Anda di halaman 1dari 50

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.

id










































ommit to user
TEKNOLOGI EKSTRAKSI DAUN UNGU
(Graptophyllum pictum)
DALAM ETHANOL 70% DENGAN METODE
PERKOLASI

TUGAS AKHIR
Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan
Guna Memperoleh Derajat Ahli Madya Pertanian
Di Fakultas Pertanian Universitas Sebelas Maret

Jurusan/Program Studi Agribisnis Minat Agrofarmaka









Disusun Oleh :
FAJRIYAH ANJAR PERWITA
H 3508013


PROGRAM DIPLOMA III
FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS SEBELAS MARET
SURAKARTA
2011
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
ii
PENGESAHAN

Yang bertanda tangan di bawah ini telah membaca Laporan Tugas Akhir dengan
Judul :
TEKNOLOGI EKSTRAKSI DAUN UNGU (Graptophyllum pictum)
DALAM ETHANOL 70% DENGAN METODE PERKOLASI

Yang dipersiapkan dan disusun oleh :
Fajriyah Anjar Perwita
H 3508013

Telah dipertahankan didepan dosen penguji pada tanggal :
Dan dinyatakan telah memenuhi syarat untuk diterima.

Penguji
Ketua




Ir. Heru Irianto, MM
NIP. 196305141992021001
Anggota




Ir. Suharto
NIP.


Surakarta, Mei 2010
Universitas Sebelas Maret Surakarta
Fakultas Pertanian
Dekan,



Prof. DR. Ir. H. Suntoro, MS
NIP. 195512171982031003
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
iii
KATA PENGANTAR

Syukur Alhamdulillah penulis panjatkan kehadirat Allah SWT karena atas
rahmat dan karuniaNya penulis mampu menyelesaikan laporan Tugas Akhir ini.
Dalam menyelesaikan penulisan laporan Tugas Akhir ini tentunya tidaklah
lepas dari bantuan berbagai pihak, untuk itu penulis ingin mengucapkan terima
kasih kepada :
1. Rektor Universitas Sebelas Maret Surakarta.
2. Dekan Fakultas Pertanian Universitas Sebelas Maret Surakarta.
3. Bapak Ir. Heru Irianto, MM selaku Ketua Program Studi DIII Agribisnis
Universitas Sebelas Maret Surakarta.
4. Ibu Ir. Sumijati MP. Selaku pembimbing yang telah memberikan pengarahan.
5. Bapak Suharto selaku penguji 2.
6. Bapak Ir. Panut Sahari, MP selaku Ketua Minat Program Studi DIII Agribisnis
Universitas Sebelas Maret Surakarta.
7. Bapak dr. Sunu PT. selaku Pembimbing, Bapak Juniman dan Ibu Suwarni
selaku Pengampu di Laboratorium B2P2T0-OT Karanganyar.
8. Mbak Endang Brotojoyo yang telah memberi ilmu pembuatan formulasi
sabun.
9. Bapak dan Ibunda tercinta serta semua keluarga yang ada di rumah, terima
kasih atas semua kasih sayang dan dorongan semangat yang telah engkau
berikan.
10. Jawi Bagus Panuntun yang selalu memberi semangat didalam hidupku.
11. Intan dan Windhi yang selalu mengajak bercanda dan membuat aku mengerti,
kalian bener bener sahabat yang hebat.
12. Teman teman D3 FP UNS yang tercinta.
13. Teman teman Mutiagana yang senantiasa menemani aku.
14. Mas Gilang Purna Ramadhan yang selalu ngajak bercanda dan menghibur
saya.
15. Semua pihak baik langsung maupun tak langsung telah banyak membantu
dalam menyelesaikan laporan ini.
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
iv
Penulis menyadari bahwa laporan ini masih jauh dari kesempurnaan. Oleh
karena itu kritik dan saran yang menuju sempurnanya laporan ini senantiasa kami
harapkan. Akhir kata, penulis mohon maaf bila dalam laporan ini terdapat kata-
kata yang kurang berkenan. Harapan penulis, semoga laporan ini dapat bemanfaat
bagi penulis pada khususnya dan bagi pembaca semua pada umumnya.


Surakarta, Mei 2011




Penyusun
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
v
DAFTAR ISI


HALAMAN JUDUL ................................................................................... i
HALAMAN PENGESAHAN...................................................................... ii
KATA PENGANTAR................................................................................. iii
DAFTAR ISI ............................................................................................... v
DAFTAR TABEL ....................................................................................... viii
DAFTAR GAMBAR................................................................................... ix
DAFTAR LAMPIRAN................................................................................ x
I. PENDAHULUAN ................................................................................. 1
A. Latar Belakang .............................................................................. 1
B. Tujuan ............................................................................................ 2
1. Tujuan Umum............................................................................ 2
2. Tujuan Khusus ........................................................................... 2
II. TINJAUAN PUSTAKA......................................................................... 3
A. Simplisia.......................................................................................... 3
1. Simplisia Nabati ......................................................................... 3
2. Simplisia Hewani ....................................................................... 3
3. Simplisia Mineral. ...................................................................... 3
4. Simplisia Daun........................................................................... 4
B. Tanaman Daun Ungu (Graptophyllum pictum (L.) Griff).................. 4
1. Klasifikasi .................................................................................. 4
2. Deskripsi. ................................................................................... 5
3. Budidaya. ................................................................................... 6
C. Perlakuan Pasca Panen..................................................................... 7
1. Pemanenan Simplisia.................................................................. 7
2. Sortasi ........................................................................................ 7
3. Pencucian................................................................................... 8
4. Pengeringan................................................................................ 8
5. Pengubahan bentuk..................................................................... 8
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
vi
D. Ekstrak............................................................................................. 9
1. Pembuatan Serbuk Simplisia dan Klasifikasinya ........................ 9
2. Cairan Pelarut............................................................................. 9
3. Rendemen .................................................................................. 10
4. Metode Perkolasi........................................................................ 10
E. Uji Kandungan Kimia Ekstrak.......................................................... 11
1. Alkaloid ..................................................................................... 11
2. Saponin ...................................................................................... 11
3. Cardenolin atau Bufadienolin ..................................................... 12
4. Flavonoid ................................................................................... 12
5. Tanin dan Polifenol .................................................................... 13
6. Anthraquinon ............................................................................. 13
III. TATALAKSANA PELAKSANAAN .................................................... 15
A. Tempat Dan Waktu Pelaksanaan ...................................................... 15
1. Tempat Pelaksanaan Magang ..................................................... 15
2. Waktu Pelaksanaan Magang....................................................... 15
B. Cara Pelaksanaan Magang................................................................ 15
1. Perencanaan Kegiatan Magang................................................... 15
2. Penentuan Lokasi Kegiatan Praktek Magang .............................. 15
C. Teknologi Pengumpulan Data .......................................................... 16
1. Metode Dasar ............................................................................. 16
2. Wawancara................................................................................. 17
3. Pelaksanaan Kegiatan Magang ................................................... 17
4. Studi Pustaka.............................................................................. 17
5. Sumber Data............................................................................... 17
IV. HASIL DAN PEMBAHASAN .............................................................. 19
A. Kondisi Umum Perusahaan ............................................................. 19
1. Profil Perusahaan........................................................................ 19
2. Uraian Kegiatan Magang............................................................ 27
B. Hasil ................................................................................................ 33
1. Hasil Ekstrak dan Hasil Uji Skrining Fitokimia .......................... 33
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
vii
C. Pembahasan ..................................................................................... 34
1. Pembuatan Ekstrak Daun Ungu .................................................. 35
2. Uji Skrinning Fitokimia.............................................................. 36
3. Analisis Usaha Proses Pembuatan............................................... 38
V. KESIMPULAN DAN SARAN .............................................................. 40
A. Kesimpulan...................................................................................... 40
B. Saran................................................................................................ 40
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
viii
DAFTAR TABEL

Tabel 1.1 Jadwal Kegiatan Magang ............................................................. 16
Tabel 1.2 Hasil Ekstraksi Daun Ungu .......................................................... 33
Tabel 1.3 Hasil Uji Skrinning Fitokimia ...................................................... 33
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
ix
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1 Struktur Organisasi B2P2TO-OT.............................................. 20


















































perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
x
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran A Tanaman Daun Ungu........................................................
Lampiran B Pembuatan Reagen
Lampiran C Hasil Uji Skrinning Fitokimia...
Lampiran D Dokumentasi Magang di B2P2TO-OT.............................
Lampiran E Rangkaian Alat Perkolator ...............................................
Lampiran F Skema Uji Kandungan Senyawa Kimia............................
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
1

