Anda di halaman 1dari 4

Profesi Akuntan Publik (CPA)

Kantor Akuntan Publik


Kantor Akuntan Publik (KAP) adalah suatu bentuk organisasi akuntan publik yang memperoleh
izin sesuai dengan peraturan perundangan-undangan yang berusaha di bidang pemberian jasa
profesional dalam praktik akuntan publik. Timbul dan berkembangnya profesi akuntan publik di
suatu negara adalah sejalan dengan berkembangnya perusahaan-perusahaan dan bentuk badan
hukum perusahaan di negara tersebut.
Kegiatan Kantor Akuntan Publik
KAP menyediakan jasa audit serta jasa atestasi dan assurance lainnya. KAP lalu
mengembangkan produk dan jasa baru, termasuk perencanaan keuangan, penilaian usaha,
akuntansi forensik, audit internal yang disubkontrakkan (outsourcing) serta jasa penasihat
teknologi informasi.
Terdiri atas :
1. Jasa akuntansi dan pembukuan
2. Jasa perpajakan
3. Jasa konsultasi manajemen
Struktur Kantor Akuntan Publik
Sifat dan ragam jasa yang ditawarkan KAP sangat bervariasi, dan hal itu memengaruhi
organisasi dan struktur kantor tersebut. 3 faktor utama yang mempengaruhi struktur
organisasional KAP adalah :
1. Kebutuhan akan indepedensi dari klien
2. Pentingnya struktur untuk memicu kompetensi
3. Meningkatnya resiko tuntutan hukum yang dihadapi auditor
Struktur Kantor Akuntan Publik (KAP)
Menurut PMK 17/2008 terdapat dua struktur organisasi bagi KAP yaitu :
1. Perusahaan Perorangan (Proprietorship)
2. Perseorangan
Hirearki KAP Yang Khas
Meliputi sekutu (partner) atau pemegang saham, manajer, supervisor, auditor senior atau
penanggung jawab, serta asisten. Pegawai baru/ asisten menjalani 2 atau 3 tahun dalam setiap
klasifikasi sebelum meraih status partner.

