Anda di halaman 1dari 445

Quantum GIS Training Manual

Release 1.0
R. Thiede, T. Sutton, H. Dster, M. Sutton
April 05, 2014
Daftar Isi
1 Pengenalan 1
1.1 Latar Belakang . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 1
1.2 Lisensi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 1
1.3 Bagian Sponsorship . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3
1.4 Para Penulis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3
1.5 Para Kontributor . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3
1.6 Sponsor . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3
1.7 Data . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 4
1.8 Versi Terbaru . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 4
2 Modul : Antarmuka 5
2.1 Pelajaran : Pengenalan Singkat . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 5
2.2 Pelajaran: Menambahkan Layer Pertama Anda . . . . . . . . . . . . . . . . . 7
2.3 Pelajaran: Gambaran Singkat Tentang Antarmuka . . . . . . . . . . . . . . . 9
3 Modul : Membuat Peta Sederhana 13
3.1 Pelajaran: Bekerja dengan Data Vektor . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 13
3.2 Pelajaran : Simbologi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 17
4 Modul: Mengklasikasi Data Vektor 49
4.1 Pelajaran: Data Atribut . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 49
4.2 Pelajaran: Tool Label . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 50
4.3 Pelajaran: Klasikasi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 64
5 Modul: Membuat Peta 85
5.1 Pelajaran: Menggunakan Map Composer . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 85
5.2 Tugas 1 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 100
6 Modul: Membuat Data Vektor 103
6.1 Pelajaran: Membuat Sebuah Dataset Vektor Baru . . . . . . . . . . . . . . . . 103
6.2 Pelajaran: Topologi Fitur . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 116
6.3 Pelajaran: Forms . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 133
6.4 Pelajaran : Actions . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 146
7 Modul: Analisis Vektor 157
i
7.1 Pelajaran: Memproyeksikan ulang dan Transformasi data . . . . . . . . . . . 157
7.2 Pelajaran: Analisis Vektor . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 167
7.3 Pelajaran: Analisis Jaringan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 185
7.4 Pelajaran: Spatial Statistics (Statistik Spasial) . . . . . . . . . . . . . . . . . . 199
8 Modul: Raster 221
8.1 Pelajaran: Bekerja dengan Data Raster . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 221
8.2 Pelajaran: Mengubah Simbologi raster . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 224
8.3 Pelajaran: Analisis Terain . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 230
9 Modul: Melengkapi Analisis 243
9.1 Pelajaran: Konversi Raster ke Vektor . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 243
9.2 Pelajaran: Menggabungkan Analisis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 246
9.3 Latihan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 248
9.4 Pelajaran: Latihan Tambahan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 248
10 Modul: Plugin 265
10.1 Pelajaran: Menginstal dan mengatur Plugin . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 265
10.2 Pelajaran: Kegunaan Plugins QGIS . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 268
11 Modul: Sumber Data Online 281
11.1 Pelajaran: Web Mapping Services . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 281
11.2 Pelajaran: Web Feature Services . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 288
12 Modul : Grass 297
12.1 Pelajaran :Pengaturan GRASS . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 297
12.2 Pelajaran: Tool- Tool GRASS . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 310
13 Modul: Penilaian 317
13.1 Membuat sebuah peta dasar . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 317
13.2 Menganalisis data . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 320
13.3 Peta Akhir . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 320
14 Modul: PostgreSQL 321
14.1 Pelajaran: Berkenalan dengan Basisdata . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 321
14.2 Pelajaran: Mengimplementasikan Model Data . . . . . . . . . . . . . . . . . 329
14.3 Pelajaran: Menambahkan Data ke Model . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 338
14.4 Pelajaran: Queri . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 342
14.5 Pelajaran: Views . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 348
14.6 Pelajaran: Rules . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 349
15 Modul: PostGIS 351
15.1 Pelajaran: Pengaturan PostGIS . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 351
15.2 Pelajaran: Model Fitur Sederhana . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 355
15.3 Pelajaran: Import dan Export . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 363
15.4 Pelajaran: Queri Spasial . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 365
15.5 Pelajaran: Konstruksi Geometri . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 375
16 Lampiran: Berkontribusi Untuk Manual ini 385
16.1 Mengunduh Sumber Daya . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 385
ii
16.2 Format Pedoman . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 385
16.3 Menambahkan Modul . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 385
16.4 Menambahkan sebuah Pelajaran . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 387
16.5 Menambahkan Bagian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 387
16.6 Tambahkan Sebuah Kesimpulan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 389
16.7 Tambahkan Section Bacaan Lebih Lanjut . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 389
16.8 Tambahkan Section Apa Selanjutnya . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 390
16.9 Menggunakan Markup . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 390
16.10 Terima Kasih! . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 392
17 Lembar Jawaban 393
17.1 Hasil Untuk Menambahkan Layer Pertama Anda . . . . . . . . . . . . . . . . 393
17.2 Hasil Untuk Gambaran Umum Antarmuka . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 393
17.3 Hasil Untuk Pekerjaan dengan Data Vektor . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 394
17.4 Hasil Untuk Simbologi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 395
17.5 Hasil Untuk Data Atribut . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 402
17.6 Hasil Untuk Piranti Label . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 403
17.7 Hasil Untuk Klasikasi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 405
17.8 Hasil Untuk Pembuatan Vektor Dataset Baru . . . . . . . . . . . . . . . . . . 407
17.9 Hasil Untuk Analisis Vektor . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 415
17.10 Hasil Untuk Analisis Raster . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 418
17.11 Hasil Untuk Melengkapi Analisis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 423
17.12 Hasil Untuk WMS . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 431
17.13 Hasil Untuk Queri Spasial . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 435
17.14 Hasil Untuk Konstruksi Geometri . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 435
17.15 Hasil Untuk Simple Feature Model . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 437
18 Index dan Tabel 439
iii
iv
BAB 1
Pengenalan
1.1 Latar Belakang
Pada tahun 2008 kami meluncurkan The Gentle Introduction to GIS
1
, sebuah konten gratis dan
terbuka bagi mereka yang ingin mempelajari GIS tanpa harus dibebani dengan berbagai jargon
dan istilah baru. Materi tersebut disponsori oleh Pemerintah Afrika Selatan dan meraih suk-
ses fenomenal, dengan banyaknya orang dari seluruh penjuru dunia menulis surat kepada kami
untuk memberitahukan bagaimana mereka menggunakan materi tersebut baik untuk Kursus
Pelatihan di Kampus, belajar mandiri GIS, dan seterusnya. The Gentle Introduction bukanlah
sebuah tutorial perangkat lunak, akan tetapi lebih ditujukan sebagai buku umum (meskipun
kami menggunakan QGIS dalam semua contoh-contohnya) bagi seseorang yang mempelaja-
ri GIS. Ada pula materi manual QGIS yang berisi gambaran fungsional aplikasi QGIS secara
detail. Meskipun demikian, manual tersebut tidak disusun sebagai sebuah tutorial, melainkan
lebih sebagai referensi panduan. Di Linniti Consulting CC. kami sering melakukan pelatih-
an dan menyadari bahwa rujukan ketiga, referensi panduan sangat dibutuhkan. Diharapkan,
materi ini dapat membimbing pembaca untuk belajar secara berurutan melalui tahapan pembe-
lajaran aspek-aspek kunci QGIS dalam sebuah format trainer-trainee yang mana kemudian
mendorong kami untuk membuat materi ini.
Manual pelatihan ini ditujukan untuk menyediakan semua materi yang diperlukan untuk me-
laksanakan kursus 5 hari tentang QGIS, PostgreSQL dan PostGIS. Pelatihan itu sendiri bersifat
terstruktur dengan isi didesain untuk dapat menyesuaikan tingkat peserta pada level pemula,
menengah dan lanjut serta berisi banyak latihan yang disertai dengan kunci jawaban sepanjang
naskah materi.
1.2 Lisensi
The Free Quantum GIS Training Manual yang disusun oleh Linniti Consulting CC. di-
buat dengan lisensi di bawah Creative Commons Attribution-NonCommercial-ShareAlike
1
http://linniti.com/dla
1
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
3.0 Unported License, berdasarkan hasil kerja di https://github.com/qgis/QGIS-Training-
Manual. Ijin untuk penggunaan yang lebih dari cakupan lisensi ini dapat diperoleh di
https://github.com/qgis/QGIS-Training-Manual/blob/master/index.rst.
Kami mempublikasikan manual pelatihan QGIS ini di bawah lisensi bebas yang memungkink-
an Anda untuk menyalinnya secara gratis, memodikasi dan mendistribusikan materi ini. Sa-
linan lengkap dari lisensinya dapat diperoleh di akhir dokumen ini. Pendek kata, petunjuk
penggunaan dokumen ini adalah sebagai berikut:
Anda dilarang untuk mengklaim dokumen ini sebagai hasil kerja Anda sendiri, atau
menghilangkan teks kepenulisan atau kepemilikan apapun dari dokumen ini.
Anda dilarang mendistribusikan dokumen ini dengan ijin yang lebih ketat dibandingkan
lisensi asalnya atau yang sudah diberikan kepada Anda.
Apabila Anda menambahkan suatu bagian substansial ke dalam dokumen ini dan me-
nambahkannya kembali ke dalam dokumen ini (setidaknya satu modul lengkap), Anda
dapat menambahkan nama Anda di akhir daftar penulis untuk dokumen ini (yang mana
akan ditampilkan pada bagian awal dokumen)
Apabila Anda menambahkan perubahan dan koreksi kecil, Anda dapat menambahkan
nama Anda pada daftar kontributor di bawah.
Apabila Anda melakukan penerjemahan keseluruhan dari dokumen ini, Anda dapat me-
nambahkan nama Anda pada daftar penulis di bagian Translated by Joe Blogs.
Apabila Anda mensponsori sebuah modul atau materi pelajaran, Anda dapat meminta
penulis untuk mencantumkan ungkapan terima kasih pada setiap materi yang dikontribu-
sikan, misalnya:
Note: Materi ini disponsori oleh MegaCorp.
Apabila anda merasa tidak yakin mengenai apa saja yang boleh dilakukan dibawah lisensi
ini, silahkan hubungi kami di ofce@linniti.com
2
dan kami akan memberikan masukan
apakah yang hendak anda kerjakan itu diperbolehkan atau tidak.
Apabila Anda mempublikasikan materi ini pada situs pribadi, seperti http://lulu.com,
kami meminta agar Anda dapat menyumbangkan keuntungan yang diperoleh ke proyek
pengembangan QGIS.
Anda dilarang untuk mengkomersialkan materi ini, kecuali dengan pernyataan tertulis
dari penulis. Agar lebih jelas, yang kami maksudkan dengan komersialisasi adalah: An-
da dilarang menjual materi ini untuk mendapatkan keuntungan atau membuat hasil kerja
turunan yang bersifat komersial (seperti menjual isinya untuk digunakan dalam suatu
artikel pada sebuah majalah). Pengecualian untuk hal ini adalah jika seluruh keuntung-
an didonasikan kepada proyek QGIS. Anda diperbolehkan (dan kami mendorong Anda
untuk melakukannya) untuk menggunakan materi ini dalam suatu buku ajar pada saat
melakukan pelatihan, meskipun pelatihan itu sendiri bersifat komersial. Dengan kata la-
in, Anda dipersilahkan untuk menarik keuntungan dengan mengadakan suatu pelatihan
yang menggunakan materi ini sebagai bahan ajar, tetapi Anda dilarang untuk menarik
2
ofce@linniti.com
2 Bab 1. Pengenalan
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
keuntungan dari hasil penjualan buku itu sendiri semua keuntungan semacam itu harus
dikontribusikan kembali ke QGIS.
1.3 Bagian Sponsorship
Materi ini sama sekali tidak dimaksudkan untuk mencakup semua hal yang dapat Anda lakukan
dengan QGIS. Kami mendorong semua orang untuk menambahkan materi baru untuk mengisi
kekosongan yang ada. Linniti Consulting CC. juga dapat membuat materi baru untuk Anda
sebagai sebuah layanan komersil, dengan pengertian bahwa segala bentuk hasil kerja tersebut
harus menjadi bagian dari materi utama dan dipublikasikan dibawah lisensi yang sama.
1.4 Para Penulis
Rudi Thiede (rudi@linniti.com
3
) Rudi telah menulis berbagai bahan instruksional
untuk QGIS dan bagian-bagian dari materi PostGIS.
Tim Sutton (tim@linniti.com
4
) Tim telah melakukan pengawasan dan memandu pro-
yek ini serta menulis materi di bagian PostgreSQL dan PostGIS. Tim juga membuat
kustomisasi tema sphinx yang digunakan dalam materi ini.
Horst Dster (horst.duester@kappasys.ch
5
) - Horst membantu penulisan bagian-bagian
materi PostgreSQL dan PostGIS
Marcelle Sutton (marcelle@linniti.com
6
) - Marcelle melakukan pemeriksaan ejaan dan
memberikan saran-saran editorial selama penyusunan materi ini.
1.5 Para Kontributor
Trias Aditya K. M., ST, M.Sc, Ph.D Purnama B. S., ST, M.App.Sc, Dr.Eng Heri Sutanta, ST,
M.Sc Dany Puguh Laksono, ST. Rindi Kurnianti, ST. Maratun Sholihah, ST. Siti Purwanti, ST.
I Made Diky Ade Hermawan
1.6 Sponsor
Universitas Teknologi Cape Peninsula
3
rudi@linniti.com
4
tim@linniti.com
5
horst.duester@kappasys.ch
6
marcelle@linniti.com
1.3. Bagian Sponsorship 3
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
1.7 Data
Sampel data yang menyertai materi ini dapat diperoleh secara gratis dari sumber-sumber di
bawah ini:
Setdata jalan dan lokasi dari OpenStreetMap (http://www.openstreetmap.org/)
Batas-batas properti (Daerah kota dan pinggiran kota) serta daerah perairan dari NGI
(http://www.ngi.gov.za/)
SRTM DEM dari CGIAR-CGI (http://srtm.csi.cgiar.org/)
1.8 Versi Terbaru
Anda selalu dapat memperoleh versi terbaru dari dokumen ini dengan mengunjungi website
kami
7
yang beralamat di http://readthedocs.org.
Note: Anda dapat menemukan link untuk versi PDF dan epub dari dokumen ini di bagian
pojok kanan bawah dari website yang kami sebutkan di atas.
Tim Sutton, Mei 2012
7
http://readthedocs.org/builds/the-free-qgis-training-manual/
4 Bab 1. Pengenalan
BAB 2
Modul : Antarmuka
2.1 Pelajaran : Pengenalan Singkat
Selamat datang di kursus kami! Selama beberapa hari ke depan, kami akan menunjukkan ke-
pada Anda bagaimana untuk menggunakan QGIS secara mudah dan esien. Jika Anda masih
awam tentang SIG, kami akan memberitahukan kepada Anda apa saja yang Anda butuhkan
untuk memulai. Jika Anda adalah pengguna yang berpengalaman, Anda akan melihat bagai-
mana QGIS memenuhi semua fungsi yang Anda harapkan dari sebuah perangkat lunak SIG,
dan bahkan lebih!
Di modul ini kami memperkenalkan proyek QGIS itu sendiri, sekaligus menjelaskan mengenai
antarmuka dari QGIS.
Setelah menyelesaikan bagian ini, Anda akan mampu mengidentikasi dengan benar elemen-
elemen utama yang ada di tampilan QGIS dan mengetahui apa kegunaan masing-masing ele-
men tersebut, serta mampu memanggil sebuah shapele ke dalam QGIS.
Warning: Materi kursus ini mencakup instruksi untuk menambah, menghapus dan meru-
bah dataset SIG. Kami telah menyediakan dataset pelatihan untuk keperluan ini. Sebelum
menggunakan teknik-teknik yang dijelaskan di sini pada data Anda sendiri, selalu pastikan
bahwa Anda telah mem-backup data tersebut dengan baik!
2.1.1 Bagaimana menggunakan tutorial ini
Semua teks yang terlihat seperti ini merujuk kepada sesuatu di layar yang dapat Anda klik.
Teks yang terlihat seperti ini mengarahkan Anda melalui menu-menu.
Jenis teks seperti ini menunjukkan sesuatu yang dapat Anda ketik, seperti suatu
perintah, path atau nama le.
5
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
2.1.2 Sasaran kursus bertingkat-tingkat
Materi kursus ini dapat memenuhi kebutuhan pengguna dengan tingkat pengalaman yang ber-
beda. Tergantung pada kategori mana Anda menilai diri Anda sendiri masuk di dalamnya, Anda
dapat menjumpai suatu set materi kursus dengan tujuan yang berbeda. Tiap kategori mengan-
dung informasi yang penting untuk tahapan selanjutnya, sehingga penting untuk mengerjakan
semua latihan yang ada pada tingkat pengalaman Anda atau tingkat di bawahnya.
Dasar
Pada kategori ini, kursus mengasumsikan bahwa Anda memiliki sedikit pengalaman atau belum
berpengalaman sebelumnya dengan pengetahuan teoritis tentang SIG atau pengoperasian suatu
program SIG.
Latar belakang teoritis yang terbatas akan diberikan untuk menjelaskan mengenai tujuan dari
sebuah aksi yang akan Anda lakukan di program, tetapi penekanannya adalah pada learning by
doing (belajar sambil melakukan).
Ketika Anda telah menyelesaikan kursus ini, Anda akan memiliki konsep yang lebih baik
mengenai SIG, dan bagaimana mengoptimalkan potensi mereka dengan menggunakan QGIS.
Menengah
Pada kategori ini, diasumsikan bahwa Anda telah bekerja dan memiliki pengalaman dalam
penggunaan SIG sehari-hari.
Dengan mengikuti instruksi-instruksi pada tingkat pemula akan memberikan Anda dasar yang
baik, sekaligus membuat Anda memahami kasus-kasus dimana QGIS mengerjakan beberapa
hal secara berbeda dari software lain yang Anda terbiasa dengannya. Anda juga akan mempe-
lajari bagaimana menggunakan fungsi analisis di QGIS.
Ketika Anda menyelesaikan kursus ini, Anda akan merasa nyaman dengan penggunaan QGIS
untuk semua fungsi yang biasa Anda perlukan pada kebutuhan SIG sehari-hari.
Lanjut
Pada kategori ini, diasumsikan bahwa Anda telah berpengalaman dengan SIG, memiliki penge-
tahuan dan pengalaman dengan basisdata spasial, menggunakan data di server terpisah (remote
server), serta mungkin pernah menulis script untuk keperluan analisis, dan sebagainya.
Dengan mengikuti instruksi pada dua level sebelumnya, Anda akan familiar dengan pende-
katan yang diikuti oleh antarmuka QGIS, serta memastikan bahwa Anda tahu bagaimana cara
mengakses fungsi-fungsi dasar yang Anda perlukan. Anda juga akan ditunjukkan mengenai
bagaimana cara menggunakan plugin QGIS, sistem akses basisdata (database access system),
dan seterusnya.
6 Bab 2. Modul : Antarmuka
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Saat Anda menyelesaikan kursus pada tingkat ini, Anda akan terbiasa dengan operasional QGIS
sehari-hari, serta fungsi-fungsi yang lebih lanjut tingkatannya.
2.1.3 Mengapa QGIS?
Seiring dengan berkembangnya informasi yang menjadi lebih bersifat spasial, saat ini banyak
tersedia tool-tool yang mampu untuk memenuhi beberapa atau semua kebutuhan fungsi SIG
yang umum diperlukan. Mengapa harus menggunakan QGIS disamping paket perangkat lunak
SIG yang lain?
Berikut ini hanya beberapa alasan diantaranya:
Gratis. Anda tidak membutuhkan biaya sedikitpun pun untuk instalasi dan penggunaan
program QGIS. Tidak ada biaya awal, tidak ada biaya pemeliharaan, sepenuhnya gratis.
Bebas. Jika Anda membutuhkan fungsi tambahan di QGIS, Anda dapat melakukan lebih
banyak dari sekedar berharap fungsi tersebut akan muncul pada luncuran selanjutnya.
Anda dapat mensponsori pembuatan suatu tur, atau menambahkannya sendiri jika Anda
merasa familiar dengan dunia pemrograman.
Terus berkembang. Karena semua orang dapat menambahkan tur baru dan menyempur-
nakan yang ada sebelumnya, QGIS tidak pernah menjadi stagnan. Pembuatan tool baru
dapat terjadi secepat Anda membutuhkannya.
Ketersediaan dokumen panduan dan pertolongan. Apabila Anda mengalami kesulitan
dengan sesuatu, Anda dapat merujuk pada dokumentasi, teman-teman pengguna QGIS,
atau bahkan para pengembangnya.
Antar sistem operasi. QGIS dapat diinstal di MacOS, Windows dan Linux.
Sekarang setelah Anda tahu mengapa Anda perlu menggunakan QGIS, kami dapat menunjukk-
an pada Anda bagaimana caranya. Pelajaran pertama akan memandu Anda dalam membuat
peta pertama Anda di QGIS.
2.2 Pelajaran: Menambahkan Layer Pertama Anda
Kita akan memulai aplikasi QGIS dan membuat peta sederhana untuk digunakan sebagai
contoh-contoh dan latihan-latihan.
Tujuan dari pembelajaran ini :untuk memulai dengan sebuah peta contoh.
Note: Before starting this exercise, QGIS must be installed on your computer. Also, download
the training_manual_exercise_data.zip le from the QGIS data downloads area
1
.
Jalankan QGIS dari shortcut desktop, menu item, dan sebagainya tergantung bagaimana Anda
mengkongurasikannya pada proses instalasi.
Note: Screenshot untuk pelatihan ini dibuat pada QGIS 1.8 yang dijalankan pada Linux Ubun-
1
http://qgis.org/downloads/data/
2.2. Pelajaran: Menambahkan Layer Pertama Anda 7
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
tu 11.10 dan Windows. Tampilan yang Anda temui mungkin akan sedikit berbeda, tergantung
pada setup anda. Akan tetapi, semua tombol yang sama akan tetap tersedia, dan semua in-
struksi akan bekerja dalam berbagai sistem operasi. Anda akan membutuhkan QGIS 1.8 ( versi
terakhir saat penulisan) untuk digunakan pada pelatihan ini.
Mari kita mulai!
2.2.1 Ikuti Bersama: Menyiapkan sebuah peta
Bukalah QGIS. Anda akan memiliki peta kosong yang baru.
Carilah tombol Add Vector Layer:
Klik tombol tersebut untuk membuka kotak dialog sebagai berikut:
Sekarang klik tombol Browse dan arahkan pada le data_latihan/jalan.shp (di
dalam direktori pelatihan Anda). Pilih le ini, klik Open. Anda akan melihat kotak
dialog awalnya, tetapi dengan le path yang terisi di dalamnya. Klik Open juga disini.
Data yang Anda pilih akan terpanggil.
Selamat! Anda sekarang mempunyai sebuah peta dasar. Sekarang saat yang tepat untuk me-
nyimpan hasil pekerjaan Anda.
Klik pada tombol Save As:
Simpan peta tersebut ke dalam data_latihan/ dan simpan dengan nama
peta_sederhana.qgs.
8 Bab 2. Modul : Antarmuka
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Periksa hasil Anda
2.2.2 Kesimpulan
Anda telah mempelajari bagaimana menambahkan sebuah layer dan membuat sebuah peta da-
sar!
2.2.3 Apa Selanjutnya?
Sekarang Anda dapat melihat bagaimana antarmuka QGIS bekerja, Anda akan menggunakan
tool-tool yang tersedia untuk memulai memperbaiki peta Anda. Ini adalah topik untuk pelajaran
selanjutnya.
2.3 Pelajaran: Gambaran Singkat Tentang Antarmuka
Kita akan menjelajahi antarmuka QGIS sehingga Anda akan terbiasa dengan menu-menu,
toolbar-toolbar, bidang peta dan daftar layer yang membentuk struktur dasar dari antarmu-
ka QGIS.
Tujuan dari pembelajaran ini : untuk memahami dasar-dasar dari antarmuka QGIS.
2.3. Pelajaran: Gambaran Singkat Tentang Antarmuka 9
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
2.3.1 Coba Sendiri: Dasar
Elemen-elemen yang dapat diidentikasi dalam gambar di atas antara lain:
1. Daftar layer (Layer list)
2. Toolbar-toolbar (Toolbars)
3. Bidang peta (Map canvas)
4. Papan Status (Status bar)
Daftar Layer
Pada daftar layer ini, Anda dapat melihat sebuah daftar semua layer yang tersedia untuk Anda
setiap saat.
Menampilkan item-item yang tersembunyi (dengan mengklik tanda panah atau tanda plus di-
sampingnya) akan memberikan Anda banyak informasi mengenai tampilan layer tersebut saat
ini.
Klik kanan pada layer yang akan Anda operasikan, ini akan memberikan Anda sebuah menu
dengan banyak pilihan tambahan. Anda akan menggunakan beberapa pilihan tersebut sebelum
10 Bab 2. Modul : Antarmuka
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
melangkah lebih jauh, maka perhatikanlah!
Beberapa versi dari QGIS mempunyai checkbox Control rendering order yang terpisah, terletak
di bagian bawah daftar layer. Jangan khawatir jika Anda tidak dapat melihatnya. Checkbox
tersebut akan ditampilkan kemudian.
Note: Layer vektor adalah sebuah dataset, biasanya dari jenis obyek yang spesik, seperti
jalan, pohon, dan sebagainya. Layer vektor dapat terdiri dari titik, garis, atau poligon.
Toolbar
Seperangkat tool yang sering Anda gunakan dapat dimasukkan ke dalam toolbar untuk meng-
akses tool-tool dasar. Contohnya adalah toolbar File yang memungkinkan Anda untuk me-
nyimpan, memproses, mencetak, dan memulai sebuah proyek baru. Anda dapat dengan mudah
mengkostumisasi antarmuka untuk melihat hanya tool-tool yang sering Anda gunakan, me-
nambah atau menghilangkan toolbar sesuai dengan yang dibutuhkan melalui menu View
Toolbars.
Bahkan apabila tool tool tersebut tidak terlihat pada toolbar , seluruh tool Anda akan tetap
dapat diakses melalui menu-menu. Sebagai contoh, jika Anda menghilangkan toolbar File
(yang berisi tombol Save), Anda masih dapat menyimpan peta Anda dengan mengklik menu
File kemudian klik Save.
Bidang Peta
Bidang peta merupakan tempat dimana peta ditampilkan.
Status Bar
Status bar menunjukkan kepada Anda informasi tentang peta yang sedang aktif. Status bar
juga memungkinkan Anda untuk menyesuaikan skala peta dan melihat koordinat kursor pada
mouse dalam peta.
2.3.2 Coba Sendiri: 1
Coba identikasi empat elemen dalam daftar di atas pada layar Anda, tanpa mengacu pada dia-
gram di atas. Lihatlah apakah Anda dapat mengidentikasi nama-nama dan fungsi-fungsinya.
Anda akan lebih mengenal elemen-elemen tersebut yang akan Anda gunakan beberapa hari ke
depan.
Periksa hasil Anda
2.3. Pelajaran: Gambaran Singkat Tentang Antarmuka 11
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
2.3.3 Coba Sendiri: 2
Cobalah untuk menemukan masing-masing tool pada layar Anda. Apakah kegunaan dari tool-
tool tersebut?
1.
2.
3.
4.
5.
Hint: Jika tool-tool ini tidak terlihat pada layar monitor, cobalah mengaktifkan beberapa
toolbar yang sekarang masih tersembunyi. Juga harus diingat bahwa jika tidak ada cukup
ruang di layar monitor, sebuah toolbar bisa dipendekkan dengan menyembunyikan beberapa
tool. Anda dapat melihat tool-tool yang tersembunyi dengan meng-klik pada tombol panah
ganda sebelah kanan. Anda juga dapat melihat tooltip dengan nama pada setiap tool dengan
menekan mouse agak lama di atas tool.
Periksa hasil Anda
2.3.4 Apa Selanjutnya?
Sekarang Anda dapat melihat bagaimana antarmuka QGIS bekerja, Anda akan menggunakan
tool-tool yang tersedia untuk memulai memperbaiki peta Anda. Ini adalah topik untuk pelajaran
selanjutnya.
12 Bab 2. Modul : Antarmuka
BAB 3
Modul : Membuat Peta Sederhana
In this module, you will create a basic map which will be used later as a basis for further
demonstrations of QGIS functionality.
3.1 Pelajaran: Bekerja dengan Data Vektor
Dapat dikatakan, data vector merupakan jenis data yang paling umum ditemukan dalam peng-
gunaan GIS sehari-hari. Data ini menggambarkan data geogras dalam wujud kumpulan titik-
titik, yang dapat dihubungkan membentuk garis dan poligon. Setiap objek dalam dataset vektor
disebut sebagai tur, dan dihubungkan dengan data yang mendeskripsikan tur tersebut.
Tujuan dari pelajaran ini: Mempelajari tentang struktur data vektor, dan cara memuat dataset
vektor menjadi sebuah peta.
3.1.1 Ikuti bersama: Menampilkan atribut layer
Sangat penting untuk mengetahui bahwa data yang akan digunakan dalam bekerja tidak hanya
merepresentasikan lokasi (where) obyek dalam ruang, tetapi juga memberitahu Anda tentang
apa (what) obyek tersebut.
Dari latihan sebelumnya, Anda seharusnya sudah menampilkan layer jalan di peta Anda. Apa
yang dapat Anda lihat sekarang hanyalah sebatas pada posisi jalan saja.
Untuk melihat semua data yang tersedia untuk Anda:
Klik pada tombol ini:
Klik tombol tersebut untuk menampilkan sebuah tabel dengan data atribut layer Jal-
an_Sleman_OSM. Data tambahan ini disebut dengan data atribut. Garis yang dapat Anda lihat
di peta merepresentasikan di mana jalan itu mengarah; inilah data spasial.
Denisi ini biasa digunakan dalam SIG, jadi penting untuk mengingatnya!
13
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Anda dapat menutup tabel atributnya sekarang.
Data vektor merepresentasikan tur dalam bentuk titik, garis dan poligon pada sebuah bidang
koordinat. Data jenis ini biasanya digunakan untuk menyimpan tur-tur yang bersifat diskrit,
seperti jalan dan blok-blok kota.
3.1.2 Ikuti bersama: Menampilkan data vektor dari shapeles
Shapele adalah format le yang memungkinkan Anda untuk menyimpan data SIG dalam se-
kelompok le yang berhubungan. Setiap layer shapele terdiri atas beberapa le dengan nama
yang sama, tetapi dengan jenis le yang berbeda. Shapele dapat dengan mudah untuk dikon-
versi ke berbagai format, dan sebagian besar perangkat lunak SIG dapat membacanya.
Lihat kembali latihan pengantar dalam bagian sebelumnya untuk instruksi bagaimana menam-
bahkan layer vektor.
Tambahkan dataset POI_Sleman_OSM ke dalam peta Anda dengan cara yang sama.
periksa hasil Anda
3.1.3 Ikuti bersama: Memuat data vektor dari database
Database memungkinkan Anda untuk menyimpan data yang saling berhubungan dalam jum-
lah besar pada sebuah le. Anda mungkin sudah akrab dengan Sistem Manajemen Databa-
se (DBMS) seperti Microsoft Access. Aplikasi-aplikasi SIG juga memanfaatkan basis data.
Sistem Manajemen Database yang spesik digunakan SIG (seperti PostGIS) memiliki fungsi-
fungsi tambahan, karena mereka juga perlu untuk menangani data spasial.
Cari ikon ini di QGIS:
(Jika Anda Anda tidak bisa menemukannya, periksa bahwa toolbar Manage layers sudah diak-
tifkan.)
Mengklik tombol ini akan memunculkan kotak dialog berikut:
Pada kotak dialog ini, klik tombol New.
Dalam folder yang sama dengan data lain, carilah le guna_lahan.db. Pilih le tersebut
dan klik Open.
Anda sekarang akan melihat lagi kotak dialog yang pertama. Perhatikan bahwa pilihan dropdo-
wn di atas tiga tombol sekarang berisi guna_lahan.db@..., diikuti oleh path dari le database
pada komputer Anda.
Klik tombol Connect. Anda akan melihat tampilan berikut dalam kotak kosong sebelum-
nya:
14 Bab 3. Modul : Membuat Peta Sederhana
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Klik pada layer pertama untuk memilihnya, kemudian gunakan shift+click untuk
memilih semuanya sekaligus.
Klik Add. Ini akan menambahkan ketiga layer tersebut sekaligus.
Note: Ingatlah untuk sering-sering menyimpan peta Anda! File peta tidak akan berisi data
apapun secara langsung, tetapi ia akan mengingat layer-layer mana saja yang Anda muat dalam
peta Anda.
Periksa hasil Anda
3.1.4 Ikuti bersama: Pengubahan Urutan layer
Layer-layer pada daftar layer Anda digambarkan pada peta sesuai dengan urutan tertentu. La-
yer di bagian daftar bawah digambarkan lebih dulu, dan layer pada bagian daftar paling atas
digambarkan terakhir. Dengan mengubah urutan yang ditampilkan pada daftar, Anda dapat
mengubah urutan layer yang ditampilkan.
Note: Tergantung pada versi QGIS yang Anda gunakan,anda akan menemukan sebuah
Checkbox dibawah daftar layer anda yang bertuliskan Control rendering order. Checkbox
ini harus dicentang (diaktifkan) sehingga memindahkan layer ke atas dan ke bawah dalam
daftar layer yang akan membawanya ke muka atau ke bagian belakang peta. Jika versi QGIS
tidak memiliki opsi ini, maka ia dapat diaktifkan secara default dan Anda tidak perlu khawatir
tentang hal itu.
Urutan dari layer yang telah dimuat ke dalam peta mungkin tidak logis pada tahap ini. Ada
kemungkinan bahwa layer jalan tersembunyi seluruhnya karena ada layer-layer lain di atasnya.
Sebagai contoh, urutan layer ini...
3.1. Pelajaran: Bekerja dengan Data Vektor 15
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
... akan mengakibatkan layer-layer jalan dan titik-titik lokasi menjadi tersembunyi ketika me-
reka berada di bawah layer pemukiman.
Untuk mengatasi masalah ini:
klik dan drag pada layer dalam daftar layer.
Susun ulang sehingga terlihat seperti ini:
3.1.5 Kesimpulan
Sekarang Anda telah menambahkan semua layer yang Anda butuhkan dari beberapa sumber
yang berbeda.
16 Bab 3. Modul : Membuat Peta Sederhana
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
3.1.6 Apa selanjutnya?
Dengan menggunakan palet acak yang diberikan secara otomatis ketika memuat layer, peta
Anda saat ini mungkin menjadi tidak mudah dibaca. Anda dapat memilih warna dan simbol
sendiri untuk peta Anda. Inilah yang akan Anda pelajari di pelajaran berikutnya.
3.2 Pelajaran : Simbologi
Simbologi dari sebuah layer merupakan kenampakan visualnya pada peta. Kekuatan dasar
SIG dibandingkan dengan cara lain untuk merepresentasikan data dengan aspek spasial adalah
bahwa dengan SIG, Anda mendapatkan sebuah representasi visual yang dinamis dari data yang
sedang Anda kerjakan.
Oleh karena itu, tampilan visual dari peta (yang mana tergantung pada simbologi dari masing-
masing layer) sangat penting. Pengguna akhir dari peta yang Anda hasilkan harus dapat dengan
mudah melihat apa yang direpresentasikan oleh peta. Anda harus mampu untuk mengeksplo-
rasi data saat Anda sedang bekerja dengannya.Simbologi yang baik akan sangat membantu.
Dengan kata lain, memiliki simbologi yang tepat bukan untuk kemewahan atau sekedar baik
saja. Penting bagi Anda untuk menggunakan SIG dengan benar dan menghasilkan peta dan
informasi yang dapat digunakan oleh orang banyak.
Tujuan untuk pelajaran ini: Untuk dapat menciptakan simbologi yang Anda inginkan untuk
setiap layer vektor.
3.2.1 Ikuti bersama: Mengubah warna
Untuk mengubah simbologi dari layer, buka layer Properties nya. Mari kita mulai dengan
mengubah warna layer pemukiman.
Klik kanan pada layer pemukiman dalam Daftar layer.
Pilih item menu Properties pada menu yang mucul.
Note: Anda juga dapat mengakses properties layer ini dengan mengklik dua kali pada layer
dalam daftar layer.
Pada jendela Properties:
Pilih tab Style di bagian paling kiri:
3.2. Pelajaran : Simbologi 17
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Klik tombol Change disamping label Color.
Dialog standar warna akan muncul.
Pilih warna abu-abu dan klik OK.
Klik OK lagi pada jendela *layer* Properties, dan Anda akan melihat perubahan warna
pada layer Pemukiman.
18 Bab 3. Modul : Membuat Peta Sederhana
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
3.2.2 Coba sendiri
Ubah layer vegetasi dengan warna baru yang menurut Anda sesuai dengan warna tumbuh-
tumbuhan.
Cek hasil Anda
3.2.3 Ikuti bersama: Merubah struktur simbol
Sejauh ini semuanya tampak bagus, namun banyak lagi yang dapat dilakukan dengan simbologi
layer disamping merubah warnanya. Selanjutnya kita akan mencoba untuk mengubah warna
dari layer vegetasi, sekaligus menghilangkan garis-garis diantara jenis vegetasi yang berbeda
sehingga tur yang ada pada peta yang dihasilkan tidak terlihat terlalu mengelompok.
Buka jendela Layer Properties untuk layer vegetasi.
Di bawah tab style, Anda akan melihat kotak dialog yang sama dengan kotak dialog sebelum-
nya. Sekarang yang Anda lakukan adalah lebih dari sekedar merubah warna dengan cepat.
Jadi, klik pada tombol Change. . . di bawah tampilan pilihan warna:
3.2. Pelajaran : Simbologi 19
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Kotak dialog:guilabel:Symbol properties berikut akan muncul.
Ubah warna bagian dalam polygon pada layer dengan cara mengklik tombol yang terle-
tak di samping label Color (jika Anda belum melakukannya di pelajaran yang terdahulu).
Dalam kotak dialog yang muncul, pilih warna baru (yang kira-kira sesuai dengan warna
tanaman).
Klik OK sekali.
Selanjutnya, kita akan menghilangkan garis-garis yang ada diantara semua jenis vegetasi.
klik pada menu dropdown Border style. Saat ini, seharusnya menu ini menampilkan garis
pendek dan kata-kata Solid Line.
Ubah style ini menjadi No Pen.
Klik OK, dan kemudian klik OK lagi.
Sekarang layer vegetasi tidak lagi memiliki garis batas apapun diantara area-area jenis vegetasi.
3.2.4 Coba sendiri
Ubah simbologi layer :guilabel:pemukimansehingga akan menjadi abu-abu tanpa out-
line (garis luar poligon).
20 Bab 3. Modul : Membuat Peta Sederhana
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Ubah lagi layer vegetasi sehingga ia memiliki outline bertitik yang berwarna agak sedikit
lebih gelap dibandingkan warna pengisi (ll color) layer tersebut.
Cek hasil Anda
3.2.5 Ikuti bersama: visibilitas berbasis skala
Terkadang Anda akan menemukan bahwa sebuah layer tidak sesuai untuk suatu skala tertentu.
Sebagai contoh, dataset dari sebuah benua (continents) bisa jadi memiliki kelengkapan detil
yang rendah, dan bisa jadi tidak terlalu akurat pada level jalan. Ketika hal ini terjadi, Anda
mungkin akan berkeinginan untuk menyembunyikan dataset tersebut pada level skala dimana
ia tidak sesuai pada level skala tersebut.
Pada kasus kita, kita mungkin akan memutuskan untuk menyembunyikan layer jalan dari
tampilan peta pada skala kecil. Sebagai contoh...
...tidak terlalu banyak berguna. Pada skala ini, jalan-jalannya mengumpul menjadi satu.
Untuk mengaktifkan rendering berbasis skala:
Buka kotak dialog Layer Properties untuk layer Jalan_Sleman_OSM.
Aktifkan tab General.
3.2. Pelajaran : Simbologi 21
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Akftifkan rendering berbasis skala (scale-based rendering)dengan mengklik checkbox
berlabelkan Use scale dependent rendering:
Ubah nilai Maximum ke :kbd:100000 .
klik OK.
Lakukan tes untuk melihat efek dari pengubahan ini dengan melakukan zooming membesar dan
mengecil pada peta Anda, dan amati saat layer Jalan_Sleman_OSM muncul dan menghilang.
Note: Anda dapat menggunakan roda (wheel) mouse Anda untuk melakukan zooming pada ni-
lai kenaikan tertentu. Disamping itu, Anda dapat juga menggunakan zoom tools seperti berikut
untuk melakukan zooming pada suatu jendela tertentu:
22 Bab 3. Modul : Membuat Peta Sederhana
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
3.2.6 Ikuti bersama: Menambahkan layer symbol
Sekarang Anda mengetahui bagaimana merubah simbologi sederhana dari suatu layer, lang-
kah selanjutnya adalah untuk membuat simbologi yang lebih kompleks. QGIS memungkinkan
Anda untuk melakukannya dengan menggunakan Symbol layers.
Kembali ke kotak dialog Symbol Properties layer vegetasi seperti sebelumnya.
Pada contoh ini, symbol yang diaplikasikan saat ini tidak memiliki outline (yaitu, ia menggu-
nakan border style No Pen).
Perhatikan tombol yang berwarna lebih terang (dengan anak panah).
Klik pada tombol ini akan menampilkan pada Anda kotak dialog yang terlihat seperti
berikut:
3.2. Pelajaran : Simbologi 23
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
(Boleh jadi tampilan Anda akan berbeda, dalam hal warna misalnya. Tetapi Anda akan meru-
bah ini juga nantinya.)
Sekarang Anda lihat ada symbol layer yang kedua. Karena merupakan simbol dengan warna
penuh (solid color), tentu saja simbol layer ini akan sepenuhnya menutupi simbol sebelumnya.
Tambahan lagi, ia memiliki border style berupa Solid Line yang tidak kita inginkan. Simbol ini
harus kita ubah.
Note: Menjadi penting untuk tidak membingungkan antara pengertian map layer berbeda de-
ngan symbol layer. Map layer adalah sebuah data vector (atau raster) yang telah dimuat ke
dalam peta. Simbol layer merupakan bagian dari simbol yang digunakan untuk merepresen-
tasikan map layer. Selanjutnya, dalam panduan ini istilah map layer akan disebut sebagai
layer saja, sedangkan symbol layer akan disebut symbol layer untuk menghindari kebi-
ngungan.
Tetapkan nilai border sytle menjadi No Pen, sebagaimana sebelumnya.
Ubah ll style menjadi pilihan yang lain selain Solid atau No Brush, seperti:
24 Bab 3. Modul : Membuat Peta Sederhana
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Klik OK pada kotak dialog ini dan Apply di kotak dialog yang muncul setelahnya. Seka-
rang Anda dapat melihat hasil Anda dan merubah mereka sesuai kebutuhan.
Anda juga dapat menambahkan beberapa simbol layer sekaligus dan menggunakan tekstur un-
tuk layer Anda dengan cara ini.
3.2. Pelajaran : Simbologi 25
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Perlu diperhatikan, jangan menggunakan terlalu banyak warna untuk sebuah peta yang sebe-
narnya...
3.2.7 Coba sendiri
Gunakan simbol tekstur yang sederhana namun tidak terlalu mencolok untuk layer vege-
tasi menggunakan cara yang disebutkan di atas.
periksa hasil Anda
3.2.8 Ikuti bersama: Mengaktifkan Symbol Levels
Pada saat beberapa simbol layer dimuat, mereka juga dimuat dalam suatu urutan, sama halnya
seperti apabila beberapa map layer yang berbeda dimuat dalam peta. Pada kasus tertentu, me-
miliki banyak simbol layer untuk satu symbol dapat memberikan hasil yang tidak diinginkan.
Coba untuk memberikan tambahan simbol layer pada layer Jalan_Sleman_OSM (meng-
gunakan metode untuk menambahkan layer simbol yang ditunjukkan di atas).
Berikan ketebalan kepada base line dengan nilai 2.0.
Berikan ketebalan kepada layer di atas dengan nilai 0.5.
Anda akan melihat bahwa yang berikut ini akan terjadi:
Hasilnya ternyata belum terlalu bagus!
26 Bab 3. Modul : Membuat Peta Sederhana
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Untuk mencegah hal ini terjadi, Anda dapat mengaktifkan symbol levels , yang mana akan
mengontrol bagaimana susunan tiap symbol layer yang berbeda dimuat dalam peta.
Di kotak dialog Layer Properties, klik Advanced Symbol levels:
Kotak dialog Symbol Levels akan muncul.
Ubah nilai-nilai yang ada agar sesuai dengan gambar berikut:
3.2. Pelajaran : Simbologi 27
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Klik OK, kemudian OK lagi.
Peta Anda sekarang akan tampak seperti berikut:
28 Bab 3. Modul : Membuat Peta Sederhana
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Ketika Anda selesai, ingatlah untuk menyimpan simbol itu sendiri sehingga Anda tidak ke-
hilangan hasil pekerjaan Anda apabila Anda mengubah simbol itu lagi nantinya. Anda dapat
menyimpan style simbol yang saat ini aktif dengan mengklik tombol Save Style ... di bawah tab
Style pada kotak dialog Layer Properties. Simpan style Anda pada root directory untuk materi
ini di bawah data_latihan/ styles. Style yang dirubah dan tidak disimpan, akan hi-
lang. Anda dapat memanggil kembali style yang telah disimpan sebelumnya setiap saat dengan
mengklik tombol Load Style ....
3.2.9 Coba sendiri
Ubah lagi tampilan layer Jalan_Sleman_OSM.
Jalan tersebut harus berwarna abu-abu gelap atau hitam, dengan garis luar (outline) berwana
kuning tipis, serta garis putih putus-putus di bagian tengah agar tampak lebih mirip dengan
jalan yang sebenarnya.
Periksa hasil Anda
3.2. Pelajaran : Simbologi 29
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
3.2.10 Coba sendiri
Symbol level juga dapat digunakan pada classied layer (yaitu layer dengan beberapa symbol
sekaligus). Karena kita belum membahas mengenai klasikasi, Anda akan bekerja dengan
beberapa data yang belum terklasikasi.
Buat peta baru dan tambahkan hanya dataset Jalan_Sleman_OSM.
Terapkan contoh_level_lanjut.qml yang tersedia di
data_latihan/styles.
Zoom ke area sekitar kampus UGM (kelompok jalan dekat bagian tengah layer).
Dengan menggunakan symbol layer pastikan bahwa outline dari layer sesuai satu sama
lain seperti gambar berikut:
periksa hasil Anda
30 Bab 3. Modul : Membuat Peta Sederhana
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
3.2.11 Ikuti bersama: Jenis-jenis symbol layer
Selain menetapkan warna isian dan menggunakan pola yang telah ditetapkan, Anda dapat
menggunakan jenis simbol layer yang sama sekali berbeda. Satu satunya jenis yang kita te-
lah gunakan sampai sekarang adalah tipe Simple Fill. Jenis layer simbol yang lebih rumit
memungkinkan Anda untuk menyesuaikan simbol Anda lebih jauh.
Setiap jenis vektor (titik, garis dan poligon) telah menetapkan sendiri jenis simbol layernya.
Terlebih dahulu kita akan melihat jenis yang tersedia untuk titik.
Jenis-jenis simbol layer titik
Ubah properti simbol untuk layer POI_Sleman_OSM:
Anda dapat mengakses berbagai jenis simbol layer di sini:
3.2. Pelajaran : Simbologi 31
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Pelajari berbagai pilihan simbol yang tersedia, dan pilih jenis simbol layer selain Simple
Marker.
Jika Anda ragu, gunakan Ellipse Marker.
Pilih garis tepi warna putih dan hitam, dengan lebar simbol ( symbol width) 2,00 dan
tinggi simbol (symbol height) 4,00.
Jenis-jenis simbol layer garis
Untuk melihat berbagai pilihan yang tersedia untuk data baris, :
ubah jenis simbol layer paling atas untuk layer Jalan_Sleman_OSM:
32 Bab 3. Modul : Membuat Peta Sederhana
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Klik tombol Change di samping label Marker.
Ubah properti simbol seperti contoh pada kotak dialog berikut:
Ubah interval menjadi 2,00:
3.2. Pelajaran : Simbologi 33
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Pastikan bahwa level simbol sudah benar sebelum menerapkan jenis tertentu.
Setelah Anda menerapkan jenisnya, lihat hasilnya di peta. Seperti yang Anda lihat, arah simbol-
simbol berubah searah dengan jalan tetapi tidak selalu membelok bersama dengan jalan terse-
but. Hal ini mungkin berguna untuk beberapa tujuan tertentu, tetapi tidak untuk tujuan yang
lain. Jika Anda suka, Anda dapat mengubah layer simbol yang dimaksud dengan cara sebe-
lumnya.
Jenis-jenis layer simbol Polygon
Untuk melihat berbagai pilihan yang tersedia untuk data poligon:
Ubah jenis simbol layer untuk layer pemukiman, menggunakan metode yang telah dipe-
lajari sebelumnya.
Pelajari pilihan-pilihan yang tersedia dalam daftar.
Pilih salah satu yang menurut Anda cocok.
Jika ragu, gunakan Point pattern ll dengan pilihan-pilihan sebagai berikut:
34 Bab 3. Modul : Membuat Peta Sederhana
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Tambahkan simbol layer baru dengan mengisi Simple ll.
Buatlah simbol tersebut menjadi abu-abu tanpa garis tepi.
Pindahkan ke bawah simbol layer pola titik dengan tombol Move down:
3.2. Pelajaran : Simbologi 35
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Sebagai hasilnya, Anda akan memiliki simbol bertekstur untuk layer urban. Anda dapat meng-
ubah ukuran, bentuk dan jarak dari titik-titik individu yang membentuk tekstur.
3.2.12 Ikuti bersama: Membuat sebuah warna pengisi SVG ter-
kustomisasi
Note: Untuk melakukan latihan ini, Anda perlu memiliki software Inkscape yang telah terin-
stal untuk mengedit data vektor.
Jalankan program Inkscape.
Anda akan melihat tampilan antarmuka seperti berikut:
36 Bab 3. Modul : Membuat Peta Sederhana
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Anda harus menemukan program tersebut sudah familiar jika Anda telah menggunakan pro-
gram pengeditan data vektor, seperti Corel.
Ubah bidang untuk satu ukuran yang sesuai dengan tekstur kecil.
Klik pada menu File Document Properties. Akan muncul kotak dialog berikut.
Ubah Units untuk px.
3.2. Pelajaran : Simbologi 37
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Ubah Width dan Height menjadi 100.
Tutup kotak dialog ketika Anda selesai.
Klik pada menu View Zoom Page untuk melihat halaman dimana Anda bekerja.
pilih tool Circle:
Klik dan seret pada halaman untuk menggambar sebuah elips. Untuk membuat perganti-
an elips ke lingkaran, tahan tombol ctrl pada saat Anda sedang menggambarnya.
Klik kanan pada lingkaran yang baru saja dibuat dan buka Fill and Stroke:
38 Bab 3. Modul : Membuat Peta Sederhana
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Ubah Stroke paint menjadi hijau:
3.2. Pelajaran : Simbologi 39
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Ubah Stroke style ke garis yang lebih tebal:
40 Bab 3. Modul : Membuat Peta Sederhana
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Tarik garis menggunakan tool Line :
3.2. Pelajaran : Simbologi 41
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Klik sekali untuk memulai baris. Tahan ctrl untuk membuatnya snap terhadap penam-
bahan sebesar 15 derajat.
Klik sekali untuk mengakhiri segmen garis.
Ubah warna dan lebar seperti sebelumnya dan pindahkan ke sekitar bila perlu, sehingga
Anda selesai dengan simbol seperti berikut:
42 Bab 3. Modul : Membuat Peta Sederhana
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Simpan di dalam direktori yang di dalamnya terdapat latihan, di dalam
exercise_data/symbols, sebagai le SVG.
Dalam QGIS:
Buka Layer Properties untuk layer vegetasi.
Ubah struktur simbol sebagai berikut :
3.2. Pelajaran : Simbologi 43
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Cari gambar SVG Anda melalui tombol Browse:
44 Bab 3. Modul : Membuat Peta Sederhana
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Ubah pengaturan seperti yang ditunjukkan oleh kotak dialog berikut:
3.2. Pelajaran : Simbologi 45
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Layer rural Anda sekarang harusnya memiliki tekstur seperti yang ada di peta ini:
46 Bab 3. Modul : Membuat Peta Sederhana
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
3.2.13 Kesimpulan
Mengubah simbologi untuk layer yang berbeda telah ditransformasi sekumpulan le vektor ke
dalam peta yang terbaca!
