Anda di halaman 1dari 11

PROSES PEMBUATAN ALKOHOL

Garis besar Proses Pembuatan Alkohol / Ethanol



1. Perlakuan awal tetes

2. Pembibitan Ragi / Yeast
3. Fermentasi
4. Destilasi


1. Perlakuan awal

Molasse yang didatangkan dari Pabrik Gula tidak langsung diproduksi, namun disimpan terlebih
dahulu dalam tanki penyimpanan.
Sebelum diproses melasse/tetes mengalami beberapa perlakuan awal .
Untuk kebutuhan pembibitan tetes diencerkan dengan air dari 85 o Bx dengan kadar gula ( TSAI )
50 %, menjadi 16 Bx, asumsi kadar gula +/- 10 %.
Pembibitan dilakukan dalam Botol 200 ltr, Jotang 3.000 ltr dan Gistbak 18.000 ltr sedangkan untuk
Fermentasi tetes diencerkan menjadi 19 s.d. 21 Bx dalam fermentor volume 80.000 ltr.
Semua pemakaian tetes yang diolah, ditimbang. Pada waktu pengenceran tetes ditambahkan H2SO4
agar saccharosa yang ada dalam tetes terinversi menjadi glucose dan menjaga dominasi
pertumbuhan Yeast.


2. Proses Pembibitan

Proses pembibitan dilakukan secara bertahap pada botol 200 ltr dilanjut ke jotang 3.000 ltr dan
gistbak 18.000 ltr dengan waktu incubasi masing-masing +/- 18 jam, hal
ini dimaksudkan agar mikroba beradaptasi dan berkembang biak.
Mikroba yang digunakan ialah Saccharomyces Cereviccae. Untuk menunjang laju pertumbuhan
mikroba dibutuhkan udara dan nutrisi seperti Urea, TSP dan Mg SO4 sesuai dosis.


3. Proses Fermentasi

Hasil proses pembibitan akhir pada Gistbak 18.000 ltr dimasukan ke fermentor kemudian
ditambahkan larutan tetes 21 Bx hingga volume fermentor hampir penuh +/- 80.000 ltr. Selanjutnya
diincubasikan selama +/- 44 jam , diharapkan glukose yang ada dalam larutan tetes maksimal
dirombak oleh Yeast menjadi Alkohol dan dampak lain adalah CO2, untuk itu kondisi fermentasi
dibuat anaerob.
Kandungan alkohol hasil akhir fermentasi sebesar 8 9 %



4. Proses Destilasi

Hasil fermentasi yang lazim disebut beslag dengan kandungan alkohol 8 9 % selanjutnya dialirkan
ke Destilasi untuk dilakukan pemisahan antara alkohol dan bukan alkohol dengan cara penyulingan
melalui kolom-kolom secara bertahap.


a. Tahap 1. Ruw Kolom

Beslag dialirkan ke kolom pertama yaitu Ruw Kolom yang terdiri dari 21 plate dengan system Buble
tray.
Beslag dialirkan secara kontinue pada plate 20 dan dipanasi dengan steam dari boiler pada
temperatur 98o C . Pada suhu ini dari plate 21 menghasilkan uap alkohol dan air dengan kandungan
alkohol +/- 40 % melalui perpipaan dialirkan ke Verdamper menuju Voorlup Kolom untuk didistilasi
lanjut.
Sedangkan pada bagian bawah dihasilkan sisa buangan berupa Vinase yang masih mengandung
alkohol maksimal 0,2 % .


b. Tahap 2. Voorlup Kolom

Uap hasil penyulingan dari Ruw Kolom yang telah melewati Verdamper kondisinya masih campuran
antara uap alkohol dan cairan masuk ke Voorlup kolom segmen 3 disemprot dengan air panas
temperatur 60 oC untuk menangkap alkohol yg larut dalam air siraman dan dialirkan ke Uitput
Kolom.
Sedangkan uap alkohol yang bertitik didih rendah tidak tertangkap dengan air siraman naik keatas
diembunkan pada kuler dan kondensor dijadikan produk afwykend dengan kandungan alkohol 94 %.
Hasil produksinya sangat sedikit +/- 10 20 ltr/jam.


