Anda di halaman 1dari 24

1

BAB I
PENDAHULUAN

Pemeriksaan radiologis berkembang dengan pesatnya sejalan dengan kemajuan ilmu
kedokteran dan ilmu-ilmu lain pada umumnya.Kemajuan ini dipengaruhi oleh perkembangan
teknologi fisika, kimia, biologi, elektronik, komputer dan sebagainya. Cara-cara pemeriksaan
yang menghasilkan gambar tubuh manusia untuk tujuan diagnostik dinamakan pencitraan
diagnostik.
1

Sebuah hasil pencitraan diagnostik merupakan sebuah referensi yang paling berharga
bagi ahli bedah kepala dan leher atau otolaryngologist, yang sangat dibutuhkan dari pasien.
Karena banyaknya bagian pendukung dan struktur dalam dari sebuah kepala dan leher yang
pemeriksaannya bukan hanya sekedar pemeriksaan yang bersifat topografi (anatomi atau
penentuan letak struktur) saja, tetapi juga memerlukan pemeriksaan yang bersifat fisiologi.
1

Tujuan dari pemeriksaan adalah untuk menilai bagaimana gambaran anatomi kepala
dan leher dan menerjemahkannya ke dalam kepentingan klinis, mengidentifikasi anatomi
sinus pada CT dan radiografi, menilai kompleksitas tulang temporal, mengidentifikasi
struktur anatomi utama leher pada CT, MRI menggunakan pencitraan untuk mengerti dengan
lebih baik anatomi vaskular pada leher.
Dengan pemeriksaan radiologis tersebut juga, para ahli radiologi dapat memberikan
gambaran anatomi atau variasi anatomi, kelainan-kelainan patologis pada sinus paranasal dan
struktur tulang sekitarnya, sehingga dapat memberikan diagnosis yang lebih dini.
Dalam beberapa dekade pertama, radiografi konvensional adalah modalitas diagnostik
untuk evaluasi penyakit kepala dan leher. Proyeksi radiografi khusus dirancang untuk
menunjukkan proses abnormal pada sinus paranasal, tulang temporal, dasar tengkorak, dan
leher.













2

BAB II
ISI

2.1 Landmark dalam pemeriksaan radiologi kepala
Sebelum membahas anatomi radiologi kepala, perlu diketahui lebih dulu garis-garis
dan titik-titik berikut:
1. Glabellomeatal Line
Garis yang menghubungkan MAE dengan Glabella
2. Orbito Meatal Line
Garis yang menghubungkan MAE dengan Orbita
3. Infra Orbito Meatal Line
Garis yang menghubungkan MAE dengan Infra Orbita Point
4. Acanthiomeatal Line
Garis yang menghubungkan MAE dengan Acanthio
5. Mentomeatal Line
Garis yang menghubungkan MAE dengan Mental
6. Glabelloalveolar Line
Garis yang menghubungkan Glabella dengan Alveola

Gambar 1. Baseline kepala
2.2 Gambaran Radiologi Tulang Mastoid
CT dan MRI saat ini sudah menjadi salah satu metode pencitraan radiologi untuk
sebagian besar penyakit pada telinga dan bila ada kerusakan pada tulang temporal. Pada
penyakit pengikisan tulang, seperti otitis media kronik dengan kolesteatom, CT dengan
pengaturan jendela tertentu akan memberikan sumber informasi yang akurat. Dengan
pemeriksaan ini dapat dinilai besar dan perluasan suatu lesi besar yang berasal dari tulang
3

