Anda di halaman 1dari 29

Menanam Pohon,

Melestarikan Kehidupan
Jonggol Farm
Menanam Pohon, Melestarikan Kehidupan
CONTENT
3
8
5 6
4
3
9
Startup Center
Jalan Kemenangan Para Petani
Apa yang Ditawarkan
iGrow
Alternative
Pension Plan
Contact Us
Keseimbangan
dan Kesesuaian
24
27
Menanam Pohon,
Melestarikan Kehidupan
Ada satu amalan yang begitu pentingnya sehingga diperintahkan untuk tetap dilakukan meskipun
peristiwa kiamat sudah terjadi, amalan tersebut adalah menanam pohon. Menanam pohon juga
menjadi sedekah berkelanjutan selama pohon itu masih ada, bahkan juga dilanjutkan oleh benih-
benih yang tumbuh dari pohon tersebut hingga hari kiamat. Kini peristiwa kiamat yang
sesungguhnya belum terjadi, tetapi kita sudah begitu sulitnya untuk menanam pohon apa
kendalanya ?
Bagi kita yang hidup di perkotaan, menanam pohon bisa menjadi sangat mahal karena pertama
kita harus memiliki tanah untuk menanamnya. Semakin rindang sebuah pohon , semakin luas tanah
yang diperlukan. Bila Anda ingin menanam pohon dengan radius kerindangan 4 m saja, diperlukan
areal lahan sekitar 50 m2. Bila ingin menanam pohon dengan radius kerindangan 2 kalinya menjadi
8 meter, maka luas tanah yang dibutuhkan melompat 4 kalinya yaitu menjadi sekitar 200 m2.
Ingat rumus luas lingkaran yang 22/7 x r2, luas area yang akan dinaungi oleh pohon akan selalu
mendekati bentuk luas lingkaran dengan radiusnya berupa panjang maksimal cabang plus
rantingnya - untuk pohon yang bercabang, atau panjang maksimal pelepah daunnya untuk pohon
yang tidak bercabang seperti kurma dan sejenisnya.
Bayangkan untuk daerah perkotaan dimana harga tanah bisa dengan mudah mencapai
angka Rp 10 juta/m2 misalnya, maka ongkos lahannya saja nilainya sudah Rp 500 juta
untuk bisa menanam pohon dengan radius kerindangan 4 m. Atau Rp 2 milyar untuk
bisa menanam pohon dengan radius kerindangan 8 m.
Atas alasan inilah jumlah pohon terutama di kota-kota semakin sedikit karena
berebut dengan kebutuhan lahan untuk perumahan, kantor, mal, jalan raya
dlsb. Para pemilik tanah yang tanahnya semula penuh dengan kehijauan
tanaman dengan mudah tergoda untuk melepaskan lahannya ke para
developer yang membelinya untuk perumahan .
3
Pemandangan dalam foto di atas adalah contoh godaannya, dimana kami berusaha mengamankan
lahan agar tetap hijau dengan pepohonan zaitun, kurma, tin, delima dlsb. yang baru kami tanam,
sementara berbatasan dengan tanah ini developer perumahan raksasa terus membuldozer lahan-
lahan sekitar kami yang semula masih hijau juga untuk menjadi rumah-rumah yang seolah tidak
pernah cukup.
Alasan kedua orang tidak menanam adalah bisa jadi karena kurang adanya kesadaran tentang
manfaat pohon bagi kehidupan manusia. Pohon-pohon ini adalah instrument untuk pelestari
kehidupan, selain dia berfungsi menjaga udara agar tetap sehat ketika kita hirup, pohon-pohon
tertentu menyediakan makanan untuk kita, menjaga mata air kita, menyediakan energi untuk kita
dan secara keseluruhan menjadi bagian dari rantai ecosystem kehidupan yang tidak boleh
terputus.

Ketika jumlah pohon yang ditebang lebih banyak dari yang ditanam, rantai ecosystem kehidupan
itu terputus. Udara yang kita hirup dan air yang kita minum kwalitasnya terus menurun, dan rantai
makanan kita-pun terganggu kesinambungannya.

Alasan ketiga adalah bisa jadi kesadaran itu sudah mulai muncul, tetapi kebanyakan kita salah
sangka dengan mengira bahwa menanam pohon itu tugas orang lain. Kita mengira itu tugas
pemerintah, tugas korporasi besar, tugas para petani dan pekebun bukan tugas kita.

Pemerintah memiliki tugas untuk ini, korporasi-korporasi besar juga sudah mulai banyak yang
menyadarinya, para petani dan pekebun juga telah melakukannya dengan berbagai
keterbatasannya tetapi di atas itu semua menanam pohon juga menjadi tugas kita semua.

Mahalnya Tanah Untuk Menanam Pohon-Pohon
4
Tiga alasan tersebut di atas-lah yang antara lain telah
membuat amal yang diperintahkan untuk dilakukan
siapapun sampai hari kiamat sebagaimana hadits berikut
nampaknya belum banyak yang meresponnya yang bisa
kita lihat dari banyaknya kerusakan alam yang ada.

Jika hari kiamat telah tegak, sedang di tangan seorang
diantara kalian terdapat bibit pohon kurma; jika ia mampu
untuk tidak berdiri sampai ia menanamnya, maka lakukanlah.
[HR. Ahmad]
Bahkan insentif besar berupa pahala sedekah yang mengalir-
pun nampaknya belum cukup untuk membalik arah negeri ini
misalnya dari negeri yang senang menebang pohon menjadi
negeri yang senang menanam pohon. Menurut penuturan salah
sati capres, di negeri ini setiap 10 menit, terjadi kerusakan hutan
seluas 6 lapangan bola !