E- Commerce dan Operasi KAP
KAP menggunakan internet untuk memasarkan jasa-jasanya serta menyoroti hal-hal seperti
lokasi kantor atau afiliasi, lini-lini jasa, serta spesialisasi industry, dan menyediakan alat-alat
serta bahan acuan bagi klien yang sekarang maupun calon klien.
Sarbanes-Oxley dan Public Company Accounting Oversight Board (PCAOB) di Amerika
Serikat
Sarbanes-Oxlecy Act membentuk Public Company Accounting Oversight Board (PCAOB), yang
ditunjuk dan diawasi oleh Securities and Exchange Commission (SEC). PCAOB mengawasi
auditor perusahaan public atau terbuka, menetapkan standar audit dan pengendalian mutu untuk
audit atas perusahaan terbuka serta melakukan pemeriksaan atas pengendalian mutu di kantor-
kantor yang melakukan audit tersebut. Kegiatan ini tadinya merupakan tanggung jawab AICPA.
Badan Pengawas Pasar Modal dan Lembaga Keuangan (BAPEPAM-LK)
Badan Pengawas Pasar Modal dan Lembaga Keuangan (BAPEPAM-LK) adalah badan
pemerintah pusat yang membantu menyediakan informasi yang andal bagi investor untuk
membuat keputusan investasi. Bapepam-LK sangat berperan dalam penetapan prinsip-prinsip
akuntansi yang berlaku umum (GAAP) dan persyaratan pengungkapan bagi laporan keuangan,
karena kewenangannya menetapkan persyaratan pelaporan yang dianggap perlu demi wajarnya
pengungkapan kepada investor.
Institut Akuntan Publik Indonesia (IAPI)
IAPI menetapkan persyaratan professional bagi para CPA, melakukan riset dan
mempublikasikan bahan-bahan mengenai berbagai topic yang berkaitan dengan akuntansi, audit,
jasa atestasi dan assurance, serta jasa konsultasi manajemen.
Menetapkan Standar dan Aturan, yaitu :
1. Standar audit
2. Standar kompilasi dan review
3. Standar atestasi lainnya
4. Kode etik
Fungsi lain IAPI yaitu memublikasikan berbagau bahan, termasuk pedoman audit untuk usaha
kecil dan menengah, pemutakhiran periodik atas kodifikasi standar professional dan kode etik.
Standar Audit Yang Berlaku Umum
Standar audit adalah pedoman umum untuk membantu auditor memenuhi tanggung jawab
profesionalnya dalam audit atas laporan keuangan historis. Standar ini mencakup pertimbangan
mengenai kualitas professional seperti kompetensi dan independensi, persyaratan pelaporan, dan
bukti.
Kesepuluh standar audit yang berlaku umum dibagi menjadi 3 kategori, yaitu :
1. Standar umum (Pelatihan dan kecakapan teknis yang memadai, sikap mental yang
independen, kemahiran profesional)
2. Standar pekerjaan lapangan (Perencanaan dan pengawasan yang memadai, memahami
entitas dan lingkungannya termasuk pengendalian internal, bukti yang mencakupi yang
tepat)
3. Standar pelaporan
Pernyataan Standar Audit (PSA)
Standar Audit yang berlaku umum dan PSA dianggap sebagai literature terotorisasi, dan setiap
anggota yang melakukan audit atas laporan keuangan historis diharuskan mengikuti standar-
standar ini menurut Kode Etik IAPI.
Klasifikasi Pernyataan Standar Audit
Semua PSA diberi nomor klasifikasi, yaitu satu nomor PSA dan satu nomor SA yang
menunjukkan lokasi dalam kodifikasi Standar Profesional Akuntan Publik (SPAP). Kedua
system klasifikasi ini digunakan dalam praktik.
GAAS dan Standar Kinerja
Walaupun GAAS dan PSA merupakan pedoman audit yang terotorisasi bagi anggota profesi,
keduanya memberikan sedikit arahan kepada audit ketimbang yang dapat diasumsikan. Hampir
tidak ada prosedur audit spesifikasi yang disyaratkan oelh standar-standar itu, dan tidak ada
persyaratan khusus bagi keputusan auditor, seperti menentukan ukuran sampel, memilih item
sampel dari populasi untuk diuji, atau mengevaluasi hasil.
Standar Audit Internasional
International Standards on Auditing (ISAs) diterbitkan oleh International Auditing Practices
Committee (IAPC) dari International Federation of Accountants (IFAC). IFAC adalah organisasi
profesi akuntansi sedunia, dengan 163 organisasi anggota di 120 negara, yang mewakili lebih
dari 2,5 juta akuntan di seluruh dunia. IAPC berupaya meningkatkan keseragaman praktik audit
dan jasa-jasa terkait di seluruh dunia dengan menerbitkan persyaratan mengenai berbagai fungsi
audit dan atestasi serta mendorong penerimaannya di seluruh dunia.
ISA secara umum serupak dengan GAAS di Indonesia, meskipun ada beberapa perbedaan. Jika
auditor di Indonesia mengaudit laporan keuangan historis sesuai dengan ISA, auditor harus
memenuhi semua persyaratan ISA yang jauh di luar cakupan GAAS.
Pengendalian Mutu
Pengendalian mutu terdiri atas metode-metode yang digunakan untuk memastikan bahwa kantor
itu memenuhi tanggung jawab professionalnya kepada klien dan pihak-pihak lain. Metode-
metode ini meliputi struktur organisasi KAP itu serta prosedur yang ditetapkannya. Pengendalian
mutu dietetapkan untuk KAP secara keseluruhan, sedangkan GAAS dapat diterapkan pada setiap
penugasan.
Unsur-unsur Pengendalian Mutu
IAPI belum menetapkan prosedur pengendalian mutu yang khusus bagi KAP. Prosedur itu akan
bergantung pada hal-hal seperti ukuran kantor, jumlah cabang yang berpraktik, serta sifat
praktik. DSPAP saat ini sedang dalam proses mengadopsi Standar Internasional Pengendalian
Mutu IFAC. Dalam standar tersebut terdapat 6 unsur pengendalian mutu yang harus
dipertimbangkan KAP dalam menetapkan kebijakan dan prosedurnya.
Review Sejawat (Peer Review)
Yaitu suatu telaah, oleh akuntan public, atas ketaatan KAP pada system pengendalian mutu
kantor itu sendiri. Tujuan review sejawat adalah untuk menentukan dan melaporkan apakah KAP
yang ditelaah itu telah mengembangkan kebijakan dan prosedur yang memadai bagi kelima
unsur pengendalian mutu, dan mengikuti kebijakan serta prosedur itu dalam praktik.
Review sejawat ini menguntungkan KAP karena membantu memenuhi standar
pengendalian mutu, yang selanjutnya menguntungkan profesi melalui peningkatan kinerja para
praktisi dan peningkatan mutu audit.