Anda di halaman 1dari 11

KERANGKA ACUAN KERJA

PENYUSUNAN DED INSTALASI PENGOLAHAN


LUMPUR TINJA (IPLT) TEUPIN KEUBEU
KECAMATAN LHOKSUKON
KABUPATEN ACEH UTARA




























DINAS CIPTA KARYA
KABUPATEN ACEH UTARA
TAHUN ANGGARAN 2014


KERANGKA ACUAN KERJA (KAK)

PENYUSUNAN DED INSTALASI PENGOLAHAN LUMPUR TINJA (IPLT)
TEUPIN KEUBEU KECAMATAN LHOKSUKON KABUPATEN ACEH
UTARA


DAFTAR ISI
DAFTAR ISI .. . 1

1. Latar Belakan . .... . . 2

2. Maksud dan Tujuan .. ... ... .. 3

2.1 Maksud .... . 3

2.2 Tujuan . . 3

3. Lokasi Kegiatan .. 3

4. Pemberi Tugas dan Sumber Dana .. . 3

5. Pengumpulan Data ...3

5.1 Data Primer ... ...3

5.2 Data Skunder ....4

6. Referensi Hukum .. . .. .. 4

7. Ruang Lingkup Kegiatan .. . 5

8. Keluaran .. 5

9. Peralatan dan Material dari Penyedia Jasa Konsultansi .................................................................6

10. Jangka Waktu Pelaksanaan . . .. .. 6

11. Tenaga Ahli/ Tenaga Pendukung . .... .. 6

12. Sistem Pelaporan . 7

13. Diskusi Pembahasan . .. 8

14. Fasilitas yang disediakan Pemberi Tugas ..................................................................................... 8

15 . Penyediaan Peralatan dan Material ...... 8

16. Lingkup Kewenangan yang dilimpahkan kepada Konsultan . ..8
KERANGKA ACUAN KERJA (KAK)

PENYUSUNAN DED INSTALASI PENGOLAHAN LUMPUR TINJA (IPLT)
TEUPIN KEUBEU KECAMATAN LHOKSUKON KABUPATEN ACEH
UTARA



1. Latar Belakang

Kabupaten Aceh Utara terletak di Pantai Timur Provinsi Aceh dengan luas wilayah

3296,86 km2,terdiri dari 27 kecamatan dan 852 desa/kampung. Kabupaten Aceh Utara
terletak pada 96.52.00
0
- 97.31.00
0
Bujur Timur, 04.46.00
0
-05.00.40
0
Lintang Utara.
Kondisi topografi bervariasi mulai dari dataran rendah, berbukit dan sedikit pegunungan

Pertumbuhan penduduk Kabupaten Aceh Utara yang belaju cepat terutama diwilayah
perkotaan memberi dampak yang sangat serius terhadap penurunan daya dukung
lingkungan. Dampak tersebut harus disikapi dengan cepat, khususnya pengelolaan air
limbah, oleh karena kenaikan jumlah penduduk akan meningkatkan konsumsi air
minum/bersih yang berdampak pada peningkatan jumlah air limbah. Pembuangan air
limbah tanpa melalui proses pengelolaan akan mengakibatkan terjadinya pencemaran
lingkungan, khususnya terjadi pada pencemaran pada sumber-sumber air baku untuk air
minum baik air permukaan maupun air tanah.

Pengeloloaan air limbah memerlukan sarana dan prasarana penyaluran dan pengolahan,
salah satu pengolahan air limbah dengan membangun Instalasi Pengolahan Lumpur
Tinja (IPLT),

IPLT adalah instalasi pengolahan air limbah yang dirancang hanya menerima dan
mengolah lumpur tinja yang diangkut dengan mobil (truk tinja) atau gerobak tinja.
Lumpur tinja diambil dari unit pengolah limbah tinja seperti tangki septik dan cubluk
ataupun endapan lumpur dari underflow unit pengolah air limbah lainnya.

