Anda di halaman 1dari 27

1

KATA PENGANTAR
Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena
berkat limpahan rahmat dan hidayah-Nya penulis dapat menyelesaikan penulisan
referat dengan judul KATAAK!" eferat ini merupakan salah satu syarat dalam
mengikuti ujian kepaniteraan klinik Pendidikan Pr#fesi $#kter di $epartemen Mata
umah %akit &mum Pusat Persahabatan"
eferat ini sedikit banyak membahas mengenai penyakit yang menjadi
masalah-masalah di berbagai negara berkembang termasuk 'nd#nesia" (anya
sebagian masalah ke)il yang penulis bahas* namun diharapkan referat ini bisa
memberikan sedikit pengetahuan kepada para pemba)a mengenai penyakit ini"
$alam menyelesaikan tugas ini penulis mengu)apkan rasa terima kasih
kepada dr" A)hmad + %iregar* %p"M selaku d#kter pembimbing" Penulis menyadari
bah,a dalam penyusunan referat ini banyak terdapat kekurangan dan juga masih jauh
dari kesempurnaan* sehingga penulis mengharap kritik dan saran yang bersifat
membangun dari pemba)a" %em#ga referat ini dapat bermanfaat bagi teman-teman
dan semua pihak yang berkepentingan bagi pengembangan ilmu ked#kteran"
-akarta* Agustus ./10
Penulis
.
DAFTAR ISI
KATA PEN1ANTA"""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""" """""""" 1
$A2TA '%' """""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""" """""""" .
3A3 ' PEN$A(&4&AN """"""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""" 5
3A3 '' T'N-A&AN P&%TAKA """"""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""" 0
A" Anat#mi """"""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""" """""""" 0
3" Katarak """"""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""" """""""" 6
+" Epidemi#l#gi """""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""" """""""" 6
$" 2akt#r esik# """""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""" 7
E" Klasifikasi """""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""" """""""" 8
2" Pat#fisi#l#gi """""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""" 10
1" 1ejala Klinis """"""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""" 19
(" $iagn#sis 3anding """"""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""" 16
'" Pemeriksaan Penunjang """""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""" 17
-" Penatalaksanaan """"""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""" .9
K" K#mplikasi """"""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""" """""""" 55
4" Pr#gn#sis """"""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""" """""""" 55
3A3 ''' KE%'MP&4AN """"""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""" 50
$A2TA P&%TAKA""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""" """""""" 5:
5
BAB I
PENDAHULUAN
Katarak berasal dari bahasa Yunani Katarrhakies* 'nggris Cataract* 4atin
Cataracta yang berarti air terjun" $alam bahasa 'nd#nesia disebut bular dimana
penglihatan seperti tertutup air terjun akibat lensa yang keruh"
Katarak adalah perubahan lensa mata yang seharusnya jernih dan tembus
pandang menjadi keruh* )ahaya sulit men)apai retina akibatnya penglihatan menjadi
kabur" Katarak merupakan penyebab terbanyak kebutaan di dunia" $i 'nd#nesia*
katarak merupakan penyebab utama kebutaan dengan pre;alensi buta katarak /*67<
dari pre;alensi kebutaan 1*:< pada tahun 1889" Pr#ses terjadinya katarak sangat
berhubungan dengan fakt#r usia" =alaupun katarak adalah penyakit usia lanjut*
namun 19-./< buta katarak telah dialami #leh penduduk 'nd#nesia pada usia 0/-:0
tahun* yang menurut kriteria 3ir# Pusat %tatistik >3P%? termasuk dalam kel#mp#k
usia pr#duktif" %elain akibat penuaan katarak juga dapat timbul pada saat kelahiran
>katarak k#ngenital?" Makin tingginya angka harapan hidup penduduk 'nd#nesia
maka jumlah penderita katarak makin meningkat* sehingga pelayanan bedah
katarakpun makin bertambah"
Terjadinya katarak dipengaruhi #leh berbagai fakt#r* baik fakt#r intrinsik
maupun ekstrinsik" 2akt#r intrinsik yang berpengaruh antara lain umur* jenis kelamin
dan fakt#r genetik* sedangkan fakt#r ekstrinsik yang berpengaruh antara lain adalah
pendidikan dan pekerjaan yang berdampak langsung pada status s#sial ek#n#mi dan
status kesehatan sese#rang serta fakt#r lingkungan* dalam hubungannya dengan
paparan sinar ultra;i#let"
%tadium katarak dibagi menjadi stadium insipien* imatur* matur dan
hipermatur" Ablasi# retina adalah salah satu k#mplikasi yang dapat terjadi pada
katarak" &ntuk men)egah dan menurunkan terjadinya k#mplikasi dapat dilakukan
dengan diagn#sis dan penatalaksanaan yang tepat"
0
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
II.1. Anatomi
4ensa adalah suatu struktur bik#n;eks* a;askular* tak ber,arna* dan hampir
transparan semua" Tebalnya sekitar 0 mm dan diameternya 8 mm" $i belakang iris*
lensa terfiksasi pada serat @#nula yang berasal dari badan siliar" %erat @#nula
tersebut menempel dan menyatu dengan lensa pada bagian anteri#r dan p#steri#r
dari kapsul lensa" Kapsul ini merupakan membran dasar yang melindungi nukleus*
k#rteks* dan epitel lensa" 9:< lensa terdiri atas air* sekitar 5:< pr#tein
> kandungan pr#tein tertinggi diantara jaringan-jaringan tubuh ?* dan sedikit
mineral" Kandungan kalium lebih tinggi di lensa daripada di kebanyakan jaringan
lain"
1. Kapsul
