Anda di halaman 1dari 31

Pedoman pelayanan unit gizi Page 1

PEDOMAN

PELAYANAN UNIT GIZI


















RS ZAHIRAH





JAGAKARSA JAKARTA SELATAN
2014
Pedoman pelayanan unit gizi Page 2

KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa,atas berkah dan rahmat Nya, sehingga
tersusunlah buku pedoman Pelayanan RS.Zahirah ini.
Saat ini kebutuhan akan standar pelayanan merupakan suatu hal yang sangat penting,
khususnya di Instalasi Gizi, buku ini akan menjadi acuan bagi petugas untuk
menyelenggarakan pelayanan kesehatan kepada pasien sesuai dengan batasan dan tanggung
jawab masing masing. Disamping itu, dalam rangka meningkatkan mutu rumah sakit dan
melaksanakan visi dan misinya, diperlukan Pedoman Pelayanan Gizi agar senantiasa dapat
menjaga mutu pelayanan yang diberikan kepada pasien.
Buku ini masih jauh dari sempurna, oleh karena itu masukan dan saran dari berbagai
pihak sangat kami harapkan untuk revisi dikemudian hari.

Jakarta ,September 2014

Tim Penyusun













Pedoman pelayanan unit gizi Page 3

BAB I
PENDAHULUAN
Pelayanan kesehatan di Rumah Sakit merupakan bagian integral yang tidak dapat
dipisahkan dari pelayanan kesehatan secara keseluruhan. Pada saat ini perkembangan ilmu
pengetahuan dan teknologi di bidang kesehatan semakin meningkat dan sudah mengarah
pada spesialisasi dan subspesialisasi. Semakin pesat laju pembangunan, semakin besar pula
tuntutan masyarakat dalam mendapatkan pelayanan kesehatan yang lebih baik.

Perlu disadari bahwa semakin tinggi tingkat pendidikan dan kesejahteraan
masyarakat, tuntutan akan pelayanan kesehatan yang bermutu pun semakin meningkat. Di
lain pihak pelayanan rumah sakit yang memadai, baik di bidang gizi maupun pengobatan
semakin dibutuhkan. Sejalan dengan itu maka pelayanan gizi yang diselenggarakan oleh gizi
rumah sakit sangat perlu menerapkan sebuah standar mutu untuk menjamin kualitas
pelayanan yang diberikan kepada masyarakat.

A. Latar Belakang
Pembangunan kesehatan bertujuan untuk mewujudkan derajat kesehatan yang optimal
bagi masyarakat. Salah satu yang tertuang dalam Undang undang No.23 Tahun 1992
tentang kesehatan bertujuan melindungi pemberi dan penerima jasa pelayanan kesehatan serta
memberi kepastian hukum dalam rangka meningkatkan, mengarahkan dan memberi dasar
bagi pembangunan kesehatan. Dalam pembangunan kesehatan. Dalam pembangunan
kesehatan perlu dilakukan peningkatan pelayanan kesehatan termasuk peningkatan Pelayanan
Radiologi di Rumah Sakit.
Pelayanan gizi di rumah sakit adalah pelayanan yang diberikan dan disesuaikan
dengan keadaan pasien berdasarkan keadaan klinis, status gizi, dan status metabolism tubuh.
Keadaan gizi pasien sangat berpengaruh pada proses penyembuhan penyakit, sebaliknya
proses perjalanan penyakit dapat berpengaruh terhadap keadaan gizi pasien. Sering terjadi
kondisi pasien yang semakin buruk karena tidak tercukupinya kebutuhan zat gizi untuk
perbaikan organ tubuh. Selain itu, masalah gizi lebih dan obesitas erat hubungannya dengan
penyakit degenerative, seperti diabetes mellitus, penyakit jantung koroner, hipertensi, dan
penyakit kanker, memerlukan terapi gizi untuk membantu penyembuhannya.
Pedoman pelayanan unit gizi Page 4

B. Tujuan
Pedoman ini dibuat sebagai acuan pelayanan gizi di RS.Zahirah, hal ini karena
pelayanan gizi adalah salah satu komponen penting dalam penatalaksanaan pasien yang dapat
berperan meningkatkan mutu gizi, sehingga pengobatan terhadap pasien menjadi lebih
terarah.

C. Ruang Lingkup
Pelayanan Gizi di RS.Zahirah meliputi:
1. Asuhan Gizi Rawat Jalan
2. Asuhan Gizi Rawat Inap
3. Penyelenggaraan Makanan

D. Batasan Operasional
1. Gizi
Adalah salah satu sarana penunjang medis yang memberikan layanan untuk memenuhi
kebutuhan gizi masyarakat rumah sakit rawat inap dan rawat jalan, untuk keperluan
metabolisme tubuh, peningkatan kesehatan, mengoreksi kelainan metabolisme dalam
upaya preventif, kuratif, rehabilitatif dan promotif.

2. Standar Pelayanan Gizi
Adalah sumber yang berlaku sesuai dengan tingkat atau kelas rumah sakit dan sarana
pelayanan kesehatan lainnya yang menyelenggarakan pelayanan gizi yang disesuaikan
dengan keadaan pasien dan berdasarkan keadaan klinis, status gizi, dan status
metabolisme tubuhnya. Keadaan gizi pasien sangat berpengaruh pada proses
penyembuhan penyakit, sebaliknya proses perjalanan penyakit dapat berpengaruh
terhadap keadaan gizi pasien tersebut.

3. Tenaga Profesional / Formal Gizi adalah tenaga yang mencakup : Tenaga Gizi yang telah
lulus pendidikan di bidang gizi sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan.

4. Standar Prosedur Operasional ( SPO ) adalah kumpulan instruksi, langkah langkah yang
telah dibakukan untuk menyelesaikan proses kerja rutin tertentu.

5. Ruangan
Pedoman pelayanan unit gizi Page 5

Luas ruangan setiap kegiatan cukup menampung semua kegiatan yang dipergunakan
sesuai dengan standar ruangan gizi, aktifitas dan jumlah petugas yang berhubungan
dengan pasien untuk kebutuhan penyediaan makan pasien. Semua ruangan harus
mempunyai tata ruang yang baik sesuai alur pelayanan dan sesuai dengan peraturan
sarana dan prasarana rumah sakit.

