokelat sederhana, lampu hijau blus,
kokoh sabuk coklat, dan tipis, jaket berkerudung hitam yang jatuh ke paha saya.
"Materi dalam jaket yang dirancang untuk mencerminkan panas tubuh. Mengharapkan
beberapa
malam dingin, "katanya.
Sepatu bot, dikenakan di atas kaus kaki ketat, lebih baik daripada aku bisa memiliki
harapkan. Kulit lembut tidak seperti yang saya di rumah. Ini memiliki sempit
sol karet fleksibel dengan tapak sekalipun. Baik untuk menjalankan.
Saya pikir saya sudah selesai ketika Cinna menarik pin Mockingjay emas dari
sakunya. Saya benar-benar lupa tentang hal itu.
"Dari mana Anda mendapatkan itu?" Tanyaku.
"Off pakaian hijau Anda kenakan di kereta," katanya. Aku ingat
sekarang mengambil itu dari gaun ibuku, menjepit ke baju. "Ini Anda
Token kabupaten, kan? "Aku mengangguk dan ia mengikatkan pada bajuku. "Itu hampir tidak
dibersihkan
dewan peninjau. Beberapa orang mengira pin dapat digunakan sebagai senjata, memberikan
Anda keuntungan yang tidak adil. Tapi akhirnya, mereka biarkan lewat, "kata Cinna.
"Mereka dihilangkan cincin dari bahwa Kabupaten Seorang gadis, meskipun. Jika Anda
memutar
batu permata, lonjakan muncul keluar. Poisoned satu. Dia mengaku dia tidak punya
pengetahuan cincin berubah dan tidak ada cara untuk membuktikan dia lakukan.
Tapi dia kehilangan tanda nya. Di sana, Anda siap. Bergerak. Memastikan
semuanya merasa nyaman. "
Aku berjalan, berjalan di lingkaran, mengayunkan lengan saya tentang. "Ya, tidak apa-apa. Fits
sempurna. "
"Lalu ada yang bisa dilakukan kecuali menunggu panggilan," kata Cinna. "Kecuali
Anda pikir Anda bisa makan lagi? "
Saya menolak makanan tetapi menerima segelas air yang saya ambil teguk kecil sebagai
kita menunggu di sofa. Saya tidak ingin mengunyah kuku atau bibir saya, jadi saya
menemukan
diriku menggerogoti bagian dalam pipiku. Itu masih belum sepenuhnya sembuh dari
Beberapa hari yang lalu. Segera rasa darah mengisi mulutku.
Gugup merembes menjadi teror seperti yang saya mengantisipasi apa yang akan datang. Aku
bisa
mati, rata-out mati, dalam satu jam. Bahkan tidak. Jemariku obsesif melacak
benjolan kecil keras pada lengan saya di mana wanita disuntikkan pelacakan
perangkat. Aku menekan di atasnya, meskipun itu menyakitkan, aku menekan di atasnya
begitu keras kecil
memar mulai terbentuk.
"Apakah Anda ingin bicara, Katniss?" Cinna bertanya.
Aku menggeleng, tapi setelah beberapa saat mengulurkan tangan kepadanya. Cinna
membungkus itu dengan kedua tangannya. Dan ini adalah bagaimana kita duduk sampai
seorang wanita yang menyenangkan
suara mengumumkan sudah waktunya untuk mempersiapkan peluncuran.
Masih mengepalkan salah satu tangan Cinna, aku berjalan dan berdiri di atas
pelat logam melingkar. "Ingat apa kata Haymitch. Jalankan, menemukan air. Itu
sisanya akan mengikuti, "katanya. Aku mengangguk. "Dan ingat ini. Saya tidak diizinkan untuk
bertaruh, tapi jika aku bisa, uang saya akan pada Anda. "
"Benar-benar?" Bisikku.
"Sesungguhnya," kata Cinna. Dia membungkuk dan menciumku di dahi.
"Good luck, gadis terbakar." Dan kemudian silinder kaca menurunkan sekitar saya,
melanggar pegangan kami, memotongnya dariku. Dia menepuk jari-jarinya di bawah
dagunya. Kepala tinggi.
Aku mengangkat daguku dan berdiri lurus seperti saya bisa. Silinder mulai
meningkat. Untuk mungkin lima belas detik, aku dalam kegelapan dan kemudian saya bisa
merasakan
pelat logam mendorong saya keluar dari silinder, ke udara terbuka. Untuk
saat, mataku silau oleh sinar matahari cerah dan aku sadar
hanya angin yang kuat dengan bau berharap pohon-pohon pinus.
Lalu aku mendengar penyiar legendaris, Claudius Templesmith, sebagai nya
booming suara di sekeliling saya.
"Ladies and gentlemen, biarkan Hunger Games Tujuh puluh empat mulai!"
Bab 11
Enam puluh detik. Itulah cara lama kita diminta untuk berdiri di atas logam kami
lingkaran sebelum suara gong melepaskan kita. Turun sebelum menit
sudah habis, dan ranjau darat meledakkan kaki Anda. Enam puluh detik untuk mengambil di
atas ring
upeti semua berjarak sama dari Cornucopia, tanduk emas raksasa
berbentuk seperti kerucut dengan ekor melengkung, mulut yang setidaknya dua puluh
meter, tumpah dengan hal-hal yang akan memberi kita hidup di sini di
arena. Makanan, wadah air, senjata, obat-obatan, pakaian, api
pemula. Berserakan di sekitar Cornucopia adalah perlengkapan lainnya, nilai mereka
mengurangi jauh mereka berasal dari tanduk. Misalnya, hanya beberapa
langkah dari kaki saya meletakkan persegi tiga kaki plastik. Tentu saja bisa
dari beberapa digunakan dalam hujan. Tapi ada di mulut, aku bisa melihat pak tenda
yang akan melindungi dari hampir semua jenis cuaca. Jika aku punya keberanian untuk pergi
in dan berjuang untuk itu terhadap yang lain dua puluh tiga upeti. Yang saya miliki
telah diperintahkan untuk tidak dilakukan.
Kita berada di lat, peregangan terbuka tanah. Sebuah dataran keras dikemas kotoran.
Di balik upeti seberang saya, saya bisa melihat apa-apa, menunjukkan baik
kemiringan ke bawah curam atau bahkan tebing. Di sebelah kanan saya terletak danau. Ke kiri
dan
kembali, jarang piney hutan. Di sinilah Haymitch ingin aku pergi.
Segera.
Aku mendengar instruksi di kepala saya. "Hanya keluar yang jelas, meletakkan sebanyak
jarak yang Anda bisa antara diri dan orang lain, dan menemukan sumber
air. "
Tapi itu menggoda, begitu menggoda, ketika saya melihat karunia menunggu di sana
hadapanku. Dan saya tahu bahwa jika saya tidak mendapatkan itu, orang lain akan. Bahwa
Upeti Karir yang bertahan pertumpahan darah akan membagi sebagian besar
penopang hidup rampasan. Sesuatu menarik perhatianku. Ada, bertumpu pada
gundukan gulungan selimut, adalah selubung perak panah dan busur, sudah
dirangkai, hanya menunggu untuk terlibat. Itu saya, saya pikir. Ini berarti untuk saya.
Aku cepat. Aku bisa berlari lebih cepat daripada gadis-gadis di sekolah kami
meskipun beberapa bisa mengalahkan saya di balapan jarak jauh. Tapi ini empat puluh yard
panjang, ini adalah apa yang saya dibangun untuk. Aku tahu aku bisa mendapatkannya, saya
tahu saya bisa mencapai itu
pertama, tapi kemudian pertanyaannya adalah seberapa cepat saya bisa keluar dari sana?
Dengan
kali aku bergegas naik paket dan meraih senjata, orang lain akan
telah mencapai klakson, dan satu atau dua saya mungkin bisa untuk memilih dari, tetapi
mengatakan
ada selusin, pada jarak dekat, mereka bisa membawa saya turun dengan
tombak dan klub. Atau tinju kuat mereka sendiri.
Namun, saya tidak akan menjadi satu-satunya sasaran. Aku bertaruh banyak upeti lainnya
akan melewatkan seorang gadis kecil, bahkan satu yang mencetak sebelas dalam pelatihan,
untuk mengambil mereka lawan lebih galak.
Haymitch tidak pernah melihat saya lari. Mungkin jika dia punya dia akan memberitahu saya
untuk pergi
untuk itu. Dapatkan senjata. Karena itulah senjata yang mungkin saya
keselamatan. Dan aku hanya melihat satu busur dalam seluruh tumpukan. Aku tahu menit
harus hampir habis dan harus memutuskan apa strategi saya akan dan saya
menemukan diri saya memposisikan kaki saya untuk menjalankan, tidak jauh ke dalam
pembulatan aduk
hutan tetapi arah tumpukan, arah haluan. Ketika tiba-tiba aku melihat
Peeta, dia sekitar lima upeti ke kanan saya, cukup jarak adil, saya masih bisa
memberitahu dia menatapku dan saya pikir dia mungkin geleng-geleng kepala. Tapi
matahari ada di mata saya, dan sementara aku bingung memikirkan berdering gong keluar.
Dan aku telah kehilangan itu! Saya telah kehilangan kesempatan! Karena mereka ekstra
beberapa detik aku sudah kehilangan dengan tidak siap cukup untuk mengubah saya
keberatan tentang akan masuk Kakiku mengocok sejenak, bingung pada
arah otak saya ingin mengambil dan kemudian aku terjang ke depan, meraup
lembaran plastik dan sepotong roti. -Hasil yang begitu kecil dan saya sangat
marah dengan Peeta untuk mengganggu saya bahwa saya berlari dalam dua puluh meter
untuk
mengambil ransel oranye terang yang bisa menampung apa-apa karena aku tidak bisa
berdiri meninggalkan dengan hampir tidak ada.
Anak laki-laki, saya pikir dari District 9, mencapai pak pada saat yang sama saya lakukan
dan untuk waktu yang singkat kita bergulat untuk itu dan kemudian ia batuk, membasahi saya
muka dengan darah. Aku terhuyung-huyung kembali, jijik oleh hangat, lengket semprot.
Kemudian
anak itu tergelincir ke tanah. Saat itulah saya melihat pisau di punggungnya.
Sudah upeti lainnya telah mencapai Cornucopia dan menyebar
keluar untuk menyerang. Ya, gadis dari Distrik 2, sepuluh meter jauhnya, berlari menuju
saya, satu tangan memegang setengah lusin pisau. Saya telah melihat lemparan nya di
pelatihan. Dia tidak pernah melewatkan. Dan aku sasaran berikutnya.
Semua ketakutan umum saya sudah merasa mengembun menjadi di langsung
takut gadis ini, predator ini yang mungkin membunuhku dalam hitungan detik. Adrenalin
tunas melalui saya dan saya sling pak selama satu bahu dan menjalankan FullSpeed
untuk hutan. Aku bisa mendengar pisau bersiul ke arahku dan
refleks mendaki pak untuk melindungi kepala saya. Pondok-pondok pisau di
pak. Kedua tali di bahu saya sekarang, saya membuat pohon-pohon. Entah bagaimana aku
tahu gadis itu tidak akan mengejar saya. Bahwa dia akan ditarik kembali ke
Cornucopia sebelum semua hal yang baik hilang. Seringai melintasi wajahku.
Terima kasih untuk pisau, saya pikir.
Di tepi hutan Aku berbalik untuk satu instan untuk survei lapangan.
Sekitar selusin upeti yang hacking jauh satu sama lain di klakson.
Beberapa kebohongan sudah mati di tanah. Mereka yang telah mengambil penerbangan yang
menghilang ke pohon atau ke dalam kekosongan di depanku. Saya terus
berjalan sampai hutan telah menyembunyikan aku dari upeti lain maka
lambat menjadi joging stabil yang saya pikir saya dapat mempertahankan untuk sementara
waktu. Untuk selanjutnya
beberapa jam, saya bergantian antara jogging dan berjalan, menempatkan sebanyak
jarak yang saya bisa antara saya dan kompetitor saya. Saya kehilangan roti
selama perjuangan dengan anak itu dari District 9 tetapi berhasil barang saya
plastik di lengan saya sehingga saat aku berjalan aku melipatnya dengan rapi dan menyelipkan
ke dalam saku. Saya
juga bebas pisau - itu denda satu dengan pisau tajam panjang, bergerigi dekat
pegangan, yang akan membuatnya berguna untuk menggergaji melalui hal-hal - dan
geser ke sabuk saya. Saya tidak berani berhenti untuk memeriksa isi paket
belum. Saya hanya terus bergerak, berhenti hanya untuk memeriksa pengejarnya.
Aku bisa pergi lama. Saya tahu bahwa dari hari-hariku di hutan. Tapi saya
akan membutuhkan air. Itu instruksi kedua Haymitch, dan karena saya mengurutkan
dari gagal pertama, saya menjaga mata tajam keluar untuk setiap tanda-tanda itu. Tidak
beruntung.
Hutan mulai berkembang, dan pohon-pohon pinus yang bercampur dengan
berbagai pohon, beberapa saya mengakui, beberapa benar-benar asing bagi saya. Pada satu
titik, saya mendengar suara dan tarik pisau saya, berpikir aku mungkin harus membela
diriku sendiri, tapi aku hanya kaget kelinci. "Senang bertemu denganmu," bisikku. Jika
ada satu kelinci, mungkin ada ratusan hanya menunggu untuk dijerat.
Tanah lereng bawah. Saya tidak begitu suka ini. Lembah membuat
saya merasa terjebak. Aku ingin menjadi tinggi, seperti di perbukitan di sekitar Distrik 12,
di mana saya bisa melihat musuhku mendekat. Tapi aku tidak punya pilihan selain
terus berjalan.
Lucu meskipun, saya tidak merasa terlalu buruk. Hari-hari sering meraih sendiri memiliki
lunas. Aku sudah punya daya tahan meskipun aku pendek pada tidur. Berada di
hutan adalah meremajakan. Aku senang untuk menyendiri, meskipun itu sebuah
ilusi, karena aku mungkin di layar sekarang. Tidak konsisten tapi
off dan on. Ada begitu banyak kematian untuk menunjukkan hari pertama bahwa
penghargaan
trekking melalui hutan tidak banyak untuk melihat. Tapi mereka akan menunjukkan
cukup untuk membiarkan orang tahu aku masih hidup, terluka dan bergerak. Salah satu
hari-hari terberat dari taruhan adalah pembukaan, ketika korban awal
masuk Tapi itu tidak dapat dibandingkan dengan apa yang terjadi sebagai lapangan menyusut
ke
segelintir pemain.
Hari sudah sore ketika saya mulai mendengar meriam. Setiap tembakan
merupakan penghargaan mati. Pertempuran harus akhirnya berhenti di
Cornucopia. Mereka tidak pernah mengumpulkan mayat pertumpahan darah sampai
pembunuh memiliki
tersebar. Pada hari pembukaan, mereka bahkan tidak api meriam sampai
pertempuran awal sudah berakhir karena terlalu sulit untuk melacak korban jiwa. Saya
membiarkan diriku untuk jeda, terengah-engah, karena saya menghitung tembakan. Satu. . .
dua. . . tiga. .
. dan terus sampai mereka mencapai sebelas. Sebelas tewas dalam semua. Tiga belas tersisa
untuk bermain.
Kuku saya mengikis pada darah kering anak dari District 9 terbatuk
ke wajah saya. Dia sudah pergi, tentu. Aku bertanya-tanya tentang Peeta. Apakah dia
berlangsung
sepanjang hari? Aku akan tahu dalam beberapa jam. Ketika mereka memproyeksikan mati itu
gambar ke langit untuk sisa kita untuk melihat.
Tiba-tiba, aku kewalahan oleh pemikiran bahwa Peeta mungkin
sudah hilang, berdarah putih, dikumpulkan, dan dalam proses yang diangkut
kembali ke Capitol harus dibersihkan, diatasi, dan dikirim secara sederhana
kotak kayu kembali ke Distrik 12. Tidak ada lagi di sini. Menuju rumah. Saya berusaha keras
mengingat apakah aku melihatnya sekali aksi dimulai. Tapi gambar terakhir saya bisa
menyulap adalah Peeta menggelengkan kepalanya sebagai gong terdengar.
Mungkin itu lebih baik, jika dia sudah pergi. Dia tidak percaya dia
bisa menang. Dan aku tidak akan berakhir dengan tugas yang tidak menyenangkan
membunuhnya.
Mungkin lebih baik jika dia keluar dari ini untuk kebaikan.
Aku merosot di samping ranselku, kelelahan. Aku harus pergi melalui itu
tetap sebelum malam tiba. Lihat apa yang saya harus bekerja dengan. Saat aku melepas kaitan
tali, aku bisa merasakan itu tegap dibuat meskipun warna agak disayangkan.
Orange ini akan praktis bersinar dalam gelap. Saya membuat catatan mental untuk
kamuflase hal pertama besok.
Aku membuka flip flap. Apa yang paling saya inginkan, tepat pada saat ini, adalah air.
Direktif Haymitch untuk segera mencari air tidak sewenang-wenang. Aku tidak akan
berlangsung lama tanpa itu. Selama beberapa hari, aku akan bisa berfungsi dengan
menyenangkan
gejala dehidrasi, tapi setelah itu saya akan memburuk menjadi ketidakberdayaan
dan akan mati dalam seminggu, tops. Saya hati-hati lay out ketentuan. Satu tipis
kantong tidur hitam yang mencerminkan menyembuhkan tubuh. Satu pak kerupuk. Satu pak
strip daging sapi kering. Sebuah botol yodium. Sebuah kotak korek api kayu. Sebuah kumparan
kecil
kawat. Sepasang kacamata hitam. Dan botol plastik setengah galon dengan topi untuk
membawa air itu tulang kering.
Tidak ada air. Seberapa sulit telah bagi mereka untuk mengisi botol? Saya
menjadi sadar akan kekeringan di tenggorokan dan mulut, celah-celah di saya
bibir. Aku sudah bergerak sepanjang hari. Sudah panas dan aku sudah berkeringat banyak.
Saya lakukan
ini di rumah, tapi selalu ada aliran untuk minum dari, atau salju mencair
jika harus datang ke sana.
Seperti yang saya isi ulang pak saya memiliki pikiran buruk. Danau. Yang saya lihat saat saya
sedang menunggu gong berbunyi. Bagaimana jika itu satu-satunya sumber air di
arena? Dengan cara itu mereka akan menjamin menarik kita untuk melawan. Danau adalah
Perjalanan hari penuh dari tempat saya duduk sekarang, perjalanan jauh lebih sulit dengan
apa untuk minum. Dan kemudian, bahkan jika saya mencapai itu, itu pasti akan sangat
dijaga oleh beberapa Upeti Karir. Aku akan panik ketika saya
ingat kelinci saya kaget tadi pagi. Ini harus minum juga. Aku hanya
harus mencari tahu di mana.
Twilight yang mendekati dan saya tidak nyaman. Pohon-pohon terlalu tipis untuk menawarkan
penyembunyian banyak. Lapisan daun pinus yang meredam jejak saya
juga membuat pelacakan hewan sulit ketika saya harus jalan mereka untuk menemukan air.
Dan aku masih menuju menurun, lebih dalam dan lebih dalam ke sebuah lembah yang
tampaknya
tak ada habisnya.
Aku lapar, juga, tapi aku tidak berani istirahat ke toko berharga kerupuk
belum dan daging sapi. Sebaliknya, saya ambil pisau dan pergi untuk bekerja pada pohon
pinus,
memotong kulit luar dan gesekan dari segelintir besar lembut
kulit bagian dalam. Aku perlahan-lahan mengunyah hal ketika aku berjalan bersama. Setelah
seminggu dari
makanan terbaik di dunia, itu agak sulit untuk tersedak. Tapi aku sudah makan
banyak pinus dalam hidup saya. Aku akan menyesuaikan diri dengan cepat.
Dalam satu jam, jelas aku harus menemukan tempat untuk berkemah. Malam
makhluk yang keluar. Aku bisa mendengar lolongan sesekali atau melolong, pertama saya
petunjuk bahwa aku akan bersaing dengan predator alami untuk kelinci. Mengenai
apakah saya akan dipandang sebagai sumber makanan, itu terlalu dini untuk mengatakan. Di
sana
bisa sejumlah hewan menguntit saya saat ini.
Tapi sekarang, saya memutuskan untuk membuat rekan-rekan saya upeti prioritas. Aku
yakin banyak akan terus berburu sepanjang malam. Mereka yang berjuang itu
keluar di Cornucopia akan memiliki makanan, kelimpahan air dari
danau, obor atau senter, dan senjata mereka gatal untuk digunakan. Saya hanya bisa
harap saya telah melakukan perjalanan jauh dan cukup cepat untuk berada di luar jangkauan.
Sebelum menetap, saya ambil kawat saya dan mengatur dua berkedut-up jerat di
sikat. Aku tahu itu riskan untuk memasang perangkap, tapi makanan akan pergi begitu cepat
keluar
di sini. Dan aku tidak bisa mengatur jerat di jalankan. Namun, aku berjalan lima menit
sebelum membuat kamp.
Aku memilih pohon saya dengan hati-hati. Willow A, tidak terlalu tinggi tetapi diatur dalam
rumpun
dari willow lainnya, yang menawarkan penyembunyian pada mereka yang lama, tresses
mengalir. Saya
memanjat, menempel cabang kuat dekat dengan bagasi, dan menemukan
garpu kokoh untuk tidur. Dibutuhkan beberapa lakukan, tapi aku mengatur kantong tidur
dengan cara yang relatif nyaman. Saya menempatkan ransel saya di kaki
tas, lalu geser di setelah. Sebagai tindakan pencegahan, saya menghapus sabuk saya, lingkaran
itu semua
jalan di sekitar cabang dan kantong tidur, dan refasten itu di pinggang saya.
Sekarang jika aku berguling dalam tidur saya, saya tidak akan pergi menerjang ke tanah. Aku
kecil
cukup untuk menyelipkan bagian atas tas di atas kepala saya, tapi saya memakai kerudung
saya sebagai
baik. Saat malam tiba, udara pendinginan cepat. Meskipun risiko yang saya ambil di
mendapatkan ransel, saya tahu sekarang adalah pilihan yang tepat. Ini kantong tidur,
memancar kembali dan melestarikan panas tubuh saya, akan sangat berharga. Saya yakin
ada beberapa upeti lain yang kekhawatiran terbesar saat ini adalah bagaimana
untuk tetap hangat sedangkan saya sebenarnya mungkin bisa mendapatkan beberapa jam
tidur. Jika
hanya saja aku tidak begitu haus. . .
Malam baru saja datang ketika saya mendengar lagu yang berlangsung kematian
rekap. Melalui cabang aku bisa melihat meterai Capitol, yang
tampak mengambang di langit. Aku benar-benar melihat layar lain, seorang
salah satu yang sangat besar yang diangkut oleh salah satu menghilang mereka
hovercraft. Memudar lagu keluar dan langit menjadi gelap sesaat. Di
rumah, kita akan menonton cakupan penuh dari setiap pembunuhan, tetapi
yang dianggap memberikan keuntungan yang tidak adil kepada upeti hidup. Untuk
Misalnya, jika saya punya tangan saya pada busur dan menembak seseorang, rahasia saya
akan
diungkapkan untuk semua. Tidak, di sini di arena, semua yang kita lihat adalah sama
foto-foto mereka menunjukkan ketika mereka televisi skor pelatihan kami. Sederhana
kepala tembakan. Tapi sekarang bukan nilai yang mereka posting hanya angka kabupaten.
Saya
mengambil napas dalam-dalam sebagai wajah dari sebelas upeti mati mulai dan centang
mereka pergi satu per satu di jari-jari saya.
Yang pertama muncul adalah gadis dari Distrik 3. Itu berarti bahwa
Upeti karir dari 1 dan 2 semuanya selamat. Tidak mengejutkan. Kemudian
anak dari 4. Saya tidak berharap bahwa satu, biasanya semua Karir membuatnya
melalui hari pertama. Anak laki-laki dari Distrik 5. . . Saya kira gadis berwajah rubah
berhasil. Kedua upeti dari 6 dan 7. Anak laki-laki berumur 8. Baik dari 9. Ya,
ada anak yang aku berjuang untuk ransel. Aku sudah berjalan melalui saya
jari, hanya satu upeti mati lebih untuk pergi. Apakah Peeta? Tidak, tidak ada gadis itu
dari Distrik 10. Itu saja. The Capitol segel kembali dengan musik akhir
berkembang. Kemudian kegelapan dan suara resume hutan.
Aku lega Peeta masih hidup. Aku berkata pada diriku sendiri lagi bahwa jika saya terbunuh,
nya
menang akan menguntungkan ibuku dan Prim paling. Ini adalah apa yang saya katakan
diri untuk menjelaskan konflik emosi yang muncul ketika saya memikirkan Peeta.
Rasa syukur bahwa ia memberi saya sebuah tepi dengan mengaku cintanya padaku di
wawancara. Kemarahan pada keunggulannya di atas atap. Takut bahwa kita mungkin
bertatap muka setiap saat di arena ini.
Sebelas tewas, tapi tidak ada dari Distrik 12. Saya mencoba untuk mencari tahu siapa yang
tersisa.
Lima Karir Upeti. Foxface. Mengirik dan Rue. Rue. . . jadi dia membuat
melalui hari pertama setelah semua. Aku tak bisa menahan rasa senang. Yang membuat
sepuluh
kita. Tiga lainnya aku akan mencari tahu besok. Sekarang ketika gelap, dan aku
telah melakukan perjalanan jauh, dan saya terletak tinggi di atas pohon ini, sekarang saya
harus mencoba dan
istirahat.
Aku belum benar-benar tidur dalam dua hari, dan kemudian ada sudah lama
Perjalanan hari ke arena. Perlahan-lahan, saya membiarkan otot-otot saya untuk bersantai.
Mataku
untuk menutup. Hal terakhir yang saya pikir itu beruntung aku tidak mendengkur. . . .
Snap! Suara cabang melanggar membangunkanku. Berapa lama saya harus
telah tertidur? Empat jam? Lima? Ujung hidung saya adalah es dingin. Snap! Snap!
Apa yang terjadi? Ini bukan suara cabang di bawah kaki seseorang,
tapi retak tajam satu berasal dari pohon. Snap! Snap! Saya menilai hal itu terjadi
beberapa ratus meter di sebelah kananku. Perlahan-lahan, tanpa suara, saya menyerahkan diri
arah itu. Selama beberapa menit, tidak ada kecuali kegelapan dan beberapa
pertengkaran. Lalu aku melihat percikan dan api kecil mulai mekar. Sepasang
tangan menghangatkan atas api, tapi aku tidak bisa melihat lebih dari itu.
Aku harus menggigit bibir saya tidak menjerit setiap nama busuk saya tahu di api
Starter. Apa yang mereka pikirkan? Api aku akan hanya pada malam hari akan menjadi
satu hal. Mereka yang berjuang di Cornucopia, dengan atasan mereka
kekuatan dan surplus persediaan, mereka tidak mungkin telah dekat
cukup untuk melihat api itu. Tapi sekarang, ketika mereka mungkin pernah
menyisir hutan selama berjam-jam mencari korban. Anda mungkin juga akan
melambaikan bendera dan berteriak, "Tangkap aku!"
Dan di sinilah aku sepelemparan batu dari idiot terbesar di
Olimpiade. Diikat di pohon. Tidak berani melarikan diri karena saya
lokasi umum baru saja disiarkan ke pembunuh pun yang
peduli. Maksudku, aku tahu itu dingin di sini dan tidak semua orang
memiliki kantong tidur. Tapi kemudian Anda mengertakkan gigi dan tongkat itu
keluar sampai fajar!
Aku berbaring membara di tas saya untuk beberapa jam berikutnya benar-benar
berpikir bahwa jika saya bisa keluar dari pohon ini, saya tidak akan memiliki sedikit masalah
mengambil tetangga baru. Naluri saya telah melarikan diri, tidak melawan. Tapi
jelas orang ini adalah bahaya. Orang bodoh yang berbahaya. Dan ini
satu mungkin tidak memiliki banyak dalam cara senjata sementara aku punya ini
pisau sangat baik.
Langit masih gelap, tapi aku bisa merasakan tanda-tanda pertama fajar
mendekat. Aku mulai berpikir kita - yang berarti orang yang
Kematian Saya sekarang merancang dan saya - kita mungkin benar-benar telah pergi tanpa
diketahui.
Lalu aku mendengarnya. Beberapa pasang kaki membobol lari. Menyalakan api
pasti tertidur. Mereka sebelum dia dapat melarikan diri. Aku tahu itu adalah
gadis sekarang, saya dapat memberitahu dengan permohonan, jeritan kesakitan yang berikut.
Kemudian
ada tawa dan ucapan selamat dari beberapa suara. Seseorang menangis
keluar, "Dua belas ke bawah dan sebelas untuk pergi!" yang mendapat putaran apresiatif
teriakan.
Jadi mereka berjuang di bungkus. Aku tidak benar-benar terkejut. Seringkali aliansi
terbentuk pada tahap awal dari Olimpiade. Yang kuat bersatu untuk
memburu lemah maka, ketika ketegangan menjadi terlalu besar, mulai
menyalakan satu sama lain. Saya tidak perlu bertanya-tanya terlalu keras yang telah membuat
ini
aliansi. Ini akan menjadi Upeti Karir tersisa dari Distrik 1, 2, dan 4.
Dua anak laki-laki dan tiga perempuan. Orang-orang yang makan siang bersama-sama.
Untuk beberapa saat, aku mendengar mereka memeriksa gadis untuk persediaan. Aku bisa
tahu
komentar mereka mereka telah menemukan tidak ada yang baik. Aku ingin tahu apakah
korban adalah Rue
tapi dengan cepat menampik pikiran itu. Dia terlalu terang untuk membangun api
seperti itu.
"Lebih baik membersihkan sehingga mereka bisa mendapatkan tubuh sebelum mulai busuk."
Saya hampir yakin itulah anak kasar dari Distrik 2. Ada
murmur persetujuannya dan kemudian, dengan ngeri, saya mendengar pak pos
ke arahku. Mereka tidak tahu aku di sini. Bagaimana mereka bisa? Dan aku juga
tersembunyi dalam rumpun pohon. Setidaknya sementara matahari tetap di bawah.
Kemudian
kantong tidur hitamku akan berbalik dari kamuflase untuk masalah. Jika mereka hanya
terus bergerak, mereka akan melewati saya dan akan pergi dalam satu menit.
Tapi Karir berhenti di kliring sekitar sepuluh meter dari pohon saya.
Mereka memiliki senter, obor. Aku bisa melihat sebuah lengan sini, boot di sana,
melalui istirahat di cabang-cabang. Aku berubah menjadi batu, bahkan tidak berani
bernapas. Apakah mereka melihatku? Tidak, belum. Aku tahu dari kata-kata mereka
pikiran mereka di tempat lain.
"Bukankah kita telah mendengar meriam sekarang?"
"Aku akan mengatakan ya. Tidak ada yang mencegah mereka pergi segera. "
"Kecuali dia tidak mati."
"Dia sudah mati. Aku terjebak nya sendiri. "
"Lalu di mana meriam?"
"Seseorang harus kembali. Pastikan pekerjaan itu dilakukan. "
"Ya, kita tidak mau harus melacak ke bawah dua kali."
"Aku bilang dia sudah mati!"
Argumen pecah sampai satu upeti kesunyian yang lain. "Kami
membuang-buang waktu! Aku akan pergi menyelesaikan dan mari kita lanjutkan! "
Aku hampir jatuh dari pohon. Suara itu milik Peeta.
Bab 12
Syukurlah, saya memiliki pandangan ke depan untuk sabuk diriku masuk aku sudah digulung
samping dari garpu dan saya hadapi tanah, tertahan oleh sabuk,
satu tangan, dan kaki saya mengangkangi pak dalam kantong tidur, bersiap
terhadap bagasi. Pasti ada beberapa gemerisik ketika aku memiringkan
menyamping, tapi Karir telah terlalu terjebak dalam argumen mereka sendiri
untuk menangkapnya.
"Pergilah, maka, Lover Boy," kata anak laki-laki dari Distrik 2. "Lihat saja
dirimu sendiri. "
Aku hanya mendapatkan sekilas Peeta, diterangi obor, menuju kembali ke gadis itu dengan
api. Wajahnya bengkak dengan memar, ada perban berdarah pada satu
lengan, dan dari suara kiprah nya dia pincang sedikit. Aku ingat
dia mengguncang-guncang kepalanya, memberitahu saya untuk tidak pergi ke pertarungan
untuk
persediaan, ketika semua bersama, sepanjang ia telah merencanakan untuk melemparkan
dirinya ke dalam
tengah hal. Hanya kebalikan dari apa Haymitch memiliki pertengahan dia lakukan.
Oke, saya dapat perut itu. Melihat semua persediaan yang cukup menggiurkan. Tapi
ini. . . hal lainnya. Ini bekerja sama dengan Career serigala untuk berburu
menuruni sisa kami. Tak seorang pun dari Distrik 12 akan berpikir untuk melakukan seperti
hal! Upeti karir yang terlalu kejam, sombong, baik makan, tetapi hanya
karena mereka lapdogs, Capitol.
Universal, kokoh dibenci semua tapi orang-orang dari distrik mereka sendiri. Saya
bisa membayangkan hal-hal yang mereka katakan tentang dia kembali ke rumah sekarang.
Dan
Peeta memiliki empedu untuk berbicara dengan saya tentang aib?
Jelas, anak laki-laki mulia di atap sedang bermain hanya satu lagi
permainan dengan saya. Tapi ini akan menjadi yang terakhir. Saya bersemangat akan
menonton langit malam
tanda-tanda kematiannya, jika saya tidak membunuhnya pertama sendiri.
Upeti Karir diam sampai dia keluar dari telinga ditembak, kemudian gunakan
berbisik-bisik.
"Mengapa kita tidak membunuhnya saja sekarang dan cepat selesai?"
"Biarkan dia ikut. Apa salahnya? Dan dia berguna dengan itu
pisau. "
Apakah dia? Itulah berita. Apa banyak hal menarik yang saya sedang belajar
tentang teman saya Peeta hari ini.
"Selain itu, dia kesempatan terbaik kita untuk menemukannya."
Perlu waktu beberapa saat untuk mendaftar bahwa "dia" yang mereka maksudkan adalah
saya.
"Kenapa? Kau pikir dia membeli ke yang berdaya hal asmara? "
"Dia mungkin memiliki. Tampak cukup simpleminded kepada saya. Setiap kali saya
berpikir tentang dia berputar-putar di gaun itu, saya ingin muntah. "
"Berharap kami tahu bagaimana dia mendapatkan bahwa sebelas."
"Taruhan Anda Lover Boy tahu."
Suara Peeta kembali diam mereka.
"Apakah dia mati?" Tanya anak itu dari Kabupaten 2.
"Tidak. Tapi dia sekarang, "kata Peeta. Saat itu, meriam kebakaran. "Siap
untuk melanjutkan? "
Karir pack set off di run seperti fajar mulai rusak, dan
kicau burung mengisi udara. Saya tetap dalam posisi canggung saya, otot gemetar
dengan pengerahan tenaga untuk sementara lagi, kemudian mengangkat diri kembali ke
cabang saya. Saya
perlu untuk turun, untuk pergi, tapi untuk sesaat aku berbaring di sana, mencerna apa
Aku pernah mendengar. Tidak hanya Peeta dengan Karir, dia membantu mereka menemukan
saya.
Gadis simpleminded yang harus dianggap serius karena dia
sebelas. Karena ia bisa menggunakan busur dan anak panah. Yang Peeta lebih tahu
dari siapa pun.
Tapi dia belum memberitahu mereka belum. Apakah dia menyimpan informasi itu karena dia
tahu itu semua yang membuat dia hidup? Apakah dia masih berpura-pura mencintaiku untuk
penonton? Apa yang terjadi di dalam kepalanya?
Tiba-tiba, burung-burung terdiam. Kemudian salah satu memberikan peringatan bernada
tinggi
menelepon. Sebuah catatan tunggal. Sama seperti yang Gale dan aku mendengar ketika
berambut merah
Avox gadis tertangkap. Tinggi di atas api unggun sekarat hovercraft
terwujud. Satu set gigi logam besar turun ke bawah. Perlahan-lahan, lembut, yang
mati gadis upeti diangkat ke hovercraft. Kemudian menghilang. Burung-burung
melanjutkan lagu mereka.
"Pindah," bisikku dalam hati. Saya lolos dari kantong tidur, gulung
up, dan tempatkan dalam kemasan. Aku mengambil napas dalam-dalam. Sementara aku
sudah
disembunyikan oleh kegelapan dan kantong tidur dan cabang-cabang willow, itu
mungkin telah sulit untuk kamera untuk mendapatkan gambar yang baik-baik saya. Saya
tahu mereka harus melacak saya sekarang sekalipun. Saat aku menyentuh tanah,
Aku dijamin close-up.
Para penonton akan telah samping sendiri, tahu bahwa aku berada di
pohon, bahwa saya mendengar Karir bicara, yang saya temukan adalah dengan Peeta
mereka. Sampai aku bekerja dengan tepat bagaimana saya ingin bermain itu, saya akan lebih
baik setidaknya bertindak
di atas hal. Tidak bingung. Tentu saja tidak bingung atau takut.
Tidak, saya perlu melihat satu langkah di depan permainan.
Jadi saat aku meluncur keluar dari dedaunan dan masuk ke cahaya fajar, saya menghentikan
sementara
kedua, memberikan kamera waktu untuk mengunci pada saya. Lalu aku ayam kepalaku
sedikit ke samping dan memberikan senyum mengetahui. Ada! Biarkan mereka mengetahui
apa artinya!
Aku hendak lepas landas ketika saya memikirkan jerat saya. Mungkin
bijaksana untuk memeriksa mereka dengan yang lain begitu dekat. Tapi harus. Terlalu banyak
tahun berburu, kurasa. Dan godaan daging mungkin. Saya dihargai dengan
satu kelinci baik. Dalam waktu singkat, saya sudah dibersihkan dan memusnahkan hewan,
meninggalkan
kepala, kaki, ekor, kulit, dan jeroan, di bawah tumpukan daun. Saya berharap untuk
api - makan kelinci mentah dapat memberikan demam kelinci, pelajaran saya belajar
cara yang sulit - ketika saya memikirkan upeti mati. Aku bergegas kembali ke kamp nya.
Benar saja, bara api yang sekarat masih panas. Aku memotong kelinci,
fashion meludah keluar dari cabang, dan mengaturnya di atas bara.
Aku senang untuk kamera sekarang. Saya ingin sponsor untuk melihat saya bisa berburu,
bahwa
Aku taruhan yang baik karena saya tidak akan terpikat ke dalam perangkap semudah yang lain
akan kelaparan. Sementara memasak kelinci, saya menggiling bagian dari cabang hangus
dan mengatur tentang penyamaran pak oranye saya. Nada hitam itu turun, tapi
Saya merasa lapisan lumpur pasti akan membantu. Tentu saja, untuk memiliki lumpur, aku
akan
membutuhkan air. . .
Aku menarik pada gigi saya, ambil ludahku, menendang kotoran di atas bara, dan
lepas landas di arah yang berlawanan Karir pergi. Aku makan setengah kelinci sebagai
Aku pergi, maka membungkus sisa dalam plastik saya untuk nanti. Daging berhenti
menggerutu dalam perut saya tapi tidak sedikit untuk memuaskan dahaga saya. Air adalah
saya
prioritas utama sekarang.
Saat aku mendaki bersama, saya merasa yakin aku masih memegang layar dalam
Capitol, jadi aku berhati-hati untuk terus menyembunyikan emosiku. Tapi apa yang baik
waktu Claudius Templesmith harus mengalami dengan komentator tamunya,
membedah perilaku Peeta itu, reaksi saya. Apa yang membuat itu semua? Memiliki Peeta
mengungkapkan warna aslinya? Bagaimana hal ini mempengaruhi peluang taruhan? Akankah
kita
kehilangan sponsor? Apakah kita bahkan memiliki sponsor? Ya, saya merasa yakin kita lakukan,
atau
setidaknya lakukan.
Tentu Peeta telah dilemparkan kunci inggris ke kekasih yang bernasib sial kami
dinamis. Atau apakah dia? Mungkin, karena dia tidak berbicara banyak tentang saya, kita
masih bisa mendapatkan beberapa kilometer dari itu. Mungkin orang akan berpikir itu sesuatu
kita merencanakan bersama-sama jika saya tampak seperti itu menghibur saya sekarang.
Matahari terbit di langit dan bahkan melalui kanopi tampaknya
terlalu terang. Aku mantel bibirku di beberapa lemak dari kelinci dan mencoba untuk
menjaga dari terengah-engah, tapi tidak ada gunanya. Ini hanya satu hari dan aku
dehidrasi cepat. Saya mencoba dan memikirkan semua yang saya tahu tentang menemukan
air.
Ini berjalan menurun, sehingga, pada kenyataannya, terus turun ke lembah ini bukan buruk
hal. Jika saya hanya bisa menemukan jejak permainan atau melihat patch sangat hijau
vegetasi, ini mungkin membantu saya selama ini, tapi sepertinya tidak ada perubahan.
Hanya ada kemiringan bertahap sedikit, burung-burung, kesamaan ke pohon.
Sebagai hari memakai, aku tahu aku menuju masalah. Apa yang sedikit urin
Aku sudah mampu melewati adalah coklat gelap, kepalaku sakit, dan ada
Patch kering di lidah saya yang menolak untuk melembabkan. Matahari sakit mata saya jadi
Saya menggali kacamata saya, tetapi ketika saya menempatkan mereka pada mereka
melakukan sesuatu yang lucu
dengan visi saya, jadi saya hanya barang-barang mereka kembali di tasku.
Hari sudah sore ketika saya pikir saya sudah menemukan bantuan. Saya melihat sekelompok
semak berry dan terburu-buru untuk strip buah, menghisap cairan manis dari
kulit. Tapi sama seperti aku memegang mereka untuk bibir saya, saya mendapatkan keras
melihat mereka.
Apa yang saya pikir adalah blueberry memiliki bentuk yang sedikit berbeda, dan ketika
Aku mematahkan satu membuka bagian dalam yang berwarna merah darah. Saya tidak
mengenali
berries, mungkin mereka bisa dimakan, tapi aku menebak ini adalah beberapa trik kejahatan
di
bagian dari gamemakers. Bahkan instruktur tanaman Pelatihan
Pusat membuat titik memberitahu kita untuk menghindari buah kecuali jika Anda adalah 100
persen yakin mereka tidak beracun. Sesuatu yang saya sudah tahu, tapi aku sangat
haus dibutuhkan pengingat dia memberi saya kekuatan untuk melemparkan mereka pergi.
Kelelahan mulai menetap di saya, tapi itu bukan kelelahan biasa
yang mengikuti kenaikan panjang. Saya harus berhenti dan beristirahat sering, meskipun saya
tahu-satunya obat untuk apa yang melanda saya membutuhkan lanjutan pencarian. Aku
mencoba
taktik baru - memanjat pohon setinggi saya berani dalam keadaan gemetar saya - untuk
melihat
untuk setiap tanda-tanda air. Tapi sejauh yang saya bisa melihat ke segala arah, ada
sama peregangan tak henti-hentinya hutan.
Bertekad untuk terus sampai malam tiba, aku berjalan sampai aku tersandung
kaki saya sendiri.
Lelah, aku menyeret diri ke dalam pohon dan sabuk diriku masuk aku sudah tidak ada
nafsu makan, tapi aku mengisap tulang kelinci hanya untuk memberikan saya sesuatu untuk
mulut
dilakukan. Malam jatuh, memainkan lagu, dan tinggi di langit saya melihat gambar
gadis, yang tampaknya dari Distrik 8. Yang Peeta kembali ke
menyelesaikan.
Ketakutan saya dari paket Karir kecil dibandingkan dengan saya terbakar kehausan.
Selain itu, mereka menjauh dari saya dan sekarang mereka juga akan memiliki
untuk beristirahat. Dengan kelangkaan air, mereka bahkan mungkin harus kembali ke
danau untuk isi ulang.
Mungkin, itulah satu-satunya jalan bagi saya juga.
Pagi membawa kesusahan. Kepala saya berdenyut dengan setiap detak saya
jantung. Gerakan sederhana mengirim tikaman rasa sakit melalui sendi saya. Aku jatuh,
daripada melompat dari pohon. Dibutuhkan beberapa menit bagi saya untuk
merakit perlengkapan saya. Di suatu tempat dalam diriku, aku tahu ini salah. Saya harus
bertindak dengan lebih hati-hati, bergerak dengan lebih mendesak. Tapi pikiran saya
tampaknya berkabut dan membentuk rencana sulit. Aku bersandar batang
pohonku, satu jari hati-hati membelai permukaan amplas lidah saya,
karena saya menilai pilihan saya. Bagaimana saya bisa mendapatkan air?
Kembali ke danau. Tidak bagus. Aku tidak akan pernah berhasil.
Harapan untuk hujan. Tak ada awan di langit.
Terus mencari. Ya, ini adalah satu-satunya kesempatan saya. Tapi kemudian, pikiran lain
memukulku, dan gelombang kemarahan yang mengikuti membawa saya ke saya indra.
Haymitch! Dia bisa mengirim aku air! Tekan tombol dan memilikinya
disampaikan kepada saya dalam parasut perak dalam hitungan menit. Aku tahu aku harus
sponsor, setidaknya satu atau dua yang mampu pint cair untuk saya. Ya,
itu mahal, tetapi orang-orang, mereka terbuat dari uang. Dan mereka akan bertaruh
pada saya juga. Mungkin Haymitch tidak menyadari seberapa dalam kebutuhan saya.
Saya katakan dengan suara sekeras berani. "Air." Saya menunggu, mudah-mudahan, untuk
parasut turun dari langit. Tapi tidak ada yang datang.
Ada sesuatu yang salah. Apakah saya tertipu tentang memiliki sponsor? Atau memiliki
Perilaku Peeta yang membuat mereka semua menggantung kembali? Tidak, saya tidak
percaya itu. Ada
seseorang di luar sana yang ingin membeli saya air hanya Haymitch menolak
untuk membiarkannya pergi melalui. Sebagai mentor saya, dia bisa mengontrol aliran hadiah
dari
para sponsor. Aku tahu dia membenci saya. Dia dibuat bahwa cukup jelas. Tapi
cukup untuk membiarkan saya mati? Dari ini? Dia tidak bisa melakukan itu, kan? Jika mentor
menganiaya upeti, ia akan dimintai pertanggungjawaban oleh pemirsa, oleh
orang kembali di Distrik 12. Bahkan Haymitch tidak akan mengambil risiko itu, kan?
Katakanlah apa yang akan Anda tentang sesama pedagang saya di Hob, tapi saya tidak berpikir
mereka akan menyambut dia kembali ke sana jika ia membiarkan saya mati dengan cara ini.
Dan kemudian di mana
akan dia mendapatkan minuman keras? Jadi. . . apa? Apakah ia mencoba untuk membuat saya
menderita
menentang dia? Apakah ia mengarahkan semua sponsor terhadap Peeta? Apakah dia terlalu
mabuk untuk menyadarinya apa yang terjadi saat ini? Entah kenapa aku tidak
dan percaya bahwa saya tidak percaya dia mencoba membunuhku off oleh kelalaian, baik.
Dia telah, pada kenyataannya, dengan cara menyenangkan sendiri, benar-benar telah
berusaha untuk
mempersiapkan saya untuk ini. Lalu apa yang terjadi?
Aku membenamkan wajah di tangan saya. Tidak ada bahaya air mata sekarang, aku
tidak bisa menghasilkan satu untuk menyelamatkan hidup saya. Apa yang Haymitch lakukan?
Meskipun saya
kemarahan, kebencian, dan kecurigaan, sebuah suara kecil di belakang kepala saya
bisikan jawaban.
Mungkin dia mengirimkan Anda pesan, ia mengatakan. Sebuah pesan. Mengatakan apa?
Lalu aku tahu. Hanya ada satu alasan yang baik Haymitch bisa
air pemotongan dari saya. Karena dia tahu aku sudah hampir menemukannya.
Aku mengertakkan gigi saya dan menarik tubuhku berdiri. Ransel tampaknya
telah tiga kali lipat berat. Saya menemukan cabang rusak yang akan lakukan untuk berjalan
tongkat dan aku memulai. Matahari terik, bahkan lebih membakar daripada
dua hari pertama. Saya merasa seperti sepotong tua dari kulit, pengeringan dan retak di
panas. setiap langkah adalah upaya, tapi saya menolak untuk berhenti. Saya menolak untuk
duduk. Jika saya
duduk, ada kesempatan baik saya tidak akan bisa bangkit lagi, bahwa saya tidak akan bahkan
ingat tugas saya.
Apa mangsa mudah saya! Setiap upeti, bahkan Rue kecil, bisa membawa saya tepat
sekarang, hanya mendorong saya atas dan membunuh saya dengan pisau saya sendiri, dan
aku harus
sedikit kekuatan untuk melawan. Tapi jika ada yang di bagian saya dari hutan, mereka
mengabaikan saya. Yang benar adalah, saya merasa satu juta mil dari jiwa hidup lain.
Tidak sendirian meskipun. Tidak, mereka pasti punya pelacakan saya sekarang kamera. Saya
berpikir kembali ke tahun menonton upeti kelaparan, membekukan, berdarah, dan
dehidrasi sampai mati. Kecuali ada pertarungan benar-benar baik terjadi
di suatu tempat, aku sedang ditampilkan.
Pikiranku beralih ke Prim. Kemungkinan dia tidak akan menonton saya hidup,
tetapi mereka akan menunjukkan update di sekolah saat makan siang. Demi dia, saya
mencoba untuk
terlihat sedikit putus asa yang saya bisa.
Tapi sore, aku tahu akhirnya akan datang. Kakiku gemetar dan
hati saya terlalu cepat. Aku selalu lupa, apa yang saya lakukan. Aku sengaja
berulang-ulang dan berhasil mendapatkan kembali kaki saya, tetapi ketika tongkat slide out
dari bawah saya, saya inally jatuh ke tanah tidak bisa bangun. Aku membiarkan saya
menutup mata.
Saya telah salah menilai Haymitch. Dia tidak berniat membantu saya sama sekali.
Ini adalah hak semua, saya pikir. Ini tidak begitu buruk di sini. Udara kurang panas,
menandakan pendekatan malam itu. Ada sedikit, aroma manis yang mengingatkan
saya bunga lili. Jemariku stroke ditumbuk halus, meluncur dengan mudah melintasi
atas. Ini adalah tempat yang baik-baik saja untuk mati, saya pikir.
Jari saya membuat pola berputar-putar kecil di dingin, bumi licin.
Saya suka lumpur, saya pikir. Berapa kali saya telah dilacak permainan dengan bantuan yang
lembut, permukaan dibaca. Baik untuk sengatan lebah, juga. Lumpur. Lumpur. Mud! Mataku
terbang terbuka dan aku menggali jari-jari saya ke dalam bumi. Ini adalah lumpur! Hidung saya
mengangkat di
udara. Dan mereka adalah bunga lili! Kolam lili!
Aku merangkak sekarang, melalui lumpur, menyeret diri ke arah aroma.
Lima meter dari tempat saya jatuh, saya merangkak melalui jalinan tanaman menjadi
kolam. Mengambang di atas, bunga kuning mekar, bunga lili yang cantik.
Ini semua bisa saya lakukan untuk tidak terjun wajahku ke dalam air dan menelan
sebanyak yang saya bisa terus. Tapi aku punya cukup akal tersisa untuk abstain. Dengan
tangan gemetar, aku keluar saya LASK dan sakit dengan air. Saya menambahkan apa yang
saya
ingat untuk jumlah yang tepat dari tetes yodium untuk memurnikan itu. Itu
setengah jam menunggu adalah penderitaan, tapi saya melakukannya. Setidaknya,
Saya pikir itu adalah setengah jam, tapi itu pasti selama aku bisa berdiri.
Perlahan-lahan, mudah sekarang, batinku. Aku mengambil satu menelan dan membuat diriku
menunggu. Kemudian lain. Selama beberapa jam berikutnya, saya minum seluruh setengah
galon. Kemudian kedua. Saya mempersiapkan lain sebelum saya pensiun ke sebuah pohon di
mana aku
terus menghirup, makan kelinci, dan bahkan menikmati salah satu berharga
kerupuk. Pada saat lagu diputar, saya merasa sangat baik. Ada
tidak menghadapi malam ini, tidak ada upeti meninggal hari ini. Besok aku akan tinggal di sini,
beristirahat,
penyamaran ransel dengan lumpur, menangkap beberapa orang ikan kecil saya
melihat seperti aku menghirup, menggali akar bunga bakung untuk membuat makanan yang
baik.
Aku meringkuk turun di kantong tidur, tergantung pada botol air untuk Sayang
hidup, yang, tentu saja, itu.
Beberapa jam kemudian, injak kaki getar saya dari tidur. Saya
melihat sekeliling dengan bingung. Ini belum fajar, tapi mata saya bisa menyengat
melihatnya.
Ini akan sulit untuk melewatkan dinding api turun pada saya.
Bab 13
Dorongan pertama saya adalah untuk berebut dari pohon, tapi aku berikat masuk
Entah bagaimana jari-jariku meraba-raba melepaskan gesper dan saya jatuh ke tanah
di tumpukan, masih geram di kantong tidur. Tidak ada waktu untuk setiap jenis
pengepakan. Untungnya, ransel dan botol air sudah di kantong.
Saya mendorong dalam sabuk, hoist tas di bahu saya, dan melarikan diri.
Dunia telah berubah menjadi api dan asap. Membakar cabang
retak dari pohon dan jatuh hujan percikan api di kakiku. Yang bisa saya lakukan adalah
ikuti lain, kelinci dan rusa dan aku bahkan melihat paket anjing liar
menembak melalui hutan. Saya percaya rasa arah karena mereka
naluri yang lebih tajam dari saya. Tapi mereka jauh lebih cepat, terbang melalui
semak-semak sehingga seanggun sepatu saya menangkap akar dan pohon jatuh
tungkai, bahwa tidak ada cara saya bisa menjaga pesat dengan mereka.
Panas mengerikan, tapi lebih buruk dari panas adalah asap yang
mengancam untuk mencekik saya setiap saat. Aku menarik bagian atas kemeja saya sampai
atas hidung saya, berterima kasih kepada ind itu direndam dalam keringat, dan menawarkan
kerudung tipis
perlindungan. Dan aku berlari, tersedak, tas saya membenturkan punggungku, wajahku
dipotong dengan cabang yang terwujud dari kabut abu-abu tanpa peringatan,
karena saya tahu saya harus lari.
Ini adalah api unggun ada upeti yang sudah lepas kendali, tidak disengaja
terjadinya. Api yang menanggung turun pada saya memiliki ketinggian yang tidak wajar, yang
keseragaman yang menandai mereka sebagai buatan manusia, mesin buatan,
Gamemakermade.
Sesuatu telah terlalu tenang hari ini. Tidak ada kematian, mungkin tidak ada perkelahian di
semua. Para penonton di Capitol akan mulai bosan, mengklaim bahwa
Game di ambang kusam. Ini adalah satu hal yang tidak boleh Games
dilakukan.
Ini tidak sulit untuk mengikuti motivasi gamemakers '. Ada
Pak Karir dan kemudian ada sisa dari kita, mungkin menyebar jauh dan
tipis di arena. Api ini dirancang untuk flush kami keluar, untuk mendorong kita
bersama-sama. Ini mungkin bukan perangkat yang paling asli yang pernah kulihat, tapi itu
sangat,
sangat efektif.
