Anda di halaman 1dari 73

PERLAKUAN AKUNTANSI ASET BIOLOGIS

PT. PERKEBUNAN NUSANTARA XIV


MAKASSAR (PERSERO)








NAMA : ACHMAD RIDWAN ABD.
NO. POKOK : A311 06 014
JURUSAN : AKUNTANSI

JURUSAN AKUNTANSI
FAKULTAS EKONOMI
UNIVERSITAS HASANUDDIN
MAKASSAR
TAHUN 2011

i

PERLAKUAN AKUNTANSI ASET BIOLOGIS
PT. PERKEBUNAN NUSANTARA XIV
MAKASSAR (PERSERO)


ACHMAD RIDWAN ABD.
A311 06 014
Skripsi Sarjana lengkap Untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Guna
Mencapai Gelar Sarjana Ekonomi Jurusan Akuntansi pada Fakultas
Ekonomi Universitas Hasanuddin

Makassar, 16 Mei 2011

Telah Disetujui Oleh :
Pembimbing I




Prof. Dr. Gagaring Pagalung, M.Si.,Ak.
NIP. 196301161988101001
Pembimbing II




Drs. Deng Siraja, M.Si., Ak.
NIP. 195112281986091002




ii

iii
ABSTRAK
Achmad Ridwan Abdullah. Perlakuan Akuntansi Aset Biologis PT.
Perkebunan Nusantara XIV Makassar (Persero). (Pembimbing I: Prof. Dr. H.
Gagaring Pagalung, SE., M.Si., Ak., Pembimbing II: Drs. Deng Siraja, M.Si.,
Ak.)
Keywords: Perlakuan Akuntansi, Aset Biologis, IAS 41, PTPN
Aset biologis merupakan tanaman dan hewan yang mengalami
transformasi biologi. Transformasi biologis terdiri dari proses pertumbuhan,
degenerasi, produksi dan prokreasi yang menyebabkan perubahan secara
kualitatif dan kuantitatif dalam kehidupan hewan dan tumbuhan, dapat
menghasilkan aset baru yang terwujud dalam agricultural produce atau berupa
tambahan aset biologis dalam kelas yang sama. Karena mengalami transformasi
biologis itu maka diperlukan pengukuran yang dapat menunjukkan nilai dari aset
tersebut secara wajar sesuai dengan kontribusinya dalam menghasilkan aliran
keuntungan ekonomis bagi perusahaan. IASC (International Accounting Standar
Committee) telah mempublikasikan IAS 41 tentang Agriculture yang mengatur
tentang aset biologis. Dalam PSAK (Pernyataan Standar Akuntansi) belum ada
standar yang mengatur tentang perlakuan akuntansi aset biologis
Penelitian ini dilakukan pada PT. Perkebunan Nusantara XIV (Persero)
Makassar yang bergerak dalam bidang perkebunan. Tujuan dari penelitian ini
adalah untuk mengetahui bagaimana perlakuan akuntansi aset biologis serta
perbandingan perlakuan akuntansi aset biologis yang diterapkan PTPN XIV
dengan perlakuan akuntasi aset biologis berdasarkan IAS 41. Dalam melakukan
penelitian ini, penulis mendasarkan analisis yang dibuat berdasarkan literatur
yang relevan dengan topik penelitian serta data yang diperoleh dari tempat
penelitian.
Perusahaan mengukur aset biologis yang dimiliki berdasarkan nilai perolehan.
Aset biologis diukur berdasarkan nilai perolehan dan disajikan pada neraca
sebesar nilai bukunya (nilai perolehan dikurangi akumulasi penyusutan). Hal ini
didasari oleh pertimbangan bahwa nilai ini lebih terukur sehingga nilai yang
diperoleh lebih andal. Dan untuk mencapai keandalan laporan keuangan,
perusahaan harus membuat catatan terkait dengan aset biologis.





iv
ABSTRACT
Ridwan Abdullah, Achmad. Accounting Treatment of Biological Assets
PT. Perkebunan Nusantara XIV Makassar (Persero). (1
st
Advisor: Prof. Dr. H.
Gagaring Pagalung, SE., M.Si., Ak., 2
nd
Advisor: Drs. Deng Siraja, M.Si., Ak.)
Keyword: biological asset, accounting treatment, IAS 41
Biological asset is a living plant and animal that have biological
transformation. Biological tranformation consist of the process og growth,
degeneration, production and procreation that cause qualitative and quantitaive
changes in the lives of animals and plants, can produce new assets embodied in
the form of agricultural produce or additional biological assets in the same class.
Because the biological transformation that will require measurements that can
demonstrate the value of those assets are reasonably in accordance with their
contribution in producing the flow of economic benefits for the company. IASC
(International Accounting Standards Committee) has published IAS 41 on
Agriculture which regulates the biological assets. In PSAK (Pernyataan Standar
Akuntansi) the Indonesian Accounting Standart, there are no standards governing
the accounting treatment for biological assets
This research was conducted at PT. Perkebunan Nusantara XIV (Persero)
Makassar which is engaged in the plantation. The purpose of this study is to
investigate how the accounting treatment of biological assets and the comparison
of bioligical asset accounting treatment in PTPN XIV with a biological asset
accounting treatment under IAS 41. In conducting this research, the authors based
their analysis based on literature relevant to the topic of research and data
obtained from the research.
The Company measures biological assets held by the Historical
Cost. Biological assets are measured based on historical cost and shown on the
balance sheet at their net value (cost less accumulated depreciation). This is based
on the consideration that this value is measured so that the value obtained is more
reliable. And to achieve the reliability of financial reporting, companies should
make a note related to biological assets.





v
KATA PENGANTAR
Bismillahirrohmanirrohim.
Puji syukur kehadirat Allah SWT karena atas izin, rahmat, dan
kekuatanNya, sehingga penulis dapat diberikan kekuatan sejak proses awal
pembuatan sampai dengan tahap akhir dari skripsi dan menyelesaikannya dengan
baik. Tak lupa pula salawat dan salam bagi penyelamat kita, Nabi besar
Muhammad SAW yang memberikan inspirasi bagi penulis agar tak mudah
menyerah serta menjadi tauladan yang baik bagi seluruh ummat.
Dalam proses penyusunan skripsi ini, penulis sangat menyadari bahwa
tidaklah mudah membuat skipsi dan menyelesaikannya disebabkan ada banyaknya
halangan dan rintangan baik dari segi teknis maupun non-teknis yang tentu saja
masih jauh dari kata sempurna. Dengan segala bantuan dari pihak secara langsung
maupun tak langsung serta kemampuan penulis untuk berupaya maksimal, maka
penulis dapat merasakan kemudahan serta energi dalam proses penyusunannya.
Untuk itu, pada kesempatan ini, izinkanlah penulis menghaturkan rasa terima
kasih atas segala bantuannya kepada:
1. Ayahanda, Abdullah H.M (Alm.) yang tersayang atas kasih serta
kesabarannya dalam membimbing ananda, dan juga kepada Ibunda, Hj.
Supiyati atas segala sayangnya dan juga pengorbanan yang tak terkira
kepada ananda. Tidak ada kata-kata yang pantas bagi ananda sampaikan
untuk menggambarkan rasa sayang, syukur serta terima kasih kepada
Ayahanda dan Ibunda tercinta atas segala limpahan kasih dan sayang yang

vi
tak terkira yang telah ananda dapatkan. Tak juga ananda dapat memikirkan
apa yang ananda dapat perbuat untuk membalasnya karena segala sesuatu
yang ananda dapatkan juga berasal dari Ayahanda dan Ibunda. Hanya
dengan berusaha dengan sebaik-baiknya untuk dapat membuat Ayahanda
dan Ibunda untuk dapat tersenyum bahagia yang dapat ananda lakukan.
Semoga pengorbanan Ayahanda dan Ibunda tidak sia-sia. Amin!
2. Saudara sedarah, adik-adik tercantik sedunia, Nurfajrah Islamiah
Abdullah (Wiwi), seorang sparring partner selalu menjadi peran
antagonist ketika saya berperan protagonist dan menjadi protagonist ketika
saya menjadi antagonist, kadang juga menjadi kakak; Zuriah Aulia
Abdullah (Uli), adik paling manis, penurut dan lembut tetapi juga
pemberontak, kuat juga sekaligus yang paling rapuh, peka tapi tampak
acuh, seorang yang memiliki kepribadian yang saling kontadiktif; dan
terakhir adik paling perkasa sedunia Nur Fitrah Amani (Fira) adik
cowok yang plegmatis sekaligus koleris, paling enjoy dengan diri sendiri
dan dengan dunianya sendiri, paling cuek dan paling sederhana. Semoga
penulis dapat menjadi kakak terbaik bagi mereka. Amin!
3. Novita Budianti, SE., sosok kompleks dan rumit yang telah membuat hati
penulis rela untuk terpenjara dalam genggamannya untuk tidak membagi
hati kepada yang lain. Seseorang yang mampu untuk memahami hati serta
mampu untuk menerima penulis apa adanya dengan segala kelebihan dan
kekurangannya. Partner dalam belajar menjadi dewasa, mengendalikan
emosi, mengelola keuangan, mendapatkan informasi baru, dalam dapur,

vii
dalam penjelajahan jalan-jalan di kota Makassar, eksplorasi kuliner
nusantara dan semoga juga menjadi partner dalam menjalani kehidupan
sampai akhir hayat memisahkan. Amin!
4. Prof. Dr. Gagaring Pagalung, M.Si., Ak. dan Drs. Deng Siraja, M.Si, Ak.,
selaku pembimbing satu dan pembimbing dua atas kesabaran, waktu dan
segala petunjuk dalam penyusunan skripsi ini. Penulis sangat bersyukur
mendapatkan bimbingan dan arahan dari beliau-beliau.
5. Drs. Mushar Mustafa, Ak. selaku penasehat akademik, atas segala
kesabaran dan juga perhatian yang diberikan kepada penulis.
6. Rektor Universitas Hasanuddin selaku pimpinan tertinggi Universitas
Hasanuddin
7. Dekan Fakultas Ekonomi beserta para pembantu dekan lainnya
8. Ketua Jurusan Akuntansi, Dr. H. Abdul Hamid Habbe, SE, M,Si yang
selalu memberikan senyum yang terbaik serta nasehat yang tak kalah
indahnya bagi segenap mahasiswanya.
9. Para Dosen serta Karyawan Fakultas Ekonomi Jurusan Akuntansi.
10. Para Karyawan PT. Perkebunan Nusantara XIV (Persero), terima kasih
atas bantuannya dalam proses pengumpulan data dalam penyusunan
skripsi ini
11. Dan terakhir ucapan terima kasih bagi saudara tidak sedarah yang secara
defacto telah menjadi saudara sedarah karena ikatan emosi yang kami
miliki. Nova (saudara dari SD-sekarang, semoga persaudaraan ini tidak
terputus), Adriansyah (sang Professor, partner diskusi paling asik), Kiki
viii
Palinggi, Asrini, Umi, bunda Hermitha, kEva bolla, Alhe, Afdal, Farid,
Chichau, Idil, Iwan, Indo, Ria, Ua, Winda, Ayumi. Serta segenap anggota
Disc06raphy yang tidak disebutkan satu persatu, pengurus IMA periode
2008-2009, pengurus SEMA FE-UH periode 2009-2010. Saudara sekelas
di SMA Neg.3 Makassar (3Ex-Suck5) Leo, Dede, Mangkhu, Arya, dll.
Semoga kisah persaudaraan ini tak berhenti dan tetap hidup selamanya.
Amin!
Akhirnya, proses ini telah berlalu walaupun belum sampai di sini, penulis
menghaturkan banyak terima kasih atas segala yang telah diberikan ke penulis,
kepada semua pihak yang telah banyak berjasa walaupun tak sempat menuliskan
satu persatu. Harapan penyusun, semoga skripsi ini dapat bermanfaat bagi diri
sendiri maupun semua pihak yang membutuhkannya. Amin.
Makassar, Februari 2011

