Anda di halaman 1dari 9

1

Buku Ajar MANAJEMEN AGRIBISNIS PERIKANAN, oleh: Zainal Abidin, S.Pi, MP, M.BA
Program Studi Agribisnis Perikanan, FPIK, Universitas Brawijaya
BAB II.
MANAJEMEN DAN AGRIBISNIS PERIKANAN


2.1 Pengertian Manajemen
Manajemen dalam bahasa Inggris management dengan kata kerja to manage yang
secara umum berarti mengurusi atau mengelola. Dalam arti khusus manajemen dipakai bagi
pimpinan dankepemimpinan, yaitu orang-orang yang melakukan kegiatan memimpin, disebut
manajer.
Manajemen adalah suatu rangkaian proses yg meliputi kegiatan perencanaan,
pengorganisasian, pelaksanaan, pengawasan, evaluasi dan pengendalian dalam rangka
memberdayakan seluruh sumber daya organisasi/perusahaan, baik sumberdaya manusia
(human resource capital), modal (financial capital), material (land, natural resources or raw
materials), maupun teknologi secara optimal untuk mencapai tujuan organisasi/ perusahaan.
Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, manajemen adalah penggunaan sumber
daya secara efektif mungkin untuk mencapai sasaran.

2.2 Hubungan Manajemen, Entrepreneurship dan Agribisnis Perikanan
Definisi entrepreneurships yang ditulis oleh Hisrich dan Peters (1995) adalah:
Entrepreneurships is the process of creating something different with value by devoting the
necessary time and effort, assuming the accompanying financial, psychic, and social risks,
and receiving the resulting rewards of monetary and personal satisfaction and independence
(modified definition from Hisrich and Brush,1985 in Hisrich and Peters, 1995).
Agribisnis perikanan (fisheries agribusiness) yang dikelola oleh manager yang
berkarakter entrepreneur berpotensi lebih mampu menciptakan profit (profitable).
Kemampuan yang spesial ini tidak lepas dari karakter entrepreneur antara lain memiliki
kreatifitas; kemampuan (IQ dan skill) dalam membaca peluang dan menciptakan peluang,
mengelola usaha (manajemen usaha) dan merakit tiga faktor produksi (land, capital dan
labor), berinovasi, serta menjual (barang, jasa, dan ide kreatif); memiliki keberanian (EQ dan
mental) dalam mengatasi ketakutan, menerima/memikul risiko (risk bearing), mengendalikan
risiko (risk taking), serta keluar dari zona kenyamanan (zona yang tanpa tantangan); memiliki
keteguhan hati (motivasi diri untuk selalu maju dan berkembang), persistence (ulet), pantang
menyerah, determinasi (teguh dalam keyakinannya), serta kekuatan akan pikiran (power of
mind) bahwa anda juga bisa.
Pengelola agribisnis perikanan (fisheries agribusiness manager) yang berwatak
entrepreneur akan mengelola input (faktor produksi land, capital dan labor) dalam
berproduksi agar menghasilkan output secara efektif dan efisien. Untuk itu, produksi harus
terencana dengan baik dan sistematis (memerlukan planning). Dengan melakukan
perencanaan, berarti seorang manager telah menerapkan sebagian prinsip-prinsip manajemen.
Perencanaan yang dimaksud mulai dari jenis, jumlah dan kualitas input (tenaga kerja, modal,
bahan baku), design produk, jumlah dan kualitas produk, harga, target volume penjualan
(omzet) dan target waktu yang diperlukan dalam penjualan, dan lain-lain. Penerapan
manajemen berarti melakukan seni mencapai tujuan usaha dengan melibatkan orang lain
(labor, consumer, mitra kerja, dan lain-lain).
Pengelolaan suatu usaha tentu akan selalu dihadapkan pada risiko.
Aquabusinesspreneur (entrepreneur dalam bidang aquabisnis) yang berhasil mengendalikan
risiko, serta mencurahkan necessary time and financial dalam usahanya, akan memperoleh
reward berupa profit.
Manajemen agribisnis perikanan pada prinsipnya adalah penerapan manajemen dalam
sistem agribisnis perikanan. Calon entrepreneur/wirausahawan dalam bidang agribisnis
2