IPLT dirancang untuk mengolah lumpur tinja sehingga tidak membahayakan bagi
kesehatan masyarakat dan lingkungan sekitarnya. Lumpur akan diolah sehingga menjadi
lumpur kering dan air olahan yang sudah aman untuk dibuang atau dimanfaatkan
kembali, lumpur kering dimanfaatkan menjadi pupuk dan air dapat digunakan untuk
irigasi.
Oleh karena diperlukan suatu kebijakan strategis dengan simtem pongolahan air limbah maka
Pemerintah Kabupaten Aceh Utara melakukan kegiatan Penyusunan DED Instalasi Pengolahan
Lumpur Tinja (IPLT) Teupin Keubeu Kecamatan Lhoksukon.

2. Maksud dan Tujuan

2.1 Maksud

Maksud dari pelaksanaan kegiatan Penyusunan DED Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja
(IPLT) Teupin Keubeu Kecamatan Lhoksukon adalah Tersusunya suatu dokumen
perencanaan detail berwawasan lingkungan dalam rangka mengatasi permasalahan sanitasi
dalam Kabupaten Aceh Utara dan membantu pemerintah daerah dan instansi terkait dalam
menyusun perencanaan teknis terhadap peningkatan sarana dan prsararan IPLT serta
sebagai acuan dalam pelaksanaan kontruksi fisik.

2.2 Tujuan

Tujuan dari pelaksanaan kegiatan Penyusunan DED Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja
(IPLT) Teupin Keubeu Kecamatan Lhoksukon adalah Menyusun rencana teknis prasarana
dan sarana IPLT yang komprehensif dengan mempertimbangkan berbagai aspek, baik teknis
maupun non teknis, sosial/ekonomi dan financial, serta mengembangkan sistem
pengelolaan lumpur tinja yang efektif, efesien, berwawasan lingkungan serta berkelanjutan
untuk meningkatkan kwalitas sumber daya air dan lingkungan.

3. Lokasi Kegiatan

Lokasi pelaksanaan pekerjaan adalah Gampong Teupin Keubeu Kecamatan Lhoksukon

Kabupaten Aceh Utara.

4. Pemberi Tugas dan Sumber Dana

Sebagai pemberi tugas kegiatan ini adalah Pemerintah Kabupaten Aceh Utara melalui
Dinas Cipta Karya Kabupaten Aceh Utara yang diberi tanggung jawab dalam
penyelenggaraanya. Adapun sumber dana untuk pekerjaan Penyusunan DED Instalasi
Pengolahan Lumpur Tinja (IPLT) Teupin Keubeu Kecamatan Lhoksukon adalah dari
dana APBK Aceh Utara Tahun 2014 dengan pagu anggaran sebesar Rp 300.000.000,-
(Tiga ratus juta rupiah) termasuk PPN 10% dan pajak-pajak lainnya.

5. Pengumpulan Data

5.1 Data Primer

Data primer adalah data yang dikumpulkan langsung dilapangan, data ini merupakan data utama
dalalm tahap perencanaan dan pemilihan lokasi IPLT yang dibangun, data primer yang
dikumpulkan meliputi:
Jumlah rumah dan Klasifikasinya

Jumlah sarana septik yang ada;

Lokasi (Lahan) yang dapat digunakan untuk pembangunan IPLT
Kondisi Lingkungan disekitar lokasi pembangunan IPLT;
Sarana jalan lingkungan dan jalan menuju calon lokasi IPLT.

5.2 Data Skuder

Data sekunder merupakan kumpulan data yang berasal dari kegiatan kegiatan sebelumnya
yang diperoleh dari instansi pemerintah data skunder yang dibutuhkan diantaranya:

Kondisi Iklim daerah Perencanaan (mencakup variasi temperature kelembaban dan curah
hujan).
Kondisi fisik wilayah pelayanan yang diperlukan untuk menunjang proses perencanaan.
Data Kependudukan yang meliputi jumlah penduduk saat ini dan proyeksi masa yang
akan datang
Kondisi Sanitasi lingkungan yang meliputi sumber data air bersih, tingkat pelayanan air
besih cara pembuangan dan pengolahan tinja saat ini.
Kondisi sosial ekonomi dan budaya yang meliputi persepsi masyarakat terhadap kondisi
sanitasi saat ini, tingkat pendidikan, agama dan budaya yang mempengaruhi.