Saya rintangan atas log pembakaran. Tidak cukup tinggi. Ekor akhir saya
jaket menangkap terbakar dan saya harus berhenti untuk rip dari tubuh saya dan cap
keluar api. Tapi aku tidak berani meninggalkan jaket, hangus dan membara
seperti itu, saya mengambil risiko mendorong itu di kantong tidur, berharap kurangnya
udara akan memadamkan apa yang saya tidak padam. Ini adalah semua yang saya miliki, apa
yang saya melanjutkan
punggungku, dan itu sedikit cukup untuk bertahan hidup dengan.
Dalam hitungan menit, tenggorokan dan hidung yang terbakar. Itu
batuk dimulai segera setelah dan paru-paru saya mulai merasa seolah-olah mereka
sebenarnya sedang dimasak. Ketidaknyamanan berubah menjadi distress sampai setiap napas
mengirimkan rasa sakit yang membakar melalui dadaku. Saya berhasil berlindung di bawah
batu outcropping seperti muntah dimulai, dan saya kehilangan sedikit saya
makan malam dan air pun tetap di perutku. Meringkuk di
tangan dan lutut, saya muntah sampai tidak ada yang tersisa untuk datang.
Saya tahu saya harus terus bergerak, tapi aku gemetar dan pusing
sekarang, terengah-engah. Aku membiarkan diriku tentang sesendok air untuk membilas saya
mulut dan meludah kemudian mengambil beberapa dari botol menelan saya. Anda
mendapatkan satu
menit, batinku. Satu menit untuk beristirahat. Saya meluangkan waktu untuk menyusun ulang
saya
persediaan, wad up kantong tidur, dan messily segala sesuatu hal ke dalam
ransel. Saya menit sudah habis. Aku tahu saatnya untuk pindah, tapi asap memiliki
mendung pikiran saya. Hewan-hewan cepat kaki yang kompas
telah meninggalkan aku. Aku tahu aku belum pernah di ini bagian dari hutan
sebelumnya, tidak ada batu yang cukup besar seperti yang aku berlindung terhadap pada
perjalanan saya sebelumnya. Di mana gamemakers mengemudi saya? Kembali ke
danau? Untuk medan baru yang penuh dengan bahaya baru? Saya baru saja menemukan
beberapa jam perdamaian di kolam ketika serangan ini dimulai. Akan ada
cara saya bisa melakukan perjalanan sejajar dengan api dan bekerja dengan cara saya kembali
ke sana, untuk
sumber air setidaknya? Dinding api harus memiliki akhir dan tidak akan
membakar tanpa batas. Bukan karena gamemakers tidak bisa tetap didorong tetapi
karena, sekali lagi, itu akan mengundang tuduhan kebosanan dari
penonton. Jika aku bisa kembali di belakang garis api, aku bisa menghindari bertemu
dengan Karir. Saya baru saja memutuskan untuk mencoba dan loop kembali sekitar, meskipun
akan membutuhkan mil jauhnya perjalanan dari neraka dan kemudian sangat
memutar rute kembali, ketika bola api ledakan pertama ke batu sekitar dua
meter dari kepalaku. Aku melompat keluar dari bawah jalur saya, energi oleh
diperbaharui ketakutan.
Permainan telah mengambil twist. Api hanya untuk mendapatkan kita bergerak, sekarang
penonton akan bisa melihat beberapa menyenangkan nyata. Ketika saya mendengar desisan
berikutnya, saya
meratakan di tanah, tidak mengambil waktu untuk melihat. Bola api hits pohon pergi ke
kiriku, menelannya dalam api. Untuk tetap diam adalah kematian. Aku hampir pada saya
meter sebelum bola menyentuh tanah ketiga di mana aku berbaring, mengirimkan
tiang api di belakangku. Waktu kehilangan maknanya sekarang karena saya panik mencoba
untuk
menghindari serangan. Aku tidak bisa melihat di mana mereka sedang diluncurkan dari, tapi
itu
tidak hovercraft. Sudut tidak cukup ekstrim. Mungkin semua ini
segmen dari hutan telah dipersenjatai dengan peluncur presisi yang
tersembunyi di pohon atau bebatuan. Di suatu tempat, di ruangan sejuk dan bersih, yang
Gamemaker duduk di satu set kontrol, jari pada pemicu yang bisa berakhir
hidupku dalam satu detik. Semua yang diperlukan adalah hit langsung.
Apapun rencana samar-samar aku telah mengandung mengenai kembali ke saya
tambak dihapus dari pikiran saya ketika saya zigzag dan menyelam dan melompat untuk
menghindari
bola api. Masing-masing hanya ukuran sebuah apel, tapi bungkus luar biasa
listrik pada kontak. Setiap rasa saya harus masuk ke overdrive sebagai kebutuhan untuk
bertahan hidup mengambil alih. Tidak ada waktu untuk menilai apakah bergerak adalah yang
benar.
Ketika ada desisan, saya bertindak atau mati.
Sesuatu membuat saya bergerak maju, meskipun. Seumur hidup menonton
Games Kelaparan membuat saya tahu bahwa area tertentu dari arena yang dicurangi
untuk serangan tertentu. Dan bahwa jika saya hanya bisa menjauh dari bagian ini, saya
mungkin
dapat bergerak keluar dari jangkauan peluncur. Saya mungkin juga kemudian jatuh
langsung ke dalam lubang ular beludak, tapi aku tidak bisa khawatir tentang itu sekarang.
Berapa lama saya berebut sepanjang menghindari bola api saya tidak bisa mengatakan, tapi
serangan akhirnya mulai mereda. Mana yang baik, karena aku muntah-muntah lagi.
Kali ini zat asam yang luka bakar tenggorokan dan membuat jalan
ke dalam hidung saya juga. Aku terpaksa berhenti karena tubuh saya gemetar tak terkendali,
mencoba
mati-matian untuk membersihkan diri dari racun saya telah mengisap selama
menyerang. Saya menunggu mendesis berikutnya, sinyal sebelah baut. Itu tidak datang. Itu
kekuatan muntah telah diperas air mata keluar dari mata menyengat saya. Saya
pakaian yang basah dengan keringat. Entah bagaimana, melalui asap dan muntah, saya
mencium bau rambut gosong. Tanganku meraba-raba ke jalinan saya dan menemukan
bola api telah menyengat dari setidaknya enam inci itu. Helai rambut menghitam
runtuh dalam jari-jari saya. Aku menatap mereka, terpesona oleh transformasi,
ketika mendesis register.
Otot-otot saya bereaksi, hanya tidak cukup cepat saat ini. Bola api crash
ke dalam tanah di sisiku, tapi tidak sebelum meluncur di betis kanan saya.
Melihat kaki celana terbakar mengirim saya ke tepi. Aku memutar dan bergegas
mundur di tangan saya dan kaki, menjerit-jerit, berusaha untuk menghapus diri dari
kengerian. Ketika aku akhirnya mendapatkan kembali rasa cukup, saya memutar kaki belakang
dan
balik di tanah, yang menghambat yang terburuk. Tapi kemudian, tanpa
berpikir, aku merobek pergi sisa kain dengan tangan kosong.
Aku duduk di tanah, beberapa meter dari api berangkat dengan bola api.
Betis saya berteriak, tangan saya tertutup bekas merah. Aku gemetar terlalu keras
untuk bergerak. Jika gamemakers ingin menyiksa saya sampai mati, sekarang adalah waktu.
Aku mendengar suara Cinna, membawa gambar kain yang kaya dan berkilau
permata. "Katniss, gadis yang terbakar." Apa tertawa baik
Gamemakers harus memiliki lebih dari satu. Mungkin, Cinna yang cantik
kostum bahkan telah dibawa ini penyiksaan tertentu bagi saya. Aku tahu dia
tidak bisa meramalkan hal ini, harus menyakiti bagi saya karena, pada kenyataannya, saya
percaya dia peduli padaku. Tetapi semua dalam semua, mungkin muncul telanjang bulat di
bahwa kereta akan lebih aman bagi saya.
Serangan itu sekarang berakhir. Para gamemakers tidak ingin aku mati. Tidak
Setidaknya belum. Semua orang tahu mereka bisa menghancurkan kita semua dalam hitungan
detik
gong pembuka. Sebenarnya olahraga Olimpiade Kelaparan adalah menonton
upeti membunuh satu sama lain. Setiap begitu sering, mereka membunuh penghargaan hanya
untuk
mengingatkan para pemain mereka bisa. Tapi kebanyakan, mereka memanipulasi kita ke
menghadapi satu sama lain tatap muka. Yang berarti, jika saya tidak lagi
ditembaki, ada setidaknya satu penghargaan lain dekat di tangan.
Aku akan menyeret diri ke pohon dan berlindung sekarang jika aku bisa, tapi
asap masih cukup tebal untuk membunuhku. Aku membuat diriku berdiri dan mulai
lemas jauh dari dinding api yang menyala langit. Rasanya tidak
akan mengejar saya lagi, kecuali dengan awan hitam bau nya.
Cahaya lain, siang hari, mulai lembut muncul. Gumpalan asap
menangkap sunbeams. Visibilitas saya miskin. Aku bisa melihat mungkin lima belas meter di
segala arah. Gaya dan dengan mudah dapat disembunyikan dari saya di sini. Saya harus
menarik pisau sebagai tindakan pencegahan, tapi saya meragukan kemampuan saya untuk
menahannya untuk waktu yang lama.
Rasa sakit di tangan saya bisa sekali tidak bersaing dengan itu di betis saya. Aku benci
luka bakar, selalu membenci mereka, bahkan yang kecil diperoleh dari menarik sebuah
pan roti dari oven. Ini adalah jenis terburuk dari rasa sakit bagi saya, tapi saya
pernah mengalami hal seperti ini.
Aku sangat lelah aku bahkan tidak menyadari aku di kolam renang sampai aku sedalam
pergelangan kaki.
Ini musim semi-makan, menggelegak keluar dari celah di beberapa batu, dan bahagia
keren. Saya terjun tangan saya ke dalam air dangkal dan merasa lega instan. Bukankah
bahwa apa yang ibu saya selalu mengatakan? Pengobatan pertama untuk luka bakar dingin
air? Bahwa ia menarik keluar panas? Tapi dia berarti luka bakar ringan. Mungkin
dia akan merekomendasikan untuk tangan saya. Tapi apa betis saya? Walaupun saya memiliki
belum memiliki keberanian untuk memeriksanya, aku menebak bahwa itu cedera dalam
seluruh kelas yang berbeda.
Aku berbaring telungkup di tepi kolam renang untuk sementara waktu, tergantung saya
tangan di dalam air, memeriksa api kecil di kuku saya yang
mulai nglotok. Baik. Aku sudah cukup api untuk seumur hidup.
Saya mandi darah dan abu dari wajahku. Aku mencoba mengingat kembali semua aku tahu
tentang luka bakar. Mereka adalah cedera umum di jahitan di mana kita memasak dan
menghangatkan rumah kami dengan batu bara. Lalu ada kecelakaan tambang. . . . Sebuah
keluarga
sekali membawa seorang pemuda sadar memohon dengan ibu saya untuk
membantunya. Dokter kabupaten yang bertanggung jawab untuk mengobati para penambang
telah menulis dia pergi, mengatakan kepada keluarga untuk membawanya pulang untuk mati.
Tapi mereka
tidak akan menerima hal ini. Dia berbaring di meja dapur kami, tidak masuk akal kepada dunia.
Saya
mendapat sekilas luka di pahanya, menganga, daging hangus, terbakar
jelas turun ke tulang, sebelum aku berlari dari rumah. Aku pergi ke hutan
dan diburu sepanjang hari, dihantui oleh kaki mengerikan, kenangan saya
kematian ayah. Apa yang lucu adalah, Prim, siapa yang takut bayangannya sendiri,
tinggal dan membantu. Ibuku mengatakan penyembuh dilahirkan, bukan dibuat. Mereka
melakukan
terbaik, tapi pria itu meninggal, seperti dokter mengatakan dia akan.
Kakiku sangat membutuhkan perhatian, tapi aku masih tidak bisa melihatnya. Bagaimana jika
itu sebagai
buruk sebagai manusia dan aku bisa melihat tulang saya? Lalu aku ingat ibuku
mengatakan bahwa jika luka bakar yang parah, korban mungkin bahkan tidak merasakan sakit
karena
saraf akan dihancurkan. Didorong oleh ini, saya duduk dan ayunan saya
kaki di depan saya.
Aku hampir pingsan saat melihat betis saya. Daging merah yang brilian
melepuh. Saya memaksa diri untuk mengambil dalam, napas lambat, perasaan
cukup yakin kamera berada di wajahku. Aku tidak bisa menunjukkan kelemahan ini
cedera. Tidak jika saya ingin membantu. Sayang sekali tidak mendapatkan bantuan.
Kekaguman pada Anda
penolakan untuk menyerah tidak. Aku memotong sisa-sisa kaki celana turun di lutut dan
memeriksa cedera yang lebih erat. Daerah yang terbakar tentang ukuran saya
tangan. Tak satu pun dari kulit menghitam. Saya pikir itu tidak terlalu buruk untuk merendam.
Dengan hati-hati aku meregangkan kaki saya ke dalam kolam, menopang tumit boot saya
di atas batu sehingga kulit tidak terlalu basah, dan mendesah, karena ini
memang menawarkan beberapa bantuan. Aku tahu ada herbal, jika aku bisa menemukan
mereka, bahwa
akan mempercepat penyembuhan, tapi aku tak bisa memanggil mereka ke pikiran. Air dan
waktu mungkin akan semua saya harus bekerja dengan.
Haruskah saya pindah? Asap secara perlahan kliring tapi masih terlalu
berat untuk menjadi sehat. Jika saya lakukan terus menjauh dari api, tidak akan aku akan
berjalan
langsung ke senjata Karir? Selain itu, setiap kali saya mengangkat kaki saya
dari air, rasa sakit rebound begitu intens saya harus geser kembali masuk
Tanganku sedikit kurang menuntut. Mereka dapat menangani istirahat kecil dari
kolam renang. Jadi saya perlahan menaruh gigi saya kembali dalam rangka. Pertama saya
mengisi botol saya dengan
air kolam, mengobatinya, dan ketika cukup waktu telah berlalu, mulai
rehydrate tubuh saya. Setelah beberapa saat, aku memaksa diri untuk menggigit pada cracker,
yang membantu menyelesaikan perut saya. Aku menggulung kantong tidur. Kecuali untuk
beberapa
tanda hitam, itu relatif tanpa cedera. Jaketku masalah lain. Bangar
dan hangus, setidaknya kaki belakang bisa diperbaiki. Aku memotong
daerah yang rusak meninggalkan saya dengan pakaian yang datang hanya untuk bagian bawah
rusuk saya. Tapi tenda yang utuh dan itu jauh lebih baik daripada tidak sama sekali.
Meskipun kesakitan, mengantuk mulai mengambil alih. Aku akan mengambil ke pohon
dan mencoba untuk beristirahat, kecuali aku akan terlalu mudah untuk spot. Selain itu,
meninggalkan saya
kolam renang tampaknya mustahil. Aku rapi mengatur persediaan saya, bahkan menetap
ranselku
di pundak saya, tapi saya tidak bisa pergi. Saya melihat beberapa tanaman air dengan
akar dapat dimakan dan membuat makanan kecil dengan potongan terakhir saya kelinci. Sip
air.
Menonton matahari membuat busur lambat di langit. Di mana aku akan tetap pergi
yang lebih aman daripada di sini? Aku bersandar di ranselku, diatasi dengan
mengantuk. Jika Karir menginginkan saya, biarkan mereka menemukan saya, saya pikir
sebelum hanyut
sampai mabuk. Biarkan mereka menemukan saya.
Dan menemukan saya, mereka lakukan. Ini beruntung aku siap untuk melanjutkan karena
ketika saya
mendengar kaki, saya memiliki kurang dari kepala mulai menit. Malam sudah mulai
jatuh. Saat aku terjaga, aku bangun dan berjalan, percikan di kolam renang,
terbang ke semak-semak. Kakiku memperlambat saya turun, tapi saya merasakan saya
pengejar yang tidak cepat sebagai mereka sebelum kebakaran, baik. Saya mendengar
batuk mereka, suara serak mereka memanggil satu sama lain.
Namun, mereka menutup dalam, seperti sekawanan anjing liar, dan jadi saya melakukan apa
Saya telah melakukan seluruh hidup saya dalam keadaan seperti itu. Saya memilih pohon yang
tinggi dan
mulai mendaki. Jika menjalankan terluka, memanjat Sangat menyakitkan karena memerlukan
tidak hanya tenaga tapi kontak langsung dari tangan saya pada kulit pohon. Aku cepat,
meskipun, dan pada saat mereka telah mencapai dasar bagasi saya, saya dua puluh
kaki. Untuk sesaat, kita berhenti dan survei satu sama lain. Saya berharap mereka tidak bisa
mendengar berdebar hatiku.
Ini bisa jadi, saya pikir. Apa kesempatan yang saya miliki terhadap mereka? Semua enam
yang ada, lima Karir dan Peeta, dan satunya hiburan saya adalah mereka
cukup mengalahkan-up, juga. Meski begitu, melihat senjata mereka. Lihatlah wajah mereka,
menyeringai dan menggeram pada saya, yang pasti membunuh di atas mereka. Tampaknya
cukup
harapan. Tapi kemudian sesuatu yang lain register. Mereka lebih besar dan kuat
dari saya, tidak diragukan lagi, tapi mereka juga lebih berat. Ada alasan itu saya dan
tidak Gale yang berkelana hingga memetik buah tertinggi, atau paling merampok
sarang burung terpencil. Saya harus mempertimbangkan setidaknya lima puluh atau 60
kurang dari
terkecil Karir.
Sekarang aku tersenyum. "Bagaimana segala sesuatu dengan Anda?" Aku menelepon ke
bawah riang.
Hal ini membawa mereka terkejut, tapi aku tahu orang-orang akan menyukainya.
"Cukup baik," kata anak laki-laki dari Distrik 2. "Diri?"
"Sudah sedikit hangat untuk selera saya," kataku. Saya hampir bisa mendengar
tawa dari Capitol. "Udara lebih baik di sini. Kenapa kau tidak datang
ke atas? "
"Pikirkan saja," kata anak laki-laki yang sama.
"Ini, ambil ini, Cato," kata gadis dari Distrik 1, dan dia menawarkan
dia busur perak dan sarung panah. Busur saya! Panah saya! Hanya
melihat mereka membuat saya begitu marah Aku ingin berteriak, pada diri sendiri, pada saat
itu
pengkhianat Peeta untuk mengganggu saya dari memiliki mereka. Saya mencoba untuk
membuat mata
kontak dengan dia sekarang, tapi ia tampaknya sengaja menghindari tatapanku
saat ia poles pisaunya dengan ujung kemejanya.
"Tidak," kata Cato, menjauhkan haluan. "Aku akan melakukan yang lebih baik dengan saya
pedang. "Aku bisa melihat senjata, pendek, pisau berat di sabuknya.
Aku memberikan Cato waktu untuk mengibarkan dirinya ke pohon sebelum saya mulai
memanjat
lagi. Gale selalu bilang aku mengingatkan dia tupai cara saya bisa berlari sampai
bahkan slenderest ekstremitas. Bagian dari itu berat badan saya, tapi bagian dari itu praktek.
Anda harus tahu di mana untuk menempatkan tangan dan kaki. Aku tiga puluh lain
kaki di udara ketika saya mendengar retak dan melihat ke bawah untuk melihat Cato
menggapai-gapai sebagai
ia dan cabang turun. Dia menyentuh tanah keras dan aku berharap dia
mungkin patah lehernya ketika dia kembali berdiri, bersumpah seperti
iblis.
Gadis dengan panah, Glimmer saya mendengar seseorang memanggilnya - ugh,
nama-nama orang-orang di Distrik 1 memberikan anak-anak mereka begitu konyol -
skala pula Glimmer pohon sampai cabang mulai retak di bawah
kakinya dan kemudian memiliki arti yang baik untuk berhenti. Aku setidaknya delapan puluh
meter
sekarang. Dia mencoba untuk menembak saya dan itu segera jelas bahwa dia
kompeten dengan busur. Salah satu panah tersangkut di pohon dekat
saya meskipun dan aku bisa meraihnya. Saya gelombang itu menggoda di atas kepalanya,
seolah-olah
ini adalah satu-satunya tujuan mengambilnya, padahal sebenarnya saya bermaksud
menggunakannya jika saya
pernah mendapatkan kesempatan. Aku bisa membunuh mereka, setiap orang dari mereka,
jika mereka perak
senjata di tangan saya.
Para Karir berkumpul kembali di tanah dan aku bisa mendengar mereka menggeram
bersekongkol di antara mereka sendiri, marah saya telah membuat mereka tampak bodoh.
Tapi senja telah tiba dan jendela mereka serangan pada saya adalah penutupan.
Akhirnya, saya mendengar Peeta berkata kasar, "Oh, biarkan dia tinggal di sana. Ini tidak
seperti
dia akan pergi. Kita akan berurusan dengan dia di pagi hari. "
Yah, dia benar tentang satu hal. Aku akan mana-mana. Semua relief
dari air kolam telah pergi, meninggalkan saya untuk merasakan potensi penuh saya
luka bakar. Aku bergeser ke garpu di pohon dan kikuk mempersiapkan untuk tidur.
Menempatkan
jaketku. Lay out tempat tidur saya tidur. Belt sendiri dan mencoba untuk menjaga dari
merintih. Panas tas terlalu banyak untuk kaki saya. Aku memotong garis miring dalam
kain dan menggantung betis saya keluar di udara terbuka. Saya gerimis air pada luka,
tanganku.
Semua keberanian saya hilang. Aku lemah dari rasa sakit dan kelaparan tapi tidak bisa
membawa diri untuk makan. Bahkan jika aku bisa bertahan malam, apa yang akan pagi
membawa? Aku menatap dedaunan mencoba untuk meyakinkan diriku untuk beristirahat,
tetapi luka bakar
melarangnya. Burung yang menetap untuk malam, menyanyikan lagu pengantar tidur untuk
mereka
muda. Makhluk malam muncul. Sebuah teriakan burung hantu. Samar-samar aroma sigung
memotong melalui asap. Mata beberapa hewan menatapku dari
pohon tetangga - posum mungkin - menangkap cahaya api dari
Obor Karir '. Tiba-tiba, aku sampai pada satu siku. Mereka ada pura ini
mata, aku tahu refleksi kaca mereka terlalu baik. Bahkan, mereka tidak hewan
mata sama sekali. Dalam sinar redup cahaya terakhir, saya membuat dia keluar, mengawasiku
diam-diam dari antara cabang-cabang. Rue.
Sudah berapa lama dia berada di sini? Sepanjang waktu mungkin. Masih dan
teramati sebagai tindakan dilipat bawahnya. Mungkin dia memimpin
pohonnya tak lama sebelum aku, mendengar pak begitu dekat.
Untuk sementara kami pegang tatapan satu sama lain. Kemudian, bahkan tanpa gemerisik
sebuah
daun, tangan kecilnya meluncur ke tempat terbuka dan menunjuk ke sesuatu di atas saya
kepala.
Bab 14
Mataku mengikuti garis jarinya ke dedaunan di atas saya. Di
pertama, saya tidak tahu apa yang dia menunjuk, tapi kemudian, sekitar lima belas kaki, saya
membuat keluar bentuk samar-samar dalam cahaya meredup. Tapi. . . apa? Beberapa
semacam hewan? Kelihatannya tentang ukuran rakun, tapi itu tergantung dari
bawah cabang, bergoyang pernah jadi sedikit. Ada sesuatu yang lain.
Di antara suara malam akrab dari hutan, telinga saya mendaftarkan rendah
hum. Lalu aku tahu. Ini adalah sarang tawon.
Takut tunas melalui saya, tapi saya cukup merasakan untuk tetap diam. Setelah
semua, saya tidak tahu apa jenis tawon tinggal di sana. Ini bisa menjadi biasa
meninggalkan-kita-sendiri-dan-kita-cuti-Anda-sendiri jenis. Tapi ini yang Kelaparan
Games, dan biasa tidak norma. Semakin besar kemungkinan mereka akan menjadi salah satu
Muttations Capitol, tracker jackers. Seperti jabberjays, pembunuh ini tawon
yang melahirkan di laboratorium dan ditempatkan secara strategis, seperti ranjau darat,
sekitar
kabupaten selama perang. Lebih besar dari tawon biasa, mereka memiliki
tubuh emas padat khas dan sengatan yang menimbulkan benjolan seukuran plum
pada kontak. Kebanyakan orang tidak bisa mentolerir lebih dari beberapa sengatan. Beberapa
mati di
sekali. Jika Anda tinggal, halusinasi dibawa oleh racun telah benar-benar
didorong orang gila. Dan ada hal lain, tawon se akan
memburu siapa saja yang mengganggu sarang mereka dan berusaha untuk membunuh
mereka. Itu
dimana tracker bagian dari nama berasal dari.
Setelah perang, Capitol menghancurkan semua sarang sekitarnya
kota, tapi yang dekat distrik tidak tersentuh. Lain
pengingat kelemahan kita, saya kira, seperti Hunger Games. Lain
alasan untuk tetap di dalam pagar Distrik 12. Ketika Gale dan saya datang
di sarang jacker tracker, kami segera menuju yang berlawanan
arah.
Jadi itu yang menggantung di atas saya? Aku melihat kembali ke Rue bantuan, tetapi
dia meleleh ke pohonnya.
Mengingat keadaan saya, saya kira itu tidak masalah apa jenis tawon
sarang itu. Aku terluka dan terjebak. Kegelapan telah memberi saya singkat
penangguhan hukuman, tetapi pada saat matahari terbit, Karir akan merumuskan
berencana untuk membunuhku. Tidak ada cara yang bisa mereka lakukan jika setelah saya
buat
mereka terlihat begitu bodoh. Sarang yang mungkin menjadi satu-satunya pilihan yang tersisa.
Jika saya bisa
menjatuhkannya ke bawah pada mereka, saya mungkin dapat melarikan diri. Tapi aku akan
mempertaruhkan nyawaku di
proses.
Tentu saja, saya tidak akan pernah bisa masuk cukup dekat ke sarang yang sebenarnya
untuk memotong secara gratis. Aku harus melihat dari cabang di bagasi dan mengirim
Semuanya turun. The bergerigi porsi pisau harus mampu
mengelola itu. Tapi bisa tangan saya? Dan akan getaran dari menggergaji
meningkatkan kawanan? Dan bagaimana jika Karir mencari tahu apa yang saya lakukan dan
memindahkan perkemahan mereka? Itu akan mengalahkan seluruh tujuan.
Saya menyadari bahwa kesempatan terbaik saya harus melakukan menggergaji tanpa
menggambar pemberitahuan akan selama lagu kebangsaan. Itu bisa dimulai setiap saat. Saya
menarik diri keluar dari tas saya, pastikan pisau dijamin di sabuk saya, dan
mulai membuat jalan ke atas pohon. Hal ini sendiri adalah berbahaya karena
cabang menjadi huyung tipis bahkan bagi saya, tapi saya bertahan.
Ketika saya mencapai ekstremitas yang mendukung sarang, bersenandung menjadi lebih
khas. Tapi itu masih aneh tenang jika ini adalah jackers tracker. Ini
asap, saya pikir. Ini dibius mereka. Ini adalah salah satu pertahanan pemberontak ditemukan
untuk melawan tawon.
Meterai Capitol bersinar di atas saya dan lagu kebangsaan blares keluar.
Sekarang atau tidak pernah, saya pikir, dan mulai melihat. Melepuh meledak di tangan
kananku
seperti yang saya canggung tarik pisau bolak-balik. Setelah saya punya alur, yang
pekerjaan membutuhkan sedikit usaha tetapi hampir lebih daripada aku bisa mengatasinya.
Saya grit saya
gigi dan melihat diri sesekali melirik langit untuk mendaftar bahwa ada
ada kematian hari ini. Tidak apa-apa. Para penonton akan terpuaskan melihat
saya terluka dan treed dan paket di bawah saya. Tapi lagu kebangsaan yang berjalan
keluar dan aku hanya tiga perempat jalan melalui kayu ketika
berakhir musik, langit menjadi gelap, dan aku terpaksa berhenti.
Sekarang apa? Aku mungkin bisa menyelesaikan pekerjaan dengan rasa merasa tapi
yang mungkin tidak rencana cerdas. Jika tawon terlalu grogi, jika sarang
menangkap dalam perjalanan ke bawah, jika saya mencoba untuk melarikan diri, semua ini
bisa menjadi limbah mematikan
waktu. Lebih baik, saya pikir, untuk menyelinap di sini saat fajar dan mengirim sarang ke saya
musuh.
Dalam cahaya redup obor Karir ', aku inci kembali ke garpu
untuk menemukan kejutan terbaik yang pernah kumiliki. Duduk di kantong tidur adalah
pot plastik kecil yang menempel ke parasut perak. Hadiah pertama saya dari
mensponsori! Haymitch harus memiliki itu dikirim dalam selama lagu kebangsaan. Pot
mudah cocok di telapak tanganku. Apa bisa? Makanan tidak pasti. Saya
buka tutup dan saya tahu dengan aroma bahwa itu obat. Dengan hati-hati, saya
menyelidiki permukaan salep. Denyutan di ujung jari saya hilang.
"Oh, Haymitch," bisikku. "Terima kasih." Dia tidak meninggalkan aku.
Tidak meninggalkan saya untuk berjuang sepenuhnya untuk diriku sendiri. Biaya obat ini harus
astronomi. Mungkin bukan hanya satu tapi banyak sponsor telah berkontribusi
membeli ini satu panci kecil. Bagi saya, itu tak ternilai harganya.
Aku mencelupkan dua jari dalam tabung dan lembut menyebar balsem atas betis saya.
Efeknya hampir magis, menghapus rasa sakit pada kontak, meninggalkan menyenangkan
pendinginan sensasi di belakang. Ini bukan ramuan herbal yang ibuku
grinds keluar dari hutan tanaman, itu obat berteknologi tinggi diseduh dalam
Laboratorium Capitol. Ketika betis saya diperlakukan, saya gosok lapisan tipis ke tangan saya.
Setelah membungkus panci di parasut, saya nestle dengan aman pergi dalam ranselku.
Sekarang bahwa rasa sakit telah mereda, itu semua bisa saya lakukan untuk memposisikan diri
dalam saya
tas sebelum saya terjun ke tidur.
Seekor burung bertengger hanya beberapa meter dari saya memberitahu saya bahwa hari
baru
fajar. Dalam cahaya pagi abu-abu, saya memeriksa tangan saya. Obat ini memiliki
berubah semua bercak merah marah ke pink lembut bayi kulit. Kakiku masih
terasa meradang, tapi luka bakar yang jauh lebih dalam. Saya menerapkan mantel lain
obat-obatan dan diam-diam berkemas gigi saya. Apapun yang terjadi, aku akan
harus bergerak dan bergerak cepat. Saya juga membuat diriku makan kerupuk dan strip
daging sapi dan minum beberapa cangkir air.
Hampir tidak tinggal di perut saya kemarin, dan aku sudah
mulai merasakan efek kelaparan.
Di bawah saya, saya bisa melihat pak Karir dan Peeta tertidur di tanah.
Dengan posisinya, bersandar batang pohon, kurasa Glimmer
seharusnya untuk berjaga-jaga, tapi kelelahan mengalahkan dia.
Mataku juling ketika mereka mencoba untuk menembus pohon di samping saya, tapi saya
tidak bisa membuat Rue. Karena dia tip saya, hanya tampaknya adil untuk
memperingatkannya.
Selain itu, jika saya akan mati hari ini, itu Rue saya ingin menang. Bahkan jika itu berarti
sedikit makanan tambahan untuk keluarga saya, gagasan Peeta dinobatkan pemenang adalah
tak tertahankan.
Saya memanggil nama Rue dalam bisikan lirih dan mata muncul, lebar dan
waspada, sekaligus. Dia menunjukkan sampai ke sarang lagi. Aku mengangkat pisau dan
membuat
gerakan menggergaji. Dia mengangguk dan menghilang. Ada gemerisik di dekatnya
pohon. Lalu suara yang sama lagi sedikit lebih jauh off. Saya menyadari dia melompat
dari pohon ke pohon. Ini semua dapat saya lakukan untuk tidak tertawa terbahak-bahak.
Apakah ini apa yang dia
menunjukkan gamemakers? Aku membayangkan dia terbang di sekitar pelatihan
peralatan tidak pernah menyentuh lantai. Dia harus mendapatkan setidaknya sepuluh.
Coretan Rosy yang menerobos di timur. Aku tidak bisa menunggu
lagi. Dibandingkan dengan penderitaan pendakian semalam, yang satu ini adalah menang.
Pada dahan pohon yang memegang sarang, saya posisi pisau di alur dan
Aku akan menggambar gigi di kayu ketika saya melihat sesuatu
bergerak. Di sana, di sarang. Kilau emas terang dari jacker tracker malas
membuat jalan di permukaan abu-abu tipis. Tidak ada pertanyaan, itu bertingkah
sedikit pendiam, tapi tawon adalah bangun dan bergerak dan itu berarti yang lain
akan segera keluar juga. Keringat pecah di telapak tangan-Ku,
manik-manik atas melalui salep, dan saya melakukan yang terbaik untuk menepuk mereka
kering pada saya
shirt. Jika saya tidak mendapatkan melalui cabang ini dalam hitungan detik, seluruh
segerombolan bisa muncul dan menyerang saya.
Tidak ada gunanya menundanya. Aku menarik napas dalam-dalam, pegangan pisau
menangani dan menanggung turun sekeras yang saya bisa. Kembali, balik, bolak, balik! Itu
tracker jackers mulai buzz dan saya mendengar mereka keluar. Kembali, sebagainya,
kembali, maju! Sebuah menusuk tunas rasa sakit melalui lutut saya dan saya tahu seseorang
menemukan saya dan yang lain akan mengasah masuk Kembali, balik, bolak, balik. Dan hanya
sebagai pisau memotong melalui, saya mendorong ujung cabang jauh dari
saya yang saya bisa. Crash turun melalui cabang-cabang yang lebih rendah, tersangkut
sementara pada beberapa tapi kemudian memutar bebas hingga menghancurkan dengan
suara berdebam di
tanah. Sarang semburan terbuka seperti telur, dan segerombolan marah dari
tracker jackers mengambil ke udara.
Aku merasakan sengatan kedua pipi, sepertiga di leher saya, dan mereka
racun segera membuat saya pusing. Saya berpegang teguh pada pohon dengan satu
lengan sementara aku merobek sengatan berduri dari dagingku. Untungnya, hanya
ketiga tracker jackers telah mengidentifikasi saya sebelum sarang turun.
Sisa serangga telah menargetkan musuh-musuh mereka di tanah.
Ini kekacauan. Para Karir telah terbangun ke tracker jacker skala penuh
menyerang. Peeta dan beberapa orang lainnya memiliki akal untuk meninggalkan semuanya
dan baut.
Aku bisa mendengar teriakan "Untuk Danau! Untuk danau! "Dan tahu bahwa mereka
berharap untuk
menghindari tawon dengan mengambil ke air. Ini harus dekat jika mereka berpikir mereka
dapat mendahului serangga marah. Secercah dan gadis lain, yang
dari Distrik 4, tidak begitu beruntung. Mereka menerima beberapa sengatan sebelum
mereka bahkan keluar dari pandangan saya. Secercah muncul untuk pergi benar-benar gila,
menjerit-jerit dan mencoba untuk memukul tawon off dengan busur, yang sia-sia.
Dia panggilan ke orang lain untuk membantu, tapi, tentu saja, tidak ada yang kembali. Gadis
dari Distrik 4 terhuyung-huyung keluar dari pandangan, meskipun saya tidak akan bertaruh
pada dirinya
membuat ke danau. Saya menonton Glimmer jatuh, berkedut histeris sekitar pada
tanah selama beberapa menit, dan kemudian pergi diam.
Sarang hanyalah cangkang kosong. Tawon telah lenyap dalam
mengejar yang lain. Saya tidak berpikir mereka akan kembali, tapi saya tidak ingin mengambil
risiko itu.
Saya scamper bawah pohon dan memukul tanah berjalan di berlawanan
arah danau. Racun dari sengatan membuat saya goyah, tapi aku
menemukan jalan kembali ke kolam renang kecil saya sendiri dan menenggelamkan diri dalam
air,
hanya dalam kasus tawon masih pada jejak saya. Setelah sekitar lima menit, saya tarik
diri ke batu. Orang-orang tidak berlebihan efek dari
tracker jacker sengatan. Sebenarnya, satu di lutut saya lebih dekat dengan jeruk
dari plum dalam ukuran. Sebuah berbau busuk merembes cairan hijau dari tempat-tempat
di mana saya mengeluarkan sengatan.
Pembengkakan. Rasa sakit. The cairan. Menonton Glimmer berkedut untuk
kematian di tanah. Ini banyak untuk menangani sebelum matahari bahkan telah dibersihkan
cakrawala. Saya tidak ingin untuk berpikir tentang apa yang Glimmer harus terlihat seperti
sekarang.
Tubuhnya cacat. Jari bengkak kaku di sekitar haluan. . .
Haluan! Di suatu tempat di pikiran saya bingung satu pikiran menghubungkan
yang lain dan aku di kakiku, tertatih-tatih melalui pohon kembali ke
Secercah. Haluan. Panah. Saya harus mendapatkan mereka. Saya belum mendengar
meriam api belum, jadi mungkin Glimmer dalam semacam koma, hatinya
masih berjuang melawan racun tawon. Tapi setelah berhenti dan meriam
sinyal kematiannya, hovercraft akan bergerak dan mengambil tubuhnya, mengambil
hanya busur dan anak panah selubung pernah kulihat keluar dari permainan untuk selamanya.
Dan aku menolak untuk membiarkan mereka lewat begitu saya lagi!
Aku mencapai Glimmer seperti kebakaran meriam. Para jackers tracker memiliki
lenyap. Gadis ini, begitu biasa indah dalam gaun emas nya
malam wawancara, adalah dikenali. Dia memiliki diberantas, dia
anggota badan tiga kali ukuran normal. The stinger benjolan mulai
meledak, memuntahkan cairan hijau busuk di sekelilingnya. Saya harus istirahat beberapa
dari apa yang digunakan untuk jari-jarinya dengan batu untuk membebaskan haluan. Selubung
dari
panah yang disematkan di bawah punggungnya. Saya mencoba untuk berguling tubuhnya
dengan menarik
satu lengan, tetapi daging hancur di tangan saya dan saya jatuh kembali pada
tanah.
Apakah ini nyata? Atau memiliki halusinasi dimulai? Aku meremas mataku
ketat dan mencoba untuk bernapas melalui mulut saya, memerintahkan diri untuk tidak
menjadi sakit. Sarapan harus tinggal di bawah, mungkin hari sebelum aku bisa berburu
lagi. Sebuah kebakaran meriam kedua dan aku menebak gadis dari Distrik 4 memiliki
baru saja meninggal. Aku mendengar burung-burung terdiam dan kemudian satu memberikan
panggilan peringatan,
yang berarti hovercraft adalah untuk muncul. Bingung, saya pikir itu untuk
Secercah, meskipun hal ini tidak cukup masuk akal karena aku masih dalam
gambar, masih berjuang untuk panah. Aku kesukaran kembali ke lutut saya dan
pohon di sekitar saya mulai berputar-putar. Di tengah langit, aku melihat
hovercraft. Aku melemparkan diri di atas tubuh secercah seakan untuk melindunginya, tetapi
maka saya melihat gadis dari Distrik 4 diangkat ke udara dan menghilang.
"Lakukan ini!" Aku perintahkan diriku. Mengepalkan rahang saya, saya menggali tanganku
di bawah tubuh Glimmer itu, mendapatkan suatu pegangan pada apa yang harus tulang
rusuknya, dan kekuatan
nya ke perutnya. Aku tidak bisa menahannya, aku bernapas sekarang, seluruh
Hal ini sangat mengerikan dan aku kehilangan pemahaman saya pada apa yang nyata. Aku
menariknya pada
selubung perak panah, tapi itu tertangkap pada sesuatu, bahunya
pisau, sesuatu, dan akhirnya mencabut secara gratis. Saya baru saja mengelilingi sarungnya
dengan tangan saya ketika saya mendengar jejak, beberapa pasang, datang melalui
semak-semak, dan saya menyadari Karir telah kembali. Mereka telah datang
kembali ke membunuhku atau mendapatkan senjata mereka atau keduanya.
Tapi itu sudah terlambat untuk menjalankan. Aku menarik panah berlendir dari sarungnya dan
mencoba
untuk posisi itu pada tali busur tapi bukannya satu string saya melihat tiga dan
bau dari sengatan begitu menjijikkan saya tidak bisa melakukannya. Aku tidak bisa
melakukannya. Aku tidak bisa
melakukannya.
Aku tak berdaya sebagai yang pertama pemburu crash melalui pohon-pohon, tombak
diangkat, siap untuk melempar. Kejutan di wajah Peeta itu tidak masuk akal bagi saya. Saya
menunggu pukulan. Sebaliknya lengannya turun ke sisinya.
"Apa yang kau masih di sini?" Desisnya padaku. Aku menatap
uncomprehendingly sebagai tetesan air menetes dari sengatan bawah telinganya.
Seluruh tubuhnya mulai berkilau seolah-olah dia telah dicelupkan ke dalam embun. "Apakah
Anda
gila? "Dia dorongan saya dengan batang tombak sekarang. "Bangun! Bangun! "
Aku bangkit, tapi dia masih mendorong pada saya. Apa? Apa yang terjadi? Dia Sorong saya
darinya keras. "Lari!" Dia berteriak. "Lari!"
Di belakangnya, Cato miring menerobos sikat. Dia berkilau
basah, terlalu, dan sangat menyengat di bawah satu mata. Saya menangkap sinar sinar
matahari pada
pedangnya dan lakukan sebagai Peeta mengatakan. Memegang erat busur dan anak panah
saya,
menabrak pohon yang muncul entah dari mana, tersandung dan jatuh ketika aku mencoba
untuk menjaga keseimbangan. Kembali melewati kolam saya dan ke dalam hutan asing. Itu
dunia mulai membungkuk dengan cara yang mengkhawatirkan. Sebuah kupu-kupu balon
dengan ukuran
rumah kemudian menghancurkan menjadi juta bintang. Pohon bertransformasi menjadi darah
dan
percikan ke bawah sepatu saya. Semut mulai merangkak keluar dari lepuh pada saya
tangan dan aku tidak bisa menyingkirkan mereka bebas. Mereka mendaki lengan, leher saya.
Seseorang berteriak, jeritan bernada tinggi panjang yang tidak pernah istirahat untuk
napas. Saya memiliki gagasan yang kabur mungkin saya. Aku tersandung dan jatuh ke dalam
lubang kecil
dilapisi dengan gelembung oranye kecil yang hum seperti sarang jacker tracker.
Menyelipkan lutut sampai ke dagu saya, saya menunggu kematian.
Sakit dan bingung, aku mampu membentuk hanya satu pikiran: Peeta
Mellark saja menyelamatkan hidup saya.
Kemudian semut melahirkan ke mata saya dan saya hitam keluar.
Bab 15
Saya masukkan mimpi buruk dari yang saya bangun berulang kali hanya untuk menemukan
teror yang lebih besar menunggu saya. Semua hal yang saya takut kebanyakan, semua hal
yang saya
ketakutan bagi orang lain terwujud dalam detail yang jelas seperti aku tidak bisa membantu
tetapi percaya
mereka nyata. Setiap kali aku bangun, saya pikir, Akhirnya, ini berakhir, tapi tidak. Sekarang
hanya awal dari sebuah babak baru penyiksaan. Berapa banyak cara yang harus saya
menonton Prim mati? Menghidupkan kembali saat-saat terakhir ayahku? Merasa tubuh saya
sendiri
terkoyak? Ini adalah sifat dari jacker racun tracker, jadi hati-hati
dibuat untuk menargetkan tempat di mana rasa takut tinggal di otak Anda.
Ketika aku akhirnya memang datang ke indra saya, saya berbaring diam, menunggu untuk
selanjutnya
gempuran citra. Tapi akhirnya aku menerima bahwa racun harus memiliki
akhirnya bekerja jalan keluar dari sistem saya, meninggalkan tubuh saya didera dan
lemah. Aku masih berbaring di sisi saya, terkunci dalam posisi janin. Aku mengangkat tangan
untuk
mata saya untuk menemukan mereka suara, tak tersentuh oleh semut yang tidak pernah ada.
Hanya
merentangkan kaki saya membutuhkan upaya besar. Begitu banyak bagian dari diriku
terluka, tampaknya tidak berharga mengambil persediaan dari mereka. Sangat, sangat
perlahan aku berhasil duduk. Aku di sebuah lubang dangkal, tidak diisi dengan
bersenandung gelembung oranye halusinasi saya tapi dengan lama, daun-daun kering.
Basah pakaian saya, tapi saya tidak tahu apakah air kolam, embun, hujan, atau
keringat adalah penyebabnya. Untuk waktu yang lama, yang bisa saya lakukan adalah
mengambil teguk kecil dari saya
botol dan menonton kumbang merangkak naik sisi honeysuckle semak.
Berapa lama aku telah keluar? Itu pagi ketika aku kehilangan akal. Sekarang
itu sore. Tapi kekakuan pada persendian saya menunjukkan hari lebih dari memiliki
berlalu, bahkan dua kemungkinan. Jika demikian, saya akan punya cara untuk mengetahui
upeti selamat bahwa pelacak serangan jacker. Tidak Glimmer atau gadis dari
District 4. Tapi ada anak dari Distrik 1, kedua upeti dari
Distrik 2, dan Peeta. Apakah mereka mati dari sengatan? Tentu saja jika mereka hidup,
hari terakhir mereka pasti sebagai mengerikan sebagai saya sendiri. Dan bagaimana dengan
Rue?
Dia begitu kecil, tidak akan mengambil banyak racun untuk melakukan dia masuk Tapi sekali
lagi. .
. para jackers tracker akan sudah menangkapnya, dan ia memiliki kepala yang baik
memulai.
Sebuah busuk, rasa busuk meliputi mulutku, dan air memiliki sedikit
berpengaruh di atasnya. Aku menyeret diri ke semak honeysuckle dan memetik bunga.
Aku tarik perlahan benang sari melalui mekar dan mengatur setetes nektar
di lidahku. Kemanisan menyebar melalui mulut saya, saya turun
tenggorokan, pemanasan pembuluh darahku dengan kenangan musim panas, dan kayu rumah
saya
dan kehadiran Gale sampingku. Untuk beberapa alasan, diskusi kita dari
pagi itu terakhir datang kembali ke saya.
"Kita bisa melakukannya, kau tahu."
"Apa?"
"Tinggalkan kabupaten. Lari. Tinggal di hutan. Kau dan aku, kita bisa membuat
itu. "
Dan tiba-tiba, aku tidak memikirkan Gale tetapi Peeta dan. . . Peeta! Dia
menyelamatkan hidup saya! Saya pikir. Karena pada saat kita bertemu, aku tidak tahu apa
yang
adalah nyata dan apa jacker racun tracker telah menyebabkan saya untuk membayangkan.
Tapi jika ia melakukannya, dan naluri saya mengatakan kepada saya dia lakukan, untuk apa?
Apakah ia hanya
bekerja sudut Boy Kekasih ia memulai pada saat wawancara? Atau dia
benar mencoba untuk melindungi saya? Dan jika dia, apa yang dia lakukan dengan orang-
orang
Karir di tempat pertama? Tak satu pun dari itu masuk akal.
Aku ingin tahu apa Gale terbuat dari insiden itu sejenak dan kemudian saya
mendorong semuanya keluar dari pikiran saya karena untuk beberapa alasan Gale dan
Peeta tidak hidup berdampingan dengan baik bersama-sama dalam pikiran saya.
Jadi saya fokus pada hal yang benar-benar baik yang terjadi sejak saya
mendarat di arena. Saya memiliki busur dan anak panah! Selusin penuh panah jika Anda
menghitung yang saya diambil di pohon. Mereka menanggung tidak ada jejak berbahaya
lendir hijau yang berasal dari tubuh Glimmer - yang membuat saya percaya
yang mungkin belum sepenuhnya nyata - tetapi mereka memiliki cukup banyak
darah kering pada mereka. Aku bisa membersihkan mereka nanti, tapi saya luangkan waktu
sebentar untuk
menembak beberapa ke pohon terdekat. Mereka lebih seperti senjata di
Training Center daripada saya di rumah, tapi siapa yang peduli? Bahwa aku bisa bekerja
dengan.
Senjata memberi saya perspektif yang sama sekali baru di Olimpiade. Saya
tahu saya memiliki lawan tangguh ditinggalkan untuk menghadapi. Tapi aku tidak lagi hanya
mangsa
yang berjalan dan menyembunyikan atau mengambil tindakan putus asa. Jika Cato menerobos
pohon-pohon sekarang, aku tidak akan melarikan diri, aku akan menembak. Saya menemukan
Aku sebenarnya
mengantisipasi momen dengan kesenangan.
Tapi pertama-tama, aku harus mendapatkan kekuatan kembali pada tubuhku. Saya sangat
dehidrasi lagi dan pasokan air saya sangat rendah. Sedikit
Padding saya bisa mengenakan oleh sering meraih diri selama waktu persiapan dalam
Capitol hilang, ditambah beberapa kilo lebih juga. Tulang pinggul saya dan rusuk
lebih menonjol daripada aku ingat mereka yang karena mereka mengerikan
bulan setelah kematian ayah saya. Dan kemudian ada luka saya untuk
bersaing dengan - luka bakar, luka, dan memar dari menabrak pohon,
dan tiga sengatan jacker tracker, yang adalah sebagai sakit dan bengkak seperti biasa. Saya
mengobati luka bakar saya dengan salep dan mencoba mengusap sedikit pada sengatan saya
sebagai
baik, tetapi tidak memiliki efek pada mereka. Ibuku tahu pengobatan untuk mereka,
beberapa jenis daun yang bisa menarik keluar racun, tapi dia jarang punya
menyebabkan untuk menggunakannya, dan saya bahkan tidak ingat namanya apalagi yang
penampilan.
Air irst, saya pikir. Anda dapat berburu sepanjang jalan sekarang. Sangat mudah untuk
melihat
arah saya datang dari dengan jalan kehancuran tubuh saya gila
dilakukan melalui dedaunan. Jadi aku berjalan ke arah lain, berharap saya
musuh masih berada terkunci di dunia nyata pelacak jacker racun.
Aku tidak bisa bergerak terlalu cepat, persendian saya menolak setiap gerakan tiba-tiba. Tapi
saya
membangun tapak lambat pemburu saya gunakan ketika pelacakan game. Dalam beberapa
menit, aku melihat seekor kelinci dan membuat membunuh pertama saya dengan busur dan
anak panah. Sekarang
tidak biasa menembak saya bersih melalui mata, tapi aku akan mengambilnya. Setelah sekitar
satu
jam, saya menemukan sungai, dangkal tapi lebar, dan lebih dari cukup untuk saya
kebutuhan. Matahari panas dan berat, jadi sementara aku menunggu air saya untuk
memurnikan saya
strip ke pakaian saya dan menyeberang ke arus ringan. Aku kotor
dari kepala sampai kaki, saya mencoba percikan sendiri tapi akhirnya hanya berbaring di
air selama beberapa menit, membiarkannya mencuci dari jelaga dan darah dan kulit
yang mulai mengelupas luka bakar saya. Setelah membilas keluar pakaian saya dan
menggantung mereka di semak-semak kering, aku duduk di tepi di bawah sinar matahari
untuk sedikit,
untangling rambutku dengan jari-jari saya. Saya kembali nafsu makan dan aku makan
cracker dan strip daging sapi. Dengan segenggam lumut, aku memoles darah
dari senjata perak saya.
Refresh, saya mengobati luka bakar lagi, kepang rambutku, dan pakaian dalam
pakaian basah, tahu matahari akan kering mereka cukup cepat. Berikut
aliran melawan arus yang tampaknya kursus cerdas tindakan. Aku
bepergian menanjak sekarang, yang saya suka, dengan sumber air tawar tidak hanya
untuk diriku sendiri tapi permainan mungkin. Aku dengan mudah mengambil burung aneh
yang harus
beberapa bentuk kalkun liar. Pokoknya, terlihat banyak dimakan bagi saya. Pada akhir
sore, saya memutuskan untuk membangun api kecil untuk memasak daging, taruhan senja
akan membantu menyembunyikan asap dan saya bisa memadamkan api senja. Saya
membersihkan
permainan, mengambil perawatan ekstra dengan burung, tapi tidak ada yang
mengkhawatirkan
tentang hal itu. Setelah bulu dipetik, itu tidak lebih besar dari ayam, tapi
itu gemuk dan tegas. Aku baru saja menempatkan banyak pertama di atas bara ketika saya
mendengar
ranting sekejap.
Dalam satu gerakan, saya beralih ke suara, membawa busur dan anak panah untuk
bahuku. Tidak ada seorang pun di sana. Tidak ada yang saya bisa melihat pula. Lalu aku
melihat
ujung boot anak hanya mengintip dari balik batang pohon.
Bahuku bersantai dan saya tersenyum. Dia bisa bergerak melalui hutan seperti
shadow, Anda harus memberikan itu padanya. Bagaimana lagi dia bisa mengikuti saya?
Kata-kata keluar dari mulut saya sebelum saya bisa menghentikan mereka.
"Kau tahu, mereka bukan satu-satunya yang bisa membentuk aliansi," kataku.
Untuk beberapa saat, tidak ada jawaban. Kemudian salah satu mata tepi Rue di seluruh
bagasi. "Kau ingin aku untuk sekutu?"
"Mengapa tidak? Anda menyelamatkan saya dengan orang-orang jackers tracker. Anda pintar
cukup untuk masih hidup. Dan aku tidak bisa mengguncang Anda kok, "kataku. Dia
berkedip padaku, berusaha untuk memutuskan. "Kau lapar?" Saya bisa melihat dia menelan
keras,
matanya berkedip-kedip ke daging. "Ayo, aku sudah dua membunuh hari ini."
Rue sementara langkah keluar ke tempat terbuka. "Aku dapat memperbaiki sengatan Anda."
"Bisa?" Tanyaku. "Bagaimana?"
Dia menggali dalam kemasan dia membawa dan mengeluarkan segenggam daun. Aku
hampir pasti mereka yang ibu saya gunakan. "Dimana kau temukan
mereka? "
"Hanya sekitar. Kita semua membawa mereka ketika kita bekerja di kebun. Mereka
meninggalkan banyak sarang di sana, "kata Rue. "Ada banyak di sini, juga."
"Itu benar. Kau Eleven District. Pertanian, "kataku. "Orchards,
ya? Yang harus bagaimana Anda dapat terbang di sekitar pohon-pohon seperti Anda punya
sayap. "tersenyum Rue. Saya sudah mendarat di salah satu dari beberapa hal yang dia akan
mengakui kebanggaan
masuk "Well, ayolah, lalu. Perbaiki saya. "
Aku memetik turun dengan api dan menggulung kaki celana saya untuk mengungkapkan
sengatan
di lutut saya. Untuk mengejutkan saya, Rue menempatkan segenggam daun ke dalam dirinya
mulut dan mulai mengunyahnya. Ibuku akan menggunakan metode lain,
tapi tidak seperti kita memiliki banyak pilihan. Setelah satu menit atau lebih, Rue menekan
gumpalan hijau gloppy mengunyah daun dan meludah di lutut saya.
"Ohhh." Suara yang keluar dari mulutku sebelum aku bisa menghentikannya. Sekarang
seolah-olah daun sebenarnya pencucian rasa sakit langsung dari sengatan.
