Anda di halaman 1dari 126

i

MODEL
PT TIGA SERANGKAI PUSTAKA MANDIRI
SOLO
Berdasarkan Permendiknas Nomor 22 Tahun 2006 tentang Standar Isi dan
Permendiknas Nomor 23 Tahun 2006 tentang Standar Kompetensi Lulusan
Sardiman, Muhsinatun Siasah, Endang Mulyani, Dyah Respati Suryo
Pembelajaran
IPS Terpadu
untuk Kelas VIII SMP dan MTs
Silabus dan Rencana Pelaksanaan
Pembelajaran (RPP)
2
ii
Penulis : Sardiman, Muhsinatun Siasah, Endang Mulyani,
Dyah Respati Suryo
Editor : Heru D.
Penata letak isi : Nurhidayati
Tahun terbit : 2009
Diset dengan Power Mac G4, font : Times 10 pt
Preliminary : iv
Halaman isi : 122 hlm.
Ukuran buku : 14,8 x 21 cm
Ketentuan Pidana Sanksi Pelanggaran
Pasal 72
Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2002
Perubahan atas Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1987
tentang Hak Cipta
1. Barang siapa dengan sengaja dan tanpa hak mengumumkan atau
memperbanyak suatu ciptaan atau memberi izin untuk itu, dipidana
dengan pidana penjara paling sedikit 1 (satu) bulan dan/atau
denda paling sedikit Rp1.000.000,00 (satu juta rupiah), atau pidana
penjara paling lama 7 (tujuh) tahun dan/atau denda paling banyak
Rp5.000.000.000,00 (lima miliar rupiah).
2. Barang si apa dengan sengaj a menyerahkan, menyi arkan,
memamerkan, mengedarkan, atau menjual kepada umum sesuatu
ciptaan barang atau hasil pelanggaran Hak Cipta atau Hak Terkait
sebagaimana dimaksud pada ayat (1), dipidana dengan pidana
penjara paling lama 5 (lima) tahun dan/atau denda paling banyak
Rp500.000.000,00 (lima ratus juta rupiah).
Hak cipta dilindungi
oleh undang-undang.
All rights reserved.
Penerbit
PT Tiga Serangkai Pustaka
Mandiri
Jalan Dr. Supomo 23 Solo
Anggota IKAPI No. 19
Tel. 0271-714344,
Faks. 0271-713607
http://www.tigaserangkai.com
e-mail: tspm@tigaserangkai.
co.id
Dicetak oleh percetakan
PT Tiga Serangkai Pustaka
Mandiri
MODEL
Silabus dan Rencana Pelaksanaan
Pembelajaran (RPP)
untuk Kelas VIII SMP dan MTs
2
iii
Kata Pengantar
Puji syukur kami panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena atas rahmat-
Nya, buku Silabus dan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) mata pelajaran
Ilmu Pengetahuan Sosial Kelas VIII SMP dan MTs ini dapat kami selesaikan.
Buku Silabus dan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) ini disusun untuk
membantu guru dalam mengajarkan mata pelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial. Buku
ini disusun untuk melengkapi buku materi Pembelajaran IPS Terpadu 2 untuk Kelas
VIII SMP dan MTs. Semoga pembelajaran yang dijalankan mampu mencapai misi
dan visi dari mata pelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial, yaitu mengembangkan kom-
petensi pengetahuan, karakter, dan keterampilan siswa sehingga mampu berperan
aktif dalam pembangunan masyarakat Indonesia yang demokratis.
Mudah-mudahan buku ini bermanfaat bagi para guru dalam proses pembelajaran
di sekolah. Saran dan kritik yang bersifat membangun dari berbagai pihak sangat
kami harapkan demi penyempurnaan buku ini.
Solo, Maret 2009
Penulis
iv
Daftar Isi
Kata Pengantar ________________________________________________ iii
Daftar Isi _____________________________________________________ iv
Silabus ______________________________________________________ 1
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) __________________________ 15
Kunci Soal Buku Pembelajaran IPS Terpadu 2 _______________________ 98
Daftar Pustaka _________________________________________________ 122
1 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
1
.
1

M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

k
o
n
d
i
s
i

f
s
i
k

w
i
l
a
y
a
h

d
a
n

p
e
n
d
u
d
u
k
K
o
n
d
i
s
i

F
i
s
i
k

W
i
l
a
y
a
h

I
n
d
o
n
e
s
i
a
A
.

L
e
t
a
k

I
n
d
o
n
e
s
i
a
B
.

I
k
l
i
m

d
i

I
n
d
o
n
e
-
s
i
a
C
.

W
i
l
a
y
a
h

D
a
r
a
t
a
n
D
.

K
e
a
n
e
k
a
r
a
g
a
m
-
a
n

H
a
y
a
t
i
E
.

P
e
r
s
e
b
a
r
a
n

J
e
n
i
s

T
a
n
a
h

d
i

I
n
d
o
n
e
s
i
a


M
e
n
g
a
m
a
t
i

p
e
t
a

t
e
n
-
t
a
n
g

p
o
s
i
s
i

d
a
n

l
e
t
a
k

g
e
o
g
r
a
f
s

I
n
d
o
n
e
s
i
a


M
e
n
e
l
a
a
h

k
a
i
t
a
n

a
n
t
a
r
a

l
e
t
a
k

g
e
o
g
r
a
-
f
s

d
e
n
g
a
n

i
k
l
i
m

d
i

I
n
d
o
n
e
s
i
a


M
e
m
b
a
c
a

b
u
k
u

u
n
t
u
k

m
e
n
g
a
m
a
t
i

p
e
t
a

w
i
l
a
y
a
h

d
a
r
a
t
a
n

I
n
d
o
n
e
s
i
a


M
e
n
e
l
a
a
h

p
e
r
s
e
b
a
r
-
a
n

f
o
r
a

d
a
n

f
a
u
n
a

d
i

I
n
d
o
n
e
s
i
a


M
e
m
b
a
c
a

b
u
k
u

t
e
n
-
t
a
n
g

p
e
r
s
e
b
a
r
a
n

j
e
n
i
s

t
a
n
a
h

d
i

I
n
d
o
n
e
s
i
a

d
a
n

p
e
m
a
n
f
a
a
t
a
n
n
y
a


M
e
n
u
n
j
u
k
k
a
n

l
e
t
a
k

g
e
o
g
r
a
f
s

I
n
d
o
n
e
s
i
a


M
e
n
g
a
n
a
l
i
s
i
s

h
u
b
u
n
g
a
n

p
o
s
i
s
i

g
e
o
g
r
a
f
s

d
e
n
g
a
n

p
e
r
u
b
a
h
a
n

m
u
s
i
m

d
i

I
n
d
o
n
e
s
i
a


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

w
i
l
a
-
y
a
h

d
a
r
a
t
a
n

I
n
d
o
n
e
s
i
a


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

i
n
f
o
r
-
m
a
s
i

p
e
r
s
e
b
a
r
a
n

f
o
r
a

d
a
n

f
a
u
n
a

d
i

I
n
d
o
n
e
s
i
a


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

p
e
r
s
e
b
a
r
a
n

j
e
n
i
s

t
a
n
a
h

d
a
n

p
e
m
a
n
f
a
a
t
a
n
n
y
a

d
i

I
n
d
o
n
e
s
i
a


T
e
s

t
e
r
t
u
l
i
s

d
a
n

p
e
n
u
g
a
s
a
n
2


t
a
t
a
p

m
u
k
a


B
u
k
u

P
l
a
t
i
n
u
m

P
e
m
b
e
l
a
j
a
r
a
n

I
P
S

T
e
r
p
a
d
u

2

u
n
t
u
k

K
e
l
a
s

V
I
I
I


S
M
P

d
a
n

M
T
s

t
e
r
b
i
t
a
n

P
T

T
i
g
a

S
e
r
a
n
g
k
a
i

P
u
s
-
t
a
k
a

M
a
n
d
i
r
i


P
e
t
a

d
a
n

a
t
l
a
s

I
n
d
o
n
e
s
i
a
S
i
l
a
b
u
s
N
a
m
a

S
e
k
o
l
a
h


:


S
M
P
/
M
T
s

.
.
.
K
e
l
a
s


:


V
I
I
I

(
d
e
l
a
p
a
n
)
M
a
t
a

P
e
l
a
j
a
r
a
n



:


I
l
m
u

P
e
n
g
e
t
a
h
u
a
n

S
o
s
i
a
l
S
e
m
e
s
t
e
r


:


1

(
s
a
t
u
)
S
t
a
n
d
a
r

K
o
m
p
e
t
e
n
s
i

:


1
.


M
e
m
a
h
a
m
i

p
e
r
m
a
s
a
l
a
h
a
n

s
o
s
i
a
l

b
e
r
k
a
i
t
a
n

d
e
n
g
a
n

p
e
r
t
u
m
b
u
h
a
n

j
u
m
l
a
h

p
e
n
d
u
d
u
k

K
o
m
p
e
t
e
n
s
i

D
a
s
a
r
M
a
t
e
r
i
P
e
m
b
e
l
a
j
a
r
a
n
K
e
g
i
a
t
a
n
P
e
m
b
e
l
a
j
a
r
a
n
I
n
d
i
k
a
t
o
r
P
e
n
i
l
a
i
a
n
A
l
o
k
a
s
i

W
a
k
t
u
S
u
m
b
e
r

B
e
l
a
j
a
r
(
1
)
(
2
)
(
3
)
(
4
)
(
5
)
(
6
)
(
7
)
2 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
(
1
)
(
2
)
(
3
)
(
4
)
(
5
)
(
6
)
(
7
)
1
.
2

M
e
n
g
i
d
e
n
t
i
f
k
a
s
i

p
e
r
m
a
s
a
l
a
h
a
n

k
e
-
p
e
n
d
u
d
u
k
a
n

d
a
n

u
p
a
y
a

p
e
n
a
n
g
g
u
-
l
a
n
g
a
n
n
y
a
1
.
4

M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

p
e
r
m
a
s
a
l
a
h
a
n

k
e
p
e
n
d
u
d
u
k
a
n

d
a
n

d
a
m
p
a
k
-
n
y
a

t
e
r
h
a
d
a
p

p
e
m
b
a
n
g
u
n
a
n
K
o
n
d
i
s
i

P
e
n
d
u
d
u
k

I
n
d
o
n
e
s
i
a
A
.

K
u
a
n
t
i
t
a
s

P
e
n
-
d
u
d
u
k

I
n
d
o
n
e
s
i
a
B
.

K
u
a
l
i
t
a
s

P
e
n
d
u
-
d
u
k

I
n
d
o
n
e
s
i
a
C
.

D
i
n
a
m
i
k
a

P
e
n
-
d
u
d
u
k

I
n
d
o
n
e
s
i
a
D
.

M
a
s
a
l
a
h

K
e
p
e
n
-
d
u
d
u
k
a
n

d
i

I
n
d
o
n
e
s
i
a
E
.

U
p
a
y
a

M
e
n
g
-
a
t
a
s
i

M
a
s
a
l
a
h

K
e
p
e
n
d
u
d
u
k
a
n

d
i

I
n
d
o
n
e
s
i
a


D
i
s
k
u
s
i

t
e
n
t
a
n
g

f
a
k
-
t
o
r

y
a
n
g

m
e
m
e
n
g
a
-
r
u
h
i

p
e
r
t
u
m
b
u
h
a
n

p
e
n
d
u
d
u
k


D
i
s
k
u
s
i

t
e
n
t
a
n
g

f
a
k
t
o
r

p
e
n
u
n
j
a
n
g

d
a
n

p
e
n
g
h
a
m
b
a
t

k
e
l
a
-
h
i
r
a
n

d
a
n

k
e
m
a
t
i
a
n


M
e
n
g
h
i
t
u
n
g

k
e
p
a
-
d
a
t
a
n

p
e
n
d
u
d
u
k

d
a
n

m
e
n
g
a
m
a
t
i

p
e
t
a
/
t
a
b
e
l

k
e
p
a
d
a
t
a
n

p
e
n
d
u
d
u
k

I
n
d
o
n
e
s
i
a


M
e
m
b
u
a
t

m
a
c
a
m
-
m
a
c
a
m

b
e
n
t
u
k

p
i
r
a
m
i
d
a

p
e
n
d
u
d
u
k


M
e
n
g
h
i
t
u
n
g

s
e
x

r
a
t
i
o

d
a
n

b
e
b
a
n

k
e
t
e
r
g
a
n
-
t
u
n
g
a
n


T
a
n
y
a

j
a
w
a
b

t
e
n
t
a
n
g

u
s
i
a

h
a
r
a
p
a
n

h
i
d
u
p


D
i
s
k
u
s
i

t
e
n
t
a
n
g

d
a
m
p
a
k

d
a
n

u
p
a
y
a

p
e
n
a
n
g
g
u
l
a
n
g
a
n

l
e
d
a
k
a
n

p
e
n
d
u
d
u
k


M
e
m
b
u
a
t

g
r
a
f
k

d
a
n

p
e
t
a

k
e
p
e
n
d
u
d
u
k
a
n


T
a
n
y
a

j
a
w
a
b

t
e
n
t
a
n
g

j
e
n
i
s
-
j
e
n
i
s

m
i
g
r
a
s
i

d
a
n

f
a
k
t
o
r

p
e
n
y
e
-
b
a
b
n
y
a


D
i
s
k
u
s
i

t
e
n
t
a
n
g

d
a
m
p
a
k

d
a
n

u
s
a
h
a

p
e
n
a
n
g
g
u
l
a
n
g
a
n

m
i
g
r
a
s
i


M
e
n
g
i
d
e
n
t
i
f
k
a
s
i

f
a
k
t
o
r
-
f
a
k
t
o
r

y
a
n
g

m
e
m
e
n
g
a
-
r
u
h
i

p
e
r
t
u
m
b
u
h
a
n

p
e
n
d
u
d
u
k

(
k
e
l
a
h
i
r
a
n

d
a
n

k
e
m
a
t
i
a
n
)


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

a
r
t
i

d
a
n

u
k
u
r
a
n

a
n
g
k
a

k
e
l
a
h
i
r
a
n

d
a
n

a
n
g
k
a

k
e
m
a
t
i
a
n


M
e
n
g
i
d
e
n
t
i
f
k
a
s
i

f
a
k
t
o
r
-
f
a
k
t
o
r

p
e
n
d
o
r
o
n
g

d
a
n

p
e
n
g
h
a
m
b
a
t

k
e
l
a
h
i
r
a
n

d
a
n

k
e
m
a
t
i
a
n


M
e
m
b
a
n
d
i
n
g
k
a
n

t
i
n
g
k
a
t

k
e
p
a
d
a
t
a
n

p
e
n
d
u
d
u
k

t
i
a
p
-
t
i
a
p

p
r
o
v
i
n
s
i

d
a
n

p
u
l
a
u

d
i

I
n
d
o
n
e
s
i
a


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

k
o
n
d
i
s
i

p
e
n
d
u
d
u
k

I
n
d
o
n
e
s
i
a

b
e
r
d
a
s
a
r
k
a
n

p
i
r
a
m
i
d
a

p
e
n
d
u
d
u
k


M
e
n
g
h
i
t
u
n
g

a
n
g
k
a

p
e
r
b
a
n
d
i
n
g
a
n

s
e
x

r
a
t
i
o

d
a
n

b
e
b
a
n

k
e
t
e
r
g
a
n
-
t
u
n
g
a
n


M
e
n
g
a
r
t
i
k
a
n

a
n
g
k
a

u
s
i
a

h
a
r
a
p
a
n

h
i
d
u
p


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

b
e
r
-
b
a
g
a
i

d
a
m
p
a
k

l
e
d
a
k
a
n

p
e
n
d
u
d
u
k

d
a
n

u
p
a
y
a

m
e
n
g
a
t
a
s
i
n
y
a


M
e
n
y
a
j
i
k
a
n

i
n
f
o
r
m
a
s
i

k
e
p
e
n
d
u
d
u
k
a
n

d
a
l
a
m

b
e
n
t
u
k

p
e
t
a
,

t
a
b
e
l
,

d
a
n

g
r
a
f
k


T
e
s

t
e
r
t
u
l
i
s

d
a
n


p
e
n
u
g
a
s
a
n
2


t
a
t
a
p

m
u
k
a


B
u
k
u

P
l
a
t
i
n
u
m

P
e
m
b
e
l
a
j
a
r
a
n

I
P
S

T
e
r
p
a
d
u

2

u
n
t
u
k

K
e
l
a
s

V
I
I
I


S
M
P

d
a
n

M
T
s

t
e
r
b
i
t
a
n

P
T

T
i
g
a

S
e
r
a
n
g
k
a
i

P
u
s
-
t
a
k
a

M
a
n
d
i
r
i


P
e
t
a

d
a
n

a
t
l
a
s

I
n
d
o
n
e
s
i
a


P
e
t
a

p
e
r
s
e
b
a
r
a
n

p
e
n
d
u
d
u
k

d
i

I
n
d
o
n
e
s
i
a
3 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
(
1
)
(
2
)
(
3
)
(
4
)
(
5
)
(
6
)
(
7
)
1
.
3

M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

p
e
r
m
a
s
a
l
a
h
a
n

l
i
n
g
k
u
n
g
a
n

h
i
d
u
p

d
a
n

u
p
a
y
a

p
e
n
a
n
g
-
g
u
l
a
n
g
a
n
n
y
a

d
a
l
a
m


p
e
m
b
a
n
g
u
n
a
n

b
e
r
k
e
l
a
n
j
u
t
a
n
L
i
n
g
k
u
n
g
a
n

H
i
d
u
p

d
a
n

P
e
l
e
s
t
a
r
i
a
n
n
y
a
A
.

L
i
n
g
k
u
n
g
a
n

H
i
d
u
p
B
.

K
e
r
u
s
a
k
a
n

L
i
n
g
-
k
u
n
g
a
n

H
i
d
u
p
C
.

U
s
a
h
a
-
U
s
a
h
a

P
e
l
e
s
t
a
r
i
a
n

L
i
n
g
-
k
u
n
g
a
n

H
i
d
u
p
D
.

P
e
m
b
a
n
g
u
n
a
n

B
e
r
w
a
w
a
s
a
n

L
i
n
g
k
u
n
g
a
n


T
a
n
y
a

j
a
w
a
b

t
e
n
t
a
n
g

l
i
n
g
k
u
n
g
a
n

h
i
d
u
p

d
a
n

u
n
s
u
r
-
u
n
s
u
r
n
y
a


D
i
s
k
u
s
i

t
e
n
t
a
n
g

k
e
-
r
u
s
a
k
a
n

l
i
n
g
k
u
n
g
a
n

h
i
d
u
p

d
a
n

f
a
k
t
o
r
-
f
a
k
t
o
r

p
e
n
y
e
b
a
b
n
y
a


D
i
s
k
u
s
i

t
e
n
t
a
n
g

u
s
a
h
a

p
e
l
e
s
t
a
r
i
a
n

l
i
n
g
k
u
n
g
a
n

h
i
d
u
p


M
e
m
b
a
c
a

b
u
k
u

s
u
m
b
e
r

t
e
n
t
a
n
g

h
a
k
i
-
k
a
t

p
e
m
b
a
n
g
u
n
a
n

y
a
n
g

b
e
r
w
a
w
a
s
a
n

l
i
n
g
k
u
n
g
a
n


M
e
n
g
i
d
e
n
t
i
f
k
a
s
i

j
e
n
i
s
-
j
e
n
i
s

m
i
g
r
a
s
i

d
a
n

f
a
k
t
o
r

p
e
n
y
e
b
a
b
n
y
a


M
e
n
g
a
n
a
l
i
s
i
s

d
a
m
p
a
k

p
o
s
i
t
i
f

d
a
n

n
e
g
a
t
i
f

m
i
g
r
a
s
i

s
e
r
t
a

u
s
a
h
a

p
e
n
a
n
g
g
u
l
a
n
g
a
n
n
y
a


M
e
n
g
i
d
e
n
t
i
f
k
a
s
i

u
n
s
u
r
-
u
n
s
u
r

l
i
n
g
k
u
n
g
a
n

(
u
n
-
s
u
r

a
b
i
o
t
i
k
,

u
n
s
u
r

b
i
o
t
i
k
,

d
a
n

s
o
s
i
a
l

b
u
d
a
y
a
)


M
e
n
g
i
d
e
n
t
i
f
k
a
s
i

b
e
n
-
t
u
k
-
b
e
n
t
u
k

k
e
r
u
s
a
k
a
n

l
i
n
g
k
u
n
g
a
n

h
i
d
u
p

d
a
n

f
a
k
t
o
r

p
e
n
y
e
b
a
b
n
y
a


M
e
m
b
e
r
i

c
o
n
t
o
h

u
s
a
h
a

p
e
l
e
s
t
a
r
i
a
n

l
i
n
g
k
u
n
g
a
n

h
i
d
u
p


M
e
n
a
f
s
i
r
k
a
n

h
a
k
i
k
a
t

p
e
m
b
a
n
g
u
n
a
n

y
a
n
g

b
e
r
w
a
w
a
s
a
n

l
i
n
g
-
k
u
n
g
a
n


T
e
s

t
e
r
t
u
l
i
s
,

t
e
s

l
i
s
a
n
,

p
e
n
u
g
a
s
a
n
2


t
a
t
a
p

m
u
k
a


B
u
k
u

P
l
a
t
i
n
u
m

P
e
m
b
e
l
a
j
a
r
a
n

I
P
S

T
e
r
p
a
d
u

2

u
n
t
u
k

K
e
l
a
s

V
I
I
I


S
M
P

d
a
n

M
T
s

t
e
r
b
i
t
a
n

P
T

T
i
g
a

S
e
r
a
n
g
k
a
i

P
u
s
-
t
a
k
a

M
a
n
d
i
r
i
4 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
2
.
1

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

p
r
o
-
s
e
s

p
e
r
k
e
m
b
a
n
g
-
a
n

k
o
l
o
n
i
a
l
i
s
m
e

d
a
n

i
m
p
e
r
i
a
l
i
s
m
e

B
a
r
a
t
,

s
e
r
t
a

p
e
n
g
a
r
u
h

y
a
n
g

d
i
t
i
m
b
u
l
k
a
n
n
y
a

d
i

b
e
r
b
a
g
a
i

d
a
e
r
a
h
2
.
2

M
e
n
g
u
r
a
i
k
a
n

p
r
o
s
e
s

t
e
r
b
e
n
t
u
k
-
n
y
a

k
e
s
a
d
a
r
a
n

n
a
s
i
o
n
a
l
,

i
d
e
n
t
i
t
a
s

I
n
d
o
n
e
s
i
a
,

d
a
n

p
e
r
k
e
m
b
a
n
g
a
n

p
e
r
g
e
r
a
k
a
n

k
e
b
a
n
g
s
a
a
n

I
n
d
o
n
e
s
i
a
P
r
o
s
e
s

P
e
r
k
e
m
b
a
n
g
a
n

K
o
l
o
n
i
a
l
i
s
m
e

d
a
n

I
m
p
e
r
i
a
l
i
s
m
e

B
a
r
a
t
A
.

K
e
d
a
t
a
n
g
a
n

B
a
n
g
s
a

B
a
r
a
t

k
e

I
n
d
o
n
e
s
i
a

s
a
m
-
p
a
i

T
e
r
b
e
n
t
u
k
n
y
a

K
e
k
u
a
s
a
a
n

K
o
l
o
n
i
a
l
B
.

P
e
r
k
e
m
b
a
n
g
a
n

K
e
b
i
j
a
k
a
n

d
a
n

T
i
n
d
a
k
a
n

P
e
m
e
r
i
n
t
a
h

K
o
l
o
n
i
a
l
C
.

M
u
n
c
u
l
n
y
a

B
e
r
-
b
a
g
a
i

P
e
r
l
a
w
a
n
-
a
n
D
.

P
e
n
y
e
b
a
r
a
n

A
g
a
m
a

N
a
s
r
a
n
i
P
e
r
k
e
m
b
a
n
g
a
n

P
e
r
g
e
r
a
k
a
n

K
e
b
a
n
g
s
a
a
n

I
n
d
o
n
e
s
i
a
A
.

M
u
n
c
u
l
n
y
a

P
e
r
g
e
r
a
k
a
n

K
e
b
a
n
g
s
a
a
n
B
.

P
e
r
a
n
a
n

P
e
r
s
u
-
r
a
t
k
a
b
a
r
a
n

b
a
g
i


M
e
m
b
a
c
a

b
u
k
u

r
e
f
e
r
e
n
s
i

t
e
n
t
a
n
g

k
e
d
a
t
a
n
g
a
n

b
a
n
g
s
a

B
a
r
a
t

k
e

I
n
d
o
n
e
s
i
a

s
a
m
p
a
i

t
e
r
b
e
n
t
u
k
n
y
a

k
e
k
u
a
s
a
a
n

k
o
l
o
n
i
a
l


M
e
n
d
i
s
k
u
s
i
k
a
n

p
e
r
k
e
m
b
a
n
g
a
n

k
e
b
i
-
j
a
k
a
n

d
a
n

t
i
n
d
a
k
a
n

p
e
m
e
r
i
n
t
a
h

k
o
l
o
n
i
a
l


M
e
n
e
l
a
a
h

b
e
n
t
u
k
-
b
e
n
t
u
k

p
e
r
l
a
w
a
n
a
n

r
a
k
y
a
t

d
a
l
a
m

m
e
n
e
n
-
t
a
n
g

k
o
l
o
n
i
a
l
i
s
m
e

B
a
r
a
t

d
i

b
e
r
b
a
g
a
i

d
a
e
r
a
h

d
i

I
n
d
o
n
e
s
i
a


T
a
n
y
a

j
a
w
a
b

t
e
n
t
a
n
g

p
e
n
y
e
b
a
r
a
n

a
g
a
m
a

N
a
s
r
a
n
i

d
i

I
n
d
o
n
e
s
i
a


M
e
m
b
a
c
a

b
u
k
u

r
e
f
e
r
e
n
s
i

t
e
n
t
a
n
g

p
e
r
k
e
m
b
a
n
g
a
n

p
e
n
d
i
d
i
k
a
n

B
a
r
a
t

d
a
n

p
e
r
k
e
m
b
a
n
g
a
n

p
e
n
d
i
d
i
k
a
n

I
s
l
a
m

t
e
r
h
a
d
a
p

m
u
n
c
u
l
n
y
a

n
a
s
i
o
n
a
l
i
s
m
e

I
n
d
o
-
n
e
s
i
a


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

k
e
d
a
t
a
n
g
a
n

b
a
n
g
s
a

B
a
r
a
t

k
e

I
n
d
o
n
e
s
i
a

s
a
m
p
a
i

t
e
r
b
e
n
t
u
k
n
y
a

k
e
k
u
a
s
a
a
n

k
o
l
o
n
i
a
l


M
e
n
g
i
d
e
n
t
i
f
k
a
s
i

p
e
r
k
e
m
b
a
n
g
a
n

k
e
-
b
i
j
a
k
a
n

d
a
n

t
i
n
d
a
k
a
n

p
e
m
e
r
i
n
t
a
h

k
o
l
o
n
i
a
l


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

b
e
n
-
t
u
k
-
b
e
n
t
u
k

p
e
r
l
a
w
a
n
a
n

r
a
k
y
a
t

d
a
l
a
m

m
e
n
e
n
-
t
a
n
g

k
o
l
o
n
i
a
l
i
s
m
e

B
a
r
a
t

d
i

b
e
r
b
a
g
a
i

d
a
e
r
a
h

d
i

I
n
d
o
n
e
s
i
a


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

p
e
n
y
e
b
a
r
a
n

a
g
a
m
a

N
a
s
r
a
n
i

d
i

I
n
d
o
n
e
s
i
a


M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

p
e
n
g
a
r
u
h

p
e
r
l
u
a
s
a
n

k
e
k
u
a
s
a
a
n

k
o
l
o
n
i
a
l
,

p
e
r
k
e
m
b
a
n
g
a
n

p
e
n
d
i
d
i
k
a
n

B
a
r
a
t
,

d
a
n

p
e
r
k
e
m
b
a
n
g
a
n

p
e
n
-
d
i
d
i
k
a
n

I
s
l
a
m

t
e
r
h
a
d
a
p

m
u
n
c
u
l
n
y
a

n
a
s
i
o
n
a
l
-
i
s
m
e

I
n
d
o
n
e
s
i
a


T
e
s

t
e
r
t
u
l
i
s
,

T
e
s

l
i
s
a
n
,

p
e
n
u
g
a
s
a
n


T
e
s

t
e
r
t
u
l
i
s

d
a
n

p
e
n
u
g
a
s
a
n
2


t
a
t
a
p

m
u
k
a
2


t
a
t
a
p

m
u
k
a


B
u
k
u

P
l
a
t
i
n
u
m

P
e
m
b
e
l
a
j
a
r
a
n

I
P
S

T
e
r
p
a
d
u

2

u
n
t
u
k

K
e
l
a
s

V
I
I
I


S
M
P

d
a
n

M
T
s

t
e
r
b
i
t
a
n

P
T

T
i
g
a

S
e
r
a
n
g
k
a
i

P
u
s
-
t
a
k
a

M
a
n
d
i
r
i


A
t
l
a
s

s
e
j
a
r
a
h


B
u
k
u

P
l
a
t
i
n
u
m

P
e
m
b
e
l
a
j
a
r
a
n

I
P
S

T
e
r
p
a
d
u

2

u
n
t
u
k

K
e
l
a
s

V
I
I
I


S
M
P

d
a
n

M
T
s

t
e
r
b
i
t
a
n

P
T

T
i
g
a

S
e
r
a
n
g
k
a
i

P
u
s
-
t
a
k
a

M
a
n
d
i
r
i

S
t
a
n
d
a
r

K
o
m
p
e
t
e
n
s
i

:


2
.


M
e
m
a
h
a
m
i

p
r
o
s
e
s

k
e
b
a
n
g
k
i
t
a
n

n
a
s
i
o
n
a
l

K
o
m
p
e
t
e
n
s
i

D
a
s
a
r
M
a
t
e
r
i
P
e
m
b
e
l
a
j
a
r
a
n
K
e
g
i
a
t
a
n

P
e
m
b
e
l
a
j
a
r
a
n
I
n
d
i
k
a
t
o
r
P
e
n
i
l
a
i
a
n
A
l
o
k
a
s
i

W
a
k
t
u
S
u
m
b
e
r

B
e
l
a
j
a
r
(
1
)
(
2
)
(
3
)
(
4
)
(
5
)
(
6
)
(
7
)
5 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
(
1
)
(
2
)
(
3
)
(
4
)
(
5
)
(
6
)
(
7
)

K
e
s
a
d
a
r
a
n

N
a
-
s
i
o
n
a
l

I
n
d
o
n
e
s
i
a
C
.

P
e
n
g
u
a
t
a
n

I
d
e
n
-
t
i
t
a
s

K
e
b
a
n
g
-
s
a
a
n

I
n
d
o
n
e
s
i
a
D
.

P
e
r
k
e
m
b
a
n
g
a
n

P
e
r
g
e
r
a
k
a
n

K
e
b
a
n
g
s
a
a
n
E
.

P
e
r
a
n

M
a
n
i
f
e
s
t
o

P
o
l
i
t
i
k
,

K
o
n
g
r
e
s

P
e
m
u
d
a
,

d
a
n

K
o
n
g
r
e
s

P
e
r
e
m
-
p
u
a
n

d
a
l
a
m

P
r
o
s
e
s

P
e
m
b
e
n
-
t
u
k
a
n

I
d
e
n
t
i
t
a
s

K
e
b
a
n
g
s
a
a
n

I
n
d
o
n
e
s
i
a


M
e
n
g
a
n
a
l
i
s
i
s

p
e
r
a
n
-
a
n

g
o
l
o
n
g
a
n

t
e
r
p
e
l
a
-
j
a
r

d
a
n

p
e
r
s

b
a
g
i

l
a
h
i
r
n
y
a

k
e
s
a
d
a
r
a
n

n
a
s
i
o
n
a
l

I
n
d
o
n
e
s
i
a


M
e
m
b
a
c
a

b
u
k
u

r
e
f
e
r
e
n
s
i

t
e
n
t
a
n
g

p
e
r
k
e
m
b
a
n
g
a
n

p
e
r
g
e
r
a
k
a
n

n
a
s
i
o
n
a
l

d
a
r
i

y
a
n
g

b
e
r
s
i
f
a
t

e
t
n
i
k
,

k
e
d
a
e
r
a
h
a
n
,

k
e
a
g
a
m
a
a
n

s
a
m
p
a
i

t
e
r
b
e
n
t
u
k
n
y
a

n
a
s
i
o
-
n
a
l
i
s
m
e

I
n
d
o
n
e
s
i
a


M
e
n
e
l
a
a
h

p
e
r
a
n

m
a
n
i
f
e
s
t
o

p
o
l
i
t
i
k
,

K
o
n
g
r
e
s

P
e
m
u
d
a
,

d
a
n

K
o
n
g
r
e
s

P
e
r
e
m
p
u
a
n

d
a
l
a
m

p
r
o
s
e
s

p
e
m
b
e
n
t
u
k
a
n

i
d
e
n
t
i
t
a
s

k
e
b
a
n
g
s
a
a
n

I
n
d
o
n
e
s
i
a


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

p
e
r
a
n
a
n

g
o
l
o
n
g
a
n

t
e
r
p
e
l
a
j
a
r

d
a
n

p
e
r
s

d
a
l
a
m

m
e
n
u
m
b
u
h
k
e
m
-
b
a
n
g
k
a
n

k
e
s
a
d
a
r
a
n


n
a
s
i
o
n
a
l

I
n
d
o
n
e
s
i
a


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

p
e
r
k
e
m
b
a
n
g
a
n


p
e
r
g
e
-
r
a
k
a
n

n
a
s
i
o
n
a
l

d
a
r
i

y
a
n
g

b
e
r
s
i
f
a
t

e
t
n
i
k
,

k
e
-
d
a
e
r
a
h
a
n
,

k
e
a
g
a
m
a
a
n

s
a
m
p
a
i

t
e
r
b
e
n
t
u
k
n
y
a

n
a
s
i
o
n
a
l
i
s
m
e

I
n
d
o
n
e
s
i
a


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

p
e
r
a
n

m
a
n
i
f
e
s
t
o

p
o
l
i
t
i
k
,

K
o
n
g
-
r
e
s

P
e
m
u
d
a
,

d
a
n

K
o
n
g
-
r
e
s

P
e
r
e
m
p
u
a
n

d
a
l
a
m

p
r
o
s
e
s

p
e
m
b
e
n
t
u
k
a
n

i
d
e
n
t
i
t
a
s

k
e
b
a
n
g
s
a
a
n

I
n
d
o
n
e
s
i
a


F
o
t
o

d
a
n

g
a
m
b
a
r

p
e
r
g
e
r
a
k
a
n

n
a
s
i
o
-
n
a
l

I
n
d
o
n
e
s
i
a
6 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
3
.
1

M
e
n
g
i
d
e
n
t
i
f
k
a
s
i

b
e
r
b
a
g
a
i

p
e
n
y
a
k
i
t

s
o
s
i
a
l

(
m
i
r
a
s
,

j
u
d
i
,

n
a
r
k
o
b
a
,

H
I
V
/
A
I
D
S
,

P
S
K
,

d
a
n

s
e
b
a
g
a
i
n
y
a
)

s
e
b
a
g
a
i

a
k
i
b
a
t

p
e
n
y
i
m
p
a
n
g
a
n

s
o
s
i
a
l

d
a
l
a
m

k
e
l
u
a
r
g
a

d
a
n

m
a
s
y
a
r
a
k
a
t
3
.
2

M
e
n
g
i
d
e
n
t
i
f
k
a
s
i

b
e
r
b
a
g
a
i

u
p
a
y
a

p
e
n
c
e
g
a
h
a
n

p
e
n
y
i
m
p
a
n
g
a
n

s
o
s
i
a
l

d
a
l
a
m

k
e
l
u
a
r
g
a

d
a
n

m
a
s
y
a
r
a
k
a
t
P
e
n
y
a
k
i
t

S
o
s
i
a
l

A
k
i
-
b
a
t

P
e
n
y
i
m
p
a
n
g
a
n

S
o
s
i
a
l
A
.

