Anda di halaman 1dari 31

LEMBAGA KURSUS DAN PELATIHAN

RIFTON METRO
NILEK NASIONAL 12202.1.0044

TEKNIK AUDIO VIDEO


JILID

1
REGULATOR MPLIFIER TAPE RECORDER
RADIO TRANSMITTER PEMANCAR

MUSTOTO SUPARDI, A.MT

JL. HASANUDIN YOSOMULYO KOTA METRO LAMPUNG

Drs. Mustoto S. A,MT


Pimpinan LKP Rifton

PHONE 081369500567 - 085841124343

KATA PENGANTAR

Puji syukur ke hadirat Allah swt. Atas karunia rahmat dan curahan nikmat sehingga kami
dapat menyusun buku yang sederhana ini. Sholawat dan salam semoga tercurahkan kepada
junjungan Nabi kita Muhammad SAW, para keluarganya, para sahabatnya dan orang-orang
yangmengikuti jaan Alloh dan RasulNya
Saya amati bahwa perkembangan elektronika dewasa ini berkembang sangat pesat
bagaikan tumbuhnya jamur di musim hujan. Hampir setiap rumah mempunyai pesawat
elektronika. Pesawat-pesawat elektronika itu suatu saat pasti akan rusak. Untuk menormalkan
kembali dari kerusakan itu diperlukan keahlian atau ketrampilan dalam mereparasi atau menservis
pesawat elektronika tersebut.
Buku ini saya beri judul TEKNIK AUDIO VIDEO terdiri dari 3 jilid. Jilid I berisikan
tentang yang berhubungan dengan audio, seperti, regulator, amplifier, Tape Recorder, radio dan
Pemancar. Jilid II berisikan tentang yang berhubungan dengan audio dan video, yakni televisi
hitam putih dan televisi warna. Sedang jilid 3 adalah membahas tentang Compac Disc, Video
Compac Disc dan Digital Compac Disc Dilengkapi pula dengan skema diagram, tehnik reparasi
dan klasifikasi kerusakan serta analisisnya. Tata letak, cara kerja,diagram skematic, service,
pengukuran, pengarusan, komponen, contoh-contoh dan lain lebih lanjut dijelaskan dan
dipraktekkan ketika berlangsungnya kursus elektronik di LPPK Rifton.
Buku ini sengaja kami susun sedemikian sederhana supaya mudah difahami dan
dipraktekkan. Buku ini kami jadikan panduan dalam kursus elektronika di LPK Rifton 21C
Yosomulyo Metro Pusat Kota Metro Lampung. Dalam penyusunan buku ini berdasarkan referensi
buku buku teknik elektronika, analisis dan pengalaman lapangan, sehingga bahasa dan isinya
mudah difahami dan tidak menyimpang dari pesawat elektronik yang di pasaran. KURSUS
ELEKTRONIK LPPK RIFTON siap membantu dalam mewujudkan manusia yang memiliki
keahlian atau ketrampilan mereparasi berbagaimacam jenis pesawat elektronika (montir
elektronik). Tujuan Kursus Elektrpnik Rifton adalah membekali para siswa agar mampu mandiri
dan hidup sukses dunia akherat. Pembelajarannya dititk tekankan pada praktek dengan harapan
tamat dari Pendidikan dan Pelatihan mahir dalam dunia perbengkelan elektronik. Kita usaha
semaksimal mungkin untukmeraih cita-cita kita, kemudian bertawakkal kepada Alloh, serta
berdoa kepada Alloh agar usaha kita dikabulkan dan mendapat berkah dan Rridho Allioh SWT.
Semoga kehadiran kursus elektronik LPPK Rifton ini dapat membantu program
pemerintah dalam mengurangi jumlah pengangguran. Allah swt. Akan senantiasa memperhatikan
setiap hambaNya yang sungguh-sungguh berupaya untuk merubah nasip hidupnya.
Kami menyadari benar bahwa buku yang kami susun ini sangat sederhana dan masih
banyak kekurangannya. Oleh karena itu kepada penmbaca yang budiman untuk dapat
melengkapinya dan memberi saran kepada kami untuk perbaikan dalam penyusunan berikutnya.
Metro, 10 Oktober 2010
Penyusun,

DAFTAR ISI

Kata Pengantar

Daftar Isi

Multi tester

Kelistrikan

Pemahaman Komponen

1. Resistor

2. Kondensator

3. Induktor

11

4. Trafo

11

5. Dioda

13

6. Transistor

14

7. Integrated circuit

16

Switch

16

Catu Daya

16

PCB

18

Amplifier

19

Tone Control

22

Micro phone

23

Tape recorder

23

Radio

25

Assembling

28

Freqwensi

29

Pemancar

29

MULTI METER
Lembaga Kursus dan Pelatihan
Elektronik Rifton Metro

Cara membaca
dan Kursus
mempergunakan
MeterRifton Metro 03
Lembaga
dan PelatihanMulti
Elektronik

Multi meter disebut juga multi tester, disebut juga AVO meter. A : Ampere, merupakan
satuan kuat arus. V : Volt, merupakan satuan tegangan . O : Ohm, merupakan satuan
tahanan atau hambatan .Multi meter adalah suatu alat untuk mengukur kuat arus,
tegangan dan hambatan.

PAPAN SKALA
JARUM PENUNJUK

SEKRUP PENGATUR
POSISI JARUM
(PRESET)

TOMBOL
PENGATUR POSISI
JARUM

BATAS UKUR (RANGE)


SAKLAR JANGKAUAN
UKUR

COMMON (+)
COMMON (-)

A. Tegangan / Volt (V)


Cara membaca dan mengukur tegangan AC dan DC adalah sama. Hanya perbedaannya
terletak pada batas ukur dan skala. Arus AC pada batas ukur dan skala AC dan arus DC
pada batas ukur dan skala DC. Batas ukur yang tertera itu mrupakan batas ukur
maksimal/ kemampuan mengukur tegangan. Skala tempat membaca besar kecilnya
tegangan sesuai dengan penunjukan
jarum. Di dalam skala tertera nilaii
tegangannya. Misal batas ukur 50 volt berarti batas ukur / kemampuan penunjukan
tegangan 50 volt. . Tegangan yang lebih nilainya dari 50 volt jika diukur dengan batas
ukur 50 maka tester akan rusak , batas ukur 250 batas ukur / kemampuan tester
mengukur maksimal 250 V, lebih dari itu tester akan rusak.
Garis melengkung itu merupakan skala dan di garis melengkung inilah tempat membaca
nilai. Setrip tebal/besar merupakan batas skala dan dalam setiap skala ada strip-strip
kecil. Jumlah skala 10 dan jumlah strip kecil dalam setiap skala ada 5 termasuk garis
tebal(garis /batas skala). Di sekitar skala itu telah tercantum data atau nilanya berupa
angka-angka yang akan dipergunakan untuk menghitung atau membaca hasil
pengukuran. Batas ukur 10 tempat membacanya pada deretan angka 10 pada skala,
batas ukur 50 tempat membacanya pada deretan angka 50 pada skala, batas ukur 250
tempat membacanya pada deretan angka 250 pada skala. Batas ukur 10 nilai setiap
skala 1 dan nilai setiap satu strip kecil 0,2, batas ukur 50 nilai setiap skala 5 dan nilai
setiap satu strip kecil 1, batas ukur 250 nilai setiap skala 25 dan nilai setiap satu strip
kecil 5. Jikalau dijumlah jumlah nilai setiap sekala atau nilai setiap setrip itu akan sama
dengan nilai batas ukurnya. Nilai setiap satu skala : Batas ukur 10 :
1,2,3,4,5,6,7,8,9,10., bats ukur 50 : 5,10,15,20,25,30,35,40,45,50, batas ukur 250 :
25,50,75,100,125,150,175,200,225,250,dst
Nilai ganjil seperti 1,3,5,7,9,5,15,25,35,45,75,125,175,225 tidak dicantumkan dalam multi
meter.
BATAS

NILAI SETIAP SKALA

NILAI SETIAP 1
STRIP KECIL

10

1,2,3,4,5,6,7,8,9,10

0,2

50

5,10,15,20,2530,35,40,45,50

250

25,50,75,100,125,150,175,200,225,250

500

50,100,150,200,250,300,350,400,450,500

10

UKUR

SK
ALA , SKALA VOLT

1000

100,200,300,400,500,600,700,800,900,100
0

20

Lebih tepatnya Lembaga


dalam membaca
nilai
pengukuran
dalam
multiMetro
meter 04
adalah dengan
Kursus dan
Pelatihan
Elektronik
Rifton
rumus sebagai berikut :
Batas ukur x Penunjukan
Skala
Misal :
Batas ukur x 50 volt. Jarum penunjuk pada angka 2 lebih dua strip. Maka cara
menghitungnya: 50 (batas ukur) : 10 (jumlah skala) = 5. Berarti setiap skala nilainya
5.
5 (nilai satu skala) : 5 (jumlah strip dalam satu skala) = 1. Jadi satu strip dalam
satu skala nilainya 1 . Sehingga dapat difahami : 2 x 50 ; 10 = 10, karena lebihnya
dua strip dan setiap strip nilainya satu sehingga penunjukan itu sejumlah 10+2 = 12
volt.. Sebelum mengukur tegangan, terlebih dahulu perkirakan volt yang akan diukur
baru memilih batas ukur. Batas ukur yang akan dipergunakan jangan sampai lebih kecil
dari tegangan yang akan diukur. Misal perkiraan tegangan yang diukur 12 volt ac atau
DC, maka batas ukur menggunakan x 50 AC atau DC. Kesalahan dalam memilih batas
ukur akan menyebabkan multimeter rusak. Terlebih-lebih jika yang akan diukur itu
tegangan menggunakan batas ukur ohm, maka multi tester akan langsung rusak.
Mengukur tegangan AC bo;eh dibolak balik penyidik tester yang merah dan yang hitam
karena tegangan AC tidak punya kutup yang tetap. Sedangkan mengukjur tegangan DC
harus tidak boleh kebalik antara penyidik tester yang merah dengan penyidik tester yang
hitam. Penyidik merah tempatkan pada positif (+) dan penyidik hitam tempatkan pada
penyidik negatif (-). Kebalik dalam mengukur akan menyebabkan tester rusak.
B. Hambatan / Ohm ( )
Mengukur nilai hambatan untuk mengetahui seberapa bayak nilai hambatan suatu benda
atau komponen. Pengukuran dengan batas ukur ohm hanya dapat digunakan untuk
mengukur selain arus atau tegangan. Bila batas ukur dengan ohm untuk mengukur
tegangan atau arus maka tester itu akan rusak. Maka berhati-hatilah dalam
mempergunakan multi meter ini. Perhatikan dengan seksama batas ukur dan cara
membacanya sebelum mengukur. Skala tempat mebaca batas ukur ohm () tertera
pada papan skala bagian paling atas. Pada papan skala telah dicantumkan jumlah
nilainya. Batas ukur merupakan jumlah pengali dari batas ukur penunjukan jarum
penunjuk pada skala. Misal batas ukur 100 , jarum penunjuk menunjuk pada skala
angka 20. Berarti 100 x 20 = 2000 = 2 k. Batas ukur 1 K, jarum tester menunjuk
pada skala angka 20, berarti 1 K x 20 = 20000 = 20 K. (1 K = 1000 ).
Mula-mula penyidik merah tancapkan pada prop + dan penyidik hitam tancapkan pada
prop -. Setelah itu pertemukan kedua penyidik itu lalu aturlah jarum penunjuk hingga
mencapai nol ohm dengan pengatur nol ohm. Setelah itu baru melakukan pengukuran
komponen dan selanjutnya menghitung seberapa banyak nilai hambatannya.
Batas ukur x 1 digunakan untuk mengukur nilai hambatan 0 100

Batas ukur x 10 digunakan untuk mengukur nilai hambatan 10 1000 / 1 K


Batas ukur x 100 digunakan untuk mengukur nilai hambatan 100 1000 / 1K
Batas ukur x 1 K digunakan unutk mengukur nilai hambatan 1 K - 100 K
Batas ukur x 10 K digunakan unutk mengukur nilai hambatan 10 K - 5 M
C. Arus / Ampere
(A) Kursus dan Pelatihan Elektronik Rifton Metro 05
Lembaga
Pengukuran ampere untuk mengetahui seberapa besar kuat arus yang mengalir pada
suatu yang mengalirkan listrik. Hati-hati sebagian besar AVO meter hanya dapat
mengukur maksimal 250 mA 500 mA. Caranya adalah antara sumber tegangan
dengan beban diseri dengan AVO meter. Penyidik merah (+) pada sumber tegangan arus
+ dan penyidik hitam (-) mendapat beban (jalur vcc +) . Sementara arus dari sumber
tegangan langsung mendapat beban (jalur vcc -). Nilai batas ukurnya tercantum dalam
papan skala. Besar kecilnya nilai ampere sesuai dengan penunjukan.

Rumus penting dalam elektronika:


I = Arus
= Ampere = A
V = Tegangan = Volt
= V
P = Daya
= Watt
= W
R = Hambatan = Ohm
=

P= IxV
V= P:I
I= P:V

V= IxR
R= V:I
= VxR

KELISTRIKAN
Listrik adalah sebuah energi yang dapat dimanfaatkan tenaga, daya dan panasnya. Oleh
karena itu orang lalu mendaya gunakan listrik itu untuk kepentingan pabrik, rumah
tangga dan juga untuk kepentingan pesawat elektronika.
Listrik merupakan aliran elektron. Elektron merupakan bagian dari atom. Sedangkan
atom merupakan partikel yang paling kecil dari suatu benda yang tak dapat dibagi-bagi
lagi. Listrik merupakan tenaga kuat sedangkan elektronika merupakan tenaga lemah.
Jadi ilmu listrik adalah ilmu yang mempelajari gerakan elektron. Ilmu elektronika adalah
ilmu yang mempelajari pengendalian elektron.

4700 = 4k7 / 4.7 k

Tegangan Listrik
Listrik mengandung muatan. Muatan listrik yang terkandung pada zat atau suatu benda
dapat digerakkan dan akhirnya menghasilkan arus listrik. Besaran tegangan listrik
diukur dengan menggunakan volt. Volt merupakan satuan dari tegangan.