6. Bahan Gizi
a. Spesifikasi bahan makanan adalah standar bahan makanan yang ditetapkan oleh
unit/instalasi gizi sesuai dengan ukuran dan bentuk.
b. Bahan makanan basah adalah bahan makanan yang harus disimpan dalam lemari
dingin untuk menjaga kualitas dan mutu dari bahan tersebut dengan suhu yang telah
ditetapkan.
c. Bahan makanan kering adalah bahan makanan yang harus disimpan dalam tempat
kering, tidak mengandung air/lembab untuk menjaga kualitas dan mutu dari bahan
tersebut dimana suhu ruangan biasanya berkisar 19-21
0
C.
d. Bahan tambahan pangan adalah bagian dari bahan baku pangan, yang ditambahkan ke
dalam makanan untuk mempengaruhi sifat atau bentuk pangan. Bahan yang biasa
digunakan untuk makanan antara lain bahan pengawet, pemanis, pewarna, penyedap
rasa dan aroma, bahan antigumpal, bahan pemucat, antioksidan dan pengental.
e. Air adalah media yang digunakan dalam banyak kegiatan di unit gizi dan harus
memenuhi persyaratan kualitas air bersih dan atau air minum.

7. Metode Pemeriksaan
Tujuan melakukan suatu pemeriksaan antara lain untuk meningkatkan mutu pelayanan
gizi. Tiap tujuan pemeriksaan memerlukan sensitivitas dan spesifitas yang berbeda
beda, sehingga perlu dipilih metode yang sesuai karena setiap metode mempunyai
sensitivitas dan spesifitas yang berbeda beda pula.

8. Pemantapan Mutu ( quality assurance ) gizi adalah semua kegiatan yang ditujukan untuk
menjamin mutu pelayanan terutama dibidang gizi. Pemantapan Mutu terbagi menjadi 3
indikator :
a. Indicator proses : indicator yang mengukur elemen pelayanan yang disediakan oleh
institusi yang bersangkutan.
Pedoman pelayanan unit gizi Page 6

b. Indicator struktur : indicator yang menilai ketersediaan dan penggunaan fasilitas,
peralatan, kualifikasi professional, struktur organisasi yang berkaitan dengan
pelayanan yang diberikan.
c. Indicator outcome : indicator untuk menilai keberhasilan intervensi gizi yang
diberikan.

9. Kesehatan dan Keselamatan Kerja di Gizi
Kesehatan dan Keselamatan Kerja ( K3 ) gizi merupakan bagian dari pengelolaan gizi
secara keseluruhan. Gizi adalah unit pelayanan dimana tempat kerjanya harus terjamin
dan aman dalam proses penyelenggaraan makanan banyak. Petugas harus memahami
keamanan gizi dan tingkatannya, mempunyai sikap dan kemampuan untuk melakukan
pengamanan sehubungan dengan pekerjaannya sesuai SOP, serta mengontrol bahan
makanan secara baik menurut standar pelayanan gizi yang benar.

10. Pencatatan dan Pelaporan
Pencatatan dan Pelaporan kegiatan gizi diperlukan dalam perencanaan, pemantauan dan
evaluasi serta pengambilan keputusan untuk peningkatan pelayanan gizi. Untuk itu
kegiatan ini harus dilakukan secara cermat dan teliti, karena kesalahan dalam pencatatan
dan pelaporan akan mengakibatkan kesalahan dalam menetapkan suatu tindakan.

E. Landasan Hukum
1. UU No. 23 / 1992 tentang kesehatan menjadi landasan hukum yang kuat untuk
pelaksanaan peningkatan mutu pelayanan kesehatan. Sebagai penjabaran dari undang-
undang tersebut salah satunya adalah Surat Keputusan Direktur Jendral Pelayanan Medik
Nomor HK 006.06.3.5.00788 tahun 1995 tentang pelaksanaan akreditasi Rumah Sakit
(termasuk di dalamnya adalah pelayanan radiologi diagnostik) untuk mengukur mutu
pelayanan kesehatan di Rumah Sakit.
2. Departemen Kesehatan RI. 2013. Pedoman PGRS Pelayanan Gizi Rumah Sakit. Jakarta :
Departemen Kesehatan RI
3. Depertemen Kesehatan RI.Sekretariat Jenderal. Pusat Sarana, Prasarana dan Peralatan
Kesehatan. 2007. Pedoman Teknis Sarana dan Prasarana Rumah Sakit Kelas C.
Departemen Kesehatan RI.
Pedoman pelayanan unit gizi Page 7

4. Departemen Kesehatan RI. 2008. Standar Profesi Gizi. Jakarta : Departemen Kesehatan
RI
5. Kementerian Kesehatan RI.2012. Standar Akreditasi Rumah Sakit. Jakarta
6. Undang undang No. 36 Tahun 2009 Tentang Kesehatan






















Pedoman pelayanan unit gizi Page 8

BAB II
STANDAR KETENAGAAN PELAYANAN GIZI

Untuk menjalankan pelayanan gizi didukung oleh tenaga profesional gizi dan tenaga
penunjang gizi.
Kualifikasi Sumber Daya Manusia
1. Kepala Unit Gizi
Kepala Unit Gizi bertindak sebagai koordinator palaksanaan dan pengembangan
pelayanan gizi rumah sakit dan pelayanan pendidikan serta memfasilitasi penelitian di
unit gizi yang memiliki uraian tugas sebagai berikut :
a. Memimpin dan mengelola Unit Gizi untuk pencapaian Visi dan Misi RS Zahirah
b. Mengembangkan pelayanan Unit Gizi sehingga mampu memberikan pelayanan yang
unggul dan berperan optimal sebagai revenue center
c. Memimpin dan mengembangkan SDM Unit Gizi
d. Mengatur, mengawasi dan mengevaluasi kegiatan rutin dan berkala manajemen dan
administrasi Unit Gizi
e. Mengembangkan fungsi pengawasan dan evaluasi terhadap pengelolaan diet pasien
f. Membina hubungan baik intern dan ekstern RS
g. Penyelenggaraan tugas-tugas lain agar pelayanan gizi berjalan baik dan lancar
2. Administrasi Gizi
Administrasi Gizi adalah staf dibawah kepala unit gizi yang memiliki uraian tugas
sebagai berikut :
a. Mencatat pengeluaran bahan basah
b. Mencatat pengeluaran bahan kering
c. Mencatat jumlah pasien
d. Mencatat permintaan ke logistic umum dan logistic farmasi
e. Mencatat tambahan menu (atas permintaan pasien sendiri)
3. Juru Masak
Juru Masak adalah staf dibawah kepala unit gizi yang memiliki uraian tugas sebagai
Pedoman pelayanan unit gizi Page 9

