Anda di halaman 1dari 13

1

Pendahuluan
Tubuh manusia memiliki banyak sekali sistem. Salah satunya adalah sistem gerak. Sistem
gerak memiliki fungsi untuk menggerakan dan menopang tubuh seperti berdiri, mengangkat
tangan, dan memanjat. Ada 3 macam pembagian yang terlibat untuk mewujudkan sistem gerak
yaitu tulang, otot dan persendian. Tiga bagian ini memiliki peran yang berbeda namun saling
bekerja sama membentuk suatu sistem. Tulang dan otot bekerja sama sebagai alat gerak,
sedangkan sendi akan menjadi penyambung dan pertemuan antara dua tulang.
Tangan merupakan bagian yang penting dan sangat bermanfaat untuk melakukan
berbagai aktifitas sehari-hari. Terutama gelang bahu karena dapat bergerak dengan bebas
kesegala arah dan membantu tubuh untuk memanjat. Gelang bahu juga dibentuk oleh tulang, otot
dan sendi. Fungsi tulang antara lain adalah sebagai pemberi bentuk dan penopang.
Persendian merupakan hubungan antara tulang yang satu dengan tulang yang lain pada
sistem gerak pada manusia ada berbagai macam tipe persendian. Sedangkan otot berfungsi
sebagai penggerak tubuh. Sel-sel otot memiliki struktur kontraktil sehingga mampu berkontraksi
untuk menghasilkan gerakan.
Ekstremitas Superior
Tangan merupakan anggota tubuh yang penting dalam kehidupan manusia terutama gelang
bahu karena dapat bergerak ke segala arah yang diinginkan. Tulang yang membentuk gelang
bahu antara lain os scapula, os clavicula, dan os humerus.
1
Scapula adalah tulang pipih berbentuk segitiga. Scapula terletak di atas iga dibagian
belakang toraks. Scapula dipertahankan oleh otot-otot yang melekatkannya pada iga dan
columna vertebralis. Hal ini memungkinkan gerakan yang bebas pada gelang bahu, gerakan
kedepan, kebelakang, ataupun kesamping. Permukaan anteriornya rata, mulus, dan sedikit
membentuk cekungan, sedangkan permukaan posteriornya mempunyai tonjolan yang disebut
spina scapula. Spina scapula menjadi tempat perlekatan otot dan membentuk dua cekungan
(fossa), di atas dan di bawah, yaitu fossa supraspinata dan fossa infraspinata. Di bagian lateral
terdapat cekungan dangkal yang disebut cavitas glenoidalis yang merupakan tempat
menempelnya caput humerus dan membentuk sendi bahu.
1

2

Di atas cavitas glenoidalis terdapat 2 prosesus yaitu acromion dan processus coracoideus.
Acromion akan berartikulasi dengan clavicula untuk membentuk sendi bahu. Kedua prosesus ini
merupakan tempat perlekatan otot dan berperan mempertahankan caput humerus pada tempatnya
dan mencegah dislokasi pada sendi bahu.
1


Gambar 1. Scapula Anterior dan Posterior
Clavicula merupakan tulang panjang berbentuk huruf S. Tulang ini berartikulasi dengan
sternum pada ujung sternum dan dengan scapula pada ujung acromialis. Bagian anterior
clavicula lebih datar dan rata dibandingkan bagian posterior, oleh karena itu clavicula mudah
diraba sepanjang strukturnya. Clavicula bersama dengan scapula akan membentuk pergelangan
bahu.
1,2



Gambar 2. Clavicula
Humerus merupakan tulang terbesar dan terpanjang pada ekstremitas atas. Ujung atasnya
merupakan caput yang berbentuk hemisferis, dilapisi tulang rawan hialin yang berartikulasi
dengan cavitas glenoidalis scapula untuk membentuk sendi bahu. Colum (leher) humeri
membentuk penyempitan ringan yang menghubungkan caput dengan tuberculum mayor dan
tubuerculum minor. Tuberculum mayor dan minor merupakan tempat perlekatan otot. Di antara
kedua tuberculum tersebut terdapat alur yang dalam yang merupakan tempat salah satu tendon
otot bisep. Pada bagian corpus humerus terdapat tuberositas deltoidea yang merupakan tempat
insersi otot deltoid.
1,2