= 1.000.000 Ohm

Arus Listrik
Listrik hampir mirip dengan air. Air memiliki arus, demikian listrik. Arus air dinyatakan
dengan liter/detik. Bila air mengalir ( berarus) dari dataran tinggi ke dataran rendah.
Besaran arus listrik dinyatakan dengan ampere. Ampere merupakan satuan dari kuat
Lembagaarus
Kursus
Pelatihan
Elektronik
Rifton Metro
06 rendah.
arus. Listrik mengalirkan
daridan
tegangan
yang
tinggi ke tengan
yang lebih

Resistor tetap adalah resistor yang memiliki nilai hambatan tetap /tidak berubah. Bahan
pembuatan resistor dari nekelin dan arang. Resistor yang terbuat dari bahan nekelin lebih
kuat tahan terhadap panas. Besar kecilnya nilai resistor ditentukan dengan warna atau
Lembaga
dan Pelatihan Elektronik Rifton Metro 07
angka yang tertera
pada Kursus
badannya.

Macam macam Listrik


Listrik mempunyai dua macam yaitu listrik AC dan listrik DC. Listrik AC (Alternating
Curent) adalah listrik yang memiliki arus bolak balik. Dikatakan bolak balik karena arus
yang mengalir tidak tetap, yaitu dari positif ke negatif dan dari negatif ke positif. Proses
terjadinya listrik AC adalah karena perputaran benda / mahnet akan mrnimbulkan medan
mahnet maka elektron akan bergerak mengikuti gerakan medan mahnet sehingga
menimbulkan arus listrik ac. Arus apabila digambarkan dengan air yang bergelombang.
Sumber listrik AC antara lain : dinamo, diesel, jenset. Listrik PLN dll.

A. Resistor tetap

Cara membaca kode warna adalah sebagai berikut :


WARNA
Hitam
Coklat
Merah
Jingga / Oranye
Kuning
Hijau
Biru
Ungu
Abu abu
Putih
Emas
Perak
Tanpa kode warna

Listrik DC (Derect Curent) adalah listrik yang memiliki arus searah. Dikatakan searah
karena arus yang mengalir terus menerus tetap dari negatif ke positif. Proses terjadinya
listrik DC karena adanya proses kimia. Bila digambarkan dengan air yang tenang. Arrus
listrik DC tidak ada frekwensinya karena arusnya rata tidak bergelombang. Sumber arus
DC seperti: accu, battery, adaptor, solar sel dll.
Semua bentuk pesawat elektronika akan dapat bekerja kalau menggunakan arus listrik DC, karena
jaringan listrik PLN yang berarus AC secara langsung tidak dapat menghidupkan psawat
elektronika mengingat listrik AC tidak mempunyai kutub yang tetap. Olehkarenanya harus
dirubah menjadi arus listrik DC

PEMAHAMAN KOMPONEN
1. RESISTOR
Resistor ( R ) = hambatan atau tahanan
Resistor adalah komponen yang dapat mengalirkan arus lisrik yang memiliki hambatan
atau tahanan. Nilai hambatanya sesuai dengan besar kecilnya nilai resistor itu sendiri.
Resistor dibagi 2 macam yaitu resistor tetap dan resistor tidak tetap.
Satuan resistor adalah (ohm).
1000 = 1 K.
1000 K = 1 M
(mega)

1 M = 1000 K

NILAI
0
1
2
3
4
5
6
7
8
9

TOLERANSI

5
10
20

Untuk lebih memudahkan dalam menghafal kode warna disingkat: hit-co-me-ji-ku-hi-bi-u-a-pu


Cara menentukan nilai resistor

Gelang empat
1.
2.
3.
4.

Gelang pertama menunjukkan angka pertama


Gelang kedua menunjukkan angka kedua
Gelang ke tiga menunjukkan angka jumlah banyakknya nol
Gelang ke empat merupakan toleransi.

Resistor seri dan paralel


Gelang lima
1. Gelang pertama menunjukkan angka pertama
2. Gelang ke dua menunjukkan angka ke dua
3. Gelang ke tiga menunjukkan agka ke tiga
4. Gelang ke empet menunjukkan angka jumlah banyaknya nol
5. Gelang ke lima merupakan toleransi
Misal :
kuning08
:4
Lembaga Kursus dan Pelatihan ElektronikGelang
Rifton1Metro
Gelang pertama (1) Coklat : 1
Gelang 2 ungu
:7
Gelang kedua (2) Hitam : 0 = 1000
Gelang 3 hitam
:0
Gelang ketiga (3) Merah ; 2
= 1 K
Gelang 4 merah
:2
Gelang keempat : emas
Gelang 5 emas
toleransi
= 47000 = 47 K
Gelang 1 coklat : 1
Gelang 2 Hitam : 0
= 10
Gelang 3 Hitam : 0
Gelang keempat : emas
Gelang 1 kuning : 4
Gelang 2 ungu : 7
Gelang 3 merah : 2
Gelang keempat : emas
= 4700
= 4K7 / 4.7 K
Gelang pertama coklat : 1
Gelang kedua hijau
:5
Gelang ketiga hitam
:0
Gelang keempat hitam : 0
Gelang kelima coklat
: toleransi
= 150

Gelang 1 jingga : 3
Gelang 2 putih : 9
Gelang 3 emas : ,
Gelang 4 : perak : toleransi
= 3,9 / 3 9
Gelang 1 kuning : 4
Gelang 2 ungu : 7
Gelang 3 ketiga hitam
:0
Gelang keempat jingga : 3
Gelang kelima coklat
: toleransi
= 470000
= 470 K

Resistor yang nilainya tertulis pada badannya. Ada yang menyebutnya micron. Ada yang
menyebutnya balok-an, karena bentuknya seperti balok.
0,5

5 watt

4.7

3 watt

Nilai resistor yang dibutuhkan dapat juga dipenuhi dengan cara mensri atau memparalel.
Cara semacam ini lebih hemat dan mudah ketimbang harus mencari resistor ke pasar
sesuai dengan nilai yang di butuhkan dalam satuan resistor.

Lembaga Kursus dan Pelatihan Elektronik Rifton Metro 09


a. Rangkaian Seri

Resistor yang dirangkai seri nilai resistansinya merupakan jumlah dari seluruh resistor
yang dirangkai.
R1
+
R2
+
R3
RS = R1 + R2 + R3

Rs = Resistansi Seri. Rs = 3 K = 3.000

b. Rangkaian Paralel
Resistor yang diparalel nilai resistansinya akan semakin kecil, terganting dari hasil
perbandingan nilai masing-masing.

Rp = (R1 x R 2)
(R1 + R2)
atau 1 = 1 + 1
Rp
R1 R2

Rp = Resistansi Paralel
. . . sesuai banyaknya resistor
Rp = 2 K x 2 K
2K+2K
Rp = 1 K
Rp = 1000

B. Resistor tidak tetap


Resistor tidak tetap adalah resistor yang nilai hambatannya tidak tetap atau dapat
berubah-rubah. Resistor tidak tetap i9ni adalah Variable Resistor (VR)
Simbol :

1. Trimpot
Nilai tahanan pada trimpot dapat dirubah-rubah dengan memutar
Trimpot ini ada yang stereo dan ada yang mono.

memakaiobeng.

2. Potensio meter
Nilai tahanan pada potensio meter dan dirubah-rubah dengan memutar pada gagang
putarannya. Potensio ada yang mono dan ada yang stereo

Lembaga Kursus dan Pelatihan Elektronik Rifton Metro 10

Trimpot

1. Hambatan 0 100 ohm


2. Daya listrik 1 3 watt
3. Suhu kerja 120 C 273 C

Simbol :
5. LDR (Light Dependence Resistor)
Lembaga
Kursus
dandikendalikan
Pelatihan Elektronik
LDR adalah resistor
yang
dapat
dengan Rifton
cahayaMetro
yang 11
diterimanya dan
disebut juga resistor foto. Besar kecilny nilai hambatannya tergantung dari kekuatan
cahaya yang diterimanya .

Potensio

Jika VR ini di putar maka nilai hambatannya akan berubah sesuai dengan besar kecilnya
putarannya. Sebagai titik ukurnya pada kaki yang tengah dengan samping kanan dan
samping kirinya
A.

Resistor khusus / Resistor tidak linier

Resistor khusus adalah resistor yang mempunyai sifat-sifat istimewa dan khusus .
Resistor ini banyak digunakan pada pesawat elektronik dengan sistim suhu, cahaya dan
tegangan. Resistor ini terdiri dari beberapa jenis sesuai dengan jenis penghantar atau
bahan penghambatnya. Disebut resistor tidak linier Nilai hambatan tidak linier
dipengaruhi oleh faktor lingkungan, misalnya suhu dan cahaya. yaitu :

a mengukur dan mengetahui baik tidakanya resistor :


Batas ukur pada Ohm meter. Kedua penyidik tester di tempelkan pada kedua kaki
resistor. Kalau prnunjukanya jarum penunjuk sesuai dengan nilai yang ada pada resistor,
berarti resistor itu baik. Jika tidak sesuai dengan nilai resistornya berarti rusak. Biasanya
resistor rusak dapat diketahui dengan ciri resistor hambatannmya tidak ada, berarti
resistor putus dan resistor yang molor nilainya, berarti nilai hambatannya bertambah
besar dari nilai yang tercantum pada resistor

3. NTC (Negative Temperature Control)


NTC adalah resistor yang dapat dipengaruhi oleh suhu . Jika suhunya panas nilai
hambatannya mengecil sehingga arus yang mengalir membesar. Jika suhunya dingin
nilai hambatannya membesar sehingga arus yang mengalir mengecil.
1. Nilai hambatannya 1 20 Ohm
2. Daya listrik 1 3 watt
3. Suhu kerja 27 C ke atas

2. CONDENSATOR

4. PTC ( Positive Temperature Control )


PTC dalah resistor yang dapat dipengaruhi oleh suhu. Jika suhunya panas, nilai
hambatannya membear sehingga arus yang mengalir mengecil. Jika suhunya dingin,
nilai hambatanya mengecil sehingga arus yang mengalir membesar.

Kondensator (C) terbuat dari dua buah plat penghantar yang berbentuk pipih saling
berhadapan dan disekap dengan isolator atau dielektrika. Kondensator memiliki sifat
melewatkan sinyal dan tidak melewatkan aus DC.
(Sinyal arusnya AC).
Fungsi kondensator adalah:
a. Sebagai filter, yaitu mertakan / meredam arus
b. Sebagai kopling (kopel), yaitu melewatkan atau menghantarkan sinyal
c. Sebagai Bay pass , yaitu menyimpangkan sinyal
Satuan kondensator dinyatakan dengan farad (f)
1 pF (picro farad)
= 1000 F
1 nF (nano farad)
= 1000 pF

1 uF (micro farad)

= 1000 nF
102

104

222

47

Macam -macam kondensator


A. KONDENSATOR TETAP
1. Kondensator polar (ELCO)
Kondensator polar adalah kondensator yang tempat input dan
outputnya telah
ditentukan. Kondensator
ini
adalah
kondensator
yang
memiliki
kutub
+
dan sehingga
Lembaga Kursus dan Pelatihan Elektronik Rifton Metro 12
pemasangannya tidak boleh kebalik. Yang termasuk kondensator polar adalah ELCO

1000 pf
1 nf

100000 pf
2200 pf
47 pf
100 nf
2n2 / 2.2 n
Mika, kapasitas
223 Kursus danKondensator/Capasitor
Lembaga
RiftonpFMetro
=Pelatihan
22 x 103Elektronik
pF = 22.000
= 22 13
nF/100 V
100
Kapasitas = 22 nF, tegangan kerja AC 100
V
Volt.
Kegunaan untuk: Filter, Kopling, Blok tegangan
DC

(Electrolit Condensator) ( C ). Kondensator ini dapat menyimpan arus. Nilaii kapasitasnya


1 F s.d. 10.000 uf. Nilai tkapasitasnya sperti angka pada tubuhnya.
Cara mengukur dan untuk mengetahui baik tidaknya elco :
Batas ukur pada x . Sentuhkan kedua penyidik terter pada kedua kaki elco :
a. Jika jarum bergerak / menunjuk ke kanan kemudian kembali kekiri (tempat semula)
berarti elco baik
b. Jika jarum bergerak ke kanan kemudian berhenti, maka alco bocor
c. Jika jarum tidak bergerak sama sekali, berarti elco rusak atau putus
d. Jika jarum bergerak tidak sesuai dengan yang semestinya, maka elco berkurang
kapasistasnya atau soak

104
250

250 V V

Kondensator/Capasitor Mika, kapasitas


= 10 x 104 pF = 100.000 pF = 100 nF/250 V
Kapasitas = 100 nF = 0,1 F tegangan kerja AC
Kegunaan untuk: Filter, Kopling, Blok tegangan DC

Berikut ini yang merupakan kondensator nonpolar adalah :

2. Kondensator non polar


Kondensator non polar adalah kondensator yang tidak memiliki kutub + dan dan juga
tidak ada ketentuan tempat input dan outputnya sehingga pemasangannya dapat bolak
balik. Nilai kapasitasnya dibawah 1 uf.

Cara membaca nilai kapasitasnya yang ditunjukkan oleh angka yang tertera pada
tubuhnya adalah sebagai beikut :
angka pertama menunjukkan angka pertama
angka kedua menunjukkan angka ke dua
angka ke tiga menunjukkan angka banyaknya nol
misal :

1.
2.
3.
4.
5.
6.

Kondensator mika ,
Kondensator Keramik,
Kondensator kertas.
Kondensator milar
Kondensator tantolum
Kondensator polyester

Cara mengukur dan unutk mengetahui baik tidaknya


Batas ukur pada x
a. Jika jarum tidak bergerak sama sekali, berarti condensator baik
b. Jika jarum bergerak walau sedikit, berarti kondensator itu rusak

B. KONDENSATOR TIDAK TETAP


Condensator seri dan paralelKondensator seri dan paralel penting untuk diketahui
karena kondensator yang diseri atau yang diparalel dapat mempermudah atau
meringankan dalam memenuhi nilai komponen dengan menseri atau memparalel
sehingga tidak repot-repot mencari komponen yang dimaksud seperti aslinya.
Kondensator seri yang berubah total pada nilai voltnya yakni menjadi penjumlahan
sedangkan pada nilai kapasitasnya mengecil . Kondensator paralel yang berubah total
pada nilai kapasitasnya yakni menjadi penjumlahan sedangkan pada nilai voltnya tidak
berubah samasekali, karena nilai voltnya memperkuat daya pada masing-masing
kondensator yang diparalel itu.
1. Condensator seri
Lembaga
dan Pelatihan
Rifton Metro
14 seri sehingga
Kondensator seri
adalahKursus
kondensator
dua atauElektronik
lebih di gabungkan
secara
membentuk niali baru. Kondensator seri yang bertambah total nilai foltagenya
sedasngkan nilai kapasitasnya.