3.2.14 Bacaan lebih lanjut
Contoh peta-peta yang indah dapat dilihat di http://gis.stackexchange.com/questions/3083/examples-
of-beautiful-maps
3.2.15 Apa selanjutnya?
Mengubah simbol untuk seluruh layer memang berguna, tetapi informasi yang terkandung da-
lam setiap layer belum tersedia untuk seseorang yang membaca peta ini. Apa nama jalan terse-
but? Wilayah administratif mana yang masuk ke dalam daerah tertentu? Apa saja penggunaan
3.2. Pelajaran : Simbologi 47
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
lahan untuk vegetasi? Semua informasi ini masih tersembunyi. Pelajaran berikutnya akan
menjelaskan bagaimana untuk merepresentasikan data ini pada peta Anda.
Note: Apakah Anda ingat untuk menyimpan peta Anda sebelumnya?
48 Bab 3. Modul : Membuat Peta Sederhana
BAB 4
Modul: Mengklasikasi Data Vektor
Klasikasi data vektor memungkinkan Anda untuk menetapkan simbol yang berbeda untuk
tur (objek yang berbeda pada layer yang sama), tergantung pada atribut mereka. Hal ini
memungkinkan seseorang yang menggunakan peta untuk mudah melihat atribut dari berbagai
tur.
4.1 Pelajaran: Data Atribut
Sejauh ini, tidak ada satupun perubahan yang kita lakukan pada tampilan peta obyek. Semua
area pertanian tampak sama, demikian semua jalan juga tampak serupa. Pada saat melihat peta,
orang yang melihatnya tidak akan mengetahui apapun terkait jalan yang mereka lihat; yang
dapat mereka ketahui hanyalah bahwa ada sebuah jalan dengan suatu bentuk tertentu pada
wilayah tertentu.
Akan tetapi, kemampuan SIG sesungguhnya adalah bahwa semua obyek yang terlihat di layar
juga memiliki atribut. Peta dalam GIS tidak hanya merupakan gambar semata. Peta tidak hanya
merepresentasikan lokasi obyek, melainkan juga informasi mengenai obyek tersebut.
Tujuan akhir dari pelajaran ini: untuk mengeksplorasi data atribut suatu obyek dan mema-
hami apa saja kegunaan berbagai jenis data.
4.1.1 Ikuti Bersama: Data Atribut
Buka tabel atribut untuk layer POI_Sleman_OSM (lihat kembali pada bagian Bekerja dengan
data vektor apabila diperlukan). Field mana yang paling berguna untuk digambarkan dalam
bentuk label, dan mengapa?
Periksa hasil Anda
4.1.2 Kesimpulan
Sekarang Anda tahu bagaimana menggunakan tabel atribut untuk melihat informasi yang di-
miliki oleh data yang Anda gunakan. Setiap dataset hanya akan berguna untuk Anda apabila
49
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
ia memiliki atribut yang Anda perlukan. Jika Anda mengetahui atribut mana yang Anda bu-
tuhkan, Anda dapat dengan cepat memutuskan apakah Anda cukup menggunakan dataset yang
sudah ada, atau Anda perlu mencari dataset lain yang memiliki atribut yang Anda perlukan.
4.1.3 Apa selanjutnya?
Atribut yang berbeda berguna untuk keperluan yang berbeda pula. Sebagian diantaranya dapat
direpresentasikan secara langsung dalam bentuk teks untuk dilihat oleh pengguna. Anda akan
mempelajari hal ini pada pelajaran selanjutnya.
4.2 Pelajaran: Tool Label
Label dapat ditambahkan ke dalam peta untuk menunjukkan informasi terkait suatu suatu
obyek. Setiap layer vektor dapat memiliki label yang berhubungan dengannya. Isi dari label
bergantung pada data atribut sebuah layer.
Note: Kotak dialog Layer Propertiesmemang memiliki tab :guilabel:Labels, akan tetapi,
untuk contoh ini kita tidak akan menggunakannya. Tab tersebut memiliki terlalu sedikit opsi,
yang mana mungkin itulah sebabnya ia akan dihilangkan dari versi baru QGIS (setelah 1.8).
Selain itu, untuk pelajaran ini kita akan menggunakan Label tool, yang mana memiliki lebih
banyak opsi dan lebih user friendly.
Tujuan akhir untuk pelajaran ini: Untuk mengaplikasikan label yang berguna dan menarik
pada sebuah layer.
4.2.1 Ikuti Bersama: Menggunakan Label
Sebelum dapat mengakses tool Label, Anda perlu memastikan bahwa tool ini sudah diaktifkan.
Pertama, lihat pada item menu View Toolbars.
Pastikan bahwa item Label telah dicentang. Jika belum, klik pada item Label untuk
mengaktifkannya.
Klik pada layer POI_Sleman_OSM pada Layers list, sampai ia tersorot.
Klik pada tombol toolbar berikut :
Anda akan diberi tampilan berupa kotak dialog Layer labeling settings.
Centang kotak kecil di samping Label this layer with....
50 Bab 4. Modul: Mengklasikasi Data Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Anda harus memilih eld mana pada tabel atribut yang akan digunakan sebagai label. Pada
pelajaran sebelumnya, Anda telah memutuskan bahwa eld NAME adalah yang paling sesuai
untuk keperluan ini.
Pilih NAME dari daftar:
Klik OK.
Sekarang peta Anda seharusnya memiliki label seperti ini :
4.2. Pelajaran: Tool Label 51
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
4.2.2 Ikuti Bersama: Merubah Opsi Label
Apa yang kita punya sejauh ini sudah cukup baik, tetapi seperti yang dapat Anda lihat, label
yang ada saling bertumpukan dengan titik yang diwakilinya. Hal ini tidak terlalu baik. Teks
yang ada juga sedikit lebih besar daripada yang kita butuhkan. Kekurangtepatan ini harus
dibenahi!
Buka Label tool lagi dengan mengklik tombolnya sebagaimana sebelumnya.
Untuk merubah sifat teks, klik pada tombol bertanda elipsis (...):
52 Bab 4. Modul: Mengklasikasi Data Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Akan muncul sebuah kotak dialog text change, mirip dengan yang banyak dijumpai di program-
program lain. Ubah huruf menjadi ukuran Arial 9. Sekarang label Anda akan tampak seperti
ini :
4.2. Pelajaran: Tool Label 53
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Masalah font sudah kita selesaikan! Sekarang mari kita lihat soal label yang menutupi titik.
Tetapi sebelum kita melakukannya, mari kita lihat pada pilihan Buffer.
Buka kotak dialog Label tool.
Nonaktifkan buffer label dengan cara mengklik checkbox yang berada di samping kata-
kata Buffer.
Klik Apply.
Lihat hasilnya pada peta :
Sekarang Anda tahu mengapa kita memerlukan buffer pada label!
Aktifkan kembali dengan dengan mengklik checkbox yang sama seperti sebelumnya,
kemudian klik Apply.
Kembali pada masalah lain yaitu label yang menutupi point.
Pada kotak dialog: Label tool, Lihat ke tab Advanced.
Ubah nilai Label distance menjadi 2.
54 Bab 4. Modul: Mengklasikasi Data Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Klik Apply.
Hasilnya adalah sebagai berikut :
4.2.3 Ikuti Bersama: Menggunakan label untuk simbologi layer
Pada banyak kasus, lokasi suatu titik tidak harus sangat teliti. Sebagai contoh, sebagian besar
titik yang ada di layer places merujuk kepada keseluruhan kota atau daerah pinggiran kota.Titik
4.2. Pelajaran: Tool Label 55
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
yang berhubungan dengan tur semacam ini tidak terlalu spesik pada skala kecil. Menampilk-
an titik dengan terlalu spesik seringkali membingungkan pembaca peta.
Satu contoh pada sebuah peta dunia, titik yang digunakan untuk menggambarkan Uni Eropa
bisa ditempatkan di mana saja, seperti Polandia misalnya. Bagi pembaca peta yang melihat
titik dengan label Uni Eropa di Polandia, dapat saja terlihat seolah-olah ibu kota Uni Eropa
terletak di Polandia.
Untuk mencegah kesalahpahaman semacam ini, simbol titik lebih baik dinonaktifkan dan di-
ganti secara keseluruhan dengan label.
Di QGIS, Anda dapat melakukan ini dengan cara mengubah posisi label agar ditampilkan se-
cara langsung di atas titik yang diwakilinya.
Buka kotak dialog : Layer labeling settings untuk layer :guilabel:POI_Sleman_OSM.
Buka tab Advanced.
Klik pada tombol over point.
Sembunyikan simbol titik dengan cara melakukan editing layer, dan atur ukuran titiknya
menjadi 0:
56 Bab 4. Modul: Mengklasikasi Data Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Klik pada OK dan Anda akan melihat hasil seperti berikut :
4.2. Pelajaran: Tool Label 57
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Seperti yang Anda lihat, sebagian label sekarang hilang sehingga mencegah terjadinya overlap
(pada skala ini). Hal ini bermanfaat ketika Anda bekerja dengan dataset yang memiliki banyak
titik, tetapi di situasi lain Anda dapat kehilangan informasi yang berguna. Terdapat cara lain
untuk menangani kasus seperti ini, yang akan kita bahas pada latihan selanjutnya.
4.2.4 Coba Sendiri... Kustomisasi label
Kembalikan pengaturan label dan simbol sebagaimana semula.
Periksa hasil Anda
Atur skala peta menjad i:kbd:1:50000. Anda dapat melakukannya dengan mengetik pada
kotak Scale di Status Bar.
Modikasi label Anda agar sesuai untuk tampilan pada skala ini.
Periksa hasil Anda
4.2.5 Ikuti bersama: Memberi label garis
Sekarang setelah Anda tahu bagaimana cara member label, ternyata masih ada problem tam-
bahan. Titik dan poligon cukup mudah untuk diberi label, tapi bagaimana dengan garis? Jika
Anda melabeli mereka dengan cara yang sama seperti pada titik, hasil Anda akan tampak se-
perti berikut :
58 Bab 4. Modul: Mengklasikasi Data Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Hasilnya tidak terlalu bermanfaat dan membingungkan! Agar label garis dapat ditampilkan
dengan baik, kita harus mengedit beberapa pilihan.
Sembunyikan layer POI_Sleman_OSM sehingga tidak mengganggu .
Aktifkan label untuk layer Jalan_Sleman_OSM sebagaimana sebelumnya (Gunakan La-
bel tool pada toolbar , bukan Label Properties!)
Buatlah ukuran Size ke 9 sehingga Anda dapat melihat lebih banyak label.
Perbesar ke area sekitar kampus UGM.
Pada tab Advanced di kotak dialog Label tool ,pilih pengaturan sebagai berikut :
4.2. Pelajaran: Tool Label 59
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Tampilan peta akan terlihat seperti ini, tergantung skala petanya:
Hasilnya tampak lebih baik dari sebelumnya, tetapi masih kurang ideal. Sebagai permulaan,
beberapa nama muncul lebih dari sekali, dan hal ini tidak selalu diperlukan. Untuk mencegah
hal ini terjadi :
Aktifkan opsi Merge connected lines to avoid duplicate labels (juga terletak pada tab
Advanced Anda mungkin harus menggulung layar ke bawah untuk melihatnya).
Fungsi lain yang berguna untuk diperhatikan adalah untuk menghindari penggambaran layer
60 Bab 4. Modul: Mengklasikasi Data Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
pada tur yang terlalu pendek.
Tetapkan nilai untuk Suppress labeling of features smaller than ... menjadi 5mm dan
perhatikan hasilnya setelah Anda mengklik Apply.
Coba juga pengaturan Placement yang berbeda (terletak di bawah tab Advanced). Sebagaimana
yang dapat kita lihat sebelumnya, opsi the horizontal bukan ide yang baik pada kasus ini. Jadi
mari kita coba opsi curved saja!
Pilih curved dalam tab Advanced dari kotak dialog Layer labeling settings.
Hasilnya akan seperti gambar berikut:
Sebagaimana dapat Anda lihat, banyak label yang sebelumnya tampak menjadi tersembunyi
karena kesulitan untuk membuat label mengikuti garis jalan yang berkelok-kelok sambil tetap
terbaca. Anda dapat memutuskan model pelabelan yang akan digunakan, tergantung pada mana
yang menurut Anda lebih berguna atau terlihat lebih bagus.
4.2.6 Ikuti bersama: Pengaturan berbasis data
Nonaktifkan label untuk layer Jalan_Sleman_OSM.
Aktifkan kembali labeling untuk layer POI_Sleman_OSM.
buka atribut table untuk POI_Sleman_OSM.
Tabel atribut tersebut mempunyai dua eld yang kita perlukan sekarang: CATEGORY dan
TOURISM. CATEGORY menunjukkan jenis lokasi tersebut. TOURISM diturunkan darinya, dan
berisi informasi tentang apakah tur tersebut merupakan objek wisata atau bukan (1 jika ya,
dan 0 jika tidak). Kita dapat menggunakan data-data ini untuk mempengaruhi style label.
Buka tab Data dened settings.
Pada menu dropdown Italic,pilih TOURISMdan klik :guilabel:Apply.
4.2. Pelajaran: Tool Label 61
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Perhatikan hasilnya:
4.2.7 Coba sendiri... Menggunakan Pengaturan Berbasis Data
Note: Kita melangkah agak jauh disini untuk mendemonstrasikan beberapa pengaturan labe-
ling yang lebih sulit. Pada level Advance, diasumsikan bahwa Anda akan mengetahui apa yang
dimaksud berikut ini. Jika tidak, Anda dapat meninggalkan bagian ini dan kembali lagi nanti
setelah Anda memahami materi yang diperlukan.
buka atribut table untuk POI_Sleman_OSM.
Masuk ke edit mode dengan mengklik tombol berikut ini (terletak di pojok bawah tabel
atribut) :
Tambahkan kolom baru :
Lakukan pengaturan seperti berikut:
62 Bab 4. Modul: Mengklasikasi Data Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Gunakan ini untuk merubah nilai ukuran huruf untuk setiap tipe lokasi yang berbeda .
(yaitu, setiap key pada eld PLACE).
periksa hasil Anda
4.2.8 Lebih lanjut dengan pelabelan
Kita tidak dapat membahas setiap opsi pada kursus ini, tetapi perlu ditekankan bahwa Label
tool mempunyai banyak fungsi lain. Anda dapat membuat rendering berbasis skala, merubah
prioritas rendering label pada sebuah layer, dan mengatur agar setiap opsi label menggunakan
data pada tabel atribut. Anda bahkan dapat mengatur rotasi, posisi dalam sumbu-XY, dan sifat-
sifat lain sebuah label (jika Anda mempunyai eld atribut yang sesuai untuk keperluan ini),
kemudian mengedit sifat ini menggunakan tool yang berkaitan dengan menu utama Label tool:
(tool-tool ini akan aktif apabila eld atribut yang dibutuhkan tersedia dan Anda berada pada
mode edit)
Jangan ragu untuk menjelajahi banyak kemungkinan lain dari sistem labeling.
4.2.9 Kesimpulan
Anda telah mempelajari bagaimana menggunakan atribut suatu layer untuk membuat label yang
dinamis. Ini akan membuat peta Anda jauh lebih informatif dan bergaya!
4.2.10 Apa selanjutnya?
Setelah Anda memahami bagaimana atributatribut dapat membuat perbedaan tampilan pada
peta Anda, lantas bagaimanakah kita menggunakannya untuk merubah simbologi obyek itu
sendiri? Itulah topik untuk pelajaran selanjutnya!
4.2. Pelajaran: Tool Label 63
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
4.3 Pelajaran: Klasikasi
Label dapat ditambahkan ke dalam peta untuk menunjukkan informasi terkait suatu suatu
obyek. Setiap layer vektor dapat memiliki label yang berhubungan dengannya. Isi dari label
bergantung pada data atribut sebuah layer:
Jelas ini tidak ideal, jadi kita perlu solusi yang lain. Itulah pelajaran ini!
Tujuan akhir untuk pelajaran ini: Untuk mengaplikasikan label yang berguna dan menarik
pada sebuah layer.
4.3.1 Ikuti Bersama: Klasikasi data nominal
Buka Layer Properties.
Buka tab Style.
Klik pada menu dropdown bertuliskan Single Symbol:
64 Bab 4. Modul: Mengklasikasi Data Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Ganti menjadi Categorized dan antarmuka akan berubah:
4.3. Pelajaran: Klasikasi 65
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Ganti Column menjadi TOWN dan Color ramp menjadi random:
Klik pada tombol Classify dan kemudian klik OK.
Anda akan melihat hasilnya seperti ini :
66 Bab 4. Modul: Mengklasikasi Data Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Klik pada tanda panah (atau tanda plus) disamping vegetasi pada Layer list, Anda akan
melihat kategori tersebut dijelaskan Klik pada tanda panah (atau tanda plus) disamping
rural pada :
Jadi, apa yang kita lakukan ini cukup berguna! Tetapi terlihat menyakitkan bagi mata yang
melihatnya. Kita lihat apa yang dapat kita lakukan dengannya.
Buka Layer Properties dan arahkan ke tab Style.
Ubah simbolnya :
4.3. Pelajaran: Klasikasi 67
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Hilangkan garis luarnya dengan cara yang sama seperti yang Anda lakukan sebelumnya,
dan klik OK.(Jika Anda memerlukannya, Anda dapat kembali ke pelajaran sebelumnya
dimana materi ini dibahas agar Anda ingat bagaimana hal ini dilakukan)
Klik pada tombol Delete all :
68 Bab 4. Modul: Mengklasikasi Data Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Langkah ini menghilangkan kelas-kelas yang buruk sehingga Anda bisa memulai kembali.
Klik pada Classify lagi, dan simbol baru akan muncul.
Youll notice they dont have outlines. This is because you just removed the outlines!
Ubah warna setiap kota dengan cara klik dua kali pada blok berwarna yang mewakili
simbolnya:
4.3. Pelajaran: Klasikasi 69
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Gunakan warna pilihan Anda sendiri, tapi pastikan bahwa warna-warna ini tidak terlalu ce-
rah, sehingga peta yang dihasilkan tidak seburuk yang sebelumnya. Pada contoh, kita akan
menggunakan warna-warna ini :
70 Bab 4. Modul: Mengklasikasi Data Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Hasilnya adalah peta yang lebih baik :
4.3. Pelajaran: Klasikasi 71
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
(Hanya vegetasi dan tubuh_air yang diaktikan pada contoh ini)
Ternyata, ada satu kategori yang kosong :
72 Bab 4. Modul: Mengklasikasi Data Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Pilih kategori yang kosong.
Klik tombol Delete.
Anda tidak perlu khawatir, karena hanya simbolnya saja yang dihapus, bukan datanya.
Ingatlah untuk menyimpan peta Anda sehingga Anda tidak kehilangan apa yang sudah Anda
peroleh dengan susah payah!
4.3.2 Coba Sendiri... Lebih jauh dengan klasikasi
Jika Anda hanya mengikuti materi-materi tingkat dasar, gunakan pengetahuan Anda di atas
untuk mengklasikasikan area pemukiman. Gunakan warna yang lebih gelap untuk membeda-
kannya dari vegetasi.
4.3. Pelajaran: Klasikasi 73
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
4.3.3 Ikuti bersama: Klasikasi berdasarkan rasio
Terdapat empat jenis klasikasi data: nominal, ordinal, interval dan ratio.
Pada klasikasi nominal, obyek-obyek yang ada dikelaskan berdasarkan nama; tidak ada urutan
di dalamnya. Sebagai contoh nama kota, kode distrik, dan sebagainya.
Pada klasikasi ordinal, kategori obyek diatur dalam suatu urutan tertentu. Contohnya, kota-
kota di dunia diberi ranking berdasarkan seberapa penting kota tersebut untuk perdagangan
dunia, tujuan liburan, budaya, dan sebagainya.
Pada klasikasi interval, angka yang ada diletakkan pada suatu skala dengan nilai positif, nega-
tive dan nol. Contohnya: tinggi di atas/di bawah permukaan laut, temperatur di atas/di bawah
titik beku (0 derajat Celsius), dan seterusnya.
Pada klasikasi interval, angka yang ada diletakkan pada suatu skala dengan nilai positif, ne-
gative dan nol. Contohnya tinggi di atas/di bawah permukaan laut, temperatur di atas/di bawah
titik beku (0 derajat Celsius), dan seterusnya.
Pada contoh di atas, kita menggunakan klasikasi nominal untuk menghubungkan masing-
masing pertanian dengan kota dimana ia terletak. Sekarang kita akan menggunakan klasikasi
rasio untuk mengklasikasikan pertanian ini berdasarkan area.
Simpan simbologi rural Anda (jika Anda ingin menyimpannya) dengan cara mengklik
tombol Save Style ... pada kotak dialog Style.
Kita akan mengklasikasikan ulang layer ini, sehingga kelas yang ada sebelumnya akan hilang
jika tidak disimpan.
Tutup kotak dialog Style.
Buka atribut untuk layer vegetasi.
Kita ingin mengklasikasikan daerah pertanian ini berdasarkan luasannya, namun ada satu
masalah layer ini tidak memiliki eld luas! Kita harus membuatnya terlebih dahulu.
Masuk ke mode edit dengan mengklik tombol ini :
Tambahkan kolom baru dengan tombol ini :
Pada kotak dialog yang muncul, lakukan pengaturan seperti berikut:
74 Bab 4. Modul: Mengklasikasi Data Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Klik OK.
Kolom baru akan ditambahkan pada ujung paling kanan di tabel. Anda mungkin harus meng-
gulung layar ke kanan untuk melihatnya. Kolom ini belum berisi apapun selain nilai NULL
yang banyak.
Untuk memecahkan masalah ini, kita harus menghitung sendiri luasannya.
Buka eld calculator :
Anda akan menjumpai kotak dialog ini :
4.3. Pelajaran: Klasikasi 75
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Ubah nilai yang terdapat pada bagian atas kotak dialog seperti ini :
Pada Function List, pilih Geometry $area:
76 Bab 4. Modul: Mengklasikasi Data Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Klik dua kali sehingga ia muncul di eld:guilabel:Expression eld.
Klik OK.
Sekarang eld AREA Anda telah terisi nilai luasan!Periksalah hasil kerja Anda, kemudian tutup
tabel atributnya.
Note: Luasan ini berada dalam satuan degrees. Nanti kita akan merubahnya menjadi meter
persegi.
Buka kotak dialog :guilabel:Layer propertiespada tab :guilabel:Style.
Ubah style klasikasi dari Classied menjadi Graduated:
Ubah Column menjadi AREA:
4.3. Pelajaran: Klasikasi 77
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Di bawah Color ramp, pilih New color ramp... untuk memunculkan kotak dialog berikut
:
Pilih Gradient (jika belum terpilih) dan klik OK. Anda akan melihat ini :
Anda akan menggunakan ini untuk menunjukkan luasan, dimana area yang kecil sebagai: Color
1 dan area yang luas sebagai Color 2.
Pilih warna yang sesuai.
Pada latihan ini, hasilnya akan terlihat seperti berikut:
78 Bab 4. Modul: Mengklasikasi Data Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Klik OK.
Pilih nama yang sesuai untuk style warna yang baru.
Klik OK after lling in the name.
Sekarang Anda akan melihat yang seperti ini :
4.3. Pelajaran: Klasikasi 79
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Biarkan semuanya seperti apa adanya.
Klik Apply:
80 Bab 4. Modul: Mengklasikasi Data Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
4.3.4 Coba sendiri... Memperbaiki klasikasi
Singkirkan garis diantara kelas-kelas yang ada.
Ubah nilai Mode dan Classes sampai Anda memperoleh klasikasi yang masuk akal.
Periksa hasil Anda
4.3.5 Ikuti bersama: Klasikasi berbasis kriteria
Klasikasi umum biasanya hanya menggunakan satu atribut saja. Aplikasi riil seringkali mem-
butuhkan kombinasikan sejumlah kriteria untuk suatu klasikasi. Untuk itu, kita akan meng-
gunakan klasikasi berbasis kriteria.
Buka kotak dialog Layer Properties untuk layer vegetasi.
Pindah ke tab Style.
Ubah mode klasikasi ke Rule-based. Anda akan mendapatkan kotak dialog berikut:
4.3. Pelajaran: Klasikasi 81
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Klik pada tombol Add.
Kotak dialog yang baru akan muncul.
Klik pada tombol bertanda elipsis ... disamping area teks Filter.
Dengan menggunakan Query Builder, masukkan kriteria LUAS >= 1000 dan pilih
warna yang gelap.
Tambahkan kriteria LUAS <= 1000 dan pilih warna yang terang.
Tambahkan kriteria PL_T2 != Hutan dan berikan warna hitam, dengan transpa-
ransi 85%.
Klik pada kriteria TOWN ... di daftar kriteria, kemudian klik pada Increase priority.
Kotak dialog Anda seharusnya menjadi seperti ini :
82 Bab 4. Modul: Mengklasikasi Data Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Terapkan simbologi ini pada layer.
Peta Anda akan terlihat seperti ini :
4.3. Pelajaran: Klasikasi 83
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Sekarang Anda mempunyai dua kelas area, dengan penekanan pada penggunaan lahan berupa
Hutan.
4.3.6 Kesimpulan
Simbologi memungkinkan kita merepresentasikan atribut suatu layer sehingga mudah dibaca.
Simbologi juga memungkinkan kita dan pembaca peta untuk memahami pentingnya suatu tur,
dengan menggunakan atribut yang relevan sesuai pilihan kita. Tergantung pada masalah seperti
apa yang akan Anda hadapi, Anda dapat menerapkan teknik klasikasi yang berbeda untuk
memecahkan masalah-masalah tersebut.
4.3.7 Apa selanjutnya?
Sekarang kita telah memiliki sebuah peta yang baik, tetapi bagaimana kita mengeluarkannya
dari QGIS sekaligus menjadi suatu format yang dapat kita cetak, atau membuatnya menjadi
gambar atau PDF? Itulah topik untuk pelajaran selanjutnya!
84 Bab 4. Modul: Mengklasikasi Data Vektor
BAB 5
Modul: Membuat Peta
Pada modul ini, Anda akan mempelajari bagaimana menggunakan Map Composer QGIS un-
tuk menghasilkan peta yang berkualitas lengkap dengan semua komponen peta yang diperluk-
an.
5.1 Pelajaran: Menggunakan Map Composer
Setelah Anda mempunyai peta, Anda perlu untuk mencetak atau mengekspor peta tersebut
menjadi sebuah dokumen. Alasannya, le peta SIG bukanlah sebuah peta! File peta SIG hanya
menyimpan kondisi program SIG yang mengacu pada semua layer, label, warna, dsb. Se-
seorang yang tidak memiliki datanya atau program SIG yang sama (seperti QGIS), le peta
tersebut menjadi tidak berguna. Untungnya, QGIS dapat meng-ekspor le petanya menjadi for-
mat yang dapat dibaca oleh komputer semua orang, sekaligus kemampuan untuk mencetak peta
itu jika Anda mempunyai printer. Kedua fungsi pencetakan dan ekspor ini ditangani melalui
Map Composer.
Tujuan pelajaran ini: Menggunakan QGIS Map Composer untuk membuat peta sederhana
dengan semua pengaturan yang diperlukan.
5.1.1 Ikuti Bersama: Composer Manager
QGIS memungkinkan Anda untuk membuat beberapa peta dengan menggunakan le peta yang
sama. Tool QGIS yang digunakan adalah Composer Manager .
Klik pada menu File Composer Manager untuk mulai menggunakan tool ini. Anda
akan melihat kotak dialog Composer manager dalam keadaan kosong.
Klik pada tombol Add dan composer baru bernama Composer 1 akan ditambahkan (atau
dengan nomor yang lain jika Anda pernah menggunakan Composer Manager sebelum
ini).
Dengan composer baru dalam keadaan terseleksi, klik pada tombol Rename dan ubah
namanya menjadi Swellendam .
Klik OK.
85
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Klik tombol Show.
( Anda dapat juga menutup kotak dialog dan mengarahkannya ke composer melalui File
Print Composers, seperti ditunjukkan gambar berikut.)
Terlepas dari cara yang Anda gunakan, Anda sekarang akan melihat jendela Print Composer.
5.1.2 Ikuti Bersama: Komposisi Peta Dasar
Pada contoh ini, komposisinya sesuai dengan desain kami. Pastikan bahwa peta Anda juga
demikian.
Periksa bahwa nilai yang berada di bawah General Composition Paper and Quality
diset sebagai berikut:
Size: A4 (210x297mm)
Orientation: Landscape
Quality: 300dpi
Sekarang Anda memiliki layout halaman sebagaimana yang diinginkan, tetapi halaman tersebut
masih kosong. Jelas sekali ia kekurangan sebuah peta. Mari kita bereskan itu!
Klik pada tombol Add New Map:
86 Bab 5. Modul: Membuat Peta
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Dengan tool ini dalam keadaan aktif, Anda dapat menempatkan peta pada halaman layout.
Klik dan seret sebuah kotak pada halaman kosong:
Peta akan muncul pada halaman layout.
Pindahkan dengan mengklik dan menyeretnya di sekeliling peta:
5.1. Pelajaran: Menggunakan Map Composer 87
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Ubah ukurannya dengan mengklik dan menggeser kotak pada bagian pojok:
88 Bab 5. Modul: Membuat Peta
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Note: Peta Anda mungkin terlihat berbeda, tergantung pada bagaimana proyek Anda diatur.
Tetapi jangan khawatir karena instruksi ini bersifat umum, yang dapat bekerja dengan cara yang
sama, tanpa melihat bagaimana peta itu terlihat.
Pastikan untuk membiarkan margin sepanjang tepi peta, dan memberi ruang pada bagian
atas untuk judul:
5.1. Pelajaran: Menggunakan Map Composer 89
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Perbesar dan perkecil pada halaman (tetapi bukan pada petanya!) dengan menggunakan
tombol-tombol ini:
Perbesar dan geser peta di jendela utama QGIS. Anda juga dapat menggeser peta meng-
gunakan tool Move item content:
Pada saat memperbesar peta, tampilan peta tidak akan merefresh sendiri. Hal ini berfungsi agar
waktu Anda tidak terbuang untuk menggambar peta sementara Anda melakukan perbesaran ke
halaman yang Anda inginkan. Namun demikian, akibatnya jika Anda memperbesar atau mem-
perkecilnya, peta tersebut akan memiliki resolusi yang salah dan akan terlihat tidak menarik
atau tidak terbaca.
Refresh peta Anda dengan mengklik tombol ini:
Ingat bahwa ukuran dan posisi peta yang telah Anda atur saat ini belum nal. Anda dapat
mengatur kembali dan mengubahnya lagi jika Anda belum puas. Untuk dsaat ini, Anda perlu
90 Bab 5. Modul: Membuat Peta
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
memastikan bahwa Anda telah menyimpan hasil pekerjaan Anda di peta ini. Karena Composer
di QGIS adalah bagian dari le utama peta, Anda harus menyimpan project Anda. Arahkan ke
jendela QGIS (yang ada Layers list dan semua elemen familiar lain yang telah Anda gunakan
sebelumnya), dan simpan project Anda dari sini seperti biasa.save your main project. Go to the
main QGIS window (the one with the Layers list and all the other familiar elements you were
working with before), and save your project from there as usual.
5.1.3 Ikuti Bersama: Menambahkan Judul
Sekarang peta Anda terlihat bagus pada halaman layout, tetapi pembaca peta belummengetahui
tentang apa yang terjadi. Mereka membutuhkan suatu konteks, yang harus Anda sediakan untuk
mereka dengan menambahkan elemen-elemen peta. Pertama, mari kita tambahkan judul.
Klik pada tombol ini:
Klik pada peta sehingga sebuah label akan muncul:
Ubah ukurannya dan tempatkan di bagian atas halaman. Label tersebut bisa diubah uku-
rannya dan dipindah dengan cara yang sama seperti Anda mengubah ukuran dan memin-
dahkan petanya.
5.1. Pelajaran: Menggunakan Map Composer 91
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Akan tetapi jika Anda mencobanya, Anda akan lihat bahwa cukup sulit untuk mengatur label
tepat di bagian tengah peta. Ada tool tersendiri untuk ini.
Klik pada peta untuk memilihnya.
Tekan tombol shift pada keyboard Anda dan klik pada label.
Cari tool ini (tetapi jangan diklik dulu):
Klik pada panah ke bawah di samping tombol tersebut.
Klik Align center:
92 Bab 5. Modul: Membuat Peta
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Pastikan bahwa Anda tidak memindahkan elemen-elemen ini secara tidak sengaja setelah Anda
mengaturnya:
Klik kanan pada peta dan label.
Sebuah ikon kecil berbentuk kunci akan muncul di bagian pojok, yang memberitahu Anda
bahwa sebuah elemen tidak dapat diseret saat ini. Anda selalu dapat mengklik-kanan pada
sebuah elemen lagi untuk membuka kuncinya.
Saat ini label terletak di bagian tengah peta, tetapi tidak demikian dengan isinya. Untuk mem-
buat isi label rata tengah:
Pilih label dengan mengklik kanan label tersebut.
Klik pada tab Item di panel di samping jendela Composer.
Ubah teks label menjadi Swellendam:
5.1. Pelajaran: Menggunakan Map Composer 93
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Gunakan antarmuka berikut untuk mengubah pengaturan opsi-opsi huruf dan perataan
teks:
Pilih huruf yang besar namun tetap dapat dibaca (pada contoh digunakan font default
dengan ukuran 48), dan biarkan warnanya tetap gelap.
Akan lebih baik untuk membiarkan warnanya hitam sebagaimana defaultnya. Perlu diperhatik-
an bahwa font tersebut harus tidak mengacaukan perhatian, atau orang yang melihat halaman
94 Bab 5. Modul: Membuat Peta
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
peta akan cenderung melihat bagian heading daripada membaca petanya!
Atur Horizontal Alignment menjadi Center, sehingga headingnya menjadi rata tengah
dengan benar pada label tersebut.
Tulisan judul menjadi semakin baik, namun masih terdapat kerangka yang tidak kita perlukan
di sekeliling labelnya :
Kerangka ini perlu dihapus.
Klik pada slider General options pada bagian bawah tab Item tab. Slider Label akan
5.1. Pelajaran: Menggunakan Map Composer 95
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
bergeser menjauh dan Anda akan melihat antarmuka baru.
Klik pada checkbox Show frame untuk menghilangkan frame:
Berikut tampilan peta kita saat ini:
96 Bab 5. Modul: Membuat Peta
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
5.1.4 Ikuti Bersama: Menambahkan Legenda
Pembaca peta juga perlu untuk dapat mengetahui arti dari berbagai kenampakan yang ada di
peta. Pada beberapa kasus, seperti nama tempat, maknanya cukup jelas. Pada kasus yang
lain, maknanya lebih sulit untuk ditebak, seperti warna-warna pada area pertanian. Mari kita
tambahkan legenda yang baru.
Klik pada tombol ini:
Klik pada halaman untuk menempatkan legenda, dan pindahkan ke tempat yang Anda
inginkan:
5.1.5 Ikuti Bersama: Mengkustomisasi Isi Legenda
Tidak semua yang ada pada legenda penting, sehingga kita perlu menghilangkan beberapa item
yang tidak diperlukan.
Pada tab Item , Klik pada slider Legend items .
Pilih entri places.
Hapus dari legenda dengan mengklik tombol minus:
5.1. Pelajaran: Menggunakan Map Composer 97
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Anda dapat juga mengubah nama item.
Pilih sebuah layer dari daftar yang sama.
Klik tombol Edit:
Ubah nama layer tersebut menjadi Roads and Streets, Surface Water,
Urban Areas, dan Farms.
Klik pada panah ke bawah di samping item manapun yang memiliki beberapa kelas untuk
dapat mengubah nama-nama kelasnya (menggunakan metode di atas).
Pada contoh, luasan pada layer Farms dihitung pada satuan yang tidak mudah dikonversi men-
jadi luasan tanah secara langsung. Jika pertanian Anda diklasikasikan berdasarkan area atau
beberapa kriteria lainnya, Anda harus merubah nama kelas-kelas tersebut menjadi sesuatu yang
dapat dipahami oleh pembaca peta. Pada contoh, kita merubah nama kelas terkecil menja-
di small area dan yang terbesar menjadi large area, dengan satu kelas yang ada di
tengah dirubah menjadi moderate area serta sisanya dibuat menjadi kosong.
Inilah hasilnya:
98 Bab 5. Modul: Membuat Peta
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
5.1.6 Ikuti Bersama: Mengekspor Peta Anda
Note: Apa Anda ingat untuk sering menyimpan peta Anda?
Akhirnya, peta siap untuk di ekspor. Anda akan melihat tombol ekspor di dekat pojok kiri atas
dari jendela Composer:
Tombol di sebelah kanan adalah tombol Print, yang berhubungan dengan printer. Karena opsi
pencetakan dengan printer berbeda-beda tergantung model printer yang Anda gunakan, mung-
kin lebih baik untuk merujuk pada manual printer atau panduan umum pencetakan untuk in-
formasi lebih lanjut mengenai masalah ini.
Tiga tombol yang lain memungkinkan Anda untuk mengekspor halaman peta menjadi sebuah
le. Ada tiga format ekspor yang dapat Anda pilih:
Export as Image
Export as PDF
Export as SVG
Ekspor menjadi sebuah image memberi Anda pilihan berbagai format image yang biasa digu-
nakan. Ini mungkin pilihan yang paling sederhana, tetapi image yang dihasilkan mati dan
sulit untuk diedit kembali.
Dua pilihan yang lain lebih umum dijumpai.
Jika Anda mengirim peta Anda kepada seorang kartografer (yang mungkin ingin mengedit
peta Anda untuk publikasi), pilihan terbaik adalah mengekspor peta tersebut menjadi sebuah
le SVG. SVG merupakan kependekan dari Scalable Vector Graphic, dan dapat diimpor ke
berbagai program, seperti Inkscape atau program editing vektor yang lain.
Jika Anda mengirim peta Anda kepada seorang klien, format yang paling umum digunakan
adalah PDF, karena format PDF mudah diatur untuk keperluan pencetakan. Beberapa kartogra-
fer juga mungkin lebih menyukai PDF, jika mereka mempunyai program yang memungkinkan
mereka untuk mengimpor dan mengedit format ini.
Untuk keperluan kita kali ini, kita akan menggunakan format PDF.
Klik tombol Export as PDF:
Tentukan lokasi penyimpanan dan nama le seperti biasa.
Klik Save.
5.1. Pelajaran: Menggunakan Map Composer 99
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
5.1.7 Kesimpulan
Pilih jendela Composer.
Simpan peta Anda.
Cari le PDF hasil ekspor Anda menggunakan le manager sistem operasi Anda.
Buka le tersebut.
Periksa hasilnya.
Selamat atas selesainya project peta QGIS pertama Anda!
5.1.8 Apa Selanjutnya?
Pada halaman selanjutnya, Anda akan diberi sebuah tugas untuk diselesaikan. Tugas ini me-
mungkinkan Anda untuk mempraktekkan teknik yang telah Anda pelajari sejauh ini.
5.2 Tugas 1
Buka projek peta Anda sebelumnya dan periksa secara menyeluruh. Jika Anda melihat ada
kesalahan kecil atau sesuatu yang belum Anda perbaiki sebelumnya, lakukan sekarang.
Apabila Anda mengikuti kursus ini pada level Dasar atau Menengah, coba pahami dan imple-
mentasikan teknik yang telah diajarkan pada level yang lebih tinggi nanti.
Pada saat Anda memodikasi peta Anda, selalu tanyakan pada diri Anda pertanyaan-pertanyaan
yang berkaitan. Apakah peta ini mudah dibaca dan dipahami untuk seseorang yang tidak fa-
milier dengan datanya? Jika saya melihat peta ini di internet, atau pada sebuah poster, atau di
majalah, apakah peta ini akan menarik perhatian saya? Apakah saya ingin melihat peta ini jika
peta ini bukan milik saya?
Apabila Anda mengerjakan kursus ini pada level Dasar atau Menengah, bacalah
mengenai teknik-teknik yang ada pada bagian yang lebih sulit. Jika Anda melihat sesuatu yang
ingin Anda coba pada peta Anda, kenapa tidak mencobanya?
Apabila latihan ini diberikan oleh penyelenggara latihan kepada Anda, penyelenggara latihan
mungkin meminta Anda untuk memberikan versi akhir dari peta Anda dalam format PDF untuk
dievaluasi. Jika Anda mengerjakan latihan ini sendirian, disarankan agar Anda mengevaluasi
peta Anda sendiri dengan kriteria yang sama. Peta Anda akan dievaluasi secara keseluruhan
pada aspek tampilan dan simbologi peta dan juga tampilan dan layout dari komponen dan
elemen-elemen petanya. Perlu diingat bahwa penekanan pada evaluasi tampilan peta adalah
mengenai kemudahan penggunaannya. Semakin menarik peta tersebut dilihat dan semakin
mudah dipahami dalam sekilas pandang berarti semakin baik pula peta tersebut.
Selamat mengeskplorasi pembuatan peta! :)
100 Bab 5. Modul: Membuat Peta
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
5.2.1 Kesimpulan
Keempat modul pertama telah mengajarkan Anda bagaimana membuat dan merubah style suatu
peta vektor. Pada empat modul berikutnya, Anda akan mempelajari bagaimana menggunakan
QGIS untuk sebuah analisis lengkap. Materi akan mencakup cara membuat dan mengedit data
vektor; menganalisis data vektor; menggunakan dan menganalisis data raster; serta menggu-
nakan SIG untuk memecahkan suatu masalah dari awal hingga akhir, menggunakan data raster
dan vektor.
5.2. Tugas 1 101
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
102 Bab 5. Modul: Membuat Peta
BAB 6
Modul: Membuat Data Vektor
Membuat peta menggunakan data yang sudah ada hanyalah permulaan saja. Di modul ini,
Anda akan mempelajari bagaimana memodikasi data vektor yang sudah tersedia dan membuat
sebuah dataset yang sama sekali baru.
6.1 Pelajaran: Membuat Sebuah Dataset Vektor Baru
Data yang Anda gunakan harus diperoleh dari suatu tempat. Untuk aplikasi yang bersifat
umum, data mungkin sudah tersedia, tetapi lebih aplikasi khusus atau proyek yang bersifat
spesik, kemungkinan bahwa data sudah tersedia adalah kecil. Dalam hal ini, Anda harus
membuat data Anda sendiri.
Tujuan dari pembelajaran ini: untuk membuat datasetset vektor baru.
6.1.1 Ikuti Bersama: Dialog Pembuatan Layer
Sebelum Anda dapat menambahkan data vektor baru, Anda perlu dataset vektor untuk ditam-
bahkan. Dalam latihan ini, Anda akan membuat data yang sama sekali baru, bukan mengedit
dataset yang telah ada. Oleh karena itu, Anda harus mendenisikan dataset sendiri yang baru
anda terlebih dahulu
Anda membutuhkan kotak dialog New Vector Layer untuk menetapkan sebuah layer baru.
Arahkan dan klik pada daftar Layer New New Shapele Layer.
Anda akan mendapatkan kotak dialog berikut:
103
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Pada tahap ini penting untuk menentukan jenis dataset yang Anda inginkan. Setiap jenis layer
vektor dibangun berbeda di latar belakang, sehingga begitu Anda telah membuat layer, Anda
tidak dapat mengubah jenisnya.
Untuk latihan selanjutnya, kita akan membuat feature baru yang mendeskripsikan luasan. Un-
tuk feature semacam ini, anda harus membuat sebuah dataset berupa polygon.
Klik pada tombol Polygon:
104 Bab 6. Modul: Membuat Data Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Hasil dari kotak dialog ini adalah tipe geometri yang benar akan diberikan ketika dataset vektor.
Kolom berikutnya adalah untuk menentukan Sistem Referensi Koordinat (Coordinate Referen-
ce System=CRS). Sebuah CRS menentukan bagaimana mendenisikan suatu titik di bumi da-
lam hal koordinatnya.Karena terdapat banyak cara untuk melakukan ini, maka terdapat banyak
CRS yang berbeda. CRS dalam latihan ini adalah WGS84, jadi sudah benar secara default:
Berikutnya ada sekumpulan kolom yang terdapat dalam New attribute. Secara default, layer
baru hanya memiliki satu atribut, yaitu kolom id (Anda bisa melihatnya di Attributes list).
Agar data yang Anda buat menjadi berguna, perlu ada deskripsi tentang tur tersebut. Kita
akan menambah satu kolom yang disebut name.
Ikuti pengaturan berikut, kemudian klik tombol Add to attributes list:
Periksa apakah kotak dialog Anda terlihat seperti ini :
6.1. Pelajaran: Membuat Sebuah Dataset Vektor Baru 105
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Klik :guilabel:OK. Sebuah penyimpanan dialog akan muncul.
Arahkan ke direktori exercise_data.
Simpan layer baru anda sebagai:kbd:school_property.shp.
Layer baru seharusnya terlihat pada Layers list.anda.
106 Bab 6. Modul: Membuat Data Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
6.1.2 Ikuti Bersama: Sumber Data
Bila anda membuat data baru, obyeknya harus benar-benar obyek yang ada. Anda harus men-
dapatkan informasi mengenai obyek tersebut dari suatu tempat.
Ada banyak cara untuk memperoleh data tentang obyek. Misalnya , Anda bisa menggunakan
GPS untuk merekam koordinat titik-titik di permukaan bumi, kemudian mengimpor data ke
QGIS. Atau menggunakan teodolit dan memasukkan koordinat secara manual untuk membuat
tur baru. Atau bisa menggunakan proses digitasi untuk melacak obyek dari data penginderaan
jauh, seperti citra satelit atau foto udara.
Untuk contoh kita. Anda akan menggunakan pendekatan digitasi. Sampel dataset raster telah
disediakan, jadi Anda akan mengimpornya mereka seperlunya.
Klik pada tombol Add Raster Layer:
Arahkan ke exercise_data/raster/.
Pilih le 3420C_2010_327_RGB_LATLNG.tif.
Klik Open. Sebuah peta akan termuat pada peta Anda.
Cari citra tersebut dalam Layers list.
Klik dan seret ke bagian bawah Layer list sehingga layer yang lain dapat terlihat.
Temukan dan perbesar daerah ini :
6.1. Pelajaran: Membuat Sebuah Dataset Vektor Baru 107
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Anda akan mendigitasi tiga bidang di sini:
108 Bab 6. Modul: Membuat Data Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Sembunyikan semua layer kecuali layer raster dan school_property.
Untuk memulai digitasi, Anda harus masuk edit mode. Perangkat lunak GIS umumnya meng-
atur ini untuk mencegah dari ketidaksengajaan Anda mengedit atau menghapus data penting.
Mode edit diaktifkan atau dimatikan secara individual untuk setiap layer.
Untuk masuk ke mode edit untuk layer school_property layer:
Klik pada layer didalam Layer list untuk memilihnya. (Pastikan bahwa layer yang benar
telah dipilih, supaya tidak mengedit layer yang salah!)
Klik pada tombol Toggle Editing.
Jika Anda tidak dapat menemukan tombol ini, periksa toolbar Digitizing sudah aktif. Harus
ada tanda centang di sebelah menu entry View Toolbars Digitizing.
Saat Anda berada pada mode edit tool digitasi sekarang sudah aktif:
6.1. Pelajaran: Membuat Sebuah Dataset Vektor Baru 109
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Penjelasan gambar dari kiri ke kanan adalah :
Toggle Edit: mengaktifkan/menonaktifkan mode edit.
Save Edits: menyimpan perubahan yang dibuat pada layer.
Add Feature: memulai digitasi sebuah tur baru.
Move Feature(s): memindahkan seluruh tur ke sekitarnya.
Node Tool: memindahkan hanya satu bagian dari sebuah tur.
Delete Selected: menghapus tur yang di pilih (hanya tur aktif yang dipilih).
Cut Features: memotong tur yang dipilih (hanya tur aktif yang terpilih).
Copy Features: menggandakan tur yang terpilih (hanya tur aktif yang terpilih).
Paste Features: tempel dari hasil potongan atau hasil penggandaan dari tur peta (hanya
aktif jika tur sudah dipotong atau digandakan).
Anda ingin mengisi tur baru.
Klik tombol Add Feature untuk memulai mendigitasi jalan
Anda akan melihat bahwa kursor mouse Anda telah menjadi benang silang. Hal ini memung-
kinkan Anda untuk lebih akurat menmpatkan poin yang akan didigitasi. Ingat bahwa ketika
Anda menggunakan alat digitasi, Anda dapat memperbesar dan memperkecil peta Anda de-
ngan menggulung roda mouse, dan Anda dapat menjelajah dengan menekan roda mouse dan
menyeret di sekitar peta.
Fitur pertama yang akan didigitasi adalah lapangan olahraga:
110 Bab 6. Modul: Membuat Data Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Mulailah mendigitasi dengan mengklik poin dimanapun sekitar tepi lapangan.
Tempatkan poin berikutnya dengan mengklik di sepanjang tepi, sampai bentuk bidang
yang tergambar benar benar seperti lapangannya.
Untuk menempatkan poin terakhir, klik kanan dimanapun Anda inginkan. Ini mengakhiri
kelengkapan tur dan menunjukkan dialog Attributes .
Isikan nilai nilai berikut :
6.1. Pelajaran: Membuat Sebuah Dataset Vektor Baru 111
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Klik OK dan Anda dapat membuat tur baru!
Jika Anda membuat kesalahan ketika mendigitasi, Anda selalu dapat mengeditnya selesai pem-
buatan. Jika Anda membuat kesalahan, terus digitasi sampai Anda selesai membuat tur seperti
di atas, kemudian :
Pilih tur dengan tool Select Single Feature:
Anda dapat gunakan:
112 Bab 6. Modul: Membuat Data Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Tool Move Feature(s) untuk memindahkan seluruh tur,
Node Tool untuk memindahkan hanya satu poin saat Anda salah mengkliknya.
Delete Selected untuk menghapus tur keseluruhan sehingga Anda dapat mencoba lagi,
dan
Menu Edit Undo atau ctrl + z untuk membatalkan langkah terakhir Anda.
6.1.3 Coba Sendiri...
Digitasi sekolah itu dan apangan diatasnya. Gunakan gambar ini untuk membantu Anda:
Ingat bahwa setiap tur baru perlu memiliki nilai id unik!
Note: Ketika Anda sudah menyelesaikan pengisian tur ke layer: jangan lupa untuk menyimp-
an hasil editan Anda dan kemudian keluar dari mode edit.
6.1. Pelajaran: Membuat Sebuah Dataset Vektor Baru 113
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
6.1.4 Coba Sendiri...
Buat garis tur baru yang disebut river.shp dengan atribut id dan type. (Gunakan
pendekatan di atas untuk membimbing Anda)
Digitasi sungai yang mengalir sepanjang kota
Mulai dari tepi sungai berpasir yang pertama terlihat :
Dan berhenti ketika sungai sudah bergabung dengan sungai lainnya:
114 Bab 6. Modul: Membuat Data Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Aliran sungainya tidak selalu terihat sehingga lebih baik menggunakan penilaian Anda dan
perkiraan dimana aliran sungai itu. Ingat bahwa Anda mendigitasi sungai pada skala besar,
jadi cobalah untuk mengikutinya secara detil. Luangkan waktu, jangan biarkan baris menjadi
terlalu lurus atau membuat sudut terlalu tajam!
Ketika membuat tur tersebut , berikan nilai atribut type sebagai stream.
Periksa hasil Anda
6.1.5 Kesimpulan
Sekarang Anda tahu cara membuat tur! Latihan ini tidak meliputi menambahkan tur titik,
karena itu tidak terlalu diperlukan ketika Anda telah bekerja dengan tur yang lebih rumit (garis
dan poligon). Cara kerjanya persis sama, kecuali bahwa Anda hanya klik sekali di lokasi titik
Anda , memberikan atribut seperti biasa, dan maka tur dibuat.
Mengetahui bagaimana digitasi penting karena hal itu merupakan kegiatan yang sangat umum
dalam program GIS.
6.1. Pelajaran: Membuat Sebuah Dataset Vektor Baru 115
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
6.1.6 Apa Selanjutnya?
Fitur pada sebuah layer SIG tidak hanya gambar, tapi juga benda di ruang. Misalnya, polygon
yang berdekatan mengetahui di mana mereka dalam kaitannya dengan satu sama lain. Inilah
yang disebut dengan topology. Dalam pelajaran berikutnya Anda akan melihat contoh mengapa
ini bisa bermanfaat.
6.2 Pelajaran: Topologi Fitur
Topologi adalah aspek yang berguna dari layer-layer data vektor, karena meminimalkan kesa-
lahan seperti overlap atau gap.
Untuk contoh : jika dua tur berbagi satu batas, dan Anda mengedit batas menggunakan to-
pologi, Anda tidak perlu untuk mengedit terlebih dahulu salah satu tur, dan kemudian yang
lainnya. Cukup mengatur kedua batas sehingga bertampalan.
Tujuan dari pelajaran ini: Untuk memahami topologi menggunakan contoh-contoh.
