Anda di halaman 1dari 85

UJI EFEK EKSTRAK ETANOL 70% KULIT BUAH ASAM JAWA

(Tamarindus indica L) TERHADAP PENURUNAN KADAR GLUKOSA


DARAH TIKUS JANTAN GALUR WISTAR (Rattus norvegicus) YANG
DIINDUKSI ALOKSAN


SKRIPSI
Untuk memenuhi sebagian persyaratan
Mencapai derajat Sarjana Kedokteran



Diajukan Oleh :
Ririh Rahadian Syaputri
J50010 0050



FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURAKARTA
2014




































































MOTTO

Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib suatu
kaum kecuali kaum itu sendiri yang mengubah apa apa yang
pada diri mereka
QS ( Ar-Rad[13]: 11)

Bekerjalah dengan giat dan keras seakan-akan engkau akan
hidup seribu tahun lagi, tetapi beribadahlah dengan khusyu
seakan-akan besok engkau akan mati.

Berusaha sekeras mungkin untuk mencapai yang kau
inginkan, jangan lupakan doa dan selalu diiringi belajar
ikhlas dalam segala hal.

Wanita yang kuat adalah ketika 7 milyar orang di dunia
tidak pernah tahu dia menangis. Terus berusaha, tidak
menyerah. Terus berdiri, setiap kali jatuh terduduk.
(Tere Liye)

Masa depan adalah milik mereka yang percaya pada
indahnya mimpi-mimpi mereka.
(Eleanor Roosevelt)








PRAKATA

Alhamdulillah, segala puji syukur atas kehadirat Allah SWT atas segala
rahmat dan kekuatan, sholawat serta salam tetap tercurahkan kepada Nabi
Muhammad SAW dan para sahabatnya.
Penyusunan skripsi dengan judul Uji Efek Ekstrak Etanol 70% Kulit
Buah Asam Jawa (Tamarindus indica L) Terhadap Penurunan Kadar Glukosa
Darah Tikus Jantan Galur Wistar (Rattus norvegicus) yang diinduksi aloksan ini
dalam rangka memenuhi persyaratan untuk memperoleh gelar Sarjana Kedokteran
di Fakultas Kedokteran Universitas Muhammadiyah Surakarta. Semoga skripsi ini
bermanfaat dan menambah wawasan tentang kegunaan tanaman.
Penyelesaian skripsi ini tidak lepas dari dukungan dan doa dari berbagai
pihak. Untuk itu penulis mengucapkan banyak terimakasih kepada :
1. Allah SWT yang telah memberi kekuatan, petunjuk dan segala Rahmatnya
2. Nabi Muhammad SAW sebagai tuntunan terbaik, dan para sahabatnya.
3. Kedua orang tua tersayang Sudarno, SH dan Sri Harnanik, terimakasih
sebesar-besarnya tanpa kalian saya tidak aka bisa seperti ini.
4. Prof. Dr. Bambang Soebagyo, dr., SpA(K)., selaku Dekan Fakultas
Kedokteran Universitas Muhammadiyah Surakarta.
5. M. Shoim Dasuki, dr., M.Kes., selaku kepala biro skripsi beserta seluruh staf
skripsi yang telah memberikan arahan dan bantuan.
6. Dr. EM Sutrisna, dr., M.Kes., selaku Pembimbing I yang telah berkenan
meluangkan waktu dalam membimbing, memotivasi, dan memberikan arahan
kepada penulis.
7. Devi Usdiana, dr. selaku Pembimbing II atas segala bimbingan, arahan, saran,
dan waktu yang telah diberikan kepada penulis.
8. Retno Sintowati, dr., M.Sc., selaku Penguji Utama yang telah berkenan
menguji dan memberikan saran demi kesempurnaan penulisan skripsi ini.
9. Kedua adikku Dwi Hengky Arga Putra dan A. Hardika Tri Utama yang
member canda tawa, senang dirumah tercinta.
10. Saudara-saudaraku, nenekku yang memberi warna dihidup ini.


11. Rizal Dwi Febriyana terimakasih atas dukungan, semangat, tempat keluh
kesah dan lain lain.
12. Bapak Mujiyana dan ibu Muryanti atas nasehat dan dukungannya
13. Sahabat seperjuangan Emy Trisnawati, buat semangat, dan waktu bersama-
sama.
14. Sahabat di Farmasi kakak Aan Akrom, Linda Mahapatih, ungky, ari,
trimakasih atas kebersamaan di Farmasi.
15. Valensia ika K terimakasih dukungannya.
16. Sahabat karib seangkatan Nuansa Bunga Atmantika, Ermay Hayu P, Ika
Nurwulandary, Astri K, Maria S, trimakasih atas canda tawa, kebersamaannya
slama ini.
17. Reni F, nafis, teman-teman asdos farmakologi, trimakasih atas
kebersamaannya.
18. Mas wahab trimakasih sudah dipinjami skripsinya sebagai acuan pembuatan
skripsiku.
19. Teman seperjuangan penelitian farmakologi Ermay Hayu P, Rizky Maidisya
T, A. Roni R, Chaviz Ilham H, semangat seperjuangan.
20. Bu yuni yang memberi saran dalam pembuatan skripsi ini.
21. Anak-anak kos panembahan, mbak Wieke, mbak ayu, Nia, putri, nilla, Kristin,
nana, ayu, niken, risty dan yuni, sebagai keluarga baru di kosan.
22. Semua teman angkatan 2010 FK UMS sebagai saudara sejawat , penulis tidak
bisa menyebutkan satu per satu.
23. Semua pihak yang telah membantu dalam penyusunan skripsi ini.
Penulis menyadari masih banyak kekurangan dalam penelitian dan
penyusunan skripsi ini. Kritik dan saran sangat diharapkan demi perbaikan. Akhir
kata, semoga skripsi ini dapat bermanfaat bagi seluruh pembaca.
Surakarta, ..


Ririh Rahadian Syaputri
NIM.J500100050


DAFTAR ISI

Halaman Judul ........................................................................................... i
Lembar Pengesahan ................................................................................... ii
Pernyataan ................................................................................................... iii
Motto ............................................................................................................. iv
Prakata ......................................................................................................... v
Daftar Isi ...................................................................................................... vii
Daftar Tabel ................................................................................................. x
Daftar Gambar ............................................................................................ xi
Daftar Lampiran ......................................................................................... xii
Abstrak ........................................................................................................ xiii
Abstract ....................................................................................................... xiv
Bab I Pendahuluan
A. Latar Belakang .................................................................................. 1
B. Rumusan Masalah ............................................................................. 3
C. Tujuan Penelitian .............................................................................. 3
D. Manfaat Penelitian ............................................................................ 4

Bab II Tinjauan Pustaka
a. Landasan Teori
1. Asam Jawa .......................................................................................... 5
2. Teknik Ekstraksi ................................................................................... 8
3. Glukosa Darah dan Diabetes Melitus.................................................. 10
a. Glukosa Darah ............................................................................. 10
b. Diabetes Melitus .......................................................................... 11
4. Metode Pemeriksaan Glukosa Darah ................................................. 16
5. Model Hewan Dalam Pengujian Efek Anti Diabetes ......................... 17
6. Aloksan .............................................................................................. 18
7. Glibenklamid ...................................................................................... 19
8. Tikus Putih .......................................................................................... 20


9. Kromatografi Lapis Tipis (KLT) ....................................................... 21
B. Kerangka Teori ......................................................................................... 22
C. Hipotesis .................................................................................................. 23

Bab III Metodologi Penelitian
A. Jenis Penelitian ......................................................................................... 24
B. Tempat Penelitian .................................................................................... 24
C. Subyek dan Obyek Penelitian .................................................................. 24
D. Estimasi Besar Sampel ............................................................................. 24
E. Kriteria Restriksi ....................................................................................... 25
F. Identifikasi Variabel ................................................................................. 25
G. Definisi Operasional ................................................................................ 26
H. Instrumentasi Penelitian ........................................................................... 26
I. Skema Penelitian ...................................................................................... 28
J. Cara Kerja ................................................................................................ 29
K. Analisis Data ............................................................................................. 31
L. Jadwal Penelitian ..................................................................................... 32

Bab IV Hasil dan Pembahasan
A. Hasil Penelitian ........................................................................................ 33
1. Determinasi Tanaman ........................................................................ 33
2. Rendemen .......................................................................................... 33
3. Hasil Uji Orientasi Efek Ekstrak Terhadap Penurunan Glukosa Darah
Tikus .................................................................................................. 34
4. Hasil Uji Efek Antidiabetes ............................................................... 35
5. Hasil Analisis Statistik ....................................................................... 36
6. Potensi Penurunan Kadar Glukosa Darah Ekstrak Kulit Buah Asam
Jawa Dibanding Glibenklamid ........................................................... 40
7. Hasil KLT .......................................................................................... 41
B. Pembahasan .............................................................................................. 43



Bab V Kesimpulan dan Saran
A. Kesimpulan .............................................................................................. 49
B. Saran ........................................................................................................ 49

Daftar Pustaka ................................................................................................... 50




























DAFTAR TABEL

Tabel 1 : Hasil Uji fitokimia ekstrak asam jawa
Tabel 2 : Kadar glukosa darah sewaktu dan puasa sebagai patokan penyaring dan
diagnosis DM (mg/dL)
Tabel 3 : Hasil Uji Orientasi Dosis Efek Ekstrak Tamarindus indica L Terhadap
Penurunan Glukosa Darah Tikus
Tabel 4 : Data Rerata Kadar Glukosa Darah Prestest - Posttest
Tabel 5 : Presentase Rerata Penurunan Kadar Glukosa Darah
Tabel 6 : Hasil Uji LSD H+4
Table 7 : Hasil Uji LSD H+7






















DAFTAR GAMBAR

Gambar 2. 1 : Tanaman asam jawa ( Tamarindus indica L).
Gambar. 4.2. : Hasil Uji KLT Ekstrak Etanol 70% Kulit Buah Asam Jawa.





























DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 : Hasil Pengukuran Kadar Glukosa Darah Tikus
Lampiran 2 : Data Hasil Penurunan Glukosa Darah Pretest-Posttest
Lampiran 3 :
a. Rerata Kadar Glukosa Darah Pretest
b. Rerata Kadar Glukosa Darah Posttest H4
c. Rerata Kadar Glukosa Darah Posttest H7
d. Rerata % Penurunan Kadar Glukosa Darah H4
e. Rerata % Penurunan Kadar Glukosa Darah H7
f. Presentase Rerata Penurunan Kadar Glukosa Darah
Lampiran 4 : Uji Normalitas
Lampiran 5 : Uji Homogenitas Varian dan One Way Anova
Lampiran 6 : Uji LSD (Least Significant Difference)
Lampiran 7 : NilaiKonversi Dosis Manusia Dan Hewan
Lampiran 8 : Volume Maksimal Larutan Obat Yang Dapat Diberikan Pada Hewan
Uji
Lampiran 9 : Surat Keterangan Determinasi
Lampiran 10 : Surat Keterangan Selesai Penelitian KLT
Lampiran 11 : Surat Keterangan Selesai Penelitian Glukosa Darah












ABSTRAK

Ririh Rahadian Syaputri, J500100050, 2014. Uji Efek Ekstrak Etanol 70%
Kulit Buah Asam Jawa (Tamarindus indica L) Terhadap Penurunan Kadar
Glukosa Tikus Jantan Galur Wistar (Rattus norvegicus) yang diinduksi
Aloksan.

Latar Belakang : Asam Jawa ( Tamarindus indica L) merupakan tanaman
tradisional yang mempunyai khasiat sebagai antidiabetes. Senyawa kimia yang
dapat menurunkan glukosa darah dalam kulit buah asam jawa yaitu flavonoid dan
proanthocyanidin (tanin yang terkondensasi). Mekanisme dari senyawa tersebut
yaitu menghambat penyerapan glukosa di intestinal dan menghambat
adipogenesis serta menstimulasi pelepasan insulin di sel pankreas sehingga
dapat menurunkan kadar glukosa darah.

Tujuan Penelitian : Mengetahui efek ekstrak etanol 70% kulit buah asam jawa
(Tamarindus indica L) terhadap kadar glukosa darah tikus yang diinduksi aloksan
dan mengetahui kandungan ekstrak dari uji KLT

Metode Penelitian : Eksperimental laboratorik, rancangan penelitian pretest
posttest with control group design. Hewan uji dibagi dalam 5 kelompok perlakuan
masing-masing kelompok 5 ekor tikus. Kelompok I : kontrol positif (glibenklamid
0,126mg/200gBB), kelompok II : kontrol negative (CmcNa), kelompok III, IV, V
: ekstrak etanol 70% kulit buah asam jawa dengan dosis berturut-turut
20mg/200gBB, 40mg/200gBB, dan 50mg/200gBB. Kandungan senyawa ekstrak
diuji dengan profil Kromatografi Lapis Tipis mengunakan plat silica gel.

Hasil Penelitian : Berdasarkan hasil uji ANOVA data penurunan glukosa darah
pada hari ke 4 dan ke 7 pemberian ekstrak nilai probabilitas signifikan (p) : 0,000
dengan demikian p<0,05 maka efek pada 5 kelompok perlakuan terdapat
perbedaan penurunan kadar glukosa darah secara bermakna. Kemudian untuk
mengetahui perbandingan setiap kelompok dilanjutkan uji LSD, pada hari ke4 dan
ke 7 diperoleh hasil antara kelompok kontrol negative (II) dengan semua
kelompok (I,III,IV,V) nilai signifikansi adalah 0,000.(p<0,05). Hasil uji KLT
diperoleh kandungan ekstrak etanol 70% kulit buah asam jawa yaitu flavonoid,
terpenoid, alkaloid, dan fenolik (Tanin).

Kesimpulan : Pemberian ekstrak etanol 70% kulit buah asam jawa (Tamarindus
indica L) dapat menurunkan kadar glukosa darah pada tikus yang diinduksi
aloksan. Hasil uji KLT terdapat senyawa yang sama dengan teori yaitu flavonoid,
alkaloid dan fenolik (tanin).


Kata Kunci : Ekstrak kulit buah asam jawa (Tamarindus indica L), glukosa
darah, KLT (Kromatografi lapis Tipis)


ABSTRACT

Ririh Rahadian Syaputri, J500100050, 2014. Effects Test Ethanol 70%
Extract of Tamarindus indica L rind on Blood Glucose Level in Alloxant-
Induced Rattus norvegicus Wistar strain White Rat.

Background : Tamarindus indica L is one of traditional plant that has
antidiabetic effect. Chemical substance in Tamarindus indica L rind which can
reduce blood glucose level is flavonoid and proanthocyanidin (condensed
tannins). The mechanism of that compound is inhibit glucose absorption in
intestinal, inhibit adipogenesis and stimulate insulin release by pancrease cell so
that can reduce blood glucose level.

Objective of Research : To know the effect of ethanol 70% extract of
Tamarindus indica L rind on blood glucose level in alloxan induced rat and to
know chemical substance of extract by TLC test.

Method of Research : Experimental laboratory, design of research was pretest
posstest with control group. Examination animal divided into 5 experimental
groups and each group consist of 5 rats. Group I : positive control (glibenclamide
0,126 mg/200g Body weight), Group II : negative control (CmcNa), Group III,
IV, V : ethanol 70% extract of Tamarindus indica L rind with the dosage of 20
mg/ 200g Body Weight, 40 mg/200g Body Weight, and 50 mg/200 g Body
Weight. Chemical substance in Tamarindus indica L rind tested with Thin Layer
Chromatography profile using silica gel plate.

Results of Research : Based on ANOVA test, blood glucose level reduction on
day 4 and 7 treated extract, significant probability value (p) : 0,000 on which then
p < 0,05 thus the effect from 5 experimental groups has differences on blood
glucose level reduction is significantly. Then, to know the comparison of each
group continued with LSD test on day 4 and 7 results between negative control
group (II) with all of groups (I,III,IV,V) significant probability value is 0,000 (p
<0,05). The results of TLC test is chemical substance in ethanol 70% extract
Tamarindus indica L rind are flavonoid, terpenoid, alkaloid, and fenolik (tanin).

Conclusion : Treatment with ethanol 70% extract Tamarindus indica L rind can
reduce blood glucose levels in alloxan induced rat. The result of TLC test there
are same chemical substance with theory are flavonoid, alkaloid and fenolik
(tanin).