C1XC2
C1+C2
C1 : 1 nF
1 nF x 1 nF
C2 : 1 nF
1 nF + 1 nF
Nilai voltmya menjadi c1+c2

=
=

1 nF
=
0.5 nF
2 nF
16 v + 25 v
= 36 volt

= 500 pF

2. Condensator paralel
Kondensator paralel adalh dua buah atau lebih kondensator yang digabungkan secara
paralel sehingga menjadi nilai baru. Yang total berubah pada nilai kapasitasnya
sedangkan nilai voltnya tidak berubah. Nilai volt meripakan daya tahan dari masingmasing kondensator

Kondensator tidak tetap adalah kondensator yang nilai kapasitasnya tidak tetap. Nilai
besar kecilnya kondensator ini bisa berubah-rubah sesua dengan yang dikehendaki.
Kondensator ini juga disebut kondensator udara, disebut kondensator udara karena
bahan dielektriumnya dari udara, yakni clari celah udara sebagai pemisah antara plat
yang satu dengan plat yang lainnya. Yang termasuk kondensator udara ini adalah :
1. Variable Condensator (VARCO)
Nilai kapasitas pada varco dapat dirubah-rubah dengan memutar pada as atau
gagangnya. Komponen ini banyak dipakai untuk pesawat penerima radio. Fungsi varco
ini adalah untuk sebagai tuning dan oscillator, atau untuk mecari gelombang atau mencari
Lembaga Kursus dan Pelatihan Elektronik Rifton Metro 15
frekensi dari pemancar.

2. Condensator Trimer
Nilai kapasaitasnya dapat dirubag-rubah dengan memutar pada asnya dengan
menggunakan obeng. Kondensator trimer banyak dijumpai pada pemancar dan radio.

3. L I L I T A N / INDUKTOR
Induktor adalah komponen listrik/elektronika yang digunakan sebagai beban induktif.
Simbol induktor dapat dilihat pada gambar di bawah ini

C1 : 100 uf / 16 V
C1+C2
C2 : 200 uf / 25 V
100 uf / 16 v + 200 uF / 25 V = 300 uf
Voltnya tidak terjadi perubahan. Voltnya merupakan daya tahan masing2 condensator.
Volt pada condensator baik diseri atau parallel tidak ada perubahan

Nilai induktansi sebuah induktor dinyatakan dalam satuan Henry. 1 Henry = 1000 mH (mili
Henry). Induktor yang ideal terdiri dari kawat yang dililit, tanpa adanya nilai resistansi.
Sifat-sifat elektrik dari sebuah induktor ditentukan oleh panjangnya induktor, diameter
induktor, jumlah lilitan dan bahan yang mengelilinginya.

Induktor dapat disamakan dengan kondensator, karena induktor dapat dipakai sebagai
penampung energi listrik. Di dalam induktor disimpan energi, bila ada arus yang mengalir
melalui induktor itu. Energi itu disimpan dalam bentuk medan magnit. Bila arusnya
bertambah, banyaknya energi yang disimpan meningkat pula. Bila arusnya berkurang,
maka induktor itu mengeluarkan energi.
Rumus untuk menetukan induksi sendiri dari sebuah induktor gulungan tunggal ialah:

Transformator disebut juga pengalih / pengatur tegangan. Trafo dapat


mengalirkan/mengatur tenaga listrik secara induksi, yaitu dari satu kumparan ke
kumparan lainnya tanpa perlu hubungan langsung antara kumparan dengan inti. Input
trafo disebut kumparan primer dan output trafo disebut kumparan skunder. Output dari
proses induksi adalah tegangan AC.

L = 4 x ( x r x (2xr/d + 0,33) 10-9 x n


Dimana: L = Induksi sendiri dalam satuan Henry (H)
r = jari-jari koker lilitan
d = diameter tebal kawat dalam cm
n = jumlah lilitan
Fungsi pokok induktor adalah untuk menimbulkan medan maknet. Induktor berupa kawat
yang digulung sehingga
kumparan
kemampuan
untuk menimbulkan
Lembaga menjadi
Kursus dan
Pelatihan
Elektronikinduktor
Rifton Metro
16
medan magnet disebut konduktansi. Satuan induktansi adalah henry (H) atau milihenry
(mH). Untuk memperbesar induktansi, di dalam kumparan disisipkan bahan sebagai inti.
Induktor yang berinti dari bahan besi disebut elektromagnet Induktor memiliki sifat
menahan arus AC dan konduktif terhadap arus DC
Lilitan disebut juga ciol disebut juga kumparan. Satuannya henry (H).
1 H = 100 mH. 1mH = 1000 uH. Llilitan terbuat dari penghantar yang berisolasi email.
Sifat lilitan adalah menahan sinyasl dan menghantarkan arus. Jenis jenis kumparan :

PRIMER

SKUNDER

Transformator atau Trafo adalah komponen pasif yang dibuat dari kumparan-kumparan
kawat laminasi, trafo memiliki kumparan primer dan kumparan sekunder. Perbandingan
jumlah lilitan serta diameter kawat pada kumparan kumparan primer dan sekunder akan
Kursus
dan Pelatihan
Elektronik
Rifton Metro 17
mempengaruhiLembaga
perbandingan
besarnya
arus dan
tegangan.
Prinsip kerja trafo menggunakan asas induksi resonansi antar kumparan primer dan
sekunder. Apabila pada kumparan primer di aliri arus AC maka akan timbul medan magnit
yang berubah-ubah fluktansinya, akibatnya kumparan sekunder yang berada pada
daerah medan magnit akan membangkitkan gaya gerak listrik (GGL) atau tegangan
induksi. Hal ini apabila tegangan primer di putus maka akan hilang tegangan
sekundernya.
Prinsip kerja trafo dengan sistem induksi :
A. Jika kumparan primer trafo daliri listrik DC akan menyebabkan inti trafo menjadi
mahnet dengan kutub tetap, maka inti skunder akan terpengaruh ke kutub mahnet
yang tetap, sehingga elektron yang terkandung pada kumparan skunder juga tetap
(diam), sehingga output trafo nol (tidak ada output)
B. Juka kumparan primer dialiri listrik AC akan menyebabkan inti trafo menjadi mahnet
dengan kutub yang berpindah-pindah mengikuti listrik AC yang dialirkan, maka
elektron yang terdapat pada skunder akan terpengaruh pada kutub mahnet sehingga
terjadi kutub listrik bolak balik, dengan demikian terjadi output trafo.

a. Kumparan inti ferit digunakan pada rangkaian frekwensi menengah


b. Kumparan inti udara digunakan pada rangkaian frekwensi tinggi
c. Kumparan inti besi digunakan pada rangkaian frekwensi rendah
4. TRANSFORMATOR (TRAFO)

Ada beberapa hal yang harus diperhatikan tentang trafo ini :


a. Trafo akan bekerja apabila pada kaki primernya mendapatkan arus listrik (positif +
dan negatif - )
b. Kumparan kawat tembaga yang dilalui arus listrik akan timbul medan mahnet
disekitar lingkup gulungannya
c. Sebaliknya, gulungan kawat tembaga yang dipengaruhi oleh mahnet akan timbul arus
listrik pada ujung kumparannya
Fungsi Trafo:

1. Memodulasikan arus / frekwensi dalam arti membesarkan, memperkuat, dan


menstabilkan arus
2. Mengirimkan atau menginformasikan segala sesuatu kejadian yang terdapat pada
kumparan primer dan kumparan skunder
3. Merubah tegangan atau menaikan / menurunkan tegangan listrik.

c.

Trafo MF (modulasi frekwensi), trafo untuk penguat frekwensi menengah . trafo


ini terdiri dari dari tiga macam : kuning, putih hitam atau hijau
d. Trafo oscilator, trafo untuk membangkitkan frekwensi tinggi
3.TRAFO MF

Macam-macam trafo
1. TRAFO STEP UP DAN STEP DOWN
Apabila tegangan sekunder lebih besar dari tegangan primernya, maka Transformator
tersebut berfungsi sebagai penaik tegangan (Step up), akan tetapi apabila tegangan
sekunder lebih kecil dari tegangan primernya maka Transformator berfungsi sebagai
penurun tegangan
(Step Kursus
down) dan Pelatihan Elektronik Rifton Metro 18
Lembaga
a. Trafo Step up digunakan menaikkan tegangan dari yang tegangan kecil menjadi
besar. Seperti digunakan untuk Inverter dari primer 12 Volt DC menjadi 110, 220
Volt AC
b. Trafo step down digunakan untuk menurunkan tegangan dari yang besar
menjadi kecil. Seperti digunakan untuk catu daya, dari arus primernya 110 atau
220 vol AC menjadi 3, 4.5, 6, 7.5, 9, 12, 15, 18, 24, 32, 42 volt AC

Trafo yang digunakan untuk catu daya atau power suply ada yang menggunakan jenis
CT dan non CT. pada dasarnya sama antara CT dan non CT. Perbedaannya terletak
pada skundernya dan sistem kerjanya. Hasilnyapun sama antara CT dan non CT. Dalam
sistem CT, CT sebagai tegangan neteral / groung / nol. Sedangkan non CT yang
berfungsi sebagai netral adalah angka nol ( 0 volt )
Pada primernya ada yang 0 110 220 dan ada yang hanya 0 110
0 110,
pemasangannya pada primer yang 0 110 dan 0 110 adalah dengan menggabungkan
tep 110 dengan tep 0 yang berbeda lilitannya sehingga menjadi 220. Sementara di
bagian skundernya: 3, 4.5, 6 7.5, 9, 12, 15, 18, 24, 32, 42 volt
2.TRAFO DAYA
Trafo daya adalah trafo yang dipakai untuk pesawat elektronika dengan tata letak yang
disesuaikan dengan kebutuhan frekwensinya. Trafo daya terdiri dari ;
a. Trafo input (IT), trafo untuk penguat pertama atau penguat depan pada power
b. Trafo output (OT), trafo untuk penguat akhir pada power

Lembaga Kursus dan Pelatihan


Elektronik Rifton Metro 19
5. DIODA
Dioda adalah suatu komponen yang terbuat dari bahan semi konduktor dan saling
dipertenukan. Komponen ini hanya dapat dialiri arus listrik ke satu arah. Dioda memiliki
dua kutub terminal yaitu kutub anoda / positif (+) dan kutub katoda / negatif (-). Kutub
anoda / positif hanya dapat dialiri arus listrik positif (+), sedangkan kutub katoda / negatif
(+) hanya dapat dilewati arus listrik negatif (-). Besar kecilnya nilai dioda dinyatakan
dengan ampere (A). Cara mengukur dioda dengan multi meter dengan sistim arah
mundur. Batas ukur pada x .

a. Sentuhkan penyidik merah pada kaki dioda dan penyidik hitam pada + dioda,
maka jarum bergerak. Sebaliknya jika penyidik merah ditempelkan pada kaki
dioda dan penyidik hitam disentuhkan pada kaki + dioda, maka jarum tidak
bergerak. Penunjukkan jarum semacam ini bahwa dioda baik
b. Jika posisi penyidik disentuhkan pada dua kaki dioda + dan dengan dibolakbalik kakinya dan jarum menunjuk semua dalam pengukuran dua bolak-balik itu,
berarti dioda itu rusak atau bocor
c. Untuk lebih akuratnya gunakanlah batas ukur x ohm yang paling besar yang ada
pada tester untuk mengetahui kebocorannya
Fungsi dan macam dioda
1. Penyearah tegangan

Listrik AC yang melewati dioda penyearah tegangan maka arus listrik AC itu akan
disearahkan menjadi DC, yaitu yang tadinya arus listrik bolak balik ( + -) mengalir secara
bergantian pada kutub anoda / +, maka dioda akan melewatkan arus listrik AC yang
positif (+) dan kutub katoda (-). Dioda akan melewatkan arus listrik AC yang negatif (-).
Kutub dioda + hanya dapat dilewati arus + dan kutub dioda hanya dapat dilewati arus
listrik (negatif). Dioda kutub positifakan dapat melewatkan tegangan positif DC dan
tidak dapat melewatkan tegangan negatif DC. Dioda kutub negatif dapat melewatkan
tegangan negatif DC dan tidak dapat melewatkan tegangan positif DC

Lembaga Kursus dan Pelatihan Elektronik Rifton Metro 20


DIODA BRIDGE

3. LED (Light Emiting Dioda)


Dioda led ini juga disebut dioda cahaya karena dapat mengeluarkan atau memancarkan
cahaya atau sinar jika diberi tegangan maju.. Pertemuannya ditempelkan pada optik
tembus cahaya. Bentunya da yang merah, putih, hijau, kuning.
Dioda ini biasanya digunakan sebagai lampu indikator yakni untuk memberikan tanda
akan kerjanya suatu rangkaian. Tapi ada juga led yang dapat mengeluarkan cahaya infra
red seperti led yang digunakan pada remoute control. Pemasangan led harus dipasang
resistor dari arus ke led, boleh pada anoda atau katoda led. Jika tidak dipasang led maka
led itu akan langsung mati

Lembaga Kursus dan Pelatihan Elektronik Rifton Metro 21

4. DIODA VARAKTOR (DV)


Dioda detector dapat dijelaskan fungsinya pada pendeteksi sinyal modulasi. Varactor
disebut juga Kapasitansi yang diatur tegangan, Varicap, Epicap dan Dioda tertala (tuning
Dioda). Dioda Varactor banyak dipakai pada pesawat penerima TV, Penerima Radio FM
dan peralatan komunikasi yang menggunakan frekuensi tinggi.
Prinsip kerja pada Dioda Varactor, lapisan pengosongan (Depletion Layer) diantara
Junction P dan N terdapat Kapasitansi transisi atau disebut juga Kapasitansi
Pengosongan yaitu antara kapasitansi barier dan kapasitansi persambungan.

2. Penstabil tegangan / pembtas tegangan


Dioda yuang berfunsi sebagai pembatas tegangan / penstabil tegangan disebut dioda
zener (ZD). Agar arus atau tegangan tidak melebihi dari yang dikehendak maka dibatasi /
distabilkan tegangannya dengan dioda zener ini. Dioda ini banyak dipasang pada
regulator. Dioda zener ini ada yang terbuat dari jermanium dan silicon. Nilai
pembatasanya dalam tegangan telah tercantum pada badannya. Contoh:
Dz 6,2 V, 9,2 v, 12,5 v, 15 v dll.. Misalnya tegangan 15 V untuk dijadikan atau distabilkan
menjadi 12 volt yaitu dengan memakai ZD 12 volt.