temporal atau yang merupakan perluasan dari lesi-lesi struktur sekitar tulang temporal ke arah
tulang temporal.
Proyeksi radiologi yang biasa digunakan adalah :
1 Proyeksi Schuller
Posisi ini menggambarkan penampakan lateral dari mastoid. Pada posisi ini
perluasan pneumatisasi mastoid serta struktur trabekulasi dapat tampak dengan lebih
jelas. Posisi ini juga memberikan informasi dasar tentang besarnya kanalis auditorius
eksterna.
Proyeksi ini menampakkan beberapa kelainan pada processus mastoideus.
kedua sisi diperiksa sebagai perbandingan.
- Persiapan Alat
Pesawat Sinar-X
Kaset dan Film 18 x 24
Marker
Lysolm
Gonad shield
- Persiapan Pasien: Instruksikan pasien untuk melepaskan benda-benda logam pada
daerah kepala
- Posisi Pasien: Semiprone
- Posisi Obyek
Atur MSP (Mid sagital plane) sejajar dengan meja/permukaan bucky
Atur interpupilary line tegak lurus terhadap meja/permukaan bucky
Lipat daun telinga yang terdekat dengan film
Pastikan tidak ada rotasi ataupun tilting






Gambar 2. Posisi pasien proyeksi schuller
4

- Central Ray: 25 derajat ke Caudal
- Central Point: 1 (4 cm) inci superior dan 1 (4 cm) posterior MAE
- FFD (focus film distance) : 40 inci (100 cm)
- Tahan nafas saat eksposi
- Struktur yang ditampakkan : Tampak Os mastoid yang dekat dengan kaset
Kriteria Gambaran
Tampak bagian os mastoid dan sebagian os petrosum dipertengahan film
Mastoid air cells tampak di bagian posterior petrous ridge
TMJ tampak di bagian anterior petrous ridge
Bagian mastoid dan petrossum yang tidak diperiksa terproyeksi di bagian
inferior
Tampak marker R/L di tepi film









Gambar 3. Proyeksi Schuller

2 Mayers method dan Owen modification
Patologi yang ditampakkan : Kelainan daerah mastoid (OMSK).
Posisi Pasien : erect atau supine
Posisi Obyek :
o Atur dagu, sehingga IOML tegak lurus terhadap IR
o Rotasikan kepala 45 derajat dengan daerah yang duperiksa dekat dengan IR.
o Atur mastoid yang dekat dengan film berada pada pertengahan permukaan
meja/bucky.
o CR : 45 derajat ke caudad
5

o CP : 3 inchi (7,5 cm) diatas superciliary arch, menuju setinggi 1 inci (2,5cm)
anterior tepi bawah MAE.
o FFD : 40 inchi (100cm)
o Alternatif Owen modification :
pada proyeksi ini rotasi kepala berkisar antara 30-40 derajat dari sisi
lateral dan CR berkisar 30-40 derajat ke caudad.
Struktur yang ditampakkan :
o Tampak bagian tepi bawah petrous ridge, yang mencakup tepi bawah mastoid
air cell dan struktur tulang labyrinth.









Gambar 4. Proyeksi Owen

3 Proyeksi Chause III
Posisi ini merupakan penampakan frontal mastoid dan ruang telinga tengah.
Posisi ini merupakan posisi tambahan setelah pemeriksaan posisi lateral mastoid.
Posisi ini merupakan posisi radiologik konvensional yang paling baik untuk
pemeriksaan telinga tengah terutama untuk pemeriksaan otitis kronik dan kolesteatom




Gambar 5. Proyeksi Chause III


6

2.2.1 Kelainan pada tulang temporal dan mastoid

MASTOIDITIS AKUT
2

Pembuatan foto radiologic untuk mestoiditis akut biasanya digunakan posisi
Schuller atau Owen, sedangkan Chausse III digunakan untuk memeriksa telinga tengah.
Gambaran radiologic mastoiditis akut bergantung pada lamanya proses inflamasi dan
proses pneumatisasi tulang temporal. Mastoiditis dini mastoiditis akut adalah berupa
perselubungan ruang telinga tengah dan sel udara mastoid, dan bila proses inflamasi
terus berlanjut akan terjadi perselubungan difus pada kedua daerah tersebut.









Gambar 6. Mastoiditis akut

MASTOIDITIS KRONIS
2

Gambaran perselubungan tak homogen di daerah antrum mastoid dan sel udara
mastoid. Proses inflamasi pada mastoid menyebabkan penebalan struktur trabekulasi
diikuti demineralisasi trabekulae. Pada inflamasi yang berlangsung terus dapat terjadi
obliterasi sel udara mastoid dan mastoid sklerotik. Gambaran perselubungan lain (sel
udara mastoid yang terisi jaringan granulasi).