Penulis






ix
DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . i
HALAMAN PENGESAHAN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . ii
ABSTRAK . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . iii
ABSTRACT . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . iv
KATA PENGANTAR . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . v
DAFTAR ISI . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . ix
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 1
1.2 Rumusan Masalah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 4
1.3 Batasan Masalah. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 5
1.4 Tujuan Penelitian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 5
1.5 Manfaat Penelitian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 6
BAB II KAJIAN PUSTAKA
2.1 Aset . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 7
2.1.1 Definisi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 7
2.1.2 Klasifikasi Asset . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 8
2.2 Aset Biologis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 9
2.2.1. Definisi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 9
2.2.2 Karakteristik . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 9

x
2.2.3 Jenis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 10
2.2.4 Pengklasifikasian dalam Laporan Keuangan . . . . . . . . . . . . . . 12
2.3 Pengakuan Unsur Laporan Keuangan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 12
2.3.1 Pengakuan Aset . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 13
2.3.2 Pengakuan Aset Biologis . .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 14
2.4 Pengukuran Unsur Laporan Keuangan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 14
2.4.1 Pengukuran Aset . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 14
2.4.2 Pengukuran Aset Biologis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 16
2.5 Karakteristik Kualitatif Informasi Keuangan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 20
2.6.1 Dapat Dipahami . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 20
2.6.2 Relevan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 20
2.6.3 Keandalan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 21
2.6.4 Dapat Dibandingkan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 21
2.7 Pengaruh Perlakuan Akuntansi terhadap Kualitas Informasi dalam
Laporan Keuangan. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 22
BAB III METODE PENELITIAN
3.1 Lokasi Penelitian. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 24
3.2 Metode Pengumpulan Data . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 24
3.3 Jenis dan Sumber Data . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 25
3.4 Metode Analisis Data. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 26
3.5 Sistematika Pembahasan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 27


xi
BAB IV GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN
4.1 Sejarah Pendirian Perusahaan. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 29
4.2 Deskripsi Bidang Usaha. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 30
4.3 Visi dan Misi Perusahaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 30
4.4 Struktur Organisasi. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 32
4.5 Komposisi Kepemilikan Saham. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 32
4.6 Peta Lokasi Unit-unit Usaha . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 33
4.7 Dewan Komisaris . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 33
4.8 Dewan Direksi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 34
BAB V PEMBAHASAN DAN HASIL PENELITIAN
5.1 Perlakuan Akuntansi Aset Biologis berupa Tanaman Perkebunan PT.
Perkebunan Nusantara XIV (Persero) . . . . . . . . . . . . . . . . . . 35
5.2 Pencatatan Transaksi yang Berhubungan dengan Aset Biologis berupa
Tanaman Perkebunan pada PT. Perkebunan Nusantara XIV
(Persero) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 39
5.3 Penyajian Aset Biologis berupa Tanaman Perkebunan pada Laporan
Keuangan PT. Perkebunan Nusantara XIV (Persero). . . . . . . . . . . . . . 45
5.4 Kualitas Informasi berkaitan dengan Aset Biologis berupa Tanaman
Perkebunan terhadap Kewajaran Laporan Keuangan PT. Perkebunan
Nusantara XIV (Persero). . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 47

xii
5.5 Perbandingan antara Perlakuan Akuntansi Aset Biologis PT. Perkebunan
Nusantara XIV (Persero) dengan Perlakuan Akuntansi Aset Biologis
berdasarkan International Accounting Standards 41 (IAS 41) . . . . . . 49


BAB VI PENUTUP
6.1 Kesimpulan. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 57
6.2 Keterbatasan Penelitian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 58
6.3 Saran. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 59
DAFTAR PUSTAKA . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 60









1
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Informasi pada saat sekarang ini telah menjadi sebuah komoditas, hal ini
terjadi karena informasi telah menjadi bagian penting bagi hampir seluruh segi
kehidupan. Bahkan dalam kehidupan sehari-hari terdapat anekdot bahwa barang
siapa yang mampu menguasai informasi maka dialah yang menjadi penguasa.
Begitu besar peran dari informasi. Ketersediaan informasi menjadi bagian yang
sangat penting dalam pengambilan keputusan. Setiap keputusan diambil atas
berbagai pertimbangan-pertimbangan yang diperoleh dari informasi. Oleh karena
itu, kualitas dari sebuah keputusan sangatlah bergantung kepada seberapa banyak
informasi yang dapat diperoleh serta seberapa relevan dan andal informasi
tersebut digunakan sebagai dasar untuk pengambilan keputusan.
Salah satu bentuk informasi dalam bidang ekonomi adalah laporan
keuangan. Laporan keuangan merupakan sarana pengkomunikasian informasi
keuangan utama kepada pihak-pihak di luar korporasi. Laporan ini menampilkan
sejarah perusahaan yang dikuantifikasi dalam nilai moneter (Kieso; 2002).
Informasi dalam laporan keuangan disajikan dalam bentuk neraca, laporan laba
rugi, laporan perubahan modal, dan laporan arus kas serta catatan atas laporan
keuangan. Laporan keuangan memberikan informasi tentang posisi keuangan,
kinerja keuangan, dan perubahan posisi keuangan. Adanya laporan keuangan
adalah untuk memenuhi kebutuhan akan informasi keuangan dari sebuah entitas

2
oleh pihak-pihak yang berkepentingan dalam hal untuk pengambilan keputusan
bisnis.
Dalam kerangka konseptual Standar Akuntansi Keuangan (SAK) laporan
keuangan bertujuan untuk menyediakan informasi yang menyangkut posisi
keuangan, kinerja serta perubahan posisi keuangan suatu perusahaan yang
bermanfaat bagi sejumlah besar pemakai dalam pengambilan keputusan ekonomi.
Penyusunan laporan keuangan harus dapat memberikan informasi yang benar bagi
para pemakainya, efek dari kesalahan dan penyimpangan dari informasi yang
tidak benar sangat fatal karena pengguna informasi dapat mengambil keputusan
yang menyesatkan.
Dalam kaitannya untuk dapat menghasilkan informasi keuangan yang
berguna, diperlukan pemilihan metode akuntansi yang tepat, jumlah dan jenis
informasi yang harus diungkapkan, serta format penyajian melibatkan penentuan
alternatif mana yang menyediakan informasi paling bermanfaat untuk tujuan
pengambilan keputusan (Kieso:2002). Berdasarkan kerangka konseptual Standar
Akuntansi Keuangan (SAK), informasi yang berguna bagi pemakainya adalah
informasi yang memiliki empat karakteristik kualitatif pokok, yaitu: dapat
dipahami, relevan, andal, dan dapat diperbandingkan. Agar informasi yang
diperoleh dari laporan keuangan dapat diandalkan, maka laporan tersebut harus
cukup terbebas dari kesalahan dan penyimpangan, baik yang berhubungan dengan
pengakuan, pengukuran, penyajian, maupun pengungkapannya.

3
Pemilihan metode akuntansi yang tepat diperlukan untuk memastikan
setiap elemen-elemen dalam laporan keuangan telah diperlakukan sesuai dengan
perlakuan akuntasi yang berlaku. Perlakuan akuntansi berbeda-beda bagi setiap
elemen laporan keuangan, perlakuan akuntansi juga berbeda bagi beberapa bidang
usaha tertentu yang memiliki karakteristik khusus bila dibandingkan dengan
bidang usaha yang umum.
Pada umumnya, karena karakteristiknya yang unik, perusahaan yang
bergerak di bidang agrobisnis mempunyai kemungkinan untuk menyampaikan
informasi yang lebih bias dibandingkan dengan perusahaan yang bergerak di
bidang lain, terutama dalam hal mengukur, menyajikan, sekaligus
mengungkapkan terutama mengenai aset tetapnya yang berupa aset biologis.
Aset biologis adalah aset yang unik, karena mengalami transformasi
pertumbuhan bahkan setelah aset biologis menghasilkan output. Transformasi
biologis terdiri atas proses pertumbuhan, degenerasi, produksi, dan prokreasi yang
menyebabkan perubahan secara kualitatif dan kuantitatif dalam kehidupan hewan
dan tumbuhan tersebut. Aset biologis dapat menghasilkan aset baru yang terwujud
dalam agricultural produce atau berupa tambahan aset biologis dalam kelas yang
sama. Karena mengalami transformasi biologis itu maka diperlukan pengukuran
yang dapat menunjukkan nilai dari aset tersebut secara wajar sesuai dengan
kontribusinya dalam menghasilkan aliran keuntungan ekonomis bagi perusahaan.


4
International Accounting Standard Committee (IASC) telah
mempublikasikan dalam International Financial Reporting Standards (IFRS),
perlakuan akuntansi bagi aset biologis yang diatur dalam International
Accounting Standard 41 (IAS 41) yang melingkupi tentang akuntansi bagi sektor
usaha agrikultur. Berbeda dengan IFRS, dalam PSAK belum diatur tentang
perlakuan akuntansi bagi aset biologis secara spesifik, sehingga belum ada standar
yang mengatur tentang bagaimana informasi mengenai aset biologis dapat
menjadi informasi yang andal dan relevan dalam pengambilan keputusan bisnis.
Sehubungan dengan hal tersebut, penulis tertarik untuk melakukan penelitian
mengenai Perlakuan Akuntansi Aset Biologis PT. Perkebunan Nusantara
XIV Makassar (Persero).


1.2 Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang masalah yang telah disampaikan di atas, maka
rumusan masalah dalam penelitian ini adalah:
1. Perlakuan akuntansi aset biologis PT. Perkebunan Nusantara XIV
(Persero).
2. Kualitas informasi berkaitan dengan aset biologis PT. Perkebunan
Nusantara XIV (Persero) berdasarkan perlakuan akuntansi yang
diterapkan.
5
3. Perbandingan antara perlakuan akuntansi aset biologis PT. Perkebunan
Nusantara XIV (Persero) dengan perlakuan akuntansi aset biologis
berdasarkan IFRS.
1.3 Batasan Penelitian
Penelitian ini merupakan studi kasus dan penulis tidak dapat
mempengaruhi objek penelitian.
Penulis membatasi penelitian ini dengan mengambil objek penelitian
hanya pada aset biologis berupa tanaman perkebunan yang dimiliki oleh
perusahaan PT. Perkebunan Nusantara XIV (Persero).

1.4 Tujuan Penelitian
Tujuan dari penelitian ini didasarkan pada rumusan masalah di atas yaitu:
1. Untuk mengetahui perlakuan akuntansi aset biologis berupa tanaman
perkebunan PT. Perkebunan Nusantara XIV (Persero).
2. Untuk mengetahui kualitas informasi berkaitan dengan aset biologis pada
PT. Perkebunan Nusantara XIV (Persero) berdasarkan perlakuan akuntansi
yang diterapkan.
3. Untuk mengetahui perbandingan antara perlakuan akuntansi aset biologis
pada PT. Perkebunan Nusantara XIV (Persero) dengan perlakuan
akuntansi aset biologis berdasarkan IFRS.



6
1.5 Manfaat Penelitian
Penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat kepada berbagai
pihak, antara lain:
1. Manfaat bagi penulis
Penelitian ini diharapkan dapat memberikan tambahan pengetahuan baru
khususnya mengenai aset biologis.
2. Manfaat bagi perusahaan
Hasil penelitian diharapkan dapat memberikan manfaat kepada perusahaan
sebagai bahan masukan mengenai pengakuan dan pengukuran aset
biologisnya.
3. Manfaat bagi dunia akademik
Penelitian ini diharapkan dapat dijadikan sebagai salah satu rujukan bagi
peneliti-peneliti di masa datang mengenai aset biologis.










7
BAB II
KAJIAN PUSTAKA
2.1 Aset
2.1.1 Definisi
Aset merupakan semua kekayaan yang dimiliki oleh seseorang atau
perusahaan baik berwujud maupun tak berwujud yang berharga atau bernilai
yang akan mendatangkan manfaat bagi seseorang atau perusahaan tersebut.
Ada beberapa definisi yang menjelaskan tentang aset, dalam Pernyataan
Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) yang berlaku di Indonesia disebutkan
bahwa:
Aset adalah sumber daya yang dikuasai oleh perusahaan sebagai akibat dari
peristiwa masa lalu dan dari mana manfaat ekonomi di masa depan
diharapkan akan diperoleh perusahaan.
Definisi aset dalam International Financial Reporting Standards
(IFRS) adalah sebagai berikut:
"An asset is a resource controlled by the enterprise as a result of past events
and from which future economic benefits are expected to flow to the
enterprise."
Financial Accounting Standard Board (FASB) memberikan definisi
tentang aset, yaitu:

8
Assets are probable future economic benefits obtained or controlled by a
particular entity as a result of transactions or events
Dari berbagai definisi aset tersebut dapat ditarik beberapa karakteristik
dari aset, yaitu:
1. Aset merupakan manfaat ekonomi yang diperoleh di masa depan,
2. Aset dikuasai oleh perusahaan, dalam artian dimiliki ataupun
dikendalikan oleh perusahaan, dan
3. Aset merupakan hasil dari transaksi atau peristiwa masa lalu.
2.1.2 Klasifikasi Aset
Aset dapat diklasifikasikan menjadi beberapa kelompok, seperti aset
berwujud dan tidak berwujud, aset tetap dan tidak tetap. Secara umum
klasifikasi aset pada neraca dikelompokkan menjadi aset lancar (current
assets) dan aset tidak lancar (noncurrent assets) (Kieso:2007).
Aset lancar (current assets) merupakan aset yang berupa kas dan aset
lainnya yang dapat diharapkan akan dapat dikonversi menjadi kas, atau
dikonsumsi dalam satu tahun atau dalam satu siklus operasi, tergantung mana
yang paling lama. Aset yang termasuk aset lancar seperti kas, persediaan,
investasi jangka pendek, piutang, beban dibayar di muka, dan lain sebagainya.
Aset tidak lancar (noncurrent assets) merupakan aset yang tidak
mudah untuk dikonversi menjadi kas atau tidak diharapkan untuk dapat
menjadi kas dalam jangka waktu satu tahun atau satu siklus produksi. Aset
yang termasuk aset tidak lancar seperti investasi jangka panjang, aset tetap,
aset tak berwujud (intangible assets) dan aset lain-lain.