Semakin besarnya tegangan yang diumpankan pada Varaktor akan memperkecil nilai
Kapasitansi transisi, hal ini diakibatkan seolah-olah melebarnya depletion layer atau
memperjauh jarak lempengan-lempengan pembentuk Capasitor didalam dioda tersebut.
Oleh karena itu Varaktor adalah Dioda yang nilai kapasitansinya dikendalikan oleh
tegangan.
Dioda faraktor ini terbuat dari silikon yang memiliki keistimewaan khusus yaitu apabila
diberi tegangan maju akan berfungsi sebagai kapasitor atau kondensator dengan besar
kapasitas tertentu. Keistimewaan laian bahwa dioda varaktor ini adalah cara pengaturan
kapasitas oleh arus listrik sehinggajarak jauhpun kapasitasnya dapat diatur
dibandingkan dengan varco yang pengaturan kapasitasnya secara mekanik [manual]
Atau dengan kata lain dioda varaktor dapat memindah |atau mencari gelombang atau
mengendalikan \mengontrol secara automaticdengan jarak jauh Umum digunakan pada
pengontrol[remoute] yang dapat mengendalikan dengan jarak jauh Umum digunakan
pada remoute control, yang dapat mengendalikan darti jarak jauh.

5. Diode Foto (DF)


Dioda foto kebalikan dari LED, yakni tidak dapat menghasilkan / mengeluarkan cahaya

Transistor baik dari jenis PNP maupun NPN mempunyai tiga elektroda yang masingBasis (B)
: sebagai pengendali dan sebagai pintu masuknya signal (input)
Colektor (C) : Sebagai pintu keluarnya (out put) dari hasil proses transistor yang
Berupa frekwensi dan getaran listrik satu fasa (searah) . Hasil outmya
sesuai dengan inputnya
Emitor (E) : Sebagai pintu atau gerbang masuknya arus listrik
Kedua jenis transistor (PNP NPN) itu mempunyai kegunaan yang sama hanya saja
pada kutub pengarusannya yang berbeda.

Dari akibat kuat


arus. Kuat
arus
yang
timbul Elektronik
akibat intensitas
cahaya22
dan temperatur
Lembaga
Kursus
dan
Pelatihan
Rifton Metro
yang diterimanya. Dalam keadaan tegangan maju akan mengalirkan arus kecil sekali
yang besarnya tergantung pada intensitas cahaya dan temperatur yang diterima.. Dioda
Foto dapat dijumpai pada televisi warna hanya saja dalam tegnologi IC ini sudah
dikemas dalam bentuk IC beserta rangkaian lainnya.

6, T R AN S I S T O R

( TR )

Transistor berasal dari kata Transfer : mengirim dan Resistor : menghambat atau
menahan. Transistor dapat dinamai sebuah generator pembangkit dan penggerak pulsapulsa atau gelembung-gelembung getaran serta membentuk getaran listik yang berfasa
tunggal. Oleh sebab itu transistor mempunyai azas kerja sebagai berikut :
Penggerak, pemodul, pengirim dan penyekat arus listrik dan frekwensi.
Transistor lebih terkenal sebagai penguat baik arus atau sinyal
Jenis dan bagan transistor
a. PNP (Positif Negatif Positif
b. NPN (Negatif Positif Negatif)

Rifton Metro
23 :
Transistor jenisLembaga
PNP : Kursus dan Pelatihan Elektronik
Transistor
jenis NPN
Basis pada potensial negatif
Basis pada potensial positif
Colektor pada potensial negatif
Colektor pada potensial positif
Emitor pada potensial positif
Emitor pada potensial negatif
Transistor jenis NPN :
Cara menentukan jenis PNP dan NPN serta kaki menetukan Basis, Colektor
dan Emitor
Untuk dapat menentukan jenis PNP atau NPN maka harus mengetahui terlebih dahulu
basisnya. Kalau sudah mengetahui kaki basisnya sudah otomatis mengetahui jenis
transistornya, setelah itu baru menentukan kaki kolektor dan emitornya. Ada dua cara
untuk menentukannya, yaitu cara pertama: dengan mengamati tanda-tanda petunjuk kaki
kolektor yang biasa terdapat pada tubuh transistor itu sendiri. Kadang menggunakan titik
atau kotak pada kaki Colektor . Cara kedua dengan menggunakan multi meter.
Sebagaimana mengukur dioda dengan tester diatas, maka cara menentukan kaki
transistor basis, colektor dan emitornya pun sama.
Batas ukur tester pada x
Bila salah satu kaki transistor ditempelkalkan penyidik merah (+) dan penyidik hitam (-)
ditempelkan pada kedua kaki yang lainnya secara bergantian, posisi yang demikian ini
jarum bergerak/menunjuk. Jika dibalik, penyidik hitam ditempelkan pada kaki yang
semula ditempeli penyidik merah dan penyidik merah ditempelkan pada kedua kaki yang
lainya yang semula ditempeli penyidik hitam, dalam posisi ini jarum diam/tidak bergerak.
Cara seperti ini dapat disimpulkan bahwa kaki transistor yang ditempeli penyidik merah
jarum bergerak dan ditempeli penyidik hitam tak bergerak adalah BASIS. Selanjutnya
kedua kaki transistor yang lainnya adalah Colektor dan Emitor. Dengan demikian dapat
diketahui pula bahwa transistor itu jenis PNP. Cara ini juga untuk dapat mengetahui
apakah transisto itu baik atau tidak (rusak). Jika gerak jarum tidak seperti ketentuan

diatas berarti transisitor itu rusak. Untuk lebih meyakinkan baik atau rusaknya transistor
pergunakan batas ukur pada nilai ohm yang paling besar.
Bila salah satu kaki transistor ditempelkalkan penyidik hitam (-) dan penyidik merah (+)
ditempelkan pada kedua kaki yang lainnya secara bergantian, posisi yang demikian ini
jarum bergerak/menunjuk. Jika dibalik, penyidik merah ditempelkan pada kaki yang
semula ditempeli penyidik hitam dan penyidik hitam ditempelkan pada kedua kaki yang
lainya yang semula ditempeli penyidik merah, dalam posisi ini jarum diam/tidak bergerak.
Cara seperti ini dapat disimpulkan bahwa kaki transistor yang ditempeli penyidik hitam
jarum bergerak dan ditempeli penyidik merah tak bergerak adalah BASIS. Selanjutnya
kedua kaki transistor yang lainnya adalah Colektor dan Emitor. Dengan demikian dapat
diketahui pula bahwa transistor itu jenis NPN. Cara ini juga untuk dapat mengetahui
apakah transisto itu baik atau tidak (rusak). Jika gerak jarum tidak seperti ketentuan
diatas berarti transisitor itu rusak. Untuk lebih meyakinkan baik atau rusaknya transistor
pergunakan batas ukur pada nilai ohm yang paling besar. Ada jtransistor yang cara
Lembaga Kursus dan Pelatihan Elektronik Rifton Metro 24
pengukurannya berbeda dengan Cara pengukuran seperti dikemukakan diatas misalnya
transistyor pada horizontal output televisi warna, akan dijelaskan pada pembahasan
televisi warna.
Untuk mentukan kaki COLEKTOR dan EMITOR nya adalah dengan memperhatikan
secara seksama penunjukannya dengan cara seperti diatas. Colektor nilai hambatannya
lebih kecil dari nilai hambatan Emitor. Pengukuran dengan multimeter tanpa
mengunakan alat bantu untuk mengetahui kaki kolektor dan emitor tidak akan bisa dan
kalau bisa sangat sedikit sekali, sebab abtara emitor dan kolektor bisa dikatakan
penunjukannya sama, olehkarena itu perlu alat bantu dan tau cara-caranya. Cara yang
paling tepat untuk mengetahui kaki Colektor dan Emitor, yakni dengan menggunakan alat
bantu resistor. (diterangkan pada waktu kursus)
Cara menentukan kaki transistor jenis NPN dan PNP adala:
Transistor jenis NPN Basis penyidik tester hitam, Kolektor penyidik merah, Emitor
penyidik merah
Transistor jenis PNP,Basis penyidik tester merah, Kolektor penyidik hitam, Emitor
penyidik hitam

MJ 2955 jenis PNP


TIP 31 jenis NPN

2N 3055 jenis NPN


TIP 32 jenis PNP

Lembaga Kursus
dan Pelatihan Elektronik
6. INTEGRATED
CIRCUIT Rifton
( IC ) Metro 25
Integrated Circuit merupakan gabungan dri beberapa komponen elektronika, misalnya:
Transistor-transistor, resistor-resistor dan
dioda-dioda dengan maksud untuk
memperoleh integrasi yang kompak, praktis dan sangat luas penggunaannya. IC tidak
ada ketentuan kaki-kakinya dan tidak ada ketentuan dalam mengukurnya sehingga untuk
mengetahui IC itu baik atau tidak ialah dengan memperhatikan gejala yang terjadi atau
dengan dengan membandingkan dengan IC yang sama yang normal. Hti-hati dalam
menentukan rusak tidaknya IC.
Keuntungan menggunakan IC :
a. Rangkaianya sederhana
b. Miniatur pesawat
semua
c. Kwalitas dari sistem terjmin
d. Daya listrik yang diperlukan tidak besar
e. Efisien tempat dan kemasannya

Kerugian menggunakan IC :
a. Daya tidak dapat besar sekali
b. Salah satu sistem rusak maka rusak
c. Tidak dapat dimodifikasi
d. Tidak ada standar kakinya

Untuk lebih mudahnya dalam menentukan jenis transistor dsan kaki basis, kolektor dan
emitor4nya, perhatikan nomer seri dan bentuk transistor berikut ini :
Nomor seri :
Nomor seri :
Nomor seri :
Nomor seri :

A jenis PNP untuk freqwensi tonggi


B jenis PNP untuk freqwensi rendah
C jenis NPN untuk freqwensi tinggi
D jenis NPN unutk freqwensi rendah

D313

Ada juga kode transistor yang tidak beraturan


BD 139

jenis NPN

BD 140

BC

jenis PNP

SWITCH (SAKLAR)

Switch(sw) atau saklar adalah alat untuk menghubungkan atau tidak menghubungkan,
menyambung atau memutus. Titik hubung terletak pada kaki tengah. Kaki tengah
merupakan porosnya dan yang terjadi penyaklaran pada kaki sanping kanan dan
kirinya.Berearti ada tiga kaki dalam sistim penyaklaran tengah, (sebagai poros/sumber),
samping kanan dan samping kirinya sebagai yang akan mendapatkan kaki tengah yang
akan disaklar. Saklar ada yang mono dan ada yang setereo. Saklar ada dua macam
yaitu saklar mekanik dan saklar otomatis. Saklar manual adalah saklar yang di
kendalikan secara manual. Yang termasuk saklar manual adalah saklar geser, saklar
putar (rotary) dan saklar tekan. Sedangkan saklar otomatis itu adalah RELAY yaitu saklar
yang dikendalikan secara otomatis yaitu dengan cara memberi kan tegangan AC atau
DC. Pada kedua lilitan jika diberi tegangan akan terjadi penyaklaran pada bagian
switchnya dan ketika tidak ada tegangan pada lilitan relay akan terjadi penyaklaran
sebaliknya.

Lembaga Kursus dan Pelatihan Elektronik Rifton Metro 26

(+) akan melewatkan araus listrik AC yang positif (+) dan dioda bagian negatif negatif (-)
akan melewatkan arus listrik AC yang negatif (-), setelah itu di filter atau diredam atau
diratakan dengan elco. Sampai di sini adalah rangkaian adaptor. Kemudian untuk lebih
mematangkan atau menguatkan arus diberi regulator.
Contoh adaptor
a. Adaptor sistem penyearah setengah gelombang

Lembaga
Kursus
dan Pelatihan
b. Adaptor sistem
penyearah
gelombang
penuhElektronik Rifton Metro 27

CATU DAYA (ADAPTOR)


a. Adaptor sistem penyearahan gelombang penuh dengan trafo CT
Catu daya disebut juga power suplay adaptor (PSA). Catu daya adalah sumber
tegangan DC dan bertugas memberi arus listrik DC pada pesawat elektronika. Sebab
tanpa adanya arus listrik DC maka pesawat elektronik tidak dapat kerja. Catu daya ada
yang mutunya baik dan ada yang tidak. Adaptor biasanya untuk frekwensi rendah dan
jika untuk frekwensi tinggi sebaiknya adaptor ditambah dengan regulator. Terlebih-lebih
untuk televisi harus ada regulatornya. Regulator adalah rangkaian pengatur dan penguat
arus . Dalam regulator akan lebih baik lagi jika ada pembatas tegangan untuk membatasi
agar arus atau tegangan tidak melebihi dari yang dibutuhkan
Blok diagram :
TRAFO STUP DOWN

PENYERAHAH

FILTER

EGULATOR

Sistim kerja; Trafo bagian primer mendapatkan AC dari PLN 220 atau 110 kemudian
terjadi induksi sehingga dapat menghasilkan pada skundernya arus AC sesuai dengan
data yang tertera pada trafo bagian skunder. Dari trafo bagian skunder yang beraruskan
AC kemudian disearahkan oleh dioda dengan mempertemukannya, dioda bagain positif

Adaptor yang baik adalah adaptor yang disearahkan dengan sistem penyearahan
gelombang penuh. Supaya adaptor itu mutunya baik maka adaptor itu perlu adanya
regulator. Didalam regulator dipasang komponen yang berfungsi untuk pembatas /
penstabil tegngan. Pembatas tegangan ini berlu diberi agar tegangan tidak melebihi dari
yang diperlukan. Pembatas tegangan ada yang berbentuk dioda zener dan yang
berbentuk IC. Besar kecilnya nilai yang akan dipergunakan telah tercantum dalam tubuh
komponen tersebut. Dioda zener telah diungkapkan di atas. Misal pembatas tegangan
IC. IC 78xx digunakan untuk membatasi/menstabilkan tegangan + sedangklan IC 79xx
digunakan untuk membatsi/menstabilkan tegangan 7805 = 5 volt +
7812 = 12 volt +
7906 = 6 volt 7806 = 6 volt +
7815 = 15 volt +
7909 = 9 volt -

7809 = 9 volt +
7818 = 18 volt +
7912 = 12 volt Kaki pertama input , kaki kedua (tengah) ground dan kaki ke tiga output. Output sama
dengan input. Jika outputbya + maka inputnyapun juga harus + begitu sebaliknya. Catu
daya / adaptor agar dapat diatur besar kecilnya tegangan maka dipasang veriable
resistor pada output pembatas tegangan itu, hanya saja besarnya tegangan tidak dapat
melebihi pembatas tegangannya. Misalnya pembatas tegangannya 12 volt, maka
tegangannya tidak akan dapat melebihi 12 volt. Besar tegangannya minimal 0 volt dan
maksimum 12 volt.. Misal: tegangan 12 volt dipasang IC 78 12 atau Dz 12 volt, maka tegangan
yang keluar menjadi 12 volt.
Regulator merupakan penguat perataan arus DC atau untuk pada catu daya sehingga dapat
mencukupi arus yang dibutuhkan oleh sebuah pesawat. Biasanya di gunakan untuk rangkaian
yang frekwensinya tinggi seperti TV, Pra amp head, oscilator, mixer radio, pre amp mic dll. ngkaian
yang frekwensinya rendah tidak memerlukan regulator, seperti audio amplifier

Kursus
Pelatihan Elektronik Rifton Metro 28
Contoh adaptorLembaga
yang yang
diberidan
regulator
a. Contoh regulator dengan penstabil/pembatas tegangan dioda zener

b. Adaptor dengan regulator dengan pembatas/ penstabil tegangan IC

c.

