Anda di halaman 1dari 7

SUTURING TECHNIQUE

Setelah semua prosedur yang diperlukan selesai , daerah ini diperiksa lang dan
dibersihkan , dan flap ditempatkan di posisi yang diinginkan , di mana ia harus tetap
tidak berubah tanpa tegangan . Hal ini mudah untuk tetap di tempat dengan tekanan
ringan dengan sepotong kain kasa sehingga gumpalan darah dapat terbentuk . Tujuan
pensutures adalah untuk mempertahankan flap di posisi yang diinginkan sampai
penyembuhan telah berjalan ke titik di mana sutures tidak lagi diperlukan .
Ada banyak jenis sutures , jarum jahit , dan bahan . Bahan jahit dapat berupa non
resorbable atau resorbable , dan mereka dapat lebih dikategorikan sebagai benang
berpilin atau monofilamen . Sutures resorbable sering digunakan karena mereka
meningkatkan kenyamanan pasien dan tidak perlu pembuangan sutures . Jenis
monofilamen sutures meredakan "efek wicking " sutures benang berpilin yang
memungkinkan bakteri dari rongga mulut yang bisa masuk melalui sutures ke daerah
yang lebih dalam dari luka . Box 601 adalah klasifikasi sutures yang ada saat ini :
The nonabsorbable , benang jahit berpilin sutra adalah yang paling umum digunakan
di masa lalu karena mudah digunakan dan biaya rendah .
Yang paling umum digunakan sutures resorbable adalah bahan alami dari usus
halus atau usus besar . Keduanya adalah monofilamen dan diproses dari kolagen
murni baik domba atau usus sapi . Sutura kromat adalah benang jahit dari usu halus
diproses dengan garam kromat untuk membuatnya tahan terhadap resorpsi enzimatik ,
sehingga meningkatkan waktu resorpsi . Sutures resorbable sintetik juga sering
digunakan .

TEKNIK
Jarum dipegang dengan needle holder dan harus masuk jaringan di sudut kanan dan
tidak kurang dari 2 sampai 3 mm dari insisi. Jarum tersebut kemudian dibawa melalui
jaringan, mengikuti lengkung jarum. Simpul tidak harus ditempatkan di atas insisi.
Flap periodontal ditutup baik dengan sutures tunggal atau dengan continuous, sutures
sling independen. Metode terakhir menghilangkan tarikan dari bukal dan lingual atau
palatal flaps bersama-sama dan sebagai gantinya, menggunakan gigi sebagai jangkar
untuk flaps. Kecenderungan untuk flaps melengkung sangat sedikit dan gaya pada
flaps didistribusikan dengan baik. Sutures apapun ditempatkan di papila interdental
harus masuk dan keluar jaringan pada titik yang terletak di bawah garis imajiner yang
membentuk dasar segitiga dari papilla interdental . Lokasi sutures untuk penutupan
flap palatal tergantung pada tingkat elevasi flap yang telah dilakukan . Flap ini dibagi
dalam empat kuadran seperti yang digambarkan. Jika elevasi flap ringan atau sedang,
sutures dapat ditempatkan kuadran terdekat dengan gigi . Jika elevasi flap substansial
, sutures harus ditempatkan dalam kuadran tengah di palatum .


Gambar : Penempatan jarum jahit di interdental papila

Ligasi
Interdental Ligasi. Dua jenis ligasi interdental yang dapatdigunakan: sutures
melingkar langsung (Gambar 60-15) dan sutures angka delapan (Gambar 60-16).
Dalam sutures angka delapan, ada benang di antara dua flaps. Sutures ini digunakan
ketika flaps tidak dalam aposisi dekat karena flap posisi apikal atau insisi tidak
berlekuk. Sutures ini lebih mudah darpida sutures ligasi langsung. Sutura langsung
memungkinkan penutupan yang lebih baik dari papilla interdental dan harus
dilakukan ketika bone graft digunakan atau ketika aposisi dekat insisi berlekuk
diperlukan.

Sling Ligasi
Sling ligasi dapat digunakan untuk flap pada satu permukaan gigi yang melibatkan
dua ruang interdental (Gambar 60-17).






JENIS SUTURES
a. Sutures Horzontal Matresss
Sutures jenis ini banyak digunakan untuk daerah interproximal diastema atau
untuk daerah interdental yang luas agar dapat beradaptasi antara papila interproximal
dengan tulang, biasa digunakan 2 sutures. Sutures matras horzontal dapat
digabungkan dengan continous, jahita independent sling seperti yang digambarkan
pad gambar 60-18.
Penetrasi jarum dilakukan sedemikian rupa bahwa mesial dan tepi distal
papilla terletak pas terhadap tulang. Jarum memasuki permukaan luar gingiva dan
melintasi permukaan bawah gingiva horizontal. Matress suture tidak boleh berdekatan
pada titik tengah dari dasar papilla. Jarum muncul kembali di permukaan luar di dasar
lain dari papilla dan terus sekitar gigi dengan sutures sling.