Buku Ajar MANAJEMEN AGRIBISNIS PERIKANAN, oleh: Zainal Abidin, S.Pi, MP, M.BA
Program Studi Agribisnis Perikanan, FPIK, Universitas Brawijaya
perikanan perlu memahami konsep-konsep manajemen untuk mempermudah pencapaian
tujuan usahanya yaitu memperoleh profit dengan cara memuaskan konsumen dan
mengindahkan etika bisnis. Konsep-konsep manajemen yang dimaksud antara lain pengertian
manajemen, fungsi-fungsi manajemen, prinsip-prinsip manajemen, serta bidang-bidang
manajemen. Selain itu, di dalam menjalankan agrinisnis perikanan perlu memahami ilmu-
ilmu perikanan, pertanian, pemasaran dalam arti yang luas, dan kemampuan dalam
mengambil keputusan.
Terkait dengan ilmu-ilmu perikanan dan pemasaran, setidaknya entrepreneur
agribisnis perikanan memahami karakteristik komoditas perikanan. Hal ini karena komoditas
perikanan memiliki karakteristik yang khas sehingga memerlukan manajemen yang berbeda
dengan bidang bisnis yang lain. Karakteristik komoditas perikanan di antaranya:
Mudah rusak (perishability)
Ikan memiliki sifat mudah rusak karena ikan secara umum memiliki komposisi air
sekitar 60% dari berat ikan. Sedangkan air merupakan media utama bagi kehidupan
bakteri, jamur dan sejenisnya yang akan mempercepat penurunan kualitas ikan jika
tidak dilakukan penanganan (handling) yang tepat dan cepat. Handling adalah salah
satu bagian dari fungsi fisik pemasaran.
Setiap pengunduran penanganan ikan akan menyebabkan penurunan kualitas dan
hilangnya berat yang mempengaruhi harga jual. Peranan system pemasaran adalah
menghambat 3D (death/hancur, decacy/rusak, deterioration/penurunan) dari komoditi
tersebut.
Musiman
Sifat musiman komoditi perikanan terkait dengan sulitnya produsen menjual hasil
prduksinya dengan harga yang wajar. Seringkali saat musim panen, harga jual ikan
menurun. Sehingga peran pemasaran adalah menyediakan stok yang cukup untuk saat
tidak musim melalui kegiatan storage sebagai salah satu fungsi fisik pemasaran untuk
menciptakan time utility.
Butuh ruang yang banyak (bulkiness)
Karakter ini berdampak pada perlunya biaya transportasi yang lebih besar karena
sekali pengangkutan hanya dapat mengangkut ikan dalam jumlah yang dibatasi oleh
ruang dan berat ikan.
Tidak seragam (non homogenity)
Komoditi perikanan dengan sifat tidak seragam berdampak juga pada besarnya biaya
penanganan karena memerlukan biaya penyortiran sekaligus memakan waktu
penanganan dan dapat berdampak penurunan kualitas. Fungsi grading diperlukan
untuk mengatasi permasalahn pemasaran ini.
Entrepreneur agribisnis adalah pencipta kekayaan melalui inovasi berbasis pertanian,
perkebunan, peternakan, perhutanan, perikanan, hortikultura dan tanaman pangan (jagung,
padi, kedelai, umbi umbian dan kacang kacangan lainnya) serta bisnis yang terkait ke hulu,
hilir dan penunjangnya. Mereka adalah pusat pertumbuhan lapangan kerja dan ekonomi.
Mereka menghasilkan sistem dan mekanisme pembagian kekayaan yang bergantung pada
inovasi, kerja keras, dan pengambilan resiko berbasis kekayaan alam tropis dan sosial
Indonesia. Entrepreneur agribisnis menghasilkan barang dan jasa seperti pangan, pakan,
energi, serat, obat-obatan, agro otomotif dan industri kimia, jasa keuangan, informasi,
pergudangan, transportasi, telekomunikasi pendidikan dan konstruksi infrastruktur (jembatan,
jalan, dam, irigasi) dalam sistem dan usaha agribisnis (Pambudy, 2010).