9

2.2 Aset Biologis
2.2.1 Definisi
Aset biologis merupakan jenis aset berupa hewan dan tumbuhan hidup,
seperti yang didefinisikan dalam IAS 41:
Biological asset is a living animal or plant
Jika dikaitkan dengan karakteristik yang dimiliki oleh aset, maka aset
biologis dapat dijabarkan sebagai tanaman pertanian atau hewan ternak yang
dimiliki oleh perusahaan yang diperoleh dari kegiatan masa lalu.
2.2.2 Karakteristik
Aset biologis merupakan aset yang sebagian besar digunakan dalam
aktivitas agrikultur, karena aktivitas agrikultur adalah aktivitas usaha dalam
rangka manajemen transformasi biologis dari aset biologis untuk
menghasilkan produk yang siap dikonsumsikan atau yang masih
membutuhkan proses lebih lanjut.
Karakteristik khusus yang membedakan aset biologis dengan aset
lainnya yaitu bahwa aset biologis mengalami transformasi biologis.
Tranformasi biologis merupakan proses pertumbuhan, degenerasi, produksi,
dan prokreasi yang disebabkan perubahan kualitatif dan kuantitatif pada
makhluk hidup dan menghasilkan aset baru dalam bentuk produk agrikultur
atau aset biologis tambahan pada jenis yang sama.


10

Dalam IFRS tansformasi biologis dijelaskan sebagai berikut:
Biological transformation comprises the processes or growth,
degeneration, production, and procreation that cause qualitative or
quantitative changes in a biological asset.
Transformasi biologis menghasilkan beberapa tipe outcome, yaitu:
a. perubahan aset melalui: (i) pertumbuhan (peningkatan dalam kuantitas
atau perbaikan kualitas dari aset biologis); (ii) degenerasi (penurunan
nilai dalam kuantitas atau deteriorasi dalam kualitas dari aset biologis);
atau (iii) prokreasi (hasil dari penambahan aset biologis).
b. produksi produk agrikultur misalnya, daun teh, wol, susu, dan lain
sebagainya.
2.2.3 Jenis
Aset biologis dapat dibedakan menjadi 2 (dua) jenis berdasarkan ciri-
ciri yang melekat padanya, yaitu :
a. Aset Biologis Bawaan. Aset ini menghasilkan produk agrikultur
bawaan yang dapat dipanen, namun aset ini tidak menghasilkan
produk agrikultur utama dari perusahaan tapi dapat beregenerasi
sendiri, contohnya produksi wol dari ternak domba, dan pohon yang
buahnya dapat dipanen.



11
b. Aset Biologis Bahan Pokok. Aset agrikultur yang dipanen
menghasilkan bahan pokok seperti ternak untuk diproduksi daging,
padi menghasilkan bahan pangan beras, dan produksi kayu sebagai
bahan kertas.
Berdasarkan masa manfaat atau jangka waktu transformasi
biologisnya, aset biologis dapat dikelompokkan menjadi 2 jenis, yaitu:
a. Aset biologis jangka pendek (short term biological assets). Aset
biologis yang memiliki masa manfaat/masa transformasi biologis
kurang dari atau sampai 1 (satu) tahun. Contoh dari aset biologis
jangka pendek, yaitu tanaman/hewan yang dapat dipanen/dijual pada
tahun pertama atau tahun kedua setelah pembibitan seperti ikan, ayam,
padi, jagung, dan lain sebagainya.
b. Aset biologis jangka panjang (long term biological assets). Aset
biologis yang memiliki masa manfaat/masa tranformasi biologis lebih
dari 1 (satu) tahun. Contoh dari aset biologis jangka panjang, yaitu
tanaman/hewan yang dapat dipanen/dijual lebih dari satu tahun atau
aset biologis yang dapat menghasilkan produk agrikultur dalam jangka
waktu lebih dari 1 (satu) tahun, seperti tanaman penghasil buah (jeruk,
apel, durian, dsb), hewan ternak yang berumur panjang (kuda, sapi,
keledai, dsb.)




12
2.2.4 Pengklasifikasian Aset Biologis dalam Laporan Keuangan
Seperti yang telah diungkapkan sebelumnya, bahwa aset biologis
dapat dikelompokkan berdasarkan jangka waktu transformasi biologisnya,
yaitu aset biologis jangka pendek (short term biological assets) dan aset
biologis jangka panjang (long term biological assets). Berdasarkan hal
tersebut maka pengklasifikasian aset biologis dalam laporan keuangan dapat
dimasukkan ke dalam aset lancar (current assets) ataupun aset tidak lancar
(noncurrent assets) tergantung dari masa transformasi biologis yang dimiliki
oleh aset biologis atau jangka waktu yang diperlukan dari aset biologis untuk
siap dijual.
Aset biologis yang mempunyai masa transformasi atau siap untuk
dijual dalam waktu kurang dari atau sampai 1 (satu) tahun, maka aset biologis
tersebut diklasifikasikan ke dalam aset lancar, biasanya digolongkan ke dalam
perkiraan persediaan atau aset lancar lainnya. Sedangkan, aset biologis yang
mempunyai masa transformasi biologis lebih dari 1 (satu) tahun
diklasifikasikan ke dalam aset tidak lancar, biasanya digolongkan ke dalam
perkiraan aset lain.

2.3 Pengakuan Unsur Laporan Keuangan
Pengakuan (recognition) merupakan proses pembentukan suatu pos yang
memenuhi definisi unsur serta kriteria pengakuan dalam neraca atau laporan laba
rugi. Pengakuan dilakukan dengan menyatakan pos tersebut baik dalam kata-kata
maupun dalam jumlah uang dan mencantumkannya ke dalam neraca atau laporan

13
laba rugi. Pos yang memenuhi kriteria tersebut harus diakui dalam neraca atau
laporan laba rugi. Kelalaian untuk mengakui pos semacam itu tidak dapat diralat
melalui pengungkapan kebijakan akuntansi yang digunakan maupun melalui
catatan atau materi penjelasan.
Pos yang memenuhi definisi suatu unsur harus diakui jika:
a. Ada kemungkinan bahwa manfaat ekonomi yang berkaitan dengan pos
tersebut akan mengalir dari atau ke dalam perusahaan; dan
b. Pos tersebut mempunyai nilai atau biaya yang dapat diukur dengan
andal.
2.3.1 Pengakuan Aset
Aset diakui dalam neraca kalau besar kemungkinan bahwa manfaat
ekonominya di masa depan diperoleh perusahaan dan aset tersebut mempunyai
nilai atau biaya yang dapat diukur secara andal.
Aset tidak diakui dalam neraca kalau pengeluaran telah terjadi dan
manfaat ekonominya dipandang tidak mungkin mengalir ke dalam perusahaan
setelah periode akuntansi berjalan. Sebagai alternatif transaksi semacam ini
menimbulkan pengakuan beban dalam laporan laba rugi. Implikasi dari
transaksi tersebut bahwa tingkat kepastian dari manfaat-manfaat yang diterima
perusahaan setelah periode akuntansi berjalan tidak mencukupi untuk
membenarkan pengakuan aset.


14
2.3.2 Pengakuan Aset Biologis
Dalam IAS 41, perusahaan dapat mengakui aset biologis jika, dan
hanya jika:
a. perusahaan mengontrol aset tersebut sebagai hasil dari transaksi masa lalu;
b. memungkinkan diperolehnya manfaat ekonomi pada masa depan yang
akan mengalir ke dalam perusahaan; dan
c. mempunyai nilai wajar atau biaya dari aset dapat diukur secara andal.
Aset biologis dalam laporan keuangan dapat diakui sebagai aset lancar
maupun aset tidak lancar sesuai dengan jangka waktu transformasi biologis
dari aset biologis yang bersangkutan. Aset biologis diakui ke dalam aset lancar
ketika masa manfaat/masa transformasi biologisnya kurang dari atau sampai
dengan 1 (satu) tahun dan diakui sebagai aset tidak lancar jika masa
manfaat/masa transfomasi biologisnya lebih dari 1 (satu) tahun.
2.4 Pengukuran Unsur Laporan Keuangan
Pengukuran adalah proses penetapan jumlah uang untuk mengakui dan
memasukkan setiap unsur laporan keuangan dalam neraca dan laporan laba rugi.
Proses ini menyangkut pemilihan dasar pengukuran tertentu.
2.4.1 Pengukuran Aset
Sejumlah dasar pengukuran yang berbeda digunakan dalam derajat
dan kombinasi yang berbeda dalam laporan keuangan. Berbagai dasar
pengukuran tersebut adalah sebagai berikut:

15
a. biaya historis. Aset dicatat sebesar pengeluaran kas (atau setara kas) yang
dibayar atau sebesar nilai wajar dari imbalan (consideration) yang
diberikan untuk memperoleh aset tersebut pada saat perolehan. Kewajiban
dicatat sebesar jumlah yang diterima sebagai penukaran dari kewajiban
(obligation), atau dalam keadaan tertentu (misalnya, pajak penghasilan),
dalam jumlah kas (atau setara kas) yang diharapkan akan dibayarkan untuk
memenuhi kewajiban dalam pelaksanaan usaha yang normal.
b. biaya kini (current cost). Aset dinilai dalam jumlah kas (atau setara kas)
yang seharusnya dibayar bila aset yang sama atau setara aset diperoleh
sekarang. Kewajiban dinyatakan dalam jumlah kas (atau setara kas) yang
tidak didiskontokan (undiscounted) yang mungkin akan diperlukan untuk
menyelesaikan kewajiban (obligation) sekarang.
c. Nilai realisasi/penyelesaian (realizable/settlement value). Aset dinyatakan
dalam jumlah kas (atau setara kas) yang dapat diperoleh sekarang dengan
menjual aset dalam pelepasan normal (orderly disposal). Kewajiban
dinyatakan sebesar nilai penyelesaian; yaitu, jumlah kas (atau setara kas)
yang tidak didiskontokan yang diharapkan akan dibayarkan untuk
memenuhi kewajiban dalam pelaksanaan usaha normal.
d. Nilai sekarang (present value). Aset dinyatakan sebesar arus kas masuk
bersih di masa depan yang didiskontokan ke nilai sekarang dari pos yang
diharapkan dapat memberikan hasil dalam pelaksanaan usaha normal.
Kewajiban dinyatakan sebesar arus kas keluar bersih di masa depan yang

16
didiskontokan ke nilai sekarang yang diharapkan akan diperlukan untuk
menyelesaikan kewajiban dalam pelaksanaan usaha normal.
e. Nilai wajar (Fair Value). Nilai aset dan kewajiban yang dapat berubah
sesuai kewajarannya pada pasar saat transaksi dilakukan atau neraca
disiapkan.
2.4.2 Pengukuran Aset Biologis
Karena karakteristiknya yang berbeda dengan karakteristik aset yang
lain, maka dalam pengukurannya aset biologis memiliki beberapa pendekatan
metode pengukuran. Transformasi biologis yang dialami oleh aset biologis
membuat nilai aset biologis dapat berubah sesuai dengan nilai transformasi
biologis yang dialami oleh aset biologis tersebut.
Dari beberapa pendekatan tersebut pengukuran aset biologis
berdasarkan nilai wajar merupakan pendekatan pengukuran yang paling lazim
dilakukan dan telah dijadikan sebagai standar pengukuran aset biologis dalam
IFRS.
Di dalam IFRS pernyataan tentang pengukuran aset biologis diatur
dalam IAS 41. Berdasarkan IAS 41, aset biologis diukur berdasarkan nilai
wajar. Aset biologis harus diukur pada pengakuan awal dan pada tanggal
pelaporan berikutnya pada nilai wajar dikurangi estimasi biaya penjualannya,
kecuali jika nilai wajar tidak bisa diukur secara andal.
Nilai wajar aset biologis didapatkan dari harga aset biologis tersebut
pada pasar aktif. Yang dimaksud dengan pasar aktif (active market) adalah

17
pasar dimana item yang diperdagangkan homogen, setiap saat pembeli dan
penjual dapat bertemu dalam kondisi normal dan dengan harga yang dapat
dijangkau.
Yang termasuk ke dalam biaya penjualan adalah komisi untuk
perantara atau penyalur yang ditunjuk oleh pihak yang berwenang, serta pajak
atau kewajiban yang dapat dipindahkan. Biaya transportasi serta biaya yang
diperlukan untuk memasukkan barang ke dalam pasar tidak termasuk ke
dalam biaya penjualan ini.
Harga pasar di pasar aktif untuk aset biologis atau hasil pertanian
adalah dasar yang paling dapat diandalkan untuk menentukan nilai wajar dari
aset. Jika tidak terdapat pasar aktif, maka terdapat beberapa pendekatan yang
dapat digunakan untuk menentukan nilai wajar dari aset biologis, yaitu:
a. harga pasar dari transaksi terkini, yang dilihat tidak memiliki perbedaan
harga yang cukup signifikan dari harga pada saat transaksi tersebut
dibandingkan dengan pada saat akhir periode atau pada saat dilakukan
pengukuran terhadap aset biologis.
b. harga pasar barang yang memiliki kemiripan dengan aset tersebut dengan
melakukan penyesuaian pada kemungkinan adanya perbedaan harga.
Jika kemudian dalam pengukuran aset biologis tidak ditemukan nilai
wajar yang dapat diandalkan, maka dasar pengukuran yang digunakan nilai
sekarang dari arus kas bersih yang diharapkan dari aset setelah didiskontokan
dengan tarif pajak yang berlaku pada pasar.