6.2.1 Ikuti bersama: Snapping
Untuk membuat pengeditan topologi lebih mudah, lebih baik jika Anda mengatifkan snapping.
Hal tersebut akan memungkinkan kursor mouse Anda untuk snap dengan objek-objek yang lain
ketika Anda mendigitasi. Untuk mengatur pilihan snapping:
Arahkan menu Settings Snapping Options.....
Atur kotak dialog Snapping options Anda seperti yang ditunjukkan gambar berikut:
Pastikan Kotak pada kolom Avoid Int. telah dicentang.
Klik OK untuk menyimpan perubahan Anda dan menutup kotak dialog.
Masuk ke mode edit dan pilihlah layer rural
Periksa View Toolbars untuk meyakinkan bahwa toolbar Advanced Digitizing telah
tersedia.
Perbesar pada area ini (aktifkan layer-layer dan labelnya jika dibutuhkan):
116 Bab 6. Modul: Membuat Data Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Digitasi bidang pertanian berikut (data hanya ktif):
6.2. Pelajaran: Topologi Fitur 117
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Ketika diminta, masukkan sebuah id 999, biarkan nilai yang lain tidak berubah.
Jika Anda berhati-hati ketika mendigitasi dan memerintah kursor untuk snap di titik simpul dari
bidang-bidang pertanian, tidak akan ada gap antara bidang pertanian baru Anda dan petanian
lama yang saling berdekatan.
Perhatikan tool undo/redo pada toolbar Advanced Digitizing:
Tombol tersebut mungkin akan sering Anda gunakan....
6.2.2 Ikuti bersama: Menutup gap
Anda mungkin telah melihat adanya beberapa lubang besar dalam dataset rural :
118 Bab 6. Modul: Membuat Data Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Celah berwarna putih dalam layer farms, yang tidak berwarna abu-abu di area urban yang
berwarna abu-abu, merupakan lahan pertanian yang hilang. Celah-celah tersebut perlu untuk
ditutup. Jika Anda menambahkan tur secara normal, Anda harus sangat akurat untuk men-
cegah gap dan overlap. Meskipun Anda berusaha untuk Anda sangat akurat, tanpa snapping
titik simpul (yang Anda aktifkan di atas) tidak mungkin untuk melakukan digitasi tur tanpa
kesalahan.
Walaupun begitu, kita memiliki tool yang lain untuk mengatasi masalah ini. Karena kita telah
memiliki topologi yang sudah aktif, ceah-celah yang ada dapat ditutup . Sebagai contoh, kita
ingin mendigitasi sebuah pertanian baru untuk menutup gap tersebut:
6.2. Pelajaran: Topologi Fitur 119
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Jika dilakukan tanpa bantuan topologi, proses digitasi cukup memakan waktu. Dengan Avoid
Int. ( Menghindari perpotongan ) diaktifkan untuk layer rural QGIS akan untuk menggunak-
an topologi untuk mencegah overlap. Jadi Anda dapat mendigitasi meskipun dengan bentuk
pendekatan yang tidak teliti:
120 Bab 6. Modul: Membuat Data Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
(Berikan nilai id dalam kisaran ratusan untuk menghindari konik dengan tur yang sudah
ada.)
Ketika Anda memilih turnya...
6.2. Pelajaran: Topologi Fitur 121
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
... Anda akan melihat bahwa QGIS secara otomatis menambahkan node yang rinci dan me-
mastikan bahwa tidak ada overlap!
Coba lakukan berikut sekarang:
Note: Pilihan Avoid Intersection hanya akan bekerja untuk mengeliminasi overlap. Jelas,
jika Anda mengabaikan sebuah ceah, celah tersebut tidak akan terisi secara otomatis karena
QGIS mengira Anda memang membiarkannya.
6.2.3 Coba Sendiri...
Tutup gap yang masih tersisa menggunakan pendekatan di atas, tetapi pastikan untuk
tidak membuat tur pertanian di atas area urban.
Ingat untuk menyimpan hasil editan Anda, dan jika dibutuhkan, keluar dari mode edit.
Periksa hasil anda
122 Bab 6. Modul: Membuat Data Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
6.2.4 Ikuti bersama : Mengoreksi kesalahan topologi
Kesalahan topologi tidak selalu terlihat seketika. Mari kita ubah simbologi layer rural untuk
melihat beberapa kesalahan topologinya.
Atur simbologi untuk layer rural menjadi warna tunggal (lebih baik berwarna gelap).
Atur nilai Transparency menjadi 50%.
Anda harus melihat hasilnya seperti berikut:
Ada beberapa hal yang diperhatikan disini. Pertama, pertanian baru yang Anda tambahkan
lebih terang dibanding yang lainnya. Ini karena dalam dataset ini, ada tingkatan yang berbeda
dari layer farms: pertanian yang luas dan subdivisinya didigitasi secara terpisah. Lahan perta-
nian yang luas dan subdivisnya yang terletak di atas yang lain, yang membuat warnanya lebih
gelap karena Anda melihat yang tur bagian bawah melewati tur di atasnya. Hala tersebut
adalah sifat dari dataset, sehingga bukan merupakan suatu masalah.
Tetapi Anda juga dapat memperhatikan masalah tertentu: salah satu dari pertanian berada di
bawah yang lainnya! Jelas, bahwa ini adalah sebuah kesalahan., karena dalam dunia nyata
bidang pertanian tidak overlap.Dua bidang pertanian tidak mempunyai pembagian yang sama.
Mari kita perbaiki!
Masuk ke mode edit, jika belum diaktifkan.
Pilih Node Tool.
6.2. Pelajaran: Topologi Fitur 123
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Klik pada salah satu pojok dari pertanian yang bermasalah. Hal tersebut akan memilih
pertanian yang akan akan diedit dan Anda akan melihat node-node berikut muncul:
Klik dan geser node-node tersebut sampai snap pada tempatnya.
124 Bab 6. Modul: Membuat Data Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Batas yang benar secara topologi terlihat seperti berikut:
6.2. Pelajaran: Topologi Fitur 125
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
6.2.5 Ikuti bersama: Tool: Simplify Feature
Berikut adalah tool Simplify Feature:
Klik pada tool tersebut untuk mengaktifkannya.
Klik pada lahan pertanian baru yang Anda buat sebelumnya. Anda akan mendapat kotak
dialog sebagai berikut:
126 Bab 6. Modul: Membuat Data Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Pindahkan slider dari sisi ke sisi dan lihat apa yang terjadi:
Hal tersebut memungkinkan Anda untuk mengurangi jumlah node dalam tur yang kompleks.
Meskipun demikian, perhatikan apakah itu akibatnya pada topologi! Ahan pertanian yang di-
sederhanakan tidak lagi menyentuh lahan pertanian yang berdekatan sebagaimana yang seha-
rusnya.Tool ini lebih baik sesuai pada pembentukan tur tunggal, memungkinkan Anda untuk
melihat pengaruh apa yang akan terjadi sebelum Anda mengimplementasikannya.
Sebelum Anda lanjut, kembalikan lahan pertanian ke posisi sebelumnya:
Batalkan kotak dialog :guilabel:Simplify Feature, atau
Jika Anda telah klik OK, lakukan undo pada perubahan terakhir.
6.2. Pelajaran: Topologi Fitur 127
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
6.2.6 Coba sendiri... Tool: Add Ring
Berikut adalah tool Add Ring:
Tool tersebut digunakan untuk membuat lubang pada sebuah tur, selama lubang dibatasi di
semua sisi oleh tur tersebut. Misalnya, jika Anda telah mendigitasi batas luar dari South
Africa dan Anda perlu menambahkan lubang untuk Lesotho, Anda akan menggunakan tool ini.
Cobalah menggunakan tool ini untuk membuat gap di pertengahan layer farm Anda.
Undo edit ketika Anda selesai.
Periksa hasil anda
6.2.7 Coba sendiri... Tool: Add Part
Berikut adalah tool Add Part:
Tool tersebut memungkinkan Anda untuk membuat tur tambahan dari tur, yang tidak secara
langsung terhubung ke tur utama. Sebagai contoh, jika Anda telah mendigitasi batas dari
mainland South Africa tetapi Anda belum menambahkan pulau Prince Edward, Anda harus
menggunakan tool ini untuk membuatnya:
Coba gunakan tool ini untuk menambahkan properti terpencil ke dalam pertanian Anda.
Undo edit ketika Anda selesai.
Periksa hasil anda
6.2.8 Coba sendiri... Tool : Delete Ring dan Delete Part
Berikut adalah tool Delete Ring dan Delete Part, secara berturut-turut:
Fungsi dari tool tersebut harus jelas.
Buat part dan ring baru seperti di atas dan hapus untuk mencoba melihat bagaimana tool
tersebut bekerja.
Anda harus mengklik dekat node (pojok) dari part atau ring dengan tujuan untuk meng-
hapusnya.
128 Bab 6. Modul: Membuat Data Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
6.2.9 Ikuti bersama : Tool : Reshape Features
Berikut adalah tool Reshape Features :
Tool tersebut menambah sebuah tonjolan pada turs yang sudah ada. Dengan tool yang terpilih
ini:
Klik di dalam lahan pertanian Anda.
Tambahkan bagian tambahan pada lahan pertanian.
Klik kanan kembali ke lahan pertanian:
6.2. Pelajaran: Topologi Fitur 129
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Hasil dari pekerjaan di atas adalah sebagai berikut:
Anda dapat melakukan kebalikannya:
Klik di luar tur.
Ambil bagian di luar tur.
Klik kanan di luar pertanian lagi:
130 Bab 6. Modul: Membuat Data Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Hasil dari pekerjaan di atas adalah sebagai berikut:
6.2. Pelajaran: Topologi Fitur 131
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
6.2.10 Coba Sendiri.. Tool: Split Features
Tool Split Features digunakan untuk membagi dua sebuah tur tanpa menghilangkan salah satu
atau kedua bagiannya.
Coba dan lihat!
Batalkan hasilnya sebelum melanjutkan dengan latihan untuk tool berikutnya.
6.2.11 Coba sendiri... Tool : Merge Features
Temukan dan pilih bidang pertanian ini:
132 Bab 6. Modul: Membuat Data Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Gunakan tool Merge Selected Features dan Merge Attributes of Selected Features.
Lihat perbedaannya.
Periksa hasil anda
6.2.12 Kesimpulan
Pengeditan topologi adalah tool yang digunakan untuk membuat dan memodikasi obyek de-
ngan cepat dan mudah, dan memastikan bahwa topologinya tetap benar.
6.2.13 Apa Selanjutnya?
Sekarang Anda telah mengetahui bagaimana mendigitasi bentuk suatu obyek dengan mudah,
tetapi menambahkan atribut masih sedikit memusingkan! Selanjutnya kami akan menunjukk-
an kepada Anda bagaimana untuk menggunakan formulir sehingga pengeditan atribut lebih
sederhana dan lebih efektif.
6.3 Pelajaran: Forms
Bila Anda menambahkan data baru melalui digitasi, Anda menggunakan kotak dialog yang
memungkinkan Anda mengisi atribut untuk tur itu. Namun, kotak dialog ini tidak secara
default, nyaman untuk dilihat. Hal ini dapat menyebabkan masalah penggunaan , terutama jika
6.3. Pelajaran: Forms 133
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Anda memiliki dataset besar atau jika Anda ingin orang lain untuk membantu anda mendigitasi
dan mereka menemukan bentuk bentuk default yang membingungkan.
QGIS memungkinkan Anda membuat dialog yang sesuai untuk layer Anda sendiri.Pelajaran
ini menunjukkan caranya.
Tujuan dari pembelajaran ini : Untuk membuat bentuk untuk layer.
6.3.1 Ikuti Bersama : Menggunakan Fungsi Bentuk desain
QGIS.
Pilih layer streets pada Layers list.
Enter Edit Mode seperti sebelumnya.
Buka Attribute Table itu.
Klik kanan pada sembarang sel dalam tabel. Sebuah menu pendek akan muncul, dengan
isian Open form.
Klik untuk melihat bentuk yang dihasilkan layer QGIS ini.
Jelas akan menyenangkan untuk melakukan hal ini sambil melihat peta, terlebih perlu untuk
mencari jalan tertentu dalam :guilabel:Attribute Tablesepanjang waktu.
Pergi ke menu Settings Options (terletak pada baris yang sama dengan File menu,
etc.).
Pada kotak dialog yang terlihat, pilih tab Map Tools .
Centang pilihan Open feature form ... :
134 Bab 6. Modul: Membuat Data Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Tutup kotak dialog Settings dialog.
Pilih layer streets pada Layers list.
Gunakan tool Identify , klik pada sembarang tur jalan pada peta.
Anda akan melihat bentuk form yang familier, bukan kotak diaog biasa dari Identify:
6.3. Pelajaran: Forms 135
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
6.3.2 Coba Sendiri... Menggunakan Form untuk Mengedit Nilai
Bila anda berada pada mode edit, Anda bisa menggunakan bentuk ini untuk mengedit atribut
tur!
Aktifkan mode edit.
Menggunakan tool Identify, klik sepanjang jalan utama yang melalui Swellendam:
Edit nilai LANESke nilai yang benar :kbd:2.
Simpan hasil editan Anda.
Keluar dari edit mode.
Buka Tabel Attribut dan lihat hasil editan anda disana!
Perhatikan bahwa ada lebih dari satu jalan di peta berikut ini disebut Voortrekker. Yang anda
edit memiliki TYPE dari tertiary.
136 Bab 6. Modul: Membuat Data Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
6.3.3 Ikuti Bersama: Mengatur tipe kolom untuk form
Sangat menyenangkan untuk mengedit hal-hal menggunakan formulir, tapi Anda masih harus
memasukkan segala sesuatu dengan tangan. Untungnya, bentuk memiliki berbagai jenis yang
disebut widgets yang memungkinkan Anda untuk mengedit data dalam berbagai cara yang
berbeda.
Buka layer streets Layer Properties.
Pindah ke tab Fields .Anda akan melihat:
Klik pada tombol Line edit pada baris yang sama dengan LANES dan akan mendapat
kotak dialog yang baru.
Dalam daftar dropdownnya, atur nilai ke Range:
6.3. Pelajaran: Forms 137
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Atur nilainya seperti ini :
138 Bab 6. Modul: Membuat Data Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Klik OK.
Terapkan perubahan ke Layer Properties.
Masuk ke mode edit.
Klik pada tool Identify.
Klik pada jalan Voortrekker.
Sekarang bukan memasukkan nilai secara manual, Anda dapat menggunakan panah atas dan
bawah sebelah LANES untuk mengedit nilai - nilainya!
6.3.4 Coba Sendiri...
Atur baru, widgets yang lebih tepat untuk eld ini :
TYPE
6.3. Pelajaran: Forms 139
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
ONEWAY
Periksa hasil anda
6.3.5 Coba Sendiri... Membuat Tes Data
Anda juga dapat merancang form sesuai kebutuhan Anda sendiri sepenuhnya dari awal..
Membuat layer titik sederhana dengan dua atribut :
Nama (text)
Umur (text)
140 Bab 6. Modul: Membuat Data Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Merekam beberapa titik ke layer baru dengan menggunakan tool digitasi sehingga Anda
memiliki sedikit data untuk bereksperimen. Anda harus mendapatkan default form QGIS
untuk merekam atribut yang dihasilkan setiap kali Anda menambahkan sebuah titik yang
baru.
6.3. Pelajaran: Forms 141
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
6.3.6 Ikuti Bersama: Membuat Form Baru
Sekarang kita ingin membuat sendiri formulir untuk merekam data atribut. Untuk melakukan
ini, Anda harus menginstall Qt4 Designer . Installer akan disediakan sebagai bagian dari materi
kursus Anda, jika Anda menggunakan Windows. Anda mungkin harus mencarinya jika Anda
menggunakan OS lain. Di Ubuntu, lakukan langkah berikut di terminal:
sudo apt-get install qt4-designer
... dan akan terinstll secara otomatis. Jika tidak, cari di and Software Center.
Mulai Designer dengan membuka Start Menu dalam Windows.
Di dalam dialog yang muncul, buatlah dialog baru:
142 Bab 6. Modul: Membuat Data Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Cari Widget Box sepanjang kiri layar Anda (default). Ini berisi item yang disebut :guila-
bel:Line Edit.
Klik dan seret item ini ke form anda untuk untuk membuat form Line Edit yang baru.
Dengan unsur edit garis baru terpilih, Anda akan melihat propertinya sepanjang sisi layar
Anda (di sebelah kanan secara default):
6.3. Pelajaran: Forms 143
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Ubah namanya menjadi Name.
Gunakan pendekatan yang sama, membuat spinbox dan mengatur namanya dengan Age.
Tambahkan Label dengan text Add a New Person dalam font tebal (lihat di proper-
ties objek untuk mengetahui cara mengatur ini). Atau, Anda mungkin ingin mengatur
judul dialog itu sendiri (bukan menambahkan label).
Klik dimanapun pada kotak dialog anda.
Cari tombol Lay Out Vertically (dalam toolbar di sepanjang tepi atas layar, secara). Ini
mengatur posisi dialog Anda secara otomatis.
Atur ukuran maksimum dialog (dalam properti) dari 200 (width) dengan 100 (height).
Simpan formulir anda sebagai exercise_data/forms/add_people.ui.
144 Bab 6. Modul: Membuat Data Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Apabila sudah selesai menyimpan,Anda bisa menutup program Qt4 Designer.
6.3.7 Ikuti Bersama: Menghubungkan Form dengan Layer An-
da
Kembali ke QGIS.
Klik dua kali pada layer legenda untuk mengakses properti ini.
Klik pada tab General pada dialog Layer Properties.
Arahkan ke path ke le ui Anda di eld Edit UI eld.
Klik OK pada kotak dialog Layer Properties.
Enter edit mode and capture a new point.
Ketika Anda melakukannya, Anda akan mendapatkan kotak dialog buatan Anda (bukan
yang biasanya dibuat oleh QGIS).
Jika Anda klik pada salah satu poin Anda menggunakan tool Identify , kini Anda dapat
membuka form dengan mengklik kanan di jendela hasil identikasi dan memilih tur
View Feature Form dari menu konteks.
Jika Anda berada dalam mode edit untuk layer ini, konteks menu akan menunjukkan Edit
Feature Form , dan Anda kemudian dapat mengatur atribut dalam bentuk baru bahkan
sesudah pencatatan awal.
6.3.8 Kesimpulan
Penggunaan formulir akan memudahkan proses editing dan pembuatan data. Dengan mengedit
jenis widget atau menciptakan bentuk yang sama sekali baru dari awal, Anda dapat memudahk-
an pekerjaan mendigitasi data baru untuk layer itu. Lebih jauh hal ini dapat meminimalkan
kesalahpahaman dan kesalahan yang tidak perlu .
6.3.9 Baca Selanjutnya
Jika Anda menyelesaikan bagian lanjutan atas dan memiliki pengetahuan tentang Python, An-
da dapat membaca informasi di blog ini
1
tentang bagaimana menciptakan bentuk tur sesu-
ai.dengan logika Python, yang memungkinkan fungsi-fungsi lanjutan termasuk validasi data,
autocompletion, dll
6.3.10 Apa Selanjutnya?
Membuka formulir pada identikasi tur adalah salah satu operasi standar yang QGIS dapat
lakukan. Namun, Anda juga bisa secara langsung memerintahkan QGISuntuk melakukan tin-
1
http://tinyurl.com/6tr42rb
6.3. Pelajaran: Forms 145
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
dakan sesuai yang Anda tetapkan. Ini adalah subyek pelajaran berikutnya .
6.4 Pelajaran : Actions
Sekarang anda telah melihat aksi default pada pelajaran sebelumnya, saatnya untuk membuat
action Anda sendiri. Suatu action adalah sesuatu yang terjadi ketika Anda mengklik pada tur.
Hal ini dapat menambahkan banyak fungsi tambahan untuk peta Anda, memungkinkan Anda
untuk mengambil informasi tambahan tentang suatu objek, misalnya. Membuat action dapat
menambahkan dimensi baru untuk peta Anda!
Tujuan untuk pelajaran ini : Untuk mempelajari cara menambahkan action terkustomisasi.
6.4.1 Ikuti Bersama: The Actions Tab
Buka dialog Layer Properties untuk layer rural .
Klik pada tab Actions untuk melihat isinya.
Mari kita lihat cara kerjanya dengan menambahkan action baru.
6.4.2 Ikuti Bersama : Membuka Sebuah Gambar
Gunakan layer school_property yang Anda buat sebelumnya. Material latihan termasukfoto
yang Anda digitasi. Kita akan menghubungkan tiap bidang dengan foto-doto tersebut. Ki-
ta akan membuat action untuk membuka gambar pada sebuah properti ketika anda mengklik
properti tersebut.
6.4.3 Ikuti Bersama: Mengisi Field kepada Gambar
Layer school_property tidak memiliki fasilitas untuk menghubungkan antara sebuah foto de-
ngan bidangnya. Pertama kita membuat eld.
Buka dialog Layer Properties .
Klik pada tab Fields .
Tombol aktivasi Mode edit:
146 Bab 6. Modul: Membuat Data Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Tambahkan sebuah kolom baru :
6.4. Pelajaran : Actions 147
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Masukkan nilai berikut:
Setelah kolom itu dibuat ,klik pada tombol Line edit disamping kolom yang baru.
Pilih File name:
148 Bab 6. Modul: Membuat Data Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Klik OK pada kotak dialog Layer Properties.
Gunakan tool Identify untuk memilih satu dari tiga tur pada layer school_property.
Karena Anda masih dalam mode edit, kotak dialog seharusnya aktif dan tampak seperti:
6.4. Pelajaran : Actions 149
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Klik pada tab General pada dialog Layer Properties.
Pilih direktori untuk citra Anda di exercise_data/school_property_photos/
dan beri nama seperti tur yang akan dihubungkan.
Klik OK.
Hubungkan semua gambar dengan tur yang benar menggunakan metode ini.
Simpan hasil edit dan keluar dari mode edit.
6.4.4 Ikuti Bersama : Membuat sebuah Action
Buka formulir Actions untuk layer school_property , seperti dijelaskan diatas untuk layer
rural.
Masukkan kata Show Image di kolom Name :
150 Bab 6. Modul: Membuat Data Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Apa yang dilakukan selanjutnya mengikuti sistem operasi Anda, jadi pilih bagian yang sesuai:
Windows
Klik pada Type dan pilih Open.
Ubuntu Linux
Dibawah Action, tuliskan :kbd:eog untuk Gnome Image Viewer, atau tulis display
untuk menggunakan ImageMagick. Ingat untuk menambahkan spasi setelah perintah!
MacOS
Klik pada Type dan pilih Mac.
Dibawah Action, tuliskan open. Ingat untuk menambahkan spasi setelah perintah!
Lanjutkan menulis perintah
Bagian selanjutnya mudah! Anda ingin membuka gambar, dan QGIS akan tahu dimana gambar
itu berada. Yang perlu dilakukan adalah memberi tahu Action dimana foto itu berada.
Pilih image dari daftar:
6.4. Pelajaran : Actions 151
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Klik tombol Insert eld.QGIS akan menambah kata [% "image" %] pada kolom
Action.
Klik pada tombol Add to action list.
Klik OK pada kotak dialog Layer Properties.
Sekarang lakukan pengujian tes untuk action yang baru!
Klik pada layer school_property dalam :guilabel:Layers list.
Cari tombol Run feature action (Pada toolbar yang samasebagai tombol Open Attribute
Table):
Klik panah ke bawah di sebelah kanan tombol ini. Hanya terdapat satu action untuk
tombol ini.
Klik tombolnya untuk mengaktifkan tool.
Mengunakan tool ini, klik pada salah satu dari tiga properti sekolah.
152 Bab 6. Modul: Membuat Data Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Gambar untuk properti itu akan dibuka sekarang.
6.4.5 Ikuti Bersama : Pencarian di Internet
Kita melihat peta dan ingin mengetahui tentang area pertanian di dalamnya. Seandainya anda
tidak tahu area yang ditanyakan dan ingin menemukan informasi umum tentang hal itu. Anda
dapat menggunakan mesin pencari Google. Kita dapat mengatur QGIS supaya melakukannya
otomatis untuk kita!
Buka tabel atribut untuk layer rural (Anda perlu menutup Layer Properties).
Terdapat beberapa kolom dengan nama area pertanian didalamnya, sebagian diantarany me-
miliki nama yang asing. Satu kolom dengan nama yang mudah dicari di Google adalah eld
SGADMIN . Kita akan menggunakan kolom tersebut untuk pencarian kita.
Tutup tabel atribut.
Kembali ke Actions di Layer Properties.
Di dalam kolom Action Properties Name, tuliskan Google Search.
Apa yang dilakukan selanjutnya mengikuti sistem operasi Anda, jadi pilih bagian yang sesuai:
Windows
Di bawah Type, pilih Open. Ini akan menyuruh jendela untuk membuat alamat internet
pada browser Anda.
Ubuntu Linux
Di bawah Action, tuliskan xdg-open. Ini akan menyuruh Ubuntu membuka alamat
email internet pada browser.
MacOS
Dibawah Action, tuliskan open. Ini akan menyuruh MacOS untuk membuka alamat
internet pada browser.
Lanjutkan menulis perintah
Apapun perintah yang Anda gunakan, anda perlu memberi tahu alamat internet untuk dibuka
selanjutnya. Anda ingin mengunjungi Google, dan tinggal mencari prase secara otomatis.
Pada umumnya ketika menggunakan Google, Anda ingin komputer anda ke bar pencair-
an Google. Tetapi pada kasus ini , Anda ingin komputer anda melakukan ini untuk an-
da. Cara yang dapat Anda gunakan adalah dengan memberikan pencari internet anda
dengan alamat http://www.google.co.za/search?q=SEARCH_PHRASE, dimana
6.4. Pelajaran : Actions 153
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
SEARCH_PHRASE adalah apa yang Anda ingin cari. Karena kita tidak tahu apa kata apa
yang dicari sebelumnya, kita hanya mengisi bagian pertama tanpa pencari.
Dalam kolom Action , tuliskan http://www.google.co.za/search?q=. Ingat
untuk mengisi eld perintah inisial sebelum menulis itu didalamnya!
Sekarang Anda ingin QGIS memberi tahu pencari untuk memberi tahu Google untuk mencari
nilai dari tur tur SGADMIN dan anda harus mengkliknya. Terdengar rumit, tetapi QGIS
akan melakukannya dengan mudah.
Pilih kolom SGADMIN.
Klik Insert eld:
Ini akan memberi tahu QGIS untuk menambah kata selanjutnya:
Artinya adalah QGIS akan membuka browser mengrahkannya ke alamat
http://www.google.co.za/search?q=[% "SGADMIN" %]. [% "SGADMIN"
%] memberitahu QGIS untuk menggunakan isi eld SGADMIN sebagai kata untuk mencari.
Sebagai contoh, pertanian yang anda klik pada area Montagu ,kemudian QGIS akan berja-
lam untuk mengrim pencari ke http://www.google.co.za/search?q=Montagu,
sehingga browser akan membuka Google dan mencari mencari kata Montagu.
Lakukan pengaturan seperti petunjuk di atas.
Klik pada tombol Add to action list . Action baru akan terlihat pada daftar.
Klik OK pada kotak dialog Layer Properties.
Sekarang lakukan pengujian tes untuk action yang baru!
154 Bab 6. Modul: Membuat Data Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Dengan layer rural aktif dalam Layers list, klik pada :guilabell:Run feature action.
Klik pada sembarang bidang pertanian pada peta. Browser akan membuka , dan akan
memulai secara otomatis pencari Google untuk kota yang terekam sebagai nilai pertanian
SGADMIN.
Note: Jika action Anda tidak bekerja, perika apakah semua masukkan sudah benar, kesalahan
tulis yang paling banyak terjadi!
6.4.6 Ikuti Bersama : Membuka Sebuah Halaman Web Lang-
sung di QGIS
Anda telah melihat bagaimana membuka sebuah halaman web secara eksternal. Ada beberapa
kelemahan dalam pendekatan serta menambah ketergantungan yang diketahui. Tidak semua
pengguna memiliki perangkat lunak yang dibutuhkan untuk melaksanakan action pada sistem
mereka? Perintah yang digunakan berbeda untuk sistem operasi yang berbeda. Akan timbul
masalah jika Anda tidak tahu OS mereka gunakan. Dengan beberapa versi OS, perintah di atas
untuk membuka browser mungkin tidak bekerja sama sekali.
QGIS menggunakan Qt4yang memiliki library sangat kuat dan serbaguna. Masalah tersebut
dapat diatasi dengan menambahkan satu atau dua baris perintah Python. Action QGIS bias
di-tokenized (menggunakan informasi variabel berdasarkan isi dari atribut lapangan) perintah
Python!
Sekarang Anda akan melihat bagaimana menggunakan action python untuk menampilkan ha-
laman web. Prinsip dasarnya adalah sama seperti membuka sebuah situs di browser eksternal,
tetapi tidak memerlukan browser pada sistem pengguna karena menggunakan QWebView kelas
Qt4 (yang merupakan WebKit berbasis html widget) untuk menampilkan konten dalam jendela
pop up.
Dari pada Google, mari kita gunakan Wikipedia saat ini. Jadi URL yang anda minta akan
dilihat seperti ini :
http://wikipedia.org/wiki/SEARCH_PHRASE
Untuk membuat layer action:
Buka dilaog Layer Properties dan sembunyikan tab :guilabel:
Membuat action baru menggunakan pengaturan berikut: *
Type: Python * Name: Wikipedia * Action (all on
one line): from PyQt4.QtCore import QUrl; from
PyQt4.QtWebKit import QWebView; myWV = QWebView(None);
myWV.load(QUrl(http://wikipedia.org/wiki/[%
"SGADMIN" %])); myWV.show()Set up a new action
using the following properties for the action:
*
:guilabel:Type: Python * Name: Wikipedia * Action
(all on one line): from PyQt4.QtCore import QUrl; from
PyQt4.QtWebKit import QWebView; myWV = QWebView(None);
6.4. Pelajaran : Actions 155
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
myWV.load(QUrl(http://wikipedia.org/wiki/[% "SGADMIN"
%])); myWV.show()
Terdapat beberapa hal yang terjadi disini:
Semua kode Python adalah satu baris dengan tanda titik koma sebagai pemisah antar
perintah
[% "SGADMIN" %] akan terganti oleh nilai atribut yang dicari ketika action dijalank-
an.
Kodenya akan membuat instances QWebView baru, atur URLnya, dan kemudian me-
manggil show() pada desktop pengguna.
Catatan, ini adalah contoh dibuat-buat. Python bekerja dengan indentasi semantik yang sig-
nikan, sehingga memisahkan perintah dengan titik koma bukan cara terbaik. Jadi, di dunia
nyata, Anda akan lebih mungkin untuk mengimpor perintah dari modul Python dan kemudian
memanggil fungsi dengan kolom atribut sebagai parameter.
Anda juga bisa menggunakan pendekatan untuk menampilkan foto tanpa mengharuskan peng-
guna memiliki penampil gambar pada sistem mereka.
6.4.7 Kesimpulan
Action memungkinkan Anda menambahkan fungsionalitas tambahan pada peta yang sangat
bermanfaat untuk pengguna akhir yang melihat peta yang sama di QGIS. Anda dapat menggu-
nakan perintah shell untuk sistem operasi apapun serta Python memberikan keleluasaan untuk
membuat fungsi-fungsi tambahan pada peta Anda.
6.4.8 Apa Selanjutnya?
Anda telah menyelesaikan semua jenis pembuatan data vector. Materi latihan selanjutnya ada-
lah belajar bagaimana menganalisis data untuk penyelesaian masalah.
156 Bab 6. Modul: Membuat Data Vektor
BAB 7
Modul: Analisis Vektor
Setelah Anda mengedit beberapa tur, Anda perlu tahu apa yang bisa dilakukan dengan tur
tersebut. Memiliki tur dengan atribut yang bagus tidak benar-benar bias membedakannya
dengan peta non-SIG.
Kelebihan SIG adalah: SIG dapat menjawab pertanyaan.
Untuk tiga modul berikutnya, kita akan berusaha menjawab pertanyaan penelitian menggunak-
an fungsi SIG. Misalkan Anda seorang pengembang properti yang ingin membangun sebuah
perumahan baru. Anda perlu membeli sebuah lahan pertanian untuk membangun perumah-
an tersebut. Penelitian pasar Anda telah memberikan kriteria berikut. Bahwa lahan pertanian
tersebut harus:
setidaknya daerah dengan ukuran tertentu;
berada dalam wilayah kota Swellendam;
memiliki jalan raya yang aktif untuk memudahkan akses;
berada dalam jarak tertentu dari sekolah;
berada di permukaan yang datar untuk memudahkan pekerjaan konstruksi, dan
berada jauh dari bayangan pegunungan di musim dingin.
Dalam modul selanjutnya, kita akan memanfaatkan kemampuan alat analisis GIS untuk mene-
mukan kriteria pertanian yang cocok untuk pengembangan perumahan baru.
7.1 Pelajaran: Memproyeksikan ulang dan Transforma-
si data
Mari kita diskusikan lagi Referensi Koordinat Sistem (CRSs). Kita telah menyinggung ini
secara singkat sebelumnya, tapi belum dibahas artinya secara praktis.
Tujuan untuk pelajaran ini: untuk memproyeksikan ulang dan transformasi dataset vektor.
157
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
7.1.1 Ikuti bersama: Proyeksi
CRS semua data dan peta dalam latihan ini adalah WGS84. WGS84 adalah Sistem Koordinat
Geogras (GCS) yang sangat umum untuk menyajikan data. Tetapi ada satu masalah yang akan
kita lihat.
Simpan peta Anda.
Kemudian buka peta dunia yang akan Anda temukan di
exercise_data/world/world.qgs.
Perbesar peta ke bagian South Africa dengan menggunakan Zoom In .
Cobalah pengaturan skala di eld Scale, yang berada di dalam di Status Bar bagian ba-
wah. Sementara di South Africa, set nilai ini menjadi 1:5000000 ( satu banding lima
puluh juta).
Geser sekitar peta sambil tetap mengawasi eld Scale .
Apakah skalanya berubah? Hal ini terjadi karena Anda berpindah dari satu titik yang Anda per-
besar ke skala 1:5000000 yang berada di tengah layar Anda. Di sekeliling titik itu, skalanya
berbeda.
Untuk memahami alasannya, pikirkan tentang globe Bumi. Globe mempunyai garis melintang
di sepanjang Utara ke Selatan. Garis-garis bujur terpisah jauh di khatulistiwa, tapi mereka
bertemu di kutub.
Dalam GCS, Anda bekerja di atas bidang bumi ini, tetapi layar Anda adalah datar. Ketika Anda
mencoba untuk menyajikan bola pada permukaan yang datar, akan terjadi distorsi, seperti yang
terjadi jika Anda memotong terbuka bola tenis dan mencoba untuk meratakannya. Pada peta
garis bujur tetap sama berjauhan satu sama lain, bahkan di kutub (dimana mereka seharusnya
bertemu). Ini berarti bahwa, saat Anda melakukan perjalanan jauh dari khatulistiwa pada peta
Anda, skala dari objek yang Anda lihat akan lebih besar dan lebih besar. Dengan kata lain,
tidak ada skala konstan pada peta kita!
Untuk mengatasi ini, mari kita menggunakan Sistem Koordinat Proyeksi (PCS) sebagai ganti-
nya. PCS memproyeksikan atau mengubah data dengan cara membuat penyisihan perubahan
skala dan memperbaikinya. Oleh karena itu, untuk menjaga skala tetap konstan, kita harus
melakukan proyeksi ulang data kita dengan menggunakan PCS.
7.1.2 Ikuti bersama: proyeksi ulang On the y
QGIS memungkinkan Anda untuk data melakukan proyeksi ulang On the y. Artinya, jika
data telah didenisikan dalam suatu CRS, QGIS dapat memproyeksikan itu seolah-olah dalam
CRS lain pilihan Anda.
Untuk mengaktifkan proyeksi On the y, klik tombol CRS Status di :guilabel:Status
Barbawah jendela QGIS:
158 Bab 7. Modul: Analisis Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Pada dialog yang muncul, berilah tanda centang di kotak pilihan Enable *On the y*
CRS transformation.
Ketik kata global ke dalam bidang Filter. Satu CRS (NSIDC EASE-Grid Global) akan
muncul dalam daftar.
Klik CRS tersebut, kemudian klik OK.
Perhatikan bagaimana bentuk perubahan South Africa. Semua proyeksi bekerja dengan
mengubah bentuk tampilah obyek di permukaan bumi.
Perbesar pada skala 1:5000000 lagi, seperti sebelumnya.
Geser di sekitar peta.
Perhatikan bagaimana skala tetap sama!
Proyeksi On the y juga digunakan untuk menggabungkan dataset dengan CRS yang berbe-
da.
Nonaktifkan lagi proyeksi On the y:
Klik pada tombol CRS Status lagi.
Hilangkan tanda centang pada kotak Enable *On the y* CRS transformation.
Klik OK.
Tambahkan satu layer vektor pada peta Anda yang memiliki data Afrika Selatan saja.
Anda akan menemukannya di dalam direktori exercise_data/world/RSA.shp.
Apa yang Anda perhatikan?
layer tersebut tidak terlihat! Untuk membuat layer tersebut terlihat cukup mudah?
Klik kanan pada layer dalam *layer*s list.
Pilih Zoom to *layer* Extent.
Sekarang kita melihat South Africa ... tetapi tampilan seluruh dunia tidak terlihat?
Kita dapat memperbesar dua layer, tapi kita tidak bisa melihat kedua layer tersebut bersama-
an. Penyebabnya adalah Sistem Koordinat Referensi yang berbeda. dataset continents adalah
dalam system derajat, tetapi dataset RSA adalah dalam meter. Sebuah titik di Cape Town da-
lam dataset RSA berjarak sekitar 4 100 000 meter dari katulistiwa. Namun dalam dataset
continents, titik yang sama adalah terletak sekitar 33.9 derajat dari katulistiwa.
Kedua jarak tersebut adalah sama - tapi QGIS tidak tahu itu! Anda belum memproyeksijan
ulang kedua data tersebut. Pada versi South Africa yang kita lihat dalam dataset RSA, Cape
Town berjarak 4 100 000 meter dari katulistiwa. Namun dalam dataset continents, Cape
Town hanya berjarak 33.9 meter dari katulistiwa.
QGIS tidak tahu di mana Cape Town seharusnya. Jika data memberitahu QGIS bahwa Cape
Town adalah 34 meter dari garis khatulistiwa dan South Africa hanya sekitar 12 meter dari
utara ke selatan, maka itulah yang akan ditampilkan QGIS.
Untuk memperbaiki ini:
Aktifkan Enable *On the y* CRS transformation seperti sebelumnya.
7.1. Pelajaran: Memproyeksikan ulang dan Transformasi data 159
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Zoom untuk menampilkan area dari dataset RSA .
Sekarang, karena telah dibuat pada sistem proyeksi CRS yang sama, kedua dataset tersebut
bertampalan dengan baik:
Ketika menggabungkan data dari sumber yang berbeda, penting untuk mengingat bahwa mere-
ka mungkin tidak dalam CRS yang sama. Proyeksi ulang On the y akan membantu Anda
untuk menampilkan mereka bersama.
7.1.3 Ikuti bersama: Menyimpan dataset untuk CRS lain
Apakah Anda masih ingat cara menghitung daerah pertanian di pelajaran Classication? Anda
telah melakukannya sehingga Anda bisa mengelompokkannya sesuai dengan luasnya.
Buka lagi peta yang berisi data Swellendam.
Buka tabel atribut untuk layer rural.
Geser ke kanan sampai Anda melihat kolom AREA.
Perhatikan bahwa luas semua tur sangat kecil, mendekati nol. Hal ini karena luas daerah ini
didenisikan dalam derajat - data tidak dalam Sistem Koordinat Proyeksi. Untuk menghitung
luas pertanian dalam meter persegi, data harus dalam meter persegi juga. Oleh karena itu kita
harus melakukan proyeksi ulang.
160 Bab 7. Modul: Analisis Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Tapi itu tidak akan membantu jika hanya menggunakan proyeksi ulang on the y. Proyeksi
On the y melakukan apa yang diperintahkan hal tersebut tidak mengubah data, hanya me-
lakukan proyeksi ulang layer yang muncul pada peta. Untuk benar-benar melakukan proyeksi
ulang data tersebut, Anda perlu mengekspornya ke le baru menggunakan proyeksi baru.
Klik kanan pada layer rural dalam Layers list.
Pilih Save As...di menu yang muncul. Anda akan ditunjukkan kotak dialog :guila-
bel:Save vector *layer* as....
Klik pada tombol Browse di sebelah eld Save as.
Arahkan ke exercise_data/dan berilah nama
*
layer
*
baru
sebagai :kbd:rural_reprojected.shp.
Jangan ubah Encoding yang ada.
Ubah nilai dari *layer* CRS pada menu dropdown ke Selected CRS.
Klik tombol Browse di bawah dropdown.
Dialog :guilabel:CRS Selectorsekarang akan muncul.
Dalam bidang Filtercari :kbd:33S.
Pilih :guilabel:WGS 84 / UTM zone 33Sdari daftar.
Klik OK.
Dialog Save vector *layer* as... akan tampak seperti berikut:
7.1. Pelajaran: Memproyeksikan ulang dan Transformasi data 161
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Klik :guilabel:OKdan tidak lama kemudian akan muncul:
162 Bab 7. Modul: Analisis Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Klik OK.
Mulai peta baru:
Lihat kembali pelajaran Classication untuk mengingat cara menghitung luas.
Perbarui kolom AREAS dengan menjalankan perintah yang sama seperti sebelumnya:
Ini akan memperbarui kolom AREAS dengan luas lahan pertanian dalam meter persegi.
Untuk menghitung luas dalam hektar, lakukan langkah berikut:
7.1. Pelajaran: Memproyeksikan ulang dan Transformasi data 163
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Lihatlah nilai-nilai baru dalam tabel atribut Anda. Angka luasan dalam hektar lebih mudah
dibaca dan dipahami daripada dalam satuan derajat. Memproyeksikan data dalam proyeksi
yang tepat sebelum menghitung luas diperlukan sebelum menghitung luas, jarak, dan nilai-
nilai lain yang bergantung pada sifat spasial dari layer.
7.1.4 Ikuti bersama: Membuat Proyeksi Anda
Ada lebih banyak proyeksi dari nilai default yang ada dalam QGIS. Anda juga dapat membuat
proyeksi Anda sendiri.
Mulai peta baru.
Isikan dataset world/oceans.shp.
Masuk ke Settings Custom CRS..., Anda akan melihat kotak dialog ini:
164 Bab 7. Modul: Analisis Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Klik pada tombol dengan ikon bintang untuk membuat proyeksi baru. Anda akan melihat
bahwa kolom nama dan parameternya masih kosong.
Kita akan menggunakan sebuah proyeksi yang menarik yang disebut Van der Grinten I.
Masukkan namanya dalam kolom Name.
Proyeksi ini merrepresentasikan Bumi pada bidang lingkaran, bukan persegi panjang, seperti
kebanyakan proyeksi lainnya.
Untuk parameternya, gunakan informasi berikut:
7.1. Pelajaran: Memproyeksikan ulang dan Transformasi data 165
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
+proj=vandg +lon_0=0 +x_0=0 +y_0=0 +R_A +a=6371000 +b=6371000
+units=m +no_defs
Klik tombol Save:
Klik OK.
Lakukan proyeksi ulang On the y.
Pilihlah proyeksi baru yang telah dideinisikan (cari nama proyeksi ini pada eld Filter).
Peta akan diproyeksikan ulang seperti gambar berikut:
7.1.5 Kesimpulan
Proyeksi-proyeksi yang berbeda berguna untuk tujuan yang berbeda. Dengan memilih proyeksi
yang tepat Anda akan memastikan tur pada peta Anda akan disajikan dengan akurat.
166 Bab 7. Modul: Analisis Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
7.1.6 Bacaan lebih lanjut
Materi-materi untuk sesi Advance pada sesi ini diambil dari artikel ini
1
.
Informasi lebih lanjut tentang Sistem Informasi Koordinat tersedia di di sini
2
.
7.1.7 Apa Selanjutnya?
Pada pelajaran selanjutnya Anda akan belajar bagaimana menganalisis data vektor menggunak-
an QGIS dengan tool-tool analisis vektor yang bervariasi.
7.2 Pelajaran: Analisis Vektor
Data vektor dianalisis untuk mengungkapkan bagaimana tur yang berbeda berinteraksi satu
sama lain dalam ruang. Terdapat banyak fungsi-fungsi analisis dalam SIG, sehingga kita tidak
akan menggunakan semuanya. Sebaliknya, kita akan mengajukan pertanyaan dan mencoba
menyelesaikannya dengan menggunakan fungsi-fungsi yang disediakan QGISIS.
Tujuan dari pelajaran ini: Untuk mengajukan pertanyaan dan memecahkannya dengan meng-
gunakan alat analisis.
7.2.1 Proses SIG
Sebelum kita mulai, akan sangat berguna untuk memberikan gambaran singkat proses yang
dapat digunakan untuk memecahkan masalah SIG. Caranya adalah:
1. Tentukan masalah
2. Dapatkan Data
3. Analisis Masalah
4. Sajikan Hasil
7.2.2 Masalah
Mari kita mulai proses dengan memutuskan suatu masalah untuk dipecahkan. Katakanlah Anda
seorang pengembang properti, dan Anda perlu membeli sebuah lahan pertanian untuk memba-
ngun perumahan baru bagi orang-orang yang ingin pindah dari Cape Town dan Johannesburg.
Anda telah melakukan beberapa riset pasar, dan Anda telah datang dengan persyaratan sebagai
berikut bahwa lahan pertanian harus memenuhi:
1. Harus berada di Swellendam.
1
http://tinyurl.com/75b92np
2
http://linniti.com/dla/worksheets/7_CRS.pdf
7.2. Pelajaran: Analisis Vektor 167
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
2. Anda tidak harus membangun akses jalan yang panjang (maksimum jarak 500 meter),
dan lokasi harus mudah diakses dari jalur utama.
3. Orang-orang yang menjadi target pasar Anda mungkin memiliki anak, sehingga lokasi
harus dalam jarak yang wajar (dengan mobil) dari sekolah.
4. Luas lahan antara 100 dan 150 hektar.
7.2.3 Data
Untuk menjawab pertanyaan ini, kita akan membutuhkan data sebagai berikut:
1. Pertanian yang akan kita pilih.
2. Jalan-jalan yang melalui area petanian ini.
3. Lokasi sekolah.
Data untuk latihan ini telah disediakan. Namun demkian dalam situasi riil Anda mungkin perlu
untuk mencari penyedia dataset yang dibutuhkan. Di South Africa, Kantor Surveyor-General
merupakan sumber yang tepat untuk jenis data yang Anda akan butuhkan.
7.2.4 Ikuti bersama: Memulai Proyek
Sekarang kita tahu apa yang akan kita lakukan, mari kita mulai!
Start a new QGIS project.
Menambahkan layer baru. layer-layer tersebut dapat ditemukan di folder
exercise_data/projected_data.
Tambahkan layer schools_33S, roads_33S dan farms_33S.
layer-layer itu mungkin sudah familiar. layer-layer tersebut merupakan data yang sama yang
telah kita gunakan selama ini, yang sekarang sudah dalam Sistem Koordinat Proyeksi. Hal
ini diperlukan untuk analisis, untuk alasan yang sudah kita bahas pada pelajaran sebelumnya.
(Kita ingin dapat menghitung jarak dalam meter dan luas dalam hektar, bukan dalam derajat.)
Setelah Anda punya layer-layer dalam :guilabel:*layer*s list Anda:
Ubah nama layer dengan mengklik kanan pada layer tersebut dan pilih opsi Rename.
Beri nama baru untuk layer-layer tersebut, roads, schools dan farms.
Simpan peta Anda di dalam folder exercise_data, sebagai analysis.qgs.
Dalam le manager sistem operasi Anda, buatlah folder baru di dalam folder exerci-
se_data dan beri namai sebagai residential_development. Folder ini merupak-
an tempat penyimpanan dataset baru hasil dari fungsi analisis.
Sekarang kita telah memperoleh data, mari kita analisis data tersebut!
168 Bab 7. Modul: Analisis Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
7.2.5 Ikuti bersama: Menganalisis Masalah: Pertanian di Swe-
llendam
Kriteria pertama adalah bahwa pertanian harus berada di Swellendam. Jadi mari kita perintah
QGIS untuk menunjukkan kepada kita lahan pertanian yang berada di Swellendam!
Klik kanan pada layer farms dalam Layers list.
Pilih opsi *query*.... Kotak dialog *query* Builder baru akan muncul.
Geser ke bawah dalam daftar Fields di sebelah kiri dialog ini sampai Anda melihat kolom
TOWN.
Klik sekali.
Klik tombol All di bawah daftar Values:
Sekarang kita perlu memerintah QGISGIS untuk menunjukkan kepada kita lahan pertanian
(farms) yang memiliki nilai TOWN sama dengan Swellendam.
Klik dua kali kata TOWN dalam daftar Fields.
Perhatikan apa yang terjadi di kolom SQL where clause di gambar berikut:
7.2. Pelajaran: Analisis Vektor 169
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Kata "TOWN" telah muncul. Untuk membangun query selanjutnya:
Klik = button (di dalam Operators).
Klik dua kali pada nilai Swellendam dalam daftar Values.
query Anda seharusnya seperti ini:
Sekarang layer farms Anda tampak seperti gambar berikut:
170 Bab 7. Modul: Analisis Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Untuk analisis lebih lanjut, kita akan menjadikan layer farms sebagai layer yang terpisah.
Klik kanan pada layer farms dan klik Save As....
Klik tombol Browse yang terletak di samping kolom Save as di kotak dialog yang mun-
cul.
Simpan layer di dalam folder exercise_data/residential_development/,
sebagai swellendam_farms.shp.
Periksa kotak Add saved le to map pada kotak dialog Save vector *layer* as....
Klik OK. Akan muncul pesan Export to vector file has been
completed.
Klik OK.
Sekarang kita memiliki dua layer farms, tetapi kita hanya membutuhkan satu saja yang baru
saja kita buat.
Klik kanan pada layer farms lama dan hapus layer tersebut.
7.2.6 Coba sendiri : Mencari jalan-jalan yang penting
Kita memiliki masalah yang sama dengan jalan, jalan yang kita pertimbangkan adalah hanya
jalan utama.
7.2. Pelajaran: Analisis Vektor 171
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Buatlah sebuah query untuk layer roads, seperti yang Anda lakukan layer farms. An-
da hanya menginginkan jenis jalan primary, secondary, tertiary dan trunk,
sehingga Anda perlu membuat query seperti berikut:
"TYPE" = primary OR "TYPE" = secondary OR "TYPE" =
tertiary OR "TYPE" = trunk
Anda bisa menggunakan pendekatan di atas, di mana Anda melakukan dua kali klik pada nilai-
nilai yang diinginkan dan mengklik tombolnya, atau Anda dapat menyalin dan menyisipkan
perintah di atas.
Periksa hasil Anda
7.2.7 Coba sendiri... Mencari Sekolah Menengah
Pelanggan Anda di masa depan mungkin akan mengirim anak mereka ke SMU.
Gunakan cara yang sama seperti sebelumnya dan buat query berikut ini untuk layer scho-
ols:
"has_high_s" = y
Anda seharusnya hanya akan mendapatkan 3 atau 4 sekolah.
Simpan layer hasilnya di dalamfolder exercise_data/residential_development/
sebagai high_schools.shp.
7.2.8 Ikuti bersama: Menganalisis Masalah: Jarak Dari Seko-
lah ke Jalan
QGIS memungkinkan Anda untuk menghitung jarak dari setiap obyek vektor.
Pastikan bahwa hanya layerimportant_roads dan swellendam_farms yang ditampilkan
untuk menyederhanakan peta saat Anda sedang bekerja.
Klik tool Vector Geoprocessing *tool*s Buffer(s):
172 Bab 7. Modul: Analisis Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Anda mendapatkan sebuah kotak dialog baru.
Lakukan pengaturan berikut:
Buffer distance dibuat dalam meter karena dataset masukan kita berada dalam Sistem Koo-
rdinat Proyeksi. Inilah sebabnya mengapa kita harus menggunakan data yang menggunakan
sistem koordinat proyeksi!
Simpan layer yang dihasilkan di dalamfolder exercise_data/residential_development/
7.2. Pelajaran: Analisis Vektor 173
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
sebagai important_roads_buffer_500m.shp.
Klik OK, QGIS akan membuat buffer.
Ketika terdapat permintaan untuk add new *layer to the TOC* , klik Yes. (TOC
singkatan dari Table of Contents /Daftar Isi, yang berarti juga *layer*s list).
Anda akan memperoleh hasil seperti gambar berikut:
Tampilan menarik tersebut berisi daerah- daerah yang berada dalam area 500 meter dari jalan
penting.