2.3 Mengapa Manajemen Diperlukan dalam Agribisnis Perikanan?
Bertitik tolak dari karakteristik komoditas perikanan yang khas, maka manajemen
agribisnis perikanan tentu berbeda dengan manajemen lainnya. Perbedaan karakteristik
3

Buku Ajar MANAJEMEN AGRIBISNIS PERIKANAN, oleh: Zainal Abidin, S.Pi, MP, M.BA
Program Studi Agribisnis Perikanan, FPIK, Universitas Brawijaya
tersebut menyebabkan perbedaan manajemen dalam hal penanganan, pengangkutan,
penyimpanan, pengolahan, standarisasi, pengemasan, permodalan dan pembiayaan,
penanggungan risiko, pengelolaan tenaga kerja/SDM, dan pengintaian pasar.
Penguasaan pengetahuan dan pemahaman konsep-konsep manajemen akan sangat
membantu upaya mengelola/memanage bisnis berbasis komoditas perikanan. Keahlian
manajemen tersebut dalam hal manajemen sumberdaya manusia, manajemen produksi,
manajemen keuangan, dan manajemen pemasaran. Keahlian manajerial yang berbasis
pengetahuan tentang karakteristik komoditas perikanan, masih perlu dilengkapi dengan
pemahaman tentang kondisi sosial budaya masyarakat perikanan. Dengan demikian, manager
ataupun entrepreneur yang bergerak di bidang perikanan telah mendapatkan tiket sukses
menjalankan bisnis perikanan, disamping masih diperlukan beberapa skill dan keahlian lain
misalnya: mindset dan entrepreneurship skill (selalu kreatif, inovatif, berani mengambil
risiko, dll), kepemimpinan, komunikasi, teknik pengambilan keputusan, memiliki motivasi
untuk selalu berkembang dan maju, kemampuan organisasi, human relation, dan yang
terpenting memiliki keteguhan hati dalam menjaga hatinya agar tetap berpegang teguh pada
norma-norma, nilai-nilai, etika, dan hukum yang berlaku dalam dunia bisnis dan masyarakat,
serta aturan dari Yang Maha Pencipta, Alloh SWT.

2.4 Fungsi Manajemen
Fungsi manajemen adalah elemen-elemen dasar yang akan selalu ada danmelekat di
dalam proses manajemen yang akan dijadikan acuan oleh manajer dalammelaksanakan
kegiatan untuk mencapai tujuan. Elemen-elemen dasar dalam proses manajemen terdiri dari
perencanaan (planning),pengorganisasian (organizing), penggerakan (actuating) dan
pengawasan (controlling) untuk mencapai tujuan yang telahditetapkan organisasi, yang sering
disebut dengan singkatan POAC. Mekanisme bekerjanya fungsi-fungsi manajemen dijelaskan
dalam Gambar II-1.
















Gambar II-1 menunjukkan bahwa kegiatan manajemen dimulai dari adanya informasi
untuk memanfaatkan berbagai sumberdaya yang tersedia (natural and humanresources)
untuk berproduksi dalam rangka memenuhi kebutuhan manusia/konsumen. Pencapaian
tujuan tersebut melalui pelaksanaan fungsi-fungsi manajemen. Mekanisme kerja fungsi-
fungsi manajemen tersebut berjalan mulai dari perencanaan, pengorganisasian, penggerakan,
dan sampai pada pengawasan dan evaluasi. Selanjutnya, hasil pengawasan dan evaluasi akan
menjadi bahan perencanaan berikutnya diperoleh improvement daripada perencanaan
sebelumnya. Berbagai problem dan tidak tercapainya target di program sebelumnya, dan
Informasi Fungsi manajemen:
1. Perencanaan (planning)
2. Pengorganisasian (organizing)
3. Penggerakan (actuating)
Pengarahan (directing)
Pengkoordinasian (coordinating)
4. Pengawasan (controlling)
Evaluasi (evaluation)
Basic Resources
The 6Ms
1. Men(Manusia)
2. Money(Uang)
3. Materials(Material)
4. Machines(Mesin)
5. Methods(Metode)
6. Market (Pasar)
Tujuan dan
Sasaran
Organisasi/per-
usahaan = profit
Gambar II-1. Mekanisme Kerja dari Fungsi-fungsi Manajemen (dikembagkan
dari Firdaus, 2010, dan Lin Yong Suen, 2012).
4