Kapsul lensa merupakan membran dasar yang elastis dan transparan tersusun dari
k#lagen tipe 'A yang berasal dari sel-sel epitel lensa" Kapsul ini mengandung isi
lensa serta mempertahankan bentuk lensa pada saat ak#m#dasi" 3agin paling tebal
kapsul berada di bagian anteri#r dan p#steri#r @#na preekuat#r* dan bagian paling
tipis berada di bagian tengah kutub p#steri#r"
:
2. S!at "onula
4ensa terfiksasi pada serat @#nula yang berasal dari badan siliar" %erat @#nula
tersebut menempel dan menyatu dengan lensa pada bagian anteri#r dan p#steri#r
dari kapsul lensa"
#. Epitl Lnsa
Tepat dibelakang kapsul anteri#r lensa terdapat satu lapis sel-sel epitel" %el-sel
epitel ini dapat melakukan akti;itas seperti yang dilakukan sel-sel lainnya* seperti
sintesis $NA* NA* pr#tein dan lipid" %el-sel tersebut juga dapat membentuk ATP
untuk memenuhi kebutuhan energi lensa" %el-sel epitel yang baru terbentuk akan
menuju eBuat#r lalu berdiferensiasi menjadi serat lensa"
$. Nu%lus &an %o!t%s
%el-sel berubah menjadi serat* lalu serat baru akan terbentuk dan akan menekan
serat-serat lama untuk berkumpul di bagian tengah lensa" %erat-serat yang baru
akan membentuk k#rteks dari lensa"
II.2. Fisiolo'i
4ensa tidak memiliki pembuluh darah maupun sistem saraf" &ntuk
mempertahankan kejernihannya* lensa harus menggunakan aBue#us hum#ur
sebagai penyedia nutrisi dan sebagai tempat pembuangan pr#duknya" Namun
hanya sisi anteri#r lensa saja yang terkena aBue#us hum#ur" Cleh karena itu* sel-
sel yang berada ditengah lensa membangun jalur k#munikasi terhadap lingkungan
luar lensa dengan membangun low resistance gap junction antar sel"
1. Ksim(an'an El%t!olit &an Ai! &i &alam lnsa
4ensa n#rmal mengandung 9:< air* dan jumlah ini tidak banyak berubah seiring
bertambahnya usia" %ekitar :< dari air di dalam lensa berada di ruang ekstrasel"
K#nsentrasi s#dium di dalam lensa adalah ./DM dan p#ttasium sekitar 1./DM"
K#nsentrasi s#dium dan p#ttasium di luar lensa lebih tinggi" Keseimbangan
elektr#lit antara lingkungan dalam dan luar lensa sangat tergantung dari
permeabilitas membran sel lensa dan akti;itas p#mpa s#dium* Na
E
* K
E
-ATPase"
9
'nhibisi Natrium Kalium ATPase dapat mengakibatkan hilangnya keseimbangan
elektr#lit dan meningkatnya air di dalam lensa"
Keseimbangan Kalsium juga sangat penting bagi lensa" K#nsentrasi Kalsium yang
n#rmal di dalam sel adalah 5/ DM* sedangkan diluar lensa . DM" Perbedaan
k#nsentrasi Kalsium ini diatur sepenuhnya #leh Kalsium ATPase" (ilangnya
keseimbangan Kalsium ini dapat menyebabkan depresi metab#lisme gluk#sa*
pembentukan pr#tein high m#le)ular ,eight* dan akti;asi pr#tease destruktif"
Transp#r membran dan permeabilitas sangat penting untuk kebutuhan nutrisi
lensa" Asam amin# aktif masuk ke dalam lensa melalui p#mpa s#dium yang berada
di sel epitel" 1luk#sa memasuki lensa se)ara difusi terfasilitasi* tidak langsung
seperti sistem transp#r aktif"
2. A%omo&asi lnsa
Mekanisme yang dilakukan #leh mata untuk mengubah f#kus dari benda jauh ke
benda dekat disebut ak#m#dasi" Ak#m#dasi terjadi akibat perubahan lensa #leh
badan siliar terhadap serat-serat @#nula" %etelah umur 5/ tahun* kekakuan yang
terjadi di nukleus lensa se)ara klinis mengurangi daya ak#m#dasi"
%aat m" )illiaris berk#ntraksi* serat @#nular relaksasi mengakibatkan lensa menjadi
lebih )embung* ketebalan aFial lensa meningkat* dan terjadi ak#m#dasi" %aat m
)illiaris relaksasi* serat @#nular menegang* lensa lebih pipih* dan kekuatan di#ptri
menurun"
Ta(l 1. Perubahan yang terjadi pada saat ak#m#dasi
A%omo&asi Tanpa a%omo&asi
M" )illiaris K#ntraksi elaksasi
Ketegangan serat
@#nular
Menurun Meningkat
3entuk lensa 4ebih )embung 4ebih pipih
Tebal aFial lensa Meningkat Menurun
$i#ptri lensa Meningkat Menurun
6
Terjadinya ak#m#dasi dipersarafi #leh saraf simpatik )abang Ner;us
C))ul#m#t#rius" Cbat-#bat parasimpat#mimetik > pil#)arpin ? memi)u ak#m#dasi*
sedangkan #bat-#bat parasimpat#litik > atr#pin ? membl#k ak#m#dasi" Cbat-
#batan yang menyebabkan relaksasi #t#t )iliar disebut )y)l#pegik"
II.# Kata!a%
II.#.1 D)inisi
Katarak berasal dari bahasa Yunani Katarrhakies* 'nggris Cataract* 4atin
Cataracta yang berarti air terjun" $alam bahasa 'nd#nesia disebut bular dimana
penglihatan seperti tertutup air terjun akibat lensa yang keruh" -adi katarak
adalah setiap keadaan kekeruhan pada lensa yang dapat terjadi akibat hidrasi
>penambahan )airan? lensa*atau denaturasi pr#tein lensa"
1
7
%e)ara umum katarak adalah perubahan lensa mata yang seharusnya
jernih dan tembus pandang menjadi keruh* )ahaya sulit men)apai retina
akibatnya penglihatan menjadi kabur" Katarak terjadi se)ara perlahan-lahan*
sehingga penglihatan terganggu se)ara beragam sesuai tingkat kekeruhan lensa"
Katarak senilis adalah semua kekeruhan lensa yang terdapat pada usia lanjut*
biasanya diatas :/ tahun"
5
II.#.2. Epi&miolo'i
Katarak Menurut =(C* katarak adalah penyebab kebutaan terbesar
di seluruh dunia" Katarak menyebabkan kebutaan pada delapan belas juta
#rang diseluruh dunia dan diperkirakan akan me)apai angka empat puluh
juta #rang pada tahun ././" (ampir ./*: juta #rang dengan usia di atas 0/
yang menderita katarak* atau 1 tiap 9 #rang dengan usia di atas 0/ tahun
menderita katarak >Ameri)an A)ademy Cphthalm#l#gy* .//6 ?
