Anda di halaman 1dari 18

LAPORAN TETAP PRAKTIKUM

SATUAN PROSES II
ISOLASI MINYAK ATSIRI

DISUSUN OLEH
KELOMPOK 2 :
KELAS 4 KA
ANGGUN ASTRIAN FRATIWI

( 061230400289 )

CATUR AKBAR TANJUNNG

( 061230400291s )

EKA ANDRIAN SAPUTRA

( 061230400294 )

ICHA SRI WAHYUNI

( 061230400298 )

MELDA DWITASARI

( 061230400301 )

SENJA DEWI KINANTI

( 061230400307 )

YUSERLI

( 061230400311 )

Dosen Pengasuh : Idha Silviati, S.T.,M.T.

TEKNIK KIMIA
POLITEKNIK NEGERI SRIWIJAYA
TAHUN AKADEMIK
2014

ISOLASI MINYAK ATSIRI

A. TUJUAN PERCOBAAN
Mahasiswa mampu mengetahui proses ekstraksi suatu zat dari bahan yang
terdapat dialam.
B. DASAR TEORI
Minyak atsiri merupakan minyak wangi khas yang dihasilkan dari tanaman
atau hewan, terdiri dari campuran berbagai senyawa kimia yang termasuk golongan
hidrokarbon dan hidrokarbon- O. Sifat fisika kimia dan mutu bau dari masing-masing
jenis minyak tersebut merupakan resultan dari campuran senyawa penyusunnya.
minyak atsiri bukan merupakan senyawa tunggal, tetapi tersusun dari berbagai macam
komponen yang secara garis besar terdiri dari kelompok terpenoid dan fenil propana.
Minyak atsiri yang didominasi oleh senyawa monoterpara dan fenol sederhana
lainnya dapat memberikan hasil yang memuaskan jika suhu kolom diprogram mulai
dari 40/50 C (Agusta, 2000). Suatu cairan dapat diupakan dengan berbagai cara. Yang
paling mudah memang mendidihkannya sampai semua menguap dan komposisi
akhirnya sama dengan cairan asalnya. Dalam kolom distilasi, suhu menurun dengan
ketinggian kolom. Komponen yang kurang atsiri mengembun dan jatuh kembali
dalam labu, tetapi yang lebih atsiri terus naik ke puncak kolom masuk ke dalam
kondensor air dingin, mengembun dan dikumpulkan dalam wadah penampung
(Oxtoby,2001). Bila suatu campuran dua cairan yang dapat campur didihkan,uap yang
lepas dari dalam cairan biasanya mempunyai susunan yang lebih daripada susunan
cairan yang mendidih. Perilaku yang lazim adalah bahwa uap lebih kaya dengan
komponen yang lebih atsiri.
Melalui asal usul biosinterik, minyak atsiri dapat dibedakan menjadi :
- turunan terpenoid yg terbentuk melalui jalur biosinteris asam asetat mevalonat dan
- turunan fenil propanoid yang merupakan senyawa aromatik, terbentuk melalui
jalur biosintesis asam sikimat.Terpenoid berasal dari suatu unit senyawa sederhana
yang disebut sebagai isoprena.Sementara fenil profana terdiri dari gabungan inti
benzena (fenil) dan propana.
Adapun sifat-sifat minyak atsiri sbb:
- Memiliki bau khas, umumnya bau ini mewakili bau tanaman asalnya
- Memiliki rasa getir, berasa tajam, menggigit, memberi rasa hangat sampai panas
atau justru dingin ketika dikulit, tergantung dari jenis komponen penyusunnya.

Bersifat tidak bisa disabunkan dengan alkali dan tidak berubah menjadi bau

tengik, ini berbeda dengan minyak lemak.


Tidak dapat bercampur dengan air, tetapi dapat memberikan baunya pada air

walaupunkelarutannya sangat kecil.


Sangat mudah larut dalam pelarut organik.

METODE PRODUKSI (PENGAMBILAN) MINYAK ATSIRI


Berdasarkan sifat tersebut diatas, minyak atsiri dapat dibuat dengan beberapa cara,
yaitu penyulingan, ekstraksi dengan pelarut menguap (solvent extraction), ekstraksi
dengan lemak dingin (enfleurasi), ekstraksi dengan lemak panas (maserasi) dan
pengepresan (pressing). Secaraumum metode pengambilan minyak atsiri dapat
dibedakan menjadi dua kelompok, yaitu cara mekanik dan cara fisika-kimia.
I.
Cara Mekanik
Metode yang sering disebut expression ini merupakan cara cold pressing tidak
ada

panas

yangdibutuhkan

pada

cara

ini.