18
Dalam keadaan yang terbatas, biaya dapat menjadi indikator dari nilai
wajar, hal ini berlaku jika transformasi biologis telah terjadi sejak biaya
perolehan telah dicatat, atau terdapat efek yang tidak diharapkan yang terjadi
akibat perubahan biologis yang sifatnya material.
Selain pengukuran berdasarkan nilai wajar, pengukuran aset biologis
juga dapat dilakukan dengan mengidentifikasi semua pengeluaran untuk
mendapatkan aset biologis tersebut dan kemudian menjadikannya sebagai nilai
dari aset biologis tersebut. Pendekatan yang berbeda tentang pengukuran aset
biologis tersebut dapat dilihat pada peraturan perpajakan yang tertuang dalam
Peraturan Menteri Keuangan No.249/PMK.03/2008 tentang Penyusutan Atas
Pengeluaran untuk Memperoleh Harta Berwujud yang Dimiliki dan
Digunakan dalam Bidang Usaha Tertentu.
Pada pasal 1 ayat (2) dijelaskan tentang bentuk usaha tertentu yang
dimaksud, yaitu:
a. bidang usaha kehutanan, yaitu bidang usaha hutan, kawasan hutan, dan
hasil hutan yang tanamannya dapat berproduksi berkali-kali dan baru
menghasilkan setelah ditanam lebih dari 1 (satu) tahun.
b. bidang usaha perkebunan tanaman keras, yaitu bidang usaha perkebunan
yang tanamannya dapat berproduksi berkali-kali dan baru menghasilkan
setelah ditanam lebih dari 1 (satu) tahun.
c. bidang usaha peternakan, yaitu bidang usaha peternakan dimana ternak
dapat berproduksi berkali-kali dan baru dapat dijual setelah dipelihara
sekurang-kurangnya 1 (satu) tahun.
19
Harta berwujud yang dimaksud dalam Peraturan Menteri ini
disebutkan pada pasal 1 ayat (3), yaitu:
a. bidang usaha kehutanan, meliputi tanaman kehutanan, kayu, dsb.
b. bidang usaha industri perkebunan tanaman keras meliputi tanaman keras.
c. bidang usaha peternakan meliputi hewan ternak, dsb.
Aset biologis yang berupa hewan dan tanaman hidup, dapat
digolongkan sebagai harta berwujud sebagaimana yang dimaksud dalam pasal
1 ayat (3) tersebut. Pengukuran harta berwujud (aset biologis) dinilai
berdasarkan besarnya pengeluaran untuk memperoleh harta berwujud (aset
biologis) tersebut. Yang termasuk pengeluaran untuk memperoleh harta
berwujud sesuai pernyataan pada pasal 2 ayat (1), yaitu: termasuk biaya
pembelian bibit, biaya untuk membesarkan bibit dan memelihara bibit. Biaya
yang berhubungan dengan tenaga kerja tidak termasuk ke dalam pengeluaran
untuk memperoleh harta berwujud sesuai dengan pasal 2 ayat (2).
Dengan kata lain pengukuran aset biologis diperoleh dengan meng-
kapitalisasi semua pengeluaran yang sifatnya memberikan kontribusi secara
langsung dalam transformasi biologis dari aset biologis. Oleh sebab itu,
pengeluaran yang berkaitan langsung dengan transformasi biologis tidak dapat
diakui lagi sebagai biaya karena telah menjadi bagian dari nilai aset biologis
tersebut.



20
2.5 Karakteristik Kualitatif Informasi Keuangan
Karakteristik kualitatif merupakan ciri khas yang membuat informasi
dalam laporan keuangan berguna bagi pengguna. Terdapat empat karakteristik
kualitatif pokok seperti yang dinyatakan dalam PSAK yaitu: dapat dipahami,
relevan, keandalan, dan dapat diperbandingkan.
2.5.1 Dapat Dipahami
Kualitas penting informasi yang ditampung dalam laporan keuangan
adalah kemudahannya untuk segera dapat dipahami oleh pengguna. Untuk
maksud ini, pengguna diasumsikan memiliki pengetahuan yang memadai
tentang aktivitas ekonomi dan bisnis, akuntansi, serta kemauan untuk
mempelajari informasi dengan ketekunan yang wajar. Namun demikian,
informasi kompleks yang seharusnya dimasukkan dalam laporan keuangan
tidak dapat dikeluarkan hanya atas dasar pertimbangan bahwa informasi
tersebut terlalu sulit untuk dapat dipahami oleh pengguna tertentu.
2.5.2 Relevan
Agar bermanfaat, informasi harus relevan untuk memenuhi kebutuhan
pengguna dalam proses pengambilan keputusan. Informasi memiliki kualitas
relevan kalau dapat mempengaruhi keputusan ekonomi pengguna dengan
membantu mereka mengevaluasi peristiwa masa lalu, masa kini, atau masa
depan, menegaskan, atau mengoreksi, hasil evaluasi pengguna di masa lalu.
Relevansi informasi dipengaruhi oleh hakikat dan materialitasnya.

21
2.5.3 Keandalan
Agar bermanfaat, informasi juga harus andal (reliable). Informasi
memiliki kualitas andal jika bebas dari pengertian yang menyesatkan,
kesalahan material, dan dapat diandalkan pengguna sebagai penyajian yang
tulus atau jujur (faithful representation) dan yang seharusnya atau yang
secara wajar diharapkan dapat disajikan. Informasi yang mungkin relevan
tetapi jika hakikat atau penyajiannya tidak dapat diandalkan maka pengguna
informasi tersebut secara potensial dapat menyesatkan.
2.5.4 Dapat Dibandingkan
Pengguna harus dapat memperbandingkan laporan keuangan
perusahaan antar periode untuk mengidentifikasi kecenderungan (trend)
posisi dan kinerja keuangan. Pengguna juga harus dapat memperbandingkan
laporan keuangan antar perusahaan untuk mengevaluasi posisi keuangan,
kinerja, serta perubahan posisi keuangan secara relatif. Oleh karena itu,
pengukuran dan penyajian dampak keuangan dari transaksi dan peristiwa lain
yang serupa harus dilakukan secara konsisten untuk perusahaan tersebut,
antar periode perusahaan yang sama dan untuk perusahaan yang berbeda.




22
2.6 Pengaruh Perlakuan Akuntansi terhadap Kualitas Informasi dalam
Laporan Keuangan
Perlakuan akuntansi unsur laporan keuangan berkaitan dengan proses
untuk menyediakan informasi ke dalam laporan keuangan. Untuk menilai kualitas
dari informasi dari sebuah laporan keuangan dapat dilihat dari sejauh mana tingkat
relevansi dan keandalan dari informasi yang diungkapkan dalam laporan
keuangan tersebut.
Relevansi dan keandalan informasi dalam laporan keuangan berkaitan
salah satunya dengan pengakuan dan pengukuran unsur laporan keuangan.
Relevansi dari informasi keuangan dapat dilihat dari sejauh mana informasi yang
diungkapkan dalam laporan keuangan yang telah memiliki pengaruh yang
signifikan atau relevan terhadap pengambilan keputusan. Atau sejauh mana
pengakuan dan pengukuran yang dilakukan oleh perusahaan dapat menunjukkan
semua informasi yang relevan yang memang sepatutnya dimasukkan ke dalam
laporan keuangan. Keandalan dari informasi keuangan dapat dilihat dari
objektivitas serta kemampuan untuk informasi tersebut dapat dibuktikan
kebenarannya (verificable).
Dalam proses pengakuan, informasi dimasukkan ke tempat di mana
informasi tersebut seharusnya ditempatkan, sehingga tidak menimbulkan
kesalahpahaman tentang informasi tersebut, Jika sebuah informasi telah salah
diakui dan kesalahan tersebut bersifat material maka kesalahan tersebut akan
sangat mempengaruhi keputusan yang akan diambil oleh pihak yang

23
berkepentingan. Untuk mendapatkan informasi yang relevan dan andal,
pengukuran dari informasi haruslah bersifat objektif dan netral, bahwa nilai dari
informasi keuangan tersebut tidak dimaksudkan untuk memberikan keuntungan
kepada pihak tertentu dan memiliki potensi untuk merugikan pihak lain. Informasi
yang andal juga didapatkan pengukuran yang dibuat dengan sebenar-benarnya dan
dapat dibuktikan (diverifikasi) kebenarannya. Pengukuran untuk menentukan nilai
dari sebuah unsur laporan keuangan juga memerlukan pertimbangan sehat,
sehingga nilai yang didapatkan dari pengukuran tersebut menunjukkan nilai yang
paling wajar yang bisa digunakan untuk mewakili informasi tersebut, sehingga
informasi tersebut terhindar dari penilaian yang terlalu tinggi atau terlalu rendah
yang berpotensi menjadikan informasi tersebut menjadi bias.










24
BAB III
METODE PENELITIAN
3.1 Lokasi Penelitian
Lokasi penelitian dalam penulisan ini adalah perusahaan milik Negara
yang bergerak di bidang agrikultur yaitu PT. Perkebunan Nusantara XIV (PTPN
XIV) Makassar yang berkedudukan di Jalan Urip Sumohardjo Km. 4 Makassar.
3.2 Metode Pengumpulan Data
Untuk mendapatkan data-data sehubungan dengan penelitian ini, maka
penulis menggunakan metode sebagai berikut:
1. Penelitian kepustakaan (library research), yaitu memahami dengan
baik teori yang menyangkut pokok permasalahan yang diteliti dengan
cara mengkaji dan menelaah buku-buku serta artikel-artikel yang
berhubungan dengan permasalahan penelitian.
2. Penelitian lapangan (field research), yaitu kegiatan pengumpulan data
yang dilakukan dengan meninjau langsung pada objek dan sasaran
yang diteliti pada PT. Perkebunan Nusantara XIV Makassar. Adapun
penelitian lapangan meliputi:
a. Wawancara (interview), yaitu penulis mengadakan wawancara
dengan pihak perusahaan yang diwakili oleh staf perusahaan yang
berwenang guna memperoleh informasi yang dibutuhkan sehingga

25
penulis mendapatkan gambaran mengenai proses pengakuan dan
pengukuran aset biologis yang dilakukan oleh perusahaan.
b. Pengamatan (observasi), yaitu penulis mengadakan pengamatan
langsung kepada objek dan sasaran yang akan diteliti, guna
memperoleh data dan bahan informasi pada PT. Perkebunan
Nusantara XIV Makassar.
3.3 Jenis dan Sumber Data
a. Jenis Data
Jenis data yang digunakan dalam penulisan ini adalah sebagai
berikut:
1. Data kualitatif, yaitu data dari perusahaan dalam bentuk
informasi baik lisan maupun tulisan seperti sejarah berdirinya
perusahaan, struktur organisasi perusahaan yang disertai uraian
tugasnya, serta data-data lain yang sifatnya kualitatif yang
dibutuhkan dalam rangkan penulisan.
2. Data kuantitatif, yaitu data yang berupa angka-angka seperti
besarnya nilai aset biologis yang diakui oleh perusahaan dalam
laporan keuangan, serta data-data lain yang dibutuhkan dalam
rangka penulisan.





