Anda di halaman 1dari 14

9 Bentuk Tes Psikologi Beserta Tips Menyelesaikannya

Posted: August 25, 2010 in kerja, tips & trick


Tags: tes psikologi, tips & trick
28
Dewasa ini, hampir semua perusahaan menggunakan PSYCHOLOGY
TEST / TES PSIKOLOGI atau PSIKOTEST / PSIKOTES sebagai bagian dalam tahapan
penerimaan calon pegawai. Keunikan dari tes ini adalah pada ketidakpastiannya . Mengapa?
Karena faktor ini dapat memutarbalikan perhitungan logis potensi seseorang.
Sebagai contoh, seseorang lulusan perguruan tinggi terbaik di negeri ini dengan IPK : 3 koma
dan berpengalaman sebagai asisten dosen, tidak dapat lolos dari lUbang jarum ujian psikotes
sehingga akhirnya harus berwirausaha karena belum pernah mampu melewati psikotes untuk
diterima bekerja di sebuah perusahaan. Memang ini ironi, namun ini fakta.
Psikotes memang merupakan fenomena tersendiri bagi para pelamar kerja. Penulis juga pernah
menghadapi hal serupa, untuk kemudian harus bangkit melalui proses learning by doing .
Abang memang bukan seorang psikiater maupun phsicology tester, namun beberapa tips yang
akan di-share berikut ini, berdasarkan pengalaman penulis ketika menghadapi psikotes,
diharapkan mampu membantu mengurangi kegagalan psikotes buat agan-agan sekalian :
1. TES LOGIKA ARITMATIKA
Tes ini terdiri atas deret angka. Yang diukur dalam tes ini adalah kemampuan analisa anda dalam
memahami pola-pola/kecenderungan tertentu (dalam wujud deret angka) untuk kemudian
memprediksikan hal-hal lain berdasarkan pola tersebut.
Tipsnya:
a. Jangan terpaku pada deret hitung atau deret ukur perhitungan matematika saja yaitu jangan
terpaku pada 3-4 angka terdepan dalam deret namun adakalanya anda melihat deret secara
keseluruhan karena pola bisa berupa urutan, pengelompokan berurutan maupun pengelompokan
loncat.
b. Ingat keterbatasan waktu. Jangan terlalu asyik dan terpaku hanya pada sebuah soal yang
penasaran ingin anda pecahkan, lompati ke soal berikutnya karena terkadang soal di bawahnya
lebih mudah dipecahkan dibandingkan soal sebelumnya. 3) Anda bisa melatih kemampuan anda
ini dari buku-buku tes UMPTN/SPMB untuk materi deret hitung/deret ukur.
Contoh:
- 16 8 4 2 1 1/2
45 15 18 6 9 3
2. TES LOGIKA PENALARAN
Tes ini terdiri atas deret gambar baik 2 maupun 3 dimensi. Yang ingin diukur dalam tes ini
adalah kemapuan anda dalam memahami pola-pola/kecenderungan tertentu (dalam wujud
gambar) untuk kemudian melakukan prediksi berdasarkan pola anda tersebut.
Tipsnya: Konsentrasi, hati-hati dan teliti. Karena bentuk-bentuk yang ditawarkan hampir serupa
walau tak sama.




Contoh:

3. TES ANALOG VERBAL
Tes ini terdiri atas 40 soal yang berisi sinonim/antonim/analog suatu kata. Yang diukur dalam tes
ini adalah kemampuan logika anda terhadap sebuah kondisi, untuk melihat sejauh mana anda
memahami sebab-akibat suatu permasalahan.
Tipsnya: Apabila anda bermasalah dengan konsentrasi dan logika, anda bisa mem-bypass-nya
dengan menghafal soal dan jawaban. Karena beberapa kali penulis menghadapi tes in, soal yang
diberikan relatif sama.
Contoh:
- wanita : kebaya = pria :
a. sepatu b. baju c. topi d. jas
- kubus : pyramid = empat persegi :
a. peti b. mesir c. pentagon d. Segitiga
4. KRAEPLIEN / PAULI
Tes ini terdiri atas gugusan angka-angka yang tersusun secara membujur (atas-bawah) dalam
bentuk lajur-lajur. Calon pegawai diminta untuk menjumlahkan dua angka yang berdekatan
dalam waktu tertentu di setiap kolom dan menuliskan disampingnya. Yang diukur dalam tes ini
adalah konsistensi, ketahanan, sikap terhadap tekanan, kemampuan daya penyesuaian diri,
ketelitian sekaligus kecepatan dalam mengerjakan suatu pekerjaan.
Tipsnya:
a. Jangan sekalipun menggunakan pensil mekanis dalam tes ini melainkan pensil biasa atau
pulpen saja, karena tes ini sangat terikat dengan waktu. Pensil mekanis membutuhkan di-reload
ketika ujung granitnya habis, mekanisme ini membutuhkan waktu sekitar 0.5-1 detik. Apabila
anda melakukan reload dalam 10 lajur berarti anda telah kehilangan waktu 5-10 detik.
b. Usahakan jumlah angka yang dijumlahkan di masing-masing kolom stabil. Hasilnya akan
lebih baik jika dibandingkan anda memaksakan diri di awal tes namun tergopoh-gopoh di
pertengahan dan akhir tes. Kendalikan diri anda untuk menghemat tenaga.
c. Jangan sekalipun melakukan cheating terhadap waktu maupun hasil penjumlahan. Hal ini akan
merugikan anda sendiri karena justru untuk cheating anda akan membutuhkan waktu sekian detik
untuk memutuskan dan itu berarti justru membuang waktu dan memubuat grafik penjumlahan
anda tidak alami.
d. Hal yang paling penting dari keseluruhan tes kraeplein adalah konsentrasi. Terkadang anda
akan merasablank padapertengahan tes, namun anda harus bisa bangkit & fokus lagi pada tes.
Untuk itu kondisi fisik sangat berpengaruh. Usahakan tidak begadang dan sarapan dahulu
sebelum berangkat tes karena model tes ini sangat menyedot energi anda.
5. WARTEGG TEST
Tes ini terdiri atas 8 kotak yang berisi bentukan-bentukan tertentu seperti titik, garis kurva, 3
garis sejajar, kotak, dua garis saling memotong, dua garis terpisah, tujuh buah titik tersusun
melengkung dan garis melengkung. Anda akan diminta menggambar kemudian menuliskan
urutan gambar yang telah anda buat, lalu menuliskan nomor gambar mana paling disukai, tidak
disukai, sulit dan mudah menurut anda. Yang diukur dalam tes ini adalah emosi, imajinasi,
intelektual dan aktifitas subjek.
Contoh:

Tipsnya:
a. Urutan menggambar sebaiknya anda buat kombinasi antara sesuai nomor dan acak. Misalnya
1,2,3,4 kemudian 8,7,6,5. Karena apabila anda menggambar berdasarkan urutan 1,2,3,4,5,6,7,8
anda dipandang HRD sebagai orang yang kaku/konservatif sedangkan apabila anda menggambar
secara acak misalnya 5,7,6,8,3,2,4,1 anda akan dipandang HRD sebagai orang yang terlalu
kreatif, inovatif dan cenderung suka akan breaking the low.
b. Kalau anda bergender lelaki jangan mulai dengan nomor 5, karena beberapa anggapan
menyebutkan hal ini berpengaruh terhadap orientasi seks anda.