berikut :
a. Memasak nasi, nasi tim, bubur sesual jumlah pasien
b. Memasak sayuran, lauk hewani dan nabati sesuai jumlah pasien dan membedakannya
sesuai diet pasien
c. Memotong sayuran sesuai dengan menu
d. Menyiapkan bumbu sesuai dengan menu
e. Mencuci peralatan memasak
f. Merapihkan meja persiapan memasak
g. Mentestur makanan yang sudah dimasak
h. Operan makanan yang sudah siap ke juru saji
4. Juru saji
Juru saji adalah staf dibawah kepala unit gizi yang memiliki uraian tugas sebagai berikut :
a. Menulis etiket makan (pagi, siang dan sore)
b. Menyiapkan peralatan makan sesuai dengan jumlah pasien
c. Membersihkan trolley makan dan trolley snack
d. Membuat snack untuk pasien yang berdiet
e. Menyiapkan snack untuk disajikan ke pasien dan mengantarkannya ke pasien
f. Menyiapkan makan sesuai diet pasien dan mengantarkannya ke pasien
g. Mangambil peralatan makan yang kotor dari ruang perawatan pasien
h. Mencuci peralatan makan yang kotor dari ruang perawatan pasien
i. Mengepel lantai dan membersihkan saluran air
j. Menanyakan menu sarapan ke pasien
k. Mengisi air panas kedalam termos dan mengantarkannya untuk kebutuhan pasien







Pedoman pelayanan unit gizi Page 10

Berdasarkan uraian kompetensi tersebut, kualifikasi SDM Unit Gizi secara menyeluruh
disajikan pada tabel 1.1 sebagai berikut
Tabel 1.1
Kualifikasi SDM Unit Gizi
NAMA
JABATAN
URAIAN TUGAS KUALIFIKASI
Kepala Unit Gizi

a. Memimpin dan mengelola Unit Gizi untuk
pencapaian Visi dan Misi RS Zahirah
b. Mengembangkan pelayanan Unit Gizi sehingga
mampu memberikan pelayanan yang unggul dan
berperan optimal sebagai revenue center
c. Memimpin dan mengembangkan SDM Unit Gizi
d. Mengatur, mengawasi dan mengevaluasi kegiatan
rutin dan berkala manajemen dan administrasi Unit
Gizi
e. Mengembangkan fungsi pengawasan dan evaluasi
terhadap pengelolaan diet pasien
f. Membina hubungan baik intern dan ekstern RS
g. Penyelenggaraan tugas-tugas lain agar pelayanan
gizi berjalan baik dan lancar


1.Memiliki
persyaratan
kemampuan
dibidang teknis,
manajerial dan
fisik
2. Memiliki
pengetahuan
dan
pengalamam
dibidangnya
minimal 2 tahun
dengan
pendidikan
minimal
diploma gizi
3. Memiliki
persyaratan
mental yang
baik
Administrasi
gizi

a. Mencatat pengeluaran bahan basah
b. Mencatat pengeluaran bahan kering
c. Mencatat jumlah pasien
d. Mencatat permintaan ke logistic umum dan logistic
farmasi
e. Mencatat tambahan menu (atas permintaan pasien
D3 Gizi/SMU
Pedoman pelayanan unit gizi Page 11

sendiri)
Juru Masak a. Memasak nasi, nasi tim, bubur sesual jumlah
pasien
b. Memasak sayuran, lauk hewani dan nabati sesuai
jumlah pasien dan membedakannya sesuai diet
pasien
c. Memotong sayuran sesuai dengan menu
d. Menyiapkan bumbu sesuai dengan menu
e. Mencuci peralatan memasak
f. Merapihkan meja persiapan memasak
g. Mentestur makanan yang sudah dimasak
h. Operan makanan yang sudah siap ke juru saji
SMU/SMK
Juru Saji a. Menulis etiket makan (pagi, siang dan sore)
b. Menyiapkan peralatan makan sesuai dengan
jumlah pasien
c. Membersihkan trolley makan dan trolley snack
d. Membuat snack untuk pasien yang berdiet
e. Menyiapkan snack untuk disajikan ke pasien dan
mengantarkannya ke pasien
f. Menyiapkan makan sesuai diet pasien dan
mengantarkannya ke pasien
g. Mangambil peralatan makan yang kotor dari
ruang perawatan pasien
h. Mencuci peralatan makan yang kotor dari ruang
perawatan pasien
i. Mengepel lantai dan membersihkan saluran air
j. Menanyakan menu sarapan ke pasien
k. Mengisi air panas kedalam termos dan
mengantarkannya untuk kebutuhan pasien
SMU/SMK




Pedoman pelayanan unit gizi Page 12

A. Distribusi Ketenagaan
1) Uraian Pekerjaan
Kegiatan rutin yang dilaksanakan oleh petugas gizi tiap shiftnya adalah sebagai
berikut :
a. Memasak nasi, nasi tim, bubur sesual jumlah pasien
b. Memasak sayuran, lauk hewani dan nabati sesuai jumlah pasien dan
membedakannya sesuai diet pasien
c. Memotong sayuran sesuai dengan menu
d. Menyiapkan bumbu sesuai dengan menu
e. Mencuci peralatan memasak
f. Merapihkan meja persiapan memasak
g. Mentestur makanan yang sudah dimasak
h. Operan makanan yang sudah siap ke juru saji
i. Menulis etiket makan (pagi, siang dan sore)
j. Menyiapkan peralatan makan sesuai dengan jumlah pasien
k. Membersihkan trolley makan dan trolley snack
l. Membuat snack untuk pasien yang berdiet
m. Menyiapkan snack untuk disajikan ke pasien dan mengantarkannya ke pasien
n. Menyiapkan makan sesuai diet pasien dan mengantarkannya ke pasien
o. Mangambil peralatan makan yang kotor dari ruang perawatan pasien
p. Mencuci peralatan makan yang kotor dari ruang perawatan pasien
q. Mengepel lantai dan membersihkan saluran air
r. Menanyakan menu sarapan ke pasien
s. Mengisi air panas kedalam termos dan mengantarkannya untuk kebutuhan pasien

