Anda di halaman 1dari 9

BLADDER RUPTURE 2013

REFERAT BEDAH UROLOGI 1



PENDAHULUAN
Trauma buli-buli merupakan keadaan darurat bedah yang melakukan penatalaksanaan segera.
Bila tidak ditanggulangi dengan segera, dapat menimbulkan komplikasi, seperti peritonitis dan
sepsis. Secara anatomic, buli-buli terletak di dalam rongga pelvis, terlindung oleh tulang pelvis
sehingga jarang mengalami cedera.
Trauma kandung kemih terbanyak karena kecelakaan lalu lintas atau kecelakaan kerja yang
menyebabkan fragmen patah tulang pelvis mencederai buli-buli.
Fraktur tulang panggul dapat menimbulkan kontusio atau rupture kandung kemih. Pada
kontusio buli-buli hanya terjadi memar pada dinding buli-buli dengan hematuria tanpa
ekstravasasi urin.
Rupture kandung kemih dapat bersifat intrapertoneal atau ekstraperitoneal. Rupture kandung
kemih ekstraperitoneal biasanya akibat tertusuk fragmen fraktur tulang pelvis pada dinding
depan kandung kemih yang penuh. Pada kejadian ini terjadi ekstravasasi urin di rongga
prevesikal.
Trauma tumpul dapat menyebabkan rupture buli-buli, terutama bila kandung kemih penuh
atau terdapat kelainan patologik, seperti tuberculosis, tumor, atau obstruksi sehingga trauma
kecil sudah menyebabkan rupture.
Trauma tajam akibat luka tusuk atau tembak lebih jarang ditemukan. Luka dapat melalui daerah
suprapubik ataupun transperineal.





BLADDER RUPTURE 2013

REFERAT BEDAH UROLOGI 2

ETIOLOGI
1. 90% akibat fraktur pelvis yang menyebabkan robeknya buli-buli. Dalam keadaan penuh
terisi urine buli-buli mudah robek jika mendapatkan tekanan dari luar berupa benturan
pada perut sebelah bawah. Pada umumnya bagian yang mudah robek adalah fundusnya
yang nantinya akan menyebabkan ekstravasasi urine ke rongga intraperitoneum.
2. Tindakan endourologi dapat menyebabkan trauma buli iatrogenic antara lain pada
reseksi buli transurethral.
3. Partus yang lama atau tindakan operasi di daerah pelvis dapat menyebabkan trauma
iatrogenic pada buli.
4. Dapat pula terjadi secara spontan, biasanya terjadi jika sebelumnya terdapat kelainan
pada dinding buli seperti tuberculosis, tumor buli, dll.
1



Gambar 6-3. Rupture buli-buli. A. intraperitoneal robeknya buli-buli pada daerah fundus,
menyebabkan ekstravasasi urin ke rongga peritoneum, B. ekstraperitoneal akibat fraktura
tulang pelvis

BLADDER RUPTURE 2013

REFERAT BEDAH UROLOGI 3

EPIDEMIOLOGI
Trauma eksternal 82%
Iatrogenic 14%
Spontaneous < 1%
Cedera buli-buli ekstraperitoneal 45-60% dari seluruh trauma buli-buli
Cedera buli-buli intraperitoneal 25-45% dari seluruh trauma buli-buli
dari seluruh trauma buli, 60 85% adalah karena trauma tumpul. 15 40% adalah karena
trauma penetrasi. Mekanisme paling sering dari trauma tumpul adalah kecelakaan kendaraan
bermotor 87%, terjatuh 7%.
Pada trauma penetrasi, frekuensi paling sering adalah luka tembak 85%, luka tusuk 15%.

DIAGNOSIS
Diagnosis ditentukan berdasarkan tanda dan gejala klinis serta hematuria. Pada foto pelvis atau
foto polos perut terlihat fraktur tulang pelvis. Pemeriksaan radiologic lain untuk menunjang
diagnosis adalah sistogram, yang dapt memberikan keterangan ada tidaknya rupture kandung
kemih, dan lokasi rupture apakah intraperitoneal atau ekstraperitoneal.
Pemeriksaan sistogram dilakukan dengan memasukkan medium kontras ke kandung kemih
sebanyak 300 400 ml, kemudian dibuat foto antero-posterior. Kandung kemih lalu
dikosongkan dan dibilas, dan dibuat foto sekali lagi. Bila tidak dijumpai ekstravasasi, diagnosis
nya adalah kontusio buli-buli. Pada rupture ekstraperitoneal, gambaran ekstravasasi terlihat
seperti nyala api pada daerah perivesikal, sedangkan pada rupture intraperitoneal terlihat
kontras masuk ke rongga abdomen. Pada rupture kecil, sistoskopi dapat membantu diagnosis.
2


