Anda di halaman 1dari 16

REFERAT

PSORIASIS



Disusun oleh:
Jefferson Nicklaus
(1015170)







Pembimbing:
dr. Dian Puspitasari, SpKK



BAGIAN ILMU KULIT DAN KELAMIN
FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS KRISTEN MARANATHA
RUMAH SAKIT IMMANUEL
BANDUNG
BAB I
PENDAHULUAN

Kulit merupakan organ tubuh paling luar yang berhubungan dengan
lingkungan, dan juga merupakan organ terluas. Gangguan pada kesehatan kulit
dapat diakibatkan oleh faktor-faktor tertentu. Faktor-faktor tersebut dapat
digolongkan menjadi dua, yaitu faktor eksogen dan endogen. Berasal dari faktor-
faktor tersebut kulit akan memberikan respon-respon tertentu sehingga timbul lesi
kelainan kulit. Lesi kelainan diantaranya berupa bercak kemerahan dan ada juga
sisik halus akibat garukan, salah satu penyakit yang memiliki ciri tersebut adalah
psoriasis. Psoriasis merupakan penyakit yang disebabkan autoimun dan akhir-
akhir ini makin sering dijumpai, penyakit ini tidak menyebabkan kematian hanya
saja mengakibatkan gangguan kosmetik, terlebih lagi perjalanan psoriasis
menahun.
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Anatomi dan Histologi Kulit

Kulit merupakan organ tubuh paling luar yang membatasi tubuh dari
lingkungan luar. Luas kulit pada manusia dewasa sekitar 1,5 m
2
dengan berat kira-
kira 15% berat tubuh. Kulit merupakan organ yang kompleks, elastis, sensitif dan
bergantung pada keadaan iklim, umur, jenis kelamin, ras, dan juga bergantung
pada lokasi tubuh. Warna kulit juga bermacam-macam, mulai dari yang berwarna
terang, coklat, dan hitam. Kulit pun bervariasi mengenai ketebalan dan
keregangannya, kulit yang tipis dan longgar terdapat pada palpebra, bibir, dan
preputium, sedangakan kulit yang tebal dan regang terdapat pada telapak tangan
dan kaki.
Secara garis besar, kulit dibagi menjadi tiga lapisan utama, yaitu
a) Lapisan epidermis
i. Stratum korneum, merupakan lapisan kulit paling luar, terdiri dari
beberapa lapis sel gepeng yang berubah menjadi keratin
ii. Stratum lusidum, merupakan lapisan sel-sel gepeng tanpa inti dengan
protoplasma yang berubah menjadi protein disebut eleidin, paling jelas
pada kulit telapak tangan dan kaki
iii. Stratum granulosum, merupakan 2-3 lapis sel gepeng dengan sitoplasma
berbutir kasar yang terdiri atas keratohialin
iv. Stratum spinosum, disebut juga prickle cell layer, terdiri atas beberapa
lapis sel yang berbentuk poligonal yang besarnya berbeda-beda karena
ada proses mitosis, semakin ke permukaan, sel semakin gepeng. Di
antara sel-sel stratum spinosum terdapat jembatan-jembatan antar sel
yang terdiri atas protoplasma dan tonofibril atau keratin.
v. Stratum basale, terdiri atas sel-sel berbentuk kolumnar yang tersusun
vertikal pada perbatasan dermo-epidermal berbaris seperti pagar, pada
lapisan ini juga dapat ditemukan sel pembentuk melanin / melanosit.
b) Lapisan dermis
i. Pars papilare, yaitu bagian yang menonjol ke epidermis, berisi ujung
serabut saraf dan pembuluh darah
ii. Pars retikulare, merupakan bagian bawahnya yang menonjol ke arah
subkutan, bagian ini terdiri atas serabut penunjang.
c) Lapisan hipodermis / subkutis, merupakan kelanjutan dermis, terdiri atas
jaringan ikat longgar berisi sel-sel lemak di dalamnya. Sel-sel lemak
merupakan sel bulat, besar, dengan inti terdesak ke pinggir sitoplasma lemak
yang bertambah