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Alam Indonesia sangat kaya akan berbagai macam tumbuhan karena
tanahnya yang subur. Diantaranya yang ditanam penduduk sebagai bahan
pangan, tanaman hias, tanaman obat dan lain lain. Tanaman yang digunakan
sebagai obat dapat di budidayakan dan dimanfaatkan untuk memenuhi
kebutuhan obat sendiri, salah satu bentuk sediaan yang banyak dikonsumsi
adalah bentuk serbuk.
Daun ungu atau handeleum merupakan tanaman yang tegak, tingginya
mencapai 2 meter atau lebih dan yang pasti daunnya berdaun ungu. Meskipun
disebutkan ada beberapa varietas dalam spesies Graptophillum pictum yang
dauunya tidak berwarna ungu, namun yang biasa digunakan untuk bahan
pengobatan hanya yang berdaun ungu saja.
Tanaman ini mudah dijumpai tumbuh dipinggir pinggir jalan atau juga
sengaja ditanam orang di halaman rumah atau pekarangan. Melihat sosoknya
yang memang cantik maka tidaklah heran jika banyak orang menanamnya
untuk menikmati keindahannya. Dengan warna daunnya yang khas yaitu ungu
tua jika ditanam di tempat dengan intensitas sinar matahari penuh dan ungu
kemerahan jika ditanam di tempat yang sedikit mendapat naungan.
Masyarakat umumnya menanam daun ungu sebagai tanaman pot,
penghias taman, turus jalan atau juga untuk pagar hidup. Kegunaannya selain
sebagai bahan pengobatan wasir, daun ungu juga bermanfaat sebagai hiasan
semata. Apalagi saat ini sudah ada perusahaan jamu dan obat tradisional yang
mulai menggunakan daun ungu sebagai bahan baku dalam jumlah yang cukup
besar.



1
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
2

B. Tujuan Magang
Tujuan magang dari pelaksanaan magang di Balai Besar Litbang Tanaman
Obat dan Obat Tradisional adalah sebagai berikut:
1. Tujuan Umum
a. Memberikan pengetahuan dan pengalaman praktis kepada mahasiswa
dalam rangka kesiapan mengahadapi dunia kerja yang mengarah pada
kegiatan kewirausahaan, dan penciptaan lapangan kerja.
b. Memperoleh pengalaman kerja secara langsung sehingga dapat
membandingkan antara teori dengan aplikasi dilapangan.
c. Meningkatkan keterampilan dan pengalaman kerja di bidang
laboratorium farmakologi, fitokimia, dan galenika serta budidaya
tanaman.
d. Memperluas pengetahuan dan wawasan berfikir dalam menerapkan
ilmu yang dipelajari serta keterkaitannya dengan bidang ilmu yang
lain.
2. Tujuan Khusus
a. Mengetahui tahap-tahap cara pembuatan ekstrak bubuk daun Daun
Ungu dengan metode perkolasi dalam larutan ethanol 70 %.
b. Mengetahui kegunaan, kandungan dan manfaat ekstrak bubuk daun
Daun Ungu dengan metode perkolasi dalam larutan etanol 70%.

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
3

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A. Simplisia
Simplisia adalah bahan alamiah yang dipergunakan sebagai obat
yang belum mengalami perubahan apapun juga dan kecuali dinyatakan
lain simplisia merupakan bahan yang dikeringkan (SK Menteri Kesehatan
RI No. 22/MenKes/IX/1976).
Simplisia dibedakan menjadi :
1. Simplisia nabati
Simplisia nabati adalah simplisia yang berupa tanaman utuh,
bagian tanaman atau eksudat tanaman. Eksudat tanaman adalah isi sel
yang secara spontan keluar dari tanaman atau dengan cara tertentu
dikeluarkan dari selnya.
2. Simplisia hewani
Simplisia hewani adalah simplisia yang berupa hewan utuh,
bagian hewan atau zat zat berguna yang dihasilkan oleh hewan dan
belum berupa zat kimia murni.
3. Simplisia pelikan atau mineral
Simplisia pelikan atau mineral ialah simplisia yang berupa
bahan pelikan atau mineral yang belum diolah atau telah diolah
dengan cara sederhana dan belum berupa zat kimia murni.
Secara umum simplisia merupakan produk hasil pertanian tumbuhan
obat setelah melalui proses pasca panen dan proses preparasi secara
sederhana menjadi bentuk produk kefarmasian yang siap dipakai atau
diproses selanjutnya, yaitu :
3
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
4

a. Siap dipakai dalam bentuk serbuk halus untuk diseduh sebelum
diminum.
b. Siap dipakai untuk dicacah dan direbus sebagai jamu rebusan.
c. Diproses selanjutnya untuk dijadikan produk sediaan farmasi lain
yang umumnya melalui proses ekstraksi, separasi, dan pemurnian
yaitu menjadi ekstrak (Anonim :1989).
4. Simplisia daun
Seperti yang telah dijelaskan bahwa simplisia daun mempunyai
sifat sifat umum yang hampir sama dalam komposisi maupun
jaringan penyusunnya. Namun, pada prinsipnya setiap jenis daun
memiliki sifat khusus sehubungan dengan pemanfaatannya sebagai
bahan obat (Siswanto, Yuli Widyastuti : 1997).
B. Tanaman Daun Ungu (Graptophyllum pictum (L.) Griff)
Sinonim : Graptophyllum hortense Ness
1. Klasifikasi
Divisi : Spermatophyta
Subdivisi : Angiospermae
Kelas : Dicotyledonae
Bangsa : Solanales
Suku : Acanthaceae
Marga : Graptophyllum
Jenis : Graptophyllum pictum Griff
Nama umum / dagang :Daun ungu
Nama daerah
Sumatra : Pudin (Simalur)
Jawa : Daun ungu (Jawa Tengah)
Handeleum (Sunda)
Karaton (Madura)
Bali : Temen
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
5

Maluku : Kadi kadi (Ternate)
Dongo dongo (Tidore)
(Hutapea, 1993).
2. Deskripsi
Habitus : Perdu, tinggi 2 m
Batang : Berkayu, beruas, permukaan licin, ungu
kehijauan
Daun : Tunggal, berhadapan, bulat telur, ujung runcing,
pangkal meruncing, tepi rata, pertulangan
menyirip, permukaan atas mengkilat, panjang 15
25 cm, lebar 5 11 cm, ungu, ungu tua.
Bunga : Majemuk, di ujung batang, pangkal kelopak
berlekatan, bagian ujung berbagi lima, ungu,
benang sari empat, melekat pada mahkota bunga,
tangkai sari ungu, kepala sari ungu kehitaman,
putik bentuk tabung, ujung bertajuk lima, ungu.
Akar : Tunggang, coklat muda.
Khasiat : Daun Graptophyllum pictum berkhasiat sebagai
obat wasir. Untuk obat wasir dipakai 20 gram
daun segar Graptophyllum pictum, direbus
dengan 2 gelas air selama 25 menit, setelah
dingin disaring. Hasil saringan diminum sehari 2
kali sama banyak pagi & sore.
Kandungan : Daun Graptophyllum pictum mengandung
Kimia saponin, flvonoid, dan tanin
(Hutapea, 1993).



perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
6

3. Budidaya
a. Persiapan Bibit
Pengembang biakan daun ungu selama ini yang dikenal hanya
secara vegetatif saja yaitu dengan setek batang dan
perbanyakannya dapat dilakukan secara mudah. Pilih bahan stek
dari batang daun ungu yang cukup tua dengan diameter antara 1-2
cm, potong miring bagian bawah untuk mendapat luas penanaman
yang lebih besar, panjang stek lebih kurang 20 cm atau terdiri dari
3-4 ruas. Semaikan terlebih dahulu stek daun ungu, karena
meskipun dapat ditanam secara langsung namun resiko
kegagalannya lebih tinggi. Penyemaian stek daun ungu dapat
dilakukan dalam plastik polibag yang berisi media campuran tanah
dan pasir dengan perbandingan 1 : 1. Pemeliharaan stek sudah siap
dipindahkan ke lahan atau ke pot yang sudah disiapkan
(Heyne, K. 1987).
b. Penanaman dan Pemeliharaan
Untuk mendapatkan produksi yang optimal jika penanamannya
dalam skala luas maka jarak tanam yang digunakan antara 80
sampai 100 cm yang disusun secara bujur sangkar. Jika hanya akan
ditanam di pekarangan jarak tanamnya disesuaikan dengan
kebutuhan dan luas lahan yang akan ditanami saja. Pada dasarnya
atur penanaman agar jika daun ungu tumbuh besar tidak saling
berdesak-desakan, kecuali memang diinginkan untuk ditanam
sebagai pagar hidup. Seperti telah disebutkan sebelumnya maka
jika tanah yang akan ditanami kurang subur tambahkan pupuk
kandang. Untuk pemeliharaan selanjutnya cukup dijaga kebutuhan
airnya terutama pada awal masa pertumbuhannya, karena
kekurangan air kadang bisa mengakibatkan matinya tanaman.
Pemupukan susulan boleh dilakukan dengan memberikan pupuk
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
7