6. Referensi Hukum

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 23 Tahun 1997 tentang Pengelolaan

Lingkungan Hidup;

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air;
Peraturan Pemerintah Nomor 82 Tahun 2001 tentang Pengelolaan Kwalitas Air dan
Pengendalian Pencemaran Air;
Peraturan Presiden Nomor 54 Tahun 2010 dan Perubahan Perpres No. 70 Tahun 2012
tentang Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah;
Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 11 Tahun 2006 tentang Jenis dan
RencanaUusaha dan/atau Kegiatan yang Wajib Dilengkapi Dengan Analisis Mengenai
Dampak Lingkungan;
Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 16/PRT/M/2008 tentang Kebijakan dan
Strategi Nasional Pengembangan Sistem Pengelolaan Air Limbah (KSNP-SPALP);
Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 14/PRT/M/2010 Tentang Standard Pelayanan
Minimal Bidang Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang;
Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 492/Menkes/Per/IV/2012 tentang Persyaratan

Kwalitas Air Minum.
7. Ruang Lingkup Kegiatan

Ruang lingkup Kegiatan Perencanaan DED Isntalasi Pengolahan Lumpur Tinja (IPLT) Teupin

Keubeu Kecamatan Lhoksukon meliputi perencanaan bangunan utama IPLT dan bangunan-
bangunan pendukurng lainnya. Infrastruktur tersebut minimal terdiri atas:

Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja yang merupakan bangunan induk pengolahan lumpur tinja
yang terdiri dari kolam Anaerobik, fakultatif, maturasi dan lain-lain.
Platform (dumping stasion) yang merupakan tempat truk tinja untuk mencurahkan lumpur
tinja (unloading) lumpur tinja kedalam tangki imhoff ataupun bak ekualisasi (pengumpul)
Kantor diperutukkan bagi tenaga kerja pada IPLT;
Laboratorium untuk pengentrolan kwalitas effluent dari tiap- tiap unit pengolahan;

Jalan masuk dan jalam operasi untuk kelancaran operasional baik truk tinja maupun pekerja

IPLT

Sumur Pemantauan kwalitas air tanah disediakan untuk memantau apakah IPLT

mengakibatkan pencamaran air terhadap sumur milik masyarakat disekitar IPLT;
Fasilitas air bersih untuk mendukung kegiatan pengoperasian IPLT;
Pagar Pembatas untuk mencegah gangguan dan mengamankan aset dalam lingkungan IPLT;
Generator.

Untuk mendukung keakuratan dokumen DED, pelaksana pekerjaan harus melakukan tahapan-
tahapan yang secara minimal adalah sebagai berikut:

a. Peta wilayah yang dilengkapi dengan topografi
b. Data Sosial ekonomi
c. Data geologi, hidrologi dan hidrogeologi seperti:

Jenis tanah (pasir, lempung, lanau) dan angka permeabilitas di lokasi IPLT

Sungai atau badan air yang dipakai sebagai pembuangan akkhir air efluen IPLT yang
dapat menunjukkan letak, debit dan kwalitas air.
Jarak antara kegiatan lain dengan IPLT dan pemanfaatannya terkait dengan
penyelenggaraan penyediaan air bersih/minum
Elevasi muka air tanah dan alirannya

d. Data lainnya yang relavan dengan perencanaan IPLT

8. Keluaran

Dari hasil akhir pekerjaan sebagai keluaran yang diharapkan dari kegiatan ini adalah:

Penyusunan lay out bangunan pada masing-masing site infrastruktur.
Penyusunan Detail Engineering Design (DED) dan Rencana Anggaran Biaya (RAB) sarana
prasana pelengkap dari fungsi IPLT dengan berpedoman pada standar harga terbaru yang
diterbitkan oleh Pemerintah Kabupaten Aceh Utara dan Standar-standar perencanaan teknis
yang diterbitkan oleh Kementerian Pekerjaan Umum.
Penyusunan Dokumen Lelang/Rencana Kerja/Syarat-syarat Pelaksanaan (RKS) serta gambar-
gambar detail pekerjaan.
Penyusunan Laporan

9. Peralatan dan Material dari Penyedia Jasa Konsultansi

Peralatan yang harus disediakan oleh penyedia jasa untuk melaksanakan pekerjaan sekurang-
kurangnya adalah theodolit, GPS, komputer, printer, peralatan ukur daya dukung tanah, dan
kamera dan lain-lain.