3









Gambar 3. Humerus
Otot Gelang Bahu
Otot berfungsi sebagai alat gerak dan juga mempertahankan posisi tubuh. Berdasarkan sel-
sel penyusunnya otot dibagi menjadi 3 jenis yaitu otot polos, otot lurik, dan otot jantung.
3

Otot polos tidak memiliki garis-garis melintang sehingga penampangnya polos. Otot polos
tidak menempel pada tulang tetapi dijumpai pada organ-organ dalam seperti usus, lambung, dan
pembuluh-pembuluh darah. Sel-sel otot polos berbentuk seperti gelondong dengan 1 inti di
tengah. Sel otot polos berkontraksi dengan lambat, tetapi tidak cepat lelah. Otot polos bekerja
secara involunter.
3
Otot lurik sering disebut otot rangka, karena biasanya melekat pada tulang rangka. Otot
lurik merupakan alat gerak utama. Perlekatan otot pada tulang ada yang disebut origo dan
insersio. Origo adalah perlekatan otot pada tulang yang tidak bergerak, sedangkan insersio
adalah perlekatan otot yang berupa tendon pada tulang yang bergerak. Otot lurik berkontraksi
dengan cepat dan kuat, tetapi cepat mengalami kelelahan. Otot lurik bekerja secara volunteer.
3
Sedangkan otot jantung hanya ditemukan di jantung. Kontraksi otot cepat, kuat dan tidak
mudah lelah. Otot jantung bekerja secara involunter.
3
Otot gelang bahu merupakan alat gerak yang dapat menggerakan bahu ke depan,
kebelakang, ke samping dan memutar. Otot juga membantu mempertahankan posisi bahu agar

4

tetap di tempatnya. Merupakan otot lurik. Otot-otot gelang bahu terdiri atas Mm.
thoracoclaviculares, Mm. thoracoscapulares, Mm. thoracohumerales, dan Mm.
scapulohumerales.
3
Mm. Thoracoclaviculares terdiri dari M. sternocleidomastoideus dan M. subclavius. M.
sternocleidomastoideus merupakan sebuah otot berbentuk pita yang berjalan miring ke bawah
melewati sisi leher. Otot ini lebih bekerja untuk leher dan kepala. M. subclavius adalah otot
yang berada dibagian inferior clavicula.
4
Mm. Thoracoscapulares terdiri dari M. omohyoideus, M. trapezius, M. serratus anterior,
M. pectoralis minor, M. rhomboideus mayor et minor, M. levator scapulae. M. trapezius adalah
oto yang pipih yang melebar dari os occipital dank e arah bawah serta ke acromion dan spina
scapulare. Otot ini berfungsi untuk rotasi scapula ketika lengan di angkat ke atas dan mengontrol
penurunan lengan, untuk menstabilkan bahu di bagian belakang dan mengangkat bahu. M.
serratus anterior merupakan permukaan luar dan berjalan diantara dinding dada dan pada
bagian depan berinsersi dengan margo medialis scapula. Otot ini terlibat dalam mendorong,
meninju, mengangkat lengan ke atas kepala. M. pectoralis minor merupakan otot kecil yang
terdapat di dalam m. pectoralis major, berinsersi dengan prosesus coracoideus scapula. Otot ini
berfungsi untuk mengangkat lengan, rotasi lengan ke dalam, dna menarik badan saat memanjat.
M. levator scapulae berfungsi mengangkat scapula dan melakukan rotasi scapula.
4