26
b. Sumber Data
Adapun sumber data yang digunakan penulis, yaitu:
1. Data Primer, yaitu data yang diperoleh melalui pengamatan
atau wawancara langsung dengan pihak perusahaan.
2. Data Sekunder, yaitu data data yang diperoleh melalui
dokumen-dokumen atau arsip-arsip perusahaan yang berkaitan
dengan penulisan berupa laporan keuangan serta catatan-
catatan mengenai pengakuan dan pengukuran aset biologis.
3.4 Metode Analisis
Untuk menjawab rumusan masalah, maka metode analisis yang digunakan
adalah metode analisis deskriptif kualitatif. Dengan metode analisis deskriptif
kualitatif, data yang diperoleh dianalisis secara kualitatif, yaitu dengan mengkaji,
memaparkan, menelaah, dan menjelaskan data-data yang diperoleh pada PT.
Perkebunan Nusantara XIV (PTPN XIV) untuk mendapatkan gambaran yang jelas
dan menyeluruh tentang proses pengakuan dan pengukuran aset biologis berupa
tanaman perkebunan pada PTPN XIV hingga tersaji ke dalam laporan keuangan.
Setelah mendapatkan gambaran penuh tentang proses pengakuan dan
pengukuran aset biologis berupa tanaman perkebunan pada PTPN XIV, langkah
berikutnya adalah menganalisis pengaruh pengakuan dan pengukuran aset
biologis berupa tanaman perkebunan pada PTPN XIV terhadap kewajaran
informasi yang disajikan dalam laporan keuangan, dengan membandingkan antara
proses pengakuan dan pengukuran aset biologis pada PTPN XIV dengan

27
ketentuan yang berlaku dalam Standar Akuntansi Keuangan, yaitu Pernyataan
Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) No.14 tentang Persediaan dan PSAK No.16
tentang Aset Tetap, kedua PSAK ini dijadikan sebagai tolak ukur kewajaran dari
aset biologis karena dalam SAK tidak terdapat pernyataan yang mengatur tentang
perlakuan akuntansi bagi aset biologis secara spesifik, sehingga perlakuan
akuntansi bagi aset biologis mengikut kepada PSAK No.14 dan PSAK No.16
sesuai dengan di mana aset biologis tersebut diakui.
Pengaruh pengakuan dan pengukuran aset biologis berupa tanaman
perkebunan pada PTPN XIV terhadap kewajaran informasi yang disajikan dalam
laporan keuangan juga dapat dilihat dengan membandingkan antara proses
pengakuan dan pengukuran aset biologis berupa tanaman perkebunan pada PTPN
XIV dengan pendekatan selain termuat dalam PSAK yang diakui mampu
memberikan informasi yang wajar dalam pelaporan aset biologis, seperti
International Accounting Standard 41 (IAS 41).
3.5 Sistematika Pembahasan
Sistematika pembahasan ini berisi keseluruhan isi skripsi, uraian secara
terperinci dari sistematika penulisan ini adalah sebagai berikut:
BAB I PENDAHULUAN
Bab ini membahas secara singkat latar belakang, rumusan masalah,
batasan masalah, tujuan penelitian dan manfaat penelitian.


28
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
Bab ini membahas tentang landasan teori yang relevan dengan
masalah yang dibahas, meliputi pengertian aset biologis,
pengakuan dan pengukuran aset biologis dari beberapa sumber,
pengertian kewajaran laporan keuangan.
BAB III METODE PENELITIAN
Bab ini membahas keterangan tentang lokasi penelitian, metode
pengumpulan data, jenis dan sumber data, metode analisis, dan
sistematika penulisan.
BAB IV GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN
Bab ini membahas tentang sejarah berdirinya perusahaan,
kedudukan tugas dan fungsi, serta struktur organisasi dan
pembagian tugas pada perusahaan.
BAB V PEMBAHASAN DAN HASIL PENELITIAN
Bab ini membahas mengenai hasil penelitian yang dilakukan pada
PT. Perkebunan Nusantara XIV Makassar mengenai pengakuan
dan pengukuran aset biologis berupa tanaman perkebunan dan
pengaruhnya terhadap kewajaran laporan keuangan.
BAB VI PENUTUP
Bab ini menguraikan kesimpulan dan saran yang diperoleh dari
hasil analisis dan pembahasan serta keterbatasan penelitian.



29
BAB IV
GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN
4.1 Sejarah Pendirian Perusahaan
PT Perkebunan Nusantara (PTPN) XIV (Persero) didirikan berdasarkan
Peraturan Pemerintah RI Nomor 19 tanggal 14 Februari 1995 dan Akta Notaris
Harun Kamil, SH. Nomor 47 tanggal 11 Maret 1996. Proses pembentukannya
diawali dengan pengelompokan 26 buah PT Perkebunan (Persero) menjadi 9
kelompok pada tahun 1994, sebagaimana ditetapkan dalam Surat Keputusan
Menteri Pertanian RI Nomor 361/Kpts/07.210/5/1994 tentang Restrukturisasi
BUMN Sektor Pertanian.
Pengelompokan tersebut dalam rangka optimalisasi skala usaha untuk
meningkatkan daya saing menghadapi pasar bebas. Setelah tahap pengelompokan,
maka pada tanggal 11 Maret 1996 dibentuklah 14 buah PT Perkebunan Nusantara,
salah satu diantaranya adalah PT Perkebunan Nusantara XIV (Persero) yang
merupakan peleburan (merger murni) dari :
1. PT. Perkebunan XXVIII (Persero),
2. PT. Perkebunan XXXII (Persero),
3. PT. Bina Mulya Ternak (Persero), dan
4 Eks Proyek PT. Perkebunan XXIII (Persero) di Sulawesi Selatan,
Tengah dan Tenggara.



30
4.2 Deskripsi Bidang Usaha
PT. Perkebunan Nusantara (PTPN) XIV (Persero) mengusahakan komoditi
kelapa sawit, karet, kakao, kelapa hibrida, kelapa Nias/Tall, pala, kopi dan
budidaya semusim tebu yang ditanam pada areal konsesi seluas 55.425,25 ha.
Areal tanaman kelapa sawit seluas 16.228 ha, karet 2.513,5 ha, kakao seluas 995
ha (juga ditanam sebagai tanaman sela pada areal seluas 2.030 ha), kelapa hibrida
3.600 ha, kelapa Nias/tall 360 ha, pala 275 ha dan kopi 23 ha serta tanaman tebu
pada areal seluas 14.312 ha. Selain penanaman komoditi pada areal sendiri (inti),
PTPN XIV (Persero) juga mengelola areal Plasma budidaya tahunan milik petani
seluas 14.514,75 ha untuk tanaman kelapa sawit seluas 10.068 ha, karet 2.556 ha
dan kakao 1.890,75 ha, sedangkan tanaman tebu rakyat hanya seluas 88 ha. PTPN
XIV (Persero) juga mengelola komoditi ubi kayu pada areal bekas milik PT BMT
seluas 2.500 ha dan usaha peternakan sapi di areal seluas 19.581 ha.

4.3 Visi dan Misi Perusahaan
PT. Perkebunan Nusantara (PTPN) XIV (Persero) memiliki visi dan misi
serta tujuan dan strategi bisnis, sebagai berikut:
Visi :
Menjadi perusahaan agribisnis dan agroindustri di Kawasan Timur
Indonesia yang kompetitif, mandiri, dan memberdayakan ekonomi rakyat.




31
Misi :
Menghasilkan produk utama perkebunan berupa gula dan minyak sawit
yang berdaya saing tinggi, serta produk lain seperti karet, kopra dan ternak
sapi, untuk memenuhi kebutuhan pasar domestik dan/atau internasional,
Mengelola bisnis dengan teknologi akrab lingkungan yang memberikan
kontribusi nilai kepada produk dan mendorong pembangunan berwawasan
lingkungan,
Melalui kepemimpinan, teamwork, inovasi, dan SDM yang kompeten,
dalam meningkatkan nilai secara terus-menerus kepada shareholder dan
stakeholders,
Menempatkan Sumber Daya Manusia sebagai pilar utama penciptaan nilai
(value creation) yang mendorong perusahaan tumbuh dan berkembang
bersama mitra strategis.
Tujuan :
Tercapainya peningkatan laba berkelanjutan (sustainable profit growth)
dan peningkatan kekayaan perusahaan (assets) untuk mensejahterakan shareholder
dan stakeholders strategis dengan kesehatan perusahaan minimal mencapai A.
Strategi Bisnis :
Mengingat produk akhir bisnis sawit dan karet berbentuk komoditas dan
produk gula dipasarkan dalam bentuk bulk, maka strategi bisnis yang diterapkan
adalah strategi kepemimpinan biaya (overall cost leadership).



32
4.4 Struktur Organisasi


4.5 Komposisi Kepemilikan Saham
Uraian
Jumlah Saham
(lembar)
Nilai Nominal
(Juta)
Kepemilikan
Modal Perseroan 450.000 450.000 100% Pemerintah
Modal Saham
Ditempatkan
135.000 135.000 100% Pemerintah
Modal Saham
Belum Ditempatkan
315.000 315.000 -


33
4.6 Peta Lokasi Unit- Unit Usaha
PTPN XIV memiliki 17 unit usaha kebun, sebagai berikut:



4.7 Dewan Komisaris
Komisaris Utama : Muhammad Abduh
Komisaris : Iskandar A. Nuhung
Sulwan Silondae
H. Abdul Rivai
Achmad Sanusi




34
4.8 Dewan Direksi
Direktur Utama : Amrullah AM
Direktur Produksi : Natsir Djidding
Direktur Keuangan : Budi Purnomo
Direktur Pemasaran & Renbang : Ir. Suharjito, MSc.
Direktur Umum : Bambang Hartadi














35
BAB V
PEMBAHASAN DAN HASIL PENELITIAN
5.1 Perlakuan Akuntansi Aset Biologis Berupa Tanaman Perkebunan
PT. Perkebunan Nusantara XIV (Persero)
Aset biologis berupa tanaman perkebunan pada PT. Perkebunan Nusantara
(PTPN) XIV (Persero) meliputi tanaman tebu, ubi kayu, kelapa sawit, karet,
kakao, dan kopi. Dalam laporan keuangan PTPN XIV (Persero) pengakuan aset
biologis berupa tanaman perkebunan dikelompokkan menjadi 2 (dua) kelompok,
yaitu tanaman belum menghasilkan dan tanaman telah menghasilkan.
Aset biologis berupa tanaman belum menghasilkan diukur berdasarkan
harga perolehannya. Harga perolehan dari tanaman belum menghasilkan terdiri
atas:
a. Biaya langsung seperti biaya-biaya pembibitan, persiapan lahan,
penanaman, pemupukan, dan pemeliharaan untuk tanaman.
b. Bagian biaya tidak langsung seperti alokasi biaya umum dan
administrasi.
Dari penjelasan di atas dapat dilihat bahwa harga perolehan tanaman
belum menghasilkan diperoleh dari mengkapitalisasi biaya langsung dan biaya
tidak langsung yang berhubungan dengan tanaman perkebunan yang dimiliki oleh
PTPN XIV (Persero).

36
Tanaman belum menghasilkan dalam Neraca diklasfikasikan sebagai
aktiva tidak lancar.
Tanaman belum menghasilkan direklasifikasi menjadi tanaman telah
menghasilkan pada saat tanaman perkebunan dianggap sudah dapat menghasilkan
produk agrikultur berupa buah kelapa sawit, karet mentah, biji kakao, dan biji
kopi. Jangka waktu tanaman dapat menghasilkan ditentukan oleh pertumbuhan
vegetatif tanaman serta berdasarkan taksiran manajemen dengan ketentuan yang
telah ditetapkan oleh manajemen.
Jangka waktu tanaman dapat menghasilkan ditentukan oleh pertumbuhan
vegetatif dan berdasarkan taksiran manajemen dengan ketentuan sebagai berikut:
1) Tanaman kelapa sawit dinyatakan sebagai tanaman menghasilkan
apabila 60% dari jumlah seluruh pohon per blok telah menghasilkan
tandan buah atau dua lingkaran tandan telah matang atau berat rata-rata
buah per tandan telah mencapai 3 kilogram atau lebih;
2) Tanaman karet dinyatakan sebagai tanaman menghasilkan apabila 60%
dari jumlah seluruh pohon per blok sudah dapat dideres dan mempunyai
ukuran lilit batang 45 cm yang diukur pada ketinggian 1 meter dari
pertautan okulasi.
3) Tanaman kakao dinyatakan sebagai tanaman menghasilkan apabila
tanaman telah berumur 24 bulan dan minimum 60% dari jumlah seluruh
pohon per blok telah berbuah.