Buku Ajar MANAJEMEN AGRIBISNIS PERIKANAN, oleh: Zainal Abidin, S.Pi, MP, M.BA
Program Studi Agribisnis Perikanan, FPIK, Universitas Brawijaya
berbagai program yang sukses dilakukan, dijadikan pijakan untuk melangkah lebih lanjut
melalui serangkaian fungsi-fungsi manajemen yang dimulai lagi dari perencanaan, dan
seterusnya.Penjelasan ini jika digambarkan akan berbentuk siklus manajemen (management
cycle) yang berputarseperti roda seperti pada Gambar II-2a dan disederhanakan melalui
Gambar II-2b (Plan-Do-Check). Perlu dicatat bahwa inti dari pelaksanaan seluruh fungsi
manajemen adalah pengambilan keputusan dari seorang manajer atau siapapun yang
menjalankan fungsi manajemen (lihat Gambar II-2c).



Gambar II-2a. Siklus Manajemen (Management Cycle).


Gambar II-2b. Penyederhanaan dari Siklus Manajemen (Management Cycle) as PDC
cycle..



O
Organizing
A
Actuating
C
Controlling
P
Planning
D
Do
C
Check
P
Plan
Gambar II-2c. Pengambilan Keputusan merupakan Inti dari Fungsi Manajemen.
5

Buku Ajar MANAJEMEN AGRIBISNIS PERIKANAN, oleh: Zainal Abidin, S.Pi, MP, M.BA
Program Studi Agribisnis Perikanan, FPIK, Universitas Brawijaya

Keempat fungsi manajemen dapat dijelaskan sebagai berikut:
a. Perencanaan (planning).
Yang disebut perencanaan adalah memikirkan dan menetapkan apa-apa yang akan
dicapai dengan sumberdaya yang dimiliki, yang kemudian memberikan pedoman, garis-garis
besar tentang apa yang akan dituju. Perencanaan juga dapat dimaknai persiapan-persiapan
untuk pelaksanaan suatu tujuan, berupa rumusan-rumusan tentang apa dan bagaimana
suatu pekerjaan dapat dilaksanakan. Persiapan-persiapan tesebut dapat berupa tindakan-
tindakan administrasi atas tindakan-tindakan selanjutnya. Perencanaan tidak harus dalam
bentuk tulisan tetapi mungking hanyadalam pemikiran (benak), terutama untuk hal yang
bersifat pribadi dan rahasia. Adapun perencanaan dalam suatu organisasi/perusahaan
umumnya tertulis untuk memudahkan pencapaian dan evaluasi atas pelaksanaannya. Hal-hal
yang direncanakan terkait alokasi sumberdaya alam, sumberdaya manusia, dan sumberdaya
financial/capital. Perencanaan meliputi apa-apa yang akan dilakukan (program kerja),
bagaimana/dengan cara bagaimana melakukan (metode), menggunakan sumberdaya mana
dan berapa banyak (resources). Perencanaan juga dilengkapi sasaran (target) capaian pada
setiap apa yang direncanakan dalam kurun waktu tertentu (period). Hal ini tentu akan
mempermudah pencapaiannya.
Organisasi manapun biasanya selalu membuat perencanaan untuk lancarnya
perputaran roda organisasi. Demikan halnya dengan individu, hendaknya membiasakan diri
untuk membuat/menentukan rencana agar aktivitas jelas dan terarah. Perencanaan merupakan
proses terpenting dari semua fungsi manajemen karena tanpa perencanaan, fungsi-fungsi
lainnya tak dapat berjalan.
Fungsi perencanaan mencakup semua kegitan yang ditujukan untuk menyusun
program kerja selama periode tertentu pada masa yang akan datang.
Langkah-langkah dalam proses perencanaan, yaitu:
1. Mengumpulkan fakta-fakta dan informasi-informasi yang berkaitan dengan obyek
perencanaan
2. Menganalisis fakta-fakta dan informasi-informasi yang berkaitan dengan obyek
perencanaan
3. Memprediksi perkembangan masa depan
4. Menetapkan tujuan
5. Mengembangkan alternatif-alternatif tindakan
6. Mengembangkan sistem evaluasi kemajuan dan pengendalian
b. Pengorganisasian (organizing).
Pengorganisasian adalah membagi suatu kegiatan besar menjadi kegiatan-kegiatan
yang lebih kecil. Pembagian kegiatan besar organisasi/perusahaan tersebut dengan cara
menetapkan struktur peran-peran melalui penentuan aktivitas-aktivitas, pegelompokan
aktivitas, penugasan kelompok aktivitas, pendelegasian wewenang, pengkoordinasian
hubungan antar wewenang serta informasi baik secara vertikal maupun horizontal, yang
dibutuhkan organisasi untuk mencapai tujuan-tujuan organisasi.
Agar peran organisasi ada dan berarti bagi orang-orang, peran-peran itu harus
mencakup :
Tujuan yang dapat direalisasikan.
Konsep dan batas kewajiban yang jelas.
Kebijakan-kebijakan yang dapat dimengerti dan dapat dilaksanakan.
Ketersediaan informasi yang diperlukan, alat-alat dan sumber-sumber yang penting.
Organizing mempermudah manajer agribisnis perikanan dalam melakukan pengawasan dan
menentukan orang yang dibutuhkan untuk melaksanakan tugas-tugas yang telah dibagi-bagi
tersebut. Pengorganisasian dapat dilakukan dengan cara menentukan siapa mengerjakan apa
6