Keywords : extract Tamarindus indica L rind, blood glucose, TLC (Thin Layer
Chromatography)



BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

Diabetes Melitus merupakan suatu penyakit kelainan metabolisme
karbohidrat yang disebabkan oleh adanya peningkatan kadar glukosa darah yang
ditandai dengan penderita sering mengalami poliuri (banyak buang air kecil),
polifagi (banyak makan), dan polidipsi (banyak minum) (Khasanah, 2012). World
Health Organisation (WHO) menjelaskan bahwa Diabetes Melitus merupakan
penyakit peringkat ke 4 penyebab kematian karena non commnicable disease
(penyakit yang tidak menular). Selain itu, WHO memperkirakan pada tahun 2025
jumlah penderita Diabetes Melitus akan meningkat menjadi 300 juta orang
(Suyono, 2009). Lebih dari 80% kematian diabetes terjadi di negara
berpenghasilan rendah dan menengah (WHO, 2013). Di Indonesia, Diabetes
Melitus merupakan urutan ke-10 dari jumlah penderita Diabetes Melitus
terbanyak di dunia dengan jumlah 7,3 juta orang dan diperkirakan pada tahun
2030 jumlah penderita Diabetes Melitus akan meningkat menjadi 11,8 juta orang
(IDF, 2011). Berdasarkan profil departemen kesehatan Jawa Tengah tahun 2008
penderita diabetes mencapai 261,462 pasien.
Pengobatan modern untuk DM dengan obat-obatan pharmaceutik seperti
sulfonylurea dan biguanides telah memiliki hasil yang memuaskan, tetapi
memiliki efek samping yang tidak diinginkan. Terapi insulin efektif untuk
mengontrol peningkatan kadar glukosa darah namun tidak efektif melalui
pemberian oral, penyimpanan obat harus pada suhu tertentu dan konstan, apabila
dosis berlebih akan mengakibatkan hipoglikemia. Karena beberapa alasan
tersebut, dalam beberapa tahun terakhir obat tradisional menjadi popular untuk
dijadikan pengobatan karena lebih aman (Maiti et al., 2005).
Bangsa Indonesia sudah lama mengenal dan memanfaatkan tanaman
berkhasiat obat sebagai penanggulangan masalah kesehatan. Pengetahuan tentang


tanaman berkhasiat obat pada masyarakat berdasar pada pengalaman dan
ketrampilan yang diwariskan secara turun temurun (Sari, 2006). Disebutkan
dalam Undang-undang No 23 Tahun 1992 tentang Kesehatan bahwa obat
tradisional merupakan bahan atau ramuan yang berasal dari bahan tumbuhan,
bahan hewan, bahan mineral, sediaan sarian (galenik) atau campuran bahan
tersebut yang telah digunakan untuk pengobatan berdasarkan pengalaman
(DEPKES, 2007). Menurut WHO, dibeberapa Negara Asia dan Afrika 80%
populasi menggunakan obat tradisional untuk perawatan kesehatan primer.
Beberapa Negara bahkan telah mempunyai kebijakan nasional untuk mengatur
obat tradisional. Pengaturan produk obat-obatan tradisional tersebut diatur
menurut katagori terapi obat tradisional. WHO juga mendukung, mengakui obat
tradisional sebagai perawatan kesehatan primer, bahkan meningkatkan akses
perawatan serta pelestarian pengetahuan dan sumber daya dari tanaman yang
digunakan sebagai pengobatan tradisional (WHO, 2008).
Salah satu tanaman tradisional yang mempunyai banyak manfaat yaitu
asam jawa (Tamarindus indica L). Beberapa khasiat tanaman asam jawa telah
dilaporkan antara lain getah daun digunakan untuk diuretik, daun memiliki khasiat
kholagogik, laksatif, yang bersama buahnya berguna untuk kongesti hati,
hemorrhoid dan konstipasi (Rahmadiah et al., 2009). Dalam kehidupan sehari
hari asam jawa dapat juga digunakan untuk meningkatkan nafsu makan, sebagai
obat kumur untuk sakit tenggorokan dan untuk mengobati luka, bahkan dapat
untuk membantu dalam pemulihan sensasi rasa dalam kasus kelumpuhan (Ahmed
et al, 2005). Berdasarkan penelitian Bhadorya et al (2011) mengenai potensial
asam jawa, kandungan semua ekstrak asam jawa termasuk kulit buah
menunjukkan antioksidan yang baik, namun kandungan yang paling tinggi
terdapat pada daging buah asam jawa. Asam jawa juga mengandung protein
dengan asam amino essensial, tinggi karbohidrat yang menyediakan energi, kaya
akan mineral, kalium, kalsium magnesium, sedikit mengandung zat besi dan
vitamin A.
Antioksidan yang terkandung dalam kulit buah asam jawa berupa
polifenol yang didominasi oleh proanthocyanidin atau yang disebut dengan


tannin. Efek tannin yaitu menghambat penyerapan glukosa di intestinal dan
menghambat adipogenesis sehingga berpotensi pada pengobatan diabetes. Selain
itu dapat memperbaiki stress oksidatif patologik pada situasi diabetik, tannin juga
bertindak sebagai anti radikal bebas dan mengaktifkan enzim antioksidan yang
meregenerasi sel pankreas (Sudjaroen et al, 2005 ; Kumari dan Jain, 2012).
Terdapat beberapa penelitian mengenai hubungan asam jawa dengan
Diabetes Mellitus. Pada penelitian Moudi et al (2010) tentang efek ekstrak air biji
Tamarindus indica L dapat menurunkan glukosa darah tikus dengan metode
stereological yang memberikan hasil signifikan pada dosis 200mg/kgBB setiap
harinya pada tikus yang diinduksi streptozotosin. Niranjana et al (2011) juga
menyebutkan bahwa terdapat efek penurunan glukosa darah dari ekstrak air biji
asam jawa pada hewan uji yang diinduksi menjadi bentuk Diabetes Melitus tipe
ringan dan tipe berat dengan dosis tipe ringan 80 mg dan tipe berat 120 mg/100g
berat badan hewan uji.
Dari kandungan tersebut dan masih banyak penelitian yang sering
menggunakan biji tetapi sedikit penelitian tentang efek kulit asam jawa sebagai
antidiabetes, maka penulis ingin mengetahui apakah ada efek ekstrak kulit buah
Tamarindus indica L terhadap penurunan kadar glukosa darah tikus putih yang
diinduksi aloksan.

B. Perumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang dapat dirumuskan permasalahan : apakah
pemberian ekstrak kulit buah Tamarindus indica L dapat menurunkan kadar
glukosa darah pada tikus yang diinduksi aloksan?

C. Tujuan Penelitian
Untuk mengetahui efek ekstrak kulit buah Tamarindus indica L terhadap
penurunan kadar glukosa darah tikus yang diinduksi aloksan.





D. Manfaat Penelitian
1. Manfaat Teoritis
Memberikan tambahan pengetahuan dan penjelasan terhadap bukti empiris
pengaruh pemberian ekstrak kulit buah Tamarindus indica L terhadap
penurunan kadar glukosa darah tikus yang diinduksi aloksan.
2. Manfaat Aplikatif
Apabila terbukti bahwa terdapat efek ekstrak kulit buah Tamarindus indica L
terhadap penurunan kadar glukosa darah tikus yang diinduksi aloksan maka
diharapkan penelitian ini dapat digunakan sebagai dasar untuk uji preklinik
lebih lanjut.






















BAB II
LANDASAN TEORI

A. Tinjauan Pustaka

1. Asam Jawa
Klasifikasi tanaman
Divisi : Spermatophyta
Sub divisi : Angiospermae
Kelas : Dicotyledoneae
Bangsa : Resales
Suku : Leguminosae
Marga : Tamaridus
Jenis : Tamarindus indica L
Asam jawa dengan nama ilmiah Tamarindus indica L adalah nama
sejenis pohon dengan buah lonjong dan masam. Di Negara Indonesia sendiri
terdapat beberapa nama lain asam jawa seperti Bak mee (Aceh), celagi (Bali),
tangkal asem (Sunda), asang jawi (gorontalo). Nama-nama lainnya dibeberapa
Negara adalah : tamarinde (Afrika), aradeib, ardeib (Arab); tamarinda,
tamarino (Brazil); luo-wang, lo-wang-tsu (Cina); tamarinde, tamarindenbaum
(Jerman); teteli, tetuli, tentul (India); tamrisi (Ghana), tamarin, tamarinier
(Prancis) ( Lim, 2012; Warintek, 2013).
Deskripsi tanaman asam jawa berperawakan pohon tinggi besar,
dengan tinggi 25 m. Batang tegak, berkayu, bulat, permukaan banyak
lentisel, percabangan simpodial, coklat muda. Daun majemuk, lonjong,
berhadapan, panjang sekitar 1- 2,5 cm, lebar 0,5 1 cm, mempunyai tepi rata,
ujung tumpul, pangkal membulat, berwarna hijau, halus, pertulangan
menyirip, halus, dan bertangkai dengan panjang 0,2 cm. Bunga majemuk,
berbentuk tandan, berada di ketiak daun, tangkai panjang 0,6 cm, warna
kuning, kelopak bentuk tabung, hijau kecoklatan, benang sari warna putih
berjumlah banyak, dan putik putih, mahkota kecil, berwarna kuning. Buah


polong, panjang 10 cm, lebar 2 cm, hijau kecoklatan. Akar tunggang,
berwarna coklat kotor ( Warintek, 2013).

Gambar 2.1 Tanaman asam jawa ( Tamarindus indica L).
Kandungan nutrisi asam jawa antara lain pada asam jawa matang
mengandung 40 50 % buah yang dapat dimakan dan per 100 g mengandung
: 17,8-35,8 g. air, 2-3 g. protein, 0,6 g. lemak,: 41,1-61,1 g. karbohidrat, 2,9 g
serat;: 2,6-3,9 g abu, 34-94 mg. kalsium, 34 mg -78. fosfor, 0,2-0,9 mg. besi,
0,33 mg 'tiamin (vitamin B1), 0,1 mg. riboflavin (vitamin B2), 1 mg. niacin
(vitamin B3), 44 mg. vitamin C. Biji atau benih segar mengandung 13% air,
20% protein, lemak 5,5%, 59% karbohidrat, abu 2,4% dan sisanya adalah
amyloid, phytohemaglutinins dan flavonoid. Daging buah, daun, dan batang
mengandung saponin, flavonoid dan tannin (Soemardji, 2007).
Isolasi dan penentuan struktur senyawa fenolik antioksidan dari
benih dan kulit buah asam jawa menyimpulkan bahwa terdapat kandungan
polifenol sebagai antioksidan. Polifenol dalam kulit buah didominasi oleh
proanthocyanidin (73,4 %) dalam berbagai bentuk (+)-catechin (2.0 %),
procyanidin B2 (8,2%), (-)-epicatechin (9.4%), procyanidin trimer (11,3%),
procyanidin tetramer (22,2%), procyanidin pentamer (11,6%), procyanidin
heksamer (12,8%), bersama dengan taxifolin (7,4%), apigenin (2.0%),
eriodictyol (6,9%), luteolin (5.0%) dan naringenin (1.4%) dari total fenol.
Ekstraksi kulit buah dan biji menggunakan aseton, methanol, asam asetat
hanya mendapatkan kandungan polifenol berupa oligomer procyanidin, tetapi


hasilnya jauh lebih tinggi. Dari hasil tersebut menunjukkan bahwa asam jawa
dapat menjadi produk pencegah kanker di daerah tropis (Sudjaroen et al.,
2005).
Dari hasil uji fitokimia ekstrak asam jawa didapatkan beberapa
senyawa yang dihasilkan dari ekstra air dan etanol 70%, yaitu :
Tabel 1 Hasil Uji fitokimia ekstrak asam jawa
NO SENYAWA
EKSTRAK
AIR ETANOL 70%
1 Alkaloid ++ +++
2 Flavonoid ++ +
3 Saponin + +++
4 Steroid + +
5 Triterpenoid - -
6 Tanin ++ +++
Keterangan:
+ = terdeteksi mengandung senyawa metabolit tersebut.
- = tidak terdeteksi mengandung senyawa metabolit tersebut.
(Doughari, 2006)
Dalam kehidupan sehari-hari tanaman asam jawa banyak
dimanfaatkan masyarakat untuk tujuan tertentu. Daging buahnya digunakan
untuk dimakan seperti dalam bumbu masakan, permen, selai dan jus. Biji
digunakan untuk bahan produk farmasi, stabilkan eskrim, mayones, dan keju.
Daun dan bunga sebagai bumbu masakan yang banyak digunakan di masakan
Thailand dan salad. Batang pohon berguna sebagai bahan bakar maupun
bahan bangunan (Williams, 2006).
Proanthocyanidin yang merupakan kandungan terbanyak dari kulit
buah asam jawa mempunyai nama lain yaitu tannin khususnya tannin yang
terkondensasi yang termasuk oligomer dan polimer dari monomer flavonoid
yang lebih khususnya adalah polyflavan (molekul kental flavonoid dengan
cincin C jenuh (Beecher , 2004). Mekanisme tannin sebagai antidiabetik
terdapat beberapa mekanisme yaitu menghambat penyerapan glukosa


diintestinal dan menghambat adipogenesis. Mekanisme tersebut yaitu
menurunkan absorbsi nutrisi (seperti katein teh) dengan menghambat
penyerapan glukosa di intestinal. Pada penghambatan adipogenesis dengan
menginduksi regenerasi sel pankreas dan berefek langsung pada sel adipose
yang menguatkan aktivitas insulin. Selain itu tannin bertindak sebagai
pemangsa radikal bebas dan mengaktifkan enzim antioksidan. Pada
peningkatan uptake glukosa dalam darah melalui aktivasi mediator jalur
signal insulin, seperti PI3K (phosphoinositide 3-Kinase), p38 MAPK
(Mitogen Aktivated Protein Kinase) dan translokasi GLUT-4 sehingga
menurunkan glukosa dalam darah (Kumari dan Jain, 2012).
Selain itu flavonoid itu sendiri merangsang sekresi insulin dan
meregenerasi kerusakan sel beta pankreas untuk antihiperglikemik.
Antioksidan secara umum juga berpengaruh pada glukosa darah, mekanisme
antioksidan dalam antihiperglikemia yaitu mengurangi stress oksidatif pada
terjadinya diabetes, selain itu antioksidan bekerja dengan cara mengurangi
glukosa dalam darah dan meningkatkan kadar insulin plasma (Widowati,
2008).

2. Teknik Ekstraksi
Ekstrak merupakan sediaan kering, kental, atau cair yang dibuat dengan
menyari simplisia nabati maupun hewani dengan beberapa cara tanpa
pengaruh matahari. Simplisia itu sendiri berarti bahan alam yang telah
dikeringkan yang digunakan untuk pengolahan dan belum mengalami
pengolahan (MENKES, 2009). Tujuan pembuatan ekstrak itu sediri adalah
untuk menstandarisasi tumbuhan untuk menjamin keseragaman mutu,
keamanan dan khasiat produk akhir. Simplisia juga dapat digunakan
tersendiri walupun sebelum diekstrak, tetapi ekstrak mempunyai kelebihan
dibandingkan silmplisia asalnya yaitu penggunaan lebih simpel, bobot
pemakaiannya lebih sedikit dibandingkan berat tumbuhan asalnya (BPOM,
2005).


Teknik ekstraksi membutuhkan cairan penyari dengan berbagai
pertimbangan. Pertimbangan tersebut meliputi : murah dan mudah diperoleh,
stabil secara fisika maupun kimia, bereaksi netral, tidak mudah menguap dan
tidak mudah terbakar, selektif menarik zat yang dikehendaki, dan tidak
mempengaruhi zat yang berkhasiat. Dalam Farmakope Indonesia ditetapkan
beberapa cairan penyari yaitu air, etanol, dan etanol-air. Air dipertimbangkan
sebagai cairan penyari karena mudah diperoleh, stabil, tidak mudah menguap,
tidak muah terbakar, tidak beracun dan alamiah. Air dapat melarutkan
kandungan senyawa garam alkaloid, minyak penguap, glikosida, tannin dan
gula, gom, pati, protein, pectin, dan zat warna. Akan tetapi terdapat kerugian
yaitu tidak selektif, sari dapat ditumbuhi kapang dan kuman serta cepat rusak.
Selanjutnya etanol mempunyai kelebihan lebih selektif, kapang dan kuman
sulit tumbuh dalam etanol diatas 20%, tidak beracun, netral, absorbsinya
baik, etanol dapat bercampur dengan air dalam segala perbandingan,
sedangkan kerugian etanol lebih mahal. Etanol dapat melarutkan alkaloid
basa, minyak penguap, glikosida, kurkumin, kumarin, antrakinon, flavonoid,
steroid, dammar dan klorofil (DEPKES, 1986).
Berikut ini beberapa metode ekstraksi menurut BPOM (2010) dan
DEPKES (1986):
1. Infusa (Infus)
Infusa merupakan sediaan cair yang dibuat dengan cara
mengekstraksi simplisia nabati dengan air pada suhu 90 C selama 15
menit. Teknik ini merupakan cara yang paling sederhana untuk membuat
sediaan herbal dari bahan lunak seperti daun dan bunga. Sediaan infusa
dapat dikonsumsi panas maupun dingin.
2. Maserasi
Maserasi merupakan cara ekstraksi yang sederhana. Maserasi
dilakukan dengan merendam serbuk simplisia dalam cairan penyari
kemudian zat aktif akan larut karena perbedaan konsentrasi. Setelah
beberapa hari diambil ekstrak kemudian dipanaskan sambil diaduk
sehingga diperoleh ekstrak kental.