Penelitian - penelitian di Amerika %erikat mengidentifikasi adanya
katarak pada sekitar 1/< #rang* dan angka kejadian ini meningkat hingga sekitar
:/< untuk mereka yang berusia antara 9: sampai 60 tahun* dan hingga sekitar
6/< untuk mereka yang berusia lebih dari 6: tahun"
5
$i 'nd#nesia* katarak merupakan penyebab utama kebutaan dengan
pre;alensi buta katarak /*67< dari pre;alensi kebutaan 1*:< pada tahun 1889"
Pr#ses terjadinya katarak sangat berhubungan dengan fakt#r usia" =alaupun
katarak adalah penyakit usia lanjut* namun 19-./< buta katarak telah dialami
#leh penduduk 'nd#nesia pada usia 0/-:0 tahun* yang menurut kriteria 3ir#
Pusat %tatistik >3P%? termasuk dalam kel#mp#k usia pr#duktif"
%perdut# dan (iller menyatakan bah,a katarak ditemukan lebih sering
pada ,anita dibanding pria" Pada penelitian lain #leh Nishik#ri dan Yam#m#t#*
rasi# pria dan ,anita adalah 1G7 dengan d#minasi pasien ,anita yang berusia
lebih dari 9: tahun dan menjalani #perasi katarak"
7
8
II.#.# Etiolo'i &an )a%to! Rsi%o
*
Penyebab katarak bisa menjadi salah satu atau k#mbinasi dari fakt#r-
fakt#r berikut G
2akt#r intrinsik G
H &sia
%eiring dengan pertambahan usia* lensa akan mengalami penuaan
juga" Keistime,aan lensa adalah terus menerus tumbuh dan
membentuk serat lensa dengan arah pertumbuhannya yang k#nsentris"
Tidak ada sel yang mati ataupun terbuang karena lensa tertutupi #leh
serat lensa" Akibatnya* serat lensa paling tua berada di pusat lensa
>nukleus? dan serat lensa yang paling muda berada tepat di ba,ah kapsul
lensa >k#rteks?" $engan pertambahan usia* lensa pun bertambah berat*
tebal* dan keras terutama bagian nukleus" Pengerasan nukleus lensa
disebut dengan nuklear skler#sis" %elain itu* seiring dengan
pertambahan usia* pr#tein lensa pun mengalami perubahan kimia" 2raksi
pr#tein lensa yang dahulunya larut air menjadi tidak larut air dan
beragregasi membentuk pr#tein dengan berat m#lekul yang besar" (al
ini menyebabkan transparansi lensa berkurang sehingga lensa tidak lagi
meneruskan )ahaya tetapi malah mengaburkan )ahaya dan lensa menjadi
tidak tembus )ahaya"
H I (ereditas
2akt#r genetik memiliki peran yang besar pada insidensi* #nset usia* dan
maturasi dari katarak "
2akt#r ekstrinsik G
H %inar ultra;i#let
adiasi ultra;i#let dapat meningkatkan jumlah radikal bebas pada
lensa karena tingginya penetrasi jumlah )ahaya &A menuju lensa" &A
memiliki energi f#t#n yang besar sehingga dapat meningkatkan
m#lekul #ksigen dari bentuk triplet menjadi #ksigen tunggal yang
merupakan salah satu spesies #ksigen reaktif"
H 2akt#r diet
1/
$efisiensi dari asam amin#* ;itamin* dan elemen esensial merupakan
anti#ksidan eks#gen yang berfungsi menetralkan radikal bebas yang
terbentuk pada lensa sehingga dapat men)egah terjadinya katarak"
H Mer#k#k
Mer#k#k juga banyak dihubungkan dengan #nset katarak" Mer#k#k
menyebabkan akumulasi dari m#lekul pigmen 5-hidr#ksikinurinine dan
kr#m#f#res* yang menyebabkan kekuningan" Cyanates pada r#k#k
menyebabkan denaturasi pr#tein dan karbamilasi"
H Trauma pada mata
Trauma dapat menyebabkan kerusakan langsung pada pr#tein lensa
sehingga timbul katarak"
H Adanya penyakitJgangguan kesehatan sistemik seperti diabetes"
$iabetes dapat menyebabkan perubahan metab#lisme lensa" Tingginya
kadar gula darah menyebabkan tingginya kadar s#rbit#l lensa"
%#rbit#l ini menyebabkan peningkatan tekanan #sm#tik lensa sehingga
lensa menjadi sangat terhidrasi dan timbul katarak"
H 'nfeksi
&;eitis kr#nik sering menyebabkan katarak" Pada u;eitis sering dijumpai
sinekia p#steri#r yang menyebabkan pengerasan pada kapsul anteri#r
lensa"
II.#.$ Pato)isiolo'i
Terdapat . te#ri yang menyebabkan terjadinya katarak yaitu te#ri hidrasi
dan skler#sisG
1" Te#ri hidrasi terjadi kegagalan mekanisme p#mpa aktif pada epitel
lensa yang berada di subkapsular anteri#r* sehingga air tidak dapat dikeluarkan
dari lensa" Air yang banyak ini akan menimbulkan bertambahnya tekanan
#sm#tik yang menyebabkan kekeruhan lensa"
." Te#ri skler#sis lebih banyak terjadi pada lensa manula dimana serabut
k#lagen terus bertambah sehingga terjadi pemadatan serabut k#lagen di tengah"
Makin lama serabut tersebut semakin bertambah banyak sehingga terjadilah
skler#sis nukleus lensa"
%elain itu menurut* banyak perubahan yang terjadi yang dipengaruhi #leh
meningkatnya usia seperti G
11
1"Kapsula
a" Menebal dan kurang elasti) >1J0 dibanding anak?
