Anda di halaman 1dari 7

LAPORAN PRAKTIKUM

FARMAKOLOGI II

OBAT DEPRESANSIA SISTEM SARAF PUSAT




Oleh
Faisal Amri S. B04110024
Rizka Amalia B04110025
Noviana Dewi B04110026
Fitri Jati Nuralam B04110027















DEPARTEMEN ANATOMI,FISIOLOGI DAN FARMAKOLOGI
FAKULTAS KEDOKTERAN HEWAN
INSTITUT PERTANIAN BOGOR
2014
C. Alat dan bahan
Alat yang digunakan dalam praktikum ini adalah timbangan, syringe,
dan pipet tetes. Sedangkan bahan yang digunakan dalam praktikum kali ini
adalah MgSO4, Kloralhidrat, phenobarbital, dan hewan coba ( mencit dan
katak)

D. Metodologi
a. Mencit yang diinjeksi Phenobarbital.
Pertama- tama menimbang mencit dengan tujuan untuk menentukan
dosis yang akan diinjeksikan, kemudian memeriksa keadaan fisiologis
mencit, diantaranya kesadaran, rasa nyeri, pernafasan, frekuensi nafas,
frekuensi jantung, dan tonus otot. Setelah itu, menyuntikan
phenobarbital dengan volume awal sebanyak 0,05 cc. Setelah 10
menit, mengamati perubahan yang terjadi dan menyuntikan kembali
dengan dosis bertingkat sampai mencit mati.
b. Katak yang diinjeksi dengan Chloralhidrat
Menimbang dua ekor katak untuk menentukan dosis yang akan
diinjeksikan. kemudian memeriksa keadaan fisiologis katak,
diantaranya kesadaran, rasa nyeri, pernafasan, frekuensi nafas,
frekuensi jantung, dan tonus otot. Setelah itu menyuntikan katak
pertama dengan MgSO4 dan katak kedua dengan Chloralhidat dengan
volume injeksi awal sebanyak 0,05 cc. Setelah 10 menit, mengamati
perubahan yang terjadi dan menyuntikan kembali dengan dosis
bertingkat sampai mencit mati.

I. Tinjauan Pustaka
Obat yang bekerja pada susunan saraf pusat (SSP) memperlihatkan efek
yang mungkin dapat merangsang atau menghambat aktifitas SSP. Obat
golongan ini terbagi atas obat sedativ, hipnotik dan anestetik umum. Anestesi
dibagi menjadi dua kelompok yaitu anestesi lokal dan anestesi umum.
Anestesi lokal adalah hilangnya rasa sakit tanpa hilangnya kesadaran yang
juga menyebabkan kegelisahan dan tremor dan merupakan progres konvulsi
clonic sedangkan anestesi umum adalah hilangnya rasa sakit disertai
hilangnya kesadaran. Mekanisme terjadinya anastesi karena adanya
perubahan neurotranmisi diberbagai bagian SSP. Kerja neorutransmiter di
pasca sinaps akan diikuti dengan pembentukan second messenger yang
selanjutnya mengubah transmisi di neuron. Rangsangan pusat diikuti oleh
depresi, kematian biasanya yang disebabkan oleh kegagalan pernapasan
(Goodman & Gilman's. 2006). Tempat kerja anastetik umum bersifat spesifik.
Anestetik inhalasi terbukti mengubah ambang rangsang neuron di beberapa
bagian SSP yang sangat peka terhadap anestetik.
Keefektifan obat sedativ agen harus mengurangi kebimbangan dan
menggunakan efek penenangan. Derajat dari depresi atau penurunan aktivitas
sistem saraf pusat yang disebabkan oleh satu obat penenang harus yang
konsisten dengan keberhasilan obat tersebut (Katzung. 2006). Efek sedasi
juga merupakan efek samping beberapa golongan obat lain yang tidak
termasuk obat golongan depresan SSP. Menurut Ganiswara (1995), umumnya
golongan ini telah menghasilkan efek terapi yang lebih spesifik pada kadar
yang jauh lebih kecil dari pada kadar yang dibutuhkan untuk mendepresi SSP
secara umum.
Obat hipnotis menyebabkan kantuk dan menganjurkan serangan dan
pengaturan tidur. Efek hipnotis menyebabkan depresi berlebihan dari sistem
saraf pusat dibandingkan pemberian obat penenang dan dapat dicapai dengan
banyak obat di kelas ini dengan meningkatkan dosis.
Salah satu jenis sedativ lain yaitu kloralhidrat yang merupakan derivat
monohidrat dari kloral dan merupakan hipnotik yang efektif. Metabolitnya,
trikloroetanol juga merupakan hipnotik yang efektif. Kloral sendiri berupa
minyak sedangkan hidratnya merupakan kristal yang menguap secara lambat
di udara dan larut dalam minyak, air dan alkohol. Kloral hidrat mempunyai
efek samping mengiritasi kulit dan mukosa membran. Efek iritasi ini
menimbulkan rasa tidak enak, nyeri epigantrik, mual dan kadang-kadang
muntah. Efek samping pada SSP meliputi pusing, lesu, ataksia, dan mimpi
buruk. Keracunan akut obat ini dapat menyebabkan ikterus. Penghentian
mendadak dari penggunaan kronik dapat mengakibatkan delirium dan
bangkitan, yaitu sering fatal.
Magnesium menekan saraf pusat sehingga menimbulkan anestesi dan
mengakibatkan penurunan reflek fisiologis. Pengaruhnya terhadap SSP mirip
dengan ion kalium. Hipomagnesemia mengakibatkan peningkatan iritabilitas
SSP, disorientasi, kebingungan, kegelisahan, kejang dan perilaku psikotik.
Suntikan magnesium sulfat secara intravena cepat dan dosis tinggi dapat
menyebabkan terjadinya kelumpuhan dan hilangnya kesadaran. Hal ini
mungkin disebabkan karena adanya hambatan pada neuromuskular perifer.
Pentotal merupakan anestetik kuat dan analgesik lemah. Efek pentotal
menimbulkan sedasi, hypnosis dan depresi pernapasan, tergantung dosis dan
kecepatan pemberian. Efek utama adalah depresi pusat pernapasan,
tergantung besar dosis, dan kecepatan injeksi. Efek ini akan bertambah jelas
bila sebelumnya diberikan opioat atau obat depresan lain. Metabolisme
pentotal terutama terjadi di hati dan hanya sebagian kecil keluar lewat urin
tanpa mengalami perubahan. Efek pentotal pada sistem kardiovaskular
mendepresi pusat vasomotor dan kontraktilitas miokard yang mengakibatkan
vasodilatasi, sehingga dapat menurunkan curah jantung dan tekanan darah.
III. Hasil dan Pembahasan
Tabel 1. Fisiologis mencit selama pemberian phenobarbital
Menit Dosis
(mL)
Aktivitas
tubuh
(kotak/
menit)
Refleks Salivasi/
defekasi/
urinasi
Tonus
otot
Frekuensi
nafas
(kali/
menit)
Frekuensi
jantung
(kali/
menit)
Konvulsi ket
0 0,05 4 +++ - +++ 152 - - -
10 0,1 8 +++ Defekasi +++ 184 320 - -
20 0,2 1 +++ Defekasi ++ 148 360 - Sedasi
30 0,4 3 ++ Defekasi + 140 160 - -
40 0,8 - + - + 140 166 - Anassthesi
50 1,6 - - - - 92 36 - -