Contoh regulator dengan diberi variable resistor

Trafo
: 3 Ampere
D 1 4 : 3 ampere
C1
: 4700 uf / 16 volt
C2
: 1000 uf / 16 volt

VR
R
Q1
Q2

: 50 K
; 100 Ohm
: D 313
: 2N 3055

Dz

: 12 volt

Lembaga
dan Pelatihan
Elektronik
Rifton
Metro 29
Arus AC yng keluar
dariKursus
trafo skunder
15 volt
kemudian
disearahkan
dengan 4 dioda
sehingga arus listriknya menjadi arus DC yakni + dan denagn tegangan 15 v DC.
Kemudian difilter / diratakan arusnya oleh C1 tegangannya menjadi 18 v, karena elco
menyimpan arus sekitr 3 volt. C untuk filter nilainya semakin besar semakin baik.
Tegangan 18 V ini bisa dikecilkan dengan VR, minimumnya 0 volt dan maksimumnya 15
volt. Tegangan 15 volt ini selanjutnya dikuatkan arusnya dengan Q1 dan Q2. Q1
merupakan penguat awal, Q2 merupakan penguat tingkat akhir atau disebut power
regulator. Output dari regulatornya adalah kaki colektor power regulator. Selanjutnya siap
untuk mengoprasikan pesawat elektronika.
f. Adaptor Simetris

Adaptor simetris ini mengeluarkan tiga kutub, yaitu positif ( + ), negative ( - ) dan graond.
diperuntukkan pada rangkaian yang membutuhkan arus + - dan Ground. Adaptor ini
memiliki tiga kutub, yaitu + - dan ground.
Arus listrik AC dari skunder 18 volt , jika diukur dari CT, dan 18 volt juga jika diukur dari
CT yang satunya, sehingga jika diukur pada dua ujung skunder yang bukan CT
tengannya menjadi 36 volt.Tengan AC tersebut kemudian disearahkan dengan dioda
sehingga arusnya menjadi DC,. Penyearahan itu menghasilkan tegangan + - dan ground.

+ dengan ground (-) = 18 V,


- dengan ground (+) = 18 volt
Kemudian tegangan itu difilter dengan dua elco.

dan + dengan - = 36.

PCB (PRINTED CIRCUIT BOARD)


PCB adalah papan rangkaian tercetak yang berguna untuk menempatkan komponen
dalam kesatuan rangkaian. Dalam membuat lay out PCB harus berhati-hati. Perkirakan
seberapa banyak komponen yang akan diterapkan dalam PCB untuk memperhitungkan
besar kecilnya PCB. Tata letak komponen panjang pendeknya harus disesuaikan dengan
wujud aslinya. Misalnya untuk tata letak resistor diberi jarak sekitar 1,5 cm sebab wujud
aslinya resistor berkisar 1cm, begitu juga yang lainya. Apalagi untuk IC jaraknya kaki ke
kaki yang lainnya harus disesuaikan dengan jarak kaki IC wujud aslinya sebab tidak
sama jaraknya antara tata letak PCB dengan dengan wujud aslinya maka akan
menyebabkan kaki IC tidak bisa masuk kedalam desain PCB itu.

PCB regulator dengan Dioda Zener

Lembaga Kursus dan Pelatihan Elektronik Rifton Metro 30

AMPLIFIER
Power amplifier berfungsi menguatkan getaran listrik suara (AF) yang berasal
dari penguat-penguat pre amp sebelumnya, kekuatan power amplifier dinyatakan dengan
Watt yang dayanya dari 1 Watt hingga ratusan bahkan ribuan Watt.
Semakin besar daya dari suatu penguat AF semakin keras hasil audio yang
dikeluarkannya tetapi loud speaker yang digunakan harus cukup memadai disesuaikan
dengan daya output dari penguat AF itu sendiri. Secara teknis ada beberapa metode
membuat amplifier antara lain; Output Transformer Less(OTL), Output Capasitor Less
Lembaga Kursus dan Pelatihan Elektronik Rifton Metro 31
(OCL), dan Bridge Transformer Less (BTL). Penguat jenis OTL pada outputnya
dihubungkan melalui condensator dan catu daya yang digunakan umumnya catu daya
biasa yang hanya memilki jalur (V- / 0 v) dan (V+).. Penguat OCL memiliki daya keluaran
yang lebih tinggi serta menggunakan catu daya tegangan ganda yaitu (V+), (V0/ gnd) dan
(V-), dan untuk penguatan BTL adalah merupakan gabungan dua buah penguat amplifier
yang harus identik sama persis. Teknik ini adalah teknik multipikasi daya atau pembalik
fasa yang kemudian dikenal dengan nama bridge transformer less (BTL) atapun
penguatan dengan metode jembatan, penguatan jembatan secara teknis akan
menghasilkan daya yang lebih besar setidaknya 2,8 kali lebih besar dari kekuatan audio
sebelumnya.
Amplifier adalah penguat geteran listik. Getaran listrik = freqwensi = signal.
Freqwensi suara/audio = 20 s.d. 20.000 Hz. Jika telah melebihi dari getran itu, maka
sudah tidak dapat diikuti oleh pendengaran telinga. Satuan freqwensi Hertz (Hz).

Amplifier adalah menguatkan suara yang telah dirubah getarannya menjadi getaran
listrik. Yang perlu diketahui dalam amplifier itu adalah :
1. Tegangan (volt)
2. Ground
3. Output
4. Input.
Tegangan + dan groun digunkan untuk memberikan arus pada rangkaian amplifier,
Output terhu bung dengan speaker dan inputnya ke out radio/ tape / VCD
Audio amplifier merupakan rangkaian penguat akhir audsio dan telah lengkap dengan
tone control
1. D R I V E R
Driver merupakan kemudi atau penggerak . Bagian ini memproses lanjut output dari
bagian pre amp, dimana bagian ini mempunyai sifat tidak sensitif dikarenakan signal
yang akan diproses sudah agak besar. Driver ini juga merupakan penguatan sebelum
penguatan tingkat akhir yaitu power ampli. Driver merupakan input amplifier. Input driver
berasal dari pre amp head, pre amp mic, MF radio. Sedangkamn outputnya debrikan
pada loud speaker. Driver juga termasuk penguatan kedua. Penguatan pertama adalah
pre amp dan penguatan ke tiga adalah power amplifier. Input ampli biasanya dimulai dari
volume
2. P O W E R (OUTPUT)
Power merupakan penguat daya. Rangkaian ini melanjutkan proses dari driver output.
Rangkaian power ini merupakan penguatan tingkat akhir dan penentu kuat lemahnya
amplifier. Semakin besar dayanya akan semakin keras suaranya begitu pula semakin
kecil dayanya akan semakin lemah suaramya. Outputnya diteruskan ke loud speakar
untuk dirubah signalnya menjadi suara atau bunyi sesuai dengan bunyi / suara aslinya.
Power atau output amplifier diberikan ke loud speaker untuk dirubah getaran listrik
menjadi suara sehingga dapat kita dengar.
Driver merupakan input amplifier yang biasanya telah dilengkapi dengan tone control
(pengatur nada) bass, treble dan volume. Dan volume merupakan input ampli
Mencari input amplifier dengan mengurut dari pre amp mic atau pre amp head atau dari
Lembaga
danpre
Pelatihan
Elektronik
32 diteruskan ke
MF radio karena
pre ampKursus
mic atau
amp head
atau MFRifton
radioMetro
outputnya
input amplifier. Biasanya input amplifier ditandai dari volume, sedangkan mencari output
amplifier dengan mengurut dari speaker

Sistem dan macam power amplifier


a.Power Push Pull, Power ini sangat keras suaranya dan yang paling cocok untuk suara
vokal (suara manusia) dan speakernya adalah horn atau corong, seperti power ampli
yang sering dipakai pada masjid-masjid, sekolah-sekolah, musholla,musholla dll. Power
ini terdiri dari dua trafo sebagai taro out (OT) dan trafo input (IT) dan pwerkuat dengan
transistor-transistor yang berada diatara trafo IT dan OT. IT sebagai pembalik fasa ,
transistor yang berada diantara IT dan OT merupakan pendorong kerjanya OT dan OT
merupakan Out Trafo atau merupakan power ampli.

b. Power OCL ( Output Condensator Less ), penguat daya dengan sistem output
tanpa kopling condensator. Power ini membutuhkan tiga kutub arus listrik, yaitu + - dan
ground sehingga catu dayanyapun harus catu daya kembar. OCL mutu suaranya sangat
baik, hanya saja kerasnya tidak seperti power push pull.OCL ini spesial untuk suara bass
dan trable dan juga fokal. OCL banyak sekali dipergunakan terutama untuk suara musik,
misalnya organ tunggal, karaoke, pertunjukkan musik dll. Hati hati dalam
menghidupkannya sebab sangat rawan terhadap kerusakan. Kabel speaker yang saling
bertemu (konslet) akan menyebabkan power OCL rusak dan sebaliknya power OCL rusak
akan menyebabkan speaker juga ikut rusak sebab out power OCL diantara tegangan +
dan sehingga kalau tidak ada sinyal, outputnya 0 volt. Sebelum menghidupkan dengan
memasang speaker, pastikan dulu bahwa powernya normal. Untuk mengetahui power
OCL normal yaitu dengan cara mengukur pada outputnya dengan batas ukur AC volt x
10, jika tidak ada sinyal, maka tidak ada arus sehingga tegangan 0 volt. Jika ada sinyal
maka jarum tester akan bergerak-gerak sesuai dengan kuat lemahnya sinyal. Jika
ternyata diukur outputnya ada arus atau tegangannya dikala tidak ada sinyal maka itu
pertanda powernya tidak normal / rusak sehingga kalau langsung diberikan ke speaker
maka speakernya akan rusak. Untuk mengamankan power OCL dan speakernya adalah
dengan memasang rangkaian protector (pelindung). Rangkaian berfungsi melindungi
speaker ketika powernya rusak sehingga speakernya tidak ikut rusak dan melindungi
Lembaga
Kursuskabel
dan Pelatihan
Elektronik
Riftonrusak
Metrosehingga
33
powernya ketika
bersentuhan
speaker atau
speakernya
powernya
tidak rusak. Untuk menambah daya watt pada power OCL ini yaitu dengan menambah
transistor power pemasangannya sama dengan transistor power sebelumnya, hanya
pada out ke speaker dengan memberi resistor yang nilainyapun sama dengan resistor
transistor ke out speaker sebelumnya.

c. Power OTL Output Trafo Less ), penguat daya dengan sistem output tanpa trafo.
Power OTL hampir sama dengan OCL, hanya saja OTL arus listrik yang diperlukan
+ dan - dan outputnya dengan menggunakan kopling condensator.
Power AMPLIFIER tda 2002 / 2003

BTL

d. Power Intregrated Circuit (IC). Power IC bisa juga memakai sistim OTL atau OCL,
hanya saja dikemas sedemikian rupa dalam bentuk IC. Untuk mengetahui baik tidaknya
IC dengan memperhatikan gejalanya. Yang paling penting dalam Kebanyakan outputnya
dan
Pelatihan
Elektronik
Rifton
Metroinput
34 dan output.
0.5 volt. DalamLembaga
power ICKursus
ini harus
diketahui
benar
letak kaki
+ ground

SPEAKER

Lembaga Kursus dan Pelatihan Elektronik Rifton Metro 35

Loud speaker input dari output power amplifier. Loud speaker merupakan alat yang
merubah getaran listrik menjadi suara dari signal yang dihasilkan oleh power amplfier.
Speaker harus di sesuaikan dengan besarnya daya yang dikeluarkan oleh power
amplifier. Alat ini mempunyai mutu yang berbeda beda sehingga yang mutunya bagus
maka suara yang dikeluarkanpun baik. Macam speaker ini adalah:
1. Suf Woofer, special untuk suara bass (rendah)
2. Medium, special untuk suara vokal (menengah/medium)
3. Tweeter, special suara trable (tinggi)
4. Full Range, speaker yang bisa memproses suara bass, medium dan trable.
Untuk memperbagus suara lagi output dari power amplifier dipasang alat Cross over
sebelum ke speaker, yaitu suatu rangkaian yang terdiri dari coil dan condensator yang
dapat memproses pemisahan suara bass, medium dan trable sehingga ada tiga output
dari cross over yait output bass, output medium dan output trable.