b" Mulai presbi#pia)
)" 3entuk lamel kapsul berkurang atau kabur
." Epitel-makin tipis
a" %el epitel >germinatif pada ekuat#r bertambah besar dan berat?
b" 3engkak dan ;aku#lisasi mit#k#ndria yang nyata
5" %erat lensa
a"%erat irregular
b"Pada k#rteks jelas kerusakan serat sel
)" 3r#,n s)ler#ti) nu)leu* sinar &A lama kelamaan merubah pr#tein nukelus
lensa* sedang ,arna )#klat pr#tein lensa nu)leus mengandung histidin dan
tript#fan disbanding n#rmal
d" K#rteks tidak ber,arna karenai kadar asam ask#rbat tinggi dan
menghalangi f#t# #ksidasi"
Perubahan fisik dan kimia dalam lensa dapat mengakibatkan hilangnya
transparansi lensa dan juga perubahan kimia dalam pr#tein lensa dapat
menyebabkan k#agulasi* sehingga mengabutkan pandangan dengan menghambat
jalannya )ahaya ke retina" Te#ri lain mengatakan bah,a suatu en@im
mempunyai peran dalam melindungi lensa dari degenerasi dimana pr#ses
degeneratif pada epithelium lensa akan menurunkan permeabilitas lensa terhadap
air dan m#lekul-m#lekul larut air sehingga transp#rtasi air* nutrisi dan
anti#ksidan kedalam lensa menjadi berkurang" Peningkatan pr#duk #ksidasi dan
penurunan anti#ksidan seperti ;itamin dan en@im-en@im super#Fide memiliki
peran penting pada pr#ses pembentukan katarak"
II.#.+ Klasi)i%asi
A. ,nu!ut %-a&ian
1" Katarak $e;el#pmental
." Katara $egeneratif
B. ,nu!ut Umu!
1.
1" Katarak k#ngenital
." katarak ju;enil
5" katarak senil
.. ,nu!ut ,atu!itas
1" Katarak 'nsipiens
." Katarak intumesen
5" Katarak 'mmatur
0" Katarak matur
D. ,nu!ut lo%asi %%!u/ann0a
1" Katarak nukleus
." Katarak k#rtikal
5" Katarak subskapular
E. ,nu!ut 1a!na
1" Katarak nigra > (itam?
." Katarak rubra >Merah?
5" Katarak 3rusnese)ent >)#klat?
F. ,nu!ut (ntu% %%!u/an
1" Katarak pungtata
." Katarak stelata
5" Katarak linier
II.#.+.1 KATARAK DE2EL3P,ENTAL
1. Kata!a% Kon'nital
Katarak k#ngenital adalah katarak yang ditemukan pada bayi ketika lahir >atau
beberapa saat kemudian? dan berkembang pada tahun pertama dalam hidupnya" Katarak
k#ngenital bisa merupakan penyakit keturunan >di,ariskan se)ara aut#s#mal d#minan?
atau bisa disebabkan #leh infeksi k#ngenital* seperti )ampak -erman* berhubungan dengan
penyakit anab#lik* seperti galakt#semia" Katarak k#ngenital dianggap sering ditemukan
pada bayi yang dilahirkan #leh ibu-ibu yang menderita penyakit misalnya $iabetes
Melitus" -enis katarak ini jarang sering terjadi" 2akt#r risik# terjadinya katarak k#ngenital
adalah penyakit metab#lik yang diturunkan* ri,ayat katarak dalam keluarga* infeksi ;irus
pada ibu ketika bayi masih dalam kandungan"
15
Kata!a% Kon'nital
Kekeruhan pada katarak k#ngenital dijumpai dalam berbagai bentuk* antara lain G
a. Kata!a% Hialoi&a 0an' p!sistn
Arteri hial#idea merupakan )abang dari arteri retina sentral yang memberi makan pada
lensa" Pada usia 9 bulan dalam kandungan* arteri hial#idea mulai diserap sehingga pada
keadaan n#rmal* pada ,aktu bayi lahir sudah tidak nampak lagi" Kadang-kadang
penyerapan tidak berlangsung sempurna* sehingga masih tertinggal sebagai ber)ak putih
dibelakang lensa* berbentuk ek#r yang dimulai di p#steri#r lensa" 1angguan terhadap
;isus tidak begitu banyak" Aisus biasanya :J:* kekeruhannya statisi#ner* sehingga tidak
memerlukan tindakan"
(. Kata!a% Pola!is Ant!io!
3erbentuk piramid yang mempunyai dasar dan pun)ak* karena itu disebut juga katarak
piramidalis anteri#r" Pun)aknya dapat kedalam atau keluar" Keluhan terutama mengenai
penglihatan yang kabur ,aktu terkena sinar* karena pada ,aktu ini pupil menge)il*
sehingga sinar terhalang #leh kekeruhan di p#lus anteri#r" %inar yang redup tidak terlalu
mengganggu* karena pada )ahaya redup* pupil melebar* sehingga lebih banyak )ahaya
yang dapat masuk" Pada umumnya tiddak menimbulkan gangguan stati#ner* sehingga
tidak memerlukan tinakan #peratif" $engan pemberiann midriatika* seperti sulfas atr#pin
1< atau h#matr#pin .< dapat memperbaiki ;isus* karena pupil menjadi lebih lebar* tetapi
terjadi pula kelumpuhan dari Mm" %iliaris* sehingga tidak dapat berak#m#dasi"