c. Tahap 3. Uitput Kolom

Alkohol yang tertangkap air siraman mempunyai kandungan alkohol 30 % masuk ke Uitput kolom
segemen 3. Pada Uitput kolom ini menggunakan system Regulator sebagai sporari pemisahan air dan
alkohol.
Suhu uitput kolom sekitar 100 104 oC dimaksudkan agar uap alkohol naik keatas sedangkan air
turun ke Regulator / Sparator dengan kondisi alkohol yang sudah terlucuti. Dengan adanya
pemanasan pada kolom yang dilengkapi Sparator diharap terjadi pemisahan alkohol dan air karena
adanya perbedaan titik didih dan massa jenis. Uap alkohol dan air yang naik keatas dengan
kandungan alkohol 70 % didistilasi lanjut pada kolom Versterking. Plegmase yang berupa air panas
mengandung alkohol +/- 0,1 % sebagian digunakan sebagai siraman pada Voorlup kolom.



d. Tahap 4. Versterking Kolom

Uap alkohol dari Uitput kolom masuk ke Versterking kolom pada segmen 2.
Pada Verstecking kolom ini pemanasan dikurangi menjadi +/- 87 oC dimaksudkan agar pada top
produk lebih banyak alkohol yang menguap dari pada air, karena adanya penurunan pemanasan
dibawah titik didih air.
Karena adanya penurunan pemanasan tersebut hasil top produk meningkat 90 % dan dialirkan ke
kolom berikutnya yaitu Rectifisier Kolom.
Produk bawah yang lebih banyak mengandung air dengan kadar alkohol +/- 20 % dikembalikan (
direfluk ) ke Uitput kolom.


e. Tahap 5. Rectifisier Kolom

Uap alkohol dari Verstecking kolom dengan kadar 90 % masuk ke Rectifisier kolom segmen 1. Pada
Rectifisier kolom ini pemanasan diturunkan mendekati titik didih alkohol +/- 82 oC. Dengan adanya
penurunan panas diharapkan pada top produk lebih banyak alkohol yang menguap dari pada air nya.
Hasil top produk rectifisier kolom berkadar +/- 96,5 % yang selanjutnya dialirkan ke kuler / pendingin
untuk dilanjutkan ke Finale Kolom.
Produk bawah yang lebih banyak air namun masih mengandung alkohol 20 % direfluk dikembalikan
ke Verstecking kolom.


f. Tahap 6. Finale Kolom

Produk atas Rectifisier yang sudah melalui kuler berupa cairan masuk ke Finale kolom pada segmen
2. Karena produk ini masih mengandung zat lain berupa ester, aldehide dll yang mempunyai titik
didih dibawah alkohol, maka pada finale kolom dilakukan pemanasan namun dibawah titik didih
alkohol +/- 76 oC,
Dengan adanya pemanasan 76 oC maka zat lain yang terdiri dari ester, aldehyde dll akan menguap
pada produk atas selanjutnya diembunkan dan dikondensasi untuk dijadikan alkohol afwykend
dengan kadar 94 %, sedangkan alkohol produk bawah finale kolom yang sudah terbebas dari zat
pengotornya masuk ke kuler prima dijadikan produk prima dengan kadar alkohol 96 %.




B. PROSES PEMBUATAN ARAK


Garis besar Proses Pembuatan Arak

1 Perlakuan awal tetes
2 Pembuatan tape ketan / beras untuk Stater Yeast
3 Fermentasi
4 Destilasi


1. Perlakuan awal

Tetes / melasse yang kondisinya masih kental +/- 85 Bx dari Pabrik Gula diencerkan sampai dengan
15 17 Bx dengan asumsi kadar gula +/- 10 %.