Tak ada seorang muslim yang menanam pohon atau menanam
tanaman, lalu burung memakannya atau manusia atau hewan,
kecuali ia akan mendapatkan sedekah karenanya. [HR. Al-Bukhari
dan Muslim dengan narasi yang sedikit berbeda).
Lantas apa solusinya agar kita suka menanam pohon ?, agar kita bisa
menanam pohon tanpa terkendala lahan tersebut di atas ? agar kita
menerima tugas menanam pohon ini sebagai tugas kita semua bukan
tugas orang lain ?. Agar kita bisa merasakan penugasan langsung itu
ketika membaca ayat : Dia telah menciptakan kamu dari bumi
(tanah) dan menjadikan kamu pemakmurnya ? (QS 11:61).
Salah satu yang kami pikirkan adalah bagaimana mendaya-gunakan
teknologi informasi dan social media yang ada saat ini untuk
menggerakkan lifestyle atau gaya hidup baru, yaitu gaya hidup menanam.
Bagaimana kalau kegiatan tanam-menanam ini menjadi semudah
mengupdate status Anda di Facebook atau Twitter misalnya? Maka
perintah menanam tersebut diatas akan dapat dilakukan oleh sebanyak
mungkin orang, bahkan yang tidak memiliki tanah dan tidak memiliki
keahlian sekalipun.
Solusi yang kemudian kami jadikan project Ramadhan kami ini merupakan
tindak lanjut dari project Memberi Makan Dunia yang kami canangkan tahun
lalu yang progressnya juga sudah kami tulis Jumat lalu. Proyek berupa
infrastruktur social media ini kami beri nama iGrow yang artinya cara cerdas
untuk menanam, atau bisa juga dibaca I Grow yang artinya saya menanam, agar
kita tidak melempar tugas menanam pohon ini ke orang lain !
5
Oret-oretan idenya kurang lebih seperti
ilustrasi di samping. Setiap pohon yang ditanam
melalui project iGrow ini, akan memiliki Tree
Story yang lengkap dan detil antara lain sebagai
berikut :

Setiap pohon atau sekelompok pohon akan
memiliki nomor ID sendiri, dalam nomor ID ini
akan tersimpan segala informasi yang terkait
dengan pohon tersebut. ID ini akan menyimpan
antara lain dia dari jenis pohon apa, ditanam
dimana (sampai kordinat detilnya), siapa
sponsornya, siapa yang merawatnya, siapa
independent surveyor yang memverifikasi
perkembangannya , perjalanan hidupnya tahap
demi tahap, bahkan juga lengkap dengan
transaksi finansial yang terkait dengan pohon
tersebut sejak bibitnya.

Pohon-pohon tersebut akan ditanam dan
dirawat oleh operator yaitu pihak yang
mengelola tanaman tersebut, dia bisa saja
menglola tanaman-tanaman di tanahnya sendiri
atau di tanah orang lain yang dia memiliki
dokumen legal untuk hak pengelolaannya.

Karena para petani yang pandai menanam
pohon tersebut belum tentu adalah orang yang
memiliki dananya sendiri, maka dibutuhkan
sponsor yaitu orang seperti saya dan Anda, kita
pingin bisa menanam ini dan itu tetapi kadang
terkendala dengan ketidak adaan lahan yang
sesuai dan juga ketidak adaan pengalaman
untuk melakukannya secara benar. Maka saya
dan Anda bisa mensponsori tanaman-tanaman
tertentu untuk ditanam di tanah-tanah tertentu.
6
Kalau saya tidak bisa menanam pohon banyak-banyak di rumah
saya yang sempit di kota misalnya, saya masih bisa mensponsori
ditanamnya sekian puluh atau ratus pohon di tempat-tempat
tertentu yang sesuai demikian pula dengan Anda.
Bisa jadi karena lokasinya yang jauh - karena kalau di kota kan
tanahnya sangat mahal - kita tidak sempat melihat pohon
tersebut dari waktu ke waktu, maka si operator yang akan
melaporkan progress dari tanaman-tanaman yang kita sponsori
tersebut.
Lantas bagaimana agar operator bener-bener menanam sejumlah
pohon yang kita sponsori dan juga bener-bener melaporkan progress
dari pohon kita bukan pohon orang lain. ID pohon tersebut di atas
yang akan mencatatnya.

Secara berkala laporan dari operator tersebut akan diverifikasi oleh
surveyor independent yang akan mengecek satu persatu tanaman yang
ditanam tersebut agar data elektronisnya yang kita baca benar-benar
sesuai dengan kondisi fisik tanamannya di lapangan.
Jadi selain operatornya yang tentu saja kita seleksi dengan ketat,
keberadaan surveyor independent adalah untuk memastikan bahwa
benih pohon bener-bener ditanam dan bener-bener dirawat sebagaimana
mestinya.

Infrastruktur dan database menanam pohon secara modern yang
melibatkan sponsor, operator dan independent surveyor inilah yang
kemudian akan menjadi alat untuk membangun komunitas atau klub dari
orang-orang yang memiliki kepedulian untuk nenanam pohon ini - sebut saja
namanya iGrow Club.
Awalnya tentu ini adalah kerja sosial, ini adalah ibadah umum kita untuk
merespon perintah memakmurkan bumi tersebut di atas. Tetapi bisa saja di
kemudian hari juga memberikan keuntungan financial bagi semua pihak yang
terlibat.

Pohon-pohon tersebut bisa saja pada waktunya di- monetized atau diuangkan
ketika pohon-pohon ini sudah siap untuk berbuah maka diambil buahnya, diambil
daunnya untuk teh, diambil getahnya, menjadi bagian dari carbon credit dlsb dlsb.
Pertimbangan sosial lebih kami utamakan untuk tahap awal ini karena ini pekerjaan
besar yang penuh resiko dan belum tentu memberikan financial reward dalam
waktu dekat. Bila diniati ibadah, insyaAllah semua akan menjadi sedekah kita
bersama sebagaimana hadits tersebut di atas. Ketika kita mengharapkan dunia,
dunia belum tentu kita dapat apalagi akhirat. Tetapi ketika akhirat yang kita
harapkan, insyaAllah kita akan dapatkan akhirat itu dan dunia akan datang merunduk
menyertainya.
7
Hari-hari ini kita merayakan ulang tahun kemerdekaan yang ke 69, meskipun di berbagai bidang
kehidupan bisa jadi kemerdekaan itu belum tentu kita rasakan. Di dunia pertanian misalnya, petani
kita masih terjajah dengan berbagai produk pertanian impor sehingga kemakmuran secara umum
belum sampai kepada mereka. Tetapi sesungguhnya ada jalan untuk mengantarkan kemakmuran
negeri ini agar bisa sampai juga kepada para petani yang mewakili 35% dari tenaga kerja produktif
kita tersebut, bahkan jalan itu begitu jelas sampai bisa diturunkan langkah demi langkahnya.