Rue memberikan tawa. "Kau beruntung punya akal sehat untuk menarik keluar sengatan
atau Anda akan menjadi jauh lebih buruk. "
"Apakah leherku! Apakah pipiku! "Aku hampir mengemis.
Rue barang segenggam daun di mulutnya, dan segera aku
tertawa karena lega begitu manis. Aku melihat luka bakar yang panjang di Rue yang
lengan. "Aku punya sesuatu untuk itu." Saya menyisihkan senjata saya dan mengurapi
lengannya dengan obat luka bakar.
"Anda memiliki sponsor yang baik," katanya penuh kerinduan.
"Apakah Anda mendapatkan sesuatu?" Tanyaku. Dia menggeleng. "Kau
akan, meskipun. Menonton. Semakin dekat kita sampai ke akhir, semakin banyak orang akan
menyadari seberapa pintar Anda. "Aku berbalik daging lebih.
"Kau tidak bercanda, tentang keinginan saya untuk sekutu?" Tanyanya.
"Tidak, aku serius," kataku. Saya hampir bisa mendengar Haymitch mengerang saat aku tim
dengan anak ini tipis. Tapi aku ingin dia. Karena dia selamat, dan aku
percaya padanya, dan mengapa tidak mengakuinya? Dia mengingatkan saya Prim.
"Oke," katanya, dan memegang tangannya. Kami goyang. "Ini kesepakatan."
Tentu saja, kesepakatan semacam ini hanya dapat bersifat sementara, tetapi tak satu pun dari
kita
menyebutkan bahwa.
Rue kontribusi segenggam besar semacam akar tepung ke
makan. Dipanggang di atas api, mereka memiliki rasa manis tajam ubi a.
Dia mengakui burung, juga, beberapa hal liar yang mereka sebut groosling dalam dirinya
kabupaten. Kadang-kadang dia mengatakan kawanan akan berjalan ke kebun dan mereka
mendapatkan makan siang yang layak hari itu. Untuk sementara, semua percakapan berhenti
seperti yang kita mengisi
perut kami. Groosling memiliki makanan lezat yang begitu lemak, grease
menetes di wajah Anda ketika Anda menggigit ke dalamnya.
"Oh," kata Rue sambil menghela napas. "Aku tidak pernah punya seluruh kaki sendiri
sebelumnya. "
Aku berani bertaruh dia tidak. Aku berani bertaruh daging hampir tidak pernah datang dengan
cara nya. "Ambil
lain, "kataku.
"Benarkah?" Tanyanya.
"Ambil apa pun yang Anda inginkan. Sekarang aku sudah punya busur dan anak panah, aku
bisa
mendapatkan lebih banyak. Ditambah lagi, aku punya jerat. Saya bisa menunjukkan kepada
Anda bagaimana untuk mengatur mereka, "kataku. Menyesali
masih terlihat ragu-ragu di kaki. "Oh, bawa," kataku sambil paha dalam
tangannya. "Ini hanya akan mempertahankan beberapa hari saja, dan kami punya seluruh
burung ditambah kelinci. "Begitu dia bisa memegang, selera makannya menang dan
ia mengambil seteguk besar.
"Saya akan berpikir, di Distrik Eleven, Anda akan memiliki sedikit lebih untuk makan
daripada kita. Kau tahu, karena Anda tumbuh makanan, "kataku.
Rue mata melebar. "Oh, tidak, kami tidak diperbolehkan untuk makan tanaman."
"Mereka menangkap atau apa?" Tanyaku.
"Mereka cambuk Anda dan membuat orang lain menonton," kata Rue. "The
Walikota sangat ketat tentang hal itu. "
Aku bisa tahu ekspresinya bahwa itu tidak biasa sebuah
terjadinya. Sebuah masyarakat mencambuk hal yang langka di Distrik 12, meskipun
kadang satu terjadi. Secara teknis, Gale dan aku bisa dicambuk pada
setiap hari untuk perburuan di hutan - baik, secara teknis, kita bisa mendapatkan
jauh lebih buruk - kecuali semua pejabat membeli daging kita. Selain itu, kami
walikota, ayah Madge, tampaknya tidak punya banyak rasa untuk acara tersebut.
Mungkin menjadi sedikit bergengsi, termiskin, yang paling diejek distrik di
negara memiliki keuntungan. Seperti, yang sebagian besar diabaikan oleh Capitol
asalkan kami memproduksi kuota batubara kami.
"Apakah Anda mendapatkan semua batubara yang Anda inginkan?" Tanya Rue.
"Tidak," jawabku. "Hanya apa yang kita beli dan apa pun yang kita melacak di kita
sepatu. "
"Mereka memberi kita sedikit ekstra saat panen, sehingga orang dapat menjaga
akan lebih lama, "kata Rue.
"Jangan Anda harus berada di sekolah?" Tanyaku.
"Tidak selama panen. Setiap orang bekerja kemudian, "kata Rue.
Ini menarik, mendengar tentang hidupnya. Kami memiliki begitu sedikit
komunikasi dengan siapa pun di luar distrik kami. Bahkan, saya heran jika
Gamemakers yang menghalangi percakapan kami, karena meskipun
Informasi tampaknya tidak berbahaya, mereka tidak ingin orang-orang di berbagai kabupaten
tahu tentang satu sama lain.
Atas saran Rue, kami mengeluarkan semua makanan kita untuk merencanakan ke depan. Dia
terlihat
sebagian besar saya, tapi saya menambahkan beberapa terakhir kerupuk dan irisan daging
sapi ke
menumpuk. Dia mengumpulkan cukup koleksi akar, kacang-kacangan, sayuran, dan bahkan
beberapa buah.
Aku memutar sebuah berry asing di jari-jari saya. "Kau yakin ini aman?"
"Oh, ya, kami memiliki mereka kembali ke rumah. Saya sudah makan mereka selama hari, "
katanya, bermunculan beberapa di mulutnya. Aku ragu-ragu menggigit menjadi satu, dan
itu sebaik blackberry kita. Mengambil Rue pada sebagai sekutu tampaknya lebih baik
Pilihan sepanjang waktu. Kami membagi persediaan makanan kita, sehingga dalam kasus kita
dipisahkan, kami berdua akan ditetapkan untuk beberapa hari. Selain makanan, Rue memiliki
kulit kecil air, katapel buatan sendiri, dan kaus kaki ekstra. Dia
juga memiliki pecahan batu tajam dia menggunakan sebagai pisau. "Aku tahu itu tidak
banyak,"
katanya seolah malu, "tapi aku harus menjauh dari Cornucopia tersebut
cepat. "
"Kau tepat," kataku. Ketika saya menyebar keluar gigi saya, dia terengah-engah a
kecil ketika ia melihat kacamata hitam.
"Bagaimana kau bisa mereka?" Tanyanya.
"Dalam paket saya. Mereka sudah tidak berguna sejauh ini. Mereka tidak memblokir matahari
dan mereka membuat lebih sulit untuk melihat, "kataku sambil mengangkat bahu.
"Ini bukan untuk matahari, mereka untuk kegelapan," seru Rue.
"Kadang-kadang, ketika kita panen sepanjang malam, mereka akan pingsan beberapa
pasang bagi kita tertinggi di pohon-pohon. Dimana obor tersebut tidak
dijangkau. Suatu kali, anak ini Martin, ia mencoba untuk tetap pasangan nya.
Menyembunyikannya di nya
celana. Mereka membunuhnya di tempat. "
"Mereka membunuh anak laki-laki untuk mengambil ini?" Kataku.
"Ya, dan semua orang tahu dia ada bahaya. Martin tidak benar di
kepala. Maksudku, dia masih bertindak seperti tiga tahun. Dia hanya ingin
kacamata untuk bermain dengan, "kata Rue.
Mendengar ini membuat saya merasa seperti Distrik 12 adalah semacam aman
haven. Tentu saja, orang terjungkir akibat kelaparan sepanjang waktu, tapi aku tidak bisa
bayangkan pemelihara perdamaian membunuh anak simpleminded. Ada sedikit
gadis, salah satu cucu berminyak Sae, yang mengembara di sekitar Hob tersebut. Dia
tidak benar, tapi dia diperlakukan sebagai semacam hewan peliharaan. Orang-orang
melemparkan memo nya
dan hal.
"Jadi apa yang melakukan ini?" Saya minta Rue, mengambil gelas.
"Mereka membiarkan Anda melihat dalam gelap gulita," kata Rue. "Coba mereka malam ini
ketika matahari terbenam. "
Aku memberikan Rue beberapa pertandingan dan dia akan memastikan saya memiliki banyak
daun
dalam kasus sengatan saya menyala lagi. Kami memadamkan api kami dan kepala
hulu sampai hampir senja.
"Di mana Anda tidur?" Aku bertanya padanya. "Di pohon?" Dia mengangguk. "Dalam hanya
jaketmu? "
Rue memegang sepasang ekstra nya kaus kaki. "Aku punya ini untuk tangan saya."
Saya berpikir bagaimana dingin malam telah. "Anda dapat berbagi tidur saya
tas jika Anda ingin. Kami berdua akan mudah cocok. "Lampu Wajahnya up. Saya bisa
mengatakan ini adalah
lebih dari dia berani berharap.
Kami memilih tinggi garpu di pohon dan menetap di untuk malam seperti yang
lagu mulai bermain. Tidak ada kematian hari ini.
"Rue, saya hanya bangun hari ini. Berapa banyak malam yang saya lewatkan? "The
lagu harus memblokir kata-kata kita, tapi masih bisikku. Aku bahkan mengambil
tindakan pencegahan menutupi bibir saya dengan tangan saya. Saya tidak ingin penonton
untuk
tahu apa yang saya berencana untuk menceritakan tentang Peeta. Mengambil isyarat dari
saya, dia
melakukan hal yang sama.
"Dua," katanya. "Gadis-gadis dari Distrik Satu dan Empat sudah mati.
Ada sepuluh kita pergi. "
"Sesuatu yang aneh terjadi. Setidaknya, saya pikir itu. Ini mungkin memiliki
menjadi tracker jacker racun membuat saya membayangkan hal-hal, "kataku. "Kau
tahu anak itu dari daerah saya? Peeta? Saya pikir dia menyelamatkan hidup saya. Tapi dia
dengan Karir. "
"Dia tidak bersama mereka sekarang," katanya. "Saya sudah memata-matai base camp
mereka
oleh danau. Mereka berhasil kembali sebelum mereka runtuh dari sengatan.
Tapi dia tidak ada di sana. Mungkin dia menyelamatkan Anda dan harus dijalankan. "
Aku tidak menjawab. Jika, pada kenyataannya, Peeta tidak menyelamatkan saya, saya
berutang padanya lagi.
Dan ini tidak dapat dibayar kembali. "Jika dia melakukannya, itu semua mungkin hanya bagian
dari nya
bertindak. Kau tahu, untuk membuat orang berpikir dia jatuh cinta padaku. "
"Oh," kata Rue serius. "Saya tidak berpikir bahwa adalah tindakan."
"Kursus ini," kataku. "Dia bekerja keluar dengan mentor kami." Lagu The
berakhir dan langit menjadi gelap. "Mari kita coba keluar kacamata ini." Aku mengeluarkan
gelas dan slip mereka pada. Rue tidak main-main. Aku bisa melihat segala sesuatu dari
daun pada pohon untuk sigung berjalan melalui semak-semak yang baik lima puluh
meter jauhnya. Aku bisa membunuhnya dari sini jika aku punya pikiran untuk. Aku bisa
membunuh siapa pun.
"Aku ingin tahu siapa lagi yang punya sepasang ini," kataku.
"Para Karir memiliki dua pasang. Tapi mereka punya segalanya turun oleh
danau, "kata Rue. "Dan mereka begitu kuat."
"Kami kuat, juga," kataku. "Hanya dengan cara yang berbeda."
"Anda. Anda bisa menembak, "katanya. "Apa yang bisa saya lakukan?"
"Anda dapat memberi makan diri sendiri. Bisakah mereka? "Tanyaku.
"Mereka tidak perlu. Mereka memiliki semua persediaan tersebut, "kata Rue.
"Katakanlah mereka tidak. Katakanlah pasokan yang hilang. Berapa lama akan mereka
lalu? "kataku. "Maksudku, itu adalah Hunger Games, kan?"
"Tapi, Katniss, mereka tidak lapar," kata Rue.
"Tidak, mereka tidak. Itulah masalahnya, "Saya setuju. Dan untuk pertama kalinya, saya
punya rencana. Sebuah rencana yang tidak termotivasi oleh kebutuhan untuk penerbangan
dan penggelapan.
Rencana ofensif. "Saya pikir kita akan harus memperbaiki itu, Rue."
Bab 16
Rue telah memutuskan untuk percaya padaku sepenuh hati. Saya tahu ini karena sebagai
Begitu lagu selesai dia merapat melawan saya dan tertidur.
Saya juga tidak memiliki keraguan tentang dia, karena saya tidak mengambil tertentu
tindakan pencegahan. Jika dia ingin aku mati, semua yang dia akan harus lakukan adalah
menghilang dari pohon itu tanpa menunjukkan sarang jacker tracker.
Needling saya, di bagian paling belakang pikiran saya, adalah jelas. Kami berdua tidak bisa
Permainan ini menang. Tapi karena kemungkinan masih melawan salah satu dari kami yang
masih hidup,
Saya berhasil mengabaikan pikiran.
Selain itu, aku terganggu oleh ide saya terbaru tentang Karir dan mereka
persediaan. Entah bagaimana Rue dan saya harus menemukan cara untuk menghancurkan
makanan mereka. Aku
cukup makan sendiri yakin akan menjadi perjuangan yang luar biasa.
Secara tradisional, strategi Karir upeti 'adalah untuk mendapatkan pegangan dari semua
makanan
awal dan bekerja dari sana. Tahun-tahun ketika mereka tidak dilindungi itu
baik - satu tahun pak reptil mengerikan menghancurkannya, lain
Banjir gamemakers 'dicuci pergi - mereka biasanya tahun-tahun
upeti dari kabupaten lain telah menang. Bahwa Karir lebih baik
merah tumbuh sebenarnya merugikan mereka, karena mereka tidak tahu
bagaimana menjadi lapar. Bukan cara Rue dan saya lakukan.
Tapi aku terlalu lelah untuk mengerjakan rencana rinci malam ini. Lukaku
pulih, pikiran saya masih agak berkabut dari racun, dan kehangatan
Rue di sisiku, kepalanya membuai di bahuku, telah memberi saya rasa
keamanan. Saya menyadari, untuk pertama kalinya, betapa kesepian aku sudah di
arena. Bagaimana menghibur kehadiran manusia lain bisa. Saya
menyerah pada kantuk saya, menyelesaikan bahwa besok tabel akan berubah.
Besok, itu adalah Karir yang harus menonton punggung mereka.
Ledakan dari goncangan meriam saya terjaga. Langit yang bergaris
cahaya, burung-burung sudah berceloteh. Rue bertengger di cabang seberang
saya, tangannya cupping sesuatu. Kami menunggu, mendengarkan lebih banyak tembakan,
namun
tidak ada.
"Siapa yang Anda pikir itu?" Saya tidak bisa memikirkan Peeta.
"Saya tidak tahu. Ini bisa menjadi salah satu dari yang lain, "kata Rue. "Saya
kira kita akan tahu malam ini. "
"Siapa yang tersisa lagi?" Tanyaku.
"Anak laki-laki dari Distrik Satu. Kedua upeti dari Dua. Anak laki-laki dari
Tiga. Mengirik dan aku. Dan Anda dan Peeta, "kata Rue. "Itu delapan. Tunggu,
dan anak laki-laki dari Ten, satu dengan kaki yang buruk. Dia membuat sembilan. "
Ada orang lain, tapi tak satu pun dari kita bisa mengingat siapa itu.
"Saya bertanya-tanya bagaimana yang terakhir meninggal," kata Rue.
"Tak ada yang tahu. Tapi itu baik untuk kita. Suatu kematian harus terus kerumunan untuk
bit. Mungkin kita akan punya waktu untuk melakukan sesuatu sebelum memutuskan
gamemakers
hal telah bergerak terlalu lambat, "kataku. "Apa yang ada di tangan Anda?"
"Sarapan," kata Rue. Dia memegang mereka mengungkapkan dua telur besar.
"Macam apa itu?" Tanyaku.
"Tidak yakin. Ada daerah berawa atas cara itu. Beberapa jenis
burung air, "katanya.
Itu akan baik untuk memasak mereka, tapi tak satu pun dari kami ingin mengambil risiko
kemarahan . Saya
Dugaan adalah penghargaan yang meninggal hari ini adalah korban dari Karir, yang
berarti mereka telah cukup pulih untuk bisa kembali ke permainan. Kita masing-masing
mengisap
out bagian dalam telur, makan kaki kelinci dan beberapa buah. Ini adalah baik
sarapan di mana saja.
"Siap untuk melakukannya?" Kataku sambil menarik ranselku.
"Melakukan apa?" Kata Rue, tetapi dengan cara dia memantul, Anda dapat memberitahu
dia untuk apa pun yang saya usulkan.
"Hari ini kita mengambil makanan Karir '," kataku.
"Benarkah? Bagaimana? "Anda dapat melihat kilatan kegembiraan di matanya. Di
cara ini, dia kebalikan dari Prim untuk siapa petualangan adalah
cobaan.
"Tidak tahu. Ayo, kita akan mengetahui rencana sementara kami berburu, "kataku.
Kami tidak mendapatkan banyak berburu dilakukan meskipun karena aku terlalu sibuk
mendapatkan setiap potongan informasi yang saya dapat dari Rue tentang Karir '
dasar. Dia hanya berada di untuk memata-matai mereka sebentar, tapi dia jeli. Mereka
telah menyiapkan perkemahan mereka di samping danau. Simpanan pasokan mereka adalah
sekitar tiga puluh
meter jauhnya. Pada siang hari, mereka telah meninggalkan upeti lain, anak itu
dari Distrik 3, untuk mengawasi persediaan.
"Anak laki-laki dari Distrik Tiga?" Tanyaku. "Dia bekerja dengan mereka?"
"Ya, dia tinggal di kamp penuh waktu. Dia punya menyengat, juga, ketika mereka
menarik jackers tracker di tepi danau, "kata Rue. "Saya kira mereka setuju untuk
biarkan dia hidup jika ia bertindak sebagai penjaga mereka. Tapi dia tidak terlalu besar. "
"Senjata apa yang dia punya?" Tanyaku.
"Tidak banyak yang saya bisa melihat. Sebuah tombak. Dia mungkin bisa sedikit menahan
dari kami dengan itu, tapi Rontok bisa membunuhnya dengan mudah, "kata Rue.
"Dan makanan hanya di tempat terbuka?" Kataku. Dia mengangguk. "Sesuatu
tidak benar tentang itu seluruh setup. "
"Aku tahu. Tapi aku tidak tahu apa sebenarnya, "kata Rue. "Katniss, bahkan jika
Anda bisa mendapatkan makanan, bagaimana Anda akan menyingkirkan itu? "
"Bakar saja. Membuangnya di danau. Rendam dalam bahan bakar. "Aku menyodok Rue di
perut,
seperti aku akan Prim. "Makan itu!" Dia cekikikan. "Jangan khawatir, aku akan memikirkan
sesuatu. Menghancurkan hal jauh lebih mudah daripada membuat mereka. "
Untuk sementara, kita menggali akar, kami mengumpulkan buah dan sayuran, kita menyusun
Strategi berbisik-bisik. Dan aku datang untuk mengetahui Rue, yang tertua dari enam anak,
sangat melindungi adiknya, yang memberikan jatah dia lebih muda
orang, yang mencari makan di padang rumput di sebuah distrik di mana Penjaga Perdamaian
jauh lebih mewajibkan daripada kami. Rue, yang ketika Anda bertanya padanya apa yang dia
suka
paling banyak di dunia, balasan, segala sesuatu, "Music."
"Musik?" Kataku. Dalam dunia kita, saya peringkat suatu tempat antara musik rambut
pita dan pelangi dalam hal kegunaan. Setidaknya pelangi memberi Anda
tip tentang cuaca. "Anda memiliki banyak waktu untuk itu?"
"Kami bernyanyi di rumah. Di tempat kerja, juga. Itulah mengapa saya mencintai pin Anda,
"katanya,
menunjuk ke Mockingjay yang saya lupa lagi.
"Kau punya mockingjays?" Tanyaku.
"Oh, ya. Aku punya beberapa teman yang khusus saya. Kita bisa bernyanyi kembali
dan sebagainya selama berjam-jam. Mereka membawa pesan untuk saya, "katanya.
"Apa maksudmu?" Kataku.
"Aku biasanya sampai tertinggi, jadi aku yang pertama untuk melihat bendera yang sinyal
berhenti waktu. Ada sedikit lagu khusus yang saya lakukan, "kata Rue. Dia membuka nya
mulut dan menyanyikan sedikit empat catatan dijalankan dalam, manis suara yang jelas. "Dan
mockingjays menyebar di sekitar kebun. Begitulah semua orang tahu untuk
knock off, "lanjut dia. "Mereka bisa berbahaya meskipun, jika Anda terlalu
dekat sarang mereka. Tapi Anda tidak bisa menyalahkan mereka untuk itu. "
Saya unclasp pin dan tahan itu padanya. "Di sini, Anda bawa. Memiliki
arti yang lebih untuk Anda dari saya. "
"Oh, tidak," kata Rue, menutup jari saya kembali dari pin. "Saya ingin melihat
pada Anda. Itulah bagaimana saya bisa memutuskan aku percaya padamu. Selain itu, aku
punya ini. "Dia
menarik kalung tenunan dari beberapa jenis rumput dari bajunya. Di atasnya,
hang bintang kayu dipahat secara kasar. Atau mungkin bunga. "Ini baik
keberuntungan pesona. "
"Yah, itu bekerja sejauh ini," kataku, menyematkan Mockingjay kembali pada saya
shirt. "Mungkin Anda hanya harus tetap dengan itu."
Dengan makan siang, kami punya rencana. Pada sore hari, kami siap untuk membawa
itu. Saya bantu Rue mengumpulkan dan menempatkan kayu untuk pertama dua api unggun,
ketiga dia akan punya waktu untuk sendiri. Kami memutuskan untuk bertemu sesudahnya di
situs di mana kita makan makan pertama kami bersama-sama. Sungai harus membantu
membimbing saya kembali ke sana. Sebelum saya pergi, saya pastikan Rue yang baik stocked
dengan
makanan dan pertandingan. Aku bahkan bersikeras dia mengambil kantong tidur, dalam kasus
itu tidak
mungkin untuk bertemu senja.
"Bagaimana dengan Anda? Maukah Anda menjadi dingin? "Tanyanya.
"Tidak kalau aku mengambil tas lain di tepi danau," kataku. "Kau tahu,
mencuri tidak ilegal di sini, "kataku sambil menyeringai.
Pada menit terakhir, Rue memutuskan untuk mengajariku sinyal Mockingjay nya,
yang dia memberi untuk menunjukkan pekerjaan sehari-hari dilakukan. "Ini mungkin tidak
bekerja.
Tetapi jika Anda mendengar mockingjays bernyanyi, Anda akan tahu aku baik-baik saja, hanya
saya
tidak bisa kembali segera. "
"Apakah ada banyak mockingjays sini?" Tanyaku.
"Apakah kau tidak melihat mereka? Mereka punya sarang di mana-mana, "katanya. Saya
harus mengakui saya belum melihat.
"Oke, kalau begitu. Jika semua berjalan sesuai rencana, saya akan melihat Anda untuk makan
malam, "Aku
katakan.
Tanpa diduga, Rue melempar lengannya di sekitar saya. Saya hanya ragu a
saat sebelum aku balas memeluknya.
"Anda harus berhati-hati," katanya kepada saya.
"Kau juga," kataku. Aku berbalik dan kembali ke sungai, merasa
entah bagaimana khawatir. Tentang Rue dibunuh, sekitar Rue tidak dibunuh dan
kami berdua ditinggalkan untuk yang terakhir, tentang meninggalkan Rue saja, tentang
meninggalkan
Prim saja kembali ke rumah. Tidak, Prim memiliki ibu saya dan Gale dan baker yang
telah berjanji bahwa dia tidak akan pergi lapar. Rue hanya memiliki aku.
Setelah saya mencapai sungai, saya hanya mengikutinya menuruni bukit ke tempat
Awalnya saya mengambilnya setelah serangan jacker tracker. Saya harus berhati-hati
karena saya bergerak sepanjang air meskipun, karena saya menemukan pikiran saya
disibukkan dengan pertanyaan yang belum terjawab, yang sebagian besar perhatian Peeta.
Meriam yang ditembakkan pagi ini, apakah yang menunjukkan kematiannya? Jika demikian,
bagaimana dia mati? Di tangan Karir? Dan adalah bahwa sebagai pembalasan atas
membiarkan aku hidup? Saya berjuang lagi untuk ingat saat itu lebih secercah ini
tubuh, ketika ia menerobos pepohonan. Tapi fakta bahwa dia adalah
berkilau membuat saya meragukan segala sesuatu yang terjadi.
Saya harus telah bergerak sangat lambat karena saya kemarin mencapai
peregangan dangkal di mana aku mengambil mandi saya hanya dalam beberapa jam. Aku
berhenti untuk
mengisi air saya dan menambahkan lapisan lumpur ransel saya. Tampaknya membungkuk
pada mengembalikan ke oranye tidak peduli berapa kali aku menutupinya.
Kedekatan saya ke kamp Karir 'mempertajam indera saya, dan
dekat saya bisa sampai ke mereka, lebih dijaga saya, berhenti sering untuk mendengarkan
untuk suara tidak wajar, panah sudah dipasang ke dalam tali busur saya. Saya
tidak melihat upeti lainnya, tapi saya melihat beberapa hal Rue memiliki
disebutkan. Patch dari buah manis. Sebuah semak dengan daun yang
menyembuhkan sengatan saya. Cluster tracker jacker sarang di sekitar pohon
Aku terjebak masuk Dan di sana-sini, flash hitam-putih dari
Mockingjay sayap di cabang-cabang tinggi di atas kepala saya.
Ketika saya mencapai pohon dengan sarang ditinggalkan di kaki, saya menghentikan
sementara
saat, untuk mengumpulkan keberanian saya. Rue telah memberikan petunjuk khusus tentang
cara
untuk mencapai tempat mata-mata terbaik di dekat danau dari titik ini. Ingat, saya
mengatakan pada diri sendiri. Kau pemburu sekarang, bukan mereka. Saya mendapatkan
pemahaman lebih tegas pada saya
membungkuk dan pergi. Saya membuatnya ke Rue pepohonan telah bercerita tentang dan
lagi
harus mengagumi kecerdikannya. Itu adalah tepat di tepi hutan, tetapi
lebat dedaunan begitu tebal turun rendah Aku dapat dengan mudah mengamati kamp Karir
tanpa ketahuan. Antara kami terletak hamparan datar dimana Olimpiade
dimulai.
Ada empat upeti. Anak laki-laki dari District 1, Cato dan gadis itu
dari Distrik 2, dan kurus, pucat anak berkulit yang harus dari
Distrik 3. Dia membuat hampir tidak ada kesan pada saya sama sekali selama waktu kita di
Capitol. Aku ingat hampir tidak ada tentang dia, bukan kostum,
tidak mencetak gol pelatihan, bukan wawancara. Bahkan sekarang, saat ia duduk di sana
bermain-main
dengan beberapa jenis kotak plastik, dia dengan mudah diabaikan di hadapan-Nya
sahabat besar dan dominan. Tapi dia harus dari beberapa nilai atau mereka
tidak akan terganggu untuk membiarkannya hidup. Namun, melihat dia hanya menambah
saya
rasa kegelisahan atas mengapa Karir kemungkinan akan meninggalkan dia sebagai
penjaga, mengapa mereka telah memungkinkan dia untuk hidup sama sekali.
Keempat upeti tampaknya masih pulih dari jacker tracker
menyerang. Bahkan dari sini, aku bisa melihat benjolan bengkak besar di tubuh mereka.
Mereka tidak harus memiliki rasa untuk menghapus sengatan, atau jika mereka lakukan,
tidak diketahui tentang daun yang menyembuhkan mereka. Rupanya, apa pun
obat-obatan yang mereka temukan di Cornucopia tersebut telah efektif.
Cornucopia duduk di posisi aslinya, tapi bagian dalam yang telah
mengambil bersih. Sebagian besar persediaan, diselenggarakan di peti, karung goni, dan
plastik
sampah, ditumpuk rapi dalam sebuah piramida dalam apa yang tampaknya jarak
dipertanyakan
dari kamp. Lainnya ditaburkan di sekeliling piramida,
hampir meniru tata letak persediaan sekitar Cornucopia pada
onset Olimpiade. Sebuah kanopi jaring itu, selain mengecilkan
burung, tampaknya menjadi tempat penampungan berguna piramida itu sendiri.
Seluruh setup benar-benar membingungkan. Jarak, jaring,
dan kehadiran anak dari Distrik 3. Satu hal yang pasti,
menghancurkan persediaan tersebut tidak akan sesederhana yang terlihat. Beberapa
Faktor lainnya adalah bermain di sini, dan saya akan lebih baik tetap tinggal sampai aku
mencari tahu apa
adalah. Dugaan saya adalah piramida jebakan dalam beberapa cara. Saya pikir
lubang tersembunyi, jaring menurun, thread yang ketika rusak mengirimkan
panah beracun ke dalam hati Anda. Sungguh, kemungkinan tidak terbatas.
Sementara saya merenungkan pilihan saya, saya mendengar Cato berteriak. Dia
menunjuk ke hutan, jauh melampaui saya, dan tanpa mengubah saya tahu bahwa
Rue harus menyetel api unggun pertama. Kami akan memastikan untuk mengumpulkan cukup
kayu hijau untuk membuat asap terlihat. Para Karir mulai mempersenjatai
sendiri sekaligus.
Argumen pecah. Ini cukup keras bagi saya untuk mendengar bahwa itu
kekhawatiran apakah atau tidak anak dari Distrik 3 harus tinggal atau
menemani mereka.
"Dia datang. Kami membutuhkan dia di hutan, dan pekerjaannya yang dilakukan di sini
pula. Tidak ada yang bisa menyentuh persediaan tersebut, "kata Cato.
"Bagaimana Lover Boy?" Kata anak itu dari Distrik 1.
"Saya selalu mengatakan kepada Anda, melupakannya. Aku tahu di mana saya memotong dia.
Ini adalah
keajaiban dia tidak berdarah sampai mati belum. Bagaimanapun, dia tidak dalam kondisi
untuk menyerang
kami, "kata Cato.
Jadi Peeta di luar sana di hutan, terluka parah. Tapi aku masih dalam
gelap pada apa yang memotivasi dia untuk mengkhianati Karir.
"Ayolah," kata Cato. Dia menyodorkan tombak ke tangan anak
dari Distrik 3, dan mereka kepala ke arah api. Hal terakhir
Saya mendengar saat mereka memasuki hutan adalah Cato mengatakan, "Ketika kami
menemukannya, aku membunuhnya
dengan cara saya sendiri, dan tidak ada yang mengganggu. "
Entah bagaimana saya tidak berpikir dia berbicara tentang Rue. Dia tidak menjatuhkan sarang
dari jackers tracker pada dirinya.
Aku tetap menempatkan selama setengah jam atau lebih, mencoba untuk mencari tahu apa
yang harus dilakukan
tentang persediaan. Salah satu keuntungan yang saya miliki dengan busur dan anak panah
adalah
jarak. Saya bisa mengirim menyala panah ke piramida cukup mudah -
Aku cukup tembakan yang baik untuk mendapatkannya melalui orang bukaan di net - tapi
tidak ada jaminan itu akan menangkap. Lebih mungkin itu hanya akan membakar dirinya
sendiri keluar
dan kemudian apa? Aku telah mencapai apa-apa dan memberi mereka terlalu banyak
informasi tentang diriku sendiri. Bahwa aku di sini, bahwa saya memiliki kaki tangan, yang
saya
dapat menggunakan busur dan anak panah dengan akurasi.
Tidak ada alternatif. Aku akan harus mendapatkan lebih dekat dan melihat apakah saya
tidak dapat menemukan apa sebenarnya melindungi persediaan. Bahkan, aku hanya akan
mengungkapkan sendiri ketika gerakan menangkap mata saya. Beberapa ratus meter
ke kanan saya, saya melihat seseorang muncul dari hutan. Untuk sesaat, saya pikir
itu Rue, tapi kemudian saya menyadari Foxface - dia orangnya kita tidak bisa
ingat pagi ini - merayap keluar ke dataran. Ketika dia memutuskan
itu aman, ia berlari untuk piramida, dengan cepat, langkah-langkah kecil. Tepat sebelum dia
mencapai lingkaran persediaan yang telah berserakan di sekitar piramida,
ia berhenti, mencari tanah, dan hati-hati menempatkan kakinya di tempat.
Lalu ia mulai mendekati piramida dengan hop sedikit aneh,
kadang mendarat di satu kaki, tertatih-tatih sedikit, kadang-kadang mempertaruhkan
beberapa
langkah. Pada satu titik, dia meluncurkan di udara, tak berdayanya kecil dan
tanah siap berjinjit. Tapi dia overshot sedikit, dan momentum nya
melempar ke depan nya. Aku mendengar dia memberikan menjerit tajam sebagai tangannya
memukul
tanah, tapi tidak ada yang terjadi. Dalam beberapa saat, dia kembali kakinya dan
terus sampai dia telah mencapai sebagian besar persediaan.
Jadi, aku benar tentang jebakan, tapi itu jelas lebih kompleks daripada
Saya bayangkan. Aku benar tentang gadis itu, juga. Bagaimana lihai adalah dia memiliki
menemukan jalan ini ke dalam makanan dan dapat mereplikasi begitu rapi?
Dia mengisi ranselnya, mengambil beberapa item dari berbagai wadah, kerupuk
dari peti, beberapa apel dari karung goni yang hang ditangguhkan
dari tali dari sisi bin. Tapi hanya segelintir dari masing-masing, tidak
cukup untuk kisikan bahwa makanan yang hilang. Tidak cukup untuk menyebabkan kecurigaan.
Dan kemudian dia melakukan tarian aneh kecilnya kembali keluar dari lingkaran dan
berlari ke hutan lagi, aman dan sehat.
Saya menyadari saya grinding gigi saya frustrasi. Foxface telah mengkonfirmasi
apa aku sudah menduga. Tapi apa jenis perangkap yang telah mereka meletakkan bahwa
membutuhkan ketangkasan seperti itu? Memiliki begitu banyak titik pemicu? Mengapa dia
menjerit
sehingga tangannya melakukan kontak dengan bumi? Anda akan berpikir. . . dan
perlahan-lahan ia mulai fajar pada saya. . . Anda akan berpikir sangat tanah
akan meledak.
"Ini ditambang," bisikku. Itu menjelaskan semuanya. The Karir '
kesediaan untuk meninggalkan persediaan mereka, reaksi Foxface itu, keterlibatan
anak dari Distrik 3, di mana mereka memiliki pabrik-pabrik, di mana mereka membuat
televisi dan mobil dan bahan peledak. Tapi dari mana dia mendapatkannya? Di
persediaan? Itu bukan jenis senjata gamemakers biasanya
menyediakan, mengingat bahwa mereka ingin melihat upeti mengambil darah pribadi. Saya
menyelinap keluar dari semak-semak dan menyeberang ke salah satu pelat logam bulat yang
mengangkat upeti ke arena. Tanah di sekitar itu telah digali
dan menepuk punggung bawah. Para ranjau darat yang dinonaktifkan setelah enam puluh
detik kita berdiri di piring, tetapi anak dari Distrik 3 harus memiliki
berhasil mengaktifkannya kembali. Aku belum pernah melihat siapa pun di Olimpiade
melakukan itu.
Aku yakin itu datang sebagai kejutan bahkan untuk gamemakers.
Nah, hore untuk anak dari Distrik 3 untuk menempatkan satu di atas pada
mereka, tapi apa yang harus saya lakukan sekarang? Jelas, aku tidak bisa pergi berjalan-jalan
ke dalam kekacauan tanpa meniup diri setinggi langit. Sedangkan untuk pengiriman di
membakar panah, yang lebih menggelikan dari sebelumnya. Tambang yang berangkat oleh
tekanan. Tidak harus banyak, baik. Satu tahun, seorang gadis menjatuhkan
Token, bola kayu kecil, sementara ia berada di piringnya, dan mereka benar-benar
harus mengikis bit liburnya tanah.
Lenganku cukup baik, aku mungkin bisa membuang beberapa batu di sana
dan berangkat apa? Mungkin satu tambang? Itu bisa memulai reaksi berantai. Atau
bisa itu? Apakah anak laki-laki dari Distrik 3 telah menempatkan tambang sedemikian
cara satu tambang tidak akan mengganggu orang lain? Sehingga melindungi
pasokan tetapi memastikan kematian penyerang. Bahkan jika saya hanya meledak
satu tambang, saya akan menggambar Karir kembali pada saya untuk yakin. Lagi pula,
apa yang saya pikirkan? Ada yang bersih, jelas tegang untuk membelokkan apapun seperti
menyerang. Selain itu, apa yang saya perlukan adalah untuk membuang sekitar tiga puluh
batu-batu di sana
sekaligus, berangkat reaksi rantai besar, menghancurkan seluruh banyak.
Aku melirik kembali di hutan. Asap dari kebakaran kedua Rue adalah
terbawa ke langit. Sekarang, Karir mungkin mulai
menduga semacam trik. Waktu hampir habis.
Ada solusi untuk ini, saya tahu ada, jika saya hanya bisa fokus keras
cukup. Aku menatap piramida, sampah, peti, terlalu berat untuk menggulingkan
atas dengan panah. Mungkin satu berisi minyak goreng, dan pembakaran
Ide panah menghidupkan kembali ketika aku sadar aku bisa akhirnya kehilangan semua dua
belas saya
panah dan tidak mendapatkan hit langsung pada bin minyak, karena aku hanya akan menebak.
Aku
benar-benar berpikir untuk mencoba untuk menciptakan kembali perjalanan Foxface itu
hingga piramida
dengan harapan akan menemukan cara baru kehancuran ketika mataku cahaya pada
goni tas apel. Aku bisa memotong tali dalam satu tembakan, aku tidak melakukan seperti
banyak di Training Center? Ini adalah tas besar, tetapi masih mungkin hanya baik
untuk satu ledakan. Kalau saja aku bisa membebaskan apel sendiri. . .
Aku tahu apa yang harus dilakukan. Aku pindah ke jangkauan dan memberi diriku tiga anak
panah
untuk mendapatkan pekerjaan yang dilakukan. Aku menempatkan kakiku dengan hati-hati,
menghalangi sisa
dunia seperti yang saya membidik teliti, panah air mata pertama melalui sisi
tas di dekat bagian atas, meninggalkan perpecahan dalam goni tersebut. Yang kedua melebar
ke
lubang menganga. Aku bisa melihat apel pertama tertatih-tatih ketika aku membiarkan panah
ketiga
pergi, menangkap tutup robek kain goni dan merobek dari tas.
Untuk sesaat, segala sesuatu tampak membeku dalam waktu. Kemudian apel tumpahan
ke tanah dan aku tertiup mundur ke udara.
Bab 17
Dampak dengan hard-dikemas bumi dataran mengetuk angin
dari saya. Ransel tidak sedikit untuk melunakkan pukulan. Untungnya saya
bergetar telah tertangkap di lekuk siku saya, hemat baik itu sendiri dan saya
bahu, dan busur saya terkunci dalam genggaman saya. Tanah masih getar dengan
ledakan. Aku tidak bisa mendengar mereka. Aku tidak bisa mendengar apa-apa saat ini. Tapi
apel harus berangkat cukup tambang, menyebabkan puing-puing untuk mengaktifkan
lain. Saya berhasil melindungi wajah saya dengan tangan saya sebagai bit hancur dari
materi, sebagian terbakar, hujan turun di sekitar saya. Sebuah asap berbau tajam mengisi
udara, yang bukan obat terbaik bagi seseorang yang mencoba untuk mendapatkan kembali
kemampuan
untuk bernapas.
Setelah sekitar satu menit, tanah berhenti bergetar. Aku memutar di sisi saya
dan membiarkan diriku sejenak kepuasan mata membara
reruntuhan yang baru-baru ini piramida. Karir tidak mungkin
menyelamatkan apa pun dari itu.
Lebih baik aku keluar dari sini, saya pikir. Mereka akan membuat langsung menuju untuk
tempat. Tapi begitu aku di kakiku, aku menyadari melarikan diri mungkin tidak begitu
sederhana. Aku
pusing. Bukan jenis sedikit goyah, tapi jenis yang mengirim pohon
menukik di sekitar Anda dan menyebabkan bumi untuk bergerak dalam gelombang bawah
Anda
kaki.
Aku mengambil beberapa langkah dan entah bagaimana angin di tangan dan lutut. Saya
menunggu beberapa menit untuk membiarkan hal itu berlalu, tapi tidak.
Panik mulai mengatur masuk saya tidak bisa tinggal di sini. Penerbangan sangat penting. Tapi
aku bisa
tidak berjalan atau mendengar. Saya menempatkan tangan ke telinga kiri saya, satu yang
berpaling ke arah ledakan, dan datang pergi berdarah. Apakah aku sudah tuli dari
ledakan? Idenya membuatku takut. Saya mengandalkan sebanyak di telinga saya sebagai saya
mata sebagai pemburu, mungkin lebih di kali. Tapi aku tidak bisa membiarkan rasa takut
acaraku.
Tentu saja, positif, saya langsung pada setiap layar di Panem.
Tidak ada jejak darah, saya berkata pada diri sendiri, dan mengelola untuk menarik hood saya
di atas saya
kepala, dasi tali di bawah dagu saya dengan jari kooperatif. Yang seharusnya
membantu menyerap darah. Aku tidak bisa berjalan, tapi saya bisa merangkak? Aku bergerak
maju
tentatif. Ya, kalau aku pergi sangat lambat, aku bisa merangkak. Sebagian besar hutan akan
menawarkan penutup cukup. Satu-satunya harapan saya adalah untuk membuat kembali ke
pepohonan Rue yang
dan menyembunyikan diri di hijau. Aku tidak bisa terjebak di sini di tangan saya
dan lutut di tempat terbuka. Tidak hanya akan saya menghadapi kematian, ini pasti akan
menjadi panjang dan
menyakitkan satu di tangan Cato. Pikiran Prim harus menonton bahwa
membuat saya tabah beringsut cara saya terhadap tempat persembunyian itu.
Ledakan lain mengetuk saya tertelungkup. Sebuah tambang liar, berangkat dengan
beberapa peti runtuh. Hal ini terjadi dua kali lagi. Saya teringat orang
beberapa kernel terakhir yang meledak ketika Prim dan aku pop jagung di atas api di
rumah.
Untuk mengatakan saya membuatnya dalam nick waktu adalah meremehkan. Saya memiliki
benar-benar hanya menyeret diri ke jalinan gelak di dasar
pohon ketika ada Cato, meluncur ke dataran, segera diikuti oleh nya
sahabat. Kemarahannya begitu ekstrim mungkin lucu - sehingga orang benar-benar
lakukan merobek rambut mereka dan memukul tanah dengan tinju mereka - jika saya tidak
tahu bahwa itu ditujukan pada saya, apa yang telah saya lakukan padanya. Tambahkan ke
bahwa saya
kedekatan, ketidakmampuan saya untuk menjalankan atau membela diri, dan pada
kenyataannya, seluruh
hal telah saya ketakutan. Aku senang tempat saya bersembunyi tidak memungkinkan untuk
kamera untuk mendapatkan suntikan dekat saya karena saya menggigit kuku seperti ada
ada hari esok. Menggerogoti dari bit terakhir dari cat kuku, berusaha untuk menjaga saya
gigi gemeletuk.
Anak laki-laki dari Distrik 3 melempar batu ke reruntuhan dan harus memiliki
menyatakan bahwa semua tambang diaktifkan karena Karir mendekati
reruntuhan.
Cato telah menyelesaikan tahap pertama mengamuk dan mengeluarkan nya
kemarahan merokok tetap dengan menendang berbagai wadah terbuka. Itu
upeti lain mengaduk-aduk di mess, mencari apa pun untuk
menyelamatkan, tapi tidak ada. Anak laki-laki dari Distrik 3 telah melakukan pekerjaannya juga
baik. Ide ini harus terjadi untuk Cato, juga, karena ia berubah pada anak dan
tampaknya berteriak padanya. Anak laki-laki dari Distrik 3 hanya memiliki waktu untuk
berbalik dan lari sebelum Cato menangkap dia dalam memiting kepala dari belakang. Aku bisa
melihat
otot riak dalam pelukan Cato saat ia tajam tersentak kepala anak itu ke
samping.
Itu yang cepat. Kematian anak itu dari Distrik 3.
Dua lainnya Karir tampaknya mencoba menenangkan Cato bawah. Saya bisa
mengatakan ia ingin kembali ke hutan, tetapi mereka tetap menunjuk ke langit,
teka-teki yang saya sampai saya menyadari, Tentu saja. Mereka pikir siapa pun berangkat
ledakan sudah mati.
Mereka tidak tahu tentang panah dan apel. Mereka menganggap
ranjau sudah rusak, tetapi bahwa upeti yang meledakkan persediaan adalah
membunuh melakukannya. Jika ada tembakan meriam, itu bisa saja dengan mudah hilang
dalam
ledakan berikutnya. Sisa-sisa hancur pencuri dihapus oleh
hovercraft. Mereka pensiun ke sisi yang jauh dari danau untuk memungkinkan gamemakers
untuk mengambil tubuh anak itu dari Distrik 3. Dan mereka menunggu.
Saya kira meriam berbunyi. Hovercraft akan muncul dan mengambil
anak mati. Dips matahari di bawah cakrawala. Malam jatuh. Di langit, saya melihat
segel dan tahu lagu kebangsaan harus dimulai. Sesaat kegelapan.
Mereka menunjukkan anak laki-laki dari Distrik 3. Mereka menunjukkan anak itu dari Distrik
10,
yang pasti mati pagi ini. Kemudian muncul kembali segel. Jadi, sekarang mereka
tahu. Pembom itu selamat. Dalam terang segel itu, aku bisa melihat Cato dan gadis
dari Distrik 2 memakai kacamata malam-visi mereka. Anak laki-laki dari District 1
menyatu cabang pohon untuk obor, menerangi penentuan suram di
semua wajah mereka. Para Karir langkahnya kembali ke hutan untuk berburu.
Pusing telah mereda dan sementara telinga kiri saya masih tuli, saya
bisa mendengar dering di kanan saya, yang tampaknya merupakan pertanda baik. Tidak ada
gunanya
dalam meninggalkan tempat persembunyian saya, meskipun. Aku akan aman seperti saya bisa,
di sini di
TKP. Mereka mungkin berpikir bomber memiliki dua atau threehour
memimpin pada mereka. Masih itu lama sebelum aku mengambil risiko bergerak.
Hal pertama yang saya lakukan adalah menggali kacamata saya sendiri dan memakainya, yang
melemaskan saya sedikit, untuk memiliki setidaknya satu dari indra pemburu saya bekerja.
Saya
minum air dan mencuci darah dari telinga saya. Takut bau
daging akan menarik predator yang tidak diinginkan - darah segar cukup buruk - aku
membuat makanan yang baik keluar dari hijau dan akar dan buah Rue dan saya
berkumpul hari ini.
Dimana sekutu kecilku? Apakah dia bisa kembali ke tempat pertemuan
point? Apakah dia khawatir tentang saya? Setidaknya, langit telah menunjukkan kita berdua
hidup.
Aku berlari melalui upeti hidup pada saya Ingers . Anak laki-laki dari 1,
baik dari 2, Foxface, baik dari 11 dan 12. Hanya delapan dari kita. Taruhan
harus sudah benar-benar panas di Capitol. Mereka akan melakukan fitur khusus
pada masing-masing dari kita sekarang. Mungkin mewawancarai teman-teman dan keluarga.
Sekarang
Sudah lama sejak upeti dari Distrik 12 berhasil masuk delapan besar.
Dan sekarang ada dua dari kami. Meskipun dari apa Cato mengatakan, Peeta ada di nya
jalan keluar. Bukan berarti Cato adalah inal kata pada apa pun. Dia tidak hanya kehilangan
nya
seluruh tumpukan persediaan?
Biarkan Hunger Games Tujuh puluh empat dimulai, Cato, saya pikir. Biarkan mereka
mulai nyata.
Angin dingin telah bermunculan. Aku meraih kantong tidur saya sebelum saya
ingat aku meninggalkannya dengan Rue. Saya seharusnya mengambil satu sama lain, namun
apa dengan tambang dan semua, aku lupa. Aku mulai menggigil. Sejak bertengger
semalam di pohon tidak masuk akal pula, aku menyendok berongga di bawah
semak-semak dan menutupi diri dengan daun dan pinus. Aku masih beku. Saya
berbaring halamanku dari plastik diatas tubuh bagian atas saya dan posisi ransel untuk
memblokir angin. Ini sedikit lebih baik. Saya mulai memiliki lebih banyak simpati untuk
gadis dari Distrik 8 yang menyalakan api malam pertama itu. Tapi sekarang aku yang
kebutuhan menggertakkan gigi saya dan sulit keluar sampai pagi. Daun lebih banyak, lebih
jarum pinus. Aku menarik lengan saya di dalam jaket dan menyelipkan lutut saya sampai saya
dada. Entah bagaimana, aku tertidur.
Ketika saya membuka mata saya, dunia terlihat sedikit retak, dan dibutuhkan
satu menit untuk menyadari bahwa matahari harus sudah tinggi dan kacamata
fragmenting visi saya. Saat aku duduk dan menghapus mereka, aku mendengar tertawa
suatu tempat dekat danau dan membeku. Tertawa itu menyimpang, tapi kenyataan
bahwa itu terdaftar di semua berarti saya harus mendapatkan kembali pendengaran saya. Ya,
saya
telinga kanan dapat mendengar lagi, meskipun itu masih terngiang. Adapun telinga kiri saya,
baik,
setidaknya perdarahan telah berhenti.
Aku mengintip melalui semak-semak, takut Karir telah kembali,
menjebak saya di sini untuk waktu yang tidak terbatas. Tidak, itu Foxface, berdiri di
reruntuhan piramida dan tertawa. Dia lebih pintar dari Karir,
benar-benar menemukan item yang berguna dalam abu. Sebuah panci logam. Sebuah pisau.
Aku bingung dengan hiburan nya sampai aku menyadari bahwa dengan Karir '
toko dihilangkan, dia mungkin benar-benar berdiri kesempatan. Sama seperti sisa
kita. Terlintas pikiran untuk mengungkapkan diri dan meminta dirinya sebagai sekutu kedua
terhadap paket itu. Tapi aku memerintah itu. Ada sesuatu tentang itu seringai licik
yang membuat saya yakin bahwa berteman Foxface akhirnya akan mendapatkan saya
pisau di belakang. Dengan itu dalam pikiran, mungkin ini saat yang tepat untuk
menembaknya. Tapi dia mendengar sesuatu, bukan aku, karena kepalanya berubah
pergi, menuju drop-off, dan dia sprint untuk hutan. Saya tunggu. Tidak seorang pun,
tidak muncul. Namun, jika Foxface pikir itu berbahaya, mungkin itu
waktu bagi saya untuk keluar dari sini, juga. Selain itu, saya ingin memberitahu Rue tentang
piramida.
Karena aku tidak tahu di mana berada Karir, rute kembali oleh
aliran tampaknya sebagus apapun. Aku terburu-buru, busur dimuat di satu tangan, sebongkah
groosling dingin di lain, karena aku lapar sekarang, dan bukan hanya untuk
daun dan buah tapi untuk lemak dan protein dalam daging. Perjalanan ke
stream lancar. Sesampai di sana, saya mengisi air saya dan mencuci, mengambil
hati terhadap telinga saya terluka. Kemudian saya melakukan perjalanan menanjak
menggunakan sungai
sebagai panduan. Pada satu titik, saya menemukan booting cetakan dalam lumpur di
sepanjang bank. Itu
Karir telah di sini, tetapi tidak untuk sementara waktu. Hasil cetak adalah dalam karena
mereka dibuat dalam lumpur lembut, tapi sekarang mereka sudah hampir kering di panas
matahari. Saya
belum cukup berhati-hati tentang trek saya sendiri, mengandalkan lampu
tapak dan pinus untuk menyembunyikan cetakan saya. Sekarang aku menanggalkan sepatu
saya
dan kaus kaki dan pergi bertelanjang kaki naik tempat tidur sungai.
Air dingin memiliki efek menyegarkan pada tubuh saya, roh saya. Saya
menembak dua ikan, sisa mudah dalam arus ini bergerak lambat, dan pergi ke depan
dan makan satu mentah meskipun aku baru saja groosling tersebut. Yang kedua aku akan
menyimpan untuk Rue.
Secara bertahap, halus, dering di telinga kanan saya berkurang sampai itu
pergi seluruhnya. Saya menemukan diri saya mengais-ngais di telinga kiriku berkala, mencoba
membersihkan diri apapun deadens kemampuannya untuk mengumpulkan suara. Jika ada
perbaikan, itu tidak terdeteksi. Aku tidak bisa menyesuaikan diri dengan tuli di telinga. Itu
membuat saya merasa off-seimbang dan berdaya di sebelah kiri saya. Blind bahkan. Saya
kepala terus berputar ke sisi cedera, seperti telinga kanan saya mencoba untuk
mengkompensasi dinding kehampaan mana kemarin ada
aliran konstan informasi. Semakin banyak waktu yang berlalu, semakin sedikit berharap saya
am bahwa ini adalah cedera yang akan menyembuhkan.
Ketika saya mencapai tempat pertemuan pertama kami, saya merasa yakin sudah
terganggu. Tidak ada tanda-tanda Rue, bukan di tanah atau di pohon-pohon.
Ini aneh. Sekarang dia harus kembali, karena itu tengah hari.
Tidak diragukan lagi, dia menghabiskan malam di pohon di suatu tempat. Apa lagi bisa
ia lakukan dengan tidak ada cahaya dan Karir dengan kacamata malam-visi mereka
tramping sekitar hutan. Dan api ketiga dia seharusnya untuk mengatur -
meskipun saya lupa untuk memeriksa itu tadi malam - adalah yang terjauh dari situs kami
semua. Dia mungkin hanya berhati-hati tentang membuat jalan kembali. Saya
berharap dia cepat, karena saya tidak ingin menggantung di sekitar sini terlalu lama. Saya
ingin menghabiskan sore bepergian ke tempat yang lebih tinggi, berburu seperti yang kita
pergi.
Tapi tidak ada yang benar-benar bagi saya untuk melakukan tapi menunggu.
Aku mencuci darah keluar dari jaket dan rambut saya dan membersihkan evergrowing saya
daftar luka. Luka bakar jauh lebih baik tapi saya menggunakan sedikit
Obat pada mereka pula. Hal utama yang perlu dikhawatirkan sekarang adalah menjaga
out infeksi. Aku pergi ke depan dan makan ikan kedua. Hal ini tidak akan berlangsung lama
dalam terik matahari, tetapi harus cukup mudah untuk tombak lagi untuk Rue.
Jika dia hanya akan muncul.
Merasa terlalu rentan di tanah dengan pendengaran miring saya, saya
skala pohon untuk menunggu. Jika Karir muncul, ini akan menjadi tempat yang baik untuk
menembak mereka dari. Matahari bergerak perlahan. Saya melakukan hal-hal untuk
melewatkan waktu. Mengunyah
daun dan menerapkannya pada sengatan saya yang kempes tapi masih lembut. Sisir
melalui rambut basah dengan jari-jari saya dan kepang itu. Renda sepatu saya kembali
up. Memeriksa busur dan sisa sembilan panah. Uji telinga kiriku
berulang kali tanda-tanda kehidupan dengan gemerisik daun dekat itu, tetapi tanpa baik
hasil.