2) Analisa Beban Kerja
Diketahui :
Jumlah pasien rata rata : 50 pasien
Waktu efektif kerja : 6 jam
Waktu rata rata yang dibutuhkan untuk melaksanakan pemeriksaan :
- Administrasi pasien : 10 menit/pasien
- Peracikan makanan : 15 menit/pasien
- Pengolahan : 30 menit/pasien
- Penyajian : 10 menir/pasien
Pedoman pelayanan unit gizi Page 13

- Pendistribusian makanan : 15 menit/pasien
- Kegiatan lain : 15 menit/pasien
3) Perhitungan
Waktu yang diperlukan untuk melaksanakan kegiatan :
- Administrasi pasien : 10 menit x 50 = 500
- Peracikan makanan : 15 menit x 50 = 750
- Pengolahan : 30 menit x 50 = 1500
- Penyajian : 10 menit x 50 = 500
- Pendistribusian makanan : 15 menit x 50 = 750
- Kegiatan lain : 15 menit x 50 = 750

Total waktu = 4.750 menit = 79.2 jam
Jika waktu efektif kerja shift adalah 6 jam, maka petugas farmasi yang di butuhkan
adalah :
79.2 jam : 6 jam = 13.2 = 13 orang
B. Pengaturan Jaga
Gizi merupakan salah satu penunjang medis terpenting di dalam rumah sakit, sehingga
Gizi harus ada sewaktu waktu, sehingga gizii dibuat 24 jam untuk memenuhi kebutuhan
tersebut. untuk pembagian dinas, gizi dibuat 3 shift untuk dapat memenuhi kebutuhan
tersebut :
a. Dinas pagi 7 jam kerja dengan kualifikasi ketenagaan 1 orang kepala unit, 2 orang
juru masak dan 2 orang juru saji
b. Dinas sore 7 jam kerja dengan kualifikasi ketenagaan 4 orang petugas gizi.
c. Dinas malam 10 jam kerja dengan kualifikasi ketenagaan 3 orang petugas gizi.





Pedoman pelayanan unit gizi Page 14

BAB III
STANDAR FASILITAS GIZI

A. Denah Instalasi Gizi



Pintu masuk




Ruang
pengolahan
makanan


Ruang penyimpanan
berkas


Ruang
istirahat staf






Meja Adm
Papan pasien Ruang masak
Ruang cuci
wc
Te
mp
at
pe
nyi
mp
an
an
le
ma
ri
le
ma
ri
Pedoman pelayanan unit gizi Page 15

B. Fasilitas
Instalasi Gizi memiliki fasilitas ruangan yang terdiri dari :
Ruang Penerimaan dan penyimpanan bahan makanan
Digunakan sebagai penerimaan bahan makanan yang didalamnya memiliki
fasilitas :
a. Chiller
b. Lemari bahan kering
c. Kulkas pendingin
Ruang persiapan bahan makanan
Digunakan sebagai tempat persiapan bahan makanan, pengolahan dan pencucian
bahan makanan yang didalamnya memiliki fasilitas :
a. Meja distribusi
b. Water heater
c. Bak cuci ganda
d. Lemari makan gantung
e. Lemari alat-alat
f. Kerata makan berpemanas/tidak berpemanas
g. Panic
h. Wajan
i. Alat pengaduk dan penggoreng
j. Alat makan (piring, gelas, sendok, mangkok,dll)
k. Blender
l. Oven listrik
m. Tempat sampah
Ruang fasilitas pegawai
Digunakan untuk tempat ganti pakaian pegawai, istirahat, ruang makan, kamar
mandi dan kamar kecil yang didalamnya memiliki fasilitas :
a. Lemari pakaian
b. Meja dan kursi makan
c. Matras tidur
Ruang pengawas
Diperlukan untuk pengawas/kepala unit melakukan kegiatannya yang didalamnya
memiliki fasilitas :
a. Meja dan kursi kerja
Pedoman pelayanan unit gizi Page 16

b. Computer dan CPU
c. Kipas angin
d. Telepon
























Pedoman pelayanan unit gizi Page 17

BAB IV
TATA LAKSANA PELAYANAN
Petugas gizi menerima laporan pasien baru dari bagian keperawatan atau ruang
rawat inap berupa daftar diet pasien.
Petugas perawatan melaporkan jika ada pasien baru masuk atau ada pasien pulang
sebelum jam makan pasien.
Petugas gizi memasukkan laporan kedalam buku jumlah pasien.
Petugas gizi mencatat di whiteboard sesuai tanggal masuk, ruang atau kelas, nama
pasien, umur, dokter dan diagnosa diet pasien.
Petugas gizi mencatat kedalam formulir makanan pasien.
Petugas gizi mempersiapkan makanan dan snack untuk pasien baru tersebut.
Jam makan pasien :
Sarapan pagi : 06.
00
07.
00
WIB.
Snack pagi : 10.
00
10.
30
WIB.
Makan siang : 12.
00
12.
30
WIB.
Snack sore : 15.
00
15.
30
WIB.
Makan sore : 17.
00
17.
30
WIB.
Petugas gizi memasak bahan makanan yang sudah disiapkan sesuai dengan
standar menu dan standar diet.
Setelah makanan matang diletakan dalam wadah bersih
Petugas gizi memeriksa kelayakan kondisi fisik dan kebersihan makanan.
Menguji rasa makanan sesuai standar resep.
Memperhatikan kebutuhan gizi masing-masing pasien sesuai instruksi dokter.
Petugas gizi mengantar makanan keruang perawatan sesuai dengan formulir daftar
diet pasien untuk didistribusikan.




