Anda di halaman 1dari 174

SKRIPSI

IMPLEMENTASI SISTEM PENJUALAN ONLINE BERBASIS


E-Commerce PADA USAHA RUMAHAN GRIYA UNIK
WANITA



OLEH
IYAS
204091002536




PROGRAM STUDI TEKNIK INFORMATIKA
FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI
SYARIF HIDAYATULLAH JAKARTA
JAKARTA

2011 M / 1432 H
IMPLEMENTASI SISTEM PENJUALAN ONLINE BERBASIS E-
COMMERCE
PADA USAHA RUMAHAN GRIYA UNIK WANITA



Skripsi
Sebagai Salah Satu Syarat Untuk memperoleh Gelar S1
Sarjana Komputer

Fakultas Sains dan Teknologi
Universitas Isalam Negri Syarif Hidayatullah Jakarta

Disusun Oleh :
IYAS
204091002536




PROGRAM STUDI TEKNIK INFORMATIKA
FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI
UIN SYARIF HIDAYATULLAH JAKARTA
JAKARTA
2011/1432 H


IMPLEMENTASI SISTEM PENJUALAN ONLINE BERBASIS
E-COMMERCE
PADA USAHA RUMAHAN GRIYA UNIK WANITA

Skripsi
Sebagai Salah Satu syarat Untuk Memperoleh
Gelar Sarjana komputer
Pada Fakultas Sains Dan Teknologi
Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta

Oleh:
Iyas
204091002536


Menyetujui,
Pembimbing I Pembimbing II



Sarip Hidayatullah, M.Msi Hendra Bayu Suseno, M.Kom
NIP. 197508112009121001 NIP. 198212112009121003


Mengetahui,
Ketua Program Studi Teknik Informatika



Yusuf Durachman, M.Sc,
NIP. 197105222006041002

PENGESAHAN UJIAN
Skripsi berjudul Implementasi Sistem Penjualan Online Berbasis E-
commerce yang ditulis oleh IYAS dengan NIM 2040.9100.2536 telah diuji dan
dinyatakan Lulus dalam Sidang Munaqosyah Fakultas Sains dan Teknologi Islam
Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta pada hari Selasa, tanggal 21Juni 2011.
Skripsi ini telah diterima sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar
Sarjana Strata Satu (S1) Program Studi Teknik Informatika.
Jakarta, 21 Juni 2011
Penguji I Penguji II

Herlino Nanang, MT Anif Hanifa Setianingrum, M,Si
NIP. 19731209 200501 1 002

Pembimbing I Pembimbing II



Sarip Hidayatullah, MMSI Hendra Bayu Suseno, M.Kom
NIP. 197508112009121001 NIP. 19821211 200912 1 002
Mengetahui,
Dekan Ketua Program Studi
Fakultas Sains dan Teknologi Teknik Informatika




DR. Syopiansyah Jaya Putra, M.Sis Yusuf Durrachman, M.Sc
NIP. 19680117 200112 1 001 NIP. 19710522 200604 1 002


ABSTRAK

Iyas, Sistem Informasi Penjualan Online (E-Commerce) pada uasaha Rumahan
Griya Unik Wanita. (Dibawah bimbingan Bapak Sarip Hidayatuloh,MMSI
bapak hendra Bayu,M.kom)
Dalam penelitian beserta karya tulis ini membahas mengenai proses
pemesanan produk secara online ( e-commerce ) yang akan di
implementasikan pada Griya Unik Wanita yaitu suatu perusahaan yang
menjual produk pruduk yang unik dan Limited edition seperti baju, tas, sepatu.
Dalam pembuatan website aplikasi penjualan ini nantinya akan menjadi acuan
untuk dapat merancang proses pemesanan melalui media elektronik dan
sebagai promosi produksi itu sendiri.
Ada beberapa tools yang digunakan dalam pembuatan website penjualan
pada Griya Unnik ini yaitu komponen vire to mart untuk sistem
penjualannnya, joomla untuk temmplate website dan conten manajemen
sistemnya (CMS), MySQL untuk databasenya, dan skrip PHP sebagai dasar
bahasa pemrigraman yang digunakan.













PERNYATAAN
DENGAN INI SAYA MENYATAKAN BAHWA SKRIPSI INI BENAR
BENAR HASIL KARYA SENDIRI YANG BELUM PERNAH DIAJUKAN
SEBAGAI ATAU KARYA ILMIAH PADA PERGURUAN TINGGI ATAU
LEMBAGA MANAPUN.


Jakarta, 21 Juni 2011




Iyas
204091002536














KATA PENGANTAR
Bismillahirrohmanirrohim,
Alhamdulilah segala puji syukur penulis ucapkan kepada kehadirat Allah
SWT yang telah memberikan taufiq dan hidayah Nya, rahmat dan magfirah
Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan skripsi ini, Sahalawat serta
salam semoga tetap tercurahkan kepada tauladan kita Rasulullah Muhamad SAW.
Amin.
Dengan selesainya penulisan skripsi ini penulis ingin mengucapkan terima
kasih kepada pihak-pihak yang telah membantu, karena tanpa bantuan, saran,
keritik, serta dukungan mungkin penulis tidak akan dapat menyelesaikan sekripsi
ini.
Pada kesempatan ini, penulis ingin mengucapkan terima kasih yang
sebesar-besarnya kepada:
1. Bapak DR. Syopiansyah Jaya Putra, M.Sis selaku Dekan Fakultas Sains dan
Teknologi, Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta.
2. Bapak Yusuf Durrachman, M.Sc selaku ketua Program Studi Teknik
Informatika Fakultas dan Teknologi, Universitas Islam Negri Syarif
Hidayatullah Jakarta.
3. Bapak Sarip hidayatuloh, MMSI selaku Dosen Pembimbing 1 yang telah
banyak membantu dalam penyelesaian skripsi ini.
4. Bapak Hendra Bayu Suseno, M.Kom selaku Dosen Pembimbing II yang
juga telah banyak membantu dalam penyelesaian skripsi ini.
5. Seluruh Dosen dan Karyawan Non Reguler Fakultas Sains dan Teknologi,
UIN Syarif Hidayatullah Jakarta.
6. Kedua Orang Tua dan Keluargaku yang selalu memberikan doa, motifasi
dan dukungan, baik material maupun spiritual.
7. Semua teman-teman angkatan 2004 yang tidak bisa disebutkan satu per
satu.
8. Semua pihak yang telah membentu dalam penyelesaian skripsi ini.

Akhir kata, semoga dengan laporan ini dapat berguna bagi
pembaca, memberikan pemikiran baru yang berguna bagi pembaca,
memberikan pemikiran baru yang berguna yang dapat disumbangkan bagi
pengembagan ilmu sains dan teknologi dan memberikan manfaat bagi
pihak yang membutuhkannya.
Wassalamualaikum Wr.Wb.

Jakarta, 21 Juni 2011




IYAS





DAFTAR ISI

Halaman Judul ............................................................................................................ i
Lembar Persetujuan Pembimbing ............................................................................. ii
Lembar Pengesahaan Ujian ....................................................................................... iii
Lembar Penyataan ..................................................................................................... iv
Abstrak ........................................................................................................................ v
Kata Pengantar ........................................................................................................... vi
Lembar Persembahan ................................................................................................ vii
Daftar Isi ..................................................................................................................... viii
Daftar Tabel ................................................................................................................ xiii
Daftar Gambar ............................................................................................................ xv

BAB I PENDAHULUAN ................................................................................................. 1
1.1 Latar Belakang ........................................................................................... 4
1.2 Rumusan Masalah ...................................................................................... 5
1.3 Batasan Masalah ......................................................................................... 5
1.4 Tujuan Penelitian ........................................................................................ 5
1.5 Manfaat Penelitian ..................................................................................... 6
1.5.1 Bagi Penulis ........................................................................................ 6
1.5.2 Bagi Perusahaan ................................................................................ 6
1.6 Metodologi Penelitian........................................................................ ........ 6
1.7 Sistematika penulisan. ................................. 7

BAB II LANDASAN TEORI ............................................................................................ 9
2.1 Definisi Informasi ........................................................................................ 9
2.2 Konsep Dasar Informasi .............................................................................. 9
2.2.1 Kualitas Informasi........................................................... ................... 10
2.3 Teknologi dan Sistem Informasi ................................................................. 10
2.3.1 Definisi Teknologi Informasi .............................................................. 11
2.3.2 Peranan Teknologi Informasi ............................................................. 11
2.3.3 Definisi Sistem Informasi............................................................ ....... 12
2.4 Komunikasi Data ......................................................................................... 12
2.5 Internet ....................................................................................................... 13
2.5.1 Manfaat Internet ............................................................................... 14
2.6 WWW (World Wide Web)................................................... 15
2.6.1 Home Page ......................................................................................... 16
2.6.2 Browser .............................................................................................. 16
2.6.3 HTTP (Hypertext Transfer Protocol) ................................................... 16
2.7 Konsep Pemasaran dan Penjualan. . ............................................. 17
2.8 Pemasaran .................................................................................................. 17
2.8.1 Penjualan ........................................................................................... 18
2.8.2 Faktor-Faktor Penjualan .................................................................... 18
2.9 E-Commerce ................................................................................................ 19
2.9.1 Definisi E-Commerce .......................................................................... 21
2.9.2 Karakeristik E-Commerce ................................................................... 21
2.9.3 Jenis-jenis E-Commerce ..................................................................... 22
2.9.4 Keuntungan E-Commerce .................................................................. 23
2.9.5 Kerugian E-Commerce ....................................................................... 25
2.9.6 Proses Pembayaran E-Commerce ...................................................... 26
2.10 Sekilas Tentang Joomla ............................................................................... 26
2.11 SQL (Structured Query Language) .............................................................. 27
2.12 Tools dan Model Pengembangan Sistem ................................................... 27
2.12.1 DFD (Data Flow Diagram) ................................................................ 28
2.12.2 Kamus Data ...................................................................................... 31
2.12.3 ERD (Entity Relationship Diagram) .................................................. 32
2.12.4 Normalisasi ...................................................................................... 36
2.12.5 Flowchart ......................................................................................... 37
2.12.6 STD (Stste Transision Diagram) ....................................................... 39
2.13 Software yang digunakan ........................................................................... 40
2.13.1 Pemograman PHP ............................................................................ 40
2.13.2 MySQL .............................................................................................. 41
2.13.3 Xampp dan PHP My Admin .............................................................. 41
2.13.4 Macromedia Dreameaver 8 ............................................................. 42

BAB III METODOLOGI PENELITIAN................................................... ....................... 44
3.1 PengertianMetodologi Penelitian.................................................. 44
3.2 Metode Pengumulan Data.......................................................... ............... 44
3.1.1 Studi Pustaka............................................................................ .......... 44
3.1.2 Studi Lapangan......................................................................... ......... 45
3.1.3 Studi Literatur .............................................................. ..................... 47
3.3 Metodologi Pengembangan Sistem 48

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ............................................................................. 53
4.1 Gambaran Umum Usaha Rumahan Griya Unik Wanita .............................. 53
4.1.1 Sejarah Singkat Perusahaan............................................................... 52
4.2 Visi dan Misi Peusahaan ............................................................................. 55
4.3 Struktur Organisasi Perusahaan ................................................................. 55
4.4 Analisis ........................................................................................................ 58
4.4.1 Deteksi Masalah.................................................................. ................. 58
4.4.2 Penelitian dan Investigasi Awal .......................................................... 59
4.5 Analisa Kebutuhan Sistem ................................. 62
4.5.1 Analisis Sistem yang Berjalan ............................................................ 63
4.5.2 Analisis Sistem yang diusulkan .......................................................... 67
4.6 Perancangan atau Desain ........................................................................... 70
4.6.1 DFD (Data Flow Diagram) .................................................................. 70
4.7 Diagram Konteks Sistem yang berjalan ...................................................... 70
4.7.1 Diagram Rinci Sistem yang diuslkan .................................................. 70
4.8 Rancangan Sistem ERD ............................................................................... 79
4.9 Normalisasi File ........................................................................................... 84
4.9.1 Rancangan Struktur Database ........................................................... 89
4.10 Perancangan Sistem Data Flow Diagram (DFD) ......................................... 92
4.11 State Transition Diagram (STD) .................................................................. 92
4.11.1 STD Pada Halaman Konsumen ......................................................... 92
4.11.2 STD Pada Halaman Admin ............................................................... 93
4.12 Kamus Data ................................................................................................. 95
4.13 Perancangan Masukan dan Keluaran ......................................................... 96
4.13.1 Rancangan Halaman untuk Member ............................................... 96
4.13.2 Rancangan Tampilan Produk ........................................................... 98
4.13.3 Rancangan Tampilan Shoping Cart .................................................. 100
4.13.4 Rancangan Halaman Sistem Pembayaran ....................................... 101
4.13.5 Rancangan Tampilan Registrasi ....................................................... 103
4.13.6 Rancangan Halaman Guest Book ..................................................... 105
4.14 Strutur Navigasi Website ............................................................................ 106
BAB V PENUTUP ......................................................................................................... 107
5.1 Kesimpulan ................................................................................................. 108
5.2 Saran ........................................................................................................... 108

DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................................
LAMPIRAN ..................................................................................................................































DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Simbol-simbol DFD ........................................................................... 29
Tabel 2.2 Simbol-simbol ERD ........................................................................... 33
Tabel 2.3 Simbol Penghubung Alur ...................................................................... 37
Tabel 2.4 Simbol Proses....................................................................................... 38
Tabel 2.5 Simbol Masukan dan Keluaran .............................................................. 39
Tabel 3.1 Studi Perbandingan ............................................................................... 47
Tabel 4.1 Tabel Analisa Perbandingan Sistem ....................................................... 60








DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1 One to one Relationship ................................................................. 35
Gambar 2.2 One to Many Relationship ............................................................. 35
Gambar 2.3 Many to Many ................................................................................ 35
Gambar 2.4 Simbol Diagram ............................................................................. 36
Gambar4.1 Struktur Organisasi Peusahaan ..................................................... 55
Gambar 4.2 Flowchart kegiatan konsumen, admin, logistic, dan keuangan ..... 66
Gambar 4.3 Flowchart Sistem Usulan untuk member ....................................... 67
Gambar 4.4 Flowchart Sistem Usulan Transaksi Kartu Keredit ........................ 68
Gambar 4.5 Diagram Konteks Sistem yang diusulkan ...................................... 70
Gambar 4.6 Diagram Zero sistem yang diusulkan ............................................. 71
Gambar 4.7 Diagram Level 1 Proses ke 2.......................................................... 72
Gambar 4.8 Diagram Level 1 Proses ke 3.......................................................... 73
Gambar 4.9 Diagram Level 1 Proses ke 4.......................................................... 74
Gambar 4.10 Diagram Level 2 Proses ke 1........................................................ 75
Gambar 4.11 Diagram Level 2 Proses ke 2........................................................ 76
Gambar 4.12 Diagram Level 2 Proses ke 3........................................................ 77
Gambar 4.13ERD Sistem Penjualan On-Line ................................................... 80
Gambar 4.14 ERD Hubungan antara konsumen dan produk ............................. 81
Gambar 4.15 ERD Hubungan antara Admin dan produk .................................. 82
Gambar 4.16 ERD Hubungan antara Admin dan Supplier ................................ 83
Gambar 4.17 Bentuk Normalisasi Tidak Normal .............................................. 84
Gambar 4.18 Bentuk Normalisasi ke Satu ......................................................... 85
Gambar 4.19 Bentuk Normalisasi ke Dua ......................................................... 86
Gambar 4.20 Bentuk Normalisasi ke Tiga ......................................................... 87
Gambar 4.21 STD Pada Halaman Utama .......................................................... 91
Gambar 4.22 STD Pada Halaman Admin .......................................................... 93
Gambar 4.23 Rancangan Halaman Home .......................................................... 97
Gambar 4.24 Rancangan Halaman Produk ........................................................ 98
Gambar 4.25 Rancangan Shoping Cart .............................................................. 99
Gambar 4.25 Sistem Pembayaran Transfer ........................................................ 101
Gambar 4.26 Sistem Pembayaran COD ............................................................. 102
Gambar 4.28 Rancangan Registrasi ................................................................... 103
Gambar 4.29 Halaman Guest Book ................................................................... 104
LEMBAR PERSEMBAHAN

1. Terima kasih kepada mama, papa yaitu bapak H. Sakman, mamah Hj
Ratiyem, yang selalu memberikan dukungan dan motifasi kepada saya,
berkat doa dari beliaulah saya bisa mengerjakan skripsi ini dengan selesai
I Love You So Much. Dan tak lupa pula dukungan dari adik-adik ku dan
kakak-kakak ku tercinta yang mengasuh faza apabila saya mengerjakan
tugas kuliah terima kasih.
2. Terima Kasih kepada Suami dan Anak ku tercinta yang selalu memberikan
semagat dan dukungan nya tanpa faza mamah gak bisa semangat dalam
mengerjakan skripsi ini dengan baik, karena mamah ingin yang terbaik
buat faza dan keluarga kecil kita agar kita dapat menempuh masa depan
yang lebih cerah dan bahagia I Miss U.
3. Terima Kasih kepada teman-teman ku yang selalu membantu dalam
mengerjakan skripsi ku ini mudah-mudahan kebaikan teman-teman di
balas dengan yang maha kuasa tanpa kalian skripsi ku ini tidak berjalan
dengan lancar terima kasih kepada teman-teman ku, (Eja, Fila, Yudi, Eci,
edoy,Fey, dida, ari, dan yang lain nya).

Jakarta 13 Juni 2011


Penulis
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Sejalan dengan cepatnya perkembangan bidang teknologi,
perusahaan-perusahaan yang termasuk dalam industri kecil, menegah
maupun besar, yang merupakan salah satu dari sekian banyak pelaku dan
penunjang kegiatan ekonomi di negeri ini, semakin dipacu untuk
menggunakan teknologi yang maju sebagai senjata untuk tetap survive
dan memenangkan persaingan yang kian hari terasa ketat dan keras. Oleh
karena itu, teknologi web di internet memainkan peran yang sangat
penting, yaitu memungkinkan organisasi ataun perusahaan memasuki
pasar dengan cara yang mudah, murah, dan tanpa batasan geografis,
semuanya akan berada dalam apa yang dinamai ruang maya (Cyberspace).
Dalam hal ini, organisai atau perusahaan akan bersaing dengan pelaku
bisnis yang lain di dunia maya (virtual world) (Nugroho, 2006).
Akhir-akhir ini penggunaan internet yang mengurus kepada
cyberspace, yang akan mendominasi seluruh kegiatan di atas permukaan
bumi di masa kini maupun masa datang, yang secara umum akan berubah
menjadi alat untuk persaingan antara perusahaan yang satu dengan yang
lainnya. Ini pun akan membawa dampak yang sangat besar bagi setiap
perusahaan. Dampak pada aspek persaingan adalah terbentuknya tingkat
kompetisi yang semakin tajam yang memebuat perusahaan dalam
globalisasi ekonomi ini membuat perubahan menjadi konstan, pesat,
radikal dan serentak. Sehingga perusahaan harus memiliki kemampuan
yang cepat untuk ber adaptasi terhadap perubahan yang terjadi sehingga
perusahaan akan mampu bersaing dengan para kompetitinya (Amalia,
2007).
Penggunaan teknologi diharapkan dapat memberikan manfaat yang
besar terhadap dunia bisnis yang kompetitif tersebut. Perusahaan yang
mampu bersaing dalam kompetisi tersebut adalah perusahaan yang mampu
mengimplementasikan teknologi ke dalam perusahaannya. Salah satu jenis
implementasi teknologi dalam hal meningkatkan persaingan bisnis adalah
dengan menggunakan electronic commerce (e-commerce) yaitu untuk
memsarkan berbagai macam produk atau jasa, baik dalam bentuk fisik
maupun digital. Dengan ini e-commerce didefinisikan sebagai proses
pembelian dan penjualan atara dua belah pihak di dalam suatu perusahaan
dengan adanya pertukaran barang, jasa, atau informasi melalui media
internet (indrajit,2001).
Ternyata tidak mudah dalam mengimplementasikan e-commerce
dikarenakan banyaknya faktor yang terkait dan teknologi yang harus
dikuasi. Dengan demikian ada tiga kategori dasar atau jenis-jenis e-
commerce yaitu Business To Consumer (B2C), Business To Business
(B2B) dan Consumer To Consumer (C2C) (Humdiana dan Indrayani,
2005).
Dengan adanya tiga kategori di atas, dapat memudahkan para
pelaku bisnis untuk melakukan sasaran yang akan dituju. Dengan
demikian, yang harus diingat dalam melagsungkan aktivitas bisnis e-
commerece yaitu: adanya proses baik penjualan maupun pembelian secara
elektronic, adanya konsumen atau perusahaan dan adanya jaringan
penggunaan komputer secara on-line untuk melakukan transaksi bisnis
(Laudon dan Laudon dalam Handoko, 2001).
Di samping itu, bisnis e-commerce mempunyai beberapa
keuntungan antara lain yaitu: dapat memper luas jaringan mitra bisnis,
jangkauan pemasaran menjadi semakin luas, aman secara fisik, efektif,
efisien, dan fleksibel, selain itu terdapat kekurangan dalam bisnis e-
commerce ini antara lain: meningkatkan individualisme, terkadang
menimbulakan kekecewaan dan tidak manusiawi (Nugraha, 2006).
Dalam mendapatkan kepercayaan dalam e-commerce, ada beberapa
prinsip yang harus dipenuhi, antara lain keterbukaan (business practice
disclosure) yaitu akan melakukan transaksi sesuai dengan yang dijanjikan.
Integritas transaksi (transaction integrity) yaitu tagihan yang sesuai
dengan transaksi. Dan juga perlindungan terhadap informasi (informastion
protection) yaitu penjagaan informasi agar tidak jatuh ke pihak yang
tidak berkaitan dengan bisnisnya (Ratnasingham dalam Handoko, 2001).
Penigkatan transaksi menggunakan e-commerce oleh perusahaan
merupakan indikasi bahwa manajemen memiliki komitmen terhadap
pemanfaatan cara baru. Atau lebih tepat digambarkan sebagai suatu
komitmen untuk memanfaatkan e-commerce di dalam pengembangan
perusahaan. Selama ini, sistem penjualan yang digunakan oleh perusahaan
hanya bersifat manual dan secara tertulis, yang tidak jarang cenderung
menyesatkan. Dengan adanya layanan jasa berupa e-commerce yang dapat
secara cepat dapat dinikmati oleh pelanggan maupun perusahaan sendiri,
maka segala layanan yang diinginkan oleh para pelanggan dapat segera
ditindak lanjuti dengan secepat mungkin, sehingga perusahaan tersebut
akan mampu memberikan palayanan yang terbaik dan tercepat bagi para
pelanggan (Almilia, 2007).
Berkaitan dengan tugas akhir ini penelitian difokuskan pada masalah
pemanfaatan tujuan teknologi informasi yang dapat memebri dukungan
aktif kelancaraan usaha penjualan barang yang dilakukan oleh suatu
perusahaan atau usaha rumahaan yang diberi judul Implementasi
Sistem Penjualan On-line berbasis E-commerce pada Usaha
Rumahaan Griya Unik Wanita

1.2 Rumusan Masalah
Berdasarkan uraian pada latar belakang di atas, terdapat beberapa
permasalahan yang terdapat pada Usaha Rumahan Griya Unik Wanita
adalah sebagi berikut:
1. Bagaimana menerapkan aplikasi e-commerce pada Usaha Rumahan
Griya Unik Wanita, sehingga dapat memudahkan Perusahaan dalam
memasarkan dan menjual produk tersebut?


