Anda di halaman 1dari 115

I S B N : 9 7 9 9 5 9 5 9 5 9

TEKNIK
PENGELOLAAN
JALAN

SERI PANDUAN PEMELIHARAAN J ALAN KABUPATEN


























ii


Cetakan Pertama, April 2005
I S B N : 9 7 9 9 5 9 5 9 5 9





Teknik Pengelolaan Jalan
Seri Panduan Pemeliharaan Jalan Kabupaten

Penyiapan seri panduan pemeliharaan jalan ini dilakukan oleh Pusat Litbang Prasarana
Transportasi, Bandung bekerjasama dengan Pemerintah Jepang melalui Japan International
Coorporation Agency (JICA).










Penyusun :
Ir. Moch. Tranggono, M.Sc.

Tim Konsultasi/ Narasumber :
Dr. Ir. Furqon Affandi, M.Sc.
Dr. Djoko Widajat, M.Sc.
Dr. Ir. Siegfred, M.Sc.
Dr. Anwar Yamin, M.Sc.
Ir. Kurniadji, M.Sc.
Ir. Nono, M.Sc.
Ir. Effendi Radia, M.T.
Ir. Edy Junaedi
Ir. Iriansyah

Editor :
Dr. Ir. Anwar Yamin, M.Sc.
Dr. Djoko Widajat, M.Sc.
Ir. Yohanes Ronny

Diterbitkan oleh :
Balai Bahan dan Perkerasan Jalan Puslitbang Prasarana Transportasi
Jl. A.H. Nasution 264, Ujung Berung Bandung 40294
Telp. (022) 7811878, Fax. (022) 7802726
e-mail: bbpj_p3j@melsa.net.id
bbpj_jaka@telkom.net
bbpj_jaka@telkom.net

iii
Kata Pengantar

Seri panduan pemeliharaan jalan kabupaten ini disusun berdasarkan
kebutuhan kegiatan pemeliharaan jaringan jalan yang efisien dengan
kualitas yang baik dan juga untuk mendukung tenaga teknik jalan di
daerah, khususnya di kabupaten, yang diharapkan dapat membantu
pelaksanaan penyelengaraan pemeliharaan jalan di daerah dengan
baik.
Buku seri panduan pemeliharaan jalan kabupaten ini terdiri atas
beberapa buku dan kemungkinan dapat terus bertambah disesuaikan
dengan kebutuhan dan situasi yang ada pada pemeliharaan jalan
kabupaten pada umumnya. Buku ini merupakan salah satu konsep
dasar yang disusun berdasarkan NSPM yang berkaitan dan juga hasil
kajian/ bahan-bahan pelatihan/ workshop yang selama ini dilakukan
oleh Balai Bahan dan Perkerasan Jalan Puslitbang Prasarana
Transportasi.
Buku seri panduan panduan pemeliharaan jalan ini diharapkan dapat
memberikan gambaran yang lebih jelas bagi teknisi dan pihak-pihak
yang terkait di daerah untuk memahami apa sebetulnya kegiatan
pemeliharaan jalan dan juga dapat digunakan sebagai petunjuk dasar
dalam melaksanakan pekerjaan pemeliharaan jalan di daerah.
Ucapan terima kasih disampaikan kepada banyak pihak-pihak yang
telah membantu dalam kegiatan penyusunan seri panduan ini. Kami
mengharapkan dengan telah diterbitkan dan juga dari penerapan di
lapangan dapat memperoleh masukan-masukan kembali berupa
saran dan tanggapan guna penyempurnaan selanjutnya.


Tim Penyusun

iv

Daftar Isi


Kata Pengantar ........................................................................................................................................... iii
Daftar Isi ..................................................................................................................................................... iv
Daftar Tabel................................................................................................................................................ vi
Daftar Gambar ..........................................................................................................................................vii
Pendahuluan ................................................................................................................................................ 1
A. Konsep Pengelolaan Pemeliharaan Jalan..........................................................................................3
1. Umum............................................................................................................................................. 3
2. Pemeliharaan Jalan ........................................................................................................................ 3
2.1. Pemeliharaan vs Pembangunan......................................................................................... 3
2.2. Tujuan Pemeliharaan Jalan................................................................................................. 5
2.3. Penurunan Kondisi Jalan ................................................................................................... 7
2.4. Kategori Kegiatan Pemeliharaan Jalan........................................................................... 11
3. Manajemen Pemeliharaan Jalan................................................................................................. 19
3.1. Tujuan................................................................................................................................. 19
3.2. Tahapan Pengelolaan Pemeliharaan Jalan ..................................................................... 20
3.3. Siklus Pada Pengelolaan Pemeliharaan Jalan................................................................. 24
3.4. Sistim Pengelolaan Perkerasan (Pavement Management System,
PMS).................................................................................................................................... 29
4. Pelaksanaan Kegiatan Pemeliharaan Jalan............................................................................... 37
4.1. Organisasi Pemeliharaan Jalan ........................................................................................ 37
4.2. Pemilihan Teknologi......................................................................................................... 40
4.3. Cakupan dan Obyek Kegiatan Pemeliharaan Jalan...................................................... 42
4.4. Strategi Kegiatan Pemeliharaan Jalan............................................................................. 43
4.5. Prioritas Kegiatan Pemeliharaan..................................................................................... 56
4.6. Pola Penanganan ............................................................................................................... 58
B. Jalan di Indonesia...............................................................................................................................61
1. Umum........................................................................................................................................... 61
2. Pengelompokan Jalan ................................................................................................................. 62
2.1. Sistem Jaringan Jalan......................................................................................................... 62
2.2. Fungsi Jalan........................................................................................................................ 63
2.3. Status Jalan......................................................................................................................... 66
2.4. Kelas Jalan.......................................................................................................................... 68
2.5. Panjang Jalan...................................................................................................................... 70
Bagian-Bagian Jalan............................................................................................................................ 72
2.1. Tipikal Penampang Jalan.................................................................................................. 72

v
2.2. Ruang Manfaat Jalan (Rumaja) ........................................................................................75
2.3. Ruang Milik Jalan (Rumija) ..............................................................................................76
2.4. Ruang Pengawasan Jalan (Ruwasja) ................................................................................76
Pengelolaan Jalan di Kabupaten.......................................................................................................78
2.1. Penyelenggaraan Jalan di Kabupaten..............................................................................78
2.2. Ketentuan Dasar Jalan di Kabupaten.............................................................................87
Lampiran.................................................................................................................................................... 92
L.1. Standar Nasional Indonesia (SNI) ..................................................................................92
L.2 Pedoman teknis dan standar konsep SNI................................................................................97
L.3. Lain-lain............................................................................................................................102
Daftar Pustaka ........................................................................................................................................ 103
Indeks....................................................................................................................................................... 106

vi

Daftar Tabel

Tabel A.1 Perbedaan Kegiatan Pembangunan dan Pemeliharaan Jalan......................4
Tabel A.2 Jenis Kerusakan Perkerasan Beraspal.............................................................8
Tabel A.3 Kategori Kegiatan Pemeliharaan Jalan (HDM IV: Odoki, 2000) ............13
Tabel A.4 Tahapan dalam Pengelolaan Pemeliharaan Jalan........................................21
Tabel A.5 Contoh Siklus Manajemen dari Tahapan Pengelolaan Pemeliharaan Jalan
27
Tabel A.6 Potensial Penggunaan Peralatan dan Buruh Terampil...............................42
Tabel A.7 Standar Penanganan Pemeliharaan: Jalan Beraspal ....................................44
Tabel A.8 - Standar Penanganan Pemeliharaan: Jalan Tidak Beraspal ..........................53
Tabel A.9 - Standar Penanganan Pemeliharaan: Bangunan Pelengkap Jalan...............54
Tabel A.10 - Standar Penanganan Pemeliharaan: Bangunan Pelengkap Jalan.................55
Tabel A.11 Matriks Prioritas Pemeliharaan Jalan..........................................................57
Tabel A.12 Kategori Lalu Lintas .....................................................................................57
Tabel B.1 Panjang Jalan Menurut Status Tahun 2000..................................................71
Tabel B.2 Jenis Permukaan Jaringan Jalan di Indonesia ..............................................72
Tabel B.3 Klasifikasi Jalan Kabupaten. ..........................................................................88
Tabel B.4 Ketentuan Jalan Desa......................................................................................89
Tabel B.6 Ketentuan Dasar untuk bagian-bagian Jalan Kabupaten...........................90
Tabel B.5 Batasan Penggunaan Kendaraan di Jalan Kabupaten.................................91

vii

Daftar Gambar


Gambar A.1 - Hubungan Kondisi dan Akumulasi Beban Kendaraan
.......................................................................................... 5
Gambar A.2 Mekanisme dan Interaksi Kerusakan Beraspal
(Paterson, 1987) ...........................................................11
Gambar A.3 - Penanganan Kegiatan Pemeliharaan (Bina Marga)...15
Gambar A.4 Tahapan dalam Pengelolaan Pemeliharaan Jalan.....22
Gambar A.5 Siklus Manajemen Pemeliharaan Jalan ......................25
Gambar A.6 Ilustrasi Penggunaan PMS...........................................30
Gambar A.7 Fungsi PMS dalam Pengelolaan Aset Jalan...............31
Gambar A.8 Siklus Manajemen pada HDM IV..............................35
Gambar A.9 Arsitektur System HDM..............................................35
Gambar A.10 Skenario Analisa dengan HDM IV pada Tingkat
Penyusunan Program..................................................36
Gambar A.11 Hasil Analisa Rougness pada Jaringan Jalan...........36
Gambar A.12 Struktur Organisasi Pengelolaan Pemeliharaan Jalan
........................................................................................38
Gambar B.1 Komposisi Panjang Jalan di Indonesia Berdasarkan
Statusnya .......................................................................70
Gambar B.2 Tipikal Penampang Jalan Beraspal .............................73
Gambar B.3 Tipikal Penampang Jalan Tidak Beraspal ..................73
Gambar B.4 Bagian-bagian Jalan.......................................................74
Gambar B.5 Diagram Fungsi Jalan Kabupaten ..............................89

1

Pendahuluan

Seiring dengan dilaksanakannya kebijakan otonomi daerah di
Indonesia, tanggung jawab administratif dalam pemeliharaan dan
pengembangan jaringan jalan regional beralih ke pemerintah daerah.
Peralihan tanggung jawab tersebut sudah sewajarnya harus dapat
dimbangi dengan kemampuan pemerintah daerah dalam
kemampuan teknik dalam penyelenggaraan jalan.
Untuk itu maka dilakukan pengembangan suatu buku panduan yang
dirasakan masih terbatas tersedia di daerah-daerah yang dilakukan
dengan bekerjasama dengan pemerintah Jepang melalui melalui
Japan International Coorporation Agency (JICA). Panduan yang disusun
ini adalah merupakan seri panduan pemeliharaan jalan kabupaten
yang diharapkan dapat mudah dipahami oleh tenaga teknis di daerah
dan seri yang diterbitkan tersebut terdiri atas:
- Teknik Pengelolaan Jalan;
- Teknik Evaluasi Kinerja Perkerasan Lentur;
- Teknik Pemeliharaan Perkerasan Lentur;
- Teknik Bahan Perkerasan Jalan.
Pada buku Teknik Pengelolaan Jalan, diuraikan mengenai konsep
dasar mengenai pengelolaan jalan dan teknik jalan di Indonesia pada
umumnya, jalan kabupaten khususnya. Pada seri yang lain, yaitu
buku Teknik Evaluasi Kinerja Perkerasan Lentur, diuraikan
mengenai cara-cara melakukan evaluasi kondisi perkerasan lentur
yang meliputi kegiatan inspeksi lapangan dan perencanaan teknis
pada pemeliharaan rutin dan periodik. Selanjutnya pada buku
Teknik Pemeliharaan Perkerasan Lentur, diuraikan mengenai
metode pemeliharaan standar. Namun untuk lebih mudah dipahami,
sebelumnya diurakan mengenai jenis struktur perkerasan berikut
dengan persyaratan masing-masing struktur. Pada buku terakhir,
yaitu Teknik Bahan Perkerasan Jalan. Diuraikan mengenai jenis dan
persyaratan bahan dasar yang digunakan pada perkerasan jalan,
termasuk pelaksanaan produksi bahan campuran tersebut.

2

3

A. Konsep Pengelolaan Pemeliharaan Jalan

1. Umum
Jaringan jalan mempunyai peranan yang strategis dan penting dalam
pembangunan, untuk itu harus dikelola dengan baik agar dapat
berfungsi sebagaimana yang diharapkan. Sesuai dengan
karakteristiknya, jaringan jalan selalu cenderung mengalami
penurunan kondisi yang diindikasikan dengan terjadinya kerusakan
pada perkerasan jalan. Maka untuk memperlambat kecepatan
penurunan kondisi dan mempertahankan kondisi pada tingkat yang
layak, jaringan jalan tersebut perlu dikelola pemeliharaannya dengan
baik agar jalan tersebut tetap dapat berfungsi sepanjang waktu.
Pengelolaan pemeliharaan jalan bukanlah pekerjaan yang mudah,
lebih-lebih pada saat kondisi anggaran yang terbatas serta beban
kendaraan yang cenderung jauh melampaui batas dan kondisi cuaca
yang kurang bersahabat. Disamping itu, makin meningkatnya
kesadaran masyarakat untuk menyampaikan tuntutannya atas
penyediaan prasarana jalan merupakan tantangan yang perlu
mendapat perhatian oleh penyelenggaran jalan.
Masalah didalam pemeliharaan jalan adalah merupakan masalah
umum yang selalu dihadapi negara-negara didunia, baik oleh negara-
negara sedang berkembang bahkan juga oleh negara-negara sudah
berkembang. Menurut hasil studi Bank Dunia, disebutkan bahwa
setiap pengurangan US$1 terhadap biaya pemeliharaan jalan akan
mengakibatkan kenaikan biaya operasional kendaraan sebesar US$2
sampai US$3 karena jalan menjadi lebih rusak. Kondisi ini akhirnya
akan membebani perekonomian secara keseluruhan.

2. Pemeliharaan Jalan
2.1. Pemeliharaan vs Pembangunan
Dengan selesainya pembangunan suatu jaringan jalan, maka kegiatan
penyelenggaraan jalan sekarang telah berubah penekanannya, yaitu
dari pekerjaan pembangunan jalan baru menuju ke pekerjaan

4
pemeliharaan jalan. Jalan yang selesai dibangun dan dioperasikan
akan mengalami penurunan kondisi sesuai dengan bertambahnya
umur sehingga pada suatu saat jalan tersebut tidak berfungsi lagi
sehingga mengganggu kelancaran perjalanan.
Beberapa perbedaan diantara pembangunan dan pemeliharaan jalan
dapat ditunjukan pada Tabel A.1. Dibandingkan dengan
pembangunan, permasalahan dalam pemeliharaan jaringan jalan
lebih rumit dan kompleks seperti yang dialami oleh berbagai negara
(World Bank, 1988; Schileser and Bull, 1993).

Tabel A.1 Perbedaan Kegiatan Pembangunan dan Pemeliharaan Jalan
Pembangunan Pemeliharaan
Pendekatan pelaksanaan Proyek Proses
Waktu Relatif singkat/ Jangka pendek Berjalan terus/ Jangka panjang
Lokasi Terbatas Tersebar
Biaya per kilometer Relatif tinggi Relatif rendah
Kebutuhan keterampilan Teknik, Pengelolaan Proyek Teknik, Pengelolaan Bisnis


Dibandingkan dengan pembangunan jalan, pekerjaan pemeliharaan
jalan bukanlah pekerjaan yang mudah. Terlebih lagi pada saat
kondisi terbatasnya anggaran serta adanya beberapa kendala teknis,
antara lain, beban kendaraan yang cenderung semakin besar, kondisi
cuaca yang kurang bersahabat serta gangguan lalu-lintas pada saat
pelaksanaan pemeliharaan.
Kegiatan pemeliharaan tersebut menyangkut pengelolaan
permasalahan yang berkaitan dengan:
- Penyediaan mutu pelayanan tertentu (delevering a defined quality of
service);
- Sumber daya manusia, bahan, dan peralatan (resources of people,
materials, and equipment);
- Kegiatan dan prosedur (activities and procedures);
- Lokasi dari jaringan jalan (location of the network);
- Waktu penanganan (timing of interventions).

5
2.2. Tujuan Pemeliharaan Jalan
Seperti yang ditunjukan pada Gambar A.1, dimana akibat kondisi
lalu lintas dan kondisi non lalu lintas lainnya maka jalan akan
mengalami penurunan kondisi yang diindikasikan terjadinya
kerusakan pada permukaan perkerasan jalan. Penurunan kondisi
tersebut mengakibatkan kemampuan jalan dalam mendukung beban
sumbu sumbu komulatif berkurang (garis A) atau dengan kata lain
umur rencana perkerasan jalan akan berkurang.
Sedangkan pada garis B ditunjukan pengaruh dari kegiatan
pemeliharaan, yaitu memperlambat tingkat kerusakan jalan (titik 1)
dan memperbaiki kondisi mendekati kondisi awal (titik 2 dan titik
3). Pemeliharaan yang dilakukan dengan baik, akan menjaga jalan
tidak menjadi rusak sehingga pengguna jalan akan mengalami
kenyamanan dalam mengendarai kendaraan. Sebaliknya bila
pemeliharaan tidak dilakukan dengan baik akan mengakibatkan jalan
cepat rusak dan pemakai jalan akan membayar lebih mahal untuk
perbaikan kendaraan dan penggunaan bahan bakar.


Gambar A.1 - Hubungan Kondisi dan Akumulasi Beban Kendaraan

Secara umum dapat dijelaskan bahwa ada tiga tujuan utama dari
pemeliharaan jalan adalah sebagai berikut (World Bank, 1988):



6


a. Mempertahankan kondisi agar jalan tetap berfungsi.
Kegiatan pemeliharaan ini dilakukan adalah untuk menjaga jalan
dapat digunakan sepanjang tahunnya guna melayani kebutuhan
sosial ekonomi masyarakat setempat. Jika jalan tersebut putus/
tertutup sehingga tidak dapat digunakan, maka akan mengakibatkan
terisolasinya masyarakat setempat dan akan berdampak kepada
masalah sosial ekonomi dan bahkan keamanan/ integritas suatu
daerah.
Dengan terbukanya jalan sepanjang waktu maka kemungkinan
terjadinya penundaan pada angkutan dapat dihindari, sehingga
perekonomian tetap berjalan lancar. Terbukanya jalan secara terus
menerus sepanjang waktu adalah merupakan kepentingan
masyarakat luas antara lain yang melakukan perjalanan, industri,
pertanian, dan kepentingan ekonomi.

b. Mengurangi tingkat kerusakan jalan.
Jalan yang digunakan untuk untuk melayani lalu lintas akan
mengalami penurunan kondisi dan pada akhirnya jalan akan
semakin jelek dan penurunan tersebut terus berlanjut sampai
kondisi jalan tersebut rusak/ rusak berat sehingga tidak dapat
dipergunakan kembali. Untuk itu, jalan kemudian akan rehabilitasi/
dikembalikan kondisinya seperti kondisi semula.
Dengan pemeliharaan, maka laju kerusakan jalan tersebut dapat
dikurangi sehingga jalan dapat melayani lalu lintas sesuai dengan
umur rencananya. Penyelenggara jalan sangat berkepentingan agar
umur pelayanan sesuai dengan umur rencananya.

c. Memperkecil biaya operasi kendaraan (BOK).
Besarnya biaya operasi kendaraan ditentukan oleh: jenis kendaraan,
geometri dari jalan, dan kondisi dari jalan. Sehingga dengan
pemeliharaan jalan yang baik maka tingkat kerataan dapat
dipertahankan dan biaya operasi kendaraan tidak meningkat. Hal ini
dibuktikan berdasarkan hasil penelitian yang menyebutkan bahwa

7
peningkatan ketidakrataan dari 2,5 m/km ke 4,0 m/km akan
menaikan biaya operasi kendaraan sebesar 15% dan bila kenaikan
besarnya ketidakrataan sampai dengan 10 m/km biaya operasi
kendaraan akan meningkat menjadi 50%. Jalan yang semakin rusak
akan menyebabkan ketidakrataan tinggi dan memberikan
konsekuensi keausan kendaraan dan konsumsi bahan bakar semakin
tinggi (Richard Robinson dkk, 1998).

2.3. Penurunan Kondisi Jalan
Indikasi yang menunjukkan terjadinya penurunan kondisi jalan
adalah terjadinya kerusakan jalan, baik kerusakan fungsional dan
kerusakan struktural, dapat bermacam-macam yang dapat dilihat
dari bentuk dan proses terjadinya. Seperti yang dijelaskan
sebelumnya, kerusakan yang terjadi tersebut akan mempengaruhi
nilai kekasaran pada perkerasan dan pada akhirnya akan menyebab
terganggunya kenyamanan berkendaraan, meningkatkan biaya
operasi kendaraan dan kemungkinan jalan tersebut akan tidak dapat
berfungsi.

2.3.1. Jenis-jenis Kerusakan
Jenis kerusakan pada perkerasan jalan dapat dikelompokkan atas 2
macam, yaitu:
a. Kerusakan Struktural
Kerusakan struktural adalah kerusakan pada struktur jalan, sebagian
atau keseluruhanya, yang menyebabkan perkerasan jalan tidak lagi
mampu mendukung beban lalu lintas. Untuk itu perlu adanya
perkuatan struktur dari perkerasan dengan cara pemberian pelapisan
ulang (overlay) atau perbaikan kembali terhadap lapisan perkerasan
yang ada.
b. Kerusakan Fungsional
Kerusakan fungsional adalah kerusakan pada permukaan jalan yang
dapat menyebabkan terganggunya fungsi jalan tersebut. Kerusakan
ini dapat berhubungan atau tidak dengan kerusakan struktural. Pada
kerusakan fungsional, perkerasan jalan masih mampu menahan
beban yg bekerja namun tidak memberikan tingkat kenyamanan dan

8
keamanan seperti yang diinginkan. Untuk itu lapisan permukaan
perkerasan harus dirawat agar permukaan kembali baik.

Indikasi yang menunjukkan kearah kerusakan jalan, baik kerusakan
fungsional dan kerusakan struktural, dapat bermacam-macam yang
dapat dilihat dari bentuk dan proses terjadinya. Indikasi yang timbul
pada permukaan perkerasan dapat mempengaruhi nilai kekasaran
pada perkerasan.
Secara garis besar, kerusakan pada perkerasan beraspal dapat
dikelompokkan atas empat modus kejadian, yaitu (Austorads, 1987):
retak, cacat permukaan, deformasi, dan cacat tepi perkerasan. Untuk
masing-masing modus tersebut dapat dibagi lagi kedalam beberapa
jenis kerusakan seperti yang ditunjukan pada Tabel A.2. Untuk lebih
rinci tentang jenis-jenis kerusakan perkerasan lentur akan diuraikan
pada buku seri panduan pemeliharaan jalan kabupaten yang lainnya,
yaitu Buku Teknik Pemeliharaan Perkerasan Lentur.

