Anda di halaman 1dari 30

1

UPAYA KESEHATAN JIWA




Penyusun :
Alvian Reza (030.09.009)
Hanina Yuthi Mauliani (030.09.106)


Pembimbing :
dr. Hertian S.T. MKM.








FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS TRISAKTI
JAKARTA
2014



2

BAB I
PENDAHULUAN

Tujuan pembangunan kesehatan adalah tercapainya kemampuan hidup sehat bagi setiap
penduduk agar dapat mewujudkan terciptanya derajat kesehatan masyarakat yang optimal.
Kesehatan diartikan sebagai suatu kondisi yang bukan hanya bebas dari penyakit, cacat dan
kelemahan tapi benar-benar merupakan kondisi yang positif dari kesejahteraan fisik, mental, dan
sosial yang memungkinkan seseorang untuk hidup produktif.

Sebagai hasil pembangunan nasional terjadi peningkatan taraf pendidikan dan sosial
masyarakat dan hal ini menimbulkan pergeseran tipe penyakit yang terdapat dalam masyarakat
dari kelompok penyakit menular ke kelompok penyakit tidak menular, dan pada gilirannya
menigkatkan kebutuhan akan pelayanan kesehatan jiwa.
Masalah kesehatan jiwa di Indonesia sangat besar. Diperkirakan ada 1 juta kasus
gangguan jiwa berat. Dari jumlah itu, sekitar 18.000 kasus ditangani dengan dipasung.
Terkait dengan itu, pemerintah, khususnya Kementerian Kesehatan, telah mencanangkan
Program Indonesia Bebas Pasung dengan berusaha menemukan pasien yang dipasung di
masyarakat. Namun, penemuan pasien pasung hanya fokus pada pelayanan kuratif dan
rehabilitatif, belum menyelesaikan masalah kesehatan jiwa.
Gangguan jiwa dan perilaku menurut The World Health Report 2001 dialami kira-kira
25% dari seluruh penduduk pada suatu masa dari hidupnya. Sekitar 30% dari seluruh penderita
yang dilayani dokter di pelayanan kesehatan primer (Puskesmas) adalah penderita yang
mengalami masalah kesehatan jiwa.
Menurut data Riset Kesehatan Dasar 2007 (Riskesdas), angka kejadian gangguan jiwa
berat sebesar 0,5% dan di DKI Jakarta tercatat sebanyak 20,3%. Sedangkan gangguan mental
nasional (seperti kecemasan, depresi, dll) pada penduduk yang berumur 15 tahun atau lebih
sebesar 11,6% dan di DKI Jakarta tercatat 14,1%.
Dari hasil survei epidemiologi gangguan jiwa yang dilakukan di beberapa tempat di
indonesia, didapat angka-angka morbiditas gangguan jiwa sebagai berikut:
1. Prevalensi psikosis: 1,44 per 1000 penduduk di perkotaan dan 4,6 per 1000 penduduk di
pedesaan angka menurut WHO adalah 1-3 per 1000 penduduk.
3

2. Prevalensi neurosis dan gangguan psikosomatik adalah 98 per 1000 penduduk, sedang
angka WHO untuk neurosis adalah 20-60 per 1000 penduduk.
Pada suatu penelitian yang dilakukan di USA didapatkan bahwa 2-5% dari populasi
menderita ansietas dan 10% dari populasi pernah mengalami depresi.
3. Prevalensi retardasi mental: 1,25 per 1000 penduduk dan menurut WHO adalah 1-3 per
1000 penduduk.
4. Prevalensi penyalahgunaan obat dan alkohol belum ada dengan pasti namun dari data
rumah sakit tercatat 10.000 pasien, dan diperkirakan jumlah pasien penyalahgunaan obat
dan alkohol yang terdapat dalam masyarakat kurang lebih 100.000 orang.
5. Prevalensi epilepsi adalah 0,26 per 1000 penduduk, sedang angka menurut WHO adalah
8-10 per 1000 penduduk.
Angka tersebut diatas menggambarkan bahwa kesehatan jiwa merupakan masalah masyarakat.
Dengan menggunakan azas-azas kesehatan jiwa dalam pelayanan kesehatan di Puskesmas maka
tujuan pelayanan kesehatan paripurna akan tercapai karena pelayanan yang diberikan adalah
sebagai manusia seutuhnya.
Upaya ini dapat berhasil bila mendapat dukungan dan peran serta masyarakat melalui
kerjasama dengan Puskesmas dimana unsur masyarakat merupakan hal yang sangat penting dan
menentukan keberhasilan upaya kesehatan jiwa di Puskesmas.
Sejak tahun 2001, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah merekomendasikan
pelayanan kesehatan jiwa seharusnya dilakukan di masyarakat. Namun, program pelayanan
kesehatan jiwa di puskesmas belum menjadi program pelayanan pokok di Indonesia tetapi
menjadikannya sebagai program pengembangan di beberapa puskesmas, tetapi keberlanjutan
program ini perlu kebijakan pemerintah pusat untuk menetapkannya sebagai program pokok
puskesmas puskesmas sehingga secara primer kesehatan jiwa dapat dilaksanakans secara
komprehensif dari hulu ke hilir.
Saat ini Puskesmas kecamatan pasar minggu sudah mempunyai poli khusus ataupun unit
khusus yang melayani kesehatan jiwa. Terdapat pula pelayanan kesehatan jiwa yang disebut
dengan CMHN (Community Mental Health Nursing) lakukan oleh para petugas Puskesmas
dimana mereka mengunjungi rumah-rumah penduduk yang memiliki atau dicurigai memiliki
gangguan jiwa melalui laporan dari penduduk sekitar.
4

Puskesmas kecamatan Pasar minggu mempunyai satu poli khusus / unit pelayanan jiwa
yang tergabung di dalam UKKR (unit konsultasi keluarga dan remaja) yang merupakan salah
satu unit pelayanan semi spesialistik di kecamatan Pasar minggu.
Pelayanannya meliputi kesehatan jiwa, VCT, harm reduction, napza. Pelayanan
kesehatan jiwa di puskes Pasar minggu meliputi kegiatan di dalam dan di luar gedung. Kegiatan
dalam gedung meliputi pengobatan, konsultasi pasien-pasien yang datang ke UKKR maupun
pasien-pasien rujukan internal dari unit pelayanan yang lain, dengan tujuan pengenalan dini
gangguan jiwa (early detection),memberikan upaya pertolongan pertama pada pasien-pasien
dengan gangguan jiwa (primary treatment),kegiatan rujukan yang memadai (adequate referral).
Untuk kegiatan luar gedung yaitu CMHN (Community Mental Health Nursing),
penyuluhan kesehatan dan perilaku sexsual yang dilakukan di SMU sekecamatan Pasar minggu
dengan tujuan meningkatkan pengetahuan perilaku sexual yang benar sehingga terjadi penurunan
angka penyimpangan sexual di remaja. Puskesmas juga secara rutin melakukan pencatatan dan
pelaporan.

