2.2 Fungsi Kulit

Kulit selain berfungsi untuk menyokong penampilan, juga memiliki fungsi
utama yang lebih penting, yaitu
a) Fungsi proteksi, kulit menjaga bagian dalam tubuh terhadap gangguan fisis
atau mekanis.
b) Fungsi absorbsi, kulit yang sehat tidak mudah menyerap air, larutan dan
benda padat, tetapi cairan yang mudah menguap lebih mudah diserap,
begitupun yang larut lemak.
c) Fungsi ekskresi, kelenjar-kelenjar kuliti mengeluarkan zat-zat yang tidak
berguna lagi atau sisa metabolisme dalam tubuh berupa NaCl, urea, dan
amonia.
d) Fungsi persepsi, kuit mengandung ujung-ujung saraf sensorik di dermis dan
subkutis.
e) Fungsi termoregulator, kulit melakukan peranan ini dengan cara mengelurkan
keringat dan mengerutkan pembuluh darah kulit. Kulit kaya akan pembuluh
darah sehingga memungkinkan kulit mendapat nutrisi yang cukup baik.
f) Fungsi pembentukan pigmen, sel pembentuk pigmen terletak di lapisan basal.
Perbandingan jumlah sel basal dengan melanosit adalah 10:1. Jumlah
melanosit dan jumlah serta besarnya butiran pigmen menentukan warna kulit.
g) Fungsi keratinisasi
h) Fungsi pembentukan vitamin D, dimungkinkan dengan mengubah 7
dihidroksi kolesterol dengan pertolongan sinar matahari, tetapi kebutuhan
tubuh akan vitamin D tidak cukup hanya dari hal tersebut.

2.3 Definisi

Psoriasis merupakan penyakit kulit kronik yang disertai gejala klinik yang
bervariasi. Biasanya lesi pada kulit memiliki ciri khas tersendiri, sehingga mudah
untuk melakukan diagnosis. Lesinya diklasifikasikan sebagai eritroskuamosa,
yang berarti melibatkan pembuluh darah dan epidermis. Plak sirkuler biasa timbul
di daerah siku, lutut, punggung bagian bawah, dan area umbilikus.

2.4 Etiopatogenesis
Faktor genetik memiliki peranan penting dalam kasus psoriasis, bila
orangtuanya tidak menderita psoriasis, risiko mendapat psoriasis 12%, sedangkan
jika salah seorang orangtuanya menderita psoriasis risikonya mencapai 34-39%.
Berdasarkan awitan penyakit dikenal dua tipe, psoriasis tipe I dengan awitan dini
bersifat familial, psoriasis tipe II dengan awitan lambat bersifat non-familial. Hal
ini yang mendukung adanya faktor genetik bahwa psoriasis berkaitan dengan
HLA (Human Leucocyte Antigen). Psoriasis tipe I berhubungan dengan HLA-
B13, B17, Bw57, dan Cw6. Psoriasis tipe II berkaitan dengan HLA-B27 dan Cw2,
sedangkan psoriasis pustulosa berkaitan dengan HLA-B27.
Faktor imunologik juga berperan. Defek genetik pada psoriasis dapat
diekspresikan pada salah satu dari tiga jenis sel, yakni limfosit T, sel penyaji
antigen (dermal), atau keratinosit. Keratinosit psoriasis membutuhkan stimuli
untuk aktivasinya. Lesi psoriasis matang umumnya penuh dengan sebukan sel
limfosit T pada dermis yang terutama terdiri dari limfosit T CD4 dengan sedikit
sebukan limfositik dalam epidermis. Sedangkan pada lesi baru umumnya lebih
banyak didominasi oleh limfosit T CD8. Pada lesi psoriasis terdapat sekitar 17
sitokin yang produksinya bertambah. Sel Langerhans juga berperan pada
imunopatogenesis psoriasis. Terjadinya proliferasi epidermis diawali dengan
adanya pergerakan antigen, baik eksogen maupun endogen oleh sel Langerhans.
Pada psoriasis pembentukan epidermis lebih cepat, hanya 3-4 hari, sedangakan
pada kulit normal lamanya 27 hari. Lebih dari 90% kasusu dapat mengalami
remisi setelah dilakukan pengobatan dengan imunosupresif.
Psoriasis memiliki berbagai faktor pencetus yang mungkin dapat menyebabkan
penyakitnya, diantaranya stress psikis, infeksi fokal, trauma (fenomena Koebner),
endokrin, gangguan metabolik, obat, juga alkohol dan merokok. Stress psikis
merupakan faktor pencetus utama. Infeksi fokal memiliki hubungan hubungan
erat dengan salah satu bentuk psoriasis yaitu psoriasis gutata, sedangkan
hubungannya dengan psoriasis vulgars kurang dapat dideskripsikan.




