Anda di halaman 1dari 9

HEATER

Heater merupakan salah satu jenis dari Heat Exchanger yang berfungsi
untuk memanaskan. Heater adalah suatu objek yang memancarkan atau
menyebabkan suatu bagian badan yang lain menerima temperatur yang lebih
tinggi. Di kehidupan sehari-hari atau rumah tangga dan domestik, heater biasanya
digunakan untuk menghasilkan panas.
Pada elektronik, bagian yang seperti filamen di dalam vacuum tube yang
memanaskan katoda untuk membantu emisi thermionik dari elektron. Elemen
katoda harus mencapai temperatur yang dibutuhkan supaya tube berfungsi
sebagaimana mestinya. Hal ini mengapa alat-alat elektronik lama sering
memerlukan waktu untuk pemanasan setelah dihidupkan.
Katoda heater adalah coil atau filamen digunakan untuk memanaskan
katoda di vacuum tube atau cathode ray tube. sebelum transistor dan di
sekelilingnya yang terintegrasi dihubungkan, peralatan elektronik menggunakan
vacumm tube untuk menghidupkan elemen-elemennya.
Tipe sederhana dari vacuum tube beroperasi sebagai dioda, yang hanya
memberikan aliran ke satu arah saja. Katoda heater digunakan untuk menaikkan
temperature dari katoda filamen mengizinkan terjadinya emisi thermionik dari
elektron ke dalam tube yang terevaluasi. Elemen lain selain tube adalah plate
atau anoda. Jika anoda bermuatan positif berhubungan dengan katoda, elektron
yang terpancar akan menariknya.dan arus akan mengalir. Ini menunjukkan bahwa
karakteristik dari anoda sebagai arus yang mengalir dengan arah yang berlawanan
adalah tidak mungkin (anoda tidak dipanasi,mencegah emisi thermionik). Vacuum
tube yang lebih kompleks beroperasi sebagai trioda (the predecessor to the
modern transistor).
Heater menambahkan energi panas ke aliran fluida yang melewatinya. Hal
ini bisa menyebabkan fluida berubah fase. Heater bisa diartikan boiler,
superheater, reheater, ruang pembakaran, atau suatu reaktor nuklir.
Air Preheater atau air heater adalah bagian umum untuk menjelaskan
beberapa alat yang didesain untuk memanaskan udara sebelum proses lainnya

(seperti contoh pembakaran di boiler) dengan objek primer dari peningkatan
efisiensi termal proses. Alat ini bisa digunakan tersendiri atau menggantikan
steam coil.
Secara khusus, pembakaran air heater yang digunakan pada boiler besar
ditemukan di Thermal Power Stations yang menghasilkan energi elektrik (electric
power) seperti dari biomassa, fosil fuel.
Tujuan dari preheater adalah untuk recovery panas dari boiler (flue gas)
dimana meningkatkan efisiensi termal dari boiler dengan mengurangi penggunaan
panas yang hilang (heat lost) pada flue gas. Konsekuensinya, flue gas juga
mengirimkan atau mengeluarkan flue gas stack (atau chimney) pada temperatur
yang rendah, memperbolehkan penyederhanaan desain dari saluran dan flue gas
stack. Memperbolehkan pengontrolan kenaikkan temperatur dari gas-gas yang
meninggalkan stack
Ada dua tipe dari preheater yang digunakan di steam generator pada
Thermal Power Stations. Yang pertama adalah tipe tubular yang dipasang pada
saluran flue gas boiler, dan yang kedua regenerative air preheater. Kedua tipe ini
disusun sehingga gas mengalir secara horizontal atau vertikal melewati sumbu
rotasi.
Tubular preheater terdiri dari ikatan tube lurus yang melalui saluran outlet
dari boiler dan terbuka pada tiap saluran akhir bagian luar. Bagian saluran hot
furnace gas bergerak di sekitar tube-tube preheater, mentransfer panas dari gas
buang ke udara di dalam preheater. Udara ambient di dorong dengan kipas (fan)
melalui saluran pada satu tube akhir preheater dan bagian akhir lainnya udara
panas dari dalam tube timbul atau masuk pada saluran lainnya, dimana
membawanya ke boiler furnace untuk pembakaran.
Pemanas gas
Sebuah pemanas gas adalah alat yang digunakan untuk memanaskan
ruangan atau daerah luar dengan membakar gas alam atau bahan bakar gas cair.
Pemanas gas pertama yang dibuat menggunakan prinsip-prinsip yang sama
Bunsen burner ditemukan pada tahun sebelumnya. Itu pertama kali
dikomersialisasikan oleh perusahaan Inggris Pettit dan Smith tahun 1856. Api