37
4) Tanaman kopi dinyatakan sebagai tanaman menghasilkan apabila
tanaman telah berumur 24 bulan dan minimum 60% dari jumlah seluruh
pohon per blok telah berbuah.
Tanaman telah menghasilkan diukur berdasarkan nilai yang telah
direklasifikasi dari tanaman belum menghasilkan. Kapitalisasi biaya langsung dan
biaya tidak langsung yang berhubungan dengan tanaman perkebunan tidak lagi
dilakukan untuk mengukur tanaman telah menghasilkan seperti yang dilakukan
pada tanaman belum menghasilkan karena biaya-biaya tersebut dianggap tidak
lagi memberikan kontribusi bagi perkembangan tanaman telah menghasilkan.

Tanaman telah menghasilkan dalam Neraca diklasifikasikan sebagai aktiva
tidak lancar.
Tanaman telah menghasilkan karena telah mampu memberikan kontribusi
manfaat ke dalam perusahaan berupa kemampuan untuk menghasilkan produk
agrikultur maka penyusutan perlu dilakukan utnuk mengakui manfaat dari
tanaman telah menghasilkan pada setiap periodenya. Penyusutan dihitung
berdasarkan taksiran masa manfaat ekonomis tanaman.

Penyusutan dihitung berdasarkan taksiran masa manfaat ekonomis
tanaman sebagai berikut :




38
Tabel 5.1 Penyusutan Taksiran Masa Manfaat Ekonomis Tanaman
Jenis Aktiva
Metode
Penyusutan
Masa
Manfaat
Penyusutan
per tahun
Tanaman Menghasilkan :
Kelapa Sawit
K a r e t
K a k a o
K o p i

Garis Lurus
Garis Lurus
Garis Lurus
Garis Lurus

25 Tahun
20 Tahun
25 Tahun
25 Tahun

4,00 %
5,00 %
4,00 %
4,00 %
Sumber : Dokumen PT. Perkebunan Nusantara XIV (Persero)
Hasil dari tanaman telah menghasilkan pada PTPN XIV (Persero) berupa
produk agrikultur berupa buah kelapa sawit, karet mentah, biji kakao, dan biji
kopi. Produk agrikultur tersebut setelah dipanen diakui sebagai persediaan ketika
produk agrikultur tersebut merupakan produk agrikultur yang siap untuk dijual
atau merupakan produk agrikultur yang digunakan sebagai bahan baku dari proses
produksi untuk menghasilkan pruduk baru. Produk agrikultur yang diakui sebagai
persediaan diukur berdasarkan harga yang lebih rendah antara harga perolehan
dan nilai realisasi bersih (lower cost or net realizable value).
Harga perolehan dari produk agrikultur diperoleh dari mengkapitalisasi
biaya-biaya yang dikeluarkan untuk memanen produk agrikultur dari tanaman
induk sampai dengan produk agrikultur tersebut siap untuk dijual atau digunakan
dalam proses produksi lebih lanjut. Biaya-biaya yang dikapitalisasi sebagai harga
perolehan dari produk agrikultur yaitu biaya angkut hasil panen ke gudang, biaya
sortir produk agrikultur, serta biaya-biaya lainnya yang berhubungan langsung
dengan proses panen produk agrikultur.

39
Nilai realisasi bersih (net realizable value) diperoleh dari estimasi harga
jual dari produk agrikultur setelah dikurangi dengan biaya pelepasan langsung
(biaya penjualan) seperti komisi penjualan.
Selain produk agrikultur berupa produk utama tanaman perkebunan,
tanaman telah menghasilkan juga dapat menghasilkan produk sampingan berupa
bibit tanaman yang dapat digunakan sebagai persediaan dan atau bibit tanaman
baru pada PTPN XIV, jika bibit tanaman tersebut diperuntukkan untuk dijual
maka bibit tanamn tersebut diakui sebagai persediaan, sedangkan jika
diperuntukkan sebagai bibit tanaman baru maka bibit tanaman tersebut diakui
sebagai tanaman belum menghasilkan dan diakui berdasarkan harga perolehannya.
Harga perolehan dari bibit tanaman diperoleh dari kapitalisasi biaya-biaya
yang dikeluarkan dalam kaitannya dengan upaya untuk menghasilkan bibit
tanaman yang diinginkan.
5.2 Pencatatan Transaksi yang Berhubungan dengan Aset Biologis Berupa
Tanaman Perkebunan pada PT. Perkebunan Nusanatara XIV (Persero)
ke dalam Jurnal
a. Pencatatan transaksi pengakuan tanaman belum menghasilkan.
Pada penjelasan sebelumnya telah dijelaskan bahwa pengukuran tanaman
belum menghasilkan diakui sebesar harga perolehannya yang didapatkan
dari kapitalisasi biaya lagsung dan biaya tidak langsung yang berkaitan
dengan perkembangan tanaman belum menghasilkan. Biaya yang

40
dikategorikan sebagai biaya langsung adalah semua biaya yang
manfaatnya berhubungan langsung dengan aset biologis, contohnya adalah
harga peroleh bibit tanaman, biaya pembibitan, biaya persiapan lahan,
biaya pemupukan dan biaya pemeliharaan. Biaya yang dikategorikan
sebagai biaya tidak langsung adalah biaya yang tidak terkait langsung
dengan aset biologis contohnya adalah alokasi biaya administrasi umum
dan administrasi.
Misalkan, PTPN XIV membeli bibit tanaman kelapa sawit sebanyak 600
batang untuk membuat 4 (empat) blok tanaman kelapa sawit dengan harga
satuan Rp. 20.000,- , maka jurnal dari transakis tersebut adalah:
Tanaman belum menghasilkan (D) Rp. 12.000.000,-
Kas/Utang Usaha (K) Rp. 12.000.000,-
Nilai yang dimasukkan dalam jurnal di atas adalah nilai dari biaya yang
dibayarkan oleh perusahan yang dikapitalisasi ke dalam akun tanaman
belum menghasilkan.
Penjurnalan ini dilakukan setiap kali terjadi transaksi kas yang dibayarkan
untuk biaya yang dikapitalisasi ke dalam tanaman belum menghasilkan
sampai dengan tanaman belum menghasilkan tersebut telah memenuhi
kriteria untuk berubah menjadi tanaman telah menghasilkan.
b. Pencatatan transaksi reklasifikasi tanaman belum menghasilkan menjadi
tanaman telah menghasilkan.

41
Setelah tanaman belum menghasilkan telah memenuhi kriteria untuk
diakui menjadi tanaman telah menghasilkan berdasarkan tingkat
pertumbuhan vegetatif dan ketentuan yang telah ditetapkan oleh
manajemen, maka tanaman belum menghasilkan harus segera
direklasifikasi ke dalam tanaman telah menghasilkan. Misalkan, setelah
dilakukan oleh pengecekan oleh pekerja lapangan diperoleh informasi
bahwa lebih dari 60% tanaman sawit belum menghasilkan pada blok A
dapat dikategorikan sebagai tanaman menghasilkan, maka semua nilai dari
tanamaman sawit pada blok A harus direklasifikasi menjadi tanaman telah
menghasilkan, jurnal reklasifikasi dari kejadian tersebut adalah:
Tanaman telah menghasilkan (D) Rp. 507.330.200,-
Tanaman belum menghasilkan (K) Rp. 507.330.200,-
(estimasi nilai kelapa sawit untuk satu blok dengan kapasitas 130
batang pohon kelapa sawit)
Tanaman telah menghasilkan dinilai berdasarkan nilai tanaman belum
menghasilkan yang direklasifikasi ke dalam tanaman telah menghasilkan.
Proses kapitalisasi biaya-biaya yang berhubungan langsung maupun tidak
langsung dengan tanaman perkebunan tidak lagi dilakukan seperti pada
tanaman belum menghasilkan, maka nilai tanaman belum menghasilkan
tidak akan berubah kecuali jika ada kondisi lain yang mengharuskan
diadakannya perubahan nilai tersebut, misalnya terjadi penghapusan
tanaman telah menghasilkan karena alasan yang dapat diterima.


42
c. Pencatatan penyusutan pada tanaman telah menghasilkan
Tanaman telah menghasilkan karena telah mampu memberikan kontribusi
manfaat ke dalam perusahaan berupa kemampuan untuk menghasilkan
produk agrikultur, maka perlu diadakan pengakuan terhadap pemakaian
manfaat tersebut ke dalam setiap periode dimana manfaat tersebut dipakai.
Cara untuk mengakui pemakaian manfaat dari tanaman telah
menghasilkan adalah dengan mengadakan penyusutan terhadap nilai
tanaman telah menghasilkan yang dimanfaatkan ke dalam setiap
periodenya. PTPN XIV (Persero) melakukan penyusutan terhadap
tanaman telah menghasilkan menggunakan metode garis lurus. Misalkan
tanaman sawit telah menghasilkan dengan nilai total Rp. 31.855.869.000,-
dengan umur ekonomis 25 tahun akan disusutkan dengan menggunakan
metode garis lurus, maka akan didapatkan penyusutan per tahun sebesar
Rp. 12.742.347.760,-
Jurnal untuk mencatat transaksi tersebut adalah:
Biaya Penyst. Tanaman Telah Menghasilkan (D) Rp. 12.742.347.760,-
Akum. Penyst. Tanaman Telah Menghasilkan (K) Rp. 12.742.347.760,-
Nilai dari pembebanan penyusutan tanaman telah menghasilkan pada
setiap periodenya didasarkan pada estimasi manfaat yang dipakai pada
setiap periodenya, dalam hal ini PTPN XIV (Persero) mengakui
penyusutan tanaman telah menghasilkan dengan menggunakan metode

43
garis lurus, yaitu dengan membagi manfaat ekonomi dari tanaman telah
menghasilkan sama besar setiap periodenya sampai dengan masa manfaat
dari tanaman telah menghasilkan dapat digunakan. Masa manfaat dari
tanaman telah menghasilkan diperoleh dari estimasi pihak manajemen
dengan mempertimbangkan proses pertumbuhan vegetatif dari tanaman
telah menghasilkan.
d. Pencatatan pengakuan produk agrikultur ke dalam akun persediaan
Produk agrikultur sebagai hasil dari tanaman telah menghasilkan langsung
diakui sebagai persediaan dan dinilai berdasarkan nilai yang lebih rendah
antara harga perolehan dan nilai realisasi bersih (net realizable value).
Harga perolehan dari produk agrikultur meliputi biaya-biaya yang terjadi
untuk memperoleh produk agrikultur pada saat dipanen serta biaya untuk
membawanya ke lokasi sampai dengan produk agrikultur siap untuk dijual
atau dipakai dalam proses produksi lebih lanjut. Pengakuan awal
persediaan berupa produk agrikultur diukur berdasarkan harga
perolehannya. Misalkan pada saat panen diperoleh hasil berupa tandan
buah segar (TBS) sebesar 24.000 kg per blok, dalam rangka panen tersebut
dikeluarkan biaya sewa alat panen sebesar Rp. 17.000.000,- kemudian
biaya angkut jasil panen ke gudang sebesar Rp. 14.300.000,-. Maka jurnal
atas transaksi tersebut adalah:
Persediaan (D) Rp. 31.300.000,-
Kas/Utang (K) Rp. 31.300.000,-

44
Nilai yang diakui dalam jurnal adalah senilai dengan harga pokok produk
agrikultur.
Penyajian nilai persediaan berupa produk agrikultur pada laporan
keuangan didasarkan pada harga yang terendah antara harga perolehan dan
nilai realiasi bersihnya (lower cost or net realizable value). Maka ketika
akan disajikan dalam laporan keuangan terlebih dahulu dilakukan
penyesuaian terhadap nilai dari produk agrikultur tersebut. Jika didapatkan
bahwa yang menjadi harga terendah adalah harga perolehan maka tidak
diadakan penyesuaian, sebaliknya jika didapatkan bahwa harga terendah
adalah nilai realisasi bersih (net realizable value) maka harus diadakan
penyesuaian terhadap nilai tercatat dari persediaan berupa produk
agrikultur. Selisih antara nilai tercatat dengan nilai yang harus diakui pada
tanggal neraca diakui sebagai laba (gain) atau rugi (losses) atas penilai
persediaan. Misalkan dari contoh kasus sebelumya hasil panen berupa
tandan buah segar (TBS) sebanyak 24.000 kg dinilai sebesar Rp.
31.300.000,-, maka dapat diperoleh harga per kilo dari TBS tersebut
sebesar Rp. 1.304,- , setelah diadakan penilaian terhadap net realizable
value atas TBS diperoleh harga sebesar Rp. 1.300,-, karena nilai net
realizable value dari TBS lebih rendah dibandingkan dengan harga
perolehan TBS maka perlu diadakan penyesuaian. Jurnal penyesuaian atas
nilai dari Persediaan TBS adalah:


45
Kerugian revaluasi persediaan (D) Rp. 100.000,-
Persediaan (D) Rp. 100.000,-
Nilai yang dimasukkan dalam jurnal adalah selisih antara harga perolehan
sebesar Rp. 31.300.000,- dengan nilai realisasi bersih (net relizable value)
sebesar Rp. 31.200.000,- (24.000 kg x Rp. 1.300,-)
Jika didapatkan bahwa nilai net realizable value lebih tinggi maka tidak
diadakan penyesuaian atas nilai Persediaan.
5.3 Penyajian Aset Biologis Berupa Tanaman Perkebunan pada Laporan
Keuangan PT. Perkebunan Nusantara XIV (Persero)
Dalam laporan keuangan PT. Perkebunan Nusantara (PTPN) XIV
(Persero) aset biologis berupa tanaman perkebunan disajikan pada Neraca dalam
kelompok aset tidak lancar (non-current asset) berupa tanaman telah
menghasilkan dan tanaman belum menghasilkan. Tanaman telah menghasilkan
disajikan dengan nilai setelah dikurangi dengan akumulasi penyusutannya.
Sedangkan produk agrikultur yang diakui sebagai persediaan disajikan dalam
kelompok aset lancar (current asset), produk agrikultur yang siap dijual
ditampilkan sebagai persediaan barang jadi dan produk agrikultur yang akan
digunakan dalam proses produksi berikutnya ditampilkan sebagai persediaan
bahan baku/pelengkap. Tampilan aset biologis berupa tanaman perkebunan dalam
laporan keuangan pada Neraca adalah sebagai berikut:


46
PT. PERKEBUNAN NUSANTARA XIV (PERSERO)
N E R A C A
PER 31 DESEMBER 2005 DAN 2004
(Disajikan dalam Ribuan Rupian)
2005 2004
A S E T
ASET LANCAR
Kas dan Bank 23.704.827 10.387.484
Deposi to - -
Pi utang Usaha 16.188.562 2.259.373
Pi utang Lai n-l ai n 15.022.622 16.564.700
Persedi aan Hasi l Jadi 19.567.670 18.470.284
Persedi aan Barang Gudang 10.594.253 11.120.098
Bi aya Di bayar Di muka 32.376.832 34.471.231
Jumlah Aset Lancar 117.454.766 93.273.170
ASET TIDAK LANCAR
Pi utang Hubungan Isti mewa 2.660.000 2.235.000
Investasi pada Perusahaan Asosi asi 65.879.650 64.098.320
Investasi Jangka Panjang Lai n 4.098.760 3.987.890
Tanaman Perkebunan :
Tanaman tel ah Menghasi l kan 95.567.609 94.535.706
(setelah dikurangi dengan akumulasi penyusutan)
Tanaman Bel um Menghasi l kan 112.657.980 111.985.806
Aset Tetap 175.005.961 168.347.446
(setelah dikurangi dengan akumulasi penyusutan)
Aset Lai n-l ai n 2.318.922 2.197.012
(setelah dikurangi dengan amortisasi)
Jumlah Aset Tidak Lancar 458.188.882 447.387.180
JUMLAH ASET 575.643.648 540.660.350
KEWAJIBAN
KEWAJIBAN LANCAR
Hutang Lancar 49.575.619 45.556.292
Hutang Lai n-l ai n 134.899.804 109.214.275
Hutang Bank 51.305.000 51.305.000
Hutang Jangka Panjang kpd Pemeri ntah Jatuh Tempo 147.818.884 136.692.658
Hutang Jangka Panjang Jatuh Tempo - -
Jumlah Kewajiban Lancar 383.599.307 342.768.225
KEWAJIBAN TIDAK LANCAR
Hutang Bank Jangka Panjang 50.521.880 50.521.880
Ti ti pan Dana KKPA 107.279.736 103.602.629
Hutang Kepada Pemeri ntah RI 34.256.291 41.943.027
Imbal an Pasca Kerja SHT 6.840.000
Jumlah Kewajiban Tidak Lancar 198.897.907 196.067.536
JUMLAH KEWAJIBAN 582.497.214 538.835.761
E K U I T A S
Modal Saham: Modal Dasar 450.000 l embar
dengan ni l ai nomi nal Rp. 1.000.000,- per saham,
modal yang di tempatkan dan di setor penuh 135.000 saham 135.000.000 135.000.000
Cadangan 30.590.779 30.590.779
Laba di tahan (172.444.345) (163.766.190)
Jumlah Ekuitas (6.853.566) 1.824.589
JUMLAH KEWAJIBAN DAN EKUITAS 575.643.648 540.660.350
- -
URAIAN















Keterangan: Ilustrasi Laporan Neraca PTPN XIV (Persero) Makassar

47

5.4 Kualitas Informasi Berkaitan dengan Aset Biologis pada PT.
Perkebunan Nusantara XIV (Persero)
PT. Perkebunan Nusantara (PTPN) XIV (Persero) dalam melaksanakan
perlakuan akuntansi atas aset biologis berupa tanaman perkebunan dilakukan
berdasarkan Prinsip Akuntansi yang Berlaku Umum di Indonesia, yaitu prinsip
akuntansi yang didasarkan pada Standar Akuntansi Keuangan (SAK), peraturan
Badan Pengawas Pasar Modal (Bapepam) serta peraturan pemerintah yang lain yang
berlaku dalam penyajian laporan keuangan perusahaan.
Kualitas atas informasi yang diperoleh dari perlakuan akuntansi atas aset
biologis berupa tanaman perkebunan pada PTPN XIV (Persero) dapat dilihat dari
yaitu relevansi dan keandalan dari informasi keuangan yang dihasilkan dari proses
pengakuan dan pengukuran aset biologis pada PTPN XIV (Persero).
Pengelompokan aset biologis berupa tanaman perkebunan pada PT.
Perkebunan Nusantara XIV (Persero) ke dalam 2 (dua) kelompok yaitu tanaman
belum menghasilkan serta tanaman telah menghasilkan. Dasar dari
pengelompokkan ini didasarkan pada kemampuan dari tanaman perkebunan
memberikan kontribusi ke dalam perusahaan dengan menghasilkan produk
agrikultur. Dasar dari pembedaan tersebut dengan melihat pertumbuhan vegetatif
serta pertimbangan lain yang dapat dibuktikan secara andal. Pengelompokan ini
telah memberikan kemudahan dan keyakinan kepada pengguna laporan keuangan
untuk dapat lebih memahami tentang informasi terkait dengan aset biologis
berupa tanaman perkebunan yang dimiliki oleh PTPN XIV (Persero), hal ini juga

48
didukung dengan penjelasan atas informasi tersebut pada catatan atas laporan
keuangan yang menunjukkan informasi tambahan mengenai tanaman perkebunan,
sehingga para pengguna laporan keuangan memperoleh keyakinan atas keandalan
atas informasi yang telah disajikan dalam laporan keuangan.
Berdasarkan dari hasil penelitian yang dilakukan pada PTPN XIV
(Persero), diperoleh bahwa dalam melakukan pengakuan dan pengukuran aset
biologis berupa tanaman perkebunan PTPN XIV (Persero) menggunakan harga
perolehan sebagai dasar pengukurannya. Harga perolehan dari aset biologis
berupa tanaman perkebunan diperoleh dari biaya langsung dan biaya tidak
langsung yang berhubungan dengan tanaman perkebunan tersebut, biaya langsung
yang dimaksud meliputi biaya-biaya pembibitan, persiapan lahan, penanaman,
pemupukan, dan pemeliharaan untuk tanaman, sedangkan biaya tidak langsung
seperti alokasi biaya umum dan administrasi.
PT. Perkebunan Nusantara XIV (Persero) menetapkan harga perolehan
sebagai dasar pengukuran karena didasari oleh pertimbangan bahwa nilai ini lebih
terukur sehingga mampu memberikan informasi yang lebih andal tentang nilai
dari tanaman perkebunan yang dimilikinya. Akan tetapi dalam pelaksanaannya
PTPN XIV (Persero) memiliki kendala dalam mengidentifikasi biaya-biaya yang
akan dikapitalisasi ke dalam harga perolehan tanaman perkebunan yang
dimilikinya atau diakui sebagai beban pada periode berjalan. Akibatnya, terdapat
kemungkinan terjadinya salah saji terhadap biaya-biaya tersebut sehingga terdapat
peluang informasi tentang tanaman perkebunan dapat ditampilkan lebih tinggi
(overstate) atau ditampilkan lebih rendah (understate). Selain itu, penilaian

49
menggunakan harga perolehan dianggap belum mampu memberikan nilai yang
relevan tentang nilai dari tanaman perkebunan karena nilai tersebut belum
menjamin bahwa tanaman perkebunan telah diukur sesuai dengan kontribusi yang
diberikan kepada perusahaan. Kedua kelemahan ini mempengaruhi relevansi dari
informasi yang disajikan oleh PTPN XIV (Persero) tentang aset biologis berupa
tanaman perkebunannya.
5.5 Perbandingan antara Perlakuan Akuntansi Aset Biologis
PT. Perkebunan Nusantara XIV (persero) dengan Perlakuan Akuntansi
atas Aset Biologis bedasarkan International Accounting Standards 41
(IAS 41)
Berbeda dengan dasar pengukuran aset biologis pada PTPN XIV (persero)
yang menggunakan harga perolehan, dalam IAS 41 untuk menentukan nilai yang
dianggap paling wajar dari aset biologis, yaitu aset biologis diukur berdasarkan
nilai wajar setelah dikurangi dengan estimasi biaya penjualan (fair value less to
cost of point of sell). Akan tetapi terdapat kendala untuk menentukan nilai wajar
dari aset biologis, maka dalam IAS 41 juga disertakan metode alternatif dalam
mengukur nilai yang wajar dari aset biologis. Pengukuran aset biologis dilakukan
pada saat pengakuan awal dan pada tanggal neraca. Pada saat pegakuan awal
selisih antara nilai wajar dengan harga perolehan diakui sebaga laba (gain) atau
rugi (losses) atas penilaian aset biologis.



50
Hierarki dari penentuan nilai wajar dari IAS 41, yaitu:
Gambar 5.1 Hierarki Penentuan Nilai Wajar IAS 41





Sumber : www.IAI.org

Nilai wajar diukur berdasarkan nilai aset biologis pada pasar
aktif
Jika tidak terdapat pasar aktif, maka penilaian aset biologis
dapat didasarkan pada:
Harga pasar terkini atas transaksi pada aset biologis
Harga pasar untuk aset biologis yang sejenis setelah
dilakukan penyesuaian yang menunjukkan perbedaan
dari aset biologis tersebut
Harga yang menjadi nilai patokan dari aset biologis
dalam sektor agrikultur (sector benchmarks).

Jika tidak ditemukan harga pasar yang memastikan nilai
dari aset biologis:
Nilai arus kas bersih yang diharapkan dari aset setelah
didiskontokan dengan tarif pajak yang berlaku pada
pasar.
Jika tidak terdapat nilai wajar yang dapat diandalkan maka,
harga perolehan dapat dijadikan sebagai nilai dari aset biologis
setelah dikurangi dengan akumulasi penyusutan dan akumulasi
kerugian lainnya.