2. Pembuatan Tape untuk Stater Yeast

a. Tape Ketan
50 kg ketan ditanak, setelah dingin pada suhu ruang ditaburi ragi tape yang
biasa di pasaran sebanyak 125 butir, selanjutnya diperam selama 48 jam.

b. Tape Beras
50 kg beras ditanak, setelah dingin pada suhu ruang ditaburi ragi tape yang
biasa di pasaran sebanyak 125 butir, selanjutnya diperam selama 48 jam.


3. Fermentasi

Masukan larutan tetes 15 Bx pada kuip arak berupa tong yang terbuat dari kayu jati sebanyak 6.000
ltr.

50 kg tape ketan dan 50 kg tape beras masukan kedalam larutan tetes pada kuip
tersebut.

Aduk-aduk lalu incubasi selama +/- 6 jam

Tambahkan larutan tetes 17 Bx sampai dengan volume 10.000 ltr, lalu incubasi 6 jam

Tambahkan larutan tetes 17 Bx sampai dengan volume 20.000 ltr, lalu incubasi 6 jam

Tambahkan larutan tetes 17 Bx sampai dengan volume 30.000 ltr, lalu incubasi 6 jam



4. Distilasi Ruw Ketel

Hasil fermentasi yang sudah matang masukan ke bejana Distilasi Ruw Ketel sebanyak
+/- 7.000 ltr. Distilasi pada arak menggunakan system Dis kontinue / Bath.
dipanaskan dengan uap dengan temperatur 96 oC hingga menghasilkan arak per-jam +/- 200 ltr,
lama pemanasan sekitar 12 jam. Produk keluar pada jam ke 4 sampai dengan jam ke 12.
Kandungan arak dihasilkan dari 35 % sampai dengan 5 % dengan rata-rata produk dihasilkan 18 %.
Hasil Distilasi Ruw Ketel ini disebut sebagai Buntut RK. (untuk Destilasi lanjut) Produk per RK +/-
1.600 ltr


5. Distilasi Destiler Ketel

Produk Buntut RK sebanyak 5.000 7.000 ltr dengan % arak 18 % dimasukan ke Bejana Destiler Ketel
( DK ) , dipanaskan dengan uap 90 oC pada produk awal sekitar jam ke 4 pemanasan , kadar arak
diatas 65 %. Pada jam berikutnya sekitar 10 jam , kadar produk DK menurun dibawah 65 %. , pada
saat ini produk masih tetap berlanjut sampai dengan kadar 5 % namun dialihkan sebagai produk
Buntut DK. (untuk Destilasi lanjut), Sedangkan produk depan yang rata-rata kadar araknya 65 %
dijadikan produksi sebagai Kepala DK.

Untuk selanjutnya Buntut RK dan Buntut DK dicampur dan disebut Buntut Campuran didistilasi
kembali pada bejana DK sebagai penghasil produk Kepala DK dan Buntut DK.