BLADDER RUPTURE 2013

REFERAT BEDAH UROLOGI 4

KLASIFIKASI
Kontusio buli-buli, hanya terdapay memar pada dindingnya, mungkin didapatkan
hematoma vesikel, tetapi tidak didapatkan ekstravasasi urin ke luar buli-buli.
Cedera buli-buli ekstraperitoneal, terjadi akibat trauma pada saat buli-buli kosong.
Dapat diakibatkan oleh fraktur pelvis.
Cedera buli-buli intraperitoneal, terjadi akibat trauma pada saat buli-buli sedang terisi
penuh.

GEJALA KLINIS
Umumnya fraktur tulang pelvis disertai pendarahan hebat sehingga tidak jarang
penderita dating dalam keadaan anemik bahkan syok.
Pada abdomen bagian bawah tampak jejas atau hematom dan terdapat nyeri tekan di
daerah suprapubik di tempat hematom.
Pada kontusio buli-buli, nyeri terutama bila ditekan di daerah suprapubik dan dapat
ditemukan hematuria. Tidak terdapat rangsang peritoneum.
Pada ruptur buli-buli intraperitoneal, urine masuk ke rongga peritoneum sehingga
memberikan tanda cairan intraabdomen dan rangsang peritoneum.
Lesi ekstraperitoneal memberikan gejala dan tanda infiltrate urine di rongga peritoneal
yang sering menyebabkan septisemia. Penderita mengeduh tidak bisa buang air kecil.
Kadang keluar darah dari uretra.
Ruptur kandung kemih intraperitoneal dapat menimbulkan gejala dan tanda rangsang
peritoneum termasuk defans muskuler dan sindrom ileus paralitik.




BLADDER RUPTURE 2013

REFERAT BEDAH UROLOGI 5

PATOFISIOLOGI
Trauma vesika urinaria terbanyak karena kecelakaan lalu lintas / kecelakaan kerja yang
menyebabkan fragmen patah tulang pelvis mencederai buli-buli. Trauma vesika urinaria tumpul
dapat menyebabkan rupture buli-buli terutama bila kandung kemih penuh atau terdapat
kelainan patologik seperti tuberculosis, tumor atau obstruksi sehingga menyebabkan rupture.
Trauma vesika urinaria tajam akibat luka tusuk atau luka tembak lebih jarang ditemukan. Luka
dapat melalui daerah suprapubik ataupun transperineal dan penyebab lain adalah
instrumentasi urologic. Fractur tulang panggul dapat menimbulkan kontusio atau rupture
kandung kemih, pada kontusio buli-buli hanya terjadi memar pada dinding buli-buli dengan
hematuria tanpa ekstravasasi urin. Ruptur kandung kemih dapat bersifat intraperitoneal atau
ekstraperitoneal. Rupture kandung kemih ekstraperitoneal biasanya akibat tertusuk fragmen
fraktur tulang pelvis pada dinding depan kandung kemih yang penuh. Peda kejadian ini terjadi
ekstravasasi urin dari rongga perivesikal.
Cedera kandung kemih tidak lengkap atau sebagian akan menyebabkan robekan mukosa
kandung kemih. Segmen dari dinding kandung kemih mengalami memar, mengakibatkan
cedera lokal dan hematoma. Memar atau kontusi memberikan manifestasi klinis hematuria
setelah trauma tumpul atau setelah melakukan aktivitas fisik yang ekstrem (contohnya: lari
jarak jauh).