Tabel 2. Fisiologis katak selama pemberian MgSO4

Menit Dosis
(mL)
Posisi
tubuh
Refleks Rasa
nyeri
Tonus
otot
Frekuensi
nafas
(kali/
menit)
Frekuensi
jantung
(kali/
menit)
Konvulsi ket
0 0,05 +++ +++ 1 +++ 100 80 - -
10 0,1 +++ ++ 1 ++ 100 72 - -
20 0,2 ++ + 2 + 56 88 - -
30 0,4 + + 5 + 64 64 - -
40 0,8 + + 4 + 32 28 - -
50 1,6 - - 33 - - 4 - -

Tabel 3. Fisiologis katak selama pemberian Kloralhidrat
Menit Dosis
(mL)
Posisi
tubuh
Refleks Rasa
nyeri
Tonus
otot
Frekuensi
nafas (kali/
menit)
Frekuensi
jantung
(kali/
menit)
Konvulsi ket
0 0,05 +++ +++ 1 +++ 92 92 - -
10 0,1 +++ ++ 1 +++ 104 92 - -
20 0,2 +++ ++ 2 + 76 60 - -
30 0,4 ++ ++ 3 + 52 64 - -
40 0,8 + + 3 + 28 32 - -
50 1,6 - - - - - 2 - -