Prosesnya

adalah

penekanan/pemerasan (squeezing). Bahan dasar yang bisa diambil minyaknya


dengan pengepresan secara mekanik biasanya berupa biji-bijian ataukacangkacangan maupun buah-buahan (citrus oil). Beberapa buah yang mengandung
citrus oildiantaranya bergamot, grapefruit, lemon, lime, mandarin, orange, dan
tangerine. Ada tiga cara yang berbeda untuk memungut citrus oil :
1. Sponge
dulu dilakukan secara manual (dengan tangan). Daging buah dipisahkan,
kulit buah dan biji direndam dalam air panas. Setelah lebih elastis
kemudian sponge/busa ditempelkan pada kulit buah lalu diperas/ditekan.
Minyak atsiri yang keluar akan terserap oleh sponge. Setelah
jenuh,dikumpulkan dengan cara memeras sponge.
2. Equelle a piquer
cara ini lebih hemat tenaga daripada sponge. Metode ini tidak lagi
dilakukan dengan cara manual tapi dengan alat yang yang diputar dan
dilengkapi paku-paku pada pinggirnyauntuk menusuk oil cells pada kulit
buah. Minyak atsiri dan pigmen dapat dikeluarkan dari kulit buah,
kemudian minyak atsirinya dapat dipisahkan.
3. Machine abrasion
hampir sama dengan cara 2. Mesin dapat melepaskan kulit buah dan
memasukkannya

ke dalam

centrifuge dengan menambahkan

air.

Pemisahan secara sentrifugal ini berjalan sangat cepat, tetapi karena


minyak atsiri bercampur dengan zat-zat lain, kemungkinan dapat terjadi
perubahan karena pengaruh enzim.

II. Cara Kimia-fisika


Distilasi (Penyulingan), ada beberapa jenis distilasi : Prinsipnya penyulingan
destilasi merupakan suatu proses pemisahan komponen-komponen suatu
campuran yang terdiri atas dua cairan atau lebih berdasarkan perbedaan
tekanan uap atau berdasarkan perbedaan titik didih komponen-komponen
senyawa tersebut. Pada dasarnya terdapat dua jenis penyulingan yaitu :
a. Hidrodestilasi adalah penyulingan suatu campuran yang berwujud cairan
yang tidak saling bercampur, hingga membentuk dua fasa atau dua lapisan.
Proses ini dilakukan dengan bantuan air maupun uap air. Hidrodestilasi
memiliki 3 jenis metode berdasarkan cara penanganan bahan yang
diproses yaitu : destilasi air, destilasi uap dan air serta destilasi uap
langsung.
Faktor-faktor yang mempengaruhi hidrodestilasi adalah :
1. Difusi atau perembesan minyak atsiri oleh air panas melalui selaput
tanaman yang disebuthidrodifusi.
2. Hidrolisis terhadap komponen tertentu dari minyak atsiri.
3. Peruraian terjadi oleh panas
b. Fraksinasi adalah penyulingan suatu cairan yang tercampur sempurna
hingga hanya membentuk satu lapisan. Proses ini dilakukan tanpa
menggunakan uap air. Fraksinasi memiliki 3 jenis metode yaitu kohobasi,
rektifikasi dan destilasi fraksinasi. Untuk Ekstraksi Pelarut, yang dapat
berupa :a. Maserasi b. Enfleuragec
Keterangan :
a. Penyulingan/Destilasi Air (Perebusan)
Dengan tipe penyulingan air ini, bahan yang akan disuling berhubungan
langsung dengan air mendidih. Bahan yang akan disuling kemungkinan
mengambang atau mengapung di atas air atauterendam seluruhnya,
tergantung pada berat jenis dan kuantitas bahan yang akan diproses. Air
dapat dididihkan dengan api secara langsung. Metode ini disebut juga
metode perebusan. Ketika bahan direbus, minyak atsiri akan menguap
bersama uap air, kemudian dilewatkan melalui kondensor untuk
dikondensasi. Alat yang di gunakan untuk metode ini disebut alat suling
perebus.Contoh bahan yang diproses dengan netode ini : bunga mawar,
bunga-bunga jeruk.Destilasi air dapat dijalankan pada tekanan di bawah 1
atmosfir sehingga air bisa mendidih padasuhu yang lebih rendah dari

