Anda di halaman 1dari 4

TITRASI PERMANGANOMETRI PENENTUAN KADAR ZAT ORGANIK

PADA SAMPEL AIR


TITRASI PERMANGANOMETRI
PENENTUAN KADAR ZAT ORGANIK PADA SAMPEL AIR

Hari/Tanggal Praktikum : Rabu/22 Mei 2013
Tempat Praktikum : Lab. Kimia Jurusan Analis Kesehatan


1. Latar Belakang
Permanganometri merupakan titrasi yang dilakukan berdasarkan reaksi oleh Kalium
permanganat (KMnO
4
). Reaksi ini difokuskan pada reaksi oksidasi dan reduksi yang terjadi
antara KMnO
4
dengan bahan baku tertentu. Titrasi dengan KMnO
4
sudah dikenal lebih dari
seratus tahun, kebanyakan titrasi dilakukan dengan cara langsung atas alat yang dapat dioksidasi
seperti Fe
+
, asam atau garam oksalat yang dapat larut dan sebagainya. Beberapa ion logam yang
tidak dioksidasi dapat dititrasi secara tidak langsung dengan permanganometri seperti:
a. Ion-ion Ca, Ba, Sr, Pb, Zn, dan Hg (II) yang dapat diendapkan sebagai oksalat. Setelah endapan
disaring dan dicuci dilarutkan dalam H
2
SO
4
berlebih sehingga terbentuk asam oksalat secara
kuantitatif. Asam oksalat inilah akhirnya dititrasi dan hasil titrasi dapat dihitung banyaknya ion
logam yang bersangkutan.
b. Ion-ion Bad an Pb dapat pula diendapkan sebagai garam khromat. Setelah disaring, dicuci, dan
dilarutkan dengan asam, ditambahkan pula larutan baku FeSO
4
berlebih. Sebagian
Fe
2+
dioksidasi oleh khromat tersebut dan sisanya dapat ditentukan banyaknya dengan
menitrasinya dengan KMnO
4
.
Zat organic dapat dioksidasi dengan KMnO4 dalam suasana asam dengan pemanasan. Sisa
KMnO4 direduksi dengan asam oksalat berlebih. Kelebihan asam oksalat dititrasi kembali
dengan KMnO4.
Metode permanganometri didasarkan pada reaksi oksidasi ion permanganat. Kalium
permanganat dapat bertindak sebagai indicator, jadi titrasi permanganometri ini tidak
memerlukan indikator, dan umumnya titrasi dilakukan dalam suasana asam karena karena akan
lebih mudah mengamati titik akhir titrasinya. Namun ada beberapa senyawa yang lebih mudah
dioksidasi dalam suasana netral atau alkalis contohnya hidrasin, sulfit, sulfida, sulfida dan
tiosulfat . Permanganat bereaksi secara cepat dengan banyak agen pereduksi berdasarkan
pereaksi ini, namun beberapa pereaksi membutuhkan pemanasan atau penggunaan sebuah katalis
untuk mempercepat reaksi. Kalau bukan karena fakta bahwa banyak reaksi permanganat berjalan
lambat, akan lebih banyak kesulitan lagi yang akan ditemukan dalam penggunaan reagen ini.
Sebagai contoh, permanganat adalah agen unsure pengoksida, yang cukup kuat untuk
mengoksidasi Mn(II) menjadi MnO2 sesuai dengan persamaan
3Mn2+ + 2MnO4- + 2H2O 5MnO2 + 4H+
Permanganometri merupakan titrasi redoks menggunakan larutan standar Kalium
permanganat. Reaksi redoks ini dapat berlangsung dalam suasana asam maupun dalam suasana
basa. Berdasarkan jumlah elektron yang ditangkap perubahan bilangan oksidasinya, maka berat
ekivalen Dengan demikian berat ekivalennya seperlima dari berat molekulnya atau 31,606.
Dalam reaksi redoks ini, suasana terjadi karena penambahan asam sulfat, dan asam sulfat
cukup baik karena tidak bereaksi dengan permanganat. Larutan permanganat berwarna ungu, jika
titrasi dilakukan untuk larutan yang tidak berwarna, indikator tidak diperlukan. Namun jika
larutan permangant yang kita pergunakan encer, maka penambahan indikator dapat dilakukan.
Beberapa indikator yang dapat dipergunakan seperti feroin, asam N-fenil antranilat.
Pencemaran air adalah suatu perubahan keadaan di suatu tempat penampungan air seperti
danau, sungai, lautan dan air tanah akibat aktivitas manusia. Walaupun fenomena alam seperti
gunung berapi, badai, gempa bumi juga mengakibatkan perubahan yang besar terhadap kualitas
air, hal ini tidak dianggap sebagai pencemaran. Pencemaran air dapat disebabkan oleh berbagai
hal dan memiliki karakteristik yang berbeda-beda. Meningkatnya kandungan nutrien dapat
mengarah pada eutrofikasi.
Air adalah substansi kimia dengan rumus kimia H
2
O: satu molekul air tersusun atas dua atom
hidrogen yang terikat secara kovalen pada satu atom oksigen. Air bersifat tidak berwarna, tidak
berasa dan tidak berbau pada kondisi standar, yaitu pada tekanan 100 kPa (1 bar) dan temperatur
273,15 K (0 C). Zat kimia ini merupakan suatu pelarut yang penting, yang memiliki
kemampuan untuk melarutkan banyak zat kimia lainnya, seperti garam-garam, gula, asam,
beberapa jenis gas dan banyak macam molekul organik.
Dari sudut pandang biologi, air memiliki sifat-sifat yang penting untuk adanya kehidupan.
Air dapat memunculkan reaksi yang dapat membuat senyawa organic untuk melakukan replikasi.
Semua makhluk hidup yang diketahui memiliki ketergantungan terhadap air. Air merupakan
zat pelarut yang penting untuk makhluk hidup dan adalah bagian penting dalam
proses metabolisme. Air juga dibutuhkan dalam fotosintesis dan respirasi. Fotosintesis
menggunakan cahaya matahari untuk memisahkan atom hidroden dengan oksigen. Hidrogen
akan digunakan untuk membentuk glukosadan oksigen akan dilepas ke udara.
Dalam bidang industri, metode titrasi permanganometri dapat dimanfaatkan dalam
pengolahan air, dimana secara permanganometri dapat diketahui kadar suatu zat sesuai dengan
sifat oksidasi reduksi yang dimilikinya, sehingga dapat dipisahkan apabila tidak diperlukan atau
berbahaya.
7. Pembahasan
Hasil standarisasi larutan KMnO
4
pada praktikum kali ini yang didapatkan adalah volume
titrasi I sebesar 10,4 mL, volume titrasi II sebesar 10,3 mL serta volume rata-rata dari titrasi
tersebut adalah 10,35 ml. Sehingga didapatkan konsentrasi KMnO
4
sebesar 0,00966 N dan factor
sebesar 0,96618357. Faktor ini merupakan faktor ketelitian dalam melakukan standarisasi.
Dari hasil titrasi asam oksalat atau Bml didapat volume titrasi I 15,6 ml dan volume titrasi II
15,8 ml serta volume titrasi rata-rata 15,7 ml. Dan hasil standarisasi sampel dengan KMnO
4
atau
Aml