Secara umum hanya terdiri dari satu vareable resistor dari masing-masing bass dan
trebleyang akan digunakan untuk mengatur nada-nada itu sehingga nada yang akan
dikehendaki hasilnya kurang memuaskan.
Contoh pengatur nada pasif

Contoh pengatur nada aktif

TONE CONTROL
Tone control adalah pengatur nada. Nada yang diaturnya adalah nada bass/rendah,
medium/sedang dan treble/tinggi.
20 Hz
s.d. 500 Hz
: nada Bass
500 Hz s.d. 3000 Hz
: nada medium/vokal
3000 Hz s.d. 20.000 Hz : nada tinggi
Tone control ini sangat dibutuhkan untuk mendapatkan keindahan nada sesuai dengan
yang diinginkan. Komponen yang sangat berpengaruh untuk mengatur nada bass,
medium dan treble adalah condensator. Rangkaian Aqualizer dan galaxi termasuk tone
cdontrol. Hanya saja galaxi pengaturan nadanya telah ditentukan sedemikian rupa
sehingga keindahan nadanya tak dapat dirubah-rubah. Tone control dipasang setelah
pre amp sebelum driver, dan inputnya diambil dari volume, output tone control diberikan
ke driver. Biasanya amplifier inputnya diambil dari rangkaian tone control yakni pada
input volume. Untuk memahami cara kerja tone control harus fahan terhadap cara kerja
komponen-konponen yang ada pada tone control khususnya condensator. Semakain
tinggi nilai farad condensator maka akan seakin rendah frekuensi yang dapat
melewatinya, sebaliknya semakin kecil nilai faradnya akan semakin tinggi frekwensi yang
dapat melewatinya. Tone control yang paling baik adalah tone control yang terdiri dari
beberapa pengaturan. Misalnya urntuk suara bass dan treble masing-masing
dan
Pelatihan
Elektronik
Rifton
Metro yang
36 diinginkan .
menggunakan Lembaga
8 atau 10 Kursus
vareable
resistor
sebagai
pengatur
nada-nada

Contoh pengatur nada aqualizer dengan 5 channel

Lembaga Kursus danMICROPHONE


Pelatihan Elektronik Rifton Metro 37

Micro : kecil Phone : suara. Microphone adalah suara yang lemah atau kecil.
Komponenya adalah mic baik dynamic atau condnsor. Mic berfungsi merubah suara
menjadi getaran listrik. Signal yang dihasilkan dari mic ini masih sangan kecil / lemah
sehingga perlu dimodulasikan kembali dan dikuatkan. Rangkaian untuk memodulasikan
dan untuk menguatkan signal itu adalah rangkaian pra amp mic. Sinyal yang telah telah
dikuatkan oleh rangkaian pre amp mic kemudian deberikan kerangkaian amplifier.

1. Kaset, adalah alat yang didalamnya ada pyta. Di pyta itu suara atau bunyi
tersimpan.Pyta mengandung serbuk mahnet. Suara yang keluar dari loud speaker
akan sesuai dengan isi pytanya.

2. Head, komponen untuk merubah getaran mahnet menjadi getaran listrik. Getaran
listrik yang dihasilkan oleh head ini masih sangat kecil/lemah (micro) sehingga perlu
dikuatkan kembali.
3. Pre amp head, merupakan rangkaian pre penguatan.
Rangkaian ini
memodulasikan dan menguatkan getaran listrik yang dihasilkan dari head yang masih
sangat lemah. Signal yang keluar dari pre amp head ini juga masih kecil sehingga
perlu adanya penguatan lagi.

TAPE RECORDER
Tape dibaca tip merupakan pesawat elektronika yang dapat menimbulkan bunyi,
merekam suara dan menghapus suara dengan menggunakan pyta atau casette. Tape
recorder terdiri dari dua bagian, yaitu bagian mekanik dan bagian elektronik. Mekanik ini
yang berperan dalam proses berputarnya roda kaset. Alat mekanik yang berperan
memutarkan roda adalah:
a. Roda karet pres
e. Roda karet gelang
b. Roda gigi kaset
f. Roda-roda gigi pengigit
c. Roda gila
g. Per per lunak
d. Dinamo, ada yang kodenya CW (mutar kiri) dan ada yang CCW (mutar kanan)
Sedangkan dalam bagian elektronik memproses terjadinya bunyi atau suara yang sama
dengan suara dalam kaset. Ada tiga macam proses yang dapat dilakukan oleh tape ini,
yaitu:
A. Proses Play / memainkan, yaitu proses mengoprasikan untuk mendapatkan bunyi
atau suara sesuai dengan pyta atau kasetnya
B. Proses Recording / merekam, yaitu proses menyimpan getaran suara dalam pyta
C. Proses Erase / menghapus, yaitu proses menghapus getaran suara yang ada dalam
kaset sehingga pyta yang terkena proses erase ini akan menjadi netral (tidak ada
getaran suara yang tersimpan). Getaran suaranya menjadi kosong.
A. Blok diagram tape ketika Play

Lembaga Kursus dan Pelatihan Elektronik Rifton Metro 38

4. Driver, merupakan rangkaian penggerak dan penguat signal dari pra amp head untuk
selanjutnya diberikan ke rangkaian power amplifier.

Lembaga Kursus
dan Pelatihan
Elektronik
Riftontingkat
Metro akhir.
39
5. Power amplifier,
Merupakan
rangkaian
penguatan
Power ini
menguatkan signal dari driver yang masih kecil. Signal yang keluar dari power ini

sudah cukup besar sehingga sudah dapat dirubah menjadi suara. Hasil dari penguat
daya ini selanjutnya diberikan ke loud speaker.
6.
Loud Speaker, merubah getaran listrik menjadi suara. Speaker ini mengeluarkan
7. suara atau bunyi sesuai dengan isi kasetnya dalam pyta.

Dalam menerima gelombang radio terdapat beberapa sistem ppenerimaan yaitu :


1. Sistem AM (Amplitudo modulasi)
panjang gelombang : 450 1600 KHz
2. Sistem SW (Short Wave)
panjang gelombang : 2.3 - 24 MHz
3. Sistem FM (Freqwensi Modulas)
panjang gelombang : 88 - 108 MHz
Sistem penerimaan Amplitudo Mudulasi disebut juga radio sistem Super Heterodine.

A. Blok diagram tape ketika proses Recording / merekam

1. Mic
2. Pre amp mic

3. Driver
4. Head

5. casette

Blok diagram pesawat penerima radio

B. Blok diagram tape ketika proses erase / menghapus isi pyta

Freqwensi radio menumpangkan pada freqwensi carier (pembawa) atas freqensi audio.
Dalam keadaan penumpangan tersebut freqwensi radio akan beruah-rubah sesuai
dengan naik turunnya freqwensi suara. Apabila freqwensi suara naik, maka freqwensi
radio akan bertambah cepat, dan apabila freqfreqwensi suara turun maka freqwensi radio
akan rendah. Gelombang audio yang dipancarkan oleh stasiun pemancar dan diterima
oleh pembawa penerima melalui antena adalah gelombang termodulasi. Gelombnag
termodulasi ini sesuai dengan stasiun pemancar. Dan bagian yang tepat memodulasi
adalah varco sebagai pemilih sinyal yang diinginkan.

1. Oscilator, membangkitkan freqwensi untuk menghapus


2. Alat erase, komponen untuk menhgapus isi pyta
3. Pyta casette
Oscilator membangkitkan frqwensi erase untuk diberikan pada alat erasa guna untuk
penghapusan kaset selanjutnya erase menyentuh pyta dan seketika itu pyta terhapus
isinya. Pyta yang mengandung serbuk mahnet., jika tersentuh dengan head maka head
akan merubah getaran mahnet yang ada dalam pita itu menjadi getaran listrik, tetapi jika
tersentuh alat erase maka getaran mahnet yang merupakan isi suara dalam pita akan
hilang. Proses erase ini sebenarnya telah terjadi ketika tape dalam proses recorder /
merekam.
Proses erase dan recording: Ketika pyta berputar dan tersentuh oleh alat erase, maka
ketika itu getaran mahnet (isi suara) pada pyta hilang dan setelah getaran mahnetnya
hilang diisi kembali dengan melalui head yang menyentuh pyta dengan isi yang sesuai
dengan apa yang dikirimkan oleh mic yang diperkuat oleh pra amp mic..

R A D I O
Lembaga Kursus dan Pelatihan Elektronik Rifton Metro 40

Blok diagram semua sistem radio adalah sama, AM/MW, SW dan FM. Perbedaannya
terletak pada rangkaian tuning / tuner atau disebut juga penala yang terdiri dari
penangkap gelombamng, mixer dan oscilator.
Blok diagram radio

Keterangan blok diagram


ANTENA
Bahan antena dari konduktor kawat amtena pecut berfungsi untuk menanghkap
gelombang elektromagnetik dan mengubahnya menjadi listrik. Antena sebenarnya
berfungsi sebagai penguatan dalam menangkap gelombang yang pancarkan oleh stasiun
pemancar
1. PENGUATLembaga
RF
Kursus dan Pelatihan Elektronik Rifton Metro 41

Berfungsi untuk memperkuat


tegangan sinyal bermodulasi Amplitudo Modulasi.
Bahannya terdiri dari coil dasn batang ferit. Coil menentukan gelombang radio, Batang
ferit: gunanya untuk memperkuat gelombang bermodulasi dari antena
2. OSCILATOR
Adalah sejenis coil yang berintikan batang ferit yang kadang-kadang diberi tanda warna:
Merah untuk gelombang MW dan dan Biru untuk elombang SW.
Rangkaian oscilator berungsi sebagai pembangkit freqwensi tinggi. Oscilator ini
menghasilkan signal sinus dengan frqwensi variable yang akan diberikan pada mixer
untuk dicampur . Komponen yang paling kompeten pada rangkaian ini adalah trafo
oscilator dan condensator. Biasanya untuk AM/MW berwarna merah dan unutk SW
berwarna hitam atau biru.
3. M I X E R
Berfungsi utnuk mencampur sinyal dari bagian Rfdengan frekuensi oscilator. Sinyal yang
keluar dari bagian mixer adalah IF / MF = 455 KHz dalam bentuk getaran rendah.
Mixer merupakan rangkaian pencampur antara freqwensi yang dibangitkan oleh oscilator
dengan freqwensi yang ditangkap oleh rangkaian penangkap, hasil dari campuran ini
akan menghasilkan freqwensi baru yang disebut freqwensi antara atau freqwensi
menengah ( MF / IF ). Dengan demikian dapat diketahui bahwa sinyal yang keluar dari
bagian mixer adalah freqwensi menengah (MF/IF), SW : 425 KHz,
MW / AM: 455
KHz dan FM : 10,7 MHz. Komponen yang biasa digunakan dalam rangkaian ini adalah
Transistor, condensator dan resisitor.

4. MEDIUM FREQWENSI ( MF )
Sinyal yang datang dari mixer dan osilator adalah sinyal sinus dengan frekuensi tertentu
dimana getarannya belum cukup / masih lemah. Informasi suara diterima lagi oleh
bagian MF untuk diperkuat dengan penguatan dua tingkat yaitu MF1 dan MF2. Getaran
sinyal frekuensi yang telah diperkuat inilah yang akan dimasukkan ke dalam detektor.
Bahan MF (IF) Trafo MF1 feritnya dicat kuning, trafo MF2 feritnya dicat putih, Trafo MF3
feritnya dicat hitam. Rangkaian ini merupakan penguat freqwensi menengah atau
freqqwensi antara. Signal yang dihasilkan oleh mixer (freqensi menengah) masih lemah
sehingga perlu diperkuat lagi. Hasil penguatan freqwensi oleh rangkaian MF / IF
kemudian diteruskan pada rangkaian detektor untuk dideteksi, sehingga jika rangkaian
ini telah bekerja kan terdengar suara desis / desah pada speaker. Penguatan freqwensi

Lembaga Kursus dan Pelatihan Elektronik Rifton Metro 42

menengah ini ada yang tiga tingkat dan ada yang dua tingkat. Komponen pada rangkaian
ini biasanya terdiri dari Trafo, transistor, resistor dan kondensator. Trafo MF 1 feritnya
kuning, trafo MF 2 feritnya putih dan Trafo MF 3 feritnya hitam.
5. DETEKTOR

Detektor merupakan bagian yang dapat memisahkan gelombang suara (audio) terhadap
gelombang pembawa (carier) dari tingkat IF (MF) sehingga sinyal ang keluar hanya
tinggal sinyal audio. Sinyal audio inilah yang akan keluar ke speaker atau ke penguat
suara. Biasanya mengguankan satu dioda dibantu dengan 3 kondensator dan 2 resistor.
Detektor adalah rangkaian pemisah. Nama lain adalah demodulator yaitu mengeluarkan
modulasi. Rangkaian detektor berfungsi untuk memisahkan freqwensi pembawa (carier)
dengan frekwensi suara (mengeluarkan freqwensi suara). Juga dapat dikatakan bahwa
detektor berfungsi unruk menyeleksi atau memisahkan freqwensi tinggi dengan freqwensi
rendah (freqwensi audio). Kemudian hasil dari pemisahan ini diteruskan ke rangkaian
audio amplifier untuk dikuatkan tingkat akhir.
Biasanya rangkaian detektor adalah
dioda kristal dibantu dengan kondensator dan resistor.Dioda kristal berfungsi untuk
memisahkan reqwensi tenggi dengan freqwensi rendah, Kondensator berfungsi untuk
menyimpangkan (bay pass) freqwensi tinggi agar tidak kembali ke tempat semula.
Resistor berfungsi untuk menghalangi ke freqwensi tinggi agar tidak masuk melalui
resistor akan tetapi mellui condensator simpang (bay pass). Rangkaian detektor berfungsi
untuk menyeleksi atau memisahkan frekuensi tinggi dengan frekuensi rendah (audio).

6. AUDIO AMPLIFIER
pemisahan detektor agar dapat dirubah menjadi suara oleh loud speaker.
Rangkaian audio amplifier ini terdiri dari rangkaian driver dan rangkaian power.
Rangkaian driver
merupakan
penguatan
freqensi
audio tingkat
dan43
rangkaian power
Lembaga
Kursus
dan Pelatihan
Elektronik
Riftonawal
Metro
amplifier merupakan penguatan freqweni audio tingkat akhir. Hasil dari penguatan itu

diteruskan ke speaker untuk dirubah menjadi suara. Rangkaian tone control biasanya
diletakkan sebelum driver sehingga input audio amplifier terdapat pada tone control
(volume). Jika rangkaian ini normal maka disentuh pada inputnya akan bunyi (ndreeed).
Rangkaian power audio amplifier bemacam-macam sistemnya: yaitu sistem push pull,
OTL, OCL dan Integrated Circuit. Dalam contoh power amplifier radio AM ini
menggunkan power pus pull.
a. Driver amplifier
Bagian ini disebut penguat awal audio karena bagian inilah yang mula-mula meakukan
penguataan terhadap getaran suara dari detektor. Penguat ini dilakukan satu tingkat
dengan menggunakan 1 transistor 3 resistor dan 2 kondensator.
Audio amplifier adalah rangkaian sebagai penguat freqwensi suara hasil dari
b. Powe amplifier
Power amplifier disebut penguat akhir karena pada penguatan ini dilakukan oleh
transistor ang bekerja bergantian dan dapat memberikan hasil penguatan yang cukup
besar, sehingga mampu menggetarkan membran lod speaker 20 Hz 20 KHz
8. SPEAKER
Speaker terdiri dari :
a. Magnet tetap dimana kutub utamanya (kutub utara) dilingkari oleh kutub selatan
dan antara kedua kutub terdapat ruang udara
b. Kumparan (movibg coil) berupa gulungan kawat dean terletak bebas di ruang
udara antara kedua kutub magnet
c. Corong kertas berventuk kerucut yang disebut membran
d. Rangka dari logam.
Ukuran speaker :
a. Garis tengah konus diukur dengan inchi, 1 = 2,54 cm. Dalam praktej terdapat
ukuran speaker 3 4 6 9 12 dll
b. Tenaga listrik yang dibutuhkan speaker diukur dengan watt
c. Impedence speaker diukur dengan ohm. Misal: Speaker dengan ukuran 12 3
ohm 4 watt. Berarti garis tengan konusnya 12 impedencenya 3 ohm dan
tenaganya 4 watt.. Impedence adalah perpaduan dari perubahan DC dan
perubahab AC

oleh telinga manusia yaitu antara 20 Kz 20 KHz. Bagian ini sebagai penentu akhir
dalam proses penerimaan pesawat radio.
Loud speaker merubah freqensi suara hasil penguatan audio amplifiermenjadi suara.
Besar kecilnya nilai speaker disesuaikan dengan kekuatan po wer amplifiernya.