NPK dengan dosis 10 gram per tanaman, berikan pada awal dan
akhir musim penghujan saja.
c. Pasca Panen
Untuk memperoleh simplisia daun ungu yang baik maka
pengelolaan pasca panen harus dilakukan secara baik dan hati-hati
pula. Daun hasil panenan sebaiknya dicuci terlebih dahulu dengan
air bersih, kemudian ditiriskan ditempat yang teduh, sampai air
bekas pencucian hilang. Angin-anginkan daun ungu ditempat yang
teduh sampai layu, selanjutnya boleh dikeringkan di bawah sinar
matahari langsung sampai kering yaitu kira-kira 2 hari jika
cuacanya bagus. Bahan yang telah kering dapat langsung dikemas
dengan bahan pengemas yang baik yaitu plastik dan ditutup rapat,
kemudian disimpan untuk pemakaian jangka 6 bulan
(Hutapea, 1991).
C. Perlakuan Pasca Panen
1. Pemanenan Simplisia
Pemanenan dilakukan setelah daun daun membuka sempurna,
utamakan pada daun yang mendapat banyak sinar matahari sewaktu
proses fotosintesa berlangsung maksimal. Dipotong pada tangkai dan
hendaknya dilakukan secara manual.
2. Sortasi
Sortasi adalah proses pemisahan bahan asing atau kotoran yang
mencemari simplisia yang dikhawatirkan dapat menurunkan mutu.
Sortasi dikelompokkan menjadi dua :
a. Sortasi Basah : Sortasi yang dilakukan pada saat bahan
masih segar yang bertujuan untuk
memisahkan bahan dari kotoran kotoran
berupa : tanah, kerikil, rumput, batang, daun,
akar yang telah rusak.
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
8

b. Sortasi Kering : Sortasi yang dilakukan setelah pengeringan
simplisia dengan tujuan memisahkan
kotoran yang berupa debu, kerikil, tanah.
3. Pencucian
Pencucian bertujuan untuk memperoleh simplisia yang bersih
serta bebas dari kotoran yang mungkin terikut saat pemanenan atau
pengangkutan, untuk menurunkan jumlah mikroba pathogen yang
menyebabkan pembusukan dan membuat penampakan fisik simplisia
lebih menarik. Pencucian dilakukan pada air yang mengalir sehingga
kotoran yang terlepas tidak menempel kembali.
Setelah dicuci, bahan ditiriskan. Penirisan dimaksudkan untuk
mengurangi atau menghilangkan kandungan air. Penirisan dilakukan
pada tempat yang agak teduh, karena bila langsung dikeringkan di
bawah sinar matahari maka akan mengalami pembusukan (Siswanto,
Yuli Widyastuti. 1997).
4. Pengeringan
Tujuan pengeringan ialah untuk mendapatkan simplisia yang
tidak mudah rusak, sehingga dapat disimpan dalam waktu yang lebih
lama. Dalam Farmakope Indonesia edisi IV Tahun 1995 disebutkan
bahwa persyaratan kadar air simplisia harus kurang dari 10%. Dengan
mengurangi kadar air dan menghentikan enzimatik akan mencegah
penurunan mutu atau perusakan simplisia.
5. Pengubahan Bentuk
Pengubahan bentuk simplisia menjadi bentuk lain seperti irisan,
potongan dan serutan bertujuan untuk mempermudah penggunaan dan
pengolahan selanjutnya menjadi bahan baku (Siswanto, Yuli
Widyastuti. 1997).

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
9

D. Ekstrak
Ekstrak adalah sediaan kental yang diperoleh dengan mengekstraksi
senyawa aktif dari simplisia nabati atau simplisia hewani menggunakan
pelarut yang sesuai, kemudian semua atau hampir semua pelarut diuapkan
dan massa atau serbuk yang tersisa diperlakukan sedemikian hingga
memenuhi baku yang telah ditetapkan. Sebagian besar ekstrak dibuat
dengan mengekstraksi bahan baku obat secara perkolasi. Seluruh perkolat
biasanya dipekatkan secara destilasi dengan pengurangan tekanan, agar
bahan sesedikit mungkin terkena panas.
1. Pembuatan Serbuk Simplisia dan Klasifikasi
Proses awal pembuatan ekstrak adalah tahapan pembuatan
serbuk simplisia kering (penyerbukan). Dari simplisia dibuat serbuk
simplisia dengan peralatan tertentu sampai derajat kehalusan tertentu.
Proses ini dapat mempengaruhi mutu ekstrak dengan dasar beberapa
hal sebagai berikut :
a. Makin halus serbuk simplisia, proses ektraksi makin efektif
efisien, namun makin halus serbuk, makin rumit secara taknologi
peralatan untuk tahapan filtrasi.
b. Selama penggunaan peralatan penyerbukan dimana ada gerakan
dan interaksi dengan benda keras (logam dan lain - lain) maka akan
timbul panas (kalori) yang dapat berpengaruh pada senyawa
kandungan. Namun hal ini dapat dikompensasi dengan penggunaan
nitrogen cair.
2. Cairan Pelarut
Cairan pelarut dalam proses pembuatan ekstrak adalah pelarut
yang baik (optimal) untuk senyawa kandungan yang berkhasiat atau
yang aktif, dengan demikian senyawa kandungan lainnya, serta
ekstrak hanya mengandung sebagian besar senyawa kandungan yang
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
10

diinginkan. Dalam hal ekstrak total, maka cairan pelarut dipilih yang
melarutkan hampir semua metabolit skunder yang terkandung.
Faktor utama untuk pertimbangan pada pemilihan pelarut adalah
sebagai berikut :
a. Selektivitas
b. Kemudahan bekarja dan proses dengan cairan tersebut
c. Ekonomis
d. Ramah lingkungan
e. Keamanan
Namun demikian kebijakan dan peraturan pemerintah dalam hal
ini juga ikut membatasi, cairan pelarut apa yang diperbolehkan dan
mana yang dilarang. Pada prinsipnya cairan pelarut harus memenuhi
syarat kefarmasian atau dalam perdagangan dikenal dengan aturan
kelompok spesifikasi pharmaceutical grade. Sampai saat ini berlaku
aturan bahwa pelarut yang diperbolehkan adalah air dan alkohol
(etanol) serta campurannya. Jenis pelarut lain seperti methanol dan
lain lain. (alkohol turunannya), heksana dan lain lain.
(hidrokarbon aliphatic), toluene dan lain lain. (hidrokarbon
aromatik), kloroform (dan segolongannya), aseton, umumnya
digunakan sebagai pelarut untuk tahap separasi dan tahap pemurnian
(fraksinasi). Khusus methanol, dihindari penggunaannya karena
sifatnya yang toksik akut dan kronik, namun demikian jika dalam uji
ada sisa pelarut dalam ekstrak menunjukkan negatif, maka methanol
sebenarnya pelarut yang lebih baik daripada etanol.
3. Rendemen
Rendemen adalah perbandingan antara ekstrak yang diperoleh
dengan simplisia awal.
4. Metode Perkolasi
Perkolasi adalah ekstraksi dengan pelarut yang selalu baru
sampai sempurna (exhaustive extraction) yang umumnya dilakukan
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
11

pada temperatur ruangan. Proses terdiri dari tahapan pengembangan
bahan, tahap maserasi antara, tahap perkolasi sebenarnya (penetesan /
penampungan ekstrak), terus menerus sampai diperoleh ekstrak
(perkolat) yang jumlahnya 1 5 kali bahan (Anonim, 2000).
E. Uji Kandungan Kimia Ekstrak
Uji kandungan kimia ekstrak dilakukan dengan berbagai prinsip
kimia dapat ditentukan keberadaan suatu golongan kimia terentu. Ada
beberapa golongan kimia yang dapat dikembangkan dan di tetapkan
metodenya yaitu :
1. Golongan Alkaloid
Alkaloid, sekitar 5500 telah diketahui merupakan golongan
tumbuhan sekunder yang terbesar. Tidak ada satu pun istilah alkaloid
yang memuaskan, tetapi pada umumnya alkaloid mencakup senyawa
bersifat basa yang mengandung satu atau lebih atom nitrogen, biasanya
dalam gabungan, sebagai bagian dari sistem siklik. Alkaloid sering kali
beracun bagi manusia dan banyak yang mempunyai kegiatan fisiologi
yang menonjol, jadi digunakan secara luas dalam bidang pengobatan.
Alkaloid biasanya tanpa warna, sering kali bersifat optis aktif,
kebanyakan berbentuk Kristal tetapi hanya sedikit yang berupa cairan
(misalnya nikotina) pada suhu kamar (Harbone, J.B, 1987).
Alkaloid tidak mewakili golongan yang dari segi kimia bersifat
homogeny, sehingga setiap rampatan, mengenainya pasti mengandung
perkecualian. Semuanya mengandung nitrogen yang sering kali
terdapat dalam cicin heterosiklik dan banyak, tetapi tidak semuanya,
bersifat basa seperti ditunjukkan oleh namanya (Robinson Trevor,
1995).
2. Golongan Saponin
Saponin adalah glikosida triterpena dan sterol dan telah
terdeteksi dalam lebih dari 90 suku tanaman (Tschesche dan Wulf,
1973). Saponin merupakan senyawa aktif permukaan dan bersifat
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
12