Buku Ajar MANAJEMEN AGRIBISNIS PERIKANAN, oleh: Zainal Abidin, S.Pi, MP, M.BA
Program Studi Agribisnis Perikanan, FPIK, Universitas Brawijaya
dan dengan cara bagaimana. Dalam kalimat lain dapat dikatakan bahwa perngorganisasian
menentukan job description (tugas apa yang harus dikerjakan), oleh siapa pekerjaan itu harus
dikerjakan, dan bagaimana tugas-tugas tersebut dikelompokkan, siapa yang bertanggung
jawab atas tugas tersebut, pada tingkatan mana keputusan harus diambil. Ini semua
membutuhkan struktur organisasi untuk memudahkan pencapaiannya.
Fungsi pengorganisasian terdiri atas kegiatan:
1. Menyusun struktur organisasi
2. Menentukan pekerjaan yang harus dikerjakan
3. Memilih, menempatkan dan mengembangkan karyawan
4. Merumuskan garis kegiatan perusahaan
5. Membentuk sejumlah hubungan dalam organisasi dan menunjuk stafnya

c. Penggerakan (actuating).
Penggerakan adalah suatu fungsi pembimbingan dan pemberian pimpinan serta
penggerakan orang-orang agar orang-orang tersebut mau dan suka bekerja. Berdasarkan
pengertian tersebut jelaslah bahwa peranan penggerakan (actuating) sangat penting, karena
penggerakan berfungsi untuk menggerakan fungsi-fungsi manajemen yang lain, seperti
perencanaan, pengorganisasian, pengawasan.
Menggerakkan orang-orang dalam organisasinya agar mau dan suka bekerja
mempunyai arti bagaimana menjadikan para pegawai sadar akan tugas dan kewajiban serta
bertanggung jawab atas tugas yang dibebankan kepadanya tanpa menunggu instruksi.
Fungsi penggerakkan meliputi usaha untuk memimpin, mengawasi, memotivasi,
mengarahkan, membina, berkoordinasi, mendelegasikan dan menilai para karyawan yang ada
dalam organisasi.
Pengarahan (directing) sebagai bagian dari fungsi actuating merupakan suatu
tindakan untuk mengusahakan agar semua anggota kelompok berusaha untuk mencapai
sasaran sesuai dengan perencanaan manajerial dan usaha. Pengarahan ditujukan untuk
menetapkan kewajiban dan tanggungjawab setiap karyawan dalam organisasi, menetapkan
hasil yang harus dicapai, mendelegasikan wewenang pada setiap karyawan dan mengawasi
agar pekerjaan benar-benar dilaksanakan sebagaimana mestinya. Selain directing, terdapat
pula fungsi pengkoordinasian (coordinating) yang lebih menekanan pada hubungan
koordinasi antar individu atas berbagai aktivitas organisasi sehingga diperoleh harmonisasi
dalam setiap pelaksanaan kegiatan.