Gambar 7. Mastoiditis Kronis



7

KOLESTEATOMA
Kolesteatoma adalah kista epitelia yang berisi deskuamasi epitel
(keratin).Deskuamasi terbentuk terus menerus, menumpuk sehingga kolesteatoma
bertambah besar. Kolesteatoma juga disebut sebagai epitel kulit di tempat yang salah
atau epitel kulit yang terperangkap.
Kolesteatoma merupakan media yang baik untuk tumbuhnya kuman, yang
paling sering adalah Pseudomonas Aeruginosa.Bila terjadi infeksi, pembesaran
kolesteatoma menjadi lebih cepat sehingga menekan dan mendesak organ disekitarnya,
menyebabkan nekrosis tulang. Proses nekrosis tulang ini mempermudah timbulnya
komplikasi seperti labirinitis, meningitis dan abses otak.
Pada kolesteatoma yang menyebar kearah mastoid akan menyebabkan destruksi
struktur trabekulae mastoid dan pembentukan kavitas besar yang berselubung dengan
dinding yang licin. Kolesteatoma yang meluas ke sel udara mastoid tanpa merusak
trabekulasi tulang membentuk gambaran perselubungan pada sel udara mastoid dan
sulit dibedakan dari mastoiditis biasa.



FRAKTUR OS TEMPORAL
2

Fraktur os temporal merupakan diskontinuitas tulang temporal, biasanya akibat
trauma tumpul kepala.Foto polos kepala dapat menunjukkan opasitas pada ruang
mastoid udara intrakranial dan gambaran lusen pada garis fraktur, namun garis fraktur
ini biasanya jarang terlihat. CT Scan dengan potongan tipis ( 1mm ) menunjukkan
gambaran lusen melalui apeks os petrosa.
Fraktur longitudinal berjalan parallel dengan aksis panjang tulang petrosus.Perlu
diperhatikan keterlibatan telinga tengah, kanalis karotikus, labirintus osesus, dan
Gambar 8. kolesteatoma normal kolesteatoma
8

kanalis auditoris eksternus.Fraktur transversal membentuk sudut dengan aksis panjang
os petrosus, perlu diperhatikan keterlibatan struktur telinga dalam dan nervus fasialis.









Gambar 9. Fraktur Os. temporal

2.3 Gambaran Radiologi Sinus Paranasal
Pemeriksaan radiologis untuk mendapatkan informasi dan untuk mengevaluasi sinus
paranasal adalah:
1. Pemeriksaan foto kepala dengan berbagai posisi yang khas
2. Pemeriksaan tomogram
3. Pemeriksaan CT-Scan
Pada pasien-pasien dengan keluhan klinis khas yang mengarah pada dugaan adanya
sinusitis, antara lain pilek kronik, nyeri kepala, nyeri kepala satu sisi, nafas berbau, atau
kelainan-kelainan lain pada sinus paranasal misalnya mukokel, pembentukan cairan dalam
sinus-sinus, atau tumor, trauma sekitar sinus paranasal, diperlukan informasi mengenai
keadaan sinus tersebut. Dengan pemeriksaan radiologis tersebut para ahli radiologi dapat
memberikan gambaran anatomi atau variasi anatomi, kelainan-kelainan patologis pada sinus
paranasal dan struktur tulang sekitarnya, sehingga dapat memberikan diagnosis yang lebih
dini.

Pemeriksaan foto kepala

Teknik radiografi sinus paranasal adalah teknik penggambaran sinus dengan
menggunakan sinarx untuk memperoleh radiograf guna membantu menegakkan diagnosa.
3


a. Patologi pemeriksaan radiografi sinus paranasal
9

Patologi yang sering terjadi sehingga dilakukkannya pemeriksaan radiograf sinus
paranasal adalah Ssinusitis, osteomalitis dan sinus polip

b. Persiapan alat dan bahan, meliputi :
Alat dan bahan yang harus dipersiapkan adalah pesawat sinar-X, kaset dan film
ukuran 18 x 24 cm, marker R dan L dan plester, apron, ID camera, grid dan alat prossesing
film. Penggunaan identitas pada radiograf dengan marker meliputi informasi tanggal
pemeriksaan, nama atau nomor pasien, kanan atau kiri dan instiusi.