Tabel A.2 Jenis Kerusakan Perkerasan Beraspal
MODUS JENIS CIRI
Retak Retak memanjang
Retak melintang
Retak tidak beraturan
Retak selip
Retak blok
Retak buaya
Memanjang searah sumbu jalan
Melintang tegak lurus sumbu jalan
Tidak berhubungan dgn pola tdk jelas
Membentuk parabola atau bulan sabit
Membentuk poligon, spasi jarak > 300 mm
Membentuk poligon, spasi jarak < 300 mm
Deformasi Alur
Keriting
Amblas
Sungkur
Penurunan sepanjang jejak roda
Penurunan regular melintang, berdekatan
Cekungan pada lapis permukaan
Peninggian lokal pada lapis permukaan
Cacat
Permukaan
Lubang


Delaminasi

Pelepasan butiran

Pengausan
Kegemukan

Tambalan
Tergerusnya lapisan aus di permukaan
perkerasanyang berbentuk seperti
mangkok.
Terkelupasnya lapisan tambah pd
perkerasan yanglama.
Lepasnya butir-butir agregat dari
permukaan
Ausnya batuan sehingga menjadi licin
Pelelehan aspal pada permukaan
perkerasan
Perbaikan lubang pada permukaan
perkerasan
Cacat Tepi
Perkerasan
Gerusan tepi
Penurunan tepi
Lepasnya bagian tepi perkerasan
Penurunan bahu jalan dari tepi perkerasan


9

2.3.2. Penyebab Kerusakan
Faktor penyebab kerusakan perkerasan jalan dapat dikelompokkan
sebagai berikut:
a. Faktor Lalu Lintas
Kerusakan pada konstruksi perkerasan jalan terutama disebabkan
oleh lalu lintas. Faktor lalu lintas tersebut ditentukan antara lain oleh
beban kendaraan, distribusi beban kendaraan pada lebar perkerasan,
pengulangan beban lalu lintas dan lain sebagainya. Damage Factor
(daya rusak) kendaraan biasanya dinyatakan terhadap daya rusak
kendaraan standar beban 8,16 ton. Untuk kendaraan dengan beban
lainnya, daya rusak kendaraan tersebut terhadap daya rusak
kendaraan beban standar dapat dihitung dengan menggunakan
persamaan sebagai berikut :

4
16 , 8

=
P
DF , untuk sumbu tunggal
4
16 , 8
086 . 0

=
P
DF , untuk sumbu ganda
dimana:
P = Beban sumbu.
DF = Faktor daya rusak kendaraan (Damage Factor) atau sering
disebut dengan faktor ekivalensi.
Persamaan tersebut di atas menunjukkan bahwa daya rusak suatu
beban as meningkat secara eksponensial apabila beban ditambah.
Sehingga apabila suatu beban as tunggal dinaikkan dari 8.160 kg
menjadi 16.320 kg (kurang lebih 2 kalinya) maka kerusakkan pada
jalan yang akan terjadi adalah menjadi 16 kalinya. Dengan adanya
pertambahan volume beban lalu lintas yang ekponensial tersebut
maka akan mempercepat terjadinya kerusakan dan umur rencana
dari perkerasan tidak akan tercapai.



10



b. Faktor Non Lalu Lintas
Selain faktor lalu lintas, ada pengaruh lain yang memberikan
pengaruh yang besar dalam kerusakan jalan yang termasuk dalam
non lalu lintas. Faktor non lalu lintas tersebut adalah: bahan
perkerasan, pelaksanaan pekerjaan, dan lingkungan (cuaca).
Terjadinya kerusakan akibat faktor-faktor non lalu lintas ini dapat
disebabkan oleh:
- Kekuatan tanah dasar dan material perkerasan;
- Pemadatan tanah dasar dan lapis perkerasan;
- Faktor pengembangan dan penyusutan tanah dasar;
- Kedalaman muka air tanah;
- Curah hujan;
- Variasi temperatur sepanjang tahun.

2.3.3. Mekanisme Kerusakan
Pada perkerasan beraspal, kerusakan pada perkerasan dapat terjadi
melalui berbagai mekanisme sebagaimana yang diilustrasikan pada
Gambar A.2. Akibat beban kendaraan, pada setiap lapis perkerasan
terjadi tegangan dan regangan. Pengulangan beban mengakibatkan
terjadinya retak lelah pada lapis beraspal serta deformasi pada semua
lapisan. Cuaca mengakibatkan lapis beraspal menjadi rapuh (getas)
sehingga makin rentan terhadap terjadinya retak dan disintegrasi
(pelepasan). Bila retak sudah mulai terjadi, luas dan keparahan retak
akan berkembang cepat hingga akhirnya terjadinya lubang.
Di samping itu, retak memungkinkan air masuk ke dalam
perkerasan sehingga mempercepat deformasi dan memungkinkan
terjadinya penurunan kekuatan geser dan perubahan volume.
Deformasi kumulatif pada jejak roda dapat terjadi dalam bentuk alur
pada permukaan, sedangkan perbedaan deformasi akan
mengakibatkan ketidakteraturan bentuk atau distorsi profil yang
dikenal sebagai ketidakrataan (roughness).



11




Gambar A.2 Mekanisme dan Interaksi Kerusakan Beraspal (Paterson, 1987)

Ketidakrataan permukaan perkerasan merupakan hasil dari
rangkaian mekanisme kerusakan serta gabungan pengaruh berbagai
modus kerusakan. Besarnya ketidakrataan ini dapat menunjukkan
gambaran kondisi perkerasan, dan juga biasanya digunakan untuk
menghitung biaya operasi kendaraan.

2.4. Kategori Kegiatan Pemeliharaan Jalan
Kegiatan pemeliharaan jalan dapat dikelompokan atas beberapa
kategori kegiatan pemeliharaan berdasarkan: frekuensi penanganan
atau waktu pelaksanaan, bentuk fisik pekerjaan, dan nilai
pekerjaannya.

UMUR
UMUR
RETAK
(%luas)
ALUR
(mm)
AIR MERESAP
AMBLAS/
SUNGKUR
PENURUNANKEKUATAN
DANKEKAKUAN
PERCEPATAN
DEFORMASI
PELEPASAN BUTIR
GELOMBANG/KERITING
PERBEDAANMUTU
DANKINERJA
KETIDAKRATAAN
PERUBAHAN
GESER&VOLUME
(TAMBALAN)
(TAMBALAN) (TAMBALAN DALAM)
LUBANG

12
2.4.1. Waktu Penanganan
Menurut frekuensi penanganannya, pemeliharaan yang dilakukan
tersebut dapat dikelompokan atas beberapa kategori pemeliharaan
yang masing-masing jenis kegiatan pemeliharaan tersebut dapat
ditunjukkan pada Tabel A.3. Sedangkan untuk kegiatan pelebaran
jalan, perbaikan geometri jalan, dan sudah tentu juga dengan
pembangunan seksi jalan tidak termasuk dalam kegiatan
pemeliharaan jalan, melainkan masuk dalam kegiatan pembangunan
jalan.
Kategori kegiatan pemeliharaan berdasarkan waktu penanganan
tersebut adalah terdiri dari:
a. Pemeliharaan Rutin
Frekuensi pemeliharaan yang dilakukan adalah dengan interval
penanganan kurang dari 1 (satu) tahun. Kegiatan pemeliharaan
rutin ini dibedakan atas yang direncanakan secara rutin (cyclic) dan
tidak direncanakan yang tergantung pada kejadian kerusakan
(reactive).
b. Pemeliharaan Periodik
Frekuensi pemeliharaan yang dilakukan adalah secara periodik
dengan interval penanganan beberapa tahun. Kegiatan
pemeliharaan ini dilakukan baik untuk menambah nilai struktural
ataupun memperbaiki nilai fungsionalnya yang meliputi kegiatan-
kegiatan yang bersifat pencegahan (preventive), pelaburan
(resurfacing), pelapisan tambah (overlay), dan rekonstruksi
perkerasan (rehabilitation).
c. Pekerjaan Darurat
Frekuensi pemeliharaan darurat ini tidak dapat diperkirakan
sebelumnya karena kejadiannya tersebut tidak dapat diperkirakan
atau diprediksi. Pekerjaan pemeliharaan yang termasuk dalam
kegiatan ini adalah perbaikan sementara untuk jalan tertutup
akibat longsoran, banjir atau bekas kecelakaan kendaraan.




13



Tabel A.3 Kategori Kegiatan Pemeliharaan Jalan (HDM IV: Odoki, 2000)
Kategori Kegiatan Tipe Kegiatan Uraian Aktifitas Kegiatan yang
dilaksanakan
Mempunyai siklus
tertentu (Cyclic)
Kegiatan pemeliharaan
rutin yang dilakukan
secara terjadwal dengan
interval tertentu untuk
mengantisipasi akibat
dari pengaruh
lingkungan.
Jalan Beraspal/ Tdk Beraspal:
Pembersihan jalan dan
bangun pelengkap jalan.
Pengendalian tanaman/
pemotongan rumput.
Pemeliharaan gorong-gorong
dan saluran drainase samping.
Pemeliharaan Rutin
(Routine Maintenance)
Pekerjaan tersebut
dilaksanakan tiap
tahun.
Dananya dialokasikan
tiap tahun.
Keadaan/ kondisi
kerusakan yang ada
(Reactive)
Kegiatan perbaikan
kerusakan jalan secara
responsif berdasarkan
kondisi kerusakan yang
terjadi untuk
mengantisipasi
kerusakan ringan akibat
pengaruh lalu lintas dan
lingkungan.
Jalan Beraspal:
Taburan Pasir (Sanding)
Laburan Aspal Pasir Setempat
(local sealing)
Penyumbatan Retak (crack
sealing)
Penambalan Permukaan/
Perataan Permukaan (skin
patching/ filling in)
Penambalan struktural (deep
patching)
Penambalan Kerikil Setempat
(spot regravelling/ patching)
Perataan Bahu dan lereng
(filling on shoulder and slopes).
Perbaikan Drainase
(improvement drainase)
Perbaikan Bahu Jalan
(shoulder improvement)
Jalan Tidak Beraspal:
Perbaikan Lubang (Potholes)
Perbaikan Alur
Dragging
Grading


14

Tabel A.3 - Kategori Kegiatan Pemeliharaan Jalan (Lanjutan)
Kategori Kegiatan Tipe Kegiatan Uraian Aktifitas Kegiatan yang
dilaksanakan
Pencegahan
(Preventive)
Penambahan lapis tipis
aspal pada permukaan
guna memperbaiki
integritas permukaan
dan sebagai lapis kedap
air namun tidak
meningkatkan kekuatan
struktur dari perkerasan

Jalan Berasapal:
Laburan Aspal Taburan Pasir
BURAS (Resealing)
Lapis Tipis Aspal Pasir
LATASIR/ HRS
Lapis Bubur Aspal (Slurry
Seal)

Pelaburan
(Resurfacing)
Penambahan lapis
permukaan guna
memperbaiki integritas
dan kedap air dan tidak
untuk meningktakan
kekuatan strukutr dari
perkerasan
Jalan Beraspal:
Laburan Permukaan Aspal
(Surface Dressing), yaitu Burtu
dan Burda.
Lapis Tipis Aspal Beton
LATASTON (Thin Overlay)
Jalan Tidak Beraspal:
Regravelling
Pelapisan Tambah
(Overlay)
Penambahan tebal
lapisan perkerasan
dengan tebal tertentu
guna meningkatkan
insgritas struktural dan
menginkatkan kekuatan
struktur dari perkerasan
Jalan Beraspal:
Lapis Penetrasi Macadam
LAPEN (Macadam).
Lapis Aspal Beton LASTON
(Asphalt Concrete).
Pemeliharaan Periodik
(Periodik Maintenance)
Pekerjaan
direncanakan dengan
interval beberapa
tahun.
Secara tipikal dana
harus dialokasikan
untuk tiap tahun atau
hanya pada awalnya
saja.

Rekonsruksi
Perkerasan
(Pavement
Reconstruction)
Mengganti sebagai atau
keseluruhan dari
perkerasan dan
kemudian
menambahnya dengan
yang baru untuk
meningkatkan itegritas
struktural dan kekuatan
struktur perkerasan
Jalan Beraspal:
Inlay
Mill and Replace
Full pevement Recosntruction
Pemeliharaan Khusus
(Special Works)
Pekerjaan tsb tidak
dapat dipastikan
diawal.
Dibutuhkan dana
khusus/ dana
kontigensi & dapat
dimasukkan kedalam
pemeliharaan tahunan.
Pekerjaan Darurat
(Emergency works)
Penanganan jalan
secara darurat untuk
jalan yang terhambat
atau tertutup akibat
bencana alam atau
kecelakaan kendaraan.
Jalan Beraspal/ Tdk Beraspal:
Penanggulangan Kecelakaan
kendaraan.
Penanggulangan Bencana
alam.

15
2.4.2. Fisik Pekerjaan
Berdasarkan bentuk fisik pekerjaan atau penanganan kegiatan
seperti yang ditunjukkan pada Gambar A.3, jenis kegiatan
pemeliharaan jalan berdasarkan fisik dalam kegiatan pelaksanaannya
dapat dikelompokan menjadi: perawatan, rehabilitasi, penunjangan,
dan peningkatan. Masing-masing jenis kegiatan pemeliharaan
tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut:
a. Perawatan Jalan
Perawatan jalan adalah kegiatan merawat serta memperbaiki
kerusakan-kerusakan setempat yang terjadi pada jalan. Kegiatan
ini dilaksanakan secara terencana sesuai dengan kebutuhan agar
kondisi pelayanannya dapat dipertahankan dan menurun secara
wajar seperti yang diperhitungkan.


Jalan dgn kemampuan pelayanan mantap
Jalan dgn kemampuan pelayanan tidak mantap
Jalan dgn kemampuan pelayanan tidak terukur (kritis)
1
2
1
2
Batas kemantapan
Batas Kekritisan
Pembangunan Baru Jalan
Rehabilitasi Jalan
Perawatan Jalan
`
Peningkatan Jalan
Penunjangan Jalan
WAKTU
NILAI
KEMANTAPAN

Gambar A.3 - Penanganan Kegiatan Pemeliharaan (Bina Marga).



16
b. Rehabilitasi
Rehabilitasi jalan merupakan kegiatan penanganan terhadap
setiap kerusakan yang tidak diperhitungkan dalam desain, yang
berakibat menurunnya kondisi kemantapan pada bagian/ tempat
tertentu dari suatu ruas jalan dengan kondisi pelayanan mantap.
Dengan rehabilitasi, maka penurunan kondisi kemantapan
tersebut dapat dikembalikan pada kondisi kemantapan sesuai
rencana yang diperkirakan. Kegiatan ini dilaksanakan untuk
mengatasi kerusakan-kerusakan pada segmen tertentu yang
mengakibatkan penurunan yang tidak wajar pada kemampuan
pelayanan jalan pada bagian-bagian tertentu.
c. Penunjangan Jalan
Penunjangan jalan merupakan kegiatan penanganan untuk dapat
meningkatkan kemampuan pelayanan pada ruas jalan pada
kondisi kemampuan pelayanan tidak mantap atau kritis, agar ruas
jalan tersebut tetap dapat berfungsi melayani lalu lintas dan agar
kondisi jalan pada setiap saat tidak semakin menurun. Kegiatan
ini merupakan kegiatan pemeliharaan jalan yang bersifat darurat/
sementara.
d. Peningkatan Jalan
Yang dimaksud dengan peningkatan jalan adalah suatu kegiatan
untuk memperbaiki kondisi jalan yang kemampuannya tidak
mantap atau kritis, sampai suatu kondisi pelayanan yang mantap
sesuai dengan umur rencana yang ditetapkan. Kegiatan ini
merupakan kegiatan penanganan jalan yang dapat meningkatkan
kemampuan strukturalnya sesuai dengan umur rencana jalan
tersebut.

Sedangkan untuk kondisi pelayanan mantap, tidak mantap, dan
kritis didefinisikan sebagai berikut:
Kondisi Pelayanan Mantap
Kondisi pelayanan sejak konstruksi masih baru sampai dengan
kondisi pelayanan pada batas kemantapan (atau akhir umur
rencana), dengan penurunan nilai kemantapan wajar seperti yang

17
diperhitungkan. Yang termasuk dalam kondisi ini adalah jalan
dengan kondisi Baik (B) dan Sedang (S).
Kondisi Pelayanan Tidak Mantap
Kondisi pelayanan berada diantara batas kemantapan sampai
dengan batas kritis. Termasuk dalam kondisi ini adalah jalan
dengan kondisi Rusak (R ) atau Kurang Baik.
Kondisi Kritis
Kondisi pelayanan dengan nilai kemantapan mulai dari batas
kekritisan sampai dengan tidak terukur lagi, dimana kondisi
tersebut menyebabkan kapasitas jalan menurun. Termasuk dalam
kondisi ini adalah jalan dengan kondisi Rusak Berat (RB) atau
Buruk.

2.4.3. Nilai Pekerjaan
Pengelompokan berdasarkan jenis pemeliharaan berdasarkan nilai
pekerjaan ini umumnya dilakukan untuk kegiatan pengelolaan jalan
pada tahapan perencanaan umum dan pemrograman tahunan.
Ditinjau dari biaya dan nilai pekerjaan, jenis pemeliharaan jalan
dibedakan atas: pekerjaan berat, pemeliharaan berkala, pemeliharaan
rutin, penyangga, dan pekerjaan darurat. Masing-masing akan
diuraikan sebagai berikut:
a. Pekerjaan Berat (PK)
Pekerjaan ini disebut juga pekerjaan peningkatan dan dilakukan
untuk jalan berkondisi rusak/ rusak berat. Pekerjaan berat ini
dimaksudkan untuk meningkatkan jalan ke arah standar minimum
yang sesuai dengan tingkat lalu lintas yang diperkirakan, dan
biasanya merupakan pembangunan kembali perkerasannya.
Pekerjaan berat ini dapat berupa pembangunan baru, peningkatan
atau rehabilitasi dengan umur rencana paling sedikit 10 tahun
dengan ketentuan sebagai berikut:
Pembangunan Baru
Pada umumnya terdiri atas pekerjaan untuk meningkatkan jalan
tanah atau jalan setapak agar dapat dilintasi oleh kendaraan
roda 4 sesuai dengan standar minimalnya. Kondisi jalan yang

18
berat ini, memerlukan biaya yang besar dan biasanya pekerjaan
tanah yang besar pula.
Pekerjaan Peningkatan
Pekerjaan ini untuk meningkatkan standar pelayanan dari jalan
yang ada; baik yang berupa membuat lapisan menjadi lebih
halus, seperti pengaspalan terhadap jalan yang belum diaspal
atau menambah Lapisan Tipis Aspal Beton-Lataston (Hot
Rolled Sheet); atau menambah lapisan struktur lain seperti Lapis
Penetrasi Makadam atau Lapis Aspal Beton (Asphalt Concrete)
guna memperkuat struktur perkerasannya; atau memperlebar
lapisan perkerasan yang ada.
Pekerjaan Rehabilitasi
Pekerjaan ini dilaksanakan bila pekerjaan pemeliharaan yang
secara tetap dan seharusnya dilaksanakan tersebut diabaikan
atau pemeliharaan berkala/ pelapisan ulang terlalu lama
ditunda sehingga keadaan lapisan semakin memburuk.
Yang termasuk dalam kategori ini adalah perbaikan terhadap
kerusakan lapisan permukaan seperti lubang-lubang dan
kerusakan struktural seperti amblas, asalkan kerusakan tersebut
kurang dari 15-20% dari seluruh perkerasan yang biasanya
berkaitan dengan lapisan aus baru. Pembangunan kembali
secara total biasanya diperlukan bila kerusakan struktural sudah
tersebar luas sebagai akibat dari diabaikannya pemeliharaan,
atau kekuatan desain yang tidak sesuai, atau karena umur yang
telah terlampau.
b. Pemeliharaan Berkala (MP)
Yaitu pekerjaan perbaikan dengan frekuensi yang direncanakan
dalam satu tahun atau lebih pada suatu lokasi, seperti pengaspalan
atau pelapisan ulang permukaan jalan beraspal berkala dan
pengkerikilan ulang jalan kerikil serta pekerjaan drainase. Pekerjaan
ini dilakukan untuk jalan dengan kondisi sedang.
Termasuk dalam pekerjaan ini adalah persiapan dan pekerjaan
perbaikan lain untuk mempertahankan, agar jalan tetap pada kondisi
baik. Apabila pekerjaan pengaspalan atau pelapisan ulang dilakukan
pada suatu segmen, maka seluruh pekerjaan pemeliharaan, termasuk
pekerjaan drainase, dinyatakan sebagai pekerjaan berkala.

19
c. Pemeliharaan Rutin (MR)
Adalah pekerjaan ringan dan pekerjaan rutin umum, yang
dilaksanakan pada jangka waktu yang teratur dalam setahun.
Dikatakan pekerjaan ringan karena pekerjaan ini tidak
membutuhkan alat berat namun pekerjaannya tersebut dilakukan
untuk jalan yang berkondisi baik yang tersebar dalam suatu
jaringan jalan.
Jenis kegiatan dalam pekerjaan ini antara lain dapat berupa
penambalan lapis permukaan dan pemotongan rumput.
d. Pekerjaan Penyangga (H)
Pekerjaan penyangga ini dilakukan untuk jalan yang berkondisi
rusak/ rusak berat namun tidak dapat dilakukan kegiatan
peningkatan (karena keterbatasan dana). Pada intinya dari
pekerjaan ini adalah menjaga agar jalan tersebut tidak lebih
memburuk atau makin parah sehingga jalan tersebut masih dapat
dilalui oleh kendaraan. Dana yang memadai perlu dicadangkan
untuk kegiatan penyangga ini.
e. Pekerjaan Darurat
Pekerjaan ini sangat diperlukan untuk mengatasi jalan yang
berkondisi baik, sedang, dan rusak dimana pada jalan terebut
baru saja tertutup untuk lalu lintas kendaraan roda 4 karena
keadaan yang mendadak seperti terjadinya tebing, jembatan yang
roboh atau akibat kecelakaan. Dana untuk kegiatan darurat ini
tidak dapat disiapkan sebelumnya, tetapi sebaiknya perlu
dicadangkan dalam jumlah yang sepadan.

3. Manajemen Pemeliharaan Jalan
3.1. Tujuan
Tujuan dari manajemen pemeliharaan jalan adalah adalah melakukan
kegiatan penyelenggaraan pemeliharaan jalan dengan efisien dan
efektif agar kondisi jaringan jalan tersebut dapat selalu berfungsi
dengan baik. Kegiatan pengelolaan tersebut dilakukan dengan suatu
proses untuk mengoptimalkan kinerja pada suatu jaringan jalan
sepanjang waktu. Proses yang dilakukan tersebut terdiri dari
beberapa tahapan pengelolaan kegiatan yang akan berdampak pada

20
suatu jaringan jalan. Dampak yang mungkin ditimbulkan dari
kegiatan pengelolaan pemeliharaan jalan adalah antara lain:
- Tingkat pelayanan jalan atau kondisi jalan;
- Pembangunan nasional atau isue-isue yang berkaitan dengan
sosial ekonomi;
- Biaya pengguna jalan;
- Biaya dan tingkat kecelakaan;
- Penurunan kualitias lingkungan;
- Biaya administrasi penyelenggara jalan.

3.2. Tahapan Pengelolaan Pemeliharaan Jalan
Secara tradisional, penyelenggara jalan melakukan pengelolaan
pemeliharaan jalan dengan cara menentukan pembiayaan dan
pemrograman untuk pekerjaan penanganan jalan berdasarkan pada
riwayat pekerjaan yang mana dana setiap tahunnya didasarkan pada
dana tahun sebelumnya yang dilakukan penyesuaian terhadap inflasi.
Dengan ketentuan ini akan membawa dampak dimana tidak akan
dapat diketahui apakah dana yang tersedia cukup, atau alokasi yang
harus dilakukan secara detail untuk masing-masing kegiatan, untuk
menangani kegiatan pemeliharaan secara keseluruhan jaringan.
Untuk melakukan kegiatan pengelolaan suatu jaringan jalan yang
luas dan besar, pengelolaan pemeliharaan ini tidak dapat hanya
didasarkan pada suatu pendekatan berdasarkan kebutuhan
penanganan melainkan juga harus diberdasarkan kinerja dari
perkerasan jalan.
Sampai saat ini, bagi kebanyakan orang, kegiatan pemeliharaan jalan
terkesan hanya pada kegiatan perbaikan kerusakan jalan.
Pemahaman ini tidak sepenuhnya benar, karena kegiatan
pemeliharaan adalah relatif kompleks yang menyangkut antara lain:
perencanaan, distribusi sumber daya, jaringan jalan yang tersebar,
penyediaan tingkat pelayanan dan perkuatan perkerasan.
Oleh karena itu, untuk melaksanakan kegiatan pemeliharaan
tersebut dilakukan melalui tahapan-tahapan yang rasional dan
terpadu (Richard Robinson, 1998), seperti yang ditunjukan pada
Tabel A.4, yaitu terdiri atas Perencanaan Umum, Pemrograman
Tahunan, Persiapan Pelaksanaan, dan Operasi Pelaksanaan
Kegiatan.

21
Dalam pengelolaan pemeliharaan jaringan jalan, masing-masing
tahapan tersebut merupakan suatu siklus yang harus dilaksanakan
oleh penyelenggara/ pengelola jalan seperti yang ditunjukkan pada
Gambar A.4.

