Anda di halaman 1dari 19

PSIKOFARMAKA

Psikofarmaka atau psikotropika atau psikotropik adalah obat yang bekerja secara
selektif pada susunan saraf pusat (SSP) dan memiliki efek uatama mempengaruhi fungsi
perilaku, emosi dan pikiran yang biasa digunakan dalam bidang psikiatri atau ilmu
kedokteran jiwa. Sedangkan psikofarmakologi adalah ilmu yang mempelajari kimiawi,
mekanisme kerja serta farmakologi klinik dari psikotropik. Psikofarmakologi berkembang
dengan pesat sejak ditemukannya reserpin dan klorpromazin yang ternyata efektif
mengibati kelainan psikiatrik.
Berbeda dengan psikotropik, narkotika adalah obat yang bekerja secara selektif
pada susunan saraf pusat (SSP) dan mempunyai efek utama terhadap penurunan atau
perubahan kesadaran, hilangnya rasa, dan mengurangi sampai menghilangkan rasa nyeri,
digunakan untuk analgesik, antitusif, antispasmodik, dan premedikasi anestesi dalam
praktek kedokteran.menurut Undang-Undang No 22 Tahun 1997 tentang Narkotika, yang
tergolong narkotika adalah opiod, kokain dan ganja (bahan alami, sintetik, semi-sintetik,
derivat dan garam-garamnya). Sedangkan secara medik, yang tergoong narkotika hanya
golongan opiod (misalnya morfin, petidin, kodein, papaverine).
Di dalam PPDGJ III terdapat kategori diagnosis Gangguan Mental dan Perilaku
Akibat Penggunaan Zat Psikoaktif. Zat psikoaktif adalah zat yang mempengaruhi
aktivitas mental dan perilaku. Yang termasuk zat psikoaktif adlah alkohol, opiod,
kanabinoid, sedativa atau hinotika, kokain, stimulansia, halusinogenika, tembakau,
pelarut yang mudah menguap, dan zat psikoaktif lainnya. Jadi, psikotropik dan narkotika
termasuk salah satu zat psikoaktif. Namun, harus dibedakan dengan zat adiktif, yaitu zat
yang dapat menimbulkan sindrom ketergantungan. Dalam hal ini, tidak semua zat
psikoaktif adalah zat adiktif. Di dalam PPDG III disebutkan kategiru diagnosis
Penyalahgunaan zat yang tidak menyebabkan ketergantungan, misalnya obat
antidepresi dan neuroleptika.
Berdasarkan penggunaan klinik, psikotrpik dapat dibedakan menjadi 4 golongan
yaitu (1) antipsikosis (major tranquilizer, neuroleptik); (2) antiansietas (minor
tranquilizer);(3) antidepresi;(4) antimania (mood stabilizer).
Antipsikosis bermanfaat pada terapi psikosis akut maupun kronik, syatu gangguan
jiwa yang berat. Ciri terpenting obat antipsikosis ialah: (1) berefek antipsikosis, yaitu
berguna mengatasi agresivitas, hiperaktivitas dan labilitas emosional pada pasien
psikosis; (2) dosis besar tidak menimbulkan koma yang dalam ataupun anestesi; (3)
antidepresi; (4) antimania (mood stabilizer).

Penggolongan obat psikotropik
Penggolongan ini menganut asas:
Kesamaan efek terhadap supresi gejala sasaran
Kesamaan dalam susunan kimiawi obat
Kesamaan dalam mekanisme kerja obat
Obat yang sudah masuk dalam satu golongan tertentu, dapat juga masuk ke golongan lain
sesuai dengan efek klinisnya yang berbeda.

1. Obat antipsikosis
Istilah neuroleptik sebagai sinonim antipsikosis berkembang dari kenyataan bahwa
obat antipsikotik sering menimbulkan gejala saraf berupa gejala ekstrapiramidal. Dengan
dikembangkan golongan baru yang hampir tidak menimbulkan gejala ekstrapiramidal
istilah neuroleptik tidak lagi dapat diaanggap sinonim dari istilah antipsikotik.
Antipsikotik dibagi menjadi antipsikosis tipikal dan atipikal. Disebut atipikal
karena golongan obat ini sedikit menyebabkan reaksi ekstrapiramidal
(EPS=extrapiramidal symptom) yang umumnya terjadi dengan obat antipsikotik tipikal
yang ditemukan lebih dahulu.
Kebanyakan antipsikosis golongan tipikal mempunyai afinitas tinggi dalam
menghambat reseptor dopamin 2, hal inilah yang diperkirakan menyebabkan reaksi
ekstrapiramidal yang kuat. Obat golongan atipikal pada umunya mempunyai afinitas yang
lemah terhadap dopamin 2, selain itu juga memiliki afinitas terhadap reseptor dopamin 4,
serotonin, histamin, reseptor muskarinik dan reseptor alfa adrenergik. Golongan
antipsikosis atipikal diduga efektif untuk gejala positif (seperti bicara kacau, halusinasi,
delusi) maupun gejala negatif (miskin kata-kata, afek yang datar, menarik diri dari
lingkungan, inisiatif menurun) pasien skizofrenia. Golongan antipsikosis tipikal
umumnya hanya berespon untuk gejala positif.