8. CATU DAYA
Catu daya merupakan sumber arus listrik DC untuk disalurkan keseluruh rangkaian
pesawat penerima radio. Catu daya dapat digunakan adaptor, accu, batery , solar sel ..
Besar kecilnya tegangan disesuaikan dengan tegangan yang dibutuhkan oleh masingmasing rangkaian radio.
Rangkaian Radio AM / SW secara keseluruha

Cara kerja speaker ini adalah Bila pada kumparan speaker dimasukkan getaran AF akan
menerbitkan kuat lapang magnit dimana kutub berpindah-pindahtempat kumparan
speaker yang dilalui getaran AF menerbitkan kuat lapang berubah-rubah (kutubnya
berpindah-pindah) .

Lembagaadalah
Kursusmengubah
dan Pelatihan
Elektronik
Fungsi loud speaker
getaran
listrik Rifton
suara Metro
menjadi44getaran suara
(audio). Getaran listrik suara yang telah disesuaikan impedensinya oleh trafo OT dengan
lod speaker, oleh speaker diubah menjadi getaran suara dengan frekuansi terdengar

Lembaga Kursus dan Pelatihan Elektronik Rifton Metro 45

g. Merakit pesawat mono berbeda dengan stereo. Perbeda

Pesawat
yang mono hanya memiliki satu sinyal atau satu jalur, sedangkaian
pesawat stereo memiliki pulsa doubel dan jalurnyapun doubel, misalnya
jalur R (Right): jalur kanan, jalur L (Left) : jalur kiri, Input dari jalur R hanya
akan keluar melalui rangkaian R, sedangkan input dari jalur L hanya
akan keluar dari rangkaian L . Kemudian untuk menyeimbangkan atau
mengecilkan salah satu dari rangkaian LR itu digunakan BALANCE
berupa VR.

ASSEMBLING
Merakit ada dua macam yaitu merakit rangkaian dan merakit komponen. Merakit
rangkaian adalah menghubungkan komoponen yang satu dengan yang lainnya
sehingga menjadi suatu rangkaian. Merakit pesawat adalah menghubungkan
antar satu rangkaian dengan rangkaiannya yang lain suhingga menjadi suatu
pesawat yang dapat dinikmati. Merakit suatu hal yang sangat menarik karena
merupakan hasil dari karyanya sehingga hasilnyapun akan memuaskan dirinya.
Merakit suatu hal yang sangat mudah, sebab yang perlu diketahui tidaklah
banyak dan sangat sederhana. Hal-hal yang harus difahami untuk keperluan
dalam perakitan :
a.
b.
c.
d.
e.
f.

Setiap rangkaian mempunyai input dan output


Output dari rangkaian mendapatkan input rangkaian berikutnya
Setiap rangkaian memerlukan tegangan B+ dan ground
Faham terhadap urutan-urutan rangkaian
Besar kecilnya tegangan dari sumber tegangan disesuaikandengan
keperluan dari masing-masing rangkaian
Merakit rangkaian atau pesawat yang lay out PCB atau rangkaiannya dari
pasaran sudah diberi tanda (ditulisi) pada tempat masuknya input, output,
B+ dan groundnya
Lembaga Kursus dan Pelatihan Elektronik Rifton Metro 46

FREQUENCY
Freqwensi adalah getaran listrik (ac) atau gelombang atau signal. Satuan freqwensi
adalah Hz / cicle. Satu gelombang/freqwensi = 1 hHz.
1 KHz = 1000 Hz
1MHz = 1.000.000 Hz = 1000 KHz
Gelombang audio (gelombang bunyi) adalah gelombang yang dapat didengar oleh
manusia frekuensinya adalah 20HZ 20 KHz. Gelombang audio ini disebut gelombang
bumi. Salah satu sifat gelombang bumi adalah membutuhkan medium untuk
perambatannya sehingga mudah meredam atau diserap oleh lapisan bumi dan hanya
dapat mencapai jangkauan yang relatif pendek. Untuk mengirimkan informasi dalam
jangakauan yang jauh dibutuhkan gelombang yanghampir tidak meredam. Sifat demikian

Lembaga Kursus dan Pelatihan Elektronik Rifton Metro 47

dimiliki oleh gelombang elektromagnetik yang dihasilkan bila elektron mengalami


perubahan energi.
Gelombang radio adalah gelombang elektromagnetik yang digunakan sebagai alat
komunikasi, gelombang radio memiliki frekuensi 104 Hz 1012. Gelombang radio hampir
tidak diserap oleh lapisan bumi sehingga mencapai jarak yang jauh. Ketika gelomabng
radio menumpangkan pada gelomabng radio terjadi proses gelombang termodulasi.
Gelombang termodulasi adalah pada saat gelombang audio menumpangkan pada
gelombang radio. Pencampuran antara gelombang audio dan gelombang radio disebut
carrier atau disebut gelombang pembawa. Gelombang pembawa berjalan di udara
besas pada ionosfir yang ada pada lapisan udara gelombang radio merambat di udara
pada gelombang radio ionosfir yang disebut ether (tempat berjalan frekuensi).
Kecepatan suara dalam merambat 350 m / detik sedangkan kecepatan frekuensi radio
300.000.000 m / detik.
Dibawah ini merupakan frekuensi-frekuansi yang terdengar dan tidak terdengar,,
memancar dan tidak memancar:
1 (LF), Freqwensi rendah, 0 20000 Hz, Terdengar, tidak memancar, freqwensi
audio / freqwensi suara
2. Medium Freqwensi (MF), Freqwensi menengah, 20000 500000 Hz, tak terdengar,
memancar
1. High Freqwensi (HF), Freqwensi tinggi, 500.000 30.000.000 Hz, tidak dapat di
dengar, memancar, freqwensi radio / pemancar radio
2. Very High Freqwensi (VHF), Freqwensi sangat tinggi, tidak terdengar, memancar,
pemancar televisi
3. Ultra High Freqwensi (UHF), Freqwensi ultra tinggi, 500 MHz 1000 MHZ, tidak
terdengar, memancar, pemancari televisi
4. Extra High Freqwensi (EHF), Freqwensi ekstra tinggi, tak terdengar, memancar,
pemancar satelit
Freqwensi Radio ;
MW / AM (Modulasi Wave/Amplitudo Modulasi
: 500 KHz 1600 KHz
SW1 (Short Wave)
: 2 MHZ 7 MHZ
Sw2 (Short Wave)
; 7 MHz 13 MHz
SW3 (Short Wave)
: 13 MHz 30 MHz
FM (Freqwensi Modulasi)
: 88 MHz 108 MHz
a.
b.
c.
d.

Hubungan antara freqwensi dan pola pemancar dikaitkan dengan atmosfir bumi
Pemancar AM, terpantul oleh atmosfir ke bumi, daya pancarnya kira-kira 100 Km, ,
terpengaruh dengan cuaca
SW1, terpantul oleh atmosfir ke bumi, daya pancarnya kira-kira 1000 Km, terpengaruh dengan
cuaca
SW2, terpentul oleh atmosfir ke bumi, daya pancarnya kira-kira 5.000 Km 10.000 Km,
terpengaruh dengan cuaca

Lembaga Kursus dan Pelatihan Elektronik Rifton Metro 48

e.

Pemancar FM, tidak terpantul atmosfir ke bumi, daya pancarnya tidak begitu jauh, tidak
terpengaruh oleh cuaca. Freqwensi FM termasuk freqwensi TV UHF. VHF, UHV dan EHF daya
pancarnya tidak begitu jauh. Supaya daya pancarnya dapat jauh harus dipasang satelit
Sebagai pemantul buatan. Dan di bumipun dipasang lagi pemancar relay atau pemancar
sambungan

PEMANCAR F M
Komunikasi pada dasarnya adalah pertukaran informasi antara dua tempat yang
berjauhan. Sinyal suara pada dasarnya tidak dapat langsung dipancarkan karena sinyal
suara bukan gelombang elektromanetik. Jika sinyal suara dirubah menjadi gelombang
elektromanitik sekalipun maka berapa panjang antena yangdibutuhkan. Untuk dapat
mengirimkan sinyal suara yang lebih mudah maka sinyal suara tersebut terlebih dahulu
ditumpangkan dengan sinyal radio dengan frekuensi yang lebih tinggi dari sinyal suara.
Metoda untuk menumpangkan sinyal suara pada sinyal radio disebut modulasi. Modulasi
yang sering pakai adalah Modulasi Amplitudo (AM ; amplitudo modulatiom), modulasi
frekuensi (FM ; Frkuency Modulation) dan modulasi Pasa( PM : Phase M odulation)
Modulasi laian adalah kombinasi dari ketiga metode modulasi ini.
Sistrm pemancar secara umum terdiri dari :
Sumber suara yang dapat digunakan adalah bermacam-macam, Misal: Tape, CD player,
MP3 player, microphone bahkan radiopun dapat digunakan. Segala jenis catu dayapun
dapat dipakai dalam sistem pemancar FM asalkan dapat menghasilkan tegangan yang
sesuai dan arus yang cukup.
Bagaian yang penting dalam sistem pemancar ini adalah antena, saluran transmisi dan
pemancara itu sendiri. Pemancar FM secara umum terdiri dari blok-blok bagian

Sumber suara (Tape / CD /


Microphone player)

Pemancar

Sumber suara yang dapat digunakan adalah bermacam-macam, Misal: Tape, CD player,
MP3 player, microphone bahkan radiopun dapat digunakan. Segala jenis catu dayapun
dapat dipakai dalam sistem pemancar FM asalkan dapat menghasilkan
tegangan yang sesuai dan arus yang cukup.
Bagaian yang penting dalam sistem pemancar ini adalah antena, saluran transmisi dan
pemancara itu sendiri. Pemancar FM secara umum terdiri dari blok-blok bagian

Lembaga Kursus dan Pelatihan Elektronik Rifton Metro 49

OSILATOR

BUFER

FINAL

CATU DAYA

Biasanya penyangga terdiri dari satu atau dua tingkat penguat transistor yang dibias
sebagai kelas A. Dengan penguat kelas A akan didapatkan penguatan liniaritas yang
tinggi, meskipun demikian penguat kelas A memiliki efisiensi yang paling rendah
dibandingkan dengan kelas lain. Osilator yang dilengkapi dengan bufer biasanya disebut
sebagai exciter. Dan exciter sbenarnya sudah dapat dipakai sebagai pemancar FM
dengan daya yang relatif kecil.
F I NAL
Final disebut juga penguat daya atau power.
Sinyal yang didapat dari exciter masih sangat lemah. Untuk mendapatkan sinyal yang
lebih besar dibutuhkan penguat daya frekuensi radioatau final . Parameter-parameter
yang perlu diperhatikan pada penguat daya frekuensi radio adalah:

OSILATOR
Inti dari sebuah pemancar adalah osilator. Untuk dapat membangun sistem komunikasi
hang baik harus dimulai dengan osilator yang dapat bekerja sempurma, Pada sistem
komunikasi, osilator menghasilkan sinal sinus yang dipakai sebagai sinyal pembawa.
Sinyal iformasi kemudian ditumpangkan pada sinyal pembawa dengan proses modulasi.
Osilator dengan frekuensi yang bisa dirubah tersebut fariable frequency oscilator (VFO).
VFO mempunyai kelebihan pada deviase frekuensinya yang lebar. Untuk menghasilkan
frekuensi 88 MHz 108 MHz dapat dakai VFO.Karena pada VFO dipakai induktor dan
kapasitor sebagai pembantu frekuensi maka kesetabilan VFO sangat tergantung dari
kesetabilan nilai induktor dan kapasitor. Komponen pada VFO yang mudah terpengaruh
oleh suhu menyebabkan VFO mempunyai kestabilan yang rendah. VFO yang
frkuensinya bisa berubah karena diberi teganga tertentu pada inputnya disebut sebagai
VCO (Voltage Controled Oscilator). FCO paling banyak dipakai dalam rangkaian osilator
FM karena sinyal suara langsung dapat dimasukkan pada input VCO.
BUFER / PENYANGGA
Semuan jenis osilator memburuhkan bufer atau penyangga. Bufer berfungsi untuk
menstabilkan frekuensi amplitudo osilator akibat dari pembebanan tingakt seklanjutnya.