4. Kata!a% Pola!is Post!io!
Kekeruhan terletak di p#lus p#steri#r" %ifat-sifatnya sama dengan katarak p#laris
anteri#r" -uga stati#ner* tidak menimbulkan banyak ganggan ;isus* sehingga tidak
memerlukan tindakan #perasi" Tindakan yang lain sama dengan katarak p#laris anteri#r"
&. Kata!a% A%sialis
10
Kekeruhan terletak pada aksis pada lensa" Kelainan dan tindakan sama dengan katarak
p#laris p#steri#r
. Kata!a% "onula!is
Mengenai daerah tertentu* biasanya disertai kekeruhan yang lebih padat* tersusun
sebagai garia-garis yang mengelilingi bagian yang keruh dan disebut riders * merupakan
tanda khas untuk katarak @#nularis" Paling sering terjadi pada anak-anak* kadang herediter
dan sering disertai anamnesa kejang-kejang" Kekeruhannya berupa )akram >diskus?*
mengelilingi bagian tengah yang jernih"
). Kata!a% Stlata
Kekeruhan terjadi pada sutura* dimana serat-serat dari substansi lensa bertemu* yang
merupakan huruf Y yang tegak di depan dan huruf Y terbalik di belakang" 3iasanya tidak
banyak mengganggu ;isus* sehingga tidak memerlukan peng#batan"
'. Kata!a% %on'nital mm(!anasa
Terjadi kerusakan dai kapsul lensa* sehingga substansi lensa dapat keluar dan di serap*
maka lensa semakin menadi tipis dan akhirnya timbul kekeruhan seperti membran"
/. Kata!a% %on'nital total
Katarak k#ngenital t#tal disebabkan gangguan pertumbuhan akibat peradangan
intrauterin" Katarak ini mungkin herediter atau timbul tanpa diketahui sebabnya" 4ensa
tampak putih* rata* keabu-abuan seperti mutiara"
II.#.+.2 Kata!a% Ju5nil
Katarak yang mulai terbentuk pada usia kurang dari 8 tahun dan lebih dari 5 bulan"
Katarak ju;enil termasuk kedalam katarak $e;el#pmental* karena terjadi pada ,aktu
masih terjadinya perkembangan serat-serat lensa" K#nsistensinya lembek seperi bubur
disebut juga soft cataract " katarak ju;enil biasanya merupakan kelanjutan katarak
k#ngenitaldan biasanya merupakan penyulit penyakit sistemik ataupun metab#lik dan
penyakit lainnya seperti G
1" Katarak metab#lik
a? Katarak diabetik dan galakt#semik >gula?
b? Katarak hip#kalsemik >tetanik?
)? Katarak defisiensi gi@i
d? Katarak amin#asiduria >termasuk sindr#m 4#,e dan h#m#sistinuria?
e? Penyakit =ils#n
f? Katarak berhubungan dengan kelainan metab#lik lain"
." Ct#t
1:
$istr#fi mi#t#nik >umur ./ sampai 5/ tahun?
5" Katarak traumatik
0" katarak k#mplikata
a? Kelainan k#ngenital dan herediter >sikl#pia* k#l#b#ma* mikr#ftalmia* aniridia*
pembuluh hial#id persisten* heter#kr#mia iridis?"
b? Katarak degeneratif >dengan mi#pia dan distr#fi ;itre#retinal?* seperti =agner
dan retinitis pigment#sa* dan ne#plasma?"
)? Katarak an#ksik
d? T#ksik >k#rtik#ster#id sistemik atau t#pikal* erg#t* naftalein* dinitr#fen#l*
triparan#l* antikh#linesterase* kl#rpr#ma@in* mi#tik* kl#rpr#ma@in* busulfan* dan
besi?"
e? 4ain-lain kelainan k#ngenital* sindr#m tertentu* disertai kelainan kulit
>sindermatik?* tulang >dis#st#sis krani#fasial* #ste#genesis inperfekta*
kh#ndr#distr#fia kalsifikans k#ngenita pungtata?* dan kr#m#s#m"
f? Katarak radiasi
II.#.+.2 KATARAK DEGENERATIF
Katarak degeneratif dibagi menjadi dua* yaitu primer dan k#mplikata"
1. Kata!a% P!im!
Katarak primer menurut usia G
Katarak presenile
Katarak senilis* usia lebih dari :/ tahun"
A. Kata!a% Snilis
Katarak senilis semua kekeruhan lensa yang terdapat pada usia lanjut* yaitu
diatas usia :/ tahun keatas
19
Katarak %enilis
Katarak senilis merupakan katarak yang sering dijumapai" %atu-satunya gejala adalah
dist#rsi penglihatan dan pengihatan yang semakin kabur" Katarak ini biasanya
berkembang lambat selama beberapa tahun* dan pasien mungkin meninggal sebelum
timbul indikasi pembedahan" Apabila diindikasikan pembedahan* maka eksraksi lensa
akan se)ara definitif akan memperbaiki ketajaman penglihatan pada lbih dari 8/< kasus"
%isanya >1/<? mungkin telah mengalami kerusakan retina atau mengalami penyulit
pas)a bedah serius misalnya glauk#ma* ablasi retina* perdarahan k#rpus ;itreum* infeksi
atau pertumbuhan epitel ke ba,ah kamera #kuli anteri#r yang menghambat pemulihan
;isual"
Perubahan lensa pada usia lanjut G
Kapsul G menebal dan kurang elastis >1J0 dibanding anak?* mulai presbi#pia*
bentuk lamel kapsul berkurang atau kabur* terlihat bahan granular"
Epitel makin tipis G sel epitel pada eBuat#r bertambah berat dan besar
%erat lensa G lebih iregular* pada k#rteks jelas kerusakan serat sel , brown slerosis
nucleus * sinar &A lama kelamaan merubah pr#tein nukleus lensa* k#rteks tidak
be,arna"
II.#.6 Sta&ium Kata!a%
1. Sta&ium Insipin
Pada stadium ini belum menimbulkan gangguan ;isus" Aisus pada stadium ini bisa
n#rmal atau 9J9 K 9J./" $engan k#reksi* ;isus masih dapat :J: K :J9" Kekeruhan terutama
terdapat pada bagian perifer berupa ber)ak-ber)ak seperti baji >jari-jari r#da?* terutama
mengenai k#rteks anteri#r* sedangkan aksis masih terlihat jernih" 1ambaran ini disebut
Spokes of wheel* yang nyata bila pupil dilebarkan"
Pada stadium ini akan terlihat hal-hal berikutG
a" Kekeruhan mulai dari tepi ekuat#r berbentuk jeriji menuju k#rteks anteri#r dan
p#steri#r >katarak k#rtikal ?" Aaku#l mulai terlihat di dalam k#rteks"
b" Katarak subkapsular p#steri#r* kekeruhan mulai terlihat anteri#r subkapsular
p#steri#r* )elah terbentuk antara serat lensa dan dan k#rteks berisi jaringan
degeneratif >benda M#rgagni? pada katarak insipien"
16
)" Kekeruhan ini dapat menimbulkan p#li#pia #leh karena indeks refraksi yang tidak
sama pada semua bagian lensa" 3entuk ini kadang-kadang menetap untuk ,aktu
yang lama"
d" Katarak 'ntumesen" Kekeruhan lensa disertai pembengkakan lensa akibat
lensa degeneratif yang menyerap air" Masuknya air ke dalam )elah lensa
disertai pembengkakan lensa menjadi bengkak dan besar yang akan mend#r#ng
iris sehingga bilik mata menjadi dangkal dibanding dengankeadaan n#rmal"
Pen)embungan lensa ini akan dapat memberikan penyulit glauk#ma" Katarak
intumesen biasanya terjadi pada katarak yang berjalan )epat dan mengakibatkan
mi#pia lentikular" Pada keadaan ini dapat terjadi hidrasi k#rteks sehingga akan
men)embung dan daya biasnya akan bertambah* yang memberikan mi#pisasi" Pada
pemeriksaan slit-lamp terlihat ;aku#l pada lensa disertai peregangan jarak lamel serat
lensa"