Tabel A.4 Tahapan dalam Pengelolaan Pemeliharaan Jalan
Tahapan
Tujuan Pengelolaan
Tipikal
Lingkup Jaringan Rentang Waktu
Staf
Pengelolaan
yang terkait
Perencanaan
Umum
Menentukan
standar jalan yang
meminimalkan
biaya.
Menentukan biaya
yang dibutuhkan
untuk mendukung
standar yang telah
didefinisikan.
Seluruh jaringan Jangka panjang
(strategis)
Pengelola
senior and
pengambil
keputusan
Pemrograman Menentukan
program pekerjaan
yang dilaksanakan
dalam suatu periode
waktu anggaran.
Per seksi atau
segmen yang
sesuai dengan
kebutuhan
pemeliharaan
Jangka
menengah
(taktis)
Pengelola dan
pemegang
anggaran
Persiapan Desain Teknis
Persiapan kontrak
atau dokumen
kontrak
Kontrak atau
paket pekerjaan
Tahun anggaran Staf Teknis dan
Panitia Tender

Pelaksanaan Melaksanakan
tugas-tugas sebagai
bagian dari aktifitas
pekerjaan
Sub seksi dimana
pekerjaan harus
dilaksanakan
Sesaat Pengawas
Lapangan



22

Gambar A.4 Tahapan dalam Pengelolaan Pemeliharaan Jalan

Pada tahapan awal dalam kegiatan pengelolaan pemeliharaan jalan
adalah dilakukannya kegiatan perencanaan umum untuk
mendapatkan kebijakan yang akan ditentukan untuk pengelolaan
pemeliharaan jalan secara menyeluruh. Tahapan berikutnya adalah
pemrograman, yang dilakukan berdasarkan kebijakan yang telah
ditetapkan dalam perencanaan umum dan dilakukan sebelum
tahapan persiapan dan tahapan operasi kegiatan pemeliharaan
dilakukan. Setelah tahapan operasional dilakukan, maka tahapan
yang dilakukan berikutnya adalah kembali pada tahapan
programming demikian seterusnya membentuk suatu siklus dimana
akan terus berulang sampai pada saat dimana harus dilakukannya
kembali kegiatan perencanaan umum kembali, setelah dilaluinya
untuk suatu periode jangka panjang tertentu.


23
a. Perencanaan Umum (Planning)
Pada tahapan ini dilakukan identifikasi kebutuhan pemeliharaan
jalan yang ada pada suatu jaringan secara keseluruhan. Kegiatan
ini menyangkut analisis jaringan jalan (network analisys) secara
keseluruhan yang ditujukan untuk memperkirakan kebutuhan
biaya jangka menengah/ jangka panjang, sesuai dengan target
yang ditetapkan ataupun dana yang tersedia dan beberapa
skenario ekonomi yang dibuat.
Analisis yang dilakukan tersebut berdasarkan panjang jalan,
kelas/ hirarki jalan, lalu lintas kendaraan, tipe perkerasan dan
kondisi fisik lainnya. Kegiatan ini dilakukan dengan siklus
tertentu dan pada umumnya berkisar 3-5 tahun.
b. Pemrograman (Programming)
Pada tahapan ini dilakukan kelayakan pekerjaan pemeliharaan
untuk dilaksanakan satu tahun kedepan. Pada kegiatan ini
ditentukan program tahunan yang disesuaikan dengan kebutuhan
penanganan pada masing-masing ruas, baik berdasarkan biaya
yang telah diperkirakan ataupun berdasarkan biaya yang
ditetapkan (dialokasikan).
Analisis yang dilakukan adalah lebih detail untuk ruas peruas
yang ada guna menentukan biaya dan prioritas penanganan sesuai
dengan kondisi ruas dan dana yang tersedia.
Kegiatan pemrograman tahunan ini dilakukan untuk
mempersiapkan untuk usulan pengajuan dana pemeliharaan jalan
Kegiatan dilakukan secara rutin tahunnya (tipikal siklus tahunan).
c. Persiapan Pelaksanaan (Preperation)
Pada tahapan ini disiapkan desain untuk pekerjaan pemeliharaan
yang akan dilaksanakan satu tahu kedepan. Kegiatan yang
dihasilkan adalah perencanaan teknik secara detail dan persiapan
dokumen kontrak/ dokumen tender yang dibutuhkan untuk
pelaksanaan pekerjaan pemeliharaan.
Kegiatan pemeliharaan yang dilakukan didasarkan pada alokasi
dana yang telah disetujui oleh pihak yang berwenang, sehingga
dengan demikian pembagian pekerjaan (paket) dapat dilakukan
dengan pertimbangan efektifitas pekerjaan.

24
Kegiatan persiapan ini dilakukan dengan siklus waktu yang
kurang dari satu tahun. Setelah dokumen tender itu siap, maka
dapat segera diserahkan kepada Panitia Tender untuk dilakukan
proses pengadaan kontraktor.
d. Pelaksanaan Kegiatan (Operations)
Tahapan ini merupakan implementasi, operasi dan evaluasi
terhadap kegiatan pemeliharaan yang telah direncanakan
sebelumnya. Kegiatan ini meliputi aktifitas operasi pemeliharaan
yang sedang berjalan guna menyelesaikan kontrak pemeliharaan
yang ada.
Pengambil keputusan dalam pengelolaan operasi pekerjaan
dilakukan berdasarkan waktu harian atau mingguan, termasuk
penjadwalan untuk pekerjaan yang harus dilakukan; memonitor
penggunaan buruh, peralatan dan bahan; Pencatatan dan evaluasi
pekerjaan yang telah diselesaikan; dan penggunaan informasi-
informasi yang ada ini guna untuk monitoring dan pengendalian.
Kegiatan ini dilakukan oleh unsur-unsur yang terkait dalam
organisasi proyek, antara lain seperti: Tim Konsultan Supervisi,
Pengawas Lapangan, dan Mandor Jalan.

3.3. Siklus Pada Pengelolaan Pemeliharaan Jalan
Guna tercapainya tujuan pemeliharaan jalan, maka pada masing-
masing tahapan pengelolaan pemeliharaan jalan harus dilakukan
pendekatan kegiatan yang dikenal dengan siklus pengelolaan jalan
seperti yang ditunjukkan pada Gambar A.5.
Siklus tersebut menyediakan suatu rangkaian dari tahapan-tahapan
yang harus dilakukan dalam kegiatan pengambil-keputusan. Proses
penyelesaian untuk setiap siklus pengelolaan harus diselesaikan pada
masing-masing tahapan sebelum tahapan pengelolaan pemeliharaan
jalan berikutnya dilakukan.


25

Gambar A.5 Siklus Manajemen Pemeliharaan Jalan

Pendefinisian Tujuan (Define aims)
Kebijakan pemeliharaan jalan oleh pembina jalan harus
dinyatakan secara jelas di dalam setiap tahapan pengelolaan
pemeliharaan jalan. Pendefinisian tujuan ini merupakan
langkah awal yang penting dalam siklus pengelolaan jalan
untuk tiap-tiap tahapan kegiatan pengelolaan jalan.
Pengujian Kebutuhan (Assess needs)
Langkah kunci dalam pengujian kebutuhan pemeliharaan
adalah dengan survei lapangan untuk melakukan
pengumpulan data. Data ini dibutuhkan untuk mendapatkan
informasi terkini mengenai tingkat pelayanan yang kemudian
akan dibandingkan dengan standar yang ada guna
mendapatkan identifikasi kegiatan yang dibutuhkan.
Penentuan Kegiatan (Determine Action)
Pada umumnya diperlukan pemilihan tentang kegiatan-
kegiatan yang diperlukan agar sesuai dengan hasil identifikasi
kegiatan yang dilakukan sebelumnya. Alternatif pemilihan
tersebut harus dipertimbangkan untuk menentukan opsi
kegiatan yang sesuai.

26
Penentuan Biaya dan Prioritas (Determine costs and priorities)
Kegiatan yang telah dipilih tersebut harus dihitung biayanya
guna mengidentifikasikan kebutuhan sumberdaya. Pada
umumnya kebutuhan sumberdaya tersebut lebih besar dari
pada sumberdaya yang ada. Untuk itu diperlukan sistim
rasionalisasi untuk penentuan prioritas untuk mengalokasikan
sumberdaya secara sistimatis dan layak sehingga dapat dicapai
penggunaan nilai uang yang terbaik.
Implementasi Kegiatan (Implement Activities)
Kegiatan ini melibatkan semua kegiatan yang dikerjakan
selama pelaksanaan dari tahapan pengelolaan. Implementasi
kegiatan harus dilaksanakan sesuai dengan rencana atau
standar yang telah dibuat sehingga tujuan administrasi dapat
terlaksana dengan baik. Untuk itulah maka kegiatan
pengawasan merupakan hal terpenting dari implementasi
kegiatan ini.
Monitoring dan Audit
Proses kajian (review) adalah merupakan satu kesatuan dalam
pengelolaan pemeliharaan jalan. Kegiatan kajian ini terdiri
atas:
- Monitoring
Kegiatan ini merupakan fungsi terpenting untuk
mendapatkan umpan balik dalam tahapan pengelolaan
jalan sehingga jika dilakukan, siklus pengelolaan
pemeliharaan selanjutnya dapat diperbaiki/ disempurnakan
berdasarkan pengalaman yang telah diperolehnya. Sebagai
contoh: tujuan kegiatan dapat didefiniskan ulang
berdasarkan hasil pencapaian yang telah diperoleh, atau
metode teknis pemeliharaan dapat lebih ditingkatkan
berdasarkan hasil monitoring.
- Audit
Termasuk dalam kegiatan ini adalah audit teknis dan audit
keuangan, dan melakukan pemeriksaan lapangan terhadap
hasil pekerjaan yang telah dilakukan apakah sesuai dengan
standar dan rencana keuangan yang ada.



27

Siklus manajemen untuk setiap tahapan pengelolaan pemeliharaan
jalan berbeda. Hal ini disebabkan karena karakteristik dari masing-
masing tahapan juga berbeda. Pada Tabel A.5 ditunjukkan contoh
untuk siklus manajemen untuk berbagai tahapan dalam pengelolaan
pemeliharaan jalan.

Tabel A.5 Contoh Siklus Manajemen dari Tahapan Pengelolaan Pemeliharaan Jalan
Tahapan Pengelolaan Pemeliharaan Jalan Tahapan dalam
Siklus Manajemen
Planning Programming Preperation Operation
Pendefinisian tujuan (a) Menentukan
standar yang
dapat
meminimumkan
total biaya
pemeliharaan
jaringan jalan
secara
keseluruhan.
(b) Menentukan
alokasi dana yang
dibutuhkan untuk
mendukung
standar yang telah
ditentukan
sebelumnya
tersebut.
Penentuan
program pekerjaan
yang dapat
dilakukan untuk
tahun anggaran
yang akan datang.
(a) Desain untuk
pekerjaan
yang akan
dilaksanakan
untuk
penerbitan
dokumen
tender
(b) Penerbitan
kontrak atau
instruksi kerja

Melakukan
aktivitas pekerjaan
pemeliharaan
Penilaian kebutuhan Penilaian dilakukan
dengan survai
kondisi pada
keseluruhan jaringan
untuk ruas-ruas yang
membutuhkan
pemeliharaan
periodik dan
perbaikan kerusakan
permukaan jalan.
Sedangkan untuk
pemeliharaan
perawatan jalan dan
pemeliharaan darurat
dipergunakan data
sekunder yanga ada
(data sejarah
perawatan jalan).
Penilaian dilakukan
dengan
membandingkan
pengukuran kondisi
dengan standar
untuk pemeliharaan
periodik dan
beberapa
pekerjaan
perbaikan jalan;
Sedangkan untuk
perawatan jalan
dan pemeliharaan
khusus didasarkan
pada catatan
historikal yang ada.
(a) Penilaian
dilakukan
dengan
melakukan
survai
lapangan
secara detail
untuk menilai
kondisi dan
membandingk
an dengan
standar
desain untuk
pemeliharaan
periodik.
(b) Format kontrak
yang sesuai
atau instruksi
kerja pilihan.
Tingkat keparahan
dan jumlah dari
pekerjaan
dicantumkan
untuk:
Inspeksi secara
detail untuk
kegiatan
perbaikan
kerusakan
permukaan dan
pemeliharaan
periodik
Pekerjaan
perawatan
perkerasan
jalan


28

Tabel A.5 (lanjutan)
Tahapan Pengelolaan Pemeliharaan Jalan Tahapan dalam
Siklus Manajemen
Planning Programming Preperation Operation
Penentuan Aktivitas
Penanganan
(a) Penanganan
ditentukan
dengan
mempergunakan
kisaran standar
untuk
memberikan
kisaran kebutuhan
biaya
(b) Penganan
ditentukan
dengan
menggunakan
standar yang
tetap
Pilihan pekerjaan
yang tersedia untuk
memulihkan
kondisi sesuai
dengan standar
yang ada sudah
ditentukan jenisnya
(a) Desain pilihan
yang
menentukan
(b) Pilihan untuk
spesifikasi yang
menentukan
Standar kinerja
yang sesuai dipilih
sesuai dengan
aktifitas pekerjaan
Penentuan Biaya
dan Prioritas
(a) Aplikasi tingkat
biaya untuk
memberikan
kebutuhan biaya
dengan
melakukan
prioritas pekerjaan
agar sesuai
dengan dana
yang tersedia
(b) Aplikasi tingkat
biaya untuk
memperkirakan
kebutuhan biaya
dengan tanpa
proses prioritas
Tingkat biaya
digunakan dan
dilakukan dengan
pemilihan prioritas
agar program yang
diusulan sesuai
dengan anggrana
yang tersedia
(a) Tingkat biaya
dilakukan dan
proses prioritas
hanya dilakukan
untuk
pengecekan
kembali apakah
sudah sesuai
dengan rencana
(b) Mempersiapkan
Daftar satuan
pekerjaan (Bill of
quantity)
Melaksanakan
target yang sudah
ditentukan (buruh,
bahan, dan
peralatan) sesuai
dengan standar
yang telah
ditentukan
Implementasi
kegiatan
(a) Menerbitkan
standar-standar
yang berkaiatan
dengan
pelaksanaan
pemeliharaan
(b) Menerbitkan
perkiraan
kebutuhan biaya
pemeliharaan
jalan keseluruhan
Memasukan
program kegiatan
pemeliharaan
tahunan yang telah
disusun
(a) Melakukan
desain teknis,
gambat teknik,
dll
(b) Mempersiapkan
& pelaksanaan
pemilihan
kontraktor dan
penerbitan
instruksi mulai
kerja
Melaksanakan dan
mengawasi
pekerjaan
pemeliharaan


29

Tabel A.5 (lanjutan)
Tahapan Pengelolaan Pemeliharaan Jalan Tahapan dalam
Siklus Manajemen
Planning Programming Preperation Operation
Monitoring dan Audit Tinjauan ulang
untuk perkiraan
sebelum
dimulainya siklus
perencanaan
umum selanjutnya
Tinjauan ulang
terhadap prosedur
perencanaan
umum yang ada
Tinjauan ulang
terhadap
program yang
dihasilkan
sebelum
dimulainya
siklus yang
selanjutnya
Tinjauan ulang
terhadap
prosedur
prpgram
tahunan yang
dilakukan
Tinjauan ulang/
diperiksa
kembali
terhadap desain,
kontrak atau
instruksi kerja
Tinjauan ulang
terahadap
prosedur desain
Tinjauan ulang
terhadap
pencapaian
target yg
dihasilkan
Tinjauan ulang
terhadap
prosedur untuk
mengelola
ektifitas
pekerjaan
Panjang siklus Tipikal 3-5 tahun Tipikal satu tahun Tipikal kurang dari
satu tahun
Tipikal dalam
harian atau
mingguan


3.4. Sistim Pengelolaan Perkerasan (Pavement Management
System, PMS)
3.4.1. Konsep Dasar
PMS adalah suatu sistim yang dibuat dalam rangka pengelolaan jalan
sehingga dapat digunakan untuk membantu dalam pengambilan
keputusan para pembina jalan sehingga pelaksanaan
penyelenggaraan jalan dapat dilakukan dengan efektif dan efisien.
Gambaran mengenai PMS dapat diilustrasikan pada Gambar A.6.
PMS tersebut digunakan dalam mendukung kegiatan pemeliharaan
asset jalan secara keseluruhan pada suatu pembinaan jaringan jalan
yang dilaksanakan sesuai dengan tahapan kegiatan pemeliharaan
jalan. . PMS dibentuk dengan modul-modul yang terintegrasi dengan
modul-modul yang lainnya dengan pertimbangan dapat disesuaikan
dengan kebutuhan dan perkembangan sistim itu nantinya. Fungsi
dari masing-masing modul dalam PMS dapat ditunjukkan pada
Gambar A.7.

30




Gambar A.6 Ilustrasi Penggunaan PMS



PMS tersebut digunakan dalam mendukung kegiatan pemeliharaan
asset jalan secara keseluruhan pada suatu pembinaan jaringan jalan
yang dilaksanakan sesuai dengan tahapan kegiatan pemeliharaan
jalan. PMS dibentuk dengan modul-modul yang terintegrasi dengan
modul-modul yang lainnya dengan pertimbangan dapat disesuaikan
dengan kebutuhan dan perkembangan sistim itu nantinya. Fungsi
dari masing-masing modul dalam PMS dapat ditunjukkan pada
Gambar A.7.

31


Gambar A.7 Fungsi PMS dalam Pengelolaan Aset Jalan

3.4.2. Strategi Pengelolaan Pemeliharaan Jalan
Kondisi pada umumnya yang ada di daerah dalam kegiatan
pemeliharaan jalan adalah terbatasnya dana untuk kegiatan
pemeliharaan. Dibutuhkan dana yang relatif besar untuk kegiatan
pemeliharaan, namun karena total jaringan jalan yang ada juga besar
maka agar semua ruas dapat tertangani, biaya pemeliharaan
perkilometer diperkecil (tidak sesuai dengan kebutuhan yang ada).
Hal ini akan mengakibatkan kegiatan pemeliharaan tidak dapat
dilaksanakan dengan baik dan dengan demikian tujuan dari kegiatan
pemeliaharaan pada akhirnya tidak tercapai.
Untuk mengatasi hal tersebut maka salah satunya adalah dilakukan
prioritas penggunaan biaya sesuai dengan dana yang dialokasikan
untuk kegiatan pemeliharaan jalan. Dalam melakukan prioritas
berdasarkan sumber daya yang terbatas, haruslah dilakukan

32
berdasarkan acuan yang didasarkan pada prinsip-prinsip ekonomi
teknik. Salah satu prinsip dasar dalam pemrograman pekerjaan jalan
adalah melindungi apa yang telah diinvestasikan sebelumnya dan
untuk itu maka harus mengalokasikan dana yang tersedia utnuk
membiayai kegiatan-kegiatan dengan urutan sebagai berikut:
Pertama, lakukan pemeliharaan rutin untuk jaringan jalan untuk
kondisi baik dan sedang guna mencapai standar pelayanan
yang dapat diterima dan untuk mencegah kerusakan jalan agar
kondisinya sesuai dengan yang direncanakan dengan
menggunakan tenaga pekerja setempat, peralatan dan bahan-
bahan yang sesuai.
Kedua, jika masih ada dana, lakukan perbaikan setempat pada
segmen tertentu dengan kondisi rusak pada suatu ruas jalan
dan pemeliharaan periodik dengan cara pelapisan ulang ataupun
resealing untuk mencegah yang kerusakan lebih parah. Dengan
demikian kondisi jalan tersebut dapat dikembalikan ke kondisi
baik kembali.
Ketiga, jika masih ada dana, maka dapat dilakukan dengan
kegiatan pemeliharaan periodik lainnya seperti rehabilitasi atau
peningkatan untuk ruas-ruas jalan yang mengalami kondisi
rusak berat.
Jika dana yang tersedia tidak mencukupi untuk kegiatan
pemeliharaan periodik, maka dilakukan kegiatan penunjangan
kegiatan penanganan untuk dapat meningkatkan kemampuan
pelayanan pada ruas jalan dengan kondisi kemampuan
pelayanan tidak mantap atau kritis, agar ruas jalan tersebut tetap
dapat berfungsi melayani lalu lintas dan agar kondisi jalan pada
setiap saat tidak semakin menurun. Kegiatan ini adalah
merupakan kegiatan pemeliharaan jalan yang bersifat darurat/
sementara.

3.4.3. Sistim Pengelolaan Jalan Berbasis Komputer
Dengan adanyanya kemajuan teknokogi komputer saat ini akan
memudahkan kegiatan pengelolaan jalan. Ada beberapa keuntungan
yang dapat diperoleh, yaitu antara lain:
- Meningkatkan kinerja pengelolaan pemeliharaan jalan;
- Memperkuat pengendalian biaya dan kontrak;
- Mempermudah pengelolaan informasi.

33
Namun dalam penerapannya akan membutuhkan invenstasi biaya
yang meliputi biaya-biaya antar lain:
- Pengumpulan data dan pembaharuan data kondisi terkini;
- Perangkat lunak (software) dan perangkat keras (hardware);
- Pelatihan personil.

Dengan pertimbangan-pertimbangan tersebut, maka untuk jaringan
jalan yang relatif sedikit penggunaan sistim pengelolaan tersebut
lebih baik dilakukan secara manual (tidak berbasis komputer).
Sedangkan untuk jaringan jalan yang relatif besar dapat digunakan
sistim dengan berbasis komputer. Penggunaan system yang berbasis
komputer tersebut dapat berupa:
Sistim Informasi.
Sistim terebut semata-mata dimaksudkan untuk memudahkan
pengelolaan informasi/ pelaporan. Yang termasuk dalam sistem
ini adalah Kabupaten Road Management System (KRMS) yang
dikembangkan oleh Bina Marga pada tahun 1998.
Sistim Pendukung Pengambil Keputusan.
Sistim ini selain digunakan untuk memudahkan pengelolaan
informasi, juga digunakan untuk melakukan analisa dan evaluasi
guna membantu dalam pengambil keputusan dalam strategi
pemeliharaan jalan. Jenis-jenis sistem tersebut yang ada di
Indonesia adalah:
- MMS (Management Maintenance System), adalah sistim
pengelolaan jaringan jalan tol yang dimilki oleh Jasa Marga;
- IRMS (Inter Urban Road Management System), adalah
merupakan sistim pengelolaan jalan berbasis komputer yang
digunakan untuk jaringan jalan luar kota oleh Ditjen Bina
Marga.
- URMS (Uraban Road Managament System), adalah
merupakan sistem pengelolaan jaringan jalan pada kota-kota
besar yang dikembangkan oleh Binkot Ditjen Bina Marga.
- SIMJAKA (Sistim Manajemen Pemeliharaan Jalan
Kabupaten), adalah merupakan sistem pengelolaan jaringan
jalan kabupaten yang kajiannya dikembangkan oleh Puslitbang
Prasarana Transportasi.




34
3.4.4. HDM IV
HDM IV (Highway Development and Management versi 4) adalah suatu
program aplikasi komputer yang dikembangkan oleh World Bank
dan digunakan sebagai alat bantu untuk melakukan analisa dalam
kegiatan pengelolaan dan pembangunan pada suatu jaringan jalan.

Tujuan yang diharapkan dari pengembangan kegiatan ini adalah
antara lain:
- Standarisasi dalam kegiatan analisa ekonomi dan analisa teknis
dari suatu pembiayaan jalan (road ekspenditure);
- Rasionalisasi pada tahapan kegiatan planning, programming,
budged appraisal dan formulasi kebijakan;
- Memanfaatkan kemajuan teknologi IT dalam kegiatan
pengelolaan jalan.

Software aplikasi ini terus berkembang dan yang terakhir adalah
HDM ver 2.0. HDM IV adalah merupakan pengembangan dari
HDM III. Penyempurnaan teru dilakukan dan salah satu
penyempurnaan yang dilakukan adalah memperbaiki model
kerusakan jalan yang mencakup suatu rentang yang lebih besar dari
tipe-tipe perkerasan.

Proses yang dilakukan pada HDM ini mencakup untuk analisa-
analisa pada kegiatan-kegiatan Planning, Programming, Preperation
dan Operation seperti yang ditunjukkan pada Gambar A.8.
Sedangkan pada Gambar A.9 diilustrasikan struktur dari Modul-
modul yang ada pada HDM.