Jika dilihat lebih dekat, tampilan di atas seperti gabungan antara bagian-bagian jalan. Secara
visual, hal ini tidak baik. Hapus layer tersebut dan coba lagi:
174 Bab 7. Modul: Analisis Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Perhatikan bahwa pilihan pada kotak Dissolve buffer results dicentang.
Simpan hasilnya dengan nama yang sama seperti sebelumnya (klik Yes ketika muncul
pertanyaan apakah Anda akan menimpa isi le yang lama).
Klik OK.
Setelah Anda menambahkan layer tersebut ke *layer*s list, maka akan terlihat seperti ini:
7.2. Pelajaran: Analisis Vektor 175
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Tampilan ini lebih menarik daripada tampilan sebelumnya. Tidak ada lagi pertampalan-
pertampalan buffer jalan.
7.2.9 Coba sendiri ... Jarak dari sekolah menengah
Gunakan pendekatan yang sama untuk membuat buffer untuk sekolah Anda.
Radius untuk buffer 10 km, dan simpan di dalam direktori yang sama sebagai
high_schools_buffer_10km.shp.
Periksa hasil Anda
7.2.10 Ikuti bersama: Mengoverlay Area
Sekarang kita memiliki banyak pilihan lokasi yang ber jarak 500 meter dari jalan utama dan
berada dalam radius 10 km dari sekolah. Kita hanya ingin lokasi yang memenuhi kedua kriteria
tersebut dipenuhi semuanya. Untuk melakukan itu, kita harus menggunakan tool Intersect.
Temukan di dalam folder Vector Geoprocessing *tool*s Intersect. Lakukan pengaturan
seperti berikut ini:
176 Bab 7. Modul: Analisis Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Kedua layer masukan adalah hasil buffer; simpan di lokasi sebagaimana biasa, beri nama -
lenya sebagai road_school_buffers_intersect.shp.Setelah dilakukan pengaturan
seperti ini, klik OKdan tambahkan layer ke :guilabel:Layers list ketika diminta.
Pada gambar di bawah ini daerah berwarna biru menunjukkan dimana kedua kriteria tersebut
terpenuhi!
7.2. Pelajaran: Analisis Vektor 177
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Anda dapat menghapus kedua layer buffer dan hanya menyimpan satu saja yang menunjukkan
di mana terdapat tumpang tindih, karena itulah yang benar-benar ingin kita ketahui dan butuhk-
an.
7.2.11 Ikuti bersama : Memilih petanian
Sekarang Anda telah memperoleh area dimana terdapat lahan pertanian farms yang harus over-
lap. Selanjutnya Anda akan memilih lahan pertanian di lokasi tersebut.
Klik menu Vector Research *tool*s Select by location. Kotak dialog akan muncul.
Lakukan pengaturan berikut:
178 Bab 7. Modul: Analisis Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Klik OK dan Anda akan melihat hasilnya sebagai berikut:
Layer farms dengan warna kuning adalah area pertanian yang terpilih . Mari kita simpan seba-
gai layer baru.
7.2. Pelajaran: Analisis Vektor 179
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Klik kanan pada layer swellendam_farms di *layer*s list.
Pilih Save Selection As....
Lakukan pengaturan seperti berikut:
Beri nama le tersebut well_located_farms.shp.
Klik OK.
Sekarang Anda mempunyai hasil seleksi sebagai layer yang terpisah.
180 Bab 7. Modul: Analisis Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
7.2.12 Ikuti Bersama : Pilih area pertanian (farm) dengan ukur-
an yang sesuai
Untuk melihat area pertanian yang sesuai (dengan luas antara 100 150 ha), pertama kita perlu
menghitung luas pertanian dalam satuan hektar.
Buka tabel atribut untuk layer well_located_farms.
Pilih mode edit :
Mulai eld calculator :
Lakukan pengaturan berikut:
7.2. Pelajaran: Analisis Vektor 181
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Jika Anda tidak menemukan :guilabel:AREAdalam daftar, coba lakukan hal berikut:
Klik OK.
Geser ke bagian kanan pada tabel atribut, AREA Anda sekarang mempunyai luas dalam
satuan hektar untuk semua pertanian dalam layer well_located_farms Anda.
Klik tombol mode edit lagi seperti di atas, dan simpan hasil editan Anda ketika diminta.
Lakukan query:
182 Bab 7. Modul: Analisis Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Klik OK. Hasil Anda harus seperti berikut:
7.2. Pelajaran: Analisis Vektor 183
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Lahan pertanian dengan warna merah merupakan lokasi yang sesuai kriteria Anda. Selamat!
7.2.13 Coba Sendiri...
Simpan hasil Anda sebagai sebuah layer baru, gunakan cara yang telah kita pelajari
sebelumnya. File tersebut harus disimpan di dalam direktori kerja kita dengan nama
solution.shp.
7.2.14 Kesimpulan
Dengan menggunakan penyelesaian masalah SIG menggunakan tool analisis vektor dalam
QGIS, Anda telah mampu menyelesaikan masalah dengan berbagai kriteria dengan cepat dan
mudah.
7.2.15 Apa Selanjutnya?
Pada pelajaran selanjutnya, kita akan melihat bagaimana cara menghitung jarak terdekat sepan-
jang jalan dari satu titik ke titik yang lain.
184 Bab 7. Modul: Analisis Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
7.3 Pelajaran: Analisis Jaringan
Menghitung jarak terpendek antara dua titik sangat sering dilakukan dalam SIG. QGIS menye-
diakan tool ini, tapi itu tidak terlihat dalam default. Kita akan belajar cara melakukannya dalam
latihan singkat ini.
Tujuan untuk pelajaran ini: Untuk mengaktifkan, mengkongurasi dan menggunakan plugin
Road Graph.
7.3.1 Ikuti bersama: Aktifkan tool
QGIS memiliki banyak plugin yang menambah fungsi dasarnya, yang sebagian langsung di-
sediakan bersama dengan program defaultnya. Sebagian besar plugin-plugin tersebut masih
tersembunyi secara default sehingga Anda perlu mengaktifkan plugin tersebut terlebih dahulu.
Untuk mengaktifkan plugin Road Graph:
Mulai Plugin Manager dengan mengklik item jendela menu utama QGIS Plugins
Manage Plugins.. Sebuah kotak dialog akan muncul.
Pilih plugin seperti ini:
Klik OK pada kotak dialog Plugin Manager .
Untuk melihat plugin dalam tampilan antarmuka Anda, klik View Panels dan pastikan
bahwa Shortest path mempunyai tanda centang disebelahnya.
7.3. Pelajaran: Analisis Jaringan 185
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Panel berikut akan muncul dalam jendela QGIS Anda:
7.3.2 Ikuti bersama: Kongurasi Alat
Untuk memiliki layer yang akan dihitung, terlebih dahulu simpan peta Anda saat ini. Kemudian
buat peta baru dan muat layer exercise_data/projected_data/roads_33S.shp.
Karena begitu banyak kongurasi yang berbeda yang mungkin ketika melakukan analisis ja-
ringan, plugin Road graph belum bisa digunakan sebelum Anda mengaturnya.
Klik pada item menu Plugins Road graph Road graph settings. . Sebuah kotak
dialog akan muncul.
Pastikan kotak dialog tersebut diatur seperti gambar berikut ini:
186 Bab 7. Modul: Analisis Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Time unit: hour
Distance unit: kilometer
*layer*: roads_33S
Speed eld: Always use default / km/h
7.3. Pelajaran: Analisis Jaringan 187
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Direction: Two-way direction
Speed: 60
7.3.3 Ikuti bersama: Menggunakan tool
Misalnya Anda ingin bepergian dari Barrydale ke Bonnievale:
188 Bab 7. Modul: Analisis Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Dalam panel plugin, klik pada tombol Capture Point kemudian pilih Start:
Klik suatu tempat di Barrydale.
Gunakan tombol Capture Point kemudian pilih Stop dan pilih titik di suatu tempat di
Bonnievale.
Klik pada tombol Calculate untuk melihat hasilnya:
7.3. Pelajaran: Analisis Jaringan 189
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
7.3.4 Ikuti bersama: Menggunakan Kriteria
Note: Bagian ini dikembangkan oleh Linniti dan S Motala (Cape Peninsula University of
Technology)
Tambahkan layer exercise_data/projected_data/places_33S.shp.
190 Bab 7. Modul: Analisis Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Tambahkan foto udara yang terdapat di dalam folder exercise_data/raster/.
Perbesar tampilan ke daerah Swellendam (kota / kluster jalan di tengah peta).
Pilih jalan yang hanya memenuhi kategori trunk, primary atau :kbd:tertiarydengan
menjalankan query untuk menyeleksi atribut pada layer road:
"TYPE" = trunk OR "TYPE" = primary OR "TYPE" = tertiary
Klik kanan pada layer roads_33Sdalam :guilabel:*layer*s list.
Simpan ke le baru, dengan nama roads_subset. Hanya tur yang terlihat yang akan
disimpan.
Hapus layer roads_33Sdalam :guilabel:*layer*s list.
Buka tabel atribut untuk layer roads_subset dan masuk ke mode edit:
Tambahkan sebuah kolom baru:
Beri nama kolom baru tersebut sebagai SPEED, dan denisikan tipe datanya sebagai
Whole integer (number) dengan lebar 3.
Pada jendela utama, aktifkan tool Select Features by Rectangle :
Pilih jalan berikut:
7.3. Pelajaran: Analisis Jaringan 191
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
(untuk memilih lebih dari satu jalan, tekan tombol ctrl dan geser kotak melewati jalan yang
Anda inginkan untuk masuk dalam seleksi jalan tersebut.)
Pada tabel atribut, klik pada kotak Show selected only.
Lakukan pengaturan nilai SPEED untuk semua jalan yang terpilih senilai 60:
Hal tersebut berarti Anda mengatur batas kecepatan pada jalan tersebut adalah 60 km/h.
Pilih jalan raya di luar kota:
192 Bab 7. Modul: Analisis Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Atur nilai SPEED untuk semua jalan yang terpilih senilai Set the SPEED value for all the
selected streets to 120.
Tutup tabel atribut, simpan hasil pengeditan Anda, dan keluar dari mode edit.
Periksa Vector Road graph Road graph settings untuk meyakinkan bahwa jalan
tersebut telah diatur dengan benar.
Pada panel Shortest pathklik tombol :guilabel:Start point.
Atur titik awal dimana jalan tanah memenuhi on / off-ramp di bagian timur kota.
Atur titik akhir ke pertigaan di sebelah barat kota.
7.3. Pelajaran: Analisis Jaringan 193
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Pada daftar Criterion di panel Shortest path , pilih Length.
Klik Calculate. Rute akan dihitung untuk jarak terpendek:
194 Bab 7. Modul: Analisis Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Perhatikan nilai Length dan Time pada panel Shortest path.
Atur Criterion menjadi Time.
Klik Calculate lagi. Rute akan dihitung untuk waktu terpendek:
7.3. Pelajaran: Analisis Jaringan 195
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Anda dapat mengubah kriteria ini, melakukan perhitungan ulang , dan mengamati perubahan
dalam Length dan Time yang dihasilkan. Asumsi yang dibuat untuk menghitung waktu per-
jalanan dalam rute tersebut tidak memperhitungkan percepatan, dan mengasumsikan bahwa
Anda akan bepergian pada batas kecepatan tersebut setiap saat. Dalam situasi nyata, Anda
mungkin ingin membagi jalan menjadi beberapa bagian kecil dan memperhatikan kecepatan
rata-rata atau prediksi kecepatan riil dalam setiap penggal jalan, bukan batas kecepatannya.
7.3.5 Coba sendiri
Lakukan digitasi jalan di Railton.
Jalan tersebut adalah jalan utama, dengan tipe tertiary, dan batas kecepatan 60:
196 Bab 7. Modul: Analisis Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Selanjutnya, digitasi jalan-jalan yang lebih kecil bertipe residential dengan kecepatan 40:
7.3. Pelajaran: Analisis Jaringan 197
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Gunakan tool Shortest path untuk menghitung jalan terpendek dan tercepat untuk men-
capai dari selatan ke kota menuju jalan raya.
Jika pada saat klik Calculate, Anda mendapatkan pesan kesalahan yang menyatakan bahwa
path tidak dapat ditemukan, pastikan bahwa jalan yang Anda digit telah benar-benar saling
bertemu satu sama lain. Jika jalan-jalan tersebut tidak saling bertemu, perbaiki dengan memo-
dikasi featurenya, atau atur Topology tolerance (Road graph plugin settings). Jika jalan-jalan
tersebut saling melewati tanpa berpotongan, gunakan tool Split features untuk membagi jalan
pada perpotongan-perpotongannya:
198 Bab 7. Modul: Analisis Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Ingat bahwa tool e Split features hanya bekerja pada modus edit pada feature yang terpilih!
7.3.6 Kesimpulan
Sekarang Anda mengetahui bagaimana menggunakan plugin :guilabel:Road Graphuntuk me-
nyelesaikan masalah shortest-path.
7.3.7 Apa Selanjutnya?
Selanjutnya Anda akan melihat bagaimana menjalankan algoritma statistik spasial pada dataset
vektor.
7.4 Pelajaran: Spatial Statistics (Statistik Spasial)
Note: Latihan ini dikembangkan oleh Linniti dan S Motala (Cape Peninsula University of
Technology
Statistik spasial memungkinkan Anda untuk menganalisis dan memahami apa yang sedang
terjadi dalam dataset vektor yang diberikan. Dalam hal ini QGIS mencakup beberapa tool
standar untuk analisis statistik.
Tujuan untuk pelajaran ini: untuk mengetahui bagaimana menggunakan tool spatial statistics
dalam QGIS.
7.4.1 Ikuti bersama: Membuat dataset Uji
Kita akan membuat dataset titik yang akan digunakan untuk latihan ini. Supaya dataset kita
realistis, kita akan menggunakan fungsi random untuk membuatnya.
Untuk melakukannya, Anda membutuhkan dataset poligon yang menjelaskan luasan area yang
Anda inginkan untuk memasukkan dataset titik tersebut.
Kita akan menggunakan area yang dikelilingi oleh jalan-jalan.
Buatlah peta kosong baru.
Tambahkan layer roads_33Sdalam direktori folder
:kbd:exercise_data/projected_data, begitu pula raster
srtm_41_19.tif dalam folder exercise_data/raster/SRTM/.
Gunakan tool Convex hull(s) (tersedia di dalam Vector Geoprocessing *tool*s) untuk
membentuk daerah yang berada dalam lingkup jalan tersebut:
7.4. Pelajaran: Spatial Statistics (Statistik Spasial) 199
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Simpan hasilnya di dalam folder exercise_data/spatial_statistics/ seba-
gai roads_hull.shp.
Tambahkan hasil tersebut dalam TOC (*layer*s list) ketika diminta.
Membuat titik-titik acak
Buatlah titik titik acak di area tersebut menggunakan tool Vector Research *tool*s
Random points:
200 Bab 7. Modul: Analisis Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Simpan hasilnya dalam folder exercise_data/spatial_statistics/ sebagai
random_points.shp.
Tambahkan layer tersebut ke dalam TOC ((*layer*s list) ketika diminta:
7.4. Pelajaran: Spatial Statistics (Statistik Spasial) 201
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Melakukan pengambilan sampel pada data
Untuk membuat dataset sampel dari raster, Anda akan butuh menggunakan Point sam-
pling *tool*.
Lihat ke bagian depan dalam modul tentang plugin jika perlu.
Carilah frase point sampling di Plugin Installer untuk menemukan plugin.
Perhatikan bahwa dalam repositori pihak-ketiga pada saat panduan ini ditulis, sehingga
Anda harus mengaktifkan repositori pihak ketiga.
Setelah diaktifkan dengan Plugin Manager, Anda akan menemukan tool ini di dalam
Plugins Analyses Point sampling *tool*:
202 Bab 7. Modul: Analisis Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Pilih random_points sebagai layer yang berisi titik-titik sampel, dan raster SRTMsebagai
band untuk mendapatkan nilai SRTM.
Simpan hasilnya dalam folder exercise_data/spatial_statistics/ sebagai
random_samples.shp.
Tambahkan hasil tersebut dalam TOC (*layer*s list) ketika diminta.
Hasilnya ditunjukkan dalam gambar berikut. (hasil yang berbeda dimungkinkan karena peng-
gunaan fungsi random):
7.4. Pelajaran: Spatial Statistics (Statistik Spasial) 203
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Titik-titik sampel di klasikasikan sesuai nilai ketinggiannya, dengan seperti titik yang lebih
gelap memiliki nilai elevasi yang lebih rendah.
Anda akan menggunakan layer sampel ini untuk latihan statistik lainnya.
7.4.2 Ikuti bersama: Statistik dasar
Sekarang dapatkan informasi statistik dasar untuk layer tersebut.
Klik pada menu Vector Analysis *tool*s Basic statistics.
Dalam kotak dialog yang muncul, atur layer random_samples sebagai sumber.
Klik OK. Anda akan medapatkan seperti berikut:
204 Bab 7. Modul: Analisis Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Note: Anda akan melakukan copy dan paste hasilnya ke dalam spreadsheet. Data menggu-
nakan pemisah titik dua ( :).
7.4. Pelajaran: Spatial Statistics (Statistik Spasial) 205
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Tutup kotak dialog plugin ketika selesai.
Untuk memahami statistik di atas, mari kita lihat kembali denisi ini dari dalam daftar:
Mean Nilai rata-rata (average) adalah hitungan dari penjumlahan semua nilai dibagi banyak-
nya nilai.
StdDev Standar deviasi. Mengindikasikan seberapa dekat nilai-nilai yang mengelompok di
sekitar rata-rata. Semakin kecil nilai standar deviasinya, semakin dekat nilai relatif ter-
hadap rata-ratanya.
Sum Semua nilai ditambahkan secara bersama-sama.
Min Nilai Minimal.
Max Nilai maksimal.
N Jumlah sampel/nilai.
CV The spatial
3
covariance
4
of the dataset.
Number of unique values Jumlah nilai yang unik dalam dataset. Jika ada 90 nilai unik dalam
sebuah dataset dengan N=100, kemudian 10 nilai lainnya bernilai sama dengan lainnya.
Range Perbedaan antara nilai minimal dan maksimal.
Median Jika Anda menyusun semua nilai dari paling kecil atau paling besar, nilai tengah (atau
rata-rata dari dua nilai tengah, jika N adalah jumlah nilai) adalah median dari nilai.
7.4.3 Ikuti bersama: menghitung matriks jarak
Buat layer titik baru dalam proyeksi yang sama dengan dataset lain (WGS 84 / UTM
33S).
Masuk ke mode edit dan digitasi tiga titik sembarang di antara titik-titik lainnya.
3
http://en.wikipedia.org/wiki/Spatial_covariance
4
http://en.wikipedia.org/wiki/Covariance
206 Bab 7. Modul: Analisis Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Anda juga dapat menggunakan metode pembentukan titik acak yang sama seperti sebe-
lumnya, tapi tentukan hanya tiga titik.
Simpan layer baru Anda sebagai distance_points.shp.
Untuk membandingkan layer menggunakan tool statistik, layer perlu memiliki eld ID yang
unik. Mari kita membuat satu ID untuk layer random_samples.
Buka tabel atribut untuk layer ini.
Masuk ke mode edit.
Buka raster calculator.
Buat kolom baru yang diberi nama id, dengan tipe kolom bilangan bulat dan lebar 3.
Lihat di Function list di dalam kategori Record, dan double-klik pada item $id, sehingga
muncul Expression seperti di bawah ini.
Klik OK untuk menghasilkan sebuah ID yang unik untuk layer ini.
Untuk membentuk matriks jarak menngunakan titik-titik ini:
Buka tool Vector Analysis *tool*s Distance matrix.
pilih layer distance_points sebagai layer input dan random_samples sebagai layer target.
Lakukan pengaturan berikut:
7.4. Pelajaran: Spatial Statistics (Statistik Spasial) 207
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Klik OK untuk membentuk matrik jarak.
Buka pada program spreadsheet untuk melihat hasilnya. Berikut contohnya:
208 Bab 7. Modul: Analisis Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
7.4.4 Ikuti bersama: Analisis Nearest Neighbor
Untuk melakukan analisis nearest neighbor:
Klik pada item menu Vector Analysis *tool*s Nearest neighbor analysis.
Pada kotak dialog yang muncul, pilih layer random_samples dan klik :guilabel:OK.
Hasilnya akan muncul pada jendela teks dialog, sebagai contoh:
Note: Anda akan melakukan copy dan paste hasilnya ke dalam spreadsheet. Data menggu-
nakan pemisah titik dua ( :).
7.4.5 Ikuti bersama : Mean Coordinate(s) (Koordinat rata-rata)
Untuk mendapatkan koordinat rata-rata dari sebuah datset:
Klik pada item menu Vector Analysis *tool*s Mean coordinate(s).
Pada dialog akan muncul , tentukan random_samples sebagai layer input, biarkan pilihan
opsional yang lain tidak berubah.
Simpan layer hasil sebagai mean_coords.shp.
Klik OK.
Tambahkan layer tersebut ke dalam :guilabel:*layer*s listketika diminta.
Mari kita bandingkan koordinat pusat dari poligon yang digunakan untuk membuat sampel
acak.
Klik pada item menu Vector Geometry *tool*s Polygon centroids.
pada kotak dialog yang muncul, pilih roads_hull sebagai layer input.
Simpan hasilnya sebagai center_point.
Tambahkan layer tersebut dalam :guilabel:layers listketika diminta.
Sebagaimana yang Anda lihat di contoh berikut, koordinat rata-rata dan pusat dari area studi
(berwarna oranye) :
7.4. Pelajaran: Spatial Statistics (Statistik Spasial) 209
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
7.4.6 Ikuti bersama: Histogram citra
Histogram dari sebuah dataset menunjukkan distribusi nilai-nilainya. Cara yang paling seder-
hana untuk menunjukkannya dalamQQGIS adalah dengan histogramcitra, yang tersedia dalam
dialog *layer* Properties dalam berbagai citra.
Pada *layer*s list Anda, klik kanan pada layer DEM SRTM.
pilih *layer* Properties.
Pilih tab Histogram. Anda akan melihat gambar yang mendiskripsikan frekuensi kemun-
culan nilai-nilai dalam citra.
Anda dapat mengekspornya sebagai sebuah gambar.:
210 Bab 7. Modul: Analisis Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Lihat pada metadata untuk layer ini (di dalam tab Metadata).
Nilai rata-ratanya adalah 332.8 dan nilai maksimumnya adalah 1699! Tetapi nilai-nilai ter-
sebut tidak ditunjukkan dalam histogram. Kenapa tidak? Karena nilai tersebut begitu sedikit
dibandingkan dengan banyaknya nilai piksel dengan nilai di bawah rata-rata. Hal tersebut juga
menyebabkan histogram meluas jauh ke kanan, meskipun tidak ada garis merah yang terlihat
menandai frekuensi nilai yang lebih tinggi dari 250.
Perlu diingat bahwa histogram menampilkan distribusi dari nilai, dimana tidak semua nilai
perlu ditampilkan dalam gambar.
(Sekarang Anda boleh menutup *layer* Properties.)
7.4. Pelajaran: Spatial Statistics (Statistik Spasial) 211
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
7.4.7 Ikuti bersama : Interpolasi Spasial
Anda mempunyai sekumpulan titik-titik sampel dimana Anda ingin mengeksplorasi lebih jauh
data tersebut. Sebagai contoh, Anda mungkin telah mengakses dataset random_samples yang
telah kita buat sebelumnya, dan Anda ingin mempunyai beberapa ide tentang tampilan terain.
Untuk memulainya, aktifkan tool Grid (Interpolation) dengan mengklik item menu Raster
Analysis Grid (Interpolation).
Pada eld Input le pilih random_samples.
Periksa kotak Z Field, pilih eld nilai (bukan eld id).
Atur lokasi Output leke dalamfolder :kbd:exercise_data/spatial_statistics/interpolation.tif.
Centang kotak Algorithm dan pilih Inverse distance to a power.
Atur Power dengan nilai 5.0 dan Smoothing dengan nilai 2.0.Abaikan nilai-nilai yang
lainnya.
Centang Load into canvas when nisheddan klik :guilabel:OK.
Setelah selesai, klik OK pada dialog yang menyatakan Process completed, klik
OK pada dialog yang menunjukkan informasi feedback (jika muncul), dan klik Close
pada dialog Grid (Interpolation).
Berikut perbandingan dataset asli (kiri) dengan hasil dari titik sampel kita (kanan).Hasil Anda
mungkin terlihat berbeda dari karena lokasi titik-titik sampel yang acak.
Seperti yang Anda lihat, 100 titik sampel tidak benar-benar memadai untuk merepresentasikan
nilai yang rinci dari terain. Hasilnya hanya dapat memberikan ide yang sangat umum, tetapi bi-
sa menyesatkan juga. Sebagai contoh, pada gambar di atas, tidak jelas bahwa terdapat sesuatu
yang tinggi, yaitu pegunungan yang melintas dari timur ke barat, melainkan hanya menunjukk-
an lembah, dengan puncak yang tinggi di sebelah barat. Dengan menggunakan penilaian secara
visual, kita dapat melihat bahwa dataset sampel tidak mewakili terain.
212 Bab 7. Modul: Analisis Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
7.4.8 Coba sendiri
Gunakan langkah di atas untuk membuat dataset baru dari 1000 titik-titik acak.
Gunakan titik-titik tersebut untuk sampel DEM awal.
Gunakan tool Spatial Interpolation pada dataset baru seperti di atas.
Atur nama le hasil menjadi interpolation_1000.tif, dengan Power dan Smo-
othing masing-masing berniali 5.0 dan 2.0.
Hasilnya ( tergantung pada posisi titik-titik acak Anda) akan tampak kurang lebih seperti beri-
kut:
Garis hijau menunjukan layer roads_hull ( yang merepresentasikan batas dari titik-titik sampel
acak) untuk menjelaskan kurangnya detail luar tepinya. Representasi tersebut jauh lebih baik
untuk terain, karena kepadatan titik-titik sampel yang jauh lebih besar.
Berikut adalah contoh dari tampilan untuk titik-titik sampel sebanyak 10 000:
7.4. Pelajaran: Spatial Statistics (Statistik Spasial) 213
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Note: Anda tidak direkomendasikan untuk mencoba melakukan dengan titik-titik sampel
sejumlah 10.000 jika Anda tidak bekerja dengan komputer yang mampu bekerja cepat, karena
ukuran sampel dataset tersebut akan membutuhkan banyak waktu dalam prosesnya.
7.4.9 Ikuti bersama : Menginstal SEXTANTE
Plugin SEXTANTE memungkinkan Anda untuk mengakses berbagai tool plugin dari satu an-
tarmuka. Plugin ini sudah menjadi bagian standar dalam QGIS versi 1.8. Jika Anda kurang
yakin apakah Anda sudah mempunyai SEXTANTE, periksa apakah sudah ada tanda terinstal
dalam Plugin Installer Anda.
Asumsikan Anda telah menginstalnya (dan tersedia dalam Plugin Manager):
Aktifkan SEXTANTE dengan cara klik item menu View Panels SEXTANTE *to-
ol*box . Tampilan *tool*box seperti berikut:
214 Bab 7. Modul: Analisis Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Anda mungkin melihat tool*box tersebut masuk ke dalam QGIS pada peta yang benar. Ingat
bahwa *tool-tool yang terdaftar disini adalah penghubung ke tool-tool yang sudah ada. SE-
XTANTE sendiri tidak mempunyai banyak tool. Untuk memperoleh akses ke tool spatial stati-
sctics, Anda akan perlu menginstal program SAGA GIS.
7.4.10 Ikuti Bersama : Menginstal SAGA
SAGA adalah progam SIG dengan banyak fungsi analisis yang bermanfaat. Untuk membuat
fungsi-fungsi tersebut dalam QGIS melalui SEXTANTE, Anda perlu menginstal SAGA terle-
bih dahulu.
Instalasi Dalam Windows
Installer SAGA sudah dimasukkan ke dalam materi pelatihan Anda.
Mulai program dan ikuti instruksi untuk menginstal SAGA pada sistem operasi Anda.
Perhatikan lokasi direktori Anda menginstal!
Setelah Anda menginstal SAGA, Anda perlu mengongurasi SEXTANTE untuk menemukan
lokasi direktori yang telah terinstal.
Klik pada menu Analysis SAGA options and conguration.
7.4. Pelajaran: Spatial Statistics (Statistik Spasial) 215
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Pada kotak dialog yang muncul, perluas item SAGA dan lihat pada SAGA folder. Nilainya
akan kososng.
Pada space ini, masukkan direktori dimana Anda menginstal SAGA.
Instalasi Dalam Ubuntu
Cari SAGA GIS dalam Software Center, atau enter pada frase :kbd:sudo apt-get install
saga-gis dalam terminal Anda. (Terlebih dahulu Anda perlu menambahkan repositori
SAGA ke dalam sumber Anda.)
QGIS akan menemukan SAGA secara otomatis, meskipun begitu Anda perlu merestart
QGIS Anda, jika SAGA belum bekerja dengan baik.
Setelah instalasi
Sekarang Anda telah menginstal dan mengongurasi SAGA, sehingga dapat mengakses fungsi-
fungsinya.
7.4.11 Ikuti bersama : Spatial Point Pattern Analysis (Analisis
pola titik spatial)
Untuk mendapatkan petunjuk sederhana dari distribusi spasial titik-titik pada dataset ran-
dom_samples, kita dapat menggunakan tool pada SAGA yaitu Spatial Point Pattern Analysis.
Pada SEXTANTE tool*box, temukan *tool di dalam SAGA Geostatistics Spatial
Point Pattern Analysis.
Klik dua kali untuk membuka dialognya.
Hal tersebut menghasilkan 3 hasil dan akan membutuhkan 3 path hasil.
Simpan ketiga hasil tersebut dalamfolder exercise_data/spatial_statistics/,
dengan menggunakan sembarang nama yang menurut Anda tepat.
216 Bab 7. Modul: Analisis Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Hasilnya akan tampak seperti berikut (simbologinya sudah diubah untuk contoh ini):
7.4. Pelajaran: Spatial Statistics (Statistik Spasial) 217
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Titik merah adalah pusat, lingkaran yang luas tersebut merupakan simpangan baku, yang mem-
berikan petunjuk seberapa dekat titik-titik terdistribusi di sekeliling pusat rata-rata; dan persegi
adalah kotak batas yang merupakan kotak terkecil yang masih bisa mencakup semua titik-titik.
7.4.12 Ikuti bersama : Minimum Distance Analysis (Analisis
Jarak terkecil)
Sering hasil dari algoritma tidak dalam bentuk shapele, tetapi dalam bentuk tabel yang me-
rangkum properti statistik dari sebuah dataset. Salah satunya adalah tool Minimum Distance
Analysis.
Temukan tool SEXTANTE Tollbox sebagai SAGA Geostatistics MinimumDistance
Analysis.
Proses ini tidak membutuhkan masukan yang lain selain dataset titik vektor yang akan dianali-
sis.
Pilih dataset random_points.
Klik OK. Ketika selesaia, tabel PDF akan muncul dalam:guilabel:*layer*s list.
Pilih tabel tersebut, kemudian buka atribut tabelnya. Meskipun tampilannya mungkin
bervariasi, hasil Anda akan format seperti berikut:
218 Bab 7. Modul: Analisis Vektor
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
7.4.13 Kesimpulan
QGIS memungkinkan banyak kemungkinan untuk analisis properti spatial statistics dari data-
set.
7.4.14 Apa Selanjutnya?
Sekarang kita telah mencakup analisis vektor, selanjutnya kita akan melakukan hal yang sama
untuk data raster.!
7.4. Pelajaran: Spatial Statistics (Statistik Spasial) 219
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
220 Bab 7. Modul: Analisis Vektor
BAB 8
Modul: Raster
Kita telah menggunakan raster untuk digitasi sebelumnya, tetapi data raster juga bisa digunakan
secara langsung. Dalam modul ini, Anda akan melihat bagaimana hal tersebut dapat dilakukan
dalam QGIS.
8.1 Pelajaran: Bekerja dengan Data Raster
Data raster sangat berbeda dari data vektor. Data vektor memiliki tur diskrit yang dibuat
dari simpul (vertex), dan mungkin terhubung dengan garis dan atau luasan. Meskipun begitu,
data raster, adalah seperti gambar yang lain. Meskipun raster dapat menggambarkan berbagai
properti dari objek di dunia nyata, objek-objek tersebut bukan merupakan objek-objek yang
terpisah, melainkan, mereka direpresentasikan menggunakan pixel dari berbagai nilai warna
yang berbeda.
Selama bekerja dengan modul ini, Anda akan menggunakan data raster untuk melengkapi ana-
lisis SIG yang ada.
Tujuan pelajaran ini: Untuk mempelajari cara bekerja dengan data raster dalam QGIS.
8.1.1 Ikuti bersama: Memuat Data Raster
Buka peta analysis.qgs Anda.
Non-aktifkan semua layer kecuali layer solution dan important_roads
Klik tombol Load Raster Layer :
Dialog Load Raster Layer akan terbuka. Data untuk proyek ini berada dalam folder
exercise_data/rasters.
Muat data-data tersebut secara terpisah, atau tekan ctrl dan klik pada keempat data
tersebut secara bergiliran, kemudian buka pada waktu yang bersamaan.
221
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Hal pertama yang akan Anda lihat adalah bahwa tidak ada yang tampak terjadi pada peta Anda.
Apakah raster tersebut tidak tampak di layar? Ya, data raster tersebut berada di Layers list, jadi
jelas data tersebut telah terpanggil. Masalahnya adalah bahwa data raster tersebut tidak dalam
proyeksi yang sama. Untungnya, kita sudah mengerti apa yang harus dilakukan dalam situasi
ini.
Klik pada tombol CRS Status:
Aktifkan proyeksi ulang on the y.
Atur data raster tersebut dengan proyeksi yang sama seperti data Anda sebelumnya (WGS
84 / UTM zone 33S).
Klik OK.
Data-data raster tersebut akan saling bersesuaian dengan baik:
Kita telah memiliki 4 foto udara yang mancakup seluruh area study kita.
222 Bab 8. Modul: Raster
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
8.1.2 Ikuti bersama :Membuat Raster virtual
Sekarang seperti yang dapat Anda lihat, layer hasil kerja Anda terletak di keempat foto. Ini
berarti bahwa Anda akan harus bekerja dengan empat raster sepanjang waktu. Hal tersebut
tidak ideal, akan lebih baik untuk memiliki satu le untuk satu (komposit) citra, bukan?
Untungnya, QGIS memungkinkan Anda untuk melakukan hal tersebut, dan tanpa perlu un-
tuk membuat le raster baru, yang dapat mengambil banyak ruang memori. Alternatif lain,
Anda dapat membuat sebuah raster virtual. Yang juga sering disebut Catalog, yang menje-
laskan fungsinya. Catalog bukan benar-benar sebuah raster baru. Tetapi, ini adalah cara untuk
mengatur raster yang ada ke dalam satu katalog: satu le untuk akses yang mudah.
Untuk membuat katalog:
Klik pada menu Raster Miscellaneous Build Virtual Raster (Catalog).
Pada dialog yang muncul, tekan tombol kotak di sebelah Use visible raster layers for
input.
Pilih exercise_data/residential_development sebagai lokasi penyimpan-
an hasil.
Pilih aerial_photos.vrt sebagai nama lenya.
Tekan tombol Load into canvas when nished.
Perhatikan eld teks di bawah. Apa yang dilakukan oleh dialog ini adalah menulis teks untuk
Anda. Hal tersebut merupakan perintah yang panjang yang akan dikerjakan oleh QGIS.
Note: Ingatlah bahwa teks perintah dapat diedit, jadi Anda dapat mengkustomisasi
perintah lebih jauh jika diinginkan. Carilah perintah awal ( pada kasus ini, gdalbuildvrt)
untuk membantu dalam syntax secara online.
Klik OK untuk menjalankan perintah.
Perlu beberapa waktu untuk menyelesaikan itu. Ketika sudah selesai, Anda akan memperoleh
sebuah kotak pesan.
Klik OK untuk menutup pesan ini.
Klik Close pada dialog Build Virtual Raster (Catalog). (Jangan mengklik OK lagi, karena
hal tersebut akan menjalankan perintah itu lagi!)
Sekarang Anda dapat menghapus 4 raster asli dari Layers list.
Jika perlu, klik dan geser layer katalog raster aerial_photos yang baru ke bagian bawah
dari Layers list sehingga* layer-layer* lain yang aktif dapat terlihat.
8.1. Pelajaran: Bekerja dengan Data Raster 223
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
8.1.3 Mentransformasi Data Raster
Metode-metode di atas memungkinkan Anda untuk menggabungkan dataset secara virtual
menggunakan sebuah katalog, dan melakukan proyeksi ulang on the y. Meskipun begi-
tu, jika Anda mengatur data yang akan Anda gunakan untuk beberapa waktu, akan lebih esien
jika membuat raster baru yang telah tergabung dan terproyeksi. Hal tersebut akan mening-
katkan performa ketika sedang menggunakan data raster dalam sebuah peta, tetapi mungkin
membutuhkan beberapa waktu untuk pengaturan awal.
Melakukan proyeksi ulang data raster
Klik item menu Raster Projection Warp (Reproject).
Catatlah bahwa tool ini merupakan sebuah opsi perintah yang mudah untuk melakukan pro-
yeksi ulang isi dari seluruh direktori. Anda juga dapat melakukan proyeksi ulang raster virtual
(katalog), begitu juga dapat dilakukannya mode pemrosesan berjenjang.
Menggabungkan data raster
Klik item menu Raster Miscellaneous Merge.
Anda dapat memilih untuk memproses seluruh direktori daripada hanya le-le tunggal, yang
memberikan Anda kemampuan paket batch processing yang sangat berguna. Anda juga dapat
menentukan raster virtual sebagai le input, dan semua raster yang ada akan diproses.
Anda juga dapat menambahkan pilihan perintah Anda sendiri menggunakan checkbox dan daf-
tar Creation Options . Hal tersebut hanya bisa diterpkan jika Anda mempunyai pengetahuan
operasi GDAL Library.
8.1.4 Kesimpulan
QGIS mempermudah untuk memasukkan data raster ke dalam proyek yang sudah ada.
8.1.5 Apa selanjutnya?
Selanjutnya, kita akan menggunakan data raster yang bukan foto udara, dan melihat bagaimana
simbolisasi berguna pada kasus data raster juga!
8.2 Pelajaran: Mengubah Simbologi raster
Tidak semua data raster terdiri dari beberapa foto udara. Ada banyak bentuk data raster yang la-
in, dan dalam banyak kasus tersebut, adalah penting untuk melakukan simbolisasi data dengan
baik sehingga akan terlihat dengan baik dan berguna.
Tujuan dari pelajaran ini: untuk mengubah simbologi layer raster.
224 Bab 8. Modul: Raster
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
8.2.1 Coba sendiri...
Gunakan tombol Add Raster Layer untuk menampilkan dataset raster yang baru.
Muat dataset srtm_41_19.tif ke dalam peta Anda (yang melanjutkan dari pelajaran
sebelumnya, seharusnya analysis.qgs), panggil set data srtm_41_19.tif yang dapat
ditemukan di dalam direktori exercise_data/raster/SRTM/.
Setelah muncul dalam Layers list, namailah DEM.
Set data ini adalah sebuah Model elevasi digital (DEM). DEM adalah peta dari elevasi (keting-
gian) terain, yang memungkinkan kita untuk melihat, misalnya, dimana letak pegunungan dan
lembah.
Setelah DEM itu terpanggil, Anda akan melihat bahwa pada dasarnya DEM adalah sebuah
kotak berwarna abu-abu. DEM tersebut dapat dilihat disini bersama dengan layer-layer vektor
di atasnya:
Hal tersebut karena simbologinya belum disesuaikan. Pada foto udara yang berwarna, semua-
nya telah didenisikan. Tetapi jika Anda memuat sebuah data raster dan hanya sebuah kotak
berwarna abu-abu, kemudian Anda mengetahui belum ada simbologinya. Simbologi untuk
raster tersebut masih perlu didenisikan. Itulah yang harus Anda lakukan selanjutnya.
8.2. Pelajaran: Mengubah Simbologi raster 225
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
8.2.2 Ikuti bersama: Mengubah simbologi layer raster
Buka kotak dialog Layer Properties layer SRTM.
Ganti ke tab Style.
Itu adalah pengaturan yang terkini dan kita telah melihatnya, mereka tidak memberi kita banyak
informasi tentang pada layer tersebut. Apakah ada data di dalamnya? Mari kita lihat.
Ubah Color map menjadi Pseudocolor:
Klik OK.
Anda akan melihat tampilan raster seperti ini:
226 Bab 8. Modul: Raster
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Tampilan tersebut memberitahu kita tentang apa yang perlu kita ketahui. Ada data dalam layer
tersebut. Tetapi mungkin kita tidak ingin melakukan simbolisasi tampilan tersebut menggunak-
an warna-warna itu.
Buka Layer Properties lagi.
Ganti Color map kembali menjadi Grayscale.
Tapi kali ini, untuk menghindari layer tersebut menjadi kotak berwarna abu-abu lagi, mari
kita perintahkan QGIS untuk memperlebar nilai-nilai warnanya. Ini akan membuat QGIS
menggunakan semua warna yang tersedia (dalam Grayscale, ada hitam, putih dan semua corak
antara warna abu-abu diantaranya).
Perintahkan QGIS untuk menggunakan Custom min / max values:
Atur nilai Current dari Contrast enhancementmenjadi :guilabel:Stretch To MinMax
8.2. Pelajaran: Mengubah Simbologi raster 227
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Akan tetapi berapa nilai minimal dan maksimal yang harus digunakan untuk pelebaran ini?
Nilai-nilai tersebut yang saat ini berada dalam Custom min / max values adalah nilai-nilai yang
sama yang hanya memberikan kita sebuah kotak abu-abu sebelumnya. Sebaliknya, kita harus
menggunakan nilai minimum dan maksimum yang sebenarnya dalam citra, bukan? Untung-
nya, Anda dapat menentukan nilai-nilai tersebut dengan mudah dengan memanggil nilai-nilai
minimum dan maksimum dari raster tersebut.
Dalam Load min / max values from band pilih Estimate (faster).
Klik tombol Load:
Perhatikan bagaimana Custom min / max values telah berubah:
Klik OK.
Anda akan melihat nilai-nilai dari raster ditampilkan dengan baik, dengan warna yang lebih
gelap merepresentasikan lembah, dan warna-warna yang lebih terang merepresentasikan pegu-
nungan:
228 Bab 8. Modul: Raster
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Tetapi bukankah ada cara yang lebih cepat?
Ya, ada! Sekarang Anda mengerti apa yang harus dilakukan, Anda akan senang mengetahui
bahwa ada tool untuk melakukan semuanya dengan mudah.
Hapus DEM yang terkini dari Layers list.
Panggil data raster itu lagi, beri nama rater tersebut dengan DEM seperti sebelumnya.
DEM tersebut berupa kotak berwarna abu-abu lagi...
Aktifkan tool yang akan Anda butuhkan dengan mengaktifkan View Toolbars Ras-
ter. Ikon-ikon berikut akan muncul dalam antarmuka:
Tombol pada sisi kanan akan melebarkan nilai minimal dan maksimal untuk memberikan Anda
kontras yang terbaik dalam wilayah lokal yang Anda perbesar (zoom). Hal tersebut berguna
untuk dataset yang luas. Tombol pada sisi kiri akan melebarkan nilai minimal dan maksimal
untuk membuat nilai-nilai pada seluruh citra menjadi konstan.
Klik tombol pada sisi kiri (Stretch Histogram to Full Dataset). Anda akan melihat bahwa
sekarang data telah direpresentasikan dengan benar seperti sebelumnya!
8.2. Pelajaran: Mengubah Simbologi raster 229
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
8.2.3 Kesimpulan
Fungsi-fungsi di atas hanya merupakan fungsi-fungsi dasar bagi anda untuk memulai simbologi
raster. QGIS juga menyediakan Anda banyak pilihan lain, seperti melakukan simbolisasi layer
menggunakan standar deviasi, atau merepresentasikan band-band dengan warna-warna yang
berbeda dalam sebuah citra multispektral.
8.2.4 Referensi
Dataset SRTM diperoleh dari http://srtm.csi.cgiar.org/
8.2.5 Apa selanjutnya?
Sekarang kita akan melihat data kita telah ditampilkan dengan baik, mari teliti bagaimana kita
dapat menganalisisnya lebih jauh.
8.3 Pelajaran: Analisis Terain
Beberapa jenis raster tertentu memungkinkan Anda untuk mendapatkan informasi yang lebih
baik mengenai terain yang direpresentasikannya. Model Elevasi Digital (DEM) sangat bergu-
na dalam hal ini. Dalam pelajaran ini Anda akan menggunakan tool Terrain Analysis untuk
mengetahui lebih lanjut tentang area studi untuk pengembangan perumahan yang diusulkan
dari sebelumnya.
Tujuan untuk pelajaran ini: Untuk menggunakan tool analysis terrain untuk informasi lebih
lanjut tentang terain.
8.3.1 Ikuti bersama :Menghitung Hillshade
DEM yang Anda miliki dalam peta Anda sekarang menunjukkan elevasi dari terain, tetapi
Dem tersebut kadang juga terlihat sedikit abstrak. DEM mengandung semua informasi 3D
tentang terain yang Anda butuhkan, tetapi DEM tersebut tidak tampak seperti obyek 3D. Untuk
mendapatkan tampilan DEM yang lebih baik, hal ini dapat dimungkinkan dengan menghitung
hillshade, merupakan data raster yang memetakan terain menggunakan sinar dan bayangan
yang menghasilkan gambar kenampakan 3D.
Untuk bekerja dengan DEM, Anda harus menggunakan tool analisis DEM (Terrain models) di
QGIS.
Klik item menu Raster Analysis DEM (Terrain models).
Pada kotak dialog yang akan muncul, pastikan bahwa Input le nya adalah layer DEM.
Atur Output le menjadi hillshade.tif pada direktori
exercise_data/residential_development.
230 Bab 8. Modul: Raster
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Pilih kotak di sebelah Load into canvas when nished.
Anda boleh mengabaikan semua pilihan lain tanpa merubahnya.
Klik OK untuk membentuk hillshade.
Ketika dialog memberitahu Anda bahwa prosesnya telah selesai, klik OK pada pesan
untuk mengabaikannya.
Klik Close pada kotak dialog DEM (Terrain models).
Sekarang Anda telah mempunyai layer baru yang bernama hillshade dengan tampilan seperti
ini:
Tampilannya terlihat bagus dan 3D, tetapi apakah kita bisa membuatnya lebih baik lagi? Hi-
llshade itu sendiri tampak seperti sebuah gips. Tidak bisakah kita menggunakannya bersama-
sama dengan data kita yang lain, misalnya raster yang lebih berwarna-warni? Tentu saja kita
bisa, dengan menggunakan hillshade sebagai overlay.
8.3.2 Ikuti bersama :Menggunakan Hillshade sebagai Overlay
Hillshade dapat memberikan informasi yang sangat berguna tentang sinar matahari pada waktu
tertentu dalam sehari. Tetapi juga dapat digunakan untuk tujuan estetika, untuk membuat peta
terlihat lebih baik. Kuncinya adalah dengan mengatur hillshade agar lebih transparan.
8.3. Pelajaran: Analisis Terain 231
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Ubah simbologi dari DEM asli dengan menggunakan skema Pseudocolor.
Sembunyikan semua layer kecuali layer DEM dan layer hillshade.
Klik dan geser DEM ke bawah layer hillshade dalam Layers list. Control rendering order
(di bawah daftar) harus dipilih juga.
Atur layer hillshade menjadi transparan.
Buka Layer Properties dan klik pada tab Transparency.
Atur Global transparency menjadi to 50% :
Klik OK pada dialog Layer Properties. Anda akan mendapatkan hasil seperti ini:
Tukarlah layer hillshade bolak balik antara aktif dan tidak aktif dalam Layers list untuk
melihat perbedaan yang dihasilkan.
Dengan menggunakan hillshade dengan cara ini, akan memungkinkan untuk meningkatkan
topogra dari bentang alam. Jika pengaruhnya tidak terlihat cukup kuat bagi Anda, Anda dapat
mengubah transparansi dari layer hillshade; tetapi tentu saja semakin terang hillshade, maka
warna di belakangnya akan semakin redup. Anda harus menemukan keseimbangan yang pas
untuk Anda.
Ingat untuk menyimpan peta Anda ketika telah selesai.
Note: For the next two exercises, please use a new map. Load only the DEM ras-
ter dataset into it (exercise_data/raster/SRTM/srtm_41_19.tif). This is to
simplify matters while youre working with the raster analysis tools. Save the map as
232 Bab 8. Modul: Raster
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
exercise_data/raster_analysis.qgs.
8.3.3 Ikuti bersama: Menghitung Slope
Hal lain yang berguna untuk diketahui tentang terain adalah seberapa curam sebuah terain.
Jika, sebagai analisis kita, Anda ingin membangun rumah pada tanah di atas terain, maka Anda
membutuhkan tanah yang relatif datar.
Untuk melakukannya, Anda perlu menggunakan mode Slope pada tool DEM (Terain models).
Buka tool seperti sebelumnya.
Pilih Mode pilih Slope:
8.3. Pelajaran: Analisis Terain 233
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Atur lokasi penyimpanan ke dalamfolder exercise_data/residential_development/slope.tif
Aktifkan kotak centang Load into canvas... .
Klik OK dan tutup dialog ketika proses telah selesai. Anda akan melihat raster baru yang
dimuat ke dalam peta Anda.
Dengan raster baru yang terpilih dalam Layers list, klik tombol Stretch Histogram to Full
234 Bab 8. Modul: Raster
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Dataset . Sekarang Anda akan melihat slope dari terain, dengan piksel yang berwarna
hitamyang menggambarkan terain yang datar dan piksel berwarna putih menggambarkan
terain yang curam:
8.3.4 Coba sendiri... Menghitung Aspect
Aspect dari terain mengacu kepada ke mana terrain tersebut menghadap. Karena studi ini ber-
lokasi di lintang selatan, bangunan idealnya harus dibangun pada slope yang menghadap ke
utara sehingga mereka dapat memperoleh sinar matahari.
Gunakan mode Aspect dalam tool DEM (Terain models) untuk menghting aspect dari
terain.
Periksa hasil Anda
8.3.5 Ikuti bersama : Menggunakan raster calculator
Berpikirlah kembali ke permasalahan pengembangan properti perumahan, yang terakhir kita
bahas dalam pelajaran Analisis Vector. Sejauh ini, Anda telah mengidentikasi beberapa per-
tanian yang akan cocok, tapi tanpa mempertimbangkan terain ke dalam kriteria. Katakanlah
sebuah pertanian yang ideal untuk pembangunan perlu memiliki area di atasnya yang mengha-
dap utara, dan dengan kemiringan (slope) kurang dari lima derajat. Tetapi jika lereng kurang
8.3. Pelajaran: Analisis Terain 235
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
dari 2 derajat, maka factor aspek tidak menjadi masalah.
Untungnya, Anda sudah memiliki raster yang menunjukkan kepada Anda sebuah slope serta
aspek, tetapi Anda tidak memiliki cara untuk mengetahui lokasi di mana kedua kondisi tersebut
dapat terpenuhi semuanya. Bagaimana analisis ini dapat dilakukan?
Jawabannya adalah degan Raster calculator.
Klik Raster > Raster calculator... untuk memulai tool ini.
Untuk memanfaatkan dataset aspect, klik dua kali pada itemaspect@1 pada daftar Raster
bands pada sisi kiri. Maka akan muncul eld teks Raster calculator expression di bawah.
Utara berada pada 0 derajat, sehingga untuk terain yang menghadap utara, aspeknya harus lebih
besar dari 270 derajat dan kurang dari 90 derajat.
Dalam eld Raster calculator expression, masukkan ekspresi berikut:
aspect@1 <= 90 OR aspect@1 >= 270
Atur le hasilnya dengan nama aspect_north.tif pada direktori
exercise_data/residential_development/.
Pastikan kotak Add result to project sudah terpilih.
Klik OK untuk memulai proses.
Hasil Anda akan seperti berikut:
236 Bab 8. Modul: Raster
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
8.3.6 Coba sendiri...
Sekarang Anda telah selesai dengan aspect, buatlah dua analisis baru yang terpisah dari layer
DEM.
Analisis pertama adalah untuk mengidentikasi semua area dimana kemiringan (slope)
kurang dari atau sema dengan 2 derajat.
Analisis yang kedua sama, tetapi slopenya harus kurang dari atau sama dengan 5 derajat.
Simpan dua analisis tersebut dalamfolder exercise_data/residential_development/
sebagai slope_lte2.tif and slope_lte5.tif.