2.5 Gejala Klinik Umum

Pada kulit, bermacam-macam bentuk morfologi dari psoriasis sudah ditemukan
dan diberi nama. Lesi dari psoriasis menunjukkan empat ciri utama: (1) secara
tegas berbatasan dengan area normal, (2) permukaannya biasa tertutup skuama
yang berwarna keperakan, (3) di bawah skuama terdapat eritem yang homogen,
(4) terdapat tanda Auspitz

Gambar 1 Tanda Auspitz

Selain tanda Auspitz, pada psoriasis terdapat juga gejala berupa fenomena
tetesan lilin, dan Koebner. Fenomena tetesan lilin ialah skuama yang berubah
warnanya menjadi putih pada goresan, seperti lilin yang digores, disebabkan oleh
berubahnya indeks bias. Cara menggores dapat dengan kuku.

Gambar 2 Fenomena Koebner

Pada kuku, terjadi perubahan morfologi pada kuku, berdasarkan penelitian
yang dilakukan pada 5600 pasien, dilaporkan 50% pasien terjadi perubahan pada
kuku tangan, sedangkan 35% terdapat perubahan pada kuku kaki. Perubahan pada
kuku bergantung pada lokasi terjadinya psoriasis dan berapa lama proses itu
terjadi. Lesi pada kuku, biasanya berupa : (1) lubang-lubang pada permukaan
kuku dan terbentuk keratinisasi pada bagian proksimal kuku, (2) makula
kekuningan seperti bercak minyak yang diakibatkan proses psoriasis pada
bantalan kuku, (3) dapat timbul onikodistrofi menghasilkan material keratin yang
berwarna kekuningan. (4) bila proses psoriasis meluas dan semakin parah pada
bantalan kuku dan mengakibatkan lepasnya kuku

Gambar 3 Kelainan kuku yang dapat timbul pada psoriasis

Selain menimbulkan kelainan pada kulit dan kuku, penyakit ini juga dapat
menyebabkan kelainan pada sendi (arthristis psoriatik), terdapat pada 10-15%
pasien psoriasis. Umumnya pada sendi distal interfalang. Biasa bersifat
poliartikular, tempat predileksinya pada sendi interfalang distal, terbanyak
terdapat pada usia 30-50 tahun. Sendi membesar, kemudian terjadi ankilosis dan
lesi kistik subkorteks. Kelainan pada mukosa jarang ditemukan dan tidak penting
untuk diagnosis sehingga tidak dibicarakan.

2.6 Klasifikasi Psoriasis Berdasarkan Gejala Klinik

Tabel 1 Klasifikasi psoriasis berdasarkan gambaran klinik

a) Psoriasis vulgaris
Merupakan lesi yang paling sering, makula eritem timbul pada awalnya, timbul
selama bulanan sampai tahunan. Area predileksi pada siku, lutut, kulit kepala,
regio retroaurikular, daerah lumbal, dan umbilicus.

Gambar 4 Patologi anatomi Psoriasis vulgaris

b) Psoriasis eruptif (gutata)
Merupakan lesi tipikal yang berukuran kecil-kecil dan biasa muncul pada
daerah tubuh bagian atas, dan ekstremitas bagian proksimal. Bentuk ini
merupakan ciri khas pada psoriasis yang muncul pada waktu awal dan biasa
ditemukan pada dewasa muda. Biasanya berkaitan dengan infeksi tenggorokan
oleh Streptococcus. Pada lesi yang sangat aktif di bagian tengah dapat ditemukan
pustul dengan tepi yang kemerahan, proses ini menunjukkan eksaserbasi akut.
Faktor predisposisi berupa infeksi bakteri, terapi lokal yang agresif, atau akibat
withdrawal pada pengobatan kortikosteroid sistemik.