memanaskan udara lokal. Udara panas ini kemudian menyebar melalui konveksi,
sehingga pemanasan seluruh ruangan. Hari ini berlaku prinsip yang sama dengan
teras luar pemanas atau "jamur pemanas" yang bertindak sebagai pembakar
Bunsen raksasa.
Dimulai pada tahun 1881 api kompor yang digunakan untuk memanaskan
suatu struktur yang terbuat dari asbes, desain dipatenkan oleh Sigismund Leoni,
seorang insinyur Britania. Kemudian, api tanah liat menggantikan asbes karena
lebih mudah untuk cetakan. Pemanas gas modern masih bekerja dengan cara ini
walaupun menggunakan bahan tahan panas lainnya.
Pemanas gas modern telah dikembangkan lebih lanjut untuk menyertakan
unit yang memanfaatkan teknologi panas pancaran, daripada prinsip-prinsip
Bunsen burner. Bentuk teknologi ini tidak menyebar melalui konveksi, melainkan,
diserap oleh orang-orang dan benda-benda di jalan. Bentuk pemanasan ini
berguna untuk outdoor pemanas, dimana hal itu tidak ekonomis untuk mencoba
untuk memanaskan sejumlah besar volume udara.
Pre-Heater Gas istilah ini terutama digunakan dalam industri pengecoran.
Dingin-kotak mesin menggunakan beberapa gas mengeras pasir. Namun sebelum
membersihkan gas di dalam kotak gas harus dipanaskan oleh pra-pemanas. Kalau
tidak, bentuk cairan kimia tidak akan efisien untuk mengeras kotak. Semacam ini
pra-pemanas memanaskan cairan untuk gas sampai dengan 130 C.
Memilih Water Heater Storage
Water heater adalah alat yang digunakan untuk memanaskan air yang
menggunakan energi sebagai sumber pemanas. pada awalnya untuk mendapatkan
air panas biasanya kita memasak air atau memanfaatkan air panas langsung dari
alam.Pada tahun 1868 seorang pelukis asal London, Inggris, Benjamin Waddy
Maughan menemukan water heater domestik instan pertama.Cara kerja alat ini
sederhana air dingin ditempatkan di bagian atas wadah berupa tabung yang juga
diisi jaringan kawat-kawat tipis sebagai pengantar panas, di mana bagian
bawahnya diletakkan sebuah alat pemanas berbahan bakar gas. Lalu air panas
mengalir ke bak mandi tanpa ada perantara. Maughan menamai penemuannya ini
"Geyser" , bahkan hingga kini di Inggris water heater masih sering disebut geyser.