Obat antipsikosis tipikal
1. Phenothiazine
Rantai aliphatic : Chlorpromazine
Levomepromazine
Rantai piperazine : Perphenazine
Trifluoperazine
Fluphenazine
Rantai piperidine : Thioridazine
2. Butyrophenone : Haloperidol
3. Diphenyl-butyl-piperidine : Pimozide
Obat antipsikosis atipikal
1. Benzamide : Sulpiride
2. Dibenzodiazepine : Clozapine
Olanzapine
Quetiapine
3. Benzisoxazole : Risperidon

Indikasi penggunaan
Gejala sasaran (target syndrome) : Sindrom Psikosis
Butir-butirdiagnostik Sindrom Psikosis :
Hendaya berat dalam kemampuan daya menilai realitas (reality testing ability),
bermanifestasi dalam gejala : kesadaran diri (awareness) yang terganggu, daya nilai
norma sosial (judgement) terganggu, dan daya tilikan diri (insight) terganggu.
Hendaya berat dalam fungsi fungsi mental, bermanifestasi dalam gejala :
gangguan asosiasi pikiran (inkoherensi), isi pikiran yang tidak wajar (waham),
gangguan persepsi (halusinasi), gangguan perasaan (tidak sesuai dengan situasi),
dan perilaku yang aneh atau tidak terkendali (disorganized)
Hendaya berat dalam fungsi kehidupan sehari hari, bermanifestasi dalam gejala :
tidak mampu bekerja, hubungan sosial, dan melakukan kegiatan rutin.

Sindrom Psikosis dapat terjadi pada:
Sindrom psikosis fungsional = Skizofrenia, psikosis paranoid, psikosis afektif,
psikosis reaktif singkat, dll.
Sindrom psikosis organik = sindrom delirium, dementia, intoksikasi alcohol, dll.



Mekanisme kerja
Hipotesis: Sindrom psikosis terjadi berkaitan dengan aktivitas neurotransmitter
Dopamine yang meningkat. (hiperaktivitas sistem dopaminergik sentral). Mekanisme
kerja obat Anti-Psikosis Tipikal adalah dengan memblokade Dopamine pada reseptor
pasca-sinaptik neuron di otak, khususnya di sistem limbik dan sistem ekstrapiramidal.
Sedangkan obat anti-psikosis yang baru (atipikal) disamping berafinitas terhadap
Dopamine D2 Receptors, juga terhadap Serotonin 5 HT2 receptors (Serotonin-
dopamine antagonist)

Efek samping
Efek samping obat antipsikotik dapat berupa:
Sedasi dan inhibisi psikomotor (rasa mengantuk, kewaspadaan berkurang,
kemampuan kognitif menurun).
Gangguan otonomik (hipotensi, antikolinergik/parasimpatolitik: mulut kering,
kesulitan miksi dan defekasi, hidung tersumbat, mata kabur, tekanan intraokuler
meninggi, gangguan irama jantung)
Gangguan ekstrapiramidal (distonia akut, akathisia, sindrom parkinson: tremor,
badikinesia, rigiditas)
Gangguan endokrin (amenorrhea, gynaecomastia), metabolik (jaundice),
hematologik (agranulocytosis), biasanya untuk pemakaian jangka panjang.

Efek samping ini ada yang cepat dapat ditolerir oleh pasien, ada yang lambat, dan
ada yang sampai membutuhkan obat simtomatis untuk meringankan penderitaan pasien.
Dalam penggunaan obat antipsikosis yang ingin dicapai adalah optimal response with
minimal side effect.
Efek samping yang ireversibel adalah tardive dyskinesia (gerakan berulang
involunter pada lidah, wajah/rahang, dan anggota gerak, dimana pada waktu tidur gejala
tersebut menghilang). Biasanya terjadi pada pemakaian jangka panjang (terapi
pemeliharaan) dan pada pasien usia lanjut. Efek samping ini tidak berkaitan dengan dosis
obat antipsikosis.