Gambar 4. Otot Gelang Bahu Lateralis

5

Mm. thoracohumerales terdiri atas M. pectoralis major dan M. latissimus dorsi. M.
pectoralis major bersama dengan M. pectoralis minor bekerja sama untuk mengangkat lengan,
rotasi lengan kedalam, dan mengangkat badan saat memanjat. M. latissimus dorsi berfungsi
untuk melakukan gerakan ekstensi, adduksi, dan rotasi medial humerus serta mengangkat badan
saat memanjat.
3,4
Mm. scapulohumerales terdiri atas M. deltoideus, M teres major, M. teres minor, M.
subscapularis, M. supraspinatus, dan M. infraspinata. M. deltoideus merupakan otot yang kuat
dan tebal, melekat pada sepertiga lateral clavicula, acromion, dan spina scapulae. Otot ini
berfungsi untuk melakukan gerakan antefleksi ke medial, retrofleksi ke lateral, abduksi, adduksi,
endorotasi, dan eksorotasi lengan atas.
3
M. teres major berfungsi untuk adduksi lengan atas, endorotasi lengan atas, ekstensi
lengan atas, dan membantu retrofleksi lengan atas ke arah medial. M. teres minor berfungsi
untuk abduksi ke arah lateral dan eksorotasi lengan atas. M subscapularis berfungsi untuk
endorotasi lengan atas, adduksi lengan atas, abduksi, felksi, ekstensi, dan membantu retrofleksi
lengan atas. M. supraspinatus berfungsi untuk melakukan abduksi lengan atas. M.
infraspinatus berfungsi untuk eksorotasi lengan atas, abduksi dan adduksi horizontal lengan
atas.
3,4









Gambar 5. Otot Gelang Bahu Posterior


6

Sendi Bahu
Sendi merupakan pertemuan dua tulang dimana pertemuan tersebut memungkinkan
terjadinya gerakan namun ada juga yang tidak menimbulkan pergerakan. Secara garis besar ada 3
kelompok sendi yaitu sendi fibrosa (synartrosis), sendi kartilaginosa (amfiartrosis) dan sendi
synovial (dyarthrosis). Sendi bahu dibentuk oleh kepala tulang humerus dan cavitas glenoidalis
sebagai mangkoknya. Sendi bahu termasuk kelompok sendi sinovial jenis sendi peluru. Sendi
sinovial terdiri dari dua atau lebih tulang yang ujung-ujungnya dilapisi tulang rawan hialin sendi
dan keseluruhan sendi tersebut dikelilingi kapsul fibrosa. Sedangkan sendi putar pada bahu ini
memungkinkan gerakan bahu menuju ke segala arah, gerakannya yang paling bebas di antara
sendi yang lain.
1
Sendi dapat bergerak karena dilakukan oleh otot yang berada di sekitar sendi, disamping
gerakan, sendi juga dipertahankan posisinya oleh otot bersama kapsul sendi. Ada beberapa
ligament penting dibahu yang menyambungkan tulang ke tulang dan membentuk sendi bahu.
kapsul sendi adalah kantung yang kedap air yang mengelilingi sendi. Di bahu, kapsul sendi
dibentuk oleh sekelompok ligamen yang menghubungkan humerus ke glenoidale. Ligamen ini
adalah sumber utama stabilitas untuk bahu, mereka membantu memegang bahu di tempatnya dan
menjaga dari dislokasi.
1
Ligament glenohumeral adalah ligament yang menghubungkan caput humerus dengan
cavitas glenoidalis pada scapula. Ada tiga ligament glenohumeral yaitu superior, medial, dan
inferior. Ligament coracohumeral adalah ligament yang menghubungkan procesus coracoideus
scapula dengan humerus yang akan membantu mempertahankan posisi bahu.
1,2
Selain itu ada ligament lain yang juga membantu menjaga stablilitas bahu yaitu ligamen
yang menghubungkan processus coracoideus ke akromion yaitu ligament coracoacromial. Ada
ligament lain yang juga mengikat clavicula dan acromion. Ligament yang menghubungkan
clavicula ke scapula dengan melekat ke prosesus coracoideus adalah ligament coracoclavicular.
1
Ligament acromioclavicular terletak diantara ujung acromial clavicula dan acromion
scapula dan berhubungan dengan gerakan bahu. Ligament sternoclavicular dibentuk oleh ujung
sterna clavicula, manubirum sterni, dan tulang rawan iga pertama. Sendi ini memungkinkan
gerakan meluncur pada clavicula.
2

7







Gambar 6. Sendi Ekstremitas Atas
Mekanisme Kontraksi Otot Secara Fisiologis
Otot merupakan alat gerak aktif tetapi jika otot ingin berkontraksi otot haruslah
mendapatkan rangsangan dari otak melalu sel saraf. Ada 5 tahapan pada proses perubahan
rangsangan yang diubah menjadi potensial aksi pada sel saraf.
5
Polarisasi: Di sel saraf, pada potensial istirahat, membran mengalami polarisasi pada -
70mV
Depolarisasi: penurunan besar potensial membran negatif, membran menjadi kurang
terpolarisasi dibanding dengan potensial istirahat. Selama depolarisasi, potensial
membran bergerak mendekati 0mV, menjadi kurang negatif.
Repolarisasi: Membran kembali ke potensial istirahatnya setelah mengalami depolarisasi
Hiperpolarisasi: Peningkatan besar potensial membran negatif.