Suatu saat seorang ahli tekhnik asal norwegia, Edwin Rudd memutuskan
untuk berimigrasi ke Amerika, tepatnya ke Pittsburgh, Pennsylvania. Di kota itu ia
menemukan blue print atau cetak biru water heater instan pertama buatan
Maughan. Penemuan ini menjadi inspirasi, lalu Rudd mengembangkan penemuan
ini menjadi mesin water heater otomatis. Akhirnya ia berhasil membuat water
heater otomotis pertama di sekitar tahun 1889, Mesin ini berupa wadah berbentuk
tangki penyimpanan air yang suhu airnya bisa di atur secara mekanis dan
didistribusikan melalui pipa penyaluran air.
Dewasa ini water heater sudah semakin berkembang, dan sudah banyak
sekali sistem yang di pakai dan bahan baku yang semakin baik dari ke hari. Hal
ini demi kepuasan konsumen yang mengharapkan water heater terbaik untuk
mereka. Di bawah ini tipe - tipe water heater yang beredar di masyarakat.
1. Water Heater Listrik ( electric water heater )
Seperti namanya water heater ini menggunakan listrik sebagai energi
utama untuk memanaskan air. Electric Water Heater terdiri dari 2 ( dua )
tipe yaitu:
a. Instan Electrik Water Heater
b.Water Heater Listrik dengan Penampungan.
2. Solar Water Heater ( SWH )
Solar Water Heater adalah pemanas air yang memanfaatkan energi
matahari yang gratis. Sering timbul salah pengertian dengan Pemanas air
tipe ini. Banyak yang menganggap energi panas matahari di tangkap lalu di
simpan di batere yang akan di gunakan untuk memanaskan air di dalam
tangki. Padahal dari semua water heater yang beredar justru tipe ini yang
paling sederhana cara kerjanya.Air dingin yang mengalir justru langsung di
panaskan matahari di kolektor lalu di simpan di tangki sampai akhirnya
dipergunakan. Solar Water Heater terbagi 2 yaitu sistem pasif dan aktif.
sistem pasif cenderung untuk kapasitas kecil buat rumah tangga sedangkan
yang aktif biasanya untuk kapasitas besar seperti hotel, rumah sakit dll.
3. Air Conditioning Water Heater ( ACWH ). Pemanas air jenis ini adalah
dengan memanfaatkan panas freon dari AC yang biasanya di buang. Freon

yang panas dialirkan ke Heat Exchanger yang akan memanaskan air di
tangki penampungan.
4. Heat Pump Water Heater
Heat Pump Water Heater cara kerjanya tidak berbeda dengan ACWH,
hanya saja di Heat Pump semua sudah menjadi satu kesatuan yang didesain
untuk air panas, sedangkan ACWH memanfaatkan AC yang sudah ada,
sehingga harus kita modifikasi untuk bisa di salurkan ke tangki
penampungan.
5. Gas Water Heater
pemanas air ini menggunakan gas ( baik gas elpiji ataupun gas alam )
sebagai sumber energi untuk memanaskan air. Caranya dengan pembakaran
seperti kompor gas. Pipa yang dalamnya mengalir air dingin langsung di
panasi, sehingga air yang keluar langsung panas tanpa perlu di tampung
terlebih dahulu.
6. Solar Rubber Pool Heating
Pemanas air ini di desain untuk kolam renang dengan memanfaatkan panas
matahari. cara kerjanya hampir sama dengan solar water heater, hanya
untuk kolektor atau penangkap panas menggunakan panel karet ( polymer )
yang tahan terhadap chlor atau zat kimia kolam renang. sistem pemanasan
ini tidak menggunakan tangki penampungan, justru kolam renang itu
sendirilah sebagai tangki penampungan dan di sirkulasi langsung.
Instalasi dan Pemeliharaan
Tepat instalasi dan pemeliharaan pemanas air Anda dapat mengoptimalkan
efisiensi energi. Instalasi yang tepat tergantung pada banyak faktor. Faktor-faktor
ini termasuk jenis bahan bakar, iklim, persyaratan kode bangunan lokal, dan isu-
isu keselamatan, terutama mengenai pembakaran gas dan minyak pemanas air
dipecat. Oleh karena itu, yang terbaik untuk memiliki kualifikasi kontraktor pipa
saluran air dan pemanas menginstal pemanas air penyimpanan. Pastikan untuk
melakukan hal berikut ketika memilih kontraktor:
1) Request estimasi biaya secara tertulis.
2) Mintalah referensi.