seperti sabun, serta dideteksi berdasarkan kemampuannya membentuk
busa dan menghemolisis sel darah. Pencaharian saponin dalam
tumbuhan telah diransang oleh kebutuhan akan sumber sapogenin yang
mudah diperoleh dan dapat diubah dilaboratorium menjadi sterol
hewan yang berkhasiat penting (misalnya kortison, estrogen
kontraseptif, dan lain-lain) (Harbone, J.B, 1987).
3. Golongan Cardenoline dan Bufadienol
Glikosida steroid adalah glikosida yang aglikonnya berupa
steroid. Glikosida steroid disebut juga glikosida jantung karena
memiliki daya kerja kuat dan spesifik terhadap otot jantung. Secara
kimiawi bentuk struktur glikosida jantung sangat mirip dengan asam
empedu yaitu bagian gula yang menempel pada posisi tiga dari inti
steroid dan bagian aglikonnya berupa steroid yang terdiri dari dua tipe
yaitu tipe kardenolida dan tipe bufadienolida. Tipe kardenolida
merupakan steroid yang mengandung atom C-23 dengan rantai
samping terdiri dari lingkaran lakton 5-anggota yang tidak jenuh dan
alfa-beta menempel pada atom C nomor 17 bentuk beta. Sementara
tipe bufadienolida berupa homolog dari kardenolida dengan atom C-24
dan mempunyai rantai samping lingkaran keton 6-anggota tidak jenuh
ganda yang menempel pada atom C nomor 17 (Anonim, 2011).
4. Golongan Flavonoid
Pada tumbuhan tinggi, flavonoid terdapat baik dalam bagian
vegetatif maupun dalam bunga. Sebagai pigmen bunga, flavonoid
berperan jelas dalam menarik burung dan serangga penyerbuk bunga.
Beberapa flavonoid tanpa warna, tetapi flavonoid menyerap sinar UV
penting juga dalam mengarahkan serangga (Robinson Trevor, 1995).
Glikosida flavonol dan aglikon biasanya dinamakan flavonoid.
Glikosida ini merupakan senyawa yang sangat luas penyebarannya di
dalam tanaman. Di alam dikenal adanya sejumlah besar flavonoid yang
berbeda-beda dan merupakan pigmen kuning yang tersebar luas
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
13

diseluruh tanaman tingkat tinggi. Rutin, kuersitrin, ataupun sitrus
bioflavonoid (termasuk hesperidin, hesperetin, diosmin dan
naringenin) merupakan kandungan flavonoid yang paling dikenal
(Anonim, 2011).
5. Golongan Tanin dan Polifenol
Dalam industri tanin adalah senyawa yang berasal dari
tumbuhan, yang mampu mengubah kulit hewan yang mentah menjadi
kulit siap pakai karena kemampuannya menyambungsilangkan protein.
Di dalam tumbuhan letak tanin terpisah dari protein dan enzim
sitoplasma, tetapi bila jaringan rusak, misalnya bila hewan
memakannya, maka reaksi pembiakan dapat terjadi. Reaksi ini
menyebabkan protein lebih sukar dicapai oleh cairan pencernaan
hewan. Kenyataannya sebagian besar tumbuhan yang banyak bertanin
dihindari oleh hewan pemakan tumbuhan karena rasanya yang sepat.
Kita menganggap salah satu fungsi utama tanin dalam tumbuhan ialah
sebagai penolak hewan pemakan tumbuhan (Harbone, J.B, 1987).
Polifenol adalah kelompok zat kimia yang ditemukan pada
tumbuhan. Zat ini memiliki tanda khas yakni memiliki banyak gugus
fenol dalam molekulnya. Polifenol berperan dalam memberi warna
pada suatu tumbuhan seperti warna daun saat musim gugur. Pada
beberapa penelitian disebutkan bahwa kelompok polifenol memiliki
peran sebagai antioksidan yang baik untuk kesehatan. Antioksidan
polifenol dapat mengurangi risiko penyakit jantung dan pembuluh
darah dan kanker (Anonim, 2009).
6. Golongan Antrakuinon
Glikosida antrakuinon adalah gilkosida yang aglikonnya
merupakan golongan antrakuinon. Glikosida jenis ini merupakan zat
aktif dalam obat pencahar (Robinson, 1993). Glikosida antrakuinon
pada Morinda officinalis dapat dipisahkan dengan kromatografi kolom
silika gel (200-300 mesh) kemudian difraksinasi dengan kromatografi
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
14

sephadex LH-20 dengan metanol 100% (Wu et al., 2009).
Kromatografi kolom Silika gel 70-230 mesh digunakan untuk
mengisolasi dan memurnikan aglikon antrakuinon dan asam fenolik
(Ida Sundari, 2010).
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
15

BAB III
TATALAKSANA PELAKSANAAN

A. Tempat dan Waktu Pelaksanaan
1. Tempat Pelaksanaan Magang
Balai Besar Penelitian dan Pengembangan Tanaman Obat dan
Obat Tradisional ini berada di Jl. Lawu Tawangmangu, Surakarta,
Karanganyar.
2. Waktu Pelaksanaan Magang
Magang ini dilaksanakan pada tanggal 1 Februari 28 Februari
2011. Pelaksanaan magang 1 minggu selama 5 hari, yaitu pada hari
Senin sampai Jumat yang dimulai pukul 08.00 16.00.
B. Cara Pelaksanaan Magang
1. Penentuan Lokasi Kegiatan Praktek Magang
Penentuan lokasi magang terencana sejak bulan Januari 2011
2. Perencanaan Kegiatan Magang
Perencanaan kegiatan magang yang dilakukan berdasarkan
jadwal yang telah dibuat dan ditentukan, mahasiswa melaksanakan
praktek magang selama pelaksanaan magang berlangsung. Adapun
kegiatan magang yang direncanakan adalah sebagai berikut :








perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
16


Tabel 1.1 Jadwal perencanaan kegiatan magang
Desember
2009
Januari
2010
Februari
2010
Maret
2010
April
2010
No

Kegiatan
1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4
1 Penentuan
lokasi



2 Survei
lokasi



3 Surat
menyurat &
administrasi










4 Pelaksanaan
magang



5 Penyusunan
TA



6 Evaluasi
hasil




3. Teknologi Pengumpulan Data
Adapun Metode yang digunakan dalam pelaksanaan Magang ini yaitu :
1. Metode Dasar
Metode dasar yang digunakan dalam penyusunan laporan
adalah metode Deskriptif Analitik, yaitu metode penerapan
permasalahan sehingga memusatkan perhatian pada permasalahan
yang ada pada masa sekarang dan bertitik tolak dari data yang
15
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
17

dikumpulkan, dianalisis dan disimpulkan dalam konteks teoriteori
yang ada dan dari penelitian terdahulu.
2. Wawancara
Metode wawancara adalah metode pengumpulan data yang
dilakukan dengan cara menanyakan berbagai pertanyaan kepada
sumber secara langsung. Wawancara dilakukan dengan cara mencatat
ataupun merekam jawaban dari sumber wawancara yang sebelumnya
telah disiapkan daftar pertanyaan yang akan ditanyakan terlebuh
dahulu.
3. Pelaksanaan Kegiatan Magang
Salah satu metode pelaksanaan dalam mengumpulkan data ini
adalah dengan melaksanakan magang di Balai Besar Penelitian dan
Pengembangan Tanaman Obat dan Obat Tradisional yang dimulai
pada tanggal 1 Februari 28 februari 2011. Dengan kegiatan magang
ini mahasiswa dapat memperoleh data yang dibutuhkan dengan cara
terjun langsung kelapangan dan melaksanakan semua kegiatan yang
berhubungan dengan data yang dibutuhkan.
4. Studi Pustaka
Dengan metode ini mahasiswa dapat membandingkan data
yang ada dilapangan dengan teori yang ada di dalam buku. Buku
buku yang mendukung data yang ada di lapangan digunakan sebagai
tinjauan pustaka yang akan menguatkan data yang diperoleh. Studi
pustaka ini dapat berasal dari buku luar negeri, dalam negeri, jurnal
ataupun berasal dari internet.
5. Sumber Data
Sumber data yang diperoleh berdasarkan sifat yang
dikumpulkan yang terbagi menjadi dua yaitu :


perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
18

a. Data Primer
Data primer adalah data yang diperoleh secara langsung dari
pembimbing praktek magang di BPTO dengan cara wawancara.
b. Data Skunder
Data skunder adalah data yang diperoleh secara tidak
langsung dari sumber. Dari kegiatan magang ini sumber data
sekunder diperoleh dari buku, arsip, referensi, dan internet yang
berhubungan dengan kegiatan magang ini.