Meskipun groosling dan ikan, perutku sudah keroncongan, dan saya
tahu aku akan memiliki apa yang kita sebut hari kembali berongga di Distrik 12.
Itu hari di mana tidak peduli apa yang Anda masukkan ke dalam perut Anda, itu tidak pernah
cukup. Memiliki tidak ada hubungannya tapi duduk di pohon membuat lebih buruk, jadi saya
memutuskan
untuk memberikan ke dalamnya. Setelah semua, aku sudah kehilangan banyak berat badan di
arena, aku butuh
kalori ekstra. Dan memiliki busur dan anak panah membuat saya jauh lebih
percaya diri tentang prospek masa depan saya.
Aku perlahan-lahan kupas dan makan segenggam kacang. Cracker Saya terakhir. Groosling The
leher. Itu bagus karena butuh waktu untuk memilih bersih. Akhirnya, sebuah groosling
sayap dan burung adalah sejarah. Tapi itu hari berongga, dan bahkan dengan semua yang saya
mulai melamun tentang makanan. Terutama hidangan dekaden disajikan dalam
Capitol. Ayam dalam saus jeruk krim. Kue dan puding.
Roti dengan mentega. Mie dalam saus hijau. Domba dan kering rebus plum.
Aku mengisap daun mint sedikit dan mengatakan pada diri sendiri untuk mendapatkan lebih
dari itu. Mint baik
karena kita minum teh mint setelah makan malam sering, sehingga trik perut saya menjadi
waktu berpikir makan selesai. Semacam.
Menggantung di atas pohon, dengan pemanasan matahari saya, seteguk
mint, busur dan anak panah saya di tangan. . . ini adalah yang paling santai aku sudah
sejak aku memasuki arena. Kalau saja Rue akan muncul, dan kita bisa
membersihkan. Sebagai bayangan tumbuh, begitu pula kegelisahan saya. Pada akhir
sore, saya telah memutuskan untuk pergi mencari dia. Setidaknya saya dapat mengunjungi
tempat
di mana ia mengatur ketiga kemarahan dan melihat apakah ada petunjuk kepadanya
keberadaan.
Sebelum aku pergi, aku menyebarkan mint beberapa daun di sekitar api unggun lama kita.
Karena kami berkumpul ini agak jauh, Rue akan mengerti aku sudah
berada di sini, WHI le mereka akan berarti apa-apa kepada Karir.
Dalam waktu kurang dari satu jam, aku di tempat di mana kami sepakat untuk memiliki
api ketiga dan aku tahu ada sesuatu yang salah. Kayu telah
tersusun rapi, ahli diselingi dengan rabuk, tetapi tidak pernah
menyala. Rue mengatur api tetapi tidak pernah berhasil kembali ke sini. Di antara
kolom kedua asap aku melihat sebelum aku meledakkan persediaan dan ini
titik, ia mengalami kesulitan.
Saya harus mengingatkan diri dia masih hidup. Atau dia? Bisa meriam
tembakan mengumumkan kematiannya datang di larut pagi
bahkan ketika telinga yang baik saya terlalu rusak untuk mengambilnya? Apakah dia muncul
dalam
langit malam ini? Tidak, saya menolak untuk percaya. Mungkin ada seratus lain
penjelasan. Dia bisa saja tersesat. Jalankan ke pak predator atau
upeti lain, seperti Rontok, dan harus bersembunyi. Apapun yang terjadi, aku
hampir pasti dia terjebak di luar sana, di suatu tempat di antara api kedua
dan yang gelap di kakiku. Sesuatu adalah menjaga tubuhnya pohon.
Saya pikir saya akan pergi memburu itu.
Ini melegakan untuk melakukan sesuatu setelah duduk-duduk sepanjang sore. Saya
merayap diam-diam melalui bayangan, membiarkan mereka menyembunyikan saya. Tapi
tidak ada
tampak mencurigakan. Tidak ada tanda-tanda apapun perjuangan, tidak ada gangguan
jarum di tanah. Saya sudah berhenti untuk sesaat ketika saya mendengarnya. Saya
harus kepala ayam saya memutar ke sisi untuk memastikan, tapi ada itu lagi.
Rue empat-catatan lagu yang keluar dari mulut Mockingjay ini. Salah satu yang
berarti dia baik-baik.
Aku menyeringai dan bergerak ke arah burung. Lain hanya pendek
jauh di depan, mengambil pada beberapa catatan. Rue telah bernyanyi
mereka, dan baru-baru ini. Jika tidak, mereka akan telah mengambil beberapa lagu lainnya.
Saya
mata angkat ke pepohonan, mencari tanda-tanda keberadaannya. Aku menelan ludah dan
bernyanyi
lembut kembali, berharap dia akan tahu itu aman untuk bergabung dengan saya. Sebuah
mengulangi Mockingjay
melodi kepada saya. Dan saat itulah aku mendengar jeritan.
Ini jeritan anak, jeritan gadis muda, tidak ada satu di
arena mampu membuat suara itu kecuali Rue. Dan sekarang aku berjalan,
mengetahui hal ini mungkin jebakan, mengetahui tiga Karir mungkin siap untuk
menyerang saya, tetapi saya tidak bisa menahan diri. Ada satu lagi menangis bernada tinggi,
ini
mengatur waktu nama saya. "Katniss! Katniss! "
"Rue!" Aku berteriak kembali, jadi dia tahu aku dekat. Jadi, mereka tahu aku dekat,
dan mudah-mudahan gadis yang telah menyerang mereka dengan tracker jackers dan
mendapat sebelas mereka masih tidak bisa menjelaskan akan cukup untuk menarik mereka
perhatian darinya. "Rue! Aku datang! "
Ketika saya masuk ke lapangan, dia di tanah, putus asa
terjerat dalam jaring. Dia hanya memiliki waktu untuk mencapai tangannya melalui mesh
dan sebutkan nama saya sebelum tombak memasuki tubuhnya.
Bab 18
Anak laki-laki dari Distrik 1 meninggal sebelum ia bisa mengeluarkan tombak. Saya
panah drive dalam ke tengah lehernya. Dia jatuh berlutut dan
membagi sisa singkat hidupnya dengan mencabutnya panah dan
tenggelam dalam darahnya sendiri. Aku reloaded, pergeseran tujuan saya dari sisi ke
sisi, sementara aku berteriak Rue, "Apakah ada lagi? Apakah ada lagi? "
Dia harus mengatakan tidak beberapa kali sebelum aku mendengarnya. Rue telah bergulir
padanya
sisi, tubuhnya melengkung di dalam dan sekitar tombak. Saya mendorong anak itu jauh dari
dan mengeluarkan pisau, membebaskan dia dari net. Satu melihat luka
dan aku tahu itu jauh di luar kemampuan saya untuk menyembuhkan, di luar siapa pun
mungkin.
Ujung tombak dimakamkan sampai ke poros di perutnya. Aku berjongkok sebelum
, menatap tak berdaya di senjata tertanam. Tidak ada gunanya
kata menghibur, dalam memberitahunya bahwa dia akan baik-baik. Dia bukan orang bodoh.
Tangannya
mengulurkan tangan dan aku mencengkeram seperti tali penyelamat. Seolah-olah aku yang
sekarat bukan
Rue.
"Anda meledakkan makanan?" Bisiknya.
"Setiap terakhir sedikit," kataku.
"Anda harus menang," katanya.
"Aku akan. Akan menang untuk kedua dari kita sekarang, "aku berjanji. Saya mendengar
meriam dan mendongak. Ini harus untuk anak laki-laki dari Distrik 1.
"Jangan pergi." Rue mengencangkan genggamannya pada tanganku.
"Tentu saja tidak. Tinggal di sini, "kataku. Aku bergerak mendekatinya, menarik
kepalanya ke pangkuanku. Saya sikat lembut gelap, rambut tebal di belakang nya
telinga.
"Sing," katanya, tapi aku hampir tidak menangkap kata.
Nyanyikan? Saya pikir. Nyanyikan apa? Saya tahu beberapa lagu. Percaya atau tidak,
pernah ada musik di rumah saya juga. Musik saya membantu membuat. Ayahku
menarikku dengan suara yang luar biasa - tapi saya belum dinyanyikan banyak sejak
ia meninggal. Kecuali bila Prim sangat sakit. Kemudian saya menyanyi dia lagu yang sama dia
disukai sebagai bayi.
Sing. Tenggorokanku ketat dengan air mata, serak dari asap dan kelelahan.
Tapi jika ini adalah Prim, maksudku, permintaan terakhir Rue, saya harus setidaknya mencoba.
Itu
lagu yang datang ke saya adalah lagu pengantar tidur sederhana, satu kita nyanyikan rewel,
lapar
bayi untuk tidur dengan, Itu sudah tua, sangat tua saya pikir. Terdiri lama di kami
perbukitan. Apa guru musik saya panggilan udara pegunungan. Tapi kata-kata yang mudah
dan menenangkan, menjanjikan besok akan lebih penuh harapan dari ini mengerikan
sepotong waktu kita sebut hari ini.
Saya memberikan batuk kecil, menelan ludah, dan mulai:
Jauh di padang rumput, di bawah pohon willow
Sebuah tempat tidur rumput, bantal hijau lembut
Berbaring kepala Anda, dan menutup mata mengantuk Anda
Dan saat mereka membuka, matahari akan terbit.
Berikut itu aman, di sini sangat hangat
Di sini aster menjaga Anda dari setiap bahaya
Berikut impian Anda yang manis dan besok membawa mereka benar
Berikut adalah tempat di mana aku mencintaimu.
Rue mata ini telah berkibar ditutup. Dadanya bergerak tapi hanya sedikit. Saya
tenggorokan melepaskan air mata dan mereka meluncur di pipiku. Tapi aku harus
menyelesaikan lagu untuknya.
Jauh di padang rumput, tersembunyi jauh
Sebuah jubah daun, sinar moonbeam
Lupakan kesengsaraan Anda dan biarkan masalah Anda berbaring
Dan saat itu pagi, mereka akan membasuh.
Berikut itu aman, di sini sangat hangat
Di sini aster menjaga Anda dari setiap bahaya
Garis akhir yang nyaris tak terdengar.
Berikut impian Anda yang manis dan besok membawa mereka benar
Berikut adalah tempat di mana aku mencintaimu.
Semuanya masih dan tenang. Kemudian, hampir menakutkan, para mockingjays mengambil
up laguku.
Untuk beberapa saat, aku duduk di sana, menonton air mataku menetes di wajahnya.
Meriam Rue yang kebakaran. Aku membungkuk dan tekan bibirku keningnya.
Perlahan-lahan, seolah-olah tidak membangunkannya, aku berbaring kepalanya kembali di
tanah dan
melepaskan tangannya.
Mereka akan ingin aku membersihkan sekarang. Jadi mereka dapat mengumpulkan mayat-
mayat. Dan
tidak ada yang tinggal untuk. Aku memutar anak dari Distrik 1 ke wajahnya dan
mengambil ranselnya, mengambil panah yang mengakhiri hidupnya. Aku memotong pak Rue
itu dari
punggungnya juga, tahu dia ingin aku memilikinya tapi tinggalkan tombak dalam
perutnya. Senjata dalam tubuh akan diangkut ke hovercraft.
Aku sudah tidak digunakan untuk tombak, jadi semakin cepat itu pergi dari arena yang lebih
baik.
Aku tidak bisa berhenti melihat Rue, lebih kecil dari sebelumnya, hewan bayi meringkuk
di sarang jaring. Saya tidak bisa membawa diri untuk meninggalkan dia seperti ini.
Membahayakan masa lalu,
tapi tampak benar-benar tak berdaya. Membenci anak itu dari District 1, yang juga
muncul begitu rentan dalam kematian, tampaknya tidak memadai. Ini Capitol aku benci,
untuk melakukan hal ini untuk kita semua.
Suara Gale ada di kepala saya. Omelannya terhadap Capitol tidak lagi
sia-sia, tidak lagi untuk diabaikan. Kematian Rue telah memaksa saya untuk menghadapi
amarah-Ku sendiri terhadap kekejaman, ketidakadilan yang ditimbulkan atas kita. Tapi
di sini, bahkan lebih kuat daripada di rumah, saya merasa impotensi saya. Tidak ada
cara untuk membalas dendam pada Capitol. Apakah ada?
Lalu aku ingat kata-kata Peeta di atap. "Hanya aku tetap berharap aku
bisa memikirkan cara untuk. . . untuk menunjukkan Modal mereka tidak memiliki saya. Bahwa
aku
lebih dari hanya sepotong di Permainan mereka. "Dan untuk waktu irst, saya mengerti
apa yang dimaksudkannya.
Saya ingin melakukan sesuatu, di sini, sekarang, mempermalukan mereka, untuk
membuat mereka bertanggung jawab, untuk menunjukkan Capitol bahwa apapun yang
mereka lakukan atau
memaksa kita untuk lakukan di sana adalah bagian dari setiap upeti mereka tidak bisa
memiliki. Rue Itu
lebih dari sepotong dalam Permainan mereka. Dan begitu juga aku
Beberapa langkah ke dalam hutan tumbuh bank bunga liar. Mungkin
mereka benar-benar gulma dari beberapa macam, tetapi mereka memiliki bunga yang indah
di
nuansa ungu dan kuning dan putih. Saya mengumpulkan setumpuk dan datang
kembali ke sisi Rue itu. Perlahan-lahan, satu batang pada suatu waktu, saya menghiasi
tubuhnya di
bunga. Menutupi luka jelek. Wreathing wajahnya. Tenun rambutnya
dengan warna-warna cerah.
Mereka harus menunjukkan itu. Atau, bahkan jika mereka memilih untuk mengubah kamera
tempat lain pada saat ini, mereka harus membawa mereka kembali ketika mereka
mengumpulkan tubuh dan semua orang akan melihat dia saat itu dan tahu aku melakukannya.
Aku melangkah
kembali dan melihat lalu di Rue. Dia benar-benar bisa tertidur dalam
padang rumput setelah semua.
"Bye, Rue," bisikku. Aku menekan tiga jari tengah tangan kiri saya
bibir saya dan menahan mereka keluar ke arahnya. Lalu aku berjalan pergi
tanpa melihat ke belakang.
Burung-burung terdiam. Di suatu tempat, Mockingjay yang memberi peringatan
peluit yang mendahului hovercraft. Aku tidak tahu bagaimana ia tahu. Ini harus
mendengar hal-hal yang manusia tidak bisa. Aku berhenti, mataku terfokus pada apa yang di
depan,
bukan apa yang terjadi di belakang saya. Tidak butuh waktu lama, maka secara umum
kicau burung dimulai lagi dan aku tahu dia pergi.
Mockingjay lain, yang muda dengan tampilan itu, mendarat di cabang
sebelum saya dan semburan keluar melodi Rue itu.
Lagu saya, hovercraft, terlalu asing bagi pemula ini untuk memilih
up, tetapi telah menguasai beberapa catatan nya. Orang-orang yang berarti dia
aman.
"Baik dan aman," kataku sambil lewat di bawah cabang. "Kami tidak perlu
khawatir tentang dia sekarang. "yang baik dan aman.
Aku tidak tahu ke mana harus pergi. Rasa singkat rumah aku punya yang satu
malam dengan Rue telah lenyap. Kakiku berjalan dengan cara ini dan itu sampai
sunset. Aku tidak takut, bahkan tidak waspada. Yang membuat saya menjadi sasaran empuk.
Tapi aku akan membunuh siapa pun saya bertemu pada pandangan. Tanpa emosi atau sedikit
tremor di tangan saya. Kebencian saya Capitol belum berkurang kebencian saya
dari kompetitor saya sedikit. Terutama Karir. Mereka, setidaknya, dapat
dibuat untuk membayar kematian Rue itu.
Tidak ada yang terwujud sekalipun. Tidak banyak dari kita meninggalkan dan itu
arena besar. Segera mereka akan menarik keluar beberapa perangkat lain untuk memaksa kita
bersama-sama. Tapi ada sudah cukup menanduk hari ini. Mungkin kita bahkan akan sampai ke
tidur.
Aku akan mengangkut paket saya ke pohon untuk membuat kamp ketika perak
parasut mengapung ke bawah dan mendarat di depan saya. Sebuah hadiah dari sponsor. Tapi
kenapa sekarang? Aku sudah dalam kondisi cukup baik dengan pasokan. Mungkin Haymitch ini
melihat putus asa saya dan mencoba menghiburku sedikit. Atau mungkinkah
sesuatu untuk membantu telingaku?
Aku membuka parasut dan ind sepotong kecil roti Ini bukan ine
putih Capitol hal. Ini terbuat dari gandum ransum gelap dan berbentuk bulan sabit.
Ditaburi biji. Aku menyerang kembali pelajaran Peeta di berbagai kabupaten
roti di Training Center. Roti ini berasal dari Distrik 11. Saya
hati-hati mengangkat roti masih hangat. Apa yang harus ia telah biaya rakyat
Distrik 11 yang bahkan tidak bisa makan sendiri? Berapa banyak pasti sudah harus
lakukan tanpa mengikis koin untuk dimasukkan ke dalam koleksi untuk yang satu ini roti? Itu
telah dimaksudkan untuk Rue, pasti. Tapi bukannya menarik hadiah ketika dia
meninggal, mereka akan resmi Haymitch untuk memberikannya kepada saya. Sebagai ucapan
terima kasih? Atau
karena, seperti saya, mereka tidak ingin membiarkan utang tidak terbayar? Untuk apapun
Alasannya, ini adalah yang pertama. Sebuah hadiah kabupaten penghargaan yang tidak Anda
sendiri.
Aku mengangkat wajahku dan masuk ke sinar jatuh terakhir sinar matahari. "Saya terima kasih
kepada masyarakat Kabupaten Eleven, "kataku. Saya ingin mereka tahu aku tahu di mana
asalnya. Bahwa nilai penuh dari hadiah mereka telah diakui.
Aku naik sangat tinggi menjadi pohon, bukan untuk keselamatan tetapi untuk mendapatkan
sejauh
jauh dari hari yang saya bisa. Kantong tidur yang terguling rapi dalam kemasan Rue itu.
Besok saya akan memilah-milah pasokan. Besok aku akan membuat rencana baru.
Tapi malam ini, semua bisa saya lakukan adalah tali sendiri dan mengambil gigitan kecil roti.
Ini bagus. Rasanya rumah.
Segera segel yang ada di langit, lagu kebangsaan bermain di telinga kanan saya. Saya melihat
anak dari Distrik 1, Rue. Itu semua untuk malam ini. Enam dari kita pergi, saya pikir. Hanya
enam.
Dengan roti masih terkunci di tangan saya, saya jatuh tertidur sekaligus.
Kadang-kadang ketika hal-hal yang sangat buruk, otak saya akan memberi saya
senang bermimpi. Kunjungan dengan ayah saya di hutan. Satu jam sinar matahari dan
kue dengan Prim. Malam ini ia mengirimkan aku Rue, masih mengenakan bunga dalam dirinya,
bertengger di laut tinggi pohon, mencoba untuk mengajarkan saya untuk berbicara dengan
mockingjays. Saya melihat ada tanda-tanda luka-lukanya, ada darah, hanya terang, tertawa
gadis. Dia menyanyikan lagu saya belum pernah mendengar dengan jelas, suara merdu. Dan
terus.
Sepanjang malam. Ada mengantuk di antara periode ketika saya bisa mendengar
beberapa strain terakhir dari musik meskipun dia telah kehilangan di daun. Ketika saya
sepenuhnya terbangun, aku sejenak terhibur. Saya mencoba untuk berpegang pada damai
perasaan mimpi, tapi dengan cepat menyelinap pergi, meninggalkan aku sedih dan
kesepian dari sebelumnya.
Berat menanamkan seluruh tubuhku, seakan ada timbal cair dalam saya
vena. Saya telah kehilangan keinginan untuk melakukan tugas-tugas sederhana, untuk
melakukan sesuatu kecuali berbaring di sini,
menatap tanpa berkedip melalui kanopi daun. Selama beberapa jam, saya
tetap bergerak. Seperti biasa, itu adalah pemikiran wajah cemas Prim saat ia
melihat aku di layar kembali ke rumah yang memecah saya dari kelesuan saya.
Aku memberi diriku serangkaian perintah sederhana untuk mengikuti, seperti "Sekarang Anda
harus duduk, Katniss. Sekarang Anda harus minum air, Katniss. "Saya bertindak atas
pesanan dengan lambat, gerakan robot. "Sekarang Anda harus mengurutkan paket,
Katniss. "
Pak Rue yang memegang kantong tidur, kulit air hampir kosong, sebuah
segenggam kacang dan akar, sedikit kelinci, kaus kaki ekstra, dan dia
katapel. Anak laki-laki dari Distrik 1 memiliki beberapa pisau, dua cadang
ujung tombak, senter, sebuah kantong kulit kecil, pertolongan pertama kit, sebotol penuh
air, dan sebungkus buah kering. Satu pak buah kering! Dari semua ia mungkin
memilih dari. Bagi saya, ini adalah tanda kesombongan ekstrim. Mengapa repot-repot
untuk membawa makanan ketika Anda memiliki sebuah karunia kembali di kamp? Ketika Anda
akan
membunuh musuh Anda begitu cepat Anda akan pulang sebelum Anda lapar? Saya bisa
hanya berharap Karir lain melakukan perjalanan begitu ringan ketika datang ke makanan dan
sekarang menemukan diri mereka dengan apa-apa.
Omong-omong, pasokan saya sendiri hampir habis. Saya menyelesaikan roti yang
dari Distrik 11 dan yang terakhir dari kelinci. Seberapa cepat makanan
menghilang. Semua yang tersisa adalah akar dan kacang Rue itu, buah kering anak itu,
dan satu strip daging sapi. Sekarang Anda harus berburu, Katniss, batinku.
Saya patuh mengkonsolidasikan persediaan saya inginkan ranselku. Setelah saya
memanjat pohon, aku menyembunyikan pisau anak itu dan ujung tombak di tumpukan
batu sehingga tidak ada orang lain dapat menggunakannya. Aku sudah kehilangan arah apa
dengan semua
yang berkeliaran saya lakukan kemarin malam, tapi saya mencoba dan kembali di
arah umum sungai. Aku tahu aku di jalur ketika aku datang
di ketiga, kebakaran gelap Rue itu. Tak lama kemudian, saya menemukan sekawanan
grooslings bertengger di pohon-pohon dan mengambil tiga sebelum mereka tahu apa
memukul mereka. Aku kembali ke api sinyal Rue dan mulai itu, tidak peduli tentang
asap yang berlebihan. Dimana kau, Cato? Saya pikir karena saya panggang burung dan
Akar Rue itu. Aku menunggu di sini.
Siapa yang tahu di mana Karir sekarang? Entah terlalu jauh untuk menghubungi saya
atau terlalu yakin ini adalah trik atau ... apakah mungkin? Terlalu takut padaku? Mereka tahu
Saya memiliki busur dan anak panah, tentu saja, Cato melihat saya membawa mereka dari
Tubuh secercah, tapi mereka telah menempatkan dua dan dua bersama-sama belum? Tahu
Aku meledakkan persediaan dan membunuh sesama Karir mereka? Mungkin mereka berpikir
Mengirik melakukan ini. Bukankah dia akan lebih mungkin untuk meninggal balas dendam Rue
daripada saya
akan? Menjadi dari distrik yang sama? Bukan berarti ia pernah mengambil kepentingan dalam
nya.
Dan bagaimana dengan Foxface? Apakah dia menggantung di sekitar untuk menonton saya
meledakkan
persediaan? Tidak Ketika saya menangkap tawanya dalam abu berikutnya
pagi, itu seolah-olah seseorang telah memberinya kejutan yang indah.
Aku ragu mereka berpikir Peeta telah menyalakan sinyal api ini. Cato yakin dia sebagai
baik sebagai mati. Saya menemukan diri saya berharap aku bisa memberitahu Peeta tentang
bunga saya
memakai Rue. Bahwa aku sekarang mengerti apa yang ia katakan di atap.
Mungkin jika ia memenangkan permainan, ia akan melihat saya pada malam victor, ketika
mereka
memutar ulang highlights dari Olimpiade pada layar di atas panggung di mana kita
melakukan wawancara kami. Pemenang duduk di tempat kehormatan pada platform,
dikelilingi oleh kru dukungan mereka.
Tapi aku bilang Rue aku akan berada di sana. Untuk kita berdua. Dan sepertinya itu terlihat
bahkan lebih penting daripada sumpah saya berikan Prim.
Saya benar-benar berpikir saya memiliki kesempatan untuk melakukannya sekarang. Menang.
Ini bukan hanya
memiliki panah atau outsmarting Karir beberapa kali, meskipun mereka
hal ini membantu. Sesuatu terjadi ketika saya memegang tangan Rue itu,
Mengamati kehidupan mengalir keluar dari dirinya. Sekarang saya bertekad untuk membalas
dendam, untuk
membuat kehilangannya tak terlupakan, dan aku hanya bisa melakukannya dengan
memenangkan dan
sehingga membuat diriku tak terlupakan.
Aku terlalu lama burung berharap seseorang akan muncul untuk menembak, tetapi tidak ada
salah satu tidak. Mungkin upeti lain di luar sana mengalahkan satu sama lain
tidak masuk akal. Yang akan baik-baik saja, Sejak pertumpahan darah, saya sudah
tampil di layar kebanyakan daripada aku peduli.
Akhirnya, saya membungkus makanan dan kembali ke aliran ke
mengisi air saya dan mengumpulkan beberapa. Namun berat dari pagi
tirai kembali di atas saya dan meskipun itu hanya awal malam, saya memanjat
pohon dan menetap di untuk malam. Otak saya mulai memutar ulang peristiwa dari
kemarin. Saya terus melihat Rue menusuk, saya panah menusuk leher anak itu. Saya
tidak tahu mengapa aku bahkan harus peduli tentang anak itu.
Lalu aku sadari. . . dia membunuh pertama saya.
Seiring dengan statistik lain mereka melaporkan untuk membantu orang menempatkan
mereka
taruhan, setiap upeti memiliki daftar membunuh. Saya kira secara teknis saya akan
mendapatkan credit untuk
Secercah dan gadis dari Distrik 4, juga, untuk dumping sarang pada mereka.
Tapi anak laki-laki dari Distrik 1 adalah orang pertama yang saya tahu akan mati karena
dari tindakan saya. Sejumlah hewan telah kehilangan nyawa mereka di tangan saya, tetapi
hanya satu manusia. Saya mendengar Gale berkata, "Bagaimana bisa berbeda itu, benar-
benar?"
Hebatnya serupa dalam eksekusi. Busur A menarik, sebuah tembakan panah.
Sama sekali berbeda setelahnya. Aku membunuh anak laki-laki yang namanya saya bahkan
tidak
tahu. Di suatu tempat keluarganya yang menangis untuknya. Teman-temannya memanggil
saya
darah. Mungkin dia punya pacar yang benar-benar percaya dia akan kembali
. . .
Tapi kemudian saya pikir masih tubuh Rue dan aku bisa menghalau anak
dari pikiranku. Setidaknya, untuk saat ini.
Ini telah menjadi hari lancar sesuai dengan langit. Tidak ada kematian. Saya
bertanya-tanya berapa lama kita akan mendapatkan sampai bencana berikutnya mendorong
kita kembali
bersama-sama. Jika itu akan menjadi malam ini, saya ingin mendapatkan tidur pertama. Aku
menutupi
telinga yang baik saya untuk memblokir alunan lagu kebangsaan, tapi kemudian aku
mendengar
terompet dan duduk lurus di antisipasi.
Untuk sebagian besar, satu-satunya komunikasi upeti dapatkan dari
luar arena adalah korban tewas malam. Tapi kadang-kadang, akan ada
terompet diikuti oleh pengumuman. Biasanya, ini akan menjadi panggilan ke
pesta. Ketika makanan langka, gamemakers akan mengundang para pemain ke
perjamuan, di suatu tempat diketahui semua seperti Cornucopia tersebut, sebagai bujukan
untuk mengumpulkan dan melawan. Kadang-kadang ada pesta dan kadang-kadang di sana
apa-apa kecuali sepotong roti basi untuk upeti untuk bersaing. Aku tidak akan
masuk untuk makanan, tetapi ini bisa menjadi waktu yang ideal untuk mengambil beberapa
pesaing.
Booming suara Claudius Templesmith yang turun dari atas kepala,
ucapan selamat kami berenam yang tetap. Tapi dia tidak mengundang kita untuk pesta.
Dia mengatakan sesuatu yang sangat membingungkan. Sudah ada perubahan aturan di
Games. Perubahan aturan! Hal itu sendiri adalah pikiran membungkuk karena kita tidak benar-
benar
memiliki aturan untuk berbicara tentang kecuali tidak turun lingkaran selama enam puluh
detik dan aturan tak tertulis tentang tidak makan satu sama lain. Di bawah
aturan baru, baik upeti dari distrik yang sama akan dinyatakan pemenang jika
mereka adalah dua hidup terakhir. Claudius jeda, seolah-olah dia tahu kita tidak
mendapatkan itu, dan mengulangi perubahan lagi.
Berita itu tenggelam masuk Dua upeti bisa menang tahun ini. Jika mereka dari
distrik yang sama. Keduanya bisa hidup. Kami berdua bisa hidup.
Sebelum aku bisa menahan diri, saya menyebut nama Peeta itu.

BAGIAN III
"THE VICTOR"
Bab 19
Aku bertepuk tangan ke mulut saya, tapi suara sudah melarikan diri.
Langit hitam pergi dan aku mendengar paduan suara katak mulai bernyanyi. Bodoh! Saya
memberitahu
diriku sendiri. Apa hal yang bodoh untuk dilakukan! Aku menunggu, beku, untuk hutan yang
akan datang
hidup dengan penyerang. Lalu aku ingat ada hampir tidak ada yang tersisa.
Peeta, yang sudah terluka, kini sekutu saya. Apapun meragukan Aku sudah
tentang dia telah menghilang karena jika salah satu dari kami mengambil kehidupan lain
sekarang
kita akan paria ketika kami kembali ke Distrik 12. Bahkan, saya tahu jika saya
menonton aku benci setiap upeti yang tidak segera bersekutu dengan mereka
mitra kabupaten. Selain itu, itu hanya masuk akal untuk melindungi satu sama lain. Dan di
kasus saya - menjadi salah satu pecinta bernasib sial dari Distrik 12 - itu adalah
syarat mutlak jika saya ingin bantuan lagi dari sponsor simpatik.
The bernasib sial pecinta. . . Peeta harus telah bermain sudut yang
semua bersama. Kenapa lagi yang gamemakers telah membuat belum pernah terjadi
sebelumnya
perubahan aturan? Selama dua upeti untuk memiliki tembakan untuk memenangkan, kami
"Romance" harus begitu populer dengan penonton yang mengutuknya
akan membahayakan keberhasilan Olimpiade. Tidak, terima kasih kepada saya. Yang saya
lakukan
dikelola untuk tidak membunuh Peeta. Tapi apa pun yang dia lakukan di arena, dia harus
telah penonton yakin bahwa itu adalah untuk tetap hidup. Sambil menggelengkan kepala ke
menjaga aku dari berjalan ke Cornucopia tersebut. Berjuang Cato untuk membiarkan saya
melarikan diri.
Bahkan hooking up dengan Karir pasti langkah untuk melindungi saya.
Peeta, ternyata, tidak pernah membahayakan saya.
Pikiran itu membuat saya tersenyum. Aku menjatuhkan tanganku terus wajahku
untuk cahaya bulan sehingga kamera dapat yakin untuk menangkapnya.
Jadi, yang ada tersisa untuk takut? Foxface? Anak laki-laki upeti dari
distriknya sudah mati. Dia beroperasi sendirian, di malam hari. Dan strateginya memiliki
berkunjung untuk menghindari, tidak menyerang. Saya tidak benar-benar berpikir bahwa,
bahkan jika dia mendengar saya
suara, dia akan melakukan apa-apa tapi berharap orang lain akan membunuh saya.
Lalu ada Rontok. Baiklah, dia ancaman yang berbeda. Tapi aku belum
melihatnya, tidak hanya sekali, karena permainan dimulai. Saya berpikir tentang bagaimana
Foxface
tumbuh terkejut ketika ia mendengar suara di lokasi ledakan. Tapi
dia tidak beralih ke Woods, ia berpaling kepada apa pun yang terletak di seberang itu.
Ke daerah itu dari arena yang menurun ke saya tidak tahu apa. Saya merasa
hampir pasti bahwa orang yang dia lari dari itu Rontok dan itu adalah miliknya
domain. Dia tidak akan pernah mendengar saya dari sana dan, bahkan jika ia melakukannya,
aku sampai
terlalu tinggi untuk seseorang ukuran tubuhnya untuk mencapai.
Sehingga daun Cato dan gadis dari Distrik 2, yang sekarang pasti
merayakan aturan baru. Mereka satu-satunya yang tersisa yang mendapatkan manfaat dari itu
selain Peeta dan saya sendiri. Apakah saya lari dari mereka sekarang, dengan harapan mereka
mendengar saya memanggil nama Peeta itu? Tidak, saya pikir. Biarkan mereka datang. Biarkan
mereka datang dengan
kacamata malam-visi mereka dan berat, badan cabang-melanggar mereka.
Kanan ke kisaran panah saya. Tapi aku tahu mereka tidak akan. Jika mereka
tidak datang di siang hari untuk kemarahan saya, mereka tidak akan mengambil risiko apa
yang bisa menjadi lain
perangkap di malam hari. Ketika mereka datang, itu akan menjadi pada istilah mereka sendiri,
bukan karena
Aku membiarkan mereka tahu keberadaan saya.
Tetap tinggal dan tidur, Katniss, saya instruksikan diriku, walaupun aku berharap
Aku bisa mulai melacak Peeta sekarang. Besok, Anda akan menemukannya.
Saya tidur, tapi di pagi hari aku ekstra-hati-hati, berpikir bahwa sementara
Karir mungkin ragu-ragu untuk menyerang saya di pohon, mereka benar-benar
mampu mengatur penyergapan bagi saya. Saya pastikan untuk sepenuhnya mempersiapkan
diri
untuk hari - makan sarapan besar, mengamankan paket saya, mempersiapkan saya
senjata - sebelum saya turun. Tapi semua tampak damai dan tak terganggu pada
tanah.
Hari ini saya akan harus hati-hati-hati. Para Karir akan tahu aku
mencoba untuk menemukan Peeta. Mereka mungkin ingin menunggu sampai saya lakukan
sebelum mereka
masuk, Jika dia terluka separah Cato berpikir, aku akan berada di posisi
harus membela kami berdua tanpa bantuan. Tapi kalau dia itu
tidak mampu, bagaimana dia berhasil tetap hidup? Dan bagaimana di bumi akan saya
menemukannya?
Saya mencoba untuk memikirkan apa pun Peeta pernah mengatakan bahwa mungkin
memberikan saya sebuah
indikasi ke mana dia bersembunyi, tapi tidak ada cincin bel. Jadi aku pergi
kembali ke saat-saat terakhir aku melihatnya berkilauan di bawah sinar matahari, berteriak
padaku
untuk menjalankan. Kemudian muncul Cato, pedang terhunus. Dan setelah aku pergi, dia
terluka Peeta. Tapi bagaimana Peeta bisa lolos? Mungkin ia mengulurkan baik
terhadap racun jacker tracker dari Cato.
Mungkin itu adalah variabel yang memungkinkan dia untuk melarikan diri. Tapi dia baru
tersengat, juga. Jadi seberapa jauh ia bisa mendapatkan, ditikam dan illed dengan
racun? Dan bagaimana yang telah ia tinggal hidup semua hari ini karena? Jika luka
dan sengatan tidak membunuhnya, tentu haus akan mengambil dia dengan
sekarang.
Dan saat itulah aku mendapatkan petunjuk pertama saya ke keberadaannya. Dia tidak bisa
bertahan hidup tanpa air. Saya tahu bahwa dari saya beberapa hari pertama di sini. Dia
harus disembunyikan di suatu tempat dekat sumber. Ada danau, tapi saya menemukan bahwa
opsi mungkin karena begitu dekat dengan base camp Karir '. Beberapa
semi-makan kolam. Tapi Anda benar-benar akan menjadi bebek duduk di salah satu dari
mereka. Dan
sungai. Salah satu yang mengarah dari Rue kamp dan saya membuat semua jalan
turun dekat danau dan seterusnya. Jika dia terjebak ke sungai, dia bisa berubah
lokasi dan selalu berada di dekat air. Dia bisa berjalan di saat ini dan
menghapus semua trek. Dia bahkan mungkin bisa mendapatkan satu atau dua ikan.
Yah, itu adalah tempat untuk memulai, anyway.
Untuk membingungkan pikiran musuh saya, saya menyalakan api dengan banyak hijau
kayu. Bahkan jika mereka pikir itu tipuan, saya berharap mereka akan memutuskan aku
tersembunyi
di suatu tempat dekat itu. Sedangkan dalam kenyataannya, aku akan melacak Peeta.
Matahari membakar dari kabut pagi segera dan saya bisa
memberitahu hari akan menjadi lebih panas dari biasanya. Air dingin dan menyenangkan pada
saya
kaki telanjang seperti yang saya kepala hilir. Aku tergoda untuk menyebut nama Peeta sebagai
aku
pergi tapi memutuskan menentangnya. Aku harus menemukan dia dengan mata saya dan
yang baik
telinga atau dia akan harus menemukan saya. Tapi dia akan tahu aku akan melihat, kan? Dia
tidak akan memiliki begitu rendah pendapat saya sebagai berpikir saya akan mengabaikan
aturan baru
dan menjaga diriku sendiri. Apakah dia? Dia sangat sulit untuk memprediksi, yang mungkin
menarik dalam situasi yang berbeda, tetapi pada saat ini hanya
memberikan hambatan tambahan.
Tidak butuh waktu lama untuk mencapai tempat di mana saya terkelupas untuk pergi
Camp Karir '. Ada sudah ada tanda-tanda Peeta, tapi ini tidak mengejutkan
saya. Aku sudah naik dan turun peregangan ini tiga kali sejak pelacak
Insiden jacker. Jika dia ada di dekatnya, pasti aku akan memiliki beberapa kecurigaan
itu. Arus mulai kurva ke kiri menjadi bagian dari hutan yang
baru bagi saya. Bank berlumpur tertutup tanaman air kusut menyebabkan besar
batuan yang peningkatan ukuran sampai aku mulai merasa agak terjebak. Ini akan
ada hal kecil untuk melarikan diri sungai sekarang. Melawan Cato atau Rontok
saat aku naik di medan berbatu ini. Bahkan, saya sudah hampir memutuskan aku di
jalur yang salah sama sekali, bahwa seorang anak yang terluka tidak akan mampu untuk
menavigasi
perjalanan ke dan dari sumber air ini, ketika saya melihat beruntun berdarah terjadi
bawah kurva batu besar. Sudah lama kering sekarang, tapi garis smeary
menjalankan sisi ke sisi menyarankan seseorang - yang mungkin tidak sepenuhnya
kontrol kemampuan mentalnya - mencoba untuk menyekanya.
Memeluk batu, aku bergerak perlahan ke arah darah,
mencari dia. Saya menemukan noda darah lebih sedikit, satu dengan beberapa benang
kain terpaku pada itu, tapi tidak ada tanda-tanda kehidupan. Aku memecah dan menyebutkan
namanya dalam
suara berbisik. "Peeta! Peeta! "Kemudian tanah Mockingjay di pohon berantakan
dan mulai meniru nada saya jadi saya berhenti. Aku menyerah dan naik kembali ke
pemikiran aliran, Dia harus pindah. Di suatu tempat jauh di bawah.
Kakiku baru saja patah permukaan air ketika aku mendengar suara.
"Anda di sini untuk menyiksa saya sampai mati, Sayang?"
Aku cambuk sekitar. Ini datang dari kiri, jadi saya tidak bisa mengambilnya dengan sangat baik.
Dan suara serak dan lemah. Namun, pasti Peeta. Siapa
lain di arena akan menelepon saya sayang? Mataku membaca dengan teliti bank, tetapi
tidak ada. Hanya lumpur, tanaman, dasar bebatuan.
"Peeta?" Bisikku. "Dimanakah engkau?" Ini Tidak ada jawaban. Bisakah saya hanya
membayangkannya? Tidak, aku yakin itu nyata dan sangat dekat, juga.
"Peeta?" Aku merayap di sepanjang bank.
"Yah, jangan menginjak saya."
Aku melompat kembali. Suaranya tepat di bawah kaki saya. Masih tidak ada.
Kemudian matanya terbuka, agaknya biru dalam lumpur coklat dan hijau
daun. Aku terkesiap dan saya dihargai dengan sedikit gigi putih sambil tertawa.
Itu kata terakhir dalam kamuflase. Lupakan melemparkan berat sekitar.
Peeta harus pergi ke sesi pribadinya dengan gamemakers dan
dicat dirinya menjadi pohon. Atau batu besar. Atau bank berlumpur penuh gulma.
"Tutup mata Anda lagi," aku memesan. Dia melakukan, dan mulutnya juga, dan
benar-benar menghilang. Sebagian besar dari apa yang saya menilai menjadi tubuhnya
sebenarnya
bawah lapisan lumpur dan tanaman. Wajah dan lengannya begitu berseni
menyamar sebagai tidak terlihat. Aku berlutut di sampingnya. "Saya kira semua orang jam
menghias kue lunas. "
Peeta tersenyum. "Ya, frosting. Pertahanan terakhir dari sekarat. "
"Kau tidak akan mati," kataku padanya irmly. "Kata siapa?" Suaranya begitu
compang-camping. "Kata saya. Kami berada di tim yang sama sekarang, kau tahu, "kataku
padanya.
Matanya terbuka. "Jadi, saya mendengar. Baik dari Anda untuk menemukan apa yang tersisa
dari saya. "
Aku mengeluarkan botol air dan memberinya minum. "Apakah Cato memotong Anda?" Aku
bertanya.
"Kaki Kiri. Up tinggi, "dia menjawab.
"Mari kita di sungai, mencuci Anda pergi sehingga aku bisa melihat jenis
luka Anda punya, "kataku.
"Bersandar bawah satu menit pertama," katanya. "Perlu untuk memberitahu Anda sesuatu."
Saya
membungkuk dan meletakkan telinga yang baik saya ke bibirnya, yang menggelitik saat ia
berbisik.
"Ingat, kita jatuh cinta, jadi tidak apa-apa untuk menciumku kapan saja Anda
merasa seperti itu. "
Aku tersentak kepala saya kembali tapi akhirnya tertawa. "Terima kasih, aku akan
menyimpannya dalam
keberatan. "Setidaknya, dia masih bisa bercanda. Tapi ketika aku mulai membantunya
ke sungai, semua kesembronoan menghilang. Ini hanya dua meter jauhnya, betapa sulitnya
bisa? Sangat sulit ketika saya menyadari dia tidak bisa bergerak satu inci di nya
sendiri. Dia begitu lemah sehingga hal terbaik yang dapat Anda lakukan adalah untuk tidak
melawan. Saya mencoba untuk menyeret dia,
tetapi meskipun fakta bahwa aku tahu dia melakukan semua yang dia bisa untuk tetap tenang,
tajam
jeritan kesakitan melarikan diri darinya. Lumpur dan tanaman tampaknya telah dipenjara
dia dan aku akhirnya harus memberikan tarikan raksasa untuk istirahat dia dari mereka
cengkeraman. Dia masih dua meter dari air, berbaring di sana, gigi terkatup, air mata
memotong jalur di tanah di wajahnya.
"Dengar, Peeta, aku akan menggulung Anda ke sungai. Ini sangat dangkal
di sini, oke? "kataku.
"Sangat baik," katanya.
Aku berjongkok di sampingnya. Tidak peduli apa yang terjadi, saya berkata pada diri sendiri,
tidak berhenti sampai dia di dalam air. "Pada tiga," kataku. "Satu, dua, tiga!" Saya bisa
hanya mengelola satu gulungan penuh sebelum aku harus berhenti karena mengerikan
suara dia membuat. Sekarang dia di tepi sungai. Mungkin ini
lebih baik pula.
"Oke, perubahan rencana. Saya tidak akan menempatkan Anda semua jalan masuk, "kataku
dia. Selain itu, jika aku mendapatkan dia, yang tahu jika aku pernah akan bisa mendapatkan
dia keluar?
"Tidak ada lagi bergulir?" Tanyanya.
"Itu semua dilakukan. Mari kita dibersihkan. Mengawasi hutan
bagi saya, oke? "kataku. Sulit untuk mengetahui di mana untuk memulai. Dia begitu berlapis
dengan
lumpur dan daun kusut, aku bahkan tidak bisa melihat pakaiannya. Jika dia memakai
pakaian. Pikiran itu membuat saya ragu-ragu sejenak, tapi kemudian aku terjun masuk
Tubuh telanjang tidak ada masalah besar di arena, kan?
Aku punya dua botol air dan kulit air Rue itu. Aku prop mereka terhadap
batu di sungai sehingga dua selalu mengisi sementara aku tuangkan ketiga
atas tubuh Peeta itu. Butuh waktu, tapi akhirnya aku menyingkirkan cukup lumpur
menemukan pakaiannya. Aku lembut unzip jaketnya, membuka kancing kemejanya dan
memudahkan mereka
darinya. Kaos nya begitu terpampang pada luka-lukanya saya harus memotongnya
pergi dengan pisau dan basah kuyup dia lagi untuk bekerja itu longgar. Dia buruk
memar dengan membakar panjang di dada dan empat sengatan jacker tracker, jika
Anda menghitung satu di bawah telinganya. Tapi aku merasa sedikit lebih baik. Ini banyak saya
bisa memperbaikinya.
Saya memutuskan untuk merawat tubuh bagian atas yang pertama, untuk mengurangi rasa
sakit, sebelum
Saya menangani segala kerusakan Cato lakukan untuk kakinya.
Sejak mengobati luka-lukanya tampaknya tak ada gunanya ketika dia berbaring di apa
menjadi kubangan lumpur, aku berhasil menopang dia melawan batu besar. Dia duduk
ada, tanpa mengeluh, sementara aku membasuh semua jejak kotoran dari rambutnya
dan kulit. Dagingnya sangat pucat di bawah sinar matahari dan dia terlihat tidak lagi
kuat dan kekar. Saya harus menggali sengatan dari jacker tracker nya
benjolan, yang menyebabkan dia meringis, tapi saat aku menerapkan daun dia
menghela napas lega. Sementara ia mengering di bawah sinar matahari, saya mencuci baju
kotor dan jaketnya
dan menyebarkannya atas batu-batu. Kemudian saya menerapkan membakar krim ke
dadanya.
Ini adalah ketika saya menyadari betapa panas kulitnya menjadi. Lapisan lumpur dan
botol air telah disamarkan fakta bahwa dia terbakar dengan demam. Saya
menggali melalui pertolongan pertama kit saya dapatkan dari anak laki-laki dari distrik 1 dan
menemukan pil
yang mengurangi suhu tubuh. Ibuku benar-benar rusak dan membeli
ini pada kesempatan ketika pengobatan rumah nya gagal.
"Menelan ini," kataku padanya, dan dia patuh mengambil obat.
"Anda harus lapar."
"Tidak benar-benar. Ini lucu, saya belum lapar selama berhari-hari, "kata Peeta. Di
Bahkan, ketika saya menawarkan dia groosling, dia keriput hidungnya itu dan berpaling.
Saat itulah aku tahu bagaimana dia sakit.
"Peeta, kita perlu untuk mendapatkan beberapa makanan di dalam kamu," aku bersikeras.
"Itu hanya akan datang segera kembali," katanya. Yang terbaik yang bisa saya lakukan adalah
untuk mendapatkan dia
untuk makan beberapa bit apel kering. "Terima kasih. Aku jauh lebih baik, benar-benar.
Dapatkah saya
tidur sekarang, Katniss? "tanyanya.
"Segera," aku janji. "Saya perlu melihat kaki Anda terlebih dahulu." Berusaha untuk menjadi
sebagai
lembut yang saya bisa, saya menghapus sepatu, kaus kaki, dan kemudian sangat lambat inci
nya
celana dari dia. Aku bisa melihat air mata pedang Cato yang dibuat dalam kain atas
pahanya, tapi itu sama sekali tidak mempersiapkan saya untuk apa yang terletak di bawahnya.
Samudera
luka meradang mengalir darah dan nanah. The pembengkakan pada kaki. Dan
terburuk dari semua, bau daging bernanah.
Aku ingin lari. Menghilang ke dalam hutan seperti yang kulakukan hari itu mereka
membawa korban luka bakar ke rumah kami. Pergi dan berburu sementara ibuku dan
Prim hadir dengan apa aku tak punya keahlian atau keberanian untuk menghadapi. Tapi
tidak ada seorang pun di sini kecuali aku. Saya mencoba untuk menangkap sikap tenang saya
Ibu mengasumsikan ketika menangani kasus yang sangat buruk.
"Cukup mengerikan, ya?" Kata Peeta. Dia mengamati lekat-lekat.
"So-so." Aku mengangkat bahu seperti itu bukan masalah besar. "Anda harus melihat
beberapa
orang mereka membawa ibuku dari tambang. "Saya menahan diri dari mengatakan bagaimana
saya
biasanya membersihkan rumah setiap kali dia mengobati sesuatu yang lebih buruk
dari dingin. Kalau dipikir-pikir itu, aku bahkan tidak banyak seperti berada di sekitar
batuk. "Hal pertama adalah untuk membersihkannya dengan baik."
Aku sudah meninggalkan pada katok Peeta karena mereka tidak dalam kondisi buruk
dan saya tidak ingin menarik mereka atas paha bengkak dan, baiklah, mungkin
ide dia menjadi telanjang membuat saya tidak nyaman. Itu lain
hal tentang ibuku dan Prim. Ketelanjangan tidak berpengaruh pada mereka, memberikan
mereka tidak ada alasan untuk malu. Ironisnya, pada saat ini dalam permainan,
adikku akan digunakan jauh lebih untuk Peeta dari saya. Aku bergeser saya
persegi plastik di bawahnya sehingga saya bisa membasuh bagian tubuhnya. Dengan setiap
botol yang saya tuangkan dia, buruk luka terlihat. Sisa bawahnya
tubuh telah bernasib cukup baik, hanya satu tracker jacker menyengat dan kecil
luka bakar yang saya memperlakukan cepat. Tapi luka di kakinya. . . apa yang di bumi bisa saya
lakukan untuk itu?
"Mengapa kita tidak memberikan udara dan kemudian. . . "Aku terdiam.
"Dan kemudian Anda akan menambal itu?" Kata Peeta. Dia tampak hampir kasihan
saya, seolah-olah ia tahu bagaimana kehilangan aku.
"Itu benar," kataku. "Sementara itu, Anda makan ini." Aku menaruh beberapa
bagian pir kering di tangannya dan kembali ke sungai untuk mencuci sisanya
pakaiannya. Ketika mereka diratakan dan pengeringan, saya mencermati
isi pertolongan pertama kit. Ini hal yang cukup mendasar. Pembalut, pil demam,
obat untuk perut tenang. Tidak sekaliber saya harus mengobati Peeta.
"Kami akan harus bereksperimen beberapa," aku mengakui. Aku tahu
tracker jacker daun menarik keluar infeksi, jadi saya mulai dengan mereka. Dalam
menit menekan beberapa hal yang hijau dikunyah-up ke dalam luka,
nanah mulai berjalan di sisi kakinya. Aku berkata pada diriku sendiri ini adalah baik
hal dan menggigit bagian dalam pipi keras saya karena sarapan saya
mengancam untuk membuat kemunculan.
"Katniss?" Kata Peeta. Aku menatap matanya, mengetahui wajahku harus
beberapa warna hijau. Dia mulut kata-kata. "Bagaimana dengan ciuman?"
Aku tertawa terbahak-bahak karena semuanya begitu memuakkan saya tidak bisa
tahan.
"Sesuatu yang salah?" Tanyanya sedikit terlalu polos.
"Aku. . . Aku tidak pandai dalam hal ini. Aku bukan ibu saya. Aku tidak tahu apa yang saya
lakukan dan aku benci nanah, "kataku. "Euh!" Aku membiarkan diriku untuk mengeluarkan
erangan seperti yang saya
membilas putaran pertama daun dan menerapkan kedua. "Euuuh!"
"Bagaimana Anda berburu?" Tanyanya.
"Percayalah. Membunuh hal jauh lebih mudah daripada ini, "kataku. "Meskipun
untuk semua aku tahu, aku membunuh Anda. "
"Bisakah kau mempercepatnya sedikit?" Tanyanya.
"Tidak. Diam dan makan pir Anda, "kataku.
Setelah tiga aplikasi dan apa yang tampak seperti ember nanah, yang
luka tidak terlihat lebih baik. Sekarang pembengkakan telah turun, aku bisa melihat
seberapa dalam Cato pedang dipotong. Sampai ke tulang.
"Apa selanjutnya, Dr Everdeen?" Tanyanya.
"Mungkin aku akan menempatkan beberapa membakar salep di atasnya. Saya pikir itu
membantu dengan
infeksi pula. Dan membungkusnya? "Kataku. Saya lakukan dan semuanya tampaknya
banyak lebih mudah dikelola, tercakup dalam katun putih bersih. Meskipun, terhadap
perban steril, ujung katok nya terlihat kotor dan penuh dengan
penularan. Kukeluarkan ransel Rue itu. "Di sini, menutup diri dengan ini dan
Aku akan mencuci celana pendek. "
"Oh, aku tidak peduli jika Anda melihat saya," kata Peeta.
"Kau sama saja seperti seluruh keluarga saya," kataku. "Saya peduli, oke?" Aku berbalik
saya kembali dan melihat sungai sampai percikan katok ke
saat ini. Dia harus merasa sedikit lebih baik jika ia bisa melempar.
"Kau tahu, kau jenis mual untuk seperti orang mematikan," kata
Peeta saat aku mengalahkan celana pendek bersih antara dua batu. "Saya berharap saya akan
membiarkan Anda memberikan
Haymitch mandi setelah semua. "
Saya kerut hidung saya di memori. "Apa yang ia mengirim Anda sejauh ini?"
"Tidak apa-apa," kata Peeta. Lalu ada jeda seperti memukul dia. "Kenapa,
kau mendapatkan sesuatu? "
"Bakar obat," kataku hampir malu-malu. "Oh, dan roti."
"Aku selalu tahu kau favoritnya," kata Peeta.
"Tolong, dia tidak tahan berada di ruangan yang sama dengan saya," kataku.
"Karena kau hanya sama," gumam Peeta. Aku mengabaikannya meskipun karena
ini benar-benar bukan waktu bagi saya untuk Haymitch menghina, yang pertama saya
impuls.
Aku membiarkan Peeta tertidur sementara pakaiannya kering, tapi sore, saya
tidak berani menunggu lebih lama lagi. Aku kocok perlahan bahunya. "Peeta, kita punya
pergi sekarang. "
"Pergi?" Dia tampak bingung. "Pergi kemana?"
"Jauh dari sini. Hilir mungkin. Di suatu tempat kita bisa menyembunyikan Anda
sampai Anda lebih kuat, "kataku. Aku membantunya berpakaian, meninggalkan kakinya
telanjang sehingga kita
dapat berjalan di air, dan menariknya tegak. Wajahnya mengalir dari warna
saat ia menempatkan beban di kakinya. "Ayolah. Anda dapat melakukan ini. "
Tapi dia tidak bisa. Tidak lama pula. Kami membuat sekitar lima puluh meter
hilir, dengan dia disangga oleh bahu saya, dan saya dapat memberitahu dia
akan pingsan. Aku duduk dia di bank, mendorong kepalanya antara kedua lututnya,
dan tepuk punggungnya canggung karena saya survei daerah. Tentu saja, saya akan senang
untuk mendapatkan
dia di pohon, tapi itu tidak akan terjadi. Ini bisa lebih buruk sekalipun.