1.3 Batasan Masalah
Dalam penelitian skripsi ini, hanya dibatasi permasalahannya pada
Usaha Rumahan Griya Unik Wanita dan tidak ada perbandingan, yang
meliputi:
1. Sistem ini membahas pemesanan dan penjualan barang berbasis on-
line.
2. Memberikan pelayanan kepada pelanggan atau member, dalam
pemesanan produk.
3. Menyediakan 2 metode transaksi pembayaran, yakni: dengan cara
transfer, cod (cash on delivery) dan kartu keredit.
4. Dalam penulisan skripsi ini penulis hanya membahas metode
pengembangan system SDLC (Sistem Devlopment Life Cycle).

1.4 Tujuan Penelitian
Penelitian ini dilakukan dengan maksud dan tujuan tentang apa yang
akan dibuat, yang nantinya akan mencapai hasil yang diinginkan. Adapun
tujuan dari penelitian ini adalah sebagai berikut:
1. Merancang suatu website dimana pelanggan dapat melakukan
pemesanan secara online.
2. Staf admin dapat melakukan proses penjualan dengan lebih mudah
dan cepat dari data yang sudah ada.
3. Staf admin perusahaan Griya Unik Wanita dapat melihat laporan-
laporan seperti laporan daftar penjualan setiap hari.


1.5 Manfaat Penelitian
1.5.1 Bagi Penulis :
a. Dapat memenuhi salah satu syarat dalam menyelesaikan
kurikulum tingkat akhir Program Studi Teknik Informatika
Fakultas Sains dan Teknologi Univeritas Islam Negri Syarif
Hidayatullah Jakarta.
b. Bertambah wawasan dan pengalaman penulis dalam bidang
programming dan teknologi informasi dalam hal-hal yang
berkaitan dengan metodologi penulisan tugas akhir.

1.5.2 Bagi Perusahaan
a. Merancang suatu aplikasi yang dapat memudahkan bagi
perusahaan dalam mempromosikan produk tersebut melalui
internet.
b. Perusahaan lebih mudah mendapat konsumen, dan tidak usah
repot-repot lagi menyebarkan brosur atau sepanduk.

1.6 Metodologi Penelitian
Metodologi penelitian yang digunakan di dalam skripsi ini meliputi:


1. Metodologi pengumpulan data
Di dalam metodologi pengumpulan data terdiri dari: studi pustaka,
studi lapangan yang hanya menggunakan observasi dan wawancara
dan studi literatur.
2. Metodologi pengembangan sistem e-commerce
Metodologi yang digunakan di dalam pengembangan sistem adalah
metodologi terstruktur dengan model SDLC (Sistem Devlopment Life
Cycle), yang terdiri dari 3 langkah: menganalisa, merancang dan
implementasi (ladjmudin, 2005).

1.7 Sistematika Penulisan
Secara garis besar, penulisan ini dibagi menjadi lima bab, yakni:
BAB I: PENDAHULUAN
Pada bab ini, memebahas mengenai latar belakang, perumusan
maslah, batasan masalah, ruang lingkup, tujuan penelitian, manfaat
penelitian, metodologi penelitian dan sistematika penulisan.
BAB II: LANDASAN TEORI
Bab ini menjelaskan tentang teori-teori yang berkaitan dengan isi
laporan tugas akhir dan aplikasi web yang dibuat, diantaranya
world Wide web, HTML, pemograman dilingkungan web, Konsep
aplikasi yang interaktif, bahasa web scripting PHP dan database
server MySQL.
BAB III: METODOLOGI PENELITIAN
Pada bab ini, membahas mengenai metodologi penelitian yang
digunakan pada Usaha Rumahan Griya Unik Wanita.
BAB IV: HASIL DAN PEMBAHASAN
Pada bab ini, membahas mengenai tahapan analisa sistem,
melakukan perancangan dan implementasi sistem.
BAB V: PENUTUP
Pada bab ini, berisi kesimpulan dari pembahasan dan saran-saran
yang diambil, untuk pengembangan selanjutnya.















BAB II
LANDASAN TEORI
2.1 Definisi Informasi
Informasi yaitu data yang telah diolah menjadi sebuah bentuk
yang berarti bagi penerimanya dan bermanfaat dalam mengambil
keputusan saat ini atau mendatang. Informasi dapat mengenai data
mentah, data tersusun, kapasitas sebuah saluran komunikasi dan
sebagainya. Ada beberapa pandangan mengenai informasi yaitu
informasi dapat memperkaya penyajian, mempunyai nilai kejutan,
atau mengungkap sesuatu yang penerimaanya tidak tahu atau tidak
disangka, informasi dapat mengurangi keraguan dan pilihan.
Informasi mengubah kemungkinankemungkinan hasil yang
diharapkan dalam sebuah situasi keputusan karena itu mempunyai
nilai dalam proses keputusan (Wahyuno, 2004).
2.2 Konsep Dasar Informasi
Informasi merupakan hasil dari pegolahan data menjadi bentuk
yang lebih berguna bagi yang menerimanya yang menggambarkan
suatu kejadian nyata dan dapat digunakan sebagai alat untuk
pengambilan suatu keputusan (Wahyuno, 2004). Dalam arti lain
informasi adalah data yang telah diproses atau data yang memiliki
arti (Mcleod dan Schell, 2004).
2.2.1 Kualitas Informasi
Istilah kualitas informasi (quality of information) terkadang
juga dipakai untuk menyatakan informasi yang baik, dengan
demikian kualitas informasi sering kali diukur berdasarkan:
relavansi, ketepatan waktu (Kadir,2003).
Salain komponen di atas, beberapa ahli juga menambahkan
beberapa hal yang ikut menentukan kualitas dari sebuah informasi
yang diantaranya komponen: ekonomii, efisien, dan dapat
dipercaya (Wahyuno, 2004).
2.3 Teknologi dan Sistem Informasi
Dalam perkembagan nya teknologi informasi yang menigkat
dan cepat, ada beberapa kecenderungan teknologi yang berkaitan
dengan sistem informasi yaitu (Alter dalam Kadir, 2003).
1. Peningkatan dan kecepatan dan kapasitas komponen-komopnen
elektronika.
2. Ketersediaan informasi dalam bentuk digital semakin banyak.
3. Konektivitas menigkat.
4. Kemudahaan pemakaian menigkat.
5. Portabilitas peralatan-peralatan elektronik semakin menigkat.
Istilah teknologi informasi (Information Technology atau
IT) mulai populer di akhir dekade 70-an, berikut definisi dan
peranan dalam teknologi informasi, beserta definisi sistem
informasi (Kadir, 2003).
2.3.1 Definisi Teknologi Informasi
Teknologi informasi adalah segala bentuk teknologi yang
diterapkan untuk memproses dan mengirimkan informasi dalam
bentuk elektronik. Mikrokomputer, komputer mainframe, pembaca
barcode, spreadsheet dan peralatan komunikasi dan jaringan yang
merupakan contoh dalam mendukung teknologi informasi ini
(Lucas dalam kadir, 2003).
2.3.2 Peranan Teknologi Informasi
Berkat teknologi ini, berbagai kemudahan dapat dirasakan
manusia, sebagai contoh: pemngambilan ATM (Anjungan Tunai
Mandiri), transaksi melalui internet yang dikenal dengan e-
commerce atau perdagangan elektronik dan transfer uamg melalui
fasilitas e-banking. Secara garis besar, dapat dikatakan bahwa
teknologi informasi dapat menggantikan paran manusia,
memperkuat peran manusia dan berperan dalam restrukturisasi
(melakukan perubahan) (Kadir, 2003).



2.3.3 Definisi Sistem Informasi
Sistem informasi adalah mencangkup sejumlah komponen
(manusia, komputer, teknologi informasi, dan prosedur kerja), ada
sesuatu yang diproses (data menjadi informasi), dan dimaksudkan
untuk mencapai suatu sasaran atau tuajuan (Kadir, 2003).
Dalam definisi yang lain sistem informasi adalah merupakan
suatu sistem yang dibuat oleh manusia yang terdiri dari komponen-
komponen dalam organisasi untuk mencapai suatu tujuan yaitu
menjadikan informasi (Wahyono, 2004).
2.4 Komunikasi Data
Telekomunikasi merupakan istilah yang bermakana luas, yang
mencangkup baik suara (telepon) maupun komunikasi data (teks
dan gambar). Jadi komunikasi data hanyalah bagian dari
telekomunikasi yang secara khusus berkenan dengan perpindahan
data atau informasi dalam bentuk digital dari suatu piranti ke
piranti yang lain (Kadir, 2003).




2.5 Internet
Internet (Interconnected Network) terbentuk jaringan-jaringan
komuter yang saling terkoneksi satu sama lain. Internet
memungkinkan orang-orang atau perusahaan-perusahaan di
seluruh dunia untuk saling berkomunikasi suatu sama lain secara
Efektif dan murah. Dengan kata lain seseorang yang memiliki akses
internet dapat berkomunikasi lagsung dengan seseorang yang
memiliki akses internet dapat berkomunikasi lagsung dengan
seseorang yang lain, membuat informasi yang bermanfaat bagi
orang lain, menemukan informasi-informasi yang disediakan orang
lain atau menjual dan membeli produk-produk tertentu dengan
biaya yang minimum dengan jaringan yang terhubung secara
global (Mcleod dan Schell, 2004).
Dalam perkembangannya, internet mempunyai nilai bisnis
antara lain (Humdiana dan Indrayani, 2005).
1. Menghasilakan pendapatan baru dari penjualan on-line.
2. Mengurangi biaya transaksi melalui penjualan on-line dan
dukungan pelanggan.
3. Menarik pelanggan baru melalui iklan dan pemasaran web serta
penjualan on-line.
4. Menigkatkan loyalitas pelanggan saat ini melalui perbaikan dan
dukungan.
2.5.1 Manfaat Internet
secara umum ada banyak manfaat yang dapat diperoleh apabila
seseorang mempunyai akses ke internet. Berikut ini sebagian dari
apa yang tersedia di internet.
1. Informasi untuk kehidupan pribadi: kesehatan, rekreasi,
berbelanja, mencari informasi riset serta berita-berita terbaru,
melakukan transaksi-transaksi perbankan on-line, rohani, sosial
dan lain-lain.
2. Informasi untuk kehidupan akademik, professional atau
pekerja: sains teknologi, perdagangan, saham, berita bisnis,
asosiasi profesi, asosiasi bisnis, berbagi forum komunikasi,
diskusi-diskusi ilmiah dan lain-lain.
Satu hal yang paling menarik ialah keanggotaan internet tidak
mengenal batas negara, ras kelas ekonomi, ideologi atau faktor
faktor lain yang biasanya dapat menghambat pertukaran
pikiran. Internet adalah komunitas dunia yang sifatnya sangat
demokratis serta memiliki kode etik yang dihormati segenap
anggotanya. Manfaat internet terutama diperoleh melalui
kerjasama antar pribadi atau kelompok tanpa mengenal batas
jarak dan waktu. Untuk lebih meningkatkan kualitas sumber
daya manusia di indonesia, sudah waktunya para profesional
Indonesia memanfaatkan jaringan internet dan menjadi bagian
dari masyarakat informasi dunia (Nugroho, 2006).
2.6 WWW (world wide web)
WWW merupakan jaringan yang menghubungkan jaringan-
jaringan lokal ke dalam sautu jaringan global di mana satu
komputer di negara tertentu dapat secara langsung berkomunikasi
dengan komputer lain di negara lain juga dapat menghubungkan
halama-halaman website yang ada diseluruh dunia malalui apa
yang disebut dengan hypertext. Dengan ini hypertext memugkinkan
pengguna dapat berpindah-pindah dari satu halam ke halaman lain
dengan mudah dan cepat dengan menggunakan hyperlink.
WWW atau sering disingkat web, yang berisi halama-halaman
yang dapat menampilkan teks, gambar, grafik, suara, animasi, serta
elemen-elemen multimedia lainnya dan elemen-elemen yang
ditampilkan bersifat interaktif.
WWW bekerja didasarkan pada model client dan server, pada
komputer kita yang berfungsi sebagai client, yang membutuhkan
browser, misal internet explorer. Browser kemudian menghubungi
server dengan menyampaikan permintaan informasi atau data yang
ada di server tersebut. Setelah memahami permintaan tersebut
server mengirimkan informasi ke browser yang akhirnya
menampilkan informasi ke layar monitor komputer kita (Sarwono
dan Martadiredja, 2008).

2.6.1 Home Page
Halaman muka dari sebuah situs web. Pengertian lainnya
adalah halaman default yang diset untuk sebuah browser. Halaman
ini dinyatakan di internet melalui media World Wide Web. Bisa
digunakan orang untuk mempromosikan informasi, jasa, produk
dan lain-lain (Feri, 2005).
2.6.2 Browser
Browser adalah suatu perangkat lunak yang digunakan untuk
dapat menjelajah internet atau memudahkan untuk melakukan
penelusuran berbagai data dan informasi. Perangkat lunak ini
diperlukan untuk menampilkan halaman suatu website. Untuk
mengakses WWW, membutuhkan program software Internet
browser, seperti Monzila Firefox, opera, Internet explorer dan
lain-laian (Barkatullah dan prasetyo, 2005).
2.6.3 HTTP (hypertext Transfer Protocol)
HTTP adalah suatu protokol yang digunakan oleh World wide
Web. HTTP mendnifisikan bagaimana suatu pesan bisa diformat
dan dikirimkan dari server ke client. HTTP juga mengatur aksi-
aksi apa saja yang harus dilakukan oleh web server dan juga web
browser sebagai respon atas perintah-perintah yang ada pada
protokol HTTP ini.
Sebagai contoh, ketika anda mengetikan suatau alamat atau
URL pada internet browser anda, maka sebenernya web browser
akan mengirimkan perintah HTTP ke web server kemudian akan
menerima perintah ini dan melakukan aktivitas sesuai dengan
perintah yang diminta oleh web browser (misalnya akses ke basis
data, file, e-mail dan lain sebagainya). Hasil aktivitas tadi akan
dikirimkan kembali ke web browser untuk ditampilkan kepada
pengguna (Sri, 2005).
2.7 Konsep Pemasaran dan Penjualan
Di dalam konsep pemasaran dan penjualan terdapat definisi
pemasaran penjualan beserta faktor-faktor yang mempengaruhi
volume penjualan.
2.8 Pemasaran
Pemasaran adalah suatu sistem keseluruhan dari kegiatan-
kegiatan bisnis yang ditunjukan untuk merencanakan, menentukan
harga, mempromosikan dan menditribusikan barang dan jasa yang
memuaskan kebutuhan konsumen (Kurnia, 2008).
William J. Stanton, menyatakan bahwa konsep pemasaran
adalah sebuah falsafah bisnis yang menyatakan bahwa pemuasan
kebutuhan konsumen merupakan syarat ekonomi dan sosial bagi
kelangsungan hidup perusahaan. Penggunaan konsep pemasaraan
bagi sebuah perusahaan dapat menunjang berhasilnya bisnis yang
dilakukan. Sebagai falsafah bisnis, konsep pemasaran tersebut
disusun dengan memasukan tiga elemen pokok, yaitu (Stanton
dalam Kurnia, 2008).
1. Orientasi konsumen atau pasar.
2. Volume penjualan yang menguntungkan
3. Koordinasi dan integrasi seluruh kegiatan pemasaran.
2.8.1 Penjualan
Penjualan adalah suatu usaha yang terpadu untuk
mengembangkan rencana-rencana strategis yang diarahkan pada
usaha pemuasan keutuhan dan keinginan pembeli, guna
mendapatkan penjualan yang menghasilkan laba (kurnia, 2008).
2.8.2 Faktor-Faktor Penjualan
Ada beberapa faktor-faktor yang memepengaruhi volume
penjualan antara lain (Kurnia, 2008):
a. Kualitas barang
Turunnya mutu barang dapat memepengaruhi volume
penjualan, jika barang yang diperdagangkan mutunya menurun
dapat menyebabkan pembelinya yang sudah menjadi pelanggan
dapat merasakan kecewa sehingga mereka bisa berpaling
kepada barang lain yang mutunya lebih baik.
b. Selera Konsumen
Selera konsumen tidaklah tetap dan dia dapat berubah setiap
saat, bilamana selera konsumen terhadap barang-barang yang
dijual maka volume penjualan akan menurun.
c. Servis Terhadap Pelanggan
Merupakan faktor penting dalam usaha memperlancar
penjualan terhadap usaha di mana tingkat persaingan semakin
tajam. Dengan adanya servis yang baik terhadap para
pelanggan sehingga dapat meningkatkan volume penjualan.
d. Persaingan Menurunkan Harga Jual
Potongan harga dapat diberikan dengan tujuan agar penjualan
dan keuntungan perusahaan dapat di tingkatkan dari
sebelumnya. Potongan harga tersebut dapat diberikan kepada
pihak tertentu dengan syarat-syarat tertentu pula.

2.9 E-Commerce
Perdagangan sebenarnya merupakan kegiatan yang dilakukan
manusia sejak awal peradabannya. Sejalan dengan perkembagan
manusia, cara dan sarana yang digunakan untuk berdagang
senantiasa berubah. Bentuk perdagangan terbaru yang kian
memudahkan penggunanya kini ialah e-commerce.
Dengan adanya e-commerce ini, memungkinkan adanya
transaksi as-salam yaitu: merupakan bentuk transaksi dengan
sistem pembayaran secara tunai atau disegerakan tetapi penyerahan
barang ditangguhkan dan transaksi al-istina yaitu: merupakan
bentuk transaksi dengan sistem pembayaran secara disegerakan
atau secara ditangguhkan sesuai kesepakatan dan penyerahan
barang ditangguhkan. Transaksi as-salam disebut juga as-salaf,
dalam hal ini merupakan suatu bentuk keringanan dalam
bermuamalah dan memberikan kemudahan kepada manusia dalam
berinteraksi dengan sama, khususnya pada maslah pertukaran
harta, seperti halnya jual beli dengan hutang (Asnawi, 2008).
Transaksi as-salam dibolehkan Al-Quran dan As-Sunnah.
Oleh karena itu ketika Rasullah saw tiba di Madinah, orang-orang
sudah bisa melakukan pembayaran lebih dahulu (salaf) buat buah-
buahan untuk jangka waktu setahun atau dua tahun, kemudian
beliau bersabda: barang siapa yang melakukan salaf, hedaklah
melakukannya dengan takaran yang jelas dan timbangan yang jelas
pula, sampai batas waktu tertentu(Al-Bukhari dan Imam Muslim).