6. DRAW A MAN TEST (DAM)
Tes ini mengharuskan anda untuk menggambar sesorang, untuk kemudian anda deskripsikan
usia, jenis kelamin dan aktifitas orang tersebut. Tes ini dipergunakan untuk mengatahui tanggung
jawab, kepercayaan diri, kestabilan dan ketahanan kerja.
Tipsnya:
a. Gambarlah orang tersebut secara utuh mulai dari ujung kepala sampai ke ujung kaki, termasuk
detil muka seperti mata, hidung, mulut dan telinga.
b. Gambarlah orang tersebut dalam keadaan sedang melakukan aktifitas, misalnya pak tani
sedang membawa cangkul, eksekutif muda sedang menenteng koper dsb.
7. ARMY ALPHA INTELEGENCE TEST
Tes ini terdiri atas 12 soal yang berisi kombinasi deretan angka dan deretan bentuk. Soal satu
soal kadang terkait dengan soal sebelumya. Yang diukur dalam tes ini adalah kemampuan daya
tangkap Anda dalam menerima dan melaksanakan instruksi dengan cepat dan tepat.
Tipsnya : Konsentrasilah kepada apa yang dikatakan narator, karena narator tidak akan
mengulang instruksi tersebut dan waktu yang diberikan sangat terbatas. Sabar, jangan terburu
menjawab, sebelum narator selesai memberikan instruksi.
Contoh:
Narator akan mediktekan soal sebagai berikut : Coretlah angka ganjil dalam kotak dan coretlah
angka genap yang berhuruf dalam lingkaran, kerjakan! dan pada lembar jawaban akan diberikan
gambar sebagai berikut:



8. MENGGAMBAR POHON
Tes ini terdiri atas tugas untuk menggambar pohon dengan kriteria : berkambium (dicotyl),
bercabang dan berbuah. Sehingga tidak diperbolehkan kepada anda menggambar pohon jenis
bambu, pisang, semak belukar ataupun jenis tanaman monocotyllainnya.
Tipsnya :
a. Pada setiap tes menggambar pohon yang pernah dilalui, penulis selalu menggambar pohon
nangka. Karena pohon tersebut mewakili jenis tanaman dicotyl /berkambium.
b. Walaupun anda tidak begitu pandai dalam hal menggambar, usahakan menggambar secara
detil dan rinci setiap komponen dari pohon tersebut seperti tangkai, bentuk daun, kerapatan daun,
buah, akar bahkan alur pohon. 3) Untuk hasil yang lebih maksimal, fotolah pohon tersebut,
pelajari karakter jenis pohonnya, kemudian latihlah kemampuan menggambar anda dengan
mengacu pada foto tersebut.
9. EDWARDS PERSONAL PREFERENCE SCHEDULE (EPPS)
Tes ini terdiri atas pilihan-pilhan jawaban yang paling mencerminkan diri anda. Tes ini
dipergunakan untuk mengetahui seberapa besar motivasi, kebutuhan dan motif seseorang.


Tipsnya:
a. Jawablah setiap pertanyaan dengan jujur sesuai dengan kondisi anda, setidaknya yang paling
mendekati, karena pertanyaan akan berulang di nomor-nomor berikutnya, sehingga apabila
jawaban anda tidak sinkron, hal ini akan merugikan Anda. Kejujuran anda terkait dengan
cerminan kesesuaian diri anda terhadap lowongan pekerjaan yang anda lamar.
b. Secara keseluruhan, tes EPPS ini memang paling sulit untuk di-adjustment (diakali), namun
setidaknya ada beberapa pertanyaan yang bisa di-adjustment untuk disesuaikan dengan lowongan
pekerjaan yang anda pilihan. Misalnya ketika anda melamar menjadi pegawai Bank, pilihlah
jawaban-jawaban yang mencerminkan kejujuran, keteraturan, kedisiplinan dan mampu bekerja
dalam teamwork.
c. Karena sulitnya prosesadjusment tehadap tes ini, jalan paling praktis yang dapat ditempuh
adalah memperbaiki diri (self improvement) anda dalam segala hal, setup diri anda menjadi
seakan-akan seseorang profesional dalam setiap tingkah laku keseharian anda seperti: jujur, tepat
janji, tanggung jawab dan disiplin. Karena cerminan pola pikir dan tingkah laku positif diri anda,
akan tertuang tanpa anda sadari dalam hasil tes.
d. Contoh soalnya:
- A. Saya suka memuji orang yang saya kagumi
B. Saya ingin merasa bebas untuk melakukan apa saja yang saya kehendaki
- A. Saya merasa bahwa dalam banyak hal saya kalah dibandingkan orang lain
B. Saya suka mengelakkan tanggung jawab dan kewajiban-kewajiban