2. Sta&ium Imatu!
%ebagian lensa keruh tetapi belum mengenai seluruh lapis lensa" Aisus pada stadium
ini 9J9/ K 1J9/" Kekeruhan ini terutama terdapat dibagian p#steri#r dan bagian belakang
nukleus lensa" Kalau tidak ada kekeruhan di lensa* maka sinar dapat masuk ke dalam mata
tanpa ada yang dipantulkan" Cleh karena kekeruhan berada di p#steri#r lensa* maka sinar
#blik yang mengenai bagian yang keruh ini* akan dipantulkan lagi* sehingga pada
pemeriksaan terlihat di pupil* ada daerah yang terang sebagai reflek pemantulan )ahaya
pada daerah lensa yang eruh dan daerah yang gelap* akibat bayangan iris pada bagian
lensa yang keruh" Keadaan ini disebut shad#, test >E?"
Pada stadium ini mungkin terjadi hidrasi k#rteks yang mengakibatkan lensa menjadi
)embung* sehingga indeks refraksi berubah karena daya biasnya bertambah dan mata
menjadi mi#pia" Keadaan ini dinamakan intumesensi" $engan men)embungnya lensa iris
terd#r#ng kedepan* menyebabkan sudut bilik mata depan menjadi lebih sempit* sehingga
dapat menimbulkan glauk#ma sebagai penyulitnya"
#. Sta&ium ,atu!
Kekeruhan telah mengenai seluruh massa lensa* sehingga semua sinar yang melalui
pupil dipantulkan kembali ke permukaan anteri#r lensa" Kekeruhan seluruh lensa yang
bila lama akan mengakibatkan klasifikasi lensa" Aisus pada stadium ini 1J5//" 3ilik mata
depan akan berukuran kedalaman n#rmal kembali* tidak terdapat bayangan iris pada lensa
yang keruh* sehingga uji bayangan iris negatif >shad#, test >-? ?" $i pupil tampak lensa
seperti mutiara"
17
$. Sta&ium Hip!matu!
Pada stadium hipermatur terjadi pr#ses degenerasi lanjut yang dapat menjadi keras
atau lembek dan men)air" Massa lensa yang berdegenerasi keluar dari kapsul lensa
sehingga lensa menjadi menge)il* be,arna kuning dan kering" Aisus pada stadium ini
1J5// K 1JL" Pada pemeriksaan terlihat bilik mata dalam dan lipatan kapsul lensa" Kadang-
kadang pengkerutan berjalan terus sehingga berhubungan dengan @#nula @inii menjadi
kendur" 3ila pr#ses kekeruhan berjalan lanjut disertai kapsul yang tebal maka k#rteks
yang berdegenerasi dan )air tidak dapat keluar* maka k#rteks akan memperlihtkan bentuk
sebagai sekantung susu disertai dengan nukleus yang terbenam di dalam k#rteks lensa
karena lebih berat" Keadaan ini disebut katarak mo!'a'ni.
Insipin Imatu! ,atu! Hip!matu!
K%!u/an ingan %ebagian %eluruh Masif
.ai!an lnsa N#rmal 3ertambah
>air masuk?
N#rmal 3erkurang
>air keluar?
I!is N#rmal Terd#r#ng N#rmal Tremulans
Bili% mata
&pan
N#rmal $angkal N#rmal $alam
Su&ut (ili%
mata
N#rmal %empit N#rmal Terbuka
S/a&o1 tst - E - Pseud#ps
Pn0ulit - 1lauk#ma - &;eitis E
1lauk#ma
18
1ambar 8" Perbandingan penglihatan n#rmal dan katarak
II.#.*. G-ala Klinis
276
%e#rang pasien dengan katarak biasanya datang dengan ri,ayat
kemunduran se)ara pr#gesif dan gangguan penglihatan" Penyimpangan
penglihatan ber;ariasi* tergantung pada jenis dari katarak ketika pasien datang"
- Penurunan ;isus* merupakan keluhan yang paling sering dikeluhkan
pasien dengan katarak"
- %ilau* keluhan ini termasuk seluruh spektrum dari penurunan sensiti;itas
k#ntras terhadap )ahaya terang lingkungan atau silau pada siang hari
hingga silau ketika mendekat ke lampu pada malam hari"
- Perubahan mi#pik* pr#gesifitas katarak sering meningkatkan kekuatan
di#ptrik lensa yang menimbulkan my#pia derajat sedang hingga berat"
%ebagai akibatnya* pasien presbi#pi melap#rkan peningkatan penglihatan
dekat mereka dan kurang membutuhkan ka)a mata ba)a* keadaan ini
disebut dengan second sight" %e)ara khas* perubahan mi#pik dan second
sight tidak terlihat pada katarak subk#rtikal p#steri#r atau anteri#r"
- $ipl#pia m#n#)ular* kadang-kadang perubahan nu)lear yang
terk#nsentrasi pada bagian dalam lapisan lensa* menghasilkan area
refraktil pada bagian tengah dari lensa* yang sering memberikan gambaran
terbaik pada reflek merah dengan retin#sk#pi atau #phtalm#sk#pi
langsung" 2en#mena seperti ini menimbulkan dipl#pia m#n#)ular yang
tidak dapat dik#reksi dengan ka)amata* prisma* atau lensa k#ntak"
- N#da* berkabut pada lapangan pandang"
- &kuran ka)a mata sering berubah"
./
II.#.8. Dia'nosis
1
$iagn#sa dari katarak dibuat atas dasar anamnesis dan pemeriksaan fisik"
Pemeriksaan seluruh tubuh terhadap adanya kelainan-kelainan harus dilakukan
untuk menyingkirkan penyakit sistemik yang berefek terhadap mata dan
perkembangan katarak"
a" Pemeriksaan mata yang lengkap harus dilakukan yang dimulai dengan
ketajaman penglihatan untuk gangguan penglihatan jauh dan dekat" Ketika
pasien mengeluh silau* harus diperiksa dikamar dengan )ahaya terang"
b" Pemeriksaan adneksa #kular dan struktur intra#kular dapat memberikan
petunjuk terhadap penyakit pasien dan pr#gn#sis penglihatannya"
Pemeriksaan yang sangat penting yaitu tes pembel#kan sinar yang dapat
mendeteksi pupil Mar)us 1unn dan defek pupil aferent relatif yang
mengindikasikan lesi saraf #ptik atau keterlibatan difus makula"
)" Pemeriksaan slit lamp tidak hanya dif#kuskan untuk e;aluasi #pasitas lensa"
Tapi dapat juga struktur #kular lain >k#njungti;a* k#rnea* iris* bilik mata
depan?"