Pedoman pelayanan unit gizi Page 18

BAB V
LOGISTIK
Keperluan logistik di unit gizi meliputi bahan medis yang dipenuhi oleh instalasi gizi
seperti : handscoon, masker, alcohol swab, spuit, micropore, dll. Sedangkan untuk bahan
bahan reagensia dan ATK (Alat Tulis Kantor ) dipenuhi melalui bagian pengadaan / logistik .
1) Alur Permintaan Barang Bahan Medis dan Bahan Makanan












2) Perencanaan
Pengadaan bahan gizi harus mempertimbangkan hal hal sebagai berikut :
a) Tingkat Persediaan
Pada umumnya tingkat persediaan harus selalu sama dengan jumlah
persediaan yaitu jumlah persediaan minimum ditambah jumlah safety stock.
Tingkat persediaan minimum adalah jumlah bahan yang diperlukan untuk
memenuhi kegiatan operasional normal, sampai pengadaan berikutnya dari
pembekal atau ruang penyimpanan umum.
Safety stock adalah jumlah persediaan cadangan yang harus ada untuk bahan
bahan yang dibutuhkan atau yang sering terlambat diterima dari pemasok.
Buffer stock adalah stock penyangga kekurangan bahan makanan di gizi.
Reserve stock adalah cadangan bahan makanan/sisa.
b) Perkiraan jumlah kebutuhan
Perkiraan kebutuhan dapat diperoleh berdasarkan jumlah pemakaian atau
pembelian bahan dalam periode 6-12 bulan yang lalu dan proyeksi jumlah
pemeriksaan untuk periode 6-12 bulan untuk tahun yang akan datang. Jumlah rata
rata pemakaian bahan untuk satu bulan perlu dicatat.
Ka.Gizi
Permintaan
Barang
Medis ke Logistik
Farmasi
Non Medis ke
Logistik Umum
Pedoman pelayanan unit gizi Page 19

c) Waktu yang dibutuhkan untuk mendapatkan bahan ( delivery time )
Lamanya waktu yang dibutuhkan mulai dari pemesanan sampai bahan diterima
dari pemasok perlu diperhitungkan, terutama untuk bahan yang sulit didapat.
Perencanaan dimulai dari Penanggung jawab ADM dan Logistik yang mendata
kebutuhan barang barang medis dan non medis habis pakai setiap bulan, mencek
barang dan kebutuhan yang diperlukan dan membuat bon permintaan barang yang
kemudian diserahkan kepada kepala unit laboratorium untuk ditandatangani untuk
kemudian diberikan kepada bagian pengadaan atau kebagian logistic farmasi
(untuk barang medis) dan logistic umum (untuk barang non medis) sesuai dengan
kebutuhan pemesanannya.

3) Permintaan
Permintaan barang tersebut dilakukan sesuai kebutuhan permintaan, kebagian
logistic farmasi (untuk barang medis) dan logistic umum (untuk barang non medis)
atau kebagian pengadaan dengan menggunakan formulir bon permintan barang.
Dalam keadaan mendesak dan stock barang di gizi kosong, maka permintaan
barang bisa dilakukan sewaktu waktu pada jam kerja sesuai kebutuhan.

4) Penyimpanan
Bahan makanan gizi yang sudah ada harus ditangani secara cermat dengan
mempertimbangkan :
a) Perputaran pemakaian dengan menggunakan kaidah :
Pertama masuk petama keluar ( FIFO first in first out ), yaitu bahwa
barang yang lebih dahulu masuk persediaan harus digunakan lebih dahulu.
Masa kadarluarsa pendek dipakai dahulu ( FEFO first expired first out )
Hal ini adalah untuk menjamin barang tidak rusak akibat penyimpanan yang
terlalu lama.
b) Tempat penyimpanan
Harus terhindar dari kemungkinan kontaminasi baik oleh bakteri, serangga, tikus
dan hewan lainnya maupun bahan berbahaya.
Tempat/wadah penyimpanan harus sesuai dengan jenis bahan makanan contohnya
bahan makanan yang cepat rusak disimpan dalam lemari pendingin dan bahan
makanan kering disimpan ditempat yang kering dan tidak lembab.
c) Kelembaban
Pedoman pelayanan unit gizi Page 20

Kelembaban penyimpanan dalam ruangan 80%-90%
d) Ketebalan dan bahan padat tidak lebih dari 10 cm
e) Makanan dalam kemasan tertutup disimpan pada suhu + 10
0
C
f) Suhu
Jenis Bahan Makanan
Lama Waktu Penyimpanan
< 3 hari 1 minggu > 1 minggu
Daging, ikan, udang dan
hasil olahnya
-5 0
0
C -10 - 50
0
C < - 10
0
C
Telur, buah dan hasil olahnya 5 7
0
C -5 0
0
C < -5
0
C
Sayur, buah dan minuman 10
0
C 10
0
C 10
0
C
Tepung dan biji-bijian 25
0
C 25
0
C 25
0
C

5) Penggunaan
Penggunaan bahan makanan yang lebih dahulu masuk persediaan harus
digunakan lebih dahulu.Sedangkan yang memiliki Masa kadarluarsa pendek juga
dipakai terlebih dahulu.














Pedoman pelayanan unit gizi Page 21

BAB VI
KESELAMATAN PASIEN
A. Pengertian
Keselamatan pasien ( patient safety ) rumah sakit adalah suatu sistem dimana
rumah sakit membuat asuhan pasien lebih aman. Sistem tersebut meliputi :
assesmen risiko, identifikasi dan pengelolaan hal yang berhubungan dengan risiko
pasien, pelaporan dan analisis insiden, kemampuan belajar dari insiden dan tindak
lanjutnya serta implementasi solusi untuk meminimalkan timbulnya risiko. Sistem
tersebut diharapkan dapat mencegah terjadinya cedera yang disebabkan oleh
kesalahan akibat melaksanakan suatu tindakan atau tidak melakukan tindakan yang
seharusnya dilakukan.