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
19

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Kondisi Umum Perusahaan
1. Profil Perusahaan
Balai Besar Penelitian dan Pengembangan Tanaman Obat dan
Obat Tradisional (B2P2TO-OT), Badan Litbang Kesehatan,
Kementrian Kesehatan RI, pada awalnya, tahun 1984 berupa rintisan
koleksi tanaman obat Hortus Medicus Tawamangu. Pada tahun 1963-
1968 berada di bawah koordinasi Badan Pelayanan Umum Farmasi
kemudian pada tahun 1968-1975 dibawah Direktorat Jenderal Farmasi
(Lembaga Farmasi Nasional). Pada tahun 1975-1979 kebijakan
pemerintah menetapkan Hortus Medicus di bawah pengawasan
Direktorat Pengawasan Obat Tradisional, Ditjen POM, Depkes RI.
Berdasarkan SK Menteri Kesehatan No. 149/Menkes/SK/IV/78
pada tanggal 28 April 1978 status kelembagaan berubah menjadi
Balai Penelitian Tanaman Obat (BPTO) yang merupakan Unit
Pelaksanaan Teknis (UPT) Badan Litbang Kesehatan RI. No.
491/Per/Menkes/VII/2006 tertanggal 17 Juli 2006, BPTO meningkat
status kelembagaannya menjadi Balai Besar Penelitian dan
Pengembangan Tanaman Obat dan Obat Tradisional (B2P2TO-OT).
a. Struktur Organisasi
Balai Besar Penelitian dan Pengembangan Tanaman Obat
dan Obat Tradisional (B2P2TO-OT) berlokasi di Tawangmangu,
Kab. Karanganyar, Prov. Jawa Tengah, dipimpin oleh seorang
Kepala Balai yang bertanggung jawab kepada Kepala Balai
Litbang Kesehatan.

19
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
20



























Gambar 1.1 Struktur Organisasi B2P2TO-OT





KEPALA
Indah Yuning Prapti, SKM.,MKes.
BAG. TATA USAHA
Akhmad Saikuh, SKM.,MSc.PH
SUB BAG. UMUM
Fauzi, SP.
SUB BAG. KEUANGAN
Fanie Indriani M., SSi.
BID. YANLIT
Ir. Yuli Widiyastuti, MP.
BID. PROGRAM KI
Drs. Slamet Wahyono, Apt.
SIE. SARLIT
Nita Supriyati, SSi.
SIE. YANTEKLIT
dr. Agus Triyono
SIE. PROGRAM
Sari Haryanti, MSc.
SIE. KERJASAMA
Lilik Mujiyanto, SSos.
KELOMPOK JABATAN FUNGSIONAL
INSTALASI
INSTALASI
INSTALASI
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
21

b. Visi dan Misi
Balai Besar Penelitian dan Pengembangan Tanaman Obat dan
Obat Tradisional (B2P2TO-OT) Tawangmangu memiliki visi yaitu
masyarakat sehat dengan jamu aman dan berkhasiat. Dan misi
antara lain :
Meningkatkan mutu litbang tanaman obat dan obat tradisional
Mengembangkan hasil litbang tanaman obat dan obat
tradisional
Meningkatkan pemanfaatan hasil litbang tanaman obat dan obat
tradisional
c. Tugas dan Fungsi
Balai Besar Penelitian dan Pengembangan Tanaman Obat dan
Obat Tradisional (B2P2TO-OT) Tawangmangu mempunyai tugas
melaksanakan penelitian dan pengembangan tanaman obat dan
obat tradisional. Untuk menyelenggarakan tugas tersebut Balai
Besar Penelitian dan Pengembangan Tanaman Obat dan Obat
Tradisional (B2P2TO-OT) Tawangmangu mempunyai fungsi
sebagai berikut :
Perencanaan, pelaksanaan, evaluasi penelitian dan/atau
pengembangan di bidang tanaman obat dan obat tradisional.
Pelaksanaan eksplorasi, iventarisasi, identifikasi, adaptasi, dan
koleksi plasma nutfah tanaman obat.
Pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi konservasi dan
pelestarian plasma nutfah tanaman obat.
Pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi standarisasi
tanaman obat dan bahan baku obat tradisional.
Pelaksanaan pengembangan jejaring kerjasama dan kemitraan
di bidang tanaman obat dan obat tradisional.
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
22

Pelaksanaan pelatihan teknis di bidang pembibitan, budidaya,
pascapanen, analisis, koleksi specimen tanaman obat serta uji
keamanan dan kemanfaatan obat tradisional.
Pelaksanaan urusan tata usaha dan rumah tangga.
d. Kegiatan Utama
Balai Besar Penelitian dan Pengembangan Tanaman Obat dan
Obat Tradisional (B2P2TO-OT) Tawangmangu memiliki kegiatan
utama antara lain :
Melaksanakan Saintifikasi Jamu : penelitian berbasis pelayanan
Mengembangkan bahan baku terstandarisasi
Mengembangkan jejaring kerjasama
Mengembangkan teknologi tepat guna
Diseminasi, sosialisasi dan pemanfaatan hasil litbang TO-OT
Mengembangkan karir dan mutu SDM
Meningkatkan perolehan HKI dari hasil litbang TO-OT
Mengembangkan sarana dan prasarana
Menyusun draft regulasi dan kebijakan teknis litbang TO-OT
e. Kelompok Program Penelitian (KPP)
Balai Besar Penelitian dan Pengembangan Tanaman Obat dan
Obat Tradisional (B2P2TO-OT) Tawangmangu memiliki
Kelompok Program Penelitian (KPP) antara lain:
KPP Bioprospeksi
Melaksanakan litbang eksplorasi, pemetaan bioregional,
pemantauan plasma nutfah, etnofarmakologi dan kajian-kajian
berbagai aspek tanaman sebagai obat dan pengobatan
tradisional dari berbagai suku di Indonesia.
KPP Standarisasi Tanaman Obat
Melaksanakan litbang teknologi benih, pembibitan dan
propagasi tanaman obat; Pengembangan kultivasi dan budidaya
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
23

tanaman obat; Pemuliaan, seleksi dan kestabilan mutu tanaman
obat; Konservasi tanaman obat; Sosial ekonomi tanaman obat.
KPP Teknologi Obat Tradisional
Melaksanakan litbang pasca panen bahan baku; ekstraksi
bahan baku; pengembangan dan formulasi dan stabilitas; isolasi
dan biosintesa senyawa aktif; dan bioteknologi bahan obat
alam.
KPP Khasiat dan Keamanan Obat Tradisional
Melaksanakan litbang khasiat dan keamanan tanaman
obat dan obat tradisional; Uji praklinik (Farmakologi, toksisitas
akut, sub akut, kronis); uji klinik jamu.
f. Ketenagaan
SDM di Balai Besar Penelitian dan Pengembangan Tanaman
Obat dan Obat Tradisional (B2P2TO-OT) Tawangmangu
berjumlah 79 orang meliputi tenaga fungsional peneliti dan
litkayasa serta tenaga structural dengan kualifikasi pendidikan baru
sampai dengan Strata 2. Beradasarkan tingkat pendidikan S2 18
orang, S1 15 orang, D3 9 orang, 31 orang litkayasa. Bidang ilmu
antara lain biologi, agronomi, agribisnis, teknologi pertanian,
farmasi, biokimia, farmakologi, dokter, kesehatan masyarakat dan
komunikasi.
g. Sarana dan Prasarana
Balai Besar Penelitian dan Pengembangan Tanaman Obat dan
Obat Tradisional (B2P2TO-OT) Tawangmangu memiliki sarana
dan prasarana antara lain :
Gedung laboratorium terpadu 3 lantai,
Gedung kantor untuk manajemen libang 3 lantai,
Klinik Saintifikasi Jamu Hortus Medicus, yang telah ditetapkan
sebagai Klinik Tipe A,
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
24