Gambar 5 Lesi eritematosa pada Psoriasis gutata

c) Psoriasis eritroderma
Penyakit ini menyerang seluruh tubuh, termasuk wajah, tangan, kaki, kuku,
batang tubuh, dan ekstremitas. Lesi ditemukan di seluruh mulai dari eritema
sampai eksfoliativa. Penyakit ini dapat timbul akibat respon intoleransi
pengobatan topikal (contoh : UV-B), menunjukkan reaksi Koebner dengan
distribusi generalisata. Pada bentuk ini, muncul seluruh gejala psoriasis pustulosa,
seperti demam, malaise, dan dapat meningkatkan risiko mortalitas bila terjadi
dalam jangka waktu lama, dapat juga timbul lepasnya kuku.

Gambar 6 Lesi pada Psoriasis eritroderma

d) Psoriasis pustulosa generalisata (von Zumbusch)
Psoriasis von Zumbusch merupakan reaksi akut, dan biasanya tidak ditemukan
lesi lain dalam waktu yang bersamaan, ciri khas yang paling utama dari jenis ini
berupa demam yang sudah terjadi selama beberapa hari. Pustul biasa timbul di
daerah batang tubuh dan ekstremitas, termasuk bantalan kuku, dan palmar. Pustul
biasa muncul dari daerah yang eritem, awalnya berupa bercak, lama kelamaan
menimbul seiring dengan semakin parahnya penyakitnya. Jenis ini biasa timbul
akibat penghentian kortikosteroid sistemik, faktor lain yang berpengaruh yaitu
hipokalsemia, sinar matahari, alkohol, stres emosional, dan infeksi bakteri atau
virus. Pustul pada jenis ini dapat berkonfluens membentuk lake of pus. Pada
pemeriksaan laboratorium menunjukkan leukositosis, namun kultur pus dari
pustul steril.

e) Psoriasis inversa (fleksural)/intertriginosa
Psoriasis jenis ini didapatkan di daerah fleksura

f) Psoriasis seboroik
Gambaran klinis psoriasis seboroik merupakan gabungan antara psoriasis dan
dermatitis seboroik, skuama yang biasanya kering menjadi agak berminyak dan
agak lunak. Selain berlokasi di daerah predileksi yang umum pada psoriasis, dapat
juga ditemui pada predileksi seboroik

g) Psoriasis pustulosa lokalisata (palmoplantar)
Penyakit ini bersifat kronik dan risidif, mengenai telapak tangan atau telapak
kaki atau keduanya. Kelainan kulit berupa kelompok-kelompok pustul kecil steril
dan dalam di atas kulit yang eritem, disertai rasa gatal.

2.7 Histopatologi
Psoriasis memberikan gambaran histopatologik yang khas, yakni parakeratosis
(penebalan stratum korneum dengan inti sel masih terlihat) dan akantosis
(penebalan stratum spinosum). Pada stratum spinosum terdapat kelompokan
leukosit yang disebut abses Munro. Selain itu terdapat pula papilomatosis dan
vasodilatasi di subepidermis.

Gambar 7 Abses Munro


2.8 Diagnosis Banding


2.9 Pengobatan
a) Pengobatan Topikal
i. Preparat Ter
Obat topikal yang biasa digunakan adalah preparat ter, berfungsi
sebagai antiradang. Preparat ter yang berasal dari fosil kurang efektif
untuk pesoriasis, yang cukup efektif yang berasal dari batubara dan kayu.
Sedangkan yang lebih efektif adalah yang berasal dari batubara, tetapi juga
lebih mengiritasi (misal : liantral). Konsentrasi yang biasa digunakan 2-
5%, dimulai dengan konsentrasi rendah, jika tidak ada perbaikan
konsentrais dinaikkan. Supaya lebih efektif, maka daya penetrasi harus
ditingkatkan dengan cara menambahkan asam salisilat 3-5%, sedangkan
sebagai vehikulum harus digunakan salap.
ii. Kortikosteroid
Pemberian kortikosteroid topikal memberikan hasil yang baik, namun
pada daerha wajah dapat mengakibatkan telangiektasis.
iii. Ditranol (antralin)
Salah satu obat yang efektif namun akan mewarnai kulit dan pakaian,
konsentrasi yang digunakan biasa 0,2-0,8%. Lama pemakaian hanya
sampai jam sehari sekali untuk mencegah iritasi, penyembuhan dalam 3
minggu.
iv. Pengobatan dengan penyinaran
Dilakukan penyinaran dengan sinar ultraviolet untuk menghambat
mitosis, penyinaran terbaik adalah penyinaran alami, tetapi sulit untuk
mengukur intensitas, kelebihan dapat memperparah penyakit akibat iritasi.
v. Calcipotriol
Merupakan sintetik vitamin D berupa salap atau krim 50 mg/g memiliki
efek antiproliferasi. Perbaikan setelah satu minggu. Efek sampingnya
berupa rasa terbakar akibat iritasi, akan hilang setelah obat dihilangkan.
vi. Tazaroten
Merupakan molekul retinoid yang berefek antiproliferasi, tersedia
dalam bentuk krim dan gel dengan konsentrasi 0,05% dan 0,1%, efek
sampingnya mirip dengan calcipotriol
vii. Emolien