B. Tujuan
1) Terciptanya budaya keselamatan pasien di rumah sakit
2) Meningkatnya akuntabilitas rumah sakit terhadap pasien dan masyarakat
3) Menurunnya Kejadian Tidak Diharapkan ( KTD ) di rumah sakit
4) Terlaksananya program-program pencegahan sehingga tidak terjadi pengulangan
kejadian tidak diharapkan

C. Tatalaksana Keselamatan Pasien
Keselamatan pasien merupakan salah satu kegiatan rumah sakit yang
dilakukan melalui assasmen risiko, identifikasi dan pengelolaan hal yang
berhubungan dengan risiko pasien, pelaporan dan analisis insiden, kemampuan belajar
dari insiden dan tindak lanjutnya serta implementasi solusi untuk meminimalkan
timbulnya risiko. Di Rumah Sakit Zahirah, kegiatan ini dilakukan melalui monitoring
indikator mutu pelayanan tiap unit kerja terutama yang terkait dengan pelaksanaan
patient safety, tindakan preventif, tindakan korektif.
1) Monitoring indikator mutu pelayanan
Kegiatan ini merupakan kegiatan assesmen risiko. Indikator mutu pelayanan
rumah sakit dan unit kerja secara rinci dijelaskan pada Pedoman Mutu Pelayanan,
Pedoman Mutu Pelayanan unit gizi secara rinci ada pada BAB VIII Pengendalian
Mutu. Indikator mutu pelayanan yang menyangkut patient safety secara rinci
dapat dilihat pada format indikator mutu pelayanan pada pedoman mutu
Pedoman pelayanan unit gizi Page 22

pelayanan. Indikator tersebut merupakam milik unit kerja, ditentukan periode
pengambilan data dan analisisnya. Bila terjadi penyimpangan atau terjadi kejadian
yang tidak diinginkan pimpinan unit melaporkan pada pertemuan manajemen
seperti diatur pada tindakan preventif.
2) Tindakan Preventif
Tindakan Preventif sebenarnya adalah sistem yang diharapkan dapat
mencegah terjadinya cidera yang disebabkan oleh kesalahan akibat melaksanakan
suatu tindakan atau tidak melakukan tindakan yang seharusnya dilakukan.
Tindakan preventif dilakukan melalui pencegahan kejadian tidak diinginkan.
3) Tindakan Korektif
Tindakan Korektif adalah pelaporan dan analisis insiden, kemampuan belajar
dari insiden dan tindak lanjutnya serta implementasi solusi untuk meminimalkan
timbulnya risiko Tindakan Korektif dilakukan terhadap laporan yang diputuskan
dalam pertemuan tertutup oleh kepala bidang melalui inspeksi dan verifikasi.
Hasil inspeksi harus menunjukan telah dilakukannya tindakan koreksi.























Pedoman pelayanan unit gizi Page 23

BAB VII
KESELAMATAN KERJA
A. Pedoman Umum
Kesehatan dan Keselamatn Kerja ( K3 ) gizi merupakan bagian dari
pengelolaan gizi secara keseluruhan. Gizi melakukan berbagai tindakan dan kegiatan
terutama berhubungan dengan penyajian makanan pasien dan alat-alat memasak. Bagi
petugas gizi yang selalu kontak dengan makanan dan pasien, maka berpotensi
terinfeksi kuman patogen. Potensi infeksi juga dapat terjadi dari petugas ke petugas
lainnya, atau keluarganya dan ke masyarakat. Untuk mengurangi bahaya yang terjadi,
perlu adanya kebijakan yang ketat. Petugas harus memahami keamanan gizi dan
tingkatannya, mempunyai sikap dan kemampuan untuk melakukan pengamanan
sehubungan dengan pekerjaannya sesuai SPO, serta mengontrol bahan makanan
secara baik menurut pelayanan gizi yang benar.
1) Petugas / Tim K3 gizi
Pengamanan kerja di gizi pada dasarnya menjadi tanggung jawab setiap
petugas terutama yang berhubungan langsung dengan penyajian makanan. Untuk
mengkoordinasikan, menginformasikan, memonitor dan mengevaluasi
pelaksanaan keamanan gizi, terutama untuk gizi yang melakukan berbagai jenis
pelayanan dan kegiatan pada satu sarana, diperlukan suatu Tim fungsional
keamanan gizi.
Kepala gizi adalah penanggung jawab tertinggi dalam pelaksanaan K3 gizi.
Dalam pelaksanaannya kepala gizi dapat menunjuk seorang petugas atau
membentuk tim K3 gizi.
Petugas atau tim K3 gizi mempunyai kewajiban merencanakan dan memantau
pelaksanaan K3 yang telah dilakukan oleh setiap petugas gizi, dengan tujuan :
a. Mencegah dan mengurangi kecelakaan
b. Mencegah, mengurangi dan memadamkan kebakaran
c. Mencegah, mengurangi bahaya ledakan
d. Memberi kesempatan atau jalan menyelamatkan diri pada waktu kebakaran
atau kejadian lain yang berbahaya
e. Memberi pertolongan pada kecelakaan
f. Member perlindungan pada pekerja
Pedoman pelayanan unit gizi Page 24

g. Mencegah dan mengendalikan timbul atau menyebar luasnya suhu,
kelembaban, debu, kotoran, asap, uap, gas, hembusan angin, cuaca, sinar atau
radiasi, suara dan getaran
h. Mencegah dan mengendalikan timbulnya penyakit akibat kerja, baik
fisik/psikis, keracunan, infeksi dan penularan
i. Menyelenggarakan penyegaran udara yang cukup
j. Memelihara kebersihan, kesehatan dan ketertiban
k. Memperoleh kebersihan antara tenaga kerja, alat kerja, lingkungan, cara dan
proses kerjanya
l. Mengamankan dan memelihara segala jenis bangunan
m. Mencegah terkena aliran listrik
n. Menyesuaikan dan menyempurnakan pengamanan pada pekerjaan yang
bahaya kecelakaannya menjadi bertambah tinggi
Setiap tim gizi sebaiknya membuat pokok pokok K3 gizi yang penting dan
ditempatkan di lokasi yang mudah dibaca oleh setiap petugas gizi.
2) Kesehatan Petugas gizi
Pada setiap calon petugas gizi harus dilakukan pemeriksaan kesehatan lengkap
termasuk foto toraks.
Keadaan kesehatan petugas gizi harus memenuhi standar kesehatan yang telah
ditentukan di gizi.
Untuk menjamin kesehatan para petugas gizi harus dilakukan hal hal sebagai
berikut :
a. Pemeriksaan foto toraks dilakukan setiap 3 tahun.
b. Pemberian imunisasi
Setiap petugas gizi harus mempunyai program imunisasi, terutama bagi
petugas yang bekerja di gizi tingkat keamanan biologis 2,3 dan 4.
Vaksinasi yang diberikan :
Vaksinasi Hepatitis B untuk semua petugas gizi
c. Pemantauan Kesehatan
Kesehatan setiap petugas gizi harus selalu dipantau, untuk itu setiap petugas
harus mempunyai Kartu Kesehatan yang selalu dibawa setiap saat dan
diperlihatkan kepada dokter bila petugas tersebut sakit. Minimal setiap tahun
dilaksanakan pemeriksaan kesehatan rutin termasuk pemeriksaan
laboratorium.
Pedoman pelayanan unit gizi Page 25