100oC. Biasanya dilakukan bila bahan atau minyak atsiri rentan terhadap
suhu. Contoh : neroli.
b. Penyulingan/Destilasi Uap dan Air (Pengukusan)
Bahan tanaman yang akan diproses ditempatkan dalam wadah yang
kontruksinya hampir sama dengan dandang pegukus, sehingga metode ini
disebut juga pengukusan. Air dididihkan pada bagian bawah alat . Minyak
atsiri akan ikur bersama aliran uap yang kemudian dialirkan kekondensor.
Alat yang digunakan dalam metode ini disebut alat suling pengukus.
Temperatur steamharus dikontrol agar hanya cukup untuk memaksa bahan
melepas minyak atsirinya dan tidak membakar bahan. Uap yang dipakai
bertekanan > 1 atm dan bersuhu > 100oC, sehingga waktudistilasi bisa
lebih cepat mengurangi kemungkinan rusaknya minyak atsiri. Cara ini
menghasilkan minyak atsiri dengan mutu yang tinggi.
c. Penyulingan/Destilasi Uap Langsung
Bahan dialiri dengan uap yang berasal dari suatu pembangkit uap. Uap
yang dihasilkan lazimnya memiliki tekanan yang lebih besar daripada
tekanan atmosfer. Uap yang dihasilkan kemudian dialirkan kedalam alat
penyulingan sehingga minyak atsiri akan menguap terbawa oleh aliran uap
air yang dialirkan ke kondensor untuk dikondensasi. Alat yang digunakan
dalam metode ini disebut alat suling uap langsung. Pada dasarnya tidak
ada perbedaan mencolok pada ketiga alat penyulingan tersebut. Namun
pemilihan tergantung pada metode yang digunakan, karena reaksi tertentu
dapat terjadi selama penyulingan.
Untuk fraksinasi :
a. Kohobasi
Sistem kohobasi adalah proses penyulingan yang diulang kembali, artinya air
keluaran sisa ini dimasukkan ke ketel lagi untuk diproses ulang menjadi kukus,
kemudian kukus dilewatkan pipa ketabung destilasi. Dalam tabung destilasi kontak
dengan bahan baku menghasilkan kukus air danminyak atsiri, kemudian dipisahkan
oleh separator menghasilkan minyak atsiri dan air limbah(sisa).Bila rose oil dipungut
dengan cara water distillation, maka phenyl ethyl alcohol yang dikandungnya akan
larut dalam air. Senyawa ini tidak ikut bersama minyak atsiri. Bau minyak atsiri
menjadi berbeda disebut incomplete oil . Untuk mendapatkan minyak atsiri yang
lengkap(complete oil), phenyl ethyl alcohol dipisahkan dari air dengan cara distilasi

kemudianditambahkan ke dalam incomplete oil dengan perbandingan yang tepat.


Rose oil yang lengkap inidisebut Rose Otto.
b. Rektifikasi
Bila essential oil hasil distilasi mengandung impurities (pengotor), dapat dimurnikan
dengan re-distilasi memakai steam atau vacuum. Pemurnian dengan cara ini disebut
rectification. Ct.eucalyptus oil, dijual sbg double distilled.
c. Destilasi Fraksinasi
Proses distilasi normal, tetapi minyak atsiri dikumpulkan secara batch (menurut
fraksinya).Contohnya Ylang-ylang.Pada proses pengambilan minyak atsiri dengan
ekstraksi, bahan-bahan minyak atsiri yang akandiambil minyaknya di tambahkan
dengan bahan atau zat pelarut (solvent) yang dapat mengikat minyak yang terdapat
dalam

bahan

atsiri.

Zat

solven

yang

bercampur

dengan

minyak

atsiri

tersebutselanjutnya akan dipisahkan untuk diambil minyak atsirinya.Ekstraksi pelarut