2.9.1 Definisi E-Commerce
E-commerce adalah kegiatan-kegiatan bisnis yang
menyagkut konsumen (consumers), manufaktur (manufaktures),
service providers dan pedagang perantara (intermediaries), dengan
menggunakan jaringan-jaringan komputer (computer networks)
yaitu internet (Berkatulloh dan prasetyo, 2005).
Dengan kata lain e-commerce adalah merupakan suatu
transaksi komersial yang dilakukan antara penjual dan pembeli
atau dengan pihak lain dalam hubungan perjanjian yang sama
untuk mengirimkan sejumlah barang, pelayanan, atau perahlian
hak (Ding dalam Berkatullah dan Prasetyo, 2005).
Dalam pengertian lain e-commerce adalah pembelian dan
penjualan, pemasaran dan pelayanan serta pengiriman dan
pembayaran produk, jasa dan informasi di internet dan jaringan
lainnya, antara perusahaan berjaringan dengan pelanggan,
pemasok, dan mitra bisnis lainya (Humdiana dan Indriyani, 2005).
2.9.2 Karakeritik E-Commerce
Dari berbagai definisi yang ditawarkan dan dipergunakan
oleh berbagai kalangan, terdapat kesamaan dari setiap definisi
tersebut. Kesamaan ini menunjukan bahwa e-commerce memiliki
karakeristik (Asnawi, 2088):
1. Terjadinya transaksi antara dua belah pihak.
2. Adanya pertukaran barang, jasa, atau informasi.
3. Internet merupakan medium utama dalam proses atau
mekanisme perdanggangn tersebut.
2.9.3 Jenis-Jenis E-Commerce
Banyak perusahaan kini atau mensponsori tiga kategori
dasar dari sistem e-commerce ini, yaitu: e-commerce Busines to
onsucmer (B2C), Business to Business (B2B) dan Consumer to
Consumer (C2C) (Humdiana dan Indriyani, 2005).
1. B2C (Business to consumer)
Perusahaan harus mengembangkan pasar elektronis dan
menarik untuk menjual berbagai produk dan jasa ke para
pelanggan. Sistem e-commerce yang berfokus pada pelanggan
memiliki tujuan penting yang sama, yaitu: menarik calon
pembeli, melakukan transaksi atas barang dan jasa, serta
membagun loyalitas pelanggan melalui pelayanan yang baik
untuk setiap individu dan terlibat dengan berbagai fitur
komunitas. Business to consumer e-commerce memiliki
karakeristik sebagai berikut (Rahardjo, 2005):
a. Terbuka untuk umum, di mana informasi di sebarkan ke
umum.
b. Sevis yang diberikan bersifat umum (generic) dengan
mekanisme yang dapat digunakan oleh khalayak ramai.
Sebagai contoh, karena sistem web sudah umum
digunakan maka servis diberikan dengan menggunakan
basis web.
c. Sevis di berikan berdasarkan permohonan (on demand),
yakni konsumen melakukan insiatiatif dan produsen harus
siap memberikan respon sesui dengan permohonan.
2. B2B (Business to Business)
E-comeerce B2B adalah sisi grosir dan pasokan dari proses
komersial, tempat berbagai perusahaan untuk membeli,
menjual atau berdagang dengan peusahaan-perusahaan laianya
(Rahardjo, 2005).
3. C2C (consumer to consumer)
Keberhasilan besar dari lelang on-line seperti e-bay, tempat
para pelanggan dan juga perusahaan dapat membeli serta
menjual satu sama lain dalam proses sistus web lelang,
menjadikan C2C sebuah strategi bisnis e-commerce yang
penting.
2.9.4 Keuntungan E-Commerce
Ada tiga keuntungan atau manfaat dalam melakukan
perdagangan elektronis, yaitu (Nugroho, 2006).


1. Keuntungan bagi perusahaan
a. Memperpendek jarak: perusahaan-perusahaan dapat lebih
mendekatkan diri dengan konsumen.
b. Memperluas pasar: Jangkauan pemasaran menjadi semakin
luas dan tidak terbatas oleh area geografis dimana
perusahaan berada.
c. Perluasan jaringan mitra bisnis: dengan adanya jaringan
elektronis memudahkan mitra kerja dalam melakukan
kerjasama.
2. Keuntungan bagi Konsumen
a. Efektif: konsumen dapat memperoleh informasi tentang
produk atau jasa yang dibutuhkannya dan berinteraksi
dengan cara yang cepat dan murah.
b. Aman secara fisik : konsumen tidak perlu mendatangi toko
secara langsung dan ini mungkin konsumen dapat
bertansaksi dengan aman, sebab daerah-daerah tertentu
mungkin sangat berbahaya jika berkendaraan dan
membawa uang tunai dalam jumlah besar.
c. Fleksibel: konsumen dapat melakukan transaksi dari
berbagai lokasi, baik dari rumah, kantor, warnet atau tempat
lainya.


3. Keuntungan bagi Masyarakat Umum
a. Membuka peluang kerja baru: dalam hal ini akan membuka
peluang-peluang kerja baru bagi mereka yang tidak buta
teknologi.
b. Mengurangi polusi dan pencemaran lingkungan: dengan
adanya ini konsumen tidak perlu melakukan perjalanan ke
toko-toko, di mana hal ini pada gilirannya akan mengurangi
jumlah kendaraan yang berlalu -lalang di jalan.
c. Menigkatkan kualitas sumber daya manusia: dalam hal ini
hanya orang-orang yang tidak gagap teknologi, sehingga
pada gilirannya akan merangsang orang-orang dalam
mempelajari teknologi.
2.9.5 Kerugian E-Commerce
Di damping keuntugan di atas, ada beberapa segi negatif
dalam perdagagan elektronis, yaitu (Nugroho, 2006):
1. Menigkatkan individualisme: dengan adanya ini seseorang
dapat berinteraksi tanpa bantuan orang lain.
2. Terkadang menimbulkan kekecewaan: apa yang dilihat di layar
monitor komputer kadang berbeda degan apa yang dilihat
secara kesat mata.
3. Tidak manusiawi: dalam hal ini tidak dapat secra dekat
besosialisasi dengan orang lain, misalnya: tidak dapat berjabat
tangan.
2.9.6 Proses Pembayaran E-commerce
Proses pembayaran e-commerce cukup rumit karena
banyaknya jenis alternatif debit dan keredit serta lembaga
keuangan dan perantara yang menjadi bagian dari proses tersebut
di antara proses pembayaran tersebut antara lain (Humdiana dan
Indriyani, 2005):
1. Proses pembayaran web: sistem pembayaran B2C.
2. EFT (Electronic Fund transfer) contoh: ATM, EPOS atau POS.
3. Proses pembayaran dalam sistem ini memakai 3 metode
pembayaran, yakni degan cara transfer, COD (cash on delivery)
dan kartu keredit.
2.10 Sekilas Tentang Joomla
Joomla dalah Contant management system (CMS) sumber
tebuka yang bebas ditulis degan bahasa pemogramaan PHP dan
database MySQL baik untuk internet maupun joomla menyaratkan
banyak fitur untuk menigkatkan kinerja termasuk pagecaching,
webindexing, RSS freed, halaman untuk dicetak, wesite serching
dan dukungan internasionalisasi. Nama joomla berasal dari sebutan
phonetic sebuah kata bahasa Swahili Joomla dengan arti
kebersamaan atau kesatuan pilihan nama mencerminkan komitmen
para pengembang dan komunitasnya saat membentuk Joomla
ketika terjadi perpecahaan (Mambo, 2005).
2.11 SQL (Structured Query Language)
SQL (Structured query language) adalah bahasa yang
digunakan untuk mengakses basis data yang tergolong relasional.
Sesungguhnya SQL tidak terbatas hanya untuk mangambil data
(query), tetapi juga dapat dipakai untuk menciptakan tabel,
menghapus tabel, menambahkan data ke tabel, menghapus data
pada tabel, mengganti data pada tabel, dan berbagai oerasi yang
lain (Ladjamudin, 2005).
2.12 Tools dan Model Pengembangan Sistem
Analisis dan perancangan terstruktur, menampilkan suatu
pendekataan yang sistematis, untuk merancang dan membangun
kualitas sistem komputer. Di sepanjang tahap analisis dan
perancangan, analis dapat melanjutkan ke tahap demi tahap,
mendapatkan umpan balik dari pengguna dan menganalisis
perancangan untuk mendeteksi kesalahan. Oleh karena itu, analis
memiliki sejumlah paerangkat lunak, yang dapat digunakan untuk
membimbing atau sebagai acuan dalam pengembangan sistem
(Kendall dan Kendall, 2003).
Ada berbagi alat (tools) yang dapat di pakai analis sistem,
untuk melakukan kegiatan anlisis dan perancangan suatu sistem.
Model analisis harus dapat mencapai tiga sasaran utama, yaitu:
menggambarkan apa yang dibutuhkan oleh pemakai, membangun
dasar dalam pembuatan desain perangkat lunak, membatasi
serangkaian persyaratan yang dapat divalidasi ketika perangkat
lunak dibagun (Ladjamudin, 2005).
2.12.1 DFD (Data Flow Diagram)
Diagram arus data (data flow diagram) atau DFD adalah
suatu gambaran grafis suatu sistem yang menggunakan sejumlah
bentuk-bentuk simbol untuk menggambarkan bagimana data
mengalir melalui suatu proses yang saling berkaitan. DFD
mungkin cara paling alamiah untuk mendokumentasi proses
(Mcleod dan Schell, 2004).
Diagram alir data atau DFD merupakan model dari sistem
untuk menggambarkan pembagian sistem ke modul yang lebih
kecil. Salah satu keuntungan diagram aliran data adalah
memudahkan pemakai atau user yang kurang menguasai bidang
komputer untuk mengertisistem yang akan dikerjakan
(Ladjamudin, 2005).
1. Diagram Konteks
Digram konteks adalah diagram yang terdiri dari suatu proses
dan menggambarkan ruang lingkup suatu sistem. Diagram
konteks merupakan level tinggi dari DFD, yang
menggambarkan keseluruhan input ke sistem atau keseluruhan
output dari sistem. Diagram konteks akan memberikan
gambaran keseluruhan sistem. Suatu sistem dibatasi oleh
bundary (dapat digambarkan degan garis putus). Dalam
diagram konteks, hanya terdapat satu proses, dan titak boleh
terdapat store dalam diagram konteks.
2. Diagram Nol atau Zero
Diagram nol (overview digram) adalah digram yang
menggambarkan proses dari DFD. Diagram nol memberikan
pandangan secara menyeluruh tentang sistem yang dijalani,
yang menunjukan tentang fungsi-fungsi utama atau proses yang
terdapat pada aliran data dan eksternal entity. Pada level ini,
sudah dimungkinkan adanya atau di gambarkannya store yang
digunakan. Keseimbagan (blancing) input dan output, antara
diagram nol dengan diagram konteks harus terpelihara.
3. Diagram Rinci
Diagram rinci atau diagram Level adalah digram yang
menguraikan proses apa saja yang ada di dalam diagram nol
atau diagram level di atasnya (Ladjamudin, 2005).




Tabel 2.1 Simbol-Simbol DFD (Ladjmudin, 2005)

Nama Simbol Simbol DFD
versi
Yourdan
dan De
Marco
Simbol DFD
Versi Gane
dan Sarson
Arus data
proses



Penyimpanan
data

Entitas Luar
Arus material

Penyimpanan
data yang
ditunjukan
berulang kali
pada suatu
digram

Simpan luar
yang ditujukan
berulang kali
pada suatu
diagram


Dari yang sudah disebutkan tabel 2.1, yang merupakan elemen
dasar dari diagram aliran data adalah sebagi berikut (Ladjamudin,
2005).
1. Entitas Luar
Elemen-elemen lingkungan yang berada di luar sistem yang
menyediakan sistem input data dan menerima output data
sistem pada DFD. Disimbolkan dengan suatu kotak atau segi
empat.
2. Proses
Proses merupakan apa yang dikerjakan oleh sistem. Sesuatu
yang mengubah input menjadi output. Proses dapat
digambarkan dengan lingkungan.
3. Arus data
Arus data merupakan tempat mengalirnya informasi dan
digambarkan dengan garis yang menghubunhkan komponen
dari sistem. Arus data ditunjukan dengan arah dan garis drberi
nama.
4. Penyimpanan data
Data store adalah suatu tempat penyimpanan data. Data store
dapat disimbolkan dengan sepasang dua garis sejajar atau
garios dengan salah satu sisi samping terbuka.
2.12.2 Kamus data
Kamus data sering disebut juga dengan sistem data
dictionary adalah katalog fakta tentang data dan kebutuhan-
kebutuhan informasi dari suatu sistem informasi. Dengan
mengunakan kamus data, analisi sistem dapat mendefinisikan data
yang mengalir di sistem dengan lengkap. Pada tahap analisis,
kamus data digunakan sebagai alat komunikasi antara analisi
sistem dengan pemakai sistem tentang data yang mengalir di
sistem, yaitu tentang data yang masuk ke sistem dan tentang
informasi yang dibutuhkan oleh pemakai sistem sehingga pemakai
dan penganalisis sistem mempunyai dasar pengertian yang sama
tentang pemasukan, keluaran, penyimpanan, dan proses.
Pada tahap perancangan sistem, kamus data digunakan untuk
merancang input, merancang laoran-laporan dan basis data. Kamus
data dibuat berdasarkan atus data yang ada di diagram arus data.
Arus data di diagram arus data sifatnya global, hanya ditunjukan
nama arus datanya saja. Keterangan lebih lanjut tentang struktur
dari suatu arus data di diagram arus data secara lebih terinci dapat
dilihat di kamus data (Ladjamudin, 2005).
2.12.3 ERD (Entity Relationship Diagram)
Diagram hubungan entitas (Entity realationship diagram) atau
ERD adalah notasi grafik dari sebuah model data atau sebuah
model jaringan yang menjelaskan tentang data yang tersimpan
(storage sata) dalam sistem secara abstrak (Ladamudin, 2005).
Dalam pengertian lain, ERD (Entity Relationship Diagram)
adalah mendokumentasikan data perusahaan dengan
mengidentifikasi jenis entitas dan hubungan (Mcleod dan Schell,
2004). Simbol-simbol ERD dapat dilihat pada Tabel 2.2
Tabel 2.2 simbol-simbol ERD (Ladjamudin, 2005)
NO Simbol Nama Simbol
1. Entitas
2. Realsi
3. Atribut
4. Penghubung

Dari Tabel 2.2, Elemen-elemen diagram hubungan entitas atau
ERD adalah (Ladjamudin, 2005):
1. Entitas
Pada ERD, entitas diagram dengan sebuah bentuk persegi
panjang. Entitas adalah sesuatu yang terdapat di dalam sistem,
nyata maupun abstrak dalam penyimpanan data. Entitas diberi
nama dengan kata benda dan dapat dikelompokan dalam empat
jenis nama, yaitu: benda, lokasi, dan kejadian (terdapat unsur
waktu di dalamnya).


2. Relationship
Pada ERD, realtionship dapat digambarkan dengan sebuah
bentuk belah ketupat. Relationship adalah hubungan alamiah
yang terjadi antara entitas. Pada umumnya relationship diberi
nama dengan kata kerja, sehingga memudahkan untuk
membaca relasinya (bisa dengan kalimat aktif ataupun pasif).
Pengambaran hubungan yang terjadi, adalah sebuah belah
ketupat dihubungkan dengan dua bentuk empat persegi
panjang.
3. Relationship Degree
Relationship degree (derajat) adalah jumlah entitas yang
berpartisipasi dalam suatu relationship, yang terdiri dari: unary
relationship, binary relationship, dan ternary relationship.
4. Atribut
Secara Umum , atribut adalah sifat atau karakeristik dari setiap
entitas maupun dari setiap relationship.
5. Kardinalitas (cardiniality)relasi merujuk kepada hubungan
maksimum yang terjadi dari entitas yang satu ke entitasyang lain
dan begitu juga sebaliknya. Terdapat tiga macam kardinalitas,
yaitu:



a. One to One relationship (1-1)
Hubungan antara file pertama dengan file kedua adalah satu ke
satu.
1 1

Gambar 2.1 One to one relationship (Ladjmudin, 2005)

b. One to Many Relationship (1-M)
1 M

Gambar 2.2 One to Many Relationship (Ladjamudin, 2005)

c. Many to Many relationship (M-N)
Hubungan antara file pertama dengan file kedua adalah banayk
ke banyak.
M N

Gambar 2.3 Many to Many Relationship (Ladjamudin, 2005)

2.12.4 Normalisasi
Normalisasi adalah suatu proses pengelompokan data ke dalam
bentuk tabel atau relasi atau file, untuk menyatakan entitas dan
hubungannya, sehingga terwujud satu bentuk basis data yang
File A
File B
File A


File B
File A


File B
mudah untuk dimodifikasi (Ladjamudin, 2005). Bentuk-bentuk
normalisasi di bagi 3 tahap yaitu:
1. Bentuk Normal Kesatu (First Normal Form atau 1NF)
Pada tahap ini dilakukan penghilangan beberapa group elemen
yang berulang agar menjadi satu harga tunggal yang
berinteraksi di antara setiap baris pada suatu table.
2. Bentuk Normal Kedua (Second Normal Form atau 2NF)
Didasari atas konsep full fungctional dependency
(ketergantungan fungsional sepenuhnya), dengan syarat atribut
bukan kunci (non-key)haruslah memiliki ketergantungan
funsional sepenuhnya pada konci utama atau primary key.
3. Bentuk Normal Ketiga (Third Normal Form atau 3NF)
Seluruh atributbukan kunci pada suatu relasi hanya memiliki
ketergantungan funsional terhadap primary key di relasi itu saja
(Ladjamudin, 2005).



2.12.5 Flowchart
Flowchart adalah bagan-bagan yang mempunyai arus yang
menggambarkan langkah-langkah penyelesaian suatu maslah.
Flowchart merupakan cara penyajian dari satu algoritma
(Ladjamudin, 2005)
Flowchart disusun atau alur, yang digunakan untuk
menghubungkan antara simbol yang satu dengan yang lain. Simbol
ini disebut juga connecting line, yang dapat dilihat pada Tabel 2.3.
Tabel 2.3 Simbol Penghubung Alur (Ladjamudin. 2005)



Tabel 2.4 Simbol proses (Ladjamudin, 2005)
Nama Simbol Simbol Kegunaan
Simbol Arus
(Flow)
Untuk menyatakan
jalannya arus suatu
proses.
Simbol Connector Untuk menyatakan
ssambungan dari
suatu proses ke
proses lainya,dalam
halaman atau
lembar yang sama.
Simbol Offline
Connector
Untuk menyatakan
sambungan dari
satu proses ke
proses lainnya,
dalam halaman
atau lembar yang
berbeda.
Nama simbol Simbol Kegunaan
Simbol Proses Untuk menyatakan
sambungan dari satu
proses ke proses lainnya,
dalam halaman atau
lembar yang berbeda.
Simbol manual Untuk menyatakan suatu
tindakan (proses), yang
tidak dilakukan oleh
komputer (manual).
Simbol decision atau
logika
Untuk menunjukan suatu
kondisi tertentu, yang akan
menghasilkan dua
kemungkinan jawaban, ya
atau tidak.
Simbol predefined proses Untuk menyatakan
penyediaan tempat
penyimpanan suatu
pengolahan, untuk
memberi harga awal.
Simbol terminal Untuk menyatakan
permulaan atau akhir suatu
program.
Simbol keying operation Untuk menyatakan
berbagai macam operasi,
yang diproses dengan
menggunakan suatu mesin
yang mempunyai
keyboard.
Simbol offline storage Untuk menunjukan, data
dalam simbol ini bukan
disimpan ke suatu media
tertentu.



Tabel 2.5 simbol Masukan dan Keluaran (Ladjamudin, 2005)
Nama Simbol Simbol Kegunaan
Simbol input-output Untuk menyatakan proses
input dan output, tanpa
tergantung dengan jenis
peralatannya.
Simbol punched card Untuk menyatakan input
yang berasal dari kartu,
atau output yang ditulis ke
dalam kartu.
Simbol magnetic tape
unit
Untuk menyatakan input
berasal dari pita magnetic
atau output disimpan ke
dalam pita magnetic.
Simbol disk storage Untuk menyatakan input
berasal dari disk atau
output disimpan ke dalam
disk.
Simbol document Untuk mencetak laporanke
printer.
Simbol display Untuk menyatakan
peralatan output yang
digunakan, berupa layar
(video atau komputer).