Jalan itu saya uraikan dalam beberapa langkah sebagai berikut :

Langkah pertama untuk bisa sukses meraih kemenangan adalah banyak-banyak mengingat Allah.
Ini diresepkan oleh Allah langsung untuk menang di medan perang (QS 8:45) maupun di dunia
perdagangan dengan kalimat yang sama persis (QS 62 :10), pastinya juga berlaku untuk bisa
menang atau sukses (falah) di berbagai urusan kehidupan lainnya.

Lebih-lebih di dunia pertanian, dimana hanya Dia-lah yang bisa menumbuhkan biji-bijian yang
dimakan maupun yang tidak dimakan (QS 6:95). Hanya Dia pula yang bisa membuahkan setiap
tanaman yang kita tanam, maka kita harus benar-benar hanya berharap kepadaNya semata dan
benar-benar tidak mempersekutukanNya dengan apapun - untuk keberhasilan kita di dunia
Jalan Kemenangan Para Petani
Kita menang telak di perang Badr
meskipun jumlah kita sangat sedikit
dan dengan perlengkapan yang
mi n i m. I n i s e mu a k a r e n a
pertolongan dan kemenangan itu
semata-mata datangnya dari Allah
Yang Maha Perkasa dan Maha
Bijaksana (QS 8:10).

Ketika kita menyadari bahwa
kemenangan itu hanya dari Allah
semata, maka langkah ketiga adalah
secara sungguh-sungguh kita harus
b e r d o a d a n m e m o h o n
pertolonganNya (QS 8:9) di tengah
upaya kita yang melibatkan segala
kekuatan yang kita miliki (QS 8:60)
sungguh-sungguh berjuang di
lapangan dengan sweat, tears and
blood kita .

Perjuangan di lapangan inilah yang
a k a n s a y a ber i k a n c ont oh
elaborasinya yang lebih detil di
d u n i a p e r t a n i a n u n t u k
memakmurkan petani kita yang
berarti juga memakmurkan negeri
Langkah kedua adalah memperbaiki niat, sikap dan
pemahaman atas medan perjuangan yang kita hadapi.
Kita memiliki contoh komplit bahwa ketika umat ini
merasa kuat dengan jumlah yang banyak kita malah
sempat kocar-kacir di awal perang Hunain. Kita
bahkan kalah di perang Uhud karena terburu-
buru berebut ghanimah.
8
Perhatikan pada tabel di samping yang datanya saya olah
dari data BPS khusus untuk impor buah-buahan Indonesia
sepanjang tahun 2013 lalu - saya hanya ambilkan 10 buah
yang paling banyak kita impor. Untuk 10 jenis buah ini saja
total impor kita tahun lalu senilai sekitar US$ 629 juta atau
sekitar Rp 7 Trilyun.

Dari sepuluh buah yang paling banyak diimpor tersebut,
kemudian saya pilihkan dua buah yang paling mungkin kita
unggulkan dahulu dari negeri ini. Maka saya pilih nomor 5 yaitu kelengkeng dan no 10 yaitu durian.
Dua jenis buah-buahan ini adalah native-nya ada di kita, maka kebangetan kalau kita impor juga.

Maka target perjuangan kita di medan perang buah-buahan adalah mengalahkan serbuan durian
monthong dan lengkeng Thailand yang kini dengan mudah kita jumpai sudah menyerbu kita
sampai ke tukang-tuang buah di pinggir jalan sekalipun. Targetnya dalam tujuh tahun dua buah ini
durian dan kelengkeng impor harus sudah tergantikan (kembali) dengan durian dan
kelengkeng kita sendiri.

Mengapa tujuh tahun ? Angka tujuh tahun ini diisyaratkan dalam Al-Quran sebagai waktu yang
cukup untuk mempersiapkan tanaman-tanaman untuk menghadapi krisis (QS 12:47) , diisyaratkan
pula dalam sirah sebagai waktu bagi umat untuk memiliki kekuatan logistic cukup yang ditandai
dengan penaklukan Khaibar (7 H).

Lantas apa yang kita lakukan dalam tujuh tahun ini ? Secara sungguh-sungguh menanam durian
dan kelengkeng insyaAllah akan mulai menghasilkan buah secara optimal setelah berusia tujuh
tahun. Kita bisa pilihkan varietas-varietas yang unggul untuk negeri ini agar hasilnya maksimal
mulai usia itu.
Top 10 Impor Buah Indonesia 2013
Selain dua buah lokal yang pasarnya sudah sangat besar makanya kita impor begitu
banyak dari Thailand tersebut di atas - saya sisipkan juga satu jenis buah eksotik yang
memiliki nilai sentimental sangat tinggi bagi umat muslim di seluruh dunia yaitu buah
Tin.
Mengapa mulai dari Tin ? karena ayat yang menyebutkannya di dalam surat
yang juga bernama At-Tin adalah surat pendek yang sudah paling banyak
dihafal oleh umat Islam, ketimbang surat-surat panjang yang membahas
tentang tanaman-tanaman Al-Quran lainnya yaitu kurma, anggur,
zaitun dan delima.
9
Alasan yang kedua adalah pohon tin sudah terbukti
berbuah dengan sangat cepat di Indonesia - pada tahun
pertama penanamannya-pun pohon tin sudah berbuah !
cara pembibitan tin juga sangat mudah, dengan stek biasa
sudah akan tumbuh dengan baik. Lihat foto di samping, lima
pohon tin yang sebagian sudah mulai berbuah tersebut
enam bulan sebelumnya bibitnya cuma sejengkal batang
tin yang saya tenteng langsung dari negeri asalnya.