5

BAB II
PENGERTIAN

A. Kesehatan Jiwa
Sehat (UU kesehatan no.23/1992 pasal 1) adalah keadaan sejahtera dari badan, jiwa
dan sosial, yang memungkinkan setiap orang hidup produktif secara sosial dan
ekonomi.
Kesehatan Jiwa adalah perasaan sejahtera dan bahagia, mampu mengatasi tantangan
kehidupan, dapat menerima orang lain sebagaimana adanya, mempunyai sikap positif
terhadap diri sendiri dan orang lain
o Menurut UU No 3/1966, Kesehatan Jiwa adalah kondisi yang memungkinkan
perkembangan fisik, intelektual dan emosional yang optimal dari seseorang
dan perkembangan itu berjalan selaras dengan keadaan orang lain

B. Gangguan Kesehatan Jiwa
Gangguan Kesehatan Jiwa: Terganggunya kesehatan jiwa seseorang, seperti yang
dimaksud dengan penjelasan pada butir 1 di atas, yang dapat berwujud masalah
psikososial atau gangguan jiwa.
Masalah psikososial: Gangguan kesehatan jiwa yang dilatarbelakangi oleh masalah-
masalah sosial dan psikologik, seperti kenakalan remaja, disharmoni keluarga,
kriminalitas, dll.
Gangguan Jiwa : Gangguan jiwa yang dapat dideteksi secara klinis, seperti yang
diklasifikasikan dalam kode diagnosis di Puskesmas, sbb:

0801 Gangguan Psikotik : gelandangan psikotik, korban pasung, gaduh gelisah;
0802 Gangguan Neurotik : gangguan psikosomatik, neurosa cemas, depresi;
0803 Retardasi Mental: (ringan, sedang, berat);
0804 Gangguan Kesehatan Jiwa bermula pada bayi, anak dan remaja, dan
perkembangannya
0805 Penyakit Jiwa lainnya: penyalahgunaan narkotik/ zat adiktif, gangguan
kepribadian, gangguan seks;
6

0806 Epilepsi: (gran mal, petit mal, psikomotor) , kejang demam pada anak.

C. Upaya Kesehatan Jiwa
(UU Kesehatan no.25/1992 pasal 24)
a. Upaya yang diselenggarakan untuk mewujudkan jiwa yang sehat secara optimal, baik
intelektual, maupun emosional dan sosial, meliputi:
i. pemeliharaan dan peningkatan kesehatan jiwa,
ii. pencegahan dan penanggulangan masalah psikososial dan gangguan jiwa,
iii. penyembuhan dan pemulihan penderita gangguan jiwa.
b. UU No. 3/1966 tentang Kesehatan Jiwa Bab II Pemeliharaan kesehatan jiwa, pasal 3
memberitahukan tentang usaha-usaha pemerintah, Departemen Kesehatan, sbb :
Memelihara kesehatan jiwa dalam pertumbuhan dan perkembangan anak.
Mengusahakan keseimbangan jiwa dengan menyesuaikan penempatan tenaga
selaras dengan bakat dan kemampuan.
Perbaikan tempat kerja dan suasana kerja dalam perusahaan dan sebagainya,
sesuai dengan ilmu kesehatan jiwa.
Mempertinggi taraf kesehatan jiwa seseorang dalam hubungannya dengan
keluarga dan masyarakat.
Usaha-usaha lain yang dianggap perlu oleh Menteri Kesehatan.
c. Kesehatan jiwa dilakukan oleh perorangan, lingkungan keluarga, lingkungan sekolah,
lingkungan pekerjaan, lingkungan masyarakat, didukung sarana pelayanan kesehatan jiwa
dan sarana lainnya.









7

BAB III
TUJUAN

A. TUJUAN UMUM
Terwujudnya derajat kesehatan jiwa yang optimal bagi seluruh masyarakat.

B. TUJUAN KHUSUS
1. Meningkatnya mutu pelayanan kesehatan Puskesmas pada umumnya, melalui
peningkatan kesehatan jiwa secara terpadu.
2. Meningkatnya mutu dan jangkauan pelayanan kesehatan jiwa di Puskesmas untuk
mencegah dan mengurangi masalah psikososial dan gangguan kesehatan jiwa.
Tujuan Pelayanan Kesehatan Jiwa Terpadu:
1. Memberikan perhatian secara menyeluruh dan terinci terhadap semua aspek
kehidupan pasien yang berkunjung, baik dari segi jasmani, maupun segi mental-
emosional dan sosialnya.
2. Meningkatkan hubungan interpersonal antar petugas kesehatan Puskesmas dengan
pasien dan keluarganya.
3. Meningkatkan kepekaan petugas agar dapat mendeteksi gangguan kesehatan jiwa
secara dini setiap pengunjung Puskesmas yang berobat.
4. Memberikan pengobatan rasional dan terapi lain yang diperlukan secara lebih berdaya
guna dan berhasil guna.
5. Mengelola kasus gangguan kesehatan jiwa pada pengunjung Puskesmas (bayi, anak,
remaja, dewasa, usila) dengan sebaik-baiknya.
Bila mungkin menurunkan atau mempertahankan angka-angka yang telah diperoleh
sesuai dengan survei epidemiologi gangguan jiwa yaitu:
1. Angka psikosis 1,44-4,6 per 1000 penduduk.
2. Angka anxietas 2-5% dari populasi.
3. Angka depresi 1% dari populasi.
4. Angka retardasi mental 1,25 per 1000 penduduk.
5. Jumlah penyalahgunaan obat dan alkohol 100.000 orang.
6. Angka epilepsi 0,26 per 1000 penduduk.
8