35




Gambar A.8 Siklus Manajemen pada HDM IV


Gambar A.9 Arsitektur System HDM

Activity Time
horizon
Staff
responsible
Spatial
coverage
Data
detail
Mode of
computer
operation
Planning
Long term
(Strategic)
Senior
Management
and
policy level
Network-wide
Programm-
ing
Medium
term
(tactical)
Middle-level
professionals
Network or
sub-network
Preparation
Budget year J unior
Professional
Scheme level/
section
Operations
Immediate/
very short
term
Technicians/
sub-
professionals
Scheme level/
Sub-section
Coarse/
summary








Fine/
detailed

Automatic









Interactive


36
10 Years Analysis Period Run 1 Run 2 Run 3 Run 4 Run 5
Base Unlimited High Medium Low
Routine Only (Annual 10
Million
Constrain)
(Annual 8
Million
Constrain)
(Annual 6
Million
Constrain)
- Chip Seal (resurfacing)
% of Network
(Annual) - 5.60% 4.00% 3.70% 3.00%
(10 year Annual Average) Area (,000 m2) - 689 498 455 366
Annual Cost - 1.97 1.51 1.31 1.03
% of Network
(Annual) - 7.80% 7.10% 6.30% 5.20%
(10 year Annual Average) Area (,000 m2) - 960 871 777 648
Annual Cost - 6.36 5.76 5.13 4.23
8.32 7.27 6.43 5.26
Annual Agency Cost (10 year Average) 2 0.51 0.68 0.97 1.1
Surface Roughness 10yr (IRI) 9.73 4.01 4.61 5.23 6.02
Routine Patching
Network Condition
WORK SUMMARY COMPARISON
Periodic Maintenance
- Overlays
Annual Cost for Periodic Maintenance:

Gambar A.10 Skenario Analisa dengan HDM IV pada Tingkat Penyusunan Program

ROUGHNESS: AVERAGE FOR ROAD NETWORK
BY PAVEMENT SURFACE
0
2
4
6
8
10
12
14
16
2
0
0
5
2
0
0
6
2
0
0
7
2
0
0
8
2
0
0
9
2
0
1
0
2
0
1
1
2
0
1
2
2
0
1
3
2
0
1
4
Year
R
o
u
g
h
n
e
s
s

(
I
R
I
)
IRI (Unconstrain)
Constrain (10M
Annual)
Constrain (8M
Annual)
Constrain (6M
Annual)
Routine Only

Gambar A.11 Hasil Analisa Rougness pada Jaringan Jalan


37

4. Pelaksanaan Kegiatan Pemeliharaan Jalan
4.1. Organisasi Pemeliharaan Jalan
Untuk melaksanakan kegiatan pengelolaan jalan didaerah
dibutuhkan suatu organisasi yang tetap dan bekerja sepanjang tahun.
Organisasi tersebut khusus menangani kegiatan pemeliharaan jalan
yang meliputi kegiatan-kegiatan antara lain:
- Melakukan inventarisasi jalan, yaitu mencatat daftar ruas-ruas jalan
yang menjadi tanggung jawab pengelolaannya dan karakteristis
dasar tiap seksi dari jaringan jalan yang ada;
- Melakukan inspeksi lapangan, untuk mengevaluasi jaringan jalan
dan mengukur dan mencatat kondisi yang ada;
- Melakukan penentuan kegiatan pemeliharaan yang dibutuhkan,
menganalisa akibat dan penyebab dari kerusakan yang ada dan
menentukan kegiatan pemeliharaan yang dibutuhkan untuk
mencegah kerusakan lebih lanjut;
- Perkiraan kebutuhan sumber daya, yaitu memperkirakan
kebutuhan biaya untuk kegiatan pemeliharaan secara keseluruhan
dan juga biaya detail untuk masing-masing ruas jalan;
- Menentukan prioritas penentuan pekerjaan pemeliharaan yang
harus dilakukan mengingat dengan adanya keterbatasan dana yang
ada;
- Melakukan penjadwalan kerja dan pelaksanaan kegaitan
pemeliharaan, termasuk didalamnya adalah kegiatan persiapan
kontrak yaitu persiapan untuk dokumen kontrak dan penentuan
pemenang kontrak dan pengawasan kegiatan pemeliharaan jalan;
- Melakukan monitoring, dengan cara melakukan pengecekan mutu,
kemajuan dan efektifitas dari pekerjaan pemeliharaan jalan.

Untuk melaksanakan kegiatan-kegiatan tersebut maka perlu
dibentuk suatu susunan organisasi seperti yang ditunjukkan pada
Gambar A.12 untuk melaksanakan kegiatan-kegiatan pemeliharaan
rutin, pemeliharaan periodi, dan pekerjaan darurat.


38

Gambar A.12 Struktur Organisasi Pengelolaan Pemeliharaan Jalan

Pada gambar tersebut dapat dilihat bahwa tidak ada staf khusus yang
yang bertugas untuk melaksanakan kegiatan pemeliharaan darurat.
Pada umumnya, personil yang nantinya ditugaskan untuk kegiatan
pemeliharaan darurat ini dapat diambilkan dari personil yang
bertugas pada pemeliharaan rutin dan periodik. Ketika kejadian
bencana tersebut muncul dan harus dilaksanakan kegiatan
pemeliharaan darurat, adalah normal mengurangi kegiatan rutin
sampai ke keadaan minimum dan menggunakan sumber daya yang
ada guna mengatasi kondisi darurat tersebut.
Karena sifat pekerjaan pemeliharaan jalan yang berbeda antara
pemeliharaan rutin dengan pemeliharaan periodik, maka mekanisme
yang dilakukan pada kegiatan pemeliharaan rutin dilakukan dengan
sistim Mandor Jalan. Sedangkan untuk pemeliharan periodik
diberlakukan sama seperti pada kegiatan pembangunan jalan dimana
menggunakan pengawas lapangan.
Pemeliharaan rutin yang meliputi kegiatan-kegiatan: pembersihan
jalan/ bangun pelengkap jalan, pengendalian tanaman/ pemotongan
rumput, dan pemeliharaan gorong-gorong/ saluran samping
dilakukan oleh Juru Jalan dan untuk beberapa juru jalan dikoordinir
oleh Mandor Jalan. Mandor Jalan tersebut juga melakukan

39
koordinasi dengan Unit Pemelihara Rutin (UPR) dalam melaksakan
kegaitan perbaikan jalan. Untuk beberapa Mandor Jalan
dikoordinasikan oleh seorang Mantri Jalan dan untuk beberapa
Mantri Jalan dikoordinasikan oleh seroang District Engineer (Direksi
Teknis).
Masing-masing personil didalam organisasi tersebut mempunyai
tugas-tugas antara lain sebagai berikut:
District Engineer yang berfungsi sebagai Direksi Teknik yang
memimpin organisasi kegiatan pemeliharaan jalan dan
bertanggung jawab terhadap seluruh kegiatan pengelolaan jalan
pada tahap pelaksanaan. Tugasnya termasuk juga dalam
memperkirakan biaya keseluruhan yang dibutuhkan dalam
pengelolaan pemeliharaan jalan, penyiapan perkiraan biaya
operasioanal pemeliharaan rutin, persiapan kontrak dan
pengelolaan, dan juga termasuk kegiatan inspeksi lapangan.
Penilik Jalan, mempunyai tanggung jawab terhadap penilikan jalan
yang dimaksudkan dalam rangka pemanfaatan jalan agar tercapai
secara maksimal, dan jalan dapat berperan sebagaimana mestinya.
Tugas yang dilaksanakan sebagai penilik jalan adalah penilikan atas
Rumaja, Rumija, dan Ruwasja yang menjadi wewenangnya. Tugas
Penilik Jalan tersebut adalah sbb:
- Mengawasi segala kejadian di Rumaja, Rumija, dan Ruwasja
yang dapat menggangu peranan jalan;
- Menyampaikan usul tindakan turun;
- Menyampaikan laporan hasil pengawasan.
Staf Administrasi dan Keuangan, mempunyai fungsi untuk
mendukung kegiatan operasional pemeliharaan jalan dalam hal
pengadministrasian kegiatan dan keuangan;
Pengawas Lapangan, dibutuhkan untuk mengawasi kegiatan
pekerjaan pemeliharaan periodik yang dilaksanakan oleh pelaksana
lapangan (kontraktor pelaksana). Personil ini bertanggung jawab
untuk memberikan instruksi kepada pekerja serta monitoring dan
pelaporan kemajuan pekerjaan.
Pelaksana Lapangan, adalah yang bertanggung jawab
melaksanakan pekerjaan pemeliharaan periodik sesuai dengan
ketentuan yang berlaku;

40
Mandor Lapangan, mempunyai fungsi untuk mengkoordinasikan
dan pengendalian kegiatan pemeliharaan rutin yang dilakukan oleh
Juru Jalan (pekerja jalan) dan Unit Pemeliharaan Rutin (UPR).
Mandor jalan tersebut bertanggung jawab terhadap sekelompok
ruas jalan yang ada pada satu suatu wilayah;
Juru Jalan, adalah personil yang ditugaskan untuk melaksanakan
kegiatan pemeliharaan rutin pada ruas-ruas jalan tertentu.
Pemeliharaan yang dilakukan adalah meliputi kegiatan-kegiatan
pemeliharaan jalan secara siklus seperti pemotongan rumput, dan
lain-lain.
Unit Pemeliharan Rutin adalah merupakan unit pemeliharaan
dengan mobilitas tingi yang dilengkapai dengan peralatan dan
bahan untuk memperbaiki kerusakan permukaan perkerasan jalan,
sepertu lubang dan lain-lain.

4.2. Pemilihan Teknologi
Kegiatan pemeliharaan jalan berkaitan dengan beberapa jenis sumber
daya, yaitu: peralatan, penggunaan tenaga/ pekerja, dan bahan. Dalam
rangka tercapainya tujuan kegiatan pemeliharaan tersebut, adalah
penting untuk pemeriksaan/ pengujian alternatif dalam pelaksanaan
kegiatan pemeliharaan guna efisiensi dan efektifitas pemeliharaan.
Alternatif pelaksanaan kegiatan tersebut adalah sebagai berikut:
4.2.1. Metodologi Intensif Peralatan (Equipment-I ntensive
Methods)
Peralatan berat merupakan piranti utama didalam pelaksanaan
pemeliharaan jalan. Penggunaan peralatan berat dalam kegiatan
pemeliharaan membutuhkan investasi biaya awal yang tinggi. Sebagai
tambahan, penggunaan peralatan berat pada umumnya akan menyedot
devisa, karena pada umumnya suku cadang tersebut relatif mahal dan
harus diimport, keterbatasan suku cadang dan juga biaya operasional
yang tinggi. Terlebih lagi, diakibatkan dengan investasi awal yang tingi,
kontraktor lokal sering kali mendapat kesulitan dalam melaksanakan
kontrak yang menggunakan peralatan berat sehingga harus menyewa
dan resikonya harus menunggu giliran sesuai dengan ketersediaan alat.
Kelangkaan/ keterbatasan alat berat atau peralatan kerja seringkali
menjadi hambatan utama ketika melakukan kegiatan pemeliharaan

41
jalan, baik pemeliharaan rutin maupun pemeliharaan periodik.
Peralatan sangat mahal, demikian juga dengan pengoperasianya relatif
mahal dan membutuhkan operator yang terampil, mekanik yang
berpengalaman dan fasilitas bengkel (workshop) yang memadai. Jika
salah satu item tersebut tidak tersedia, maka peralatan tidak dapat
digunakan dan kegiatan pemeliharaan tidak dapat dilakukan.
4.2.2. Metodologi Kerja Sistem Buruh Terampil (Labour-
Based Method)
Dibandingkan dengan metode intensif peralatan, secara kontras,
penggunaan metode dengan sistim buruh terampil lebih praktis dan
selalu tersedia dilokasi pekerjaan dengan biaya yang relatif murah.
Sebagai tambahan, metode ini sangat cocok untuk untuk wilayah
kegiatan pemeliharaan yang tersebar luas di daerah/ kabupaten,
khususnya ketika buruh tersebut dikelola dengan baik berdasarkan
sistem pembayaran berdasarkan hasil kerja (performance-based
payment system). Bagaimanapun, metode buruh terampil ini
membutuhkan perencanaan yang lebih baik/ intensif dan juga
pengawasan yang baik/ terampil.
4.2.3. Gabungan Penggunaan Peralatan dan Buruh (Combined Use
of Equipment and Labour)
Dalam beberapa kasus, kombinasi penggunaan buruh terampil dan
peralatan berat adalah merupakan solusi yang baik/tepat didalam
kegiatan pemeliharaan di daerah. Beberapa kegiatan pemeliharaan
memang harus dilakukan dengan menggunakan alat berat, namun
beberapa adapula yang lebih cocok dilaksanakan dengan menggunakan
buruh terampil. Teknologi pemeliharaan yang tepat disesuaikan dengan
jenis pekerjaan dan ketersediaan buruh dan peralatan yang tersedia
pada daerah tersebut.
Pada Tabel A.6 ditunjukan aktivitas yang terbaik dalam penggunaan
buruh terampil atau peralatan berat dalam pelaksanaan kegiatan
pemeliharaan jalan. Pemilihan penggunaan peralatan berat dan buruh
terampil dapat berpengaruh pada organisasi dasar dari pekerjaan
pemeliharaan jalan.. Dengan mengandalkan pada penggunaan peralatan
berat, organisasi akan cenderung bersifat terpusat pada level kabupaten.
Namun sebaliknya dengan menggunaan buruh terampil, organisasi
tersebut akan bersifat lokal pada daerah kegiatan pemeliharaan dan
organisasi akan bersifat responsif.

42

Tabel A.6 Potensial Penggunaan Peralatan dan Buruh Terampil
Potensial untuk
Kegiatan
Peralatan Buruh
Pembersihan dan pembentukan saluran samping
Pembersihan dan perbaikan kecil pada gorong-gorong dan
jembatan
Baik
1)
Jelek
Baik
Baik
Pembangunan pengendalian erosi
Perbaikan Struktur
Jelek
Jelek
Baik
Baik
Pengkerikilan ulang pada jalan tdk beraspal
Perataan (dragging) dan Penyapuan (brushing ) pada jalan yang
tidak beraspal
Penambalan dan pelaburan setempat pada permukaan beraspal
Baik
Baik

Jelek
Jelek
Jelek

Baik
Perataan pada jalan tidak beraspal dan pekerjaan lereng
Pemotongan rumput
Perbaikan dan penggantian bangunan pelengkap jalan
Jelek
Jelek
Jelek
Baik
Baik
Baik
Penimbunan aggregat
Pengkerikilan ulang permukaan jalan kerikil
Pelaburan permukaan (Burtu/ Burda)
Baik
Baik
Baik
Cukup
Cukup
Cukup
1) Dibutuhkan pisau grader berbentuk V.

Pemilihan metode pelaksanaan ini dilakukan untuk pendekatan secara
optimal dalam kegiatan pemeliharaan jalan, untuk itu diperlukan
informasi tambahan yang harus dikumpulkan dan dianalisa. Data-data
lapangan yang dibutuhkan tersebut adalah antara lain: fungsi dan
kondisi dari ruas jalan, lalu lintas, ketersediaan sumberdaya (dana,
tenaga, peralatan dan bahan yang dibutuhkan). Termasuk dalam hal ini
adalah tanaga staf yang terampil dan rekruitmen untuk pelatihan,
kinerja peralatan, produktivitas tenaga terampil dan kinerja pada
umumnya.

4.3. Cakupan dan Obyek Kegiatan Pemeliharaan Jalan
Cakupan dari pekerjaan pemeliharaan jalan yang menjadi obyek egiatan
pemeliharaan jalan ini adalah pada daerah yang merupakan
pemanfaatan jalan, yaitu meliputi :

43
Perkerasan Jalan;
Bahu Jalan
Drainase selokan tepi jalan;
Bangunan pelengkap jalan, seperti: gorong-gorong, jembatan,
patok jarak, tembok penahan tanah.

4.4. Strategi Kegiatan Pemeliharaan Jalan
Faktor-faktor yang perlu dipertimbangkan dalam menentukan strategi
kegiatan pemeliharaan suatu ruas jalan, antara lain:
Kerusakan (Jenis, keparahan, luas, penyebaran);
Jenis perkerasan (beraspal: Lapen Makadam, beton aspal; Tidak
beraspal);
Lalu lintas;
Cuaca (terutama curah hujan);
Umur sisa perkerasan;
Ketersedianya sumber daya.
Sebagai pedoman, penentuan strategi untuk operasi kegiatan
pemeliharaan dapat menggunakan Tabel A.7, Tabel A.8, dan Tabel A.9
untuk standar penanganan pemeliharaan jalan beraspal, jalan tidak
beaspal dan bangunan pelengkap jalan (TRRL, 1987). Dalam kasus-
kasus tertentu, aktifitas kegiatan tersebut dapat
disederhanakan/disesuaikan dengan beban kerja dan kemampuan dari
oraganisasi pemeliharaan jalan di kabupaten yang ada.
Lebih detail mengenai jenis-jenis kerusakan dan metode
pemeliharaannya akan diuraikan pada Buku Teknik Pemeliharaan
Perkerasan Lentur yang merupakan buku seri panduan pemeliharaan
jalan kabupaten yang diterbitkan oleh Puslitbang Prasarana
Transportasi Bandung.



44
Tabel A.7 Standar Penanganan Pemeliharaan: Jalan Beraspal
Kerusakan Utama Kerusakan Lain
Jenis
Keparahan
atau
kedalaman
Luas
(%
panjang
segmen)
Kategori
Cuaca &
Lalin
Jenis
Keparahan
(%
panjang
segmen)
Aktifitas Kegiatan Catatan
< 10
Semua
kategori
- -
Laburan Aspal Pasir setempat
(Local Asphalt Sealing)
Pelepasan
Butir
(Ravelling)
-
> 20
Semua
kategori
- -
Laburan Permukaan Aspal
(Surface dressing)

Kegemukan
(Bleeding)
- -
Semua
kategori
- - Tidak diperlukan kegiatan
Laburan pasir (sanding), namun bila
menimbulkan masalah jalan tsb
menjadi licin (membahayakan), maka
dilakukan Local Sealing atau Surface
Dressing.
< 150 mm -
Semua
kategori
- -
Penambalan permukaan (surface
patching)
Lubang
(potholes)
> 150 mm -
Semua
kategori

Penambalan struktural (deep
patching)
Banyaknya timbul lubang disebabkan
karena pemeliharaan kurang efektif
atau cepatnya kerusakan struktur
perkerasan. Untuk itu penyebabnya
perlu dicari dan dilakukan kegiatan
yang sesuai.
Gompal
(Edge Break)
Erosi tepi
perkerasan
> 150 mm
> 20
Semua
kategori
- -
Penambalan permukaan (surface
patching) dan Perbaikan bahu
jalan
Jika kerusakan yang ditimbulkan parah
maka lakukan rekonstruksi bahu jalan.
Penurunan
Tepi (Edge
Drop)
> 50 mm > 50
Semua
kategori
- - Rekonstruksi bahu jalan



45
Tabel A.6 Standar Penanganan Pemeliharaan: Jalan Beraspal (Lanjutan)
Kerusakan Utama Kerusakan Lain
Jenis
Keparahan
atau
kedalaman
Luas
(%
panjang
segmen)
Kategori
Cuaca &
Lalin
Jenis
Keparahan
(%
panjang
segmen)
Aktifitas Kegiatan Catatan
< 5
Laburan aspal pasir setempat
(Local Asphalt Sealing)

Retak
(cracks)
pada jejak
roda
> 5
Laburan Permukaan Aspal
(Surface Dressing)
Untuk retak lebar (>3 mm) gunakan
Burda
< 10
Laburan aspal pasir setempat
(Local Sealing)

Curah
hujan >
1500 mm/
thn atau
LHR >
1000 smp
Retak
(cracks)
yang tidak
berkaitan
dgn jejak
roda
< 10
Pelaburan Permukaan Aspal
(Surface Dressing)
Untuk retak lebar (>3 mm) gunakan
Burda
< 10
Laburan aspal pasir setempat
(Local sealing)

Retak
(cracks)
pd jejak
roda
> 10
Laburan Permukaan Aspal
(Surface Dressing)
Untuk retak lebar (>3 mm) gunakan
Burda
< 20 Tidak dilakukan kegiatan
Alur (Rutting)
pada Jenis
Perkerasan
Burda/ Burda
dan Lapen
diatas
pondasi
granular
< 10 mm -
Curah
hujan <
1500mm/
thn atau
LHR >
1000 smp
Retak
(cracks)
yang tidak
berkaitan
dgn jejak
roda
> 20
Laburan Permukaan Aspal
(Surface Dressing)
Untuk retak lebar (>3 mm) gunakan
Burda


46
Tabel A.6 Standar Penanganan Pemeliharaan: Jalan Beraspal (Lanjutan)
Kerusakan Utama Kerusakan Lain
Jenis
Keparahan
atau
kedalaman
Luas
(%
panjang
segmen)
Kategori
Cuaca &
Lalin
Jenis
Keparahan
(% panjang
segmen)
Aktifitas Kegiatan Catatan
Laburan aspal pasir setempat
(Local sealing) atau
Penyumbatan retak (Crack
sealing)
Jika tingkat kerusakan alur lambat 1015 mm > 10 Semua
kategori
Semua
retak
(cracks)
yang
terjadi
-
Diperlukan penyelidikan lebih
lanjutan
jika tingkat kerusakan alur cepat
Retak
(cracks)
pd alur yg
terjadi
- Penambalan permukaan
(Surface patching)
< 10 Semua
kategori
Retak lain - Penambalan Struktural (Deep
patching) dan Pelaburan
Permukaan Aspal (Surface
Dressing) pada kerusakan
retak lainnya
> 15 mm
> 10 Semua
kategori
Semua
retak
(cracks)
yang
terjadi
- Diperlukan penyelidikan lebih
lanjutan




47
Tabel A.6 Standar Penanganan Pemeliharaan: Jalan Beraspal (Lanjutan)
Kerusakan Utama Kerusakan Lain
Jenis
Keparahan
atau
kedalaman
Luas
(% panjang
segmen)
Kategori
Cuaca &
Lalin
Jenis
Keparahan
(% panjang
segmen)
Aktifitas Kegiatan Catatan
< 5 Penyumbatan retak (Crack
sealing)

5 - 10 Pelaburan permukaan aspal
(Surface dressing)
Untuk retak lebar (>3 mm) gunakan
Burda
Curah
hujan >
1500 mm/
thn
atau
LHR
>1000
smp
Semua
retak
(cracks)
yang
terjadi > 10 Diperlukan penyelidikan
lanjutan

< 10 Penyumbatan retak (Crack
sealing)

10 20 Pelaburan permukaan aspal
(Surface dressing)
Untuk retak lebar (>3 mm) gunakan
Burda
Semua
retak
(cracks)
yang
terjadi
> 20 Diperlukan penyelidikan
lanjutan

Alur (Rutting)
pada Jenis
Perkerasan
Beton aspal
diatas lapisan
pondasi
granular
< 10 mm -
Curah
hujan
<1500
mm/ thn
atau
LHR
<1000
smp
Retak lain - Penambalan Struktur (Deep
patching) dan Pelaburan
Permukaan Aspal (Surface
Dressing) pada kerusakan
retak lainnya


48
Tabel A.6 Standar Penanganan Pemeliharaan: Jalan Beraspal (Lanjutan)
Kerusakan Utama Kerusakan Lain
Jenis
Keparahan
atau
kedalaman
Luas
(% panjang
segmen)
Kategori
Cuaca &
Lalin
Jenis
Keparahan
(% panjang
segmen)
Aktifitas Kegiatan Catatan
Retak
yang tjd
pada alur
- Penambalan permukaan
(Surface patching)
> 10 mm < 5 Semua
kategori
Retak lain - Penambalan Struktur (Deep
patching) dan Pelaburan
Permukaan Aspal (Surface
Dressing) pada kerusakan
retak lainnya

< 5 Penyumbatan retak (Crack
sealing)

5 - 10 Pelaburan permukaan aspal
(Surface dressing)
Untuk retak lebar (>3 mm) gunakan
Burda
Alur (Rutting)
pada Jenis
Perkerasan
Beton aspal
diatas lapisan
pondasi
granular
< 10 mm - Curah
hujan >
1500 mm/
thn
atau
LHR
>1000
smp
Semua
retak
(cracks)
yang
terjadi
> 10 Diperlukan penyelidikan
lanjutan