Beberapa batuan membentuk struktur seperti gua kecil. Saya mengatur penglihatan saya pada
satu
sekitar dua puluh meter di atas sungai. Ketika Peeta yang mampu berdiri, saya halfguide,
setengah membawanya ke gua. Sungguh, saya ingin mencari-cari
tempat yang lebih baik, tapi yang satu ini akan harus lakukan karena sekutu saya ditembak.
Kertas
putih, terengah-engah, dan, meskipun itu hanya cooling off, dia menggigil.
Aku menutupi lantai gua dengan lapisan daun pinus, membeberkan saya
kantong tidur, dan menyelipkan dirinya ke dalamnya. Saya mendapatkan beberapa pil dan air
ke dia ketika dia tidak menyadari, tapi ia menolak untuk makan bahkan buah. Kemudian
dia hanya berbaring di sana, matanya terlatih di wajah saya ketika saya membangun semacam
buta keluar
dari tanaman merambat untuk menyembunyikan mulut gua. Hasilnya tidak memuaskan.
Sebuah
hewan mungkin tidak mempertanyakan itu, tapi manusia akan melihat tangan memiliki
diproduksi cukup cepat. Aku meruntuhkannya frustrasi.
"Katniss," katanya. Aku pergi ke dia dan sikat rambut kembali dari nya
mata. "Terima kasih untuk menemukan saya."
"Anda akan menemukan saya jika Anda bisa," kataku. Keningnya ini
terbakar. Seperti obat yang tidak memiliki efek sama sekali. Tiba-tiba, dari
mana, aku takut dia akan mati.
"Ya. Dengar, jika saya tidak membuatnya kembali - "ia mulai.
"Jangan bicara seperti itu. Aku tidak mengalir semua nanah untuk apa-apa, "kataku.
"Aku tahu. Tapi hanya dalam kasus saya tidak - "ia mencoba untuk melanjutkan.
"Tidak, Peeta, aku bahkan tidak ingin membahas hal itu," kataku, menempatkan jari-jariku
di bibirnya untuk menenangkan dirinya.
"Tapi aku -" ia menegaskan.
Secara impulsif, saya membungkuk dan menciumnya, menghentikan kata-katanya. Ini
mungkin terlambat pula karena dia benar, kita seharusnya liar
cinta. Ini pertama kalinya saya pernah mencium anak laki-laki, yang harus membuat beberapa
semacam kesan saya kira, tapi yang bisa saya mendaftar adalah bagaimana wajar panasnya
bibir dari demam. Aku melepaskan diri dan tarik tepi kantong tidur
di sekelilingnya. "Kau tidak akan mati. Aku melarangnya. Baiklah? "
"Baiklah," bisiknya.
Aku melangkah keluar di udara dingin malam seperti parasut mengapung menyusuri
dari langit. Jemariku cepat membatalkan dasi, berharap untuk beberapa nyata
obat untuk mengobati kaki Peeta itu. Sebaliknya saya menemukan panci kaldu panas.
Haymitch tidak bisa mengirim saya pesan yang lebih jelas. Satu ciuman sama
satu panci kaldu. Saya hampir bisa mendengar geraman nya. "Kau seharusnya berada di
cinta, sayang. Anak itu sekarat. Beri aku sesuatu yang saya dapat bekerja dengan! "
Dan dia benar. Jika saya ingin tetap Peeta hidup, aku harus memberikan
penonton sesuatu yang lebih peduli. Pecinta bernasib sial putus asa untuk
pulang bersama-sama. Dua hati mengalahkan sebagai salah satu. Romance.
Setelah pernah jatuh cinta, ini akan menjadi trik nyata. Saya pikir
orang tua saya. Cara ayah saya tidak pernah gagal untuk membawa hadiah-hadiah dari
hutan. Cara wajah ibuku akan menyala pada suara sepatu botnya
di pintu. Cara dia hampir berhenti hidup ketika ia meninggal.
"Peeta!" Kataku, berusaha untuk nada khusus yang ibu saya digunakan hanya
dengan ayah saya. Dia tertidur lagi, tapi aku menciumnya terjaga, yang tampaknya
mengejutkan dia. Lalu ia tersenyum seolah-olah ia akan senang untuk berbaring di sana
menatapku
selamanya. Dia besar di hal ini.
Aku mengangkat panci. "Peeta, lihat apa Haymitch telah mengirimi Anda."
Bab 20
Mendapatkan kaldu ke Peeta membutuhkan waktu satu jam membujuk, memohon,
mengancam, dan ya, mencium, tapi akhirnya, seteguk demi seteguk, ia mengosongkan pot.
Aku membiarkan
dia tertidur itu dan hadir untuk kebutuhan saya sendiri, melahap sebuah
makan malam dari groosling dan akar sementara aku menonton laporan harian di langit. Tidak
korban baru. Namun, Peeta dan saya telah memberikan penonton cukup
menarik hari. Mudah-mudahan, gamemakers akan memungkinkan kita damai malam.
Saya secara otomatis mencari-cari pohon yang baik bersarang di sebelum saya menyadari
itu berakhir. Setidaknya untuk sementara. Saya tidak bisa sangat baik meninggalkan Peeta
terjaga pada
tanah. Aku meninggalkan lokasi tempat persembunyian terakhirnya di tepi
aliran tersentuh - bagaimana aku bisa menyembunyikannya? - Dan kami lima puluh kurang
meter hilir. Saya memakai kacamata saya, menempatkan senjata saya dalam kesiapan,
dan menetap untuk berjaga-jaga.
Suhu turun dengan cepat dan segera aku kedinginan sampai ke tulang.
Akhirnya, saya menyerah dan geser ke dalam kantong tidur dengan Peeta. Ini bakar
hangat dan aku meringkuk turun syukur sampai aku menyadari itu lebih hangat,
itu terlalu panas karena tas yang memantulkan kembali demamnya. Saya cek nya
dahi dan merasa terbakar dan kering. Aku tidak tahu apa yang harus dilakukan. Biarkan dia
di tas dan berharap panas yang berlebihan istirahat demam? Bawa dia keluar
dan berharap udara malam dingin dia pergi? Saya akhirnya hanya meredam strip
perban dan menempatkannya di dahinya. Tampaknya lemah, tapi aku takut untuk melakukan
sesuatu yang terlalu drastis.
Aku menghabiskan malam setengah duduk, setengah berbaring di samping Peeta,
menyegarkan
perban, dan berusaha tidak memikirkan kenyataan bahwa dengan bekerja sama dengan dia,
Aku membuat diriku jauh lebih rentan daripada ketika aku sendirian. Ditambatkan ke
tanah, berjaga-jaga, dengan orang yang sangat sakit untuk mengurus. Tapi aku tahu
dia terluka. Dan aku masih datang setelah dia. Aku hanya akan harus percaya
bahwa apa pun naluri mengirim saya untuk menemukan dia adalah satu yang baik.
Ketika langit berubah kemerahan, aku melihat kilau keringat di bibir Peeta yang
dan menemukan demam telah rusak. Dia tidak kembali normal, tapi itu datang
turun beberapa derajat. Tadi malam, ketika saya sedang mengumpulkan tanaman merambat,
saya datang atas
semak berry Rue itu. Aku menanggalkan buah dan mash itu dalam panci kaldu
dengan air dingin.
Peeta yang berjuang untuk bangun ketika saya mencapai gua. "Aku terbangun dan
kau pergi, "katanya. "Aku khawatir tentang Anda."
Aku harus tertawa ketika aku kemudahan dia kembali ke bawah. "Anda khawatir tentang
saya? Apakah Anda pernah melihat diri sendiri akhir-akhir ini? "
"Saya pikir Cato dan Clove mungkin telah menemukan Anda. Mereka suka berburu di
malam, "katanya, masih serius.
"Cengkeh? Mana yang itu? "Tanyaku.
"Gadis dari Kecamatan Dua. Dia masih hidup, kan? "Katanya.
"Ya, hanya ada mereka dan kami dan Rontok dan Foxface," kataku. "Itu
apa yang saya dijuluki gadis dari Five. Bagaimana perasaan Anda? "
"Lebih baik dari kemarin. Ini merupakan perbaikan besar atas
lumpur, "katanya. "Pakaian bersih dan obat-obatan dan kantong tidur. . . dan
Anda. "
Oh, benar, seluruh hal asmara. Aku menjangkau menyentuh pipinya
dan ia menangkap tangan dan menekannya bibirnya saya. Saya ingat saya
Ayah melakukan ini hal yang sangat kepada ibu saya dan saya ingin tahu di mana Peeta
mengangkatnya. Tentunya bukan dari ayahnya dan penyihir.
"Tidak ada ciuman lebih banyak untuk Anda sampai Anda sudah makan," kataku.
Kami mendapatkan dia bersandar ke dinding dan dia patuh menelan
dengan sendok berry bubur aku memberinya makan. Dia menolak groosling yang
lagi, meskipun.
"Kau tidak tidur," kata Peeta.
"Aku baik-baik saja," kataku. Tapi sebenarnya adalah, aku lelah.
"Sekarang tidur. Aku akan berjaga-jaga. Aku akan membangunkan Anda jika terjadi sesuatu,
"katanya
kata. Aku ragu-ragu. "Katniss, Anda tidak bisa tinggal selamanya."
Dia punya titik di sana. Aku harus tidur akhirnya. Dan mungkin
lebih baik untuk melakukannya sekarang ketika ia tampaknya relatif waspada dan kami
memiliki siang hari
di pihak kita. "Baiklah," kataku. "Tapi hanya untuk beberapa jam. Kemudian Anda bangun
saya. "
Itu terlalu hangat untuk kantong tidur sekarang. Saya halus itu keluar di gua
lantai dan berbaring, satu tangan pada busur dimuat saya dalam kasus saya harus menembak
saat itu juga. Peeta duduk di sebelahku, bersandar di dinding, buruknya
kaki terjulur ke depan, matanya terlatih di dunia luar. "Pergi ke
tidur, "katanya lembut. Tangan kuas helai longgar rambut saya off
dahiku. Berbeda dengan dipentaskan ciuman dan belaian sejauh ini, gerakan ini
tampak alami dan menghibur. Saya tidak ingin dia berhenti dan dia tidak.
Dia masih mengelus rambut saya ketika saya tertidur.
Terlalu lama. Saya tidur terlalu lama. Aku tahu dari saat aku membuka mataku
bahwa kita hingga sore hari. Hak Peeta yang di samping saya, posisinya
tidak berubah. Aku duduk, merasa entah bagaimana defensif tetapi lebih baik beristirahat
daripada aku sudah
berada di hari.
"Peeta, Anda seharusnya membangunkan saya setelah beberapa jam," Aku
katakan.
"Untuk apa? Tidak ada yang terjadi di sini, "katanya. "Selain saya suka
menonton Anda tidur. Anda tidak cemberut. Meningkatkan Anda terlihat jauh. "
Ini, tentu saja, membawa pada cemberut yang membuatnya tersenyum. Saat itulah aku
perhatikan bagaimana kering bibirnya. Saya menguji pipinya. Panas seperti kompor batubara.
Dia mengklaim
dia telah minum, tetapi kontainer masih merasa penuh untuk saya. Aku memberinya lebih
pil demam dan berdiri di atasnya sementara ia minum pertama, kemudian kedua
liter air. Lalu aku cenderung luka-lukanya ringan, luka bakar, sengatan,
yang menunjukkan peningkatan. Aku menguatkan diri dan membuka kaki.
Hatiku turun ke dalam perut saya. Ini lebih buruk, jauh lebih buruk. Tidak ada
nanah lebih dalam bukti, tapi bengkak itu telah meningkat dan ketat mengkilap
kulit meradang. Lalu aku melihat garis-garis merah mulai merangkak naik kakinya.
Keracunan darah. Dicentang, maka akan membunuhnya pasti. Mengunyah daun-up saya
dan salep tidak akan membuat penyok di dalamnya. Kita harus kuat anti-infeksi
obat dari Capitol. Aku tidak bisa membayangkan biaya obat ampuh tersebut. Jika
Haymitch dikumpulkan setiap sumbangan dari setiap sponsor, akan ia memiliki
cukup? Saya meragukannya. Hadiah naik harga Games semakin lama terus.
Apa yang membeli makanan lengkap pada hari pertama membeli kerupuk pada hari dua belas.
Dan
jenis obat Peeta kebutuhan akan berada di premi dari
awal.
"Yah, masih ada lagi pembengkakan, tapi nanah hilang," kataku dalam
suara gemetar.
"Aku tahu apa yang keracunan darah, Katniss," kata Peeta. "Bahkan jika saya
ibu bukan penyembuh. "
"Kau hanya akan harus hidup lebih lama dr orang lain, Peeta. Mereka akan
menyembuhkannya
kembali di Capitol ketika kita menang, "kataku.
"Ya, itu adalah rencana yang baik," katanya. Tapi aku merasa ini adalah sebagian besar untuk
saya
manfaat.
"Anda harus makan. Menjaga kekuatan Anda up. Aku akan membuat Anda
sup, "kataku.
"Jangan menyalakan api," katanya. "Ini tidak layak."
"Kita lihat saja nanti," kataku. Ketika saya mengambil panci turun ke sungai, saya dikejutkan
oleh
bagaimana brutal panas itu. Aku bersumpah gamemakers secara progresif
ratcheting suhu di siang hari dan mengirimnya jatuh
di malam hari. Panas dari batu dipanggang matahari oleh sungai memberikan saya ide
meskipun. Mungkin aku tidak perlu menyalakan api.
Saya menetap di batu datar besar setengah jalan antara sungai dan
gua. Setelah memurnikan setengah panci air, saya menempatkannya di bawah sinar matahari
langsung dan
menambahkan beberapa batu-batu panas telur-ukuran air. Saya yang pertama mengakui
bahwa saya tidak
banyak koki. Tapi karena sup terutama melibatkan melempar segala sesuatu dalam pot
dan menunggu, itu adalah salah satu hidangan saya lebih baik. Saya mince groosling sampai
itu
praktis bubur dan mash beberapa akar Rue itu. Untungnya, mereka sudah baik
telah dipanggang sudah begitu mereka kebanyakan perlu memanas. Sudah,
antara sinar matahari dan batu-batu, hangat air. Aku dimasukkan ke dalam daging
dan akar, swap dalam batuan segar, dan pergi mencari sesuatu yang hijau untuk rempah-
rempah itu
sedikit. Tak lama, saya menemukan seberkas daun bawang tumbuh di dasar beberapa
batu. Sempurna. Aku memotong mereka sangat halus dan menambahkannya ke panci, beralih
dari
batu lagi, mengenakan tutup, dan membiarkan semuanya rebusan.
Saya telah melihat sangat sedikit tanda-tanda permainan sekitar, tapi aku tidak merasa
nyaman
meninggalkan Peeta saja sementara aku berburu, jadi saya rig setengah lusin jerat dan
berharap saya
beruntung. Aku bertanya-tanya tentang upeti lainnya, bagaimana mereka mengelola sekarang
bahwa sumber utama makanan mereka telah diledakkan. Setidaknya tiga dari mereka,
Cato, Cengkeh, dan Foxface, telah mengandalkan itu. Mungkin tidak mengirik
meskipun. Aku punya perasaan dia harus berbagi beberapa pengetahuan tentang bagaimana
Rue
untuk memberi makan diri dari bumi. Apakah mereka berkelahi satu sama lain? Mencari
kami? Mungkin salah satu dari mereka telah terletak kami dan hanya menunggu saat yang
tepat
saat untuk menyerang. Idenya mengirim saya kembali ke gua.
Peeta yang berbaring di atas kantong tidur di bawah naungan
batu. Meskipun ia mencerahkan sedikit ketika aku masuk, jelas ia merasa
sengsara. Aku meletakkan kain dingin di kepalanya, tapi mereka hangat segera setelah
karena mereka menyentuh kulitnya.
"Apakah Anda ingin sesuatu?" Tanyaku.
"Tidak," katanya. "Terima kasih. Tunggu, ya. Ceritakan sebuah cerita. "
"Sebuah cerita? Apa? "Saya katakan tentang. Aku tidak banyak untuk mendongeng. Ini
semacam
dari seperti bernyanyi. Tapi sekali-sekali, Prim wheedles satu dari saya.
"Sesuatu yang bahagia. Ceritakan tentang hari terindah Anda bisa
ingat, "kata Peeta.
Sesuatu antara napas dan huff putus asa daun saya
mulut. Sebuah cerita bahagia? Ini akan membutuhkan usaha yang lebih banyak daripada sup.
Saya
memeras otak saya untuk kenangan yang baik. Sebagian besar dari mereka melibatkan Gale
dan saya keluar
berburu dan entah bagaimana saya tidak berpikir ini akan bermain dengan baik dengan baik
Peeta
atau penonton. Bahwa daun Prim.
"Apakah aku pernah bercerita tentang bagaimana saya mendapat kambing Prim?" Tanyaku.
Peeta getar
kepalanya, dan menatapku penuh harap. Jadi saya mulai. Tapi hati-hati. Karena
kata-kata saya akan keluar seluruh Panem. Dan sementara orang-orang tidak ragu
menempatkan dua dan dua bersama-sama bahwa saya berburu secara ilegal, saya tidak ingin
menyakiti Gale atau
Sae berminyak atau tukang daging atau bahkan pemelihara perdamaian kembali ke rumah
yang
pelanggan saya dengan mengumumkan secara terbuka mereka akan melanggar hukum, juga.
Berikut kisah nyata tentang bagaimana saya mendapat uang untuk kambing Prim, Lady. Itu
adalah malam Jumat, sehari sebelum ulang tahunnya yang kesepuluh Prim pada akhir Mei.
Sebagai
Begitu sekolah berakhir, Gale dan aku memukul hutan, karena saya ingin mendapatkan
cukup untuk perdagangan untuk hadiah untuk Prim. Mungkin beberapa kain baru untuk gaun
atau sikat rambut. Jerat kami telah melakukan cukup baik dan hutan yang
siram dengan hijau, tapi ini benar-benar tidak lebih dari rata-rata kami fridaynight
mengangkut. Aku kecewa karena kami menuju kembali, meskipun Gale mengatakan
kami akan pastikan untuk berbuat lebih baik besok. Kami beristirahat sejenak oleh
streaming ketika kita melihatnya. Seorang rusa muda, mungkin berumur setahun oleh ukuran
tubuhnya.
Tanduknya hanya tumbuh di, masih kecil dan dilapisi beludru. Siap untuk
lari tetapi yakin kita, terbiasa dengan manusia. Indah.
Kurang indah mungkin ketika dua panah menangkapnya, satu di
leher, yang lainnya di dada. Gale dan aku telah menembak pada saat yang sama. The buck
mencoba untuk lari tetapi tersandung, dan pisau Gale menggorok lehernya sebelum ia tahu
apa yang telah terjadi. Sejenak, aku merasa pedih pada membunuh sesuatu yang begitu
segar dan polos. Dan kemudian perutku bergemuruh di pikiran semua
yang segar dan polos daging.
Seekor rusa! Gale dan saya hanya diturunkan tiga orang. Yang pertama,
doe yang telah terluka kakinya entah bagaimana, hampir tidak masuk hitungan. Tapi kami
tahu
dari pengalaman itu untuk tidak pergi menyeret bangkai ke Hob tersebut. Itu
kekacauan yang disebabkan dengan orang-orang penawaran pada bagian dan benar-benar
mencoba untuk hack off
potongan sendiri. Berminyak Sae telah campur tangan dan mengirim kami dengan rusa kami
untuk tukang daging, tetapi tidak sebelum itu sudah rusak parah, bakhil daging
diambil, menyembunyikan penuh dengan lubang. Meskipun semua disetor cukup, itu
telah menurunkan nilai pembunuhan itu.
Kali ini, kami menunggu sampai gelap jatuh dan menyelinap di bawah lubang di
pagar dekat dengan tukang daging. Meskipun kami dikenal pemburu, itu
tidak akan baik untuk pergi membawa rusa 150-pon melalui
jalan-jalan Distrik 12 di siang hari seperti kami menggosok dalam pejabat '
wajah.
Tukang daging, pendek, wanita chunky bernama Rooba, datang ke belakang
pintu ketika kita mengetuk. Anda tidak tawar-menawar dengan Rooba. Dia memberikan satu
harga, yang bisa Anda ambil atau meninggalkan, tetapi itu adalah harga yang adil. Kami
mengambil tawaran nya
pada rusa dan ia memasukkan beberapa daging rusa steak kita bisa mengambil
pasca pembantaian. Bahkan dengan uang yang dibagi dua, baik Gale atau
Saya telah mengadakan begitu banyak pada satu waktu dalam hidup kita. Kami memutuskan
untuk merahasiakannya
dan mengejutkan keluarga kami dengan daging dan uang pada akhir berikutnya
hari.
Ini adalah di mana saya benar-benar mendapat uang untuk kambing, tapi saya katakan saya
Peeta
dijual sebuah liontin perak lama ibuku. Itu tidak bisa menyakiti siapa pun. Lalu aku
mengambil cerita di sore hari ulang tahun Prim.
Gale dan saya pergi ke pasar di alun-alun sehingga saya bisa membeli
berpakaian bahan. Saat aku berlari jari saya lebih panjang biru tebal
kain katun, sesuatu yang tertangkap mata saya. Ada seorang pria tua yang menyimpan
kawanan kecil kambing di sisi lain dari Seam tersebut. Saya tidak tahu sebenarnya
nama, semua orang hanya menyebutnya Kambing Man. Sendi-Nya bengkak dan
memutar di sudut menyakitkan, dan dia punya batuk yang membuktikan dia
menghabiskan bertahun-tahun di tambang. Tapi dia beruntung. Di suatu tempat di sepanjang
jalan dia
menabung cukup untuk kambing ini dan sekarang memiliki sesuatu untuk dilakukan di
lamanya
usia selain perlahan mati kelaparan. Dia kotor dan tidak sabar, tapi kambing
bersih dan susu mereka kaya jika Anda mampu membelinya.
Salah satu kambing, satu putih dengan bercak hitam, sedang berbaring di
keranjang. Itu mudah untuk melihat mengapa. Sesuatu, mungkin anjing, telah dianiaya nya
bahu dan infeksi telah mengatur masuk Itu buruk, Kambing Man harus memegang
tubuhnya untuk memerah susunya. Tapi saya pikir saya tahu seseorang yang bisa
memperbaikinya.
"Gale," bisikku. "Saya ingin kambing itu untuk Prim."
Memiliki seekor kambing pengasuh dapat mengubah hidup Anda di Distrik 12. Hewan-hewan
dapat hidup dari hampir semua hal, Meadow adalah tempat makan yang sempurna, dan
mereka dapat memberikan empat liter susu sehari. Untuk minum, untuk membuat menjadi
keju, untuk
menjual. Hal ini tidak bahkan melawan hukum.
"Dia terluka cukup parah," kata Gale. "Kami lebih baik kita lihat lebih dekat."
Kami pergi dan membeli secangkir susu untuk berbagi, lalu berdiri di atas
kambing seakan iseng penasaran.
"Biarkan dia," kata pria itu.
"Hanya melihat," kata Gale.
"Yah, lihat cepat. Dia pergi ke tukang daging segera. Hampir tidak ada yang akan
membeli susu, dan kemudian mereka hanya membayar setengah harga, "kata pria itu.
"Apa daging memberikan untuknya?" Tanyaku.
Pria itu mengangkat bahu. "Tunggu sekitar dan melihat." Aku berbalik dan melihat Rooba
datang di alun-alun ke arah kami. "Hal Beruntung kau muncul," kata
Man Kambing ketika ia tiba. "Gadis itu punya matanya pada kambing Anda."
"Tidak, kalau dia dilamar," kataku sembarangan.
Rooba menatapku dari atas ke bawah lalu mengerutkan kening pada kambing. "Dia bukan.
Lihatlah bahu itu. Taruhan Anda setengah bangkai akan terlalu busuk bahkan
sosis. "
"Apa?" Kata kambing Man. "Kami sudah sepakat."
"Kita sudah sepakat pada hewan dengan tanda gigi beberapa. Bukan hal yang.
Menjual dia gadis jika dia cukup bodoh untuk membawanya, "kata Rooba. Saat ia
berbaris, aku menangkap mengedipkan mata padanya.
Kambing Man gila, tapi dia masih ingin bahwa tujuan dari tangannya. Itu
kami butuh setengah jam untuk menyepakati harga. Cukup kerumunan telah dikumpulkan
oleh
kemudian membagikan pendapat. Ini adalah kesepakatan yang sangat baik jika kambing hidup;
saya akan
telah dirampok jika dia meninggal. Orang-orang mengambil sisi dalam argumen, tapi aku
mengambil
kambing.
Gale ditawarkan untuk membawa dia. Saya pikir dia ingin melihat ekspresi Prim
Wajah sebanyak seperti yang saya lakukan. Dalam momen pusing lengkap, saya membeli pink
pita dan mengikatkannya di sekeliling lehernya. Lalu kami bergegas kembali ke rumah saya.
Anda seharusnya melihat reaksi Prim ketika kami berjalan dengan itu
kambing. Ingat ini adalah seorang gadis yang menangis untuk menyelamatkan kucing tua
mengerikan,
Buttercup. Dia begitu gembira dia mulai menangis dan tertawa sekaligus.
Ibu saya kurang yakin, melihat cedera, tapi mereka berdua pergi ke
bekerja di dalamnya, menggiling bumbu dan brews membujuk menuruni hewan
tenggorokan.
"Mereka terdengar seperti Anda," kata Peeta. Aku hampir lupa dia
ada.
"Oh, ada, Peeta. Mereka bekerja sihir. Hal yang tidak bisa mati jika
mencoba, "kataku. Tapi kemudian aku menggigit lidahku, menyadari apa yang harus terdengar
seperti
untuk Peeta, yang sekarat, di tangan kompeten saya.
"Jangan khawatir. Aku tidak mencoba, "dia bercanda. "Finish cerita."
"Nah, itu saja. Hanya Aku ingat malam itu, Prim bersikeras tidur
dengan Lady di atas selimut di samping api. Dan sebelum mereka tertidur,
kambing menjilat pipinya, seperti itu memberikan ciuman selamat malam atau
sesuatu, "kataku. "Itu sudah tergila-gila padanya."
"Apakah itu masih memakai pita merah muda?" Tanyanya.
"Saya kira begitu," kataku. "Kenapa?"
"Aku hanya mencoba untuk mendapatkan gambar," katanya serius. "Saya bisa melihat
mengapa
hari yang membuat Anda bahagia. "
"Yah, aku tahu kambing itu akan menjadi tambang emas kecil," 1 kata.
"Ya, tentu saja saya mengacu pada itu, bukan sukacita abadi yang Anda berikan
adik Anda begitu banyak cinta Anda mengambil tempat dalam menuai, "kata Peeta
datar.
"Kambing telah membayar untuk dirinya sendiri. Beberapa kali, "kataku unggul
Nada.
"Yah, itu tidak akan berani melakukan hal lain setelah Anda menyelamatkan hidup," ujar
Peeta. "Saya berniat untuk melakukan hal yang sama."
"Benarkah? Apa yang Anda dikenakan biaya lagi? "Tanyaku.
"Banyak masalah. Jangan khawatir. Anda akan mendapatkan semuanya kembali, "katanya.
"Kau tidak masuk akal," kataku. Saya menguji dahinya. The tuas
ke mana-mana tetapi sampai. "Kau sedikit lebih dingin sekalipun."
Suara terompet mengejutkan saya. Aku di kakiku dan pada
mulut gua dalam sekejap, tidak ingin ketinggalan suku kata. Ini baru saya
sahabat, Claudius Templesmith, dan seperti yang saya harapkan, dia mengundang kita untuk
pesta. Yah, kita tidak lapar dan aku benar-benar gelombang tawarannya jauh di
ketidakpedulian ketika ia mengatakan, "Tunggu. Beberapa dari Anda mungkin sudah
menurun undangan saya. Tapi ini bukan pesta biasa. Setiap kebutuhan Anda
sesuatu yang putus asa. "
Saya perlu sesuatu putus asa. Sesuatu untuk menyembuhkan kaki Peeta itu.
"Masing-masing dari Anda akan menemukan sesuatu yang dalam tas ransel, yang ditandai
dengan
nomor district, di Cornucopia saat fajar. Berpikir keras tentang
menolak untuk muncul. Bagi sebagian dari Anda, ini akan menjadi kesempatan terakhir Anda,
"kata
Claudius.
Tidak ada yang lain, hanya kata-katanya menggantung di udara. Aku melompat
Peeta mengatasi bahu saya dari belakang. "Tidak," katanya. "Kau tidak mempertaruhkan
hidupmu untukku. "
"Siapa bilang aku?" Kataku.
"Jadi, kau tidak akan pergi?" Tanyanya.
"Tentu saja, aku tidak akan. Berikan saya beberapa kredit. Apakah Anda pikir aku
berjalan langsung ke beberapa bebas-untuk-semua melawan Cato dan Clove dan Rontok?
Jangan bodoh, "kataku, membantu dia kembali ke tempat tidur. "Aku akan membiarkan
mereka berkelahi habis-habisan,
kita akan melihat siapa yang di langit besok malam dan bekerja di luar rencana dari
di sana. "
"Kau benar-benar pembohong yang buruk, Katniss. Aku tidak tahu bagaimana kau bisa
selamat
panjang ini. "Dia mulai meniru saya. "Saya tahu bahwa kambing akan menjadi sedikit emas
tambang. Kau sedikit lebih dingin sekalipun. Tentu saja, aku tidak akan. Dia getar nya
kepala. "Jangan berjudi di kartu. Anda akan kehilangan koin terakhir Anda, "katanya.
Kemarahan flushes wajahku. "Baiklah, saya akan, dan Anda tidak bisa menghentikan saya!"
"Saya bisa mengikuti Anda. Setidaknya setengah jalan. Aku mungkin tidak membuat ke
Cornucopia, tetapi jika aku berteriak nama Anda, aku yakin seseorang dapat menemukan saya.
Dan
maka saya akan mati pasti, "katanya.
"Anda tidak akan mendapatkan seratus meter dari sini di kaki itu," kataku.
"Lalu aku akan menyeret diriku," kata Peeta. "Kau pergi dan aku akan, juga."
Dia hanya cukup keras kepala dan mungkin hanya cukup kuat untuk melakukannya.
Ayo melolong setelah aku di hutan. Bahkan jika penghargaan tidak menemukannya,
sesuatu yang lain mungkin. Dia tidak bisa membela diri. Aku mungkin harus dinding
dia dalam gua hanya untuk pergi sendiri. Dan siapa yang tahu apa pengerahan tenaga
akan lakukan padanya?
"Apa yang harus saya lakukan? Duduk di sini dan melihatmu mati? "Kataku. Dia
harus tahu bahwa bukan pilihan. Bahwa penonton akan membenci saya. Dan
terus terang, aku akan membenci diriku sendiri, juga, jika saya bahkan tidak mencoba.
"Aku tidak akan mati. Aku berjanji. Jika Anda berjanji untuk tidak pergi, "katanya.
Kami berada di sesuatu jalan buntu. Aku tahu aku tidak bisa berdebat dia keluar dari
satu ini, jadi saya tidak mencoba. Aku berpura-pura, enggan, untuk pergi bersama. "Lalu Anda
harus
melakukan apa yang saya katakan. Minum air Anda, membangunkan saya ketika saya
memberitahu Anda, dan makan setiap
menggigit sup tidak peduli seberapa menjijikkan itu! "Aku membentaknya.
"Setuju. Apakah sudah siap? "Tanyanya.
"Tunggu di sini," kataku. Udara sudah dingin meskipun matahari masih up.
Aku benar tentang gamemakers bermain-main dengan suhu. Aku bertanya-tanya
jika hal yang seseorang perlu putus asa adalah selimut yang baik. Sup masih
nyaman dan hangat dalam pot besi. Dan sebenarnya tidak terlalu buruk rasa.
Peeta makan tanpa keluhan, bahkan menggores keluar panci untuk menunjukkan nya
antusiasme. Dia melantur tentang betapa lezat itu, yang harus
mendorong jika Anda tidak tahu apa demam tidak untuk orang. Dia seperti
mendengarkan Haymitch sebelum alkohol telah direndam dia ke inkoherensi.
Aku memberinya satu dosis obat demam sebelum dia pergi kepalanya
sepenuhnya.
Saat aku pergi ke sungai untuk mencuci piring, yang bisa saya pikirkan adalah bahwa dia
akan mati jika saya tidak mendapatkan ke pesta itu. Aku akan membuatnya pergi untuk satu
atau dua hari,
dan kemudian infeksi akan mencapai hatinya atau otaknya atau paru-paru dan
dia akan pergi. Dan aku akan berada di sini sendirian. Lagi. Menunggu orang lain.
Aku begitu tenggelam dalam berpikir bahwa aku hampir kehilangan parasut, meskipun
mengapung benar oleh saya. Lalu aku bangkit setelah, mencabutnya dari air,
merobek kain perak untuk mengambil botol. Haymitch telah melakukannya! Dia
mendapatkan obat - Aku tidak tahu bagaimana, membujuk beberapa serombongan
bodoh romantis untuk menjual perhiasan mereka - dan saya dapat menyimpan Peeta! Ini
seperti kecil
vial meskipun. Ini harus sangat kuat untuk menyembuhkan seseorang yang sakit karena Peeta.
A
riak keraguan berjalan melalui saya. Aku membuka sumbat botol dan mengambil dalam
mengendus.
Semangat saya jatuh pada aroma manis sakit-sakitan. Hanya untuk memastikan, saya
menempatkan drop pada
ujung lidah saya. Tidak ada pertanyaan, itu sirup tidur. Ini adalah umum
kedokteran di Distrik 12. Murah, sebagai obat berjalan, tapi sangat adiktif.
Hampir semua orang memiliki dosis pada satu waktu atau yang lain. Kami memiliki beberapa
di
botol di rumah. Ibuku memberikannya kepada pasien histeris untuk mengetuk mereka keluar
untuk menjahit sampai luka buruk atau menenangkan pikiran mereka atau hanya untuk
membantu seseorang dalam
nyeri melewati malam. Hanya dibutuhkan sedikit. Sebuah botol ukuran ini bisa mengetuk
Peeta keluar untuk sehari penuh, tapi apa gunanya itu? Aku begitu marah aku akan
membuang korban terakhir Haymitch ke dalam sungai ketika hits saya. Sehari penuh?
Itu lebih dari yang saya butuhkan.
Saya mash beberapa buah sehingga rasa tidak akan seperti terlihat
dan menambahkan beberapa daun mint untuk mengukur baik. Lalu aku kepala kembali ke
gua. "Aku membawakan memperlakukan. Saya menemukan patch baru buah sedikit
jauh hilir. "
Peeta membuka mulutnya untuk gigitan pertama tanpa ragu-ragu. Dia
menelan kemudian mengernyit sedikit. "Mereka sangat manis."
"Ya, mereka berry gula. Ibuku membuat selai dari mereka.
Apakah kau tidak pernah mereka sebelumnya? "Kataku, menusuk sesendok berikutnya dalam
nya
mulut.
"Tidak," katanya, hampir bingung. "Tapi mereka rasa akrab. Gula
berry? "
"Nah, Anda tidak bisa mendapatkan mereka di pasar banyak, mereka hanya tumbuh liar," Aku
katakan. Seteguk lain turun. Hanya satu lagi untuk pergi.
"Mereka manis seperti sirup," katanya, mengambil sesendok terakhir. "Sirup."
Matanya melebar saat ia menyadari kebenaran. Aku menjepit tanganku di mulutnya
dan hidung keras, memaksa dia untuk menelan bukan meludah. Dia mencoba untuk membuat
dirinya muntah barang, tapi sudah terlambat, dia sudah kehilangan
kesadaran. Bahkan saat ia memudar, aku bisa melihat di matanya apa yang telah kulakukan
dimaafkan.
Aku duduk kembali di tumit saya dan menatapnya dengan campuran kesedihan dan
kepuasan. Sebuah noda berry liar dagunya dan aku menyekanya. "Siapa yang tidak bisa
berbohong,
Peeta? "Kataku, meskipun ia tidak bisa mendengar saya.
Itu tidak masalah. Sisa Panem bisa.
Bab 21
Pada jam-jam yang tersisa sebelum malam tiba, saya mengumpulkan batu dan melakukan
yang
terbaik untuk kamuflase pembukaan gua. Ini adalah lambat dan sulit
proses, tapi setelah banyak berkeringat dan pergeseran hal di sekitar, aku cukup
senang dengan pekerjaan saya, gua sekarang tampaknya menjadi bagian dari tumpukan yang
lebih besar
batu, seperti begitu banyak di sekitarnya. Aku masih bisa merangkak ke Peeta melalui
lubang kecil, tapi itu tidak terdeteksi dari luar samping. Itu bagus,
karena saya harus berbagi kantong tidur lagi malam ini. Juga, jika saya tidak
membuatnya kembali dari pesta, Peeta akan tersembunyi tapi tidak sepenuhnya
dipenjarakan. Meskipun saya ragu dia c sebuah menggantung lebih lama lagi tanpa
obat-obatan. Jika aku mati pada hari raya, Distrik 12 adalah tidak mungkin memiliki pemenang.
Aku membuat makan keluar dari kecil, ikan bonier yang menghuni sungai
di sini, mengisi setiap wadah air dan memurnikan itu, dan membersihkan senjata saya.
Aku sudah sembilan anak panah yang tersisa di semua. Aku berdebat meninggalkan pisau
dengan Peeta sehingga dia akan
memiliki beberapa perlindungan sementara aku pergi, tapi ada benar-benar ada gunanya. Dia
benar tentang kamuflase menjadi pertahanan terakhirnya. Tapi aku masih mungkin
menggunakan
untuk pisau. Siapa yang tahu apa yang akan saya hadapi?
Berikut adalah beberapa hal yang saya cukup yakin dari. Setidaknya Cato, Cengkeh,
dan Rontok akan di tangan saat pesta dimulai. Saya tidak yakin tentang
Foxface karena konfrontasi langsung tidak gayanya atau keahliannya. Dia bahkan
lebih kecil dari saya dan tidak bersenjata, kecuali dia mengambil beberapa senjata
baru-baru ini. Dia mungkin akan menggantung suatu tempat yang dekat, melihat apa yang dia
dapat mengais. Namun tiga lainnya. . . Aku akan punya tangan penuh. Saya
kemampuan untuk membunuh dari jauh adalah aset terbesar saya, tapi aku tahu aku harus
pergi
tepat ke tengah hal untuk mendapatkan ransel, satu dengan nomor
12 di atasnya yang Claudius Templesmith disebutkan.
Aku melihat langit, berharap untuk satu lawan kurang fajar, tapi tidak ada
muncul malam ini. Besok akan ada wajah di sana. Pesta selalu
mengakibatkan kematian.
Aku merangkak ke dalam gua, mengamankan kacamata saya, dan meringkuk di samping Peeta.
Untungnya saya punya baik tidur panjang hari ini. Saya harus tetap terjaga. Saya tidak
benar-benar berpikir siapa pun akan menyerang gua malam ini, tapi aku tidak bisa mengambil
risiko kehilangan
fajar.
Begitu dingin, malam ini, jadi dingin. Seolah-olah gamemakers telah mengirim
infus udara beku di arena, yang mungkin persis apa yang mereka sudah
dilakukan. Aku berbaring di samping Peeta dalam tas, mencoba untuk menyerap setiap bit
demamnya
panas. Ini aneh untuk secara fisik dekat dengan seseorang yang begitu jauh.
Peeta mungkin juga akan kembali di Capitol, atau di Distrik 12, atau pada
bulan sekarang, dia akan ada sulit untuk dijangkau. Aku tidak pernah merasa kesepian karena
Olimpiade dimulai.
Hanya menerima itu akan menjadi malam yang buruk, batinku. Aku tidak mencoba, tapi aku
tidak bisa
membantu berpikir ibuku dan Prim, bertanya-tanya apakah mereka akan tidur mengedipkan
mata
malam ini. Pada tahap ini di akhir permainan, dengan suatu peristiwa penting seperti
pesta, sekolah mungkin akan dibatalkan. Keluarga saya bisa menonton di bahwa
clunker tua statis penuh dari televisi di rumah atau bergabung dengan orang banyak di
persegi untuk menonton di besar, layar yang jelas, mereka akan memiliki privasi di rumah
namun dukungan di alun-alun. Orang-orang akan memberi mereka kata yang baik, sedikit
makanan
jika mereka bisa meluangkan itu. Aku ingin tahu apakah tukang roti telah mencari mereka,
terutama
sekarang Peeta dan aku adalah satu tim, dan membuat baik pada janjinya untuk menjaga
adikku perut penuh.
Spirits harus berjalan tinggi di Distrik 12. Kami sangat jarang memiliki
siapa pun untuk root untuk saat ini di Olimpiade. Tentunya, orang yang bersemangat
tentang Peeta dan aku, apalagi sekarang kita bersama-sama. Jika saya menutup mata saya,
Aku bisa membayangkan teriakan mereka di layar, mendesak kita pada. Saya melihat wajah
mereka -
Sac berminyak dan Madge dan bahkan pemelihara perdamaian yang membeli daging saya
bersorak untuk kami.
Dan Gale. Aku kenal dia. Ia tidak akan berteriak dan bersorak-sorai. Tapi dia akan
akan menonton, setiap saat, setiap memutar dan giliran, dan bersedia saya untuk datang
rumah. Aku ingin tahu apakah dia berharap bahwa Peeta membuatnya juga. Gale bukan saya
pacar, tapi apakah ia akan, jika saya membuka pintu itu? Dia berbicara tentang kami
melarikan diri bersama-sama. Apakah itu hanya perhitungan praktis kami
kesempatan untuk bertahan hidup jauh dari kabupaten? Atau sesuatu yang lebih?
Aku ingin tahu apa dia membuat semua ciuman ini.
Melalui celah di batu, saya menonton bulan melintasi langit. Di
apa yang saya menilai menjadi sekitar tiga jam sebelum fajar, saya mulai akhir
persiapan. Aku berhati-hati untuk meninggalkan Peeta dengan air dan kit medis
tepat di sampingnya. Tidak ada lagi yang akan banyak berguna jika saya tidak kembali, dan
bahkan ini hanya akan memperpanjang hidupnya waktu singkat. Setelah beberapa perdebatan,
saya
strip-nya jaketnya dan zip itu di lebih dari saya sendiri. Dia tidak membutuhkannya. Tidak
sekarang dalam kantong tidur dengan demam, dan siang hari, jika saya tidak ada
untuk menghapusnya, dia akan memanggang di dalamnya. Tanganku sudah kaku dari dingin,
sehingga
Aku mengambil pasangan cadangan Rue tentang kaus kaki, memotong lubang untuk jari-jari
dan ibu jari saya, dan
menarik mereka pada. Ini membantu pula. Aku mengisi paket kecilnya dengan beberapa
makanan, air
botol, dan perban, menyelipkan pisau di sabuk saya, dapatkan busur dan anak panah saya.
Aku akan pergi ketika saya mengingat pentingnya mempertahankan
bernasib sial rutin kekasih dan aku membungkuk dan memberikan Peeta panjang, berlama-
lama
berciuman. Saya membayangkan mendesah berlinang air yang berasal dari Capitol dan
berpura-pura
menyeka air mata saya sendiri. Kemudian saya masuk melalui lubang pada
batu ke malam.
Napas saya membuat awan putih kecil seperti hits udara. Ini sedingin
November malam di rumah. Satu di mana saya telah menyelinap ke dalam hutan, lentera
di tangan, untuk bergabung Gale di beberapa tempat yang sudah diatur sebelumnya di mana
kita akan duduk dibundel
bersama-sama, menyeruput teh herbal dari termos logam dibungkus quilting berharap
permainan akan melewati jalan kami sebagai pagi datang pada. Oh, Gale, saya pikir.
Seandainya
Anda harus kembali sekarang. . .
Aku bergerak secepat aku berani. Kacamata yang cukup luar biasa, tapi aku masih
sangat merindukan penggunaan telinga kiriku. Aku tidak tahu apa ledakan
lakukan, tapi itu rusak sesuatu yang mendalam dan tidak dapat diperbaiki. Sudahlah. Jika saya
mendapatkan
rumah, aku akan sangat bau kaya, aku akan dapat membayar seseorang untuk melakukan
pendengaran saya.
Hutan selalu terlihat berbeda di malam hari. Bahkan dengan kacamata,
semuanya memiliki miring asing untuk itu. Seolah-olah pohon siang hari dan bunga
dan batu sudah tidur dan dikirim versi sedikit lebih menyenangkan dari
diri untuk mengambil tempat mereka. Aku tidak mencoba sesuatu yang rumit, seperti
mengambil
rute baru. Aku membuat jalan kembali up stream dan mengikuti jalan yang sama
kembali ke Rue itu tempat persembunyian dekat danau. Sepanjang jalan, saya melihat ada
tanda-tanda
upeti lain, bukan embusan napas, bukan getar cabang. Entah aku
yang pertama tiba atau orang lain memposisikan diri tadi malam. Ada
masih lebih dari satu jam, mungkin dua, ketika aku menggeliat ke semak-semak
dan menunggu darah mulai mengalir.
Saya mengunyah daun mint sedikit, perut saya tidak untuk banyak lagi. Terima
kebaikan, aku punya jaket Peeta serta saya sendiri. Jika tidak, aku akan dipaksa untuk
bergerak di sekitar untuk tetap hangat. Langit berubah pagi abu-abu berkabut dan masih
tidak ada tanda-tanda upeti lainnya. Ini tidak mengherankan memang. Semua orang
telah membedakan diri baik dengan kekuatan atau deadliness atau licik.
Apakah mereka kira, aku bertanya-tanya, bahwa saya memiliki Peeta dengan saya? Aku ragu
Foxface
dan Rontok tahu ia terluka. Semua baik jika mereka pikir dia
meliputi saya ketika saya masuk untuk ransel.
Tapi di mana itu? Arena telah meringankan cukup bagi saya untuk menghapus
kacamata saya. Aku bisa mendengar pagi burung bernyanyi. Bukankah ini waktunya? Untuk
kedua, aku panik bahwa aku di lokasi yang salah. Tapi tidak, aku yakin aku
ingat Claudius Templesmith menentukan Cornucopia tersebut. Dan ada itu
adalah. Dan di sinilah aku. Jadi, di mana pesta saya?
Sama seperti sinar pertama matahari glints dari Cornucopia emas, ada
gangguan di Dataran Tinggi. Tanah sebelum mulut tanduk perpecahan
dalam dua dan meja bundar dengan kain putih bersalju naik ke arena. Di
meja duduk empat ransel, dua yang hitam besar dengan angka 2 dan
11, ukuran sedang yang hijau dengan nomor 5, dan oranye kecil satu -
benar-benar aku bisa membawanya di sekitar pergelangan tangan saya - yang harus ditandai
dengan 12.
Tabel baru saja diklik ke tempatnya ketika panah sosok keluar dari
Cornucopia, Snags ransel hijau, dan kecepatan luar. Foxface! Biarkan
padanya untuk datang dengan ide cerdas dan berisiko! Sisanya kita masih
siap di sekitar dataran, menilai situasi, dan dia punya miliknya. Dia
membuat kami terperangkap, juga, karena tidak ada yang mau mengejarnya ke bawah, tidak
saat
pak mereka sendiri duduk begitu rentan atas meja. Foxface harus memiliki
sengaja meninggalkan paket lain saja, mengetahui bahwa untuk mencuri satu tanpa
nomornya pasti akan membawa pada sebuah pengejar. Yang seharusnya
strategi saya! Dengan kapur saya telah bekerja melalui emosi kejutan,
kekaguman, marah, cemburu, dan frustrasi, saya menonton yang kemerahan
surai rambut menghilang ke pohon baik dari jarak tembak. Huh. Aku
selalu takut yang lain, tapi mungkin Foxface adalah lawan nyata di sini.
Saya Dia biaya waktu juga, karena sekarang jelas bahwa saya harus mendapatkan
tabel berikutnya. Siapapun yang mengalahkan saya untuk itu akan dengan mudah meraup
ranselku
dan akan pergi. Tanpa ragu-ragu, aku berlari untuk meja. Aku bisa merasakan
munculnya bahaya sebelum aku melihatnya. Untungnya, pisau pertama datang
mendesing di sisi kanan saya sehingga saya bisa mendengarnya dan aku bisa menangkis
dengan
busur saya. Aku berbalik, menarik kembali tali busur dan mengirim panah lurus di
Clove itu jantung. Dia ternyata hanya cukup untuk menghindari serangan fatal, tetapi intinya
tusukan lengan kiri atasnya. Sayangnya, dia melempar dengan tangan kanan,
tapi itu cukup untuk memperlambat ke bawah beberapa saat, harus menarik panah
dari lengannya, mengambil dalam tingkat keparahan luka. Aku terus bergerak,
memposisikan panah berikutnya secara otomatis, karena hanya seseorang yang memiliki
diburu selama bertahun-tahun bisa melakukannya.
Aku di meja sekarang, jari-jari saya menutup selama jeruk kecil
ransel. Saya tangan slip antara tali dan saya mencabut itu di lengan saya,
itu benar-benar terlalu kecil untuk muat pada bagian lain dari anatomi saya, dan aku berubah
untuk menembak lagi ketika pisau kedua menangkap saya di dahi. Ini irisan
di atas alis kanan saya, membuka luka yang mengirimkan membesut mengalir
wajahku, membutakan mata saya, mengisi mulutku dengan tajam, rasa logam dari
darah saya sendiri. Aku terhuyung-huyung mundur tapi masih berhasil mengirim saya
disiapkan
panah di arah umum penyerang saya. Aku tahu saat meninggalkan saya
tangan akan kehilangan. Dan kemudian Cengkeh membanting ke dalam diriku, aku mengetuk
datar pada saya
kembali, menjepit bahu saya ke tanah, dengan lututnya.
Ini dia, saya pikir, dan berharap demi Prim akan cepat. Tapi Cengkeh
berarti untuk menikmati saat ini. Bahkan merasa dia punya waktu. Tidak diragukan lagi Cato
adalah
suatu tempat yang dekat, menjaga, menunggu Rontok dan mungkin Peeta.
"Mana pacarmu, Distrik Twelve? Masih tergantung di? "Dia
bertanya.
Nah, selama kita bicara aku masih hidup. "Dia ada di luar sana sekarang. Pemburuan
Cato, "Aku menyeringai padanya. Lalu aku berteriak di bagian atas paru-paru saya. "Peeta!"
Kemacetan Cengkeh tinjunya ke tenggorokan saya, sangat efektif memotong saya
suara. Tapi kepalanya yang mencambuk dari sisi ke sisi, dan aku tahu untuk
saat dia setidaknya mengingat saya mengatakan yang sebenarnya. Karena tidak ada Peeta
muncul untuk menyelamatkan saya, dia ternyata kembali ke saya.
"Bohong," katanya sambil menyeringai. "Dia hampir mati. Cato tahu di mana dia
memotong dia. Anda mungkin punya dia diikat di beberapa pohon saat Anda mencoba
untuk menjaga hatinya pergi. Apa yang ada di ransel kecil yang cantik? Obat yang
untuk Lover Boy? Sayang sekali dia tidak akan mendapatkannya. "
Cengkeh membuka jaketnya. Ini dilapisi dengan jajaran pisau.
Dia hati-hati memilih jumlah hampir mungil yang tampak dengan kejam, melengkung
pisau. "Aku berjanji Cato jika dia membiarkan aku memiliki kau, aku akan memberikan
penonton yang baik
tampilkan. "
Aku berjuang sekarang dalam upaya untuk menggeser dia, tapi itu tidak ada gunanya. Dia
terlalu berat dan dia mengunci saya terlalu ketat.
"Lupakan saja, Distrik Dua Belas. Kami akan membunuh Anda. Sama seperti yang kita lakukan
sekutu kecil yang menyedihkan Anda. . . apa namanya? Orang yang melompat
di sekitar pohon-pohon? Rue? Nah, Rue pertama, maka Anda, dan kemudian saya pikir kami
akan
biarkan alam mengurus Lover Boy. Bagaimana menurut Anda? "Cengkeh bertanya.
"Sekarang, di mana untuk memulai?"
Dia ceroboh menyeka darah dari luka saya dengan jaketnya
lengan. Untuk sesaat, dia survei wajahku, memiringkan dari sisi ke sisi seakan
itu balok kayu dan dia memutuskan apa pola untuk mengukir di atasnya.
Saya mencoba untuk menggigit tangannya, tapi dia meraih rambut di bagian atas kepala saya,
memaksa saya kembali ke tanah. "Saya pikir. . . "Dia hampir mendengkur. "Saya pikir kita akan
mulai dengan mulut Anda. "Aku menjepit gigi saya bersama-sama saat dia menggoda jejak
garis besar bibirku dengan ujung pisau.
Aku tidak akan menutup mata saya. Komentar tentang Rue telah mengisi saya dengan
marah, kemarahan saya pikir cukup untuk mati dengan martabat. Sebagai tindakan terakhir
saya
pembangkangan, saya akan menatap ke bawah selama aku bisa melihat, yang mungkin akan
tidak ada jangka waktu, tapi aku akan menatap ke bawah, aku tidak akan menangis
out. Aku akan mati, dengan cara saya sendiri, tak terkalahkan.
"Ya, saya tidak berpikir Anda akan memiliki banyak digunakan untuk bibir Anda lagi. Ingin
untuk meniup Boy Kekasih satu ciuman terakhir? "dia bertanya, saya bekerja sampai seteguk
darah
dan air liur dan meludah di wajahnya. Dia flushes karena marah. "Baiklah.
Mari kita mulai. "
Aku menguatkan diri untuk penderitaan yang pasti akan mengikuti. Tapi seperti yang saya
rasakan ujung
buka potongan pertama bibirku, beberapa bentuk menyentak besar Clove dari tubuh saya
dan kemudian dia berteriak. Aku terlalu kaget pada awalnya, juga tidak dapat memproses
apa yang telah terjadi. Apakah Peeta entah bagaimana datang untuk menyelamatkan saya?
Memiliki
Gamemakers dikirim dalam beberapa satwa liar untuk menambah kesenangan? Memiliki
hovercraft
misterius Kayla ke udara?
Tapi ketika saya mendorong diri pada lengan mati rasa, saya melihat itu tidak ada
atas. Cengkeh menggantung kaki dari tanah, dipenjara di Rontok ini
lengan. Aku menghela napas, melihat dia seperti itu, menjulang di depanku, memegang
Cengkeh seperti boneka kain. Aku ingat dia sebagai besar, tapi ia tampaknya lebih besar,
lebih kuat dari saya bahkan ingat. Jika ada, ia tampaknya telah mendapatkan
berat di arena. Dia membalik Cengkeh sekitar dan teman kencan nya ke tanah.
Ketika ia berteriak, aku melompat, tidak pernah mendengar dia berbicara atas
bergumam. "Apa yang Anda lakukan kepada gadis kecil itu? Anda membunuhnya? "
Cengkeh berebut mundur pada semua merangkak, seperti serangga panik, terlalu
terkejut bahkan panggilan untuk Cato. "Tidak! Tidak, itu bukan aku! "
"Kau bilang namanya. Saya mendengar Anda. Anda membunuhnya? "Pikiran lain
membawa gelombang baru kemarahan untuk wajahnya. "Kau memotong tubuhnya seperti
Anda
akan memotong-motong gadis ini di sini? "
"Tidak! Tidak, aku - "Cengkeh melihat batu, tentang ukuran sepotong kecil
roti di tangan Rontok dan kehilangan itu. "Cato!" Dia pekikan. "Cato!"