Ketebalan k#rnea dan #pasitas k#rnea seperti k#rnea gutata harus
diperiksa hati-hati"
.1
1ambaran lensa harus di)atat se)ara teliti sebelum dan sesudah
pemberian dilat#r pupil"
P#sisi lensa dan integritas dari serat @#nular juga dapat diperiksa
sebab subluFasi lensa dapat mengidentifikasi adanya trauma mata
sebelumnya* kelainan metab#lik* atau katarak hipermatur"
d" %had#, Test untuk menilai maturitas dari katarak"
e" Kepentingan #fthalm#sk#pi direk dan indirek dalam e;aluasi dari integritas
bagian belakang harus dinilai" Masalah pada saraf #ptik dan retina dapat
menilai gangguan penglihatan"
II.#.9 Dia'nosis Ban&in'
+
$iagn#sis banding katarak G
efleks %enil G pada #rang tua dengan lampu senter tampak ,arna pupil
keabu-abuan mirip katarak* tetapi pada pemeriksaan refleF fundus p#sitif"
Katarak k#mplikata G katarak terjadi sebagai penyulit dari penyakit mata
>misal u;eitis anteri#r? atau penyakit sistemik >misal diabetes melitus?"
Katarak karena penyebab lain G misal #bat-#batan >k#rtik# ster#id?* radiasi*
rudapaksa mata dan lain-lain"
Kekeruhan badan ka)a
Ablasi# retina
II.#.1: Pnatala%sanaan
27$76
Katarak hanya dapat diatasi melalui pr#sedur #perasi" %ejauh ini tidak ada
#bat-#batan yang dapat menjernihkan lensa yang keruh" Penatalaksanaan definitif
untuk katarak senilis adalah ekstraksi lensa" 4ebih dari bertahun-tahun* tehnik
bedah yang ber;ariasi sudah berkembang dari met#de yang kun# hingga tehnik
hari ini pha)#emulsifikasi" 3erikut ini akan dideskripsikan se)ara umum tentang
tiga pr#sedur #perasi pada ekstraksi katarak yang sering digunakan yaitu '++E*
E++E* dan pha)#emulsifikasi"
- Intra Capsuler Cataract Ekstraksi >'++E?
..
Tindakan pembedahan dengan mengeluarkan seluruh lensa bersama
kapsulnya" %eluruh lensa dibekukan di dalam kapsulnya dengan
cryophake dan dipindahkan dari mata melalui in)isi k#rneal superi#r yang
lebar" %ekarang met#de ini hanya dilakukan hanya pada keadaan lensa
subluksati# dan disl#kasi" Pada '++E tidak akan terjadi katarak sekunder
dan merupakan tindakan pembedahan yang sangat lama p#puler" '++E
tidak b#leh dilakukan atau k#ntraindikasi pada pasien berusia kurang dari
0/ tahun yang masih mempunyai ligamen hial#idea kapsular" Penyulit
yang dapat terjadi pada pembedahan ini astigmatisme* gluk#ma* u;eitis*
end#ftalmitis* dan perdarahan"
- Extra Capsular Cataract Extraction >E++E?