adalah volume titrasi I sebesar 4,7 ml, volume titrasi II sebesar 4,5 mL, dan volume titrasi
rata-rata yang diperoleh sebesar 4,6 mL. dari hasil perhitungan kemudian didapatkan kadar zat
organik pada sampel air bersih sebesar 0,20436352 mg/L. Oleh karena zat organik KMnO4
merupakan bahan kimia organic yang dalam air minum sehingga kadarnya hanya diperbolehkan
sebanyak 10 mg/L (peraturan mentri kesehatan RI no : 416/ MENKES/PER/IX/1990). Karena
kadar zat organik yang diperoleh dari praktikum ini lebih rendah dari yang telah ditetapkan maka
sampel air tersebut masih layak untuk digunakan.

8. Kesimpulan
a. Pembuatan larutan baku KMnO
4
0,01 dilakukan dengan cara larutan KMnO
4
0,1 dipipet
sebanyak 100 ml dan dimasukan ke dalam labu ukur 1 liter kemudian ditambahkan aquades
sampai batas tanda serta dihomogenkan.
b. Kadar KMnO4 dari hasil standarisasi KMnO4 dengan Asam Oksalat adalah 0,00966 N
c. Kadar zat organik dalam air bersih yang diperoleh adalah 0,20436352 mg/l.
d. Sampel air tersebut layak digunakan karena kadar zat organiknya kurang dari standar yang telah
ditetapkan.


Daftar Pustaka
Hendrayana Taufik. 2009. Laporan Permanganometri. Online. Available. Http://www.x3-
prima.com/2009/09/laporan-permanganometri.html. Diakses tanggal 25 Mei 2013.
Dedy Anwar. 2009. Permanganometri. Online. Available.
Http://dedyanwarkimiaanalisa.blogspot.com/2009/10/laporan-permanganometri.Html. Diakses
tanggal 25 Mei 2013.
Dissya Bennaogest. 2011. Pemeriksaan Zat Organik. Online. Available.
Http://bennaogest.blogspot.com/2011/06/pemeriksaan-zat-organik.Html. Diakses 28 Mei 2013.

Anda mungkin juga menyukai