BAB IV
KEGIATAN DAN SASARAN

Upaya kesehatan jiwa di puskesmas adalah upaya kesehatan jiwa yang dilaksanakan di
tingkat puskesmas secara khusus atau terintegrasi dengan kegiatan pokok puskesmas lainnya,
yang dilaksanakan oleh tenaga kesehatan puskesmas dengan dukungan peran serta masyarakat
baik di dalam gedung maupun di luar gedung puskesmas yang ditujukan pada individu, keluarga,
masyarakat dan diutamakan pada masyarakat berpenghasilan rendah, khususnya kelompok
rawan tanpa mengabaikan kelompok lainnya, dengan menggunakan teknologi tepat guna yang
disesuaikan dengan kondisi dan kebutuhan masyarakat setempat.
Kegiatan upaya kesehatan jiwa tersebut dilaksanakan melalui:
1. Pengenalan dini gangguan jiwa (early detection);
2. Memberikan upaya pertolongan pertama pada pasien-pasien dengan gangguan jiwa
(primary treatment);
3. Kegiatan rujukan yang memadai (adequate referral).
Selain itu diharapkan juga agar puskesmas dapat melaksanakan terapi lanjutan(follow up)
dari mereka yang sudah selesai perawatannya di rumah sakit jiwa, dengan demikian akan
meringankan beban dari pasien. Dengan adanya pelayanan ini, dapat diperolah gambaran
penyakit dalam masyarakat tertentu yang dapat dipertanggungjawabkan melalui suatu
pengumpulan data di puskesmas.
Mengingat hal tersebut diatas maka dalam pelayanan puskesmas diharapkan dapat:
1. Menangani gangguan jiwa baik akut maupun kronik yang dapat terjadi pada setiap
manusia maupun kelompok masyarakat hingga dapat menurunkan angka kesakitan pasien
gangguan jiwa.
2. Menangani gangguan jiwa dari setiap kelompok umur mulai dari anak, remaja, dewasa
dan usia lanjut dengan memanfaatkan azas-azas kesehatan jiwa.
3. Menilai lebih sensitif dan waspada terhadap kemungkinan keterlibatan emosional pada
keluhan-keluhan atau gejala yang ditujukan pasien sewaktu berobat.
4. Memberikan penyuluhan sehingga masyarakat dapat memanfaatkan azas dasar kesehatan
jiwa dalam kehidupannya.

9

Penjelasan:
1. Kesehatan jiwa
Menurut ilmu kedokteran pada saat ini, adalah suatu kondisi yang memungkinkan
perkembangan fisik, intelektual, dan emosional yang optimal dari seseorang dan
perkembangan itu berjalan selaras dengan orang lain.
Makna kesehatan jiwa mempunyai sifat-sifat yang harmonis (selaras) dan
memperhatikan semua segi dalam kehidupan manusian dan dalam hubungan dengan
manusia lain.
Untuk mencapai kondisi yang dimaksud maka pemerintah telah mengarahkan upaya
penting antara lain:
a. memelihara kesehatan jiwa dalam pertumbuhan dan perkembangan anak
b. mengusahakan keseimbangan jiwa dengan menyesuaikan penempatan tenaga selaras
dengan bakat dan kemampuan
c. perbaikan tempat dan suasana kerja
d. mempertinggi taraf kesehatan jiwa seseorang dalam hubungannya dengan keluarga dan
masyarakat
Mengingat hal tersebut diatas maka telah digariskan beberapa kebijaksanaan yang
pada prinsipnya menjabarkan dan menterjemahkan lingkup kesehatan jiwa secara praktis
dan kongkrit.

2. Pelayanan kesehatan jiwa
Pelayanan kesehatan jiwa yang dilakukan oleh dokter/staf puskesmas terhadap
individu dengan memberikan obat-obat psikofarmaka bila diperlukan serta pemecahan
masalah yang dihadapi pasien dan keluarga.
Secara relatif arti jiwa sehat dan jiwa sakit berbeda menurut pola sosial dan
budaya suatu masyarakat. Hampir semua penyakit fisik mengandung segi kejiwaan dan
dengan pendekatan kesehatan jiwa yang baik akan bermanfaat dalam menghadapu semua
penderita.
Penderita gangguan jiwa tidak selalu abnormal tingkah lakunya, dan sering
kelainan yang ditujukan hanyalah berdasarkan keluhan saja.Oleh karena itu semua
petugas puskesmas sebaiknya mengetahui azas dasar kesehatan jiwa.
10

Pelayanan kesehatan jiwa meliputi :
1. Program promosi kesehatan jiwa bagi kelompok masyarakat yang sehat jiwa sejak
usia dini sampai lanjut,
2. Program pencegahan masalah kesehatan jiwa bagi kelompok masyarakat yang
memiliki faktor risiko, seperti penyakit kronis, serta
3. Program pemulihan dan rehabilitasi bagi kelompok masyarakat yang mengalami
masalah kesehatan jiwa agar mereka dapat mandiri dan produktif kembali.
Beberapa sifat yang dapat dipakai sebagai pegangan dalam pemeriksaan yaitu seseorang
yang sehat jiwanya adalah seorang yang :
a. mempunyai emosi yang tenang, ia cukup bahagia dalam kehidupannya dan dapat bergaul
dengan baik dalam keluarga dengan anak-anaknya, maupun lingkungan tempat tinggal
atau tempat kerja. Suatu waktu dapat saja ia merasa kurang gembira, bertengkar, dan
marah-marah, tapi pada umumnya ia relatif bebas dari rasa khawatir, rasa benci dan rasa
cemas.
b. dapat memelihara keseimbangan jiwanya secara mantap, yaitu cukup tabah, penuh
pengertian serta dapat mengambi keputusan dan memiliki tanggung jawab. Dengan
demikian, ia menghadapi kehidupan dengan segala persoalan serta ia dapat menikmati
karuniaNya
c. Mereka mempunyai masa kanak-kanak yang bahagia, karena tata cara kehidupan pada
masa kanak-kanak adalah sangat penting artinya dalam perkembangan menjadi dewasa.
Beberapa hal penting yang harus diperoleh dalam masa kanak-kanak adalah:cinta,kasih
sayang, pujian dan dorongan serta disiplin yang sehat.

3. Peran serta masyarakat
Peran serta masyarakat adalah peran serta masyarakat baik sebagai key person
maupun sebagai konsumen dalam pemecahan masalah kesehatan jiwa setempat,
perencanaan pelaksanaan, penilaian, pembinaan dan pengembangan upaya kesehatan jiwa
masyarakat setempat.