Lembaga Kursus dan Pelatihan Elektronik Rifton Metro 50

a.Band width dan faktor kwalitas


Tiap kanal dari pemancar FM stereo membutuhkan bandwidth 75 KHz. Sedangkan
bandwidth frekuensi kerja radio FM adalah 20MHz. Frekuensi kerja dari rangkaian (f)
dibandingkan dengan bandwidthnya (Bw) dapat dinyatakan dengan faktor kualitas (Q). Q
= f / Bw. Rangkaian penguat dengan faktor kwalitas yang sangat tinggi sulit sekali dibuat
dan rangkaian cenderung berisolasi. Contoh dari penguat dengan faktor kwalitas tinggi
dan mem\ang didesaian agar berisolasi adalah osilator. Biasanya penentuan faktor
kualitas penguat didapatkan dari frekuansi tengah dari frekuensi kerja dibandingkan
dengan bandwidth. Sebagai contoh diinginkan penguat yang bekerja pada frekuensi
88MHz sd. 108MHz. Berarti frekuensi tengahnya adalah
100MHz. Sedangkan
bandwidthnya adalah 20MHz. Dengan demikian dibutuhkan penguat dengan fakor
kualitas. Dengan faktor kualitas yang maki rendah memang akan didapatkan keluaran
yang lebih kecil. Tetapi akan didapatkan kemudian pada penalaan.
b. Penguatan tiap tingkat dan daya input output tiap tingkat.
Transistor dengan daya keluaran besar biasanya membutuhkan daya masukan yang
lebih besar pula. Olehkarena itu penguat dengan daya keluaran besar biasanya dibuat
beberapa tingkat agar didapatkan daya yang cukup untuk menggerakkan transistor
tingkat akhir. Tiap transistor mempunyai penguatan. Untuk transistor dengan daya
keluaran yang kecil biasanya mempunyai penguatan yang besar. Sebaliknya untuk
transistor dengan daya keluaran yang besar penguatannya justru mengecil. Dengan
demikian dapat disimpulan bahwa penguatan daya keluran adalah hal yang saling
bertolak belakang
c. Impedensi input dan output tiap tingkat
Pada penguat daya frekuensi radio impedensi sumber dan impeensi beban tiap tingkat
harus sama. Dengan semikian tiap daya yang dihasilkan oleh sumber akan diserap
seluruhnya oleh beban (terjadi transfer daya maksimal). Keadaan terjadi dimana
kesamaan impedensi dinamakan keadaan match. Jika impedensi yang ada belum sama
maka impedensi tersebut harus disamakan dengan matching.

Lembaga Kursus dan Pelatihan Elektronik Rifton Metro 51

d. Linieritas dan efisiensi


Linieritas dan ifisiensi adalah hal yang bertolak belakang. Dengan linieritas penguat yang
tinggi akan didapatkan efiensi yang rebdah, dan dengan linieriatas penguat yang rendah
akan didapatkan efisiensi yang tinggi. Pada pemancar FM, linieritas dan sinyal tidak
begitu berpengaruh karena informasi dari sinyal FM ada frekuensinya. Lain halnya
dengan pemancar AM yang memmerlukan linieritas sinyal yang tinggi karena informasi
dari sinyal AM terletak pada amplitudonya. Untuk pemancar FM penguatan transistor
yang dibias sebagai kelas Cbisa menjadi pilihan. Pada kelas C transistor tidak dibias
sama sekali sehingga transistor akan menghantar hanya pada saat ada setengan
gelombang positif pada basisnya (NPN). Walaupun demikian keluaran kelas C masih
dapat menghasilkan gelombang sinus yang utuh karena adanya induktor pada kolektor
akan menghasilkan setengah gelombang.

ANTENA
Antena adalah bagaian yang paling penting dari sistim pemancar. Antena berfungsii
sebagai alat yang meradiasikan gelombang radio. Sebagai bagian dari sistim penerima
antena berfungsi sebagai bagian yang dapat menangkap radiasi gelombang radio.
Pemancar yang ideal akan meradiasikan gelombang radio ke segala arah. Antena yang
ideal disebut sebagai antena isotropis. Sebagai gambaran, jika antena isotropis
diletakkan pada titik pusat dari para bola maka antena isotropis akan mengisi semua
ruang yang ada pada bola tersebut dengan radiasi gelombang radio. Beberapa
parameter-parameter antena adalah :
a. Polaritas
Polaritas dobedakan menjadi polaritas vertikal dan horizontal. Sebagai gambaran
sederhana; sebuah antena diletakkan mempunyai polaritas vertikal jika antena tersebut
diletakkan pada posisi vertikal terhadap bumi. Antena pada polaritas vertikal akan
menghasilakan gelombang radio dengan polaritas vertikal juga. Untuk menangkap
gelombang radio dengan polaritas vertikal pada penerima radio juga dibutuhkan antena
dengan polaritas yang sama.
b. Penguatan Antena
Antena adalah komponen yang pasif. Secara harfiah antena tidak mungkin menguatkan
sinyal yang diberikan kepadanya. Penguatan pada antena sebenarnya adalah seberapa
banyak antena tersebut meradiasikan gelombang radio ke arah yang diinginkan. Sebagai
referensi dipakai antena isotropi 0 dB
c. Pengarahan
Antena dibedakan menjadi omnidirectional (segala arah) dan Bidirection (dua arah).
Antena Omnidirectional dapat dikatakan meradiasikan gelombang radio yang sama kuat
ke segala arah.

Lembaga Kursus dan Pelatihan


Elektronik Rifton Metro
*Catu Daya *Amplifier *Radio *Tape *Pemancar *Televisi
*VCD / DVD *Monitor Komputer *Peralatan Rumah Tangga

Lembaga Kursus dan Pelatihan Elektronik Rifton Metro 52

Antena berfungsi sebagai penguat pemancaran atau penerimaan gelombang


elektromahnetik. Jauh dekatnya pemancaran dapat ditentukan juga dari mutu pemancar
dan tinggi rendahnya antena selain kwalitas pesawatnya. Antena dibuat dari bahan
almunium atau kawat tembaga, antara yang satu dengan yang laian tidak bersentuhan
dan hanya menempel pada isolator. Kabel yang digunakan untuk menghubungkan
antara pesawat pemancar dengan antena adalah kabel cocail. Panjang antena
ditentukan oleh lamda (
).
Lamda adalah panjang gelombang atau kecepatan
cahaya. 1 lamda = 300 cm. Khusus untuk macam atena yagi: bagian belakang disebut
reflektor (pemantul) dan bagian depan disebut derektor (pengarah). Untukmenerima dan
mengirim sebaiknya dari arah depan. Antena yang paling digunakan untuk komunikasi
dua arah dan memiliki efektifitas kerja mendekati sempurna adalah enis antena yagi.
Antena jenis yagi digunakan untuk penerimaan siaran FM dan pemancaran siaran FM
yang memiliki band frekuensi 88 MHz 108 MHz.

Lembaga Kursus dan Pelatihan Elektronik Rifton Metro 53

Isitengah

INER
GAMMA MATCH

Almunium

Lembaga Kursus dan Pelatihan Elektronik Rifton Metro 54

Pencarian atau pengurutan rangkaian sangat penting dalam memahami dan menemukan
setiap blok rangkaian sehingga akan mengetahui batasan blok-blok dari setiap
rangkaian. Dalam titik pengurutan ada 4 yang sangat penting untuk diketemukan dan
difahami, yakni:
1. Tegangan, merupakan arus untuk menghidupkan rangkaian
2. Ground, merupakan arus untuk menghidupkan rangkaian
3. Output, merupakan tempat keluarnya rangkaian
4. Input, merupakan tempat masuknya rangkaian
Seorang montir akan dapat menyelesaikan pekerjaannya jika ia mampu memperbaiki
pesawat yang tidak normal . Pesawat yang tidak normal karena adanya komponen atau
jalur yang rusak atau tidak benar. Sedangkan untuk mengganti atau atau memperbaiki
komponen atau jalur yang rusak itu apabila mampu menemukannya. Untuk dapat
menemukan bagian yang rusak itu harus dilakukan pengurutan atau pencaraian, nah
disinilah pentingnya pencarian atau pengurutan jalur rangkaian. Itu semua bisa dilkukan
jika faham terhadap gejala kerusakannya. Penelusuran rangkaian akandapat dilakukan
jika faham akan blok diagram dari setiap pesawat yang akan ditelusuri jalurnya dan
faham terhadap cara kerja dan fungsi setiap rangkaian. Yang perlu diprhatikan dalam
penelusuran jalur ini adalah bahwa B+ atau vcc berasal dari catu daya dan setiap input
akanb mendapatkan output dari satu rangkaian ke rangkaian berikutnya.

PENGUKURAN
Pengukuran sangat penting dilakukan untuk mengetahui normal atau tidaknya suatu
rangkaian, komponen atau jalur. Fungsi pengukuran untuk mengetahui standar tegangan
terhadap pesawat yang dihadapi. Misal, seorang montir elektronik mereparasi power
amplifier. Diukur pada titik vcc atau B+ = 3 volt. Sedangkan berdasarkan standar
tegangan yang dilakukan tatkala mengukur yang normasl 12 volt. Dengan demikian akan
diketahui bahwa rangkaian power itu tidak normal. Setelah diketemukan rangkaian blok
yang dicurigai tidak normal, kemudian dilakukan pengukuran pada jalur dan komponen
serta mengukur tegangannya untuk mengetahui baik atau tidaknya .
Untuk mengukur jalur dan komponen dalam reangkaian, harus tidak ada tegangannya
dengan mematikan pesawatnya terlebih dahulu. Sebab batas ukur yang akan digunakan
adalah batas ukur Ohm. Apabila batas ukur ohm digunakan untuk mengukur arus atau
tegangan maka multi meter itu akan rusak.

Lembaga Kursus dan Pelatihan Elektronik Rifton Metro 55

TITIK PENCARIAN / PENELUSURAN JALUR RANGKAIAN

b.Dalam mengukur tegangan dalam rangkiana atau komponen , maka pesawat harus
dihidupkan atau rangkaian teraliri arus/tegangan. Rangkaian yang pelu diukur adalah :
1. Tegangan

INER OPEN DIPOLE

2. Output
3. Input
Lembaga
Kursus dan Pelatihan
Elektronik Rifton Metro 56

Namun paling penting diukur adalah output dan tegangannya. Seseorang akan dapat
mengukur tegangan pada komponen atau inpput, output dan teganganny apabila mampu
menemukannya titik yang akan diukur

PENTINGNYA PEELUSURAN DAN PENGUKURAN


Kegunaan pada pengurutan dan pengukuran adalah untuk keperluan reparasi. Gejala
kerusakan yang sudah dianalisis kemudian diadakan pencarian atau pengurutan guna
menemukan rangkaian dan komponen yang dicurigai tidak normal / rusak. Kemudian
diadakan pengukuran tegangan dengan berpedoman pada perkiraan standar teganagan
seperti diatas untuk menentukan normal atau tidak rangkaian atau komponen itu.
Tegangan pada TR tegangan Basis lebih besar sekitar 0.5 volt dari tegangan emitornya
Dari situ akan diketahui komponen yang dicurigai rusak atau tidak normal, selanjutnya
diadakan pengukuran komponen . Ingat ketika mengukur komponen dalam PCB, maka
rangkaian dalam PCB itu harus tidak ada arus/tegangan (pesawat harus dimatikan),
gunakan batas ukur ohm. Jika batas ukur ohm untuk mengukur tegangan maka tester
akan rusak. Batasa ukur yang diguinakan dalam mengukur dioda dan transistor dalam
PCB adalah X 1 ohm, sebab jika yang digunakan batas ukur lebih dari X 1 ohm akan
kelihatan dioda dan transistor itu rusak pada tidak. Yang paling tepat mengukur
komponen itu adalah komponen itu dicabut dari pCB kemudian diadakan pengukuran
dan pada komponen dioda dan TR memakai batas ukur ohm yang paling besar sehingga
dapat mengetahui komponen yang bocor atau rusak. Misalnya batas ukur X 1 K dapat
mengukur hambatan maksimal 500 K ohm, Batas ukur X 10 K dapat mengukur
hambatan maksimal 5 M ohm dan batas ukur X 100 K dapat mengukur hambatan
maksimal 50 M ohm. Contoh Sebuah resistor yang memiliki nilai hambatan 1M
( 1.000.000 ohm) tidak dapat diukur dengan batas ukur X 1K karena maksimal
pengukuran batas ukur X 1 K 500 K ohm. Hambatan 1 M hanya dapat diukur dengan
batas ukur X 10 K atau 100 K. Mengukur transistor pada aarnya sama dengan mengukur
dioda. Diukur dari satu sisi tester bergerak sedang diukur dengan sisi yang berlawanan
tidak bergerak, itu berarti normal. Jika diukur dari dua sisi yang berlawanan bergerak
semua berarti rusak. Transistor dan dioda yang rusaknya bocor 2 M tidak dapat dideteksi
dengan batas ukur X 1 ohm. Unutk dapat mengukurnya memakai batas ukur X 10 K atau
100 K.

MERAKIT
Merakit ada dua macam yaitu merakit rangkaian dan merakit komponen. Merakit
rangkaian adalah menghubungkan komoponen yang satu dengan yang lainnya sehingga
menjadi suatu rangkaian. Merakit pesawat adalah menghubungkan antar satu rangkaian
dengan rangkaiannya yang lain suhingga menjadi suatu pesawat yang dapat dinikmati.
Merakit suatu hal yang sangat menarik karena merupakan hasil dari karyanya sehingga
hasilnyapun akan memuaskan dirinya. Merakit suatu hal yang sangat mudah, sebab yang
perlu diketahui tidaklah banyak dan sangat sederhana. Hal-hal yang harus difahami untuk
keperluan dalam perakitan :
a.
b.
c.
d.
e.

Setiap rangkaian mempunyai input dan output


Output dari rangkaian mendapatkan input rangkaian berikutnya
Setiap rangkaian memerlukan tegangan B+ dan ground
Faham terhadap urutan-urutan rangkaian
Besar kecilnya tegangan dari sumber tegangan disesuaikandengan keperluan
dari masing-masing rangkaian
f. Merakit rangkaian atau pesawat yang lay out PCB atau rangkaiannya dari
pasaran sudah diberi tanda (ditulisi) pada tempat masuknya input, output, B+ dan
groundnya
g. Merakit pesawat mono berbeda dengan stereo. Perbeda
Pesawat yang
mono hanya memiliki satu sinyal atau satu jalur, sedangkaian pesawat stereo
memiliki pulsa doubel dan jalurnyapun doubel, misalnya jalur R (Right): jalur
kanan, jalur L (Left) : jalur kiri, Input dari jalur R hanya akan keluar melalui
rangkaian R, sedangkan input dari jalur L hanya akan keluar dari rangkaian L .
Kemudian untuk menyeimbangkan atau mengecilkan salah satu dari rangkaian
LR itu digunakan BALANCE berupa VR.
Contoh

Perhatian
a. Ketika mengukur dengan tegangan jangan memakai batas ukur x ohm
b. Ketika menyolder, menelusuri rangkaian maka pesawat harus dimatikan / pesawat
tidak ada tegangannya
c. Perhatikan baik-baik batas ukur yang akan digunakan.

Lembaga Kursus dan Pelatihan Elektronik Rifton Metro 57

Lembaga Kursus dan Pelatihan Elektronik Rifton Metro 58

Anda mungkin juga menyukai