Periksa hasil Anda
8.3.7 Ikuti Bersama : Mengkombinasikan hasil analisis raster
Sekarang Anda memiliki tiga raster analisis dari layer DEM:
aspect_north: terain menghadap utara
slope_lte2:slope pada atau di bawah 2 derajat
8.3. Pelajaran: Analisis Terain 237
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
slope_lte5: slope pada atau di bawah 5 derajat
Jika kondisi layer-layer tersebut terpenuhi, hasilnya adalah sama dengan 1. Dalam kondisi lain,
mereka sama dengan 0. Karena itu, jika Anda mengalikan salah satu raster dengan yang lain,
Anda akan mendapatkan daerah di mana keduanya adalah sama dengan 1.
Kondisi yang harus dipenuhi adalah: slope pada atau di bawah 5 derajat, terain harus mengha-
dapi utara, tetapi slope pada atau di bawah 2 derajat, arah hadap terain tidak menjadi masalah.
Oleh karena itu, Anda perlu menemukan area dimana slope berada pada atau dibawah 5 derajat
AND terain menghadap utara; OR slope berada pada atau di bawah 2 derajat. Daerah tersebut
akan cocok untuk pembangunan.
Untuk menghitung daerah yang memenuhi kriteria tersebut:
Buka Raster calculator Anda lagi.
Gunakan daftar Raster bands, tombol Operators, dan keyboard Anda untuk membuat
ekspresi pada tempat teks Raster calculator expression:
( aspect_north@1 = 1 AND slope_lte5@1 = 1 ) OR
slope_lte2@1 = 1
Simpan hasilnya di dalamfolder exercise_data/residential_development/
sebagai all_conditions.tif.
Klik OK pada Raster calculator. Hasilnya:
238 Bab 8. Modul: Raster
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
8.3.8 Ikuti bersama : Menyederhanakan Raster
Seperti yang Anda lihat dari gambar di atas, kombinasi analisis tersebut telah menghasilkan
bagi kita banyak luasan yang sangat kecil yang memenuhi kondisi analisis. Tapi luasan tersebut
tidak berguna untuk analisis kita, karena daerah tersebut terlalu kecil untuk dibangun apa pun
di atasnya. Mari kita menghapus semua area kecil yang tidak berguna.
Buka tool Sieve (Raster Analysis Sieve).
Atur Input leke dalam :kbd:all_conditions, dan Output -
le ke dalam all_conditions_sieve.tif (dalam folder
exercise_data/residential_development/).
Atur kedua nilai Threshold dan Pixel connections menjadi 8,kemudian jalankan tool ter-
sebut.
Setelah proses ini selesai, layer baru akan dimuat ke dalam bidang peta. Tetapi ketika Anda
mencoba untuk menggunakan tool histogram stretch untuk melihat data, akan terjadi:
Apa yang terjadi? Jawabannya berada pada metadata le raster yang baru.
Lihat metadata dalam tab Metadata dari dialog Layer Properties.
Pada raster ini, seperti raster yang asalnya, mestinya hanya menampilkan nilai 1 dan 0, raster
tersebut memiliki nilai STATISTICS_MINIMUM dari angka negatif yang besar. Penyelidik-
an pada data menunjukkan bahwa angka ini bertindak sebagai nilai null. Karena kita hanya
memanfaatkan area yang terseleksi, mari kita menetapkan nilai-nilai null untuk nol.
Buka Raster Calculator lagi, dan buat ekspresi berikut:
8.3. Pelajaran: Analisis Terain 239
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
(all_conditions_sieve@1 <= 0) = 0
Hal tersebut akan mempertahankan semua nilai nol yang ada, sementara juga mengatur
nilai negatif menjadi nol, serta mempertahankan semua area yang memiliki nilai 1 yang
utuh.
Simpan hasilnya di dalamfolder exercise_data/residential_development/
sebagai all_conditions_simple.tif.
Hasil Anda akan tampak seperti berikut:
Inilah yang diharapkan : versi yang disederhanakan dari hasil sebelumnya. Ingat bahwa jika
hasil yang Anda peroleh dari tool tidak seperti yang Anda harapkan, lihat metadata ( dan atribut
vektor, jika dapat digunakan)dapat membuktikan permasalahan yang penting untuk menyele-
saikan permasalahan.
8.3.9 Kesimpulan
Anda telah melihat bagaimana untuk memperoleh semua jenis hasil analisis dari sebuah DEM.
Hasil- hasil tersebut mencakup hillshade, perhitungan slope dan aspect. Anda juga telah melihat
bagaimana menggunakan raster calculator untuk analisis lebih lanjut dan mengkombinasikan
hasil-hasil tersebut.
240 Bab 8. Modul: Raster
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
8.3.10 Apa selanjutnya?
Sekarang Anda telah memiliki dua analisis: analisis vektor yang menunjukan Anda pertanian
yang yang berpotensi sesuai, dan analisis raster yang menunjukan Anda terain yang berpotensi
sesuai. Bagaimana analisis-analisis tersebut dapat dikombinasikan untuk menghasilkan hasil
akhir dari permasalahan tersebut? Hal tersebut akan menjadi topik untuk pelajaran selanjutnya,
dimulai dari modul selanjutnya.
8.3. Pelajaran: Analisis Terain 241
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
242 Bab 8. Modul: Raster
BAB 9
Modul: Melengkapi Analisis
Anda sekarang telah mengetahui dua bagian dari analisis: bagian vektor dan raster . Dalam
modul ini, Anda akan melihat bagaimana menggabungkan kedua format tersebut. Anda akan
menyimpulkan analisis dan menyajikan hasil akhirnya.
9.1 Pelajaran: Konversi Raster ke Vektor
Konversi dari format raster ke vektor memungkinkan Anda untuk menggunakan data raster dan
data vektor dalam memecahkan masalah di GIS, serta menggunakan metode analisis tertentu
pada data geogras dalam kedua format data tersebut. Hal ini dapat membuat Anda lebih
eksibel dalam mempertimbangkan sumber data mana dan metode pengolahan apa yang akan
digunakan untuk memecahkan masalah GIS.
Untuk mengkombinasikan analisis raster dan vektor, Anda harus mengkonversi satu tipe data
ke tipe data yang lain. Mari kita mengubah hasil raster dari pelajaran sebelumnya ke data
vektor.
Tujuan untuk latihan ini: untuk mendapatkan hasil raster ke vektor yang dapat digunakan
untuk menyelesaikan analisis.
9.1.1 Ikuti Bersama Tool Raster to Vector
Klik pada Raster Conversion Polygonize (Raster ke Vektor). Kotak dialog akan
muncul.
Lakukan pengaturan seperti dibawah ini:
243
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Ubah nama eld (yang menggambarkan nila-nilai dari raster) menjadi suitable.
Simpan shapele di folder exercise_data/residential_development as
all_terrain.shp.
Sekarang Anda memiliki le vektor yang berisi semua nilai le raster. Anda hanya tertarik
dengan area yang sesuai, yaitu, poligon-poligon yang memiliki nilai suitable bernilai 1.
9.1.2 Coba sendiri...
Lihat kembali modul analisis vektor .
Buat le vektor baru yang hanya berisi poligon yang nilai suitable adalah 1.
Simpan le baru di folder exercise_data/residential_development as su-
itable_terrain.shp.
Periksa hasil Anda
9.1.3 Ikuti Bersama: Tool Vector to Raster
Walaupun tidak penting untuk masalah kita sekarang, ini berguna untuk mengetahui konversi
sebaliknya dari yang sudah ditampilkan di atas.
Klik pada Raster Conversion Rasterize (Vector to Raster) untuk memulai tool ini,
kemudian atur seperti gambar di bawah:
244 Bab 9. Modul: Melengkapi Analisis
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Input le adalah all_terrain;
Output le... adalah :kbd: exercise_data/residential_development/raster_conversion.tif;
Width dan Height masing-masing adalah 837 and 661.
Note: Ukuran le data raster hasil vektorisasi dibuat sama dengan data raster asli yang telah
di vektorisasi. Untuk melihat dimensi dari suatu gambar, dapat dilihat di metadata le tersebut
(Tab Metadata di Layer Properties).
Klik OK pada kotak dialog untuk memulai proses konversi.
Untuk mengecek keberhasilan proses ini, bandingkan raster baru dengan yang raster yang
asli. Nilai pixel antara le yang baru dan yang lama harus sama persis.
9.1.4 Kesimpulan
Konversi antara format raster dan vektor memungkinkan Anda memperluas kegunaan data, dan
tidak perlu menyebabkan degradasi data.
9.1.5 Apa selanjutnya?
Saat ini kita memiliki hasil analisis terrain dalam format vektor, hasil tersebut dapat digunakan
untuk memecahkan masalah pertanian yang harus kita pertimbangkan dalam pengembangan
perumahan.
9.1. Pelajaran: Konversi Raster ke Vektor 245
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
9.2 Pelajaran: Menggabungkan Analisis
Data hasil vektorisasi dari analisis raster akan memungkinkan Anda untuk memilih lahan per-
tanian yang memiliki terrain yang cocok.
Tujuan untuk pelajaran ini: Menggunakan terrain hasil vektorisasi untuk memilih lahan per-
tanian yang cocok.
9.2.1 Coba sendiri...
Simpan peta Anda saat ini (raster_analysis.qgs).
Buka peta yang telah Anda analisis vektor sebelumnya (analysis.qgs).
Dalam Layers list, terdapat beberapa layer : - hillshade, - solution, - important_roads
dan salah satu dari aerial_photos atau DEM.
Disamping layer yang sudah ada di peta hasil pekerjaan Anda sebelumnya, tambahkan
juga setdata suitable_terrain.shp.
Pilih semua pertanian ( dalam layer solution) yang bersinggungan dengan layer
suitable_terrain (Gunakan metode select by location seperti yang dipakai sebe-
lumnya.)
Simpan sebagai new_solution.shp.
Anda sekarang memiliki layer pertanian untuk solusi Anda:
246 Bab 9. Modul: Melengkapi Analisis
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
9.2.2 Cobalah sendiri... Periksa hasilnya
Teliti setiap lahan pertanian di layer new_solution Anda. Bandingkan layer-layer tersebut de-
ngan layer suitable_terrain dan ubah simbologi untuk layer new_solution sehingga layer ter-
sebut hanya memiliki garis luarnya saja. Apa yang Anda dapatkan dari beberapa pertanian
tersebut? Apakah mereka semua sesuai hanya karena mereka bersinggungan dengan layer sui-
table_terrain? Mengapa sesuai dan mengapa tidak? Mana yang tidak sesuai menurut anda?
Periksa hasil Anda
9.2.3 Cobalah sendiri... Memperbaiki Hasilnya
Sekarang Anda dapat melihat dari hasil, bahwa beberapa lahan pertanian yang bersinggungan
tidak terlalu sesuai. Masih ada kemungkinan untuk memperbaiki analisisnya.
Kita bisa melihat bahwa ada beberapa pertanian yang memiliki area yang sesuai, akan tetapi
area ini terlalu kecil untuk digunakan. Oleh karena itu, keputusan yang dibuat dalam memilih
pertanian yaitu pertanian tersebut harus memiliki lahan yang sesuai dengan area sepanjang 350
meter atau lebih. Bagaimana Anda memastikan bahwa pertanian tersebut memenuhi persyarat-
an ini? Untuk menjawab pertanyaan ini, gunakan (a) tool vector analysis.
9.2. Pelajaran: Menggabungkan Analisis 247
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Periksa hasil Anda
9.2.4 Kesimpulan
Anda sekarang telah dapat menjawab pertanyaan awal mengenai mencari lahan yang sesuai
untuk pengembangan kawasan permukiman. Rekomendasi Anda mengenai pengembangan
properti didukung dengan berbagai alasan menggunakan hasil analisis.
9.2.5 Apa selanjutnya?
Di bagian selanjutnya Anda akan menyajikan hasil ini sebagai bagian dari tugas kedua anda.
9.3 Latihan
Map Composer digunakan untuk membuat peta baru yang merepresentasikan hasil dari analisis
Anda. Masukkan layer-layer berikut:
places (with labels),
hillshade,
solution (atau new_solution),
important_roads dan
baik aerial_photos atau: guilabel:DEM.
Tuliskan dan sertakan penjelasan singkat pada peta yang telah dibuat . Sertakan dalam pen-
jelasan tersebut kriteria yang digunakan dalam memilih lahanpertanian yang akan digunakan
untuk pengembangan properti. Jelaskan rekomendasi Anda tentang lahan pertanian terpilih.
9.4 Pelajaran: Latihan Tambahan
Dalam pelajaran ini, Anda akan dipandu untuk melakukan analisis GIS lengkap pada QGIS.
Note: Pelajaran ini dikembangkan oleh Linniti and S Motala (Universitas Teknologi Cape
Peninsula)
9.4.1 Permasalahan
Anda bertugas untuk mencari area yang berada di dalam dan di sekitar Semenanjung Penin-
sula dimana area tersebut cocok untuk habitat tumbuhan langka jenis fynbos. Luas area yang
Anda cari berada di Semenanjung Cape yaitu sebelah selatan Melkbosstrand dan sebelah ba-
rat Strand.Para Ahli Botani telah memberikan kriteria area yang sesuai untuk spesies tanaman
tersebut:
248 Bab 9. Modul: Melengkapi Analisis
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Tumbuh pada lereng yang menghadap ke Timur.
Tumbuh pada lereng dengan kemiringan 15% dan 60%.
Tumbuh di daerah yang memiliki curah hujan tahunan sebesar > 1200 mm.
Hanya dapat ditemukan setidaknya 250 m dari pemukiman penduduk.
Luas vegetasi yang ada harus minimal 6000m2 dalam suatu area.
Sebagai relawan dari Cape Nature, Anda telah setuju untuk mencari sepetak tanah yang berada
di dekat rumah Anda. Gunakan keahlian GIS Anda untuk menentukan sepetak tanah mana
yang akan Anda pilih.
9.4.2 Solusi yang diambil
Untuk mengatasi masalah ini, Anda harus menggunakan data yang tersedia (tersedia dalam
exercise_data/more_analysis) untuk menemukan area kandidat yang paling dekat
dengan rumah Anda. Jika Anda tidak tinggal di Cape Town (yang merupakan dasar permasa-
lahan ini) Anda dapat memilih rumah lain di kawasan Cape Town. Solusi ini akan melibatkan:
Analisis DEM untuk menemukan kelerengan yang menghadap ke timur dan lereng yang
memiliki kemiringan yang benar;
Analisis data raster curah hujan untuk menemukan area mana yang memiliki jumlah
curah hujan yang benar;
Analisis zonasi layer vektor untuk menemukan area mana yang berada jauh dari pemu-
kiman dan memiliki ukuran yang benar.
9.4.3 Menyiapkan Peta
Klik tombol CRS status yang berada di paling bawah sudut kanan layar.Dibawah tab
CRS pada layar yang muncul, Anda akan melihat kotak dialog Coordinate reference sys-
tems of the world.
Pada kotak dialog ini, arahkan ke Projected Coordinate Systems Universal Transverse
Mercator (UTM).
Pilih WGS 84 / UTM zone 33S (dengan kode EPSG 32733).
klik OK. Sekarang peta ini berada pada sistem koordinat referensi UTM33S.
simpan peta dengan mengklik pada tombol toolbar Save Project As atau gunakan File
Save Project As... pada item menu.
Simpan peta pada direktori dengan nama Rasterprac yang perlu Anda buat di kom-
puter Anda. Anda akan menyimpan layer apapun yang Anda buat pada direktori ini juga.
9.4. Pelajaran: Latihan Tambahan 249
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
9.4.4 Memuat data ke dalam Peta
Untuk mengolah data, Anda akan perlu memuat beberapa layer (street, names, zones, rainfall,
DEM) ke dalam bidang peta.
Untuk data vektor ...
Klik pada tombol :guilabel:Add Vector Layer, atau gunakan Layer Add Vector La-
yer... pada menu item.
Pada dialog yang muncul, pastikan bahwa tombol radio :guilabel:Filedipilih.
Klik pada tombol Browse.
Pada dialog yang muncul buka direktori exercise_data/more_analysis/streets
Pilih le Street_Names_UTM33S.shp.
Klik Open.
Dialog akan menutup dan menampilkan dialog awal dengan alamat le yang ditunjukkan pada
text eld di samping tombol Browse. Hal ini memungkinkan Anda untuk memastikan bahwa
le yang dipilih adalah benar . Hal ini juga memungkinkan untuk memasukkan alamat le pada
eld secara manual, jika Anda ingin melakukannya.
Klik Open. Layer vektor akan memuat di peta Anda. Warnanya sudah ditetapkan secara
otomatis. Kita akan mengubah warna ini nanti.
Ubah nama layer menjadi Streets.
Klik kanan pada Layers list ( secara defaultnya, panel yang berada di sisi kanan layar).
Klik Rename pada dialog yang muncul dan ubah namanya,apabila sudah selesai, Tekan
kunci Enter.
Ulangi proses penambahan vektor, akan tetapi untuk kali ini, pilih le Generali-
sed_Zoning_Dissolve_UTM33S.shp yang terdapat dalam direktori Zoning.
Ubah menjad Zoning.
Untuk data raster...
Klik pada tombol Add Raster Layer, atau gunakan Layer Add Raster Layer... pada
item menu.
Arahkan pada le yang sesuai, pilih dan klik click Open.
Lakukan hal ini pada dua le raster , yaitu:DEM/reproject/DEM dan Rainfa-
ll/reprojected/rainfall.tif.
Ubah nama raster curah hujan ke Rainfall (dengan huruf awalnya kapital). Awalnya
ketika dimuatnya, citra akan nampak menjadi abu-abu .Jangan khawatir, warna ini nanti
akan diubah.
Simpan peta.
250 Bab 9. Modul: Melengkapi Analisis
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Untuk melihat dengan jelas apa yang terjadi, Simbologi untuk layer harus diganti.
9.4.5 Ubah simbologi pada layer vektor
Dalam Layers list, klik kanan di atas layer Streets.
Pilih Properties dari menu yang muncul.
Beralih pada tab:guilabel:Style dalam kotak dialog yang muncul.
Klik pada tombol berlabel Change, dengan kotak yang menunjukkan warna layer Streets
saat ini.
Pilih warna baru pada kotak dialog yang muncul.
Klik OK.
Klik OK lagi dalam kotak dialog :Layer Properties . hal ini akan merubah warna di layer
Streets.
Ikuti dengan proses yang sama untuk layer Zoning dan pilih warna yang sesuai untuk
layer tersebut.
9.4.6 Mengubah simbologi pada layer raster
Simbologi pada layer raster agak berbeda.
Buka kotak dialog Properties untuk raster Rainfall.
Beralih ke tab: guilabel: Style. Anda akan melihat bahwa model dialog ini sangat berbeda
dari versi yang digunakan untuk layer vektor.
Pastikan tombol Use standard deviation dipilih.
Ubah nilai dalam kotak yang terkait ke 2,00 (secara default, nilai tersebut seharusnya
0.00 ).
Di bawah judul Contrast enhancement, Ubah nilai Current pada daftar dropdown ke
Stretch to MinMax.
Klik OK. Raster Rainfall apabila terlihat akan berubah warna, sehingga memungkinkan
Anda untuk melihat nilai kecerahan dari masing-masing pixel.
Ulangi proses ini untuk DEM, tetapi atur standar deviasi yang akan digunakan dengan
kerengangan sampai 4.00.
9.4.7 Mengubah urutan layer
Dalam Layers list, klik dan seret layar ke atas dan ke bawah untuk mengubah urutan layer
yang muncul di peta.
Versi baru dari QGIS mungkin memiliki kotak centang Control rendering order dibawah
Layers list. Pastikan kotak tersebut dicentang.
9.4. Pelajaran: Latihan Tambahan 251
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Sekarang setelah semua data sudah dimuat dan terlihat secara jelas, analisis dapat dimulai.Akan
lebih baik apabila operasi pemotongan dilakukan lebih dahulu. Hal ini dilakukan agar daya
yang digunakan untuk processing tidak terbuang percuma untuk menghitung nilai pada area
yang tidak kita gunakan.
9.4.8 Mencari kabupaten yang benar
Muat layer vektor admin_boundaries/Western_Cape_UTM33S.shp ke dalam
peta Anda.
Ubah namanya menjadi Districts.
klik kanan pada layer Districts dalam Layers list.
Pada menu yang muncul, pilih item menu Query....Maka kotak dialog Query Builder
muncul.
Anda sekarang akan membuat sebuah query untuk menyeleksi kabupaten yang ada pada daftar
berikut:
Bellville,
Cape,
Goodwood,
Kuils River,
Mitchells Plain,
Simons Town, dan
Wynberg.
Pada daftar Fields, Klik dua kali pada eld NAME_2. Ini akan menampilkan teks SQL
where clause seperti di bawah ini.
klik tombol =;sebuah tanda = akan ditambahkan pada query SQL.
Klik tombol All di bawah daftar Values (yang sekarang kosong). Setelah menunggu
sebentar, daftar Values ini akan terisi dengan nilai-nilai yang ada pada eld yang dipilih
(NAME_2).
Klik dua kali nilai Bellville dalam daftar Values. Sama seperti sebelumnya, nilai ini akan
ditambahkan ke query SQL.
Untuk memilih lebih dari satu kabupaten, Anda akan membutuhkan operasi boolean OR.
Klik pada tombol OR dan tombol ini akan muncul pada query SQL.
Dengan menggunakan prose yang sama seperti yang telah dilakukan di atas, tambahkan
baris berikut pada query SQL yang ada:
"NAME_2" = Cape
tambahkan operasi lain OR, kemudian bekerjalah dengan daftar kabupaten di atas dengan
menggunakan cara yang sama.
252 Bab 9. Modul: Melengkapi Analisis
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
query akhir seharusnya
"NAME_2" = Bellville OR "NAME_2" = Cape OR "NAME_2" = Goodwood OR
"NAME_2" = Kuils River OR "NAME_2" = Mitchells Plain OR "NAME_2" =
Simons Town OR "NAME_2" = Wynberg
Klik OK. Kabupaten yang muncul di peta Anda sekarang dibatasi dengan daftar yang
anda buat di atas.
9.4.9 Pemotongan Raster
sekarang Anda mempunyai cakupan area penelitian. Anda dapat memotong raster untuk area
ini.
Pastikan hanya layer berikut yang terlihat DEM, Rainfall dan Districts.
Districts harus berada di atas agar dapat terlihat.
buka kotak dialog dengan memilih item menu Raster Extraction Clipper.
Dalam daftar dropdown Input le (raster), pilih layer DEM.
Spesikasikan lokasi keluaran pada text eld dengan mengklik tombol Select....
Arahkan direktori Anda ke Rasterprac.
Masukkan nama le.
Simpan le. Tinggalkan kotak centang the No data value dengan keadaan tidak aktif.
Gunakan modus pemotongan Extent dengan memastikan bahwa tombol yang benar dipi-
lih.
Klik dan seret area ke dalam bingkai, sehingga daerah yang meliputi kabupaten dipilih.
Centang Load into canvas when nished.
Klik OK.
Setelah operasi pemotongan selesai, JANGAN TUTUP kotak dialog Clipper ini (Apabila
Anda melakukannya, Anda akan kehilangan area clipping yang sudah anda denisikan)
Pilih raster Rainfall dalam daftar dropdown Input le (raster) dan pilih nama le keluaran
yang berbeda.
jangan mengubah ke pilihan lain. Jangan mengubah daerah kliping yang sudah Anda
buat gambar sebelumnya. Tinggalkan segala sesuatunya dalam keadaan sama dan klik
OK.
Sesudah operasi pemotongan kedua lengkap, Anda dapat menutup kotak dialog Clipper.
Simpan peta.
9.4.10 Bersihkan peta
Hilangkan layer Rainfall dan DEM dari Layers list:
9.4. Pelajaran: Latihan Tambahan 253
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Klik kanan pada layer-layer ini dan pilih Remove.
Hal ini tidak akan menghapus data dari perangkat penyimpanan Anda, tetapi hanya
akan membawanya keluar dari peta Anda.
Nonaktifkan label pada layer Streets:
Klik tombol Labeling.
Hapus tanda centang pada kotak Label this layer with.
Klik OK.
Tampilkan lagi semua layer Streets:
klik kanan pada layer yang ada dalam Layers list.
Pilih Query.
Pada kotak dialog Query yang muncul, klik tombol Clear, kemudian klik OK.
Tunggu sementara data dimuat. semua jalan sekarang akan terlihat.
Ubah simbologi raster seperti yang dilakukan sebelumnya (Lihat mengubah simbologi
pada layer raster).
Simpan peta.
Anda sekarang dapat menyembunyikan layer vektor dengan menghilangkan tanda cen-
tang pada kotak yang berada di sebelah layer tersebut dalam Layers list.Dengan demikian
pembuatan peta lebih cepat dan menghemat waktu.
Untuk membuat hillshade, Anda akan perlu menggunakan sebuah plugin yang telah ditulis
untuk tujuan ini.
9.4.11 Mengaktifkan plugin Raster Terrain Analysis
Plugin ini disertakan secara default dalam QGIS 1.8. Akan tetapi, plugin ini mungkin tidak
langsung terlihat .Untuk melihat apakah plugin ini dapat diakses pada sistem Anda:
Klik pada item menu Plugins > Manage Plugins....
Pastikan kotak yang berada di sebelah Raster Terrain Analysis plugin dipilih.
Klik OK.
Anda sekarang akan mempunyai akses ke plugin ini melalui item menu Raster Terrain
analysis.
Ingat bahwa plugin kadang-kadang mungkin tergantung pada modul Python tertentu yang di-
instal pada sistem Anda. Jika sebuah plugin tidak dapat digunakan karena adanya komponen
yang dibutuhkan tidak dapat ditemukan, silakan minta bantuan tutor atau pengajar Anda.
9.4.12 Buat Hillshade
Dalam Layers list, pastikan layer DEM aktif (dengan kata lain, tersorot pada saat diklik).
254 Bab 9. Modul: Melengkapi Analisis
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Klik pada item menu Raster Terrain analysis Hillshade untuk membuka kotak
dialog Hillshade.
Tentukan lokasi yang tepat untuk layer keluaran dan namakan hillshade.
Periksa kotak dialog Add result to project.
Klik OK.
Tunggu sampai proses ini selesai.
Layer baru dengan nama hillshade telah muncul di Layers list Anda.
Klik kanan pada layer hillshade yang ada dalam Layers list dan munculkan pada kotak
dialog Properties.
Klik pada tab Transparency dan atur slider transparancy ke 80%.
Klik OK pada kotak dialog.
Perhatikan efek ketika hillshade transparan ditumpangkan di atas potongan DEM.
9.4.13 Kelerengan
Klik pada item menu Raster Terrain analysis.
Pilih tipe analisis Slope, dengan potongan DEM sebagai layer masukan.
Spesikasikan nama le yang sesuai dan lokasi untuk keperluan hasil.
Periksa kotak dialog Add result to project.
Klik OK.
Citra kelerengan akan dihitung dan ditambahkan ke dalam peta. Namun, seperti biasa citra
tersebut ditampilkan dengan warna abu-abu. Untuk melihat secara jelas apa yang terjadi, ubah
simbologinya sebagai berikut.
Buka kotak dialog layer Properties (seperti biasa, dengan mengklik kanan menu pada
layer).
Klik pada tab Style.
Dimana tertulis Grayscale (Dalam menu dropdown Color map), ubah ke :Pseudocolor.
Pastikan bahwa tombol Use standard deviation dipilih.
9.4.14 Aspek
Gunakan pendekatan yang sama seperti menghitung kelerengan, tapi pilih Aspek di kotak
dialog awal.
Ingatlah untuk menyimpan peta secara periodik.
9.4. Pelajaran: Latihan Tambahan 255
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
9.4.15 Mengklasikasikan ulang raster
Klik pada item menu Raster Raster calculator.
Spesikasikan direktori Rasterprac Anda sebagai lokasi untuk layer keluaran.
Pastikan kotak dialog Add result to project dipilih.
Dalam daftar Raster band di sebelah kiri, Anda akan melihat semua layer raster dalam daftar
Layers list. Jika Layer Lereng Anda disebut slope, maka akan terdaftar sebagai slope@1.
Kelerengan harus berada pada 15 and 60 derajat. Semua yang berada kurang dari 15 or lebih
dari 60 harus dikesampingkan.
Menggunakan daftar item dan tomol dalam antamuka, Buatlah ekspresi sebagai berikut:
((slope@1 < 15) OR (slope@1 > 60)) = 0
Atur eld Output layer pada lokasi dan nama le yang sesuai.
Klik OK.
Sekarang carilah aspek yang benar (menghadap ke timur dengan 45 and 135 degrees) dan
gunakan pendekatan yang sama seperti sebelumnya.
Buatlah ekspresi berikut:
((aspect@1 < 45) OR (aspect@1 > 135)) = 0
Cari curah hujan yang benar dengan menggunakan cara yang sama (lebih dari 1200mm).
Buat ekspresi sebagai berikut:
(rainfall@1 < 1200) = 0
Setelah mengklasikasikan semua raster , Anda sekarang akan melihat semua raster tersebut
sebagai persegi berwarna abu-abu dalam peta Anda (dengan asumsi peta tersebut telah ditam-
bahkan dengan benar). Untuk menampilkan secara jelas data raster yang hanya dua kelas (1
and 0,yang berarti benar atau salah),Anda harus mengubah simbologinya.
9.4.16 Mengatur style untuk layer reklasikasi
Buka tab Style dalam kotak dialog Properties seperti biasanya.
Di bawah judul Load min / max values from band, pilih tombol radio Actual (slower).
Klik pada tombol Load.
eld Custom min / max values seharusnya sekarang sudah terisi dengan nilai 0 and 1. (Apabila
tidak, ada kesalahan pada reklasikasi data Anda dan Anda butuh untuk mengulang kembali
bagian tersebut)
di bawah judul Contrast enhancement, atur daftar dropdown Current ke Stretch To Mi-
nMax.
Klik OK.
256 Bab 9. Modul: Melengkapi Analisis
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
lakukan untuk tiga raster reklasikasi, dan ingat untuk menyimpan peta Anda!
Satu-satunya kriteria yang tersisa adalah bahwa daerah tersebut harus jauh dari daerah perkota-
an dengan jarak 250m. Kami akan memenuhi persyaratan ini dengan memastikan bahwa dae-
rah yang kita hitung adalah 250m atau lebih dari tepi area pedesaan. Oleh karena itu,pertama-
tama, kita perlu menemukan semua daerah pedesaan.
9.4.17 Menemukan daerah pedesaan
Sembunyikan layer-layer yang ada dalam Layers list.
tampilkan layer vektor Zoning.
Klik kanan pada layer vektor Zoning.dan pilihlah kotak Query.
Buat query berikut:
"Gen_Zoning" = Rural
Lihat petunjuk awal untuk membuat query Streets jika Anda mengalami kesulitan.
Apabila Anda sudah selesai, tutup kotak dialog Query.
Anda akan melihat kumpulan poligon dari layer Zonasi. Anda perlu menyimpan ploigon-
poligon baru ini ke le layer yang baru.
Klik kanan pada menu Zoning, pilih Save as....
Simpan layer Anda dalam direktori Zoning.
Beri nama le keluaran dengan rural.shp.
Klik OK.
Tambahkan layer ke peta Anda.
Klik pada item menu Vector Geoprocessing Tools Dissolve.
Pilih layer rural sebagai layer vektor masukan Anda.Centang kotak :guilabel::Use only
selected features, pada saat Anda meninggalkan dialog tersebut.
Di bawah Dissolve eld, pilih Dissolve all .
Simpan layer Anda dalam direktori Zoning.
Klik OK. Sebuah kotak dialog akan muncul dan menanyakan apakah Anda ingin menam-
bahkan layer baru pada TOC (Table of Contents, mengacu ke Layers list).
Klik Yes.
Tutup dialog Dissolve.
Hilangkan layer rural and Zoning.
Simpan peta.
9.4. Pelajaran: Latihan Tambahan 257
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Sekarang Anda perlu mengecualikan daerah-daerah yang berada dalam batas : kbd: 250m dari
tepi daerah pedesaan. Lakukan ini dengan menciptakan buffer negatif, seperti yang dijelaskan
di bawah ini.
9.4.18 membuat buffer negatif
Klik item menu Vector Geoprocessing Tools Buffer(s).
Dalam kotak dialog yang muncul, pilih layer rural_dissolve sebagai layer vektor masuk-
an Anda (Use only selected features tidak boleh dicentang).
Pilih tombol Buffer distance dan ketikkan nilai -250 dalam eld yang terkait; Nilai yang
negatif berarti bahwa buffer tersebut pasti merupakan buffer internal.
Periksa kotak dialog Dissolve buffer results.
Atur le keluaran ke direktori yang sama seperti le vektor rural yang lainnya.
Beri nama le keluaran dengan nama rural_buffer.shp.
Klik Save.
Klik OK dan tunggu sampai proses selesai.
Pilih Yes pada kotak dialog yang muncul.
Tutup kotak dialog Buffer.
Hilangkan layer rural_dissolve.
Simpan peta.
Untuk menggabungkan zona pedesaan dalam analisis yang sama dengan tiga raster yang ada,
diperlukan rasterisasi juga. Agar raster tersebut sesuai dengan analisis,raster tersebut harus
diubah ke ukuran yang sama. Oleh karena itu, sebelum Anda melakukan rasterisasi, Anda
harus mengklip layer vektor pada daerah yang sama dengan tiga raster. Sebuah vektor hanya
dapat dipotong oleh vektor lain, jadi pertama-tama Anda harus membuat poligon berbentuk
kotak dengan ukuran yang sama dengan raster.
9.4.19 Membuat vektor bounding box
Klik pada item menu Layer > New > New Shapele Layer....
Di bawah judul Type, pilih tombol Polygon.
Klik Specify CRS dan atur sistem referensi koordinat dengan WGS 84 / UTM zone
33S : EPSG:32733.
Klik OK.
Klik OK juga pada kotak dialog New Vector Layer.
Simpan vektor pada direktori Zoning.
Beri nama le keluaran sebagai bbox.shp.
258 Bab 9. Modul: Melengkapi Analisis
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Sembunyikan semua layer kecuali layer baru bbox dan satu raster yang sudah diklasi-
kasikan ulang.
Pastikan bahwa layer bbox disorot dalam Layers list.
Arahkan pada item menu View > Toolbars dan pastikan bahwa Digitizing dipilih. Kemu-
dian Anda akan melihat ikon toolbar dengan sebuah gambar pensil atau koki di atasnya.
Ini adalah tombol Toggle editing.
Klik tombol Toggle editing untuk masuk ke edit mode. Ini memungkinkan Anda untuk
mengedit sebuah layer vektor.
Klik tombol Add feature, yang biasanya berada dekat dengan tombol Toggle editing.
Tombol ini mungkin tersembunyi di balik tombol panah ganda, jika demikian, klik dua
kali tanda panah ganda untuk menampilkan tombol Digitizing yang tersembunyi pada
toolbar.
Dengan tombol Add feature aktif, klik kanan pada sudut raster. Anda mungkin perlu
memperbesar tampilan peta menggunakan tombol skrol pada mouse supaya lebih akurat.
Untuk melakukan pergeseran di atas peta dalam mode ini, klik dan seret di atas peta
menggunakan tombol tengah atau roda mouse.
Untuk poin keempat dan poin akhir, klik kanan untuk menyelesaikan bentuknya.
Masukkan nomor acak sebagai ID.
Klik OK.
Klik pada tombol Save edits.
Klik tombol Toggle editing untuk menghentikan sesi editing.
Simpan peta.
Sekarang Anda memiliki sebuah kotak pembatas yang dapat digunakan untuk memotong layer
buffer rural.
9.4.20 memotong layer vektor
Pastikan bahwa hanya layer bbox dan rural_buffer terlihat di atasnya.
Klik pada item menu Vector > Geoprocessing Tools > Clip.
Pada kotak dialog yang muncul , atur layer vektor masukan ke layer rural_bufferr dan
potong layer ke bbox, dengan kedua kotak Use only selected features tidak dicentang.
Letakkan le keluaran di bawah direktori Zoning.
Beri nama le keluaran dengan rural_clipped.
Klik OK.
Ketika diminta untuk menambahkan layer untuk TOC, klik: guilabel:Yes.
Tutup kotak dialog.
Bandingkan tiga layer dan lihat hasil Anda sendiri.
9.4. Pelajaran: Latihan Tambahan 259
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Hilangkan layer bbox and rural_buffer, kemudian simpan peta Anda.
Sekarang :kbd:rural_clippedAnda siap untuk dirasterisasi.
9.4.21 Rasterisasi layer vektor
Anda harus menentukan ukuran piksel untuk raster baru yang Anda buat, sehingga langkah
pertama Anda harus mencari ukuran piksel dari salah satu raster yang tersedia.
Buka kotak dialog Properti dari salah satu tiga raster yang ada.
Alihkan ke Tab Metadata.
Buat catatan nilai X dan Y di bawah judul Dimensions dalam tabel Metadata.
Tutup kotak dialog Properties.
klik pada menu item Raster Conversion Rasterize. Anda mungkin akan menerima
tentang dataset Anda yang tidak mendukung. Anda dapat mengabaikan peringatan ini.
Pilih rural_clipped sebagai layer masukkan Anda.
Atur lokasi le keluaran dalam direktori Zoning.
Beri nama le keluaran dengan rural_raster.tif.
Periksa kotak New size dan masukkan nilai X dan Y yang sebelumnya sudah Anda buat
di catatan.
Centang kotak Load into canvas.
Klik ikon pensil di sebelah kolom teks yang menunjukkan perintah yang akan dijalank-
an. Pada akhir teks yang ada, tambahkan spasi dan kemudian tambahkan -burn 1.Hal
Ini memberitahukan fungsi Rasterisasi untuk burn vektor yang ada ke dalam raster
yang baru dan memberikan wilayah dengan cakupan nilai vektor baru dari 1 (berlawanan
dengan gambar yang lain, yang secara otomatis akan menjadi 0).
Klik OK.
Raster baru akan muncul dalam peta Anda setelah proses operasi selesai.
Raster baru akan terlihat seperti persegi panjang abu-abu - Anda dapat mengubah tam-
pilan seperti yang Anda lakukan untuk raster reklasikasi.
Simpan peta Anda.
Sekarang Anda sudah memiliki masing-masing empat kriteria untuk raster yang terpisah, Anda
perlu mengkombinasikan semuanya untuk mencari area mana yang sesuai.Untuk melakukan-
nya, raster akan dikalikan satu sama lain. Ketika ini terjadi, semua piksel yang tumpang tindih
dengan nilai 1 akan tetap mempertahankan nilai 1, tetapi jika sebuah pixel memiliki nilai 0 pa-
da salah satu dari empat raster tersebut, maka hasilnya tetap akan 0 . Dengan cara ini, hasilnya
akan berisi daerah yang tumpang tindih.
260 Bab 9. Modul: Melengkapi Analisis
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
9.4.22 menggabungkan raster
Klik pada item menu Raster Raster calculator.
Buat ekspresi berikut (dengan nama yang sesuai dengan nama layer-layer Anda, tergan-
tung bagaimana Anda menyebutnya):
[Rural raster]
*
[Reclassified aspect]
*
[Reclassified slope]
*
[Reclassified rainfall]
Atur lokasi keluaran ke direktori Rasterprac.
beri nama raster keluaran dengan nama cross_product.tif.
Pastikan bahwa dialog Add result to project dicentang.
Klik OK.
Ubah simbologi pada raster yang baru dengan cara yang sama seperti yang Anda atur
pada layer raster lainnya.Raster baru Anda sekarang menampilkan area dimana semua
kriteria sudah dipenuhi.
Untuk mendapatkan hasil akhir, Anda perlu memilih daerah yang lebih besar dari 6000m^2.
Namun, menghitung daerah-daerah secara akurat hanya mungkin dapat dilakukan pada layer
vektor, sehingga Anda akan perlu melakukan raster vektorisasi.
9.4.23 Vektorisasi raster
Klik pada item menu Raster Conversion Polygonize.
Pilih raster cross_product.
Atur lokasi keluaran ke Rasterprac.
Beri nama le dengan nama candidate_areas.shp.
Pastikan mencentang Load into canvas when nished.
Klik OK.
Tutup dialog apabila prosesing selesai.
Semua area raster telah divektorisasi, jadi Anda hanya perlu menyeleksi area-area yang mem-
punyai nilai 1.
Buka dialog Query untuk vektor baru.
Buat query ini:
"DN" = 1
Klik OK.
Buat le vektor baru dari hasil kemudian simpan vektor dengan nama candidate_areas
setelah proses selesai (dan hanya area-area yang memiliki nilai 1 yang nampak). Gunak-
an fungsi Save as... pada klik kanan layer menu ini.
9.4. Pelajaran: Latihan Tambahan 261
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Simpan le dalam direktori Rasterprac.
Namakan le dengan nama candidate_areas_only.shp.
Simpan peta Anda.
9.4.24 Hitung area untuk masing-masing poligon
Buka layer vektor baru dengan mengklik kanan pada menu.
Pilih Open attribute table.
Klik pada tombol Toggle editing mode yang terletak di bagian bawah tabel, atau tekan
Ctrl+E.
Klik pada tombol Open Field Calculator yang berada di bagian bawah tabel, atau tekan
Ctrl+I.
Di bawah judul New eld pada kotak dialog yang muncul, masukkan nama eld area.
Field keluaran harus bertipe integer, dan panjang eld harus 10.
Dalam tipe Field calculator expresion:
$area
Hal ini berarti bahwa eld calculator akan menghitung aluas masing-masing poligon
dalamlayer vektor dan kemudian mengisi kolombaru yang bersifat integer (dengan nama
area) dengan data hasil perhitungan.
Klik OK.
Lakukan hal yang sama untuk eld baru bernama id. Dengan tipe Field calculator exp-
resion:
$id
This ensures that each polygon has a unique ID for identication purposes.
Klik lagi pada Toggle editing mode dan simpan kembali editan Anda apabila Anda di-
minta melakukannya.
9.4.25 Memilih area dengan ukuran tertentu
Setelah areanya diketahui:
Buat query seperti biasa untuk memilih poligon yang lebih besar dari
6000m^2.Querynya sebagai berikut:
"area" > 6000
Simpan area yang terseleksi sebagai layer vektor baru dengan nama solution.shp.
Anda sekarang memiliki area untuk solusi Anda, dimana Anda dapat memilih salah satu yang
terdekat dengan rumah Anda.
262 Bab 9. Modul: Melengkapi Analisis
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
9.4.26 Digitasi rumah Anda
Buatlah layer vektor baru seperti yang Anda lakukan sebelumnya, kali ini, pilih Type
dengan format for:guilabel:Point.
Pastikan layer tersebut berada dalam CRS yang benar!
Beri nama layer baru tersebut sebagai house.shp.
Selesai membuat layer baru.
Masuk ke dalam mode edit (dengan layer baru pada posisi dipilih).
Klik lokasi rumah Anda atau tempat permukiman berada, gunakan jalan sebagai pandu-
an. Anda mungkin harus membuka layer lain untuk membantu Anda menemukan rumah
Anda. Jika Anda tidak tingal di daerah sekitarnya, cukup klik tempat yang berada di
antara jalan-jalan tersebut dimana rumah tersebut bisa dibayangkan.
Masukkan nomor acak sebagai ID.
Klik OK.
Simpan editan Anda dan keluar dari mode edit.
Simpan peta.
Anda akan perlu menemukan cetroid (centers of mass) untuk area poligon yang digunakan
untuk membantu Anda memutuskan daerah mana yang paling dekat dengan rumah Anda.
9.4.27 Hitung centriod poligon
Klik pada menu item Vector Geometry Tools Polygon centroids.
Beri nama le keluaran sebagai solution.shp.
layer keluaran disimpan dalam direktori Rasterprac.
Panggil le tujuan yaitu solution_centroids.shp.
Klik OK dan tambahkan hasilnya ke TOC (Layers list), kemudian tutup kotak dialog.
Posisikan layer baru ke atas layer-layer lain, sehingga Anda dapat melihatnya.
9.4.28 Hitung centoid yang berada paling dekat dengan rumah An-
da
Klik pada item menu Vector > Analysis Tools > Distance matrix.
Layer masukkan seharusnya adalah rumah Anda dan layer target adalah solu-
tion_centroids. Kedua layer tesebut harus menggunakan led :kbd:idsebagai ID unik
mereka.
Matrik keluaran harus bertipe linear.
Atur lokasi dan nama keluaran yang sesuai.
9.4. Pelajaran: Latihan Tambahan 263
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Klik OK.
Buka le dalam teks editor (misalnya Notepad atau impor ke spreadsheet). Perhatikan
target ID dikaitkan dengan Distance terpendek . Mungkin ada lebih dari satu ID yang
berada pada jarak yang sama.
buat qery dalam QGIS untuk memilih area yang hanya berada paling dekat dengan rumah
Anda (Untuk memilihnya gunakan eld id).
Ini adalah jawaban akhir untuk pertanyaan dari penelitian ini.
Masukkan layer hiilshade semi-transparan di Atas raster pilihan Anda (seperti DEM atau raster
:guilabel:slopesebagai contohnya). Juga masukkan poligon terdekat untuk solusi Anda serta
masukkan rumah Anda. Ikuti semua praktek terbaik untuk kartogra dalam membuat peta
Anda.
264 Bab 9. Modul: Melengkapi Analisis
BAB 10
Modul: Plugin
Plugin memungkinkan Anda untuk memperbanyak fungsi dalam QGIS . Dalam modul ini,
Anda akan ditunjukkan bagaimana mengaktifkan dan menggunakan plugin.
10.1 Pelajaran: Menginstal dan mengatur Plugin
Untuk mulai menggunakan plugin, Anda perlu tahu cara mengunduh, menginstal dan meng-
aktifkannya. Untuk dapat melakukan ini, Anda akan belajar bagaimana menggunakan Plugin
Installer dan Plugin Manager.
Tujuan dari pelajaran ini : Untuk dapat mengerti dan menggunakan sistem Plugin QGIS.
10.1.1 Ikuti Bersama: Mengatur Plugin
Untuk membuka Plugin Manager, klik pada item menu Plugins Plugins Manage Plu-
gins.
Pada kotak dialog yang muncul, cari plugin GdalTools:
265
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Klik pada kotak dialog di sebelah pluginnya dan non-aktifkan.
Klik OK.
Sekarang amati di bawah menu Raster. Anda akan melihat bahwa fungsi-fungsi yang
Anda gunakan sebelumnya telah menghilang. Hal ini dikarenakan, fungsi-fungsi tersebut
merupakan bagian dari plugin GdalTools,yang perlu diaktifkan sebelum digunakan.
Buka kembali Plugin Manager dan aktifkan kembali plugin GdalTools dengan mencen-
tang kotak disebelahnya.
Jika Anda membuka kembali menu Raster, Anda akan melihat tool ini muncul kembali.
Perlu diingat, daftar plugin yang bisa anda aktifkan dan non-aktifkan hanya muncul dari plu-
gin yang sudah Anda instal. Untuk menginstal plugin baru, Anda harus menggunakan Plugin
Installer.
10.1.2 Ikuti Bersama: Menginstal Plugin Baru
Untuk memulai Plugin Installer, klik pada item menu Plugins Fetch Python Plugins.
Selanjutnya kotak dialog akan muncul. .Jumlah plugin yang Anda lihat akan berbeda, tergan-
tung dari pengaturan Anda.
Jumlah plugin yang Anda lihat akan berbeda, tergantung dari pengaturan Anda.
266 Bab 10. Modul: Plugin
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Plugins QGIS disimpan secara online dalam repositori. Secara default, hanya repositori res-
mi yang aktif, yang berarti bahwa Anda hanya dapat mengakses plugin resmi. Plugin-plugin
ini biasanya , merupakan plugin awal yang Anda inginkan. Plugin-plugin tersebut telah diuji
secara keseluruhan dan biasanya masuk dalam default QGIS.
Walaupun demikian, Anda dapat mencari plugins yang lain selain plugin awal. Pertama, Anda
perlu mengecek terlebih dahulu pada repositori yang tersedia. Untuk melakukan ini:
Buka tab Repositoriespada kotak dialog guilabel:Plugin Installer:
Klik pada tombol Add 3rd party repositories. Pemberitahuan akan muncul.
Klik OK untuk mencari dan tambahkan repositories tambahan ini:
10.1. Pelajaran: Menginstal dan mengatur Plugin 267
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Akan tetapi, meskipun repositories tambahan ini telah diaktifkan, Anda tidak akan melihat
plugin yang ada didalamnya, kecuali Anda menginginkan plugin ini ditampilkan.
Open the Options tab:
Pilih opsi Show all plugins except those marked as experimental.
Jika Anda beralih kembali ke tab Plugins,Anda akan melihat lebih banyak plugin yang
tersedia untuk diinstal.
Untuk menginstall satu plugin, cukup dengan mengklik salah satu plugin pada daftar dan
kemudian klik tombol Install plugin.
10.1.3 Kesimpulan
Menginstal plugins dalam QGIS mudah dan efektif!
10.1.4 Apa Selanjutnya?
Selanjutnya, Kami akan mengenalkan Anda beberapa contoh kegunaan plugin.
10.2 Pelajaran: Kegunaan Plugins QGIS
Sekarang anda dapat menginstal, mengaktifkan dan menonaktifkan plugin. Mari kita lihat
bagaimana hal ini dapat membantu Anda dalam melihat beberapa plugin yang bermanfaat.
Tujuan dari pelajaran ini : Untuk membiasakan diri Anda dengan antarmuka plugin dan
berkenalan dengan beberapa plugin yang bermanfaat.
268 Bab 10. Modul: Plugin
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
10.2.1 Ikuti bersama: Plugin Raster Terrain Analysis
Mulailah dengan peta baru yang hanya memuat dataset raster srtm_41_19.tif di dalamnya
(lihat pada exercise_data/raster/SRTM).
Dari latihan tentang analisis raster, Anda diharapkan telah terbiasa dengan fungsi-fungsi analisi
raster. Anda telah menggunakan beberapa tooltool GDAL untuk hal ini (dapat diakses pada
Raster > Analysis). Meskipun demikian, Anda juga harus mengetahui tentang plugin Raster
Terrain Analysis.Plugin ini merupakan satu paket standar pada versi QGIS yang terbaru, dan
Anda tidak perlu untuk menginstalnya secara terpisah.
Buka Plugin Manager dan periksa apakah plugin Raster Terrain Analysis sudah aktif :
Buka menu Raster, Anda seharusnya sudah dapat melihat submenu Terrain analysis.
Klik pada Terrain analysis Relief untuk dapat membuka kotak dialog di bawah ini:
10.2. Pelajaran: Kegunaan Plugins QGIS 269
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Simpan le baru dengan nama exercise_data/plugins/relief.tif (buat fo-
lder baru apabila perlu).
Jangan ubah Output format dan Z factor.
Beri tanda centang pada kotak Add result to project.
Kemudian klik tombol Create automatically. Contohnya sebagai berikut :
Warna-warna tersebut yang akan digunakan oleh plugin untuk menggambarkan kenam-
pakan permukaan.
Jika Anda ingin, Anda dapat mengubahnya. Contohnya sebagai berikut :
270 Bab 10. Modul: Plugin
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Klik :guilabel:OKdan relief akan terbentuk:
Plugin ini menghasilkan efek yang sama seperti ketika Anda menggunakan hillshade semi-
transparan sebagai overlay di atas layer raster. Kelebihan dari plugin ini adalah efek dapat
dibuat dengan hanya menggunakan satu layer.
10.2.2 Ikuti bersama: Plugin Google Layers
Buatlah peta baru dengan hanya layer streets di dalamnya.
Perbesar pada Swellendem area.
10.2. Pelajaran: Kegunaan Plugins QGIS 271
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Dengan mengunakan Plugin Installer, cari pluginnya dengan mengetik Google pada
eld Filter.
Pilih plugin Google Layers dari daftar :
Klik tombol Install plugin untuk menginstal.
Apabila sudah selesai, tutup Plugin Installer.
Buka Plugin Manager.
Aktifkan plugin baru:
272 Bab 10. Modul: Plugin
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Centang pada kotak yang ada disamping .
kemudian klik OK untuk dapat mengaktifkan plugin.
Sebelum menggunakan ini, pastikan baik peta Anda maupun pluginnya terkongurasi secara
benar:
Buka pengaturan plugin dengan mengklik pada Plugins Google Layers Settings.
Gunakan kotak dialog untuk memilih tipe peta mana yang Anda inginkan. Untuk contoh
kali ini, kita akan menggunakan tipe peta Hybrid, tetapi Anda dapat memilih tipe yang
lain sesuai keinginan Anda.