untuk memungut minyak atsiri, tidak hanya memakai chemical solvent sepertihexan,
tetapi juga dengan solven padat misalnya fat/ solid oil. Selain itu bisa juga dengan
CO2.
Untuk estraksi pelarut terutama cocok untuk bahan-bahan dengan kandungan
minyak atsiri yang sangatrendah, juga untuk bahan yang bersifat thermolabile.
Dengan tipe proses seperti ini senyawa nonvolatil misalnya waxe dan pigmen ikut
terekstraksi
Diantaranya :
.a. Maserasi (Ekstraksi dengan lemak panas)
Bahan terutama bunga direndam dalam minyak panas untuk memecah sel-sel yang
mengandung minyak atsiri kemudian minyak panas akan menyerap minyak atsiri.
Minyak yang mengandung minyak atsiri dipisahkan dari bahan dengan
penyaringan atau dekanter.
b. Enfleurasi (Ekstraksi dengan lemak dingin)
Kaca dalam frame (disebut chassis) dilapisi dengan lemak binatang/ tumbuhan
yang tidak berbaudan murni. Kemudian bunga segar yang baru dipetik ditempelkan
pada lemak lalu ditutup. Minyak atsiri akan terserap oleh lemak, bunga diganti
dengan yang segar lagi sampai lemak menjadi jenuh dengan minyak atsiri. Setelah
jenuh bunga diambil (defleurage). Campuran lemak dan minyak atsiri ini disebut
Pomade. Pamade dicuci dengan alkohol hingga minyak atsiri larut dalam alkohol.
Dengan cara distilasi akan diperoleh minyak atsiri. Cara ini sangat mahal dan
memerlukan tenagayang cukup banyak. Bahan yang diproses dengan cara ini
contohnya tuberose dan jasmine

c. Solvent extraction (Pelarut mudah menguap)


Minyak atsiri dapat diekstraksi memakai hexan, metanol, etanol, petrloleum eter,
atau benzen.Benzen sekarang tidak dipakai lagi karena bersifat carcinogenic (bisa
menyebabkan kanker).Minyak atsiri yang diambil dengan cara ini mempunyai
aroma hampir sama denga aslinya. Minyak atsiri banyak yang dipungut dengan
cara ini, akan tetapi banyak yang tidak mau memakainya untuk aroma terapi
Karena ada sisa solvent pada produk akhir minyak atsiri. Solven yang tertinggal 6
20%. Dengan memakai hexan, solven yang tersisa hanya 10 ppm. Hasil akhir
cara ini disebutconcrete. Concrete dapat dilarutkan dalam alkohol untuk
memisahkan solvennya. Bila alkoholdiuapkan akan dihasilkan absolute. Absolute
atau concrete dapat dipakai untuk perfume tapi tidak untuk skin care. Contoh
tanaman yang diproses dengan cara ini adalah jasmine, hyacinth,narcissus,
tuberose.
d. Ekstraksi Hiperkritikal CO2
Cara ini relatif baru dan mahal, tetapi menghasilkan minyak atsiri dengan kualitas
yang baik. CO2 menjadi hypercritical pada 33oC dan tekanan 200 atm, pada kondisi
ini tidak benar-benar gas ataucair. CO2 pada kondisi ini merupakan solven terbaik
karena suhunya rendah dan waktunya sangatsingkat/ instan. CO2 bersifat inert dan
dengan menurunkan tekanan akan segera dapat memisahkan minyak atsiri dari
solvennya. Perlu alat yang mahal, biaya investasi mahal.
JAHE
Jahe (Zingiber officinale Rosc.) adalah tanaman rempah dan obat yang sudah
lama dikenal masyarakat Indonesia. Selain digunakan sebagai bumbu penyedap
masakan dan ramuan tradisional, tanaman ini juga menjadi komoditas perdagangan
sebagai bahan industri obat-obatan, kosmetik, minuman, makanan ringan dan
kebutuhan dapur (Suharyon dan Rozak, 1997).
Jahe Indonesia diekspor ke beberapa negara tujuan antara lain Jepang, Emirat
Arab, Malaysia dan banyak negara lainnya dalam bentuk jahe segar, jahe kering dan
olahan (Paimin dan Murhananto, 1999).
Jahe dikenal baik di masyarakat Indonesia sebagai salah satu rempah. Hampir
semua wilayah di tanah air umumnya memanfaatkan jahe sebagai salah satu bahan
masakan penting. Dalam taksonomi tanaman, jahe (Zingiber officinale) termasuk