c. Persiapan Pasien
Persiapan pasien sebelum dilakukan pemeriksaan radiografi sinus paranasal antara lain
melepaskan benda-benda logam,plastik atau benda lain yang terdapat dikepala. Pengambilan
radiograf dengan pasien berdiri atau tiduran.

d. Teknik Radiografi sinus paranasal (Standar)
1) Proyeksi lateral
Tujuan dilakukannya proyeksi lateral adalah untuk menampakkan patologi sinusitis,
osteomilitis dan polip. Teknik pemeriksaan proyeksi lateral:
a) Posisi pasien
Atur pasien posisi berdiri
b) Posisi objek:
(1) Letakkan lateral kepala yang sakit dekat dengan kaset
(2) Atur kepala hingga benar-benar pada posisi lateral (MSP sejajar kaset)
(3) IPL tegak lurus kaset
(4) Atur dagu hingga IOML tegak lurus terhadap samping depan kaset
c) Sinar pusat:
(1) Arah sinar tegak lurus horizontal terhadap kaset
(2) Titik bidik tegak lurus terhadap kaset diantara outer canthus dan EAM
(3) Minumin SID 100 cm
d) Kolimasi
Pada semua rongga sinus
e) Pernafasan :
Pasien tahan nafas selama ekposi berlangsung

10

f) Kriteria radiograf : Tampak sinus maksillaris,sinus spenoid, sinus frontal dan sinus
ethimoid tampak secara lateral

Gambar 10a. Proyeksi Lateral


Gambar 10b. Radiograf Proyeksi Lateral

2) Proyeksi PA (Cadwell method)
Tujuan dilakukannya proyeksi PA (Cadwell method) adalah untuk menampakkan
patologi adalah sinusitis, osteomilitis dan polip. Teknik pemeriksaan proyeksi lateral:
a) Posisi pasien
Atur pasien dalam keadaan erect
b) Posisi objek:
(1) Letakkan hidung dan dahi pasien menempel pada kaset, atau ekstensikan kepala hingga
OML membentuk sudut 150 dari kaset
(2) MSP tegak lurus kaset
11

c) Sinar pusat:
(1) Atur arah sinar horizontal, sejajar dengan kaset
(2) Titik bidik keluar nasion
(3) Minimum SID 100 cm
d) Kolimasi
Pada semua rongga sinus
e) Pernafasan
Pasien tahan nafas selama pemeriksaan berlangsung
f) Kriteria radiograf : Tampak sinus frontal diatas sutura frontonasal, cairan anterior etmoid
tergambarkan secara lateral terhadap tulang nasal langsung dibawah sinus frontal.


Gambar 11a. Proyeksi PA (Caldwell Method) sinar pusat horizontal, OML
15
0
terhadap kaset, jika tidak dapat tegak lurus buky dapat dimiringkan 15
0.


Gambar 11b. Radiograf Proyeksi PA / Caldwell Method
12


3) Proyeksi parietoacanthial (waters methode close mouth)
Tujuan dilakukannya proyeksi parietoacanthial (waters methode close mouth) adalah
untuk menampakkan patologi sinusitis, osteomilitis dan polip. Teknik pemeriksaan proyeksi
parietoacanthial (waters method close mouth):
a) Posisi pasien
Atur pasien dalam posisi erect
b) Posisi objek:
(1) Ekstensikan leher, letakkan dagu dan hidung pada permukaan kaset.
(2) Atur kepala hingga MML (mento meatal line) tegak lurus kaset, sehingga OML akan
membentuk sudut 370 dari kaset.
(3) MSP tegak lurus terhadap grid
c) Sinar pusat:
(1) Atur arah sinar horizontal tegak lurus pertengahan kaset keluar dari acanthion
(2) Minimum SID 100 cm
d) Kolimasi
Pada semua rongga sinus
e) Pernafasan
Pasien tahan nafas selama eskpos berlangsung
Kriteria radiograf : Sinus maksillaris tampak tidak super posisi dengan prosesus alveolar
dan petrous ridges.Inferior orbital rim tampak Sinus frontal tampak oblique