Gedung pertemuan berdaya tamping 400 orang,
Perpustakaan dengan 1.238 koleksi pustaka berupa jurnal
ilmiah, majalah ilmiah, dan buku-buku terbitan dalam dan luar
negeri,
Wisma Hortus sebagai mess peneliti berdaya tamping 40-50
orang,
Ruang pasca panen,
Rumah kaca 2 unit untuk adaptasi dan pelestarian,
Kebun penelitian, Etalase Tanaman Obat dan Kebun Produksi:
Kebun Karangpandan pada ketinggian 600 m dpl seluas 1,8
Ha,
Kebun Kalisoro dengan 2 Ha pada ketinggian 1200 mdpl,
Kebun Tlogodlingo seluas 12 Ha pada ketinggian 1800 m
dpl,
Sinema Fitomedika, untuk visualisasi penyebarluasan informasi
dan
Museum Mini Obat Tradisional, herbarium kering dan basah.
h. Instalasi dan Laboratorium
Balai Besar Penelitian dan Pengembangan Tanaman Obat dan
Obat Tradisional (B2P2TO-OT) Tawangmangu terdapat 11
instalasi dan laboratorium yaitu :
Instalasi Benih dan Pembibitan Tanaman Obat
Pelabelan benih, koleksi benih dari lokasi tertentu, sortasi biji, uji
viabilitas benih, penyimpanan benih, pengadaan bibit baik secara
konvensional maupun kultur jaringan.
Laboratorium Sistematika Tumbuhan
Indentifikasi tumbuhan/determinasi, pembaruan specimen
(herbarium, simplisia) serta dokumentasi pengelolaan tanaman obat
dalam bentuk foto, slide dan cakram optic (CD).
Instalasi Adaptasi dan Pelestarian
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
25

Adaptasi tanaman obat hasil eksplorasi, adaptasi tanaman
obat tertentu, pendataan pertumbuhan dan hasil
pengelolaan/pemeliharaan.
Pelestarian plasma nutfah tanaman obat dengan kategori
langka.
Instalasi Koleksi Tanaman Obat
Inventarisasi tanaman obat; peremajaan tanaman koleksi,
pengamatan dan pendapatan pertumbuhan, pencatatan data iklim,
identifikasi/deteriminasi serta pembuatan katalog
Instalasi Pasca panen
Penanganan hasil panen tanaman obat meliputi pencucian, sortasi,
pengubahan bentuk, pengeringan, pengemasan dan penyimpanan
serta stok/gudang simplisia.
Laboratorium Hama dan Penyakit Tanaman
Identifikasi hama dan penyakit tanaman dan penelitian tentang cara
pemberantasan hama dan penyakit tanaman.
Laboratorium Galenika (Fito Farmasetik)
Pembuatan sediaan galenika dalam bentuk ekstrak, tingktur dan
lain-lain; penyulingan/destilasi minyak atsiri, penetapan kadar dan
penetapan profil minyak atsiri secara kromatografi serta koleksi
minyak atsiri dan ekstrak kering
Laboratorium Farmakognosi dan Fitokimia
Analisis makroskopis dan mikroskopis, histokimia, skrining
fitokimia, pemeriksaan kadar senyawa aktif, isolasi dan identifikasi
metabolit sekunder serta penetapan parameter standar ekstrak dan
simplisia secara densitometry spektrofotometri.
Laboratorium Kultur Jaringan dan Mikrobiologi
Kultur jaringan tanaman (KJT) untuk memperoleh bibit dan
meningkatkan kandungan senyawa aktif, penetapan cemaran
mikroba (angka jamur dan angka lempeng total), identifikasi
mikroba dan uji aktivitas antimikroba ekstrak tanaman obat.
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
26

Laboratorium Eksperimental
Pembesaran dan perawatan hewan coba (animal house), serta
melakukan uji khasiat dan keamanan tanaman obat dan obat
tradisional.
Laboratorium Bioteknologi
Penelitian rekayasa genetic untuk memperoleh bibit unggul dan
rekaya untuk memperoleh protein terapeutik.
i. Wisata Ilmiah Litbang
Balai Besar Penelitian dan Pengembangan Tanaman Obat dan
Obat Tradisional (B2P2TO-OT) Tawangmangu memiliki wisata
ilmiah litbang yang bertujuan meningkatkan minat masyarakat
terhadap pemanfaatan jamu yang aman dan berkhasiat serta
pelestarian tanaman obat, yang dikemas secara edukatif dan
rekreatif.
Bentuk wisata berupa :1) Etalase Tanaman Obat, 2) Lawu
garden terdiri dari subtropic garden dan aromatic garden; 3)
Koleksi herbarium, 4) Koleksi benih TO, 5) Etalase bibit tanaman
obat serta, 6) Wisata Husada di Klinik Saintifikasi Jamu Hortus
Medicus.
Program wisata ilmiah juga didukung oleh fasilitas
penginapan, pelatihan TO-OT, sinema Fitomedika, perpustakaan,
giftshop, dan ruang pertemuan ilmiah.
j. Kemitraan dan Kerjasama
Balai Besar Penelitian dan Pengembangan Tanaman Obat dan
Obat Tradisional (B2P2TO-OT) Tawangmangu melakukan
kemitraan dan kerjasama penelitian antara lain dengan perguruan
tinggi, lembaga litbang departemen dan non-departemen, Rumah
Sakit, Balitbang Daerah, NGO dan Industri Jamu.

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
27

k. Klinik Saintifikasi Jamu Hortus Medicus
Saintifikasi Jamu adalah salah satu program terobosan
Kementrian Kesehatan untuk pemanfaatan jamu yang berbasis
bukti dalam pelayanan kesehatan, utamanya dalam upaya preventif
dan promotif. Klinik Saintifikasi Jamu Hortus Medicus adalah
klinik Tipe A, merupakan impelementasi Peraturan Menteri
kesehatan RI No.003/Menkes/Per/I/2010 tentang Saintifikasi Jamu
dalam Penelitian Berbasis Pelayanan Kesehatan untuk menjamin
jamu aman, bermutu dan berkhasiat. Bahan yang digunakan berupa
simplisia yang telah terbukti keamanan dan kemanfaatannya
melalui uji praklinik. Pelaksanaan dilakukan oleh 3 orang dokter, 1
orang apoteker, 1 orang analisis kesehatan (laboratorium) dan
tenaga administrasi.
2. Uraian Kegiatan Magang
a. Pengumpulan Bahan
Bahan-bahan yang digunakan dalam teknologi ekstraksi
dengan metode perkolasi dalam etanol 70% pada daun Ungu
(Graptophyllum pictum) antara lain :
- Serbuk Daun
Ungu 100 gram
- Ethanol 70%
sebanyak 1 liter
- Aquadest
- Aceton
- Hexan
- Benzena
- Larutan FeCl
3

- Garam Gelatin
- Larutan NaCl
10%
- Larutan HCl 2 M
- Amoniak 28%
- Chloroform
- Na Sulfat
- Asam Asetat
Anhidrat
- HCl 1 M
- Asam Sulfat
Pekat
- HCl pekat
- Alkohol 80%
- Butanol
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
29

- Logam Mg - Kertas Lakmus
b. Alat - alat yang Digunakan
Alat alat yang digunakan untuk teknologi ekstraksi pada
Daun Ungu (Graptophyllum pictum) dengan metode perkolasi
dalam etanol 70% antara lain :
- Satu set alat
perkolasi
- Cawan porselin
- Timbangan
model AA-250
- Pipet tetes
- Corong kaca
- Gelas ukur
- Tabung reaksi
- Waterbath
- Pipa kapiler
- Erlenmeyer
- Glass wool
- Rak tabung
reaksi
- Kertas saring
- Rotary
evaporator
- Labu alas bulat
500ml
- Oven
- Batang pengaduk
- Aluminium foil
- Sudip
- Beaker glass
c. Cara Kerja
Metode pembuatan ekstrak Daun Ungu adalah dengan cara
perkolasi dalam pelarut etanol 70 % yaitu :
1. Menerima bahan (serbuk) dari instalasi pasca panen.
2. Menimbang serbuk sesuai kebutuhan.
3. Memasukkan bahan ke dalam wadah kemudian dibasahi
dengan cairan penyari (10 bagian bahan dengan 2,5 5 bagian
penyari) diaduk sampai rata, ditutup dan didiamkan di tempat
yang terlindung cahaya selama 3 jam.
4. Menyiapkan 1 set alat perkolasi.
5. Memasukkan bahan yang telah dibasahi ke dalam bejana
perkolasi sedikit demi sedikit sambil sesekali di tekan