b) Pengobatan Sistemik
i. Kortikosteroid
Kortikosteroid dapat mengontrol psoriasis, dengan prednison 30 mg per
hari, setelah membaik dapat diturunkan perlahan, kemudian diberikan
dosis pemeliharaan. Penghentian mendadak dapat menyebabkan
kekambuhan dan menyebabkan psoriasis pustulosa generalisata
ii. Obat sitostatik
Obat sitostatik yang biasa digunakan adalah metotreksat. Indikasinya
ialah untuk psoriasis vulgaris, psoriasis pustulosa, psoriasis artritis dengan
lesi kulit, dan eritroderma psoriasis. Kontraindikasinya yaitu kelainan
hepar, ginjal, sistem hematopoetik, kehamilan, penyakit infeksi aktif, dan
ulkus peptikum. Dosisnya 3x2,5 mg selang 12 jam dalam seminggu
dengan dosis total 7,5 mg, jika tidak tampak perbaikan dosis dinaikkan 2,5
sampai 5 mg per minggu. Cara lain yaitu dengan pemberian IM 7,5 mg
25 mg dosis tunggal setiap minggu. Setiap 2 minggu diperiksa darah rutin
dengan SADT, dan juga fungsi hati dan ginjal. Bila leukosit kurang dari
3.500, obat dihentikan. Jika fungsi hepar normal, harus dilakukan biopsi
hepar setiap dosis total mencapai 1,5 g, jika fungsi hepar abnormal, biopsi
setiap 1 g. Efek sampingnya yakni nyeri kepala, alopesi, supresi sumsum
tulang, pada saluran cerna berupa nausea, nyeri lambung, dan diare.
iii. Levodopa
Merupakan obat Parkinson, namun penderita Parkinson dengan
psoriasis membaik psoriasisnya dengan penggunaan obat ini. Dosisnya
antara 2x250 mg 3x500 mg, efek sampingnya berupa mual, muntah,
anoreksia, dan hipotensi
iv. Diaminodifenilsulfon
Dipakai sebagai pengobatan psoriasis pustulosa lokalisata dengan dosis
2x100 mg sehari, efek samping berupa anemia hemolitik
v. Siklosporin
Efeknya ialah imunosupresi, dosisnya 6 mg/kgBB sehari. Bersifat
nefrotoksik dan hepatotoksik. Hasil pengobatan untuk psoriasis baik, tetapi
setelah obat dihentikan dapat terjadi kekambuhan.

BAB III
SIMPULAN

Psoriasis merupakan penyakit kulit kronik yang disertai gejala klinik yang
bervariasi. Biasanya lesi pada kulit memiliki ciri khas tersendiri, sehingga mudah
untuk melakukan diagnosis. Lesinya diklasifikasikan sebagai eritroskuamosa,
yang berarti melibatkan pembuluh darah dan epidermis. Lesi dari psoriasis
menunjukkan empat ciri utama: (1) secara tegas berbatasan dengan area normal,
(2) permukaannya biasa tertutup skuama yang berwarna keperakan, (3) di bawah
skuama terdapat eritem yang homogen, (4) terdapat tanda Auspitz. Faktor genetik
memiliki peranan penting dalam kasus psoriasis. Faktor imunologik juga
berperan. Defek genetik pada psoriasis dapat diekspresikan pada salah satu dari
tiga jenis sel, yakni limfosit T, sel penyaji antigen (dermal), atau keratinosit.
Selain itu masih ada faktor pencetus yang mungkin timbul dari luar. Pengobatan
psoriasis menggunakan dua metode, yaitu topikal dan sistemik.