Gambar 12a. Proyeksi parietoacanthial / waters method close mouth
13


Gambar 12b. Radiograf Proyeksi parietoacanthial / waters method close mouth

e. Teknik Radiografi sinus paranasal (Khusus)
1) Proyeksi parietoacanthial (waters method open mouth)
Tujuan dilakukannya proyeksi parietoacanthial (waters method open mouth) untuk
menampakkan patologi sinusitis, osteomilitis dan polip. Teknik pemeriksaan proyeksi
parietoacanthial (waters method open mouth):
a) Posisi Pasien
Atur pasien dalam posisi erect dan membuka mulut
b) Posisi Objek :
(1) Ekstensikan leher, istirahatkan dagu di meja pemeriksaan
(2) Atur kepala sehingga OML membentuk sudut 370 terhadap kaset (MML akan tegak lurus
dengan mulut yang terbuka)
(3) MSP tegak lurus terhadap grid
c) Sinar pusat :
(1) Arah sinar tegak lurus horizontal terhadap kaset
(2) Titik bidik pada pertengahan kaset keluar menuju acanthion
(3) Minimum SID 100 cm
d) Kolimasi
Pada semua rongga sinus
e) Pernafasan
Pasien tahan nafas selama pemeriksaan berlangsung
14

f) Kriteria radiograf : Sinus maksillaris tampak tidak super posisi dengan prosesus alveolar
dan petrous ridges, Inferior orbital rim tampak, Sinus frontal tampak oblique dan tampak
sinus spenoid dengan membuka mulut

Gambar 13a. Proyeksi parietoacanthial / waters method open mouth


Gambar 13b. Radiograf Proyeksi parietoacanthial / waters method open mouth

2) Proyeksi Submentovertex (SMV)
Tujuan dilakukannya proyeksi Submentovertex (SMV) adalah untuk menampakkan
patologi sinusitis, osteomilitis dan polip. teknik pemeriksaan proyeksi Submentovertex
(SMV).
a) Posisi Pasien
Atur pasien dalam keadaan erect (berdiri), jika memungkinkan untuk menampakkan batas
ketinggian cairan.
b) Posisi Objek:
(1) MSP tegak lurus kaset
(2) Tengadahkan Dagu, hyperextensikan leher jika memungkinkan hingga IOML paralel
kaset. Puncak kepala menempel pada kaset.
c) Sinar pusat :
15

(1) Arah sinar tegak lurus IOML
(2) Titik bidik jatuh di pertengahan sudut mandibular
(3) Minimum SID 100 cm
d) Kolimasi
Pada semua rongga sinus
e) Pernafasan
Pasien tahan nafas selama eksposi berlngsung
f) Kriteria radiograf : Tampak sinus sphenoid, ethmoid, maksillaris dan fossa nasal


Gambar 14a. Proyeksi Submentovertex (SMV)


Gambar 14b. Radiograf Proyeksi Submentovertex (SMV)




16

3) Foto Rhese
Posisi rhese atau oblik dapat mengevaluasi bagian posterior sinus etmoid, kanalis
optikus dan lantai dasar orbita sisi lain.












Gambar 15. Posisi rhese

4) Foto proyeksi Towne
Pemeriksaan foto polos kepala adalah pemeriksaan yang paling baik dan paling utama
untuk mengevaluasi sinus paranasal. Karena banyaknya unsur-unsur tulang dan jaringan
lunak yang tumpang tindih pada daerah sinus paranasal, kelainan jaringan lunak, erosi tulang
kadang sulit di evaluasi.Pemeriksaan ini dari sudut biaya cukup ekonomis dan pasien hanya
mendapat radiasi yang minimal.











Gambar 16. Posisi Towne

17

Untuk mengevaluasi sinus paranasal cukup melakukan pemeriksaan foto kepala posisi
AP/ PA, lateral dan waters. Bila dari foto di atas belum dapat ditentukan atau belum didapat
informasi yang lengkap, baru dilakukan dengan posisi yang lain.

