Anda di halaman 1dari 2

MATERI PENDIDIKAN KESEHATAN

TENTANG LATIHAN RENTANG GERAK AKTIF/PASIF


(ROM)

PROGRAM PROFESI NERS
FAKULTAS ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURAKARTA

Apa itu STROKE ?
enyakit Stroke adalah gangguan fungsi
saraf yang terjadi mendadak akibat
pasokan darah ke suatu bagian otak
sehingga peredaran darah ke otak terganggu.
kurangnya aliran darah dan oksigen menyebabkan
serangkaian reaksi biokimia, yang dapat
merusakkan atau mematikan sel-sel saraf di otak
sehingga menyebabkan kelumpuhan anggota
gerak, gangguan bicara, penurunan kesadaran.


Mengapa bisa terjadi STROKE ?
Faktor Resiko Medis yang menyebabkan atau
memperparah stroke antara lain hipertensi
(penyakit tekanan darah tinggi), kolesterol,
diabetes, riwayat stroke dalam keluarga (faktor
keturnan) dan migren (sakit kepelah sebelah).
Menurut data statistik 80% pemicu stroke adalah
hipertensi.


Faktor Resiko Perilaku disebakan oleh gaya hidup
dan pola makan yang tidak sehat seperti kebiasaan
merokok, menkonsumsi minuman bersoda dan
beralkohol gemar mengkonsumsi makanan cepat
saji (fast food dan junk food). Faktor resiko
perilaku lainnya adalah kurangnya aktifitas gerak /
olah raga dan obesitas. Salah satu pemicunya juga
adalah susasana hati yang tidak nyaman seperti
sering marah tanpa alasan yang jelas.


Apa saja tanda dan gejala STROKE ?
Adanya serangan neurologis fokal berupa
kelemahan atau kelumpuhan lengan, tungkai
atau salah satu sisi tubuh, melemahnya otot
(hemiplegia), mati rasa sebelah badan, terasa
kesemutan.
Adanya gangguan dan kesulitan dalam
menelan makanan ataupun minuman
(cenderung keselek). Adanya gangguan bicara
dan sulit berbahasa yang ditunjukkan dengan
bicara tidak jelas (rero), sengau, pelo, gagap
dan berbicara haya sepatah kata bahkan sulit
memikirkan atau mengucapkan kata-kata
yang tepat.

Vertigo (pusing, puyeng) atau perasaan
berputar yang menetap saat tidak beraktifitas,
Kelopak mata sulit dibuka, dan banyak tidur
dan selalu ingin tidur. Menjadi lebih sensitif,
mudah menangis ataupun tertawa.

P
Pencegahan penyakit STROKE
1. Mengontrol tekanan darah secara teratur
2. Menghentikan merokok
3. Mengurangi konsumsi kolesterol
4. Mempertahankan kadar gula normal
5. Tidak minum-minuman beralkohol
6. Latihan fisik (senam/rentang gerak) secara
teratur

Cara PERAWATAN pasien dengan penyakit
STROKE
1. Mempertahankan komunikasi dengan penderita
(bicara yang pelan dan jelas).




2. Menjaga masukan nutrisi dan cairan yang baik,
Membantu penderita saat makan, modifikasi
makanan yang halus dan mudah ditelan.

Buah-buahan dan sayuran, seperti
kentang, bayam juga tinggi kalium, mineral
yang dapat menurunkan tekanan darah
tinggi. Sayuran hijau dan buah-buahan
mengandung asam folat serta vitamin B6
dan B12 membantu mengurangi kadar
meingkatkan risiko penyakit stroke.

3. Memberikan LATIHAN RENTANG
GERAK (latihan terapi ROM (Range Of
Motion) aktif/pasif) pada bagian yang
lumpuh, untuk mencegah kekakuan
(kontraktur).
Tujuan dari latihan rentang gerak untuk
meningkatkan atau mempertahankan
fleksibilitas dan kekuatan otot,
mempertahankan fungsi jantung dan
pernapasan, mencegah kontraktur dan
kekakuan pada sendi, dan, memperlancar
sirkulasi darah.


4. Mengubah posisi tubuh penderita dengan
(tirah baring/alih baring tiap 2 jam sekali),
untuk mencegah adanya luka akibat
tekanan (dekubitus).