P
e
n
y
i
m
p
a
n
g
-
a
n

S
o
s
i
a
l

d
i

K
e
l
u
a
r
g
a

d
a
n

M
a
s
y
a
r
a
k
a
t
B
.

F
a
k
t
o
r
-
F
a
k
t
o
r

P
e
n
y
i
m
p
a
n
g
a
n

S
o
s
i
a
l
U
p
a
y
a

P
e
n
c
e
g
a
h
-
a
n

P
e
n
y
i
m
p
a
n
g
a
n

S
o
s
i
a
l
A
.

U
p
a
y
a
p
e
n
c
e
g
a
h
-
a
n

P
e
n
y
i
m
p
a
n
g
-
a
n

S
o
s
i
a
l
B
.

S
i
k
a
p

t
e
r
h
a
d
a
p

P
e
l
a
k
u

P
e
n
y
i
m
-
p
a
n
g
a
n

S
o
s
i
a
l


T
a
n
y
a

j
a
w
a
b

t
e
n
t
a
n
g

p
e
n
y
i
m
p
a
n
g
a
n

s
o
s
i
a
l

d
i

k
e
l
u
a
r
g
a

d
a
n

m
a
s
y
a
r
a
k
a
t


M
e
m
b
a
c
a

b
u
k
u

r
e
f
e
r
e
n
s
i

d
a
n

d
i
s
k
u
s
i

t
e
n
t
a
n
g

f
a
k
t
o
r
-
f
a
k
t
o
r

p
e
n
y
i
m
p
a
n
g
a
n

s
o
s
i
a
l


T
a
n
y
a

j
a
w
a
b

t
e
n
t
a
n
g

u
p
a
y
a

p
e
n
c
e
g
a
h
a
n

p
e
n
y
i
m
p
a
n
g
a
n

s
o
s
i
a
l

d
a
l
a
m

k
e
l
u
a
r
g
a

d
a
n

m
a
s
y
a
r
a
k
a
t


T
a
n
y
a

j
a
w
a
b

t
e
n
t
a
n
g

s
i
k
a
p

t
e
r
h
a
d
a
p

p
e
r
i
-
l
a
k
u

p
e
n
y
i
m
p
a
n
g
a
n

s
o
s
i
a
l


M
e
n
g
i
d
e
n
t
i
f
k
a
s
i

p
e
n
y
i
m
p
a
n
g
a
n

s
o
s
i
a
l

d
a
l
a
m

k
e
l
u
a
r
g
a

d
a
n

m
a
s
y
a
r
a
k
a
t


M
e
n
g
i
d
e
n
t
i
f
k
a
s
i

f
a
k
t
o
r
-
f
a
k
t
o
r

p
e
n
y
i
m
p
a
n
g
a
n

s
o
s
i
a
l


M
e
n
g
i
d
e
n
t
i
f
k
a
s
i

u
p
a
y
a

p
e
n
c
e
g
a
h
a
n


p
e
n
y
i
m
p
a
n
g
a
n

s
o
s
i
a
l

d
a
l
a
m

k
e
l
u
a
r
g
a

d
a
n

m
a
s
y
a
r
a
k
a
t


M
e
n
g
i
d
e
n
t
i
f
k
a
s
i

s
i
k
a
p

t
e
r
h
a
d
a
p

p
e
r
i
l
a
k
u

p
e
n
y
i
m
p
a
n
g
a
n

s
o
s
i
a
l


T
e
s

t
e
r
t
u
l
i
s
,

T
e
s

l
i
s
a
n
,

p
e
n
u
g
a
s
a
n


T
e
s

t
e
r
t
u
l
i
s

d
a
n

p
e
n
u
g
a
s
a
n
2


t
a
t
a
p

m
u
k
a
1


t
a
t
a
p

m
u
k
a


B
u
k
u

P
l
a
t
i
n
u
m

P
e
m
b
e
l
a
j
a
r
a
n

I
P
S

T
e
r
p
a
d
u

2

u
n
t
u
k

K
e
l
a
s

V
I
I
I


S
M
P

d
a
n

M
T
s

t
e
r
b
i
t
a
n

P
T

T
i
g
a

S
e
r
a
n
g
k
a
i

P
u
s
-
t
a
k
a

M
a
n
d
i
r
i


G
a
m
b
a
r
-
g
a
m
b
a
r

p
e
r
i
l
a
k
u

p
e
n
y
i
m
-
p
a
n
g
a
n

s
o
s
i
a
l


B
u
k
u

P
l
a
t
i
n
u
m

P
e
m
b
e
l
a
j
a
r
a
n

I
P
S

T
e
r
p
a
d
u

2

u
n
t
u
k

K
e
l
a
s

V
I
I
I


S
M
P

d
a
n

M
T
s

t
e
r
b
i
t
a
n

P
T

T
i
g
a

S
e
r
a
n
g
k
a
i

P
u
s
-
t
a
k
a

M
a
n
d
i
r
i


G
a
m
b
a
r
-
g
a
m
b
a
r

p
e
r
i
l
a
k
u

p
e
n
y
i
m
-
p
a
n
g
a
n
S
t
a
n
d
a
r

K
o
m
p
e
t
e
n
s
i

:


3
.


M
e
m
a
h
a
m
i

m
a
s
a
l
a
h

p
e
n
y
i
m
p
a
n
g
a
n

s
o
s
i
a
l

K
o
m
p
e
t
e
n
s
i

D
a
s
a
r
M
a
t
e
r
i
P
e
m
b
e
l
a
j
a
r
a
n
K
e
g
i
a
t
a
n

P
e
m
b
e
l
a
j
a
r
a
n
I
n
d
i
k
a
t
o
r
P
e
n
i
l
a
i
a
n
A
l
o
k
a
s
i

W
a
k
t
u
S
u
m
b
e
r

B
e
l
a
j
a
r
(
1
)
(
2
)
(
3
)
(
4
)
(
5
)
(
6
)
(
7
)
7 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
4
.
1

M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

h
u
b
u
n
g
a
n

a
n
t
a
r
a

k
e
l
a
n
g
k
a
a
n

s
u
m
b
e
r

d
a
y
a

d
e
n
g
a
n

k
e
b
u
t
u
h
a
n

m
a
n
u
s
i
a

y
a
n
g

t
i
d
a
k

t
e
r
b
a
t
a
s
K
e
l
a
n
g
k
a
a
n

S
u
m
b
e
r

D
a
y
a

d
a
n

S
k
a
l
a

P
r
i
o
r
i
t
a
s

d
a
l
a
m

M
e
m
e
n
u
h
i

K
e
b
u
t
u
h
a
n
A
.

D
e
f
n
i
s
i

K
e
b
u
t
u
h
-
a
n
B
.

P
e
n
g
g
o
l
o
n
g
a
n

K
e
b
u
t
u
h
a
n
C
.

A
l
a
t

P
e
m
u
a
s

K
e
b
u
t
u
h
a
n

(
S
u
m
b
e
r

D
a
y
a
)
D
.

K
e
l
a
n
g
k
a
a
n
E
.

H
u
b
u
n
g
a
n

K
e
l
a
n
g
k
a
a
n

d
e
n
g
a
n

K
e
b
u
t
u
h
-
a
n

M
a
n
u
s
i
a

y
a
n
g

T
i
d
a
k

T
e
r
b
a
t
a
s
F
.

S
k
a
l
a

P
r
i
o
r
i
t
a
s

K
e
b
u
t
u
h
a
n


M
e
n
d
i
s
k
u
s
i
k
a
n

t
e
n
t
a
n
g


p
e
n
g
e
r
t
i
a
n

d
a
n

m
a
c
a
m
-
m
a
c
a
m

k
e
b
u
t
u
h
a
n

m
a
n
u
s
i
a

s
e
r
t
a

f
a
k
t
o
r
-
f
a
k
t
o
r

y
a
n
g

m
e
n
e
n
t
u
k
a
n

k
e
b
u
t
u
h
a
n

m
a
n
u
s
i
a


M
e
n
d
i
s
k
u
s
i
k
a
n

t
e
n
t
a
n
g

p
e
n
g
e
r
t
i
a
n

d
a
n

m
a
c
a
m
-
m
a
c
a
m

a
l
a
t

p
e
m
e
n
u
h
a
n

k
e
b
u
t
u
h
a
n


T
a
n
y
a

j
a
w
a
b

a
r
t
i

k
e
l
a
n
g
k
a
a
n


d
a
l
a
m

u
p
a
y
a

m
e
m
e
n
u
h
i

k
e
b
u
t
u
h
a
n


M
e
m
b
a
c
a

b
u
k
u

r
e
f
e
r
e
n
s
i

u
n
t
u
k

m
e
n
g
i
d
e
n
t
i
f
k
a
s
i

h
u
b
u
n
g
a
n

k
e
l
a
n
g
-
k
a
a
n

d
e
n
g
a
n

k
e
b
u
-
t
u
h
a
n

m
a
n
u
s
i
a

y
a
n
g

t
i
d
a
k

t
e
r
b
a
t
a
s


T
a
n
y
a

j
a
w
a
b

t
e
n
t
a
n
g

p
e
n
e
n
t
u
a
n

s
k
a
l
a

p
r
i
o
r
i
t
a
s

d
a
r
i

b
e
r
b
a
g
a
i

k
e
b
u
t
u
h
-
a
n

m
a
n
u
s
i
a

y
a
n
g

b
e
r
a
n
e
k
a

r
a
g
a
m


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

a
r
t
i

k
e
b
u
t
u
h
a
n


M
e
n
g
i
d
e
n
t
i
f
k
a
s
i

p
e
n
g
-
g
o
l
o
n
g
a
n

k
e
b
u
t
u
h
a
n


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

a
l
a
t

p
e
m
u
a
s

k
e
b
u
t
u
h
a
n
/
s
u
m
b
e
r

d
a
y
a


M
e
n
g
i
d
e
n
t
i
f
k
a
s
i

a
r
t
i

k
e
-
l
a
n
g
k
a
a
n

d
a
l
a
m

u
p
a
y
a

m
e
m
e
n
u
h
i

k
e
b
u
t
u
h
a
n


M
e
n
g
i
d
e
n
t
i
f
k
a
s
i

h
u
b
u
n
g
a
n

k
e
l
a
n
g
k
a
a
n

d
e
n
g
a
n

k
e
b
u
t
u
h
a
n

m
a
n
u
s
i
a

y
a
n
g

t
i
d
a
k

t
e
r
b
a
t
a
s


M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

p
e
n
g
e
r
t
i
a
n

s
k
a
l
a

p
r
i
o
r
i
t
a
s

d
a
n

m
e
-
n
y
u
s
u
n

s
k
a
l
a

p
r
i
o
r
i
t
a
s

k
e
b
u
t
u
h
a
n


T
e
s

t
e
r
t
u
l
i
s

d
a
n


p
e
n
u
g
a
s
a
n
2


t
a
t
a
p

m
u
k
a


B
u
k
u

P
l
a
t
i
n
u
m

P
e
m
b
e
l
a
j
a
r
a
n

I
P
S

T
e
r
p
a
d
u

2

u
n
t
u
k

K
e
l
a
s

V
I
I
I


S
M
P

d
a
n

M
T
s

t
e
r
b
i
t
a
n

P
T

T
i
g
a

S
e
r
a
n
g
k
a
i

P
u
s
-
t
a
k
a

M
a
n
d
i
r
i


F
o
t
o

a
t
a
u

g
a
m
b
a
r

y
a
n
g

b
e
r
h
u
b
u
n
g
-
a
n

d
e
n
g
a
n

s
u
m
-
b
e
r

d
a
y
a

a
l
a
m

d
a
n

s
u
m
b
e
r

d
a
y
a
S
t
a
n
d
a
r

K
o
m
p
e
t
e
n
s
i

:


4
.


M
e
m
a
h
a
m
i

k
e
g
i
a
t
a
n

p
e
r
i
l
a
k
u

e
k
o
n
o
m
i

m
a
s
y
a
r
a
k
a
t

K
o
m
p
e
t
e
n
s
i

D
a
s
a
r
M
a
t
e
r
i
P
e
m
b
e
l
a
j
a
r
a
n
K
e
g
i
a
t
a
n

P
e
m
b
e
l
a
j
a
r
a
n
I
n
d
i
k
a
t
o
r
P
e
n
i
l
a
i
a
n
A
l
o
k
a
s
i

W
a
k
t
u
S
u
m
b
e
r

B
e
l
a
j
a
r
(
1
)
(
2
)
(
3
)
(
4
)
(
5
)
(
6
)
(
7
)
8 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
(
1
)
(
2
)
(
3
)
(
4
)
(
5
)
(
6
)
(
7
)
4
.
2

M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

p
e
l
a
k
u

e
k
o
n
o
m
i
:

r
u
m
a
h

t
a
n
g
g
a
,

m
a
s
y
a
r
a
k
a
t
,

p
e
r
u
s
a
h
a
a
n
,

k
o
p
e
-
r
a
s
i
,

d
a
n

n
e
g
a
r
a
4
.
3

M
e
n
g
i
d
e
n
t
i
f
-
k
a
s
i

b
e
n
t
u
k

p
a
s
a
r

d
a
l
a
m

k
e
g
i
a
t
a
n

e
k
o
n
o
m
i

m
a
s
y
a
-
r
a
k
a
t
P
e
l
a
k
u

K
e
g
i
a
t
a
n

E
k
o
n
o
m
i
A
.

P
e
l
a
k
u
-
P
e
l
a
k
u

K
e
g
i
a
t
a
n

E
k
o
n
o
m
i
B
.

P
e
r
a
n
a
n

P
e
m
e
-
r
i
n
t
a
h

d
a
l
a
m

P
e
r
e
k
o
n
o
m
i
a
n
P
a
s
a
r
A
.

P
e
n
g
e
r
t
i
a
n

P
a
s
a
r
B
.

M
a
c
a
m
-
M
a
c
a
m

P
a
s
a
r
C
.

K
e
g
u
n
a
a
n

P
a
s
a
r

K
o
n
k
r
e
t

b
a
g
i

K
e
g
i
a
t
a
n

E
k
o
n
o
-
m
i

M
a
s
y
a
r
a
k
a
t


M
e
m
b
a
c
a

b
u
k
u

r
e
f
e
r
e
n
s
i

d
a
n



m
e
n
-
d
i
s
k
u
s
i
k
a
n

p
e
l
a
k
u

e
k
o
n
o
m
i


T
a
n
y
a

j
a
w
a
b

m
e
n
g
e
n
a
i


p
e
r
a
n
a
n

p
e
m
e
r
i
n
t
a
h

d
a
l
a
m

p
e
r
e
k
o
n
o
m
i
a
n


M
e
n
d
e
f
n
i
s
i
k
a
n

p
e
n
g
e
r
t
i
a
n

p
a
s
a
r
,

f
u
n
g
s
i

p
a
s
a
r
,

d
a
n

p
e
r
a
n
a
n

p
a
s
a
r


M
e
n
d
i
s
k
u
s
i
k
a
n

m
a
c
a
m
-
m
a
c
a
m

p
a
s
a
r

d
a
n

c
o
n
t
o
h

p
a
s
a
r


M
e
n
d
i
s
k
u
s
i
k
a
n

k
e
g
u
n
a
a
n

p
a
s
a
r

k
o
n
k
r
e
t

b
a
g
i

k
e
g
i
a
t
a
n

e
k
o
n
o
m
i

m
a
s
y
a
r
a
k
a
t


M
e
n
g
g
o
l
o
n
g
k
a
n

p
e
l
a
k
u

e
k
o
n
o
m
i

u
t
a
m
a

d
a
l
a
m

p
e
r
e
k
o
n
o
m
i
a
n

I
n
d
o
n
e
-
s
i
a


M
e
n
g
i
d
e
n
t
i
f
k
a
s
i

p
e
r
a
n
-
a
n

p
e
m
e
r
i
n
t
a
h

d
a
l
a
m

p
e
r
e
k
o
n
o
m
i
a
n


M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

p
e
n
g
e
r
-
t
i
a
n
,

f
u
n
g
s
i
,

d
a
n

p
e
r
a
n
a
n

p
a
s
a
r

b
a
g
i

m
a
s
y
a
r
a
k
a
t


M
e
n
g
k
l
a
s
i
f
k
a
s
i

m
a
c
a
m
-
m
a
c
a
m

p
a
s
a
r

b
e
s
e
r
t
a

c
o
n
t
o
h
n
y
a

m
a
s
i
n
g
-
m
a
s
i
n
g


M
e
n
g
i
d
e
n
t
i
f
k
a
s
i

k
e
-
g
u
n
a
a
n

p
a
s
a
r

k
o
n
k
r
e
t

b
a
g
i

k
e
g
i
a
t
a
n

e
k
o
n
o
m
i

m
a
s
y
a
r
a
k
a
t


T
e
s

t
e
r
t
u
l
i
s
,

t
e
s

l
i
s
a
n
,


p
e
n
u
g
a
s
a
n


T
e
s

t
e
r
t
u
l
i
s
,

t
e
s

l
i
s
a
n
,


p
e
n
u
g
a
s
a
n
1


t
a
t
a
p

m
u
k
a
2


t
a
t
a
p

m
u
k
a


B
u
k
u

P
l
a
t
i
n
u
m

P
e
m
b
e
l
a
j
a
r
a
n

I
P
S

T
e
r
p
a
d
u

2

u
n
t
u
k

K
e
l
a
s

V
I
I
I


S
M
P

d
a
n

M
T
s

t
e
r
b
i
t
a
n

P
T

T
i
g
a

S
e
r
a
n
g
k
a
i

P
u
s
-
t
a
k
a

M
a
n
d
i
r
i


B
u
k
u

P
l
a
t
i
n
u
m

P
e
m
b
e
l
a
j
a
r
a
n

I
P
S

T
e
r
p
a
d
u

2

u
n
t
u
k

K
e
l
a
s

V
I
I
I


S
M
P

d
a
n

M
T
s

t
e
r
b
i
t
a
n

P
T

T
i
g
a

S
e
r
a
n
g
k
a
i

P
u
s
-
t
a
k
a

M
a
n
d
i
r
i


G
a
m
b
a
r

a
t
a
u

f
o
t
o

p
a
s
a
r
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
,

.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
G
u
r
u

M
a
t
a

P
e
l
a
j
a
r
a
n
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
N
I
P
.

.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
M
e
n
g
e
t
a
h
u
i
,
K
e
p
a
l
a

S
e
k
o
l
a
h
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
N
I
P
.

.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
9 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
5
.
2

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

p
r
o
s
e
s

p
e
r
s
i
a
p
a
n

k
e
m
e
r
d
e
k
a
a
n

I
n
d
o
n
e
s
i
a
5
.
1

M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

p
e
r
i
s
t
i
w
a
-
p
e
r
i
s
t
i
w
a

s
e
k
i
t
a
r

p
r
o
k
l
a
m
a
s
i

d
a
n

p
r
o
s
e
s

t
e
r
-
b
e
n
t
u
k
n
y
a

N
e
g
a
r
a
P
r
o
s
e
s

P
e
r
s
i
a
p
a
n

K
e
m
e
r
d
e
k
a
a
n

I
n
d
o
n
e
s
i
a
A
.

T
e
r
b
e
n
t
u
k
n
y
a

B
P
U
P
K
I
B
.

S
i
d
a
n
g

B
P
U
P
K
I

d
a
n

P
e
r
u
m
u
s
a
n

D
a
s
a
r

N
e
g
a
r
a
C
.

P
e
m
b
e
n
t
u
k
a
n

P
P
K
I
P
r
o
k
l
a
m
a
s
i

K
e
m
e
r
-
d
e
k
a
a
n

d
a
n

P
r
o
s
e
s

T
e
r
b
e
n
t
u
k
n
y
a

N
e
g
a
r
a

R
I


M
e
m
b
a
c
a

b
u
k
u

r
e
f
e
r
e
n
s
i

u
n
t
u
k

m
e
m
b
a
h
a
s

a
l
a
s
a
n

J
e
p
a
n
g

m
e
m
b
e
n
t
u
k

B
P
U
P
K
I


M
e
n
e
l
a
a
h

b
u
k
u

s
u
m
-
b
e
r

t
e
n
t
a
n
g

s
i
d
a
n
g

B
P
U
P
K
I

d
a
n

p
r
o
s
e
s

p
e
n
y
u
s
u
n
a
n

d
a
s
a
r

d
a
n

k
o
n
s
t
i
t
u
s
i

u
n
t
u
k

n
e
g
a
r
a

I
n
d
o
n
e
s
i
a

y
a
n
g

a
k
a
n

d
i
d
i
r
i
k
a
n


M
e
n
g
k
a
j
i

b
u
k
u

r
e
f
e
r
e
n
s
i

t
e
n
t
a
n
g

p
e
m
b
e
n
t
u
k
a
n

P
P
K
I

d
a
l
a
m

p
r
o
s
e
s

p
e
r
-
s
i
a
p
a
n

k
e
m
e
r
d
e
k
a
a
n

I
n
d
o
n
e
s
i
a


M
e
n
e
l
a
a
h

b
u
k
u

s
u
m
b
e
r

t
e
n
t
a
n
g

p
e
r
i
s
t
i
w
a
-
p
e
r
i
s
t
i
w
a

s
e
k
i
t
a
r

p
r
o
k
l
a
m
a
s
i

k
e
m
e
r
d
e
k
a
a
n


M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

a
l
a
s
a
n

J
e
p
a
n
g

m
e
m
b
e
n
t
u
k

B
P
U
P
K
I


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

s
e
c
a
r
a

k
r
o
n
o
l
o
g
i
s

m
e
n
g
e
n
a
i

s
i
d
a
n
g

B
P
U
P
K
I

d
a
n

p
r
o
s
e
s

p
e
n
y
u
s
u
n
a
n

d
a
s
a
r

d
a
n

k
o
n
s
t
i
t
u
s
i

u
n
t
u
k

n
e
g
a
r
a

I
n
d
o
n
e
s
i
a

y
a
n
g

a
k
a
n

d
i
d
i
r
i
k
a
n


M
e
n
g
i
d
e
n
t
i
f
k
a
s
i

d
i
b
e
n
t
u
k
n
y
a

P
P
K
I

d
a
n

p
e
r
a
n
a
n
n
y
a

d
a
l
a
m

p
r
o
s
e
s

p
e
r
s
i
a
p
a
n

k
e
-
m
e
r
d
e
k
a
a
n

I
n
d
o
n
e
s
i
a


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

s
e
c
a
r
a

k
r
o
n
o
l
o
g
i
s

p
e
r
i
s
-
t
i
w
a
-
p
e
r
i
s
t
i
w
a

s
e
k
i
t
a
r


p
r
o
k
l
a
m
a
s
i

k
e
m
e
r
-
d
e
k
a
a
n

I
n
d
o
n
e
s
i
a


T
e
s

t
e
r
t
u
l
i
s
,

t
e
s

l
i
s
a
n
,

p
e
n
u
g
a
s
a
n


T
e
s

t
e
r
t
u
l
i
s
,

t
e
s

l
i
s
a
n
,

p
e
n
u
g
a
s
a
n
2


t
a
t
a
p

m
u
k
a
2


t
a
t
a
p

m
u
k
a


B
u
k
u

P
l
a
t
i
n
u
m

P
e
m
b
e
l
a
j
a
r
a
n

I
P
S

T
e
r
p
a
d
u

2

u
n
t
u
k

K
e
l
a
s

V
I
I
I


S
M
P

d
a
n

M
T
s

t
e
r
b
i
t
a
n

P
T

T
i
g
a

S
e
r
a
n
g
k
a
i

P
u
s
-
t
a
k
a

M
a
n
d
i
r
i


G
a
m
b
a
r

a
t
a
u

f
o
t
o

s
e
j
a
r
a
h

t
e
n
t
a
n
g

p
r
o
s
e
s

p
e
r
s
i
a
p
a
n

k
e
m
e
r
d
e
k
a
a
n

I
n
d
o
n
e
s
i
a


B
u
k
u

P
l
a
t
i
n
u
m

P
e
m
b
e
l
a
j
a
r
a
n

I
P
S

T
e
r
p
a
d
u

2

u
n
t
u
k

K
e
l
a
s

V
I
I
I


S
M
P

d
a
n

M
T
s
S
i
l
a
b
u
s
N
a
m
a

S
e
k
o
l
a
h


:


S
M
P
/
M
T
s

.
.
.
K
e
l
a
s


:


V
I
I
I

(
d
e
l
a
p
a
n
)
M
a
t
a

P
e
l
a
j
a
r
a
n



:


I
l
m
u

P
e
n
g
e
t
a
h
u
a
n

S
o
s
i
a
l
S
e
m
e
s
t
e
r


:


2

(
d
u
a
)
S
t
a
n
d
a
r

K
o
m
p
e
t
e
n
s
i

:


5
.


M
e
m
a
h
a
m
i

u
s
a
h
a

p
e
r
s
i
a
p
a
n

k
e
m
e
r
d
e
k
a
a
n
K
o
m
p
e
t
e
n
s
i

D
a
s
a
r
M
a
t
e
r
i
P
e
m
b
e
l
a
j
a
r
a
n
K
e
g
i
a
t
a
n
P
e
m
b
e
l
a
j
a
r
a
n
I
n
d
i
k
a
t
o
r
P
e
n
i
l
a
i
a
n
A
l
o
k
a
s
i

W
a
k
t
u
S
u
m
b
e
r

B
e
l
a
j
a
r
(
1
)
(
2
)
(
3
)
(
4
)
(
5
)
(
6
)
(
7
)
10 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
(
1
)
(
2
)
(
3
)
(
4
)
(
5
)
(
6
)
(
7
)

K
e
s
a
t
u
a
n

R
e
p
u
-
b
l
i
k

I
n
d
o
n
e
s
i
a
A
.

P
e
r
i
s
t
i
w
a
-
P
e
-
r
i
s
t
i
w
a

S
e
k
i
t
a
r

P
r
o
k
l
a
m
a
s
i

K
e
m
e
r
d
e
k
a
a
n

R
I
B
.

T
e
r
b
e
n
t
u
k
n
y
a

N
e
g
a
r
a

d
a
n

K
e
l
e
n
g
k
a
p
a
n
n
y
a


M
e
n
e
l
a
a
h

p
r
o
s
e
s

t
e
r
b
e
n
t
u
k
n
y
a

n
e
g
a
r
a

d
a
n

p
e
m
e
r
i
n
t
a
h
a
n

R
e
p
u
b
l
i
k

I
n
d
o
n
e
s
i
a

b
e
s
e
r
t
a

k
e
l
e
n
g
k
a
p
-
a
n
n
y
a


M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

p
r
o
s
e
s

t
e
r
-
b
e
n
t
u
k
n
y
a

n
e
g
a
r
a

d
a
n

p
e
m
e
r
i
n
t
a
h
a
n

R
e
p
u
b
l
i
k

I
n
d
o
n
e
s
i
a

b
e
s
e
r
t
a

k
e
l
e
n
g
k
a
p
a
n
n
y
a

t
e
r
b
i
t
a
n

P
T

T
i
g
a

S
e
r
a
n
g
k
a
i

P
u
s
-
t
a
k
a

M
a
n
d
i
r
i


G
a
m
b
a
r

a
t
a
u

f
o
t
o

s
e
j
a
r
a
h

t
e
n
t
a
n
g

p
r
o
s
e
s

p
e
r
s
i
a
p
a
n

k
e
m
e
r
d
e
k
a
a
n

I
n
d
o
n
e
s
i
a
6
.
1

M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

b
e
n
t
u
k
-
b
e
n
t
u
k

h
u
b
u
n
g
a
n

s
o
s
i
a
l
6
.
2

M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

p
r
a
n
a
t
a

s
o
s
i
a
l

d
a
l
a
m

k
e
h
i
d
u
p
a
n

m
a
s
y
a
r
a
k
a
t
B
e
n
t
u
k
-
B
e
n
t
u
k

H
u
b
u
n
g
a
n

S
o
s
i
a
l
A
.

B
e
n
t
u
k

H
u
-
b
u
n
g
a
n

S
o
s
i
a
l

A
s
o
s
i
a
t
i
f
B
.

B
e
n
t
u
k

H
u
b
u
n
g
a
n

S
o
s
i
a
l

D
i
s
o
s
i
a
t
i
f
P
r
a
n
a
t
a

S
o
s
i
a
l
A
.

P
e
n
g
e
r
t
i
a
n

d
a
n

D
e
f
n
i
s
i

P
r
a
n
a
t
a

S
o
s
i
a
l
B
.

F
u
n
g
s
i

P
r
a
n
a
t
a

S
o
s
i
a
l
C
.

C
i
r
i
-
C
i
r
i

P
r
a
n
a
t
a

S
o
s
i
a
l


D
i
s
k
u
s
i

t
e
n
t
a
n
g

b
e
n
-
t
u
k
-
b
e
n
t
u
k

h
u
b
u
n
g
a
n

s
o
s
i
a
l

a
s
o
s
i
a
t
i
f


D
i
s
k
u
s
i

t
e
n
t
a
n
g

b
e
n
-
t
u
k
-
b
e
n
t
u
k

h
u
b
u
n
g
a
n

s
o
s
i
a
l

d
i
s
o
s
i
a
t
i
f


T
a
n
y
a

j
a
w
a
b

t
e
n
t
a
n
g

p
e
n
g
e
r
t
i
a
n

p
r
a
n
a
t
a

s
o
s
i
a
l


D
i
s
k
u
s
i

t
e
n
t
a
n
g

f
u
n
g
s
i

p
r
a
n
a
t
a

s
o
s
i
a
l


M
e
m
b
a
c
a

b
u
k
u

r
e
f
e
r
e
n
s
i

t
e
n
t
a
n
g

c
i
r
i
-
c
i
r
i

p
r
a
n
a
t
a

s
o
s
i
a
l


M
e
n
g
i
d
e
n
t
i
f
k
a
s
i

b
e
n
-
t
u
k
-
b
e
n
t
u
k

h
u
b
u
n
g
a
n

s
o
s
i
a
l

a
s
o
s
i
a
t
i
f


M
e
n
g
i
d
e
n
t
i
f
k
a
s
i

b
e
n
-
t
u
k
-
b
e
n
t
u
k

h
u
b
u
n
g
a
n

s
o
s
i
a
l

d
i
s
o
s
i
a
t
i
f


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

p
e
r
a
n

p
r
a
n
a
t
a

k
e
l
u
a
r
g
a

d
a
l
a
m

p
e
m
b
e
n
t
u
k
a
n

k
e
p
r
i
b
a
d
i
a
n


M
e
n
g
i
d
e
n
t
i
f
k
a
s
i

f
u
n
g
s
i

p
r
a
n
a
t
a

s
o
s
i
a
l


M
e
n
g
i
d
e
n
t
i
f
k
a
s
i

c
i
r
i
-
c
i
r
i

p
r
a
n
a
t
a

s
o
s
i
a
l


T
e
s

t
e
r
t
u
l
i
s
,

t
e
s

l
i
s
a
n
,

p
e
n
u
g
a
s
a
n


T
e
s

t
e
r
t
u
l
i
s
,

t
e
s

l
i
s
a
n
,

p
e
n
u
g
a
s
a
n
1


t
a
t
a
p

m
u
k
a
2


t
a
t
a
p

m
u
k
a


B
u
k
u

P
l
a
t
i
n
u
m

P
e
m
b
e
l
a
j
a
r
a
n

I
P
S

T
e
r
p
a
d
u

2

u
n
t
u
k

K
e
l
a
s

V
I
I
I


S
M
P

d
a
n

M
T
s

t
e
r
b
i
t
a
n

P
T

T
i
g
a

S
e
r
a
n
g
k
a
i

P
u
s
-
t
a
k
a

M
a
n
d
i
r
i


G
a
m
b
a
r
-
g
a
m
b
a
r

y
a
n
g

r
e
l
e
v
a
n


B
u
k
u

P
l
a
t
i
n
u
m

P
e
m
b
e
l
a
j
a
r
a
n

I
P
S

T
e
r
p
a
d
u

2

u
n
t
u
k

K
e
l
a
s

V
I
I
I


S
M
P

d
a
n

M
T
s

K
o
m
p
e
t
e
n
s
i

D
a
s
a
r
M
a
t
e
r
i
P
e
m
b
e
l
a
j
a
r
a
n
K
e
g
i
a
t
a
n

P
e
m
b
e
l
a
j
a
r
a
n
I
n
d
i
k
a
t
o
r
P
e
n
i
l
a
i
a
n
A
l
o
k
a
s
i

W
a
k
t
u
S
u
m
b
e
r

B
e
l
a
j
a
r
(
1
)
(
2
)
(
3
)
(
4
)
(
5
)
(
6
)
(
7
)
S
t
a
n
d
a
r

K
o
m
p
e
t
e
n
s
i

:


6
.