3. Perkolasi
Prinsip perkolasi yaitu serbuk simplisia ditempatkan dalam bejana
atau percolator dibawahnya ada sekat berpori, kemudian cairan penyari
dialirkan dari atas ke bawah melalui serbuk tersebut kemudian ditutup dan
ditunggu selama 24 jam. Hal tersebut dilakukan berulang sampai
mendapatkan 0,8 bagian perkolat cair, kemudian dipisahkan dan sisanya
diuapkan sampai mendapat 0,2 bagian perkolat yang selanjutnya dicampur
kedalam perkolat pertama.

3. Glukosa Darah dan Diabetes Mellitus
a. Glukosa Darah
Glukosa merupakan hal terpenting yang berperan dalam penyedia
energi di dalam tubuh. Glukosa tersebut diperoleh dari karbohidrat yang
dikonsumsi baik monosakarida, disakarida maupun polisakarida. Glukosa
tersebut di dalam hati akan dikonversikan menjadi glukosa. Dalam tubuh
manusia glukosa diserap oleh usus halus kemudian didistribusikan ke semua
sel dalam tubuh melalui aliran darah. Penyimpanan glukosa di dalam tubuh
tidak hanya tersimpan dalam bentuk glikogen di dalam otot dan hati namun
tersimpan dalam plasma darah dalam bentuk glukosa darah ( blood glucose)
(Irawan, 2007). Jumlah glukosa yang diambil dan dilepaskan hati kemudian
digunakan oleh jaringan perifer bergantung pada keseimbangan fisiologi
beberapa hormon yaitu hormon yang menurunkan kadar glukosa darah
(insulin) dan hormon yan meningkatkan glukosa darah (glukagon). Kedua
hormon tersebut disekresi dalam sel-sel pankreas yaitu sel beta pulau
langerhans mensekresi insulin dan sel alfa pulau langerhans mensekresi
glukagon (Schteingart, 2006).
Keadaan pasca penyerapan kadar glukosa darah mamalia termasuk
manusia dan tikus yaitu antara 4,5 5,5 mmol/L. Setelah mengkonsumsi
karbohidrat, kadar meningkat menjadi 6,7 7, 2 mmol/L, dan pada saat
kelaparan kadar turun menjadi 3,3 3,9 mmol/L. Kadar glukosa darah
manusia dalam keadaan normal apabila tidak makan dalam tiga sampai empat


jam terakhir sekitar 90 mg/dL, sedangkan setelah makan walaupun banyak
makanan karbohidrat kadar jarang melebihi 140 mg/dL. Keadaan penurunan
mendadak glukosa darah akan menyebabkan kejang karena otak bergantung
pada pasokan glukosa. Jika terjadi peningkatan glukosa darah atau
hiperglikemi hormon insulin akan berperan dalam penyeimbangan agar tidak
mengganggu keseimbngan tubuh sendiri. Penurunan glukosa darah tersebut
dengan cara meningkatkan pemindahan glukosa ke dalam jaringan adipose
dan otot dengan merekrut pengangkut glukosa dari bagian sel ke membrane
plasma (Bender dan Mayes, 2009., Guyton dan Hal, 2008., IDF, 2007).
Kadar glukosa serum puasa normal yaitu 70 sampai 110 mg/dl,
dalam keadaan meningkat atau hiperglikemi jika lebih dari 110 mg/dl
sedangkan keadaan menurun atau hipoglikemi kurang dari 70mg/dl. Glukosa
difiltrasi oleh glomerulus ginjal dan hampir keseluruhannya direabsorbsi oleh
tubulus ginjal selama kadar glukosa dalam plasma tidak melebihi 160 180
mg /dl. Apabila konsentrasi melebihi kadar tersebut glukosa dapat keluar
bersama urin dan keadaan tersebut disebut glikosuria (Schteingart, 2006).

b. Diabetes mellitus
1) Definisi Diabetes Melitus:
Menurut American Diabetes Asosiation (ADA), Diabetes
mellitus (DM) merupakan kelompok penyakit metabolik dengan cirri
khas hiperglikemia yang disebabkan karena adanya kelainan kerja
insulin, sekresi insulin atau keduanya (ADA, 2013). Hiperglikemia
kronik pada diabetes dapat berhubungan dengan kerusakan jangka
panjang, kegagalan beberapa organ tubuh, terutama pada ginjal, saraf,
mata, jantung dan pembuluh darah. Secara umum diabetes mellitus
juga dapat dikatakan sebagai kumpulan problema kimiawi dan
anatomik akibat dari sejumlah factor dimana terdapat gangguan fungsi
insulin dan defisiensi insulin absolute atau relatif (Purnamasari, 2009).




2) Gejala Diabetes Melitus :
Gejala yang biasanya diderita pasien Diabetes Melitus secara
umum meliputi sering mulai mendadak merasakan haus, berat badan
turun, poliuria dan kelelahan. Selain itu didapatkan gejala umum
dehidrasi, pusing, jantung berdenyut cepat, pandangan mata kabur,
infeksi. Apabila dalam pemeriksaan penyaring rutin didapati juga
glikosuria ( Barnes, 2012 ., Saputra, 2009).
3) Diagnosis Diabetes Melitus:
Diagnosis Diabetes Melitus (DM) didasarkan pada
pemeriksaan konsentrasi glukosa darah. Ada beberapa gejala dari
Diabetes Melitus seperti gejala klasik berupa poliuria, polidipsia,
polifagia dan penurunan berat badan yang tidak jelas penyebabnya
sedangkan gejala lainnya seperti lemah badan, kesemutan, gatal, mata
kabur, disfungsi ereksi pada pria dan pruritus vulvae pada wanita.
Diagnosis tersebut dapat ditegakkan melalui beberapa langkah
(Purnamasari , 2009) :
a) Gejala klasik DM + glukosa plasma sewaktu 200 mg/dL (11,1
mmol/L)
Glukosa plasma sewaktu merupakan hasil pemeriksaan sesaat pada
suatu hari tanpa memperhatikan waktu makan terakhir.
b) Atau
Gejala klasik DM + glukosa plasma puasa 126 mg/dL (7,0
mmol/L)
Puasa diartikan pasien tidak mendapat kalori tambahan sedikitnya
8 jam.
c) Glukosa plasma 2 jam pada TTGO (Test Toleransi Glukosa Oral)
200 mg/dL (11,1 mmol/L)
TTGO dilakukan dengan standart WHO, menggunakan beban
glukosa yang setara dengan 75 gram glukosa anhidrus yang
dilarutkan ke dalam air.


Apabila terdapat risiko DM namun tidak menunjukkan adanya
gejala DM dilakukan pemeriksaan penyaring. Pemeriksaan penyaring
dapat dilakukan melalui pemeriksaan kadar gluosa darah sewaktu
maupun kadar glukosa darah puasa. Pemeriksaan ini bertujuan untuk
menemukan pasien DM, TGT (Toleransi Glukosa Terganggu),
maupun GDPT (Glukosa Darah Puasa Terganggu) sehingga dapat
ditangani lebih dini dan secara tepat. TGT dan GDPT merupakan
tahapan sementara menuju DM dan merupakan faktor risiko untuk
terjadinya DM. Pemeriksaan penyaring dianjurkan dilakukan apabila
saat pemeriksaan untuk penyakit lain atau general check-up.
Tabel 2. Kadar glukosa darah sewaktu dan puasa sebagai patokan
penyaring dan diagnosis DM (mg/dL)
Bukan Belum
DM
DM pasti DM
Konsentrasi
glukosa
Plasma vena

<100

100 - 199

200

darah sewaktu
(mg/dL)
Darah
kapiler <90 90 - 199 200
Konsentrasi
glukosa
Plasma vena

<100

100 - 125

126

darah puasa
(mg/dL)

Darah
kapiler <90 90 - 99 100
(PERKENI, 2011)

4) Klasifikasi Diabetes Melitus :
Beberapa jenis diabetes pada seseorang sering tergantung
pada saat individu mengalami keadaan tertentu yang dialami saat
didiagnosis. Misalnya diabetes mellitus gestasional dimana pasien
akan mengalami hiperglikemia berkelanjutan setelah melahirkan dan
bisa ditentukan menjadi Diabetes tipe 2 dan masih banyak contoh


lainnya. Hal tersebut untuk dokter dan pasien merupakan hal yang
kurang penting dari pada memahami patofisiologi hiperglikemianya
sendiri agar terapi lebih efektif.
a) Diabetes Melitus Tipe I
Pada tipe ini terdapat defisiensi absolut insulin dengan
penyebab paling umum yaitu destruksi sel beta pankreas yang
disebabkan oleh autoimun. Pada keadaan ini pemberian insulin
sangat penting, karena jika pasien tidak menerima insulin maka
pasien akan mengalami dehidrasi akibat hiperglikemia berat dan
ketoasidosis. Hiperglikemia berat dan ketoasidosis bila tidak
diobati akan menyebabkan koma dan kematian dengan cepat. DM
tipe 1 juga memiliki kecenderungan genetik yang kuat dan terdapat
beberapa gen yang rentan. Pasien DM dengan tipe ini sangat rentan
mengalami komplikasi mikroavaskuler seperti neuropati,
retinopati, dan nefropati. Selain itu dapat juga mengalami penyakit
arteri koroner dan aterosklerosis meskipun kurang umum
(Kidambi dan Patel, 2008).
b) Diabetes Melitus Tipe II
Diabetes mellitus tipe 2 merupakan gangguan metabolisme
yang melibatkan kelebihan berat badan dan resistensi insulin.
Pasien DM tipe ini pada awalnya pankreas memproduksi insulin
akan tetapi tubuh kesulitan untuk menggunakan hormon
pengendali glukosa darah tersebut. Peran gangguan sekresi insulin
oleh sel beta pankreas dan resistensi insulin perifer masih belum
diketahui pasti. Akhirnya pankreas tidak dapat menghasilkan
cukup insulin untuk memenuhi kebutuhan tubuh tersebut. Diabetes
tipe ini merupakan bentuk paling umum dinegara maju. Diabetes
tipe 2 dahulu disebut diabetes onset dewasa dan non- insulin
dependent diabetes melitus (NIDDM). Istilah tersebut tidak akurat
karena perkembangan penyakit menjadikan anak - anak dapat


mengalami Diabetes tipe 2 dan beberapa pasien butuh terapi
insulin ( Kumar et al., 2007 ; Riaz , 2009).
c) Diabetes Melitus Tipe Lainnya
Beberapa tipe diabetes mellitus pada tipe ini (ADA, 2012) yaitu:
1. Defek genetik fungsi sel beta : pada kromosom 12, kromosom
7, kromosom 20, kromosom 13, kromosom 17, kromosom 2,
DNA mitokondrial dan yang lain.
2. Defek genetik kerja insulin : resistensi insulin tipe A,
leprechaunism, sindrom Rabson-Mendenhal., diabetes
lipoatropihic, dan yang lain.
3. Penyakit eksokrin pankreas : pancreatitis, trauma /
pancreatectomy, neoplasia, fibrosis kistik, hemoshromatosis,
pancreatopathy fibrocalculus, dan yang lain.
4. Endokrinopati : acromegali, chushings syndrome,
glucagonoma, pheochromacytoma, hipertiroid,
somatostatinoma, aldosteronoma, dan lainnya.
5. Karena obat dan zat kimia : vacor, pentamidin, asam nicotin,
glucocorticoids, hormon tiroid, diazoxide, agonis b-adrenergik,
thiazid, dilantin, g-interferon dan lainnya.
6. Infeksi : rubella congenital, cytomegalovirus, dan lainnya
7. Sebab imunologi yang jarang : stiff-man syndrome, antibody
reseptor anti insulin dan yang lainnya.
8. Sindrom genetik lain yang berkaitan dengan Diabetes Melitus :
syndrome down, syndrome klinefelter, syndrome turner,
syndrome wolfram, ataxia friedreich, chorea Huntington,
porhyria, dan yang lainnya.
d) Diabetes Melitus Gestasional
Diabetes mellitus gestasional seperti namanya diabetes ini
timbul pada kehamilan. Hal tersebut akan beralih ke metabolisme
dan ke gejala normal setelah melahirkan, meskipun dapat juga
berisiko menjadi diabetes tipe 2 antara 7 13 kali lebih tinggi pada


diabetes gestasional dibandingkan normoglikemik. Oleh karena hal
tersebut diabetes tipe ini harus dibedakan dari diabetes yang sudah
ada pada wanita yang hamil. Efek dari diabetes ini meliputi
eklampsia, kesulitan melahirkan, retardasi pertumbuhan intrauterus,
makrosomia, hipoglikemia neonatl dan gangguan pernafasan
(Ministry of Public Health and Sanitation, 2010).

4. Metode Pemeriksaan Glukosa Darah
Pengukuran glukosa darah dalam laboratorium ada beberapa cara yaitu
menggunakan metode kondensasi, reduksi dan enzimatik. Cara yang sering
digunakan adalah metode enzimatik dengan perkembangan metode
menggunakan glukometer yang mudah dibawa.
1. Metode Kondensasi
Metode kondensasi merupakan metode yang termasuk metode
spektofotometri atau kolometri. Metode ini berprinsip pada kondensasi
glukosa dengan senyawa amin aromtik primer menjadi campuran yang
seimbang. Bahan penstabil yang biasa digunakan yaitu o-toluidin yang
akan menghasilkan warna sehingga dapat dibaca oleh spektrofotometer
(Dubowski, 2008).
2. Metode reduksi
Metode ini merupakan metode yang paling lama yang
memanfaatkan reduktor glukosa. Metode ini menghasilkan kadar glukosa
yang terlalu tinggi sehingga metode ini sudah lama ditinggalkan (Sacks et
al., 2011).
3. Metode Enzimatik
Metode enzimatik menggunakan beberapa enzim untuk melakukan
pengukuran glukosa darah yaitu glukosa dehidrogenase, glukosa oksidase
dan heksokinase. Metode yang sering digunakan adalah metode
dehidrogenase (Sacks et al., 2011). Terdapat alat dengn metode enzimatik
yang mudah dibawa yaitu glukometer. Glukometer adalah alat yang sering
digunakan pada masyarakat maupun klinis. Ada beberapa faktor yang


dapat mempengaruhi hasil glukosa meter seperti teknik operator, paparan
lingkungan, faktor pasien seperti obat-obatan, terapi oksigen, anemia,
hipotensi dan yang lainnya. Metode glukosa meter sering digunakan
karena cepat, mudah, hanya menggunakan sedikit sampel darah dan cukup
akurat (Hones et al., 2008., Tonyushkina et al., 2009).

5. Model Hewan Dalam Pengujian Efek Anti Diabetes
Etuk (2010) menyebutkan terdapat perkembangan model hewan diabetes
mellitus atau penguji agen antidiabetes. Model tersebut mencangkup metode
kimia, bedah (pancreatectomy) dan manipulasi genetik. Ada beberapa obat
atau bahan kimia sebagai aksi diabetogenik yaitu aloksan monohydrate,
streptozotocin dengan atau tanpa nicotinamide, nitrilotriacetate besi, ditizona
dan antiinsulin serum.
1. Model Hewan Uji Normoglikemik
Hewan uji yang normal dapat berpotensi untuk melakukan uji
normoglikemik. Metode ini masih valid digunakan untuk menguji efek
obat tanpa perusakan pankreas. Agen hiperglikemik dapat dideteksi pada
waktu yang sama.
2. Model Hewan Uji Diberikan Asupan Glukosa Secara Oral (TTGO)
Metode ini juga disebut metode induksi fisiologis karena
peningkatan glukosa darah tanpa merusak pankreas. TTGO merupakan
prosedur yang sering digunakan untuk diagnosis pada pasien diabetes.
Pada model ini hewan uji dipuasakan selama semalam kemudian diberikan
glukosa berlebihan (1-2,5 g/kgBB) dan kadar glukosa dimonitor selama
waktu tertentu. Kelemahan metode ini menghasilkan kondisi
hiperglikemia lebih fluktuasi dibandingkan induksi aloksan monohidrat.
3. Model Hewan Uji Yang Diinduksi Secara Kimiawi
Beberapa agen yang digunakan seperti aloksan monohydrate,
streptozotocin dengan atau tanpa nicotinamide, nitrilotriacetate besi,
ditizona dan antiinsulin serum. Mayoritas agen yang digunakan dalam
bidang farmakologi yaitu model induksi Streptozotocin (STZ, 69% ) dan


Aloksan 31%. Kedua obat tersebut mempunyai efek diabetogenik ketika
diberikan secara parenteral (intravena, intraperitoneal atau subkutan).
Dosis yang diberikan untuk menginduksi diabetes tergantung pada spesies
hewan, jalur metabolisme dan status gizi.