Simbol manual input Untuk memasukan data
secara manual, dengan
menggunakan online
keyboard.
2.12.6 STD (State transition Diagram)
State diagram adalah intraction diagram dan state chart yang
menampilkan dua pandangan yang saling melengkapi tentang prilaku
dinamis sebuah sistem.
Interaction diagram menunjukan pesan-pesan yang dilewatkan di
antara objek-objek di dalam sistem selama periode yang pendek.
Sedangkan state chart digram menelusuri individu-individu obyek melalui
keseluruhan daur hidupnya, mensepesifikasikan semua urutan yang
mungkin dari pesan-pesan yang akan diterima obyek tersebut atau dengan
kata lain state diagram menunjukan detail perilaku yang dinamis
(Munawar, 2005).
Simbol dalam state transition diagram adalah segiempat yang tiap
pojoknya dibuat rounded. Titik awalnya menggunakan lingkaran solid
yang diarsisr dan diakhiri dengan mata.



Gambar 2.4 Simbol diagram (Munawar, 2005)

2.13 Softwareyang digunakan
Di dalam pembuatan aplikasi ini dibutuhkan bermacam-macam jenis
dari sebuah software yang digunakan antara lain.
2.13.1 Pemograman PHP
PHP (personal home page tools) merupakan kependekatan dari kata
Hypertext preprocessor. PHP tergolong sebagai perangkat lunak open
source yang diatur dalam aturan general purpose lincences (GPL) dan
tergolong sebagai bahasa pemograman yang berbasis server (server side
scripting). Pemograman PHP sangat cocok dikembangkan dalam
lingkungan web, karena PHP bias diletakan pada script HTML atau
sebaliknya.
PHP dikhususkan untuk pengembagan web dinamis, maksudnya PHP
mampu menghasilkan website yang secara terus menrus hasilnya bias
berubah sesuai permintaan client browsernya (Suprianto, 2008).
2.13.2 MySQL
MySQL merupakan perangkat lunak yang tergolong sebagai DBMS
(Database Management System), yang sifatnya open source. Open source
menyatakan bahwa perangkat lunak ini dilengkapi dengan source code
(kode yang dipakai untuk membuat MySQL), selain itu kode tersebut
dapat langsung dijalankan dalam system operasi, dan dapat diperoleh
dengan cara mendownload di internet secara gratis.
MySQL tersedia pada beberapa platform (Windows, Unix, Linux) juga
mendukung perintah SQL. Sebagaimana diketahui, SQL merupakan
standar dalam pengaksesan basisdata relasional. Pengetahuan akan SQL,
dapat memudahkan untuk menggunakan MySQL dan dapat juga
digunakan melalui aplikasi web : missal menggunakan PHP (Kadir, 2008).
2.13.3 Xampp dan PHPMyAdmin
Xampp merupakan perangkat lunak yang dapat di download secara
gratis dan di dalam perangkat lunak ini, berisi kumpulan-kumpulan
beberapa perangkat lunak yang dibutuhkan antara lain PHP, Apache,
MySQL dan PHPMyAdmin memberikan kemudahan dalam
pengoperasiannya dan hamper semua web hosting menyediakan
PHPMyAdmin untuk para penyewa virtual host (Suprianto, 2008).
2.13.4 Macromedia Dreamweaver 8
Macromedia dreamweaver 8 adalah sebuah aplikasi yang digunakan
untuk membuat website dibuat dengan kombinasi tampilan visual tools,
dikembangkan dengan banyak feture aplikasi dan didukung dengan code
editing, di design untuk bisa disesuaikan dengan setiap tingkatan
kemampuan pemakai. Dreamweaver 8 dimasukkan banyak kemampuan
baru untuk membantu membuat dan mengatur website, baik dari pemula
sampai dengan tingkat lanjut. Aplikasi ini mendukung dengan sangat
praktis dan dilengkapi dengan teknologi terbaru. Dreamweaver 8 bisa
dijalankan pada operation system windows 2000, windows xp, dan
Macintosh Mac OS X 10.3 dan 10.4. dreamweaver 8 tidak bisa
dijalankan pada windows 98, windows 2000 server, windows 2003 server,
atau Macintosh OS 10.2.x atau dibawah seri ini.
Fungsi coding Dreamweaver tidak hanya mendukung coding HTML
tetapi juga CSS (Cascading Style Sheet), Javascript, Coldfusion, ASP
(Active Server Pages), JSP (Java Server Pages), dan Dreamweaver juga
memungkinkan anda membangun website dengan server berbahasa CFML
(Coldfusion Markup Language), ASP.net, ASP, JSP, dan PHP.
Dreamweaver 8 juga mempunyai kemampuan untuk mendukung
pemrograman server side dan client side. Server side digunakan untuk
memproses data yang berhubungan dengan server, misalnya pengolahan
database. Client side merupakan bahasa pemrograman tambahan sekaligus
sebagai pelengkap dari bahasa pemrograman lainnya (Madcoms, 2008).



























BAB III
METODELOGI PENELITIAN

3.1 Pengertian Metodelogi Penelitian
Metode berarti cara atau teknik untuk melekukan sesuatu. Jadi
metodologi adalah pengetahuan tentang cara untuk melakukan sesuatau.
Dengan demikian, metodelogi penelitian berarti pengetahuan tentang cara
untuk melakukan penelitian (Kusuma,2007).

3.2 Metodelogi Pengumpulan Data
Di dalam metodelogi ini, diperlukan data-data atau bahan materi yang
dibutuhkan, utntuk keperluan penelitian ini. Adapaun teknik dalam
pengumpulan data adalah sebagai berikut :
3.2.1 Studi Pustaka
Studi pustaka dilakukan dengan melakuakan pencarian terhadap buku-
buku yang berhubungan dengan penelitian, karya-karya ilmiah maupun
jurnal, artikel,baik yang terdapat di perpustakaan maupun yang terdapat
di Internet. Data-data yang berasal dari buku-buku dan internet, yang
dijadikan referensi dalam penyususnan skripsi ini, antara lain: yang
berkaitan dengan pengenalan sistem informasi, beberapa hal yang
berkaitan dengan e-commerce, komunikasi data, konsep pemasaran
dan penjualan olnine, tools-tools yang dipakai, antara lain: DFD,
ERD,flowchart ,STD,normalisasi ,bahasa pemrograman PHP, basisdata
MYSQL dan sebagainya.
3.2.2 Studi Lapangan
Melakukan praktek ke lapangan secara langsung,yaitu untuk
memeproleh penjelasan-penjelasan maupun informasi untuk berbagai
hal yang berkaitan dengan penelitian ini. Praktek-praktek yang dilakukan
di dalam studi lapangan, hanya menggunakan observasai dan
wawancara, di antaranya adalah:
a. Observasi
Pada metode pengamatan (observasi) ini dilakukan peninjauan
dan penelitian langsung di lapangan untuk memeperoleh dan
mengumpulkan data yang dibutuhkan. Pengamatan ini
dilakukan pada tanggal 1 januari sampai 2 februari 2011, di
perusahaan Usaha Rumahan Griya Unik Wanita. Perusahaan ini
bergerak di bidang fashion, seperti baju-baju wanita, tas wanita
dan sepatu wanita. Dari hasil pengamatan ini, proses pemasaran
dan jual-beli, maupun transaksi masih dilakukan secara manual,
seperti malalui telpon,fax atau langsung datang ke lokasi
penjualan, serta datadata tidak tersimpan secara terstruktur,
dengan demikian kekurangan-kekurangan ini perlu diatasi, yang
nantinya akan memuaskan pihak pelanggan dan pihak
perusahaan. Observasi dilakukan dengan mengumpulkan data
dan informasi yang dibutuhkan dalam perancangan dan
pengembangan sistem, data yang dibutuhkan berupa laopran-
laporan yang tersedia, berupa daftar harga produk, DO (Delivery
Order), Invoice dan PO (Purcase Order) beserta dokumentasi
Produk (Lampiran 1)
b. Wawancara
Wawancara dilakukan dengan cara mewancarai secara langsung
pihak-pihak terkait, yang berguna untuk mendapatkan informasi
maupun data-data yang dibutuhkan untuk perancangan dan
pembangunan sistemyang akan dibuat, yaitu:
1. Wawancara terhadap pihak perusahaan Usaha Rumahan
Geriya Unik Wanita, dengan melakukan wawancara kepada
Bapak H.Sakman sebagai direktur Utama, Ibu ami suratmi
sebagai manajer operasional dan keuangan,dan bapak
Rusman sebagai manajer pemasaran, yang berguna untuk
mendapatkan data maupun Informasi dan melakukan
pengujian terhadap sistem yang dibuat.
2. Wawancara ini terhadap responden, dalam hal ini mewakili
sebagai pihak pengguna, dengan melakukan wawancara
kepada anita putri dan ibu Hj. Ratinah, yang berguna untuk
mendapatkan data-data maupun informasi dan melakukan
pengujian terhadap sistem yang dibuat.
Hasil dari wawancara ini, berguna untuk mendukung
bahasan penelitian ini dalam hal melakuakn perancangan
dan membangun sistem, yang dapat menghasilkan
rancangan sistem yang dapat memebantu pihak
perusahaan dan memberi kemudahan bagi pihak pengguna
(lampiran 2).
3.2.3 Studi Literatur
Metodelogi penelitian ini merupakan metodelogi studi
perbandingan, dengan mancari penelitian yang sejenis
dengan penelitian ini, lalu mencari kelemahan atau
kekurangan dari penelitian sebelumnya. Penelitian sejenis
ini berjudul Penegembangan sistem berbasis e-commerce
pada PT Mekar Jaya Gemilang, dengan peneliti Sulaeman,
dari Universitas Gunadarma, pada tahun 2009.






Tabel 3.1 Studi perbandingan
NO Judul skripsi diambil dari
Universitas Gunadarma
Depok
Kelebihan
menurut
penulis
Kekurangan
menurut
penulis
1 Sulaiman,2009,
pengembangan e-commerce
pada PT mekar Jaya
Gemilang
Pembayaran
sudah melalui
M-Banking
Tidak ada
laporan harian,
mingguan,dan
dulanan.belum
ada fasilitas
untuk login
member.
2 Muhamad Taufik 2007,
pengembangan sistem
informasi penjualan
Pembayaran
sudah melalui
M-Banking
Tidak ada
catatan
transaksi untuk
user.

Setelah penulis melakukan evaluasi dari sistem pemesanan dan
penjualan yang pernah dibuat, penulis mengambil kesimpulan bahwa
terdapat kelemahan dari sistem-sistem tersebut seperti tidak adanya
laporan harian,mingguan, dan bulanan belum adanya akses login untuk
member, dan tidaka ada catatan transaksi untuk member. Untuk itu penulis
melakukan beberapa penyempurnaan pada pengembangan aplikasi yang
dilakukan mengacu pada hasil evaluasi diatas yaitu, dengan membuat lapran
pemesanan, serta membuat akses login untuk member dan laporan catatan
transaksi.

3.3 Metodelogi Pengembangan Sistem
Metodelogi yang digunakan dalam pengembangan sistem untuk
perancangan dan pengembangan sistem e-commerece berbasis web ini, adalah
metodelogi terstruktur dengan model SDLC (System Development Life Cycle),
yang secara garis besar terbagi dalam tiga kegiatan utama, yaitu
(Ladjamudin,2005):
1. Analisis
Pada tahapan ini, dilakukan analisa sistem yang sedang berjalan di
perusahaan Usaha Rumahan Griya Unik Wanita, yang masih dilakukan
secara manual dan melakukan identifikasi terhadap masalh yang
muncul, yang nantinya akan mendapatkan solusi yang terbaik. Kegiatan-
kegiatan yang dilakukan dalam tahapan ini, diantaranya adalah:
a. Deteksi Masalah
Melakukan deteksi masalah terhadap sistem yang sedang
berjalan di dalam perusahaan Usaha Rumahan Griya Unik
Wanita yang masih dilakukan secara manual, dengan melakukan
perumusan perumusan masalah apa saja yang dapat menjadi
kendala dari sistem perusahaan ini, sehingga dapat diketahui
permasalahanya.
b. Penelitian dan Investigasi Awal
Setelah melakukan deteksi masalah yang ada, maka mulalilah
dilakukan penelitian dan Investigasi secara langsung (Direct
probes), yaitu untuk mengetahui secara langsung apa yang
terjadi dalam lingkungan pemakai, dengan cara wawancara
pada pihak perusahaan maupun pengguna dan observasi pada
Uasaha Rumahan Griya Unik Wanita.
c. Analisa Kebutuhan Sistem
Setelah melakukan penelitian dan investigasi awal , maka
didapat data-data maupun informasi yang dapat diolah untuk
kebutuhan analisa sistem ini, dengan menjelaskan sistem yang
berjalan di perusahaan Usaha Rumahan Griya Unik Wanita dan
sistem yang diusulkan, dengan menggambarkan proses bisnis
menggunakan Flowchart.
d. Mensortir Kebutuhan Sistem
Setelah semua kebutuhan sistem, dari alternatif-alternatif yang
ada.
e. Memilih Sistem yang Baik
f. Setelah melakukan pilihan akan kebutuhan sistem, maka secara
otomatis telah melakukan sistem yang baik, yang akan
digunakan dalam perancangan dan pembangunan sistem e-
commerce ini.
2. Desain
Setelah melakukan tahapan analisis, maka dilakukan tahapan desain
(perancangan) sitem e-commerce ini, dengan merancang dan
menggambarkan proses-proses sistem yang baru ini dengan
menggunakan DFD (Data Flow Diagram). Kegiatan yang dilakukan dalam
tahap peracngan ini, meliputi:
a. Perancangan Keluaran
Perancangan keluaran (output) dari sitem e-commerece ini,
yaitu dengan menetukan keluaran-keluaran yang akan
digunakan oleh sistem, yang berupa tampilan-tampilan
layar,dan juga format laporan-laporan yang diperlukan.
b. Perancangan Masukan
Perancangan masukan (input) dari sistem e-commerce ini, yaitu
dengan menetukan data-data masukan yang akan digunakan
untuk mengoperasikan sistem, seperti formuli-formulir.
c. Perancangan File
Perancangan File dari sistem e-commerce ini, yaitu membuat
peracngan basis data, dengan merancang diagram hubungan
atar entitas, dengan menggunakan tools ERD. Setelah itu
dilakukan uji normalisasi dari 1-NF sampai bentuk normalisai 3-
NF dan membuat spesifikasi basis datanya.
3. Implementasi
Pada tahap ini, hanya menggunakan tahap pembuatan program
dan tes data. Pada tahap pembuatan program untu sistem e-commerce
ini dengan menggunakan PHP dan MYSQL sebagai basis data. Program
yang susdah selesai dibuat tersebut, perlu dilakukan tes data (testing)
dengan mengentri sejumlah data ke dalam program tersebut, dan dilihat
hasilnya, serta secara pemprosessan yang dilakukan oleh program yang
baru dibuat tersebut (Presman, 2002).
BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAAN

4.1 Gambaran Umum Perusahaan
Griya Unik Wanita merupakan nama usaha rumahan yang sudah
berjalan kurang lebih satu tahun belakangan ini. Bermula dari hobi berbelanja
barang-barang unik wanita seperti tas, sepatu, sandal, topi dan lain sebagainya
kemudian mengumpulkan untuk dijadikan koleksi pribadi, sang pemilik
mempunyai ide untuk menjualnya kembali dengan harga yang nilainya tentunya
sangat tinggi. Memulai dengan memperkenalkan produk-produknya melalui
jejaring sosial facebook ternyata mendapatkan respon yang sangat baik dari
pelanggan-pelanggannya. Dengan pelanggan yang semakin hari semakin
bertambah memberikan peluang pada usaha rumahan Griya Unik Wanita untuk
dapat mengembangkan lagi usahanya. Namun selain mendapat peluang usaha
yang besar tidak terlepas dari permasalahan yang timbul seperti kompleksitas
pemesanan yang tinggi memungkinkan pihak manajemen Griya Unik Wanita
harus dapat memanajemen dengan baik setiap pemesanan yang dilakukan oleh
pelangannya. Tidak hanya memperkenalkan suatu produk nya saja melalui
media internet usaha Griya Unik Wanita juga harus bisa memberikan fasilitas
kepada pelanggannya agar dapat melakukan pemesanan secara online untuk
memberikan kenyamanan dalam melakukan pemesanan produk. Hal hal diatas
tersebut dapat dilakukan apabila ada suatu sistem yang dapat memenuhi
permasalahan permasalahan diatas yaitu dengan dibuatkannya sistem
informasi pemesanan on-line berbasis website. Untuk itu Griya Unik Wanita
ingin membuat sistem pemesanan dan penjualan on-line berbasiskan website.
Jadi setiap pelanggan yang ingin memesan produk tinggal langsung
memesannya melalui situs yang akan dibuat tersebut. Website yang telah dibuat
dikhususkan bagi para pelanggan Griya Unik Wanita, proses pemesanannya juga
sangat sederhana yaitu pelanggan memesan produk kemudian setelah selesai
lakukan proses registrasi pelanggan yang telah disediakan pada website
tersebut, setelah selesai pilih sistem pembayaran yang dilakukan bisa sistem
transfer ataupun COD. Untuk sistem transfer setelah melakukan pemesanan
pelanggan diharuskan mentransfer sejumlah uang pada No.Rek yang telah
disediakan di dalam website tersebut, setelah proses transfer maka pihak kurir
dari Griya Unik Wanita akan mengantarkan produk yang telah dipesan oleh
pelanggan. Sedengkan untuk sistem COD ini sangat dikhususkan sekali bagi para
pelnggan yang sudah lebih dari tiga kali melakukan pemesanan on-line di
website tersebut, yaitu pihak dari Griya Unik Wanita akan mengkonfirmasi
melalui no.telp data pelanggan setelah ada kesepakatan produk yang dipesan
akan diantar dan pembayaran dilakukan pada saat tatap muka. Berikut bagan
Sistem yang dikembangkan akan dibahas dalam konsep perancangan sistem.

4.2 Visi dan Misi Perusahaan
Perusahaan Griya Unik Wanita ini memiliki tujuan yaitu sebagai usaha
dalam bidang perdagangan dengan menciptakan usaha bisnis yang kompetitif
dan menjalankan visi dan misi dengan baik. Adapun visi dan misi dari
perusahaan ini adalah sebagai berikut:
1. Visi: Menjadi perusahaan yang menyediakan produk-produk tekstil yang
unggul dan Kompetitif.
2. Misi: melaksanakan kegiatan-kegiatan dibidang perdagangan, yang
memberikan dampak positif kepada semua pihak dan memuaskan para
pelanggan.

4.3 Struktur Organisasi
Organisasi dapat diibaratkan sebagai suatu kesatuan anggota tubuh
manusia yang bekerja bersama-sama sehingga fungsi tubuh manusia dapat
berjalan sesuai dengan yang diharapkan.
Bagan organisasi (Organisasi chart) menunjukan bagaimana departemen-
departemen di dalam organisasi dikoordinasikan bersama-sama melalui suatu
jalur wewenang dan tanggung jawab. Bagan organisasi adalah penggambaran
secara grafik yang menggambarkan struktur kerja dari suatu struktur organisasi.
Bagan atau struktur Organisasi yang ada di Uasaha Rumahan Griya Unik Wanita
adalah sebagai berikut:










Gambar 4.1 Struktur Organisasi Perusahaan

Dari struktur organisasi di gambar 4.1, mempunyai funsi-fungsi sebagai
berikut :
1. Distributor
Accounting Logistic Sales
administrasi
Sales
Marketing
produksi Delivery
Administration Sales dan
Marketing
Distributor
Bertanggung jawab atas kemajuan perusahaan, mengatur, dan
mengawasi masalah-masalah di dalam perusahaan dan menjaga
hubungan yang baik dengan para relasi maupun konsumen.
2. Accounting
a. Membuat bukti pembayaran
b. Melakukan penagihan
c. Membuat laporan cash flow
d. Bertanggung jawab dalam pencatatan keluar dan masuknya
keuangan perusahaan.


3. Logistic
a. Mengatur pembagian barang yang ada, sesuai kebutuhan salaes.
b. Mendata dan mengecek jumlah barang yang ada di gudang
c. Mengontrol para pekerja
4. Delivery
Bertugas mengantarkan pesanan barang ke lapangan.
5. produksi
memilih barang, merancang , dan mengolah barang, sehingga bisa
menghasilkan produk yang diinginkan konsumen.
6. Sales administration
a. Membuatkan berkas pengiriman.
b. Membuatkan laporan pengiriman barang.
c. Mencatat data supplier dan konsumen.
7. Sales Marketing
a. Menawarkan barang ke para pelanggan.
b. Melakukan pesanan ke para supplier.


4.4 Analisis
Pada tahapan ini menguraikan beberapa hal yang berkaitan dengan
ruang lingkup pekerjaan yang nantinya dibutuhkan untuk mengambil keputusan
dalam pembuatan sistem ini.