M
e
m
a
h
a
m
i

p
r
a
n
a
t
a

d
a
n

p
e
n
y
i
m
p
a
n
g
a
n

s
o
s
i
a
l
11 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
(
1
)
(
2
)
(
3
)
(
4
)
(
5
)
(
6
)
(
7
)
6
.
3

M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

u
p
a
y
a

p
e
n
g
e
n
d
a
l
i
-
a
n

p
e
n
y
i
m
p
a
n
g
a
n

s
o
s
i
a
l
D
.

K
l
a
s
i
f
k
a
s
i

P
r
a
-
n
a
t
a

S
o
s
i
a
l
E
.

P
r
a
n
a
t
a

K
e
l
u
a
r
-
g
a
F
.

P
r
a
n
a
t
a

A
g
a
m
a
G
.

P
r
a
n
a
t
a

E
k
o
n
o
-
m
i
H
.

P
r
a
n
a
t
a
P
e
n
d
i
d
i
k
-
a
n
I
.

P
r
a
n
a
t
a

P
o
l
i
t
i
k
P
e
n
g
e
n
d
a
l
i
a
n

P
e
n
y
i
m
p
a
n
g
a
n

S
o
s
i
a
l
A
.

P
e
n
g
e
r
t
i
a
n

P
e
n
g
e
n
d
a
l
i
a
n

S
o
s
i
a
l
B
.

T
u
j
u
a
n

P
e
n
g
e
n
-
d
a
l
i
a
n

S
o
s
i
a
l
C
.

J
e
n
i
s
-
J
e
n
i
s

P
e
n
g
e
n
d
a
l
i
a
n

S
o
s
i
a
l
D
.

L
e
m
b
a
g
a

S
o
s
i
a
l

d
a
l
a
m

P
e
n
g
e
n
-
d
a
l
i
a
n

S
o
s
i
a
l


M
e
m
b
a
c
a

b
u
k
u

s
u
m
-
b
e
r

t
e
n
t
a
n
g

j
e
n
i
s
-
j
e
n
i
s

p
r
a
n
a
t
a

s
o
s
i
a
l


M
e
n
d
i
s
k
u
s
i
k
a
n

m
e
n
g
e
n
a
i

p
r
a
n
a
t
a

k
e
l
u
a
r
g
a


M
e
n
d
i
s
k
u
s
i
k
a
n

m
e
n
g
e
n
a
i

p
r
a
n
a
t
a

e
k
o
n
o
m
i


M
e
m
b
a
c
a

b
u
k
u

r
e
f
e
-
r
e
n
s
i

y
a
n
g

b
e
r
k
a
i
t
a
n

d
e
n
g
a
n

p
r
a
n
a
t
a

p
e
n
d
i
d
i
k
a
n


M
e
m
b
a
c
a

b
u
k
u

r
e
f
e
-
r
e
n
s
i

y
a
n
g

b
e
r
k
a
i
t
a
n

d
e
n
g
a
n

p
r
a
n
a
t
a

p
o
l
i
t
i
k


T
a
n
y
a

j
a
w
a
b

m
e
n
g
e
-
n
a
i

p
e
n
g
e
r
t
i
a
n

p
e
n
g
e
n
d
a
l
i
a
n

s
o
s
i
a
l


M
e
n
d
i
s
k
u
s
i
k
a
n

t
u
j
u
a
n

p
e
n
g
e
n
d
a
l
i
a
n

s
o
s
i
a
l


M
e
n
e
l
a
a
h

j
e
n
i
s
-
j
e
n
i
s

p
e
n
g
e
n
d
a
l
i
a
n

s
o
s
i
a
l


M
e
n
e
l
a
a
h

p
e
r
a
n

l
e
m
b
a
g
a
-
l
e
m
b
a
g
a

p
e
n
g
e
n
d
a
l
i
a
n

s
o
s
i
a
l


M
e
n
g
i
d
e
n
t
i
f
k
a
s
i

j
e
n
i
s
-
j
e
n
i
s

p
r
a
n
a
t
a

s
o
s
i
a
l


M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

p
r
a
n
a
t
a

k
e
l
u
a
r
g
a


M
e
n
g
i
d
e
n
t
i
f
k
a
s
i

p
r
a
-
n
a
t
a

e
k
o
n
o
m
i


M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

p
r
a
n
a
t
a

p
e
n
d
i
d
i
k
a
n


M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

p
r
a
n
a
t
a

p
o
l
i
t
i
k


M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

p
e
n
g
e
r
t
i
a
n

p
e
n
g
e
n
d
a
l
i
a
n

s
o
s
i
a
l


M
e
n
g
i
d
e
n
t
i
f
k
a
s
i

t
u
j
u
a
n

p
e
n
g
e
n
d
a
l
i
a
n

s
o
s
i
a
l


M
e
n
g
i
d
e
n
t
i
f
k
a
s
i

j
e
n
i
s

p
e
n
g
e
n
d
a
l
i
a
n

s
o
s
i
a
l


M
e
n
g
u
r
a
i
k
a
n

p
e
r
a
n

l
e
m
b
a
g
a
-
l
e
m
b
a
g
a

p
e
n
g
e
n
d
a
l
i
a
n

s
o
s
i
a
l


T
e
s

t
e
r
t
u
l
i
s
,

t
e
s

l
i
s
a
n
,

p
e
n
u
g
a
s
a
n
1


t
a
t
a
p

m
u
k
a

t
e
r
b
i
t
a
n

P
T

T
i
g
a

S
e
r
a
n
g
k
a
i

P
u
s
-
t
a
k
a

M
a
n
d
i
r
i


G
a
m
b
a
r
-
g
a
m
b
a
r

y
a
n
g

r
e
l
e
v
a
n


B
u
k
u

P
l
a
t
i
n
u
m

P
e
m
b
e
l
a
j
a
r
a
n

I
P
S

T
e
r
p
a
d
u

2

u
n
t
u
k

K
e
l
a
s

V
I
I
I


S
M
P

d
a
n

M
T
s

t
e
r
b
i
t
a
n

P
T

T
i
g
a

S
e
r
a
n
g
k
a
i

P
u
s
-
t
a
k
a

M
a
n
d
i
r
i


G
a
m
b
a
r
-
g
a
m
b
a
r

p
e
n
g
e
n
d
a
l
i
a
n

p
e
n
y
i
m
p
a
n
g
a
n

s
o
s
i
a
l
6
.
1

M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

b
e
n
t
u
k
-
b
e
n
t
u
k

h
u
b
u
n
g
a
n

s
o
s
i
a
l
6
.
2

M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

p
r
a
n
a
t
a

s
o
s
i
a
l

d
a
l
a
m

k
e
h
i
d
u
p
a
n

m
a
s
y
a
r
a
k
a
t
B
e
n
t
u
k
-
B
e
n
t
u
k

H
u
b
u
n
g
a
n

S
o
s
i
a
l
A
.

B
e
n
t
u
k

H
u
-
b
u
n
g
a
n

S
o
s
i
a
l

A
s
o
s
i
a
t
i
f
B
.

B
e
n
t
u
k

H
u
b
u
n
g
a
n

S
o
s
i
a
l

D
i
s
o
s
i
a
t
i
f
P
r
a
n
a
t
a

S
o
s
i
a
l
A
.

P
e
n
g
e
r
t
i
a
n

d
a
n

D
e
f
n
i
s
i

P
r
a
n
a
t
a

S
o
s
i
a
l
B
.

F
u
n
g
s
i

P
r
a
n
a
t
a

S
o
s
i
a
l
C
.

C
i
r
i
-
C
i
r
i

P
r
a
n
a
t
a

S
o
s
i
a
l


D
i
s
k
u
s
i

t
e
n
t
a
n
g

b
e
n
-
t
u
k
-
b
e
n
t
u
k

h
u
b
u
n
g
a
n

s
o
s
i
a
l

a
s
o
s
i
a
t
i
f


D
i
s
k
u
s
i

t
e
n
t
a
n
g

b
e
n
-
t
u
k
-
b
e
n
t
u
k

h
u
b
u
n
g
a
n

s
o
s
i
a
l

d
i
s
o
s
i
a
t
i
f


T
a
n
y
a

j
a
w
a
b

t
e
n
t
a
n
g

p
e
n
g
e
r
t
i
a
n

p
r
a
n
a
t
a

s
o
s
i
a
l


D
i
s
k
u
s
i

t
e
n
t
a
n
g

f
u
n
g
s
i

p
r
a
n
a
t
a

s
o
s
i
a
l


M
e
m
b
a
c
a

b
u
k
u

r
e
f
e
r
e
n
s
i

t
e
n
t
a
n
g

c
i
r
i
-
c
i
r
i

p
r
a
n
a
t
a

s
o
s
i
a
l


M
e
n
g
i
d
e
n
t
i
f
k
a
s
i

b
e
n
-
t
u
k
-
b
e
n
t
u
k

h
u
b
u
n
g
a
n

s
o
s
i
a
l

a
s
o
s
i
a
t
i
f


M
e
n
g
i
d
e
n
t
i
f
k
a
s
i

b
e
n
-
t
u
k
-
b
e
n
t
u
k

h
u
b
u
n
g
a
n

s
o
s
i
a
l

d
i
s
o
s
i
a
t
i
f


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

p
e
r
a
n

p
r
a
n
a
t
a

k
e
l
u
a
r
g
a

d
a
l
a
m

p
e
m
b
e
n
t
u
k
a
n

k
e
p
r
i
b
a
d
i
a
n


M
e
n
g
i
d
e
n
t
i
f
k
a
s
i

f
u
n
g
s
i

p
r
a
n
a
t
a

s
o
s
i
a
l


M
e
n
g
i
d
e
n
t
i
f
k
a
s
i

c
i
r
i
-
c
i
r
i

p
r
a
n
a
t
a

s
o
s
i
a
l


T
e
s

t
e
r
t
u
l
i
s
,

t
e
s

l
i
s
a
n
,

p
e
n
u
g
a
s
a
n


T
e
s

t
e
r
t
u
l
i
s
,

t
e
s

l
i
s
a
n
,

p
e
n
u
g
a
s
a
n
1


t
a
t
a
p

m
u
k
a
2


t
a
t
a
p

m
u
k
a


B
u
k
u

P
l
a
t
i
n
u
m

P
e
m
b
e
l
a
j
a
r
a
n

I
P
S

T
e
r
p
a
d
u

2

u
n
t
u
k

K
e
l
a
s

V
I
I
I


S
M
P

d
a
n

M
T
s

t
e
r
b
i
t
a
n

P
T

T
i
g
a

S
e
r
a
n
g
k
a
i

P
u
s
-
t
a
k
a

M
a
n
d
i
r
i


G
a
m
b
a
r
-
g
a
m
b
a
r

y
a
n
g

r
e
l
e
v
a
n


B
u
k
u

P
l
a
t
i
n
u
m

P
e
m
b
e
l
a
j
a
r
a
n

I
P
S

T
e
r
p
a
d
u

2

u
n
t
u
k

K
e
l
a
s

V
I
I
I


S
M
P

d
a
n

M
T
s

12 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
7
.
1

M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

p
e
r
m
a
s
a
l
a
h
a
n

a
n
g
k
a
t
a
n

k
e
r
j
a

d
a
n

t
e
n
a
g
a

k
e
r
j
a

s
e
b
a
g
a
i

s
u
m
b
e
r

d
a
y
a

d
a
l
a
m

k
e
g
i
a
t
a
n

e
k
o
n
o
m
i
,

s
e
r
t
a

p
e
r
a
n
a
n

p
e
m
e
r
i
n
t
a
h

d
a
l
a
m

u
p
a
y
a

p
e
n
a
n
g
g
u
-
l
a
n
g
a
n
n
y
a
7
.
2

M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

p
e
l
a
k
u
-
p
e
l
a
k
u

e
k
o
n
o
m
i

d
a
l
a
m

s
i
s
t
e
m

p
e
r
e
k
o
n
o
-
m
i
a
n

I
n
d
o
n
e
s
i
a
K
e
t
e
n
a
g
a
k
e
r
j
a
a
n
A
.

K
o
n
s
e
p

D
a
s
a
r

d
a
l
a
m

K
e
t
e
n
a
g
a
-
k
e
r
j
a
a
n
B
.

M
a
s
a
l
a
h

K
e
t
e
-
n
a
g
a
k
e
r
j
a
a
n

d
i

I
n
d
o
n
e
s
i
a
C
.

P
e
r
a
n
a
n

P
e
m
e
r
i
n
t
a
h

d
a
l
a
m

M
e
n
g
a
t
a
s
i

P
e
r
m
a
s
a
l
a
h
a
n

T
e
n
a
g
a

K
e
r
j
a
S
i
s
t
e
m


P
e
r
e
k
o
-
n
o
m
i
a
n

I
n
d
o
n
e
-
s
i
a

d
a
n

P
e
l
a
k
u

E
k
o
n
o
m
i
A
.

S
i
s
t
e
m

P
e
r
e
k
o
-
n
o
m
i
a
n

I
n
d
o
n
e
-
s
i
a
B
.

P
e
l
a
k
u

U
t
a
m
a

d
a
l
a
m

P
e
r
e
k
o
n
o
-
m
i
a
n

I
n
d
o
n
e
s
i
a
C
.

P
e
r
a
n

P
e
m
e
r
i
n
-
t
a
h

s
e
b
a
g
a
i

P
e
l
a
k
u

d
a
n

P
e
n
g
-
a
t
u
r

E
k
o
n
o
m
i


M
e
n
d
i
s
k
u
s
i
k
a
n

k
o
n
s
e
p

d
a
s
a
r

d
a
l
a
m

k
e
t
e
n
a
g
a
k
e
r
j
a
a
n


T
a
n
y
a

j
a
w
a
b

t
e
n
t
a
n
g


p
e
r
m
a
s
a
l
a
h
a
n

d
a
s
a
r

y
a
n
g

b
e
r
h
u
b
u
n
g
a
n

d
e
n
g
a
n

t
e
n
a
g
a



k
e
r
j
a

d
i

I
n
d
o
n
e
s
i
a


T
a
n
y
a

j
a
w
a
b

t
e
n
t
a
n
g

p
e
r
a
n
a
n

p
e
m
e
r
i
n
t
a
h

d
a
l
a
m

m
e
n
g
a
-
t
a
s
i

m
a
s
a
l
a
h

t
e
n
a
g
a

k
e
r
j
a


M
e
m
b
a
c
a

b
u
k
u

r
e
f
e
r
e
n
s
i

t
e
n
t
a
n
g

p
e
n
g
e
r
t
i
a
n

s
i
s
t
e
m

p
e
r
e
k
o
n
o
m
i
a
n


T
a
n
y
a

j
a
w
a
b

t
e
n
t
a
n
g

p
e
l
a
k
u

u
t
a
m
a

d
a
l
a
m

p
e
r
e
k
o
n
o
m
i
a
n

I
n
d
o
-
n
e
s
i
a


M
e
m
b
a
c
a

b
u
k
u

r
e
f
e
-
r
e
n
s
i

t
e
n
t
a
n
g

p
e
r
a
n

p
e
m
e
r
i
n
t
a
h

s
e
b
a
g
a
i

p
e
l
a
k
u

d
a
n

p
e
n
g
a
t
u
r

e
k
o
n
o
m
i


M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

k
o
n
s
e
p

d
a
s
a
r

d
a
l
a
m

k
e
t
e
n
a
g
a
-
k
e
r
j
a
a
n


M
e
n
g
i
d
e
n
t
i
f
k
a
s
i

p
e
r
m
a
s
a
l
a
h
a
n

d
a
s
a
r

y
a
n
g

b
e
r
h
u
b
u
n
g
a
n

d
e
n
g
a
n

t
e
n
a
g
a

k
e
r
j
a

d
i

I
n
d
o
n
e
s
i
a

(
j
u
m
l
a
h
,

m
u
t
u
,

p
e
r
s
e
b
a
r
a
n
,

d
a
n

a
n
g
k
a

p
e
n
g
a
n
g
g
u
r
a
n
)


M
e
n
g
i
d
e
n
t
i
f
k
a
s
i

p
e
r
a
n
-
a
n

p
e
m
e
r
i
n
t
a
h

d
a
l
a
m

m
e
n
g
a
t
a
s
i

m
a
s
a
l
a
h

t
e
n
a
g
a

k
e
r
j
a

d
i

I
n
d
o
n
e
-
s
i
a


M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

a
r
t
i

s
i
s
t
e
m

p
e
r
e
k
o
n
o
m
i
a
n

d
a
n

m
a
c
a
m
-
m
a
c
a
m
n
y
a


M
e
n
g
i
d
e
n
t
i
f
k
a
s
i

p
e
l
a
k
u

u
t
a
m
a

d
a
l
a
m

p
e
r
e
k
o
n
o
-
m
i
a
n

I
n
d
o
n
e
s
i
a


M
e
n
g
i
d
e
n
t
i
f
k
a
s
i

p
e
r
a
n

p
e
m
e
r
i
n
t
a
h

s
e
b
a
g
a
i

p
e
l
a
k
u

d
a
n

p
e
n
g
a
t
u
r

e
k
o
n
o
m
i


T
e
s

t
e
r
t
u
l
i
s

d
a
n


p
e
n
u
g
a
s
a
n


T
e
s

t
e
r
t
u
l
i
s

d
a
n


p
e
n
u
g
a
s
a
n
2


t
a
t
a
p

m
u
k
a
2


t
a
t
a
p

m
u
k
a


B
u
k
u

P
l
a
t
i
n
u
m

P
e
m
b
e
l
a
j
a
r
a
n

I
P
S

T
e
r
p
a
d
u

2

u
n
t
u
k

K
e
l
a
s

V
I
I
I


S
M
P

d
a
n

M
T
s

t
e
r
b
i
t
a
n

P
T

T
i
g
a

S
e
r
a
n
g
k
a
i

P
u
s
-
t
a
k
a

M
a
n
d
i
r
i


R
u
b
r
i
k

d
i

m
e
d
i
a

c
e
t
a
k

y
a
n
g

m
e
m
u
a
t

t
e
n
t
a
n
g

k
u
a
l
i
t
a
s

t
e
n
a
g
a

k
e
r
j
a
,

m
a
s
a
l
a
h

p
e
n
g
a
n
g
g
u
r
a
n

d
a
n

l
a
p
a
n
g
a
n

k
e
r
j
a


B
u
k
u

P
l
a
t
i
n
u
m

P
e
m
b
e
l
a
j
a
r
a
n

I
P
S

T
e
r
p
a
d
u

2

u
n
t
u
k

K
e
l
a
s

V
I
I
I


S
M
P

d
a
n

M
T
s

t
e
r
b
i
t
a
n

P
T

T
i
g
a

S
e
r
a
n
g
k
a
i

P
u
s
-
t
a
k
a

M
a
n
d
i
r
i
S
t
a
n
d
a
r

K
o
m
p
e
t
e
n
s
i

:


7
.


M
e
m
a
h
a
m
i

k
e
g
i
a
t
a
n

p
e
r
e
k
o
n
o
m
i
a
n

I
n
d
o
n
e
s
i
a
K
o
m
p
e
t
e
n
s
i

D
a
s
a
r
M
a
t
e
r
i
P
e
m
b
e
l
a
j
a
r
a
n
K
e
g
i
a
t
a
n

P
e
m
b
e
l
a
j
a
r
a
n
I
n
d
i
k
a
t
o
r
P
e
n
i
l
a
i
a
n
A
l
o
k
a
s
i

W
a
k
t
u
S
u
m
b
e
r

B
e
l
a
j
a
r
(
1
)
(
2
)
(
3
)
(
4
)
(
5
)
(
6
)
(
7
)
13 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
(
1
)
(
2
)
(
3
)
(
4
)
(
5
)
(
6
)
(
7
)
7
.
3

M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

f
u
n
g
s
i

p
a
j
a
k

d
a
l
a
m

p
e
r
e
k
o
n
o
m
i
a
n

n
a
s
i
o
n
a
l
7
.
4

M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

p
e
r
m
i
n
t
a
a
n

d
a
n

p
e
n
a
w
a
r
a
n

s
e
r
t
a

t
e
r
b
e
n
t
u
k
n
y
a

h
a
r
g
a

p
a
s
a
r
P
a
j
a
k
A
.

P
e
n
g
e
r
t
i
a
n

P
a
j
a
k
B
.

F
u
n
g
s
i

P
a
j
a
k
C
.

S
y
a
r
a
t

P
e
m
u
-
n
g
u
t
a
n

P
a
j
a
k
D
.

J
e
n
i
s
-
J
e
n
i
s

P
a
j
a
k
E
.

T
a
r
i
f

P
a
j
a
k
F
.

P
e
r
b
e
d
a
a
n

P
a
-
j
a
k

d
a
n

R
e
t
r
i
b
u
s
i
G
.

C
o
n
t
o
h

P
e
r
-
h
i
t
u
n
g
a
n

P
a
j
a
k

P
e
n
g
h
a
s
i
l
a
n

s
e
r
t
a

P
a
j
a
k

B
u
m
i

d
a
n

B
a
n
g
u
n
a
n
P
e
m
b
e
n
t
u
k
a
n

H
a
r
g
a

P
a
s
a
r
A
.

P
e
r
m
i
n
t
a
a
n
B
.

P
e
n
a
w
a
r
a
n
C
.

H
a
r
g
a

P
a
s
a
r


M
e
r
u
m
u
s
k
a
n

p
e
n
g
e
r
t
i
a
n

p
a
j
a
k

d
a
n

r
e
t
r
i
b
u
s
i


M
e
n
d
i
s
k
u
s
i
k
a
n

f
u
n
g
s
i

d
a
n

p
e
r
a
n
a
n

p
a
j
a
k

d
a
l
a
m

k
e
h
i
d
u
p
-
a
n

s
u
a
t
u

n
e
g
a
r
a


M
e
n
e
l
a
a
h

s
y
a
r
a
t

p
e
m
u
n
g
u
t
a
n

p
a
j
a
k


M
e
n
e
l
a
a
h

j
e
n
i
s

d
a
n

t
a
r
i
f

p
a
j
a
k


T
a
n
y
a

j
a
w
a
b

m
e
n
g
e
-
n
a
i

p
e
r
b
e
d
a
a
n

p
a
j
a
k

d
a
n

r
e
t
r
i
b
u
s
i


M
e
n
g
i
d
e
n
t
i
f
k
a
s
i

j
e
-
n
i
s
-
j
e
n
i
s

p
a
j
a
k

y
a
n
g

d
i
t
a
n
g
g
u
n
g

k
e
l
u
a
r
g
a


M
e
r
u
m
u
s
k
a
n

p
e
n
g
e
r
-
t
i
a
n

p
e
r
m
i
n
t
a
a
n

d
a
n

m
e
n
d
i
s
k
u
s
i
-
k
a
n


f
a
k
t
o
r
-
f
a
k
t
o
r

y
a
n
g

m
e
m
e
n
g
a
r
u
h
i

p
e
r
m
i
n
t
a
a
n
,

h
u
k
u
m

p
e
r
m
i
n
t
a
a
n
,

d
a
n

m
e
m
b
u
a
t

k
u
r
v
a

p
e
r
m
i
n
t
a
a
n


M
e
n
d
i
s
k
u
s
i
k
a
n

p
e
-
n
g
e
r
t
i
a
n

p
e
n
a
w
a
r
a
n

d
a
n

f
a
k
t
o
r
-
f
a
k
t
o
r

y
a
n
g

m
e
m
e
n
g
a
r
u
h
i

p
e
n
a
w
a
r
a
n
,

h
u
b
u
n
g
-
a
n

a
n
t
a
r
a

p
e
n
a
w
a
r
a
n

d
a
n

h
a
r
g
a

b
a
r
a
n
g
,

d
a
n

m
e
m
b
u
a
t

k
u
r
v
a





p
e
n
a
w
a
r
a
n


M
e
n
d
e
f
n
i
s
i
k
a
n

p
e
n
g
e
r
-
t
i
a
n

p
a
j
a
k

d
a
n

r
e
t
r
i
b
u
s
i


M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

f
u
n
g
s
i

d
a
n

p
e
r
a
n
a
n

p
a
j
a
k

d
a
l
a
m

k
e
h
i
d
u
p
a
n

s
u
a
t
u

n
e
g
a
r
a


M
e
n
g
i
d
e
n
t
i
f
k
a
s
i

s
y
a
r
a
t

p
e
m
u
n
g
u
t
a
n

p
a
j
a
k


M
e
n
g
i
d
e
n
t
i
f
k
a
s
i

j
e
n
i
s

d
a
n

t
a
r
i
f

p
a
j
a
k


M
e
m
b
e
d
a
k
a
n

p
a
j
a
k

d
a
n

r
e
t
r
i
b
u
s
i


M
e
n
g
i
d
e
n
t
i
f
k
a
s
i

j
e
n
i
s
-
j
e
n
i
s

p
a
j
a
k

y
a
n
g

d
i
t
a
n
g
-
g
u
n
g

o
l
e
h

k
e
l
u
a
r
g
a


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

p
e
n
g
e
r
t
i
a
n
,

f
a
k
t
o
r
-
f
a
k
t
o
r

y
a
n
g

m
e
m
e
n
g
a
r
u
h
i

p
e
r
m
i
n
t
a
a
n

b
a
r
a
n
g
/
j
a
s
a

d
a
n

h
u
k
u
m

p
e
r
m
i
n
t
a
a
n


M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

p
e
n
g
e
r
-
t
i
a
n

p
e
n
a
w
a
r
a
n

d
a
n

f
a
k
t
o
r
-
f
a
k
t
o
r

y
a
n
g

m
e
m
e
n
g
a
r
u
h
i

p
e
n
a
w
a
r
-
a
n
,

h
u
b
u
n
g
a
n

a
n
t
a
r
a

p
e
n
a
w
a
r
a
n

d
a
n

h
a
r
g
a

b
a
r
a
n
g
,

d
a
n

m
e
m
b
u
a
t

k
u
r
v
a

p
e
n
a
w
a
r
a
n
.


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

p
r
o
-
s
e
s

t
e
r
b
e
n
t
u
k
n
y
a

h
a
r
g
a

p
a
s
a
r


T
e
s

t
e
r
t
u
l
i
s
,

t
e
s

l
i
s
a
n
,

p
e
n
u
g
a
s
a
n


T
e
s

t
e
r
t
u
l
i
s

d
a
n


p
e
n
u
g
a
s
a
n
2


t
a
t
a
p

m
u
k
a
2


t
a
t
a
p

m
u
k
a


B
u
k
u

P
l
a
t
i
n
u
m

P
e
m
b
e
l
a
j
a
r
a
n

I
P
S

T
e
r
p
a
d
u

2

u
n
t
u
k

K
e
l
a
s

V
I
I
I


S
M
P

d
a
n

M
T
s

t
e
r
b
i
t
a
n

P
T

T
i
g
a

S
e
r
a
n
g
k
a
i

P
u
s
-
t
a
k
a

M
a
n
d
i
r
i


B
u
k
u

P
l
a
t
i
n
u
m

P
e
m
b
e
l
a
j
a
r
a
n

I
P
S

T
e
r
p
a
d
u

2

u
n
t
u
k

K
e
l
a
s

V
I
I
I


S
M
P

d
a
n

M
T
s

t
e
r
b
i
t
a
n

P
T

T
i
g
a

S
e
r
a
n
g
k
a
i

P
u
s
-
t
a
k
a

M
a
n
d
i
r
i


G
a
m
b
a
r

k
u
r
v
a

p
e
r
m
i
n
t
a
a
n

d
a
n

p
e
n
a
w
a
r
a
n


M
e
d
i
a

c
e
t
a
k

d
a
n

e
l
e
k
t
r
o
n
i
k


t
e
n
t
a
n
g

i
n
f
o
r
m
a
s
i

h
a
r
g
a
14 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
(
1
)
(
2
)
(
3
)
(
4
)
(
5
)
(
6
)
(
7
)


M
e
n
d
i
s
k
u
s
i
k
a
n

p
r
o
s
e
s

t
e
r
b
e
n
t
u
k
n
y
a

h
a
r
g
a

p
a
s
a
r

d
a
n

m
e
m
b
u
a
t

k
u
r
v
a

h
a
r
g
a

k
e
s
e
i
m
b
a
n
g
a
n
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
,

.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
G
u
r
u

M
a
t
a

P
e
l
a
j
a
r
a
n
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
N
I
P
.

.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
M
e
n
g
e
t
a
h
u
i
,
K
e
p
a
l
a

S
e
k
o
l
a
h
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
N
I
P
.

.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
15 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)

Nama Sekolah : SMP/MTs ...
Mata Pelajaran : Ilmu Pengetahuan Sosial
Kelas/Semester : VIII/1 (satu)
Standar Kompetensi : 1. Memahami permasalahan sosial berkaitan dengan
pertumbuhan jumlah penduduk
Kompetensi Dasar : 1.1 Mendeskripsikan kondisi fsik wilayah dan pendu-
duk
Indikator : 1. Menunjukkan letak geografs Indonesia
2. Menganalisis hubungan posisi geografs dengan per
ubahan musim di Indonesia
3. Mendeskripsikan wilayah daratan Indonesia
4. Mendeskripsikan informasi persebaran fora dan fau-
na di Indonesia
5. Mendeskripsikan persebaran jenis tanah dan peman-
faatannya di Indonesia
Alokasi Waktu : 4 x 40 menit (2 x pertemuan)
A. Tujuan Pembelajaran
Setelah selesai melaksanakan kegiatan pembelajaran, siswa diharapkan dapat
1. menunjukkan letak geografs Indonesia;
2. menganalisis hubungan posisi geografs dengan perubahan musim di In-
donesia;
3. mendeskripsikan wilayah daratan Indonesia;
4. mengidentifkasi penyebab terjadinya perubahan musim dan menentukan
bulan berlangsungnya musim hujan dan musim kemarau di wilayah Indo-
nesia;
5. menyajikan informasi persebaran fora dan fauna di Indonesia;
6. mendeskripsikan persebaran jenis tanah dan pemanfaatannya di Indone-
sia.
B. Materi Pembelajaran
Kondisi Fisik Wilayah Indonesia
1. Letak Indonesia
2. Iklim di Indonesia
3. Wilayah Daratan
4. Keanekaragaman Hayati
5. Persebaran Jenis Tanah di Indonesia
16 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
C. Metode Pembelajaran
1. Ceramah bervariasi
2. Tanya jawab
3. Diskusi
4. Simulasi
5. Inquiri
6. Observasi/pengamatan
D. Langkah-Langkah Pembelajaran
1. Pertemuan Ke-1
a. Materi
1) Letak Indonesia
2) Iklim di Indonesia
3) Wilayah Daratan
b. Pendahuluan
1) Guru memeriksa kehadiran siswa.
2) Guru memberikan motivasi kepada siswa agar siap dalam me-
nerima materi.
3) Apersepsi (pengetahuan prasyarat): guru mengajukan pertanyaan
kepada siswa tentang letak geografs Indonesia.
c. Kegiatan Inti
1) Guru meminta siswa untuk memperhatikan peta Indonesia.
2) Siswa diminta untuk menyebutkan letak geografs dan letak astro-
nomis Indonesia.
3) Guru menjelaskan posisi geografs dan letak astronomis Indone-
sia.
4) Siswa menunjukkan perubahan musim di Indonesia.
5) Guru menjelaskan kaitan letak geografs dengan iklim dan wak-
tu.
6) Siswa diminta untuk mengamati peta wilayah daratan Indonesia.
d. Penutup
1) Guru membantu siswa membuat simpulan dari materi yang telah
dijelaskan.
2) Guru memberikan tes/pertanyaan yang berhubungan dengan ma-
teri yang telah dijelaskan.
3) Guru memberikan tugas individu yang berkaitan dengan materi.
2. Pertemuan Ke-2
a. Materi
1) Keanekaragaman Hayati
17 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
2) Persebaran Jenis Tanah di Indonesia
b. Pendahuluan
1) Guru memeriksa kehadiran siswa.
2) Guru memberikan motivasi kepada siswa agar siap dalam me-
nerima materi.
3) Apersepsi (pengetahuan prasyarat): guru mengajukan pertanyaan
kepada siswa tentang contoh fora dan fauna yang ada di Suma-
tra.
c. Kegiatan Inti
1) Guru menjelaskan informasi fora dan fauna di Indonesia.
2) Guru menanyakan macammacam fora dan fauna yang ada di In-
donesia.
3) Guru menjelaskan jenis-jenis tanah yang ada di Indonesia.
4) Guru menanyakan jenis-jenis tanah di Indonesia serta peman-
faatannya.
5) Siswa diminta untuk merangkum hasil penjelasan guru.
d. Penutup
1) Guru membantu siswa membuat simpulan dari materi yang telah
dijelaskan.
2) Guru memberikan tes/pertanyaan yang berhubungan dengan ma-
teri yang telah dijelaskan.
3) Guru memberikan tugas individu yang berkaitan dengan materi.
E. Sumber Pembelajaran
1. Buku Platinum Pembelajaran IPS Terpadu 2 untuk Kelas VIII SMP dan
MTs terbitan PT Tiga Serangkai Pustaka Mandiri
2. Peta dan atlas Indonesia
F. Penilaian Hasil Pembelajaran
1. Teknik Penilaian
a. Tes tertulis
b. Penugasan
2. Bentuk Instrumen
a. Tes Pilihan Ganda
1) Perbandingan luas daratan dan lautan di Indonesia adalah ....
a. 1 : 2
b. 1 : 3
c. 1 : 4
d. 1 : 5
18 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
2) Waktu Indonesia Barat mempunyai meridian pusat ....
a. 105 BT
b. 110 BT
c. 115 BT
d. 120 BT
3) Alat yang digunakan untuk mengukur tekanan udara disebut ....
a. higrometer
b. fuviograph
c. termometer
d. barometer
4) Angin yang berbalik arah setiap setengah tahun sekali sesuai de-
ngan letak matahari disebut ....
a. angin lokal
b. angin darat
c. angin muson
d. angin lembah
5) Pada bulan AprilOktober bertiup ....
a. angin muson barat
b. angin muson timur
c. angin muson utara
d. angin muson selatan
b. Tes Uraian
1) Jika Indonesia tidak diapit oleh dua samudra dan dua benua yang
letaknya bersilangan, Indonesia tidak beriklim muson. Benarkah
pernyataan tersebut? Berikan alasannya!
2) Mengapa hutan hujan tropis dikatakan sebagai jantung kehidupan
dunia?
3) Angin gunung bersuhu lebih dingin, tetapi mengapa angin fohn
bersifat panas dan kering?
4) Mengapa fauna Indonesia Bagian Barat sangat berbeda dengan
fauna Indonesia Bagian Timur?
5) Apakah fungsi hutan mangrove bagi lingkungan pantai?
19 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
c. Penugasan
Identifkasikan jenis fora dan fauna Indonesia berdasarkan tempat
habitatnya! Isikan pada kolom di bawah ini!
No. Pulau Jenis Flora Jenis Fauna
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
Jawa
Sumatra
Kalimantan
Sulawesi
Papua
Maluku
Bali, NTT, NTB
............, .................
Mengetahui,
Kepala Sekolah Guru Mata Pelajaran