4. Kegiatan dalam puskesmas
11

Terpadu dengan kegiatan pokok puskesmas lainnya, serta memberian pelayanan
khusus bila diduga adanya faktor psikologi sebagai penyebab.

5. Kegiatan diluar puskesmas
Terpadu dengan kegiatan pokok puskesmas lainnya, kegiatan khusus yaitu
penyuluhan kesehatan jiwa dalam rangka pencegahan dan pengobatan gangguan jiwa
sedini mungkin. Upaya pokok Kesehatan Jiwa di Puskesmas adalah upaya yang
dilaksanakan, baik secara terpadu dalam upaya kesehatan pokok lainnya, maupun seecara
khusus oleh Puskesmas, sebagai kegiatan di dalam gedung dan di luar gedung, terdiri dari
kegiatan pokok dan kegiatan penunjang, sbb:
a. Kegiatan pokok, terdiri dari:
1. Penyuluhan
2. Pelayanan Pengobatan
b. Kegiatan penunjang, terdiri dari:
1. Pencatatan dan Pelaporan
2. Rujukan Kasus
3. Konsultasi Kesehatan Jiwa bagi petugas
4. Kunjungan Rumah

A. KEGIATAN POKOK
1. Penyuluhan
a. Kegiatan:
i. Penyuluhan kesehatan jiwa secara terpadu dalam program penyuluhan
kesehatan Puskemas lainnya;
ii. Penyuluhan kesehatan jiwa secara khusus sesuai dengan kebutuhan dan
jadwal kerja;
iii. Pengorganisasian LSM dan potensi masyarakat dalam upaya kesehatan
jiwa.
b. Sasaran:
i. Perorangan pada setiap pasien yang berkunjung ke Puskesmas dan fasilitas
kesehatan lainnya (Posyandu, Pusling, dll);
12

ii. Kelompok masyarakat:
1. Orang tua,
2. Anak balita/ anak usia SD,
3. Anak usia remaja (SLTP/SLTA),
4. Guru,
5. Tokoh masyarakat,
6. Organisasi kepemudaan (OSIS, Karang Taruna, Pramuka, PMR,
dll),
7. Lembaga swadaya masyarakat.
2. Pelayanan Pengobatan
a. Kegiatan:
Terpadu dalam pelayanan kesehatan umum (BP, KIA, UKS, ASKES, dll).
Prinsip:
i. Petugas kesehatan memandang manusia secara menyeluruh (holistik), baik
aspek fisik, maupun aspek mental-emosional dan sosial, sehingga
kesehatan jiwa memegang peranan yang sangat penting dalam kesehatan.
ii. Pelayanan kesehatan jiwa dilaksanakan terpadu dalam setiap pemberian
pelayanan kesehatan yang dilaksanakan baik di dalam gedung maupun di
luar gedung Puskesmas (BP, KIA, UKS, Pusling, dll).
iii. Pelayanan tidak ditujukan hanya untuk pasien gangguan jiwa, tetapi semua
pasien yang datang, baik pada anak maupun dewasa.
iv. Petugas Puskesmas bersikap empati, ramah, sopan, terbuka dan
menghargai setiap pasien, sebagai orang yang perlu didengar, ditolong dan
dilayani dengan sebaik-baiknya.
v. Pemeriksaan harus dilaksanakan secara lege artis, dimulai dari anamnesis,
pemeriksaan, diagnosis dan terapi.
vi. Setiap pasien yang datang dengan keluhan gangguan kesehatan jasmani,
perlu dideteksi kemungkinan adanya faktor mental-emosional yang
mempengaruhi keadaan jasmaninya.
13

vii. Diagnosis kerja dapat bersifat ganda (fisik dan mental) , sehingga petugas
dapat mengelola gangguan kesehatan jiwa yang terdapat pada setiap
pasien yang berobat dengan sebaik-baiknya, mencatat dan melaporkannya.
viii. Diperlukan ruang anamnesis/ pemeriksaan yang memungkinkan pasien
menyampaikan keluhan pribadinya secara bebas. Untuk itu pasien
diupayakan antri dan tidak bergerombol pada meja petugas.
b. Sasaran:
Semua pasien yang memperoleh pelayanan kesehatan/ pengobatan, baik di dalam
maupun di luar gedung Puskesmas, pada semua golongan umur (bayi, balita, anak
usia SD, remaja, orang dewasa, usila).

A. Kegiatan penunjang
1. Pencatatan dan Pelaporan
Kegiatan:
a. Mencatat data dan hasil pemeriksaan pelayanan kesehatan jiwa terpadu setiap
pasien pada kartu Status/ Rawat Jalan Puskesmas;
b. Mencatat hasil pemeriksaan pelayanan kesehatan jiwa semi-spesialistik pada kartu
rawat jalan;
c. Mengumpulkan data jumlah gangguan kesehatan jiwa setiap hari pada laporan
khusus yang tersedia;
d. Mengirimkan laporan bulanan kepada Suku Dinas/ Dinas Kesehatan pada setiap
akhir bulan;
e. Mencatat dan melaporkan kasus gangguan jiwa pada SP2TP sesuai petunjuk.
Sasaran:
a. Puskesmas Kelurahan;
b. Puskesmas Pembina.

2. Rujukan Kasus
Kegiatan:
a. Mengirim pasien untuk dirujuk;
b. Menerima pasien rujukan.
14

Sasaran:
a. Pasien yang perlu perawatan inap
b. Pasien yang perlu tindakan khusus/ spesialistik.

3. Konsultasi Kesehatan Jiwa bagi petugas
Kegiatan:
a. Koordinator Jiwa Suku Dinas Kesehata menyiapkan acara konsultasi kesehatan
jiwa di setiap wilayah krjanya (1 bulan 1-2 kali);
b. Setiap Puskesmas menyiapkan masalah yang akan dikonsultasikan, disertai data
dan laporan program selama ini dan psikiater pembina membahas masalah yang
dikonsultasikan;
c. Psikiater pembina membuat laporan konsultasi kesehatan jiwa tersebut dan
melaporkan ke Direktur RS Jiwa Jakarta dan Kepala Pusat Pembinaan Kesehatan
Jiwa Dinas Kesehatan DKI Jakarta sebagai koordinator;
d. Secara berkala konsultasi kesehatan jiwa diadakan di Puskesmas Pembina, agar
dapat menjangkau Puskesmas di sekitarnya.
Sasaran:
a. Dokter/ perawat di Puskesmas Pembina/ Puskesmas yang telah mengikuti
penataran/ pelatihan dan melaksanakan pelayanan BP;
b. Dokter/ perawat Puskesmas lainnya yang berminat.