Aktifkan proyeksi on the y dan sistem proyeksi Google Mercator:
Sekarang gunakan plugin untuk memberikan Anda tampila Google map pada area terse-
but. Untuk menjalankannya, Anda dapat mengklik pada Plugins Google Layers
Google Layers, Atau jika Toolbar Plugin Anda aktif, Anda dapat mengklik ikon plugin
berikut:
10.2. Pelajaran: Kegunaan Plugins QGIS 273
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Plugin ini akan memuat tampilan raster baru dari Google yang dapat Anda gunakan sebagai
latar belakang peta, atau membantu Anda untuk mencari lokasi Anda barada pada peta. Dalam
latihan kita, layer street akan ditampilkan sebagai overlay.:
10.2.3 Ikuti Bersama: Plugin OpenStreetMap
Karena kita menggunakan data OpenStreetMap (OSM) sebagai contoh, akan bermanfaat apa-
bila kita mengetahui dari mana asalnya . QGIS memiliki plugin yang memungkinkan Anda
untuk mendownload dan mengedit jenis data dengan mudah.
Pertama, Pastikan bahwa plugin Anda telah terinstal dengan cara membuka Plugin Insta-
ller dan seleksi dengan kata street:
274 Bab 10. Modul: Plugin
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Secara default, seharusnya plugin OpenStreetMap plugin sudah terinstal, tetapi apabila
belum, Anda bisa mendapatkannya dengan cara mengklik tombol Install plugin.
Setelah terinstal, aktifkan melalui Plugin Manager.
Panel dan tombol-tombol baru akan ditambahkan ke antarmuka Anda:
10.2. Pelajaran: Kegunaan Plugins QGIS 275
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Selanjutnyakita akan mendownload data untuk Swellendam. Plugin akan mendownload area
yang saat ini ditampilkan di peta.
Perbesar ke area Swellendam.
Untuk menambahkan data, klik pada tombol Download OSM data:
Note: Anda mungkin akan melihat pesan yang menyatakan bahwa garis lintang, bujur, atau
kedua luasan terlalu besar. Hal ini terjadi karena server OSM tidak memiliki kapasitas untuk
terus memberikan data kepada banyak pengguna data seluruh dunia. Untuk mencegah orang
yang mencoba untuk men-download data terlalu banyak, ada batasan untuk ukuran area yang
Anda download . Jika Anda mendapatkan satu pesan error, perbesar pada area yang lebih kecil
pada peta.
Jika luas area Anda dapat diterima, Anda dapat membiarkan opsi lain sebagaimana defa-
ultnya dan klik tombol Download.
Setelah beberapa saat, data akan diunduh, dan akan ditampilkan di peta Anda secara
otomatis. Berikut ini contohnya:
(Label ditambahkan dari data lokal dan untuk tujuan identikasi.)
276 Bab 10. Modul: Plugin
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Dengan salah satu layer OSM dalam keadaan terpilih pada Layers list,tombol-tombol di dock
panel plugin akan menjadi aktif:
Dengan menggunakan tool Identify feature (di bagian paling kiri dari tombol di atas),
klik pada setiap tur di layer OSM untuk mengambil data dan memanpilkannya dalam
jendela plugin. Misalnya, Dengan mengklik pada sungai yang mengalir melalui kota
akan member Anda informasi berikut:
Anda dapat membuat tur baru (point, line, polygon) dan Anda dapat juga mengedit tur
yang sudah Anda identikasi. Sebagai contoh,dengan menggunakan tool plugin yaitu
tool Identify feature, Klik pada jalan ini:
10.2. Pelajaran: Kegunaan Plugins QGIS 277
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Lihat atribut pada layer jalan, tidak ada nama di dalamnya:
Klik dua kali pada kolom <new tag here>.
Pilih tag baru (attribut) dari daftar. Mari kita pilih name:
278 Bab 10. Modul: Plugin
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Klik dua kali pada eld Value:
Anda dapat menyimpan perubahan Anda pada data aslinya juga. Perubahan yang Anda buat
akan tersedia secara internasional pada server OSM.
Klik tombol Upload OSM data:
Kemudian akan muncul dialog, yang dapat Anda isi sesuai kebutuhan.
Jika Anda memiliki akun pengguna OSM, Anda dapat memasukkan info Anda pada
tempat yang disediakan dan klik tombol Upload untuk menyimpan perubahan tersebut.
Sebagai catatan, plugin memiliki banyak fungsi : contohnya, Anda juga dapat menyimpan
layer osm ke direktori lokal, memuat data dari layer OSM yang tersimpan, and mengekspor
data OSM sebagai shapele.
Data OSM berasal dan dipelihara oleh semua pengguna. Memberi masukan data dengan meng-
gunakan plugin ini dapat membantu meningkatkan kualitas data OSM.
10.2.4 Kesimpulan
Terdapat banyak plugin yang bermanfaat yang tersedia untuk QGIS. Dengan menggunakan
tool built-in untuk menginstal dan mengelola plugin, Anda dapat menemukan plugin baru dan
10.2. Pelajaran: Kegunaan Plugins QGIS 279
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
memanfaatkan plugin tersebut secara optimal.
10.2.5 Apa Selanjutnya?
Selanjutnya, kita akan melihat bagaimana menggunakan layer yang disediakan di remote server
secara seketika.
280 Bab 10. Modul: Plugin
BAB 11
Modul: Sumber Data Online
Ketika Anda mempertimbangkan sumber data untuk sebuah peta, Anda tidak perlu mengunduh
semua data yang anda butuhkan ke komputer yang sedang Anda kerjakan. Ada sumber data
online yang dapat Anda muat selama Anda terhubung ke Internet.
Dalam modul ini, kita akan membahas dua jenis layanan berbasis web GIS yaitu : Web Map-
ping Services (WMS) and Web Feature Services (WFS).
11.1 Pelajaran: Web Mapping Services
Sebuah Web Mapping Service (WMS) adalah layanan host di remote server. Mirip dengan situs
web, Anda dapat mengaksesnya selama Anda memiliki koneksi ke server.Dengan menggunak-
an QGIS, Anda dapat memuat WMS langsung ke peta yang ada.
Dari pelajaran plugin, Anda ingat bahwa mungkin saja memuat gambar raster baru dari Goo-
gle, Namun, ini hanya transaksi sekali: setelah Anda men-download sebuah gambar, gambar
tersebut tidak akan berubah. Berbeda dengan WMS,Pada WMS ini adalah layanan langsung
yang secara otomatis akan berubah jika Anda menggeser atau memperbesar peta Anda.
Tujuan untuk pelajaran ini: Untuk menggunakan WMS dan memahami keterbatasannya.
11.1.1 Ikuti bersama: Mengunduh layer WMS
Untuk latihan kali ini, Anda dapat menggunakan peta dasar yang dibuat di awal, atau hanya
membuat peta baru dengan memuat layer yang ada ke dalamnya.untuk contoh ini, kita meng-
gunakan layer places, layer new_solution dan layer important_roads:
281
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Muat layer ini ke dalam peta baru, atau gunakan peta asli dengan hanya menggunakan
layer ini.
Sebelum meanambahkan layer WMS, pertama nonaktifkan proyeksi on the y. Ini
akan membuat layer tidak saling tumpang tindih, tapi jangan khawatir, kita akan mem-
perbaikinya nanti.
Untuk menambah layer WMS, klik pada tombol Add WMS Layer:
Ingat bagaimana Anda terhubung dengan database spasial di awal kursus ini.Pada database
ini terdapat layer rural, urban, dan water. Untuk menggunakan layer-layer tersebut, Anda
harus terhubung dengan database. Hampir sama dengan WMS, perbedaannya adalah layer
pada WMS adalah remote server.
Untuk membuat koneksi baru ke WMS, klik pada tombol New.
Anda perlu alamat WMS . Ada beberapa server gratis WMS yang tersedia di intenet. salah
satunya adalah GIS-LAB.info
1
,yang membuat penggunaan setdata OpenStreetMap
2
.
Untuk memanfaatkan WMS ini, Anda perlu mengatur kotak dialog Anda seperti ini:
1
http://irs.gis-lab.info/
2
http://wiki.openstreetmap.org/wiki/Main_Page
282 Bab 11. Modul: Sumber Data Online
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Nilai pada eld Name harus gis-lab.
Nilai pada eld URL harus http://irs.gis-lab.info/.
Klik OK. Anda akan melihat daftar server WMS yang baru:
Klik Connect. Pada daftar di bawah, Anda akan melihat entri baru dimuat:
11.1. Pelajaran: Web Mapping Services 283
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Layer ini disimpan dengan menggunakan server WMS.
Klik sekali pada layer osm ( Singkatan dari OpenStreetMap ). Ini akan tampil sebagai
Coordinate Reference System:
Karena kita tidak menggunakan :kbd:WGS 84untuk peta kita. Mari kita lihat semua CRS
yang harus kita pilih.
Klik pada tombol Change. Anda akan melihat kotak standar Coordinate Reference Sys-
tem Selector.
Kita menginginkan CRS projected,Jadi mari kita pilih WGS 84 / World Mercator.
Klik OK.
Klik Adddan layer baru akan muncul di peta Anda sebagai :guilabel:osm.
Pada Layers list, klik dan seret ke daftar atas.
You will notice that your layers arent located correctly. (For example, the places layer puts
Bonnievale in the Gulf of Guinea.) This is obviously because on the y projection is disabled.
Lets enable it again, but using the same projection as the osm layer, which is WGS 84 / World
Mercator.
Aktifkan proyeksi on the y.
Dalam tab CRS (Kotak Project Properties), masukkan world pada eld Filter:
284 Bab 11. Modul: Sumber Data Online
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Pilih WGS 84 / World Mercator dari daftar.
Klik OK.
Sekarang klik kanan pada salah satu layer Anda pada Layers list dan klik Zoom to layer
extent. Mari kita lihat area Swellendam:
11.1. Pelajaran: Web Mapping Services 285
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Perhatikan bagaimana layer jalan dan layer WMS saling tumpang tindih. Itu merupakan per-
tanda baik!
Sifat dan keterbatasan pada WMS
Sekarang Anda mungkin telah memperhatikan bahwa layer WMS sebenarnya memiliki banyak
layer di dalamnya. Layer tersebut memiliki jalan, sungai, cagar alam, dan sebagainya. Terlebih
lagi, meskipun terlihat sepert i vektor,Layer ini nampaknya adalah sebuah raster. Tapi Anda
tidak bisa mengubah simbologinya! Mengapa demikian?
Mirip dengan peta normal di atas kertas, yang Anda terima sebagai gambar. Apa yang bia-
sanya terjadi adalah Anda mempunyai layer vektor, dimana QGIS membuatnya sebagai peta.
Tetapi dengan menggunakan WMS, layer vektor tersebut berada pada server WMS dan men-
jadikannya sebagai peta dan mengirimkan peta itu kepada Anda sebagai gambar. QGIS dapat
menampilkan gambar ini, tetapi tidak dapat mengubah nya simbologi, karena semua ditangani
oleh server.
Hal ini memberikan beberapa keuntungan karena Anda tidak perlu khawatir lagi tentang sim-
bologi. Ini sudah bekerja sebelumnya dan semestinya terlihat bagus pada WMS yang didesain
secara kompeten.
Di sisi lain, Anda tidak dapat mengubah simbologi jika Anda tidak menyukainya, dan jika ada
suatu berubah di server WMS, maka peta Anda juga akan berubah. Inilah sebabnya mengapa
Anda kadang-kadang ingin menggunakan Layanan Web Fitur (WFS) sebagai gantinya, yang
akan memberikan layer vektor secara terpisah, dan bukan sebagai bagian dari WMS-style map.
286 Bab 11. Modul: Sumber Data Online
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Ini akan dibahas pada pelajaran berikutnya, namun. Pertama, mari kita tambahkan layer WMS
dari server WMS: guilabel: Server gis-lab.
11.1.2 Coba sendiri
Sembunyikan layer the osm dalam Layers list.
Muat layer :guilabel:landsatke dalam peta (gunakan tombol :guilabel:Add WMS La-
yerseperti yang digunakan sebelumnya). Ingatlah untuk memeriksa layer tersebut ber-
ada pada proyeksi yang sama guilabel:WGS 84 / World Mercatorsebagaimana layer
layer-layer lain di peta Anda!
Anda mungkin ingin mengatur Encoding ke JPEG dengan pilihan Tile size untuk:
kbd:200 dengan: kbd:200, sehingga dapat memuat lebih cepat:
Periksa hasil Anda
11.1.3 Coba sendiri
Sembunyikan semua layer WMS yang lain untuk menghindari layer-layer tersebut tidak
diproses di latar belakang.
Tambahkan server WMS ICEDS pada URL ini:
http://iceds.ge.ucl.ac.uk/cgi-bin/icedswms
Tambahkan layer bluemarble.
Periksa hasil Anda
11.1.4 Coba Sendiri
Bagian yang sulit dari menggunakan WMS adalah menemukan server yang bagus (free).
Cari WMS baru di MapMatters.org
3
(atau tempat online lainnya). Dimana WMS baru
tersebut tidak dibatasi dengan biaya dan batasan, dan harus mencakup area studi Swe-
llendam.
3
http://www.mapmatters.org/
11.1. Pelajaran: Web Mapping Services 287
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Ingat bahwa apa yang Anda butuhkan untuk menggunakan WMS hanya URL-nya (dan
lebih semacam deskripsi).
Periksa hasil anda
11.1.5 Kesimpulan
Dengan menggunakan WMS, Anda bisa menambhkan peta yang tidak aktif sebagai latar bela-
kang untuk peta terbaru Anda.
11.1.6 Bacaan Selanjutnya
MapMatters.org
4
Geopole.org
5
OpenStreetMap.org list of WMS servers
6
11.1.7 Apa Selanjutnya?
Sekarang Anda telah menambahkan sebuah peta yang tidak aktif sebagai latar belakang, Anda
akan senang mengetahui bahwa Anda mungkin dapat menambahkan tur (seperti layer vektor
lain yang sudah Anda tambahkan sebelumnya). Penambahan tur dari server remote ini dapat
dengan menggunakan Web Service Fitur (WFS). Itulah topik pelajaran berikutnya.
11.2 Pelajaran: Web Feature Services
Web Feature Services (WFS) menyediakan pada penggunanya data SIG dengan format yang
dapat dimuat langsung di QGIS. Tidak seperti WMS, yang hanya memberikan Anda peta yang
tidak dapat diedit, WFS memberi Anda akses ke turnya sendiri.
Tujuan dari pelajaran ini: Menggunakan WFS dan memahami perbedaannya dengan WMS.
11.2.1 Ikuti bersama: Memuat Layer WFS
Mulailah dengan peta baru. Ini hanya untuk demo dan tidak akan disimpan.
Pastikan tanda on the y dimatikan.
4
http://www.mapmatters.org/
5
http://geopole.org/
6
http://wiki.openstreetmap.org/wiki/WMS
288 Bab 11. Modul: Sumber Data Online
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Klik tombol Add WFS Layer:
Klik tombol New.
Pada kotak dialog yang muncul, ketik Name sebagai nsidc.org dan URL sebagai
http://nsidc.org/cgi-bin/atlas_south?version=1.1.0.
Klik OK dan koneksi baru akan muncul pada Server connections Anda.
Klik Connect. Sebuah daftar yang berisi layer yang tersedia akan muncul:
Cari layer south_poles_wfs.
Klik pada layer tersebut untuk memilihnya:
11.2. Pelajaran: Web Feature Services 289
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Klik Apply.
Ini akan membutuhkan waktu untuk memuat layer tersebut. Ketika sudah terunduh, layer ter-
sebut akan muncul di layar. Tetapi hasilnya luar garis Antartika ( tersedia di server yang sama
dengan nama antarctica_country_border):
290 Bab 11. Modul: Sumber Data Online
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Bagaimana ini bisa berbeda dengan layer WMS? Penyebabnya bias Anda lihat dengan mem-
buka atrribut layer tersebut.
Buka attribut table pada layer south_poles_wfs. Anda seharusnya melihat ini :
Titik-titik tersebut memiliki attribut, sehingga kita dapat memberikan label pada mereka? Kita
juga dapat mengubah simbologinya, seperti contoh berikut:
11.2. Pelajaran: Web Feature Services 291
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Tambahkan label ke layer Anda untuk mendapatkan manfaat dari atribut yang ada di
dalam layer ini.
Perbedaan dari Layer WMS
WFS menyediakan layer petanya, tidak hanya memuat peta dirender dari layer tersebut.. Hal
ini akan memberikan akses langsung ke data, yang berarti bahwa pengguna dapat mengubah
simbologi dan menjalankan fungsi analisis di atasnya. Konsekuensinya semakin banyak data
yang harus di download. Ini akan sangat jelas terlihat jika layer yang dimuat memiliki ben-
tuk yang rumit, banyak atribut, atau banyak tur, atau jika pengguna memuat banyak layer.
Akibatnya layer WFS biasanya memakan waktu yang sangat lama untuk diunduh.
11.2.2 Ikuti bersama: Melakukan Query pada layer WFS
Walaupun query dapat dilakukan pada layer WFS setelah diunduh, tetapi lebih esien melakuk-
an query sebelum Anda mengunduhnya. Dengan cara ini, Anda hanya mengambil tur yang
Anda inginkan, sehingga bandwith jauh lebih sedikit.
292 Bab 11. Modul: Sumber Data Online
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Sebagai contoh, pada WFS server yang baru saja kita gunakan, ada sebuah layer yang bernama
countries (excluding Antarctica). Diasumsikan kita ingin tahu di mana posisi relative Afrika
Selatan terhadap layer south_poles_wfs (dan juga layer antarctica_country_border) yang sudah
dimuat.
Terdapat dua cara untuk melakukan ini, Anda dapat memuat seluruh layer countries ..., dan
kemudian membuat query setelah layer dimuat. Akan tetapi mengunduh data semua negera
dan kemudian hanya memanfaatkan data South Africa akan membuang bandwith. Setdata ini
membutuhkan beberapa menit pada saat dimuat, tergantung kecepatan koneksi Anda.
Sebagai alternatif dapat dibuat query sebagai penyaring sebelum memuat layer dari server.
Dalam kotak dialog Add WFS Layer ..., koneksikan ke server yang sudah kita gunakan
sebelumnya dan Anda akan melihat daftar layer yang tersedia.
Klik dua kali di sebelah layer countries ... dalam Filter eld:
Pada kotak dialog yang muncul, buat query "Countryeng" = South Africa:
11.2. Pelajaran: Web Feature Services 293
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Selanjutnya akan muncul nilai Filter:
294 Bab 11. Modul: Sumber Data Online
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Klik Apply dengan layer countries terpilih seperti gambar di atas. Hanya negara dengan
nilai Countryeng pada South Africa yang akan dimuat dari layer tersebut:
Anda tidak harus melakukan kedua metode tersebut, tetapi jika Anda melakukan keduanya,
Anda akan melihat bahwa metode ini akan lebih cepat memuat daripada dengan memuat semua
negara tanpa menyaringnya terlebih dahulu!
11.2. Pelajaran: Web Feature Services 295
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Catatan untuk ketersediaan WFS
Jika Anda menginginkan data yang sangat spesik, kemungkinan sulit menemukan WFS yang
menyediakannya. WFS relative jarang karena sejumlah besar data harus ditransmisikan untuk
mendeskripsikan seluruh tur. Akibatnya penyediaan WFS menjadi tidak murah jika diban-
dingkan dengan WMS yang hanya mengirimkan gambar.
Jenis WFS yang paling sering ditemui adalah yang tersedia pada jaringan local atau pada com-
puter Anda sendiri, dibandingkan dengan yang tersedia di Internet.
11.2.3 Kesimpulan
Layer WFS lebih bagus di atas layer WMS apabila Anda memerlukan akses langsung ke layer
atribut dan geometri. Namun, mengingat jumlah data yang perlu didownload (yang mengacu
pada masalah kecepatan dan kurangnya ketersediaan server WFS yang umum) . Kita tidak
selalu dapat menggunakan WFS .
11.2.4 Apa Selanjutnya?
Selanjutnya, Anda akan melihatcara menggunakan QGIS sebagai penghubung untuk GRASS
GIS.
296 Bab 11. Modul: Sumber Data Online
BAB 12
Modul : Grass
GRASS (Geographic Resources Analysis Support System) merupakan perangkat lunak SIG
open source yang memiliki banyak fungsi SIG dan sudah dikenal dengan baik. GRASS dirilis
pertama kali tahun 1984, dan sejak itu mengalami banyak perbaikan dan penambahan fungsi.
QGIS memungkinkan Anda untuk memanfaatkan tool-tool GRASS secara langsung.
12.1 Pelajaran :Pengaturan GRASS
Menggunakan GRASS di QGIS mengharuskan Anda untuk memikirkan antarmuka dengan
cara yang sedikit berbeda. Anda tidak bekerja di QGIS langsung, tetapi bekerja dalam GRASS
melalui QGIS.
Tujuan untuk pelajaran ini: untuk memulai sebuah proyek GRASS di QGIS.
12.1.1 Ikuti bersama: Mulai Proyek GRASS Baru
Untuk menjalankan GRASS dari dalam QGIS, Anda perlu mengaktifkannya seperti dengan
plugin yang lain.
Dalam Plugin Manager, aktifkan GRASS yang ada dalam daftar:
297
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Toolbar GRASS akan muncul:
Sebelum Anda dapat menggunakan GRASS, Anda perlu membuat sebuah mapset. GRASS
selalu bekerja dalam lingkungan basis data, yang berarti Anda perlu mengimpor semua data
yang ingin Anda gunakan ke dalam basis data GRASS.
Untuk memulai, klik tombol New mapset:
Anda akan melihat dialog seperti di bawah, yang menjelaskan struktur dari mapset
GRASS.
Buat direktori baru bernama grass_db di folder exercise_data.
atur sebagai direktori yang akan digunakan oleh GRASS untuk membuat basis data:
298 Bab 12. Modul : Grass
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
GRASS perlu membuat lokasi, yang menggambarkan luasan maksimum daerah geogras
dimana Anda akan bekerja di dalamanya.
Sebut lokasi baru tersebut sebagai South_Africa:
12.1. Pelajaran :Pengaturan GRASS 299
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Kita akan bekerja dengan WGS 84, jadi cari dan pilih CRS ini:
300 Bab 12. Modul : Grass
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Sekarang pilih wilayah South Africa , yang sudah didenisikan dalam GRASS:
12.1. Pelajaran :Pengaturan GRASS 301
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Buat mapset, yang merupakan le peta yang akan Anda kerjakan.
302 Bab 12. Modul : Grass
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Setelah Anda selesai, Anda akan melihat kotak dialog yang meminta Anda untuk mengkonr-
masi bahwa pengaturan tampilan ini sudah benar.
Klik Finish.
kemudian klik OK pada dialog sukses.
12.1.2 Ikuti bersama : Memuat Data Vektor ke dalam GRASS
Sekarang Anda akan memiliki peta kosong. Untuk memuat data ke dalam GRASS, Anda perlu
mengikuti proses dua langkah.
Pertama, muat data ke QGIS seperti biasa. Untuk saat ini gunakan dataset
streets.shp (temukan di dalam folder exercise_data/).
Segera setelah data tersebut dimuat, klik tombol GRASS Tools:
Temukan tool untuk mengimpor vektor dengan memasukkan . . . berikut:
v.in.ogr.qgis dalam pilihan Filter dari kotak dialog yang muncul.
v merupakan singkatan dari vector, in merupakan fungsi untuk mengimpor data ke dalam
basis data GRASS, ogr merupakan library perangkat lunak yang digunakan untuk membaca
data vektor, dan qgis merupakan tool untuk melihat data vektor diantara data vektor yang
telah disimpan dalam QGIS.
Setelah menemukan tool ini, klik pada tool tersebut sehingga akan muncul:
12.1. Pelajaran :Pengaturan GRASS 303
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Atur layer yang dimuat ke dalam streets dan ubah nama le versi GRASS menjadi
:kbd:g_streetss untuk menghindari kebingungan.
304 Bab 12. Modul : Grass
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Note: Note the extra import options provided under Advanced Options. These include
the ability to add a WHERE clause for the SQL query used for importing the data.
Klik Run untuk memulai import.
Setelah selesai, klik tombol View output untuk melihat layer GRASS yang baru diimpor
ke dalam peta.
Tutup terlebih dahulu import tool tersebut (klik tombol Close di sebelah kanan View
output), kemudian tutup jendela GDAL Tools.
Hapus layer awal roads_33S.
Sekarang yang tersisa hanya layer GRASS yang telah diimpor seperti yang ditampilkan dalam
peta QGIS Anda.
12.1. Pelajaran :Pengaturan GRASS 305
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
12.1.3 Ikuti bersama: Memuat Data Raster ke dalam GRASS
DEM yang kita gunakan memiliki sistem proyeksi CRS UTM 33S / WGS 84, sedangkan
projek GRASS kita menggunakan sistem proyeksi Geographic CRS WGS 84. Jadi mari kita
lakukan proyeksi ulang DEM terlebih dahulu.
Muat dataset srtm_41_19.tif (data disimpan dalam folder
exercise_data/raster/SRTM/) ke dalam peta QGIS seperti biasa, meng-
gunakan tool Add Raster Layer.
Lakukan proyeksi ulang menggunakan tool GDAL Warp (Raster Projections Warp
(Reproject)). Cara pengaturannya ditunjukkan dalam kotak dialog berikut:
306 Bab 12. Modul : Grass
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Simpan data raster di dalam folder yang sama seperti aslinya, tetapi dengan nama le
DEM_WGS84.tif. Setelah muncul di peta, hapus dataset srtm_41_19.tif dari
Layers list Anda.
Sekarang lakukan proyeksi ulang, anda dapat memuat ke dalam basis data GRASS Anda.
Buka kotak dialog GRASS Tools lagi.
Klik pada tab Modules List .
12.1. Pelajaran :Pengaturan GRASS 307
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Cari r.in.gdal.qgis:
Yang memberi Anda tool ini:
308 Bab 12. Modul : Grass
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Lakukan pengaturan seperti ditunjukkan (layer input DEM_WGS84, hasilnya g_dem).
Klik Run.
Ketika proses selesai, klik View output.
Selanjutnya Close tab saat ini dan Close kotak dialog keseluruhan .
12.1. Pelajaran :Pengaturan GRASS 309
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Sekarang Anda dapat menghapus layer awal DEM_WGS84.
12.1.4 Kesimpulan
Alur kerja GRASS untuk mengolah data agak berbeda dari metode QGIS, karena GRASS me-
muat data ke dalam struktur basis data spasial. Namun, dengan menggunakan QGIS sebagai
antar muka, Anda dapat membuat pengaturan dari mapset GRASS lebih mudah dengan meng-
gunakan layer yang ada di QGIS sebagai sumber data untuk GRASS.
12.1.5 Apa Selanjutnya?
Sekarang data yang diimpor ke dalam GRASS, kita dapat melihat operasi analisis tingkat lanjut
yang disediakan oleh GRASS.
12.2 Pelajaran: Tool- Tool GRASS
Dalam pelajaran ini kita akan menyajikan pilihan tool untuk memberikan gambaran tentang
kemampuan GRASS.
12.2.1 Ikuti bersama: Mengatur Warna Raster
Buka kotak dialog GRASS Tools .
Cari modul r.colors.table di kolom Filter dari tab Modules List.
Buka tool tersebut dan atur sebagai berikut:
Ketika Anda menjalankan tool ini, tool ini akan mewarnai kembali peta raster Anda:
310 Bab 12. Modul : Grass
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
12.2.2 Ikuti bersama : Visualisasi Data dalam 3D
GRASS dapat digunakan untuk memvisualisasikan data DEM Anda dalam tiga dimensi. Tool
yang akan Anda gunakan untuk beroperasi pada Daerah GRASS, yang saat ini diatur ke seluruh
Afrika Selatan, sebagaimana telah Anda tetapkan diatas sebelumnya.
Untuk mendenisikan kembali cakupan dataset raster, klik tombol ini:
Ketika tool ini diaktifkan, kursor anda akan berubah menjadi tanda silang ketika digerakkan di
atas peta QGIS.
Dengan menggunakan tool ini, buatlah kotak persegi panjang sekitar tepi raster GRASS
.
Klik OK pada kotak dialog GRASS Region Settings ketika telah selesai.
Cari tool nviz:
12.2. Pelajaran: Tool- Tool GRASS 311
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Atur seperti yang ditunjukkan berikut:
Jangan lupa untuk mengaktifkan kedua tombol Use region of this map di bagian kanan
dari menu pilihan raster. Hal ini akan memungkinkan NVIZ untuk menilai resolusi raster
secara benar.
Klik tombol Run.
NVIZ akan membuat gambaran 3D menggunakan data raster dan vektor terpilih. Proses ini
mungkin membutuhkan waktu yang lama, tergantung pada spesikasi perangkat keras yang
digunakan. Ketika selesai, Anda akan melihat peta ditampilkan dalam 3D di jendela baru:
312 Bab 12. Modul : Grass
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Cobalah untuk melakukan pengaturan height, z-exag, dan View method untuk melihat data dari
sudut pandang yang lain. Anda membutuhkan waktu yang cukup untuk terbiasa dengan metode
navigasi yang digunakan.
12.2.3 Ikuti bersama:Perangkat Mapcalc
Buka kotak dialog GRASS Tools tab Modules List dialog dan cari calc.
Dari Module list , pilih r.mapcalc (jangan sampai keliru dengan r.mapcalculator).
Jalankan tool ini .
Dialog Mapcalc memungkinkan Anda untuk menjalankan analisis yang berurutan pada peta
raster, atau sekumpulan peta raster. Anda akan menggunakan tool ini untuk melakukannya:
Tool-tool yang akan digunakan adalah:
Add map: menambahkan le raster dari mapset GRASS Anda saat ini.
Add constant value:menambahkan nilai konstan yang akan digunakan dalam
fungsi.
Add operator or function: menambahkan operator atau fungsi untuk dihu-
bungkan ke masukan dan keluaran.
Add connection: menghubungkan elemen-elemen. Dengan menggunakan tool ini,
klik dan seret dari titik merah pada salah satu item ke titik merah pada item lain. Titik-
12.2. Pelajaran: Tool- Tool GRASS 313
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
titik yang terhubung secara benar ke saluran konektor, akan berubah abu-abu. Jika garis
atau titik berwarna merah, berarti titik-titik tersebut tidak terhubung dengan benar!
Select item:Memilih item dan memindahkan item yang dipilih.
Delete selected item: Menghapus item yang dipilih dari lembar mapcalc saat
ini, tetapi bukan dari mapset (jika itu adalah raster yang ada).
Dengan menggunakan tool ini:
buatlah algoritma berikut:
Ketika Anda mengklik Run, hasil yang diperoleh seharusnya terlihat seperti berikut:
Klik View output untuk melihat hasil operasi ditampilkan dalam peta:
314 Bab 12. Modul : Grass
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Hasil ini menunjukkan semua area yang memiliki ketinggian kurang dari dari 500 meter atau
lebih dari 1000 meter.
12.2.4 Kesimpulan
Dalam pelajaran ini, kita hanya membahas beberapa tool yang disediakan GRASS. Untuk
mengeksplorasi sendiri kemampuan GRASS, buka dialog GRASS Tools dan cari Modules List.
Cara yang lain, lihat di bawah tab Modules Tree, yang mangatur tool sesuai dengan jenisnya.
12.2. Pelajaran: Tool- Tool GRASS 315
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
316 Bab 12. Modul : Grass
BAB 13
Modul: Penilaian
Untuk mengerjakan latihan di bagian ini, silakan menggunakan data milik Anda sendiri. Anda
membutuhkan:
sebuah dataset vektor berupa point of interests yang memiliki kategori yang beragam
sebuah dataset vektor jalan
sebuah dataset vektor berupa polygon penggunaan lahan (menggunakan batas properti)
sebuah data citra, misalnya foto udara
DEM, yang dapat diunduh melalui url ini
1
jika Anda tidak memilikinya.
13.1 Membuat sebuah peta dasar
Sebelum melakukan analisis data, Anda akan memerlukan peta dasar, yang akan memberikan
konteks pada hasil analisis Anda.
13.1.1 Menambahkan layer titik
Terlebih dahulu tambahkan layer titik. Berdasarkan tingkatan yang Anda tempuh dalam
pelatihan, lakukan sesuai dengan apa yang tercantum di bawah ini:
Berilah label yang unik pada titik-titik, , misalnya nama tempat. Gunakan huruf kecil dan
pastikan label tidak mencolok. Informasi ini harus tersedia, tetapi tidak harus merupakan
tur utama dari peta.
Selanjutnya, klasikasikan titik-titik tersebut ke dalam warna yang berbeda berdasarkan
kategori tertentu. Misalnya, kategori tujuan wisata, kantor polisi, dan pusat kota.
1
http://srtm.csi.cgiar.org/
317
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Lakukan hal yang sama seperti pada bagian .
Selain itu, klasikasikan ukuran titik demi kepentingan: semakin signikan sebuah tur,
semakin besar ukuran titik. Namun demikian, ukuran titik jangan melebihi 2.0. Namun,
jangan melebihi ukuran titik 2.00.
Untuk tur yang tidak terletak pada satu titik (misalnya, provinsi / nama daerah, atau
nama kota pada skala besar), tidak perlu dilakukan perubahan sama sekali.
Jangan pernah menggunakan simbol titik untuk melambangkan layer. Sebaliknya, gu-
nakan label yang terpusat di atas titik; simbol titik seharusnya tidak memiliki ukuran.
Selanjutnya, gunakan Data dened settings untuk menentukan jenis label tepat.
Tambahkan kolom sesuai dengan data atribut jika diperlukan. Ketika melakukan hal
tersebut, jangan membuat data ktif , gunakan Field Calculator untuk mengisi kolom
baru, berdasarkan nilai-nilai yang ada sesuai dalam dataset.
13.1.2 Menambahkan layer garis
Tambahkan layer jalan dan ubah simbologinya. Jangan memberi label pada tur jalan.
Ubah simbologi jalan menjadi warna yang cerah dan garis yang lebar. Buatlah simbologi
tersebut agak transparan.
Buat simbol dengan simbol layer ganda. Simbol diusahakan agar terlihat seperti jalan
sebenarnya. Anda dapat menggunakan simbol sederhana untuk layer tersebut; misalnya,
garis hitam dengan garis putih tipis solid di tengahnya. Jangan menggunakan simbol
yang terlalu bervariasi supaya peta yang dihasilkan tidak terlihat terlalu ramai.
Jika dataset Anda memiliki kepadatan jalan yang tinggi pada skala yang ingin ditampilk-
an pada peta, Anda harus menggunakan dua layer jalan : simbol jalan yang lengkap, dan
simbol sederhana pada skala yang lebih kecil. (Gunakan skala berbasis visibilitas untuk
membuat dataset Anda beralih pada skala yang sesuai.)
318 Bab 13. Modul: Penilaian
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Semua simbol harus memiliki simbol layer yang beragam. Gunakan variasi simbol untuk
membuat dataset Anda ditampilkan dengan benar.
Lakukan hal yang sama seperti pada bagian di atas.
Selain itu, jalan harus diklasikasikan. Ketika menggunakan simbol yang realistik seperti
jalan sebenarnya, setiap jenis jalan harus memiliki simbol yang sesuai, misalnya, jalan
raya disimbolkan dengan dua jalur di kedua arahnya.
13.1.3 Menambahkan layer poligon
Tambahkan layer penggunaan lahan dan ubah simbologinya.
Klasikasikan layer sesuai dengan penggunaan lahan. Gunakan warna yang solid.
Klasikasikan layer sesuai dengan penggunaan lahan. Jika memungkinkan, gunakan
simbol layer, jenis simbol yang berbeda, , dan sebagainya. Pastikan hasilnya tampak
lembut dan seragam. Perlu diingat bahwa ini akan menjadi bagian dari backdrop!
Gunakan pengaturan klasikasi untuk mengklasikasipenggunaan lahan secara umum,
seperti perkotaan, pedesaan, cagar alam, dan sebagainya.
13.1.4 Membuat raster backdrop
Buatlah sebuah hillshading dari DEM, dan gunakan sebagai sebuah overlay untuk foto
udara atau DEM terklasikasi itu sendiri. Anda juga bisa menggunakan plugin Relief
(seperti yang disajikan dalam latihan tentang plugin).
13.1. Membuat sebuah peta dasar 319
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
13.1.5 Menyelesaikan peta dasar
Menggunakan sumber data yang digunakan di latihan ini, buatlah peta dasar menggu-
nakan beberapa atau semua layer. Peta ini harus meliputi semua informasi dasar yang
dibutuhkan untuk mengarahkan pengguna, serta secara visual terpadu / sederhana.
13.2 Menganalisis data
Anda sedang mencari properti yang memenuhi kriteria tertentu.
Anda dapat memutuskan pada kriteria Anda sendiri, yang harus Anda dokumentasikan.
Ada beberapa panduan untuk kriteria berikut:
properti yang dicari harus terletak suatu jenis penggunaan lahan
properti yang dicari harus berada dalam jarak tertentu dari jalan, atau dilewati oleh
jalan
properti yang dicari harus berada dalam jarak tertentu dari beberapa lokasi tertentu,
misalnya rumah sakit.
13.2.1 /
Sertakan analisis raster dalam hasil Anda. Pertimbangkan paling sedikit satu atribut yang
diturunkan dari raster, seperti aspek atau lereng.
13.3 Peta Akhir
Gunakan Map Composer untuk membuat peta akhir, yang menampilkan juga hasil ana-
lisis Anda.
Sertakan peta ini dalam dokumen bersama dengan kriteria yang Anda dokumentasikan.
Jika peta menjadi terlalu ramai secara visual karena adanya layer-layer yang ditambahk-
an, hapus layer yang Anda rasa kurang diperlukan.
Peta Anda harus menyertakan judul dan legenda.
320 Bab 13. Modul: Penilaian
BAB 14
Modul: PostgreSQL
PostgreSQL adalah Sistem Manajemen Basis Data (SMBD atau DBMS dalam bahasa Inggris).
Dalam modul ini, Anda akan ditunjukkan bagaimana menggunakan PostgreSQL untuk mem-
buat basisdata baru, serta mengakses fungsi-fungsi DBMS lainnya.
14.1 Pelajaran: Berkenalan dengan Basisdata
Sebelum menggunakan PostgreSQL, mari kita samakan latar belakang kita dengan mencakup
teori basisdata umum. Anda tidak akan perlu mengetikkan kode yang ada di sini, kode-kode
tersebut digunakan untuk ilustrasi saja.
Tujuan dari pelajaran ini: Untuk memahami konsep dasar basisdata.
14.1.1 Apa itu Basisdata?
Sebuah basisdata merupakan kumpulan data yang terorganisir untuk satu atau lebih
kegunaan, pada umumnya dalam bentuk digital. - Wikipedia
Sebuah sistem manajemen basisdata (DBMS) terdiri dari perangkat lunak yang
mengoperasikan basisdata, menyediakan penyimpanan, akses, keamanan, cadang-
an (backup) dan fasilitas lainnya. Wikipedia
14.1.2 Tabel
Dalam basisdata relasional dan basisdata berkas data (at le), tabel adalah se-
perangkat elemen data (nilai) yang disusun menggunakan model kolom vertikal
(yang diidentikasi dengan nama data-data tersebut) dan baris horisontal. Sebu-
ah tabel memiliki kolom dengan jumlah tertentu, dengan jumlah baris bisa berapa
saja. Setiap baris diidentikasi oleh nilai-nilai yang muncul dalam subset kolom
tertentu yang merupakan kunci kandidat (candidate key). - Wikipedia
id | name | age
----+-------+-----
321
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
1 | Tim | 20
2 | Horst | 88
(2 rows)
Dalam basisdata terminologi basisdata SQL (SQL Basisdata), sebuah tabel juga dikenal sebagai
relasi
14.1.3 Kolom / Field
Sebuah kolom adalah sekumpulan nilai-nilai data dari tipe sederhana tertentu, da-
lam hal ini satu untuk setiap baris pada tabel. Kolom memiliki struktur mengi-
kuti baris-baris yang menyusunnya. Istilah eld sering digunakan sebagai nama
lain kolom, meskipun banyak yang menganggap lebih tepat menggunakan istilah
medan/eld (atau nilai eld) untuk merujuk secara khusus ke item tunggal yang
merupakan pertemuan antara sebuah baris dan sebuah kolom. Wikipedia
Kolom:
| name |
+-------+
| Tim |
| Horst |
Field:
| Horst |
14.1.4 Record
Record adalah informasi yang disimpan dalam baris tabel. Setiap record mempunyai sebuah
eld untuk tiap kolom dalam tabel.
2 | Horst | 88 <-- one record
14.1.5 Tipe-tipe Data
Tipe-tipe data membatasi jenis-jenis informasi yang dapat disimpan dalam sebuah
kolom. Tim and Horst
Ada beberapa jenis tipe data. Mari kita simak yang biasa digunakan:
String untuk menyimpan jenis data teks
Integer untuk menyimpan semua jenis data number (bilangan)
Real untuk menyimpan data-data bilangan desimal
Date untuk menyimpan tanggal ulang tahun agar tidak ada seorangpun yang lupa
322 Bab 14. Modul: PostgreSQL
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Boolean untuk menyimpan nilai benar atau salah yang sederhana
Anda dapat memerintahkan basisdata untuk mempersilakan Anda tidak menyimpan nilai apa-
pun dalam suatu eld. Jika tidak ada apapun dalam sebuah eld, maka isi dari eld tersebut
merujuk pada nilai null.
insert into person (age) values (40);
INSERT 0 1
test=# select
*
from person;
id | name | age
----+-------+-----
1 | Tim | 20
2 | Horst | 88
4 | | 40 <-- null for name
(3 rows)
Ada banyak lagi tipe data yang dapat Anda gunakan. lihat pedoman PostgreSQL!
1
14.1.6 Memodelkan sebuah Basisdata Alamat
Mari kita gunakan studi kasus yang sederhana untuk melihat bagaimana sebuah basisdata di-
susun. Kita akan membuat sebuah basisdata alamat. Informasi seperti apa yang harus kita
simpan?
Tuliskan beberapa properti alamat dalam tempat yang disediakan:
1
http://www.postgresql.org/docs/current/static/datatype.html
14.1. Pelajaran: Berkenalan dengan Basisdata 323
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Beberapa properti yang menjelaskan sebuah alamat adalah kolom-kolom. Tipe informasi yang
disimpan pada setiap kolom disebut tipe data. Pada bagian selanjutnya kita akan menganalisis
tabel konseptual alamat kita di atas untuk menjadikannya lebih baik!
14.1.7 Teori Basisdata
Proses pembuatan basisdata mencakup pembuatan model dari dunia nyata; mengambil konsep
dunia nyata dan merepresentasikannya ke dalam basisdata sebagai sekumpulan entitas.
14.1.8 Normalisasi
Salah satu gagasan utama mengapa basisdata diperlukan adalah untuk mencegah adanya dupli-
kasi data/redundansi. Proses penghapusan redundansi dari basisdata disebut Normalisasi.
Normalisasi adalah cara sistematis untuk memastikan bahwa struktur basisdata
mendukung kebutuhan untuk melakukan query umum dan bebas dari karakteris-
tik tertentu yang tidak diharapkan - insertion, update, and deletion anomalies
yang dapat menyebabkan hilangnya integritas data. Wikipedia
Ada beberapa jenis bentuk normalisasi.
Mari kita simak contoh sederhana berikut:
Table "public.people"
Column | Type | Modifiers
----------+------------------------+-----------------------------------------
id | integer | not null default
| | nextval(people_id_seq::regclass)
| |
324 Bab 14. Modul: PostgreSQL
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
name | character varying(50) |
address | character varying(200) | not null
phone_no | character varying |
Indexes:
"people_pkey" PRIMARY KEY, btree (id)
select
*
from people;
id | name | address | phone_no
--+---------------+-----------------------------+-------------
1 | Tim Sutton | 3 Buirski Plein, Swellendam | 071 123 123
2 | Horst Duester | 4 Avenue du Roix, Geneva | 072 121 122
(2 rows)
Bayangkan Anda mempunyai banyak teman dengan nama jalan atau kota yang sama. Setiap
saat datanya duplikat dan menghabiskan ruang (space). Terlebih jika nama kota berubah, Anda
harus melakukan banyak pekerjaan untuk memperbarui basisdata Anda.
Cobalah untuk mendesain ulang tabel people kita untuk mengurangi duplikasi:
14.1. Pelajaran: Berkenalan dengan Basisdata 325
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Anda dapat membaca lebih banyak tentang normalisasi basisdata disini
2
14.1.9 Indek-indek
Sebuah indek basisdata adalah struktur data yang memiliki kegunaan untuk me-
ningkatan kecepatan operasi pencarian kembali data dalam sebuah tabel pada ba-
sisdata. Wikipedia
Bayangkan Anda sedang membaca sebuah buku dan perlu mencari penjelasan dari sebuah kon-
sep, sedangkan buku tersebut tidak mempunyai indek! Anda harus membaca setiap halaman
yang ada dan mencari ke seluruh halaman buku sampai Anda menemukan informasi yang Anda
butuhkan. Indek pada halaman belakang buku membantu Anda untuk menuju dengan cepat ke
halaman tertentu dimana informasi yang relevan tersebut berada.
create index person_name_idx on people (name);
sekarang pencarian nama akan lebih cepat:
Table "public.people"
Column | Type | Modifiers
----------+------------------------+-----------------------------------------
id | integer | not null default
| | nextval(people_id_seq::regclass)
| |
name | character varying(50) |
address | character varying(200) | not null
phone_no | character varying |
Indexes:
"people_pkey" PRIMARY KEY, btree (id)
"person_name_idx" btree (name)
14.1.10 Sequence
Sequence adalah sebuah generator bilangan unik. Biasanya sekuen digunakan untuk membuat
identier unik untuk satu kolom dalam sebuah tabel.
Pada contoh berikut, id adalah sequence bilangan ditambahkan, setiap record ditambahkan ke
dalam tabel:
id | name | address | phone_no
---+--------------+-----------------------------+-------------
1 | Tim Sutton | 3 Buirski Plein, Swellendam | 071 123 123
2 | Horst Duster | 4 Avenue du Roix, Geneva | 072 121 122
2
http://en.wikipedia.org/wiki/Database_normalization
326 Bab 14. Modul: PostgreSQL
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
14.1.11 Diagram Hubungan Entiti (Diagram ER)
Dalam sebuah basisdata yang ternormalisasi, Anda biasanya akan memiliki banyak relasi
(tabel-tabel). Diagram hubungan entiti (Entiy Relationship Diagram/ Diagram ER) digunak-
an untuk mendesain keterkaitan/ketergantungan logis antara tabel-tabel yang ada. Masih ingat
pada tabel people kita yang belum ternormalisasi?
test=# select
*
from people;
id | name | address | phone_no
----+--------------+-----------------------------+-------------
1 | Tim Sutton | 3 Buirski Plein, Swellendam | 071 123 123
2 | Horst Duster | 4 Avenue du Roix, Geneva | 072 121 122
(2 rows)
Dengan sedikit usaha kita dapat memisahnya menjadi dua tabel, menjadikan kita tidak perlu
mengulang nama jalan untuk individu-individu yang tinggal di jalan yang sama:
test=# select
*
from streets;
id | name
----+--------------
1 | Plein Street
(1 row)
dan
test=# select
*
from people;
id | name | house_no | street_id | phone_no
----+--------------+----------+-----------+-------------
1 | Horst Duster | 4 | 1 | 072 121 122
(1 row)
Kita dapat menghubungkan dua tabel tersebut menggunakan keys streets.id dan
people.streets_id.
Jika dua tabel di atas kita gambarkan Diagram ER nya, maka akan tampak seperti berikut:
Diagram ER dapat membantu kita untuk mengekspresikan hubungan satu ke banyak (one to
many) . Pada kasus ini, tanda panah di atas menunjukkan bahwa satu jalan dapat merupakan
jalan dimana banyak orang tinggal di dalamnya.
Model people kita masih memiliki beberapa masalah terkait normalisasi - cobalah lihat apa-
kah Anda dapat menormalisasikannya lebih jauh dan gambarkan pemikiran Anda ke dalam
Diagram ER.
14.1. Pelajaran: Berkenalan dengan Basisdata 327
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
14.1.12 Konstrain, Primary Key dan Foreign Key
Sebuah konstrain basisdata digunakan untuk memastikan bahwa data dalam suatu tabel disimp-
an tepat sesuai dengan perspektif pembuat model. Misalnya konstrain pada kode pos, Anda bisa
memastikan bahwa nomor tersebut berada antara angka 1000 dan 9999.
Primary key adalah satu atau lebih nilai pada kolom untuk membuat sebuah record unik. Bia-
sanya primary key disebut id dan berurutan.
Foreign Key digunakan untuk merujuk ke record yang unik pada tabel lain (menggunakan pri-
mary key tabel yang lain).
Dalam Diagram ER, keterkaitan antar tabel biasanya dinyatakan berdasarkan adanya hubungan
foreign key ke primary key.
Jika kita melihat contoh tabel people kita, dari denisi tabel yang ada, disitu ditunjukkan bahwa
kolom jalan adalah foreign key pada tabel people dan merujuk pada primary key pada tabel
streets:
Table "public.people"
Column | Type | Modifiers
-----------+-----------------------+--------------------------------------
328 Bab 14. Modul: PostgreSQL
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
id | integer | not null default
| | nextval(people_id_seq::regclass)
name | character varying(50) |
house_no | integer | not null
street_id | integer | not null
phone_no | character varying |
Indexes:
"people_pkey" PRIMARY KEY, btree (id)
Foreign-key constraints:
"people_street_id_fkey" FOREIGN KEY (street_id) REFERENCES streets(id)
14.1.13 Transaksi (Transaction)
Ketika menambah, mengubah, atau menghapus data dalam sebuah basisdata, basisdata yang di-
pakai harus dalam kondisi baik ketika terjadi kesalahan. Kebanyakan sistem basisdata menye-
diakan tur yang disebut dukungan transaksi (transaction support). Transaksi memungkinkan
Anda untuk membuat posisi rollback dimana Anda dapat kembali ke posisi semula, apabila
modikasi Anda dalam basisdata tidak berjalan seperti yang direncanakan.
Ambil skenario di mana Anda memiliki sistem akuntansi. Anda perlu untuk mentransfer dana
dari satu account dan menambahkannya ke yang lain. Urutan langkah-langkah akan seperti ini:
menghapus R20 dari Joe
menambah R20 untuk Anne
Jika ada yang salah selama proses (misalnya mati listrik), transaksi akan dibatalkan.
14.1.14 Kesimpulan
Basisdata memungkinkan Anda untuk mengelola data dengan cara yang terstruktur menggu-
nakan struktur kode sederhana.
14.1.15 Apa Selanjutnya?
Setelah kita melihat bagaimana basisdata bekerja secara teori, sekarang mari kita membuat
basisdata baru untuk menerapkan teori yang sudah kita bahas.
14.2 Pelajaran: Mengimplementasikan Model Data
Sebelumnya kita sudah membahas teori, sekarang mari kita membuat basisdata baru. Basisdata
ini akan digunakan untuk latihan-latihan kita pada pelajaran yang akan kita ikuti.
Tujuan untuk pelajaran ini: Menginstal perangkat lunak yang diperlukan dan menggunakan-
nya untuk mengimplementasikan contoh basisdata kita.
14.2. Pelajaran: Mengimplementasikan Model Data 329
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
14.2.1 Menginstal PostgreSQL
Bekerja dalam Ubuntu:
sudo apt-get install postgresql-9.1
Anda seharusnya akan mendapatkan pesan seperti di bawah ini:
[sudo] password for timlinux:
Reading package lists... Done
Building dependency tree
Reading state information... Done
The following extra packages will be installed:
postgresql-client-9.1 postgresql-client-common postgresql-common
Suggested packages:
oidentd ident-server postgresql-doc-9.1
The following NEW packages will be installed:
postgresql-9.1 postgresql-client-9.1 postgresql-client-common postgresql-common
0 upgraded, 4 newly installed, 0 to remove and 5 not upgraded.
Need to get 5,012kB of archives.
After this operation, 19.0MB of additional disk space will be used.
Do you want to continue [Y/n]?
Tekan Y dan Enter dan tunggu proses download dan instalasi selesai.
14.2.2 Help
PostgreSQL memiliki dokumentasi online
3
yang sangat baik.
14.2.3 Membuat basisdata pengguna (user)
Bekerja dalam Ubuntu:
Setelah instalasi selesai, jalankan perintah ini untuk menjadi pengguna postgres dan kemudian
membuat pengguna basisdata baru:
sudo su - postgres
Ketik password normal log in Anda ketika diminta (Anda harus memiliki hak sudo ).
Sekarang, pada pompt bash di postgres user, buat basisdata user. Pastikan nama user sesuai
nama login unik Anda: hal tersebut akan membuat hidup Anda lebih mudah, karena postgres
secara otomatis akan melakukan pencocokan otentik terhadap Anda ketika Anda login sebagai
user tersebut.
createuser -d -E -i -l -P -r -s timlinux
Masukkan password ketika diminta. Saya biasanya menggunakan password yang berbeda un-
tuk unik login saya.