6. Aloksan
Aloksan (2,4,5,6-tetraoxypyrimidine; 2,4,5,6-pyrimidinetetrone)
merupakan derivat pirimidin oksigen yang ditampilkan sebagai hidrat aloksan
di larutan. Aloksan muncul dari dua kata yaitu allantoin dan asam Oxaluric,
dengan allantonin adalah produk asam urat diekskresi dalam allantois
sedangkan asam oxalurik yaitu turunan asam oksalat dan urea yang ditemukan
pada air seni. Aloksan digunakan untuk penginduksi hewan uji untuk
menciptakan keadaan diabetes pada hewan uji. Injeksi aloksan sebagai aksi
diabetogenik dilakukan pada pemberian parenteral yaitu intravena,
intraperitoneal atau subkutan. Dosis aloksan untuk beberapa penelitian
tergantung spesies hewan, metabolisme dan status gizi. Aloksan terbukti tidak
beracun untuk sel beta manusia bahkan dalam dosis sangat tinggi, karena
mungkin disebabkan oleh perbedaan penyerapan glukosa pada manusia dan
hewan uji (Rohilla dan Ali , 2012).
Mekanisme aloksan sebagai aksi diabetogenik masih belum pasti tetapi
ada penelitian yang menyebutkan aksi diabetogenik aloksan pada hewan uji
yaitu zat aloksan sangat cepat mencapai pankreas. Aksi tersebut diawali
dengan pengambilan cepat pada sel beta langerhans. Kemudian terjadi reduksi
aloksan dalam sel beta sehingga menyebabkan pembentukan oksigen reaktif..
Pembentukan oksigen reaktive merangsang pengeluaran asam dialurat
kemudian mengalami reoksidasi kembali dan menyebabkan pengeluaran
radikal superoksida. Selanjutnya radikal superoksida membebaskan ion ferri
dari feritin yang akan mereduksi ferro dan radikal superoksida juga
mengalami dismutase menjadi hydrogen peroksida yang kedua hal tersebut
akan membentuk radikal hidroksi yang sangat reaktif melalui reaksi fenton.
Dari reaksi tersebut menyebabkan kerusakan DNA sel pulau langerhans yang


memproduksi insulin sehingga produksi insulin terganggu. Selain itu
mekanisme aloksan dalam aksi diabetogenik aloksan menyebabkan gangguan
homeostatis kalsium intraselluler. Aloksan menyebabkan depolarisasi sel beta
langerhans yang membuka kanal kalsium sehingga menyebabkan gangguan
sensitivitas insulin perifer dalam waktu singkat. Dari kedua mekanisme
tersebut dapat menyebabkan rusaknya sel penghasil insulin dan meningkatkan
kadar glukosa dalam plasma (Nugroho, 2006).
Pada penelitian Munawaroh dan Sujono (2009) menyebutkan percobaan
dosis untuk hewan uji 100 dan 120 mg/kgBB belum mampu menyebabkan
terjadinya diabetes pada tikus, sedangkan dosis 150 mg/kgBB sudah mampu
menyebabkan keadaan diabetes untuk hewan uji. Sehingnga dosis aloksan
yang digunakan untuk penginduksi diabetes adalah 150 mg/kgBB yang
diberikan secara intraperitoneal pada tikus.

7. Glibenklamid
Glibenklamid merupakan obat generasi dua golongan sulfonylurea yang
berpotensi sebagai antihiperglikemik. Golongan obat ini sering disebut
sebagai insulin secretagogues dengan mekanisme kerjanya merangsang
sekresi insulin dari sel beta langerhans. Farmakokinetik golongan ini
absorbsinya melalui saluran pencerna yang cukup efektif. Potensi
glibenklamid yang merupakan golongan dua dari sulfonylurea lebih kuat 200
kali daripada tolbutamid yang merupakan golongan satu sulfonylurea. Waktu
paruh obat sekitar empat jam yang metabolismenya terjadi di hepar. Efek
hipoglikemik dari obat ini berlangsung 12 24 jam sehingga sering cukup
diberikan satu kali sehari. Pada pemberian dosis tunggal hanya 25%
metabolitnya diekskresi melalui urin dan sisanya melalui empedu (Syarif et
al., 2007).
Efek samping dari glibenklamid yaitu peningkatan nafsu makan dan berat
badan, sehingga pasien dengan pengobatan glibenklamid yang tidak menjaga
pemasukan makanan dan olahraga teratur akan mengalami obesitas. Keadaan
hipoglikemia yang berat sangat berbahaya jika diberikan pada orang tua.


Selain itu terdapat gangguan pencernaan dan ruam kulit reaksi alergi banyak
dilaporkan. Kerusakan sumsum tulang juga dapat terjadi akan tetapi jarang
dilaporkan dan termasuk efek samping berat (Throp, 2008).
Indikasi pemberian obat harus tepat untuk suksesnya terapi dan berdampak
buruk hanya sedikit. Penentuan keberhasilan bukanlah melalui umur pasien
waktu terapi dimulai melainkan usia pasien saat mulai timbul penyakit
diabetes mellitus. Kegagalan terapi obat ini disebabkan oleh perubaahan
farmakokinetik obat misalnya penghancuran yang sangat cepat (Syarif et al.,
2007).
Glibenklamid dalam pasaran tersedia dalam bentuk tablet. Dosis yang
diberikan pada awal biasanya 2,5 mg/hari atau kurang, dan rata-rata dosis
pemeliharaan 5 10 mg/hari yang diberikan sebagai dosis tunggal pada pagi
hari. Dosis pemeliharaan tidak dianjurkan memberikan dosis sampai 20
mg/hari (Katzung, 2002).

8. Tikus Putih
a. Taksonomi
Kingdom : Animalia
Phylum : Chordata
Subphylum : Vertebrata
Class : Mammalia
Order : Rodentia
Suborder : Myomorpha
Family : Muridae
Subfamily : Murinae
Genus : Rattus
Spesies : Rattus norvegicus (Armitage, 2008).
b. Sifat sifat Tikus Putih
Hewan percobaan yang umumnya digunakan salah satunya yaitu
tikus putih. Suhu perawatan tikus pada laboratorium dianjurkan antara
suhu 20 26 C atau 68 79 F. Beberapa penggunaan hewan uji tikus di


laboratorium seperti praktikum imunologi, fisiologi, farmakologi, dan
untuk respon toxicology (National Academy of Sciences, 2011).
Penggunaan tikus putih karena tikus putih mempunyai anatomi dan
fisiologi serta proses biokimia dan biofisik yang hampir sama dengan
manusia (Amitage, 2008).
Tikus putih (Rattus norvegicus) mempunyai panjang ekor yang
lebih pendek dari pada kepala dan badannya. Telinga tikus pendek, dan
ketika telinga ditelungkupkan tidak dapat mencapai mata (Yigit et al,
1998). Berat tikus tersebut 150 600 gram, dengan panjang kepala dan
badan 18-25 cm,ekor 16 21 cm, telinga 20-23 mm. Tikus putih
mempunyai bulu dibagian punggung berwarna abu-abu kecoklatan dan
pada bagian perut keabu-abuan. Tikus dewasa berumur 75 hari dan pada
tikus betina masa hamil 22 24 hari. Kebiasaan Rattus norvegicus adalah
menggali lubang, berenang, menyelam dan menggigit benda keras seperti
kayu bangunan, alumunium dan lain lain (DEPKES, 2013).

9. Kromatografi Lapis Tipis (KLT)
Kromatografi merupakan teknik pemisahan komponen senyawa kimia
diantara dua fase yaitu fase gerak (cair atau gas) dan fase diam (padat atau
cair). Teknik ini digunakan untuk mengidentifikasi senyawa-senyawa kimia
karena penggunaan memerlukan biaya yang murah, metode sederhana, serta
dalam serempak dapat menganalisis beberapa komponen. Dalam
melaksanakan teknik ini diawali dengan pembuatan lapisan tipis adsorben
pada permukaan plat kaca yang tebalnya bervariasi tergantung pada analisis
yang akan dilakukan. Pemisahan komponen senyawa dengan KLT
dipengaruhi beberapa faktor, yaitu suhu ruang, kejenuhan uap pereaksi,
ketebalan fase diam, dan cara penetesan contoh ekstrak. Komponen senyawa
yang dipisahkan dengan KLT merupakan senyawa-senyawa besar seperti
flavonoid, tannin, saponin, dan lainnya. (Handayani dan Sukmasari, 2005).




B. Kerangka Teori
























Keterangan : : Menstimulasi
: Menghambat atau memperbaiki
: Menghasilkan
Ekstrak etanol 70%
kulit asam jawa
(Tamarindus indica L)
Kandungan flavonoid
fenolik (Proanthocyanidin
atau Tanin terkondensasi)
Tikus Putih Jantan
Galur Wistar
Glukosa
darah
Sel pankreas
rusak
Radikal
superoksida
Radikal
superoksida
Diinduksi Aloksan
Pemangsa Radikal
superoksida
Transport Glukosa
darah terganggu
Level Insulin
Regenerasi sel
pankreas dan
aktivitas
insulin
Induksi Regenerasi
Sel Pankreas
uptake Glukosa
darah
Aktivasi mediator
jalur signal insulin
Glukosa darah
Hambat penyerapan
glukosa di intestinal
Glukosa
darah


C. Hipotesis
Berdasarkan tinjauan pustaka tersebut maka dapat dihipotesiskan bahwa :
H0 : Tidak terdapat efek ekstrak kulit buah asam jawa (Tamarindus indica L.)
terhadap kadar glukosa darah pada tikus putih jantan yang diinduksi
Aloksan.
H1 : Terdapat efek ekstrak kulit buah asam jawa (Tamarindus indica L.)
terhadap kadar glukosa darah pada tikus putih jantan yang diinduksi
Aloksan.





















BAB III
METODE PENELITIAN

A. Jenis Penelitian
Penelitian ini menggunakan design penelitian eksperimental
laboratorik dengan rancangan penelitian pretest-posttest with control group
design.

B. Tempat dan Waktu Penelitian
Penelitian ini dilakukan di Laboratorium Farmakologi Fakultas
Kedokteran Universitas Muhammadiyah Surakarta selama satu bulan
(Oktober November).

C. Subyek dan Obyek Penelitian
Subyek penelitian yaitu kulit buah asam jawa (Tamarindus indica
L). Keseluruhan buah diperoleh dari daerah Gempolrejo, Tunjungan, Blora,
Jawa Tengah. Keseluruhan buah diambil sebanyak 7 kg kemudian dipisahkan
antara daging buah, biji dan kulit buah. Setelah itu kulit buah dicuci dan
dibilas dengan aquadest untuk menghilangkan kotoran.
Obyek penelitian yaitu tikus ( Rattus norvegicus) putih jantan,
galur wistar, berumur 60-70 hari dan berat badan 150-250 gram. Tikus dipilih
secara random atau acak. Tikus diperoleh dari Laboratorium Farmakologi
Universitas Muhammadiyah Surakarta dengan bahan makanan yang
diberikan adalah pellet.

D. Estimasi Besar Sampel
Besar sampel setiap kelompok ditentukan berdasarkan rumus
perhitungan Federer. Rumus yang digunakan adalah sebagai berikut :
(n-1) (t-1) > 15
Keterangan : dengan (t) merupakan jumlah ulangan untuk setiap perlakuan
dan (n) adalah jumlah perlakuan.


Dari rumus tersebut, dalam percobaan ini jumlah sampel yang dibutuhkan
perkelompok adalah sebagai berikut :
(n-1) (t-1) > 15
(n-1) (5-1) > 15 ; t = 5
(n-1) (4) > 15
4n 4 > 15
4n > 19
n > 4,75 ;
Jumlah sampel yang digunakan dalam percobaan ini minimal 5 ekor tikus
perkelompok sehingga jumlah keseluruhan sampel yang akan digunakan
sebanyak 25 ekor tikus putih jantan.

E. Kriteria Restriksi
1. Kriteria Inklusi
a. Tikus putih jantan galur Wistar.
b. Umur kurang lebih 60 70 hari.
c. Berat badan antara 150 250 gram.
d. Sehat dan mempunyai aktifitas normal.
2. Kriteria Ekslusi
a. Tikus menderita sakit saat penelitian berlangsung.
b. Tikus mati saat penelitian berlangsung.

F. Identifikasi Variable
1. Variabel Bebas : Ekstrak etanol 70% kulit buah asam jawa (skala
rasio)
2. Variabel Terikat : Penurunan kadar glukosa tikus (skala rasio)
3. Variabel Luar :
a. Dapat dikendalikan : jenis makanan dan minuman, jenis
kelamin, suhu udara, berat badan, dan umur.


b. Tidak dapat dikendalikan : kondisi awal pankreas tikus yang
berhubungan dengan tingginya glukosa darah, kondisi psikologis
tikus, dan variasi genetik.

G. Definisi Operasional
1. Ekstrak etanol 70% kulit buah asam jawa
Ekstrak etanol 70% kulit buah asam jawa adalah ekstrak dari kulit
buah asam jawa menggunakan metode maserasi dengan cairan
pengekstraksi etanol 70%. Perlakuan untuk ekstrak kulit buah asam jawa
dibuat dalam tiga kelompok perlakuan, yaitu pada kelompok 3 (dosis 100
mg/kgBB/hari ), kelompok 4 (dosis 200mg/kgBB/hari), kelompok 5
(dosis 250 mg/kgBB/hari).
Alat : Water bath
Skala pengukuran : Ratio
2. Kadar glukosa darah
Kadar glukosa darah adalah kadar glukosa pada darah tikus yang
diukur dalam mg/dL. Kadar glukosa darah tikus pada penelitian diukur
sebelum diberikan perlakuan, setelah diinduksi Aloksan, dan setelah
diberikan perlakuan.
Kadar glukosa darah puasa tinggi : > 126 mg/dL (PERKENI, 2011)
Alat ukur : Spektrofotometer
Skala pengukuran : Ratio

H. Instrumentasi Penelitian
1. Alat
- Pemeliharaan dan pengambilan darah pada tikus :
a. Kandang tikus 5 buah
b. Timbangan
c. Kapas
d. Silet
e. Obat merah


f. Tabung mikrokapiler
g. Ependove
h. Gabus untuk alas
i. Sonde lambung dan spuit injeksi
j. Gelas ukur dan pengaduk
- Pengukuran glukosa darah :
a. Ependove
b. Alat sentrifuge
c. Tabung reaksi
d. Rak tabung
e. Micropipette
f. Waterbath
g. Fotometer
- Kromatografi Lapis Tipis (KLT) :
a. Lampu UV portable
b. Vertex
c. Pipa microkapiler
d. Ependove
e. Micropipette
2. Bahan
a. Hewan uji : tikus putih jantan galur Wistar
b. Aloxan
c. Ekstra kulit buah asam jawa
d. Aquadest sebagai control negative
e. Glibenklamid sebagai control positif
f. Makanan hewan percobaan : pellet dan aquadest
g. Reagen warna glukoa untuk pengukuran kadar glukosa
h. KLT : plat KLT, ekstrak, etil asetat, vanillin, sitrobarat, dragendrof.