4. Kunjungan Rumah
Kegiatan:
a. Petugas berkoordinasi dengan kader masyarakat (Posyandu, PKK, dll);
b. Petugas melaksanakan kunjungan rumah bersama kader masyarakat secara
terpadu dalam program kunjungan rumah;
c. Petugas menangani kasus gangguan jiwa sesuai dengan kemampuannya;
d. Petugas melaksanakan penyuluhan kesehatan jiwa sesuai kebutuhan masyarakat.
Sasaran:
a. Masyarakat
b. Pasien Puskesmas
15

Pelayanan Kesehatan Jiwa
1. kegiatan terintegrasi
a. kegiatan khusus
Untuk menentukan diagnosis gangguan jiwa dari seorang pasien maka hal penting yang harus
dilakukan adalah:
a. anamnesa/pengambilan kisah
1. autoanamnesa
1) wawancara langsung dengan pasien tentang hal-hal yang dirasakan/dikeluhkan
2) anamnesa kemudian dilanjutkan dengan menyelami latar belakang dan kehidupan
pasien(sosial,ekonomi,pendidikan dan budaya), asal kelahirannya, pekerjaannya dan
beberapa hal yang mungkin menarik perhatian.
3) ikut sertakan keluarga dalam wawancara dengan penderita, kecuali bila anda merasa
pasien atau keluarganya meberi kesan bahwa mereka canggung atau tidak
menginginkannya. Dalam hal demikian adakan wawancara secara terpisah dengan
keluarganya.

2. alloanamnesa
wawancara dengan keluargan pasien atau orang yang mengantarkan pasien. Ditanyakan
hal-hal yang berhubungan kemungkinan timbulnya gangguan jiwa pada pasien. Bila mungkin
ditanyakan perjalanan penyakit dari pasien, keadaan kehidupan pasien sehari-hari, hubungan
pasien dengan orang lain dan sebagainya.

b. Pemeriksaan fisik
1. Diperiksa tensi,nadi,suhu dan pernapasan pasien
2. pemeriksaan neurologik dilakukan untuk mengetahui adakah gangguan kesadaran,
kelumpuhan, rudapaksa pada kepala, gangguan fungsi luhur dan perasaan/perabaan pada
tubuh dan gejala neurologik lain seperti kejang, kaku kuduk dan sebagainya.

c. laboratorium
Untuk mengetahui adakah faktor infeksi, anemia berat,dsb. Bila dicurigai adanya
kalainan organik tertentu dapat dilakukan pemeriksaan laboratorium tambahan sesuai
16

kebutuhan. Pemeriksaan ini dilakukan untuk menyingkirkan adanya kelainan organik sebagai
penyebab dari gangguan jiwa tersebut.

B. peran serta masyarakat
kegiatan dalam bentuk penyuluhan serta pembinaan masyarakat dalam perencanaan,
pelaksanaan, penilaian dan pengembangan kesehatan jiwa setempat dalam rangka
menciptakan kemandirian masyarakat dalam memelihara kesehatan jiwa.

C. Pengembangan
Pengembangan upaya kesehatan jiwa di puskesmas adalah suatu upaya dengan
memanfaatkan data yang ada yaitu yang didapat dari SP2TP, penelitian atau survei. Upaya
ini digunakan untuk mengembangkan peran serta masyarakat dan pelayanan dibidang
kesehatan jiwa.
Hal ini dilakukan melalui mini lokakarya dan stratifikasi puskesmas dan micro planning
dalam rangka menciptakan derajat kesehatan jiwa masyarakat yang optimal.

D. Sistem pencatatan dan pelaporan
Berbagai hal yang berkaitan dengan masukan, proses dan keluaran upaya kesehatan jiwa,
direkam secara terpadu dalam SP2TP.

1. Kegiatan terintegrasi
Upaya kesehatan jiwa yang terpadu dengan kegiatan pokok di puskesmas
No Kegiatan
pokok
Sasaran Tugas Perincian kegiatan Tenaga alat
1 KIA Ibu hamil
dan nifas
Promotif
preventif
Penyuluhan:umpama
-Cara menyusukan dengan
kasih sayang
-Hindari stres/depresi
selama kehamilan
-Persiapan melahirkan
secara mantap termasuk
-Dokter
-Bidan
-Perawat
-Kader

-Poster
-Leaflet
Audiovisual

17

persiapan mental
2. KB Individu
dan
keluarga
Promotif
preventif
Penyuluhan agar tercipta
keluarga yang bahagia dan
sejahtera
-Dokter
-Bidan
-Perawat
-Kader
-Poster
-Leaflet
-Film
3. Gizi Individu
dan
keluarga
Promotif
preventif
Penyuluhan:
Memperhatikan gizi
makanan karena
kekurangan zat tertentu,
umpama jodium dapat
menyebabkan gangguan
perkembangan mental anak
cara hidup sehat secara
mental health
-Dokter
-Ahli
gizi
-Perawat
-kader
-Poster
Leaflet
Audiovisual
4. kesehatan
lingkungan
Kelompok
masyarakat
dan
lingkungan
Promotif
preventif
Penyuluhan:
Pentingnya peran orang tua
dalam keluarga
Dokter
Perawat
Leaflet
Audiovisual

5. PPPM dan
PKM
Kelompok
masyarakat
Promotif
preventif
Menciptakan hubungan
dan komunikasi yang baik
dalam keluarga dan
masyarakat
Perawat
Dokter
Tenaga
penyulu
h
kader

Poster
Leaflet
Audiovisual
Film(video)
6. pengobata
n
Individu/kel
uarga
Kuratif
rehabilitatif
Bagi pasien-pasien
gangguan jiwa diharapkan
dapat minum obat secara
teratur
Penyuluhan
Kesehatan jiwa
Dokter
Perawat
Obat psiko
Farmaka