Tes Kepribadian.
Tes ini bertujuan untuk mengukur kemampuan sesorang dalam hal bereaksi dan berinteraksi
dengan individu yang lain. Contoh :
- EPPS (Edwards Personal Preference Schedule)
- DAM&BAUM (Draw A Man Tes)
- KRAEPLIEN atau PAULI
- RM (The Rothwell Miller)
- PAPI Kostick
Berikut adalah beberapa alat Psikologi beserta penjelasan nya :
1.Tes Wartegg











Pada saat Anda menjalankan Wartegg Test, Anda akan diberi selembar kertas yg berisi 8 kotak
yg ada stimulus2 nya, kemudian Anda akan diberikan perintah untuk melengkapi dari gambar yg
ada di kotak tersebut.
Isi dari masing2 gambar :
-gambar 1. berupa titik ditengah kotak : ini menyangkut hal-hal yg berhubungan dengan
penyesuaian diri yaitu bagaimana seseorang menempatkan diri pada lingkungan nya.
-gambar 2. berupa ~ tp berada di kotak sebelah kiri , menunjukkan fleksibilitas perasaan.
-gambar 3. berupa 3 garis horisontal dr pendek, sedang tinggi sejajar: mengukur hasrat untuk
maju/ ambisi
-gambar 4. berupa kotak kecil di sebelah kanan : mengukur bagaimana seseorang mengatasi
kesulitan
-gambar 5. seperti huruf T tp miring mengukur bagaimana cara bertindak.
-gambar 6. berupa garis horisontal ; vertikal : mengukur cara berpikir /analisa; sintesa
-gambar 7. berupa titik2 : menyangkut kehidupan dan perasaan ( apakah
sudah stabil, kekanakan)
-gambar 8. berupa lengkungan : mengenai kehidupan sosial/ hubungan sosial
Berikut ini adalah salah satu contoh pengerjaan yang pernah digunakan penulis untuk
melewati tahap psikotes ini:











2.DAM & BAUM














-Draw A Man Tes (Tes Gambar Orang) untuk mengetahui tanggung jawab, kepercayaan diri,
kestabilan dan ketahanan kerja.
-BAUM Test termasuk dalam test Grafis. Mungkin Anda pernah menjalani test dimana Anda
diberi kertas kosong dan diminta untuk menggambar pohon, dan dikertas lainnya diminta
menggambar orang.
Yang di nilai dari kedua gambar tersebut adalah bukan bagusnya gambar melainkan besar
kecil gambar, tarikan garis (tegas atau tidak atau patah-patah), letak gambar (kanan-kiri, atas-
bawah, atau center). Biasanya Anda juga diminta untuk memberikan keterangan pohon apa yang
digambar, kalau orang ( dia lagi melakukan apa dan jenis kelaminnya apa). Tiap-tiap gambar
memiliki arti.

3.Kraeppelin dan Pauli










Tes ini pada awalnya dibuat oleh seorang psikiater yang bernama kraepelin yang awalnya
digunakan untuk membedakan antara orang yang normal dan tidak normal. Namun seiring
perkembangan waktu, test ini sudah digunakan oleh perusahaan, badan hukum termasuk instansi
pemerintahan untuk menyeleksi calon tenaga kerja/ pegawai.

Sebuah Speed Test yang terdiri dari 45 lajur angka satuan antar 0 sampai dengan 9 yang
tersusun secara acak sebanyak 60 angka secara vertikal pada tiap-tiap lajur. Ciri utama sebuah
speed test adalah tidak adanya waktu yang cukup untuk menyelesaikan semua soal sehingga testi
tidak diharapkan untuk menyelesaikan sepenuhnya setiap lajur. Inti dalam tes ini adalah
bagaimana kecepatan kerja testi.