Alasan ketiga adalah prospek yang sangat menarik
bagi buah tin ini, dia bukan buah sembarang buah dia buah
dari surga yang sekali gus bi sa menj adi sarana
penyembuhan berbagai penyakit termasuk penyakit
manusia modern ini. Berbagai riset menunjukkan
efektifitas buah tin untuk menyembuhkan atau
menurunkan resiko kanker, penyakit kardiovaskular dan
berbagai penyakit degenerative lainnya.

Sekarang kita punya tiga jenis buah yang siap kita
unggulkan menjadi kebun buah yang Terstruktur,
Systematis dan Masif (TSM) di masyarakat meniru istilah
perpolitikan ! Maka dengan tiga jenis buah inilah kita akan
mulai berperang melawan serbuan buah impor.
Namun karena ilmu manusia ini terbatas, demikian
pula dengan usianya maka bisa jadi tidak cukup ilmu dan
usia bagi kita untuk trial and error lagi seperti yang sudah
terjadi selama 69 tahun ini. Dari sinilah kita butuh petunjuk
Allah berikutnya, kita gunakan petunjukNya di surat An-
Nahl 10-11 untuk meningkatkan peluang keberhasilan
kebun buah kita. Untuk ini selain tiga jenis buah tersebut,
kita butuh satu lagi elemen penunjangnya yaitu
gembalaan. Kita pilih domba, yaitu binatang yang disebut
pertama dari delapan binatang yang berpasangan atau
empat pasang (QS 6 : 143-144).

Dengan tiga jenis buah plus penggembalaan domba
tersebut, perolehan hasilnya per hektar lahan kurang lebih
akan seperti pada grafik di bawah. Grafik tersebut
dihasilkan dari data teknis setiap tanaman seperti durian
yang secara moderat bisa berbuah sampai 250 buah per
pohon per musim ketika usia efektif tercapai, kelengkeng
bisa mencapai 125 kg per pohon per musim, buah tin sampai
20 kg perpohon per musim dan domba bisa bertambah
berat sampai 2.6 kg per ekor per bulan.
0
Bila scenario disamping yang sudah dibuat
achievable tersebut bisa tercapai dengan
ijinNya - sesuai langkah-langkah tersebut di
atas, maka satu hektar lahan tegalan kita
insyaAllah bisa memberikan penghasilan yang
sangat baik bagi empat keluarga petani
bahkan lebih baik dari petani Perancis yang
rata-rata menggarap lahan 22.5 ha per
petaninya !. Lebih detil tentang scenario ini
akan di bahas di Workshop Mukjizat Al-Quran
Dalam Pertanian Dan Aplikasinya Di Jaman Ini
Startup Center 06 September 2014.

Bila kita bisa berhasil dengan ijinNya untuk
langkah awal ini, maka seluruh buah-buah yang
lainnya bisa kita garap dengan langkah-langkah
yang sama dengan diselang-selingi tanaman Al-
Quran lainnya seperti Kurma, Anggur, Zaitun,
Delima dlsb.