49
Tabel A.6 Standar Penanganan Pemeliharaan: Jalan Beraspal (Lanjutan)
Kerusakan Utama Kerusakan Lain
Jenis
Keparahan
atau
kedalaman
Luas
(% panjang
segmen)
Kategori
Cuaca &
Lalin
Jenis
Keparahan
(% panjang
segmen)
Aktifitas Kegiatan Catatan
< 10 Penyumbatan retak (Crack
sealing)

10 20 Pelaburan permukaan aspal
(Surface dressing)
Untuk retak lebar (>3 mm) gunakan
Burda
Curah
hujan
<1500
mm/ thn
atau
LHR
<1000
smp
Semua
retak
(cracks)
yang
terjadi
> 20 Diperlukan penyelidikan
lanjutan

Retak
yang
terjadi
pada alur
- Penambalan permukaan
(Surface patching)


> 10 mm < 5 Semua
kategori
Retak lain - Penambalan Struktur (Deep
patching) dan Pelaburan
Permukaan Aspal (Surface
Dressing) pada kerusakan
retak lainnya




50
Tabel A.6 Standar Penanganan Pemeliharaan: Jalan Beraspal (Lanjutan)
Kerusakan Utama Kerusakan Lain
Jenis
Keparahan
atau
kedalaman
Luas
(% panjang
segmen)
Kategori
Cuaca &
Lalin
Jenis
Keparahan
(% panjang
segmen)
Aktifitas Kegiatan Catatan
Laburan aspal pasir setempat
(Local sealing) atau
Penyumbatan retak (Crack
sealing)
Jika tingkat kerusakan alur lambat > 5 Semua
kategori
Semua
retak
(cracks)
yang
terjadi

Diperlukan penyelidikan lebih
lanjutan
jika tingkat kerusakan alur cepat
< 10 Penyumbatan retak (Crack
sealing)
Alur (Rutting)
pada Jenis
Perkerasan
Beton aspal
diatas lapisan
pondasi
stabilisasi
semen/ kapur
< 5 mm - Curah
hujan >
1500 mm/
tahun
atau
LHR >
1000 smp
Semua
retak
(cracks)
yang
terjadi
> 10 Penyumbatan retak (Crack
sealing) dan Pelaburan
perkerasan aspal (Surface
dressing)








51
Tabel A.6 Standar Penanganan Pemeliharaan: Jalan Beraspal (Lanjutan)
Kerusakan Utama Kerusakan Lain
Jenis
Keparahan
atau
kedalaman
Luas
(% panjang
segmen)
Kategori
Cuaca &
Lalin
Jenis
Keparahan
(% panjang
segmen)
Aktifitas Kegiatan Catatan
< 20 Penyumbatan retak (Crack
sealing)
Curah
hujan
<1500
mm/ tahun
atau
LHR
<1000
smp
Semua
retak
(cracks)
yang
terjadi
> 20 Penyumbatan retak (Crack
sealing) dan Pelaburan
perkerasan aspal (Surface
dressing)

- Laburan aspal pasir setempat
(Local sealing) atau
Penyumbatan retak (Crack
sealing)
Jika tingkat kerusakan alur lambat

5-10 mm > 10 Semua
kategori
Semua
retak
(cracks)
yang
terjadi
Diperlukan penyelidikan lebih
lanjutan
jika tingkat kerusakan alur cepat



52
Tabel A.6 Standar Penanganan Pemeliharaan: Jalan Beraspal (Lanjutan)
Kerusakan Utama Kerusakan Lain
Jenis
Keparahan
atau
kedalaman
Luas
(% panjang
segmen)
Kategori
Cuaca &
Lalin
Jenis
Keparahan
(% panjang
segmen)
Aktifitas Kegiatan Catatan
Retak yang
terjadi pada
alur
Penambalan permukaan
(Surface patching)
< 5 Semua
kategori

Retak lain Penambalan Struktur ( (Deep
patching) dan Pelaburan
Permukaan Aspal (Surface
Dressing) pada kerusakan
retak lainnya

> 10 mm
> 5 Semua
kategori
Semua
retak
(cracks)
yang
terjadi
- Diperlukan penyelidikan lebih
lanjutan









53
Tabel A.8 - Standar Penanganan Pemeliharaan: Jalan Tidak Beraspal
Kerusakan Utama Kerusakan Lain
Jenis
Kepa-
rahan/
keda-
laman
Luas (%
panjang
segmen)
Kategori
Cuaca &
Lalin
Jenis
Keparahan
(%
panjang
segmen)
Aktifitas Kegiatan Catatan
Ketebalan
Lapisan
Agregat
(Gravel
thickness)
< 50
mm
> 20 Semua
kategori
- - Pengkerikilan ulang
(regravelling)

Perubahan
bentuk
(Deformation)
dan cacat
permukaan
(Surface
deffect)
- - Semua
kategori
- - Grading/ Dragging (dengan
alat/ buruh)
Karena jalan tidak beraspal lebih
cepat rusak dibandingkan dengan
jalan beraspal, maka untuk jalan tidak
beraspal diperlukan penanganan
dengan interval tertentu dan
perhatian yang sistimatik.



54

Tabel A.9 - Standar Penanganan Pemeliharaan: Bangunan Pelengkap Jalan
Bagian Jalan Kerusakan Keparahan
Luas
(%
panjang
segmen)
Aktifitas Kegitan
Pemeliharaan
Catatan
Kotoran penghalang pada
permukaan perkerasan
Setiap kejadian - Pembersihan kotoran
penghalang
Kotoran penghalang tersebut
longsoran yang kemungkinan berupa
lumpur, batuan ataupun tanaman.
Penghalang tersebut segera
dibersihkan oleh tim survey, namun
jika tdk memungkinkan segera
laporkan dgn terlebih daulu menaksir
kebutuhan sumberdaya.
Perkerasan Jalan
Bekas kecelakaan
kendaraan
Setiap kejadian - Pembersihan dan
perbaikan bekas
kecelakaan kendaraan

Pendangkalan
Tergerus
Saluran samping
Dinding saluran runtuh





55
Tabel A.10 - Standar Penanganan Pemeliharaan: Bangunan Pelengkap Jalan
Bagian Jalan Kerusakan Keparahan
Luas
(%
panjang
segmen)
Aktifitas Kegitan
Pemeliharaan
Catatan
Pendangkalan atau saluran
buntu

Tergerus pada
pembuangan

Plat deker/ Gorong-gorong
Kerusakan struktur
Kotor
Rusak
Bangunan pelengkap jalan
Hilang
Perubahan bentuk
Tergerus
Bahu dan Talud Jalan
Pertumbuhan tanaman
yang tinggi
Terganggunya
pandangan
pengendara



56

4.5. Prioritas Kegiatan Pemeliharaan
Dalam hal terdapatnya kondisi dimana dana pemeliharaan terbatas,
maka perlu dilakukan penentuan prioritas agar dapat diketahui
kebutuhan mendesak khususnya yang harus dilakukan untuk
pelaksanaan kegiatan pemeliharaan rutin. Sedangkan untuk
pelaksanaan periodik tidaklah demikian, karena pada jenis kegiatan
penanganannya telah ditentukan pada tahapan pemrograman dan
tahapan persiapan pelaksanaan.
Secara ideal pemeliharaan dilakukan pada seluruh ruas jaringan jalan
yang ada. Namun karena adanya keterbatasan sumber daya, maka
perlu diadakan penentuan prioritas agar dapat dicapai pemanfaatan
sumber daya secara efektif. Sebagai pedoman, penentuan prioritas
untuk operasional kegiatan pemeliharaan dapat ditentukan dengan
menggunakan matrik hubungan antara hirarki lalu lintas dengan
hirarki aktifitas pemeliharaan seperti yang ditunjukkan pada Tabel
A.11 (Road Note 1, 1987 & Richard R., 1998). Prioritas
pemeliharaan dilakukan dengan urutan 1 (prioritas tertinggi:
pemeliharaan darurat pada jalan yang strategis) ke 48 (prioritas
terendah: Pekerjaan Overlay pada lalu lintas yang sangat rendah).
Menurut kepentingannya, prioritas untuk aktifitas pemeliharaan
yang utama harus adalah berturut-turut: Pekerjaan darurat,
Perkerjaan Pemeliharaan Saluran Drainase, Perbaikan Kerusakan
Perkerasan, Pekerjaan Pelapisan Ulang dan Pencegahan Perkerasan
Secara Periodik, Perawatan Rutin Lainnya, dan Pelapisan Tambah
secara Periodik/Rehabilitasi Perkerasan. Sedangkan urutan prioritas
untuk lalu lintas tersebut ditunjukkan pada Tabel A.12, dengan
pertimbangan bahwa untuk ruas jalan dengan lalu lintas yang tinggi,
biasanya jalan tersebut adalah jalan yang penting dari sudut ekonomi
dan jalan tersebut seringkali cepat rusak/aus. Untuk itu jalan
tersebut harus diprioritaskan untuk dipelihara agar kondisinya tetap
baik.




57
Tabel A.11 Matriks Prioritas Pemeliharaan Jalan
Prioritas
Kategori Lalu Lintas
Peringkat Kegiatan Pemeliharaan
LL-1 LL-2 LL-3 LL-4 LL-5 LL-6 LL-7 LL-8
Pekerjaan Darurat (Emergency works) 1 7 8 9 10 11 12 13
Pekerjaan Pemeliharaan Drainase (Cyclic
drainage work)
2 14 15 16 17 18 19 20
Pekerjaan Perbaikan Kerusakan Perkerasan
(Reactive works on pavement)
3 21 24 27 30 33 36 39
Pekerjaan Pelapisan Ulang dan Pencegahan
secara periodik (Periodic preventive and
resurfacing work)
4 22 25 28 31 34 37 40
Pekerjaan Pengendalian Tanaman dan
Pembersihan Jalan/ Bangun Pelengkap Jalan
(Other cyclic and reactive works)
5 23 26 29 32 35 38 41
Overlay secara periodik dan Rehabilitasi
Perkerasan Jalan (Periodic overlay and
pavement reconstruction)
6 42 43 44 45 46 47 48

Tabel A.12 Kategori Lalu Lintas
Kategori Lalu lintas LHR Jenis Perkerasan
LL-1 Jalan Strategis Diperkeras
LL-2 > 1.000 Diperkeras
LL-3 500 1.000 Diperkeras
LL-4 200 500 Diperkeras
LL-5 > 200 Tidak Diperkeras
LL-6 < 200 Diperkeras
LL-7 50 200 Tidak Diperkeras
LL-8 < 50 Tidak Diperkeras




58
4.6. Pola Penanganan
Penanganan pekerjaan pemeliharaan di daerah dapat dilakukan
secara swakelola ataupun dikontrakkan dengan menggunakan
kontraktor lokal/ daerah. Pemilihan penanganan pekerjaan tesrebut
harus diseuaikan dengan kondisi dan keadaan setempat. Masing-
masing pola penanganan tersebut mempunyai kelebihan dan
kekurangan, untuk itu pemilihan pola penanganan harus dilakukan
dengan hati-hati dan juga dilakukan dengan petunjuk pengelolaan
dana yang berlaku.
Pada kondisi tertentu perlu dipertimbangkan pola penanganan
secara swakelola dan dikontrakan. Untuk pekerjaan yang
dikontrakkan, mempunyai keterbatasan untuk kegiatan operasional
di luar kontrak antara lain untuk pekerjaan-pekerjaan yang sifatnya
mendadak, pemanfaatan tenaga personil dinas teknis yang
berpengalaman dan pemanfaatan peralatan yang tersedia. Namun
sebaliknya, pada umumnya pekerjaan yang diswakelola belum dapat
menjamin penggunaan dana secara efisien karena
pengadministrasiannya mudah terjadi kesalahan.
4.6.1. Swakelola
Pola penanganan pekerjaan pemeliharaan dengan swakelola adalah
merupakan cara yang terbaik untuk pelaksanaan pekerjaan
pemeliharaan rutin Hal ini dikarenakan memudahkan dalam
pemanfaatan sumber daya yang ada di dinas teknis masing-masing
dengan sistim UPR dan Mandor Jalan. UPR tersebut meliputi
penggunaan peralatan, pengerahan tenaga kerja, penyediaan bahan dan
penjadwalan waktu. Mandor mengkoordinir bebeberapa Juru jalan
yang melaksanakan pekerjaan perawatan dibayarkan dengan sistem
lenght/ man. Satu Mantor mengkoordinir 6-7 juru jalan.
Unit Pemeliharaan Rutin (UPR). Satu UPR direncanakan mampu
untuk menangani panjang jalan lebih kurang 100-200 km. Adapun
klasifikasi peralatan UPR yang dimaksud tersebut adalah sebagai
berikut:





59
UPR untuk Perkerasan Beraspal, terdiri atas peralatan-peralatan:
- Dump Truck untuk pengangkut material & peralatan;
- Pickup untuk pengangkut material penambalan;
- Kompressor Udara (pavement breaker dan nozel udara) atau
dapat pula diganti dengan belincong dan sapu lidi;
- Asphalt Sprayer atau dapat diganti dengan ember penyiram
aspal yang dibuat sendiri dan tungku untuk pembakaran
aspal;
- Tamping rammer;
- Peralatan kerja dan keselamatan;
- Peralatan mekanik.

UPR untuk Perkerasan Tidak Beraspal, terdiri dari peralatan-
peralatan:
- Motor Grader;
- Three wheele roller;
- Pickup;
- Water Tank Truck;
- Peralatan kerja dan keselamatan;
- Peralatan mekanik.

Pelaksanaan swakelola dapat terdiri dari:
Swakelola penuh, yaitu penanganan pemeliharaan rutin dimana
regu pekerja adalah tenaga-tenaga organik dinas teknis dan
demikian juga dengan penggunaan peralatannya. Sedangkan untuk
pengadaan bahan/ material dilakukan dengan cara dikontrakkan.
Swakelola Upah Borong, yaitu penanganan pemeliharaan rutin
dimana regu pekerja bukan tenaga organik melainkan
menggunakan buruh setempat dan pembayaran upah dilakukan
secara upah borong. Sedangkan untuk pengadaan bahan/ material
dilakukan dengan cara dikontrakkan



60
4.6.2. Dikontrakkan
Pada umumnya pola penanganan ini dilakukan untuk pekerjaan
pemeliharaan periodik, namun dimungkinkan juga untuk pekerjaan
pemeliharaan rutin apabila dinas teknis yang bersangkutan belum
mempunyai UPR atau peralatan yang dimiliki kurang memadai.



61

B. Jalan di Indonesia

1. Umum
Jalan merupakan satu kesatuan sistim jaringan jalan dapat
didefinisikan sebagai prasarana transportasi darat yang meliputi
segala bagian jalan, termasuk bangunan pelengkap dan
perlengkapannya yang diperuntukkan bagi lalu lintas lalu lintas, yang
berada pada permukaan tanah, di atas permukaan tanah, di bawah
permukaan tanah dan/atau air, serta di atas permukaan air, kecuali
jalan kereta api, jalan lori, dan jalan kabel.
Jalan sebagai salah satu prasarana transportasi yang merupakan urat
nadi kehidupan masyarakat mempunyai peranan penting dalam
usaha pengembangan kehidupan berbangsa dan bernegara. Dalam
rangka tersebut, jalan mempunyai peranan untuk mewujudkan
sasaran pembangunan seperti pemerataan pembangunan dan hasil-
hasilnya, serta pertumbuhan ekonomi.
Sebagai bagian sistem transportasi nasional, jalan mempunyai
peranan yang sangat penting terutama dalam mendukung bidang
ekonomi, sosial budaya, lingkungan, politik, serta pertahanan dan
keamanan. Dari aspek ekonomi, jalan sebagai modal sosial
masyarakat merupakan katalisator diantara proses produksi, pasar,
dan konsumen akhir. Dari aspek sosial budaya, keberadaan jalan
membuka cakrawala masyarakat yang dapat menjadi wahana
perubahan sosial, membangun toleransi, dan mencairkan sekat
budaya. Dari aspek lingkungan, keberadaan jalan diperlukan untuk
mendukung pembangunan berkelanjutan, Dari aspek politik,
keberadaan jalan menghubungkan dan mengikat antardaerah,
sedangkan dari aspek pertahanan dan keamanan, keberadaan jalan
memberikan akses dan mobilitas dalam rangka penyelenggaraan
sistem pertahanan dan keamanan.
Peranan-peranan tersebut diatas sangatlah vital bagi kehidupan
bangsa karena dengan adanya jalan akan dicapai kemudahan-
kemudahan dan keseimbangan pertumbuhan antar daerah.


62
2. Pengelompokan Jalan
Menurut Undang-undang No. 38 tahun 2004 tentang jalan, sesuai
dengan peruntukannya, jalan dibedakan atas:
Jalan Khusus
Jalan ini dibangun oleh instansi, badan usaha, perseorangan, atau
kelompok masyarakat untuk kepentingan sendiri dan bukan
diperuntukkan bagi lalu lintas umum dalam rangka distrubusi
barang dan jasa yang dibutuhkannya. Termasuk Jalan khusus
tersebut antara lain adalah: jalan dalam kawasan pelabuhan, jalan
kehutanan, jalan perkebunan, jalan inspeksi pengairan, jalan di
kawasan industri, dan jalan di kawasan permukiman yang belum
diserahkan kepada pemerintah.
Jalan Umum
Jalan ini diperuntukkan bagi lalu lintas umum; jalan umum dapat
dikelompokkan menurut: sistem, fungsi, status, dan kelas.
2.1. Sistem Jaringan Jalan
Sistem jaringan jalan adalah merupakan satu kesatuan jaringan jalan
yang saling menghubungkan dan mengikat pusat-pusat
pertumbuhan dengan wilayah yang berada dalam pengaruh
pelayanannya dalam satu hubungan hierarkis. Penyusunan sistim
jaringan jalan dilakukan dengan mengacu pada rencana tata ruang
wilayah dan dengan memperhatikan keterhubungan antar dan/ atau
di dalam kawasan perkotaan, dan kawasan pedesaan. Sistim jaringan
jalan tersebut dibedakan atas:
2.1.1. Sistim Jaringan Jalan Primer
Merupakan sistem jaringan jalan dengan peranan pelayanan
distribusi barang dan jasa untuk pengembangan semua wilayah di
tingkat nasional, dengan menghubungkan semua simpul jasa
distribusi yang berwujud pusat-pusat kegiatan.
Penyusunan sistem jaringan jalan primer dilakukan dengan
mengikuti rencana tata ruang dan memperhatikan keterhubungan
antarkawasan perkotaan yang merupakan pusat-pusat kegiatan
sebagai berikut:

63
Menghubungkan secara menerus pusat kegiatan nasional,
pusat kegiatan wilayah, pusat kegiatan lokal sampai ke pusat
kegiatan lingkungan; dan
Menghubungkan antar kegiatan nasional.

2.1.2. Sistim Jaringan Jalan Sekunder
Merupakan merupakan sistem jaringan jalan dengan peranan
pelayanan distribusi barang dan jasa untuk masyarakat di dalam
kawasan perkotaan.
Penyusunan sistem jaringan jalan sekunder ini dilakukan dengan
mengikuti rencana tata ruang wilayah kota/ kabupaten yang
menghubungkan secara menerus kawasan-kawasan yang mempunyai
fungsi primer, fungsi sekunder kesatu, fungsi sekunder kedua, fungsi
sekunder ketiga, dan seterusnya sampai ke persil.

2.2. Fungsi Jalan
Berdasarkan sifat dan pergerakan lalu lintas dan angkutan jalan
fungsi jalan dibedakan atas:
Jalan Arteri, yaitu jalan umum yang berfungsi melayani
angkutan utama dengan ciri perjalanan jarak jauh, kecepatan
rata-rata tinggi, dan jumlah jalan masuk dibatasi secara berdaya
guna.
Jalan Kolektor, yaitu jalan umum yang berfungsi melayani
angkutan pengumpul atau pembagi dengan ciri perjalanan jarak
sedang, kecepatan rata-rata sedang, dan jumlah jalan masuk
dibatasi.
Jalan Lokal, adalah merupakan jalan umum yang berfungsi
melayani angkutan setempat dengan ciri perjalanan jarak dekat,
kecepatan rata-rata rendah, dan jumlah jalan masuk tidak
dibatasi.
Jalan Lingkungan, adalah merupakan jalan umum yang
berfungsi melayani angkutan lingkungan dengan ciri perjalanan
jarak dekat, dan kecepatan rata-rata rendah.

64
Fungsi jalan arteri, jalan kolektor, jalan lokal dan jalan lingkungan
yang terdapat pada sistem jaringan jalan primer dan sistem jaringan
jalan sekunder dibedakan atas:
2.2.1. Jalan Arteri Primer
Jalan arteri primer mengubungkan antar pusat kegiatan nasional atau
antara pusat kegiatan nasional dengan pusat kegiatan wilayah.
Persyaratan teknis untuk jalan ini adalah:
- Didesain berdasarkan kecepatan paling rendah 60 km/ jam,
lebar badan jalan paling rendah adalah 11 meter;
- Mempunyai kapasitas lebih besar dari volume lalu lintas rata-
rata;
- Lalu lintas jarak jauh tidak boleh terganggu oleh lalu lintas
ulang alik, lalu lintas lokal, dan kegiatan lokal;
- Jumlah jalan masuk dibatasi secara efisien;
- Tidak boleh terputus walaupun memasuki kawasan perkotaan/
pengembangan perkotaan.
2.2.2. Jalan Kolektor Primer
Jalan kolektor primer menghubungkan antarpusat kegiatan wilayah
atau menghubungkan antar pusat kegiatan wilayah dengan pusat
kegiatan lokal. Persyaratan teknis untuk jalan ini adalah:
- Didesain berdasarkan kecepatan paling rendah 40 km/ jam,
lebar badan jalan paling rendah adalah 9 meter;
- Mempunyai kapasitas lebih besar dari volume lalu lintas rata-
rata;
- Lalu lintas jarak jauh tidak boleh terganggu oleh lalu lintas
ulang alik, lalu lintas lokal, dan kegiatan lokal;
- Jumlah jalan masuk dibatasi secara efisien;
- Tidak boleh terputus walaupun memasuki kawasan perkotaan/
pengembangan perkotaan.
2.2.3. Jalan Lokal Primer
Jalan lokal primer menghubungkan pusat kegiatan nasional dengan
pusat kegiatan lingkungan atau pusat kegiatan wilayah dengan pusat
kegiatan lingkungan atau pusat kegiatan lokal dengan pusat kegiatan
lokal, pusat kegiatan lokal dengan pusat kegiatan lingkungan, dan

65
antarpusat kegiatan lingkungan. Persyaratan teknis untuk jalan ini
adalah:
- Didesain berdasarkan kecepatan paling rendah 20 km/ jam,
lebar badan jalan paling rendah adalah 7,5 meter;
- Tidak boleh terputus walaupun memasuki desa.
2.2.4. Jalan Lingkungan Primer
Jalan lingkungan primer menghubungkan antarpusat kegiatan di
dalam kawasan pedesaan dan jalan di dalam lingkungan kawasan
pedesaan. Persyaratan teknis untuk jalan ini adalah:
- Jalan yang diperuntukkan bagi kendaraan roda 3 atau lebih,
jalan ini didesain berdasarkan kecepatan paling rendah 15 km/
jam, lebar badan jalan paling rendah adalah 6,5 meter;
- Jalan ini tidak yang tidak diperuntukkan bagi kendaraan
bermotor roda 3 atau lebih harus mempunyai lebar badan jalan
paling rendah 3,5 m.
2.2.5. Jalan Arteri Sekunder
Jalan arteri sekunder menghubungkan kawasan primer dengan
kawasan sekunder kesatu atau menghubungkan kawasan sekunder
kesatu dengan kawasan sekunder kesatu atau menghubungkan
kawasan sekunder kesatu dengan kawasan sekunder kedua.
Persyaratan teknis untuk jalan ini adalah:
- Didesain berdasarkan kecepatan paling rendah 30 km/ jam,
lebar badan jalan paling rendah adalah 11 meter;
- Mempunyai kapasitas lebih besar dari volume lalu lintas rata-
rata;
- Lalu lintas cepat tidak boleh terganggu oleh lalu lintas
lambat.
2.2.6. Jalan Kolektor Sekunder
Jalan kolektor sekunder mengubungkan kawasan sekunder kedua
dengan kawasan sekunder kedua atau menghubungkan kawasan
sekunder kedua dengan kawasan sekunder ketiga. Persyaratan teknis
untuk jalan ini adalah:
- Didesain berdasarkan kecepatan paling rendah 20 km/ jam,
lebar badan jalan paling rendah adalah 9 meter;

66
- Mempunyai kapasitas lebih besar dari volume lalu lintas rata-
rata;
- Lalu lintas cepat tidak boleh terganggu oleh lalu lintas
lambat.
2.2.7. Jalan Lokal Sekunder
Jalan lokal sekunder, menghubungkan kawasan sekunder kesatu
dengan perumahan, menghubungkan kawasan sekunder kedua
dengan perumahan, kawasan sekunder ketiga dan seterusnya sampai
ke perumahan.
Persyaratan teknis untuk jalan ini adalah didesain berdasarkan
kecepatan paling rendah 10 km/ jam, lebar badan jalan paling
rendah adalah 7,5 meter.
2.2.8. Jalan Lingkungan Sekunder
Jalan lingkungan sekunder menghubungkan antar persil dalam
kawasan perkotaan.
Untuk jalan yang diperuntukkan bagi kendaraan bermotor roda 3
atau lebih, maka jalan ini didesain berdasarkan kecepatan rencana
paling rendah 10 km/ jam dengan lebar badan jalan paling rendah
6,5 m. Sedangkan untuk jalan yang tidak diperuntukkan bagi
kendaraan bermotor beroda tiga atau lebih maka lebar badan jalan
paling rendah adalah 3,5 m.