I. Skema Penelitian
25 ekor tikus ditimbang berat badan diadaptasikan dan dipuasakan dengan
tetap memberi minum

Hari pertama : diukur kadar glukosa darah hewan uji


Hewan uji diinduksi aloksan secara intraperitoneal


Pengukuran kadar glukosa darah kedua (hari ke empat)

Tikus dikelompokkan secara acak menjadi 5 kelompok dengan setiap
kelompok terdiri dari 5 ekor tikus kemudian diberi perlakuan selama 7 hari










Pengukuran kadar glukosa darah ke tiga (hari ke tujuh) dan ke empat (hari ke
sepuluh)

Analisis data



Kelompok 1
kontrol
positif
glibenklamid
dosis 0,126
mg/200 gBB

Kelompok 2
Control
negatif
CmcNa
Kelompok 3
ekstrak
etanol kulit
buah asam
jawa Dosis I
Kelompok 4
ekstrak
etanol kulit
buah asam
jawa Dosis II
Kelompok 5
ekstrak
etanol kulit
buah asam
jawa Dosis III


J. Cara Kerja
1. Pembuatan Ekstrak 70% kulit buah asam jawa :
a. Bagian kulit buah asam jawa dipisahkan dari daging buah kemudian
ditimbang didapatkan 150 gram, lalu dijemur sampai kering.
b. Kulit buah asam jawa kering ditimbang didapatkan berat 66 gram,
kemudian dihancurkan dengan blender sehingga menjadi serbuk.
c. Serbuk diekstrak dengan metode maserasi dengan cara direndam
dengan pelarut etanol 70% selama 5 hari.
d. Rendaman tersebut disaring dengan kain saring kemudian ekstraknya
dienapkan 1-2 hari kemudian diambil ekstraknya.
e. Ekstrak diuapkan di water bath suhu 60 - 70 C sambil diaduk
kemudian diangin-anginkan sehingga diperoleh ekstrak yang kental.
2. Cara pengambilan darah dan pengukuran glukosa darah :
a. Pada tikus darah diambil dengan cara ekor dilukai menggunakan
pisau disayat miring.
b. Ditusukkan pipa mikrokapiler yang telah dilapisi heparin sampai
darah masuk dalam pipa
c. Darah dikeluarkan dari pipa mikrokapiler ditampung kedalam sample
cup (ependove). Darah dialirkan melalui dinding sample cup
menghindari hemolisis.
d. Darah (kurang lebih 1 ml) dicentrifuge dengan kecepatan 4000rpm
selama 10menit.
e. Diambil serum 10 micron (0,01ml) dimasukkan tabung reaksi
kemudian ditambahkan reagen warna glukosa 1000micron/1 ml
f. Dikocok pelan kemudian diinkubasi selama 10 menit dengan suhu 37
C
g. Dibaca pada spektrofotometer
3. Pembagian kelompok dan perlakuan pada hewan percobaan :
a. Tikus dibagi secara acak dalam 5 kelompok, masing- masing
kelompok terdiri dari 5 ekor tikus : kelompok I sebagai kontrol positif


(+), kelompok II kontrol negatif (-), kelompok III perlakuan dosis I,
kelompok 4 perlakuan dosis II, kelompok 5 perlakuan dosis III.
b. Pertama semua tikus atau subjek penelitian diadaptasikan selama
beberapa hari dalam lingkungan laboratorium. Tikus diambil darah
dan diukur kadar glukosa darah awal (GD awal).
c. Semua hewan uji diinduksi dengan aloksan 150mg/200gBB secara
intraperitoneal.
d. Setelah 4 hari dihitung dari hari pertama injeksi aloksan dilakukan
pengukuran kadar glukosa darah kedua (pretest).
e. Kontrol positif (+) diberikan glibenklamid peroral dengan dosis 0,126
mg/200gBB, kontrol negatif (-) diberi cmcNa. Kelompok 1 diberi
ekstrak kulit buah asam jawa dosis I (100mg/kgBB), kelompok 2
diberi ekstrak kulit buah asam jawa dosis II (200mg/kgBB), dan
kelompok 3 diberi ekstrak kulit buah asam jawa dosis III
(250mg/kgBB) dengan sonde lambung peroral selama 7 hari berturut-
turut.
f. Tikus diukur glukosa darah pada hari ke 4 setelah injeksi aloksan dan
hari ke 7 yang sebelumnya tikus dipuasakan sebelum diambil
darahnya.
4. Preparasi induksi aloksan :
a. Aloksan serbuk sebanyak 30 mg dilarutkankan dengan aquabidest
diambil dari setengah volume maksimal yaitu 2,5.
b. Maka aquabidest diukur 2,5 kalinya berat serbuk, maka didapatkan 75
ml.
c. Hewan uji yang telah ditimbang dihitung volume pemberiannya
secara intraperitoneal.
d. Aloksan diinjeksikan pada hewan uji secara intraperitoneal.
5. Teknik Kromatografi Lapis Tipis (KLT) :
a. Sebanyak 100 mg Ekstrak etanol 70% kulit buah asam jawa
dilarutkan dalam 1 mL methanol Pa


b. Larutan tersebut ditotolkan sebanyak 0,5 L pada lempeng KLT (Plat
silica GF254)
c. Plat tersebut dielusi pada bejana yang telah jenuh dengan fase gerak
Toluen : Etil asetat (3:9) v/v dengan jarak pengembangan 4 cm
d. Bercak diamati pada UV254nm dan UV366nm
e. Deteksi komponen spesifik golongan terpen menggunakan vanillin-
H2SO4, golongan polifenol menggunakan FeCl3, golongan alkaloid
menggunakan dragendrof dan golongan flavonoid menggunakan
sitroborat.
f. Deteksi komponen spesifik golongan flavonoid dan terpen setelah
dilakukan penyemprotan dimasukkan dalam oven selama 10 menit
pada suhu 100 C.
g. Analisis data KLT dengan menghitung Rf (Retention Faktor ) dari
masing-masing bercak menggunakan rumus :
Retention Faktor (hRf) =


x 100
K. Analisis Data
Data yang diperoleh diolah menggunakan uji statistik. Sebelum
data dimasukkan kedalam uji statistik SPSS dilakukan perhitungan sebagai
berikut :
Rata-rata penurunan kadar glukosa darah dihitung dengan rumus :
Apababila data pretest homogen :
% Penurunan =
()
()
x 100%
Apabila data pretest tidak homogen :
- Untuk data deskriptif urutan perhitungan :
a. % Penurunan Kontrol negative :

x 100% = X
b. Pretest (Ekstrak) (X% dari Pretest) = Y
c. % Penurunan :
()

x 100%
- Untuk data yang dianalisis statistic :


% Penurunan :

x 100%

Uji statistik yang digunakan :
1. Uji statistik Shapiro Wilk, untuk menguji distribusi data yang didapat
dengan jumlah sampel sedikit (kurang dari 50).
2. Uji statistik Test of Homogeneity of Variance, untuk menguji
homogenitas dari varian tiap data kelompok.
3. Uji statistik One Way Anova, untuk menguji rata-rata perbandingan data
tiap kelompok.
4. Uji statistik LSD (Least Significant Difference), untuk menguji
signifikansi dari perbedaan rata-rata data antar kelompok perlakuan.
Jika p < 0,05 maka H0 ditolak dan H1 diterima.

L. Jadwal Penelitian
Kegiatan
Tahun 2013
Tahun
2014
Bulan Bulan
3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 1
Penyusuna Proposal
Penelitian
Ujian Proposal
Revisi Proposal
Penelitian
Analisis Data
Penyusunan Skripsi
Ujian Skripsi
Revisi Skripsi








BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
A. Hasil Penelitian

1. Determinasi Tanaman
Determinasi tanaman dilakukan untuk mengklasifikasikan atau identifikasi
tanaman. Identifikasi tersebut merupakan upaya membandingkan tumbuhan
lain yang sudah dikenal maupun untuk mengetahui ciri-ciri tanaman yang
baru ditemukan. Dalam upaya membandingkan suatu tanaman dengan
tanaman lain untuk menghindari terjadi kesalahan dalam pengambilan
tanaman. Determinasi tanaman dilakukan di Laboratorium Biologi Fakultas
Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP) Universitas Muhammadiyah
Surakarta.
Kunci determinasi asam jawa (Tamarindus indica L) adalah sebagai
berikut :
1b, 2b, 3b, 4b, 6b, 7b, 9b, 10b, 11b, 12b, 13b, 14a, 15b, 197b, 208b, 219b,
220b, 224b, 225b, 227b, 230a, 231b, 233b .. Familia : Caesalpiniacea
1b, 5b, 7b, 8a ... Genus : Tamarindus
Species : Tamarindus indica L.
(Van Steenis, 2005 ; Tjitrosoepomo, 2007).

2. Rendemen
Rendemen ekstrak bertujuan untuk mengetahui perbandingan antara
ekstrak dengan simplisia (kulit buah asam jawa). Rendemen dihitung dengan
membandingkan jumlah ekstrak yang diperoleh dengan simplisia awal.
Perhitungan pada penelitian :
Berat kering simplisia (kulit buah asam jawa) = 66 gr
Berat hasil ekstrak = 6,5 gr
Rendemen =

= 0,09
Jadi, 1 gram kulit buah asam jawa kering = 0,09 gram ekstrak kental.


3. Hasil uji orientasi efek ekstrak terhadap penurunan glukosa darah tikus
Tabel 3. Hasil Uji Orientasi Dosis Efek Ekstrak Tamarindus indica L
Terhadap Penurunan Glukosa Darah Tikus
Dosis Ekstrak
Glukosa
Darah Awal
Glukosa Darah
Post Aloksan
Glukosa Darah
Post Ekstrak
Penurunan
(%)
Yang Diberikan (Pretest) (Posttest)
100 mg/kgBB 45,7 156,0 83,0 46,8
200 mg/kgBB 57,9 308,2 80,2 73,9
200 mg/kgBB 29,3 223,8 83,3 62,8
250 mg/kgBB 35,5 224,7 70,6 68,6
250 mg/kgBB 38,9 362,2 60,6 83,3

Pada Tabel 3 merupakan hasil uji orientasi yang menunjukkan kadar
glukosa darah hewan uji pretest, posttes dan % penurunan kadar glukosa
darah. Awalnya peneliti melakukan orientasi dosis aloksan dengan variasi
dosis 140 mg/kgBB, 150 mg/kgBB dan 160 mg/kgBB. Dari variasi dosis
tersebut saat pengukuran glukosa darah didapatkan untuk dosis 140 mg/kgBB
masih belum menaikkan kadar glukosa hewan uji. Untuk dosis 150 mg/kgBB
sudah bisa menaikkan kadar glukosa darah tikus, sedangkan dosis 160
mg/kgBB menghasilkan kadar glukosa darah yang tinggi sehingga banyak
hewan uji yang mati. Dari berbagai variasi dosis aloksan tersebut yang
digunakan untuk melakukan penelitian adalah dosis 150 mg/kgBB.
Orientasi dosis ekstrak kulit buah asam jawa juga dilakukan dengan
berbagai dosis dengan variasi dosis 50 mg/kgBB, 100 mg/kgBB, 200
mg/kgBB dan 250 mg/kgBB. Dari uji orientasi dosis 50 mg/kgBB hanya
beberapa hewan uji yang mengalami penurunan kadar glukosa dan sangat
sedikit penurunan. Dosis 100 mg/kgBB sudah mempunyai efek menurunkan
glukosa darah hewan uji, sedangkan dosis paling berefek adalah dosis 250
mg/kgBB. Selanjutnya untuk penelitian digunakan variasi dosis 100
mg/kgBB, 200 mg/kgBB dan 250 mg/kgBB.



4. Hasil Uji Efek Antidiabetes
Hasil pengukuran kadar glukosa darah (lampiran 1) menunjukkan data
kadar glukosa darah dalam 5 kelompok, yaitu kelompok kontrol positif
(Glibenklamid), kelompok kontrol negatif (CmcNa), kelompok perlakuan
Dosis I 100mg/kgBB, kelompok perlakuan Dosis II 200mg/kgBB dan
kelompok perlakuan Dosis III 250mg/kgBB. Pengukuran kadar glukosa
darah dilakukan sebelum diinduksi aloksan (kadar glukosa awal), post
induksi aloksan (pretest), post induksi ekstrak etanol 70 % kulit buah asam
jawa (Tamarindus indica L) hari ke 4 setelah injeksi aloksan (posttest H+4)
dan post induksi ekstrak hari ke 7 setelah injeksi aloksan (posttest H+7).
Untuk mengetahui terjadinya penurunan kadar glukosa darah setelah
diinduksi ektrak dihitung dengan rumus % Penurunan apabila data post
aloksan (pretest) penyebarannya homogen menggunakan rata-rata kadar
posttest kontrol negatif dikurangi posttest ekstrak dibagi rata-rata posttest
kontrol negatif dikalikan 100%. Perhitungan penurunan dilakukan pada hari
ke 4 maupun hari ke 7 setelah induksi ekstrak. Hasil perhitungannya sebagai
berikut :
Tabel 4. Data Rerata Kadar Glukosa Darah Prestest - Posttest
Kelompok
Post Aloksan /
Pretest
Post
Ekstrak/Posttest
Post
Ekstrak/Posttest
(mg/dL) H+4 (mg/dL) H+7 (mg/dL)
Kontrol Positif
244,1 34,606 71,9 17,090 46,9 10,274
(glibenklamid)
Kontrol Negatif
193,3 21,288 179,0 32,680 176,9 34,749
(Cmc Na)
Dosis I
204,3 37,895 74,4 10,355 51,9 12,105
(100 mg/kgBB)
Dosis II
216,0 38,457 85,4 8,447 71,7 32,005
(200 mg/kgBB)
Dosis III
228,4 34,951 77,1 12,312 67,5 25,748
(250 mg/kgBB)



Tabel 4 menunjukkan data rerata kadar glukosa darah hewan uji post
induksi aloksan (pretest) dengan glukosa darah post induksi ekstrak (posttest)
hari ke empat maupun ke tujuh yang terdiri dari rata-rata dan standart deviasi.
Tabel 5. Presentase Rerata Penurunan Kadar Glukosa Darah
Kelompok
Rata-Rata Standart Deviasi
H+4 (%) H+7 (%)
Kontrol + 59,9 9,536 73,5 5,782
Dosis I 59,1 12,105 70,5 6,673
Dosis II 52,3 4,743 59,5 18,067
Dosis III 56,9 6,907 61,9 14,549

Tabel 5 merupakan data rerata presentase penurunan kadar glukosa darah
dimana induksi ekstrak etanol 70% kulit buah asam jawa (Tamarindus indica
L) yang memiliki efek penurunan glukosa darah post aloksan paling besar
adalah dosis 1 (100mg/kgBB).

5. Hasil Analisis Statistik
a. Hasil Uji Distribusi Data
Uji distribusi data menggunakan Uji Saphiro-Wilk, uji tersebut
digunakan untuk mengetahui distribusi data kelompok kecil yang kurang
dari 50 sampel. Hasil analisis Saphiro-Wilk hari keempat ektrak
didapatkan nilai p = 0,412 yang berarti nilai p > 0,05, maka disimpulkan
bahwa data terdistribusi normal. Hasil analisis hari ketujuh ekstrak
didapatkan nilai p = 0,061 yang berarti sama seperti hari keempat bahwa
distribusinya normal. Data dapat dilihat pada Lampiran 4.
b. Hasil Uji Test of Homogenecity of Variance
Uji homogenitas varian dilakukan dengan menggunakan Test of
Homogenecity of Variance. Hasil analisis hari keempat post ekstrak
didapatkan p = 0,308 dimana p > 0,05 maka data dinyatakan data
homogen, sedangkan analisis hari ketujuh post ekstrak didapatkan p =
0,202 maka p > 0,05 sehingga data dinyatakan homogen. Data dapat
dilihat pada Lampiran 5.


Dari hasil uji Saphiro-Wilk semua data distribusinya normal, uji
Test of Homogecity of Variance dari semua data homogen maka dapat
dilanjutkan dengan uji One Way Anova karena syarat uji tersebut datanya
harus terdistribusi normal dan homogen.
c. Hasil Uji ANOVA
Hasil uji ANOVA pada penelitian hari keempat yaitu 0,000 dan
hari ketujuh 0,000. Nilai probabilitas merupakan parameter untuk
pengambilan keputusan. Apabila nilai probabilitas > 0,05 maka H1
diterima sebaliknya jika nilai probabilitas < 0,05 maka Ho ditolak. Dari
hasil uji ANOVA kedua kelompok yaitu hari keempat maupun hari
ketujuh menunjukkan hasil nilai probabilitas < 0,05 maka Ho ditolak.
Data dapat dilihat pada lampiran 5.
d. Hasil Uji LSD (Least Significant Difference)
Setelah dilakukan uji ANOVA selanjutnya dilakukan Uji LSD
untuk menguji signifikansi atau bermaknanya perbedaan rata-rata antar
kelompok. Kriteria penilaian uji ini adalah pasangan perlakuan dikatakan
terdapat perbedaan bermakna kadar glukosa darah hewan uji apabila nilai
p < 0,05. Untuk melihat hasil lengkap pada lampiran 6.

Tabel 6. Hasil Uji LSD H+4
Kelompok P Keterangan
I II 0,000 Berbeda Signifikan
I III 0,768 Tidak Berbeda Signifikan
I IV 0,162 Tidak Berbeda Signifikan
I V 0,551 Tidak Berbeda Signifikan
II III 0,000 Berbeda Signifikan
II IV 0,000 Berbeda Signifikan
II V 0,000 Berbeda Signifikan
III IV 0,250 Tidak Berbeda Signifikan
III V 0,760 Tidak Berbeda Signifikan
IV V 0,377 Tidak Berbeda Signifikan



Terdapat perbedaan rata-rata antar kelompok yaitu :
- I-II, p : 0,000 maka terdapat perbedaan kadar glukosa darah yang
signifikan antara kelompok kontrol positif (I) dengan kelompok
kontrol negatif (II).
- I-III, p : 0,768 maka terdapat perbedaan kadar glukosa darah yang
tidak signifikan antara kelompok kontrol positif dengan kelompok
Dosis I (III).
- I-IV, p : 0,162 maka terdapat perbedaan kadar glukosa darah yang
tidak signifikan antara kelompok kontrol positif dengan kelompok
Dosis II (IV).
- I-V, p : 0,551 maka terdapat perbedaan kadar glukosa darah tidak
signifikan antara kelompok kontrol positif dengan kelompok Dosis III
(V).
- II-III, p : 0,000 maka terdapat perbedaan kadar glukosa darah yang
signifikan antara kelompok kontrol negatif dengan kelompok Dosis I.
- II-IV, p : 0,000 maka terdapat perbedaan kadar glukosa darah yang
signifikan antara kelompok kontrol negatif dengan kelompok Dosis
II.
- II-V, p : 0,000 maka terdapat perbedaan kadar glukosa darah yang
signifikan antara kelompok kontrol negatif dengan kelompok Dosis
III.
- III-IV, p : 0,250 maka terdapat perbedaan kadar glukosa darah yang
tidak signifikan antara kelompok Dosis I dengan kelompok Dosis II.
- III-V, p : 0,760 maka terdapat perbedaan kadar glukosa darah yang
tidak signifikan antara kelompok Dosis I dengan kelompok Dosis III.
- IV-V, p : 0,377 maka terdapat perbedaan kadar glukosa darah yang
tidak signifikan antara kelompok Dosis II dengan Dosis III.