51
Pada PTPN XIV (Persero) harga perolehan dari aset biologis diperoleh dari
biaya-biaya yang dikapitalisasi ke dalam aset biologis. Dalam penerapan IAS 41
biaya-biaya tersebut langsung diakui sebagai beban pada periode berjalan, kecuali
harga perolehan dari aset biologis. Pengukuran aset biologis bedasarkan IAS 41
bedasarkan fair value dari aset bioligis tersebut. Misalkan, sebuah perusahaan
perkebunan membeli bibit tanaman sebanyak 200 batang dengan harga satuan
Rp. 20.000,- , maka pencatatan dari transaksi diatas berdasarkan IAS 41 dapat
dicatat sebagai berikut:

Aset biologis belum dewasa (D) Rp. 4.000.000,-
Kas/Utang (K) Rp. 4.000.000,-
(jurnal di atas dicatat ketika harga perolehan dari aset biologis sama besar
dengan nilai wajarnya)

Aset biologis dewasa/belum dewasa (D) Rp. 3.985.000,-
Kerugian atas penilaian aset biologis (D) 15.000,-
Kas (K) Rp. 4.000.000,-
(jurnal di atas dicatat ketika harga perolehan dari aset biologis lebih besar dari
pada nilai wajarnya, misalkan nilai wajar dari 200 batang bibit tanaman sebesar
Rp. 3.985.000,- )

52

Aset biologis dewasa/belum dewasa (D) Rp. 4.012.500,-
Kas (K) Rp. 4.000.000,-
Laba atas penilaian aset biologis (K) 12.500,-
(jurnal di atas dicatat ketika harga perolehan dari aset biologis lebih rendah
dari pada nilai wajarnya, misalkan nilai wajar dari 200 batang bibit tanaman
sebesar Rp. 4.012.500,-)
Dalam IAS 41 aset biologis dikelompokkan ke dalam 2 (dua) kelompok yaitu
aset biologis dewasa (mature biological assets) dan aset biologis belum dewasa
(immature biological asssets) untuk membedakan aset biologis tersebut
berdasarkan kemampuan dari aset biologis tersebut untuk menghasilkan produk
agrikultur. Aset biologis belum dewasa yang telah memenuhi syarat untuk dapat
diakui menjadi aset biologis dewasa, direklasifikasi ke dalam aset biologis
dewasa.
Pengelompokan aset biologis berdasarkan kemampuan dari aset biologis
tersebut untuk dapat menghasilkan produk agrikultur juga telah dilakukan oleh
PTPN XIV (Persero).
Pencatatan untuk mereklasifikasi tanaman belum dewasa ke tanaman
dewasa bedasarkan IAS 41 dapat diilustrasikan sebagai berikut. Misalkan,
diperoleh informasi bahwa terdapat tanaman belum dewasa yang telah memenuhi
syarat vegetatif untk digolongkan menjadi tanaman dewasa sebesar

53
Rp. 300.000.000,- untuk itu harus dilakukan pencatatan atas reklasifikasi nilai
tanaman belum dewasa ke tanaman dewasa, maka jurnal dari kejadian tersebut
adalah:
Aset biologis dewasa (D) Rp. 300.000.000,-
Aset biologis belum dewasa (K) Rp. 300.000.000,-

PTPN XIV (Persero) melakukan penyusutan terhadap aset biologisnya
hanya pada aset biologis yang telah menghasilkan dengan dasar bahwa aset
biologis telah mampu memberikan kontribusi ke dalam perusahaan. Dalam IAS
41 penyusutan juga dilakukan pada aset biologis, akan tetapi penyusutan
dilakukan pada aset biologis dewasa hanya jika aset biologis dewasa dinilai
berdasarkan harga perolehannya dikurangi dengan akumulasi penyusutan. Metode
penyusutan yang dipakai ditentukan oleh kebijakan perusahaan.
Misalkan, sebuah perekebunan menggunakan harga pokok setelah
dikurangi dengan akumulasi penyusutan aset biologis untuk menilai aset biologis
dewasa yang dimilkinya, harga pokok dari tanaman biologisnya sebesar Rp.
60.000.000,- dengan masa manfaat 20 tahun, maka jurnal untuk mencatat
penyusutan dari aset biologis dewasa dengan dalam penerapan IAS 41, yaitu:
Biaya penyusutan aset biologis dewasa (D) Rp. 3.000.000,-
Akumulasi penyusutan aset biologis dewasa (K) Rp. 3.000.000,-


54
Berdasarkan IAS 41, hasil dari aset biologis berupa produk agrikultur di
ukur berdasarkan nilai wajar dikurangi estimasi biaya penjualan pada saat panen
(fair value less costs to sell at the point of harvest) dan jika diakui sebagai
persediaan maka harus dinilai sesuai dengan ketentuan pengukuran persediaan
pada IAS 2 tentang persediaan. Biaya angkut yang dikeluarkan pada saat produk
agrikultur dipanen tidak dimasukkan sebagai bagian dari nilai produk agrikultur.
Pada saat pengakuan awal nilai persediaan berupa produk agrikultur diukur
berdasarkan nilai wajar dikurangi estimasi biaya penjualan pada saat panen (fair
value less costs to sell at the point of harvest), biaya-biaya yang berhubungan
dengan proses panen dari produk agrikultur diakui sebagai beban pada periode
berjalan.
PTPN XIV (Persero) mengakui produk agrikulturnya sebagai persediaan
dan dalam melakukan pengakuan awal dari persediaan berupa produk agrikultur
masih menggunakan harga perolehan yang didapatkan dari kapitalisasi biaya-
biaya yang berhubungan dengan produk agrikultur pada saat panen hingga siap
untuk dijual atau dipakai kembali dalam proses produksi.
Jurnal pengakuan awal produk agrikultur berdasarkan IAS 41 adalah
sebagai berikut:
Produk Agrikultur (D) Rp. 2.000.000,-
Keuntungan penilaian persediaan (K) Rp. 2.000.000,-
(misalkan bahwa nilai nilai wajar dikurangi estimasi biaya penjualan dari produk
agrilkultur yang dihasilkan sebesar Rp. 2.000.000,-)

55
Dalam IAS 41, pengukuran atas nilai dari aset biologis dilakukan pada saat
pengakuan awal dan pada saat tanggal neraca. Pengukuran kembali yang
dilakukan tanggal neraca mengharuskan diadakannya revaluasi atas nilai dari aset
biologis jika ditemukan perbedaan antara nilai wajar yang telah tercatat dengan
nilai wajar pada tanggal neraca. Selisih antara nilai wajar pada tanggal neraca
dengan nilai wajar tercatat diakui sebagai laba (gain) atau rugi (losses) atas
penilaian kembali.
Jurnal revaluasi atas aset biologis dan persediaan berupa produk agrikultur
berdasarkan IAS 41 adalah sebagai berikut:
Aset biologis dewasa/belum dewasa (D) Rp. 12.500.000,-
Laba penilaian aset biologis dewasa/belum dewasa (K) Rp. 12.500.000,-
(jurnal di atas dicatat jika nilai nilai wajar pada tanggal neraca lebih tinggi
sebesar Rp. 12.500.000,- dari pada nilai wajar yang tercatat)
Rugi penilaian aset biologis dewasa/belum dewasa (D) Rp. 12.500.000,-
Aset biologis dewasa/belum dewasa (K) Rp. 12.500.000.-
(jurnal di atas dicatat jika nilai wajar pada tanggal neraca lebih rendah sebasar
Rp. 12.500.000,- dari pada nilai wajar yang tercatat)



56
Pengakuan dan pengukuran aset biologis berdasarkan IAS 41 mampu
memberikan informasi yang relevan tentang aset biologis karena aset biologis
telah diukur berdasarkan nilai wajarnya, akan tetapi dasar dari pengukuran nilai
wajar lebih banyak menggunakan estimasi atau perkiraan yang sulit untuk diukur
keandalannya. Hal ini merupakan kelemahan dari pengukuran aset berdasarkan
nilai wajar, oleh karena itu untuk mendapatkan keandalan dari informasi dari nilai
wajar, para pengguna laporan keuangan menggunakan jasa penilai aset untuk
mendapatkan keyakinan akan keandalan atas informasi yang dihasilkan.

















57
BAB VI
P E N U T U P
6.1 Kesimpulan
Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan pada PT. Perkebunan
Nusantara (PTPN) XIV (Persero), diperoleh kesimpulan sebagai berikut:
1. PTPN XIV (Peresero) dalam melakukan pengakuan dan pengukuran aset
biologis berupa tanaman perkebunan telah dilakukan sesuai dengan Prinsip
Akuntansi yang Berlaku Umum di Indonesia, yaitu prinsip akuntansi yang
didasarkan pada Standar Akuntansi Keuangan (SAK), peraturan Badan
Pengawas Pasar Modal (Bapepam) serta peraturan pemerintah yang lain
yang berlaku dalam penyajian laporan keuangan perusahaan.
2. Aset biologis berupa tanaman perkebunan pada PTPN XIV (Persero)
diukur berdasarkan harga perolehannya karena didasarkan pada
pertimbangan bahwa nilai ini lebih terukur sehingga mampu memberikan
informasi yang lebih andal.
3. Pengukuran aset biologis berupa tanaman perkebunan pada PTPN XIV
(Persero) yang berdasarkan harga perolehan dipandang belum mampu
memberikan informasi yang relevan bagi pengguna laporan keuangan,
karena nilai tersebut belum mampu menunjukkan informasi tentang nilai
sebenarnya yang dimiliki oleh aset biologis.
4. Kesulitan-kesulitan yang dialami oleh perusahaan untuk dapat
mengidentifikasi biaya-biaya yang berhubungan dengan aset biologis

58
berupa tanaman perkebunan menyebabkan adanya kemungkinan aset
biologis berupa tanaman perkebunan dapat disajikan lebih (under value)
atau lebih tinggi (over value) dari yang seharusnya. Sehingga
memungkinkan informasi mengenai aset biologis berupa tanaman
perkebunan pada PTPN XIV (Persero) menjadi kurang andal dan relevan.

6.2 Keterbatasan Penelitian
Penelitian ini mepunyai keterbatasan yang dapat dijadikan pertimbangan
bagi peneliti lainnya yang ingin mengangkat tema yang sama dengan penelitian
ini, agar mendapatkan hasil yang lebih baik lagi.
Keterbatasan yang pada penelitian ini, yaitu:
1. Kurangnya referensi tentang bahasan penelitian khususnya tentang aset
biologis yang diterapkan di Indonesia.
2. Terdapat hanya sedikit perusahaan yang bergerak dalam bidang agrikultur
yang mampu menerapkan prinsip akuntansi yang berlaku.
3. Keterbatasan data yang dapat dipublikasikan karena perusahaan tempat
diadakannya penelitian sangat melindungi data-data mereka.
4. Penelitian ini hanya berfokus pada aset biologis berupa tanaman
perkebunan, hal ini disebabkan karena keterbatasan data yang dapat
diperoleh dari perusahaan tempat penelitian.

59
5. Penelitian ini belum mampu menunjukkan penerapan yang sesungguhnya
dari IFRS karena belum ada perusahaan di Indonesia yang
menerapkannya.

6.3 Saran
Berdasarkan hasil analisis dan pembahasan serta beberapa kesimpulan dan
keterbatasan pada penelitian ini, saran-saran yang dapat diberikan melalui hasil
penelitian ini agar mendapatkan hasil yang lebih baik, yaitu:
1. Bagi perusahaan
Kelemahan yang berkaitan dengan kesulitan untuk mengidentifikasi
biaya-biaya terkait dengan aset bioloigis berupa tanaman perkebunan
harus segera diatas agar informasi yang dihasilkan tidak mengalami
salah saji.
2. Bagi peneliti selanjutnya
Salah satu keterbatasan pada penelitian ini yaitu penelitian ini hanya
mampu memberikan gambaran tentang pengakuan dan pengukuran
aset biologis hanya pada tanaman perkebunan saja, maka sebaiknya
bagi peneliti selanjutnya untuk dapat memberikan gambaran tentang
pangakuan dan pengukuran aset biologis berupa hewan ternak,
sehingga mampu melengkapi kekurangan yang ada pada penelitian ini.



60
DAFTAR PUSTAKA

Accounting Principles Board. 1970. APB Statement No.4 Basic Concepts and
Accounting Principles Underlying Financial Statement of Business
Enterprises. AICPA
Baridman, Zaki. 1986. Intermediate Accounting Theory. Edisi alih bahasa.
Yogyakarta: AK Group
Financial Accountig Standards Boards 1984. Statement of Financial Accounting
Concepts No.3. Stamford. Connecticut
-----. Statement of Financial Accounting Concepts No.6 Elements of Financial
Statements. Stamford, Connecticut
Http://www.iasplus.com. (Websites International Aaccounting Standards
Committee)
Ikatan Akuntan Indonesia. 2007. Standar Akuntansi Keuangan. Jakarta: Salemba
Empat
International Accounting Standard Committee (IASC). 2000. International
Accounting Standard No.41, Agriculture
Kam, Vernon. 1990. Accounting Theory. Second Edition. New York: John Willey
& Sons, Inc
Kieso, Donald E., Jerry J. Weygandt, and Terry D. Warfield. 1998. Intermediate
Accounting. 9
th
Ed. New York: John Willey & Sons, Inc
Belkauoi dan Riahi, Ahmed. 2004. Accounting Theory. Jakarta: Salemba Empat.
J. Epstein, Barry dan K. Jermakowicz. 2010. Interpretation and Application of
International Financial Reporting Standars. New Jersey: John Willey &
Sons, Inc
Damba Satria, Dandy. 2008. Perlakuan Akuntansi Atas Aktiva Biologis dan
Penyajiannya dalam Laporan Keuangan Perusahaan. Surabaya:
Universitas Airlangga
Peraturan Menteri Keuangan No.249/PMK.03/2008 tentang Penyusutan Atas
Pengeluaran untuk Memperoleh Harta Berwujud yang Dimilki dan
Digunakan dalam Bidang Usaha Tertentu.

61
Sedlek, Jaroslav. 2010. The methods of valuation in agricultural accounting.
Czech Republic: Masaryk University.