4.4.1 Deteksi masalah
Permasalahaan yang sering dihadapi dalam pelaksanaan di perusahaan
Griya Unik Wanita antara lain:
1. Memerlukan media publikasi yang banyak, seperti pembuatan spanduk
pamflet dan media publikasi yang lainnya, sehingga memerlukan biya
yang besar dan terjadi pemborosan biaya.
2. Dalam pembuatan laporan sering kali mengalami kesuliatan karena
pengarsipan datanya yang manual dengan media kertas, sehingga
menyebabkan arsip tidak tahan lama, mudah rusak, memakan tempat
bahkan sampai hilang.
3. Terbatasnya media yang dapat digunakan oleh pelanggan atau
konsumen ketika ingin memebeli dan memesan barang.
4. Transaksi tersebut hanya dapat dilakukanmelalui telpon, fax dan
langsung mengunjungi ke tempat tersebut. Sehingga memerlukan
tenaga dan waktu yang lama.
5. Jangkauan akses terbatas sehingga cakupan pelanggan atau konsumen
tidak meluas atau tidak secara global.
6. Sering terjadinya kerancauan dalam update persediaan barang
7. Secara fisisk tidak aman atau terjadi kejahatan yang tidak diinginkan bila
melakukan perjalanan secara fisik.
8. Susahnya mencari informasi mengenai barang-barang kebutuhan
sehingga memerlukan media dan tenaga yang banyak.
9. Konsumen maupun pedagang tidak fleksibel dalam melakukan proses
transaksi penjualan.
10. Tidak efektifnya dalam berinteraksi sehingga membutuhkan waktu yang
lama dan biaya yang tinggi.
11. Tidak hemat nya dalam penggunaan kertas yang digunakan untuk
transaksi, pencatatan-pencatatan maupun promosi produk, sehingga
tingginya biaya operasional.
12. Tidak dapat menyediakan informasi secara update yang dapat diterima
oleh konsumen dengan cepat dan tepat.
13. Sulitnya melakukan komunikasi atau transaksi secara dekat antara
penjual (admin) dengan memeber yang dapat dilakukan kapanpun dan
dimana saja.

4.4.2 Penelitian dan Investigasi Awal
Melakuakn penelitian dan investigasi secara langsung ke perusahaan
Usaha Rumahan Griya Unik Wanita, dengan melakukan observasi dan
wawancara yang berguna untuk mendapatkan data atau informasi yang
terdapat di perusahaan ini (sistem yang berjalan saat ini) antara lain :
1. Semua proses transaksi yang dilakukan masih bersifat manual dengan
menggunakan telepon, fax sampai datang mengunjungi perusahaan
tersebut, sehingga memerlukan waktu dan tenaga yang lama.
2. Media penyimpanan masih bersifat manual yaitu dengan menggunakan
kertas sehingga sering terjadi kehilangan data, memerlukan waktu yang
lama dalam mendapatkan data, dan tidak tersususn secara rapih dan
terstruktur.
3. Susahnya dalam mendapatkan informasi maupun produk-produk
khususnya produk-produk fashoin sperti pakian,tas dan sepatu.
4. Keterbatasanya era pemasaran untuk menyalurkan data dan informasi
maupun pemasaran atau promosi-promosi produk.
5. Keterbatasanya waktu dalam bertransaksi dalam hal melakukan
pemasaran produk.
Dari tahap investigasi ini, yaitu dengan cara mendekatkan sistem yang
berjalan saat ini dengan sistem yang akan diusulkan sehingga tidak
terjadi gap yang jauh menghasilkan tujuan yang akan dicapai, dengan
demikian dibuat analisa tentang perbandingan sistem dari sistem yang
berjalan dengan sistem yang di usulkan, yang dapat dilihat pada tabel
4.1.





Tabel 4.1 Tabel Analisa Perbandingan Sistem

Proses bisnis yang berjalan Sistem yang diusulkan Hasil yang akan dicapai
terhadap sistem yang
diuslkan
Pembeli melakukan
pemesanan produk masih
menggunakan media kertas
(PO) melalui fax, telepon
maupun langsung datang ke
kantor.
Pembeli melakukan
pemesanan produk dengan
menggunakan sistem e-
commerce berbasis web
dengan melakukan
transaksi pada sistem
tersebut edengan
melakukan transaksi pada
sistem tersebut dengan
media layar monitor dan
keyboarad sebagai input
data.
Data transaksi melalui
sistem e-commerce ini
dapat dilakukan dengan
mudah dan cepat yang
dapat dilakukan dimana
saja dan kapan saja tanpa
batas waktu. Sehingga
menguntungkan kedua
belah pihak (penjual dan
pembeli).
Perhitungan dan
pengecekan stok barang
Perhitungan stok barang
sudah otomatis pada
Dengan adanya
perhitungan stok barang
masih dilakukan secara
manual oleh bagian gudang
dengan media kertas (buku
stok barang).
sistem e-commerce ini,
yang berasal dari akumulsi
transaksi yang dilakukan
ileh member dan tersimpan
update pada database
secara online.
yang dilakukan pada sistem
ini dapat memepercepat
proses kinerja, data stok
barang dapat tersimpan
rapih dan aman dalam
basis data, sehingga dapat
dilihat dengan mudah
mengontrol atau mengecek
data stok tersebut.
Pembuatan invoice dan DO
(surat jalan) masih
menggunakan media kertas
dengan tulisan atau mesin
ketik.
Tampilan surat jalan dan
invoice dalam bentuk form
yang dapat dilihat si sistem
e-commerce ini, tanpa
harus menginput dan
membuat surat jalan atau
invoice tersebut. Form
tersebut di peroleh dari
hasil transaksi yang
dilakukan pelanggan yang
dapat lagsung dicetak dan
tersimpan dalam basisdata.
dengan adanaya sistem ini,
dapat dimudahkan dan
membantu dalam proses
kinerja sehingga dapat
menguntungkan pelanggan
maupun perusahaan
tersebut dapat tersusun
rapih dan aman di dalam
basis data.
untuk menyalurkan
informasi,promosi-promosi
produk masih
menggunakan media
kertas,fax,telepon sampai
melakukan perjalanan oleh
pihak marketing dalam
melakukan penawaran
produk.
Promosi atau mendapatkan
data-data maupun
informasi mengenai
produk-produk dapat
dilihat arau diperoleh di
sistem e-commerce ini
dengan media internet
yang di akses secara online.
Dengan adanya sistem ini,
memudahkan pihak
pelanggan dalam
mendapatkan informasi
dan memudahkan pihak
perusahaan dalam
menyalurkan informasi
maupun promosi tersebut.
Media penyimpanan masih
bersifat manual, dengan
media kertas dan dokumen
atau data-data tidak
tersusun secra terstruktur
dan rapih.
Penyimpanan tersusun
secara rapih dan
terstruktur dengan
menggunakan basis data
dalam sistem web e-
commerce ini.
Dengan adanya basis data
ini, dapat memudahkan
dalam pengolahaan
data,yaitu mencari maupun
mendapatkan data-data
tersebut dan data tersebut
dapat tersimpan secra
aman dan rapih di dalam



4.5 Analisa Kebutuhan Sistem
Dalam tahap ini menjelaskan sistem saat ini secara lengkap dengan
menggambarkan proses bisnis yang sedang berjalan di perusahaan ini dan
menggambarkan sistem informasi yang ideal (sistem yang diusulkan) dengan
menggunkan flowchat.
4.5.1 Analisis Sistem Berjalan
Sistem yang berjalan di perusahaan Usaha rumahaan Griya Unik Wanita
masih bersifat manual atau belum terkomputerisasi, sehingga proses dari
pemasukan data, proses transaksi, penyimpanan data sampai pembuatan
laporan dilakukan secara manual.
basis data.
Laporan masih dilakukan
manual dan pembuatan
laporan masih memakan
waktu yang lama dan
format untuk laporan masih
belum jelas
Pada sistem e-commerce
ini, dapat langsung dicetek
mengenai laporan produk,
laporan memeber,sampai
laporan transaksi penjualan
perskala waktu yang
disediakan dengan format
yang jelas, yang diperoleh
secara otomatis dilakukan
memeber
Dengan adanya sistem ini,
dapat memudahkan pihak
perusahaan dalam
pembuatan
laporan,sehingga laporan
tersebut dapat diselesaikan
tepat waktu.
Prosedur atau proses bisnis yang terjadi di perusahaan Usaha Rumahan Griya
Unik Wanita adalah sebagai berikut :
1. Pembeli melakukan pemesanan barang dengan mengirim PO (purchase
Order) dengan langsung datang ketoko, melalui fax atau telepon, dan
bisa juga langsung melalui marketing , PO tersebut sebagai bukti
pemesanan barang. Setelah itu PO akan diperiksa oleh bagian admin
untuk di proses, yang berguna untuk mengetahui beberapa banyak
barang yang dipesan oleh pelanggan.
2. Setelah PO (Purchase Order) diberikan ka bagian admin, proses
selanjutnya ialah mengecek keadaan stok barang, jika barang
mencukupi, bagian admin membuatkan DO (Delivery Order) dan Invoice
yang masing-masing terdiri dari tiga lembar (Putih,Merah,Biru). Setelah
itu DO dan invoice diberikan ke Logistic (kepala Gudang). DO sebagai
bukti pengambilan barang ke gudang, dan bukti serah terima barang ke
pelanggan, sedangkan invoice untuk bukti penagihan kepada pelanggan.
3. Jika dalam pengecekan barang, stok belum mencukupi , pihak admin
meminta pengajuan barang terhadap pihak logistic (kepala gudang),
dengan memverifikasi barang yaitu dengan melakukan dokumen
pemesanan barang. Untuk dokumen pembuatan barang yang
selanjutnya akan diproses ke bagian keuangan, yaitu untuk melakikan
pengeluaran dana untuk memesan barang, dan pada dokimen
pemesanan barang diteruskan ke bagian supplaier untuk melakukan
pemesanan barang, yang selanjutnya akan di proses oleh bagian
keuangan untuk melakukan pengeluaran dana. Setelah itu bagian
logistic (kepala gudang) akan mendapatkan data hasil data yang di beli
dari bukti pemesanan supplier (DO/invoice), yang selanjutnya akan
diproses oleh bagian admin untuk melakukan pembuatan DO dan
Invoice yang terdiri dari tiga lembar kertas (Putih,Merah,biru), setelah
itu DO dan invoice diberikan kebagian logistic (Kepala Gudang). DO
sebagai bukti pengambilan barang ke gudang, dan bukti serah terima
barang ke pelanggan, sedangkan invoice untuk bukti penagihan kepda
pelanggan.
4. Setelah melakukan proses di atas, langkah selanjutnya bagian
pengiriman barang (delivery) akan mengirimkan barang sekaligus
melakukan penagihan kepda pelanggan dengan dilengkapi DO dan
invoice. Setelah barang diterima oleh pelanggan, pelanggan melakukan
transaksi pembayaran, sekaligus menandatangani DO sebagai bukti
bahwa barang telah diterima oleh pelanggan. Setelah itu pelanggan
menerima bukti pengiriman berupa DO berwarna (putih) dan bukti
pembayaran berupa invoice berwarna (putih), sedangkan DO yang
berwarna (merah,biru) untuk bagian gudang (logitic) sebagai arsip
pengiriman dan invoice (merah,biru) untuk bagian keuangan sebagai
arsip pembayaran, selain pembayaran tunai, bisa juga dilakukan
5. dengan menggunakan transfer rekining maupun kartu keredit.
6. Didalam proses pembuatan laporan , laporan dibuat berdasarkan arsip
DO dan arsip invoice, untuk laporan dana keluar, laporan pemasukan
dan laporan dana produksi, yang kemudian laporan ini diserahkan pada
pimpinan. Sistem yang sedang berjalan tersebut, dapat dilihat pada
flowchat Gambar 4.2 dan 4.3.

Keuangan Logistik Distributor Konsumen
Mulai
Memesan
PO
PO
Melakukan
Pembayaran
DO
Persediaan
Barang
Membuat
Invoice/
DO
Invoice/Do
Iya
Mengajukan
Pemesanan
Barang
Memverifikasi
Barang
Tidak
Memesan Barang
Dana Pembelian
Invoice/DO
Melakukan
Pembayaran
Dana Keluar
Invoice
Mencatat
Pemasukan
Pemasukan
Pembelian Barang
Selesai
Invoice/Do
DO

Gambar 4.2 Flowchat Kegiatan Konsumen, Admin, Logistik dan keuangan
4.5.2 Analisis Sistem yang Diusulkan
Dalam tahap analisis ini yaitu menggambarkan sistem
informasi yang ideal atau sistem yang diusulkan untuk perusahaan
Griya Unik Wanita seperti ditunjukan pada gambar 4.4

HOME
DAFTAR
Tidak
Store Online
Iya
Belanja
Tidak
Belanja Lagi
Iya
Registrasi Ulang Tidak
Iya
Pembayaran
Selesai

Gambar 4.3 Flowchart sistem usulan untuk Member
Pada gambar 4.3, pihak member mengisi username dan
password, jika dia tidak terdaftar menjadi member , maka akan
melakukan registrasi untuk mendaftar menjadi member dan
mendapatakan username dan password, sehingga member tersebut
bisa melakukan Login, yang selanjutnya dapat melihat produk dan
melakukan transaksi belanja, jika tidak melibihi dari transaksi anda,
maka akan lanjut ke proses perhitungan transaksi dan mengisi atau
merubah alamat kirim sampe memilih metode pembayaranyang akan
terpilih, setelah memasukan metode pembayaran yang dipilih, maka
proses selanjutnya akan tampil bukti anda dan bisa di cetak untuk
bukti pembelanjaan atau transaksi anda.
MEMBER ADMIN
JARINGAN KARTU
KEREDIT
mulai
Memilih katagori
Produk
Melakukan belanja
Mengisi informasi
Kartu
Hasil Otorisasi
Menerima Produk
Yang dipesan
Selesai
Membuat Form
Proses Transaksi
Mengirimkan data
untuk di otorisasi
Hasil Otorisasi
Menyimpan Data
Transaksi dan Data Kartu
Keredit
Mempersiapkan Produk
Untuk dikirim
Memproses otorisasi
Hasil Otorisasi
Mencetak Bukti
Transaksi

Gambar 4.4 Flowchart Sistem Usulan Transaksi Kartu Kredit

Gambar 4.4 menjelaskan proses transaksi dengan
menggunakan kartu keredit yaitu ; pihak Member melakukan
pemilihan katagori produk yang diinginkan, yang secara langsung
melakukan belanja, setelah melakukan belanja, pihak admin membuat
atau menyediakan proses transaksi, sehingga member dapat mengisi
informasi tentang kartu keredit berupa nama, no kartu ,jenis kartu,
yang nantinya informasi tersebut dikirim oleh admin ke pihak jaringan
kartu keredit atau bank, untuk diotorisasi tanpa menyimpan data
kartu keredit tersebut, kemudian pihak jaringan kartu keredit atau
bank melakukan otorisasi, kemudian hasil dari otorisasi tersebut
dikirim ke pihak admin yang nantinya diterima oleh pihak member,
setelah hasil validasi tersebut diterima, pihak memebr melakukan
cetak atau bukti transaksi yang langsungtersimapan di database
transaksi, yang berisi tentang data transaksi dan data kartu kerdit
tesebut, setelah itu pihak admin atau pedagang mengirim produk
tersebut ke member dan member menerima produk tersebut.

4.6 Perancangan atau Desain
Pada tahap ini melakukan perancangan sistem yang baru dari
pemilihan alternatif sistem yang terbaik.

4.6.1 DFD (Data Flow Diagram)
Diagram aliran data merupakan model dari sistem untuk
menggambarkan pembagian sistem ke modul yang lebih kecil, yang
terdiri dari diagram konteks,diagram zero dan diagram rinci yang
diusulkan.


4.7 Diagram konteks sitem yang Diusulkan
Gambar diagram konteks menjelaskan sistem yang akan
dirancang secara umum dan keseluruhan, terdapat tiga entity yang
menunjang proses sistem e-commerce pada Usaha Rumahan Griya Unik
Wanita ini, yaitu: admin,member dan distributor.

Sistem Penjualan Online
Admin
Member
Username, Password, Metode Pembayaran, Produk
Metode Pembayaran
member, transaksi, alamat
Berita, kategori produk, member,
Kartu Kredit, transaksi, qty
Username, password, Status Transaksi,
Nota_transaksi, produk, , Status member, admin
Berita, Kategori Produk, member,
Kartu Kredit, transaksi
Bukti Transaksi, Status Transaksi
Nota_Transaksi, produk, , Status member
Gambar 4.5 Diagram Konteks Sistem yang Diusulkan
Member,transaksi,alamt

4.7.1 Diagram Rinci Sistem Diusulkan
Diagram ini untuk mendetailkan setiap proses yang terjadi
padadiagram zero sistem yang diusulkan.
Pada gambar 4.8, terdapat tiga entity yaitu member, admin,
dan distributor dan menggambarkan proses yang ada, dengan memiliki
lima proses yaitu: proses 1.0 yakni proses mengolah tanya jawab,
proses 2.0 yakni proses mengolah member, proses 3.0 yakni proses
mengolah transaksi, proses 4.0 yakni proses mengola admin, 5.0 yakni
proses mengola laporan.

Member registrasi Admin
Produk
Transaksi
Mengelola
data
Member,Username,Password member
Member, status member Member, status member
produk
produk
Transaksi,alamat,produk,
metode pembayaran
Transaksi,alamt,metodepembayaran
produk
Produk,bukti_transaksi
Username,password,Nota_transaksi,admin,katag
eori produk,kartu keredit,status
transaksi,transaksi
Nota__transaksi,kategori
produk,kartu keredit,status
transaksi,transaksi
member
Member,,status
member
produk
produk
produk
alamat
Transaksi
Transaksi
transaksi
Temp_jual
Temp_jual
Transaksi,status
transaksi
transaksi
kartu
kartu
kartu
Temp_jual
Admin
Admin
Admin,username,password
Gambar 4.6 Diagram Zero sistem yang diusulkan
1.0
2.0
3.0
4.0

Pada gambar 4.6 ini,terdapat entity yaitu member dan admin
Dan menggambarkan proses yang ada, dengan memiliki lima proses
yaitu : proses 1.0 yakni proses mengolah tanya jawab, proses 2,0 yakni
proses mengolah member, proses 3.0 yakni proses menolah transaksi,
proses 4.0 yakni proses mengolah admin.


1. Diagram Level 1 proses ke-2
Melakukan
registrasi
Mempebaharui
registrasi
User Admin
2.1
2.2
Isi data registrasi
Olah data
member
Member,status member
Username,Password,memeber member
Member,status member
member
member
member
member
Member, status
Gambar 4.7 Diagram Level 1 proses ke-2

Diagram Gambar 4.7 menjelaskan secara detail dari proses 2
yaitu proses mengolah data member yakni pendaftaran member dan
proses mempebaharui data member yang diperoleh dan disimpan di
database member.




2. Diagram level 1 prose ke-3
Admin
Proses data
produk
Olah data produk
Proses edit data
produk
Olah data produk
Proses hapus data
produk
Data produk
Input data produk
Edit data produk
Tampilkan kembali data
produk
Olah data produk
Proses hapus data
produk
Hapus data produk
Data produk
Gambar 4.8 Digram Level 1 Proses 3
Olah data produk
Data produk


Diagram Gambar 4.8 menjelaskan secara detail dari proses
yakni proses mengelola master pemesanan produk, yang memiliki 4
proses yakni proses menambah pemesanan produk yang disimpan di
databese , proses mengedit dan menghapus pemesanan produk yang
di peroleh dan disimpan didata base proses selanjutnya proses
menerima produk yang diproleh dari
database.
3. Diagram Level 1 Proses ke-4
Member
Menggunakan
pembayaran
COD
Admin
Menggunaka
pembayaran
transfer
Menggunakan
pembayaran
kartu keredit
Metode Pembayaran
Metode Pembayaran
Metode Pembayaran
Metode Pembayaran
Metode Pembayaran
Metode Pembayaran
Transaksi
Transaksi
Kartu
Kartu
Gambar 4.9 Diagram Level 1 Proses ke 4

Diagram Gambar 4.9 menjelaskan secara detail dari proses 1.4
yakni proses menmbah data pembayaran, yang memiliki 3 proses
yakni proses menggunakan pembayaran trasnfer yang disimpan di
database transaksi dan proses menggunakan pembayaran kartu
keredit yang diperoleh dari database kartu disimpan di database
transaksi.


4. Diagram Level 2 proses ke-1
Member
Menambah
data
pendaftaran
Membatalkan
pendaftaran
Menerima data
pendaftaran
admin
member
member
member
member
member member
member
Gambar 4.10 Diagram level 2 Proses ke-1


Diagram Gambar 4.10 menjelaskan secara detail dari proses
2.1 yaitu melakukan pendaftaran member, yang memiliki 3 proses
menambah data pendaftaran yang disimpan di database member dan
proses menerima data pendaftaran yang diperoleh dari data base
member dan proses menerima data pendaftaran yang diperoleh dari
database member.