SEJARAH & RUANG LINGKUP USAHA
A. Sejarah Perusahaan
Sekitar tahun 1880-an didirikan pabrik-pabrik gula oleh pemerintah belanda didaerah jawa barat.
Sebagai bahan bagu digunakan tanaman tebu. Pabrik gula ini menghasilkan limbah berupa ampas
tebu (bagasse) blotong, dan tets (molasses). Tidak seperti jenis limbah lainnya molase yang berupa
cairan yang sangat pekat tidak bias langsung dibuang ke lingkungan tapi memerlukan proses
pengolahan . molasses merupakan nira masak yang yang tidak dapat dikristalkan. Kadar gula ivert
yang terkandung dalam molasses sekitar 50 %. Gula dengan kadar yang cukup tinggi tersebut dapat
dimanfaatkan menjadi zat lain yang bernilai ekonomis seperti alkohol.
Berdasarkan hal tersebut diatas, maka pada tahun 1883 sebuah perusahaan swasta belanda yang
bernama Ament Suiken Fsbriken, mendirikan Gist and Spirtus Fabriken. Produk yang dihasilkan
adalah arak dan alkohol. Produksi alkohol dimulai pada saat PD I digunakan sebagai bahan bakar.
Pemerintah Indonesia mengambil alih perusahaan tersebut pada tahun 1957 dan mengubah
menjadi perusahaan perkebunan Negara (PPN) XIV pabrik spirtus dan Alkohol Palimanna dengan
struktur organisasi yang mengindu pada perusahaan perkebunan Negara XIV pabrik Gula Gepol
Palimanan Cirebon.
Sebagai bukti adanya UU Nasionalisasi No. 86 tangal 31 Desember 1985 yang menyatakan bahwa
perusahaan-perusahaan belanda asing yang ada di Indonesia diambil alih oleh pemerintah RI maka
pada tahun 1985 PSA Palianan dinasionalisasikan dan diserahkan pada PPN Jawa Barat. Nama
perusahaan diubah menjadi perusahaan Negara Perkebunan (PNP) XIV Pabrik Spirtus dan Arak
Palimanan berdasarkan PP No. 2/ 1963. pada tahun 1981 statusnya dirubah menjadi perseroan
terbatan pabrik spirtus dan Alkohol Palimanan Kemudian tahun 1989 perusahaan mempunyai
pimpinan sendiri. Tetapi struktur organisasi tersebut masih menginduk dan bertanggung jawab pada
administratur. PPN XIV Pabrik Gula Gempol.
Berdasarkan keputusan direksi PTP XIV No. XX- Surkep/UM 83004.414/83 Tanggal 4 April 1983
perihal pemisahan PTP XIV PG Gempol yang merupakan satu unit produksi tersendiri dibawah
pengawasan Direksi PTP XIV Cirebon. Sebelum tahun 1989, PTP XIV dibawah naungan departemen
pertanian dan keuangan. Pada tahun 1989, menejemen perusahaan dikelola oleh PT Rajawali
Nusantara Indonesia Sebuah BUMN milik Departemen Keuangan Republik Indonesia.
B. Ruang Lingkup Usaha
PSA Palimanan memproduksi alkohol, spirtus dan arak. Alkohol yang diproduksi terdiri dari dua
macam yaitu alkohol prima dan alkohol teknis. Alkohol prima merupakan etanol dengan kadar
alkohol 95 % - 96 % dengan kapasitas produksi sekitar 16.000 liter per hari. Alkohol prima pada
umumnya digunakan sebagai pelarut pada industri farmasi, kosmetik dan juga industri lainnya.
Alkohol teknis merupakan alkohol dengan kadar 92 - 94 % dengan kapasitas produksi sekitar 2.400
liter per hari. Alkohol teknis digunakan sebagai bahan baku untuk membuat spirtus, bahan bakar dan
pelarut organik.
PSA Palimanan dapat memproduksi alkohol per tahun sebesar 6,2 juta liter. Alkohol diperoleh
melalui proses fermentasi dengan bantuan mikroba Saccharomyces ellypsoides dan Sacchaomyces
cereviceae. Pemurnian dilakukan secara destilasi bertingkat. Bahan baku yang digunakan untuk
menghasilkan alkohol adalah molases (tetes tebu) yang berasal dari limbah pengolahan gula pabrik
gula milik PT PG Rajawali II. Molases yang dibutuhkan diperoleh dari PG Jati Tujuh, PG Sindang Laut,
PG Tersana Baru, PG Karang Suwung dan PG
Arak merupakan alkohol dengan kadar yang lebih rendah yaitu sekitar 60-70 %. Arak diperoleh
melalui proses fermentasi molases dengan menggunakan ragi tape sebagai mikroorganismenya.
Arak hanya akan diproduksi jika ada permintaan dari Belanda.
Spirtus merupakan alkohol teknis yang dicampur dengan methanol, minyak tanah dan methilene
blue dengan perbandingan tertentu yang ditetapkan oleh Dirjen Bea dan Cukai Spirtus dapat
digunakan untuk industri pelitur dan bahan bakar.