3) Periksa perusahaan lokal anda Better Business Bureau.
4) Lihat apakah perusahaan akan mendapatkan izin lokal jika diperlukan dan
memahami kode bangunan lokal, dll .
Pemanas air pemeliharaan berkala secara signifikan dapat memperpanjang hidup
pemanas air dan meminimalkan kehilangan efisiensi. Membaca manual pemilik
untuk rekomendasi perawatan khusus. Pemeliharaan rutin untuk penyimpanan
pemanas air, tergantung pada jenis / model yang dimiliki, dapat meliputi:
a) Flushing satu liter air dari tangki penyimpanan setiap tiga bulan.
b) Memeriksa suhu dan tekanan katup setiap enam bulan.
c) Memeriksa anoda batang setiap tiga sampai empat tahun
Kelebihan dan Kekurangan Pelat Penukar Panas
Kelebihannya antara lain :
1. Kekompakan alat
Unit dalam sebuah pelat penukar panas lantai kurang menempati ruang dan
lantai dimuat dengan memiliki luas permukaan yang besar yang terbentuk
dari volume kecil. Hal ini pada gilirannya menghasilkan perpindahan panas
secara keseluruhan tinggi karena koefisien perpindahan panas yang
berhubungan dengan bagian-bagian sempit dan permukaan bergelombang.
2. Fleksibilitas
Perubahan dapat dibuat untuk kinerja penukar panas dengan memanfaatkan
berbagai cairan dan kondisi yang dapat dimodifikasi untuk menyesuaikan
diri dengan berbagai desain spesifikasi.
3. Rendah Fabrikasi
Biaya-pelat relatif lebih mahal daripada menekan piring. Pelat penukar
panas yang dibuat dari piring ditekan, yang memungkinkan lebih tahan
terhadap korosi dan juga terhadap segala macam reaksi kimia yang terjadi.
4. Kemudahan dalam pembersihan
Alat penukar panas dapat dengan mudah dibongkar untuk diperiksa dan
membersihkan (terutama dalam pengolahan makanan) dan piring juga

dengan mudah diganti karena mereka dapat dilepas dan diganti secara
individual.
5. Adanya pengontrol Temperature Pelat penukar panas yang dapat beroperasi
dengan perbedaan suhu relatif kecil. Ini merupakan keuntungan ketika suhu
tinggi harus dihindari. Lokal kemungkinan terlalu panas dan zona stagnan
juga dapat dikurangi dengan bentuk bagian aliran.
Adapun beberapa kekurangan dari pelat penukar panas ini antara lain adalah
sebagai berikut :
1. Kelemahan utama dari pelat dan bingkai penukar panas adalah perlunya
untuk gasket panjang yang memegang piring bersama-sama.
2. Ada potensi kebocoran. Kebocoran yang terjadi akan dikirim ke atmosfer
dan bukan antara aliran proses.
3. Penurunan tekanan yang terjadi melalui pelat penukar panas relatif tinggi
dan biaya operasional dan modal dari sistem pompa harus dipertimbangkan.
4. Ketika hilangnya penahanan atau kehilangan tekanan terjadi, hal ini bisa
memakan waktu lama untuk membersihkan dan reinitialise exchanger jenis
ini sebagai ratusan pelat umum yang lebih besar dibangun.
5. Sempit jarak antara pelat dapat menjadi diblokir oleh partikel kontaminan
dalam cairan, misalnya oksida dan partikel endapan yang ditemukan di
sistem pemanas sentral.










Lampiran Gambar Heater









Gambar 1. Tipe-tipe heater









Gambar 2. Bentuk heater plat









DAFTAR PUSTAKA

Asro. 2009. Heater Control. http://asro.wordpress.com/2009/03/06/process-equip
ment-control-5-heater-control/ (diakses pada tanggal 6 September 2014)
Kurniawan. 2012. Jenis-Jenis Water Heater. http://waterheaterwika.blogspot.com
/2012/07/jenis-jenis-water-heater.html (diakses pada tanggal 6
September 2014)
Qutssama. 2012. Refrigerasi. http://qtussama.wordpress.com/materi-ajar-x-tkr/ref
rigerasi/ (diakses pada tanggal 7 September 2014)
Richardson, Ferboes. 2014. Heater : Fungsi dan Kegunaannya. http://ferboes.com
/2014/02/04/heater-fungsi-dan-kegunaan/ (diakses pada tanggal 6
September 2014)
Wage. 2011. Heater. http://wegedengineer.blogspot.com/2011/12/furnace-heater_
15.html (diakses pada tanggal 7 September 2014)