Sediaan obat dan dosis anjuran
NO NAMA GENERIK SEDIAAN DOSIS
ANJURAN
1 Chlorpromazide Tab 25 mg
Tab 100 mg
Amp. 25 mg/ml
150 600 mg/h
2 Haloperidol Tab 0,5mg,
1,5mg, 2 mg dan
5 mg
Amp. 5 mg/ml
dan 50 mg/ml
Tab 5 15 mg/h

Amp. 50 mg/ 2
4 minggu
3 Sulpiride Tab 200 mg
Amp. 50 mg/ml
300 600 mg/h
4 Risperidone n Tab 1 mg, 2 mg, 3
mg
Tab 2 6 mg/h


2. Obat antidepresi
Antidepresi adalah obat untuk mengatasi atau mencegah depresi mental. Depresi
didefinisikan sebagai gangguan mental dengan penurunan mood, kehilangan minat atau
perasaan senang, adanya perasaan bersalah atau rendah diri, gangguan tidur atau
penurunan selera makan, sulit konsentrasi atau kelemahan fisik (WHO, 2006). Gangguan
ini dapat menjadi kronik atau kambuh dan mengganggu aktivitas pasien. Pada keadaan
terburuk dapat mencetuskan bunuh diri. Perbaikan depresi ditandai dengan perbaikan
alam perasaan, bertambahnya aktivitas fisik dan kewaspadaan mental, nafsu makan dan
pola tidur lebih baik dan berkurangnya keinginan bunuh diri.

Penggolongan
Antidepresi dapat digolongkan menjadi:
Obat antidepresi trisiklik, contohnya: amitriptilin, imipramin, clomipramin
Obat antidepresi tetrasiklik, contohnya: maprotilin, mianserin
Obat antidepresi MAOI-Reversible (Reversible Inhibitor of Monoamine Oxydase),
contohnya moclobemide
Obat antidepresi atypical, contohnya: trazodone, tianeptine
Obat Antidepresi SSRI (Selective Serotonin Reuptake Inhibitor), contohnya:
sertraline, fluoxetine.

Indikasi penggunaan
Gejala sasaran (target syndrome) dari penggunaan obat antidepresi adalah sindrom
depresi.
Butir-butir diagnostik sindrom depresi:
Selama paling sedikit 2 minggu dan hampir setiap hari mengalami:
1. Rasa hati yang murung
2. Hilang minat dan rasa senang
3. Kurang tenaga hingga mudah lelah dan kendur kegiatan
Keadaan diatas disertai gejala-gejala:
1. Penurunan konsentrasi pikiran dan perhatian
2. Pengurangan rasa harga diri dan percaya diri
3. Pikiran perihal dosa dan diri tidak berguna lagi
4. Pandangan suram dan pesimistik terhadap masa depan
5. Gagasan atau tindakan mencederai diri/bunuh diri.
6. Gangguan tidur
7. Pengurangan nafsu makan
Hendaya dalam fungsi kehidupan sehari-hari bermanifestasi dalam gejala:
penurunan kemampuan bekerja, hubungan sosial dan melakukan kegiatan rutin.

Mekanisme kerja
Sindrom depresi disebabkan oleh defisiensi relatif salah satu atau beberapa aminergic
neurotransmitter (noradrenalin, serotonin, dopamin) pada sinaps neuron di SSP
(khususnya pada sistem limbik). Mekanisme kerja obat antidepresi adalah menghambat
reuptake aminergic neurotransmitter dan menghambat penghancuran aminergic
neurotransmitter oleh enzim monoamine oxidase sehingga terjadi peningkatan jumlah
aminergic neurotransmitter pada sinaps neuron di SSP.

Efek samping
Efek samping obat antidepresi dapat berupa:
Sedasi (rasa mengantuk, kewaspadaan berkurang, kinerja psikomotor menurun,
kemampuan kognitif menurun, dan lain-lain)
Efek antikolinergik (mulut kering, retensi urin, penglihatan kabur, konstipasi, sinus
takikardia, dan lain-lain).
Efek anti-adrenergik alfa (perubahan EKG, hipotensi)
Efek neurotoksis (tremor halus, gelisah, agitasi, insomnia)
Efek samping yang tidak berat (tergantung daya toleransi dari penderita), biasanya
berkurang setelah 2-3 minggu bila tetap diberikan dengan dosis yang sama. Pada keadaan
overdosis/intoksikasi trisiklik dapat timbul atropine toxic syndrome dengan gejala antara
lain eksitasi SSP, hipertensi, hiperpireksia, konvulsi, toxic confusional state (confusion,
delirim, disorientation).

Interaksi obat
Beberapa contoh interaksi obat yang terkait dengan penggunaan obat antidepresi
adalah sebagai berikut.
Penggunaan bersama antidepresan trisiklik dan haloperidol/fenotiazin akan
mengurangi kecepatan ekskresi dari trisiklik (kadar dalam plasma meningkat. Hal
ini berpotensi menyebabkan terjadinya potensiasi efek antikolinergik (ileus
paralitik, disuria, gangguan absorbs)
Penggunaan bersama obat antidepresi golongan SSRI dan MAOI berpotensi
menyebabkan timbulnya Serotonin Malignant Syndrome dengan gejala-gejala:
gastrointestinal distress (mual, muntah, diare), agitasi, gelisah.
Penggunaan bersama obat antidepresi dan CNS Depressant (morfin,
benzodiazepin, alkohol) berpotensi menimbulkan efek sedasi dan penekananan
terhadap pusat napas, risiko timbulnya respiratory failure.