Tabel 7. Hasil Uji LSD H+7
Kelompok
P Keterangan
I II
0,000 Berbeda Signifikan
I III
0,716 Tidak Berbeda Signifikan
I IV
0,119 Tidak Berbeda Signifikan
I V
0,158 Tidak Berbeda Signifikan
II III
0,000 Berbeda Signifikan
II IV
0,000 Berbeda Signifikan
II V
0,000 Berbeda Signifikan
III IV
0,209 Tidak Berbeda Signifikan
III V
0,280 Tidak Berbeda Signifikan
IV V
0,784 Tidak Berbeda Signifikan

Terdapat perbedaan rata-rata antar kelompok yaitu :
- I-II, p : 0,000 maka terdapat perbedaan kadar glukosa darah yang
signifikan antara kelompok kontrol positif (I) dengan kelompok
kontrol negatif (II).
- I-III, p : 0,716 maka terdapat perbedaan kadar glukosa darah yang
tidak signifikan antara kelompok kontrol positif dengan kelompok
Dosis I (III).
- I-IV, p : 0,119 maka terdapat perbedaan kadar glukosa darah yang
tidak signifikan antara kelompok kontrol positif dengan kelompok
Dosis II (IV).
- I-V, p : 0,158 maka terdapat perbedaan kadar glukosa darah tidak
signifikan antara kelompok kontrol positif dengan kelompok Dosis III
(V).
- II-III, p : 0,000 maka terdapat perbedaan kadar glukosa darah yang
signifikan antara kelompok kontrol negatif dengan kelompok Dosis I.
- II-IV, p : 0,000 maka terdapat perbedaan kadar glukosa darah yang
signifikan antara kelompok kontrol negatif dengan kelompok Dosis
II.


- II-V, p : 0,000 maka terdapat perbedaan kadar glukosa darah yang
signifikan antara kelompok kontrol negatif dengan kelompok Dosis
III.
- III-IV, p : 0,209 maka terdapat perbedaan kadar glukosa darah yang
tidak signifikan antara kelompok Dosis I dengan kelompok Dosis II.
- III-V, p : 0,280 maka terdapat perbedaan kadar glukosa darah yang
tidak signifikan antara kelompok Dosis I dengan kelompok Dosis III.
- IV-V, p : 0,784 maka terdapat perbedaan kadar glukosa darah yang
tidak signifikan antara kelompok Dosis II dengan Dosis III.
Keterangan :
I = kelompok kontrol positif
II = kelompok kontrol negatif
III = kelompok Dosis I (100mg/kgBB)
IV = kelompok Dosis II (200mg/kgBB)
V = kelompok Dosis III (250mg/kgBB)


6. Potensi Penurunan Kadar Glukosa Darah Ekstrak Kulit Buah Asam Jawa
Dibanding Glibenklamid
Potensi penurunan kadar glukosa darah ekstrak kulit buah asam jawa
dibandingkan dengan glibenklamid dihitung menggunakan rumus :
Rata Rata Presentase Penurunan
Dosis

Hasil perbandingan potensi penurunan didapatkan potensi dosis I (100
mg/kggBB) pada H4 yaitu 0,614 % dan H7 yaitu 0,605 % dari potensi
glibenklamid, dosis II (200mg/kgBB) pada H4 yaitu 0,275 % dan H7 yaitu
0,255 % dari potensi glibenklamid, dosis III (250mg/kgBB) pada H4 yaitu
0,239 % dan H7 yaitu 0,212 % dari potensi glibenklamid.




7. Hasil KLT
Profil KLT dapat digunakan untuk identifikasi golongan senyawa
metabolit sekunder. Identifikasi bertujuan untuk menunjukkan adanya
kandungan senyawa minyak atsiri, fenolik, alkaloid dan flavonoid dalam
ekstrak kulit buah asam jawa. Hasil percobaan KLT sebagai berikut :

Gambar. 4.2. Hasil Uji KLT Ekstrak Etanol 70% Kulit Buah Asam Jawa.

Keterangan : Profil KLT ekstrak etanol 70% kulit buah asam jawa dengan
plat Silika gel GF254 dan fase gerak dengan Toluen : Etil asetat ( 3 : 9) v/v
A. Penampakan di bawah UV254
B. Penampakan di bawah UV366
C. Derivatisasi dengan vailin H2SO4
D. Derivatisasi dengan sitroborat
E. Derivatisasi dengan FeCl3
F. Derivatisasi dengan dragendrof
Gambar 4.2 yang merupakan hasil uji KLT ekstrak etanol 70% kulit buah
asam jawa mengindentifikasi beberapa senyawa besar. Identifikasi tannin
atau polifenol (gambar E) pada ekstrak memberikan hasil positif ditandai
dengan adanya satu bercak berwarna coklat-hitam pada pengamatan secara
visual setelah disemprot dengan FeCl3. Untuk identifikasi alkaloid (gambar F)


memberikan hasil positif setelah disemprot dragendrof yang menunjukkan
warna coklat pada titik penotolan. Identifikasi flavonoid (gambar C)
menggunakan reagen sitroborat sebagai penyemprot yang memberikan hasil
positif pada ekstrak. Terdapat tiga bercak berwarna kuning di bawah UV 366
menunjukkan adanya kandungan falvonoid. Identifikasi kandungan trepenoid
digunakan pereaksi semprot vanillin H2SO4 (gambar C) yang ditandai dengan
tiga bercak berwarna hitam-ungu (Wagner dan Bland, 1996).

Tabel. 8. Hasil Pemisahan Ekstrak Etanol 70% Kulit Buah Asam Jawa
Deteksi NO hRf Keterangan warna
Interpretasi
senyawa
UV
254

1
0 Pemadaman kuat
2
75 Pemadaman lemah
3
95 Pemadaman lemah

UV
366

1
0 Fluoresensi kuning lemah Flavonoid
2
37,5
Fluoresensi biru
kekuningan Flavonoid
3
62,5 Fluoresensi kuning Flavonoid
4
90
Fluoresensi biru
kekuningan Flavonoid
Vanilin H
2
SO
4

1
0 Coklat kehitaman Terpenoid
2
75 Ungu kehijauan Terpenoid
3
95 Kehitaman Terpenoid
Sitroborat
1
0 Fluoresensi kuning lemah Flavonoid
2
37,5
Fluoresensi biru
kekuningan Flavonoid
3
62,5 Fluoresensi kuning Flavonoid
4
90
Fluoresensi biru
kekuningan Flavonoid
FeCl
3

1
0 Kehitaman
Fenolik
(Tanin)
Dragendrof 1 0 Coklat Alkaloid

Tabel 8 menunjukkan tabel beberapa senyawa besar yang dapat terlihat
yang dihasilkan dari uji KLT ekstrak kulit buah asam jawa.



B. Pembahasan

Pada percobaan ini bertujuan untuk mengetahui ada tidaknya efek ekstrak
etanol 70% kulit buah asam jawa ( Tamarindus indica L) terhadap penurunan
kadar glukosa darah tikus jantan galur wistar (Rattus norvegicus) yang diinduksi
aloksan. Penelitian ini menggunakan lima kelompok yang setiap kelompok
tersebut terdapat lima ekor tikus dan diberikan tiga ekor tikus cadangan untuk
setiap kelompok perlakuan. Tikus cadangan berguna untuk mengganti tikus-tikus
yang mungkin mati disaat penelitian sedang berlangsung. Dari lima kelompok
tersebut terbagi menjadi kelompok I sebagai kontrol positif (glibenklamid dosis
0,126 mg/200gBB), kelompok II sebagai kontrol negatif (CMCNa), kelompok III
sebagai kelompok perlakuan dosis I 100mg/kgBB, kelompok IV sebagai
kelompok perlakuan dosis II 200mg/kgBB, dan kelompok V sebagai kelompok
perlakuan dosis III 250mg/kgBB. Kadar glukosa darah diukur sebanyak empat
kali saat penelitian berlangsung. Kadar awal diukur pada hari pertama penelitian
dimaksudkan untuk menyingkirkan apabila terdapat hewan uji yang sebelum
perlakuan sudah mempunyai kadar glukosa darah tinggi. Apabila tidak
disingkirkan akan mempengaruhi hasil yang nanti penyebarannya tidak homogen
setelah perlakuan. Pengukuran kadar glukosa darah awal (GD1) dijadikan sebagai
kadar glukosa darah tanpa perlakuan.
Keadaan diabetes atau diabetogenic pada hewan uji dilakukan dengan
induksi aloksan monohidrad dengan dosis 150mg/kgBB. Dosis tersebut
didapatkan dari hasil uji orientasi sebelum penelitian yang dilakukan dengan
berbagai variasi dosis. Berbagai variasi dosis tersebut dilakukan untuk mencari
dosis yang efektif dan tidak berlebihan untuk menaikkan glukosa darah pada
hewan uji.Variasi dosis yang digunakan awalnya dari dosis 150mg/kgBB sebagai
patokan dosis berdasarkan penelitian Munawaroh dan Sujono (2009), kemudian
diambil rentang 10 dibawah dan diatasnya sehingga variasi yang digunakan yaitu
140 mg/kgBB, 150 mg/kgBB, dan 160 mg/kgBB. Menurut Patel et al (2012) sejak
ditemukannya aloksan ditahun 1943 bahwa aloksan dapat menginduksi kerusakan
sel pankreas maka sampai sekarang masih digunakan untuk percobaan diabetes.


Aloksan dapat meningkatkan keadaan glukosa darah dengan mekanisme yaitu
aloksan cepat menuju sel pankreas kemudian terjadi pembentukan oksigen
reaktif yang akan menyebabkan stress oksidatif karena radikal superoksida
sehingga terjadi kerusakan sel pankreas (Rohilla dan Ali, 2012). Kadar glukosa
darah kedua diukur pada hari keempat setelah induksi aloksan (pretest). Diukur
setelah empat hari induksi karena reaksi aloksan akan bekerja lebih efektif.
Menurut Lenzen (2008) degranulasi dan hilangnya sel pankreas sudah dapat
terlihat pada 12 48 jam setelah induksi. Namun untuk dapat melihat hasil
peningkatan glukosa darah yang signifikan maka ditunggu empat hari setelahnya.
Setelah hari keempat induksi aloksan maka diberikan ekstrak etanol 70%
kulit buah asam jawa (Tamarindus indica L) peroral dengan tiga variasi dosis
selama tujuh hari berturut-turut. Pengukuran kadar glukosa darah selanjutnya
setelah induksi ekstrak (posttest) dilakukan pada hari keempat saat pemberian
ekstrak (posttest H+4) dan hari ketujuh (posttest H+7). Kadar glukosa darah
posttest diukur dua kali, hari keempat sudah mulai diukur karena untuk
mengetahui apakah sudah terjadi penurunan. Sedangkan hari ketujuh untuk
melihat apakah ekstrak mempunyai efek dan apakah sudah terjadi penurunan yang
signifikan.
Selanjutnya untuk mengetahui nilai probabilitas efek ekstrak etanol 70%
kulit buah asam jawa dilakukan uji statistic dengan program SPSS versi 17.
Sebelum melakukan uji One Way Anova dan LSD dilakukan uji distribusi
data dan uji homogenitas varian. Menurut Sopiyudin (2011) uji distribusi dengan
jumlah data <50 maka menggunakan uji Shapiro-Wilk. Uji distribusi data dari
lima kelompok perlakuan didapatkan nilai signifikansi (p) pada hari keempat
perlakuan ekstrak 0,412 dan hari ketujuh perlakuan ekstrak 0,061 yang keduanya
> 0,05, maka data terdistribusi secara normal. Uji homogenitas varian pada hari
keempat perlakuan ekstrak nilai signifikansi (p) 0,308, sedangkan hari ketujuh
perlakuan ekstrak 0,202. Uji homogenitas pada hari keempat dan ketujuh
didapatkan nilai signifikansi > 0,05 maka data hari dari kedua kelompok
homogen. Data dapat dilanjutkan untuk uji One Way Anova karena distribusi
normal dan homogenitas merupakan syarat uji tersebut. Pada uji One Way Anova


nilai p pada hari keempat dan ketujuh perlakuan ekstrak didapatkan hasil sama
yaitu 0,000, maka nilai p < 0,05 sehingga terdapat perbedaan efek secara
bermakna terhadap penurunan kadar glukosa darah hewan uji. Dari hasil uji One
Way Anova dapat ditentukan bahwa hipotesis 1 peneliti dapat diterima. Selisih
kadar glukosa darah hewan uji setiap kelompok perlakuan dapat diketahui dengan
uji LSD. Dari uji LSD menunjukkan perbedaan selisih penurunan kadar glukosa
darah secara signifikan antara kelompok kontrol positi, kelompok kontrok
negative, kelompok Dosis I, kelompok Dosis II, dan kelompok dosis III pada hari
keempat maupun hari ketujuh (Lampiran 6).
Terjadi perbedaan selisih yang signifikan pada kadar glukosa darah antara
kelompok kontrol positif dengan kelompok kontrol negatif pada hari keempat
maupun ketujuh perlakuan ekstrak dengan nilai p sebesar 0,000. Kontrol negatif
diberikan CMCNa yang bersifat netral sehingga tidak memberi efek penurunan
kadar glukosa darah. Pada data terlihat sedikit terjadi penurunan kadar glukosa
darah pada kontrol negatif karena didukung regenerasi sel pankreas yang
sebenarnya induksi aloksan tidak seluruhnya merusak sel pankreas sehingga
masih terdapat insulin yang masih bisa dieksresi (Dor, 2005). Meskipun terjadi
sedikit penurunan namun kadar glukosa darah pada hewan uji masih dikatakan
diabetes. Kontrol positif terjadi penurunan yang signifikan karena glibenklamid
merupakan obat antidiabetik oral golongan sulfonilurea yang mekanisme kerjanya
menstimulasi sel pankreas untuk melepaskan sekresi insulin (Novrial et al,
2012). Selain merangsang sekresi insulin, dalam memberikan efek penurunan
kadar glukosa darah dapat melalui jalan lain dengan memperbaiki kerusakan
akibat mekanisme aloksan yang sesuai penelitian Nugroho (2006) dimana
mengganggu homeostatis intraseluler menyebabkan depolarisasi sel pankreas
dan membuka kanal kalsium sehingga terjadi gangguan sensitivitas insulin.
Glibenklamid mengikat membran sel menyebabkan penutupan adenosin
trifosfat (ATP) yang sensitif terhadap saluran kalium dan terjadi depolarisasi sel
membrane. Selanjutnya membuka saluran tegangan sehingga ion kalsium masuk
dan menyebabkan sekresi insulin (Bastaki, 2005).


Dari hasil uji LSD juga terlihat adanya perbedaan selisih kadar glukosa
darah yang signifikan antara kelompok kontrol negatif dengan kelompok
perlakuan dosis I, dosis II dan dosis III. Nilai signifikansinya 0,000 dari semua
kelompok dan dari kedua kelompok hari yaitu H+4 maupun H+7 pemberian
ekstrak, maka nilai tersebut <0,05. Dari hasil tersebut dapat disimpulkan bahwa
pemberian ekstrak etanol 70% kulit buah asam jawa (Tamarindus indica L) pada
tikus yang diinduksi aloksan mampu menurunkan kadar glukosa darah pada tikus
pasca aloksan pada dosis I, dosis II maupun dosis III.
Perbedaan selisih kadar glukosa darah antara kontrol positif dengan
kelompok perlakuan dosis dapat terlihat pada uji LSD. Pada H+4 pemberian
ekstrak perbedaan selisih kadar glukosa kontrol positif dengan dosis I 0,768, dosis
II 0,162, dan dosis III 0,551. Dosis I ,II dan III menunjukkan nilai signifikansi >
0,05 sehingga perbedaan selisih penurunan kadar glukosa darah tidak signifikan
antara kelompok kontrol positif dengan ketiga kelompok dosis tersebut. Nilai
yang tidak signifikan pada H+4 tersebut menunjukkan bahwa kontrol positif dan
perlakuan dosis I, II dan III mempunyai efek yang sebanding. Pada H+7
pemberian ekstrak perbedaan selisih kadar glukosa kontrol positif dengan dosis I
0,956, dosis II 0,193, dan dosis III 0,585. Dari data tersebut nilai signifikansi dari
semua kelompok yaitu > 0,05 maka pada H+7 pemberian ekstrak menunjukkan
bahwa perbedaan selisih penurunan kadar glukosa darah antara kelompok
perlakuan kontrol positif dengan kelompok perlakuan dosis tidak signifikan. Hal
tersebut menunjukkan antara kelompok kontrol positif dan kelompok dosis I,II
maupun III mempunyai efek menurunkan glukosa darah yang sebanding.
Meskipun dari data tersebut menunjukkan kontrol positif dengan dosis III pada
H+4 dan kontrol positif dengan dosis I,dosis II,dosis III pada H+7 mempunyai
efek sebanding namun dari presentase rata-rata penurunan kadar glukosa darah
menunjukkan bahwa kontrol positif mempunyai efek yang lebih tinggi
dibandingkan dengan semua dosis perlakuan. Artinya, meskipun esktrak etanol
70% kulit buah asam jawa (Tamarindus indica L) mampu menurunkan kadar
glukosa darah pada hewan uji tetapi efek penurunannya lebih kecil dibandingkan


efek penurunan pada pemberian glibenklamid yang merupakan obat antidiabetika
oral.
Perbandingan potensi penurunan glukosa darah pada kelompok ekstrak
terhadap kelompok kontrol positif (glibenklamid) dilihat dari dua kelompok hari
posttest yaitu hari keempat (H4) dan hari ketujuh (H7). Pada H4 perbandingan
potensi secara berurutan dari efek penurunan kadar glukosa darah dosis I, dosis II,
dosis III yaitu 0,614 %, 0,275%, dan 0,239 % terhadap efek penurunan kadar
glukosa darah oleh glibenklamid. Pada H7 perbandingan potensi penurunan
glukosa darah dari efek dosis I 0,605%, dosis II 0,255%, dan dosis III 0,212%
terhadap efek penurunan glukosa darah oleh glibenklamid. Perbandingan efek
setiap dosis pemberian ekstrak pada H4 antara dosis I : II = 223,33%, dosis I : III
= 256,59%, dosis II:III = 114,89 %, dan pada H7 antara dosis I:II = 237,31%,
dosis I:III = 235,86%, dosis II:III = 120,15 %.
Menurut Doughari (2006) Tamarindus indica L dari hasil uji fitokimia
dengan menggunakan ekstrak etanol didapatkan zat kimia utama yaitu alkaloid,
flavonoid, saponin, dan tannin. Dalam kulit buah asam jawa terdapat senyawa
fenolik antioksidan yang didominasi oleh proanthocyanidins (Sudjaroen et al,
2005). Proanthocyanidins merupakan tannin yang terkondensasi (Frutos et al,
2004). Mekanisme tanin terhadap penurunan kadar glukosa darah ada beberapa
mekanisme yaitu tanin menurunkan absorbsi nutrisi dengan menghambat
penyerapan glukosa di intestinal, selain itu menginduksi regenerasi sel pankreas
yang berefek pada sel adipose sehingga menguatkan aktifitas insulin. Tanin
merupakan pemangsa radikal bebas dan meningkatkan uptake glukosa dalam
darah melalui aktifitas mediator insulin sehingga menurunkan glukosa dalam
darah (Kumari dan Jain, 2012). Yokozawa et al (2012) juga menjelaskan
mengenai mekanisme proanthocyanidins dalam menurunkan glukosa darah yaitu
menekan stress oksidatif yang terkait dengan proses inflamasi karena induksi
diabetogenik. Penekanan stress oksidatif tersebut melalui penghambatan
peroksidasi lipid, dan generasi ROS (Reaktiv Oksigen Spesies). Dalam
menurunkan glukosa darah flavonoid merangsang sekresi insulin dan
meregenerasi kerusakan sel beta pankreas (Widowati, 2008).


Dilakukan uji kromatografi lapis tipis untuk mengetahui senyawa besar
yang terkandung dalam ekstrak asam jawa tersebut serta membuktikan dari
penelitian sebelumnya mengenai kandungan senyawa. Senyawa yang terdapat
dalam ekstrak etanol 70 % kulit buah asam jawa adalah flavonoid, terpenoid,
alkaloid, dan fenolik (Tanin). Pada saat melakukan uji tersebut dalam plat KLT
terlihat banyak pemisahan warna yang dapat menunjukkan senyawa, akan tetapi
sulit untuk terdeteksi. Pada hasil uji fitokimia Doughari (2006) menunjukkan
kandungan asam jawa yaitu alkaloid, flavonoid, saponin, dan tannin, tetapi dalam
uji KLT hanya dapat membuktikan senyawa flavonoid, alkaloid dan fenolik
(Tanin). Senyawa yang dicurigai untuk menurunkan kadar glukosa darah pada
hewan uji yaitu tanin dan flavonoid terbukti terdapat pada ekstrak kulit buah asam
jawa oleh uji KLT.
Penelitian ini masih terdapat banyak kekurangan, diantaranya adalah
kurangnya variasi dosis untuk menghasilkan dosis yang tepat untuk menurunkan
kadar glukosa darah, selain itu mekanisme penurunan kadar glukosa darah karena
pemberian ekstrak etanol kulit buah asam jawa (Tamarindus indica L) tidak dapat
diketahui pasti.













BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN
A. Kesimpulan

Kesimpulan dari hasil penelitian adalah sebagai berikut :
1. Pemberian ekstrak etanol 70% kulit buah asam jawa (Tamarindus indica L)
dosis 100 mg/kbBB, 200 mg/kgBB dan 250 mg/kgBB dapat menurunkan
kadar glukosa darah tikus putih jantan galur Wistar (Rattus norvegicus) yang
diinduksi dengan aloksan dengan presentase penurunan secara berturut-turut
pada hari keempat posttest 58,4 %, 52,3% dan 56,9%, sedangkan hari ketujuh
posttest 70,6 %, 59,5 %, dan 61,9%.
2. Potensi penurunan kadar glukosa darah pada pemberian ekstrak etanol 70%
kulit buah asam jawa (Tamarindus indica L) lebih kecil dibandingkan
pemberian glibenklamid sebagai kontrol positif dengan nilai sebagai berikut,
pada hari keempat posttest dosis I 0,614%, dosis II 0,275 % dan dosis III
0,239%, sedangkan hari keempat posttest dosis I 0,605%, dosis II 0,255%, dan
dosis III 0,212%.

B. Saran

1. Perlu dilakukan penelitian lebih lanjut dengan waktu penelitian yang lebih
lama, sehingga dapat diketahui waktu terapi yang dapat menurunkan kadar
glukosa darah secara maksimal.
2. Perlu dilakukan penelitian lebih lanjut dengan variasi dosis yang lebih banyak
dan dengan sampel yang lebih banyak, sehingga dapat diketahui dosis yang
paling efektif untuk menurunkan kadar glukosa darah.
3. Perlu identifikasi zat yang lebih spesifik dari tanaman asam jawa (Tamarindus
indica L), sehingga dapat diketahui senyawa spesifik yang dapat menurunkan
kadar glukosa.




DAFTAR PUSTAKA

ADA.2012. Diagnosis and Classification of Diabetes Mellitus. Diabetes Journals.
Vol 35 (1) : s67

ADA. 2013. Diabetes Basics. Available at : http://www.diabetes.org/diabetes-
basics (Juni, 2013)

Ahmed,J., Ramaswamy, HS., dan Sashidhark, C. 2005. Rheological
Characteristics of Tamarind (Tamarindus indica L) Juice Concentrates.
Swiss Society of Food Science and Technology Elsevier. Vol 40(2007) :
225-6

Armitage, D., 2008. Rattus Novergicus. Universitas of Machigan. Available
at:http://animaldiversity.ummz.umich.edu/site/accounts/information/Rat
ttus_norvegicus.html. (Mei 2013)

Barnes, D.E,. 2012. Program Olahraga : Diabetes Melitus. Yogyakarta : PT Citra
Aji Parama. Hal : 5

Bastaki, S. 2005. Review Diabetes Mellitus and Its Treatment. International
Journal Diabetes and Metabolisme. Vol (13) : 111-131

Beecher, G.R,. 2004. Proanthocyanidins : Biological Activities Associated with
Human Health. Pharmaceutical Biology. Vol 42(supplement) : 2

Bender, D.A., dan Mayes, P.A,. 2009. Glukoneogenesis dan Kontrol Glukosa
Darah. Dalam : Biokimia Harper. Jakarta : EGC. Hal : 179-181

Bhadorya, S.S., Ganeshpunkar, A., Narwaria, J., Rai, G., dan Jan, A.P,. 2011.
Tamarindus indica : Extent of Explored Potential. Pharmacognosy
Review : PubMed. Vol 5(9)

BPOM. 2005. Standardisasi Ekstrak Tumbuhan Obat Indonesia, Salah Satu
Tahapan Penting Dalam Pengembangan Obat Asli Indonesia. Info
POM. Vol 6(4) : 5

BPOM. 2010.Acuan Sediaan Herbal Volume 5 Edisi 1. Jakarta : Badan Pengawas
Obat Republik Indonesia. Hal : 3-7

DEPKES.1986. Sediaan Galenik. Bakti Husada Departemen Kesehatan Republik
Indonesia. Hal : 5-7

DEPKES. 2007. Kebijakan Obat Tradisional. Departemen Kesehatan Republik
Indonesia : Keputusan Menteri Kesehatan 381/Menkes/SK/III/2007


DEPKES JATENG. 2008. Daftar Tabel Profil Kesehatan Provinsi Jawa Tengah
Tahun 2008. Available at : www.depdiknes jateng.go.id (Maret, 2013)

DEPKES. 2013. Pedoman Pengendalian Tikus. Available at :
http:/www.Depkes.go.id/downloads/pengendaliantikus.pdf. (maret,
2013)

Doughari, J.H,. 2006. Antimicrobial Activity of Tamarindus indica Linn. Tropical
Journal of Pharmaceutical Research. Vol 5(2) : 597-603

Dubowski, K.M,. 2008. An O-Toluidine Method for Body Fluid Glucose
Determination. Clinical Chemistry. Vol 54(11) : 1919

Dor. 2005. Adult Pancreatic are Performed by Cell Duplication Rather than
Stem Cell Differentiation. Nature, 429.

Etuk, E.U,. 2010. Animal Models for Studying Diabetes Melitus. Agriculture and
Biology Journal of North American. Vol 1(2) : 130-1

Frutos, P; Hervas, G; Giraldez. F.J; and Mantecon. A.R. 2004. Review Tannins
and Ruminant Nutrition. Spanish Journal of Agricultural Research. Vol
2(2) : 191-202

Guyton, A.C., dan Hall, J.E,. 2008. Metabolisme Karbohidrat dan Pembentukan
Adenosin Trifosfat. Dalam : Buku Ajar Fisiologi Kedokteran Edisi II.
Jakarta : EGC. Hal : 881

Handayani, E dan Sukmasari, M. 2005. Teknik Pemisahan Komponen Ekstrak
purwoceng secara Kromatografi Lapis Tipis. Buletin Teknik Pertanian.
Vol (10) no.2

Hones, J., Muller, P., and Surridge, N. 2008. The Technology Behind Glucose
Meters : Test Strips. Diabetes Technology and Therapeutics. Vol 10(1)
: 10-26

IDF. 2007. Guideline For Management of Post Meal Glucose from International
Diabetes Federation. Available at : www.idf.org (Juni, 2013)

IDF. 2011. IDF Diabetes Atlat Fifth Edition from International Diabetes
Federation. Available at : http://www.idf.org/diabetesatlas/5e/diabetes
(Juli, 2013)

Irawan , M.A,. 2007. Glukosa dan Metabolisme Energi. Polton Sports Science
and Performance Laboratorium. Vol 01(2007) : 6



Katzung, B.G,. 2002. Farmakologi Dasar dan Klinik. Jakarta : Salemba Medika.
Hal : 699

Khasanah, N. 2012. Waspada Beragam Penyakit Degeneratif Akibat Pola Makan.
Yogyakarta : Laksana.Hal : 33

Kidambi, S dan Patel, S.B,. 2008. Diabetes Melitus Considerations for Dentristry.
The Journal of The American Dental Association. Vol 139 (5) : 9s

Kumar, V., Crawford, J.M., dan Clare-salzler, M.J,. 2007. Pankreas. Dalam :
Buku Ajar Patologi Edisi VII. Jakarta : EGC. Hal : 722

Kumari, M dan Jain, S. 2012. Tannins : An Antinutrient with Positive Effect to
Manage Diabetes. Research Journal of Recent Science. Vol 1(12) : 70-1

Lenzen, S. 2008. The Mechanisms of alloxan-and streptozotocin-induced
Diabetes. Journal of Springer : Institute of Clinical Biochemistry
Hannover Medical School. Diabetologia. Vol (2008) 51 : 216 -226.

Lim, T.K,. 2012. Edible Medical and Non-Medical Plant. London New York :
Springer Dordrecht Heidelberg. Hal : 879-880

Maiti ,R., Das,V.K., dan Ghosh, D. 2005. Attenuation of Hyperlipidemia in
Streptozotocin Induce Diabetic Rats by Aqueous Extract of Seed of
Tamarindus indica. Biology Pharmaceutical Bulletin. Vol 28(7) : 1173

MENKES. 2009. Farmakope Herbal Indonesia Edisi Pertama. Available at :
http://www.hukor.depkes.go.id/upprodkepmenkes/KMK%20/.pdf (Juni,
2013)

Ministry of Public Healt and Sanitasion. 2010. National Clinical Guidelines for
Management of Diabetes Melitus first edition. Nairobi : Ministry of
Public Healt and Sanitasion. Hal :1-2

Moudi, B., Sagheb, H.M., Heidari, Z., dan Shahraki, M. 2010. A Stereological
Study Of Effects Of Aqueous Extract Of Tamarindus Indica Seeds On
Pancreatic Islets In Streptozotocin-Induced Diabetic Rats. Pakkenberg
Journal Pharmacology Science. Vol.23 (4) : 427

Munawaroh, R., dan Sujono, T.A,. 2009. Antaraksi Quercentin dengan
Tolbutamid : Kajian Terhadap Perubahan Kadar Glukosa Darah pada
Tikus Jantan yang Diinduksi Aloksan. Journal Penelitian Sains dan
Teknologi. Vol 10(2)



National Academic of Science. 2011. Guide For the Care and Use of Laboratory
Animals Eighth Edition. Washington DC : The National Academic
Press (44,113)

Niranjana, S.R., Prakash, H.S., Murthy, S.M., Lakshmidevi, N., Kavishankar,
G.B. 2011. Diabetes and medicinal plants-A review. International
Journal Pharmaceutical Biomed Science. Vol 2(3)

Novrial, D; Sulistyo, H; dan Setiawati. 2012. Comparison of Antidiabetic Effect
of Honey, Glibenclamide Metformin And Their Combination In the
Streptozotocin Induced Diabetic Rat. Prosiding Seminar Nasional
Kesehatan. Kesehatan Masyarakat FKIK Unsoed. Vol (3-4).

Nugroho, A.E,. 2006. Hewan Percobaan Diabetes Melitus : Pathology Mekanisme
Aksi Diabetogenik. Biodiversitas. Vol 7(4) : 381

Patel, D.K., Kumar.R., Laloo, D., dan Hemalatha, S. 2012. Diabetes Mellitus : An
Overview on its Pharmacological aspect and reported medicinal plants
having antidiabetic activity. Asian Pasific Journal of Tropical
Biomedicine Elsevier. Vol 2 (5) : 411-420.