2.3. Status Jalan
Menurut statusnya, jalan umum dikelompokkan menjadi: jalan
nasional, jalan provinsi, jalan kabupaten, jalan kota, dan jalan desa.
Masing-masing penjelasannya adalah sebagai berikut:
2.3.1. Jalan Nasional
Merupakan jalan arteri dan jalan kolektor dalam sistem jaringan jalan
primer yang menghubungkan antaribukota provinsi, dan jalan
strategis nasional, serta jalan tol. Wewenang peyelenggaraan jalan
nasional dilakukan oleh Pemerintah Pusat melalui Menteri Pekerjaan
Umum.

67
Jalan tol adalah jalan umum yang merupakan bagian sistem jaringan
jalan dan sebagai jalan nasional yang penggunanya diwajibkan
membayar tol guna pengembalian investasi, pemeliharaaan, dan
pengembangan jalan tol. Tujuan diselenggarakan jalan tol adalah
antara lain untuk meringankan beban dana pemerintah melalui
partisipasi pengguna jalan. Persyaratan jalan tol mempunyai
spesifikasi dan pelayanan yang lebih tinggi dari pada jalan umum
yang ada. Jalan tol sebagai bagian dari sistem jaringan jalan umum
merupakan lintas alternatif dan dalam keadaan tertentu, jalan tol
dapat tidak merupakan lintas alternatif.
Wewenang penyelenggaraan jalan tol berada pada Pemerintah Pusat
dan sebagian dari wewenang tersebut dilaksanakan oleh badan yang
dibentuk oleh Menteri, berada di bawah, dan bertanggung jawab
kepada Menteri. Badan tersebut adalah Badan Pengatur Jalan Tol
(BPJT) yang anggotanya terdiri atas unsur pemerintah pusat, unsur
pemangku kepentingan, dan unsur masyarakat. Sedangkan untuk
pengusahaan jalan tol dilakukan oleh Pemerintah dan/atau badan
usaha yang memenuhi persyaratan tertentu.
2.3.2. Jalan Provinsi
Merupakan jalan kolektor dalam sistem jaringan jalan primer yang
menghubungkan ibukota provinsi dengan ibukota kabupaten/kota,
atau antaribukota kabupaten/kota, dan jalan strategis provinsi.
Wewenang penyelenggaraan jalan ini dilakukan oleh Pemerintah
Provinsi.
2.3.3. Jalan Kabupaten
Merupakan jalan lokal dalam sistem jaringan jalan primer yang tidak
termasuk pada jalan nasional dan jalan provinsi, yang
menghubungkan ibukota kabupaten dengan ibukota kecamatan,
antaribukota kecamatan, ibukota kabupaten dengan pusat kegiatan
lokal, antarpusat kegiatan lokal, serta jalan umum dalam sistem
jaringan jalan sekunder dalam wilayah kabupaten, dan jalan strategis
kabupaten. Kewenangan penyelenggaraan jalan ini dilakukan oleh
Pemerintah Kabupaten.
2.3.4. Jalan Kota
Merupakan jalan umum dalam sistem jaringan jalan sekunder yang
menghubungkan antarpusat pelayanan dalam kota, menghubungkan

68
pusat pelayanan dengan persil, menghubungkan antarpersil, serta
menghubungkan antarpusat permukiman yang berada di dalam kota.
Kewewenangan penyelenggaraan jalan ini dilakukan oleh
Pemerintah Kota.
2.3.5. Jalan Desa
Merupakan jalan umum yang menghubungkan kawasan dan/atau
antarpermukiman di dalam desa, serta jalan lingkungan.
Kewenangan penyelenggaraan jalan ini dilakukan oleh Pemerintah
Kabupaten.

2.4. Kelas Jalan
Guna keperluan pengaturan penggunaan dan kelancaran lalu lintas,
jalan dibagi atas beberapa kelas jalan, yaitu sebagai berikut:
2.4.1. Berdasarkan Penggunaan
Pada penggunaan jalan dan kelancaran lalu lintas dan angkutan jalan,
seperti yang diatur dalam Peraturan Pemerintah No. 43/ 1993
tentang Prasarana dan Lalu lintas Jalan, yaitu:
Jalan Kelas I
yaitu jalan arteri yang dapat dilalui kendaraan bermotor termasuk
muatan dengan ukuran lebar tidak melebihi 2.500 milimeter, ukuran
panjang tidak melebihi 18.000 milimeter, dan muatan sumbu
terberat yang diizinkan lebih besar dari 10 ton;
Jalan Kelas II
yaitu jalan arteri yang dapat dilalui kendaraan bermotor termasuk
muatan dengan ukuran lebar tidak melebihi 2.500 milimeter, ukuran
panjang tidak melebihi 18.000 milimeter, dan muatan sumbu
terberat yang diizinkan 10 ton;
Jalan Kelas III A
yaitu jalan arteri atau kolektor yang dapat dilalui kendaraan
bermotor termasuk muatan dengan ukuran lebar tidak melebihi
2.500 milimeter, ukuran panjang tidakmelebihi 18.000 milimeter,
dan muatan sumbu terberat yang diizinkan 8 ton;


69
Jalan Kelas III B
yaitu jalan kolektor yang dapat dilalui kendaraan bermotor termasuk
muatan dengan ukuran lebar tidak melebihi 2.500 milimeter, ukuran
panjang tidak melebihi 12.000 milimeter, dan muatan sumbu
terberat yang diizinkan 8 ton;
Jalan Kelas III C
yaitu jalan lokal yang dapat dilalui kendaraan bermotor termasuk
muatan dengan ukuran lebar tidak melebihi 2.100 milimeter, ukuran
panjang tidak melebihi 9.000 milimeter, dan muatan sumbu terberat
yang diizinkan 8 ton.
2.4.2. Berdasarkan Spefisikasi
Menurut undang-undang jalan yang ada, pengelompokkan kelas
jalan berdasarkan spefisikasi penyediaan prasarana jalan ini adalah
sebagai berikut:
Jalan Bebas Hambatan (Freeway)
adalah jalan umum untuk lalu lintas menerus yang memberikan
pelayanan menerus/ tidak terputus dengan pengendalian jalan
masuk secara penuh, dan tanpa adanya persimpangan sebidang,
serta dilengkapi dengan pagar ruang milik jalan, paling sedikit 2 lajur
setiap arah, lebar lajur sekurang-kurangnuya 3,5 meter dan
dilengkapi dengan median.
Jalan Raya (Highway)
adalah jalan umum bagi lalu lintas menerus dengan pengendalian
jalan masuk terbatas dan dilengkapi dengan median, paling sedikit 2
lajur setiap arah, lebar lajur sekurang-kurangnya 3,5 meter.
Jalan Sedang (Road)
adalah jalan umum dengan lalu lintas sedang dengan pengendalian
jalan masuk tidak dibatasi, paling sedikit 2 lajur untuk 2 arah dengan
lebar paling sedikit 7 meter.
Jalan Kecil (Street)
adalah jalan umum untuk melayani lalu lintas setempat, paling
sedikit 2 lajur untuk 2 arah dengan lebar paling sedikit 5,5 meter.



70
2.5. Panjang Jalan
Total panjang jalan keseluruhan berdasarkan statusnya di Indonesia,
yang merupakan data gabungan untuk tahun 2000 yang bersumber
dari Ditjen Prasarana Wilayah, Dept. Kimpraswil, Kepmen PU
No. 236A/KPTS/1997, dan Kepmen Kimpraswil No.
376A/KPTS/2004 adalah sekitar 565.200 kilometer dimana terdiri
atas sekitar 4.6% Jalan Nasional, 8.2% Jalan Propinsi, 39.5% Jalan
Kabupaten, 4.5% Jalan Kota, dan 43.2% Jalan Desa seperti yang
ditunjukkan pada Gambar B.1 dan Tabel B.1.
Jalan
Desa
43%
Jalan Kota
5%
Jalan
Kabupaten
39%
Jalan
Propinsi
8%
Jalan
Nasional
5%

Gambar B.1 Komposisi Panjang Jalan di Indonesia Berdasarkan Statusnya

Berdasarkan gambaran tersebut, dapat dipahami bahwa pemerintah
kabupaten/ kota mempunyai tanggung jawab yang besar dalam
penyelenggaraan jalan sesuai dengan kewenangannya dan jaringan
jalan tersebut mempunyai potensi yang cukup besar dalam
pembangunan di Indonesia. Untuk itu diperlukan perhatian yang
lebih baik dalam upaya pembinaan jalan yang mantap di Indonesia.




71
Tabel B.1 Panjang Jalan Menurut Status Tahun 2000

Panjang Jalan (km)
No Propinsi
Jalan
Nasional
Jalan
Propinsi
Jalan
Kabupaten
Jalan
Kotamadya
Jalan
Desa Jumlah
1 Nanggroe Aceh D 1,144.02 1,701.82 12,686.76 345.00 13,025.00 28,902.60
2 Sumatera Utara 1,305.96 2,919.72 20,743.00 2,379.00 11,658.00 39,005.68
3 Sumatera Barat 871.95 1,288.41 10,778.32 1,587.13 6,219.00 20,744.81
4 Riau 838.56 2,162.82 9,225.00 1,414.00 3,171.00 16,811.38
5 Jambi 853.27 1,566.68 5,126.00 408.00 3,385.00 11,338.95
6 Sumatera Selatan 1,006.95 1,624.99 3,754.00 770.00 6,507.00 13,662.94
7 Bangka Belitung - 912.59 912.59
8 Bengkulu 750.43 1,500.29 10,508.00 323.00 2,776.00 15,857.72
9 Lampung 851.26 2,369.97 1,139.69 931.00 5,428.00 10,719.92
10 DKI Jakarta 153.50 1,328.99 5,902.37 7,384.86
11 Banten - 456.43 456.43
12 Jawa Barat 1,062.22 1,994.41 16,221.00 915.00 17,776.00 37,968.63
13 Jawa Tengah 1,215.46 2,525.55 17,933.90 4,525.06 25,417.00 51,616.97
14 DI Yogyakarta 158.34 690.25 3,834.00 210.00 1,821.00 6,713.59
15 Jawa Timur 1,783.49 1,439.18 21,887.00 1,120.00 23,193.00 49,422.67
16 Bali 405.93 673.40 6,373.43 217.00 46,801.00 54,470.76
17 Nusa Tenggara Barat 541.22 1,763.61 4,777.00 240.00 2,007.00 9,328.83
18 Nusa Tenggara Timur 1,121.85 2,939.86 11,175.00 563.00 5,496.00 21,295.71
19 Kalimantan Barat 1,006.62 1,788.96 7,370.00 436.00 6,355.00 16,956.58
20 Kalimantan Tengah 1,707.53 1,059.26 4,261.00 342.00 4,768.00 12,137.79
21 Kalimantan Selatan 864.07 1,056.38 3,628.00 216.00 29,801.00 35,565.45
22 Kalimantan Timur 1,226.21 1,640.07 5,301.00 313.00 4,862.00 13,342.28
23 Sulawesi Utara 1,360.39 1,310.52 6,625.00 784.00 849.00 10,928.91
24 Gorontalo - 468.22 468.22
25 Sulawesi Tengah 1,592.99 2,037.06 5,421.00 341.00 3,676.00 13,068.05
26 Sulawesi Selatan 1,669.57 1,618.51 15,905.00 496.00 10,110.00 29,799.08
27 Sulawesi Tenggara 612.60 1,487.36 4,077.00 398.00 3,334.00 9,908.96
28 Maluku 464.68 1,611.87 5,168.00 173.00 949.00 8,366.55
29 Maluku Utara - 688.93 688.93
30 Irian Jaya 1,701.96 1,872.60 9,140.00 187.00 4,442.00 17,343.56
Jumlah Total 26,271.03 46,498.71 223,058.10 25,535.56 243,826.00 565,189.40

Catatan:
Untuk Propinsi Bangka Belitung Gabung Dengan Sumatera Selatan
Untuk Propinsi Banten Gabung Dengan Jawa Barat
Untuk Propinsi Gorontalo Gabung Dengan Sulawesi Utara
Untuk Propinsi Maluku Utara Gabung Dengan Maluku

Gambaran mengenai jenis dan kondisi jalan di Indonesia seperti
yang ditunjukkan pada Tabel B.2, dimana hampir 90% untuk jalan
nasional dan jalan propinsi sudah beraspal, namun sebaliknya untuk
jalan kabupaten yang di luar Pulau Jawa sekitar 43 % yang sudah

72
beraspal dan untuk jalan kabupaten yang terdapat di Pulau Jawa
lebih baik yaitu sekitar 60% sudah beraspal. Data secara nasional
untuk jenis permukaan jalan untuk jalan desa belum tersedia.

Tabel B.2 Jenis Permukaan Jaringan Jalan di Indonesia

Jalan Nasional Jalan Propinsi Jalan Kabupaten
Pulau
Aspal
(%)
Tidak
Aspal
(%)
Total
(%)
Aspal
(%)
Tidak
Aspal
(%)
Total
(%)
Aspal
(%)
Tidak
Aspal
(%)
Total
(%)
Sumatera 99,60 0,40 100 88,80 11,20 100 36,86 63,14 100
Jawa 100 0 100 99,40 0,60 100 61,05 38,95 100
Kalimantan 64,10 35,90 100 73,20 26,80 100 39,46 60,54 100
Sulawesi 93,80 6,20 100 91,10 8,90 100 39,57 60,43 100
Irian 41,40 58,60 100 65,50 34,50 100 17,34 82,66 100
Lainnya 98 2 100 84,42 15,58 100 39,36 60,64 100
Indonesia 88,30 11,70 100 88,20 11,80 100 43,09 56,91 100



Bagian-Bagian Jalan
2.1. Tipikal Penampang Jalan
Secara tipikal bagian-bagian jalan beraspal dan jalan tidak beraspal
dapat ditunjukan pada Gambar B.2 dan Gambar B.3. Berdasarkan
peraturan pemerintah di bidang jalan yang ada, bagian-bagian jalan
yang dimaksud tersebut meliputi ruang manfaat jalan, ruang milik
jalan, dan ruang pengawasan jalan seperti yang akan dijelaskan
berikut ini.







73



Gambar B.2 Tipikal Penampang Jalan Beraspal






Gambar B.3 Tipikal Penampang Jalan Tidak Beraspal

74


Gambar B.4 Bagian-bagian Jalan
LAJUR LALU LINTAS
PENGENDALI ARUS
SALURAN PENANGKAP
SALURAN ALAM
GORONG-GORONG
SALURAN PEMBUANG
SALURAN SAMPING
BAHU

75
2.2. Ruang Manfaat Jalan (Rumaja)
Adalah suatu ruang yang dimanfaatkan untuk konstruksi jalan dan
terdiri atas:
Badan Jalan, adalah meliputi jalur lalu lintas, dengan atau tanpa
jalur pemisah dan bahu jalan, termasuk jalur pejalan kaki.
Badan jalan hanya diperuntukkan bagi pelayanan lalu lintas dan
angkutan jalan serta pengamanan konstruksi jalan. Untuk itu
maka badan jalan dilengkapi dengan ruang bebas sbb:
- Lebar ruang bebas adalah sesuai dengan lebar badan jalan;
- Tinggi ruang bebas untuk jalan arteri dan jalan kolektor
paling rendah 5 meter;
- Kedalaman ruang bebas bagi jalan arteri dan jalan kolektor
paling rendah 1,5 meter dari permukaan jalan.
Bahu Jalan, adalah bagian dari daerah manfaat jalan yang
berdampingan dengan jalur lalu lintas untuk menampung
kendaraan berhenti untuk keperluan darurat, dan juga
digunakan untuk mendukung samping bagi lapis pondasi
bawah, lapis pondasi, dan lapis permukaan.
Jalur Lalu Lintas, adalah bagian jalur jalan yang direncanakan
khusus untuk lintasan kendaraan roda empat.
Saluran Tepi Jalan, hanya diperuntukkan bagi penampungan
dan penyaluran air, agar badan jalan bebas dari pengaruh air.
Saluran tepi jalan dibangun denga konstruksi yang mudah
dipelihara secara rutin. Jika saluran tersebut diperuntukkan
sebagai saluran lingkungan, maka dinding saluran tersebut
harus dilapis dengan pasangan batu kali. Ukuran saluran tepi
jalan ditetapkan sesuai dengan lebar permukaan jalan dan
keadaan lingkungan.
Ambang Pengaman Jalan adalah berupa bidang tanah dan/
atau konstruksi bangunan pengaman yang berada diantara tepi
badan jalan dan batas ruang manfaat jalan yang hanya
diperuntukkan bagi pengamanan konstruksi jalan.
Penempatan bangunan utilitas harus ditempatkan diluar Rumaja,
namun bila keadaan tidak memungkinkan, bangunan utilitas dapat
diletakkan di Rumaja dengan ketentuan tidak akan menimbulkan
hambatan samping bagi pemakai jalan dan juga tidak mengganggu

76
keamanan konstruksi jalan. Sedangkan untuk penanaman pohon
pada jaringan jalan nasional/ propinsi/ kabupaten harus ditanam di
luar Rumaja.
Menurut UU Jalan, dinyatakan bahwa setiap orang dilarang
menggunakan dan memanfaatkan ruang manfaat jalan yang
mengakibatkan terganggunya fungsi jalan di dalam ruang manfaat
jalan.

2.3. Ruang Milik Jalan (Rumija)
Ruang milik jalan terdiri dari ruang manfaat jalan dan sejalur tanah
tertentu diluar ruang manfaat jalan. Ruang tersebut dimaksudkan
untuk memenuhi persyaratan keluasan keamanan penggunaan jalan
antara lain untuk keperluan pelebaran ruang manfaat jalan pada
masa yang akan datang dan ruang tersebut dapat dimanfaatkan
sebagai ruang terbuka hijau yang berfungsi sebagai lanskap jalan.
Ruang milik jalan harus memenuhi ketentuan lebar paling rendah
sebagai berikut:
Jalan bebas hambatan 30 meter;
Jalan raya 25 meter;
Jalan sedang 14 meter;
Jalan kecil 11 meter.
Pada daerah ini adalah daerah yang benar-benar dimiliki atau
dikuasai Pembina Jalan dengan suatu hak tertentu sesuai dengan
peraturan perundang-undangan yang berlaku, oleh karena itu daerah
inilah yang diberi batas dengan tanda batas ruang milik jalan (right of
way).

2.4. Ruang Pengawasan Jalan (Ruwasja)
Adalah ruang tertentu di tepi kanan dan kiri jalan yang terletak di
luar Rumija yang penggunaannya dibawah pengawasan Pembina
Jalan agar tidak mengganggu pandangan pengemudi, konstruksi
bangunan jalan apabila ruang milik jalan tidak cukup luas, dan tidak
mengganggu fungsi jalan. Terganggunya fungsi jalan tersebut
disebabkan oleh pemanfaatan ruang pengawasan jalan yang tidak
sesuai dengan peruntukkannya.

77
Tanah di Ruwasja dimiliki oleh perorangan akan tetapi penggunaan
tanah tersebut oleh yang bersangkutan dibawah pengawasan
Pembina Jalan. Pengawasan ini dimaksud bagi pemandangan bebas
pengemudi dan tidak mengganggu konstruksi jalan.
Dalam pengawasan penggunaan ruang pengawasan jalan,
penyelenggara jalan yang bersangkutan behak mengeluarkan
larangan terhadap kegiatan tertentu yang dapat mengganggu
pandangan bebas pengemudi dan konstruksi jalan, atau
memerintahkan dilakukan perbuatan tertentu untuk menjamin
peruntukan ruang pengawasan jalan.
Dalam hal ruang milik jalan tidak cukup luas, lebar ruang
pengawasan jalan ditentukan dari tepi badan jalan paling rendah
sebagai berikut:
Jalan arteri primer 15 meter;
Jalan kolektor primer 10 meter;
Jalan lokal primer 7 meter;
Jalan lingkungan primer 5 meter;
Jalan arteri sekunder 15 meter;
Jalan kolektor sekunder 5 meter;
Jalan lokal sekunder 3 meter;
Jalan lingkungan sekunder 2 meter
Jembatan tidak kurang dari 100 meter kearah hilir dan hulu.



















78

Pengelolaan Jalan di Kabupaten
2.1. Penyelenggaraan Jalan di Kabupaten
Wewenang penyelenggaraan umum ada pada pemerintah pusat dan
pemerintah daerah, sedangkan penguasaan atas jalan ada pada negara
dan dengan bertujuan agar peran jalan dalam melayani kegiatan
masyarakat dapat tetap terpelihara dan keseimbangan pembangunan
antar wilayah dapat terjaga, maka negara mengadadakan pengaturan
tentang pemberian kewenangan penyelenggaraan jalan. Negara
memberikan wewenang kepada pemerintah propinsi dan pemerintah
kabupaten untuk melaksanakan penyelenggaraan jalan. Pada UU 38/
2004 tentang jalan juga menyebutkan bahwa masyarakat berperan serta
dalam penyelenggaraan jalan.
Khususnya untuk pemerintah kabupaten, negara memberikan
wewenang penyelenggaraan jalan yang meliputi penyelenggaraan jalan
kabupaten dan jalan desa. Selanjutnya sesuai dengan sistem
pemerintahan yang berlaku di Indonesia wewenang tersebut
dilimpahkan kepada instansi yang ditunjuk di daerah.
Wewenang penyelenggaraan jalan tersebut meliputi kegiatan
penyelenggaraan jalan yang meliputi kegiatan-kegiatan yang meliputi
seluruh siklus kegiatan dan perwujudan jalan yang meliputi pengaturan,
pembinaan, pembangunan, dan pengawasan jalan.