d. Pengawasan (controlling)
Pengawasan adalah suatu proses dimana pimpinaningin mengetahui apakah hasil
pelaksanaan pekerjaan yang dilakukan oleh bawahan sesuai dengan rencana, perintah, tujuan
atau kebijakan yang telah ditentukan.
Pengawasan dimaksudkan untuk mencegah atau memperbaiki kesalahan,
penyimpangan, ketidaksesuaian dan lain-lainnya yang tidak sesuai dengan tugas dan
wewenang yang telah ditentukan. Jadi pengawasan bukan mencari kesalahan terhadap
orangnya, tetapi mencari kebenaran terhadap hasil pelaksanaan pekerjaan.
Tujuan pengawasan adalah agar hasil pelaksanaan pekerjaan diperoleh secara berhasil
guna (efektif) dan berdaya guna (efisien) sesuai dengan rencana yang telah ditentukan.
Sebagai penunjang fungsi pengawasan, terdapat fungsi evaluasi (evaluation) yang
menekankan pada upaya untuk menilai proses pelaksanaan rencana, mengenai ada tidaknya
penyimpangan dan tercapai tidaknya sasaran yang telah ditetapkan berdasarkan rencana yang
telah dibuat yang ditujukan pada obyek tertentu dan periode tertentu.
Selain fungsi evaluasi, terdapat pula fungsi pengendalian yang merupakan upaya
manajerial untuk mengembalikan semua kegiatan pada rel yang telah ditentukan, sehingga
7

Buku Ajar MANAJEMEN AGRIBISNIS PERIKANAN, oleh: Zainal Abidin, S.Pi, MP, M.BA
Program Studi Agribisnis Perikanan, FPIK, Universitas Brawijaya
jika diperoleh penyimpangan-penyimpangan dari prosedur kerja dapat segera dilakukan
pengenadalian.
Pengendalaian juga dapat berupa penyesuaian-penyesuaian dari rencana awal karena
adanya faktor-faktor yang berubah sehingga pencapaian organisasi tujuan organisasi dapat
dilakukan.
2.5 Bidang-bidang Manajemen
Klasifikasi bidang manajemen secara umum adalah:
Manajemen Produksi
Manajemen Pemasaran
Manajemen Keuangan
Manajemen Sumberdaya Manusia (Personalia)
Manajemen Administrasi

SOAL:
1. Jelaskan pengertian dan tujuan manajemen!
2. Jelaskan hubungan Manajemen, Entrepreneurship dan Agribisnis Perikanan!
Jelaskan fungsi manajemen POAC!
3. Mengapa agribisnis perikanan perlu manajemen?

8

Buku Ajar MANAJEMEN AGRIBISNIS PERIKANAN, oleh: Zainal Abidin, S.Pi, MP, M.BA
Program Studi Agribisnis Perikanan, FPIK, Universitas Brawijaya
DAFTAR PUSTAKA