dalam divisi Spermatophyta, subdivisi Angiospermae, klas Monocotyledonae, ordo


Zingiberales, famili Zingiberaceae, dan genus Zingiber. Genus Zingiber sendiri terdiri
dari sekitar 100 spesies, yang tersebar di daratan tropis Asia, di antaranya yang
banyak memiliki manfaat adalah Zingiber officinale atau yang kita kenal sebagai
Jahe, Zingiber zerumbet (lempuyang gajah), Zingiber aromaticum (lempuyang
wangi), dan Zingiber purpureum yang kita kenal sebagai bangle.
Jahe dalam bahasa Inggris dikenal dengan sebutan ginger, ada dalam bahasa
Bengali, jeung, ciang, atau jiang dalam bahasa Cina, zenzero dalam bahasa Italia, dan
jengibre dalam bahasa Spanyol. Di beberapa daerah di Indonesia juga dikenal dengan
sebutan aliah (Sumatra), jahi (lampung), jae (Jawa, sasak), jhai (Madura), cipakan
(Bali), sipados (Kutai), dan pese (Bugis).
Menurut data dari Bagian Riset dan Pengembangan PT Sido Muncul, jahe
mengandung satu sampai empat persen minyak atsiri dan oleoresin. Komposisi
minyak yang terkandung bervariasi tergantung dari geografi tanaman berasal.
Kandungan utamanya yaitu zingiberene, arcurcumene, sesquiphellandrene, dan
bisabolene. Juga memiliki kandungan Zingiberol, Zingiberene, Phellandrene,
Curcumene,

Borneol,

Champhene,

Citral,

Garanial,

Galanolactone,

Furanogermenone, Pipecolic Acid, Aspartic Acid, Glutamic Acid, dll


Secara tradisional jahe digunakan sebagai peluruh dahak atau obat batuk,
peluruh keringat, peluruh angin perut, diare, dan pencegah mual. Baik untuk
menghilangkan mual dan kembung karena perjalanan jauh (mabuk darat, mabuk
udara, atau mabuk laut) bahkan pada beberapa buku teks pengobatan menganjurkan
wanita hamil agar mengonsumsi jahe untuk menghilangkan rasa mual dan muntah
selama kehamilan. Pembuktian ilmiah telah dilakukan di Inggris yang menunjukkan
jahe efektif mengurangi mual bahkan mual yang timbul setelah operasi.
Penelitian di Denmark membuktikan bahwa pemberian jahe pada pasien
rematik dan gangguan muskuloskleletal sangat bermanfaat dalam menghilangkan
nyeri dan gejala yang berhubungan dengan rematik. Beberapa pengujian telah
memberikan hasil yang baik dengan menghilangnya rasa nyeri, sakit serta
peradangan/pembengkakan. Dan, pada percobaan in vitro, jahe Indonesia ternyata
mengandung bahan antirhinovirus yaitu beta-sesquiphelandrone.

Kalau diperhatikan banyak obat-obat OTC (obat bebas) yang beredar baik di
Indonesia maupun di Eropa mengandung ekstrak Jahe. Mengunyah jahe dapat
merangsang pengeluaran air liur dan cairan pencernaan, juga mengurangi mual dan
muntah. Tradisi ngemut jahe ini tetap dilakukan sampai sekarang pada beberapa
tukang masak profesional Cina yang selalu mengunyah jahe untuk mencegah
terjadinya mual karena terpapar dalam waktu lama dengan bau masakan yang kuat.
Jahe bisa dikonsumsi dalam bentuk teh untuk memperbaiki pencernaan,
menghilangkan gas dalam saluran pencernaan, dan merangsang nafsu makan.
1. Klasifikasi tanaman jahe (Zingiber officinale)
a. Sistematika tumbuhan

Divisi : Pteridophyta
Sub divisi : Angiosperma
Kelas : Monocotyledoneae
Bangsa : Scitamineae
Suku : Zingiberaceae
Marga : Zingeber
Jenis : Zingiber officinale

2. Karakteristik tanaman

tanaman tumbuh tegak dengan tinggi mencapai 0,4 1 m


Berumur tahunan
Batangnya merupakan batang semu yang tersusun dari helaian daun,

berbentuk ramping, bulat dan agak lunak


Jahe tumbuh tegak dan merumpun

3. Morfologi
Daun dan Bunga

Daunnya berbentuk langsing membulat dengan ujung melancip


warna hijau tua dengan pertulangan daun berwarna lebih muda yang terlihat

jelas
Pertumbuhan daunnya menyirip berseling
Bunga keluar dari permukaan tanah, muncul dari rimpang samping bila

tanaman sudah cukup dewasa


Tinggi bunga biasanya hanya seperempat kali tinggi tanaman.
Tandan bunga terdiri atas kumpulan bunga-bunga kecil berbetuk kerucut.
Warna bunga putih kekuningan

Rimpang

Akarnya berbentuk rimpang, berbau harum dan pedas


Rimpang jahe bercabang rapat, panjang membulat agak pendek. Rimpang

jahe bercabang rapat, panjang membulat agak pendek.