5. Diagram level 2 proses ke-2
admin
Menmbah data
produk
Mengedit data
produk
Menghapus data
produk
Menerima data
produk
Mengunduh
data produk
Mencari data
produk
member
produk
produk
produk
produk
produk
produk
produk
produk
produk
produk
produk
produk
produk
produk
produk
produk
produk
produk
Gambar 4.11 Diagram Level 2 Proses ke-2

Diagram Gambar 4.11 menjelaskan secara detail dari proses
2.2 yakni proses memperbaharui data produk, yang memiliki 6 proses
yakni prosesmenambah data produk yg disimpan di database produk,
proses menghapus data produk yang disimpan dan diperoleh di
database produk, proses menerima data produk yang diperoleh dari
database produk , yang selnjutnya proses mengunduh data produk,
dan proses mencari data produk yang diperoleh dari database produk.
6. Diagram Level 2 proses ke-3

Member
Menggunakan
pembayaran
COD
Admin
Menggunaka
pembayaran
transfer
Menggunakan
pembayaran
kartu keredit
Metode Pembayaran
Metode Pembayaran
Metode Pembayaran
Metode Pembayaran
Metode Pembayaran
Metode Pembayaran
Transaksi
Transaksi
Kartu
Kartu
Gambar 4.12 Diagram Level 2 Proses ke 3


Diagram Gambar 4.12 menjelaskan secara detail dari proses
1.3 yakni proses menmbah data pembayaran, yang memiliki 3 proses
yakni proses menggunakan pembayaran trasnfer yang disimpan di
database transaksi dan proses menggunakan pembayaran kartu
keredit yang diperoleh dari database kartu disimpan di database
transaksi.

4.8 Perancangan Sistem ERD
ERD merupakan suatu model untuk menjelaskan hubungan antar data
dalam basis data berdasarkan objek-objek dasar data yang mempunyai
hubungan antar relasi. ERD untuk memodelkan struktur data dan hubungan
antar data, untuk menggambarkannya digunakan beberapa notasi dan simbol.
Pada dasarnya ada tiga simbol yang digunakan, yaitu:
a. Entiti : Entiti merupakan objek yang mewakili sesuatu yang nyata
dan dapat dibedakan dari sesuatu yang lain (Fathansyah, 1999: 30).
Simbol dari entiti ini biasanya digambarkan dengan persegi panjang.
b. Atribut : Setiap entitas pasti mempunyai elemen yang disebut
atribut yang berfungsi untuk mendeskripsikan karakteristik dari
entitas tersebut. Isi dari atribut mempunyai sesuatu yang dapat
mengidentifikasikan isi elemen satu dengan yang lain. Gambar
atribut diwakili oleh simbol elips.
c. Hubungan / Relasi : Hubungan antara sejumlah entitas yang berasal
dari himpunan entitas yang berbeda. Relasi dapat digambarkan
sebagai berikut :
Relasi yang terjadi diantara dua himpunan entitas (misalnya A dan B) dalam satu
basis data yaitu (Abdul Kadir, 2002: 48) :
1). Satu ke satu (One to one)
Hubungan relasi satu ke satu yaitu setiap entitas pada himpunan entitas
A berhubungan paling banyak dengan satu entitas pada himpunan
entitas B.
2). Satu ke banyak (One to many)
Setiap entitas pada himpunan entitas A dapat berhubungan dengan
banyak entitas pada himpunan entitas B, tetapi setiap entitas pada
entitas B dapat berhubungan dengan satu entitas pada himpunan
entitas A.
3). Banyak ke banyak (Many to many)
Setiap entitas pada himpunan entitas A dapat berhubungan dengan
banyak entitas pada himpunan entitas B.
Dalam website Sistem penjuan online ini penulis mencoba membuat
rancangan ERD yang akan menghubungkan antara konsumen, produk, admin
sebagai pengolah website serta data produk dan supplier sebagai sepplier
produk. Untuk rancangan ERD website sisem informasi penjualan online ini
adalah sebagai berikut :






M
M M









Gambar 4.13 Entity Relationship Diagram Sistem Penjualan Online


1

M

Admin
Olah
Username
Password
Konsumen Produk
Pesan
IDKon*
Nama
Alamat
Telp
Email
IDProdk*
Nama
Gambar
Ket
Harga
Kategori
IDProdk* IDKon**
JumlahPesan Total Harga
IDAdmin*
Kirim
Produk
ID Produk*
Kategori
Nama
Produk
Jumlah
Supplier




Penjelasan Sistem ERD di atas :
1. Hubungan antara konsumen dan produk

M : M






Gambar 4.14 Entity Relationship Diagram Hubungan antara konsumen dan produk.

Dalam ERD di atas terdapat dua buah entitas yaitu entitas
konsumen dan entitas produk yang dihubungkan dalam satu relasi yaitu
relasi pesan. Entitas konsumen mempunyai lima atribut diantaranya
adalah Idkon*, Nama, Telp, Email dan alamat. Untuk entitas produk ada
enam buah atribut yaitu IDProduk*, NamaProduk, Kategori, Harga,
Keterangan dan Gambar. Kemudian untuk relasi pesan memiliki empat
buah atribut yaitu Id Produk (sebagai primary key), Idkon (sebagai
foreign key), jumlah Pesan dan Total Harga.
Konsumen Produk
Pesan
IDKon*
Nama
Alamat
Telp
Email
IDProdk*
Nama
Gambar
Ket
Harga
Kategori
IDProdk* IDKon**
JumlahPesan Total Harga

Cara baca :
b. Konsumen memesan produk, produk dipesan oleh konsumen
c. M : M berarti beberapa konsumen memesan banyak produk dan beberapa
produk dipesan oleh beberapa konsumen.
2. Hubungan antara Admin dan produk







Gambar 4.15 Entity Relationship Diagram Hubungan antara admin dan produk.

Dalam ERD di atas terdapat dua buah entitas yaitu entitas Admin dan
entitas produk yang dihubungkan dalam satu relasi yaitu relasi Olah. Entitas
Admin mempunyai tiga atribut diantaranya adalah IdAdmin*, UserNama,
Password. Untuk entitas produk ada enam buah atribut yaitu IDProduk*,
NamaProduk, Kategori, Harga, Keterangan dan Gambar.
Cara baca :
c. Admin mengolah data produk, data produk diolah oleh admin
d. 1 : M berarti seorang admin mengolah beberapa data produk,
beberapa data produk diolah oleh admin.
1
Gambar
Admin
Olah
Username
Password
IDAdmin*
Produk
IDProdk
*
Nama
Ket
Harga
Kategori
M

3. Hubungan antara Admin dan Supplier




Gambar 4.16 Entity Relationship Diagram Hubungan antara admin dan supplier.

Dalam ERD di atas terdapat dua buah entitas yaitu entitas Admin dan
entitas Supplier yang dihubungkan dalam satu relasi yaitu relasi KirimProduk
Entitas Admin mempunyai tiga atribut diantaranya adalah IdAdmin*, UserNama,
Password. Untuk entitas Supplier ada empat buah atribut yaitu IDProduk*,
NamaProduk, jumlah, kategori.
Cara baca :
a. Admin dikirim produk oleh supplier, supplier mengirim produk ke
admin.
b. 1 : 1 berarti Admin dikirim produk oleh supplier, supplier mengirim
produk ke admin.

4.9 Normalisasi File
Dalam penulisan rancangan program ini, untuk normalisasi yang
dibuat sampai dengan bentuk normalisasi ke dua adapun normalisasi yang
ada dalam rancangan program penjualan sebagai berikut :

Admin
Username
Password
IDAdmin*
ID Produk*
Kategori
Nama
Produk
Jumlah
Supplier
Kirim Produk













Gambar 4.17 Bentuk Normalisasi tidak Normal (unnormal)





IDAdmin
Username
Password
IDkon
Nama
Alamat
Email
Telp
IDproduk
Kategori
Nm_prdk
Hrg_prdk
Gambar
Kategori
Keterangan
IdProdk
IdKon
Jumlah Pesan
Total Harga











Keterangan :
* Candidate Key
Gambar 4.18 Bentuk Normalisasi Ke Satu





IDAdmin*
Username
Password
Idkon*
Nama
Alamat
Email
Telp
Idproduk*
Kategori
Nm_prdk
Hrg_prdk
Gambar
Kategori
Keterangan
IdProdk*
IdKon*
Jumlah Pesan
Total Harga

Tabel Produk Tabel Admin






Pesan





Keterangan : * Primary key
** Foreign Key
Relasi Tunggal
Relasi Ganda
Gambar 4.19 Bentuk Normalisasi Kedua (2NF
IdProduk *
Kategori
Nama
Ket
Harga
Gambar
IdPesan*
Jumlah Pesan
TotalBayar
IdProduk **
IdAdmin**


IdAdmin *
Username
Password


Tabel Admin Tabel Produk




Pesan






Keterangan: * Primary key
** Foreign Key
Relasi Tunggal
Relasi Ganda

Gambar 4.20 Bentuk Normalisasi Ketiga (3NF)
IDAdmin*
Username
Password
IdProduk *
KatProduk
NmProduk
HargaProduk
JmlProduk
TotalBayar

IdProduk*
IdPesan**
IDAdmin**
Idpesan*
Kode
Nama
Ukuran
Harga
Flag
TotalBayar
4.9.1 Rancangan Struktur Database
Dalam pembuatan website ini, penulis menggunakan satu buah
database dengan nama commerceDB yang di dalamnya terdapat beberapa
tabel. File database tersebut berada pada phpmyadmin yang terintegrasi dalam
APACHE TRIAD. Berikut akan di jelaskan struktur table-tabel yang ada dalam
database commerceDB yang menjadi database Website sistem penjualan online.
1. Spesifikasi File Administrator
Nama Tabel : Tabel Admin
Akronim : Admin
Fungsi File : Untuk Mengolah datadata dalam website.
Media File : Hardisk
Kunci : IDAdmin
Software : MySQL

Tabel4.2 Tabel Admin
No Nama Field Type Size Keterangan
1 IDadmin* INT 4 ID Admin
2 Username Varchar 55 User Name
3 Password Varchar 55 Password




2. Spesifikasi File GuestBook
Nama Tabel : Tabel GuestBook
Akronim : Guest Book
Fungsi File : Input Komentar data pengunjung.
Media File : Hardisk
Kunci : IDKom
Software : MySQL

Tabel 4.3 Buku Tamu
No Nama Field Type Size Keterangan
1 Id_kom* INT 4 ID Komentar
2 Nama Varchar 55 Nama
3 Email Varchar 55 Email
4 Komentar Text - Komentar




3. Spesifikasi File Produk
Nama Tabel : Tabel Produk
Akronim : Produk
Fungsi File : Untuk Mengolah datadata Produk.
Media File : Hardisk
Kunci : IDprdk
Software : MySQL
Tabel 4.4 Tabel Produk
No Nama Field Type Size Keterangan
1 Id_prodk* INT 4 ID Produk
2 Kategori Varchar 55 Kategori Produk
3 Nm_prdk Varchar 55 Nama Produk
4 Hrg_Prdk INT 6 Harga Produk
5 Gambar Varchar 55 Gambar Produk
6 Ket Text 55 Keterangan Produk





4. Spesifikasi File Biodata Pemesanan
Nama Tabel : Tabel Biodata
Akronim : Biodata
Fungsi File : Untuk Mengetahui biodata pemesan
Media File : Hardisk
Kunci : ID_Bio
Software : MySQL
Tabel 4.5 Tabel Biodata
No Nama Field Type Size Keterangan
1 Id_Bio* INT 4 ID Biodata
2 Nama Varchar 55 Nama
3 Alamat Text - Alamat
4 Telp Varchar 55 Telp
5 Email Varchar 55 Email



4.10 Perancangan Sistem Data Flow Diagram (DFD)
DFD merupakan alat perancangan sistem yang berorientasi pada alur
data dgn konsep dekomposisi dapat digunakan untuk penggambaran analisa
maupun rancangan sistem yg mudah dikomunikasikan oleh profesional sistem
kepada pemakai maupun pembuat program. Berikut merupakan gambaran
umum website Penjualan Online dalam bentuk DFD.
4.11 State Transition Diagram (STD)
State Transition Diagram ini, untuk menjelaskan alur proses menu pada
sistem, sebagai acuan alur proses dalam membuat perancangan antarmuka.
Mulai dari proses masukkan dan keluaran yang meliputi halaman konsumen dan
administrator. Rancangan proses menu tersebut dapat dilihat pada gambar
gambar berikut ini :
4.11.1 STD Pada Halaman Konsumen
Pada halaman untuk konsuman terdapat empat menu utama yaitu
Home, Store Online, GuestBook, Contact Us. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat
pada gambar dibawah ini

















Gambar 4.21 STD Pada halaman utama


4.11.2 STD Pada Halaman Admin
Pada halaman untuk admin terdapat beberapa halaman CMS
diantaranya
olah halaman index, olah data produk, olah guestbook, Olah contact. Untuk
lebih jelasnya dapat dilihat pada gambar dibawah ini :






Store Online
GuestBook
Contact Us
Klik Menu Home
Menuju Halaman Utama
Klik Menu Store Online

Tampilkan Halaman Store Online

Klik Menu GuestBook
Tampilkan Halaman GuestBook

Home
Klik Menu Contac tUs
Tampilkan Halaman Contact Us
Klik Home Keluar Dari Halaman Menu Keluar
















Gambar 4.22 STD Pada halaman admin






Olah Data Produk
Olah Data GuestBook
Olah Contact Us
Login Administrator
Menuju Halaman Admin
Olah Data Index
Klik Olah Data Index
Tampilkan Halaman Data Index

Klik Olah Data Produk
Tampilkan Halaman Data Produk

Klik Olah Data GuestBook
Tampilkan Halaman GuestBook

Klik Olah Data Contact Us
Tampilkan Halaman Contact Us
Logout
Logout
Keluar Dari Halaman Admin
Login Admin
Klik Logout
Keluar Dari Halaman Admin
Keluar
4.12 Kamus Data
Nama Data Store:Transaksi
Struktur Data:
no_transaksi+namapemegang+no_Kartu+tgglberlakukatu,

Nama Data store:detail_transaksi
Struktur Data: Kode_produk + id_kategori + nama+ size +harga + stok +
ket + gambar + file + warna.

Nama Data store: Kategori
Struktur Data:id_kategori + nama_kategori + keterangan.

Nama Data Store : temp_jual
Struktur Data: id_temp + kode_produk + qty + username = subtotal

Nama Data Store : member
Struktur Data: Username + password + nama + alamat +
nm_perusahaan + kodepos + fax + kota + provinsi + negara + email + tlp
+ status + tgl + creatime.
Nama Data store:Kartu
Struktur Data : no_kartu + nama_pemegang + expirated + jenis_kartu.

Nama Data Store : berita
Struktur Data: id_berita + id_kategori + username + judul + isi_berita +
gambar + tanggal + jam.

Nama Data Store:admin
Struktur Data: username + password + nama_lengkap + alamat +
no_telp + level.

Nama Data store: tanya_jawab
Struktur Data: id + judul + tanya + jawab + tggl + nama + email + status.


4.13 Perancangan Masukan dan keluaran
Pada tahap perancangan masukan dan keluaran ini, berupa
tampilan tampilan layar dan laporan yang di perlukan.

4.13.1 Rancangan Halaman untuk Member
Menggambarkan rancangan halaman untuk member, berupa
rancangan keluaran maupun masukan yang terdiri dari : halaman
Home, halaman Produk sebelum login, halaman produk sebelu login,
halaman detail produk, halaman ruang member, halaman edit data
pribadi, halaman proses transaksi, halaman preview proses transaksi,
halaman cetak bukti transaksi, halaman profile, halaman register
member, halaman tanya jawab, dan halaman cara bertansaksi seta
semua tampilan pencarian data, member update, produk best sellers
dan alamat perusahaan yang bisa dihubungi yang terdapat online
support, juga terdapat tampilan login member dengan mengisi
username dan password yang nantinya dapat melakukan transaksi.
















1. Halaman Home












Gambar 4.23 Rancangan Halaman Home
4.13.2 Rancangan Tampilan Produk
Pada rancangan halaman produk ini akan menjelaskan mengenai produk
- produk yang akan diperjual belikan secara online, dengan terlebih dahulu
memilih kategori produk yang akan dipesan kemudian pilih produk yang akan
dipesan, tetapi sebelumnya pengunjung website haruslah melakukan registrasi
terlebih dahulu apabilia ingin melakukan pemesanan produk. Untuk rancangan
halamn produk adalah seperti pada gambar Rancangan Halaman produk.


:: BANNER::
Home | Store Online | GuestBook | Admin
Daftar Pengunjung
Main Menu

Link1
Link2
Link3
Link4
Login Form

UserName


Password


LOGIN

Time
Pools
Text Index Text Index Text Index Text Index
Text Index Text Index Text Index Text Index
Text Index Text Index Text Index Text Index
Text Index Text Index Text Index Text Index
Text Index Text Index Text Index Text Index
Text Index Text Index Text Index Text Index
Text Index Text Index Text Index Text Index
Text Index Text Index Text Index Text Index
Text Index Text Index Text Index Text Index
Text Index Text Index Text Index Text Index
Text Index Text Index Text Index Text Index
Text Index Text Index Text Index Text Index
Text Index Text Index Text Index Text Index
Text Index Text Index Text Index Text Index
Text Index Text Index Text Index Text Index
Text Index Text Index Text Index Text Index
Text Index Text Index Text Index Text Index
Text Index Text Index Text Index Text Index
Text Index Text Index Text Index Text Index
Text Index Text Index Text Index Text Index
Text Index Text Index Text Index Text Index
Text Index Text Index Text Index Text Index
Text Index Text Index Text Index Text Index
Text Index Text Index Text Index Text Index
Text Index Text Index Text Index Text Index
Text Index Text Index Text Index Text Index
Text Index Text Index Text Index Text Index
Text Index Text Index Text Index Text Index

2. Halaman produk








gamba


Gambar 3.4 Rancangan Produk
Gambar 4.14 Rancangan Halaman Produk

Gambar 4.24 Rancangan Halaman produk

Banner
Home | Store Online | GuestBook | Admin


Nama Produk
Keterangan Produk



Rp. xxxxxxxx Quantity
Kategori
Produk

Date & Time
Pooling

Gambar
Produk
:: Add To Chart ::

4.13.3 Rancangan Tampilan Shooping Cart
Dalam rancangan halaman shooping cart ini yang merupakan halaman
yang akan mengkalkumulasikan harga pemesanan setiap produk yang telah
dipesan oleh pengunjung website ataupun konsumen. Dijelaskan dalam
halaman ini mengenai penambahan produk dan penambahan item per produk.
Utnuk rancangannya dapat dilihat pada gambar Rancangan halaman keranjang
belanja.











3. Halaman Belanja













Gambar 4.25 Rancangan Shooping Cart
4.13.4 Rancangan Halaman Sistem Pembayaran
Setelah menekan tombol Check Out pada halaman shooping cart maka akan
langsung masuk ke halaman sistem pembayaran. Pada halaman ini pengunjung
Banner
Home | Store Online | GuestBook | Admin


Shooping Cart

Nama Harga Quantity Subtotal Update

xxxx Rp. xxx Rp.xxx Hapus

Sub-Total: Rp. xxx
Total : Rp. xxx

<< Lanjut Belanja | Check Out >>
Kategori
Produk

Date & Time
Online Status

Pooling

Transfer COD

diharuskan memilih mengenai tipe pembayaran yang akan dilakukan ada sistem transfer
dan ada sistem Cash On Dellivery. Untuk sistem transfer dapat dilihat pada gambar
tersebut Rancangan Pembayaran Sistem Transfer dan untuk sistem Cash On Dellivery
dapat dilihat pada gambar 4.26 Rancangan Pembayaran Sistem COD.































Gambar 4.26 Sistem Pembayaran Transfer
Banner
Home | Store Online | GuestBook | Admin


Taransfer System Payment


Kategori
Produk

Date & Time
Online Status

Pooling

BCA, No.Rek. 1111-02-9990-123-23
Atasnama xxx
MANDIRI, No.Rek. 222-0927-65348-00
Atasnama xxx

Bukti Pembayaran harap dikirim melalui
email xxx Setelah anda memesan produk
pada werbsite kami.


Terimakasih















Gambar 4.27 Sistem Pembayaran COD


Banner
Home | Store Online | GuestBook | Admin


Cash System Payment

Alamat: [Sesuai Dengan Biodata Pemesan ]
Keterangan :
Kategori
Produk

Date & Time
Online Status

Pooling

Anda Akan Kami hubungi melalui telp untuk
memastikan kembali mengenai produk yang
anda pesan melalui website kami


Terimakasih
4.13.5 Rancangan Tampilan Registrasi
Halaman registrasi ini dibuat untuk mengisi data data pengunjung,
seperti nama, alamat, telp, email dan lain sebagainya. Pada halaman registrasi ini
nantinya akan menjadi acuan untuk biodata pengunjung yang dapat dijadikan
subjek apabila pengunjung itu melakukan pemesanan produk ataupun mengisi
forum tanya jawab yang ada pada website tersebut. Untuk rancangan halaman
registrasi ini adalah seperti gambar Rancangan Halaman Registrasi.


