Ruptur ekstraperitoneal kandung kemih.
Ruptur ekstraperitoneal biasanya berhubungan dengan fraktur pelvis (89%-100%). Sebelumnya
mekanisme cedera diyakini dari perforasi langsung oleh fragmen tulang pelvis. Tingkat cedera
kandung kemih secara langsung berkaitan dengan tingkat keparahan fraktur.
Beberapa kasus mungkin terjadi dengan mekanisme yang mirip dengan pecahnya kandung
kemih intraperitoneal, yang merupakan kombinasi dari trauma dan overdistension kandung
kemih. Temuan cystographic classic adalah ekstravasasi kontras sekitar dasar kandung kemih.
BLADDER RUPTURE 2013

REFERAT BEDAH UROLOGI 6


Ruptur kandung kemih intraperitoneal.
Ruptur kandung kemih intraperitoneal digambarkan sebagai masuknya urine secara horizontal
kedalam kompartemen kandung kemih. Mekanisme cedera adalah peningkatan tekanan
intrvesikal secara tiba-tiba ke kandung kemih yang penuh. Kekuatan dari trauma tidak mampu
ditahan oleh kemampuan dinding kandung kemih sehingga terjadi perforasi dan urine masuk
kedalam peritoneal.
1,2



BLADDER RUPTURE 2013

REFERAT BEDAH UROLOGI 7

KOMPLIKASI
Uropati obstruktif akut bilateral
Perdarahan, syok
Peritonitis
Scar formation, blockage of the urethra
Retensi urin
Pada cedera buli-buli ekstraperitoneal, ekstravasasi urine ke rongga pelvis yang dibiarkan dalam
waktu lama dapat menyebabkan infeksi dan abses pelvis. Yang lebih berat lagi adalah robekan
buli-buli intraperitoneal, jika tidak segera dilakukan operasi, dapat menimbulkan peritonitis
akibat dari ekstravasasi urine pada rongga intra-peritoneum. Kedua keadaan itu dapat
menyebabkan sepsis yang dapat mengancam jiwa.
Kadang-kadang dapat pula terjadi penyulit berupa keluhan miksi, yaitu frekuensi dan urgensi
yang biasanya akan sembuh sebelum 2 bulan.
3

TERAPI
Bila penderita datang dalam keadaan syok, harus diatasi dengan pemberian cairan intravena
atau transfuse darah. Bila sirkulasi telah stabil, baru dilakukan reparasi buli-buli.
Setelah sirkulasi stabil, lakukan reparasi buli dengan prinsip memulihkan ruptur buli, yaitu :
a. Penyaliran ruang perivesikal
b. Pemulihan dinding, penyaliran kandung kemih, dan perivesikal
c. Jaminan arus urin melalui kateter

Operasi dikerjakan dengan insisi mediana suprapubik. Pada ruptur ekstraperitoneal, setelah
buli-buli dibuka, dilakukan repair. Dilakukan juga inspeksi rongga peritoneum untuk
memastikan adakh cairan berdarah, yang merupakan indikasi untuk eksplorasi rongga
peritoneum lebih lanjut. Luka ditutup dengan meninggalkan sistosomi suprapubik dan juga
BLADDER RUPTURE 2013

REFERAT BEDAH UROLOGI 8

dipasang kateter uretra. Pada ruptur intraperitoneal operasi dilakukan dengan langsung
membuka peritoneum, dan repair buli-buli dilakukan dengan membuka buli-buli.

Untuk luka yang lebih berat, biasanya dilakukan pembedahan untuk menentukan luasnya
cedera dan untuk memperbaiki setiap robekan. Selanjutnya air kemih dibuang dari kandung
kemih dengan menggunakan 2 kateter, 1 terpasang melalui uretra (kateter trans-uretra) dan
yang lainnya terpasang langsung ke dalam kandung kemih melalui perut bagian bawah
(kateters suprapubik). Kateter tersebut dipasang selama 7-10 hari atau diangkat setelah
kandung kemih mengalami penyembuhan yang sempurna.
4














BLADDER RUPTURE 2013

REFERAT BEDAH UROLOGI 9

DAFTAR PUSTAKA
1. Basuki B. Purnomo. Dasar dasar Urologi. Edisi II. Penerbit Fakultas Kedokteran
Universitas Brawijaya. Malang. 2003. Hal 23-25.
2. R. Sjamsuhidajat & Wim de Jong. Buku Ajar Ilmu Bedah. Edisi II. Penerbit buku
kedokteran EGC. Jakarta. 2005. Hal 769-70.
3. Raymond Rackley, MD. Bladder Trauma. Available on
http://emedicine.medscape.com/article/441124-overview#a0199. Access on December,
2013.
4. Traumatic Injury of The Bladder and Urethra. Available on
http://www.nlm.nih.gov/medlineplus/ency/article/001063.htm. access on December,
2013.