4.1.1. Pengaturan Jalan
Pengaturan jalan adalah kegiatan perumusan kebijakan perencanaan,
penyusunan perencanaan umum, dan penyusunan peraturan
perundang-undangan jalan. Khususnya untuk penyusunan peraturan
perundang-undangan jalan hanya dilakukan oleh Menteri Pekerjaan
Umum.
Pengaturan jalan yang dilaksanakan dalam hal penyelengaraan jalan di
kabupaten adalah meliputi:
a. Perumusan Kebijakan dan Penyusunan Pedoman
Operasional

79
Perumusan kebijakan penyelenggaraan ini harus berdasarkan
kebijakan nasional di bidang jalan dengan memperhatikan
keserasian antardaerah dan antarkawasan. Perumusan kebijakan
penyelenggaraan jalan di kabupaten meliputi hal-hal sebagai
berikut:
- Pemantapan kondisi jalan yang ada melalui pemeliharaan dan
rehabilitasi;
- Pembangunan ruas jalan merupakan kegiatan mewujudkan
ruas jalan baru agar jaringan jalan dapat segera berfungsi
melayani angkutan sebagai salah satu sistim jaringan
transportasi;
- Penyerasian sistim jaringan jalan terkait pengembangan
wilayah agar terpadu dalam membentuk struktur ruang dan
memberikan pelayanan jasa distribusi dalam konteks
pemeberian layanan yang handal dan prima serta berpihak
kepada kepentingan masyarakat;
- Pengembangan alternatif pembiayaan melalui sistim
kontribusi langsung pengguna ajalan dan reformasi
penyelenggaraan jalan;
- Meningkatkan tanggung jawab dan peran serta dunia usaha
dan masyarakat dalam penyelenggaraan prasarana dan sarana
jalan.

b. Penetapan Status, Fungsi dan Kelas Jalan
Berdasarkan spesifikasi prasarana jalan, penyelenggara jalan
menetapkan kelas jalan yang ada di kabupaten dan kemudian
mengusulkan secara berkala untuk ditetapkan status ruas jalan
dengan peraturan daerah. Sedangkan untuk penetapan ruas-ruas
jalan menurut fungsinya dalam sistim jaringan jalan sekunder, jalan
kolektor dalam sistim jaringan jalan primer, jalan lokal dalam
sistim jaringan jalan primer, serta lingkungan dalam sistim jaringan
jalan primer dilakukan secara berkala oleh Gubernur, atas usul
Bupati.
Status jalan dapat berubah setelah perubahan fungsi jalan
ditetapkan. Status tersebut harus diusulkan oleh penyelenggaran

80
jalan kepada penyelenggaran jalan lain yang akan menerimanya.
Perubahan fungsi jalan tersebut dilakukan bila:
- ruas jalan tersebut berperan penting dalam pelayanan
terhadap wilayah yang lebih luas dari wilayah semula;
- ruas jalan tersebut makin dibutuhkan oleh masyarakat dalam
rangka pengembanagan sistem transportasi;
- ruas jalan tersebut oleh sebab-sebab tertentu, menjadi
berkurang peranannya dan menjangkau wilayah terbatas,
lebih sempit dari wilayah semula;
- ruas jalan tersebut lebih banyak melayani masyarakat dalam
wilayah wewenang penyelengaraan jalan yang baru.

c. Penyusunan Perencanaan Jaringan Jalan
Penyusunan perencanaan jaringan jalan dilakukan melalui kegiatan
perencanaan umum yang berisi gambaran wujud jaringan jalan
sebagai satu kesatuan sistim jaringan jalan dan kumpulan rencana
individu ruas jalan yang merupakan kuantifikasi dari sasaran
pencapaian fungsi melayani angkutan dalam bentuk jumlah satuan
fisik yang ingin dicapai dalam jangka waktu tertentu, yaitu:
- Rencana umum jangka panjang
Rencana umum tersebut mempunyai gambaran wujud
jaringan jalan yang diinginkan dicapai untuk sekurang-
kurangnya 10 (sepuluh) tahun mendatang. Perencanaan
jaringan jalan ini disusun berdasarkan pedoman yang berlaku
dan juga dengan memperhatikan masukan masyarakat melalui
konsultasi publik yang dapat berupa seminar, diskusi atau
lokakarya dengan melibatkan pihak-pihak yang
berkepentingan.
- Rencana umum jangka menengah
Rencana jaringan jalan ini berisi kumpulan rencana individual,
merupakan kuantifikasi sasaran dari sasaran fungsional yang
ingin dicapai, dalam bentuk jumlah satuan fisik utuk jangka
waktu 5 (lima) tahun mendatang disertai perkiraan
pembiayaannya.

81

4.1.2. Pembinaan Jalan
Yang dimaksud dengan pembinaan jalan adalah kegiatan penyusunan
pedoman dan standart teknis, pelayanan, pemberdayaan sumber daya
manusia, serta penelitian dan pengembangan jalan.
Pembinaan jalan yang harus dilaksanakan di kabupaten meliputi:
- Pemberian bimbingan, penyuluhan, serta pendidikan dan pelatihan
para aparatur penyelenggara jalan kabupaten dan jalan desa;
- Pemberian izin, rekomendasi, dispensasi, dan pertimbangan
pemanfaatan ruang manfaat jalan, ruang milik jalan, dan ruang
pengawasan jalan untuk semua status jalan yang ada di wilayah
kabupaten kecuali jalan tol;
- Pengembangan teknologi terapan di bidang jalan untuk jalan
kabupaten dan jalan desa.

4.1.3. Pembangunan Jalan
Pembangunan jalan adalah kegiatan pemrograman dan penganggaran,
perencanaan teknis, pelaksanaan kosntruksi, serta pengoperasian dan
pemeliharaan jalan.
Pembangunan jalan kabupaten dan jalan desa meliputi kegiatan-
kegiatan:
- Pemrograman dan penganggaran, perencanaan teknis, pengadaan
lahan, serta pelaksanaan konstruksi jalan kabupaten dan jalan desa;
- Pengoperasian dan pemeliharaan jalan kabupaten dan jalan desa;
dan
- Pengembangan dan pengelolaan manajemen pemeliharaan jalan
kabupaten dan jalan desa.
Pembangunan jalan yang dilaksanakan di kabupaten meliputi jalan
kabupaten dan jalan desa adalah sebagai berikut:
a. Pemrograman dan Penganggaran
Program tahunan disusun berdasarkan rencana umum jangka
menengah dan merupakan penyusunan rencana kegiatan
penanganan ruas jalan yang menjadi tanggung jawab penyelenggara

82
jalan. Program tahunan tersebut mencakup penetapan rencana
tingkat kinerja yang akan dicapai serta perkiraan biaya yang
diperlukan. Program penanganan jaringan jalan tersebut adalah
meliputi program pemeliharaan jalan, program peningkatan jalan
dan program konstruksi jalan baru.
Penganggaran dalam rangka pelaksanaan program penanganan
jaringan jalan merupakan kegiatan pengalokasian dana yang
diperlukan untuk mewujudkan sasaran program. Dana tersebut
menjadi tanggung jawab penyelenggara jalan yang bersangkutan.
b. Perencanaan Teknis
Perencanaan teknis adalah merupakan kegiatan penyusunan
dokumen rencana teknis yang berisi gambaran produk yang ingin
diwujudkan dengan ketentuan-ketentuan teknis yang diatur oleh
Departemen Pekerjaan Umum. Perencanaan teknis tersebut
sekurang-kurangnya memenuhi ketentuan teknis mengenai:
- ruang manfaat jalan;
- ruang milik jalan;
- ruang pengawasan jalan;
- dimensi jalan;
- beban rencana, volume lalu lintas dan kapasitas;
- persyaratan geometrik jalan;
- konstruksi jalan;
- konstruksi bangunan pelengkap;
- perlengkapan jalan; dan
- kelestarian lingkungan hidup.
Dokumen rencana teknis harus dibuat oleh perencana teknis dan
disetujui oleh penyelenggara jalan yang bersangkutan atau pejabat
yang ditunjuk. Perencana teknis jalan harus bertanggung jawab
terhadap dokumen teknis yang disusun sesuai dengan UU bidang
jasa konstruksi.
c. Pengadaan Tanah
Pengadaan tanah diperlukan pada konstruksi jalan baru, peleberan
jalan, atau perbaikan alignment dan pelaksanaannya disesuaikan
dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Pelaksanaan

83
pekerjaan baru dapat dilaksanakan setelah pengadaan tanah
dilaksanakan.
d. Pelaksanaan Konstruksi
Pelaksanaan konstruksi jalan merupakan kegiatan penagangana jalan
untuk mewujudkan jalan. Pelaksanaan konstruksi ini harus
didasarkan atas rencana teknis yang tercantum dalam dokumen
rencana teknis yang dibuat oleh perencana teknis jalan dan dalam
pelaksanaannya harus diawasi oleh pengawas yang memenuhi
persyaratan keahlian.
Selama pelaksanaan konstruksi, penyelenggara jalan mempunyai
kewajiban untuk menjaga kelancaran dan keselamatan lalu lintas
demikian juga dengan menjaga fungsi bangunan utilitas.
e. Pengoperasian dan Pemeliharaan
Dalam hal pengoperasian jalan untuk melayani lalu lintas umum,
penyelenggara jalan mempunyai kewajiban untuk:
- melengkapi perlengkapan jalan yang berkaitan langsung dengan
pengguna jalan untuk menjamin keselamatan pengguna jalan
pada kegiatan pembangunan jalan baru dan peningkatan jalan;
- melengkapi pemasangan nomor ruas jalan;
- memelihara jaringan jalan yang berada dalam kewenangannya.
Dalam prioritas penanganan jalan, pemeliharaan jalan
mempunyai prioritas tertinggi. Pemeliharaan tersebut dilakukan
berdasarkan dokumen teknis pemeliharaan yang meliputi
kegiatan-kegiatan: pemeliharaan rutin, pemeliharaan periodik,
dan rehabilitasi.
Untuk pelaksanaan pemeliharaan dapat dilaksanakan oleh orang
atau instansi dengan melalui kegiatan antara lain penyediaan biaya
dan pelaksanaaan konstruksi dilakukan oleh orang atau instansi, atau
pelaksanaan konstruksi oleh penyelenggara jalan atas biaya orang
atau instansi yang bersangkutan.
f. Laik Fungsi Jalan
Jalan umum dioperasikan setelah dinyatakan memenuhi persyaratan
laik fungsi secara teknik dan adminitrasi, yaitu:
- Teknis struktur perkerasan;
- Teknis struktur bangunan pelengkap jalan;

84
- Teknis geometrik jalan;
- Teknis pemanfaatan bagian-bagaian jalan;
- Teknis pengoperasian jalan; dan
- Administrasi penyelenggaraan jalan.
Uji kelaikan ini dilakukan sebelum pengoperasian jalan baru, secara
berkala dan/ atau sesuai kebutuhan selama pengoperasian dan
dilaksanakan oleh tim uji laik fungsi yang dibentuk oleh
penyelenggara jalan dan terdiri dari phak-pihak yang terkait. Tim ini
memberikan rekomendasi kebada penyelenggara jalan dan untuk
kemudian ditetapkan laik fungsi jalan.
g. Penilikan Jalan
Jalan umum yang dioperasikan harus dilakukan penilikan jalan.
Untuk itu penyelenggara jalan berwenang mengadakan penilikan
jalan yang ada di bawah wewenangnya dengan mengangkat orang
sebagai penilik jalan diruas-ruas yang menjadi tanggung jawab
penyelenggara jalan yang bersangkutan.
Penilik yang diangkat tersebut mempunyai tugas-tugas antara lain:
- Setiap hari mengamati pemanfaatan dan kondisi bagian-bagian
jalan;
- Menyampaikan laporan hasil pengamatannya secara tertulis
kepada penyelenggara jalan setiap bulannya sekurang-
kurangnya satu kali; dan
- Menyampaikan usul tindakan turun tangan kepada
penyelenggara jalan atau instansi yang berwenang.

4.1.4. Pengawasan Jalan
Pengawasan jalan adalah kegiatan yang dilakukan utuk mewujudkan
tertib pengaturan, pembinaan, dan pembangunan jalan. Pengawasan
yang dilakukan tersebut meliputi kegiatan evaluasi, pengkajian dan
pengendalian. Sedangkan yang termasuk dalam kegiatan pengendalian
adalah kegiatan pengamatan dan tindakan turun tangan. Dalam hal
kegiatan pengaturan, pembinaan, dan pembangunan jalan kabupaten
dan desa dilakukan pengawasannya oleh Bupati.
Pengawasan yang dilaksanakan oleh penyelenggara jalan di kabupaten
meliputi:

85
a. Pengawasan kinerja penyelenggaraan jalan
Evaluasi kinerja dilaksanakan untuk jalan kabupaten dan jalan desa
terhadap pencapaian standar pelayanan minimal yang harus
disampaikan secara berkala kepada Pemerintah Pusat u.p.
Depertemen Pekerjaan Umum.
Standar pelayanan minimal digunakan untuk menjamin kesamaan
hak bagi seluruh kelompok masyarakat dalam memperoleh
pelayanan jalan. Pelayanan jalan tersebut adalah pencapaian
penyelenggara jalan sesuai dengan standar pelayanan minimal yang
ditetapkan.
Ketentuan standar pelayanan minimal tersebut terdiri atas:
- jaringan jalan yang mencakup aksesbilitas, mobilitas, dan
keselamatan;
- ruas jalan yang mencakup kondisi jalan dan kecepatan rata-rata.
Penetapan standar pelayanan minimal untuk jalan kabupaten dan
jalan desa dilakukan oleh Gubernur atas usulan Bupati berdasarkan
pedoman yang diterbitkan oleh Departemen Pekerjaan Umum.

b. Pengawasan pengoperasian jalan
Pengawasan pengoperasian jalan kabupaten dan jalan desa berupa
pengawasan fungsi jalan dan pengawasan manfat jalan.
Pengawasan fungsi jalan adalah meliputi pengendalian jalan masuk,
penjagaan ruang manfaat jalan agar tetap berfungsi, dan pencegahan
terhadap gangguan atas jalan. Sedangkan pengawasan manfaat jalan
adalah meliputi pengawasan pemanfaatan bagian-bagian jalan selain
peruntukkannya.

Hasil evaluasi dan pengawasan yang dilakukan tersebut akan menjadi
masukkan bagi penyelenggara jalan untuk melaksanakan pengendalian
penyelenggaraan jalan.

4.1.5. Pengelolaan Dokumen Jalan
Dokumen jalan atau yang dikenal dengan istilah leger jalan adalah data
atau informasi tentang jalan yang ada di dalam pembinaannya. Setiap
pembina jalan wajib melaksanakan pengelolaan informasi leger jalan

86
dalam bentuk kartu dan digital dengan susunan sesuai yang ditetapkan.
Leger jalan tersebut digunakan untuk:
- Penyusunan rencana dan program pembangunan jalan;
- Pendataan tentang sejarah perkembangan suatu ruas.

Leger jalan tersebut, sekurang-kurangnya memuat data sebagai berikut:
a. Data identitas jalan, yang meliputi:
- Nomor dan nama ruas jalan;
- Nama pengenal awal dan akhir jalan;
- Sistim jaringan jalan
- Fungsi jalan
- Status jalan
- Kelas jalan
b. Data teknis jalan, yang meliputi:
- Jalan
- Jembatan
- Terowongan
- Bangunan pelengpak lainnya
- Perlengkapan jalan
- Tanah dasar
c. Peta lokasi ruas jalan, meliputi:
- Titik awal dan akhir dari ruas
- Batas administrasi
- Patok kilometer
- Persimpangan
- Jembatan
d. Data ruang milik jalan, meliputi:
- Luas lahan
- Data perolehan
- Nilai perolehan
- Bukti perolehan/ sertifikat (kalau ada)


87


e. Peta lokasi jalan
f. Data ruang milik jalan

2.2. Ketentuan Dasar Jalan di Kabupaten
Jalan mempunyai peran yang sangat strategis dalam bidang sosial,
budaya dan juga hankam (kaitannya dengan inegritas nasional). Hal ini
terbukti, khususnya untuk negara-negara yang sedang berkembang,
kenyataannya bahwa hampir 90% angkutan barang dan orang yang
menggunakan prasarana jalan. Khususnya untuk jalan kabupaten,
dimana pada umumnya produksi hasil pertanian, industri kecil dan
perdagangan berada pada jalan-jalan kabupaten, maka jalan kabupaten
tersebut mempunyai peranan yang penting terhadap kemajuan dari area
yang dilayaninya.
Sesuai dengan peraturan dan perundang-undangan yang ada, jalan di
Indonesia dikelompokan berdasarkan kelas jalan dan juga atas
wewenang pembinaannya. Salah satu pengelompokkan berdasarkan
wewenang pembinaannya adalah jalan kabupaten, yaitu jalan umum
yang pembinaannya dilakukan oleh Pemerintah Kabupaten atau
Instansi yang ditunjuk. Penetapan status Jalan Kabupaten dilakukan
dengan Keputusan Gubernur Propinsi atas usul Pemerintah
Kabupaten. Dengan adanya Undang-undang No. 38 Tahun 2004
tentang Jalan, maka Pemerintah Kabupaten selain mempunyai
wewenang pembinaan jalan kabupaten, dan juga mempunyai
wewenang pembinaan jalan desa.
Jalan kabupaten adalah merupakan jalan lokal dalam sistem jaringan
jalan primer yang tidak termasuk dalam jalan nasional atau jalan
propinsi, yang menghubungkan ibukota kabupaten dengan ibukota
kecamatan, antar ibukota kecamatan, ibu kota kabupaten dengan pusat
kegiatan lokal, antarpusat kegiatan lokal. Serta jalan umum dalam sistim
jaringan jalan sekunder dalam wilayah kabupaten, dan jalan strategis
kabupaten.
Sedangkan berdasarkan perkiraan LHR (Lalu lintas Harian Rata-rata)
yang melalui jalan tersebut sesuai dengan umur rencana yang
ditetapkan, maka jalan tersebut diklasifikasikan menjadi beberapa kelas

88
sesuai dengan umur rencana yang ditetapkan, yaitu: Kelas IIIA, IIIB
dan IIIC dengan muatan sumbu terberat (MST) sebesar 8 Ton.
Volume lalu lintas pada kelas jalan tersebut dikelompokkan kedalam
volume lalu lintas rendah, seperti yang ditunjukkan pada Tabel B.3.
Namun kadangkala dimungkinkan terjadi pada jalan tersebut dengan
volume lalu lintas normal. Sehingga dalam metode perencanaannya,
baik tebal perkerasan dan juga perencanaan geometriknya harus
disesuaikan dengan keadaan volume lalu lintas yang ada, yaitu volume
lalu lintas rendah(lhr 1.000 smp) atau volume lalu lintas normal
(LHR > 1.000 smp) .
Syarat minimal digunakan bila anggaran tidak mencukupi, pekerjaan
layak secara ekonomis, dan sumber daya mendukung/ memadai.


Tabel B.3 Klasifikasi Jalan Kabupaten.
Kelas
Jalan
Fungsi Jalan KRLL
LHR
(smp)
Lebar
Perkerasan
(m)
Tipe
Permukaan
Keterangan
III A Lokal Primer 4 > 500 5,5 Aspal Jalan kabupaten yang
menghubungkan ibu
kota kabupaten dengan
pusat kecamatan
3 200 500 5,5 Aspal III B Lokal
Sekunder
2 50 200 5,5 Min Kerikil
dan Maks
Aspal
Jalan kabupaten yang
menghubungkan pusat
kecamatan dengan
pusat kecamatan
lainnya
III C Lokal
Sekunder
1 < 50 5,5 Kerikil Jalan kabupaten yang
menghubungkan desa
dengan pusat
kecamatan











89
Tabel B.4 Ketentuan Jalan Desa
Lebar Badan Jalan (m)
Fungsi Jalan Untuk roda 4 Untuk Roda 3/
Roda 2
Tipe
Permukaan
Keterangan
Lingkungan
Primer
6,5 3,5 Min Kerikil
dan maks
Aspal (roda
4) dan maks
plesteran
semen (roda
3/ roda 2);
Jalan desa yang
menghubungkan pusat
desa dengan kawasan
lingkungan
Lingkungan
Sekunder
6,5 3,5 Min Kerikil
dan maks
Aspal (roda
4) dan maks
plesteran
semen (roda
3/ roda 2);
Jalan desa yang
berada dalam satu
kawasan permukiman
Untuk jalan yang dapat dilalui roda 4, LHR direncanakan < 500 smp.

Sesuai dengan fungsinya, maka jalan kabupaten digunakan untuk
melayani angkutan setempat dengan ciri-ciri lalu lintas jarak pendek,
kecepatan rata-rata rendah dan jumlah jalan masuk tidak dibatasi.
Adapun diagram fungsi jalan dapat ditunjukkan pada Gambar B.5.
Ibukota Kabupaten
Pusat Kecamatan Pusat Kecamatan
Desa Desa Desa Desa Desa Desa
III A
III A
III B
III C III C
Lokal Primer
Lokal Sekunder
Lokal Sekunder

Gambar B.5 Diagram Fungsi Jalan Kabupaten



90
Ketentuan-ketentuan dasar untuk dimensi pada bagian-bagian jalan
kabupaten dapat dilihat pada Tabel B.5. Pada tabel tersebut, diberikan
alternatif-alternatif pemilihan batasan yang dibagi atas batasan-batasan
minimum, disarankan, maupun maksimum.


Tabel B.5 Ketentuan Dasar untuk bagian-bagian Jalan Kabupaten
KLASIFIKASI JALAN KELAS III A KELAS III B KELAS III C
LALU LINTAS HARIAN RATA-RATA 1000 500 500 - 200 200 - 50 < 50
(Kendaraan bermotor roda 4)
KEMIRINGAN MEDAN (Terrain) D B G D B G D B G D B G
JALUR LALU LINTAS 2 2 2 1 1 1 1 1 1 1 1 1
LEBAR
Maks

6.0

6.0

6.0

4.5

4.5

4.5

4.5

4.5

4.5

3.5

3.5

3.5
PERKERASAN (M)
Min

4.5

4.5

4.5

3.5

3.5

3.5

3.5

3.5

3.5

3.0

3.0

3.0
LEBAR
Maks

2.0

1.5

1.5

1.5

1.5

1.0

1.5

1.0

1.0

1.0

1.0

0.8
BAHU JALAN (M)
Min

1.5

1.0

0.8

1.0

1.0

0.8

1.0

0.8

0.8

0.8

0.8

0.8
LEBAR
Maks

10.0

9.0

9.0

8.0

7.5

6.5

7.5

6.5

6.5

5.5

5.5

5.5
BADAN JALAN (M)
Min

7.5

6.5

6.0

5.5

5.5

5.0

5.5

5.0

4.5

4.5

4.0

4.0
DAERAH MILIK JALAN Disarankan 16 m 12 m 12 m 12 m
(DAMAJA) Min 12 m 10 m 10 m 8 m
KEMIRINGAN Perks. 3% 3% 4 % - 6 % 4 % - 6 %
MELINTANG NORMAL Bahu Jln 4 % - 5 % 5 % - 6 % 6 % - 7 % 6 % - 7 %
Sumber: Manual Perencanaan Geometrik Jalan Kabupaten, Bina Marga 1988


Pengertian batas minimum, disarankan, dan maksimum dapat
dijelaskan sebagai berikut:
a. Batasan minimum dipilih jika:
Tuntuan tingkat pelayanan terhadap lalu lintas yang akan
melewati ruas jalan yang bersangkutan relatif masih rendah.
Biaya yang tersedia terbatas.
LHR mendekati batas bawah pada kelas yang bersangkutan .
b. Batasan disarankan dipilih jika:
Tuntuan tingkat pelayanan relatif tinggi.
Biaya yang tersedia cukup longgar.
LHR mendekati batas atas pada kelas yang bersangkutan.
c. Batasan maksimum untuk lebar perkerasan, bahu maupun
badan jalan dipilih jika:

91
Tuntutan tingkat pelayanan relatif tinggi
Biaya yang tersedia relatif longgar
LHR mencapai nilai maksimum pada kelas jalan yang
bersangkutan.
Prosentase kendaraan berat cukup tinggi.

Berdasarkan pembagian kelas jalan tersebut dapat diketahui batasan
kendaraan yang dapat digunakan/ melewati jalan kabupaten. Sesuai
dengan UU Lalu lintas No.14 tahun 1992 dan PP No.43 tahun 1993
tentang lalu lintas, maka batasan umum kendaraan yang dapat
menggunakan jalan kabupaten tersebut dapat ditunjukkan pada Tabel
B.6.

Tabel B.6 Batasan Penggunaan Kendaraan di Jalan Kabupaten.
Kelas Jalan Kendaraan bermotor
roda 4 yg dapat
digunakan
Diagram Pembebanan Kendaraan Standar
III A Lebar 2,5 m,
Panjang 18 m
MST 8 ton.

MST 8 Ton

III B Lebar 2,5 m,
Panjang 12 m
MST 5 ton.