10. Jangka Waktu Penyelesaian

Jangka waktu penyelesaian pekerjaan IPLT ini selama 90 (Sembilan puluh hari) hari kalender
atau 3 (tiga) bulan, terhitung sejak ditandatangani perjanjian/kontrak pelaksanaan pekerjaan oleh
kedua belah pihak.

11. Tenaga Ahli / Tenaga Pendukung

Untuk Melaksanakan Pekerjaan Penyusunan DED Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja
(IPLT) Teupin Keubeu Kecamatan Lhoksukon Kabupaten Aceh Utara dibutuhkan jasa
Konsultan dengan layanan keahlian beberapa kualifikasi keahlian minimal sebagai
berikut:

a. Ketua Tim

Team Leader (Ketua Tim) merangkap sebagai tenaga ahli yang memiliki latar
belakang pendidikan Teknik Lingkungan sekurang-kurangnya strata-1 (S-1),
memiliki pengalaman yang relaven setidaknya selama 6 (enam) tahun.
b. Ahli Hidrolika

Tenaga ahli yang memiliki latar belakang pendidikan Teknik sipil sekurang-
kurangnya strata-1 (S-1) yang memiliki pengalaman dibidang yang relaven selama 4
(empat) tahun.
c. Ahli Penataan Wilayah / Planologi

Tenaga ahli yang memiliki latar belakang pendidikan Jurusan Planologi sekurang-
kurangnya strata-1 (S-1) yang memiliki pengalaman yang relaven selama 4 (empat)
tahun.
d. Ahli Pengukuran
Tenaga ahli yang memiliki latar belakang pendidikan Teknik Geodes i sekurang-
kurangnya strata-1 (S-1) yang memiliki pengalaman yang relaven selama 4 (empat)
tahun.
e. Ahli Bangunan Struktur

Tenaga ahli yang memiliki latar belakang pendidikan Teknik Sipil sekurang-
kurangnya strata-1 (S-1) yang memiliki pengalaman dibidang perencanaan bangunan
air maupun struktur bangunan selama 4 (empat) tahun.
f. Ahli Sosial Ekonomi

Tenaga ahli yang memiliki latar belakang pendidikan Ekonomi / Sosial sekurang-
kurangnya strata-1 (S-1) yang memiliki pengalaman dibidang pengkajian
pembangunan dan sosial ekonomi selama 4 (empat) tahun.

Disamping Tenaga Ahli tersebut diatas, dibutuhkan tenaga pendukung yaitu:

a. Surveyor, memiliki laltar belakan pendidikan S1/D3 dan memiliki pengalaman kerja
di bidang survey pemetaan sekurang-kurangnya selama 3 (tiga) tahun.
b. Drafman, memiliki pengalaman kerja di bidang drafter sekurang-kurangnya selama

3 (tiga) tahun.

c. Operator Komputer, memiliki pengalaman kerja di bidang Operator komputer
sekurang-kurangnya selama 3 (tiga) tahun.
d. Adminstrasi / Keuangan, memiliki pengalaman kerja bidang Administrasi / Keuangan
sekurang-kurangnya selama 3 (tiga) tahun.
12. Sistem Pelaporan

Hasil pelaksanaan pekerjaan dilaporkan oleh pemilik pekerjaan melalui tahapan pelaporan
sebagai berikut:

a. Laporan Pendahuluan memuat persiapan/rencana awal pelaksanaan pekerjaan, metodologi
pelaksanaan pekerjaan, serta usulan time schedule pelaksanaan pekerjaan.

b. Laporan Antara; memuat hasil survey, analisa-analisa, alternatif lay-out, draft perencanaan
teknis masing-masing infrastruktur.

c. Laporan Draft Akhir; memuat draft perencanaan detail dan perhitungan biaya masing-masing
infrastruktur yang direncanakan.

d. Laporan Akhir; memuat penyempurnaan perhitungan volume konstruksi dan rencana detail
infrastruktur yang direncanakan, metode pelaksanaan konstruksi, rencana anggaran biaya
konstruksi serta rencana pentahapan pembangunan.
Adapun jumlah laporan serta kelengkapan masing-masing laporan berpedoman pada volume
yang disebutkan pada dokumen RAB pekerjaan Penyusunan DED Instalasi Pengolahan lumpur
Tinja (IPLT) Teupin Keubeu Kecamatan Lahoksukon Kabupaten Aceh Utara.