Mudah kah ? sekali lagi tentu tidak mudah !
maka dari itu diperlukan petani-petani yang
siap berqurban dan berjuang sekuat tenaga
sebagaimana para sahabat yang bertempur di
perang Badr. Wa maa ramaita idz ramaita
walaakinnallaaha ramaa bukan engkau yang
melempar ketika engkau melempar, tetapi
Allah yang melempar. Amin.
1
GREEN
PLATFORM
INFRASTRUCTURE
Masyarakat baik individu,
perusahaan maupun institusi bisa
m e n g g u n a k a n s e l u r u h
infrastruktur platform hijau yang
kita miliki untuk ikut terlibat dalam
menanam pohon bai k untuk
keperluan sosial, terlibat dalam
melestarikan kehidupan ataupun
untuk keperluan komersial.
Ba g a i ma n a ma s y a r a k a t
bisa terlibat dalam project ini ?
TCM
Pendampingan usaha
SKP
APP KKP
Lambbank
Kemudian apa yang kita tawarkan ?
Training, Coaching dan Mentoring dalam pertanian, perkebunan dan
peternakan untuk skala hobi sampai skala komersial.
Pendampingan usaha di bidang agribisnis, biotechnology dan teknologi
informasi.
Sertifikat Kepemilikan Pohon (SKP) yaitu opsi dari produk yang sudah ada
Kepemilkan Kebun Produktif (KKP).
Alternative Pension Plan (APP).
Kepemilikan Kebun Produktif (KKP) yaitu menyediakan lahan SHM untuk
berbagai ukuran sekaligus jasa pengelolaan kebunnya.
Jual - Beli dan Jasa pengelolaan domba (Lambbank).
Adapun yang kita tawarkan adalah:
3
Jonggol Farm adalah kebun percobaan atau Phase-0 Farm, tempat kami menguji
seluruh pemikiran dan gagasan tentang kebun Al-Qur'an, perkebunan umum,
peternakan dan pertanian dalam arti luas.
Di lokasi yang seluas lebih dari 10 hektar ini terdapat laboratorium kultur jaringan
tempat kita membibitkan pohon-pohon unggulan, sejumlah green house untuk
penyiapan bibit sebelum ditanam di habitat yang sesungguhnya, sejumlah kandang
kambing dan domba untuk berbagai keperluan dari kambing susu sampai domba
pedaging, dan tentu saja juga tersedia lahan yang cukup untuk penanaman pohon-
pohon buah dari Al-Qur'an seperti kurma, zaitun, anggur, delima, tin maupun buah-
buah local unggulan seperti durian dan kelengkeng.
Karena pupuk terbaik adalah pupuk iman dan takwa, Jonggol Farm juga memiliki
fasilitas masjid dan pesantren untuk menggembleng tenaga pertanian yang Rabbani.
Mereka mendalami Al-Qur'an sambil mengasah ketrampilan di lapangan. Program
unggulan untuk ini kami sebut Agroforestry Apprenticeship Program (AAF) atau
prograng magang di bidang agroforestry.
Program tiga bulan ini bisa diikuti oleh sarjana dari berbagai jurusan dengan target
lulusan adalah tenaga yang siap mengelola secara mandiri dan dengan supervise
minimal untuk kebun-kebun agroforestry skala menengah.
4
Startup Center adalah fasilitas kami di kota llmu dan pengetahuan Depok. Lokasi
kami di Jalan Juanda 43 Depok hanya sekitar lima menit dari Universitas Indonesia,
Universitas Gunadharma dan berbagai perguruan tinggi lain di Depok.
Di Startup Center kami tidak menawarkan pekerjaan, tetapi kami menawarkan
peluang untuk di elaborasi. Tenaga-tenaga muda cemerlang dengan ide-ide yang
brilliant dapat mendiskusikan ide-idenya di tempat ini untuk diuji dengan team yang
tidak kalah brilliant-nya.
Bila sebuah ide berhasil lolos dari pengujian ini, maka ide-ide tersebut kami fasilitasi
dengan resources yang dibutuhkan untuk implementasinya. Ini menyangkut modal,
jaringan pasar, pengalaman manajemen dan hal-hal lain yag diperlukan untuk dapat
terealisasinya sebuah ide.
Di Startup Center pula bermarkas PT. Badr Interactive, perusahaan startup berusia
tiga tahun di bidang teknologi informasi yang kini tumbuh perkasa dengan kekuatan
tenaga IT lebih dari 25 orang tenaga tetap dan 20-an tenaga magang. Startup Badr
Interacive ini pula yang menyiapkan infrastruktur hijau kami yang kami sebut iGrow.
5
iGrow adalah platform untuk infrastruktur hijau yang bisa dipakai oleh siapa saja yang
bergerak di bidang ini. iGrow menyediakan system untuk supervisi dan administrasi
kegiatan tanam menanam, sehingga apapun yang Anda tanam akan dapat Anda
pantau perkembagannya dari waktu ke waktu semudah Anda membuka account
facebook atau twitter Anda.
iGrow mengitegrasikan seluruh resources yang diperlukan untuk tumbuhnya sebuah
pohon produktif mulai dari bibit sampai panennya kelak. Di system iGrow Anda dapat
menanam pohon buah bahkan bila Anda tidak memiliki tanah dan resources apapun.
Melalui system Sertifikat Kepemilikan Pohon (SKP), Anda dapat memiliki pohon-
pohon produktif Anda sendiri tanpa harus membeli lahannya.
Melalui produk lainnya yang kami sebut Kepemilikan Kebun Propduktif (KKP) bahkan
Anda bisa memiliki sebidang kebun lengkap dengan pohon-pohon buahnya tanpa
Anda harus Anda sendiri yang belajar menanamnya dengan bersusah payah. System
supervise dan administrasi di iGrow memungkinkan kebun Anda dikelola para
professional di bidangnya dan dari waktu ke waktu ada pihak surveyor atau ahli
independent yang mem-verifikasi pekerjaan para professional ini.
Proyek iGrow mempunyai misi lebih dari sekedar tujuan komersial, iGrow memiliki
misi untuk melestarikan kehidupan preserving life. Untuk memudahkan memantau
jalannya misi ini, maka iGrow menyediakan dashboard yang bisa diikuti oleh siapa saja.
Dashboard ini menyajikan informasi real-time pohon apa saja yang telah bersama-
sama kita tanam, dimana saja lokasinya, bagaimana kondisi terakhirnya sampai juga
berapa banyak CO2 yang berhasil terserap oleh seluruh pohon-pohon tersebut.
6
Sertifikat Kepemilikan Pohon (SKP)
Sertifikat Kepemlikan Pohon (SKP) adalah cara Anda untuk bisa ikut
menanam dan sekaligus memiliki pohon-pohon idaman Anda. Pohonnya
sendiri ditanam di tanah sewa jangka panjang, yang Anda sewa bersamaan
dengan Anda mengeluarkan biaya untuk membeli bibit, membayar tenaga
yang akan merawat dan mensupervisinya.
Melalui system iGrow kemudian Anda dapat memantau perkembangan
pohon yang Anda beli ini, kelak ketika musim panennya telah tiba Anda
akan mendapatkan bagi hasil sebesar 40% dari rata-rata hasil dari seluruh
pohon sejenis yang dikelola ditempat Anda menanam tersebut. Selebihnya
yang 40 % adalah hak pengelola, dan 20% adalah untuk membiayai pekerjaan
supervise dan infrastruktur teknologi administrasinya yaitu system iGrow.
Pada akhir masa sewa jangka panjang (15-25 tahun), Anda bisa memilih untuk
memperpanjang sewa lahannya, menjual pohon Anda atau mewakafkannya
untuk kegiatan sosial dan kemanusiaan untuk terus menghasilkan O2 untuk
kehidupan, menyerap CO2 disamping terus menghasilkan buah-buahan untuk
dihibahkan kepada yang berhak.
Program SKP inilah yang bisa menjadi Alternative Pension Plan (APP) yang ideal
bagi Anda, yaitu memberikan bagi hasil di usia pension Anda dan memberikan
shadaqah jariyah yang berkelanjutan berupa O2 dan buah-buahan yang terus
dihasilkannya bahkan jauh setelah Anda telah menikmati kehidupan Anda yang
berikutnya.
7
Mirip dengan SKP, bedanya di Kepemilikan
Kebun Produktif (KKP) lahannya Anda beli
sehingga menjadi lahan ber-Sertifikat Hak
Milik (SHM) atas nama Anda. Investasi
awalnya tentu jauh lebih besar dari opsi SKP
karena Anda membel i l ahan yang
dibutuhkan untuk pohon-pohon Anda
tersebut.
Meskipun mahal awalnya, dengan KKP
keuntungannya Anda mendapatkan dua hal
sekaligus yaitu apresiasi nilai aset tanah
Anda da bagi hasil terus menerus dari
pohon-pohon buah yang Anda tanam di
tanah tersebut.
KKP lebih menarik untuk kebun-kebun yang
berada di sekitar kota besar dimana
apresiasi harga lahannya tinggi, sedangkan
untuk kebun-kebun yang jauh dari
perluasan daerah SKP akan lebih menarik.
Kepemilikan
kebun Produktif (KKP)
8
Isu besar dunia yang tidak jelas dasar
pemikirannya adalah isu pemanasan global
yang katanya disebabkan antara lain oleh
emisi carbon dioksida (CO2) ke udara yang
terus bertambah. Isu ini sebagiannya sudah
terbantahkan melalui riset yang dilakukan
oleh Commonwealth Scientific and Industrial
Organization, bahwa CO2 di udara yang naik
14 % dalam rentang waktu 1982-2010
ternyata malah membuat permukaan bumi
lebih hijau 11 % oleh apa yang disebut CO2
Fertilization Effect. Ini semua hanya bisa
menguatkan keimanan kita bahwa ada yang
menjaga keseimbangan dan kesesuaian di
alam yang juga menuntut peran manusia
sebagai khalifah di bumi.