Gambar 4.28 Rancangan Registrasi
Banner
Home | Produk | Gallery | Forum


Registrasi
Nama Asli :
Nama Pengguna :
Email :
Passsword :
Verifikasi Passw :
Kategori
Produk

Date & Time
Online Status

Pooling

Kirim Pendaftaran
Akun anda telah dibuat dan link untuk aktivasi telah dikirim ke
alamat e-mail yang anda daftarkan. Anda harus melakukan aktivasi
sebelum anda dapat melakukan login. Aktivasi dilakukan dengan
mengunjungi link aktivasi yang terdapat di dalam e-mail.

4.13.6 Rancangan Halaman GuestBook
Dalam halaman forum atau guest book ini dimaksudkan untuk setiap
pengunjung dapat mengisi forum tersebut. Untuk forum itu bisa berisi komentar
maupun saran ataupun pertanyaan-pertanyan yang berhubungan dengan
website ini. Untuk rancangannya adalah sebagai berikut:

































Gambar 4.29 Halman GuestBook


Banner
Home | Store Online | GuestBook | Admin



Nama :
Subjek :
Icon :
Message :




Image :
File Attach :
Kategori
Produk

Date & Time
Online Status

Pooling

Submit
4.14 Struktur Navigasi Website
Struktur Navigasi website digunakan untuk menggambarkan secara garis
besar isi dari seluruh situs web dan menggambarkan bagaimana hubungan
antara isi-isi tersebut. Sebelum menyusun struktur navigasi website, yang perlu
dilakukan adalah mengumpulkan isi-isi yang akan ada dalam website. Melalui
struktur navigasi website ini, terlihat bagaimana isi dan susunan dari sebuah
website secara menyeluruh. Untuk situs web penjualan online ini maka isi yang
ada antara lain Home, Produk, Gallery, Forum, Admin dan lain-lain . Diagram
struktur navigasi website penjualan online ini dapat dilihat pada gambar 4.30.










Gambar 4.30 Struktur Navigasi Campuran
Home Store Online Guest Book Contact us Administrator
Index
Pilih kategori
Shooping
Cart
Input
Komentar
Login
Admin Index
Input Biodata
Pemesanan
Olah Website
Olah Data Produk
Lihat Pemesanan
Olah Contact Us
Olah GuestBoook
Konfirmasi
Input Data

Struktur navigasi website ini adalah struktur navigasi campuran, karena
terdiri dari struktur navigasi hirarki, navigasi linear dan navigasi non linear.
Pembuatan struktur navigasi ini akan sangat membantu nantinya ketika akan
membuat rancangan seluruh halaman web. Struktur navigasi website yang baik
adalah yang mampu memberitahukan kepada pengunjung tentang lokasi
mereka sekarang, lokasi-lokasi yang bisa dikunjungi dari lokasi sekarang.























BAB V
PENUTUP
5.1 Kesimpulan
Dari pembahasan yang sudah di uraikan maka penulis mencoba
membuat kesimpulan seperti berikut ini :
1. Proses bisnis Implementasi Sistem penjualan online berbasis e-
commerce dapat dilakukan secara mudah dengan aplikasi ini. Sistem ini
memiliki kemudahan untuk memasarkan dan menjual produk milik
perusahaan dengan proses transaksi jual beli produk yaitu melalui COD
dan Kartu kredit.

5.2 Saran
1. Diharapkan agar aplikasi ini ada grafik penjualan.
Memberikan saran yang kiranya dapat berguna bagi perusahaan Griya
Unik Wanita terutama pada sistem pemesanan produk antara lain
adalah:
2. Diharapkan agar aplikasi ini bisa dikembangkan lebih lanjut lagi, sampai
mencakupi seluruh bagian-bagian seperti ke supplier dan lainlain.
3. Aplikasi ini dikembangkan lebih luas, sehingga dapat terhubung lagi
kerjasama dengan perusahaan-perusahaan lainnya.

WAWANCARA
Wawancara I
Responden : Rusman
Jabatan : Komisaris utama
Penanya : Iyas
Tanggal : 1 Januari 2011
Tema : Prosedur Sistem Berjalan
Tujuan : Mengetahui tentang prosedur sistem berjalan dalam pemesanan
Produk pada Griya Unik Wanita
Poin Utama Wawancara :
1. Bagaimana prosedur yang ada pada sistem pemesanan Produk pada Usaha
Rumahan Griya Unik Wanita?
2. Bagaimanakah ruang lingkup pada sistem pemesanan Produk?
3. Apa saja kendala yang dihadapi pada sistem yang berjalan ?
Hasil Wawancara :
Dari hasil wawancara ini, peneliti dapat mengetahui proses sistem yang
berjalan pada sistem pemesanan Produk pada Griya Unik Wanita. Sistem ini
sudah berjalan di Griya Unik Wanita namun dibutuhkan lagi pengembangan
sistem pemesanan Produk untuk menutupi kekurangan dan kelemahan pada
sistem tersebut, adapun ruang lingkup sistem ini adalah sistem pemesanan Produk
pada staf admin.
Wawancara II
Responden : Bpk. H.Sakman
Jabatan : Komisaris utama
Penanya : Iyas
Tanggal : 1 Januari 2011
Tema : Profil Griya Unik Wanita
Tujuan : Mengetahui tentang sejarah dan struktur organisasi perusahaan
Poin Utama Wawancara :
1. Bagaimana Profil Griya Unik Wanita ?
2. Bagaimana struktur Organisasi Griya Unik Wanita ?
Hasil Wawancara :
Dari wawancara II ini dapat diketahui tentang sejarah dan perkembangan
dari Griya Unik Wanita serta struktur organisasi yang ada dalam Griya Unik
Wanita. Dengan diketahuinya sejarah dan struktur organisasi tersebut dapat
memudahkan penulis dalam mempelajari alur dokumen yang ada pada divisi
operasional.

Tampilan Aplikasi
1. Tampilan Menjalankan XAMPP Server



2. Tampilkan Tray Icon Xampp Server














3. Tampilan Home






4. Tampilan Halaman Login


5. Tampilan Halaman Susunan menu Insaller Tamplate site





6. Tampilan Halaman install new template (site)














7. Tampilan Halaman Jendela file Upload





8. Tampilan Halaman Upload template success











9. Tampilan Halaman Upload template failed





10. Tampilan Halaman Temlate Manager









11. Tampilan Halaman pengaturan content




12. Tampilan Halaman pengaturan content





13. Tampilan Halaman Pengatur Content






14. Halaman Pembuatan Static Content





15. Tampilan Halaman Pembuatan Sistem Penjualan On-Line Pertama





16. Tampilan Halaman Proses Pembuatan Sistem Penjualan On-Line ke-2





17. Tampilan Halaman Proses Pembuatan Sistem Penjualan On-Line ke-3






18. Tampilan Halaman Proses Pembuatan Sistem Penjualan On-Line ke-4






19. Tampilan Halaman Proses Pembuatan Sistem penjualan On-Line ke-5





20. Tampilan Halaman Proses Pembuatan Sistem Penjualan On-Line ke-6






21. Tampilan Halaman Proses Pembuatan Sistem Penjualan On-Line ke-7



















22. Tampilan Halaman Proses Pembuatan Sistem Penjualan On-Line ke-8




23. Tampilan Halaman List Kategori Produk






24. Tampilan Halaman Penambahan Produk





25. Tampilan Halaman Setting Kurs Rupiah









26. Tampilan Halaman Fetzi Hosting





27. Tampilan Halaman Input Nama Domain





28. Tampilan Halaman Member Area













29. Tampilan Halaman C- Panel
















30. Tampilan Halaman Proses Upload











31. Tampilan Halaman Index





32. Tampilan Halaman Home


33. Tampilan Halaman Produk












34. Tamplan Halaman Keranjang Belanja














35. Tampilan Halaman Pemesanan Boidata Pengunjung










Kuesioner
Responden : 10 orang Konsumen
Tanggal : 25 Februari 2011
Tema : Implementasi Sistem Penjualan Online Berbasis E-Commerce
Pada Usaha Rumahan Griya Unik Wanita.
Tujuan : Untuk mengetahui Kepuasan Konsumen dalam menggunakan
aplikasi Belanja Online Griya Unik Wanita.

Nama : .
Umur :Tahun
Pekerjaan :.

Pilih salah satu dari pilihan jawaban A, B atau C dengan melingkarinya.
1. Apakah anda pernah berbelanja Online sebelum nya?
a. Iya b. Tidak c. Tidak tahu
2. Apakah anda pernah mengalami kesulitan dalam pemesanan online?
a. Iya b. Tidak c. Tidak tahu
3. Apakah sistem keamanan di dalam Griya Unik Wanita Udah Cukup
memadai?
a. Iya b. Tidak c. Tidak tahu

4. Apakah pengiriman barang Griya Unik Wanita tepat waktu atau tidak?
a. Iya b. Tidak c. Tidak tahu
5. Apakah pelayanan di Griya Unik Wanita Cukup memuaskan?
a. Iya b. Tidak c. Tidak tahu

Soal
No
Jawaban A Jawaban B Jawaban C
1 3 2 1
2 1 3 2
3 3 1 2
4 3 1 2
5 3 1 2

Skoring kuesioner:
Nilai 150 101 : Pelayanan Griya Unik Wanita dalam melakukan
transaksi jual-beli dengan konsumen dengan cara
online memuaskan.
Nilai 100 51 : Pelayanan Griya Unik Wanita dalam melakukan
transaksi jual-beli dengan konsumen dengan cara
online cukup memuaskan.
Nilai 50 0 : Pelayanan Griya Unik Wanita dalam melakukan
transaksi jual-beli dengan konsumen dengan cara
online belum memuaskan.


Hasil Kuesioner:
Soal
No
Jawaban A Jawaban B Jawaban C
1 21 4 1
2 2 18 4
3 24 0 4
4 15 4 2
5 24 1 2

Keterangan hasil kuesioner:
Dari kuesioner yang dilakukan 25 Februari 2011 yang penulis lakukan, didapat
hasil total perhitungan sebagai berikut:
Nilai tertinggi = 102, artinya: Pelayanan Griya Unik Wanita dalam melakukan
transaksi jual-beli dengan konsumen dengan cara online memuaskan.





IMPLEMENTASI SISTEM PENJUALAN ONLINE BERBASIS
E-COMMERCE PADA USAHA RUMAHAN GRIYA UNIK
WANITA

IYAS
NIM :2024091002536
Sarip Hidayatullah, MMSI dan Hendra Bayu Suseno, M.Kom
Program Studi Teknik Informatika
Email: Iyasfaza@ymail.com

ABSTRAK
Dalam penelitian beserta karya tulis ini membahas mengenai proses pemesanan produk
secara online ( e-commerce ) yang akan di implementasikan pada Griya Unik Wanita yaitu
suatu perusahaan yang menjual produk pruduk yang unik dan Limited edition seperti baju,
tas, sepatu. Dalam pembuatan website aplikasi penjualan ini nantinya akan menjadi acuan
untuk dapat merancang proses pemesanan melalui media elektronik dan sebagai promosi
produksi itu sendiri. Ada beberapa tools yang digunakan dalam pembuatan website
penjualan pada Griya Unnik ini yaitu komponen vire to mart untuk sistem penjualannnya,
joomla untuk temmplate website dan conten manajemen sistemnya (CMS), MySQL untuk
databasenya, dan skrip PHP sebagai dasar bahasa pemrigraman yang digunakan.

Kata Kunci : SDLC (Sistem Devlopment Life Cycle), HTML, PHP. MySQL.
V Bab +XXXV Halaman +107 Halaman +5 Simbol+5 tabel+29 Gambar +Daftar Pustaka :
10 (2002-2009)



ABSTRACT
will be implemented at the Griya Unik Women is a company that sells products pruduk
unique and Limited editions such as clothes, bags, shoes. In making website sales application
would eventually be able to design a reference to the order process through electronic media
and the promotion of production itself.
There are several tools used in the creation of websites selling on the components of this
Unnik Griya Vire to mart for penjualannnya system, for joomla website and Conten
temmplate management system (CMS), MySQL database, and PHP scripts as the base
language used pemrigraman.


Keywords: SDLC (System Devlopment Life Cycle), HTML, PHP.MySQL.
V + Chapter XXXV +107 page table page +5 +29 +5 Symbol + Pictures Bibliography: 10
(2002-2009)













BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Sejalan dengan cepatnya
perkembangan bidang teknologi,
perusahaan-perusahaan yang
termasuk dalam industri kecil,
menegah maupun besar, yang
merupakan salah satu dari sekian
banyak pelaku dan penunjang
kegiatan ekonomi di negeri ini,
semakin dipacu untuk
menggunakan teknologi yang
maju sebagai senjata untuk tetap
survive dan memenangkan
persaingan yang kian hari terasa
ketat dan keras. Oleh karena itu,
teknologi web di internet
memainkan peran yang sangat
penting, yaitu memungkinkan
organisasi ataun perusahaan
memasuki pasar dengan cara yang
mudah, murah, dan tanpa batasan
geografis, semuanya akan berada
dalam apa yang dinamai ruang
maya (Cyberspace). Dalam hal ini,
organisai atau perusahaan akan
bersaing dengan pelaku bisnis yang
lain di dunia maya (virtual world)
(Nugroho, 2006).
Akhir-akhir ini penggunaan
internet yang mengurus kepada
cyberspace, yang akan
mendominasi seluruh kegiatan di
atas permukaan bumi di masa kini
maupun masa datang, yang secara
umum akan berubah menjadi alat
untuk persaingan antara perusahaan
yang satu dengan yang lainnya. Ini
pun akan membawa dampak yang
sangat besar bagi setiap
perusahaan. Dampak pada aspek
persaingan adalah terbentuknya
tingkat kompetisi yang semakin
tajam yang memebuat perusahaan
dalam globalisasi ekonomi ini
membuat perubahan menjadi
konstan, pesat, radikal dan
serentak. Sehingga perusahaan
harus memiliki kemampuan yang
cepat untuk ber adaptasi terhadap
perubahan yang terjadi sehingga
perusahaan akan mampu bersaing
dengan para kompetitinya (Amalia,
2007).
Penggunaan teknologi
diharapkan dapat memberikan
manfaat yang besar terhadap dunia
bisnis yang kompetitif tersebut.
Perusahaan yang mampu bersaing
dalam kompetisi tersebut adalah
perusahaan yang mampu
mengimplementasikan teknologi ke
dalam perusahaannya. Salah satu
jenis implementasi teknologi dalam
hal meningkatkan persaingan bisnis
adalah dengan menggunakan
electronic commerce (e-commerce)
yaitu untuk memsarkan berbagai
macam produk atau jasa, baik
dalam bentuk fisik maupun digital.
Dengan ini e-commerce
didefinisikan sebagai proses
pembelian dan penjualan atara dua
belah pihak di dalam suatu
perusahaan dengan adanya
pertukaran barang, jasa, atau
informasi melalui media internet
(indrajit,2001).
Ternyata tidak mudah
dalam mengimplementasikan e-
commerce dikarenakan banyaknya
faktor yang terkait dan teknologi
yang harus dikuasi. Dengan
demikian ada tiga kategori dasar
atau jenis-jenis e-commerce yaitu
Business To Consumer (B2C),
Business To Business (B2B) dan
Consumer To Consumer (C2C)
(Humdiana dan Indrayani, 2005).
Dengan adanya tiga kategori
di atas, dapat memudahkan para
pelaku bisnis untuk melakukan
sasaran yang akan dituju. Dengan
demikian, yang harus diingat
dalam melagsungkan aktivitas
bisnis e-commerece yaitu: adanya
proses baik penjualan maupun
pembelian secara elektronic,
adanya konsumen atau perusahaan
dan adanya jaringan penggunaan
komputer secara on-line untuk
melakukan transaksi bisnis
(Laudon dan Laudon dalam
Handoko, 2001).
Di samping itu, bisnis e-
commerce mempunyai beberapa
keuntungan antara lain yaitu:
dapat memper luas jaringan mitra
bisnis, jangkauan pemasaran
menjadi semakin luas, aman secara
fisik, efektif, efisien, dan fleksibel,
selain itu terdapat kekurangan
dalam bisnis e-commerce ini antara
lain: meningkatkan individualisme,
terkadang menimbulakan
kekecewaan dan tidak manusiawi
(Nugraha, 2006).
Dalam mendapatkan
kepercayaan dalam e-commerce,
ada beberapa prinsip yang harus
dipenuhi, antara lain keterbukaan
(business practice disclosure) yaitu
akan melakukan transaksi sesuai
dengan yang dijanjikan. Integritas
transaksi (transaction integrity)
yaitu tagihan yang sesuai dengan
transaksi. Dan juga perlindungan
terhadap informasi (informastion
protection) yaitu penjagaan
informasi agar tidak jatuh ke pihak
yang tidak berkaitan dengan
bisnisnya (Ratnasingham dalam
Handoko, 2001).
Penigkatan transaksi
menggunakan e-commerce oleh
perusahaan merupakan indikasi
bahwa manajemen memiliki
komitmen terhadap pemanfaatan
cara baru. Atau lebih tepat
digambarkan sebagai suatu
komitmen untuk memanfaatkan e-
commerce di dalam pengembangan
perusahaan. Selama ini, sistem
penjualan yang digunakan oleh
perusahaan hanya bersifat manual
dan secara tertulis, yang tidak
jarang cenderung menyesatkan.
Dengan adanya layanan jasa
berupa e-commerce yang dapat
secara cepat dapat dinikmati oleh
pelanggan maupun perusahaan
sendiri, maka segala layanan yang
diinginkan oleh para pelanggan
dapat segera ditindak lanjuti
dengan secepat mungkin, sehingga
perusahaan tersebut akan mampu
memberikan palayanan yang
terbaik dan tercepat bagi para
pelanggan (Almilia, 2007).
Berkaitan dengan tugas akhir
ini penelitian difokuskan pada
masalah pemanfaatan tujuan
teknologi informasi yang dapat
memebri dukungan aktif
kelancaraan usaha penjualan
barang yang dilakukan oleh suatu
perusahaan atau usaha rumahaan
yang diberi judul Implementasi
Sistem Penjualan On-line
berbasis E-commercepada Usaha
Rumahaan Griya Unik Wanita

1.2 Rumusan Masalah
Berdasarkan uraian pada latar
belakang di atas, terdapat beberapa
permasalahan yang terdapat pada
Usaha Rumahan Griya Unik
Wanita adalah sebagi berikut:
1. Bagaimana menerapkan
aplikasi e-commerce pada
Usaha Rumahan Griya Unik
Wanita, sehingga dapat
memudahkan Perusahaan
dalam memasarkan dan
menjual produk tersebut?


1.3 Batasan Masalah
Dalam penelitian skripsi ini,
hanya dibatasi permasalahannya
pada Usaha Rumahan Griya Unik
Wanita dan tidak ada
perbandingan, yang meliputi:
1. Sistem ini membahas
pemesanan dan penjualan
barang berbasis on-line.
2. Memberikan pelayanan
kepada pelanggan atau
member, dalam pemesanan
produk.
3. Menyediakan 2 metode
transaksi pembayaran, yakni:
dengan cara transfer, cod
(cash on delivery) dan kartu
keredit.
4. Dalam penulisan skripsi ini
penulis hanya membahas
metode pengembangan system
SDLC (Sistem Devlopment
Life Cycle).