Tindakan pembedahan pada lensa katarak dimana dilakukan pengeluaran
isi lensa dengan meme)ah atau mer#bek kapsul lensa anteri#r sehingga
massa lensa dan k#rtek lensa dapat keluar melalui r#bekan" Pembedahan
ini dilakukan pada pasien katarak muda* pasien dengan kelainan end#tel*
bersama-sama kerat#plasti* implantasi lensa intra #)ular p#steri#r*
peren)anaan implantasi sekunder lensa intra #)ular* kemungkinan akan
dilakukan bedah gluk#ma* mata dengan predip#sisi untuk terjadinya
pr#laps badan ka)a* mata sebelahnya telah mengalami pr#lap badan ka)a*
sebelumnya mata mengalami ablasi retina* mata dengan sit#id ma)ular
edema* pas)a bedah ablasi* untuk men)egah penyulit pada saat melakukan
pembedahan katarak seperti pr#laps badan ka)a" Penyulit yang dapat
timbul pada pembedahan ini yaitu dapat terjadinya katarak sekunder"
- hacoe!ulsification
Phak#emulsifikasi merupakan suatu teknik ekstraksi lensa dengan
meme)ah dan memindahkan kristal lensa" Pada tehnik ini diperlukan
irisan yang sangat ke)il >sekitar .-5mm? di k#rnea" 1etaran ultras#nik
akan digunakan untuk menghan)urkan katarak* selanjutnya mesin phak#
akan menyed#t massa katarak yang telah han)ur sampai bersih" %ebuah
lensa 'ntra Ckular yang dapat dilipat dimasukkan melalui irisan tersebut"
.5
Karena in)isi yang ke)il maka tidak diperlukan jahitan dan irisan akan
pulih dengan sendirinya sehingga memungkinkan pasien dapat dengan
)epat kembali melakukan akti;itas sehari-hari" Tehnik ini bermanfaat pada
katarak k#ngenital* traumatik* dan kebanyakan katarak senilis" Tehnik ini
kurang efektif pada katarak senilis padat"
Apabila lensa mata penderita katarak telah diangkat maka penderita
memerlukan lensa pengganti untuk memf#kuskan penglihatannya dengan
)ara sebagai berikutG
a" Ka)amata afakia yang tebal lensanya
b" 4ensa k#ntak
)" 4ensa intra #kular* yaitu lensa permanen yang ditanamkan di dalam
mata pada saat pembedahan untuk mengganti lensa mata asli yang telah
diangkat"
.0
Kekuatan implan lensa intra#kuler yang akan digunakan dalam #perasi
dihitung sebelumnya dengan mengukur panjang mata se)ara ultras#nik
dan kelengkungan k#rnea"
Pas)a #perasi* pasien diberikan tetes mata ster#id dan antibi#tik jangka
pendek" Ka)amata baru dapat diresepkan setelah beberapa minggu* ketika
bekas insisi telah sembuh" ehabilitasi ;isual dan peresepan ka)amata
baru dapat dilakukan lebih )epat dengan met#de pha)#emulsifi)ati#n"
Karena pasien tidak dapat berak#m#dasi maka pasien membutuhkan
ka)amata untuk pekerjaan jarak dekat meski tidak dibutuhkan ka)amata
untuk jarak jauh" %aat ini digunakan lensa intra#kuler multif#kal* lensa
intra#kuler yang dapat berak#m#dasi sedang dalam tahap pengembangan"
II.#.11. Kompli%asi
2767*
- K#mplikasi 'ntra Cperatif
Edema k#rnea* +CA dangkal* ruptur kapsul p#steri#r* pendarahan atau efusi
suprak#r#id* pendarahan suprak#r#id ekspulsif* disrupsi ;itreus* in)a)erata
kedalam luka serta retinal light toxicity"
- K#mplikasi dini pas)a #peratif
+CA dangkal karena keb#)#ran luka dan tidak seimbangnya antara
)airan yang keluar dan masuk* adanya pelepasan k#r#id* bl#)k pupil
dan siliar* edema str#ma dan epitel* hip#t#nus* brown#$c%ean
syndro!e >edema k#rnea perifer dengan daerah sentral yang bersih
paling sering?"
uptur kapsul p#steri#r* yang mengakibatkan pr#laps ;itreus"
Pr#laps iris* umumnya disebabkan karena penjahitan luka insisi yang
tidak adekuat yang dapat menimbulkan k#mplikasi seperti
penyembuhan luka yang tidak sempurna* astigmatismus* u;eitis
anteri#r kr#nik dan end#ftalmitis"
Pendarahan* yang biasa terjadi bila iris r#bek saat melakukan insisi"
.:
- K#mplikasi lambat pas)a #peratif
Ablasi# retina
End#ftalmitis kr#nik yang timbul karena #rganisme dengan ;irulensi
rendah yang terperangkap dalam kant#ng kapsuler"
P#st kapsul kapa)ity* yang terjadi karena kapsul p#steri#r lemah
malf#rmasi lensa intra#kuler* jarang terjadi"
II.#.12 P!o'nosis
276
$engan tehnik bedah yang mutakhir* k#mplikasi atau penyulit menjadi
sangat jarang" (asil pembedahan yang baik dapat men)apai 8:<" Pada bedah
katarak resik# ini ke)il dan jarang terjadi" Keberhasilan tanpa k#mplikasi pada
pembedahan dengan E++E atau fak#emulsifikasi menjanjikan pr#gn#sis dalam
penglihatan dapat meningkat hingga . garis pada pemeriksaan dengan
menggunakan snellen )hart"
.
.9
BAB III
KESI,PULAN
.6
DAFTAR PUSTAKA
1" 'lyas* %idarta" .//8" 'lmu Penyakit Mata" 5
rd
ed" -akartaG 3alai Penerbit 2akultas
Ked#kteran &ni;ersitas 'nd#nesia"
." Khalilullah* %aid Al;in" ./1/" Pat#l#gi dan Penatalaksanaan pada Katarak
%enilis"httpGJJalfin@#ne",#rdpress")#mJ./1/J1.J/:Jpat#l#gi-dan-penatalaksanaan-
pada-katarak-senilis-.J
5" Aaughan* $aniel 1M Asbury* Tayl#r and E;a* Paul i#rdan" .//6" Cftalm#l#gi
&mum" 10
th
ed" -akarta G =idya Medika"
0" Ai)t#r* Ai)ente" ./1." %enile +atara)t" A;ailable fr#m G
httpGJJemedi)ine"meds)ape")#mJarti)leJ1.1/810-#;er;ie,Na/188
:" %M2 ilmu penyakit mata" Ped#man $ian#sis dan Terapi Edisi '''" %&$
%#et#m#" %urabaya" .//9
9" $r" a@i K Katarak %enilis httpGJJra@imaulana",#rdpress")#mJ./11J/5J.0Jkatarak-
senilisJ
6" Mamta %ingha - All Ab#ut %enile +atara)ts
httpGJJ,,,"emp#,her")#mJ)atara)tJ)#ntentJall-ab#ut-senile-)atara)tsOpageP/*1
7" Perdami K Katarak G httpGJJ,,,"perdami"#r"idJOpagePne,sQseminat"detailRidP.
8" $iagn#sa dan Penatalaksanaan Katarak G httpGJJrep#sit#ry"unand"a)"idJ.67J
1/" 1.Khurana AK. Comprehensive Ophthalmology. 4
th
ed. New Delhi: New Age International
(! "imited u#lisher$ %&&'. %(&)%