Maka Sayyid Abul Ala Maududi ketika
menjelaskan keseimbangan alam raya yang
meliputi langit dan bumi yang dimaksud oleh
Ayat 7-9 dari surat Ar-Rahman, dia bisa
mengkaitkan keseimbangan di alam itu
dengan keadilan manusia sampai ke hal yang
sekecil-kecilnya seperti ketika berdagang
harus adil dengan timbangannya dlsb.

Dan langit telah ditinggikanNya dan Dia
ciptakan keseimbangan. Agar kamu jangan
merusak keseimbangan itu. Dan tegakkanlah
keseimbangan itu dengan adil dan janganlah
kamu mengurangi keseimbangan (timbangan)
itu.
Keseimbangan
dan Kesesuaian
9
Contoh sederhananya kesimbangan di alam yang
kita bisa dan harus ikut menjaganya ya yang
terkait dengan CO2 tersebut di atas. Perhatikan
ilustrasi sederhana di samping.

Manusia bernafas membutuhkan O2 dan
mengeluarkan CO2. Sebaliknya Tanaman
me l a k u k a n P h o t o s y n t h e s i s d e n g a n
membutuhkan CO2 dan mengeluarkan O2. Maka
keberadaan manusia (dan hewan) dan tanaman-
tanaman yang saling melengkapi ini ikut terjaga
dengan adanya keseimbangan CO2 dan O2 di
alam selama beribu-ribu tahun.
Tetapi manusia terus bertambah, otomatis CO2 yang dikeluarkannya juga terus bertambah. Lebih
dari itu manusia juga mengotori udara dengan sejumlah aktivitas lainnya seperti ketika membakar
energi fosil untuk kendaraannya, memasak, menerangi rumahnya (karena listrik PLN-nya juga
butuh bahan bakar) dlsb.dlsb.
Lantas apa atau siapa yang menyerap CO2 yang berlebihan itu bila jumlah pepohonannya tidak
bertambah atau bahkan berkurang ? Inilah yang kemudian dikambing hitamkan oleh manusia
modern sebagai penyebab pemanasan global atau global warming yang katanya terjadi karena
efek rumah kaca oleh membesarnya jumlah CO2 di udara.
0
Global warming sendiri masih perlu dibuktikan keberadaannya, dan kalau toh terbukti perlu dicari
alasannya yang lebih masuk akal. Yang jelas bukan karena CO2, mengapa ? Selain terbantahkan
oleh hasil riset tersebut di atas, juga oleh alasan berikut :

CO2 memiliki specific gravity 1.53 sementara specific gravity dari udara adalah 1. Sesuatu yang
memiliki specific gravity lebih besar dari udara tidak akan naik ke atas dengan sendirinya.

Jadi CO2 yang dikeluarkan manusia beserta segala macam aktivitasnya tidak terbang ke atas
membentuk rumah kaca yang kemudian menimbulkan pemanasan global, tetapi malah cenderung
lari ke bawah menuju permukaan tanah.

Fenomena ini juga Anda dapat lihat ketika sedang menyaksikan konser di atas panggung yang
menggunakan efek asap dari dry ice. Dry ice adalah CO2 yang dipadatkan, setelah menjadi asap
kemana asap tersebut pergi ? Tidak ke atas, tetapi cenderung ke bawah menutupi lantai panggung.
Kalau ke atas kan wajah artis yang keren-keren malah tertutupi asapnya !
Sifat CO2 yang cenderung lari kebawah ini menjadi sangat menarik bila dikaitkan dengan CO2
Fertilization Effect yang terungkap dari hasil penelitian tersebut di atas. Karena tanaman
membutuhkan CO2 untuk melakukan aktifitas photosynthesis-nya, bila CO2 itu berlimpah maka
tanaman-tanaman juga akan meningkat aktivitas photosynthesisnya, yang berarti tumbuh lebih
cepat.
Tetapi karena sifat CO2 yang lebih berat dari udara yang akan cenderung menuju permukaan
tanah, maka tanaman-tanaman yang diuntungkan dengan berlebihnya CO2 - yaitu kandungan
CO2 yang cukup tinggi sehingga mampu menimbulkan CO2 Fertilization Effect bukan
sekedar untuk photosynthesis biasa - adalah tanaman-tanaman yang pendek mendekati
permukanann tanah. Tanaman apakah ini ? itulah rumput-rumputan dan sejenisnya.
Dari sinilah seluruh keseimbangan dan kesesuaian di alam itu nampak tersusun
dengan sangat indahnya. Mengapa seluruh nabi menggembala domba,
mengapa akan datang masanya harta terbaik adalah domba, mengapa
pekerjaan terbaik kedua setelah berjihad adalah menggembala domba,
mengapa ada ayat di Al-Quran yang megisyaratkan kita untuk
menggembala semuanya menjadi nyambung dengan fenomena
CO2 tersebut di atas !
1
Dengan bertambahnya manusia beserta seluruh aktivitasnya, CO2
yang dikeluarkan terus bertambah. Pertambahan ini mengakibatkan
bertambahnya hijauan di permukaan bumi utamanya hijauan yang
rendah mendekati permukaan tanah yaitu jenis rumput-rumputan.