Kulit luar rimpang berwarna cokelat kotor
Jika rimpang dibelah, tampak daging rimpang berwarna kuning, beraroma

khas jahe yang tajam dan agak pedas.


Rimpang jehe emprit terlihat lebih merah dibandingkan jahe biasa

Berdasarkan aroma, bentuk dan besarnya rimpang dikenal tiga jenis jahe :

jahe besar, jahe gajah atau jahe badak,


jahe kecil atau lebih sering disebut jahe emprit
jahe merah atau lebih dikenal dengan jahe sunti

4. Nama Daerah
Begitu akrabnya kita, sehingga tiap daerah di Indonesia mempunyai sebutan
sendiri-sendiri bagi jahe. Nama-nama daerah bagi jahe tersebut antara lain halia
(Aceh), bahing (Batak karo), sipadeh atau sipodeh (Sumatera Barat), Jahi
(Lampung), jae (Jawa), Jahe (sunda), jhai (Madura), pese (Bugis), lali (Irian), dan
sipados (Kutai).
5. Kandungan Kimia
Rimpang jahe memiliki kandungan banyak zat aktif, seperti:
-

Minyak atsiri 2-3 %


Minyak atsiri merupakan campuran senyawa organic mudah menguap

(volatile), tidak larut dalam air dan mempunyai bau khas.


Komponen utama minyak atsiri yang menyebabkan bau harum adalah

Zingiberen dan Zingiberol


Komponen volatile minyak atsiri adalah seskuiterpen, monoterpen, dan

monoterpen teroksidasi
Komponen non volatile jahe yaitu oleoresin
Oleoresin adalah senyawa fenol dengan rantai karbon samping yang terdiri
dari tujuh atau lebih atom karbon seperti Gingerol, Gingerdiones,
Dihidrogengerdiones, dan Shogaol

6. indeks bias

Indeks bias minyak atsiri jahe teoritis = 1,3742


7. kegunaan
Minyak jahe berkhasiat mencegah dan mengobati mual dan muntah, misalnya
karena mabuk kendaraan / wanita hamil muda, merangsang nafsu makan,
memperkuat otot usus, dalam pengobatan tradisional Asia, Jahe dipakai mengobati
selesma, batuk, diare, dan jahe juga dipakai untuk meningkatkan pembersihan
tubuh melalui keringat.
C. ALAT DAN BAHAN
- Alat yang digunakan :
Seperangkat alat ekstraksi soxhlet
Seperangkat alat distilasi
Gelas kimia
Labu leher dua
Mortar dan pistil
Gelas ukur 100 ml
Pipet ukur
Bola karet
Labu didih
Termometer
Spatula
Neraca analitik
Kaca arloji
Erlenmeyer
-

Bahan yang digunakan :


Etanol
Jahe
Kertas saring
Kain pembungkus

D. LANGKAH KERJA
- Menimbang 10 gram potongan jahe dengan mengiris dan menghaluskan kemudian
-

dimasukkan dalam soxhlet


Menyiapkan alat ekstraksi soxhlet dan jahe yang telah diletakkan dalam sifon

dimasukkan kedalam alat ekstraktor


Memasukkan etanol sebanyak 200 ml dalam labu leher dua atau 1/2- 2/3 dari
volume labu dan melakukan ekstraksi selama 3 jam (sampai benar-benar jernih)

Mendestilasi ekstrak yang diperoleh kemudian menampung destilat yang

terbentuk
Menimbang labu bundar kosong untuk mendapatkan gram minyak yang terbentuk
Menganalisa sifat fisik minyak

E. DATA PENGAMATAN
No Perlakuan
Pengamatan
1. Persiapan bahan (membersihkan Jahe tercincang dadu dan permukaan
jahe, mencincang halus jahe dan plastic sebagai alat pencincangan jahe
menimbang jahe)

sedikit pecah. Sampel jahe yang telah


dihaluskan yang digunakan sebanyak
25,6 gram
Pelarut yang digunakan adalah etanol

2.