18

Home visit pasien psikotik
7. PHN Keluarga
Masyarakat
Promotif
Preventif
Rehabilitatif
Penyuluhan:kesehatan jiwa Perawat
Kader
Leaflet
Slides/over
head
Kendaraan
untuk home
visit
8. UKS Anak didik
Pendidik&s
tafnya
Orang tua
Promotif
preventif
Rehabilitatif
Deteksi dini gangguan
kesulitan belajar, gangguan
perkembangan
Rujuk bila dicurigai adanya
kelainan ke RS Jiwa
Poster
Leaflet
Audiovisual
9. . Gigi dan
mulut
Individu
Keluarga
Preventif
kuratif
Pemeriksaan dan
pengobatan gigi pasien
gangguan jiwa karena
mereka sering tak
mengurus kebersihan gigi
Menyampaikan pada
keluarga agar
memperhatikan kebersihan
gigi pasien
Alat-alat
kedokteran
gigi
10. Kesehatan
jiwa
Lihat
kegiatan
khusus
tentang
kesehatan
jiwa

11. laboratoriu
m
individu Preventif
kuratif
Laboratorium rutin
Pemeriksaan khusus sesuai
kebutuhan
Laboran
t
Alat lab dan
zat kimia
untuk peme
riksaan
19

poster
leaflet
poster
leaflet
audiovisual
film
video
alat peraga
12. UKM/PK
dasar
Masyarakat
kelompok
tertentu
Promotif
Preventif
Penyuluhan kesehatan jiwa Dokter
Perawat
Kader
poster
leaflet
13. USILA Individu
Kelompok
Masyarakat
Pencegahan
Kuratif
Rujukan
Penyuluhan tentang
kesehatan jiwa usia lanjut
Pengobatan pasien USILA
sengan gangguan jiwa
Rujuk pasien ke RS bila
mengalami kesulitan
Dokter
Perawat
Kader
poster
leaflet
film
audiovisual
14. kesehatan
olah raga
Keluarga
Individu
Masyarakat
Pencegahan
Kuratif

Penyuluhan tentang
pentingnya olahraga bagi
kesehatan mental
Peragaan olahraga
kesehatan jasmani
Dokter
Perawat
Kader
Video
Alat peraga


2. Kegiatan Khusus
Penanganan pasien dengan gangguan jiwa

DIAGNOSIS GEJALA KLINIS PENGOBATAN TINDAK LANJUT
1.Gangguan psikosis
suatu keadaan yang
nmenimbulkan
Gaduh gelisah
Perilaku abnormal
Gangguan tidur
Major tranqulizer
seperti
klorpromazine
Bila dalam waktu 4
minggu tak ada
kemajuan atau
20

ketidakmampuan berat
pada seseorang untuk
menilai realitas
Rasa curiga
Keluhan somatik yang
aneh
Rasa sedih yang tak
wajar
Waham/halusinasi
Hilangnya perhatian
terhadap
kebersihan,keluara dan
pekerjaan
hingga gejala
klinis berkurang
Dosis awal dapat
dimulai dengan
3x50 mg/hari
ditingkatkan
secara bertahap
3x100 mg dan
seterusnya hingga
pasien tenang.
dosis optimal
dipertahankan
hingga 4 minggu
pasien sangat gaduh
gelisah &
membahayakan diri
atau orang
sekitarnya, kirim ke
RS Jiwa terdekat
2.Gangguan kecemasan
(anxietas)
perasaan tak
menyenangkan yang
disebabkan oleh dugaan
akan bahaya atau frustrasi
yang mengancam dan
akan membahayakan rasa
aman, keseimbangan atau
kehidupan individu. Rasa
cemas ini dirasakan bila
individu berusaha
menguasai/menghadapi
suatu situasi atau keadaan
tertentu
1. keluhan fisik
a. somatik:
sakit kepala
pusing
nyeri atau rasa tak enak
didada
b. vegetative :
jantung berdebar
mual
diare/abatisasi
keringat dingin
nafsu makan menurun
sesak nafas
2.keluhan psikis
Gelisah
Takut tak wajar (takut
gila, takut mati)
Sulit tidur
1.simtomatik
Sesuai keluhan
pasien
2.ansiolitika
Misal diazepam
3x2 mg atau
dobazam 3x10
mg
3. support agar
pasien merasa
aman

Bila tidak ada
perbaikan dalam 2
minggu rujuk ke
bagian psikiatri RS
umum/RS jiwa
terdekat

21

3. gangguan depresi
bentuk ganggua kejiwaan
pada alam perasaan
seseorang yang bercorak
disforik yang ditandai
dengan perasaan murung,
rasa sedih yang
mendalam, rasa tak
berdaya, putus asa tak
berguna
-Rasa sedih yang
mendalam
-Gangguan tidur
terutama terbangun dini
hari
-Hilangnya perhatian
terhadap pekerjaan dan
keluarga
-Menangis tanpa sebab
-Hilangnya nafsu makan
-Konstipasi
1. Simtomatik
sesuai dengan
keluhan
2.Antidepresan
misalnya
amitriptilin 3x25
mg selama 3
minggu
3. Bila ada
kecemasan beri
ansiolitika
4. support agar
pasien merasa
aman
Bila selama 3
minggu tak ada
perbaikan rujuk ke
bagian jiwa RS
umum/RS jiwa
terdekat
4. retardasi mental
suatu keadaan dimana
fungsi intelektual umum di
bawah rata-rata yang
terdapat dalam periode
perkembangan(sebelum
usia 18 tahun) disertai
ketidakmampuan proses
belajar atau adaptasi

1. retardasi mental
ringan (mampu didik)
:
-80% dari seluruh
retardasi mental
-mulai tampak usia
sekolah:
-Sering tak naik kelas
-Memerlukan bantuan
untuk mengerjakan PR
atau kebutuhan pribadi
-Terdapatnya perilaku
antisosial
2.retardasi mental
sedang (mampu latih)
gejala sudah tampak
sejak kecil,yaitu adanya
-tidak ada terapi
khusus
-bimbing
keluarga agar
dapat menerima
keterbatasan anak
-latih anak agar
dapat mandiri





-tidak ada terapi
khusus
-memberi
pengertian pada
Menganjurkan
orang tua agar
konsultasi lebih
lanjut ke RS jiwa
terdekat
22

gangguan
perkembangan fisik dan
bicara yang lambat.
-memerlukan bantuan
untuk mengurus diri
-gangguan perilaku yang
jelas