C. Lokasi dan Letak Geografis
Pabrik spirtus dan alkohol palimanan terletak di jalan raya palimanan nomer 168 Desa Klangenan
Kecamatan Palimanan, Kabupaten Cirebon, Profinsi Jawa Barat. Lokasi pabrik terletak pada 15 km
kearah barat dari kota Cirebon, terletak di tepi jalan pantura dan menghadap kearah selatan. Secara
geografis PSA Palimanan berbatasan dengan sungai parakan wuning untuk sebelah barat, sebelah
timur kawasan perumahan penduduk, sebelah selatan jalan raya palimanan , sebelah utara lahan
pertanian atau sawah.
Luas laan yang ditempati PSA Palimanan seluas 14.174 m2. Dari total luasan tersebut luas lahan
untuk perkantoran seluas 1000 m2, bangunan pabrik seluas 8.674 m2, san gedung seluas 3.427 m2.
perkantoran terletak dibagian depan sedangkan ruang produksi dibagian belakang. Area pabrik
dibagi berdasarkan fungsinya, meliputi area penyimpanan bahan baku, are laoratorium, area
fermentasi, area destilasi, area penunjang (penyedia steam dan pompa), area penyimpanan produk,
area pengolahan dan pembuangan limbah, area perkantoran dan tata usaha.

C. Struktur organisasi perusahaan dan Ketenaga kerjaan
PSA Palimanan merupakan suatu unit usaha yang berada di bawah naungan PT Rajawali Nusantara
Indonesia yang dipimpin oleh seorang Manajer Umum. Manajer Umum tersebut akan dibantu oleh
bagian Tata Usaha dan Keuangan (TUK) dan bagian produksi. Adapun fungsi dan tugas kerja masing-
masing kelompok kerja tersebut adalah :
1. Pimpinan/Manajer mempunyai tugas sebagai berikut :
Menjabarkan tugas operaional secara terperinci, sederhana dan mudah dipahami bagi petugas
bawahannya.
Merencanakan target produksi yang akan dicapai yang berorientasi pada penekanan biaya dan
laba sesuai dengan garis kebijakan direksi.
Mengkoordinasi dua bagian perusahaan yaitu bagian Tata Usaha dan Keuangan (TUK) dan bagian
produksi.


2. Bagian Tata Usaha dan Keuangan (TUK)
Bagian TUK dipimpin oleh seorang kepala TUK yang bertanggungjawab atas segala kegiatan TUK.
Kepala TUK bertugas untuk melakukan pengawasan kas dan pengadministrasiannya secara tertib
serta menyusun laporan keuangan. Kepala TUK dibantu oleh seksi keuangan dan administrasi, seksi
SDM dan umum.
3. Bagian Produksi
Bagian produksi dipimpin oleh seorang kepala produksi yang bertugas untuk :
Melaksanakan kebijaksanaan produksi yang digariskan oleh direksi dalam rangka menjamin
kelancaran produksi sehingga memenuhi persyaratan baik kualitas maupun kuantitas dengan biaya
yang ekonomis dan efisien.
Mengumpulkan seluruh data dan informasi dari kegiatan operasional untuk memperoleh penilaian
yang wajar atas hasil produksi dan prestasi yang dicapai untuk bahan pertimbangan pimpinan.
Kepala bagian produksi akan dibantu oleh bagian pabrikasi (processing staf), bagian instalasi
(Engineering Staf) dan bagian bengkel (Workshop Staf).
a. Bagian pabrikasi yang bertugas untuk menangani :
Unit laboratorium, meliputi : analisa bahan baku produksi, analisa air, analisa etanol dan
pembiakan mikroba yang digunakan.
Unit fermentasi, meliputi : pengenceran, pembibitan dan fermentasi alkohol.
Unit destilasi, meliputi : distilasi alkohol
Unit limbah, meliputi : penanganan limbah
b. Bagian instalasi yang bertugas untuk menangani :
Unit listrik, meliputi : listrik PLN dan pompa listrik.
Unit ketelan, meliputi : penyediaan air, pemurnian air, penyediaan steam (Uap) dan pemeliharaan
ketel/boiler.
Unit bangunan, meliputi : pembangunan keperluan pabrik, pemeliharaan pabrik dan rumah dinas.
c. Bagian perbengkelan yang berugas untuk menangani :
Unit bengkel, meliputi : mesin bubut, mesin las listrik dan karbit, pemeliharaan kendaraan pabrik,
angkutan keperluan pabrik dan keperluan kendaraan.
2 Ketenagakerjaan
Tenaga kerja di PSA Palimanan berdasarkan status kepegawaiannya dikelompokkan menjadi 4
kelompok yaitu :
a. Pegawai Staf
Pegawai staf adalah pegawai yang terikat perjanjian kerja secara perorangan dan sifatnya adalah
tetap.
b. Pegawai Non Staf
Pegawai non staf adalah pegawai yang terikat perjanjian kerja secara kolektif dan statusnya hamper
sama dengan karyawan staf.
c. Pegawai Musiman
Pegawai musiman adalah pegawai yang bekerja apabila pabrik beroperasi dan apabila pabrik tidak
sedang beroperasi maka pegawai musiman akan berhenti bekerja.
d. Pegawai Borongan
Pegawai borongan adalah pegawai yang bekerja hanya apabila pabrik memerlukan untuk kegiatan
tertentu, misalnya pada saat pembersihan instalasi pabrik.