MST 5 Ton

III C Lebar 2,1 m,
Panjang 9 m
MST 3.5 ton.
MST 3,5 Ton




92

Lampiran
Daftar NSPM yang terkait dengan pemeliharaan

L.1. Standar Nasional Indonesia (SNI)
L.1.1. Metode pengujian

1.
SNI 03-1738-1989 Metode Pengujian CBR Lapangan
2. SNI 03-1742-1989 Metode Pengujian Kepadatan Ringan
Tanah
3. SNI 03-1743-1989 Metode Pengujian Kepadatan Berat
Tanah
4. SNI 03-1744-1989 Metode Pengujian CBR Laboratorium
5. SNI 03-1964-1990 Metode Pengujian Berat Jenis Tanah
6. SNI 03-1965-1990 Metode Pengujian Kadar Air Tanah
7. SNI 03-1966-1990 Metode Pengujian Batas Plastis Tanah
8. SNI 03-1967-1990 Metode Pengujian Batas Cair Dengan
Alat Casagrande
9. SNI 03-1975-1990 Metode Mempersiapkan Contoh Tanah
Dan Tanah Mengandung Agregat
10. SNI 03-1976-1990 Metode Koreksi Untuk Pengujian
Pemadatan Tanah Yang Mengandung
Butir Kasar
11. SNI 03-2828-1992 Metode Pengujian Kepadatan
Lapangan Dengan Alat Konus Pasir
12. SNI 03-2816-1992 Metode Pengujian Kadar Bahan
Organik Dalam Tanah Dengan
Pembakaran
13. SNI 03-2832-1992 Metode Pengujian Untuk Mendapatkan
Kepadatan Maksimum Tanah Dengan
Kadar Air Optimum
14. SNI 03-3422-1994 Metode Pengujian Batas Susut Tanah

93
15. SNI 03-3423-1994 Metode Pengujian Analisis Ukuran
Butir Tanah Dengan Alat Hidrometer
16. SNI 19-6413-2000 Metode Pengujian Kepadatan Berat Isi
Tanah Di Lapangan Dengan Balon
Karet
17. SNI 03-6371-2000 Tata Cara Pengklasifikasian Tanah
Dengan Cara Unifikasi Tanah
18. SNI 03-1965.1-2000

Metode Pengujian Kadar Air Tanah
Dengan Alat Speedy
19. SNI 03-1968-1990 Metode Pengujian Tentang Analisis
Saringan Agregat Halus Dan Kasar
20. SNI 03-1969-1990 Metode Pengujian Berat Jenis Dan
Penyerapan Air Agregat Kasar
21. SNI 03-1970-1990 Metode Pengujian Berat Jenis Dan
Penyerapan Air Agregat Halus
22. SNI 03-2471-1991 Metode Pengujian Keausan Agregat
Dengan Mesin Los Angeles
23. SNI 03-3407-1994 Metode Pengujian Sifat Kekekalan
Bentuk Agregat Terhadap Larutan
Natrium Sulfat Dan Magnesium Sulfat
24. SNI 03-3416-1994 Metode Pengujian Partikel Ringan
Dalam Agregat
25. SNI 03-4137-1996 Metode Pengujian Tebal Dan Panjang
Rata-Rata Agregat
26. SNI 03-4141-1996 Metode Pengujian Gumpalan
Lempung Dan Butir-Butir Mudah
Pecah Dalam Agregat
27. SNI 03-4142-1996 Metode Pengujian Jumlah Bahan
Dalam Agregat Yang Lolos Saringan
No. 200 (0,075 Mm)
28. SNI 03-4426-1997 Metode Pengujian Ketahanan Agregat
Dengan Alat Tumbuk
29. SNI 03-4428-1997 Metode Pengujian Agregat Halus Atau
Pasir Yang Mengandung Bahan Plastis

94
Dengan Cara Setara Pasir
30. SNI 03-4804-1998 Metode Pengujian Bobot Isi Dan
Rongga Udara Dalam Agregat
31. SNI 06-2432-1991 Metode Pengujian Bahan-Bahan Aspal
32. SNI 06-2433-1991 Metode Pengujian Titik Nyala Dan
Titik Bakar Dengan Cleveland Upen
Cup
33. SNI 06-2434-1991 Metode Pengujian Titik Lembek Aspal
Dan Ter
34. SNI 06-2438-1991 Metode Pengujian Kadar Aspal
35. SNI 06-2439-1991 Metode Pengujian Kelekatan Aspal
Terhadap Agregat
36. SNI 06-2440-1991 Metode Pengujian Kehilangan Berat
Minyak Dan Aspal Padat
37. SNI 06-2441-1991 Metode Pengujian Berat Jenis Aspal
Padat
38. SNI 06-2456-1991 Metode Pengujian Penetrasi Bahan-
Bahan Bitumen
39. SNI 06-2488-1991 Metode Pengujian Fraksi Aspal Cair
Dengan Penyulingan
40. SNI 06-2489-1991 Metode Pengujian Campuran Aspal
Dengan Alat Marshall
41. SNI 06-2490-1991 Metode Pengujian Kadar Air Aspal
Dan Bahan Yang Mengandung Aspal
42. SNI 03-3639-1994 Metode Pengujian Kadar Parafin Lilin
Dalam Aspal
43. SNI 03-3640-1994 Metode Pengujian Kadar Beraspal
Dengan Cara Ekstraksi Menggunakan
Soklet
44. SNI 03-3641-1994 Metode Pengujian Kadar Air Aspal
Emulsi
45. SNI 03-3642-1994 Metode Pengujian Kadar Residu Aspal
Emulsi Dengan Penyuingan

95
46. SNI 03-3643-1994 Metode Pengujian Aspal Emulsi
Tertahan Saringan No. 200
47. SNI 03-3644-1994 Metode Pengujian Jenis Muatan
Partikel Aspal Emulsi
48. SNI 03-3645-1994 Metode Pengujian Pelekatan Dan
Ketahanan Aspal Emulsi Terhadap Air
49. SNI 03-4797-1998 Metode Pengujian Pemulihan Aspal
Dengan Alat Penguap Putar
50. SNI 03-6440-2000 Metode Pengujian Aspal Dengan
Viskometer Pipa Kapiler Hampa
51. SNI 03-6476-2000 Metode Penentuan Sifat Regangan
Tekan Permanen Campuran Beraspal
Dengan Pengujian Rangkak Dinamis
52. SNI 03-6442-2000 Tata Cara Pengujian Sifat Reologi
Aspal Dengan Alat Reometer Geser
Dinamis (Rgd)
53. SNI 06-6472-2000 Tata Cara Penyiapan Contoh Uji
Pencampuran Pembagian Cara
Penempatan Dan Pengkondisian
Campuran Beraspal Di Laboratorium
Untuk Pengujian Berdasarkan Kinerja
54. SNI 06-6441-2000 Metode Pengujian Viskositas Aspal
Minyak Dengan Alat Brookfield
Termosel
55. SNI 03-6399-2000 Tata Cara Pengambilan Contoh Aspal
56. SNI 06-6400-2000 Tata Cara Penentuan Koreksi Volume
Aspal Terhadap Volume Pada
Temperatur Standar


L.1.2. Spesifikasi

1. SNI 03-4798-1998 Spesifikasi Aspal Emulsi Kationik
2. SNI 03-4799-1998 Spesifikasi Aspal Cair Penguapan

96
Sedang
3. SNI 03-4800-1998 Spesifikasi Aspal Cair Penguapan
Cepat
4. SNI 03-6388-2000 Spesifikasi Agregat Lapis Pondasi
Bawah, Lapis Pondasi Atas Dan Lapis
Permukaan

L.1.3. Tata cara perencanaan dan pelaksanaan

1.
SNI 03-1732-1989 Tata Cara Perencanaan Tebal
Perkerasan Lentur Jalan Raya Dengan
Analisis Metode Komponen
2. SNI 03-1737-1989 Tata Cara Pelaksanaan Lapis Aspal
Beton (Laston) Untuk Jalan Raya
3. SNI 03-2403-1991 Tata Cara Pemasangan Blok Beton
Terkunci Untuk Permukaan Jalan
4. SNI 03-2416-1991 Metode Pengujian Lendutan Perkerasan
Lentur Dengan Alat Benkelman Beam
5. SNI 03-2843-1992 Tata Cara Pelaksanaan Survai Kondisi
Jalan Tanah/Kerikil
6. SNI 03-2844-1992 Tata Cara Pelaksanaan Survai Kondisi
Jalan Beraspal
7. SNI 03-2852-1992 Tata Cara Pelaksanaan Lapis Asbuton
Agregat (Lasbutag)
8. SNI 03-2583-1992 Tata Cara Pelaksanaan Lapis Pondasi
Jalan Dengan Batu Pecah
9. SNI 03-3424-1994 Tata Cara Perencanaan Drainase
Permukaan Jalan
10. SNI 03-3425-1994 Tata Cara Pelaksanaan Lapis Tipis
Beton Aspal Untuk Jalan Raya
11. SNI 03-3426-1994 Tata Cara Survai Kerataan Permukaan
Perkerasan Dengan Alat Ukur Naasra
12. SNI 03-3437-1994 Tata Cara Pembuatan Rencana
Stabilisasi Tanah Dengan Semen

97
Portland Untuk Jalan Raya
13. SNI 03-3439-1994 Tata Cara Pelaksanaan Stabilisasi Tanah
Dengan Kapur Untuk Jalan Raya
14. SNI 03-3440-1994 Tata Cara Pelaksanaan Stabilisasi Tanah
Dengan Semen Portland Untuk Jalan
Raya
15. SNI 03-3978-1995 Tata Cara Pelaksanaan Beton Aspal
Campuran Dingin Dengan Aspal
Emulsi Untuk Perkerasan Jalan
16. SNI 03-3979-1995 Tata Cara Pelaksanaan Laburan Aspal
Satu Lapis Untuk Permukaan Jalan
17. SNI 03-3980-1995 Tata Cara Pelaksanaan Laburan Aspal
Dua Lapis Untuk Permukaan Jalan
18. SNI 03-4147-1996 Spesifikasi Kapur Untuk Stabilisasi
Tanah
19. SNI 03-4427-1995 Metode Pengujian Kekesatan
Permukaan Perkerasan Dengan Alat
Pendulum
20. SNI 03-4814-1998 Spesifikasi Bahan Penutup Sambungan
Beton Tipe Elastis Tuang Panas
21. SNI 03-4815-1998 Spesifikasi Pengisi Siar Muai Siap Pakai
Untuk Perkerasan Dan Bangunan
Beton
22. SNI 03-4818-1998 Spesifikasi Pipa Beton Berlubang
Untuk Saluran Drainase Bawah
Permukaan

L.2 Pedoman teknis dan standar konsep SNI
L.2.1 Metode Pengujian

1. Pd M-15-1997-03 Metode Pengujian Kadar Air Dan
Kadar Fraksi Ringan Dalam Campuran
Beraspal Yang Diapdatkan

98
2. Pd M-30-1998-03 Metoda Pengujian Analisis Saringan
Agregat Hasil Ekstraksi
3. SK SNI M-07-1994-
03
Metode Pengujian Pengendapan Aspal
Emulsi
4. SK SNI M-08-1994-
03
Metode Pengujian Kadar Residu Aspal
Emulsi Dengan Cara Penguapan
5. SK SNI M-09-1994-
03
Metode Pengujian Kerusakan
Campuran Aspal Emulsi Dengan
Semen
6. SK SNI M-10-1994-
03
Metode Pengujian Pelekatan Aspal
Emulsi Terhadap Agregat M-50
7. Pd M-15-1998-03 Metode Pengujian Kandungan Bahan
An-Organik Atau Abu Dalam Aspal
8. Pd M-27-1998-03 Metode Pengujian Konsistensi Aspal
Dengan Cara Apung
9. Pd M-06-1999-03 Metode Pengujian Pengaruh Panas Dan
Udara Terhadap Lapisan Tipis Aspal
Yang Diputar
10. Pd M-10-1999-03 Metode Penentuan Modulus Resilien
Campuran Beraspal Dengan Cara Tarik
Tak Langsung
11. Pd T-01-1999-03 Tata Cara Mempercepat Pelapukan
Aspal Dengan Menggunakan Tabung
Pelapuk Bertekanan
12. Pd T-04-1999-03 Tata Cara Penyiapan Contoh Uji
Pemadatan Benda Uji Campuran
Beraspal Dengan Menggunakan Alat
Pemadat Gyratori
13. Pd M-05-1997-03 Metode Pengujian Kadar Air Dan
Kadar Fraksi Ringan Dalam Campuran
Perkerasan Beraspal
14. Pd M-06-1997-03 Metode Pengujian Pengaruh Air
Terhadap Kuat Tekan Campuran
Beraspal Yang Dipadatkan

99
15. Pd M-07-1997-03 Metode Pengujian Rongga Udara
Dalam Campuran Perkerasan Beraspal
Gradasi Rapat Dan Terbuka Yang
Dipadatkan
16. Pd M-08-1997-03 Metode Pengujian Berat Jenis Nyata
Campuran Beraspal Yang Dipadatkan
Dengan Menggunakan Benda Uji
Berlapiskan Parafin
17. Pd M-14-1998-03 Metode Pengujian Untuk Menentukan
Tingkat Kepadatan Perkerasan Beraspal
18. Pd M-31-1998-03 Metode Pengujian Berat Jenis Nyata
Campuran Beraspal Dipadatkan
Menggunakan Benda Uji Kering
Permukaan Jenuh
19. Pd M-32-1998-03 Metode Pengujian Kuat Tekan
Campuran Beraspal
20. 026/T/BM/1999 Pedoman Perencanaan Bubur Aspal
Emulsi (Slurry Seal)
21. 032/T/BM/1996 Petunjuk Pemeriksaan Peralatan
Pencampur Aspal
22. 030/T/BM/1996 Petunjuk Pemeriksaan Peralatan
Pemecah Batu
23. 030A/T/BM/1996 Buku Pemeriksaan Peralatan Pemecah
Batu
24. 031A/T/BM/1996 Buku Pemeriksaan Peralatan
Penghampar Campuran Aspal
25. 034/T/BM/1997 Petunjuk Pemeriksaan Peralatan
Penyemprot Aspal Tangan
26. 035/T/BM/1997 Petunjuk Pemeriksaan Peralatan
Pemadat Roda Karet
27. 032A/T/BM/1996 Buku Pemeriksaan Peralatan
Pencampur Aspal
28. 03/Mn/B/1983 Manual Pemeliharaan Jalan (Perawatan
Jalan)

100
29. 01/PT/B/1983 Petunjuk Pelaksanaan Lapis Penetrasi
Makadam (LAPEN)
30. 02/PT/B/1983 Petunjuk Pelaksanaan Lapis Tipis Aspal
Pasir (LATASIR)
31. 03/PT/B/1983 Petunjuk Pelaksanaan Lapis Aspal
Beton Pondasi Atas (LASTON ATAS)
32. 04/PT/B/1983 Petunjuk Pelaksanaan Lapis Aspal
Beton Pondasi Bawah (LASTON
BAWAH)
33. 05/PT/B/1983 Petunjuk Pelaksanaan Laburan Aspal
(BURAS)
34. 06/PT/B/1983 Petunjuk Pelaksanaan Pembentukan
Tipe B (TUK B)
35. 07/PT/B/1983 Petunjuk Pelaksanaan Jalan Agregat
Padat Tahan Cuaca (JAPAT)
36. 08/PT/B/1983 Petunjuk Pelaksanaan Laburan Aspal
Satu Lapis (BURTU)
37. 09/PT/B/1983 Petunjuk Pelaksanaan Lapis Asbuton
Agregat (LASBUTAG)
38. 10/PT/B/1983 Petunjuk Pelaksanaan Pembentukan
Tipe A (TUK A)
39. 11/PT/B/1983 Petunjuk Pelaksanaan Pembentukan
Lapis Tipis Asbuton Murni
(LATASBUM)
40. 12/PT/B/1983 Petunjuk Pelaksanaan Lapis Tipis Aspal
Beton Flexible (LATASTON)
41. 13/PT/B/1983 Petunjuk Pelaksanaan Lapis Aspal
Beton (LASTON)
42. 14/PT/B/1983 Petunjuk Pelaksanaan Laburan Aspal
Dua Lapis (BURDA)

L.2.2. Spesifikasi

1. Pd S-15-1996-03 Spesifikasi Bahan Laburan Aspal Satu

101
Lapis Dan Bahan Laburan Dua Lapis
2. Pd S-16-1996-03 Spesifikasi Bahan Lapis Penetrasi
Macadam
3. SK SNI S-02-1993-
03
Spesifikasi Agregat Halus Untuk
Campuran Perkerasan Beraspal
4. Pd S-01-1997-03 Spesifikasi Aspal Emulsi
5. Pd S-15-1996-03 Spesifikasi Bahan Laburan Aspal Satu
Lapis (Burtu) Dan Bahan Laburan
Aspal Dua Lapis (Burda)
6. Pd S-16-1996-03 Spesifikasi Bahan Lapis Penetrasi
Makadam

L.2.3. Tata cara perencanaan dan pelaksanaan

1. 008/T/BM/1999 Tata Cara Perencanaan Pembuatan
Jalan Di Atas Tanah Gambut Dengan
Menggunakan Pondasi Galar Kayu
2. 009/T/BM/1999 Tata Cara Pelaksanaan Pembangunan
Jalan Di Atas Tanah Gambut Dengan
Menggunakan Pondasi Galar Kayu
3. 023/T/BM/1999 Pedoman Pelaksanaan Campuran
Beraspal Dingin Untuk Pemeliharaan
4. 006/T/BNKT/1990 Petunjuk Pelaksanaan Pelapisan Ulang
Jalan Pada Daerah Kereb Perkerasan
Dan Sambungan
5. 05/T/BNKT/1992 Tata Cara Pelapisan Ulang Dengan
Campuran Aspal Emulsi
6. 010/T/BM/1999 Pedoman Penggunaan Aspal Karet
Dalam Campuran Beraspal Secara
Panas
7. 024/T/BM/1999 Pedoman Pembuatan Aspal Emulsi
Jenis Kationik
8. 025/T/BM/1999 Pedoman Perencanaan Campuran
Beraspal Panas Dengan Pendekatan

102
Kepadatan Mutlak
9. 023/T/BM/1999 Pedoman Pelaksanaan Campuran
Beraspal Dingin Untuk Pemeliharaan

L.3. Lain-lain

1. Puslitbang Jalan,
Juni 1996
Pedoman Sederhana Pembangunan
Prasarana Jalan Dan Jembatan Untuk
Pedesaan
2. Dirjen Bina Marga,
Maret 1992
Pedoman Pelaksanaan Pemeliharaan Rutin
Jalan Dan Jembatan
3. Report No.
SD/10, Dirjen
Bina Marga, Juni
1983
Burtu Dan Burda, Pemakaian Rencana Dan
Pengendalian Mutu, Modul II







103

Daftar Pustaka


Austroads (1987), A Guide to The Visual Assessment of Pavement Condition,
ISBN 0 85588198 4, Sydney, Australia.
Asphalt Institute (1967). Asphalt in Pavement Maintenance. Manual Series
No.16 (MS-16). The Asplat Institute, College Park, Maryland, USA.
Departemen Pekerjaan Umum (2004), Buku Spesifikasi Umum Pekerjaan
Jalan, Jakarta.
Furqon Affandi (2003), Perkerasan Beton Semen Untuk Jalan dengan Lalu-
lintas Rendah dan Menengah, Assosiasi Semen Indonesia, Jakarta.
HDM-4 Manual. Volume I Overview of HDM-4 ISBN 2-84060-059-5.
Iriansyah (2003), Campuran Aspal Beton - Bahan Pelatihan Perkerasan Jalan
dan Geoteknik, Bandung.
Kurniadji (2002), Bahan Lokakarya Penyebaranluasan Standar dan Iptek
Bidang Jalan, Bandung.
Madi Hermadi (2003), Bahan Aspal - Bahan Pelatihan Perkerasan Jalan dan
Geoteknik, Bandung.
Nyoman (2002), Manual Pekerjaan Campuran Beraspal Panas, Bandung.
Petunjuk Teknis Analisa Biaya dan Harga Satuan Pekerjaan Jalan Kabupaten
No.015/T/BT/1995, Bina Marga, Jakarta.
Richard Robinson (1998), Road Maintenance Management Concept and
System, The University and the Swedish National Road Administration,
United Kingdom.
Sjamsul Qamar (1996), Penambangan dan Pengelolaan Asbuton, One Day
Seminar on Asbuton Technology, Ujung Pandang.
Salim Mahmud (2003), Teknik Pemeliharaan Jalan - Bahan Pelatihan
Perkerasan Jalan dan Geoteknik, Bandung.
Tranggono (2004), Pengkajian Teknologi Pemeliharaan Jalan Kabupaten,
Bandung.
TRRL (1987), Overseas Road Note 1, Maintenance Management for District
Engineer, Crowthorne Berkshire, UK.
TRRL (1987), Overseas Road Note 2, Maintenance Techniques for District
Engineer, Crowthorne Berkshire, UK.
TRRL (1988), Overseas Road Note 15, Guidelines for the design and
operation of road management systems, Crowthorne Berkshire, UK.

104
TRRL (2003), Overseas Road Note 20, Management of rural road networks,
Crowthorne Berkshire, UK.
TRRL (1993), Overseas Road Note 31, Guidelines to the structural design of
bitumen-surfaced roads in tropical and sub-tropical countries, Crowthorne
Berkshire, UK.
TRL (1994), Maintenance of Roadside Areas and Drainage, International Road
Maintenance Handbook Volume I, United Kingdom.
TRL (1994), Maintenance of Unpaved Road, International Road Maintenance
Handbook Volume II, United Kingdom.
TRL (1994), Maintenance of Paved Road, International Road Maintenance
Handbook Volume III, United Kingdom.
TRL (1994), Maintenance of Structures and Traffic Control Design,
International Road Maintenance Handbook Volume IV, United Kingdom.
United Nations Economic Commission for Africa (1982), Road Maintenance
Handbook, Practical Guidelines For Road Maintenance in Africa, Volume III
Paved Road, Ministere de la Cooperation et du Development, Paris.

105

106
Indeks


Aspal Beton......................... 110
Audit................................. 28, 32
banjir........................................14
bekas kecelakaan kendaraan14,
60
biaya operasi kendaraan7, 8, 12
cacat permukaan......................9
cacat tepi perkerasan...............9
cyclic ................................... 13, 64
Damage Factor ..........................10
Dampak...................................22
daya rusak ...............................10
deformasi ..................................9
District Engineer .............. 43, 110
Equipment-Intensive Methods ....44
HDM.....vii, viii, 14, 37, 38, 39,
110
inspeksi lapangan........ 1, 41, 43
inventarisasi jalan...................41
IRMS .......................................36
Jalan Kabupaten.......................ii
Juru Jalan.................................44
Kerusakan fungsional..............8
Kerusakan struktural ...............8
ketidakrataan ..................... 8, 12
kondisi Baik............................19
longsoran ......................... 14, 60
Mandor Jalan...... 26, 42, 43, 65
Mandor Lapangan .................44
MMS........................................36
Monitoring....................... 28, 32
Operation............... 29, 30, 32, 37
overlay............................. 8, 13, 64
Pekerjaan Darurat ... 13, 16, 21,
64
Pelaburan......16, 46, 50, 51, 52,
53, 54, 55, 56, 57
Pelaksana Lapangan.............. 44
Pelaksanaan103, 104, 107, 108,
109
Pelapisan Tambah...........16, 63
pelayanan mantap.................. 18
Pemeliharaan Berkala............... 20
Pemeliharaan Rutin .... 13, 14, 21,
44, 65, 109
Pengawas Lapangan. 23, 26, 43
Penilik Jalan ........................... 43
Penunjangan Jalan .................... 18
Penurunan kondisi .................. 6
Perawatan Jalan................17, 107
Perkerasan Lentur................... 1
Planning...........25, 29, 30, 32, 37
Preperation.......25, 29, 30, 32, 37
Programming....25, 29, 30, 32, 37
reactive ................................13, 64
Rehabilitasi .......... 18, 20, 63, 64
rehabilitation............................. 13
Rekonsruksi Perkerasan....... 16
rekonstruksi .....................13, 49
retak .......................................... 9
roughness................................... 12
Rumaja..........................v, 43, 82
Rumija......................... vi, 43, 83
Ruwasja................. vi, 43, 83, 84
SIMJAKA............................... 37
URMS..................................... 37
workshop.............................. iv, 45