(________________) (________________)
NIP. .......................... NIP. ..........................
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)

Nama Sekolah : MTs
Mata Pelajaran : Ilmu Pengetahuan Sosial
Kelas/Semester : VIII/1 (satu)
Standar Kompetensi : 1. Memahami permasalahan sosial berkaitan dengan
pertumbuhan jumlah penduduk
Kompetensi Dasar : 1.2 Mengidentifkasi permasalahan kependudukan dan
upaya penanggulangannya
1.4 Mendeskripsikan permasalahan kependudukan dan
dampaknya terhadap pembangunan
Indikator : 1. Mengidentifkasi faktorfaktor yang memengaruhi
pertumbuhan penduduk (kelahiran dan kematian)
2. Mendeskripsikan arti dan ukuran angka kelahiran
dan angka kematian
3. Mengidentifkasi faktorfaktor pendorong dan peng-
hambat kelahiran dan kematian
4. Membandingkan tingkat kepadatan penduduk tiap-
tiap provinsi dan pulau di Indonesia
5. Mendeskripsikan kondisi penduduk Indonesia ber-
dasarkan piramida penduduk
6. Menghitung angka perbandingan sex ratio dan beban
ketergantungan
7. Mengartikan angka usia harapan hidup
8. Mendeskripsikan berbagai dampak ledakan penduduk
dan upaya mengatasinya
9. Menyajikan informasi kependudukan dalam bentuk
peta, tabel, dan grafk
10. Mengidentifkasi jenisjenis migrasi dan faktor pe-
nyebabnya
11. Menganalisis dampak positif dan negatif migrasi ser-
ta usaha penanggulangannya
Alokasi Waktu : 4 x 40 menit (2 x pertemuan)
A. Tujuan Pembelajaran
Setelah selesai melaksanakan kegiatan pembelajaran, siswa diharapkan dapat
1. mengidentifkasi faktorfaktor yang memengaruhi pertumbuhan penduduk
(kelahiran dan kematian);
2. mendeskripsikan arti dan ukuran angka kelahiran dan angka kematian;
3. mengidentifkasi faktorfaktor pendorong dan penghambat kelahiran dan
kematian;
4. membandingkan tingkat kepadatan penduduk tiap-tiap provinsi dan pulau
di Indonesia;
5. mendeskripsikan kondisi penduduk Indonesia berdasarkan piramida pen-
duduk;
6. menghitung angka sex ratio dan beban ketergantungan, serta mengartikan
angka tersebut;
7. mengartikan angka usia harapan hidup;
8. mendeskripsikan berbagai dampak ledakan penduduk dan upaya mengata-
sinya;
9. menyajikan informasi kependudukan dalam bentuk peta, tabel, dan
grafk;
10. mengidentifkasi jenisjenis migrasi dan faktor penyebabnya;
11. menganalisis dampak positif dan negatif migrasi serta usaha penanggulang-
annya.
B. Materi Pembelajaran
Kondisi Penduduk Indonesia
1. Kuantitas Penduduk Indonesia
2. Kualitas Penduduk Indonesia
3. Dinamika Penduduk Indonesia
4. Masalah Kependudukan di Indonesia
5. Upaya Mengatasi Masalah Kependudukan di Indonesia
C. Metode Pembelajaran
1. Ceramah bervariasi
2. Tanya jawab
3. Diskusi
4. Inquiri
D. Langkah-Langkah Pembelajaran
1. Pertemuan Ke-1
a. Materi
1) Kuantitas Penduduk Indonesia
2) Kualitas Penduduk Indonesia
3) Dinamika Penduduk Indonesia
b. Pendahuluan
1) Guru memeriksa kehadiran siswa.
2) Guru memberikan motivasi kepada siswa agar siap dalam me-
nerima materi.
3) Apersepsi (pengetahuan prasyarat): guru mengajukan perta-
nyaan kepada siswa tentang pengertian kuantitas dan kualitas
penduduk.
c. Kegiatan Inti
1) Guru membimbing jalannya diskusi tentang faktor yang meme-
ngaruhi pertumbuhan penduduk dan faktor penunjang serta peng-
hambat kelahiran dan kematian.
2) Siswa diminta untuk menghitung kepadatan penduduk dan meng
amati peta serta tabel kepadatan penduduk Indonesia.
3) Siswa dibimbing untuk membuat macammacam bentuk piramida
penduduk.
4) Siswa diminta untuk menghitung sex ratio dan beban ketergan-
tungan.
5) Guru melakukan tanya jawab dengan siswa tentang usia harapan
hidup.
d. Penutup
1) Guru membantu siswa membuat simpulan dari materi yang telah
dijelaskan.
2) Guru memberikan tes/pertanyaan yang berhubungan dengan ma-
teri yang telah dijelaskan.
3) Guru memberikan tugas individu kepada siswa untuk menghitung
dependency ratio.
2. Pertemuan Ke-2
a. Materi
1) Masalah Kependudukan di Indonesia
2) Upaya Mengatasi Masalah Kependudukan di Indonesia
b. Pendahuluan
1) Guru memeriksa kehadiran siswa.
2) Guru memberikan motivasi kepada siswa agar siap dalam me-
nerima materi.
3) Apersepsi (pengetahuan prasyarat): guru mengajukan pertanyaan
kepada siswa tentang pengertian penduduk.
c. Kegiatan Inti
1) Siswa dibimbing untuk mendiskusikan dampak dan upaya penang
gulangan ledakan penduduk.
2) Guru melakukan tanya jawab dengan siswa tentang tabel kepen-
dudukan.
3) Siswa diminta untuk membuat grafk dan peta kependudukan.
4) Guru melakukan tanya jawab dengan siswa tentang jenisjenis
migrasi dan faktor penyebabnya.
5) Siswa dibimbing untuk mendiskusikan dampak dan usaha penang
gulangan migrasi.
d. Penutup
1) Guru membantu siswa membuat simpulan dari materi yang telah
dijelaskan.
2) Guru memberikan tes/pertanyaan yang berhubungan dengan ma-
teri yang telah dijelaskan.
3) Guru memberikan tugas individu kepada siswa untuk mencari
data jumlah penduduk Indonesia di internet.
E. Sumber Pembelajaran
1. Buku Platinum Pembelajaran IPS Terpadu 2 untuk Kelas VIII SMP dan
MTs terbitan PT Tiga Serangkai Pustaka Mandiri
2. Peta dan atlas Indonesia
3. Peta persebaran penduduk di Indonesia
F. Penilaian Hasil Pembelajaran
1. Teknik Penilaian
a. Tes tertulis
b. Penugasan
2. Bentuk Instrumen
a. Tes Pilihan Ganda
1) Pertumbuhan penduduk yang disebabkan oleh selisih angka kela-
hiran dan kematian disebut ....
a. pertambahan penduduk
b. pertumbuhan penduduk
c. pertambahan penduduk umum
d. pertambahan penduduk khusus
2) Faktor-faktor antimortalitas, antara lain ....
a. terjadi peperangan
b. tindakan bunuh diri
c. bencana alam
d. ajaran agama yang melarang bunuh diri
3) Hal-hal yang tidak memengaruhi kepadatan penduduk adalah ....
a. faktor kebudayaan
b. faktor biologi
c. faktor fsiograf
d. faktor ekonomi
4) Pindahnya sekelompok penduduk atau perorangan dari suatu ne-
gara ke negara lain disebut ....
a. evakuasi
b. emigrasi
c. imigrasi
d. remigrasi
5) Transmigrasi yang disebabkan tekanan penduduk di daerah asal
disebut ....
a. transmigrasi swakarya
b. transmigrasi umum
c. transmigrasi sektoral
d. transmigrasi lokal
b. Tes Uraian
1)
-
-



25 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)

Nama Sekolah : SMP/MTs ...
Mata Pelajaran : Ilmu Pengetahuan Sosial
Kelas/Semester : VIII/1 (satu)
Standar Kompetensi : 1. Memahami permasalahan sosial berkaitan dengan
pertumbuhan jumlah penduduk
Kompetensi Dasar : 1.3 Mendeskripsikan permasalahan lingkungan hidup
dan upaya penanggulangannya dalam pembangunan
berkelanjutan
Indikator : 1. Mengidentifkasi unsurunsur lingkungan (unsur abio
tik, unsur biotik, dan sosial budaya)
2. Mengidentifkasi bentukbentuk kerusakan lingkung
an hidup dan faktor penyebabnya
3. Memberi contoh usaha pelestarian lingkungan hidup
4. Menafsirkan hakikat pembangunan yang berwawasan
lingkungan
Alokasi Waktu : 4 x 40 menit (2 x pertemuan)
A. Tujuan Pembelajaran
Setelah selesai melaksanakan kegiatan pembelajaran, siswa diharapkan dapat
1. mengidentifkasi unsurunsur lingkungan (unsur abiotik, unsur biotik, dan
sosial budaya);
2. menafsirkan arti penting lingkungan bagi kehidupan;
3. mengidentifkasi bentukbentuk kerusakan lingkungan hidup dan faktor
penyebabnya;
4. memberi contoh usaha pelestarian lingkungan hidup;
5. mendeskripsikan tujuan dan sasaran pembangunan nasional;
6. menafsirkan hakikat pembangunan yang berwawasan lingkungan;
7. mengidentifkasikan ciriciri pembangunan yang berwawasan lingkungan.
B. Materi Pembelajaran
Lingkungan Hidup dan Pelestariannya
1. Lingkungan Hidup
2. Kerusakan Lingkungan Hidup
3. Usaha-Usaha Pelestarian Lingkungan Hidup
4. Pembangunan Berwawasan Lingkungan
26 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
C. Metode Pembelajaran
1. Ceramah bervariasi
2. Tanya jawab
3. Diskusi
4. Simulasi
5. Inquiri
6. Observasi/pengamatan
D. Langkah-Langkah Pembelajaran
1. Pertemuan Ke-1
a. Materi
1) Lingkungan Hidup
2) Kerusakan Lingkungan Hidup
b. Pendahuluan
1) Guru memeriksa kehadiran siswa.
2) Guru memberikan motivasi kepada siswa agar siap dalam me-
nerima materi.
3) Apersepsi (pengetahuan prasyarat): guru mengajukan pertanyaan
kepada siswa tentang keadaan lingkungan di sekitar siswa.
c. Kegiatan Inti
1) Guru melakukan tanya jawab dengan siswa tentang lingkungan
hidup dan unsur-unsurnya.
2) Guru membagi siswa menjadi lima kelompok untuk melakukan
diskusi.
3) Guru memandu siswa untuk melaksanakan diskusi. Masingma
sing kelompok mendiskusikan tentang lingkungan hidup dan
kerusakan lingkungan hidup.
4) Tiap kelompok mempresentasikan hasil diskusinya dengan di-
tanggapi oleh kelompok lain.
d. Penutup
1) Guru membantu siswa membuat simpulan dari materi yang telah
dijelaskan.
2) Guru memberikan tes/pertanyaan yang berhubungan dengan ma-
teri yang telah dijelaskan.
3) Guru memberikan tugas individu yang berkaitan dengan materi.
2. Pertemuan Ke-2
a. Materi
1) Usaha-Usaha Pelestarian Lingkungan Hidup
2) Pembangunan Berwawasan Lingkungan
27 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
b. Pendahuluan
1) Guru memeriksa kehadiran siswa.
2) Guru memberikan motivasi kepada siswa agar siap dalam me-
nerima materi.
3) Apersepsi (pengetahuan prasyarat): guru meminta siswa untuk
menceritakan hasil pembangunan yang ada di lingkungannya.
c. Kegiatan Inti
1) Guru memandu siswa untuk mendiskusikan usaha pelestarian
lingkungan hidup.
2) Guru melakukan penilaian dari hasil pengamatan pelaksanaan
diskusi.
3) Siswa diminta untuk membaca buku sumber tentang hakikat pem-
bangunan yang berwawasan lingkungan.
d. Penutup
1) Guru membantu siswa membuat simpulan dari materi yang telah
dijelaskan.
2) Guru memberikan tes/pertanyaan yang berhubungan dengan ma-
teri yang telah dijelaskan.
3) Guru memberikan tugas individu yang berkaitan dengan materi.
E. Sumber Pembelajaran
Buku Platinum Pembelajaran IPS Terpadu 2 untuk Kelas VIII SMP dan MTs
terbitan PT Tiga Serangkai Pustaka Mandiri
F. Penilaian Hasil Pembelajaran
1. Teknik Penilaian
a. Tes tertulis
b. Tes lisan
c. Penugasan
2. Bentuk Instrumen
a. Tes Pilihan Ganda
1) Udara, tanah, dan air termasuk unsur ....
a. fsik
b. biotik
c. budaya
d. ekonomi
2) Penggunaan sabun detergen yang berlebihan termasuk pencemar
an ....
a. air c. tanah
b. udara d. suara
28 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
3) Di Prancis, angin topan disebut ....
a. tornado c. taifun
b. mistral d. turricane
4) Angin fohn di Cirebon disebut ....
a. brubu c. kumbang
b. bohorok d. gending
5) Di bawah ini adalah sumber tenaga, kecuali ....
a. batu bara
b. minyak bumi
c. air terjun
d. tanah
b. Tes Uraian
1) Sebutkan komponen-komponen lingkungan!
2) Jelaskan arti penting lingkungan bagi kehidupan!
3) Gempa bumi merupakan kerusakan lingkungan hidup akibat proses
alam. Sebutkan akibat dari gempa bumi!
4) Apa saja upaya pelestarian lingkungan hidup?
5) Terangkan arti pembangunan dan pembangunan berwawasan ling
kungan!
c. Penugasan
Buatlah kliping artikel dari media massa tentang kerusakan lingkungan
di Indonesia! Kemudian, analisis dan tulislah pada buku kerjamu!
d. Tes Lisan
Dalam mengembangkan pembangunan berwawasan lingkungan, pen-
didikan berperan penting dalam mendukung dan mengimplementasi-
kannya.
1) Jelaskan alasan pernyataan tersebut!
2) Jelaskan cara mewujudkan kegiatan dalam pernyataan tersebut!
3) Jelaskan hambatan yang dihadapi selama pelaksanaan kegiatan
tersebut!
............, .................
Mengetahui,
Kepala Sekolah Guru Mata Pelajaran

(________________) (________________)
NIP. .......................... NIP. ..........................
29 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)

Nama Sekolah : SMP/MTs ...
Mata Pelajaran : Ilmu Pengetahuan Sosial
Kelas/Semester : VIII/1 (satu)
Standar Kompetensi : 2. Memahami proses kebangkitan nasional
Kompetensi Dasar : 2.1 Menjelaskan proses perkembangan kolonialisme dan
imperialisme Barat, serta pengaruh yang ditimbul-
kannya di berbagai daerah
Indikator : 1. Mendeskripsikan kedatangan bangsa Barat ke Indo-
nesia sampai terbentuknya kekuasaan kolonial
2. Mengidentifkasi perkembangan kebijakan dan tindak
an pemerintah kolonial
3. Mendeskripsikan bentukbentuk perlawanan rakyat
dalam menentang kolonialisme Barat di berbagai
daerah di Indonesia
4. Mendeskripsikan penyebaran agama Nasrani di Indo-
nesia
Alokasi Waktu : 4 x 40 menit (2 x pertemuan)
A. Tujuan Pembelajaran
Setelah selesai melaksanakan kegiatan pembelajaran, siswa diharapkan dapat
1. mendeskripsikan kedatangan bangsa Barat ke Indonesia sampai terben-
tuknya kekuasaan kolonial;
2. mengidentifkasi perkembangan kebijakan dan tindakan pemerintah kolo-
nial;
3. mendeskripsikan bentukbentuk perlawanan rakyat dalam menentang ko-
lonialisme Barat di berbagai daerah di Indonesia;
4. membuat peta daerah-daerah persebaran agama Nasrani pada masa kolo-
nial.
B. Materi Pembelajaran
Proses Perkembangan Kolonialisme dan Imperialisme Barat
1. Kedatangan Bangsa Barat ke Indonesia sampai Terbentuknya Kekuasaan
Kolonial
2. Perkembangan Kebijakan dan Tindakan Pemerintah Kolonial
3. Munculnya Berbagai Perlawanan
4. Penyebaran Agama Nasrani
30 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
C. Metode Pembelajaran
1. Ceramah bervariasi
2. Tanya jawab
3. Diskusi
4. Simulasi
5. Inquiri
6. Observasi/pengamatan
D. Langkah-Langkah Pembelajaran
1. Pertemuan Ke-1
a. Materi
1) Kedatangan Bangsa Barat ke Indonesia sampai Terbentuknya Ke-
kuasaan Kolonial
2) Perkembangan Kebijakan dan Tindakan Pemerintah Kolonial
b. Pendahuluan
1) Guru memeriksa kehadiran siswa.
2) Guru memberikan motivasi kepada siswa agar siap dalam me-
nerima materi.
3) Apersepsi (pengetahuan prasyarat): siswa diminta untuk menye-
butkan negara-negara Barat yang pernah menjajah Indonesia.
c. Kegiatan Inti
1) Siswa diminta untuk membaca buku referensi tentang kedatangan
bangsa Barat ke Indonesia sampai terbentuknya kekuasaan kolonial.
2) Siswa diminta untuk mendiskusikan perkembangan kebijakan
dan tindakan pemerintah kolonial selama di Indonesia.
d. Penutup
1) Guru membantu siswa membuat simpulan dari materi yang telah
dijelaskan.
2) Guru memberikan tes/pertanyaan yang berhubungan dengan ma-
teri yang telah dijelaskan.
3) Guru memberikan tugas individu yang berkaitan dengan materi.
2. Pertemuan Ke-2
a. Materi
1) Munculnya Berbagai Perlawanan
2) Penyebaran Agama Nasrani
b. Pendahuluan
1) Guru memeriksa kehadiran siswa.
2) Guru memberikan motivasi kepada siswa agar siap dalam menerima
materi.
31 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
3) Apersepsi (pengetahuan prasyarat): guru melakukan tanya jawab
dengan siswa tentang bentukbentuk perlawanan rakyat di ber
bagai daerah di Indonesia.
c. Kegiatan Inti
1) Guru memandu siswa untuk mengkaji referensi yang berkaitan
dengan perlawanan di berbagai daerah di Indonesia terhadap ko-
lonial Barat.
2) Siswa diminta untuk menelaah bentukbentuk perlawanan rakyat
dalam menentang kolonialisme Barat di berbagai daerah dengan
mengamati gambar.
3) Guru melakukan tanya jawab dengan siswa mengenai penyebaran
agama Nasrani selama masa kekuasaan kolonial Barat.
d. Penutup
1) Guru membantu siswa membuat simpulan dari materi yang telah
dijelaskan.
2) Guru memberikan tes/pertanyaan yang berhubungan dengan ma-
teri yang telah dijelaskan.
3) Guru memberikan tugas individu kepada siswa untuk mengiden-
tifkasi Perang Diponegoro.
E. Sumber Pembelajaran
1. Buku Platinum Pembelajaran IPS Terpadu 2 untuk Kelas VIII SMP dan
MTs terbitan PT Tiga Serangkai Pustaka Mandiri
2. Atlas sejarah
3. Foto dan gambar penjelajahan samudra
F. Penilaian Hasil Pembelajaran
1. Teknik Penilaian
a. Tes tertulis
b. Tes lisan
c. Penugasan
2. Bentuk Instrumen
a. Tes Pilihan Ganda
1) Gubernur Jenderal VOC yang pertama adalah ....
a. J.P. Coen
b. Cornelis de Houtman
c. Pieter Both
d. Speelman
2) Berikut ini adalah tujuan didirikannya VOC, kecuali ....
a. menghindari persaingan antarpedagang Belanda
32 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
b. memperkuat Belanda dalam persaingannya dengan pedagang
lain
c. membantu pemerintah Belanda dalam menghadapi Spanyol
d. memperbaiki kondisi keuangan negara Belanda
3) Tujuan pelayaran Hongi adalah ....
a. menyerang pasukan Hasanuddin
b. memblokade Makassar dari laut
c. menegakkan kegiatan monopoli di Maluku
d. mengawal kapalkapal dagang VOC
4) Untuk menghadapi Portugis di Malaka, Aceh mengambil lang-
kah-langkah, antara lain ....
a. mengusahakan bantuan persenjataan dari Turki
b. membangun pos-pos perbekalan di sekitar Malaka
c. bekerja sama dengan Samudra Pasai dan Banten
d. bersekutu dengan orang Belanda yang datang ke Indonesia
5) Masa penjajahan pemerintah Belanda di Indonesia diawali de
ngan ....
a. pemisahan Belanda dari Belgia
b. disepakatinya Konvensi London
c. dimulainya sistem Tanam Paksa
d. bubarnya kongsi dagang VOC
b. Tes Uraian
1) Jelaskan tentang proses kedatangan bangsa Barat dan terben-
tuknya kekuatan kolonial di Indonesia!
2) Tuliskan kembali pokok-pokok ketentuan Tanam Paksa dan jelas-
kan pelaksanaannya!
3) Coba ceritakan perlawanan bangsa Indonesia terhadap kebijakan
dan kekejaman bangsa Barat di daerahmu!
4) Jelaskan tentang proses masuk dan berkembangnya agama Kris-
ten di Indonesia!
5) Coba buat peta Indonesia kemudian gambarlah daerah-daerah pe-
nyebaran agama Islam dan Kristen. Untuk agama Islam gunakan
lambang Z untuk Kristen gunakan lambang V!
c. Penugasan
Lakukan identifkasi halhal yang terkait dengan berbagai perlawanan
bangsa Indonesia terhadap kekuatan bangsa Barat dengan format se-
bagai berikut!
33 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
No.
Nama
Pahlawan
Tahun
Terjadi
Sebab
Terjadi
Tokoh
Musuh yang
Dilawan
Akhir
Perlawanan
1.
2.
3.
d. Tes Lisan
Coba ceritakan kembali secara singkat perlawanan yang terjadi di
Malaka, Demak, Aceh, dan Maluku!
............, .................
Mengetahui,
Kepala Sekolah Guru Mata Pelajaran

(________________) (________________)
NIP. .......................... NIP. ..........................
34 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)

Nama Sekolah : SMP/MTs ...
Mata Pelajaran : Ilmu Pengetahuan Sosial
Kelas/Semester : VIII/1 (satu)
Standar Kompetensi : 2. Memahami proses kebangkitan nasional
Kompetensi Dasar : 2.2 Menguraikan proses terbentuknya kesadaran nasio-
nal, identitas Indonesia, dan perkembangan pergerak-
an kebangsaan Indonesia
Indikator : 1. Menjelaskan pengaruh perluasan kekuasaan kolonial,
perkembangan pendidikan Barat, dan perkembangan
pendidikan Islam terhadap munculnya nasionalisme
Indonesia
2. Mendeskripsikan peranan golongan terpelajar dan
pers dalam menumbuhkembangkan kesadaran nasio-
nal Indonesia
3. Mendeskripsikan perkembangan pergerakan nasio-
nal dari yang bersifat etnik, kedaerahan, keagamaan
sampai terbentuknya nasionalisme Indonesia
4. Mendeskripsikan peran manifesto politik, Kongres
Pemuda, dan Kongres Perempuan dalam proses pem-
bentukan identitas kebangsaan Indonesia
Alokasi Waktu : 4 x 40 menit (2 x pertemuan)
A. Tujuan Pembelajaran
Setelah selesai melaksanakan kegiatan pembelajaran, siswa diharapkan dapat
1. menjelaskan pengaruh perluasan kekuasaan kolonial, perkembangan pen-
didikan Barat, dan perkembangan pendidikan Islam terhadap munculnya
nasionalisme Indonesia;
2. mendeskripsikan peranan golongan terpelajar dan pers dalam menumbuh-
kembangkan kesadaran nasional Indonesia;
3. melacak secara kronologis penggunaan istilah Indonesia sebagai identitas
nasional;
4. mendeskripsikan perkembangan pergerakan nasional dari yang bersifat
etnik, kedaerahan, keagamaan sampai terbentuknya nasionalisme Indone-
sia;
5. mendeskripsikan peran manifesto politik, Kongres Pemuda, dan Kongres
Perempuan dalam proses pembentukan identitas kebangsaan Indonesia;
35 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
6. merekonstruksi aktivitas organisasi-organisasi pergerakan kebangsaan In-
donesia di berbagai daerah.
B. Materi Pembelajaran
Perkembangan Pergerakan Kebangsaan Indonesia
1. Munculnya Pergerakan Kebangsaan
2. Peranan Persuratkabaran bagi Kesadaran Nasional Indonesia
3. Penguatan Identitas Kebangsaan Indonesia
4. Perkembangan Pergerakan Kebangsaan
5. Peran Manifesto Politik, Kongres Pemuda, dan Kongres Perempuan dalam
Proses Pembentukan Identitas Kebangsaan Indonesia
C. Metode Pembelajaran
1. Ceramah bervariasi
2. Tanya jawab
3. Diskusi
4. Simulasi
5. Inquiri
6. Observasi/pengamatan
D. Langkah-Langkah Pembelajaran
1. Pertemuan Ke-1
a. Materi
1) Munculnya Pergerakan Kebangsaan
2) Peranan Persuratkabaran bagi Kesadaran Nasional Indonesia
3) Penguatan Identitas Kebangsaan Indonesia
b. Pendahuluan
1) Guru memeriksa kehadiran siswa.
2) Guru memberikan motivasi kepada siswa agar siap dalam me-
nerima materi.
3) Apersepsi (pengetahuan prasyarat): guru mengajukan pertanyaan
kepada siswa tentang arti penting persatuan dan kesatuan dalam
perjuangan mencapai kemerdekaan.
c. Kegiatan Inti
1) Siswa diminta untuk membaca buku referensi tentang perkem-
bangan pendidikan Barat dan perkembangan pendidikan Islam
terhadap munculnya nasionalisme Indonesia.
2) Guru menjelaskan tentang surat kabar yang terbit pada zaman
pendudukan Belanda.
3) Siswa diminta untuk menganalisis peranan golongan terpelajar
dan pers bagi lahirnya kesadaran nasional Indonesia.
36 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
4) Guru meminta siswa melihat surat kabar yang terbit pada zaman
Belanda melalui gambar.
d. Penutup
1) Guru membantu siswa membuat simpulan dari materi yang telah
dijelaskan.
2) Guru memberikan tes/pertanyaan yang berhubungan dengan ma-
teri yang telah dijelaskan.
3) Guru memberikan tugas individu yang berkaitan dengan materi.
2. Pertemuan Ke-2
a. Materi
1) Perkembangan Pergerakan Kebangsaan
2) Peran Manifesto Politik, Kongres Pemuda, dan Kongres Perempuan
dalam Proses Pembentukan Identitas Kebangsaan Indonesia
b. Pendahuluan
1) Guru memeriksa kehadiran siswa.
2) Guru memberikan motivasi kepada siswa agar siap dalam me-
nerima materi.
3) Apersepsi (pengetahuan prasyarat): guru mengajukan pertanyaan
kepada siswa tentang bunyi ikrar Sumpah Pemuda.
c. Kegiatan Inti
1) Siswa diminta untuk membaca buku referensi tentang perkem-
bangan pergerakan nasional dari yang bersifat etnik, kedaerahan,
keagamaan sampai terbentuknya nasionalisme Indonesia.
2) Siswa diminta untuk menelaah peran manifesto politik, Kongres
Pemuda, dan Kongres Perempuan dalam proses pembentukan
identitas kebangsaan Indonesia.
d. Penutup
1) Guru membantu siswa membuat simpulan dari materi yang telah
dijelaskan.
2) Guru memberikan tes/pertanyaan yang berhubungan dengan ma-
teri yang telah dijelaskan.
3) Guru memberikan tugas individu yang berkaitan dengan materi.
E. Sumber Pembelajaran
1. Buku Platinum Pembelajaran IPS Terpadu 2 untuk Kelas VIII SMP dan
MTs terbitan PT Tiga Serangkai Pustaka Mandiri
2. Foto dan gambar pergerakan nasional Indonesia
37 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
F. Penilaian Hasil Pembelajaran
1. Teknik Penilaian
a. Tes tertulis
b. Penugasan
2. Bentuk Instrumen
a. Tes Pilihan Ganda
1) Salah satu ciri perjuangan bangsa Indonesia sebelum tahun 1908
adalah ....
a. bersifat nasional
b. menggunakan senjata
c. menggunakan organisasi
d. menggalang persatuan
2) Pada awal berdirinya, Budi Utomo merupakan organisasi yang
bergerak di bidang .
a. sosial dan budaya
b. politik dan sosial
c. ekonomi dan politik
d. sosial dan ekonomi
3) Tokoh yang lebih kita kenal sebagai perintis emansipasi wanita
adalah ....
a. Cut Nyak Dien dan Nyi Ahmad Dahlan
b. Nyi Ahmad Dahlan dan R.A. Kartini
c. R.A. Kartini dan Dewi Sartika
d. Dewi Sartika dan Christina Marta Tiahahu
4) Penganjur Politik Etis adalah ....
a. Douwes Dekker
b. Abendanon
c. Van Deventer
d. Van Hogendorp
5) Salah satu majalah wanita adalah Putri Mardika. Majalah ini ter-
bit di Kota ....
a. Bandung
b. Jakarta
c. Yogyakarta
d. Surabaya
b. Tes Uraian
1) Jelaskan pengaruh perkembangan pendidikan dan peran kaum
terpelajar, profesional, dan pers terhadap tumbuh dan berkem-
bangnya nasionalisme di Indonesia!
38 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
2) Coba uraikan secara kronologis penggunaan istilah Indonesia
sampai terbentuknya nasionalisme kebangsaan Indonesia!
3) Jelaskan peran Manifesto Politik (1925), Kongres Pemuda (1928),
dan Kongres Perempuan Pertama (1928) dalam proses pembentuk-
an identitas kebangsaan Indonesia!
4) Lakukanlah identifkasi beberapa contoh organisasi pergerakan nasio
nal yang bersifat etnik kedaerahan, keagamaan, dan kebangsaan!
5) Jelaskan perbedaan organisasi kebangsaan antara yang bersifat
nonkooperasi dan kooperasi!
c. Penugasan
Sudahkah kalian memahami perkembangan aktivitas perjuangan
organisasi-organisasi pergerakan baik yang bersifat radikal mau-
pun moderat? Coba buatlah klasifkasi organisasiorganisasi yang
termasuk radikal dan moderat. Kemudian, buatlah tulisan tentang
organisasi pergerakan yang ada di daerah kalian!
............, .................
Mengetahui,
Kepala Sekolah Guru Mata Pelajaran

(________________) (________________)
NIP. .......................... NIP. ..........................
39 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)