Persiapan pelarut

3.

sebanyak 200 ml
Proses ekstraksi dengan metode Ekstraksi dilakukan selama kurang lebih
soxhlet

120menit dengan 7x siklus. pelarut


etanol

melarutkan

senyawa

dalam

sampel jahe. Terjadi perubahan warna


pelarut

dalamlabu

bundar

yaitu

terbentuk cairan berwarna kuning dan


agak kental. Cairan tersebut beraroma
4.

wangi jahe.
Mendestilasi ekstrak pada suhu Etanol menguap dan keluar tertampung
110oC

dalam Erlenmeyer sebagai destilat dan


minyak jahe yang terbentuk sebagai
residu berwarna kuning dan kental

5.

dengan aroma jahe yang sangat pekat


Menimbang hasil minyak atsiri Berat labu bundar leher dua adalah
jahe yang didapatkan

173,6

gram

dengan

berat

minyak

minyak atsiri jahe dalam praktikum


adalah 14,0 gram
Data pengamatan waktu siklus pada ekstraksi
siklus

Waktu (menit)

30,54

15,54

10,23

18,20

07,21

25,15

10,35

F. PERHITUNGAN
o Perhitungan berat sampel
- Berat thimble
= 4,1 gr
- Berat thimble + jahe = 29,7 gr
- Berat sampel jahe
= (berat thimble + jahe) (berat thimble)
= 29,7 gr 4,1 gr
= 25,6 gr
o Perhitungan berat minyak atsiri jahe
- Berat labu bundar kosong
- Berat labu bundar kosong + residu
- Berat minyak atsiri jahe

= 173,6 gr
= 187,6 gr
= 187,6 gr 173, 6 gr
= 14 gr

o Perhitungan kadar minyak atsiri pada sampel jahe


- Massa sampel jahe
= 25,6 gr
- Massa minyak yang didapat = 14 gr
- % minyak atsiri
=

=
= 54,68 %
G. ANALISA PERCOBAAN
Pada percobaan isolasi minyak jahe dilakukan dengan metode ekstraksi pelarut
yang prinsip dasarnya adalah untuk memisahkan komponen minyak jahe dari
campurannya dengan pelarut yang mudah menguap. Ekstraksi soxhlet digunakan
karena sampel berupa padatan. Dan ekstraksi soxhet ini lebih mudah serta lebih
efisen.

Satu set alat exstraksi soxhlet terdiri atas pembakar, labu dasar bulat, soxlet,
serta pendingin. Pembakar digunakan dlam pemanasan. Pemanasan berfungsi agar
pelarut lebih reaktif (mengubah pelarut yang berupa cairan menjadi uap). Pelarut yang
menguap kemudian mencair lagi dan jatuh berupa tetesan. Pelarut yang baru ini lebih
reaktif sehingga mempercepat proses ekstraksi. Labu dasar bulat berisi pelarut yang
dipanaskan. Soxhlet berisi sampel. Pendingin berfungsi untuk mendinginkan uap yang
panas. Aliran air dalam pendingin dialirkan dari bawah agar alirannya lebih lama
sehingga pendinginannya lebih optimal. Lubang pada soxhlet maupun pendingin tidak
boleh ditutup agar tidak terjadi penyumbatan sehingga ekstraksi bisa berjalan dengan
baik.
Pertama, serbuk jahe kering dimasukkan alat ekstraksi soxhlet sebanyak 10
gram. Jahe yang digunakan berbentuk serbuk karena serbuk jahe memiliki luas
permukaan yang besar sehingga pelarut lebih cepat untuk melarutkan komponen jahe.
Fungsi pengeringan serbuk jahe adalah untuk mengurangi kadar air agar senyawa
yang diisolasi maksimum. Sampel jahe yang dimasukkan dalam soxhlet tidak boleh
berlebihan. Hal ini sesuai dengan prinsip kapilaritas, agar sampel terendam dalm
pelarut namun tidak menyebabkan penyumbatan.
Sementara itu dalam labu dasar bulat dimasukkan 200 ml etanol. Penggunaan
etanol dikarenakan Etanol mempunyai titik didih 78,370C, mempunyai sifat stabil dan
mudah menguap, sehingga sesuai untuk ekstraksi. Etanol juga menguntungkan karena
bersifat selektif dalam melarutkan zat.
Minyak jahe larut dalam Etanol karena senyawa yang terkandung dalam
minyak jahe adalah senyawa non-ionik, senyawa senyawa dengan rantai karbon
lebih dari lima, senyawa-senyawa yang mempunyai gugus fungsional nonpolar dan
tidak mampu membentuk ikatan hidrogen.
Ekstraksi dilakukan sampai hasil ekstraksi jernih. Pada prcobaan kali ini untuk
mendapatkan hasil yang jernih dilakukan enam kali ekstraksi. Banyaknya jumlah
siklus ekstraksi (yaitu 7 kali). Hasil ekstraksi yang sudah jernih menunjukkan bawa
pelarut Etanol sudah menguap dan hasil ekstraksi yang diperoleh adalah minyak jahe.
Setelah itu dilakukan proses destilasi dengan tujuan memisahkan pelarut yang
mengekstraksi jahe. Prinsip destilsi, yaitu memisahkan dua campuran laruta
berdasarkan titik didih. Titik didih pelarut (etanol) yang jauh rendah dari minyak atsiri
jahe, sehingga pelarut yang teruapkan pertama kali. Minyak atsiri jahe akan tertinggal
dalam labu bundar. Dari hasil perhitungan persen minyak atsiri jahe didapatkan
sebesar 54,68%, dari berat minyak atsiri yang didapatkan sebesar 14 gram.
Minyak atsiri memiliki banyak khasiat:

Gingerol yang berbau harum khas jahe, berkhasiat mencegah dan mengobati
mual dan muntah, misalnya karena mabuk kendaraan atau pada wanita yang
hamil muda. Juga rasanya yang tajam merangsang nafsu makan, memperkuat
otot usus, membantu mengeluarkan gas usus serta membantu fungsi jantung.
mencegah penggumpalan darah. Jadi mencegah tersumbatnya pembuluh darah,
penyebab utama stroke, dan serangan jantung. Gingerol juga membantu
menurunkan kadar kolesterol.

Menurunkan tekanan darah. Hal ini karena jahe merangsang pelepasan hormon
adrenalin dan memperlebar pembuluh darah, akibatnya darah mengalir lebih
cepat dan lancar dan memperingan kerja jantung memompa darah.
Membantu pencernaan, karena jahe mengandung enzim pencernaan yaitu
protease dan lipase, yang masing-masing mencerna protein dan lemak.
Mencegah mual, karena jahe mampu memblok serotonin, yaitu senyawa kimia
yang dapat menyebabkan perut berkontraksi, sehingga timbul rasa mual.
Termasuk mual akibat mabok perjalanan.
Membuat lambung menjadi nyaman, meringankan kram perut dan membantu
mengeluarkan angin.
Jahe juga mengandung antioksidan yang membantu menetralkan efek merusak
yang disebabkan oleh radikal bebas di dalam tubuh.

H. KESIMPULAN
1. Peralatan yang dapat digunakan dalam isolasi jahe adalah satu set alat ekstraksi
soxhlet yang terdiri dari pemanas biasa (farapin), labu bundar bulat yang berisi
pelarut, alat ekstraksi soxhlet sebagai tempat sampel, serta pendingin untuk
meninginkan uap yang panas.
2. Bahan-bahan yang ibutuhkan untuk isolasi minyak jahe adalah serbuk jahe
(dipilih serbuk karena luas permukaan lebih besar) dan sudah kering (untuk
mengurangi kadar air dalam jahe sehigga hasil yang didapat maksimal).
3. Untuk mengisolasi minyak jahe dari rimpang jahe dapat digunakan metode
ekstraksi pelarut yang prinsip dasarnya adalah untuk memisahkan komponen
minyak jahe dari campurannya dengan pelarut yang mudah menguap. Ekstraksi
soxhlet digunakan karena sampel berupa padatan. Dan ekstraksi soxhet ini lebih
mudah serta lebih efisen.
4. Data percobaan yang diperoleh :
- Skilus ektraksi dilakukan sebanyak 7 kali
- Berat sample jahe adalah 25,6 gram
- Persen kadar minyak atsiri jahe adalah 14 gram
- Indeks bias minyak atsiri jahe adalah 1.3742

DAFTAR PUSTAKA
Jobsheet.2012.Penuntun Praktikum Satuan Proses 2 POLSRI : Palembang
http://ebie-bie-bie.blogspot.com/2009/03/ekstrak-jahe.html
http://www.academia.edu/4634336/Ginger_oil_lab
www.scribd.com/doc/129902332/isolasi-minyak-jahe-dari-rimpang-jahe.html
http://mel.rizky.blogspot.com/2011/11/isolasi-minyak-jahe.html

GAMBAR ALAT

Gelas kimia

Bola karet

termometer

Erlenmeyer

neraca analitik

pipet ukur

Kaca arloji

pengaduk

Peralatan ekstraksi

mortar

Peralatan distilasi

Anda mungkin juga menyukai