Phenobarbital adalah obat golongan barbiturat, obat ini bekerja sebagai
depresan sistem saraf pusat yang sering digunakan sebagai obat sedativ hipnotik
dan juga sebagai antikonvulsan dalam dosis subhypnotic. Penggunaan obat ini
dapat memperlambat denyut jantung dan membuat napas menjadi dangkal. Jika
diberikan secara tiba-tiba dan dalam dosis yang tinggi, maka akan ada risiko
napas terhenti.
Pemberian phenobarbital kepada mencit menimbulkan efek sedasi pada
dosis 0,2 mL sedangkan efek anastesi pada dosis 0,8 mL. Ketika memasuki efek
sedasi, mencit memperlihatkan gejala berkurangnya aktivitas tubuh, mencit lebih
banyak berdiam diri. Gejala lainnya adalah berkurangnya tonus otot dan frekuensi
napas, sedangkan frekuensi jantungnya meningkat. Pada tahap ini, mencit hanya
melakukan sedikit perlawanan ketika tubuhnya diputar, namun gerak refleknya
masih sangat bagus. Ketika mencit memasuki tahap anastesi, gerak reflek sudah
hampir tidak ada. Reflek yang tersisa hanya reflek digit ketika daerah digit mencit
ditekan. Tonus otot pada fase anastesi sudah sangat lemah sehingga tidak terasa
perlawanan dari mencit ketika mencit diputar. Jika kepala mencit tidak dipegang
atau disangga, maka kepalanya akan terkulai lemas.
Obat depresan sistem saraf pusat lainnya yang digunakan adalah
magnesium sulfat (MgSO4) dan kloralhidrat. Kloralhidrat adalah hidrat dari
triklorasetaldehida yang merupakan obat tidur tertua, selain itu juga digunakan
pada saat kondisi terangsang dan kondisi kejang (Mutschelr, 1991). Obat ini
memiliki titik tangkap di korteks serebri sehingga mempengaruhi kesadaran.
Magnesium sulfat atau MgSO4 menekan saraf pusat sehingga menimbulkan
anestesi dan mengakibatkan penurunan reflek fisiologis. Efek dari MgSO4 dapat
membahayakan hewan yang diinjeksikan obat ini karena dapat menimbulkan
kejang.
Pada praktikum, obat ini diberikan kepada dua ekor katak. Satu katak
diinjeksikan dengan MgSO4 dan yang lainnya diinjeksikan dengan kloralhidrat.
Setelah diinjeksikan kloralhidrat pada dosis 0,8 mL obat mulai memperlihatkan
reaksinya terhadap tubuh katak. gejalanya berupa mengantuk dan kehilangan
kesadaran ysng diikuti perubahan dalam hal posisi tubuh menjadi lebih rendah
atau hampir sejajar papan. Gerak reflex, rasa nyeri, tonus otot, frekuensi napas,
dan frekuensi jantung katak menunjukkan penurunan. Hal ini disebabkan oleh
kerja obat yang merupakan depresansia saraf pusat. Preparat kloralhidrat memiliki
efek iritasi yang menimbulkan rasa tidak enak, nyeri epigastrik, mual dan kadang-
kadang muntah. Efek samping pada SSP meliputi pusing, lesu dan ataksia. Obat
ini lebih aman digunakan dibandingkan dengan penggunaan magnesium sulfat
karena tidak ada reaksi kejang atau konvulsi dari katak. Seekor katak lainnya yang
diinjeksikan dengan MgSO4 mulai tersedasi pada dosis 0,4 mL. Pada dosis ini,
tanggap rasa nyeri, gerak refleks, dan frekuensi jantung mengalami penurunan.
Frekuensi pernapasan katak ketika tersedasi mengalami peningkatan. Posisi tubuh
katak sudah tidak tegak seperti posisi normalnya karena kesadaran katak semakin
menurun. Berdasarkan teori yang dipelajari, pemberian MgSO4 akan
menyebabkan kejang, namun pada praktikum kali ini hasilnya tidak menunjukkan
adanya kejang. Hal ini dapat terjadi karena kemungkinan otot sudah lebih dulu
mengalami kelumpuhan akibat neuromuskular perifer sudah terblokade lebih awal
sebelum sempat memberikan efek kejang.
IV. Simpulan
Phenobarbital adalah obat golongan barbiturat, obat ini bekerja sebagai
depresan sistem saraf pusat yang sering digunakan sebagai obat sedativ hipnotik
dan juga sebagai antikonvulsan dalam dosis subhypnotic. Pemberian
phenobarbital kepada mencit menimbulkan efek sedasi pada dosis 0,2 mL
sedangkan efek anastesi pada dosis 0,8 mL.
Obat depresan sistem saraf pusat lainnya yang digunakan adalah
magnesium sulfat (MgSO4) dan kloralhidrat. Obat ini diberikan kepada dua ekor
katak. Satu katak diinjeksikan dengan MgSO4 dan yang lainnya diinjeksikan
dengan kloralhidrat. Setelah diinjeksikan kloralhidrat pada dosis 0,8 mL obat
mulai memperlihatkan reaksinya terhadap tubuh katak. Seekor katak lainnya yang
diinjeksikan dengan MgSO4 mulai tersedasi pada dosis 0,4 mL. Pemberian
MgSO4 pada katak tidak memperlihatkan efek kejang seperti yang seharusnya.
Hal ini kemungkinan disebabkan oleh rusaknya neuromuskular perifer katak
sebelum sempat menimbulkan efek kejang.
V. Daftar Pustaka
Ganiswara, Sulistia G. 1995. Farmakologi dan Terapi. Gaya Baru : Jakarta.
Goodman & Gilman's. 2006. The Pharmacologic Basis of Therapeutics 11
th
Ed.
Katzung Bertram G. 2006. Basic and clinical pharmacology - 10 th Edition.
University of California, San Francisco.
Mutschler, Ernst. 1999. Dinamika Obat Edisi ke-5. Bandung: ITB Press
http://www.coolquiz.com/trivia/explain/docs/caffeine.asp [7 Maret 2014]
http://medical-dictionary.thefreedictionary.com/_/dict.aspx?word=caffein [7
Maret 2014]
Mutschelr, Ernst. 1991. Dinamika Obat Edisi ke-5. Bandung: ITB press.