Nama Sekolah : SMP/MTs ...
Mata Pelajaran : Ilmu Pengetahuan Sosial
Kelas/Semester : VIII/1 (satu)
Standar Kompetensi : 3. Memahami masalah penyimpangan sosial
Kompetensi Dasar : 3.1 Mengidentifkasi berbagai penyakit sosial (miras, judi,
narkoba, HIV/AIDS, PSK, dan sebagainya) sebagai aki-
bat penyimpangan sosial dalam keluarga dan masyara-
kat
Indikator : 1. Mengidentifkasi penyimpangan sosial dalam keluarga
dan masyarakat
2. Mengidentifkasi faktorfaktor penyimpangan sosial
Alokasi Waktu : 2 x 40 menit (1 x pertemuan)
A. Tujuan Pembelajaran
Setelah selesai melaksanakan kegiatan pembelajaran, siswa diharapkan dapat
1. mengidentifkasi penyimpangan sosial dalam keluarga dan masyarakat;
2. mengidentifkasi faktorfaktor penyimpangan sosial;
3. memahami berbagai penyakit masyarakat akibat penyimpangan sosial;
4. memahami arti dan bahaya HIV-AIDS.
B. Materi Pembelajaran
Penyakit Sosial Akibat Penyimpangan Sosial
1. Penyimpangan Sosial di Keluarga dan Masyarakat
2. Faktor-Faktor Penyimpangan Sosial
C. Metode Pembelajaran
1. Ceramah bervariasi
2. Tanya jawab
3. Diskusi
4. Simulasi
5. Inquiri
6. Observasi/pengamatan
D. Langkah-Langkah Pembelajaran
Pertemuan
a. Materi
1) Penyimpangan Sosial di Keluarga dan Masyarakat
2) Faktor-Faktor Penyimpangan Sosial
40 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
b. Pendahuluan
1) Guru memeriksa kehadiran siswa.
2) Guru memberikan motivasi kepada siswa agar siap dalam menerima
materi.
3) Apersepsi (pengetahuan prasyarat): siswa diminta untuk menyebut-
kan contoh bentuk penyimpangan sosial.
c. Kegiatan Inti
1) Guru melakukan tanya jawab dengan siswa tentang penyimpangan
sosial di keluarga dan masyarakat.
2) Guru melakukan tanya jawab dengan siswa tentang pengertian pe
nyimpangan sosial dan bentuk-bentuk penyimpangan sosial.
3) Guru membagi siswa menjadi lima kelompok. Setiap kelompok
mendiskusikan tentang faktor-faktor penyimpangan sosial. Kelompok
1 dan 3 mendiskusikan penyimpangan sosial di dalam keluarga; ke-
lompok 2 dan 4 mendiskusikan penyimpangan sosial di dalam ma-
syarakat; kelompok 5 mendiskusikan faktorfaktor yang memenga-
ruhi terjadinya penyimpangan sosial.
4) Setiap kelompok mempresentasikan hasil diskusinya di depan kelas
dengan ditanggapi oleh kelompok lain.
d. Penutup
1) Guru membantu siswa membuat simpulan dari materi yang telah
dijelaskan.
2) Guru memberikan tes/pertanyaan yang berhubungan dengan materi
yang telah dijelaskan.
3) Guru memberikan tugas individu yang berkaitan dengan materi.
E. Sumber Pembelajaran
1. Buku Platinum Pembelajaran IPS Terpadu 2 untuk Kelas VIII SMP dan
MTs terbitan PT Tiga Serangkai Pustaka Mandiri
2. Gambar-gambar perilaku penyimpangan sosial
F. Penilaian Hasil Pembelajaran
1. Teknik Penilaian
a. Tes tertulis
b. Tes lisan
c. Penugasan
2. Bentuk Instrumen
a. Tes Pilihan Ganda
1) Faktor dari dalam diri seseorang yang memengaruhi timbulnya
perilaku menyimpang adalah ....
41 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
a. pergaulan
b. media massa
c. kedudukan dalam keluarga
d. pendidikan di sekolah
2) Perilaku menyimpang menurut pandangan sosiologi adalah ....
a. ingkar janji
b. perilaku manja pada diri anak bungsu
c. peraturan dalam kelompok yang tidak dipatuhi
d. tidak berfungsinya sanksi
3) Berikut ini termasuk perilaku seksual di luar nikah, kecuali ....
a. perampokan
b. pelacuran
c. perkosaan
d. pelecehan seksual
4) Perkelahian atau tawuran sering terjadi di kalangan pelajar sebab ....
a. pelajar sering melihat acara kekerasan di televisi
b. anak usia remaja kurang bisa mengendalikan emosi
c. bekal ilmu agama para pelajar umumnya kurang
d. jam pelajaran budi pekerti kurang
5) Berikut ini akibat terjadinya perkelahian pelajar adalah ....
a. merusak dan memperlemah persatuan dan kesatuan
b. menunjukkan kehebatan berkelahi
c. supaya sekolahnya ditakuti dan disegani sekolah lain
d. menciptakan kebanggaan pada para guru dan kepala sekolah
b. Tes Uraian
1) Sebutkan gejala-gejala seseorang yang mengalami ketergantung-
an obat!
2) Apa sebab remaja harus diselamatkan dari bahaya narkotika?
3) Jelaskan bahwa perilaku seksual di luar nikah bertentangan de
ngan nilai agama dan nilai sosial!
4) Bagaimana seharusnya sikap pemerintah menghadapi perilaku
menyimpang yang berkembang di masyarakat?
5) Sebutkan upaya pencegahan untuk mengurangi penyalahgunaan
narkotika!
c. Penugasan
Buatlah karangan tentang bahaya obat-obatan terlarang dan narkotika
serta upaya kita agar tidak terjerumus dalam penggunaan obat-obatan
terlarang dan narkotika. Jangan lupa berikan pemecahan terhadap
perilaku menyimpang jenis itu.
42 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
d. Tes Lisan
Kamu telah mengetahui beberapa penyebab timbulnya perilaku me-
nyimpang. Carilah contoh lain penyebab timbulnya perilaku menyim-
pang selain yang telah disebutkan!
............, .................
Mengetahui,
Kepala Sekolah Guru Mata Pelajaran

(________________) (________________)
NIP. .......................... NIP. ..........................
43 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)

Nama Sekolah : SMP/MTs ...
Mata Pelajaran : Ilmu Pengetahuan Sosial
Kelas/Semester : VIII/1 (satu)
Standar Kompetensi : 3. Memahami masalah penyimpangan sosial
Kompetensi Dasar : 3.2 Mengidentifkasi berbagai upaya pencegahan penyim-
pangan sosial dalam keluarga dan masyarakat
Indikator : 1. Mengidentifkasi upaya pencegahan penyimpangan
sosial dalam keluarga dan masyarakat
2. Mengidentifkasi sikap terhadap perilaku penyimpang
an sosial
Alokasi Waktu : 2 x 40 menit (1 x pertemuan)
A. Tujuan Pembelajaran
Setelah selesai melaksanakan kegiatan pembelajaran, siswa diharapkan dapat
1. mengidentifkasi upaya pencegahan penyimpangan sosial dalam keluarga
dan masyarakat;
2. mengidentifkasi sikap terhadap perilaku penyimpangan sosial.
B. Materi Pembelajaran
Upaya Pencegahan Penyimpangan Sosial
1. Upaya Pencegahan Penyimpangan Sosial
2. Sikap terhadap Pelaku Penyimpangan Sosial
C. Metode Pembelajaran
1. Ceramah bervariasi
2. Tanya jawab
3. Diskusi
4. Simulasi
5. Inquiri
6. Observasi/pengamatan
D. Langkah-Langkah Pembelajaran
a. Materi
1) Upaya Pencegahan Penyimpangan Sosial
2) Sikap terhadap Pelaku Penyimpangan Sosial
44 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
b. Pendahuluan
1) Guru memeriksa kehadiran siswa.
2) Guru memberikan motivasi kepada siswa agar siap dalam menerima
materi.
3) Apersepsi (pengetahuan prasyarat): siswa diminta untuk memberikan
contoh bentuk penyimpangan sosial dalam keluarga.
c. Kegiatan Inti
1) Guru melakukan tanya jawab dengan siswa tentang upaya pencegahan
penyimpangan sosial dalam keluarga dan masyarakat.
2) Siswa diminta memberikan contoh upaya pencegahan penyimpangan
sosial dalam keluarga dan masyarakat.
3) Guru melakukan tanya jawab dengan siswa tentang sikap terhadap
perilaku penyimpangan sosial.
d. Penutup
1) Guru membantu siswa membuat simpulan dari materi yang telah dije
laskan.
2) Guru memberikan tes/pertanyaan yang berhubungan dengan materi
yang telah dijelaskan.
3) Guru memberikan tugas individu yang berkaitan dengan materi.
E. Sumber Pembelajaran
1. Buku Platinum Pembelajaran IPS Terpadu 2 untuk Kelas VIII SMP dan
MTs terbitan PT Tiga Serangkai Pustaka Mandiri
2. Gambar-gambar perilaku penyimpangan
F. Penilaian Hasil Pembelajaran
1. Teknik Penilaian
a. Tes tertulis
b. Penugasan
2. Bentuk Instrumen
a. Tes Pilihan Ganda
1) Masalah perilaku menyimpang menjadi tanggung jawab ....
a. pemerintah
b. seluruh anggota masyarakat
c. keluarga yang bersangkutan
d. tokoh masyarakat
2) Tujuan kontrol sosial dalam upaya pencegahan penyimpangan so-
sial adalah ....
a. mengendalikan perilaku individu
b. menekan pelaku penyimpangan
45 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
c. menghukum pelaku
d. memojokkan pelaku
3) Kesadaran tentang masa depan merupakan salah satu bentuk kon-
trol sosial, yaitu ....
a. kepercayaan
b. kasih sayang
c. tanggung jawab
d. keterlibatan atau partisipasi
4) Proses keterlibatan seseorang kepada orang lain sehingga me-
nimbulkan dorongan untuk memahami dan ikut merasakan yang
dialami orang lain disebut ....
a. sugesti
b. asimilasi
c. akulturasi
d. simpati
5) Berikut ini yang bukan merupakan wujud rasa simpati kepada
pelaku dan perilaku menyimpang adalah ....
a. mendirikan pusat rehabilitasi
b. mengadakan seminar
c. mengucilkan pelaku penyimpangan
d. mendorong pelaku untuk sadar
b. Tes Uraian
1) Bagaimanakah sikapmu jika adik atau kakakmu melakukan per-
buatan menyimpang?
2) Apakah yang kamu ketahui tentang sikap simpati?
3) Bagaimanakah pendapatmu jika ada pencuri atau pencopet yang
dikejar massa?
4) Apakah hubungan pentingnya sikap simpati terhadap pelaku dan
perilaku menyimpang?
5) Apakah pentingnya sikap simpati terhadap pelaku dan perilaku
menyimpang?
46 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
c. Penugasan
Buatlah kliping tentang upayaupaya yang dilakukan sebagai wujud
rasa simpati terhadap pelaku dan perilaku penyimpangan (misalnya,
seminar-seminar atau mendirikan yayasan/rehabilitasi). Sumber dapat
diambil dari koran, surat kabar, atau sumber lain. Beri alasan di bawah
artikel tersebut!
............, .................
Mengetahui,
Kepala Sekolah Guru Mata Pelajaran

(________________) (________________)
NIP. .......................... NIP. ..........................
47 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)

Nama Sekolah : SMP/MTs ...
Mata Pelajaran : Ilmu Pengetahuan Sosial
Kelas/Semester : VIII/1 (satu)
Standar Kompetensi : 4. Memahami kegiatan pelaku ekonomi masyarakat
Kompetensi Dasar : 4.1 Mendeskripsikan hubungan antara kelangkaan sum-
ber daya dengan kebutuhan manusia yang tidak ter-
batas
Indikator : 1. Mendeskripsikan arti kebutuhan
2. Mengidentifkasi penggolongan kebutuhan
3. Mendeskripsikan alat pemuas kebutuhan/sumber daya
4. Mengidentifkasi arti kelangkaan dalam upaya me-
menuhi kebutuhan
5. Mengidentifkasi hubungan kelangkaan dengan ke-
butuhan manusia yang tidak terbatas
6. Menjelaskan pengertian skala prioritas dan menyu-
sun skala prioritas kebutuhan
Alokasi Waktu : 4 x 40 menit (2 x pertemuan)
A. Tujuan Pembelajaran
Setelah selesai melaksanakan kegiatan pembelajaran, siswa diharapkan dapat
1. mendeskripsikan arti kebutuhan;
2. mengidentifkasi penggolongan kebutuhan;
3. mendeskripsikan alat pemuas kebutuhan/sumber daya;
4. mengidentifkasi arti kelangkaan dalam upaya memenuhi kebutuhan;
5. mengidentifkasi hubungan kelangkaan dengan kebutuhan manusia yang
tidak terbatas;
6. menjelaskan pengertian skala prioritas dan menyusun skala prioritas ke-
butuhan.
B. Materi Pembelajaran
Kelangkaan Sumber Daya dan Skala Prioritas dalam Memenuhi Kebutuhan
1. Defnisi Kebutuhan
2. Penggolongan Kebutuhan
3. Alat Pemuas Kebutuhan (Sumber Daya)
4. Kelangkaan
5. Hubungan Kelangkaan dengan Kebutuhan Manusia yang Tidak Terbatas
6. Skala Prioritas Kebutuhan
48 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
C. Metode Pembelajaran
1. Ceramah bervariasi
2. Tanya jawab
3. Diskusi
4. Simulasi
5. Inquiri
6. Observasi/pengamatan
D. Langkah-Langkah Pembelajaran
1. Pertemuan Ke-1
a. Materi
1) Defnisi Kebutuhan
2) Penggolongan Kebutuhan
3) Alat Pemuas Kebutuhan (Sumber Daya)
b. Pendahuluan
1) Guru memeriksa kehadiran siswa.
2) Guru memberikan motivasi kepada siswa agar siap dalam me-
nerima materi.
3) Apersepsi (pengetahuan prasyarat): siswa diminta untuk mem-
berikan contoh alat pemuas kebutuhan.
c. Kegiatan Inti
1) Guru membagi kelas menjadi lima kelompok. Guru memandu
jalannya diskusi.
2) Siswa diminta untuk mendiskusikan pengertian dan macammacam
kebutuhan manusia serta faktor-faktor yang menentukan kebutuhan
manusia. Siswa juga diminta untuk mendiskusikan pengertian dan
macammacam alat pemenuhan kebutuhan.
3) Setiap kelompok mempresentasikan hasil diskusinya di depan ke-
las dengan ditanggapi oleh kelompok lain.
4) Guru melakukan penilaian dari hasil pengamatan pelaksanaan
diskusi dan presentasi.
d. Penutup
1) Siswa diminta membuat rangkuman mengenai materi yang telah
dijelaskan.
2) Guru memberikan tugas yang berhubungan dengan materi yang
telah dijelaskan.
2. Pertemuan Ke-2
a. Materi
1) Kelangkaan
49 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
2) Hubungan Kelangkaan dengan Kebutuhan Manusia yang Tidak
Terbatas
3) Skala Prioritas Kebutuhan
b. Pendahuluan
1) Guru memeriksa kehadiran siswa.
2) Guru memberikan motivasi kepada siswa agar siap dalam me-
nerima materi.
3) Apersepsi (pengetahuan prasyarat): siswa diminta untuk menjelas-
kan arti skala prioritas kebutuhan.
c. Kegiatan Inti
1) Guru melakukan tanya jawab dengan siswa tentang arti kelang-
kaan dalam upaya memenuhi kebutuhan.
2) Siswa diminta membaca buku referensi, kemudian mengidenti-
fkasi hubungan antara kelangkaan dan kebutuhan manusia yang
tidak terbatas.
3) Guru melakukan tanya jawab dengan siswa tentang penentuan
skala prioritas kebutuhan.
d. Penutup
1) Siswa diminta membuat rangkuman mengenai materi yang telah
dijelaskan.
2) Guru memberikan tugas yang berhubungan dengan materi yang
telah dijelaskan.
E. Sumber Pembelajaran
1. Buku Platinum Pembelajaran IPS Terpadu 2 untuk Kelas VIII SMP dan
MTs terbitan PT Tiga Serangkai Pustaka Mandiri
2. Foto atau gambar yang berhubungan dengan sumber daya alam dan sum-
ber daya
F. Penilaian Hasil Pembelajaran
1. Teknik Penilaian
a. Tes tertulis
b. Penugasan
2. Bentuk Instrumen
a. Tes Pilihan Ganda
1) Kebutuhan hidup pokok manusia juga disebut ....
a. kebutuhan primer
b. kebutuhan sekunder
c. kebutuhan pelengkap
d. kebutuhan mewah
50 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
2) Akar permasalahan ekonomi adalah mempermasalahkan hubung-
an antara kebutuhan manusia dan ....
a. lingkungan c. masyarakat
b. perusahaan d. alat pemuas
3) Langka dalam pengertian ilmu ekonomi adalah ....
a. ketidakseimbangan antara produksi dan konsumsi
b. ketidakseimbangan antara alat pemuas dan kebutuhan
c. keterbatasan jumlah barang
d. sulitnya mencari barang
4) Kendaraan bermotor dengan bensin termasuk ....
a. barang substitusi
b. barang komplementer
c. barang produksi
d. barang konsumsi
5) Alat pemuas kebutuhan yang berwujud pelayanan disebut ....
a. barang c. jasa
b. benda d. guna
b. Tes Uraian
1) Jelaskan inti masalah ekonomi!
2) Mengapa dapat terjadi kelangkaan?
3) Jelaskan tiga unsur pokok yang harus ada dalam pengertian eko-
nomi!
4) Bagaimana cara pengalokasian sumber daya agar dicapai kepuas
an yang maksimal?
5) Jelaskan macammacam kebutuhan kemudian buatlah bagannya!
c. Penugasan
Catatlah kebutuhanmu selama satu bulan. Dengan pendapatan yang
diterima selama satu bulan, cobalah menyusun pendistribusian penda
patan tersebut menurut keadaan yang sebenarnya! Buatlah dengan skala
prioritas!
............, .................
Mengetahui,
Kepala Sekolah Guru Mata Pelajaran

(________________) (________________)
NIP. .......................... NIP. ..........................
51 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)

Nama Sekolah : SMP/MTs ...
Mata Pelajaran : Ilmu Pengetahuan Sosial
Kelas/Semester : VIII/1 (satu)
Standar Kompetensi : 4. Memahami kegiatan pelaku ekonomi masyarakat
Kompetensi Dasar : 4.2 Mendeskripsikan pelaku ekonomi: rumah tangga,
masyarakat, perusahaan, koperasi, dan negara
Indikator : 1. Menggolongkan pelaku ekonomi utama dalam per-
ekonomian Indonesia
2. Mengidentifkasi peranan pemerintah dalam pereko-
nomian
Alokasi Waktu : 2 x 40 menit (1 x pertemuan)
A. Tujuan Pembelajaran
Setelah selesai melaksanakan kegiatan pembelajaran, siswa diharapkan dapat
1. menggolongkan pelaku ekonomi utama dalam perekonomian Indonesia;
2. mengidentifkasi peranan pemerintah dalam perekonomian Indonesia.
B. Materi Pembelajaran
Pelaku Kegiatan Ekonomi
1. Pelaku-Pelaku Kegiatan Ekonomi
2. Peranan Pemerintah dalam Perekonomian
C. Metode Pembelajaran
1. Ceramah bervariasi
2. Tanya jawab
3. Diskusi
4. Simulasi
5. Inquiri
6. Observasi/pengamatan
D. Langkah-Langkah Pembelajaran
a. Materi
1) Pelaku-Pelaku Kegiatan Ekonomi
2) Peranan Pemerintah dalam Perekonomian
b. Pendahuluan
1) Guru memeriksa kehadiran siswa.
52 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
2) Guru memberikan motivasi kepada siswa agar siap dalam menerima
materi.
3) Apersepsi (pengetahuan prasyarat): siswa diminta untuk memberikan
contoh BUMN di sekitar tempat tinggalnya.
c. Kegiatan Inti
1) Guru menjelaskan mengenai pelaku ekonomi di Indonesia.
2) Guru memandu siswa untuk mengkaji buku referensi dan mendiskusi-
kan pelaku ekonomi di Indonesia.
3) Tanya jawab mengenai peranan pemerintah dalam perekonomian di
Indonesia.
d. Penutup
1) Guru membantu siswa membuat simpulan dari materi yang telah di
jelaskan.
2) Guru memberikan tes/pertanyaan yang berhubungan dengan materi
yang telah dijelaskan.
3) Guru memberikan tugas individu yang berkaitan dengan materi.
E. Sumber Pembelajaran
Buku Platinum Pembelajaran IPS Terpadu 2 untuk Kelas VIII SMP dan MTs
terbitan PT Tiga Serangkai Pustaka Mandiri
F. Penilaian Hasil Pembelajaran
1. Teknik Penilaian
a. Tes tertulis
b. Tes lisan
c. Penugasan
2. Bentuk Instrumen
a. Tes Pilihan Ganda
1) Orang atau pihak yang melakukan kegiatan ekonomi disebut ....
a. konsumen
b. produsen
c. pelaku ekonomi
d. distributor
2) Pelaku ekonomi yang memiliki peran ganda sebagai konsumen
dan penyedia sumber daya ekonomi adalah ....
a. rumah tangga keluarga
b. masyarakat luar negeri
c. konsumen
d. pemerintah
53 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
3) Tujuan utama pelaku ekonomi rumah tangga keluarga adalah ....
a. memenuhi kebutuhan
b. mencari kekayaan
c. menghasilkan barang dan jasa
d. mendorong pertumbuhan ekonomi
4) Untuk mengatasi persoalan ekonomi, rumah tangga keluarga
melakukan tindakan ekonomi. Berikut ini yang bukan merupakan
contoh tindakan ekonomi, yaitu ....
a. bekerja sebagai karyawan swasta
b. bekerja sebagai pegawai negeri sipil
c. kuliah di fakultas ekonomi
d. mendepositokan uang di bank
5) Di bawah ini yang bukan merupakan tujuan rumah tangga perusa-
haan (produsen) melakukan kegiatan ekonomi, yaitu ....
a. menghasilkan barang dan atau jasa
b. memperoleh keuntungan atau laba
c. melayani kepentingan umum
d. menghabiskan guna barang atau jasa
b. Tes Uraian
1) Rumah tangga keluarga merupakan pelaku ekonomi ganda. Se-
butkan dan berilah contohnya!
2) Sebutkan tujuan pelaku ekonomi rumah tangga keluarga (kon-
sumen)!
3) Sebutkan tujuan pelaku ekonomi rumah tangga perusahaan (pro-
dusen)!
4) Kehidupan ekonomi suatu negara harus diatur oleh pemerintah.
Sebutkan untuk apa pemerintah mengatur kehidupan ekonomi!
5) Bagaimana peran masyarakat luar negeri dalam kehidupan eko-
nomi kita? Sebutkan dan berilah contohnya!
c. Penugasan
1) Coba amatilah hasil produksi yang dihasilkan oleh pelaku eko-
nomi di sekitar tempat tinggal kalian!
2) Setelah kalian amati, kemudian catat dan kelompokkan produksi
yang dihasilkan rumah tangga keluarga, perusahaan, dan peme-
rintah!
3) Catatlah hasil produksi apa saja yang akan diekspor dan hasil
produksi apa saja yang akan diimpor!
54 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
d. Tes Lisan
Identifkasikan apa yang dimaksud dengan sewa, bunga, upah atau
gaji, dan laba atau keuntungan! Bagaimana cara membedakannya?
............, .................
Mengetahui,
Kepala Sekolah Guru Mata Pelajaran

(________________) (________________)
NIP. .......................... NIP. ..........................
55 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)

Nama Sekolah : SMP/MTs ...
Mata Pelajaran : Ilmu Pengetahuan Sosial
Kelas/Semester : VIII/1 (satu)
Standar Kompetensi : 4. Memahami kegiatan pelaku ekonomi masyarakat
Kompetensi Dasar : 4.3 Mengidentifkasi bentuk pasar dalam kegiatan eko-
nomi masyarakat
Indikator : 1. Menjelaskan pengertian, fungsi, dan peranan pasar
bagi masyarakat
2. Mengklasifkasi macammacam pasar beserta con-
tohnya masing-masing
3. Mengidentifkasi kegunaan pasar konkret bagi ke
giatan ekonomi masyarakat
Alokasi Waktu : 4 x 40 menit (2 x pertemuan)
A. Tujuan Pembelajaran
Setelah selesai melaksanakan kegiatan pembelajaran, siswa diharapkan dapat
1. menjelaskan pengertian, fungsi, dan peranan pasar bagi masyarakat;
2. mengidentifkasi syaratsyarat terjadinya pasar;
3. mengklasifkasi macammacam pasar beserta contohnya masingmasing;
4. mengidentifkasi ciriciri pasar konkret dan pasar abstrak;
5. mengidentifkasi kegunaan pasar konkret bagi kegiatan ekonomi masyara-
kat.
B. Materi Pembelajaran
Pasar
1. Pengertian Pasar
2. MacamMacam Pasar
3. Kegunaan Pasar Konkret bagi Kegiatan Ekonomi Masyarakat
C. Metode Pembelajaran
1. Ceramah bervariasi
2. Tanya jawab
3. Diskusi
4. Simulasi
5. Inquiri
6. Observasi/pengamatan
56 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
D. Langkah-Langkah Pembelajaran
1. Pertemuan Ke-1
a. Materi
1) Pengertian Pasar
2) MacamMacam Pasar
b. Pendahuluan
1) Guru memeriksa kehadiran siswa.
2) Guru memberikan motivasi kepada siswa agar siap dalam me-
nerima materi.
3) Apersepsi (pengetahuan prasyarat): siswa diminta untuk mem-
berikan contoh barangbarang yang diperjualbelikan di pasar tra-
disional.
c. Kegiatan Inti
1) Guru menjelaskan mengenai pengertian, fungsi, dan peranan pasar.
2) Guru melakukan tanya jawab dengan siswa tentang syaratsyarat
terbentuknya pasar dan faktor-faktor yang menyebabkan perluas-
an pasar.
3) Siswa diminta menyebutkan fungsi pasar bagi konsumen dan pro-
dusen.
d. Penutup
1) Guru membantu siswa membuat simpulan dari materi yang telah
dijelaskan.
2) Guru memberikan tes/pertanyaan yang berhubungan dengan ma-
teri yang telah dijelaskan.
3) Guru memberikan tugas individu yang berkaitan dengan materi.
2. Pertemuan Ke-2
a. Materi
1) MacamMacam Pasar
2) Kegunaan Pasar Konkret bagi Kegiatan Ekonomi Masyarakat
b. Pendahuluan
1) Guru memeriksa kehadiran siswa.
2) Guru memberikan motivasi kepada siswa agar siap dalam me-
nerima materi.
3) Apersepsi (pengetahuan prasyarat): siswa diminta untuk mem-
berikan contoh manfaat pasar bagi masyarakat.
c. Kegiatan Inti
1) Guru membagi siswa menjadi beberapa kelompok. Guru meman-
du siswa untuk melaksanakan diskusi.
57 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
2) Masingmasing kelompok mendiskusikan tentang macammacam
pasar dan contohcontohnya serta perbedaan pasar konkret dan
pasar abstrak.
3) Setiap kelompok mempresentasikan hasil diskusinya di depan ke-
las dengan ditanggapi oleh kelompok lain.
4) Guru melakukan penilaian dari hasil pengamatan pelaksanaan
diskusi dan presentasi.
d. Penutup
1) Guru membantu siswa membuat simpulan dari materi yang telah
dijelaskan.
2) Guru memberikan tes/pertanyaan yang berhubungan dengan ma-
teri yang telah dijelaskan.
E. Sumber Pembelajaran
1. Buku Platinum Pembelajaran IPS Terpadu 2 untuk Kelas VIII SMP dan
MTs terbitan PT Tiga Serangkai Pustaka Mandiri
2. Gambar atau foto pasar
F. Penilaian Hasil Pembelajaran
1. Teknik Penilaian
a. Tes tertulis
b. Tes lisan
c. Penugasan
2. Bentuk Instrumen
a. Tes Pilihan Ganda
1) Pasar adalah ....
a. tempat penjual menjual barang dagangannya
b. tempat pembeli membeli barang untuk memenuhi kebutuhan
c. tempat bertemunya penjual dan pembeli
d. tempat bertemunya pembeli dan penjual untuk melakukan
transaksi
2) Di bawah ini yang bukan merupakan faktor penyebab meluasnya
pasar, yaitu ....
a. meningkatnya sarana transportasi
b. meningkatnya permintaan barang atau jasa
c. meningkatnya kualitas iptek
d. teknologi yang canggih
3) Suatu pasar yang terdapat banyak penjual dan pembeli sehingga
penjual dan pembeli tidak dapat memengaruhi harga disebut ....
a. pasar oligopsoni
58 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
b. pasar persaingan monopolistik
c. pasar persaingan sempurna
d. pasar oligopoli
4) Pasar di kota sekitar tempat tinggalmu termasuk pasar konkret
karena ....
a. para penjual menawarkan barang dagangannya
b. komoditas yang ditawarkan tersedia di pasar itu
c. master barang yang ditawarkan tersedia di pasar itu
d. terjadi hubungan secara tidak langsung antara penjual dan
pembeli
5) Barang yang diperjualbelikan berupa faktor produksi, pasar itu
dinamakan ....
a. pasar harian
b. pasar lokal
c. pasar sumber daya
d. pasar internasional
b. Tes Uraian
1) Jelaskan yang dimaksud dengan pasar!
2) Jelaskan alasan terjadinya perluasan pasar!
3) Jelaskan perbedaan antara pasar riil dan pasar abstrak!
4) Berilah contoh pasar konkret dan pasar abstrak!
5) Sebut dan jelaskan macammacam pasar berdasarkan luas ke
giatan distribusinya!
c. Penugasan
1) Bersama kelompokmu, kunjungilah pasar yang terdekat dari tem-
pat tinggal kalian! Lakukan pengamatan!
2) Catatlah dalam bentuk laporan! Hal-hal yang perlu dilaporkan,
antara lain lokasi pasar; barang yang diperjualbelikan; jumlah
penjual dan pembeli; waktu terjadinya pasar; peranan pasar dalam
kegiatan ekonomi masyarakat.
3) Laporan didiskusikan dalam kelompok.
4) Hasil diskusi dikumpulkan kepada guru.
59 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
d. Tes Lisan
Bayangkan salah satu pasar yang terdekat dengan tempat tinggalmu
atau yang pernah kamu kunjungi! Tulislah nama pasar tersebut! Iden-
tifkasikan pasar tersebut menurut fsiknya, barang yang diperjualbe-
likan, luas distribusinya, waktu terjadinya, dan bentuknya! Berikan
alasan secukupnya!
............, .................
Mengetahui,
Kepala Sekolah Guru Mata Pelajaran

(________________) (________________)
NIP. .......................... NIP. ..........................
60 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)

Nama Sekolah : SMP/MTs ...
Mata Pelajaran : Ilmu Pengetahuan Sosial
Kelas/Semester : VIII/2 (dua)
Standar Kompetensi : 5. Memahami usaha persiapan kemerdekaan
Kompetensi Dasar : 5.2 Menjelaskan proses persiapan kemerdekaan Indone-
sia
Indikator : 1. Menjelaskan alasan Jepang membentuk BPUPKI
2. Mendeskripsikan secara kronologis mengenai sidang
BPUPKI dan proses penyusunan dasar dan konstitusi
untuk negara Indonesia yang akan didirikan
3. Mengidentifkasi dibentuknya PPKI dan peranannya
dalam proses persiapan kemerdekaan Indonesia
Alokasi Waktu : 4 x 40 menit (2 x pertemuan)
A. Tujuan Pembelajaran
Setelah selesai melaksanakan kegiatan pembelajaran, siswa diharapkan dapat
1. menjelaskan alasan Jepang membentuk BPUPKI;
2. mendeskripsikan secara kronologis mengenai sidang BPUPKI dan proses
penyusunan dasar dan konstitusi untuk negara Indonesia yang akan didiri-
kan;
3. mengidentifkasi dibentuknya PPKI dan peranannya dalam proses persiap
an kemerdekaan Indonesia.
B. Materi Pembelajaran
Proses Persiapan Kemerdekaan Indonesia
1. Terbentuknya BPUPKI
2. Sidang BPUPKI dan Perumusan Dasar Negara
3. Pembentukan PPKI
C. Metode Pembelajaran
1. Ceramah bervariasi
2. Tanya jawab
3. Diskusi
4. Simulasi
5. Inquiri
6. Observasi/pengamatan
61 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
D. Langkah-Langkah Pembelajaran
1. Pertemuan Ke-1
a. Materi
1) Terbentuknya BPUPKI
2) Sidang BPUPKI dan Perumusan Dasar Negara
b. Pendahuluan
1) Guru memeriksa kehadiran siswa.
2) Guru memberikan motivasi kepada siswa agar siap dalam me-
nerima materi.
3) Apersepsi (pengetahuan prasyarat): siswa diminta untuk menye-
butkan ketua BPUPKI.
c. Kegiatan Inti
1) Guru memandu siswa untuk mengkaji buku referensi dan memba-
has alasan Jepang membentuk BPUPKI.
2) Siswa diminta untuk menelaah buku referensi tentang sidang
BPUPKI.
3) Guru melakukan tanya jawab dengan siswa tentang proses penyu-
sunan dasar dan konstitusi negara Indonesia yang akan didirikan.
d. Penutup
1) Guru membantu siswa membuat simpulan dari materi yang telah
dijelaskan.
2) Guru memberikan tes/pertanyaan yang berhubungan dengan ma-
teri yang telah dijelaskan.
3) Guru memberikan tugas individu yang berkaitan dengan materi.
2. Pertemuan Ke-2
a. Materi
1) Sidang BPUPKI dan Perumusan Dasar Negara
2) Pembentukan PPKI
b. Pendahuluan
1) Guru memeriksa kehadiran siswa.
2) Guru memberikan motivasi kepada siswa agar siap dalam me-
nerima materi.
3) Apersepsi (pengetahuan prasyarat): guru mengajukan pertanyaan
kepada siswa tentang kaitan antara BPUPKI dan PPKI.
c. Kegiatan Inti
1) Siswa diminta untuk mengkaji buku referensi tentang pembentuk
an PPKI dalam proses persiapan kemerdekaan Indonesia.
62 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
2) Guru melakukan tanya jawab dengan siswa tentang waktu pem-
bubaran BPUPKI.
3) Guru melakukan tanya jawab dengan siswa mengenai latar be-
lakang dibentuknya PPKI.
d. Penutup
1) Guru membantu siswa membuat simpulan dari materi yang telah
dijelaskan.
2) Guru memberikan tes/pertanyaan yang berhubungan dengan ma-
teri yang telah dijelaskan.
E. Sumber Pembelajaran
1. Buku Platinum Pembelajaran IPS Terpadu 2 untuk Kelas VIII SMP dan
MTs terbitan PT Tiga Serangkai Pustaka Mandiri
2. Gambar atau foto sejarah tentang proses persiapan kemerdekaan Indone-
sia
F. Penilaian Hasil Pembelajaran
1. Teknik Penilaian
a. Tes tertulis
b. Tes lisan
c. Penugasan
2. Bentuk Instrumen
a. Tes Pilihan Ganda
1) BPUPKI dipimpin oleh ....
a. Ir. Sukarno
b. Rajiman Wedyodiningrat
c. Moh. Hatta
d. Ki Hajar Dewantara
2) Kedudukan Ir. Sukarno di dalam Panitia Perancang UUD sebagai ....
a. penasihat
b. ketua
c. penulis
d. anggota
3) Sidang pertama BPUPKI bertujuan untuk merumuskan ....
a. teks proklamasi
b. Piagam Jakarta
c. dasar dan falsafah negara
d. bentuk pemerintahan
4) Makna keberadaan PPKI bagi Indonesia adalah ....
a. sikap Jepang yang menolak kemerdekaan Indonesia
63 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
b. kemerdekaan perlu proses dan persiapan
c. Jepang membantu sepenuhnya kemerdekaan Indonesia
d. Indonesia akan menerima kemerdekaan dari Jepang
5) Alasan pembubaran BPUPKI adalah ....
a. tugasnya telah selesai
b. BPUPKI tidak bisa melaksanakan tugas
c. telah dibentuk PPKI sebagai pengganti
d. BPUPKI telah dimanfaatkan oleh bangsa Indonesia
b. Tes Uraian
1) Bagaimanakah arti penting sidang BPUPKI dan PPKI bagi per-
siapan kemerdekaan dan pembentukan negara Indonesia?
2) Bagaimanakah kronologi proses penyusunan dasar dan konstitusi
suatu negara?
3) Apakah tugas BPUPKI?
4) Jelaskan tugas PPKI!
5) Bagaimana rumusan dasar negara usulan Mr. Muh. Yamin?
c. Penugasan
1) Kerjakan tugas ini dalam kelompok. Coba tuliskan kembali ru-
musan usulan tentang falsafah dan dasar negara dari Muh. Yamin,
Mr. Supomo, dan Ir. Sukarno.
2) Setiap rumusan ditulis dalam satu halaman. Tuliskan dengan huruf
seindah mungkin kemudian berilah bingkai agar tampak bagus.
3) Setiap usulan beri komentar dalam satu halaman.
4) Jangan lupa tulislah nama-nama anggota kelompok.
d. Tes Lisan
Apakah isi Janji Koiso? Mengapa keluar Janji Koiso?
............, .................
Mengetahui,
Kepala Sekolah Guru Mata Pelajaran