Tetapi manusia tidak secara langsung makan rumput, manusia makan
berbagai hasil tanaman tingkat tinggi baik berupa padi-padian, biji-bijian
dan buah-buahan. Manusia butuh daging, butuh air dan terus butuh
energi.

Maka penyambung missing link antara rerumputan yang pertumbuhannya
didorong oleh berlimpahnya CO2 tersebut diatas dengan terus
meningkatnya kebutuhan Food, Energy and Water (FEW) manusia adalah
di kegiatan menggembala pekerjaan mulia yang dilakukan seluruh nabi
dan diisyaratkan di Al-Quran (QS 16:10).

Dengan menggembalakan ternak di rerumputan yang terus menebal, selain
kita mendapatkan hasil langsung berupa daging kotoran ternak juga
memupuk padang rumput yang dilaluinya. Tanah yang terpupuk ini akan
terus meningkat kesuburannya, sehingga bisa ditumbuhi segala macam
tanaman berikutnya berupa tanaman musiman (padi, jagung dlsb) maupun
segala macam buah-buahan (QS 16:11).

Hasil dari pepohonan tersebut yang berupa serat maupun karbohidrat, selain
untuk pangan juga bisa diolah menjadi sumber energi seperti bioethanol
untuk jaman ini dan yang berupa minyak bisa diolah menjadi biodiesel.
Bahwasanya energi itu berasal dari pohon-pohonan yang hijau inipun
diisyaratkan di Al-Quran melalui setidaknya dua surat yaitu surat 36:80 dan
surat 56 : 71-72.
Ketika pohon-pohon tumbuh,
perakarannya akan mengelola
dan bahkan memancarkan air
bersih (QS 36:34) yang dari sini
kebutuhan air kita akan terpenuhi.
Setelah melibatkan CO2 yang lebih
banyak, tumbuhnya rumput,
a k t i v i t a s pe ngge mba l a a n,
t u m b u h n y a p e p o h o n a n ,
dihasilkannya Food, Energy and
Water (FEW) maka ilustrasi
sederhana di atas menjadi sedikit
lebih rumit seperti gambar di
samping tetapi semuanya tetap
seimbang dan sesuai kebutuhannya
masing-masing.
2
Jadi keseimbangan itu telah diciptakan dengan
sangat indah olehNya (QS 55:7), kita hanya
dilarang untuk merusaknya (QS 55:8). Dia Maha
Kuasa untuk melakukan semuanya itu sendiri,
tetapi manusia juga diciptakanNya untuk diuji
siapa yang paling baik amalnya (QS 67:3).

Amal terbaik tentu saja adalah yang mengikuti
petunjuk-petunjukNya, yang sesuai dengan
kehendakNya dan sesuai syariatNya. Maka
karena salah satu tujuan atau maqasid syariah
itu adalah menjaga kehidupan insyaAllah kita
akan bisa bener-bener menjaga kelangsungan
hidup di bumi ini preserving life, bila kita mau
mulai tahap demi tahap melakukan hal konkrit
yang bisa kita lakukan.
Untuk ini kita sudah bener-bener mulai
menggembala dan sebagian Andapun sudah
terlibat didalamnya melalui project lambbank.
InsyaAllah dalam waktu dekat kita akan
membuat kegiatan menanam dalam skala
besar yaitu project iGrow yang Andapun
akan bisa terlibat di dalamnya. InsyaAllah.
3
Alternative
Pension Plan
Bila 9 dari 10 pegawai baik di negeri maju
maupun di negeri seperti kita tidak siap
pensiun pada waktunya, maka pasti ada yang
salah dengan program pensiun standar yang
ada di dunia kerja. Dari sisi finansial ketidak
siapan ini terkait dengan aset-aset utama para
pegawai berupa dana pensiun, asuransi,
tunjangan hari tua dan sejenisnya yang
semuanya tersimpan dalam satuan uang fiat.
Sedangkan uang fiat dari waktu ke waktu
tergerus oleh inflasi dan devaluasi. Lantas apa
solusinya ?

Yang tidak tergerus oleh inflasi adalah benda-
benda riil yang nilainya melekat pada benda
itu sendiri. Tetapi benda riil apa yang cocok
untuk program pensiun ? Dinar atau emas
dalam jangka panjang terbukti mampu
mempertahankan nilai dari gerusan inflasi
maupun devaluasi, hanya saja Dinar atau emas
tidak memberikan pendapatan yang bersifat
rutin.
Jadi Dinar atau emas bagus untuk mengamankan nilai
sampai suatu saat diperlukan untuk kebutuhan yang
tidak bersifat rutin. Contoh penggunaannya adalah untuk
biaya haji, membeli/renovasi rumah, anak masuk sekolah,
biaya pernikahan, modal usaha dlsb.
Lantas untuk membiayai kehiduan sehari-hari Anda di usia pensiun apa
yang cocok ? Semua kegiatan usaha yang halal yang memberikan
pemasukan rutin insyaAllah cocok. Bisa hasil perdagangan yang dikelola
dengan baik, pendapatan dari sewa-menyewa, bagi hasil usaha (deviden),
hasil pertanian dlsb.
4
Untuk yang terakhir ini yaitu hasil pertanian sebagai
Alternative Pension Plan (APP) saya akan berikan contohnya
lebih detil. Pertama yang harus diketahui adalah usaha
pertanian itu termasuk usaha yang beresiko tinggi,
membutuhkan skills yang sesuai dan bila dilakukan dengan cara
konvensional seperti yang dilakukan oleh para petani pada
umumnya selama ini kita sudah tahu hasilnya kurang menarik.