13. Diskusi Pembahasan

Pembahasan kemajuan pekerjaan antara pemilik dengan pelaksana pekerjaan dilaksanakan dalam

2 (dua) bentuk, yaitu:

a. Asistensi yang dapat dilakukan sesuai dengan kebutuhan masing-masing pihak dalam upaya
pencapaian target pekerjaan. Pelaksanaan asistensi dilakukan pada hari kerja, dilakukan baik
atas permintaan pemilik ataupun pelaksana pekerjaan

b. Seminar Laporan Akhir berupa pemaparan hasil pelaksanaan pekerjaan oleh pelaksana
pekerjaan kepada direksi teknis. Seminar dilakukan sebanyak 1 (satu) kali sebelum pihak
pelaksana pekerjaan menyerahkan dokumen Laporan Akhir.

14. Fasilitas yang disediakan Pemberi Tugas

Pemberi Tugas pada prinsipnya akan memfasilitasi segala keperluan rekanan Konsultan yang
bersifat akan memperlancar kegiatan, seperti perolehan data dasar, peta awal, hasil studi-studi
terdahulu, rekomendasi atau surat pengantar dalam rangka koordinasi di lapangan dan atau
dengan SKPD terkait dll.

15. Penyediaan Peralatan dan Material

Pada prinsipnya segala peralatan dan material yang diperlukan untuk melaksanakan kegiatan ini
harus disediakan oleh rekanan jasa konsultan, baik peralatan dan material yang sudah
dimilikinya sendiri maupun secara sewa yang keseluruhannya diperhitungkan menjadi beban
biaya kegiatan ini atas kesepakatan dengan Kuasa Pengguna Anggaran / Pejabat Pembuat
Komitmen sesuai spesifikasi dan atau besaran biaya yang tercantum dalam kontrak.

16. Lingkup Kewenangan yang dilimpahkan kepada Konsultan

Lingkup kewenangan yang sekaligus merupakan lingkup pekerjaan konsultan diantaranya adalah

Melakukan tanggapan (bila ada) sekaligus penjabaran Kerangka Acuan Kerja (KAK) ini
untuk selanjutnya menyusun rencana kerja dan melakukan persiapan persiapan pekerjaan,
serta mengajukannya kepada Kuasa Pengguna Anggaran / Pejabat Pembuat Komitmen dalam
bentuk Laporan Pendahuluan untuk dibahas dalam suatu forum pertemuan bersama Tim
Teknis guna memperoleh kesepakatan yang akan menjadi pegangan bersama.

Melakukan survey dan kompilasi data berbagai aspek fakta di kawasan perencanaan.
Melakukan kajian dan analisis berbagai aspek fakta dalam rangka memberikan alternatif

alternatif kebijakan dan rekomendasi kebijakan yang dipilih.

Melaksanakan pengukuran lapangan (ground survey) untuk membuat peta dasar yang

memperlihatkan kontur dan luasan lokasi secara akurat.

Membuat, menyusun dan mempresentasikan hasil kompilasi data, fakta dan analisa serta
rekomendasinya mengenai hasil perencanaan, guna memperoleh kesepakatan bersama
berdasarkan masukan masukan dari setiap pembahasan yang dikoordinir oleh Kuasa
Pengguna Anggaran / Pejabat Pembuat Komitmen.

Membuat serta menyerahkan setiap bentuk dokumentasi kepada Kuasa Pengguna Anggaran /
Pejabat Pembuat Komitmen secara tepat waktu dengan suatu bukti Tanda Terima.

Kerangka Acuan Kerja (KAK) ini dibuat dalam rangka memberi kejelasan (paling tidak secara garis
besarnya) kepada semua pihak yang berkepentingan terhadap kegiatan ini, baik maksud, tujuan
maupun sasaran yang akan dituju, dengan catatan bahwa segala bentuk materi dan makna yang telah
disusun ini masih belum dapat dikatakan sempurna. Oleh karenanya segala masukan dan tanggapan
dari berbagai pihak terkait sangat diharapkan sekali untuk kesempurnaannya.

































This document was created with Win2PDF available at http://www.win2pdf.com.
The unregistered version of Win2PDF is for evaluation or non-commercial use only.