Sediaan obat dan dosis anjuran
NO NAMA GENERIK SEDIAAN DOSIS ANJURAN
1 Amitriptyline Tab 25 mg 75 150 mg/h
2 Maprotiline Tab 10, 25, 50 dan
75 mg
75 150 mg/h
3 Moclobemide Tab 150 mg 300 600 mg/h
4 Trazodone Tab 50 mg, dan
100 mg
100 200 mg/h
5 Sertaline Tab 50 mg 50 100 mg/h


3. Obat anti-mania
Antimania atau mood stabilizser adalah obat yang kerjanya terutama mencegah
naik turunnya mood pada pasien gangguan bipolar (sindrom manik-depresi). Litium
karbonat merupakan prototipe obat golongan ini.

Penggolongan
Mania akut : Haloperidol
Carbamazepine
Valproic acid
Divalproex Na
Profilaksis mania : Lithium carbonate

Indikasi penggunaan
Gejala sasaran (target syndrome) : sindrom mania
Butir-butirdiagnostik sindrom mania :
Dalam jangka waktu paling sedikit 1 minggu hampir setiap hari terdapat keadaan
afek (mood, suasana perasaan) yang meningkat, ekspresif atau iritabel.
Keadaan tersebut disertai paling sedikit 4 gejala berikut :
1. Peningkatan aktivitas atau ketidaktenangan fisik
2. Lebih banyak berbicara dari lazimnya atau adanya dorongan untuk berbicara
terus menerus
3. Lompat gagasan (flight of ideas) / penghayatan subjektif bahwa pikirannya
sedang berlomba
4. Rasa harga diri yang melambung (gradiositas, yang dapat bertaraf sampai
waham/delusi)
5. Berkurangnya kebutuhan tidur
6. Mudah teralih perhatian, yaitu perhatiannya terlalu cepat tertarik kepada
stimulus luar yang tidak penting atau yang tak berarti.
7. Keterlibatan berlebih dalam aktivitas aktivitas yang mengandung
kemungkinan risiko tinggi dengan akibat yang merugikan apabila tidak
diperhitungkan secara bijaksana,misalnya : berbelanja berlebihan, tingkah laku
seksual secara terbuka, penanaman modal secara bodoh, mengemudikan
kendaraan (mengebut) secara tidak bertanggung jawab dan tanpa perhitungan.
Hendaya dalam fungsi kehidupan sehari hari, bermanifestasi dalam gejala :
penurunan kemampuan bekerja, hubungan social dan melakukan kegiatan rutin.

Mekanisme kerja
Mekanisme kerja yang pasti dari litium sampai saat ini masih dalam penelitian, tetapi
diperkirakan bekerja atas dasar: (1) efek pada eletrolit dan transpor ion yaitu litium dapat
mengganti natrium dalam membantu suatu potensial aksi neuron, tetapi litium bukan
merupakan substrat yang adekuat untuk pompa Na, (2) efek pada neurotransmitter,
diperkirakan litium menurunkan pengeluaran norepinefrin dan dopamin, menghambat
supersensitivitas dopamin, juga meningkatkan sisntesis asetilkolin, (3) efek pada second
messenger, yakni menghambat konversi IP2 menjadi IP1 (inositol monophosphat) dan
konversi IP menjadi inositol.

Efek samping
Efek samping lithium berhubungan erat dengan dosis dan kondisi fisik pasien
Gejala efek samping yang dini pada pengobatan jangka lama:
o Mulut kering, haus, gastrointestinal distress (mual, muntah, diare, feces lunak),
kelemahan otot, poliuria, tremor halus (fine tremor, lebih nyata pada pasien usia
lanjut dan penggunaan bersamaan dengan neuroleptika dan antidepresan).
o Tidak ada efek sedasi dan gangguan ekstrapiramidal.
Efek samping lainnya meliputi: hipotiroidisme, peningkatan berat badan,
perubahan fungsi tiroid, edema pada tungkai, metalic taste, leukositosis, gangguan
daya ingat dan konsentrasi pikiran.
Gejala intoksikasi (serum lithium > 1,5 mEq/L)
o Gejala dini: muntah, diare, mengantuk, konsentrasi pikiran menurun, bicara
sulit, pengucapan kata tidak jelas, dan gaya berjalan tidak stabil
o Dengan semakin beratnya intoksikasi terdapat gejala: kesadaran menurun, dapat
sampai koma dengan hipertoni otot, oliguria, dan kejang-kejang.