Gambar 7. Potensial Aksi

8

Perubahan pada potensial membran terjadi karena perubahan pada perpindahan ion
menembus membran. Sebagai contoh, jika aliran masuk netto ion bermuatan positif meningkat
dibandingkan dengan keadaan istirahat maka membran mengalami depolarisasi (bagian
dalamnya kurang negatif). Sebaliknya, jika aliran keluat netto ion bermuatan positif meningkat
dibandingkan dengan keadaan istirahat maka membran mengalami hiperpolarisasi. Potensial aksi
adalah perubahan potensial membran yang berlangsung singkat, cepat, dan besar saat potensial
sebenarnya berbalik, sehingga bagian dalam sel peka rangsang secara sesaat menjadi lebih positif
daripada bagian luar. Pada bagian luar membran terdapat ion-ion seperti k
+
,
Na
+
.
Pada firing
level, semua pintu saluran Na terbuka, dan Na masuk ke bagian dalam membran dan diteruskan
sepanjang saraf. Setelah sampai diujung, impuls-impuls disimpan dalam bentuk neurotransmitter.
neurotransmitter paling banyak dalam tubuh adalah asetilkolin. Lalu pada saat tertentu ketika
ingin melakukan kontraksi otot asetilkollin ekskresikan oleh sel searaf pada pertemuan sel otot
dan saraf yang disebut sinaps. Lalu terjadi potensial aksi pada otot yang berujung perlepasan ion
calcium dan troponin c untuk membuat aktin dan miosis bergesekan sehingga tinbul gerakan
otot.
5
Untuk dapat berkontraksi, otot memerlukan energi yang berupa senyawa ATP. Energi
tersebut berasal dari senyawa kimia yang terkandung dalam glukosa. Karena otot merupakan
jaringan yang aktif, sel-sel otot memiliki banyak mitokondria, yaitu organel sel yang berperan
dalam respirasi untuk pembentukan energi. Oleh mitokondria sel-sel otot, glukosa diubah men-
jadi energi (dalam bentuk ATP) melalui proses respirasi aerob. Respirasi pada tingkat organisme
berupa pertukaran oksigen dengan karbon dioksida di dalam alveolus paru-paru. Sedangkan
respirasi tingkat selular yang terjadi di dalam mitokondria dilakukan dengan 4 tahap glikolisis,
dekarboksilasi aseti ko-A, dilanjutkan dengan siklus krebs dan yang terakhir adalah rantai
transpor electron. Secara garis besar reaksi tersebut :
5

C6H12O6 + 6O2 6CO2 + 6 H2O + 36ATP

Dalam keadaan normal, energi untuk kontraksi otot berasal dari respirasi aerob glukosa.
Selama berolahraga, pemasukan glukosa dan oksigen mungkin tidak cukup dan diperlukan cara-
cara lain untuk menyediakan ATP sehingga tubuh akan melakukan respirasi anaerob. Dalam

9

kondisi anaerob, reaksi katabolisme karbohidrat dan asam lemak dapat menghasilkan asam
laktat. Hal itu terjadi apabila kontraksi otot terlalu giat dan terlalu lama sehingga pasokan
oksigen dari sistem peredaran darah tidak mencukupi. Akibatnya, terjadilah respirasi anaerob
pada jaringan otot yang menghasilkan 2 ATP dan asam laktat. Secara ringkas reaksi kimianya
dapat dapat ditulis sebagai berikut
5