Berdasarkan jam kerja, tenaga kerja dapat dibagi menjadi 3 kelompok, yaitu :
a. Karyawan Shift
Karyawan shift terdiri dari karyawan bagian pabrikasi dan instalasi yang terbagi menjadi tiga regu
waktu kerja, yaitu :
Shift pagi : Pukul 06.00 14.00 WIB
Shift siang : Pukul 14.00 22.00 WIB
Shift malam : Pukul 22.00 06.00 WIB
Pertukaran shift dilakukan tiap tiga hari, dan mendapat satu hari libur setelah sembilan hari kerja.
Apabila pabrik berhenti beroperasi, karyawan bekerja selama tujuh jam sehari mulai pukul 07.00
15.00 WIB dengan istirahat selama 60 menit.


b. Karyawan Non Shift
Karyawan non shift terdiri dari karyawan staf TUK. Jam kerja karyawan ini adalah :
Senin sampai jumat : Pukul 06.30 16.00 WIB
Sabtu : Pukul 06.30 12.00 WIB
c. Keamanan
Satpam atau petugas keamanan dibagi dalam tiga regu waktu kerja. Masing-masing regu
beranggotakan empat orang yang dipimpin oleh seorang kepala regu. Setelah satu regu dinas malam
mendapat libur satu hari. Jam kerja sari satpam adalah :
Shift pagi : Pukul 06.00 14.00 WIB
Shift siang : Pukul 14.00 22.00 WIB
Shift malam : Pukul 22.00 06.00 WIB

Posted in: Proses Industri Kimia


Alkohol merupakan senyawa organik yang sangat bermanfaat. Maka dari itu usaha untuk membuat
alkohol pun semakin besar. Inilah reaksi pembuatan alkohol:


Mereaksikan Alkil Halida (Haloalkana) dengan Basa
Reaksi antara alkil halida dengan basa akan menghasilkan alkohol dan garam.
RX + KOH ROH + KX

Cara ini digunakan secara khusus untuk membuat amil alkohol dalam skala besar, yaitu dengan
mereaksikan kloropentana dan KOH. Dari hasil eksperimen dapat disimpulkan bahwa alkil iodida
lebih cepat reaksinya daripada alkil bromida maupun alkil klorida. Selain itu halida primer
menghasilkan hasil alkohol yang lebih banyak dibandingkan dengan alkil halida sekunder maupun
tersier.


Mereduksi Aldehida dan Keton
Reaksi aldehida oleh hidrogen menghasilkan alkohol primer.
RCHO + H2 ROH
Sedangkan reaksi keton oleh hidrogen menghasilkan alkohol sekunder.
ROR + H2 ROH
Alkohol tersier tidak dapat dihasilkan melalui reaksi reduksi.