3.retardasi mental
berat dan sangat
berat:
-sejak lahir sudah
tampak gejala
perkembangan motorik
yang buruk dan
kemampuan bicara yang
sangat minimal
-anak hanya mungkin
belajar bicara dan dilatih
keterampilan untuk
pemeliharaan
kebersihan dasar
keluarga agar
dapat menerima
keadaan anak
-memberikan
latihan pada anak
yang berulang
agar mampu
merawat diri.
tidak ada terapi
khusus
-anak sangat
membutuhkan
perhatian dan
bimbingan
khusus
-memberi
perhatian pada
orang tua untuk
menerima
keadaan ini

5. faktor psikologis yang
mempengaruhi kondisi
fisik (gangguan
psikosomatik atau psiko
fisiologik)
suatu kondisi/penyakit
yang mempunyai makna
tertentu yan diberikan oleh
individu terhadap suatu
-tension headache
-kolon iritabel
-asma psikogenik
-dismenore psikogenik
-dsb
-simtomatik
sesuai dengan
keluhan
-membantu
menyelesaikan
masalah yang
dihadapi pasien
-beri ansiolitik
seperti clobazam
Bila dalam waktu 3
minggu tak ada
perubahan rujuk ke
RS Jiwa

23

stimulus lingkungan dan
timbulnya penyakit itu
mempunyai hubungan
waktu dengan stimulus
lingkungan tersebut
3x2 mg untuk
mengatasi
kecemasan pasien
atau anti
depresiva bila
didapat kesan
adanya keadaan
depresi

6.gangguan penggunaan
zat:
suatu keadaan dimana
terjadi perubahan tingkah
laku yang berkaitan
dengan penggunaan zat
secara teratur yang
mempengaruhi susunan
saraf pusat
-1.penyalahgunaan zat
tanpa ketergan
tungan:
-pola penggunaan zat
patologik yang dapat
bermanifestasi sebagai
intoksikasi, namun zat
tersebut digunakan
setiap hari agar ia dapat
berfungsi dengan
adekuat
-ketidakmampuan dalam
fungsi sosial atau
pekerjaan akibat pola
penggunaan zat yang
patologik
-jangka waktu
penggunaan zat ini
paling sedikit 1 bulan
2.ketergantungan zat:
-didapat adanya
ketergantungan fisologis
-simtomatik
sesuai dengan
keluhan
-membantu
menyelesaikan
masalah yang
dihadapi pasien
-beri ansiolitik
seperti clobazam
3x2 mg untuk
mengatasi
kecemasan pasien
atau anti
depresiva bila
didapat kesan
adanya keadaan
depresi

Rujuk ke RS Jiwa
terdekat karena
merupakan masalah
yang rumit dalam
penanganan

24

yang dibuktikan dengan
terdapatnya toleransi
atau sindrom putus
zat(withdrawal)
-ketidakmampuan dalam
fungsi sosial atau
pekerjaan, meskipun
jarang manifestasi
gangguan ini hanya
pada ketergantungan
fisiologis
umpamanya:orang yang
tergantung pada opioida
analgesik yang
diberikan atas alasan
medis untuk mengurangi
rasa nyeri fisik.

7.gangguan pada anak
dan remaja umpama:
1).gangguan tingkah laku:
Pola tingkah laku yang
berulang dan menetap
hingga terjadi pelanggaran
hak azasi orang lain








-kenakalan yang
berlebihan dirumah atau
di masyarakat
-melanggar peraturan
atau norma sosial dalam
masyarakat
-sering pula ada
aktivitas seksual yang
bersifat agresif
-menyalahkan orang lain
dan merasa

-memerlukan
penanganan
khusus
-puskesmas
sebaiknya hanya
melakukan
seteksi pada
remaja





Rujuk ke RS Jiwa
terdekat










25









2) gangguan pemusatan
perhatian(dulu dikenal
sebagai sindrom
hiperkinetik)adalah:kurang
mampu memusatkan
perhatian dan impulsi
yang tidak sesuai dengan
taraf perkembangan




3).gangguan
perkembangan spesifik:
Adalah gangguan yang
hanya meliputi segi
tertentu(spesisifk)dari
perkembangan yang tidak
disebabkan oleh gangguan
lain.
diperlakukan tidak adil
-sering juga ditemukan
merokok,minum
minuman keras, dan
penyalahgunaan zat
-gangguan ini dapat
berkelompok

-tidak dapat
memusatkan perhatian
-mudah teralih
perhatiannya
-sulit konsentrasi di
sekolah
-sering bertindak
sebelum berpikir
-efek labil
-biasanya timbul
sebelum usia 7 tahun

-gangguan
perkembangan
membaca
-gangguan
perkembangan
berhitung
-gangguan
perkembangan bahasa
-gangguan
perkembangan motorik
-gangguan








Memerlukan
penanganan
khusus









Memerlukan
penanganan
khusus














Rujuk ke RS Jiwa
terdekat










-Konsultasi dengan
RS Jiwa terdekat
untuk memberikan
bimbingan
-Bila perlu kirim
anak ke RS Jiwa
26

perkembangan artikulasi
8. Epilepsi adalah suatu
gejala klinis yang
disebabkan oleh
manifestasi gangguan otak
dalam bentuk bangkitan
yang muncul secara
berkala yang disebabkan
oleh lepas muatan listrik
pada neuron-neuron otak
secara berlebihan.
-serangan ringan berupa:
*hilangnya ingatan
secara mendadak dan
singkat
*pasien hanya berhenti
sejenak dalam
pekerjaannya atau
pembicaraan, melihat ke
suatu arah tanpa
berkedip,kemudian
melanjutkan
pekerjaannya


-serangan dapat pula
berupa nyeri perut.atau
gangguan sensibilitas
-serangan berat berupa:
penderita jatuh waktu
kehilangan kesadaran
dan kejang serta
kontraksi otot bila
kejang berhenti biasanya
penderita lalu tertidur
dan waktu bangun tidak
ingat apa yang terjadi
-serangan dapat terjadi
sekali sebulan atau
setiap hari
-phenobarbital
dengan dosis
untuk:
*Anak:6-7
mg/kgBB
*dewasa: mulai
dengan 3x50 mg,
naikkan dosis
sampai bebas
serangan,
lanjutkan
pemberian obat
sampai 3-5 tahun
bebas serangan
-bila terjadi
kejang: hindarkan
pasien dari
tempat atau
benda yang dapat
membahayakan
-beri spatel
diantara gigi agar
lidah tidak
tergigit
-pasien jangan
diikat
Untuk menegakkan
diagnosis kirim ke
RS jiwa untuk
pemeriksaan lebih
lengkap