C6H12O6 + 2ADP 2 CH3CHOHCOOH + 2 H2O + 2 ATP
Pembentukan dan penumpukan asam laktat pada otot akan menyebabkan kram otot dan
otot cepat mengalami kelelahan (fatigue). Jika pada darah sudah tidak terdapat glukosa akan
digunakan glikogen sebagai pengganti glokosa, glikogen akan dirubah menjadi laktasidogen
menggunakan hormon glukagon dan adrenalin. Laktasidogen akan terpecah menjadi asam laktat
dan glukosa, sehingga otot dapat melakukan pembentukan energy kembali.
5
Mekanisme Kontraksi Otot secara Biokimia
Agar dapat terjadi kontraksi otot, diperlukan ikatan antara aktin dan miosin. Otot lurik
terdiri dari myofibril-miofibril dimana didalamnya terdiri dari pita A, pita I, dan daerah H
dibagian tengah pita A. Pita A merupakan bagian yang tebal dan terdiri dari miosin, sedangkan
pita I merupakan bagian yang tipis dan terdiri dari aktin, troponin, dan tropomiosin. Otot akan
berkontraksi karena daerah H memendek akibat pita I masuk ke daerah pita A.
6






(a) (b)

10

Gambar 8. (a) Otot Istirahat, (b) Otot Kontraksi Sebagian





Gambar 9. Otot Kontraksi Penuh
Ketika otot dalam keadaan istirahat, pita I belum memasuki daerah pita A sehingga daerah
H masih masih terlihat terang. Ketika otot mulai berkontraksi barulah pita I memasuki daerah
pita A sehingga daerah H menjadi memendek dan kontraksi terjadi.
5,6
Aktin (pita I) terdiri dari 2 jenis yaitu G-aktin dan F-aktin, namun yang mampu berikatan
dengan miosin hanya F-aktin.
5

Kontraksi Otot juga dipengaruhi oleh adanya kalsium sebagai regulatornya. Ketika
Asetilkolin diterima oleh potensial end-plate makarangsang akan tersebar keseluruh tubulus T,
yang mana nanti akan melepaskan kalsium dari reticulum sarkoplasma menuju sarkoplasma. Di
sarkoplasma kalsium akan berikatan dengan troponin C. Troponin C yang berikatan dengan
kalsium ini menyebabkan miosin berikatan dengan aktin, yang nanti akan melakukan sliding atau
pergeseran seperti yang telah dijelaskan sebelumnya. Aktifitas inilah yang kemudian kita sebut
dengan kontraksi.
1

Bila kadar kalsium dalam sarkoplasma menurun lagi, maka miosin tidak akan dapat
berikatan dengan aktin kembali sehingga ikatan aktin-miosin lepas. Pelepasan aktin dengan
miosin yang juga dibantu oleh ATP disebut relakasai.
1

Metabolisme Otot
Siklus biokimia dari kontraksi otot terdiri dari 5 tahap yaitu:
7
1. Dalam Miosin terjadi hidrolisis ATP menjadi ADP + Pi, tetapi tidak terjadi aktifitas
ATPase (tidak melepaskan produknya)
2. Miosin + ADP + Pi akan mengikat F-aktin

11

3. Interaksi tersebut akan melepaskan ADP + Pi + energi dimana energi tersebut
digunakan untuk proses sliding (pergeseran)
4. Tersisa ikatan miosin dan F-aktin, pada tahap ini terjadi pergeseran (sliding) dari
filament tebal dan tipis. Terjadilah kontraksi
5. Oleh ATP terjadi pelepasan aktin dari miosin. Proses ini disebut relaksasi dimana
ATP akan melepaskan aktin.







Gambar 10. Metabolisme Otot
Metabolisme Tulang
Tulang memiliki osteoblas dan osteoklas dengan jumlah yang sama besar sehingga tulang
dapat terus menerus memperbaharui dirinya. Pada anak dan remaja jumlah osteoblas lebih
banyak dari pada osteoklas sehingga tulang dapat tumbuh tinggi dan menebal. Pada orang
dewasa jumlah osteoblas dan osteoklas seimbang. Dan pada usia lanjut osteoklas akan lebih
banyak di dalam tulang disbanding osteoblas, terutama pada wanita karena defisiensi estrogen,
menyebabkan kepadatan tulang berkurang, menjadi lebih rapuh, dan mudah patah.
8
Salah satu mineral yang harus didapat oleh tulang demi pertumbuhan dan kesehatannya
adalah kalsium dan fosfor. Jumlah kalsium(Ca) dalam tulang 99% dan fosfor 90%, konsentrasi
kalsium dan fosfor mempunyai ikatan yang erat. Jika kadar Ca meningkat, jumlah fosfor juga
akan mengalami perubahan. Keseimbangan kalsium dan fosfor dipertahankan oleh kalsitonin dan
hormon paratiroid(PTH). Penyerapan kalsium dapat dibantu dengan asupan vitamin D yang
cukup. Vitamin D berfungsi untuk meningkatkan absorbs kalsium usus, membantu mineralisasi
normal tulang, dan mempercepat reabsorpsi kalsium dari tulang.
8,9