(________________) (________________)
NIP. .......................... NIP. ..........................
64 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)

Nama Sekolah : SMP/MTs ...
Mata Pelajaran : Ilmu Pengetahuan Sosial
Kelas/Semester : VIII/2 (dua)
Standar Kompetensi : 5. Memahami usaha persiapan kemerdekaan
Kompetensi Dasar : 5.1 Mendeskripsikan peristiwaperistiwa sekitar prokla-
masi dan proses terbentuknya Negara Kesatuan Re-
publik Indonesia
Indikator : 1. Mendeskripsikan secara kronologis peristiwaperis-
tiwa sekitar proklamasi kemerdekaan Indonesia
2. Menjelaskan proses terbentuknya negara dan peme-
rintahan Republik Indonesia beserta kelengkapannya
Alokasi Waktu : 4 x 40 menit (2 x pertemuan)
A. Tujuan Pembelajaran
Setelah selesai melaksanakan kegiatan pembelajaran, siswa diharapkan dapat
1. menyusun secara kronologis peristiwaperistiwa sekitar proklamasi ke-
merdekaan Indonesia;
2. menjelaskan perbedaan perspektif antarkelompok sekitar proklamasi ke-
merdekaan Indonesia;
3. mendeskripsikan proses penyebaran berita proklamasi kemerdekaan Indo-
nesia dan sikap rakyat di berbagai daerah;
4. menjelaskan proses terbentuknya negara dan pemerintah RI beserta ke-
lengkapannya;
5. menjelaskan pembentukan lembaga-lembaga pemerintahan di berbagai
daerah.
B. Materi Pembelajaran
Proklamasi Kemerdekaan dan Proses Terbentuknya Negara RI
1. PeristiwaPeristiwa Sekitar Proklamasi Kemerdekaan RI
2. Terbentuknya Negara dan Kelengkapannya
C. Metode Pembelajaran
1. Ceramah bervariasi
2. Tanya jawab
3. Diskusi
4. Simulasi
5. Inquiri
6. Observasi/pengamatan
65 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
D. Langkah-Langkah Pembelajaran
1. Pertemuan Ke-1
a. Materi
PeristiwaPeristiwa Sekitar Proklamasi Kemerdekaan RI
b. Pendahuluan
1) Guru memeriksa kehadiran siswa.
2) Guru memberikan motivasi kepada siswa agar siap dalam me-
nerima materi.
3) Apersepsi (pengetahuan prasyarat): siswa diminta untuk menye-
butkan waktu pelaksanaan proklamasi kemerdekaan Indonesia.
c. Kegiatan Inti
1) Guru membimbing siswa untuk mengamati gambargambar yang
berkaitan dengan peristiwa sekitar kemerdekaan Indonesia.
2) Guru menjelaskan tentang berita kekalahan Jepang dalam Perang
Asia Pasifk.
3) Guru melakukan tanya jawab dengan siswa mengenai kegiatan
para pemuda setelah Jepang menyerah.
4) Guru menjelaskan Peristiwa Rengasdengklok dan kronologis
pelaksanaan proklamasi kemerdekaan Indonesia.
5) Guru meminta salah satu siswa membaca teks proklamasi.
6) Guru melakukan tanya jawab dengan siswa tentang arti penting
proklamasi bagi bangsa Indonesia.
7) Guru menjelaskan mengenai penyebarluasan berita proklamasi
kemerdekaan Indonesia dan sambutan rakyat Indonesia.
d. Penutup
1) Guru membantu siswa membuat simpulan dari materi yang telah
dijelaskan.
2) Guru memberikan tes/pertanyaan yang berhubungan dengan ma-
teri yang telah dijelaskan.
3) Guru memberikan tugas individu yang berkaitan dengan materi.
2. Pertemuan Ke-2
a. Materi
Terbentuknya Negara dan Kelengkapannya
b. Pendahuluan
1) Guru memeriksa kehadiran siswa.
2) Guru memberikan motivasi kepada siswa agar siap dalam menerima
materi.
66 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
3) Apersepsi (pengetahuan prasyarat): siswa diminta untuk menye-
butkan syarat-syarat terbentuknya suatu negara.
c. Kegiatan Inti
1) Guru memandu siswa untuk mengkaji buku referensi mengenai
terbentuknya negara dan kelengkapannya.
2) Guru melakukan tanya jawab dengan siswa tentang pengesahan
UUD serta pengangkatan presiden dan wakil presiden.
3) Guru menjelaskan pembentukan kementerian dan pembagian
daerah.
4) Guru menjelaskan kronologi pembentukan Komite Nasional In-
donesia.
5) Siswa diminta untuk membaca buku referensi yang berkaitan
dengan pembentukan BKR dan badan ketentaraan.
d. Penutup
1) Guru membantu siswa membuat simpulan dari materi yang telah
dijelaskan.
2) Guru memberikan tes/pertanyaan yang berhubungan dengan ma-
teri yang telah dijelaskan.
E. Sumber Pembelajaran
1. Buku Platinum Pembelajaran IPS Terpadu 2 untuk Kelas VIII SMP dan
MTs terbitan PT Tiga Serangkai Pustaka Mandiri
2. Gambar atau foto sejarah tentang peristiwaperistiwa sekitar proklamasi
F. Penilaian Hasil Pembelajaran
1. Teknik Penilaian
a. Tes tertulis
b. Tes lisan
c. Penugasan
2. Bentuk Instrumen
a. Tes Pilihan Ganda
1) Kekalahan Jepang atas Sekutu ditandai dengan ....
a. kemenangan tentara Amerika Serikat di berbagai tempat
b. hancurnya kekuatan Jerman sebagai sekutu Jepang
c. dijatuhkannya bom atom di Kota Hirosima dan Nagasaki, Je-
pang
d. penyerbuan tentara Jepang di wilayah Asia Tenggara
2) Salah satu pusat kegiatan para pemuda saat menjelang proklama-
si, antara lain ....
a. Jalan Cikini 71
67 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
b. Jalan Pegangsaan Timur 56
c. Jalan Imam Bonjol No. 1
d. Jalan Pejambon
3) Menurut Bung Karno dan Bung Hatta, kemerdekaan Indonesia
harus dibicarakan dengan ....
a. tentara pendudukan Jepang
b. para tokoh organisasi perjuangan
c. para anggota PPKI
d. penguasa Jepang di Saigon
4) Tokoh yang berperan dalam perumusan teks proklamasi adalah ....
a. Sukarno, B. M. Diah, dan Ahmad Subarjo
b. Ahmad Subarjo, Sayuti Melik, dan Moh. Hatta
c. B. M. Diah, Sukarni, dan Moh. Hatta
d. Sukarno, Moh. Hatta, dan Ahmad Subarjo
5) Pada tanggal 5 Oktober 1945 pemerintah telah membentuk badan
keamanan dan pertahanan, yaitu ....
a. BKR
b. TKR
c. TRI
d. TNI
b. Tes Uraian
1) Coba ceritakan ulang tentang peristiwa Proklamasi Kemerdekaan
Indonesia sejak kekalahan Jepang sampai penyebarluasan berita
proklamasi!
2) Jelaskan perbedaan pendapat antara golongan pemuda dengan
golongan tua (Sukarno dan Moh. Hatta) dalam hal pelaksanaan
Proklamasi Kemerdekaan Indonesia!
3) Jelaskan bentuk-bentuk penyebarluasan berita proklamasi di selu-
ruh tanah air!
4) Coba jelaskan proses terbentuknya negara RI pada tahun 1945!
5) Lakukan identifkasi pembentukan lembagalembaga pemerin-
tahan dan kegiatan perebutan kekuasaan di wilayah kalian!
c. Penugasan
1) Buatlah peta Jawa Barat, kemudian buatkan rute perjalanan rom-
bongan Bung Karno dan Bung Hatta saat diasingkan ke Rengas-
dengklok!
2) Buatlah karangan dengan judul Perebutan Kekuasaan dari Ta-
ngan Jepang di Daerahku!
68 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
d. Tes Lisan
Cermati uraian tentang dukungan daerah terhadap negara dan pe-
merintah RI berikut! Bagaimana pendapatmu dengan peristiwa terse-
but? Kemukakan pendapatmu di depan kelas!
............, .................
Mengetahui,
Kepala Sekolah Guru Mata Pelajaran

(________________) (________________)
NIP. .......................... NIP. ..........................
69 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)

Nama Sekolah : SMP/MTs ...
Mata Pelajaran : Ilmu Pengetahuan Sosial
Kelas/Semester : VIII/2 (dua)
Standar Kompetensi : 6. Memahami pranata dan penyimpangan sosial
Kompetensi Dasar : 6.1 Mendeskripsikan bentuk-bentuk hubungan sosial
Indikator : 1. Mengidentifkasi bentukbentuk hubungan sosial asosiatif
2. Mengidentifkasi bentukbentuk hubungan sosial di
sosiatif
Alokasi Waktu : 2 x 40 menit (1 x pertemuan)
A. Tujuan Pembelajaran
Setelah selesai melaksanakan kegiatan pembelajaran, siswa diharapkan dapat
1. memahami arti hubungan sosial;
2. mengidentifkasi bentukbentuk hubungan sosial asosiatif;
3. mengidentifkasi bentukbentuk hubungan sosial disosiatif.
B. Materi Pembelajaran
Bentuk-Bentuk Hubungan Sosial
1. Bentuk Hubungan Sosial Asosiatif
2. Bentuk Hubungan Sosial Disosiatif
C. Metode Pembelajaran
1. Ceramah bervariasi
2. Tanya jawab
3. Diskusi
4. Simulasi
5. Inquiri
6. Observasi/pengamatan
D. Langkah-Langkah Pembelajaran
a. Materi
1) Bentuk Hubungan Sosial Asosiatif
2) Bentuk Hubungan Sosial Disosiatif
b. Pendahuluan
1) Guru memeriksa kehadiran siswa.
2) Guru memberikan motivasi kepada siswa agar siap dalam menerima materi.
70 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
3) Apersepsi (pengetahuan prasyarat): siswa diminta untuk memberikan
contoh hubungan sosial asosiatif.
c. Kegiatan Inti
1) Guru membagi kelas menjadi beberapa kelompok diskusi. Guru me-
mandu kelas untuk melakukan diskusi.
2) Tiap-tiap kelompok mendiskusikan tentang (a) bentuk hubungan so-
sial asosiatif (kerja sama, akomodasi, asimilasi, dan akulturasi) dan
(b) bentuk hubungan sosial disosiatif (persaingan, kontravensi, dan
konfik).
3) Tiap kelompok mempresentasikan hasil diskusinya di depan kelas
dengan ditanggapi oleh kelompok lain.
d. Penutup
1) Guru membantu siswa membuat simpulan dari materi yang telah
dijelaskan.
2) Guru memberikan tes/pertanyaan yang berhubungan dengan materi
yang telah dijelaskan.
E. Sumber Pembelajaran
1. Buku Platinum Pembelajaran IPS Terpadu 2 untuk Kelas VIII SMP dan
MTs terbitan PT Tiga Serangkai Pustaka Mandiri
2. Gambar atau foto hubungan sosial
F. Penilaian Hasil Pembelajaran
1. Teknik Penilaian
a. Tes tertulis
b. Tes lisan
c. Penugasan
2. Bentuk Instrumen
a. Tes Pilihan Ganda
1) Bentuk hubungan sosial disosiatif adalah ....
a. kerja sama
b. akomodasi
c. akulturasi
d. konfik
2) Demonstrasi menentang suatu kebijakan merupakan salah satu
contoh ....
a. akomodasi
b. akulturasi
c. konfik
d. kontravensi
71 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
3) Manusia selalu melakukan hubungan sosial karena ....
a. ingin menyelesaikan masalah
b. manusia merupakan makhluk sosial
c. manusia ingin menonjolkan diri
d. ingin dipuji
4) Terbatasnya barang dibanding pembeli menyebabkan terjadinya
persaingan ....
a. ekonomi
b. kebudayaan
c. kedudukan dan peran
d. ras
5) Persaingan dua orang untuk menduduki jabatan kepala wilayah
merupakan persaingan dalam bentuk ....
a. ekonomi
b. kedudukan dan peran
c. kebudayaan
d. ras
b. Tes Uraian
1) Sebutkan bentuk-bentuk hubungan sosial disosiatif!
2) Apakah yang dimaksud hubungan sosial?
3) Apa sajakah macammacam hubungan sosial asosiatif?
4) Apakah keuntungan kerja sama?
5) Adakah keuntungan konfik?
c. Penugasan
Adanya kontak sosial belum tentu menjamin terjadinya hubungan
timbal balik. Mengapa hal ini bisa terjadi? Diskusikan bersama teman
sekelompokmu!
d. Tes Lisan
Pernahkah kalian bersaing dengan teman? Persaingan dalam hal apa?
Mengapa terjadi persaingan? Bagaimana akhir persaingan yang kalian
lakukan?
............, .................
Mengetahui,
Kepala Sekolah Guru Mata Pelajaran

(________________) (________________)
NIP. .......................... NIP. ..........................
72 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)

Nama Sekolah : SMP/MTs ...
Mata Pelajaran : Ilmu Pengetahuan Sosial
Kelas/Semester : VIII/2 (dua)
Standar Kompetensi : 6. Memahami pranata dan penyimpangan sosial
Kompetensi Dasar : 6.2 Mendeskripsikan pranata sosial dalam kehidupan
masyarakat
Indikator : 1. Mendeskripsikan peran pranata keluarga dalam pem-
bentukan kepribadian
2. Mengidentifkasi fungsi pranata sosial
3. Mengidentifkasi ciriciri pranata sosial
4. Mengidentifkasi jenisjenis pranata sosial
5. Menjelaskan pranata keluarga
6. Mengidentifkasi pranata ekonomi
7. Menjelaskan pranata pendidikan
8. Menjelaskan pranata politik
Alokasi Waktu : 4 x 40 menit (2 x pertemuan)
A. Tujuan Pembelajaran
Setelah selesai melaksanakan kegiatan pembelajaran, siswa diharapkan dapat
1. mendeskripsikan peran pranata keluarga dalam pembentukan kepribadian;
2. mengidentifkasi fungsi pranata sosial;
3. mengidentifkasi ciriciri pranata sosial;
4. mengidentifkasi klasifkasi pranata sosial;
5. menjelaskan pranata keluarga;
6. menjelaskan pranata ekonomi;
7. menjelaskan pranata pendidikan;
8. menjelaskan pranata politik.
B. Materi Pembelajaran
Pranata Sosial
1. Pengertian dan Defnisi Pranata Sosial
2. Fungsi Pranata Sosial
3. Ciri-Ciri Pranata Sosial
4. Klasifkasi Pranata Sosial
5. Pranata Keluarga
6. Pranata Agama
73 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
7. Pranata Ekonomi
8. Pranata Pendidikan
9. Pranata Politik
C. Metode Pembelajaran
1. Ceramah bervariasi
2. Tanya jawab
3. Diskusi
4. Simulasi
5. Inquiri
6. Observasi/pengamatan
D. Langkah-Langkah Pembelajaran
1. Pertemuan Ke-1
a. Materi
1) Pengertian dan Defnisi Pranata Sosial
2) Fungsi Pranata Sosial
3) Ciri-Ciri Pranata Sosial
4) Klasifkasi Pranata Sosial
b. Pendahuluan
1) Guru memeriksa kehadiran siswa.
2) Guru memberikan motivasi kepada siswa agar siap dalam me-
nerima materi.
3) Apersepsi (pengetahuan prasyarat): siswa diminta untuk menye-
butkan pengertian pranata sosial.
c. Kegiatan Inti
1) Guru melakukan tanya jawab dengan siswa tentang pengertian
pranata sosial.
2) Guru mengajak siswa untuk membandingkan pengertian pranata
sosial dari beberapa ahli.
3) Diskusi kelas tentang fungsi pranata sosial.
4) Siswa diminta untuk membaca buku referensi tentang ciriciri dan
jenis-jenis pranata sosial.
d. Penutup
1) Guru membantu siswa membuat simpulan dari materi yang telah
dijelaskan.
2) Guru memberikan tes/pertanyaan yang berhubungan dengan ma-
teri yang telah dijelaskan.
3) Guru memberikan tugas individu yang berkaitan dengan materi.
74 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
2. Pertemuan Ke-2
a. Materi
1) Pranata Keluarga
2) Pranata Agama
3) Pranata Ekonomi
4) Pranata Pendidikan
5) Pranata Politik
b. Pendahuluan
1) Guru memeriksa kehadiran siswa.
2) Guru memberikan motivasi kepada siswa agar siap dalam me-
nerima materi.
3) Apersepsi (pengetahuan prasyarat): siswa diminta untuk menye-
butkan fungsi pranata keluarga.
c. Kegiatan Inti
1) Siswa diminta untuk membentuk kelompok, kemudian mendis-
kusikan mengenai pranata keluarga dan pranata ekonomi.
2) Siswa diminta untuk membaca buku referensi yang berkaitan
dengan pranata pendidikan dan pranata politik.
d. Penutup
1) Guru membantu siswa membuat simpulan dari materi yang telah
dijelaskan.
2) Guru memberikan tes/pertanyaan yang berhubungan dengan ma-
teri yang telah dijelaskan.
E. Sumber Pembelajaran
1. Buku Platinum Pembelajaran IPS Terpadu 2 untuk Kelas VIII SMP dan
MTs terbitan PT Tiga Serangkai Pustaka Mandiri
2. Gambar-gambar yang relevan
F. Penilaian Hasil Pembelajaran
1. Teknik Penilaian
a. Tes tertulis
b. Tes lisan
c. Penugasan
2. Bentuk Instrumen
a. Tes Pilihan Ganda
1) Berikut ini adalah manfaat pranata pendidikan secara umum, ke-
cuali ....
a. memperkaya kehidupan seseorang secara materi
75 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
b. makin baiknya wawasan dan pandangan seseorang dalam ber-
interaksi
c. dapat mengikuti perkembangan zaman
d. makin kritis dan analitis seseorang dalam berpikir dan bertin-
dak
2) Pendidikan informal dimulai dari ....
a. prasekolah atau taman kanak-kanak
b. sekolah dasar
c. kehidupan keluarga
d. pendidikan menengah
3) Pranata yang merupakan pranata paling tua adalah ....
a. pranata politik
b. pranata agama
c. pranata ekonomi
d. pranata keluarga
4) Pranata yang berhubungan dengan kegiatan negara dan pemerin-
tah untuk mencapai tujuan negara adalah ....
a. pranata politik
b. pranata agama
c. pranata keluarga
d. pranata ekonomi
5) Menurut F. J. Brown, keluarga dalam arti sempit terdiri atas ....
a. ayah, ibu, dan anak
b. ayah, ibu, anak, kakek atau nenek
c. semua keturunan dari pihak ayah
d. semua keturunan dari pihak ibu
b. Tes Uraian
1) Apakah manfaat pranata sosial dalam kehidupan bermasyarakat?
2) Sebutkan ciriciri dari keluarga!
3) Sebutkan tiga unsur dalam pranata ekonomi!
4) Jelaskan karakteristik pranata politik!
5) Mengapa pranata agama merupakan pranata yang sangat penting
dalam kehidupan masyarakat?
c. Penugasan
1) Buatlah kliping tentang kegiatan yang menyimpang dari pranata-
pranata keluarga, ekonomi, agama, dan pranata politik.
2) Tugas dikerjakan secara mandiri.
3) Sumber kliping bisa dari surat kabar/koran, majalah, dan sumber-
sumber lain.
4) Di bawah artikel berilah ulasannya.
76 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
d. Tes Lisan
Fungsi keluarga dalam hal pendidikan sudah makin berkurang peran-
nya. Terlebih untuk saat ini, banyak orang tua yang bekerja seharian
di luar rumah. Mereka yang mempunyai kasus ini cenderung menyu-
kai pendidikan bagi anak-anaknya di sekolah-sekolah unggulan yang
menawarkan program full day school. Bagaimana pendapat kalian
menghadapi fenomena seperti ini?
............, .................
Mengetahui,
Kepala Sekolah Guru Mata Pelajaran

(________________) (________________)
NIP. .......................... NIP. ..........................
77 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)

Nama Sekolah : SMP/MTs ...
Mata Pelajaran : Ilmu Pengetahuan Sosial
Kelas/Semester : VIII/2 (dua)
Standar Kompetensi : 6. Memahami pranata dan penyimpangan sosial
Kompetensi Dasar : 6.3 Mendeskripsikan upaya pengendalian penyimpangan
sosial
Indikator : 1. Menjelaskan pengertian pengendalian sosial
2. Mengidentifkasi tujuan pengendalian sosial
3. Mengidentifkasi jenis pengendalian sosial
4. Menguraikan peran lembaga-lembaga pengendalian
sosial
Alokasi Waktu : 2 x 40 menit (1 x pertemuan)
A. Tujuan Pembelajaran
Setelah selesai melaksanakan kegiatan pembelajaran, siswa diharapkan dapat
1. menjelaskan pengertian pengendalian sosial;
2. mengidentifkasi tujuan pengendalian sosial;
3. mengidentifkasi jenis pengendalian sosial;
4. menguraikan peran lembaga-lembaga pengendalian sosial.
B. Materi Pembelajaran
Pengendalian Penyimpangan Sosial
1. Pengertian Pengendalian Sosial
2. Tujuan Pengendalian Sosial
3. Jenis-Jenis Pengendalian Sosial
4. Lembaga Sosial dalam Pengendalian Sosial
C. Metode Pembelajaran
1. Ceramah bervariasi
2. Tanya jawab
3. Diskusi
4. Simulasi
5. Inquiri
6. Observasi/pengamatan
78 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
D. Langkah-Langkah Pembelajaran
a. Materi
1) Pengertian Pengendalian Sosial
2) Tujuan Pengendalian Sosial
3) Jenis-Jenis Pengendalian Sosial
4) Lembaga Sosial dalam Pengendalian Sosial
b. Pendahuluan
1) Guru memeriksa kehadiran siswa.
2) Guru memberikan motivasi kepada siswa agar siap dalam menerima
materi.
3) Apersepsi (pengetahuan prasyarat): siswa diminta untuk menjelaskan
pengertian pengendalian sosial.
c. Kegiatan Inti
1) Guru melakukan tanya jawab dengan siswa mengenai pengertian pe
ngendalian sosial.
2) Siswa diminta untuk mendiskusikan tujuan pengendalian sosial.
3) Siswa diminta untuk menelaah jenisjenis pengendalian sosial dan pe-
ran lembaga-lembaga pengendalian sosial.
d. Penutup
1) Guru membantu siswa membuat simpulan dari materi yang telah di
jelaskan.
2) Guru memberikan tes/pertanyaan yang berhubungan dengan materi
yang telah dijelaskan.
E. Sumber Pembelajaran
1. Buku Platinum Pembelajaran IPS Terpadu 2 untuk Kelas VIII SMP dan
MTs terbitan PT Tiga Serangkai Pustaka Mandiri
2. Gambar-gambar pengendalian penyimpangan sosial
F. Penilaian Hasil Pembelajaran
1. Teknik Penilaian
a. Tes tertulis
b. Tes lisan
c. Penugasan
2. Bentuk Instrumen
a. Tes Pilihan Ganda
1) Intimidasi adalah jenis pengendalian sosial yang dilakukan de-
ngan cara ....
79 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
a. menasihati
b. mencemooh
c. menegur
d. mengancam
2) Pengendalian sosial yang bersifat memaksa diperlukan dalam ma-
syarakat yang ....
a. sudah teratur
b. tidak maju
c. mengalami perubahan
d. masih tradisional
3) Ejekan dan hinaan terhadap seseorang yang berperilaku menyim-
pang berarti melakukan pengendalian berupa ....
a. gosip
b. intimidasi
c. cemoohan
d. desas-desus
4) Pranata pengendalian sosial yang efektif adalah ....
a. agama
b. desas-desus
c. teguran
d. intimidasi
5) Alat pengendalian sosial yang memiliki sifat tegas dan nyata
sanksinya adalah ....
a. gosip
b. hukuman
c. agama
d. teguran
b. Tes Uraian
1) Mengapa agama dikatakan sebagai sarana pengendalian sosial
yang efektif?
2) Bagaimana peran tokoh masyarakat dalam pengendalian sosial?
3) Apakah manfaat adanya pengendalian sosial?
4) Sebutkan yang termasuk tokoh-tokoh masyarakat!
5) Bagaimanakah sifat hukum dalam pengendalian sosial?
c. Penugasan
Kalian telah membaca tentang pengertian pengendalian sosial. Buat-
lah defnisi pengendalian sosial dengan katakatamu sendiri.
80 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
d. Tes Lisan
Pengendalian sosial meliputi beberapa sistem, yakni sistem mendidik,
sistem mengajak, dan sistem memaksa. Mengapa ketiga sistem itu
sangat menentukan pengendalian sosial dalam masyarakat?
............, .................
Mengetahui,
Kepala Sekolah Guru Mata Pelajaran

(________________) (________________)
NIP. .......................... NIP. ..........................
81 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)

Nama Sekolah : SMP/MTs ...
Mata Pelajaran : Ilmu Pengetahuan Sosial
Kelas/Semester : VIII/2 (dua)
Standar Kompetensi : 7. Memahami kegiatan perekonomian Indonesia
Kompetensi Dasar : 7.1 Mendeskripsikan permasalahan angkatan kerja dan
tenaga kerja sebagai sumber daya dalam kegiatan
ekonomi, serta peranan pemerintah dalam upaya pe-
nanggulangannya
Indikator : 1. Menjelaskan konsep dasar dalam ketenagakerjaan
2. Mengidentifkasi permasalahan dasar yang berhubung
an dengan tenaga kerja di Indonesia (jumlah, mutu,
persebaran, dan angka pengangguran)
3. Mengidentifkasi peranan pemerintah dalam meng
atasi masalah tenaga kerja di Indonesia
Alokasi Waktu : 4 x 40 menit (2 x pertemuan)
A. Tujuan Pembelajaran
Setelah selesai melaksanakan kegiatan pembelajaran, siswa diharapkan dapat
1. menjelaskan konsep dasar dalam ketenagakerjaan;
2. mengidentifkasi permasalahan dasar yang berhubungan dengan tenaga
kerja di Indonesia (jumlah, mutu, persebaran, dan angka pengangguran);
3. mengidentifkasi peranan pemerintah dalam mengatasi masalah tenaga
kerja di Indonesia.
B. Materi Pembelajaran
Ketenagakerjaan
1. Konsep Dasar dalam Ketenagakerjaan
2. Masalah Ketenagakerjaan di Indonesia
3. Peranan Pemerintah dalam Mengatasi Permasalahan Tenaga Kerja
C. Metode Pembelajaran
1. Ceramah bervariasi
2. Tanya jawab
3. Diskusi
4. Simulasi
5. Inquiri
6. Observasi/pengamatan
82 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
D. Langkah-Langkah Pembelajaran
1. Pertemuan Ke-1
a. Materi
Konsep Dasar dalam Ketenagakerjaan
b. Pendahuluan
1) Guru memeriksa kehadiran siswa.
2) Guru memberikan motivasi kepada siswa agar siap dalam me-
nerima materi.
3) Apersepsi (pengetahuan prasyarat): guru mengajukan pertanyaan
kepada siswa tentang arti tenaga kerja.
c. Kegiatan Inti
1) Guru memandu siswa untuk berdiskusi mengenai konsep dasar
ketenagakerjaan.
2) Guru menjelaskan perbedaan tenaga kerja dan angkatan kerja.
3) Guru melakukan tanya jawab dengan siswa mengenai jenisjenis
pengangguran.
4) Guru menjelaskan pembagian penduduk menjadi tenaga kerja dan
bukan tenaga kerja.
d. Penutup
1) Guru membantu siswa membuat simpulan dari materi yang telah
dijelaskan.
2) Guru memberikan tes/pertanyaan yang berhubungan dengan ma-
teri yang telah dijelaskan.
3) Guru memberikan tugas individu yang berkaitan dengan materi.
2. Pertemuan Ke-2
a. Materi
1) Masalah Ketenagakerjaan di Indonesia
2) Peranan Pemerintah dalam Mengatasi Permasalahan Tenaga Kerja
b. Pendahuluan
1) Guru memeriksa kehadiran siswa.
2) Guru memberikan motivasi kepada siswa agar siap dalam me-
nerima materi.
3) Apersepsi (pengetahuan prasyarat): siswa diminta untuk mem-
berikan contoh peranan pemerintah dalam mengatasi permasalah-
an tenaga kerja di Indonesia.
c. Kegiatan Inti
1) Siswa diminta untuk mengkaji buku referensi mengenai perma-
salahan tenaga kerja di Indonesia.
83 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
2) Guru melakukan tanya jawab dengan siswa tentang permasalahan
dasar yang berhubungan dengan tenaga kerja di Indonesia.
3) Guru melakukan tanya jawab dengan siswa tentang peranan
pemerintah dalam mengatasi masalah tenaga kerja di Indonesia.
d. Penutup
1) Guru membantu siswa membuat simpulan dari materi yang telah
dijelaskan.
2) Guru memberikan tes/pertanyaan yang berhubungan dengan ma-
teri yang telah dijelaskan.
E. Sumber Pembelajaran
1. Buku Platinum Pembelajaran IPS Terpadu 2 untuk Kelas VIII SMP dan
MTs terbitan PT Tiga Serangkai Pustaka Mandiri
2. Rubrik di media cetak yang memuat tentang kualitas tenaga kerja, masalah
pengangguran dan lapangan kerja
F. Penilaian Hasil Pembelajaran
1. Teknik Penilaian
a. Tes tertulis
b. Penugasan
2. Bentuk Instrumen
a. Tes Pilihan Ganda
1) Pengertian tenaga kerja adalah ....
a. penduduk yang berumur 15 tahun ke atas
b. penduduk yang sedang bekerja
c. penduduk yang berumur 15 tahun
d. penduduk yang sudah selesai sekolah
2) Pengertian angkatan kerja adalah ....
a. penduduk usia kerja
b. tenaga kerja yang sudah dipekerjakan
c. golongan penduduk usia kerja yang sedang bekerja atau men-
cari pekerjaan
d. kelompok penduduk yang siap untuk bekerja
3) Batasan usia kerja di Indonesia menurut BPS adalah ....
a. 14 tahun
b. 15 tahun
c. 16 tahun
d. 17 tahun
4) Kelompok yang bukan termasuk dalam angkatan kerja adalah ....
a. mahasiswa, pembantu rumah tangga
84 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
b. ibu rumah tangga, pensiunan
c. pengemis, pembantu rumah tangga
d. pemulung, mahasiswa
5) Pengertian pengangguran adalah ....
a. angkatan kerja yang tidak ikut dalam kegiatan produksi
b. angkatan kerja yang tidak mempunyai pekerjaan
c. angkatan kerja yang sedang mencari pekerjaan
d. angkatan kerja yang sementara waktu tidak bekerja
b. Tes Uraian
1) Jelaskan perbedaan antara tenaga kerja dan angkatan kerja!
2) Siapa sajakah yang termasuk pengangguran?
3) Sebutkan tiga contoh pengangguran tersembunyi!
4) Bagaimana cara mengurangi pengangguran di Indonesia?
5) Sebut dan jelaskan masalah ketenagakerjaan di Indonesia!
c. Penugasan
1) Carilah data mengenai jumlah angkatan kerja, tenaga kerja, dan
pengangguran di daerah kabupaten/kota tempat tinggal kalian di
kantor BPS setempat atau internet!
2) Sebutkan usaha-usaha yang dilakukan pemerintah daerah untuk
mengatasi permasalahan tersebut dari hasil pengamatan kalian!
............, .................
Mengetahui,
Kepala Sekolah Guru Mata Pelajaran

(________________) (________________)
NIP. .......................... NIP. ..........................
85 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)