4.PAPI Kostick













Tes PAPI Kostik di buat oleh Guru Besar Psikologi Industri asal Massachusetts, Amerika,
Dr. Max Martin Kostick, pada awal tahun 1960-an. PAPI Kostick mengukur dinamika
kepribadian (psychodynamics) dengan memperhatikan keterkaitan dunia sekitarnya
(environment) termasuk perilaku dan nilai perusahaan (values) yang diterapkan dalam suatu
perusahaan / situasi kerja dalam bentuk motif (need) dan standar gaya perilaku menurut persepsi
kandidat (role) yang terekam saat psikotes.
PAPI Kostick merupakan laporan inventori kepribadian (self report inventory), terdiri atas 90
pasangan pernyataan pendek berhubungan dalam situasi kerja, yang menyangkut 20 aspek
keribadian yang dikelompokkan dalam 7 bidang: kepemimpinan (leadership), arah kerja (work
direction), aktivitas kerja (activity), relasi social (social nature), gaya bekerja (work style), sifat
temperamen (temperament), dan posisi atasan-bawahan (followership).

5.A.A (Army Alpha)











Tes Psikologi Army Alpha adalah sebuah tes psikologi yang dikembangkan oleh seorang
psikolog Amerika bernama Arthur Sinton Otis, Ph.D (28 July 1886 - 1 January 1964). Otis
mengembangkan tes Army Alpha pada tahun 1917. Pada awalnya tes ini dikembangkan oleh
Otis untuk didedikasikan kepada US.Army (Angkatan Militer Amerika), sehingga diberi nama
Army Alpha.Tes ini pernah dipakai untuk merekrut 1,7 juta tentara Amerika pada Perang Dunia
pertama.
Tes Psikologi Army Alpha ini adalah tes yang tidak meminta anda untuk menggambar,
namun meminta anda menjawab sejumlah pertanyaan, sehingga tergolong "Tes Psikologi
Kuesioner".
Tips Mudah Lulus Soal Psikotes
Sebelum saya memberikan contoh soal psikotes secara lengkap, saya akan memberikan sedikit tips
untuk anda, agar bisa melewati soal-soal psikotes yang diberikan oleh petugas penguji.


Sebelum mengikuti psikotes anda harus cukup istirahat. Jangan tidur terlalu larut malam.
Sempatkan diri anda untuk mengkonsumsi makanan sebelum mengikuti psikotes. Soalnya
konsentrasi anda akan terganggu jika saat mengerjakan soal psikotes perut anda keroncongan.
Pokoknya anda harus sehat secara fisik dan mental agar anda 'siap tempur'.
Sebagai bekal mengikuti psikotes, latih otak anda dengan membaca-baca buku tentang contoh
soal psikotes. Pelajari teknik mengerjakannya dengan baik. Bisa juga anda tanyakan ke teman
anda yang pernah mengikuti psikotes.
Dengarkan instruksi atau perintah mengerjakan soal dengan seksama. Perhatikan juga contoh-
contoh soal psikotes yang diberikan. Jangan sekalipun mengabaikan instruksi, karena cara anda
menjawab soal tergantung instruksi yang diberikan. Misalnya untuk soal menggambar, biasanya
anda dilarang menggambar pohon kelapa dan pohon beringin. Maka turutilah instruksi tersebut.
Jangan lupa, tuliskan nama anda dengan jelas di atas kertas jawaban. Biasanya disertai dengan
tanggal dan nomor peserta. Karena ada juga loh yang lupa menuliskan nama saking
semangatnya mengerjakan soal. Sekali anda lupa maka gugurlah anda.
Perhatikan jatah waktu yang diberikan untuk menyelesaikan soal psikotes. Jangan sampai anda
terlambat mengerjakan dan menyelesaikan jawaban. Usahakan agar semua soal psikotes
terjawab hingga waktu yang diberikan habis.
Jika anda telah menyelesaikan jawaban, sementara waktu untuk mengerjakan masih tersisa,
manfaatkan waktu anda untuk mengkoreksi jawaban anda. Pastikan bahwa jawaban yang anda
berikan adalah jawaban yang paling tepat.