28
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
29

6. kemudian memasukkan kertas saring di atas permukaan
serbuk.
7. Meneteskan cairan penyari dari corong pisah ke dalam serbuk
dengan kecepatan 1 ml / menit sampai didapat penyari setinggi
1 cm diatas permukaan serbuk, lalu didiamkan selama 24 jam.
8. Meneteskan penyari dan filtrat dengan kecepatan yang sama
(1 ml per menit) sampai filtrat berwarna jernih.
9. Menyimpan ekstrak cair dalam wadah yang sesuai dan
memberi label (identitas dan tanggal).
10. Menghitung filtrat kering
Uji Kandungan Kimia ekstrak Daun Ungu yang antara lain
alkaloid, saponin, cardenolin & bufadienol, flavonoid, tannin dan
polifenol, dan antrakuinon sebagai berikut :
1) Alkaloid
a) Uji Pendahuluan
Menambah 1 gram sampel dengan HCL 2M
memanaskan diatas penangas air sambil diaduk.
Mendinginkan hingga suhu ruang, dan menambahkan
serbuk NaCl lalu menyaringnya.
Menambah filtrat dengan HCL 2M hingga 5ml dan
membaginya menjadi 4 bagian.
Menambah 1 bagian reagen wagner
Menambah 1 bagian reagen mayer
Menambah 1 bagian reagen dragendorf
1 bagian sebagai blanko, mengamati keberadaan
endapan.
b) Uji Penegasan
Menambah blanko dengan NH
3
28% hingga alkalis,
mengekstraksi 3 kali dengan kloroform.
Mengeringkan fase kloroform dan menambah HCL 2M
memanaskan diatas penangas air, lalu mendinginkan
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
30

dan membagi menjadi 4 bagian, masing-masing
menambah reagen wagner, reagen mayer, reagen
dragendorf dan blanko. Melihat apakah termasuk
alkaloid primer/secunder/tersier.
Menambahi Fase air dengan HCL 2M hingga bereaksi
asam, dan membagi menjadi 4 bagian masing-masing
menambah reagen wagner, reagen mayer, reagen
dragendorf dan blanko. Melihat apakah termasuk
alkaloid kuartener/amida oksida.
2) Saponin
a) Uji Pendahuluan
Menambahkan sampel dalam tabung dengan 5 ml air
kocok mendiamkan. Mengamati busa yang terbentuk
selama 30 menit.
b) Uji Penegasan
Mencuci 1 gram sampel dengan heksan
Menambah residu dengan 2ml CHCl3 mengaduk, dan
mendekanter.
Menambahi filtrate dengan Na Sulfat, menyaring, dan
membagi filtrate menjadi 2 bagian.
Menambah 1 bagian dengan 3 tetes as. Asetat anhidrat,
mengkocok halus, menambah dengan as. Sulfat pekat
melalui dinding tabung. Mengamati perubahan warna
yang terjadi dan membandingkan dengan blanko.
3) Cardenolin dan Bufadienol
a) Uji Pendahuluan
Mencuci 1 gram sampel dengan heksan.
Menambah residu dengan 2 ml CHCL3 mengaduk,
mendekanter.
Menambahkan filtrat dengan Na Sulfat, menyaring, dan
membagi menjadi 2 bagian.
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
31

Menambahkan 1 bagian dengan 3 tetes as. Asetat
anhidrat, kocok halus, dan menambahkan as. Sulfat
pekat melalui dinding tabung, mengamati perubahan
warna yang terjadi membandingkan dengan blanko.
b) Uji Penegasan
Uji Kedde
- Menambahkan sampel dengan CHCL3 mengaduk dan
menambahkan 4 tetes reagen kedde.
Uji Keller Killiani
- Mencuci sampel dengan heksan.
- Memanaskan residu diatas penangas air hingga kering.
- Menambahkan 3 tetes FeCl3 mengaduk.
- Menambahkan as. Sulfat pekat melalui dinding.
- Mengamati lapisan batas.
4) Flavonoid
a) Uji Pendahuluan
Mencuci 1 gram sampel dengan heksan.
Menambah residu dengan alcohol 80% mengaduk, dan
membagi menjadi 3 bagian.
Menambahkan 1 bagian dengan 3 tetes HCL pekat,
mengamati perubahan warna yang terjadi,
menghangatkan diatas penangas air dan mengamati
kembali.
1 bagian sebagai blanko.
b) Uji Penegasan
Menambahkan 1 bagian dari uji pendahuluan dengan
HCL Pekat, 3 butir Mg Sulfat, jika terjadi perubahan
warna maka menambahkan 1 ml aquadest, dan
aktil/amil alcohol mekocok kemudian mendiamkan dan
mengamati perubahan warna yang terjadi dengan
membandingkan dengan blanko.
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
32

5) Tanin dan polifenol
a) Uji Pendahuluan
Menambahkan sampel dengan 3 ml aquadest panaskan,
mengaduk dan mendinginkan, lalu menambahkan 5
tetes NaCl 10%, menyaring, membagi filtrate menjadi 3
bagian.
Menambah 1 bagian dengan 3 tetes larutan garam
gelatin, mengamati terbentuknya endapan dan 1 bagian
blanko.
b) Uji Penegasan
Menambah 1 bagian dari uji penegasan dengan larutan
FeCl3 dan mengamati perubahan warna yang terjadi
dengan membandingkan dengan blanko.
6) Antrakuinon
a) Uji Pendahuluan
Mengekstraksi sampel dengan benzene 3x, fase benzene
dibagi menjadi 2 bagian.
Menambah 1 bagian larutan ammonia mekocok dan
mengamati lapisan alkalinya.
1 bagian sebagai blanko.
b) Uji Penegasan
Menambah sampel dengan 1 ml KOH 0,5 M dan H2O2
encer memanaskan diatas penangas air, mendinginkan
dan menyaring.
Menambah as. Asetat glasis tetes demi tetes hingga
bereaksi asam.
Mengekstraksi dengan benzene, membagi lapisan
benzene menjadi 2 bagian menambah larutan ammonia,
dan mengamati perubahan warna yang terjadi.
1 bagian sebagai blanko.
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
33

1. Hasil Pengamatan
a. Hasil Ekstrak dan Hasil Uji Skrining Fitokimia
Tabel 1.2 Hasil Ekstraksi Daun Ungu dengan Metode Perkolasi dalam
Etanol 70%
No Bobot Cawan
Kosong
(gram)
Bobot konsten
cawan +
Ekstrak (gram)
Bobot Ekstrak
Kental (gram)
1 111 148,7 37,7
Sumber : Laporan Sementara






Tabel 1.3 Hasil Uji Skrining Fitokimia Daun Ungu dengan Metode
Perkolasi dalam Etanol 70%
No. Senyawa Uji Hasil
Pengamatan
kesimpu
lan
1 Alkaloid - Tes Pendahuluan
- Tes Penegasan
- Tes alkaloid
quartener dan
basa amino
dioksida
-
-
-
-
-
-
2 Saponin - Test Buih
- Test Liebermann
burchard
+
+
+
+
3 Cardenoline
dan
- Test Keller-Killiani
- Test Liebermann
+

+

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
34

Bufadienol burchard
- Test Kedde
_

_
_

_
4 Flavonoid - Test Bate Smith
dan Metcalf u/
Leukoantosianin
- Test Wilstater
Cyanidin u/ inti
Benzopiron
+


+
+


+
5 Tanin dan
Polifenol
- Test Gelatin
- Test FeCl3
+
+
+
+
6 Antraquinon - Test Brontragers
- Test Modifikasi
Brontragers
-
-
-
-
Sumber : Laporan Sementara
A. Pembahasan
Tanaman Daun Ungu (Graptophyllum pictum) ini berbunga sepanjang
tahun, tetapi tumbuhan di Jawa jarang sekali menghasilkan buah. Karena itu
biasanya diperbanyak dengan setek batang. Tumbuh cepat dan tidak banyak
memerlukan perawatan. Sering ditanam sebagai tanaman hias atau sebagai
tanaman pagar, juga sebagai tanaman obat. Ada beberapa varietas yang sering
ditanam, yaitu varietas berdaun hijau, varietas berdaun belang, dan varietas
berdaun lembayung atau ungu-merah. Yang terkenal sebagai tumbuhan obat
adalah yang berdaun ungu-merah atau lembayung.
Daun ungu berkhasiat mengobati sakit wasir (ambeien), dan sakit bisul.
Secara empiris dinyatakan berkhasiat sebagai obat luka, bengkak lever,
penyakit telinga, pencahar, batu empedu dan batuk darah.



perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
35

1. Pembuatan Ekstrak Daun Ungu
Dalam pembuatan ekstrak daun ungu ini membutuhkan 100 gram
serbuk daun ungu, metode yang digunakan perkolasi dan pelarut yang
digunakan adalah etanol 70%. Ekstraksi adalah kegiatan penarikan
kandungan kimia yang dapat larut sehingga terpisah dari bahan yang tidak
larut dengan pelarut cair. Simplisia yang diekstrak mengandung senyawa
aktif yang dapat larut dan senyawa yang tidak dapat larut. Adapun faktor-
faktor yang mempengaruhi mutu ekstrak adalah :
a. Faktor biologi
1) Identitas jenis (spesies)
Jenis tumbuhan dari sudut keragaman hayati dapat
dikonfirmasi sampai informasi genetik sebagai faktor internal
untuk validasi jenis (spesies).
2) Lokasi Tumbuh Asal
Lokasi yaitu faktor eksternal adalah lingkungan (tanah dan
atmosfer) dimana tumbuhan berinteraksi berupa energi (cuaca,
temperatur, cahaya) dan materi (air, senyawa, dan anorganik).
3) Metode pemanenan hasil tumbuhan
Faktor ini merupakan dimensi waktu dari proses kehidupan
tumbuhan, terutama metabolism sehingga menentukan senyawa
kandungan kapan senyawa kandungan mencapai kadar optimal.
4) Penyimpanan bahan tumbuhan
Merupakan faktor eksternal yang didapat diatur karena dapat
berpengaruh pada stabilitas bahan serta adanya kontaminasi (biotik
dan abiotik).
5) Umur tumbuhan atau bagian yang digunakan.
b. Faktor Kimia
1) Faktor internal
- Jenis senyawa aktif dalam bahan
- Komposisi kualitatif senyawa aktif
- Komposisi kuantitatif senyawa aktif
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
36