PERKENI. 2011. Konsesus Pengelolaan dan Pencegahan Diabetes Melitus Tipe
2 di Indonesia. Available at : www.perkeni.org/ (juni, 2013)

Purnamasari, D. 2009. Diagnosis dan Klasifikasi Diabetes Melitus. Dalam : Buku
Ajar Ilmu Penyakit Dalam. Jilid III. Edisi V. Jakarta : Pusat Penerbit
Departemen Ilmu Penyakit Dalam. Hal : 1880

Rahmadiah, H.E., dan Munim,A. 2009. Karakterisasi Ekstrak Etanolik Daun
Asam Jawa ( Tamarindus indica L). Majalah Ilmu Kefarmasian. Vol 4
(1) : 39

Riaz, S. 2009. Diabetes Mellitus. Academic Journal : Scientific Research and
Essay. Vol 4(5) : 369

Rohilla, A., and Ali, S. 2012. Alloxan Induced Diabetes : Mecanism and Effects.
International Journal of Research in Pharmaceutical and Biomedical
Science. Vol 3(2) : 819-820

Sacks, D.B., Arnold, M., Bakris, G., Bruns, D.E., Horvath, A.R., Irkman, M.E.,
Lernmark, A., Metzger, B.E., and Nathan, D.M. 2011. Guidelines and
Recommendation for Laboratory Analisis in the Diagnostik and
Management of Diabetes Melitus. Clinical Chemistry. Vol 57 : 11-14

Saputra, L. 2009. Kapita Selekta Kedokteran Klinik. Tangerang : Bina Rupa
Aksara Publisher. Hal : 74-5



Sari, L.O.R.K,. 2006. Pemanfaatan Obat Tradisional dengan Pertimbangan
Manfaat dan Keamanannya. Majalah Ilmu Kefarmasian. Vol III(1) : 2

Schteingart, D.E,.2006. Pankreas : Metabolisme Glukosa dan Diabetes. Dalam :
Patofisiologi Konsep Klinis dan Proses-proses Penyakit. Jakarta : EGC.
Hal : 1259

Soemardji, A.A,. 2007. Tamarindus indica L or asam jawa The Sour but Sweet
and Useful. Japan : Institute of Natural Medicine University of Toyama.
Hal :7

Sopiyudin, M. 2011. Statistik untuk Kedokteran dan Kesehatan. Salemba Medika
: Jakarta. Hal 55.

Sudjaroen, Y., R.Hauoner., G.Wurtele., W.E.Hull., G.Erben., B.Spiegelhalder.,
S.Chang., S.Bartsch., dan R.W.Owen. 2005. Isolation and Structure
Elucidation of Phenolic Antioksidants from Tamarind (Tamarindus
indica L) Seed and Pericarp. Food and Chemical Toxicology Elsevier.
Vol 43(11) : 1673-1682

Suyono, slamet. 2009. Diabetes Melitus di Indonesia. Dalam : Buku Ajar Ilmu
Penyakit Dalam. Jilid III. Edisi V. Jakarta: Pusat Penerbit Departemen
Ilmu Penyakit Dalam, pp : 1870

Syarif, A., Estuningtyas, A., Setiawat, A. 2007. Farmakologi dan Terapi. Jakarta :
Balai Penerbit FKUI. Hal : 490-491

Thorp, M.C,. 2008. Pharmacology for The Health Care Professions. Inggris (UK)
: University of Salford Wiley-Blackwell. Hal : 109

Tonyuskina, K., dan Nichols, J.H,. 2009. Glucose Meter : A Review of Technical
Challenges to Obtaining Accurates Results. Journals of Diabetes
Science and Technology. Vol 3(4) : 971

Wagner, H dan S. Bland. 1996. Plant Drug Analysis : A Thin Layer
Chromatography Atlas 2
nd
Edition. Springer : Berlin Heidelberg

Warintek. 2013. Tamarindus indica L. Available at :
http://www.warintek.ristek.go.id/pangan_kesehatan/tanaman_obat/depk
es/1-144.pdf. (Maret,2013)

WHO. 2008. Traditional Medicine. Available at : www.who.int/mediacentre/fact-
sheets/fs134/en/index.html (April, 2013)



WHO. 2013. Diabetes. Available at :
www.who.int/mediacentre/factsheets/fs332/en/index.html (April, 2013)

Widowaty, W. 2008. Potensi Antioksidan Sebagai Antidiabetes. Jurnal Kesehatan
Masyarakat. Vol 7(2) : 6-7

Williams, J.T,. 2006. Tamarind Tamarindus indica L. England : Southampton
Centre for Underutilised Crops

Yigit, N., Colak, E., Sozen, M., dan Ozkurt, S. 1998. The Taxonomi and
Karyology of Rattus norvegicus (Berkenhout, 1769) and Rattus ratus
(Linnaeus, 1758) (Rodentia : Muridae) In Turkey. Tr J of Zoologi. Vol
22(1998) : 204

Yokuzawa, T., Cho E.J., Park C.H., dan Kim, H.J. 2012. Review Article
Protective Effect of Proanthocyanidin Against Diabetic Oxidative
Stress. Evidence- Based Complementary and Alternative Medicine. Vol
(2012) : 1-11

















Lampiran 1
Hasil Pengukuran Kadar Glukosa Darah Tikus
Kelompok
Awal
Post Aloksan /
Pretest
Post
Ekstrak/Posttest
Post
Ekstrak/Posttest
(mg/dL) (mg/dL) H+4 (mg/dL) H+7 (mg/dL)
Kelompok
Kontrol
41.6 213 68 44.4
43 219 49.7 41
Positif
(Glibenklamid)
38.3 225 - -
46.4 281 80.8 62
41 282.4 88.9 40
Kelompok
Kontrol
48.7 205 - -
52.7 197.5 187.2 189
Negatif (CmcNa) 46.3 190 - -
47.9 159 143 137.8
56.2 215 206.8 204.1
Kelompok Dosis I
57.8 161 81 39.8
52.8 235 - -
100 mg/kgBB 49 166.4 77.5 63
51.3 219 59 61.7
62.4 240 80 43.3
Kelompok Dosis
II
48.1 227 95 94
53.7 260 - -
200 mg/kgBB 58.9 189 82.3 86
81.5 239 - -
64.8 165 79 35
Kelompok Dosis
III
70.9 217 72.2 69
41.9 264 - -
250 mg/kgBB 83.9 244 85.5 68

62 190 62 35
59.2 227 88.6 98






Lampiran 2
Data Hasil Penrurunan Glukosa Darah Pretest-Posttest
Kelompok
Post Aloksan /
Pretest
Post
Ekstrak/Posttest
Penurunan
H4
Post
Ekstrak/Posttest
Penurunan
H7
(mg/dL) H+4 (mg/dL) (%) H+7 (mg/dL) (%)
Kelompok
Kontrol
213 68 62.0 44.4 74.9
219 49.7 72.2 41 76.8
Positif
(Glibenklamid)
225 - - -
-

281 80.8 54.9 62 65.0
282.4 88.9 50.3 40 77.4
Kelompok
Kontrol
205 - - - -
197.5 187.2 5.2 189 4.3
Negatif
(CmcNa)
190 - - -
-
159 143 10.1 137.8 13.3
215 206.8 3.8 204.1 5.1
Kelompok
Dosis I
161 81 57.4 39.8 77.5
235 - - - -
100 mg/kgBB 166.4 77.5 56.7 63 64.4
219 59 67.0 61.7 65.1

240 80 55.3 43.3 75.5
Kelompok
Dosis II
227 95 46.9 94 46.9
260 - - - -
200 mg/kgBB
189 82.3 54.0 86 51.4
239 - - - -
165 79 55.9 35 80.2
Kelompok
Dosis III
217 72.2 59.7 69 61.0
264 - - - -
250 mg/kgBB 244 85.5 52.2 68 61.6
190 62 65.4 35 80.2
227 88.6 50.5 98 44.6






Lampiran 3
a. Rerata Kadar Glukosa Darah Pretest

Hasil
Kadar
Kelompok Mean N Std. Deviation
Std. Error of
Mean
Kontrol + 244.0800 5 34.60682 15.47664
Kontrol - 193.3000 5 21.28849 9.52050
Dosis I 204.2800 5 37.89580 16.94752
Dosis II 216.0000 5 38.45777 17.19884
Dosis III 228.4000 5 27.91595 12.48439
Total 217.2120 25 34.95154 6.99031

b. Rerata Kadar Glukosa Darah Posttest H4

Report
Kadar
Kelompok Mean N Std. Deviation
Std. Error of
Mean
Kontrol + 71.8500 4 17.09045 8.54522
Kontrol - 179.0000 3 32.68088 18.86832
Dosis I 74.3750 4 10.35515 5.17758
Dosis II 85.4333 3 8.44768 4.87727
Dosis III 77.0750 4 12.31297 6.15648
Total 93.6944 18 42.33892 9.97938








c. Rerata Kadar Glukosa Darah Posttest H7

Report
Kadar
Kelompok Mean N Std. Deviation
Std. Error of
Mean
Kontrol + 46.8500 4 10.27408 5.13704
Kontrol - 176.9667 3 34.74944 20.06260
Dosis I 51.9500 4 12.10523 6.05262
Dosis II 71.6667 3 32.00521 18.47822
Dosis III 67.5000 4 25.74879 12.87439
Total 78.3944 18 50.72790 11.95668

d. Rerata % Penurunan Kadar Glukosa Darah H4

Report
Kadar
Kelompok Mean N Std. Deviation
Std. Error of
Mean
Kontrol + 59.8500 4 9.53677 4.76839
Kontrol - 6.3667 3 3.30807 1.90992
Dosis I 59.0500 4 12.10523 6.05262
Dosis II 52.2667 3 4.74377 2.73882
Dosis III 56.9500 4 6.90724 3.45362
Total 47.2722 18 20.45379 4.82100








e. Rerata % Penurunan Kadar Glukosa Darah H7

Report
Kadar
Kelompok Mean N Std. Deviation
Std. Error of
Mean
Kontrol + 73.5250 4 5.78237 2.89119
Kontrol - 7.5667 3 4.98130 2.87595
Dosis I 70.5000 4 6.67383 3.33691
Dosis II 59.5000 3 18.06737 10.43120
Dosis III 61.8500 4 14.54957 7.27479
Total 56.9278 18 25.24759 5.95091


f. Presentase Rerata Penurunan Kadar Glukosa Darah
Kelompok
Rata-Rata Standart Deviasi
H+4 (%) H+7 (%)
Kontrol + 59,9 9,536 73,5 5,782
Kontrol - 6,4 3,308 7,6 4,981
Dosis I 59,1 12,105 70,5 6,673
Dosis II 52,3 4,743 59,5 18,067
Dosis III 56,9 6,907 61,9 14,549









Lampiran 4
Uji Normalitas
Data H+4 setelah induksi Aloksan
Tests of Normality

Kolmogorov-Smirnov
a
Shapiro-Wilk

Statistic df Sig. Statistic df Sig.
PretestPosttest .194 15 .132 .942 15 .412
a. Lilliefors Significance Correction


Data H+7 setelah induksi Aloksan

Tests of Normality

Kolmogorov-Smirnov
a
Shapiro-Wilk

Statistic df Sig. Statistic df Sig.
PretestPosttest .215 15 .059 .887 15 .061
a. Lilliefors Significance Correction












Lampiran 5
Uji Homogenitas Varian dan One Way ANOVA
Data H+4
Test of Homogeneity of Variances
kadar
Levene
Statistic df1 df2 Sig.
1.339 4 13 .308

ANOVA
kadar

Sum of Squares df Mean Square F Sig.
Between Groups 6562.337 4 1640.584 36.581 .000
Within Groups 583.021 13 44.848

Total 7145.358 17



Data H+7
Test of Homogeneity of Variances
Kadar
Levene Statistic df1 df2 Sig.
1.736 4 13 .202


ANOVA
Kadar

Sum of Squares df Mean Square F Sig.
Between Groups 9278.633 4 2319.658 19.108 .000
Within Groups 1578.172 13 121.398

Total 10856.804 17




Lampiran 6
Uji LSD (Least Significant Difference)
Data H+4
Multiple Comparisons
kadar
LSD
(I)
Kelompok
(J)
Kelompok
Mean Difference
(I-J) Std. Error Sig.
95% Confidence Interval
Lower Bound Upper Bound
K+ K- 53.48333
*
5.11480 .000 42.4335 64.5332
Dosis I 1.42500 4.73539 .768 -8.8052 11.6552
Dosis II 7.58333 5.11480 .162 -3.4665 18.6332
Dosis III 2.90000 4.73539 .551 -7.3302 13.1302
K- K+ -53.48333
*
5.11480 .000 -64.5332 -42.4335
Dosis I -52.05833
*
5.11480 .000 -63.1082 -41.0085
Dosis II -45.90000
*
5.46795 .000 -57.7128 -34.0872
Dosis III -50.58333
*
5.11480 .000 -61.6332 -39.5335
Dosis I K+ -1.42500 4.73539 .768 -11.6552 8.8052
K- 52.05833
*
5.11480 .000 41.0085 63.1082
Dosis II 6.15833 5.11480 .250 -4.8915 17.2082
Dosis III 1.47500 4.73539 .760 -8.7552 11.7052
Dosis II K+ -7.58333 5.11480 .162 -18.6332 3.4665
K- 45.90000
*
5.46795 .000 34.0872 57.7128
Dosis I -6.15833 5.11480 .250 -17.2082 4.8915
Dosis III -4.68333 5.11480 .377 -15.7332 6.3665
Dosis III K+ -2.90000 4.73539 .551 -13.1302 7.3302
K- 50.58333
*
5.11480 .000 39.5335 61.6332
Dosis I -1.47500 4.73539 .760 -11.7052 8.7552
Dosis II 4.68333 5.11480 .377 -6.3665 15.7332
*. The mean difference is significant at the 0.05 level.




Data H+7
Multiple Comparisons
Kadar
LSD
(I)
Kelompok
(J)
Kelompok
Mean Difference
(I-J) Std. Error Sig.
95% Confidence Interval
Lower Bound Upper Bound
K+ K- 65.95833
*
8.41519 .000 47.7784 84.1382
Dosis I 2.90000 7.79095 .716 -13.9313 19.7313
Dosis II 14.02500 8.41519 .119 -4.1549 32.2049
Dosis III 11.67500 7.79095 .158 -5.1563 28.5063
K- K+ -65.95833
*
8.41519 .000 -84.1382 -47.7784
Dosis I -63.05833
*
8.41519 .000 -81.2382 -44.8784
Dosis II -51.93333
*
8.99621 .000 -71.3685 -32.4982
Dosis III -54.28333
*
8.41519 .000 -72.4632 -36.1034
Dosis I K+ -2.90000 7.79095 .716 -19.7313 13.9313
K- 63.05833
*
8.41519 .000 44.8784 81.2382
Dosis II 11.12500 8.41519 .209 -7.0549 29.3049
Dosis III 8.77500 7.79095 .280 -8.0563 25.6063
Dosis II K+ -14.02500 8.41519 .119 -32.2049 4.1549
K- 51.93333
*
8.99621 .000 32.4982 71.3685
Dosis I -11.12500 8.41519 .209 -29.3049 7.0549
Dosis III -2.35000 8.41519 .784 -20.5299 15.8299
Dosis III K+ -11.67500 7.79095 .158 -28.5063 5.1563
K- 54.28333
*
8.41519 .000 36.1034 72.4632
Dosis I -8.77500 7.79095 .280 -25.6063 8.0563
Dosis II 2.35000 8.41519 .784 -15.8299 20.5299
*. The mean difference is significant at the 0.05 level.





Lampiran 7
Konversi Perhitungan Dosis untuk Berbagai Jenis (species)
Hewan Uji
Subyek
Mencit
20 g
Tikus
200 gr
Marmot
400 gr
Kelinci
1,5 kg
Kucing
2 kg
Kera
4 kg
Anjing
12 kg
Manusia
70 kg
Mencit 20 g 1,0 7,0 12,25 27,8 29,7 64,1 124,2 387,9
Tikus 200 gr 0,14 1,0 1,74 3,9 4,2 9,2 17,8 56,0
Marmot 400
gr
0,08 0,57 1,0 2,25 2,4 5,2 10,2 31,5
Kelinci 1,5
kg
0,04 0,25 0,44 1,0 1,08 2,4 4,5 14,2
Kucing 2 kg 0,03 0,23 0,41 0,92 1,0 2,2 4,1 13,0
Kera 4 kg 0,016 0,11 0,19 0,42 0,45 1,0 1,9 6,1
Anjing 12 kg 0,008 0,06 0,10 0,22 0,24 0,52 1,0 3,1
Manusia 70
kg
0,0026 0,018 0,031 0,07 0,076 0,16 0,32 1,0














Lampiran 8
Volume Maksimum Larutan yang Diberikan pada Hewan Uji
Binatang
Volume maksimum (ml)
Cara Pemberian
i.v i.m i.p s.c p.o
Mencit (20-
30g)
0,5 0,05 1,0 0,5-1,0 1,0
Tikus 200 gr 1,0 0,1 2,0-5,0 2,0-5,0 5,0
Kelinci 250 g 5,0-10,0 0,5 10,0-20,0 5,0-10,0 20,0
Marmot 250 gr - 0,25 2,0-5,0 5,0 10,0
Hamster (50 g) - 0,1 1,0-5,0 2,5 2,5
Merpati (300g) 2,0 0,5 2,0 2,0 1,0
Kucing (3kg) 5,0-10,0 1,0 10,0-20,0 5,0-10,0 50,0
Anjing (5kg) 10,0-20,0 5,0 20,0-50,0 5,0-10,0 100,0














Lampiran 9
Surat Keterangan Determinasi



Lampiran 10
Surat Keterangan Selesai Penelitian KLT





Lampiran 11
Surat Keterangan Selesai Penelitian Glukosa Darah