12

Terutama Vitamin D3 atau biasa disebut hormone kastriol berfungsi untuk meningkatkan
kalsium darah sehingga sangat baik untuk pertumbuhan dan kesehatan tulang.
9
Faktor lain adalah estrogen yang meningkatkan rasio osteoblas sehingga jumlah
aktifasinya lebih besar disbanding osteoklas sehingga menghambat produksi asam laktat pada
glikolisis dalam tulang untuk mineralisasi tulang sehingga tulang tidak mudah rapu dan patah.
Biasanya pada wanita usia lanjut akan mengalami defisiensi estrogen sehingga osteoklasnya
meningkat dan akan mudah mengalami osteoporosis.
8,9
Faktor-faktor lainnya yang juga berperan pada metabolisme tulang adalah hormon
paratiroid, kalsitonin, glukokortikoid, dan growth hormone.
9
Hormon paratiroid akan menstimulsi tulang untuk meningkatkan aktifitas osteblastik
ketika kadar kalsium menurun. Kalsitonin diproduksi oleh tiroid dan menurunkan konsentrasi
klasium sehingga menghambat absorpsi kalsium dan fosfor dalam tulang. Glukokortikoid
membantu mengatur metabolisme protein, pada saat dibutuhkan, hormone dapat meningkatkan
atau menurunkan katabolisme matriks kalsium dan fosfor didalam tulang. Dan growth hormone
membantu meningkatkan absorpsi kalsium dari usus dan bertanggung jawab untuk meningkatkan
pertumbuhan tulang panjang pada epifisis pada saat pertumbuhan.
9


Kesimpulan
Tubuh manusia terdiri dari tulang, otot, dan sendi yang merupakan sistem gerak. Tulang
yang membentuk tubuh, otot yang menggerakan, dan sendi yang melekatkan antar tulang. Untuk
melakukan kontraksi otot memerlukan rangsang, energi yang berupa ATP, dan protein aktin-
miosin. Otot juga melakukan metabolisme yang berjalan secara bersiklus dalam melakukan
kontraksi dan relaksasi. Dan untuk mempertahankan kesehatan tulang maka membutuhkan
vitamin-vitamin dan hormone terutama kalsium dan vitamin D sehingga kekuatan dan kepadatan
tulang tetap terjaga.


13

Daftar Pustaka
1. Watson R. Anatomi dan fisiologi untuk Perawat. Edisi 10. Jakarta: Penerbit Buku
Kedokteran EGC; 2002. h. 164-90.
2. Pearce EC. Anatomi dan fisiologi untuk paramedis. Jakarta: PT Gramedia; 2005. h. 66-70.
3. Gibson J. Fisiologi dan Anatomi Modern untuk Perawat. Jakarta: Penerbit Buku Kedokteran
EGC; 2003. h. 81-2.
4. Williams L. Kamus Ringkas Kedokteran. Jakarta: Penerbit Buku Kedokteran EGC; 2005. h.
46-51.
5. Sherwood L. Fisiologi manusia dari sel ke system. Jakarta: Penerbit Buku Kedokteran EGC;
2012. h.95-101.
6. Asmadi. Teknik Prosedural Konsep & Aplikasi Kebutuhan Dasar Klien. Jakarta: Penerbit
Salemba Medika; 2008. h. 105.
7. Thomson H. Oklusi. Jakarta: Penerbit Buku Kedokteran EGC; 2007. h. 56-7.
8. Gibney MJ, Margetts BM, Kearney JM, Arab L. Gizi masyarakat. Jakarta: Penerbit Buku
Kedokteran EGC; 2009. h. 450-3.
9. Suratun, Heryati, Manurung S, Raenah E. Klien Gangguan Sistem Muskuloskeletal. Jakarta:
Penerbit Buku Kedokteran EGC; 2006. h.6-9.