"Cengkeh!" Saya mendengar jawaban Cato, tapi dia terlalu jauh, saya bisa mengatakan bahwa
banyak, untuk melakukan nya ada gunanya. Apa yang dia lakukan? Mencoba untuk
mendapatkan Foxface atau
Peeta? Atau apakah ia telah berbaring di menunggu Rontok dan hanya buruk salah menilai
lokasi nya?
Mengirik membawa batu turun keras terhadap candi Clove itu. Ini bukan
perdarahan, tapi aku bisa melihat penyok di tengkoraknya dan saya tahu bahwa dia akan mati.
Masih hidup dia sekarang meskipun, dalam peningkatan pesat dan jatuhnya dadanya,
rendah erangan melarikan diri bibirnya.
Ketika berpusar Rontok sekitar pada saya, batu itu terangkat, aku tahu itu tidak ada
baik untuk menjalankan. Dan busur saya kosong, panah dimuat lalu setelah hilang dalam
Clove itu arah. Aku terjebak dalam sorotan nya aneh coklat keemasan
mata. "Apa yang dia maksud? Tentang Rue menjadi sekutu Anda? "
"Aku - aku - kita bekerja sama. Meledakkan persediaan. Aku mencoba untuk
menyelamatkannya, saya
lakukan. Tapi dia tiba di sana pertama. Distrik Satu, "kataku. Mungkin kalau dia tahu saya
membantu
Rue, ia tidak akan memilih beberapa lambat, sadis akhir bagi saya.
"Dan kau membunuhnya?" Ia menuntut.
"Ya. Aku membunuhnya. Dan menguburnya di bunga, "kataku. "Dan aku bernyanyi dia
tidur. "
Air mata di mata saya. Ketegangan, ight keluar dari saya di
memori. Dan aku kewalahan oleh Rue, dan nyeri di kepala saya, dan saya
takut Rontok, dan erangan gadis sekarat beberapa meter jauhnya.
"Untuk tidur?" Kata Rontok kasar.
"Sampai mati. Aku bernyanyi sampai dia meninggal, "kataku. "Kabupaten Anda. . . mereka
mengirim saya
roti. "mencapai tangan saya up tetapi tidak untuk panah yang aku tahu aku tidak akan pernah
dijangkau. Hanya untuk menyeka hidung saya. "Melakukannya dengan cepat, oke, Rontok?"
Konflik emosi di wajah Rontok itu. Dia menurunkan batu dan
menunjuk ke arahku, hampir menuduh. "Hanya kali ini, aku membiarkan kau pergi. Untuk
gadis kecil. Kau dan aku, kita bahkan kemudian. Tidak ada lagi berutang. Anda mengerti? "
Aku mengangguk karena aku mengerti. Tentang karena. Tentang membencinya. Saya
memahami bahwa jika Rontok menang, dia harus kembali dan menghadapi kabupaten
yang telah melanggar semua aturan untuk mengucapkan terima kasih, dan dia melanggar
aturan untuk mengucapkan terima kasih, juga. Dan saya mengerti bahwa, untuk saat ini,
adalah Rontok
tidak akan menghancurkan di kepalaku.
"Cengkeh!" Adalah suara Cato jauh lebih dekat sekarang. Aku bisa tahu rasa sakit di dalamnya
bahwa ia melihat dirinya di tanah.
"Anda lebih baik berjalan sekarang, Api Girl," kata Rontok.
Saya tidak perlu diberitahu dua kali. Aku membalikkan dan kaki saya mencelupkan ke dalam
keras dikemas bumi saat aku lari dari Rontok dan Cengkeh dan suara
Suara Cato. Hanya ketika saya mencapai hutan cara mengaktifkan kembali untuk sesaat.
Mengirik dan kedua ransel besar yang hilang di tepi dataran
ke daerah saya belum pernah melihat. Cato berlutut di sampingnya Cengkeh, tombak di
tangan,
memohon untuk tinggal bersamanya. Dalam beberapa saat, ia akan menyadari itu sia-sia, dia
tidak dapat disimpan. Aku menabrak pohon, berulang kali menggesekkan pergi darah
yang mengalir ke mata saya, melarikan diri seperti liar, makhluk terluka saya.
Setelah beberapa menit, saya mendengar meriam dan aku tahu bahwa cengkeh telah
meninggal,
bahwa Cato akan berada di salah satu jalan kami. Entah Rontok atau tambang. Aku disita
dengan teror, lemah dari kepala saya luka, gemetar. Saya memuat panah, tapi Cato
bisa melempar tombak yang hampir sejauh yang saya bisa menembak.
Hanya satu hal yang menenangkan saya. Mengirik memiliki ransel Cato
mengandung hal yang sangat dia butuhkan. Jika saya harus bertaruh, Cato menuju keluar
setelah Rontok, bukan aku. Masih saya tidak memperlambat ketika saya mencapai air. Saya
terjun tepat di, sepatu masih, dan flounder hilir. Aku menarik off Rue yang
kaus kaki yang saya telah menggunakan untuk sarung tangan dan menekan mereka ke dahiku,
mencoba untuk gigih aliran darah, tapi mereka direndam dalam menit.
Entah bagaimana saya membuat kembali ke gua. Aku menekan melalui bebatuan. Di
lampu belang-belang, saya tarik ransel orange kecil dari lengan saya, membuka memotong
gesper, dan menumpahkan isi di tanah. Satu kotak berisi ramping
satu jarum suntik. Tanpa ragu-ragu, saya selai jarum ke Peeta itu
lengan dan perlahan tekan ke bawah plunger.
Tanganku pergi ke kepala saya dan kemudian turun ke pangkuanku, licin dengan darah.
Hal terakhir yang saya ingat adalah indah indah hijau dan perak
ngengat mendarat pada kurva pergelangan tangan saya.
Bab 22
Suara hujan drum di atap rumah kami lembut menarik
saya menuju kesadaran. Saya berjuang untuk kembali tidur meskipun, terbungkus
kepompong hangat selimut, aman di rumah. Aku samar-samar menyadari bahwa kepala saya
sakit. Mungkin saya terkena flu dan ini adalah mengapa aku diizinkan untuk tinggal di tempat
tidur,
meskipun aku tahu aku sudah tertidur lama. Tangan ibuku
membelai pipi saya dan saya tidak mendorongnya menjauh seperti yang saya lakukan dalam
terjaga,
tidak pernah ingin dia tahu betapa aku menginginkan sentuhan lembut. Bagaimana
banyak aku merindukannya meskipun aku masih tidak percaya padanya. Lalu ada suara,
suara yang salah, bukan ibuku, dan aku takut.
"Katniss," kata itu. "Katniss, kau bisa mendengarku?"
Mataku terbuka dan rasa aman lenyap. Aku tidak ada di rumah, tidak
dengan ibu saya. Aku dalam remang-remang, gua dingin, kaki telanjang membeku meskipun
menutupi, udara tercemar dengan jelas bau darah. The kuyu,
Wajah pucat anak laki-laki slide ke tampilan, dan setelah sentakan awal alarm, saya merasa
lebih baik. "Peeta."
"Hei," katanya. "Senang bertemu mata Anda lagi."
"Berapa lama aku telah keluar?" Tanyaku.
"Tidak yakin. Aku terbangun kemarin malam dan Anda berbaring di samping
saya dalam kolam yang sangat menakutkan darah, "katanya. "Saya pikir itu berhenti akhirnya,
tapi saya
tidak akan duduk atau apa pun. "
Saya hati-hati mengangkat tangan saya ke kepala saya dan menemukannya diperban. Ini
sederhana
gerakan membuat saya lemas dan pusing. Peeta memegang botol ke bibir saya dan saya
minum rakus.
"Kau lebih baik," kataku.
"Jauh lebih baik. Apa pun yang Anda menembak ke lengan saya melakukan trik, "katanya.
"Pagi ini, hampir semua pembengkakan di kaki saya hilang."
Dia tampaknya tidak marah tentang saya menipu dia, membius dia, dan
lari ke pesta itu. Mungkin aku terlalu usang dan aku akan mendengar tentang hal itu
kemudian ketika aku kuat. Tapi untuk saat ini, dia semua kelembutan.
"Apakah engkau makan?" Tanyaku.
"Saya minta maaf untuk mengatakan aku menelan turun tiga potong groosling yang
sebelum saya menyadari itu mungkin harus bertahan sementara. Jangan khawatir, aku
kembali pada
diet ketat, "katanya.
"Tidak, itu baik. Anda perlu makan. Aku akan pergi berburu segera, "kataku.
"Tidak terlalu cepat, baik-baik saja?" Katanya. "Kau biarkan aku mengurus Anda
untuk sementara waktu. "
Aku tidak benar-benar tampaknya memiliki banyak pilihan. Peeta feed saya menggigit dari
groosling dan kismis dan membuat saya banyak minum air putih. Dia menggosok beberapa
kehangatan kembali ke kaki saya dan membungkus mereka dalam jaketnya sebelum
menyelipkan
kantong tidur kembali sekitar dagu.
"Sepatu dan kaus kaki Anda masih basah dan cuaca tidak membantu
banyak, "katanya. Ada gemuruh halilintar, dan aku melihat petir menggemparkan
langit melalui sebuah lubang di bebatuan. Hujan menetes melalui beberapa lubang di
langit-langit, namun Peeta telah membangun semacam kanopi di atas kepala saya upper
tubuh dengan wedging kuadrat dari plastik ke dalam batu di atas saya.
"Aku ingin tahu apa yang dibawa badai ini? Maksudku, siapa targetnya? "
kata Peeta.
"Cato dan Rontok," kataku tanpa berpikir. "Foxface akan di den nya
di suatu tempat, dan Cengkeh. . . dia memotong saya yang kemudian. . . "Suaraku trails off.
"Aku tahu Cengkeh sudah mati. Aku melihatnya di langit malam, "kata h. "Apakah Anda
membunuhnya? "
"Tidak. Mengirik pecah tengkoraknya dengan batu, "kataku.
"Beruntung dia tidak menangkap Anda, juga," kata Peeta.
Memori pesta mengembalikan kekuatan penuh dan saya merasa sakit. "Dia lakukan.
Tapi dia membiarkan aku pergi. "Kemudian, tentu saja, saya harus memberitahu dia. Tentang
hal yang saya terus
sendiri karena dia terlalu sakit untuk bertanya dan aku tidak siap untuk menghidupkan
kembali
pula. Seperti ledakan dan telingaku dan Rue yang sekarat dan anak itu dari
Distrik 1 dan roti. Semua yang mengarah ke apa yang terjadi dengan Rontok
dan bagaimana ia melunasi utang macam.
"Dia membiarkan Anda pergi karena dia tidak ingin berutang apa-apa?" Menanyakan
Peeta tak percaya.
"Ya. Saya tidak berharap Anda untuk memahaminya. Kau selalu punya cukup.
Tetapi jika Anda ingin tinggal di Seam, saya tidak harus menjelaskan, "kataku.
"Dan jangan coba-coba. Jelas aku terlalu redup untuk mendapatkannya. "
"Ini seperti roti. Bagaimana saya tidak pernah mendapatkan lebih karena Anda untuk
itu, "kataku.
"Roti? Apa? Dari ketika kami masih anak-anak "kata katanya. "Saya pikir kita
bisa membiarkan itu pergi. Maksudku, Anda hanya membawa saya kembali dari antara orang
mati. "
"Tapi kau tidak kenal aku. Kami bahkan tidak pernah berbicara. Selain itu, ini
hadiah pertama itu selalu sulit untuk membayar kembali. Aku bahkan tidak akan
berada di sini untuk melakukannya jika Anda tidak membantu saya kemudian, "kataku.
"Kenapa kau,
sih? "
"Kenapa? Kau tahu kenapa, "kata Peeta. Aku memberikan kepala saya sedikit, menyakitkan
kocok. "Haymitch bilang kau akan mengambil banyak meyakinkan."
"Haymitch?" Tanyaku. "Apa yang harus dilakukan dengan itu?"
"Tidak ada," kata Peeta. "Jadi, Cato dan Rontok, huh? Saya kira itu terlalu
banyak berharap bahwa mereka secara bersamaan akan saling menghancurkan? "
Tapi pikiran itu hanya mengganggu saya. "Saya pikir kami ingin Rontok. Saya pikir
dia menjadi teman kita kembali di Distrik Dua Belas, "kataku.
"Kalau begitu mari kita berharap Cato membunuhnya, jadi kita tidak perlu," kata Peeta
muram.
Saya tidak ingin Cato membunuh Rontok sama sekali. Saya tidak ingin orang lain mati.
Tapi ini benar-benar bukan jenis hal yang pemenang berkeliling mengatakan dalam
arena. Meskipun upaya terbaik saya, saya bisa merasakan air mata mulai renang saya
mata.
Peeta menatapku dalam keprihatinan. "Apa itu? Apakah Anda dalam banyak rasa sakit? "
Aku memberinya jawaban lain, karena sama-sama benar tetapi bisa
diambil sebagai momen singkat kelemahan bukan terminal satu. "Saya ingin
pulang, Peeta, "kataku sedih, seperti anak kecil.
"Anda akan. Aku berjanji, "katanya, dan membungkuk untuk memberikan ciuman.
"Aku ingin pulang sekarang," kataku.
"Begini saja. Anda kembali ke tidur dan mimpi rumah. Dan Anda akan
berada di sana untuk nyata sebelum kau tahu itu, "kata kebohongan. "Oke?"
"Oke," bisikku. "Bangunkan aku kalau kau membutuhkanku untuk berjaga-jaga."
"Aku baik-baik dan beristirahat, terima kasih kepada Anda dan Haymitch. Selain itu, yang
tahu berapa lama ini akan berlangsung? "katanya.
Apa maksudnya? Badai? Singkat tangguh ii membawa kita? Itu
Permainan itu sendiri? Aku tidak tahu, tapi aku ion sedih dan lelah untuk bertanya.
Ini malam ketika Peeta membangunkanku lagi. Hujan telah berubah menjadi
hujan, mengirimkan aliran air melalui langit-langit kami di mana sebelumnya
hanya ada menetes. Peeta telah menempatkan pot kaldu bawah terburuk
satu dan reposisi plastik untuk membelokkan sebagian besar dari saya. Saya merasa sedikit
lebih baik, mampu duduk tanpa terlalu pusing, dan aku benar-benar
lapar. Begitu juga Peeta. Sudah jelas dia telah menunggu untuk saya untuk bangun untuk
makan
dan bersemangat untuk memulai.
Tak banyak yang tersisa. Dua potong groosling, dragon kecil
akar, dan beberapa buah kering.
"Haruskah kita mencoba dan ransum itu?" Tanya Peeta.
"Tidak, mari kita menyelesaikannya. Groosling sudah semakin tua pula, dan
Hal terakhir yang kita butuhkan adalah untuk mendapatkan sakit dari makanan manja, "kataku,
membagi makanan ke dalam
dua tumpukan yang sama. Kami mencoba dan makan perlahan-lahan, tapi kami berdua begitu
lapar yang
dilakukan dalam beberapa menit. Perutku sama sekali tidak puas.
"Besok adalah hari berburu," kataku.
"Saya tidak akan banyak membantu dengan itu," kata Peeta. "Aku tidak pernah diburu
sebelumnya. "
"Aku akan membunuhmu dan Anda memasak," kataku. "Dan Anda dapat selalu berkumpul."
"Saya berharap ada semacam roti semak di luar sana," kata Peeta.
"Roti yang mereka mengirim saya dari Eleven Kabupaten masih hangat," kataku
sambil mendesah. "Di sini, mengunyah ini." Saya menyerahkan beberapa daun mint dan
pop beberapa di mulut saya sendiri.
Sulit untuk bahkan melihat proyeksi di langit, tapi itu cukup jelas
untuk mengetahui tidak ada lagi kematian hari ini. Jadi Cato dan Rontok belum
telah keluar belum.
"Di mana Rontok pergi? Maksudku, apa yang ada di sisi yang jauh dari lingkaran? "Saya
meminta Peeta.
"Sebuah lapangan. Sejauh yang Anda bisa melihat itu penuh rumput setinggi saya
bahu. Aku tidak tahu, mungkin beberapa dari mereka adalah biji-bijian. Ada patch
warna yang berbeda. Tetapi tidak ada jalan, "kata Peeta.
"Aku yakin beberapa dari mereka adalah biji-bijian. Aku yakin Rontok tahu mana yang, juga,
"Aku
katakan. "Apakah Anda masuk ke sana?"
"Tidak. Tidak ada yang benar-benar ingin melacak Rontok turun di rerumputan itu. Memiliki
perasaan seram itu. Setiap kali saya melihat bidang itu, yang bisa saya pikirkan adalah
hal yang tersembunyi. Ular, dan hewan fanatik, dan pasir, "kata Peeta.
"Mungkin ada sesuatu di sana."
Saya tidak mengatakan begitu tapi kata-kata Peeta yang mengingatkan saya tentang
peringatan mereka
memberi kita tentang tidak melampaui pagar di Distrik 12. Aku tidak bisa membantu, untuk
saat, membandingkan dia dengan Gale, yang akan melihat bidang tersebut sebagai potensi
sumber makanan serta ancaman. Mengirik tentu saja. Ini bukan berarti bahwa
Peeta yang lembut tepat, dan dia membuktikan bahwa dia bukan pengecut. Tapi ada
hal-hal yang tidak mempertanyakan terlalu banyak, saya kira, ketika rumah Anda selalu
bau seperti memanggang roti, sedangkan pertanyaan Gale segalanya. Apa yang akan
Peeta memikirkan olok-olok sopan yang lewat di antara kami karena kami istirahat
hukum setiap hari? Apakah itu mengejutkan dia? Kita katakan tentang hal Panem?
Tirades Gale melawan Capitol?
"Mungkin ada semak roti di bidang itu," kataku. "Mungkin itu sebabnya
Mengirik terlihat lebih baik makan sekarang dibandingkan ketika kami memulai permainan. "
"Entah itu atau dia punya sponsor sangat murah hati," kata Peeta. "Saya
bertanya-tanya apa yang akan kita lakukan untuk mendapatkan Haymitch untuk mengirimkan
beberapa roti. "
Aku mengangkat alis sebelum aku ingat dia tidak tahu tentang
Pesan Haymitch mengirimkan beberapa malam yang lalu. Satu ciuman sama dengan satu pot
kaldu. Ini bukan jenis hal yang saya dapat berkata tanpa berpikir, baik. Untuk mengatakan
saya
pikiran keras akan tipping off penonton bahwa cinta memiliki
telah dibuat untuk bermain di simpati mereka dan itu akan mengakibatkan tidak ada
makanan sama sekali. Entah bagaimana, believably, aku harus mendapatkan sesuatu kembali
ke jalur.
Sesuatu yang sederhana untuk memulai dengan. Aku mengulurkan tangan dan mengambil
tangannya.
"Yah, dia mungkin digunakan banyak sumber daya membantu saya mengetuk Anda
keluar, "kataku nakal.
"Ya, tentang itu," kata Peeta, melilit jari-jarinya di tambang. "Jangan
mencoba sesuatu seperti itu lagi. "
"Atau apa?" Tanyaku.
"Atau. . . atau. . . "Dia tidak bisa memikirkan sesuatu yang baik. "Beri aku
menit. "
"Apa masalahnya?" Kataku sambil menyeringai.
"Masalahnya adalah kita berdua masih hidup. Yang hanya memperkuat ide
dalam pikiran Anda bahwa Anda melakukan hal yang benar, "kata Peeta.
"Aku melakukan hal yang benar," kataku.
"Tidak! Hanya saja, jangan, Katniss! "Mencengkeram Nya, menyakiti tanganku, dan
ada kemarahan nyata dalam suaranya. "Jangan mati bagi saya. Anda tidak akan melakukan
saya
apapun nikmat. Baiklah? "
Saya terkejut dengan intensitas-nya tetapi mengakui kesempatan yang sangat baik
untuk mendapatkan makanan, sehingga saya mencoba untuk mengikutinya. "Mungkin aku
melakukannya untuk diriku sendiri, Peeta, apakah
Anda pernah memikirkan itu? Mungkin Anda bukan satu-satunya yang. . . yang
kekhawatiran tentang. . . apa jadinya jika. . . "
Aku meraba-raba. Aku tidak semulus dengan kata-kata sebagai Peeta. Dan sementara aku
berada
berbicara, ide-benar kehilangan Peeta memukul saya lagi dan saya menyadari betapa
banyak saya tidak ingin dia mati. Dan itu bukan tentang sponsor. Dan itu tidak
tentang apa yang akan terjadi kembali ke rumah. Dan itu bukan hanya bahwa saya tidak ingin
menjadi
sendiri. Itu dia. Aku tidak ingin kehilangan anak itu dengan roti.
"Jika apa, Katniss?" Katanya lirih.
Aku berharap aku bisa menarik jendela tertutup, menghalangi saat ini
dari mencongkel mata Panem. Bahkan jika itu berarti kehilangan makanan. Apapun aku
perasaan, itu tidak ada bisnis tapi saya.
"Itulah jenis topik Haymitch mengatakan kepada saya untuk menghindari," Saya
mengatakan mengelak, meskipun Haymitch tidak pernah mengatakan hal semacam itu.
Bahkan,
dia mungkin mengutuk saya keluar sekarang untuk menjatuhkan bola saat seperti
momen emosional. Tapi entah bagaimana Peeta menangkap itu.
"Lalu aku hanya harus mengisi kekosongan sendiri," katanya, dan bergerak di
bagi saya.
Ini adalah ciuman pertama yang kita berdua sepenuhnya sadar. Tak satu pun dari kita
tertatih-tatih oleh sakit atau nyeri atau hanya pingsan. Bibir kami tidak
terbakar dengan demam atau es dingin. Ini adalah ciuman pertama di mana saya benar-benar
merasa
aduk dalam dada saya. Hangat dan penasaran. Ini adalah ciuman pertama yang
membuat saya ingin lain.
Tapi aku tidak mendapatkannya. Yah, saya mendapatkan ciuman kedua, tapi itu hanya satu
lampu
pada ujung hidung saya karena Peeta telah terganggu. "Saya pikir Anda
luka berdarah lagi. Ayo, berbaring, itu tidur pula, "katanya.
Kaus cukup kering untuk memakai sekarang. Saya membuat Peeta menaruh jaketnya
kembali. Basah dingin tampaknya dipotong sampai ke tulang saya, jadi dia harus
menjadi setengah beku. Aku bersikeras mengambil jam pertama, juga, meskipun tak satu pun
dari kami
berpikir itu mungkin orang akan datang dalam cuaca ini. Tapi dia tidak akan setuju
kecuali aku di kantong, juga, dan aku menggigil begitu keras bahwa itu gunanya untuk
objek. Dalam kontras dengan dua malam yang lalu, ketika saya merasa Peeta adalah satu juta
mil jauhnya, saya dikejutkan oleh kedekatan nya sekarang. Seperti kita menetap di, dia
menarik saya
kepala ke menggunakan lengannya sebagai bantal, yang lain terletak protektif atas saya
bahkan ketika ia pergi tidur. Tidak ada yang memelukku seperti ini sedemikian panjang
waktu. Sejak ayah saya meninggal dan saya berhenti mempercayai ibuku, tidak ada orang lain
lengan telah membuat saya merasa ini aman.
Dengan bantuan kacamata, aku berbaring menonton menetes memerciki air
di lantai gua. Ritmis dan lulling. Beberapa kali, aku hanyut sebentar dan
kemudian jepret terjaga, bersalah dan marah dengan diriku sendiri. Setelah tiga atau empat
jam, saya
tidak bisa menahannya, aku harus membangunkan Peeta karena saya tidak bisa membuka
mata. Dia
tampaknya tidak keberatan.
"Besok, kalau sudah kering, aku akan menemukan kami tempat yang begitu tinggi di pohon-
pohon kami
bisa baik tidur dalam damai, "Aku berjanji saat aku tertidur.
Tapi besok tidak lebih baik dari segi cuaca. Banjir terus
seolah-olah gamemakers bermaksud mencuci kita semua pergi. Guntur begitu
kuat tampaknya mengguncang tanah. Peeta yang mempertimbangkan menuju keluar
pula untuk mengais makanan, tapi aku katakan padanya dalam badai ini akan
sia-sia. Dia tidak akan bisa melihat tiga meter di depan wajahnya dan dia akan
hanya akhirnya mendapatkan basah kuyup untuk masalahnya. Dia tahu aku
benar, tetapi menggerogoti di perut kami menjadi menyakitkan.
Hari mengisap berubah menjadi malam dan tidak ada istirahat dalam
cuaca. Haymitch hanya harapan kami, tapi tidak ada yang datang, baik
dari kekurangan uang - semuanya akan biaya jumlah selangit - atau
karena dia tidak puas dengan kinerja kami. Mungkin yang terakhir. Aku akan
yang pertama mengakui kita tidak benar memukau hari ini. Kelaparan, lemah dari
cedera, berusaha untuk tidak membuka kembali luka. Kami duduk meringkuk bersama-sama
dibungkus dalam kantong tidur, ya, tapi sebagian besar untuk tetap hangat. Yang paling
hal yang menarik baik dari kita lakukan adalah tidur siang.
Aku tidak benar-benar yakin bagaimana untuk meningkatkan asmara. Ciuman tadi malam
itu bagus, tapi bekerja untuk yang lain akan mengambil beberapa pemikiran. Ada
gadis di Seam, beberapa gadis pedagang, juga, yang menavigasi ini
perairan begitu mudah. Tapi aku tidak pernah punya banyak waktu atau digunakan untuk itu.
Anyway, hanya
ciuman tidak cukup lagi jelas karena jika itu kita akan mendapatkan makanan
tadi malam. Naluri saya mengatakan Haymitch tidak hanya mencari fisik
kasih sayang, ia ingin sesuatu yang lebih pribadi. Hal-hal semacam dia
mencoba untuk mendapatkan saya untuk menceritakan tentang diri saya ketika kami sedang
berlatih untuk
wawancara. Aku busuk itu, tapi Peeta tak. Mungkin pendekatan yang terbaik adalah untuk
mendapatkan dia berbicara.
"Peeta," kataku ringan. "Kau mengatakan pada wawancara Anda akan naksir
saya selamanya. Kapan selamanya mulai? "
"Oh, mari kita lihat. Saya kira hari pertama sekolah. Kami lima. Anda memiliki
pada gaun kotak-kotak merah dan rambut Anda. . . itu dalam dua kepang, bukan satu.
Ayahku menunjukkan Anda ketika kita sedang menunggu untuk berbaris, "kata Peeta.
"Ayahmu? Kenapa? "Tanyaku.
"Dia berkata, 'Lihat gadis kecil itu? Aku ingin menikah ibunya, tapi dia
lari dengan seorang penambang batu bara, '"kata Peeta.
"Apa? Kau membuat itu! "Seruku.
"Tidak, kisah nyata," kata Peeta. "Dan aku berkata, 'Seorang penambang batubara? Mengapa
dia
ingin penambang batubara jika dia bisa punya kamu? ' Dan dia berkata, "Karena ketika ia
bernyanyi. . . bahkan burung-burung berhenti untuk mendengarkan. '"
"Itu benar. Mereka melakukan. Maksudku, mereka, "kataku. Aku tertegun dan
mengejutkan pindah, memikirkan baker mengatakan ini untuk Peeta. Ini menyerang saya
bahwa keengganan saya sendiri untuk menyanyi, pemecatan saya sendiri musik mungkin tidak
benar-benar bahwa saya pikir itu buang-buang waktu. Mungkin karena mengingatkan saya
terlalu banyak ayah saya.
"Jadi hari itu, dalam perakitan musik, guru bertanya siapa tahu
lagu lembah. Tanganmu ditembak tepat di udara. Dia berdiri Anda di sebuah
tinja dan telah kau bernyanyi untuk kita. Dan aku bersumpah, setiap burung di luar
jendela terdiam, "kata Peeta.
"Oh, silakan," kataku sambil tertawa.
"Tidak, itu terjadi. Dan tepat ketika lagu berakhir, aku tahu - hanya
seperti ibumu - aku akan mati, "kata Peeta. "Kemudian untuk sebelas berikutnya
tahun, saya mencoba untuk bekerja sampai keberanian untuk berbicara dengan Anda. "
"Tanpa keberhasilan," tambahku.
"Tanpa keberhasilan. Jadi, dengan cara, nama saya ditarik dalam menuai
adalah sepotong nyata keberuntungan, "kata Peeta.
Untuk sesaat, aku hampir bodoh bahagia dan kemudian kebingungan
menyapu di atasku. Karena kita seharusnya membuat barang-barang ini,
bermain di jatuh cinta tidak benar-benar jatuh cinta. Tapi cerita Peeta yang memiliki
cincin kebenaran itu. Bagian tentang ayahku dan burung-burung. Dan aku bernyanyi
hari pertama sekolah, meskipun saya tidak ingat lagu. Dan yang merah
gaun kotak-kotak. . . ada satu, tangan-me-down untuk Prim yang mendapat dicuci untuk
kain setelah kematian ayah saya.
Ini akan menjelaskan hal lain, juga. Mengapa Peeta terpukul untuk memberikan
saya roti pada hari berongga mengerikan. Jadi, jika mereka rincian benar. . .
itu semua bisa menjadi kenyataan?
"Anda memiliki. . . memori yang luar biasa, "kataku terbata-bata.
"Aku ingat segala sesuatu tentang Anda," kata Peeta, menyelipkan longgar
helai rambut di belakang telinga saya. "Kaulah yang tidak membayar
perhatian. "
"Aku sekarang," kataku.
"Yah, saya tidak memiliki banyak kompetisi di sini," katanya.
Saya ingin menarik diri, untuk menutup jendela tersebut lagi, tapi aku tahu aku tidak bisa.
Seolah-olah aku bisa mendengar Haymitch berbisik di telinga saya, "Katakan saja! Katakan saja!
"
Aku menelan ludah dan mendapatkan kata keluar. "Kau tidak punya banyak
kompetisi manapun. "Dan kali ini, aku yang bersandar masuk
Bibir kami baru saja nyaris tidak tersentuh ketika suara bising di luar membuat kita
melompat. Busur saya muncul, panah siap terbang, tapi tidak ada yang lain
terdengar. Peeta mengintip melalui batu-batu dan kemudian memberikan sebuah teriakan.
Sebelum saya
bisa menghentikannya, dia keluar di tengah hujan, kemudian menyerahkan sesuatu kepada
saya. A
parasut perak yang melekat pada keranjang. Aku merobek terbuka sekaligus dan di dalam
ada pesta - segar gulungan, keju kambing, apel, dan terbaik dari semua, tureen
itu domba rebus luar biasa pada nasi. Sangat hidangan saya mengatakan Caesar
Flickerman adalah hal yang paling mengesankan Capitol harus menawarkan.
Peeta wriggles kembali ke dalam, wajahnya bersinar seperti matahari. "Saya kira
Haymitch akhirnya lelah menonton kami kelaparan. "
"Saya rasa begitu," jawabku.
Tapi dalam kepala saya, saya bisa mendengar Haymitch yang sombong, jika sedikit jengkel,
kata-kata, "Ya, itulah yang saya cari banyak, Sayang."
Bab 23
Setiap sel dalam tubuh saya ingin saya untuk menggali ke rebusan dan menjejalkan,
segelintir oleh segelintir ke mulutku. Namun, suara Peeta yang menghentikanku. "Kami lebih
baik
bawa lambat pada rebusan itu. Ingat malam pertama di kereta api? Orang-orang kaya
makanan membuat saya sakit dan saya bahkan tidak kelaparan itu. "
"Kau benar. Dan aku hanya bisa menghirup semuanya! "Kataku
menyesal. Tapi aku tidak. Kami cukup masuk akal. Kami masing-masing memiliki roll, setengah
apple, dan melayani telur ukuran sup dan nasi. Aku membuat diriku makan rebusan
dalam sendok kecil - mereka bahkan mengirimkan perak dan piring - menikmati
setiap gigitan. Ketika kami selesai, aku menatap penuh kerinduan pada hidangan. "Aku ingin
lebih."
"Aku juga. Begini saja. Kami menunggu satu jam, jika tetap di bawah, maka kita
mendapatkan porsi yang lain, "kata Peeta.
"Setuju," kataku. "Ini akan menjadi jam lama."
"Mungkin tidak lama," kata Peeta. "Apa itu yang Anda katakan
sebelum makanan tiba? Sesuatu tentang saya. . . ada kompetisi. . .
Hal terbaik yang pernah terjadi pada Anda. . . "
"Saya tidak ingat bagian terakhir," kataku, berharap itu terlalu redup di sini
untuk kamera untuk mengambil tersipu saya.
"Oh, itu benar. Itulah yang saya pikirkan, "katanya. "Scoot berakhir, aku
beku. "
Saya membuat ruang untuk dia di kantong tidur. Kami bersandar terhadap
dinding gua, kepalaku di bahunya, kedua lengannya memeluk saya. Saya bisa
merasa Haymitch menyenggol saya untuk menjaga tindakan. "Jadi, karena kami lima, Anda
bahkan tidak pernah melihat ada gadis lain? "Aku bertanya padanya.
"Tidak, saya perhatikan hampir setiap gadis, tapi tidak satupun dari mereka membuat
langgeng
Kesan tapi Anda, "katanya.
"Saya yakin bahwa akan menggetarkan orang tua Anda, Anda menyukai seorang gadis dari
Seam, "kataku.
"Hampir tidak. Tapi aku tidak peduli. Lagi pula, jika kita membuatnya kembali, Anda
tidak akan menjadi gadis dari Seam, Anda akan menjadi gadis dari Desa Victor, "katanya
kata.
Itu benar. Jika kami menang, kami akan masing-masing mendapatkan sebuah rumah di bagian
kota
disediakan untuk pemenang Hunger Games '. Dulu, ketika Olimpiade dimulai,
Capitol telah membangun selusin rumah ine di setiap kabupaten. Tentu saja, dalam
kita hanya satu ditempati. Sebagian yang lain tidak pernah tinggal di di
semua.
Sebuah pikiran mengganggu memukulku. "Tapi kemudian, hanya tetangga kita akan
Haymitch! "
"Ah, itu akan menyenangkan," kata Peeta, pengetatan lengannya di sekitar saya. "Kau
dan aku dan Haymitch. Sangat nyaman. Piknik, ulang tahun, malam musim dingin yang
panjang
sekitar cerita api menceritakan kembali tua Hunger Games '. "
"Aku bilang, dia membenci saya!" Kataku, tapi aku tidak bisa menahan tawa di gambar
dari Haymitch menjadi teman baru saya.
"Hanya kadang-kadang. Ketika dia sadar, aku belum pernah mendengar dia mengatakan satu
hal negatif tentang Anda, "kata Peeta.
"Dia tidak pernah sadar!" Saya protes.
"Itu benar. Siapa aku pikirkan? Oh, saya tahu. Ini Cinna yang suka
Anda. Tapi itu terutama karena Anda tidak mencoba untuk menjalankan ketika ia membuat
Anda pada
api, "kata Peeta. "Di sisi lain, Haymitch. . . baik, jika aku jadi kau, aku akan
menghindari Haymitch sepenuhnya. Dia membenci kamu. "
"Kukira kau bilang aku favoritnya," kataku.
"Dia membenci saya lagi," kata Peeta. "Saya tidak berpikir orang pada umumnya
semacam nya hal. "
Saya tahu penonton akan menikmati kesenangan kami memiliki dengan biaya Haymitch itu.
Ia telah ada begitu lama, dia praktis teman lama ke beberapa
mereka. Dan setelah kepalanya-menyelam dari panggung di menuai, semua orang
tahu dia. Pada saat ini, mereka akan menyeret dia keluar dari ruang kontrol
untuk wawancara tentang kami. Tidak mengatakan apa semacam kebohongan dia dibuat. Dia
di
sesuatu yang merugikan karena kebanyakan mentor memiliki pasangan,
pemenang lain untuk membantu mereka sedangkan Haymitch harus siap untuk pergi ke
tindakan setiap saat. Jenis seperti saya ketika saya sendirian di arena. Saya
bertanya-tanya bagaimana dia memegang, dengan minum, perhatian, dan
stres berusaha agar kita tetap hidup.
Ini lucu. Haymitch dan aku tidak bergaul dengan baik secara pribadi, tapi mungkin
Peeta benar tentang kita menjadi sama karena ia tampaknya mampu berkomunikasi
dengan saya dengan waktu karunia-Nya. Seperti bagaimana aku tahu aku harus dekat dengan
air
ketika ia ditahan dan bagaimana saya tahu sirup tidur hanya tidak
sesuatu untuk meringankan rasa sakit Peeta dan bagaimana saya tahu sekarang bahwa saya
harus bermain sampai
asmara. Dia tidak membuat banyak usaha untuk terhubung dengan Peeta benar.
Mungkin ia berpikir semangkuk kaldu hanya akan menjadi semangkuk kaldu Peeta,
sedangkan saya akan melihat string yang melekat padanya.
Sebuah pikiran memukulku, dan saya kagum pertanyaan diambil begitu lama untuk
permukaan. Mungkin karena aku baru mulai untuk melihat Haymitch
dengan tingkat rasa ingin tahu. "Menurutmu bagaimana dia melakukannya?"
"Siapa? Melakukan apa? "Peeta bertanya.
"Haymitch. Bagaimana menurut Anda dia memenangkan permainan? "Kataku.
Peeta menganggap ini cukup lama sebelum dia menjawab. Haymitch adalah
tegap, tetapi tidak heran fisik seperti Cato atau Rontok. Dia tidak
khususnya tampan. Tidak dalam cara yang menyebabkan sponsor untuk hadiah hujan
pada Anda. Dan dia begitu bermuka masam, sulit untuk membayangkan siapa pun bekerja
sama dengan
dia. Hanya ada satu cara Haymitch bisa menang, dan Peeta mengatakan
sama seperti aku mencapai kesimpulan ini sendiri.
"Dia mengakali yang lain," kata Peeta.
Aku mengangguk, kemudian biarkan percakapan drop. Tapi diam-diam aku bertanya-tanya
apakah
Haymitch tersadar cukup lama untuk membantu Peeta dan saya karena dia
pikir kita hanya memiliki akal untuk bertahan hidup. Mungkin dia tidak selalu
mabuk. Mungkin, pada awalnya, ia mencoba untuk membantu upeti. Tapi kemudian
mendapat tertahankan. Ini harus menjadi neraka untuk mentor dua anak-anak dan kemudian
mengawasi mereka
mati. Tahun demi tahun demi tahun. Saya menyadari bahwa jika saya keluar dari sini, yang
akan
menjadi pekerjaan saya. Untuk mentor gadis dari Distrik 12. Idenya begitu
penolak, saya dorong dari pikiranku.
Sekitar setengah jam telah berlalu sebelum saya memutuskan saya harus makan lagi.
Peeta terlalu lapar dirinya untuk memasang argumen. Sementara aku dishing
dua porsi kecil lebih domba rebus dan nasi, kita mendengar lagu kebangsaan mulai
untuk bermain. Menekan Peeta matanya terhadap celah di bebatuan untuk menonton
langit.
"Tidak akan ada apa-apa untuk melihat malam ini," kataku, jauh lebih tertarik
dalam rebusan dari langit. "Tidak ada yang terjadi atau kita akan pernah mendengar
meriam. "
"Katniss," kata Peeta tenang.
"Apa? Haruskah kita membagi roll lain, juga? "Tanyaku.
"Katniss," ulangnya, tapi aku mendapati diriku ingin mengabaikannya.
"Aku akan membagi satu. Tapi aku akan menyimpan keju untuk besok, "kataku. Saya
melihat Peeta menatapku. "Apa?"
"Rontok sudah mati," kata Peeta.
"Dia tidak bisa," kataku.
"Mereka harus dipecat meriam selama guntur dan kami melewatkan
, "kata Peeta.
"Apakah Anda yakin? Maksudku, itu menuangkan ember di luar sana. Saya tidak tahu
bagaimana Anda bisa melihat apa-apa, "kataku. Aku mendorongnya dari batu dan
juling keluar ke, langit gelap, hujan. Selama sekitar sepuluh detik, saya menangkap
terdistorsi sekilas gambar Rontok dan kemudian dia pergi. Begitu saja.
Aku merosot turun terhadap batu, sesaat melupakan
tugas di tangan. Mengirik mati. Aku harus bahagia, kan? Satu upeti kurang
wajah. Dan satu kuat, juga. Tapi aku tidak senang. Yang bisa saya pikirkan adalah
Mengirik membiarkan aku pergi, membiarkan saya menjalankan karena Rue, yang meninggal
dengan
tombak di perutnya. . . .
"Kau baik-baik?" Tanya Peeta.
Aku mengangkat bahu datar dan cangkir siku saya di tangan saya,
memeluk mereka dekat dengan tubuh saya. Saya harus mengubur rasa sakit yang nyata
karena
siapa yang akan bertaruh pada penghargaan yang terus menangis tersedu-sedu atas kematian
nya
lawan. Rue adalah satu hal. Kami sekutu. Dia masih sangat muda. Tapi tidak
satu akan memahami kesedihan saya di pembunuhan Rontok itu. Kata menarikku
up singkat. Pembunuhan! Untungnya, saya tidak mengatakannya keras-keras. Itu tidak akan
menang
saya setiap poin dalam arena. Apa yang saya katakan adalah, "Ini hanya. . . jika kita tidak
menang. .
. Aku ingin Thresh ke. Karena dia membiarkan aku pergi. Dan karena Rue. "
"Ya, aku tahu," kata Peeta. "Tapi ini berarti kita satu langkah lebih dekat untuk
Distrik Dua Belas. "Dia menyenggolku sepiring kaki ke tangan saya. "Makanlah. Ini masih
hangat. "
Aku menggigit rebusan untuk menunjukkan bahwa aku tidak benar-benar peduli, tapi itu
seperti lem
di mulut saya dan mengambil banyak usaha untuk menelan. "Ini juga berarti akan Cato
akan kembali memburu kita. "
"Dan dia punya persediaan lagi," kata Peeta.
"Dia akan terluka, aku yakin," kataku.
"Apa yang membuat Anda berkata begitu?" Tanya Peeta.
"Karena Rontok akan pernah turun tanpa perlawanan. Dia
begitu kuat, maksudku, dia. Dan mereka berada di wilayahnya, "kataku.
"Baik," kata Peeta. "Semakin terluka Cato adalah baik. Aku bertanya-tanya
bagaimana Foxface membuat keluar. "
"Oh, dia baik-baik," kataku kesal. Aku masih marah dia pikir bersembunyi
di Cornucopia dan aku tidak. "Mungkin akan lebih mudah untuk menangkap Cato daripada
nya. "
"Mungkin mereka akan menangkap satu sama lain dan kita hanya bisa pulang," kata
Peeta. "Tapi kami lebih ekstra hati-hati tentang jam tangan. Aku tertidur beberapa
kali. "
"Aku juga," aku mengakui. "Tapi tidak malam ini."
Kami menyelesaikan makanan kita dalam keheningan dan kemudian Peeta menawarkan untuk
mengambil yang pertama
menonton. Aku menggali turun di kantong tidur di sampingnya, menarik hood saya sampai
wajahku untuk menyembunyikannya dari kamera. Aku hanya perlu beberapa saat
privasi di mana saya bisa membiarkan emosi di wajah saya tanpa terlihat.
Di bawah tenda, saya diam-diam pamit mengirik dan berterima kasih atas saya
hidup. Aku berjanji untuk mengingat dia dan, kalau bisa, lakukan sesuatu untuk membantu
nya
keluarga dan Rue, kalau aku menang. Lalu aku melarikan diri ke tidur, terhibur dengan penuh
perut dan kehangatan stabil Peeta sampingku.
Ketika Peeta membangunkan saya nanti, hal pertama yang saya mendaftar adalah bau
keju kambing. Dia mengulurkan setengah penyebaran gulungan dengan krim putih
barang dan atasnya dengan irisan apel. "Jangan marah," katanya. "Aku harus makan
lagi. Berikut setengah Anda. "
"Oh, bagus," kataku, segera mengambil gigitan besar. Yang kuat lemak
selera keju seperti Prim jenis membuat, apel yang manis dan
renyah. "Mm."
"Kami membuat keju kambing dan apple tart di toko roti," katanya.
"Bet itu mahal," kataku.
"Terlalu mahal untuk keluarga saya untuk makan. Kecuali itu sudah sangat basi. Dari
Tentu saja, hampir semua yang kita makan sudah basi, "kata Peeta, menarik
kantong tidur di sekelilingnya. Dalam waktu kurang dari satu menit, dia mendengkur.
Huh. Saya selalu beranggapan para pemilik toko hidup lembut.
Dan itu benar, Peeta selalu memiliki cukup untuk makan. Tapi ada
sesuatu yang agak menyedihkan tentang hidup Anda pada roti basi,
keras, roti kering yang tidak ada orang lain inginkan. Satu hal tentang kami, karena saya
membawa
rumah makanan kita sehari-hari, sebagian besar begitu segar Anda harus membuat
yakin itu tidak akan membuat menjalankan untuk itu.
Di suatu tempat selama shift saya, hujan berhenti tidak secara bertahap tapi semua pada
sekali. Hujan berakhir dan hanya ada tetesan sisa
air dari cabang, gemericik aliran sekarang meluap di bawah kami. A
purnama, bulan yang indah muncul, dan bahkan tanpa kacamata saya bisa melihat
luar. Saya tidak bisa memutuskan apakah bulan itu nyata atau hanya sebuah proyeksi dari
Gamemakers. Aku tahu itu penuh tak lama sebelum saya meninggalkan rumah. Gale dan saya
menyaksikannya naik seperti yang kita diburu ke akhir jam.
Berapa lama aku telah pergi? Saya menduga ini sudah sekitar dua minggu
di arena, dan ada minggu persiapan di Capitol. Mungkin
bulan telah menyelesaikan siklus. Untuk beberapa alasan, saya sangat ingin menjadi
bulan saya, yang sama saya melihat dari hutan sekitar Distrik 12. Bahwa
akan memberi saya sesuatu yang melekat dalam dunia nyata arena
dimana keaslian semuanya perlu diragukan.
Empat dari kami yang tersisa.
Untuk waktu irst, aku membiarkan diriku untuk benar-benar berpikir tentang kemungkinan
bahwa aku mungkin membuat rumah. Untuk ketenaran. Untuk kekayaan. Untuk rumah saya
sendiri di
Desa Victor. Ibuku dan Prim akan tinggal di sana dengan saya. Tidak ada lagi
takut kelaparan. Sebuah jenis baru dari kebebasan. Tapi kemudian. . . apa? Apa yang akan
saya
hidup seperti setiap hari? Sebagian besar telah dikonsumsi dengan
akuisisi makanan. Mengambilnya dan aku tidak benar-benar yakin siapa saya, apa yang
identitas saya. Idenya takut saya beberapa. Saya memikirkan Haymitch, dengan semua nya
uang. Apa yang hidupnya menjadi? Dia tinggal sendirian, tidak ada istri atau anak-anak, yang
paling
setelah bangun jam mabuk nya. Saya tidak ingin berakhir seperti itu.
"Tapi kau tidak akan sendirian," bisikku dalam hati. Aku punya ibu saya dan
Prim. Nah, untuk saat ini. Dan kemudian. . . Saya tidak ingin untuk berpikir tentang
kemudian, ketika Prim telah tumbuh, ibu saya meninggal. Aku tahu aku tidak akan pernah
menikah, tidak pernah risiko membawa anak ke dunia. Karena jika ada satu
hal menjadi seorang pemenang tidak menjamin, itu keselamatan anak-anak Anda. Anak-anak
saya '
nama akan pergi langsung ke bola menuai dengan orang lain. Dan saya
bersumpah tidak akan membiarkan hal itu terjadi.
Matahari akhirnya terbit, cahayanya menyelinap melalui celah-celah dan
Wajah menerangi Peeta itu. Siapa yang akan ia berubah menjadi jika kita membuat rumah?
Ini membingungkan, anak baik hati yang bisa terlepas terletak begitu meyakinkan
seluruh Panem percaya dia menjadi putus asa jatuh cinta dengan saya, dan saya akan
mengakuinya, ada saat-saat ketika ia membuat saya percaya diri? Setidaknya,
kita akan menjadi teman, saya pikir. Tidak ada yang akan mengubah fakta bahwa kita telah
diselamatkan setiap
kehidupan lain di sini. Dan di luar itu, dia selalu akan menjadi anak laki-laki dengan
roti. Teman baik. Sesuatu di luar itu sekalipun. . . dan saya merasa Gale abu-abu
mata menonton saya menonton Peeta, sepanjang jalan dari Distrik 12.
Ketidaknyamanan menyebabkan saya untuk bergerak. Aku bergeser lebih dan kocok Peeta
yang
bahu. Matanya terbuka mengantuk dan ketika mereka fokus pada saya, dia menarikku
turun untuk ciuman panjang.
"Kita membuang-buang waktu berburu," kataku ketika aku akhirnya melepaskan diri.
"Saya tidak akan menyebutnya membuang-buang," katanya memberikan peregangan yang
besar saat ia duduk di.
"Jadi kita berburu di perut kosong untuk memberikan kami keunggulan?"
"Bukan kita," kataku. "Kami hal diri kita sendiri untuk memberikan daya tahan."
"Hitungan saya," kata Peeta. Tapi aku bisa melihat dia terkejut ketika saya membagi
sisa rebusan dan beras dan tangan piring penumpukan kepadanya. "Semua ini?"
"Kami akan mendapatkan kembali hari ini," kataku, dan kami berdua bajak ke dalam piring
kami.
Bahkan dingin, itu salah satu hal terbaik yang pernah saya rasakan. Aku meninggalkan garpu
dan mengikis yang terakhir oleskan saus dengan jari saya. "Aku bisa merasakan Effie
Trinket bergidik sopan santun. "
"Hei, Effie, lihat ini!" Kata Peeta. Dia melemparkan garpu di atas nya
bahu dan benar-benar menjilati piringnya bersih dengan lidahnya membuat keras,
suara puas. Kemudian dia meniupkan ciuman kepada perempuan secara umum dan
memanggil, "Kami
merindukanmu, Effie! "
Aku menutup mulutnya dengan tanganku, tapi aku tertawa. "Stop! Cato bisa
tepat di luar gua. "
Dia meraih tanganku. "Apa peduliku? Aku punya kau untuk melindungi saya
sekarang, "kata Peeta, menarikku kepadanya.
"Ayolah," kataku putus asa, extricating diri dari genggamannya
tetapi tidak sebelum ia mendapat di ciuman lain.
Begitu kita berkemas dan berdiri di luar gua, suasana hati kita
bergeser ke serius. Seolah-olah selama beberapa hari terakhir, terlindung oleh
batu dan hujan dan keasyikan Cato dengan Rontok, kami diberi
tangguh, liburan macam. Sekarang, meskipun hari cerah dan hangat, kami
baik akal kita benar-benar kembali di Olimpiade. Aku menyerahkan Peeta pisau saya, karena
senjata apa pun ia pernah telah sudah lama berlalu, dan ia tergelincir ke dalam sabuknya.
Terakhir saya tujuh panah - dua belas I Sacri es tiga ledakan,
dua pada pesta itu - mainan agak terlalu longgar di bergetar. Aku tidak mampu untuk
kehilangan lebih banyak.
"Dia akan memburu kita sekarang," kata Peeta. "Cato tidak satu menunggu
mangsanya mengembara oleh. "
"Jika dia terluka -" saya mulai.
"Ini tidak akan peduli," istirahat Peeta masuk "Jika dia bisa bergerak, dia datang."
Dengan semua hujan, sungai telah dikuasai bank-bank oleh beberapa kaki di
kedua sisi. Kami berhenti di situ untuk mengisi air kita. Aku memeriksa jerat saya set
hari yang lalu dan muncul kosong. Tidak mengherankan dengan cuaca. Selain itu, saya
belum melihat banyak hewan atau tanda-tanda mereka di daerah ini.
"Jika kita ingin makanan, lebih baik kita kembali ke berburu lama saya
alasan, "kataku.
"Telepon Anda. Katakan saja apa yang Anda butuhkan saya lakukan, "kata Peeta.
"Mengawasi keluar," kataku. "Tinggal di bebatuan sebanyak mungkin, tidak ada
gunanya meninggalkan dia untuk mengikuti trek. Dan mendengarkan kita berdua. "Sudah jelas,
pada saat ini, bahwa ledakan itu menghancurkan pendengaran di telinga kiri saya untuk
baik.
Aku akan berjalan di dalam air untuk menutupi jejak kita benar-benar, tapi aku tidak yakin
Leg Peeta yang bisa mengambil arus. Meskipun obat telah terhapus
infeksi, dia masih cukup lemah. Dahi saya sakit sepanjang dipotong pisau, tapi
setelah tiga hari pendarahan berhenti. Saya memakai perban di sekitar saya
kepala meskipun, hanya dalam kasus tenaga fisik harus membawa kembali.
Sebagai kepala kita di samping sungai, kami melewati tempat di mana aku
ditemukan Peeta disamarkan dalam gulma dan lumpur. Satu hal yang baik, antara
hujan yang dan bank-bank banjir, semua tanda-tanda tempat persembunyiannya memiliki
telah dihapuskan. Itu berarti bahwa, jika perlu, kita bisa kembali ke kami
gua. Jika tidak, saya tidak akan mengambil risiko dengan Cato setelah kami.
Batu-batu berkurang sampai batu yang akhirnya berubah menjadi kerikil, dan
kemudian, aku lega, kita kembali pada jarum pinus dan lereng lembut dari
lantai hutan. Untuk pertama kalinya, saya menyadari kita punya masalah. Menjelajahi
medan berbatu dengan kaki yang buruk - baik, Anda secara alami akan membuat beberapa
kebisingan. Tetapi bahkan di tempat tidur kelancaran jarum, Peeta keras. Dan Maksudku
keras keras, seolah-olah dia menginjak kakinya atau sesuatu. Aku berbalik dan menatapnya.
"Apa?" Tanyanya.
"Kau harus bergerak lebih pelan," kataku. "Lupakan Cato, Anda
mengejar dari setiap kelinci dalam radius sepuluh mil. "
"Benarkah?" Katanya. "Maaf, saya tidak tahu."
Jadi, kita mulai lagi dan dia sedikit lebih baik, tapi bahkan dengan hanya
satu telinga bekerja, dia membuat saya melompat.
"Bisakah Anda mengambil sepatu Anda pergi?" Saya sarankan.
"Di sini?" Tanyanya tak percaya, seolah-olah aku memintanya untuk bertelanjang kaki berjalan
di
bara atau sesuatu. Saya harus mengingatkan diri bahwa dia masih belum terbiasa
hutan, bahwa itu adalah menakutkan, tempat terlarang di luar pagar
Distrik 12. Saya pikir dari Gale, dengan tapak beludru nya. Ini menakutkan bagaimana suara
kecil
ia membuat, bahkan ketika daun telah jatuh dan itu adalah tantangan untuk bergerak di
semua tanpa mengejar off pertandingan. Saya merasa yakin dia tertawa kembali ke rumah.
"Ya," kataku sabar. "Aku akan, juga. Dengan begitu kita berdua akan lebih tenang. "Seperti
Saya sedang membuat suara apapun. Jadi kami berdua menanggalkan sepatu bot dan kaus
kaki dan,
sementara ada beberapa perbaikan, aku bisa bersumpah dia membuat upaya untuk
jepret setiap cabang kita hadapi.