Interaksi obat
Beberapa contoh interaksi obat yang terkait dengan penggunaan obat antimania:
Penggunaan secara bersamaan lithium dan diuretik tiazid dapat meningkatkan
konsentrasi lithium sebanyak 50 % sehingga resiko intoksikasi akan meningkat.
Oleh sebab itu, dosis lithium harus dikurangi 50 % agar tidak terjadi intoksikasi.
Sedangkan loop diuretic, seperti furosemid, kurang mempengaruhi konsentrasi
lithium
Penggunaan secara bersamaan lithium dan ACE inhibitor dapat meningkatkan
konsentrasi serum lithium sehingga menimbulkan gejala intoksikasi lithium
Penggunaan secara bersamaan lithium dan NSAID (misalnya ibuprofen dan
indometasin) dapat meningkatkan konsentrasi serum lithium sehingga resiko
intoksikasi menjadi besar.
Carbamazepine dapat menurunkan konsentrasi kontrasepsi oral dalam darah, yang
menyebabkan perdarahan banyak (breakthrouh bleeding) dan ketidakpastian
mengenai pencegahan kehamilan.

Sediaan obat dan dosis anjuran
NO NAMA GENERIK SEDIAAN DOSIS ANJURAN
1 Lithium Carbonate 250 500 mg/h
2 Carbamazepine Tab 200 mg
Caplet 200 mg
400 600 mg/h, 2
3 kali/hari


4. Obat anti-anxietas
Obat yang digunakan untuk pengobatan anxietas ialah sedatif, atau obat-obat yang
secara umum memiliki sifat yang sama dengan sedatif. Anti-anxietas yang terutama ialah
golongan benzodiazepin. Banyak golongan depresan SSP yang lain telah digunkan untuk
sedasi siang hari pada pengobatan anxietas, namun penggunannya saat ini telah
ditinggalkan. Alasannya ialah obat-obat tersebut antara lain golongan barbiturat dan
meprobamat, lebih toksik pada takar lajak.

Penggolongan
Benzodiazepine: diazepam, lorazepam, clobazem, alprazolam dan lain-lain.
Non-Benzodiazepine: Sulpiride, Buspirone, Hydroxyzine

Indikasi penggunaan
Gejala sasaran (target syndrome) dari penggunaan obat antiansietas adalah sindrom
ansietas.
Butir-butir diagnostik sindrom ansietas adalah sebagai berikut.
Adanya perasaan cemas atau khawatir yang tidak realistik terhadap 2 atau lebih hal
yang dipersepsi sebagai ancaman, perasaan ini menyebabkan individu tidak mampu
beristirahat dengan tenang
Terdapat paling sedikit 6 dari 18 gejala berikut.
Ketegangan motorik:
1) Kedutan otot atau rasa gemetar
2) Otot tegang/kaku/pegal
3) Tidak bisa diam
4) Mudah menjadi lelah
Hiperaktivitas otonomik
1) Nafas pendek/terasa berat
2) Jantung berdebar-debar
3) Telapak tangan basah-dingin
4) Mulut kering
5) Kepala pusing/rasa melayang
6) Mual, mencret, perut tak enak
7) Muka panas/badan menggigil
8) Buang air kecil lebih sering
9) Sukar menelan/rasa tersumbat
Kewaspadaan berlebihan dan penangkapan berkurang:
1) Perasaan jadi peka/mudah ngilu
2) Mudah terkejut
3) Sulit konsentrasi pikiran
4) Sukar tidur
5) Mudah tersinggung
Hendaya dalam fungsi kehidupan sehari-hari, bermanifestasi dalam gejala:
penurunan kemampuan bekerja, hubungan sosial dan melakukan kegiatan rutin

Mekanisme kerja
Sindrom ansietas disebabkan hiperaktivitas dari sistem limbik SSP yang terdiri dari
dopaminergic, noradrenergic, serotonergic neurons yang dikendalikan oleh GABA-ergic
neurons ( Gamma Amino Butiric Acid, suatu inhibitory neurotransmitter). Obat
antiansietas benzodiazepin yang bereaksi dengan reseptornya (benzodiazepine receptors)
akan meng-reinforce the inhibitory action of GABA-ergic neuron sehingga hiperaktivitas
tersebut di atas mereda.

Efek samping
Efek samping obat antiansietas dapat berupa:
Sedasi (rasa mengantuk, kewaspadaan berkurang, kinerja psikomotor menurun,
kognitif melemah).
Relaksasi otot (rasa lemas, cepat lelah, dan lain-lain).

Potensi menimbulkan ketergantungan lebih rendah dari narkotika. Potensi
menimbulkan ketergantungan oobat disebabkan oleh efek obat yang masih dapat
dipertahankan setelah dosis terakhir, berlangsung singkat. Penghentian obat secara
mendadak akan menimbulkan gejala putus obat (rebound phenomena): pasien menjadi
iritabel, bingung, gelisah, insomnia, tremor, palpitasi, keringat dingin, konvulsi, dan lain-
lain. Hal ini berkaitan dengan penurunan kadar benzodiazepine dalam plasma. Untuk obat
benzodiazepine dengan waktu paruh pendek lebih cepat dan hebat gejala putus obatnya
dibandingkan obat benzodiazepine dengan waktu paruh panjang.