2.1 Konsep Pemasaran dan
Penjualan
Di dalam konsep
pemasaran dan penjualan
terdapat definisi pemasaran
penjualan beserta faktor-
faktor yang mempengaruhi
volume penjualan.
2.2 Pemasaran
Pemasaran adalah suatu
sistem keseluruhan dari
kegiatan-kegiatan bisnis
yang ditunjukan untuk
merencanakan, menentukan
harga, mempromosikan dan
menditribusikan barang dan
jasa yang memuaskan
kebutuhan konsumen
(Kurnia, 2008).
William J. Stanton,
menyatakan bahwa konsep
pemasaran adalah sebuah
falsafah bisnis yang
menyatakan bahwa
pemuasan kebutuhan
konsumen merupakan
syarat ekonomi dan sosial
bagi kelangsungan hidup
perusahaan. Penggunaan
konsep pemasaraan bagi
sebuah perusahaan dapat
menunjang berhasilnya
bisnis yang dilakukan.
Sebagai falsafah bisnis,
konsep pemasaran tersebut
disusun dengan memasukan
tiga elemen pokok, yaitu
(Stanton dalam Kurnia,
2008).
1. Orientasi konsumen
atau pasar.
2. Volume penjualan yang
menguntungkan
3. Koordinasi dan
integrasi seluruh kegiatan
pemasaran.
2.2.1 Penjualan
Penjualan adalah
suatu usaha yang terpadu
untuk mengembangkan
rencana-rencana strategis
yang diarahkan pada usaha
pemuasan keutuhan dan
keinginan pembeli, guna
mendapatkan penjualan
yang menghasilkan laba
(kurnia, 2008).
2.3 E-Commerce
Perdagangan
sebenarnya merupakan
kegiatan yang dilakukan
manusia sejak awal
peradabannya. Sejalan
dengan perkembagan
manusia, cara dan sarana
yang digunakan untuk
berdagang senantiasa
berubah. Bentuk
perdagangan terbaru yang
kian memudahkan
penggunanya kini ialah e-
commerce.
Dengan adanya e-
commerce ini,
memungkinkan adanya
transaksi as-salam yaitu:
merupakan bentuk transaksi
dengan sistem pembayaran
secara tunai atau
disegerakan tetapi
penyerahan barang
ditangguhkan dan transaksi
al-istina yaitu: merupakan
bentuk transaksi dengan
sistem pembayaran secara
disegerakan atau secara
ditangguhkan sesuai
kesepakatan dan
penyerahan barang
ditangguhkan. Transaksi as-
salam disebut juga as-salaf,
dalam hal ini merupakan
suatu bentuk keringanan
dalam bermuamalah dan
memberikan kemudahan
kepada manusia dalam
berinteraksi dengan sama,
khususnya pada maslah
pertukaran harta, seperti
halnya jual beli dengan
hutang (Asnawi, 2008).
Transaksi as-salam
dibolehkan Al-Quran dan
As-Sunnah. Oleh karena itu
ketika Rasullah saw tiba di
Madinah, orang-orang
sudah bisa melakukan
pembayaran lebih dahulu
(salaf) buat buah-buahan
untuk jangka waktu setahun
atau dua tahun, kemudian
beliau bersabda: barang
siapa yang melakukan
salaf, hedaklah
melakukannya dengan
takaran yang jelas dan
timbangan yang jelas pula,
sampai batas waktu
tertentu(Al-Bukhari dan
Imam Muslim).
2.3.1 Definisi E-Commerce
E-commerce adalah
kegiatan-kegiatan bisnis
yang menyagkut konsumen
(consumers), manufaktur
(manufaktures), service
providers dan pedagang
perantara (intermediaries),
dengan menggunakan
jaringan-jaringan komputer
(computer networks) yaitu
internet (Berkatulloh dan
prasetyo, 2005).
Dengan kata lain e-
commerce adalah
merupakan suatu transaksi
komersial yang dilakukan
antara penjual dan pembeli
atau dengan pihak lain
dalam hubungan perjanjian
yang sama untuk
mengirimkan sejumlah
barang, pelayanan, atau
perahlian hak (Ding dalam
Berkatullah dan Prasetyo,
2005).
Dalam pengertian lain
e-commerce adalah
pembelian dan penjualan,
pemasaran dan pelayanan
serta pengiriman dan
pembayaran produk, jasa
dan informasi di internet
dan jaringan lainnya, antara
perusahaan berjaringan
dengan pelanggan,
pemasok, dan mitra bisnis
lainya (Humdiana dan
Indriyani, 2005).
2.3.2 Karakeritik E-Commerce
Dari berbagai
definisi yang ditawarkan
dan dipergunakan oleh
berbagai kalangan, terdapat
kesamaan dari setiap
definisi tersebut. Kesamaan
ini menunjukan bahwa e-
commerce memiliki
karakeristik (Asnawi,
2088):
1. Terjadinya transaksi
antara dua belah pihak.
2. Adanya pertukaran
barang, jasa, atau informasi.
3. Internet merupakan
medium utama dalam
proses atau mekanisme
perdanggangn tersebut.
3.1 Metodelogi Pengumpulan Data
Di dalam metodelogi ini,
diperlukan data-data atau bahan materi
yang dibutuhkan, utntuk keperluan
penelitian ini. Adapaun teknik dalam
pengumpulan data adalah sebagai
berikut :
1.1.1 Studi Pustaka
Studi pustaka dilakukan
dengan melakuakan pencarian
terhadap buku-buku yang
berhubungan dengan
penelitian, karya-karya ilmiah
maupun jurnal, artikel,baik
yang terdapat di perpustakaan
maupun yang terdapat di
Internet. Data-data yang
berasal dari buku-buku dan
internet, yang dijadikan
referensi dalam penyususnan
skripsi ini, antara lain: yang
berkaitan dengan pengenalan
sistem informasi, beberapa hal
yang berkaitan dengan e-
commerce, komunikasi data,
konsep pemasaran dan
penjualan olnine, tools-tools
yang dipakai, antara lain:
DFD, ERD,flowchart
,STD,normalisasi ,bahasa
pemrograman PHP, basisdata
MYSQL dan sebagainya.
3.1.2 Studi Lapangan
Melakukan praktek ke
lapangan secara
langsung,yaitu untuk
memeproleh penjelasan-
penjelasan maupun informasi
untuk berbagai hal yang
berkaitan dengan penelitian
ini. Praktek-praktek yang
dilakukan di dalam studi
lapangan, hanya menggunakan
observasai dan wawancara, di
antaranya adalah:
a. Observasi
Pada metode
pengamatan
(observasi) ini
dilakukan peninjauan
dan penelitian
langsung di lapangan
untuk memeperoleh
dan mengumpulkan
data yang dibutuhkan.
Pengamatan ini
dilakukan pada
tanggal 1 januari
sampai 2 februari
2011, di perusahaan
Usaha Rumahan
Griya Unik Wanita.
Perusahaan ini
bergerak di bidang
fashion, seperti baju-
baju wanita, tas
wanita dan sepatu
wanita. Dari hasil
pengamatan ini,
proses pemasaran dan
jual-beli, maupun
transaksi masih
dilakukan secara
manual, seperti
malalui telpon,fax
atau langsung datang
ke lokasi penjualan,
serta datadata tidak
tersimpan secara
terstruktur, dengan
demikian kekurangan-
kekurangan ini perlu
diatasi, yang nantinya
akan memuaskan
pihak pelanggan dan
pihak perusahaan.
Observasi dilakukan
dengan
mengumpulkan data
dan informasi yang
dibutuhkan dalam
perancangan dan
pengembangan
sistem, data yang
dibutuhkan berupa
laopran-laporan yang
tersedia, berupa daftar
harga produk, DO
(Delivery Order),
Invoice dan PO
(Purcase Order)
beserta dokumentasi
Produk (Lampiran 1)
b. Wawancara
Wawancara dilakukan
dengan cara
mewancarai secara
langsung pihak-pihak
terkait, yang berguna
untuk mendapatkan
informasi maupun
data-data yang
dibutuhkan untuk
perancangan dan
pembangunan
sistemyang akan
dibuat, yaitu:
1. Wawancara
terhadap pihak
perusahaan Usaha
Rumahan Geriya
Unik Wanita,
dengan
melakukan
wawancara
kepada Bapak
H.Sakman
sebagai direktur
Utama, Ibu ami
suratmi sebagai
manajer
operasional dan
keuangan,dan
bapak Rusman
sebagai manajer
pemasaran, yang
berguna untuk
mendapatkan data
maupun
Informasi dan
melakukan
pengujian
terhadap sistem
yang dibuat.
2. Wawancara ini
terhadap
responden, dalam
hal ini mewakili
sebagai pihak
pengguna, dengan
melakukan
wawancara
kepada anita putri
dan ibu Hj.
Ratinah, yang
berguna untuk
mendapatkan
data-data maupun
informasi dan
melakukan
pengujian
terhadap sistem
yang dibuat.
Hasil dari
wawancara ini,
berguna untuk
mendukung
bahasan
penelitian ini
dalam hal
melakuakn
perancangan dan
membangun
sistem, yang
dapat
menghasilkan
rancangan sistem
yang dapat
memebantu pihak
perusahaan dan
memberi
kemudahan bagi
pihak pengguna
(lampiran 2).
3.1.3 Studi Literatur
Metodelogi
penelitian ini
merupakan
metodelogi studi
perbandingan,
dengan mancari
penelitian yang
sejenis dengan
penelitian ini, lalu
mencari
kelemahan atau
kekurangan dari
penelitian
sebelumnya.
Penelitian sejenis
ini berjudul
Penegembangan
sistem berbasis e-
commerce pada
PT Mekar Jaya
Gemilang,
dengan peneliti
Sulaeman, dari
Universitas
Gunadarma, pada
tahun 2009.
Setelah penulis melakukan
evaluasi dari sistem pemesanan
dan penjualan yang pernah dibuat,
penulis mengambil kesimpulan
bahwa terdapat kelemahan dari
sistem-sistem tersebut seperti
tidak adanya laporan
harian,mingguan, dan bulanan
belum adanya akses login untuk
member, dan tidaka ada catatan
transaksi untuk member. Untuk itu
penulis melakukan beberapa
penyempurnaan pada
pengembangan aplikasi yang
dilakukan mengacu pada hasil
evaluasi diatas yaitu, dengan
membuat lapran pemesanan, serta
membuat akses login untuk
member dan laporan catatan
transaksi.
3.2 Metodelogi Pengembangan
Sistem
Metodelogi yang digunakan
dalam pengembangan sistem untuk
perancangan dan pengembangan
sistem e-commerece berbasis web ini,
adalah metodelogi terstruktur dengan
model SDLC (System Development
Life Cycle), yang secara garis besar
terbagi dalam tiga kegiatan utama,
yaitu (Ladjamudin,2005):
1. Analisis
Pada tahapan ini, dilakukan
analisa sistem yang sedang
berjalan di perusahaan Usaha
Rumahan Griya Unik Wanita,
yang masih dilakukan secara
manual dan melakukan
identifikasi terhadap masalh
yang muncul, yang nantinya
akan mendapatkan solusi yang
terbaik. Kegiatan-kegiatan
yang dilakukan dalam tahapan
ini, diantaranya adalah:
a. Deteksi Masalah
Melakukan deteksi
masalah terhadap
sistem yang sedang
berjalan di dalam
perusahaan Usaha
Rumahan Griya Unik
Wanita yang masih
dilakukan secara
manual, dengan
melakukan perumusan
perumusan masalah
apa saja yang dapat
menjadi kendala dari
sistem perusahaan ini,
sehingga dapat
diketahui
permasalahanya.
b. Penelitian dan
Investigasi Awal
Setelah melakukan
deteksi masalah yang
ada, maka mulalilah
dilakukan penelitian
dan Investigasi secara
langsung (Direct
probes), yaitu untuk
mengetahui secara
langsung apa yang
terjadi dalam
lingkungan pemakai,
dengan cara
wawancara pada
pihak perusahaan
maupun pengguna dan
observasi pada
Uasaha Rumahan
Griya Unik Wanita.
c. Analisa Kebutuhan
Sistem
Setelah melakukan
penelitian dan
investigasi awal ,
maka didapat data-
data maupun
informasi yang dapat
diolah untuk
kebutuhan analisa
sistem ini, dengan
menjelaskan sistem
yang berjalan di
perusahaan Usaha
Rumahan Griya Unik
Wanita dan sistem
yang diusulkan,
dengan
menggambarkan
proses bisnis
menggunakan
Flowchart.
d. Mensortir Kebutuhan
Sistem
Setelah semua
kebutuhan sistem, dari
alternatif-alternatif
yang ada.
e. Memilih Sistem yang
Baik
f. Setelah melakukan
pilihan akan
kebutuhan sistem,
maka secara otomatis
telah melakukan
sistem yang baik,
yang akan digunakan
dalam perancangan
dan pembangunan
sistem e-commerce
ini.
2. Desain
Setelah melakukan tahapan
analisis, maka dilakukan
tahapan desain (perancangan)
sitem e-commerce ini, dengan
merancang dan
menggambarkan proses-proses
sistem yang baru ini dengan
menggunakan DFD (Data
Flow Diagram). Kegiatan
yang dilakukan dalam tahap
peracngan ini, meliputi:
a. Perancangan Keluaran
Perancangan keluaran
(output) dari sitem e-
commerece ini, yaitu
dengan menetukan
keluaran-keluaran
yang akan digunakan
oleh sistem, yang
berupa tampilan-
tampilan layar,dan
juga format laporan-
laporan yang
diperlukan.
b. Perancangan Masukan
Perancangan masukan
(input) dari sistem e-
commerce ini, yaitu
dengan menetukan
data-data masukan
yang akan digunakan
untuk mengoperasikan
sistem, seperti
formuli-formulir.
c. Perancangan File
Perancangan File dari
sistem e-commerce
ini, yaitu membuat
peracngan basis data,
dengan merancang
diagram hubungan
atar entitas, dengan
menggunakan tools
ERD. Setelah itu
dilakukan uji
normalisasi dari 1-NF
sampai bentuk
normalisai 3-NF dan
membuat spesifikasi
basis datanya.
3. Implementasi
Pada tahap ini, hanya
menggunakan tahap
pembuatan program dan tes
data. Pada tahap pembuatan
program untu sistem e-
commerce ini dengan
menggunakan PHP dan
MYSQL sebagai basis data.
Program yang susdah selesai
dibuat tersebut, perlu
dilakukan tes data (testing)
dengan mengentri sejumlah
data ke dalam program
tersebut, dan dilihat hasilnya,
serta secara pemprosessan
yang dilakukan oleh program
yang baru dibuat tersebut
(Presman, 2002).
BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAAN

4.1 Gambaran Umum Perusahaan
Griya Unik Wanita merupakan
nama usaha rumahan yang sudah
berjalan kurang lebih satu tahun
belakangan ini. Bermula dari hobi
berbelanja barang-barang unik wanita
seperti tas, sepatu, sandal, topi dan
lain sebagainya kemudian
mengumpulkan untuk dijadikan
koleksi pribadi, sang pemilik
mempunyai ide untuk menjualnya
kembali dengan harga yang nilainya
tentunya sangat tinggi. Memulai
dengan memperkenalkan produk-
produknya melalui jejaring sosial
facebook ternyata mendapatkan
respon yang sangat baik dari
pelanggan-pelanggannya. Dengan
pelanggan yang semakin hari semakin
bertambah memberikan peluang pada
usaha rumahan Griya Unik Wanita
untuk dapat mengembangkan lagi
usahanya. Namun selain mendapat
peluang usaha yang besar tidak
terlepas dari permasalahan yang
timbul seperti kompleksitas
pemesanan yang tinggi
memungkinkan pihak manajemen
Griya Unik Wanita harus dapat
memanajemen dengan baik setiap
pemesanan yang dilakukan oleh
pelangannya. Tidak hanya
memperkenalkan suatu produk nya
saja melalui media internet usaha
Griya Unik Wanita juga harus bisa
memberikan fasilitas kepada
pelanggannya agar dapat melakukan
pemesanan secara online untuk
memberikan kenyamanan dalam
melakukan pemesanan produk. Hal
hal diatas tersebut dapat dilakukan
apabila ada suatu sistem yang dapat
memenuhi permasalahan
permasalahan diatas yaitu dengan
dibuatkannya sistem informasi
pemesanan on-line berbasis website.
Untuk itu Griya Unik Wanita ingin
membuat sistem pemesanan dan
penjualan on-line berbasiskan
website. Jadi setiap pelanggan yang
ingin memesan produk tinggal
langsung memesannya melalui situs
yang akan dibuat tersebut. Website
yang telah dibuat dikhususkan bagi
para pelanggan Griya Unik Wanita,
proses pemesanannya juga sangat
sederhana yaitu pelanggan memesan
produk kemudian setelah selesai
lakukan proses registrasi pelanggan
yang telah disediakan pada website
tersebut, setelah selesai pilih sistem
pembayaran yang dilakukan bisa
sistem transfer ataupun COD. Untuk
sistem transfer setelah melakukan
pemesanan pelanggan diharuskan
mentransfer sejumlah uang pada
No.Rek yang telah disediakan di
dalam website tersebut, setelah proses
transfer maka pihak kurir dari Griya
Unik Wanita akan mengantarkan
produk yang telah dipesan oleh
pelanggan. Sedengkan untuk sistem
COD ini sangat dikhususkan sekali
bagi para pelnggan yang sudah lebih
dari tiga kali melakukan pemesanan
on-line di website tersebut, yaitu pihak
dari Griya Unik Wanita akan
mengkonfirmasi melalui no.telp data
pelanggan setelah ada kesepakatan
produk yang dipesan akan diantar dan
pembayaran dilakukan pada saat tatap
muka. Berikut bagan Sistem yang
dikembangkan akan dibahas dalam
konsep perancangan sistem.
BAB V
PENUTUP
5.1 Kesimpulan
Dari pembahasan yang sudah di
uraikan maka penulis mencoba
membuat kesimpulan seperti berikut
ini :
1. Proses bisnis Implementasi
Sistem penjualan online berbasis
e-commerce dapat dilakukan
secara mudah dengan aplikasi
ini. Sistem ini memiliki
kemudahan untuk memasarkan
dan menjual produk milik
perusahaan dengan proses
transaksi jual beli produk yaitu
melalui COD dan Kartu kredit.

5.2 Saran
1. Diharapkan agar aplikasi ini ada
grafik penjualan.
Memberikan saran yang kiranya
dapat berguna bagi perusahaan
Griya Unik Wanita terutama
pada sistem pemesanan produk
antara lain adalah:
2. Diharapkan agar aplikasi ini bisa
dikembangkan lebih lanjut lagi,
sampai mencakupi seluruh
bagian-bagian seperti ke supplier
dan lainlain.
3. Aplikasi ini dikembangkan lebih
luas, sehingga dapat terhubung
lagi kerjasama dengan
perusahaan-perusahaan lainnya.
DAFTAR PUSTAKA
Berkatullah, Abdul Halim dan Prasetyo,
Teguh. 2005, Bisnis E-Commerce Studi
sistem Keamanan dan Hukum di
Indonesia. Yogyakarta: Pustaka Pelajar.
Ding, Julian. 1999. E-Commerce : Law
and Office. Malaysia: Sweet and Maxwell
Asia.
Humdiana dan Indriyani, Evi. 2005. Sistem
Informasi Manajemen. Yogyakarta: Graha
Ilmu
Indrajit, Ricardus. 2001. E-Commerce Kiat
dan Strategi di Dunia Maya. Jakarta : PT.
Elex Media Komputerindo.
Kadir, Abdul. 2003. Pengenalan Sistem
Informasi. Yogyakarta : Andi
Kadir, Abdul. 2003. Tuntunan Praktis
Belajar Database Menggunakan MYSQL.
Yogyakarta : Andi
Kendall, Kenneth E dan Kendall, Julie E.
2003. Analisis dan perancangan Sistem.
Edisi Kelima. Jakarta : PT. Prenhallindo.
Nugroho, adi. 2006. E-C0mmerce
Memahami perdagangan Moderen di
Dunia Maya. Bandung: Informatika.
Ladjamudin, Al-Bahra bin. 2005. Analisis
dan Desain Sistem Informasi. Yogyakarta:
Geraha Ilmu.
Madcoms. 2008. Aplikasi Web Database
Menggunakan Adobe Dreamweaver CS3
dan Pemograman PHP dan MySQL.
Yogyakarta : Andi
Kendall & Kendall, Analisa dan
Perancangan Sistem Edisi 5.
PT. Prenhallindo, jakarta : 2003.
Komputer, Wahana. Seri Panduan
Lengakap Menguasai
Pemrograman Web dengan
PHP 5. Andi, Yogyakarta :
2006.
Lenawati, Mei. Macromedia
Dreamweaver 8.0 dengan PHP.
Andi, Yogyakarta : 2007.
Sukarno, Mohammad. Membangun
Website Dinamis dan Interaktif
dengan PHP-MySQL (Windows
dan Linux). Eska Media Press,
Jakarta : 2006.









Griya Unik Wanita
Jl. Industri Pasir Gombong Cikarang
Kp. Sempu No.29 Rt.03/02 Ds. Pasir Gombong kec.LemahAbang
Telp.(021)8902276. Hp.081510665746


SURAT KETERANGAN
Yang bertanda tangan dibawah ini, Kepala Divisi Penjualan dan Pemasaran
Produk dengan ini menerangkan bahwa :

Nama : Iyas
NIM : 2040 9100 2536
Perguruan Tinggi : Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta
Jurusan : Teknik Informatika

Telah melakukan penelitian skripsi pada Divisi Penjualan dan Pemasaran Produk,
pada tanggal 1 Januari 2 Februari 2011 pada:

Unit Kerja : Penjualan dan Pemasaran produk di CV. Griya Unik
Wanita
Judul Skripsi : Implementasi Sistem Penjualan Online Berbasis E-Commerce

Demikian Surat Keterangan ini kami buat untuk dapat digunakan sebagaimana mestinya.


Cikarang, 2 Februari 2011

Kepala Devisi Penjualan Dan
Pemasaran


H.SAKMAN