Pemeriksaan Tomogram.
Pemeriksaan tomogram pada sinus paranasal biasanya digunakan multidirection
tomogram. Sejak digunakannya CT-Scan, pemeriksaan tomogram penggunaannya agak
tergeser.Tetapi pada fraktur daerah sinus paranasal, pemeriksaan tomogram merupakan suatu
tehnik yang terbaik untuk menyajikan fraktur-fraktur tersebut dibandingkan dengan
pemeriksaan aksial dan coronal CT-Scan.Pemeriksaan tomogram biasanya dilakukan pada
kepala dengan posisi AP atau Waters.

Pemeriksaan Komputer Tomografi CT-Scan
Pemeriksaan CT-Scan sekarang merupakan pemeriksaan yang sangat unggul untuk
mempelajari sinus paranasal, karena dapat menganalisis dengan baik tulang-tulang secara
rinci dan bentuk-bentuk jaringan lunak. Irisan aksial merupakan standar pemeriksaan paling
baik yang dilakukan dalam bidang inferior orbitomeatal (IOM), dengan irisan setebal 5 mm,
dimulai dari sinus maksilaris sampai sinus frontalis. Pemeriksaan ini dapat menganalisis
perluasan penyakit dari gigigeligi, sinus-sinus dan palatum, terrmasuk ekstensi intrakranial
dari sinus frontalis.












Gambar 17a. CT-scan potongan koronal

18














Gambar 17b. CT-scan potongan aksial
Irisan melalui bidang IOM dapat menyajikan anatomi paranasalis dengan baik dan
gampang dibandingkan dengan atlas standar cross section.Dapat juga mempelajari nervus
optikus dan mengevaluasi orbita.Bidang IOM berjalan sejajar dengan paltum durum,
sebagian dasar orbita, sebagian besar dasr fossa kranialis anterior (dasar sinus nasalis, sinus-
sinus etmoidalis, dan orbita).Dalam hal ini gampang sekali membandingkan sisi kanan dan
sisi kiri.Pada irisan ini dapat memperlihatkan volum, penyakit/kelainan jaringan lunak
diantara tulang-tulang atau erosi yang kecil.

2.3.1 Kelainan-Kelainan Pada Tulang Muka dan Sinus Paranasal

Sinusitis
2

Dapat dilihat dengan proyeksi AP, lateral dan waters, berupa:
- Perselubungan semi opak homogen atau tidak homogen pada satu atau lebih sinus
paranasal akibat penebalan mukosa dan submukosa.
- Penebalan mukosa (tebal > 5 mm)
- Air fluid level (kadang-kadang)
- Penebalan dinding sinus dengan gambran sklerotik (kronik)
- Unilateral dengan fluid air level terbatas di satu sinus pada sinusitis bakterial.
- Bilateral simetris dan mengenai banyak sinus (sinusitis alergika)

19

Pada sinusitis, mula-mula tampak penebalan dinding sinus, dan yang paling sering
adalah sinus maksilaris, sedangkan pada sinusitis kronik juga terdapat penebalan dinding
sinus yang disebabkan karena timbulnya fibrosis dan jaringan parut yang menebal. Pada foto
polos tidak dapat membedakan keduanya, dimana yang tampak hanya penebalan dinding
sinus. Tetapi CT-scan dengan penyuntikan kontras daat membedakan keduanya, dimana
apabila terjadi enhance menunjukkan adanya inflamasi aktif, tetapi bila tidak terjadi enhance
biasanya jaringan fibrotik dan jaringan parut.