Nama Sekolah : SMP/MTs ...
Mata Pelajaran : Ilmu Pengetahuan Sosial
Kelas/Semester : VIII/2 (dua)
Standar Kompetensi : 7. Memahami kegiatan perekonomian Indonesia
Kompetensi Dasar : 7.2 Mendeskripsikan pelaku-pelaku ekonomi dalam sis-
tem perekonomian Indonesia
Indikator : 1. Menjelaskan arti sistem perekonomian dan macam
macamnya
2. Mengidentifkasi pelaku utama dalam perekonomian
Indonesia
3. Mengidentifkasi peran pemerintah sebagai pelaku
dan pengatur ekonomi
Alokasi Waktu : 4 x 40 menit (2 x pertemuan)
A. Tujuan Pembelajaran
Setelah selesai melaksanakan kegiatan pembelajaran, siswa diharapkan dapat
1. menjelaskan arti sistem perekonomian dan macammacamnya;
2. mengidentifkasi pelaku utama dalam perekonomian Indonesia;
3. mengidentifkasi peran pemerintah sebagai pelaku dan pengataur ekono-
mi.
B. Materi Pembelajaran
Sistem Perekonomian Indonesia dan Pelaku Ekonomi
1. Sistem Perekonomian Indonesia
2. Pelaku Utama dalam Perekonomian Indonesia
3. Peran Pemerintah sebagai Pelaku dan Pengatur Ekonomi
C. Metode Pembelajaran
1. Ceramah bervariasi
2. Tanya jawab
3. Diskusi
4. Simulasi
5. Inquiri
6. Observasi/pengamatan
86 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
D. Langkah-Langkah Pembelajaran
1. Pertemuan Ke-1
a. Materi
Sistem Perekonomian Indonesia
b. Pendahuluan
1) Guru memeriksa kehadiran siswa.
2) Guru memberikan motivasi kepada siswa agar siap dalam me-
nerima materi.
3) Apersepsi (pengetahuan prasyarat): guru mengajukan pertanyaan
kepada siswa tentang sistem perekonomian yang dianut oleh In-
donesia.
c. Kegiatan Inti
1) Guru memandu siswa untuk mengkaji buku referensi tentang
pengertian sistem perekonomian.
2) Siswa diminta untuk menelaah buku referensi tentang macam
macam sistem perekonomian di dunia.
3) Guru melakukan tanya jawab dengan siswa mengenai ciriciri sis-
tem perekonomian Indonesia.
d. Penutup
1) Guru membantu siswa membuat simpulan dari materi yang telah
dijelaskan.
2) Guru memberikan tes/pertanyaan yang berhubungan dengan ma-
teri yang telah dijelaskan.
3) Guru memberikan tugas individu yang berkaitan dengan materi.
2. Pertemuan Ke-2
a. Materi
1) Pelaku Utama dalam Perekonomian Indonesia
2) Peran Pemerintah sebagai Pelaku dan Pengatur Ekonomi
b. Pendahuluan
1) Guru memeriksa kehadiran siswa.
2) Guru memberikan motivasi kepada siswa agar siap dalam me-
nerima materi.
3) Apersepsi (pengetahuan prasyarat): siswa diminta untuk menye-
butkan pelaku utama dalam perekonomian Indonesia.
c. Kegiatan Inti
1) Guru melakukan tanya jawab dengan siswa tentang pelaku utama
dalam perekonomian Indonesia.
2) Siswa diminta untuk mengkaji buku referensi tentang BUMN.
87 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
3) Guru melakukan tanya jawab dengan siswa tentang BUMS.
4) Guru melakukan tanya jawab dengan siswa tentang peran ko
perasi dalam perekonomian di Indonesia.
5) Siswa diminta untuk membaca buku referensi tentang peran
pemerintah sebagai pelaku dan pengatur ekonomi.
d. Penutup
1) Guru membantu siswa membuat simpulan dari materi yang telah
dijelaskan.
2) Guru memberikan tes/pertanyaan yang berhubungan dengan ma-
teri yang telah dijelaskan.
E. Sumber Pembelajaran
Buku Platinum Pembelajaran IPS Terpadu 2 untuk Kelas VIII SMP dan MTs
terbitan PT Tiga Serangkai Pustaka Mandiri
F. Penilaian Hasil Pembelajaran
1. Teknik Penilaian
a. Tes tertulis
b. Penugasan
2. Bentuk Instrumen
a. Tes Pilihan Ganda
1) Di bawah ini yang bukan ciri sistem ekonomi Pancasila, yaitu ....
a. memandang manusia secara utuh
b. adanya kehendak sosial yang kuat ke arah kemerataan sosial
c. prioritas utama terhadap terciptanya suatu perekonomian na-
sional yang tangguh
d. negara beserta aparatur ekonominya bersifat dominan
2) Ciriciri sistem ekonomi Indonesia tercantum pada UUD 1945 ....
a. Pasal 30
b. Pasal 31
c. Pasal 32
d. Pasal 33
3) Di bawah ini yang bukan ciri Badan Usaha Milik Negara, yaitu ....
a. modal seluruhnya atau sebagian besar milik negara
b. pemerintah mempunyai wewenang dalam menetapkan kebi-
jakan dalam badan usaha
c. pengawasan terhadap badan usaha dilakukan oleh aparat ne
gara yang berwenang
d. semua keuntungan dan kerugian menjadi tanggung jawab pe-
milik
88 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
4) Dilihat dari fungsi atau peranannya terhadap perekonomian Indo-
nesia, BUMN tidak memiliki peran ....
a. sebagai sumber pendapatan negara
b. melayani kepentingan umum
c. membantu menciptakan lapangan pekerjaan
d. melayani kepentingan individu
5) Salah satu BUMS yang modalnya berasal dari penjualan saham
disebut ....
a. frma
b. CV
c. perseroan terbatas
d. perorangan
b. Tes Uraian
1) Sebut dan jelaskan beberapa konsep dasar yang terkandung pada
Pasal 33 UUD 1945!
2) Sebut dan jelaskan ciriciri sistem ekonomi Pancasila!
3) Jelaskan peranan BUMS dalam perekonomian Indonesia!
4) Jelaskan peranan koperasi dalam perekomian Indonesia!
5) Sebut dan jelaskan campur tangan pemerintah dalam perekono-
mian Indonesia!
c. Penugasan
1) Amatilah kabupaten/kota tempat tinggal kalian!
2) Identifkasikan para pelaku ekonomi yang ada di daerah kalian!
3) Identifkasikan peranan mereka dalam pembangunan!
............, .................
Mengetahui,
Kepala Sekolah Guru Mata Pelajaran

(________________) (________________)
NIP. .......................... NIP. ..........................
89 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)

Nama Sekolah : SMP/MTs ...
Mata Pelajaran : Ilmu Pengetahuan Sosial
Kelas/Semester : VIII/2 (dua)
Standar Kompetensi : 7. Memahami kegiatan perekonomian Indonesia
Kompetensi Dasar : 7.3 Mendeskripsikan fungsi pajak dalam perekonomian
nasional
Indikator : 1. Mendefnisikan pengertian pajak dan retribusi
2. Menjelaskan fungsi dan peranan pajak dalam kehidup-
an suatu negara
3. Mengidentifkasi syarat pemungutan pajak
4. Mengidentifkasi jenis dan tarif pajak
5. Membedakan pajak dan retribusi
6. Mengidentifkasi jenisjenis pajak yang ditanggung
oleh keluarga
Alokasi Waktu : 4 x 40 menit (2 x pertemuan)
A. Tujuan Pembelajaran
Setelah selesai melaksanakan kegiatan pembelajaran, siswa diharapkan dapat
1. mendefnisikan pengertian pajak dan retribusi;
2. menjelaskan fungsi dan peranan pajak dalam kehidupan suatu negara;
3. mengidentifkasi syarat pemungutan pajak;
4. mengidentifkasi jenis dan tarif pajak;
5. membedakan pajak dan retribusi;
6. mengidentifkasi jenisjenis pajak yang ditanggung oleh keluarga.
B. Materi Pembelajaran
Pajak
1. Pengertian Pajak
2. Fungsi Pajak
3. Syarat Pemungutan Pajak
4. Jenis-Jenis Pajak
5. Tarif Pajak
6. Perbedaan Pajak dan Retribusi
7. Contoh Perhitungan Pajak Penghasilan serta Pajak Bumi dan Bangunan
C. Metode Pembelajaran
1. Ceramah bervariasi
90 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
2. Tanya jawab
3. Diskusi
4. Simulasi
5. Inquiri
6. Observasi/pengamatan
D. Langkah-Langkah Pembelajaran
1. Pertemuan Ke-1
a. Materi
1) Pengertian Pajak
2) Fungsi Pajak
3) Syarat Pemungutan Pajak
4) Jenis-Jenis Pajak
5) Tarif Pajak
b. Pendahuluan
1) Guru memeriksa kehadiran siswa.
2) Guru memberikan motivasi kepada siswa agar siap dalam me-
nerima materi.
3) Apersepsi (pengetahuan prasyarat): siswa diminta untuk mem-
berikan contoh fungsi pajak.
c. Kegiatan Inti
1) Siswa dibimbing untuk merumuskan pengertian pajak.
2) Siswa diminta untuk mendiskusikan fungsi dan peranan pajak
dalam kehidupan suatu negara.
3) Guru menjelaskan syarat pemungutan pajak, jenis-jenis pajak,
dan tarif pajak.
d. Penutup
1) Guru membantu siswa membuat simpulan dari materi yang telah
dijelaskan.
2) Guru memberikan tes/pertanyaan yang berhubungan dengan ma-
teri yang telah dijelaskan.
3) Guru memberikan tugas individu yang berkaitan dengan materi.
2. Pertemuan Ke-2
a. Materi
1) Perbedaan Pajak dan Retribusi
2) Contoh Perhitungan Pajak Penghasilan serta Pajak Bumi dan
Bangunan
b. Pendahuluan
1) Guru memeriksa kehadiran siswa.
91 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
2) Guru memberikan motivasi kepada siswa agar siap dalam me-
nerima materi.
3) Apersepsi (pengetahuan prasyarat): siswa diminta untuk menjelas-
kan pengertian retribusi.
c. Kegiatan Inti
1) Guru melakukan tanya jawab dengan siswa mengenai perbedaan
pajak dan retribusi.
2) Guru melakukan tanya jawab dengan siswa tentang pajak peng-
hasilan serta pajak bumi dan bangunan.
3) Guru membimbing siswa untuk menghitung pajak penghasilan
serta pajak bumi dan bangunan.
d. Penutup
1) Guru membantu siswa membuat simpulan dari materi yang telah
dijelaskan.
2) Guru memberikan tes/pertanyaan yang berhubungan dengan ma-
teri yang telah dijelaskan.
E. Sumber Pembelajaran
1. Buku Platinum Pembelajaran IPS Terpadu 2 untuk Kelas VIII SMP dan
MTs terbitan PT Tiga Serangkai Pustaka Mandiri
2. Bukti pembayaran pajak
3. Brosur-brosur tentang pajak
4. Data RAPBN
F. Penilaian Hasil Pembelajaran
1. Teknik Penilaian
a. Tes tertulis
b. Tes lisan
c. Penugasan
2. Bentuk Instrumen
a. Tes Pilihan Ganda
1) Sumber penerimaan negara yang paling dominan adalah ....
a. pajak
b. migas
c. retribusi
d. ekspor
2) Di bawah yang bukan pengertian pajak adalah ....
a. iuran dari rakyat kepada kas negara
b. pemungutannya berdasarkan undang-undang
c. sifatnya tidak memaksa
d. tidak mendapat imbalan secara langsung
92 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
3) Di bawah ini yang bukan merupakan fungsi pajak, yaitu ....
a. fungsi budgetair
b. fungsi mengatur
c. fungsi memaksa
d. fungsi mengendalikan
4) Di bawah ini yang bukan merupakan syarat pemungutan pajak,
yaitu ....
a. adil
b. sederhana
c. efsien
d. terbuka
5) Tuan Arif belum menikah. Penghasilan Tuan Arif tiap bulan sebe-
sar Rp5.000.000,00. Pajak penghasilan yang harus dibayar oleh
Tuan Arif tiap bulannya sebesar ....
a. Rp600.000,00
b. Rp312.000,00
c. Rp288.000,00
d. Rp178.500,00
b. Tes Uraian
1) Jelaskan apa yang dimaksud dengan pajak!
2) Pak Heri bekerja pada sebuah perusahaan pertambangan dengan
penghasilan setiap bulan Rp5.000.000,00. Jika Pak Heri mempu-
nyai isteri yang bekerja dan 4 orang anak, berapakah pajak yang
harus dibayar Pak Heri?
3) Ibu Suryo mempunyai rumah dan tanah seluas 4000m. Harga
jual tanah per meter persegi Rp200.000,00 dan harga jual bangun-
an Rp75.000.000,00. Berapakah pajak bumi dan bangunan yang
harus dibayarkan Ibu Suryo?
4) Sebut dan jelaskan syarat pemungutan pajak!
5) Sebutkan dan berikan contoh jenis pajak!
c. Penugasan
1) Hitunglah luas tanah dan bangunan tempat tinggal kalian!
2) Hitunglah nilai jual tanah dan bangunan tersebut serta hitung pula
besar pajaknya!
3) Bandingkan dengan hasil perhitungan yang dilakukan teman-te-
man kalian!
4) Diskusikan tentang hal-hal yang membedakan besarnya pajak
tersebut!
93 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
d. Tes Lisan
Identifkasikan persamaan antara pajak dan retribusi dalam perekono-
mian negara?
............, .................
Mengetahui,
Kepala Sekolah Guru Mata Pelajaran

(________________) (________________)
NIP. .......................... NIP. ..........................
94 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)

Nama Sekolah : SMP/MTs ...
Mata Pelajaran : Ilmu Pengetahuan Sosial
Kelas/Semester : VIII/2 (dua)
Standar Kompetensi : 7. Memahami kegiatan perekonomian Indonesia
Kompetensi Dasar : 7.4 Mendeskripsikan permintaan dan penawaran serta
terbentuknya harga pasar
Indikator : 1. Mendeskripsikan pengertian, faktor-faktor yang meme-
ngaruhi permintaan barang/jasa dan hukum permintaan
2. Menjelaskan pengertian penawaran dan faktorfak-
tor yang memengaruhi penawaran, hubungan antara
penawaran dan harga barang, dan membuat kurva
penawaran.
3. Mendeskripsikan proses terbentuknya harga pasar
Alokasi Waktu : 4 x 40 menit (2 x pertemuan)
A. Tujuan Pembelajaran
Setelah selesai melaksanakan kegiatan pembelajaran, siswa diharapkan dapat
1. menjelaskan arti permintaan;
2. membuat kurva permintaan;
3. mengidentifkasi faktorfaktor yang memengaruhi perubahan permintaan;
4. menjelaskan arti penawaran;
5. membuat kurva penawaran;
6. mengidentifkasi faktorfaktor yang memengaruhi perubahan penawaran;
7. mendeskripsikan proses terbentuknya harga pasar.
B. Materi Pembelajaran
Pembentukan Harga Pasar
1. Permintaan
2. Penawaran
3. Harga Pasar
C. Metode Pembelajaran
1. Ceramah bervariasi
2. Tanya jawab
3. Diskusi
4. Simulasi
95 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
5. Inquiri
6. Observasi/pengamatan
D. Langkah-Langkah Pembelajaran
1. Pertemuan Ke-1
a. Materi
Permintaan
b. Pendahuluan
1) Guru memeriksa kehadiran siswa.
2) Guru memberikan motivasi kepada siswa agar siap dalam me-
nerima materi.
3) Apersepsi (pengetahuan prasyarat): siswa diminta untuk menjelas-
kan arti permintaan.
c. Kegiatan Inti
1) Guru melakukan tanya jawab dengan siswa tentang pengertian
permintaan.
2) Guru menjelaskan konsep permintaan.
3) Guru melakukan tanya jawab dengan siswa mengenai faktorfak-
tor yang memengaruhi permintaan.
4) Guru memberi contoh daftar permintaan suatu barang beserta har-
ganya.
5) Guru menunjukkan cara untuk menggambar kurva permintaan.
d. Penutup
1) Guru membantu siswa membuat simpulan dari materi yang telah
dijelaskan.
2) Guru memberikan tes/pertanyaan yang berhubungan dengan ma-
teri yang telah dijelaskan.
3) Guru memberikan tugas individu yang berkaitan dengan materi.
2. Pertemuan Ke-2
a. Materi
1) Penawaran
2) Harga Pasar
b. Pendahuluan
1) Guru memeriksa kehadiran siswa.
2) Guru memberikan motivasi kepada siswa agar siap dalam me-
nerima materi.
3) Apersepsi (pengetahuan prasyarat): siswa diminta untuk menjelas-
kan arti penawaran.
96 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
c. Kegiatan Inti
1) Guru membagi kelas menjadi beberapa kelompok kecil (tiap ke-
lompok beranggotakan lima orang). Guru memandu jalannya dis-
kusi. Guru memberikan materi sebagai bahan diskusi.
2) Tiap kelompok mendiskusikan mengenai konsep penawaran,
kurva penawaran, faktorfaktor yang memengaruhi perubahan
penawaran, dan proses terbentuknya harga pasar.
3) Salah satu wakil kelompok mempresentasikan hasil diskusi di de-
pan kelas dengan ditanggapi oleh kelompok lain.
4) Guru menilai siswa berdasarkan pengamatan pelaksanaan diskusi
dan presentasi.
d. Penutup
1) Guru membantu siswa membuat simpulan dari materi yang telah
dijelaskan.
2) Guru memberikan tes/pertanyaan yang berhubungan dengan ma-
teri yang telah dijelaskan.
E. Sumber Pembelajaran
1. Buku Platinum Pembelajaran IPS Terpadu 2 untuk Kelas VIII SMP dan
MTs terbitan PT Tiga Serangkai Pustaka Mandiri
2. Gambar kurva permintaan dan penawaran
3. Media cetak dan elektronik tentang informasi harga
F. Penilaian Hasil Pembelajaran
1. Teknik Penilaian
a. Tes tertulis
b. Penugasan
2. Bentuk Instrumen
a. Tes Pilihan Ganda
1) Hukum penawaran berbunyi, Apabila harga suatu barang ...,
jumlah yang ditawarkan akan ....
a. naik, tetap
b. tetap, naik
c. naik, naik
d. naik, turun
2) Pengertian penawaran dibangun berdasarkan asumsi ....
a. ceteris paribus
b. harga konstan
c. inelastis
d. jumlah barang konstan
97 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
3) Kurva penawaran yang tunduk pada hukum penawaran mempu
nyai bentuk ....
a. lurus sejajar dengan sumbu horizontal
b. lurus sejajar dengan sumbu vertikal
c. miring dari kiri bawah ke kanan atas
d. miring dari kiri atas ke kanan bawah
4) Kurva penawaran mempunyai kemiringan positif karena berlaku-
nya ....
a. hukum permintaan
b. hukum penawaran
c. hukum Gossen 1
d. hukum Gossen 2
5) Asumsi ceteris paribus mengandung arti faktor-faktor lain diang-
gap ....
a. berubah c. tidak berubah
b. tidak tentu d. tidak ada
b. Tes Uraian
1) Jelaskan yang dimaksud dengan penawaran!
2) Sebut dan jelaskan perbedaan antara penawaran dan jumlah yang
ditawarkan!
3) Sebutkan asumsi ceteris paribus dalam menganalisis penawaran!
4) Apa saja penyebab perubahan jumlah barang yang ditawarkan?
5) Sebutkan faktorfaktor yang menyebabkan perubahan penawaran!
c. Penugasan
1) Bersama kelompokmu, amatilah terjadinya tawarmenawar an-
tara penjual dan pembeli di pasar (satu kelompok, proses tawar
menawar satu jenis barang)!
2) Berdasarkan pengamatan kalian, susunlah laporannya, daftar per-
mintaannya, dan penawarannya menjadi satu!
3) Berdasarkan daftar permintaan dan penawaran, gambarkan grafk
keadaan keseimbangan!
............, .................
Mengetahui,
Kepala Sekolah Guru Mata Pelajaran

(________________) (________________)
NIP. .......................... NIP. ..........................
98 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
Kunci Soal Buku Pembelajaran IPS Terpadu 2
Bab 1
A. 1. b 11. c 22. b
2. a 13. c 23. c
3. d 14. d 24. b
4. c 15. b 25. a
5. b 16. b
6. a 17. b
7. c 18. b
9. a 19. a
10. b 21. b
B. 1. Soal dijawab sendiri oleh siswa sesuai pola pikirnya dan dinilai berdasarkan
kebijaksanaan guru.
2. Hutan hujan tropis dikatakan sebagai jantung kehidupan dunia karena
peran hutan hujan tropis dalam produksi udara bagi dunia sangat besar.
3. Angin fohn bersifat panas dan kering karena angin jatuh atau fohn bertiup
dari daerah yang memiliki temperatur lebih tinggi daripada daerah yang
didatangi.
4. Fauna Indonesia Bagian Barat memang sangat berbeda dengan fauna In-
donesia Bagian Timur. Fauna Indonesia Bagian Barat memiliki ciri yang
sama dengan jenis binatang Asia. Fauna Indonesia Bagian Timur memiliki
ciri yang sama dengan jenis binatang Australia. Hal tersebut terjadi karena
wilayah Indonesia Bagian Barat pada zaman dahulu bersatu dengan Benua
Asia, sedangkan wilayah Indonesia Bagian Timur awalnya bersatu dengan
Benua Australia.
5. Fungsi hutan mangrove bagi lingkungan pantai adalah
a. peredam gelombang dan angin, pelindung dari abrasi, penahan intrusi
air laut ke darat, serta penahan lumpur;
b. penghasil sejumlah besar detritus (hara) bagi plankton yang merupa-
kan sumber makanan utama biota laut;
c. tempat pemasok larva ikan, udang, dan biota laut lainnya.
99 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
Bab 2
A. 1. a 11. - 21. b
2. a 12. b 22. a
3. d 13. b 23. a
4. b 14. c 24. d
5. c 15. d 25. a
6. a 16. b
7. b 17. b
8. b 18. d
9. d 19. c
10. b 20. d
B. 1. Piramida penduduk muda, piramida penduduk tua, dan piramida penduduk
stasioner. Gambarnya digambar sendiri oleh siswa.
2. Ledakan penduduk akan menimbulkan beberapa dampak, antara lain
a. rendahnya kualitas penduduk;
b. kesulitan memenuhi kebutuhan hidup;
c. rendahnya kualitas penduduk.
3. Dijawab sendiri oleh murid dengan dibimbing oleh guru.
4. Dijawab sendiri oleh murid dengan dibimbing oleh guru.
5. Dijawab sendiri oleh murid dengan dibimbing oleh guru.
6. Dijawab sendiri oleh murid dengan dibimbing oleh guru.
7. Piramida tersebut menggambarkan jumlah penduduk pada suatu negara
didominasi oleh penduduk usia muda. Kelompok penduduk usia muda
secara potensial mempunyai kemampuan reproduksi tinggi untuk tahun
tahun mendatang. Pada umumnya, piramida penduduk muda terdapat di
negara-negara yang sedang berkembang.
8. Meningkatkan kualitas dan kuantitas sumber daya manusia Indonesia
dapat dilakukan dengan cara
a. menekan laju pertumbuhan penduduk;
b. meratakan persebaran penduduk melalui program transmigrasi;
c. meningkatkan mutu guru melalui penataranpenataran;
d. mencanangkan gerakan orang tua asuh;
e. pencegahan dan pemberantasan penyakit menular;
f. mengadakan program pengadaan dan pengawasan obat dan makanan;
g. memperluas kesempatan kerja.
9. Upaya untuk meningkatkan mutu sumber daya manusia dapat dilakukan
dengan cara
a. meningkatkan sarana dan prasarana pendidikan;
100 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
b. memberikan beasiswa bagi siswa yang berprestasi;
c. membangun sarana dan prasarana kesehatan;
d. mengadakan perbaikan gizi masyarakat;
e. merangsang kemauan berwiraswasta;
f. menggiatkan usaha kerajinan rumah tangga/industrialisasi.
10. Masalah utama dalam bidang kependudukan di Indonesia, antara lain
a. jumlah penduduk banyak;
b. pertumbuhan penduduk yang tinggi;
c. persebaran penduduk yang tidak merata;
d. kualitas penduduk relatif masih rendah.
Bab 3
A. 1. a 11. b 23. d
2. a 12. b 24. d
3. b 13. b 25. d
4. c 14. a
5. d 15. c
6. d 18. c
7. c 19. b
8. c 20. c
9. b 21. c
10. b 22. c
B. 1. Komponen-komponen lingkungan terdiri atas komponen abiotik dan
komponen biotik. Komponen abiotik merupakan unsur lingkungan yang
berhubungan dengan benda-benda tidak hidup, seperti tanah, air, udara, dan
iklim. Komponen biotik merupakan unsur lingkungan yang berhubungan
dengan bendabenda hidup, seperti manusia, hewan, dan tumbuhtumbuh
an.
2. Lingkungan hidup merupakan tempat berinteraksinya makhluk hidup yang
membentuk suatu jaringan kehidupan atau ekosistem. Di dalam jaringan
ini terdapat berbagai siklus yang menunjang kehidupan, misalnya siklus
energi, siklus air, dan siklus udara. Lingkungan hidup berfungsi sebagai
tempat tinggal dan tempat mencari makan bagi makhluk hidup.
3. Kerusakan akibat gempa bumi, antara lain sebagai berikut.
a. Retaknya tanah di permukaan dapat menyebabkan terputusnya trans-
portasi.
b. Guncangan yang hebat menimbulkan longsoran tanah dan menimbun
segala sesuatu yang ada di bawahnya.
c. Menghancurkan berbagai bangunan.
101 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
d. Menimbulkan tsunami atau gelombang pasang sangat tinggi yang
mampu meluluhlantakkan pantai dan wilayah yang diterjang olehnya
apabila terjadi di laut.
e. Guncangan gempa bumi dapat merusakkan tanggul sungai sehingga
menimbulkan banjir.
f. Memicu terjadinya kebakaran, disebabkan oleh rusaknya jaringan lis-
trik dan timbulnya arus pendek aliran listrik.
4. Upaya yang dapat dilakukan dalam rangka pelestarian lingkungan hidup,
antara lain sebagai berikut.
a. Mengonsumsi sumber daya alam sehemat mungkin.
b. Menghemat penggunaan sumber daya alam yang tidak dapat diperba-
rui, misalnya minyak bumi, gas, dan batu bara.
c. Membatasi penggunaan plastik dan styreofoam serta menggunakan
kemasan yang dapat didaur ulang.
d. Menanam kembali pohon-pohon muda untuk menggantikan pohon
yang telah ditebang.
e. Menggunakan saringan pada knalpot kendaraan bermotor.
f. Memilah sampah menurut jenisnya, yaitu sampah organik dan sampah
nonorganik agar mudah didaur ulang.
5. Pembangunan adalah seperangkat usaha yang terencana dan terarah untuk
menghasilkan sesuatu yang dapat digunakan untuk memenuhi kebutuhan
dan meningkatkan kesejahteraan hidup manusia. Pembangunan berwa-
wasan lingkungan adalah upaya peningkatan kualitas manusia secara ber-
tahap dengan memerhatikan faktor lingkungan.
6. Hal-hal yang harus diperhatikan dalam penggunaan sumber daya alam,
antara lain
a. setiap kegiatan produksi harus memikirkan adanya limbah dan meng-
hindari produksi limbah berlebih yang akan merusak lingkungan;
b. pendaurulangan dan pemulihan sumber daya alam tertentu;
c. menggunakan pendekatan jangka panjang untuk merencanakan penge
lolaan dan pemanfaatannya yang mendukung pembangunan;
d. menghemat penggunaan sumber daya alam yang tidak dapat diperbarui.
7. Kualitas lingkungan adalah mutu unsur-unsur yang ada di lingkungan,
misalnya air, udara, dan tanah. Semakin bersih unsur-unsur tersebut, se-
makin tinggi kualitas lingkungan.
9. Contoh daerah-daerah konservasi di Indonesia, antara lain sebagai beri-
kut.
a. Cagar Alam Batang Palupuh di Sumatera Barat untuk melindungi tumbuh-
an Raffesia Arnoldi (bunga bangkai).
102 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
b. Cagar Alam Wijayakusuma di Jawa Tengah untuk melindungi tumbuh
an wijayakusuma.
c. Suaka Margasatwa Ujung Kulon di Banten untuk melindungi badak
bercula satu.
d. Suaka Margasatwa Way Kambas di Lampung untuk melindungi ga-
jah.
e. Suaka Margasatwa Pulau Komodo di Nusa Tenggara Timur untuk me-
lindungi komodo.