3
http://www.postgresql.org/docs/9.1/static/index.html
330 Bab 14. Modul: PostgreSQL
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Apa maksud dari pilihan-pilihan berikut?
-d, --createdb role can create new databases
-E, --encrypted encrypt stored password
-i, --inherit role inherits privileges of roles it is a member of (default)
-l, --login role can login (default)
-P, --pwprompt assign a password to new role
-r, --createrole role can create new roles
-s, --superuser role will be superuser
Sekarang Anda harus meninggalkan halaman postgres users bash shell itu dengan mengetik:
exit
14.2.4 Verikasi akun baru
psql -l
Harus dilakukan kembali seperti ini:
timlinux@linfiniti:~$ psql -l
List of databases
Name | Owner | Encoding | Collation | Ctype |
----------+----------+----------+------------+------------+
postgres | postgres | UTF8 | en_ZA.utf8 | en_ZA.utf8 |
template0 | postgres | UTF8 | en_ZA.utf8 | en_ZA.utf8 |
template1 | postgres | UTF8 | en_ZA.utf8 | en_ZA.utf8 |
(3 rows)
Ketik q untuk keluar.
14.2.5 Membuat sebuah basisdata
Perintah createdb digunakan untuk membuat basisdata baru. Perintah tersebut harus dija-
lankan dari bash shell prompt.
createdb address
Anda dapat memverikasi keberadaan basisdata baru Anda dengan menggunakan perintah ini:
psql -l
Yang mestinya akan memunculkan hasil seperti berikut:
List of databases
Name | Owner | Encoding | Collation | Ctype | Access privileges
----------+----------+----------+------------+------------+-----------------------
address | timlinux | UTF8 | en_ZA.utf8 | en_ZA.utf8 |
postgres | postgres | UTF8 | en_ZA.utf8 | en_ZA.utf8 |
template0 | postgres | UTF8 | en_ZA.utf8 | en_ZA.utf8 | =c/postgres: postgres=CTc/postgres
14.2. Pelajaran: Mengimplementasikan Model Data 331
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
template1 | postgres | UTF8 | en_ZA.utf8 | en_ZA.utf8 | =c/postgres: postgres=CTc/postgres
(4 rows)
Ketik q untuk keluar.
14.2.6 Memulai sesi basisdata shell
Anda dapat mengoneksikan basisdata Anda dengan mudah seperti berikut:
psql address
untuk keluar dari basisdata shell psql, ketik:
\q
Untuk help menggunakan shell, ketik:
\?
Untuk help menggunakan perintah sql, ketik:
\help
Untuk mendapatkan bantuan (help) dengan perintah tertentu, ketik (contoh) :
\help create table
Lihat juga Psql cheat sheet <../_static/postgres/psql_cheatsheet.pdf> tersedia secara online
disini
4
.
14.2.7 Membuat Tabel dalam SQL
Mari kita memulai membuat beberapa tabel! Kita akan menggunakan Diagram ER kita sebagai
panduan. Terlebih dahulu mari kita buat tabel streets:
create table streets (id serial not null primary key, name varchar(50));
serial dan varchar adalah tipe-tipe data. serial memerintahkan PostgreSQL agar
memulai urutan integer (AutoNumber) untuk mengisi id secara otomatis untuk setiap record
baru. varchar(50) memerintahkan PostgreSQL untuk membuat tipe data pada kolom berisi
maksimal 50 karakter.
Anda akan melihat bahwa perintah diakhiri dengan ; - (titik koma). Semua perintah SQL harus
diakhiri dengan cara tersebut. Bila Anda menekan enter, psql akan melaporkan seperti berikut:
NOTICE: CREATE TABLE will create implicit sequence "streets_id_seq" for
serial column "streets.id"
NOTICE: CREATE TABLE / PRIMARY KEY will create implicit index "streets_pkey"
for table "streets"
CREATE TABLE
4
http://www.postgresonline.com/special_feature.php?sf_name=postgresql83_psql_cheatsheet&outputformat=html
332 Bab 14. Modul: PostgreSQL
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Itu berarti tabel telah berhasil dibuat, dengan primary key streets_pkey menggunakan
streets.id.
Catatan: Jika Anda menekan kembali tanpa memasukkan sebuah ; , maka Anda akan menda-
patkan prompt seperti ini: address-#. Hal ini dikarenakan PG mengharapkan Anda untuk
mengetik lebih dari apa yang Anda masukkan. Masukkan ; untuk menjalankan perintah Anda.
Untuk melihat skema tabel, Anda dapat melakukan hal di bawah ini:
\d streets
Yang harus menunjukkan sesuatu seperti berikut:
Table "public.streets"
Column | Type | Modifiers
--------+-----------------------+--------------------------------------
id | integer | not null default
| | nextval(streets_id_seq::regclass)
name | character varying(50) |
Indexes:
"streets_pkey" PRIMARY KEY, btree (id)
Untuk melihat isi tabel Anda, Anda dapat melakukan hal sebagai berikut:
select
*
from streets;
Yang harus menunjukkan sesuatu seperti berikut:
id | name
---+------
(0 rows)
Yang akan memberikan hasil seperti berikut!
Gunakan pendekatan yang ditunjukkan di atas untuk membuat tabel bernama people: Tam-
bahkan kolom atau eld seperti house_no (nomor telepon), street_id (id jalan/alamat rumah),
name (nama), phone_no (nomor telepon), dll (tidak semua nama yang dimasukkan valid: ubah
nama-nama tersebut menjadi valid).
Tuliskan SQL yang Anda buat di sini:
14.2. Pelajaran: Mengimplementasikan Model Data 333
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Solusi:
create table people (id serial not null primary key,
name varchar(50),
house_no int not null,
street_id int not null,
phone_no varchar null );
Skema untuk tabel (enter \d people) seperti berikut:
Table "public.people"
Column | Type | Modifiers
-----------+-----------------------+-------------------------------------
id | integer | not null default
| | nextval(people_id_seq::regclass)
334 Bab 14. Modul: PostgreSQL
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
name | character varying(50) |
house_no | integer | not null
street_id | integer | not null
phone_no | character varying |
Indexes:
"people_pkey" PRIMARY KEY, btree (id)
Note: Untuk tujuan ilustrasi, kami sengaja menghilangkan konstrain fkey.
14.2.8 Membuat Tombol-tombol di SQL
Solusi kita di atas masih bermasalah. Masalah dengan solusi kita di atas adalah bahwa basisdata
tidak tahu bahwa antara people dan streets memiliki hubungan logis. Untuk mengungkapkan
hubungan ini, kita harus mendenisikan foreign key yang menunjuk ke primary key dari tabel
streets.
There are two ways to do this:
menambah kunci/key setelah tabel dibuat
mendenisikan kunci/key pada saat membuat tabel
Tabel kita telah selesai dibuat, jadi mari kita lakukan dengan cara yang pertama:
alter table people
add constraint people_streets_fk foreign key (street_id) references streets(id);
Yang menginformasikan kepada tabel people bahwa kolom street_id yang ada harus
cocok secara tepat dengan kolom id pada tabel streets.
Cara yang lebih umum digunakan untuk membuat konstrain adalah mendenisikannya ketika
Anda membuat tabel (cara yang kedua):
create table people (id serial not null primary key,
name varchar(50),
house_no int not null,
street_id int references streets(id) not null,
phone_no varchar null);
setelah menambah konstrain, skema tabel kita akan tampak sebagi berikut:
\d people
Table "public.people"
Column | Type | Modifiers
-----------+-----------------------+---------------------------------
id | integer | not null default
14.2. Pelajaran: Mengimplementasikan Model Data 335
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
| | nextval(people_id_seq::regclass)
name | character varying(50) |
house_no | integer | not null
street_id | integer | not null
phone_no | character varying |
Indexes:
"people_pkey" PRIMARY KEY, btree (id)
Foreign-key constraints:
"people_streets_fk" FOREIGN KEY (id) REFERENCES streets(id)
14.2.9 Membuat indek dalam SQL
Kita ingin mencari nama-nama orang secara cepat. Untuk mengatasi hal tersebut, kita dapat
membuat sebuah indek pada nama kolom dari tabel people:
create index people_name_idx on people(name);
address=# \d people
Table "public.people"
Column | Type | Modifiers
-----------+-----------------------+-----------------------------------
id | integer | not null default nextval
| | (people_id_seq::regclass)
name | character varying(50) |
house_no | integer | not null
street_id | integer | not null
phone_no | character varying |
Indexes:
"people_pkey" PRIMARY KEY, btree (id)
"people_name_idx" btree (name) <-- new index added!
Foreign-key constraints:
"people_streets_fk" FOREIGN KEY (id) REFERENCES streets(id)
14.2.10 Menghapus Tabel di SQL
Jika Anda ingin menghapus tabel, Anda dapat menggunakan perintah drop:
drop table streets;
Pada contoh kita, hal tersebut tidak akan bekerja Mengapa?
Perlu inspirasi dan pemikiran mendalam untuk mengetahui penyebabnya...
336 Bab 14. Modul: PostgreSQL
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Kadang-kadang Anda tidak ingin memiliki tabel lagi. Mungkin Anda merasa tersakiti dengan
semua teman Anda. Bagaimana Anda bisa menghapus mereka semua dengan satu langkah yang
mudah? Hapus tabel tentu saja! Tentu saja, saat ini terlalu sayang untuk menghapus dalam satu
langkah saja karena banyak latihan yang telah dilakukan dalam tabel kita, tetapi jika Anda
benar-benar membenci teman Anda yang banyak, tidak ada yang menghentikan Anda untuk
menghapus mereka selamanya:
drop table people;
Kali ini berjalana dengan baik! Mengapa? Apakah people kurang penting daripada streets?
Beberapa alasan mengapa Anda bisa mengeluarkan people:
Note: Jika Anda benar-benar melakukan perintah itu dan tabel people terhapus, sekarang
menjadi saat yang tepat untuk membuatnya kembali, karena Anda Akan membutuhkannya di
latihan berikutnya.
14.2. Pelajaran: Mengimplementasikan Model Data 337
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
14.2.11 Catatan mengenai PG Admin III
Kami menunjukan kepada Anda bagaimana mengoperasikan perintah-perintah SQL melalui
pompt psql karena cara itu sangat berguna untuk belajar secara benar tentang basisdata. Namun,
ada cara yang lebih cepat dan mudah untuk melakukan banyak hal, sama seperti yang kita
tunjukkan kepada Anda. Instal PGAdminIII dan Anda kemudian dapat membuat, menghapus,
mengubah tabel dll menggunakan point and klik operasi melalui sebuah antarmuka/GUI.
Di dalam Ubuntu, Anda dapat menginstalnya seperti ini:
sudo apt-get install pgadmin3
14.2.12 Kesimpulan
Anda telah berlatih bagaimana membuat sebuah basisdata baru, memulainya dari nol.
14.2.13 Apa Selanjutnya?
Selanjutnya Anda akan belajar bagaimana menggunakan DBMS untuk menambahkan data ba-
ru.
14.3 Pelajaran: Menambahkan Data ke Model
Model yang kami buat sekarang perlu diisi dengan data yang sesuai dengan maksud pembua-
tannya.
Tujuan untuk pelajaran ini: Mempelajari cara memasukkan data baru ke dalam model basi-
sdata.
14.3.1 Memasukkan pernyataan
Bagaimana cara Anda menambahkan data ke dalam tabel? Pernyataan sql INSERT memenuhi
maksud : tersebut:
insert into streets (name) values (High street);
Beberapa hal yang perlu diperhatikan:
setelah nama tabel (streets), Anda sebutkan nama kolom yang akan Anda isi (dalam
hal ini hanya kolom name).
setelah kata kunci values, masukkan daftar nilai eld.
string harus dikutip dengan menggunakan tanda kutip tunggal.
Anda perhatikan bahwa kita tidak memasukkan nilai untuk kolom id - ini dikarenakan
nilai kolomid akan ditulis secara otomatis dan berurutan.
338 Bab 14. Modul: PostgreSQL
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
jika Anda mengatur id secara manual, Anda dapat membuat masalah serius dengan
integritas basisdata Anda.
Anda harus melihat INSERT 0 1 jika telah berhasil.
Anda dapat melihat hasil pemakaian insert dengan memilih semua data dalam tabel:
select
*
from streets;
hasil:
select
*
from streets;
id | name
----+-------------
1 | High street
(1 row)
Sekarang Anda coba:
Gunakan perintah INSERT untuk menambahkan jalan baru ke dalam tabel streets.
Tuliskan sql yang Anda gunakan disini:
14.3.2 Mengurutkan data tambahan sesuai dengan konstrain
Cobalah untuk menambahkan seseorang ke dalam tabel people dengan rincian sebagai berikut:
Name: Joe Smith
House Number: 55
Street: Main Street
Phone: 072 882 33 21
Ingat, kita mendenisikan nomor telepon sebagai string.
Masalah masalah apa yang Anda temui?
14.3. Pelajaran: Menambahkan Data ke Model 339
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Anda akan mendapati laporan kesalahan jika Anda mencoba untuk melakukan hal tersebut
tanpa terlebih dahulu membuat sebuah record untuk Main Street pada tabel streets.
Apa kesalahan yang Anda peroleh?
You should have noticed that:
Anda tidak dapat menambahkan jalan menggunakan namanya
Anda tidak dapat menambahkan jalan menggunakan id jalan sebelum terlebih da-
hulu membuat record jalan pada tabel streets
Ingat bahwa kedua tabel kita dihubungkan melalui sepasang Primary/ Foreign Key. Ini berarti
bahwa tidak ada orang yang valid yang dapat dimasukkan tanpa adanya record yang valid dan
sesuai pada tabel street.
Berikut adalah bagaimana kita membuat teman kita:
insert into streets (name) values(Main Street);
insert into people (name,house_no, street_id, phone_no)
values (Joe Smith,55,2,072 882 33 21);
Jika Anda melihat tabel streets sekali lagi (menggunakan pernyataan SELECT sebelumnya),
Anda akan melihat bahwa id untuk entri Main Street adalah 2. Itulah mengapa kita hanya
bisa memasukkan nilai numeris 2 di atas. Meskipun kita tidak melihat Main Street ditam-
pilkan sepenuhnya dalam entri di atas, basisdata akan dapat menghubungkannya menggunakan
nilai street_id yaitu 2.
340 Bab 14. Modul: PostgreSQL
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
14.3.3 Memilih data
Kami telah menunjukkan kepada Anda sintaks untuk memilih record. Mari kita melihat bebe-
rapa contoh berikut:
select name from streets;
select
*
from streets;
select
*
from streets where name=Main Street;
Dalam sesi selanjutnya kami akan membahas lebih detail tentang cara memilih dan menyaring
data.
14.3.4 Update data
Apakah Anda ingin membuat perubahan pada beberapa data yang ada? Misalnya nama jalan
perlu dirubah:
update streets set name=New Main Street where name=Main Street;
Berhati-hatilah pada saat menggunakan pernyataan update tersebut - jika lebih dari satu record
sesuai dengan kata kunci WHERE Anda, semua record yang sesuai akan diperbarui!
Solusi yang lebih baik adalah dengan menggunakan primary key dari tabel untuk menunjuk
pasti kepada record yang akan diubah:
update streets set name=New Main Street where id=2;
hal di atas seharusnya akan memberikan hasil UPDATE 1.
Note: Kriteria pernyataan WHERE adalah sensitif terhadap kapital (case sensitive) sehingga
Main Street <> Main street
14.3.5 Menghapus Data
Beberapa kali Anda gagal dalam menjalin persahabatan dengan orang-orang. Kedengarannya
seperti tanda untuk menggunakan perintah DELETE!
delete from people where name = Joe Smith;
sekarang, kita lihat tabel people:
address=# select
*
from people;
id | name | house_no | street_id | phone_no
----+------+----------+-----------+----------
(0 rows)
Latihan: Gunakan keterampilan yang telah Anda pelajari sebelumnya untuk menambahkan
beberapa teman baru ke basisdata Anda:
14.3. Pelajaran: Menambahkan Data ke Model 341
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
name | house_no | street_id | phone_no
------------------+----------+-----------+---------------
Joe Bloggs | 3 | 2 | 072 887 23 45
IP Knightly | 55 | 3 | 072 837 33 35
Rusty Bedsprings | 33 | 1 | 072 832 31 38
QGIS Geek | 83 | 1 | 072 932 31 32
14.3.6 Kesimpulan
Sekarang Anda telah mengetahui cara untuk menambahkan data baru ke dalam model basisdata
yang telah Anda buat sebelumnya. Harap diingat bahwa jika Anda ingin menambahkan jenis
data baru (misalnya tipe data baru), Anda mungkin perlu melakukan modikasi dan / atau
membuat model baru untuk dapat menampung data baru tersebut.
14.3.7 Apa Selanjutnya?
Setelah Anda dapat menambahkan beberapa data, selanjutnya Anda akan belajar bagaimana
menggunakan query untuk mengakses data ini melalui berbagai cara.
14.4 Pelajaran: Queri
Ketika Anda mengetik perintah SELECT ... yang umum disebut sebagai queri, Anda meng-
interogasi basisdata untuk mendapatkan informasi.
Tujuan dari pelajaran ini: Mempelajari bagaimana membuat queri untuk menghasilkan in-
formasi yang bermanfaat.
14.4.1 Tindak Lanjut dari pelajaran sebelumnya
Mari kita mengecek apakah Anda telah menambah beberapa orang ke dalam basisdata Anda
dengan sukses:
insert into people (name,house_no, street_id, phone_no)
values (Joe Bloggs,3,1,072 887 23 45);
insert into people (name,house_no, street_id, phone_no)
values (IP Knightly,55,1,072 837 33 35);
insert into people (name,house_no, street_id, phone_no)
values (Rusty Bedsprings,33,1,072 832 31 38);
insert into people (name,house_no, street_id, phone_no)
values (QGIS Geek,83,1,072 932 31 32);
14.4.2 Mengurutkan hasil (ordering)
Mari kita melihat daftar orang-orang berdasarkan nomor rumah mereka:
342 Bab 14. Modul: PostgreSQL
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
select name, house_no from people order by house_no;
Hasil:
name | house_no
------------------+----------
Joe Bloggs | 3
Rusty Bedsprings | 33
IP Knightly | 55
QGIS Geek | 83
(4 rows)
Anda dapat mengurutkannya dengan lebih dari satu kolom:
select name, house_no from people order by name, house_no;
Hasil:
name | house_no
------------------+----------
IP Knightly | 55
Joe Bloggs | 3
QGIS Geek | 83
Rusty Bedsprings | 33
(4 rows)
14.4.3 Menyaring hasil (ltering)
Sering kali Anda tidak akan ingin melihat satu per satu semua record dalam basisdata- terutama
jika terdapat ribuan record dan Anda hanya tertarik melihat satu atau dua saja. Jangan takut,
Anda dapat menyaring hasil!
Berikut adalah contoh dari penyaringan/lter numerik:
address=# select name, house_no from people where house_no < 50;
name | house_no
------------------+----------
Joe Bloggs | 3
Rusty Bedsprings | 33
(2 rows)
Anda dapat mengkombinasikan penyaringan ( didenisikan menggunakan perintah WHERE)
dengan pengurutan (didenisikan menggunakan perintah ORDER BY)
address=# select name, house_no from people where house_no < 50 order by
address-# house_no;
name | house_no
------------------+----------
Joe Bloggs | 3
Rusty Bedsprings | 33
(2 rows)
14.4. Pelajaran: Queri 343
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Anda juga dapat menyaring hasil berdasarkan data teks :
address=# select name, house_no from people where name like %i%;
name | house_no
------------------+----------
IP Knightly | 55
Rusty Bedsprings | 33
(2 rows)
Di sini kita menggunakan perintah LIKE untuk menemukan semua nama dengan i di dalam-
nya. Jika Anda ingin mencari serangkaian huruf string yang sesuai dengan kebutuhan pen-
carian, Anda dapat melakukan sesuatu pencarian yang tidak sensitif terhadap kapital (case
insencitive) menggunakan perintah ILIKE:
address=# select name, house_no from people where name ilike %k%;
name | house_no
-------------+----------
IP Knightly | 55
QGIS Geek | 83
(2 rows)
Hal tersebut di atas mempertemukan setiap orang degan k atau K dalam nama mereka. Dengan
menggunakan perintah ILIKE, Anda memperoleh:
address=# select name, house_no from people where name like %k%;
name | house_no
-----------+----------
QGIS Geek | 83
(1 row)
14.4.4 Penggabungan (Join)
Bagaimana jika Anda ingin melihat rincian orang tersebut berikut nama jalan (bukan sebagai
id)? Untuk melakukan itu, Anda perlu menggabungkan (join) dua tabel bersama-sama dalam
sebuah queri tunggal. Mari kita melihat sebuah contoh:
select people.name, house_no, streets.name
from people,streets
where people.street_id=streets.id;
Note: Dengan join, Anda perlu selalu menyatakan dua tabel darimana informasi tersebut
berasal, dalam hal ini people dan streets. Anda juga perlu menentukan dua kunci yang harus
cocok (foreign key & primary key). Jika Anda tidak menentukan itu, Anda akan mendapatkan
daftar semua kemungkinan kombinasi dari people dan streets, tapi Anda sulit untuk mengetahui
siapa sebenarnya yang tinggal di jalan tertentu!
Hasil yang benar akan terlihat seperti:
name | house_no | name
------------------+----------+-------------
344 Bab 14. Modul: PostgreSQL
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Joe Bloggs | 3 | High street
IP Knightly | 55 | High street
Rusty Bedsprings | 33 | High street
QGIS Geek | 83 | High street
(4 rows)
Kami akan mengulas kembali join saat kita membuat query yang lebih kompleks pada latih-
an berikutnya. Yang perlu dicatat, join menyediakan cara sederhana untuk menggabungkan
informasi dari dua atau lebih tabel.
14.4.5 Subselect
Pertama, mari kita lakukan sedikit perubahan dengan data kita:
insert into streets (name) values(QGIS Road);
insert into streets (name) values(OGR Corner);
insert into streets (name) values(Goodle Square);
update people set street_id = 2 where id=2;
update people set street_id = 3 where id=3;
Mari kita lihat dengan cepat data kita setelah perubahan-perubahan tersebut kita menggunak-
an kembali queri kita dari sesi sebelumnya:
select people.name, house_no, streets.name
from people,streets
where people.street_id=streets.id;
Hasil:
name | house_no | name
------------------+----------+-----------------
Rusty Bedsprings | 33 | High street
QGIS Geek | 83 | High street
Joe Bloggs | 3 | New Main Street
IP Knightly | 55 | QGIS Road
(4 rows)
Sekarang, mari kita tunjukkan subselection pada data ini. Kita ingin menunjukkan orang-orang
yang hanya tinggal di street_id number 1.
select people.name
from people, (
select
*
from streets
where id=1
) as streets_subset
where people.street_id = streets_subset.id;
Hasil:
14.4. Pelajaran: Queri 345
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
name
------------------
Rusty Bedsprings
QGIS Geek
(2 rows)
Ini adalah contoh yang dibuat-buat dan dalam situasi di atas , mungkin berlebihan. Namun bila
Anda harus melakukan penyaringan berdasarkan berdasarkan pilihan, subselect akan benar-
benar membantu!
14.4.6 Aggregate Queri
Salah satu tur canggih dari sebuah database adalah kemampuannya untuk meringkas data
dalam tabel tersebut. Ringkasan ini disebut query agregat (aggregate queries). Berikut adalah
contohnya:
select count(
*
) from people;
Hasil:
count
-------
4
(1 row)
Jika kita menginginkan ringkasan hitungan dari nama jalan, kita dapat melakukan hal berikut:
select count(name), street_id
from people
group by street_id;
Hasil:
count | street_id
-------+-----------
1 | 2
1 | 3
2 | 1
(3 rows)
Note: Dikarenakan tidak ada perintah ORDER BY (pada contoh di atas), penyajian hasil pada
komputer Anda mungkin tidak akan disajikan sama urutannya seperti contoh disini.
Latihan:
Ringkaslah orang-orang berdasarkan nama jalan dan tunjukkan nama jalan yang
sebenarnya dan bukan street_id
346 Bab 14. Modul: PostgreSQL
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Solusi:
select count(people.name), streets.name
from people, streets
where people.street_id=streets.id
group by streets.name;
Hasil:
count | name
-------+-----------------
1 | New Main Street
2 | High street
1 | QGIS Road
(3 rows)
Note: Anda perhatikan dari contoh di atas bahwa kita mempunyai prex nama kolom de-
ngan nama tabel (misal nama people.name dan street.name). pemberian prex seperti ini perlu
dilakukan agar terhindar dari ambiguitas nama kolom.
14.4.7 Kesimpulan
Anda telah melihat bagaimana queries digunakan untuk menghasilkan data dari basisdata Anda
sehingga Anda dapat menggali informasi yang berguna.
14.4.8 Apa Selanjutnya?
Anda akan melihat bagaiman membuat tampilan dari queri yang telah Anda tulis.
14.4. Pelajaran: Queri 347
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
14.5 Pelajaran: Views
Ketika Anda menulis queri, Anda perlu menghabiskan banyak waktu dan usaha untuk meru-
muskannya. Dengan views, Anda dapat menyimpan denisi query sql dalam tabel virtual
yang selanjutnya dapat digunakan kembali.
Tujuan untuk pelajaran ini: Menyimpan query sebagai sebuah Tampilan (View).
14.5.1 Membuat sebuah View
Anda dapat memperlakukan sebuah view seperti tabel, tetapi datanya bersumber dari queri.
Mari kita membuat tampilan sederhana berdasarkan hal di atas.
create view roads_count_v as
select count(people.name), streets.name
from people, streets where people.street_id=streets.id
group by people.street_id, streets.name;
Seperti yang Anda lihat satu-satunya perubahan adalah create create view
roads_count_v as sebagai bagian awal. Yang menyenangkan adalah kita sekarang
dapat memilih data dari view kita:
select
*
from roads_count_v;
Hasil:
count | name
-------+-----------------
1 | New Main Street
2 | High street
1 | QGIS Road
(3 rows)
14.5.2 Memodikasi sebuah View
Sebuah tampilan/view tidak tetap, dan tidak memiliki data sesungguhnya. Ini berarti Anda
dapat secara mudah mengubahnya tanpa mempengaruhi setiap data dalam basisdata Anda.
CREATE OR REPLACE VIEW roads_count_v AS
SELECT count(people.name), streets.name
FROM people, streets WHERE people.street_id=streets.id
GROUP BY people.street_id, streets.name
ORDER BY streets.name;
(Contoh ini juga menunjukkan praktek konvensi baik penggunaan UPPER CASE untuk semua
katakunci pernyataan SQL)
Anda akan melihat bahwa kita telah menambahkan suatu perintah ORDER BY sehingga baris
view kita diurutkan dengan baik:
348 Bab 14. Modul: PostgreSQL
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
count | name
-------+-----------------
2 | High street
1 | New Main Street
1 | QGIS Road
(3 rows)
14.5.3 Menghapus sebuah view
Jika Anda sudah tidak lagi membutuhkan sebuah view, Anda dapat menghapusnya seperti ber-
ikut ini:
drop view roads_count_v;
14.5.4 Kesimpulan
Dengan menggunakan view, Anda dapat menyimpan sebuah queri dan mengakses hasilnya
seolah-olah sebagai tabel.
14.5.5 Apa Selanjutnya?
Kadang-kadang, ketika mengubah data, Anda ingin perubahan tersebut akan berefek pada tem-
pat lain dalam basisdata. Pelajaran selanjutnya akan menunjukkan bagaimana melakukan hal
tersebut.
14.6 Pelajaran: Rules
Rules memungkinkan pohon queri dari sebuah queri yang masuk untuk ditulis
ulang. Penggunaan yang biasanya dilakukan adalah untuk menerapkan tampil-
an/view, termasuk view yang dapat diupdate. - Wikipedia
Tujuan untuk pelajaran ini: Mempelajari cara untuk membuat rules baru untuk basisdata.
14.6.1 Materialised Views (Peraturan berdasarkan view)
Misalnya saja Anda ingin mencatat setiap perubahan phone_no dalam tabel people Anda ke ke
dalam tabel people_log. Jadi Anda perlu membuat tabel baru
create table people_log (name text, time timestamp default NOW());
Pada langkah selanjutnya buatlah sebuah rule, yang mencatat setiap perubahan dari phone_no
dalam tabel people ke dalam tabel people_log:
14.6. Pelajaran: Rules 349
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
create rule people_log as on update to people
where NEW.phone_no <> OLD.phone_no
do insert into people_log values (OLD.name);
untuk menguji rule bekerja, mari kita modikasi nomor telepon:
update people set phone_no = 082 555 1234 where id = 2;
pastikan bahwa tabel telah terupdate secara benar:
id | name | house_no | street_id | phone_no
----+------------+----------+-----------+--------------
2 | Joe Bloggs | 3 | 2 | 082 555 1234
(1 row)
Sekarang, berkat rule yang kita buat, table people log tampak sebagai berikut:
name | time
------------+----------------------------
Joe Bloggs | 2012-04-23 15:20:56.683382
(1 row)
Note: Nilai dari eld time akan tergantung pada tanggal dan waktu saat ini.
14.6.2 Kesimpulan
Rule memungkinkan Anda untuk secara otomatis menambahkan atau mengubah data dalam
basisdata Anda untuk memonitor perubahan pada bagian lain dari basisdata.
14.6.3 Apa Selanjutnya?
Modul berikutnya akan memperkenalkan Anda kepada PostGIS, dimana konsep-konsep basi-
sdata yang sudah kita bahas akan dipakai dan diterapkan untuk data SIG.
350 Bab 14. Modul: PostgreSQL
BAB 15
Modul: PostGIS
PostGIS merupakan ekstensi dari PostgreSQL. PostGIS dapat digunakan untuk menangani dan
memproses data geogras. Dalam modul ini, kita akan mempelajari bagaimana membuat dan
menggunakan fungsi geogras yang ditawarkan pada PostGIS.
Ketika bekerja pada bagian ini, Anda mungkin ingin menyimpan salinan seperti yang ada pada
PostGIS cheat sheet yang tersedia di Boston GIS user group
1
. Cara lain yang dapat digunakan
adalah membaca dokumentasi online
2
.
Lihat juga PostGIS online
3
.
15.1 Pelajaran: Pengaturan PostGIS
Pengaturan fungsi PostGIS akan membuat Anda dapat mengakses fungsi-fungsi spasial dari
PostgreSQL.
Tujuan dari pelajaran ini: Dapat menginstal fungsi spasial dan mendemonstrasikan secara
singkat efek yang dihasilkan.
15.1.1 Instalasi untuk Ubuntu
PostGIS dapat secara mudah diinstal dari apt.
sudo apt-get install postgis
sudo apt-get install postgresql-9.1-postgis
Sungguh hal ini sangat mudah...
1
http://www.bostongis.com/postgis_quickguide.bqg
2
http://postgis.refractions.net/documentation/manual-1.5/
3
http://postgisonline.org/
351
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
15.1.2 Instalasi untuk Windows
Kunjungi halaman download
4
.
Sekarang ikuti panduan ini
5
.
Sedikit lebih rumit, tetapi masih tidak susah. Harap dicatat bahwa Anda perlu terhubung de-
ngan internet untuk dapat menginstal PostGIS stack.
15.1.3 Instal plpgsql
Note: Anda dapat memastikan bahwa setiap basisdata yang dibuat pada sistem Anda secara
otomatis dapat memanfaatkan ekstensi spasial dengan cara menjalankan perintah (dari bagian
ini dan dua bagian selanjutnya) pada template1 sistem basis data sebelum Anda membuat
basisdata Anda sendiri.
PostgreSQL dapat menggunakan berbagai bahasa prosedural. Apakah bahasa prosedural itu?
Bahasa prosedural adalah bahasa dalam basisdata yang dapat digunakan untuk memperlu-
as fungsionalitas dari basisdata. Sebagai contoh Anda dapat menulis fungsi basisdata yang
dipanggil saat transaksi basisdata berlangsung- seperti ketika sebuah record dimasukkan ke
dalam basis data (Ingat kembali saat hal ini dilakukan dalam modul sebelumnya)
PostGIS membutuhkan bahasa prosedural PLPGSQL yang harus diinstal. Jadi lakukan ini:
createlang plpgsql address
Dimana argumen ketiga adalah nama basis data yang bahasa proseduralnya harus diinstal dida-
lamnya.
Note: Anda membutuhkan akses administratif untuk dapat melakukan hal ini pada basisdata
Anda.
15.1.4 Instal postgis.sql
PostGIS dapat dianggap sebagai kumpulan fungsi basis data yang memperluas kemampuan asli
dari PostgreSQL sehingga dapat menangani data spasial. Kata menangani, maksudnya adalah
menyimpan, mengambil, queri dan memanipulasi. Untuk melakukan ini, sejumlah fungsi perlu
diinstal ke dalam basis data. Lakukan ini:
psql address < /usr/share/postgresql/9.1/contrib/postgis-1.5/postgis.sql
atau
psql address < /usr/share/postgresql/9.1/contrib/postgis-2.0/postgis.sql
tergantung versi PostGIS yang terinstal. Sekarang lakukan:
4
http://www.postgresql.org/download/
5
http://www.bostongis.com/PrinterFriendly.aspx?content_name=postgis_tut01
352 Bab 15. Modul: PostGIS
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
psql address
dan, begitu Anda berada di prompt psql ketikkan:
\df
Kita akan membahas fungsi-fungsi ini secara lebih rinci sembari kita menyelesaikan pelatihan
ini.
15.1.5 Instal spatial_refsys.sql
Sebagai tambahan bagi fungsi PostGIS, script SQL pembantu kedua perlu dijalankan sehing-
ga basisdata yang akan digunakan dapat dipanggil dengan membawa kumpulan denisi sistem
referensi spasial atau spatial reference system (SRS) seperti yang didenisikan oleh European
Petroleum Survey Group (EPSG). SRS ini digunakan selama operasi misalnya pada transfor-
masi antar sistem koordinat atau coordinate reference system (CRS).
Anda dapat menambahkan daftar SRS apabila diperlukan, namun demikian sebaiknya daftar
yang ada hanyalah merupakan SRS yang betul-betul Anda perlukan (Google Mercator dan lo
adalah pengecualian).
Untuk memuat tabel SRS, pertama pastikan bahwa Anda berada di prompt normal (yaitu, per-
tama berhenti dari basisdata dengan q), kemudian melakukan ini:
psql address < /usr/share/postgresql/9.1/contrib/postgis-1.5/spatial_ref_sys.sql
gantikan 1.5 dengan 2.0 (merujuk pada versi), jika diperlukan.
Perintah di atas menambahkan sebuah tabel pada basisdata kita. Kita bisa melihat skema dari
tabel ini dengan memasukkan perintah berikut pada prompt psql:
address=# \d spatial_ref_sys
Hasilnya seharusnya menjadi seperti ini:
Table "public.spatial_ref_sys"
Column | Type | Modifiers
-----------+-------------------------+-----------
srid | integer | not null
auth_name | character varying(256) |
auth_srid | integer |
srtext | character varying(2048) |
proj4text | character varying(2048) |
Indexes:
"spatial_ref_sys_pkey" PRIMARY KEY, btree (srid)
Anda dapat menggunakan query SQL standar (seperti yang telah kita pelajari dari bagian pe-
ngantar kita), untuk melihat dan memanipulasi tabel ini - kami menyarankan Anda tidak mem-
perbarui atau menghapus records kecuali Anda tahu apa yang Anda lakukan.
Satu SRID yang mungkin menarik Anda adalah EPSG: 4326 merupakan sistem referensi
geogras / lat lon menggunakan elipsoid WGS 84. Mari kita melihatnya:
15.1. Pelajaran: Pengaturan PostGIS 353
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
select
*
from spatial_ref_sys where srid=4326;
Hasil
srid | 4326
auth_name | EPSG
auth_srid | 4326
srtext | GEOGCS["WGS 84",DATUM["WGS_1984",SPHEROID["WGS
84",6378137,298.257223563,AUTHORITY["EPSG","7030"]],TOWGS84[0,
0,0,0,0,0,0],AUTHORITY["EPSG","6326"]],PRIMEM["Greenwich",0,
AUTHORITY["EPSG","8901"]],UNIT["degree",0.01745329251994328,
AUTHORITY["EPSG","9122"]],AUTHORITY["EPSG","4326"]]
proj4text | +proj=longlat +ellps=WGS84 +datum=WGS84 +no_defs
Srtext adalah denisi proyeksi peta yang ditulis dalam bentuk teks yang sudah cukup famili-
er bagi pengguna SIG(Anda mungkin menyadari hal ini saat melihat le PRJ dalam koleksi
shapele Anda.).
15.1.6 Melihat fungsi PostGIS yang telah diinstal
Baik, Dengan dipasangnya PostGIS, saat ini basisdata PostgreSQL kita memungkinkan untuk
mendukung fungsi geospasial. Kita akan menggali lebih hal ini dalam beberapa hari menda-
tang, namun berikut ini kita akan menunjukkan secara cepat bagaimana ini bekerja . Misalnya,
kita ingin membuat suatu titik (point) dengan mengetik teks. Pertama, kita menggunakan per-
intah psql untuk menemukan fungsi yang berkaitan dengan titik:
\df
*
point
*
Dari list fungsi yang ada, berikut adalah salah satu yang saya tangkap : st_pointfromtext
Jadi mari kita mencoba dengan:
address=# select st_pointfromtext(POINT(1 1));
Hasil:
st_pointfromtext
--------------------------------------------
0101000000000000000000F03F000000000000F03F
(1 row)
Jadi ada beberapa hal yang menarik terjadi di sini:
kita mendenisikan titik di posisi 1,1 (diasumsikan EPSG: 4326) menggunakan perintah
POINT(1 1)
kita memproses pernyataan SQL, tetapi tidak pada sembarang tabel, hanya pada tabel
dengan data yang dimasukkan melalui prompt SQL
baris yang dihasilkan terlihat agak aneh
Baris yang dihasilkan tampak aneh karena hasil tersebut ditulis dalamformat OGCyang disebut
Well Known Binary (WKB) - lebih lanjut tentang itu akan berada ada bagian berikutnya.
354 Bab 15. Modul: PostGIS
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Untuk mendapatkan hasil sebagai teks, setelah saya melakukan listing secara cepat untuk men-
cari daftar fungsi untuk mengembalikan teks:
\df
*
text
Salah satu yang menarik bagi saya adalah perintah st_astext. Mari kita gabungkan dengan
queri sebelumnya:
select st_astext(st_pointfromtext(POINT(1 1)));
Hasil:
st_astext
------------
POINT(1 1)
(1 row)
Jadi apa yang terjadi di sini? Kita mengetikkan teks POINT(1,1), untuk mengubahnya men-
jadi titik menggunakan st_pointfromtext(), dan mengubahnya kembali ke bentuk yang
dapat dibaca oleh manusia dengan st_astext(), yang memberikan hasil kepada kita berupa
string asli.
Salah satu contoh terakhir sebelum kita benar-benar masuk ke dalam detail menggunakan Pos-
tGIS yaitu:
select st_astext(st_buffer(st_pointfromtext(POINT(1 1)),1.0));
Apa yang dilakukan? Bagian ini menciptakan buffer sebesar 1 derajat pada sekitar titik, dan
mengembalikannya sebagai teks?
15.1.7 Kesimpulan
Anda sekarang memiliki fungsi PostGIS yang telah diinstal pada salinan PostgreSQL. Dengan
ini Anda akan dapat menggunakan fungsi spasial secara luas pada PostGIS.
15.1.8 Apa Selanjutnya?
Selanjutnya Anda akan belajar bagaimana feature spasial direpresentasikan dalam basis data.
15.2 Pelajaran: Model Fitur Sederhana
Bagaimana caranya kita dapat menyimpan dan merepresentasikan feature geogras dalam se-
buah basisdata? Dalam pelajaran ini kita akan membahas salah satu pendekatan, Model Fitur
Sederhana seperti apa yang didenisikan oleh OGC.
Tujuan dari pelajaran ini: Untuk mempelajari apa itu Model SFS dan bagaimana mengguna-
kannya.
15.2. Pelajaran: Model Fitur Sederhana 355
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
15.2.1 Apa itu OGC
The Open Geospatial Consortium (OGC), adalah sebuah organisasi standar inter-
nasional dengan konsensus sukarela yang berdiri pada tahun 1994. Dalam OGC,
bergabung lebih dari 370 organisasi komersial, pemerintah, organisasi nirlaba dan
riset di seluruh dunia berkolaborasi melalui proses konsensus terbuka untuk men-
dorong pengembangan dan penerapan standar bagi konten dan layanan geospasial,
pengolahan data SIG dan berbagi data. Wikipedia
15.2.2 Apa itu Model SFS
The Simple feature for SQL (SFS) adalah cara menyimpan data geospasial tanpa mempertim-
bangkan topologi ke dalam basis data dan mendenisikan fungsi-fungsi untuk akses, operasi,
dan pembangunan data geospasial tersimpan.
Model ini menentukan pembentukan data geospasial dari tipe-tipe garis (Point), garis (Lines-
tring), dan Poligon (dan agregasi tipe-tipe tersebut dalam obyek Multi).
Untuk informasi lebih lanjut, kita lihat standar OGC berjudul OGC Simple Feature untuk SQL
standar
6
.
15.2.3 Menambahkan eld geometri ke tabel
Mari kita tambahkan eld berupa titik (point) pada tabel people:
alter table people add column the_geom geometry;
6
http://www.opengeospatial.org/standards/sfs
356 Bab 15. Modul: PostGIS
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
15.2.4 Menambahkan konstrain berdasarkan tipe geometri
Anda akan melihat bahwa tipe eld geometri tidak secara implisit menentukan tipe geometri
untuk eldnya - oleh karenanya kita perlu konstrain.
alter table people
add constraint people_geom_point_chk
check(st_geometrytype(the_geom) = ST_Point::text OR the_geom IS NULL);
Sebenarnya apa yang dilakukan? Perintah di atas menambahkan konstrain pada tabel people
untuk mencegah diisinya eld people_geom dengan nilai selain geometri point atau null.
Sekarang Anda coba:
Buatlah sebuah tabel baru dengan nama kota-kota dan berikan padanya bebera-
pa kolom yang tepat, termasuk sebuah eld geometri untuk menyimpan poligon-
poligon batas kota. Pastikan konstrain tersebut telah Anda buat untuk memastikan
bahwa geometri-geometri yang disimpan adalah bertipe poligon.
15.2. Pelajaran: Model Fitur Sederhana 357
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Periksa hasil Anda.
15.2.5 Mengisi tabel kolom geometri
Sampai di sini, Anda seharusnya juga mengisi tabel geometry_columns:
insert into geometry_columns values
(,public,people,the_geom,2,4326,POINT);
Mengapa? geometry_columns digunakan oleh aplikasi-aplikasi tertentu untuk mengetahui
tabel mana dalam basisdata yang berisi data geometri.
Note: Jika pernyataan INSERT di atas menyebabkan munculnya pesan kesalahan, pertama
jalankan queri ini :
select
*
from geometry_columns;
Jika kolom f_table_name berisi nilai people, maka tabel ini telah terdaftar dan Anda
tidak perlu melakukan apapun lagi.
Nilai 2 mengacu pada jumlah dimensi, dalam hal ini, dua : x dan y.
Nilai 4326 mengacu pada sistem proyeksi yang kita gunakan, dalam hal ini, WGS 84 dengan
koordinat lintang dan bujur, yang disebut dengan jumlah 4326 (lihat pembahasan sebelumnya
tentang EPSG tersebut).
Tambahkan isi yang sesuai untuk geometry_columns pada layer kota baru Anda
358 Bab 15. Modul: PostGIS
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Periksa hasil Anda.
15.2.6 Menambahkan catatan geometri ke tabel menggunakan
SQL
Sekarang, tabel kita sudah geo-enabled, artinya kita dapat menyimpan geometri pada tabel ini!
insert into people (name,house_no, street_id, phone_no, the_geom)
values (Fault Towers,
34,
3,
072 812 31 28,
SRID=4326;POINT(33 -33));
Note: Dalam entri baru di atas, Anda perlu menentukan proyeksi (SRID) mana yang Anda
ingin gunakan. Hal ini karena Anda menambahkan data geometri berupa titik baru menggu-
nakan string sederhana dari teks, yang tidak secara otomatis menambahkan informasi yang
benar tentang sistem proyeksi. Tentu saja, titik-titik baru yang ditambahkan perlu menggunak-
an SRID yang sama, sehingga Anda harus menentukan itu.
Apabila saat ini Anda menggunakan gras antarmuka, misalnya, penentuan proyeksi untuk
setiap poin akan dilakukan secara otomatis. Dengan kata lain, Anda tidak perlu khawatir untuk
menggunakan proyeksi yang benar untuk setiap poin yang ingin Anda tambahkan jika Anda
telah tentukan SRID untuk dataset itu, seperti yang kita lakukan sebelumnya.
Sekarang mungkin saat yang tepat untuk menjalankan QGIS dan mencoba untuk melihat tabel
people Anda. Juga, kita harus mencoba mengedit / menambahkan / menghapus records dan
kemudian melakukan queri pemilihan terhadap basisdata terbangun untuk melihat bagaimana
data telah berubah.
Untuk memuat layer PostGIS di QGIS, gunakan pilihan menu Layer Add PostGIS Layers
atau tombol toolbar:
Selanjutnya muncul dialog:
15.2. Pelajaran: Model Fitur Sederhana 359
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Klik pada tombol New untuk membuka dialog:
360 Bab 15. Modul: PostGIS
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Kemudian denisikan koneksi baru, misalnya:
Name: myPG
Service:
Host: localhost
Port: 5432
Database: address
User:
15.2. Pelajaran: Model Fitur Sederhana 361
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Password:
Untuk melihat apakah QGIS telah menemukan address basisdata dan bahwa username dan
password yang dimasukkan sudah benar, klik Test Connect. Jika berhasil, periksa kotak di
sebelah Save Username dan Save Password. Kemudian klik OK untuk membuat koneksi ini.
Kembali pada dialog Add PostGIS Layers , klik Connect dan tambahkan layer yang dikehendaki
ke dalam proyek Anda.
Formulasikan queri untuk menampilkan nama seseorang, nama jalan dan posisi
(dari kolom the_geom) sebagai teks biasa.
Periksa hasil Anda.
15.2.7 Kesimpulan
Anda telah melihat bagaimana menambahkan obyek spasial pada basisdata Anda dan menam-
pilkannya pada perangkat lunak SIG.
15.2.8 Apa Selanjutnya?
Selanjutnya Anda akan melihat bagaimana melakukan import data ke dalam dan export data
dari basis data Anda.
362 Bab 15. Modul: PostGIS
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
15.3 Pelajaran: Import dan Export
Tentu saja, basis data tanpa cara untuk memindahkan data ke dan dari nyatidak akan menye-
nangkan. Terlebih lagi untuk data spasial! Untungnya, tersedia sejumlah piranti yang akan
mempermudah Anda untuk memindahkan data ke dan dari PostGIS.
15.3.1 shp2pgsql
shp2pgsql merupakan piranti commandline untuk melakukan import shapele ESRI ke dalam
basisdata. Di bawah Unix, Anda dapat menggunakan command berikut untuk mengimport
tabel PostGIS baru:
shp2pgsql -s <SRID> -c -D -I <path to shapefile> <schema>.<table> | \
psql -d <databasename> -h <hostname> -U <username>
Pada Windows, Anda harus melakukannya melalui dua langkah dalam proses import:
shp2pgsql -s <SRID> -c -D -I <path to shapefile> <schema>.<table> > import.sql
psql psql -d <databasename> -h <hostname> -U <username> -f import.sql
Anda mungkin menemui error seperti ini:
ERROR: operator class "gist_geometry_ops" does not exist for access method
"gist"
Hal ini merupakan isu populer terkait dengan pembuatan indek spasial secara langsung atau
in situ untuk data yang Anda import. Untuk menghindari kesalahan, lakukan exclude para-
meter -I. Ini berarti bahwa tidak ada indeks spasial yang dibuat secara langsung, dan Anda
harus membuatnya setelah data berhasil diimport (Pembuatan indeks spasial akan dibahas pada
pelajaran berikutnya)
15.3.2 pgsql2shp
pgsql2shp merupakan piranti commandline untuk melakukan export tabel, tampilan atau queri
pilihan SQL PostGIS. Untuk melakukannya di bawah Unix:
pgsql2shp -f <path to new shapefile> -g <geometry column name> \
-h <hostname> -U <username> <databasename> <table | view>
Untuk melakukan export data menggunakan queri:
pgsql2shp -f <path to new shapefile> -g <geometry column name> \
-h <hostname> -U <username> "<query>"
15.3.3 ogr2ogr
Ogr2ogr merupakan piranti yang sangat ampuh untuk konversi data ke dalam atau dari PostGIS
ke berbagai macam format data. Org2ogr merupakan bagian dari perangkat lunak GDAL/OGR
15.3. Pelajaran: Import dan Export 363
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
dan harus diisntal secara terpisah. Untuk melakukan export tabel dari PostGIS ke GML, Anda
dapat menggunakan perintah ini:
ogr2ogr -f GML export.gml PG:dbname=<databasename> user=<username>
host=<hostname> <Name of PostGIS-Table>
15.3.4 SPIT
SPIT merupakan sebuah plugin QGIS yang diinstal bersama dengan QGIS. Anda dapat meng-
gunakan SPIT untuk mengunggah shapele ESRI ke dalam PostGIS.
Setelah Anda menambahkan plugin SPIT via Plugin Manager, carilah tombol ini:
Klik pada tombol tersebut, ini akan memberikan dialog SPIT:
Anda dapat menambahkan shapele ke dalam basisdata dengan mengklik tombol Add , yang
akan memberikan Anda jendela pencari le.
15.3.5 Kesimpulan
Melakukan import dan export data ke dan dari basis data dapat dilakukan dengan berbagai cara.
Khususnya ketika menggunakan sumber data yang tidak sama, Anda mungkin akan menggu-
nakan fungsi ini (atau yang lainnya yang seperti ini) secara rutin.
364 Bab 15. Modul: PostGIS
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
15.3.6 Apa Selanjutnya?
Selanjutnya, kita akan melihat bagaimana queri terhadap data yang sudah kita buat sebelumnya.
15.4 Pelajaran: Queri Spasial
Queri spasial tidak berbeda dengan queri basisdata yang lain. Anda dapat menggunakan ko-
lom geometri seperti kolom basisdata lain. Dengan instalasi PostGIS pada basisdata kita, kita
memiliki fungsi tambahan untuk melakukan queri terhadap basisdata.
Tujuan dari pelajaran ini: Melihat bagaimana fungsi spasial diimplementasikan sebagaimana
layaknya melakukan queri tanpa fungsi spasial.
15.4.1 Operator Spasial
Bila Anda ingin mengetahui poin yang berada dalam jarak 2 derajat ke titik (X, Y), Anda dapat
melakukan ini dengan:
select
*
from people
where st_distance(the_geom,SRID=4326;POINT(33 -34)) < 2;
Hasil:
id | name | house_no | street_id | phone_no | the_geom
----+--------------+----------+-----------+---------------+-----------------
6 | Fault Towers | 34 | 3 | 072 812 31 28 | 01010008040C0
(1 row)
Note: Nilai the_geom di atas itu terpotong karena keterbatasan ruang di halaman ini. Jika
Anda ingin melihat titik sebagai pasangan koordinat yang dapat dibaca oleh manusia, coba
sesuatu yang mirip dengan apa yang Anda lakukan pada bagian Lihat Titik sebagai WKT di
atas.
Bagaimana kita tahu bahwa queri di atas menghasilkan semua titik yang berada pada kisaran 2
derajat? Mengapa tidak 2 meter? Atau unit lain?
Periksa hasil Anda.
15.4.2 Indeks Spasial
Kita juga dapat mendenisikan indeks-indeks spasial. Sebuah indeks spasial membuat queri
spasial jauh lebih cepat. Untuk membuat indeks spasial pada kolom geometri gunakan:
CREATE INDEX people_geo_idx
ON people
15.4. Pelajaran: Queri Spasial 365
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
USING gist
(the_geom);
Hasil:
address=# \d people
Table "public.people"
Column | Type | Modifiers
-----------+-----------------------+----------------------------------------
id | integer | not null default
| | nextval(people_id_seq::regclass)
name | character varying(50) |
house_no | integer | not null
street_id | integer | not null
phone_no | character varying |
the_geom | geometry |
Indexes:
"people_pkey" PRIMARY KEY, btree (id)
"people_geo_idx" gist (the_geom) <-- new spatial key added
"people_name_idx" btree (name)
Check constraints:
"people_geom_point_chk" CHECK (st_geometrytype(the_geom) = ST_Point::text
OR the_geom IS NULL)
Foreign-key constraints:
"people_street_id_fkey" FOREIGN KEY (street_id) REFERENCES streets(id)
Sekarang Anda coba memodikasi tabel kota sehingga kolom geometrinya me-
miliki indeks pasial.