Interaksi obat
Beberapa contoh interaksi obat yang terkait dengan penggunaan obat:
Penggunaan bersama benzodiazepine dan CNS depressant (fenobarbital, alkohol,
opiat, dan lain-lain) berpotensi menimbulkan sedasi dan penekanan pusat napas
sehingga beresiko timbulnya respiratory failure.
Penggunaan bersama benzodiazepine dan CNS stimulants (amphetamine, caffeine)
akan menyebabkan penurunan efek benzodiazepine karena CNS stimulants bersifat
antagonis terhadap efek antiansietas.
Penggunaan bersama benzodiazepine dan neuroleptika akan menyebabkan
pengurangan kebutuhan dosis neuroleptika, sehingga risiko efek samping
neuroleptika berkurang.

Sediaan obat dan dosis anjuran
No. Nama Generik Nama Dagang Sediaan Dosis Anjuran
1 Diazepam Diazepin Tab.2-5 mg Oral = 10-30
(Kimia Farma) mg/h
2 Lorazepam Ativan
(Wyeth)
Tab.0,5-1,2
mg
2-3 x 1 mg/h
3 Buspirone Buspar
(Bristol-Myers)
Tab. 10 mg 15-30 mg/h

5. Obat anti-insomnia
Obat yang digunakan untuk pengobatan anxietas ialah hipnotik-sedatif. Anti-
insomnia yang terutama ialah golongan benzodiazepin. Banyak faktor dapat
menyebabkan insomnia, sehingga perlu duatu diagnosisi terpadu yang tepat sebelum
melakukan pengobatan. Pemberian hipnotik tanpa mempertimbangkan terhadap risiko
penyalahgunaan, dapat menutupi gejala penyakit yang berat, dan dapat memperparah
gejala sesak napas yang terjadi sewaktu tidur.

Penggolongan
Benzodiazepine : nitrazepam, triazolam, estazolam
Non-benzodiazepine : chloral-hydrate, phenobarbital


Indikasi penggunaan
Gejala sasaran (target syndrome) : sindrom insomnia
Butir-butirdiagnostik sindrom insomnia :
Membutuhkan waktu lebih dari 1 / 2 jam tertidur atau tidur kembali setelah
terbangun sehingga siklus tidur tidak utuh dan menimbulkan keluhan gangguan
kesehatan
Hendaya dalam fungsi kehidupan sehari hari, bermanifestasi dalam gejala :
penurunan kemampuan kerja, hubungan social, dan melakukan kegiatan rutin.
Lama tidur tidak bisa dijadikan acuan oleh karena bernilai sangat individual :
Long sleeper 7-8 jam/hari
Short sleeper 3-4 jam/hari
Sindrom insomnia dapat dibagi dalam 3 tipe :
1. Transient insomnia, hanya berlangsung 2- 3 hari
2. Shortterm insomnia, berlangsung sampai dengan 3 minggu
3. Longterm insomnia, berlangsung dalam periode waktu yang lebih lama dan
biasanya disebabkan oleh kondisi medik atau psikiatrik tertentu

Mekanisme kerja
Proses tidur = suatu siklus yang terdiri dari :
Stadium jaga (wake)
Stadium 1 (gelombang alfa, beta, theta)
Stadium 2 (gelombang delta 20%)
Stadium 3 (gelombang delta 20 50%)
Stadium 4 (gelombang delta >50%) = delta sleep
Stadium REM (Rapid eye movement) = Rem sleep
Suatu siklus berlangsung sekitar 90 menit, sehingga teerjadi sekitar 4-5 siklus tidur yang
teratur pada tidur yang normal.
Pada keadaan :
Tidur ringan = stadium 1 dan 2
Tidur dalam = stadium 3 dan 4 (non REM sleep)
Tidur dangkal = stadium REM (terjadi mimpi)
Obat golongan benzodiazepine tidak menyebabkan REM suppression and rebound.
Pada kasus depresi terjadi pengurangan delta sleep (gel.delta <20%), sehingga
tidak pulas tidurnya dn mudah terbangun. Pada awal depresi terjadi defisit REM sleep (0
10 % dimana pada orang normal sekitar 20%) yang menyebbkan tidur sering terbangun
akibat mimpi buruk (REM sleep bertambah untuk mengatasi defisit), sehingga siklus
tidur menjadi tidak teratur (disorganized).
Obat anti depresi (trisiklik dan tetrasiklik) menekan dan menghilangkan REM sleep
dan meningkatkan delta sleep, sehingga pasien tidur nyaman tidak terganggu mimpi
buruk. Bila obat mendadak dihentikan terjadi REM rebound dimana pasien akan
mengalami mimpi mimpi buruk lagi.