Hidrolisis Alkil Hidrogensulfat
Pembuatan alkohol dengan cara hidrolisis alkil hidrogen sulfat banyak digunakan untuk membuat
etanol perdagangan. Senyawa etil hidrogensulfat yang diperlukan dibuat dari reaksi adisi
H2SO4 pada etena. Contoh:
CH3-CH2-SO3H + H2O CH3CH2OH + H2SO4


Hidrasi Alkena
Alkena jika dikenai reaksi hidrasi dengan adanya asam encer akan menghasilkan alkohol. Sebagai
contoh, hidrasi etilena akan menghasilkan etil alkohol (etanol). Reaksinya adalah:
CH2=CH2 + H2O CH3CH2OH
Hidrolisis Ester
Rumus ester suatu asam organik adalah RCOOR'. Bila ester tersebut dihidrolisis dapat menghasilkan
alkohol dan asam karboksilat menurut persamaan reaksi:
RCOOR' + H2O RCOOH + R'OH
Cara hidrolisis ini ditempuh saat tidak ada cara lain untuk membuat suatu alkohol yang diperlukan.


Menggunakan Reagen Grignard
Alkohol primer, sekunder dan tersier dapat dibuat dengan reagen Grignard. Reagen Grignard adalah
senyawa organometalik dengan rumus umum RMgX.
Langkah 1: CH3-Mg-Cl + HCHO CH3-CH2-OMgCl
Langkah 2: CH
3
-CH
2
-OMgCl + H
2
O CH
3
-CH
2
-OH + MgCl(OH)



Alkohol merupakan senyawa organik yang sangat bermanfaat. Maka dari itu usaha untuk membuat
alkohol pun semakin besar. Inilah reaksi pembuatan alkohol: Mereaksikan Alkil Halida (Haloalkana)
dengan Basa Reaksi antara alkil halida dengan basa akan menghasilkan alkohol dan garam. RX + KOH
ROH + KX Cara ini digunakan secara khusus untuk membuat amil alkohol dalam skala besar, yaitu
dengan mereaksikan kloropentana dan KOH. Dari hasil eksperimen dapat disimpulkan bahwa alkil
iodida lebih cepat reaksinya daripada alkil bromida maupun alkil klorida. Selain itu halida primer
menghasilkan hasil alkohol yang lebih banyak dibandingkan dengan alkil halida sekunder maupun
tersier. Mereduksi Aldehida dan Keton Reaksi aldehida oleh hidrogen menghasilkan alkohol primer.
RCHO + H2 ROH Sedangkan reaksi keton oleh hidrogen menghasilkan alkohol sekunder. ROR + H2
ROH Alkohol tersier tidak dapat dihasilkan melalui reaksi reduksi. Hidrolisis Alkil Hidrogensulfat
Pembuatan alkohol dengan cara hidrolisis alkil hidrogen sulfat banyak digunakan untuk membuat
etanol perdagangan. Senyawa etil hidrogensulfat yang diperlukan dibuat dari reaksi adisi H2SO4
pada etena. Contoh: CH3-CH2-SO3H + H2O CH3CH2OH + H2SO4 Hidrasi Alkena Alkena jika dikenai
reaksi hidrasi dengan adanya asam encer akan menghasilkan alkohol. Sebagai contoh, hidrasi etilena
akan menghasilkan etil alkohol (etanol). Reaksinya adalah: CH2=CH2 + H2O CH3CH2OH Hidrolisis
Ester Rumus ester suatu asam organik adalah RCOOR'. Bila ester tersebut dihidrolisis dapat
menghasilkan alkohol dan asam karboksilat menurut persamaan reaksi: RCOOR' + H2O RCOOH +
R'OH Cara hidrolisis ini ditempuh saat tidak ada cara lain untuk membuat suatu alkohol yang
diperlukan. Menggunakan Reagen Grignard Alkohol primer, sekunder dan tersier dapat dibuat
dengan reagen Grignard. Reagen Grignard adalah senyawa organometalik dengan rumus umum
RMgX. Langkah 1: CH3-Mg-Cl + HCHO CH3-CH2-OMgCl Langkah 2: CH3-CH2-OMgCl + H2O CH3-
CH2-OH + MgCl(OH