Gambar 18. Sinusitis akut sinus maksilaris kanan

Fraktur Tulang Muka
Fraktur tulang muka dapat dibagi 2 kelompok, yaitu : dapat terjadi pada satu tulang atau
dapat terjadi pada beberapa tulang. Fraktur-fraktur ini meliputi:
fraktur tulang nasal ; dimana terjadi gangguan aliran dari sinus-sinus kekavum nasi
fraktur tulang frontal
fraktur arkus zigomatikus : dimana terlibat sinus makasilaris
fraktur yang meliputi etmoid/ maksilaris atau keduanya
pada foto polos kepala gambaran yang tampak hanya garis fraktur dan perselubungan
satu atau dua sisi sinus. Sedangkan pemeriksaann CT-Scan dapat memperlihatkan gambaran
herniasi.
4

Fraktur kompleks yang sering terjadi adalah :
4

fraktur naso-orbital, dapat disebabkan oleh benturan kuat pada dasar hidung yang
menekan tulang nasal kebelakang sehingga menyebabkan sinus etmoidalis kolap. Pada
foto polos AP sukar dinilai, pada foto lateral dapat dilihat fraktur pada tulang nasal
20

dimana tulang nasal tertekan kedalam dan perselubungan pada sinus etmoidalis.
Pemeriksaann CT-Scan khususnya irisan koronal, dapat memperlihatkan secara tepat
kolap sinus etmoid.
fraktur trimalar, sering terjadi pada olah raga tinju dimana terdapat pukulan keras pada
tulang zigomatikus. Fraktur dapat ditegakkan dengan pemotretan posisi Water dan
pemeriksaan CT-Scan.
fraktur Le Fort, fraktur komplek tulang-tulang muka yang sering terlihat pada
kecelakaan. Pemeriksaan foto polos muka dan CT-Scan dapat memperlihatkan luasnya
daerah yang terkena, dan tulang-tulang apa saja yang fraktur.

Tumor Pada Sinus
Delapan puluh persen tumor yang menyerang sinus paranasal dan kavum nasi adalah
karsinoma sel skuamosa dan hamper 80% menyerang sinus maksila. Tanda-tanda radiologi
pada foto polos kepala dan CT kepala adalah adanya masa pada sinus maksilaris disertai
dekstruksi tulang aktif, hanya pada CT kepala dapat ditambahkan evaluasi tambahan daerah
fosa infra temporalis dan daerah paraparingeal. Hal ini dapat menentuka apakah tumor
menyebar pada daerah tersebut atau ke atas ke daerah basis kranii.
4

Ada sekelompok tumor dengan tanda-tanda radiologik yang khas, yaitu adanya
ekspansi aktif meliputi seluruh rongga sinus, dekstruksi tulang dinding pada sinus yang
diserang, tetapi secara garis besar tulang-tulang tersebut mengalami rekalsifikasi lagi,
sehingga sering tumor dianggap jinak, tetapi secara patologis prognosisnya sangat jelek.
Kelompok tumor ini adalah papiloma, esthesioneuroblastoma, tumor kelenjer saliva minor
termasuk adenokarsinoma, ekstramedulariplasmasitoma, melanosarkoma, dan
rhabdomiosarkoma.
4


2.4 Gambaran Radiologi Faring Laring
Peralatan pencitraan radiologi penting untuk mengamati dan menentukan ukuran atau
dimensi dari sebuah kelainan pada laring. Kelainan yang terdapat pada faring dan laring
mungkin terlibat pada kondisi patologis tertentu. Evaluasi pada kepala dan leher telah
berkembang pesat dengan adanya CT scan dan MRI sebagaimana kedua pencitraan ini
menampilkan kedalaman infiltrasi tumor, pertumbuhan submukosa dan keterlibatan
kontralateral, invasi tulang rawan, invasi sumsum tulang, dan adenopati yang tidak dapat
21

dipalpasi. MRI dan CT keduanya dapat memberikan informasi akurat mengenai
tingkat/level dari tumor larink ini, terutama ukuran tumor atau kanker.
5

Untuk proses pencitraannya sendiri, CT dapat dengan mudah memperoleh data hanya
dengan waktu kurang dari 10 detik, sehingga menghindari kesalahan yang diakibatkan
oleh gerak pasien. Sedangkan larink sangat sulit untuk dicitra dengan MRI karena adanya
motion artifac akibat denyut nadi pasien.
5