Maka agar hasil pertanian ini menjadi menarik sebagai APP, dia harus
ditangani secara professional dan pandai-pandai memilih jenis-jenis
komoditi bernilai tinggi yang pasarnya juga sudah jelas.

Sebagai contoh di tulisan sebelumnya Jalan Kememangan Para Petani saya
sajikan data betapa besarnya impor buah-buahan kita. Kalau ini saja
dijadikan target APP bagi para pegawai maka akan ada potensi yang luar
biasa bagi negeri ini.

Akan ada dana besar masuk ke industri pertanian khususnya buah-
buahan sehingga menjadikannya feasible untuk dikelola secara
professional. Negeri ini akan ada program nyata penurunan impor
buah, akan timbul sejumlah besar lapangan kerja baru di sektor
pertanian/perkebunan dan akan ada perbaikan lingkungan
(karena penanaman pohon yang banyak) yang Terstruktur,
Systematis dan Masif !
Bagi para karyawan, APP berbasis buah ini juga akan
memberikan kepuasan tersendiri karena selain hasil
rutin yang bisa diharapkan secara fisik ini jenis investasi
yang bisa benar-benar secara harfiah dinikmati di usia
pensiunnya dengan melihat pohonnya, memetik buahnya
dlsb.

Tetapi masalahnya mayoritas karyawan tentu tidak siap bertani
atau berkebun, maka inilah layanan yang akan kami perkenalkan
pada event workshop Mukjizat Al-Quran Dalam Dunia Pertanian
dan Aplikasinya di Jaman Ini tanggal 06 September 2014.

Melalui komunitas yang kita sebut iGrow.club , kita ingin
mengintegrasikan seluruh resources pertanian yang sudah ada di jaringan
kita sehingga bagi para pemula-pun akan bisa bertani atau berkebun
dengan aman melaluai resources yang telah terintegrasi tersebut.
Bertani atau berkebun juga tidak berarti harus membeli tanah yang mahal,
karena misalnya Anda bisa menyewa saja lahan untuk menanam satu
pohon durian untuk masa 20-25 tahun periode yang biasanya
djanjikan dana pensiun terkait life expectancy pasca pensiun.

Misalnya Anda akan pensiun usia 55 tahun sedangkan life
expectancy orang Indonesia 71 tahun, maka setidaknya Anda
butuh penghasilan 16 tahun pasca pensiun. Sewa tanah untuk
penanaman pohon 20-25 tahun insyaAllah akan memadai.
5
Financial Model Untuk Durian dan Kelengkeng
Melalui program menyewa tanah jangka panjang untuk menanam
pohon ini, para karyawan terlibat langsung dalam gerakan menanam
pohon dan insyaAllah mendapatkan bagi hasil pada waktunya dia
berbuah tanpa harus memiliki tanah sendiri.

Sedangkan bagi kami, berarti akan ada yang mendanai gerakan
menanam pohon ini untuk melestarikan kehidupan yang lebih luas
bukan hanya manusia tetapi juga ecosystem kehidupan secara
keseluruhan. Setelah masa kontrak Anda habis-pun pohon akan tetap
hidup menyerap CO2 dan memberi O2 yang cukup bagi kehidupan
untuk minimal 2 orang manusia dari setiap pohonnya.

Maka program APP berbasis pohon khususnya pohon buah ini akan
memiliki nilai yang sangat tinggi karena bukan hanya memberi income
bagi para pensiunan, tetapi juga menjaga kelangsungan kehidupan itu
sendiri.

Pertanyaan lebih lanjutnya adalah pohon apa yang sebaiknya kita tanam
dan berapa biayanya ? Untuk pohon kita anjurkan pohon buah supaya bisa
dinikmati hasilnya tanpa menebang pohonnya.
Dari sejumlah buah yang
banyak diimpor dalam tulisan
tersebut di atas, durian dan
kelengkeng adalah yang sudah
sempat kami kaji karakternya
baik dari sisi tanamannya
maupun financial model-nya.
Grafik disamping adalah kurang
lebih financial model durian dan
lengkeng untuk per pohonnya.
Untuk durian kami ambilkan jenis
unggul Musang King dan untuk
kelengkeng kami ambilkan jenis
unggul Diamond River atau
Kristalin.
Negatif di tahun awal adalah untuk biaya sewa lahan, bibit, biaya penanaman dlsb.
Angka-angka positif setelah tahun ke 5 adalah hasil panen buah setelah dikurangi
biaya-biayanya dan bagi hasil pengelola (asumsinya tidak Anda kelola sendiri).
Besarnya biaya di tahun awal ini sangat tergantung lokasi dimana Anda akan
menanamnya, karena unsur dominannya adalah biaya sewa lahan maka bila sewa
lahannya murah maka investasi awalnya akan murah dan sebaliknya.

Lantas berapa pohon yang perlu Anda tanam? tinggal mengalikan saja kira-kira
kebutuhan Anda berapa pada saat Anda pensiun nanti dengan ekspektasi hasil bersih
per pohon per tahunnya. Total yang Anda butuh keluarkan di tahun awal juga tinggal
mengalikannya dengan jumlah pohon.

Selain menyewa , tentu alternative lebih baik adalah bila lahannya Anda punya sendiri
atau membeli. Bila ini yang Anda lakukan maka memang akan ada cash out besar di tahun
awal, tetapi cash out ini bukan biaya dia adalah investasi membeli asset tanah yang
nilainya juga akan terus naik. Pengelolaan kebun buah di tanah Anda sendiri-pun masih
mungkin diintegrasikan dalam pengelolaan iGrow project kami bila lahan Anda berada
dalam wilayah kerja kami.
6
www.igrow.club
email: ceo@igrow.club
Startup Center
Jl. Juanda No. 43
Telp: 021-77840082
Fax : 021-77836770
Desa Singajaya, Jonggol, Bogor
Telp: 021-89931351
iGrow
Jonggol Farm
Contact Us: