Anda di halaman 1dari 12

PENGAMATAN / IDENTIFIKASI CACING FILARIA

I. Tujuan
1. Tujuan instruksional umum
- Mahasiswa mampu mengetahui prosedur dan pembacaan preparat sediaan kering
- Mahasisawa mampu menjelaskan prosedur dan pembacaan/identifikasi sediaan
kering
2. Tujuan instruksional khusus
- Mahasiswa mampu melakukan pemeriksaan / identifikasi preparat sediaan kering
cacing filaria
- Mahasiswa mampu mengidentifikasi dan membedakan unsur-unsur mikroskopis
pada preparat sediaan kering.

II. Metode
Indirek preparat ( preparat tidak langsung )

III. Prinsip
Mikroskop disiapkan preparat diletakkan di meja preparat diamati dengan pembesaran
10 x preparat ditambahkan oil imersi diputar ke pembesaran 100x diamati.

IV. Dasar teori
Filariasis merupakan salah satu penyakit tertua yang paling melemahkan yang dikenal
dunia. Terdapat lebih dari 200 spesies parasit filaria, namun hanya sedikit yang menginfeksi
manusia. Dari berbagai parasit filaria yang dapat menginfeksi manusia, Wuchereria
bancrofti, Brugia malayi dan Brugia timori, merupakan penyebab infeksi yang paling sering
dan menimbulkan gejala sisa yang patologis. Penyebaran penyakit filariasis dipelantarai oleh
nyamuk sebagai vektor. Cacing dewasa filaria hidup pada pembuluh limfa, sedangkan
mikrofilaria hidup di dalam darah (Mc Mahon dan Simonsen. 1996).
Wuchereria bancrofti terdapat secara terbatas pada beberapa daerah di Indonesia yaitu
dari Sumatera sampai Irian Jaya. Wuchereria bancrofti yang terdapat di kota ( tipe urban)
hanya terdapat di sekitar Jakarta dan Semarang, vektornya biasanya dari jenis Culex
quinquefasciatus. Sedangkan yang terdapat di daerah perdesaan ( tipe rural) biasanya
ditularkan oleh nyamuk dari jenis Anopheles sp. dan Aedes sp. Mikrofilarianya bersifat
periodik nokturna. Penyakit yang disebabkan oleh Wuchereria bancrofti adalah
wukereriasis/filariasis bancrofti.
Brugia malayi hanya terdapat di perdesaan, penyebarannya cukup luas yaitu dari
Sumatera sampai ke pulau Seram. Pada Brugia malayi terdapat 2 varian, yaitu Brugia
malayi yang hidup pada manusia dan yang hidup pada manusia dan hewan, seperti kucing
dan kera. Penyakit yang disebabkan oleh Brugia malayi adalah filariasis malayi. Pada
umumnya vektor penularannya adalah nyamuk Anopheles barbirostris dan Mansonia.
Periodisitas Brugia malayi adalah periodik nokturna, subperiodik nokturna atau non
periodik.
Brugia timori hanya terdapat di Indonesia bagian timur, di pulau Timor, Flores, Alor,
Rote dan beberapa kepulauan disekitarnya. Mikrofilarianya bersifat periodik nokturna dan
vektor penularannya adalah Anopheles barbirostris. Penyakit yang disebabkan oleh Brugia
timori adalah filariasis timori.

KLASIFIKASI ILMIAH

Filum : Platyhelminthes
Kelas : Nematoda
Subclass : Secernentea (Phasmidia)
Ordo : Spiruridia
Superfamily : Filarioidea
Family : Filariidae
Genus : Wuchereria
Species : Wuchereria bancrofti

Filum : Platyhelminthes
Kelas : Nematoda
Subclass : Secernentea (Phasmidia)
Ordo : Spiruridia
Superfamily : Filarioidea
Family : Filariidae
Genus : Brugia
Species : Brugia malayi


Filum : Platyhelminthes
Kelas : Nematoda
Subclass : Secernentea (Phasmidia)
Ordo : Spiruridia
Superfamily : Filarioidea
Family : Filariidae
Genus : Brugia
Species : Brugia timori

MORFOLOGI
a. Wuchereria bancrofti
Cacing dewasa berbentuk halus seperti benang, mempunyai kutikula halus, dan
ditemukan dalam kelenjar dan saluran limfe. Cacing jantan panjangnya kira-kira 40
mm dan diameternya 0,1mm. Cacing betina panjangnya 80-100mm dan diameternya
0,24-0,30mm. Guna melanjutkan siklus hidupnya, cacing dewasa betina menghasilkan
mikrofilaria bersarung. Panjang mikrofilarianya berkisar dari 244 sampai 296 m serta
aktif bergerak dalam darah dan limfe. Mikrofilarianya bersarung dan inti badannya
tidak sampai ujung ekor. Pulasan seperti Giemsa, Wright, atau hemaktosilin Delafield
telah digunakan untuk membantu membedakan gambaran morfologi dalam
menentukan spesies mikrofilaria. Mikrofilaria yang dipulas panjangnya 245-300 m
dengan lebar 7- 8 m, ruang pada kepala (cephalic space) yaitu panjang = lebar,
memiliki inti yang teratur, lekukan badan halus dengan sarung berwarna pucat.
Pada banyak daerah di Indonesia, mikrofilaria Wuchereria bancrofti termasuk
dalam tipe periodik nokturna. Konsentrasi tertinggi mikrofilaria dalam peredaran
darah yaitu pada malam hari umumnya diantara jam 10 malam sampai jam 2-4 pagi.
1. Ukuran 244-296
2. Memiliki Sheath pada tubuhnya
1. Nocturnal periodic: terpisah/terlepas
2. Nocturnal subperiodic: tidak terpisah/terlepas
3. Tubuh memenjang, agak melengkung,dan dinding tubuh halus
4. Body nuclei, terpisah/berdiri sendiri dan berwarna biru
5. Body nuclei, tidak menyapai ekor
6. Cephalic space, pendek (sama dengan ukuran tubuh)

b. Brugia malayi
a. Memiliki sheath yang berwarna merah muda pada pewarnaan terang
b. Sheath pada preparat kering bisa tampak terbungkus maupun terlepas
c. Ukuran 177-230
d. Tubuh lebih kasar dari Wuchereria bancrofti, lebih pendek, twisted dan kinky.
e. Body nuclei, bergerombol, bahkan tumpang tindih satu sama lain, berwarna ungu
tua/gelap pada pewarnaan
f. Memiliki terminal nuclei berjumlah satu atau dua nuclei di posterior
g. Cephalic space, lebih panjang daripada Wuchereria bancrofti, pada mikrofilaria
panjang dua kali lebar tubuh

c. Brugia timori
a. Mikrofilaria: nocturnal periodic, mirip dengan mikrofilaria Brugia malayi
(dibedakan dari panjang tubuhnya)
b. Cephalic space: 3 kali lebar badannya
c. Pada pewarnaan Giemsa, warna sheath lebih pucat bila dibandingkan dengan
Wuchereria brancrofti dan Brugia malayi

SIKLUS HIDUP
Hospes pelantara dari filaria, yaitu nyamuk mendapatkan infeksi dengan menelan
mikrofilaria dalam darah yang diisapnya. Mula-mula parasit ini memendek, bentuknya
menyerupai sosis dan disebut larva stadium I (L1) dalam waktu 3 hari. Dalam waktu kurang
lebih seminggu larva ini bertukar kulit tumbuh menjadi lebih gemuk dan panjang yang
disebut larva stadium II (L2). Pada hari ke 10-14 selanjutnya larva ini bertukar kulit sekali
lagi tumbuh makin panjang dan lebih kurus, disebut larva stadium III (L3) yang merupakan
bentuk infektif dan dapat dijumpai di dalam selubung probosis nyamuk. Larva bermigrasi ke
labela nyamuk dan masuk ke dalam kulit hospes definitive melalui luka tusukan ketika
sedang mengisap darah.
Dalam tubuh hospes definitive (manusia), larva L3 menembus lapisan dermis menuju
saluran limfe dan berkembang menjadi larva L4 dalam waktu 9-14 hari setelah infeksi.
Larva L4 kemudian berkembang menjadi cacing dewasa di dalam kelenjar limfe dan
melakukan kopulasi . Mikrofilaria akan dilepaskan oleh cacing betina yang gravid dan dapat
dideteksi di sirkulasi perifer dalam 8 sampai 12 bulan setelah infeksi. Dari saluran limfe,
mikrofilaria memasuki sistem vena lalu ke kapiler paru dan akhirnya memasuki sistem
sirkulasi perifer.

PATOLOGI DAN GEJALA KLINIK
Gejala klinik yang berhubungan dengan infeksi Wuchereria bancrofti bervariasi dari
yang tidak menunjukan gejala sampai pasien dengan manifestasi klinik yang berat seperti
elephantiasis dan hidrokel (Partono, 1987). Patologi dan Gejala klinis filariasis bancrofti
dapat disebabkan oleh cacing dewasa maupun mikrofilaria. Namun, perubahan patologi
yang utama terjadi akibat kerusakan pada sistem limfatik yang disebabkan oleh cacing
dewasa dan bukan disebabkan oleh microfilaria. Mikrofilaria biasanya tidak menimbulkan
kelainan, namun dalam keadaan tertentu dapat menyebabkan occult filariasis. Patologi dan
Gejala klinik yang disebabkan oleh cacing dewasa dapat berupa limfadenitis dan limfangitis
retrograd pada stadium akut, hidrokel, kilurian, dan Limfedema (elephantiasis) yang
mengenai seluruh kaki atau lengan, skrotum, vagina dan payudara pada stadium kronis.

DIAGNOSIS
Sekarang ini telah terdapat beberapa teknik diagnosis yang dikembangkan dan
digunakan secara rutin untuk diagnosis filariasis bancrofti. Umumnya diagnosis diarahkan
pada identifikasi mikrofilaria atau antigen antibodi yang bersirkulasi dalam darah, karena
sulitnya menemukan cacing dewasa. Beberapa diagnosis yang digunakan untuk identifikasi
filariasis bancrofti diantaranya adalah :
1. Pemeriksaan Makroskopis
Yaitu dengan melihat dari gejala klinis yang disebabkan oleh cacing dewasa
Wuchereria bancrofi. Salah satu gejala klinisnya berupa elephantiasis yang dapat
mengenai seluruh lengan, pangkal paha sampai mata kaki serta dapat menyerang
system kelamin, payudara dan vulva.
2. Pemeriksaan mikroskopis
Pemeriksaan mikroskopik dilakukan dengan tujuan untuk menemukan
mikrofilaria, cacing dewasa ataupun untuk mendeteksi adanya antigen dan/atau
antibodi pada kasus occult filariasis. Beberapa pemeriksaan mikroskopis yang
digunakan untuk identifikasi filariasis bancrofti yaitu
3. Pemeriksaan mikrofilaria dalam darah
Pemeriksaan sediaan darah adalah pemeriksaan yang paling sering digunakan
dalam mendiagnosa infeksi filariasis bancrofti. Pemeriksaan sediaan darah ini
dilakukan untuk menemukan mikrofilaria dalam darah. Namun pemeriksaan ini
memiliki kelemahan, yaitu hanya dapat dilakukan pada malam hari (22.00 02.00),
yang disebabkan mikrofilaria bancrofti memiliki periodisitas nokturna. Terdapat
beberapa metode sediaan darah yang digunakan, diantaranya adalah :
a. Sediaan Hapus Darah Tebal
Yaitu darah kapiler diteteskan pada bagian tengah kaca obyek, kemudian
darah disebarkan hingga menjadi sediaan darah berdiameter 2x3 cm serta
biarkan kering diudara. Lalu darah dihemolisis dan dibiarkan mengering .
Setelah kering darah di fiksasi dan diwarnai dengan pewarnaan Giemsa lalu
diperiksa dibawah mikroskop dengan pembesaran 40x. Keuntungan pada
pemeriksaan sediaan hapusan tebal, kita dapat mengetahui morfologi, serta
spesies mikrofilar
b. Sediaan Hapus Segar
Yaitu darah kapiler diteteskan pada bagian tengah kaca obyek, lalu
ditambahkan 1 tetes NaCl dan dihomogenkan. Sediaan kemudian ditutup dengan
deckglass dan diperiksa dibawah mikroskop dengan lensa objektif 10 kali dan 40
kali untuk mengetahui spesiesnya. Adanya mikrofilaria ditandai dengan
pergerakan cepat diantara sel darah merah. Keuntungan dari hapusan segar ini
dapat diketahui spesies dan patogenitasnya. Patogenitasnya dapat diketahui
dengan = tebal : 6-8 m (kira-kira sama dengan diameter sel darah merah ) dan
panjangnya : 250-300 m (setengah lapang pandang)
c. Filtrasi membran
Yaitu 1 mL darah difilter dengan menggunakan membran yang
mempunyai pori dengan ukuran 5 m. Filter diletakkan diatas kaca obyek
kemudian difiksasi dengan methanol selama 1 menit lalu diwarnai dengan
pewarnaan Giemsa selama 15 menit. Pemeriksaan dilakukan dibawah mikroskop
100x dan dihitung jumlah mikrofilarianya.
d. Tabung Kapiler
Yaitu tabung kapiler diisi dengan darah sitrat sebanyak tabung, lalu
salah satu ujung tabung kapiler ditutup. Tabung dipusingkan dengan sentrifus
mikrohematokrit selama 2 menit. Tabung kapiler dilekatkan diatas kaca obyek
dengan menggunakan selotip, kemudian diperiksa dibawah mikroskop pada
garis pemisah antara sel darah merah dan plasma menggunakan lensa objektif
10x. Mikrofilaria yang bergerak akan nampak di dasar kolom plasma, tepat
dibawah lapisan sel darah putih.
e. Darah Vena
Yaitu darah sitrat sebanyak 4 mL dicampurkan ke dalam 10 mL larutan
Formaldehida 2% lalu dihomogenkan. Darah disentrifus selama 5 menit lalu
supernatannya dibuang. 1 tetes endapan ditempatkan pada kaca obyek dan
disebarkan hingga menjadi hapusan tipis lalu biarkan hingga kering. Fiksasi
dengan etanol dan diwarnai dengan pewarnaan Giemsa lalu diperiksa dibawah
mikroskop dengan pembesaran 40x.
f. Cara Provokasi
Yaitu pasien diberikan minum 100 mg tablet dietilkarbamazin, ditunggu
30 - 60 menit, kemudian dilakukan pemeriksaan darah tepi. Tujuan adalah agar
dapat melakukan pengambilan darah pada siang hari. Tes ini digunakan untuk
merangsang mikrofilaria keluar ke dalam darah. Cara Provokasi ini memiliki
keuntungan, yaitu dapat dilakukan pemeriksaan pada siang hari. Kerugiannya
yaitu dapat menyebabkan perubahan dan kekeliruan periodisitas pada
mikrofilaria
g. Teknik Knott
Yaitu darah sebanyak 1 mL dicampurkan dengan 10 mL larutan
Formalidehida 2% dalam tabung pemusing, kemudian dihomogenkan. Lalu
disentrifuge selama 5 menit dengan kecepatan 1.500 2.000 rpm.
Supernatannya dibuang, 1 tetes endapan ditempatkan pada kaca obyek dan
diperiksa langsung sebagai preparat basah dibawah mikroskop atau diwarnai
dengan pewarnaan Giemsa untuk mendeteksi microfilaria

V. Alat dan bahan :
1. Alat :
- Mikroskop binokuler
2. Bahan :
- Sediaan darah tetes tebal
- Oil imersi
- Tissue lensa

VI. Cara kerja
1. APD ( Alat Pelindung Diri ) dipakai dengan baik benar dan lengkap
2. Menyiapkan semua bahan dan alat yang akan digunakan
3. Memastikan semua bahan dan alat yang disiapkan dalam keadaan siap digunakan
4. Meletakkan sediaan darah kering yang diamati di meja mikroskop
5. Mencari lapang pandang dengan pembesaran lensa objektif 10X
6. Mengamati lapang pandang yang ditemukan, kemudian dipindahkan lensa objektif
dengan cara memutar revolver ke arah pembesaran lensa objektif 100X
7. Mengamati lapang pandang yang ditemukan dan identifikasi ciri-ciri dari cacing yang
ditemukan
8. Dicatat hasil pengamatan yang diperoleh
9. Membersihkan meja/ tempat kerja dan merapikan alat dan juga bahan yang
digunakan.

VII. Hasil pengamatan
7.1 Hasil pembacaan sediaan darah tetes tebal I
Lensa objektif pembesaran 10X Lensa objektif pembesaran 100X

Interpretasi hasil
Parameter pemeriksaan Hasil pemeriksaan
Wuchereria bancrofti (-) tidak ditemukan
Brugia malayi (+) ditemukan mikrofilaria
Brugia timori (-) tidak ditemukan

7.2 Hasil pembacaan sediaan darah tetes tebal II
Lensa objektif pembesaran 10X Lensa objektif pembesaran 100X

Interpretasi hasil
Parameter pemeriksaan Hasil pemeriksaan
Wuchereria bancrofti (-) tidak ditemukan
Brugia malayi (-) tidak ditemukan
Brugia timori (+) ditemukan mikrofilaria

VIII. Pembahasan
Pemeriksaan microfilaria dilakukan dengan pengamatan mikroskopis sediaan darah
tetes tebal yang telah diwarnai dengan cat Giemsa. Karena pada praktikum ini dilakukan
pengamatan preparat kering, maka sebelum diamati dengan mikroskop, preparat ditetesi 1
tetes oil imersi. Yang paling penting adalah selalu gunakan alat pelindung diri (APD) agar
tidak terkena infeksi, sebab sediaan darah yang diperiksa bersifat infectious.
Secara mikroskopis, pada sediaan darah tetes tebal I ditemukan mikrofilaria Brugia
malayi dengan ciri-ciri morfologi :
a. Memiliki sheath yang berwarna merah muda
b. Bentuk tubuh yang berpilin
c. Body nuclei yang bergerombol
d. Inner body terlihat tumpang tindih satu sama lain (overlapping) dan berwarna ungu
tua (gelap)
e. Memiliki cephalic space dengan ukuran panjang = 2 kali lebarnya
f. Terdapat terminal nuclei pada bagian posterior (ekor)
g. Terdapat tonjolan (knob) pada bagian posterior (ekor)
Secara mikroskopis, pada sediaan darah tetes tebal II ditemukan mikrofilaria Brugia
timori dengan ciri-ciri morfologi :
a. Memiliki sheath yang tidak terwarnai oleh cat Giemsa
b. Body nuclei yang bergerombol
c. Inner body terlihat tumpang tindih satu sama lain (overlapping) dan berwarna ungu
tua (gelap)
d. Memiliki cephalic space dengan ukuran panjang = 3 kali lebarnya
e. Terdapat terminal nuclei pada bagian posterior (ekor)
f. Terdapat tonjolan (knob) pada bagian posterior (ekor)

IX. Kesimpulan
1. Pemeriksaan mikroskopis untuk filariasis dilakukan dengan mengamati sediaan darah
tetes tebal yaitu preparat kering yang diwarnai dengan cat Giemsa.
2. Pada sediaan darah tetes tebal I ditemukan mikrofilaria Brugia malayi.
3. Pada sediaan darah tetes tebal II ditemukan mikrofilaria Brugia timori.

X. Daftar pustaka
Brown, H. 1979. Basic Clinical Parasitology. Jakarta: PT. Gramedia
Chernin, E. 1987. The disappearance of bancroftian filariasis from Charleston, South
Carolina. Am J Trop Med Hyg 37 (1): 1114.
Cross, John H. 1996. "Filarial Nematodes: Lymphatic Filariae Wuchereria Bancrofti and
Brugia Malayi", Medical Microbiology (4th ed.), The University of Texas Medical
Branch at Galveston. The National Institutes of Health.
Irianto, Kus. 2011. Parasitologi. Bandung: CV Yrama Widya.
John, David T. & Petri, William A. (2006), Markell and Voge's Medical Parasitology (9th
ed.), St. Louis: Saunders Elsevier
Melrose WD. 2002. Lymphatic filariasis: New insight into an old disease. Int. J. Parasitol
32(8) : 947-60.
Purnomo, et.al. 1977. The microfilaria of Brugia timori. Journal of Parasitology 63(3): 1001-
1006.

XI. Lembar pengesahan
Mengetahui,
Pembimbing I Pembimbing II


(I Wayan Merta, S.KM., M.Si.) (I Nyoman Jirna, S.KM., M.Si.)


Pembimbing III Pembimbing IV


(Sucipto, S.KM., M.PH.) (I Nyoman Mura Adiatmika, S.Pd.)


Pembimbing V


(Heri Setiyo Bekti, SST.)