Tak perlu dikatakan, meskipun membutuhkan waktu beberapa jam untuk mencapai lama saya
camp dengan Rue, saya menembak apa-apa. Jika sungai akan menetap, ikan
mungkin menjadi pilihan, tetapi saat ini masih terlalu kuat. Seperti kita berhenti untuk
beristirahat
dan air minum, saya mencoba untuk bekerja keluar solusi. Idealnya, saya akan membuang
Peeta sekarang
dengan beberapa sederhana akar-tugas pengumpulan dan pergi berburu, tapi kemudian ia
akan meninggalkan
dengan hanya pisau untuk membela diri terhadap Cato tombak dan unggul
kekuatan. Jadi apa yang saya benar-benar ingin adalah untuk mencoba dan menyembunyikan
dirinya di tempat yang aman,
kemudian pergi berburu, dan kembali dan menjemputnya. Tapi aku yang merasa egonya
tidak akan pergi untuk saran itu.
"Katniss," katanya. "Kita perlu untuk berpisah. Aku tahu aku mengejar pergi
game. "
"Hanya karena kaki Anda terluka," kataku dengan murah hati, karena benar-benar, Anda
bisa mengatakan bahwa hanya sebagian kecil dari masalah.
"Aku tahu," katanya. "Jadi, kenapa kau tidak pergi? Tampilkan saya beberapa tanaman untuk
mengumpulkan dan dengan cara itu kita berdua akan berguna. "
"Tidak jika Cato datang dan membunuh Anda." Aku mencoba untuk mengatakan itu dalam
cara yang baik, tetapi
masih terdengar seperti saya pikir dia lemah.
Anehnya, dia hanya tertawa. "Dengar, aku bisa menangani Cato. Aku bertarung dengannya
sebelumnya, bukan? "
Ya, dan itu ternyata besar. Anda akhirnya meninggal di sebuah bank lumpur.
Itulah yang ingin saya katakan, tapi aku tidak bisa. Ia melakukan menyelamatkan hidup saya
dengan mengambil Cato
setelah semua. Saya mencoba taktik lain. "Bagaimana jika Anda naik di pohon dan bertindak
sebagai
pengintai sementara aku diburu? "kataku, mencoba untuk membuatnya terdengar seperti
sangat
pekerjaan penting.
"Bagaimana jika Anda menunjukkan apa yang dimakan di sini dan pergi mendapatkan kita
beberapa
daging "katanya?, menirukan nada saya. "Hanya tidak pergi jauh, dalam kasus Anda perlu
membantu. "
Aku menghela napas dan menunjukkan kepadanya beberapa akar untuk menggali. Kita
membutuhkan makanan, tidak ada
pertanyaan. Satu apel, dua gulungan, dan gumpalan keju ukuran sebuah plum
tidak akan bertahan lama. Aku hanya akan pergi jarak pendek dan harapan Cato adalah jauh.
Saya mengajarinya peluit burung - bukan melodi seperti Rue tapi sederhana
dua catatan whistle - yang dapat kita gunakan untuk berkomunikasi bahwa kita baik-baik saja.
Untungnya, dia pandai dalam hal ini. Meninggalkan dia dengan pak, aku kepala off.
Aku merasa seperti aku sebelas lagi, tertambat tidak keselamatan pagar tapi
untuk Peeta, mengizinkan diriku dua puluh, mungkin tiga puluh meter dari ruang berburu.
Darinya meskipun, hutan menjadi hidup dengan suara binatang.
Diyakinkan oleh peluit periodik, aku membiarkan diriku melayang lebih jauh,
dan segera memiliki dua kelinci dan tupai lemak untuk menunjukkan untuk itu. Aku
memutuskan itu
cukup. Saya dapat mengatur jerat dan mungkin mendapatkan beberapa ikan. Dengan akar
Peeta, hal ini
akan cukup untuk saat ini.
Ketika saya melakukan perjalanan jarak pendek belakang, saya menyadari kita tidak
dipertukarkan
sinyal sementara. Ketika peluit saya tidak menerima respon, saya menjalankan. Dalam tidak
ada
waktu, saya ind pak, tumpukan rapi akar sampingnya. Lembaran plastik memiliki
telah diletakkan di tanah di mana matahari dapat mencapai lapisan tunggal
berries yang menutupnya. Tapi di mana dia?
"Peeta!" Aku berseru panik. "Peeta!" Saya beralih ke gemerisik kuas dan
hampir mengirim panah melalui dia. Untungnya, saya menarik busur saya pada akhirnya
kedua dan menempel di batang pohon ek ke kiri. Dia melompat kembali, melemparkan
sebuah
beberapa buah ke dedaunan.
Ketakutan saya keluar sebagai kemarahan. "Apa yang kamu lakukan? Kau seharusnya
berada di sini, tidak berkeliaran di hutan! "
"Saya menemukan beberapa buah turun oleh sungai," katanya, jelas
bingung dengan ledakan saya.
"Aku bersiul. Kenapa kau tidak kembali bersiul? "Aku membentaknya.
"Aku tidak mendengar. Air terlalu keras, saya kira, "katanya. Dia melintasi dan
meletakkan tangannya di bahuku. Saat itulah saya merasa bahwa saya gemetar.
"Saya pikir Cato membunuhmu!" Aku hampir berteriak.
"Tidak, aku baik-baik saja." Peeta membungkus lengannya di sekitar saya, tapi saya tidak
merespon.
"Katniss?"
Saya mendorong diri, mencoba memilah perasaanku. "Jika dua orang setuju pada
sinyal, mereka tetap dalam jangkauan. Karena jika salah satu dari mereka tidak menjawab,
mereka
dalam kesulitan, oke? "
"Baiklah!" Katanya.
"Baiklah. Karena itulah yang terjadi dengan Rue, dan aku melihat dia
mati! "kataku. Aku berpaling darinya, pergi ke paket dan membuka botol segar
air, meskipun saya masih memiliki beberapa di tambang. Tapi aku tidak siap untuk
memaafkannya.
Aku melihat makanan. Gulungan dan apel tak tersentuh, tapi seseorang
pasti memilih kembali sebagian dari keju. "Dan kau makan tanpa aku!" Saya
benar-benar tidak peduli, aku hanya ingin sesuatu yang lain menjadi marah.
"Apa? Tidak, saya tidak, "kata Peeta.
"Oh, dan saya kira apel makan keju," kataku.
"Saya tidak tahu apa yang makan keju," kata Peeta perlahan dan jelas,
seakan-akan mencoba untuk tidak kehilangan emosinya, "tapi itu bukan aku. Aku sudah turun
oleh
aliran mengumpulkan buah. Apakah Anda peduli untuk beberapa? "
Saya akan benar-benar, tapi aku tidak ingin mengalah terlalu cepat. Aku berjalan
dan melihat mereka. Aku belum pernah melihat jenis ini sebelumnya. Tidak, saya punya. Tapi
tidak di
arena. Ini bukan berry Rue, meskipun mereka menyerupai mereka. Maupun
mereka dapat ditemukan pada saya pelajari di pelatihan. Aku menunduk dan meraup
sedikit, bergulir antara jari-jari saya.
Suara ayahku datang kembali ke saya. "Bukan ini, Katniss. Jangan tersebut.
Mereka nightlock. Anda akan mati sebelum mereka mencapai perut Anda. "
Saat itu, meriam kebakaran. Aku cambuk sekitar, mengharapkan Peeta untuk
runtuh ke tanah, tetapi ia hanya mengangkat alis. Hovercraft
muncul seratus meter atau lebih jauh. Apa yang tersisa dari Foxface yang kurus
tubuh terangkat ke udara. Aku bisa melihat kilatan merah rambutnya di bawah sinar matahari.
Seharusnya aku tahu saat aku melihat keju yang hilang. . . .
Peeta memiliki lenganku, mendorong saya ke arah pohon. "Climb. Dia akan
di sini dalam detik. Kami akan berdiri kesempatan yang lebih baik melawan dia dari atas. "
Aku menghentikannya, tiba-tiba tenang. "Tidak, Peeta, dia membunuh Anda, bukan Cato."
"Apa? Aku bahkan belum melihatnya sejak hari pertama, "katanya. "Bagaimana
aku bisa membunuhnya? "
Sebagai jawaban, saya berpegang pada berry.
Bab 24
Dibutuhkan waktu untuk menjelaskan situasi itu kepada Peeta. Bagaimana Foxface mencuri
makanan dari tumpukan pasokan sebelum aku meledakkannya, bagaimana ia mencoba untuk
mengambil
cukup untuk tetap hidup tapi tidak cukup bahwa seseorang akan mudah melihatnya,
bagaimana dia
tidak akan mempertanyakan keselamatan buah kami sedang mempersiapkan untuk makan
diri kita sendiri.
"Saya bertanya-tanya bagaimana dia menemukan kami," kata Peeta. "Salahku, saya kira, kalau
aku sebagai
keras seperti yang Anda katakan. "
Kami adalah tentang keras untuk mengikuti sebagai kawanan ternak, tapi saya mencoba untuk
menjadi
baik. "Dan dia sangat pintar, Peeta. Yah, dia adalah. Sampai Anda outfoxed nya. "
"Tidak sengaja. Tidak adil entah bagaimana. Maksudku, kita akan
memiliki keduanya telah mati juga, jika dia belum makan buah pertama "cek Dia.
sendiri. "Tidak, tentu saja, kita tidak akan. Anda mengenali mereka, kan? "
Aku memberikan anggukan. "Kami menyebutnya nightlock."
"Bahkan nama suara mematikan," katanya. "Maafkan aku, Katniss. Aku benar-benar
pikir mereka adalah orang-orang yang sama Anda akan berkumpul. "
"Jangan minta maaf. Ini hanya berarti kita satu langkah lebih dekat ke rumah, kan? "
Aku bertanya.
"Aku akan menyingkirkan sisanya," kata Peeta. Dia mengumpulkan up lembar biru
plastik, berhati-hati untuk menjebak buah dalam, dan pergi ke melemparkan mereka ke dalam
hutan.
"Tunggu!" Aku menangis. Saya menemukan kantong kulit milik anak itu dari
Distrik 1 dan mengisinya dengan beberapa genggam buah dari plastik. "Jika mereka
tertipu Foxface, mungkin mereka bisa menipu Cato juga. Jika dia mengejar kita atau
sesuatu, kita dapat bertindak seperti kita sengaja menjatuhkan kantong dan jika dia makan
mereka - "
"Kemudian halo Distrik Dua Belas," kata Peeta.
"Itu saja," kataku, mengamankan kantong di ikat pinggang saya.
"Dia akan tahu di mana kita sekarang," kata Peeta. "Kalau dia di mana saja
dekatnya dan melihat hovercraft itu, dia akan tahu kita membunuhnya dan datang setelah
kita. "
Hak Peeta itu. Ini bisa saja kesempatan Cato sudah menunggu
untuk. Tetapi bahkan jika kita lari sekarang, ada daging untuk memasak dan api kami akan
tanda lain dari keberadaan kita. "Mari kita membuat api. Sekarang. "Saya mulai
mengumpulkan cabang dan sikat.
"Apakah Anda siap untuk menghadapinya?" Tanya Peeta.
"Saya siap untuk makan. Lebih baik untuk memasak makanan kita sementara kita memiliki
kesempatan.
Jika dia tahu kita di sini, dia tahu. Tapi dia juga tahu ada dua dari kami
dan mungkin menganggap kami berburu Foxface. Itu berarti Anda
pulih. Dan api berarti kita tidak bersembunyi, kita mengundang dia di sini.
Apakah Anda muncul? "Tanyaku.
"Mungkin tidak," katanya.
Peeta yang jenius dengan kebakaran, membujuk api keluar dari kayu basah. Di
ada waktu, saya memiliki kelinci dan tupai memanggang, akar, dibungkus
daun, memanggang dalam bara api. Kami bergiliran pengumpulan hijau dan menjaga
menonton cermat untuk Cato, tapi seperti yang saya perkirakan, dia tidak membuat
penampilan.
Ketika makanan dimasak, saya berkemas sebagian besar itu, meninggalkan kita masing-masing
kaki kelinci untuk makan seperti yang kita berjalan.
Aku ingin bergerak lebih tinggi ke hutan, memanjat pohon yang baik, dan membuat
kamp untuk malam, tapi Peeta menolak. "Saya tidak bisa memanjat seperti Anda, Katniss,
terutama dengan kaki saya, dan saya tidak berpikir saya pernah bisa tertidur lima puluh meter
di atas tanah. "
"Ini tidak aman untuk tinggal di tempat terbuka, Peeta," kataku.
"Tidak bisakah kita kembali ke gua?" Dia bertanya. "Sangat dekat air dan mudah
membela. "
Aku mendesah. Beberapa jam lagi berjalan - atau harus saya katakan menabrak -
melalui hutan untuk mencapai daerah kita hanya harus meninggalkan di
pagi untuk berburu. Tapi Peeta tidak meminta banyak. Dia mengikuti saya
instruksi sepanjang hari dan saya yakin jika hal-hal yang terbalik, dia tidak akan
membuat saya menghabiskan malam di pohon. Baru sadar bahwa saya belum
sangat bagus untuk Peeta hari ini. Omelan dia tentang bagaimana keras dia, berteriak-teriak
padanya selama menghilang. The playful asmara kami telah dipertahankan di
gua telah menghilang di tempat terbuka, di bawah terik matahari, dengan ancaman
dari Cato menjulang di atas kami. Haymitch mungkin telah hanya tentang itu dengan saya.
Dan untuk para penonton. . .
Aku mengulurkan tangan dan menciumnya. "Tentu. Mari kita kembali ke gua. "
Dia tampak senang dan lega. "Yah, itu mudah."
Saya bekerja panahku dari pohon ek, hati agar tidak merusak poros.
Tanda panah ini adalah makanan, keamanan, dan kehidupan itu sendiri sekarang.
Kami melemparkan banyak lebih atas api. Ini harus mengirim off
merokok selama beberapa jam, meskipun aku ragu Cato mengasumsikan apa pun
titik ini. Ketika kita mencapai sungai, saya melihat air telah menurun
jauh dan bergerak dengan kecepatan santai lama, jadi saya sarankan kita berjalan
kembali di dalamnya. Peeta yang senang untuk membantu dan karena dia jauh lebih tenang
dalam air
daripada di darat, itu ide yang baik dua kali lipat. Ini adalah berjalan kembali panjang untuk
gua
meskipun, bahkan pergi ke bawah, bahkan dengan kelinci untuk memberi kita dorongan.
Kami berdua kelelahan oleh kenaikan kami hari ini dan masih terlalu kurang makan. Aku terus
busur saya dimuat, baik untuk Cato dan setiap ikan yang saya bisa melihat, tapi sungai
tampaknya aneh kosong makhluk.
Pada saat kita mencapai tujuan kita, kaki kita menyeret dan
sun duduk rendah di cakrawala. Kami mengisi botol air kami dan mendaki
sedikit kemiringan ke sarang kami. Itu tidak banyak, tapi di sini di padang gurun, itu adalah
hal yang paling dekat kita harus rumah. Ini akan menjadi lebih hangat dari pohon, juga,
karena menyediakan beberapa berlindung dari angin yang sudah mulai meniup
mantap dari barat. Aku mengatur makan malam yang baik, tapi di tengah jalan
Peeta mulai terkantuk-kantuk. Setelah hari tidak aktif, perburuan telah mengambil korban.
Aku menyuruhnya ke kantong tidur dan menyisihkan sisa makanan untuk
ketika ia bangun. Dia turun segera. Aku menarik kantong tidur sampai nya
dagu dan mencium keningnya, bukan untuk penonton, tapi bagi saya. Karena aku
sangat bersyukur bahwa dia masih di sini, tidak mati oleh aliran seperti yang saya pikir. Jadi
senang bahwa saya tidak harus menghadapi Cato saja.
Brutal, berdarah Cato yang bisa mematahkan leher dengan twist lengannya, yang
memiliki kekuatan untuk mengatasi Rontok, yang telah memiliki itu bagi saya sejak
awal. Dia mungkin telah memiliki kebencian khusus bagi saya sejak saya
mengungguli dia dalam pelatihan. Seorang laki-laki seperti Peeta akan hanya mengangkat
bahu itu off.
Tapi aku punya perasaan itu melaju Cato terhadap gangguan. Yang tidak sulit. Saya
memikirkan reaksi konyol untuk menemukan persediaan diledakkan. Itu
orang lain marah, tentu saja, tapi ia benar-benar tertekuk. Aku bertanya-tanya
sekarang jika Cato mungkin tidak sepenuhnya waras.
Lampu langit dengan segel, dan saya menonton Foxface bersinar di langit
dan kemudian menghilang dari dunia selamanya. Dia tidak mengatakan itu, tapi aku tidak
berpikir Peeta merasa baik tentang membunuhnya, bahkan jika itu penting. Aku tidak bisa
berpura-pura aku akan merindukannya, tapi aku harus mengaguminya. Dugaan saya adalah
jika mereka memiliki
memberi kita semacam tes, dia akan menjadi cerdas dari semua
upeti. Jika, pada kenyataannya, kita telah memasang perangkap fo r, aku yakin dia akan
memiliki
merasakannya dan menghindari buah. Itu kebodohan Peeta sendiri yang
membawanya ke bawah. Saya telah menghabiskan begitu banyak waktu memastikan aku
tidak
meremehkan lawan saya bahwa saya sudah lupa itu hanya sebagai berbahaya untuk
melebih-lebihkan mereka juga.
Yang membawa saya kembali ke Cato. Tapi sementara saya pikir saya memiliki rasa
Foxface, siapa dia dan bagaimana dia beroperasi, dia sedikit lebih licin.
Powerfull, terlatih, tapi cerdas? Saya tidak tahu. Tidak seperti dia. Dan
benar-benar kurang dalam Foxface kontrol ditunjukkan. Saya percaya Cato bisa
mudah kehilangan penilaiannya di cocok marah. Bukan berarti aku bisa merasa superior atas
titik. Saya pikir saat itu aku mengirim panah terbang ke apel di
mulut babi ketika aku sangat marah. Mungkin aku mengerti Cato
lebih baik daripada yang saya pikir.
Meskipun kelelahan pada tubuh saya, peringatan pikiran saya, jadi aku membiarkan Peeta
tidur
lama berlalu beralih kami biasa. Bahkan, hari abu-abu lembut telah dimulai ketika saya goyang
bahunya. Dia tampak keluar, hampir alarm. "Aku tidur sepanjang malam. Itu
tidak adil, Katniss, Anda harus membangunkanku. "
Aku meregangkan dan liang ke dalam tas. "Aku akan tidur sekarang. Bangunkan aku jika
sesuatu yang menarik terjadi. "
Rupanya ada tidak, karena ketika saya membuka mata saya, cerah panas
sore gleams cahaya melalui batu-batu. "Ada tanda-tanda teman kita?" Tanyaku.
Peeta menggeleng. "Tidak, dia menjaga profil rendah mengganggu."
"Berapa lama Anda pikir kami akan memiliki sebelum gamemakers mendorong kita
bersama-sama? "tanyaku.
"Yah, Foxface meninggal hampir satu hari lalu, jadi sudah ada banyak waktu
bagi penonton untuk memasang taruhan dan bosan. Saya kira itu bisa terjadi pada
setiap saat, "kata Peeta.
"Ya, aku punya perasaan ini hari ini," kataku. Aku duduk dan melihat keluar di
medan damai. "Saya bertanya-tanya bagaimana mereka akan melakukannya."
Peeta tetap diam. Ada tidak benar-benar jawaban yang baik.
"Nah, sampai mereka lakukan, tidak ada gunanya membuang-buang hari berburu. Tapi kami
mungkin harus makan sebanyak yang kita bisa menahan hanya dalam kasus kami mengalami
masalah, "kataku.
Peeta bungkus perlengkapan kami sementara aku lay out makan besar. Sisa
kelinci, akar, hijau, gulungan diolesi sedikit terakhir keju. Satu-satunya
hal yang saya tinggalkan di cadangan adalah tupai dan apel.
Pada saat kita sudah selesai, semua yang tersisa adalah tumpukan tulang kelinci. Saya
tangan yang berminyak, yang hanya menambah perasaan saya tumbuh grubbiness.
Mungkin kita tidak mandi setiap hari di Seam, tapi kami tetap bersih daripada yang saya miliki
akhir-akhir ini. Kecuali untuk kaki saya, yang telah berjalan di sungai, aku tertutup
dalam lapisan kotoran.
Meninggalkan gua memiliki rasa finalitas tentang hal itu. Saya tidak berpikir ada
akan satu malam lagi di arena entah bagaimana. Salah satu cara atau yang lain, mati
atau hidup, aku punya perasaan aku akan melarikan diri hari ini. Saya memberikan batu
tepukan selamat tinggal
dan kita kepala ke sungai untuk mencuci piring. Aku bisa merasakan kulit saya,
gatal untuk air dingin. Aku mungkin melakukan rambut saya dan kepang kembali basah. Aku
bertanya-tanya apakah kita bahkan mungkin bisa memberikan pakaian kami scrub cepat
ketika kita mencapai sungai. Atau apa yang digunakan untuk menjadi sungai. Sekarang ada
hanya tempat tidur tulang kering. Saya meletakkan tangan saya ke merasakannya.
"Bahkan tidak sedikit basah. Mereka harus telah dikeringkan itu sementara kita tidur, "Saya
katakan. Sebuah takut lidah retak, badan terasa pegal dan pikiran kabur dibawa
oleh dehidrasi saya sebelumnya merayap ke dalam kesadaran saya. Botol kami
dan kulit cukup penuh, tetapi dengan dua minum dan ini panas matahari tidak akan
mengambil
lama untuk menguras mereka.
"Danau," kata Peeta. "Di situlah mereka ingin kita pergi."
"Mungkin masih memiliki beberapa kolam," kataku penuh harap.
"Kita bisa memeriksa," katanya, tapi dia hanya menghibur saya. Aku menghibur
diriku sendiri karena aku tahu apa yang aku akan ind ketika kita kembali ke kolam di mana
saya
direndam kakiku. Sebuah berdebu, mulut menganga lubang. Tapi kami melakukan perjalanan
tetap hanya untuk mengkonfirmasi apa yang sudah kita ketahui.
"Kau benar. Mereka mendorong kita ke danau, "kataku. Dimana tidak ada
menutupi. Di mana mereka dijamin ight berdarah sampai mati dengan apa-apa
untuk memblokir pandangan mereka. "Apakah Anda ingin pergi langsung atau menunggu
sampai
air yang disadap keluar? "
"Mari kita pergi sekarang, sementara kita punya makanan dan istirahat. Mari kita pergi
mengakhiri
hal, "katanya.
Aku mengangguk. Ini lucu. Aku merasa hampir seolah-olah itu hari pertama Olimpiade
lagi. Bahwa aku di posisi yang sama. Dua puluh satu upeti sudah mati, tapi aku
masih belum membunuh Cato. Dan benar-benar, tidak dia selalu orang yang membunuh?
Sekarang
tampaknya upeti lainnya adalah kendala hanya kecil, gangguan, menjaga
kami dari pertempuran sesungguhnya dari Olimpiade. Cato dan aku.
Tapi tidak, ada anak laki-laki menunggu di sampingku. Saya merasa bungkus lengannya
sekitar saya.
"Dua lawan satu. Harus sepotong kue, "katanya.
"Lain kali kita makan, itu akan berada di Capitol," jawabku.
"Tentu saja," katanya.
Kami berdiri di sana beberapa saat, terkunci dalam pelukan, merasa satu sama lain,
sinar matahari, gemerisik daun di kaki kami. Kemudian tanpa kata, kita
pecah dan menuju danau.
Saya tidak peduli sekarang bahwa langkah kaki Peeta kita kirim tikus berlarian, membuat
burung mengepakkan sayap. Kami harus berjuang Cato dan aku lebih suka kalau
melakukannya di sini seperti pada
dataran. Tapi aku ragu aku akan memiliki pilihan itu. Jika gamemakers ingin kita di
terbuka, maka di tempat terbuka kita akan.
Kami berhenti untuk beristirahat untuk beberapa saat di bawah pohon dimana Karir
terjebak aku. Sekam dari sarang jacker tracker, dipukuli sampai bubur oleh
hujan lebat dan dikeringkan di bawah sinar matahari terbakar, menegaskan lokasi. Aku
menyentuhnya
dengan ujung sepatu saya, dan larut menjadi debu yang cepat diboyong
oleh angin. Saya tidak bisa melihat di atas pohon di mana Rue diam-diam
bertengger, menunggu untuk menyelamatkan hidup saya. Tracker jackers. Kembung tubuh
secercah ini.
Halusinasi mengerikan. . .
"Mari kita lanjutkan," kataku, ingin melarikan diri kegelapan yang
mengelilingi tempat ini. Peeta tidak keberatan.
Mengingat akhir kita mulai untuk hari, ketika kita mencapai dataran itu sudah
sore. Tidak ada tanda-tanda Cato. Tidak ada tanda-tanda apa pun kecuali emas
Cornucopia bersinar di bawah sinar matahari miring. Hanya dalam kasus Cato memutuskan
untuk
tarik Foxface pada kami, kami mengelilingi Cornucopia untuk memastikan itu kosong.
Kemudian patuh, seakan mengikuti instruksi, kami menyeberang ke danau dan isi
wadah air kita.
Aku mengerutkan kening di matahari menyusut. "Kami tidak ingin melawan dia setelah gelap.
Hanya ada satu pasangan dari gelas. "
Peeta hati-hati meremas tetes yodium ke dalam air. "Mungkin
itulah yang dia menunggu. Apa yang Anda ingin lakukan? Kembali ke
gua? "
"Entah itu atau menemukan pohon. Tapi mari kita memberinya setengah jam atau
jadi. Kemudian kita akan berlindung, "jawabku.
Kami duduk di tepi danau, terlihat penuh. Tidak ada gunanya bersembunyi sekarang. Dalam
pohon di tepi dataran, aku bisa melihat mockingjays melayang tentang.
Bouncing melodi bolak-balik antara mereka seperti berwarna cerah
bola. Aku membuka mulut dan bernyanyi Rue empat-catatan run. Aku bisa merasakan mereka
berhenti penasaran pada suara saya, mendengarkan lebih banyak. Saya ulangi
catatan dalam keheningan. Pertama satu trills Mockingjay lagu kembali, maka
lain. Kemudian seluruh dunia datang hidup dengan suara.
"Sama seperti ayahmu," kata Peeta.
Jari-jariku menemukan pin di baju saya. "Itu lagu Rue itu," kataku. "Saya pikir
mereka mengingatnya. "
Membengkak musik dan saya mengakui kecemerlangan itu. Sebagai catatan
tumpang tindih, mereka pujian satu sama lain, membentuk indah, wajar
harmoni. Itu suara ini maka, berkat Rue, yang mengirim kebun
pekerja Distrik 11 rumah setiap malam. Apakah seseorang memulainya pada berhenti
waktu, aku bertanya-tanya, sekarang dia sudah mati?
Untuk sementara, saya hanya memejamkan mata dan mendengarkan, terpesona oleh
keindahan lagu. Kemudian sesuatu mulai mengganggu musik. Berjalan dipotong
off di bergerigi, garis sempurna. Catatan disonan menyelingi dengan melodi.
Suara The mockingjays 'bangkit dalam jeritan jeritan alarm.
Kami berada di kaki kami, Peeta memegang pisau, saya siap untuk menembak, ketika
Cato menghancurkan melalui pohon-pohon dan dikenakan ke bawah pada kami. Dia tidak
memiliki tombak.
Bahkan, tangannya yang kosong, namun ia berjalan lurus bagi kita. Saya panah hit pertama
dadanya dan misterius jatuh ke samping.
"Dia punya semacam pelindung tubuh!" Aku berteriak untuk Peeta.
Hanya dalam waktu, juga, karena Cato ada di kita. Aku menguatkan diriku, tapi dia
roket tepat antara kita dengan tidak ada upaya untuk memeriksa kecepatan. Saya dapat
memberitahu
dari terengah-engah nya, keringat membasahi wajah keunguan, bahwa ia sudah
berlari kencang waktu yang lama. Bukan ke arah kami. Dari sesuatu. Tapi apa?
Mataku memindai hutan tepat pada waktunya untuk melihat makhluk lompatan pertama
ke dataran. Saat aku berpaling, aku melihat setengah lusin lain bergabung. Lalu aku
saya tersandung membabi buta setelah Cato tanpa memikirkan apa-apa tapi untuk
menyimpan
diriku sendiri.
Bab 25
Muttations. Tidak ada pertanyaan tentang hal itu. Aku belum pernah melihat mutts ini, tetapi
mereka tidak ada hewan kandung. Mereka menyerupai serigala besar, tapi apa
tanah serigala dan kemudian menyeimbangkan dengan mudah pada kaki belakangnya? Apa
gelombang serigala
sisa paket ke depan dengan kaki depannya seolah-olah itu pergelangan tangan? Ini
hal yang saya bisa melihat di kejauhan. Dari dekat, aku yakin mereka lebih mengancam
atribut akan terungkap.
Cato telah membuat langsung menuju untuk Cornucopia, dan tanpa pertanyaan saya
mengikutinya. Jika dia berpikir itu adalah tempat yang paling aman, siapa aku untuk berdebat?
Selain itu,
bahkan jika aku bisa membuat ke pohon, itu akan menjadi mustahil bagi Peeta untuk
berlari lebih cepat dari mereka pada bahwa kaki - Peeta! Tanganku baru saja mendarat pada
logam
di ekor runcing Cornucopia ketika aku ingat aku bagian dari tim.
Dia sekitar lima belas meter di belakangku, terpincang-pincang secepat dia bisa, tetapi
mutts yang mendekati dia cepat. Saya mengirim panah ke paket dan satu
turun, tetapi ada banyak untuk mengambil tempatnya.
Peeta yang melambaikan saya klakson, "Pergilah, Katniss! Pergi! "
Dia benar. Aku tidak bisa melindungi salah satu dari kami di tanah. Aku mulai mendaki,
skala Cornucopia pada tangan dan kaki saya. Permukaan emas murni memiliki
telah dirancang untuk menyerupai tanduk tenun yang kita isikan pada saat panen, sehingga
ada
adalah pegunungan kecil dan jahitan untuk mendapatkan suatu pegangan yang layak pada.
Tapi setelah hari di
arena matahari, logam terasa cukup panas melepuh tangan saya.
Cato terletak di sisinya di bagian paling atas dari tanduk, dua puluh meter di atas
tanah, terengah-engah mengatur napas saat ia lelucon di tepian. Sekaranglah
kesempatan saya untuk menghabisinya. Saya berhenti di pertengahan klakson dan beban lain
panah, tapi hanya karena saya akan membiarkannya terbang, aku mendengar Peeta menangis.
Aku berputar
dan melihat dia hanya mencapai ekor, dan mutts tepat pada tumitnya.
"Mendaki!" Aku berteriak. Peeta dijalankan terhambat oleh tidak hanya kaki tetapi
pisau di tangannya. Aku menembak panah saya menuruni tenggorokan mutt pertama yang
menempatkan kakinya pada logam. Seperti meninggal makhluk itu bulu mata keluar,
sengaja membuka luka di beberapa sahabat nya. Saat itulah aku
bisa melihat cakar. Empat inci dan jelas tajam.
Peeta mencapai kaki saya dan saya meraih lengannya dan menariknya bersama. Lalu aku
ingat Cato menunggu di atas dan cambuk sekitar, tapi dia dua kali lipat
atas dengan kram dan tampaknya lebih sibuk dengan mutts daripada
kita. Dia batuk keluar sesuatu yang sulit dipahami. The mendengus, menggeram suara
datang dari mutts tidak membantu.
"Apa?" Aku berteriak padanya.
"Dia berkata, 'Bisakah mereka mendaki itu?'" Menjawab Peeta, menggambar fokus saya
kembali
ke dasar tanduk.
Para mutts mulai merakit. Ketika mereka bergabung bersama-sama, mereka
membangkitkan lagi untuk berdiri dengan mudah di kaki belakang mereka memberi mereka
menakutkan
kualitas manusia. Masing-masing memiliki mantel tebal, beberapa dengan bulu yang lurus dan
ramping, yang lain keriting, dan warna bervariasi dari hitam legam dengan apa saja saya bisa
menggambarkan sebagai pirang. Ada sesuatu yang lain tentang mereka, sesuatu yang
membuat rambut bangkit di bagian belakang leher saya, tapi aku tidak bisa menempatkan jari
saya di
itu.
Mereka menempatkan moncong mereka pada klakson, mengendus dan mencicipi logam,
menggores kaki di atas permukaan dan kemudian membuat menyalak bernada tinggi
terdengar satu sama lain. Ini harus bagaimana mereka berkomunikasi karena
pak punggung seolah-olah untuk membuat ruang. Kemudian salah satu dari mereka, anjing
kampung yang baik ukuran
dengan gelombang halus bulu pirang mengambil start berjalan dan melompat ke
tanduk. Kaki belakangnya harus sangat kuat karena tanah hanya
sepuluh meter di bawah kami, bibir pink ditarik kembali menggeram. Sesaat
hang ada, dan pada saat itu saya menyadari apa lagi resah saya tentang
para mutts. Mata hijau melotot ke arahku tidak seperti anjing atau serigala, setiap
anjing yang pernah saya lihat. Mereka jelas-jelas manusia. Dan wahyu
hampir tidak terdaftar ketika aku melihat kerah dengan nomor 1 bertatah
dengan perhiasan dan semuanya mengerikan memukulku. Rambut pirang, yang
mata hijau, nomor tersebut. . . itu Glimmer.
Sebuah jeritan lolos bibirku dan aku mengalami kesulitan memegang panah di
tempat. Saya telah menunggu untuk kebakaran, hanya terlalu sadar saya pasokan berkurang
panah. Menunggu untuk melihat apakah makhluk dapat, pada kenyataannya, memanjat. Tapi
sekarang, bahkan
meskipun mutt sudah mulai meluncur mundur, tidak dapat menemukan pembelian apapun
pada logam, meskipun aku bisa mendengar lambat melengking cakar seperti
kuku di papan tulis, saya menembak ke tenggorokannya. Berkedut tubuhnya dan jepit
ke tanah dengan bunyi gedebuk.
"Katniss?" Aku bisa merasakan cengkeraman Peeta di lenganku.
"Itu dia!" Aku keluar.
"Siapa?" Tanya Peeta.
Kepalaku terkunci dari sisi ke sisi seperti yang saya meneliti pak, mengambil dalam
berbagai ukuran dan warna. Yang kecil dengan mantel merah dan mata kuning.
. . Foxface! Dan di sana, rambut dan mata coklat pucat anak laki-laki dari
District 9 yang meninggal seperti kita berjuang untuk ransel! Dan yang terburuk dari semua,
mutt terkecil, dengan bulu mengkilap gelap, mata cokelat besar dan kerah yang
membaca 11 di anyaman jerami. Memamerkan gigi dalam kebencian. Rue. . .
"Apa itu, Katniss?" Peeta getar bahuku.
"Itu mereka. Ini semua dari mereka. Yang lain. Rue dan Foxface dan. . . semua
upeti lainnya, "aku tersedak keluar.
Aku terkesiap mendengar Peeta tentang pengakuan. "Apa yang mereka lakukan untuk mereka?
Anda
tidak berpikir. . . mereka bisa menjadi mata mereka yang sebenarnya? "
Mata mereka adalah yang paling kekhawatiran saya. Bagaimana dengan otak mereka?
Apakah mereka telah diberikan salah satu nyata upeti kenangan? Apakah mereka pernah
diprogram untuk membenci wajah kami terutama karena kita telah selamat dan
mereka begitu kejam dibunuh? Dan orang-orang yang kita benar-benar tewas. . . melakukan
mereka percaya bahwa mereka sedang membalas kematian mereka sendiri?
Sebelum aku bisa keluar ini, mutts memulai serangan baru pada klakson.
Mereka dibagi menjadi dua kelompok di sisi klakson dan menggunakan mereka
bagian belakangnya yang kuat untuk memulai diri pada kami. Sepasang cincin gigi
bersama-sama hanya beberapa inci dari tangan saya dan kemudian saya mendengar Peeta
menangis, merasa
yank di tubuhnya, berat berat anak dan mutt menarik saya selama
samping. Kalau bukan karena cengkeraman di lenganku, dia akan berada di tanah, tapi seperti
itu, itu
mengambil semua kekuatan saya untuk menjaga kami berdua di bagian belakang melengkung
tanduk. Dan
lebih upeti yang datang.
"Bunuh, Peeta! Bunuh! "Aku berteriak, dan meskipun saya tidak bisa melihat
apa yang terjadi, aku tahu dia pasti menikam hal karena tarik
mengurangi. Aku bisa menyeretnya kembali ke klakson di mana kita menarik diri
ke arah atas di mana kurang dari dua kejahatan menanti.
Cato masih belum kembali kakinya, tapi napasnya melambat dan aku
segera tahu dia akan cukup pulih untuk datang bagi kita, untuk melemparkan kami selama
sisi ke kematian kita. Saya mempersenjatai busur saya, tapi panah akhirnya mengambil anjing
kampung
yang hanya bisa Rontok. Siapa lagi yang bisa melompat begitu tinggi? Aku merasa saat itu
lega karena kami akhirnya harus sampai di atas garis mutt dan aku hanya
sambil berpaling kembali pada Cato ketika Peeta tersentak dari sisi saya. Saya yakin
pak punya dia sampai darahnya Splatters wajahku.
Cato berdiri di hadapan saya, hampir di bibir tanduk, memegang Peeta di
semacam memiting kepala, memotong udara nya. Peeta yang mencakar lengan Cato,
tapi lemah, seolah-olah bingung mengenai apakah itu lebih penting untuk bernapas atau
mencoba dan membendung pancaran darah dari lubang menganga anjing kampung tersisa di
betisnya.
Saya bertujuan salah satu dari dua terakhir panah saya di kepala Cato, tahu itu akan tidak
memiliki
efek pada kopernya atau anggota badan, yang saya sekarang dapat melihat yang berpakaian
ketat yang,
daging berwarna mesh. Beberapa pelindung tubuh bermutu tinggi dari Capitol. Apakah
bahwa apa yang ada di ranselnya pada pesta itu? Pelindung tubuh untuk mempertahankan
diri saya
panah? Yah, mereka diabaikan untuk mengirim penjaga wajah.
Cato hanya tertawa. "Tembak aku dan dia turun dengan saya."
Dia benar. Jika saya membawanya keluar dan dia jatuh ke mutts, Peeta pasti
mati bersamanya. Kami telah mencapai jalan buntu. Saya tidak bisa menembak Cato tanpa
membunuh
Peeta, juga. Dia tidak bisa membunuh Peeta tanpa menjamin panah di otaknya.
Kami berdiri seperti patung, kami berdua mencari jalan keluar.
Otot-otot saya tegang begitu erat, mereka merasa bahwa mereka mungkin akan menjentikkan
setiap
saat. Gigiku terkatup ke titik putus. Para mutts pergi diam dan
satu-satunya hal yang saya bisa mendengar adalah darah berdebar di telinga yang baik saya.
Bibir Peeta itu yang membiru. Jika saya tidak melakukan sesuatu dengan cepat, dia akan mati
sesak napas dan kemudian aku akan kehilangan dia dan Cato mungkin akan menggunakan nya
tubuh sebagai senjata melawan saya. Bahkan, saya yakin ini adalah rencana Cato karena
sementara dia berhenti tertawa, bibirnya diatur dalam senyum penuh kemenangan.
Seolah-olah dalam upaya terakhir, Peeta mengangkat jarinya, menetes dengan
darah dari kakinya, hingga lengan Cato. Alih-alih mencoba untuk bergulat jalan
gratis, telunjuknya veers off dan membuat X disengaja di belakang
Tangan Cato. Cato menyadari apa artinya tepat satu detik setelah saya lakukan. Saya
bisa tahu dari cara senyum turun dari bibirnya. Tapi itu satu detik terlalu
terlambat karena, pada saat itu, panah saya menusuk tangannya. Dia berteriak dan
refleks melepaskan Peeta yang membanting kembali terhadap dirinya. Untuk mengerikan
saat, saya pikir mereka berdua akan berakhir. Aku menyelam ke depan hanya menangkap
terus
dari Peeta sebagai Cato kehilangan pijakan pada tanduk darah licin dan merosot ke
tanah.
Kami mendengar dia memukul, udara meninggalkan tubuhnya pada dampak, dan kemudian
mutts menyerangnya. Peeta dan saya berpegang pada satu sama lain, menunggu
meriam, menunggu kompetisi selesai, menunggu untuk dibebaskan. Tapi itu
tidak terjadi. Belum. Karena ini adalah klimaks dari Hunger Games,
dan penonton mengharapkan sebuah pertunjukan.
Saya tidak menonton, tapi aku bisa mendengar geramannya, yang menggeram, lolongan sakit
dari kedua manusia dan binatang sebagai Cato mengambil paket mutt. Aku tidak bisa
mengerti bagaimana dia bisa bertahan hidup sampai aku ingat body armor
melindunginya dari pergelangan kaki ke leher dan aku menyadari apa malam yang panjang ini
bisa. Cato harus memiliki pisau atau pedang atau sesuatu, juga, sesuatu yang
ia tersembunyi di pakaiannya, karena pada kesempatan ada kematian
jeritan anjing kampung atau suara logam pada logam sebagai bertabrakan dengan pisau
tanduk emas. Pertempuran bergerak mengelilingi sisi Cornucopia tersebut,
dan aku tahu Cato harus mencoba satu manuver yang bisa menyelamatkan nya
hidup - untuk membuat jalan kembali sekitar ke ekor tanduk dan bergabung kita.
Tapi pada akhirnya, meskipun kekuatan yang luar biasa dan keterampilan, ia hanya
dilumpuhkan.
Aku tidak tahu berapa lama sudah, mungkin satu jam atau lebih, ketika Cato
menyentuh tanah dan kami mendengar mutts menyeretnya, menyeretnya kembali
ke Cornucopia tersebut. Sekarang mereka akan menghabisinya, saya pikir. Tapi masih ada ada
meriam.
Malam jatuh dan lagu memainkan dan tidak ada gambar di Cato
langit, hanya samar-samar rintihan datang melalui logam di bawah kami. The dingin udara
bertiup melintasi dataran mengingatkan saya bahwa permainan tidak lebih dan
mungkin tidak untuk yang tahu berapa lama, dan masih belum ada jaminan
kemenangan.
Aku mengalihkan perhatian saya ke Peeta dan menemukan kakinya berdarah separah
seperti biasa. Semua persediaan kami, paket kami, tetap di tepi danau di mana kita
meninggalkan mereka ketika kita melarikan diri dari mutts. Saya tidak punya perban,
apa-apa untuk gigih aliran darah dari betis. Meskipun saya gemetar
angin menggigit, aku merobek jaket, menghapus bajuku, dan zip kembali ke
jaket secepat mungkin. Bahwa paparan singkat set berceloteh gigi
di luar kendali.
Wajah Peeta adalah abu-abu di bawah sinar bulan pucat. Aku membuat dia berbaring
sebelum aku menyelidiki lukanya. Hangat, darah licin berjalan lebih dari jari-jari saya. A
perban tidak akan cukup. Aku pernah melihat ibuku mengikat turniket a
beberapa kali dan mencoba untuk meniru itu. Aku memotong lengan bebas dari bajuku,
membungkus dua kali di sekitar kakinya tepat di bawah lutut, dan mengikat simpul setengah.
Saya tidak
memiliki tongkat, jadi saya mengambil panah yang tersisa saya dan masukkan dalam simpul,
memutar itu seketat saya berani. Ini bisnis yang berisiko - Peeta mungkin berakhir
kehilangan kakinya - tetapi ketika saya menimbang ini melawan dia kehilangan hidupnya, apa
alternatif yang saya miliki? Saya perban luka di seluruh bajuku dan berbaring
bersamanya.
"Jangan pergi tidur," kataku padanya. Saya tidak yakin apakah ini adalah apa medis
protokol, tapi aku takut bahwa jika ia drift off dia tidak akan pernah bangun lagi.
"Kau kedinginan?" Tanyanya. Dia membuka ritsleting jaketnya dan saya menekan melawan dia
saat ia mengikatkan itu di sekitar saya. Ini sedikit lebih hangat, berbagi panas tubuh kita dalam
double layer saya jaket, tapi malam masih muda. Suhu akan
terus menurun.
Bahkan sekarang aku bisa merasakan Cornucopia, yang terbakar sehingga ketika saya irst
naik itu, perlahan-lahan berubah menjadi es.
"Cato dapat memenangkan hal ini belum," bisikku pada Peeta.
"Jangan percaya hal itu," katanya, menarik kap saya, tapi dia gemetar
lebih keras dari saya.
Jam berikutnya adalah yang terburuk dalam hidup saya, yang jika Anda berpikir tentang hal ini,
adalah
mengatakan sesuatu. Rasa dingin akan penyiksaan cukup, tapi nyata
mimpi adalah mendengarkan Cato, merintih, memohon, dan akhirnya hanya
merintih sebagai mutts bekerja jauh padanya. Setelah waktu yang sangat singkat, saya
tidak peduli siapa dia atau apa yang dia lakukan, yang saya inginkan adalah untuk
penderitaannya kepada
end.
"Mengapa mereka tidak membunuhnya saja?" Saya meminta Peeta.
"Kau tahu kenapa," katanya, dan menarikku lebih dekat kepadanya.
Dan aku lakukan. Tidak ada penampil bisa berpaling dari pertunjukan sekarang. Dari
Titik gamemakers pandang, ini adalah kata akhir dalam hiburan.
Hal ini berlangsung terus dan terus dan terus dan akhirnya benar-benar mengkonsumsi saya
pikiran, menghalangi kenangan dan harapan masa depan, menghapus segala sesuatu
tapi saat ini, yang saya mulai percaya tidak akan pernah berubah. Ada akan
pernah menjadi apa pun tapi dingin dan ketakutan dan suara kesakitan anak itu
sekarat di klakson.
Peeta mulai tertidur sekarang, dan setiap kali dia melakukannya, saya menemukan diri saya
berteriak namanya keras dan keras karena jika dia pergi dan mati pada saya
sekarang, aku tahu aku akan pergi benar-benar gila. Dia berjuang, mungkin lebih untuk
saya daripada untuk dia, dan itu sulit karena ketidaksadaran akan sendiri
bentuk pelarian. Tapi memompa adrenalin melalui tubuh saya akan
tidak pernah memungkinkan saya untuk mengikutinya, jadi aku tidak bisa membiarkannya
pergi. Aku tidak bisa.
Satu-satunya indikasi berlalunya waktu terletak pada langit,
pergeseran halus bulan. Jadi Peeta mulai menunjukkan itu kepada saya, saya bersikeras
mengakui kemajuan dan kadang-kadang, untuk sesaat aku merasa secercah
harapan sebelum penderitaan malam menelan saya lagi.
Akhirnya, aku mendengar dia berbisik bahwa matahari terbit. Aku membuka mataku dan
menemukan bintang memudar dalam terang pucat fajar. Aku bisa melihat juga, bagaimana
berdarah
Wajah Peeta telah menjadi. Betapa sedikit waktu yang ia telah meninggalkan. Dan aku tahu
aku harus
mendapatkan dia kembali ke Capitol.
Namun, tidak ada meriam yang ditembakkan. Aku menekan telinga yang baik saya terhadap
klakson dan
hanya bisa membuat keluar suara Cato.
"Saya pikir dia lebih dekat sekarang. Katniss, dapat Anda menembaknya? "Tanya Peeta.
Jika dia dekat mulut, saya mungkin bisa membawanya keluar. Ini akan menjadi
bertindak rahmat pada saat ini.
"Panah terakhir saya ada di tourniquet Anda," kataku.
"Buatlah menghitung," kata Peeta, unzip jaketnya, membiarkan saya longgar.
Jadi saya membebaskan panah, mengikat tourniquet kembali seketat beku
jari dapat mengelola. Aku mengusap kedua tanganku, berusaha untuk mendapatkan kembali
sirkulasi.
Ketika saya merangkak ke bibir tanduk dan menggantung di tepi, saya merasa Peeta yang
tangan mencengkeram saya untuk dukungan.
Dibutuhkan beberapa saat untuk menemukan Cato dalam cahaya redup, dalam darah.
Kemudian sepotong daging mentah yang digunakan untuk menjadi musuhku membuat suara,
dan
Aku tahu di mana mulutnya. Dan saya pikir kata dia coba katakan adalah
silakan.
Sayang, tidak dendam, mengirimkan panahku terbang ke tengkoraknya. Peeta menarik
saya kembali, busur di tangan, bergetar kosong.
"Apakah Anda mendapatkan dia?" Bisiknya.
Meriam kebakaran dalam jawaban.
"Kalau kita menang, Katniss," katanya hampa.
"Hore bagi kami," aku keluar, tapi tidak ada sukacita kemenangan dalam suaraku.
Sebuah lubang terbuka di dataran dan seolah-olah aba-aba, mutts tersisa
terikat ke dalamnya, menghilang seperti bumi menutup di atas mereka.
Kita tunggu, untuk hovercraft untuk mengambil sisa-sisa Cato, karena sangkakala
kemenangan itu harus mengikuti, tapi tidak ada yang terjadi.
"Hei!" Saya berteriak ke udara. "Apa yang terjadi?" Satu-satunya respon yang
obrolan burung terjaga.
"Mungkin tubuh. Mungkin kita harus bergerak jauh dari itu, "kata
Peeta.
Aku mencoba mengingat. Apakah Anda harus menjauhkan diri dari orang mati
upeti pada akhir membunuh? Otak saya terlalu kacau untuk memastikan, tapi apa lagi
bisa menjadi alasan penundaan?
"Oke. Pikirkan Anda bisa membuatnya ke danau? "Tanyaku.
"Pikir saya lebih baik mencoba," kata Peeta. Kami inch ke ekor tanduk
dan jatuh ke tanah. Jika kekakuan pada anggota badan saya ini buruk, bagaimana bisa
Peeta bahkan bergerak? Aku bangkit pertama, berayun dan menekuk lengan dan kaki sampai
Saya rasa saya bisa membantu dia. Entah bagaimana, kita membuat kembali ke danau. Aku
menyendok
segenggam air dingin untuk Peeta dan membawa kedua bibirku.
Mockingjay A memberikan panjang, peluit rendah, dan air mata lega mengisi saya
mata sebagai hovercraft muncul dan mengambil tubuh Cato jauhnya. Sekarang mereka akan
membawa kita. Sekarang kita bisa pulang.
Tapi sekali lagi tidak ada respon.
"Apa yang mereka tunggu?" Kata Peeta lemah. Antara hilangnya
tourniquet dan upaya yang dibutuhkan untuk sampai ke danau, lukanya memiliki
dibuka kembali.
"Saya tidak tahu," kataku. Apapun perampokan ini, saya tidak bisa melihat dia kehilangan
lagi darah. Aku bangun untuk menemukan tongkat tapi segera datang
seberang panah yang memantul pelindung tubuh Cato. Ini akan melakukan serta
panah lainnya. Saat aku membungkuk untuk mengambilnya, suara Claudius Templesmith ini
booming ke arena.
"Salam kepada para kontestan final Kelaparan Seventy-fourth
Games. Revisi sebelumnya telah dicabut. Pemeriksaan lebih dekat dari
buku peraturan telah mengungkapkan bahwa hanya satu pemenang mungkin diperbolehkan,
"katanya.
"Good luck dan mungkin peluang akan pernah dalam mendukung Anda."
Ada ledakan kecil tidak statis dan kemudian lebih. Aku menatap Peeta
tak percaya sebagai kebenaran tenggelam masuk Mereka tidak pernah dimaksudkan untuk
memberitahu kami berdua tinggal.
Semua ini sudah dirancang oleh gamemakers untuk menjamin paling
showdown dramatis dalam sejarah. Dan seperti orang bodoh, saya membeli ke dalamnya.
"Jika Anda berpikir tentang hal ini, itu tidak mengejutkan," katanya lembut. Saya menonton
karena ia menyakitkan membuatnya berdiri. Lalu dia bergerak ke arah saya, seolah-olah
gerakan lambat, tangannya yang menarik pisau dari sabuknya -
Sebelum aku bahkan tidak menyadari tindakan saya, busur saya dimuat dengan
panah menunjuk lurus di hatinya. Peeta mengangkat alis dan aku melihat
pisau telah meninggalkan tangannya dalam perjalanan ke danau di mana percikan
dalam air. Aku menjatuhkan senjata saya dan mengambil langkah mundur, wajahku terbakar
di
apa yang hanya dapat menjadi malu.
"Tidak," katanya. "Lakukan." Pincang Peeta ke arahku dan menyodorkan
senjata kembali di tanganku.
"Saya tidak bisa, saya katakan. "Aku tidak mau."
"Lakukan. Sebelum mereka mengirim orang-orang mutts belakang atau sesuatu. Saya tidak
ingin
mati seperti Cato, "katanya.
"Kalau kau menembakku," kataku marah, mendorong senjata kembali
dia. "Kau menembakku dan pulang ke rumah dan hidup dengan itu!" Dan seperti yang saya
katakan, saya tahu
kematian di sini, sekarang akan menjadi lebih mudah dari dua.
"Kau tahu aku tidak bisa," kata Peeta, membuang senjata. "Baik, aku akan pergi
pertama pula. "Dia membungkuk dan robekan perban off kakinya, menghilangkan
penghalang final antara darahnya dan bumi.
"Tidak, Anda tidak bisa bunuh diri," kataku. Aku berlutut, putus asa
plesteran perban kembali ke lukanya.
"Katniss," katanya. "Itu yang saya inginkan."
"Kau tidak meninggalkan aku di sini sendirian," kataku. Karena kalau dia meninggal, aku akan
tidak pernah pulang, tidak benar-benar. Aku akan menghabiskan sisa hidup saya di arena ini
mencoba
untuk berpikir jalan keluar.
"Dengar," katanya menarikku berdiri. "Kita berdua tahu mereka harus
memiliki pemenang. Ini hanya dapat menjadi salah satu dari kami. Silakan, bawa. Bagi saya.
"Dan dia pergi
tentang bagaimana dia mencintaiku, apa hidup akan tanpa aku tapi aku sudah
berhenti mendengarkan karena kata-katanya sebelumnya terjebak di kepala saya,
meronta-ronta putus asa sekitar.
Kami berdua tahu bahwa mereka harus memiliki pemenang.
Ya, mereka harus memiliki pemenang. Tanpa pemenang, semuanya
akan meledak di wajah para gamemakers '. Mereka telah gagal Capitol.
Mungkin bahkan mungkin akan dieksekusi, perlahan dan menyakitkan sementara kamera
menyiarkan ke setiap layar di negara ini.
Jika Peeta dan aku sama-sama mati, atau mereka pikir kita. . .
Jari-jariku meraba-raba dengan kantong di sabuk saya, membebaskan. Peeta melihatnya
dan tangannya klem di pergelangan tanganku. "Tidak, aku tidak akan membiarkan Anda."
"Percayalah," bisikku. Dia memegang pandangan saya untuk beberapa saat kemudian
memungkinkan
aku pergi. Aku melonggarkan bagian atas kantong dan tuangkan beberapa sendok berry
ke telapak tangannya. Kemudian saya mengisi saya sendiri. "Pada hitungan ketiga?"
Peeta membungkuk dan menciumku sekali, sangat lembut. "Hitungan
tiga, "katanya.
Kami berdiri, punggung kami ditekan bersama-sama, tangan kita kosong terkunci rapat.
"Tahan mereka keluar. Saya ingin semua orang melihat, "katanya.
Aku membentangkan jari-jari saya, dan berry gelap berkilau di bawah sinar matahari. Aku
memberikan
Satu sisi meremas Peeta yang terakhir sebagai sinyal, sebagai selamat tinggal, dan kita mulai
menghitung. "Satu." Mungkin aku salah. "Dua." Mungkin mereka tidak peduli jika kita
keduanya mati. "Tiga!" Sudah terlambat untuk mengubah pikiran saya. Aku mengangkat
tanganku untuk saya
mulut, mengambil satu terakhir melihat dunia. Berries baru saja melewati saya
bibir ketika terompet mulai bunyi keras.