Bila petugas gizi sakit lebih dari 3 hari tanpa keterangan yang jelas tentang
penyakitnya maka petugas yang bertanggung jawab terhadap K3 gizi harus
melapor pada kepala unit gizi tentang kemungkinan terjadinya pajanan yang
diperoleh dari laboratorium dan menyelidikinya.

3) Sarana dan Prasarana K3 gizi umum yang perlu disiapkan di gizi adalah :
a. Baju kerja, celemek, dan topi terbuat dari bahan yang tidak panas, tidak licin
dan enak dipakai, sehingga tidak mengganggu gerak pegawai sewaktu kerja
b. Menggunakan sandal yang tidak licin bila berada dilingkungan dapur (jangan
menggunakan sepatu yang berhak tinggi)
c. Menggunakan cempal/serbet pada tempatnya
d. Tersedia alat sanitasi yang sesuai, misalnya air dalam keadaan bersih dan
jumlah yang cukup, sabun, alat pengering dsb
e. Tersedia alat pemadam kebakaran yang berfungsi baik ditempat yang mudah
dijangkau
f. Tersedia alat/obat P3K yang sederhana

4) Pengamanan pada keadaan darurat
a. Sistem tanda bahaya
b. Sistem evakuasi
c. Perlengkapan pertolongan pertama pada kecelakaan ( P3K )
d. Alat komunikasi darurat baik didalam atau keluar gizi
e. Sistem informasi darurat
f. Pelatiahan khusus berkala tentang penanganan keadaan darurat
g. Alat pemadam kebakaran, masker, pasir dan sumber air terletak pada lokasi
yang mudah dicapai
h. Alat seperti kampak, palu, obeng, tangga dan tali
i. Nomor telepon ambulan, pemadam kebakaran dan polisi di setiap ruang gizi

5) Memperhatikan tindakan pencegahan terhadap hal hal berikut :
a. Mencegah kecelakaan di ruang penerimaan dan penyimpanan bahan makanan
, misalnya :
Pedoman pelayanan unit gizi Page 26

- Menggunakan alat pembuka pet/bungkus bahan makanan menurut cara
yang tepat dan jangan melakukan dan meletakkan posisi tangan pada
tempat kea rah bagian alat yang tajam
- Barang yang berat selalu ditempatkan dibagian bawah dan angkatlah
dengan alat pengangkut yang tersedia untuk barang tersebut
- Pergunakan tutup panic yang sesuai dan hindari tumpahan bahan
- Tidak diperkenankan merokok di ruang penerimaan dan penyimpanan
bahan makanan
- Lampu harus dimatikan bila tidak dipergunakan
- Tidak mengangkut barang berat, bila tidak sesuai dengan kemampuan anda
- Tidak mengangkut barang dalam jumlah yang besar, yang dapat
membahayakan badan dan kualitas barang
- Membersihkan bahan yang tumpah atau keadaan licin diruang penerimaan
dan penyimpanan
b. Mencegah kecelakaan di ruang persiapan ,pengolahan dan pada saat distribusi
makanan, misalnya:
- Menggunakan peralatan yang sesuai dengan cara yang baik misalnya
gunakan pisau, golok parutan kelapa yang baik dan tidak bercakap-cakap
selama menggunakan alat tersebut
- Tidak menggaruk, batuk, selama mengerjakan/mengolah bahan makanan
- Menggunakan berbagai alat yang tersedia sesuai dengan petunjuk
pemakaiannya
- Bersihkan mesin sesuai petunjuk dan matikan mesin jika tidak digunakan
- Menggunakan serbet sesuai dengan macam dan peralatan yang akan
dibersihkan
- Berhati-hatilah bila membuka dan menutup, menyalakan atau mematikan
mesin, lampu, gas/listrik dan lain-lainnya
- Meneliti dulu semua peralatan sebelum digunakan
- Mengisi panci-panci menurut ukuran semestinya, dan jangan melebihi
porsi yang ditetapkan
- Tidak memasukkan muatan ke dalam kereta makan yang melebihi
kapasitasnya
- Meletakkan alat menurut tempatnya dan diatur dengan rapi
Pedoman pelayanan unit gizi Page 27

- Bila membawa air panas, tutuplah dengan rapat dan jangan mengisi terlalu
penuh
- Perhatikanlah, bila membawa makanan pada baki, jangan sampai
tertumpah atau makanan tersebut tercampur
- Perhatikan posisi tangan sewaktu membuka dan mengeluarkan isi kaleng

B. Penanganan Kecelakaan di gizi
Kecelakaan yang paling sering terjadi di gizi disebabkan oleh lantai yang licin.
Untuk mencegah timbulnya bahaya yang lebih luas, wajib di sediakan informasi
mengenai cara bekerja di ruang persiapan makanan. Agar mudah terbaca, informasi
ini hendaknya dibuat dalam bentuk bagan yang sederhana dan dipasang pada dinding
dalam ruang gizi. Selain itu, harus pula di sediakan peralatan untuk menangani
keadaan tersebut seperti :
a. Baju kerja, celemek, dan topi terbuat dari bahan yang tidak panas, tidak licin
dan enak dipakai, sehingga tidak mengganggu gerak pegawai sewaktu kerja
b. Menggunakan sandal yang tidak licin bila berada dilingkungan dapur (jangan
menggunakan sepatu yang berhak tinggi)
c. Menggunakan cempal/serbet pada tempatnya
d. Tersedia alat sanitasi yang sesuai, misalnya air dalam keadaan bersih dan
jumlah yang cukup, sabun, alat pengering dsb
e. Tersedia alat pemadam kebakaran yang berfungsi baik ditempat yang mudah
dijangkau
f. Tersedia alat/obat P3K yang sederhana