366 Bab 15. Modul: PostGIS
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Periksa hasil Anda.
15.4.3 Demo fungsi spasial PostGIS
Untuk keperluan demo fungsi spasial PostGIS, kita akan membuat basisdata baru yang berisi
beberapa data ksi.
Untuk memulai, buat basis data baru:
createdb postgis_demo
Jangan lupa untuk menginstal PLPGSQL:
createlang plpgsql postgis_demo
Kemudian instal fungsi PostGIS dan sistem referensi spasial. Sebagai contoh, di Linux dengan
PostgreSQL 9.1 dan PostGIS 1,5:
psql postgis_demo < /usr/share/postgresql/9.1/contrib/postgis-1.5/postgis.sql
psql postgis_demo < /usr/share/postgresql/9.1/contrib/postgis-1.5/spatial_ref_sys.sql
Selanjutnya, import data yang disediakan dalam exercise_data/postgis/. Lihat kem-
bali pelajaran sebelumnya sebagai petunjuk Anda. Anda dapat mengimport dari terminal atau
melalui SPIT. Import le ke dalam tabel basis data berikut:
points.shp = building
lines.shp = road
polygons.shp = region
Panggil tiga layer basisdata ini ke dalam QGIS melalui dialog Add PostGIS Layers, seperti
biasa. Bila Anda membuka tabel atributnya, Anda akan melihat bahwa tiga layer tersebut
memiliki kolom id dan kolom gid yang diciptakan saat proses import PostGIS.
Sekarang setelah tabel berhasil diimport, kita dapat menggunakan PostGIS untuk queri data.
Kembali ke terminal (command line) dan masukkan prompt psql dengan mengetikkan:
psql postgis_demo
15.4. Pelajaran: Queri Spasial 367
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Kita akan mendemokan beberapa pernyataan pilihan (select statements) dengan membuat tam-
pilan hasil (View), sehingga Anda dapat membukanya di QGIS dan melihat hasil pemilihan
secara visual.
Select by location
Memilih semua bangunan daerah Kwazulu.
SELECT a.id, a.name, st_astext(a.the_geom) as point
FROM building a, region b
WHERE WITHIN(a.the_geom, b.the_geom)
AND b.name = KwaZulu;
Hasil:
id | name | point
----+------+------------------------------------------
30 | York | POINT(1622345.23785063 6940490.65844485)
33 | York | POINT(1622495.65620524 6940403.87862489)
35 | York | POINT(1622403.09106394 6940212.96302097)
36 | York | POINT(1622287.38463732 6940357.59605424)
40 | York | POINT(1621888.19746548 6940508.01440885)
(5 rows)
Atau jika kita membuat tampilan (view) dari ini maka:
CREATE VIEW vw_select_location AS
SELECT a.gid, a.name, a.the_geom
FROM building a, region b
WHERE WITHIN(a.the_geom, b.the_geom)
AND b.name = KwaZulu;
dan tampilan pada QGIS adalah:
368 Bab 15. Modul: PostGIS
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Select neighbors
Tampilkan list berisi nama-nama daerah yang berdampingan dengan daerah Hokkaido.
SELECT b.name
FROM region a, region b
WHERE TOUCHES(a.the_geom, b.the_geom)
AND a.name = Hokkaido;
Hasil:
name
--------------
Missouri
Saskatchewan
Wales
(3 rows)
Dengan tampilan:
CREATE VIEW vw_regions_adjoining_hokkaido AS
SELECT b.gid, b.name, b.the_geom
FROM region a, region b
15.4. Pelajaran: Queri Spasial 369
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
WHERE TOUCHES(a.the_geom, b.the_geom)
AND a.name = Hokkaido;
Dalam QGIS:
Apabila diperhatikan hasil yang diperoleh, ada wilayah yang hilang (Queensland). Ini mung-
kin disebabkan karena kesalahan topologi. Hasil seperti ini mengingatkan kita akan potensi
masalah dalam data yang kita miliki. Untuk memecahkan teka-teki ini tanpa terjebak dalam
anomali data, kita dapat menggunakan buffer intersect sebagai gantinya:
CREATE VIEW vw_hokkaido_buffer AS
SELECT gid, ST_BUFFER(the_geom, 100) as the_geom
FROM region
WHERE name = Hokkaido;
Ini membuat buffer sejauh 100 m di sekeliling daerah Hokkaido.
Area yang lebih gelap adalah hasil buffernya:
370 Bab 15. Modul: PostGIS
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Pilih dengan menggunakan buffer:
CREATE VIEW vw_hokkaido_buffer_select AS
SELECT b.gid, b.name, b.the_geom
FROM
(
SELECT
*
FROM
vw_hokkaido_buffer
) a,
region b
WHERE ST_INTERSECTS(a.the_geom, b.the_geom)
AND b.name != Hokkaido;
Dalam query ini, tampilan buffer asli digunakan sebagai tabel lain. Hal ini diberikan alias a,
dan eld geometri, a.the_geom, digunakan untuk memilih poligon dalam tabel region (b)
yang memotongnya. Namun, Hokkaido itu sendiri dikeluarkan dari pernyataan pilihan, karena
kita tidak menginginkannya, kita hanya ingin daerah yang berdampingan dengannya.
Dalam QGIS:
15.4. Pelajaran: Queri Spasial 371
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Hal ini juga memungkinkan untuk memilih semua obyek dalam jarak tertentu, tanpa langkah
ekstra untuk menciptakan buffer:
CREATE VIEW vw_hokkaido_distance_select AS
SELECT b.gid, b.name, b.the_geom
FROM region a, region b
WHERE ST_DISTANCE (a.the_geom, b.the_geom) < 100
AND a.name = Hokkaido
AND b.name != Hokkaido;
Queri ini menghasilkan hasil yang sama, tanpa perlu untuk langkah buffer sementara:
372 Bab 15. Modul: PostGIS
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Select Uniques
Tampilkan daftar nama kota yang unik untuk semua bangunan di wilayah Queensland.
SELECT DISTINCT a.name
FROM building a, region b
WHERE WITHIN (a.the_geom, b.the_geom)
AND b.name = Queensland;
Hasil:
name
---------
Beijing
Berlin
Atlanta
(3 rows)
Contoh lebih lanjut. . .
CREATE VIEW vw_shortestline AS
SELECT b.gid AS gid, ST_ASTEXT(ST_SHORTESTLINE(a.the_geom, b.the_geom)) as
text, ST_SHORTESTLINE(a.the_geom, b.the_geom) AS the_geom
FROM road a, building b
WHERE a.id=5 AND b.id=22;
CREATE VIEW vw_longestline AS
SELECT b.gid AS gid, ST_ASTEXT(ST_LONGESTLINE(a.the_geom, b.the_geom)) as
text, ST_LONGESTLINE(a.the_geom, b.the_geom) AS the_geom
FROM road a, building b
WHERE a.id=5 AND b.id=22;
15.4. Pelajaran: Queri Spasial 373
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
CREATE VIEW vw_road_centroid AS
SELECT a.gid as gid, ST_CENTROID(a.the_geom) as the_geom
FROM road a
WHERE a.id = 1;
CREATE VIEW vw_region_centroid AS
SELECT a.gid as gid, ST_CENTROID(a.the_geom) as the_geom
FROM region a
WHERE a.name = Saskatchewan;
SELECT ST_PERIMETER(a.the_geom)
FROM region a
WHERE a.name=Queensland;
SELECT ST_AREA(a.the_geom)
FROM region a
WHERE a.name=Queensland;
CREATE VIEW vw_simplify AS
SELECT gid, ST_Simplify(the_geom, 20) AS the_geom
FROM road;
CREATE VIEW vw_simplify_more AS
SELECT gid, ST_Simplify(the_geom, 50) AS the_geom
FROM road;
CREATE VIEW vw_convex_hull AS
SELECT
ROW_NUMBER() over (order by a.name) as id,
a.name as town,
ST_CONVEXHULL(ST_COLLECT(a.the_geom)) AS the_geom
FROM building a
GROUP BY a.name;
15.4.4 Kesimpulan
Anda telah melihat bagaimana melakukan queri obyek spasial menggunakan fungsi basisdata
baru dari PostGIS.
15.4.5 Apa Selanjutnya?
Selanjutnya, kita akan melakukan investigasi struktur geometri yang lebih kompleks dan ba-
gaimana membuatnya dengan menggunakan PostGIS.
374 Bab 15. Modul: PostGIS
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
15.5 Pelajaran: Konstruksi Geometri
Pada bagian ini kita akan mempelajari sedikit lebih mendalam bagaimana geometri sederha-
na dibangun di SQL. Pada prakteknya, Anda mungkin akan menggunakan piranti lunak SIG
seperti QGIS untuk membuat geometri yang kompleks menggunakan piranti digitasi yang di-
sediakan. Namun demikian, memahami bagaimana geometri dibentuk dapat berguna untuk
menulis query dan menambah pemahaman bagaimana basisdata disusun.
Tujuan dari pelajaran ini: Untuk lebih memahami bagaimana membuat entitas spasial lang-
sung dengan PostgreSQL / PostGIS.
15.5.1 Membuat Linestrings
Sebelum kita memulai, mari kita ambil tabel jalan yang cocok dengan lainnya; yaitu, memiliki
konstrain pada kolom atau eld geometrinya, memiliki indeks dan sebuah entri dalam tabel
geometry_columns.
Latihan:
Memodikasi tabel jalan sehingga memiliki kolom geometri dengan tipe
ST_LineString.
Jangan lupa untuk melakukan update tabel geometry_coloumns!
Juga tambahkan konstrain untuk mencegah geometri yang diisikan bukan LI-
NESTRINGS atau null.
Buat indeks spasial pada kolom geometri baru
15.5. Pelajaran: Konstruksi Geometri 375
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Periksa hasil Anda.
Sekarang mari masukkan sebuah linestring ke dalam tabel jalan. Dalam hal ini kita akan mela-
kukan update record jalan terkini :
update streets set the_geom = SRID=4326;LINESTRING(20 -33, 21 -34, 24 -33)
where streets.id=2;
Lihatlah hasilnya dalam QGIS. (Anda mungkin perlu klik kanan pada layer jalan di panel La-
yers, dan pilih Zoom to layer extent)
Sekarang buat beberapa entri lagi untuk jalan - beberapa di QGIS dan beberapa dari command
line.
15.5.2 Membuat Poligon
Membuat poligon itu mudah. Satu hal yang perlu diingat adalah bahwa menurut denisi, poli-
gon memiliki minimal empat vertex, dengan akhir dan awal menjadi satu lokasi.
insert into cities (name, the_geom)
values (Tokyo, SRID=4326;POLYGON((10 -10, 5 -32, 30 -27, 10 -10)));
Note: Poligon membutuhkan kurung ganda di sekitar daftar koordinatnya, hal ini memung-
kinkan Anda untuk menambahkan poligon kompleks dengan daerah ganda yang tidak berhu-
bungan. Misalnya:
insert into cities (name, the_geom)
values (Tokyo Outer Wards, SRID=4326;POLYGON((20 10, 20 20, 35 20, 20 10),
(-10 -30, -5 0, -15 -15, -10 -30)));
Jika Anda ikuti langkah ini, Anda dapat memeriksa secara visual apa yang terjadi dengan me-
muat dataset kota ke QGIS, lalu buka tabel atribut, dan pilih entri baru. Perhatikan bagaimana
dua poligon baru berperilaku seperti satu poligon.
15.5.3 Latihan: Menghubungkan City dengan People
Untuk latihan ini Anda harus melakukan berikut ini:
376 Bab 15. Modul: PostGIS
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Hapus semua data dari tabel People Anda. Tambah kolom foreign key pada tabel
people yang mempunyai referensi primary key dari tabel City. Gunakan QGIS
untuk memilih beberapa kota. Gunakan SQL untuk memasukkan beberapa record
orang baru, pastikan bahwa masing-masing memiliki jalan yang terkait dan kota.
Skema People terupdate Anda harus terlihat seperti ini:
\d people
Table "public.people"
Column | Type | Modifiers
-----------+-----------------------+--------------------------------------------
id | integer | not null
| | default nextval(people_id_seq::regclass)
name | character varying(50) |
house_no | integer | not null
street_id | integer | not null
phone_no | character varying |
the_geom | geometry |
city_id | integer | not null
Indexes:
"people_pkey" PRIMARY KEY, btree (id)
"people_name_idx" btree (name)
Check constraints:
"people_geom_point_chk" CHECK (st_geometrytype(the_geom) =
ST_Point::text OR the_geom IS NULL)
Foreign-key constraints:
"people_city_id_fkey" FOREIGN KEY (city_id) REFERENCES cities(id)
"people_street_id_fkey" FOREIGN KEY (street_id) REFERENCES streets(id)
15.5. Pelajaran: Konstruksi Geometri 377
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Periksa hasil Anda.
15.5.4 Melihat skema kita
Sekarang skema basisdata kita seharusnya terlihat seperti ini:
15.5.5 Akses sub obyek
Dengan fungsi SFS-model, Anda memiliki beragam pilihan untuk mengakses sub obyek ge-
ometri SFS. Ketika Anda ingin memilih vertex pertama setiap geometri poligon dalam tabel
myPolygonTable, Anda harus melakukan ini dengan cara ini:
Merubah batas poligon menjadi linestring:
select st_boundary(geometry) from myPolygonTable;
pilih vertex pertama dari linestring yang dihasilkan:
378 Bab 15. Modul: PostGIS
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
select st_startpoint(myGeometry)
from (
select st_boundary(geometry) as myGeometry
from myPolygonTable) as foo;
15.5.6 Pengolahan data
PostGIS mendukung semua fungsi standar OGC SFS/MM. Semua fungsi ini dimulai dengan
ST_.
15.5.7 Clipping
Untuk memotong sebuah sub bagian dari data Anda dapat menggunakan fungsi
ST_INTERSECT() . untuk menghindari geometri kosong, gunakan:
where not st_isempty(st_intersection(a.the_geom, b.the_geom))
select st_intersection(a.the_geom, b.the_geom), b.
*
from clip as a, road_lines as b
where not st_isempty(st_intersection(st_setsrid(a.the_geom,32734),
b.the_geom));
15.5. Pelajaran: Konstruksi Geometri 379
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
15.5.8 Membangun geometri dari geometri lain
Dari tabel titik tertentu, Anda dapat menghasilkan sebuah linestring. Urutan poin didenisikan
dengan id mereka. Metode urutan lain bisa berupa timestamp, seperti yang Anda dapatkan
pada saat Anda mengumpulkan data titik-titik jalan atau lintasan dengan alat GPS.
380 Bab 15. Modul: PostGIS
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Untuk membuat linestring dari layer poin dengan nama points, Anda dapat menjalankan com-
mand berikut:
select ST_LineFromMultiPoint(st_collect(the_geom)), 1 as id
from (
select the_geom
from points
order by id
) as foo;
Untuk melihat bagaimana ini bekerja tanpa membuat layer baru, Anda dapat juga menjalankan
command pada layer people, meskipun tentu saja itu akan membuat sedikit tidak masuk akal
pada kenyataannya apabila Anda melakukan hal ini.
15.5. Pelajaran: Konstruksi Geometri 381
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
15.5.9 Pembersihan Geometri
Anda dapat mendapatkan informasi lebih lanjut untuk topik ini di blog entri ini.
15.5.10 Perbedaan antar tabel
Untuk mendeteksi perbedaan antara dua tabel dengan struktur yang sama, Anda dapat meng-
gunakan kata kunci PostgreSQL EXCEPT.
select
*
from table_a
except
select
*
from table_b;
Sebagai hasilnya, Anda akan mendapatkan semua catatan dari table_a yang tidak disimpan
dalam table_b.
382 Bab 15. Modul: PostGIS
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
15.5.11 Tablespace
Anda dapat menentukan harus dimana postgres seharusnya menyimpan data pada disk dengan
perintah tablespace.
CREATE TABLESPACE homespace LOCATION /home/pg;
Pada saat Anda membuat basisdata, Anda dapat menentukan tablespace mana yang digunakan
misalnya:
createdb --tablespace=homespace t4a
15.5.12 Kesimpulan
Anda telah belajar bagaimana caranya membuat geometri kompleks menggunakan pernyataan
(statements) PostGIS. Perlu diingat bahwa sebagian besar materi tersebut secara tidak lang-
sung dapat meningkatkan pengetahuan Anda ketika bekerja dengan basisdata yang memiliki
dukungan fungsi geospasial pada antarmuka piranti lunak SIG. Pada umumnya Anda tidak ha-
rus mengetikkan pernyataan SQL secara manual, tetapi memahami secara umum tentang struk-
tur SQL untuk membentuk geometri akan membantu Anda menggunakan piranti SIG, terutama
jika Anda menemukan kesalahan yang secara kasat mata terlihat samar.
15.5. Pelajaran: Konstruksi Geometri 383
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
384 Bab 15. Modul: PostGIS
BAB 16
Lampiran: Berkontribusi Untuk Manual ini
Untuk menambahkan bahan training ini, Anda harus mengikuti panduan dalam Lampiran ini.
Anda tidak dapat mengubah kondisi yang ada dalam Lampiran ini kecuali untuk klarikasi.
Hal ini untuk memastikan agar kualitas dan konsistensi dari manual ini dapat dipertahankan.
16.1 Mengunduh Sumber Daya
Sumber dari dokumen ini tersedia melalui GitHub. Konsultasikan GitHub.com
1
.com untuk
instruksi bagaimana untuk menggunakan sistem kontrol versi git.
16.2 Format Pedoman
Manual ini ditulis menggunakan Sphinx
2
, sebuah generator dokumen Python menggunakan
bahasa markup reStructuredText
3
. Petunjuk tentang cara menggunakan perangkat tersebut
tersedia di situs masing-masing (Sphinx dan reStructuredText).
16.3 Menambahkan Modul
Untuk menambahkan modul baru, pertama-tama buatlah sebuah direktori (langsung ber-
ada di bawah top-level dari direktori qgis-training-manual) dengan nama modul
baru.
Di bawah direktori baru, buat le bernama index index.rst. Biarkan le ini kosong
untuk sekarang.
Buka le index index.rst di bawah direktori top-level. Baris pertama adalah:
1
https://github.com/
2
http://sphinx.pocoo.org/
3
http://docutils.sourceforge.net/rst.html
385
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
.. toctree::
:maxdepth: 2
:numbered:
foreword/index
introduction/index
Bisa Anda perhatikan bahwa urutan dimulai dengan daftar nama direktori, diikuti oleh index.
Hal ini akan mengarahkan le index pada top-level untuk dapat menuju ke le indeks di dalam
direktori masing-masing. Urutan le yang terdaftar menentukan urutan yang seharusnya di
dalam dokumen.
Tambahkan nama modul baru Anda (misalnya, nama yang Anda berikan pada direktori
baru), diikuti oleh /index, ke daftar ini, di manapun Anda ingin modul Anda muncul.
Ingatlah untuk menjaga urutan logis modul, sehingga modul selanjutnya memberi infor-
masi tentang apa yang disajikan dalam modul sebelumnya.
Buka le indeks modul baru Anda sendiri ([module name]/index.rst).
Pada bagian atas halaman, tulislah sebuah baris dengan 80 tanda bintang (
*
). Hal ini
merupakan judul modul.
Lanjutkan dengan baris yang mengandung frase markup |MOD| (yang merupakan sing-
katan dari modul), diikuti dengan nama modul Anda.
Akhiri ini dengan sebuah baris dengan 80 tanda bintang lain.
Tinggalkan baris terbuka di bawah ini.
Tulislah sebuah paragraf singkat yang menjelaskan tujuan dan isi dari modul.
Tinggalkan satu baris terbuka, kemudian tambahkan teks berikut:
.. toctree::
:maxdepth: 2
:numbered:
lesson1
lesson2
... dimana lesson1, lesson2, dll, adalah nama-nama dari pelajaran yang direnca-
nakan.
File indeks pada level modul akan terlihat seperti ini:
*******************************************************************************
|MOD| Module Name
*******************************************************************************
Short paragraph describing the module.
.. toctree::
:maxdepth: 2
:numbered:
386 Bab 16. Lampiran: Berkontribusi Untuk Manual ini
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
lesson1
lesson2
16.4 Menambahkan sebuah Pelajaran
Untuk menambah pelajaran untuk modul baru atau yang ada:
Buka direktori modul.
Buka le index index.rst (dibuat dengan cara seperti di atas dalam kasus pembuatan
modul baru).
Pastikan bahwa nama pelajaran yang direncanakan terdaftar di bawah direktif toctree,
seperti yang ditunjukkan di atas.
Buat le baru di bawah direktori modul.
Beri nama le ini persis sama dengan nama yang Anda diberikan dalam le modul index
index.rst, dan tambahkan extension .rst. sesudah nama le tersebut.
Note: Untuk tujuan editing, sebuah le .rst bekerja sama persis seperti le teks biasa
(.txt).
Untuk mulai menulis pelajaran, tulislah frase markup |LS|, diikuti dengan nama pela-
jaran.
Pada baris berikutnya, tulislah sebuah baris dengan 80 tanda sama dengan (=).
Tinggalkan baris dalam keadaan terbuka setelah ini.
Tulislah penjelasan singkat tentang tujuan dari pelajaran yang dimaksudkan.
Sertakan pengantar umum terkait materi pelajaran. Lihat pelajaran yang ada dalam buku
pedoman ini untuk dijadikan sebagai contoh.
Untuk memulai sebuah paragraf baru, dimulai dengan kalimat ini:
**
The goal for this lesson:
**
Jelaskan secara singkat hasil yang dimaksudkan setelah menyelesaikan pelajaran ini.
Jika Anda tidak dapat menggambarkan tujuan pelajaran dalam satu atau dua kalimat,
pertimbangkan untuk memecah materi pelajaran menjadi dua pelajaran.
Setiap pelajaran akan dibagi lagi menjadi beberapa bagian (section) yang akan dibahas berikut-
nya.
16.5 Menambahkan Bagian
Ada dua kelompok isi dari bagian: Ikuti bersama dan Cobalah sendiri.
16.4. Menambahkan sebuah Pelajaran 387
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Bagian Ikuti bersama bertujuan untuk secara mendetail mengajarkan kepada pembaca
bagaimana menggunakan tur tertentu dalam QGIS. Hal ini biasanya dilakukan dengan
memberikan instruksi klik-per-klik sejelas mungkin, diselingi dengan screenshot.
Bagian Cobalah sendiri memberikan tugas pendek kepada pembaca untuk mencoba
sendiri. Penyelesaiannya diberikan pada lembar jawaban di akhir dokumentasi ini, di
situ akan ditunjukkan atau dijelaskan bagaimana untuk tugas/tantangan diselesaikan, dan
akan dituunjukkan hasil yang diharapkan.
Setiap bagian dilengkapi dengan tingkat kesulitan tertentu. Sebuah bagian dengan tanda
|basic| untuk dasar , |moderate| untuk sedang, dan by |hard| untuk sulit.
16.5.1 Menambahkan bagian Ikuti bersama
Untuk memulai bagian ini, tulislah frase markup dari tingkat kesulitan yang diinginkan
(seperti yang ditunjukkan di atas).
Berikan spasi dan kemudian tulislah |FA| (untuk ikuti bersama).
Berikan ruang lagi dan tulislah nama bagian (hanya menggunakan inisial huruf besar,
sebagaimana kapital untuk kata benda).
Pada baris berikutnya, tulislah sebuah baris dengan 80 tanda minus / strip (-). Pastikan
bahwa editor teks Anda tidak mengganti default minus / karakter dasbor dengan jumlah
dasbor lebih sedikit atau dengan karakter lain.
Tulislah sebuah pengantar yang singkat pada bagian ini, yang menjelaskan tujuannya.
Kemudian berikan rincian petunjuk (klik-per-klik) tentang prosedur yang perlu diakukan.
Dalamsetiap bagian, berikan link internal, link eksternal dan screenshot yang diperlukan.
Cobalah untuk mengakhiri setiap section dengan sebuah paragraf pendek untuk menyim-
pulkan dan mengarahkan pembaca untuk memasuki ke bagian selanjutnya, jika memung-
kinkan.
16.5.2 Menambahkan bagian Cobalah sendiri
Untuk memulai bagian ini, tulislah frase markup dari tingkat kesulitan yang diinginkan
(seperti yang ditunjukkan di atas).
Berikan spasi dan kemudian tulislah |TY| (untuk cobalah sendiri).
Pada baris berikutnya, tulislah sebuah baris dengan 80 tanda minus / strip (-). Pastikan
bahwa editor teks Anda tidak mengganti default minus / karakter dasbor dengan jumlah
dasbor lebih sedikit atau dengan karakter lain.
Jelaskan latihan yang menurut Anda pembaca perlu menyelesaikannya. Lihat pada ba-
gian, pelajaran atau modul sebelumnya, jika diperlukan untuk mengetahui bagaimana
membuatnya.
Sertakan screenshot untuk memperjelas instruksi Anda jika deskripsi secara tekstual ter-
sebut tidak jelas.
388 Bab 16. Lampiran: Berkontribusi Untuk Manual ini
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Dalam banyak kasus, Anda mungkin menginginkan untuk memberikan jawaban tentang bagai-
mana pembaca dapat menyelesaikan tugas yang diberikan dalam bagian ini. Untuk melakukan-
nya, Anda perlu menambahkan sebuah entri pada lembar jawaban.
Pertama, tentukan nama yang unik untuk jawabannya. Idealnya, nama ini akan mencakup
nama pelajaran.
Membuat link untuk jawaban ini:
:ref:Check your results <answer-name>
Bukalah lembar jawaban (answers/answers.rst).
Membuat link ke section cobalah sendiri dengan menulikan baris ini:
.. _answer-name:
Tulislah petunjuk tentang cara untuk menyelesaikan tugas, dengan menggunakan link
dan gambar yang diperlukan.
Untuk mengakhiri, sertakan link kembali ke bagian cobalah sendiri dengan menulis
baris ini:
:ref:Back to text <backlink-answer-name>
Untuk membuat link ini bekerja, tambahkan baris berikut di atas baris tentang link co-
balah sendiri:
.. _backlink-answer-name:
Perlu diingat bahwa masing-masing baris di atas harus memiliki baris kosong di atas dan di
bawahnya, jika tidak maka akan menyebabkan kesalahan saat dokumen diproduksi.
16.6 Tambahkan Sebuah Kesimpulan
Untuk mengakhiri pelajaran, tulislah frase |IC| untuk kesimpulan, diikuti oleh sebu-
ah baris baru dengan 80 tanda minus / strip (-). Tulislah kesimpulan dari pelajaran yang
anda tambahkan, dengan menjelaskan konsep-konsep yang telah dicakup dalam pelajar-
an.
16.7 Tambahkan Section Bacaan Lebih Lanjut
Bagian ini adalah opsional.
Tulislah frase FR untuk bacaan lebih lanjut, diikuti oleh sebuah baris baru dengan 80
tanda minus / strip (-).
Sertakan link ke situs web eksternal yang sesuai.
16.6. Tambahkan Sebuah Kesimpulan 389
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
16.8 Tambahkan Section Apa Selanjutnya
Tulislah kalimat |WN| untuk apa selanjutnya, diikuti oleh sebuah baris baru 80 dengan
minus / strip (-).
Jelaskan bagaimana pelajaran ini mempersiapkan pembaca untuk pelajaran atau modul
berikutnya.
Ingatlah untuk mengubah apa selanjutnya dari pelajaran sebelumnya jika perlu, se-
hingga mengacu pada pelajaran baru Anda. Hal ini akan diperlukan jika Anda telah
memasukkan pelajaran baru di antara pelajaran yang ada, atau setelah sebuah pelajaran
yang ada.
16.9 Menggunakan Markup
Untuk mematuhi standar pembuatan dokumen ini, Anda perlu menambahkan markup standar
untuk teks Anda.
16.9.1 Konsep Baru
Jika Anda menjelaskan tentang konsep baru, Anda akan perlu menuliskan nama konsep
baru dalam huruf miring dengan melampirkannya dalam tanda bintang (
*
).
This sample text shows how to introduce a
*
new concept
*
.
16.9.2 Penekanan
Untuk menekankan istilah penting yang bukan merupakan konsep baru, tulislah istilah
tersebut dalam huruf tebal dengan melampirkannya dalam tanda bintang ganda (
**
).
Gunakan tanda tersebut dengan hemat! Jika digunakan terlalu banyak, dapat menyebabk-
an pembaca bahwa Anda berteriak.
This sample text shows how to use
**
emphasis
**
in a sentence. Include the
punctuation mark if it is followed by a
**
comma,
**
or at the
**
end of the
sentence.
**
16.9.3 Gambar
Ketika menambahkan gambar, simpan ke folder _static/lesson_name/.
Sertakan dalam dokumen seperti ini:
.. image:: ../_static/lesson_name/image_file.extension
:align: center
390 Bab 16. Lampiran: Berkontribusi Untuk Manual ini
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Ingatlah untuk selalu memberi ruang terbuka di atas dan di bawah markup gambar.
16.9.4 Link Internal
Untuk membuat anchor pada saat membuat link, tulislah baris berikut di atas baris di
mana Anda ingin link merujuk:
.. _link-name:
Untuk membuat link, tambahkan baris ini:
:ref:Descriptive link text <link-name>
Ingatlah untuk meninggalkan garis terbuka di atas dan di bawah baris ini.
16.9.5 Link Eksternal
Untuk membuat link eksternal, tulislah seperti ini:
Descriptive link text <link-url>_
Ingatlah untuk meninggalkan garis terbuka di atas dan di bawah baris ini.
16.9.6 Menggunakan teks monospace
Bila Anda menuliskan teks dimana pembaca atau pengguna perlu menuliskan entri di
dalamnya (textbox), nama path, atau nama bagian dari basis data seperti tabel atau nama
kolom, Anda harus menuliskannya dalam teks monospaced seperti contoh berikut:
Enter the following path in the text box: :kbd:path/to/file.
16.9.7 Pelabelan item GUI
Jika Anda mengacu pada item GUI, seperti tombol, Anda harus menuliskannya dalam
format the the GUI label format format. Sebagai contoh:
To access this tool, click on the :guilabel:Tool Name button.
Hal ini juga berlaku jika pada saat Anda menyebutkan nama alat tanpa pengguna perlu
mengklik tombol.
16.9.8 Pilihan menu
Jika Anda membimbing pengguna melalui menu, Anda harus menggunakan menu
selection format. Sebagai contoh:
16.9. Menggunakan Markup 391
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
To use the :guilabel:Tool Name tool, go to :menuselection:Plugins -->
Tool Type --> Tool Name.
16.9.9 Menambahkan catatan
Anda mungkin memerlukan sebuah catatan di dalam teks, yang menjelaskan tambahan
informasi secara rinci yang tidak mudah untuk dituliskan menjadi bagian dari pelajaran.
Berikut ini adalah markup-nya:
[Normal paragraph.]
.. note:: Note text.
New line within note.
New paragraph within note.
[Unindented text resumes normal paragraph.]
16.9.10 Menambahkan catatan / sponsor kepengarangan
Jika Anda menulis sebuah modul, pelajaran atau bagian baru, dengan dukungan sponsor, Anda
harus menyertakan pesan pendek sponsor yang menjadi pilihan mereka. Nama sponsor harus
muncul di bagian bawah judul dari pelajaran, modul atau bagian yang mereka sponsori. Tetapi,
informasi yang muncul haruslah bukan merupakan iklan untuk perusahaan mereka.
Jika Anda menulis modul, pelajaran atau bagian secara mandiri, dan bukan atas nama spon-
sor, Anda dapat menyertakan nama Anda sebagai penulis di bawah judul pelajaran, modul
atau bagian yang Anda tuliskan. Tatacara penulisannya harus sesuai dengan tempate: This
[module/lesson/section] contributed by [author name].. Dimohon un-
tuk tidak menambahkan teks lebih lanjut, seperti rincian kontak, dll. Rincian seperti itu akan
ditambahkan pada bagian Kontributor pada Kata Pengantar, bersama dengan nama-namadari
bagian-bagian yang Anda tambahkan. Jika Anda hanya memberi perbaikan tambahan dan ko-
reksi, cantumkan diri Anda sebagai editor.
16.10 Terima Kasih!
Terima kasih atas kontribusi Anda pada proyek ini! Melalui kontribusi Anda, Anda membuat
QGIS menjadi lebih mudah untuk diakses oleh pengguna dan memberi nilai tambah proyek
QGIS secara keseluruhan.
392 Bab 16. Lampiran: Berkontribusi Untuk Manual ini
BAB 17
Lembar Jawaban
17.1 Hasil Untuk Menambahkan Layer Pertama Anda
17.1.1 Persiapan
Anda akan melihat banyak garis yang melambangkan jalan. Semua garis tersebut merupakan
layer vektor yang baru saja Anda muat untuk membuat peta dasar.
Kembali ke teks
17.2 Hasil Untuk Gambaran Umum Antarmuka
17.2.1 Tinjauan (Bagian 1)
Lihat kembali gambar yang menunjukkan tata letak antarmuka dan periksa bahwa Anda meng-
ingat nama-nama dan fungsi dari unsur-unsur layar.
Kembali ke teks
17.2.2 Tinjauan (Bagian 2)
1. Save as
2. Zoom to layer
3. Help
4. Rendering on/off
5. Measure line
Kembali ke teks
393
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
17.3 Hasil Untuk Pekerjaan dengan Data Vektor
17.3.1 Shapeles
Harus terdapat dua layer pada peta Anda:
places dan
streets.
Kembali ke teks
17.3.2 Basis data
Semua layer vektor harus dimuat ke dalam peta. Saat ini mungkin data-data tersebut belum
akan terlihat bagus untuk dilihat:
(Kita akan memperbaiki warna yang jelek ini nanti.)
Kembali ke teks
394 Bab 17. Lembar Jawaban
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
17.4 Hasil Untuk Simbologi
17.4.1 Warna
Pastikan bahwa warna telah berubah seperti yang Anda harapkan.
Hal ini hanya untuk mengubah layer rural untuk saat ini. Contohnya adalah di bawah ini,
tetapi dapat terlihat berbeda tergantung pada warna yang Anda pilih.
Note: Jika Anda ingin bekerja hanya pada satu layer pada satu waktu dan tidak ingin layer
lain mengalihkan perhatian Anda, Anda dapat menyembunyikan layer dengan mengklik pada
kotak cek di sebelah nama dalam daftar layer. Jika kotak tersebut kosong, maka layer telah
tersembunyi.
Kembali ke teks
17.4. Hasil Untuk Simbologi 395
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
17.4.2 Struktur Simbol
Dilihat secara bersamaan, layer rural dan urban Anda akan terlihat kurang lebih seperti ini:
Jika Anda adalah pengguna pada level pemula, Anda sebaiknya berhenti disini.
Gunakan metode di atas untuk mengubah warna dan gaya untuk semua layer yang tersisa.
Coba gunakan warna-warna alami untuk objek. Misalnya, jalan tidak boleh merah atau
biru, tetapi bisa digunakan warna abu-abu atau hitam.
Juga jangan ragu untuk bereksperimen dengan Fill Style dan pengaturan Border Style
yang berbeda untuk poligon.
Kembali ke teks
17.4.3 Layer Simbol
Sesuaikan layer yang Anda inginkan, tetapi ingat bahwa itu harus memudahkan untuk
mengetahui layer yang berbeda selain pada peta.
Berikut ini contohnya:
396 Bab 17. Lembar Jawaban
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Kembali ke teks
17.4.4 Level Simbol
Untuk membuat yang diperlukan, Anda membutuhkan setidaknya tiga layer simbol:
17.4. Hasil Untuk Simbologi 397
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Layer yang paling rendah adalah simbol lebar, garis kuning yang padat. Di atasnya adalah garis
yang sedikit lebih tipis keabu-abuan atau hitam gelap padat. Layer simbol di atas adalah garis
putus-putus putih yang tipis.
Jika layer simbol Anda menyerupai yang ada di atas tetapi Anda tidak mendapatkan hasil
yang sesuai dengan yang Anda inginkan, periksa bahwa level simbol Anda terlihat seperti
ini:
398 Bab 17. Lembar Jawaban
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Sekarang simbol Anda seharusnya terlihat seperti ini:
17.4. Hasil Untuk Simbologi 399
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Pada peta Anda akan memberikan efek semacam ini:
400 Bab 17. Lembar Jawaban
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Kembali ke teks
17.4.5 Level Simbol
Aturlah level simbol Anda untuk hasil seperti ini:
17.4. Hasil Untuk Simbologi 401
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Cobalah dengan nilai berbeda untuk memperoleh hasil yang berbeda.
Buka peta asli Anda kembali sebelum melanjutkan dengan latihan selanjutnya.
Kembali ke teks
17.5 Hasil Untuk Data Atribut
17.5.1 Data Atribut
Field NAME paling banyak digunakan sebagai label. Hal ini dikarenakan semua nilainya unik
untuk setiap objek, dan ini tidak berisi nilai null (misalnya elds tanpa nilai).
Kembali ke teks.
402 Bab 17. Lembar Jawaban
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
17.6 Hasil Untuk Piranti Label
17.6.1 Pengaturan Label (Bagian 1)
Peta Anda seharusnya terlihat seperti ini:
Kembali ke teks
17.6.2 Pengaturan Label (Bagian 2)
Salah satu solusi yang mungkin untuk hasil akhir:
Untuk sampai pada hasil ini:
Gunakan jenis font Arial ukuran 10 dan Label distance dari 1,5 mm.
17.6. Hasil Untuk Piranti Label 403
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Selain itu, contoh ini menggunakan pilihan Wrap label on character :
Masukkan space pada eld ini dan klik Apply untuk memperoleh efek yang sama.
Kembali ke teks
17.6.3 Menggunakan Pengaturan Data yang Ditetapkan
Masih dalam mode edit, aturlah nilai FONT_SIZE ke apapun yang lebih Anda inginkan.
Contoh ini menggunakan 12 kota, 10 untuk pinggiran kota dan desa, dan 8 untuk entri
null.
Ingatlah untuk menyimpan perubahan dan keluar dari mode edit.
Dalam Data dened settings, lakukan ini:
Hasil Anda, jika menggunakan nilai di atas, seharusnya seperti ini:
404 Bab 17. Lembar Jawaban
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Kembali ke teks
17.7 Hasil Untuk Klasikasi
17.7.1 Mempertajam Klasikasi
Gunakan metode yang sama seperti pada latihan pertama dari pelajaran ini untuk me-
nyingkirkan baris:
17.7. Hasil Untuk Klasikasi 405
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Pengaturan yang Anda gunakan mungkin tidak sama, tetapi nilai Classes = 7 dan Mode =
Natural Breaks (Jenks) ( dan gunakan warna yang sama), peta tersebut akan terlihat seperti ini:
406 Bab 17. Lembar Jawaban
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Kembali ke teks
17.8 Hasil Untuk Pembuatan Vektor Dataset Baru
17.8.1 Mendigitasi
Simbologi tidak masalah, tetapi hasilnya akan terlihat seperti ini:
17.8. Hasil Untuk Pembuatan Vektor Dataset Baru 407
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Kembali ke teks
17.8.2 Topologi: Hindari Persimpangan
Peta Anda seharusnya terlihat seperti ini:
408 Bab 17. Lembar Jawaban
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Kembali ke teks
17.8.3 Topologi: Menambahkan Lingkaran Piranti
Bentuk yang tidak terlalu tepat tidak terlalu masalah, tetapi Anda harus mendapatkan lubang
pada feature Anda, seperti ini:
17.8. Hasil Untuk Pembuatan Vektor Dataset Baru 409
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Ulangi pengeditan Anda sebelum melanjutkannya dengan latihan untuk piranti selanjut-
nya.
Kembali ke teks
17.8.4 Topologi: Menambahkan Bagian Piranti
Bentuk dan lokasinya yang tidak tepat tidak masalah, tetapi Anda harus mendapatkan tambahan
bagian pada feature Anda, seperti ini:
410 Bab 17. Lembar Jawaban
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Perlu diperhatikan bahwa pertama-tama Anda harus melakukan seleksi pertanian dengan
piranti seleksi ...
... sehingga QGIS tahu feature mana yang digunakan untuk menambahkan bagian baru.
Ulangi pengeditan Anda sebelum melanjutkannya dengan latihan untuk piranti selanjut-
nya.
Kembali ke teks
17.8. Hasil Untuk Pembuatan Vektor Dataset Baru 411
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
17.8.5 Menggabungkan Feature
Gunakan feature dengan id 1237 sebagai sumber dari atribut Anda (klik pada entri pada
kotak dialog ini, kemudian klik tombol the Take attributes from selected feature ):
Menggunakan Merge Selected Features akan menggabungkan atribut sebagaimana geo-
metrinya:
412 Bab 17. Lembar Jawaban
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Sedangkan Merge Merge Attributes of Selected Features akan menjaga geometri yang
berbeda, tetapi memberikan atribut yang sama.
Kembali ke teks
17.8.6 Formulir
Untuk TYPE, ada jumlah yang terbatas untuk jenis yang jalan, dan jika Anda memeriksa tabel
atribut untuk layer ini, Anda akan melihat bahwa mereka yang telah ditetapkan.
Mengatur widget ke Unique values dan meninggalkan Editable sebagai False:
Sebuah jalan merupakan jalan satu arah atau bukan, maka ONEWAY harus dipilih pada
Checkbox.
Melihat tabel atribut untuk streets, nilai ketika tidak satu arah tampaknya menjadu NULL, dan
ketika satu arah, maka yes.
Lihat nilai berikut:
17.8. Hasil Untuk Pembuatan Vektor Dataset Baru 413
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Jika Anda menggunakan piranti Identify pada jalan sekarang ketika mode edit sedang
aktif, dialog box yang Anda dapatkan akan terlihat seperti ini:
414 Bab 17. Lembar Jawaban
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Kembali ke teks
17.9 Hasil Untuk Analisis Vektor
17.9.1 Menemukan Jalan Penting
Layer Anda sekarang harus mempunyai jalan-jalan berikut:
Simpan layer baru ini (dengan cara yang sama seperti sebelumnya) di da-
lam folder exercise_data/residential_development/, sebagai
important_roads.shp.
Setelah layer baru ditambahkan pada peta Anda, hapus layer yang lama.
Jika untuk beberapa alasan, memberikan Anda pesan error yang menyatakan bahwa layer
tersebut tidak dapat ditambahkan ke peta (hal tersebut dapat terjadi), ingatlah bahwa An-
da dapat menambah layer Anda sendiri dengan menggunakan tombol Add Vector Layer
seperti yang telah dilakukan sebelumnya.
Kembali ke teks.
17.9. Hasil Untuk Analisis Vektor 415
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
17.9.2 Jarak dari Sekolah Tinggi
Dialog buffer Anda harus tampak seperti berikut:
Buffer distance sebesar 10000 meter (misalnya 10 km).
Nilai Segments to approximate diatur menjadi 20. Hal tersebut merupakan pilihan, tetapi
hal tesebut direkomendasikan karena akan menghasilkan hasil buffer yang lebih halus.
Bandingkan ini:
416 Bab 17. Lembar Jawaban
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Dengan ini:
17.9. Hasil Untuk Analisis Vektor 417
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Lingkaran merah adalah buffer dengan Segments to approximate diatur senilai 20; ling-
karan berwarna abu-abu di atasnya adalah buffer dengan Segments to approximate diatur
seniali 5.
Kembali ke teks.
17.10 Hasil Untuk Analisis Raster
17.10.1 Menghitung Aspect
Atur dialog DEM (Terrain analysis) Anda seperti berikut:
418 Bab 17. Lembar Jawaban
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Hasil Anda:
17.10. Hasil Untuk Analisis Raster 419
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Kembali ke teks.
17.10.2 Menghitung slope (kurang dari 2 dan 5 derajat)
Atur dialog Raster calculator Anda seperti berikut:
420 Bab 17. Lembar Jawaban
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Untuk versi 5 derajat, ulangi nilai 2 dalam ekspresi di atas dengan nilai 5.
Hasil Anda :
2 derajat:
17.10. Hasil Untuk Analisis Raster 421
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
5 derajat:
422 Bab 17. Lembar Jawaban
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Kembali ke teks
17.11 Hasil Untuk Melengkapi Analisis
17.11.1 Raster ke Vektor
Buka dialog Query dengn klik pada layer all_terrain dalm Layers list.
Kemudian buat query "suitable" = 1.
Klik OK untuk menyaring semua poligon dimana kondisi ini tidak bertemu.
Ketika terlihat di atas raster asli, area harus overlap dengan sempurna:
17.11. Hasil Untuk Melengkapi Analisis 423
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Anda dapat menyimpan layer ini dengan mengklik kanan pada layer all_terrain pada
Layers list dan pilih Save As..., kemudian lanjutkan tiap instruksi.
Kembali ke teks
17.11.2 Memeriksa Hasil
Pada peta ini, lahan pertanian sudah jelas yang tidak sesuai berwarna oranye; lahan pertanian
yang sesuai berwarna biru:
424 Bab 17. Lembar Jawaban
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Pertanian dengan warna oranye memiliki terain yang hampir tidak sesuai dengannya, jadi tidak
dapat digunakan untuk tujuan tersebut.
Kembali ke teks
17.11.3 Menyuling Analisis
Saat ini, analisis Anda harus tampak seperti berikut (abaikan simbologi):
17.11. Hasil Untuk Melengkapi Analisis 425
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Pertimbangkan daerah lingkaran, lanjutkan dengan 350 meter ke semua arah.
Jika lingkaran tersebut lebih luas dari 350 meter jaraknya, kemudian kurangkan 350 meter dari
ukurannya ( dari semua arah) dan akan menghasilkan bentuk dengan dengan bagian lubang
tengah-tengah.
426 Bab 17. Lembar Jawaban
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Oleh karena itu, Anda dapat menjalankan interior buffer dari 350 meter pada layer vektor
suitable_terrain. Pada hasil keluaran fungsi buffer, apa pun yang tersisa dari layer asli akan
mewakili wilayah yang cocok untuk terrain di luar 350 meter.
Untuk menunjukkan:
Klik Vector Geoprocessing Tools Buffer(s) untuk membuka dialog Buffer(s).
Atur seperti berikut:
17.11. Hasil Untuk Melengkapi Analisis 427
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Gunakan layer suitable_terrain dengan segment 10 dan jarak buffer -350. (Jaraknya
secara otomatis dalam meter karena peta Anda menggunakan sistem referensi yang terp-
royeksi.)
Simpan hasilnya dalam folder exercise_data/residential_development/
sebagai suitable_terrain_continuous350m.shp.
Hasil Anda akan tampak seperti berikut:
428 Bab 17. Lembar Jawaban
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Sekarang gunakan tool Select by Location (Vector Research Tools Select by loca-
tion).
Atur seperti berikut:
Pilih tur dalam new_solution yang berpotongan dengan feature dalam suita-
ble_terrain_continuous350m.shp.
17.11. Hasil Untuk Melengkapi Analisis 429
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Berikut adalah hasilnya:
Lahan pertanian dengan warna kuning adalah yang dipilih.
Simpan hasil yang terpilih tersbut dalam folder
exercise_data/residential_development/ sebagai
final_answer.shp.
Pertanian yang memenuhi kriteria yang telah direvisi adalah :
430 Bab 17. Lembar Jawaban
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Kembali ke teks.
17.12 Hasil Untuk WMS
17.12.1 Menambah layer WMS yang lain
Peta Anda seharusnya terlihat seperti ini:
17.12. Hasil Untuk WMS 431
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Kembali ke teks.
17.12.2 Menambah Server WMS baru
Gunakan pendekatan yang sama seoeri sebelumnya untuk menambah server baru dan
sediakan layer sebagai tuan rumah pada server tersebut:
432 Bab 17. Lembar Jawaban
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
17.12. Hasil Untuk WMS 433
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
Jika Anda memperbesar ke daerah Swellendram, Anda akan menyadari bahwa dataset
ini memiliki resolusi yang rendah:
Oleh karena itu, akan lebih baik untuk tidak menggunakan data ini untuk peta saat ini. Data
Gundukan berwarna biru lebih sesuai pada skala nasional atau dunia.
Kembali ke teks
17.12.3 Menemukan Server WMS
Anda mungkin memperhatikan bahwa banyak server WMS yang tidak selalu tersedia. Ka-
dang hal tersebut hanya sementara, tetapi kadang juga permanen. Sebuah contoh dari se-
rver WMS yang bekerja pada saat penulisan adalah WMS World Mineral Deposits dalam
http://apps1.gdr.nrcan.gc.ca/cgi-bin/worldmin_en-ca_ows. WMA ter-
sebut tidak memerluan biaya atau mempunyai akses konstrain, dan WMS terbelut bersifat glo-
bal. Oleh karena itu, WMS tersebut memenuhi persyaratan. Perlu diingat, meskipun demikian,
WMS tersebut hanya sebuah contoh. Ada banyak server WMS lainnya yang bisa dipilih.
Kembali ke teks
434 Bab 17. Lembar Jawaban
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
17.13 Hasil Untuk Queri Spasial
17.13.1 Satuan yang digunakan dalam Queri Spasial
Satuan yan digunakan dalam query contoh adalah derajat, karena sistem proyeksi pada layer
menggunakan WGS 84. WGS 84 merupakan Sistem Proyeski Geogras, yang berarti satuan-
nya adalah derajat. Sistem proyeksi yang telah terproyeksi seperti proyeksi UTM, dalam satuan
meter.
Ingatlah bahwa ketika Anda menulis sebuah query, Anda perlu mengetahui satuan apa yang
sesuai dengan sistem referensi. Hal tersebut akan memungkinkan Anda untuk menulis query
yang aka menghasilkan hasil yang Anda harapkan.
Kembali ke teks
17.13.2 Membuat indeks spasial
CREATE INDEX cities_geo_idx
ON cities
USING gist (the_geom);
Kembali ke teks
17.14 Hasil Untuk Konstruksi Geometri
17.14.1 Membuat Linestring
alter table streets add column the_geom geometry;
alter table streets add constraint streets_geom_point_chk check
(st_geometrytype(the_geom) = ST_LineString::text OR the_geom IS NULL);
insert into geometry_columns values (,public,streets,the_geom,2,4326,
LINESTRING);
create index streets_geo_idx
on streets
using gist
(the_geom);
Kembali ke teks
17.13. Hasil Untuk Queri Spasial 435
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
17.14.2 Menghubungkan tabel
delete from people;
alter table people add column city_id int not null references cities(id);
(merekam cities dalam QGIS)
insert into people (name,house_no, street_id, phone_no, city_id, the_geom)
values (Faulty Towers,
34,
3,
072 812 31 28,
1,
SRID=4326;POINT(33 33));
insert into people (name,house_no, street_id, phone_no, city_id, the_geom)
values (IP Knightly,
32,
1,
071 812 31 28,
1,
SRID=4326;POINT(32 -34));
insert into people (name,house_no, street_id, phone_no, city_id, the_geom)
values (Rusty Bedsprings,
39,
1,
071 822 31 28,
1,
SRID=4326;POINT(34 -34));
Jika Anda mendapatkan pesan kesalahna seperti berikut:
ERROR: insert or update on table "people" violates foreign key constraint
"people_city_id_fkey"
DETAIL: Key (city_id)=(1) is not present in table "cities".
Pesan tersebut berarti bahwa ketika membuat polygon untuk table cities, Anda harus mengha-
pus beberapa poligon dari tebale tersebut dan memulianya lagi. Periksa data masukan dalam
tabel cities Anda dan gunakan sembarang id yang sudah ada.
Kembali ke teks
436 Bab 17. Lembar Jawaban
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
17.15 Hasil Untuk Simple Feature Model
17.15.1 Mengisi tabel
create table cities (id serial not null primary key,
name varchar(50),
the_geom geometry not null);
alter table cities
add constraint cities_geom_point_chk
check (st_geometrytype(the_geom) = ST_Polygon::text );
Kembali ke teks
17.15.2 Mengisi tabel the Geometry_Columns
insert into geometry_columns values
(,public,cities,the_geom,2,4326,POLYGON);
Kembali ke teks
17.15.3 Menambahkan Geometri
select people.name,
streets.name as street_name,
st_astext(people.the_geom) as geometry
from streets, people
where people.street_id=streets.id;
Hasil:
name | street_name | geometry
------------------+-----------------+---------------
Rusty Bedsprings | High street |
QGIS Geek | High street |
Joe Bloggs | New Main Street |
IP Knightly | QGIS Road |
Fault Towers | QGIS Road | POINT(33 -33)
(5 rows)
Sebagaimana yang Anda lihat, konstrain kita memungkinkan nilai null dapat ditambahkan de
dalam basis data.
Kembali ke teks
17.15. Hasil Untuk Simple Feature Model 437
Quantum GIS Training Manual, Release 1.0
438 Bab 17. Lembar Jawaban
BAB 18
Index dan Tabel
genindex
modindex
search
439