27

BAB V
PELAKSANAAN KEGIATAN DI PUSKESMAS

No Kegiatan Sasaran Tempat Waktu Pelaksana
1.
Pelayanan semi
spesialis untuk pasien
yang berkunjung ke
UKKR
Meningkatkan
persentase
kunjungan
Puskesmas
kecamatan Pasar
minggu
Senin
jam
08.00-
12.00
Dokter Puskesmas
yang telah
mendapat
pelatihan khusus
2.
Sosialisasi Kesehatan
jiwa remaja terkait
dengan masalah
pendidikan sexual
remaja
Remaja mengetahui
perilaku sexual
yang benar
SMU se-
Kecamatan Pasar
minggu
-
Dokter dan
petugas Puskesmas
3.
CMHN
(Community-Mental
Health Nursing):
kunjungan ke rumah
Pasien gangguan
jiwa/ suspek
gangguan jiwa
Rumah Pasien - Petugas puskesmas
4. VCT
Orang-orang yang
mempunyai faktor
resiko
Puskesmas
kecamatan Pasar
minggu
Senin
dan
Jumat
jam
08.00-
12.00
Dokter Puskesmas
yang telah
mendapat
pelatihan khusus
5. IDU meeting IDU
Puskesmas
kecamatan Pasar
minggu
Setiap
akhir
bulan
Dokter dan
petugas puskes
6. Konseling IDU IDU
Puskesmas
kecamatan Pasar
minggu
Senin
dan
Jumat
jam
08.00-
Dokter puskes
28

12.00
7. Harm Reduction
IDU dan orang
yang terinfeksi HIV
Puskesmas
kecamatan Pasar
minggu
Senin
dan
Jumat
jam
08.00-
12.00
Dokter puskes
8,
Penyuluhan HIV-
AIDS
Penduduk kec.pasar
minggu
Tempat-tempat
umum
Tiap
bulan
Petugas puskes
9. Mobile VCT
Orang yang
beresiko
Panti pijat dll
Tiap
bulan 2
x
Petugas puskes

Tugas, Fungsi dan Tanggung Jawab Pengelola Program
Pelayanan Kesehatan Anak dan Remaja
Program UPTD Puskesmas yang termasuk pelayanan kesehatan anak & remaja sbb :
b. Pelayanan Kesehatan Anak Usia Sekolah.
Pemeriksaan rutin di sekolah dan Pelayanan kesehatan Reproduksi Remaja :
o SD / MI, SMP / MTs, SMU / MA.
Penanganan masalah kesehatan remaja (kehamilan diluar nikah, kebiasaan
merokok, ketergantungan Napza).
Cakupan pemeriksaan anak sekolah (SD/MI, SLTP/MTs, SLTA/MA).
b. Upaya peningkatan kualitas pelayanan.
Supervisi teknis / pembinaan ke Sekolah.
c. Kemitraan dengan LP/LS organisasi profesi, swasta, LSM, Masyarakat a melalui :
Aktivasi Tim Pembina UKS.
d. Kampanye Anti Napza
Pengawasan sekolah yang melakukan konseling bagi siswa bermasalah
Peningkatan Mutu Pelayanan
Tingkat kepatuhan petugas terhadap prosedur pelayanan UKS.
Tingkat kelengkapan alat dalam pelayanan UKS.
29

BAB VI
KESIMPULAN DAN SARAN


A. KESIMPULAN
Pelayanan kesehatan jiwa di masyarakat sudah tidak bisa ditunda lagi. Program kesehatan
jiwa wajib menjadi program pokok puskesmas agar pelayanan kesehatan jiwa di puskesmas yang
telah berkembang di sejumlah provinsi sebagai program pengembangan mendapat dukungan
pasti untuk keberlanjutannya untuk membantu masyarakat mengakses dengan cepat pelayanan
kesehatan jiwa di masyarakat.
Di Puskesmas telah dibuat unit pelayanan kesehatan jiwa dengan tujuan memberikan
pelayanan keperawatan jiwa komprehensif, meliputi pencegahan primer, sekunder dan tersier.
Kegiatan di puskesmas terbagi dua di luar dan di dalam Gedung, kegiatan di dalam
gedung terpadu dengan kegiatan pokok puskesmas lainnya, serta memberikan pelayanan khusus
bila diduga adanya faktor psikologi sebagai penyebab. Kegiatan diluar puskesmas terpadu
dengan kegiatan pokok puskesmas lainnya, kegiatan khusus yaitu penyuluhan kesehatan jiwa
dalam rangka pencegahan dan pengobatan gangguan jiwa sedini mungkin. Di puskesmas Pasar
minggu sebagian besar telah melakukan kegiatan seperti yang dianjurkan depkes.

B. SARAN
Untuk melakukam kegiatan tersebut diperlukan dana dan tenaga kerja yang memadai,saat
ini mengambil contoh di puskesmas kecamatan Pasar minggu masih sangat kekurangan tenaga-
tenaga profesional/SDM sehingga dalam pelaksanaan kegiatan banyak yang over lapping yang
mengakibatkan kurang efisiennya/kurang optimal program yang sudah ada.
Agar lebih optimal dapat dilakukan :
1. Perlu ditingkatkan penyediaan SDM / kaderisasi yg lebih banyak.
2. Diadakan pelatihan-pelatihan khusus.
3. Ruangan UKKR diperbesar dan disekat.
30

BAB VII
DAFTAR PUSTAKA

1. Upaya Pokok Kesehatan Jiwa. Dalam: Standardisasi Pelayanan Kesehatan Puskesmas di DKI
Jakarta. Pemerintah Daerah Khusus Ibukota Jakarta; 2001; p.129-152
2. Keliat BA. Kesehatan Jiwa dan Puskesmas. Guru Besar Fakultas Ilmu Keperawatan
Universitas Indonesia : Team Leader Keperawatan Kesehatan Jiwa Universitas Indonesia.
Jakarta; 2013.
3. Kementerian Kesehatan Online. Deteksi Kesehatan Jiwa yang dilakukan di Puskesmas.
Available at : http://depkes.go.id/index.php?vw=2&id=1480. Accessed on 17
th
June,
2014Pusat Komunikasi Publik, Sekretariat Jenderal Kementerian Kesehatan RI.
4. Anonim, 2004, Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor :
128/MENKES/SK/2004 tentang Kebijakan Dasar Pusat Kesehatan Masyarakat