C. Penanganan Limbah
Gizi dapat menjadi salah satu sumber penghasil limbah cair, padat dan gas
yang berbahaya bila tidak ditangani secara benar. Karena itu pengolahan limbah harus
dilakukan dengan semestinya agar tidak menimbulkan dampak negatif.
a. Penanganan
Prinsip pengolahan limbah adalah : pemisahan dan pengurangan volume.
Jenis limbah harus diidentifikasi dan dipilah pilah dan mengurangi keseluruhan
volume limbah secara kontinue.
b. Penampungan
Pedoman pelayanan unit gizi Page 28

Harus diperhatikan serana penampungan limbah harus memadai, diletakkan
pada tempat yang pas, aman dan hygienis.
Pemadatan adalah cara yang efisien dalam penyimpanan limbah yang bisa
dibuang dengan landfill, namun pemadatan tidak boleh dilakukan untuk limbah
infeksius dan limbah benda tajam.
c. Pemisahan limbah
Untuk memudahkan mengenal berbagai jenis limbah yang akan dibuang
adalah dengan cara menggunakan kantong berkode ( umumnya menggunakan
kode warna ). Namun penggunaan kode tersebut perlu perhatian secukupnya
untuk tidak sampai menimbulkan kebingungan dengan sistem lain yang mungkin
juga menggunakan kode warna, mis: kantong untuk linen biasa, linen kotor, dan
linen terinfeksi di rumah sakit dan tempat tempat perawatan.
d. Standarisasi kantong dan kontainer pembuangan limbah
Keberhasilan pemisahan limbah tergantung kepada kesadaran, prosedur yang
jelas serta keterampilan petugas sampah pada semua tingkat.















Pedoman pelayanan unit gizi Page 29

BAB VIII
PENGENDALIAN MUTU
Agar upaya peningkatan mutu di RS.Zahirah dapat dilaksanakan secara efektif dan
efisien maka diperlukan adanya kesatuan bahasa tentang konsep dasar upaya peningkatan
mutu pelayanan.
A. Mutu Pelayanan
1) Pengertian mutu
a. Mutu adalah tingkat kesempurnaan suatu produk atau jasa
b. Mutu adlah expertise, atau keahlian dan keterikatan ( komitmen ) yang selalu
dicurahkan pada pekerjaan
c. Mutu adalah kepatuhan terhadap standar
d. Mutu adalah kegiatan tanpa salah dalam melakukan pekerjaan
2) Pihak yang berkepentingan dengan Mutu
a. Konsumen
b. Pembayar / perusahaan / asuransi
c. Manajemen
d. Karyawan
e. Masyarakat
f. Pemerintah
g. Ikatan profesi
Setiap kepentingan yang disebut diatas berbeda sudut pandang dan
kepentingannya terhadap mutu. Karena itu mutu adalah multi dimensional.
3) Dimensi Mutu
a. Keprofesian
b. Efisiensi
c. Keamanan Pasien
d. Kepuasan Pasien
e. Aspek sosial budaya
4) Mutu terkait dengan Input, Proses, Output
Menurut Dinadebian, pengukuran mutu pelayanan kesehatan dapat diukur
dengan menggunakan 3 variable,yaitu :
Pedoman pelayanan unit gizi Page 30

a. Input ialah segala sumber daya yang diperlukan untuk melakukan pelayanan
kesehatan, seperti tenaga, dana, obat, fasilitas, peralatan, bahan, teknologi,
organisasi, informasi dan lain lain. Pelayanan kesehatan yang bermutu
memerlukan dukungan input yang bermutu pula. Hubungan struktur dengan
mutu pelayanan kesehatan adalah perencanaan dan peggerakan pelayanan
kesehatan.
b. Proses ialah interaksiprofesional antara pemberi pelayanan dengan konsumen (
Pasien / Masyarakat ). Proses ini merupakan variable penilaian mutu yang
penting.
c. Output ialah hasil pelayanan kesehatan, merupakan perubahan yang terjadi
pada konsumen ( pasien / masyarakat ), termasuk kepuasan dari konsumen
tersebut.
B. Upaya Peningkatan Mutu
Upaya peningkatan mutu pelayanan dilakukan melalui upaya peningkatan
mutu pelayanan RS.Zahirah secara efektif dan efisien agar tercapai derajat kesehatan
yang optimal. Upaya ini dilakukan melalui :
a. Optimasi tenaga, sarana dan prasarana
b. Pemberian pelayanan sesuai dengan standar profesi dan standar pelayanan yang
dilaksanakn secara menyeluruh dan terpadu sesuai dengan kebutuhan pasien
c. Pemanfaatan teknologi tepat guna, hasil penelitian dan pengembangan pelayanan
kesehatan
Setiap petugas harus mempunyai kompetensi bidang profesinya, sehingga mutu
pelayanan dapat ditingkatkan, angka kesalahan tindakan dapat diperkecil sesuai
dengan target mutu gizi dan kepuasan pelanggan dapat meningkat.
Fungsi dari pengendalian mutu adalah
1. Mengawasi setiap tahapan proses
2. Menjamin keamanan pelayanan yang dihasilkan
3. Menghasilkan pelayanan yang bermutu





Pedoman pelayanan unit gizi Page 31

BAB IX
PENUTUP
Pedoman organisasi Unit Gizi yang sudah kita susun bersama, hendaknya menjadi
dasar setiap SDM di Unit Gizi khususnya dan SDM RS.Zahirah dan menjalankan organisasi
demi tercapainya kinerja yang optimal.
Dalam perjalanan waktu, sesuai perkembangan dan tuntutan Pedoman Pelayanan
Organisasi ini akan kita revisi bila diperlukan.