Efek samping
Efek samping : supresi SSP pada saat tidur
Hati hati pada pasien insufisiensi pernafasan, uremia, dan gangguan fungsi hati
oleh karena keadaan tersebut terjadi penurunan fungsi SSP dan dapat memudahkan
timbulnya koma. Pada pasien usia lanjut dapat terjadi oversedation sehingga risiko
jatuh dan trauma menjadi besar, yang sering terjadi adalah hip fracture.
Efek samping dapat terjadi sehubungan dengan farmakokinetik obat anti-insomnia
(waktu paruh) :
- Waktu paruh singkat : gejala rebound lebih berat pada pagi hari dan dapat
sampai menjadi panik
- Waktu paruh sedang : gejala rebound lebih ringan
- Waktu paruh panjang : menimbulkan gejala hang over pada pagi hari dan juga
intensifying day time sleepiness.

Interaksi obat
Obat anti-insomnia + CNS depressants (alcohol dll) = potensial efek supresi SSP
yang dapat menyebabkan oversedation and respiratory failure
Obat golongan benzodiazepine tidak meng-induce hepatic microsomal enzyme atau
produce protein binding displacement, sehingga jarang menimbulkan interaksi obat
/ dengan kondisi medik tertentu
Overdosis jarang menyebabkan kematian.

Sediaan obat dan dosis anjuran
NO Nama generic sediaan Dosis anjuran
1 nitrazepam Tab 5 mg Dewasa 2 tab. Lansia 1
tab
2 Triazolam Tab 0,125 dan 0,250
mg
Dewasa 2 tab, lansia 1
tab
Dewasa 1 tab, lansia
tab

6. Obat anti-obsesif kompulsif
Penggolongan
Obat anti-obsesif kompulsif TRISIKLIK, contoh Clomipramine
Obat anti-obsesif kompulsif SSRI (selektif serotonin reuptake inhibitors), contoh
sertraline, paroxetine, fluvoxamine, fluoxetine, citalopram

Indikasi penggunaan
Gejala sasaran (target syndrome) : sindrom obsesif kompulsif
Butir-butirdiagnostik obsesif kompulsif :
Selama paling sedikit 2 minggu dan hamper setiap hari mengalami gejala-gejala
obsesif kompulsif yang memiliki ciri ciri berikut :
1. Diketahui/disadari sebagai pikiran, bayangan atau impuls dari diri sendiri
2. Pikiran, bayangan atau impuls tersebut hars merupakan pengulangan yg tidak
menyenangkan
3. Melaksanakan tindakan sesuai dengan pikiran, bayangan atau impuls tsb diatas
bukan merupakan hal yg memberi kepuasan atau kesenangan
4. Sedikitnya ada 1 pikiran atau tindakan yg masih tidak berhasil
dilawan/dielakan,meskipun ada lainnya yg tidak dilawan/dielakkan
Gejala gejala tersebut merupakan sumber penderitaan / mengganggu aktivitas
sehari - hari

Mekanisme kerja
Sindrom obsesif kompulsif berkaitan dengan hipersensitivitas dari serotonergic receptors
di SSP. Mekanisme kerja obat anti-obsesif kompulsif adalah sebagai serotonin reuptake
blockers (menghambat re-uptake neurotransmitter serotonin),sehingga hipersensitivitas
tersebut berkurang.
Berdasarkan hasil penemuan klinis, bahwa ada kaitan erat antara gejala obsesif, terutama
pikiran obsesif, dengan gejala depresif. Penderita gangguan obsesif kompulsif seringkali
juga menunjukan gejala depresif, dan sebaliknya penderita gangguan depresi berulang
(F33-) dapat menunjukkan pikiram pikiran obsesif selama episode depresinya.Dalam
berbagai situasi dari kedua hal tersebut, meningkat atau menurunnya gejala depresif
umumnya dibarengi secara paralel dengan perubahan gejala obsesif.

Efek samping
efek samping obat Anti Obsesif kompulsif, sama dengan seperti obat anti depresi
TRISIKLIK, dapat berupa :
Efek anti-histaminergik (sedasi, rasa mengantuk, kewaspadaan berkurang, kinerja
psikomotor menurun, kemampuan kognitif menurun,dll)
Efek anti-kolinergik (mulut kering, keluhan lambung, retensi urin, dysuria,
penglihatan kabur, konstipasi, gangguan fungsi seksual, sinus takikardi,dll)
Efek anti-adrenergik alfa (perubahan EKG, hipertensi ortostatik)
Efek neurotoksis (tremor halus, kejang epileptic, agitasi, insomnia)