Abidin, Z., Wen-Chi Huang, and D. S. Pratomo. 2011. Determinants of retailers profit at
Gunungsari Ornamental Fish Market, East Java, Indonesia. Rural Economics Society of
Taiwan (REST) Conference: 2011. National Chung Hsing University. Taichung, Taiwan.
Anindita, R. 2004. Pemasaran Hasil Perikanan. Penerbit Papyrus. Surabaya.
Assauri, S. 2007. Manajemen Pemasaran: Dasar, Konsep dan Strategi. PT Raja Grafindo
Persada. Jakarta.
Crawford, I. M. 1997. Agricultural and Food Marketing Management. Rome: The FAO
Regional Office for Africa.
Darmawan, Dedi. 2011. Pengembangan Usaha Ikan Gurame (Osphronemus gouramy) di
Desa Pinggirsari, Kecamatan Ngantru, Kabupaten Tulungagung. Skripsi. Universitas
Brawijaya.
Effendy, Rustam. 2000. Pengantar Bisnis Modern. Penerbit Jurusan Manajemen, Fakultas
Ekonomi, Universitas Brawijaya.
Ekawarna, 2010. Manajemen Badan Usaha dan Koperasi. Gaung Persada Press. Jakarta.
Firdaus, Muhammad. 2010. Manajemen Agribisnis. Bumi Aksara. Jakarta.
Hisrich, R. D. and M. P. Peters. 1995. Entrepreneurship: Starting, Developing and Managing
a New Enterprise. 3rd Edition. The United States of America: Richard D. Irwin, Inc.
Lin Yong Suen, 2012. Handbook of Business Administration. National Pingtung University
of Science and Technology. Taiwan.
Mankiw, 2003. Mankiw Principles of Economics 3th. Pdf files and powerpoints.
MMAF, 2011. Renstra Kementerian Kelautan dan Perikanan Tahun 2010-2014. Jakarta.
Ningsih, 2005. Strategi Mengelola dan Memanfaatkan Sumber Daya Laut dan Perikanan.
Majalah Info Kajian Bappenas, Volume 2, 2005.
Pambudy, Rachmat. 2010. Membangun Indonesia Melalui Kepemimpinan Entrepreneur
Agribisnis. Makalah disampaikan pada Simposium Internasional PPI Dunia 2010
Pendidikan Kewirausahaan sebagai Upaya Peningkatan SDM Pelajar Indonesia yang
Mandiri dan Inovatif Diselenggarakan oleh Overseases Indonesian Student
Association Alliance. London, 23-24 Oktober 2010.
Pasaribu, Ali M. 2012. Kewirausahaan Berbasis Agribisnis. Penerbit ANDI. Yogyakarta.
Putra, Dody Yuli. 2011. Peran sektor Perikanan dalam Perekonomian dan Penyerapan
Tenaga Kerja di Indonesia: Analisis Input-Output. Program Pasca Sarjana,
Universitas Andalas.
Riniwati, Harsuko. 2012. Modul Ajar Pengantar Ilmu Ekonomi. UB Kediri.
Rosyidi, Suherman. 2000. Pengantar Teori Ekonomi: Pendekatan kepada Teori Ekonomi
Mikro dan Makro. Rajawali Pers. Jakarta.
Rukmana, H. Rahmat. 2005. Ikan Gurami Pembenihan dan Pembesaran. Kanisius.
Yogyakarta.
9

Buku Ajar MANAJEMEN AGRIBISNIS PERIKANAN, oleh: Zainal Abidin, S.Pi, MP, M.BA
Program Studi Agribisnis Perikanan, FPIK, Universitas Brawijaya
Saptana, dkk. 2004. Integrasi Kelembagaan Forum Kass dan Program Agropolitan Dalam
Rangka Pengembangan Agribisnis Sayuran Sumatera. AKP. Vol. 2, No.3, September
2004: 257-276
Soemarno, 1996. Manajemen Agribisnis: Organisasi dan Manajemen Sumberdya
Manusia.Makalah disajikan dalam Penataraan Agribisnis bagi Kepala Bidang
Pertanian Umum Kanwil Pertanian dan Kepala Sub Dinas Bina Usaha Lingkup
Pertanian pada tanggal 30 s/d 3 Oktober 1996 di Hotel Mirama Surabaya.
Rosyidi, S. 1994. Pengantar teori Ekonomi: Pendekatan Kepada Teori Ekonomi Mikro dan
Makro. Rajawali Pers. Jakarta.
Sunoto. 2011. Arah Kebijakan Pengembangan Konsep Minapolitan di Indonesia.
Departemen Kelautan dan Perikanan, Jakarta.
Undang-undang No. 25 Tahun 1992 tentang Pokok-pokok Perkoperasian.
Undang-undang No.17 Tahun 2007 tentang RencanaPembangunan Jangka Panjang
Nasional.
Undang 45 Tahun 2009 tentang Perubahan atas Undang-undang No. 31 Tahun 2004 Tentang
Perikanan.