Gambar 19 Radiologi faring laring

2.5 Jaringan Lunak Pada Leher
Masa kepala dan leher secara umum digolongkan atas jaringan normal atau malignan,
primer atau metastasis, yang sudah ada sejak lahir atau baru timbul akibat peradangan.
Pengelompokan ini kemudian berlanjut menurut usia (anak dan dewasa), lokasi (depan,
tengah, dan belakang). Sehingga pemeriksaan yang penting untuk membedakan mana
jaringan normal dan malignan menjadi sangat penting dalam masalah klinis ini.
5
Metode radiografi konvensional biasanya tidak begitu berhasil dalam membedakan
masa jaringan pada leher, kecuali dalam mengenali tanda-tanda yang tidak biasa, seperti
pengapuran. Ultrasonografi adalah metode yang aman, relatif murah, sudah banyak tersedia,
yang dikategorikan sebagai pencitraan beresolusi tinggi yang memungkinkan zat penerima
suara memantulkan kembali suara ke reseptor. Teknik ultrasound yang dikombinasikan
dengan lima jarum penghisap dan pemeriksaan cytologic mempunyai kemampuan yang
signifikan dalam mengetahui susunan jaringan lunak pada leher. MRI penting untuk
22

mengetahui adanya node titik abnormal; CT dengan slicing yang tipis sangat cocok dipakai
pada pelebaran extravaskular. Digital substriction angiography dan conventinal
superselective angiography merupakan peralatan diagnostik pada hemangioma, arterivenous
malformations, dan parangangliomas. CT adalah peralatan yang paling penting untuk
mendiagnosa masa leher karena alat tersebut secara efektif dapat membedakan/menentukan
tumor utama dan node-node tertentu.
5





























23

BAB III
KESIMPULAN

Pemeriksaan radiologi berperan penting membantu menentukan diagnosis awal dan
perkembangan penyakit selanjutnya. Jenis pemeriksaan radiologi meliputi pemeriksaan
konvensional sederhana sampai canggih. Modalitas radiologi harus digunakan dengan tepat
sesuai kasus, juga dalam menegakkan kasus pada bagian THT.
Dalam bidang THT, pemeriksaan radiologi yang dilakukan dapat berupa radiologi
konvensional dengan sinar X (rontgen), CT Scan dan MRI.Radiografi konvensional adalah
modalitas diagnostik untuk evaluasi penyakit kepala dan leher yang telah lama dilakukan.
Untuk menegakkan diagnosis kelainan dalam bidang THT, dapat dilakukan pencitraan
pada kepala dan leher dengan berbagai posisi/ proyeksi. Proyeksi standar yang digunakan
untuk rontgen kepala adalah posisi AP, PA, lateral, posisi Townes, dan posisi Caldwell,
posisi submento-vertical (basal), dan posisi waters, schuller, owen, chause III, dll.
Dapat menilai dan mengevaluasi sinus paranasal (sinus maksilaris, frontalis,
etmoidalis dan spenoidalis) beserta kelainan-kelainannya (sinusitis, tumor, dll). Pada
pemeriksaan radiologi kepala juga dapat menilai dan mengevaluasi mastoid, os temporal dan
kelainan-kelainannya (mastoiditis, kolesteatoma, fraktur os temporal, dll).
















24

DAFTAR PUSTAKA

1. Faradilla, Nova.2009. Diagnosis Radiologi di Bidang THT. Files of DrsMed
FK UNRI (http://www.Files-of-DrsMed.tk
2. Malueka, Rusdy Ghazali (editor). 2008. Radiologi Diagnostik. Pustaka Cendikia
Press: Yogyakarta
3. Kenneth L, Bontrager. Bontragers Hndbook of Radiographic Positioning and
Techniques. 7
th
edition. Elsevier Health Science. India. 2009
4. Rachman DM. Sinus Paranasal dalam Radiologi Diagnostik. Edisi kedua. FKUI-
RSCM. Jakarta 2005 431-46
5. Noyek MA, Witterick JI, Fliss MD, Kassel EE. Diagnostic Imaging in Head and
Surgery-Otolaryngology. Second Edition. Edited by Byron J. Lippincott-Raven
Publishers. Philadelphia. 1998.81-92
6. Ekayuda I (editor). 2005. Radiologi Diagnostik. Edisi kedua. Jakarta: FKUI