Anda di halaman 1dari 2

Difusi adalah, gerakan molekul dari suatu daerah dengan konsentrasi yang tinggi ke

daerah lain dengan konsentrasi lebih rendah yang disebabkan oleh energi kinetik molekul-
molekul tersebut. Kecepatan difusi melalui membran sel tergantung pada perbedaan konsentrasi,
ukuran molekul, muatan, daya larut partikel-partikel dalam lipid dan suhu. Pada umumnya, zat-
zat yang larut dalam lipid, yaitu molekul hidrofobik lebih mudah berdifusi melalui membrane
daripada molekul hidrofilik. Selain itu, membran sel juga bersifat permeabel terhadap molekul-
molekul kecil yang tidak bermuatan seperti H2 O, CO2, dan O2. Dalam keadaan yang sama,
molekul kecil lebih cepat berdifusi melalui membran sel daripada molekul besar. Difusi
sederhana dari molekul hidrofilik yang besarnya lebih dari 7 - 8 ( = angstrom = 10
-10
m)
hamper tidak dapat berlangsung karena terhalang oleh membran sel, tetapi molekul tersebut
dapat masuk ke dalam sel dengan cara difusi terbantu atau facilitated diffusion. Difusi terbantu
tergantung pada suatu mekanisme transport khusus dari membran sel seperti permease. Permease
adalah suatu protein (enzim) membran sel yang akan memberi jalan bagi ion dan molekul polar
tidak bermuatan agar dapat melintasi dua lapisan lipid hidrofobik dari membran sel. Difusi ADP
ke dalam dan ATP keluar dari mitokondria juga memerlukan difusi terbantu. Dalam semua
proses difusi terbantu, molekul bergerak ke arah gradien konsentrasi. (Rachmawati, Faidah.
2009. Biologi untuk SMA/MA Kelas XI Program IPA. Jakarta : Pusat Perbukuan, Departemen
Pendidikan Nasional.)
http://biosmantha.files.wordpress.com/2013/03/128-fullbook.pdf

Transpor difusi terdiri dari dua cara yaitu difusi dipermudah dengan protein dan difusi
dipermudah dengan protein pembawa. Difusi dipermudah disebut juga difusi terfasilitasi. Pada
proses difusi yang terfasilitasi oleh protein, molekul-molekul seperti asam amino, gula, tidak
dapat melalui membran plasma. Akan tetapi, molekul tersebut melewati saluran yang dibentuk
oleh suatu protein membran yang disebut protein integral. Sedangkan proses difusi zat
dipermudah dengan protein pembawa mirip dengan proses difusi dipermudah dengan protein.
Letak perbedaannya , protein membran membentuk saluran dan mengikat molekul yang
ditranspor. Protein ini dinamakan protein pembawa. Molekul yang ditranspor seperti glukosa dan
asam amino berdifusi dan menurun sesuai gradient konsentrasinya.
Difusi berlangsung dipengaruh oleh beberapa faktor, antara lain konsentrasi zat, ukuran
zat, wujud zat, dan suhu. Gradien konsentrasi yang berbeda di antara dua tempat yakni luar sel
dan dalam sel meng akibatkan proses difusi berlangsung dengan cepat. Proses difusi akan
berjalan dengan lambat, apabila ukuran zat lebih besar. Termasuk juga wujud zat padat yang
akan melambatkan terjadinya proses difusi dibandingkan wujud cair dan gas. Sementara itu, suhu
yang tinggi akan membuat proses difusi berjalan lebih cepat. (WIdayati, Sri. 2009. Biologi untuk
SMA/MA. Jakarta : Pusat Perbukuan, Departemen Pendidikan Nasional.)

http://download.bse.kemdikbud.go.id/fullbook/20090904004808.pdf


Faktor-faktor lain yg mempengaruhi kecepatan difusi antara lain :
Ukuran partikel. Semakin kecil ukuran partikel, semakin cepat partikel itu akan bergerak,
sehingga kecepatan difusi semakin tinggi.
Ketebalan membran. Semakin tebal membran, semakin lambat kecepatan difusi.
Luas suatu area. Semakin besar luas area, semakin cepat kecepatan difusinya.
Jarak. Semakin besar jarak antara dua konsentrasi, semakin lambat kecepatan difusinya.
Suhu. Semakin tinggi suhu, partikel mendapatkan energi untuk bergerak dengan lebih cepat.
Maka, semakin cepat pula kecepatan difusinya.
(http://id.wikipedia.org/wiki/Difusi )[diakses tangggal 8/9/2014]

Catatan tambah
http://seadwik.blogspot.com/2013/12/laporan-praktikum-difusi-dan-osmosis-ve.html

Anda mungkin juga menyukai