The panik suara Claudius Templesmith berteriak di atas mereka. "Stop!
Stop! Ladies and gentlemen, saya senang untuk menyajikan pemenang dari
Hunger Games Seventy-fourth, Katniss Everdeen dan Peeta Mellark! Aku memberikan
Anda - upeti Kabupaten Twelve "!
Bab 26
Aku memuntahkan buah dari mulutku, menyeka lidah saya dengan ujung
bajuku untuk memastikan tidak ada jus tetap. Peeta menarikku ke danau di mana
kami berdua siram mulut kita dengan air dan kemudian runtuh ke masing-masing
lengan.
"Kau tidak menelan?" Aku bertanya padanya.
Dia menggeleng. "Anda?"
"Kurasa aku akan mati sekarang jika saya lakukan," kataku. Aku bisa melihat bibirnya bergerak
menjawab, tapi aku tidak bisa mendengarnya di gemuruh kerumunan di Capitol bahwa
mereka bermain live melalui speaker.
Hovercraft terwujud overhead dan dua tangga drop, hanya
tidak ada cara aku melepaskan Peeta. Aku terus satu lengan di sekelilingnya seperti yang saya
membantu dia, dan kita masing-masing tempat kaki pada anak tangga pertama dari tangga.
Itu
arus listrik membeku di tempat kami, dan kali ini aku senang karena aku tidak
benar-benar yakin Peeta bisa bertahan untuk seluruh perjalanan. Dan karena mata saya
melihat ke bawah, saya bisa melihat bahwa sementara otot kita tidak bergerak, tidak ada
mencegah darah mengalir keluar dari kaki Peeta itu. Tentu saja,
Begitu pintu menutup di belakang kami dan berhenti saat ini, ia merosot ke
lantai tak sadarkan diri.
Jari-jariku masih mencengkeram bagian belakang jaketnya begitu erat
ketika mereka membawanya pergi air mata meninggalkan saya dengan segenggam kain hitam.
Dokter di steril putih, bertopeng dan bersarung, sudah disiapkan untuk beroperasi,
beraksi. Peeta begitu pucat dan masih di atas meja perak, tabung dan kabel
bermunculan dari dia segala arah, dan untuk sesaat aku lupa kita
keluar dari permainan dan saya melihat dokter sebagai salah satu ancaman yang lebih, satu
lagi
pak mutts dirancang untuk membunuhnya. Membatu, aku terjang untuknya, tapi aku
tertangkap
dan dorong kembali ke ruangan lain, dan segelas segel pintu antara kami. Saya
pound pada kaca, berteriak kepalaku. Semua orang mengabaikan aku kecuali
untuk beberapa petugas Capitol yang muncul di belakang saya dan menawarkan saya
minuman.
Aku merosot ke lantai, wajahku terhadap pintu, menatap
uncomprehendingly di kaca kristal di tanganku. Es dingin, penuh dengan
jus jeruk, sedotan dengan kerah putih berenda. Bagaimana salah terlihat di saya
berdarah, tangan kotor dengan paku dan bekas kotoran-nya berlapis. Mulut perairan di
bau, tapi saya letakkan dengan hati-hati di lantai, tidak percaya sesuatu yang begitu
bersih dan cantik.
Melalui kaca, saya melihat para dokter bekerja keras pada Peeta,
alis mereka berkerut konsentrasi. Saya melihat aliran cairan, memompa
melalui tabung, menonton dinding cepat dan lampu yang tidak ada artinya untuk
saya. Saya tidak yakin, tapi saya pikir hatinya berhenti dua kali.
Ini seperti berada di rumah lagi, ketika mereka membawa dalam putus asa
orang hancur dari ledakan tambang, atau wanita di hari ketiga
tenaga kerja, atau anak kelaparan berjuang melawan pneumonia dan saya
ibu dan Prim, mereka memakai tampilan yang sama di wajah mereka. Sekarang adalah waktu
melarikan diri ke hutan, untuk bersembunyi di pohon sampai pasien lama
pergi dan di bagian lain dari Seam yang palu membuat peti mati. Tapi
Aku diadakan di sini baik oleh dinding hovercraft dan kekuatan yang sama yang memegang
orang-orang tercinta akan meninggal. Seberapa sering saya pernah melihat mereka, dikelilingi
sekitar kita
meja dapur dan saya pikir, Mengapa mereka tidak pergi? Mengapa mereka tinggal untuk
menonton?
Dan sekarang aku tahu. Itu karena Anda tidak punya pilihan.
Aku mengejutkan ketika saya menangkap seseorang menatapku dari hanya beberapa inci
pergi dan kemudian menyadari itu wajahku sendiri memantulkan kembali di kaca. Liar
mata, pipi cekung, rambut saya di tikar kusut. Fanatik. Feral. Mad. Tidak
heran semua orang adalah menjaga jarak yang aman dari saya.
Hal berikutnya yang saya tahu kita sudah mendarat kembali di atap Pelatihan
Center dan mereka mengambil Peeta tetapi meninggalkan aku di belakang pintu. Saya mulai
melemparkan diri terhadap kaca, menjerit-jerit dan saya pikir saya hanya melihat sekilas
rambut merah muda - harus Effie, itu harus Effie datang untuk menyelamatkan saya -
ketika jabs jarum dari belakang.
Ketika aku bangun, aku takut untuk bergerak pada awalnya. Seluruh bersinar langit-langit
dengan lampu kuning lembut yang memungkinkan saya untuk melihat bahwa aku berada di
sebuah ruangan yang berisi
hanya tempat tidur. Tidak ada pintu, ada jendela yang terlihat. Udara berbau
sesuatu yang tajam dan antiseptik. Lengan kanan saya memiliki beberapa tabung yang
meluas ke dinding di belakang saya. Aku telanjang, tapi busur seprai menenangkan
kulitku. Saya ragu-ragu mengangkat tangan kiri saya di atas penutup. Tidak hanya
itu telah digosok bersih, kuku yang diajukan di oval sempurna, bekas luka
dari luka bakar yang kurang menonjol. Aku menyentuh pipiku, bibir saya,
bekas luka di atas alis mengerut saya, dan saya hanya menjalankan jari saya
melalui rambut sutra saya ketika saya membeku. Aku gelisah mengacak rambut dengan
telinga kiriku. Tidak, itu bukan ilusi. Aku bisa mendengar lagi.
Aku mencoba dan duduk, tapi semacam band penahanan luas di sekitar saya
pinggang membuat saya dari kenaikan lebih dari beberapa inci. Fisik
kurungan membuat saya panik dan aku mencoba untuk menarik diri dan meronta
pinggul saya melalui band ketika sebagian dinding slide terbuka dan
langkah gadis berambut merah Avox membawa nampan. Saat melihat menenangkan nya saya
dan aku berhenti berusaha untuk melarikan diri. Saya ingin bertanya padanya sejuta
pertanyaan, tapi aku
takut keakraban akan menyebabkan kerusakan nya. Jelas saya sedang erat
dipantau. Dia menetapkan baki di paha saya dan menekan sesuatu yang
mengangkat saya ke posisi duduk. Sementara dia menyesuaikan bantal saya, saya mengambil
risiko satu
pertanyaan. Saya mengatakannya keras-keras, sejelas suara berkarat saya akan
memungkinkan, sehingga
tidak akan terkesan penuh rahasia. "Apakah Peeta membuatnya?" Dia memberi saya
mengangguk, dan
saat ia slip sendok ke tangan saya, saya merasakan tekanan persahabatan.
Saya kira dia tidak ingin aku mati setelah semua. Dan Peeta telah berhasil. Dari
Tentu saja, dia. Dengan semua peralatan mahal mereka di sini. Namun, saya tidak pernah
yakin sampai sekarang.
Seperti daun Avox, pintu menutup tanpa suara setelah dia dan aku berbalik
lapar ke nampan. Semangkuk kaldu jelas, porsi kecil saus apel,
dan segelas air. Ini dia? Saya pikir grouchily. Bukankah seharusnya saya mudik
makan malam menjadi sedikit lebih spektakuler? Tapi saya merasa adalah upaya untuk
menyelesaikan
cadangan makanan di depanku. Perutku tampaknya telah menyusut ke ukuran
kastanye, dan saya harus bertanya-tanya berapa lama aku sudah keluar karena saya tidak
punya
kesulitan makan sarapan cukup lumayan pagi terakhir di arena.
Biasanya ada lag beberapa hari antara akhir kompetisi
dan presentasi dari pemenang sehingga mereka dapat menempatkan kelaparan,
terluka, mengacaukan orang kembali bersama lagi. Di suatu tempat, dan Cinna
Portia akan membuat lemari kami untuk penampilan publik.
Haymitch dan Effie akan mengatur perjamuan untuk sponsor kami,
meninjau pertanyaan untuk wawancara akhir. Kembali ke rumah, Distrik 12 adalah
mungkin dalam kekacauan ketika mereka mencoba dan mengatur perayaan homecoming
untuk Peeta dan saya, mengingat bahwa yang terakhir adalah hampir tiga puluh tahun yang
lalu.
Home! Prim dan ibu saya! Gale! Bahkan pemikiran Prim
kucing tua berantakan membuat saya tersenyum. Segera aku akan pulang!
Saya ingin keluar dari tempat tidur ini. Untuk melihat Peeta dan Cinna, untuk mengetahui
lebih lanjut tentang apa yang telah terjadi. Dan mengapa tidak? Saya merasa baik-baik saja.
Tapi seperti yang saya
mulai bekerja dengan cara saya keluar dari band, saya merasakan cairan dingin merembes ke
saya
vena dari salah satu tabung dan segera kehilangan kesadaran.
Hal ini terjadi pada dan off untuk jumlah waktu yang tak tentu. Saya
bangun, makan, dan, meskipun aku menolak dorongan untuk mencoba dan melarikan diri
tidur, tersingkir lagi. Saya tampaknya berada dalam aneh, senja terus-menerus.
Hanya beberapa hal mendaftar. The berambut merah Gadis Avox belum kembali
karena menyusui, luka saya menghilang, dan aku bayangkan? Atau apakah saya
mendengar suara seorang pria berteriak? Tidak dalam aksen Capitol, tetapi dalam kasar
irama rumah. Dan aku tidak bisa membantu memiliki jelas, menghibur perasaan bahwa
seseorang mencari saya.
Lalu akhirnya, waktu tiba ketika saya datang ke dan tidak ada
dicolokkan ke lengan kanan saya. Menahan diri sekitar tengah saya telah
dihapus dan saya bebas untuk bergerak. Aku mulai duduk tapi saya ditangkap oleh
pandangan tanganku. Kesempurnaan kulit, halus dan bersinar. Tidak hanya
adalah bekas luka dari arena pergi, tetapi mereka terakumulasi selama bertahun-tahun
berburu telah lenyap tanpa jejak. Dahiku terasa seperti satin, dan
ketika saya mencoba untuk menemukan luka bakar di betis saya, tidak ada.
Aku menyelinap kaki saya keluar dari tempat tidur, gugup tentang bagaimana mereka akan
menanggung saya
berat badan dan menemukan mereka yang kuat dan mantap. Berbaring di kaki tempat tidur
adalah
pakaian yang membuat saya tersentak. Ini adalah apa yang kita semua upeti mengenakan di
arena. Saya
menatapnya seolah-olah memiliki gigi sampai aku ingat bahwa, tentu saja, ini adalah apa yang
saya
akan dipakai untuk menyambut tim saya.
Aku berpakaian dalam waktu kurang dari satu menit dan gelisah di depan dinding
mana aku tahu ada pintu bahkan jika saya tidak bisa melihatnya ketika tiba-tiba meluncur
terbuka. Aku melangkah ke lebar, ruang sepi yang tampaknya tidak memiliki pintu lain
di atasnya. Tapi itu harus. Dan di belakang salah satu dari mereka harus Peeta. Sekarang aku
sadar dan bergerak, aku tumbuh lebih banyak dan lebih cemas tentang dia. Dia
harus baik-baik saja atau gadis Avox tidak akan berkata begitu. Tapi saya perlu melihat
dia untuk diriku sendiri.
"Peeta!" Aku berseru, karena tidak ada yang bertanya. Aku mendengar namaku di
respon, tapi itu bukan suaranya. Ini adalah suara yang memprovokasi iritasi pertama
dan kemudian keinginan. Effie.
Aku berbalik dan melihat mereka semua menunggu di ruang besar di ujung lorong
- Effie, Haymitch, dan Cinna. Kakiku lepas landas tanpa ragu-ragu. Mungkin
victor harus menunjukkan lebih menahan diri, lebih keunggulan, terutama ketika dia
tahu ini akan berada di tape, tapi saya tidak peduli. Aku berlari untuk mereka dan
mengejutkan
bahkan diriku sendiri ketika saya memulai ke pelukan Haymitch pertama. Ketika ia berbisik
di telingaku, "Nice job, Sayang," tidak terdengar sarkastis. Effie
agak berkaca-kaca dan terus menepuk-nepuk rambut saya dan berbicara tentang bagaimana
dia mengatakan
semua orang kami mutiara. Cinna hanya memelukku erat dan tidak mengatakan
apapun. Lalu aku melihat Portia tidak hadir dan mendapatkan firasat buruk.
"Di mana Portia? Apakah dia bersama Peeta? Dia baik-baik saja, bukan? Maksudku,
dia masih hidup? "Saya berseru.
"Dia baik-baik saja. Hanya mereka ingin melakukan reuni Anda hidup di udara pada
upacara, "kata Haymitch.
"Oh. Itu saja, "kataku. Yang mengerikan saat berpikir Peeta sudah mati
lagi lewat. "Kurasa aku ingin melihat itu sendiri."
"Pergilah dengan Cinna. Dia harus membuat Anda siap, "kata Haymitch.
Itu lega sendirian dengan Cinna, merasakan lengan pelindung di sekeliling
bahu saya saat ia menuntun saya dari kamera, turun beberapa
bagian dan lift yang mengarah ke lobi Training Center.
Pihak rumah sakit kemudian jauh di bawah tanah, bahkan di bawah gym mana
upeti dipraktekkan knot mengikat dan melemparkan tombak. Jendela-jendela
lobi yang gelap, dan beberapa penjaga berdiri bertugas. Tidak ada orang lain yang
ada untuk melihat kami menyeberang ke upeti lift. Jejak kami menggema di
kekosongan. Dan ketika kita naik ke lantai dua belas, wajah semua
upeti yang tidak pernah akan kembali flashdisk di pikiran saya dan ada yang berat,
Tempat sesak di dada saya.
Saat pintu lift terbuka, Venia, Flavius, dan Octavia menelan aku,
berbicara begitu cepat dan bergairah aku tidak bisa keluar kata-kata mereka. Itu
Sentimen terlihat jelas. Mereka benar-benar senang melihat saya dan saya senang
untuk melihat mereka, juga, meskipun tidak seperti saya adalah untuk melihat Cinna. Ini lebih
dalam cara
satu mungkin senang melihat trio sayang dari hewan peliharaan di akhir
khususnya hari yang sulit.
Mereka menyapu saya ke ruang makan dan saya mendapatkan makanan yang nyata -
panggang
daging sapi dan kacang polong dan lembut gulungan - meskipun bagian saya masih menjadi
ketat
dikontrol. Karena ketika saya meminta detik, aku menolak.
"Tidak, tidak, tidak. Mereka tidak ingin semuanya datang kembali di atas panggung, "kata
Octavia, tapi dia diam-diam slip saya roll tambahan di bawah meja untuk membiarkan saya
tahu dia di sisi saya.
Kami kembali ke kamar saya dan Cinna menghilang untuk sementara waktu sebagai
Tim persiapan membuat saya siap.
"Oh, mereka melakukan body polish penuh pada Anda," kata Flavius iri. "Tidak
cacat tersisa di kulit Anda. "
Tapi ketika saya melihat tubuh telanjang saya di cermin, bisa saya lihat adalah bagaimana
kurus saya. Maksudku, aku yakin aku lebih buruk ketika aku keluar dari arena,
tapi aku dapat dengan mudah menghitung rusuk saya.
Mereka mengurus pengaturan mandi untuk saya, dan mereka pergi untuk bekerja pada
rambutku, kuku, dan cermin ketika aku sudah selesai. Mereka obrolan sehingga terus menerus
bahwa saya nyaris tidak perlu menjawab, yang baik, karena saya tidak merasa sangat banyak
bicara.
Ini lucu, karena meskipun mereka berderak di tentang Olimpiade, itu
semua tentang di mana mereka atau apa yang mereka lakukan atau bagaimana perasaan
mereka saat
peristiwa tertentu terjadi. "Saya masih di tempat tidur!" "Aku baru saja alisku
dicelup! "" Aku bersumpah aku nyaris pingsan! "Semuanya tentang mereka, bukan sekarat
anak laki-laki dan perempuan di arena.
Kami tidak berkubang di Olimpiade dengan cara ini di Distrik 12. Kami grit
gigi dan menonton karena kita harus dan mencoba untuk mendapatkan kembali ke bisnis
seperti
sesegera mungkin ketika mereka berada di atas. Untuk menjaga dari membenci tim persiapan,
saya
efektif menghilangkan sebagian besar dari apa yang mereka katakan.
Cinna datang dengan apa yang tampaknya menjadi sebuah gaun kuning sederhana
di lengannya.
"Apakah kau menyerah seluruh 'gadis api' itu?" Tanyaku.
"Kau katakan padaku," katanya, dan menyelipkannya di atas kepalaku. Aku segera melihat
padding atas payudara saya, menambahkan kurva yang kelaparan telah dicuri dari
tubuhku. Tanganku pergi ke dadaku dan aku mengerutkan kening.
"Aku tahu," kata Cinna sebelum saya bisa keberatan. "Tapi gamemakers
ingin mengubah Anda pembedahan. Haymitch bertengkar hebat dengan mereka selama
itu. Ini adalah kompromi. "Dia berhenti sebelum aku bisa melihat saya
refleksi. "Tunggu, jangan lupa sepatu." Venia membantu saya menjadi sepasang datar
sandal kulit dan saya beralih ke cermin.
Saya masih "gadis terbakar." The kain tipis lembut bersinar. Bahkan
gerakan kecil di udara mengirimkan riak tubuhku. Sebagai perbandingan,
kereta kostum tampaknya norak, wawancara berpakaian terlalu dibuat-buat. Dalam hal ini
berpakaian, saya memberikan ilusi memakai lilin.
"Bagaimana menurutmu?" Tanya Cinna.
"Saya pikir itu yang terbaik belum," kataku. Ketika saya berhasil menarik mata saya
dari kain berkedip-kedip, aku dalam untuk sesuatu yang mengejutkan. Rambutku yang longgar,
tertahan oleh hairband sederhana. Putaran make up dan mengisi keluar
sudut tajam wajahku. Sebuah mantel cat kuku yang jelas. Gaun tanpa lengan
yang berkumpul di tulang rusuk saya, tidak pinggang saya, sebagian besar menghilangkan
bantuan apapun
Padding akan memberikan bentuk tubuhku. Hem jatuh hanya ke lutut.
Tanpa heels, Anda dapat melihat perawakannya sejati saya. Saya melihat, sangat sederhana,
seperti seorang gadis.
Seorang yang muda. Empat belas paling banyak. Innocent. Berbahaya. Ya, itu mengejutkan
Cinna yang telah melepas ini ketika Anda mengingat saya baru saja memenangkan
Games.
Ini adalah tampilan yang sangat diperhitungkan. Tidak Cinna desain adalah sewenang-wenang.
Saya
menggigit bibir saya mencoba untuk mencari tahu motivasinya.
"Saya pikir itu akan menjadi sesuatu yang lebih. . . canggih tampan, "kataku.
"Saya pikir Peeta akan seperti ini lebih baik," ia menjawab dengan hati-hati.
Peeta? Tidak, ini bukan tentang Peeta. Ini tentang Capitol dan
Gamemakers dan penonton. Meskipun saya belum mengerti Cinna ini
desain, itu adalah pengingat Games tidak cukup selesai. Dan di bawah nya
balasan jinak, saya merasakan peringatan. Dari sesuatu yang bahkan tidak bisa menyebutkan
dalam
depan timnya sendiri.
Kami mengambil lift ke tingkat di mana kita dilatih. Ini adat
untuk pemenang dan tim pendukung nya naik dari bawah panggung.
Pertama tim persiapan, diikuti oleh pendamping, stylist, mentor, dan
akhirnya pemenang. Hanya tahun ini, dengan dua pemenang yang berbagi kedua pendamping
yang
dan mentor, semuanya telah dipikirkan kembali. Saya menemukan diri saya dalam
buruk menyalakan daerah di bawah panggung. Sebuah plat logam baru telah
dipasang untuk mengangkut saya ke atas. Anda masih dapat melihat tumpukan kecil serbuk
gergaji,
bau cat baru. Cinna dan tim persiapan terkelupas untuk berubah menjadi mereka
kostum sendiri dan mengambil posisi mereka, meninggalkan aku sendirian. Dalam kegelapan,
saya
melihat dinding darurat sekitar sepuluh meter jauhnya dan menganggap Peeta di balik itu.
Gemuruh kerumunan keras, jadi saya tidak melihat sampai Haymitch
ia menyentuh bahuku. Aku pergi musim semi, kaget, masih setengah di arena, saya
menebak.
"Mudah, hanya aku. Mari kita lihat pada Anda, "kata Haymitch. Aku terus saya keluar
lengan dan berbelok sekali. "Cukup baik."
Ini tidak banyak pujian. "Tapi apa?" Kataku.
Mata Haymitch itu pergeseran sekitar ruang memegang apak saya, dan ia tampaknya
untuk membuat keputusan. "Tapi tidak ada. Bagaimana pelukan untuk keberuntungan? "
Oke, itu permintaan aneh dari Haymitch tetapi, setelah semua, kita
pemenang. Mungkin pelukan untuk keberuntungan adalah dalam rangka. Hanya saja, ketika
saya memeluk
lehernya, saya menemukan diri saya terjebak dalam pelukannya. Dia mulai berbicara, sangat
cepat,
sangat tenang di telingaku, rambutku menyembunyikan bibirnya.
"Dengar. Anda berada dalam kesulitan. Firman adalah Capitol marah tentang Anda
menampilkan mereka di arena. Satu hal yang mereka tidak tahan adalah menjadi
menertawakan dan mereka lelucon dari Panem, "kata Haymitch.
Saya merasa takut mengalir melalui saya sekarang, tapi aku tertawa seolah-olah
Haymitch mengatakan sesuatu yang sama sekali menyenangkan karena tidak ada yang
menutupi mulutku. "Jadi, apa?"
"Satu-satunya pertahanan Anda bisa kau begitu jatuh cinta Anda tidak
bertanggung jawab atas tindakan Anda. "menarik Haymitch kembali dan menyesuaikan saya
hairband. "Paham, Sayang?" Dia bisa berbicara tentang apa pun sekarang.
"Paham," kataku. "Apakah Anda memberitahu Peeta ini?"
"Tidak perlu," kata Haymitch. "Dia sudah ada di sana."
"Tapi kau pikir aku tidak?" Kataku, mengambil kesempatan untuk meluruskan
merah terang dasi Cinna harus bergumul dia ke.
"Sejak kapan bedanya apa yang saya pikirkan?" Kata Haymitch. "Lebih baik mengambil
tempat kami. "Ia menuntun aku ke lingkaran logam. "Ini adalah malam Anda,
Sayang. Nikmati saja. "Dia menciumku di dahi dan menghilang ke
kegelapan.
Aku menariknya pada rok saya, berharap untuk menjadi lebih lama, ingin untuk menutupi
mengetuk di lutut saya. Lalu aku menyadari itu sia-sia. Seluruh tubuhku
gemetar seperti daun. Mudah-mudahan, akan dimasukkan ke kegembiraan. Setelah semua,
itu malam saya.
The basah, bau berjamur di bawah panggung mengancam untuk mencekikku. A
dingin, keringat berkeringat pecah pada kulit saya dan saya tidak bisa melepaskan diri dari
merasa bahwa papan atas kepala saya akan runtuh, mengubur saya
hidup di bawah reruntuhan. Ketika saya meninggalkan arena, ketika memainkan trompet, saya
seharusnya aman. Sejak saat itu. Selama sisa hidup saya. Tetapi jika apa yang
Haymitch katakan itu benar, dan dia tidak punya alasan untuk berbohong, aku belum pernah
di
seperti tempat yang berbahaya dalam hidup saya.
Ini jauh lebih buruk daripada diburu di arena. Di sana, aku bisa
hanya mati. Akhir cerita. Tapi di sini Prim, ibu saya, Gale, rakyat
Distrik 12, semua orang yang saya peduli kembali ke rumah bisa dihukum jika aku tidak bisa
menarik dari gadis-driven-gila-by-cinta skenario Haymitch telah disarankan.
Jadi saya masih memiliki kesempatan, meskipun. Lucu, di arena, ketika saya menuangkan
out tersebut berry, aku hanya memikirkan outsmarting gamemakers, tidak
bagaimana tindakan saya akan merenungkan Capitol. Tapi Hunger Games adalah
senjata mereka dan Anda tidak seharusnya untuk dapat mengalahkannya. Jadi sekarang
Capitol akan bertindak seolah-olah mereka telah memegang kendali sepanjang waktu. Seolah-
olah mereka
mengatur seluruh acara, sampai ke bunuh diri ganda. Tapi itu
hanya akan bekerja jika saya bermain bersama mereka.
Dan Peeta. . . Peeta akan menderita juga, jika hal ini tidak beres. Tapi apa yang
itu Haymitch mengatakan ketika saya bertanya apakah ia telah mengatakan kepada Peeta
situasi? Bahwa dia
telah berpura-pura menjadi sangat jatuh cinta?
"Tidak perlu. Dia sudah ada di sana. "
Sudah berpikir depanku di Olimpiade lagi dan menyadari
bahaya kita berada di? Atau. . . sudah sangat jatuh cinta? Saya tidak tahu. Saya
bahkan belum mulai untuk memisahkan perasaan saya tentang Peeta. Ini terlalu
rumit. Apa yang saya lakukan sebagai bagian dari Olimpiade. Berbeda dengan apa yang saya
lakukan
dari kemarahan di Capitol. Atau karena bagaimana hal itu akan dilihat kembali
Distrik 12. Atau hanya karena itu satu-satunya yang layak untuk dilakukan. Atau apa yang saya
lakukan karena saya peduli tentang dia.
Ini adalah pertanyaan yang akan terurai kembali ke rumah, dalam damai dan
tenang dari hutan, saat tidak ada yang menonton. Tidak di sini dengan setiap mata
kepadaku. Tapi aku tidak akan memiliki kemewahan untuk siapa yang tahu berapa lama. Dan
tepat
sekarang, bagian paling berbahaya dari Hunger Games akan segera dimulai.
Bab 27
Dentuman lagu di telinga saya, dan kemudian saya mendengar Caesar Flickerman
salam penonton. Apakah dia tahu betapa pentingnya adalah untuk mendapatkan setiap kata
tepat dari sekarang? Dia harus. Dia akan ingin membantu kami. Kerumunan istirahat
tepuk tangan sebagai tim persiapan disajikan. Saya membayangkan Flavius, Venia,
dan Octavia terpental sekitar dan mengambil konyol, terayun-ayun busur. Ini adalah
aman bertaruh mereka tidak mengerti. Kemudian Effie sudah diperkenalkan. Berapa lama dia
menunggu
untuk saat ini. Saya harap dia bisa menikmatinya karena sebagai sesat seperti
Effie bisa, dia memiliki insting yang sangat tajam tentang hal-hal tertentu dan harus di
Setidaknya menduga kita berada dalam kesulitan. Portia dan Cinna menerima sorakan besar,
dari
Tentu saja, mereka sudah brilian, memiliki debut menyilaukan. Saya sekarang mengerti
Pilihan Cinna tentang gaun bagi saya untuk malam ini. Aku harus terlihat feminin dan
bersalah mungkin. Penampilan Haymitch yang membawa putaran menghentak
yang berlangsung setidaknya lima menit. Yah, dia dicapai pertama. Pemeliharaan
tidak hanya satu tapi dua upeti hidup. Bagaimana jika ia tidak memperingatkan saya dalam
waktu?
Apakah aku bertindak lain? Memamerkan momen dengan berry dalam
wajah Capitol? Tidak, saya tidak berpikir begitu. Tapi aku bisa dengan mudah telah banyak
kurang meyakinkan daripada saya harus sekarang. Sekarang. Karena aku bisa merasakan
piring mengangkat saya ke panggung.
Lampu menyilaukan. The memekakkan telinga gemuruh Guncang logam di bawah kakiku.
Lalu ada Peeta hanya beberapa meter jauhnya. Dia tampak begitu bersih dan sehat
dan indah, saya hampir tidak bisa mengenalinya. Tapi senyumnya adalah sama
baik dalam lumpur atau di Capitol dan ketika saya melihatnya, saya memakan waktu sekitar
tiga
langkah dan melemparkan diri ke dalam pelukannya. Dia terhuyung-huyung kembali, hampir
kehilangan nya
keseimbangan, dan saat itulah saya menyadari ramping, alat logam di tangannya adalah
beberapa jenis tebu. Ia hak sendiri dan kami hanya melekat satu sama lain sementara
penonton pergi gila. Dia menciumku dan sepanjang waktu aku berpikir, Jangan
Anda tahu? Apakah Anda tahu berapa banyak bahaya yang kita berada di? Setelah sekitar
sepuluh
menit ini, Caesar Flickerman keran di bahunya untuk melanjutkan
menunjukkan, dan Peeta hanya mendorong ke samping tanpa meliriknya. Itu
penonton pergi mengamuk. Apakah dia tahu atau tidak, Peeta adalah, seperti biasa,
bermain kerumunan tepat.
Akhirnya, Haymitch menyela kita dan memberi kita baik hati mendorong
menuju kursi victor. Biasanya, ini adalah satu, kursi berukir dari mana
upeti menang menonton sebuah film yang menarik dari Olimpiade, tapi karena
ada dua dari kita, gamemakers telah menyediakan beludru merah mewah
sofa. Sebuah negara kecil, ibu saya akan menyebutnya cinta kursi, saya pikir. Aku duduk begitu
dekat dengan Peeta bahwa aku praktis di pangkuannya, tapi satu melihat dari Haymitch
memberitahu saya itu tidak cukup. Menendang sandal saya, saya menyelipkan kakiku ke
samping
dan bersandar kepalaku bahu Peeta itu. Lengannya terjadi di sekitar saya
secara otomatis, dan aku merasa seperti aku kembali di dalam gua, meringkuk melawan dia,
mencoba untuk tetap hangat. Kemejanya terbuat dari bahan kuning sama seperti saya
berpakaian, tapi Portia menempatkannya di celana panjang hitam. Tidak ada sandal, baik, tapi
sepasang sepatu bot hitam kokoh dia terus kokoh ditanam di atas panggung. Saya berharap
Cinna telah memberi saya pakaian yang mirip, saya merasa begitu rapuh dalam tipis
berpakaian. Tapi saya kira itu intinya.
Caesar Flickerman membuat lebih beberapa lelucon, dan kemudian saatnya untuk
tampilkan. Ini akan berlangsung tepat tiga jam dan diperlukan untuk melihat semua
Panem. Seperti lampu redup dan segel muncul di layar, aku menyadari aku
siap untuk ini. Saya tidak ingin menonton dua puluh dua rekan saya upeti
mati. Saya melihat cukup dari mereka mati pertama kalinya. Jantungku mulai berdebar dan
Saya memiliki dorongan yang kuat untuk menjalankan. Bagaimana para pemenang lain yang
dihadapi ini
sendirian? Selama highlights, mereka secara berkala menunjukkan reaksi pemenang
di sebuah kotak di sudut layar. Saya berpikir kembali ke tahun sebelumnya. . .
beberapa kemenangan, memompa tinju mereka di udara, memukuli dada mereka.
Kebanyakan hanya tampak tertegun. Yang saya tahu adalah bahwa satu-satunya hal yang
membuat saya tetap di
cinta ini kursi adalah Peeta - lengannya di bahuku, tangannya yang lain
diklaim oleh kedua saya. Tentu saja, pemenang sebelumnya tidak memiliki
Capitol mencari cara untuk menghancurkan mereka.
Kondensasi beberapa minggu menjadi tiga jam cukup prestasi, terutama
ketika Anda mempertimbangkan berapa banyak kamera yang akan sekaligus. Barangsiapa
menempatkan
bersama-sama menyoroti harus memilih apa jenis cerita sendiri. Tahun ini,
untuk pertama kalinya, mereka menceritakan kisah cinta. Aku tahu Peeta dan saya menang,
tapi
jumlah yang tidak proporsional dari waktu yang dihabiskan untuk kami, sejak awal.
Aku senang meskipun, karena mendukung seluruh gila-cinta hal itu
pertahanan saya untuk menentang Capitol, ditambah itu berarti kita tidak akan memiliki
banyak
waktu untuk berlama-lama atas kematian.
Pertama setengah jam atau lebih berfokus pada acara pra-arena, yang
menuai, naik kereta melalui Capitol, skor pelatihan kami, dan kami
wawancara. Ada semacam ini soundtrack optimis bermain di bawah bahwa
membuatnya dua kali lebih mengerikan karena, tentu saja, hampir semua orang di layar
adalah
mati.
Setelah kami berada di arena, ada liputan rinci pertumpahan darah
dan kemudian para pembuat film pada dasarnya bergantian antara tembakan upeti
sekarat dan tembakan dari kita. Sebagian Peeta benar-benar, tidak ada pertanyaan dia
membawa asmara ini hal di pundaknya. Sekarang saya melihat apa yang
penonton melihat, bagaimana ia menyesatkan Karir tentang saya, tinggal terjaga
sepanjang malam di bawah pohon jacker tracker, berjuang Cato untuk membiarkan saya lolos
dan bahkan saat ia berbaring di bahwa bank lumpur, berbisik nama saya dalam tidurnya. Saya
tampak tak berperasaan dibandingkan - menghindari bola api, menjatuhkan sarang, dan
meledakkan persediaan - sampai aku pergi berburu untuk Rue. Mereka memainkan
kematiannya pada
penuh, menusuk, upaya penyelamatan yang gagal, panah saya melalui anak itu
dari tenggorokan District 1 ini, Rue menarik napas terakhir dalam pelukanku. Dan
lagu. Saya bisa menyanyi setiap catatan dari lagu tersebut. Sesuatu dalam diriku menutup
dan aku terlalu mati rasa untuk merasakan apa-apa. Ini seperti menonton orang asing di
Kelaparan lain Games. Tapi aku melihat mereka menghilangkan bagian di mana saya
menutupinya dalam bunga.
Benar. Karena bahkan memukul pemberontakan.
Hal mengambil untuk saya setelah mereka telah mengumumkan dua upeti dari
distrik yang sama bisa hidup dan saya berteriak nama Peeta dan kemudian bertepuk saya
tangan di atas mulutku. Jika saya sudah tampak acuh tak acuh kepadanya sebelumnya, saya
membuat
untuk sekarang, dengan mencari dia, menyusui dia kembali ke kesehatan, pergi ke pesta
obatnya, dan menjadi sangat gratis dengan ciuman saya. Secara obyektif, saya bisa melihat
para mutts dan kematian Cato adalah sebagai mengerikan seperti biasa, tapi sekali lagi, saya
merasa itu
terjadi pada orang yang saya belum pernah bertemu.
Dan kemudian datang saat dengan berries. Aku bisa mendengar
penonton hushing satu sama lain, tidak ingin kehilangan apa-apa. Gelombang
terima kasih kepada pembuat film menyapu atas saya ketika mereka berakhir tidak dengan
pengumuman kemenangan kami, tapi dengan saya menggedor pintu kaca
hovercraft, berteriak nama Peeta saat mereka mencoba untuk menghidupkan kembali
kepadanya.
Dalam hal kelangsungan hidup, itu momen terbaik saya sepanjang malam.
Lagu kebangsaan bermain lagi dan kami bangkit sebagai Presiden Snow
sendiri mengambil panggung diikuti oleh seorang gadis kecil membawa bantal yang
memegang mahkota. Ada hanya satu mahkota, meskipun, dan Anda dapat mendengar
penonton kebingungan - yang kepalanya akan ia letakkan di? - Sampai Presiden
Salju memberikan twist dan memisahkan menjadi dua bagian. Dia menempatkan pertama
sekitar alis Peeta dengan senyum. Dia masih tersenyum ketika ia mengendap
kedua di kepala saya, tapi matanya, hanya beberapa inci dari saya, adalah sebagai tak kenal
ampun
sebagai ular.
Saat itulah aku tahu bahwa meskipun kami berdua akan makan
berries, saya harus disalahkan untuk memiliki ide. Aku penghasut. Aku
satu harus dihukum.
Banyak membungkuk dan bersorak-sorai berikut. Lengan saya adalah tentang jatuh dari
melambai ketika Caesar Flickerman akhirnya Tawaran penonton malam yang baik,
mengingatkan mereka untuk mendengarkan besok untuk wawancara akhir. Seolah-olah
mereka
punya pilihan.
Peeta dan aku dibawa ke rumah presiden untuk Kemenangan
Perjamuan, di mana kita memiliki sedikit waktu untuk makan sebagai pejabat Capitol dan
sangat murah hati sponsor siku satu sama lain keluar dari jalan mereka
mencoba untuk mendapatkan gambar mereka dengan kami. Wajah berseri-seri setelah wajah
berkedip oleh,
menjadi semakin mabuk sebagai malam memakai di. Kadang-kadang, saya
melihat sekilas Haymitch, yang meyakinkan, atau Presiden Snow,
yang menakutkan, tapi aku terus tertawa dan berterima kasih orang dan tersenyum saat
gambar saya diambil. Satu hal yang saya tidak pernah lakukan adalah melepaskan tangan
Peeta itu.
Matahari baru saja mengintip di atas cakrawala ketika kita berserakan kembali ke
lantai dua belas dari Pusat Pelatihan. Saya pikir sekarang saya akhirnya akan mendapatkan
kata
sendirian dengan Peeta, tapi Haymitch mengirimkan dia mati dengan Portia untuk
mendapatkan sesuatu
dipasang untuk wawancara dan secara pribadi mengawal saya ke pintu saya.
"Mengapa saya tidak bisa bicara dengannya?" Tanyaku.
"Banyak waktu untuk bicara ketika kami pulang," kata Haymitch. "Pergi ke
tidur, Anda berada di udara pada dua. "
Meskipun gangguan Haymitch yang berjalan, saya bertekad untuk melihat
Peeta pribadi. Setelah saya melemparkan dan berpaling selama beberapa jam, aku masuk ke
aula.
Pikiran pertama saya adalah untuk memeriksa atap, tapi kosong. Bahkan jalan-jalan kota
jauh di bawah sepi setelah perayaan tadi malam. Aku kembali ke tempat tidur untuk
sementara dan kemudian memutuskan untuk pergi langsung ke kamarnya, tetapi ketika saya
mencoba untuk mengubah
kenop, saya menemukan pintu kamar saya sendiri telah dikunci dari luar.
Saya menduga Haymitch awalnya, tapi kemudian ada rasa takut lebih berbahaya bahwa
Capitol mungkin dengan memantau dan membatasi saya. Aku sudah tidak bisa melarikan diri
sejak Hunger Games dimulai, tapi ini terasa berbeda, jauh lebih
pribadi. Ini terasa seperti saya sudah dipenjara karena kejahatan dan aku menunggu
hukuman. Aku segera kembali di tempat tidur dan pura-pura tidur sampai Effie
Trinket datang untuk mengingatkan saya untuk awal lain "besar, besar, hari besar!"
Aku punya sekitar lima menit untuk makan semangkuk gandum panas dan rebus sebelum
tim persiapan turun. Semua harus saya katakan adalah, "Orang-orang mencintaimu!" Dan
itu tidak perlu untuk berbicara selama beberapa jam. Ketika datang Cinna
dalam, ia shoos mereka keluar dan gaun saya dalam putih, gaun tipis dan pink
sepatu. Kemudian ia secara pribadi menyesuaikan makeup saya sampai saya tampaknya
memancarkan
lembut, kemerahan bersinar. Kami membuat obrolan menganggur, tapi aku takut untuk
bertanya padanya apa-apa
penting nyata karena setelah insiden dengan pintu, saya tidak bisa goyang
perasaan bahwa aku sedang diawasi terus-menerus.
Wawancara berlangsung tepat menyusuri lorong di ruang duduk. A
ruang telah dibersihkan dan kursi cinta telah pindah dan
dikelilingi oleh vas bunga mawar merah dan pink. Hanya ada segelintir
kamera untuk merekam acara tersebut. Tidak ada audiens yang hidup setidaknya.
Caesar Flickerman memberi saya pelukan hangat ketika aku masuk
"Selamat, Katniss. Bagaimana Anda faring? "
"Baik. Gugup tentang wawancara, "kataku.
"Jangan. Kita akan memiliki waktu yang hebat, "katanya, memberi saya
pipi tepukan meyakinkan.
"Aku tidak pandai bicara tentang diriku sendiri," kataku.
"Tidak ada yang Anda katakan akan salah," katanya.
Dan saya pikir, Oh, Caesar, jika saja itu benar. Tapi sebenarnya, Presiden
Salju mungkin mengatur semacam "kecelakaan" bagi saya saat kita bicara.
Kemudian Peeta yang ada tampak tampan dengan warna merah dan putih, menarikku
ke samping. "Saya hampir tidak bisa melihat Anda. Haymitch tampaknya bertekad menjaga
memisahkan kita. "
Haymitch sebenarnya bertekad menjaga kita tetap hidup, tetapi ada terlalu banyak
telinga mendengarkan, jadi aku hanya berkata, "Ya, dia sudah sangat bertanggung jawab
akhir-akhir ini."
"Yah, hanya ada ini dan kami pulang. Kemudian dia tidak bisa menonton kita semua
waktu, "kata Peeta.
Saya merasa semacam serpihan dijalankan melalui saya dan tidak ada waktu untuk
menganalisis
mengapa, karena mereka siap untuk kita. Kami duduk agak formal pada cinta
kursi, tapi Caesar berkata, "Oh, maju dan meringkuk di sampingnya jika Anda ingin. Itu
tampak sangat manis. "Jadi saya menyelipkan kakiku dan Peeta menarik saya dekat dengan
dia.
Seseorang menghitung mundur dan hanya seperti itu, kita sedang siaran
hidup untuk seluruh negeri. Caesar Flickerman indah, menggoda, bercanda,
mendapatkan tersendat saat kesempatan hadiah itu sendiri. Dia dan Peeta sudah
memiliki hubungan mereka mendirikan malam itu dari wawancara pertama, bahwa
olok-olok mudah, jadi aku hanya banyak tersenyum dan mencoba untuk berbicara sesedikit
mungkin. Saya
Maksudku, aku harus berbicara beberapa, tetapi segera setelah saya bisa saya mengarahkan
pembicaraan
kembali ke Peeta.
Akhirnya meskipun, Caesar mulai mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang bersikeras
jawaban yang lebih lengkap. "Yah, Peeta, kita tahu, dari hari-hari kami di dalam gua, yang
adalah cinta pada pandangan pertama bagi Anda dari apa, usia lima tahun? "kata Caesar.
"Dari saat aku menimpakan mata padanya," kata Peeta.
"Tapi, Katniss, apa tumpangan untuk Anda. Saya pikir nyata semangat untuk
penonton sedang menonton Anda jatuh cinta padanya. Kapan Anda menyadari bahwa Anda
berada di
cinta dengan dia? "tanya Caesar.
"Oh, itu hal yang sulit. . . "Saya memberikan samar, tertawa desah dan melihat ke bawah
di tangan saya. Bantuan.
"Yah, aku tahu ketika aku tersadar. Malam ketika Anda berteriak nya
nama dari pohon itu, "kata Caesar.
Terima kasih, Caesar! Saya pikir, dan kemudian pergi dengan idenya. "Ya, saya rasa itu
itu. Maksudku, sampai saat itu, aku hanya mencoba untuk tidak berpikir tentang apa yang
saya
perasaan mungkin, jujur, karena itu begitu membingungkan dan hanya dibuat
hal-hal buruk jika saya benar-benar peduli tentang dia. Tapi kemudian, di pohon, semuanya
berubah, "kataku.
"Mengapa kau pikir itu?" Mendesak Caesar.
"Mungkin. . . karena untuk pertama kalinya. . . ada kesempatan aku bisa
menjaga dia, "kataku.
Dibalik kameramen, saya melihat Haymitch memberikan semacam huff lega
dan aku tahu aku telah mengatakan hal yang benar. Caesar mengeluarkan saputangan dan
harus luangkan waktu karena dia jadi pindah. Aku bisa merasakan Peeta tekan nya
dahi ke Bait Allah saya dan dia bertanya, "Jadi sekarang bahwa Anda punya saya, apa
yang akan Anda lakukan dengan saya? "
Aku berbelok ke dia. "Menempatkan suatu tempat Anda tidak bisa terluka." Dan ketika
dia menciumku, orang di ruangan benar-benar mendesah.
Untuk Caesar, ini adalah tempat alami untuk Segue ke semua cara yang kita lakukan
mendapatkan terluka dalam arena, luka bakar, terhadap sengatan, luka. Tapi itu tidak sampai
kami berkeliling ke mutts sehingga lupa aku di depan kamera. Ketika Caesar bertanya
Peeta bagaimana "kaki baru" nya bekerja.
"Kaki baru?" Kataku, dan aku tidak bisa membantu menjangkau dan menarik ke atas
bawah celana Peeta itu. "Oh, tidak," bisikku, mengambil dalam logam-dan-plastik
perangkat yang telah menggantikan dagingnya.
"Tidak ada yang bilang?" Tanya Caesar lembut. Aku menggeleng.
"Aku belum punya kesempatan," kata Peeta dengan mengangkat bahu sedikit.
"Ini salahku," kataku. "Karena saya menggunakan itu tourniquet."
"Ya, itu salahmu aku masih hidup," kata Peeta.
"Dia benar," kata Caesar. "Dia telah berdarah sampai mati pasti tanpa
itu. "
Saya kira ini benar, tapi aku tidak bisa menahan rasa marah tentang hal itu sejauh
bahwa aku takut aku akan menangis dan kemudian saya ingat semua orang di negara ini
menonton saya jadi saya hanya membenamkan wajah saya di kemeja Peeta itu. Dibutuhkan
mereka pasangan
menit untuk membujuk saya mundur karena itu lebih baik di kemeja, di mana tidak ada
orang dapat melihat saya, dan ketika saya keluar, Caesar mundur menanyaiku
jadi saya bisa sembuh. Bahkan, dia cukup banyak meninggalkan aku sendirian sampai berries
datang.
"Katniss, aku tahu kau punya kejutan, tapi aku harus bertanya. Saat
ketika Anda menarik keluar orang-orang berry. Apa yang terjadi dalam pikiran Anda. . .
hm "kata katanya.
Aku mengambil jeda panjang sebelum saya menjawab, mencoba untuk mengumpulkan pikiran
saya.
Ini adalah momen penting di mana saya juga menantang Capitol atau pergi
begitu gila pada gagasan kehilangan Peeta bahwa saya tidak dapat bertanggung jawab atas
saya
tindakan. Tampaknya untuk menyerukan, pidato dramatis besar, tapi semua saya keluar
adalah salah satu
hampir tak terdengar kalimat. "Aku tidak tahu, aku hanya. . . tidak tahan
memikirkan. . . hidup tanpa dia. "
"Peeta? Apapun untuk menambahkan? "Tanya Caesar.
"Tidak. Saya pikir yang berlaku untuk kita berdua, "katanya.
Caesar menandatangani off dan itu sudah berakhir. Semua orang tertawa dan menangis dan
memeluk, tapi aku masih belum yakin sampai aku mencapai Haymitch. "Oke?" Bisikku.
"Sempurna," dia menjawab.
Aku kembali ke kamar untuk mengumpulkan beberapa hal dan menemukan tidak ada
untuk mengambil tetapi Mockingjay pin Madge memberi saya. Seseorang kembali ke saya
ruangan setelah Olimpiade. Mereka mendorong kita melalui jalan-jalan di dalam mobil dengan
menghitam jendela, dan kereta yang menunggu kita. Kami hampir tidak punya waktu untuk
mengucapkan selamat tinggal ke Cinna dan Portia, meskipun kita akan melihat mereka dalam
beberapa
bulan, ketika kami tur kabupaten untuk putaran upacara kemenangan. Sekarang
cara Capitol untuk mengingatkan orang bahwa Hunger Games pernah benar-benar
pergi. Kita akan diberi banyak plak tidak berguna, dan semua orang harus
berpura-pura mereka mencintai kita.
Kereta mulai bergerak dan kita terjun ke malam sampai kita jelas
terowongan dan aku mengambil napas pertama saya gratis sejak menuai. Effie adalah
menemani kami kembali dan Haymitch, juga, tentu saja. Kami makan yang sangat besar
makan malam dan menetap ke dalam keheningan di depan televisi untuk menonton replay
wawancara. Dengan Capitol berkembang lebih jauh setiap detik, saya mulai
memikirkan rumah. Dari Prim dan ibuku. Dari Gale. Aku minta diri untuk
mengganti pakaian saya dan menjadi kemeja polos dan celana. Seperti yang saya perlahan-
lahan,
benar-benar mencuci makeup dari wajah saya dan menempatkan rambut saya di kepang, saya
mulai berubah kembali menjadi diriku sendiri. Katniss Everdeen. Seorang gadis yang tinggal di
Seam tersebut. Berburu di hutan. Perdagangan di Hob tersebut. Aku menatap cermin seperti
yang saya
mencoba untuk mengingat siapa saya dan siapa aku tidak. Pada saat saya bergabung dengan
yang lain,
tekanan lengan Peeta itu di bahuku terasa asing.
Ketika kereta membuat berhenti singkat untuk bahan bakar, kami diizinkan untuk pergi
keluar untuk mencari udara segar. Tidak ada lagi kebutuhan untuk menjaga kami. Peeta
dan aku berjalan menyusuri sepanjang jalur, bergandengan tangan, dan saya tidak dapat
menemukan apa pun untuk
mengatakan sekarang bahwa kita sendirian. Dia berhenti untuk mengumpulkan sekelompok
bunga liar untuk
saya. Ketika ia menyajikan mereka, saya bekerja keras untuk terlihat senang. Karena dia tidak
bisa
tahu bahwa bunga-bunga merah muda-putih adalah puncak bawang liar dan hanya
mengingatkan saya pada jam aku telah menghabiskan mengumpulkan mereka dengan Gale.
Gale. Gagasan melihat Gale dalam hitungan jam membuat perut saya
churn. Tapi mengapa? Aku tak bisa membingkai dalam pikiran saya. Saya hanya tahu bahwa
saya merasa
seperti saya telah berbohong kepada seseorang yang mempercayai saya. Atau lebih tepatnya,
dua
orang. Aku sudah lolos dengan itu sampai saat ini karena
Games. Tapi tidak akan ada Game untuk bersembunyi di balik kembali ke rumah.
"Apa yang salah?" Tanya Peeta.
"Tidak ada," jawabku. Kami terus berjalan, melewati ujung kereta,
di mana bahkan aku cukup yakin tidak ada kamera tersembunyi di
semak semak di sepanjang trek. Masih ada kata-kata datang.
Haymitch mengejutkan saya ketika dia meletakkan tangannya di punggung saya. Bahkan
sekarang, di
antah berantah, dia terus suaranya turun. "Pekerjaan besar, kalian berdua. Hanya
tetap di kabupaten sampai kamera hilang. Kita harus baik-baik saja. "Saya
menonton dia kembali ke kereta, menghindari mata Peeta itu.
"Apa maksudnya?" Peeta bertanya.
"Ini Capitol. Mereka tidak suka aksi kami dengan berries, "cetusku
out.
"Apa? Apa yang kau bicarakan? "Katanya.
"Tampaknya terlalu memberontak. Jadi, Haymitch telah melatih saya
melalui beberapa hari terakhir. Jadi saya tidak membuatnya lebih buruk, "kataku.
"Coaching Anda? Tapi tidak saya, "kata Peeta.
"Dia tahu kau cukup pintar untuk melakukannya dengan benar," kataku.
"Aku tidak tahu ada apa-apa untuk mendapatkan hak," kata Peeta. "Jadi, apa yang
Anda katakan adalah, beberapa hari terakhir ini dan kemudian saya kira. . . kembali di arena.
. . itu hanya beberapa strategi kalian berdua bekerja. "
"Tidak. Maksudku, aku bahkan tidak bisa berbicara dengannya di arena, bisa saya? "Saya
tergagap.
"Tapi kau tahu apa yang dia ingin Anda lakukan, bukan?" Kata Peeta. Saya
menggigit bibir. "Katniss?" Dia menjatuhkan tanganku dan aku mengambil langkah, seolah-
olah untuk menangkap
keseimbangan.
"Itu semua untuk Olimpiade," kata Peeta. "Bagaimana Anda bertindak."
"Tidak semua itu," kataku, erat memegang bunga saya.
"Lalu berapa? Tidak, lupakan itu. Saya kira pertanyaan sesungguhnya adalah apa yang
akan ditinggalkan ketika kami pulang? "katanya.
"Saya tidak tahu. Semakin dekat kita ke Distrik Dua Belas, semakin
bingung aku, "kataku. Dia menunggu, untuk penjelasan lebih lanjut, tetapi tidak ada yang
akan datang.
"Yah, biarkan aku tahu ketika Anda bekerja keluar," katanya, dan rasa sakit di
suaranya bisa diraba.
Aku tahu telinga saya disembuhkan karena, bahkan dengan gemuruh
mesin, saya bisa mendengar setiap langkah ia mengambil kembali ke kereta. Pada saat aku
sudah
naik kapal, Peeta telah menghilang ke kamarnya untuk malam. Saya tidak
melihat dia keesokan harinya, baik. Bahkan, pada saat dia muncul, kita
menarik ke Distrik 12. Dia memberi saya mengangguk, wajahnya tanpa ekspresi.
Aku ingin mengatakan padanya bahwa dia tidak adil. Bahwa kita adalah orang asing.
Bahwa aku melakukan apa yang diperlukan untuk bertahan hidup, untuk menjaga kami
berdua hidup di arena. Bahwa
Saya tidak bisa menjelaskan bagaimana hal tersebut dengan Gale karena saya sendiri tidak
tahu. Bahwa
tak ada gunanya mencintai saya karena saya tidak akan pernah menikah tetap
dan dia hanya akan berakhir membenci saya nanti bukannya cepat. Bahwa jika saya punya
perasaan untuk dia, itu tidak masalah karena saya tidak akan pernah mampu membayar
jenis cinta yang mengarah ke sebuah keluarga, untuk anak-anak. Dan bagaimana dia bisa?
Bagaimana
dia setelah apa yang baru saja kita lalui?
Saya juga ingin mengatakan padanya betapa aku sudah merindukannya. Tapi itu
tidak akan adil di bagian saya.
Jadi kita hanya berdiri di sana diam-diam, menonton kotor sedikit kenaikan stasiun kami
di sekitar kita. Melalui jendela, aku bisa melihat tebal platform dengan
kamera. Semua orang akan bersemangat menonton mudik kami.
Dari sudut mataku, aku melihat Peeta memperpanjang tangannya. Saya melihat
dia, yakin. "Satu lagi? Untuk penonton? "Katanya. Suaranya tidak
marah. Ini berongga, yang lebih buruk. Sudah anak dengan roti adalah
menjauh dariku.
Aku meraih tangannya, memegang erat-erat, mempersiapkan kamera, dan
takut saat ketika saya akhirnya akan harus membiarkannya pergi.
AKHIR BUKU SATU