Anda di halaman 1dari 15

TUGAS MATA KULIAH

Pengantar Mekanikal dan Elektrikal



RUMAH SAKIT OMNI INTERNASIONAL
ALAM SUTERA, TANGERANG











DISUSUN OLEH:

RESTI SUHITA 121080002
RIZKY NURDIANSYAH 121080007
ADE ZAENURI 121080010
ROBBY KURNIAWAN 121080028

PROGRAM STUDI TEKNIK SIPIL

INSTITUT TEKNOLOGI INDONESIA
SEMESTER GENAP 2009/ 2010


PENGANTAR MEKANIKAL DAN ELEKTRIKAL Page 1




RESTI SUHITA : Transportasi
Sistem Penanggulangan Kebakaran
Sistem Pembuangan Sampah

RIZKY NURDIANSYAH : Air hujan
Air kotor
Air kotoran

ADE ZAENURI : Air bersih
Instalasi Penangkal Petir
Instalasi dan beban listrik


ROBBY KURNIAWAN : Pengkondisian Udara
Keamanan
Komunikasi













PENGANTAR MEKANIKAL DAN ELEKTRIKAL Page 2

KATA PENGANTAR


Syukur alhamdulillah kita panjatkan kehadirat Allah SWT, yang telah melimpahkan
rahmat-Nya kepada kita, sehingga tugas Penghantar Mekanikal dan Elektikal yang mengambil
obyek utilitas bangunan Rumah Sakit ( RUMAH SAKIT OMNI INTERNASIONAL ) ini dapat kami
selesaikan, yang di maksudkan untuk memenuhi persyaratan tugas besar pada mata kuliah
Pengantar Mekanikal dan Elektrikal.
Tugas besar ini di buat sebagai laporan yang mencakup teori tentang peralatan dan
alat-alat utilitas pada pabrik dan kantor. Teori yang di maksud adalah untuk merencanakan
suatu sistem utilitas yang benar pada prinsipnya.
Laporan ini di susun secara kelompok dalam menentukan prinsip-prinsip dan teori
yang sekiranya tepat dan benar sehingga dapat di jadikan sebagai standar dalam penyusunan
tugas selanjutnya. Dalam laporan ini antara lain meliputi prinsip-prinsip dan teori system utilitas
rumah sakit di peroleh baik dari bahan perkuliahan maupun buku pedoman yang kami baca dan
pelajari.
Pada kesempatan ini kami pun tidak lupa untuk mengucapkan terima kasih khususnya
kepada ;
1. Kedua orang tua kami, yang telah memberikan dukungan moril maupun materil.
2. Ir. Chandra Kania, MT, selaku dosen pada mata kuliah Pengantar Mekanikal dan
Elektrikal.
3. Rekan Rekan Mahasiswa

Penyusun berharap agar kiranya tugas laporan ini dapat di jadikan penilaian secara
objektif dan bermanfaat bagi pembaca.


Tangerang, 16 Juni 2010



Penyusun


PENGANTAR MEKANIKAL DAN ELEKTRIKAL Page 3

DAFTAR ISI


Kata pengantar.. 2
BAB I
PENDAHULUAN . 4

BAB II
DESKRIPSI PROYEK............ 5
Lokasi dan fungsi gedung 5
Fasilitas Gedung 5

BAB.III
ANALISA 6
Air bersih .. 6
Air hujan .. 7
Air kotor .. 7
Air kotoran .. 8
Instalasi Penangkal Petir 8
Instalasi dan beban listrik 9
Pengkondisian Udara 11
Keamanan .. 11
Komunikasi .. 12
Transportasi .. 12
Sistem Penanggulangan Kebakaran. 13
Sistem Pembuangan Sampah . 14






PENGANTAR MEKANIKAL DAN ELEKTRIKAL Page 4

BAB I
PENDAHULUAN


Bangunan-bangunan yang dirancang oleh arsitek akhirnya harus dapat dipakai, dihuni
dan dinikmati oleh masyarakat luas. Jadi harus berfungsi dengan baik, tidak hanya indah
dipandang sebagai suatu karya seni. Untuk itu bangunan harus dilengkapi dengan prasarana
utilitas /building utilities.
Lebih-lebih dengan perkembangan teknologi masa kini, kenyamanan manusia dan
keselamatan manusia dalam menghuni bangunan bertingkat dan bangunan bentang panjang
dapat lebih ditingkatkan.
Integrasi antara seni dan teknologi menjadi syarat mutlak dalam perancangan
bangunan-bangunan massa kini.
Para arsitek harus bekerja sama dengan ahli-ahli lain, para spesialis dalam bidang
mekanikal dan elektrikal , fisika bangunan, insinyur sanitasi, disamping insinyur struktur.
Pemilikan pengetahuan umum akan perlengkapan utilitas bangunan menjadi suatu
keharusan bagi insinyur insinyur yang terlibat dalam pembangunan, khususnya bangunan
bertingkat.

Lingkup pekerjaan Mekanikal & Elektrikal

- Sistem Air Hujan - Pengkondisian Udara
- Sistem Air kotor - Keamanan
- Sistem Air Kotoran - Komunikasi
- Instalasi penangkal petir - Transportasi
- Instalasi dan beban listrik - Sistem Penanggulangan Kebakaran
- Sistem Air bersih - Sistem Pembuangan Sampah





PENGANTAR MEKANIKAL DAN ELEKTRIKAL Page 5

BAB II
DESKRIPSI PROYEK

2.1 Lokasi dan Fungsi Gedung

Rumah Sakit Omni Internasional Alam Sutera adalah sebuah rumah sakit swasta yang
terdiri dari 5 lantai. Rumah Sakit ini terletak di Jl. Alam Sutera Boulevard kav. 25 serpong -
tangerang, 15325.
Jumlah keseluruhan lantai Bangunan Rumah Sakit Omni Internasional ini adalah 5 lantai yang
terdiri dari:
- Gedung 5 lantai
- Lapangan Parkir
- Ruang basement

2.2 Fasilitas Gedung
Fasilitas-fasilitas yang ada dalam gedung adalah Kamar Rawat Inap dan Kamar Operasi,
Ruang Pemeriksaan, Toilet.
Fasilitas yang ada disekitar Bangunan adalah Listrik dari PLN, Air bersih dari PAM dan Jet
PAM , Jaringan telekomunikasi.














PENGANTAR MEKANIKAL DAN ELEKTRIKAL Page 6

BAB III
ANALISA

3.2 Air Bersih

a. Sumber air bersih

Pompa

Sistem Penyediaan air bersih :

Pada perancangan ini digunakan sumber air bersih dari PAM dan air sumur dalam.
Pengunaan sumur dalam dilakukan karena debit sumber air dari PAM tidak dapat
mencukupi kebutuhan air untuk seluruh gedung.

b. Perlengkapan dan sistem yang digunakan.
Water treatment (mesin pengolah air)
Mesin ini dapat mengolah air kotor menjadi air bersih dengan cara filtrasi
(penyaringan) dan setelah itu dinetralisasi (perubahan sifat kimia). Ini
dibutuhkan karena bangunan ini adalah bangunan rumah sakit.
TANGKI BAWAH
TANGKI BAWAH
POMPA
SUMUR
POMPA
B
PAM
SUMUR
A
PAM
DISTRIBUSI
TANGKI ATAS
POM
PA
POM
PA
DISTRIBUSI



PENGANTAR MEKANIKAL DAN ELEKTRIKAL Page 7

Bak penampung air
Bangunan ini dilengkapi Bak penampung air yang berguna untuk cadangan
kebutuhan air sehari-hari, air panas dan air dingin, untuk
memadamkan api apabila terjadi kebakaran, pengkondisian udara, dll.
Pompa

c. Sistem distribusi air bersih
Sistem distribusi air yang digunakan adalah sistem down feed karena sistem ini lebih
menguntungkan daripada sistem up feed.
Hal tersebut tidak berbanding jauh dengan materi yang ada, yaitu :
1. Penghematan biaya listrik.
2. Air masih dapat didistribusikan meskipun aliran listrik padam.
3. Sistem pompa yang menaikkan air ke tangki atas bekerja secara otomatis dengan
cara yang sangat sederhana sehinga kecil sekali kemungkinan timbulnya kesulitan
operasionalnya.


3.3 Air Hujan
Air hujan dialirkan ke saluran pembuangan kota yang sudah tersedia oleh Pemda dan
tidak tergantung luas lahan di kondisi tanah. Dan terdapat SPAL (Sistem Pembuangan
Air Lingkungan), karena Alam Sutera adalah perumahan yang terencana dari awal.

3.4 Air Kotor ( grey water )

Sitem pembuangan
Sistem pembuangan digabung dengan saluran pembuangan air hujan setelah dilakukan
pengendapan sampah air kotor. Dipasang bak control pada setiap belokan dan setiap
6m untuk saluran tertutup.






PENGANTAR MEKANIKAL DAN ELEKTRIKAL Page 8

3.4 Air Kotoran ( black water )

Sistem pembuangan air kotoran.
Air kotoran dari sumbernya dialirkan ke septictank melalui bak resapan kemudian
diresapkan ke tanah. Letak buangan akhir terhadap sumber air bersih 10m.

Sistem pembuangan akhir yang di gunakan adalah sumur resapan:
Biasa digunakan daerah yang belum memiliki sarana pembuangan akhir
Luas lahan yang terbatas
Kondisi tanah mudah menyerap.

Sebab jika menggunakan sistem pembuangan saluran kota akan menyebabkan
pencemaran yang tidak baik untuk pemukiman dan masyarakat dekat. Karena ini adalah
system pembuangan dari Rumah Sakit.

Septic tank
Pada bangunan ini terdapat 8 buah septic tank yang berukuran 32 m
3
. para perancng
menempatkan septic tank ini pada bagian
Pada materi ini, disebutkan bahwa septic tank ialah seharusnya kedap air, sedangkan
resapan tidak.

3.6 INSTALASI PENANGKAL PETIR
Penangkap petir berfungsi untuk menangkap gelombang listrik dari petir dan dialirkan
ke dalam bumi.
Jenis penangkap petir
1. sistem konvensional /franklin
2. sistem faraday /sangkar
3. sistem radio aktif

Sistem penangkap petir yang dipakai adalah sistem faraday, dipasang pada setiap sisi
atas bangunan dan tengah. Sistem ini dipakai karena atap relatif luas dan bentuk atap
yang relatif datar.


PENGANTAR MEKANIKAL DAN ELEKTRIKAL Page 9



Sistem pembumian dipasang pada sisi belakang bangunan dengan kabel
terlindung . pembumian harus mencapai permukaan air sehingga pembumian maksimal.

Tetapi, pada materi kami disebutkan bahwa, system penangkap petir radio aktif
juga bisa dipasang pada tempat ini, karena Rumah Sakit Omni Internasional terletak di
daerah perumahan.


3.7 INSTALASI DAN BEBAN LISTRIK

Klafikasi sistem tegangan :

a. Tegangan tinggi (TT) : Tegangan tinggi/rangkaian > 20.000 V
b. Tegangan menengah (TM) : Tegangan sistem/rangkaian 1000-20.000 V
c. Tegangan rendah (TR) : Tegangan sistem rangkaian s/d 1000 V
Kabel yang digunakan untuk Rumah Sakit Omni Internasional ialah Kabel dengan Code
NYBUY dengan spesifikasi sebagai berikut :
Untuk semua kondisi dalam ruangan
Di atas atau di dalam plesteran
Untuk outdoor tapi tidak ditanam




PENGANTAR MEKANIKAL DAN ELEKTRIKAL Page 10

Beban listrik dalam bangunan untuk rumah sakit ialah : 10 30 w/m2 dengan :
Beban setiap stop kontak : 200 VA
Beban tiap titik lampu : 60 VA

Diperlukan Travo untuk menentukan arus dan tegangan yang cukup tinggi.

Instalasi listrik pada Rumah Sakit Omni Internasional diperlukan untuk merencanakan
perletakan komponen listrik pengatur (kwh meter dan sikring/pengaman), perletakan
komponen listrik yang berhubungan langsung dengan pemakai (stop kontak dan
sakelar), dan perletakan jaringa perkabelan yang tersusun dengan baik.untuk memenuhi
nilai estetika dalam suatu bangunan, dalam hal ini adalah Rumah Sakit

Sistem
Sistem Instalasi listrik mulai dari Gardu Trafo PLN masuk ke Panel Utama,
kemudian dibagi menjadi 2 panel yang terdiri dari : Panel Power dan Panel Penerangan.
Dari kedua Panel ini masuk masuk ke instalasi distribusi sesuai dengan keperluannya.



Generator
Bangunan ini tidak hanya mengandalkan pasokan listrik dari PLN saja, mengingat
fungsi dari bangunan ini adalah rumah sakit jadi sangat diperlukan cadangan listrik
untuk seluruh ruangan terutama ruang operasi dan ICU, dengan begitu para
perancang menggunakan generator sebagai cadangan listrik. Generator tersebut
diletakan pada basemant gedung agar kebisingan tidak mengganggu.




PENGANTAR MEKANIKAL DAN ELEKTRIKAL Page 11

3.8 PENGKONDISIAN UDARA RUMAH SAKIT
Dengan pertimbangan kegunaan gedung adalah Perkantoran, maka AC yang digunakan
type split tetapi pada lobby menggunakan system central. System yang digunakan
adalah air water system (chilled water system) .
Pengertian ac: suatu system pangondisian udara untuk mencapai keamanan termal
dangan mengatur temperatur, kelembaban dan aliran angin/kecepatan udara.
AC Pemanasan
- Pendinginan untuk tropis

Selain air conditioner (AC) out let juga sepertinya bisa digunakan untuk
mengkondisikan udara dalam setiap ruangan dalam gedung.

OUT LET ( lubang diffuser ) /sirkulasi udara.
Fungsinya : untuk mendistribusikan udara kedalam ruangan.
Jadi outlet juga bisa membantu dalam pengondisian udara dalam setiap ruangan yg
berada di ruma sakit, terutama di setiap ruangan pasien..
Letak outlet pada rumah sakit ini adalah outlet diding atas karena system
pandinginannya baik, dan lebih effisien.

3.9 Keamanan
Tujuan : melindungi dan memonitor fasilitas-fasilitas dalam gedung dari pihak-pihak yang
tidak berkepentingan.
Sistem keamanan yang digunkan pada rumah sakit ini adalah sistem keamanan secara
terpadu, yaitu : semua atau sebagian besar penyidikan atau pengindraan dilakukan oleh alat
elektronik, manusia hanya berfungsi sebagai pengawas di luar dan di dalam gedung. Agara
tidak terjadi hal-hal yang tidak di inginkan.

Pengawasan yang yang difungsikan untuk manusia bisa di sebut juga dengan SECURITY atau
SATPAM. Tenaga manusia ini juga sangat di butuhkan dalam menjaga gedung atau rumah
sakit ini.



PENGANTAR MEKANIKAL DAN ELEKTRIKAL Page 12

Tenaga manusia yg di gunakan dalam gedung ini cukup banyak. Di karenakan harus menjaga
24 jam penuh. Demi keamanan dan kenyaman gedung/rumah sakit dan pengguna gedung
dan rumah sakit ini. Terutama untuk para pasien yang dirawat inap dalam gedung/ rumah
sakit ini..


3.10 Komunikasi
Telepon
Jaringan telekomunikasi pada rumah sakit ini menggunakan PABX, karena sistem telepon ini
menggunakan no extension yang dituju. Setiap telepon yang masuk tidak melalui operator
terlebih dahulu.

Sound sistem
Sound sistem digunakan untuk komunikasi antar ruangan dalam apartemen berupa:
paging => digunakan untuk memanggil orang pada ruangan tertentu
Emergency => informasi informasi adanya gangguan atau bahaya
Bel panggilan, apabila pasien membutuhkan bantuan perawat.
Internet
Suatu cara untuk mendapatkan data atau informasi dengan perantara computer dan telepon.
- Harus ada telephone , modem, computer, dan ijin atau langganan provider/server.
- Dapat digunakan untuk menerima informasi tentang pelayanan rumah sakit.

3.11 Transportasi
Suatu bangunan yang besar atau tinggi seperti gedung rumah sakit Omni Internasional
Alam Sutera memerlukan suatu angkut/transportasi untuk memberikan suatu kenyamanan
dalam berlalu-lalang di bangunan tersebut. Alat transportasi yang digunakan dalam rumah sakit
ini meliputi :
a) Tangga
1). Tangga kebakaran = 2 Unit
2). Tangga Biasa ( fungsi ganda ) = 3 Unit



PENGANTAR MEKANIKAL DAN ELEKTRIKAL Page 13

b) Lift Pasien = 2 Unit

c) Lift Penumpang Umum = 2 Unit

2). Tangga Biasa dengan fungsi ganda
- Untuk lalu lintas sehari hari
- Untuk Evakuasi kebakaran

Lift lift yang dipasang dalam bangunan, karena sifatnya umum harus mengacu pada
peraturan peraturan daerah, Dinas Keselamatan Kerjadan Dinas Pemadam Kebakaran.
Untuk menentukan kriteria perancangan lift penumpang, perlu diperhatikan :tipe dan
fungsi dari bangunan, banyaknya lantai, luas tiap lantai, dan intervalnya. Sistem penggerak lift
yang digunakan dalam rumah sakit ini adalah sistem penarik/traction gearless traction system,
yaitu car dinaik turunkan dengan tidak menggunakan roda gigi, namun menggunakan motor
otomatis.

Dibandingkan dengan materi yang ada, tangga kebakaran memang seharusnya
mengarah ke luar, berdinding api dan tah baja. Sama persis dengan yang ada di Rumah Sakit
Omni Internasional.


3.12 Sistem penanggulangan Kebakaran

Detector Kebakaran
: detector yang berfungsi mendeteksi awal adanya suatu kebakaran

Alat pemadam kebakaran
1. Extinguisher
2. Fire hydrant
Instalasi pipa hydran tidak digabungkan dengan pipa lainnya kecuali dengan pipa
instalasi sprinkler. Sistem Hydran yang digunakan pada Rumah Sakit Omni Internasional
yaitu Hydran Gedung.


PENGANTAR MEKANIKAL DAN ELEKTRIKAL Page 14

3. Fire Detector

Karena gedung ini merupakan rumah sakit maka digunakan jenis detektor Asap, Panas
dan detektor Nyala api.

Dan tidak menggunakan Titik Panggil Manual Detektor Manual yang dioperasikan
secara manual untuk memberikan isyarat adanya kebakaran.

Sedangkan, pada alarm kebakaran, menggunakan Audio Alarm.

4. Sprinkler

3.13 Sistem Pembuangan Sampah
Berdasarkan fungsi dari bangunan ini uang merupakan gedung rumah sakit, maka system
pembuangan sampah dilakukan secara manual dengan memanfaatkan jasa cleaning service.

Sistem ini dipilih karena ini adalah sebuah bangunan rumah sakit, sehingga sampah-sampah
sisa operasi harus dibuatkan system pembuangan terpisah agar tidak mencemari
lingkungan.