Bab 4
A. 1. c 11. a 21. d
2. d 12. c 22. c
3. c 13. d 23. b
4. a 14. b 24. a
5. d 15. c 25. a
6. b 16. d
7. a 17. d
8. b 18. a
9. a 19. b
10. c 20. d
B. 1. Bangsa Barat datang ke Indonesia didorong oleh beberapa faktor, antara
lain jatuhnya Kota Konstantinopel ke tangan Turki. Kota Konstantinopel
merupakan bandar perdagangan rempah-rempah yang sangat ramai. Setelah
kota tersebut dikuasai Turki, bangsa Barat menjadi semakin sulit mendapat-
kan rempah-rempah. Bahkan, harga rempah-rempah menjadi sangat mahal.
Keadaan tersebut mendorong bangsa Barat untuk mencari rempahrempah
langsung ke daerah penghasilnya, salah satunya Indonesia. Dengan mencari
langsung ke daerah penghasilnya, harga rempah-rempah menjadi murah.
Jika rempah-rempah tersebut dijual di Eropa, mereka akan mendapatkan
keuntungan yang sangat besar. Pada perkembangannya, bangsa Barat ber-
keinginan melakukan monopoli perdagangan rempah-rempah di Indonesia.
Setelah mengetahui kekayaan alam Indonesia yang melimpah, bangsa Barat
berkeinginan untuk menjajah Indonesia. Hal itu semula hanya dilakukan oleh
kongsi dagang. Akan tetapi, setelah kongsi dagang itu mengalami kesulitan
maka penguasaan atas Indonesia diambil alih oleh pemerintah kolonial Barat.
Sejak saat itu, terbentuklah penjajahan oleh pemerintah kolonial Barat di
Indonesia, khususnya pemerintah kolonial Belanda.
103 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
2. Ketentuan-ketentuan Sistem Tanam Paksa dan pelaksanaannya
a. Ketentuan tanah yang disediakan untuk Sistem Tanam Paksa seper-
lima bagian luas tanah petani. Akan tetapi, dalam pelaksanaannya
mencapai sepertiga bahkan setengah dari tanah yang dimiliki petani.
b. Dalam ketentuan petani yang tanahnya digunakan untuk Sistem Ta-
nam Paksa tidak membayar pajak, tetapi pelaksanaannya petani masih
harus membayar pajak.
c. Dalam ketentuan tanah yang dipakai untuk Sistem Tanam Paksa adalah
tanah yang kurang subur untuk pertanian, tetapi pelaksanaanya justru
banyak tanah subur yang digunakan untuk Sistem Tanam Paksa.
3. Terserah kebijakan guru. Siswa diminta menceritakan perlawanan terha-
dap penjajah Belanda di daerahnya, paling tidak memuat sebab-sebab per-
lawanan, tahun kejadian, jalannya dan akibat perlawanan.
4. Proses masuk dan berkembangnya agama Kristen tidak terlepas dari ke-
datangan bangsa Barat ke Indonesia. Agama Kristen tersebut terdiri atas
Kristen Katolik dan Kristen Protestan. Pada awalnya, agama Kristen Kato-
lik disebarkan oleh bangsa Portugis dan Spanyol. Tokoh yang sangat ulet
menyebarkan agama Kristen Katolik adalah Fransiscus Xaverius. Agama
Kristen Katolik pada mulanya tersebar di Maluku, Sulawesi Utara, Flo-
res, dan Timor. Berikutnya datanglah bangsa Belanda dan Inggris. Ke-
dua bangsa tersebut menyebarkan agama Kristen Protestan di Indonesia.
Lembaga penyebaran agama Kristen Katolik disebut missie, sedangkan
lembaga penyebaran agama Kristen Protestan disebut zending.
5. Terserah kebijakan guru. Siswa diminta untuk membuat peta penyebaran
agama Islam dan Kristen di Indonesia.
6. Isi Perjanjian Saragosa, antara lain Portugis diizinkan berkuasa di Ke-
pulauan Maluku, sedangkan Spanyol diberi kekuasaan di Kepulauan Fili-
pina.
7. Landrent atau sewa tanah adalah kebijakan yang dikeluarkan pada masa
pemerintahan Raffes (Inggris). Menurut sistem ini, para petani harus me-
nyewa tanah kepada pemerintah kolonial dengan cara membayar pajak
sewa tanah. Dalam pelaksanaanya, sistem ini mengalami kegagalan. Ke-
gagalan tersebut disebabkan para petani belum terlalu mengenal sistem
sewa dan sistem uang. Selain itu, juga disebabkan oleh masih kuatnya
sistem feodal yang berkembang di masyarakat Indonesia.
8. Alasan yang mendasari dibubarkannya VOC adalah
a. makin merajalelanya korupsi di kalangan pegawai VOC;
b. makin banyaknya utang yang ditanggung VOC akibat perang;
c. munculnya persaingan dengan kongsikongsi dagang lain;
d. perubahan politik di Eropa.
104 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
9. Sisi positif Sistem Tanam Paksa bagi Indonesia adalah
a. rakyat Indonesia mengenal jenis tanaman baru, seperti indigo dan kopi;
b. berkembangnya sistem irigasi atau pengairan dalam bidang pertanian;
c. berkembangnya jalur transportasi dengan dibangunnya sarana perkere-
taapian.
10. Agama Nasrani masuk ke Indonesia dibawa oleh bangsa Barat. Agama
Nasrani terdiri atas agama Kristen Protestan dan Kristen Katolik. Pada
awalnya, agama Nasrani berkembang di Indonesia bagian timur, seperti
Maluku, Sulawesi, Timor, dan Papua. Pada perkembangan selanjutnya,
agama Nasrani berkembang di Indonesia bagian Barat.
Bab 5
A. 1. b 11. c 21. b
2. a 12. c 22. c
3. c 13. c 23. a
4. c 14. c 24. b
5. b 15. a 25. c
6. c 16. b
7. a 17. d
8. d 18. d
9. b 19. c
10. a 20. a
B. 1. Perkembangan pendidikan telah memunculkan kaum terpelajar dan kaum
profesional. Kaum profesional adalah kaum yang telah menyelesaikan
pendidikannya. Kaum terpelajar dan kaum profesional ini menjadi pelopor
munculnya organisasi pergerakan dan pers nasional. Organisasi pergerakan
dan pers nasional menjadi pendukung utama pergerakan nasional Indonesia.
Melalui pers, semangat juang dan berita perjuangan dapat diketahui oleh
masyarakat luas.
2. Pada tahun 1850, J.R. Logan menyebut nama Indonesia untuk menamakan
wilayah dan Kepulauan Nusantara. Pada tahun 1884, A. Bastian menyebut
juga istilah Indonesia untuk menamakan satu kesatuan budaya masyarakat
yang ada di wilayah Nusantara. Pada tahun 19221925, nama Indonesia
secara nasional dipopulerkan dan dipakai oleh organisasi pergerakan, yai-
tu Perhimpunan Indonesia. Setelah itu, nama Indonesia makin dikenal se-
bagai alat yang memperkukuh semangat nasionalisme bangsa Indonesia.
3. Manifesto Politik 1925 yang digelorakan Perhimpunan Indonesia makin
memperkuat identitas kebangsaan Indonesia. Dengan asas persatuan, ke-
105 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
bersamaan, solidaritas, nonkooperasi, dan swadaya makin mempertebal
semangat perjuangan bangsa Indonesia. Begitu juga Sumpah Pemuda dan
Kongres Perempuan Pertama. Kedua peristiwa tersebut makin memperte-
guh identitas kebangsaan Indonesia. Kedua peristiwa tersebut merupakan
wujud semangat persatuan dan kesatuan bangsa Indonesia dalam berjuang
melawan penjajah Belanda.
4. a. Contoh organisasi yang bersifat etnik kedaerahan, antara lain Jong
Java, Jong Ambon, Rukun Minahasa, Perkumpulan Pasundan, Kaum
Betawi, Sarekat Sumatera, dan Sarekat Madura.
b. Contoh organisasi yang bersifat keagamaan, antara lain Muham-
madiyah, Nahdatul Ulama, Al Irsyad, dan Pakempalan Politik Katolik
Jawa.
c. Contoh organisasi yang bersifat kebangsaan, antara lain Indische Par-
tij, PI, PNI, Partindo, PNI Baru, dan Parindra.
5. Perbedaan organisasi pergerakan yang bersifat kooperasi dan nonkoope-
rasi terletak pada cara dan sifat perjuangannya. Organisasi yang bersifat
kooperasi lebih berani atau radikal (keras) dan terang-terangan menentang
kekuasaan kolonial atau penjajah. Mereka tidak mau bekerja sama dengan
pemerintah kolonial. Berbeda halnya dengan organisasi pergerakan yang
bersifat kooperatif. Mereka lebih lunak atau moderat dan mau bekerja
sama dengan pemerintah kolonial. Misalnya, bekerja sama melalui volks-
raad. Meskipun begitu, keduanya bersamasama berjuang untuk mencapai
kemerdekaan Indonesia.
6. Politik Etis sangat mempercepat lahirnya golongan terpelajar di Indonesia.
Sejak keluarnya kebijkan Politik Etis, pendidikan di Indonesia berkem-
bang pesat. Banyak jenis sekolah berdiri di Indonesia, mulai dari pendi-
dikan rendah hingga pendidikan tinggi. Dengan demikian, pendidikan se-
makin terbuka bagi rakyat Indonesia. Berkembangnya pendidikan tersebut
diikuti oleh munculnya golongan terpelajar yang merupakan tulang pung-
gung pergerakan nasional Indonesia.
7. Medan Priyayi di Bandung, Bromartani di Surakarta, Pikiran Rakyat di
Bandung, Daulah Rakyat milik PNI Baru, dan Persatuan Indonesia milik
Partindo.
8. Persuratkabaran berperan dalam memberikan penerangan kepada rakyat
Indonesia terhadap perjuangan bangsa. Para pembaca diberi informasi
tentang berbagai kejadian, baik kejadian di dalam negeri ataupun luar ne-
geri. Melalui surat kabar, pengetahuan rakyat Indonesia semakin luas. Per-
suratkabaran menjadi wahana pendidikan politik bagi rakyat Indonesia.
Melalui persuratkabaran, semangat nasionalisme bangsa Indonesia makin
meluas.
106 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
9. Petisi Sutarjo adalah tuntutan agar pemerintah Belanda memberikan otono-
mi atau pemerintahan sendiri kepada rakyat Indonesia secara berangsur
angsur. Petisi ini diajukan oleh Sutarjo Kartohadikusumo pada tanggal 15
Juli 1936. Petisi tersebut menimbulkan pro dan kontra di kalangan ang-
gota Volksraad karena sebagian besar anggota menghendaki kemerdekaan
penuh. Akhirnya, Petisi Sutarjo ditolak oleh pemerintah Belanda.
10. Faktor-faktor yang mendorong lahirnya GAPI adalah sebagai berikut:
a. kegagalan Petisi Sutarjo;
b. sikap pemerintah kolonial yang kurang memerhatikan kepentingan-
kepentingan kaum bumiputra;
c. gawatnya situasi internasional sebagai akibat meningkatnya pengaruh
fasisme.
Bab 6
A. 1. c 11. c 21. d
2. c 12. d 22. c
3. a 13. a 23. a
4. b 14. d 24. b
5. a 15. a 25. c
6. a 16. c
7. b 17. a
8. b 18. b
9. b 19. c
10. b 20. c
B. 1. Gejala-gejala seseorang yang mengalami ketergantungan obat, antara lain
mengalami kegelisahan yang luar biasa, mudah marah, penurunan berat
badan, halusinasi, sensitif, curiga yang berlebihan, dan depresi.
2. Remaja harus diselamatkan dari bahaya narkotika karena narkotika sa-
ngat berbahaya bagi para remaja. Penggunaan narkotika secara berlebihan
akan mengakibatkan kecanduan bagi para remaja yang mengonsumsinya.
Akibatnya, remaja tersebut akan melakukan tindakan-tindakan yang me-
nyimpang. Misalnya, suka berdusta, membolos sekolah, terlambat bangun
pagi, ingin selalu keluar rumah, mencuri, dan berkelahi. Selain itu, masa
depan remaja akan terancam karena terganggunya fungsi otak dari remaja
tersebut.
3. Perilaku seksual di luar nikah bertentangan dengan nilai agama dan nilai
sosial karena tindakan tersebut merupakan salah satu wujud zina dan tidak
sopan.
107 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
4. Sikap yang harus diambil pemerintah dalam menghadapi perilaku menyim-
pang yang berkembang di masyarakat, antara lain bertindak tegas jika
penyimpangan tersebut telah berwujud tindakan kejahatan dan bersikap
mencegah agar angka penyimpangan sosial dapat ditekan.
5. Upaya pencegahan untuk mengurangi penyalahgunaan narkotika, antara
lain
a. menekan peredaran narkotika dengan cara menangkap para pengedar-
nya dan menutup pabrik pembuatannya;
b. mengadakan seminarseminar tentang bahaya narkotika bagi remaja;
c. melakukan sosialisasi kepada remaja untuk menjauhi segala hal yang
berhubungan dengan narkotika;
d. membangun tempat-tempat rehabilitasi bagi remaja yang telah meng-
alami ketergantungan.
6. Faktor-faktor yang memengaruhi kepribadian menyimpang, antara lain
kesulitan berkomunikasi, individu tidak memiliki konsep tentang dirinya,
dan adanya perbedaan pola tingkah laku.
7. Meningkatnya kasus penyimpangan sosial di masyarakat Indonesia dise-
babkan oleh kurangnya kontrol orang tua, masyarakat, dan lembaga yang
berwenang terhadap remaja dan pelaku penyimpangan sosial.
8. Berdasarkan faktor penyebabnya, perilaku menyimpang dapat terjadi
karena rumah tangga orang tua yang tidak harmonis atau broken home;
pelampiasan rasa kecewa; keinginan untuk dipuji; proses belajar yang me-
nyimpang; dorongan kebutuhan ekonomi; pengaruh lingkungan dan me-
dia massa; akibat kegagalan dalam proses sosialisasi; sikap mental yang
tidak sehat.
9. Contoh perilaku menyimpang yang sering terjadi dalam kehidupan ma-
syarakat, antara lain perkelahian antarpelajar, tawuran antarwarga, peram-
pokan, dan prostitusi atau pelacuran.
10. Akibat jika peredaran media massa yang memuat pornograf tidak segera
diatasi adalah munculnya perilaku penyimpangan seksual. Misalnya,
hubungan seksual di luar nikah dan merebaknya prostitusi.
Bab 7
A. 1. b 6. a/c 11. d
2. a 7. c 12. d
3. c 8. a 13. b
4. d 9. a 14. a
5. c 10. a 15. c
108 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
B. 1. Dijawab sendiri oleh murid sesuai sikap dan pendapatnya.
2. Sikap simpati adalah sikap memberikan perhatian kepada pelaku penyim-
pangan sosial sehingga si pelaku insaf dan sadar bahwa perbuatannya ke-
liru. Diharapkan si pelaku tidak meneruskan dan mengulangi perilakunya
yang menyimpang.
3. Dijawab sendiri oleh murid sesuai pendapatnya.
4. Sikap simpati memiliki fungsi yang penting dalam mencegah atau menekan
angka perilaku penyimpangan sosial.
5. Dengan sikap simpati, pelaku penyimpangan sosial akan mau mende-
ngarkan nasihat-nasihat dari orang yang memberikan simpati kepadanya.
Dengan demikian, pelaku penyimpangan sosial akan insaf dan sadar se-
hingga angka perilaku penyimpangan sosial menurun.
Bab 8
A. 1. a 11. b 21. b
2. d 12. b 22. b
3. b 13. b 23. c
4. b 14. b 24. c
5. c 15. c 25. d
6. a 16. b
7. b 17. a
8. d 18. c
9. d 19. a
10. b 20. c
B. 1. Manusia memiliki kebutuhan yang banyak, sedangkan barang dan jasa
yang digunakan untuk memenuhi kebutuhan bersifat terbatas. Oleh karena
itu, ada ketidakseimbangan antara kebutuhan dan alat pemuas kebutuhan.
Ketidakseimbangan tersebut sering disebut kelangkaan dan menjadi inti
masalah ekonomi.
2. Kelangkaan terjadi karena adanya ketidakseimbangan antara kebutuhan
dan barang ataupun jasa sebagai alat pemuas kebutuhan.
3. a. Manusia memiliki kebutuhan yang tidak terbatas.
b. Alat pemuas kebutuhan tersedia dalam jumlah terbatas.
c. Manusia harus memilih kebutuhan yang harus dipenuhi.
4. Manusia harus menetapkan skala prioritas kebutuhan yang harus dipenuhi.
Kebutuhan yang paling mendesak didahulukan pemenuhannya, menyusul
kebutuhan mendesak dan kurang mendesak.
109 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
5. Kebutuhan menurut intensitasnya
a. kebutuhan primer
b. kebutuhan sekunder
c. kebutuhan tersier
Kebutuhan menurut sifatnya
a. kebutuhan jasmani
b. kebutuhan rohani
Kebutuhan menurut waktunya
a. kebutuhan sekarang
b. kebutuhan yang akan datang
Kebutuhan menurut subjek yang merasakannya
a. kebutuhan individual
b. kebutuhan kelompok
(bagan dibuat sendiri oleh siswa menurut model yang mereka inginkan
dan dinilai berdasarkan kebijaksanaan guru)
Bab 9
A. 1. c 11. d 21. c
2. a 12. d 22. b
3. a 13. c 23. d
4. c 14. d 24. a
5. d 15. c 25. d
6. d 16. a
7. b 17. b
8. c 18. d
9. d 19. d
10. c 20. c
B. 1. Rumah tangga keluarga berperan sebagai konsumen barang dan jasa. Misal-
nya, anggota keluarga makan tiga kali sehari dan ayah berangkat bekerja naik
angkot. Rumah tangga keluarga sebagai pemasok faktor produksi. Misalnya,
kakak bekerja di pabrik dan ayah membuka usaha perbengkelan.
2. Konsumen bertujuan menghabiskan nilai dan guna barang, baik sekali-
gus maupun berangsur-angsur. Mereka juga menyediakan faktor-faktor
produksi yang dibutuhkan produsen.
3. Produsen bertujuan menghasilkan atau meningkatkan nilai dan guna ba-
rang.
110 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
4. a. melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah In-
donesia;
b. memajukan kesejahteraan umum;
c. mencerdaskan kehidupan bangsa;
d. ikut melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan,
perdamaian abadi, dan keadilan sosial.
5. Masyarakat luar negeri sebagai konsumen barang yang diekspor Indone-
sia. Masyarakat luar negeri sebagai produsen barang yang diimpor Indo-
nesia. Mereka juga sebagai pemasok tenaga ahli yang dibutuhkan Indo-
nesia. Selain itu, mereka membutuhkan faktor produksi dari Indonesia.
Misalnya, banyak tenaga kerja Indonesia yang bekerja di luar negeri dan
banyak orang asing sebagai tenaga ahli di perusahaan-perusahaan besar di
Indonesia.
Bab 10
A. 1. d 11. a 21. a
2. d 12. c 22. d
3. c 13. b 23. d
4. b 14. d 24. b
5. c 15. d 25. b
6. b 16. c
7. b 17. d
8. b 18. a
9. a 19. b
10. c 20. c
B. 1. Pasar merupakan tempat bertemunya penjual dengan pembeli untuk meng-
adakan transaksi jual beli.
2. Perluasan pasar dapat terjadi karena beberapa alasan berikut:
a. meningkatnya permintaan barang atau jasa;
b. meningkatnya sarana transportasi;
c. meningkatnya ilmu pengetahuan dan teknologi.
3. Pasar riil
a. barang yang diperjualbelikan tersedia di tempat tersebut;
b. adanya pertemuan pembeli dengan penjual.
Pasar abstrak
a. barang yang diperjualbelikan tidak harus tersedia di tempat;
b. penjual dengan pembeli tidak harus bertemu secara langsung.
111 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
4. Contoh pasar konkret, Pasar Klewer di Solo, Pasar Turi di Surabaya, dan
Pasar Baru di Bandung.
Contoh pasar abstrak, pasar uang dan pasar modal.
5. a. Pasar lokal adalah pasar yang jangkauannya terbatas pada suatu dae-
rah tertentu saja.
b. Pasar nasional adalah pasar yang jangkauannya meliputi berbagai
daerah dalam suatu negara.
c. Pasar internasional adalah pasar yang jangkauannya melewati batas
suatu negara.
6. Pasar yang memiliki beberapa ciri berikut
a. jumlah pembeli banyak;
b. jumlah penjual banyak;
c. barang yang diperjualbelikan homogen dalam anggapan konsumen;
d. ada kebebasan untuk mendirikan dan membubarkan perusahaan;
e. sumber produksi bergerak bebas;
f. barang yang diperjualbelikan jelas.
7. Pasar monopoli adalah pasar dengan penjual tunggal.
Pasar monopsoni adalah pasar dengan pembeli tunggal.
8. Pasar oligopoli adalah pasar dengan beberapa penjual.
Pasar oligopsoni adalah pasar dengan beberapa pembeli.
9. a. tempat menjual barang hasil produksi masyarakat;
b. memenuhi kebutuhan masyarakat secara langsung karena pembeli
dapat langsung membeli barang yang dibutuhkan;
c. tempat transaksi jual beli barang atau jasa;
d. menciptakan lapangan pekerjaan bagi masyarakat;
e. meningkatkan pendapatan masyarakat;
f. meningkatkan pendapatan daerah.
10. Pasar sebagai tempat untuk mendistribusikan barang atau jasa.
Bab 11
A. 1. b 11. b
2. b 12. c
3. c 13. d
4. b 14. b
5. a 15. a
6. a
7. a
8. c
9. b
10. a
112 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
B. 1. BPUPKI memiliki makna yang sangat penting bagi perjuangan bangsa In-
donesia untuk mencapai kemerdekaan. Hasil perjuangan bangsa Indonesia
makin nyata setelah BPUPKI berhasil merumuskan rancangan dasar dan
falsafah negara Indonesia merdeka. Adapun PPKI sangat berarti dalam
menyusun alat-alat kelengkapan negara.
2. Sidang pertama membahas dan merumuskan dasar dan falsafah negara In-
donesia merdeka. Sidang kedua membahas draf dasar negara yang telah
dirumuskan oleh Panitia Sembilan. Draf dasar negara yang dirumuskan
oleh Panitia Sembilan disebut Piagam Jakarta atau Jakarta Charter.
3. Tugas BPUPKI adalah merumuskan Pembukaan UUD sebagai falsafah
negara Indonesia merdeka dan menyusun draf hukum dasar atau UUD
lengkap dengan pasal-pasalnya.
4. Tugas PPKI adalah mempersiapkan segala sesuatu yang diperlukan dalam
pelaksanaan proklamasi kemerdekaan Indonesia, terutama kelengkapan
negara.
5. Rumusan dasar negara usulan Mr. Muh. Yamin adalah
a. peri kebangsaan;
b. peri kemanusiaan;
c. peri ketuhanan;
d. peri kerakyatan;
e. kesejahteraan rakyat.
Bab 12
A. 1. c 11. a 21. a
2. a 12. d 22. c
3. c 13. c 23. c
4. d 14. b 24. d
5. b 15. b 25. a
6. d 16. c
7. a 17. b
8. b 18. b
9. b 19. a
10. b 20. b
B. 1. Pada tanggal 15 Agustus 1945, Jepang menyerah kepada Sekutu. Jepang
menyerah karena Sekutu berhasil membom Kota Nagasaki dan Hirosima.
Mendengar berita kekalahan Jepang tersebut, kelompok pemuda mendesak
Bung Karno dan Bung Hatta agar segera memproklamasikan kemerdekaan
Indonesia. Akan tetapi, Bung Karno dan Bung Hatta menolaknya karena
113 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
mempunyai pandangan yang lain. Oleh karena itu, kelompok pemuda meren-
canakan untuk mengamankan Bung Karno dan Bung Hatta. Pada tanggal
16 Agustus 1945, para pemuda membawa Bung Karno dan Bung Hatta ke
Rengasdengklok. Petang harinya Bung Karno dan Bung Hatta kembali ke
Jakarta untuk mempersiapkan proklamasi kemerdekaan. Dini hari tanggal
17 Agustus 1945, teks proklamasi kemerdekaan berhasil dirumuskan. Para
tokoh bangsa sepakat bahwa teks proklamasi akan dibacakan di Jalan Pe-
gangsaan Timur No. 56 Jakarta pada pukul 10.00 WIB. Tepat pukul 10.00
WIB tanggal 17 Agustus 1945, teks proklamasi kemerdekaan Indonesia
dibacakan oleh Bung Karno dengan didampingi oleh Bung Hatta. Selan
jutnya, dikibarkan bendera Merah Putih yang dilaksanakan oleh Latief
Hendraningrat dan S. Suhud. Setelah upacara proklamasi kemerdekaan
selesai, dilakukan penyebarluasan berita proklamasi ke berbagai penjuru
daerah di Indonesia.
2. Kelompok pemuda berpendapat bahwa kemerdekaan harus segera dila-
kukan pada tanggal 16 Agustus 1945 tanpa melibatkan PPKI. Sementara
itu, Bung Karno dan Bung Hatta mempunyai pendapat yang lain. Menurut
Bung Karno dan Bung Hatta, proklamasi kemerdekaan harus dibicarakan
terlebih dahulu dengan semua anggota PPKI agar semua dapat berjalan
dengan lancar dan aman.
3. Penyebarluasan berita proklamasi dilakukan melalui berbagai cara, baik
melalui radio, surat kabar, pamfetpamfet, maupun masjidmasjid. Berita
proklamasi disebarluaskan melalui radio Domei milik Jepang. Surat kabar
pertama yang menyebarluaskan berita proklamasi kemerdekaan adalah
surat kabar Soeara Asia. Berita proklamasi kemerdekaan juga disebarluas-
kan melalui masjid-masjid.
4. Sebelum dilakukan upacara proklamasi kemerdekaan, BPUPKI berhasil
menyusun dasar dan falsafah negara Indonesia merdeka. Sehari setelah
proklamasi kemerdekaan, PPKI segera mengesahkan dasar dan falsafah
negara Indonesia merdeka yang dikenal sebagai UUD 1945. Selain itu,
PPKI melantik Presiden dan Wakil Presiden RI yang pertama untuk men-
jalankan pemerintahan. Dalam menjalankan pemerintahan, tugas presiden
dibantu oleh Komite Nasional. Menindaklanjuti sidang pertama, pada
tanggal 19 Agustus 1945 PPKI bersama Presiden dan Wakil Presiden RI
mengadakan sidang lanjutan. Sidang PPKI tersebut menetapkan bebera-
pa kementerian dan menetapkan wilayah Republik Indonesia. Selain itu,
dibentuk pula badan keamanan negara.
5. Beberapa lembaga pemerintahan yang dibentuk pada awal kemerdekaan,
antara lain
114 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
a. Komite Nasional yang membantu tugas presiden;
b. Badan Keamanan Rakyat (BKR) yang kemudian berubah menjadi
Tentara Keamanan Rakyat (TKR), Tentara Republik Indonesia (TRI),
dan terakhir Tentara Nasional Indonesia (TNI);
c. pembentukan dua belas kementerian dan delapan provinsi.
6. Sesuai hasil sidang PPKI, Indonesia dibagi menjadi delapan provinsi,
yaitu Sumatera, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Sunda Kecil,
Maluku, Sulawesi, dan Kalimantan.
7. Tokoh-tokoh yang berperan dalam Proklamasi Kemerdekaan Indonesia,
antara lain Ir. Sukarno, Mohammad Hatta, Fatmawati, Ahmad Subarjo,
Laksamana Maeda, Sayuti Melik, Sukarni, Latief Hendraningrat, S. Su-
hud, dan B.M. Diah.
8. Proklamasi kemerdekaan sangat penting bagi perjalanan sejarah bangsa
Indonesia. Peristiwa tersebut merupakan puncak perjuangan bangsa In-
donesia untuk lepas dari cengkeraman penjajah. Sejak peristiwa tersebut,
Indonesia menjadi negara yang merdeka dan berdaulat.
9. Rapat Raksasa di Lapangan Ikada berperan penting dalam menggalang
persatuan dan kesatuan bangsa Indonesia untuk mempertahankan kemer-
dekaan. Peristiwa tersebut merupakan wujud dukungan rakyat terhadap
pemerintahan yang baru saja terbentuk. Semangat dan tekad rakyat untuk
menegakkan kemerdekaan terus berkobar. Rakyat tetap terkendali dan se-
tia kepada para pemimpin bangsa. Hal itu merupakan modal penting untuk
terus melanjutkan perjuangan bangsa dalam mempertahankan kemerde-
kaan.
10. Setelah proklamasi kemerdekaan dikumandangkan, berbagai daerah di
Indonesia menyambutnya dengan antusias. Rakyat dari berbagai daerah
mendukung lahirnya negara dan terbentuknya pemerintahan RI. Dukungan
itu, antara lain dengan membebaskan diri dari pengaruh kekuataan asing.
Caranya, mereka segera berjuang membersihkan unsur-unsur Jepang di
daerah masing-masing. Selanjutnya, dibentuk pemerintah di daerah seba-
gai bagian dari pemerintah pusat.
Bab 13
A. 1. d 8. a 15. c
2. c 9. c 16. b
3. b 10. a 17. a
4. a 11. c 18. c
5. b 12. b 19. a
6. a/b/c 13. b 20. d
7. a 14. b
115 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
B. 1. Bentuk hubungan sosial disosiatif, yaitu persaingan/kompetisi, kontravensi,
dan pertentangan/konfik.
2. Hubungan sosial adalah hubungan dinamis yang menyangkut hubungan
antarindividu, antarkelompok, serta antara orang dan kelompok. Hubung-
an sosial dapat berlangsung secara langsung dengan tatap muka maupun
secara tidak langsung atau menggunakan media, misalnya telepon, tele-
visi, radio, dan surat.
3. Bentuk hubungan sosial asosiatif, antara lain meliputi kerja sama, akomo-
dasi, asimilasi, dan akulturasi.
4. Keuntungan kerja sama adalah makin meningkatnya persatuan dan kesatu-
an; keuntungan yang didapat makin banyak; beban yang dipukul semakin
ringan.
5. Keuntungan konfik adalah timbulnya solidaritas kelompok sehingga rasa
setia kawan meningkat.
Bab 14
A. 1. a 11. d 21. a
2. c 12. b 22. b
3. b 13. c 23. a
4. a 14. c 24. d
5. a 15. c 25. d
6. b 16. b
7. 17. c
8. d 18. b
9. a 19. b
10. c 20. c
B. 1. Fungsi-fungsi pranata sosial, antara lain sebagai berikut.
a. Memberi pedoman pada anggota masyarakat cara bertingkah laku
atau bersikap di dalam usaha memenuhi segala kebutuhan hidupnya.
b. Menjaga keutuhan masyarakat dari ancaman perpecahan atau disinte-
grasi masyarakat.
c. Memberikan pegangan dalam mengadakan sistem pengendalian so
sial.
2. Keluarga mempunyai ciriciri, antara lain
a. mempunyai sifat dasar emosional;
b. dikukuhkan dalam bentuk perkawinan;
c. memiliki keturunan;
d. memiliki tempat tinggal.
116 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
3. Tiga unsur penting yang ada dalam pranata ekonomi, yaitu produksi, dis-
tribusi, dan konsumsi.
4. Pranata politik merupakan pranata yang berkaitan dengan proses menentu-
kan atau melaksanakan tujuan negara. Hal itu bertujuan untuk menciptakan
masyarakat yang sejahtera, aman, dan teratur. Hal yang sangat mendasar
dalam kehidupan politik ialah cara menciptakan keteraturan sosial dari
lembaga-lembaga formal dan nonformal baik dari tingkat pusat maupun
daerah.
5. Pranata agama merupakan salah satu pranata yang sangat penting dalam
mengatur kehidupan masyarakat. Pranata agama memberikan petunjuk
serta kaidah-kaidah bagi umat manusia untuk memenuhi kebutuhan akan
rasa aman dan kesejukan rohani pemeluknya. Agama memberikan ke-
tenangan jiwa dan menghindarkan manusia dari perbuatan dosa, jahat, dan
keji. Oleh karena itu, agama sangat diperlukan sebagai pegangan hidup
agar manusia bisa hidup selamat dunia dan akhirat.
Bab 15
A. 1. d 11. c
2. d 12. b
3. c 13. c
4. d 14. b
5. b 15. b
6. d 16. b
7. a 17. a
8. b 18. a
9. c 19. c
10. c 20. a
B. 1. Agama merupakan sarana pengendalian yang efektif karena kendalinya
bersifat hubungan pribadi seseorang dengan Tuhan YME. Ajaran agama
dapat memengaruhi sikap dan perilaku pemeluknya dalam pergaulan hidup
di masyarakat. Setiap orang yang taat beragama akan menjadikan agama
sebagai pedoman bertingkah laku.
2. Peran tokoh masyarakat dalam pengendalian sosial sangat penting. Da-
lam pengendalian sosial, tokoh masyarakat berperan dalam membina dan
mengendalikan sikap serta tingkah laku warga masyarakat agar sesuai
dengan aturan-aturan adat.
3. Manfaat adanya pengendalian sosial, antara lain
a. keserasian dan ketenteraman dalam masyarakat dapat terwujud;
117 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
b. pelaku penyimpangan dapat kembali mematuhi norma-norma yang
berlaku;
c. masyarakat mau mematuhi normanorma yang berlaku, baik dengan
kesadaran sendiri maupun dengan paksaan.
4. Tokoh-tokoh masyarakat, yaitu tokoh adat, kyai, ketua RT/RW, dan kepala
desa.
5. Dijawab sendiri oleh murid.
Bab 16
A. 1. a 11. d 21. c
2. c 12. a 22. a
3. b 13. d 23. b
4. b 14. d 24. c
5. b 15. d 25. a
6. a 16. d
7. c 17. a
8. c 18. c
9. c 19. c
10. b 20. b
B. 1. Tenaga kerja adalah bagian dari penduduk yang berusia di atas 15 tahun.
Angkatan kerja adalah bagian dari tenaga kerja. Angkatan kerja terdiri atas
golongan penduduk usia kerja yang sedang bekerja atau mencari peker-
jaan.
2. Termasuk pengangguran yaitu orang yang tidak mempunyai pekerjaan
atau bekerja dan masih atau sedang mencari pekerjaan.
3. a. lulusan S1 kependidikan menjadi guru honorer dengan gaji rendah;
b. dosen yang tugasnya hanya mengajar dengan jumlah SKS di bawah
standar;
c. suatu pekerjaan yang mampu dikerjakan oleh 5 orang, tetapi dikerja-
kan oleh 15 orang.
4. a. meningkatkan kualitas tenaga kerja dengan memberikan keahlian dan
keterampilan;
b. mendorong tumbuhnya wirausaha dengan memberikan beberapa ke-
mudahan;
c. melaksanakan program transmigrasi;
d. mengadakan proyek padat karya;
e. memberikan kesempatan kepada TKI untuk bekerja di luar negeri.
5. a. jumlah pencari kerja lebih besar daripada jumlah kesempatan kerja;
118 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
b. penyebaran penduduk yang tidak merata;
c. upah yang masih di bawah standar.
Bab 17
A. 1. d 11. a 21. a
2. d 12. a 22. b
3. d 13. d 23. d
4. d 14. b 24. d
5. c 15. d 25. c
6. d 16. d
7. c 17. c
8. d 18. b
9. c 19. a
10. d 20. b
B. 1. a. Asas kekeluargaan, yaitu perekonomian Indonesia disusun berdasarkan
atas asas kekeluargaan. Badan usaha yang sesuai dengan asas ini, yaitu
koperasi.
b. Demokrasi ekonomi, yaitu produksi dikerjakan oleh semua dan untuk
semua di bawah pimpinan atau pemilikan anggota masyarakat.
2. a. peranan pemerintah penting tetapi tidak dominan;
b. peranan swasta cukup penting;
c. usaha swasta dan pemerintah tumbuh berdampingan secara seimbang;
d. masyarakat memegang peran penting, produksi dilakukan oleh ma-
syarakat, untuk masyarakat, dan di bawah pimpinan atau pengawasan
masyarakat;
e. perekonomian tidak didominasi oleh modal atau buruh, tetapi ber-
dasarkan atas asas kekeluargaan menurut keakraban hubungan an-
tarmanusia;
f. negara menguasai bumi, air, dan kekayaan yang terkandung di dalam-
nya.
3. a. membantu pemerintah dalam mengelola kegiatan produksi, distribusi,
dan konsumsi;
b. memberikan pelayanan dengan menyediakan berbagai barang dan
jasa yang dibutuhkan masyarakat dan negara;
c. menjadi sumber penerimaan negara melalui pajak yang dibayarnya;
d. membantu pemerintah dalam mengurangi pengangguran.
4. a. koperasi salah satu alat pemerintah dalam memperkukuh perekono-
mian nasional;
119 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
b. koperasi membangun dan mengembangkan potensi ekonomi anggota
dan masyarakat untuk meningkatkan kesejahteraan;
c. koperasi berupaya mengembangkan perekonomian nasional yang me-
rupakan usaha bersama berdasarkan atas asas kekeluargaan dan de-
mokrasi ekonomi;
d. koperasi berusaha meningkatkan kualitas hidup para anggotanya dan
masyarakat;
e. koperasi merupakan mitra bagi pemerintah dalam upaya mewujudkan
masyarakat adil, makmur, dan merata.
5. a. pemerintah berperan dalam mengalokasikan sumber-sumber ekonomi
secara efsien karena tidak ada pihak swasta yang bersedia mengalo-
kasikan dananya untuk kepentingan masyarakat;
b. pemerintah berperan dalam distribusi pendapatan dari golongan kaya
kepada golongan kurang mampu.
Bab 18
A. 1. a 11. b 21. c
2. a 12. c 22. b
3. c 13. b 23. c
4. d 14. b 24. d
5. d (aturan lama) 15. c 25. d
6. c 16. c
7. a 17. b
8. b 18. c
9. a 19. c
10. b 20. b
B. 1. Pajak adalah iuran rakyat kepada negara yang dapat dipaksakan, yang
terutang wajib membayarnya menurut peraturan dengan tidak mendapat
prestasi kembali yang langsung dapat ditunjuk.
2. Dijawab sendiri oleh murid dengan dibimbing oleh guru.
3. Dijawab sendiri oleh murid dengan dibimbing oleh guru.
4. a. pemungutan pajak harus adil;
b. pemungutan pajak harus berdasarkan undangundang;
c. pemungutan pajak tidak mengganggu ;
d. pemungutan pajak harus efsien;
e. sistem pemungutan pajak harus sederhana.
5. a. menurut penanggung pajak
pajak langsung, contohnya PPh dan PBB
pajak tidak langsung, contohnya PPN dan PPnBM
120 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
b. menurut sifat pajak
pajak subjektif, contohnya pajak penghasilan
pajak objektif, contohnya PPN dan PPnBM
c. menurut lembaga pemungut pajak
pajak pusat, contohnya PPh, PPN, dan PPnBM
pajak daerah, contohnya pajak kendaraan bermotor dan pajak
penerangan jalan
d. menurut sifat objek pajak
pajak pribadi, contohnya PPh dan PBB
pajak kebendaan, contohnya PPN dan bea masuk
6. Dalam pajak tidak ada kontra prestasi secara langsung yang dirasakan oleh
para pembayarnya. Dalam retribusi ada kontra prestasi secara langsung
yang dapat dirasakan oleh para pembayarnya.
7. Objek PBB adalah bumi dan bangunan yang tidak dikecualikan dalam pe-
mungutannya. Subjek PBB adalah orang atau badan yang memiliki hak
atas bumi dan atau memperoleh manfaat atas bangunan.
8. Tanah dan bangunan yang tidak dikenakan PBB
a. tanah dan bangunan untuk tempat ibadah;
b. tanah dan bangunan untuk pekuburan, peninggalan purbakala, atau
jenis lainnya;
c. tanah yang dimanfaatkan untuk hutan lindung, hutan suaka alam, hu-
tan wisata, taman nasional, tanah penggembalaan yang dikuasai desa
dan tanah negara yang belum dibebani suatu hak;
d. tanah yang digunakan oleh perwakilan diplomatik, konsulat, berdasar-
kan atas perilaku timbak balik;
e. tanah yang digunakan oleh badan perwakilan organisasi internasional
yang ditentukan oleh Menteri Keuangan.
9. Pajak langsung adalah pajak yang harus dipikul sendiri oleh wajib pa-
jak dan tidak dapat dibebankan kepada orang lain. Pajak tidak langsung
adalah pajak yang dapat dibebankan kepada pihak lain.
10. Dijawab sendiri oleh murid dengan dibimbing oleh guru.
Bab 19
A. 1. c 8. a 15. a 22. b
2. a 9. b 16. a 23. a
3. c 10. a 17. b 24. a
4. b 11. c 18. d 25. c
5. c 12. b 19. a
6. a 13. c 20. c
7. d 14. a 21. a
121 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
B. 1. Penawaran adalah sejumlah barang atau jasa yang akan dijual oleh penjual
pada berbagai tingkat harga dalam jangka waktu tertentu.
2. Penawaran menunjukkan kesanggupan penjual untuk menjual berbagai
jumlah barang atau jasa pada berbagai tingkat kemungkinan harga pada
suatu periode tertentu.
Jumlah barang yang ditawarkan menunjukkan kesanggupan penjual untuk
menjual sejumlah barang atau jasa pada harga dan waktu tertentu.
3. Faktorfaktor selain harga yang dapat memengaruhi penawaran dianggap
tetap atau tidak berubah.
4. Biaya produksi dan perkiraan mengenai harga barang di masa menda-
tang.
5. a. harga bahan baku;
b. teknologi;
c. pajak atau subsidi;
d. perkiraan penjual mengenai harga pada masa mendatang;
e. jumlah produsen atau penjual.
122 RPP IPS Terpadu SMP 2 R1
Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan Sekolah Menengah 2006. Jakarta: BSNP.
Lampiran Peraturan Menteri Pendidikan Nasional No. 22 Tahun 2006 Tanggal 23
Mei 2006 Standar Isi. Jakarta Depdiknas.
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) Materi Tot Kurikulum SMPSMA 2006.
Semarang: Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Provinsi Jawa Tengah.
Sardiman dkk. 2009. Pembelajaran IPS Terpadu 2. Solo: Tiga Serangkai Pustaka
Mandiri.
Daftar Pustaka

Beri Nilai