b. Sutures Continuous Independent sling.
Ini digunakan bila ada kedua bagian flap facial dan lingual yang melibatkan
banyak gigi. Sutures dimulai pada papilla wajah yang paling dekat dengan garis
midline, karena ini adalah tempat yang paling mudah untuk posisi simpul akhir
(Gambar 60-19). Sebuah sutures continuos sling di kombinasi untuk setiap papilla
pada permukaan facial. Ketika mencapai gigi terakhir, sutures yang berada sekitarnya
berguna untuk mencegah menarik dari sutures facial ketika flap lingual dijahit sekitar
gigi dengan cara yang sama. Sutures ini dikaitkan lagi di sekitar gigi terakhir sebelum
mengikat simpul akhir. Jenis sutures ini tidak menghasilkan tarikan ketika flap lingual
yang terakhir dijahit. Kedua flaps benar-benar independen satu sama lain karena
untuk penahan sekitar kedua awal dan gigi akhir. flaps terikat pada gigi dan tidak
terikat satu sama lain karena sling suture. Jenis pensutures ini terutama cocok untuk
lengkung rahang atas karena gingiva palatal attached dan dan ada jaringan fibrous,


c. Anchored Sutures
Penutupan sebuah flap mesial atau distal di gigi , seperti dalam prosedur wedge
mesial atau distal , paling baik dilakukan dengan sutures jangkar . Sutures ini
menutup flaps facial dan lingual dan adaptasi dengan erat terhadap gigi . Jarum
ditempatkan pada area garis sudut flap facial atau lingual berdekatan dengan gigi ,
berlabuh sekitar gigi , melewati bawah flap yang berlawanan , dan diikat . sutures
jangkar dapat diulang untuk setiap area yang membutuhkan itu (Gambar 60-20 ) .


d. Closed Anchor Sutured .
Teknik lain untuk menutup flap yang terletak di daerah mesial edentulous atau distal
untuk gigi adaah dengan mengikat sutures langsung yang menutup flap proksimal ,
membawa salah satu benang sekitar gigi untuk jangkar jaringan terhadap gigi , dan
kemudian mengikat kedua benang (Gambar 60-21 ) .

e. Sutures periosteal .
Jenis sutures ini digunakan untuk bertahan di tempat apikal pengungsi flaps ketebalan
parsial . Ada dua jenis sutures periosteal : memegang sutures dan sutures penutupan .
holdings suture adalah horizontal mattres sutures l ditempatkan di dasar dari flap
pengungsi untuk mengamankan ke posisi baru . Menutup sutures digunakan untuk
mengamankan tepi tutup untuk periosteum . Kedua jenis sutures periosteal
ditunjukkan pada Gambar . 60-22


Penyembuhan Setelah Bedah Flap
Setelah jahitan ( 0 sampai 24 jam ) ,
hubungan antara flap dan permukaan gigi atau tulang didirikan oleh gumpalan
darah , yang terdiri dari retikulum fibrin dengan banyak leukosit polimorfonuklear ,
eritromisin cytes , puing-puing sel terluka , dan kapiler di tepi luka . bakteri dan
eksudat atau transudat juga hasil dari cedera jaringan .

Satu sampai 3 hari setelah operasi flap,
ruang antara tutup dan gigi atau tulang lebih tipis , dan sel-sel epitel
bermigrasi perbatasan flap , biasanya menghubungi gigi saat ini . Ketika flap erat
disesuaikan dengan proses alveolar , hanya ada respon inflamasi minimal.

Satu minggu setelah operasi ,
lampiran epitel ke akar telah ditetapkan melalui hemidesmosom dan lamina
basal . Bekuan darah diganti dengan jaringan granulasi yang berasal dari jaringan ikat
gingiva , sumsum tulang , dan ligamen periodontal .

Dua minggu setelah operasi ,
serat kolagen mulai muncul sejajar dengan permukaan gigi . " Uni flap ke gigi
masih lemah , karena kehadiran serat kolagen yang belum matang , meskipun aspek
klinis mungkin paling normal .


Satu bulan setelah operasi ,
sebuah celah gingiva sepenuhnya terepitelisasi dengan lampiran epitel yang cukup
sempurna (welldefined) muncul . Ada pengaturan fungsional mulai dari serat
supracrestal .

flaps yang sudah tebal ,
meresrbsi tulang, mengakibatkan nekrosis tulang dangkal pada 1 sampai 3 hari ;
osteoklastik resorpsi berikut dan mencapai puncaknya pada 4 sampai 6 hari ,
penolakan setelahnya " Hal ini menyebabkan hilangnya tulang sekitar 1 mm 3,16 ;
kehilangan tulang lebih besar jika tulang adalah thin. Osteoplasty ( penipisan tulang
bukal ) menggunakan diamond burs , termasuk sebagai bagian dari teknik bedah
Hasil di daerah nekrosis tulang dengan pengurangan tinggi tulang , yang
kemudian diperbaiki oleh pembentukan tulang baru . Oleh karena itu bentuk akhir
dari puncak lebih banyak ditentukan oleh remodeling tulang daripada membentuk
kembali bedah . Ini mungkin bukan kasus ketika renovasi tulang tidak termasuk
penipisan yang berlebihan dari tulang radikuler. tulang perbaikan mencapai
puncaknya pada 3 sampai 4 minggu . Kehilangan tulang terjadi pada tahap awal
penyembuhan baik di tulang radikuler dan di daerah tulang interdental . Akan tetapi,
di daerah interdental , yang memiliki tulang cancellous , hasil tahap perbaikan
selanjutnya total restitusi tanpa kehilangan tulang ; sedangkan pada tulang radikuler ,
particularly jika tidak didukung oleh tipis dan tulang cancellous , hasil perbaikan
tulang hilangnya