- Kadar total rata-rata senyawa aktif
2) Faktor eksternal
- Metode ekstraksi
- Perbandingan ukuran alat ekstraksi (diameter dan tinggi alat)
- Ukuran, kekerasan dan kekeringan bahan
- Pelarut yang digunakan dalam ekstraksi
- Kandungan logam berat
- Kandungan pestisida
(Departemen Kesehatan RI, 2000).
Pembuatan ekstrak daun ungu yang dengan menggunakan pelarut
erhanol 70 % sebanyak 1 liter. Yang dihasilkan ekstrak kental
sebanyak 37,7%. Adapun kelebihan dari metode perkolasi yaitu lebih
cepat waktunya, bisa menghasilkan rendemen lebih sempurna dan
hasil rendemen lebih banyak, dan kelemahanya yaitu membutuhkan
pelarut yang lebih banyak, biaya lebih besar, dan lebih sering diamati
tetesannya supaya serbuk selalu terendam.
2. Uji Skrining Fitokimia
Pada skrining fitokimia daun ungu pada uji :
a. Alkaloid
Untuk pengujian golongan alkaloid ternyata pada daun ungu tidak
ditemukan adanya perubahan warna atau endapan walaupun diuji
dengan reagen Mayer, reagen Dragendorf, maupun reagen Wagner
dalam reaksi penegasan. Alkaloid ada apabila direaksikan dengan asam
membentuk garam alkaloid, karena alkaloid mempunyai sifat basa.
Garam alkaloid ini akan membentuk endapan atau kekeruhan bila
direaksikan dengan reagen Mayer, Dagendorf maupun Wagner.
b. Saponin
Pada test pendahuluan menunjukkan adanya buih lebih dari 30
menit. Dengan demikian pada uji pendahuluan menunjukkan bahwa
saponin positif.
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
37

Pada test Liebermann Burchard didapat saponin positif, terbentuk
warna pink. Perubahan warna tersebut menunjukkan adanya saponin.
Pada uji saponin dalam percobaan ini positif jika :
Identifikasi pendahuluan terdapat buih setinggi 1 cm yang
tidak hilang dalam waktu lama pada identifikasi awal.
Saponin tidak terbentuk buih yang disebabkan karena saponin
memiliki dua sifat, yaitu :
1) Saponin tersabunkan : yaitu saponin yang mampu
menghasilkan buih
2) Saponin tak tersabunkan : yaitu saponin yang tidak mampu
menghasilkan buih.
Identifikasi penegasan
Jika ekstrak yang telah dicuci dengan hexan setelah ditambah
CHCl
3
, serbuk Na Sulfat, asam acetat anhidrat dan H
2
SO
4

pekat menghasilkan cincin dengan warna pink. Dan dari hasil
pengujian pada saponin disimpulkan hasilnya positif
c. Cardenolin dan Bufadienol
Pada test Killer Killiani tidak menunjukkan adanya senyawa
Cardenolin dan Bufadienol karena tidak ditemukan cincin warna coklat
kemerahan pada larutan. Pada test Killer Killiani dilakukan pencucian
terhadap ekstrak hexan dimaksudkan untuk menghilangkan senyawa
yang tidak dikehendaki, mampu menghasilkan warna merah kuat.
Tetapi pada saat penambahan FeCl
3
dan H
2
SO
4
pekat tidak terbentuk
cincin kemerahan.
d. Flavonoid
Pada uji flavonoid terdapat 2 tahap yaitu test bate smith dan
Metcalf dan test wistater cyanidin. Mula-mula dilakukan persiapan
dengan mencuci ekstrak dengan heksan yang kemudian diekstrak
dengan etanol 80%. Pada test bate smith dan Metcalf untuk
mendeteksi adanya leukoantosianin. Pada pengamatan dihasilkan
warna merah dan pada test wistater cyanidin untuk mendeteksi inti
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
38

benzopiron menghasilkan warna orange (merah bata). Dari pengujian
daun ungu pada uji flavonoid menunjukkan hasil yang positif.
e. Tanin dan Polifenol
Pada uji tannin dan polifenol mula-mula ekstrak ditambahkan
aquadest panas dan ditambahkan NaCl 10%. dilakukan 2 tahap test
yaitu test gelatin, dan test FeCl
3
. Pada test gelatin didapat endapan
putih karena tidak adanya garam protein kompleks. Dan test FeCl
3

diadapat warna hijau kehitaman. Dan dari hasil test disimpulkan bahwa
daun ungu mengandung polifenol karena karena terjadi warna lain
yaitu hijau kehitaman yang apabila mengandung tannin menghasikan
warna biru kehitaman (tannin terkondensasi), hijau coklat (tannin
terkondensasi).
f. Antraquinon
Pada uji antraquinon dilakukan 2 tahap yaitu test brontragers dan
test modifikasi brontragers. Dari hasil yang didapat bahwa daun ungu
tidak mengandung antraquinon, karena pada hasil pengamatan warna
yang didapat menjadi hijau kehitaman, sehingga tidak perlu dilakukan
test modifikasi borntragers. Karena tidak menunjukkan warna seperti
teori.
3. Analisa Usaha Proses Pembuatan
Pada percobaan kali ini digunakan 100 gram serbuk daun ungu,
dalam satu bejana terdapat 100 gram daun ungu untuk menghasilkan satu
cawan ekstrak dan didapat ekstrak sebanyak 37,7 %, dengan perhitungan :







perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
39

Untuk mengolah serbuk daun ungu menjadi sebuah ekstrak kental maka
akan membutuhkan 1 liter etanol 70 % dengan perhitungan biaya sebagai berikut :
a. Biaya Produksi
1) Bahan
a. Serbuk daun ungu 100 gram =Rp 6.500
b. Etanol 70% 1 liter =Rp 45.000
2) Alat
a) Aluminium foil 15x20 =Rp 1000
b) Kertas saring 15x30 =Rp 650
c) Sewa Alat (bejana, corong, gelas ukur,
Pengaduk, cawan kecil, water bath,
rotary evaporator) =Rp 10.000
3) Tenaga Kerja =Rp 25.000
Jumlah Keseluruhan =Rp 88.150
Dari hasil diatas bahwa untuk pembuatan ekstrak daun ungu sebanyak
100 gram di butuhkan biaya Rp. 88.150. Dengan pembuatan menggunakan
teknologi perkolasi yang dalam pembuatan segi bahan dan alat sangat
mudah diupayakan sehingga dapat memperkecil biaya produksi.








perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
42

40

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

Berdasarkan pembahasan diatas, maka dapat diambil kesimpulan dan saran
sebagai berikut :
A. Kesimpulan
1. Tahap tahap pembuatan ekstrak serbuk daun pada Daun Ungu dengan
metode perkolasi dalam larutan ethanol 70% yaitu dari penimbangan
serbuk sampai dengan menghitung filtrat kering atau rendemen yang
dihasilkan.
2. Berdasarkan hasil ekstraksi dengan metode perkolasi didapatkan rendemen
sebanyak 37,7 %.
3. Teknologi perkolasi memiliki kelebihan dan kelemahan. Kelebihannya
yaitu lebih cepat waktunya, bisa menghasilkan rendemen lebih sempurna
dan hasil rendemen lebih banyak. Sedangkan kelemahannya yaitu
membutuhkan pelarut yang lebih banyak, biaya lebih besar, dan lebih
sering diamati tetesannya supaya serbuk selalu terendam.
4. Kandungan kimia ekstrak daun ungu secara kualitatif adalah saponin,
flavonoid, dan tanin, sedangkan kandungan kimia secara kuantitatif adalah
daun ungu juga mengandung Cardenolin.
B. Saran
Dari beberapa data yang penulis dapatkan, penulis dapat memberikan
saran :
1. Sebaiknya tanaman daun ungu yang berada di tepi jalan perkampungan
lebih diperhatikan lagi untuk di budidayakan.
2. Sebaiknya perlu dilakukan penelitian lebih lanjut bagi daun ungu.