Interaksi obat
Clomipramine + Haloperidol/Phenothiazine = mengurangi kecepatan ekskresi dari
clomipramine, sehingga kadar dalam plasma meningkat, sebagai akibatnnya dapat
terjadi potensial efek samping antikolinergik (ileus paralitik, dysuria, gangguan
absorbs,dll)
Obat anti-obsesif kompulsif TRISIKLIK/SSRI + CNS Depressants (alcohol,
opioida, benzodiazepine, dll) menyebabkan potensiasi efek sedasi dan penekanan
terhadap pusat pernafasan (dapat berakibat terjadinya respiratory failure)
Obat anti-obsesif kompulsif TRISIKLIK/SSRI + Obat Simpatomimetik (derivate
amfetamin), dapat membahayakan kondisi jantung.
Obat anti-obsesif kompulsif TRISIKLIK/SSRI + MAOI, tidak boleh diberikan
bersama, dapat terjadi Serotonin Malignant Syndrome
Pemberian bersama obat anti-obsesif kompulsif SSRI dan TRISIKLIK, umumnya
meningkatkan kadar trisiklik dalam plasma sehingga mudah terjadi gejala
overdosis (intoksikasi trisiklik)

Sediaan obat dan dosis anjuran
NO NAMA GENERIK SEDIAAN DOSIS ANJURAN
1 Clomipramine Tab 25 mg 75 200 mg/h
2 Fluvoxamine Tab 50 mg 100 250 mg/h
3 Sertraline Tab 50 mg 50 150 mg/h

7. Obat anti-panik
Penggolongan
Obat anti-panik trisiklik, contoh : imipramine, clomipramine
Obat anti-panik benzodiazepine, contoh: alprazolam
Obat anti-panik rima (reversible inhibitors of monoamine oxidase-a), contoh:
moclobemide
Obat anti-panik SSRI (selective serotonin reuptake inhibitors), contoh: sertraline,
fluoxetine

Indikasi penggunaan
Gejala sasaran (target syndrome): sindrom panik

Butir-butir diagnostik sindrom panik:
Selama paling sedikit 1 bulan,mengalami beberapa kali serangan anxietas berat yg
memiliki ciri ciri :
o Serangan anxietas tsb terjadi pada keadaan keadaan dimana sebenarnya secara
objektif tidak ada bahaya
o Serangan anxietas tersebut tidak terbatas pada situasi yg telah siketahui atau yg
dapat disuga sebelumnya
o Terdapat keadaan yg relative bebas dari gejala gejala anxietas pada periode
diantara serangan serangan panik
Gejala gejala tersebut dapat terjadi dengan atau tanpa agoraphobia
Gejala gejala tersebut merupakan sumber penderitaan . mengganggu aktivitas
sehari - hari

Mekanisme kerja
Sindrom panik berkaitan dengan hipersensitivitas menghambat preuptake serotonin pada
celah sinaptik antar neuron, sehingga pada awalnya terjadi peningkatan serotonin dan
sentitivitas reseptor (timbul gejala efek samping anxietas, agitasi, insomnia), sekitar 2 4
minggu kemudian seiring dengan peningkatan serotonin terjadi penurunan sensitivitas
reseptor. Penurunan sensitivitas reseptor berkaitan dengan penurunan serangan panic dan
juga gejala dpresi yg menyertai akan berkurang pula.Penurunan hipersensitivitas melalui
dua fase tersebut disebut juga efek bifasik.

Efek samping
Efek samping obat anti-panik golongan TRSISIKLIK dapat berupa :
Efek anti-histaminergik (sedasi, rasa mengantuk, kewaspadaan berkurang, kinerja
psikomotor menurun, kemampuan kognitif menurun,dll)
Efek anti-kolinergik (mulut kering, keluhan lambung, retensi urin, dysuria,
penglihatan kabur, konstipasi, gangguan fungsi seksual, sinus takikardi,dll)
Efek anti-adrenergik alfa (perubahan EKG, hipertensi ortostatik)
Efek neurotoksis (tremor halus, kejang epileptic, agitasi, insomnia)

Interaksi obat
Obat anti-panik trisiklik (imipramine/clomipramine) + Haloperidol / Phenothiazine
= mengurangi kecepatan ekskresi dari trisiklik, sehingga kadar dalam plasma
meningkat, sebagai akibatnya dapat terjadi potensiasi efek samping antikollinergik
(ileus paralitik, dysuria, gangguan absorbsi,dll)
Obat anti-panik TRISIKLIK/SSRI + CNS Depressants (alcohol, opioida,
benzodiazepine, dll) menyebabkan potensiasi efek sedasi dan penekanan terhadap
pusat pernafasan (dapat berakibat terjadinya respiratory failure)
Obat anti-anti panic TRISIKLIK/SSRI + Obat Simpatomimetik (derivate
amfetamin), dapat membahayakan kondisi jantung.
Obat anti-panik TRISIKLIK/SSRI + MAOI, tidak boleh diberikan bersama, dapat
terjadi Serotonin Malignant Syndrome
Pemberian bersama obat anti-panik SSRI dan TRISIKLIK, umumnya
meningkatkan kadar trisiklik dalam plasma sehingga mudah terjadi gejala
overdosis (intoksikasi trisiklik)

Sediaan obat dan dosis anjuran
NO NAMA GENERIK SEDIAAN DOSIS ANJURAN
1 Imipramine Tab 25 mg 75 150 mg/h
2 Clomipramine Tab 25 mg 75 150 mg/h